Anda di halaman 1dari 244

i

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap, pengetahuan dan
keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar dalam perumusan kompetensi dasar
tiap mata pelajaran mencakup kompetensi dasar kelompok sikap, kompetensi dasar kelompok
pengetahuan, dan kompetensi dasar kelompok keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang
mengikuti rumusan tersebut.

Pembelajaran kelas X dan XI jenjang Pendidikan Menengah Kejuruhan yang disajikan dalam buku
ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini diberisi materi pembelajaran yang membekali
peserta didik dengan pengetahuan, keterapilan dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasai
secara kongkrit dan abstrak, dan sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta
yang dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggung jawab.

Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai kompetensi yang
diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam kurikulum 2013, siswa diberanikan
untuk mencari dari sumber belajar lain yang tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru
sangat penting untuk meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dengan ketersediaan
kegiatan buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan-kegiatan lain
yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan alam.

Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan. Untuk itu, kami
mengundang para pembaca memberikan kritik dan saran untuk perbaikan dan penyempurnaan. Atas
kontribusi tersebut, kami ucapkan terima kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik
bagi kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia
Emas (2045).

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI .................................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................ vii
BAGIAN 1. PENDAHULUAN ............................................................................................................1
A. Deskripsi ...................................................................................................................................1
B. Prasyarat ..................................................................................................................................2
C. Petunjuk Penggunaan...............................................................................................................3
D. Tujuan Akhir .............................................................................................................................4
E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar ....................................................................................4
F. Peta Konsep .............................................................................................................................8
BAGIAN 2. PEMBELAJARAN ..........................................................................................................9
BAB I. Prinsip-prinsip Kultur Jaringan Tanaman ..............................................................................9
Kegiatan Belajar. Prinsip-prinsip Kultur Jaringan Tanaman ........................................................9
A. Tujuan Pembelajaran 1. ....................................................................................................9
B. Aktivitas Belajar Siswa .................................................................................................... 12
C. Rangkuman..................................................................................................................... 17
D. Tugas .............................................................................................................................. 18
E. Penilaian diri ................................................................................................................... 18
F. Uji Kompetensi/Ulangan .................................................................................................. 19
A. Tujuan Pembelajaran 2. .................................................................................................. 26
B. Aktivitas Belajar Siswa .................................................................................................... 29
C. Rangkuman..................................................................................................................... 30
D. Tugas .............................................................................................................................. 31
E. Penilaian diri ................................................................................................................... 32
F. Uji Kompetensi/Ulangan .................................................................................................. 32
A. Tujuan Pembelajaran 3. .................................................................................................. 39
B. Aktivitas Belajar Siswa .................................................................................................... 41
C. Rangkuman..................................................................................................................... 43
D. Tugas .............................................................................................................................. 44
E. Penilaian diri ................................................................................................................... 45
F. Uji Kompetensi/Ulangan .................................................................................................. 45
BAB II. Penyiapan Laboratorium Kultur Jaringan Tanaman .......................................................... 52

iii
Kegiatan Pembelajaran. Penyiapan Laboratorium Kultur Jaringan Tanaman ............................. 52
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 52
B. Aktivitas belajar siswa ..................................................................................................... 58
C. Rangkuman..................................................................................................................... 62
D. Tugas .............................................................................................................................. 63
E. Penilaian diri ................................................................................................................... 63
F. Uji Kompetensi/ Ulangan ................................................................................................. 64
BAB III. Penyiapan dan Pengoperasian Alat Kultur Jaringan Tanaman ....................................... 71
Kegiatan Pembelajaran. Penyiapan dan Pengoperasian Alat Kultur Jaringan Tanaman ........... 71
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 72
B. Aktivitas belajar siswa ..................................................................................................... 73
C. Rangkuman..................................................................................................................... 89
D. Tugas .............................................................................................................................. 89
E. Penilaian diri ................................................................................................................... 90
F. Uji Kompetensi/Ulangan .................................................................................................. 90
Bab IV. Pembuatan Media Tanaman Kultur Jaringan Tanaman ................................................... 98
Kegiatan Pembelajaran. Pembuatan Media Tanam Kultur Jaringan ........................................... 98
A. Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 98
B. Aktivitas belajar siswa .................................................................................................. 114
C. Rangkuman.................................................................................................................. 125
D. Tugas ........................................................................................................................... 127
E. Penilaian diri ................................................................................................................ 127
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................... 127
Bab V. Penyiapan Bahan Tanam (Eksplan) Kultur Jaringan Tanaman .................................... 137
Kegiatan Pembelajaran. Penyiapan Bahan Tanam (eksplan) Kultur Jaringan ........................ 137
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................... 137
B. Aktivitas siswa .............................................................................................................. 146
C. Rangkuman.................................................................................................................. 153
D. Tugas ........................................................................................................................... 154
E. Penilaian diri ................................................................................................................ 154
F. Uji kompetensi/Ulangan ............................................................................................... 155
Bab VI. Teknik Penanaman/ Inokulasi Secara Kultur Jaringan Tanaman ................................... 162
Kegiatan Pembelajaran. Teknik Penanaman (inokulasi) secara Kultur Jaringan ..................... 162
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................... 162
B. Aktivitas siswa .............................................................................................................. 168
C. Rangkuman.................................................................................................................. 178
D. Tugas ........................................................................................................................... 178
iv
E. Penilaian diri ................................................................................................................ 179
F. Uji kompetensi/Ulangan ............................................................................................... 179
Bab VII. Teknik Pemeliharaan/ Inkubasi Secara Kultur Jaringan Tanaman ................................ 188
Kegiatan Pembelajaran. Teknik Pemeliharaan (inkubasi) secara Kultur Jaringan.................... 188
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................... 188
B. Aktivitas belajar siswa .................................................................................................. 193
C. Rangkuman.................................................................................................................. 198
D. Tugas ........................................................................................................................... 198
E. Penilaian diri ................................................................................................................ 198
F. Uji kompetensi/Ulangan ............................................................................................... 199
Bab VIII. Teknik Aklimatisasi hasil Kultur Jaringan Tanaman .................................................... 206
Kegiatan Pembelajaran. Teknik Aklimatisasi Hasil Kultur Jaringan Tanaman .......................... 206
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................... 206
B. Aktivitas belajar siswa .................................................................................................. 212
C. Rangkuman.................................................................................................................. 219
D. Tugas ........................................................................................................................... 220
E. Penilaian diri ................................................................................................................ 220
F. Uji kompetensi/Ulangan ............................................................................................... 221
BAGIAN 3. PENUTUP................................................................................................................. 229
GLOSARIUM .............................................................................................................................. 230
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................... 232
INDEKS....................................................................................................................................... 233

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Teknik Kultur Jaringan Tanaman ............................................................................... 11


Gambar 1.2. Tanaman anggrek di kembangkan secara kultur jaringan .......................................... 12
Gambar 1.3. Buah anggrek ditanam dalam media buatan dalam botol kultur dengan komposisi
media yang berbeda ................................................................................................ 14
Gambar 1.4. Inisiasi umbi wortel ................................................................................................... 16
Gambar 1.5. Hasil Kultur jaringan tanaman anggrek ..................................................................... 29
Gambar 2. 1. Tata letak ruang kerja laboratorium kultur jaringan ................................................... 57
Gambar 2. 2. Bangunan Rumah Kaca............................................................................................ 58
Gambar 4. 1. Contoh Media Tanam Alami .................................................................................. 115
Gambar 4. 2. Contoh Media Tanam Buatan ................................................................................ 115
Gambar 5.1. Skema Bagian Tanaman Dikotil dan Monokotil Sebagai Bahan Tanam/Eksplan
(Sumber : Smith, R, 2013) .................................................................................... 139
Gambar 5.2. Layout Alat dan Bahan Inokulasi Eksplan ............................................................... 144
Gambar 5.3. Bagian tanaman yang dapat dijadikan eksplan ...................................................... 147
Gambar 6. 1. Penanaman secara biasa/ di Lapangan (ex-vitro) .................................................. 168
Gambar 6. 2. Penanaman secara kultur jaringan (in-vitro) .......................................................... 169
Gambar 6. 3. Tanaman pisang tanpa perlakuan Zpt ................................................................... 170
Gambar 6. 4.Tanaman pisang dengan perlakuan Zpt terjadi penggandaan tunas ....................... 170
Gambar 6. 5. Tahap penggandaan inokulum .............................................................................. 171
Gambar 7. 1. Ruang inkubasi (pemeliharaan kultur) ................................................................... 190
Gambar 7. 2. Alat-alat Pengatur Lingkunga................................................................................. 191
Gambar 7. 3. Penataan botol kultur ............................................................................................. 192
Gambar 7. 4. Planlet terkontaminasi oleh jamur ......................................................................... 192
Gambar 7. 5. Planlet terkontaminasi oleh bakteri ....................................................................... 193
Gambar 7. 6. Kegiatan pemeliharaan secara ex-vitro .................................................................. 193
Gambar 7. 7. Kegiatan pemeliharaan secara in -vitro ................................................................. 194
Gambar 8. 1. Tahapan aklimatisasi hasil kultur jaringan tanaman ............................................... 212
Gambar 8. 2. Aktimatisasi dari pembibitan yang dilakukan di lapangan ...................................... 213
Gambar 8. 3. Aktimatisasi tanaman dari hasil kultur jaringan ...................................................... 213

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Konversi Skor ................................................................................................................ 25


Tabel 1.2. Konversi Skor ................................................................................................................ 38
Tabel 1.3. Konversi Skor ................................................................................................................ 50
Tabel 2.1. Konversi Skor ................................................................................................................ 69
Tabel 3.1. Inventarisasi alat – alat laboratorium kultur jaringan tanaman........................................ 74
Tabel 3.2. Konversi Skor ................................................................................................................ 97
Tabel 4.1. Beberapa Zat Pengatur Tumbuh Yang Digunakan Dalam Media Kultur Jaringan
Tanaman .................................................................................................................. 105
Tabel 4.2. Komposisi bahan kimia pada beberapa formulasi media (mg/l) .................................. 106
Tabel 4.3. Kebutuhan bahan larutan stok untuk 10 liter media MS (10 kali pembuatan, masing-
masing pembuatan 1 liter) adalah: ............................................................................ 109
Tabel 4.4. Waktu minimum sterilisasi media dengan autoklaf...................................................... 113
Tabel 4.5. Konsentrasi Bahan/Larutan Stok Pada Media MS (mg/l) dan Volume Pengambilan Sok
untuk Bahan Pembuatan Media MS .......................................................................... 117
Tabel 4.6. Konversi Skor ............................................................................................................ 135
Tabel 5.1. Bahan Sterilan, Konsentrasi, Waktu Sterilisasi dan Fungsinya ................................... 140
Tabel 5.2. Konversi Skor ............................................................................................................. 161
Tabel 6.1. Konversi Skor ............................................................................................................ 187
Tabel 7. 1. Hasil Kegiatan Pemeliharaan Eksplan ...................................................................... 196
Tabel 7. 2. Konversi Skor ........................................................................................................... 205
Tabel 8.1. Konversi Skor ............................................................................................................ 228

vii
BAGIAN 1. PENDAHULUAN

A. DESKRIPSI

Kultur jaringan tanaman adalah suatu sistem perbanyakan tanaman yang diambil dari
bagian tanaman (akar, batang, daun, buah/biji bahkan sampai sel) yang ditumbuhkan dalam
media buatan dalam kondisi aseptik (bebas mikroorganisme seperti jamur, bakteri) didalam
ruang yang terkontrol kemudian akan beregenerasi menjadi tanaman lengkap. Teknik
perbanyakan tanaman secara kultur jaringan ini meliputi: prinsip kultur jaringan tanaman,
penyiapan laboratorium dan pengoperasian alat, pembuatan media tanam, penyiapan bahan
tanam/eksplan, teknik penanaman (inokulasi), teknik pemeliharaan (inkubasi), dan teknik
aklimatisasi tanaman.

Penggunaan teknik kultur jaringan pada awalnya untuk membuktikan teori “totipotensi”
(“total genetic potential”) yang dikemukakan oleh Schleiden dan Schwann (1838) yang
menyatakan bahwa sel tanaman sebagai unit terkecil dapat tumbuh dan berkembang apabila
dipelihara dalam kondisi yang sesuai.

Tujuan Umum dari buku teks siswa/i adalah

1. Menambah keimanan peserta didik dengan menyadari hubungan keteraturan,


keindahan, dan kompleksitas alam terhadap kebesaran Tuhan yang menciptakannya.
Menyadari kebesaran Tuhan yang menciptakan bumi dan seisinya bagi makhluk hidup
untuk tumbuh dan berkembang.
Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun;
ulet; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;kreatif; inovatif dan peduli lingkungan)
dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap ilmiah dalam melakukan
percobaan dan berdiskusi.
Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
implementasi melaksanakan percobaan dan melaporkan hasil percobaan.
Memupuk sikap ilmiah yaitu jujur, obyektif, terbuka, ulet, kritis dan dapat bekerjasama
dengan orang lain.
Mengembangkan pengalaman menggunakan metode ilmiah untuk merumuskan
masalah, mengajukan dan menguji hipotesis melalui percobaan, merancang dan merakit
instrumen percobaan, mengumpulkan, mengolah, dan menafsirkan data, serta
mengkomunikasikan hasil percobaan secara lisan dan tulisan;
Mengembangkan kemampuan bernalar dalam berpikir analisis induktif dan deduktif
dengan menggunakan konsep dan prinsip agribisnis pembibitan dan kutur jaringan

1
tanaman untuk menjelaskan berbagai peristiwa alam dan menyelesaian masalah baik
secara kualitatif maupun kuantitatif;
Menguasai konsep dan prinsip agribisnis pembibitan dan kultur jaringan tanaman serta
mempunyai keterampilan mengembangkan pengetahuan, dan sikap percaya diri sebagai
bekal kesempatan untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi serta
mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Prinsip-prinsip Belajar, Pembelajaran, dan Asesmen


Prinsip belajar
Berfokus pada siswa (student center learning),
Peningkatan kompetensi seimbang antara sikap, pengetahuan, dan keterampilan
Kompetensi didukung empat pilar yaitu : inovatif, kreatif, afektif dan produktif
Pembelajaran

Mengamati (melihat, mengamati, membaca, mendengar, menyimak)


Menanya (mengajukan pertanyaan dari yang factual sampai ke yang
bersifat hipotesis
Pengumpulan data (menentukan data yang diperlukan, menentukan sumber
data, mengumpulkan data
Mengasosiasi (menganalisis data, menyimpulkan dari hasil analisis data)
Mengkomunikasikan (menyampaikan hasil konseptualisasi dalam bentuk
lisan, tulisan diagram, bagan, gambar atau media)
Penilaian/asesmen
Penilaian dilakukan berbasis kompetensi,
Penilaian tidak hanya mengukur KD tetapi juga KI dan SKL;
Mendorong pemanfaatan portofolio yang dibuat siswa sebagai instrument
utama penilaian kinerja siswa pada pembelajaran di sekolah dan industri

PRASYARAT

Sebelum menggunakan buku teks ini, Anda telah mempunyai pengalaman dan wawasan
dalam bidang pembibitan tanaman. Sebelum menggunakan buku teks ini, peserta didik
diwajibkan telah menguasai kompetensi dasar tentang: pembiakan tanaman.

2
C. PETUNJUK PENGGUNAAN

Bagi Peserta Pembelajaran


Langkah-langkah belajar yang ditempuh: peserta pembelajaran memperoleh penjelasan ruang
lingkup materi,kriteria keberhasilan penguasaan kompetensi dan strategi pembelajaran
yang akan dilaksanakan.
Penguasaan konsep; peserta pembelajaran melaksanakan tugas yang diberikan pengajar
untuk mempelajari buku teks secara mandiri di luar jam tatap muka, selanjutnya secara
berkelompok peserta ditugaskan melakukan diskusi (topik minimal mengacu pada lembar
informasi yang telah didesain dalam buku teks, dan apabila masih dirasa kurang dapat
dikembangkan) untuk menyamakan persepsi terhadap konsep dasar yang dipelajari.
Kegiatan diskusi ini dipandu oleh pengajar. Setelah diskusi, pengajar menugaskan peserta
melakukan presentasi hasil diskusi secara bergantian, kelompok lain dapat mengajukan
pertanyaan, saran atau menambahkan. Selanjutnya pengajar menugaskan peserta secara
berkelompok memperbaiki hasil diskusi berdasarkan saran/masukan dari kelompok lainnya
atau saran dari pengajar.
Pengenalan fakta; peserta pembelajaran memperoleh arahan untuk melakukan observasi
pengenalan fakta di masyarakat. Melalui pengenalan fakta ini diharapkan dapat mengetahui
sikap apa yang dapat dipelajari dari aktifitas masyarakat dalam rangka mengetahui sikap
apa yang dapat dipelajari dari aktifitas masyarakat dalam rangka memperkaya konsep yang
sedang dipelajari, atau bagaimana menggunakan konsep yang sedang dipelajari, atau
bagaimana menggunakan konsep yang sedang dipelajari untuk kinerja masyarakat dalam
melakukan aktifitasnya.
Menyusun analisis dan sintesis; peserta pembelajaran memperoleh melakukan Analisis
dilakukan terhadap tingkat kesesuian daya dukung yang ada untuk melaksanakan hasil
refleksi. Sintesis dilakukan untuk melakukan rekonstruksi/modifikasi hasil refleksi dengan
memperhatikan potensi dan daya dukung yang tersedia, agar kompetensi yang sedang
dipelajari dapat tercapai.
Mengimplementasikan; peserta pembelajaran menyusun perencanaan kerja berdasarkan hasil
sintesis. Dalam penyusunan rencana kerja termasuk termasuk kriteria keberhasilan,
pelaksanaan kegiatan termasuk pembagian tugas, mengamati proses, melakukan evaluasi
hasil kegiatan, diskusi terhadap hasil kegiatan, membuat kesimpulan dan umpan
balik/rekomendasi terhadap konsep yang ada setelah dilakukan analisis dan sintesis.
Peserta pembelajaran mengumpulkan portofolio hasil setiap kegiatan belajar (mulai dari
penguasaan konsep dan tugas-tugas diskusi, mengenal fakta, hasil refleksi, hasil analisis,
hasil sintesis, hasil penyusunan rencana kegiatan (rencana kerja, implementasi, hasil
pengamatan/recording, hasil evaluasi ketercapaian, rekomendasi dan umpan balik.

3
D. TUJUAN AKHIR

Peserta didik kelas XI semester 2 setelah mempelajari bahan ajar mata pelajaran Agribisnis
Pembibitan dan Kultur Jaringan Tanaman ini dengan disediakan sarana dan prasarana
pembelajaran yang memadai, diharapkan mampu menguasai sikap, pengetahuan, dan
keterampilan sesuai ketentuan dunia kerja dalam hal:

Prinsip-prinsip kultur jaringan tanaman


Menyiapkan laboratorium kultur jaringan tanaman
Menyiapkan dan pengoperasian alat kultur jaringan tanaman
Membuat media tanam kultur jaringan
Menyiapkan bahan tanam/eksplan
Menanam/inokulasi secara kultur jaringan
Memelihara/inkubasi secara kultur jaringan
Aklimatisasi

KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR

Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar dari Mata Pelajaran Agribisnis Pembibitan dan
Kultur Jaringan Tanaman pada kelas XI pada semester 2, terdiri dari

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Meyakini anugerah Tuhan pada


agama yang dianutnya pembelajaran pembiakan tanaman
secara vegetatif sebagai amanat untuk
kemaslahatan umat manusia.

2. Menghayati dan mengamalkan perilaku 2.1 Berperilaku ilmiah: teliti, tekun, jujur
jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli terhadap data dan fakta, disiplin,
(gotong royong, kerjasama, toleran, tanggung jawab,dan peduli dalam
damai), santun, responsif dan proaktif dan mengumpulkan informasi dan
menunjukan sikap sebagai bagian dari eksperimen, berani dan santun dalam
solusi atas berbagai permasalahan dalam mengajukan pertanyaan dan
berinteraksi secara efektif dengan berargumentasi, peduli lingkungan,
lingkungan sosial dan alam serta dalam gotong royong, bekerjasama, cinta
menempatkan diri sebagai cerminan damai, berpendapat secara ilmiah dan

4
KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

bangsa dalam pergaulan dunia kritis, responsif dan proaktif dalam


setiap tindakan dan dalam melakukan
pengamatan dan percobaan di dalam
kelas/laboratorium maupun di luar
kelas/lahan

2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan


lingkungan dengan menerapkan prinsip
keselamatan kerja saat melakukan
kegiatan pengamatan dan percobaan di
laboratorium dan di lingkungan sekitar

3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis 3.1 Menerapkan teknikpembiakan


pengetahuan faktual, konseptual, tanaman secara vegetatif,
prosedural, dan metakognitif berdasarkan
3.2 Menerapkan prinsip K-3 (Keselamatan
rasa keingin tahuannya tentang ilmu
dan Kesehatan Kerja)
pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dalam wawasan kemanusiaan, 3.3 Menerapkanprinsip pengelolaan

kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban plasma nutfah

terkait penyebab fenomena dan kejadian 3.4 Menerapkan prinsip sanitasi lahan/
dalam bidang kerja yang spesifik untuk pembibitan
memecahkan masalah.
3.5 Menganalisispersyaratan bahan tanam

3.6 Menganalisispersyaratan media tanam

3.7 Menganalisis persyaratantempat


pembibitan

3.8 Menerapkan teknik perlakuan bibit


dipesemaian/pembibitan

3.9 Menerapkan prinsip-prinsip kultur


jaringan tanaman,

3.10 Menerapkan penyiapan laboratorium


kultur jaringan

3.11 Menerapkan teknik penyiapan dan


pengoperasian alat

5
KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3.12 Menerapkan teknikpembuatan media


kultur

3.13 Menerapkan teknikpenyiapan bahan


tanam /eksplan

3.14 Menerapkan teknik inokulasi

3.15 Menerapkan teknik inkubasi

3.16 Menerapkan teknikaklimatisasi

4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam 4.1. Melaksanakanpembiakan tanaman


ranah konkret dan ranah abstrak terkait secara vegetatif,
dengan pengembangan dari yang
4.2. MelaksanakanK-3 (Keselamatan dan
dipelajarinya di sekolah secara mandiri,
Kesehatan Kerja)
bertindak secara efektif dan kreatif, dan
4.3. Melaksanakanpengelolaan plasma
mampu melaksanakan tugas spesifik di
nutfah
bawah pengawasan langsung
4.4. Melaksanakansanitasi lahan/
pembibitan

4.5. Melaksanakanpenyiapan bahan


tanam

4.6. Melaksanakanpenyiapan media


tanam

4.7. Melaksanakanpengkondisian tempat


pembibitan

4.8. Melaksanakanperlakuan bibit


dipesemaian/pembibitan

4.9. Melaksankan prinsip-prinsip kultur


jaringan tanaman,

4.10. Melaksanakan penyiapan


laboratorium kultur jaringan

4.11. Melaksanakan penyiapan dan

6
KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

pengoperasian alat

4.12. Melaksanakan pembuatan media


kultur

4.13. Melaksanakanpenyiapan bahan


tanam /eksplan

4.14. Melaksanakan inokulasi

4.15. Melaksanakan inkubasi

4.16. Menganalisisteknikaklimatisasi

7
F. PETA KONSEP

Agribisnis
Perbenihan
Tanaman
Agribisnis
Kelas XI
Pembibitan dan
Kultur Jaringan
Paket Keahlian Tanaman
Agribisnis

(Agribisnis Pembibitan dan

Perbenihan dan Kultur Jaringan

Kultur Jaringan Tanaman

Tanaman) Kelas XI
Agribisnis
Pembibitan dan
Kultur Jaringan
Tanaman
Semester 2
Pengujian Mutu
Benih Tanaman

Kelas XI

8
BAGIAN 2. PEMBELAJARAN
BAB I. PRINSIP-PRINSIP KULTUR JARINGAN TANAMAN

(Alokasi Waktu : 4 JP)

Kegiatan Belajar. Prinsip-prinsip Kultur Jaringan Tanaman

Tuhan memberikan kelebihan pada manusia untuk berkreasi, dengan pikirannya para
ilmuwan dapat menemukan dan memanfaatkan kemampuan totipotensi sel. Pengetahuan
tentang jaringan tumbuhan dapat diaplikasikan untuk perbanyakan tanaman, misalnya
melalui setek dan cangkok. Lebih lanjutnya, pengetahuan tentang jaringan tumbuhan ini
dapat digunakan untuk memperbanyak tanaman dengan teknik kultur jaringan.
Pada bab ini anda akan belajar tentang prinsip-prinsip kultur jaringan tanaman.
Tanaman dapat tumbuh pada media buatan, karena media tersebut kita sediakan
nutrisi/unsur hara yang diperlukan untuk tanaman.Tanaman dapat tumbuh karena selain
tersedia unsur hara juga ditempatkan pada lingkungan yang cocok untuk persyaratan
tumbuhnya.Tanaman tumbuh memiliki “totipotensi” (“total genetic potential”)sel. Teori sel
apakah itu ? Mari kita pelajari bab ini dengan penuh semangat.
Model pembelajaran yang akan lakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri Anda.Pertama Anda akan mendapatkan penugasan, selanjutnya anda akan
mendapatkan informasi materi dari guru atau uraian materi di buku ini.
Setelah mendapatkan informasi dari guru atau uraian materi maka anda akan
mendapatkan penugasan kedua untuk materi ini.

A. Tujuan Pembelajaran 1.
Setelah mempelajari kompetensi ini, anda mampu menerapkan teori totipotensi
sel secara benar dan efektif sesuai persyaratan, apabila disediakan alat dan
bahan serta referensi yang relavan.

9
Totipotensi sel/teori sel
Sejarah perkembangan kultur jaringan dimulai pada 1898, ketika seorang ahli fisiologi
Jerman, G. Heberlant menyatakan bahwa sel memiliki informasi genetik yang lengkap
sehingga sel tersebut mampu tumbuh menjadi individu baru. Kemampuan sel seperti
tersebut dinamakan totipotensi. Oleh karena itu, totipotensi dapat diartikan sebagai
kemampuan satu sel tunggal untuk membelah dan berdiferensiasi menjadi individu baru
yang utuh.

Landasan kultur jaringan didasarkan atas tiga kemampuan dasar dari tanaman,
yaitu:
Totipotensi adalah potensi atau kemampuan dari sebuah sel untuk tumbuh dan
berkembang menjadi tanaman secara utuh jika distimulasi dengar benar dan
sesuai. Implikasi dari totipotensi adalah bahwa semua informasi tentang
pertumbuhan dan perkembangan suatu organisme terdapat di dalam sel.
Walaupun secara teoritis seluruh sel bersifat totipotensi, tetapi yang
mengekspresikan keberhasilan terbaik adalah sel yang meristematik.
Rediferensiasi adalah kemampuan sel-sel masak (mature) kembali menjadi ke
kondisi meristematik dan dan berkembang dari satu titik pertumbuhan baru yang
diikuti oleh rediferensiasi yang mampu melakukan reorganisasi manjadi organ
baru.
Kompetensi menggambarkan potensi endogen dari sel atau jaringan untuk
tumbuh dan berkembang dalam satu jalur tertentu. Cantohnya embrioagenikali
kompeten sel adalah kemampuan untuk berkembang menjadi embrio funsional
penuh. Sebaliknya adalah non-kompeten atau morfogenetikali tidak mempunyai
kemampuan

Kultur jaringan merupakan proses yang sederhana. Pertama-tama, suatu jaringan


tumbuhan (eksplan)/biji dimasukkan dan dipelihara dalam sebuah medium dengan nutrisi
yang sesuai. Kemudian, eksplan tersebut akan berdeferensiasi, tumbuh dan berkembang
menjadi kalus/organ.Apabila kalus tersebut dipindahkan ke dalam medium diferensiasi yang
sesuai. Kalus akan membentuk tumbuhan kecil yang lengkap (plantlet). Pada prinsipnya
hasil perbanyakan tanaman dengan sistim ini jauh lebih unggul dibandingkan perbanyakan
secara konvensional. Tanaman hasil perbanyakan secara kultur jaringan
10
akan mempunyai sifat-sifat yang sama dengan induknya. Bila diinginkan, kultur jaringan
dapat pula ditujukan untuk memperbaiki sifat-sifat dari suatu tanaman, dengan kultur
jaringan dapat dihasilkan beribu-ribu, bahkan berjuta-juta tanaman baru yang berkualitas
tinggi dalam waktu yang singkat.
Teknik ini, dicirikan oleh kondisi kultur yang aseptik, juga penggunaan media
kultur/media tanam dengan nutrisi yang dilengkapi Zat Pengatur Tumbuh (ZPT). Selain itu
perkembangbiakannya dilakukan pada kondisiruang kultur yang suhu dan pencahayaannya
terkontrol. Guna melakukan perkembangbiakan, ada bagian-bagian tertentu pada tumbuhan
yang biasanya dikembangkan melalui teknik kultur jaringan. Bagian tumbuhan itu antara lain
pucuk tunas, embrio, serbuk sari, kuncup bunga, kalus, dan suspensi sel. Kita dapat
menyebut bagian tumbuhan ini dengan nama eksplan. Saat dikulturkan, eksplan yang dipilih
sebaiknya memiliki jaringan muda yang sedang tumbuh aktif. Sebab jaringan tanaman yang
masih muda memiliki daya regenerasi tinggi atau sel-selnya aktif membelah lagi lebih bersih.
Kemudian tumbuhan yang dipilih sebagai sumber eksplan juga harus sehat dan bebas hama
penyakit. Ternyata, dengan sifat totipotensi, sel tumbuhan dapat dikembangkan menjadi
tumbuhan baru melalui teknik kultur jaringan. Ini tidak terlepas dari kuasa ciptaan Tuhan
Yang Maha Esa.
Sehingga, manusia diberi kemudahan untuk membudidayakan tumbuhan yang
keberadaannya semakin langka. Melalui sifat ini pula tanaman baru hasil kultur jaringan
memiliki sifat genetik yang sama dengan induknya.

Gambar 1.1. Teknik Kultur Jaringan Tanaman

11
Anda sekarang sudah mengetahui Teori Totipotensi Sebagai Dasar Kultur
Jaringan. Terima kasih.

B. Aktivitas Belajar Siswa

Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas 1:

Anda mungkin pernah melihat atau mendengar mengenai tanaman anggrek.


Bibit tanaman anggrek banyak digemari oleh masyarakat dengan bibitnya yang
unggul dan harga jual bunga yang cukup mahal, masyarakat kita banyak yang
menanamnya. Tahukah Anda, bahwa bibit tanaman anggrek sebagian besar
dikembangkan melalui teknik kultur jaringan? Mengapa ?

Gambar 1.2. Tanaman anggrek di kembangkan secara kultur jaringan

12
Mengamati/observasi

Guru menginstruksikan siswa membaca buku siswa tentang prinsip-prinsip kultur


jaringan tanaman, dan juga mengamati Gambar 2 tentang tanaman anggrek yang
dikembangkan secara kultur jaringan, siswa melaksanakan tugas
denganmelakukan eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan materi
tugas 1, guna memperkaya wawasan (dengan cara: melihat, mengamati,
membaca, mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi langsung
maupun data sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).

Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang prinsip-


prinsip dalam kultur jaringan tanaman, mengenai teori sel/totipotensi sel, kepada
siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari hasil
pengamatannya.

Mencoba

Guru menginstruksikan pada siswa untuk membaca buku teks dan melihat
Gambar 2 dan mencatat hasilnya, sedangkan siswa melihat Gambar 2 dan
mencatat, dan mengamati prosesnyahasilnya dan membandingkan dengan hasil
kelompok lain.

Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh


tentang teori sel/totipotensi sel, sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok
untuk merumuskan kesimpulan tentang teori sel/totipotensi sel
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

13
Tugas 2.

Pernahkah Anda melihat buah anggrek atau umbi wortel? Apa yang terjadi
apabila biji anggrek atau umbi wortel kita tanam dalam media buatan dalam botol in-
vitro? Apakah hanya tumbuh saja! Bagaimana jika media tanam tersebut tidak diberi
unsur hara/nutrisi, dan bagaimana apabila media yang diberi unsur hara/nutrisi
kemudian dirangsang dengan zat pengatur tumbuh misalnya dengan BAP? Adakah
perbedaan pertumbuhannya? Untuk menjawab semua pertanyaaan tersebut, mari kita
melakukan percobaan sederhana.

Gambar 1.3. Buah anggrek ditanam dalam media buatan dalam botol kultur
dengan komposisi media yang berbeda

Mengamati/observasi

Guru menginstruksikan siswa mengamati Gambar 1.3. tentang buah anggrek


yang ditanam dalam media buatan dalam botol kultur dengan komposisi media
yang berbeda, siswa melaksanakan tugas dengan melakukan
eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan materi tugas 2, guna
memperkaya wawasan (dengan cara: melihat, mengamati, membaca,
mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi langsung maupun data
sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).

Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang tugas 2


kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari hasil
pengamatannya.
14
Mencoba

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik dengan lembar


kerja yang tersediadan mencatat hasilnya, sedangkan siswa melakukan
praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada, dan mencatat, dan
mengamati prosesnyahasilnya.

Lembar Kerja 1.
Melakukan penanaman wortel secara kultur jaringan

Bahan dan alat :

Bahan : Alat :

1. Umbi wortel 1. Laminar Air flow Cabinet/Meja steril


2. Bayclean 2. Diseting set
3. Air/aquades 3. Lampu spirtus
4. Alkohol 4. Pisau scalpel
5. Ditergen 5. Hand sprayer
Tissue
Media in-vitro (tanpa nutrisi)
Media in-vitro + MS + Kinetine (zPT)

Langkah Kerja

Sterilkan umbi wortel dengan cara dicuci bersih dengan air dan detergen sampai bersih,
kemudian umbi wortel dikelupas kulit luarnya, kemudian dibawa kemeja steril/ laminar
dan dilakukan pemotongan selebar 2 cm kemudian dimasukkan dalam larutan bayclean
20% sampai tiga kali pencucian kemudian dibilas dengan air/ aquades.
Dimeja steril umbi wortel dipotong-potong kembali dengan ukuran 2x2x2 mm, maka
umbi wortel siap ditanam pada media tanam buatan yang tersedia.
Lakukan penanaman dalam kondisi yang steril didalam meja steril, untuk masing-
masing perlakuan media tanam, kemudia tutup dan beri label.
Simpan media kultur wortel yang telah ditanam didalam ruangan inkubasi/penanaman.
Amati dan catat perkembangan pertumbuhan masing-masing kedua media tersebut.
Buat laporan, simpulkan hasil dan presentasikan hasilnya.

15
Gambar 1.4. Inisiasi umbi wortel

Lembar Kerja 2.
Pengaruh Zpt terhadap pertumbuhan Anggrek secara kultur jaringan

Bahan dan alat :

Bahan : Alat :

1. Buah Anggrek 1.Laminar Air flow Cabinet/Meja steril


2. Bayclean 2. Diseting set
3. Air/aquades 3. Lampu spirtus
4. Alkohol 4. Pisau scalpel
5. Ditergen 5. Hand sprayer
Tissue
Media in-vitro (MS 0)
Media in-vitro ( MS + Kinetine)

Langkah Kerja

Sterilkan buah anggrek dengan cara dicuci dengan alkohol kemudian dibakar (celup
bakar sampai 3 kali). Sampai bersih, kemudian umbi wortel dikelupas kulit luarnya,
kemudian dibawa kemeja steril/laminar dan dilakukan pemotongan selebar 2 cm
kemudian dimasukkan dalam larutan bayclean 20% sampai tiga kali pencucian
kemudian dibilas dengan air/ aquades.
16
Dimeja steril bauh anggrek dipotong, kemudian taburkan biji anggrek kedalam media
tanam hingga merata, kedalam masing-masing media tanam, kemudian tutup dan beri
label.
Simpan media kultur anggrek yang telah ditanam didalam ruangan
inkubasi/penanaman
Amati dan catat perkembangan pertumbuhan masing-masing kedua media tersebut
Mencatat data pada tabel berikut dibawah ini
Buat laporan, simpulkan hasil dan presentasikan hasilnya

Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh


hasil praktik/mencoba, sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok untuk
merumuskan kesimpulan tentang hasil praktik/ mencoba
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

C. Rangkuman

Berdasarkan sifat totipotensi sel, tumbuhan baru dapat tumbuh dan


dikembangbiakkan. Sifat totipotensi adalahpotensi atau kemampuan dari
sebuah sel untuk tumbuh dan berkembang menjadi tanaman secara utuh jika
distimulasi dengar benar dan sesuai. Implikasi dari totipotensi adalah bahwa semua
informasi tentang pertumbuhan dan perkembangan suatu organisme terdapat di
dalam sel. Teori totipotensi ini dikemukakan oleh G. Heberlandt tahun 1898. Dia
adalah seorang ahli fisiologi yang berasal dari Jerman. Pada tahun1969, F.C.
Steward menguji ulang teori tersebut dengan menggunakan objek empulur wortel.
Dengan mengambil satu sel empulur wartel, F.C. Steward bisa menumbuhkannya
menjadi satu individu wortel. Pada tahun 1954, kultur jaringan dipopulerkan oleh
Muer, Hildebrandt, dan Riker.Oleh para ahli, sifat ini dimanfaatkan sebagai dasar
17
perkembangbiakan tumbuhan dengan suatu teknik tertentu. Salah satu teknik yang
digunakan adalah kultur jaringan.
Kultur jaringan tumbuhan adalah teknik menumbuh kembangkan bagian tumbuhan,
baik berupa sel, jaringan, atau organ dalam kondisi apseptik (bebas dari mikro
organisme), secara invitro (dalam tabung atau botol) menjadi tumbuhan yang
lengkap bagian-bagiannya. Teknik ini, dicirikan oleh kondisi kultur yang aseptik, juga
penggunaan media kultur/media tanam dengan nutrisi yang dilengkapi Zat Pengatur
Tumbuh (ZPT). Selain itu, perkembangbiakannya dilakukan pada kondisi ruang
kultur yang suhu dan pencahayaannya terkontrol. Guna melakukan
perkembangbiakan, ada bagian-bagian tertentu pada tumbuhan yang biasanya
dikembangkan melalui teknik kultur jaringan. Bagian tumbuhan itu antara lain pucuk
tunas, embrio, serbuk sari, kuncup bunga, kalus, dan suspensi sel. Kita dapat
menyebut bagian tumbuhan ini dengan nama eksplan.

Tugas
Bagaimana respon tanaman yang ditanam pada media in-vitro tanpa nutrisi!
Bagaimana respon tanaman yang ditanam pada media in-vitro + MS+Zpt
Bagaimana respon tanaman yang ditempatkan pada suhu, kelembabab
dan cahaya yang tidak terkontrol (diruang non AC)
Bagaimana respon tanaman yang ditempatkan pada suhu, kelembaban
dan cahaya yang terkontrol (diruang AC)
Apa yang dapat Anda simpulkan berdasarkan kegiatan diatas

Penilaian diri

Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah anda mampu memahami konsep totipotensi
sel/teori sel
4. Apakah anda mampu menerapkan konsep totipotensi
sel

18
F. Uji Kompetensi/Ulangan

Sikap

Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap


Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
Dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

Jujur
Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

19
Santun
a. Berinteraksi dengan teman secara ramah
b. Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari
keempat aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
Baik jika memperoleh nilai akhir 3
Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
3.9Menerapka Memahami  Siswa dapat Tes tulis 1. Jelaskan
n prinsip- kosep menjelaskan (jawaban pengertian
prinsip totipotensi secara tertulis singkat) totipotensi sel/teori
kultur sel/teori sel pengertian sel
jaringan teorisel/totipote 2. Beri contoh pada
tanaman nsi sel tanaman dan
 Siswa dapat jelaskan sifat
menjelaskan totipotensi
hubungan seltersebut!
konsep 3. Apa hubungan
totipotensi sel konsep
dengan kultur Totipotensi
jaringan dengan Kultur
tanaman Jaringan
tanaman?

4.9. Melakukan Siswa dapat Instrumen 4. Lakukan praktik


Melaksanak persiapan menyiapkan alat observasi konsep totipotensi
an prinsip- konsep dan bahan konsep prinsip- sel/teori sel sesuai
prinsip totipotensi totipotensi prinsip dengan lembar
kultur sel/teori sel sel/teori sel kultur kerja praktik!
jaringan Melakukan Siswa dapat jaringan 5. Sajikan laporan
tanaman prinsip- melakukan tanaman
20
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
prinsip konsep totipotensi dan hasil praktik sesuai
kultur sel/teori sel penyajian dengan fakta yang
jaringan laporan telah Anda
tanaman hasil lakukan!
Menyajikan Siswa dapat
laporan menyajikan
hasil kosep laporan hasil
totipotensi konsep totipotensi
sel/teori sel sel/teori sel

RUBRIK PENILAIAN PENGETAHUAN


Nilai 4 jika 100% jawaban benar
Nilai 3 jika 75% jawaban benar
Nilai 2 jika 50% jawaban benar
Nilai 1 jika < 50% jawaban benar

Keterampilan

a. Instrument Konsep TotipotensiSel


SKOR
NO KOMPONEN BOBOT
Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan 40 4 4 4 4 4
konsep totipotensi
sel
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67

21
Pengolahan nilai Konsep totipotensi sel:

Nilai AkhirAni = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai AkhirIna = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai AkhirJoko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai AkhirAli = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai AkhirUdin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur praktik
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur praktik
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur praktik
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur praktik
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat/tidak terkontaminasi
Hasil dilihat 3 75% tanaman sehat/tidak terkontaminasi
dari tanaman 2 50% tanaman sehat/tidak terkontaminasi
1 <50% tanaman sehat/tidak terkontaminasi

22
b. Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik
Aspek yang dinilai
Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik


Nilai AkhirAni = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai AkhirJoko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur
3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks
ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis

23
Aspek Skor Kriteria

1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai


4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
Kalimat preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;
tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahanejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

24
Tabel 1.1. Konversi Skor

Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria

96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

Kelebihan, Kelemahan, dan Manfaat Kultur Jaringan Tanaman

Tuhan menciptakan ada tumbuhan ada hewan dan juga ada siang pasti ada malam,
ada baik pasti ada buruk. Begitupun dengan perbanyakan secara kultur jaringan. Dibalik sisi
keuntungannya yang berlimpah, ada saja dampak atau kerugian yang disebabkannya.
Dampaknya memang tidak ada, tetapi memiliki kekurangan yang masih harus di
kembangkan sehingga menuju kesempurnaan.
Model pembelajaran yang akan lakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,

25
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri Anda.Pertama Anda akan mendapatkan penugasan, selanjutnya anda akan
mendapatkan informasi materi dari guru atau uraian materi di buku ini.

A. Tujuan Pembelajaran 2.
Setelah mempelajari kompetensi ini, Anda mampu menjelaskan kelebihan,
kelemahan dan manfaaat kultur jaringan tanaman secara benar.

Jika kita amati dengan seksama, ternyata tumbuhan yang diperbanyak dengan
secara kultur jaringan jauh lebih bagus bila dibandingkan dengan perbanyakan secar
konvensional.Misalnya pertumbuhannya lebih cepat bahan tanam yang diperlukan lebih
sedikit dapat dilakukan setiap saat tanpa tergantung pada cuaca/ musim, meskipun ada
keunggulannya, namun ada pula kelemahannya dibanding secara konvensional.
Ketika kita melakukan teknik kultur jaringan ada beberapa kendala yang mungkin kita
hadapi. Dari kendala yang kita hadapi nampak jelas bahwa teknik kultur jaringan tidak hanya
memiliki keunggulan atau kelebihan. Berikut ini penjelasan masalah atau kendala mengenai
teknik kultur jaringan. Gangguan kultur jaringan dapat menyebabkan kematian bahan
tanam/eksplan. Gangguan kultur jaringan secara umum dapat muncul dari bahan yang
ditanam, lingkungan kultur maupun manusia yang melakukannya. Masalah yang muncul,
antara lain kontaminasi oleh bakteri, jamur, virus, dan lain-lain. Agar terhindar dari
kontaminasi maka langkah-langkah pelaksanaan-nya harus mengikuti prosedur yang benar
dan dalam keadaan steril.
Kelebihan Kultur Jaringan Tanaman

Untuk memperbanyak tanaman tertentu yang sulit atau


lambat diperbanyak secara konvensional
Tidak memerlukan tempat yang luas
Dapat dilakukan sepanjang tahun tidak mengenal musim
Bibit yang dihasilkan lebih sehat dan seragam
Memungkinkan dilakukannya manipulasi genetik
Stok tanaman dapat disimpan dalam waktu lama

26
Kelemahan Kultur Jaringan Tanaman

Dibutuhkan biaya awal yang relatif tinggi untuk laboratorium


Dibutuhkan keahlian khusus untuk melaksanakannya
Metode setiap spesies tidak sama

Peran Kultur Jaringan Tanaman

Dalam bidang agronomi

Kultur jaringan sangat membantu dalam usaha eliminasi patogen, dengan


metode ini dapat dipilih bagian atau sel-sel yang tidak mengandung sel-sel
yang tidak mengandung patogen, terutama virus dan menumbuhkan sel-sel
tersebut serta meregenerasikan kembali menjadi tanaman lengkap yang
sehat. Secara konvensional tidak ada cara yang efektif untuk
menghilangkan virus dari bahan tanaman. Kultur meristem yang disertai

perlakuan temperatur 38 - 400 C selama beberapa waktu, dapat


menghilangkan virus dari bahan tanaman. Bahan yang bebas patogen ini
juga memudahkan pertukaran plasma nutfah internasional.

Seleksi tanaman merupakan kegiatan agronomi yang telah ada sejak


manusia mulai membudidayakan tanaman. Pada metode konvensional,
seleksi tanaman memerlukan jumlah tanaman yang banyak sekali pada
lahan yang luas, dengan pemeliharaan yang intensif serta waktu yang lama.
Dengan berkembangnya kultur jaringan, ditemukan hasil yang tidak terduga.
Dalam kultur yang membentuk sel-sel bebas, terjadi variasi somaklonal
dalam hal morfologi, produksi, pola pertumbuhan dan resistensi terhadap
penyakit. Dengan media seleksi, beberapa lini-lini sel ini dapat dibedakan
dari sel-sel lini yang biasa dalam beberapa petri-dish.

Dalam bidang hortikultura

Kultur jaringan sudah diakui sebagai metode baru dalam perbanyakan


tanaman. Tanaman yang pertama berhasil diperbanyak secara besar-
besaran melalui kultur jaringan adalah tanaman anggrek, menyusul
berbagai tanaman hias, sayuran, buah-buahan, pangan dan tanaman
hortikultura lainnya. Selain itu juga saat ini telah dikembangkan tanaman
perkebunan dan tanaman kehutanan melalui teknik kultur jaringan.

27
Terutama untuk tanaman yang secara ekonomi menguntungkan untuk
diperbanyak melalui kultur jaringan, sudah banyak dilakukan secara
industrial. Namun ada beberapa tanaman yang tidak menguntungkan bila
dikembangkan dengan kultur jaringan, misalnya: kecepatan multiplikasinya
terlalu rendah, terlalu banyak langkah untuk mencapai tanaman sempurna
atau terlalu tinggi tingkat penyimpangan genetik. Dalam bidang hortikultura,
kultur jaringan sangat penting untuk dilakukan terutama pada tanaman-
tanamanyang:

Presentase perkecambahan biji rendah.

Tanaman hibrida yang berasal dari tetua yang tidak menunjukkan male
sterility.

Tanaman hibrida yang mempunyai keunikan di salah satu organnya


(bentuk atau warna bunga, buah, daun, batang dll).

Perbanyakan pohon-pohon elite dan/atau pohon untuk batang bawah.

Tanaman yang selalu diperbanyak secara vegetatif, seperti: kentang,


pisang, stroberry dll.

Dalam bidang pemuliaan tanaman

Dalam bidang pemuliaan tanaman yang komersial, banyak ditemui


kegagalan pembentukan embrio yang viable. Kegagalan disebabkan oleh
hambatan pada polinasi, pertumbuhan pollen-tube, fertilisasi dan
perkembangan embrio atau endosperm. Setelah kultur protoplasma
berkembang, diharapkan hambatan ini dapat dikurangai dengan metode fusi
protoplasma atau injeksi organel dan sitoplasma dari sel yang satu ke sel
lain. Teknik kultur jaringan dapat diterapkan dalam bidang pemuliaan
tanaman terutama untuk mempercepat pencapaian tujuan dan membantu
jika cara-cara konvensional menemui rintangan alamiah. Melalui teknik
kultur jaringan dapat dilakukan manipulasi sebagai berikut:

Manipulasi jumlah kromosom melalui bahan kimia atau


meregenerasikan jaringan tertentu dalam tanaman seperti:
endosperma yang mempunyai kromosom 3n.

28
Tanaman haploid dan double haploid yang homogeneous melalui
kultur anther atau mikrospora.

Polinasi in vitro dan pertumbuhan embrio yang secara normal abortif.

Hibridisasi somatik melalui teknik fusi protoplasma baik intraspesifik


maupun interspesifik.
Variasi somaklonal.
Transfer DNA atau organel untuk memperoleh sifat tertentu.

B. Aktivitas Belajar Siswa


Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas.

Mengamati/observasi

Guru menginstruksikan siswa membaca buku siswa tentang kelebihan,


kelemahan dan manfaat kultur jaringan tanaman, dan mengamati Gambar 5.
tentang tanaman anggrek hasil kultur jaringan, siswa melaksanakan tugas
denganmelakukan eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan
materikelebihan, kelemahan dan manfaat kultur jaringan tanaman, guna
memperkaya wawasan (dengan cara: melihat, mengamati, membaca,
mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi langsung maupun data
sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).

Gambar 1.5. Hasil Kultur jaringan tanaman anggrek

29
Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang kelebihan,


kekurangan dan manfaaat kultur jaringan tanaman kepada siswasedangkan
siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari hasil pengamatannya.
Mencoba

Guru menginstruksikan pada siswa untuk membaca dan melihat Gambar 5.


dan mencatat hasilnya, sedangkan siswa melihat Gambar 5. dan mencatat,
dan mengamati prosesnyahasilnya
Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh


tentang kelebihan, kekurangan dan manfaat kultur jaringan tanaman,
sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok untuk merumuskan kesimpulan
tentang kelebihan, kekurangan dan manfaat kultur jaringan tanaman
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman

Ketika kita melakukan teknik kultur jaringan ada beberapa kendala yang mungkin
kita hadapi. Dari kendala yang kita hadapi nampak jelas bahwa teknik kultur jaringan
tidak hanya memiliki keunggulan atau kelebihan. Berikut ini penjelasan
masalah/kekurangan, kelebihan dan manfaat teknik kultur jaringan

Kelebihan Kultur Jaringan Tanaman


Untuk memperbanyak tanaman tertentu yang sulit atau lambat
diperbanyak secara konvensional
Tidak memerlukan tempat yang luas

30
Dapat dilakukan sepanjang tahun tidak mengenal musim
Bibit yang dihasilkan lebih sehat dan seragam
Memungkinkan dilakukannya manipulasi genetik
Stok tanaman dapat disimpan dalam waktu lama

Kelemahan Kultur Jaringan Tanaman


Dibutuhkan biaya awal yang relatif tinggi untuk laboratorium
Dibutuhkan keahlian khusus untuk melaksanakannya
Metode setiap spesies tidak sama

Peran Kultur Jaringan Tanaman


Prosentaseperkecambahan biji rendah.
Tanaman hibrida yang berasal dari tetua yang tidak menunjukkan male
sterility.
Tanaman hibrida yang mempunyai keunikan di salah satu
organnya (bentuk atau warna bunga, buah, daun, batang dll).
Perbanyakan pohon-pohon elite dan/atau pohon untuk batang bawah.
Tanaman yang selalu diperbanyak secara vegetatif, seperti: kentang,
pisang, stroberry dll.

Tugas
Lakukan observasi pada petani/tempat pembibitan yang melakukan pembiakan
secara konvensional dan secara kultur jaringan, cari informasi tentang :
Identifikasi Tanaman yang hasil pembiakan secara konvensional dan
kultur jaringan
Kelebihan dan kekurangandari pembiakan tanaman baik secara
konvensional maupun secara kultur jaringan
Catat hasil kegiatan tersebut, diskusikan dengan teman
danguru pembimbing Anda.
Diskusi pada kelompok tentang kelebihan, kekurang dan manfaat dari
kedua cara tersebut
Hasil diskusi, bahan presentasi dan pengamatan yang telah disetujui guru,
selanjutya di simpandalam otner portfolio hasil belajar Anda.

31
E. Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah Anda mampu menjelaskan pengertian kultur
jaringan tanaman!

4. Apakah Anda mampu menjelaskan kelebihan,


kelemahan, dan manfaat kultur jaringan tanaman!

F. Uji Kompetensi/Ulangan

1. Sikap

Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap


Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
Dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif
32
Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
a. Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
b. Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

Santun
a. Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

33
2. Pengetahuan

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
3.9.Menerapka Menjelaskan  Siswa dapat Tes tulis 1. Jelaskan
n prinsip- kelebihan, menjelaskan (jawaban pengertian kultur
prinsip kekurangan pengertian singkat) jaringan tanaman
kultur dan manfaat kultur jaringan 2. Sebutkan
jaringan kultur tanaman kelemahan ,
tanaman jaringan  Siswa dapat kelebihan dan
tanaman menjelaskan manfaaat dari
kelebihan, kultur jaringan
kekurangan dan tanaman
manfaaat kultur
jaringan
tanaman

Keterampilan c.

Instrument konsep

SKOR
NO KOMPONEN BOBOT
Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67

34
Pengolahan nilai praktik:

Nilai AkhirAni = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai AkhirIna = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai AkhirJoko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai AkhirAli = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai AkhirUdin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
Hasil dilihat 3 75% tanaman sehat
dari tanaman 2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

35
d. Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik
Aspek yang dinilai
Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik


Nilai AkhirAni = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai AkhirJoko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur
Teks 3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
36
Aspek Skor Kriteria

pengembangan kurang logis


1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
Kalimat preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;
tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahanejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot 70%:30%

37
Tabel 1.2. Konversi Skor

Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria

96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

Kesehatan dan keselamatan kerja di Laboratorium

Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) adalah bidang yang terkait dengan
kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan manusia yang bekerja di sebuah laboratorium
maupun lokasi proyek. Tujuan K3 adalah untuk memelihara kesehatan dan keselamatan
lingkungan kerja. K3 juga melindungi rekan kerja, keluarga pekerja, konsumen, dan orang
lain yang juga mungkin terpengaruh kondisi lingkungan kerja.

38
A. Tujuan Pembelajaran 3.
Setelah mempelajari kompetensi ini, Anda mampu menerapkan keselamatan kerja
di laboratorium kultur jaringan tanaman secara benar.

Bekerja di laboratorium dengan menggunakan berbagai zat kimia dan peralatan-


peralatan adalah berbahaya. Akan tetapi apabila kita betul-betul memperhatikan cara
penggunaan zat kimia dan alat-alat, laboratorium mungkin merupakan tempat dengan
tingkat kebahayaan seperti dirumah. Setiap praktikanbertanggung jawab untuk
melaksanakan percobaan-percobaannya dengan cara yang aman tanpa membahayakan diri
sendiri maupun orang lain. Oleh karena itu setiap praktikan berkewajiban untuk mempelajari
dan mengamati dengan seksama aturan keselamatan kerja di laboratorium.

 Peraturan-peraturan Penting untuk Keselamatan di Laboratorium
Peraturan-peraturan keselamatan kerja di laboratorium dapat dinyatakan dengan
dua kata sederhana : SELALU dan TIDAK PERNAH

SELALU
Mengetahui prosedure keselamatan kerja di laboratorium
Berpakaian kerja untuk di Laboratorium
Mencuci tangan sebelum meninggalkan laboratorium
Membaca intruksi dengan baik sebelum memulai percobaan
Memeriksa peralatan, apakah sudah terpasang secara betul
Menggunakan berbagai zat kimia dengan hati-hati
Bertanya pada instruktur bila dalam keraguan
TIDAK PERNAH
Makan dan minum di laboratorium
Merokok di laboratorium
Menghirup, memegang atau mencicipi zat kimia
Berlari-lari di laboratorium
Bekerja sendirian

39

Prosedure Keselamatan Kerja di Laboratorium
Setiap laboratorium mempunyai prosedure keselamatan yang harus dipelajari
dan dipatuhi oleh setiap praktikan.
Pastikan bahwa praktikan mengetahui pintu keluar jika harus mengungsi
akibat api atau jenis kecelakaan lain
Pastikan bahwa praktikan mengetahu dengan pasti tempat pemadam
kebakaran,kain-kain basah untuk memadamkan api dan keran untuk
mengguyur badan atau membasuh mata
Selalu menggunakan jas lab, alas kaki selama bekerja di laboratorium, bagi
wanita yang berambut panjang supaya mengikatnya kebelakang
Jangan pernah menggunakan peralatan yang cara penggunaanya belum
dipahami dengan betul. “Ingat bila dalam keraguan bertanyalah”
Berhati-hatilah selalu membaca kemasan dengan baik


Prosedure Menangani Kecelakaan
Jika kecelakaan di laboratorium terjadi, sangatlah penting bagi praktikan untuk
mengetahui apa yang harus dilakukannya. “Katakan segera kejadian kecelakaan
tersebut pada instruktur” ataubila saudara sendiri sedang dalam usaha
penyelamatan yakinkan bahwa seseorang memberitahukan kecelakaan tersebut
pada instruktur.
Jika terjadi kebakaran, laboratorium harus dikosongkan, jangan berteriak
dalam kepanikan
Bila zat kimia terbakar, misalnya jika api terdapat dalam labu kecil yang
berisi alkohol padamkan dengan cara menutup labu tersebut dengan labu
yang lebih besar.
Jika pakaian anda terbakar, segara minta pertolongan, atau berbaringlah
dilantai atau berguling-guling untuk mencoba memadamkan api. Jangan
mencoba menuju tempat aliran air kecuali jaraknya sangat dekat.
Jika ada baju teman anda terbakar, pertolongan segera yang anda
lakukanadalah menyelamatkan jiwanya, bungkus teman anda tersebut
dengan kain basah atau gulingkan dilantai, jangan gunakan alat pemadam
kebakaran untuk memadamkan api ditubuh manusia. Apabila api telah

40
dipadamkan, biarkan orang tersebut terbaring dilantai tetapi tetap
dijaga supaya hangat dan segera dibawa kerumah sakit.
Bila bagian tubuh anda terkena bahan kimia segera basuh bagian
tersebut dengan aliran air selama paling sedikit 15 menit, bila zat kimia
masuk kemata, segera basuh mata tersebut dengan air paling sedikit
selama 15 menit dengan menggunakan alat gelas

 Keselamatan Kerja di Ruang Steril
Pakailah pakaian dan sandal khusus di ruang steril
Pastikan lampu UV mati sebelum masuk
Pastikan pintu masuk/ keluar tertutup rapat
Pastikan aliran listrik nyala dan aliran udara (air flow) dihidupkan
Pastikan meja, peralatan atau tangan saudara sudah kering dari alkohol jika
akan menyalakan lampu spirtus
Jika pada saat saudara sedanga ada di dalam ruang steril dan tiba-tiba
aliran listrik mati, hentikan segera pekerjaan saudara, matikan api dari
lampu spirtus dan segera keluar dari RUANGAN STERIL
Jika keadaan sangat darurat dan saudara kesulitan mendapatkan bantuan,
saudara boleh Pecahkan Kaca Jendela untuk meminta perolongan.

B. Aktivitas Belajar Siswa


Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi Tugas.

Mengamati/observasi

Guru menginstruksikan siswa membaca buku siswa tentang kesehatan


dan keselamatn kerja di laboratorium kultur jaringan tanaman. Guru
membuka pertanyaan.Apakah Anda pernah melakukan praktik di ruang
laboratorium kultur jaringan tanaman? Apa yang terjadi apabila kita tidak
mematuhi tata-tertib yang ada dilaboratorium? Apakah hanya terjadi
kecelakaan kerja saja! Bagaimana jika laboratorium dan peralatannya tidak
steril, Adakah akibatnya terhadap bahan tanam/eksplan dan media tanam?
Untuk menjawab semua pertanyaaan tersebut, mari kita melakukan
analisis/praktikum untuk menghindari kecelakaan kerja dan mendukung
tercapainya tujuan laboratorium
41
dan mengamati tugas 1. Siswa melaksanakan tugas denganmelakukan
eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan materikesehatan dan
keselamatan kerja dilaboratorium kultur jaringan tanaman, guna
memperkaya wawasan (dengan cara: melihat, mengamati, membaca,
mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi langsung maupun
data sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).
Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang tugas


1 kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.
Mencoba

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik dengan


lembar kerja yang tersediadan mencatat hasilnya, sedangkan siswa
melakukan praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada, dan mencatat,
dan mengamati prosesnyahasilnya

42
Lembar Kerja
Menerapkan Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Laboratorium

a). Alat dan Bahan :


Kertas dan alat tulis
Buku petunjuk teknis pembibitan dan kultur jaringan tanaman
Buku/informasi maateri pendukung lainnya

b). Langkah Kerja


Siapkan kertas dan alat tulis lainya
Pelajari dengan cermat dan teliti buku teknis dan atau carilah sumber
informasi dalam bentuk apapun (termasuk pengunduhan melalui
jejaring sosial), tentang: agribisnis pembibitan dan kultur jaringan
tanamandan atau buku pendukung lainnya
Tuliskankeselamatan kerja dan pertauran-peraturan penting
diruang laboratorium kultur jaringan tanaman
Buatlah laporan hasil simpulan keselamatan keja dan peraturan-
peraturan penting dilaboratorium kultu jaringan tanaman, dalam bentuk
„hard copy’ sebagai laporan tertulis, dan „power point‟ sebagai
bahan presentasi.
Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh


hasil praktik/mencoba, sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok untuk
merumuskan kesimpulan tentang hasil praktik/ mencoba
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman
Tujuan keselamatan dan kesehatan kerja adalah untuk menciptakan suatusistem
keselamatan dan kesehatan kerja di tempat kerja dengan melibatkansemua unsur-
unsur yang terdapat dalam suatu instansi dimana kegiatan kerja dilakukan.
Sedangkan sasaran keselamatan dan kesehatan kerja adalah semua personil dari

43
suatu instansi atau perusahaan termasuk, siswa dan orang-orang yang terkait
dengan kegaiatannya.
Guna menghidari dan mengatasi terjadinya kecelakan, kepadasetiap pekerja harus
dibekali dengan kemampuan untuk memberikanpertolongan pertama pada saat
terjadinya kecelakaan, meliputi perawatan luka terbuka, dan resiko keracunanoleh
bahan kimia atau asap, atau bahaya spesifik lain.
Pemeriksaan pertolongan pertama harus dilakukan secara berulang padainterval
yang teratur untuk memastikan bahwa keterampilan danpengetahuan tidak menjadi
ketinggalan jaman atau dilupakan.Alat atau kotak PPPK yang dirawat dengan baik
harus siap tersedia ditempat kerja dan dilindungi terhadap pencemaran oleh
kelembaban dankotoran. Wadah ini harus ditandai dengan jelas dan tidak berisi
apapunselain peralatan PPPK.Semua operator harus mengetahui tentang lokasi
peralatan PPPK danprosedur untuk memperoleh persediaan.
Kecelakaan dan penyakit akibat kerja harus diberitahukan kepada keluarga korban
kecelakaan, yang harus diberitahukan secepat mungkin.
Untuk memelihara keselamatan dan kesehatan kerja yang baik, semuapekerja harus
bekerjasama untuk melakukan pemeliharaan secara berkala.Tingkat keselamatan
dan kesehatan kerja yang memuaskan dicapai bilasejumlah prinsip yang
berhubungan erat dengan K3 telah diterapkan dan dipatuhi bersama.

D. Tugas
Lakukan kunjungan laboratorium kultur jaringan tanaman,kemudian lakukan
pengamatan dengan teliti penerapanprosedure keselamatan dan kesehatan kerja
dan bandingkan sejauh mana implementasi penerapan prosedur keselamatan dan
kesehatan kerja diterapkan. Lakukan
inventarisasi: kekurangan-kesesuaian-kelebihan terhadap standar prosedurkerja
sebagaimana acuan pustaka yang telah Anda pelajari!
Buatlah kelengkapan alat kerja mulai dari perencanaan hingga pelaporanhasil
kerja selama melakukan kunjungan, diantaranya:
Daftar pertanyaan untuk kegiatan observasi implementasi penerapanprosedur
keselamatan dan kesehatan kerja di laboratorium kultur jaringan khususnya
Foto-foto saat observasi kondisi tempat kerja laboratorium
Tulisan atau laporan hasil observasi
Bahan presentase hasil observasi kondisi tempat kerja laboratorium
44
E. Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah Anda mampu menerapkan Keselamatan Kerja
di Laboratorium kultur jaringan tanaman

F. Uji Kompetensi/Ulangan

Sikap

Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap


Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
Dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

45
Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
a. Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
b. Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi Instrume
Indikator Indikator Soal Soal
Dasar n
3.9. Menjelaskan  Siswa dapat Tes tulis 1. Jelaskan
Menerapka penerapan Menerapkan (jawaba pengertian
n prinsip- kesehatan kesehatan dan n
46
prinsip dan keselamatan singkat) kesehatan dan
kultur keselamatan kerja keselamatan kerja
jaringan kerja di dilaboratorium 2. Sebutkan tujuan
tanaman laboratorium kultur jaringan kesehatan dan
kultur tanaman keselamatn kerja
jaringan  Siswa dapat dilaboratorium
tanaman menjelaskan kultur jaringan
secara tertulis tanaman
keselamatan 3. Sebutkan 5
kerja di contoh tata tertib
laboratorium yang ada di
kultur jaringan laboratorium!
tanaman

3. Keterampilan

Instrument Konsep Kesehatan dan Keselamatan kerja


NO KOMPONEN BOBO SKOR
T
Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
6. NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67

Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
47
Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
Hasil
dilihat 3 75% tanaman sehat
dari tanaman 2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

48
Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik
Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur 3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis
1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
Kalimat penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
49
Aspek Skor Kriteria

1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;


tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahanejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

Tabel 1.3. Konversi Skor

50
Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria

96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

51
BAB II. PENYIAPAN LABORATORIUM KULTUR JARINGAN TANAMAN

(Alokasi Waktu : 8 JP)

Kegiatan Pembelajaran. Penyiapan Laboratorium Kultur Jaringan Tanaman

Kompetensi penyiapan laboratorium kultur jaringan tanaman, meliputi konsep &


prinsip penyiapan laboratorium kultur jaringan tanaman

Model pembelajaran yang akan lakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri Anda. Pertama Anda akan mendapatkan penugasan, selanjutnya anda akan
mendapatkan informasi materi dari guru atau uraian materi di buku ini.

Setelah mendapatkan informasi dari guru atau uraian materi maka anda akan
mendapatkan penugasan kedua untuk materi ini.

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi ini, Anda mampu menyiapkan laboratorium kultur
jaringan tanaman secara benar dan efektif sesuai dengan persyaratan, apabila
disediakan alat dan bahan serta referensi yang relevan dengan unit kompetensi
penyiapan laboratorium kultur jaringan tanaman

Dalam kultur jaringan, pertumbuhan eksplan atau inokulum diusahakan dalam


lingkungan aseptik dan terkendali. Implikasi dari keadaan ini adalah bahwa setiap langkah
dalam pelaksanaanya harus dilakukan dalam laboratorium. Laboratorium yang efektif
merupakan salah satu unsur penting yang ikut menentukan keberhasilan suatu kegiatan,
baik untuk keperluan peneletian, maupun produksi. Laboratorium kultur jaringan sebaiknya
mempunyai pembagian ruangan yang diatur sedemikian rupa sehingga setiap kegiatan
terpisah satu dengan yang lainya, tetapi juga saling berhubungan dan mudah dicapai.

52
Secara garis besar bangunan dibagi menjadi ruang administrasi dan ruang
laboratorium. Jika kegiatan administrasi bertambah atau berkembang, bangunan dapat
diperluas. Adapun persyaratan tata letak laboratorium kultur jaringan tanaman, sebagai
berikut :
Lokasi

Bangunan laboratorium harus mudah dijangkau oleh produsen, dan konsumen benih,
serta instansi terkait.
Letak

Laboratorium kultur jaringan sebaiknya tidak berlokasi di daerah berdebu, contohnya di


dekat pabrik semen atau berasap kendaraan bermotor seperti tempat parkir mobil,
terminal, atau stasiun kereta api. Laboratorium sebaiknya juga tidak berlokasi di daerah
yang berangin kencang, terlalu kering (langka sumber air), atau dekat dengan tempat
pembuangan sampah. Di tempat-tempat tersebut pengontrolan kontaminasi sulit
dilakukan. Lokasi yang baik untuk laboratorium harus di daerah yang berlingkungan
bersih, bebas polusi, tanpa keterbatasan air bersih, dan yang penting dilengkapi dengan
prasarana transportasi, dan utilities air, gas dan listrik) yang memadai.

Ukuran dan jumlah ruangan yang diperlukan untuk sebuah laboratorium kultur
jaringan tanaman dapat bervariasi, tergantung pada kebutuhannya. Beberapa hal yang
sering menjadi bahan pertimbangan dalam merancang sebuah laboratorium kultur jaringan
tanaman adalah besarnya kapasitas produksi planlet yang dikehendaki, besarnya modal
awal yang ada, serta skala usaha yang dijalankan untuk komersial atau sekedar pemenuhan
hobi memperbanyak tanaman. Untuk memberikan kenyamanan bagi analis dalam
melaksanakan pengujian diperlukan ruang kerja dan bangunan laboratorium yang memadai.
Luas dan desain bangunan laboratorium kultur jaringan disesuaikan dengan kapasitas yang
dilakukan setiap tahun
Di setiap laboratorium dimana teknik kultur jaringan digunakan harus mempunyai
sejumlah fasilitas yang mencakup antara lain :
Ruang persiapan
Ruang persiapan media, sterilisasi dan penyimpanan
Ruang transfer aseptik
Ruang kultur atau inkubator yang lingkungannya terkontrol
Ruang pengamatan dan koleksi data
53
Diagram laboratorium kultur jaringan dapat dilihat pada Gambar 1.

Ruang Pencucian

Ruang pencucian harus mempunyai bak cuci, meja kerja yang terbuat dari bahan yang
tahan terhadap asam dan basa, rak pengering dan mempunyai saluran untuk air
demineralisasi atau destilasi, ruang untuk tempat oven pengering, alat/mesin pencuci
dan pengering, serta rak atau lemari penyimpanan
Ruang Persiapan Media, sterilisasi dan penyimpanan

Di dalam ruang persiapan media harus tersedia tempat untuk penyimpanan bahan-
bahan kimia, gelas kultur dan penutupnya, dan peralatan gelas yang diperlukan untuk
pembuatan media. Meja yang kokoh atau ”bench” untuk penyimpanan ”hot plate
magnetic stirrer”, pH meter, timbangan, dan dispenser harus tersedia. Peralatan lain
yang biasanya ada di ruang persiapan dan pembuatan media antara lain alat vaccum,
distiling unit, bunsen, refrigerator (kulkas) dan freezer untuk penyimpanan larutan stok
dan bahan kimia, mikrowave, kompor gas, oven dan autoclave untuk sterilisasi mdia,
peralatan gelas dan peralatan lain.
Didalam pembuatan media kultur, bahan-bahan kimia yang digunakan harus yang
bertaraf analitik dan penimbangannya harus baik dan benar. Agar lebih akurat, dalam
pembuatan media harus dilakukan tahap demi tahap dan bahan-bahan yang
digunakan harus di ”checklist”.
Ruang timbang

Di dalam ruangan ini disediakan peralatan dan tempat untuk menimbang, untuk
menimbang bahan-bahan kimia untuk pembuatan media tanam. Timbangan analitik
yang dipakai harus diletakkan di dalam ruangan timbang tersendiri yang bentuknya dan
kontruksinya dibuat sedemikian rupa sehingga ruangan ini tidak terpengaruh oleh
getaran-getaran dan hembusan angin yang dapat mempengaruhi hasil penimbangan.
Ruang tranfer/penanaman

Ruangan yang merupakan tempat dimana pekerjaan aseptik dimulai. Dalam ruangan ini
dilakukan kegiatan isolasi bagian tanaman, sterilisasi dan penanaman eksplan dalam
media. Ruangan ini sedapat mungkin bebas dari debu dan hewan-hewan kecil serta
tersekat dengan ruangan lain. Pintu penghubung diusahakan selalu tertutup,

54
penggunaan AC diharuskan dalam ruangan transfer/penanaman. Ruangan tranfer ini
sangat penting, mempunyai pintu penghubung keruangan stok media dan ruang kultur.
Ruangan pemeliharaan/ inkubasi,

ruangan ini biasanya merupakan ruangan besar dengan kemungkinan perluasan bila
diperlukan. Ruangan ini harus dijaga kebersihannya dan sedapat mungkin dihindari
terlalu banyak keluar masuknya orang yang tidak begitu berkepentingan. Ruang
pemeliharaan /inkubasi harus memiliki suhu kurang lebih 250oC dan harus dilengkapi
dengan lampu-lampu neon karena ruangan ini merupakan tempat menyimpan botol-
botol yang berisi kultur aseptik dari tanaman yang diproduksi. Untuk menghemat tempat,
maka dalam ruang pemeliharaan ini dapat dilengkapi dengan rak-rak (seperti pada
gambar 2)
Botol kultur diatur pada rak-rak terbuka dengan jarak berkisar 30-40 cm, jarak antar rak
harus diatur sedemikian rupa sehingga memudahkan lalu-lintas pemeriksaan kultur. Di
dalam ruang kultur, lingkungan fisik pertumbuhan diatur sedemikian rupa sehingga
mendukung pertumbuhan kultur tanaman yang optimal dengan cara pengaturan
temperatur dan cahaya. Pemakaian AC mutlak karena ruangan kultur merupakan
ruangan tertutup yang sedikit sekali mempunyai aliran udara bebas. Temperatur udara

yang optimal adalah pada pada 240oC-280oC, intensitas cahaya paling baik dari lampu
fluorecent adalah antara 1000-4000 lix dengan lama penyinaran 14-16 jam sehari. Botol-
botol yang sudah terkontaminasi jamur atau bakteri harus segera dikeluarkan dan
segera dicuci bersih agar tidak menular ke bibit-bit yang sehat didalam botol-botol yang
lain, sebab spora jamur yang sudah berkembang mudah sekali terhambur atau
diterbangkan oleh hembiusan angin.
Pertumbuhan kultur terjadi secara periodik tergantung pertumbuhan satu jenis atau
penambahan jenis kultur baru. Kultur yang tumbuh dan telah memperbanyak diri itu
secara teratur harus disubkulturkan (ditanam ulang atau dilanjutkan pada media yang
baru). Sub kultur dapat dilakukan 3-5 minggu sekali, tergantung pada jenis tanaman dan
besarnya wadah kultur
Green House/Screen House

Green house/screen house diperlukan terutama untuk tahapan aklimatisasi,


dimanaplanlet yang tumbuh dalam botol dalam kondisi steril, dikeluarkan dari botol,
kemudian ditanam dimedia kompos, pasir atau arang sekam. Green house ini sebaiknya
beratap, kaca atau paranet, dindingnya berupa kasa aluminium sehingga

55
terhindar dari masuknya serangga/hama atau pembawa penyakit serta memungkinkan
aliran udara yang baik. Di dalam green house ini terdapat rak-rak yang berisi bak-bak
plastik yang berisi planlet yang diaklimatisasi. Green house juga diperlukan untuk
menumbuhkan sumber eksplan agar dapat tumbuh dalam kondisi terkontrol dan bebas
hama dan penyakit, sehingga memudahkan dalam sterilisasi eksplan.

Setelah tahapan aklimatisasi di green house, tanaman mini atau planlet pasca
aklimatisasi sudah mempunyai sistem perakaran yang baik. Pada tahapan ini planlet pasca
aklimatisasi kemudian dipindahkan dari bak-bak aklimatisasi ke polybag dan ditumbuhkan
sampai bibit siap salur atau siap di tanam di lapangan. Untuk kegiatan ini diperlukan sarana
pesemaian yang terdiri dari ;
Gudang media (tanah, pasir dan kompos) dan tempat pengadukan dan pengisian
media kedalam polibag
Shading house atau bedengan yang diberi atap plastik ultra violet untuk
menempatkan polybag yang berisi planlet yang telah di aklimatisasi. Pada kondisi
ini planlet tidak terkena sinar matahari dan air hujan secara langsung karena
kondisi bibit masih sangat lemah
Bedeng paranet yaitu bedengan yang diberi atap jaring paranet dengan intensitas
cahaya antara 55-75%, digunakan untuk menempatkan polybag yang berisi bibit
yang telah berada di shading house selama satu bulan atau sampai bibit dapat
ditanam dilapangan
Lahan terbuka untuk menyimpan bibit yang siap salur atau siap ditanam
dilapangan.

Hal yang sangat penting dalam pesemaian ini adalah perawatan tanaman yang
meliputi penyiraman yang baik dengan tersedianya sumber dan instalasi air yang memadai,
pemupukan yang terprogram, pengendalian hama dan panyakit. Besarnya areal pesemaian
ini sangat dipengaruhi oleh besarnya kapasitas produksi. Pesemaian untuk kapasitas
produksi 200.000 bibit pertahun membutuhkan luas areal 2 hektar.

56
Ruang
timbang
Ruang Rak/lemari
persiapan penyimpanan
bahan

Ruang persiapan &


pembuatan media,

Ruang penanaman/transfer

R inkubasi
biakan dengan
shaker atau Ruang inkubasi
inkubator biakan dengan rak-
rak kultur
R kultur dgn
kondisi gelap,
fotografi, alat-alat
analitis

Gambar 2.1. Tata letak ruang kerja laboratorium kultur jaringan

57
Gambar 2.2. Bangunan Rumah Kaca

Aktivitas belajar siswa


Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas:
Mengamati/observasi

Lakukan pengamatan terhadap konsep dan prinsip penyiapan laboratorium


kultur jaringan tanaman dengan cara:
Membaca buku teks siswa dari berbagai sumber, tentang aspek-aspek dan
komponen penting dalam penyiapan laboratorium; mulai dari: a). Menentukan
lokasi, b). Letak bangunan laboratorium c). Ruangan laboratorium

58
Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan
dari hasil pengamatannya.

Mencoba/mengumpulkan informasi

Guru menginstruksikan pada siswa untuk mencari informasi tentang prosedur


standar penyiapan laboratorium kultur jaringan tanaman dan melakukan
praktik menyiapkan sarana bangunan laboratorium kultur jaringan tanaman
dengan lembar kerja yang tersedia dan mencatat, dan mengamati prosesnya
hasilnya

Lembar kerja 1.
Perencanaan dan Tata letak bangunan Laboratorium Kultur Jaringan Tanaman

Tujuan

Kegiatan ini bertujuan agar peserta didik mampu membuat perencanaan dan tata letak
sebuah bangunan laboratorium kultur jaringan tanaman mencakup fasilitas sederhana untuk
pelayanan pembiakan tanaman sesuai prosedur.

Alat dan Bahan

Alat-alat yang diperlukan dalam kegiatan ini adalah :

kertas gambar ukuran A-4


pinsil gambar 3-B
penggaris
busur
penghapus pinsil.
Bahan yang dipergunakan dalam kegiatan ini adalah :

data inventarisasi/kondisi fasilitas bangunan atau lahan yang dimiliki sekolah


lay – out pemanfaatan/tata ruang lahan dan bangunan yang dimiliki sekolah
rencana pengadaan, atau pengembangan fasilitas bangunan sekolah,
dokumen tentang disain bangunan laboratorium pengujian mutu benih
59
Langkah Kerja

Membuat perencanaan dan atau pengembangan luasan dan tata letak sebuah
bangunan laboratorium kultur jaringan tanaman:
Siapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan dalam merencanakan dan
atau mengembangkan luasan dan tata letak bangunan laboratorium kultur
jaringan tanaman.
Lakukan analisis kondisi fasilitas bangunan dan lahan yang dimiliki oleh sekolah
dengan rencana dan atau pengembangan luasan dan tata letak bangunan
laboratorium
Tentukan kebutuhan desain luasan dan tata letak bangunan laboratorium kultur
jaringan tanaman, sesuai kegiatan/kapasitas kerja yang akan dilakukan
dengan mengacu contoh desain yang telah ada (diantaranya: seperti contoh
pada lembar informasi).
Lakukan pembuatan disain luasan dan tata letak bangunan laboratorium kultur
jaringan menggunakan bahan yang telah anda sediakan.
Lengkapi desain luasan dan tata letak bangunan laboratorium kultur jaringan
tanaman dengan data diantaranya: arah bangunan, luasan dan kegunaan
masing-masing ruangannya, serta bahan dan jaringan fasilitas pelengkapnya
(dinding, lantai atap, pintu dan jendela, penerangan, sumber tenaga,
jaringan listrik dan air).
Lakukan pemeriksaan ulang tentang langkah perencanaan dan atau
pengembangan disain luasan dan tata letak bangunan laboratorium kultur
jaringan beserta keterangan penjelasannya yang telah dibuat secara lengkap.
Apakah prosedur perencanaan dan atau pengembangan disain luasan dan tata
letak bangunan laboratorium kultur jaringan sudah sesuai? Beri penjelasan!
Umpan balik : Apakah ada prosedur perencanaan dan atau pengembangan
disain luasan dan tata letak bangunan laboratorium kultur jaringan yang masih
perlu diperbaiki?. Kalau ada jelaskan alasannya!

60
Lembar kerja 2.
Membuat perencanaan dan atau pengembangan luasan dan tata letak sebuah
bangunan rumah kaca/Screen House

Siapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan dalam merencanakan dan atau
mengembangkan luasan dan tata letak bangunan rumah kaca/screen house
Lakukan analisis kondisi fasilitas bangunan dan lahan yang dimiliki oleh lembaga
dengan rencana dan atau pengembangan luasan dan tata letak bangunan rumah
kaca.
Tentukan kebutuhan disain luasan dan tata letak bangunan bangunan rumah
kaca, sesuai keegiatan/kapasitas kerja yang akan dilakukan dengan mengacu
contoh desain yang telah ada (diantaranya: seperti contoh pada lembar
informasi).
Lakukan pembuatan disain luasan dan tata letak bangunan rumah kaca
menggunakan bahan yang telah Anda sediakan.
Lengkapi desain luasan dan tata letak bangunan rumah kaca dengan data
diantaranya: arah bangunan, luasan dan kegunaan ruangannya, serta bahan dan
jaringan fasilitas pelengkapnya (dinding, lantai atap, ventilasi, pintu dan jendela,
penerangan, sumber tenaga, jaringan listrik dan air).
Lakukan pemeriksaan ulang tentang langkah perencanaan dan atau
pengembangan disain luasan dan tata letak bangunan rumah kaca beserta
keterangan penjelasannya telah dibuat secara lengkap.
Evaluasi : Apakah prosedur perencanaan dan atau pengembangan disain
luasan dan tata letak bangunan rumah kaca sudah sesuai? Beri penjelasan!
Umpan balik : Apakah ada prosedur perencanaan dan atau pengembangan disain
luasan dan tata letak bangunan rumah kaca yang masih perlu diperbaiki?. Kalau
ada lengkapi alasannya!

61
Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh


tentang langkah-langkah yang harus dipersiapkan sebelum kita melakukan
perencanaan atau pengembangan laboratorium kultur jaringan tanaman!
sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok untuk merumuskan kesimpulan
tentang langkah-langkah yang harus dipersiapkan sebelum kita melakukan
perencanaan atau pengembangan laboratorium kultur jaringan tanaman!

Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan tentang bagaimana


prosedure yang harus dilakukan selama kita melakukan perencanaan atau
pengembangan laboratorium kultur jaringan tanaman secara tulisan dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman
Dalam kultur jaringan, pertumbuhan eksplan atau inokulum diusahakan dalam
aseptik dan terkendali. Implikasi dari keadaan ini adalah bahwa setiap langkah
dalam pelaksanaanya harus dilakukan dalam laboratorium. Laboratorium yang
efektif merupakan salah satu unsur penting yang ikut menentukan keberhasilan
suatu kegiatan, baik untuk keperluan penelitian, maupun produksi. Laboratorium
kultur jaringan sebaiknya mempunyai pembagian ruangan yang diatur
sedemikian rupa sehingga setiap kegiatan terpisah satu dengan yang lainya,
tetapi juga saling berhubungan dan mudah dicapai.
Penataan ruangan dalam laboratorium, dikaitkan dengan langkah-langkah
dalam prosedur kultur jaringan dan alat-alat yang diperlukan. Kegiatan kultur
jaringan di dalam laboratorium, dibagi dalam 3 kelompok yaitu :
Persiapan media dan bahan tanaman.
Isolasi dan penanaman.
Inkubasi dan penyinaran kultur.

62
Masing-masing kegiatan harus terpisah satu dengan lainya, dengan peralatan
yang tersendiri, karena kegiatan-kegiatan tersebut, maka ruangan yang
dibutuhkan adalah :
Ruang persiapan dan ruang stok
Ruang isolasi dan penanaman.
Ruang kultur.
Ruang mikroskop atau ruang analisa.

Ruang kultur biasanya merupakan ruang yang terbesar dari ruang laboratorium
dan harus dipikirkan kemungkinan perluasan. Ruang persiapan dan ruang
transfer tergantung dari jumlah dan besar alat-alat, sedangkan ruang stok
merupakan ruangan terkecil dan tergantung dari macam pekerjaan, kadang-
kadang dibutuhkan ruang mikroskop dan/atau ruang analisa. Ukuran tiap
ruangan sangat tergantung dari: a).. Alat-alat yang dipergunakan; b). Jumlah
personalisa yang terlibat; c). Tujuan pekerjaan; d). Kapasitas produksi; e). Biaya
yang tersedia.
Ruangan laboratorium harus dijaga tetap bersih, serta bebas dari hewan kecil
seperti tikus dan insek (lalat, semut, kecoa dan lain-lain). Sarana dasar seperti:
aliran listrik yang cukup, air yang lancar, dan gas, merupakan perlengkapan yang
dapat dikatakan harus dimiliki.

Tugas
Langkah-langkah apa yang harus dipersiapkan sebelum kita melakukan
perencanaan atau pengembangan laboratorium kultur jaringan tanaman!
Bagaimana prosedure yang harus dilakukan selama kita melakukan
perencanaan atau pengembangan laboratorium kultur jaringan tanaman.
Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah Anda mampu menyiapkan laboratorium kultur
jaringan tanaman

63
Uji Kompetensi/

Ulangan 1. Sikap

Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap


Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:


Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif
Jujur
Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari
Tanggung Jawab
Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

64
Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.
Kategori nilai sikap:
A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
3.9.  Menjelaskan  Siswa dapat Tes tulis 1. Jelaskan
Menerapka persyaratan menjelaskan (jawaban persyaratan tata
n tata letak persyaratan tata singkat) letak laboratorium
penyiapan laboratorium letak kultur jaringan
laboratoriu kultur laboratorium tanaman
m kultur jaringan kultur jaringan 2. Jelaskan
jaringan tanaman tanaman persyaratan umum
tanaman  Menjelaskan bangunan
persyaratan  Siswa dapat laboratorium
umum menjelaskan kultur jaringan
bangunan persyaratan tanaman
laboratorium umum
3. Jelaskan standar
kultur bangunan
bangunan lengkap
jaringan laboratorium
dengan ruang dan
tanaman kultur jaringan
tata letak
 Menjelaskan tanaman
laboratorium kultur
standar  Siswa dapat
jaringan tanaman
bangunan, menjelaskan
lengkap standar
dengan bangunan,

65
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
ruang dan lengkap dengan
tata letak ruang dan tata
laboratorium letak
kultur laboratorium
jaringan kultur jaringan
tanaman tanaman


Keterampilan

Instrument Konsep
NO KOMPONEN BOBOT SKOR
Ani Ina Jok Ali Udi
o n
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan konsep 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67

Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

66
Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
3 75% tanaman sehat
Hasil
2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Siswa Subtansi Teks Kalimat Mekanik Nilai Akhir

50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

67
Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik
Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur 3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis
1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
Kalimat penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
68
Aspek Skor Kriteria

1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;


tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

Tabel 2.1. Konversi Skor

69
Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria
96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

70
BAB III. PENYIAPAN DAN PENGOPERASIAN ALAT KULTUR JARINGAN

TANAMAN

(Alokasi Waktu : 8 JP )

Kegiatan Pembelajaran. Penyiapan dan Pengoperasian Alat Kultur Jaringan Tanaman

Kompetensi penyiapan dan pengoperasian alat laboratorium kultur jaringan


tanaman, meliputi konsep dan pemahaman pengoperasian alat dan penyiapan alat kultur
jaringan tanaman. Peralatan laboratorium perbanyakan tanaman dengan sistem kultur
jaringan dilaksanakan dalam suatu laboratorium yang aseptik dengan peralatan seperti
dalam peralatan laboratorium mikrobiologi. Kelengkapan fasilitas laboratorium dibagi dalam
beberapa bagian yang fungsi dan persyaratannya satu dengan yang lain berbeda-beda .
Laboratorium kultur jaringan harus selalu mengutamakan dan memperhatikan tingkat
sterilitas sehingga terbebas dari kontaminasi dan mikroba yang tidak dikehendaki. Banyak
sekali permasalahan yang dapat diteliti untuk menghasilkan bibit secara in vitro, yaitu mulai
dari peralatan (cara mengoperasikan dan cara merawat), cara budidayanya, eksplan yang
digunakan sampai dengan zat yang digunakan.

Model pembelajaran yang akan lakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri Anda. Pertama anda akan mendapatkan penugasan, selanjutnya anda akan
mendapatkan informasi materi dari guru atau uraian materi di buku ini.

71
A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi ini, Anda mampu menyiapkan dan
mengoperasikan alat kultur jaringan tanaman secara benar dan efektif sesuai
persyaratan, apabila disediakan alat dan bahan serta referensi yang relevan
dengan unit kompetensi penyiapan dan pengoperasian alat laboratorium kultur
jaringan tanaman

Peralatan minimal yang diperlukan untuk pengoperasian laboratorium kultur jaringan


adalah sesuai dengan ruangan-ruangan yang tersedia :

Ruang Preparasi
Didalam ruang ini disediakan peralatan-peralatan dan tempat untuk mencuci alat-alat
laboratorium yang akan digunakan. Peralatan-peralatan yang ada antara lain:
Keranjang plastik
Tempat sabun cuci
Ember
Dan lain-lain
Ruang Penimbangan dan Bahan
Timbangan analitik/ digital dengan tingkat ketelitian minimal 0,01
Spatula/ sendok bahan kimia
Rak-rak penyimpanan bahan kimia
Ruang Pembuatan Media
Timbangan analitik
Spatula
Alat-alat gelas
pH meter
Botol kultur
Autoclave
Lemari es
Aqua distilater
Dehumidifier

72
Ruang Penanaman
Laminar Air Flow Cabinet/ Enkas
Lampu spirtus
Diseting set/ pinset dan scalpel
Hand sprayer
Mata pisau
Dan lain-lain

Ruang Pertumbuhan
Rak-rak kultur
Thermometer
Higrometer
Timer
AC
Sheker
Dan lain-lain

Screen House Aklimatisasi

Screen house adalah suatu bangunan yang atap sekeliling dinding bagian atas atau
samping terbuat dari paranet. Screen house letaknya harus di luar laboratorium, tetapi
tidak jauh dari laboratorium supaya tidak menyulitkan pengambilan eksplan dan
peletakan pot-pot yang baru saja ditanami dari botol planlet.

Aktivitas belajar siswa


Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas:
Mengamati/observasi

Guru mengintruksikan siswa membaca buku siswa tentang penyiapan dan


pengoperasian alat. Guru membuka pertanyaan! Apakah Anda pernah melihat
atau mendengar mengenai alat-alat laboratorium kultur jaringan tanaman?
Coba Anda inventarisasi alat-alat untuk kegitan kultur jaringan tanaman.
Gambarkan, serta fungsinya melalui pengamatan/observasi dilaboratorium,
buku bacaan/reverensi atau melalui internet. Tahukah Anda bahwa alat alat
tersebut harus terjamin kebersihan dan sterilitasnya!
73
Mengapa?. Siswa melaksanakan tugas dengan melakukan
eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan penyiapan dan
pengoperasian alat laboratorium kultur jaringan tanaman, guna memperkaya
wawasan (dengan cara: melihat, mengamati, membaca, mendengar, dan
menyimak melalui sumber informasi langsung maupun data sekunder, gambar
atau, melalui jejaring sosial/internet).

Tabel 3.1. Inventarisasi alat – alat laboratorium kultur jaringan tanaman

No Nama Alat Gambar Fungsi

Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.

Mencoba/mengumpulkan informasi

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik pengoperasian alat


laboratorium dengan lembar kerja yang tersedia dan mencatat hasilnya,
sedangkan siswa melakukan praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada,
dan mencatat, dan mengamati prosesnya hasilnya

Melakukan Praktik Pengoperasian alat-alat Laboratorium Kultur Jaringan


Tanaman

74
Lembar Kerja Praktik 1

Judul Praktikum : Mengoperasikan Timbangan Analitik

2. Waktu : 30 menit
3. Tujuan : Anda mampu mengoperasikan Timbangan Analitik

Timbangan Analitik

Timbangan analitik adalah alat untuk menimbang bermacam-macam bahan dengan


ketelitian sampai beberapa angka di belakang koma (minimal 0,1). Prinsip Kerja
Timbangan Analitik :
a. Timbangan ini digunakan untuk menimbang berbagai macam bahan dengan
ketelitian dibawah 1 gram.

b. Penunjukan angka berat bahan dengan menggunakan arus listrik sebagai sumber
energi.

c. Sebelum dioperasikan alat timbang analitis harus ditera terlebih dahulu agar
pengukuran berat bahan dapat terjamin.
d. Agar alat timbang analitis dapat difungsikan setiap saat, pemeliharaan dan
perawatan alat harus dilakukan

Alat dan Bahan a.


Alat :
Timbangan analitik sartorius/ digital
Spatula/ sendok kecil
Kertas minyak
Tissue / kuas kecil
b. Bahan :
Macam bahan nutrisi.

Langkan Kerja
Siapkan timbangan analitik dalam kondisi seimbang/ water pass
Bersihkan ruang dalam timbangan analitik dengan menggunakan tissue atau
kuas.
Tancapkan stop kontak dan nyalakan alat timbang dengan menekan tombol
pada posisi “ on”.
75
Siapkan alat timbang analitik sartorius dan mentera ketepatan penunjuk angka
netral (nol).
Siapkan macam bahan / nutrisi yang akan ditimbang
Tempatkan kertas pada tempat timbang dan catat berat awal.
Tuangkanlah bahan pada kertas dengan menggunakan sendok sehingga
menunjukan berat yang dikehendaki sesuai kebutuhan.
Angkatlah kertas dari timbangan kemudian simpan pada tempat yang aman.
Ulang langkah-langkah tersebut dengan pengerjaan yang sama untuk
bahan nutrisi yang lainya .
Bersihkan timbangan sehingga siap untuk dipakai.

6. Hasil Praktikum

Gambar Alat Fungsi

76
Lembar Kerja Praktik 2

1. Judul Praktikum : Mengoperasikan Autoclave

2. Waktu : 45 menit

3. Tujuan : Anda mampu mengoperasikan Autoclave

Autoclave

Autoclave adalah alat untuk sterilisasi peralatan dan bahan-bahan dengan melibatkan uap
panas dan tekanan udara tertentu sehingga alat dan bahan menjadi steril. Prinsip Kerja
Autoclave :
Autoclave digunakan untuk mensterilkan alat/ media dengan uap panas dan
tekanan tertentu yang dapat membunuh mikroorganisme.
Uap panas yang dihasilkan oleh alat ini bersumber dari uap panas yang dihasilkan
oleh api (kompor atau elemen pemanas listrik) yang memanaskan air yang
terdapat didalam autoclave.
Autovlave dapat dioperasionalkan pada suhu 115-1500C.Sterilisasi akan efektif bila
dilakukan pada lamanya waktu, tekanan dan suhu yang sesuai untuk objek yang
sedang disterilisasi. Misalnya media nutrisi dengan volume 25-50 ml cukup
disterilisasi dengan autoclave dengan suhu 1210C selama 15-30 menit pada
tekanan 1,5 Kg/cm.
Agar autoclave dapat difungsikan setiap saat maka pemeliharaan dan perawatan
autovlave harus selalu diperhatikan.

Alat dan Bahan


a. Alat :
Autoclave
Aquades
Alat-alat gelas (petrisdish, scalpel, pinset yang dibungkus kertas
bersih)
b. Bahan :
Media/ air dalam botol
Kain lap

Langkan Kerja

77
Buka tutup autoclave dan letakkan disampingnya
Setelah panci (tempat menyimpan barang/alat yang akan disterilisasi) dikeluarkan,
tuangkan air aquades pada 78 autoclave sampai batas tertentu (dilarang
menggunakan air kran karena banyak mengandung kalsium yang lama kelamaan
akan menyebabkan pengendapan putih).
Masukkan kembali panci autoclave
Sambungkan kabel power dengan aliran listrik
Tekan tombol ke posisi “on” (nyala)
Putar tombol pengatur suhu
Tempatkan media atau alat-alat lain yang akan disterilisasi dalam
panci autoclave
Tutup autoclave dan kencangkan semua sekrup dengan memutar searah
jarum jam
Biarkan katup yang berada diatas tutup autoclave terbuka, tunggulah sampai ada
tetesan air yang keluar melalui katup tersebut, lalu tutup katupnya
Biarkan suhu dan tekanan dalam autoclave meningkat sampai 1210C
dan tekanan 1,5 Kg/cm2
Pertahankan suhu/tekanan yang sudah dicapai tersebut selama 15-30 menit
dengan memutar tombol pengatur suhu pada posisi matikan dan hidupkan.
Setelah 15-30 menit, tekan tombol “power” pada posisi “off”
Untuk mengeluarkan alat/bahan yang telah disterilisasi, biarkan tekanan dalam
autoclave sampai 0 (nol) lalu tutup dibuka dengan memutar sekrup berlawanan
arah dengan jarum jam.
Hasil Praktikum

Gambar Alat Fungsi

78
Lembar Kerja Praktik 3

Judul Praktikum : Mengoperasikan Laminar Air Flow Cabinet

2. Waktu : 30 menit

3. Tujuan : Anda mampu mengoperasikan Laminar Air Flow Cabinet

Laminar Air Flow Cabinet

Laminar Air Flow Cabinet adalah meja kerja steril untuk melakukan kegiatan inokulasi/
penanaman.
Prinsip Kerja Laminar Air Flow Cabinet.
a. Lamianar Air Flow Cabinet digunakan sebagai meja kerja steril untuk kegiatan
inokulasi/ penanaman.
b. Laminar Air Flow Cabinet mengutamakan adanya hembusan udara steril yang
digerakkan oleh blower yang disaring oleh HEPA Filter.

c. Sebelum dioperasikan Laminar Air Flow Cabinet harus dinyalakan minimal 30 menit
dan harus dilakukan penyemprotan dengan alcohol agar alat dan ruang kerja tersebut
terjamin kesterilannya.
d. Pada saat melaksanakan pekerjaan, harus dinyalakan blowernya yang berfungsi
sebagai penghembus udara steril dan lampu TL sebagai penerang.

Agar Laminar Air Flow Cabinet dapat difungsikan setiap saat,


pemeliharaan dan perawatan alat harus selalu dilakukan.

Alat dan Bahan a.


Alat :
Laminar Air Flow Cabinet
Lampu Spirtus
Hand sprayer
Pisau scalpel
Pinset
Petridish
79
Bahan : -
Eksplan -
Tissue

Langkan Kerja
a. Bersihkan meja kerja dengan menggunakan tissue
b. Semprot meja kerja dengan menggunakan alkohol tanpa mengenai bagian
HEPA filtrer
Tutup kaca Laminar Air Flow Cabinet, kemudian nyalakan lampu UV selama 30
menit.
Setelah minimum 30 menit, matikan lampu UV dan buka kaca laminar air flow
cabinet serta nyalakan lampu TL dan blower.
Siapkan pisau scalpel dan pinset pada meja kerja steril
Semprotkan alat tersebut dengan menggunakan alkohol
Bakarlah alat tersebut dengan menggunakan nyala api lampu spirtus
Lakukan kegiatan inokulasi dengan hati-hati dan cermat sesuai dengan petunjuk
kerja.
Bersihkan kembali Laminar air flow cabinet sehingga dalam kondisi siap pakai
Matikan blower dan lampu TL, tutup kembali pintu kaca meja steril.

Hasil Praktikum

Gambar Alat Fungsi

80
Lembar Kerja Praktik 4.

Judul Praktikum : Mengoperasikan Hot Plate Magnetic Stirer

2. Waktu : 30 menit

3. Tujuan : Anda mampu mengoperasikan Hot Plate Magnetic Stirer

Hot Plate Magnetic Stirer

Hot plate Magnetic Stirer adalah alat untuk mencampur/ meramu dan memasak media
kultur.
Prinsip Kerja Hot Plate Magnetic Stirer
Hot plate magnetic stirrer digunakan untuk memasak/ meramu segala
macam bahan nutrisi dengan melibatkan pengaduk dan pemanas.
Pengadukan dan pemanas yang dihasilkan oleh alat ini
bersumber pada energi listrik.
Besarnya kecepatan pengaduk dan pemanasan dapat
diatur berdasarkan keperluan.

Alat dan Bahan


Alat :
Hot plate magnetic stire
Erlenmeyer
Kapsul magnetic/ pengaduk
b. Bahan :
Nutrisi
Langkan Kerja
Siapkan hot plate magnitik stirrer
Siapkan bahan nutrisi yang akan dicampur/ diramu sesuai dengan kebutuhan
Masukkan nutrisi kedalam Erlenmeyer
Letakkan Erlenmeyer dan kapsul pengaduk di atas hot plate magnetic stirrer
Nyalakan dengan menekan tombol “on”
Putar tombol untuk mengatur kecepatan putaran kapsul pengaduk pada erlenmeyer

81
g..Biarkan ramuan tersebut bercampur sampai homogen dan mendidih
h. Putar panel pengatur kecepatan putar kearah kiri sehingga kapsul magnetic
berhenti
Matikan alat dengan menekan tombol “off”:
Angkat Erlenmeyer dengan menggunakan lap
Bersihkan alat, sehingga dalam keadaan siap pakai.
Simpan di tempat yang aman dan bersih.

Hasil Praktikum

Gambar Alat Fungsi

82
Lembar Kerja Praktik 5

Judul Praktikum : Mengoperasikan pH Meter


2. Waktu : 30 menit
3. Tujuan : Anda mampu mengoperasikan pH meter

pH Meter

pH meter adalah alat untuk mengukur derajat keasaman suatu larutan.


Prinsip Kerja alat ukur pH meter
Alat ini berfungsi untuk mengukur pH, suhu larutan dan daya hantar listrik
Untuk masing-masing fungsi dilengkapi dengan tongkat penyidik yang
pada masing-masing ujungnya terdapat sensor
Pada layar monitor terlihat langsung angka penunjuk sesuai dengan
fungsinya yang dioperasikan
Mempunyai sumber energi dari baterai kering dengan tegangan 9 volt
Khusus untuk tongkat penyidik/ pembaca keadaan pH larutan, pada ujungnya
terdapat sensor yang terbuat dari kaca didalamnya terdapat larutan maka bila
tongkat tidak digunakan harus selalu dijaga kebersihannya dari segala kotoran
dan kemudian direndam dalam aquades.
Agar diperoleh ketepatan pembaca alat ini harus dikaliberasi dengan larutan buffer
(buffer 4 dan buffer 7)

Alat dan Bahan


Alat :
pH meter
Hand sprayer
Pipet tetes
Bahan :
Botol berisi aquades
NaOH
HCL
Tissue
Media nutrisi

83
Langkan Kerja
Siapkan alat ukur pH meter
Tempatkan tongkat sensor penyidik pH pada botol yang telah berisi aquades
Siapkan media nutrisi dalam tempat yang telah disediakan
Nyalakan alat pH dengan menekan tombol “on”
Celupkan stik kedalam larutan nutrisi
Jika angka menunjukkan pH asam < 7 maka tetesi dengan larutan Na OH
sampai menunjukkan angka pH yang diharapkan.
Jika pH menunjukkan pH basa > 7 maka tetesi dengan larutan HCl sampai
menunjukkan angka pH yang diharapkan.
h. Lap tongkat pH dengan tissue, lakukan pencucian ulang dengan aquades
sampai bersih.
Matikan alat ukur pH dengan cara memijit tombol “off”. Simpan.

Hasil Praktikum

Gambar Alat Fungsi

84
Lembar Kerja Praktik 6

Judul Praktikum : Mengoperasikan Diseting dan Burner Set

2. Waktu : 30 menit

3. Tujuan : Anda mampu mengoperasikan Diseting dan Burner set

Diseting dan Burner Set

Diseting dan burner set adalah alat yang dipergunakan untuk kegiatan inisiasi dan
inokulasi pada kegiatan kultur jaringan.
Prinsip Kerja
a. Diseting dan Burner set digunakan untuk pemotongan, pengambilan dan penanaman
kembali bagian tanaman, eksplan dan inokulasi pada kegiatan kultur jaringan.
b. Sebelum dioperasikan harus disterilkan dengan menyemprotkan alkohol kemudian
dibakar atau dibungkus dengan kertas kemudian sterilkan dengan menggunakan
autoclave.

Alat dan Bahan


Alat :
Diseting dan burner set
Hand sprayer
Kertas tissue
Bahan :
Botol kultur
Korek api

Langkan Kerja
a. Siapkan diseting dan burner set
b..Buka dan keluarkan semua alat diseting (scalpel, pinset dan gunting) dari bungkus
kertas
Semprot dengan alkohol dan bakar dengan menggunakan korek api.
Tempat alat tersebut dalam keadaan siap pakai
Siapkan burner set pada bagian kiri atas bidang kerja steril
85
Gunakan diseting dan burner set untuk kegiatan penanaman/ inokulasi
Burner set sebagai media pencegah kontak langsung udara luar terhadap udara dalam
botol kultur dengan cara mendekatkan mulut botol kultur pada nyala api setiap kali akan
membuka dan sebelum menutup botol kultur.
Pisau scalpel sebagai alat potong bagian eksplan yang tidak diperlukan dan juga
sebagai pemotong eksplan sesuai keperluan
Pinset digunakan untuk mengambil dan menempatkan eksplan ke dan dari botol kultur
Gunting sebagai alat pemotong bagian eksplan yang tidak diperlukan.
k..Setelah selesai beri etiket pada botol jenis tanaman, varitas dan
tanggal penanaman dan bersihkan alat sehingga siap pakai kembali.

6. Hasil Praktikum

Gambar Alat Fungsi

86
Lembar Kerja Praktik 7

1. Judul Praktikum : Mengoperasikan Diseting dan Burner Set

2. Waktu : 30 menit
3. Tujuan : Anda mampu mengoperasikan Diseting dan Burner set

Diseting dan Burner Set

Diseting dan burner set adalah alat yang dipergunakan untuk kegiatan inisiasi dan
inokulasi pada kegiatan kultur jaringan.
Prinsip Kerja
Diseting dan Burner set digunakan untuk pemotongan, pengambilan dan penanaman
kembali bagian tanaman, eksplan dan inokulasi pada kegiatan kultur jaringan.
Sebelum dioperasikan harus disterilkan dengan menyemprotkan alkohol kemudian
dibakar atau dibungkus dengan kertas kemudian sterilkan dengan menggunakan
autoclave.

Alat dan Bahan


Alat :
Diseting dan burner set
Hand sprayer
Kertas tissue
Bahan :
Botol kultur
Korek api

87
Langkan Kerja
a. Siapkan diseting dan burner set
b..Buka dan keluarkan semua alat diseting (scalpel, pinset dan gunting) dari bungkus
kertas
Semprot dengan alkohol dan bakar dengan menggunakan korek api.
Tempat alat tersebut dalam keadaan siap pakai
Siapkan burner set pada bagian kiri atas bidang kerja steril
Gunakan diseting dan burner set untuk kegiatan penanaman/ inokulasi
Burner set sebagai media pencegah kontak langsung udara luar terhadap udara dalam
botol kultur dengan cara mendekatkan mulut botol kultur pada nyala api setiap kali akan
membuka dan sebelum menutup botol kultur.
Pisau scalpel sebagai alat potong bagian eksplan yang tidak diperlukan dan juga
sebagai pemotong eksplan sesuai keperluan
Pinset digunakan untuk mengambil dan menempatkan eksplan ke dan dari botol kultur
Gunting sebagai alat pemotong bagian eksplan yang tidak diperlukan.
k..Setelah selesai beri etiket pada botol jenis tanaman, varitas dan tanggal penanaman
dan bersihkan alat sehingga siap pakai kembali.

6. Hasil Praktikum

Gambar Alat Fungsi

88
Mengasosiasi/ menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh hasil


praktik/mencoba, sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok untuk
merumuskan kesimpulan tentang hasil praktik/ mencoba

Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman
Di setiap laboratorium dimana teknik kultur jaringan digunakan harus
mempunyai sejumlah fasilitas yang mencakup antara lain :
Ruang pencucian
Ruang persiapan media, sterilisasi dan penyimpanan
Ruang transfer aseptik
Ruang kultur atau inkubator yang lingkungannya terkontrol

Alat-alat yang digunakan dalam kultur jaringan yaitu : oven, autoclave,bunsen,


laminar air flow, hot plate, neraca, cawan petri, pinset, erlenmeyer, lampu spiritus,
botol kultur, shaker, dan masih banyak lagi alat alat yang di gunakan di
laboratorium, alat-alat tersebut memiliki fungsi masing-masing. Hal yang paling
perlu diperhatikan adalah akurasi, kebersihan dan keamanan saat bekerja dengan
teknik kultur jaringan, segala peralatan yang digunakan dalam kultur jaringan
harus dalam keadaan steril melalui proses sterilisasi.

Tugas

Lakukan observasi pada laboratorium kultur jaringan, cari informasi


tentang peralatan dan cara pengoperasiannya.

89
Identifikasi peralatan-peralatan apa saja yang ada diruang, persiapan,
ruang penimbangan,ruang pembuatan media, ruang penanaman, ruang
pertumbuan dan sckren house aklimatisasi
Catat hasil kegiatan tersebut, diskusikan dengan teman dan guru
pembimbing Anda.
Diskusi pada kelompok tentang peralatan dan cara pengoperasiannya
Hasil diskusi, bahan presentasi dan pengamatan yang telah disetujui guru,
selanjutya di simpan dalam otner portfolio hasil belajar Anda

Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah Anda mampu menyiapkan alat-alat
Laboratorium kultur jaringan tanaman
4. Apakah anda mampu menerapkan kesehatan dan
keselamatan kerja dilaboratorium kultur jaringan
tanaman
5. Apakah anda mampu mengoperasikan alat-alat
laboratorium kultur jaringan tanaman

Uji Kompetensi/Ulangan

Sikap
Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap
Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
dst

90
Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:


Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif
Jujur
Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari
Tanggung Jawab
Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan
Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan
Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.
Kategori nilai sikap:
A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir
4 B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1
91
Pengetahuan

Sebutkan alat-alat yang digunakan untuk :

Pembuatan media tanam

Penyiapan eksplan

Penanaman/Inokulasi

Pemeliharaan/Inkubasi

Aklimatisasi

Bagaimana prinsip kerja dari alat ;

Autoclave

Laminar Air Flow Cabinet

Hot Plate Magnetic Stirer

Timbangan analitik

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
Tes tulis 1. Sebutkan alat-
(jawaban alat yang
singkat) digunakan
untuk :
a. Pembuatan
media tanam
b. Penyiapan
eksplan
c. Penanaman/
Inokulasi
d. Pemeliharaa
n/ Inkubasi
e. Aklimatisasi

92
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
2. Bagaimana
prinsip kerja
dari alat ;
a. Autoclave
b. Laminar Air
Flow
Cabinet
c. Hot Plate
Magnetic
Stirer
d. Timbangan
analitik

3. Keterampilan

Format instrumen penilaian praktik

Aspek yang dinilai


Nama Menggunakan Membaca Membersihkan Menyimpan alat
Peserta jas lab Prosedur alat pada tempatnya
Didik kerja
Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
1. Ani
2. Ina
3. Joko
4. Ali
5. Udin

93
Instrument Konsep
NO KOMPONEN BOBO SKOR
T
Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan konsep 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67

Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
94
Aspek Skor Kriteria

4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana


Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
3 75% tanaman sehat
Hasil
2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik


Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

95
Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur 3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis
1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
Kalimat preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;
tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur

96
Aspek Skor Kriteria

tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak kesalahan


ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

Tabel 3.2. Konversi Skor

Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria


96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

97
BAB IV. PEMBUATAN MEDIA TANAMAN KULTUR JARINGAN TANAMAN

(Alokasi Waktu : 16 JP)

Kegiatan Pembelajaran. Pembuatan Media Tanam Kultur Jaringan


Kompetensi pembuatan media tanam kultur jaringan, meliputi konsep dan
pemahaman jenis-jenis media dan fungsinya, komposisi media dan fungsinya, jenis-jenis Zpt
dan pengaruhnya terhadap pertumbuhan eksplan, cara pembuatan larutan stok, membuat
media tanam, mensterilkan media dan menyimpan media dengan tepat dan benar.
Keberhasilan dalam penggunaan metode kultur jaringan, sangat bergantung pada
media yang digunakan. Media kultur jaringan tanaman menyediakan tidak hanya unsur hara
makro dan mikro, tetapi sumber karbohidrat yang pada umumnya berupa gula menggantikan
karbon yang biasanya dihasilkan dari atmosfermelaluiprosesfotosintesis.
Hasil yang lebih baik dapat dijangkau/ diperoleh, bila ke dalam media tersebut
ditambahkan vitamin-vitamin, asam amino solid dan zat pengatur tubuh.
Model pembelajaran yang akan dilakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri anda. Setelah mendapatkan informasi dari guru atau uraian materi maka anda
akan mendapatkan penugasan untuk materi ini.

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi ini, Anda mampu membuat media kultur
jaringan tanaman secara benar dan efektif sesuai persyaratan, apabila
disediakan alat dan bahan serta referensi yang relevan dengan unit kompetensi
pembuatan media tanam kultur jaringan tanaman

Media tanam merupakan faktor utama dalam perbanyakan dengan kultur jaringan.
Keberhasilan perbanyakan dan perkembangbiakan tanaman dengan metode kultur jaringan
secara umum sangat tergantung pada jenis media. Media tumbuh pada kultur
98
jaringan sangat besar pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan eksplan
serta bibit yang dihasilkannya. Oleh karena itu, macam-macam media kultur jaringan telah
ditemukan sehingga jumlahnya cukup banyak. Nama-nama media tumbuh untuk eksplan ini
biasanya sesuai dengan nama penemunya. Media tumbuh untuk eksplan berisi kualitatif
komponen bahan kimia yang hampir sama, hanya agak berbeda dalam besarnya kadar
untuk tiap-tiap persenyawaan. Media dasar yang sering digunakan dalam kultur jaringan
adalah media MS dan modifikasinya ( Pierik et al.,1974; Pierik dan Steegman)

Komponen Media Tanam Kultur Jaringan


Pada umumnya komposisi utama media tanam kultur jaringan, terdiri dari hormon
(zat pengatur tumbuh) dan sejumlah unsur yang biasanya terdapat di dalam tanah yang
dikelompokkan ke dalam unsur makro, unsur mikro. Hasil yang lebih baik akan dapat kita
peroleh bila, kedalam media tersebut, ditambahkan vitamin, asam amino, dan hormon,
bahan pemadat media (agar), glukosa dalam bentuk gula maupun sukrosa, air destilata
(akuades), dan bahan organik tambahan (Gunawan, 1992).
Zat pengatur tumbuh adalah persenyawaan organik selain dari nutrient yang dalam
jumlah yang sedikit (1mM) dapat merangsang, menghambat, atau mengubah pola
pertumbuhan dan perkembangan tanaman (Moore, 1979 dalam Gunawan, 1992).
Penggunaan hormon tersebut harus tepat dalam perhitungan dosis pemakaian,
karena jika terlalu banyak maupun terlalu sedikit dari dosis yang diperlukan justru akan
menghambat bahkan berdampak negatif terhadap tanaman kultur. Karena interaksi antar
hormon dalam suatu media sangat berpengaruh dalam diferensiasi sel.
Kebutuhan nutrisi mineral untuk tanaman yang dikulturkan secara in-vitro pada
dasarnya sama dengan kebutuhan hara tanaman yang ditumbuhakan di tanah. Unsur-unsur
hara yang dibutuhkan tanaman di lapangan merupakan kebutuhan pokok yang harus
tersedia dalam media kultur jaringan. Antara lain adalah unsur hara makro dan unsur hara
mikro. Unsur-unsur hara tersebut diberikan dalam bentuk garam-garam mineral. Komposisi
media dan perkembangannya didasarkan pada pendekatan masing-masing peneliti
(Gunawan, 1992).

Unsur Hara Makro


Unsur hara makro adalah hara yang dibutuhkan tanaman dalam jumlah yang
banyak. Hara makro tersebut meliputi, Nitrogen (N), Fosfor (P), Kalium (K), Kalsium (Ca),

99
Sulfur (S), Magnesium (Mg), dan Besi (Fe). Kegunaan unsur hara makro tersebut dalam
kultur jaringan menurut Qosim, 2006 dalam Sukarasa, 2007 adalah sebagai berikut:
a). Nitrogen (N)
N diberikan dalam bentuk NH4NO3, NH2PO4,NH2SO4.Berfungsi untuk membentuk
protein, lemak, dan berbagai senyawa organik lain, morfogenesis (pertumbuhan akar
dan tunas), pertumbuhan dan pembentukan embrio, pembentukan embrio zigotik dan
pertumbuhan vegetatif.
b). Fosfor (P)
Unsur P diberikan dalam bentuk KH2PO4.Berfungsi untuk metabolisme energi, sebagai
stabilitor membran sel, pengaturan metabolisme tanaman, pengaturan produksi
pati/amilum, pembentukan karbohidrat, sangat penting dalam transfer energi, protein,
dan sintesis asam amino serta konstribusi terhadap struktur dan asam nukleat.
c). Kalium (K)
Unsur K diberikan dalam bentuk CaCl2.2H2O. Berfungsi untuk pemanjangan sel
tanaman, memperkuat tubuh tanaman, memperlancar metabolisme dan penyerapan
makanan, ion kalsium di transfer secara cepat menyebrangi membran sel dan mengatur
pH dan tekanan osmotik di antara sel
d). Kalsium (Ca)
Unsur Ca diberikan dalam bentuk CaCl2.2H2O.Berfungsi untuk merangsang bulu-bulu
akar, penggandaan atau perbanyakan sel dan akar, pembentukan tabung polen, dinding
dan membran sel lebih kuat, tahan terhadap serangan patogen, mengeraskan batang,
memproduksi cadangan makanan.
e). Sulfur (S)
Unsur S merupakan unsur yang penting untuk pembentukan beberapa jenis protein,
seperti asam amino dan vitamin B1. Unsur S juga berperan penting dalam pembentukan
bitil-bintil akar.
f). Magnesium (Mg)
Unsur Mg diberikan dalam bentuk MgSO4.7H2O.Berfungsi untuk meningkatkan
kandungan fosfat, pembentukan protein.
g). Besi (Fe)
Unsur Fe diberikan dalam bentuk Fe2(SO4)3;FeSO4.7H2O.Berfungsi sebagai
penyangga (chelatin agent) yang sangat penting untuk menyangga kestabilan pH media
selama digunakan untuk menumbuhkan jaringan tanaman.Pada tanaman, Fe berfungsi
untuk pernapasan dan pembentukan hijau daun.
100
Unsur Hara Mikro
Unsur hara mikro adalah hara yang dibutuhkan dalam jumlah yang sedikit. Unsur hara
mikro ini merupakan komponen sel tanaman yang penting dalam proses metabolisme dan
proses fisioligi lainnya (Gunawan, 1992). Unsur hara mikro tersebut diantaranya adalah :
Klor (Cl), diberikan dalam bentu KI.
Mangan (Mn), diberikan dalam bentuk MnSO4.4H2O.
Tembaga (Cu), diberikan dalam bentuk CuSO4.5H2O.
Kobal (CO), diberikan dalam bentuk CoCl2.6H2O.
Molibdenun (Mo), diberikan dalam bentuk NaMoO4.2H2O.
Seng (Zn), diberikan dalam bentuk ZnSO4.4H2O.
Boron (B), diberikan dalam bentuk H3BO3.

Unsur Tambahan Lainya


Vitamin yang paling sering digunakan dalam media kultur jaringan tanaman adalah
thiamine (vitamin B1), nicotinic acid (niacin), pyridoxine (vitamin B6). Thiamine merupakan
vitamin yang esensial dalam kultur jaringan tanaman karena thiamine mempengaruhi
pertumbuhan dan perkembangan sel. Vitamin C, seperti asam sitrat dan asam askorbat,
kadang-kadang digunakan sebagai antioksidan untuk mencegah atau mengurangi
pencoklatan atau penghitaman eksplan.
Mio-Inositol atau meso-insitol sering digunakan sebagai salah satu komponen media
yang penting, karena terbukti bersinergis dengan zat pengatur tumbuh merangsang
pertumbuhan jaringan yang dikulturkan (Yusnita, 2004).
Dalam media kultur jaringan, asam amino merupakan sumber nitrogen organik.
Namun sumber N organik ini jarang ditambahkan dalam media kultur jaringan, karena
sumber sumber nitrogen utamanya sudah tersedia dari NO3- dan NH4+. Asam amino yang
sering digunakan adalah glisin, lysin dan threonine. Penambahan glisin dalam media dengan
konsentrasi tertentu dapat melengkapi vitamin sebagai sumber bahan organik (Yusnita,
2004).
Gula digunakan sebagai sumber energi dalam media kultur, karena umumnya bagian
tanaman atau eksplan yang dikulturkan tidak autotrof dan mempunyai laju fotosintesis yang
rendah. Oleh sebab itu tanaman kultur jaringan membutuhkan karbohidart yang cukup
sebagai sumber energi. Menurut Gautheret dalam Gunawan
101
(1992), sukrosa adalah sumber karbohidrat penghasil energi yang terbaik melebihi glukosa,
maltosa, rafinosa. Namun jika tidak terdapat sukrosa, sumber karbohidrat tersebut dapat
digantikan dengan gula pasir. Gula pasir cukup memenuhi syarat untuk mendukung
pertumbuhan kultur. Selain sebagai sumber energi, gula juga berfungsi sebagai tekanan
osmotik media.
Eksplan yang dikulturkan harus selalu bersinggungan atau terkena dengan medianya.
Bahan pemadat media yang paling banyak digunakan adalah agar-agar. Agar-agar adalah
campuran polisakarida yang diperoleh dari beberapa spesies algae. Dalam analisa unsur,
diperoleh data bahwa agar-agar mengandung sedikit unsur Ca, Mg, K, dan Na (Debergh,
1982 dalam Gunawan, 1992). Keuntungan dari pemakaian agar-agar adalah:

Agar-agar membeku pada suhu 45° C dan mencair pada suhu 100° C sehingga
dalam kisaran suhu kultur, agar-agar akan berada dalam keadaan beku yang stabil.
Tidak dicerna oleh enzim tanaman.
Tidak bereaksi dengan persenyawaan-persenyawaa penyusun media.
Selain agar-agar, bahan pemadat media yang semakin banyak disukai adalah Gelrite
TM (buatan Kelco). Gelrite adalah gellam gum, suatu hetero-polisakarida yang dihasilkan
bakteri Pseudomonas elodea, terdiri dari molekul-molekul K-glukuronat, rhamnosa, dan
selobiosa. Sebagai bahan pemadat media gelrite memiliki sifat-sifat yang menguntungkan
sebagai berikut :

Gelnya lebih jernih.


Untuk memadatkan media dibutuhkan lebih sedikit daripada agar, sekitar 1,5 -3g/l
Lebih murni dan konsisten dalam kualitas.
Untuk mencapai kekerasan gel tertentu, pemakaian gelrite lebih rendah dari agar-
agar, pada umumnya 2gr/l media. Namun kekerasan gel dari gelrite sangat dipengaruhi oleh
kehadiran garam-garam seperti NaCl, KCl, MgCl2.6H2O dan CaCl2. Garam NaCl dan KCl
menurunkan kekerasan gel, tetapi MgCl2 dan CaCl2 meningkatkan kekerasan gel
(Gunawan, 1992; 57 ).
Salah satu kelemahan Gelrite adalah cenderung menaikkan kelembaban nisbi (RH)
dalam kultur, sehingga sering menyebabkan terjadinya verifikasi. Gelrite jarang digunakan
untuk produksi planlet secara komersial terutama di Indonesia karena harganya mahal
(Yusnita, 2003).

102
Kultur yang kurang berhasil, kadang-kadang disebabkan oleh pemakaian air yang
kurang murni (Wetherel, 1976). Tidak boleh sembarang air dapat digunakan untuk membuat
media kultur. Contohnya air sumur atau air ledeng, dalam air tersebut mengandung banyak
kontaminan, bahan inorganik, organik, atau mikroorganisme. Air yang digunakan untuk
membuat media harus benar-benar berkualitas tinggi, karena air meliputi lebih adari 95%
komponen media. Terhambatnya pertumbuhan tanaman yang dikulturkan dapat disebabkan
oleh rendahnya kualitas air yang digunakan. Untuk menghindari hal tersebut, maka
sebaiknya digunakan air yang telah dimurnikan atau yang sering kita sebut air destilata
(akuades) atau air destilata ganda (akuabides). Dengan alasan ini, sebaiknya sebuah
laboratorium kultur jaringan layaknya mempunyai alat penyulingan air (water destilator) atau
setidaknya alat pembuat air bebas ion (deionizer). Cara kerja destilator dalam menghasilkan
air destilata adalah dengan cara mengubah air menjadi uap air, kemudian
mengkondensasikan uap air tersebut. Maka, jadilah air destilata yang tidak lagi berisi mineral
atau senyawa organik (Yusnita, 2004).
Keasaman (pH) adalah nilai yang menyatakan derajat keasaman atau kebasaan
larutan dalam air. Sel-sel tanaman yang dikembangkan dengan teknik kultur jaringan
mempunyai toleransi pH yang relatif sempit dengan titik optimal antara pH 5,0 – 6,0 (Daisy,
1994). Faktor pH dalam media juga perlu mendapat perhatian khusus. pH tesebut harus
diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu fungsi membran sel dan pH dari
sitoplasma. Pengaturan pH selain memperhatikan kepentingan beberapa fisiologi sel, juga
harus mempertimbangkan faktor-faktor:
Kelarutan dari garam-garam penyusun media.
Pengambilan (uptake) dari zat pengatur tumbuh dan garam – garam lain.
Efisiensi pembekuan agar-agar.
Menurut Gamborg dan Shyluk, 1981 dalam Gunawan, 1992, sel-sel tanaman
membutuhkan pH yang sedikit asam berkisar antara 5,5–5,8. Pengaturan pH, biasa
dilakukan dengan dengan menggunakan NaOH (atau kadang-kadang KOH) atau HCL pada
waktu semua komponen sudah dicampurkan (Gunawan, 1992). Beberapa formulasi media
yang sudah umum digunakan dalam banyak pekerjaan kultur jaringan antara lain adalah
media White, Murashige & Skoog (MS), Gamborg et al. (B5), Gautheret, Schenk &
Hilderbrandt (SH), Nitch & Nitch, Lloy

103
Zat Pengatur Tumbuh
Zat pengatur tumbuh adalah persenyawaan organik selain dari nutrient yang dalam
jumlah yang sedikit (1mM) dapat merangsang, menghambat, atau mengubah pola
pertumbuhan dan perkembangan tanaman (Moore, 1979 dalam Gunawan, 1992). Zat
pengatur tumbuh (ZPT) dalam kultur jaringan diperlukan untuk mengendalikan dan mengatur
pertumbuhan kultur tanaman. Zat ini mempengaruhi pertumbuhan dan morfogenesis dalam
kultur sel, jaringan, dan organ. Jenis dan konsentrasi ZPT tergantung pada tujuan dan tahap
pengkulturan. Secara umum, zat pengatur tumbuh yang digunakan dalam kultur jaringan
ada tiga kelompok besar, yaitu auksin, sitokinin, dan giberelin.
Terdapat empat kelas zat pengatur tumbuh (ZPT) yang penting dalam kultur jaringan
tanaman, yaitu: auksin, sitokinin, giberelin dan asam absisik. Skoog dan Miller adalah yang
pertama melaporkan bahwa perbandingan auksin dan sitokinin menentukan jenis dan
berapa besar proses organogenesis dalam kultur jaringan tanaman. Auksin dan sitokinin
yang ditambahkan kedalam media kultur mempunyai tujuan untuk mendapatkan
morfogenesis, meskipun perbandingannya untuk mendapatkan induksi akar dan tunas
bervariasi baik ditingkat genus, spesies bahkan kultivar.
Sitokinin yang ditrambahkan dalam media kultur umumnya ditujukan untuk
menstimulasi pembelahan sel, menginduksi pembentukan tunas dan proliferasi tunas
aksiler, dan untuk menghambat pembentukan akar. Mekanisme kerja sitokinin tidak secara
pasti diketahui, namun demikian beberapa senyawa yang mempunyai aktivitas mirip
sitokinin diketahui terlibat dalam transfer-RNA (t-RNA). Sitokinin juga menunjukkan dapat
mengaktivasi sintesa RNA dan menstimulasi aktivitas protein dan enzim pada jaringan
tertentu.
Auksin digunakan secara luas dalam kultur jaringan untuk merangsang pertumbuhan
kalus, akar, suspensi sel dan organ (Gunawan, 1992) Contoh hormon kelompok auksin
adalah 2,4 Dikloro Fenoksiasetat (2,4-D), Indol Acetid Acid (IAA), Naftalen Acetid Acid
(NAA), atau Indol Buterik Asetat (IBA). Golongan sitokinin berperan untuk menstimulus
pembelahan sel dan merangsang pertumbuhan tunas pucuk. Menurut Gunawan (1992),
golongan ini sangat penting dalam pengaturan pembelahan sel dan morfogenesis. Sitokinin
yang biasa digunakan dalam kultur jaringan adalah kinetin, ziatin, benzilaminopurine (BAP).
Dan giberelin untuk diferensiasi atau perbanyakan fungsi sel, terutama pembentukan kalus.
Hormon kelompok giberelin adalah GA3, GA2, dan GA1.
Penggunaan hormon tersebut harus tepat dalam perhitungan dosis pemakaian,
karena jika terlalu banyak maupun terlalu sedikit dari dosis yang diperlukan justru akan
104
menghambat bahkan berdampak negatif terhadap tanaman kultur. Karena interaksi antar
hormon dalam suatu media sangat berpengaruh dalam diferensiasi sel.

Tabel 4.1. Beberapa Zat Pengatur Tumbuh Yang Digunakan Dalam Media Kultur
Jaringan Tanaman

Nama Zat Pengatur Tumbuh Singkatan Berat Molekul Pelarut


Indole-3-acetic acid IAA 175,2 Etanol/1 N NaOH
Indole-3-butyric acid IBA 203,2 Etanol/1 N NaOH
2,4-Dichlorophenoxyacetic acid 2,4-D 211,04 Etanol/1 N NaOH
α-Naphthalene acetic acid NAA 186,2 Etanol/1 N NaOH
2,4,5-Trichlorophenoxyacetic acid 2,4,5-T 255,5 Etanol
6-Furfurylamino-purine (Kinetin) KIN 215,2 1 N HCl/1 N NaOH
6-Benzylamino-purine BAP 225,3 1 N NaOH
2-Isopentinyl-adenine 2iP 203,2 1 N NaOH
Zeatin ZEA 219,2 1 N HCl/1 N NaOH
Thiadiazuron TDZ 220,3 DMSO
Gibberellic acid GA3 346,4 Akuades
Abscisic acid ABA 264,31 1 N NaOH
Picloram Picloram 241,5 Aseton
Dicamba Dicamba 221 Etanol/ Aseton
Sumber : Bhojwani and Dantu, 2013

FORMULASI MEDIA

Terdapat banyak formula/resep media tanam kultur jaringan yang pada umumnya
diberi nama sesuai dengan nama penemunya, antara lain:
Murashige dan Skoog (MS), memiliki kisaran pemakaian yang paling luas
Gamborg atau B-5, cocok untuk kultur suspensi sel kedele dan legum
Vacin Went (VW), digunakan untuk media anggrek
Nitsch dan Nitsch, digunakan untuk kultur tepung sari dan kultur sel
Schenk dan Hildebrandt (SH) digunakan untuk media tanam dikotil
Woody Plant Medium (WPM) digunakan untuk media tanaman berkayu

105
Tabel 4.2. Komposisi bahan kimia pada beberapa formulasi media (mg/l)

Unsur makro VW SH MS B-5 WPM Nits


ch
KNO3 80 2500 1900 2500 - 950
NH4NO3 - - 1650 - 400 -
(NH4)2 SO4 - - - 134 - -
NH4H2PO4 - 300 - - - -
CaCl2 2H2O - 151 332,2 150 96 166
Ca(NO3)24H2O 285 - - - 556 -
KCl 65 - - - - -
KH2 PO4 - - 170 - 170 68
MgSO47H2O 740 400 370 250 370 185
Na2SO4 200 - - - - -
NaH2PO4 H2O 16,5 - - 130,5 - -

Unsure Mikro
MnSO4.4H2O 7 13,2 16,9 10 29,4 25
ZnSO4.7H2O 2,67 1 8,6 2 8,6 10
H3BO3 1,5 5 6,2 3 6,2 10
KI 0,75 0,1 0,83 0,75 - -
CuSO4 5H2O 0,01 0,2 0,025 0,025 0,25 0,02
5
NaMoO3 0,001 - - - - -
NaMoO4.2H2O - 0,1 0,25 0,25 0,25 0,25
CoCl2 6H2O - 0,1 0,025 0,025 - -
FeSO4 7H2O - 15 27,8 27,8 27,8 27,8
Fe2(SO4)3 2,5 - - - - -
Na2 EDTA - 20,1 37,3 37,3 37,3 37,3
Vitamin
Mio-inositol - 1000 100 100 100 100
Tiamin HCl 0,1 5 0,1 10 0,1 0,5
Piridoksin HCl 0,1 0,5 0,5 0,1 0,5 0,5
Asam nicotin 0,5 5 0,5 1 0,5 5
Glisin 3 - 2 - 2 2
Biotin - - - - - 0,2
Sumber; Sutter EG dalam trigiano, RN dan DJ gray (1996)

106
Cara pelabelan Lautan Stok Media

Perhitungan Kebutuhan Media

Kebutuhan media diartikan sebagai kebutuhan akan jumlah bahan media yang harus
dipenuhi pada waktu yang diperlukan pada beberapa macam/tahap kegiatan kultur jaringan.
Kebutuhan media ini dapat dibedakan atas kebutuhan per kegiatan kultur jaringan per
satuan waktu tertentu dan kebutuhan untuk total kegiatan kultur jaringan per satuan waktu
tertentu. Kebutuhan media dan larutan stok ini ditentukan oleh sejumlah faktor:
1. Jumlah dan jenis bibit yang akan diproduksi
Makin banyak bibit yang akan diproduksi, makin banyak kebutuhan media yang harus
disediakan per satuan waktu tertentu. Antar jenis bibit yang satu dengan yang lainnya
akan berbeda dalam hal kebutuhan media.
Jenis media yang dipilih
Pemilihan formula/resep akan menentukan jumlah dan jenis kebutuhan media,
mengingat komposisi formula pada setiap formula tidak sama. Kebutuhan bahan untuk
pembuatan media MS relatif lebih besar per komponen media dibandingkan formula
yang lain. Formula media MS juga kadang-kadang disesuaikan dengan kebutuhan
kultur, misalnya ada yang memodifiasi menjadi ½ MS, dan lain-lain.
Metoda kultur jaringan yang dipilih
Metode kultur jaringan dapat dibedakan atas: metoda perbanyakan tunas samping
(aksilar), metoda perbanyakan tunas adventif (langsung dan tidak langsung), dan
metoda embriogenesis (langsung dan tidak langsung). Tiap-tiap metode yang dipilih
tentu akan berbeda dalam hal penggunaan media.
Frekuensi penggandaan propagul

Makin banyak propagul yang diperbanyak makin banyak kebutuhan media.

107
Cara pengakaran kultur

Ada dua cara pengakaran kultur: cara in-vitro dan ex-vitro. Pengakaran secara in-vitro
akan membutuhkan media untuk media pengakaran. Pada pengakaran ex-vitro, media
yang digunakan dapat menggunakan media pembibitan.
Kebutuhan media ini secara rinci dihitung berdasarkan tahapan-tahapan pekerjaan
yang berkaitan dengan pemakaian media, yaitu: tahap inisiasi kultur (penumbuhan awal
eksplan), tahap penggandaan propagul (tergantung frekuensi penggandaan), tahap
pembesaran kultur sampai planlet siap diaklimatisasikan. Dari total kebutuhan media kita
dapat menentukan kebutuhan larutan stok yang akan dibuat. Bila kebutuhan larutan stok
terlalu banyak kita dapat membuat stok pada beberapa tahap.
Sebagai contoh, kita akan menghitung kebutuhan media dan larutan stok untuk satu
kegiatan, yaitu inisiasi kultur sebagai berikut. Bila kita menginisiasi biji anggrek, secara
berkala (per minggu) dengan target 40 botol yang menggunakan media per botolnya 25 ml,
maka kebutuhan media per minggu 1 liter. Kita membutuhkan 10 liter untuk 2 ½bulan. Oleh
karena itu kita dapat membuat larutan stok 10 kali konsentrasi media untuk membuat 10 l
media agar masa simpannya tidak terlalu lama.

Cara Perhitungan Kebutuhan Media dan Larutan Stok

Cara perhitungan kebutuhan media dan larutan stok disajikan dibawah ini dan
hasilnya secara lengkap pada Tabel 2 berikut ini. Tabel 2 menyajikan macam-macam larutan
stok yang sebaiknya ada pada pembuatan media MS, pengelompokan bahan-bahan
penyusun larutan stok
Perhitungan kebutuhan bahan-bahan untuk pembuatan larutan stok per 10 liter media,
ukuran volume wadah untuk tempat larutan stok, perhitungan konsentrasi masing-masing
stok, dan banyaknya pengambilan (volume) larutan stok yang diambil untuk keperluan
pembuatan media 1 liter

108
Tabel 4.3. Kebutuhan bahan larutan stok untuk 10 liter media MS (10
kali pembuatan, masing- masing pembuatan 1 liter) adalah:

Bahan
Volume
untuk 10 l Stok yang
Kode wadah
Nama Stok media = diambil untuk 1 l
Stok stok
10x MS media (ml)
(ml)
(mg)
(1) (2) (3) (4) (7)
A KNO3 19.000 500 50
B NH4NO3 16.500 500 50
C CaCl2.2H20 4.400 500 50
D MgSO4.7H2O 3.700 500 50
E KH2PO4 1.700 500 50
Stok mikro 1
H3BO3 62
Na2MoO4.7H2 2,5
F O 100 10
CoCl2.6H2O 0,025
KI 8,3
Stok mikro 2

MnSO4 169
G 100 10
ZnSO4.7H2O 86
CuSO4.5H2O 0,025
Stokmikro
Fe
H 100 10
FeSO4.7H2O 278
Na2EDTA 373
Stok Vitamin
Glisin 20
I Asam nikotin 5 100 10
Piridoksin HCl 5
Thiamin HCl 1
Stok Hormon
(sesuai
kebutuhan.)
J 100 1
misal:
BAP
NAA

109
Perhitungan kebutuhan media dan larutan stok untuk melengkapi tabel di atas adalah
sebagai berikut:
Kebutuhan bahan-bahan untuk 10 liter media MS (kolom 2) = 10 x bobot bahan-bahan
media MS (mg/l) pada Tabel 1. Contoh: KNO3 = 1900 mg x 10 = 19.000 mg

Volume pengambilan stok untuk setiap pembuatan media 1 liter menggunakan


rumus:

V1 x M1 = V2 x M2

dimana: V1 adalah volume stok yang dicari


M1 adalah kosentrasi larutan stok
V2 adalah Volume larutan stok
M2 adalah kosentrasi yang diinginkan

Contoh: banyaknya (volume) stok KNO3 yang diambil untuk membuat 1 l


media sebagai berikut.
V1 x M1 = V2 x M2
V1 x 19.000 = 500 x 1900
V1 = 50 ml

Pencampuran Komponen Media


Bahan-bahan yang diperlukan untuk pembuatan media MS sebanyak 1 liter sesuai
kebutuhan berdasarkan perhitungan di atas adalah:
larutan-larutan stok:
makro: KNO3, NH4NO3, CaCl2.2H2O, MgSO4.7H2O, dan
KH2PO4 masing-masing 50 ml
mikro 1 ( campuran H3BO3, Na2MoO4.7H2O, CoCl2.6H2O, dan KI)
10 ml
mikro 2 (campuran MnSO4, ZnSO4.7H2O, dan CuSO4.5H2O) 10 ml
mikro Fe-EDTA (campuran FeSO4.7H2O dan Na2EDTA) 10 ml
vitamin (campuran glisin, asam nikotin, piridoksin HCl dan Thiamin HCl) 10 ml

110
Komponen media yang lain:
gula 30 g
agar-agar 8 g
mio-inositol 0,1 g (bila dipisahkan dari stok vitamin)
aquades
Alat yang diperlukan untuk pembuatan media MS sebanyak 1 liter sesuai kebutuhan
berdasarkan perhitungan di atas adalah:
Botol-botol kultur
Timbangan
Hot plate dengan pengaduk magnet (magnetic stirer)
Alat-alat gelas:
Erelenmeyer, wadah untuk melarutkan dan mencampur bahan

- gelas piala, tempat aquades

labu takar atau gelas ukur, untuk menepatkan volume larutan

pipet tetes dan botol semprot untuk mengambil larutan stok dan membilas pipet yang
telah digunakan bila akan digunakan untuk mengambil bahan/larutan stok yang
lainnya
pH meter, untuk mengukur pH

Mencampur bahan media


Ada beberapa prinsip dalam mencampur bahan media kultur jaringan, yaitu:
Prinsip dalam pencampuran larutan pertama-tama adalah menuang sejumlah air
(aquades) kedalam wadah kurang lebih 1/3 volume wadah sebelum melarutkan
sejumlah bahan kedalamnya.
Pencampuran bahan media dilakukan satu per satu setelah bahan satu melarut
baru diikuti dengan bahan yang lainnya.
Diusahakan selalu mencatat setiap mencampur bahan agar tidak terjadi kekeliruan.
Langkah terakhir dalam membuat larutan adalah menepatkan volume larutan,
dengan cara menambah aquades sampai tanda tera pada wadah yang digunakan.

Cara mencampur bahan media untuk pembuatan media 1 liter adalah sebagai berikut.
Kedalam erlenmeyer berukuran 1 liter dimasukkan aquades kira-kira 300 ml, larutkan gula
diikuti mio-inositol kedalamnya setelah gula melarut sempurna dengan
111
diaduk secara merata. Larutan-larutan stok dimasukkan satu per satu, setelah satu bahan
melarut diikuti bahan yang lainnya. Larutan-larutan stok yang sudah dipakai dikembalikan
ke kulkas. Hasil pencampuran media dituangkan dari erlenmeyer ke labu takar atau gelas
ukur untuk ditepatkan volumenya menjadi 1 liter, dengan menambah aquades sampai
mendekati tanda tera (disisakan sedikit untuk keperluan pengecekan pH yang biasanya ada
penambahan 3-5 tetes atau 3-5 ml). Biasanya untuk keperluan praktis langsung ditera tepat
1 liter.

pH Media dan Cara Pengaturannya

Faktor pH merupakan hal penting yang harus diperhatikan. Kisaran nilai pH yang dipandang
paling sesuai untuk kebanyakan media kultur jaringan untuk mendukung pertumbuhan dan
perkembangan sel-sel tanaman antara 5,5 – 5,8. Pada nilai pH yang terlalu asam (< 4,5)
agar akan terhidrolisis dan sulit membentuk gel. Nilai pH harus diatur agar tidak mengganggu
membran sel dan pH sitoplasma. Selain itu pengaturan pH juga ditujukan untuk hal-hal
berikut:
Memudahkan kelarutan bahan-bahan kimia dalam pembuatan media
Memudahkan pengambilan/penyerapan bahan zat pengatur tumbuh dan bahan-bahan
kimia yang lain
Meningkatkan efisiensi pembekuan agar
Pengukuran pH media dilakukuan sebelum sterilisasi dengan otoklaf. Meskipun
setelah diotoklaf pH media mengalami penurunan, hal ini tidak memerlukan lagi pengaturan
pH. Pengukuran pH media dapat menggunakan pH meter atau kertas indikator. Pengukuran
dengan kertas indikator sangat sederhana, yaitu dengan mencelupkan kertas
indikator/lakmus kemudian mencocokkan warna lakmus setelah dicelupkan dengan warna
dan nilai pH yang tersedia pada pak indikator pH. Nilainya lebih bersifat kualitatif.
Pengukuran dengan pH meter memerlukan kalibrasi setiap periode waktu. Biasanya pH
meter menggunakan elektroda gelas. Hasil pengukurannya bersifat kuantitatif. Nilai pH
dapat diatur dinaikkan atau diturunkan sesuai dengan nilai yang diharapkan. Bila nilai pH
lebih tinggi dari nilai yang diinginkan dapat diberikan (ditetesi) HCl 1 N, sebaliknya bila nilai
pH lebih rendah dari nilai yang diharapkan ditetesi NaOH atau KOH 1 N.
Bahan dan peralatan yang dipersiapkan meliputi: bahan media yang sudah di campur
dan diukur pH-nya, pemanas hot plate dengan pengaduk magnet (magnetic stirer)

112
atau menggunakan kompor dengan pengaduk bahan gelas atau kayu (digunakan untuk
skala besar). Pada skala besar memasak media dilakukan di atas kompor, misalnya jika kita
akan memasak 8 liter media. Hot plate memiliki tombol pengatur besar kecilnya pemanasan
dan tombol pengatur besar kecilnya pengocokan menggunakan pengocok magnet yang
menyerupai tablet/kapsul besar.
Media dalam wadah erlenmeyer atau wadah lainnya yang sudah diukur pH-nya
kemudian dimasak pada hot plate atau kompor sambil diaduk-aduk. Ketika media sudah
hangat, agar dimasukkan kedalam media sambil diaduk terus menggunakan pengaduk
magnet atau pengaduk biasa pada pemanas kompor. Setelah mendekati keadaan mendidih
(sudah mulai keluar titik-titik gelembung sebelum menjadi gelembung besar), pemanasan
dihentikan. Kompor atau hot plate dimatikan. Media dibiarkan mendingin beberapa waktu.
Setelah media agak dingin (± 600 C) media siap dibagikan kedalam botol-botol kultur.

STERILISASI MEDIA
Setelah pembuatan media agar selesai, media dibagi-bagi kedalam botol-botol
penanaman, dalam satu botol tanam berisi kurang lebih 20 – 25 ml.
Selama proses pemindahan media kedalam botol-botol penanaman tersebut sangat
memungkinkan terjadinya kontaminasi oleh mikroorganisme, baik bakteri atau jamur.
Kontaminasi bisa disebabkan oleh:
Eksplan
Organisme kecil yang masuk dalam media
Botol kultur serta alat-alat tanam yang tidak steril
Lingkungan kerja dan ruang kultur yang kotor
Pelaksana
Tabel 4.4. Waktu minimum sterilisasi media dengan autoklaf

Waktu Sterilisasi Minimal pada 121oC


Volume Media/Botol (ml)
(menit)
20-50 15
75 20
250-500 25
1000 30
1500 35
2000 40
Sumber : Bhojwani and Dantu, 2013
113
Agar mikroorganisme yang masuk kedalam media tidak dapat berkembang biak maka perlu
dilakukan sterilisasi terhadap media tersebut sebelum digunakan untuk menanam. Sterilisasi
media kultur bisa dilakukan dengan menggunakan uap panas pada suhu 1210 C, dengan
tekanan 15 – 17 psi, selama 15 – 30 menit.
Sterilisasi media tidak boleh terlalu lama karena bisa menyebabkan:

Penguraian gula,

Degradasi vitamin dan asam-asam amino,

Inaktivasi sitokinin dan zeatine ribosida

Perubahan PH

Media yang sudah disterilkan bisa langsung digunakan, bisa juga disimpan terlebih dahulu
beberapa waktu pada ruang penyimpanan.

Aktivitas belajar siswa


Siswa dibagi dalm kelompok dan diberi tugas:
Mengamati/observasi

Guru mengintruksikan siswa membaca buku siswa tentang pembuatan media


tanaman dan mengamati Gambar 8. dan Gambar 9. Guru membuka pertanyaan!
Apakah Anda pernah mengenal atau mendengar mengenai unsur hara yang ada
pada tanaman? Coba Anda sebutkan unsur-unsur hara yang diperlukan oleh
tanaman. Jelaskan fungsinya unsur hara tersebut dengan membaca atau
mengamati tanaman, buku bacaan/referensi atau melalui internet. Tahukah Anda
bahwa media tanam itu ada yang alami dan ada yang buatan! Sebutkan macam-
macam media alami. Dapatkah Anda mengidentifikasi bahan penyusun media
tanam buatan?
Siswa melaksanakan tugas dengan melakukan eksplorasi/penggalian informasi
yang terkait dengan penyiapan dan pengoperasian alat laboratorium kultur
jaringan tanaman, guna memperkaya wawasan (dengan cara: melihat,
mengamati, membaca, mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi
langsung maupun data sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).

114
Gambar 4.1. Contoh Media Tanam Alami

Gambar 4.2. Contoh Media Tanam Buatan

2. Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.

3. Mencoba/mengumpulkan informasi

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik pembuatan media


tanam buatan dengan lembar kerja yang tersedia dan mencatat hasilnya,
sedangkan siswa melakukan praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada,
dan mencatat, dan mengamati prosesnya hasilnya Melakukan praktik
pembuatan larutan stok

115
Lembar Kerja Praktik 1 (Apabila belum mempunyai larutan stok)

Judul Praktikum : Menentukan Jenis dan Komponen Larutan Stok

2. Waktu : 2 x 45 menit

3. Tujuan : Anda mampu menentukan jenis dan komponen larutan stok

Alat dan Bahan

Alat

Alat tulis

Bahan

Komponen Bahan Kimia Formulasi MS

Langkah Kerja

Tulislah nama (rumus kimia) bahan-bahan kimia media MS yang tersedia


Golongkanlah bahan-bahan kimia tersebut menurut jenis stoknya
Identifikasilah sifat fisik yang mudah dikenali dari bahan-bahan tersebut
Tulislah kandungan unsur yang terdapat pada setiap bahan

Hasil Praktikum
Nama Stok Penggolongan Sifat fisik Kandungan
Stok Unsur

116
Tabel 4.5. Konsentrasi Bahan/Larutan Stok Pada Media MS (mg/l) dan Volume
Pengambilan Sok untuk Bahan Pembuatan Media MS

No. Bahan/Stok Pemekatan MS (mg/l) Konsentrasi Vol. stok


stok (mg/l) diambil
1. Stok Makro
A. NH4NO3 10x 1.650 16.500 100 ml
B. KNO3 10x 1.900 19.000 100 ml
C. CaCl2.2H20 10x 440 4.400 100 ml
D. KH2PO4 10x 170 1.700 100 ml
E. MgSO4.7H2O 10x 370 3.700 100 ml
2. Stok mikro 1
A. H3Bo3 100x 6,2 620 1 ml
B. Na2MoO4.7H2O 100x 0,25 25 1 ml
C. CoCl2.6H2O 100x 0,025 2,5 1 ml
D. KI 100x 0,83 83 1 ml
E. MnSO4 100x 16,9 1.690 1 ml
F. ZnSO4.7H2O 100x 8,6 860 1 ml
G. CuSO4.5H2O 100x 0,025 2,5 1 ml
3. Stok Mikro 2
H. FeSO4.7H2O 10x 27,8 278 100 ml
I. Na2EDTA 10x 37,3 373 100 ml

4. Stok Vitamin
Tiamin-HCl, 10x 0,1 1 100 ml
Piridoksin-HCl 10x 0,5 5 100 ml
Asam nikotinat 10x 0,5 5 100 ml
Glisin 10x 2,0 20 100 ml
5. Stok Mio 10x 100 1.000 100 ml
Mio-inositol
6. Stok Hormon
ZPT (BA, NAA) 100 ppm ses.kbt 100
7. Sukrosa 30.000 Tdk dibuat
Agar-agar ±8.000 stok

117
Lembar Kerja Praktik 2

I. Judul Praktikum : Membuat Larutan Stok


2. Waktu : 2 x 45 menit
3. Tujuan : Anda mampu membuat larutan stok sesuai dengan
komposisinya dan takaran penimbangan yang tepat.

Alat dan

Bahan a. Alat

Timbangan analitik
Hot plate dan stirer
Sendok bahan dan spatula
Labu takar atau gelas ukur 100 ml, 500 ml, 1000 ml
Gelas piala

b. Bahan
Hara makro
Hara mikro
Hara FeSO4.7H20 dan NaEDTA
Stok vitamin
Aquades

Langkah Kerja
1). Inventarisir jenis-jenis stok dan komponen-komponennya yang tersedia
2). Menimbang persenyawaan yang tertera dalam kolom tersebut misalnya
(NH4NO3) sebanyak yang tertera dalam kolom berat senyawa misalnya
(1650mg/l x 10 = 16.500mg) Bahan yang telah ditimbang, dimasukkan ke dalam
Erlenmeyer atau gelas piala bersih yang sudah berisi aquadest atau air bebas ion
kira-kira 500 ml lalu diaduk
hingga larut merata, kemudian dipindahkan ke dalam labu ukur 1 liter yang telah
dibilas dengan aquadest). Kemudian ditambahkan aquadest hingga volume
larutan tepat pada 1 liter. Larutan telah telah dibuat, dipindahkan ke dalam
Erlenmeyer/botol reagent

118
ukuran 1 liter yang bersih, diberi label “A” dan ditutup rapat. Larutan stok yang
telah jadi disimpan pada lemari es.
3). Stok makro KNO3, KH2PO4, CaCl2.2H2O, MgSO47H2O caranya sama dengan
di atas dan diberi label stok B,C,D dan E
4). Untuk membuat 1 liter media, dibutuhkan 100 ml untuk larutan stok A, B,C,D dan
E
5). Khusus untuk pembuatan larutan stok Mikro 2 ada sedikit perbedaan karena Fe
dan Ca yang sulit larut. Untuk melarutkannya ada teknik khusus, yaitu sebagai
berikut:
Timbang 5570 mg FeSO4.7H2O dan 7450 mg Na2EDTA. Kedua bahan tersebut
dilarutkan secara terpisah dalam kira-kira 250 ml aquades, gelas piala yang
digunakan volumenya 1 liter. Larutan Na2EDTA dipanaskan hingga 40-60o C
selama beberapa menit, kemudian tambahkan larutan FeSO4.7H2O dan di aduk
hingga tercampur merata hingga larutan
homogen. Biarkan hingga suhu kembali ke suhu kamar. Setelah mendingin,
masukkan larutan campuran itu ke dalam labu ukur, tambahkan aquades hingga
volume mencapai 1 liter. Setelah volume tepat 1 liter, pindahkan ke dalam
erlenmeyer/botol reagen 1 liter yang bersih dan seluruh sisinya sudah tertutup
alumunium foil. Larutan stok mikro 2 dapat disimpan dalam lemari kulkas.

Buatlah masing-masing larutan stok sebagai berikut:


Stok mikro
Masukkanlah satu persatu bahan-bahan stok mikro kedalam gelas piala 1
liter yang berisi ±700 ml aquades, setiap memasukkan bahan diikuti dengan
 pengadukan agar larut baru diikuti oleh bahan berikutnya
Setelah semua bahan larut, dipindahkan ke labu takar 1 liter dan ditepatkan
 volumenya dengan menambah aquades kemudian tutup rapat.
Stok vitamin
Semua bahan dimasukkan kedalam labu takar 100 ml yang telah berisi
aquades kira-kira 25 ml, hati-hati dalam membilas bahan yang masuk ke labu
Labu takar dikocok hingga semua bahan larut, kemudian volume labu takar
ditepatkan 1 liter dengan menambah aquades dan kemudian tutup rapat.

119
6. Hasil Praktikum
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

120
Lembar Kerja Praktik 3

I. Judul Praktikum : Menyimpan Larutan Stok


2. Waktu : 45 menit
3. Tujuan : Anda mampu menyimpan macam- macam larutan stok pada
tempat yang sesuai (aman)
Alat dan Bahan
Alat
Botol-botol reagen
Botol erlenmeyer
Kulkas
Kertas label
Bahan
Larutan stok A (NH4NO3)
Larutan stok B (KNO3)
Larutan stok C (CaCl2.2H2O)
Larutan stok D (MgSO4.7H2O)
Larutan stok E (KH2PO4)
Larutan stok F (mikro)
Larutan stok G (Fe-EDTA)
Larutan stok H (vitamin)
Larutan stok I (hormon)
Langkah Kerja
Pindahkanlah larutan stok dari labu takar ke wadah yang sudah disediakan,
untuk stok Fe diwadahi pada wadah yang berwarna gelap atau wadah yang
ditutupi kertas aluminium foil
Berilah identitas/label pada wadah larutan stok yang memuat tentang:
1). nama stok
2). konsentrasi stok (... x Cm, mg/l, ppm, M)
3). tanggal pembuatan
4). nama pembuat
Tempatkanlah larutan-larutan stok tersebut pada kulkas

Hasil Praktikum
………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………

121
Lembar Kerja Praktik 4

I. Judul Praktikum : Membuat Media Tanam Kultur Jaringan

2. Waktu : 4 x 45 menit

3. Tujuan : Anda mampu membuat media kultur jaringan bila tersedia alat

dan bahan yang diperlukan

Alat dan Bahan

a. Alat

Botol-botol kultur
Timbangan
Hot plate dengan pengaduk magnet (magnetic stirer)
pH meter atau kertas indikator
Alat-alat gelas:
erlenmeyer, wadah untuk melarutkan dan mencampur bahan
gelas piala, tempat aquades
labu takar atau gelas ukur, untuk menepatkan volume larutan
pipet tetes dan botol semprot untuk mengambil larutan stok dan

membilas pipet yang telah digunakan untuk mengambil bahan/larutan

Stok yang lainya


b. Bahan
gula 30 g
agar-agar 8 g
mio-inositol 0,1 g (bila dipisahkan dari stok vitamin)
aquades
larutan stok:
1). makro: KNO3, NH4NO3, CaCl2.2H2O, MgSO4.7H2O, dan KH2PO4 masing-masing
100 ml
2). mikro 1 (campuran H3BO3, Na2MoO4.7H2O, CoCl2.6H2O, KI,
MnSO4, ZnSO4.7H2O, dan CuSO4.5H2O)

3). mikro 2 (campuran FeSO4.7H2O dan Na2EDTA) 100 ml


4). vitamin (campuran glisin, asam nikotin, piridoksin HCl dan Thiamin HCl) 10 ml

122
Langkah Kerja
Isilah erlenmeyer dengan aquades kira-kira 300 ml
Masukkanlah gula kedalam erlenmeyer, aduk merata
Masukkanlah mio-onositol sebanyak 0,1 gram kedalam erlenmeyer, aduk merata
Ambillah larutan-larutan stok satu per satu dengan pipet atau gelas ukur
Masukkanlah larutan-larutan stok satu per satu kedalam erlenmeyer dan diaduk
merata
Kembalikanlah larutan-larutan stok kedalam kulkas
Tuangkanlah larutan media dari erlenmeyer kedalam gelas ukur atau labu takar 1
liter
Tambahkanlah aquades hingga volume mencapai tanda tera 1 liter
Tuangkan kembali larutan media kedalam erlenmeyer
j. Ukurlah pH larutan, bila pH < 5.7 tetesi dengan NaOH 1 N dan bila pH > 5.7
tetesi dengan HCl
Masaklah media dengan pemanas (hot plate) sambil diaduk
Masukkanlah agar-agar sewaktu masih hangat sambil diaduk dan dipanaskan
Angkatlah media ketika hampir mendidih (mulai terbentuk titik-titik gelembung)
dan agar sudah larut semua

6. Hasil Praktikum
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

123
Lembar Kerja Praktik 5

1. Judul Praktikum : Mensterilkan Media Kultur Jaringan


2. Waktu : 2 x 45 menit
3. Tujuan : Anda mampu mensterilkan media kultur jaringan bila tersedia alat
dan bahan yang diperlukan
Alat dan Bahan

Alat
Autoclave
Bahan
Botol kultur
Aquades

Langkah Kerja
Siapkan botol-botol penanaman yang sudah steril
Masukkan media agar kedalam botol-botol tanam sebanyak 20–25 ml per botol,
tutup rapat-rapat
Masukkan botol yang telah terisi media agar dengan posisi berdiri
kedalam autoklave sampai penuh dan tutup autoclaverapat -rapat
Panaskan aotoclave, buka klep sebelum air dalam aotklaf mendidih, dan tutup
klep setelah air mendidih
Tunggu hingga suhunya 1210C, dengan tekanan 15–17 psi, selama 20–25 menit.
Setelah suhu mencapai 1210C, dan tekanan 15–17 psi, selama 20–25
menit, matikan autoklave tersebut dan tunggu sampai nol.
Buka autoklave dan keluarkan botol-botol tersebut kemudian simpan diruang
penyimpanan.

Hasil Praktikum
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

124
Mengasosiasi/ menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh hasil


praktik/mencoba, sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok untuk
merumuskan kesimpulan tentang hasil praktik/ mencoba
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman
Media merupakan faktor penentu dalam perbanyakan dengan kultur jaringan.
Komposisi media yang digunakan tergantung dengan jenis tanaman yang akan
diperbanyak. Media yang digunakan biasanya terdiri dari garam mineral, vitamin,
dan hormon. Selain itu, diperlukan juga bahan tambahan seperti agar, gula, dan
lain-lain. Zat pengatur tumbuh (hormon) yang ditambahkan juga bervariasi, baik
jenisnya maupun jumlahnya, tergantung dengan tujuan dari kultur jaringan yang
dilakukan.

Media tanam kultur jaringan terdiri dari sejumlah unsur yang diperlukan untuk
pertumbuhan eksplan dalam lingkungan buatan, unsusr-unsur ini umumnya
tedapat di tanah. Komponen media kultur jaringan dapat dikelompokkan kedalam
berikut ini.

Unsur makro
Unsur mikro,
Vitamin (vitamin B1) dan Myo-inositol, pada beberapa formula media
terkenal juga menambahkan niasin dan piridoksin (B6)
Gula (sukrosa), sebagai sumber energi
Zat pengatur tumbuh,
Agar, sebagai pemadat media
Arang aktif, sebagai penyerap senyawa racun (jika diperlukan)
Air(aquades), sebagai pelarut

125
Terdapat banyak formula media tanam kultur jaringan yang pada umumnya
diberi nama sesuai dengan nama penemunya, antara lain:

Murashige dan Skoog MS), memiliki kisaran pemakaian yang


paling luas
Gamborg atau B-5, cocok untuk kultur suspensi sel kedelai dan legum
Vacin Went (VW), digunakan untuk media anggrekNitsch dan Nitsch,
digunakan untuk kultur tepung sari dan kultur sel
Schenk dan Hildebrandt (SH) digunakan untuk media tanam dikotil
Woody plant Plant Medium (WPM) digunakan untuk media tanaman
berkayu

Tingkat keasamaan larutan media juga menentukan keberhasilan dalam


perbanyakan secara kultur jaringan. pH yang dibutuhkan tanaman berkisar antara
5,6 - 5,8. Pengukuran pH dilakukan dengan menggunakan pH meter, atau bila
menginginkan yang lebih praktis dan murah dapat digunakan kertas pH (kertas
lakmus). Akan tetapi pengg unaan kertas lakmus kurang akurat dibandingkan
dengan penggunaan pH meter. Apabila pH larutan media dibawah ketentuan di
atas maka perlu ditambahkan NAOH 1-2 tetes sedangkan apabila pH larutan
media di atas ketentuan maka perlu ditambahkan HCl 1-2 tetes. Media yang
mempunyai pH asam atau basa sangat mempengaruhi pertumbuhan tanaman di
dalamnya. Keadaan media yang terlalu asam akan membuat media menjadi tidak
padat, sehingga tanaman tidak akan dapat berdiri dengan tegak dan tidak dapat
menyerap nutrisi secara optimal. Sedangkan media yang terlalu basa akan
membuat tanaman yang tumbuh di dalamnya menjadi keriting atau bahkan mati.
Oleh karena itu pengukuran pH perlu diperhatikan, Untuk menjaga keseimbangan
larutan media.

Manfaat pH dalam media tanam adalah untuk :

Menjaga kestabilan membrane sel dan sitoplasma


Membantu penyerapan unsur hara
Mengatur sifat padat pada agar (dalam media padat)

126
Tugas
Lakukan observasi kelaboratorium kultur jaringan sekolah dan identifikasi
bahan-bahan kimia apasaja yang diperlukan untuk pembuatan media
tanam MS dan kelompokkan masing-masing unsurharanya.
Jenis zat pengatur tumbuh apasaja yang umum digunakan dalam media
tanam kultur jaringan beserta fungsinya
Buatlah larutan stok untuk media tanam MS, dan mengapa kita
membuat larutan stok

Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah anda mampu membuat larutan stok
4. Apakah anda mampu membuat media tanam kultur
jaringan
5. Apakah anda mampu menstrilkan media tanam
6. Apakah anda mampu menyimpan media tanam

F. Uji Kompetensi/Ulangan
1. Sikap
Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap
Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
dst

127
Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
a. Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
b. Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

128
Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
3.9.  Menjelaska  Siswa dapat Tes tulis 1. Apa yang
Menerapka n media menjelaskan (jawaban dimaksud
n tanam media tanam singkat) dengan unsur
pembuatan kultur kultur jaringan hara makro
media jaringan  Siswa dapat dan unsur hara
tanam  Menjelaska menjelaskan mikro dan
kultur n komponen- berikan
jaringan komponen- komponen contohnya.
komponen media tanam 2. Sebutkan
media kultur jaringan komponen
tanam  Siswa dapat bahan
kultur menjelaskan penyususn
jaringan prinsip media tanam
 Menjelaska pembuatan kultur jaringan
n prinsip larutan stok tanaman!
pembuatan  Siswa dapat 3. Mengapa gula
larutan menjelaskan digunakan
stok media prinsip-prinsip sebagai
tanamkultu pencampuran sumber energi
r jaringan bahan media dalam media
 Menjelaska tanam kultur jaringan!
n prinsip- 4. Bahan
prinsip pemadat
pencampur media yang
an bahan paling banyak
media digunakan
tanam adalah agar-
 Menjelaska agar. Apa
n cara keutngan dari
pengaturan pemakaian

129
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
pH media agar-agar
 Menjelaska sebagai
n cara pemadat
sterilisasi media dalam
media kultur jaringan!
tanam 5. Faktor pH
kultur dalam media
jaringan juga perlu
mendapat
perhatian
khusus. Apa
yang
dimakasud
dengan pH
(keasaman),
berapa
toleransi pH
yang
digunakan
untuk media
tanam kultur
jaringan.
mengapa
demikian!
6. Jelaskan
dengan bagan
cara
pembuatan
media tanam
kultur jaringan
tanaman!
7. Pada media MS
diketahui
konsentrasi
stok NH4NO3
20 kali dengan
volume larutan
stok sebanyak
100 ml, berapa
volume larutan
stok yang
diambil untuk
membuat
media
sebanyak 3
liter, apabila
NH4NO3 yang
dibutuhkan
130
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
1650mg/l.
8. Konsentrasi
BAP pada
suatu media
tanam 5.10-6
M. Berapa ml
Zpt yang
diambil untuk
membuat 1
liter media
tanam, jika
stok Zpt yang
tersedia
konsentrasinya
10-3 M dalam
100 ml.
9. Berapa suhu
yang
digunakan
untuk
mensterilisasi
media tanam
kultur jaringan,
bagaimana
akibatnya
apabila
suhu/tekanan
terlalu tinggi!
10. Bagaimana
prosedure
sterilisasi
media tanam
dengan
menggunakan
autoclave,
buatlah
dengan bagan!

131
3. Keterampilan
Format instrumen penilaian praktik

Aspek yang dinilai


Nama Menggunakan Membaca Membersihkan Menyimpan alat
Peserta jas lab Prosedur alat pada tempatnya
didik kerja
Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
1. Ani
2. Ina
3. Joko
4. Ali
5. Udin

Instrument Konsep
NO KOMPONEN BOBO SKOR
T
Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan konsep 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67

Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
132
Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
3 75% tanaman sehat
Hasil
2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

133
Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik
Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur 3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis
1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
Kalimat penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
134
Aspek Skor Kriteria

1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;


tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

Tabel 4.6. Konversi Skor

135
Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria
96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

136
BAB V. PENYIAPAN BAHAN TANAM (EKSPLAN) KULTUR JARINGAN

TANAMAN

(Alokasi Waktu : 8 JP)

Kegiatan Pembelajaran. Penyiapan Bahan Tanam (eksplan) Kultur Jaringan

Kompetensi penyiapan bahan tanam (eksplan kultur jaringan, meliputi menyiapkan


eksplan, mensterilkan eksplan dan melakukan inokulasi eksplan. Kegiatan inisiasi eksplan
dilakukan setelah tahapan kegiatan membuat media tanam. Dalam menyiapkan bahan
tanam, tanaman induk sebagai sumber bahan (eksplan) merupakan faktor penentu dalam
menghasilkan produk akhir (bibit) hasil perbanyakan melalui kultur jaringan yang berkualitas.
Sedangkan sterilitas bahan tanam berpengaruh terhadap upaya penumbuhan eksplan
dalam kondisi aseptik, sehingga prosedur sterilisasi eksplan harus tepat tanpa mematikan
jaringan dari eksplan.

Model pembelajaran yang akan dilakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri Anda. Setelah mendapatkan informasi dari guru atau uraian materi maka anda
akan mendapatkan penugasan untuk materi ini.

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi ini, Anda mampu menyiapkan bahan tanam
(eksplan) secara benar dan efektif sesuai persyaratan, apabila disediakan alat dan
bahan serta referensi yang relevan dengan unit kompetensi pembuatan media
tanam kultur jaringan tanaman

Bahan tanam (eksplan) adalah bagian kecil jaringan atau organ yang diambil atau
dipisahkan dari tanaman induk kemudian dikulturkan.

Tanaman yang dijadikan sumber eksplan harus dari tanaman yang sehat, tumbuh baik
atau normal dan tentunya memiliki sifat-sifat unggul. Adanya perubahan suhu, cahaya,
137
musim serta kelembaban terhadap induk sangat mempengaruhi keberhasilan
perkembangan bahan eksplan. Selain itu tanaman induk harus cukup unsur hara, lama
penyinaran dan intensitas cahaya serta hormon tumbuh atau dengan kata lain
pertumbuhannya harus optimum.
Bagian tanaman yang dapat dijadikan bahan eksplan adalah ujung akar, pucuk, daun,
bunga, buah muda dan tepung sari. Selain itu faktor yang dimiliki bahan eksplan itu sendiri
yaitu ukuran eksplan, umur fisiologis, sumber genotif dan sterilitas eksplan menentukan
berhasil atau tidaknya pengkulturan eksplan. Ukuran eksplan yang terlalu kecil mempunyai
daya tahan yang kurang baik dibandingkan dengan ukuran eksplan yang lebih besar. Ukuran
eksplan yang paling baik adalah antara 0,5 sampai 1 cm, tetapi hal ini tidak mutlak pada
semua eksplan tergantung pada material tanaman yang dipakai serta jenis tanamannya.
Umur fisiologis eksplan terpengaruh terhadap kemampuannya untuk beregenerasi.
Jaringan tanaman yang masih muda dan bersifat meristematik (sel-selnya masih aktif
membelah) lebih mudah beregenerasi dibandingkan dengan jaringan yang sudah tua. Oleh
karena itu bagian tanaman yang meristematik tingkat keberhasilan pengkulturannya lebih
tinggi apabila dijadikan sebagai bahan eksplan. Bagian tanaman yang termasuk jaringan
meristematik adalah pucuk apikal, pucuk lateral dan pucuk aksial. Pucuk aksial adalan pucuk
dari tunas atau cabang aksial yang muncul pada ketiak daun, pucuk apikal adalah pucuk
utama pada batang terminal yang mengarah ke atas dan pucuk lateral adalah pucuk yang
muncul pada percabangan.
Bahan eksplan dapat diambil dari tanaman dewasa yaitu pada bagian pucuk tanaman,
daun atau umbi bahkan bijinya. Bahan eksplan dari daun dipilih daun yang tidak terlalu muda
dan juga tidak terlalu tua. Pemotongan eksplan dilakukan dengan mengikutkan ibu tulang
daun karena pada bagian ini lebih cepat tumbuh menjadi kalus. Apabila bahan eskplan
berasal dari umbi biasanya umbi ditumbuhkan terlebih dahulu tunasnya. Bagian tunas yang
tumbuh dari umbi tersebut kemudian dijadikan sebagai bahan eksplan, contohnya umbi
batang tanaman kentang, umbi batang tanaman talas dan umbi lapis bawang merah.
Biji dapat dijadikan sebagai eksplan dan sebaiknya dipilih biji yang bersertifikat atau
dipetik langsung dari tanaman induknya yang sudah diketahui keunggulan sifatnya. Bagian-
bagian biji seperti embrio atau kotiledon dapat dijadikan sbagai bahan eksplan, misalnya
pada tanaman jagung, kedelai, jarak, paprika dan lain-lain. Biji juga dapat

138
langsung ditanam atau dikecambahkan pada media agar-agar, contohnya pada kasus biji
anggrek yang tidak memiliki cadangan makanan

Gambar 5.1. Skema Bagian Tanaman Dikotil dan Monokotil Sebagai Bahan
Tanam/Eksplan (Sumber : Smith, R, 2013)

Pemilihan suatu bagian tanaman sebagai bahan eksplan juga harus


mempertimbangkan faktor kemudahan bahan eksplan tersebut untuk beregenerasi dan

139
kemungkinan tingkat kontaminasinya. Bagian tanaman yang banyak mengandung
persediaan makanan serta bahan-bahan lain untuk pertumbuhan, seperti umbi lebih mudah
untuk beregenerasi dibandingkan dengan bagian tanaman yang kurang mengandung bahan
makanan. Bagian tanaman yang berasal dari akar yang tumbuh di dalam tanah tingkat
kontaminasinya lebih tinggi dibandingkan dengan bagian-bagian tanaman yang ada di atas
permukaan tanah seperti pucuk atau daun serta biji. Tanaman yang cenderung bergetah
juga memiliki tingkat kontaminasi lebih tinggi daripada yang tidak memiliki getah.

Mensterilkan Bahan Eksplan


Sterilisasi bahan eksplan merupakan langkah awal yang cukup penting dan dapat
menentukan keberhasilan penanaman secara kutur jaringan. Bahan eksplan yang akan
ditanam pada media kultur harus steril yang berarti bebas dari berbagai agen/sumber
kontaminan hidup sehingga tahap sterilisasi sering menjadi kendala utama keberhasilan
perbanyakan tanaman secara kultur jaringan. Kontaminan hidup dapat berupa cendawan,
bakteri, tungau, serangga dan telurnya. Apabila kontaminan tersebut tidak dihilangkan maka
pada media yang mengandung gula, vitamin dan mineral dalam waktu singkat akan dipenuhi
kontaminan sehingga mengakibatkan eksplan menjadi mati. Dalam menyiapkan bahan
tanam, tanaman induk sebagai sumber bahan (eksplan) merupakan faktor penentu dalam
menghasilkan produk akhir (bibit) hasil perbanyakan melalui kultur jaringan yang berkualitas.
Sedangkan sterilitas bahan tanam, merupakan prosedur sterlisasi eksplan yang harus tepat
tanpa mematikan jaringan dari eksplan.

Tabel 5.1. Bahan Sterilan, Konsentrasi, Waktu Sterilisasi dan Fungsinya

Waktu Efektifitas
Bahan Sterilan Konsentrasi Fungsi
Sterilisasi
Detergen Secukupnya Secukupnya Membersihkan kotoran -
dan getah eksplan
Fungisida 2 gram/liter 30 menit Sterilisasi eksplan dari -
cendawan
Bakterisida 2 gram/liter 30 menit Sterilisasi eksplan dari -
bakteri
Alkohol 70-95 % 1-5 menit Desinfektan Baik
Sodium hipoklorit 10-30 % 5-30 menit Desinfektan Sangat baik
(Clorox/Bayclean)
Kalsium hipoklorit 9-10 % 5-30 menit Desinfektan Sangat baik

140
Waktu Efektifitas
Bahan Sterilan Konsentrasi Fungsi
Sterilisasi
Mercury chlorit 0,1-1 % 2-10 menit Desinfektan Memuaskan
(Sublimat)
Perak nitrat 1% 5-30 menit Desinfektan Baik

Tween-20 Sesuai dosis Secukupnya Agen pembasah -


Antibiotik 4-50 mg/l 30-60 Desinfektan Cukup baik
Iodine/Betadine 5-10 tetes Secukupnya Antiseptik -
Hidrogen 10-12 % 5-15 menit Desinfektan Baik
peroksida

Sumber : Bhojwani and Dantu, 2013

Sterilisasi bahan eksplan dengan bahan sterilisasi adalah sebatas membersihkan


debu, cendawan, bakteri dan kontaminan lain dari bagian permukaan eksplan atau disebut
dengan desinfestasi. Ada berbagai macam bahan sterilan yang memiliki interval konsentrasi
penggunanaan, waktu penggunaan dan fungsi berbeda-beda. Pemilihan bahan sterilan
untuk setiap bahan eksplan perlu diketahui terlebih dahulu apakah kontaminannya berupa
kontaminan eksternal atau kontaminan internal. Bahan tanam yang mengandung
kontaminan eksternal dapat dipilih bahan sterilan yang dapat membersihkan permukaan luar
bahan eksplan. Sedangkan pada bahan eksplan yang mengandung kontaminan internal
yaitu kontaminan yang berasal dari jaringan tanaman itu sendiri perlu diberi perlakuan
antibiotik atau fungisida/bakterisida sistemik.

Pemilihan metode sterilisasi dalam melakukan sterilisasi eksplan harus selektif dalam
hal ini adalah memilih bahan sterilan yang tepat. Setiap bahan eksplan mempunyai tingkat
kontaminan permukaan yang berbeda, tergantung dari : jenis tanamannya, bagian tanaman
yang dipergunakan, morfologi permukaan (misalnya : berbulu atau tidak), lingkungan
tumbuh (green house atau lahan), musim waktu mengambil (musim hujan/kemarau), umur
tanaman (seedling atau tanaman dewasa) dan kondisi tanaman (sakit atau sehat).
Oleh karena itu tidak ada prosedur sterilisasi standar yang harus diperhatikan dalam
sterilisasi bahan eksplan, tetapi yang paling penting adalah kontaminan harus dihilangkan
dari bahan eksplan tanpa mematikan sel tanamannya. Teknik sterilisasi bahan eksplan
secara umum dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu dengan cara dibakar dan dengan cara
direndam dalam larutan kimia. Teknik sterilisasi dengan cara dibakar tidak dapat diterapkan
pada semua jenis eksplan. Eksplan yang dapat disterilisasi dengan cara

141
dibakar adalah eksplan yang terbungkus oleh jaringan luar misalnya pelepah, daging buah,
atau kulit luar yang sangat tebal sehingga eksplan yang dibakar bagian dalamnya tidak rusak
atau mati. Contoh eksplan yang dapat distrerilisasi dengan cara dibakar yaitu : buah
anggrek, bonggol pisang, biji jarak, keiki anggrek dan lain-lain. Proses pembakaran jaringan
eksplan yang dilakukan jangan sampai merusak titik tumbuh eksplan yang akan dikulturkan.
Prosedur sterilisasi bahan eksplan dengan cara dibakar dimulai dengan pencucian
bagian permukaan bahan eksplan dari kotoran atau getah menggunakan detergen. Bahan
eksplan kemudian dicelupkan ke dalam alkohol absolut dan dibakar pada api lampu bunsen
lalu dibiarkan sampai nyala api yang membakar bahan eksplan padam. Bahan eksplan
selanjutnya dilakukan inokulasi di media kultur dengan mengecilkan ukurannya terlebih
dahulu menggunakan skalpel.
Semua jenis bahan eksplan pada dasarnya dapat disterilisasi dengan direndam
menggunakan bahan kimia, tetapi perlu memperhatikan konsentrasi larutan bahan kimia
yang digunakan serta lamanya perendaman. Keras lunaknya eksplan dan terlindung
tidaknya eksplan oleh jaringan luar berpengaruh terhadap penggunaan konsentrasi larutan
dan lamanya perendaman. Bahan eksplan yang lunak dan tidak terlindung jaringan luar
sebaiknya disterilisasi menggunakan konsentrasi bahan kimia yang rendah dan waktu yang
tidak terlalu lama. Sebaiknya bahan eksplan yang kerasdan terlindung jaringan luar dapat
disterilisasi menggunakan konsentrasi bahan kimia yang lebih tinggi dan waktu perendaman
yang lebih lama.
Prosedur sterilisasi bahan eksplan dengan cara merendam dalam bahan kimia
dimulai dengan mencuci bagian permukaan bahan eksplan dari kotoran atau getah
menggunakan detergen dan dibilas menggunakan air bersih. Bahan eksplan kemudian
direndam dan digojok dalam larutan fungisida 2 gr/liter selama 30 menit dan dalam larutan
bakterisida 2 gram/liter selama 30 menit. Bahan eksplan dapat juga langsung direndam dan
digojok dalam larutan fungisida+bakterisida dengan konsentrasi masing-masing 2 gram/liter
selama 1 jam. Proses sterilisasi kedian dilanjutkan di dalam Laminar Air flow Cabinet (LAFC)
dimulai dengan membilas sisa larutan fungisida dan bakterisida pada eksplan menggunakan
aquades steril. Bahan eksplan selanjutnya dapat direndam dan digojok dalam berbagai
larutan desinfektan mulai dengan alkohol 70 atau 95 % dan larutan sodium hipoklorit
(Bayclean) dengan konsentrasi 10-30 % secara bertahap. Bahan eksplan lalu dibilas dengan
aquades steril sebanyak 3 kali dan direndam dalam larutan antiseptik sampai akhirnya siap
untuk dilakukan inokulasi.
142
Melakukan Inokulasi Bahan Tanam (Eksplan)

Inokulasi bahan eksplan adalah kegiatan penanaman bahan tanam (eksplan) ke


dalam media inisiasi baik berupa media padat/cair dalam botol kultur di laminar air flow
cabinet dengan kondisi aseptik. Kondisi aseptik diperlukan untuk keberhasilan inokulasi
eksplan sehingga kegiatan inokulasi memerlukan peralatan dan bahan yang mendukung
terciptanya kondisi yang aseptik. Laminar atau entkas merupakan meja kerja steril tempat
inokulasi eksplan maka untuk menciptakan kondisi aseptik laminar atau entkas perlu
disterilisasi terlebih dahulu dengan cara menyalakan lampu ultra violet (UV) minimal 30 menit
sebelum dioperasikan. Apabila pada entkas tidak terdapat lampu UV, sterilisasi dapat
dilakukan dengan cara menempatkan larutan formalin 5 % pada cawan petri yang diletakkan
di dalam entkas selama 1 malam.
Alat-alat diseksi terdiri dari pinset yang digunakan untuk menjepit eksplan dan untuk
menanam eksplan serta skalpel beserta mata pisau digunakan dalam pemotong eksplan.
Cawan petri atau petridish digunakan untuk alas memotong eksplan atau digunakan untuk
menyimpan sementara bahan eksplan sebelum dinokulasikan ke dalam media kultur. Lampu
bunsen atau lampu spirtus berfungsi untuk membakar atau mensterilkan alat-alat diseksi
(pinset dan pisau scalpel) dan eksplan.
Bahan yang digunakan dalam inokulasi eksplan yaitu : alkohol 70 %, alkohol 95 %,
tissue steril, kertas steril dan mata pisau. Alkohol digunakan untuk mensterilkan
laminar/entkas dan mensterilkan tangan pekerja sebelum melakukan inokulasi dalam
laminar/entkas. Alkohol yang dijual umumnya adalah alkohol absolut 95 % sehingga untuk
memperoleh 95 ml alkohol 70 % dapat dibuat dengan cara mengambil 70 ml alkohol 95 %
kemudian tambahkan aquades 25 ml. Tissue steril digunakan untuk meniriskan bahan
eksplan serta untuk membersihkan peralatan diseksi. Kertas steril digunakan pada saat
eksplan akan dipotong yaitu sebagai alas untuk memotong eksplan terutama untuk eksplan
yang basah, supaya eksplan cepat mengering.
Mata pisau digunakan sebagai pasangan scalpel apabila jenis scalpel yang
digunakan bukan scalpel yang sudah ada pisaunya. Keuntungan menggunakan mata pisau
yaitu dapat disesuaikan dengan ukuran eksplan yang akan dipotong, karena mata pisau
memiliki ukuran yang beragam. Mata pisau nomor 10 dan 11 yang berpasangan dengan
scalpel nomor 3 digunakan untuk memotong bahan eksplan yang berukuran kecil.

143
Apabila bahan eksplan yang akan dipotong lebih besar dapat digunakan mata pisau nomor
22 yang dipasangkan dengan scalpel nomor 4.

Gambar 5.2. Layout Alat dan Bahan Inokulasi Eksplan

Letak peralatan dan bahan yang digunakan dalam inokulasi bahan eksplan diatur
dengan mempertimbangkan keselamatan kerja dan terjaganya kondisi yang aseptik. Posisi
peralatan dan bahan untuk inokulasi bahan eksplan jangan sampai menghalangi aliran
udara dari filter HEPA laminar. Hal ini dikarenakan dapat menyebabkan perubahan arus
angin sehingga dapat menyebabkan terjadinya kontaminasi. Lampu bunsen diletakkan kiri
area kerja, tetapi jangan terlalu dekat filter laminar. Di sebelah kanan lampu bunsen,
diletakkan mangkuk stainless untuk tempat alat-alat diseksi dan botol rendaman berisi
alkohol 95 % untuk merendam alat-alat diseksi sebelum dibakar pada api bunsen. Letak
botol alkohol jangan terlalu dekat dengan api karena sifat alkohol yang mudah terbakar.
Cawan petri sebagai alas untuk memotong atau menyimpan eksplan posisnya adalah di
tengah kerja area kertas steril diletakkan di sisi kiri laminar bersama dengan tissue gulung.
Prosedur inokulasi bahan eksplan dimulai dengan mengambil bahan eksplan dari
tempat rendamannya dan dipotong secara aseptis menggunakan pinset dan scalpel dengan
cara sesuai dengan jenis eksplannya. Botol kultur berisi media dibuka secara aseptis dan
potongan eksplan ditanam dalam botol kultur secara aseptis sedalam ± 0,5-1 cm. Jumlah
eksplan yang ditanam disesuaikan dengan kapasitas media dalam botol. Botol kultur yang
telah dilakukan inokulasi eksplan kemudian ditutup secara aseptis hingga rapat
144
dan diberi identitas mengenai : jenis tanaman, jenis media, tanggal penanaman, dan kode
kegiatan. Hasil inokulasi bahan eksplan selanjutnya disimpan dalam ruang pertumbuhan
dengan kondisi lingkungan yang terkendali. Pemberian identitas pada botol kultur tersebut
merupakan hal penting karena identitas awal sangat menentukan dalam tahapan kultur
selanjutnya dan kultur yang tanpa identitas akan menyulitkan proses selanjutnya.
Ada beberapa permasalahan yang sering dihadapi pada tahap inokulasi bahan
eksplan. Salah satunya adalah terjadinya pencoklatan atau penghitaman bagian bahan
eksplan beberapa jam atau beberapa hari setelah dilakukan inokulasi dalam media kultur.
Hal ini dikarenakan pada waktu jaringan tanaman terkena stres mekanik, seperti pelukaan
pada saat proses isolasi bahan eksplan dari tanaman induk atau proses sterilisasi eskplan
akan merangsang metabolisme senyawa fenol pada bahan eksplan. Senyawa fenol pada
bahan eksplan dapat bersifat toxic, menghambat pertumbuhan, atau bahkan dapat
mematikan jaringan eksplan. Salah satu cara untuk mengatasi pencoklatan di bagian
eksplan, pengkondisian tanaman induk di lingkungan yang bersih (sehat) pada tahap ini
sangat membantu, karena tidak diperlukan sterilisasi yang kuat.
Teknik untuk mengatasi atau mengurangi pencoklatan jaringan eksplan, George dan
Sherrington (2000) menyarankan beberapa tindakan yang dapat dilakukan, yaitu :
Mengurangi atau menyerap senyawa berfenol yang dihasilkan dengan pemberian
arang aktif sebanyak 1,5 gram/liter atau PVP (poly-vinylpyrrolidone) sebanyak 20-
200 mg/liter.
Memodifikasi potensial redoks melalui perendaman eksplan waktu dilakukan
pemotongan atau menambahkan antioksidan atau agen pereduksi berupa asam sitrat
atau asam askorbat masing-masing sebanyak 100-500 mg/liter.
Menghambat aktifitas enzim fenolase dengan agen pengelat seperti EDTA (ethylene
diamine tetra-acetic acid), DIECA (sodium diethyl dithiocarbamate) sebanyak 2-6
gram/liter, dan phenylthiourea sebanyak 10-3 M.
Mengurangi aktifitas enzim fenolase dan biosintesis senyawa fenol oleh enzim
fenolase dengan cara perlakuan pH rendah dan inkubasi dalam ruang gelap
karena aktifitasnya menurun pada kondisi tanpa cahaya dan sebaliknya.
Menggunakan MS 0 atau media MS tanpa zat pengatur tumbuh pada tahap awal
pengkulturan/inisiasi eksplan dan pencucian eksplan dalam air mengalir
saat pemotongan eksplan untuk mengurangi aktifitas oksidasi fenol oleh O2
yang menyebabkan pencoklatan jaringan eksplan.

145
Penggunaan bahan eksplan dari jaringan tanaman yang masih muda secara fisiologis
karena sel-sel pada jaringan yang masih muda vakuola selnya belum terbentuk
maksimal (berukuran relatif lebih kecil dibandingkan sel-sel yang tua) sehingga
kandungan fenol pada sel-sel yang masih muda relatif rendah (fenol dibentuk di
vakuola sel) dibandingkan pada sel-sel yang tua.
Aplikasi pencegahan pencoklatan jaringan eksplan tersebut belum tentu bisa secara
efektif pada semua jenis species tanaman. Maslah pencoklatan jaringan eksplan ini sangat
dianjurkan untuk diatasi dengan cara mengkombinasikan berbagai cara-cara tersebut di
atas.

Aktivitas siswa
Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas:
Mengamati/observasi

Guru mengintruksikan siswa membaca buku siswa tentang penyiapan bahan


tanam/eksplan dan. Guru membuka pertanyaan!
Apakah anda dapat menyebutkan bagian-bagian dari tanaman, Apakah semua
bagian tanaman dapat dijadikan bahan tanam (eksplan). Mengapa? (Lihat
gambar Untuk perbanyakan tanaman secara kultur jaringan bahan tanam
(eksplan) harus disterilkan, mengapa? Dan bagaimana cara mensterilkannya.
Untuk menjawab pertanyaan tersebut diatas Anda dapat membaca buku atau
mengamati tanaman, buku bacaan atau melalui internet. Siswa melaksanakan
tugas dengan melakukan eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan
penyiapan dan pengoperasian alat laboratorium kultur jaringan tanaman, guna
memperkaya wawasan (dengan cara: melihat, mengamati, membaca,
mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi langsung maupun data
sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).

146
Gambar 5.3. Bagian tanaman yang dapat dijadikan eksplan

Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.
Mencoba/mengumpulkan informasi

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik penyiapan eksplan


dengan lembar kerja yang tersedia dan mencatat hasilnya, sedangkan siswa
melakukan praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada, dan mencatat, dan
mengamati prosesnya hasilnya

147
LEMBAR KERJA

1. Menyiapkan Bahan Eksplan Tanaman Pisang

1. Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta diklat mampu melakukan
penyiapan bahan eksplan dari bonggol anakan tanaman pisang dengan benar apabila
disediakan peralatan dan bahan yang relevan.

2. Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu golok, gelas piala, ember, dan
keranjang plastik. Bahan yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu bonggol
anakan tanaman pisang, aquades, dan air kran.

3. Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah pakaian
kerja, gunakan alat atau benda-benda yang steril serta berhati-hati dalam menggunakan
benda tajam.

Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Pilihlah bonggol anakan tanaman pisang yang sehat dari tanaman sehat dan
berasal dari tanaman induk yang bernilai ekonomis tinggi
Potong bonggol anakan tanaman pisang menggunakan golok secara hati-hati
diusahakan tunas pucuknya tidak mengalami kerusakan
Kumpulkan potongan bonggol anakan tanaman pisang dalam wadah keranjang
plastik sesuai asal tanaman induknya
Cuci permukaan bonggol anakan tanaman pisang dalam ember berisi air bersih dan
menyikatnya sampai bersih
Lakukan pengurangan ukuran bonggol anakan tanaman pisang secara hati-hati
dengan cara mengupas pelepah dan memotong-motong bagian sampingnya
secara bertahap di bawah air mengalir sampai berukuran ± 2-3 cm
Usahakan hasil potongan bonggol anakan tanaman pisangnya tidak mengalami
kerusakan pada tunas pucuknya
148
Masukkan hasil potongan bonggol anakan tanaman pisang dalam air bersih untuk
menghindari pencoklatan akibat kontak dengan udara
Bawa bahan eksplan untuk proses sterilisasi baik dengan cara dibakar (celup bakar)
atau dengan cara direndam larutan kimia (secara kimiawi)

2. Mensterilkan Bahan Eksplan Tanaman Pisang Dengan Cara Dibakar (Celup Bakar)

1. Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta diklat mampu melakukan
sterilisasi bahan eksplan dari bonggol anakan tanaman pisang dengan cara dibakar (celup
bakar) dengan benar apabila disediakan peralatan dan bahan yang relevan.

2. Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu gelas piala, timer, timbangan
digital, pinset lurus panjang, lampu spirtus, gelas ukur, Laminar Air Flow Cabinet, alas kaca,
dan hand sprayer. Bahan yang digunakan dalam melakukan kegiatan yaitu eksplan bonggol
anakan tanaman pisang, aquades steril, air kran, tissue gulung, korek api, kertas alas
timbang, alkohol 70 %, alkohol 96 %, fungisida Dithane M-45, detergen, bakterisida Agrept
dan keras label.

3. Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah jas
laboratorium, gunakan alat atau benda-benda yang steril serta berhati-hati dalam
menggunakan bahan kimia.
Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Timbang detergen, fungisida, dan bakterisida masing-masing 2 gr/liter
Buat larutan detergen, fungisida, dan bakterisida sesuai kebutuhan
Rendam dan gojok potongan eksplan pisang dalam larutan detergen selama 5 menit
untuk menghilangkan getah yang masih menempel di permukaan eksplan dan bilas
menggunakan air bersih
Rendam dan gojok potongan eksplan pisang dalam larutan fungisida dan
bakterisida dengan konsentrasi masing-masing 2 gram/liter selama 1 jam
Bawa eksplan ke dalam Laminar Air Flow Cabinet untuk proses sterilisasi berikutnya
149
Celupkan eksplan pisang yang telah digojok dengan larutan fungisida dan
bakterisida dalam alkohol 96 % dan membakarnya
Biarkan api yang membakar eksplan padam lalu lanjutkan dengan proses inokulasi
bahan eksplan

Mensterilkan Bahan Eksplan Tanaman Pisang Dengan Cara Direndam Larutan


Kimia (Secara Kimiawi)

1. Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta diklat mampu melakukan
sterilisasi bahan eksplan dari bonggol anakan tanaman pisang dengan cara direndam
larutan kimia (secara kimiawi) dengan benar apabila disediakan peralatan dan bahan yang
relevan.

Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu gelas piala, timer, timbangan
digital, pinset lurus panjang, lampu spirtus, gelas ukur, Laminar Air Flow Cabinet, alas kaca,
dan hand sprayer. Bahan yang digunakan dalam melakukan kegiatan yaitu eksplan bonggol
anakan tanaman pisang, aquades steril, air kran, tissue gulung, korek api, kertas alas
timbang, alkohol 70 %, alkohol 96 %, Betadine, larutan Bayclean, fungisida Dithane M-45,
detergen, bakterisida Agrept dan keras label.

Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah jas
laboratorium, gunakan alat atau benda-benda yang steril serta berhati-hati dalam
menggunakan bahan kimia.

Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Timbang detergen, fungisida, dan bakterisida masing-masing 2 gr/liter
Buat larutan detergen, fungisida, dan bakterisida sesuai kebutuhan
Rendam dan gojok potongan eksplan pisang dalam larutan detergen selama 5
menit untuk menghilangkan getah yang masih menempel di permukaan eksplan
dan bilas menggunakan air bersih
150
Rendam dan gojok potongan eksplan pisang dalam larutan fungisida dan
bakterisida dengan konsentrasi masing-masing 2 gram/liter selama 1 jam
Bawa eksplan ke dalam Laminar Air Flow Cabinet untuk proses sterilisasi
berikutnya
Buat larutan Bayclean 30 % dan 20 % menggunakan pelarut aquades
Bilas eksplan pisang yang telah digojok dengan larutan fungisida dan bakterisida
menggunakan aquades steril sebanyak 1 x
Rendam dan gojok eksplan pisang dalam larutan alkohol 70 % selama 5 menit
dan bilas dengan aquades steril sebanyak 1 x
Rendam dan gojok eksplan pisang dalam larutan Bayclean 30 % selama 10 menit
dan bilas dengan aquades steril sebanyak 1 kali
Rendam dan gojok eksplan pisang dalam larutan Bayclean 20 % selama 15 menit
dan bilas dengan aquades steril sebanyak 3 kali
Rendam eksplan pisang dalam aquades steril yang diberi beberapa tetes
antiseptik Betadine lalu lanjutkan dengan proses inokulasi bahan eksplan

4. Melakukan Inokulasi Bahan Eksplan Tanaman Pisang

1. Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta diklat mampu melakukan
inokulasi bahan eksplan dari bonggol anakan tanaman pisang dalam media kultur secara
aseptis apabila disediakan peralatan dan bahan yang relevan.

2. Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu gelas piala, scalpel, mangkuk
stainles, pinset lurus panjang, pinset lurus, lampu spirtus, ember, Laminar Air Flow Cabinet,
alas kaca, keranjang plastik, dan hand sprayer. Bahan yang digunakan dalam melakukan
kegiatan yaitu eksplan anakan tanaman pisang, tissue steril, korek api, kertas steril, alkohol
70 %, alkohol 96 %, mata pisau, media MS 0, dan kertas label.

3. Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah jas
laboratorium, gunakan alat atau benda-benda yang steril, jangan menyalakan api saat
tangan masih basah oleh alkohol, serta berhati-hati dalam menggunakan benda tajam.
151
Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Sterilisasi Laminar Air Flow Cabinet (LAFC) dengan menyalakan lampu UV (ultra
violet) selama minimal 30 menit sebelum digunakan
Cuci tangan sampai bersih menggunakan sabun dan semprot
tangan menggunakan alkohol 70 % sebelum bekerja di dalam LAFC
Matikan lampu UV dan semprotkan alkohol 70 % secara merata pada
permukanan di sekitar LAFC dan lap dengan tissue.
Masukkan aquades steril, alat-alat diseksi steril, bahan eksplan pisang, lampu
bunsen, dan media kultur yang telah disemprot alkohol 96% ke dalam LAFC
lalu nyalakan lampu TL dan blower
Bukalah pembungkus alat-alat diseksi dan mangkuk stainles serta petridish,
semprot dengan alkohol 96 % lalu bakar dan biarkan sampai apinya padam
Nyalakan lampu spirtus dan buka penutup botol alkohol 96 %
Ambil kertas steril sebanyak 2 lembar, panaskan sebentar di atas api bunsen
dan letakkan di atas alas kaca steril
Ambil bahan eksplan pisang yang telah disterilisasi dengan menggunakan pinset
lalu letakkan di atas potongan kertas steril
Kupas pelepah dan bonggol eksplan pisang sampai berukuran kecil
sekitar sebesar ibu jari tangan menggunakan pisau scalpel steril
Ambil media MS 0, buka tutupnya, lalu buang air yang berada dalam media kultur
tersebut
Tanam potongan eksplan pisang dalam media MS 0 sebanyak 1
eksplan/botol media sedalam ± 0,5-1 cm
Tutup penutup botol kultur hasil inokulasi serapat mungkin untuk meminimalkan
resiko terjadinya kontaminasi
Beri label (jenis tanaman, bagian tanaman yang diambil, jenis media, tanggal
tanam), kemudian menyimpannya di ruang pertumbuhan
Bersihkan pinset dan pisau skalpel dengan air aquades steril, celupkan pada
alkohol 96 %, bakar dan simpan di atas mangkuk stainles
Buang sampah yang ada di dalam LAFC dan matikan lampu TL dan blower LAFC
Cuci alat-alat gelas dan diseksi yang telah digunakan untuk inokulasi

152
Mengasosiasi/ menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh hasil


praktik/mencoba, sedangkan siswa berdiskusi dalam kelompok untuk
merumuskan kesimpulan tentang hasil praktik/ mencoba
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai
laporan tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman
Eksplan atau bahan tanam adalah bagian kecil bagian kecil jaringan atau organ
yang diambil/dipisahkan dari tanaman nduk kemudian dikulturkan. Ketepatan
dalam menyiapkan eksplan adalah salah satu faktor yang dapat mempengaruhi
inisiasi eksplan.
Bagian tanaman yang dapat dijadikan sebagai eksplan adalah ujung akar, pucuk,
daun, bunga, dan tepung sari. Faktor yang dimiliki ekplan itu sendiri yaitu ukuran,
umur fisiologis, sumber genotip dan sterilitas ekplan yang akan menentukan
berhasil tidaknya pegkulturan eksplan.
Dalam melakukan sterilisasi eksplan, pemilihan metode sterilisasi harus selektif,
termasuk dalam hal ini adalah memilih memilih bahan sterilisasi yang tepat.
Setiap bahan tanam mempuntai tingkat kontaminan permukaan yang berbeda,
tergantung dari:
Jenis tanaman
Bagian tanaman yang dipergunakan
Morfologi permukaan( misalnya : berbulu atau tidak)
Lingkungan tumbuh (green house atau lahan)
Musim waktu mengambil (musim hijau/kemarau)
Umur tanaman (seeding atau tanaman dewasa)
Kondisi tanaman (sakit atau sehat)

153
Pada dasarnya semua jenis eksplan dapat disterisasi dengan menggunakan
bahan kimia. Hanya saja perlu diperhatikan kosentrasi larutan bahan kimia ynag
digunakan serta lamanya perendaman. Keras, lunaknya eksplan berpengaruh
terhadap penggunaan kosentrasi larutan dan lamanya perendaman. Eksplan
yang lunak sebaiknya menggunakan kosentrasi bahan kimia yang rendah dan
waktu yang tidak terlalu lama. Sebaiknya pada eksplan yang keras, dapat
digunakan kosentrasi yang lebih tinggi dan waktu perendaman yang lama.
Prosedur sterilasasi eksplan dengan memrendam dalam bahan kimia adalah
eksplan dicuci dengan fungisida, eksplan dicuci dengan aquadest steril eksplan
direndam dalam larutan antiseptik, dan eksplan siap dinokulasi.

Tugas
Lakukan observasi pada lahan pembibitan, cari informasi tentang bahan
tanam yang dapat dijadikan eksplan.
Catat hasil kegiatan tersebut, diskusikan dengan teman dan guru
pembimbing anda.
Diskusi pada kelompok tentang kriteria eksplan yang dijadikan
sebagai sumber perbanyakan dalam kulturjaringan tanaman.
Hasil diskusi, bahan presentasi dan pengamatan yang telah disetujui guru,
selanjutya di simpan dalam otner portfolio hasil belajar Anda

Penilaian diri

Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah anda mampu menyiapkan eksplan
4. Apakah anda mampu mensterilkan eksplan

154
F. Uji kompetensi/Ulangan

1. Sikap

Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap


Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
Dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
a. Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
b. Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan
155
Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi Instrume
Indikator Indikator Soal Soal
Dasar n
3.11. Penyiapan 1. Menjelaskan  Siswa Tes tulis 1. Jelaskan secara
bahan pengertian dapat (jawaban singkat
tanam/ekspl bahan menjelaska singkat) pengertian bahan
an tanam/ekspla n secara tanam/ eksplan !
n tertulis/Pra 2. Jelaskan secara
2. Mendeskripsika ktik singkat kriteria
n kriteria bahan bahan
tanam/eksplan tanam/eksplan !
3. Mendeskripsika 3. Jelaskan secara
n berbagai singkat berbagai
bahan bahan
tanam/eksplan tanam/eksplan dan
dan penggunaanya !
penggunaanya 4. Jelaskan secara
4. Menjelaskan singkat
pengertian pengertian bahan
bahan sterilan sterilan eksplan !
eksplan 5. Jelaskan secara
5. Mendeskripsika singkat berbagai
n berbagai bahan sterilan
bahan sterilan eksplan dan

156
Kompetensi Instrume
Indikator Indikator Soal Soal
Dasar n
eksplan dan penggunaanya
penggunaanya 6. Lakukan
6. Melaksanakan penentuan bahan
penentuan tanam/eksplan
bahan pada tanaman jati
tanam/ekspla dengan benar !
n 7. Lakukan
7. Melaksanakan penentuan bahan
sterilisasi tanam/eksplan
bahan pada tanaman jati
tanam/ekspla dengan benar !
n secara fisik 8. Lakukan sterilisasi
8. Melaksanakan bahan
sterilisasi tanam/eksplan
bahan secara kimia
tanam/ekspla pada bonggol
n secara fisik anakan pisang
berikut dengan
benar !

3. Keterampilan

Format instrumen penilaian praktik

Aspek yang dinilai


Nama Menggunakan Membaca Membersihkan Menyimpan alat
Peserta jas lab Prosedur Alat pada tempatnya
Didik Kerja
Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
1. Ani
2. Ina
3. Joko
4. Ali
5. Udin

157
Instrument Konsep
NO KOMPONEN BOBO SKOR
T
Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan konsep 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dengan
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67

Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian

158
Aspek Skor Kriteria

1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian


4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
3 75% tanaman sehat
Hasil
2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik


Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

159
Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria


4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis
reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur 3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis
1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
Kalimat preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;
tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4
160
Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%
Tabel 5.2. Konversi Skor

Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria


96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

161
BAB VI. TEKNIK PENANAMAN/ INOKULASI SECARA KULTUR JARINGAN

TANAMAN

(Alokasi Waktu : 8 JP)

Kegiatan Pembelajaran. Teknik Penanaman (inokulasi) secara Kultur Jaringan

Kompetensi penanaman (inokulasi)/ subkultur, meliputi kompetensi melakukan sub


kultur inokulum. Kegiatan ini melakukan penggandaan inokulum dalam media yang sesuai
secara aseptis. kemudian kegiatan melakukan regenerasi inokulum dalam media yang
sesuai secara aseptis dan melakukan induksi perakaran inokulum dalam media yang sesuai
secara aseptis. Manfaat yang diperoleh adalah dapat melakukan kegiatan penanaman/sub
kultur inokulum

Model pembelajaran yang akan dilakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri anda. Setelah mendapatkan informasi dari guru atau uraian materi maka anda
akan mendapatkan penugasan untuk materi ini.

Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi ini, anda mampu melakukan penanaman secara
benar dan efektif sesuai persyaratan, apabila disediakan alat dan bahan serta
referensi yang relevan dengan unit kompetensi penanaman/sub kultur tanaman
secara kultur jaringan tanaman

Penanaman kembali/Sub Kultur Inokulum

Sub kultur dalam perbanyakan tanaman secara kultur jaringan diperlukan agar
diperoleh populasi pucuk atau anakan yang banyak. Satu pucuk inokulum dapat
doperbanyak menjadi 20 pocuk yang dapat dipisahkan menjadi 20 propagul. Sedangkan 20
propagul tersebut masing-masing telah membentuk sejumlah pucuk lagi dan

162
seterusnya. Kelebihan kultur ini adalah pucuk atau hasil perbanyakan pertama dapat
langsung dipergunakan untuk perbanyakan selanjutnya.
Kegiatan sub kultur harus dilakukan terhadap inokulum disebabkan oleh beberapa hal
antara lain :
tumbuhnya eksplan cukup cepat dan telah memenuhi seluruh botol kultur
media tumbuh telah mengering yang ditandai dengan berkurangnya volume agar-
agar atau media cairnya sudah habis
eksplan perlu diperbanyak lebih lanjut untuk tujuan tahapan perbanyakan
selanjutnya
eksplan memerlukan media yang susunannya baru agar dapat mengalami
diferensiasi lebih lanjut

Eksplan atau kalus yang sudah waktunya dipindahkan ke dalam media kultur yang baru
harus segera dilaksanakan dan tidak boleh sampai terlambat. Sub kultur yang terlambat
dapat menyebabkan pertumbuhan eksplan atau kalus tersebut akan terhenti atau
mengalami pencoklatan atau bahkan terkontaminasi oleh jamur atau bakteri. Keadaan
eksplan yang demikian kemungkinan untuk diselamatkan kecil sekali sebab spora jamur
atau bakteri dapat menyebar dengan cepat sekali.
Tahap sub kultur inokulum untuk tujuan perbanyakan eksplan selanjutnya dapat
dilakukan dengan beberapa cara. Perbanyakan stek satu buku yang dilanjutkan sub kultur
berkali-kali dari buku pada tunas yang dihasilkan, diikuti dengan pengakaran tunas, misalnya
pada tanaman kentang atau jati. Metode yang lain dilakukan dengan mendorong
perbanyakan tunas samping dari eksplan tunas pucuk atau stek satu buku untuk membentuk
tunas-tunas majemuk seperti pada kultur pisang, vanili, nanas dan stroberi. Perbanyakan
dengan metode pecabangan tunas samping sering digunakan karena relatif sederhana,
penyimpangan genetik relatif kecil, perbanyakannya berlangsung cukup cepat dan tanaman
yang dihasilkan tumbuh dengan baik karena terjadi rejuvenasi.
Selain perbanyakan dengan metode tersebut juga dikenal metode dengan jalur
organogenesis dan embriogenesis. Eksplan pada kedua metode ini di rangsang
pertumbuhannya untuk membentuk tunas atau embrio secara adventif baik secara langsung
(tidak melalui pembentukan kalus) maupun tidak langsung (melalui pembentukan kalus).
Eksplan yang sebelumnya tidak mempunyai titik tumbuh (meristem) dikondisikan sedemikan
rupa sehingga terbentuk organ atau embrio baru.

163
Perbanyakan eksplan melalui jalur organogenesis atau embriogenesis akan
menghasilkan perkembangan tanaman yang lengkap jika dikulturkan pada medium yang
sesuai. Pola perkembangan dapat mengikuti salah satu pola berikut :
 
a. eksplan organ tanaman (organogenesis langsung)
  
b. eksplan kalus organ tanaman (organogenesis tidak langsung)
 
c. eksplan embrio tanaman (embriogenesis tidak langsung)
  
d. eksplan kalus embrio tanaman (embriogenesis tidak langsung)
Salah satu contoh proses organogenesis adalah terbentuknya tunas adventif dari
eksplan potongan daun tembakau. Proses embriogenesis dapat diamati dengan
terbentuknya embrio somatik dari eksplan pule pandak yang dapat dikecambahkan dan
diregenerasikan menjadi tanaman pule pandak.

Multiplikasi Tunas/ Penggandaan Inokulum

Tahap multiplikasi tunas/penggandaan inokulum bertujuan untuk menggandakan tunas


hasil inokulasi yang hidup dengan cara diperbanyak untuk penumbuhan tunas baru atau
embrio serta memeliharanya dalam keadaan tertentu sehingga sewaktu-waktu dapat
dilanjutkan untuk tahap berikutnya. Media yang digunakan untuk setiap tahap perbanyakan
secara kultur jaringan khususnya pada tahap penggandaan tunas umumnya berbeda dalam
penggunaan jenis dan konsentrasi zat pengatur tumbuh. Dua golongan zat pengatur tumbuh
yang sangat penting dalam kultur jaringan adalah auksin dan sitokinin. Kombinasi auksin
dan sitokinin dalam tanaman mendorong pembelahan sel dan menentukan arah terjadinya
diferensiasi sel sehingga terbentuk organ tanaman yang baru.
Tahap penggandaan inokulum dengan mendorong penumbuhan dan penggandaan
tunas aksilar atau untuk merangsang tunas-tunas adventif sering digunakan sitokinin atau
campuran sitokinin dengan auksin rendah. Hal ini dikarenakan penggunaan taraf konsentrasi
sitokinin yang relatif tinggi terhadap auksin akan merangsang inisiasi tunas dan sebaliknya
penggunaan taraf konsentrasi sitokinin yang relatif rendah terhadap auksin akan
merangsang inisiasi akar. Jenis sitokinin yang sering dipakai adalah BA (Benzil Adenine)
karena efektifitasnya tinggi dan harganya relatif murah. Sedangkan salah satu auksin sintetis
yang sering dipakai adalah NAA (Napthalene Acetic Acid). NAA mempunyai aktifitas sama
dengan IAA (Indole Acetic Acid) namun NAA lebih stabil sehingga sering dipakai sebagai
pengganti IAA.

164
Peralatan yang digunakan untuk kegiatan penggandaan inokulum sama dengan
peralatan standar untuk kegiatan inokulasi eksplan. Alat-alat diseksi yang terdiri dari pinset
digunakan untuk menjepit inokulum dan untuk menanam inokulum serta skalpel beserta
mata pisau digunakan dalam pemotong bagian-bagian inokulum. Cawan petri atau petridish
digunakan untuk alas memotong inokulum atau digunakan untuk menyimpan sementara
potongan inokulum sebelum dinokulasikan ke dalam media kultur. Lampu bunsen atau
lampu spirtus berfungsi untuk membakar atau mensterilkan alat-alat diseksi (pinset dan
pisau scalpel) dan eksplan. Mangkuk stainless steel digunakan sebagai tempat meletakan
alat-alat diseksi setelah dibakar di atas api bunsen.
Bahan yang digunakan dalam kegiatan penggandaan inokulum sama dengan
kegiatan inokulasi eksplan yaitu : alkohol 70 %, alkohol 95 %, tissue steril, kertas steril dan
mata pisau. Alkohol digunakan untuk mensterilkan laminar/entkas dan mensterilkan tangan
pekerja sebelum melakukan inokulasi dalam laminar/entkas. Tissue steril digunakan untuk
meniriskan inokulum serta untuk membersihkan peralatan diseksi. Kertas steril digunakan
sebagai alas saat dilakukan pemotongan inokulum. Letak peralatan dan bahan yang
digunakan dalam kegiatan penggandaan inokulum sama dengan pada kegiatan inokulasi
bahan eksplan yang diatur dengan mempertimbangkan keselamatan kerja dan terjaganya
kondisi yang aseptik.
Prosedur penggandaan inokulum dimulai dengan pemindahan atau sub kultur eksplan
yang hidup dan tidak terkontaminasi (aseptis) dari tahap inisiasi kultur ke media yang
mengandung zat pengatur tumbuh sitokinin. Propagul yang dihasilkan dalam jumlah yang
berlipat disubkulturkan terus secara berulang-ulang sampai dicapai jumlah propagul yang
diharapkan. Tunas mikro atau kalus yang dihasilkan dari tahap ini selanjutnya dilakukan
tahap regenerasi sebelum tahap akhir berupa induksi perakaran inokulum.

Meregenerasikan Inokulum
Tunas-tunas yang dihasilkan pada tahap penggandaan inokulum kemudian dilakukan
sub kultur atau dipindahkan ke media lain untuk tahap selanjutnya yaitu tahap regenerasi
inokulum. Media yang digunakan tahap regenerasi inokulum menggunakan zat pengatur
tumbuh sitokinin dengan konsentrasi sangat rendah atau tanpa sitokinin. Contohnya pada
tahap regenerasi atau pemanjangan tunas tanaman jati, inokulum ditanam pada media
dasar MS tanpa penambahan zat pengatur tumbuh atau dapat ditambahkan sitokinin dengan
konsentrasi yang sangat rendah (0,01-0,05 mg/l) bahkan

165
jika perlu dapat ditambah asam giberellin (GA3) dengan konsentrasi 0,1-1 mg/l untuk tujuan
pemanjangan buku tanaman.
Peralatan dan bahan yang digunakan dalam kegiatan regenerasi inokulum sama
dengan pada kegiatan penggandaan inokulum. Prosedur penggandaan inokulum dimulai
pemotongan tunas-tunas aksilar atau tunas-tunas adventif yang terbentuk pada tahap
penggandaan inokulum. Tunas-tunas tersebut dipindahkan atau disubkultur secara individu
atau secara kelompok ke media dengan zat pengatur tumbuh sitokinin dengan konsentrasi
sangat rendah atau tanpa sitokinin. Regenerasi tunas yang dilakukan secara berkelompok
lebih ekonomis daripada secara individu terutama lebih ekonomis dalam volume
penggunaan media dan botol/ wadah kultur. Tunas yang telah tumbuh baik di media
regenerasi selanjutnya dapat dilanjutkan ke tahap berikutnya yaitu tahap induksi perakaran.
Regenerasi tunas dan induksi perakarannya dapat dilakukan sekaligus atau secara
bertahap, yaitu setelah tunasnya mengalami pemanjangan baru dilakukan pengakaran.
Species-species yang mudah berakar, seperti pisang, stroberi, dan vanili, pemanjangan
tunas pada media regenerasi juga sekaligus merangsang pembentukan akar sehingga tidak
diperlukan pengakaran tunas secara tersendiri.

Menginduksi Perakaran Inokulum

Tunas-tunas yang telah dilakukan tahap regenerasi kemudian dilakukan sub kultur
atau dipindahkan ke media lain untuk tahap selanjutnya yaitu tahap induksi perakaran
inokulum. Proses pembentukan akar pada perbanyakan tanaman secara kultur jaringan
belum sepenuhnya dimengerti. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap pembentukan akar
pada stek telah diketahui memiliki pengaruh hampir sama pada stek mikro antara lain
pengaruh genetik, umur ontogenetik (masa transisi dari fase pertumbuhan juvenil menuju
fase dewasa), dan pengaruh zat pengatur tumbuh terutama auksin.
Tahap induksi perakaran tunas seperti yang telah disebutkan di atas biasanya
digunakan zat pengatur tumbuh auksin berupa kombinasi NAA dan IBA (Indole Butiric Acid).
NAA sanggup merangsang pembentukan akar dan memiliki stabilitas kimia yang tinggi tetapi
batas konsentrasi optimumnya sangat kecil sehingga harus benar-benar diketahui
konsentrasi yang tepat agar tidak meracuni tanaman. IBA bersifat stabil dan relatif lebih
lambat ditranslokasikan dalam tanaman sehingga memiliki respon yang baik dalam
membentuk akar. Selain itu ditambahkan pula retardan paclobutrazol yang

166
berkemampuan menghambat biosintesis giberellin. Penambahan paclobutrazol diharapkan
mampu menghasilkan planlet yang memiliki ketegaran tumbuh baik dan membantu inisiasi
akar.
Peralatan dan bahan yang digunakan dalam kegiatan induksi perakaran inokulum
sama dengan pada kegiatan penggandaan inokulum maupun regenerasi inokulum.
Prosedur induksi perakaran tunas dapat dilakukan dengan dua cara baik secara in vitro atau
ex vitro. Prosedur induksi perakaran inokulum secara in vitro dilakukan dengan pemindahan
atau sub kultur tunas hasil tahap regenerasi yang sudah cukup panjang ( 4 cm atau lebih)
ke media dengan zat pengatur tumbuh auksin berupa NAA atau IBA atau kombinasi
keduanya. Kegiatan tersebut bertujuan untuk merangsang pertumbuhan akar pada tunas
ketika masih berada dalam botol kultur (secara in vitro).
Pengakaran secara ex vitro dilakukan dengan menginduksi tunas untuk membentuk
akar setelah berada dalam media aklimatisasi yang berupa campuran tanah, pasir, kompos
atau campuran pasir dan kompos. Induksi pengakaran tunas dapat digunakan bubup
pengakaran seperti Rootone-F yang mengandung auksin IBA, larutan NAA atau IBA yang
cukup pekat. Alternatif lainnya induksi perakaran tunas dapat dilakukan secara in vitro lalu
dilakukan perkembangan akar yang dilakukan secara ex vitro. Prosedurnya dengan cara
tunas dipindahkan atau disubkultur dalam media kultur dengan auksin konsentrasi relatif
tinggi selama  5-7 hari lalu diaklimatisasi dan dibiarkan tumbuh akar dalam kondisi ex vitro.
Prosedur yang digunakan untuk menginduksi perakaran tunas inokulum dalam skala
besar dapat berpengaruh signifikan terhadap biaya produksi bibit. Induksi perakaran
inokulum secara in vitro lebih banyak memerlukan tenaga kerja dan media dibandingkan
dengan induksi perakaran secara ex vitro, tetapi tingkat keberhasilannya lebih tinggi. Induksi
perakaran secara ex vitro sangat dianjurkan untuk produksi bibit dalam skala besar, karena
sangat menghemat biaya. Planlet-planlet dari tunas yang telah tumbuh organnya secara
lengkap terutama telah mengalami induksi perakaran selanjutnya dapat dilakukan tahap
aklimatisasi.

167
Aktivitas siswa
Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas 1
Mengamati/observasi

Guru mengintruksikan siswa membaca buku siswa tentang penanaman/ inokulasi


dan guru membuka pertanyaan! Apakah ada perbedaan cara menanam biasa
(secara ex-vitro) pada Gambar 13. dengan cara menanam secara kultur jaringan
tanaman (secara in-vitro) pad Gambar 14. coba Anda amati gambar dibawah ini
kemudian diskusikan secara kelompok dan masing-masing kelompok
mempresentasikan hasilnya
Siswa melaksanakan tugas dengan melakukan eksplorasi/penggalian informasi
yang terkait dengan materi diatas, guna memperkaya wawasan (dengan cara:
melihat, mengamati, membaca, mendengar, dan menyimak melalui sumber
informasi langsung maupun data sekunder, gambar atau, melalui jejaring
sosial/internet).

Gambar 6. 1. Penanaman secara biasa/ di Lapangan (ex-vitro)

168
Gambar 6. 2. Penanaman secara kultur jaringan (in-vitro)

Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.

Mencoba

Guru menginstruksikan pada siswa untuk membaca dan melihat gambar dan
mencatat hasilnya, sedangkan siswa melihat gambar dan mencatat, dan
mengamati prosesnya hasilnya.
Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yang telah diperoleh


tentang penanaman/inokulasi secara kultur jaringan tanaman, sedangkan siswa
berdiskusi dalam kelompok untuk merumuskan kesimpulan tentang tugas1.
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan, siswa
membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai laporan
tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

169
Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas 2

Mengamati/observasi

Guru mengintruksikan siswa melakukan pengamatan pada Gambar 15. dibawah


ini bandingkan dengan Gambar 16. Apakah ada perbedaan, Mengapa?
Siswa melaksanakan tugas dengan melakukan eksplorasi/penggalian informasi
yang terkait dengan materi diatas, guna memperkaya wawasan (dengan cara:
melihat, mengamati, membaca, mendengar, dan menyimak melalui sumber
informasi langsung maupun data sekunder, gambar atau, melalui jejaring
sosial/internet).

Gambar 6. 3. Tanaman pisang tanpa perlakuan Zpt

Gambar 6. 4.Tanaman pisang dengan perlakuan Zpt terjadi penggandaan tunas

170
Gambar 6. 5. Tahap penggandaan inokulum

Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.
Mencoba/mengumpulkan informasi

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik dengan lembar kerja
yang tersedia dan mencatat hasilnya, sedangkan siswa melakukan
praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada, dan mencatat, dan mengamati
prosesnya hasilnya

171
Lembar Kerja 1

Menggandakan Inokulum Tanaman Pisang

Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta didik mampu melakukan
penggandaan inokulum tanaman pisang pada media kultur yang sesuai secara aseptis
apabila disediakan peralatan dan bahan yang relevan.

Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu gelas piala, scalpel, mangkuk
stainles, pinset lurus panjang, pinset lurus, lampu spirtus, ember, Laminar Air Flow Cabinet,
alas kaca, keranjang plastik, dan hand sprayer. Bahan yang digunakan dalam melakukan
kegiatan yaitu eksplan anakan tanaman pisang, tissue steril, korek api, kertas steril, alkohol
70 %, alkohol 96 %, mata pisau, media MS+2 ppm BAP, dan kertas label.

Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah jas
laboratorium, gunakan alat atau benda-benda yang steril, jangan menyalakan api saat
tangan masih basah oleh alkohol, serta berhati-hati dalam menggunakan benda tajam.

Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Sterilisasi Laminar Air Flow Cabinet (LAFC) dengan menyalakan lampu UV (ultra
violet) selama minimal 30 menit sebelum digunakan
Cuci tangan sampai bersih menggunakan sabun dan semprot tangan menggunakan
alkohol 70 % sebelum bekerja di dalam LAFC
Matikan lampu UV dan semprotkan alkohol 70 % secara merata pada
permukanan di sekitar LAFC dan lap dengan tissue.
Masukkan aquades steril, alat-alat diseksi steril, bahan eksplan pisang, lampu
bunsen, dan media kultur yang telah disemprot alkohol 96 % ke dalam LAFC
lalu nyalakan lampu TL dan blower

172
Bukalah pembungkus alat-alat diseksi dan mangkuk stainles serta petridish,
semprot dengan alkohol 96 % lalu bakar dan biarkan sampai apinya padam
Nyalakan lampu spirtus dan buka penutup botol alkohol 96 %
Ambil kertas steril sebanyak 3 lembar, panaskan sebentar di atas api bunsen dan
letakkan di atas alas kaca steril lalu 1 lembar digunting membulat untuk alas di
petridish
Ambil inokulum pisang yang telah diinisiasi di media MS 0 dengan menggunakan
pinset lalu letakkan di atas potongan kertas steril
Bersihkan inokulum pisang dengan cara memotong bagian sisi permukaan inokulum
yang berwarna kecoklatan menggunakan pisau skalpel steril dan simpan di dalam
petridish
Ambil media MS+2 ppm BAP, buka tutupnya, lalu buang air yang berada dalam
media kultur tersebut
12. Tanam inokulum pisang dalam media MS+2 ppm BAP sebanyak 1
eksplan/botol media sedalam ± 0,5-1 cm
Tutup penutup botol kultur hasil inokulasi serapat mungkin untuk meminimalkan
resiko terjadinya kontaminasi
Beri label (jenis tanaman, bagian tanaman yang diambil, jenis media, tanggal
tanam), kemudian menyimpannya di ruang pertumbuhan
Bersihkan pinset dan pisau skalpel dengan air aquades steril, celupkan pada alkohol
96 %, bakar dan simpan di atas mangkuk stainles
Buang sampah yang ada di dalam LAFC dan matikan lampu TL dan blower LAFC
Cuci alat-alat gelas dan diseksi yang telah digunakan untuk inokulasi

173
Lembar Kerja 2

Meregenerasikan Inokulum Tanaman Pisang

1. Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta diklat mampu melakukan
regenerasi inokulum tanaman pisang pada media kultur yang sesuai secara aseptis apabila
disediakan peralatan dan bahan yang relevan.

Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu gelas piala, scalpel, mangkuk
stainles, pinset lurus panjang, pinset lurus, lampu spirtus, ember, Laminar Air Flow Cabinet,
alas kaca, keranjang plastik, dan hand sprayer. Bahan yang digunakan dalam melakukan
kegiatan yaitu eksplan anakan tanaman pisang, tissue steril, korek api, kertas steril, alkohol
70 %, alkohol 96 %, mata pisau, media MS+2 ppm BAP+1 ppm NAA, dan kertas label.

3. Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah jas
laboratorium, gunakan alat atau benda-benda yang steril, jangan menyalakan api saat
tangan masih basah oleh alkohol, serta berhati-hati dalam menggunakan benda tajam.

4. Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Sterilisasi Laminar Air Flow Cabinet (LAFC) dengan menyalakan lampu UV (ultra
violet) selama minimal 30 menit sebelum digunakan
Cuci tangan sampai bersih menggunakan sabun dan semprot tangan menggunakan
alkohol 70 % sebelum bekerja di dalam LAFC
Matikan lampu UV dan semprotkan alkohol 70 % secara merata pada permukanan di
sekitar LAFC dan lap dengan tissue.
Masukkan aquades steril, alat-alat diseksi steril, bahan eksplan pisang, lampu
bunsen, dan media kultur yang telah disemprot alkohol 96 % ke dalam LAFC
lalu nyalakan lampu TL dan blower

174
Bukalah pembungkus alat-alat diseksi dan mangkuk stainles serta petridish, semprot
dengan alkohol 96 % lalu bakar dan biarkan sampai apinya padam
Nyalakan lampu spirtus dan buka penutup botol alkohol 96 %
Ambil kertas steril sebanyak 3 lembar, panaskan sebentar di atas api bunsen dan
letakkan di atas alas kaca steril lalu 1 lembar digunting membulat untuk alas di
petridish
Ambil inokulum pisang yang telah digandakan di media MS+2 ppm BAP dengan
menggunakan pinset lalu letakkan di atas potongan kertas steril
Lakukan pemotongan anakan atau tunas samping inokulum pisang hasil
penggandaan menggunakan pisau skalpel steril dan simpan di dalam petridish
Ambil media MS+2 ppm BAP+1 ppm NAA, buka tutupnya, lalu buang air yang
berada dalam media kultur tersebut
Tanam inokulum pisang dalam media MS tersebut sebanyak 1 eksplan/botol media
sedalam ± 0,5-1 cm
Tutup penutup botol kultur hasil inokulasi serapat mungkin untuk meminimalkan
resiko terjadinya kontaminasi
Beri label (jenis tanaman, bagian tanaman yang diambil, jenis media, tanggal tanam),
kemudian menyimpannya di ruang pertumbuhan
Bersihkan pinset dan pisau scalpel dengan air aquades steril, celupkan pada alkohol
96 %, bakar dan simpan di atas mangkuk stainles
Buang sampah yang ada di dalam LAFC dan matikan lampu TL dan blower LAFC
Cuci alat-alat gelas dan diseksi yang telah digunakan untuk inokulasi

175
Lembar Kerja 3

Melakukan Induksi Perakaran Inokulum Tanaman Pisang

1. Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta diklat mampu melakukan induksi
perakaran inokulum tanaman pisang pada media kultur yang sesuai secara aseptis apabila
disediakan peralatan dan bahan yang relevan.
2. Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu gelas piala, scalpel, mangkuk
stainles, pinset lurus panjang, pinset lurus, lampu spirtus, ember, Laminar Air Flow Cabinet,
alas kaca, keranjang plastik, dan hand sprayer. Bahan yang digunakan dalam melakukan
kegiatan yaitu eksplan anakan tanaman pisang, tissue steril, korek api, kertas steril, alkohol
70 %, alkohol 96 %, mata pisau, media MS+1 ppm BAP+2 ppm NAA, dan kertas label.

3. Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah jas
laboratorium, gunakan alat atau benda-benda yang steril, jangan menyalakan api saat
tangan masih basah oleh alkohol, serta berhati-hati dalam menggunakan benda tajam.

4. Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Sterilisasi Laminar Air Flow Cabinet (LAFC) dengan menyalakan lampu UV (ultra
violet) selama minimal 30 menit sebelum digunakan
Cuci tangan sampai bersih menggunakan sabun dan semprot tangan menggunakan
alkohol 70 % sebelum bekerja di dalam LAFC
Matikan lampu UV dan semprotkan alkohol 70 % secara merata pada permukanan di
sekitar LAFC dan lap dengan tissue.
Masukkan aquades steril, alat-alat diseksi steril, bahan eksplan pisang, lampu
bunsen, dan media kultur yang telah disemprot alkohol 96 % ke dalam LAFC
lalu nyalakan lampu TL dan blower
Bukalah pembungkus alat-alat diseksi dan mangkuk stainles serta petridish,
semprot dengan alkohol 96 % lalu bakar dan biarkan sampai apinya padam

176
Nyalakan lampu spirtus dan buka penutup botol alkohol 96 %
Ambil kertas steril sebanyak 3 lembar, panaskan sebentar di atas api bunsen dan
letakkan di atas alas kaca steril lalu 1 lembar digunting membulat untuk alas di
petridish
Ambil inokulum pisang yang telah diregenerasi di media MS+2 ppm BAP+1 ppm
NAA dengan menggunakan pinset lalu letakkan di atas potongan kertas steril
Lakukan pemotongan tunas samping dan tunas pucuk inokulum pisang hasil
regenerasi menggunakan pisau scalpel steril dan simpan di dalam petridish
Ambil media MS+1 ppm BAP+2 ppm NAA, buka tutupnya, lalu buang air yang
berada dalam media kultur tersebut
Tanam inokulum pisang dalam media MS tersebut sebanyak 1 eksplan/botol media
sedalam ± 0,5-1 cm
Tutup penutup botol kultur hasil inokulasi serapat mungkin untuk meminimalkan
resiko terjadinya kontaminasi
Beri label (jenis tanaman, bagian tanaman yang diambil, jenis media, tanggal
tanam), kemudian menyimpannya di ruang pertumbuhan
Bersihkan pinset dan pisau skalpel dengan air aquades steril, celupkan pada
alkohol 96 %, bakar dan simpan di atas mangkuk stainles
Buang sampah yang ada di dalam LAFC dan matikan lampu TL dan blower LAFC
Cuci alat-alat gelas dan diseksi yang telah digunakan untuk inokulasi

177
Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh tentang


penanaman/inokulasi secara kultur jaringan tanaman, sedangkan siswa berdiskusi
dalam kelompok untuk merumuskan kesimpulan tentang tugas1.
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan,
siswa membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai laporan
tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman

Penanaman eksplan /bahan tanam harus dilakukan pada ruangan yang harus steril,
dan eksplan juga dalam keadaan yang steril pula. Penanaman dapat dilakukan pada
ruangan tertutup atau ruangan penabur dalam Laminair Air Flow Cabinet (LAFC).
Ruangan digunakan, setelah dilakukan sterilisasi dengan menggunakan larutan
alkohol 96 % pada lantai dan dinding ruangan, dan membiarkan ruangan selama 30
menit dengan sinar UV yang menyala

Tugas
Lakukan observasi pada laboratorium kultur jaringan tanaman, cari informasi
tentang teknik penanaman secara kultur jaringan.
Catat hasil kegiatan tersebut, diskusikan dengan teman dan guru
pembimbing anda
Diskusi pada kelompok tentang teknik penanaman perbanyakan dalam kultur
jaringan tanaman.
Hasil diskusi, bahan presentasi dan pengamatan yang telah disetujui guru,
selanjutya di simpan dalam otner portfolio hasil belajar Anda

178
E. Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah anda mampu penanaman/ inokulasi secara
kultur jaringan tanaman.

F. Uji kompetensi/Ulangan

5. Sikap

Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap


Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
Dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif
179
Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
a. Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
b. Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

1). Jelaskan hal-hal yang menjadi pertimbangan perlunya inokulum untuk


dilakukan sub kultur!
2). Jelaskan pengaruhnya jika sub kultur terhadap inokulum dilakukan terlambat!

3). Jelaskan prinsip perbanyakan eksplan yang dilakukan melalui teknik


perbanyakan tunas samping!
180
4). Jelaskan prinsip perbanyakan eksplan yang dilakukan melalui teknik
organogenesis secara langsung maupun tidak langsung!
5). Jelaskan prinsip perbanyakan eksplan yang dilakukan melalui teknik
embriogenesis secara langsung maupun tidak langsung!
6). Sebutkan alat dan bahan yang dibutuhkan untuk kegiatan penggandaan,
regenerasi dan induksi perakaran inokulum beserta fungsinya!
7). Jelaskan perbedaan komposisi penggunakan zat pengatur tumbuh dalam
media kultur pada tahap enggandaan, regenerasi dan induksi perakaran
inokulum!
8). Jelaskan prosedur tahap penggandaan inokulum dalam media kultur yang
sesuai secara aseptis!
9). Jelaskan prosedur tahap regenerasi inokulum dalam media kultur yang sesuai
secara aseptis!
10). Jelaskan prosedur tahap induksi perakaran inokulum dalam media kultur
yang sesuai secara aseptis!

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
3.12.   Tes tulis 1). Jelaskan hal-hal
(jawaban yang menjadi
singkat) pertimbangan
perlunya
inokulum untuk
dilakukan sub
kultur!
2). Jelaskan
pengaruhnya jika
sub kultur
terhadap
inokulum
dilakukan
terlambat!
3). Jelaskan prinsip
perbanyakan
eksplan yang
dilakukan
melalui teknik
perbanyakan
tunas samping!
4). Jelaskan prinsip
perbanyakan
eksplan yang
181
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
dilakukan
melalui teknik
organogenesis
secara langsung
maupun tidak
langsung!
5). Jelaskan prinsip
perbanyakan
eksplan yang
dilakukan
melalui teknik
embriogenesis
secara langsung
maupun tidak
langsung!
6). Sebutkan alat
dan bahan yang
dibutuhkan untuk
kegiatan
penggandaan,
regenerasi dan
induksi
perakaran
inokulum beserta
fungsinya!
7). Jelaskan
perbedaan
komposisi
penggunakan
zat pengatur
tumbuh dalam
media kultur
pada tahap
enggandaan,
regenerasi dan
induksi
perakaran
inokulum!
8). Jelaskan
prosedur tahap
penggandaan
inokulum dalam
media kultur
yang sesuai
secara aseptis!
9). Jelaskan
prosedur tahap
regenerasi
182
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
inokulum dalam
media kultur
yang sesuai
secara aseptis!
10). Jelaskan
prosedur tahap
induksi
perakaran
inokulum dalam
media kultur
yang sesuai
secara aseptis!

3. Keterampilan

Format instrumen penilaian praktik

Aspek yang dinilai


Nama Menggunakan Membaca Membersihkan Menyimpan alat
Peserta jas lab Prosedur Alat pada tempatnya
Didik Kerja
Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
1. Ani
2. Ina
3. Joko
4. Ali
5. Udin

183
Instrument Konsep
SKOR
NO KOMPONEN BOBOT An Ina Joko Ali Udin
i
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan konsep 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3. 3.33 2.67 2.67 2.67
33

Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik


Aspek Skor Kriteria
4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan
jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian

184
Aspek Skor Kriteria
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
3 75% tanaman sehat
Hasil
2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik


Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

185
Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur 3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis
1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
Kalimat preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;
tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

186
Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

Tabel 6.1. Konversi Skor

Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria


96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

187
BAB VII. TEKNIK PEMELIHARAAN/ INKUBASI SECARA KULTUR JARINGAN

TANAMAN

(Alokasi Waktu : 4 JP)

Kegiatan Pembelajaran. Teknik Pemeliharaan (inkubasi) secara Kultur Jaringan


Kompetensi pemeliharaan (inkubasi), meliputi kompetensi melakukan cara
menempatkan eksplan di ruang inkubasi atau ruang pertumbuhan. Kegiatan ini melakukan
kompetensi pemeliharan eksplan berisi elemen kompetensi. menjaga kondisi lingkungan
ruang inkubasi, mengatur tata letak botol kultur, dan memonitor kondisi kultur yang
terkontaminasi. Manfaat yang diperoleh adalah dapat melakukan kegiatan
pemeliharaan/inkubasi inokulum
Model pembelajaran yang akan dilakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri anda. Setelah mendapatkan informasi dari guru atau uraian materi maka anda
akan mendapatkan penugasan untuk materi ini.

Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi ini, anda mampu melakukan pemeliharaan
secara benar dan efektif sesuai persyaratan, apabila disediakan alat dan bahan
serta referensi yang relevan dengan unit kompetensi pemeliharaan/inkubasi
tanaman secara kultur jaringan tanaman

Persyaratan Kondisi Lingkungan Ruang Inkubasi


Pemeliharaan eksplan mutlak diperlukan untuk memperoleh plantlet dengan
pertumbuhan dan perkembangan yang optimal. Untuk itu kondisi lingkungan di ruang
inkubasi (tempat memelihara kultur) perlu diperhatikan. Faktor yang berpengaruh terhadap
pertumbuhan eksplan di ruang inkubasi adalah suhu, cahaya, dan kelembaban.

188
Suhu
Dalam lingkungan alaminya tanaman tumbuh pada suhu yang berbeda antara siang dan
malam hari dengan fluktuasi yang bervariasi. Akan tetapi dalam kultur jaringan tanaman,
umumnya kultur dipelihara dalam kondisi suhu yang sama antara siang dan malam hari. Suhu
yang sesuai untuk pertumbuhan kultur adalah antara 24–28oC. Sehingga untuk mengkondisikan
ruang inkubasi pada suhu yang diinginkan, maka di dalam ruangan tersebut dipasang Air
Conditioner (AC). Alat ini diset pada suhu maksimum 20oC.
Suhu yang tidak sesuai dapat mempengaruhi pertumbuhan kultur di ruang inkubasi.
Suhu dapat mempengaruhi multiplikasi pucuk, contohnya pertumbuhan tunas aksilar dan
tunas adventif pada tanaman Aloe barbadensis optimal pada suhu 25oC, akan tetapi
pertumbuhannya terhambat pada suhu 30oC. Pada melon, suhu 25 oC pembentukan pucuk
dari eksplan kotiledon lebih tinggi dibanding pada suhu 21o C. Selain itu, suhu yang tidak
sesuai selama pemeliharaan kultur juga dapat berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman
setelah diaklimatisasi yaitu timbulnya tanaman yang abnormal.

Cahaya
Cahaya mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan eksplan. Komponen
cahaya yang dapat mempengaruhi pertumbuhan kultur di ruang inkubasi adalah panjang
gelombang cahaya, intensitas cahaya dan lama pencahayaan (foto periodisme). Panjang
gelombang cahaya tertentu memiliki pengaruh tertentu pada tanaman. Misalnya dalam
fotosintesis yang berpengaruh adalah cahaya biru dan merah, sedangkan dalam aktifitas zat
pengatur tumbuh cahaya biru dapat meningkatkan biosintesis GA 3 dan menghambat
sintesis sitokinin alami.
Intensitas cahaya yang diperlukan oleh eksplan bervariasi tergantung pada tahap
mana eksplan tersebut berada. Pada tahap inisiasi memerlukan intentisitas cahaya antara
0–1000 lux, tahap multiplikasi 1000–10.000 lux, tahap pengakaran 10.000–30.000 lux dan
tahap aklimatisasi 30.000 lux. Cahaya di dalam ruang inkubasi bersumber dari lampu TL
yang dipasang pada rak kultur danIntensitas cahaya dapat diukur dengan menggunakan lux
meter.
Lamanya pencahayaan perlu diatur sesuai kebutuhan eksplan dan jenis tanaman.
Umumnya lamanya pencahayaan adalah 12 jam dan untuk mengatur lamanya pencahayaan
digunakan timer yang diset sesuai kebutuhan.

189
Gambar 7. 1. Ruang inkubasi (pemeliharaan kultur)

Kelembaban
Kelembaban ruang inkubasi dijaga pada kisaran 60% - 80%. Selain berpengaruh
terhadap pertumbuhan eksplan, kelembaban berpengaruh terhadap kondisi eksplan yang
perlu dijaga agar selalu dalam keadaan aseptik.
Tinggi rendahnya kelembaban, dipengaruhi oleh suhu, yaitu berbanding lurus dengan
suhu. Pada suhu yang rendah kelembaban juga rendah, dan sebaliknya pada suhu yang
lebih tinggi kelembaban juga tinggi.

Menjaga Kondisi Lingkungan Ruang Inkubasi


Agar kondisi lingkungan di dalam ruang inkubasi tetap stabil sesuai dengan yang
dibutuhkan, maka perlu dilakukan pengecekan secara periodik. Untuk memudahkan
pengecekan tersebut di dalam ruang inkubasi diletakkan peralatan-peralatan pendukung
yaitu termometer maximum-minimum, higrometer dan timer. Termometer maximum-
minimum adalah alat untuk mengukur suhu, sedangkan higrometer merupakan alat untuk
mengukur kelembaban. Dengan kedua alat tersebut dicek berapa suhu dan kelembaban
yang terukur. Apabila suhu dan kelembaban yang terukur kurang dari persyaratan kondisi
lingkungan ruang inkubasi maka pertumbuhan eksplan akan terganggu. Timer merupakan
alat untuk mengatur lamanya pencahayaan eksplan oleh lampu TL yang terpasang pada rak
kultur. Pengecekan timer dilakukan dengan cara melihat apakah setting alat tersebut sudah
sesuai dengan kebutuhan.

190
Gambar 7. 2. Alat-alat Pengatur Lingkunga
Mengatur Tata Letak Botol Kultur
Rak-rak kultur di ruang inkubasi dapat diberi nomor berdasarkan kodefikasi yang
berlaku di masing-masing tempat (laboratorium/perusahaan). Kodefikasi ini berfungsi untuk
memudahkan pengorganisasian data-data yang dikumpulkan. Penataan botol kultur pada
rak, diatur berdasarkan kelompok :
Jenis tanaman
Kultivar
Tahapan kultur
Perlakuan khusus lainnya.

Pengelompokkan diperlukan agar tidak terjadi kekeliruan pada tahap selanjutnya.


Botol kultur diatur dengan jarak antar botol tidak terlalu rapat dan jumlah disesuaikan
tergantung kapasitas rak.

191
Gambar 7. 3. Penataan botol kultur

Memonitor Kondisi Kultur yang terkontaminasi


Kultur di dalam ruang inkubasi perlu dimonitor secara berkala terutama mengontrol
ada tidaknya kontaminasi pada eksplan. Terjadinya kontaminasi pada eksplan dapat
disebabkan oleh media eksplan dan kondisi lingkungan. Kontaminan dapat berupa jamur
atau bakteri. Ciri-ciri eksplan yang terkontaminasi adalah :
Apabila kontaminan berupa jamur, akan terlihat koloni jamur, biasanya berwarna
putih, abu-abu atau hitam, berbentuk seperti serabut, benang, atau kapas.
Apabila kontaminan berupa bakteri, terlihat cairan berupa lendir berwarna putih atau
merah.

Gambar 7. 4. Planlet terkontaminasi oleh jamur

192
Gambar 7. 5. Planlet terkontaminasi oleh bakteri

Aktivitas belajar siswa


Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas 1
Mengamati/observasi

Guru mengintruksikan siswa membaca buku siswa tentang


pemeliharaan/inkubasi dan guru membuka pertanyaan! Adakah perbedaaan
pemeliharaan tanaman yang dilakukan dilapangan dengan pemeliharan
dilaboratorium kultur jaringan. Coba Anda amati Gambar 23. dan Gambar 24.
dibawah ini kemudian diskusikan secara kelompok. Siswa melaksanakan tugas
dengan melakukan eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan materi
diatas, guna memperkaya wawasan (dengan cara: melihat, mengamati,
membaca, mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi langsung
maupun data sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).

Gambar 7. 6. Kegiatan pemeliharaan secara ex-vitro

193
Gambar 7. 7. Kegiatan pemeliharaan secara in -vitro

Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.

Mencoba/mengumpulkan informasi

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik dengan lembar kerja
yang tersedia dan mencatat hasilnya, sedangkan siswa melakukan
praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada, dan mencatat, dan mengamati
prosesnya hasilnya

194
Lembar Kerja
Pemeliharaan Eksplan
A. Tujuan
Peserta diklat mampu memelihara eksplan apabila disediakan alat dan bahan yang
diperlukan

Alat dan Bahan


Alat:

 Rak kultur
 AC
 Termometer maximum-maximum
 Higrometer
 Timer
Ember/keranjang
Bahan:

 Eksplan
Alat tulis


C. Keselamatan Kerja
Gunakan pakaian praktik, masker dan penutup kepala pada waktu
melakukan praktik
Hati-hati pada waktu mengatur tata letak botol kultur
Perhatikan langkah kerja penggunaan alat elektronik berdasarkan petunjuk
kerja yang berlaku.

Langkah Kerja
Siapkan alat dan bahan yang diperlukan
Lakukan pengecekan terhadap alat pengontrol suhu, kelembaban dan lamanya
pencahayaan
Berdasarkan data dari hasil pengecekan, lakukan pengesetan atau penyetelan
terhadap suhu, kelembaban dan cahaya, sesuai dengan kebutuhan. Suhu 24–
28oC. Kelembaban 60%-80%, lamanya pencahayaan 12 jam
Tempatkan botol kultur dengan cara mengelompokkannya berdasarkan jenis
tanaman, kultivar, tahapan kultur atau perlakuan khusus lainnya
Atur letak botol kultur dengan jarak antar botol kultur tidak terlalu rapat
Botol kultur yang telah ditata dimonitor ada tidaknya kontaminasi

195
Lakukan identifikasi terhadap eksplan yang terkontaminasi secara sistematis dan
teratur agar tidak ada yang terlewat
Catat data hasil identifikasi pada tabel hasil kegiatan
Tempatkan botol kultur yang terkontaminasi dalam wadah (ember/keranjang)
Lakukan kontrol akhir terhadap semua alat pengatur kondisi di ruang inkubasi
Bawa wadah berisi botol kultur yang terkontaminasi ke luar dari ruang inkubasi
Tutup pintu ruang inkubasi

Tabel 7.1. Hasil Kegiatan Pemeliharaan Eksplan

Jumlah Botol
Jenis
No Kultivar/ Tahapan Kontaminasi Keterangan
Tanama
varietas Kultur
n Steril Jamur Bakteri

196
LEMBAR OBSERVASI

Kompetensi/ELemen
No Kriteria Keberhasilan Ya Tidak
Kompetensi
Pemeliharaan EksplanPeralatan pengontrol
suhu,kelembaban, dan
lamanya pencahayaan di cek
ukurannya
AC dan timer diset
 dengan mengacu data
Botol kultur dikelompokkan
berdasarkan jenis
tanaman, kultivar/varietas,
tahapan kultur, dan
 perlakuan khusus lain
Jarak antar botol kultur
 tidak terlalu rapat
Eksplan yang
 terkontaminasi diidentifikasi
 Ada data hasil identifikasi
Kontrol akhir terhadap
semua alat pengatur kondisi
 di ruang inkubasi dilakukan
Wadah berisi botol
kultur terkontaminasi di
 bawa keluar
Pintu ruang inkubasi
tertutup


Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh tentang


pemeliharaan/inkubasi secara kultur jaringan tanaman, sedangkan siswa
berdiskusi dalam kelompok untuk merumuskan kesimpulan tentang tugas1.
Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan, siswa
membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai laporan
tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

197
C. Rangkuman

Eksplan yang telah ditanam, agar dapat tumbuh menjadi kalus dan kemudian
menjadi planlet, membutuhkan pemeliharaan yang rutin dan tepat. Artinya, eksplan
atau kalus yang sudah waktunya untuk dipindahkan ke dalam media tanam yang
baru harus segera dilaksanakan, tidak boleh sampai terlambat. Pemindahan yang
terlambat dapat menyebabkan pertumbuahn eksplan atau kalus dapat terhenti atau
dapat mengalami browning atau terkontaminasi oleh jamur atau bakteri. Agar
kondisi lingkungan di dalam ruang inkubasi tetap stabil sesuai dengan yang
dibutuhkan, maka perlu dilakukan pengecekan secara periodik. Untuk
memudahkan pengecekan tersebut di dalam ruang inkubasi diletakkan peralatan-
peralatan pendukung yaitu termometer maximum-minimum, higrometer dan timer

Tugas
Lakukan observasi pada laboratorium kultur jaringan tanaman, cari informasi
tentang teknik pemeliharaan secara kultur jaringan.
Catat hasil kegiatan tersebut, diskusikan dengan teman dan guru
pembimbing anda
Diskusi pada kelompok tentang teknik pemeliharaan dalam kultur jaringan
tanaman.
Hasil diskusi, bahan presentasi dan pengamatan yang telah disetujui guru,
selanjutya di simpan dalam otner portfolio hasil belajar Anda

Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah anda mampu melakukan pemeliharaan
eksplan

198
Uji kompetensi/Ulangan

Sikap
Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap
Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
a. Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
b. Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

199
Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


A. Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
B. Baik jika memperoleh nilai akhir 3
C. Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
D. Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

Mengapa selama pemeliharaan kultur diamati secara rutin!


Mengapa ruang pertumbuhan /pemeliharaan harus selalu dalam keadaan
bersih dan steril!
Alat-alat apa saja yang harus ada diruang pemeliharaan untuk mendukung
pertumbuhan dan perkembangan eksplan!
Kapan eksplan harus disubkultur ?

KISI-KISI DAN SOAL


Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
3.13.   Tes tulis 1. Mengapa
(jawaban selama
singkat) pemeliharaan
kultur diamati
secara rutin!
2. Mengapa ruang
pertumbuhan
/pemeliharaan
harus selalu

200
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
dalam keadaan
bersih dan steril!
3. Alat-alat apa
saja yang harus
ada diruang
pemeliharaan
untuk
mendukung
pertumbuhan
dan
perkembangan
eksplan!

3. Keterampilan

Format instrumen penilaian praktik

Aspek yang dinilai


Nama Menggunakan Membaca Membersihkan Menyimpan alat
Peserta jas lab Prosedur alat pada tempatnya
Didik Kerja
Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak

1. Ani
2. Ina
3. Joko
4. Ali
5. Udin

Instrument Konsep
NO KOMPONEN BOBO SKOR
T Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan konsep 40 4 4 4 4 4
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.33 3.33 2.67 2.67 2.67
201
Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
3 75% tanaman sehat
Hasil
2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

202
Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik


Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
reak si koda); kohesif
Struktur
3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
Teks
ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap
2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan
pengembangan kurang logis

203
Aspek Skor Kriteria

1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai

4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit


kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
Kalimat preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;
tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

204
Tabel 7.2. Konversi Skor

Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria


96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

205
BAB VIII. TEKNIK AKLIMATISASI HASIL KULTUR JARINGAN TANAMAN

(Alokasi Waktu : 8 JP)

Kegiatan Pembelajaran. Teknik Aklimatisasi Hasil Kultur Jaringan Tanaman

Kompetensi aklimatisasi planlet tersebut terdiri dari 3 sub kompetensi yaitu Menyiapkan
planlet, menanam planlet dan memelihara planlet di tempat aklimatisasi. Kegiatan
aklimatisasi planlet ini produk utamanya adalah planlet yang telah siap dilakukan aklimatisasi
lalu dilanjutkan dengan penanaman planlet di tempat dan media aklimatisasi yang sesuai
sampai tahap pemeliharannya di tempat aklimatisasi. Produk ini dalam siklus produksi akan
digunakan sebagai input/masukan pada tahapan berikutnya dalam kegiatan melakukan
pembesaran bibit meliputi melakukan transplant (shade area), mengkondisikan bibit di area
terbuka dan melakukan pemeliharan bibit.

Model pembelajaran yang akan dilakukan dalam materi ini adalah dengan metode
inquiry, dimana cara belajar ini akan membantu perkembangan Anda antara lain tentang
pemahaman proses-proses ilmiah, pengetahuan dan pemahaman konsep, berpikir kritis,
dan bersikap positif. Dapat disebutkan bahwa metode inquiry ini tidak saja meningkatkan
pemahaman anda terhadap konsep-konsep, melainkan juga membentuk sikap keilmiahan
dalam diri anda. Setelah mendapatkan informasi dari guru atau uraian materi maka anda
akan mendapatkan penugasan untuk materi ini.

Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari kompetensi ini, anda mampu melakukan
aklimatisasi/pengadaptasian secara benar dan efektif sesuai persyaratan, apabila
disediakan alat dan bahan serta referensi yang relevan dengan unit kompetensi
aklimatisasi tanaman hasil kultur jaringan tanaman

Menyiapkan Planlet

Rangkaian tahap kegiatan terakhir dalam perbanyakan tanaman secara kultur jaringan
adalah tahap aklimatisasi. Tahap aklimatisasi sangat penting dan tanpa kegiatan ini metode
kultur jaringan tidak ada artinya. Hal ini dikarenakan jutaan bibit hasil perbanyakan secar
kultur jaringan tidak dapat hidup dan tumbuh di lapangan secara langsung tanpa

206
adanya tahap aklimatisasi. Prinsip dari tahap aklimatisasi adalah tanaman yang terbiasa
hidup dan tumbuh pada lingkungan laboratorium yang serba terkendali dan memiliki pola
hidup sebagai tanaman yang heterotrof akan diadaptasi dan dipindahkan ke lingkungan
lapangan di mana tanaman harus berpola hidup sebagai tanaman autotrof.

Tahap aklimatisasi merupakan masa yang kritis karena planlet menunjukkan beberapa sifat
yang kurang menguntungkan apabila hidup di lingkungan lapangan, seperti :
memiliki lapisan lilin yang tidak berkembang dengan baik
sel-sel polisasde daun hanya terbentuk dalam jumlah sedikit
jaringan pembuluh dari akar ke pucuk planlet kurang berkembang
stomata seringkali tidak berfungsi, yaitu tidak mau menutup pada kondisi laju
penguapan yang tinggi
Keadaan yang kurang menguntungkan tersebut menyebabkan planlet sifatnya sangat peka
terhadap transpirasi, serangan mikroba tanah dan cahaya yang memiliki intensitas tinggi.
Planlet dengan karakteristik tersebut apabila dipindahkan secara langsung pada kondisi
lapangan secara akan mudah menjadi layu atau kering. Oleh karena itu planlet atau tunas
mikro perlu diadaptasikan di lingkungan yang baru terlebih dahulu.

Keberhasilan tahap aklimatisasi planlet juga tergantung pada tingginya mutu tunas yang
dihasilkan pada tahap sebelumnya. Selain itu beberapa perlakuan pengokohan (hardening
off) planlet dapat meningkatkan mutu tunas planlet sehingga planlet dapat diaklimatisasikan
dengan persentase keberhasilan yang tinggi. Beberapa perlakuan pengokohan planlet yang
dapat dilakukan sebagai berikut:
Mengkondisikan kultur di tempat yang pencahayaannya berintensitas lebih tinggi
(misalnya 10.000 lux) dan suhunya tinggi
Kultur tanaman jati dapat dikondisikan pada kondisi ruangan dengan suhu 25±2oC dan
periode terang (1000-3000 lux) selama 16 jam per hari (Sukmadjaja dan Mariska,
2003)
Pemanjangan dan perakaran tunas mikro dilakukan dalam media kultur dengan
komposisi hara mineral dan sukrosa lebih rendah serta konsentrasi agar-agar yang
lebih tinggi

Plantlet yang tumbuh di dalam botol kultur pada media agar-agar akan mudah
ditumbuhi oleh mikroorganisme, maka sebelum planlet di tanam arus disiapkan terlebih
dahulu yaitu dengan dikeluarkan dari botol kultur, dicuci dan diseleksi. Planlet dikeluarkan
207
dari dalam botol kultur secara hati-hati dengan cara menarik planlet keluar dari dalam botol
kultur menggunakan pinset dan diusahakan pada saat menjepit jangan terlalu kencang agar
planlet tidak patah atau rusak. Apabila planlet mengalami patah atau rusak maka
pertumbuhan tanaman akan terganggu. Misalnya terganggunya translokasi hasil fotosintesa
dan transpotasi unsur hara dan air yang sangat dibutuhkan dalam metabolisme tanaman.
Hal ini akan menyebabkan kurang optimalnya aliran energi ke bagian pucuk dan akar
tanaman. Selain itu apabila terdapat bagian planlet yang luka akan mudah terserang oleh
patogen terutama patogen rebah semai (damping off).

Planlet yang ditumbuhkan pada media agar-agar saat dikeluarkan dari botol kultur
biasanya masih ada agar-agar yang menempel pada akar dan ikut tertarik keluar. Oleh
karena itu planlet harus dicuci menggunakan air bersih sampai tidak ada sisa agar-agar yang
tertinggal. Media agar-agar yang mengandung gula (sukrosa) akan mudah sekali ditumbuhi
mikroorganisme sehingga apabila ada sisa agar-agar yang menempel pada planlet maka
mikroorganisme akan tumbuh pada daerah tersebut dan kemudian planlet akan terganggu
pertumbuhannya dan akhirnya mengalami kematian. Selain itu planlet sebelum ditanam di
media aklimatisasi juga dapat diberi perlakuan fungisida dan bakterisida untuk mencegah
serangan mikroorganisme pada planlet di tempat aklimatisasi. Pemberian perlakuan
pestisida pada planlet dapat dilakukan dengan perendaman planlet setelah dicuci pada
fungisida dan bakterisida sesuai dosis anjuran selama ± 5 menit dan ditiriskan sebelum
ditanam.

Planet sebelum ditanam di media aklimatisasi sebaiknya dilakukan seleksi terlebih


dahulu berdasarkan kelengkapan organnya, warnanya dan ukurannya. Planlet yang baik
adalah yang memiliki organ akar, daun, batang dengan pucuk yang lengkap, warna
pucuknya hijau mantap artinya tidak tembus pandang (vitorus) dan pertumbuhannya kekar.
Pucuk merupakan bagian tanaman yang masih muda sehingga proses metabolismenya
lebih tinggi apabila dibandingkan dengan bagian-bagian tanaman yang lebih tua. Salah satu
fungsi pucuk adalah untuk proses fotosintesa yang menghasilkan karbohidrat dan energi
untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman.

Akar berfungsi untuk menegakkan berdirinya tanaman, menyerap air dan garam-garam
mineral dari media tanam serta transpotasi air ke organ lainnya. Oleh karena itu sebaiknya
perakaran planlet diperiksa terlebih dahulu apakah terbentuk dari pucuk atau kalus. Selain
itu diperiksa apakah sudah terbentuk bulu-bulu akar atau belum dan juga
208
tentang kemantapan warna dan kekokohan pertumbuhannya. Planlet yang terpilih baik
selanjutnya dikelompokkan berdasarkan ukurannya untuk menunjang diperoleh
pertumbuhan bibit yang seragam. Pengelompokan ukuran bibit berguna untuk memudahkan
dan mengoptimalkan pemeliharaan bibit. Bibit yang tidak seragam akan menyebabkan
tanaman yang berukuran lebih kecil kalah dalam persaingan mengambil unsur hara, air dan
cahaya matahari yang sangat berguna untuk perkembangan & pertumbuhan bibit.

Menanam Planlet

Media agar-agar yang terdapat di dalam botol kultur yang disimpan di laboratorium
kultur jaringan merupakan tempat asal kehidupan planlet. Media agar-agar tempat tumbuh
planlet merupakan media tumbuh yang istimewa karena keadannya steril dengan
kelembaban yang tinggi dan mengandung nutrisi dengan jumlah dan jenisnya mencukupi
untuk kehidupan planlet tersebut. Oleh karena itu apabila akan menanam planlet di
lingkungan lapangan yang kodisinya sangat berbeda dengan lingkungan asalnya, maka
pada tahap awal proses aklimatisasi planlet harus diberikan kondisi lingkungan yang tidak
jauh berbeda dengan kondisi lingkungan asalnya. Adapun kondisi lingkungan yang
diharapkan adalah memiliki sterilitas media tumbuh, intensitas penyinaran yang terkendali
dan kelembaban lingkungan media tumbuh yang terkendali.

Guna mendukung tingkat keberhasilan aklimatisasi yang tinggi maka sebaiknya media
tanam untuk aklimatisasi dikukus terlebih dahulu minimal selama 4 jam sehingga media
tanam menjadi steril. Adapun macam-macam media tanam untuk aklimatisasi adalah arang
sekam, pecahan arang, potongan pakis, kompos dicampur tanah ayakan, dan lain-lain
tergantung kesesuaian komoditas yang akan diaklimatisasi. Contohnya, untuk planlet
anggrek cocok ditanam pada media potongan pakis dan bisa dicampur dengan pecahan
arang kayu. Planlet calla lily cocok ditanam pada media arang sekam dan planlet pisang
cocok ditanam pada media kompos yang dicampur dengan tanah ayakan. Planlet jati
menggunakan media aklimatisasi berupa campuran tanah+arang sekam (1:1) atau tanah
+serbuk sabut kelapa (1:1) atau tanah+kompos halus (1:1).

Planlet setelah disiapkan media untuk aklimatisasinya selanjutnya dilakukan


penanaman pada media tersebut. Planlet atau tunas mikro ditanam di media aklimatisasi

209
dalam bak semai, bedengan atau polybag dengan pengaturan intensitas cahaya yang
rendah dan kelembaban nisbi tinggi. Pengaturan kondisi lingkungan planlet pada saat
aklimatisasi dilakukan dengan cara planlet tidak langsung terkena sinar matahari tetapi
diletakkan di tempat aklimatisasi yang diatur dengan intensitas cahaya 40-50 %. Apabila
setelah 5-7 hari planlet masih dalam keadaan segar maka intensitas cahayanya dapat
ditingkatkan sampai 70 %. Pengadaptasian planlet dengan cara bertahap menaikkan
intensitas cahayanya dan menurunan kelembabannya dilakukan sampai diperoleh planlet
dapat hidup dan tumbuh normal di kondisi lapangan secara penuh.

Kondisi kelembaban lingkungan pada saat aklimatisasi erat kaitanya dengan laju
transpirasi tanaman. Semakin rendah kelembaban lingkungan maka kecepatan transpirasi
akan semakin meningkat. Planlet yang baru saja ditanam di media aklimatisasi, bulu-bulu
akarnya belum dapat menyerap air dari media secara normal. Oleh karena itu apabila laju
transpirasi terlalu tinggi akan menyebabkan tanaman menjadi layu karena laju penyerapan
air dengan transpirasi tidak seimbang. Perlakuan untuk mengkondisikan planlet pada
kelembaban tinggi dapat dilakukan dengan cara memberi sungkup pada planlet tersebut
secara individu atau secara kelompok. Pemberian sungkup tersebut diharapkan dapat
melindungi planlet dari curahan air hujan dan pengaruh sinar matahari langsung.

Memelihara Planlet di Tempat Aklimatisasi

Planlet yang telah ditanam di media aklimatisasi agar dapat hidup normal di lingkungan
lapangan maka saat pemeliharaan harus dilakukan pengadaptasian secara bertahap.
Pengadaptasian dilakukan dengan cara mengurangi secara bertahap kondisi kelembaban
lingkungannya dan meningkatkan secara bertahap intensitas cahayanya dengan cara
pembukaan sungkup secara bertahap. Perubahan kondisi lingkungan secara bertahap
tersebut akan meningkatkan kemampuan planlet hidup pada kondisi lingkungan lapangan
tanpa mengalami stres yang berat.

Pemeliharaan planlet di tempat aklimatisasi meliputi kegiatan pembukaan sungkup,


pengairan, pemupukan dan penambahan intensitas sinar matahari. Media tanam planlet
pada prinsipnya harus selalu lembab sehingga kebutuhan air untuk proses pertumbuhan
tanaman selalu terpenuhi. Penyiraman pada planlet sebaiknya dilakukan dua kali sehari
yang berguna untuk melarutkan unsur hara yang dibutuhkan tanaman dan menjaga kondisi
kelembaban media. Penyiraman tersebut akan menjaga ketersediaan uap air pada sore

210
hari karena persediaan uap air hasil penyiraman pada pagi hari sudah habis dimanfaatkan
tanaman dan sebagian menguap ke lingkungan. Tetapi pyniraman tidak boleh berlebihan
karena akan dapat menyebabkan terjadinya kebusukan pada planlet akibat serangan jamur
atau bakteri.

Proses awal pemeliharaan planlet di lapangan dilakukan dengan pengaturan intensitas


cahaya matahari sekitar 40-50 %. Hal ini berguna untuk mengadaptasikan planlet yang
biasanya hidup di dalam laboratorium yang cahayanya hanya diperoleh dari lampu TL.
Perubahan intensitas cahaya yang drastis mencapai 75 % akan menyebabkan stres pada
planlet dan dapat mengakibatkan kematian. Planlet pada saat umur berkisar antara 5-7 hari
setelah penanaman dapat diberikan intensitas cahaya sampai 70 %. Pengadaptasian planlet
terhadap intensitas cahaya yang tinggi atau penuh dapat dilanjutkan sampai planlet hidup
dan tumbuh normal pada kondisi lapangan.

Pemupukan untuk meningkatkan pertumbuhan planlet dapat dilakukan sekitar satu


minggu detelah penanaman planlet. Pupuk yang dianjurkan adalah pupuk daun seperti
Hyponex, Gandasil, atau Bayfolan agar pupuk yang diberikan dapat langsung diserap oleh
daun untuk pertumbuhan tanaman. Pemupukan dapat dilakukan sekali dalam seminggu
menggunakan hand spayer atau knapsack sprayer untuk skala penanaman yang luas.
Pemupukan tersebut dapat dilakukan bersaman dengan aplikasi pestisida apabila
ditemukan serangan hama dan penyakit pada planlet yang dipelihara ditempat aklimatisasi.

211
Gambar 8. 1. Tahapan aklimatisasi hasil kultur jaringan tanaman

Aktivitas belajar siswa


Siswa dibagi dalam kelompok dan diberi tugas 1
Mengamati/observasi

Guru mengintruksikan siswa membaca buku siswa tentang teknik aklimatisasi


tanaman dan guru membuka pertanyaan! Adakah perbedaaan aklimatisasi
tanaman dari hasil kultur jaringan dan aklimatisasi dari pembibitan yang
dilakukan dilapangan. Coba Anda amati Gambar 26. dan Gambar 27. dibawah
ini kemudian diskusikan secara kelompok. Siswa melaksanakan tugas dengan
melakukan eksplorasi/penggalian informasi yang terkait dengan materi diatas,
guna memperkaya wawasan (dengan cara: melihat, mengamati, membaca,
mendengar, dan menyimak melalui sumber informasi langsung maupun data
sekunder, gambar atau, melalui jejaring sosial/internet).

212
Gambar 8. 2. Aktimatisasi dari pembibitan yang dilakukan di lapangan

Gambar 8. 3. Aktimatisasi tanaman dari hasil kultur jaringan

213
Menanya

Guru memberi kesempatan pada siswa untuk menanyakan tentang apa yang
diamati kepada siswa sedangkan siswa mengajukan beberapa pertanyaan dari
hasil pengamatannya.

Mencoba/mengumpulkan informasi

Guru menginstruksikan pada siswa untuk melakukan praktik dengan lembar kerja
yang tersedia dan mencatat hasilnya, sedangkan siswa melakukan
praktik/mencoba dengan lembar kerja yang ada, dan mencatat, dan mengamati
prosesnya hasilnya

214
Lembar Kerja 1
Menyiapkan Planlet Tanaman Pisang

Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar peserta diklat mampu melakukan
penyiapan planlet tanaman pisang untuk aklimatisasi dengan benar apabila disediakan
peralatan dan bahan yang relevan.
Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu pinset, gelas piala/baskom,
dan nampan plastik. Bahan yang digunakan antara lain : planlet pisang, kertas label,
fungsusda, bakterisisda, dan air kran.

Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah pakaian
kerja dan berhati-hatilah pada saat mengeluarkan planlet karena planet-planlet yang
mengalami kerusakan akan lebih sulit hidup di media aklimatisasi

Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Pilihlah planlet pisang yang telah memiliki kelengkapan organ, mempunyai pucuk
dan akar, warna pucuk hijau mantap, dan ukurannya relatif seragam
Keluarkan planlet dari botol kultur secara hati-hati menggunakan pinset dan
masukkan ke dalam wadah/gelas piala yang bersih
Cucilah planlet dari sisa-sisa agar-agar yang masih menempel di akarkanya di
bawah air kran secara hati-hati
Apabila tidak ada air kran yang mengalir, cucilah di dalam wadah/gelas
piala yang bersih
Rendam planlet setelah dicuci dalam larutan fungisida atau bakterisida sesuai
dosis anjuran selama ± 5 menit
Tiriskan planlet anggrek yang telah dicuci bersih dalam nampan plastik
yang diberi alas kertas tissue
Kelompokkan planlet sesuai ukurannya untuk memudahkan dan
mengoptimalkan dalam pemeliharaannya
Bawa planlet untuk proses selanjutnya yaitu penanaman di media aklimatisasi
215
Lembar Kerja 2
Menanam Planlet Tanaman Pisang

Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar anda mampu melakukan penanaman
planlet tanaman pisang dengan benar apabila disediakan peralatan dan bahan yang
relevan.
Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu kompor, sungkup plastik, dan
gembor penyiraman. Bahan yang digunakan dalam melakukan kegiatan yaitu planlet
tanaman pisang telah disiapkan sebelumnya, bak semai atau polybag diameter 7 cm,
media kompos yang dicampur dengan tanah ayakan, dan spidol.
Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah pakaian
kerja dan pahami setiap prosedur kerja dengan teliti.
Langkah Kerja
Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan
Lakukan sterilisasi media aklimatisasi berupa kompos yang dicampur dengan
tanah ayakan dengan selama  4 jam atau dengan sterilisasi secara kimia melalui
pemberian larutan formalin 4 % dengan dosis sebanyak 3-5 liter/m3
Masukkan media aklimatisasi yang telah didinginkan ke dalam bak semai atau
polybag
Atur media aklimatisasi tersebut dalam rumah kaca atau tempat aklimatisasi yang
telah dikondisikan dengan intensitas cahaya sebesar 40-50 %
Siramlah media dengan air menggunakan gembor apabila media
diperkirakan belum cukup lembab
Tanamlah planlet pisang yang telah disiapkan sebelumnya pada polybag atau
bak semai yang telah terisi media
Berilah sungkup pada planlet yang sudah ditanam tersebut secara berkelompok
dengan sungkup (bila penanaman pada bak semai) atau secara individu dengan
botol kultur (bila penanamn pada polybag)

216
Berilah label mengenai jenis tanaman dan tanggal penanaman untuk
memudahkan kegiatan selanjutnya yaitu pada saat perlakuan
pemeliharaan planlet

217
Lembar Kerja 3
Memelihara Planlet Tanaman Pisang Di Tempat Aklimatisasi

Tujuan Kegiatan

Tujuan dilakukannya kegiatan ini adalah agar anda mampu melakukan pemeliharaan
planlet tanaman pisang di tempat aklimatisasi sesuai persyaratan tumbuhnya apabila
disediakan peralatan dan bahan yang relevan.

Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam melakukan kegiatan ini yaitu hand sprayer atau knapsack
sprayer dan gembor. Bahan yang digunakan dalam melakukan kegiatan yaitu planlet
pisang yang sudah ditanam, pupuk Bayfolan, fungisida Dithane M-45, air bersih dan
bakterisida Agrept

Keselamatan Kerja

Kegiatan ini harus memperhatikan keselamatan kerja antara lain pakailah pakaian
kerja dan berhati-hati dalam aplikasi bahan pestisida.

Langkah Kerja

Siapkanlah alat dan bahan yang akan digunakan


Siramlah planlet dengan air bersih menggunakan sprayer atau gembor dua kali
sehari pada pagi dan sore serta biarkan sungkup tetap dalam kondisi tertutup
selama 5 hari pertama
Siramlah planlet dengan air bersih menggunakan sprayer atau gembor sehari
sekali, buka dan tutuplah sungkup setiap dua hari sekali, tingkatkan intensitas
cahaya sampai 70 % serta lakukan pemupukan dengan pupuk Bayfolan satu kali
selama 5 hari kedua
Siramlah planlet dengan air bersih menggunakan sprayer atau gembor sehari
sekali, bukalah sungkup untuk seterusnya, tingkatkan intensitas cahaya sampai 80
% serta lakukan pemupukan dengan pupuk Bayfolan satu kali selama 5 hari ketiga
Pindahkan planlet ke tempat pembibitan di lapangan dan peliharalah sesuai
dengan persyaratan agronomis yang dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman
secara normal
218
4. Mengasosiasi/menalar

Guru mengarahkan siswa untuk mengasosiasi informasi yg telah diperoleh tentang


aklimatisasi hasil kultur jaringan tanaman, sedangkan siswa berdiskusi dalam
kelompok untuk merumuskan kesimpulan tentang tugas1.

Mengkomunikasikan

Guru mengarahkan siswa untuk menyajikan laporan secara tertulis dan lisan, siswa
membuat laporan hasil kesimpulan dalam bentuk hard copy sebagai laporan
tertulis dan power point sebagai bahan presentasi

Rangkuman
Dalam proses perbanyakan tanaman secara kultur jaringan, tahap aklimatisasi
planlet merupakan salah satu tahap kritis yang sering menjadi kendala dalam
produksi bibit secara masal. Pada tahap ini, planlet atau tunas mikro dipindahkan
ke lingkungan di luar botol seperti rumah kaca , rumah plastik, atau screen house
(rumah kaca kedap serangga). Proses ini disebut aklimatisasi. Aklimatisasi adalah
proses pengkondisian planlet atau tunas mikro (jika pengakaran dilakukan secara
ex-vitro) di lingkungan baru yang aseptik di luar botol, dengan media tanah, atau
pakis sehingga planlet dapat bertahan dan terus menjadi bibit yang siap ditanam di
lapangan. Prosedur pembiakan dengan kultur jaringan baru bisa dikatakan berhasil
jika planlet dapat diaklimatisasi ke kondisi eksternal dengan keberhasilan yang
tinggi.

Tahap ini merupakan tahap kritis karena kondisi iklim mikro di rumah kaca, rumah
plastik, rumah bibit, dan lapangan sangatlah jauh berbeda dengan kondisi iklim
mikro di dalam botol. Kondisi di luar botol bekelembaban nisbi jauh lebih rendah,
tidak aseptik, dan tingkat intensitas cahayanya jauh lebih tinggi daripada kondisi
dalam botol. Planlet atau tunas mikro lebih bersifat heterotrofik karena sudah
terbiasa tumbuh dalam kondisi berkelembaban sangat tinggi, aseptik, serta suplai
hara mineral dan sumber energi berkecukupan.

219
Disamping itu tanaman tersebut memperlihatkan beberapa gejala ketidak
normalan, seperti bersifat sukulen, lapisan kutikula tipis, dan jaringan vaskulernya
tidak berkembang sempurna, morfologi daun abnormal dengan tidak berfungsinya
stomata sebagai mana mestinya. Strutur mesofil berubah, dan aktifitas fotosintesis
sangat rendah. Dengan karakteristik seperti itu, palanlet atau tunas mikro mudah
menjadi layu atau kering jika dipindahkan ke kondisi eksternl secara tiba-tiba.
Karena itu, planlet atau tunas mikro tersebut diadaptasikan ke kondisi lngkungan
yang baru .

Tugas
Lakukan observasi pada laboratorium kultur jaringan tanaman, cari informasi
tentang teknik aklimatisasi hasil kultur jaringan.
Catat hasil kegiatan tersebut, diskusikan dengan teman dan guru
pembimbing anda
Diskusi pada kelompok tentang teknik aklimatisasi hasil kultur jaringan
tanaman.
Hasil diskusi, bahan presentasi dan pengamatan yang telah disetujui guru,
selanjutya di simpan dalam otner portfolio hasil belajar Anda

Penilaian diri
Kondisi
No Pernyataan
Ya Tidak
1. Apakah anda berdoa sebelum dan sesudah
melakukan sesuatu
2. Apakah anda masuk kelas tepat waktu
3. Apakah anda mampu menyiapkan media aklimatisasi
hasil kultur jaringan tanaman.
3. Apakah anda mampu melakukan aklimatisasi hasil
kultu jaringana tanaman
4. Apakah anda mampu menempatkan bibit hasil kultur
jaringan.

220
F. Uji kompetensi/Ulangan

1. Sikap

Instrumen dan Rubrik Penilaian Sikap


Nama Tanggung
Jujur Disiplin Santun Nilai
No Siswa/ Jawab
Akhir
Kelompok 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
dst

Keterangan:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

Indikator Penilaian Sikap:

Disiplin
Tertib mengikuti instruksi
Mengerjakan tugas tepat waktu
Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
Tidak mencontek atau melihat data/pekerjaan orang lain
Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip/dipelajari

Tanggung Jawab
a. Pelaksanaan tugas piket secara teratur.
b. Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
Mengajukan usul pemecahan masalah.
Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan
221
Santun
Berinteraksi dengan teman secara ramah
Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
Berperilaku sopan

Nilai akhir sikap diperoleh dari modul (skor yang paling sering muncul) dari keempat
aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


Sangat baik jika memperoleh nilai akhir 4
Baik jika memperoleh nilai akhir 3
Cukup jika memperoleh nilai akhir 2
Kurang jika memperoleh nilai akhir 1

2. Pengetahuan

Jelaskan apa yang dimaksud dengan aklimatisasi planlet hasil kultur jaringan!
Jelaskan perlakuan apa saja yang dapat dilakukan untuk tahap pengokohan
planlet sebelum dilakukan aklimatisasi!
Jelaskan perlakuan apa saja yang harus dilberikan pada planlet sebelum
ditanam di media aklimatisasi!
Sebutkan macam-macam media tanam untuk aklimatisasi planlet!
Jelaskan prosedur penanaman planlet di media aklimatisasi!
Jelaskan pengaturan intensitas cahaya dan kelembaban di tempat aklimatisasi!
Jelaskan prosedur penyiraman planlet pada waktu dilakukan pemeliharaan di
tempat aklimatisasi!
Jelaskan prosedur pemupukan planlet pada waktu dilakukan pemeliharaan di
tempat aklimatisasi!

222
KISI-KISI DAN SOAL
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
3.14.   Tes tulis 1. Jelaskan apa
(jawaban yang dimaksud
singkat) dengan
aklimatisasi
planlet hasil kultur
jaringan!
2. Jelaskan
perlakuan apa
saja yang dapat
dilakukan untuk
tahap
pengokohan
planlet sebelum
dilakukan
aklimatisasi!
3. Jelaskan
perlakuan apa
saja yang harus
dilberikan pada
planlet sebelum
ditanam di media
aklimatisasi!
4. Sebutkan macam-
macam media
tanam untuk
aklimatisasi
planlet!
5. Jelaskan prosedur
penanaman
planlet di media
aklimatisasi!
6. Jelaskan
pengaturan
intensitas cahaya
dan kelembaban
di tempat
aklimatisasi!
7. Jelaskan prosedur
penyiraman
planlet pada
waktu dilakukan
pemeliharaan di
tempat
aklimatisasi!
8. Jelaskan prosedur
pemupukan
planlet pada
223
Kompetensi
Indikator Indikator Soal Instrumen Soal
Dasar
waktu dilakukan
pemeliharaan di
tempat
aklimatisasi!

3. Keterampilan

Format instrumen penilaian praktik

Aspek yang dinilai


Nama Menggunakan Membaca Membersihkan Menyimpan alat
Peserta jas lab Prosedur alat pada tempatnya
didik Kerja
Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak

1. Ani
2. Ina
3. Joko
4. Ali
5. Udin

Instrument Konsep
NO KOMPONEN BOBOT SKOR
Ani Ina Joko Ali Udin
1. Persiapan alat dan 20 4 4 4 3 3
bahan
2. Pelaksanaan 40 4 4 4 4 4
konsep
3. Keselamatan kerja 20 3 3 2 2 2
4. Kesesuaian 10 3 3 3 3 3
pelaksanaan dg
rencana
5. Hasil praktik dilihat 10 3 3 2 2 2
dari tanaman
NILAI AKHIR 3.3 3.33 2.67 2.67 2.67
3

224
Pengolahan nilai:

Nilai Akhir Ani = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33


6
Nilai Akhir Ina = (4x10)+(4x40)+(3x20)+(3X10)+(3x10)+(3x10) = 87.50 = 3.33
6
Nilai Akhir Joko = (4x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 77.50 = 2.67
6
Nilai Akhir Ali = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6
Nilai Akhir Udin = (3x10)+(4x40)+(2x20)+(3X10)+(2x10)+(2x10) = 75.00 = 2.67
6

Rubrik Penilaian Keterampilan Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis dan


jumlah
3 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kelebihan
Persiapan
2 Alat dan bahan yang disiapkan benar secara jenis tapi jumlah
kurang sesuai
1 Alat bahan yang disiapkan baik jenis maupun jumlah kurang
sesuai
4 Pelaksanaan 100% sesuai prosedur pengendalian
3 Pelaksanaan 75% sesuai prosedur pengendalian
Pelaksanaan
2 Pelaksanaan 50% sesuai prosedur pengendalian
1 Pelaksanaan < 50% sesuai prosedur pengendalian
4 Pelaksanaan 100% sesuai rencana
Kesesuaian
pelaksanaan 3 Pelaksanaan 75% sesuai rencana
dengan 2 Pelaksanaan 50% sesuai rencana
perencanaan
1 Pelaksanaan < 50% sesuai rencana
4 100% tanaman sehat
3 75% tanaman sehat
Hasil
2 50% tanaman sehat
1 <50% tanaman sehat

225
Instrumen Penyajian Hasil Laporan Praktik

Aspek yang dinilai


Nama Struktur
NO Subtansi Kalimat Mekanik Nilai Akhir
Siswa Teks
50 20 20 10
1 Ani 4 3 3 3 3.33
2 Ina 4 3 3 2 3.00
3 Joko 3 2 2 2 2.00
4 Ali 4 2 3 1 2.33
5 Udin 3 2 2 2 2.00

Pengolahan Nilai Penyajian Laporan Hasil Praktik


Nilai Akhir Ani = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(3X10) = 87.50 = 3.33
4
Nilai Akhir Ina = (4x50)+(3x20)+(3x20)+(2X10) = 85.00 = 3.00
4
Nilai Akhir Joko = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4
Nilai Akhir Ali = (4x50)+(2x20)+(3x20)+(1X10) = 72.50 = 2.33
4
Nilai Akhir Udin = (3x50)+(2x20)+(2x20)+(2X10) = 67.50 = 2.00
4

Rubrik Penilaian Keterampilan Penyajian Hasil Praktik

Aspek Skor Kriteria

4 menguasai topik tulisan; substantif; abstraksi orientasi krisis


reaksi koda; relevan dengan topik yang dibahas
3 cukup menguasai permasalahan; cukup memadai;
pengembangan tesis terbatas; relevan dengan topik, tetapi
Substansi kurang terperinci
2 penguasaan permasalahan terbatas; substansi kurang;
pengembangan topik tidak memadai
1 tidak menguasai permasalahan; tidak ada substansi; tidak
relevan; tidak layak dinilai
4 ekspresi lancar; gagasan terungkap padat, dengan jelas;
tertata dengan baik; urutan logis (abstraksi orientasi krisis
Struktur reak si koda); kohesif
Teks
3 kurang lancar; kurang terorganisasi, tetapi ide utama
ternyatakan; pendukung terbatas; logis, tetapi tidak lengkap

226
Aspek Skor Kriteria

2 tidak lancar; gagasan kacau atau tidak terkait; urutan dan


pengembangan kurang logis
1 tidak komunikatif; tidak terorganisasi; tidak layak dinilai
4 konstruksi kompleks dan efektif; terdapat hanya sedikit
kesalahan penggunaan bahasa (urutan/fungsi kata, artikel,
pronomina, preposisi)
3 konstruksi sederhana, tetapi efektif; terdapat kesalahan kecil
pada konstruksi kompleks; terjadi sejumlah kesalahan
penggunaan bahasa (fungsi/urutan kata, artikel, pronomina,
Kalimat preposisi), tetapi makna cukup jelas
2 terjadi kesalahan serius dalam konstruksi kalimat
tunggal/kompleks (sering terjadi kesalahan pada kalimat
negasi, urutan/fungsi kata, artikel, pronomina, kalimat
fragmen, pelesapan; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai tata kalimat; terdapat banyak kesalahan;
tidak komunikatif; tidak layak dinilai
Mekanik 4 menguasai aturan penulisan; terdapat sedikit kesalahan
ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan penataan
paragraf
3 kadang-kadang terjadi kesalahan ejaan, tanda baca,
penggunaan huruf kapital, dan penataan paragraf, tetapi
tidak mengaburkan makna
2 sering terjadi kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan
huruf kapital, dan penataan paragraf; tulisan tangan tidak
jelas; makna membingungkan atau kabur
1 tidak menguasai aturan penulisan; terdapat banyak
kesalahan ejaan, tanda baca, penggunaan huruf kapital, dan
penataan paragraf; tulisan tidak terbaca; tidak layak dinilai

Nilai total adalah penjumlah nilai dari ke-empat aspek (substansi, struktur teks,
kalimat, dan mekanik). Nilai total dalam bentuk ratusan dikonversi kedalam bentuk 1
s.d. 4

Keterangan: nilai akhir dan penyajian laporan hasil dapat dirata-rata dengan bobot
70%:30%

227
Tabel 8.1. Konversi Skor

Interval Skor Hasil Konversi Predikat Kriteria


96-100 4.00 A
SB
91-95 3.67 A-
86-90 3.33 B
81-85 3.00 B+ B
75-80 2.67 B-
70-74 2.33 C+
65-69 2.00 C C
60-64 1.67 C-
55-59 1.33 D+
K
<54 1.00 D
Sumber: SK Dirjen Dikmen No 781 Tahun 2013 tentang LCK SMK.

228
BAGIAN 3. PENUTUP

Buku Teks Bahan Ajar Siswa SMK “Agribisnis Pembibitan dan Kultur Jaringan
Tanaman” ini merupakan salah satu bahan ajar berbentuk buku sebagai acuan atau
referensi dalam pelaksanaan pembelajaran siswa SMK kelas XI semester 2 Program
Keahlian Agribisnis Perbenihan dan Kultur Jaringan Tanaman. Penyusunan Buku Teks
Bahan Ajar Siswa SMK “Agribisnis Pembibitan dan Kultur Jaringan Tanaman” ini mengacu
pada Kurikulum 2013 Program Keahlian Agribisnis Perbenihan dan Kultur Jaringan
Tanaman baik pada konsep kurikulum, struktur kurikulum maupun silabus, dengan
menggunakan pendekatan pembelajaran saintifik dan penilaian otentik. Buku teks ini bersifat
fleksibel yang dapat mengarahkan pembaca untuk dapat mengembangkan metode, strategi
dan teknis pelaksanaan pembelajaran secara efektif, kreatif dan inovatif, sesuai dengan
kebutuhan siswa dan kurikulum 2013 yang APIK (Afektif, Produktif, Inovatif, Kreatif).
Diharapkan pula buku teks dan hasil pengembangan selanjutnya dapat mencapai tujuan
program, selaras dengan target pengembangan buku teks dalam menunjang pelaksanaan
pembelajaran yang bermutu dan tepat sasaran.
Buku Teks Bahan Ajar Siswa SMK “Agribisnis Pembibitan dan Kultur Jaringan Tanaman”
ini diharapkan dapat dapt digunakan dan diaplikasikan dalam pelaksanaan pembelajaran
siswa SMK kelas XI semester 2 Program Keahlian Agribisnis Perbenihan dan Kultur Jaringan
Tanaman, sehingga, sehingga siswa diharapkan akan memiliki kompetensi yang menjadi
tuntutan kurikulum 2013.
Akhirnya buku teks ini diharapkan akan semakin reliable dan applicable untuk kegiatan
pembelajaran sejenis di masa yang akan datang

229
GLOSARIUM

Aklimatisasi Kegiatan pengadaptasian/memindahkan eksplan keluar dari


ruangan
aseptik kelapangan

Aseptis Tanpa/bebas mikroorganisme (jamur,bakteri,khamir,virus dll)

Contaminant Yang menyebabkan kontaminasi pada kultur. Kontaminan dapat berupa


(kontaminan) mikroorganisme maupun senyawa kimia

Culture room Ruang pemeliharaan kultur dengan kondisi lingkungan yang dapat
(ruang kultur)
diatur sesuai kebutuhan kultur

Dedifferentiation Perubahan bentuk sel yang sudah lanjut (terdeferensiasi) menjadi sel
of cells meristem kembali
(dediferensiasi
sel)

Disinfectant Senyawa kimia yang dapat membunuh mikroorganisme

Distilled water Air yang tidak mengandung senyawa organik maupun anorganik
(air suling) dihasilkan melalui penyulingan

Embryo cultur Pemeliharaan embrio dalam medium dan lingkungan buatan yang steril
(kultur embrio)
Eksplan Bagian tanaman yang dipergunakan sebagai bahan awal untuk
perbanyakan tanaman
Atau sel, jaringan atau organ yang diisolasi dari kondisi alamiahnya dan
dipelihara pada medium buatan steril

In-vitro culture Pemeliharaan sel, atau jaringan, organ atau embrio didalam tabung
(kultur in- plastik atau gelas tembus pandang dengan lingkungan/ medium buatan
steril
vitro)
Micropropagation Perkembangbiakan tanaman secara in-vitro dapat melalui multiplikasi
(Mikropropagasi)
pucuk, organogenesis maupun embriogenesis somatik
Organ culture Pemeliharaan organ tanaman seperti akar, pucuk atau organ dalam
(kultur organ)
dalam medium dan lingkungan buatan steril
Regeneration Pembentukan organ (pucuk dan akar), embrio tanaman (tanaman
(regenerasi) lengkap)

Sub culture Pemindahan kultur dari medium lama kemedium segar


(subkultur)
230
Transformasi Pemindahan DNA, yang merupakan integrasi genomik stabil, dari satu
(transformasi)
sel ke sel lain sehingga menyebabkan modifikasi genetis Tanpa virus,
Virus-free (bebas tidak ada infeksi virus
virus)

231
DAFTAR PUSTAKA

Bhojwani and Dantu, 2013. Plant Tissue Culture : An Introductory Text. Springer India

Daisy P, Wijaya A. 1994. Teknik Kultur Jaringan. Penerbit Kanisius Jogjakarta.

Gamborg, O.L. and Philips, G.C. 1995. Plant Cell, Tissue and Organ Culture :
Fundamental Methods. Springer-Verlag Berlin Heidelberg. New York.

George, E.F. and Sherrington. 2000. Plant Propagation by Tissue Culture. Volume 1.
2nd Ed. Exegetic Limited. England.

Gunawan, L.V. 1992. Teknik Kultur Jaringan. Pusat Antar Universitas Bioteknogi. Institut
Pertanian Bogor. Bogor.

Gunawan, Livy Winata, 1995. Teknik Kultur In vitro Dalam Hortikultura. Penebar
Swadaya, Jakarta.

Nugroho A dan S. Heru. 1996. Pedoman Pelaksanaan Teknik Kultur Jaringan.


Penerbit. Penebar Swadaya. Jakarta.

Pierik. R.L.M. 1997. In Vitro Culture of Higher Plants. Kluwer Academic Publishers.
Dordrecht. Netherlands.

Santoso, U. dan Nursandi, F. 2004. Kultur Jaringan Tanaman. Universitas Muhammadiyah


Malang Press. Malang.

Sukmadjaja. D. dan Mariska, I. 2003. Perbanyakan Bibit Abaka Melalui Kultur Jaringan.
Balai Penelitian Bioteknologi dan Sumberdaya Genetik Pertanian. Bogor.

_________________________. 2003. Perbanyakan Bibit Jati Melalui Kultur Jaringan.


Balai Penelitian Bioteknologi dan Sumberdaya Genetik Pertanian. Bogor.

Smith, R, 2013. Plant Tissue Culture Techniques and Experiments. Academic Press.
London

Tim Biotrain. 2001. Produksi Bibit Unggul Tanaman Melalui Kultur Jaringan. Pusat Antar
Universitas Bioteknogi. Institut Pertanian Bogor. Bogor.

Trigano, R.N. and Gray, D.J.G. 2000. Plant Tissue Culture Concepts and Laboratory
Exercises. 2nd Ed. CRC Press. Boca Raton. Florida.

Yusnita. 2003. Kultur Jaringan Cara Memperbanyak Tanaman Secara Efisien. Agromedia
Pustaka. Jakarta.

232
INDEKS

A F

Aceptic, 235 Fe EDTA, 236

Agar-agar, 102, 117, 235 G

Aklimatisasi, v, 4, 73, 92, 206, 210, 219, Glycine, 236


220, 231, 235
Growth, 236
Alkohol, 15, 16, 140, 143, 165, 235
H
Autoclave, 72, 77, 92, 124, 235
Hormone, 236
Auxin, 235
I
B
Indole Acetic Acid, 164, 236
Benzyl Amino Purine, 235
Inoculation, 236
C
In-vitro, 231, 236
Calcium, 235
K
Callus, 235
Kinetine, 15, 16, 236
Carbon, 235
M
Cell, 233, 235
Medium, 105, 126, 235
Chlorida, 235
Mineral, 235
Cobalt, 236
Murarashige and Skoog, 235
Contaminant, 231, 235 N
Culture, 231, 233, 236
Nepthalene Acetic Acid, 235
E
Nicotinic Acide, 235
Eksplant, 236
Nitrat, 235
Embryo culture, 236
Nitrogen, 99, 100, 235

Nitsch, 105, 106, 126, 235


233
Nutrisi, 81, 235 Salt, 236

Nutrien Sodium Hypocloride, 236

Nutrien, 235 T

O Thiamine, 101, 236

Organ, 231, 233, 235 Totipotensi sel, 10, 236

Oxygen, 235 Transformation, 236

P V

Planlet, vii, 167, 192, 193, 206, 207, 208, Virus, 232, 236
209, 210, 211, 215, 217, 219, 220, 235
Vitamine, 236
R
Z
Regeneration, 231, 236
Zeatine, 236
S

234
235

Anda mungkin juga menyukai