Anda di halaman 1dari 68

PENGENDALIAN FAKTOR RISIKO PENYAKIT PES PADA SEKSI PRL

DI KKP KELAS II PADANG DI WILAYAH KERJA


MUARA TAHUN 2019

LAPORAN MAGANG
Di Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang

Peminatan Epidemiologi

Oleh :

Luqyana Fauzia Hadi


NIM. 1611215001

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS ANDALAS
2019
iii

PENGENDALIAN FAKTOR RISIKO PENYAKIT PES PADA SEKSI PRL


DI KKP KELAS II PADANG DI WILAYAH KERJA
MUARA TAHUN 2019

Oleh:
Luqyana Fauzia Hadi
NIM: 1611215001

Laporan Magang ini telah diperiksa oleh


Pembimbing Magang dan telah disetujui untuk diseminarkan

Padang, April 2019

Menyetujui:

Pembimbing Lapangan Pembimbing Akademik

Isyurnita Dewi Putri, SKM Ade Suzana Eka Putri, PhD


NIP. NIP. 197110261991032001 NIP. 198106052006042001

Koordinator Magang

Ch. Tuty Ernawati, SKM, M.Kes


NIP. 196101161983022001000
iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan hidayah-Nya serta petunjuk yang berlimpah, sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan magang yang berjudul ” Pengendalian Faktor Risiko
Penyakit Pes Pada Seksi PRL di KKP Kelas II Padang Di Wilayah Kerja Muara
Tahun 2019” Dalam penulisan laporan ini tidak lepas dari peran dan dukungan
berbagai pihak. Oleh karena itu, kesempatan ini penulis ingin menyampaikan
ucapan terima kasih kepada yang terhormat :
1. Bapak Defriman Djafri, SKM, MKM, Ph.D selaku Dekan Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas.
2. Ibu Ade Suzana Eka Putri, SKM, M.Comm Health Sc, Ph.D selaku
Ketua Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas
Sekaligus sebagai pembimbing akademik dalam melaksanakan magang.
3. Ibu Ch. Tuty Ernawati, SKM., M.Kes selaku koordinator magang yang
telah membekali penulisan ilmu yang bermanfaat.
4. Bapak dr. Jalil Alfani, M.Kes selaku Kepala Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II Padang.
5. Ibu Isyurnita Dewi Putri, SKM selaku pembimbing lapangan di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
6. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan Laporan Akhir
Magang ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari berbagai pihak yang
sifatnya membangun. Penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi semua
pihak yang membutuhkan.
Padang, April 2019

Luqyana Fauzia Hadi


NIM: 1611215001
v

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................iv
DAFTAR ISI...........................................................................................................v
DAFTAR TABEL.................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................ix
DAFTAR LAMPIRAN..........................................................................................x
DAFTAR SINGKATAN........................................................................................xi
BAB 1 : PENDAHULUAN....................................................................................1
1.1 Latar Belakang.........................................................................................1
1.2 Tujuan.......................................................................................................3
1.2.1 Tujuan Umum..............................................................................3
1.2.2 Tujuan Khusus.............................................................................3
1.3 Ruang Lingkup........................................................................................4
BAB 2 : TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................5
2.1 Pelabuhan..................................................................................................5
2.1.1 Pengertian.......................................................................................5
2.1.2 Peran dan Fungsi Pelabuhan...........................................................5
2.2 Kantor Kesehatan Pelabuhan....................................................................6
2.3 Surveilens Epidemiologi...........................................................................9
2.5.1 Defenisi........................................................................................9
2.5.2 Jenis Surveilens...........................................................................9
2.5.3 Ruang Lingkup Surveilens Kesmas...........................................10
2.5.4 Tujuan surveilens.......................................................................10
2.5.5 Jenis Surveilens Epidemiologi yang Dapat Dilakukan di
Pelabuhan...................................................................................11
2.4 Pes (Plaque)............................................................................................12
2.5 Tikus (Rodent)........................................................................................12
2.6 Pinjal (Flea)............................................................................................14
2.7 Peran Tikus dan Pinjal Dalam Penularan Penyakit................................15
vi

2.8 Standar Operasional Prosedur Pengendalian Tikus dan Pinjal...............16


2.9 Konsep Manajemen................................................................................21
2.1.1 Perencanaan..................................................................................21
2.1.2 Pengorganisasian..........................................................................24
2.1.3 Pelaksanaan..................................................................................25
2.1.4 Monitoring dan Evaluasi..............................................................26
BAB 3 : HASIL KEGIATAN...............................................................................27
3.1 Gambaran Umum Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.........27
3.1.1 Geografis......................................................................................27
3.1.2 Tugas Pokok dan Fungsi...............................................................27
3.1.3 Visi dan Misi.................................................................................28
3.1.4 Sumber Daya................................................................................29
1. Sumber Daya Manusia.............................................................29
2. Sumber Daya Anggaran...........................................................33
3. Sarana dan Prasarana...............................................................33
3.2 Struktur Organisasi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.......34
3.3 Gambaran Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan................................37
3.3.1 Tugas Pokok dan Fungsi............................................................37
3.3.2 Susunan Organisasi....................................................................38
3.3.3 Program Kerja............................................................................38
3.4 Fokus Magang........................................................................................39
3.4.1 Perencanaan................................................................................40
3.4.2 Pengorganisasian.......................................................................42
3.4.3 Pelaksanaan (Actuating)............................................................43
3.4.4 Monitoring dan Evaluasi............................................................46
3.5 Kegiatan Magang....................................................................................47
3.5.1 Vaksinasi Internasional................................................................47
3.5.2 Kekarantinaan Kapal.................................................................47
3.5.3 Pengambilan Perangkap Tikus...................................................49
3.5.4 Menghadiri Acara Sosialisasi UU Nomor 6 Tahun 2018 tentang
Kekarantinaan Kesehatan..........................................................49
vii

BAB 4 : PEMBAHASAN.....................................................................................51
4.1 Perencanaan............................................................................................51
4.2 Pengorganisasian....................................................................................52
4.3 Pelaksanaan............................................................................................52
4.4 Monitoring dan Evaluasi........................................................................52
BAB 5 : KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................54
5.1 Kesimpulan.............................................................................................54
5.2 Saran.......................................................................................................55
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................57
LAMPIRAN
viii

DAFTAR TABEL

Table 3.1 SDM Berdasarkan Jabatan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II

Padang Tahun 2018.........................................................................33

Table 3.2 SDM berdasarkan Pangkat/Gol Kantor Kesehatan Pelabuhan

Kelas II Padang Tahun 2018..........................................................34

Table 3.3 SDM Berdasarkan Bagian/Seksi Kantor Kesehatan Pelabuhan

Kelas II Padang Tahun 2018..........................................................34

Table 3.4 SDM Berdasarkan Tempat Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan

Kelas II Padang Tahun 2018..........................................................35

Table 3.5 SDM Berdasarkan Jenis Kelamin Kantor Kesehatan Pelabuhan

Kelas II Padang Tahun 2018..........................................................35

Table 3.6 Distribusi Anggaran Berdasarkan Jenis Kegiatan di KKP Kelas II

Padang Tahun 2018.........................................................................36

Table 3.7 Sarana dan Prasaran Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II

Padang..............................................................................................37

Tabel 3.8 Susunan Organisasi Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL)

...........................................................................................................41

Table 4.1 Jumlah Perangkap Dipasang dan Total Tikus Tertangkap Pada

Masing-Masing Wilker Tahun 2018..............................................51


ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Persebaran Kantor Kesehatan Pelabuhan di Indonesia...............7

Gambar 2.2 Bagan penularan penyakit Pes......................................................16

Gambar 3.6 Stuktur Organisasi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II

Padang..............................................................................................35

Gambar 4.2 Jenis Tikus Yang Tertangkap Tahun 2018....................................45

Gambar 4.1 Distribusi Pengendalian Tikus dengan pemasangan perangkap Tahun

2018...................................................................................................46
x

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Daftar Hadir


Lampiran 2 : Laporan Harian Kegiatan Magang
Lampiran 3 : Dokumentasi Kegiatan Selama Magang
xi

DAFTAR SINGKATAN

APD : Alat Pelindung Diri

CoP : Certivicate of Pratique

DBD : Demam Berdarah Dengue

DIPA : Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran

HT : Handy Talky

IC : In Clearance

ICV : International Certivicate of Vaksination

IHR : International Health Regulations

IMO : International Maritime Organization

JFT : Jabatan Fungsional Tertentu

JFU : Jabatan Fungsional Umum

KKP : Kantor Kesehatan Pelabuhan

KLB : Kejadian Luar Biasa

MDH : Maritime Declaration of Health

NUBIKA : Nuklir, Biologi dan Kimia

OMKABA : Obat, Makanan, Kosmetika dan Alat Kesehatan serta Bahan

Adiktif

P2P : Pencegahan dan Pengendalian Penyakit

P2PL : Pengendalin Penyakit dan Penyehatan Lingkungan

PHEIC : Public Health Emergency of International Concern

PHQC : Port Health Quarantine Clearance

PKSE : Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi


xii

PNBP : Pendapatan Negara Bukan Pajak

PNS : Pegawai Negeri Sipil

PRL : Pengendalian Risiko Lingkungan

RKAKL : Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian dan Lembaga

RPK : Rencana Pelaksanaan Kegiatan

SDM : Sumber Daya Manusia

SIM : Surat Ijin Mengemudi

SIMKESPEL : Sistem Informasi Kesehatan Pelabuhan

SLTA : Sekolah Lanjutan Tingkat Atas

SOP : Standar Operasional Prosedur

SSCC : Ship Sanitation Control Certivicate

SSCEC : Ship Sanitation Control Exemption Certivicate

TU : Tata Usaha

UKLW : Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah

WHO : Word Health Organization

Wilker : Wilayah Kerja


BAB 1 : PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penyakit pes merupakan salah satu penyakit zoonosis yang biasanya
ditularkan melalui vektor, yaitu pinjal yang berada di bulu tikus. Epidemik
penyakit pes di dunia mulai terjadi pada abad ke-13 sekitar tahun 1347, kasus ini
terjadi di negara Cina dan India. Sejak epidemik penyakit pes berlangsung sudah
tercatat kasus 13.000.000 orang meninggal. Pada abad yang sama, juga dilaporkan
terjadinya wabah pes di negara Mesir dan Palestina. Kasus kematian yang
terlaporkan sebanyak 13.000 orang meninggal akibat penyakit pes. Pada tahun
1894 pandemik pes mulai menyebar keempat benua, penyebarannya bermula dari
daratan Cina (Depkes RI, 2008).(1)
Kejadian penyakit pes pertama kali di Indonesia ditemukan di Surabaya pada
tahun 1910, kemudian di tahun 1916 ditemukan di Pelabuhan Tanjung Mas
Semarang. Selanjutnya penyakit pes menyebar melalui pelabuhan-pelabuhan di
Cirebon pada tahun 1923 dan pelabuhan di Tegal pada tahun 1927. Sejak tahun
1910 pes pertama kali masuk ke Indonesia hingga tahun 1960 sudah tercatat
korban meninggal akibat penyakit pes sebanyak 245.375 orang. Distribusi
penyebaran 245.375 orang kasus pes yang meninggal di Jawa Barat 30,9%, di
(1)
Jawa Tengah 51,5%, dan di Jawa Timur 17,6%. Kejadian penyakit pes ini tidak
lepas dari keberadaan tikus yang menjadi host reservoir vektor utama penyebaran
penyakit pes, yaitu pinjal.
Pelabuhan merupakan titik simpul pertemuan atau aktifitas keluar masuk
kapal, barang dan orang, sekaligus sebagai pintu gerbang transformasi penyebaran
penyakit. Aktifitas di pelabuhan dengan mobilisasi yang begitu tinggi secara
otomatis penyebaran penyakit akan semakin cepat dan beragam. Hal ini
merupakan ancaman global terhadap kesehatan masyarakat karena adanya
penyakit karantina, penyakit menular baru (new emerging diseases), maupun
penyakit menular lama yang timbul kembali (re-emerging diseases) (Menteri
Kesehatan RI, 2007). Penularan penyakit pada manusia melalui vektor penyakit
2

berupa serangga dikenal dengan vectorborne disease. Penyakit ini merupakan


penyakit yang penting dan seringkali bersifat endemis maupun epidemis dan dapat
menimbulkan kematian. Berdasarkan PERMENKES RI Nomor
374/Menkes/SK/III/2010 bahwa penyakittular vektor merupakan penyakit yang
menular melalui hewan perantara (vektor). Penyakit tular vektor salah satunya
adalah pes yang ditularkan melalui pinjal Xenopsylla cheopis yang ada pada tikus
(Purwanto, 2012).
International Health Regulation (IHR) tahun 2005 pada pasal 7
menyebutkan bahwa informasi menyangkut Kejadian Luar Biasa (KLB), negara
anggota harus melapor ke WHO bila mendeteksi KLB yang dapat menimbulkan
Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) di wilayahnya,
terlepas dari mana sumbernya. Kemudian pada pasal 9 ayat 2 disebutkan bahwa
negara anggota, sepanjang memungkinkan, harus memberitahu WHO dalam
waktu 24 jam setelah memperoleh bukti adanya faktor risiko di luar wilayahnya
yang dapat mengganggu kesehatan masyarakat dan mungkin menyebar ke negara
lain.(2)
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 2348
/Menkes/Per/IX/2011 tentang merupakan perubahan atas Peraturan Menteri
Kesehatan Nomor 356/Menkes/Per/IV/2008 tentang Organisasi dan tata kerja
Kantor Kesehatan Pelabuhan menyatakan Kantor Kesehatan Pelabuhan yang
disebut KKP adalah unit pelaksana teknis di lingkungan Kementerian Kesehatan
yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal
Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. KKP dipimpin oleh seorang
kepala dan dalam melaksanakan tugas secara administratif dibina oleh Sekretaris
Direktorat Jenderal dan secara fungsional dibina oleh Direktorat di lingkungan
Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan.
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang merupakan salah satu dari
49 KKP yang ada di Indonesia. Tugas pokok dan fungsi KKP Kelas II Padang
yaitu melaksanakan pencegahan masuk dan keluarnya penyakit, terutama penyakit
potensial wabah, surveilans, kekarantinaan, pengendalian dampak kesehatan
lingkungan, pelayanan epidemiologi kesehatan, pengawasan OMBKABA serta
3

pengamanan terhadap penyakit baru dan penyakit yang muncul kembali,


bioterorisme, unsur biologi, kimia dan pengamanan radiasi di wilayah kerja
bandara, pelabuhan dan lintas batas darat negara.Upaya pelayanan kesehatan di
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang dilaksanakan oleh 3 seksi yaitu
Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi (PKSE),
Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL), dan Seksi Upaya Kesehatan Lintas
Wilayah (UKLW).
Upaya pencegahan penyakit pes di pelabuhan perlu dilakukan dalam
daerah kerja Kabupaten/Kota, Propinsi, Nasional, dan Internasional. Oleh karena
itu diperlukan suatu kegiatan yang dapat dilakukan Dalam Rangka kewaspadaan
dini untuk mencegah dan menanggulangi masuknya penyakit dan masalah
kesehatan dengan kegiatan surveilans epidemiologi kesehatan lingkungan yang
terpadu melalui program trapping tikus. Dengan kegiatan surveilans epidemiologi
kesehatan lingkungan ini diharapkan mampu mengidentifikasi pinjal dan tikus
yang merupakan reservoir yang menjadi sumber penularan penyakit pes serta di
dapatkannya indeks pinjal di wilayah pelabuhan.

1.2 Tujuan
2.1 Tujuan Umum
Untuk Mengetahui gambaran kegiatan pengendalian faktor risiko penyakit
Pes di Wilayah Kerja Muara pada tahun 2019 khususnya Trapping Tikus
2.2 Tujuan Khusus
1. Mengetahui gambaran Institusi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II
Padang.
2. Mengetahui gambaran masing-masing seksi yang ada di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
3. Mengetahui perencanaan kegiatan pemberantasan tikus di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
4. Mengetahui pengorganisasian kegiatan pemberantasan tikus Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
4

5. Mengetahui pelaksanaan kegiatan pemberantasan tikus Kantor Kesehatan


Pelabuhan Kelas II Padang.
6. Mengetahui monitoring dan evaluasi kegiatan pemberantasan tikus yang
di laksanakan oleh seksi (PRL) Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II
Padang.

1.3 Ruang Lingkup


Ruang Lingkup dari penulisan laporan magang yang dilaksanakan di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang ini terbatas pada gambaran umum kegiatan
pemberantasan tikus di Wilayah Kerja Muara yang meliputi aspek manajemen
seperti perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi
yang dilakukan oleh seksi upaya Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL) Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang yang diamati dan dipelajari selama proses
magang pada tanggal 18 Maret sampai dengan 12 April 2019.
BAB 2 : TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pelabuhan
1.1 Pengertian
Pelabuhan adalah tempat yang terdiri atas daratan dan/atau perairan
dengan batas-batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan
pengusahaan yang dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar, naik turun
penumpang, dan atau bongkar muat barang, berupa terminal dan tempat berlabuh
kapal yang dilengkapai dengan fasilitas keselamatan dan keamanan pelayaran dan
kegiatan penunjang pelabuhan serta sebagai tempat perpindahan intra dan
antarmoda transportasi. Pelabuhan sebagai salah satu unsur dalam
penyelenggaraan pelayaran, merupakan tempat untuk menyelenggarakan
pelayanan jasa kepelabuhanan, pelaksanaan kegiatan pemerintahan dan kegiatan
ekonomi lainnya, ditata secara terpadu guna mewujudkan penyediaan jasa
kepelabuhan sesuai dengan tingkat kebutuhan.(3)
Kepelabuhanan merupakan segala sesuatu yang berkaitan dengan
pelaksanaan fungsi pelabuhan untuk menunjang kelancaran, keamanan, dan
ketertiban arus lalu lintas kapal, penumpang dan atau barang, keselamatan dan
keamanan berlayar, tempat perpindahan intra dan atau antarmoda serta mendorong
perekonomian nasional dan daerah dengan tetap memperhatikan tata ruang
wilayah.(3)
1.2 Peran dan Fungsi Pelabuhan
Pelabuhan memiliki peran sebagai berikut (3) :
1. Simpul dalam jaringan transportasi sesuai dengan hierarkinya
2. Pintu gerbang kegiatan perekonomian
3. Tempat kegiatan alih moda transportasi
4. Penunjang kegiatan industri dan atau perdagangan
5. Tempat distribusi, produksi, dan konsolidasi muatan atau barang
6. Mewujudkan wawasan nusantara dan kedaulatan negara
Sedangkan secara umum fungsi pelabuhan dapat dibedakan menjadi 4
fungsi, yaitu:
6

1. Gateway (pintu gerbang)


Pelabuhan sebagai pintu gerbang suatu negara, dimana setiap kapal yang
berkunjung harus mematuhi peraturan dan prosedur yang berlaku di daerah
dimana pelabuhan tersebut berada.
2. Link (mata rantai)
Pelabuhan merupakan salah satu mata rantai proses transportasi dari
tempat asal barang ke tempat tujuan.
3. Interface (titik temu)
Pelabuhan sebagai tempat pertemuan dua moda transportasi, misalnya
transportasi laut dan transportasi darat.
4. Industrial Entity
Pelabuhan memiliki peran penting atas perkembangan industri suatu
negara atau daerah yang umumnya berorientasi pada kegiatan ekspor.

2.2 Kantor Kesehatan Pelabuhan


Globalisasi yang mengakibatkan peningkatan frekuensi dan pelaku
perjalanan antar negara sehingga meningkatkan risiko masuk dan keluarnya
penyakit serta masalah kesehatan. Semakin meningkatnya aktifitas dibandara,
pelabuhan dan lintas batas darat negara berkaitan dengan transmisi penyakit
potensial wabah serta penyakit lainnya yang berpotensi menimbulkan kedaruratan
kesehatan yang meresahkan dunia, dan sesuai Peraturan menteri Kesehatan RI
Nomor 2348/Menkes/Per/XI/2008 tentang perubahan atas peraturan menteri
kesehatan nomor 356/Menkes/Per/IV/2008 tentang organisasi dan tata kerja
kantor kesehatan pelabuhan, mernyatakan Kantor kesehatan pelabuhan adalah unit
pelaksana teknis di lingkungan Kementerian Kesehatan yang berada di bawah dan
bertanggungjawab kepada Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan.
Sebagai institusi yang menjaga kesehatan di pintu masuk negara, kantor
kesehatan pelabuhan (KKP) memiliki peran penting dalam pelaksanaan
kekarantinaan, pelayanan kesehatan dan pengendalian risiko lingkungan di
bandara, pelabuhan dan pos lintas batas darat negara. kantor kesehatan pelabuhan
7

telah tersebar di seluruh wilayah Indoensia, yang terdiri dari 49 KKP Induk dan
306 wilayah kerja yang selalu siap memberikan pelayanan kepada masyarakat.

KELAS II :
KELAS I : 7 KELAS III : 20 KELAS IV : 1
21

Gambar TINJAUAN PUSTAKA.1 Persebaran Kantor Kesehatan Pelabuhan


di Indonesia

1. Klasifikasi KKP

Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) dipimpin oleh seorang Kepala dan


dalam melaksanakan tugas secara administratif dibina oleh Sekretariat Direktorat
Jenderal dan secara teknis fungsional dibina oleh Direktorat di lingkungan
Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan.Kantor
Kesehatan Pelabuhan dikelompokkan menjadi 4 (empat) kelas, yaitu KKP Kelas I,
KKP Kelas II, KKP Kelas III, KKP Kelas IV. Perbedaan dari masing-masing KKP
tersebut dilihat berdasarkan struktur organisasi, yaitu(9) :
1. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I
a. Bagian Tata Usaha
b. Bidang Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi (PKSE)
a) Seksi Pengendalian Karantina
b) Seksi Surveilans Epidemiologi`
8

c. Bidang Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL)


a) Seksi Pengendalian Vektor dan Bidang Penular Penyakit
b) Seksi Sanitas dan Dampak Risiko Lingkungan
d. Bidang Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah (UKLW)
a) Seksi pencegahan dan Pelayanan Kesehatan
b) Seksi kesehatan Matra dan Lintas Wilayah
e. Instalasi
f. Wilayah Kerja
g. Kelompok Jabatan Fungsional

2. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II


a. Subbagian Tata Usaha
b. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi
c. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan
d. Seksi Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah
e. Instalasi
f. Wilayah Kerja
g. Kelompok Jabatan Fungsional

3. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas III


a. Subbagian Tata Usaha
b. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi
c. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan dan Kesehatan Lintas Wilayah
d. Instalasi
e. Wilayah Kerja
f. Kelompok Jabatan Fungsional

4. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas IV


a. Urusan Tata Usaha
b. Petugas Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi
9

c. Petugas Pengendalian Risiko Lingkungan dan Kesehatan Lintas


Wilayah
d. Instalasi
e. Wilayah Kerja
f. Kelompok Jabatan Fungsional

2.3 Surveilens Epidemiologi


3.1 Defenisi
Surveilans epidemiologi adalah suatu rangkaian proses pengamatan yang
terus menerus sistematik dan berkesinambungan dalam pengumpulan data,
analisis dan interpretasi data kesehatan dalam upaya untuk menguraikan dan
memantau suatu peristiwa kesehatan agar dapat dilakukan untuk menguraikan dan
memantau suatu peristiwa kesehatan agar dapat dilakukan penanggulangan yang
efektif dan efesien terhadap masalah kesehatan masyarakat tersebut.(1)
Dengan demikian kata kunci dalam surveilans kesehatan masyarakat
adalah mengumpulkan, menganalisis, menginterpretasi, menerapkan, dan
menghubungkan dengan praktik-praktik kesehatan masyarakat. Hasil dari
surveilans intinya adalah tindakan yang berbentuk respon. Respon terhadap
surveilan ada dua tipe yaitu respon segera (Epidemic Type Response) dan Respon
terencana (Management Type Response).
3.2 Jenis Surveilens
Surveilans kesehatan masyarakat terdiri dari 5 jenis yaitu :
1) Participatory surveillance;
2) Predictive Surveillance (Climate and Ecology);
3) Syndromic surveillance;
4) Eventbased surveillance; dan
5) Indicator-based surveillance.
Disamping itu menurut intervensinya ke masyarakat, surveilans kesehatan
masyarakat dibagi menjadi dua, yaitu:
10

1. Active surveillance (surveilans aktif) yaitu pemerintah melalui petugas


kesehatan secara aktif mengumpulkan data kejadian kesehatan di
masyarakat atau komunitas; dan
2. Pasive surveillance (surveilans pasif) yaitu pemerintah melalui biro
kesehatan (dinkes) menerima laporan penyakit secara reguler dari
pelayanan kesehatan sesuai dengan aturan yang berlaku.
3.3 Ruang Lingkup Surveilens Kesmas
Surveilans kesmas atau surveilans epidemiologi merupakan kegiatan yang
ditujukan bagi intervensi suatu kejadian penyakit yang mencakup surveilans
terhadap: Penyakit menular (PM), Penyakit tidak menular (PTM), Kesehatan
Lingkungan (Kesling), Perilaku sehat, Masalah kesehatan, Kesehatan Matra
(Darat, Laut, Udara), Kesehatan Kerja, dan Kecelakaan Kerja. Surveilans
epidemiologi pada penyakit menular meliputi (7):
a. PD3I (Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi);
b. AFP (Acute Flacid Paralysis);
c. Penyakit Potensial Wabah/Kejadian Luar Biasa Penyakit Menular dan
Keracunan;
d. Demam Berdarah Dengue (DBD);
e. Malaria;
f. Zoonosis (Antraks, Rabies, Leptospirosis);
g. Filariasis
h. Tuberkulosis
i. Diare, Tifus, Kecacingan dan penyakit perut lainnya
j. Kusta
k. HIV/AIDS
l. Penyakit Menular Seksual (PMS); dan
m. Pneumonia, termasuk SARS

3.4 Tujuan surveilens


Secara umum tujuan surveilans adalah mendapatkan informasi
epidemiologi penyakit tertentu dan mendistribusikannya kepada pihak terkait,
11

pusat-pusat kajian, pusat penelitian, serta unit lainnya. Adapun tujuan khusus
diselenggarakannya surveilans kesehatan masyarakat dari berbagai sumber dan
literatur adalah sebagai berikut (7):
1. Mendeteksi wabah;
2. Mengidentifikasi masalah kesehatan dan kecenderungan penyebaran
penyakit;
3. Mengestimasi luas dan pengaruh masalah kesehatan;
4. Memberi penekanan pada penyebaran kejadian kesehatan secara geografis
dan demografis;
5. Mengevaluasi cara pengawasan;
6. Membantu dalam pengambilan keputusan;
7. Mengalokasikan sumberdaya kesehatan secara lebih baik;
8. Menggambarkan riwayat alamiah suatu penyakit;
9. Membuat hipotesis dalam rangka pengembangan penelitian epidemiologi;
10. Memonitor perubahan agen infeksi; dan
11. Memfasitasi program perencanaan kesehatan.

3.5 Jenis Surveilens Epidemiologi yang Dapat Dilakukan di Pelabuhan


1. Penyakit menular, Potensial KLB dan masalah kesehatan (PHEIC)
menggunakan instrumen antara lain: MDH, list of Port of Call, WER,
emergency call, kru list, vacc list, register pasien pelayanan klinik kapal,
register pasien pelayanan klinik KKP dan klinik yang berada di wilayah
pelabuhan , register ijin angkut orang sakit, jenazah dan abu serta kerangka
jenazah, W1 dan W2.(8)
2. Faktor Risiko
1) Lingkungan : sanitasi dan bangunan, alat angkut, sampah melalui
survey dan menggunakan format pemeriksaan sanitasi dan gedung
bangunan, tempat pengelolaan pestisida.
2) Makanan minuman, makanan siap saji, makanan jajanan form IS-
TPM. Penjamin dan pengelolah makanan melalui kegiatan keur
dan rectal swab, form hasil pemeriksaan usap tangan, usap alat.
12

3) Air bersih dan air minum. Menggunakan format IS-PAB (masih


perlu form air minum)
4) Binatang dan serangga penular penyakit (vector).
5) Barang: kontainer dan isi ( obat impor, alat kesehatan, kosmetik,
bahan kimia, dan lain-lain). (8)

2.4 Pes (Plaque)


Pes merupakan penyakit zoonosis , yaitu penyakit yang dapat menular dari
hewan kepada manusia atau sebaliknya (UU RI No. 18, 2009). Penyakit ini
ada pada tikus dan rodent lainya dan dapat ditularkan kepada manusia yang
bersifat akut disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis (Pasteurella pestis). Pes
pada manusia yang pernah dikenal sebagai black death pada perang dunia
kedua dan mengakibatkan kematian sangat tinggi. Penyakit ini juga dikenal
dengan sampar yang merupakan penyakit yang sangat fatal dengan gejala
bekterimia demam tinggi, shock, penurunan tekanan darah, nadi cepat dan
tidak teratur, gangguan mental, kelemahan, kegelisahan dan koma (Yudhastuti
dalam (Riha, 2014). Menurut Raharjo dalam (Riha, 2014) penyakit pes
merupakan penyakit yang terdaftar dalam karantina internasional sesuai
dengan International Health Regulations (IHR) pada tahun 1969. Penyakit ini
termasuk dalam undang-undang No.4 tahun 1984 tentang wabah penyakit
menular dan termaktub di dalam peraturan Menkes RI. No. 560/ Menkes/ Per/
VIII/ 1989 tentang penyakit yang menimbulkan wabah, yang diatur dalam
surat edaran Dir. Jen. PP&PL No. 451 I/PD.03.04/IF/1989 (BBTKL PPM
Yogyakarta, 2007). Reservoir utama penyakit pes adalah tikus (rodent) sebagai
sumber penularan kepada manusia. Penyakit pes ditularkan dari tikus ke
manusia melalui gigitan pinjal Xenopsylla cheopis yang merupakan vektor
dari penyakit pes.

2.5 Tikus (Rodent)


Tikus (rodent) adalah binatang yang seringkali berada disekitar kehidupan
manusia, hidup berdampingan dan sudah sangat beradaptasi dengan kehidupan
manusia. Termasuk dalam ordo Rodentia, Sub ordo Myormorpha, famili
13

Muridae. Famili Muridae ini merupakan famili yang dominan dari ordo
Rodentia karena mempunyai daya reproduksi yang tinggi, pemakan segala
macam makanan (Omnivorous) dan mudah beradaptasi dengan lingkungan
yang diciptakan manusia. Jenis tikus yang sering ditemukan di habitat rumah
dan ladang adalah jenis Rattus dan Mus.
Beberapa jenis dan ciri-ciri tikus antara lain adalah sebagai berikut :
 Tikus Rumah (Rattus tanezumi)
Tikus ini mempunyai panjang total ujung kepala sampai ujung ekor
220-370 mm, ekor 101-180 mm, kaki belakang 20-39 mm, ukuran
telinga 13-23 mm sedangkan rumus mamae 2+3 = 10. Warna rambut
badan atas coklat tua dan rambut badan bawah (perut) coklat tua
kelabu. Tikus ini banyak dijumpai di rumah (atap, kamar, dapur) dan
gudang. Kadang-kadang juga ditemukan pula di kebun sekitar rumah.
 Tikus Got (Rattus norvegicus )
Tikus got ini mempunyai panjang ujung kepala sampai ekor 300-400
mm, panjang ekornya 170-230 mm, kaki belakang 42-47 mm, telinga
18-22 mm dan mempunyai rumus mamae 3+3 = 12. Warna rambut
badan atas coklat kelabu, rambut bagian perut kelabu. Tikus ini banyak
dijumpai di seluruh air/riol/got di daerah pemukiman kota dan pasar.
 Tikus Wirok (Bandicota indica)
Panjang dari tikus wirok ini dari ujung kepala sampai ekor 400-580
mm, panjang ekornya 160-315 mm, kaki belakang 47-53 mm, telinga
29-32 mm, sedangkan rumus mamae 3+3 = 12. Warna rambut badan
atas dan rambut bagian perut coklat hitam, rambutnya agak jarang dan
rambut di pangkal ekor kaku seperti ijuk, jenis tikus ini banyak
dijumpai di daerah berawa, padang alang-alang dan kadang-kadang di
kebun sekitar rumah.
 Tikus Piti (Mus musculus)
Tikus ini mempunyai panjang ujung kepala sampai ekor kurang dari
175 mm, ekor 81-108 mm, kaki belakang 12-18 mm, sedangkan
telinga 8-12 mm, sedangkan rumus mamae 3+2 = 10. Warna rambut
badan atas dan bawah coklat kelabu. Jenis ini banyak terdapat di dalam
rumah, dalam almari, dan tempat penyimpanan lainya.
14

Ada beberapa cara mengidentifikasi , yaitu sebagai berikut:


1. Panjang total tikus adalah panjang dari ujung hidung sampai ujung
ekor diukur dalam posisi tubuh lurus dan terlentang.
2. Panjang ekor diukur dari pangkal sampai ujung ekor tikus.
3. Panjang Telinga diukur dari pangkal telinga ketitik yang terjauh di
daun telinga.
4. Berat tubuh tikus diukur dengan timbangan dengan satuan gram
5. Warna rambut, pengamatan pada warna rambut dipunggung dan perut.
6. Rumus puting susu, jumlah depan menunjukan jumlah puting yang
tumbuh didada, sedang jumlah belakang menunjukanjumlah puting
yang tumnuh diperut (Rusmini dalam (Riha, 2014).

2.6 Pinjal (Flea)


Pinjal merupakan serangga dari ordo Siphonaptera berukuran kecil (1,5 – 4
mm), berbentuk pipih dibagian samping (dorso lateral) bentuk kepala, dada,
dan perut terpisah secara jelas. Pinjal tidak bersayap, berkaki panjang terutama
kaki belakang, bergerak aktif di antara rambut inang dan dapat meloncat.
Pinjal dewasa bersifat parasitik sedangkan predewasanya hidup di sarang,
tempat berlindung atau tempat-tempat yang sering dikunjungi tikus
(Kemenkes, 2012). Pinjal menjadi infektif apabila menghisap darah dari inang
sakit atau terinfeksi Y. Pestis. Interval antara saat menghisap darah dengan
masa infektif terjadi setelah 21 hari untuk X. Cheopis dan rata-rata masa
infektif berlangsung selama 17 hari atau maksimal sampai 44 hari.
Ciri-ciri morfologi pinjal X. Cheopis adalah sebagai berikut:
1. Tubuh kecil ukuran 1,5 – 4mm berbentuk pipih lateral
2. Tidak bersayap
3. Mulut bertipe penghisap dan penusuk
4. Memiliki 3 pasang kaki yang panjang dan kuat
5. Memiliki rambut mata (ocular bristle) di sekitar mata
6. Pada betina terdapat spermateca (alat penampung sperma) sedangkan
jantan terdapat clasper (sejenis penis/alat kelamin jantan)
Dalam penyelidikan surveilans kesehatan lingkungan ideks diidentifikasi
jenisnya dan diukur indeks pinjalnya. Cara menghitung indeks pinjal adalah
sebagai berikut:
15

Indeks Pinjal =

Sumber (Kemenkes RI, 2014)

2.7 Peran Tikus dan Pinjal Dalam Penularan Penyakit


Disamping sebagai reservoir penyakit pes, tikus juga merupakan hospes
pinjal vektor pes. Tikus dapat berperan sebagai reservoir atau sekaligus rodent
penyebar penyakit. Pinjal yang terdapat pada tikus merupakan vektor penyakit
pes. Kuman pes berkembang biak dalam tubuh tikus sehingga apabila pinjal
menghisap tikus, kuman pes ikut dalam darah yang terhisap dan menyumbat
pada tenggorokan pinjal. Hal ini menyebabkan pinjal muntah untuk
mengeluarkan kuman kuman pes yang menyumbat tenggorokannya.
Muntahan ini masuk dalam luka gigitan dan terjadi infeksi dengan P. Pestis,
setelah itu pinjal yang tersumbat tenggorokannya akan lekas mati. Berikut
merupakan bagan penularan penyakit pes:

Gambar TINJAUAN PUSTAKA.2 Bagan penularan penyakit Pes


16

2.8 Standar Operasional Prosedur Pengendalian Tikus dan Pinjal


I. Persiapan
1. Sumber Daya Manusia
a. Syarat
Fungsional sanitarian, epidemiolog, entomolog,
Penunjang
Kader yang sudah dilatih, Pengemudi/sopir yang memiliki SIM A
2. Sarana dan Prasarana
a. Peralatan:
Kendaraan roda 4, Kendaran roda 2, Perangkap, Kantong, Baskom,
Sisir, Timbangan, Mikroskop, Object Glass, Petridish, Penyedot
pinjal, Tabung gelas, Botol-botol vial untuk parasit lain, Penggaris,
Kapas, Kunci Identifikasi, Baju, Sarung Tangan, Masker, Kaca slide,
Cover glass, Tanda-tanda peringatan pemasangan racun, Formulir
dan ATK

Bahan:

Chloroform, Umpan, Racun tikus, Alkohol, Lysol/Sabun

II. Langkah-Langkah Pelaksanaan

2.1 Di Pelabuhan/ Bandara

A. Pemetaan;

 Pemetaan daerah yang menjadi lokasi pengawasan/pemberantasan.

 Membagi daerah pengawasan untuk memudahkan


pengawasan/pemberantasan secara intensif (bagi KKP dengan
daerah yang luas).

 Bagi KKP dengan daerah tidak terlalu luas, tidak perlu membuat
pembagian daerah pengawasan.

 Peta yang dibuat memuat situasi gudang, gedung dan bangunan


lain yang ada di Pelabuhan /Bandara, tempat sampah, tempat
17

pengolahan makanan, saluran air, tempat penumpukan barang dan


lokasi penumpukan barang di area terbuka.

B. Pengamatan, Pemberantasan Tikus dan Pinjal

B.1 Pengamatan Tikus dan Pinjal

 Siapkan perangkap yang telah diberi umpan: kelapa bakar, ikan


asin, buah (usahakan diganti setiap pemasangan selama 5 hari
berturut-turut).

 Pemasangan perangkap pada sore hari, terutama di gudang-gudang


yang dilakukan setiap 40 hari selama 5 hari berturut-turut yang
dapat mencakup seluruh area pelabuhan. Untuk pelabuhan besar
dapat dibagi menjadi 2-4 bagian sesuai dengan keadaan masing-
masing bagian, yang dikerjakan dalam 5 hari berturut- turut dan
dapat diselesaikan dalam jangka waktu 1 bulan.

- Jumlah perangkap yang dipasang antara 100-300 buah/hari


(sesuai dengan kebutuhan). Pada setiap kegiatan jumlah
perangkap yang dipasang minimal 100 buah dan maksimal 300
buah perangkap tergantung luas area.

- Tiap jarak 10 m dipasang 1 perangkap.

- Pasangkan umpan pada seluruh perangkap yang akan dipasang.

 Perangkap diambil keesokan harinya sebelm aktivitas mulai ramai


(pagi hari)

 Catat jumlah perangkap yang hilang

 Pisahkan perangkap yang berisi tikus dan dimasukkan ke dalam


karung kain dan diberi label.

- Lakukan identifikasi tikus dan pinjal

- Perangkap yang berisi tikus dan telah kosong harus dicuci dan
dikeringkan sebelum digunakan kembali.
18

- Seluruh umpan harus diganti setiap hari

 Menghitung kepadatan Tikus = Tikus tertangkap


Jumlah perangkap yang dipasang
B.2 Identifikasi Tikus dan Pinjal

 Tikus yang sudah diberi tanda/label lalu dibunuh (secara mekanik

atau menggunakan kapas yang telah diberi chloroform dan dimasukkan

dalam karung, kemudian ditunggu beberapa menit sampai tikus tidak

bergerak lagi).

 Lakukan penyisiran pada tikus menggunakan sisir khusus untuk

kutu, agar mudah mendapatkan ectoparaste (pinjal, fieks, chingger).

 Melakukan identifikasi tikus untuk mengetahui spesiesnya

(panjang tikus keseluruhan, panjang ekor, panjang kaki, panjang telinga,

menghitung jumlah mame, mengukur besar testis dan menimbang berat

tikus) dan kewaspadaan terhadap adanya kasus import.

 Menghitung jumlah pinjal dan tentukan indeks pinjal (bila indeks

pinjal lebih dari 1, lakukan pemberantasan).

 Menentukan species pinjal guna pemeriksaan jenis pinjal untuk

mengetahui apakah ada pinjal import dari Negara lain yang terbawa oleh

kapal.

 Indeks Pinjal (Flea Indeks) dihitung dengan rumus:

 Indeks Pinjal = jumlah pinjal yang ditemukan


Jumlah tikus yang tertangkap

B.3 Peracunan Tikus


19

 Petugas KKP membuat surat pemberitahuan kepada


Adpel/Adbandara/ pengelolaa Pelabuhan/ Bandara tentang rencana
pelaksanaan peracunan tikus di pelabuhan/Bandara.
 Tentukan lokasi peracunan dan buatkan peta lokasi.
 Racik rodentisida dengan umpan sesuai dosis aplikasi yang
diperkenankan
 Pasang/letakkan racun tikus pada lokasi yang telah ditentukan.
 Atur jarak lokasi antar umpan racun.
 Pasang tanda bahaya bahan beracun pada tempat /lokasi peracunan.
 Lakukan pengamatan setiap hari untuk melihat tikus yang mati.
 Kumpulkan tikus yang mati, identifikasi kemudian kuburkan.
 Catat jumlah, waktu, lokasi dan jenis tikus yang mati.

2.2 Di Kapal
A. Pemeriksaan Kehidupan Tikus
Untuk menyimpulkan ada tidaknya kehidupan tikus di kapal dilakukan
pemeriksaan tanda-tanda kehidupan tikud diatas kapal :
 Pemeriksaan tanda-tanda kehidupan tikus di atas kapal dilakukan
pada saat melakukan perpanjangan SSCC/SSCEC atau pemeriksaan
dilakukan pada saat kedatangan kapal dari daerah terjangkit/luar negeri.
 Pemeriksaan dimulai dari Anjungan kapal, kamar perwira kapal,
Dapur, Pantry, Ruang Makan, Gudang dan Ruang Mesin.
 Pemeriksaan dilakukan dengan cara melihat tanda-tanda kehidupan
tikus, yaitu adanya : bau tikus, sarang, bekas kencing, kotoran, bekas
makanan, bangkai, bekas gigitannya, bekas jalan dan bekas telapak kaki.
 Apabila ditemukan tanda-tanda seperti yang telah disebutkan
diatas, maka direkomendasikan untuk dilakukan tindakan Derattisasi yang
pelaksanaannya oleh Badan Usaha Swasta (BUS) dengan pengawasan dari
petugas KKP.
B. Pengawasan Tindakan Pencegahan Tikus Di Kapal
20

 Anjurkan kepada awak kapal untyuk :


- Pasang rat guard secara benar pada tali kapal
- Angkat tangga setinggi 60 cm dari dermaga.
- Nyalakan lampu pada malam hari di tangga kapal.
- Hindarkan kapal sandar berdampingan.
C. Pengawasan Tindakan Derattisasi
 Petugas yang melakukan pengawasan Derattisasi harus memiliki
sertifikat pelatihan Fumigasi.
 Petugas yang melakukan pengawasan Derarttisasi harus mendapat
surat perintah kerja dari ka.KKP
 Petugas yang melakukan pengawasan Derattisasi melihat standar
operasional prosedur tindakan penyehatan alat angkut, orang dan
barang (SOP Fumigasi/Derattisasi).

2.9 Konsep Manajemen


Manajemen adalah seni dan ilmu dalam perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan, pemotivasian, dan pengendalian terhadap orang dan mekanisme kerja
untuk mencapai tujuan.(2)
9.1 Perencanaan
1. Pengertian Perencanaan
Perencanaan adalah proses dasar yang digunakan untuk memilih tujuan
dan menentukan cakupan pencapaiannya. Merencanakan berarti mengupayakan
penggunaan sumber daya manusia (human resources), sumber daya alam (natural
resources), dan sumber daya lainnya (other resources) untuk mencapai tujuan.
2. Sifat Perencanaan
Adapun sifat-sifat dari perencanaan yaitu:
a. Rasional
Perencanaan bersifat rasional artinya perencanaan dibuat
berdasarkan pemikiran-pemikiran dan perhitungan yang matang,
sehingga dapat dibahas secara logis.
b. Perencanaan bersifat lentur
21

Perencanaan bersifat lentur artinya perencanaan tersebut bersifat


luwes, dapat dilaksanakan dimanapun, kapanpun dan oleh siapapun
(tentunya disesuaikan dengan situasi dan kondisi).
c. Perencanaan harus bersifat kontinyu
Perencanaan bersifat kontinyu artinya perencanaan harus terus
menerus dibuat dan perlu ditinjau kembali guna perbaikan-
perbaikan pada pelaksanaan waktu berikutnya dan disesuaikan
dengan perkembangan situasi dan kondisi masyarakat, pemerintah
dan negara.
3. Komponen Perencanaan
Komponen perencanaan meliputi:
a. Man (Manusia), merujuk pada manusia sebagai tenaga kerja.
b. Money (Uang/Modal), merujuk pada uang sebagai modal untuk
pembiayaan seluruh kegiatan perusahaan.
c. Method (Metode/Prosedur), merujuk pada metode/prosedur sebagai
panduan pelaksanaan kegiatan perusahaan.
d. Machines (Mesin), merujuk pada mesin sebagai fasilitas/alat
penunjang kegiatan perusahaan baik operasional maupun non
oprasional.
e. Materials (Bahan baku), merujuk pada bahan baku sebagai unsur
utama untuk diolah sampai menjadi produk akhir untuk diserahkan
pada konsumen.
4. Ruang Lingkup Perencanaan
Ruang lingkup perencanaan dipengaruhi oleh dimensi waktu, spasial dan
jenis perencanaan. Ketiga dimensi saling berinteraksi masing masing dimensi
tersebut adalah sebagai berikut:
a.Perencanaan Dimensi Waktu
1) Perencanaan Jangka Panjang
Perencanaan ini meliputi jangka waktu hingga 10 tahun keatas dalam
perencanaan ini belum ditampilkan sasaran-sasaran yang bersifat
kuantitatif tetapi lebih kepada proyeksi atau perspektif atas keadaan
ideal yang diinginkan.
22

2) Perencanaan Jangka Menengah


Perencanaan ini meliputi jangka waktu 3 sampai 8 tahun, umumnya 5
tahun. Ini merupakan penjabaran atau uraian perencanaan jangka
panjang, walaupun perencanaan jangka menengah ini masih bersifat
umum tetapi sudah ditampilkan sasaran yang diproyeksikan secara
kuantitatif.
3) Perencanaan Jangka Pendek
Jangka waktunya 1 tahun. Perencanaan ini disebut juga perencanaan
operasional tahunan.
b. Perencanaan Dimensi Spasial
Perencanaan dimensi spasial merupakan perencanaan yang memiliki
karakter yang terkait dengan ruang dan batasan wilayah yang terdiri atas:
1) Perencanaan Nasional
Suatu proses penyusunan perencanaan berskala nasional sebagai
konsensus dan komitmen seluruh rakyat Indonesia yang terarah
terpadu dan menyeluruh untuk mencapai masyarakat yang adil dan
makmur serta memperhitungkan dan memanfaatkan sumber daya
nasional dan memperhatikan perkembangan internasional.
2) Perencanaan Regional
Pilihan antar sektor dan hubungan antar sektor dalam suatu wilayah
atau daerah sehingga disebut juga sebagai perencanaan
daerah/wilayah.
3) Perencanaan Tata Ruang
Perencanaan yang mengupayakan pemanfaatan fungsi kawasan
tertentu, mengembangkan secara seimbang, baik secara ekologis,
geografis, maupun demografis.
c. Perencanaan Dimensi Jenis
1) Top-down Planning
Perencanaan yang dilakukan oleh lembaga pemerintahan sebagai
pemberi gagasan awal serta pemerintah berperan lebih dominan dalam
mengatur jalannya program yang berawal dari perencanaan hingga
proses evaluasi, dimana peran masyarakat tidak begitu berpengaruh.
Kelebihannya hasil yang dikeluarkan bisa optimal dikarenakan biaya
yang dikeluarkan ditanggung oleh pemerintah namun masyarakat tidak
23

bisa berperan lebih aktif dikarenakan peran pemerintah yang lebih


dominan bila dibanding peran dari masyarakat itu sendiri, sehingga
masyarakat akan merasa terabaikan kepentingannya.
2) Bottom-up Planning
Perencanaan yang dilakukan dimana masyarakat lebih berperan dalam
hal pemberian gagasan awal sampai dengan mengevaluasi program
yang telah dilaksanakan sedangkan pemerintah hanya sebagai
fasilitator dalam suatu jalannya program. Sistem bottom up digunakan
sebagai taktik untuk mengetahui permasalahan dalam sistem
perencanaan namun lebih memakan waktu yang lama dikarenakan
harus adanya sinkronisasi dari lower level employee kepada atasannya.
3) Perencanaan Sistem Gabungan
Perencanaan yang disusun berdasarkan kebutuhan masyarakat dan
program yang diinginkan oleh masyarakat yang merupakan
kesepakatan bersama antara pemerintah dan juga masyarakat sehingga
peran masing-masingnya saling berkaitan. Bila dilihat dari kekurangan
serta kelebihan yang dimiliki oleh masing-masing sistem tersebut
maka sistem yang dianggap paling baik adalah sistem gabungan karena
banyak sekali kelebihan yang terdapat didalamnya antara lain adalah
masyarakat mampu berkreasi dalam mengembangkan ide-ide mereka
sehingga mampu berjalan beriringan bersama dengan pemerintah
sesuai dengan tujuan utama yang diinginkan dalam mencapai
kesuksesan dalam menjalankan suatu program.

9.2 Pengorganisasian
Pengorganisasian (Organizing) merupakan suatu kegiatan pengaturan pada
sumber daya manusia yang tersedia dalam orgganisasi untuk menjalankan rencana
yang telah ditetapkan serta menggapai tujuan organisasi. Pengorganisasian berarti
bahwa manjer mengoordinasikan sumber daya manusia serta sumber daya bahan
yang dimiliki organisasi bersangkutan agar pekerjaan rapi dan lancar. Keefektifan
sebuah organisasi tergantung pada kemampuan untuk mengerahkan sumber daya
guna mencapai tujuan. Berikut adalah jenis-jenis organisasi yaitu:
24

1) Organisasi Lini (Lini/Command Organization)


Maksudnya adalah dalam pembagian tugas dan wewenang terdapat
perbedaan yang nyata antara satuan organisasi pimpinan dan satuan
organisasi pelaksana. Keuntungannya adalah pengambilan keputusan
cepat, kesatuan arah dan perintah lebih terjamin serta pengawasan dan
koordinasi lebih mudah. Sedangkan kerugiannya adalah karena keputusan
diambil oleh satu orang, maka keputusan tersebut sering kurang sempurna
serta dibutuhkan pemimpin yang berwibawa dan berpengetahuan luas.
2) Organisasi Staf (Staff Organization)
Maksudnya dalam organisasi dikembangkan satuan organisasi staf yang
berperan sebagai pembantu pimpinan. Bantuan yang diberikan oleh staf
tersebut hanya bersifat nasehat saja, sedangkan keputusan dan pelaksanaan
dari keputusan tersebut tetap berada ditangan pimpinan. Keuntungannya
adalah keputusan dapat lebih baik karena dipikirkan oleh sekelompok
kalangan ahli. Sedangkan kerugiannya adalah pengambilan keputusan
lebih lama daripada organisasi lini dan dapat menghambat kelancaran
program.
3) Organisasi Lini dan Staf
Maksudnya peranan staf tidak hanya terbatas pada pemberian nasehat
tetapi juga diberikan tanggung jawab melaksanakan kegiatan tertentu.
Bantuan yang diharapkan dari staf tidak hanya pemikiran saja, tetapi juga
telah menyangkut pelaksanaannya. Keuntungannya adalah keputusan yang
diambil lebih baik karena telah dipikirkan oleh sejumlah orang, tanggung
jawab pimpinan berkurang dan karena itu lebih memusatkan perhatian
pada masalah yang lebih penting, pengembangan bakat dilakukan sehingga
mendorong disiplin dan tanggung jawab kerja yang lebih tinggi.
Sedangkan kelemahannya adalah pengambilan keputusan lebih lama serta
jika staf tidak mengetahui batas-batas wewenangnya dapat menimbulkan
kebingungan pelaksana.

9.3 Pelaksanaan
Pelaksanaan atau aktuasi lebih memusatkan perhatian pada pengelolaan
sumber daya manusia, menggerakkan dan mengarahkan pelaksanaan program.
25

Fungsi menggerakkan dan mengarahkan pelaksanaan yaitu actuating (memberi


bimbingan), motivating (membangkitkan motivasi), directing (memberikan
arahan), influencing (mempengaruhi), commanding (memberi komando atau
perintah). Pelaksanaan adalah suatu tindakan untuk mengusahakan agar semua
anggota kelompok berusaha untuk mencapai sasaran sesuai dengan perencanaan
manajerial dan usaha-usaha organisasi.

9.4 Monitoring dan Evaluasi


Terry mengemukakan monitoring atau pengawasan sebagai proses untuk
mendeterminasi apa yang dilaksanakan, mengevaluasi pelaksanaan, dan jika perlu
menerapkan tindakan-tindakan korektif sedemikian rupa sehingga pelaksanaan
sesuai rencana. Mc. Farland mendefinisikan pengawasan adalah suatu proses
dimana pimpinan ingin mengetahui apakah hasil pelaksanaan pekerjaan yang
dilakukan oleh bawahan sesuai dengan rencana, perintah, tujuan atau kebijakan
yang telah ditentukan. Pengawasan terdiri dari:
1. Monitoring adalah kegiatan mengumpulkan data atau informasi melalui
pengamatan langsung terhadap jalannya pembangunan dengan
menekankan pada penggunaan sumber daya dan cara pelaksanaan kegiatan
apakah sesuai dengan rencana atau telah terjadi pergeseran dari rencana
(sasaran tidak tercapai, sasaran melampaui, peralihan sasaran ke sasaran
lain) dengan demikian akan diketahui secara dini (feedback) dan diambil
langkah-langkah yang sesuai.
2. Evaluasi adalah sebuah proses yang didesain untuk memastikan hasil dari
sebuah proyek yang telah selesai atau sementara berlangsung dan
memberikan rekomendasi tentang arahan proyek di masa yang akan
datang, serta mengambil pelajaran untuk proyeksi-proyeksi lain. Evaluasi
adalah upaya mendokumentasikan kegiatan-kegiatan dengan cara
membandingkan realisasi pencapaian sasaran sebelum dan sesudah
kegiatan dengan indikator-indikator tertentu agar investasi yang dilakukan
bersifat optimal, efisien, peningkatan produktivitas sumber daya serta
peningkatan kualitas produk dan jasa sehinnga menunjang pelaksanaan
26

pembangunan selanjutnya dan tidak merugikan upaya pembangunan


secara keseluruhan.
BAB 3 : HASIL KEGIATAN

3.1 Gambaran Umum Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang


1.1 Geografis
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang terletak di Propinsi
Sumatera Barat yang berkantor di Jalan Cirebon No. 8 Muaro Padang. Sesuai
dengan Permenkes RI Nomor 356 Tahun 2008 dan perubahannya No. 2348 Tahun
2011 Wilayah kerja KKP Kelas II Padang ada 4 yaitu :
1. Bandar Udara Minangkabau
2. Pelabuhan Laut Muara Padang.
3. Pelabuhan Laut Sikakap
4. Pelabuhan Laut Bungus.
1.2 Tugas Pokok dan Fungsi
Tugas Pokok dan Fungsi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang
beserta tata kelola unit, organisasi tim dan kelompok kerja sesuai dengan
Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 356/MENKES/PER/IV/2008 dan
perubahannya No. 2348 Tahun 2011, yaitu : melaksanakan pencegahan masuk dan
keluarnya penyakit, penyakit potensial wabah, surveilans epidemiologi,
kekarantinaan, pengendalian dampak kesehatan lingkungan, pelayanan kesehatan,
pengawasan OMKABA serta pengamanan terhadap penyakit baru dan penyakit
yang muncul kembali, bioterorisme, unsur biologi, kimia dan pengamanan radiasi
di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara.Sedangkan
dalam melaksanakan tugasnya, KKP berfungsi sebagai :
1. Pelaksanaan kekarantinaan.
2. Pelaksanaan pelayanan kesehatan.
3. Pelaksanaan pengendalian risiko lingkungan di bandara, pelabuhan, dan
lintas batas darat negara.
4. Pelaksanaan pengamatan penyakit, penyakit potensial wabah, penyakit baru,
dan penyakit yang muncul kembali.
28

5. Pelaksanaan pengamanan radiasi pengion dan non pengion, biologi, dan


kimia.
6. Pelaksanaan sentra/simpul jejaring surveilans epidemiologi sesuai penyakit
yang berkaitan dengan lalu lintas nasional, regional, dan internasional.
7. Pelaksanaan, fasilitasi dan advokasi kesiapsiagaan dan penanggulangan
Kejadian Luar Biasa (KLB) dan bencana bidang kesehatan, serta kesehatan
matra termasuk penyelenggaraan kesehatan haji dan perpindahan penduduk.
8. Pelaksanaan, fasilitasi, dan advokasi kesehatan kerja di lingkungan bandara
pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
9. Pelaksanaan pelaksanaan pemberian sertifikat kesehatan obat, makanan,
kosmetika dan alat kesehatan serta bahan adiktif (OMKABA) ekspor dan
mengawasi persyaratan dokumen kesehatan OMKBA impor.
10. Pelaksanaan pengawasan kesehatan alat angkut dan muatannya.
11. Pelaksanaan pemberian pelayanan kesehatan di wilayah kerja bandara,
pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
12. Pelaksanaan jejaring informasi dan teknologi bidang kesehatan di bandara,
pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
13. Pelaksanaan jejaring kerja dan kemitraan bidang kesehatan di bandara,
pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
14. Pelaksanaan kajian kekarantinaan, pengendalian risiko lingkungan, dan
surveilans kesehatan pelabuhan.
15. Pelaksanaan pelatihan teknis bidang kesehatan bandara, pelabuhan dan
lintas batas negara.
16. Pelaksanaan ketatausahaan dan kerumahtanggaan KKP.
29

1.3 Visi dan Misi


Visi misi KKP mengikuti visi misi Kementerian Kesehatan. Visi misi
Kementerian Kesehatan mengikuti visi misi Presiden Republik Indonesia yaitu
sebagai berikut :
A. Visi
Dalam rencana strategi kementerian kesehatan 2016-2019 tidak ada visi
dan misi, namun mengikuti visi dan misi presiden Indonesia yaitu:
“Terwujudnya pelabuhan dan Bandar udara yang sehat, mandiri dan berkeadilan”.
B. Misi
Dalam mewujudkan visi tersebut KKP memiliki 7 misi pembangunan,
yaitu :
a. Meningkatkan kinerja pengendalian karantina dan surveillance

epidemiologi

b. Meningkatkan kinerja pengendalian risiko lingkungan

c. Meningkatkan kinerja unit kesehatan lintas wilayah

d. Meningkatkan kinerja dukungan manajemen.

1.4 Sumber Daya


1. Sumber Daya Manusia
Jumlah Sumber Daya Manusia (SDM) yang ada pada Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II Padang hingga akhir 2018 sebanyak 101 orang. Distribusi
pegawai berdasarkan Bagian/ Seksi/Wilayah Kerja, golongan dan tingkat
pendidikan dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:

Tabel HASIL KEGIATAN.1 SDM Berdasarkan Jabatan Kantor Kesehatan


Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

No Jabatan Jumlah Persentase %


1 Struktural 5 4,9
2 Fungsional 16 15,8
3 Fungsional Umum 50 49,5
4 Honorer 30 29,8
30

Jumlah 101 100


Sumber: Laporan Tahunan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

Berdasarkan Tabel tersebut maka dapat disimpulkan bahwa pegawai Kantor


kesehatan pelabuhan kelas II padang berdasarkan jabatan yaitu: jabatan struktural
sebanyak 5 orang dengan persentase 4,9% dari jumlah keseluruhan 101 orang,
kemudian jabatan fungsional sebanyak 16 orang dengan persentase 15,8%, jabatan
fungsional umum sebanyak 50 orang dengan persentase tertinggi yaitu 49,5%,
selanjutnya jabatan honorer sebanyak 30 orang. Pembagian SDM berdasarkan
jabatan pada tahun 2018 sudah dibagi menjadi 4 jabatan.
1. Sumber Daya Manusia berdasarkan Jabatan

Tabel HASIL KEGIATAN.2 SDM Berdasarkan Jabatan Kantor Kesehatan


Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

No Jabatan Jumlah Persentase %


1 Struktural 5 4,9
2 Fungsional 16 15,8
3 Fungsional Umum 50 49,5
4 Honorer 30 29,8
Jumlah 101 100
Sumber: Laporan Tahunan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

Berdasarkan Tabel diatas dapat disimpulkan bahwa pegawai Kantor kesehatan


pelabuhan kelas II padang berdasarkan jabatan yaitu: jabatan struktural sebanyak
5 orang dengan persentase 4,9% dari jumlah keseluruhan 101 orang, kemudian
jabatan fungsional sebanyak 16 orang dengan persentase 15,8%, jabatan
fungsional umum sebanyak 50 orang dengan persentase tertinggi yaitu 49,5%,
selanjutnya jabatan honorer sebanyak 30 orang dan. Pembagian SDM berdasarkan
jabatan pada tahun 2019 sudah dibagi menjadi 4 jabatan, berbeda dengan tahun
2016 yang dibagi menjadi 5 yaitu Jabatan Fungsional Umum, Jabatan Fungsional
T, Struktural, dan honorer.

1. Sumber Daya Manusia berdasarkan Pangkat/Golongan


31

Tabel HASIL KEGIATAN.3 SDM berdasarkan Pangkat/Gol Kantor


Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

No Pangkat/Golongan Jumlah Persentase


1 Pembina Tk I / IV.b 1 1,4
2 Pembina / IV.a 4 5,7
3 Penata Tk I/ III.d 12 16,9
4 Penata / III.c 8 7,9
5 Penata Muda Tk I / III.b 13 15,5
6 Penata Muda / III. A 13 15,5
7 Pengatur Tk I / II.d 16 22,5
8 Pengatur / II.c 6 8,5
9 Pengatur Muda / II.a 1 1,4
10 Juru Muda / I.a 1 1,4
Jumlah 71 100
Sumber: Laporan Tahunan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018
Bedasarkan tabel diatas dapat disimpulkan pegawai Kantor kesehatan
pelabuhan kelas II padang berdasarkan pangkat/golongan yang terbanyak adalah
pegawai pengatur Tk I/ II.d sebesar 22,5%, selanjutkan penata muda Tk I / III.b
dan Penata Muda / III.a sebesar 13 %. Ini terlihat bahwa pegawai di KKP
memiliki beragam pangkat/golongan.

2. Sumber Daya Manusia berdasarkan Bagian/Seksi

Tabel HASIL KEGIATAN.4 SDM Berdasarkan Bagian/Seksi Kantor


Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

No Bagian / Seksi Jumlah Persentase


1 Sub Bagian Tata Usaa 35 34,7
2 Seksi PKSE 18 17,9
3 Seksi PRL 16 15,8
4 Seksi UKLW 32 31,7
Jumlah 101 100
Sumber: Laporan Tahunan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018
Berdasarkan tabel dan grafik diatas dapat disimpulkan bahwa pegawai
Kantor kesehatan pelabuhan kelas II padang berdasarkan bidang/seksi banyak
terdapat pada sub bagian TU yang memang memerlukan banyak pegawai.
Selanjutnya pegawai terbanyak juga terdapat pada seksi UKLW yang diperlukan
dalam pelayanan kesehatan untuk vaksinasi pada jemaah umrah dan haji. Pada
tahun 2018 terdapat 35 orang pegawai di bagian tata usaha yang mana meningkat
32

sebanyak 6 orang dari tahun 2016. Kemudian pegawai pada bidang/seksi PRL
pada tahun 2018 berjumlah 16 orang. Sedangkan di bagian seksi PKSE berjumlah
18 orang. Untuk pegawai di seksi UKLW berjumlah 32 orang.

3. Sumber Daya Manusia berdasarkan Tempat Kerja/Wilayah Kerja


Tabel HASIL KEGIATAN.5 SDM Berdasarkan Tempat Kerja Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

No Jabatan Jumlah Persentase %


1 Kantor Induk 57 56,5
2 Wilker BIM 34 33,8
3 Wilker Muara 3 2,9
4 Wilker Bungus 4 3,9
5 Wilker Sikakap 3 2,9
Jumlah 101 100
Sumber: Laporan Tahunan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

Berdasarkan tabel dan grafik diatas dapat disimpulkan bahwa pegawai


Kantor kesehatan pelabuhan kelas II padang berdasarkan wilayah kerja banyak
terdapat di kantor induk yang memang sudah sewajarnya, dimana tempat segala
urusan berpusat pada kantor induk. Tugas dan fungsi KKP yang banyak
dikerjakan dan berpusat di kantor induk. Pembagian jumlah pegawai di setiap
wilker disesuaikan dengan kapasitas beban kerja yang ada di wilker KKP kelas II
Padang.
4. Sumber Daya Manusia berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel HASIL KEGIATAN.6 SDM Berdasarkan Jenis Kelamin Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

No Jenis Kelamin Jumlah Persentase %


1 Laki-laki 49 48,5
2 Perempuan 52 51,5
Jumlah 101 100
Sumber: Laporan Tahunan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

Berdasarkan tabel dan grafik diatas dapat disimpulkan bahwa pegawai


Kantor kesehatan pelabuhan kelas II padang berdasarkan jenis kelamin terdapat
sedikit perbedaan antara perempuan sebanyak 51,5% dan laki-laki sebanyak
48,5% dari jumlah keseluruhan pegawai sebanyak 101 orang. Ini merupakan
33

jumlah pegawai yang dikatakan cukup untuk sebuah kantor pusat di pintu masuk
negara. Jumlah pegawai pada tahun 2018 bertambah dari tahun 2016 sebanyak 20
orang yang mana pada tahun 2016 jumlah pegawai sebanyak 81 orang.

BAB 4 : Sumber Daya Anggaran


Dalam mencapai kinerjanya, KKP Kelas II Padang didukung oleh Sumber
Daya Anggaran yang berasal dari APBN. Sesuai DIPA Tahun 2018 anggaran KKP
Kelas II Padang terdiri dari Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
dengan alokasi anggaran sebesar Rp.14.375.918.000,- (empat belas milyar tiga
ratus tujuh puluh lima juta sembilan ratus delapan belas ribu rupiah) yang terbagi
menjadi 4 kegiatan sebagai berikut:

Tabel HASIL KEGIATAN.7 Distribusi Anggaran Berdasarkan Jenis


Kegiatan di KKP Kelas II Padang Tahun 2018

No. Kegiatan Anggaran (Rp.)


1. Surveilans dan Karantina Kesehatan 2,770,956,000,-
2 Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular 699,000,000,-
Vektor dan Zoonotik
3 Pencegahan dan Pengendalian Penyakit 160,200,000,-
Menular Langsung
4 Dukungan manajemen dan Pelaksanaan 10,745,762,000,-
Tugas Teknis Lainnya pada Program
pencegahan dan pengendalian penyakkit
Jumlah 14,375,918,000,-
Sumber: Laporan Tahunan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2018

BAB 5 : Sarana dan Prasarana


Sumber daya sarana dan prasarana yang ada di KKP Kelas II Padang berasal dari
pengadaan oleh KKP Kelas II Padang berdasarkan kebutuhan dan dropping dari
pusat. Ketersediaan sarana dan prasarana, jumlah, serta kondisinya dapat dilihat
pada tabel dibawah ini:
Tabel HASIL KEGIATAN.8 Sarana dan Prasaran Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II Padang
34

No Sarana/Prasarana Satuan Jumlah Ket


1 Tanah Lokasi 5 Pampangan, Ketaping
Kab.Padang Pariaman,
Jl.St.Syahril 339 Rawang, Teluk
Kabung Bungus Padang, Gunung
Panggilun
2 Bangunan Unit 5 Jl.St.Syahril 339 Rawang,
Ketaping Kab.Padang Pariaman,
Teluk Kabung Bungus Padang,
Gunung Panggilun
3 Kendaran Mini bus Unit 4
4 Ambulance Unit 4
5 Kendaran Pick Up Unit 1
6 Kendaran Kesahatan Masarakat Unit 4
7 Kendaraan bermotor khusus Unit 1
8 Sepeda motor Unit 10
9 Motor Boat Unit 1
10 PC Unit 16
11 Laptop Unit 28
12 Note Book Unit 6

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa sarana dan prasarana yang ada di

kantor kesehatan pelabuhan kelas II padang sudah dapat dikatakan lengkap dan

memadai. Sarana dan prasaran yang lengkap dapat membuat semua kegiatan yang

dilaksanakan KKP berjala dengan lancar. Semua kebutuhan di kantor KKP sudah

didistribusikan dengan baik yang diberikan dari pusat.

5.1 Struktur Organisasi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang


Struktur organisasi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun
2018, dapat dilihat seperti dibawah ini:
a. Subbagian Tata Usaha
b. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi
c. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan
d. Seksi Upaya dan Lintas Wilayah
e. Kelompok Jabatan Fungsional
f. Instalasi
g. Wilayah Lerja
h. Organisasi Kerja Kantor Kesehatan Peabuhan Kelas II Padang dapat
digambarkan dengan bagan sebagai berikut :
35

Kepala Kantor
dr. Jalil Alfani, M.Kes

Sub Bagian Tata Usaha


Herman, B.Sc

Kasi. PK & SE Kasi. PRL Kasi. UK & LW


Ildamsyah, SKM dr. Hannie Masyita dr. Darwin

Kelompok Jabfung Wilayah Kerja


Dokter Muara
Entomolog Bungus
Epidemiolog BIM
Perawat Sikakap
Sanitarian
Sumber: Laporan Tahunan KKP Kelas II Padang Tahun 2018

Gambar HASIL KEGIATAN.3 Stuktur Organisasi Kantor Kesehatan


Pelabuhan Kelas II Padang

Susunan struktur organisasi KKP Kelas II Padang terdiri dari:


1. Subbagian Tata Usaha (TU)
Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan koordinasi dan
penyusunan program, pengelolaan informasi, evaluasi, laporan, urusan tata
usaha, keuangan, penyelenggaraan pelatihan, kepegawaian, serta
perlengkapan dan rumah tangga.
2. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi (PKSE)
Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi mempunyai
tugas melakukan penyiapan bahan perencanaan, pemantauan, evaluasi,
penyusunan laporan, dan koordinasi pelaksanaan kekarantinaan, surveilans
epidemiologi penyakit, penyakit potensial wabah, penyakit baru, dan
36

penyakit yang muncul kembali, pengawasan alat angkut dan muatannya,


lalu lintas OMKABA, jejaring kerja, kemitraan, kajian, serta
pengembangan teknologi, pelatihan teknis bidang kekarantinaan dan
surveilans epidemiologi di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan lintas
batas darat negara.
3. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL)
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan mempunyai tugas melakukan
penyiapan bahan perencanaan, pemantauan, evaluasi, penyusunan laporan,
dan koordinasi pelaksanaan pengendalian vektor dan binatang penular
penyakit, pembinaan sanitasi lingkungan, jejaring kerja, kemitraan, kajian
dan pengembangan teknologi serta pelatihan teknis bidang pengendalian
risiko lingkungan di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas
darat negara.
4. Seksi Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah (UKLW)
Seksi Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah mempunyai tugas melakukan
penyiapan bahan perencanaan, pemantauan, evaluasi, penyusunan laporan,
dan koordinasi pelayanan kesehatan terbatas, kesehatan kerja, kesehatan
matra, kesehatan haji, perpindahan penduduk, penanggulangan bencana,
vaksinasi internasional, pengembangan jejaring kerja, kemitraan, kajian
dan teknologi, serta pelatihan teknis bidang upaya kesehatan di wilayah
kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
5. Kelompok Jabatan Fungsional
Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan
sesuai dengan jabatan fungsional masing-masing berdasarkan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
6. Instalasi
Instalasi merupakan fasilitas penunjang penyelenggaraan operasional KKP
dan penunjang administrasi. Instalasi dipimpin oleh seorang kepala dalam
jabatan nonstructural. Dalam melaksanakan tugasnya, kepala instalasi dibantu
oleh kelompok jabatan fungsional dan beberapa penanggung jawab ruangan
dalam jabatan nonstructural yang ditunjuk oleh kepala instalasi terkait.
7. Wilayah Kerja
37

Wilayah kerja KKP merupakan unit fungsional di lingkungan bandara,


pelabuhan, dan lintas batas darat negara, yang berada dibawah dan bertanggung
jawab kepada kepala KKP.
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang memiliki wilayah kerja
sebagai berikut :
a. Kantor Induk Muaro
b. Wilayah kerja Bandar Internasional Minagkabau (BIM)
c. Wilayah kerja Pelabuhan Muara
d. Wilayah kerja Pelabuhan Sikakap
e. Wilayah kerja Pelabuhan Bungus

5.2 Gambaran Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan


Salah satu tugas KKP adalah melaksanakan pengendalian risiko kesehatan
lingkungan termasuk unsur biologi, kimia, dan pengamanan radiasi di wilayah
kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat Negara. Tugas tersebut di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang dilaksanakan oleh Seksi Pengendalian
Risiko Lingkungan (PRL).

2.1 Tugas Pokok dan Fungsi


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
356/Menkes/Per/IV/2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesehatan
Pelabuhan tugas Pengendalian Risiko Lingkungan melakukan penyiapan bahan
perencanaan, pemantauan, evaluasi, penyusunan laporan, dan koordinasi
pelaksanaan pengendalian vector dan binatang penular penyakit, pembinaan
sanitasi lingkungan, jejaring kerja, kemitraan kajian dan pengembangan teknologi
serta pelatihan teknis bidang pengendalian risiko lingkungan di wilayah kerja
bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat Negara.(4)
2.2 Susunan Organisasi
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang memiliki sumber daya yang
ditempatkan di Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL) pada setiap
wilayah kerja. Susunan Organisasi Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan sebagai
berikut :(22)
38

Tabel HASIL KEGIATAN.9 Susunan Organisasi Seksi Pengendalian Risiko


Lingkungan (PRL)

No Nama Jabatan Wilker


1 dr. Hannie Masyita Kepala Seksi PRL Teluk Bayur
2 Ruslan, AMS Staf PRL Teluk Bayur
3 Eliza, AMS Staf PRL Teluk Bayur
4 Antoni Loren, AMS Staf PRL Bungus
5 Mukhrinaldi, AMS Staf PRL Sikakap
6 Teddy Kurniawan, AMKL Staf PRL Teluk Bayur
7 Winda Safitri, SKM Staf PRL Muara
8 Andri Kurnia, SKM Staf PRL Teluk Bayur
9 Irvan Okta Persada, SKM Staf PRL BIM
10 Sonya Oktarita, A.Md.KL Staf PRL Teluk Bayur
11 Brillianita Azmir, A.Md.KL Staf PRL BIM
12 Efrida Yanti, A.Md.KL Staf PRL Muara
13 Meilani ZE, A.Md.KL Staf PRL Bungus
14 Afdal Hardiyanto, A.Md.KL Staf PRL Sikakap
15 Dena Iswara, A.Md.KL Staf PRL Teluk Bayur
Sumber : Rekapan Laporan di bagian Tata Usaha

2.3 Program Kerja


Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan
Kelas II Padang memiliki Program Kerja :(27)
1. Pemantauan Vektor Penyakit Malaria.
2. Pemantauan Vektor Penyakit Yellow Fever dan DBD
3. Pemantauan Kepadatan Lalat
4. Pemercikan Tempat Perindukan Lalat dengan Mist Blower.
5. Pengendalian Nyamuk Dewasa dengan Pengasapan (Fogging).
6. Pengawasan Hygiene Sanitasi TPM.
7. Pengambilan dan Pemeriksaan Sampel Air Bersih/Minum
8. Pengendalian Tikus dengan Pemasangan Perangkap
9. Bimbingan Teknis ke Wilker Darat (BIM, Ma.Padang dan Bungus).
10. Bimbingan Teknis ke Wilker Pulau (Sikakap).
11. Fumigasi dan Desinfeksi Alat Angkut Kapal Laut.
12. Pengawasan Pemasangan Penangkal Tikus di Kapal
13. Pemeriksaan Sanitasi Kapal Dalam Rangka Perpanjangan SSCC/SSCEC.
14. Pengawasan Sanitasi Alat Angkut.

Salah satu tugas dari unit Pengendalian Risiko Lingkungan adalah


pemberantasan serangga penular penyakit, tikus dan pinjal di lingkungan bandara,
pelabuhan, dan lintas batas darat negara. Tugas ini dibawah bagian seksi
39

Pengendalian Vektor dan Binatang Penular Penyakit. Salah satu kegiatan rutin
yang dilaksanakan adalah kegiatan trapping tikus. Tujuan utama dari kegiatan
trapping tikus ini adalah untuk mengendalikan vektor pes, yaitu pinjal X. Cheopis.
Kegiatan ini merupakan kegiatan yang dilakukan dalam rangka surveilans
epidemiologi kesehatan lingkungan yang dilakukan secara aktif karena penemuan
masalah dilakukan langsung ke lapangan. Kegiatan trapping tikus ini dilakukan
untuk mengukur indeks pinjal di daerah perimeter KKP Kelas II Padang. Setelah
dilakukan pemasangan perangkap tikus, petugas KKP melakukan pengambilan
tikus yang terkena perangkap, melakukan penyisiran dan identifikasi spesies tikus
serta pinjal yang ditemukan saat penyisiran.

5.3 Fokus Magang


Kegiatan magang yang dilaksanakan mulai tanggal 18 Maret sampai dengan 12
April 2019 berfokus pada Pengawasan Faktor Risiko Penyakit Pes Di Pelabuhan
Khususnya Dengan Kegiatan Trapping Tikus Di Kantor Kesehatan Pelabuhan
Kelas II Padang Tahun 2019
3.4.1 Perencanaan
Kegiatan perencanaan mengacu pada International Health Regulation
(IHR) tahun 2005 yang didalamnya memuat masalah Kedaruratan Kesehatan yang
Meresahkan Dunia atau Public Health Emergency of International Concern
(PHEIC). Perencanaan dapat ditinjau dari unsur manajemen cakupan dan
fungsinya dapat dilihat sebagai berikut :
1. Man (Manusia)
Dalam kegiatan Trapping Tikus yang dilakukan di Wilayah Kerja Muara ,
man adalah Petugas KKP dari seksi PRL yaitu tenaga ahli (S1) berjumlah 1
orang beserta 2 orang peserta magang.
2. Money (Dana)
Pembiayaan kegiatan Trapping Tikus bersumber dari daftar isian perencanaan
anggaran (DIPA) KKP Kelas II Padang. Pengajuan anggaran dilakukan oleh
KKP Kelas II Padang kepada Dirjen PP dan PL Kementerian Kesehatan RI.
Kemudian pengajuan anggaran akan diserahkan kepada Dirjen Anggaran
40

Kementerian Keuangan. Setelah dana dicairkan melalui kantor pelayanan


perbendaharaan negara (KPPN) lalu dialokasikan untuk biaya transportasi
dan pengambilan data. Pembiayaan pada kegiatan ini dialokasikan sebanyak
sembilan kali kegiatan.
3. Material (Sarana)
Sarana dan prasarana yang digunakan dalam kegiatan Trapping Tikus dapat
dilihat dalam rincian berikut:

Tabel HASIL KEGIATAN.10 Sarana Prasarana Pendukung Trapping Tikus

Kategori Sarana dan Prasarana Keterangan


Dokumen/Formulir 1. Form daftar tempat
Ada
pemasangan trapping
2. Form identifikasi tikus dan Ada
pinjal
3. Kunci identifikasi tikus dan Ada
pinjal
4. Petunjuk teknis Ada
pengendalian pes
5. Pedoman teknis
pengendalian tikus dan Ada
mencit
Alat Komunikasi 1. Telepon Ada
2. Handphone (HP) Ada
3. Email Ada
Alat Transportasi 1. Satu Kendaraan roda Ada
empat
Tidak Ada
2. Satu Kendaraan roda dua
Alat Pendukung 1. Perangkap Ada
2. Kantong Ada
3. Baskom Ada
4. Sisir Ada
5. Timbangan Ada
6. Mikroskop Ada
7. Petridish Ada
8. Penyedot pinjal
9. Tabung gelas Tidak Ada
10. Pipet Ada
41

Kategori Sarana dan Prasarana Keterangan


11. Botol vial Ada
12. Kapas Ada
13. Masker Ada
14. Sarung tangan Ada
15. Baju khusus Ada
16. Kaca slide dan coverglass Tidak Ada
17. Tong
18. ATK (bolpoin, pensil, Ada
penggaris, dan kertas label) Ada
Ada
Bahan Kimia 1. Chloroform Ada
2. Alkohol Ada
3. Desinfektan Ada
4. Umpan Ada
Laboratorium 1. Laboratorium Rodent Ada
2. Laboratorium Entomologi Ada
Sumber: KKP Kelas II Padang

Sarana dan prasarana tersebut didasarkan pada indikator surveilans dan


berdasarkan SOP pengendalian tikus dan pinjal bidang PRL KKP Kelas II
Padang. Pemeliharaan sarana dan prasarana dilakukan sesuai jenis dan
kategorinya. Misalnya untuk perangkap tikus, dilakukan pencucian untuk
pembersihan perangkap agar bau tikus yang melekat pada perangkap hilang
sehingga tidak menghalangi trapping pada kegiatan di 40 hari kedepan.
Setelah itu disimpan dalam gudang dengan rapi. Pengadaan sarana dan
prasarana didapatkan dari penganggaran DIPA khusus bidang PRL kemudian
dilakukan pendistribusian ke wilayah kerja.
4. Methode (Metode)
Metode pelaksanaan kegiatan Trapping Tikus Dalam Rangka Surveilans
Epidemiologi Kesehatan Lingkungan dilakukan dengan mengacu pada
standart operasional prosedur (SOP) pengendalian tikus dan pinjal bidang
PRL KKP Kelas II Padang di pelabuhan/bandara dengan langkah-langkah
sebagai berikut:
1. Persiapan SDM, sarana, dan prasarana
2. Pemetaan daerah yang menjadi lokasi pengendalian di pelabuhan
3. Pemasangan perangkap dan pengamatan tikus dan pinjal
4. Mengidentifikasi tikus dan pinjal
42

5. Melakukan pemusnahan tikus

3.1 Pengorganisasian
Kegiatan pengendalian tikus merupakan program kerja dari seksi
Pengendalian Risiko Lingkungan, sehingga menjadi tanggung jawab Kepala
Seksi dan Staf Pengendalian Risiko Lingkungan sebagai pelaksana. Staf
pelaksana disesuaikan dengan POA yang telah ditentukan oleh seksi PRL.
Staf pelaksana yang bertanggung jawab terhadap kegiatan Pengendalian
Tikus dan Pinjal terdiri dari :
Kepala Seksi : dr Hannie Masyita
Penanggung Jawab Kegiatan: Winda Safitri, SKM
Petugas yang melaksanakan kegiatan ini adalah pihak PRL yang berada di
wilayah kerja Muaro. Kegiatan ini dilakukan pada daerah sekitar pelabuhan
Muaro.

3.2 Pelaksanaan (Actuating)


Pelaksanaan kegiatan trapping tikus dilakukan berpedoman pada Standar
Operasional Prosedur (SOP) pengendalian tikus dan pinjal. Langkah-langkah
kegiatan dilaksanakan sesuai dengan standar, dimana petugas yang turun ke
lapangan berdasarkan daftar piket yang disusun oleh seksi PRL. yang pertama
dilakukan adalah tahap pemetaan, Pemetaan ini dilakukan dengan tujuan agar
dapat mengevaluasi daerah mana saja yang paling banyak ditemukan tikus
sehingga pada setiap kegiatan, pemasangan didasarkan pada kegiatan-
kegiatan sebelumnya. Tahap pemetaan ini menunjuknan lokasi gedung dan
bangunan, posisi, kapal, sistim rioling, lokasi tempat bak sampah, lokasi
penumpukan barang di area terbuka dan lokasi-lokasi lain yang dianggap
perlu. Yang kedua tahap pemasangan perangkap, dilakukan pada sore hari,
yang dilakukan setiap 40 hari selama 5 hari berturut-turut yang mencakup
seluruh area pelabuhan terutama di gudang-gudang. Jumlah perangkap yang
dipasang di wilayah kerja pelabuhan muaro sebanyak 150 perangkap
dikarenakan area pelabuhan muaro yang tidak terlalu besar. Perangkap
dipasang tiap jarak 10 Meter.
43

Algoritma Pengendalian Tikus dan Pinjal di Pelabuhan/Bandara


44

Berikut hasil Kegiatan Pada Tahun 2018 :


Tabel HASIL KEGIATAN.11 Jumlah Perangkap Dipasang dan Total Tikus
Tertangkap Pada Masing-Masing Wilker Tahun 2018

No Wilker Jumlah Perangkap Jumlah Tikus


1 Teluk Bayur 2250 165
2 BIM 540 33
3 Muara 2250 148
4 Sikakap 540 100
5 Bungus 675 38
Jumlah 6255 453

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa jumlah perangkap yang dipasang selama
tahun 2018 sebanyak 6255 dengan jumlah tikus tertangkap sebanyak 453 ekor.
Wilayah yang paling banyak tertangkap yaitu di Pelabuhan Teluk Bayur sebanyak
165 ekor dan yang paling sedikit di BIM sebanyak 33 ekor. Sedangkan untuk
gambaran jenis tikus yang tertangkap dapat dilihat pada gambar berikut :

Gambar HASIL KEGIATAN.4 Jenis Tikus Yang Tertangkap Tahun 2018


Dari gambar diatas terlihat bahwa selama tahun 2018 sebagian besar jenis tikus
tertangkap adalah R. Norvegicus yaitu 38,2% sedangkan untuk jenis R. Exulans
sebanyak 7,5%, R. Diardii sebanyak 27,8%, Mus Musculus 26,5% . Dari
identifikasi yang dilakukan tidak ada ditemukan pinjal sehingga indek Pinjal
adalah nol (0).
Kegiatan untuk mengendalikan Tikus dengan pemasangan perangkap untuk
mengendalikan populasi tikus dan mengetahui indeks pinjal sebagai vektor
penyebab penyakit pes. Adapun cara penghitungan keberhasilan kinerja untuk
45

kegiatan ini dengan melakukan pengukuran perbandingan jumlah wilker dengan


indeks pinjal < 1 dengan total wilker yang melakukan kegiatan pengendalian.

Gambar HASIL KEGIATAN.5 Distribusi Pengendalian Tikus dengan


pemasangan perangkap Tahun 2018

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa succes trap tertinggi berada di Wilayah
Kerja Sikakap, akan tetapi dari semua tikus tertangkap tidak ditemukan pinjal.
(Indeks pnjal 0). dari hasil identifikasi tikus, hanya ditemukan kutu (Mites) pada
tikus yang tertangkap.

3.3 Monitoring dan Evaluasi


Monitoring dan evaluasi kegiatan Trapping Tikus dilakukan oleh
Seksi Pengendalian Resiko Lingkungan sebelum, saat dan sesudah kegiatan
berlangsung. Tujuannya untuk mengetahui sejauh mana kegiatan telah
dilaksanakan, apakah sesuai dengan perencanaan atau tidak, sesuai dengan
standar kerja operasional dan untuk mengetahui apakah sumber daya dapat
digunakan secara efektif dan efisien.
Monitoring dan Evaluasi kegiatan dilakukan oleh Kepala Seksi
Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL) dan bertanggung jawab kepada
46

Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan. Setiap kegiatan yang telah


dilaksanakan dilakukan pelaporan. Pelaporan dilaporkan dengan mengikuti
kaidah epidemiologi. Bentuk laporan yang dibuat adalah dalam bentuk
laporan kegiatan, laporan bulanan, dan laporan tahunan yang dilaporkan ke
Kepala Seksi PRL.

5.4 Kegiatan Magang


3.5.1 Vaksinasi Internasional
25 Maret 2019 Penempatan di Bagian UKLW bagian Vaksinasi, Salah satu
vaksinasi internasional adalah vaksinasi meningitis. Vaksinasi meningitis
merupakan salah satu pelayanan kesehatan yang diberikan Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II Padang kepada masyarakat serta merupakan program dari
seksi Upaya Kesehatan Lintas Wilayah (UKLW). Pelayanan vaksinasi ini
dilaksanakan di kantor induk dan Wilker BIM.
Vaksinasi ini wajib diberikan kepada orang yang akan berangkat ke daerah
pandemi seperti Timur Tengah, Afrika, dan Arab Saudi. Pemberian vaksin
diberikan kepada calon jemaah haji dan umrah. Vaksinasi Meningitis yang
bertujuan untuk mencegah penularan dari penyakit meningitis yang memiliki
dampak yang membahayakan bagi kesehatan.
4.1 Kekarantinaan Kapal
Karantina dilakukan bila ada kapal yang datang dari dalam negeri maupun
luar negeri dari daerah terjangkit. Kegiatan ini dilakukan oleh tiga orang petugas
Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) yaitu satu orang petugas seksi PRL, satu
orang petugas PKSE, dan satu orang petugas UKLW. Kegiatan ini bertujuan untuk
memeriksa keadaan kebersihan dan sanitasi kapal.
Pemeriksaan kekarantinaan kapal diikuti yaitu Pada Hari Selasa/ 26 Maret
2019 pukul 10.00-11.30 Kapal yang dikarantina adalah MT. Maersk Borneo
yang datang dari Krishnapatnam, India dan akan berangkat ke Singapura.
Karantina yang dilaksanakan berupa pemeriksaan sanitasi kapal di dapur, ruang
47

makan dan ruang penyimpanan makanan serta tempat tidur ABK. Serta Pada Hari
Rabu/ 27 Maret 2019 Dilakukan pada kapal Lone Star dari Maldives menuju Bali.

Langkah dalam pemeriksaan kapal berdasarkan hasil pengamatan di


lapangan adalah sebagai berikut :
1. Nakhoda kapal melalui agen kapal mengajukan permohonan free pratique
yang ditujukan kepada Kantor Kesehatan Pelabuhan.
2. Petugas KKP menerima permohonan Free Pratique dan mencatat data
kapal dalam buku registrasi kedatangan kapal seperti nama kapal, bendera,
besar kapal, datang dari negara bebas PHEIC / PHEIC, rencana sandar
kapal (tanggal, jam, negara asal), posisi sandar / labuh, jumlah ABK
(dalam negeri / luar negeri), pelabuhan terakhir dan agen pelayaran.
3. Pada saat pemeriksaan kapal petugas KKP menggunakan Speed Board
karantina dengan membawa peralatan pemeriksaan sesuai dengan tugas
dan fungsinya.
4. Hal pertama yang harus dilihat pada kapal yang akan diperiksa adalah
bendera kuning (pada siang hari) atau lampu kuning putih (pada malam
hari) sebagai isyarat dari kapal bahwa dalam kapal tidak ada
ABK/penumpang yang terjangkit penyakit menular.
5. Pemeriksaan kapal dinilai dari kelengkapan dokumen. Dokumen yang
diperiksa saat kegiatan pemeriksaan kekarantinaan kapal yaitu :
a. Maritime Declaration of Health
b. Ship Sanitation Control Exemption Certificate/ Ship Sanitation
Control Certificate
c. Vaccination List
d. Medical List
e. Medical Log
f. Health Book
g. Crew List
h. Voyage Memo
i. Cargo Manifest
j. Ship Particular
6. Pemeriksaan faktor PHEIC, dengan melakukan pemeriksaan tanda-tanda
kehidupan tikus, kecoa dan serangga lainnya, pemeriksaan sanitasi dapur,
48

gudang tempat penyimpanan bahan makanan dan makanan jadi, sumber


air minum, pencahayaan, kelembapan hingga pemeriksaan obat-obatan.
7. Selesai pemeriksaan dokumen, pemeriksaan faktor risiko, pemeriksaan
kesehatan ABK dan penumpang tidak ada masalah, maka kapal diberikan
izin bebas karantina namun jika ditemukan tanda-tanda kehidupan vector
seperti tikus, kecoa, dan agen penyakit maka kapal dilakukan tindakan
terlebih dahulu sesuai vektor yang ditemukan.
8. Setelah kapal dinyatakan bebas karanina, maka kepala nahkoda diterbitkan
Certifikat of free praique dan dipersilahkan untuk menurunkan atau
mematikan isyarat karantina
9. Kapal diizinkan sandar untuk melakukan bongkar muat dan melakukan
akifitas lain
4.2 Pengambilan Perangkap Tikus
Kegiatan ini dilakukan di Wilayah Kerja Muaro pada tanggal 21 Maret
2019 untuk dilakukan pengambilan perangkap tikus yang telah dipasang
sebelumnya. Lokasi pengambilan perangkap dilakukan di sekitar Wilayah Kerja
Pelabuhan Muaro terutama daerah gudang.

4.3 Menghadiri Acara Sosialisasi UU Nomor 6 Tahun 2018 tentang


Kekarantinaan Kesehatan
Sosialisasi ini dilaksanakan pada tanggal 26 Maret 2019 di Hotel Kryriad
Bumi Minang Padang. Pertemuan ini dihadiri oleh undangan yang terdiri dari
lintas sektor , stakeholder , serta para agen kapal di wilayah kantor kesehatan
pelabuhan kelas II Padang. Sosialisasi ini diadakan dengan tujuan memberikan
informasi dan pemahaman kepada undangan tentang kekarantinaan kesehatan agar
dapat melakukan pencegahan, pengendalian penyakit dan faktor risiko yang
berpotensi kedaruratan kesehatan masyarakat baik dipintu masuk maupun
wilayah.
BAB 6 : PEMBAHASAN

6.1 Perencanaan
Perencanaan merupakan proses terpenting dari keseluruhan fungsi
manajemen karena tanpa perencanaan fungsi-fungsi manajemen lain yaitu
pengorganisasian, pelaksanaan dan monitoring dan evaluasi tidak dapat
terlaksana. Pada dasarnya perencanaan merupakan alat manajemen yang berfungsi
membantu organisasi atau program agar dapat berkinerja dengan baik dan
mencapai tujuan secara lebih efektif dan efisien.
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan merupakan pemegang peran
penting dalam pemberantasan serangga penular penyakit, tikus dan pinjal di
lingkungan bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
Perencanaan kegiatan Trapping tikus berdasarkan SOP direncanakan
kegiatan ini akan dilakukan setiap 40 hari yang dilakukan 5 hari berturut-turut.
Ditinjau dari segi Manusia (Man), Jumlah petugas di seksi pengendalian vektor
dan binatang penular penyakit secara keseluruhan sudah mencukupi dan sesuai
dengan SOP karena memiliki entomolog dan sanitarian. Menurut SOP syarat
petugas harus berjumlah dua orang yaitu satu entomolog dan satu sanitarian, tetapi
tenaga ahli S1 belum memenuhi standart karena hanya memiliki 1 orang. Dalam
kegiatan bulan Maret 2019 seksi pengendalian vektor dan binatang penular
penyakit dibantu oleh mahasiswa magang yang berjumlah 2 orang.
Ditinjau dari segi dana, Pembiayaan kegiatan Trapping Tikus Dalam
Rangka Surveilans Epidemiologi Kesehatan Lingkungan bersumber dari daftar
isian perencanaan angaran (DIPA) KKP Kelas II Padang. Ditinjau dari segi
material Sarana dan prasarana pendukung harus dipertimbangkan kelayakan dan
kelengkapannya agar mampu menunjang keberhasilan suatu kegiatan. Peralatan
pendukung kegiatan trapping tikus sudah sesuai dengan SOP, tetapi ada beberapa
sarana dan prasarana yang belum dipunyai oleh KKP, yaitu ketika kegiatan
trapping tikus petugas tidak menggunakan baju khusus petugas, seharusnya
setelah melakukan identifikasi seharusnya petugas berganti pakaian karena

49
dikhawatirkan pinjal yang masih hidup loncat ke baju petugas dan ada mikroba-
mikroba lain yang menempel pada saat proses melakukan identifikasi.

6.2 Pengorganisasian
Pengorganisasian adalah pengelompokan berbagai kegiatan yang
diperlukan untuk melaksanakan suatu rencana sehingga tujuan yang telah
ditetapkan dapat dicapai. Pengorganisasian akan menetapkan, menggolongkan,
dan mengatur berbagai macam kegiatan, menetapkan tugas-tugas pokok dan
pendelegasian wewenang pimpinan kepada staf dalam rangka mencapai tujuan
organisasi. Begitu pula halnya dengan pengorganisasian yang dilakukan oleh
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan.
Pengorganisasian dan pembagian tanggung jawab tugas dalam kegiatan
trapping tikus sudah berjalan dengan baik. Hal ini terbukti dari adanya struktur
organisasi dan pembagian tanggung jawab dalam melaksanakan tugas.
Kegiatan Trapping tikus ini merupakan program kerja yang dilakukan tiap
40 hari yang dilaksanakan oleh seksi Pengendalian Resiko Lingkungan, sehingga
kepala seksi dan semua staf turut bertanggungjawab terhadap pelaksanaan
kegiatan ini. Selanjutnya, dipilih seorang penanggung jawab dalam kegiatan ini
dari staf seksi Pengendalian Resiko Lingkungan yaitu Sonya Oktarita, Amd.KL.
Penanggung jawab dan pelaksana kegiatan trapping tikus oleh Kepala Seksi PRL.
Pengorganisasian dan pembagian tanggung jawab tugas dalam kegiatan ini sudah
berjalan dengan baik.

6.3 Pelaksanaan
Pelaksanaan kegiatan trapping tikus dilakukan berpedoman pada Standar
Operasional Prosedur (SOP) pengendalian tikus dan pinjal. Pengendalian tikus
dengan pemasangan perangkap terdapat dalam Plan Of Action (POA) tahunan
KKP dan POA bulanan Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan. Berdasarkan
laporan bulanan tentang pelaksanaan kegiatan trapping tikus diketahui bahwa
selama tahun 2018 kegiatan ini sudah dilaksanakan sebanyak 9 kali yaitu dari
Bulan Januari sampai Bulan Desember, Dilakukan setiap 40 hari sekali.

50
Menurut Standard Operating Procedure (SOP) Pengendalian Resiko Lingkungan
KEMKES-PKH/SOP/PRL/001 untuk kegiatan trapping tikus pemasangan
perangkap dilakukan pada sore hari, di gudang-gudang yang ada disekitar area
pelabuhan Muaro padang. Perangkap dipasang tiap jarak 10 m. umpan
dipasangkan pada seluruh perangkap kemudian perangkap diambil keesokan
harinya pada pagi hari.
Dalam pelaksanaan kegiatan trapping tikus ini sudah dilakukan sesuai
dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang berlaku. Prosedur dan alat yang
digunakan sama dengan apa yang ada di Standar Operasional Prosedur Nasional
Kegiatan Pelabuhan di Pintu Masuk Negara. Namun, pelaksanaan kegiatan
terkadang tidak sesuai dengan tanggal yang telah ditetapkan pada rancangan
tahunan kegiatan Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan dikarenakan ada petugas
yang berhalangan dengan tugas yang lain atau cuaca tidak mendukung untuk
pelaksanaan Kegiatan dilapangan serta pada pengambilan perangkap tidak
langsung diambil pada keesokan harinya dan juga dilakukan pada siang hari.

6.4 Monitoring dan Evaluasi


Indikator keluaran dari kegiatan trapping tikus adalah berupa informasi
bulanan dan triwulan yang digunakan sebagai bahan evaluasi seksi pengendalian
vektor dan binatang penular penyakit. Sehingga pada proses informasi tidak
terjadi masalah.
Monitoring dan Evaluasi kegiatan trapping tikus sudah berjalan baik
dengan adanya pengawasan saat kegiatan berlangsung. Selain itu pengawasan
tertulis sudah dilakukan dengan baik dengan adanya laporan setiap kegiatan yang
diketahui oleh Kepala Seksi Pengendalian Resiko Lingkungan dan Kepala Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang. Laporan ini dikumpulkan setelah kegiatan
selesai.

51
BAB 7 : KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan diatas dapat diperoleh beberapa kesimpulan, yaitu:
1. Kantor Kesehatan Pelabuhan adalah unit pelaksana teknis di lingkungan
Kementerian Kesehatan yang berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan yang saat ini berubah menjadi Dirjen Pencegahan dan
Pengendalian Penyakit. Kantor Kesehatan Pelabuhan Padang merupakan
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II yang beralamat di Jalan Sutan
Syahrir No.337, Rawang, Padang Selatan, Kota padang dengan empat (5)
Wilayah Kerja, yaitu: Wilayah Kerja Muara, Pelabuhan Muara, Pelabuhan
Bungus, Pelabuhan Sikakap, dan Pelabuhan Udara BIM.
2. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang terdiri dari tiga seksi yaitu:
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PKSE), Seksi Pengendalian
Risiko Lingkungan (PRL), dan Seksi Upaya Kesehatan dan Lintas
Wilayah (UKLW), serta satu subbagian Tata Usaha.
3. Segi perencanaan (Planning) kegiatan trapping tikus di kawasan Muaro
Padang sudah memiliki perencanaan yang baik, seperti tenaga dan alat
yang digunakan sudah sesuai dengan Standar Operasional Prosedur.
Kegiatan Pengendalian vektor lalat ini dilakukan berdasarkan SOP yang
sudah ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan.
4. Segi pengorganisasian (Organizing) kegiatan ini sudah sesuai Standar
Operasional Prosedur ditandai dengan adanya penanggung jawab
program/kegiantan ini. Staf PRL juga ikut melakukan kegiatan ini sesuai
dengan POA yang telah dibuat.
5. Segi pelaksanaan (Actuating) Kegiatan Trapping Tikus dikawasan
pelabuhan Muaro Padang sudah sesuai dengan tata cara pelaksanaan yang
terdapat pada Standar Operasional Prosedur Nasional Kegiatan Kantor
Kesehatan Pelabuhan di Pintu Masuk Negara.

52
6. Segi monitoring dan Evaluasi kegiatan disimpulkan sudah sesuai dengan
Standar Operasional Prosedur dengan adanya pengawasan dalam bentuk
laporan tertulis yang sudah lengkap dan adanya pengawasan secara
langsung pada saat kegiatan. Pengawasan dan evaluasi dari kegiatan ini
dijelaskan dalam bentuk laporan tertulis berupa laporan tahunan sebagai
pertanggungjawaban dan diketahui oleh pimpinan Kepala Seksi PRL dan
Kepala KKP Kelas II Padang.

7.2 Saran
Adapun saran yang dapat disampaikan dari kegiatan magang di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang adalah sebagai berikut:
1. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang diharapkan agar dapat
mempertahankan dan lebih meningkatkan kinerja sesuai dengan SOP
(Standar Operasional Prosedur).
2. Bagi pimpinan KKP agar dapat meningkatkan Pengawasan dan melakukan
pembinaan dalam setiap kegiatan terutama kegiatan pengendalian tikus
agar dapat terlaksana sebagaimana mestinya.
3. Bagi petugas lapangan agar terbiasa dan nyaman memakai APD pada saat
bertugas dilapangan supaya terhindar dari bahaya kecelakaan diperjalanan
dan bahaya terinfeksi pinjal.
4. Diharapkan kepada masyarakat yang tinggal di wilayah kerja pelabuhan
Muaro untuk menjaga, memelihara, meningkatkan kesehatan melalui
perilaku hidup bersih dan sehat sehingga terciptanya lingkungan yang
sehat.

53
DAFTAR PUSTAKA

1. Depkes RI. 2008. Pedoman Penanggulangan Pes di Indonesia. Jakarta:


Depkes RI.
2. Ade Heryana. 2015. Surveilens Penyakit Menular

3. Arif, Bowo. Pengantar Manajemen Pengorganisasian. Universitas


Mercubuana;2008

4. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman Teknis


Pengendalian Risiko Lingkungan di Pelabuhan/Bandara. Jakarta: Depkes
RI; 2000.

5. Direktorat Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Model


diklat Aparatur pengelolaan daerah Perbatasan. Badan Diklat Propinsi
Kalimatan Barat; 2013

6. Dirjen P2&PL, Depkes RI. Standar Operasional Prosedur Nasional


Kegiatan KKP di Pintu Masuk Negara; . 2009.

7. Gde Muninjaya, A.A. Manajemen Kesehatan, Edisi 3. Jakarta: EGC; 2011

8. Human AF, Ibrahim E. Studi Pelaksanaan Inspeksi Kapal Penumpang di


Wilayah Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Makassar Tahun
2012, 2012.

9. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang. Laporan Tahunan Kantor


Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2016. Padang; 2017

10. Kepmenkes RI tentang Pedoman Penyelenggaraan Karantina Kesehatan di


Kantor Kesehatan Pelabuhan No. 425/Menkes/SK/IV/2007.

11. Kepmenkes RI tentang Pedoman Penyelenggaraan Karantina Kesehatan


Pada Penanggulangan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat yang
Meresahkan Dunia No.612/Menkes/SK/V/2010
12. Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2014.

13. Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Kantor Kesehatan


Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2015.

54
14. Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2016.

15. Laporan Bulanan Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans


Epidemiologi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2016.

16. Laporan Jumlah Kapal yang Menerbitkan Certificate of Pratique di


Wilayah Kerja Muara bulan Januari-Oktober 2017, Seksi Pengendalian
Karantina dan Surveilans Epidemiologi. KKP Kelas II Padang; 2017.

17. Menkes RI. Panduan Petugas Kesehatan tentang International Health


Regulation (IHR). Jakarta, 2012.

18. Prajitno S. Dasar-Dasar Administrasi Kesehatan Masyarakat.


Surabaya:Airlangga University Press; 2008

19. Presiden Republik Indonesia. Peraturan Pemerintah RI Nomor 64 Tahun


2015 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun
2009 Tentang Kepelabuhanan.

20. RI D. Pedoman Kantor Kesehatan Pelabuhan. Jakarta; 2006.

21. Triatmodjo, Bambang. Perencanaan Pelabuhan. Yogjakarta: Beta Offset;


2009

22. Undang-undang RI No. 1 Tahun 1962 tentang Karantina Laut

55
Laporan 3 Dokumentasi Kegiatan Selama Magang

Kegiatan Trapping Tikus

Kegiatan Pengawasan Lalu Lintas Kapal


Vaksinasi Internasional

Penerbitan ICV (International Certivicate of Vaksination)