Anda di halaman 1dari 17

INJILI (EVANGELICAL)

Tokoh Sentral: John Wesley

John Wesley lahir pada tahun 1703 di Epworth, 23 mil (37 km) sebelah barat laut
Lincoln, sebagai anak ke-15 dari pasangan Samuel Wesley dan Susanna Wesley (née
Annesley). Samuel Wesley adalah seorang lulusan University of Oxford dan penyair yang sejak
tahun 1696 menjadi rektor (pastor kepala paroki) Epworth. Pada 1689, ia menikahi Susanna,
anak ke-25 dari Samuel Annesley, seorang pastor pembangkang dari Gereja Inggris. Ia
kemudian melahirkan 19 anak, 9 di antaranya meninggal ketika masih kanak-kanak. Sebagai
orang-orang dewasa muda, ia dan Samuel Wesley telah menjadi anggota Gereja Inggris.

Pada Juni 1720, Wesley memasuki Christ Church, Oxford. Pada 1724, ia lulus sebagai
seorang Bachelor of Arts dan memutuskan untuk mengejar gelar Master of Arts. Ia ditahbiskan
sebagai seorang diaken (diakon) pada 25 September 1725; jenjang tahbisan yang dimasukinya
menjadi satu langkah penting baginya untuk menjadi seorang fellow dan tutor di universitas
itu.

Pada Maret 1726, Wesley terpilih dengan suara bulat sebagai salah seorang fellow
Lincoln College, Oxford. Posisi ini memberinya hak atas satu ruangan di kolese tersebut dan
gaji rutin. Sembari melanjutkan studinya, ia mengajar bahasa Yunani, memberi kuliah tentang
Perjanjian Baru, dan memoderatori acara debat harian di universitas tersebut. Namun, suatu
panggilan untuk melakukan karya pelayanan mengganggu karier akademisnya. Pada Agustus
1727, setelah memperoleh gelar magisternya, Wesley kembali ke Epworth. Sang ayah meminta
bantuan Wesley dalam melakukan karya pastoralnya di Wroot. Ditahbiskan sebagai imam pada
22 September 1728, Wesley bertugas sebagai pastor rekan selama dua tahun. Ia kembali ke
Oxford pada November 1729 atas permintaan rektor Lincoln College dan untuk
mempertahankan statusnya sebagai fellow junior.

Didukung dengan pengalaman selama bertahun-tahun di Oxford dan keinginan untuk


menerapkan prinsip-prinsip Holy Club di tempat lain, Wesley menerima undangan James
Oglethorpe pada tahun 1735 untuk menjadi pendeta di koloni Georgia yang baru saja dibangun.
Bersama saudaranya, Charles, Wesley menghabiskan masa 2 tahun yang mengecewakan di
dunia baru tersebut. Meskipun bersemangat menyebarkan Injil, dia ditolak oleh para kolonis
dan diterima dengan tidak antusias oleh orang-orang Indian. Selain itu, dia juga terlibat dalam
masalah percintaan, yang membawanya dalam publisitas yang tidak diinginkan terlibat dalam
kasus pengadilan. Tahun 1737, Wesley kembali ke Inggris.
Selama tinggal di Georgia, Wesley bukannya tidak mendapatkan apa-apa. Setelah dan
selama perjalanan 2 tahunnya tinggal di Georgia, dia benar-benar dipengaruhi oleh para
misionaris Moravian. Rasa percaya diri dan komitmen spiritual mereka dalam kesalehan
praktis, membuatnya terkesan.

Di Inggris, Wesley terus menjalin hubungan dengan orang-orang Moravian. Dalam


salah satu pertemuan mereka di Aldersgate Street, London, pada 24 Mei 1738, dia mengalami
pertobatan ketika mendengarkan pembacaan pendahuluan Marthin Luther tentang Surat Roma.
"Saya percaya pada Kristus, Kristus saja, yang memberi keselamatan, dan saya mendapat suatu
jaminan, bahwa Dia telah mengambil dosa-dosa saya, menyelamatkan saya dari penghukuman
dan kematian karena dosa."

Melalui komitmen pribadi ini, walaupun kemudian hubungannya dengan orang-orang


Moravian rusak, Wesley dikaruniai kerinduan untuk menyampaikan pesan ini ke seluruh
Inggris. Menemui para pendeta tidak simpatik atau masa bodoh dan sebagian besar pendeta
memusuhinya sampai-sampai menutup pintu gereja mereka baginya, dengan meneladani apa
yang dilakukan para pengkhotbah seperti George Whitefield, Wesley memulai pelayanan
keliling yang berlangsung selama lebih dari 50 tahun. Terpaksa berkhotbah di luar gereja
membuatnya terbiasa berkhotbah di luar ruangan, dan kemudian mulai menjangkau banyak
orang, khususnya di kota-kota, tentang sesuatu yang sangat tidak diperhatikan oleh Gereja
Inggris.

Wesley, seorang pria kecil (dengan tinggi badan 5 kaki 6 inci dan berat 120 pon), selalu
harus berdiri di atas kursi atau podium ketika dia berkhotbah. Rata-rata dia berkhotbah lima
belas kali seminggu, dan jurnal pribadinya mengindikasikan bahwa dia berkhotbah sebanyak
lebih dari 40.000 kali selama kariernya, bepergian menyusuri seluruh penjuru Inggris -- yang
bila ditotal adalah lebih dari 250.000 mil -- selama masa ketika jalanan sering kali hanyalah
tanah lumpur.

Berkhotbah bukanlah hal yang mudah; orang banyak sering kali tidak bersahabat.
Namun, Wesley cepat belajar seni berbicara dan, meski ditentang, khotbah-khotbahnya mulai
mendapatkan perhatian masyarakat. Banyak orang segera bertobat, berkali-kali menunjukkan
tanda-tanda fisik, seperti serangan tiba-tiba atau tidak sadarkan diri.
Sejarah Injili

Dalam Alkitab, istilah Injili dalam bahasa Yunani adalah ευαγγελιον (baca:
euangelion). Secara harfiah kata ini berarti kabar baik atau kabar sukacita. Istilah ini juga yang
dipakai untuk menunjuk kepada Perjanjian Baru sebagai Injil, yaitu kabar baik bagi semua
orang. Dalam konteks Perjanjian Baru, kata ini digunakan untuk menyatakan kabar baik, bahwa
di dalam Yesus ada jaminan keselamatan yang pasti. Melalui kematian dan kebangkitan-Nya,
setiap orang yang percaya kepada Yesus akan beroleh hidup yang kekal. Inilah berita Injil;
berita sukacita bagi semua orang. Dengan berpegang teguh pada kebenaran sebagaimana yang
dinyatakan dalam Perjanjian Baru, kaum ini menamainya kaum Injili. Meski aliran ini tidak
lahir sebagai suatu aliran yang benar-benar baru dalam kekristenan, tetapi aliran ini merupakan
aliran yang paling luas pengaruhnya dalam sejarah perkembangan ajaran Kristen. Ideologi dan
filosofi aliran Injili meresap hampir di semua aliran gereja yang ada. Sejauh istilah Injili
diartikan sebagai suatu komitmen kesetiaan pada Injil (Alkitab), maka semua gereja yang
melakukannya dapat disebut sebagai (dan atau tercakup dalam) aliran Injili. Akan tetapi
keyataannya tidak demikian. Kaum Injili dalam perkembangan dan pergerakkannya telah
menunjukkan suatu bentuk pemahaman dan karakteristiknya tersendiri yang membedakannya
dengan aliran lain dalam gereja Kristen, meskipun pemahaman dan karakteristik itu tidak sama
persis dalam seluruh gereja atau aliran Injili di semua belahan dunia.

Sebagaimana telah di singgung di atas, semangat Injili telah ada sejak abad XVI. Pada
saat itu di gereja Roma Katolik ada sebagian orang yang dengan setia mempertahankan
kemurnian ajaran Alkitab dan praktik-praktik hidup yang saleh. Pada awalnya kelompok yang
dimotori para kardinal ini tidak dianggap berbahaya dan bahkan diterima sebagai gerakan
penyegaran rohani. Ketika Reformasi terjadi, kelompok ini dengan sendirinya terpisah dari
gereja Roma Katolik. Mereka dikeluarkan dari Gereja Roma Katolik dan gereja kelompok ini
menggunakan nama Evangelische Kirche (secara harafiah: Gereja Injili). Nama itu digunakan
untuk menegaskan bahwa Reformasi beserta gereja yang dihasilkannya hendak kembali kepada
Injil yang murni sebagaimana terdapat di dalam Alkitab sebagai satu-satunya sumber ajaran
dan dasar kehidupan gereja. Menurut The World Book Encyclopedia, istilah “Injili” sudah
muncul dan digunakan sejak tahun 1500-an. Buku ini menjelaskan sebagai berikut: Marthin
Luther and others leaders of the Protestant Reformation used the term Evangelical in the
1500’s. They use it in promoting a message that stressed salvation through faith in Jesus Christ,
the authority of the Bible, and the equality of all belivers before God. Many Lutheran churches
today include some form of the word evangelical in their names. Kenyataannya, istilah ini terus
mengalami perkembangan dalam sejarah kekristenan.

James C. Livingstone dan Francis Schussler Fiorenza menjelaskan bahwa: However,


as the word “evangelical” developed through Christian history, and particularly since the
Protestant Reformation, it has taken on more definite meaning. In the sixtenth century, the word
was used to refer to those Chatolic writers and reformers who called for return to the beliefs
and practices of New Testament Christianity – in contrast to those developments in the
medieval Church that were considered unbiblical. The various Christian groups today who, in
their own distinctive ways, wish to return to what they view as biblical Christianity and in some
cases to the confessions of the Reformation, are often referred to as “evangelical.” In parts of
Europe and Latin America, however, the word continues to be used merely as synonymous
with Protestan, as distinct from Roman Chatolic.

Penjelasan Livingstone dan Fiorenza di atas menunjukkan bahwa kata “evangelical”


meluas penggunaannya seiring dengan perkembangan dan perluasan kekristenan. Istilah ini
juga dipakai untuk menunjuk pada ajaran yang benar, yang membedakannya dengan ajaran
yang sesat. Pada masa kini, ajaran Reformed juga diidentikkan dengan kata ini. Di beberapa
bagian Eropa dan Amerika Latin, kata ini masih digunakan untuk menunjuk kepada gereja
Protestan yang membedakannya dengan gereja Roma Katolik. Pada masa kini tidak dipungkiri
lagi jika istilah “Evangelical” menjadi istilah yang begitu dikenal luas, yang bahkan digunakan
oleh berbagai aliran gereja. Semangat gerakan Injili masa kini telah menjadi gerakan yang
mampu menerobos batas-batas denominasi dan konfesional dari berbagai aliran yang ada.
Gereja-gereja yang dulunya merasa “alergi” dengan istilah ini sekarang sudah mulai
menunjukkan sikap yang lebih moderat dan terbuka, walau masih ada juga yang merasa kurang
suka dengan gerakan Injili ini. Bagi golongan yang terakhir ini, ketika mendengar istilah
tersebut, yang cenderung muncul dalam benak mereka adalah suatu bentuk aliran yang
karismatis atau pentakostal. Persepsi yang demikian tentu saja kurang tepat, walau tidak dapat
disangkal bahwa ada gereja yang menyebut dirinya Injili yang juga bersifat karismatik atau
pentakostal. Tahun 1700-an, gerakan Injili menggrebek dunia melalui dua pengkhotbah
bersudara yang terkenal yaitu John Wesley dan Charles Wesley. Dua tokoh ini dikenal sebagai
tokoh Injili yang sangat vokal menyuarakan kebenaran Injil dalam pemberitaan dan khotbah-
khotbah mereka. Bangkitnya dua tokoh ini (dan tokoh-tokoh lainnya) sangat dipengaruhi oleh
spritual pietisme. Hingga pertengahan abad XVIII (khususnya di Jerman), pietisme menjadi
mainspring yang mendorong dan mempengaruhi terjadinya kebangkitan Injili.
Tahun 1800-an, denominasi Evangelical menjadi aliran yang paling terkenal dan
berpengaruh di Amerika. Pada saat itu banyak aliran gereja tertular semangat gerakan ini secara
signifikan. The Evangelical United Front merupakan salah satu lembaga yang di dalamnya
tergabung orang-orang dari berbagai aliran gereja, seperti: Baptis, Kongregasionalis, Reformed
Belanda, Methodis, Presbyterian, dan juga beberapa kelompok kecil lainnya. Badan ini secara
aktif memelopori gerakan pembaruan dan kebangkitan dan mengorganisasinya.

Tahun 1804, The Evangelical Alliance didirikan di London untuk menyatukan orang-
orang Kristen dan menggalakkan kebebasan beragama, misi dan masalah-masalah publik
lainnya. Aliansi yang bersifat nasional juga dibentuk di Jerman, USA, dan dibeberapa negara
lainnya. Tahun 1951, organisasi Internasional dari gerakan ini diganti dengan nama World
Evangelical Fellowship. Tokoh-tokoh yang terkenal pada zaman ini diantaranya adalah D. L.
Moody dan Charles Finney.

Abad XIX merupakan abad kejayaan gerakan Injili. Pada masa ini, gerakan Injili telah
menjadi gerakan yang mendunia. Kaum Injili dikenal dimana-mana, bukan saja karena
organisasi mereka yang besar dan pengajaran mereka yang sangat berpengaruh, tetapi juga
karena terobosan-terobosan dalam bidang sosial dan ekonomi yang berhasil mereka lakukan.
Identitas kaum Injili semakin jelas dan kuat pada masa ini. Sikap mereka pun semakin terbuka
dan lebih ilmiah, berbeda dengan masa-masa sebelumnya.

Kenyataan di atas dikuatkan dengan beberapa fakta penting, yaitu terbentuknya


yayasan National Association of Evangelical (1942), berdirinya Fuller Theological Seminary
(1947) dan kemudian terbitnya majalah Christianity Today (1956). Fuller Theological
Seminary adalah sekolah Teologi Injili yang menjadi pilar berkembangnya gerakan dan teologi
kaum Injili. Christianity Today merupakan suatu bentuk pelayanan kaum Injili dalam bidang
Literatur, sekaligus sebagai sarana publikasi teologi dan pengajaran kaum ini. Tokoh yang
terkenal pada masa ini adalah Dr. Harold J. Ockenga, Billy Graham, Carl F. Henry, dll. Tokoh-
tokoh ini merupakan para pengajar di Fuller Theological Seminary. Pada masa ini, gerakan dan
teologi Injili berkembang sedemikian rupa, menjadi suatu gerakan dan teologi dengan identitas
dan karakter tersendiri. Mereka mulai berusaha untuk merangkul kaum Fundamentalis dan
menerima kaum Liberal. Bentuk teologi dan gerakan Injili pada masa ini kemudian dikenal
dengan nama “neo-evangelical.”
Ajaran Injili

Evangelikalisme memiliki kaitan yang erat dengan fundamentalisme. Oleh sebab itu,
pengajaran Evangelikalisme tidak jauh berbeda dengan fundamentalisme. Berikut ini pokok-
pokok asas kaum Injili yang utama, yaitu:

1. Alkitab adalah Firman Allah


Bagi kaum Injili, Alkitab adalah firman Allah yang diwahyukan tanpa salah, merupakan
pedoman hidup satu-satunya. Keyakinan ini dipertegas dalam Lausanne Covenant yang
berbunyi: “Kami meyakini secara tegas keilhaman, kebenaran, dan kekuasaan
Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru secara keseluruhan sebagai satu-satunya Firman
Allah yang tertulis, tanpa salah dalam pernyataannya, dan ialah satu-satunya pedoman
yang benar bagi iman dan peraktek hidup. Pernyataan yang sama ditegaskan oleh kaum
injili di Chicago USA dalam konferensi tentang Innerrancy of the Scripture yang
intinya menyatakan bahwa Kitab suci adalah firman Allah satu-satunya yang diberikan
tanpa salah seluruhnya.
Keyakinan pada otoritas Alkitab sebagai satu-satu firman Allah dan tanpa salah
merupakan keyakinan yang mendasar yang dianggap sebagai ciri khas utama teologi
injili. Bahkan, keyakinan dianggap sebagai keyakinan yang membedakan seorang injili
dan non Injili. Sebuah organisasi gereja atau badan atau kristen bahkan sekolah teologia
apa pun dapat dianggap tidak Injili kalau tidak memiliki keyakinan yang demikian.
Pengilhaman merupakan pokok yang penting dalam doktrin kaum Injili. C. C. Ryrie
sebagai seorang tokoh Injili menyatakan bahwa teori pengilhaman yang dianut kaum
Injili adalah teori pengilhaman verbal. Ia menjelaskan bahwa:
Pengilhaman harfiah (verbal inspiration) bukan berarti bahwa Allah menyerahkan
Alkitab – … kepada manusia dalam bentuk buku dengan jilid yang tebal. Dan bukan
pula berarti bahwa penulis-penulisnya adalah juru tulis yang beritanya didikte Allah
kata demi kata. Melainkan berarti bahwa Allah mengarahkan para pengarang dengan
menggunakan gaya dan minat mereka, memimpin mereka dengan Roh Kudus, sehingga
berita ilahi dinyatakan dengan tepat dalam naskah-naskah asli. … Doktrin kita yaitu
pengilhaman harfiah juga berarti bahwa kita dalam menentukan teks (bukan dalam
pengertian makna teks) teks itu tidak dapat salah dan bahwa setiap perkataan termasuk
bentuk kalimat tunggal dan jamak dan bentuk waktu adalah tepat seperti yang
dikehendaki Allah.
Berdasarkan pendapat tersebut, jelaslah bahwa kaum Injili menerima Alkitab sebagai
firman Allah apa adanya; yang benar, berotoritas, dan tanpa salah. Mungkin karena
pemahaman yang semacam ini juga (pengilhaman verbal), kaum Injili memiliki
kecenderungan untuk memahami dan menafsirkan Alkitab apa adanya (literal). Selain
itu, pengaruh dispensasionalisme juga mungkin ada dalam hal ini.
Alkitab bagi orang Injili adalah satu-satunya ukuran bagi segala presuposisi, asumsi,
pemahaman bahkan perilaku mereka. Militansi kaum Injili terhadap Alkitab tidak
diragukan lagi. Alkitab adalah segala-galanya. Sama seperti kaum fundamentalisme,
kaum Injili sangat menjunjung tinggi Alkitab sebagai firman Allah yang berotoritas.
Namun, semua sikap terhadap Alkitab yang dimiliki oleh kaum Injili memiliki
perbedaan yang mendasar dengan kaum fundamentalisme. Kaum fundamentalisme
cenderung memiliki sikap yang negatif karena prinsip yang sama. Mereka menjadi
orang-orang yang sempit dan menolak segala hal yang bersifat Ilmiah (pengetahuan)
yang berkaitan dengan Alkitab karena beranggapan bahwa hal-hal yang ilmiah
cenderung merongrong otoritas Alkitab. Sebaliknya, kaum Injili tetap membuka diri
terhadap dialektika ilmu pengetahuan dan Alkitab, namun tetap memegang prinsip
yang mereka yakini. Kaum Injili justru mengambil hal-hal yang positif dari ilmu
pengetahuan untuk meneguhkan otoritas dan ketanpasalahan Alkitab.
Dengan demikian, kaum Injili menerima Alkitab apa adanya. Bagi mereka, apa yang
ditulis dalam Alkitab harus diterima dan diyakini sebagai firman Allah yang berotoritas.
Pandangan ini tentu saja berbeda dengan pandangan teologi kontemporer lainnya
seperti aliran historis kritis yang cenderung mengkritisi segala yang tertulis di dalam
Alkitab. Alkitab dilihat hanya sebuah dokumen sejarah kuno yang harus dinilai dan
kritik oleh akal manusia.
Pola pikir filsafat (seperti Humanisme dan Eksistensialisme) merupakan prinsip yang
dipakai dan dipegang oleh aliran ini dalam mengkritisi Alkitab. Karena kaum Injili
menerima apa yang tertulis dalam Alkitab, maka kaum ini mengakui adanya mujizat.
Berkaitan dengan mujizat, mereka menentang tegas gerakan rasionalisme, modernisme,
dan sekularisme yang mengabaikan unsur mujizat dalam iman Kristen. Kaum Injili
tetap yakin bahwa Tuhan Yesus yang Maha Kuasa itu tidak berubah, baik kemarin, hari
ini dan sampai selama-lamanya. Oleh sebab Tuhan Yesus tidak berubah, maka mukjizat
pun masih terjadi hingga saat ini.
2. Solus Christus
Solus Christus berarti keselamatan hanya oleh Yesus. Prinsip ini berkaitan dengan
Kristologi dan Soteriologi, bahwa hanya melalui Kristus manusia dapat diselamatkan;
bahwa manusia dapat diterima oleh Allah hanya di dalam Kristus. Kristus-lah satu-
satunya jalan menuju keselamatan. Melalui kematiannya di kayu salib, Kristus menjadi
jalan pendamaian antara Allah dan manusia. Kaum Injili percaya bahwa Kristus mati
bagi dosa-dosa manusia. Bagi kaum Injili, mengatakan bahwa ”Kristus menanggung
dosa kita sama pengertiannya dengan Kristus mati bagi dosa kita”, karena Dia tidak
dapat menanggung dosa mereka tanpa mati (berkorban) bagi mereka.
Kristus mati bagi orang berdosa, sehingga melalui kematiannya ia mendamaikan
manusia yang berdosa dengan Allah Bapa. Tanpa menanggung dosa manusia,
pendamaian itu tidak mungkin terjadi dan bahwa Ia tidak dapat menanggung dosa
manusia tanpa mati di kayu salib.
Pada masa reformasi, ajaran Solus Christus telah dikembangkan dalam sebuah konteks
ekklesiologis. Hal ini telah melahirkan pemahaman tersendiri sebagaimana yang
berlaku dalam gereja Roma Katolik; extra ecclesia nulla salus.
Berdasarkan pemahaman inilah Gereja Roma Katolik membangun doktrin ekklesiologi
bahwa keselamatan hanya dapat dicapai dengan melakukan upacara-upacara gereja,
menerima dan mempercayai ajaran gereja yang kesemuanya itu tidak dapat dilepaskan
dari peran (otoritas) para pemimpin atau pejabat gereja. Bagi kaum Injili, Kristus
merupakan merupakan pusat pemberitaan gereja (orang percaya). Kaum Injili percaya
bahwa Kristus dapat ditemui dalam setiap Kitab (Kejadian – Wahyu), karena Alkitab
pada intinya menyatakan siapa Kristus dan bagaimana Ia berkarya bagi umat-Nya.
Munculnya penekanan pada rasio dan filsafat tidak membuat kaum Injili beralih dari
keyakinannya terhadap Kristus sebagai Anak Allah dan Anak Manusia.

3. Ajaran tentang Keselamatan


Sebagaimana telah disinggung di atas, kaum Injili percaya sepenuhnya bahwa
keselamatan hanya ada di dalam Kristus. Manusia yang berdosa hanya dapat
diselamatkan jika ia percaya dan menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamatnya.
Sehubungan dengan keselamatan, maka tema penting dalam teologi Injili adalah
pertobatan (conversion).
Dalam perspektif kaum Injili pertobatan berarti meninggalkan dosa dan berpaling
(beriman) kepada Kristus. Untuk memperoleh keselamatan, seseorang harus bertobat
sungguh-sungguh, meninggalkan dosanya dan percaya keoada Kristus. Menurut kaum
Injili, keselamatan adalah seratus persen karya Allah tetapi manusia memiliki tanggung
jawab penuh untuk datang dan menerima keselamatan yang dari pada Tuhan. Manusia
harus bertobat kepada Tuhan menerima keselamatan dari Tuhan. Pertobatan merupakan
taspek yang progressif dalam kehidupan Kristen. Slogan “pertobatan sehari-hari”
(artinya pertobatan yang terus menerus) merupakan prinsip yang dipegang teguh oleh
kaum Injili. Dalam hal ini, pertobatan dikaitkan dengan kerinduan dan komitmen untuk
hidup kudus.
Sehubungan dengan pokok ini maka “kelahiran baru” (regeneration) merupakan ajaran
penting dalam hal ini. Bagi kaum Injili, seseorang hanya dapat diselamatkan jikalau ia
telah dilahirkan kembali oleh Roh Kudus. Selain itu, topik-topik mengenai pemilihan
(election), penebusan (redemption), pendamaian (reconciliation), pembenaran
(justification), pengudusan (santification), kesatuan dengan Kristus (union with Christ),
dan pengangkatan (adoption), juga merupakan ajaran-ajaran yang dianggap penting
dalam doktrin keselamatan kaum Injili, meskipun tidak sehebat Calvinisme.
Berkaitan dengan prinsip ini, bagi kaum Injili, keselamatan ditawarkan dan disediakan
bagi setiap orang. Oleh sebab itu, Injil harus diberitakan kepada segala bangsa tanpa
terkecuali. Amanat Agung merupakan perintah yang tidak bisa ditawar-tawar.
Penginjilan adalah tugas wajib bagi orang percaya (baca: gereja). Semangat kaum Injili
dan komitmennya bagi pelayanan misi (Penginjilan) merupakan kenyataan yang tidak
bisa dipungkiri. Dalam poin ini, kaum Injili sangat menonjol dibandingkan dengan
aliran-aliran lainnya.
Tema kedua dalam soteriologi Injili adalah iman. Iman merupakan syarat mutlak untuk
menerima keselamatan. Memang tidak dapat dibantah bahwa dalam semua aliran
teologi Kristen, iman merupakan pokok yang penting. Ketika seseorang menjadi
Kristen, maka ia masuk dan memulai kehidupan yang baru, yang disebut sebagai
kehidupan beriman. Iman merupakan dasar utama dalam kehidupan Kristen. Bagi kaum
Injili, iman merupakan fondasi yang harus berakar dan bertumbuh dalam praktek
kehidupan sehari-sehari. Iman merupakan suatu sikap hati yang bergantung sepenuhnya
kepada Allah dalam menjalani dan menghadapi segala pergumulan hidup. Chris
Marantikan mengatakan bahwa berkaitan dengan ini, maka doa mendapat tekanan
penting dalam segala kegiatan kaum Injili di segala bidang hidup. Hal ini telah
mendorong timbulnya banyak kelompok doa (termasuk di Indonesia), yang disamping
bermanfaat bagi pemberitaan dan pengajaran juga bagi komunikasi dengan Allah secara
berkelompok.

4. Ajaran tentang Penciptaan


Semua kaum Injili setuju bahwa Allah adalah pencipta segala sesuatu dan manusia
adalah ciptaannya yang unik. Tetapi mengenai proses penciptaan, belum ada
keseragaman pendapat diantara teolog Injili. Sebagian tokoh Injili menolak teori
Evolusi,sementara yang lain berpendapat bahwa proses penciptaan dalam Kejadian 1-
2 merupakan proses yang terjadi dalam rentang waktu yang panjang. Mereka yang
berpendapat demikian disebut penganut teistik evolusionis dalam aliran Injili.
Sedangkan yang lain yang disebut aliran Literalis, menyakini dan mempertahankan
bahwa penciptaan terjadi dalam 6 hari sebagaimana yang ditulis dalam Alkitab.
Tahun 1955 seorang teolog aliran Injili (Bernard Ramm) berteori bahwa Allah
menciptakan dunia ini secara progressif. Ia menyebut konsep ini dengan sebutan
“Progressive Creatonism.” Empat tahun kemudian, yaitu pada tahun 1959 Edward J.
Carnell mengemukakan teori “Threshold Evolution” mengenai penciptaan. Dalam teori
ini ia mencoba untuk memecahkan masalah “the great age of the earth and the man.”
Pertengahan tahun 1960, Henry Morris mencoba mengawinkan tafsiran literal terhadap
Kejadian 1-2 dengan ilmu pengetahuan yang kemudian menghasilkan teori “Scientific
Creatonism.” Beberapa kecenderungan lainnya adalah usaha de-scientisasi terhadap
Kejadian 1-2, dimana kisah penciptaan tidak boleh dianggap sebagai “detail scientific
data”, tetapi sebagai “framework” yang menyatakan kebesaran dan totalitas penciptaan
dalam tangan Allah.

5. Ajaran tentang Akhir Zaman (Eskatologi)


Mengenai ajaran Eskatalogi, kaum Injili berbeda dengan kaum Fundamentalis. Kaum
Injili setuju bahwa pusat atau titik utama dalam Eskatalogi adalah kedatangan Kristus
yang kedua kali, tetapi dalam hal milenialisme tokoh-tokoh kaum Injili memiliki
berbagai perspektif yang luas. Pandangan mengenai milenialisme setidaknya terbagi
dalam empat kubu, yaitu Premilenialisme-Historis (tokohnya George E. Ladd),
Premilenialisme-Dispensasional (tokohnya Herman Hoyt), Postmilenialisme
(tokohnya Loraine Boettner) dan amilenialisme (tokohnya Anthony Hoekma).
Parousia merupakan pokok utama dalam ajaran Eskatalogi Injili. Meskipun dalam
pengajaran mengenai tanda-tanda yang mendahului parousia tokoh-tokoh Injili
mungkin tidak sama persis, tetapi mereka sepakat bahwa fakta Eskatalogi yang paling
penting adalah kedatangan Kristus yang kedua kali. Umat manusia hanya
diperhadapkan dalam dua pilihan, ke surga atau neraka. Perkembangan terakhir
mengenai pandangan Evangelikal dalam hal Eskatalogi digambarkan sebagai berikut:
More and more evangelical have been moving away from the Agustinian position of
eternal concious torment toward conditional immortality and annihilationism. In 1988,
the evangelical world was set abuzz with the discovery that one of its leading lights,
John R. W. Stott, believe that God would extingush the wicked rather than allow them
to be tortured for eternity. And there are a few evangelicals who adhere to a variety of
universalism (albeit higly qualified). The overhelming number of evangelicals,
however, hold the eternal separation of God and punishment of the wicked (whatever
that punishment be concious or unconcious).

6. Ajaran tentang Dunia dan Lingkungan


Ajaran kaum Injili yang lain adalah “asas mandat ilahi.” Bagi kaum Injili menjadi
seorang Kristen berarti menjadi warga negara sorga dan dunia, mengemban dalam
dirinya mandat ilahi berganda. Disatu pihak ia, bersama umat manusia laiannya, apa
pun latar belakang kepercayaan mereka, mengemban “mandat ilahi pembangunan
(kultural),” yang mendatang menata dunia ini sebagai tempat yang baik untuk dihuni.
Mandat ini bersifat ilahi karena diberikan Allah sendiri sebelum kejatuhan manusia (lih.
Kej. 1:28;2:15). Agen tunggal bagi mandat ini ialah negara yang merupakan kumpulan
masyarakat manusia yang berbeda-beda agama, yang telah dipersatukan oleh latar
belakang yang sama, dalam wawasan yang sama bertekad mengurus atau menata diri
bersama.
Di pihak lain, kaum Injili percaya bahwa kepada umat Kristiani secara eksklusif,
sebagai warga kerajaan Allah, dibebankan “Mandat Ilahi Pembaharuan (Spiritual),”
yang bertujuan menjadikan manusia itu hidup baru melalui kelahiran baru yang
dikerjakan oleh Roh Kudus lantaran iman kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan
Juruselamat. Mandat ini diberikan Allah sesudah kejatuhan manusia dalam dosa, dan
berlaku sampai kedatangan Tuhan Yesus yang Kedua Kali.
Organisasi Injili

Persekutuan Gereja-gereja dan Lembaga-lembaga Injili Indonesia (PGLII) atau juga


Persekutuan Injili Indonesia yang didirikan pada tanggal 17 Juli 1971 di kota Batu, Malang,
Jawa Timur, Indonesia, dengan motto “Dipanggil untuk Bersekutu dan Memberitakan Injil”
yang didasarkan pada Matius 28:19 dan Galatia 5:1. Organisasi ini mirip Persekutuan Gereja-
gereja di Indonesia.

Dua tahun setelah Oikumenis WCC ("World Council of Churches") dibentuk pada
tahun 1984 di Amsterdam, Belanda, pada tahun 1951 dalam "Konvensi Internasional
Evangelikal" di Wondschoten dibentuklah organisasi World Evangelical Fellowship (WEF)
atau "Persekutuan Injili Se-Dunia". WEF menjadi wadah internasional bagi berbagai organisasi
Kristen Injili. Sejak tahun 2002, World Evangelical Fellowship (WEF) berubah namanya
manjadi World Evangelical Alliance (WEA).

Dua gerakan misi Kristen modern dicirikan oleh dua pola pendekatan, yang satu
oikumenikal dan yang lainnya evangelical. Gerakan misi ini tentunya sangat berpengaruh bagi
gerakan misi di Indonesia yang akhirnya juga terpolarisasi pada dua gerakan misi, yaitu
oikumenikal dan evangelical.

Gerakan evangelikal di Indonesia menemukan bentuknya melalui pergumulan yang


intens dari tokoh-tokoh injili pada bulan Juni 1971 di City Hotel Jakarta dan pada bulan Juli
1971 di Batu, Malang, Jawa Timur, yang kemudian melahirkan Persekutuan Injili Indonesia
(PII).

Dalam catatan sejarah PII, kami melihat bahwa tolak ukur utama dalam pergumulan
untuk mewujudkan gerakan bersama kaum injili di Indonesia adalah “persekutuan.” Kata kunci
ini menjadi acuan awal dari gerakan, yang oleh karenanya sejak awal tahun 1969 tokoh-tokoh
injili di Indonesia ketika membidani lahirnya gerakan dan wadah besar (PII) dimulai dengan
kegiatan yang kelihatannya kecil tetapi memiliki “power” yang sangat besar dan luar biasa,
yaitu “persekutuan.”

Tokoh-tokoh injili menjadikan “persekutuan“ sebagai wahana dan wacana untuk :

- Membahas beban bersama dalam bidang pekabaran Injil dan misi di Tanah Air.
- Menggumuli kebutuhan akan suatu wadah bagi Gereja, lembaga dan badan misi
Injili di Indonesia.
- Menampung aspirasi dari Gereja, yayasan dan badan-badan misi di Indonesia.
- Bersekutu dan bersama-sama memberitakan Injil.

Persekutuan dan pergumulan bersama yang dilakukan selama dua tahun akhirnya
melahirkan wadah yang besar dalam arus gerakan misi injili bagi gereja, lembaga, yayasan dan
badan-badan misi injili di Indonesia.

Mendahului lahirnya Persekutuan Injili Indonesia, di Ramayana Hotel City, Tanah


Abang- Jakarta, pada tanggal 15 Juni 1971 diselenggarakan persekutuan/pertemuan yang
dihadiri oleh l.k 100 hamba-hamba Tuhan.

Pada tanggal 17 Juli 1971 di Batu, Malang, Jawa Timur dirumuskan lahirnya
Persekutuan Injili Indonesia (PII) dengan moto “Dipanggil untuk Bersekutu dan Memberitakan
Injil” yang didasarkan pada Matius 28:19 dan Galatia 5:1. Momentum ini ditetapkan sebagai
hari lahirnya Persekutuan Injili Indonesia.

Tokoh-tokoh yang terlibat secara intens dalam pergumulan proses lahirnya PII adalah
sebagai berikut :

1. Pdt. DR. P. Octavianus,


2. Pdt. DR. Ais. M. O. Pormes,
3. Pdt. G. Neigenfrad,
4. Pdt. W. Hekmann,
5. Brigjend. (Purn.) N. Huwae,
6. Philip Leo,
7. S. O. Bessie,
8. Pdt. DR. HL. Senduk,
9. Ev. S. Damaris,
10. Pdt. Ernest Sukirman
11. Pdt. Andreas Setisawan.
Praktek Ibadah Injili

Contoh Tata Ibadah GKI Harapan Indah

1. Prelude
2. Warta Jemaat
3. Prosesi, Nyanyian Jemaat (+)
4. Votum (+)
 PL : Pertolongan kita .. dst
 J : (Menyanyikan) Amin, amin, amin
5. Salam (+)
 PL : Kasih karunia dan damai … dst
 J : Dan menyertai saudara juga
6. Kata Pembukaan
7. Nyanyian Jemaat
8. Doa Pengakuan Dosa
9. Nyanyian Jemaat
10. Berita Anugerah (+)
11. Nyanyian Jemaat & Salam Damai (+)
12. Pelayanan Firman
 Doa Pelayanan Firman
 Pembacaan Alkitab (Leksionari)
 1 Perjanjian Lama
 2 Mazmur Bertanggapan
 3 Surat Rasuli
 4 Injil
 Khotbah
 Saat Hening
13. Pengakuan Iman (+)
14. Doa Syafaat
15. Pelayanan Persembahan, diiringi Nyanyian Jemaat
16. Doa Persembahan (+)
17. Nyanyian Pengutusan (+)
18. Pengutusan (+)
 PL: Arahkanlah hatimu kepada Tuhan
 J : Kami mengarahkan hati kpd Tuhan
 PL: Jadilah saksi Kristus
 J : Syukur kepada Allah
 PL: Terpujilah Tuhan
 J : Kini dan selamanya
19. Berkat (+)
 PL: (Menyampaikan berkat)
 J : (Menyanyikan) Haleluya 5x, Amin 3x
20. Saat Teduh

Keterangan: (+) = Berdiri

- Katekese

Katekese adalah suatu pengajaran, pendidikan, dan pembentukan para anggota jemaat,
utamanya kaum muda, ke dalam perkataan dan perbuatan Allah yang dinyatakan dalam karya
Kristus yang menyelamatkan di bawah pimpinan Roh Kudus. Itu semua dilakukan sebagai
suatu persiapan/perlengkapan untuk hidup menurut kehendak-Nya di dunia ini. Jadi, Katekisasi
berfungsi sebagai suatu sarana bagi tumbuh dan berkembangnya iman jemaat dalam mengikut
Kristus sebagai Juruselamat, dengan tujuan agar mereka dapat mewujudkan iman itu dalam
kehidupan sehari-hari. Istilah lain adalah Katekhein, Didaskein, Ginoskein, Manthanein, dan
Paideuein.

Hal-hal yang disampaikan dalam katekese :

1. Kesepuluh Firman
2. Pengakuan Iman
3. Doa Bapa Kami
4. Baptisan
5. Sakramen Perjamuan Kudus
Jenis-Jenis Katekese :

1. Katakese Keluarga : pengajarannya dalam keluarga berbentuk purba dari pelayanan


tentang pemberitaan dalam perbuatan-perbuatan tangan Allah yang besar dan
melakukan hukum-hukumnya dapat dilakukan secara lisan dalam keluarga-
keluarga. Dalam bentuk kunjungan rumah tangga dan empat kali setahun kemudian
pendeta harus mengunjungi rumah tangga tentang perkembangannya.
2. Katekese Sekolah : pengetahuan terdiri dari pembacaan dan penghafalan nats Torah
secara harafiah yang dibagikan berdasarkan umur.
3. Katekese Gereja : yang dilakukan oleh pendeta dengan melaksanakan baptisan dan
pengenalan pada hukum-hukum Taurat dan pengakuan iman.
Gereja yang termasuk aliran injili :

- Gereja Injili di Indonesia


- Gereja Reformed Injili Indonesia
- Gereja Injili Indonesia Hok Im Tong
- Gereja Injili Karo Indonesia
- Gereja Injili Kasih Indonesia
- Gereja Masehi Injili di Minahasa
- Gereja Masehi Injili di Timor
- Gereja Injili di Tanah Jawa
-