Anda di halaman 1dari 71

KAJIAN TEKNIS PT.

NALA PALMA CADUDASA

KATA PENGANTAR
Penyusunan Kajian teknis Terminal Khusus industry Minyak Sawit (CPO) PT. Nala Palma Cadudasa
ini dilakukan dalam rangka memenuhi persyaratan komitmen izin Pembangunan dan
pengembangan Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa yang berlokasi di Desa Ngayu,
Kecamatan Muara Bengkal, Kabupaten Kutai Timur. Provinsi Kalimantan Timur, sebagaimana
diamanatkan dalam Lampiran Peraturan Mentri Perhubungan Nomor PM 89 Tahun 2018 tentang
Norma, Standar, Prosedur dan Kriteria Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik Sektor
Perhubungan di Bidang Laut.

Rencana teknis ini menyajikan bahasan secara berurutan mengenai rencana Kebutuhan fasilitas
Terminal Khusus yang meliputi fasilitas darat dan fasilitas perairan baik pokok maupun
penunjang, rencana pembangunan fasilitas sandar dan rencana kegiatan operasional serta
rencana penanganan masalah lingkungan.

Akhirnya, kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan dokumen Ini diucapkan
terima kasih. Harapan kami semoga dokumen ini dapat memberi Manfaat pada perusahaan
khususnya dan kepada khalayak pada umumnya serta Dapat diterima dan menjadi bahan
pertimbangan bagi instansi terkait.

Samarinda, Maret 2019


PT. NALA PALMA CADUDASA
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

DAFTAR ISI
HAL
KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………………………………. i
DAFTAR ISI………………………………………………………………………………………………………… ii
DAFTAR TABEL ………………………………………………………………………………………………….. V
DAFTAR GAMBAR ……………………………………………………………………………………………… VII
BAB 1. PENDAHULUAN ……………………………………………………………………………………… 1-1
1.1 Latar belakang……………………………………………………………………………………. 1-1
1.2 Tujuan ……………………………………………………………………………………………….. 1-9
1.3 Lokasi Terminal Khusus .……………………………………………………………………… 1-9
BAB 2. KAJIAN SOSIAL EKONOMI WILAYAH……………………………………………………….. 2-1
2.1 Kondisi Alam Wilayah …………………………………………………………………………. 2-2
2.2 Kondisi Sosial Wilayah ………………………………………………………………………… 2-5
A. Kependudukan …………………………………………………………………………. 2-5
B. Ketenagakerjaan …………………………………………………………… …………. 2-7
2.3 Kondisi Ekonomi Wilayah ……………………………………………………………………. 2-9
A. Pertumbuhan Ekonomi…………………..................................………….. 2-9
B. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)……………………………………. 2-10
2.4 Potensi Wilayah …………………………………………………………………………………. 2-11
A. Bidang Pertanian ………………………………………………………….. ………….. 2-12
B. Bidang Perdagangan ……………………………………………………..………….. 2-13
C. Bidang Industri, Listrik dan air bersih…………………………………………. 2-14
D. Bidang transportasi dan komunikasi………………………………………….. 2-15
BAB 3. KAJIAN HIDROOCEANOGRAFI LOKASI TERMINAL KHUSUS ……………………… 3-1
3.1 Bathimetri ………………………………………………………………………………………….. 3-2
3.2 Pasang Surut ………………………………………………………………………………………. 3-4
3.3 Gelombang …………………………………………………………………………………………. 3-8
3.4 Arus ……………………………………………………………………………………………………. 3-12
BAB 4. KAJIAN KEAMANAN DAN KESELAMATAN PELAYARAN …………………………… 4-1
4.1 Dermaga …………………………………………………………………………………………….. 4-1
4.2 Area Labuh Jangkar (Anchorage Area)…………………………………………………. 4-4
4.3 Kolam Putar (Turning Basin) ……………………………………………………………….. 4-7
4.4 Area Sandar Kapal ………………………………………………………………………………. 4-10
4.5 Alur Palayaran……………………………………………………………………………………… 4-11
4.6 Area Cadangan…………………………………………………………………………………….. 4-17
4.7 Sarana Bantu Navigasi Pelayaran ………………………………………………………… 4-19
BAB 5. KAJIAN OPERASIONAL TERMINAL KHUSUS …………..……………………………….. 5-1
5.1 Industri Minyak Sawit (CPO) ….……………………………………………………………. 5-1
A. Segmen Pasar Minyak Sawit ……………………………………………………… 5-1
B. Potensi Perkebunan Kelapa Sawit …………………………………………….. 5-4
C. Perencanaan Terminal Khusus ………………………………………………….. 5-6
D. Potensi Industri Minyak Sawit (CPO) .……………………………………….. 5-14
5.2 Operasional Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa .……………………. 5-24
A. Industri Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa ………………….. 5-24
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

B. Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa ,,………………….………….. 5-35


C. Manfaat Sosial Ekonomis Terminal Khusus .……………………………….. 5-1
D. Potensi Penerimaan Negara bukan Pajak ( PNBP) ………................ 5-55
BAB 6. KAJIAN MASALAH LINGKUNGAN …………………………………………………………… 6-1
6.1 Rona Lingkungan ………………………………………………………………………………… 6-1
A. Lingkungan Geofisik ………………………………………………………………….. 6-1
B. Lingkungan Biologi …………………………………………………………………….. 6-1
6.2 Parkiraan Dampak dan Upaya Penanganan masalah lingkungan …………. 6-6
A. Prakiraan dampak terhadap kualitas udara ……………………………… 6-7
B. Prakiraan dampak terhadap kebisingan …………………………………… 6-8
C. Prakiraan dampak perubahan kualitas air ………………………………… 6-9
D. Prakiraan dampak perubahan kesempatan kerja dan Berusaha.. 6-12
E. Prakiraan dampak perubahan tingkat pendapatan masyarakat.. 6-14
F. Prakiraan dampak dinamika sikap dan persepsi masyarakat …… 6-16
G. Prakiraan dampak perubahan pola kesehatan masyarakat ……… 6-20
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

LAMPIRAN :

- Layout Lokasi Terminal Khusus ( Google earth dan Peta Administrasi)


- Layout Lokasi Terminal Khusus berdasarkan Peta Laut
- Layout Peta Bathimetri lokasi Terminal Khusus
- Layout keselamatan pelayaran dan rencana penempatan SBNP
- Layout Fasilitas daratan
- Layout fasilitas perairan
- Layout batas wilayah daratan dan wilayah perairan
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

DAFTAR TABEL
Hal
Tabel 1.1 Titik koordinasi geografis muka Terminal Khusus ……………….……… 1-13
Tabel 1.2 Titik Koordinat geografis lokasi Terminal Khusus Wilayah daratan. 1-13
Tabel 2.1 Jumlah penduduk dan rasio jenis kelamin menurut
Kecamatan di kabupaten Kutai Timur tahun 2016 ……..…………… 2-6
Tabel 2.2 Distribusi dan kepadatan penduduk menurut kecamatan
Kabupaten Kutai Timur tahun 2015 …….……………........................ 2-6
Tabel 2.3 Jumlah penduduk berusia 15+ tahun menurut Kabupaten /Kota
dan Jenis kelamin selama seminggu yang lalu di Kabupaten
Kutai Timur tahun 2015 …………………………………………………………… 2-7
Tabel 2.4 Jumlah penduduk berusia 15+ tahun menurut tingkat
Pendidikan dan jenis kelamin selama seminggu yang lalu
Di Kabupaten Kutai Timur tahun 2015 ……………………………………. 2-8
Tabel 2.5 Jumlah penduduk berusia 15+ tahun menurut kelompok
Umur dan jenis kelamin selama seminggu yang lalu di
Kabupaten Kutai Timur tahun 2015 ………..………………………………. 2-8
Tabel 2.6 Jumlah penduduk berusia 15+ tahun menurut jenis
Pekerjaan utama dan jenis kelamin selama seminggu yang
Lalu di Kabupaten Kutai Timur tahun 2015 ……………………………… 2-8
Tabel 2.7 Perkembangan PDRB Kabupaten Kutai Timur menurut
Lapangan usaha tahun 2013 – 2016 ………………………………………… 2-10
Table 3.1 Data pengamatan pasang surut ………………………………………………… 3-7
Table 3.2 Konstanta pasang surut ……………………………………………………………. 3-7
Table 3.3 Hasil pengamatan arus pada titik 1 …………………………………………… 3-7
Table 3.4 Hasil pengamatan arus pada titik 2 …………………………………………… 3-7
Table 4.1 Ukuran / Dimensi kapal ……………………………………………………………. 4-2
Table 4.2 Spesifikasi dermaga / Slipway …………………………………………………… 4-3
Table 4.3 Analisa perhitungan luas area labuh jangkar…………………………….. 4-6
Table 4.4 Titik koordinat geografis area labuh jangkar……………………………… 4-7
Table 4.5 Analisa perhitungan luas area dan kedalaman kolam putar ……… 4-8
Table 4.6 Titik koordinat Geografis area kolam putar……………………………….. 4-9
Table 4.7 Analisa perhitungn luas area sandar kapal………………………………… 4-10
Table 4.8 Titik koordinat Geografis area sandar kapal………………………………. 4-11
Table 4.9 Analisa perhitungan lebar alur pelayaran………………………………….. 4-15
Table 4.10 Titik koordinat geografis area cadangan………………………………….. 4-17
Table 4.11 Titik koordinat Geografis batas wilayah daratan ….…………………. 4-18
Table 4.12 Titik koordinat geografis batas wilayah perairan ..………………….. 4-18
Table 4.13 Titik korrdinat Geografis rencana penempatan SBNP ………........ 4-23
Table 5.1 Jenis bahan baku dan bahan penolong …………………………………… 5-35
Table 5.2 Spesifikasi dermaga / Slipway…………………………………………………… 5-40
Table 5.3 Fasilitas pokok dan penunjang Terminal Khusus .…………………….. 5-41
Table 5.4 Titik koordinat Geografis batas wilayah Terminal Khusus ……….... 5-41
Table 5.5 Fasilitas peralatan fabrikasi Terminal Khusus ……………………………… 5-42
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Table 5.6 Prakiraan volume / kapasitas arus kunjungan kapal di


Terminal Khusus jangka pendek, menengah dan panjang ………… 5-45
Table 6.1 Parameter, perlatan dan metode analisa ……………………………………. 6-9
Table 6.2 Nilai Baku mutu kualitas udara …………………………………………………… 6-9
Table 6.3 Baku mutu tingkat kebisingan ambien ……………………………………….. 6-12
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

DAFTAR GAMBAR
Hal
Gambar 1.1 Lokasi Terminal Khusus (Satelite View) …………………………………… 1-10
Gambar 1.2 Lokasi Terminal Khusus ( Adminitrasi view) ……………………………. 1-10
Gambar 1.3 Lokasi Terminal Khusus Berdasarkan peta Laut ………………………. 1-11
Gambar 2.1 Peta Administrasi Kabupaten Kutai Timur ………………………………. 2-1
Gambar 2.2 Luas wilayah Kabupaten Kutai Timur menurut Kecamatan ……… 2-2
Gambar 3.1 Sketsa lintasan utama pemeruman …………………………………………. 3-3
Gambar 3.2 Peta Bathimetri lokasi Terminal Khusus ……………….…………………. 3-4
Gambar 3.3 Pengaruh posisi bulan, dan matahari saat pasang Surut …………. 3-5
Gambar 3.4 Grafik Pasang surut di perairan lokasi Terminal Khusus …..……… 3-8
Gambar 3.5 Ilustrasi metode pengukuran arus di perairan Terminal Khusus 3-13
Gambar 3.6 Mawar arus pada titik 1 …..……………………………………………………… 3-16
Gambar 3.7 Mawar arus pad titik 2 ……………………………………………………………. 3-16
Gambar 4.1 Dermaga / Slipway ….………………………………………………………………. 4-4
Gambar 4.2 Area labuh Jangkar …………………………………………………………………. 4-6
Gambar 4.3 Area Kolam putar ……………………………………………………………………. 4-9
Gambar 4.4 Area sandar kapal ……………………………………………………….............. 4-11
Gambar 4.5 Lebar Alur Pelayaran ……..……………………………………………………….. 4-13
Gambar 4.6 Kedalaman alur pelayaran ….……………………………………….............. 4-16
Gambar 4.7 Area Cadangan ……………………………………………………………………….. 4-17
Gambar 4.8 Batas wilayah daratan dan wilayah perairan …………………………… 4-19
Gambar 4.9 Rencana penempatan sarana bantu navigasi Pelayaran ………….. 4-23
Gambar 4.10 Alat pemandu pelayaran konstruksi terapung ……………………….. 4-26
Gambar 5.6 Grafik prakiraan volume bahan baku dan bahan
Penolong jangka pendek, menengah dan panjang (ton) ….……….. 5-46
Gambar 5.8 Keterkaitan kelembagaan pengelolaan Terminal Khusus ………….. 5-50
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG

Sebagai Negara bahari dan kepulauan terbesar didunia yang wilaya lautannya termasuk ZEEI (5,8
juta Km) meliputi 75% total wilayahnya, terdiri dari 17.504 pulau (baru 13.466 yang telah diberi
nama dan didaftarkan ke PBB), dan dikelilingi 96.181 km garis pantai ( terpanjang kedua setelah
Kanada), pencapaian hasil bangunan masih jauh dari potensi kelautan yang dimiliki atau masih
jauh dari optimal. Dalam hal ekonomi kelautan (marine economy) merupakan seluruh kegiatan
ekonomi yang berlangsung di wilayah pesisir dan lautan, dan kegiatan ekonomi didarat (lahan
atas) yang menggunakan SDA dan jasa-jasa lingkungan kelautan untuk menghasilkan barang dan
jasa (goods and services) yang dibutuhkan umat manusia (Dahuri, 2003). Sementara, ekonomi
maritime (maritime economy) hanya mencakup transportasi laut (sea transportation), batubara,
pembangunan dan pengoprasian pelabuhan (port construktuction and operations) beserta
industry dan jasa terkait (stopford, 2004).

Perkembangan ekonomi Indonesia khususnya Provinsi Kalimtantan Timur, mengalami


transformasi yang cukup signifikan selama sepuluh tahun terakhir.Transformasi sektor ekonomi
Kaltim yakni dari ekonomi yang mengandalkan sektor Minyak dan Gas Bumi sebagai pendorong
pertumbuhan menjadi pertumbuhan yang berbasis pertanian (agro industri) secara luas, yakni
industri kelapa sawit secara khusus.

Sebagaimana Visi Provinsi Kalimantan Timur yaitu “Mewujudkan Kaltim Sejahtera yang merata
dan Berkeadilan berbasis Agroindustri dan Energi Ramah Lingkungan”, dalam Rencana
Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) tahun 2030 bahwa sektor Agroindustri menjadi fokus
pembangunan dan diharapkan sebagai pemicu atau pengungkit ekonomi daerah. Terbukti dari
tahun ke tahun, luas perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Timur menunjukkan pertumbuhan
yang sangat baik, terlihat dari pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto(PDRB) Kalimantan
Timur dari sektor pertanian yang secara tidak langsung sebagai akibat pertumbuhan kebun
kelapa sawit (Gambar 1, Tabel 1 dan Tabel 2).

Prosentase PDRB Sektor terhadap PDRB


Kaltim
80.00
% terhadap PDRB

60.00

40.00

20.00

-
2010 2011 2012 2013r 2014* 2015**

1. Pertanian, Kehutanan, & Perikanan 2. Pertambangan dan Penggalian


1-1
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Gambar 1. Transformasi ekonomi Kaltim dari tahun 2010-2015;


Prosentasi PDRB sektor terhadap PDRB keseluruhan

Dari Gambar 1 disimpulkan bahwa telah terjadi transformasi ekonomi di Kalimantan Timur, yang
ditandai dengan semakin meningkatnya prosentasi PDRB dari sektor pertanian, kehutanan dan
perikanan dibandingkan penurunan yang terjadi pada sektor Pertambangan dan Penggalian.

Tabel 1 Luas Area Perkebunan tahun 2015 di Kalimantan Timur (Ha)

Kelapa Kelapa Komditi


Kab. / Kota Karet Kakao Lada Kopi Jumlah
Dalam Sawit Lainnya

Kukar 21.696 8.554 191.366 161 5.428 874 564 228.643


Kutai Timur 12.045 1.385 424.311 4.082 422 121 326 442.692
Kutai Barat 44.085 1.029 114.440 500 48 985 1.329 162.416
Mahulu 1.839 41 12.341 854 - - - 15.075
PPU 11.120 4.937 48.865 13 1.455 22 3 66.415
Paser 14.169 2.840 182.145 198 98 1.150 197 200.797
Berau 3.422 2.754 115.195 2.463 2.018 389 256 126.497
Samarinda 816 255 1.370 15 77 4 265 2.802
Balikpapan 4.507 1.053 21 9 60 19 52 5.721
Bontang 40 39 52 1 - 3 20 155
Jml 2015 113.739 22.887 1.090.106 8.296 9.606 3.567 3.012 1.251.213
2014 113.485 26.674 1.020.413 9.514 9.497 4.823 3.015 1.187.421
2013 101.156 27.272 944.826 10.999 9.316 5.477 3.576 1.102.622
2012 89.997 28.041 824.413 11.857 10.226 6.561 3.603 974.698
2011 83.772 27.006 716.320 13.502 10.472 7.149 4.574 862.795
Sumber : Dinas Perkebunan Kalimantan Timur (2016)
Tabel 1 diatas menjelaskan proporsi luas lahan perkebunan di Kalimantan Timur pada tahun
2015, juga menggambarkan pada empat tahun sebelumnya secara umum. Dari tabel
disimpulkan, bahwa terjadi peningkatan luas lahan perkebunan kelapa sawit dari tahun 2011
seluas 716.320 Hektar sampai 1.090.106 hektar dengan 2015. Hal ini menjelaskan pula bahwa
target 1 juta hektar dapat dilampaui. Secara produksi, tandan buah segar (TBS) dari luas lahan
digambarkan pada tabel 2 dibawah. Dari tabel 2 dibawah dijelaskan bahwa seiring dengan
peningkatan jumlah peningkatan luas lahan, meningkat pula produksi tandan buah segar
secara signifikan dari 4 juta ton pada tahun 2011 meningkat sampai 10 juta ton TBS pada
tahun 2015.

1-2
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Tabel 2 Produksi Perkebunan di Kalimantan Timur tahun 2015 (Ton)

Kelapa Kelapa Kom.


Kab. / Kota Karet Kakao Lada Kopi Jumlah
Dalam Sawit Lain
Kukar 13.374 6.436 1.506.913 21 4.763 62 108 1.531.677
Kutai Timur 629 632 5.694.529 1.234 80 31 25 5.695.160
Kutai Barat 35.516 202 523.345 15 1 23 144 559.246
Mahulu 343 4 - 272 - - - 619
PPU 4.345 2.742 462.616 5 1.196 8 - 470.912
Paser 9.294 1.277 1.364.430 65 30 206 75 1.375.377
Berau 413 796 1.253.891 2.334 839 66 4 1.258.343
Samarinda 149 156 7.094 1 11 1 38 7.450
Balikpapan 1.675 202 75 1 3 2 24 1.924
Bontang - 10 - - - - - 10
Jml 2015 65.738 12.457 10.812.893 3.948 6.923 399 418 10.920.776
2014 63.281 11.424 9.628.072 4.053 6.704 562 347 9.714.443
2013 59.963 13.266 6.901.602 6.193 6.784 811 584 6.989.203
2012 51.982 14.335 5.221.016 5.311 6.789 1.561 709 5.301.703
2011 49.652 14.110 4.081.782 5.722 7.259 1.959 895 4.161.379
Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur (2016)
Pertumbuhan yang sangat cepat dalam industri agro khususnya kelapa sawit tidak lepas dari
kontribusi investor (swasta) yang turut serta dalam menanamkan modalnya dalam perkebunan
kelapa sawit. Tidak sampai pada perkebunan, banyak diantara perusahaan perkebunan juga
berlanjut pada industri pengolahan yakni mengolah tandan buah segar menjadi minyak sawit
mentah (crude palm oil atau CPO), bahkan sampai pada pengolahan CPO yang disebut juga
hilirisasi CPO yang dapat diolah menjadi ratusan produk turunan CPO. Salah satu perusahaan
yang bergerak di bidang Perkebunan kelapa sawit adalah PT. Nala Palma Cadudasa (NPC).

1.2. TUJUAN

Tujuan penyusunan dokumen rencana teknis ini adalah untuk memenuhi Kelengkapan
persyaratan permohonan ijin Pembangunan dan Pengembangan Terminal Khusus Industri
Minyak Sawti (CPO) PT. Nala Palma Cadudasa yang berlokasi di Desa Ngayu, Kecamatan Muara
Bengkal, Kabupaten Kutai Timur, Provinsi Kalimantan Timur sebagaimana disebutkan dalam
ketentuan persyaratan izin Pengoperasian Terminal Khusus yang dituangkan dalam lampiran
Peraturan Menteri perhubungan Nomor PM 89 Tahun 2018 tentang Nomor, Standar, Prosedur
dan kristeria perizinan berusaha terintregrasi secara elektronik sektor Perhubungan di bidang
laut

1.3 LOKASI TERMINAL KHUSUS

Terminal Khusus Industri Minyak Sawit (CPO) PT. Nala Palma Cadudasa yang berlokasi di Desa
Ngayu, Kecamatan Muara Bengkal, Kabupaten Kutai Timur, Provinsi Kalimantan Timur ini
1-3
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

posisinya berada di luar Daerah Lingkungan Kerja (DLKr) dan Daerah Lingkungan Kepentingan
(DLKp) Pelabuhan Samarinda yang beranjak /radius sekitar 49 km atau 30 mil laut yang
Ditunjukkan sebagaimana gambar berikut :

Gambar-1.1 Peta Lokasi Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa

Memenuhi ketentuan persyaratan izin Pengoperasian TUKS yang Dituangkan dalam lampiran
peraturan mentri perhubungan Nomor PM 89 Tahun 2018 tentang Norma, Standar, Perosedur
dan Kriteria Perizinan Berusaha Terintregrasi secara Elektronik Sektor perhhubungan di bidang
laut, bahwa Rencana Pengoperasian Terminal Khusus Industri Minyak Sawit (CPO) PT. Nala Palma
Cadudasa telah dilakuakan peninjauan lapangan dan evaluasi oleh kantor Kesyahbandaran dan
Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Samarinda. Berdasarkan beberapa legalitas tersebut diatas
Lokasi Terminal Khusus Industri Minyak Sawit (CPO) PT. Nala Palma Cadudasa terletak Pada titik-
titik koordinat geografis Sebagaimana table-tabel berikut :

Tabel 1.1. Titik koordinat geografis lokasi Terminal Khusus wilayah daratan

Koordinat Geografis
No Titik 1-4
Lintang Selatan Bujur Timur
1 00° 13′ 11.75″ 116° 48′ 09.89″
2 00° 13′ 15.84″ 116° 48′ 10.35″
3 00° 13′ 16.12″ 116° 48′ 12.27″
4 00° 13′ 10.89″ 116° 48′ 12.40″
5 00° 13′ 10.29″ 116° 48′ 11.90″

1-4
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Tabel 1.2. Titik Koordinat Geografis Muka Terminal Khusus

No.Titik Koordinat Geografis


Lintang Selatan Bujur Timur
1 00° 13′ 11.75″ 116° 48′ 09.89″
2 00° 13′ 15.84″ 116° 48′ 10.35″
3 00° 13′ 16.12″ 116° 48′ 12.27″

1-5
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

BAB 2
KAJIAN SOSIAL EKONOMI WILAYAH
Kabupaten Kutai Kartanegara terletak di wilayah Timur dari Provinsi Kalimantan Timur
dengan ibu kota Samarinda berdasarkan UU Nomor 27 tahun 1959 tanggal 4 Januari 1960.
Secara astronomis Kabupaten Kutai Kartanegara berada pada posisi 0°07’56,61” LS dan
116°36’34,30” BT. Kabupaten Kutai Timur berada pada hamparan wilayah yang datar
dengan tingkat kemiringan 0% - 2% dengan ketinggian elevasi berkisar antara 1-3 meter
di atas permukaan laut.

Gambar 2.1. Peta Administrasi Kabupaten Kutai Timur

1.1 KONDISI ALAM WILAYAH

1.2 Luas wilayah Kabupaten Kutai Timur adalah 27.263 Km2 atau 21% dari luas Propinsi
Kalimantan Timur.

2-1
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Gambar 2.2 Luas Wilayah Kabupaten Kutai Timur Menurut Kecamatan

Bentuk morfologi Kabupaten Kutai Timur merupakan dataran rendah dengan


ketinggian 0,2 sampai dengan 3 meter dari permukaan laut. Karena merupakan
dataran rendah, maka hampir di semua kecamatan tumbuh hutan galam yang
digunakan sebagai bahan bangunan dan purun yang dimanfaatkan untuk anyaman
tikar, bakul dsb. Wilayah Kabupaten Kutai Timur di pisahkan oleh sungai Mahakam
yang membentang dari selatan sebagai muara sungainya.

Sebagaimana diketahui bahwa wilayah Kabupaten Kutai Timur di lintasi oleh Sungai
besar yaitu Sungai Mahakam, hal ini sangat mempengaruhi tata air yang ada di
wilayah kabupaten ini. Disamping itu terdapat pula 3 buah terusan (banjir) buatan
yang menghubungkan sungai Mahakam. Keadaan hidrologi ini sangat dipengaruhi
oleh curah hujan dan present land use, baik di daerah ini maupun daerah hulu. Dalam
musim hujan pada waktu pasang air Sungai Mahakam dapat membanjiri sebagian
besar wilayah ini dan mengakibatkan permukaan tanah tergenang terus menerus.
Kapasitas pengairan alam melalui anak sungai kecil sehingga terbentuk tanah rawa.

Jenis tanah di Kabupaten Kutai Timur meliputi dua jenis tanah, yaitu :

1. Jenis tanah Organosol, seluas 101.900 Ha (34%)


Tanah Organosol berwarana coklat hitam dan disebut tanah gambut atau peat
(bahan yang mudah terbakar). Tanah ini terbentuk dari serat tumbuh-tumbuhan
yang mengalami proses pembusukan, sifat keasamannya sangat tinggi, sehingga
apabila ingin mempergunakan tanah jenis ini harus menggunakan system
Drainage.

2. Jenis tanah Alluvial, seluas 191.390 Ha (66%)


Tanah Alluvial berwarna coklat hijau, tanah ini terdiri dari endapan Alluvium yang
bahan utamanya terdiri dari pasir dan lumpur yang dibawa dan di endapkan oleh
arus sungai dari pedalaman, tanah terdapat di sepanjang Sungai Mahakam dan
tepi sungai Kapuas, berupa tanggul-tanggul dan juga pada beberapa medeander
sungai. Tanah Alluvial ini menutupi areal seluas 191.390 Ha, atau kurang lebih
64% dari luas wilayah Kabupaten Kutai Timur dan merupakan daerah terbaik bagi
pertanian pasang surut.

Kemampuan tanah di daerah ini diketahui bahwa wilayah ini tidak seluruhnya datar, yakni
lereng 0,2 % sehingga merupakan daerah endapan. Keadaan sekitar sekitar tanah untuk
Alluvial lebih besar dari pada 90 cm tercatat hamper 60%-40% dari luas wilayah.
Sedangkan daerah yang ketebalan gambutnya lebih besar dari 75 cm terdapat seluas
6,74% tekstur tanah 95% liat (halus) sedangkan drainage yang dominan yakni di daerah
yang tergenang rawa, untuk erosi tidak ada.

Dari data di atas, kalau kita transparankan pada peta pengunaan tanah dengan peta
kemampuan tanah dan jenis tanah, maka akan kita lihat pada umumnya daerah yang
2-2
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

diusahakan penduduk adalah daerah Alluvial yang di gunakan pada umumnya


persawahan, karena memang merupakan daerah yang cukup subur. Pada daerah
Organosol atau gambut juga telah diusahakan dengan membuat handil-handil atau
saluran pembuangan air sehingga untuk tempat yang ketebalan gambutnya cukup tinggi
dengan adanya handil tersebut, maka ketebalannya bisa menipis.

Kabupaten Kutai Timur terletak di garis khatulistiwa yang banyak curah hujannya.
Menurut FH. Schmit, Y.A Ferguson dan Varhandlelingan nomor 42 dari jawatan
meteorolgi dan Geofisika, wilayah ini termasuk daerah hujan tipe B yaitu Iklim yang
mempunyai 1-2 bulan kering dalam satu tahun. Curah hujan di suatu tempat antara lain
dipengaruhi oleh iklim, geografi dan pertemuan arus udara. Menurut data dari BPS ( Biro
Pusat Statistik) Kabupaten Kutai Timur, tahun 2017 tercatat bahwa curah hujan tertinggi
pada tahun 2016 terjadi pada bulan februari yaitu sebesar 358,14 mm3. Sedangkan curah
hujan terendah terjadi di bulan Agustus yaitu sebesar 49,14 mm3. Jumlah curah hujan
selama tahun 2106 sebesar 2.665, 18 mm3. Sedangkan jumlah hari hujan selama tahun
2016 sebanyak 150 hari dengan hari hujan terbanyak adalah di bulan Desember sebesar
18 Hari. Hari hujan terjarang terjadi di bulan Agustus sebanyak 4 hari hujan. Temperature
rata-rata antara 20°C - 27°C, suhu maksimal adalah 27,50°C terdapat pada bulan Oktober.
Sedangkan suhu minimum terdapat pada bulan Juli dengan suhu mencapai 25,50°C.
Menurut penelitian, angka rata-rata hujan setiap tahunnya adalah 2665 mm dengan 107
hari hujan untuk daerah Marabahan. Angin pada bulan Januari, Februari dan Maret
berhembus dari arah Barat laut, bulan April dari arah Tenggara dan pada bulan
Nopember, arah angin dari Barat laut. Curah hujan di suatu tempat antara lain di
pengaruhi oleh iklim, geografi dan pertemuan arus udara.

2.2 KONDISI SOSIAL WILAYAH

A. Kependudukan

Penduduk Kabupaten Kutai Kartanegara berdasarkan proyeksi penduduk tahun 2016


sebanyak 302.304 jiwa yang terdiri atas 151.689 jiwa penduduk laki- laki terhadap
penduduk perempuan sebesar 101.

Kepadatan penduduk di kabupaten Kutai Timur tahun 2016 mencapai 100,87 jiwa/km2.
Kepadatan penduduk di 17 Kecamatan cukup beragam dengan kepadatan penduduk
tertinggi terletak di kecamatan Alalalk dengan kepadatan sebesar 533,88/ km2, di ikuti
oleh kecamatan Wanaraya yaitu sebesar 356,8 Jiwa/km2 dan terendah di Kecamatan
Kuripan sebsar 16,79 jiwa/km2.

B. Ketenagakerjaan

Tingkat partisipasi angkatan kerja di Kabupaten Kutai Timur tahun 2015 sebesar
74,80% dengan tingkat pengangguran sebesar 1,94%. Tingkat pengangguran ini
menurun jika dibandingkan dengan tahun 2014 yaitu sebesar 2,21%. Dari total
penduduk berumur 15 tahun ke atas yang bekerja seminggu lalu, 55,78% orang bekerja
2-3
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

di sektor pertanian, 10,50% bekerja di sektor industri dan sisanya bekerja disektor jasa.
Sedangkan jika dilihat dari statusnya, mayoritas merupakan buruh / karyawan serta
pekerja keluarga yaitu 25,79% dan paling sedikit adalah yang berusaha sendiri dengan
dibantu buruh tetap yaitu hanya 3,83%. Angka lebih rinci di sajikan dlm tabel berikut :

Jenis Kelamin
Kecamatan Total
Laki - Laki Perempuan
A. Angkatan Kerja 92.909 66.428 159.337
 Bekerja 91.404 64.732 156.172
 Pengangguran Terbuka 1.469 1.696 3.165
B. Bukan Angkatan Kerja 13.342 40.339 53.681
 Sekolah 9.321 7.562 16.833
 Mengurus Rumah Tangga 601 30.672 31.273
 Lainnya 3.420 2.105 5.525
Total 106.251 106.767 213.018 2-4
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja 87,44 62,22 74,80
Tingkat Pengangguran 1,58 2,55 1,99

Tabel 2.3 Jumlah Penduduk 15+ Tahun menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Kegiatan
Selama Seminggu yang lalu di Kabupaten Kutai Timur

Pencari kerja di dinas social dan tenaga kerja pad tahun 2016 terbanyak terjadi pada
bulan Juli. Dari 1.057 pencari kerja terdaftar, 683 diantara nya adalah laki-laki dan 374
orang perempuan. Pencari kerja yang terdaftar terbanyak berasal dar tingkat SMA
yaitu sebanyak 55,87% (590 orang). Dari keseluruhan pencari kerja terdaftar, 372
orang sudah ditempatkan, dengan rincian 202 orang laki-laki dan 170 orang
perempuan. Kondisi angkatan kerja berdasarkan tingkat pendidikan, kelompok umur
dan jenis pekerjaan utama di Kabupaten Kutai Timur di sajikan dalam tabel-tabel
berikut.

Tingkat Pendidikan Jenis Kelamin Bukan Angkatan


Laki - Laki Perempuan Total Pekerja
A. Tidak/Belum Tamat SD 38.213 218 38.431 13.585
B. SD 45.671 987 46.658 13.714
C. SMP 33.458 578 34.036 17.822
D. SMA 22.814 937 23.751 8.214
E. DIII/Akademi 3.353 259 3.612 346
F. Universitas 12.663 186 12.849 -
Total 156.172 3.165 159.337 53.681

Tabel 2.4 Jumlah Penduduk Berusia 15+ Tahun Menurut Tingkat pendidikan dan Jenis
Kelamin Selama Seminggu yang Lalu di kabupaten Kutai Timur Tahun 2015

2-4
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

2.3 KONDISI EKONOMI WILAYAH

Potensi suatu daerah dapat dilihat dari struktur ekonomi yang menggambarkan sektor-
sektor yang menggerakan kegiatan di suatu wilayah. Struktur ekonomi yang dinyatakan
dalam prosentase menunjukan besarnya peran atau kemampuan masing-masing sektor
ekonomi dalam menciptakan nilai tambah yang dihasilkan oleh masing-masing sektor
dalam perekonomian tersebut. Dengan kata lain kemampuan sektoral dan
ketergantungan daerah terhadap kemampuan produksi masing-masing sektor
ekonominya. Apabila disajikan dari waktu ke waktu maka dapat dilihat pergeseran yang
terjadi dalam struktur ekonominya.

A. Pertumbuhan Ekonomi

Kinerja perekonomian di Kutai Timur selama tahun 2016 menunjukan peningkatan


yang berarti. Sektor-sektor dominan masih berperan dalam menyumbang
pertumbuhan Kutai Timur. Akan tetapi pertumbuhan ekonomi Kabupaten Kutai Timur
mengalami penurunan menjadi 5,5% di tahun 2016 dibandingkan tahun 2015 sebesar
5,27%. Pertumbuhan ekonomi lokal yang positif paralel terhadap realisasi PDRB tahun
2016 sebesar Rp. 4,95 triliun, meningkat dibandingkan tahun 2015 sebesar Rp. 4,72
triliun. Sektor pertanian berkontribusi 30% terhadap struktur PDRB Barito Kuala.
Adapun PDRB per kapita tercatat Rp. 20,7 juta pada tahun 2016. Angka itu meningkat
dibandingkan realisasi tahun 2015 sebesar Rp. 17,6 Juta. Aktifitas berbasis pertanian
masih menjadi struktur utama penopang perekonomian di tengah melemahnya harga
komoditas batubara dan minyak sawit mentah pada 2016. Di Kalimantan Timur, Kutai
Timur kebetulan salah satu Kabupaten yang tidak menyimpan cadangan Batubara.

B. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Produk domestic regional bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator keberhasilan
pembangunan dan tingkat kesejahteraan masyarakat suatu daerah. Produk nasional
regional bruto ini dapat memberikan suatu gambaran mengenai kemampuan
kabupaten dalam mengelola sumber data alam dan sumber daya manusia yang
dimiliki dalam suatu jangka waktu tertentu.

Nilai PDRB Kutai Timur atas dasar harga berlaku tahun 2016 mencapai 6,8 triliun
rupiah, bertambah 0,6 triliun rupiah dibanding tahun 2015 yang tercatat 6,2 triliun
rupiah. Sedangkan berdasarkan harga konstan (2010 = 100) mencapai 4,9 triliun
rupiah atau bertambah sebesar 0,2 triliun rupiah dibanding tahun 2015 yang tercatat
4,7 triliun rupiah.

2.4 POTENSI WILAYAH

Secara garis besar potensi daerah Kabupaten Kutai Timur berdasarkan data BPS
Kabupaten Kutai Timur dalam tahun 2017 meliputi beberap bidang dibawah ini :

2-5
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

A. Bidang Pertanian

 Tanaman Pangan
Lahan sawah non irigasi masih menjadi mayoritas lahan sawah di Kabupaten
Kutai Timur. Dari 120.037 Hektar sawah yang ada, 93,57 % nya merupakan sawah
non irigasi. Produksi padi sawah tahun 2016 adalah 344.345 ton dengan rata-rata
produksi 35,32 kw/ha. Hamper semua kecamatan di kabupaten Kutai Timur juga
merupakan sentra produksi padi di Propinsi Kalimantan Timur. Produksi tanaman
bahan makanan lainnya pad tahun 2016 yaitu jagung 472 ton, kedelai 508 ton,
kacang tanah 13,57 ton dan ubi kayu 18.88 ton.

 Peternakan
Populasi ternak di kabupaten Kutai Timur tahun 2016 adalah sebagai berikut :
populasi sapi potong sebanyak 8.464 ekor, kerbau 1.497 ekor, kambing 1.646
ekor, babi 310 ekor. Sedangkan populasi unggas berjumlah 1.927.650.

 Perikanan
Jumlah rumah tangga perikanan laut pada tahun 2016 adalah sebanyak 464
rumah tangga dengan produksi sebanyak 2.940 ton. Sedangkan jumlah rumah
tangga perikanan tangkap di perairan umum adalah sebanyak 4.871 dan dapat
menghasilkan ikan hingga 7.101,4 ton. Untuk jumlah rumah tangga budidaya
perikanan sebanyak 1.569 rumah tangga dengan produksinya selama tahun 2016
mencapai 7.900, 47 ton

B. Bidang Perdagangan
Salah satu aktifitas wilayah dalam hubungannya dengan wilayah lain atau
bahkan suatu negara dengan negara lainnya adalah sektor perdagangan. Suatu
negara tidak dapat begitu saja mampu memenuhi kebutuhannya sendiri. Oleh
sebab itu mereka harus berhubungan dengan wilayah atau negara lain, baik
dalam sektor barang maupun jasa. Menurut data statistic Kabupaten Kutai
Kartanegara tahun 2017, jumlah perusahaan menurut benuk badan hukumnya
tahun 2015 terdiri dari 46 PT, 161 CV /Firma, 14 koperasi dan 214 perorangan.
Jumlah perdagangan yang terdaftar sebanyak 381, yaitu : pedagang besar
sebanyak 10, pedagang menengah 76 dan 295 pedagang kecil. Jumlah pasar di
tahun 2016 berkurang 1 dibandingkan tahun 2015 menhajdi 37 pasar. Sedangkan
jumlah koperasi di tahun 2016 sebanyak 140 koperasi yang terdiri dari 33 KUD,
27 KPR, 6 KOPKAR, dan 74 Koperasi lainnya.

C. Bidang Industri, Listrik dan Air Bersih Bidang Industri


Jumlah perusahaan industri besar, sedang dan kecil serta rumah tangga
berdasarkan jenis industri di Kabupaten Kutai Kartanegara berjumlah 6836 unit.

 Bidang Listrik
Jumlah pelanggan listrik pada tahun 2015 berjumlah 75.016 pelanggan yang
terdiri dari 1.977 pelanggan tarif social, 71.225 pelanggan tarif rumah tangga,
2-6
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

1.318 pelanggan tarif bisnis, 28 pelanggan tarif industri, 468 pelanggan tarif
kantor. Total daya terpasang sebesar 70.518.483 Kw dan total KWH terjual
sebsar 145.265.923 KWH. Produksi listrik pada tahun 2015 sebesar 157.731.289
KWH dengan susut sebesar 7,57%.

 Bidang Air Bersih


Pelanggan PDAM dapat dibagi menjadi 4 golongan, yaitu : social, rumah tangga,
Instansi pemerintah dan Niaga. Pelanggan terbanyak berasal dari kelompok
rumah tangga dengan jumlah 197.751 pelanggan, 3.306.361 m3 air yang
disalurkan, dengan nilai mencapai Rp. 14.461.129.800 Milyar.

D. Bidang Transportasi dan Komunikasi

 Transportasi Jalan
Prasarana Jalan merupakan urat nadi kelancaran lalu lintas di darat. Lancarnya
arus lalu lintas akan sangat menunjang perekonomian suatu daerah. Guna
menunjang kelancaran perhubungan darat Kabupaten Kutai Timur, sampai
dengan akhir tahun 2016 tercatat panjang jalan Kabupaten yang terdiri dari Jalan
aspal sepanjang 377,14 km, jalan kerikil sepanjang 134,89 km dan jalan
permukaan tanah sepanjang 118,1 km. bila dilihat dari kondisi jalan di Kabupaten
Kutai Timur yang kondisi baik sepanjang 250,52 km dan kondisi sedang 162,46
km, rusak 143,42 km dan rusak berat 71,73 km.

 Komunikasi
Sepanjang tahun 2013-2016 tidak ada penambahan bangunan fisik kantor pos
pembantu di Kabupaten Kutai Timur. Jumlahnya tetap yaitu sebanyak 10 unit.

2-7
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

BAB 3
KAJIAN HIDROOCEANOGRAFI LOKASI TERMINAL KHUSUS
Kondisi hidrooceanografi di lokasi rencana Terminal Khusus diketahui dengan
pelaksanaan kegiatan survey hidrooceanografi dimana dalam pelaksanaan pengukuran
atau survey mengacu pada standard Bakosurtanal yang dijabarkan dalam buku Norma
Pedoman prosedur Standard dan Spesifikasi ( NPPSS ). NPPSS ini disusun dengan sebagian
besar mengacu pada standar survey hidrografi yang berlaku secara internasional, yaitu
IHO SP 44 agar sebagian atau semua data yang diperoleh dapat dimanfaatkan sebagai
salah satu data dasar untuk peta navigasi laut atau peta Bathimetri yang sesuai untuk
keperluan jenis pekerjaan yang bersangkutan.

Beberapa acuan standard yang digunakan didalam pelaksanaan survey antara lain :

1. IHO standards for Hydrographic Survey 4th edition, Special Publication no.44, 1998
2. Standard for Hydrographic Surveys ( HYSPEC ) ver.3 Th standard 31, LINZ ( Land
Information of New Zealand )
3. SNI No. 19-6724-2002, Standar jarring Kontrol Horisontal BAKOSURTANAL.

Pelaksanaan kegiatan survey hidrooceanografi dilakukan dengan dukungan data-data dari


instansi terkait seperti Stasiun Metrologi / Stasiun Klimatologi setempat. Data-data hasil
pengukuran dan analisis data mengenai aspek-aspek hidrooceanografi sebagaimana di
uraiakan di bawah ini.

3.1 BATHIMETRI

Bathimetri menggambarkan profil kedalaman perairan. Kondisi kedalaman ini


mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap pola pergerakan air laut. Dalam
hal ini kedalaman akan mempengaruhi bentuk dan kecepatan rambat gelombang air
laut (Suverdrup et al, 1961). Semakin dalam perairan maka semakin besar cepat
rambat gelombang (parameter gelombang), dimana meningkatnya kecepatan
gelombang manakala meningkatkan tinggi dan kecilnya periode gelombang.
Sebaliknya semakin rendah atau dangkal, maka semakin berkurang kecepatan
rambat gelombang namun frekuensi gelombang mengalami peningkatan.

Survey Bathimetri atau sering disebut juga sounding/pemeruman dilakukan untuk


mengukur dan mengamati kedalaman, sehingga dapat diperoleh gambaran
mengenai formasi dasar laut / sungai atau muara, posisi - posisi karang ataupun
meningkat benda-benda yang dapat mempengaruhi alur pelayaran. Daerah perairan
yang di survey yaitu perairan rencana lokasi Terminal Khusus yang berlokasi di Desa
Ngayu, Kabupaten Muara Bengkal, Kabupaten Kutai Timur Propinsi Kalimantan
Timur.

3-1
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Dalam pelaksanaan survey, beberapa peralatan yang digunakan adalah sebagai


berikut :

1. Satu (1) unit Echo Sounder / Sonar seri Garmin


2. Dua unit Handy talky
3. Satu kamera digital
4. Satu unit kapal motor
5. Dua jacket pengaman
6. Dua unit papan duga ( Peilschaal)
7. Satu set waterpass

Pemeruman dilakukan dengan interval berkisar 20 M sampai 25 M, pemeruman


dilakukan dengan lebih rapat pada posisi dekat dengan garis pantai / bibir sungai, hal
ini dilakukan agar perencanaan bangunan terminal khusus dapat mengetahui kondisi
dasar dengan lebih detail. Sedangkan pada kedalaman lebih dari 10 meter,
pemeruman yang dilakukan dengan interval sampai 25 meter.

Haluan pemeruman yang dilaksanakan semaksimal mungkin tegak lurus garis pantai
/ bibir sungai, atau antar lintasan sejajar sesuai dengan ketentuan berdasarkan hasil
pengamatan dari pelaksanaan survey yang dilakukan diketahui bahwa :

1. Kedalaman perairan di sekitar depan lokasi TUKS berkisar antara 5 LWS sampai
dengan 7 LWS.
2. Kondisi Bathimetri sangat landai.

3.2 PASANG SURUT

Pasang surut ialah proses naik turunnya muka laut yang hampir teratur, terjadi karena
gaya Tarik bulan dan matahari. Karena posisi bulan dan matahari terhadap bumi
selalu berubah secara hampir teratur, maka besarnya kisaran pasang surut juga
berubah mengikuti perubahan posisi-posisi tersebut ( Hukum Kepler).

Dua benda langit yang sangat berpengaruh pada pasang surut bumi adalah matahari,
yang memberikan pengaruh siginifikan karena masa nya yang besar. Bulan
memberikan pengaruh yang signifikan karena jaraknya yang dekat dengan bumi.
Benda-benda langit yang lain tidak diperhitungkan.

Untuk menggambarkan fenomena pasang surut, suatu teori keseimbangan di gagas


oleh George H. Darwin (1898). Dalam teori ini di asumsikan bahwa bumi benar-benar
bulat dan semua permukaan bumi di asumsikan tertutup oleh lapisan air dengan
kedalaman yang sama. Karena adanya gaya Tarik menarik, masa air akan bergerak
hingga mencapai suatu keseimbangan. Gaya pasang surut ditentukan oleh besar
massa dan juga jarak antara massa tersebut seperti yang diterangkan melalui
persamaan gaya Tarik gravitasi berikut : 1 = Gm1m2 / r²

3-2
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Pada persamaan diatas, r adalah jarak antar pusat benda dengan massa m1 dan m2 ,
dan G adalah suatu konstanta gravitasi yaitu 6,6 x 10-6 m2N/kg². keadaan seimbang
ini akan terjadi bila permukaan air tegak lurus terhadap resultan gaya gravitasi dan
gaya pembangkit pasang surut. Keseimbangan ini di asumsikan terjadi setiap saat.
Matahari dan bulan yang posisi nya selalu berubah terhadap bumi akan
menyebabkan permukaan air akan selalu bergerak pada setiap titik di pemukaan
bumi.

Selain itu, pasang surut terdiri dari berbagai komponen yang dapat di kelompokan
menurut siklusnya, seperti komponen harian (diurnal), tengah harian (semi-diurnal)
atau perempat harian (quarternal). Data pasang surut pada kajian ini di gunakan
untuk mengetahui karakteristik pasang surut, dan sebagai input data permodelan
hidrodinamik. Data pasang surut yang digunakan adalah pasang surut di sekitar
perairan sungai Mahakam. Hasil analisis harmonic pasang surut dengan metode Least
Square, diperoleh Sembilan konstanta harmonic untuk amplitude (H) dan beda fase
(g) pada perairan sekitar lokasi pengambilan data.

Pengukuran gerak muka air pasang surut di perlukan untuk mengetahui elevasi muka
air minimum (LWS), rata-rata (MSL) dan muka air maksimum (HWS) untuk keperluan
perencanaan elevasi suatu bangunan pelabuhan, pengukuran fluktuasi muka air laut
ini juga berfungsi sebagai variable koreksi kedalaman pada saat pengukuran
bathimetri. Pengukuran gerak muka air yang relative sangat lambat ini memerlukan
metode atau alat yang dapat menyaring gerak muka air yang tidak tergolong sebagai
gerak pasang surut.

Pengukuran pasang surut di cari pada lokasi yang perairannya relative tenang. Jika
pada lokasi terdapat gelombang besar, maka pengukuran harus menggunakan
peralatan tambahan seperti cashing untuk meredam gelombang atau dapat
digunakan peralatan digital yang kemudian periode gerak muka air di analisa dengan
memisahkan gerak muka air pasang surut dengan gerakan lain yang tidak termasuk
gerak pasang surut.

Berdasarkan pengamatan dari pelaksanaan survey di peroleh hasil bahwa kondisi


pasang surut selama 15 hari memiliki range 2.0 m dengn tipe pasang surut adalah
semi diurnal, yang berarti dalam satu hari terjadi dua kali pasang dan dua kali surut.
Hasil pengamatan pasang surut berupa analisa konstanta pasang surut serta
penggambaran grafik pasang surut.

3.3 GELOMBANG
Untuk melakukan peramalan gelombang di suatu perairan diperlukan masukan
berupa data angin dan peta bathimetri. Interaksi antara angin dan permukaan air
menyebabkan timbulnya gelombang (wind waves). Peta perairan lokasi dan
sekitarnya diperlukan untuk menentukan besarnya “fetch” atau kawasan
pembentukan gelombang.

3-3
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Fetch adalah daerah pembentukan gelombang yang diasumsikan memiliki kecepatan


dan arah angin yang relative konstan. Adanya kenyataan bahwa angin bertiup dalam
arah yang bervariasi, maka panjang fetch diukur dari titik pengamatan dengan
interval 5°. Panjang fetch dihitung untuk delapan arah mata angin dan ditentukan
berdasarkan rumus berikut :

Lfi = ΣLfi.COSα / Σcosαi

Dimana :

Lfi = Panjang Fetch ke –i


αi = sudut pengukuran fetch ke-i
I = jumlah pengukuran fetch

Jumlah pengukuran “I” untuk tiap arah mata angin tersebut meliputi pengukuran -
pengukuran dalam wilayah pengaruh fetch (22.5° searah jarum jam dan 22.5°
berlawanan arah jarum jam). Panjang daerah pembentukan gelombang atau fetch
ditentukan sebagai berikut :

1. Pertama di Tarik garis-garis fetch setiap sudut lima derajat tiap penjuru angin
(arah utama) mempunyai daerah pengaruh selebar 22,5 derajat ke sebelah kiri
dan kanannya.
2. Panjang garis fetch dihitung dari wilayah kajian ke daratan diujung lainnya, jika
hingga 200 meter kearah yang diukur tidak terdapat daratan yang membatasi
maka panjang fetch untuk arah tersebut di tentukan sebesar 200 km.
3. Masing-masing garis fetch dalam daerah pengaruh suatu penjuru angin (arah
utama) diproyeksikan kearah penjuru tersebut.
4. Panjang garis fetch di peroleh dengan membagi jumlah panjang proyeksi garis-
garis fetch dengan jumlah cosinus sudutnya.

Pembentukan gelombang di perairan dalam di analisa dengan formula empiris yang


diturunkan dari model paremetrik berdasarkan spectrum gelombang JONSWAP
(Shore Protection Manual, 1984). Prosedur peramalan tersebut berlaku baik untuk
kondisi fetch terbatas (fetch limited condition) maupun kondisi durasi terbatas
(Duration limited condition) sebagai berikut :

gHɱo / U ²A = 0,0016 (gF / U ² A) 1/3


gTƿ/ U² A = 0.2857 ( gF / U²A) 2/3
gtd / U A = 68.8 ( gF / U ² A) 2/3

Dalam persamaan tersebut, UA = 0.71 U 10¹²³ adalah factor tekanan angin, dimana
Ua dan U10 dalam m/detik. Hubungan antara Tp dan Ts diberikan sebagai Ts = 0.095
Tp

3-4
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Persamaan tersebut diatas hanya berlaku hingga kondisi gelombang telah terbentuk
penuh (fully developed sea condition), sehingga tingga dan periode gelombang yang
dihitung harus dibatasi dengan persaman empiris berikut :

gHɱo / U ²A = 0.243
gTp / U²A = 8.13
gtd / U A = 7.15 x 10 ²

Dimana :

gHɱo = tinggi gelombang signifikan menurut energy spectral


gTp = Periode puncak gelombang

Gelombang rencana kemudian ditetapkan dengan cara sebagai berikut :

a. Dari hasil pasca-kiraan gelombang, diambil tinggi gelombang yang terbesar


dengan periodanya untuk tiap arah yang mendatangkan gelombang tiap tahun.
Hasil inventarisasi gelombang terbesar ini disajikan dalam tabel.
b. Dari tabel tersebut untuk tiap tahun diambil gelombang terbesar, tidak perduli
arahnya. Maka informasi mengenai arah gelombang sudah hilang dalam analisa
selanjutnya.
c. Dilakukan analisa harga ekstrim berdasarkan data gelombang terbesar tahunan
yang telah tersusun dari langkah sebelumnya. Dengan cara analisa harga ekstrim
yang didasarkan pada tinggi gelombang ini, maka informasi mmengenai periode
gelombang hilang pada langkah selanjutnya.
d. Metoda yang digunakan adalah metode Gumbel. Analisa frekuensi adalah
kejadian yang diharapkan terjadi, rata-rata sekali setiap N tahun atau dengan
perkataan lain tahun berulangnya N tahun. Kejadian pada suatu kurun waktu
tertentu tidak berarti akan terjadi sekali setiap 10 tahun, akan tetapi terdapat
suatu kemungkinan dalam 1000 tahun akan terjadi 100 kali kejadian 10 tahun.

Kejadian gelombang di sekitar perairan lokasi Terminal Khusus PT. Nala Palma
Cadudasa realtif tenang. Tentunya keadaan ini akan membantu dalam proses
pendalaman alur, karena dengan tenangnya perairan maka akan kecil pula proses
dinamika perairan daerah tersebut yang akhirnya sedimen yang dihasilkan dari
proses pendalaman alur di daerah tersebut akan relative tidak menyebar ke lokasi
sekitar pendalaman alur.

3.4 ARUS

Kajian mengenai arus laut dilakukan untuk mengetahui pola pergerakan arus. Arus
laut yang dikaji adalah arus laut yang dibangkitkan oleh angina dan pasang surut
dimana jenis arus ini dominan mempengaruhi karakteristik perairan. Untuk
mengetahui pola sirkulasi di arus perairan sungai Mahakam khususnya di sekitar
wilayah kajian, maka materi yang digunakan pada kajian ini adalah data sekunder.
3-5
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Data sekunder digunakan untuk melengkapi data hasil permodelan yang dibangun di
kajian ini. Kecepatan dan arah arus laut diukur pada satu titik pengukuran yang sama
dengan pasang surut dengan menggunakan current meter dan dilakukan secara
continue selama 72 jam dengan interval waktu jam pada periode pasang purnama
(sprint tide) dan pasang perbani (neap tide). Pengukuran di setiap lokasi dilakukan
pada 3 (tiga) kedalaman, yaitu : kedalaman 0,2 d, kedalaman 0,6 d dan 0,8 d dimana
d adalah kedalaman total perairan. Harga kecepatan dan arah arus dari ketiga
kedalaman kemudian di rata-ratakan untuk mendapatkan nilai kecepatan dan arah
arus di kedalaman rata-rata.

Model matematik yang digunakan adalah penerapan model 2 dimensi horizontal,


dimana factor pembangkitnya adalah pasang surut dan angin. Hal ini sesuai dengan
permasalahan konfigurasi fisik dimana kedalaman aliran jauh lebih kecil daripada
dimensi horizontal. Persamaan matematik yang mendasari model 2 D disusun
berdasarkan integrase persamaan kontinuitas dan momentum yang dirata-ratakan
terhadap kedalaman. Semua nilai variable hidrodinamika di integralkan searah
kedalaman aliran, nilai hasil integrase mewakili nilai rata-rata sepanjang kedalaman.

Tujuan pengukuran arus adalah untuk mendapatkan besaran kecepatan dan arah
arus yang akan berguna dalam penentuan sifat dinamika perairan pantai/muara.
Metode pelaksanaan pengukuran arus dimuara ini dilaksanakan pada titik kedalaman
0.6 d, pada posisi ini arus memiliki kecepatan yang paling besar. Pada posisi ini
pengambilan data atau sample minimal 10 data dengan interval 1 detik yang
kemudian diambil rata-ratanya.

3-6
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

BAB 4
KAJIAN KEAMANAN DAN KESELAMATAN PELAYARAN
Pengertian keselamatan dan keamanan pelayaran sebagaimana di uraikan dalam
ketentuan umum Undang-undang No.17 tahun 2008 tentang pelayaran yaitu bahwa “
Keselamatan dan keamanan Pelayaran adalah suatu keadaan terpenuhinya persyaratan
keselamatan dan keamanan yang menyangkut angkutan di perairan, kepelabuhanan dan
lingkungan maritim”. Pengertian ini lebih dipertegas lagi dalam pasal 116 undang-undang
mengenai lingkup keselamatan dan keamanan pelayaran meliputi keselamatan dan
keamanan angkutan di perairan, kepelabuhanan serta perlindungan maritime.

Keselamatan pelayaran dimaksudkan dalam Undang-undang ini adalah untuk


mewujudkan keselamatan terminal dan keselamatan pelayaran, baik saat kapal berada di
perairan menuju terminal, saat kapal melaksanakan aktifitas didalam terminal, saat kapal
berolah gerak di perairan terminal maupun saat kapal meninggalkan terminal yatiu
menjamin suatu keadaan terpenuhinya persyaratan keselamatan terminal dan
keselamatan pelayaran baik secara teknis maupun secara operasional. Dengan demikian
sistem keselamatan dan keamanan menjadi factor penting yang harus diperhatikan dan
sebagai dasar dan tolak ukur bagi pengambil keputusan dalam menentukan kelayakan
dalam pelayaran baik dilihat dari sisi sarana berupa kapal maupun prasarana seperti
system navigasi maupun sumber daya manusia yang terlibat di dalamnya.

Beberapa istilah parameter kapal yang akan dilayani agar fasilitas terminal dapat
berfungsi dengan baik adalah :

1. Length Between Perdicular ( LBP )


LBP adalah : Panjang kapal antara

2. Breath (b)
Lebar kapal diukur dari bagian luar badan kapal atau dapat juga diartikan sebagai lebar
terbesar yang dimiliki kapal

3. Depth
Adalah tinggi kapal atau jarak titik rendah kapal sampai ke tinggi seluler

4. Draft (T)
Jarak ke titik terendah dari keel dibawah muka air atau lebih dikenal dengan istilah
sarat kapal.

Berdasarkan parameter diatas dan berdasarkan kondisi dilapangan menunjukan bahwa


perairan di sekitar lokasi memiliki kedalaman yang cukup memadai yaitu berkisar 5 mLWS
sampai dengan 7 mLWS dan ketinggian pasang surut berkisar 0,24 meter sampai dengan
2,8 meter dengan tipe pasang surut semi jurnal yang berarti dalam satu hari terjadi dua
kali pasang dan dua kali surut. Dalam kondisi kedalaman serta pasang surut ini Terminal
4-1
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Khusus PT. Nala Palma Cadudasa masih bisa dimanfaatkan sebagai tambat / sandar dari
berbagai jenis kapal. Keselamatan pelayaran pada Terminal Khusus termasuk Terminal
Khusus PT. Nala Palma Cadudasa merupakan aspek penting guna mewujudkan
terpenuhinya keselamatan dan keamanan pelayaran di Terminal Khusus yang
bersangkutan.

4.1 DERMAGA

Secara umum dermaga di dalam industri Minyak Sawit (CPO) dibangun dan difungsikan
sebagai tempat sandar kapal untuk melakukan aktifitas bongkar muat Kelapa Sawit,
dalam hal ini adalah material industri pembangunan dan hasil produksi yang dimiliki oleh
perusahaan pemilik dermaga. Sesuai dengan rekomendasi yang dimiliki, PT. Nala Palma
Cadudasa tidak membangun dermaga secara konvensional (Konstruksi dermaga) namun
hanya memanfaatkan garis pantai sebagai dermaga untuk sarana tambat / sandar kapal
yang akan dilayaninya.

4.2 AREA LABUH JANGKAR (ANCHORAGE AREA)

Area labuh jangkar (anchorage area) adalah tempat dimana kapal diam menunggu waktu
merapat ke dermaga. Analisa perhitungan luas area labuh jangkar dapat dihitung dengan
beberapa rumus pendekatan yaitu:

DASAR PERHITUNGAN 1 :
Dasar perhitungan areal labuh jangkar adalah :
Rumus pendekatan : R = L + 6D + 30 Meter

Dimana :
R : Diameter areal untuk Labuan per kapal
L : Panjang Kapal
D : Kedalaman perairan

Analisa :
Ukuran panjang kapal (LOA) yang berlabuh adalah 92 meter dan kedalaman perairan
-2,7 meter, maka diameter area labuh adalah sebsar 138,2 meter. Dengan demikian
diperoleh luas areal labuh sebesar 1,5 ha.

DASAR PERHITUNGAN 2 :
Dasar perhitungan area labuh jangkar adalah :
Rumus pendekatan : R = L + 4,5 D + 30 Meter

Dimana :
R : Diameter areal untuk labuh per kapal
L : Panjang kapal
D : kedalaman perairan

4-2
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Analisa :
Ukuran panjang kapal (LOA) yang berlabuh adalah 92 meter dan kedalaman perairan
-2,7 meter, maka area labuh adalah sebesar 134,15 meter. Dengan demikian
diperoleh luas area; labuh sebsar 1,41 ha.

DASAR PERHITUNGAN 3 :
Dasar perhitungan area labuh jangkar adalah :
Rumus pendekatan : R = L + 25 Meter

Dimana :
R : Diameter areal untuk labuh per kapal
L : Panjang kapal

Analisa :
Ukuran panjang kapal (LOA) yang berlabuh adalah 92 meter dan kedalaman perairan
-2,7 meter, maka diameter area labuh adalah sebesar 117 meter. Dengan demikian
diperoleh luas areal labuh sebesar 1,08 ha.

DASAR PERHITUNGAN 4 :
Dasar perhitungan areal labuh jangkar adalah :
Rumus Pendekatan : R = L + 50 meter

Dimana :
R : Diameter areal untuk labuh per kapal
L : Panjang Kapal

Analisa :
Ukuran panjang kapal (LOA) yang berlabuh adalah 92 meter dan kedalaman perairan
-2,7 meter, maka diameter area labuh adalah sebesar 142 meter. Dengan demikian
diperoleh luas area labuh sebesar 1,58 ha.

Kesimpulan :
Perhitungan luas perairan sebagai area labuh jangkar yang dibutuhkan adalah luasan
terkecil atau berdasarkan hasil perhitungan 3 yaitu, sebesar 1,07 ha. Rencana akan
dioperasikan sebanyak satu (1 ) unit area labuh jangkar, maka luas area perairan yang
dibutuhkan sebesar 1,08 Ha.

4.3 KOLAM PUTAR (TURNING BASIN )

Kolam putar adalah kolam pelabuhan yang digunakan untuk kapal bermanuver.
Kawasan kolam putar tempat kapal melakukan gerak putar berganti haluan, harus di
rencanakan sedemikian rupa sehingga memberikan ruang cukup luas dan nyaman.
Dasar pertimbangan kriteria kolam putar sekurang-kurangnya adalah sebagai
berikut:
4-3
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

1. Perairan harus cukup tenang


2. Lebar kedalaman perairan kolam disesuaikan dengan fungsi dan kebutuhan.
3. Kemudahan gerak (manuver) kapal.
4. Cukup lebar supaya kapal dapat melakukan manuver dengan bebas, sebaiknya
merupakan lintasan memutar yang tidak terputus.
5. Cukup dalam supaya kapal terbesar masih dapat masuk pada saat air surut
terendah.

Dasar perhitungan diameter kolam putar


Diameter kolam putar (turning basin) yang ideal adalah : D = 2 x LOA

Dimana :
D : Diameter kolam putar
LOA : Length Overall ( panjang total kapal )

Analisa :
Kebutuhan diameter kolam putar untuk kapal bermanuver sangat bervariasi
tergantung pada jenis kapal bahkan pada setiap unit kapal dalam satu jenis. Dengan
panjang kapal (LOA) sebesar 92 m, diperoleh diameter kolam putar sebesar 184
meter dan luas area kolam putar adalah 2,66 ha.

Dasar perhitungan kedalaman kolam putar :


Kedalaman kolam putar dapat dihitung dengan rumus : D = 1.1 x T

Dimana :
D : Kedalaman kolam putar
T : Sarat kapal

Analisa :
Dengan memperhitungkan gerak osilasi kapal karena pengaruh alam, yaitu
gelombang, angin dan arus pasang surut kedalaman kolam putar adalah 1.1 kali draft
kapal pada muatan penuh. Berdasarkan ukuran kapal tongkang dengan ukuran sarat
kapal adalah – 5,3 m maka kedalaman kolam putar adalah – 5,83 m.

Kesimpulan :
Perhitungan kedalaman kolam putar adalah sebesar -5,83 m, sedangkan kedalaman
perairan sesuai hasil survey bathimetri adalah -2,7 m sampai dengan 13,2 m
ditambah pasang surut 2,8 m, sehingga kedalaman kolam putar termasuk kategori
cukup aman. Dengan panjang kapal 9,2 m, maka berdasarkan perhitungan diperoleh
diameter kolam putar (turning basin) sebesar 184 m sehingga luas area kolam putar
adalah sebesar 2,66 ha. Direncanakan akan dioperasikan sebanyak satu (1) unit kolam
putar, sehingga luas perairan untuk area kolam putar adalah sebesar 2,66 ha.

4-4
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

4.4 AREA SANDAR KAPAL


Area sandar kapal adalah lokasi perairan tempat kapal bersandar, mengisi perbekalan
atau melakukan aktifitas bongkar muat.
Dasar Perhitungan area sandar kapal :
Rumus pendekatan : A = 1,8 L x 1,5 L

Dimana :
A : Luas perairan untuk sandar kapal per 1 kapal
L : Panjang kapal

Analisa :
Ukuran panjang kapal yang sandar ( LOA ) adalah 92 m, maka luas perairan sebagai
tempat sandar kapal adalah sebsar 2,29 ha.

Kesimpulan :
Luas area perairan untuk sandar kapal adalah sebesar 2,29 ha. Direncanakan akan di
operasikan sebanyak satu (1) unit area sandar. Dengan demikian luas perairan yang
dibutuhkan untuk area sandar kapal adalah seluas 2,29 ha.

4.5 ALUR PELAYARAN

Alur pelayaran adalah bagian dari perairan yang alami maupun buatan yang dari segi
kedalaman, lebar dan hambatan pelayaran lainnya dianggap aman untuk dilayari.
Alur pelayaran ini ditandai dengan alat bantu pelayaran berupa lampu-lampu dan
pelampung. Alur pelayaran harus memiliki kedalaman yang cukup supaya kapal-kapal
dapat keluar masuk dengan aman pada saat air surut terendah (LLWL). Alur pelayaran
adalah bagian perairan pelabuhan yang berfungsi sebagai jalan masuk atau jalan
keluar bagi kapal yang berlabuh. Alur pelayaran digunakan untuk mengarahkan kapal
yang akan masuk ke dermaga. Alur pelayaran masuk ke pelabuhan biasanya sempit
dan dangkal. Alur-alur tersebut merupakan tempat terjadinya arus, terutama yang
disebabkan pasang surut.

Dasar pertimbangan alur pelayaran adalah sebagai berikut :

1. Navigasi yang mudah, aman untuk memberikan kemudahan bagi kapal-kapal


yang melakukan manuver
2. Karakteristik kapal yang akan dilayani (panjang, lebar, sarat).
3. Mode opersional alur pelayaran, satu arah atau dua arah.
4. Bathimetri alur pelayaran (kondisi dasar sungai / laut, jaringan pipa, kabel bawah
laut, dan lain-lain).
5. Kondisi Hidrooceanografi : arus, gelombang, pasang surut.
6. Kondisi meteorology, terutama kecepatan dana arah angin.
7. Tingkat pelayanan yang di isyaratkan, kapal dapat melayari alur pelayaran setiap
saat atau hanya pada saat laut pasang.
8. Kondisi geoteknik dasar alur pelayaran.
4-5
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Suatu alur masuk ke pelabuhan yang lebar dan dalam akan memberikan keuntungan-
keuntungan diantara nya adalah :

1. Jumlah kapal yang bergerak tanpa tergantung pada pasang surut akan lebih
besar.
2. Berkurangnya batasan gerak dari kapal-kapal yang mempunyai draft besar.
3. Dapat menerima kapal yang berukuran besar masuk ke pelabuhan.
4. Mengurangi waktu tunggu kapal yang hanya dapat masuk ke pelabuhan waktu air
pasang.
5. Mengurangi waktu transit barang-barang.

Dasar perhitungan lebar alur pelayaran I :


Dasar perhitungan lebar alur pelayaran untuk dua jalur dan alur melengkung dan
kondisi alur jarang berpapasang
Lebar alur pelayaran (W) = 6B + 30 M

Dimana :
B : Lebar kapal (meter)

Analisa
Ukuran panjang kapal yang melintasi alur pelayaran (LOA) adalah 92 m dan lebar
kapal (B) adalah 31,5 m maka lebar alur pelayaran adalah 219 m.

Dasar perhitungan lebar alur pelayaran II :


Dasar perhitungan alur pelayaran untuk dua jalur dan alur melengkung dan kondisi
alur kapal sering berpapasan :
Lebar alur pelayaran : (W) = 9 B + 30 m

Dimana :
B :lebar kapal (meter)

Analisa :
Ukuran panjang kapal yang melintasi alur pelayaran (LOA) adalah 92 m dan lebar
kapal (B) adalah 31,5 m, maka lebar alur pelayaran adalah 313,5 m.

Dasar perhitungan lebar alur pelayaran III :


Dasar perhitungan lebar alur pelayaran untuk dua jalur dan alur relative panjang dan
kondisi alur kapal sering berpapasan.
Lebar alur pelayaran (W) = 7 B + 30 m

Dimana :
B : Lebar Kapal (meter)

4-6
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Analisa :
Ukuran panjang kapal yang melintasi alur pelayaran (LOA) adalah 92 m dan lebar
kapal (B) adalah 31,5 m, maka lebar alur pelayaran adalah 250,5 m.

Dasar perhitungan lebar alur pelayaran IV :


Dasar perhitungan lebar pelayaran untuk dua jalur dan alur relative panjang dan
kondisi alur kapal jarang berpapasan.
Lebar alur pelayaran (W) = 4 B + 30 m

Dimana :
B : Lebar kapal (meter)

Analisa :
Ukuran panjang kapal yang melintasi alur pelayaran (LOA) adalah 92 m dan lebar
kapal (B) adalah 31,5 m maka lebar alur pelayaran adalah 156 m.

Dasar perhitungan lebar alur pelayaran V :


Dasar perhitungan lebar alur pelayaran untuk satu jalur dan kondisi alur kapal tidak
berpapasan.
Lebar alur pelayaran : (W) = 5 B

Dimana :
B : Lebar kapal (meter)

Analisa :
Ukuran panjang kapal yang melintasi alur pelayaran (LOA) adalah 92 m dan lebar
kapal (B) adalah 31,5 m maka lebar alur pelayaran adalah 157,5 m.

Kesimpulan :

Lokasi Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa yang berada di tepi perairan sungai
Mahakam memiiki lebar yang cukup memadai untuk alur pelayaran dua (2) arah. Alur
pelayaran Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa bertipe lurus dengan dua jalur
pelayaran, namun demikian kondisi ini termasuk dalam kategori aman, walaupun alur
pelayaran nya cukup padat karena alur pelayaran tersebut dimanfaatkan secara
bersama- sama dengan masyarakat serta beberapa Terminal Khusus di sekitar
wilayah tersebut.

Kedalaman alur pelayaran operasional ideal adalah kedalaman air di alur masuk harus
cukup besar untuk memungkinkan pelayaran pada muka air terendah dengan kapal
bermuatan penuh. Kedalaman air diukur terhadap muka air referensi. Muka air
referensi ditentukan berdasarkan nilai rata-rata muka air surut terendah pada saat
spring tide dalam periode panjang yang disebut LLWS (Lower Low Water Pring Tide).

4-7
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Dasar perhitungan kedalaman alur pelayaran :


Dasar perhitungan kedalaman alur pelayaran adalah :
H=d+G+R+P+S+K

Dimana :
D : Draft Kapal
G : Gerak vertical kapal karena gelombang dan squast
R : Ruang kebebasan bersih minimum adalah 0,5 m untuk dasar
laut / perairan berpasir dan 1,0 untuk dasar karang.
P : Ketelitian Pengukuran.
S : Pengendapan sedimen antara dua pengerukan.
K : Toleransi pengerukan.

Analisa :
Kedalaman air alur pelayaran yang akan digunakan menurut data survey bathimetri
memiliki kedalaman mencai -2,7 mLWS s/d 13,2 mLWS dan ketinggian pasang
mencapai sekitar 2,8 m.

Kesimpulan :
Ukuran kapal yang akan dilayani dan melintasi alur pelayaran Terminal Khusus PT.
Nala Palma Cadudasa adalah kapal yang memiliki sara kapal < -5,3 m dalam kondisi
kosong tanpa muatan, sehingga kapal dapat melintas di alur pelayaran dengan aman
pada berbagai kondisi. Namun melihat area perairan yang dimiliki oleh Terminal
Khusus PT. Nala Palma Cadudasa merupakan alur pelayaran umum dan kurang
memadai untuk keseluruhan fasilitas perairan, maka alur pelayaran ini
memanfaatkan alur pelayaran umum yang dimanfaatkan untuk alur pelayaran
bersama.

4.6 AREA CADANGAN

Area cadangan merupakan bagian dari area perairan yang berfungsi untuk keperluan
cadangan. Area cadangan dihitung sebesar antara 50% dari area labuh jangkar,
namun di lapangan luas area cadangan diasumsikan sama dengan luas area labuh
jangkar, maka luas area cadangan ini adalah sebesar 1,08 ha. Area cadangan ini dapat
digunakan juga untuk keperluan keadaan darurat, misalnya kecelakaan kapal,
kebakaran kapal, ataupun kapal kandas.
Dalam pengelolaan Terminal Khusus termasuk seluruh fasilitas pokok maupun
fasilitas penunjang di desa Ngayu, Kecamatan Muara Bengkal, Kabupaten Kutai
Timur, Povinsi Kalimantan Timur, PT. Nala Palma Cadudasa telah mengalokasikan luas
lahan daratan seluas ± 12,00 ha (120.000 m2), sedangkan untuk mluas area perairan
seluruh fasilitas perairan seluas ±9.345 ha (93.450 m2).

4-8
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

4.7 SARANA BANTU NAVIGASI PELAYARAN

Sarana bantu navigasi pelayaran merupakan sarana yang dibangun atau terbentuk
secara alami yang berada di luar kapal yang berfungsi membantu navigator dalam
menentukan posisi dana atau rintangan pelayaran untuk kepentingan keselamatan
berlayar. Dalam perjalanan masuk ke terminal melalui alur pelayaran yang ditandai
dengan alat bantu pelayaran yang berupa pelampung dan lampu-lampu, kapal
mengurangi kecepatannya sampai kemudian berhenti di dermaga. Alat pemandu
pelayaran yag diperlukan untuk keselamatan, efisiensi dan kenyamanan pelayaran
kapal. Alat ini dipasang di terminal dan disepanjang alur pelayaran atau tempat lain
yang dianggap perlu, sehingga pelayaran kapal menuju dermaga tidak menyimpang
dari jalurnya.

Di dalam peraturan Menteri Perhubungan Nomor 25 tahun 2011 tentang Sarana


Bantu Navigasi Pelayaran, Bab 1. Mengenai ketentuan umum pasal 1 menyebutkan
bahwa “sarana Bantu Navigasi Pelayaran adalah Peralatan atau system yang berada
di luar kapal yang didesain dan dioperasikan untuk meningkatkan keselamatan dan
efisiensi bernavigasi kapal dan atau lalu lintas kapal. Lebih lanjut dijelaskan dalam Bab
II bahjwa jenis Sarana Bantu Navigasi Pelayaran (SBNP) antara lain terdiri dari :

a. Sarana Bantu navigasi pelayaran visual


b. Sarana bantu navigasi pelayaran elektronik
c. Sarana bantu navigasi pelayaran audible

Sedangkan fungsi dari Sarana bantu navigasi pelayaran adalah untuk :

a. Menentukan posisi dan atau haluan kapal


b. Memberitahukan adanya bahaya, rintangan pelayaran
c. Menunjukan batas-batas alur pelayaran yang aman
d. Menandai garis pemisah lalu lintas kapal
e. Menunjukan kawasan atau kegiatan khusus di perairan
f. Menunjukan batas wilayah suata negara.

Sesuai peraturan pemerintah nomor 5 tahun 2010 tentang kenavigasian,


penyelenggara saran bantu navigasi pelayaran secara umum dilakukan oleh
pemerintah penyelenggara sarana bantu navigasi pelayaran sebagaimana disebutkan
dalam pasal 28 tersebut meluputi kegiatan perencanaan, pengadaan pengoperasian
dan pemeliharaan serta pengawasan. Pada kegiatan perencanaan ini meliputi
rencana :

a. Kebutuhan sarana dan prasarana penunjang sarana bantu navigasi pelayaran


b. Kegiatan pengoperasian sarana bantu navigasi pelayaran.

Pemanduan merupakan kegiatan pandu pelayaran dalam membantu nahkoda kapal


agar navigasi dapat dilaksanakan dengan selamat, tertib dan lancar dengan
4-9
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

memberikan informasi tentang keadaan perairan setempat yang penting demi


keselamatan kapal dan lingkungan. Kelengkapan sarana pemanduan untuk memandu
aktifitas pelayaran dilengkapi pula dengan pelayanan telekomunikasi pelayaran, hal
ini dilakukan melalui jaringan telekomunikasi pelayaran yang meliputi stasiun radio
pantai yang dapat berkomunikasi antara kapal dan pusat komando pengendalian
pemanduan di terminal.

Selain sebagai pemandu pelayaran, alat ini juga berfungsi sebagai peringatan pada
kapal akan adanya bahaya, seperti karang, tempat-tempat dangkal agar kapal dapat
berlayar dengan aman hingga masuk ke terminal. Alat pemandu pelayaran ini bias
berupa konstruksi tetap atau konstruksi terapung yang dilengkapi dengan menara
api, bel, bunyi peringatan lain dan radar. Alat pemandu pelayaran tersebut telah
distandarisasi. Berdasarkan pertimbangan teknis kenavigasian, lokasi atau bangunan
tertentu didarat maupun di perairan dapat dibebaskan dan atau dimanfaatkan untuk
kepentingan pembangunan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi
pelayaran.

Penyelenggaraan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran


dilakukan oleh pemerintah dana tau pengelola terminal khusus dengan persyaratan
yang ditetapkan. Penyelengaraan sarana bantu navigasi pelayaran dan
telekomuniksasi pelayaran tersebut meliputi kegiatan pengadaan penfoperasian dan
pemeliharaan.

Dalam penyelenggaraan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi


pelayaran, pemerintah membentuk satuan pelayanan sarana bantu navigasi
pelayaran dan telekomunikasi pelayaran yang berfungsi untuk melaksanakan
pengoperasian, pemeliharaan dan pengawasan sarana bantu navigasi pelayaran dan
telekomunikasi pelayaran, juga untuk melakukan pengawasan penyelenggaraan
sarana bantu navigasi pelayaran yang dilaksanakan oleh pengelola Terminal Khusus.

Dalam rencana pembangunan dan pengoperasian Terminal Khusus, khususnya dalam


hal keselamatan pelayaran terkait dengan masalah sarana bantu navigasi pelayaran
(SBNP), PT. Nala Palma Cadudasa telah melakukan koordinasi dengan instansi terkait
setempat yaitu kantor distrik navigasi kelas I Samarinda dan telah mendapatkan
legalisasi berupa surat pertimbangan teknis dan surat rekomendasi teknis.

Pengoperasian dan pemeliharaan sarana bantu navigasi pelayaran dilakukan oleh


petugas satuan pelayanan sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi
pelayaran yang memenuhi persyaratan kesehatan, pendidikan dan kecakapan untuk
menjamin keamanan dan keselamatan sarana bantu navigasi pelayaran ditetapkan
zona-zona keamanan dan keselamatan di sekitar instalasi dan bangunan tersebut.
Zona tersebut diperuntukan hanya bagi petugas kenavigasian dan sebagai batas
pengaman bagi konstruksi dan gangguan fungsi sarana.

4-10
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

A. Alat pemandu pelayaran Konstruksi tetap


Alat pemandu pelayaran konstruksi tetap dibedakan menjadi 3 macam, yaitu :

1. Rambu pelayaran pada pier, Wharf, Dolphin dan sebagainya. Untuk mengetahui
batas-batas dari pier, wharf, dolphin penambat dan bangunan fasilitas tersebut.
Untuk dolphin atau bangunan kecil ditempatkan satu buah rambu. Biasanya
rambu yang mengeluarkan cahaya (lampu) tersebut berwarna putih yang
dipasang pada bangunan. Cahaya tersebut biasanya menggunakan tenaga listrik.

2. Rambu suar pada pemecah gelombang, pantai dan sebagainya


Rambu ini ditempatkan di ujung pemecah gelombang pada ulut terminal dan di
tempat-tempat yang berbahaya bagi kapal. Bangunan ini dibuat dari konstruksi
rangka baja berbentuk menara dengan sumber cahaya berada di puncak
bangunan. Sumber cahaya bisa berasal dari tenaga listrik dari pantai, baterai atau
gas acetylene. Bila diperlukan dipuncak menara dipasang radar reflector.

3. Mercu suar
Adalah konstruksi menara yang tinggi dengan lampu suar ditempatkan
dipuncaknya. Bangunan ini biasanya didirikan di suatu titik di pantai guna
memandu kapal yag akan menuju terminal atau juga di tempatkan di karang,
gosong atau ditempat berbahaya untuk pelayaran. Mercu suar bisa dibuat dari
batu, konstruksi baja dan harus kuat untuk bisa menahan serangan gelombang.
Menara harus cukup tinggi sehingga lampu suar bisa dilihat oleh kapal yang
sedang mendekat, minimal dari jarak 32 km. dengan memperlihatkan bentuk
bumi yang bulat. Tinggi mercu suar agar dapat dilihat kapal yang berada pada
suatu jarak tertentu dapat dihitung dengan rumus :

D =3.86 [ VH + VH₁]

Dimana :
D : Jarak horizontal antara kapal dan mercu suar
H : Tinggi mercu suar
H₁ : tinggi mata yang memandang diatas permukaan laut

Cahaya lampu suar bisa putih atau berwarna dan berkelap-kelip, serta sumber
tenaga nya bisa dari arus listrik, batrey atau gas acetylene.

B Alat pemandu pelayaran konstruksi terapung

Alat pemandu tipe ini berupa pelampung (buoy) yang diletakan di suatu tempat
tertentu. Pelampung diberi alat pemberi tanda peringatan yang bisa berupa
lampu, radar reflector, bel atau bunyi peringatan lainnya, yang tergantung pada
penggunaannya. Sumber cahaya berasal dari batrey listrik atau gas acetylene. Gas
ini dimasukan dalam ruangan gas yang ada dalam pelampung dan cukup untuk
menyalakan lampu siang dan malam sampai beberap bulan. Pada tipe ini alat
4-11
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

pemandu pelayaran dapat berupa kapal rambu suar atau pelampung dengan
bentuk yang telah di standarisasi.

1. Kapal rambu suar

Di suatu tempat yang sulit untuk membangun mercu suar, maka kapal kecil
dengan bobot 500 ton dapat digunakan untuk menggantikannya. Kapal ini bisa
di awaki atau tidak dan dilengkapi dengan lampu otomatis dan sinyal kabut.
Peralatan cahaya terdiri empat pasang cermin pemantul yang ditempatkan
disekeliling lampu dan dapat berputar pada kecepatan tertentu untuk
memancarkan kilatan cahaya. Lambung kapal rambu suar biasanya di cat
merah dan nama stasiun di cat putih pada kedua sisinya Kapal ini bertambat
pada satu jangkar.

2. Pelampung

Pelampung juga digunakan sebagai alat bantu pelayaran yang di anchor /


ditambatkan pada suatu tempat yang dianggap tepat. Pelampung ini bisa
diberi lampu atau tidak dan bisa diberi radar pemantul, bel atau bunyi
peringatan yang disesuaikan dengan fungsi penggunaan nya. Lampu mercu
suar diletakan di bagian atas pelampung dan di beri lampu berwarna yang
disesuaikan dengan penggunaannya. Sumber cahaya berasal dari baterai listrik
atau gas acetylene. Pelampung di cat menurut lokasi dan kegunaanya. Cahaya
pada pelampung adalah cahaya lampu. Pelampung dengan peringatan suara
juga bercahaya, yang dilengkapi dengan bel, pluit atau terompet. Pemberian
warna dan penomoran pelampung adalah seragam diseluruh kawasan yang
disesuaikan dengan posisinya, yaitu disebelah kanan atau kiri kapal yang akan
masuk dari arah laut mengikuti alur. Jenis pelampung rambu suar yang ada
antara lain :

a. Pelampung Suar Buoy


Pelampung ini tidak bercahaya, berbentuk tiang panjang dan tipis terbuat
dari kayu atau logam. Panjangnya berkisar antara 6 meter dan 15 meter, di
cat serta tampak di permukaan dan diikat dengan rantai yang dihubungkan
dengan jangkar yang diletakkan di dasar laut. Biasanya digunakan pada
kanal dengan arus cepat atau pasang surut besar dan juga bersifat
sementara.

b. Pelampung Can buoy


Pelampung ini tidak bercahaya, bagian atas rata dan diletakan di sebelah
kiri terminal atau disebelah kiri alur bilamana kapal masuk dari arah laut.
Can Buoy dibuat dari logam, di cat hitam dan diberi nomor ganjil.

c. Pelampung Nun Buoy


Pelampung ini tidak bercahaya, bagian yang diatas air berbentuk
4-12
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

kerucut dan diletakkan di sebelah kanan terminal atau disebelah kanan


alur bilamana kapal masuk dari arah laut. Nun Buoy dibuat dari logam, di
cat merah dan diberi nomor ganjil.

d. Pelampung Spherical Buoy


Spherical Buoy berbentuk seperti bola dan biasanya diletakkan di tempat
khusus dikanal pada tempat yang dangkal. Pelampung jenis ini kadangkala
diberi lampu. Dibuat dari logam dan di cat menurut posisinya dan
digunakan pada kanal.

e. Pelampung Lighted Buoy


Pelampung ini bercahaya dan mempunyai kerangka (menara baja) yang
tinggi atau konstruksi menara diletakkan pada konstruksi dasar yang
terapung dan dilengkapi dengan pelampung yang stabil serta mampu
menahan angin. Dasar yang terapung tersebut juga direncanakan untuk
menampung cadangan bahan bakar yaitu baterai atau gas acetylene.
Cahaya lampu diletakkan pada bagian atas konstruksi. Pelampung ini
digunakan pada kedua sisi alur atau pada tempat khusus sesuai dengan
kebutuhan pelayaran. Pelampung di cat menurut posisinya sepanjang
kanal atau tempat lain.

f. Pelampung Sound Warning Buoy


Pelampung jenis ini kadang-kadang diberi cahaya ataupun tidak,
mempunyai kerangka logam yang tinggi dan diletakkan pada konstruksi
dasar yang terapung dan dilengkapi dengan pelampung yang stabil serta
mampu menahan angin. Pelampung ini serupa dengan pelampung yang
bercahaya. Konstruksi dasar juga direncanakan untuk menampung
cadangan bahan bakar bila pelampung dilengkapi cahaya. Cahaya lampu di
letakkan pada puncak konstruksi, sedangkan sumber suara diletakkan
dibawahnya. Tanda suara yang bisa berupa gong, peluit, atau bel dan
dioperasikan secara otomatis. Pelampung ini digunakan pada tempat
khusus atau tersembunyi untuk memberi peringatan pada kapal yang kena
kabut pasca siang atau malam hari. Pelampung di cat dan diberi nomor
menurut lokasi nya. Bila perlu bisa dilengkapi dengan radar reflector.

C. Stasiun Radio Operasi Pantai / Alat Komunikasi

Pelayanan telekomunikasi pelayaran dilakukan melalui jaringan telekomunikasi


pelayaran yang meliputi stasiun radio pantai atau stasiun bumi pantai yang dapat
tersambung dengan jaringan telekomunikasi umum di darat. Penyelenggaraan
telekomunikasi pelayaran dilakukan oleh pemerintah dan atau pengelola terminal
khusus dengan persyaratan yang ditetapkan. Penyelenggara telekomunikasi
pelayaran tersebut meliputi kegiatan pengadaan, pengoperasian dan
pemeliharaan.

4-13
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Dalam penyelenggaraan telekomunikasi pelayaran, pemerintah membentuk


satuan pelayanan telekomunikasi pelayaran yang berfungsi melaksanakan
pengoperasian, pemeliharaan dan pengawasan telekomunikasi pelayaran. Para
petugas pelayanan telekomunikasi pelayaran harus memenuhi persyaratan dalam
hal kesehatan, pendidikan dan kecakapan guna untuk menjamin keamanan dan
keselamatan telekomunikasi pelayaran ditetapkan zona-zona keamanan dan
keselamatan di sekitar instalasi dan bangunan tersebut. Zona tersebut di
peruntukan hanya bagi petugas ke navigasian dan sebagai batas pengamanan bagi
konstruksi dan gangguan fungsi sarana.

4-14
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

BAB 5
KAJIAN OPERASIONAL TERMINAL KHUSUS
PT. Nala Palma Cadudasa merupakan perusahaan Industri Minyak Sawit (CPO) yang mana
memperoleh izin Perkebunan Kelapa Sawit di wilayah Kabupaten Kutai Timur yang berada di
daratan Pulau Kalimantan. Adapun rangkaian kegiatan produksi Kelapa Sawit terdiri dari kegiatan
penambangan sampai dengan pengapalan.
Lokasi rencana Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa terletak diluar DLKp Pelabuhan
Samarinda. Adapun terkait kegiatan pengapalan, maka pelabuhan umum terdekat adalah
Pelabuhan Samarinda yang berjarak 30 mile dari lokasi rencana Terminal Khusus yang mana
Pelabuhan Samarinda tersebut tidak melayani jenis barang curah kering termasuk Kelapa Sawit
sehingga dapat dikatakan bahwa sampai studi ini disusun belum terdapat pelabuhan umum
terdekat yang dapat melayani pengapalan kelapa sawit PT. Nala Palma Cadudasa.
Sehubungan dengan hal tersebut, maka untuk menunjang kegiatan pokoknya PT. Nala Palma
Cadudasa berencana akan mendirikan Terminal Khusus di tepi Sungai Mahakam, Desa Ngayu,
Kecamatan Muara Bengkal, Kabupaten Kutai Timur, Propinsi Kalimantan Timur dengan koordinat
lokasi 0° 29’50.24”S / 117° 17’24.07” E.

5.1. INDUSTRI KELAPA SAWIT

A. SEGMEN PASAR MINYAK SAWIT

Industri perkebunan dan pengolahan kelapa sawit adalah industri yang dapat dikatakan
industri padat modal dan padat karya, artinya membutuhkan tenaga kerja yang besar
sekaligus juga modal yang tinggi. Proses dimulai dari penyiapan lahan, penyiapan bibit,
penanaman pohon kelapa sawit, perawatan, panen TBS, penggilingan TBS, dan sampai
transportasi produk yaitu minyak sawit mentah (Crude Palm Oil/CPO).

5-1
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Gambar 2 Proses dalam industri kelapa sawit dari mulai perkebunan sampai pada transportasi hasil
produksi yaitu Crude Palm Oil (CPO).

Dari seluruh proses/operasional PT. NPC diatas, pada bagian akhir adalah penyimpanan CPO
dalam tanki dan menunggu proses transportasi/ pengangkutan ke pabrik pengolahan
lanjutan. Sebagai produksi dalam bentuk cair (liquid product), CPO membutuhkan
penyimpanan berupa tangki-tanki sebelum dialirkan ke pengangkut baik berupa truk tanki
atau kapal tanker. Khususnya transportasi menggunakan tanker atau tongkang (barge), maka
sangat membutuhkan fasilitas Terminal Khusus yaitu fasilitas sandar kapal untuk
bongkar/muat material/orang.Uraian ringkas pada rencana kegiatan pembangunan Terminal
Khusus (TERSUS) PT. Nala Palma Cadudasa adalah fasilitas bongkar muat produksi yakni CPO
dari tanki timbun ke kapal/tongkang pengangkut.

Kebun Sawit

Tandan Buah
Segar (TBS)
Terminal CPO:
Storage Tank
Pabrik Kelapa Sawit CPO Sistem Pipa Kapal/
(tangki timbun)
tongkang

Batas Sistem Terminal Khusus CPO


Gambar 3 Sistem Terminal Khusus dalam transportasi CPO

Dalam sistem transportasi CPO, Terminal Khusus adalah sebagai fasilitas penyimpanan/
penimbunan (bulking station) CPO sampai dengan 3.000 ton sebelum dipompa ke tongkang
melalui sistem perpipaan. Disamping fasilitas diatas, Terminal Khusus juga harus dilengkapi
dengan fasilitas pendukung seperti :

Fasilitas Utama :

 Dermaga sebagai fasilitas sandar tongkang dan kapal;


 Tanki timbun sebagai peyimpan sementara CPO;

Fasilitas Pendukung :

 Gudang Kernel
 Rumah Boiler
 Jembatan timbang
 Kantor

5-2
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Rumah Staff
 Mess karyawan
 Sistem perpipaan (CPO, BBM, Uap/steam)

B. Perencanaan Dermaga

Perairan merupakan media dimana kegiatan transportasi air dilaksanakan, sehingga


untuk kepentingan analisis keamanan dan keselamatan pelayaran maka parameter
teknis yang serupa data harus dapat diketahui dengan tepat. Beberapa data teknis
perairan yang sesamauntuk diketahui adalah meliputi pasang surut, arus, gelombang
dan kondisi sedimentasi.
Guna memenuhi standart oprasional dalam lingkup keselamatan pelayaran dan
Pemenuhan kebutuhan jasa kepelabuhan maka fasilitas yang terdapat dari suatu
Terminal Khusus Harus memenuhi kriteria kelayakan teknis. Adapun jenis fasilitas dari
Terminal Khusus itu sendiri terdiri Dari sebagai berikut :

1. Fasilitas di Daratan.

a) Dermaga.
b) Akses Penghubung dermaga dengan daratan ( causeway atau trestle).
c) Stacking Area ( baik gudang atau lapangan penumpukan ).
d) Kantor Administrasi.
e) Area Pengolahan Limbah.

2. Fasilitas di perairan.

a) Alur Pelayaran.
b) Kolam Tambat / Kolam Dermaga.
c) Kolom Putar.

Pada perencanaan Terminal Khusus, dalam tahap perencanaan semua fasilitas di atas,
harus mengacu pada elevasi 0 LWS.

 Kriteria Dermaga

Semua fasilitas sebagaimana telah disebutkan sebelumnya, memiliki kriteria tertentu


untuk masing – masing jenis sesuai dengan fungsinya sebagaimana tersaji pada Tabel
5.1

No Jenis Fasilitas Kriteria Code


1 Fasilitas Darat 5-7
a Dermaga. Lantai Dermaga Aman Dari OCDI & CSIRO
Muka Air Tertinggi
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

b Akses Penghubung ke Minimal Sama Dengan Elevasi


Dermaga Lantai Dermaga
c Stacking Area Harus Ada
d Kantor Administrasi. Harus Ada
e Bengkel & Genset. Optional
f Area Pengolahan Limban. Harus Ada
2 Fasilitas Perairan
a Alur Pelayaran Kedalam & Lebar Alur Sesuai OCDI
Code
b Kolam Tambat / Kolam Kedalaman Sesuai Code OCDI
Dermaga.
c Kolam Putar Kedalaman Cukup & Diamer Port Designer’s
Kolam Sesuai Code Handbook

Tabel 4.1 Kriteria Kelayakan Teknis Terminal Khusus 5-3


Sumber : OCDI, Port Designer’s Handbook

Berdasarkan Tabel 4.1 tersebut, maka selajutnya akan diulas lebih lanjut kajian teori
untuk masing-masing kriteria sebagaimana dengan code. Adapun code yang dipakai
adalah aturan yang berlaku untuk standart pelabuhan di jepang (OCDI), Port Designer’s
Handbook untuk standart desain pelabuhan di Eropa.

 Rencana Alur Keluar Masuk Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa
Mengikuti lebar Sungai Mahakam di depan lokasi Terminal Khusus PT. Nala Palma
Cadudasa cukup luas, maka alur pelayaran didesain untuk dua jalur kapal atau two way
chanel sehingga masing-masing kapal dapat berpapasan. Berdasarkan OCDI, maka lebar
alur pelayaran tersebut adalah sebagai berikut:

Lebar Alur Pelayaran = 1,9 Lebar Kapal

 Kedalaman Kolam Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa

Mengingat lokasi alur pelayaran dan kolam dermaga berada dalam sungai sehingga tidak
ada pengaruh gelombang, maka kedalaman minimum kolam dermaga dan alur
pelayaran untuk berdasarkan “ Part Designer’s Handbook “ adalah sebagai berikut :

Sailing Depth = 1.15 dari maksimum daftar + Toleransi Sounding + Toleransi Deposit
Sedimen + Toleransi Pengerukan

 Rencana Volume Bongkar Muat di Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa
Berdasarkan data resmi yang dikeluarkan oleh PT. Nala Palma Cadudasa, maka trafik
barang pokok yaitu Kelapa Sawit adalah sekitar 30.000 – 40.000 ton/tahun di awal tahun

5-4
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

selanjutnya meningkat sampai 100.000 – 120.000 ton/ per tahun di tengah periode
operasi dan menurun lagi sampai 500.000 ton/ tahun di akhir periode operasi .
Jenis angkutan laut yang digunakan adalah tongkang (barge) dengan kapasitas adalah 2000 ton.
Berdasarkan hal tersebut dapat dikatakan bahwa trafik kapal maksimum yang dapat terjadi
adalah 500 call/tahun atau ± 42 call per bulan sebagimana proyeksinya tersaji pada gambar 5.7

Gambar 5.7 Rencana Kunjungan Barge/Tonogkang di Terminal Khusus

 Rencana Kebutuhan Fasilitas & Peralatan di Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa
Guna menunjang kegiatan pokoknya tersebut, maka pada Terminal Khusus ini akan
dibangun fasilitas daratan dan perairan sebagai berikut:

1. Dermaga
a. Tipe Standar : Jetty
b. Tipe Tambat : Mooring
c. Kapasitas : 1 Tambatan
d. Ukuran : 150 m x 50 m
e. Kedalaman : -5 m LWS
2. Lapangan Penumpukan Kelapa Sawit : ± 0,7 Ha
3. Peralatan Pemuatan : Movable Loading Conveyor 750 Tph
4. Peralatan Penunjang
a. Alat Berat : 8 unit
b. Dumpt Truck : 12 unit
c. Alat Penimbang : 1 unit @ 50 ton
d. Cruching Plant : 2 set @ 500 Tph, 4 set @ 250 Tph
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

e. Genset : 20 KVA, 75 KVA dan 80 KVA

5. Fasilitas Pendukung lainnya 5-5


a. Radio Komunikasi
b. Kantor (Eksisting 8 m x 10 m)
c. Workshop
d. Setting Pond
e. Pemadam Kebakaran
f. Mushola & Mess Karyawan

A. Struktur Organisasi dan SDM

1. Struktur Organisasi

Pekerjaan Perkebunan Kelapa Sawit di organisasi kedalam departemen atau seksi


yang bertanggung jawab pada beberapa aspek pengoperasian perusahaan. Setiap
perusahaan mempunyai variasi sendiri organisasinya, biasanya terdiri dari 6 (enam)
divisi, yaitu: administrasi, produksi, perencanaan, pengadaan, jaminan mutu dan
pengelola proyek, dengan uraian sebagai berikut:

a. Divisi Administrasi, mencakup kepala dan staf kantor eksekutif, berdasarkan,


akuntan, personil, buruh, tenaga K3, dan tenaga kerja.
b. Divisi Produksi, merupakan departemen yang bertanggung jawab terhadap
pertambangan di lapangan. Konsekuensinya, departemen ini mempunyai
banyak pekerja dengan berbagai macam keahlian. Secara umum, 75% s/d 85%
tenaga pertambangan ada di departemen ini. Tugas dan fungsi perencanaan,
penjawaban dan pengendalian produksi merupakan pekerjaan departemen ini.
c. Divisi Perencanaan, merupakan departemen yang bertanggung jawab untuk
menyiapkan informasi mengenai proyek konstruksi yang akan digunakan dalam
memproduksi Kelapa Sawit. Tugas dan fungsi departemen ini adalah mencakup
prapertambangan, desain detail dan perencanaan produksi kadang-kadang
juga melakukan penawaran pekerjaan baru. Banyak pertambangan
menggunakan jasa subkontraktor untuk pekerjaan tambang. Perencanaan
produksi sangat berperan penting dalam peningkatan pertambangan Kelapa
Sawit, dalam banyak kasus departemen produksi juga berperan dalam
perencanaan. Distribusi dan tanggung jawab antara perencanaan dan desain
produksi secara luas dapat diberikan ke departemen ini tergantung organisasi
pertambangan.
d. Divisi Pengadaan atau logistik, bertanggung jawab terhadap ketersediaan
material atau bahan yang akan dipakai untuk menambang Kelapa Sawit.
Mencakup kebutuhan bahan baku, pekerjaan yang dikerjakan subkontraktor,
komponen dan juga peralatan, transportasi bahan, pembuatan barang jadi atau
setengah jadi dan ketersediaan peralatan keselamatan.
e. Divisi Jaminan Kualitas, mempunyai fungsi yang berbeda disbanding dengan
divisi lain di pertambangan. Divisi ini, umumnya bertanggung jawab terhadap

5-6
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

dokumentasi pekerjaan, agen regulasi atau klasifikasi yang bertugas untuk


menerapkan aturan, regulasi, dan kontrak.
f. Divisi Pengelola Proyek, mempunyai tugas utama yaitu menentukan dan
menganalisa setiap perubahan pekerjaan atau kemajuan proyek pertambangan
Kelapa Sawit. Dalam divisi ini, dilengkapi dengan surveyor yang bertanggung
jawab penuh pada proyek pengkonstruksian. Tim ini juga mempunyai tim gugus
mutu yang secara umum mengimplementasikan konsep pengadilan statistic
(accuracy control) dalam setiap kegiatan pertambangan.

2. Sumber Daya Manusia (SDM)

Sumber Daya Manusia (SDM) dalam konteks bisnis, adalah orang yang bekerja dalam
suatu organisasi yang sering pula disebut karyawan atau tenaga kerja. Sumber Daya
Manusia merupakan asset yang paling berharga dalam perusahaan, tanpa manusia
maka sumber daya perusahaan tidak akan dapat menghasilkan laba atau menambah
nilainya sendiri.
Didalam industri Minyak Sawit (CPO), terutama pada divisi produksi yang
mengerjakan / menambang Kelapa Sawit di lapangan, memerlukan berbagai macam
SDM berupa tenaga kerja yang masing-masing memiliki keahlian.

5.2 OPERASIONAL TERMINAL KHUSUS

A. INDUSTRI MINYAK SAWIT (CPO) PT. NALA PALMA CADUDASA


PT. Nala Palma Cadudasa merupakan perusahaan swasta nasional, (Penanaman
Modal Dalam Negeri/ PMDN) yang bergerak di bidang industri Minyak Sawit (CPO).
PT. Nala Palma Cadudasa ini berdiri dan beroperasi di Samarinda, berdasarkan Akta
Pendirian Perusahaan Nomor 16/L/DDP/2016 Tanggal 16 Maret 2016 melalui Notaris
Debora Dinar Palestina, S.H., M.KN.

Sesuai dengan core bisnis yang dijalankan PT. Nala Palma Cadudasa merupakan
perusahaan industry Minyak Sawit (CPO) yang melakukan proses kegiatan usaha
pokok sesuai izin yang dikeluarkan oleh instansi terkait berupa Nomor Induk Berusaha
(NIB) Nomor : 8120106890466 Tanggal 06 Agustus 2018 yaitu berupa Perkebunan
Buah Kelapa Sawit.

Sebagai perusahaan perkebunan kelapa sawit yang berfokus pada kegiatan


pertambangan kelapa sawit, PT. Nala Palma Cadudasa melakukan kegiatan-kegiatan
pada umumnya yang secara ringkas disajikan dalam uraian berikut :

Kondisi eksisting lokasi Terminal Khusus Industri Minyak Sawit (CPO) PT. Nala Palma
Cadudasa adalah berupa lahan milik sendiri dan telah dibangun beberapa fasilitas
daratan Terminal Khusus yang meliputi:

1. Kantor
2. Stockpile
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

3. Houling Road Internal

5-7

Gambar 4.1 Peta Lokasi Rencana Terminal Khusus


PT. Nala Palma Cadudasa

Gambar 4.2 Foto Internal Hauling Road & Stockpile di Rencana Terminal Khusus
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Gambar 4.3 Foto Kantor & Gudang di Rencana Terminal Khusus


Adapun untuk situasi dermaga dan perairan sekitar dari rencana lokasi Terminal Khusus Industri
5-8
Minyak Sawit (CPO) PT. Nala Palma Cadudasa adalah berupa lahan terbuka di sekitar bantaran
Sungai Mahakam yang mana sudah memiliki jalan akses berupa hauling road.

Gambar 2.4 Kondisi Area Dermaga dan Bantaran Sungai Mahakam di Sekitar Rencana Terminal
Khusus PT. Nala Palma Cadudasa

No. Jenis Bahan Baku dan Bahan Kapasitas Per bulan Asal Bahan
Penolong
1 Bahan Baku (Jenis Baja)
 Pelat Besi 420 lembar Lokal
 Hbeam 180 btg Lokal
 Pipa Baja 170 btg Lokal
 Roundbar 90 btg Lokal
 Siku 870 btg Lokal
2 Bahan Penolong
 Gate Valve 45 pcs Lokal
 Globe Valve 15 pcs Lokal
 Cat 29.700 ltr Lokal
 Kawat Las 25.600 kg Lokal
 Pasir Blasting 2700 ton Lokal
 Oxygen 6400 tbg Lokal
 LPG 50 kg 250 btg Lokal
 Solar 303.000 ltr Lokal
 Zinc Anole 800 pcs Lokal
Sumber: PT. Nala Palma Cadudasa

Tabel-5.2. jenis Bahan Baku dan bahan penolong industri perlengkapan Terminal Khusus
PT. Nala Palma Cadudasa
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

A. TERMINAL KHUSUS PT. NALA PALMA CADUDASA 5-9


Sebagaimana umumnya, dermaga dalam industry Minyak Sawit (CPO) berfungsi
sebagai tempat penyimpanan hasil produksi baik bongkar maupun muat serta
sebagai tempat untuk melakukan bongkar muatan material bahan baku maupun
penunjang industri kelapa sawit. Namun dalam operasional nantinya, PT. Nala
Palma Cadudasa berfokus kepada kegiatan perkebunan kelapa sawit sesuai
dengan izin yang dimiliki.

1. Fasilitas Terminal Khusus


Dalam upaya mendukung operasional perusahaan, PT. Nala Palma Cadudasa
berencana akan membangun dan mengoperasikan sendiri Terminal Khusus
dengan seluruh fasilitas pendukung baik pokok maupun penunjang yang
belokasi di tepian perairan sungai Mahakam di desa Nganu, Kecamatan Muara
Bengkal, Kabupaten Kutai Timur, provinsi Kalimantan Timur sebagai sarana
penunjang industri Minyak Sawit (CPO) khususnya perkebunan kelapa sawit
yang dimilikinya.

Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa berdasarkan izin yang dimiliki
dipergunakan sebagai fasilitas sandar kapal dalam aktivitas bongkar / unloading
berupa bahan baku, hasil produksi dan peralatan penunjang produksi industri
Minyak Sawit (CPO). Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa akan
memanfaatkan fasilitas pokok berupa dermaga sebanyak 1 (satu) unit bertype
Jetty dengan kedalaman perairan sekitr 5 m LWS s.d 7 m LWS sebagai sandar
kapal tongkang kapasitas maksimal 330 feet atau setara dengan 12.000 DWT
disamping itu juga mengoperasikan 1 (satu) unit Jetty berukuran 150 m x 50 m
dengan kontruksi baja.

Rencana dermaga yang akan dibangun dan dioperasikan oleh PT. Nala Palma
Cadudasa sebagai fasilitas pokok Terminal Khusus tersebut memiliki spesifikasi
sebagai berikut:

Tabel 5.3. Spesifikasi Dermaga

Karakteristik Dermaga/ Fasilitas Data/ Spesifikasi 5-16


Tipe Jetty
Kontruksi Baja
Ukuran 150 m × 50 m
Kedalaman 5 m s/d 7 m LWS
Posisi Koordinat 00° 13′ 11.75″ LS / 116° 48′ 09,89″ BT

Selain fasilitas dermaga tersebut diatas, PT. Nala Palma Cadudasa dalam operasional Terminal
Khusus juga berencana akan membangun dan mengoperasikan fasilitas – fasilitas pokok maupun
penunjang lainnya sebagaimana table berikut:
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Tabel 4.3. Fasilitas Pokok dan Penunjang Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa 5-10

No. Fasilitas Kapasitas (m²) Kondisi


1 Dermaga/ Slipway 4.000 Terbuka
2 Working Platform Area 6.500 Terbuka
3 Workshop 220 Tertutup
4 Genset Room 50 Tertutup
5 Kantor 90 Tertutup
6 RCN Gudang 770 Tertutup
7 Tangki BBM 80 Terbuka
8 Gudang 220 Tertutup
9 Pos Keamanan 18 Tertutup
Sumber : PT. Nala Palma Cadudasa

2. Arus Muatan Terminal Khusus

Analisa perkiraan arus muatan diperlukan untuk membantu kelancaran bongkar muat bahan
baku dan hasil produksi serta peralatan penunjang di Terminal Khusus PT. Nala Palma
Cadudasa, karena kapasitas peralatan dan fasilitas pelayanan lainnya yang tersedia harus
sebanding dengan jumlah arus barang yang akan lewat Terminal Khusus. Makin meningkatnya
jumlah bahan baku dan hasil produksi serta peralatan penunjang yang masuk ke Terminal
Khusus secara otomatis jumlah arus muatan dan lalu lintas / ship call yang melewati terminal
akan meningkat pula, sehingga peralatan dan fasilitas lainya yang dibutuhkan untuk muat akan
menyesuaikan sampai mencapai batas kapasitasnya atau perlu dilakukan pengembangan atau
penambahan.
Muatan utama Terminal Khusus dalam Industri Minyak Sawit (CPO) PT. Nala Palma Cadudasa
adalah berupa bahan baku dan hasil produksi kelapa sawit. Jumlah barang termuat serata
dengan kebutuhan. Beberapa metode yang dapat digunakan untuk menghitung proyeksi arus,
antara lain :

 Metode laju pertumbuhan


Metode laju pertumbuhan dapat digunakan untuk memperkirakan nilai yang akan datang
bila pertumbuhan yang terjadi konstan untuk beberapa tahun. Dalam metode ini volume
/ kapasitas bahan baku dan hasil produksi serta peralatan penunjang tahun t diperkirakan
sebagai volume / kapasitas bahan baku dan hasil produksi serta peralatan penunjang
tahun t-1 ditambah volume / kapasitas tahun t-1 dikalikan tingkat pertumbuhan atau
dapat dirumuskan sebagai :

Yt=Yt-1 + gYt-1 atau Yt=(1+g) Yt-1

Dimana :
Yt : volume / kapasitas barang / arus muatan tahun t
Yt-1 : volume / kapasitas barang / arus muatan tahun t-1
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

g : tingkat pertumbuhan
 Metode Trend Linear
Menurut anto dayan (1975) metode trend linear menggunakan kwadrat minimum 5-11
yang
secara teoritis menggambarkan probalitas suatu kejadian yang dimaksimalkan guna
memperoleh penyebaran normal disekitar nilai trend yang telah diminimalakan. Karena
peristiwa ekonomi atau perdagangan yang sebagian besar datanya berfluktuasi secara
deret berkala disekitar yang akan datang dapat digunakan. Metode trend linear
digunakan dengan melihat kecendrungan data historis volume / kapasitas yang sudah
ada. Volume / kapasitas barang Y Dalam metode ini diperkirakan sebagai fungsi dari
waktu, dengan menggunakan rumus :

Y=a + b x

Dimana :

A= ƩY, dan b= Ʃ XY
N Ʃ X²

Y : Volume / kapasitas barang / arus muatan untuk periode tertentu


X : waktu (tahun)
A : konstanta
B : Kemiringan garis ternd
N : Jumlah obsevasi (jumlah tahun data historis).

 Metode wawancara
Metode wawancara digunakan untuk melihat pandangan pimpinan / manajemen
perusahaan dalam menentukan prakiraan masa mendatang berdasarkan intuisi bisnis dan
pengalaman.
Metodologi prakiraan laju pertumbuhan yang digunakan untuk menghitung proyeksi arus
muatan di Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa adalah dilakukan melalui
wawancara dengan pihak manajemen perusahaan untuk mengetahui perencanaan dan
ekspektasi produktivitas Terminal Khusus berdasarkan intusi bisnis dan pengalaman. Dari
hasil wawancara diperoleh gambaran data volume barang (bahan pokok dan penunjang)
dan arus kunjungan kapal berupa hasil produksi kelapa sawit di Terminal Khusus PT. Nala
Palma Cadudasa sebagaimana disajikan pada tabel berikut :

Tabel-5.6. Prakiraan Volume / Kapasitas Produksi Kapal di Terminal Khusus Jangka


Pendek, Menegah dan Panjang

No. Tahun Volume Bahan Baku dan Penolong Arus kunjungan


(ton) kapal (Produksi)
1. Tahun -1 1.000 30
2. Tahun -2 1.000 30
3. Tahun -3 1.100 35

5-12
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

4. Tahun -4 1.100 35
5. Tahun -5 1.100 35
6. Tahun -6 1.200 40
7. Tahun -7 1.200 40
8. Tahun -8 1.200 40
9. Tahun -9 1.200 40
10. Tahun -10 1.200 40
11. Tahun -11 2.000 60
12. Tahun -12 2.000 60
13. Tahun -13 2.000 60
14. Tahun -14 2.000 60
15. Tahun -15 2.000 60
Sumber : Hasil Analisa PT. Nala Palma Cadudasa

3. Kelembagaan Pengelolaan Terminal Khusus

Peraturan Menteri Perhubungan Nomor : PM 20 Tahun 2017 tentang Terminal Khusus dan
Terminal Untuk Kepentingan Sendiri, dikatakan bahwa terminal khusus dan Terminal Untuk
Kepentingan sendiri guna kegiatan tertentu. TUKS hanya dapat dioperasikan untuk kegiatan lalu
lintas kapal atau turun naik penumpang atau bongkar muat barang berupa bahan baku, hasil
produksi sesuai dengan jenis usaha pokoknya dan peralatan penunjang produksi untuk
kepentingan sendiri, dan kegiatan pemerintahan, penelitian, pendidikan dan pelatihan serta
sosial. Kegiatan selain yang disebutkan diatas tidak boleh dilakukan oleh pengelola Terminal
Khusus.
Pengelola Terminal Khusus adalah Pemerintah, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten /
Kota atau Badan Hukum Indonesia yang memiliki izin untuk mengoperasikan Terminal Khusus PT.
Nala Palma Cadudasa sebagai Terminal Khusus milik sendiri dalam pengelolaannya harus
melibatkan unsur dari pemerintah, baik pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten / kota. Unsur
Pemerintah dalam pengelolaan diwakilkan oleh KSOP / KUPP / Kanpel setempat, Dinas
Perhubungan (Dishubkominfo), dan Kementerian Perhubungan.

 KUPP/ Kanpel/ KSOP


Tugas dari instansi ini menurut Keputusan Bersama Direktur Jenderal Perhubungan Laut,
Direktur Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial dan Pengawasan Ketenagakerjaan, dan
Deputi Bidang Kelembagaan Koperasi dn Usaha Kecil dan Menengah Nomor : AL.59/I/12-
02, Nomor : 300/BW/2002, dan No : 113/ SKB/DEP.I/VIII/2002 Tentang Pembinaan dan
Pengembangan Koperasi Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM) di Pelabuhan adalah :

a. Mengendalikan tugas pelayanan di dalam daerah lingkungan kerja pelabuhan dan


daerah lingkungan kepentingan pelabuhan.
b. Melaksanakan pengamanan dan penerbitan di daerah lingkungan kerja pelabuhan
dan daerah lingkungan kepentingan pelabuhan.
c. Mengatur dan memberikan petunjuk secara teknis pelaksanaan kerja bongkar
muat agar produktifitas kerja tetap optimal.

5-13
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

d. Mengadakan pengawasan kegiatan administrasi operasional koperasi TKBM


(Tenaga Kerja Bongkar Muat).
e. Bertindak sebagai Mediator dalam negosiasi penetapan tariff OPP / OPT dan biaya
penggunaan TKBM di pelabuhan setempat

 Dinas Perhubungan (Dishubkominfo)


Tugas dari instansi ini baik tingkat provinsi maupun kabupaten / kota untuk masing-
masing daerah pada dasarnya tidak sama persis. Namun, secara umum tugas dari Dinas
Perhubungan adalah mengkoordinasikan dan mengendalikan serta melaksanakan
kebijaksanaan di bidang perhubungan dan tugas perbantuan yang diberikan oleh
Pemerintah Provinsi atau Kabupaten / Kota. Adapun untuk melaksanakan tugas
sebagaimana dimaksud, Dinas Perhubungan mempunyai fungsi yaitu :

a. Perumusan kebijakan umum dan teknis di bidang perhubungan;


b. Pembinaan umum dan teknis di bidang perhubungan;
c. Pelaksanaan pemberian perijinan dan pelayanan umum di bidang perhubungan;
dan
d. Pelaksanaan tugas-tugas lain yang diberikan oleh gubernur atau bupati / walikota.

 Kementerian Perhubungan
Tugas dari instansi ini adalah membantu Presiden dalam menyelenggarakan sebagian
tugas pemerintahan di bidang perhubungan. Sedangkan fungsinya adalah :

a. Perumusan kebijakan nasional, kebijakan pelaksanaan dan kebijakan teknis di


bidang perhubungan ;
b. Pelaksanaan urusan pemerintahan di bidang perhubungan ;
c. Pengelolaan barang milik/ kekayaan Negara yang menjadi tanggung jawab
Kementerian Perhubungan ;
d. Pengawasan dan pelaksanaan tugas di bidang perhubungan ;
e. Penyampaian laporan hasil evaluasi, saran dan pertimbangan di bidang tugas dan
fungsi bidang perhubungan kepada Presiden .

 Pengelola Terminal Khusus


Tugas dari pengelola terminal adalah mengoperasikan Terminal Khusus untuk kegiatan
lalu lintas kapal atau bongkar muat barang berupa bahan baku, hasil produksi dan
peralatan penunjang produksi untuk kepentingan sendiri. Dalam mengoperasikan
Terminal Khusus, pihak PT. Nala Palma Cadudasa memliki kewajiban sebagai berikut :

a. Menaati peraturan perundang-undangan dan ketentuan di bidang kepelabuhan,


lalu lintas angkutan di perairan, keselamatan berlayar, pengerukan dan reklamasi
serta pengelolaan lingkungan;
b. Menaati peraturan perundang – undangan dari instansi pemerintah lainnya yang
berkaitan dengan usaha pokoknya;
c. Beranggung jawab terhadap dampak yang timbul selama pelaksanaan
pembangunan terminal khusus yang bersangkutan;
5-14
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

d. Melaksanakan pekerjaan pembangunan selambat-lambatnya 1 (satu) tahun sejak


izin pembangunan diterbitkan;
e. Melaksanakan pekerjaan pembangunan terminal khusus sesuai dengan jadwal
yang ditetapkan;
f. Menyediakan sarana bantu navigasi pelayaran, alur pelayaran, kolam pelayaran
serta kelancaran arus lalu lintas kapal dan barang sesuai dengan izin
pembangunan yang diberikan;
g. Melaporkan kegiatan pembangunan terminal khusus secara berkala kepada
Direktur Jenderal, Gubernur dan Bupati / Walikota sesuai dengan izin
pembangunan.

Dari uraian tugas masing-masing instansi yang terlibat dalam pengoperasian terminal khusus,
dapat dibuat keterkaitan diantara masing-masing instansi. Keterkaitan kelembagaan dapat
dilihat pada gambar berikut :

PT. Nala Palma Cadudasa sebagai perusahaan perkebunan kelapa sawit merasa perlu untuk
memiliki Terminal Khusus sebagai tempat bongkar material / bahan baku dan bahan penolong
atau sebagai sandar kapal hasil produksi. Karena kebutuhannya tersebut, maka dibuatlah
Terminal Khusus dilakukan oleh kordinator Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa di bawah
koordinasi manajer operasional. Pengelolaan Terminal Khusus dilakukan oleh koordinator
Terminal Khusus yang dibantu oleh kepala Terminal Khusus, staf administrasi dan pengawas
lapangan. Koordinator Terminal Khusus melaporkan perkembangan Terminal Khusus kepada
manager operasional. Operasional pengelolaan Terminal Khusus dilakukan oleh pengelola
Terminal Khusus bersama - sama dengan Kantor Pelabuhan / KUPP / KSOP. Untuk pengelolaan
Terminal Khusus, Kementerian Perhubungan membuat peraturan Menteri Perhubungan.
Peraturan Menteri Perhubungan untuk mengelola TUKS yang ada saat ini adalah PM 20 tahun
2017 tentang Terminal Khusus dan Terminal Untuk Kepentingan Sendiri. Kementerian
Perhubungan bersama-sama dengan Dinas Perhubungan melakukan pengawasan terhadap
pengoperasian Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa sehingga pengoprasian Terminal
Khusus sesuai dengan aturan perundang-undangan yang berlaku.

 Manfaat Sosial Ekonomis Terminal Khusus


Pembangunan suatu fasilitas Terminal Khusus mempunyai manfaat yang tidak dapat
dihitung dalam bentuk dalam bentuk seperti, kenaikan tingkat kesejahteraan masyarakat,
pencemaran lingkungan dan sosial budaya. Kelayakan secara finansial dari implementasi
pelaksanaan pembangunan Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa terkait erat dengan
analisis biaya kegiatan secara keseluruhan dari pada industri pembangunan dan
pengembangan Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa secara menyeluruh. Sebagaimana
telah diuraikan diatas, pengoperasian Terminal Khusus merupakan kebutuhan yang harus
dipenuhi menunjang operasional industrinya baik dalam rangka penyediaan bahan baku /
material produksi maupun peralatan penunjang, dikarenakan pelabuhan umum yang ada
tidak dapat melayani bongkar muat material / bahan baku industri tersebut.
Tidak dapat diabaikan adanya kenyataan bahwa disamping manfaat finansial, setiap peroyek
juga diharapkan untuk dapat memberikan manfaat sosial maupun ekonomi lainnya. Seperti

5-15
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

halnya industri pokoknya, Terminal Khusus yang merupakan partial dari sebuah kegiatan
industri yang terintregrasi diharapkan mampu memberikan manfaat
sosial maupun ekonomis terhadap perusahaan, masyarakat sekitar maupun pemerintah
daerah setempat dimana lokasi terminal khusus ini berada dan beroperasi. Diantaranya
manfaat-manfaat tersebut dapat diuraikan sebagai berikut :

1. Bagi Perusahaan
Manfaat ekonomis yang langsung dapat disarankan antara lain yaitu : Dari segi teknis
operasional, dengan dengan dibangun dan beroperasinya Terminal Khusus PT. Nala
Palma Cadudasa, diharapkan mampu mendukung seluruh aktivitas terutama loading
material maupun bongkar muat peralatan operasional Terminal Khusus maupun
operasional industrinya. Sedangkan dari sisi finansial, dengan beroperasinya Terminal
Khusus nantinya diharapkan mampu memberikan kontribusi terhadap efisiensi /
penghematan biaya operasional terutama dalam hal distribusi / Pengangkutan
material / bahan baku industri. Efisiensi ekonomis ini dapat diketahui dan dirasakan
dengan melakukan komparasi jika apabila menggunakan fasilitas memiliki perusahaan
lain atau milik pemerintah maka akan dikenakan tarif yang secara langsung akan
meningkatkan biaya operasional.

2. Bagi Masyarakat
Manfaat ini dapat terjadi dan nyata dirasakan pada saat tahap konstruksi maupun
operasional Terminal Khusus antara lain :

 Kesempatan kerja
Kegiatan pemerimaan tenaga kerja terutama saat konstruksi Terminal Khusus,
dimana seluruh jenis pekerjaan yang akan dilakukan seperti pembangunan jalan
dan saluran drainase, pembangunan dermaga dan jalan dermaga, loading station
dan fasilitas lain serta operasional Terminal Khusus akan membutuhkan jumlah
tenaga keja yang relatif banyak. Kondisi ini akan sangat memungkinkan
memberikan peluang bagi tenaga kerja lokal untuk mengisi kesempatan kerja
tersebut.

 Kesempatan berusaha
Jenis pekerjaan yang terutama saat konstruksi Terminal Khusus berlangsung
antara lain pembangunan jalan, pembangunan dermaga, jalan dermaga,
pembangunan trestle, loading station dan fasilitas lain serta operasional Terminal
Khusus dimana pada akan dipekerjakan tenaga kerja yang relative besar, dan
secara langsung tenaga kerja tersebut membutuhkan berbagai jenis kebutuhan
sehari-hari. Hal ini akan membuka peluang berusaha sperti tempat menginap,
warung makan dan minum sekitar lokasi pembangunan Terminal Khusus.

 Pendapatan Masyarakat
Manfaat yang disarankan terhadap tenaga kerja lokal yang direkrut akan
memperoleh pendapatan minimal sama dengan Upah Minimum Provinsi (UMP).
Peningkatan pendapatan juga diprakirakan akan terjadi pada penduduk disekitar

5-16
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Terminal Khusus, yang berusaha di sektor informal, misalnya pedagang kaki lima,
warung makanan dan minuman untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari tenaga
kerja konstruksi.

3. Bagi pemerintah
Manfaat sosial ekonomi dapat dilihat dari beberapa sisi antara lain :

 Sosial ketenagakerjaan
Dengan beroperasinya Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa akan
menambah peluang dan kesempatan kerja bagi masyarakat sekitar, sehingga
angka pengangguran secara signifikan akan dapat berkurang. Masyarakat sekitar
yang memperoleh kesempatan berusaha dan bekerja sebagai tenaga kerja akan
berpeluang meningkatkan pendapatan sekaligus status sosial. Dari kondisi ini
beban pemerintah daerah setempat terhadap masalah ketenagakerjaan terutama
tingkat angka pengangguran akan dapat sedikit teratasi.

 Perekonomian Lokal
Pengoperasian Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa akan meningkatkan
perekonomian lokal yaitu Kecamatan Nuara Bengkal khususnya dan Kabupaten
Kutai Timur pada umumnya, yaitu berupa pemasukan royalty maupun pajak (pph,
ppn dan pajak lainnya) yang dapat meningkatkan PAD Kabupaten Kutai Timur.

4. Potensi Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Terminal Khusus

Penerimaan Negara bukan pajak (PNBP) menurut UU No. 20 Tahun 1997 adalah
seluruh penerimaan Pemerintah Pusat yang tidak berasal dari penerimaan pajak.
PNBP dapat setiap saat digunakan untuk membiayai pelaksanaan tujuan Negara
sebagaimana di Undang – Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 tidak boleh
bertentangan dengan peraturan perundang berlaku dibidang PNBP. Walaupun
semua PNBP wajib disetor langsung secepatnya ke kas Negara, tetapi menurut pasal
8 ayat (1) UU PNBP, sebagian dana dari suatu jenis PNBP dapat digunakan untuk
kegiatan tertentu yang berkaitan dengan jenis PNBP tersebut dan instansi yang
berhak menggunakan adalah instansi atau unit kerja yang menggunakan PNBP.
Disebutkan di dalam Bab II Pasal 2 (UU No 20 Tahun 1997) bahwa pengelompokkan
penerimaan negara bukan pajak (PNBP) antara lain meliputi :

a. Penerimaan Negara yang bersumber dari pengelolahan dana pemerintah.


b. Penerimaan atau pemasukan negara yang berasal dari pemanfaatan Sumber
Daya Alam yang mereka miliki.
c. Penerimaan atau pemasukan negara yang berasal dari hasil – hasil pengelolahan
kekayaan negara yang telah dipisahkan.
d. Penerimaan atau pemasukan yang berasal dari aktifitas pemerintah yang berupa
pelayanan kepada masyarakat.
e. Penerimaan atau pemasukan yang berasal dari pengenaan denda administrasi
dan berdasarkan keputusan pengadilan.

5-17
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

f. Penerimaan atau pemasukan lainnya yang berdasarkan pada peraturan


perundang – perundangan tentang penerimaan negara bukan pajak.

Pengelolaan Terminal Khusus, mengacu kepada Peraturan Menteri Perhubungan


Nomor PM 20 Tahun 2017 tentang Terminal Khusus dan Terminal Untuk Kepentingan
Sendiri. Dalam hal operasional, pengelolaan TUKS dilakukan oleh pengelola Terminal
Khusus dimana dalam hal ini adalah PT. Nala Palma Cadudasa sebagai pemilik
bersama – sama dengan KSOP / Kanpel (Kantor Administrasi Pelabuhan) dibawah
pengawasan Dinas Perhubungan dan Kementerian Perhubungan dengan harapan
operasional TUKS dapat berjalan efektif dan efisien sesuai dengan peraturan
perundang – undangan yang berlaku.

Terkait dengan Pemerintah Negara Bukan Pajak (PNBP), Kementerian Perhubungan


telah menerbitkan dan memberlakukan aturan berupa Peraturan Menteri
Perhubungan Nomor PM 69 Tahun 2015 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jenis dan
Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Berlaku Pada Direktorat
Jenderal Perhubungan Laut yang mengacu kepada Peraturan Pemerintah Nomor : 11
Tahun 2015 tentang Jenis dan Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang
berlaku Pada Kementerian Perhubungan.

Di Dalam Bab I Ketentuan Umum Pasal I angka 2 (PM 69 Tahun 2015) menyebutkan
bahwa “ Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Berlaku adalah tarif
pelayanan jasa kepelabuhanan, jasa kenavigasian, penerimaan uang perkapalan dan
jasa angkutan laut yang berlaku pada Direktorat Jenderal. Lebih Lanjut dalam angka
3 disebutkan bahwa “Tarif Jasa Kepelabuhanan adalah penerimaan yang diperoleh
atas pelayanan jasa kapal, jasa barang, jasa pelayanan alat dan jasa kepelabuhanan
lainnya di pelabuhan yang tidak dikomersilkan, Terminal Untuk Kepentingan Sendiri
(TUKS) dan Terminal Khusus.

Potensi Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang akan diperoleh pemerintah
terkait dengan penyelenggaraan atau operasional terminal khusus sebagaimana
diatur dalam ketentuan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 69 Tahun 2015
yang secara rinci menyebutkan bahwa Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak jasa
kepelabuhanan pada pelabuhan yang belum diusahakan secara komersial
sebagaimana terdiri atas :

A. Jasa Pelayanan, meliputi :

 Jasa Labuh
 Jasa pemanduan di pelabuhan umum, Terminal Untuk Kepentingan Sendiri
dan Terminal Khusus yang diselenggarakan oleh Penyelenggara Pelabuhan
(Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan)
 Jasa penundaan di pelabuhan umum, Terminal Untuk Kepentingan Sendiri
dan Terminal Khusus yang diselenggarakan oleh Penyelenggara Pelabuhan
(Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan)
5-18
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Kontribusi jasa pemanduan dan penundaan yang dilimpahkan kepada Badan


Usaha Pelabuhanan atau pengelola Terminal Khusus
 Jasa tambat.

B. Jasa Pelayanan Barang, meliputi :

 Jasa dermaga.
 Jasa penumpukan di pelabuhan
 Jasa kegiatan alih muatan antar kapal.

C. Jasa Pelayanan Sarana dan Prasarana, meliputi:

 Penggunaan sarana alat bongkar muat yang dimiliki oleh Penyelenggara


Pelabuhan.
 Penggunaan sarana alat bongkar muat yang bukan dimiliki oleh
Penyelenggara Pelabuhan.

D. Pelabuhan Jasa Kepelabuhanan Lainnya, meliputi :

 Penggunaan perairan dan pelayanan air bersih.


 Pelabuhan terminal penumpang kapal laut
 Pas orang
 Pas kendaraan (termasuk uang parkir).

Mengenai Jenis dan Tarif atas jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) di sektor
perhubungan termasuk di dalam pengelolaan Terminal Khusus secara rinci diatur dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif Atas jenis Penerimaan
Negara Bukan Pajak Yang berlaku Pada Kementerian Perhubungan. Jenis dan Tarif atas jenis
Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) pada dasarnya ditetapkan dengan memperhatikan
dampak pengenaan terhadap masyarakat dan kegiatan usahanya, biaya penyelenggaraan
kegiatan Pemerintah sehubungan dengan jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang
bersangkutan, dan aspek keadilan dalam pengenaan beban kepada masyarakat. Tarif atas jenis
Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) ditetapkan dalam Undang – Undang atau Peraturan
Pemerintah yang menetapkan jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang bersangkutan.
Keseluruhan dana dari hasil Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) bisa digunakan untuk
membiayai berbagai kegiatan diantaranya :

 Kegiatan penelitan dan pengembangan teknologi.


 Kegiatan seputar pelayanan kesehatan.
 Kegiatan atau aktifitas yang beraktifitas dengan pendidikan dan pelatihan masyarakat.
 Kegiatan seputar penegakkan hukum dan keadilan.
 Kegiatan yang bersangkutan dengan pelayanan yang melibatkan kemampuan intlektual
tertentu.
 Kegiatan yang behubungan dengan pelestarian dan pengelolahan sumber daya alam.

5-19
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) harus melalui sebuah proses penting yakni pelaporan,
karena hal ini juga menyangkut hidup atau hajat orang banyak. Meskipun bukan dari
perpanjakan, dana yang diperoleh dari Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dengan tujuan
untuk keterbukaan, menghindari penyelewengan dan lainnya. Pelaporan penerimaan negara
bukan pajak (PNBP) ada dua yakni :

1. Pimpinan dari masing-masing instansi pemerintah yang memiliki sangkut paut atau
hubungan dengan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) wajib melaporkan laporan
triwulan mengenai seluruh penerimaan dan penggunaan dana dari penerimaan Negara
bukan pajak (PNBP) pada Menteri Keuangan.
2. Laporan mengenai realisasi penerimaan negara bukan pajak (PNBP) triwulan disampaikan
secara tertulis oleh pejabat atau pemimpin instansi pemerintahan kepada Menteri
Keuangan paling lambat 1 bulan setelah triwulan yang bersangkutan berakhir.

5-20
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

BAB 6
KAJIAN MASALAH LINGKUNGAN
6.1. ZONA LINGKUNGAN

A. Lingkungan Geofisik

Geofisika adalah bagian dari ilmu bumi yang mempelajari bumi menggunakan kaidah
atau prinsip - prinsip fisika. Di dalamnya termasuk juga meteorologi, elektrisitas
atmosferis dan fisika ionosfer. Penelitian geofisika untuk mengetahui kondisi di bawah
permukaan bumi melibatkan pengukuran di atas permukaan bumi dari parameter-
parameter fisika yang dimiliki oleh batuan di dalam bumi. Dari pengukuran ini dapat
ditafsirkan bagaimana sifat-sifat dan kondisi di bawah permukaan bumi baik itu secara
vertikal maupun horisontal.

Dalam skala yang berbeda, metode geofisika dapat diterapkan secara global yaitu untuk
menentukan struktur bumi, secara lokal yaitu untuk eksplorasi mineral dan
pertambangan termasuk minyak bumi dan dalam skala kecil yaitu untuk aplikasi
geoteknik (penentuan pondasi bangunan dll).

Di Indonesia, ilmu ini dipelajari hampir di semua perguruan tinggi negeri yang ada.
Biasaya geofisika masuk ke dalam fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
(MIPA), karena memerlukan dasar-dasar ilmu fisika yang kuat, atau ada juga yang
memasukkannya ke dalam bagian dari Geologi. Saat ini, baik geofisika maupun geologi
hampir menjadi suatu kesatuan yang tak terpisahkan Ilmu bumi. Bidang kajian ilmu
geofisika meliputi meteorologi (udara), geofisika bumi padat dan oseanografi(laut).

Beberapa contoh kajian dari geofisika bumi padat misalnya seismologi yang mempelajari
gempa bumi, ilmu tentang gunungapi ( Gunung Berapi )
atau volcanology, geodinamika yang mempelajari dinamika pergerakan lempeng-
lempeng di bumi, dan eksplorasi seismikyang digunakan dalam pencarian hidrokarbon.
Lingkungan adalah kombinasi antara kondisi fisik yang mencakup keadaan sumber daya
alam seperti tanah, air, energi surya, mineral, serta flora dan fauna yang tumbuh di atas
tanah maupun di dalam lautan, dengan kelembagaan yang meliputi ciptaan manusia
seperti keputusan bagaimana menggunakan lingkungan fisik tersebut. Lingkungan juga
dapat diartikan menjadi segala sesuatu yang ada di sekitar manusia dan mempengaruhi
perkembangan kehidupan manusia.

Lingkungan terdiri dari komponen abiotik dan biotik. Komponen abiotik adalah segala
yang tidak bernyawa seperti tanah, udara, air, iklim, kelembaban, cahaya, bunyi.
Sedangkan komponen biotik adalah segala sesuatu yang bernyawa seperti tumbuhan,
hewan, manusia dan mikro-organisme (virus dan bakteri).
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

1. Geografi Wilayah
6-1
Rencana lokasi pembangunan dan pengembangan Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa
secara administratif berada dalam wilayah Desa Ngagyu, Kecamatan Muara Bengkal,
Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur.

2. Iklim

Iklim (Iclimate) adalah kumpulan statistika cuaca selama kurun waktu tertentu. Stastistika
yang dimaksud adalah nilai – nilai kualitatif dan watak kejadiannya dari anasir meteorologis
yang merupakan nilai – nilai kualitatif atau watak penciri yang dimiliki atmosfer yang lazim
diukur.
Kabupaten Kutai Kartanegara terletak di garis Khatulistiwa yang banyak curah hujannya,
menurut FH. Schmit dan Y.A. Ferguson dan Varhandelingan nomor 42 dari Jawatan
Meteorologi dan Geofisika, wilayah ini termasuk daerah hujan tipe B yaitu iklim yang
mempunyai 1-2 bulan kering dalam setahun. Temperatur rata-rata antara 26°C - 27°C, suhu
maksimal adalah 27,50°C terdapat pada bulan Oktober, sedangkan suhu minimum terdapat
pada bulan Juli dengan suhu mencapai 26,50°C.
Menurut penelitian angka rata-rata hujan setiap tahunnya adalah 2665 mm dengan 107 hari
hujan untuk Daerah Marabahan. Angin pada bulan Januari, Februari dan Maret berhembus
dari arah Barat Laut, bulan April dari arah Tenggara dan pada bulan Nopember, arah angin
dari Barat Laut. Curah hujan di suatu tempat antara lain dipengaruhi oleh iklim, geografi dan
pertemuan arus udara. Berdasarkan data (BPS,2017) tercatat curah hujan tertinggi pada tahun
2016 terjadi pada bulan Februari yaitu sebesar 358,14 mm³. Sedangkan curah hujan terendah
terjadi di bulan Agustus yaitu sebesar 49,59 mm³. Jumlah curah hujan selama tahun 2016
sebesar 2.665,18 mm³. Sedangkan jumlah hari hujan selama Tahun 2016 sebanyak 150 hari
dengan hari hujan terbanyak adalah di bulan Desember sebesar 18 hari. Hari hujan terjarang
terjadi di bulan Agustus sebanyak 4 hari hujan.

3. Topografi dan Jenis Tanah

Kabupaten Kutai Timur merupakan hamparan wilayah dengan topografi ketinggian 0,2 – 0,3 m
dari permukaan laut. Kemampuan dan kesuburan tanahnya dipengaruhi oleh pasang surut air
dan sebagian tergenang sepanjang tahun. Kondisi hamparannya didominasi oleh rawa beserta
vegetasi khas di rawa-rawa. Dengan kelandaian 0-2 %, maka secara keseluruhan wilayah
Kabupaten Kutai Timur merupakan daerah dataran rendah yang relatif datar. Jenis tanah di
Kabupaten Kutai Timur terdiri dari organosol seluas = 101.900 Ha (34%) dan alluvial seluas =
191.390 Ha (66%).
Tekstur tanah di Kabupaten Kutai Timur sebanyak 284.706 Ha (95%) bertekstur halus dan untuk
jenis tekstur ini umumnya mempunyai kandungan hara yang cukup tinggi. Tekstur jenis halus
hampir menyebar di seluruh kecamatan. Tanah bertekstur sedang sekitar 14.330 Ha (4,78%)
dan 610 Ha (0,22%) dari luas Kabupaten Kutai Timur bertekstur kasar. Untuk kedalaman efektif
tanah di seluruh wilayah Kabupaten Kutai Timur mempunyai kedalaman lebih dari 90 Cm yang
umumnya mengandung gambut.
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

4. Geologi dan Morfologi 6-2

Secara Geologi kondisi dominan tekstur tanahnya rawa lebak gambut (peat) dengan tingkat
keasaman yang cukup tinggi (Ph rendah 2 - 4), karena sebagian wilayahnya menjadi bagian dari
apa yang disebut pulau petak yakni benukan delta yang berasal dari endapan alluvial (lumpur
tanah) yang terdiri dari Liat Kaolinit dan Debu bersisipan Pasir, Gambut, Kerakal dan Bongkahan
Lepas endapan sungai di daratan muara yang berada di posisi pinggiran sungai. Litologinya
mempunyai struktur berupa pelapisan horizontal dan tersusun oleh endapan Alluvium Muda
pada periode Kuarter dan Kala Holosen. Keberadaan tanggul –tanggul sungai dengan deposisi
berangsur-angsur yang tidak seragam menyebabkan terbentuknya Cekungan / Depresi, dan
pada kondisi ini sering terbentuk endapan gambut dengan ketebalan yang bervariasi sesuai
dengan kedalaman cekungan, apabila daerah ini dilewati oleh sebuah sungai, yaitu Sungai
Mahakam yang merupakan salah satu sungai terluas dan terpanjang di Indonesia. Bentuk
morfologi Kabupaten Kutai Timur merupakan dataran rendah dengan ketinggian 0,2 sampai
dengan 3 m dari permukaan laut. Karena merupakan dataran rendah maka hampir di semua
kecamatan tumbuh hutan galam yang digunakan sebagai bahan bangunan dan purun yang
dimanfaatkan untuk anyaman tikar, baku dsb.

5. Hidrologi dan Tata Air

Sungai – sungai yang besar dan terusan tersebut sangat mempengaruhi tata air di wilayah
Kabupaten Kutai Timur. Di samping itu, kapasitas pengairan alam melalui anak – anak sungai
kecil membentuk tanah rawa. Tata air juga sangat dipengaruhi oleh curah hujan dan tata guna
lahan baik di daerah ini maupun di bagian hulu. Dalam musim hujan pada waktu pasang, air
Sungai Barito dapat menggenangi sebagian besar wilayah. Kondisi pasang surut Laut Jawa juga
turut mempengaruhi tata air yang ada. Perbedaan tinggi – rendah permukaan air pada saat
pasang-surut mencapai 2-3 meter. Gerak pasang surut inilah yang dimanfaatkan petani untuk
menggali handil – handil (parit) pada daerah yang akan dijadikan persawahan.

B. Lingkungan Biologi

1. Flora

Secara umum daerah ini ditutupi oleh tumbuhan rawa daerah pantai ditutupi oleh hutan bakau
(Mangrove) dan sedikit ditemukan cemara laut (Cacuarina sp). Sedangkan daerah yang masih
dipengaruhi oleh air payau 1-3 Km dari pantai, di Lokasi ini banyak ditumbuhi pohon nipah dan
tumbuhan lalunya adanya nibung. Tumbuhan jingah, nambai yang tumbuh disepanjang sungai,
tumbuhan galam (Melaleuca spp) dan pohon tikus (Fimbristylis spp) terdapat pada daerah yang
sifat kesamaannya Sementara PH 3,5-4,5 yang biasanya tumbuhan ini hidup berdampingan dan
kadang – kadang diselingi oleh rumput-rumputan. Galam merupakan pohon yang amat
dominan dijumpai di wilayah ini, sedangkan hutan primer tidak ada. Jenis kayu hutan yang lain
adalah belangiran (Shorea Belangiran), tumih. Tumbuhan air seperti enceng gondok dan
rumput air yang cap kali menutupi saluran (anjir), sehingga menghambat lalu lintas air.
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

2. Fauna 6-3

Di daerah ini dijumpai juga beberapa jenis fauna yang hidup dan bisa kita temui, diantaranya
beberapa jenis ikan darat seperti ikan gabus (Ophicephalus striatus). Papuyu (Anabs
testudineus), sepat, baung, patin, pipih dan lain – lain. Ikan – ikan tersebut hidup di sungai-
sungai dan saluran rawa – rawa serta sawah. Jenis reftil seperti ular sawah, biawak. Tempat
pula salah satu jenis kera yang khas dan langka yaitu Bekantau (Nasalis Lavartus) yang
merupakan mascot fauna Propinsi Kalimantan Timur. Binatang mamalia lainnya adalah
beberapa jenis kera, kucing hutan, beruang, musang dan lain-lain. Binatang lain yang
merupakan hama tanaman adalah tikus dan babi hutan.

6.2. Prakiran Dampak Dan Upaya Penanganan Masalah Lingkungan

Rencana pembangunan dan pengembangan Terminal Khusus PT. Nala Palma Cadudasa
dipastikan akan menimbulkan dampak terhadap lingkungan sekitar. Kegiatan pembangunan
dan operasional perkebunan kelapa sawit oleh PT.Nala Palma Cadudasa, di Desa Ngayu,
Kecamatan Muara Bengkal, Kabupaten Kutai Timur diperkirakan akan menimbulkan dampak
terhadap lingkungan, baik yang bersifat positif maupun negatif. Komponen lingkungan yang
terkena tersebut meliputi komponen lingkungan fisik, kimia, biologi, social ekonomi dan
budaya, serta kesehatan masyarakat.

Untuk mengetahui bagaimana suatu komponen lingkungan akan berubah akibat adanya suatu
aktifitas / kegiatan manusia, maka dilakukan identifikasi / perkiraan dampak lingkungan.
Metode perkiraan dampak yang digunakan adalah pendekatan yang bersifat formal maupun
non formal dengan menggunakan kriteria atau standar baku mutu lingkungan yang ada.

Dengan demikian kajian terhadap masalah lingkungan di area lokasi rencana pembangunan dan
pengoperasian Terminal Khusus sangat perlu dilakukan lebih mendalam pada setiap tahapan
mulai dari tahap konstruksi maupun tahap operasi terminal khusus dengan harapan dampak –
dampak yang ditimbulkan dapat diminimalisir serta dapat diantisipasi dengan tindakan –
tindakan penanganan yang tepat.

A. Prakiraan Dampak Terhadap Kualitas Udara


1. Sumber Dampak

 Tahap Konstruksi
- Mobilisasi peralatan dan material
- Pembangunan Jetty dan fasilitas lain
 Tahap Operasi
Kegiatan operasional perkebunan kelapa sawit dan fasilitas lain

2. Jenis Dampak

Perubahan Kualitas Udara


KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

3. Besaran dampak 6-4

Terjadinya peningkatan disperse debu dan kadar gas udara (SO₂, No₂ dan CO) melebihi baku
mutu yang ditetapkan.

4. Upaya Pengelolaan Lingkungan

 Mengupayakan secara maksimal untuk mempertahankan vegetasi, terutama tingkat


pohon yang ada di sekitar lokasi kegiatan yang berfungsi untuk menyerap gas udara
(SO₂, No₂ dan CO) dan debu.
 Melakukan penanaman pohon di sepanjang sisi batas tapak proyek yang berbatasan
langsung dengan pemukiman. Pohon yang ditanam untuk daerah tersebut disarankan
adalah pohon Trambesi.
 Pembatasan kecepatan kendaraan angkut maksimal 40 km/ jam, pada saat melintasi
jalan tanah di lokasi kegiatan.
 Pembatasan kapasitas angkut kendaraan agar jangan sampai melebihi batas
maksimum yang direkomendasi perusahaan.
 Kendaraan angkut, terutama yang bermuatan bahan berbahaya dan menimbulkan
debu wajib menggunakan tutup bak untuk mengurangi debu dan ceceran material.
 Penggunaan SOP dan sarana K3 berupa penutup hidung (masker) bagi pekerja yang
bekerja.
 Melakukan perawatan unit genset dan mesin lainnya secara rutin untuk menghindari
terjadinya proses pembakaran tidak sempurna pada mesin yang akan mengakibatkan
peningkatan kadar gas buang
 Melakukan gas free untuk menghilangkan gas beracun sebelum dilaksanakan.
 Tanggapan dan penyelesaian secara cepat mengenai keluhan masyarakat terhadap
kualitas udara sebagai dampak kegiatan perkebunan kelapa sawit.

5. Upaya Pemantauan Lingkungan

 Metode Pengumpulan dan Analisis Data Pengumpulan data kualitas udara


dilakukan melalui pengambilan contoh udara di lapangan menggunakan
peralatan dan metode analisis seperti dijelaskan pada tabel berikut :

Tabel -6.1. Parameter, Peralatan dan Metode Analisis


No. Parameter Satuan Peralatan Metode Analisis
1. No₂ µgr/ m³ Spektrofotometer Saltzman
2. So₂ µgr/ m³ Spektrofotometer Pararosanilin
3. CO µgr/ m³ NDIR Analyzer NDIR
4. Debu µgr/ m³ Neraca Analitik Gravimetri
Sumber : Dokumen UKL-UPL PT. Nala Palma Cadudasa
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Hasil analisis tersebut dibandingkan dengan baku mutu udara ambien


sebagaimana tercantum dalam Peraturan Gubernur Kalimantan Timur Nomor
53 Tahun 2007 tentang Baku Mutu Udara Ambien dan Baku Tingkat Kebisingan
pada tabel berikut : 6-5

Tabel -6.2. Nilai Baku Mutu Kualitas Udara


No. Parameter Satuan Baku Mutu
1. No₂ µgr/ m³ 200
2. So₂ µgr/ m³ 900
3. CO µgr/ m³ 20.000
4. Debu (TSP) µgr/ m³ 230
Sumber : Dokumen UKL-UPL PT. Nala Palma Cadudasa

B. Prakiraan Dampak Tingkat Kebisingan

1. Sumber Dampak

 Tahap Konstruksi
- Mobilisasi peralatan dan material
- Pembangunan Jetty dan fasilitas lain

 Tahap Operasi
Kegiatan operasional perkebunan dan fasilitas lain

2. Jenis Dampak

Peningkatan kebisingan

3. Besaran Dampak

 Buku Mutu Tingkat Kebisingan sesuai dengan Peraturan Gubernur Kalimantan


Timur Nomor 53 Tahun 2007 tentang Baku Mutu Udara Ambien dan Baku
Tingkat Kebisingan.
 Keluhan dari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan yang disampaikan kepada
Pemerintah Kabupaten Kutai Timur, (cq. Badan Lingkungan Hidup Kabupaten
Kutai Timur).

4. Upaya Pengelolaan Lingkungan

 Mengupayakan secara maksimal untuk mempertahankan vegetasi, terutama


tingkat pohon yang ada di sekitar lokasi kegiatan yang berfungsi untuk
menghalangi dispersi kebisingan.
 Melakukan penanaman pohon di sepanjang sisi batas tapak proyek yang
berbatasan langsung dengan pemukiman.
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Pembatasan kecepatan kendaraan angkut maksimal 40 km / jam.


 Pembatasan kapasitas angkut kendaraan agar jangan sampai melebihi batas
maksimum yang direkomendasi perusahaan.
 Mengisolasi sumber kebisingan, terutama yang bersifat statis. 6-6
 Mengisolasi sumber bising dapat dilakukan sebagai berikut : genset diisolasi
menggunakan rumah genset / bangunan permanen.
 Melakukan perawatan unit genset yang digunakan secara berkala agar dapat
mengurangi kebisingan yang diakibatkan pada saat beroperasinya alat tersebut.
 Penggunaan SOP dan penyumbat / penutup telinga (ear plug / ear muff) pada
pekerjaan yang tingkat kebisingannya tinggi (˃70 db).
 Mengurangi pemakaian genset, yaitu hanya dipergunakan di siang hari ,
sedangkan di malam harinya menggunakan sumber listrik dari PLN. Dan alangkah
baiknya siang dan malam menggunakan sumber listrik PLN, penggunaan genset
apabila ada gangguan sementara dari PLN (pemadaman listrik sementara).
 Menempelkan denah, aturan kerja dan papan peringatan pada dinding – dinding
kantor dan pabrik.
 Tanggapan dan penyelesaian secara cepat mengenai keluhan masyarakat
terhadap tingkat kebisingan sebagai dampak kegiatan perkebunan kelapa sawit

5. Upaya Pemantauan Lingkungan

 Metode Pengumpulan dan Analisis Data


 Pengujian tingkat kebisingan dilakukan langsung di lapangan dengan
menggunakan Integrated Sound Level Meter.
 Hasil pengukuran tersebut dibandingkan dengan baku mutu kebisingan
sebagaimana tercantum dalam Peraturan Gubernur Kalimantan Selatan Nomor 53
Tahun 2007 tentang Baku Mutu Udara Ambien dan Baku Tingkat Kebisingan
sebagaimana tabel berikut :

Tabel -6.3. Baku Mutu Tingkat Kebisingan Ambien


No. Peruntukan Kawasan Satuan Baku Mutu
Lingkungan Kegiatan
1. Perumahan dan permukiman dB (A) 55
2. Industri dB (A) 70
Sumber : Dokumen UKL-UPL PT. Nala Palma Cadudasa

C. Prakiraan Dampak Perubahan Kualaitas Air

1. Sumber Dampak

 Tahap Operasi
Kegiatan operasional jetty dan fasilitas lain

2. Jenis Dampak
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Terjadinya perubahan kualitas air (Laut, tanah/ permukaan).


 Terjadinya perubahan penurunan, pencemaran, gangguan kehidupan biota6-7
air.

3. Besaran Dampak

 Baku mutu kualitas air permukaan menurut Peraturan Gubernur Kalimantan


Timur Nomor 05 Tahun 2007 tentang Peruntukan dan Baku Mutu Air Sungai.
 Baku mutu kualitas limbah cair menurut Peraturan Gubernur Kalimantan Timur
Nomor 36 Tahun 2008 tentang Baku Mutu Limbah Cair (BMLC) Bagi Kegiatan
Industri, Hotel, Restoran, Rumah Sakit, Dometik dan Pertambangan.
 Parameter utama yang menjadi indikator pengelolaan kualitas air adalah pH, TSS,
BOD,COD, tembaga (Cu), NHɜ tota) dan total bahan aktif.
 Keluhan dari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan yang disampaikan kepada
Pemerintah Kabupaten Kutai Timur, (cq. Badan Lingkungan Hidup Kabupaten
Kutai Timur).

4. Upaya Pengeloaan Lingkungan

 Membuat saluran air limbah baik limbah ceceran dari proses operasional galangan
dan fasilitas lainnya serta bekas ceceran zat-zat kimia atau oli yang digunakan,
menuju kepenampungan limbah cair yang kemudian dilakukan treatment pada
IPAL (instalasi pengolahan air limbah).
 Penggunaan receptioan oil facility untuk menampung minyak dan oli bekas.
 Pemasangan pesan hemat penggunaan air di kamar mandi pada setiap bangunan
dan sarana penunjang.
 Air buangan atau oli bekas ditampung di dalam drum yang selanjutnya akan
dikirim ke instansi yang mengelola limbah b3 tersebut. Tentunya yang sudah
mendapat perizinan dalam hal mengelola limbah B3.
 Ikut berpartisipasi dan melalukan kegiatan konservasi yang meliputi konservasi
pada kawasan ekosistem laut ( karang, mangrove, lagun, dan rumput laut),
biodata, kualitas perairan dan sebagainya.
 Tanggapan dan penyelesaian secara cepat mengenai keluhan masyarakat
terhadap kualitas air sebagai dampak pertambangan kelapa sawit.

5. Upaya Pemantauan Lingkungan

 Metode Pengumpulan dan Analisis Data


 Pengambilan contoh air dilakukan langsung di lapangan dengan cara
sebagaimana tercantum dalam Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup
No.37 Tahun 2003 tentang Metode Analisis Kualitas Air Permukaan dan
Pengambilan Contoh Air Permukaan.

6-8
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Analisis sifat fisik-kimia air secara in situ, reservasi contoh air untuk analisis sifat
fisik-kimia air di laboratorium dan analisa di laboratorium mengacu pada metode
sebagaimana tercantum dalam Standar Nasional Indonesia SNI 06-2421-1991.

D. Prakiraan Dampak Perubahan Kesempatan Kerja dan Berusaha

1. Sumber Dampak

 Tahap Konstruksi
Kegiatan penerimaan tenaga kerja untuk kegiatan konstruksi.
 Tahap Operasi
Kegiatan penerimaan tenaga kerja untuk kegiatan operasional.
 Tahap Pasca Operasi
Kegiatan pemutusan hubungan kerja (PHK)

2. Jenis Dampak

 Terbukanya kesempatan kerja dan berusaha masyarakat di sekitar lokasi


kegiatan, baik secara langsung (menjadi pekerja atau karyawan) maupun secara
tidak langsung (pekerjaan sektor informal).
 Hilangnya kesempatan kerja dan berusaha masyarakat di sekitar lokasi kegiatan,
baik secara langsung (menjadi pekerja atau karyawan) maupun secara tidak
langsung (pekerjaan sektor informal)

3. Besaran Dampak

 Jumlah tenaga kerja lokal yang dapat diserap / diperkerjakan.


 Jumlah masyarakat yang berusaha di sektor informal / informal
 Keluhan dari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan yang disampaikan kepada
Pemerintah Kabupaten Kutai Timur, (eq. Badan Lingkungan Hidup Kabupaten
Kutai Timur).

4. Upaya Pengelolaan Lingkungan

 Melakukan penerimaan tenaga kerja sesuai peraturan perundang – undangan


yang berlaku.
 Memprioritaskan kesempatan kerja bagi pekerja lokal yang disesuaian dengan
kebutuhan perusahaan, tahapan perkembangan usaha dan kualifikasi calon
tenaga kerja.
 Mengoptimalkan keterlibatan kelembagaan masyarakat (formal dan / atau non
– formal) dalam proses penerimaan tenaga kerja.
 Memberikan ruang bagi masyarakat di sekitar lokasi kegiatan untuk berusaha di
sektor informal, terutama untuk memenuhi kebutuhan pokok pekerja sehari -
hari.

6-9
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Berkonsultasi dengan instansi terkait pelaksanaan PHK.


 Pemutusan hubungan kerja dilakukan sesuai dengan peraturan perundangan
yang berlaku, terutama dalam pemberian pesangon.
 Pemberian rekomendasi kepada karyawan agar mudah diterima bekerja di
tempat lain.
 Pemanfaatan tenaga kerja untuk kegiatan pasca operasi yang masih
membutuhkan pengelolaan dan pemantauan lingkungan atau penempatan
karyawan yang ada ke lokasi kegiatan lain yang dimiliki oleh perusahaan dengan
mempertimbangkan skala prioritas pekerjaan yang tersedia dan kualifikasi
karyawan itu sendiri.
 Tanggapan dan penyelesaian secara cepat mengenai keluhan masyarakat
terhadap proses penerimaan tenaga kerja.
 Tanggapan dan penyelesaian secara cepat mengenai keluhan masyarakat
terhadap proses pemutusan hubungan kerja (PHK).

5. Upaya Pemantauan Lingkungan

 Metode Pengumpulan dan Analisis Data


 Pendataan tenaga kerja lokal yang dapat diserap / dipekerjakan
 Melakukan survei social tentang perubahan kesempatan kerja dan usaha
masyarakat semenjak beroperasinya kegiatan perkebunan kelapa sawit, baik
melalui wawancara langsung, deep interview dengan kuisioner terstruktur
maupun focus group discussion (FGD).

E. Prakiraan Dampak Perubahan Tingkat Pendapatan Masyarakat

1. Sumber Dampak

 Tahap Konstruksi
Kegiatan penerimaan tenaga kerja untuk kegiatan pembangunan perkebunan
kelapa sawit dan fasilitas lain.
 Tahap Operasi
Kegiatan penerimaan tenaga kerja untuk kegiatan operasional perkebunan
kelapa sawit dan fasilitas lain.
 Tahap Pasca Operasi
Kegiatan pemutusan hubungan kerja (PHK).

2. Jenis Dampak

 Perubahan sumber dan tingkat pendapatan pekerja / karyawan serta


masyarakat yang berusaha di sektor informal yang mengakibatkan
berkembangnya aktifitas perekonomian lokal sebagai efek meningkatnya
pendapatan masyarakat.

6-10
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

 Hilangnya kesempatan kerja dan berusaha masyarakat di sekitar lokasi


kegiatan, baik secara langsung (menjadi pekerja atau karyawan) maupun secara
tidak langsung (pekerjaan sektor informal).

3. Besaran Dampak

 Rata- rata pendapatan keluarga


 Keluhan dari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan yang disampaikan kepada
Pemerintah Kabupaten Kutai Timur, (cq, Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Kutai
Timur).

4. Upaya Pengelolaan Lingkungan

 Pemberian upah kepada tenaga kerja lokal sesuai dengan peraturan pemerintah
(Upah Minimum Sektor Propinvi (UMSP) Kalimantan Timur) yang berlaku dan
tidak membedakan dengan tenaga kerja, dari luar daerah pada posisi yang sama
di perusahaan.
 Memberikan ruang bagi masyarakat di sekitar lokasi kegiatan untuk berusaha di
sektor informal, terutama untuk memenuhi kebutuhan pokok pekerja sehari-hari.
 Pemutusan hubungan kerja dilakukan sesuai dengan peraturan perundangan yang
berlaku, terutama dalam pemberian pesangon.
 Tahap Operasi
Seluruh Kegiatan.
 Tahap Pasca Operasi
Seluruh Kegiatan.

5. Upaya Pemantauan Lingkungan

 Metode Pengumpulan dan Analisis Data


 Melakukan survey sosial tentang Perubahan kesempatan kerja dan usaha
masyarakat semenjak beroperasinya kegiatan perkebunan kelapa sawit baik
melalui wawancara langsung, deep interview dengan kuisioner terstruktur
maupun focus group discussion (FGD).
 Melakukan observasi dan wawancara dengan pihak manajemen kegiatan.

F. Prakiraan Dampak Perubahan Pola Kesehatan Masyarakat

1. Sumber Dampak

 Tahap Konstruksi
Kegiatan pembangunan jetty dan fasilitas lain.
 Tahap Operasi

6-11
KAJIAN TEKNIS PT. NALA PALMA CADUDASA

Kegiatan pembangunan jetty dan fasilitas lain.

2. Jenis Dampak

Terjadinya perubahan pola kesakitan masyarakat yang merupakan dampak turunan


dari perubahan kualitas lingkungan geofisik-kimia.

3. Besaran Dampak

 Prevalensi dan insiden penyakit saluran pencernaan dan saluran pernafasan bagi
tenaga kerja dan masyarakat sekitar lokasi kegiatan.
 Perubahan kondisi sanitasi lingkungan di permukiman penduduk sekitar lokasi
kegiatan.
 Keluhan dari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan yang disampaikan kepada
Pemerintah Kabupaten Kutai Timur, (cq. Badan Lingkungan Hidup Kabupaten
Kutai Timur).
 Pemberian rekomendasi kepada karyawan agar mudah diterima bekerja di tempat
lain.
 Pemanfaatan tenaga kerja untuk kegiatan pasca operasi yang masih
membutuhkan pengelolaan dan pemantauan lingkungan atau penempatan
karyawan yang ada ke lokasi kegiatan lain yang dimiliki oleh perusahaan dengan
mempertimbangkan skala prioritas pekerjaan yang tersedia dan kualifikasi
karyawan itu sendiri.
 Tanggapan dan penyelesaian secara cepat mengenai keluhan masyarakat
terhadap proses penerimaan tenaga kerja.
 Tanggapan dan penyelesaian secara cepat mengenai keluhan masyarakat
terhadap proses pemutusan hubungan kerja (PHK).

4. Upaya Pemantauan Lingkungan

 Metode Pengumpulan dan Analisis Data


 Pendataan tenaga kerja lokal yang dapat diserap / dipekerjakan.
 Melakukan survei sosial tentang perubahan kesempatan kerja dan usaha
masyarakat semenjak beroperasinya kegiatan perkebunan kelapa sawit baik
melalui wawancara langsung, deep interview dengan kuisioner terstruktur
maupun focus group discussion (FGD).

6-12

Anda mungkin juga menyukai