Anda di halaman 1dari 14

PRAKTIKUM FITOKIMIA

TUGAS 2
IDENTIFIKASI SENYAWA GOLONGAN GLIKOSIDA SAPONIN,
TRITERPENOID DAN STEROID
(Ekstrak Sapindus rarak DC)
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Praktikum Fitokimia

KELOMPOK: 1
KELAS: C
AZRUL CHOLIS AZZAHABI (201710410311131)

DOSEN PEMBIMBING:
SITI ROFIDA, S.SI, M.FARM., APT.
DRS. HERRA STUDIAWAN, M.SI., APT.
AMALIYAH DINA ANGGRAENI, M.FARM., APT.

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2020
A. Tujuan :
Mahasiswa mampu melakukan identifikasi senyawa golongan glikosida saponin,
triterpenoid dan steroid pada tanaman dengan metode uji buih, reaksi warna, dan
Kromatografi Lapis Tipis (KLT)
B. Tinjauan Pustaka :
a) Identitas Tumbuhan

 Nama Ilmiah Tumbuhan : Sapindus rarak DC


 Nama Daerah :

Sumatra : Lamuran
Jawa : Lerak, Werak
Sunda : Rerek
(Heyne, 1950; Syamsuhidayat dan Hutapea, 1991).
b) Klasifikasi Tumbuhan
Lerak (Sapindus rarak) merupakan jenis tumbuhan yang berasal dari Asia Tenggara
yang dapat tumbuh dengan baik pada hampir semua jenis tanah dan keadaan iklim, dari
daratan rendah sampai pegunungan dengan ketinggian 450- 1500m dari permukaan laut.
Taksonomi tanaman lerak yaitu:
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledons
Sub kelas : Rosidae
Bangsa : Sapindales
Suku : Sapindaceae
Marga : Sapindus
Jenis : Sapindus rarak DC.
(Afriastini, 1990)
c) Latar Belakang Tumbuhan
Masyarakat Indonesia khususnya di daerah Jawa telah memanfaatkan buah lerak
(Sapindus rarak D.G.) sebagai pembersih (deterjen) jauh sebelum ditemukannya sabun.
Hingga saat ini terutama pada industri batik, buah lerak masih digunakan sebagai
pengganti sabun karena temyata lebih cocok. Selain itu juga sering digunakan untuk
menyepuh emas dan sebagai kolektor pada proses penghilangan tinta pada kertas bekas.
Hal ini dikarenakan buah lerak mengandung senyawa glikosida saponin (khususnya
aglikon saponin) yang bersifat menurunkan tegangan permukaan sehingga tidak
menyebabkan kerusakan dan luntumya zat wama dari bahan-bahan tersebut. Pencarian
saponin dalam tumbuhan didasari oleh kebutuhan akan sumber sapogenin (aglikon).
Aglikon saponin yang termasuk golongan triterpenoid banyak dimanfaatkan dalam
berbagai industri, diantaranya industri plat fotografi, film dan kertas, busa pemadam api,
pasta gigi, untuk menghasilkan busa pada soft drink dan bir, sampo, sabun encer, dan
preparasi kosmetik.(Heyne, 1950; Rismijana, et al., 1996).
d) Khasiat Tumbuhan
Selain digunakan dalam industri, buah lerak juga digunakandalam pengobatan
antara lain untuk jerawat, eksim, kudis, encok, kutu kepala, dan juga terkenal sebagai
pembunuh serangga dan sangat baik untuk membasmi cacing tanah (Anonim, 1986;
Heyne, 1950; Syamsuhidayat dan Hutapea, 1991).
e) Kandungan Kimia
Adapun kandungan kimia yang pernah dilaporkan dari tumbuhan ini antara lain
adalah kulit buah, biji, kulit batang, dan daun mengandung saponin dan flavonoida,
disamping itu kulit buah juga mengandung alkaloida dan polifenol, sedangkan kulit
batang dan daunnya juga mengandung tanin (Syamsuhidayat dan Hutapea, 1991).
f) Sifat Tanaman
Saponin berasa pahit, berbusa dalam air, mempunyai sifat deterjen yang baik,
mempunyai aktivitas haemolisis, merusak sel darah merah, mempunyai sifat
antieksudatif, mempunyai sifat inflamasi, beracun bagi binatang berdarah dingin, banyak
di antaranya digunakan sebagai racun ikan (Gunawan dan Mulyani, 2004).
g) Tinjauan Pustaka Senyawa yang Terkandung

 Saponin
Saponin merupakan senyawa glikosida triterpenoida ataupun glikosida steroida
yang merupakan senyawa aktif permukaan dan bersifat seperti sabun serta dapat dideteksi
berdasarkan kemampuannya membentuk busa dan menghemolisa sel darah merah. Pola
glikosida saponin kadang-kadang rumit, banyak saponin yang mempunyai satuan gula
sampai lima dan komponen yang umum ialah asam glukuronat (Harborne, 1996).
Glikosida saponin adalah glikosida yang aglikonnya berupa sapogenin. Saponin
tersebar luas di antara tanaman tinggi, keberadan saponin sangat mudah ditandai dengan
pembentukan larutan koloidal dengan air yang apabila dikocok menimbulkan buih yang
stabil. Saponin merupakan senyawa berasa pahit menusuk dan dapat menyebabkan bersin
dan bersifat racun bagi hewan berdarah dingin, banyak di antaranya digunakan sebagai
racun ikan (Gunawan dan Mulyani, 2004).
Menurut struktur aglikon atau sapogenin, saponin dapat dibedakan menjadi dua
macam tipe yaitu tipe steroida dan triterpenoida. Kedua macam senyawa tersebut
mempunyai hubungan glikosidal pada C-3 dan mempunyai asal-usul biogenetika yang
sama melalui asam mevalonat dan satuan isoprenoid. Kedua jenis saponin ini larut
dalam air dan etanol tetapi tidak larut dalam eter (Brotosisworo,1979; Robinson, 1995;
dan Evans,2002).

 Triterpenoid

Triterpenoid adalah senyawa yang kerangka karbonnya berasal dari enam satuan
isoprene dan secara biosintesis diturunkn dari hidrokarbon C30 asiklik, yaitu skualena.
Senyawa ini berstruktur siklik yang nisbi rumit, kebanyakan berupa senyawa tidak
berwarna, berbentuk kristal, seringkali titik leleh tinggi dan aktif optik, yang umumnya
sukar dicirikan karena tidak ada kereaktifan kimianya. Saponin triterpenoin dapat
dibedakan dalam tiga golongan yang diwakili oleh α-amirin, β-amirin, dan lupeol
(Harbone, 1984)

 Steroid Alkohol (Sterol)


Sterol adalah triterpena yang kerangka dasarnya sistem cincin siklopentana

perhidrofenantrena. Dahulu sterol terutama dianggap sebagai senyawa satwa (sebagai

hormon kelamin, asam empedu, dan lain-lain), tetapi pada tahun-tahun terakhir ini

makin banyak senyawa tersebut yang ditemukan dalam jaringan tumbuhan

(Harborne, 1984). Nama sterol digunakan khusus untuk steroid alkohol, tetapi karena

ternyata semua steroid tumbuhan adalah alkohol dengan sebuah hidroksi group pada

C-3, maka steroid tumbuhan sering disebut sterol.


Saponin steroid kebanyakan ditemukan didalam famili monokotil, terutama
Liliaceae (Allium, Smilax, Asparagus), Agavaceae (Agave, Yucca) dan Dioscoreaceae
(Dioscorea). Selain itu juga ditemukan dalam Fabaceae (Fenugrek), Solanaceae
(Tobacco), atau Scrophulariaceae (foxgloves). Berbeda dengan steroid, saponin
triterpenoid jarang terdapat pada monokotil. Sebagian besar terdapat dalam famili dikotil
seperti Araliaceae, Caryophyllaceae, Cucurbitaceae, Fabales, Primulaceae,
Ranunculaceae, Rosaceae dan Sapindaceae (Bruneton,1999).
h) Cara Identifikasi Golongan Senyawa Glikosida Saponin, Triterpenoid, dan Steroid
Golongan kandungan kimia yang akan diperiksa adalah: glikosida saponin, steroid
dan triterpen Pada identifikasi terpenoid/saponin meliputi uji buih, Liebermann-Burchard,
Salkowski, dan Kromatografi Lapis Tipis (KLT).
1. Uji Buih
Uji buih dilakukan untuk melihat ada tidaknya senyawa saponin pada sampel yang
akan diuji. Keberadan saponin sangat mudah ditandai dengan pembentukan larutan
koloidal dengan air yang apabila dikocok menimbulkan buih yang stabil (Gunawan dan
Mulyani, 2004).
2. Reaksi Warna
Senyawa saponin dapat pula diidentifikasi dari warna yang dihasilkannya dengan
pereaksi Liebermann-Burchard. Warna biru-hijau menunjukkan saponin steroida, dan
warna merah, merah muda, atau ungu menunjukkan saponin triterpenoida (Farnsworth,
1966).
Pada uji salkoswki, apabila sterol dengan konfigurasi tidak jenuh di dalam
molekulnya direaksikan dengan asam kuat dalam kondisi bebas air, maka akan
memberikan reaksi warna.
Uji salkowski dilakukan dengan menggunakan ekstrak dari sampel yang akan
diuji lalu ditambahkan dengan H2SO4, terbentuknya warna merah mengindikasikan
adanya steroid. Penambahan H2SO4 bertujuan untuk memutuskan ikatan gula pada
senyawa. Sehingga akan terbentuk cincin yang berwarna merah, selain itu gugus sulfat
akan menggantikan gugus OH sehingga terbentuk kompleks warna merah.
3. Kromatografi Lapis Tipis (KLT)
Kromatografi lapis tipis ialah metode pemisahan fisikokimia. Lapisan pemisah
terdiri atas bahan berbutir-butir (fase diam), ditempatkan pada penyangga berupa plat gelas,
logam atau lapisan yang cocok. Campuran yang akan dipisah berupa larutan yang
ditotolkan baik berupa bercak ataupun pita, setelah plat atau lapisan dimasukkan ke dalam
bejana tertutup rapat yang berisi larutan pengembang yang cocok (fase gerak), pemisahan
terjadi selama perambatan kapiler (pengembangan), selanjutnya senyawa yang tidak
berwarna harus ditampakkan (Stahl, 1985).
Pendeteksian bercak hasil pemisahan dapat dilakukan dengan beberapa cara.
Untuk senyawa tak berwarna cara yang paling sederhana adalah dilakukan pengamatan
dengan sinar ultraviolet. Beberapa senyawa organik bersinar atau berfluorosensi jika disinari
dengan sinar ultraviolet gelombang pendek (254 nm) atau gelombang panjang (365 nm),
jika dengan cara itu senyawa tidak dapat dideteksi maka harus dicoba disemprot dengan
pereaksi yang membuat bercak tersebut tampak yaitu pertama tanpa pemanasan, kemudian
bila perlu dengan pemanasan (Gritter, et al., 1991; Stahl, 1985)
i) Fasa Diam
Kromatografi lapis tipis, fase diam berupa lapisan tipis yang terdiri atasahan padat
yang dilapiskan pada permukaan penyangga datar yang biasanya terbuat dari kaca, dapat
pula terbuat dari plat polimer atau logam. Lapisan melekat pada permukaan dengan bantuan
bahan pengikat, biasanya kalsium sulfat atau amilum. Penjerap yang umum dipakai untuk
kromatografi lapis tipis adalah silica gel, alumina, kieselgur dan selulosa (Gritter, 1991).
Dua sifat yang penting dari fase diam adalah ukuran partikel dan homogenitasnya,
karena adesi terhadap penyokong sangat tergantung pada kedua sifat tersebut. Ukuran
partikel yang biasa digunakan adalah 1-25 mikron. Partikel yang butirannya sangat kasar
tidak akan memberikan hasil yang memuaskan dan salah satu cara untuk memperbaiki
hasil pemisahan adalah dengan menggunaka n fase diam yang butirannya lebih halus.
Butiran yang halus memberikan aliran pelarut yang lebih lambat dan resolusi yang lebih
baik (Sastrohamidjojo, 1985).
j) Fasa Gerak
Fase gerak ialah medium angkut yang terdiri atas satu atau beberapa pelarut, jika
diperlukan sistem pelarut multi komponen, harus berupa suatu campuran sesederhana
mungkin yang terdiri atas maksimum tiga komponen (Stahl, 1985).
Pemisahan senyawa organik selalu menggunakan pelarut campur. Tujuan
menggunakan pelarut campur adalah untuk memperoleh pemisahan senyawa yang
baik. Kombinasi pelarut adalah berdasarkan atas polaritas masing- masing pelarut, sehingga
dengan demikian akan diperoleh sistem pengembang yang cocok. Pelarut pengembang
yang digunakan dalam kromatografi lapis tipis antara lain: n-heksan, karbontetraklorida,
benzen, kloroform, eter, etilasetat, piridian, aseton, etanol, metanol dan air (Gritter, et
al., 1991).
Pada praktikum kali ini eluen yang digunakan meliputi :
1. N-Heksana
N-heksana adalah senyawa dengan rumus kimia C6H14 yang merupakan
hidrokarbon yang banyak digunakan sebagai pelarut organik yang memiliki sifat mudah
menguap. “n” pada n-heksaba mengandung arti normal yang artinya rantai
hidrokarbonnya lurus atau linier yang dituliskan CH3 – CH2 – CH2 – CH2 – CH2 –
CH3
Sifat – sifat n-heksan antara lain :
- Bobot molekul : 86,18 gr mol-1
- Wujud : cairan tidak berwarna
- Masa jenis : 0,6548 gr/ml
- Titik leleh : -95oC, 178 K, -139oF
- Titik didih : 69oC, 342 K, 156oF
- Kelarutan dalam air : 13 mg/L pada suhu 20oC
- Viskositas : 0,294 Cp
2. Etil Asetat
Etil asetat adalah senyawa organik dengan rumus CH3CH2OC(O)CH3. Senyawa
ini merupakan ester dari etanol dan asam asetat. Senyawa ini berwujud cairan tak
berwarna, memiliki aroma khas. Senyawa ini sering disingkat EtOAc, dengan Et
mewakili gugus etil dan Oac mewakili asetat. Etil asetat diproduksi dalam skala besar
sebagai pelarut.
Etil asetat adalah pelarut polar menengah yang volatil (mudah menguap), tidak
beracun, dan tidak higroskopis. Etil asetat merupakan penerima ikatan hidrogen yang
lemah, dan bukan suatu donor ikatan hidrogen karena tidak danya proton yang bersifat
asam (yaitu hidrogen yang terikat pada atom elektronegatif seperti flor, oksigen, dan
nitrogen. Etil asetat dapat elarutkan air hingga 3% dan larut dalam air hingga kelarutan
8% pada suhu kamar. Kelrutannya meningkat pada suhu yang lebih tinggi. Namun,
senyawa ini tidak stabil dalm air yang mengandung basa

k) Harga Rf

Mengidentifikasi noda-noda dalam kromatografi lapis tipis sangat lazim


menggunakan harga Rf (Retordation Factor) yang didefinisikan sebagai :

𝐽𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑡𝑒𝑚𝑝𝑢ℎ 𝑠𝑢𝑏𝑠𝑡𝑎𝑛𝑠𝑖


Rf =
𝐽𝑎𝑟𝑎𝑘 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑡𝑒𝑚𝑝𝑢ℎ 𝑝𝑒𝑙𝑎𝑟𝑢𝑡 (𝑒𝑙𝑢𝑒𝑛)

Harga Rf beragam mulai dari 0 sampai 1. Faktor-faktor yang mempenga ruhi harga Rf
(Sastrohamidjojo, 1985):

a. Struktur kimia dari senyawa yang sedang dipisahkan


b. Sifat penjerap
c. Tebal dan kerataan dari lapisan penjerap
d. Pelarut dan derajat kemurniannya
e. Derajat kejenuhan uap pengembang dalam bejana
f. Teknik percobaan
g. Jumlah cuplikan yang digunakan
h. Suhu
i. Kesetimbangan.
l) Polaritas
Polaritas sering diartikan sebagai adanya pemisahan kutub bermuatan positif dan
negatif dari suatu molekul sebagai akibat terbentuknya konfigurasi tertentu dari atom-
atom penyusunnya. Dengan demikian, molekul tersebut dapat tertarik oleh molekul
yang lain yang juga mempunyai polaritas yang kurang lebih sama. Besarnya polaritas
dari suatu pelarut proporsional dengan besarnya konstanta dielektriknya (Adnan 1997).
Menurut Stahl (1985), konstanta dielektrik (ε) merupakan salah satu ukuran
kepolaran pelarut yang mengukur kemampuan pelarut untuk menyaring daya tarik
elektrostatik antara isi yang berbeda.
Ekstraksi berkesinambungan dilakukan secara berturut-turut dimulai dengan
pelarut nonpolar (misalnya n-heksan atau kloroform) dilanjutkan dengan pelarut
semipolar (etil asetat atau dietil eter) kemudian dilanjutkan dengan pelarut polar
(metanol atau etanol). Pada proses ekstraksi akan diperoleh ekstrak awal (crude extract)
yang mengandung berturutturut senyawa nonpolar, semipolar, dan polar (Hostettmann
et al. 1997).
Polaritas sering diartikan sebagai adanya pemisahan kutub bermuatan positif dan
negatif dari suatu molekul sebagai akibat terbentuknya konfigurasi tertentu dari atom-
atom penyusunnya. Dengan demikian, molekul tersebut dapat tertarik oleh molekul
yang lain yang juga mempunyai polaritas yang kurang lebih sama. Besarnya polaritas
dari suatu pelarut proporsional dengan besarnya konstanta dielektriknya (Adnan 1997).
Menurut Stahl (1985), konstanta dielektrik (ε) merupakan salah satu ukuran
kepolaran pelarut yang mengukur kemampuan pelarut untuk menyaring daya tarik
elektrostatik antara isi yang berbeda.
Ekstraksi berkesinambungan dilakukan secara berturut-turut dimulai dengan
pelarut nonpolar (misalnya n-heksan atau kloroform) dilanjutkan dengan pelarut
semipolar (etil asetat atau dietil eter) kemudian dilanjutkan dengan pelarut polar
(metanol atau etanol). Pada proses ekstraksi akan diperoleh ekstrak awal (crude extract)
yang mengandung berturutturut senyawa nonpolar, semipolar, dan polar (Hostettmann
et al. 1997).
C. PROSEDUR KERJA
I. Uji Buih
1. Ekstrak sebanyak 0,2 gram dimasukkan tabung reaksi, kemudian ditambah air suling
10 ml, dikocok dengan kuat-kuat selama kira-kira 30 detik.
2. Tes buih positif mengandung saponin bila terjadi buih yang stabil selama lebih dari
30 menit dengan tinggi 3 cm di atas permukaan cairan.
II. Reaksi Warna
1. Preparasi sampel :
0,5 gram ekstrak dalam 15 ml etanol, lalu dibagi menjadi tiga bagian masing-
masing 5 ml, disebut sebagai larutan IIA, IIB dan IIC
2. Uji Liebermann-Burchard
a. Larutan IIA digunakan sebagai blanko, larutan IIB sebanyak 5 ml ditambah 3
tetes asam asetat anhidrat dan 5 tetes H2S04 pekat, amati perubahan warna yang
terjadi. Kemudian kocok perlahan dan diamati terjadi perubahan warna.
b. Terjadinya warna hijau biru menunjukan adanya saponin steroid, warna merah
ungu menunjukan adanya saponin triterpenoid/steroid jenuh.
3. Uji Salkowski
a. Larutan IIA digunakan sebagai blanko, larutan IIC sebanyak 5 ml ditambah 1-2
ml H2SO4 pekat melalui dinding tabung rekasi.
b. Adanya steroid tak jenuh ditandai dengan timbulnya cincin warna merah.
III. Kromatografi Lapis Tipis
1. Identifikasi Sapogenin, Steroid atau Triterpenoid
a. Ekstrak sebanyak 0,5 vgram ditambah 5 ml HCI 2N, didihkan dan tutup dengan
corong berisi kapas basah selama 50 menit untuk menghidrolisis saponin.
b. Setelah dingin, tambahkan ammonia sampai basa, kemudian ekstrasi dengan 4-5
ml n-heksana sebanyak 2x, lalu uapkan sampai tinggal 0,5 ml, totolkan pada plat
KLT (cek pada lampu UV 254).
Fase diam : Kiesel Gel 254
Fase gerak : n-heksana-etil asetat (4:1)
Penampakan noda : - Anisaldehida asam sulfat (dengan pemanasan)
c. Adanya sapogenin ditunjukkan dengan terjadinya warna merah ungu (ungu) untuk
anesadehida asam sulfat.
2. Identifikasi terpenoid/steroid bebas secara KLT
a. Sedikit ekstrak ditambah beberapa tetes etanol, diaduk sampai larut, totolkan pada
fase diam.
b. Uji kromatografi lapis tipis ini menggunakan :
Fase diam : Kiesel Gel 254
Fase gerak : n-heksana-etil asetat (4:1)
Penampakan noda : Anisaldehida asam sulfat (dengan pemanasan)
c. Adanya terpenoid/steroid ditunjukkan dengan terjadinya warna merah ungu atau
ungu.

D. BAGAN ALIR

I. UJI BUIH

Ekstrak 0,2 gram 10 ml Air suling

Dikocok 30 detik

Positif

Jika terdapat buih yang stabil selama 30 menit dan tinggi 3 cm diatas
permukaan cairan
II. REAKSI WARNA

Ekstrak 0,5 gram 15 ml Etanol

Larutan IIA Larutan IIB Larutan IIC

Blanko 3 tetes asam asetat 1 – 2 ml H2SO4


anhidrat pekat

5 tetes H2SO4 Cincin Merah

Dikocok

Hijau Biru : Saponin Steroid

Merah Ungu : Saponin Triterpenoid


III. KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS
1. Identifikasi Sapogenin, Steroid atau Triterpenoid

Ekstrak 0,5 gram 5 ml HCL 2N

Didihkan

Tutup dengan kapas basah selama 50 menit untuk


menghidrolisis

Dinginkan

Tambahkan
amonia

Ektraksi 4 – 5 ml n-heksana sebanyak 2x

Uapkan sampai 0,5 ml

Totolkan pada plat, cek pada UV 254

Timbul warna merah ungu

2. Identifikasi terpenoid/steroid bebas secara KLT

Ekstrak Etanol

Totolkan pada plat

Timbul warna merah ungu

Anda mungkin juga menyukai