Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN STUDI PELAKSANAAN CORPORATE SOCIAL

RESPONSIBILITY PT. HOFFMEN ENERGI PERKASA PADA


MASYARAKAT DESA WAWATU KECAMATAN MORAMO UTARA
KABUPATEN KONAWE SELATAN PROVINSI SULAWESI TENGGARA

OLEH :

MUHAMAD IVAN (F1B2 14 079)


IRFAN PELA (R1D1 15 102)
ZULFIKRAM (R1D1 15 142)
LA ODE ASRAN (R1D1 16 018)
SUHARDIN RAJAB (R1D1 16 060)
MUH. IQBAL ARSYIDIK (R1D1 16 062)
NERLIS (R1D1 16 063)
MUH. FAHRIZAL S. (R1D1 16 076)
MUH. ADYON UMAR (R1D1 16 086)
HASNA (R1D1 16 094)
DEWI RATNA ANJANI (R1D1 17 006)

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah S.W.T karena atas berkat dan
kasih karunia-Nya kami dapat menyelesaikan laporan ini. Laporan ini sebagai
salah satu syarat untuk melulusi mata kuliah Pengembangan Masyarakat dan
Konsep CSR pada jurusan Teknik Pertambangan, Fakultas Ilmu dan Teknologi
kebumian, Universitas Halu Oleo.
Atas segala bantuan, bimbingan, fasilitas, serta kesempatan yang telah
diberikan, kami mengucapkan terima kasih kepada Yth :
1. Irfan Ido, S.P., M.Si Dosen Penanggung Jawab Mata Kuliah Pengembangan
Masyarakat dan Konsep CSR.
2. Kepala Desa Wawatu, Kecamatan Moramo Utara, Kabupaten Konawe
Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara.
3. Masyarakat Warga Desa Wawatu, Kecamatan Moramo Utara, Kabupaten
Konawe Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara.
Akhir kata kami berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi
penyusun dan pembaca.

Kendari, 8 Januari 2019

Penyusun

Corporate Social Responsibility i


DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL .......................................................................................


KATA PENGANTAR ........................................................................................ i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................... v
BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 4
1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................... 4
1.4 Manfaat Penelitian ................................................................................. 4
1.5 Ruang Lingkup Kegiatan ....................................................................... 4
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA........................................................................ 5
2.1 Profil Perusahaan ................................................................................... 5
2.2 Pengertian Industri ................................................................................. 5
2.3 Sejarah Industri ...................................................................................... 6
2.4 Konsep Industri Pertambangan .............................................................. 7
2.5 Pengertian Corporate Social Responsibilyti (CSR) ............................... 8
2.6 Konsep Corporate Social Responsibility ............................................... 9
2.7 Ruang Lingkup CSR .............................................................................. 9
2.8 Langkah Pelaksanaan Program CSR...................................................... 11
BAB III. METODE PENELITIAN..................................................................... 14
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................................. 14
3.2 Rancangan Penelitian ............................................................................. 14
3.3 Jenis dan Sumber Data ........................................................................... 15
3.3.1 Jenis Data ....................................................................................... 15
3.3.2 Sumber Data ................................................................................... 15
3.4 Metode Pengumpulan Data .................................................................... 15
3.5 Analisis Data .......................................................................................... 16
3.6 Definisi Operasional Variabel ................................................................ 16

Corporate Social Responsibility ii


BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................... 17
4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian ...................................................... 17
4.1.1.Letak dan Luas Wilayah Desa Wawatu ....................................... 17
4.1.2.Keadaan Iklim dan Topografi ...................................................... 17
4.1.3.Keadaan Penduduk Desa Wawatu .............................................. 17
4.2 Hasil Penelitian ...................................................................................... 18
4.2.1.Karakteristik Responden .............................................................. 18
4.2.1.1.Karakteristik Responden Menurut Usia .................................... 18
4.2.1.2.Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin .................... 19
4.2.2. Deskripsi Hasil Temuan Penelitian ............................................. 20
4.2.2.1. Pengetahuan Masyarakat Desa Wawatu Terhadap
Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa ......................................... 21
4.2.2.2. Penerapan Pelaksanaan Program CSR Terhadap Masyarakat
Oleh PT. Hoffmen Enegi Perkasa ......................................................... 22
4.2.2.3. Pandangan Masyarakat Terhadap Perlunya Pelaksanaan
Program CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa ............................... 23
4.2.2.4. Pandangan Masyarakat Terhadap Kinerja Pelaksanaan
Program CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa .............................. 24
4.2.2.5. Pandangan Masyarakat Terhadap Pemberian Bantuan
Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa........................................................ 25
4.2.2.6. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Sosial Dalam
Pelaksanaan Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa .................... 27
4.2.2.7. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Ekonomi Dalam
Pelaksanaan Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa .................... 28
4.2.2.8. Jenis Bantuan Yang Diberikan Oleh PT. Hoffmen Energi
Perkasa Kepada Masyarakat ................................................................ 29
4.3 Pembahasan ............................................................................................ 30
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 32
5.1 Kesimpulan ............................................................................................ 32
5.2 Saran ...................................................................................................... 32
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 33

Corporate Social Responsibility iii


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Diagram karakteristik Responden Masyarakat ................................ 19


Gambar 2. Diagram karakteristik responden masyarakat menurut
jenis kelamin .................................................................................... 20
Gambar 3. Diagram pengetahuan masyarakat desa Wawatu terhadap
program CSR .................................................................................... 21
Gambar 4. Diagram penerapan pelaksanaan program CSR terhadap
masyarakat ........................................................................................ 22
Gambar 5. Diagram pandangan masyarakat terhadap perlunya
pelaksanaan program CSR ............................................................... 23
Gambar 6. Diagram pandangan masyarakat terhadap kinerja
pelaksanaan program CSR ............................................................... 25
Gambar 7. Diagram pandangan masyarakat terhadap pemberian bantuan
oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa .................................................... 26
Gambar 8. Diagram tingkat kebutuhan masyarakat dibidang sosial .................. 28
Gambar 9. Diagram tingkat kebutuhan masyarakat dibidang ekonomi ............. 29
Gambar 10. Diagram persentase jenis bantuan yang diberikan
kepada masyarakat ......................................................................... 30

Corporate Social Responsibility iv


DAFTAR TABEL

Tabel 1. Contoh Lingkup Program Corporate social Responsibility................


Tabel 2. Karakteristik Responden Masyarakat Desa Wawatu
Menurut Usia (N=20) ......................................................................... 18
Tabel 3. Karakteristik Responden Masyarakat Desa Wawatu
Menurut Jenis Kelamin (N=20) .......................................................... 19
Tabel 4. Pengetahuan Masyarakat Desa Wawatu Terhadap
Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa ....................................... 21
Tabel 5. Penerapan Pelaksanaan Program CSR Terhadap
Masyarakat Oleh PT. Hoffmen Enegi Perkasa ................................... 22
Tabel 6. Pandangan Masyarakat Terhadap Perlunya Pelaksanaan
Program CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa .............................. 23
Tabel 7. Pandangan Masyarakat Terhadap Kinerja Pelaksanaan
Program CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa .............................. 24
Tabel 8. Pandangan Masyarakat Terhadap Pemberian Bantuan
Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa ..................................................... 26
Tabel 9. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Sosial Dalam
Pelaksanaan Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa .................. 27
Tabel 10. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Sosial Dalam Pelaksanaan
Program CSR PT. Hoffmen Energi
Perkasa ............................................................................................. 28
Tabel 11. Jenis Bantuan Yang Diberikan Oleh PT. Hoffmen Energi
Perkasa Kepada Masyarakat............................................................. 29

Corporate Social Responsibility v


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sektor industri mempunyai peranaan penting dalam tata perekonomian
nasional dimana selain dapat meningkatkan pendapatan Negara, sektor industri
juga dapat memberikan kesempatan baru dalam berusaha dan memberi konstribusi
positif dalam upaya pemerataan kesejahteraan masyarakat. Oleh karena itu
pembangunan industri dalam suatu wilayah harus dipertimbangkan sebaik-
baiknya yang dimana secara garis besarnya adalah pertimbangan dari segi
ekonomis dan pertimbangan segi non ekonomis.
Di pandang dari Sudut ekonomi dan juga sudut sosial, keberadaan suatu
industri pertambangan dalam suatu wilayah akan memberikan dampak terhadap
perkembangan wilayah yang akan memberi peluang dan upaya perluasan
kesempatan kerja, peningkatan pendapatan masyarakat serta kesempatan berusaha
dan akan memberikan dampak positif bagi kemajuan dan perkembangan wilayah
sekitar tambang, perkembangan infrastruktur, kesehatan, pendidikan, lingkungan,
dan modal sosial.
Hal inilah yang memicu berkembangnya tanggung jawab sosial
perusahaan atau Corporate Social Responsibility (CSR) yang menekankan agar
setiap perusahaan memiliki komitmen agar produk atau kegiatannya memberikan
dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat dan kelestarian lingkungan.
Pengembangan CSR dimaksudkan untuk mendorong dunia usaha lebih etis dalam
menjalankan aktivitasnya agar tidak berpengaruh atau berdampak buruk pada
masyarakat dan lingkungan hidupnya, sehingga pada akhirnya dunia usaha akan
dapat bertahan secara berkelanjutan untuk memperoleh manfaat ekonomi yang
menjadi tujuan dibentuknya dunia usaha.
Tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility
mungkin masih kurang populer dikalangan pelaku usaha nasional. Namun, tidak
berlaku bagi pelaku usaha asing. Kegiatan sosial kemasyarakatan yang dilakukan
secara sukarela sudah biasa dilakukan oleh perusahaan-perusahaan multinasional

Corporate Social Responsibility 1


ratusan tahun lalu. Berbeda dengan kondisi Indonesia, kegiatan CSR baru dimulai
beberapa tahun belakangan. Tuntutan masyarakat dan perkembangan demokrasi
serta derasnya arus globalisasi dan pasar bebas, sehingga memunculkan kesadaran
dari dunia industri tentang pentingnya melaksanakan tanggung jawab sosial
perusahaan (CSR).
Di Indonesia, tanggung jawab sosial perusahaan secara yuridis telah
dinyatakan sebagaimana dalam Undang-undang No.40 Tahun 2007 tentang
Perseroan Terbatas. Pasal 74 ayat 1 menyebutkan : “Perseroan yang menjalankan
kegiatan usahanya di bidang dan berkaitan dengan sumber daya alam wajib
melaksanakan tanggung jawab sosial dan lingkungan.” Pasal 2 mempertegas
bahwa: “Tanggung jawab sosial dan lingkungan merupakan kewajiban Perseroan
yang dianggarkan dan diperhitungkan sebagai biaya Perseroan yang
pelaksanannya dilakukan dengan memperhatikan kepatutan dan kewajaran.”
Undang-undang tentang Perseroan Terbatas yang disahkan DPR RI
tanggal 16 Agustus 2007 itu bukan tanpa reaksi, khususnya dari kalangan
perseroan (perusahaan). Reaksi tersebut terutama menyangkut pasal 74 yang
memuat aturan mengenai kewajiban perusahaan dalam melaksanakan tanggung
jawab sosial perusahaan. Kalangan dunia usaha menganggap bahwa tanggung
jawab sosial perusahaan tidak semestinya diatur dengan peraturan perundang-
undangan. Hal tersebut dapat mengganggu kelancaran iklim investasi.
Bagi wilayah Desa Wawatu keberadaan PT. Hoffmen Energi Perkasa
merupakan motivasi baru di dalam peningkatan pertumbuhan dan pembangunan
wilayah, dengan beroperasinya tambang tersebut telah meningkatkan aktivitas
perekonomian wilayah tersebut, selain itu keberadaan tambang tersebut juga telah
menciptakan lapangan kerja baru bagi pencari kerja yang merupakan kelompok-
kelompok pengangguran dengan kategori usia produktif. Hal ini membawa
dampak sosial positif yaitu mengurangi jumlah kelompok-kelompok
pengangguran sehingga kerawanan sosial seperti kenakalan remaja dan tindak
kriminalitas di wilayah tersebut dapat berkurang.
Tetapi dibalik kesuksesan industri pertambangan mengurangi kelompok-
kelompok pengangguran dan kesejateraan masyarakat mulai nampak, apakah

Corporate Social Responsibility 2


Corporate Social Responsibility (CSR) program ini berperan di dalamnya, itu
akan menjadi tolak ukur betapa pentingnya program CSR bagi masyarakat
disekitar wilayah industri pertambangan khususnya di Desa Wawatu Kecamatan
Moramo utara, karena jika hanya mengandalkan masyarakat yang terlibat atau
yang bekerja di perusahaan pertambangan tersebut itu akan menimbulkan
kecemburuan bagi masyarakat yang tidak mampu bekerja di perusahaan
pertambangan tersebut seperti ibu-ibu rumah tangga dan pelaku usaha makro dan
mikro.
Oleh karena itu Perusahaan industri pertambangan PT. Hoffmen Energi
Perkasa mengeluarkan Corporate Social Responsibility (CSR) program ini bukan
hanya memperhatikan dampak lingkungan alam, infrastruktur, kebutuhan
masyarakat seperti pendidikan dan kesehatan yang ada disekitar pertambangan
tetapi program CSR ini juga dapat membantu masyarakat sekitar yang tidak
terlibat atau tidak bekerja didalam industri pertambangan untuk mendapatkan
bantuan berupa modal usaha bagi masyarakat yang ingin mengembangkan atau
ingin membuka usaha seperti, warung makan, minimarket, bengkel kendaraan,
dan masih banyak lagi usaha yang mampu dikembangkan masyarakat sekitar
industri pertambangan.
Mengingat pelaksanaan corporate social responsibility (CSR) pada PT.
Hoffmen Energi Perkasa di Desa Wawatu kecamatan Moramo Utara belum
berjalan dengan efektif dan merata dan juga belum tepat pada sasaran untuk
mensejahterahkan masyarakat Kecamatan Moramo Utara khusunya masyarakat
Desa wawatu oleh sebab itu penyusun mengangkat permasalahan dari “Study
Pelaksanaan Corporate Social Responsibility (CSR) PT. Hoffmen Energi
Perkasa Pada Masyarakat Desa Wawatu Kecamatan Moramo Utara,
Kabupaten Konawe Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara.

Corporate Social Responsibility 3


1.2 Rumusan Masalah
Dari latar belakang yang telah dikemukakan di atas, adapun yang menjadi
rumusan masalah adalah bagaimana peran Corporate Social Responsibility (CSR)
PT. Hoffmen Energi Perkasa terhadap tingkat kesejahteraan masyarakat di Desa
Wawatu Kecamatan Moramo Utara ?

1.3 Tujuan Penelitian


Adapun yang menjadi tujuan penelitian adalah untuk mengetahui peran
PT. Hoffmen Energi Perkasa dalam penerapan program Corporate Social
Responsibility (CSR) terhadap masyarakat Desa Wawatu Kecamatan Moramo
Utara.

1.4 Manfaat Penelitian


Adapun yang menjadi manfaat adalah sebagai berikut :
1. Manfaat Teoritis Diharapkan agar dapat memberikan pemahaman kepada
masyarakat tentang pelaksanaan Corporate Social Responsibility (CSR)
kedepannya dengan baik dan benar.
2. Manfaat Praktis Sebagai masukan bagi pemerintah dan juga perusahaan
untuk lebih berkonstribusi besar terhadap pelaksanaan Corporate Social
Responsibility (CSR).

1.5 Ruang Lingkup Kegiatan


Ruang lingkup kegiatan ini difokuskan pada peran Corporate Social
Responsibility (CSR) perusahaan tambang PT. Hoffmen Energi Perkasa terhadap
kondisi sosial ekonomi masyarakat. Di mana yang menjadi objek kegiatan yaitu
masyarakat Desa Wawatu yang tidak bekerja pada industri pertambangan.

Corporate Social Responsibility 4


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Profil Perusahaan


PT. Hoffmen Energi Perkasa melalui Surat Keputusan Kepala Badan
Koordinasi Penanaman Modal Daerah dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi
Sulawesi Tenggara Nomor284/BKPMD-PTSP/VI/2016. PT. Hoffmen Energi
Perkasa selaku pemegang izin komoditas batugamping dengan luas IUP OP 19,56
Ha di desa Wawatu Kecamatan Moramo Utara Kabupaten Konawe Selatan
Provinsi Sulawesi Tenggara. Dengan adanya perusahaan ini, hal ini akan
berdampak positif bagi masyarakat Desa Wawatu, hal ini dikarenakan mereka
akan di jadikan karyawan diperusahaan tersebut.
Di wilayah Sulawesi Tenggara telah didirikan perusahaan pertambangan
industri yakni PT. Hoffmen Energi Perkasa merupakan salah satu perusahaan
yang bergerak dibidang pertambangan dan pengolahan Batugamping mempunyai
visi dan misi untuk menjadi perusahaan Batugamping terbesar di Indonesia
dengan memberikan nilai tambah di bidang lingkungan dalam perbaikan strategi
dan kegiatan operasional perusahaan serta melakukan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan mengacu kepada dokumen UKL, LPL yang telah
disetujui dan sesuai dengan regulasi yang berlaku. Selama tahun 2018 PT.
Hoffmen Energi Perkasa melakukan kegiatan penambangan batugamping di
sebelah barat blok IUP Operasi Produksi PT. Hoffmen Energi Perkasa.

2.2 Pengertian Industri


Industri adalah suatu usaha atau kegiatan pengelolaan bahan mentah atau
barang setengah jadi bisa juga barang jadi yang telah diproduksi yang memiliki
nilai tambah untuk mendapatkan keuntungan. Hasil industri tidak hanya berupa
barang, tetapi juga dalam bentuk jasa. Contoh hasil industri yang berbentuk jasa
adalah dalam bentuk asuransi, perbankan, transportasi, ekspedisi (pengiriman
barang), dan lain sebagainya.

Corporate Social Responsibility 5


Berdasarkan etimologi kata “industri” berasal dari bahasa inggris
“industry” yang berasal dari bahsa perancis kuno “industrie” yang berarti aktivitas
yang kemudian berasal dari bahasa latin “Industria” yangb berarti kerajinan
aktivitas.
Industri adalah bidang yang menggunakan keterampilan, dan ketekunan
kerja (bahasa Inggris: industrious) dan penggunaan alat-alat di bidang pengolahan
hasil-hasil bumi, dan distribusinya sebagai dasarnya. Maka industri umumnya
dikenal sebagai mata rantai selanjutnya dari usaha-usaha mencukupi kebutuhan
(ekonomi) yang berhubungan dengan bumi, yaitu sesudah pertanian, perkebunan,
dan pertambangan yang berhubungan erat dengan tanah. Kedudukan industri
semakin jauh dari tanah, yang merupakan basis ekonomi, budaya, dan politik.
Bidang industri dibedakan menjadi dua macam yaitu industri barang dan industri
jasa.

2.3 Sejarah Industri


Industri berawal dari pekerjaan tukang atau juru. Sesudah mata
pencaharian hidup berpindah-pindah sebagai pemetik hasil bumi, pemburu, dan
nelayan di zaman purba, manusia tinggal menetap, membangun rumah, dan
mengolah tanah dengan bertani, dan berkebun serta beternak. Kebutuhan mereka
berkembang misalnya untuk mendapatkan alat pemetik hasil bumi, alat berburu,
alat menangkap ikan, alat bertani, berkebun, alat untuk menambang sesuatu,
bahkan alat untuk berperang serta alat-alat rumah tangga. Para tukang, dan juru
timbul sebagai sumber alat-alat, dan barang-barang yang diperlukan itu. Dari situ
mulailah berkembang kerajinan, dan pertukangan yang menghasilkan barang-
barang kebutuhan. Untuk menjadi pengrajin, dan tukang yang baik diadakan pola
pendidikan magang, dan untuk menjaga mutu hasil kerajinan, dan pertukangan di
Eropa dibentuk berbagai gilda (perhimpunan tukang, dan juru sebagai cikal bakal
berbagai asosiasi sekarang).
Pertambangan besi, dan baja mengalami kemajuan pesat pada abad
pertengahan. Selanjutnya pertambangan bahan bakar seperti batubara, minyak
bumi, dan gas maju pesat pula. Kedua hal itu memacu kemajuan teknologi

Corporate Social Responsibility 6


permesinan, dimulai dengan penemuan mesin uap yang selanjutnya membuka
jalan pada pembuatan, dan perdagangan barang secara besar-besaran, dan massal
pada akhir abad 18, dan awal abad 19. Mulanya timbul pabrik-pabrik tekstil (Lille,
dan Manchester) dan kereta api, lalu industri baja (Essen) dan galangan kapal,
pabrik mobil (Detroit), pabrik alumunium. Dari kebutuhan akan pewarnaan dalam
pabrik-pabrik tekstil berkembang industri kimia, dan farmasi. Terjadilah Revolusi
Industri.
Sejak itu gelombang industrialisasi berupa pendirian pabrik-pabrik
produksi barang secara massal, pemanfaatan tenaga buruh, dengan cepat melanda
seluruh dunia, berbenturan dengan upaya tradisional di bidang pertanian
(agrikultur). Sejak itu timbul berbagai penggolongan ragam industri.

2.4 Konsep Industri Pertambangan


Sumberdaya mineral yang terdiri dari berbagai mineral, baik yang
digolongkan sebagai mineral logam, mineral industri dan bahan bangunan,
maupun mineral untuk energi, seperti batubara dan bahan radioaktif serta minyak
dan gas bumi, adalah sumberdaya yang tak terbaharukan (non renewable) dan
tersebar tidak merata di muka bumi. Sebagai konsekuensi lokasinya yang
umumnya berada di bawah permukaan serta penyebarannya yang tidak merata
potensi sumberdaya mineral pada suatu daerah hanya dapat diidentifikasi setelah
dilakukan serangkaian penyelidikan pada daerah tersebut.
Inventarisasi sumberdaya mineral yaitu mengidentifikasi sebaran berbagai
jenis bahan galian dengan berbagai tingkatan pemahaman akan status cadangan
(dari sumberdaya hipotetik sampai cadangan terbukti/terukur). Atas dasar
pertimbangan kualitas dan kuantitas serta aspek daya dukung lingkungan, daerah
sebaran sumberdaya mineral dapat dibagi menjadi:
- Zona pertambangan, yang terdiri dari zona layak tambang dan zona layak
tambang bersyarat.
- Daerah pencadangan potensi bahan galian tambang.
- Daerah tidak layak tambang.

Corporate Social Responsibility 7


Optimalisasi pemanfaatan sumberdaya mineral tidak saja berarti dapat
menggali sebanyak mungkin dengan tetap memperhatikan batasan-batasan
lingkungan dan keselamatan kerja sejalan dengan prinsip konservasi, tetapi juga
mengandung arti bahwa manfaat ekonomi yang diperoleh haruslah maksimal.
Oleh karena itu dari berbagai jenis bahan galian yang terdapat di zona
pertambangan perlu dipertimbangkan jenis-jenis bahan galian yang dapat
memberikan manfaat dan nilai tambah yang maksimal yang umumnya dicapai
melalui proses pengolahan bahan galian.

2.5 Pengertian Corporate Social Responsibilyti (CSR)


Definisi dari CSR itu sendiri telah dikemukakan oleh banyak pakar.
Diantaranya adalah definisi yang dikemukakan oleh Magnan dan Ferrel yang
mendefinisikan CSR sebagai : “A business acts in socially responsible manner
when its decisions and actions accaount for and balance diverse stakeholder
interest” Definisi ini menekankan perlunya memberikan perhatian secara
seimbang terhadap
Kepentingan berbagai stakeholder yang beragam dalam setiap keputusan
dan tindakan yang diambil para pelaku bisnis melalui perilaku yang secara sosial
bertanggung jawab. Sedangkan komisi eropa membuat definisi yang lebih praktis
yang pada hakekatnya bagaimana perusahaan yang suka rela memberikan
konstribusi bagi terbentuknya masyarakat yang lebih baik dan lingkungan yang
lebih bersih. Sedangkan elkington mengemukakan bahwa sebuah perusahaan yang
menunjukan tanggung jawab sosialnya akan memberikan perhatian pada
peningkatan kualitas perusahaan (Profits) masyarakat khususnya komunitas
sekitar (people) serta lingkungan hidup (planet eart).
Trinidads dan Tobago Bureau Of Standards mendefinisikan corporate
responsibility sebagai komitmen usaha untuk bertindak secara etis, beroperasi
secara legal, dan konstribusi untuk peningkatan ekonomi bersamaan dengan
peningkatan kualitas hidup karyawan dan keluarganya, komunitas lokal, dan
masyarakat yang lebih luas. The world buseness council for suistainable
development (WBCSD) dalam publikasinya Making good business sense

Corporate Social Responsibility 8


mendefinisikan CSR atau tanggung jawab sosial perusahaan, sebagai :
“Continuing commitment by business to be have ethically and contribute to
economic defelopment while improving the quality of life of workface and their
families as well as of the local community and society at large”. Maksudnya
adalah komitment dunia usaha untuk terus menerus bertindak secara etis,
beroprasi secara legal dan berkonstribusi untuk peningkatan ekonomi, bersamaan
dengan peningkatan kualitas hidup dari karyawan dan keluarganya sekaligus juga
peningkatan kualitas komunitas lokal dan masyarakat secara lebih luas.

2.6 Konsep Corporate Social Responsibility


Corporate Social Responsibility adalah komitmen perusahaan atau dunia
bisnis untuk berkonstribusi dalam pengenbangan ekonomi berkelanjutan dengan
memperhatikan tanggung jawab sosial perusahaan dan menitik beratkan dengan
keseimbangan antara perhatian terhadap aspek ekonomis, sosial dan
lingkungannya (Suhandari M, putri, scema CSR, kompas, 4 agustus 2007).
Berdasarkan pengertian tersebut, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan
:
1. Adanya komitmen perusahaan atau dunia bisnis.
2. Konstribusi terhadap pengembangan ekonomi secara berkenlanjutan.
3. Memperhatikan tanggung jawab sosial perusahaan.
4. Titik berat kepada kesimbangaan.
5. Fokus perhatian tehadap aspek ekonomi, sosial dan ekonomi.
Demikian antara lain unsur-unsur yang harus ada dalam konsep Corporate
Social Responsibility. Oleh sebeb itu, apabila berbicara mengenai Corporate
Social Responsibility, maka harus ditekankan pada pelaksana unsur-unsur agar
sesuai dengan batasa yang telah terterah diatas.

2.7 Ruang Lingkup CSR


Corporate Social Responsibility dapaat diartikan sebagai komitmen
perusahaan untuk mempertanggung jawabkan dampak operasinya dalam dimensi
sosial, ekonomi dan lingkungan,serta terus menerus menjaga agar dampak

Corporate Social Responsibility 9


tersebut menyumbang manfaat kepeda masyarakat dan lingkungan hidupnya.
Ruang lingkup tanggung jawab perusahaan meliputi empat bidang kajian
keilmuan yang merupakan satu kesatuan yaitu: ekonomis, hukum, etis, dan
filantropis (B.tamam, Achda, 2006:4):
1. Tanggung jawab ekonomis, perusahaan perlu menghasilkan laba sebagai
pondasi untuk dapat berkembang dan memperhatikan eksistensinya dalam
mencari keuntungan atau laba.
2. Secara hukum, sebuah perusahaan juga harus bertanggung jawab dengan
menaati ketentuan hukum yang berlaku.
3. Secara etis, perusahaan juga perlu bertanggung jawab untuk mempraktekkan
hal-hal yang baik dan benar sesuai dengan nilai-nilai etika dan norma-norma
kemasyarakatan.
4. Tanggung jawab filantropis, perusahaan harus memberikan konstribusi bagi
peningkatan kualitas hidup masyarakat sejalan dengan operasi bisnisnya.
Tabel. 1 Contoh Lingkup Program Corporate social Responsibility
No Bidang Jenis
a. Pendidikan
1. Bidang social b. Kesehatan

a. Pembukaan lapangan kerja


2 Bidang ekonomi b. Sarana dan prasarana ekonomi

Mengacu pada ruang lingkup diatas, maka apa bila corporate social
responsibility tersebut dilaksanakan secara konsisten dalam jangka panjang dapat
menumbuhkan rasa kebahagian kepada masyarakat terhadap kehadiran
perusahaan. Kondisi seperti itulah yang pada gilirannya dapat memberikan
keuntungan ekonomi bisnis kepada perusahaan yang bersangkutan. Dengan
pemahaman seperti itu dapat dikatakan bahwa Corporate Social Responsibility
adalah prasyarat perusahaan untuk dapat meraih legitimasi sosiologis cultural
yang kuat dari masyarakat.

Corporate Social Responsibility 10


2.8 Langkah Pelaksanaan Program CSR
Kotler dan Lee (2006) menyebutkan enam kategori program Corporate
Social Responsibility. pemilihan Program Program Corporate Social
Responsibility yang akan dilaksanakan oleh perusahaan sangat bergantung kepada
tujuan pelaksanaan program Corporate Social Responsibility yang ingin dicapai
oeh perusahaan. Keenam jenis program tersebut antara lain: Cause Promotions,
Cause Related Marketing, Corporate Societal Marketing, Corporate Philantropy,
Community Volunteering, dan Socially Responsible Business practiceCause
Promotions.
Dalam program ini, perusahaan menyediakan dana atau sumber daya
lainnya yang dimiliki oleh perusahaan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat
terhadap suatu masalah sosial atau untuk mendukung pengumpulaan dana,
partisipasi dari amsyarakat, atau perekrutan tenaga sukarela untuk suatu kegiatan
tertentu. Sebagai benefit yang dapat diperoleh oleh perusahaan dengan
melaksanakan kegiatan Cause promotions, menurut Kotler dan Lee (2005) adalah
sebagai berikut:
1. Pelaksanaan Cause promotions oleh perusahaan akan memperkuat positioning
merek perusahaan. Sebagai contoh, pelaksanaan cause promotions yang
dilakukan oleh Anlene (produk susu) dengan mengunggah kesadaran
masyarakat akan bahaya osteoporosis dengan menghubungkan pencegahan
osteoporosis dengan mengkonsumsi Anlene (produk susu) telah menguatkan
posisi merek susu ini untuk dapat mencegah osteoporosis.
2. Pelaksanaa Cause Promotions dapat turut menciptakan jalan bagi ekspresi
loyalitas konsumen terhadap suatu masalah sehingga dapat meningkatkan
loyalitas konsumen konsumen terhadap perusahaan penyelenggara promosi.
Sebagai contoh perusahaan PET SMART membuat program Charities yang
memungkinkan konsumen pengunjung PET SMART melakukan adopsi
binatang peliharaan terlantar pada saat mereka berbelanja (misalnya, makan
binatang peliharaan).
3. Memberikan peluang kepada karyawan perusahaan untuk terlibat dalam suatu
kegiatan social yang menjadi kepedulian mereka.

Corporate Social Responsibility 11


4. Cause Promotions dapat menciptakan kerjasama antara perusahan dengan
pihak-pihak lain (misalnya Media), sehingga memperbesar dampak
pelaksanaan promosi.
5. Aktifitas Cause Promotions dapat menigkatkan citra perusahaan (corporate
image) dimana citra perusahaan yang baik akan dapat memberikan berbagai
pengaruh positif lainnya. Misalnya menigkatkan kepuasan dan loyalitas
karyawan yang dapat memberikan konstribusi positif bagi peningkatan kinerja
financial perusahaan.
Cause Related Marketing. Dalam program ini, perusahaan memiliki
komitmen untuk menyumbangkan presentase tertentu dari penghasilan untuk
suatu kegiatan sosial berdasarkan besarnya penjualan produk tertentu, untuk
jangka waktu tertentu, serta untuk aktivitas tertentu.
Aktivitas Cause related Marketing (CRM) yang biasanya dilakukan oleh
perusahaan-perusahaan misalnya menyumbangkan sejumlah uang tertentu untuk
setiap produknya yang terjual. Sebagai contoh, Es krim viennetta dari wal’s telah
meluncurkan program “berbagi 1000 kebaikan” dengan cara menyumbangkan
Rp.1000 untuk setiap penjualan Es krim Viennetta. Dana terkumpul mencapai
Rp.1,15 Milliar dan digunakan untuk membantu korban gempa di sumatera.
Perusahaan-perusahaan yang melaksanakan aktifitas CRM akan dapat
memperoleh benefit-benefit sebagai berikut (Kotler dan Lee, 2005)
1. Perusahaan dapat menarik pelanggan baru ketika pelaksanaan CRM. Sebagai
contoh, Citibank bekerja sama dengan America Lung Associations, berhasil
mengumpulkan dana lebih dari 1 juta dollar Amerika untuk membantu para
penderita kanker paru-paru. Dana ini berasal dari sumbangan para pemegang
kartu kredit Citibank dimana untuk setiap kartu kredit, para pemegang kartu
kredit menyumbangkan 30 dollar amerika yang akan disumbangkan ke
America Lung Associations. Kegiatan ini menibulkan perasaan bermakna bagi
para pelanggan kartu kredit Citibank sehingga terjadi peningkatan pembukaan
kartu kredit.
2. Aktifitas CRM dapat menjangkau relung pasar (market niche). Saat ini
semakin banyak perusahaan yang menyadari bahwa aktifitas CRM merupakan

Corporate Social Responsibility 12


suatu cara yang efektif untuk menjangkau konsumen dari segmen dengan
karakteristik demografi, geografis, atau pasar sasaran tertentu. (kotler dan lee,
2005)
3. Aktifitas CRM dapat meningkatkan penjualan produk perusahaan.
4. Aktifitas CRM dapat membengaun identitas merek yang positif dimata
pelanggan. Identitas merek yang positif dapat terjadi akibat merek perusahaan
disandingkan dengan program Corporate Social Responsibility yang di
sponsori oleh merek perusahaan.

Corporate Social Responsibility 13


BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilakukan di wilayah Desa Wawatu Kecamatan Moramo
Utara Kabupaten Konawe Selatan. Tepatnya diwilayah industri Pertambangan
Batugamping (PT. Hoffmen Energi Perkasa). Waktu penelitian membutuhkan
waktu selama 1 hari.

3.2 Rancangan Penelitian


Rancangan Penelitian Kajian ini dirancang dengan model kajian
penjelasan yaitu dengan menekankan pada proses pencarian informasi mengenai
pelaksanaan CSR oleh perusahaan tambang PT. Hoffmen Energi Perkasa untuk
wilayah lingkar tambang di Desa Wawatu Kecamatan Moramo Utara Kabupatren
Konawe Selatan. Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengeksplor
pelaksanaan program. Sebab, dampak dari keberadaan program CSR yang
dilakukan oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa dan mengungkapkan kendala-kendala
atau tantangan-tantangan yang dihadapi dari pelaksanaan program CSR tersebut.
Oleh sebab itu, maka kajian ini bersifat ekploratoris yang menggunakan
pendekatan secara kualitatif. Penelitian kualitatif menanyakan atau ingin
mengetahui makna (berupa konsep). Kajian kualitatif ini menghasilkan gambaran
(deskripsi) mengenai hal yang berkaitan dengan konsep dan pelaksanaan program
CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa dalam upaya peningkatan kesejahteraan
komunitas lokal. Penelitian kualitatif lebih menekankan pada proses, bukan hanya
pada hasil akhir atau produk penelitian.
Hal inilah yang menjadi alasan penyusun menggunakan pendekatan
kualitatif, karena salah satu ciri dari pendekatan kualitatif yaitu mempunyai sifat
deskriptif analitik. Penyusun melakukan analisis data dengan memperkaya
informasi, mencari hubungan, membandingkan, menemukan pola atas dasar data
aslinya. Hasil analisis data tersebut berupa pemaparan mengenai situasi yang
diteliti dan disajikan dalam bentuk uraian naratif.

Corporate Social Responsibility 14


3.3 Jenis dan Sumber Data
3.3.1 Jenis Data
Jenis data yang digunakan dalam penulisan ini adalah data kualitatif, yaitu
data yang berbentuk informasi baik lisan maupun tulisan seperti sejarah berdirinya
perusahaan, struktur organisasi perusahaan yang disertai uraian tugasnya,
manajemen program CSR, jenis kegiatan dan pelaksanaan CSR, serta data-data
lain yang sifatnya kualitatif yang dibutuhkan dalam rangka penulisan.

3.3.2 Sumber Data


Adapun sumber data yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari:
a. Data primer, yaitu data yang diperoleh melalui pengamatan langsung
terhadap objek penelitian.
b. Data sekunder, yaitu data yang diperoleh dengan mempelajari berbagai
literatur-literatur seperti buku, jurnal, dan artikel ilmiah yangterkait
dengan penelitian ini.

3.4 Metode Pengumpulan Data


Metode yang digunakan dalam pengumpulan data dalam penelitian ini
adalah:
1. Wawancara yaitu teknik pengumpulan data dengan menggali informasi
kepada responden, dengan cara komunikasi langsung dengan masyarakat
Desa Wawatu.
2. Sistem Angket (kuisioner) yaitu sebuah cara atau teknik yang digunakan
seorang peneliti untuk mengumpulkan data dengan menyebarkan sejumlah
lembar kertas yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang harus dijawab oleh
para responden.
3. Observasi yaitu proses pengamatan dan pencatatan secara sistematis
mengenai gejala-gejala yang diteliti.
4. Dokumentasi merupakan proses pencatatan mengenai sebuah peristiwa yang
telah berlalu (Sugiyono, 2012). Di dalam penelitian ini proses pencatatan
yang dilakukan penyusun diantaranya berupa catatan kuisioner dan foto-foto.

Corporate Social Responsibility 15


Sehingga informasi yang diperoleh diharapkan dapat terdokumentasi dengan
baik agar memudahkan peneyusun dalam mengelola data di langkah
selanjutnya.

3.5 Analisis Data


Analisis data dilakukan untuk memberikan gambaran terhadap
permasalahan yang ada, maka data tersebut perlu dianalisis dengan menggunakan
analisis deskriptif kualitatif yaitu dengan mendiskripsikan atau menggambarkan
data yang dihasilkan dari penelitian dilapangan.

3.6 Definisi Operasional Variabel


Menurut sugiyono (2012; 31), defenisi operasional adalah penentuan
konstrak atau sifat yang akan dipelajari sehingga menjadi variabel yang bisa
diukur. Dalam penelitian ini terdiri atas beberapa variabel, adapun variabel
operasional dalam peneltian ini adalah sebagai berikut:
1. Corporate Social Responbility (CSR) adalah tanggung jawab perusahaan
terhadap yang terkena dampak dari pembangunan tambang.
2. Bidang sosial terdiri dari:
a. Pendidikan yaitu bantuan yang diberikan perusahaan terhadap
masyarakat sekitar tambang seperti pembangunan gedung sarana
pendidikan .
b. Kesehatan yaitu bantuan yang diberikan perusahaan terhadap
masyarakat sekitar berupa pembanguan gedung kesehatan dan
pemberian obat-obatan kepada masyarakat.
3. Bidang Ekonomi terdiri dari:
a. Penyerapan tenaga kerja yaitu dengan adanya tambang tersebut
masyarakat yang berada di sekitar tambang akan bekerja di tambang
tersebut.
b. Sarana dan prasarana infrastruktur ekonomi yaitu berupa bantuan yang
diberikan perusahaan terhadap masyarakat seperti pembanguan jalan,
jembatan maupun drainase sekitar.

Corporate Social Responsibility 16


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian


4.1.1. Letak dan Luas Wilayah Desa Wawatu
Desa Wawatu merupakan salah satu desa yang terdapat di Kecamatan
Moramo Utara Kabupaten Konawe Selatan, Desa Wawatu memiliki luas wilayah
949,5 km2 Ha. Desa ini berbatasan dengan Desa Tanjung Tiram di sebelah Utara,
Desa Mata Wawatu di sebelah Selatan, sebelah timur Laut dan di sebelah Barat
Kelurahan Tobi Maeta (Abeli). Dulu, desa ini masih bersatu dengan Desa
MataWawatu dengan nama Desa Wawatu. Desa ini terletak sekitar 24 km dari ibu
kota propinsi dengan jarak tempuh kurang lebih 1 jam perjalanan.

4.1.2. Keadaan Iklim dan Topografi


Secara umum keadaan iklim di Desa Wawatu Kecamatan Moramo Utara
tidak jauh berbeda dengan keadaan iklim pada beberapa wilayah lain yang ada di
wilayah Indonesia. Ciri iklim tropis dengan dua jenis musim dalam setahun
merupakan sifat kondisi iklim secara umum yang terjadi di Indonesia khususnya
di Desa Wawatu. Dua jenis musim yang dimaksud adalah musim penghujan dan
musim kemarau. Pada musim penghujan biasanya terjadi pada bulan Januari
sampai bulan April sedangkan musim kemarau terjadi pada bulan Mei sampai
bulan September dan terkadang musim hujan terjadi pada bulan Oktober sampai
bulan Desember. Kedua musim ini sangat mempengaruhi kehidupan masyarakat
di Desa Morosi .

4.1.3. Keadaan Penduduk Desa Wawatu


Jumlah peduduk di Desa Wawatu adalah 1343 orang dengan laki-laki 671
orang dan perempuan 682 orang. Jumlah kepala keluarga seluruhnya adalah 329
KK. Jumlah penduduk yang bermata pencaharian sebagai petani adalah: laki-laki
336 orang dan perempuan 287 orang. Penduduk yang bekerja sebagai Pegawai
Negari Sipil adalah: laki-laki 10 orang dan perempuan 6 orang. Penduduk yang

Corporate Social Responsibility 17


bekerja sebagai nelayan adalah: 78 orang laki-laki dan 16 orang perempuan.
Jumlah penduduk yang bekerja sebagai montir adalah: 3 orang laki-laki.
Penduduk yang bekerja sebagai TNI adalah 3 orang laki-laki dan pensiun 2 orang.
Penduduk yang bekerja sebagai dukun kampung terlatih adalah 4 orang
perempuan.

4.2. Hasil Penelitian


4.2.1. Karakteristik Responden
Karakteristik responden yang ditanyakan dalam peneltian meliputi Nama,
Usia, Pendidikan dan Jenis Kelamin. Berdasarkan penelitian yang peneliti lakukan
dapat dideskripsikan sebagai berikut.

4.2.1.1. Karakteristik Responden Menurut Usia


Banyaknya responden masyarakat Desa Wawatu menurut usia dapat kita
ketahui pada tabel berikut.
Tabel 2. Karakteristik Responden Masyarakat
Desa Wawatu Menurut Usia (N=20)
Frekuensi
`No Usia Persentase (%)
(Jiwa/Orang)
1 18-27 3 15
2 28-37 6 30
3 38-47 6 30
4 47> 5 25
Jumlah 20 100

Corporate Social Responsibility 18


Usia
35
30
25
20
15
10
5
0
18-27 28-37 38-47 47>

Gambar 1. Diagram karakteristik Responden Masyarakat


Desa Wawatu Menurut Usia

Dari tabel diatas diketahui bahwa jumlah responden masyarakat Desa


Wawatu berdasarkan tingkatan usia yaitu responden berusia 18-27 tahun sebanyak
3 orang dengan persentase 15%, responden yang berusia 28-37 tahun sebanyak 6
orang dengan persentase 30%, responden yang berusia 38-47 tahun sebanyak 6
orang dengan persentase 30% dan responden 47 tahun ke atas (>) berjumlah 5
orang dengan persentase 25%.

4.2.1.2. Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin


Banyaknya responden masyarakat Desa Morosi menurut Jenis Kelamin
dapat kita ketahui pada tabel berikut.
Tabel 3. Karakteristik Responden Masyarakat
Desa Wawatu Menurut Jenis Kelamin (N=20)
Frekuensi
No Jenis Kelamin Persentase (%)
(Jiwa/Orang)
1 Laki-laki 8 40
2 Perempuan 12 60
Jumlah 20 100

Corporate Social Responsibility 19


Jenis Kelamin
Laki-laki Perempuan

70
60
50
40
30
20
10
0
Persentase (%)

Gambar 2. Diagram karakteristik responden


masyarakat menurut jenis kelamin

Dari tabel diatas diketahui bahwa jumlah responden masyarakat Desa


Wawatu berdasarkan jenis kelamin yaitu responden berjenis kelamin laki-laki
berjumlah 8 orang dengan persentase 40% dan berjenis kelamin perempuan
berjumlah 12 orang dengan persentase 60%.

4.2.2. Deskripsi Hasil Temuan Penelitian


Penelitian ini dilakukan dengan meliputi proses observasi, penyebaran
kuesioner, dan wawancara yang dilakukan diseluruh dusun yang berada di Desa
Wawatu, observasi dilakukan ditempat-tempat yang diperlukan seperti lokasi
perusahaan tambang PT. Hoffmen Energi Perkasa, tempat tinggal masyarakat dan
lokasi-lokasi dimana bantuan CSR dilakukan.
Penyebaran kuesioner dilakukan kepada 20 responden di Desa Wawatu
dengan metode cluster random sampling, dilanjutkan dengan proses wawancara
dilakukan kepada responden juga.
CSR merupakan salah satu indikator sebuah perusahaan untuk dapat
dilakukan baik atau tidak. Bagi perusahaan memiliki manfaat untuk memberikan
kesan positif bagi citra perusahaan kepada masyarakatdan bagi masyarakat dengan

Corporate Social Responsibility 20


adanya CSR tentu akan membantu meningkatkan kehidupan masyarakat Desa
Wawatu.

4.2.2.1. Pengetahuan Masyarakat Desa Wawatu Terhadap Program CSR


PT. Hoffmen Energi Perkasa.
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden mengenai
pengetahuan masyarakat Desa Wawatu terhadapprogram CSR dapat diketahui
pada tabel berikut ini.
Tabel 4. Pengetahuan Masyarakat
Desa Wawatu Terhadap Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa.
Jawaban Persentase
No Frekuensi/jumlah
Responden (%)
1 Pernah 3 15
2 Tidak Pernah 15 75
3 Ragu-ragu 2 10
Jumlah 20 100

Persentase
80

70

60

50

40

30

20

10

0
Pernah Tidak Pernah Ragu-ragu

Gambar 3. Diagram pengetahuan masyarakat


desa Wawatu terhadap program CSR

Berdasarkan tabel diatas responden menunjukkan bahwa responden


kebanyakan tidak mengetahui apa itu CSR (Corporate Social Responsibility). Hal

Corporate Social Responsibility 21


ini dapat diketahui dari jawaban masyarakat yang menjawab pernah sebanyak 3
orang dengan persetase 15%, yang menjawab tidak pernah 15 orang dengan
persentase 75%, dan yang menjawab ragu-ragu 2 orang dengan persentase 10%.
Hal ini dikarenakan rata-rata dari responden hanya menempuh pendidikan antara
SMP sampai SMA sehingga hanya sedikit dari mereka yang mengerti apa itu
program CSR.

4.2.2.2. Penerapan Pelaksanaan Program CSR Terhadap Masyarakat Oleh


PT. Hoffmen Enegi Perkasa
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden mengenai
penerapan pelaksanaan program CSR terhadap masyarakat Desa Wawatudapat
diketahui pada tabel berikut ini.

Tabel 5. Penerapan Pelaksanaan Program CSR


Terhadap Masyarakat Oleh PT. Hoffmen Enegi Perkasa
Jawaban Persentase
No Frekuensi/jumlah
Responden (%)
1 1 Tahun 1 5
2 2 Tahun 3 15
3 3 Tahun 2 10
4 4 Tahun 14 70
Jumlah 20 100

Pelaksanaan Program CSR


Persentase

80
70
60
50
40
30
20
10
0
1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun

Gambar 4. Diagram penerapan pelaksanaan program CSR terhadap masyarakat

Corporate Social Responsibility 22


Berdasarkan tabel diatas dari 20 responden menunjukkan bahwa mayoritas
responden menjawab 4 tahun, hal ini menunjukkan bahwa pelaksanaan program
CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa sudah berlansung sejak 2015 hingga saat ini.

4.2.2.3. Pandangan Masyarakat Terhadap Perlunya Pelaksanaan Program


CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden
mengenaipandangan masyarakat terhadap perlunya pelaksanaan program
CSRterhadap masyarakat Desa Wawatudapat diketahui pada tabel berikut ini.

Tabel 6. Pandangan Masyarakat Terhadap Perlunya


Pelaksanaan Program CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa
Jawaban
No Frekuensi Persentase
Responden
1 Sangat Setuju 14 70
2 Setuju 6 30
3 Netral/Ragu 0 0
4 Tidak Setuju 0 0
Jumlah 20 100

Pelaksanaan Program CSR


Persentase

80
70
60
50
40
30
20
10
0
Sangat Setuju Setuju Netral/Ragu Tidak Setuju

Gambar 5. Diagram pandangan masyarakat terhadap


perlunya pelaksanaan program CSR

Corporate Social Responsibility 23


Berdasarkan tabel diatas dari 20 responden menunjukkan bahwa responden
menjawab Sangat Setuju sebanyak 14 orang dengan persentase 70% dan yang
menjawab setuju sebanyak 6 orang dengan persentase 30%, sedangkan untuk
Netral/ragu dan tidak setuju tidak ada dari responden yang menjawab. Hal ini
menunjukkan bahwa pelaksanaan program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa
sangat diharapkan oleh masyarakat desa Wawatu.

4.2.2.4. Pandangan Masyarakat Terhadap Kinerja Pelaksanaan Program


CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden mengenai
pandangan masyarakat terhadap pelaksanaan program CSR terhadap masyarakat
Desa Wawatu apakah sudah berjalan semestinya atau tidak, dapat diketahui pada
tabel berikut ini.

Tabel 7. Pandangan Masyarakat Terhadap Kinerja


Pelaksanaan Program CSR Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa
Jawaban
No Frekuensi Persentase
Responden
1 Sangat Setuju 4 20
2 Setuju 6 30
3 Netral/Ragu 5 25
4 Tidak Setuju 5 25
Jumlah 20 100

Corporate Social Responsibility 24


Kinerja Pelaksanaan Program CSR
Persentase

35

30

25

20

15

10

0
Sangat Setuju Setuju Netral/Ragu Tidak Setuju

Gambar 6. Diagram pandangan masyarakat terhadap


kinerja pelaksanaan program CSR

Berdasarkan tabel diatas dari 20 responden menunjukkan bahwa responden


menjawab Sangat Setuju sebanyak 4 dengan persentase 20%, yang menjawab
setuju sebanyak 6 orangdengan persentase 30%, yang menjawab Netral/ragu
sebanyak 5 orang dengan persentase25% dan yang menjawab tidak setuju
sebanyak 5 orang dengan persentase 25%. Hal ini menunjukkan bahwa kinerja
pelaksanaan program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa di desa Wawatu tersebut
berfariasi, karena jawaban dari setiap responden berbeda, sehingga persentase tiap
jawaban hampir sama. Hal ini mengakibatkan belum bisa di tentukan apakah
program CSR perusahaan sudah berjalan baik atau belum.

4.2.2.5. Pandangan Masyarakat Terhadap Pemberian Bantuan Oleh PT.


Hoffmen Energi Perkasa
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden mengenai
pandangan masyarakat terhadap pemberian bantuan oleh PT. Hoffmen Energi
Perkasa di desa Wawatu, dapat diketahui pada tabel berikut ini.

Corporate Social Responsibility 25


Tabel 8. Pandangan Masyarakat Terhadap
Pemberian Bantuan Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa
Jawaban
No Frekuensi Persentase
Responden
1 Sangat Setuju 5 25
2 Setuju 5 25
3 Netral/Ragu 2 10
4 Tidak Setuju 8 40
Jumlah 20 100

Persentase
Persentase

50

40

30

20

10

0
Sangat Setuju Setuju Netral/Ragu Tidak Setuju

Gambar 7. Diagram pandangan masyarakat terhadap


pemberian bantuan oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa

Berdasarkan tabel diatas dari 20 responden menunjukkan bahwa responden


menjawab Sangat Setuju sebanyak 5 orangdengan persentase 25%, yang
menjawab setuju sebanyak 5 orangdengan persentase 25%, yang menjawab
Netral/ragu sebanyak 2 orang dengan persentase 10% dan yang menjawab tidak
setuju sebanyak 8 orangdengan persentase 40%. Hal ini menunjukkan PT.
Hoffmen Energi Perkasa memberikan bantuan tidak merata kepada masyarakat di
desa Wawatu, karena jawaban dari setiap responden berbeda, tetapi kebanyakan
dari responden tidak mendapat bantuan dari PT. Hoffmen Energi Perkasa.

Corporate Social Responsibility 26


4.2.2.6. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Sosial Dalam
Pelaksanaan Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden mengenai tingkat
kebutuhan masyarakat di bidang sosial dalam pelaksanaan program CSR PT.
Hoffmen Energi Perkasa di desa Wawatu, dapat diketahui pada tabel berikut ini.

Tabel 9. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Sosial Dalam


Pelaksanaan Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa
Jawaban
No Frekuensi Persentase
Responden
1 Sangat Setuju 7 35
2 Setuju 10 50
3 Netral/Ragu 2 10
4 Tidak Setuju 1 5
Jumlah 20 100

Berdasarkan tabel diatas dari 20 responden menunjukkan bahwa responden


menjawab Sangat Setuju sebanyak 7 orangdengan persentase 35%, yang
menjawab setuju sebanyak 10 orangdengan persentase 50%, yang menjawab
Netral/ragu sebanyak 2 orang dengan persentase 10% dan yang menjawab tidak
setuju sebanyak 1 orangdengan persentase 5%. Hal ini menunjukkan masyarakat
di desa Wawatu mayoritas setuju terhadap pelaksanaan program CSR dibidang
sosial. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat sangat memerlukan program CSR
dibidang sosial.

Corporate Social Responsibility 27


Persentase
Persentase

60
50
40
30
20
10
0
Sangat Setuju Setuju Netral/Ragu Tidak Setuju

Gambar 8. Diagram tingkat kebutuhan masyarakat dibidang social

4.2.2.7. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Ekonomi Dalam


Pelaksanaan Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden mengenai tingkat
kebutuhan masyarakat di bidang ekonomi dalam pelaksanaan program CSR PT.
Hoffmen Energi Perkasa di desa Wawatu, dapat diketahui pada tabel berikut ini.

Tabel 10. Tingkat Kebutuhan Masyarakat Di Bidang Sosial Dalam Pelaksanaan


Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa
Jawaban
No Frekuensi Persentase
Responden
1 Sangat Setuju 4 20
2 Setuju 11 55
3 Netral/Ragu 2 10
4 Tidak Setuju 3 15
Jumlah 20 100

Berdasarkan tabel diatas dari 20 responden menunjukkan bahwa responden


menjawab Sangat Setuju sebanyak 4 orangdengan persentase 40%, yang
menjawab setuju sebanyak 11 orangdengan persentase 55%, yang menjawab
Netral/ragu sebanyak 2 orangdengan persentase 10% dan yang menjawab tidak
setuju sebanyak 3 orangdengan persentase 15%. Hal ini menunjukkan masyarakat
di desa Wawatu mayoritas setuju terhadap pelaksanaan program CSR dibidang

Corporate Social Responsibility 28


ekonomi. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat sangat memerlukan program
CSR dibidang ekonomi.

Persentase
Persentase

60

50

40

30

20

10

0
Sangat Setuju Setuju Netral/Ragu Tidak Setuju

Gambar 9. Diagram tingkat kebutuhan masyarakat dibidang ekonomi

4.2.2.8. Jenis Bantuan Yang Diberikan Oleh PT. Hoffmen Energi Perkasa
Kepada Masyarakat
Berdasarkan jawaban yang diperoleh dari 20 responden mengenai, dapat
diketahui pada tabel berikut ini.apa saja yang diberikan oleh PT. Hoffmen Energi
Perkasa kepada masyarakat di desa Wawatu, dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 11. Jenis Bantuan Yang Diberikan Oleh


PT. Hoffmen Energi Perkasa Kepada Masyarakat
Jawaban
No Frekuensi Persentase
Responden
1 Barang 5 21,73913043
2 Uang 4 17,39130435
3 Sembako 4 17,39130435
4 Infrastruktur 10 43,47826087
Jumlah 23 100

Corporate Social Responsibility 29


Persentase
Persentase

50
45
40
35
30
25
20
15
10
5
0
Barang Uang Sembako Infrastruktur

Gambar 10. Diagram persentase jenis bantuan


yang diberikan kepada masyarakat

Berdasarkan tabel diatas dari 20 responden menunjukkan bahwa responden


menjawab Barang sebanyak 21.73%, yang menjawab uang sebanyak 17.39%,
yang menjawab sembako sebanyak 17.4% dan yang menjawab infrastruktur
sebanyak 43.47%. Hal ini menunjukkan masyarakat di desa Wawatu mayoritas
menerima bantuan infrastruktur berupa pembangunan tempat ibadah (Masjid),
sementara untuk bantuan barang berupa perabotan rumah tangga.

4.3 Pembahasan
Pembahasan difokuskan pada penjelasan mengenai temuan penelitian yang
dilakukan di Desa Wawatu, adapun dari hasil temuan penelitian yang penyusun
dapatkan, di ketahui bahwa program pelaksanaan CSR PT. Hoffmen Energi
Perkasa pada masyarakat Desa Wawatu terdiri dari 2 aspek yaitu sosial dan
ekonomi. Aspek sosial yang diberikan perusahaan yaitu berupa pembangunan
yaitu pembangunan tempat ibadah (masjid) dan perbaikan jalan. Dari segi Aspek
ekonomi yang diberikan perusahaan yaitu mempekerjakan masyarakat desa
sekitar di industri pertambangan, memberi bantuan berupa uang tunai, dan
sembako.

Corporate Social Responsibility 30


Disisi lain mengenai persepsi masyarakat dalam pelaksaan CSR menanggapi
dengan baik artinya masyarakat Desa Wawatu sangat mendukung program
tersebut dikarenakan dengan adanya program tersebut sangat membantu
kehidupan masyarakat Desa Wawatu dan disisi lain citra perusahaan akan terkenal
baik sehingga kegiatan perusahaan dalam jangka panjang akan dianggap
kontribusi positif bagi masyarakat.
Selain itu sikap masyarakat terhadap pelaksanaan CSR juga baik dalam
pelaksanaan program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa. Hal ini juga terlihat dari
tidak adanya sikap penolakan dari masyarakat terhadap pelaksanaan program
CSR. Sikap positif masyarakat Desa Wawatu terhadap pelaksanaan program CSR
PT. Hoffmen Energi Perkasa dapat menjadi peluang bagi PT Hoffmen Energi
Perkasa untuk memperkuat hubungan yang lebih baik dengan masyarakat.
Secara keseluruhahan program - program CSR PT. Hoffmen Energi
Perkasa sudah cukup baik, namun masih diperlukan perbaikan untuk beberapa
aspek seperti perusahaan harus melibatkan masyarakat dalam hal pengambilan
kebijakan program karena ini sangat diperlukan untuk pelaksanaan CSR yang
baik, hal itu bisa dilakukan dengan cara melibatkan masyarakat dalam rapat
jangan hanya pihak perusahaan dengan pihak perangkat desa.
Namun di samping itu, hampir semua masyarakat mengatakan setuju
dengan program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa dan bentuk program yang
dirasa tepat. Hal ini dapat menguntungkan pihak perusahaan dalam menjalankan
usaha pertambangan di Desa Wawatu.

Corporate Social Responsibility 31


BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan dalam penelitian ini antara lain:
1. Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa masyarakat sangat setujuh
terhadap pelaksanaan CSR sangat baik. Hal ini dapat diketahui dari
pernyataan masyarakat yang menjawab sangat setuju sebanyak 14 orang
dengan persentase 70% dan yang menjawab setuju berjumlah 6 orang dengan
persentase 30%.
2. Program CSR PT. Hoffmen Energi Perkasa pada masyarakat Desa Wawatu
terdiri dari 2 aspek, yaitu : Aspek sosial yang diberikan perusahaan yaitu
berupa tempat ibadah (masjid) dan perbaikan jalan. Dari segi Aspek ekonomi
yang diberikan perusahaan yaitu mempekerjakan masyarakat desa sekitar di
industri pertambangan, memberi bantuan berupa uang tunai dan sembako.
3. Berdasarkan hasil penelitian dari 20 responden menunjukkan bahwa
pengetahuan masyarakat tentang CSR atau tanggung jawab sosial perusahaan
mayoritas menjawab tidak pernah. Hal ini dapat diketahui dari pernyataan
masyarakat yang menjawab tidak pernah sebanyak 15 orang dengan
persentase 75%, yang menjawab pernah sebanyak 3 orang dengan persentase
15%, dan yang menjawab ragu-ragu sebanyak 2 orang dengan persentase
10%.

5.2 Saran
Adapun saran dalam peneltian ini antara lain:
1. Dalam merencanakan program CSR, pihak perusahan departemen humas
PT. Hoffmen Energi Perkasa terlebih dahulu meninjau kondisi masyarakat
secara keseluruhan agar program CSR tersebut sesuai yang dibutuhkan
masyarakat Desa Wawatu, karena kebanyakan program CSR dari
perusahaan masih banyak untuk sarana umum sedangkan untuk
masyarakat secara individu masih kurang.

Corporate Social Responsibility 32


2. Program CSR juga dibuat dan direncanakan dengan melibatkan masyrakat
jangan hanya elemen tertentu saja sehingga program CSR tersebut tepat
sasaran.
3. Buat pembaca kami menyadari bahwa hasil penelitian ini tidak luput dari
berbagai macam kesalahan baik dalam menyusun kata maupun melakukan
penulisan dalam melakukan penelitian, oleh sebab itu perlunya kepada
para pembaca untuk memberikan masukan demi kesempurnaan penelitian.

Corporate Social Responsibility 33


DAFTAR PUSTAKA

A.B. Susanto, Corporate Social Responsibility, Jakarta : The Jakarta Consulting,


2007, A Strategi Managament Approach, CSR, Jakarta Consulting
Group.Dalam Praktik Di Indonesia. Gramedia:Jakarta

Aldilla Noor Rakhiemah dan Dian Agustia (2009) “pengaruh kinerja lingkungan
terhadap Corporate Social Responbility (CSR) dan kinerja financial
perusahaan manufaktur yang terdaftar dibursa efek Indonesia “jurnal

Ambadar, Jackie. 2008. Corporate Social Responbility

Denzin, Norman K. & Yvonna. Lincoln. 2009. Handbook Of Qualitative Reseach.


Terjemahan Dariyanto DKK. Yogyakarta : Pustaka Pelajar

Djam’an Satori, Dan Aan Komariah. 2010. Metodologi Penelitian Kualitatif.


Bandung:Alfabet.

Jones, Charles. 1994. Pengantar Kebijakan Publik. Jakarta: PT. Raja Grafindo.

Kotler, P. Dan N. Lee. 2005. CSR : Doing The Most Good Most For You
Company And Your Couse. John Wiley And Sons, Inc. New Jersey.

Kartika Hendra Titisari, Eko suwardi, Doddy setiawan. 2010. Corporate Social
Responbility (CSR) dan kinerja keuangan.Simponsium nasional akuntasi
XIII, purwokerto.

Kharisma Nandasari (2009) “pengaruh Corporate Social Responbility (CSR)


terhadap nilai perusahaan (Studi empiris pada perusahaan tambang yang
listing di BEI) Skripsi universitasnegeri Yogyakarta.

Kotler, P, dan N, Lee. 2005. CSR : Doing the most for you Company and Your
couse. Jhon wiley and sons, inc. new jersey.

Margiono 2004. Metedologi Penelitian. Jakarta PT. Rineka Cipta

Moleong. Lexy J. 2007. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung : PT Remaja


Rosdakarya Offset

Nadapdap, Binoto. 2012. Hukum perseroan terbatas. Jakarta : permata aksara

Nurlela dan Islahudin. 2008. Pengaruh Corporate Social Responbility (CSR)


terhadap nilai perusahaan dengan presentase kepemilikan manajemen
sebagai variabel moderating. Simponsium nasional Akuntansi X

Corporate Social Responsibility 34


Nilola Herawaty. 2008. Peran praktek Corporate Social Responbility (CSR)
sebagai moderating variabel dari pengaruh earnings management
terhadap nilai perusahaan. Simponsium Nasional Akuntansi XI. 2008

Nor Hadi, 2001, Corporate Social Responbility (CSR) Yogyakarta : Graha Ilmu

Notoatmodjo, S. 2010. Metedologi Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta

Rimba Kusumadilaga (2010) “pengaruh Corporate Social Responbility (CSR)


terhadap nilai perusahaan dengan profitabilitas sebagai variabel
moderating ( Studi empiris pada perusahaan manufaktur yang terdaftar
dibursa efek indonesia) Skripsi universitas Diponegoro

Reny Dyah Retno dan Denies Priantinah. 20012. Pengaruh Corporate Social
Responbility (CSR) dan Pengungkapan Good Corporate Governance
terhadap nilai perusahaan (Studi empirispada perusahaan yang terdaftar
dibursa efek Indonesia periode 2007-2010).

Sri Rahayu. 2010. Pengaruh kinerja keuangan terhadap nilai perusahaan dengan
pengungkapan Corporate Social Responbility (CSR) dan Good
Corporate Governance sevagai variabel pemoderasi (Studi empiris Pada
perusahaan manufaktur dibursa efek jakaatar). Skripsi. Akuntansi. FE.
Universitas Diponegoro.

Sutopoyyudo. 2009. Pengaruh penerapan Corporate Social Responbility (CSR)


terhadap profitabilitas perusahaan. Suttopoyudo’s weblogat
http://www.wordpress.com

Sugiyono. 2008 Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif Dan R&D, Bandung:


Alfabeta.

Yusuf Wibisono, 2007, Membedah Konsep & Aplikasi CSR (Coporate Social
Responsibility), PT Gramedia, Jakarta.

PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN
UU No. 5 Tahun 1984
UU No. 19 Tahun Tentang Bumn
UU No 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas

Corporate Social Responsibility 35


No 1 2 3 4 No 1 2 3 4 5 6 7 8
Identitas Pertanyaan
Apa saja
Bapak/Ibu/Sdr Perlukah PT. Hoffmen Kebutuhan Kebutuhan
Sejak kapan Pelaksanaan yang
pernah mendengar pelaksanaan Energi Perkasa masyarakat di masyarakat di
program Program CSR diberikan
istilah Corporate program memberikan bidang sosial bidang ekonomi
CSR PT. PT. Hoffmen oleh PT.
Sosial CSR oleh bantuan dalam dalam
Jenis Hoffmen Energi Perkasa Hoffmen
Nama Umur Pekerjaan Responsibility PT. kepada pelaksanaan pelaksanaan
Kelamin Energi sudah berjalan Energi
(CSR) atau Hoffmen masyarakat di program CSR program CSR
Perkasa baik dengan Perkasa
tanggung jawab Energi daerah sekitar PT. Hoffmen PT. Hoffmen
dilaksanakan. semestinya. kepada
sosial perusahaan. Perkasa. tambang. Energi Perkasa. Energi Perkasa.
masyarakat.
1 Ahmad 47 Laki-laki petani 1 Tidak Pernah 4 Tahun S N/R SS S S Sembako
2 faisal 36 laki-laki pns 2 Pernah 4 Tahun SS TS S S S Infrastruktur
3 hendra 28 laki-laki swasta 3 Tidak Pernah 4 Tahun SS TS TS S TS
Barang dan
4 jumbi 29 laki-laki sopir 4 Tidak Pernah 4 Tahun SS SS SS SS TS
Infrastruktur
tamsir pensiunan
5 66 laki-laki 5 Tidak Pernah 2 Tahun 2 Tahun TS TS TS TS Infrastruktur
torohula pns
kepala Barang dan
6 sanu 48 laki-laki 6 Pernah 4 Tahun SS N/R N/R S S
desa Uang
pensiunan
7 armin 58 laki-laki 7 Pernah 4 Tahun SS SS TS S S Infrastruktur
pns
8 iwan 42 laki-laki wiraswasta 8 Tidak Pernah 4 Tahun SS S TS S S Sembako
Responden

Jawaban

9 septiani 24 perempuan IRT 9 Tidak Pernah 4 Tahun S S S N/R N/R


10 anti 34 perempuan swasta 10 Tidak Pernah 4 Tahun SS TS N/R N/R
11 kurnia 24 perempuan IRT 11 Tidak Pernah 3 Tahun S S TS S S Sembako
12 irmayanti 18 perempuan IRT 12 Tidak Pernah 2 Tahun S S S S S Uang
13 lisnwati 35 perempuan IRT 13 Ragu-ragu 4 Tahun SS SS SS SS S Infrastruktur
14 santi 45 perempuan IRT 14 Tidak Pernah 4 Tahun SS TS TS SS SS Sembako
15 riana 45 perempuan IRT 15 Tidak Pernah 4 Tahun SS N/R S S S Infrastruktur
Barang dan
16 watati 52 perempuan IRT 16 Tidak Pernah 4 Tahun SS TS S S S
Infrastruktur
17 dewi 38 perempuan IRT 17 Tidak Pernah 3 Tahun SS S S SS SS Infrastruktur
Barang dan
18 nuraena 55 perempuan IRT 18 Tidak Pernah 4 Tahun SS SS TS SS SS
Uang
19 marini 35 perempuan IRT 19 Tidak Pernah 2 Tahun S S SS SS S Infrastruktur
20 suryani 45 perempuan IRT 20 Ragu-ragu 1 Tahun S N/R S S S Infrastruktur

Corporate Social Responsibility 36