Anda di halaman 1dari 6

2.

Pembahasan Eceng Gondok


Eceng gondok atau enceng gondok (Latin:Eichhornia crassipes) adalah salah satu jenis
tumbuhan air yang hidupnya mengapung. Selain dikenal dengan nama eceng gondok, di
beberapa daerah di Indonesia, eceng gondok mempunyai nama lain seperti di daerah
Palembang dikenal dengan nama Kelipuk, di Lampung dikenal dengan nama Ringgak, di
Dayak dikenal dengan nama Ilung-ilung, di Manado dikenal dengan nama Tumpe.
Eceng gondok pertama kali ditemukan secara tidak sengaja oleh seorang ilmuwan bernama
Carl Friedrich Philipp von Martius, seorang ahli botani berkebangsaan Jerman pada tahun
1824 ketika sedang melakukan ekspedisi di Sungai Amazon Brasil.Eceng gondok memiliki
kecepatan tumbuh yang tinggi sehingga tumbuhan ini dianggap sebagai gulma yang dapat
merusak lingkungan perairan. Eceng gondok dengan mudah menyebar melalui saluran air ke
badan air lainnya.
Eceng gondok atau enceng gondok (Eichhornia crassipes) adalah salah satu jenistumbuhan
air mengapung.Tingginya sekitar 0,4 - 0,8 meter. Tidak mempunyai batang. Daunnya tunggal
dan berbentuk oval. Ujung dan pangkalnya meruncing, pangkal tangkai daun
menggelembung. Permukaan daunnya licin dan berwarna hijau. Bunganya termasuk bunga
majemuk, berbentuk bulir, kelopaknya berbentuk tabung. Bijinya berbentuk bulat dan
berwarna hitam. Buahnya kotak beruang tiga dan berwarna hijau. Akarnya merupakan akar
serabut. Secara fisiologis eceng gondok dapat berperan secara tidak langsung dalam
mengatasi bahan pencemar perairan karena dapat bertahan hidup dengan cara membentuk
rumpun. Akar tumbuh subur dan lebat serta berwarna hitam dengan permukaan ungu.
Oksigen hasil fotosintesis di daun dan tangkai daun ditransfer ke akar yang permukaannya
luas serta air di sekitarnya. Ini membuat rizosfer menyediakan lingkungan mikro dengan
kondisi yang kondusif bagi bakteri nitrit. Oleh karena itu aktivitas dekomposisi oleh bakteri
jenis ini yaitu perubahan amoniak menjadi nitrat lebih meningkat. Tumbuhan eceng gondok
terdiri atas helai daun, pengapung, leher daun, ligula, akar, akar rambut, ujung akar, dan
stolon yang dijadikan sebagai tempat perkembangbiakan vegetatif.
Eceng gondok merupakan tanaman yang berakar serabut dan tidak bercabang, mempunyai
tudung akar yang mencolok. Akarnya memproduksi sejumlah besar akar lateral, yaitu 70
buah/cm. Akar menunjukkan variasi yang kecil dalam ketebalan, tetapi panjangnya bervariasi
mulai dari 10 – 300 cm. Sistem perakaran eceng gondok pada umumnya lebih dari 50% dari
seluruh biomassa tumbuhan, tetapi perakarannya kecil apabila tumbuh dalam lumpur.
Tumbuhan yang tumbuh pada limbah domestik mencapai tinggi sampai 75 cm, tetapi sistem
perakarannya pendek (Wakefield, 1962). Sumber lain menjelaskan bahwa eceng gondok yang
tumbuh pada air yang kaya akan unsur hara mempunyai petiole (batang) yang panjangnya
lebih dari 100 cm, tetapi akarnya pendek yaitu kurang dari 20 cm (Bagnallet al.,1974).
Eceng gondok memiliki lubang stomata yang besar, yaitu dua kali lebih besar dibandingkan
dengan kebanyakan tumbuhan lain dan jarak antar stomata adalah delapan kali besarnya
lubang (Penfound dan Earle, 1948).
Kemampuan eceng gondok dalam penyerapan adalah karena adanya vakuola dalam struktur
sel. Mekanisme penyerapan yang terjadi yaitu dengan adanya bahan-bahan yang diserap
menyebabkan vakuola menggelembung, maka sitoplasma terdorong ke pinggiran sel
sehingga protoplasma dekat dengan permukaan sel. Hal ini menyebabkan pertukaran atau
penyerapan bahan antara sebuah sel dengan sekelilingnya menjadi lebih efisien.
Eceng gondok memiliki daya adaptasi yang besar terhadap berbagai macam hal yang ada
disekelilingnya dan dapat berkembang biak dengan cepat. Eceng gondok dapat hidup ditanah
yang selalu tertutup oleh air yang banyak mengandung makanan. Selain itu daya tahan eceng
gondok juga dapat hidup ditanah asam dan tanha yang basah (Anonim, 1996).
Kemampuan eceng gondok untuk melakukan proses-proses sebagai berikut:
Transpirasi
Jumlah air yang digunakan dalam proses pertumbuhan hanyalahmemerlukan sebagian kecil
jumlah air yang diadsorbsi atau sebagian besar dari air yang masuk kedalam tumbuhan dan
keluar meninggalkan daun dan batangs sebagai uap air. Proses tersebut dinamakan proses
transpirasi, sebagian menyerap melalui batang tetapi kehilangan air umumnya berlangsung
melalui daun. Laju hilangnya air dari tumbuhan dipengaruhi oleh kwantitas sinar matahari
dan musim penanaman. Laju teraspirasi akan ditentukan oleh struktur daun eceng
gondok yang terbuka lebar yang memiliki stomata yang banyak sehingga proses transpirasi
akan besar dan beberapa faktor lingkungan seperti suhu, kelembaban,udara, cahaya dan angin
(Anonim, 1996)
Fotosintesis
Fotosintesis adalah sintesa karbohidrat dari karbondioksida dan air oleh klorofil.
Menggunakan cahaya sebagai energi dengan oksigen sebagai produk tambahan. Dalam
proses fotosintesis ini tanaman membutuhkan CO2 dan H2O dan dengan bantuan sinar
matahari akan menghasilkan glukosa dan oksigen dan senyawa-senyawa organik lain.
Karbondioksida yang digunakan dalam proses ini beasal dari udara dan energi matahari
(Sastroutomo, 1991).
Respirasi
Sel tumbuhan dan hewan mempergunakan energi untuk membangun dan memelihara
protoplasma, membran plasma dan dinding sel. Energi tersebut dihasilkan melalui
pembakaran senyawa-senyawa. Dalam respirasi molekul gula atau glukosa (C6H12O6) diubah
menjadi zat-zat sedarhana yang disertai dengan pelepasan energi (Tjitrosomo, 1983)
Eceng gondok tumbuh di kolam-kolam dangkal, tanah basah dan rawa, aliran air yang
lambat, danau, tempat penampungan air dan sungai. Tumbuhan ini dapat beradaptasi dengan
perubahan yang ekstrem dari ketinggian air, arus air, dan perubahan ketersediaan nutrien, pH,
temperatur dan racun-racun dalam air. Pertumbuhan eceng gondok yang cepat terutama
disebabkan oleh air yang mengandung nutrien yang tinggi, terutama yang kaya
akan nitrogen, fosfat dan potasium (Laporan FAO). Kandungan garam dapat menghambat
pertumbuhan eceng gondok seperti yang terjadi pada danau-danau di daerah pantai Afrika
Barat, di mana eceng gondok akan bertambah sepanjang musim hujan dan berkurang saat
kandungan garam naik pada musim kemarau.
Populasi tanaman baru sering terbentuk dari satu tanaman, induk yang mempunyai akar,dan
angin serta arus berkontribusi terhasap penyebaran tanaman ini. Eceng gondok bersaldari
daerah tropis Amerika Selatan namun telah diadaptasikan dengan daerah panas didunia,
meliputi Amerika Tengah, Amerika Utara (California dan negara bagian selatan), Afrika,
India, Asia, dan Australia. Eceng gondok dapat ditemukan di Amerika Serikat bagian selatan,
Virginia hinnga Florida Selatan, ke barat hingga Missouri, Texas, dan California.
Bagi pemelihara ikan sebagian ada yang menggunakannya, dan Tanaman eceng gondok ini
mengambang di kolam dan sebagian paling disukai oleh pembudidaya ikan untuk peneduh
atau sebagai penutup permukaan air dikala terjadi panas dari sinar matahari, dan fungsinya
untuk menaungi air kolam dan menyediakan tempat bagi ikan untuk kabur dari panas
matahari.
Menurut informasinya Eceng Gondok ini berasal dari Daerah Brazil dan entah kapan sampai
ke Indonesia. Yang jelas Enceng gondok ini adalah sebenarnya tanaman air dan tumbuh cepat
sehingga memblokir aliran air dan jika hidup ditempat yang tidak dikehendaki dapat merusak
atau menghambat perjalanan air. Namun demikian, daun eceng gondok itu cantik, bahkan
ketika ia berbunga. Bunganya ungu dan menambah keindahan kolam. Salah satu cara untuk
mencegah ia berkembang luas adalah membatasinya dengan tali di sekitarnya, pasang sekitar
5 cm di atas permukaan air. jika tidak begitu, eceng gondok sudah mengambil alih seluruh
permukaan kolam.
Cara menanamnya cukup letakkan eceng gondok di atas permukaan air kolam. Tanaman ini
akan menyebar begitu saja di sana seiring waktu.
Sistem akarnya bercabang panjang dan berat seperti ditutupi serabut hitam hitam.
Tanaman eceng gondok ini sebenarnya sangat efektif untuk membuang kotoran ikan dari air.
Akar yang tua berwarna hitam dan muda berwarna putih. Akarnya dapat tumbuh hingga 45
cm. Kalau dasar kolamnya lumpur dan akarnya sudah sampai kesana, ia akan tumbuh lebih
cepat lagi.
Menurut pakar ahli Lebih dari 30 tahun lalu, NASA melihat potensi besar dari eceng gondok
untuk memurnikan air pada perjalanan luar angkasa yang panjang dan melakukan penelitian
pada tanaman ini.Hasil dari studi ini ditemukan kalau tanaman ini dapat menghemat jutaan
dolar jika digunakan dalam fasilitas pemurnian air untuk memurnikan air.Hal ini terkait
dengan kekuatan luar biasa sistem akar eceng gondok untuk menyerap kotoran. Saat ini ia
sudah banyak digunakan di banyak pusat penanganan limbah di kota besar di AS. Jadi ia juga
bagus untuk kolam.
Selain itu, eceng gondok juga mengendalikan pertumbuhan ganggang, sang pemangsa
oksigen kolam. Mereka mengurangi jumlah sinar matahari yang masuk ke kolam sehingga
ganggang sesak napas.Mereka juga menyedot nutrisi yang dibutuhkan ganggang untuk
tumbuh dengan baik.
Tapi kalau dibiarkan, eceng gondok bisa tumbuh ke samping dan keatas juga.Ia bisa
mencapai tinggi 1 meter. Anak ikan Koi ini sangat senang terhadap eceng gondok ini dan
biasanya ia sering bersembunyi atau tinggal di daerah akarnya karena menjadi perlindungan
dari predator. Tapi karena ikan Koi ini senang makan daun, koi juga memangsa eceng
gondok. Jadi, eceng gondok juga berfungsi sebagai makanan sekaligus benteng bagi Koi, asal
tidak terlalu banyak di kolam.
Jadi bagi para pembudidaya ikan saya rasa ini akan lebih baik jika dalam sistim
pemeliharaannya ditanam akar gondok karena selain untuk membersihkan air diperairan juga
dapat melindungi ikan dari sengatan panas matagari yang terlalu tinggi. Selain itu tanaman ini
juga bisa melindungi anak ikan terhadap serangan binatang atau hama lainnya.
Eceng Gondok adalah bahan makanan yang biasa dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia.
Eceng Gondok mengandung energi sebesar 18 kilokalori, protein 1 gram, karbohidrat 3,8
gram, lemak 0,2 gram, kalsium 80 miligram, fosfor 45 miligram, dan zat besi 4 miligram.
Selain itu di dalam Eceng Gondok juga terkandung vitamin A sebanyak 1000 IU, vitamin
B10,08 miligram dan vitamin C 50 miligram. Hasil tersebut didapat dari melakukan
penelitian terhadap 100 gram Eceng Gondok, dengan jumlah yang dapat dimakan sebanyak
70 %.

Informasi Rinci Komposisi Kandungan Nutrisi/Gizi Pada Eceng Gondok :


Nama Bahan Makanan :Eceng Gondok
Nama Lain / Alternatif : Eceng
Banyaknya Eceng Gondok yang diteliti (Food Weight) = 100 gr
Bagian Eceng Gondok yang dapat dikonsumsi (Bdd / Food Edible) = 70 %
Jumlah Kandungan Energi Eceng Gondok = 18 kkal
Jumlah Kandungan Protein Eceng Gondok = 1 gr
Jumlah Kandungan Lemak Eceng Gondok = 0,2 gr
Jumlah Kandungan Karbohidrat Eceng Gondok = 3,8 gr
Jumlah Kandungan Kalsium Eceng Gondok = 80 mg
Jumlah Kandungan Fosfor Eceng Gondok = 45 mg
Jumlah Kandungan Zat Besi Eceng Gondok = 4 mg
Jumlah Kandungan Vitamin A Eceng Gondok = 1000 IU
Jumlah Kandungan Vitamin B1 Eceng Gondok = 0,08 mg
Jumlah Kandungan Vitamin C Eceng Gondok = 50 mg
Khasiat / Manfaat Eceng Gondok :(Belum Tersedia)
Huruf Awal Nama Bahan Makanan : E
Sumber Informasi Gizi : Berbagai publikasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia serta
sumber lainnya.
Keterangan :
Riset/penelitian pada Eceng Gondok yang berbeda bisa menghasilkan perbedaan hasil yang
didapat karena berbagai faktor yang mempengaruhi. Mohon maaf apabila ada kesalahan atau
kekurangan pada informasi daftar komposisi bahan makanan Eceng Gondok ini. Semoga
informasi kandungan gizi/nutrisi Eceng Gondok ini bisa bermanfaat untuk kita semua.

3. Manfaat Enceng Gondok


1. Enceng Gondok Sebagai Biogas
Untuk membuat Biogas Eceng Gondok, terlebih dahulu harus disiapkan beberapa alat dan
bahan yangdiperlukan. Bahan dan alat itu dikelompokkan menjadi dua alat kerja, yaitu:
ALAT KERJA-1
- 3 buah drum isi 200 liter
- 1 buah drum isi 100 liter
- 1 meter pipa galvanis, ukuran 3 inchi- 5 meter slang karet/plastic
- 3 buah stop kran, ukuran ½ inchi- 50 cm pipa, ukuran ½ inchi
- 6 buah kleman slang, ukuran ½ inchi- Pengelasan drum (Ls)
ALAT KERJA-2
- Plastik polyethylene- Kompor biogas
- PVC ukuran 3 inchi- 4 buah kenie, ukuran ½ inchi
- Drat luar dalam
- 2 buah isolatif besar
- 4 batang baut- Karet ban dalam
- 1 buah pipa T, ukuran ½ inchi- Slang plastic saluran gas
- PVC ukuran ½ inchi- 3 buah stop kran, ukuran ½ inchi- 2 buah lem paralon- Lem aibon
- 2 plat acritik 150 cm2

CARA PEMBUATAN ALAT


1. Alat Fermentasi
Dua drum ukuran 200 liter dibuang tutup atasnya dan keduanya disambung dengan dilas
secara horizontal. Disamping kiri dan kanannya dipasang 3 inchi pipa sepanjang 50 cm yang
berguna untuk memasukkan ecenggondok yang sudah dirajang/ditumbuk dan pipa yang
satunya lagi sebagai pembuangan. Setelah itu di bagianatas drum fermentasi dipasang pipa ½
inchi dan stop kran ½ inchi yang disambung dengan slang.
2. Alat Penampungan Gas
Drum ukuran 100 liter tutup bagian bawahnya dibuang, kemudian pada tutup bagian yang
tidak dibuangdipasang 2 buah pipa ½ inchi dan stop kran ½ inchi yang akan disambung
dengan selang dari ruang fermentasidan ke kompor gas. Lantas, tempat penampungan gas
yang bagian sisinya atau tutupnya dibuang dimasukkanke drum yang berukuran 200 liter
yang sudah berisi 100 liter air. Selain alat penampung gas terbuat dari bahan plastik yang
berukuran panjang 120 cm dan diameter 60 cm. Alat penampungan gas ini dimasukkan ke
drum ukuran 200 liter yang sudah terisi air.o Jika gas dari eceng gondok sudah masuk ke
alat penampungan drum atau plastikmaka akan terlihatmengambang. Fungsi air itu sebagai
penekan. Air yang ada akan menekan gas ke atas. Karena air dan gas tak bersenyawa.

lalu banyak di kolam.


Jadi bag