Anda di halaman 1dari 10

KUMPULAN SOAL JAWAB UJI KOMPETENSI DOKTER HEWAN KARANTINA (MEDIK VETERINER

PERTAMA – MUDA) 2016

Uji Kompetensi Medik Veteriner Karantina Hewan (Dokter Hewan Karantina) adalah proses pengujian dan
penilaian yang dilakukan oleh Tim Penguji, untuk mengukur tingkat kompetensi Medik Veteriner
Karantina Hewan dalam rangka memenuhi syarat pengangkatan dari jabatan lain atau kenaikan jenjang
jabatan setingkat lebih tinggi.

Berikut Ini adalah beberapa contoh soal beserta jawaban Uji kompetensi Medik Veteriner Karantina
Hewan untuk kenaikan jenjang jabatan dari Medik Veteriner Pertama ke Medik Veteriner Muda.

******

KUMPULAN SOAL JAWAB UJI KOMPETENSI DOKTER HEWAN KARANTINA


(MEDIK VETERINER PERTAMA – MUDA) 2016

Essay /Wawancara
Jawablah pertanyaan berikut dengan benar

1. Apa yang dimaksud dengan karkas?

Jawab:
Karkas adalah: bagian tubuh hewan yang berasal dari hewan sehat dan telah disembelih dengan cara
sesuai peraturan (untuk hewan selain babi disembelih dengan halal),
-dikuliti pada ruminansia atau dikerok bulunya pada babi atau dicabuti bulunya pada unggas
-dipisahkan dari kepala dan kaki, organ reproduksi dan ekor,
-dikeluarkan jeroannya serta lemak yang berlebih

2. Bagaimanakah cara-cara (teknik) untuk melakukan pemeriksaan fisik pada hewan?

Jawab:
Cara /teknik untuk melakukan pemeriksaan fisik hewan meliputi:
a. Inspeksi. Adalah memeriksa dengan cara mengamati atau melihat;
b. Palpasi. Adalah memeriksa pasien dengan cara meraba untuk mengetahui adanya benjolan-benjolan
ataupun kebengkaan abnormal dari suatu organ (kelenjar lymfe) bisa juga untuk memperkirakan suhu
pasien;
c. Perkusi. Adalah pemeriksaan dengan memukul baik dengan jari maupun dengan alat perkusi hummer.
Ini dilakukan untuk mengetahui kepekaan /kenyaringan suara yang dihasilkan dari hasil pukulan yang kita
lakukan terhadap organ mengenai ketebalan ataupun isi dari suatu organ yang kita maksud dalam
pemeriksaan (ada perbedaan suara yang ditimbulkan).
d. Auskultasi. Adalah memeriksa dengan alat pendengaran (stetoskop) untuk mendengarkan normal atau
tidaknya suara yang ada yang ditimbulkan oleh aktifitas fisiologis organ (suara nafas, detak jantung,
peristaltik usus, gerak rumen dll)
e. Membau. adalah memeriksa dengan membau /penciuman. Bau adalah merupakan hal penting dalam
pemeriksaan karena ada beberapa penyakit yang dapat diketahui dari baunya yang khas seperti
distemper ataupun parvo. Ada pula beberapa penyakit lain karena baunya, seperti: otitis ekstera, nekrose
mulut, karies gigi, radang saluran pernafasan dll.

3. Apakah pengertian dari Pemeriksaan Status Praesen?

Jawab:
Pemeriksaan Status Praesen adalah pemeriksaan fisik dengan ruang lingkup pemeriksaan terhadap
keadaan umum hewan: Sikap Berdiri, Turgor Kulit, Selaput Lendir Mata, Cermin Hidung, Kondisi Bulu dan
Kulit, Suhu Tubuh berapa derajad celcius, Frekuensi Nafas setiap menit, Frekuensi Pulsus setiap menit dan
jumlah Gerak Rumen setiap 5 menit.

4. Sebagai hasil pemeriksaan status praesen, berapakah data normal fisiologis hewan untuk babi, anjing,
kucing dan ayam (frekensi nafas /menit, pulsu / menit, suhu derajat Celsius)?

Jawab;

Hewan Nafas /mnt Pulsus /mnt Suhu °C


Babi 30 – 54 72 – 104 57,5 – 39,0
Anjing 24 – 42 76 – 148 37,6 – 39,0
Kucing 26 – 48 92 – 130 37,5 - 39,0
Ayam 18 - 78 150 - 200 40,3 – 45

5. Dimanakah tempat pemeriksaan pulsus pada anjing dan kucing?

Jawab:
Pulsus pada anjing dan kucing dapat diraba/palpasi di Arteria femoralis.

6. Pemeriksaan umum pada hewan dilakukan secara inspeksi meliputi apa saja?

Jawab:
Pemeriksaan umum dilakukan yang dilakukan dengan inspeksi (melihat, mendengar dan membau)
meliputi:
a. Sikap tubuh hewan (cara jalan, posisi berdiri).
b. Ekspresi muka (sedih, gembira, marah, kesakitan, menangis dll).
c. Kondisi tubuh (gemuk, kurus, lemah, segar dll).
d. Pernafasan (Frequensi, cara pengambilan nafas, tipe pernafasan, ritme dan suara-suara abnormal).
e. Keadaan abdomen (bandingkan antara kiri dengan kanan, kosong /penuh /lapar /kenyang)
f. Lubang pelepasan (Hidung, mulut, telinga, mata, anus).
g. Keadaan kulit, bulu.
h. Aksi-aksi atau suara suara abnormal.
i. Feces.
j. Nafsu makan.
7. Apakah yang dimaksud dengan Pemeriksaan Klinis pada hewan?

Jawab:
Pemeriksaan Klinis adalah pemeriksaan fisik dengan ruang lingkup pemeriksaan terhadap keadaan khusus
hewan (kelainan organ) meliputi: Selaput Lendir (hidung, mulut, dll), Alat Gerak, Saluran Pernafasan,
Saluran Pencernaan, Saluran Genital /Perkencingan.

8. Bagaimana cara melakukan pemeriksaan klinis pada alat percernaan anjing?

Jawab:
Pemeriksaan Klinis pada alat pencernaan anjing adalah sebagai berikut:
a. Sebelum melakukan pemeriksaan perhatikan nafsu makan dan minumnya, coba berikan pakan.
Perhatikan abdomen kanan dan kiri. Amati mulut, dubur dan sekitar dubur, kaki belakang. Perhatikan cara
memamahbiak atau ruminasinya, defekasinya dan tinjanya.
b. Mulut, Pharynx dan Esophagus. Bukalah mulut anjing atau kucing inspeksi dan palpasi; Perhatikan bau
mulut, amati selaput lendir mulut, pharynx, lidah, gusi, gigi-geligi; perhatikan adanya lesi, benda asing
atau anomali lainnya; Perhatikan lgl. Regional dan klelnjar ludah; Palpasi esophagus dari luar sebelah kiri
dan palpasi pharynx dari luar.
c. Abdomen. Lakukan inspeksi bila perut kelihatan lebih besar dari ukuran normalnya periksa lebih lanjut,
apakah karena anomali dari rongga peritonium, vesica urinaria, uterus atau bagian lain dalam rongga
perut. Teliti apakah isinya cairan (eksudat, limfe, air seni, air ketuban, dlsb), benda padat baik isi abdomen
sendiri (yang membesar), bentuk abnormal (tumbuh ganda) atau benda asing; Lakukan palpasi pada
rongga perut. Tekan ujung jari kiri dan kanan dari dua sisi perut sampai kedua ujung jari bersentuhan atau
hanya dibatasi oleh benda atau organ di dalam perut (penebalan usus, hepar, gastrium, benda asing, tinja
dlsb); Pada hewan kecil palpasi dapat dilakukan dengan menkankan ibu jari di satu sisi dan ujung jari lain
di sisi sebelahnya; Lakukan auskultasi dari kiri maupun kanan untuk mengetahui peristaltik usus
d. Rectum. Periksa rectum dengan eksplorasi rectal menggunakan jari kelingking (pakailah sarung tangan
dari karet atau plastik dan beri pelicin yang tidak merangsang). Perhatikan apakah ada rasa nyeri pada
anus dan rectum, perhatikan apakah ada benda asing atau tinja yang keras.
e. Anus. Periksa anus apakah ada radang (proctitis), pencetlah anus dari 2 sisi dengan jari tangan yang
dialasi dengan kapas, bila ada adenitis analis akan kelur cairan kental berwarna abu-abu coklat atau
berbau busuk.
f. Tinja. Perhatikan warna tinja apakah warnanya hitam dan berbau busuk (infeksi usus bagian depan) atau
berwarna merah segar (infeksi usus bagian belakang).

9. Bagaimana cara membuka mulut anjing?

Jawab:
Cara membuka mulut anjing:
a. Buka mulut anjing dengan menekan bibir anjing kebawah gigi (ke dalam mulut) maka dengan mudah
mulut dibuka.
b. Pakai spatel untuk menekan lidah agar dapat dilakukan inspeksi dengan lebih leluasa.
c. Bila anjing nakal, rahang dapat ditali dengan kain lalu ditarik ke atas dan ke bawah.

10. Bagaimanakah cara melakukan pemeriksaan klinis pada alat pernafasan anjing?

Jawab:
Cara melakukan pemeriksaan klinis pada alat pernafasan anjing adalah:
a. Sebelum melakukan pemeriksaan perhatikan aksi aksi atau pengeluaran abnormal seerti batuk, bersin,
hick up, Perhatikan frekuensi dan tipe nafas dan perbandingan frekuensi nafas dan pulsus, perhatikan pula
kelainan kelainan organ lain yang enunjang diagnos alat pernafasan seperti konjunctiva, suhu tubuh, nafsu
makan.
b. Hidung. Perhatikan adakah leleran hidung, lesi lesi di dalam rongga hidung; Raba suhu lokal dengan
menempelkan punggung jari tangan pada dinding luar hidung; lakukan pemeriksaan saluran hidung
dengan menggunakan kapas untuk melihat kelancaran pernafasan; Bila perlu lskuksn perkusi pada daerah
sinus frontalis untuk mengetahui adanya cairan di dalamnya.
c. Pharynx, Larynx dan Trachea. Lakukan palpasi dari luar, perhatikan kemungkinan adanya reaksi batuk
dan suhunya. Perhatikan lgl. Regional terutama lgl. Submaxillaris, suprapharyngealis dan parapharengialis,
perhatikan suhu, konsistensi dan besarnya (apakah ada kebengkaan pada lgl.nya) bandingkan antara lgl.
Kanan dengan kiri.
d. Paru paru (pulmo). Paru-paru terletak di rongga dada oleh karena itu pemeriksan yang dapat dilakukan
adalah dengan auskultasi maupun perkusi baik dari sebelah kanan maupun sebelah kiri. Tentukan daerah
perkusi /auskulasi pulmo anjing dengan menarik garis bayangan lewat titik titik orientasi sebagai berikut:
Batas depan: Tarik garis lurus dari angulus scapulae caudalis ke olecranon ulnae. Batas atas: Tarik garis
horisontal dari angulus scapulae caudalis sampai intercostae ke 2 dihitung dari belakang. Batas belakang
bawah: tarik garis lengkung dari ujung belakang garis batas atas ke olecranon ulnae melalui titik orientasi
sebagai berikut: daerah 1/3 atas melalui intercostae ke 3 dihitung dari belakang, daerah 1/3 tengah
melalui intercostae ke 5 dihitung dari belakang. Daerah 1/3 bawah melalui intercostae dari belakang ke 7
dihitung dari belakang; Lakukan perkusi pada daerah tersebut, perhatikan suara perkusinya apakah
resonan, pekak atau normal; Daerah dada sebelah kiri, 1/3 bawah adalah daerah pekak jantung; Lakukan
auskultasi pada daerah yang sama, pada auskultasi normal juga ada perbedaan perbedaan suara;
Perhatikan kemungkinan adanya perluasan daerah perkusi dan auskultasi, perhatikan anomali anomali
dan suara abnormal baik pada perkusi maupun auskultasi.
e. Lakukan auskultasi pada daerah trachea, pada keadaan normal warna suaranya sama dengan suara
bonchus yang lain. Auskultasi pada trachea dapat pula untuk menghilangkan keraguan apakah suara yang
terdengar di daerah dada dari alat pernafasan sebelah depan.
f. Lakukan palpasi pada intercostae. Perhatikan adanya rasa nyeri pada pleura, adanya edema subcutis.
Pada anjing dan hewan kecil lainnya dapat dilakukan pemeriksaan radiologi. Perhatika pada saat
membaca hasil rongent, makin padat jaringan warnanya makin putih, makin tipis/banyak udara makin
gelap.

11. Bagaimanakah cara melakukan pemeriksaan klinis pada sistem peredaran darah anjing?

Jawab:
cara melakukan pemeriksaan klinis pada sistem peredaran darah anjing adalah:
a. Perhatikan adanya kelainan alat peredaran darah seperti: anemia, cyanotis, edema/acites, pulsus
venosus, kelainan pada denyut nadi, dan sikap tubuh hewan.
b. Nadi. Hitung pulsus /denyut nadi: frekuensi, ritma dan kualitasnya. Bandingkan dengan frekuensi detak
jantung sinkron atau lambat.
c. Jantung. Periksa secara inspeksi, palpasi, auskultasi dan perkusi:
Perhatikan frekuensi, ritme, kualitas/ dan kekuatan dan daerah pekak jantung. Pada anjing daerah pekak
jantung batas muka dan belakang adalah: dari rusuk ke 3 sampai ke 6. sebelah atas hampir sampai batas
daerah dada 1/3 bawah. Sebelah kanan, antara rusuk ke 4 sampai ke 6 (daerahnya sangat kecil saja).
Inspeksi dinding sebelah kiri, amati detak/debar jantung. Amati apakah ada peningkatan kekuatan detak
jantung. Periksa dinding sebelah kanan, apakah tampak /teraba detak jantung pada dada kanan.
Perhatikan apakah detak mengalami percepatan.
Lakukan perkusi pada daerah pekak jantung (kiri dan kanan), perhatikan apakah ada pelebaran daerah
pekak jantung.
Dengarkan suara detak jantung dengan stetoskop (auskultasi) hitung frekuensinya. Laukuakn pula
bersama sama dengan pemeriksaan pulsus apakah sinkron dengan pulsus, perhatikan ritme nya.
Perhatikan perbedaan suara systole (I) dan diastole (II). Perhatikan kemungkinan adanya perubahan
kekuatan detak jantung, sistole-diastole tidak bisa dibedakan, duplikasi systole. Perhatikan adanya suara
tambahan (suara bising) baik yang berasal dari endokardium (bisisng endokrdial) maupun yang berasal
dari perikardium (bising perikardial).

12. Bagaimanakah garis besar teknik sterilisasi?

Jawab:
a. Sterilisasi secara fisika:
1. Pemanasan: Panas lembab (bertekanan); Panas kering; Pengendalian mikroba dengan pemanasan
lainnya (Boiling, Pasteurisasi, Tindalisasi, Red heating, Flaming).
2. Sinar Radiasi: Sinar Ultra Violet (UV) (Radiasi Non pengion); Sinar Ionisasi (Radiasi Pengion): Sinar alfa;
Sinar betta; Sinar gamma.
3. Ozonisasi.
4. Filtrasi.
b. Sterilisasi secara kimia:
1. Desinfeksi. (Desinfektansia, Antiseptika dan Konservasia).
2. Fumigasi.
3. Desinsektisasi (Sesuai PP 82 th 2000)

13. Red heating dan Flaming adalah metode sterilisasi, apakah Red heating dan Flaming?

Jawab:
a. Red Heating adalah tehnik sterilisasi dengan cara pembakaran langsung pada api bunsen sampai
berpijar. Biasa digunakan untuk sterilisasi alat laboratorium seperti Ose.
b. Flaming adalah tehnik sterilisasi dengan cara pembakaran langsung pada api bunsen /dengan alkohol,
tanpa api berpijar. Biasa digunakan untuk sterilisasi alat laboratorium ataupun alat praktek dokter hewan.

14. Bagaimanakah persyaratan desinfektansia yang ideal?

Jawab:
Desinfektansia ideal:
a. Cepat bekerja /mulai kerjanya cepat dan bertahan lama (long acting).
b. Bersifat mikrobisid yang luas terhadap bakteri, jamur dan sporanya, virus dan protozoa (Broad spectrum
/spektrum luas).
c. Toksisitasnya rendah.
d. e. Baunya tidak merangsang.
f. Daya absorpsinya rendah pada karet, zat-zat sintetis maupun pada bahan lain.
g. Tidak bersifat korosif (Atau bereaksi secara kimiawai) terhadap alat yang didesinfeksi.

15. Sebutkan Faktor factor yang mempengaruhi daya kerja desinfektansia?


Jawab:
Faktor factor yang mempengaruhi daya kerja desinfektansia adalah:
a. Jenis desinfektasianya.
b. Konsentrasi.
c. Lama waktu eksposure.
d. pH.
e. Zat pelarut.
f. erdapatnya zat-zat organis (Lemak, sabun, protein, darah, nanah dan sebagainya)

16. Sebutkan beberapa Kelompok atau golongan desinfektansia?

Jawab:
Kelompok atau golongan desinfektansia diantaranya adalah:
a. Senyawa Halogen: Povidon-iod, iodoform, Ca-hipoclori dll.
b. Derifat Fenol: Fenol, kresol, resorsinol dll.
c. Zat-zat dengan aktifitas permukaan: Cetrimida, cetylpiridinium, benzalkonium dll.
d. Senyawa alkohol aldehida dan asam: Etanol, isopropanol.
e. Senyawa logam: Merkurilklorida, fenil-merkurinitrat dll.
f. Oksidansia: Hidrogenperoksida, sengperoksida dll.
g. Lain-lainnya: Heksitidin, heksamidin belerang, acriflavin dll.

17. Kemoterapeutika didefinisikan sebagai obat obat kimiawi yang digunakan untuk memberantas
penyakit infeksi akibat mikroorganisme: bakteri, fungi, virus, dan protozoa (plasmodium, amuba,
trichomonas dll), juga terhadap infeksi cacing. Sebutkan beberapa kemoterapeutika?

Jawab:
Beberapa kemoterapeutika:
a. Antibiotika.
b. Sulfonamida dan kuinolon-kuinolon.
c. Antimimotika
d. Virustatika
e. Anti protozoa
f. Antelmintika

18. Sebutkan beberapa kelompok antibiotika?

Jawab:
Termasuk kelompok Antibiotika diantaranya:
a. Penisilin
b. Sefalosporin
c. Tetrasiklin
d. Aminoglikosida
e. Makrolida dan linkosin
f. Polipeptida
g. Polyen
h. Rifamisin
19. Sebutkan beberapa kelompok antimimotika (anti jamur)?

Jawab:
Antimimotika yang digunakan untuk mengobati infeksi jamur dapat digolongkan sebagai merikut:
a. Antibiotika: Griseovulvin, antibiotika polyen (amfoterisun B, nistatin dan natamisin).
b. Derivat imidazol: Mikonazol, ketonazol, klortrimazol, bifonazol dll.
c. Derivat triazol: Flukonazol, itrakonazol, terkonazol dll.
d. Asam asam organis: Asam benzoat, salisilat, proprionat, kaprilat dll
e. Lainnya: Terbinafin, tolnaftat, haloprogin, naftilin, sikopiroks dll

20. Ada beberapa rute pemberian obat sebutkan?

Jawab:
Rute pemberian obat pada hewan diantaranya :
a. Per oral (PO), Obat diberikan melalui mulut, memberi efek sistemik dan lokal;
b. Parenteral, obat diberikan dengan cara menginjeksikannya kedalam jaringan tubuh, memberi efek
sistemik, pemberian parenteral meliputi empat tipe utama: 1. Subcutan (SC), injeksi kedalam jaringan
tepat dibawah lapisan dermis kulit; 2. Intradermal (ID), injeksi kedalam dermis (kulit hewan) tepat
dibawah epidermis; 3. Intramuskular (IM), injeksi kedalam daging / otot hewan; 4. Intravena (IV), suntikan
kedalam vena. Selain keempat rute diatas ada rute lain yang dapat dilakukan seperti: 5. Epidural, obat
diberikan di dalam ruang epidural via injeksi / kateterberhubungan dengan anestesi; 6. Intraperitoneal,
obat diberikan kedalam rongga peritoneum; 7. Intrapleura, obat diberikan melalui dinding dada langsung
kedalam ruang pleura; 8. Intraarteri, pada metode ini obat dimasukkan langsung kedalam arteri; 9.
Intrakardiak, injeksi langsung kedalam jaringan jantung dan intraartikular;
c. Topikal, Obat yang diberikan melalui kulit dan membrane mukosa, menimbulkan efek local. Pengobatan
topikal pada kulit dengan cara mengoleskan, menyemprotkan, merendamkan, memandikan obat yang
dimaksud. Pada membran mukosa: 1. Pemberian cairan secara langsung (contoh, mengusap tenggorok,
lidah bibir); 2. Insersi obat kedalam rongga tubuh (contoh, menempatkan obat pada rectum (intra rectum)
atau intra vagina); 3. Instilasi (pemasukan lambat) cairan kedalam rongga tubuh (contoh, memasukkan
tetes telinga, tetes hidung, dan memasukkan cairan kedalam kandung kemih dan rectum, intra mammae
pada kasus mastitis pada sapi / domba / kambing); 4. Irigasi (mencuci bersih) rongga tubuh (contoh,
membilas mata, telinga, vagina, kandung kemih, atau rectum dengan obat cair); 5. Penyemprotan
(contoh, memasukkan obat kedalam hidung dan tenggorok);
d. Per Inhalasi, Pemberian obat melalui saluran pernapasan bagian dalam, obat dapat diberikan melalui
pasase nasal (Inhalasi nasal), pasase oral (inhalasi oral) , atau selang dipasang kedalam trakea
(endotracheal). Berefek sistemik dan dapat berefek lokal.

21. Ada beberapa jenis pengolongan vaksin sebutkan?

Jawab:
Vaksin dapat digolongkan menurut jenis mikrobanya, viabilitas, komposisi dan cara pembuatannya:
a. Menurut Jenis mikrobanya: Vaksin bacterial; Vaksin Viral; Vaksin Parasiter.
b. Menurut Viabilitasnya: Vaksin ‘hidup’; Vaksin ‘mati’
c. Menurut Komposisi antigennya dan cara pembuatannya: Whole vaccine; Split /sub unit vaccine; Vaksin
toksoid; Vaksin Idiotipe; Vaksin Rekombinan; Vaksin DNA (Plasmid DNA Vaccines).

22. Sebutkan Faktor factor yang mempengaruhi keberhasilan (effektifitas) vaksinasi pada hewan?
Jawab:
Faktor-faktor yang mempengaruhi effektifitas (keberhasilan) vaksinasi pada hewan:
a. Vaksin: Bentuk sediaan; Jenis vaksin (tunggal, kombinasi); Mutu vaksin (keutuhan kemasan, masa
kadaluarsa, penanganan terhadap vaksin saat penyimpanan, penanganan saat transportasi, penanganan
saat aplikasi di lapangan).
b. Aplikasi: Cara pemberian vaksin (Injeksi SC atau IM, tetes, spray); kwalitas alat suntik /sarana vaksinasi;
Ketepatan jadwal pemberian vaksin ulangan.
c. Hewan: Jenis kelamin; umur; kondisi kesehatan hewan.

23. Terdapat 3 (tiga) metode dasar untuk mematikan hewan sebutkan?

Jawab:
Terdapat tiga metode dasari yang mengakibatkan kematian yaitu:
a. Hipoksia: mengakibatkan ketidak sadaran dan menekan pusat pernafasan pada sistem saraf pusat (CNS)
yang diikuti dengan kehilangan fungsi otak secara total.
b. Tekanan pada saraf saraf penting yang mempengaruhi fungsi kehidupan: tekanan pada system syaraf
pusat pernafasan mengakibatkan berhentinya fungsi jantung.
c. Kerusakan fisik pada otak.

24. Sebutkan beberapa metode untuk pematian hewan?

Jawab:
Beberapa metode untuk pematian hewan meliputi:
a. Mekanik: Peluru, penetrating captive bolt, non penetrating captive bolt, dislokasi leher, maserasi.
b. Listrik: Aplikasi satu tahap, aplikasi dua tahap.
c. Gas: Co2, Nitrogen, nitrogen dan gas inert, CO.
d. Suntikan: Barbiturat dan lainnya
e. Penambahan anestesi pada pakan
f. Lainnya: Pemenggalan /dekapitasi, pithing, penyembelihan.

25. Berapa lama masa inkubasi penyakit Rabies?

Jawab:
Masa inkubasi penyakit Rabies adalah:
Masa inkubasi bervariasi tergantung dengan jumlah virus menular, strain virus, tempat inokulasi (gigitan
lebih dekat ke kepala memiliki masa inkubasi yang lebih pendek), imunitas hewan dan sifat luka. Pada
anjing dan kucing, masa inkubasi adalah 10 hari sampai 6 bulan; kebanyakan kasus menjadi jelas antara 2
minggu dan 3 bulan. Pada sapi, masa inkubasi dari 25 hari sampai lebih dari 5 bulan.

26. Bagaimana ketahanan hidup virus rabies terhadap suhu, pH, desinfektan dan di alam?

Jawab:
Ketahanan hidup virus rabies
a. Suhu: Virus ini rentan terhadap radiasi ultraviolet atau panas pada 50 ° C selama 1 jam.
b. pH: Tidak aktif (in aktif) pada pH rendah.
c. Desinfektan: Virus rabies dapat menjadi in aktif oleh pelarut lipid (larutan sabun, eter, kloroform,
aseton), 1% sodium hipoklorit, 2% glutaraldehid, 45-75% etanol, yodium, senyawa amonium kuaterner,
formaldehida.
d. Ketahanan hidup di alam: Virus dengan cepat tidak aktif di bawah sinar matahari dan tidak bertahan
untuk waktu yang lama di lingkungan kecuali di daerah dingin gelap.

27. Selain kekurangan makan dan minum ada beberapa kondisi yang berhubungan dengan dehidrasi pada
hewan diantaranya:

Jawab:
kondisi yang berhubungan dengan dehidrasi adalah Demam, Diare, Muntah.

28. Apa yang dimaksud dengan zoonosis?. Sebutkan contoh penyakit hewan yang bersifat zoonosis!

Jawab:
Zoonosis yaitu penyakit hewan infeksius yang dapat menular ke manusia atau sebaliknya. Contoh penyakit
zoonosis: Rabies, Anthrax, Tuberculosis, Toksoplasmosis, HPAI dll

29. Sebutkan 5 HPHK Golongan II yang menyerang unggas menurut Permentan No 3238/2009?

Jawab:
1. ND; 2. LPAI; 3. Runting Stunting Syndrom (RSS); 4. Marek’s disease; 5. Avian tuberculosis; 6. EDS; 7.
Avian mycoplasmosis; 8. IBD; 9. ILT; 10. Fowl pox

30. Deskripsikan HPHK golongan II sesuai Keputusan Menteri Pertanian no. 3238/Kpts /PD.630 /9/2009,
dan sebutkan contoh penyakit yang termasuk HPHK golongan II (minimal 5 penyakit)!

Jawab:
HPHK golongan II menurut pengertian Keputusan Menteri Pertanian nomor 3238/Kpts/PD.630/9/2009
adalah sebagai berikut:
HPHK golongan II adalah HPHK yang sudah ditetapkan sebagai HPHK golongan I dan berubah sifat, dan
HPHK yang sudah ada di area Negara Indonesia

HPHK golongan II:


-tidak mempunyai sifat dan potensi penyebaran penyakit yang serius dan cepat,
-diketahui cara penanganannya,
-tidak membahayakan kesehatan manusia,
-tidak menimbulkan dampak social yang meresahkan masyarakat,
-tidak menimbulkan kerugian ekonomi yang tinggi

Contoh :
Anthrax, Rabies, Hog Cholera /Classical Swine Fever /Swine Fever /Peste du Porc /Sampar babi, Jembrana,
ND, Marek, Kaskado, Trypanosomiasis, Ringworm dll

31. Urutan pemeriksaan patologi pada bedah bangkai (Nekropsi) sapi, kuda, maupun hewan lainnya
adalah:
Jawab:
Urutan pemeriksaan patologi pada bedah bangkai (Nekropsi) sapi, kuda, maupun hewan lainnya adalah:
Inspeksi – palpasi – insisi.
Jawaban yang benar c.
32. Jelaskan persiapan yang dilakukan sebelum melakukan pengambilan sampel!

Jawab:
-memahami data dari media pembawa yang akan diambil sampelnya
-menentukan target uji HPHK
-membuat rencana kerja lapangan, kesiapan alat bahan, dan memperkirakan waktu yang dibutuhkan
dengan jumlah sampel yang diambil serta tingkat kesulitan pengambilan sampel.

33. Apa prinsip uji Rose Bengal Test (RBT)?

Jawab:
Prinsip uji RBT adalah ikatan antibodi dan antigen yang ditandai dengan adanya reaksi aglutinasi

34. Bagaimana prinsip uji ELISA?

Jawab:
Prinsip uji ELISA adalah reaksikompleks antigen-antibodi dengan melibatkan enzim konjugat dan substrat
sebagai indikator dalam reaksi.

35. Sebutkan tahapan dalam melakukan analisa risiko menurut OIE!

Jawab:
Ada 4 yaitu: 1. hazard identification; 2. risk assessment; 3. risk management; 4. risk communication.