Anda di halaman 1dari 3

Tugas Kelompok ke-3

(Minggu 8 / Sesi 12)

Studi Kasus

Permasalahan

Super Retail Group (Super) (www.superretailgroup.com.au) adalah salah satu peritel rekreasi
terbesar di Australia, dengan penjualan tahunan lebih dari AU $ 2 miliar. Tujuh merek
ritelnya berfokus pada produk otomotif, produk bersepeda, dan barang olahraga, yang
dijualnya melalui lebih dari 600 toko di Australia dan Selandia Baru.

Sejak tahun 2005, Super telah tumbuh secara eksponensial melalui serangkaian akuisisi.
Meskipun pertumbuhan ini telah menambah volume penjualan dan kekuatan merek, juga
telah membuat pasokan perusahaan rantai yang sangat kompleks. Secara historis, perusahaan
memiliki dan mengoperasikan setiap merek sebagai divisi terpisah. Akibatnya, pada 2011 itu
Super mengelola tujuh rantai pasokan yang berbeda, yang membentang dari pengadaan di
Asia hingga distribusi di Australia dan Selandia Baru. Hal yang menambah kompleksitas
pengelolaan rantai suplai Super adalah geografi luas, namun jarang penduduknya di
Australia.

Karena itu, eksekutif Super memutuskan untuk berinvestasi lebih banyak dari AU $ 50 juta
dalam perbaikan rantai suplai dan manajemen persediaan selama 2012–2015. Inisiatif itu
termasuk memusatkan pusat distribusi yang berbeda, mengkonsolidasikan pengadaan di Asia,
mengembangkan penjualan online pemenuhan untuk pengiriman ke rumah, dan memperkuat
hubungan dengan mitra dagang utama.

Intinya, inisiatif strategis utama perusahaan adalah untuk mengkonsolidasikan perkiraan


permintaan dan pengisian kembali beragam mereknya. Ketika perusahaan mengakuisisi
bisnis lain dan memperluas skala produk private-label, perencanaan permintaan menjadi
semakin penting. Perusahaan membutuhkan untuk mengelola waktu tunggu yang terkait
dengan pengadaan dari Asia, serta volatilitas musiman dan promosi yang ekstrim dalam
mereknya.

ISYS6295 – Management Information System


Super juga menambahkan barang-barang (digital) yang lebih soft, yang memiliki pola
permintaan yang berbeda dari barang keras (fisik). Alhasil, pengecer membutuhkan model
peramalan dan pengisian ulang yang dapat menangani kompleksitas geografisnya, serta
penghitungan stock-keeping unit (SKU), dan variasi permintaan di tujuh mereknya.

Solusi IT

Untuk mengintegrasikan perencanaan permintaan dan pemenuhan kebutuhan dan untuk


meningkatkan fokus pelanggan di seluruh merek, Super mengimplementasikan perangkat
lunak dari JDA (www.jda.com) ke divisi Perdagangan Ritelnya.

Dalam waktu 10 bulan, sistem berjalan operasional, berkat penyebaran cepat di cloud JDA.
Perusahaan memilih untuk meluncurkan perangkat lunak dalam lingkungan cloud untuk
mempercepat pelaksanaannya dan untuk meminimalkan biaya.

Menerapkan sistem di cloud memungkinkan Super Retail memasukkan biaya infrastruktur


TI. Artinya, perusahaan itu mengeluarkan biaya pembelian perangkat keras (server dan
penyimpanan), perangkat lunak (aplikasi), dan kemampuan jaringan.

Pengecer memahami bahwa tidak semua pengeluaran perangkat keras dan perangkat lunak
jelas; alih-alih, membangun infrastruktur TI sering kali melibatkan biaya tersembunyi.
Misalnya, Super memperkirakan bahwa hosting solusi perangkat lunaknya sendiri akan
menghabiskan biaya bulanan sebesar AU $ 20.000 per bulan hanya dengan listrik. Selain itu,
Super tidak memiliki sumber daya TI internal untuk mengimplementasikan perangkat lunak,
atau kapasitas untuk menumbuhkan tim TI yang cukup untuk mendukung perangkat lunak
baru.

Uji coba di divisi Leisure Retailing awalnya termasuk 400.000 SKU. Itu kemudian diperluas
untuk mengakomodasi 1,4 juta SKU. Karena begitu banyak kerumitan produk di Leisure
Retailing, divisi ini berfungsi sebagai uji coba yang efektif untuk sistem baru.

Karena Australia adalah rumah bagi 68 spesies ikan hiu yang ditargetkan - lebih banyak dari
tempat lain di dunia - Super menjual banyak umpan pancing yang berbeda, dan ia harus
mengelola banyak rentang produk yang spesifik secara regional.

ISYS6295 – Management Information System


Referensi

Rainer, R. K., Prince, B., & Cegielski, C. (2016). Introduction to Information Systems
(6th ed.). NJ: John Wiley & Sons Singapore Pte. Ltd.Page 353-354

Pertanyaan:

1. Jelaskan mengapa Super Retail Group memutuskan untuk menggunakan perangkat lunak
JDA di sepanjang rantai pasokannya!
2. Mengapa uji coba Super Retail Group di divisi Leisure Retailing?
3. Mengapa Super Retail Group menerapkan solusi berbasis cloud? Apakah Anda percaya
ini adalah keputusan yang benar? Mengapa atau mengapa tidak?

----oOo----

ISYS6295 – Management Information System

Anda mungkin juga menyukai