Anda di halaman 1dari 5

Di bulan September kota Malang seperti surga.

Suasana
dingin dan sejuk pagi hari, baring baring dikasur tambah
nyaman dan tahan lama. Percaya atau tidak Katanya sih
penanda ucapan selamat datang buat mahasiswa baru.
“HUSH !”
“HUSSHH !”
Kok nyebelin banget sih kamu mann? Gumam seorang
gadis cantik dengan jilbab syar’i yang menambah kecantikan
di wajahnya.
Gadis cantik dengan nama lengkap Cyrinda Izzatunnisa itu
hanya terdiam di tengah gang sempit seperti anak kecil yang
ketakutan ditinggal ibunya. Langkah nisa menuju kampus
mendadak terhenti digang manis oleh hadangan si Maman.
“Nisaaaaaa!”
Suara teriakan dari arah belakang sontak membuat nisa
tekaget bukan main.
“Resttttiii hissh” nisa mendecak sebal
“Ciee sosweet amat sahabat akuh mau nungguuin”
“Iya nisa tungguin buat ngusir tuh si Maman !” cetus nisa
sambil tangannya menunjuk ke arah si kucing orange di
depannya yang kerap kali membuat jantungnya berdansa.
“Hmm sejak kapan tuh kucing namanya maman ?”
“Tauk ahhhh, buruan nisa takut. Nisa gak mau telat hari
pertama kuliah gara-gara si maman.”
“Yaudah gue duluan ya, titip si Nisa ya man! kasian
sendirian mulu tuh si maman kayak kamu nis” senyum resti
licik.
“REESSTTIIIII, TUNGGUIN NISA !”
Sampainya dikelas, tidak ada yang berbeda dari biasanya,
duo maut Nisa dan Resti selalu mendapat tempat keramat
yang sengaja disiapkan teman-teman sekelasnya, ya barisan
pertama tepat didepan meja dosen.
“Hello gengs.” Seru suara perempuan yang akrab mereka
dengar.
“Gue ada gossip nih.”
“Tapi turun dulu yuk ! Laper”
“Hah?” sahut Nisa dan Resti bingung sambil menoleh ke
arah Dewi, sahabat baru mereka sejak perkuliahan.
“kayaknya pak Raja pasti telat dateng deh” rayu Dewi lagi
sembari menunjukkan jam digital di handphone mewah
miliknya.
“Hmm, kamu gak lagi kesurupan setan di rumah mewah
mu kan wi ? Atau Lagi belajar ngedukun ?” Heran Nisa.
“By the way apa gosipnya wi ? tanya Riska penasaran .
Dewi mendekatkan kepalanya sambil berbisik manja.
“Taukan kalau KRS online kemarin satu anak di kelas kita gak
kebagian slot ? ternyata –“
BRAKK BRAAKKK
Suara pukulan meja yang sontak mendapat perhatian seisi
kelas, semua anak menatap kearah sumber suara. Yah siapa
lagi kalau bukan si Yudha. Si KUPER (kurang perhatian) dengan
label COGAN (cowok ganteng) seantero fakultas Farmasi
dikampus ini.
“HOT NEWS !”
“ADA KABAR BURUK BUAT NISA DAN RESTI”
“KELAS PAK RAJA LIBURRR !” teriak Yudha penuh tawa
sambil menunjukkan bukti chat dari pak Raja yang masih fresh
pada teman sekelas yang nampak kegirangan.
“Yaelah yud kalau libur gue juga seneng kale” decak Resti
yang langsung mengemas kitab-kitab kimia kedalam tas.
“Yud, si bapak gak ngasih tugas kan ya ? YUUD? YUDHAA?”
Sahut Dewi
“BUAT KELOMPOK 4 ORANG ! TUGAS NYA GUA KIRIM DI
GRUP KELAS.” Teriak yudha sambil menuruni tangga , buru-
buru meninggalkan kelas.
Dewi tertunduk lesu “Tuh anak bisa gak sih pinteran dikit
nego si bapak buat gak ada tugas gitu ? kalau urusan gombalin
cewe baru nomer satu”
“Urusan minta jawaban tugas juga nomer satu kok si
Yudha, kalau ke Nisa haha” goda Riska
“Apaan siiih Riska? Balik bareng yuk ?, mampir dulu ke
mamang Madura print materi anatomi ! biar enak entar
malem” ajak Nisa.
“Hayuk lah, kali aja ada dedek gemes yang mau nempel ke
elo di sana Nis” ledek Resti kegirangan
Drrt Drttt.
Obrolan mereka terpotong karena dering panggilan telfon
cukup nyaring disamping riska. Dewi melihat layar ponselnya,
tertera nama Fajar di ponselnya.
“Gue nitip aja print materi ya Nis ! gua lupa ada janji sama
Fajar. Balik duluan ya gengs, sukses buat cari dedek gemes
nyaa !” ucap Dewi
“Hmm dasar bucin.” Ucap Nisa yang baru akan berdiri dari
tempat duduknya. Nisa melihat seisi ruangan yang sudah
kosong tersisa dirinya dan Resti. Sadar kalau setelah ini akan
ada kelas lain yang akan memakai ruang ini, Resti dan Nisa
segera berjalan keluar ruangan.
“Risskaaa” membuat Riska dan Nisa menoleh ke arah
sumber suara dibelakangnya. Seorang laki-laki berada didepan
pintu lengkap dengan setelan jas hitam, terlihat ngos-ngosan
udah kayak atlet marathon habis lari 100 kg.
“Kuliahnya gak jadi di ruangan ini ?”
“Maksud nya ? hari ni kan gak ada kelas gabungan”
“Gue semester ni pindah ke kelas elo RISKA SITI NURBAYA
MAKANYA GUE TANYA KELAS ELO”
“Sans Dong bapak, ngegas mulu”
“kelas nya libur kok, tapi ada tugas buat kelompok 4 orang,
nanti tugas nya dikirim ke grub kelas” jelas Nisa dengan bibir
yang melebar tanpa memperlihatkan giginya.
“Oh, thanks ya. Elo Nisa kan?
“Elo kenal sama Nisa ?”
“Kenal dong, gue kenal 10 anak yang namanya di dipajang
di mading Fakultas. Cyrinda Izzatunnisa NIM 055 Mahasiswi
berprestasi tahun 2015 ya kan?”
Nisa hanya mebalas dengan setengah senyum.
“Oh ya gue gabung kelompok elo aja ya? Udah makan
belum ? gue traktir.”
“Jangan mau Nis entar numpang nama doing! Tumben lo
traktir makan ?”
“Gue traktir si Nisa doang sih hehe” ucapnya
“Ngeselin lo ah. Yuk ah Nis cabut, kita duluan Gas” balas si
Riska dengan wajah kesal. menarik tangan Nisa
“Nisa udah ada yang traktir Gas” teriak Riska menimpali
dengan tertawa lepas .
“RISSKA GILA” gumam Nisa pelan, pipinya memerah
merasa malu dengan ucapan sahabatnya barusan.
“Tuh anak kalau ngomong pake bibir yang mana sih, cepet
banget; gak jelas. Untung atasan” cetus Riska yang masih kesal
Nisa menaikkan alisnya “Siapa Ris cowok barusan?”
“Kenapa ? Lo naksir ya ?
“Eng..ngga juga sih, penasaran aja sama dia kok tadi pakai
jas gitu sih ?”
“Mungkin habis sambutan di acara fakultas. Masa lo gak
kenal Nis ? tuh namanya terpampang gede Muhamad
Anggasta, Ketua BEM FAKULTAS FARMASI” menunjuk poster di
samping kanan pintu keluar kampus.
“Anggasta ya?” batin Nisa.
Menepuk pundak Nisa. “Makanya kalau ngedate sama
buku jangan keseringan ! Jadi jomblo kronik loh. Kasihan kan
kalau tiap malam minggu elo harus jadi satpam kos gue” ledek
Riska
“Mikirin apa Nis ? diem mulu kayak limbat.”
Nisa tidak menanggapi kicauan sahabatnya itu. Hanya diam
tertunduk dengan senyum tipis yang khas dari bibirnya, seolah
teringat sesuatu yang tidak ingin diingatnya sekarang.

Kok Nisa jadi inget kamu sih Gest, Jahat ! 