Anda di halaman 1dari 3

Pengertian Norma

Bahasa latin norma berarti “siku-siku” (yang dipakai untuk mengukur), aturan dan
pedoman dasar. Kata sifatnya adalah normalis yang berarti menyelaraskan dengan ukuran.
Jika di artikan lebih luas pengertian norma adalah aturan-aturan yang berlaku dalam
masyarakat baik tertulis maupun tidak tertulis yang disertai dengan sanksi atau ancaman bagi
pelanggarnya. Menurut Pendapat Ahli E. Ultrecht, Norma adalah semua petunjuk hidup yang
mengatur tata tertib dalam suatu masyarakat atau bangsa yang mana peraturan itu diwajibkan untuk
ditaati oleh setiap masyarakat, jika ada yang melanggar maka akan ada tindakan dari pemerintah.

Pada mulanya norma berbentuk secara tidak terencana. Pada saat itu, norma hanya
sebagai konsekuensi hidup bersama. Aturan atau norma ini hanya berupa perintah lisan dari
orang yang lebih tua atau orang yang dituakan. Lama-kelamaan perintah lisan tersebut
berkembang menjadi aturan atau norma tertulis yang sengaja dibuat agar lebih muda
dipelajari dan tidak mudah untuk berubah-ubah.

Dalam kehidupan bermasyarakat selalu terdapat aturan, kaidah atau norma, baik yang
berupa suatu keharusan, anjuran atau larangan. Kaidah atau norma yang ada di masyarakat ini
merupakan aplikasi atau perwujudan dari nilai-nilai yang di anut oleh masyarakat tersebut.

Norma atau kaidah sangat diperlukan oleh masyarakat dalam mengatur hubungan
antar anggota masyarakat. Norma menjadi panduan, tatanan dan pengendalian tingkah laku
warga. Norma juga menjadi criteria bagi masyarakat untuk mendukung atau menolak
perilaku seseorang. Oleh Karena itu, pola kelakuan yang telah sesuai dengan norma selalu
mengandung unsur pembelaan.

Pada dasarnya anggota masyarakat mengetahui, mengerti dan menghargai adanya


norma yang ada di masyarakat yang harus di patuhi. Namun, dalam pelaksanaannya selalu
ada penyimpangan-penyimpangan dengan berbagai alasan.

2.2. Tingkatan dan Jenis-Jenis Norma Dalam Masyarakat :

A. Tata Cara (Usage)


Adalah norma yang paling lemah daya pengikatnya atau norma dengan sanksi
yang sangat ringan terhadap pelanggarnya karena orang yang melanggar hanya
mendapatkan sanksi dari masyarakat berupa cemoohan atau ejekan saja. Cara atau
usage menunjuk pada suatu perbuatan yang berkaitan dengan hubungan antarindividu
dalam masyarakat.

B. Kebiasaan (Folkways)

1
Adalah suatu aturan dengan kekuatan mengikat yang lebih kuat daripada usage,
karena kebiasaan merupakan perbuatan yang dilakukan berulang-ulang sehingga
menjadi bukti bahwa orang yang melakukannya menyukai dan menyadari
perbuatannya.

C. Tata kelakuan (Mores)


Adalah aturan yang sudah diterima masyarakat dan dijadikan alat pengawas atau
kontrol secara sadar atau tidak sadar, oleh masyarakat kepada anggota-anggotanya.
Pelanggaran terhadap kelakuan akan diberi sanksi berat seperti diarak di depan umum
atau bahkan dirajam.

D. Adat Istiadat (Custom)


Adalah norma yang tidak tertulis namun sangat kuat mengikat sehingga angota-
anggota masyarakat yang melanggar adat istiadat akan mendapat sanksi keras yang
secara langsung dikenakan kepada pelanggar adat istiadat tersebut.

E. Hukum (Law)
Adalah norma-norma yang dirumuskan dan diwajibkan secara jelas dan tegas
serta berlaku bagi semua masyarakat. Hukum merupakan norma yang tertulis dan
dibukukan serta diberlakukan secara resmi dalam bentuk kitab Undang-Undang
Hukum Pidana. Pelanggaran terhadap norma hukum dikenakan hukuman yang tegas
sesuai peraturan hukum yang berlaku.

Macam-Macam Norma :

1. Norma Kesopanan
Adalah norma yang berpangkal dari tingkah laku yang berlaku di masyarakat
seperti cara berpakaian, cara bersikap, bergaul dan berbicara. Norma ini bersikap
relatif artinya penerapannya berbeda di berbagai tempat, lingkungan dan waktu.

2. Norma Hukum
Adalah himpunan petunjuk hidup atau perintah dan larangan yang mengatur tata
tertib dalam suatu masyarakat (negara). Sanksi norma hukum bersifat mengikat dan
memaksa.

3. Norma Agama
Adalah suatu norma yang berdasarkan ajaran atau kaidah suatu agama. Norma
ini bersifat mutlak dan mengharuskan ketaatan bagi para pemeluk dan
penganutnya.Yang taat akan mendapatkan keselamatan di akhirat, sedangkan yang
melanggar akan mendapatkan hukuman di akhirat.

2
4. Norma Kebiasaan
Merupakan hasil dari perbuatan yang dilakukan secara berulang-ulang dalam
bentuk yang sama sehingga menjadi kebiasaan.

5. Norma Kesusilaan
Di dasarkan pada hati nurani dan akhlak manusia. Norma kesusilaan bersifat
universal, artinya setiap orang di dunia ini memilikinya, hanya bentuk dan
perwujudannya saja yang berbeda.

2.4. Fungsi Norma :


  Sebagai sarana untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan pokok msayarakat dalam
rangka mencapai masyarakat yang sejahtera, tentram, tertib dan aman.
  Sebagi pedoman cara berfikir dan bertindak
  Sebagi pedoman yang mengatur kehidupan masyarakat