Anda di halaman 1dari 55

jIDENTIFIKASI BAKTERI MESOFlILIK PADA

SUMBER AIR BERSIH DI JALAN RIAU UJUNG


KOTA PEKANBARU

PROPOSAL KARYA TULIS ILMIAH

OLEH

ARI YANI
1648402005

PROGRAM STUDI D-III ANALISIS FARMASI DAN MAKANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ABDURRAB
PEKANBARU
2018
LEMBAR PERSETUJUAN

Proposal Karya Tulis Ilmiah Dengan Judul

IDENTIFIKASI BAKTERI MESOFILIK PADA SUMBER AIR

BERSIH DI JALAN RIAU UJUNG KOTA PEKANBARU

Diseminarkan

Oleh

ARI YANI
1648402005

Proposal Karya Tulis Ilmiah Ini Akan Diseminarkan Di Hadapan Para Penguji
Seminar Program Studi D III AnafarmaUniversitas Abdurrab

Disetujui Oleh

Dosen Pembimbing Karya Tulis Ilmiah

Pembimbing I Pembimbing II

(Asiska Permata Dewi M.Farm., Apt) (M. Azhari Herli, M. Farm., Apt)

ii
KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulilah penulis panjatkkan kehadirat Allah Subhanahu

WaT’ala, yang telah memberikan rahmat serta karunia-Nya sehingga penulis

dapat menyelesaikan Proposal karya tulis ilmiah ini yang berjudul “ Identifikasi

Bakteri Mesofilik pada sumber Air Bersih di Jalan Riau Ujung Kota Pekanbaru”.

Proposal karya tulis ilmiah ini merupakan salah satu persyaratan untuk

menyelesaikan Program Studi D-III Analisa Farmasi dan Makanan Universitas

Abdurrab. Dalam proses penulisan proposal karya tulis imliah ini, penulis banyak

mendapatkan bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis

menggucapkan terima kasih kepada:

1. Ibu Isna Wardaniati, M. Farm., Apt selaku Ketua Program Studi D-III

Anafarma Universitas Abdurrab Pekanbaru.

2. Ibu Asiska Permata Dewi, M. Farm., Apt., selaku pembimbing I, atas

bimbingan, arahan, kritik dan saran kepada penulis dalam menyelesaikan

Karya tulis ilmiah ini

3. Bapak M. Azhari Herli, M. Farm., Apt selaku pembimbing II yang telah

memberikan saran dan kesempurnaan Karya tulis ilmiah ini.

4. Kedua Orang tua tercinta Ayahanda Agus Misman dan Ibunda Samsidar

tercinta yang telah mendidik dan senantiasa mendoakan penulis dan

nasehat yang begitu berharga bagi penulis serta kakak saya Julia Arnita

dan Solihin, adik tersayang dan keluarga besarku, terimakasih atas semua

bantuan yang telah diberikan kepada penulis, baik moril terutama material

demi keberhasilan penulis.

iii
5. Seluruh staff Laboratorium, atas kemudahan yang diberikan kepada

penulis dalam melakukan penelitian.

6. Sahabat terbaik yang penulis sayangi Eka Yuli Suryani, Reza Irma, Siti

Samiyah Daulay, dan Annisa Mardhatilah, yang telah membantu

memberikan masukan dan motivasi kepada penulis untuk menyelesaikan

proposal karya tulis ilmiah ini dengan baik.

Dalam penulisan proposal karya tulisan ilmiah ini, penulis menyadari

bahwa proposal karya tulis ilmiah ini sangat jauh dari kesempurnaan. Untuk itu

kritik, saran dan nasehat dari semua pembaca yang sifatnya membangun sangat

penulis harapkan. Semoga proposal karya tulis ilmiah ini dapat member manfaaat

bagi penulis sendiri maupun bagi pihak yang membutuhkannya. Amin

Pekanbaru, Desember 2019

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i


LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... iii
KATA PENGANTAR ......................................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................ v
DAFTAR TABEL .............................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................ 3
1.3 Tujuan Penelitian ......................................................................................... 3
1.4 Manfaaat Penelitian ..................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 4
2.1 Air Secara Umum ........................................................................................ 4
2.1.1 Pengertian Air .................................................................................... 4
2.1.2 Manfaat Air ........................................................................................ 4
2.2 Air Bersih..................................................................................................... 5
2.3 Bakteri Mesofilik ......................................................................................... 6
2.4 Escherichia coli ........................................................................................... 6
2.4.1 Morfologi dan Fisiologi Escherichia coli .......................................... 6
2.4.2 Klasifikasi Escherichia coli ............................................................... 7
2.4.3 Penyakit Yang Di Timbulkan ............................................................. 7
2.4.4 Pengobatan dan Pencegahan .............................................................. 9
2.5 Salmonella typhi .......................................................................................... 10
2.5.1 Morfologi dan Fisiologi Salmonella typhi ......................................... 10
2.5.2 Klasifikasi Salmonella typhi............................................................... 11
2.5.3 Penyakit Yang Di Timbulkan ............................................................. 12
2.5.4 Penularan dan Pencegahan ................................................................. 12

v
2.6 Shigella dysenteriae ..................................................................................... 13
2.6.1 Morfologi dan Fisiologi Shigella dysenteriae .................................... 13
2.6.2 Klasifikasi Shigella dysenteriae ......................................................... 15
2.6.3 Penyakit Yang Di Timbulkan ............................................................. 15
2.6.4 Pengobatan dan Pencegahan .............................................................. 15
2.7 Sterilisasi ..................................................................................................... 16
BAB III METODOLOGI PENELITIAN…………………………………. .... 18
3.1 Desain Penelitian ......................................................................................... 18
3.2 Sampel ......................................................................................................... 18
3.3 Tempat dan Waktu Penelitian...................................................................... 18
3.4 Alat dan Bahan ............................................................................................ 18
3.4.1 Alat ..................................................................................................... 18
3.4.2 Bahan ................................................................................................. 19
3.4.3 Disenfeksi dan Antiseptik Tangan ..................................................... 19
3.5 Prosedur Penelitian ..................................................................................... 19
3.5.1 Pengambilan Sampel ......................................................................... 19
3.5.2 Penyiapan Sampel Air ........................................................................ 20
3.5.3 Pembuatan Media ............................................................................... 20
3.6 Cara Kerja .................................................................................................... 22
3.6.1 Penanaman Pada Media Enrichment .................................................. 22
3.6.2 Pewarnaan Gram ............................................................................... 23
3.6.3 Penanaman Pada Media Selektif ........................................................ 23
3.6.4 Uji Reaksi Biokimia .......................................................................... 24
3.7 Analisis Data ................................................................................................ 26
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 27
4.1 Hasil ............................................................................................................. 27
4.1.1 Pertumbuhan Bakteri Pada Media Pengkayaan ................................. 27
4.1.2 Pewarnaan Gram ............................................................................... 28
4.1.3 Pengamatan Koloni Pada Media Selektif ........................................... 28
4.1.4 Pengamatan Koloni Bakteri Pada Reaksi Biokimia .......................... 30
4.2 Pembahasan ................................................................................................. 30

vi
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 33
5.1 Kesimpulan ................................................................................................. 33
5.2 Saran ........................................................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 34
LAMPIRAN ....................................................................................................... 35

vii
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Reaksi Biokimia Bakteri Mesofilik............................................... 27
Tabel 2. Hasil Pengamatan Media Enrichment BHI .................................. 28
Tabel 3 Hasil Pewarnaan Gram dari Media Enrichment ........................... 29
Tabel 4. Hasil Pengamatan Koloni Bakterii Pada Media Selektif ............. 30
Tabel 5. Hasil Pengamatan Pada Uji Reaksi Biokimia ............................... 36

viii
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1. Escherichia coli .............................................................................. 6
Gambar 2. Salmonella thypi ............................................................................. 10
Gambar 3. Shigella dysenteriae ....................................................................... 13
Gambar 4. Pengambilan dan Penyiapan Sampel.............................................. 39
Gambar 5. Penanaman Pada Media BHI ......................................................... 40
Gambar 6. Pewarnaan Gram Sampel B............................................................ 41
Gambar 7. Hasil Penanaman Pada Media Selektif Sampel B .......................... 42
Gambar 8. Lanjutan Hasil Penanaman Pada Media Selektif Sampel B ........... 43
Gambar 9. Hasi Pengujian Reaksi Bioimia Sampel B ..................................... 44
Gambar 10. Lanjutan Hasi Pengujian Reaksi Bioimia Sampel B .................... 45

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1. Skema Pemeriksaan Bakteri Mesofilik............................................ 35


Lampiran 2. Reaksi Biokimia Bakteri Mesofilik .................................................. 36
Lampiran 3. Perhitungan Media ............................................................................ 38
Lampiran 4. Gambar Sampel Pengujian ............................................................... 39
Lampiran 5. Penanaman Pada Media BHI ............................................................ 40
Lampiran 6. Hasil Pewarnaan Gram ..................................................................... 41
Lampiran 7. Hasil Penanaman Pada Media Seletif ............................................... 42
Lampiran 8. Hasil Pada Media Reaksi Biokimia (RBK) ...................................... 44

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Air merupakan salah satu kebutuhan pokok makhluk hidup, tidak hanya

penting bagi manusia, tetapi juga merupakan bagian penting bagi hewan dan

tumbuhan. Tanpa air kemungkinan tidak akan ada kehidupan. Kebutuhan pertama

bagi terselenggaranya kesehatan yang baik adalah tersedianya air bersih untuk

kebutuhan pokok manusia serta bebas dari mikroorganisme pathogen yang dapat

meenyebabkan penyakit (Asmadi, 2011).

Bakteri patogen adalah jenis bakteri yang merugikan yang dapat

menimbulkan berbagai macam penyakit, baik pada manusia, hewan, dan

tumbuhan. Terdapat ribuan spesies bakteri pathogen yang tersebar luas dialam

salah satunya yaitu golongan bakteri Mesofilik. Bakteri Mesofilik merupakan

bakteri yang dapat tumbuh pada kisaran suhu pertumbuhan optimal, dimana

mampu berkembang biak paling cepat pada suhu 25-40ºC. Beberapa jenis bakteri

Mesofilik diantaranya yaitu Bakteri E-coli, Salmonella thypi, dan Shigella

dysenteriae (Michael, 2008).

Bakteri jenis Mesofilik tersebut, dapat menimbulkan berbagai macam

penyakit yang pada umumnya menginfeksi pada Saluran pencernaan manusia

seperti diare, sakit perut, muntah, dll. Pada umumnya bakteri tersebut banyak

dijumpai pada air mentah atau makanan yang kurang matang.

1
Menurut penelitian dari Margaretta Cristita, Pada Identifikasi Bakteri Air

Dari Lahan Bekas Tambang Nikel Di Halmahera Timur didapatkan bahwa

terdapat 6 genus bakteri yang sering dijumpai pada air yaitu Bacillus sp,

Esherichia, Enterococcus, Pseudomonas, Staphylococcus, dan Klebsiella (Cristita,

2018). Dan pada penelitian yang dilakukan oleh Fatimawali,. Pada Populasi

Bakteri Pada Tanah Bekas Buangan Limbah Merkuri Tambang emas Di

Kabupaten Bolaang Mongondo. Dari 36 bakteri yang ditemukan dengan

mencocokkan hasil uji morfologi, fisiologi dan uji biokimia didapatkan hasil

bahwa terdapat 24 bakteri yang merupakan jenis Bacillus sp., 8 bakteri adalah

jenis Escherichia coli, 2 bakteri termasuk jenis Enterobacter cloacae, serta 2

bakteri adalah jenis Enterobacter aerogenes (Fatimawali, 2009).

Berdasarkan survei yang dilakukan terdapat 2 Sumber air bersih yang

berada disekitar Jalan Riau Ujung terdapat dua sumber Air Bersih yang berada di

Jalan Riau Ujung. Sumber Air pertama terletak di kelurahan Air Hitam Kota

Pekanbaru dan sumber air kedua berada di Gg. Anggrek tepat di depan Kampus

Universitas Abdurrab. Dari kedua sumber air tersebut, terdapat pipa air bersih

yang sumber airnya bersumber dari dalam tanah. Air tersebut merupakan air

bersih yang digunakan oleh masyarakat setempat sebagai sumber air minum.

Setelah diamati air tersebut tidak berbau, tidak berwarna, tidak berasa, dan

memiliki suhu normal. Demi mendapatkan air bersih tersebut, masyarakatpun rela

menunggu antrian dengan warga sekitar demi mendapatkan air tersebut.

Berdasarkan informasi dari warga sekitar, air tersebut bisa langsung

diminum tanpa dimasak terlebih dahulu. Air yang tidak dimasak ini memiliki

2
peluang yang cukup besar terhadap kontaminan bakteri pathogen mesofilik.

Dengan demikian, maka peneliti ingin mengetahui apakah sumber air bersih yang

berada dikawasan air hitam mengandung bakteri Mesofilik yang dapat

membahayakan kesehatan masyarakat atau tidak .

1.2 Rumusan Masalah

Dari latar belakang diatas diambil rumusan masalah apakah sumber air

bersih tersebut mengandung bakteri patogen mesofilik (Escherichia coli,

Salmonella thypi, dan Shigella dysenteriae) yang dapat menyebabkan penyakit

pada manusia atau tidak.

1.3 Tujuan Penelitian

Untuk mengetahui ada atau tidaknya cemaran bakteri patogen Mesofilik

pada kedua sumber air bersih tersebut.

1.4 Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada masyarkat

bahwa air yang mereka gunakan terkena cemaran mikrobiologi atau tidak, dan

dapat menambah wawasan untuk penulis dalam meneliti cemaran bakteri pada air.

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Air secara umum

2.1.1 Pengertian Air

Air merupakan satu kebutuhan pokok yang tidak kita pisahkan

dalam keidupan sehari-hari makhuk hidup didunia. Air merupakan

bagian yang esensial bagi makhluk hidup baik hewan, tumbuhan,

maupun manusia. Semua makhluk hidup memerlukan air, tanpa air

tidak mungkin ada kehidupan. Air sangat penting bagi kehidupan

bukanlah suatu hal yang baru, karena bagi manusia air adalah suatu

hal yang mutlak karena sebenarnya zat pembentuk tubuh manusia

sebagian besar terdiri dari air yang jumlahnya sekitar 73% dari bagian

tubuh. Akan tetapi banyak kejadian dimana air yang dipergunakan

tidak selalu sesuai dengan syarat kesehatan karena sering ditemui

mengandung bibit ataupun zat tertentu yang dapat menimbukan

penyakit yang justru membahayakan kehidupan manusia (Asmadi,et

al. 2011).

2.1.2 Manfaat Air

Manfaat air bagi tubuh manusia antara lain untuk membantu

proses pencernaan, mengatur metabolisme, mengangkut zat-zat

makanan dalam tubuh, dan mengatur keseimbangan suhu tubuh.

Menurut para dokter dan para ahli kesehatan, tubuh membutuhkan air

4
untuk dikonsumsi sekitar 2,5 liter atau setara dengan delapan gelas

setiap harinya. Apabila jumlah air dalam tubuh berkurang maka tubuh

akan kehilangan banyak cairan (dehidrasi) yang menyebabkan tubuh

mudah lemas, capek, dan mengalami gangguan kesehatan bahkan

menyebabkan kematian (Asmadi,et al. 2011)

2.2 Air Bersih

Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari yang

kualitasnya memenuhi syarat kesehatan dan dapat diminum apabila telah

dimasak. Menurut Rejeki, 2015 air bersih dapat bersumber dari:

a. Air permukaan ( Surface water )

b. Sungai atau danau ( River or lake )

c. Sumber mata air ( Springs )

d. Bendungan galian ( Excavated dams )

e. Tangki air hujan ( Rain water tanks)

f. Sumur bor

Keberadaaan bakteri dalam air bersih harus dihindari agar pengguna

terlindung dari efek yang merugikan apabila mengkonsumsinya. Pemeriksaan

cemaran bakteri bertujuan untuk menentukan apakah suatu produk

mengandung bakteri pathogen yang tidak diperbolehkan dalam air bersih

( Radji,2010).

5
2.3 Bakteri Mesofilik

Bakteri mesofilik merupakan bakteri yang dapat tumbuh pada kisaran

suhu pertumbuhan optimal, dimana mampu berkembang biak paling cepat

pada suhu 25-40ºC. Bakteri jenis ini hidup di dalam alat pencernaan, contoh

bakteri mesofilik yaitu Escherichia coli, Salmonella thypi, dan Shigella

dysenteriae (Michael, 2008).

2.4 Escherichia Coli

2.4.1 Morfologi Dan Fisiologi Escherichia coli

Gambar 1.Escherichia coli

(Sumber: https://step1.medbullets.com/microbiology/104052/escherichia-coli)

Escherichia coli termasuk dalam familia Enterobacteriaceae.

Bakteri ini merupakan bakteri Gram-negatif berbentuk batang pendek

(kokobasil), mempunyai flagel, berukuran 0,4µm x 1,4 µm, dan

mempunyai simpai. Eschericia Coli tumbuh dengan baik di hamper

semua media perbenihan, dapat meragi laktosa, dan bersifat

mikroaerofilik (Radji, 2011).

6
Escherichia coli dan sebagian besar bakteri enteric yang lain

membentuk koloni bulat, cembung serta lembut dengan tepi yang

berbeda. Koloni enterobacteri serupa tapi dalam beberapa hal lebih

mucoid. Beberapa strain E.coli menghasilkan hemolisis dalam agar

darah (Jawetz, 2005).

Escherichia coli adalah kuman oportunis yang banyak

ditemukan didalam usus besar manusia sebagai flora normal. E-coli

tumbuh dengan baik pada hampir semua media yang biasa di pakai di

laboratorium mikrobioogi, pada media yang dipergunakan untuk

isolasi kuman enteric, sebagian besar strain E.coli tumbuh sebagai

koloni yang meragi laktosa ( Syahrurachman,2010).

2.4.2 Klasifikasi Escherichia coli

Menurut Jawetz 2005 taksonomi Escherichia coli adalah

sebagai berikut:

Kingdom : Prokaryotae

Devisi : Gracilicutes

Kelas : Eubacteriales

Familia : Entobacteriaceae

Genus : Escherichia

Spesies : Escherichia Coli

2.4.3 Penyakit Yang Di Timbulkan

Bakteri ini merupakan flora normal di dalam usus manusia dan

akan menimbulkan penyakit bila masuk ke dalam organ atau jaringan

7
lain. Escherichia coli dapat menimbulkan pneumonia, endocarditis,

infeksi pada luka-luka dan abses pada berbagai organ. Escherichia coli

merupakan penyebab utama meningitis pada bayi yang baru lahir dan

penyebab infeksi tractus urinarius pada manusia yang dirawat di

rumah sakit ( Entjang,2003).

Sebagian besar penyakit yang disebabkan oleh infeksi

Escherichia coli yang ditularkan melalui makanan dan minuman yang

tidak dimasak dan daging yang terkontaminasi. Penularan penyakit

dapat terjadi melalui kontak langsung dan biasanya terjadi di tempat

yang memiliki sanitasi dan lingkungan yang kurang bersih.Infeksi

sering kali berupa diare yang disertai darah, kejang perut, demam, dan

terkadang dapat menyebabkan gangguan pada ginjal. Infeksi

Escherichia coli pada beberapa penderita, anak-anak dibawah 5 tahun,

dan orang tua dapat menimbulkan komplikasi yang disebut dengan

sindrom uremik hemolitik, sekitar 2-7% infeksi Escherichis coli

menimbulkan komplikasi. Beberapa galur Escherichia coli menjadi

penyebab infeksi pada manusia, seperti infeksi saluran kemih, infeksi

meningitis pada neonatus, dan infeksi intestine (Radji, 2011).

Infeksi saluran kemih merupakan penyakit yang paling banyak

disebabkan oleh E.coli dan jumlah untuk infeksi saluran kemih

pertama kurang lebih 90%pada wanita muda. Gejala dan tanda-tanda

meliputi frekuensi kencing, dysuria, hematuria, dan pyuria

(Jawetz,2005).

8
2.4.4 Pengobatan dan Pencegahan.

Pengobatan dapat dilakukan dengan pemberian sulfonamida,

ampisilin, cephalosporin, fluoroquinolon, dan aminoglikosida yang

mempunyai efek antibakteria terhadap bakteri enteric, tetapi variasi

dalam kerentanan sangat penting. Pengobatan pada bakteremia oleh

gram-negatif dan shock septic membutuhkan institusi yang cekatan

dalam terapi antimicrobial, pemberian cairan dan keseimbangan

elektrolit, dan penanganan terhadap diseminasi koagulasi

intravascular. Karena tidak ada satupun metode yang baik atau tidak

mempunyai efek samping, maka dianjurkan untuk memperhatikan

makanan dan minuman di area dimana sanitasi dan lingkungan kurang

baik dan pengobatan yang tepat (Jawetz, 2005).

Cara mencegah timbulnya penyebab penyakit baik dirumah

sakit atau institusi lain yaitu dapat dilakukan dengan selalu melakukan

pencucian tangan, aseptis yang cermat, sterilisasi alat, desinfeksi,

kedisiplinan dalam terapi melalui saluran vena, dan peringatan keras

dalam menjaga kesterilan saluran kemih misalnya drainase yang

tertutup (Jawetz, 2005).

Mencegah penyakit yang disebabkan oleh pencemaran air

akibat bakteri dapat dilakukan dengan cara jangan membuang air besar

disembarangan tempat yang dapat menjadi sumber pencemaran,

termasuk hewan. Pergunakan air minum yang dihapushamakan atau

meminum air yang dimasak (Sitepoe, 1997).

9
2.5 Salmonella typhi

2.5.1 Morfologi dan Fisiologi Salmonella typhi

Gambar 2.Salmonella thypi

(Sumber:https://www.pinterest.com/pin/36239971984430607/)

Salmonella termasuk dalam famili Enterobacteriaceae.Bakteri

ini merupakan bakteri Gram-negatif tidak berspora, tidak mempunyai

simpai, tanpa fibria, dan mempunyai flagel peritrik, kecuali

Salmonella Pullorum dan Salmonella Gallinarum. Ukuran 1-3,5µm x

0,5-0,8 µm. Besar media dalam media pembenihan rata-rata 2-4

mm.Suhu pertumbuhan optimum 37,5 ºC dengan pH media 6-

8.Salmonella mempunyai gerak positif, dapat tumbuh dengan cepat

pada pembenihan biasa, tidak meragi laktosa, sukrosa, membentuk

asam, dan biasanya mempunyai gasdari glukosa, malatosa, manitol,

dan dekstrin.(Radji, 2011).

Salmonella mempunyai tiga jenis antigen utama, yaitu

 Antigen somatik atau antigen O

10
Antigen somatik atau antigen O adalh bagian dinding sel

bakteri yang tahan terhadap pemanasan 100ºC, alcohol, dan asam.

Struktur antigen somatic mengandung lipopolisakarida.Beberapa

di antaranya mengandung jenis gula yang spesifik.

 Antigen flagel atau antigen H

Antigen ini mengandung beberapa unsure imunologik. Pada

Salmonella, antigen ditemukan dalam 2 fase, yaitu fase spesifik

dan fase tidak spesifik. Antigen H dapat dirusak oleh asam,

alcohol, dan pemanasan di atass 60ºC.

 Antigen Vi atau antigen kapsul

Merupakan polimer polisakarida bersifat asam yang terdapat

di bagian paling luar badan bakteri.antigen ini dapat dirusak oleh

asam, fenol, dan pemanasan 60ºC selama 1 jam (Radji, 2011).

2.5.2 Klasifikasi Salmonella thypi

Menurut Entjang (2003), taksonomi Salmonella thypi adalah

sebagai berikut:

Kingdom : Bakteri

Filum : Proteobakteria

Kelas : Gamma proteobakteria

Ordo : Eubacteriates

Family : Enterobacteriaceae

Genus : Samonella

Spesies : Salmonella thypi

11
2.5.3 Penyakit yang ditimbulkan

Pada manusia menimbulkan penyakit typhus abdominalis.Masa

inkubasi nya antara 7-14 hari. Gejalanya berupa ; demam dengan suhu

tinggi 40ºC terutama sore hari, sering kali meracau dan gelisah

(delirium). Penderita sangat lemah dan apatis anorexia dan sakit

kepala. Beberapa penderita mengalami diare, tetapi umumnya

mengalami konstipasi (tidak bisa buang air besar). Bakterinya masuk

dalam aliran darah (septicemia). Pada penyakit yang berat dapat terjadi

perforasi usus dan peritonisis, Angka kematian 25% (Entjang, 2003).

2.5.4 Penularan dan Pencegahan.

Bakteri ini dapat mengkontaminasi makanan dan minuman, hal

ini terjadi karena ;

 Air yang digunakan untk kepentingan rumah tangga yang

tidak memenuhi syarat kesehatan

 Daging, telur, susu yang berasaldari hewan sakit yang di

masak kurang matang

 Makanan dan minuman yang berhubungan dengan binatang

yang mengandung bakteri Salmonella thypi seperti lalat,

tikus, kucing dan ayam (Entjang, 2003)

Pencegahan penyakit ini dapat dilakukan terutama dengan

menjaga kebersihan makanan dan minuman, peningkatan hygiene

pribadi, perbaikan sumber air untuk keperluan rumah tangga,

12
peningkatan sanitasi lingkungan khususnya perbaikan cara

pembuangan feces manusia serta pemberantasan tikus dan lalat. Selain

itu, pengawasan penjualan bahan makanan (telur, susu, dan sayuran)

dan tempat pemotongan hewan (Entjang, 2003).

2.6 Shigella dysenteriae

2.6.1 Morfologi dan Fisiologi Shigella dysenteriae

Gambar 3.Shigella dysenteriae


(Sumber:http://microbe-canvas.com/Bacteria.php?p=1266)

Shigella dysenteriae merupakan spesies bakteri Shigella yang

paling umum ditemukan di Asia timur dan Amerika tengah. Bakteri ini

merupakan bakteri patogen usus yang umumnya dikenal sebagai

bakteri penyebab disentri. Shigella dysenteriae termasuk dalam family

Enterobacteriae dan tribus Escherichia. Genus Shigella dinamakan

sesuai nama ahli bakteriologi berkebangsaan jepang yaitu Kiyoshi

Shiga, yang menemukan basilus disentri pada tahun 1897. Genus

Shigella dibedakan dari genus-genus lain karena menyebabkan gejala

13
klinik yang khas. Hingga saat ini telah ditemukan 4 spesies Shigella,

yaitu Shigella dysenteriae, Shigella flexneri, Shigella boydii, dan

Shigella sonnei. Keempat spesies tersebut dibedakan berdasarkan

komponen utama yang dimiliki oleh antigen O yang terdapat pada

setiap genus Shigella (Radji,2011).

Shigella dysenteriae merupakan bakteri Gram-negatif

berukuran 0.5-0,7µm x 2-3µm. Bentuk morfologi bakteri ini yaitu

berbentuk batang pendek atau basil tunggal, tidak berspora, tidak

berflagel sehingg tidak bergerak, dan dapat memiliki kapsul. Bentuk

morfologi Shigella dysenteriae sangat mirip dengan bakteri

Salmonella, tetapi Shigella dysenteriae dapat dibedakan berdasarkan

reaksi fermentasi dan lebih rentan terhadap berbagai bahan kimia jika

dibandingkan dengan Salmonella. Dalam media pembenihan, Shigella

dysenteriae membentuk koloni yang halus dan mengkilap

(Radji,2011).

Shigella dysenteriae merupakan bakteri yang hidup dalam

suasana aerob atau fakultatif anaerob. Suhu optimum pertumbuhan

bakteri ini adalah 37ºC dan pH optimum 6,4-7,8. Shigella dysenteriae

memiliki daya tahan yang rendah terhadap berbagai zat kimia, mati

pada suhu 55ºC, dan bertahan hidup dalam fenol 0,5% selama 5 jam

dan dalam fenol 1% selama 1 jam, akan tetapi bakteri ini tahan

terhadap suhu dan kelembapan rendah, yakni dapat bertahan hidup di

14
dalam es selama 2 bulan. Di alam bebas, bakteri ini dapat bertahan

hidup di air laut selama 2-5 bulan (Radji,2011).

2.6.2 Klasifikasi Shigella dysenteriae

Menurut Entjang, 2003 taksonomi Shigella dysenteriae

sebagai berikut:

Kingdom : Bacteria

Filum : Protophyta

Kelas : Schizomycetas

Ordo : Eubacteriales

Family : Enterobacteriaceae

Genus : Shigella

Spesies :Shigelladysenteriae

2.6.3 Penyakit Yang Di Timbulkan

Shigella dysenteriae merupakan bakteri patogen penyebab

sigelosis, yaitu kondisi klinis yang ditandai dengan infeksi usus

akut, radang usus yang disertai diare, buang air besar bercampur

darah, lender dan nanah (Radji,2011).

2.6.4 Pengobatan dan Pencegahan

Siprofloksasin, ampisilin, tetrasiklin, dan trimetoprim-

sulfametoksazol biasanya menghambat Shigella dan dapat menekan

serangan klinik disentri akut. Tetapi obat-obat ini sering gagal

menghilangkan organisme dalam saluran pencernaan, dan

memungkinkan timbulnya pembawa bakteri. Resistensi terhadap

15
banyak jenis obat dapat dipindahkan oleh plasmid, dan infeksi yang

resisten tersebar luas. Banyak kasus seperti ini sembuh dengan

sendiri. Terdapat antioksinyang cukup potensial untuk menghadapi

eksotoksin Shigella dysenteriae, tetapi belum terdapat bukti yang

meyakinkan secara klinik mengenai hal ini

Shigella dysenteriae di tularkan melalui makanan, jari, tinja,

dan lalat dari orang ke orang. Cara pencegahan dapat dilakukan

dengan pengendalian sanitasi air, makanan, dan susu, pembuangan

sampah dan pengendalian lalat. Pada penderita dapat dilakukakan

isolasi dan disinfeksi ekskreta (Jawetz, 1996).

2.7 Sterilisasi

Menurut Entjang, 2003 Steril artinya bebas dari segala mikroba baik

patogen maupun tidak. Tindakan untuk membuat suatu benda menjadi steril

di sebut sterilisasi.

a. Pemanasan dengan Udara Panas (Oven)

Cara ini digunakan untuk membuat steril alat-alat dari gelas

seperti tabung reaksi, petri-dish. Dengan cara ini pemanasan dilakukan

sampai suhu 170ºC selama 1 jam atau 140ºC selama 2 jam (Entjang,

2003).

b. Dengan Uap Air yang Ditekan (Autoclav)

Dengan alat ini, bisarnya tekanan uap air dapat diatur.Makin besar

tekanan uap airnya, makin tinggi pula suhu yang dicapainya. Lamanya

16
pemanasan tergantung pada tekanan uap yang dipergunakan, serta besar

dan macamnya benda yang akan disterilkan. Suhu yang dicapai 121ºC

selama 15 menit. Dengan cara ini,baik bentuk vegetatif maupu spora

akan mati, sehingga mencapai steril sempurna (Entjang, 2003).

c. Sterilisasi Secara Kimia

Densifektan kimia yaitu prosessterilisasi menggunakan zat-zat

kimia seperti alcohol daan etanol. Cara sterilisasi biasanya dengan cara

membasahi tangaan untuk tangan dan untuk alat biasanya dengan ara

merendam alat yang ingin disterilkan , umumnya yang digunakan yaitu

alcohol 70-90% karena merupakan antiseptic termudah yang sangat

efisien dan efektif (Entjang, 2003).

17
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yaitu untuk menentukan

cemaran bakteri Mesofilik pada sumber Air Bersih yang berada di Kelurahan

Air Hitam dan Gg. Anggrek di depan Kampus Universitas Abdurrab Kota

Pekanbaru menggunakan beberapa media.

3.2 Sampel

Sampel yang digunakan adalah air bersih yang di ambil di Sumber Air

Bersih di Kelurahan Air Hitam dan Sumber Air Bersih yang berada di Gg.

Anggrek di depan Kampus Universitas Abdurrab Pekanbaru.

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi Program

Studi D-III Analisis Farmasi dan Makanan Universitas Abdurrab pada bulan

Januari 2019.

3.4 Alat dan Bahan

3.4.1 Alat

Alat yang digunakan pada penelitian ini yaitu alat gelas,

timbangan analitik, mikroskop, tabung durham, autoclave, incubator,

18
spatula, oven, oce cincin dan oce jarum, bunsen, rak tabung reaksi,

kulkas, lap kain, tisu, korek api.

3.4.2 Bahan

Akuades, alcohol 70%, gram set (gention violet, lugol, alcohol,

safranin), imersi oil, reagen kovac. Media-media yang digunakan

adalah media BHI (Brain Heart Infusion), media EMBA (Eosin

Methylene Blue Agar), dan media SSA (Salmonella Shigella agar).

Media reaksi biokimia yang digunakan yaitu terdiri dari media Gula-

gula (Pepton), SC (simon citrat), Urea agar, TSIA (Triple Sugar Iron

Agar), dan SIM (Sulfur Indol Motility).

3.4.3 Disenfeksi dan Antiseptik Tangan

Dilakukan disinfeksi tempat kerja menggunakan alcohol 70%

pada daerah tempat kerja. Meja dibersihkan dari debu, lalu

disemprotkan dengan alcohol 70%. Tangan dicuci dengan

menggunakan sabun sampai bersih, kemudian disemprotkan dengan

alohol 70%, Gunakan glove dan masker.

3.5 Prosedur Penelitian

3.5.1 Pengambilan Sampel

Sampel Air Bersih diambil pada pagi hari dengan menggunakan

wadah yang telah disterilkan. Cuci bagian mulut pipa air

menggunakan sampel, kemudian bilas wadah menggunakan sampel

sambil di kocok. Biarkan sampel air mengalir selama 3 menit

19
kemudian masukkan sampel kedalam wadah yang telah disterilkan dan

di tutup. Bilas tutup wadah menggunakan sampel air, lalu masukkan

wadah kedalam termos es. Selanjutnya sampel dibawa ke

Laboratorium dan di uji. Apabila sampel belum dilakukan pengujian

maka sampel harus di simpan di dalam kulkas dengan suhu dibawah

4ºC.

3.5.2 Penyiapan sampel air


Pipet sampel 10mL dan gunakan untuk pemeriksaan biakan

bakteri.

3.5.3 Pembuatan Media

a. Media BHI (Brain Heart Infusion )

Timbang media BHI sebanyak 3,7 gram ( pemakaian sesuai

petunjuk 37g/L), masukkan ke dalam Erlenmeyer 250ml, kemudian

tambahkan 100ml akuades, lalu homogenkan. Kemudian ditutup

dengan kapas, lalu sterilkan dengan autoclave.

b. Media EMBA (Eosin Metilen Blue Agar)

Timbang media EMBA sebanyak 3,75 gram (pemakaian

sesuai petunjuk 37,5g/L), masukkan ke dalam Erlenmeyer,

kemudian tambahkan akuades 100ml, lalu homogenkan kemudian

tutup dengan kapas, lalu sterilkan dengan autoclave.

c. Media SSA (Salmonella Shigella agar)

Timbang 6,3 gram SSA (pemakaian sesuai petunjuk 63gr/L),

masukkan dalam Erlenmeyer 250mL tambahkan 100mL aquadest

20
tidak disterilkan dalam autoclave, tetapi dipanaskan hingga larut,

lalu masukkan dalam petridish steril.

d. Uji Gula-gula

Timbang 5 gram pepton, masukan dalam Erlenmeyer 500ml,

larutkkan dalam aquadest 500mL, kocok hingga larut. Dari peptone

yang telah dilarutkan tersebut, pipet 100mL untuk masing-masing

Glukosa, Laktosa, Maltosa, Manitol, dan Sakrosa kedalam

Erlenmeyer. Masukkan 1 gram untuk tiap-tiap media glukosa,

laktosa, maltose, manitol dan sakrosa kedalam labu Erlenmeyer

yang telah berisis peptone tadi, tambahkan indikator BCP ( Bromo

Cresol Purple) sebanyak 1mL pada masing-masing labu Erlenmeyer

yang sudah berisi peptone hingga tercampur, kemudian masukkan

masing-masing media dalam tabung reaksi yang telah berisi tabung

durham terbenam dan sterilkan dalam autoclave pada suhu 121ºC

selama 15 menit.

e. Simmon Citrat

Timbang 2,3 gram simmon citrat (pemakaian sesuai petunjuk

23gr/L), masukkan dalam Erlenmeyer dan tambahkan 100mL

akuadest, panaskan sampai larut dan masukkan dalam tabung reaksi,

tutup dengan kapas, kemudian sterilkan dalam autoclave pada suhu

121ºC selama 15 menit dan dibekukan dengan cara dimiringkan.

21
f. TSIA ( Triple Sugar Iron Agar )

Timbang 6,5 gram Triple Sugar Iron Agar (pemakaian sesuai

petunjuk 65gr/L), masukkan dalam Erlenmeyer dan tambahkan

100mL akuadest lalu panaskan sampai larut. Masukkan dalam

tabung reaksi, tutup dengan kapas kemudian sterilkan dalam

autoclave pada suhu 121ºC selama 15 menit, kemudian dibekukan

dengan posisi dimiringkan.

g. SIM medium

Timbang 3 gram SIM (pemakaian sesuai petunjuk 30gr/L),

masukkan dalam Erlenmeyer dan tambahkan 100mL akuadest

panaskan lalu sterilkan dalam autoclave selama 15 menit pada suhu

121ºC, masukkan dalam tabung reaksi steril dengan posisi tegak.

h. Urea Agar

Timbang 2,5 gram Urea agar dalam 100mL akuadest

(pemakaian sesuai petunjuk 2,4gr/95mL), lalu panaskan. Kemudian

sterilkan dalam autoclave selama 15 menit pada suhu

121º.Masukkan pada tabung reaksi steril dengan posisi dimiringkan.

3.6 Cara Kerja

3.6.1 Penanaman Pada Media Enrichment

Masukkan 1mL sampel kedalam medium BHI (Brain Heart

Infusion) dengan dicelupkan kedalam tabung yang telah berisi medium

Brain Heart Infusion. Kemudian diinkubasi pada incubator dengan

22
suhu 37ºC selama 24 jam. Jika terjadi kekeruhan maka menandakaan

adanya pertumbuhan bakteri (Dewi, 2018).

3.6.2 Pewarnaan Gram

Satu ose koloni bakteri dari media Brain Heart Infusion diteteskan

diatas kaca objek dan diratakan, biarkan kering lalu fiksasi. Kemudian

teteskan dengan gention violet seama1 menit, cuci dengan air mengalir

lalu tetesi dengan larutan lugol selama 1 menit, cuci dengan air

mengalir lalu lunturkan dengan alcohol 95%, teteskan lagi dengan

safranin seama 1 menit, kemudian cuci dengan air mengalir dan

keringkan. Lalu tetesi imersi oil, periksa dibawah mikroskop dengan

lensa objek 100x. jika bakteri berwarna unggu menandakan bakteri

Gram positif dan jika bakteri berwarna merah menandakan bakteri

Gram negative (Harsono, et al., 2015)

3.6.3 Penanaman pada Media Selektif

a. Eosin Methilene Blue Agar (EMBA)

Jika ditemukan bakteri Gram-negatif pada pewarnaan gram,

maka diinokulasi kemedia EMBA (Eosin Methilene Blue Agar).

Ambil 1 ose dari medium BHI tanamkan kemedia EMBA,

Kemudian diinkubasi pada suhu 37ºC selama 24 jam. Setelah itu,

amati pertumbuhan pada media EMBA dengan ciri-ciri koloni

berwarna biru kehitaman yang tampak seperti green methalic

(Harsono, et al., 2015).

23
b. Penanaman pada media Salmonella Shigella agar

Jika ditemukan bakteri Gram negative pada pewarnaan

gram, maka diinokulasi kemedia SSA(Salmonella Shigella

Agar). Ambil satu ose dari medium Brain Heart Infusion (BHI)

tanam kemedium SSA, kemudian diinkubasi pada suhu

37ºC.Selama 24 jam. Setelah itu, amati pertumbuhan pada

media SSA dengan ciri-ciri koloni Shigella berwarna transparan

dan tidak memproduksi H2S sedangkan koloni Salmonellajuga

transparan namun bagian tengahnya berwarna hitam karena

memproduksi H2S (Misnadiarly dan Djajanigrat, 2014).

3.6.4 Uji Reaksi Biokimia

a. Uji Media Gula-gula

Satu ose koloni pada medium agar di kultur pada medium

glukosa, laktosa, maltose, manitol, dan sakrosa kemudian

diinkubasi pada suhu 37ºC selama 24 jam. Pengamatan dilakukan

dengan cara melihat perubahan warna pada medium gula-gula.

Jika medium berwarna kuning berarti mampu meragikan gula (+)

dan jika medium tetap berwarna biru berarti tidak mampu

meragikan gula (-).

b. Uji Medium Simon Citrat (SC)

Satu ose koloni yang tumbuh pada media dikultur pada

medium simon citrate dengan cara zig-zag pada bagian media

24
yang miring setelah itu inkubasi dengan suhu 37ºC selama 24 jam.

Uji simon citrate positif ditandai dengan berubahnya warna

medium dari hijau menjadi biru dan uji simon citrate negative

apabila medium tetap berwarna hijau. Uji ini dilakukan untuk

mengetahui bakteri menggunakan citrate sebagai sumber karbon

atau tidak.

c. Uji Medium Triple Sugar Iron( TSIA )

Koloni yang tumbuh pada media dikultur pada media TSIA

dengan cara zig-zag pada permukaan agak miring, kemudian

tusuk sampai dasar pada bagian yang tidak miring. Inkubasi

dengan suhu 37ºC selama 24 jam. Pembacaan hasil TSIA dengan

cara melihat terbentuknya endapan sulfur berwarna hitam, adanya

gas medium menjadi retak dan adanya peragian asam/asam (A/A)

atau (+/+) artinya bagian miring dan dasar berwarna kuning.

Basa/asam (K/A) atau (-/+) artinya bagian miring medium

berwarna merah dan dasar medium bewarna kuning. Basa/basa

(K/K) atau (-/-) artinya bagian miring dasar medium berwarna

merah.

d. Uji Medium Sulfur Indol Multiliti (SIM)

Koloni yang tumbuh pada media dikultur pada medium SIM

dengan cara tusuk sampai di sar medium, setelah itu inkubasi

dengan suhu 37ºC selama 24 jam. Pembacaan pada media SIM

dengan melihat adanya endapan sulfur berwarna hitam pada

25
medium, adanya gerak bakteri dengan melihat kabut putih pada

bekas tusukan sampai kedalam medium dan terbentuknya cincin

berwarna merah setelah ditetesi dengan reagen kovac menandakan

adanya pembentukan indol.

e. Uji Medium Urea Agar

Koloni yang tumbuh pada media dikultur media urea dengan

cara zig-zag pada media yang miring, kemudian diinkubasi

dengan suhu 37ºC selama 24 jam. Pembacaan pada media urea ini

yaitu positif ditandai dengan adanya perubahan media menjadi

warna merah jambu dan negative ditandai dengan medium

berwarna kuning orange

3.7 Analisa Data

Analisa data dari bakteri mesofilik dapat dilakukan dengan cara

melihat hasil pertumbuhan pada berbagai media. Data yang diperoleh dalam

penelitian ini dibahas secara deskriptif dalam bentuk gambar.

26
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian

4.1.1 Pertumbuhan Bakteri Pada Media Pengkayaan

Hasil dari pertumbuhan bakteri pada media pengkayaan dilihat dengan

terjadinya kekeruhan pada media tersebut. Penanaman pada media

pengkayaan bertujuan untuk memperbanyak bakteri yang diisolusi. Hasil

dari pertumbuhan bakteri dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 1. Hasil Pengamatan Media Enrichment BHI

NO Nama Sampel Pengulangan Pengulangan


1 2
1 Sampel A (Sumber Air Bersih - -
Kelurahan Air Hitam)

2 Sampel B (Sumber Air Bersih + +


Gg.Anggrek)

Keterangan : + ( Terjadi Kekeruhan)

- (Tidak Terjadi Kekeruhan)

Pada sampel yang positif (+) akan terdapat kekeruhan pada media Media

BHI (Brain Heart Infusion ), sedangkan sampel yang negatife tidak akan terdapat

kekeruhan pada media Pengkayaan. Terdapatnya kekeruhan pada sampel yang

positif dapat terjadi karena disebabkan oleh adanya pertumbuhan bakteri atau

reaksi sampel dengan media. Untuk melihat adanya pertumbuhan bakteri

dilakukan pewarnaan Gram.

27
4.1.2 Pewarnaan Gram

Pewarnaan Gram dapat dilakukan terhadap bakteri pada media

pengkayaan. Tujuan dilakukannya pewarnaan gram pada media pengkayaan

yaitu untuk membedakan antara bakteri Gram Positif dan bakteri Gram

Negatif. Pada media pengkayaan sampel Sumber Air Bersih Kelurahan Air

Hitam tidak terdapat kekeruhan pada media pengkayaan sehingga sampel

tersebut tidak dilakukan Uji lanjut ke Pewarnaan Gram. Sedangkan untuk

Sumber Air Bersih di Gg. Anggrek baik pada penggulangan 1 dan 2 terdapat

kekeruhan sehingga hanya sampel Gg. Anggrek saja yang dilakukan uji

lanjut ke Pewarnaan Gram.Hasil pewarnaan Gram dapat dilihat pada tabel 3.

Hasil pewarnaan dari Sampel sumber air Bersih di Gg.Anggrek

dijumpai warna bakteri pink atau merah muda dan berbentuk basil. Ini

menandakan jenis bakteri adalah bentuk basil Gram negtif, selanjutnya

dilakukan penanaman pada media selektif.

Tabel 2. Hasil Pewarnaan Gram dari Media Enrichment

No Sampel Pengulangan Hasil Pewarnaan


1 Sumber Air Bersih 1 Bentuk Basil Gram (-)
Gg.Anggrek Warna Pink atau merah
muda
2 Sumber Air Bersih 2 Bentuk Basil Gram (-)
Gg.Anggrek Warna Pink atau merah
muda

4.1.3 Pengamatan Koloni Bakteri pada media Selektif

Setelah dilakukan penanaman pada media selektif EMBA (Eosin

Metilen Blue Agar) dan media SSA (Salmonella Shigella Agar) dijumpai

pertumbuhan bakteri yang dicurigai adalah Bakteri Mesofilik (E-coli,

28
Salmonella thypi, dan Shigella dysenteriae). Untuk bakteri Escherichia coli

Menurut Harsono, et al.,(2015), Pertumbuhan bakteri yang terjadi pada

media selektif EMBA (Eosin Metilen Blue Agar) ditandai dengan cirri-ciri

koloni berwarna biru kehitaman yang tampak seperti Green methalic.

Sedangkan untuk pertumbuhan bakteri Samonella thypi dan Shigella

dysenteriae pada media selektif SSA (Salmonella Shigella Agar) Menurut

Misnadiarly dan Djajanigrat, (2014), untuk bakteri Shigella dysenteriae

apabila tumbuh pada media selektif SSA (Salmonella Shigella Agar) akan

terbentuk ciri-ciri koloni berwarna transparan dan tidak memproduksi H2S

sedangkan untuk koloni Salmonella thypi akan terbentuk ciri-ciri koloni

yang transparan namun bagian tengahnya berwarna hitam karena

memproduksi H2S.

Tabel 3. Hasil Pengamatan koloni bakteri pada media Selektif

Hasil Pewarnaan Gram


No Media Pengulangan
1 2
1 EMBA (Eosin Koloni berwarna Tidak terdapat koloni
Metilen Blue) putih keruh bakteri
2 SSA (Salmonella Terdapat koloni Terdapat koloni
Shigella Agar) bakteri yang bagian bakteri berwarna
tengahnya berwarna transparan dan tidak
hitam dan terdapat H2S
memproduksi H2S

29
4.1.4 Pengamatan Koloni Bakteri pada Reaksi Biokimia

Tabel 4. Hasil Pengamatan pada Uji Reaksi Biokimia

Reaksi Biokimia
Media dan Hasil
No
pengulangan Glu Lak Mal Man Suk SC TSIA Ind Mot Urea spesies

EMBA A/A (+), Escherichia


(IEosin Gas coli
1 + + + + + - + + -
Metilen Blue) (+),H2S
P1 (+)
EMBA A/A (+), Escherichia
(IEosin Gas coli
2 + + + + + - - + -
Metilen Blue) (+),H2S
P2 (+)
SSA A/A (+), Escherichia
(Salmonella Gas coli
3 + + + + + - - + -
Shigella (+),H2S
Agar) P 1 (+)
SSA A/A (+), Escherichia
(Salmonella Gas coli
4 + + + + + - - + -
Shigella (+),H2S
Agar) P 2 (+)

Setelah dilakukan Uji Reaksi Biokimia, maka hasil yang didapatkan

dicocokkan dengan Tabel reaksi Biokimia (RBK) untuk melihat Bakteri apa yang

cocok dengan dengan hasil tersebut.

4.2 Pembahasan

Dari hasil penelitian Identiikasi Bakteri Mesofilik yang dilakukan terhadap

2 sumber Air Bersih tersebut dilakukan penanaman terhadap media Enrichment

yang berfungsi untuk memperbanyak pertumbuhan bakteri atau terjadinya reaksi

antara sampel dan medium. Pada penelitian yang telah dilakukan terjadin

kekeruhan pada medium Enrichment BHI (Brain Heart Infusion ) menunjukkan

terjadinya pertumbuhan bakteri (Entjang.2000).

Selanjutnya dilkukan pewarnan Gram, didapatkan hasil dari sampel B

(sumber air bersih Gg. Anggrek) ditemukan basil Gram (-) yang ditandai dengan

30
warna bakteri pink atau merah muda pada kedua pengulangan sampel B.

Dilanjutkkan penanaman kemedia selektif yaitu media EMBA (Eosin Metilen

Blue Agar) dan media SSA (Salmonella Shigella Agar). Tujuan digunakannya

media selektif yaitu untuk memisahkan atau memilih satu jenis bakteri dari

koloni-koloni lain. Pada media selektif EMBA (Eosin Metilen Blue Agar)

didapatkan hasil pertumbuhan koloni pada pengulangan 1 yaitu berwarna putih

keruh, sedangkan untuk pengulangan 2 tidak terdapat koloni bakteri yang tumbuh

pada media selektif. Pada media selektif SSA (Salmonella Shigella Agar) pada

pengulangan 1 terdapat koloni bakteri yang bagian tengahnya berwarna hitam dan

memproduksi H2S sedangkan untuk pengulangan 2 terdapat koloni bakteri

berwarna transparan dan tidak terdapat H2S.

Menurut Harsono, et al.,(2015), Pertumbuhan bakteri yang terjadi pada

media selektif EMBA (Eosin Metilen Blue Agar) ditandai dengan ciri-ciri koloni

berwarna biru kehitaman yang tampak seperti Green methalic. Pada penelitian ini,

hasil pertumbuhan pada sampel pengulangan 1 yaitu tumbuh koloni bakteri

berwarna putih keruh sedangkan untuk pengulangan 2 tidak terdapat koloni

bakteri yang tumbuh. Hasil penelitian yang dilakukan menunjukkan hasil

pertumbuhan yang tidak sama dengan yang disebutkan Menurut Harsono, et

al.,(2015).

Sedangkan untuk pertumbuhan bakteri Samonella thypi dan Shigella

dysenteriae pada media selektif SSA (Salmonella Shigella Agar) Menurut

Misnadiarly dan Djajanigrat, (2014), untuk bakteri Shigella dysenteriae apabila

tumbuh pada media selektif SSA (Salmonella Shigella Agar) akan terbentuk ciri-

31
ciri koloni berwarna transparan dan tidak memproduksi H2S sedangkan untuk

koloni Salmonella thypi akan terbentuk ciri-ciri koloni yang transparan namun

bagian tengahnya berwarna hitam karena memproduksi H2S. Pada hasil

pengulangan 1 didapatkan hasil pertumbuhan koloni bakteri yang bagian

tengahnya berwarna hitam serta memproduksi H2S sedangkan untuk pengulangan

2 dijumpai koloni bakteri berwarna transparan dan tidak terdapat H2S. hasil

penelitian yang dilakukan menunjukkan hasil pertumbuhan yang sama dengan

yang dijelaskan oleh Misnadiarly dan Djajanigrat, (2014).

Selanjutnya dilanjutkan dengan test reaksi biokimia (RBK). Berdasarkan

hasil penelitian yang dilakukan dan setelah disesuaikan dengan tabel RBK dapat

disimpulkan bahwa hasil penelitian yang dilakukan terhadap sampel B yaitu

sumber Air Bersih di Gg.Anggrek ditemukan Bakteri Escherichia coli karena dari

semua hasil pada Uji Reaksi Biokimia (RBK) pada setiap pengulangan baik pada

media EMBA dan SSA hasil yang ditemukan mendekati pada bakteri tersebut.

Keberadaan bakteri Escherichia coli pada setiap pengulangan baik pada media

selektif EMBA dan SSA dibuktikan dari tabel RBK yaitu mampu memfermentasi

Glukosa, Laktosa, Maltosa, Manitol, dan Sakrosa pada Uji Gula-gula. Sedangkan

pada uji yang lain didapatkan hasil yang berbeda-beda pada setiap pengulangan

seperti yang tertera ada tabel 5 Hasil Pengamatan pada Reaksi Biokimia.

Escherichia coli termasuk family Enterobacteriaceae, merupakan bakteri Gram

negatif yang berbentuk basil dan merupakan bakteri pathogen yang dapat

menyebabkan infeksi saluran pencernaan, dan saluran kemih didalam tubuh

manusia (Jawetz, 2005).

32
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian Identifikasi bakteri Mesofilik pada Sumber air Bersih

yang berada di Jalan Riau Ujung Kota Pekanbaru didapatkan hasil dari 2 Sumber

Air Bersih, Salah satu dari sumber Air Bersih Tersebut Terkontaminasi Bakteri

Escherichia coli.

5.2 Saran

Diharapkan kepada Masyarakat sekitar agar lebih berhati-hati dalam

menggunakan Air Bersih, baik itu untuk kebutuhan sehari-hari dalam rumah

tangga ataupun untuk dikonsumsi, Karena Air yang bersih belum tentu terbebas

dari kontaminasi Bakteri pathogen yang berbahaya bagi kesehatan manusia.

33
DAFTAR PUSTAKA

Asmadi, Khayan, dan Kasjono H.S. 2011. Teknologi Pengolahan Air Minum.
Yogyakarta: Gosyen Publishing

Cristita, M. 2018.Identifikasi Bakteri Pada Air Dari Lahan Bekas Tambang Nikel
Di Halmahera Timur.Jurnal WASIANVol.5 No.1 Tahun 2018:35-42

Dewi, L. 2018. Cemaran Salmonella thypi Pada Makanan jajanan Di Sdn 165 dan
Sdn176 Kelurahan Tobek Godaang Kecaamatan Tampan Peanbaru.Karya
Tulis Ilmiah. Pekanbaru: Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas abdurrab

Entjang,I. 2003. Mikrobiologi dan Parasitologi. Bandung: PT. Citra Aditya Bakti

Fatimawali. 2009. Populasi Bakteri Pada Tanah Bekas Buangan Limbah Merkuri
Tambang Emas Di Kabupaten Boolang Mongondow. Jurnal
KedokteranYasri 17 (2) : 134-141(2009)

Harsono, S, Kuantama, wasito, E. B, et al. 2015.Pemeriksaan Mikrobiologi Pada


penyakit Infeksi. Jakarta: Cv Sagung Seto

J,Michael, Jr. Pelczar, dan Chan E.C.S. 2008. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta:
Ui-Press

Jawetsz, Melnick, dan Adelberg’s. 2005. Mikrobiologi Panduan Mahasiswa dan


Kedokteran.Jakarta: Selemba Medika

Misnadiarly, dan Djajanigrat, H. 2014.Mikrobiologi Untuk Klinik Dan


Laboratorium. Jakarta:Asdi Mahasta

Radji, M. 2010. Mikrobiologi Panduan Mahasiswa Farmasi dan Kedokteran.


Jakarta: EGC

Rezeki, S. 2015. Sanitasi, Hygine, dan Kesehatan & Keselamatan Kerja (K3).
Bandung: Rekayasa Sains

Sitepoe, M. 2001. Air Untuk Kehidupan. Jakarta: PT Grasindo

Syahrurachman, A. 2010. Buku Ajar Mikrobiologi Kedokteran).Ciputat-


Tangerang: Bina Pura Aksara.

34
Lampiran 1. Skema Pemeriksaan Bakteri Mesofilik

Pengambilan Sampel

Penyiapan Sampel

Preparasi sampel

Penanaman Pada Media Enrichment (BHI)

Pewarnaan Gram Penanaman Pada Media


selektif

Uji RBK

35
Lampiran 2. Tabel Reaksi biokimia

Tabel 5. Tabel RBK menurut Harsono: 2015

Reaksi Escherichia Salmonella Shigella

Biokimia coli typhi dysenteriae

Glukosa + + +

Laktosa + - -

Maltose + + -

Manitol + + -

Sukrosa + - -

Citrat - - -

TSI dan Gas A/A dan + K /A dan - K/A dan -

H2S - + -

Indol + - -

Motility + + -

Urea - - -

Keterangan :

1. Uji Gula-gula ( Glukosa,Laktosa, Maltose, Manitol, dan Sukrosa )


+ : Jika terbentuk warna kuning maka positif meragikan gula
- : Medium tetap berwarna biru dan tidak meragikan gula
2. Citrat
+ : jika terjadi warna biru
- : bila terjadi warna hijau

36
3. TSIA
T (sulfida)
+ : terbentuknya warna atau endapan hitam
- : tidak terbentuk warna hitam
I (asam)
+ : media berwarna kuning pada lereng atau dasar media
- : media berwarna merah pada lereng dan dasar media
Gas
+ : media agar retak atau terangkat
- : media agar tidak retak
4. SIM
H2S
+ : bila terjadi warna atau endapan hitam
- : tidak terbentuk warna hitam
Indol
+ : cincin berwarna merah
- : tidak terbentuk cincin merah
Motility
+ : bila terjadi pertumbuhan koloni merata pada media uji
- :terjadi pertumbuhan koloni hanya pada bekas tusukan saja
5. Urea
+ : media berwarna merah
- : media berwarna kuning

37
Lampiran 3. Perhitungan Media yang digunakan.

1. Media BHI 37 g/L

= 37g/1000 ml x 100 ml

= 3,7g

2. Media EMBA 37,5 g/L

= 37.5g/1000 ml x 100 ml

= 3,75g

3. SSA 63 g/L

= 63g/1000 ml x 100 ml

= 6.3 g

4. TSIA 65 g/L

= 65g/ 1000 ml x 100 ml

= 6.5 g

5. SIM 30 g/L

= 30 g/ 1000 ml x 100 ml

=3g

6. Urea 25 g/L

= 25g/ 1000 x 100 ml

= 2,5 g

7. Simon Citrat 23 g/L


=23g/1000 x 100 ml
=2,3 g

38
Lampiran 4. Gambar sampel pengujian

Sumber Air Sampel A Penyiapan Sampel A

Sumber Air Sampel B Penyiapan Sampel B

Gambar 4 Pengambilan dan Penyiapan Sampel

39
Lampiran 5. Penanaman Pada Media BHI

Penimbangan Media BHI Sampel + media sebelum di inkubasi

Sampel + media Sesudah di Inkubasi

Gambar 5. Penanaman Pada Media BHI

40
Lampiran 6. Hasil Pewarnaan Gram

Sampel B Pengulangan 1 Sampel B Pengulangan 2

Gambar 6. Pewarnaan Gram Sampel B

41
Lampiran 7. Hasil Penanaman Pada media Selektif

Penyiapan media EMBA EMBA Pengulangan 1

EMBA Pengulangan 2 Penyiapan Media SSA

Gambar 7. Hasil Penanaman Pada Media Selektif Sampel B

42
SSA
Pengulangan 1 SSA Pengulangan 2

Gambar 8. Lanjutan Hasil Penanaman Pada Media


Selektif Sampel B

43
Lampiran 8. Hasil Pada Media Reaksi Biokimia (RBK)

Uji Reaksi Biokimia Media EMBA Pengulangan 1

Uji Reaksi Biokimia Media EMBA Pengulangan 2

Gambar 9. Hasil Pengujian Reaksi Biokimia (RBK) sampel B

44
Uji Reaksi Biokimia Media SSA Pengulangan 1

Uji Reaksi Biokimia Media SSA Pengulangan 2

Gambar 10. Lanjutan Hasil Pengujian Reaksi Biokimia (RBK) sampel B

45