Anda di halaman 1dari 152

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT

DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA


SATUAN KERJA DIREKTORAT JEMBATAN
Jl. Pattimura No. 20, Gd. Sapta Taruna Lt. VI, Kebayoran Baru – Jakarta Selatan 12110, Tlp. 7251905 Fax. (021)7247283

PRESENTED BY :
PT. AMKA (PERSERO)
MANUFACTURING – CONSTRUCTION - INVESTMENT
Jl. Veteran No. 112 Bekasi (17141) Tlp. (021) 8842315

2019
LEMBAR PENGESAHAN

BUKU MANUAL PELAKSANAAN PERAKITAN


JEMBATAN GANTUNG BENTANG 60 METER

PAKET PEKERJAAN
PENGADAAN JEMBATAN GANTUNG PEJALAN KAKI BENTANG 42 M & 60 M

NO KONTRAK : HK 0201/Bt-PPK.06/15
TANGGAL : 26 APRIL 2019

ANTARA
PPK ESP BAHAN DAN PERALATAN JEMBATAN
SATUAN KERJA DIREKTORAT JEMBATAN
DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA – KEMENTERIAN PUPR

DENGAN
PT. AMARTA KARYA (PERSERO)

SUMBER DANA APBN MURNI TAHUN ANGGARAN 2019

DISAHKAN DI : JAKARTA
PADA TANGGAL : 2019

Dibuat & diserahkan oleh: Disetujui oleh: Diketahui oleh:

Ir. CATUR PRABOWO, MM HENDRA WIDHATRA, S.T., M.Sc Ir. IWAN ZARKASI, M.Eng.Sc
Direktur Utama NIP. 19860214 200812 1 001 NIP. 19600317 198603 1 001
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

KATA PENGANTAR

Pekerjaan Jembatan Gantung Pejalan Kaki merupakan bentuk dukungan untuk


pengoptimalan pembangunan infrastruktur pada daerah yang terisolir dan terluar, sebagai
penghubung akses transportasi antar daerah yang belum terhubung serta pemerataan
pembangunan sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan rakyat. Dibuatnya “Pedoman
Pemasangan Jembatan Gantung Pejalan Kaki” oleh PT AMKA (Persero) ini untuk
membantu merealisasikan dukungan tersebut agar pelaksanaan konstruksi di lapangan
berjalan baik tanpa hambatan.

Pedoman Pemasangan Jembatan Gantung Pejalan Kaki ini juga merupakan bagian
dari persyaratan dokumen terkait serah terima Penyedia PT AMKA (Persero) ke Pejabat
Pembuat Komitmen ESP, Bahan dan Peralatan Jembatan Satker Direktorat Jembatan,
Direktorat Jenderal Bina Marga Kemeterian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.
Dokumen ini dibuat untuk memberikan gambaran terkait pelaksanaan konstruksi jembatan
gantung di daerah-daerah. Kami PT AMKA (Persero) berharap saran dan kritik dari
pembaca dapat menambah kesempurnaan dokumen ini, sehingga bisa lebih bermanfaat
untuk pelaksanaan pekerjaan dikemudian hari.

Demikian pengantar dari kami PT AMKA (Persero) selaku penyedia jasa pengadaan
komponen jembatan gantung pejalan kaki. Semoga dokumen ini dapat bermanfaat bagi
Pejabat Pemberi Komitmen, Kontraktor Pelaksana di lapangan dan pihak-pihak yang
berkaitan dengan proyek ini. Terima kasih atas perhatian dan kerjasamanya.

Bekasi, Agustus 2019


Penyedia

PT AMKA (Persero)
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

DAFTAR ISI

CATATAN KHUSUS ................................................................................... vii


FLOW CHART PELAKSANAAN PERAKITAN JEMBATAN .............. xii
BAB 1 PENJELASAN UMUM
1.1 UMUM .................................................................................................. 1
1.2 ISTILAH DAN DEFINISI ................................................................... 1
1.3 KRITERIA PERENCANAAN .............................................................. 1
1.3.1 KRITERIA DESAIN .................................................................. 1
1.3.2 PENDEKATAN PERENCANAAN TEKNIS ............................ 2
1.3.3 KONSEP DESAIN ELEMEN STRUKTUR ............................. 2
1.4 GEOMETRI JEMBATAN ................................................................... 2
BAB 2 KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG
2.1 UMUM ................................................................................................. 5
2.1.1 ANGKUR UTAMA ..................................................................... 5
2.1.2 PYLON ....................................................................................... 5
2.1.3 WIRE ROPE UTAMA DAN WIRE ROPE IKATAN ANGIN ... 6
2.1.4 HANGER ................................................................................... 7
2.1.5 GELAGAR JEMBATAN GANTUNG ....................................... 9
2.1.6 LANTAI BORDERS DAN RAILING ........................................ 9
2.1.7 BANGUNAN BAWAH .............................................................. 11
2.2 SPESIFIKASI MATERIAL .................................................................. 11
2.3 DAFTAR PERALATAN, BAHAN DAN KOMPONEN ....................... 12
2.3.1 DAFTAR PERALATAN ............................................................. 12
2.3.2 DAFTAR BAHAN ...................................................................... 12
2.3.3 DAFTAR KOMPONEN ............................................................. 13
BAB 3 PENANGANAN DAN PENGAMANAN KOMPONEN JEMBATAN
3.1 UMUM ................................................................................................. 14
3.1.1 IDENTIFIKASI KOMPONEN JEMBATAN ............................ 14
3.1.2 MARKING KOMPONEN JEMBATAN .................................... 14
3.1.3 PACKING KOMPONEN JEMBATAN ..................................... 15
3.1.4 PENGIRIMAN KOMPONEN JEMBATAN ............................. 15
3.1.5 BONGKAR MUAT DAN PENYIMPANAN KOMPONEN ...... 16
3.1.6 PENGAMANAN DAN PERAWATAN KOMPONEN
JEMBATAN ............................................................................... 17

i
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3.2 PENANGANAN PERALATAN ........................................................... 18


3.3 PENANGANAN BAHAN .................................................................... 18
3.4 PENANGANAN KOMPONEN ............................................................ 19
3.5 FAKTOR-FAKTOR KERUSAKAN KOMPONEN .............................. 19
3.6 PERBAIKAN KOMPONEN YANG DIPERBOLEHKAN .................. 20
BAB 4 BANGUNAN BAWAH
4.1 UMUM .................................................................................................. 21
4.2 AREA PERAKITAN DAN PERSIAPAN ............................................. 21
4.3 PEKERJAAN BANGUNAN BAWAH .................................................. 23
4.3.1 FONDASI DUDUKAN DAN ANGKUR PYLON ..................... 24
4.3.2 FONDASI ANGKUR UTAMA .................................................. 25
4.3.3 FONDASI ANGKUR ANGIN ................................................... 26
BAB 5 SAMBUNGAN
5.1 UMUM .................................................................................................. 27
5.2 PEKERJAAN SAMBUNGAN ............................................................. 27
5.2.1 BAUT ......................................................................................... 27
5.2.2 RESIN ........................................................................................ 29
5.2.3 WIRE CLIP/BULLDOG GRIP ................................................. 30
5.2.4 CLAMP HANGER ..................................................................... 31
5.2.5 TURNBUCKLE ......................................................................... 32
BAB 6 PERAKITAN DAN PEMASANGAN
6.1 UMUM .................................................................................................. 33
6.2 PEKERJAAN PERAKITAN JEMBATAN .......................................... 33
6.2.1 PEKERJAAN SITE PLAN ........................................................ 33
6.2.2 PEKERJAAN PEMASANGAN PYLON ................................... 34
6.2.3 PEKERJAAN PEMASANGAN ROLLER ................................. 37
6.2.4 PEKERJAAN PEMASANGAN KABEL UTAMA ..................... 37
6.2.5 PEKERJAAN PEMASANGAN TURNBUCKLE DAN
HANGER .................................................................................... 43
6.2.6 PEKERJAAN PEMASANGAN BEARING PAD ....................... 45
6.2.7 PEKERJAAN PEMASANGAN GELAGAR ............................... 45
6.2.8 PEKERJAAN PENYESUAIAN CHAMBER DAN
SAGGING .................................................................................. 46
6.2.9 PEKERJAAN PEMASANGAN LANTAI JEMBATAN ............ 47
6.2.10 PEKERJAAN PEMASANGAN RAILING ................................ 48
6.2.11 PEKERJAAN PEMERIKSAAN CHAMBER AKHIR .............. 50

ii
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

6.2.12 PEKERJAAN PEMASANGAN KABEL ANGIN DAN


IKATAN ANGIN ....................................................................... 50
6.2.13 PEKERJAAN PEMBUATAN PELAT INJAK ......................... 52
6.2.14 PEKERJAAN FINAL CHECKING ........................................... 52
6.3 KESALAHAN UMUM KETIKA PELAKSANAAN ............................ 53
6.4 PERGANTIAN KOMPONEN YANG TIDAK DIPERBOLEHKAN.... 53
BAB 7 PENGECEKAN AKHIR
7.1 UMUM .................................................................................................. 54
7.2 PENGECEKAN JEMBATAN .............................................................. 54
7.3 PERBAIKAN KOMPONEN JEMBATAN .......................................... 55
7.4 PENGGANTIAN KOMPONEN JEMBATAN ..................................... 56

LAMPIRAN

1. LAMPIRAN A (LIST KOMPONEN)


LAMPIRAN A.1 LIST KOMPONEN PYLON
LAMPIRAN A.2 LIST KOMPONEN LANTAI
LAMPIRAN A.3 LIST KOMPONEN HANGER
LAMPIRAN A.4 LIST KOMPONEN ANGKUR DAN KABEL UTAMA
LAMPIRAN A.5 LIST KOMPONEN KABEL ANGIN
LAMPIRAN A.6 LIST KOMPONEN RAILING
LAMPIRAN A.7 LIST KOMPONEN ROLLER
2. LAMPIRAN B (PACKING LIST)
3. LAMPIRAN C (ERECTION DRAWING)
4. LAMPIRAN D (FORMULIR SURVEY ERECTION)
LAMPIRAN D.1 FORMULIR SURVEY ERECTION AREA PYLON 1
LAMPIRAN D.2 FORMULIR SURVEY ERECTION AREA PYLON 2
5. LAMPIRAN E NILAI BEBAN TORSI MUR BAUT

iii
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Geometri struktur jembatan gantung bentang 60 meter .... 4


Gambar 2.1 Angkur utama ........................................................................ 5
Gambar 2.2 Pylon jembatan gantung simetris bentang 60 m ................. 6
Gambar 2.3 Wire rope utama..................................................................... 6
Gambar 2.4 Wire rope ikatan angin .......................................................... 7
Gambar 2.5 Hanger dan walter mur ......................................................... 7
Gambar 2.6 Detail hanger jembatan gantung bentang 60 m .................. 8
Gambar 2.7 Tampak samping hanger jembatan gantung
bentang 60 m ....................................................................... 8
Gambar 2.8 Gelagar ................................................................................. 9
Gambar 2.9 Lantai Borders ...................................................................... 10
Gambar 2.10 Railing................................................................................... 10
Gambar 2.11 Bangunan bawah ................................................................. 11
Gambar 3.1 Stamping komponen jembatan gantung ............................. 14
Gambar 3.2 Marking wire rope................................................................. 14
Gambar 3.3 Pengiriman komponen jembatan gantung ......................... 16
Gambar 3.4 Contoh packing komponen jembatan gantung .................... 16
Gambar 3.5 Bongkar muat dan penyimpanan komponen ..................... 17
Gambar 3.6 Pengecekan komponen jembatan gantung ......................... 17
Gambar 4.1 Fondasi dudukan pylon dan angkur pylon ......................... 21
Gambar 4.2 Menentukan as jembatan gantung ..................................... 22
Gambar 4.3 As pylon ke balok angkur utama ......................................... 22
Gambar 4.4 As fondasi kabel angin ........................................................ 22
Gambar 4.5 Contoh fondasi dalam ........................................................... 23
Gambar 4.6 Fondasi dudukan dan angkur pylon .................................... 24
Gambar 4.7 Pemasangan angkur pylon ................................................... 24
Gambar 4.8 Pemasangan angkur utama ................................................. 25
Gambar 4.9 Pemasangan komponen angkur utama ............................... 25
Gambar 4.10 Pemasangan angkur angin .................................................. 26
Gambar 5.1 Detail mur baut ................................................................... 27
Gambar 5.2 Contoh urutan pemasangan baut ....................................... 28
Gambar 5.3 Menuang campuran wirelock/resin ke dalam blok ............. 29
Gambar 5.4 Tahapan pemasangan wire clip/bulldog grip ..................... 31
Gambar 5.5 Turnbuckle body only ........................................................... 32
Gambar 6.1 Pengecekan elevasi base plate pylon ................................... 34
Gambar 6.2 Pemasangan kaki pylon ....................................................... 34
Gambar 6.3 Pemasangan bracing pylon .................................................. 35
Gambar 6.4 Pemasangan sambungan kaki pylon ................................... 35
Gambar 6.5 Pemasangan segmen pylon ................................................. 36
Gambar 6.6 Komponen pylon terpasang .................................................. 36

iv
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Gambar 6.7 Pemasangan rumah roller .................................................... 37


Gambar 6.8 Posisi marking kabel utama ............................................... 37
Gambar 6.9 Pemasangan kabel utama pada roller ................................ 38
Gambar 6.10 Pemasangan kabel utama ................................................... 38
Gambar 6.11 Ilustrasi panjang kabel utama dari as pylon ke tepi
end socket ............................................................................. 39
Gambar 6.12 Memasukkan wire rope ke dalam lubang blok tengah ....... 40
Gambar 6.13 Seizing wire rope ................................................................... 40
Gambar 6.14 Menandai ujung wire rope .................................................... 40
Gambar 6.15 Pembukaan strand wire rope ............................................... 41
Gambar 6.16 Pemekaran kawat strand wire rope ..................................... 41
Gambar 6.17 Pemekaran optimum kawat strand wire rope .................... 41
Gambar 6.18 Menutup celah blok angkur ................................................. 42
Gambar 6.19 Pre-sagging kabel utama ..................................................... 43
Gambar 6.20 Pemasangan Turnbuckle Body Only.................................... 43
Gambar 6.21 Pemutaran drat walter mur pada Turnbuckle .................... 44
Gambar 6.22 Penyesuaian tinggi hanger dan pemasangan
clamp hanger ........................................................................ 44
Gambar 6.23 Pemasangan hanger ............................................................. 44
Gambar 6.24 Pemasangan bearing pad ..................................................... 45
Gambar 6.25 Pemasangan gelagar melintang dan memanjang .............. 45
Gambar 6.26 Arah Pemasangan gelagar .................................................. 46
Gambar 6.27 Penyetelan lay out kabel utama .......................................... 47
Gambar 6.28 Pemasangan segmen deck jembatan .................................. 47
Gambar 6.29 Pemasangan lantai jembatan ............................................. 48
Gambar 6.30 Pemasangan tiang sandaran ............................................... 48
Gambar 6.31 Pemasangan sandaran tengah ............................................ 49
Gambar 6.32 Pemasangan kawat harmonika .......................................... 49
Gambar 6.33 Memasukkan kabel angin pada angkur angin ................... 50
Gambar 6.34 Memasang bulldog grip ........................................................ 51
Gambar 6.35 Memasang ikatan angin dan bulldog grip pada sackle ..... 51
Gambar 6.36 Menarik dan mengunci ikatan angin ................................. 51

v
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Konsep desain elemen struktur .............................................. 2


Tabel 1.2 Data geometri jembatan gantung dengan sudut 29° .............. 3
Tabel 1.3 Data geometri jembatan gantung dengan sudut 35° .............. 3
Tabel 1.4 Data geometri jembatan gantung dengan sudut 45° .............. 3
Tabel 2.1 Kebutuhan panjang hanger jembatan gantung
bentang 60 m ............................................................................ 8
Tabel 2.2 Spesifikasi material jembatan gantung bentang 60 m .......... 11
Tabel 2.3 Daftar peralatan ...................................................................... 12
Tabel 2.4 Daftar bahan ............................................................................ 12
Tabel 2.5 Volume pemakaian minimum resin ........................................ 13
Tabel 4.1 Beban yang harus diakomodir struktur bawah ..................... 21
Tabel 5.1 Mechanical requirements for bolts, screws and studs ............. 27
Tabel 5.2 Tipe baut bentang 60 m dalam 1 unit...................................... 27
Tabel 5.3 Amount of rope to turn back in mm ......................................... 30
Tabel 5.4 Beban tarik spesimen turnbuckle body only ............................ 32
Tabel 6.1 Penyetelan kabel utama dan chamber..................................... 47

vi
CATATAN KHUSUS

No. ITEM CATATAN


1 Beban Maksimum Jembatan gantung didesain dengan masa layan 20
tahun dengan beban maksimum 300 kg/m2 dan
direncanakan hanya boleh dilalui oleh:
a) Pejalan kaki.
b) Kendaraan ringan seperti sepeda, gerobak, dan
sepeda motor roda dua.

300 kg/m2

2 Sudut Angkur Utama Analisis perhitungan desain jembatan dilakukan tiga


variasi sudut angkur utama yaitu 29°, 35° dan 45°
dengan sudut paling kritis yang diijinkan adalah 45°.
Pemilihan sudut angkur utama ditentukan berdasarkan
kondisi elevasi tanah atau keterbatasan lahan di lokasi
pekerjaan, sudut yang telah ditentukan harus terpasang
konsisten dan tidak boleh ada perbedaan sudut pada
setiap angkur utama dalam satu rangkaian jembatan.

vii
No. ITEM CATATAN
3 Posisi End Socket Posisi pemasangan end socket pada angkur utama
tidak boleh terbalik dimana posisi diameter kecil
berada di posisi atas dan diameter besar berada di
bawah.

4 Marking Wire Rope Utama Penempatan posisi wire rope utama pada pylon harus
sesuai dengan marking yang telah dibuat. Pemasangan
tidak dibenarkan dimulai dari angkur utama. Terdapat
3 marking pada wire rope utama, yaitu 2 marking
untuk posisi pada as roller dan 1 marking untuk posisi
pada as jembatan (chamber tengah).

viii
No. ITEM CATATAN
5 Jangan Tukar Pasang Posisi Komponen Posisi komponen sudah ditentukan sesuai dengan list
komponen dan packing list, tidak dibenarkan untuk
memasang komponen tidak sesuai dengan posisi
masing-masing komponen atau mengganti komponen
tidak sesuai dengan spesifikasinya.

6 Penempatan Komponen Harus diberikan Ganjal/Penahan Komponen struktur baja dan bentuk lainnya harus
ditempatkan di atas penyangga kayu atau penahan
Profil Baja Bracing Profil Baja

Bantalan Kayu

Bantalan Kayu
Bantalan Kayu gelincir di atas gudang atau tempat penyimpanan yang
Bantalan Kayu
Bantalan Kayu mempunyai drainase yang memadai.
Bantalan Kayu

Penempatan Profil Baja Batang Bracing


Profil Baja Pylon

Bantalan Kayu

Pelat Baja

Bantalan Kayu Bantalan Kayu

Penempatan Pelat Baja Penempatan Profil Pylon

ix
No. ITEM CATATAN
7 Arah Pemasangan Baut Pemasangan baut harus dilakukan dengan prosedur
H250*250*9*14 yang benar untuk menghindari terjadinya longgar pada
baut yang telah dikencangkan. Urutan pemasangan
baut yang benar dilakukan dari bagian tengah menuju
13 14 tepi secara menyilang.
9 10
1 2
5 6
17 18

20 19
8 7
4 3
12 11
16 15

8 Pemakaian Resin Kemasan wirelock/resin terdiri atas 2 kemasan kaleng,


yaitu kaleng 1 berisi resin dan kaleng 2 berisi bubuk
campuran kompon, kedua kemasan kaleng untuk
campuran 500 cc.

Wirelock/resin akan berubah warna menjadi


hijau/biru. Kalau tidak ada perubahan warna, jangan
gunakan campuran tersebut.

x
No. ITEM CATATAN
9 Pembentukan Pre-sagging, Sagging, dan Chamber Pastikan nilai Pre-sagging, Sagging, dan Chamber sesuai
dengan rencana.
Pre-Sagging (Y2)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

10 Penggantian Komponen Komponen-komponen jembatan gantung yang terbuat


dari baja diperiksa untuk memastikan bahwa semua
komponen dalam kondisi yang baik dan berfungsi
secara normal. Jika terdapat komponen yang rusak
maka komponen tersebut harus diganti dengan mutu
yang sama.

xi
MULAI STACKING OUT PEKERJAAN BANGUNAN BAWAH PEMASANGAN PYLON

PEMASANGAN TURNBUCKLE DAN HANGER PEMASANGAN KABEL UTAMA PEMASANGAN ROLLER

PENYESUAIAN CHAMBER
PEMASANGAN BEARING PAD PEMASANGAN GELAGAR
DAN SAGGING
TIDAK

YA

PEMERIKSAAN CHAMBER
PEMASANGAN RAILING PEMASANGAN LANTAI JEMBATAN
AKHIR

TIDAK
YA

PEMASANGAN KABEL ANGIN DAN IKATAN ANGIN PEKERJAAN PELAT INJAK FINAL CHECKING

SELESAI

xii
1. Menentukan As Pylon 2. Menentukan As Fondasi Angkur Utama

As Angkur As Angkur
Utama Utama

Fondasi Angkur Pondasi Pondasi Fondasi Angkur


Utama 2 Pylon 2 Pylon 1 Utama 2

3. Menentukan As Fondasi Angkur Angin

5m 5m
Sungai

Fondasi Angkur Angin Fondasi Angkur Angin

Fondasi As Fondasi As Fondasi Fondasi


Pondasi Pondasi Angkur Utama 2 Angkur Angin Angkur Angin Angkur Utama 1
Pylon 2 Pylon 1 Fondasi Fondasi
Pylon 2 Pylon 1
Jarak minimal ±5 m dari permukaan tepi sungai
As Fondasi As Fondasi
Angkur Angin Angkur Angin

Fondasi Angkur Angin Fondasi Angkur Angin

xiii
4. Pekerjaan Fondasi Bangunan Bawah 5. Pekerjaan Fondasi Dudukan Pylon

Block Out
Bored Pile Angkur
Pondasi Sumuran Lingkaran Pondasi Sumuran Persegi
Beton Beton

Tanah Keras Tanah Keras


Elevasi ±0.00
Beton Beton

Fondasi
Tanah Tanah Tanah Tanah
Pylon

Bored Pile Sumuran


Tiang Pancang
Permukaan Tanah Atas
Pasangan Batu Tanah Urug

Tanah Lunak Angkur Besi Beton

6. Pemasangan Angkur Pylon


Tanah Keras

Baseplate Angkur
Tiang Pancang Batu Kali
Angkur Pylon
Sebelum dilakukan pekerjaan bangunan bawah
terlebih dahulu ditentukan jenis fondasi dalam
berdasarkan hasil penyelidikan tanah dan
desain yang telah ditentukan, fondasi dalam Elevasi ±0.00
Block Out
digunakan sebagai penopang bagunan bawah. Angkur

Fondasi Pylon

xiv
7. Pemasangan Angkur Utama 9. Pemasangan Angkur Angin

As
As Angkur Angin
Angkur Utama Elevasi ±0.00 Angkur
Elevasi ±0.00
Angin

Fondasi
Angkur
Angin
Angkur Utama
Fondasi
Angkur
Utama

8. Pemasangan Komponen Angkur Utama

Batang Ulir Utama End Socket


Mur Batang
Ulir
Socket Besar

Pin Angkur

Fondasi
Angkur
Utama

xv
10. Pekerjaan Pemasangan Kaki dan Bracing Pylon

Kaki Pylon
Kaki Pylon

Kaki Pylon
Bracing Pylon
Bracing
Pylon
Base Plate
Angkur Pylon
Base Plate
Angkur Pylon Base Plate
Angkur Pylon
Base Plate
Angkur Pylon
Base Plate
Base Plate Angkur Pylon
Fondasi Pylon Angkur Pylon Fondasi Pylon
Fondasi Pylon

xvi
11. Pekerjaan Pemasangan Sambungan Kaki dan Bracing Pylon

Batang Datar
Bracing

Bracing Batang Datar


Pylon
Bracing
Kaki Pylon
Kaki Pylon Batang Datar
Atas
Bracing
Kaki Pylon
Kaki Pylon

Sambungan
Kaki Pylon Kaki Pylon

Bracing

Kaki Pylon Bracing


Bawah Pylon

Fondasi Pylon

xvii
12. Pekerjaan Pemasangan Rumah Roller

Rumah Roller

Rumah Roller

Pelat Dudukan
Roller

Kaki Pylon Kaki Pylon

xviii
13. Pekerjaan Pemasangan Kabel Utama pada Roller

Tutup Roller
Pasang Tutup
Marking Kabel Buka Tutup Rumah Roller
Utama Rumah Roller Rumah Roller
Kabel
Utama Kabel Utama
Rumah Roller

Dudukan
Roller

xix
14. Pekerjaan Pemasangan Kabel Utama pada End Socket Angkur Utama

End Socket

Fondasi
Angkur Utama

Kabel Utama

Perhitungan Kebutuhan Kabel:

C = ξ𝐴2 + 𝐵 2
E=C–D
E = C – 1,777 m

xx
15. Pekerjaan Penyetelan Lay Out Kabel Utama (Pre-Sagging)

Tengah Bentang

Pre-Sagging Kabel
Utama dari Tinggi
Pylon (m)
Kabel Utama

xxi
16. Pekerjaan Pemasangan Turnbuckle

Walter Mur Hanger

Drat Satu Arah

Walter Mur Hanger


Turnbuckle
Body Only
Turnbuckle
Body Only

Walter Mur Hanger


Walter Mur Hanger

xxii
17. Pekerjaan Pemasangan Hanger

Clamp Hanger Pemasangan


Clamp Hanger
Kabel Utama

Kabel Utama

Batang Hanger

Clamp
Hanger

Batang
Hanger

xxiii
18. Pekerjaan Pemasangan Bearing Pad

Bearing Pad
Bearing Pad

Grouting
Grouting

xxiv
19. Pekerjaan Pemasangan Gelagar

Turnbuckle

Gelagar
Melintang
Batang
Hanger

xxv
20. Pekerjaan Penyesuaian Chamber dan Sagging

Pre-Sagging (Y2)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

xxvi
21. Pekerjaan Pemasangan Lantai Jembatan

xxvii
22. Pekerjaan Pemasangan Railing

Tiang Sandaran Tiang Sandaran

Tian
g
Lantai Jembatan S Sand
a
r

Pemasangan Tiang Sandaran Pemasangan Sandaran Tengah

Sandaran
Tengah
Kawat
Harm
Tiang Sandaran

Pemasangan Kawat Harmonika


xxviii
23. Pekerjaan Pemeriksaan Chamber Akhir

Pre-Sagging (Y2)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

xxix
24. Pekerjaan Pemasangan Kabel Angin dan Ikatan Angin (a)

Kabel
Angin
Kabel
Angin
Pondasi
Angkur
Angin Pondasi
Angkur
Angkur Angkur Angin
Angin Angin

Kabel Angin
Kabel Angin

Bulldog Grip
Bulldog Grip
Pondasi
Angkur Angkur
Angkur Pondasi Angin Angin
Angin Angkur
Angin

xxx
25. Pekerjaan Pemasangan Kabel Angin dan Ikatan Angin (b)

Kabel Angin

Bulldog Grip

xxxi
xxxii
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

BAB 1
PENJELASAN UMUM

1.1 UMUM

Buku pedoman pemasangan ini menjelaskan secara garis besar mengenai


petunjuk pelaksanaan termasuk pemeliharaan dan penanganan komponen
jembatan gantung pejalan kaki simetris bentang 60 m.

1.2 ISTILAH DAN DEFINISI

1) Komponen Struktur Atas


Berfungsi sebagai pemikul langsung beban lalu lintas yang melewati
jembatan gantung.
Meliputi : gelagar/struktur jembatan gantung, lantai borders & railing,
pylon, wire rope utama, wire rope ikatan angin dan hanger

2) Komponen Struktur Bawah


Berfungsi sebagai pemikul seluruh beban jembatan gantung dan gaya-gaya
yang bekerja pada fondasi serta menyalurkan ke lapisan tanah pendukung.
Meliputi : abutment atau pangkal jembatan gantung, yaitu fondasi pylon,
fondasi angkur utama dan fondasi ikatan angin

3) Bangunan Pelengkap
Berfungsi sebagai keamanan tambahan jembatan dan memberikan
tambahan keamanan dan keselamatan bagi pengguna jembatan.
Meliputi : oprit, retaining wall (dinding penahan tanah), slope protection
(pelindung lereng), rambu-rambu dan papan perhatian.

1.3 KRITERIA PERENCANAAN

Kriteria perencanaan menjelaskan tentang asumsi-asumsi berdasarkan


kriteria-kriteria dan peraturan yang berlaku mengenai jembatan gantung.

1.3.1 KRITERIA DESAIN

1) Jembatan gantung didesain dengan masa layan 20 tahun dengan beban


maksimum 300 kg/m2 dan direncanakan hanya boleh dilalui oleh:
a) Pejalan kaki.
b) Kendaraan ringan seperti sepeda, gerobak, dan sepeda motor roda dua.

2) Peraturan-peraturan yang digunakan dalam perencanaan teknis jembatan


gantung ini diantaranya mengacu pada:
a) Spesifikasi Teknis dan Gambar.
b) Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum No. 02/SE/M/2010 tentang
Pedoman Perencanaan dan Pelaksanaan Konstruksi Jembatan Gantung
Untuk Pejalan Kaki.

1
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

1.3.2 PENDEKATAN PERENCANAAN TEKNIS

1) Kekuatan
Struktur jembatan harus kuat untuk menahan beban hidup, beban mati dan
beban tidak terduga yang ditentukan pada spesifikasi teknis dan gambar.

2) Kekakuan
Jembatan gantung pejalan kaki tidak boleh melendut sehingga
menyebabkan kecemasan atau ketidaknyamanan untuk pengguna atau
menyebabkan batang-batang yang terpasang menjadi tidak rata.

3) Stabilitas
Pada jembatan gantung pejalan kaki dapat saja terjadi getaran akibat angin
atau orang yang berjalan diatasnya. Beban angin dapat diatasi dengan
menggunakan ikatan angin dan pembatasan barisan pejalan kaki.

1.3.3 KONSEP DESAIN ELEMEN STRUKTUR

Faktor-faktor konsep desain elemen struktur dapat dilihat pada Tabel 1.1
berikut:

Tabel 1.1 Konsep desain elemen struktur


Konsep Desain Jenis Nilai Faktor
Hidup 1,8
Faktor
Mati 1,1
Pembebanan
Sistem Kabel 2,5
Faktor Tekuk Minor 1,0
Batang Tekan Major 1,0
Faktor Elemen Kemanan 2,5
Kabel Layan 45% UTS

1.4 GEOMETRI JEMBATAN

Analisis perhitungan desain jembatan dilakukan tiga variasi sudut angkur


utama yaitu 29°, 35° dan 45° dengan sudut paling kritis yang diijinkan adalah
45°. Pemilihan sudut angkur utama ditentukan berdasarkan kondisi elevasi
tanah atau keterbatasan lahan di lokasi pekerjaan, sudut yang telah
ditentukan harus terpasang konsisten dan tidak boleh ada perbedaan sudut
pada setiap angkur utama dalam satu rangkaian jembatan. Desain geometri
jembatan gantung pejalan kaki bentang 60 m dapat dilihat pada Tabel 1.2,
Tabel 1.3, Tabel 1.4, dan Gambar 1.1 berikut:

2
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Tabel 1.2 Data geometri jembatan gantung dengan sudut 29°


Keterangan Dimensi
Panjang bentang utama (main span), L 60 m
Panjang backstay (side span), A 15 m
Sudut kabel utama, D 29°
Sudut kabel angin, Dw 23°
Tinggi pylon, H 8,2 m
Lebar as pylon ke as pylon (front view), Wp 3,4 m
Lebar jalur, Wj 1,8 m
Jarak as jembatan gantung ke as ikatan angin, Ww 7,709 m
Lebar as pylon ke as pylon (side view), Wd 1,88 m

Tabel 1.3 Data geometri jembatan gantung dengan sudut 35°


Keterangan Dimensi
Panjang bentang utama (main span), L 60 m
Panjang backstay (side span), A 11,8 m
Sudut kabel utama, D 35°
Sudut kabel angin, Dw 23°
Tinggi pylon, H 8,2 m
Lebar as pylon ke as pylon (front view), Wp 3,4 m
Lebar jalur, Wj 1,8 m
Jarak as jembatan gantung ke as ikatan angin, Ww 7,709 m
Lebar as pylon ke as pylon (side view), Wd 1,88 m

Tabel 1.4 Data geometri jembatan gantung dengan sudut 45°


Keterangan Dimensi
Panjang bentang utama (main span), L 60 m
Panjang backstay (side span), A 8,3 m
Sudut kabel utama, D 45°
Sudut kabel angin, Dw 23°
Tinggi pylon, H 8,2 m
Lebar as pylon ke as pylon (front view), Wp 3,4 m
Lebar jalur, Wj 1,8 m
Jarak as jembatan gantung ke as ikatan angin, Ww 7,709 m
Lebar as pylon ke as pylon (side view), Wd 1,88 m

3
TAMPAK DEPAN TAMPAK SAMPING
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Gambar 1.1 Geometri struktur jembatan gantung bentang 60 meter

4
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

BAB 2
KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG

2.1 UMUM

Detail komponen jembatan gantung menjelaskan secara garis besar kelompok


komponen pada setiap bagian jembatan gantung.

2.1.1 ANGKUR UTAMA

Anchorage (angkur) utama adalah bagian dari struktur jembatan gantung yang
berfungsi sebagai penahan wire rope utama pada kedua ujung jembatan
gantung (Lihat Gambar 2.1).

K K

Gambar 2.1 Angkur utama

2.1.2 PYLON

Berfungsi sebagai penahan beban utama akibat berat struktur jembatan dan
beban hidup yang disalurkan melalui wire rope utama. (Lihat Gambar 2.2).
Pada bagian ujung atas pylon terdapat saddle dan roller yang berfungsi untuk
mengurangi pengaruh ketidakseimbangan menara akibat lendutan wire rope
utama.

5
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

EL.+8.200

EL.+6.200

EL.+0.00

A B

Gambar 2.2 Pylon jembatan gantung simetris bentang 60 m

2.1.3 WIRE ROPE UTAMA DAN WIRE ROPE IKATAN ANGIN

1) Wire rope utama


Berfungsi sebagai pemikul beban dan gaya-gaya yang bekerja pada hanger
dan menyalurkan beban tersebut ke pylon dan angkur utama. Wire rope
utama dihubungkan ke angkur utama dan ditahan dengan resin (Lihat
Gambar 2.3).

Gambar 2.3 Wire rope utama

2) Wire rope ikatan angin


Berfungsi sebagai pengaku untuk menahan getaran yang terjadi pada
struktur jembatan gantung. Wire rope ikatan angin ditempatkan di sebelah
kanan dan kiri struktur jembatan dan ditahan oleh 4 buah angkur yang
ditanam di fondasi ikatan angin dan diikat dengan menggunakan bulldog
grip (Lihat Gambar 2.4).

6
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

L L

Gambar 2.4 Wire rope ikatan angin

2.1.4 HANGER

Hanger berfungsi menahan beban struktur jembatan gantung dan beban hidup
di atasnya. Pada jembatan gantung ini digunakan perpaduan antara besi bulat
assental/roundbar dan walter mur. Pada bagian atas dihubungkan dengan wire
rope utama dengan menggunakan klem hanger yang dikencangkan dengan
menggunakan mur dan baut. Pada bagian bawah dihubungkan ke gelagar
jembatan dengan klem gelagar (Lihat Gambar 2.5).

Pada bagian tengah hanger dipasang walter mur (Lihat Gambar 2.6) yang
berfungsi untuk mengatur elevasi hanger dan chamber jembatan gantung
sesuai rencana.

Gambar 2.5 Hanger dan walter mur

7
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Gambar 2.6 Detail hanger jembatan gantung bentang 60 m

Tabel 2.1 Kebutuhan panjang hanger jembatan gantung bentang 60 m

Gambar 2.7 Tampak samping hanger jembatan gantung bentang 60 m

8
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

2.1.5 GELAGAR JEMBATAN GANTUNG

Gelagar jembatan berfungsi sebagai pengaku dan tumpuan beban pelat lantai
jembatan dan beban hidup yang bekerja.

Gelagar jembatan adalah komponen utama jembatan gantung yang terdiri dari:
1) Gelagar.
2) Stringer.
3) Komponen pengaku lainnya.

Gelagar jembatan gantung yang menyatu dengan pelat lantai merupakan


bagian elemen struktur utama dan pemikul beban yang bekerja pada jembatan,
kemudian disalurkan ke sistem kabel (Lihat Gambar 2.8).

2 L 40 x 40 x 4
L 40 x 40 x 4
L 40 x 40 x 4

CHEQ PLAT 3,2 mm

L 50 x 50 x 5

PL 12 THK
PL 8 THK

PL 6 THK
PL 12 THK

2 L 50 x 50 x 5

SEGEL 16 mm

C 80 x 45 x 6 x 8

2 C 80 x 45 x 6 x 8 L 50 x 50 x 5

PL 6 THK

Gambar 2.8 Gelagar

2.1.6 LANTAI BORDERS DAN RAILING

1) Lantai borders
Berfungsi sebagai pendukung beban lalu lintas yang bekerja di atasnya.
Berdasarkan faktor teknis dan ekonomis, digunakan besi pelat borders
sebagai bahan material lantai jembatan dikarenakan mudah didapatkan di
pasaran, serta mudah dalam pemasangan dan pemeliharaan. Ukuran lantai
borders disesuaikan dengan type dan fungsi masing-masing jembatan
gantung yang direncanakan (Lihat Gambar 2.9).

9
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Gambar 2.9 Lantai Borders

2) Railing (sandaran)
Berfungsi memberikan rasa aman bagi pengguna jembatan serta sebagai
pembatas pada pinggiran jembatan. Untuk konstruksi sandaran terdiri dari:
a) Rail post (tiang sandaran) dari besi siku.
b) Hand rail (sandaran) dari besi siku.

Pada jembatan gantung tahun anggaran 2019 juga dilengkapi dengan kawat
harmonika sebagai pengaman pengguna jembatan (Lihat Gambar 2.10).

Gambar 2.10 Railing

10
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

2.1.7 BANGUNAN BAWAH

Bangunan bawah pada jembatan gantung meliputi : fondasi untuk tumpuan


pylon, fondasi angkur utama dan fondasi ikatan angin. Fondasi berfungsi
sebagai pemikul seluruh beban dan gaya-gaya yang bekerja pada jembatan
kemudian disalurkan ke lapisan tanah pendukung (Lihat Gambar 2.11).

(a) Fondasi pylon (b) Fondasi angkur utama (c) Fondasi angkur angin
Gambar 2.11 Bangunan bawah

2.2 SPESIFIKASI MATERIAL

Spesifikasi material harus sesuai dan cocok dengan spesifikasi yang mengacu
pada AASHTO, ASTM, JIS, EN atau spesifikasi lain yang telah disetujui.

Rincian spesifikasi material dapat dilihat pada Tabel 2.2 berikut:

Tabel 2.2 Spesifikasi material jembatan gantung bentang 60 m


No Komponen Standar Rujukan Mutu Material

Chord dan Diagonal, Cross


Gelagar dan Stringer, Plate
1 Gusset, Bracing Profil, JIS G3101 SS400
Saddle Pulley, Turnbuckle,
Angkur Baja
EN 20898/DIN 6914
2 Mur Baut (ekivalen dengan Grade 8.8
ASTM A325)
3 Baut Angkur ASTM A307
4 Pin JIS G4051 S45C
6x36 IWRC
JIS G3525 atau
5 Main Cable fy = 1500 MPa
API-9A/2004
Ek = 6.0x104 MPa
6 Bearing Pad SNI 3967:2013 Neoprene

11
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

2.3 DAFTAR PERALATAN, BAHAN DAN KOMPONEN

Daftar peralatan, bahan dan komponen menjelaskan tentang perlatan, bahan


dan komponen yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan perakitan
jembatan.

2.3.1 DAFTAR PERALATAN

Peralatan minimum yang digunakan dalam perakitan jembatan gantung dapat


dilihat pada Tabel 2.3 berikut:

Tabel 2.3 Daftar peralatan

No Peralatan No Peralatan

1 Tali Tambang kapal/Sling baja 8 Roda katrol


2 Lier/winch tangan 9 Balok kayu atau batang kelapa
3 Tackle kapasitas 5 dan 10 ton 10 Theodolite atau water pass
4 Kunci pas/ring 11 Patok kayu
5 Kunci sock/Kunci torsi 12 Meteran
6 Kunci momen 13 Perkakas pertukangan
7 Pipa besi atau box bantu 14 Alat pelindung diri

2.3.2 DAFTAR BAHAN

Daftar bahan yang digunakan dalam jembatan gantung bentang 60 m dapat


dilihat pada Tabel 2.4 berikut:

Tabel 2.4 Daftar bahan


No Bahan Gambar Keterangan
- Resin yang telah dibuka tidak dapat
digunakan kembali.
- Resin digunakan pada saat
pemasangan blok angkur.
1 Resin
- Minimum volume resin yang
digunakan untuk jembatan gantung
bentang 60 m dapat dilihat pada
Tabel 2.5.
- Grease oil tidak disediakan oleh
fabrikator
- Grease oil digunakan untuk kabel
Grease
2 utama, kabel angin, walter mur dan
Oil
permukaan roller.
- Hindari pemakaian pada area clamp
hanger dan sambungan.

12
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Tabel 2.5 Volume pemakaian minimum resin

Sumber : WIRELOCK

2.3.3 DAFTAR KOMPONEN

1) Komponen Pylon
List komponen pylon untuk jembatan gantung bentang 60 m dapat dilihat
pada (Lampiran A.1).

2) Komponen Lantai Jembatan Gantung


List komponen lantai untuk jembatan gantung bentang 60 m dapat dilihat
pada (Lampiran A.2).

3) Komponen Hanger Jembatan Gantung


List komponen hanger untuk jembatan gantung bentang 60 m dapat dilihat
pada (Lampiran A.3).

4) Komponen Kabel Utama dan Angkur Utama Jembatan Gantung


List komponen kabel utama dan angkur utama untuk jembatan gantung
bentang 60 m dapat dilihat pada (Lampiran A.4).

5) Komponen Kabel Angin Jembatan Gantung


List komponen kabel angin untuk jembatan gantung bentang 60 m dapat
dilihat pada (Lampiran A.5).

6) Komponen Railing Jembatan Gantung


List komponen railing untuk jembatan gantung bentang 60 m dapat dilihat
pada (Lampiran A.6).

7) Komponen Roller Jembatan Gantung


List komponen roller untuk jembatan gantung bentang 60 m dapat dilihat
pada (Lampiran A.7).

13
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

BAB 3
PENANGANAN DAN PENGAMANAN KOMPONEN JEMBATAN

3.1 UMUM

Penanganan dan pengamanan komponen jembatan menjelaskan secara garis


besar mengenai tata cara penanganan komponen jembatan seperti identifikasi,
marking, packing, pengiriman, penyimpanan, bongkar muat, pengamanan dan
perawatan.

3.1.1 IDENTIFIKASI KOMPONEN JEMBATAN

Rencana urutan dan susunan pemasangan komponen-komponen harus


mengikuti aturan dan letak kedudukan masing-masing komponen yang
dijelaskan pada gambar rencana penandaan (packing list), dan gambar-gambar
detail dalam buku Manual ini (Petunjuk Perakitan dan Pemasangan Jembatan
Gantung). Identifikasi komponen jembatan dapat dilihat pada (Lampiran B).

3.1.2 MARKING KOMPONEN JEMBATAN

1) Komponen Utama
Seluruh jenis komponen jembatan gantung yang telah difabrikasi, sudah
diberi tanda menggunakan kode “huruf dan nomor“ dengan posisi stamping
yang mudah terbaca untuk masing-masing jenis komponen sesuai gambar
dan packing list. Penandaan komponen dapat dilihat pada Gambar 3.1.

Gambar 3.1 Stamping komponen jembatan gantung

2) Komponen Wire Rope Utama


Marking pada wire rope utama dimaksudkan untuk menentukan posisi kabel
dari pylon ke pylon yang dijadikan sebagai kuncian agar tidak terjadi
kesalahan dalam pemotongan wire rope di lapangan (Lihat Gambar 3.2).

Gambar 3.2 Marking wire rope


14
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3.1.3 PACKING KOMPONEN JEMBATAN

Komponen jembatan gantung yang telah digalvanis disusun dan dipisahkan


sesuai dengan kode komponen dalam satu satuan packing, sehingga pada saat
penerimaan di lokasi penyimpanan, komponen tersebut dapat tertata dengan
baik sesuai packing list.

Berikut hal-hal yang harus diperhatikan pada packing komponen jembatan:

1) Komponen-komponen minor seperti baut, mur, dan ring harus ditempatkan


dalam drum (maksimum berat 500 kg) dengan ditandai nomor seri secara
jelas pada drum. Penggunaan kardus dan semacamnya tidak dibenarkan.

2) Seluruh bundel untuk komponen utama, sekunder, dan kecil harus diikat
dengan menggunakan strapping plate coil painted dengan minimum lebar
11/4” (32 mm) tebal 0,8 mm dan menggunakan clamp ukuran 11/4” (32 mm).

3) Setiap barang, bungkus, bundel atau drum harus ditandai secara jelas
dengan label sesuai nomor kontrak, nomor identifikasi paket, berat bersih,
berat kotor, dan dimensi dari paket.

4) Setiap barang atau bagian perakitan yang dipak/dibungkus terpisah untuk


angkutan harus diberi label atau dibubuhi dengan nomor item setiap barang
atau anggotanya atau sub bagian grupnya.

5) Pembungkusan harus cukup kuat untuk diangkat selama persinggahan dan


tahan pada cuaca tropis, termasuk temperatur yang ekstrim, korosif (garam
dan hujan), serta mampu menahan fasilitas pengangkatan yang digunakan.

3.1.4 PENGIRIMAN KOMPONEN JEMBATAN

Komponen jembatan gantung harus diangkat dengan cara sedemikian rupa


sehingga pada waktu dilakukan pengangkutan dan pembongkaran tidak
mengalami tegangan, deformasi yang berlebihan, atau kerusakan lainnya.

Berikut merupakan langkah-langkah yang dilakukan sebelum pengiriman


komponen jembatan gantung dilaksanakan:

1) Pastikan jumlah material sudah sesuai dengan list komponen pengiriman.


2) Sebelum pengiriman dilakukan inspeksi terlebih dahulu.
3) Pengiriman harus dilengkapi dengan berita acara dan lampiran
(list komponen, packing list, surat jalan atau sebagainya).
4) Pada saat memasukkan material, kelompok elemen struktur yang terbesar
dimasukkan terlebih dahulu, disusun hingga elemen struktur terkecil pada
bagian atasnya.
5) Jenis dan tonase kendaraan yang digunakan disesuaikan dengan volume
material yang akan diangkut.
6) Sistem pengamanan selama material tersebut dibawa ke lokasi
penyimpanan harus benar-benar diperhatikan, sehingga selama perjalanan
komponen tetap aman.
15
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Gambar 3.3 Pengiriman komponen jembatan gantung

3.1.5 BONGKAR MUAT DAN PENYIMPANAN KOMPONEN

Semua bahan dan komponen untuk pemasangan struktur jembatan gantung


yang telah dimobilisasi sebelumnya disimpan pada gudang penyimpanan.

Bahan dan komponen harus disimpan sesuai dengan ketentuan berikut :

1) Pembongkaran bahan dan komponen jembatan gantung dilakukan dengan


menggunakan alat angkat dengan kapasitas sesuai dengan tonase muatan.

2) Komponen struktur baja dan bentuk lainnya harus ditempatkan di atas


penyangga kayu atau penahan gelincir di atas gudang atau tempat
penyimpanan yang mempunyai drainase yang memadai (Lihat Gambar 3.4).
Profil Baja Bracing Profil Baja

Bantalan Kayu

Bantalan Kayu
Bantalan Kayu

Bantalan Kayu
Bantalan Kayu

Bantalan Kayu

Penempatan Profil Baja Batang Bracing


Profil Baja Pylon

Bantalan Kayu

Pelat Baja

Bantalan Kayu Bantalan Kayu

Penempatan Pelat Baja Penempatan Profil Pylon

Gambar 3.4 Contoh packing komponen jembatan gantung

16
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3) Bagian struktur berbentuk balok I atau profil kanal harus disimpan dengan
bagian badan (web) balok dalam posisi tegak untuk mencegah tergenangnya
air dan tertahannya kotoran pada bagian badan (web) balok tersebut.

4) Semua komponen sejenis harus disimpan di suatu tempat untuk kemudahan


pengenalan dan penyimpanan komponen harus diletakkan sedemikian rupa
sehingga stamping pada komponen tersebut dapat ditemukan tanpa
menggeser atau memindah komponen yang bersebelahan.

5) Seluruh baut dan perlengkapan kecil harus disimpan dalam penampung


atau kaleng di lokasi yang kering dan tidak terkena cuaca.

Gambar 3.5 Bongkar muat dan penyimpanan komponen

3.1.6 PENGAMANAN DAN PERAWATAN KOMPONEN JEMBATAN

Untuk penggudangan sementara, komponen baja biasanya diletakkan di atas


ganjal yang kuat, kering dan mudah dijangkau. Komponen tersebut harus
ditempatkan pada tempat yang tidak terkena air, dan terlindung dari cipratan
lumpur.

Perawatan komponen jembatan dilakukan dengan cara sebagai berikut:

1) Melakukan pengecekan secara rutin untuk memastikan kelengkapan


komponen jembatan tetap sesuai dengan list komponen dan packing list.
2) Melakukan pengecekan secara visual agar tidak terjadi perubahan bentuk
terhadap komponen maupun terjadi korosi pada struktur baja.
3) Membersihkan area sekitar komponen agar tidak terkena air atau lumpur.
4) Pastikan ganjal kayu tetap kuat dan aman.

Gambar 3.6 Pengecekan komponen jembatan gantung


17
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3.2 PENANGANAN PERALATAN

Peralatan yang akan dioperasikan harus dalam keadaan baik, yaitu dengan
syarat siap untuk dipakai, bersih, berfungsi dengan baik, terkalibrasi dan
setiap peralatan harus ada SOP/buku panduan.

Penanganan alat dapat dilakukan secara rutin dengan cara sebagai berikut :

1) Sebelum alat digunakan hendaknya diperiksa dulu kelengkapannya.


2) Harus dibersihkan terlebih dahulu sebelum digunakan.
3) Setelah selesai digunakan semua alat harus dibersihkan kembali dan jangan
disimpan dalam keadaan kotor.
4) Kelengkapan alat tersebut harus dicek terlebih dahulu sebelum disimpan.
5) Setiap alat yang mempunyai buku petunjuk atau keterangan penggunaan,
hendaknya membaca terlebih dahulu buku petunjuk.
6) Setiap alat baru, terlebih dahulu diperiksa atau dibaca terlebih dahulu buku
petunjuk sebelum digunakan.
7) Alat yang memerlukan kalibrasi harus dicek masa berlaku kalibrasinya agar
menjaga kondisi alat ukur tetap sesuai dengan spesifikasinya.

3.3 PENANGANAN BAHAN

Bahan yang memerlukan perhatian khusus dalam penanganannya adalah resin


dan grease oil, berikut merupakan tata cara penyimpanannya :

1) Posisi
Resin atau grease oil diletakan pada posisi berdiri, usahakan jangan miring
atau terbalik. Hal ini dikhawatirkan resin atau grease oil yang salah posisi
penyimpanan akan tumpah.
2) Terhindar dari cahaya matahari
Sinar matahari dapat menyebabkan resin atau grease oil menjadi mengental
dan dapat menjadi keras.
3) Tempat kering
Pastikan tempat penyimpanan resin atau grease oil berada di tempat yang
kering agar terhindar dari bercampurnya zat cair lain.
4) Pisahkan katalis dengan resin
Jika memakai katalis usahakan beri jarak saat menyimpan resin dan katalis,
karena apabila tercampur akan menimbulkan panas.
5) Selain penyimpanan yang tepat, hal yang perlu diperhatikan yaitu:
a) Selalu tutup dengan rapat setelah digunakan, jangan sampai grease oil
tumpah.
b) Usahakan jangan menghirup bau resin atau grease oil.
c) Penyimpanan resin jangan lebih dari 1 tahun, karna semakin lama
disimpan resin akan menjadi semakin kental hingga perlahan lahan
menjadi keras dan tidak bisa digunakan.

18
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3.4 PENANGANAN KOMPONEN

Berikut merupakan penanganan komponen jembatan gantung:

1) Penumpukan komponen
a) Usahakan area menyimpan komponen dalam keadaan kering dan
menggunakan alas penumpu agar tidak berhubungan langsung dengan
tanah atau genangan air.
b) Apabila disimpan ditempat terbuka, komponen disusun/ditumpuk diatas
alas penumpu dengan posisi web tegak untuk menghindari genangan air
dan menutupnya dengan plastik untuk komponen pelat.

2) Penyimpanan wire rope


a) Jika disimpan di luar ruangan, wire rope harus ditutupi terpal atau plastik
tahan air supaya tidak cepat berkarat. Jangan biarkan wire rope
bersentuhan langsung dengan tanah, berikan alas atau simpan di haspel.
b) Gulung wire rope dengan baik dan hindari tempat yang banyak lalu lintas
kendaraan supaya wire rope tidak terlindas kendaraan yang lalu lalang.
c) Jika wire rope harus disimpan untuk waktu yang lama, keringkan,
bersihkan dengan baik, beri lubrikasi, dan tutup dengan pelindung.
d) Jangan menyeret wire rope dipermukaan yang kotor, berdebu, banyak
pasir dan kerikil.

3) Penyimpanan komponen kecil (baut, mur, dan bulldog grip)


a) Seluruh komponen kecil dan perlengkapannya harus disimpan dalam
penampung atau kaleng di lokasi yang kering dan tidak terkena cuaca.
b) Untuk menghindari karat permanen, bersihkan mur dan baut secara
berkala dengan cara merendam mur dan baut pada minyak tanah atau
bensin, agar kotoran atau karat pada alur baut dan mur hilang.
c) Bulldog grip dibersihkan secara berkala pada bagian ulir agar tidak
terjadi karat dan slek.

3.5 FAKTOR-FAKTOR KERUSAKAN KOMPONEN

Berikut merupakan faktor-faktor kerusakan komponen jembatan gantung:

1) Faktor penurunan mutu dari galvanis:


a) Umur komponen tergalvanis.
b) Area penyimpanan merupakan lingkungan korosif atau komponen tidak
diberi ganjal atau alas sebagai pencegah korosif.
c) Tumbukan antar komponen jika penumpukan komponen tidak tersusun
dengan baik.

2) Faktor terjadi karat/korosi:


a) Area penyimpanan komponen memiliki kelembaban yang tinggi.
b) Komponen tergenang air dengan waktu yang lama akibat kesalahan posisi
profil pada saat penyimpanan.
c) Tidak dilakukan perawatan secara berkala untuk komponen-komponen
kecil yang mudah mengalami karat seperti mur, baut atau bulldog grip.

19
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3) Faktor kerusakan pada komponen jembatan:


a) Komponen terjatuh pada saat bongkar muat karena tidak menggunakan
alat angkat yang sesuai dengan berat komponen.
b) Sambungan las pada komponen terlepas karena salah penyimpanan atau
pengangkatan komponen.
c) Terjadi puntir pada komponen karena penyimpanan tidak sesuai dan
miring sehingga beban komponen yang ditumpuk tidak merata.

4) Faktor komponen hilang atau salah penempatan:


a) Terjadi ketidaksesuaian antara packing list dan list komponen.
b) Penyimpanan komponen tidak sesuai dengan packing list.
c) Terjadi kerusakan pada tempat peyimpanan komponen karena kapasitas
penyimpanan tidak sesuai dengan berat atau jumlah komponen.
d) Kode komponen/stamping tidak sesuai dengan list komponen.

5) Faktor kabel wire rope aus/rusak:


a) Diameter penggulungan kabel wire rope terlalu kecil.
b) Penyusunan kabel pada saat packing tertimpa komponen lain.
c) Penyimpanan kabel wire rope di area lalu lintas kendaraan sehingga wire
rope mudah terlindas kendaraan.

3.6 PERBAIKAN KOMPONEN YANG DIPERBOLEHKAN

Berikut merupakan perbaikan komponen yang diperbolehkan jika terjadi


gangguan pada komponen jembatan gantung:

1) Kerusakan galvanis yang tidak mencapai 20% dari luas permukaan


Kerusakan yang ada terbatas dan tidak parah penanganannya dengan cara
tacap. Tacap dilakukan menggunakan spray cold dip galvanis.

2) Kerusakan karat kurang dari 15% dari luas permukaan


Permukaan yang berkarat dibersihkan seluruhnya dan dicat sesuai dengan
metode pengecatan galvanis.

3) Rusak sambungan las


Jika sambungan las komponen pecah atau rusak, maka ujung bahan yang
ada harus dibersihkan, kemudian dipersiapkan untuk diadakan pengelasan
kembali. Jika kerusakan yang terjadi diperkirakan akan berulang kembali
maka disarankan agar dibuat rencana khusus untuk hal ini.

4) Wire rope rusak/aus


Jika terjadi kerusakan atau aus pada wire rope lebih dari 5% atau gulungan
strands sudah tidak sempurna maka kabel wire rope tersebut harus diganti.

5) Kerusakan komponen lainnya


Jika komponen jembatan mengalami kerusakan dan tidak memungkinkan
untuk diperbaiki atau dipasang maka harus diganti dengan komponen lain
sesuai dengan jenis dan spesifikasi material yang disyaratkan dengan
dibuktikan oleh hasil pengujian atau mill certificate.

20
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

BAB 4
BANGUNAN BAWAH

4.1 UMUM

Semua bagian bangunan bawah harus dibuat memenuhi ketentuan dimensi


dan fungsinya. Pada saat di lapangan harus disediakan alat yang sesuai dengan
jenis tanah sehingga penggalian tanah tidak mengganggu struktur tanah
sekitar dan telah mencapai daya dukung yang telah ditentukan setelah
dilakukan penyelidikan tanah terlebih dahulu.

Bangunan struktur bawah harus dapat mengakomodir jenis beban yang dapat
dilihat pada Tabel 4.1:

Tabel 4.1 Beban yang harus diakomodir struktur bawah


Arah Beban Jenis Beban Keterangan
Akibat berat sendiri
Mati
struktur jembatan
Vertikal Hidup -
Beban mati dan beban
Kombinasi
hidup terbesar
Angin -
Gempa
Samping (Horizontal)
Akibat material yang
Benturan
terbawa arus sungai

4.2 AREA PERAKITAN DAN PERSIAPAN

Hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat persiapan perakitan dan penyiapan
area untuk bangunan bawah adalah sebagai berikut :

1) Dalam menyiapkan fondasi untuk membuat jembatan gantung pastikan


sudah dilakukan penyelidikan tanah terlebih dahulu serta jarak bagian
bawah jembatan dengan ujung sungai harus aman terhadap tanah longsor
dengan jarak minimal ±5 m dari permukaan tepi sungai (Lihat Gambar 4.1).

5m 5m
Sungai

Pondasi
Pondasi
Pylon 1
Pylon 2

Gambar 4.1 Fondasi dudukan pylon dan angkur pylon

21
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

2) Menentukan As jembatan gantung yaitu As fondasi pylon ke As fondasi pylon


lainnya (panjang As tersebut merupakan panjang bentang jembatan gantung
yang akan dipasang, Lihat Gambar 4.2).

Gambar 4.2 Menentukan as jembatan gantung

3) Menentukan as blok angkur utama. Penentuan posisi blok angkur utama


yang perlu diperhatikan adalah jarak antara as fondasi pylon ke as blok
angkur utama sesuai dengan kondisi lapangan.

As Angkur As Angkur
Utama Utama

Blok Angkur Pondasi Pondasi Blok Angkur


Utama 2 Pylon 2 Pylon 1 Utama 2

Gambar 4.3 As pylon ke balok angkur utama

4) Menentukan as fondasi angkur angin. Yang perlu diperhatikan adalah jarak


antara as fondasi pylon dengan as fondasi angkur angin adalah sekitar 10%
sampai 15% dari panjang bentang jembatan, lebih besar lebih baik. Jika
tidak memungkinkan maka diperbolehkan untuk merubah posisi atau
kedudukkan fondasi angkur angin (Lihat Gambar 4.4).

Fondasi Angkur Angin Fondasi Angkur Angin

As Fondasi As Fondasi
Fondasi Fondasi
Angkur Angin Angkur Angin
Angkur Utama 2 Angkur Utama 1
Fondasi Fondasi
Pylon 2 Pylon 1

As Fondasi As Fondasi
Angkur Angin Angkur Angin
Fondasi Angkur Angin Fondasi Angkur Angin
Gambar 4.4 As fondasi kabel angin
22
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

4.3 PEKERJAAN BANGUNAN BAWAH

Pekerjaan bangunan bawah menjelaskan tentang kuncian-kuncian pada


bangunan bawah agar terjadi keseuain pada saat pekerjaan bangunan atas dan
tidak terjadi kesalahan dalam pemasangan.

Sebelum dilakukan pekerjaan bangunan bawah terlebih dahulu ditentukan


jenis fondasi dalam berdasarkan hasil penyelidikan tanah dan desain yang
telah ditentukan, fondasi dalam digunakan sebagai penopang bagunan bawah
(Lihat Gambar 4.5).
Pondasi Sumuran Lingkaran Pondasi Sumuran Persegi
Beton Beton
Bored Pile

Tanah Keras Tanah Keras Beton Beton

Tanah Tanah Tanah Tanah

(a) Contoh Fondasi Bored Pile (b) Contoh Fondasi Sumuran

Tiang Pancang
Permukaan Tanah Atas

Pasangan Batu Tanah Urug


Tanah Lunak
Angkur Besi Beton

Tanah Keras

(c) Contoh Fondasi Tiang Pancang (d) Contoh Fondasi Pasangan Batu

Gambar 4.5 Contoh fondasi dalam

23
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

4.3.1 FONDASI DUDUKAN DAN ANGKUR PYLON

Berikut merupakan tahapan dalam membuat fondasi dudukan dan angkur


pylon :

1) Lakukan pengukuran elevasi dan as angkur fondasi pylon (Gambar 4.6).

Block Out Angkur

Elevasi ±0.00

Fondasi Pylon

Gambar 4.6 Fondasi dudukan dan angkur pylon

2) Pastikan kedua fondasi pylon dalam satu garis lurus serta dengan elevasi
yang sama dan jarak antara fondasi sesuai dengan kebutuhan panjang
bentang jembatan yang dipasang.
3) Menggali tanah sesuai dengan ukuran dimensi fondasi pylon.
4) Lakukan perakitan tulangan dan pemasangan bekisting sesuai dengan
dimensi fondasi pylon.
5) Buatlah block out untuk posisi angkur pylon sesuai dengan ukuran baseplate
angkur pylon.
6) Lakukan pengecoran untuk fondasi pylon.
7) Pasang angkur pylon yang sudah disiapkan ke posisi fondasi dengan
menggunakan tamplate (Lihat Gambar 4.7).

Baseplate Angkur
Angkur Pylon

Block Out Angkur


Elevasi ±0.00

Fondasi Pylon

Gambar 4.7 Pemasangan angkur pylon

8) Pastikan angkur pylon tertanam dan di pasang dalam kondisi fix.


9) Lakukan grouting terhadap blockout angkur pylon, dan pastikan posisi
baseplate dan angkur pylon tidak berubah.
24
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

4.3.2 FONDASI ANGKUR UTAMA

Berikut merupakan tahapan dalam membuat fondasi angkur utama:

1) Menggali tanah sesuai dengan dimensi fondasi angkur utama.


2) Lakukan perakitan tulangan sesuai dengan dimensi fondasi angkur utama.
3) Buatlah ruang pada pemasangan tulangan untuk posisi angkur utama.
4) Pasang angkur utama pada kedudukkannya perhatikan sudut kemiringan
angkur utama dan kekokohan pemasangan struktur angkur utama.
As Angkur Utama
Elevasi ±0.00

Fondasi Angkur
Utama
Angkur Utama

Gambar 4.8 Pemasangan angkur utama

5) Rapatkan kembali tulangan pada area angkur utama, kemudian tutup


dengan bekisting.
6) Lakukan pengecoran untuk fondasi angkur utama.
7) Pastikan angkur tidak berubah posisi saat pengecoran beton dilaksanakan.
8) Setelah angkur utama terpasang, pasang batang ulir utama, pin batang ulir,
plat socket besar, plat socket kecil tengah, pin angkur, plat end socket, serta
mur dan pin batang ulir sesuai dengan ketentuan.

Batang Ulir Utama End Socket

Mur Batang Ulir


Socket Besar
Angkur Utama

Pin Angkur

Fondasi Angkur
Utama

Gambar 4.9 Pemasangan komponen angkur utama

25
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

4.3.3 FONDASI ANGKUR ANGIN

Berikut merupakan tahapan dalam membuat fondasi angkur angin :

1) Menggali tanah sesuai dengan dimensi fondasi angkur angin.


2) Pastikan elevasi dari fondasi angkur angin sejajar dengan fondasi pylon.
3) Lakukan perakitan tulangan sesuai dengan dimensi fondasi angkur angin.
4) Buatlah ruang pada pemasangan tulangan untuk posisi angkur angin.
5) Pasang angkur angin pada kedudukkannya perhatikan sudut kemiringan
angkur angin dan kekokohan pemasangan struktur angkur angin.

As Angkur Angin
Elevasi ±0.00
Angkur Angin

Fondasi Angkur
Angin

Gambar 4.10 Pemasangan angkur angin

6) Rapatkan kembali tulangan pada area angkur angin, kemudian tutup


dengan bekisting.
7) Lakukan pengecoran untuk fondasi angkur angin.
8) Pastikan angkur tidak berubah posisi saat pengecoran beton dilaksanakan.

26
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

BAB 5
SAMBUNGAN

5.1 UMUM

Dalam konstruksi jembatan gantung ini terdapat beberapa sambungan yang


dipakai pada saat perakitan jembatan di lapangan, antara lain : Baut, Resin,
Wire clip/bulldog grip, Clamp hanger, Turnbukcle.

5.2 PEKERJAAN SAMBUNGAN

Pada bagian pekerjaan sambungan ini menjelaskan secara garis besar


mengenai tata cara penyambungan antar komponen dengan baik.

5.2.1 BAUT

Nut Washer Head


Thread

Gambar 5.1 Detail mur baut

Tabel 5.1 Mechanical requirements for bolts, screws and studs


Nominal Machined Test Speciments of Bolts, Screws and Studs
Property Yield Strength Tensile Strength Elongation
Diameter of
Class
Product (mm) MPa Kgf/mm2 MPa Kgf/mm2 %
min. min. min. min. min.
8.8 M.16 – M.72
660 67.30 830 84.64 12

Tabel 5.2 Tipe baut bentang 60 m dalam 1 unit


D L Jumlah Baut Jumlah Baut
No Tipe Baut
(mm) (mm) (pcs) Cadangan (pcs)
1 M-8x30 8 30 308 7
2 M-8x40 8 40 360 7
3 M-8x50 8 50 992 21
4 M-10x40 10 40 480 10
5 M-12x40 12 40 248 5
6 M-16x30 16 30 4 2
7 M-16x50 16 50 360 7
8 M-16x70 16 70 116 3
9 M-16x75 16 75 48 2
10 M-16x100 16 100 16 2
11 M-20x60 20 60 312 6
12 M-20x75 20 75 96 2
13 M-20x80 20 80 368 6
14 M-20x90 20 90 70 2
15 M-20x120 20 120 8 2

27
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

1) Petunjuk pemasangan baut:


a) Pastikan semua baut yang akan dipasang jumlah dan ukurannya sesuai
dengan erection drawings pada (Lampiran C) dan list komponen pada
(Lampiran A).
b) Ulir baut yang kotor harus dibersihkan sebelum digunakan dan mur harus
diberi pelumas.
c) Pastikan posisi baut yang masuk ke dalam lubang sambungan tidak akan
lepas dan terjatuh sebelum dilakukan pengencangan sementara.
d) Pemasangan baut harus dilakukan dengan prosedur yang benar untuk
menghindari terjadinya longgar pada baut yang telah dikencangkan.
Urutan pengencangan baut yang benar dilakukan dari bagian tengah
menuju tepi secara menyilang (Lihat Gambar 5.2).
PLT 20
C100*50*5*7.5

H250*250*9*14 19 20
23 21 22 24
17 18

13 14
13 14
PLT 20 9 10
9 10
1 2 5 6
5 6
17 18 1 2

4 3
20 19
8 7 8 7
4 3
12 11 12 11
16 15 H250*250*9*14 16 15

Gambar 5.2 Contoh urutan pemasangan baut

e) Lakukan pengencangan baut sementara minimal 70% dari nilai beban


torsi mur baut. Nilai beban torsi mur baut yang harus dicapai untuk grade
8.8 dapat dilihat pada (Lampiran E).
f) Lakukan pengencangan akhir sesuai rencana setelah pengencangan tahap
awal serta chamber terbentuk dengan nilai beban torsi mur baut maksimal
dapat dilihat pada (Lampiran E).
g) Torsi mur baut dilakukan hanya untuk sambungan pada pylon.

h) Pengencangan baut dilakukan hanya dengan memutar mur. Jika perlu


kepala baut ditahan supaya tidak ikut berputar.

2) Alat Bantu
Alat bantu yang digunakan pada saat melakukan pemasangan baut antara
lain : kunci pas, kunci momen, impact baut.

28
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

5.2.2 RESIN

1) Material Wirelock/Resin
a) Kemasan wirelock/resin terdiri atas 2 kemasan kaleng, yaitu kaleng 1
berisi resin dan kaleng 2 berisi bubuk campuran kompon, kedua kemasan
kaleng untuk campuran 500 cc (Lihat Gambar 5.2).
b) Pergunakan kedua kemasan wirelock/resin tersebut secara keseluruhan.
Jangan mencampur kurang dari seluruh isi kemasan yang ada. Satu kali
pencampuran hanya untuk satu kali penuangan.
c) Pada kemasan tersebut juga tertera tanggal kadaluarsa, jangan gunakan
wirelock/resin tersebut setelah lewat tanggal kadaluarsa, karena akan
berpengaruh terhadap kualitas hasil pengecoran.
d) Penyimpanan resin harus berada di ruangan yang dingin maksimal
penyimpanan 1 tahun.

2) Petunjuk Penggunaan Wirelock/Resin:


a) Mencampur dan Menuang Wirelock/Resin
- Campur dan tuang wirelock/resin antara suhu 9°C sampai 35°C.
- Tuang seluruh isi campuran kompon kedalam tempat mencampur
kemudian aduk sebentar dan pastikan tidak ada campuran kompon
yang menggumpal, kemudian masukkan seluruh cairan resin dan aduk
merata selama kurang lebih 2 (dua) menit oleh batang pengaduk sampai
kedua bahan tersebut tercampur merata.
- Satu blok angkur dibutuhkan ±2 kaleng resin dengan volume 1 kaleng
resin berukuran 500 cc. Blok angkur memiliki diameter atas 75 mm,
diameter bawah 40 mm, tinggi 180 mm dan volume lubang sebesar
±0,48 m3.
- Wirelock/resin akan berubah warna menjadi hijau/biru. Kalau tidak
ada perubahan warna, jangan gunakan campuran tersebut.
- Setelah tercampur, perlahan tuang campuran tersebut kedalam blok
yang telah siap tadi sampai lubang blok tersi penuh. Lakukan ketukan
kecil agar resin mengisi rongga blok angkur (Lihat Gambar 5.3).
- Resin yang sudah dibuka tidak dapat dipergunakan kembali.

Gambar 5.3 Menuang campuran wirelock/resin ke dalam blok

29
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

b) Pengeringan
- Wirelock/resin tersebut akan mengeras dan mengering dalam waktu
sekitar 20 menit pada suhu 18°C sampai 22°C.
- Selama proses pengerasan dan pengeringan, resin akan berubah warna
kembali dari biru kehijauan menjadi kuning kecoklatan.
- Blok angkur harus dijaga pada posisi berdiri tegak pada tambahan
waktu sekitar ±10 menit sampai proses pengerasan dan pengeringan
selesai.
- Blok angkur akan siap digunakan sekitar 60 menit setelah pengerasan.
- Jangan panaskan blok angkur untuk meratakan pengerasan, cukup
ketuk-ketuk bodi blok angkur agar cairan wirelock/resin mengalir
mengisi rongga blok angkur.

3) Alat Bantu
Alat bantu yang digunakan pada saat pemasangan wirelock/resin adalah
sebagai berikut : kawat, ember, kain lap, kuas, lilin dan thiner.

5.2.3 WIRE CLIP/BULLDOG GRIP

1) Petunjuk pemasangan Wire clip/Bulldog Grip


a) Untuk jumlah pemasangan wire clip/bulldog grip pada terminasi wire
rope dapat dilihat pada Tabel 5.3, pada kolom bagian Minimum
No. of Clips. (Minimal wire clip/bulldog grip dipasang untuk ukuran wire
rope tertentu).

Tabel 5.3 Amount of rope to turn back in mm

30
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

b) Saat akan melakukan pemasangan wire clip/bulldog grip, tekuklah wire


rope yang sudah disandarkan dengan thimble di dalamnya.
c) Wire clip/bulldog grip pertama diletakkan pada ujung wire rope yang
ditekuk kemudian kencangkan. Setelah itu masukkan wire clip/bulldog
grip kedua dan seret sampai mendekati thimble sampai diujung agar tidak
selip kemudian kencangkan. Terakhir pasangkan wire clip/bulldog grip
ketiga dengan jarak yang sejajar dengan kiri dan kanan wire clip/bulldog
grip pertama dan kedua seperti pada Gambar 5.4.

Gambar 5.4 Tahapan pemasangan wire clip/bulldog grip

d) Kunci ujung mata wire rope dengan wire clip/bulldog grip dimana posisi
baut wire clip/bulldog grip tetap sama yaitu baut berada pada wire rope
yang panjang.
e) Terakhir pasang kembali wire clip/bulldog grip di tengah-tengah yang
jaraknya harus sejajar atau sama panjang kanan dan kiri.
Note : Posisi wire clip/bulldog grip tidak boleh dipasang terbalik atau
dibolak-balik dan urutan pemasangan tidak boleh dirubah, harus dari
ujung wire rope yang pendek kemudian ujung mata wire rope dan terakhir
dibagian tengah.

2) Alat Bantu
Alat bantu pada saat pemasangan wire clip/bulldog grip adalah dengan
menggunakan kunci momen.

5.2.4 CLAMP HANGER

1) Pemasangan Clamp Hanger


a) Setelah kabel utama terpasang dan sesuai dengan aturan layout,
siapkanlah clamp, batang-batang hanger, dan turnbuckle.
b) Merangkai hanger satu dengan yang lain dengan alat sambung
menggunakan turnbuckle sesuai dengan panjang rencana.
c) Pemasangan clamp kabel yang berdekatan dengan pylon perlu ditahan
dengan penjepit agar clamp tidak bergeser ke bawah.
d) Setelah clamp terpasang dilanjutkan dengan pemasangan hanger sesuai
dengan urutan panjang yang telah direncanakan.

2) Alat Bantu
Alat bantu yang digunakan pada saat pemasangan clamp hanger adalah
sebagai berikut : alat bantu diketinggian, tackle, kunci pas, dan kunci ring.

31
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

5.2.5 TURNBUCKLE

Gambar 5.5 Turnbuckle body only

Tabel 5.4 Beban tarik spesimen turnbuckle body only


Beban Tarik (Fm)
Tipe
(kN) (kgf)

Ø34” x 12” 137,5 14,01

1. Petunjuk Penggunaan Turnbuckle


a) Turnbuckle dirancang untuk beban statis dan biasanya disambungkan
dengan wire.
b) Jangan menggunakan turnbuckle melebihi kapasitas working load limit.
c) Untuk penggunaan di aplikasi yang rawan getaran, diharuskan
melengkapi turnbuckle dengan lock nuts. Lock nuts biasa diberikan
bersamaan dengan turnbuckle dan ada juga yang dijual terpisah.

2. Cara mengecek kondisi turnbuckle


a) Pastikan ukuran turnbuckle sesuai dengan spesifikasinya.
b) Pastikan barang tidak memiliki cacat fisik (retak, bengkok).
c) Pastikan sekrup atau ulir turnbuckle dapat diputar hingga bagian ujung.
d) Pastikan lapisan galvanisnya tebal dan tidak ada yang terkelupas, apabila
ditemukan terkelupas, segera lakukan pelapisan dengan menggunakan
zinc rich paint.

3) Alat Bantu
Alat bantu yang digunakan pada saat pemasangan turnbuckle adalah
sebagai berikut : kunci pas.

32
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

BAB 6
PERAKITAN DAN PEMASANGAN

6.1 UMUM

Tata urutan dalam melaksanakan pemasangan jembatan gantung di lapangan


adalah sebagai berikut :
1) Pekerjaan site plan
2) Pekerjaan pemasangan pylon
3) Pekerjaan pemasangan roller
4) Pekerjaan pemasangan kabel :
a) Pekerjaan pemasangan kabel utama ke roller
b) Pekerjaan pemasangan blok angkur
c) Pekerjaan penyetelan kabel utama pre-sagging
5) Pekerjaan pemasangan hanger
6) Pekerjaan pemasangan bearing pad
7) Pekerjaan pemasangan gelagar
8) Pekerjaan penyesuaian chamber dan sagging
9) Pekerjaan pemasangan lantai jembatan
10) Pekerjaan pemasangan railing
11) Pekerjaan pemeriksaan akhir chamber dan sagging
12) Pekerjaan pemasangan kabel angin dan ikatan angin
13) Pekerjaan pembuatan pelat injak
14) Pekerjaan final checking

6.2 PEKERJAAN PERAKITAN JEMBATAN

Pekerjaan perakitan jembatan menjelaskan tentang tahapan pelaksanaan


perakitan dan menjelaskan tentang hal-hal yang harus diperhatikan dalam
setiap tahapan pelaksanaan perakitan jembatan di lapangan.

6.2.1 PEKERJAAN SITE PLAN

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan site plan :


1) Membuat program pelaksanaan kesehatan dan keselamatan kerja yang
bersifat umum dan khusus.

2) Siapkan semua alat bantu yang diperlukan dan simpan di tempat aman.

3) Periksa komponen sesuai dengan daftar komponen dan rekapitulasi daftar


kemasan meliputi : jumlah, kode dan jenisnya.

4) Kumpulkan komponen sesuai dengan jenis dan ukurannya agar


memudahkan dan mempercepat dalam pemasangan, misalnya :
a) Komponen pylon
b) Komponen gelagar
c) Komponen hanger
d) Dan komponen lainnya

33
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

6.2.2 PEKERJAAN PEMASANGAN PYLON

1) Mendirikan kaki pylon


Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan
pylon :
a) Siapkan komponen pylon sesuai dengan erection drawing dan list
komponen.
b) Lakukan pengecekan elevasi dasar base plate pada fondasi pylon agar
pylon terpasang dengan lurus tanpa terjadi deviasi kemiringan (Lihat
Gambar 6.1).

Base Plate Pylon


Elevasi ±0.00

Fondasi Pylon

Gambar 6.1 Pengecekan elevasi base plate pylon

c) Dirikanlah kaki pylon dengan alat bantu pipa (box bantu yang telah
terpasang sling dan tacle).
d) Pasang kaki pylon pada posisi angkur pylon yang sudah terpasang fix di
fondasi pylon (Lihat Gambar 6.2).
Catatan : Umur beton fondasi pylon harus sudah mencapai umur pakai.

Kaki Pylon

Base Plate Angkur Pylon

Base Plate Angkur Pylon Base Plate Angkur Pylon

Base Plate Angkur Pylon

Fondasi Pylon

Gambar 6.2 Pemasangan kaki pylon


34
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

e) Jika sudah terpasang, pasanglah mur angkur pylon lalu lakukan


pengencangan sementara.
f) Pasang kaki pylon lainnya satu persatu, untuk mempersingkat waktu
pasanglah kaki pylon di dua lokasi fondasi pylon secara bersamaan.
g) Pasang bracing pylon pada sisi kaki pylon (Lihat Gambar 6.3).
Kaki Pylon
Kaki Pylon

Bracing Pylon
Bracing Pylon

Base Plate
Angkur Pylon Base Plate
Fondasi Pylon Fondasi Pylon Angkur Pylon
Gambar 6.3 Pemasangan bracing pylon

h) Bila pylon terdiri dari beberapa segmen maka lanjutkan pemasangan


segmen di atasnya, termasuk bracing pylon sampai seluruh komponen
pylon terpasang (Lihat Gambar 6.4).

Kaki Pylon Atas

Sambungan
Kaki Pylon

Kaki Pylon Bawah

Gambar 6.4 Pemasangan sambungan kaki pylon

35
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

2) Pemasangan segmen pylon


a) Apabila kaki pylon telah terpasang semua, kemudian siapkan batang
diagonal dan batang datar pylon.
b) Lakukan pemasangan segmen pylon, dimulai dari batang datar pylon dan
diteruskan dengan bracing pylon sampai pylon terpasang dengan baik
(Lihat Gambar 6.5).

Kaki Pylon

Bracing Bracing
Pylon Pylon

Gambar 6.5 Pemasangan segmen pylon

c) Jika sudah terpasang, pasanglah mur angkur pylon lalu lakukan


pengencangan sementara.
d) Untuk mempersingkat waktu, pemasangan segmen pylon dilakukan
secara bersamaan di dua pylon.

Batang Datar
Bracing

Batang Datar

Bracing

Batang Datar

Bracing

Kaki Pylon

Kaki Pylon

Bracing

Fondasi Pylon

Gambar 6.6 Komponen pylon terpasang


36
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

6.2.3 PEKERJAAN PEMASANGAN ROLLER

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan


roller :
1) Naikkan roller dengan menggunakan alat bantu.

2) Pasang dan posisikan pada dudukannya sesuai dengan as roller (Lihat


Gambar 6.7).

Rumah Roller

Pelat Dudukan
Roller

Gambar 6.7 Pemasangan rumah roller

3) Pasang mur baut dan kencangkan.

4) Pada saat pemasangan roller, tutup harus di buka terlebih dahulu dan tutup
dipasang setelah kabel utama terpasang.

5) Untuk mempersingkat waktu, pemasangan roller ini sebaiknya dilakukan


pada dua sisi pylon secara bersamaan.

6.2.4 PEKERJAAN PEMASANGAN KABEL UTAMA

1) Pekerjaan pemasangan kabel utama pada roller

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan


kabel utama ke pylon :

a) Setelah roller terpasang di pylon, mulailah persiapan untuk pemasangan


kabel utama.
b) Bukalah gulungan kabel utama, kemudian posisikan marking pada kabel
utama ke as roller pada pylon (Lihat Gambar 6.8).

Gambar 6.8 Posisi marking kabel utama


37
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

c) Pada saat penyeberangan kabel utama ke sisi yang lain gunakan alat bantu
yang memadai agar wire rope tidak terkena air atau kotoran di area bawah
jembatan.
d) Untuk memudahkan menaikkan kabel utama, sebaiknya kabel
dilengkungkan dan diikat dengan tambang, kemudian ditarik ke atas dengan
menggunakan tackel yang sudah disiapkan sebelumnya.
e) Setelah kabel berada di atas, masukkan kabel ke roller atau dudukan kabel,
kemudian lepaskan ikatan lengkungan kabel tadi, lalu tutup roller dipasang
(Lihat Gambar 6.9).

Tutup Roller
Marking Kabel Buka Tutup
Utama Rumah Roller
Kabel Utama

Rumah Roller

Dudukan
Roller

Pasang Tutup
Rumah Roller
Rumah Roller

Kabel Utama

Gambar 6.9 Pemasangan kabel utama pada roller

f) Setelah itu lanjutkan pemasangan kabel utama pada sisi yang lainnya.

Rumah Roller Kabel Utama

Hanger

Gambar 6.10 Pemasangan kabel utama

38
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

2) Pekerjaan pemasangan kabel utama pada end socket angkur utama

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan


kabel utama pada end socket angkur utama :

a) Hitung kebutuhan panjang kabel utama dari as roller ke as angkur utama


(Lihat Gambar 6.11).

Perhitungan Kebutuhan Kabel:

C = ξ𝐴2 + 𝐵2
E=C–D
E = C – 1,777 m

Gambar 6.11 Ilustrasi panjang kabel utama dari as pylon ke tepi end socket

Keterangan :
A = Panjang dari as pylon ke as angkur utama yang tertanam (m).
B = Tinggi dari base plate pylon ke ujung as roller (m).
C = Panjang kabel dari ujung as roller ke as angkur utama tertanam (m).
D = Jarak as angkur utama tertanam ke tepi end socket (1.777 m).
E = Panjang kabel dari as pylon ke tepi end socket.

b) Periksa lubang tengah blok yang akan dimasukkan kabel utama


kedalamnya, apakah terdapat jalur ulir, jika tidak ada jangan gunakan blok
tersebut, gunakan hanya blok dengan lubang tengah yang terdapat jalur ulir
yang berfungsi untuk menahan campuran resin tetap ditempatnya.

c) Lubang blok tengah yang akan digunakan terlebih dahulu dibersihkan


dengan sikat kawat dan kain pembersih, lubang tengah blok tengah harus
bebas dari semua kotoran, gemuk/grease/oli dan kotoran-kotoran lainnya
yang menempel dibagian dalam lubang blok tengah

c) Blok angkur yang akan digunakan juga harus bebas dari kerusakan fisik,
tidak ada retak atau bekas benturan pada blok angkur.

d) Masukkan ujung wire rope ke dalam lubang blok tengah yang telah
dibersihkan sampai keluar ujung blok lainnya sampai kira-kira ujung wire
rope leluasa untuk dilakukan perlakuan selanjutnya seizing dan pemekaran
kawat. (Lihat Gambar 6.12)

39
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

End Socket

Fondasi Angkur Utama

Kabel Utama

Gambar 6.12 Memasukkan wire rope ke dalam lubang blok tengah

e) Seizing wire rope


• Ujung wire rope yang akan dicor harus dilakukan seizing/diikat dengan
kawat ikat, agar strand dan kawat tidak ikut terbuka seluruhnya pada
saat wire rope dimekarkan.

Gambar 6.13 Seizing wire rope

• Ujung wire rope ditandai dengan kapur, kemudian dari tanda tersebut
wire rope diikat kawat/seizing sepanjang 1 kali diameter wire rope ke arah
atas dan ke arah bawah (Lihat Gambar 6.14).

Tanda Jarak
Kedalaman Lubang
Block Tengah

Jarak Seizing
1xD

Jarak Seizing
Minimal 1 x D

Gambar 6.14 Menandai ujung wire rope

40
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

f) Pemekaran kawat wire rope


• Bagian ujung wire rope kemudian didudukan di penjepit dari batas kawat
seizing supaya kokoh tidak bergerak untuk kemudian dilakukan
pemekaran wire rope sampai batas ikatan (Lihat Gambar 6.15).

Gambar 6.15 Pembukaan strand wire rope

• Pembukaan setiap kawat wire rope tersebut di atas dalam 2 langkah, yaitu
langkah pertama membuka pilihan strand (dengan sudut antara 60°
sampai 90°) dan langkah kedua membuka kawat masing-masing strand
sampai batas kawat ikat (Lihat Gambar 6.16).

Gambar 6.16 Pemekaran kawat strand wire rope

• Pemekaran kawat harus dilakukan dengan optimum membentuk sudut


yang diminta dan tidak ada lagi kawat yang menempel satu sama lain
(Lihat Gambar 6.17).

Tidak Optimum Optimum


Gambar 6.17 Pemekaran optimum kawat strand wire rope

41
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

g) Pembersihan kawat wire rope


• Letakkan ujung kawat wire rope yang telah dimekarkan kemudian
bersihkan dari gemuk/grease yang melapisi wire rope dan dari kotoran-
kotoran lainnya.
• Setelah dibersihkan biarkan ujung wire rope tersebut dalam posisi tegak
sampai kondisinya kering dan bersih.

h) Memposisikan kedudukan blok angkur


• Dudukan blok angkur yang telah dimasukkan wire rope tersebut di posisi
yang datar setinggi kurang lebih 1-1/2 meter atau setidaknya sepanjang
30 kali diameter wire rope, usahakan wire rope diposisi lurus ke bawah.
• Tarik bagian bawah wire rope sampai bagian wire rope yang telah
dimekarkan tadi masuk ke dalam lubang blok sampai wire rope sejajar
dengan permukaan blok.

i) Penutupan lubang blok angkur


• Setelah posisi wire rope searah dan lurus ke bawah ikat bagian bawah wire
rope supaya posisinya tetap dan tidak bergerak.
• Kemudian bagian bawah lubang blok angkur yang masih terdapat
celah/rongga ditutup dengan menggunakan lilin malam/tanah liat/bahan
aspal sampai tidak ada celah/rongga untuk menghindari kebocoran
resin/wirelock/bahan cor (Lihat Gambar 6.18).

Gambar 6.18 Menutup celah blok angkur

3) Pekerjaan penyetelan lay out kabel utama (pre-sagging)

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan penyetelan lay


out kabel utama:

a) Penyetelan lay out kabel utama dilakukan setelah pemasangan kabel utama
ke end socket selesai.

b) Bentangkan sling atau tambang dari pylon satu ke pylon seberang dengan
ketinggian sesuai dengan nilai pre-sagging rencana berdasarkan dari elevasi
tinggi pylon (Lihat Gambar 6.19).

42
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Tengah Bentang

Pre-Sagging Kabel Utama


dari Tinggi Pylon (m)

Kabel Utama

Gambar 6.19 Pre-sagging kabel utama

c) Untuk mencapai nilai pre-sagging yang direncanakan dapat dilakukan


dengan memainkan walter mur pada angkur utama. Pre-sagging di titik
tengah tercapai apabila kabel utama menempel dengan sling atau tambang
yang sudah dibentangkan sebelumnya.

d) Penentuan nilai pre-sagging kabel utama juga dapat dilakukan dengan


pengukuran melalui total station sebagai alat pengontrol sampai pre-sagging
kabel utama terbentuk.

6.2.5 PEKERJAAN PEMASANGAN TURNBUCKLE DAN HANGER

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan


turnbuckle dan hanger:

1) Setelah kabel utama terpasang dan pre-sagging telah terbentuk, siapkanlah


batang-batang hanger.

2) Setting terlebih dahulu semua hanger termasuk pasang turnbuckle (Lihat


Gambar 6.20) sesuai dengan nilai ketinggian masing-masing hanger di setiap
bentang. Dimensi hanger sesuai tabel nilai panjang hanger (Lampiran A.3).

3) Putar walter mur pada turnbuckle untuk menyesuaikan tinggi hanger


jembatan (Lihat Gambar 6.21).

Walter Mur
Hanger

Walter Mur
Hanger
Turnbuckle Turnbuckle
Body Only Body Only

Walter Mur
Walter Mur Hanger
Hanger

Gambar 6.20 Pemasangan Turnbuckle Body Only

43
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Drat Satu Turnbuckle


Arah Body Only

Hanger

Gambar 6.21 Pemutaran drat walter mur pada Turnbuckle

4) Selanjutnya jika suda dilakukan setting hanger maka dilanjutkan


pemasangan hanger di kabel utama.

5) Pasang hanger beserta klem hanger pada kabel utama sesuai urutannya
dengan kondisi hanger masih dapat digeser, ini dilakukan di kedua sisi
(Lihat Gambar 6.22).

Clamp Pemasangan
Hanger Clamp Hanger

Kabel
Utama

Batang
Hanger

Gambar 6.22 Penyesuaian tinggi hanger dan pemasangan clamp hanger

Kabel
Utama

Clamp
Hanger

Turnbuckle
Batang
Hanger
Gambar 6.23 Pemasangan hanger
44
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

6.2.6 PEKERJAAN PEMASANGAN BEARING PAD

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan


bearing pad:

1) Lakukan grouting pada area bantalan pastikan elevasi semua bantalan tidak
mempengaruhi elevasi jembatan.
2) Siapkan landasan dari plat baja, marking dan tempatkan pada area yang
telah ditentukan.
3) Tempatkan bearing pad di atas landasan plat baja.
4) Pastikan kembali elevasi bearing pad sebelum erection gelagar.

Bearing Pad
Bearing Pad

Grouting
Grouting

Gambar 6.24 Pemasangan bearing pad

6.2.7 PEKERJAAN PEMASANGAN GELAGAR

Berikut merupakan tahapan pemasangan gelagar jembatan gantung:

1) Setelah bearing pad terpasang maka selanjutnya persiapkan untuk


pemasangan gelagar melintang.

2) Pasang terlebih dahulu rangkaian gelagar melintang dan pasang pada


hanger yang telah terpasang (Lihat Gambar 6.25).

Turnbuckle

Gelagar
Melintang

Batang
Hanger

Gambar 6.25 Pemasangan gelagar melintang dan memanjang

45
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3) Setelah rangkaian gelagar melintang terpasang pada hanger, kemudian


pasang rangka gelagar memanjang dan bracing gelagar.

4) Rangkaian pemasangan gelagar melintang, gelagar memanjang dan bracing


gelagar ini dilakukan di kedua sisi secara bersamaan untuk menghindari
beban yang tidak berimbang pada kabel utama dan pylon.

Gambar 6.26 Arah Pemasangan gelagar

6.2.8 PEKERJAAN PENYESUAIAN CHAMBER DAN SAGGING

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan penyesuaian


chamber dan sagging kabel utama :

1. Penyesuaian chamber
a) Pemeriksaan chamber ini dilakukan setelah jembatan gantung dipasang
dan tersambung (belum terpasang pelat lantai dan railing). Hal tersebut
dilakukan pada saat walter mur hanger utama masih dimungkinkan dapat
diputar untuk menyesuaikan kelengkungan/chamber jembatan.
b) Hindari penyetelan chamber dengan memutar walter mur pada angkur
utama. Pembentukan kelengkungan/chamber jembatan dan menyamakan
elevasi kanan dan kiri jembatan dapat dilakukan dengan memutar walter
mur pada hanger.
c) Langkah pemeriksaan dilakukan dengan mengukur elevasi sepanjang
jembatan, terutama pada titik-titik hanger kedua sisi dengan
menggunakan theodolit atau water pass.

2. Penyesuaian sagging
a) Melakukan pengukuran dengan total station terhadap penurunan
pre-sagging yang terjadi setelah dilakukan erection gelagar jembatan.
b) Lakukan penyetelan sagging kabel utama dengan memainkan walter mur
pada hanger sampai nilai rencana sagging tercapai.

46
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Pre-Sagging (Y2)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

Sagging (Y2)
Chamber (X)

Gambar 6.27 Penyetelan lay out kabel utama

Tabel 6.1 Penyetelan kabel utama dan chamber


No Kode Nilai (mm) Keterangan
1 X 600 Elevasi chamber jembatan
2 Y1 1925 Elevasi kabel utama pada saat pre-sagging
3 Y2 1780 Elevasi kabel utama pada saat sagging final

6.2.9 PEKERJAAN PEMASANGAN LANTAI JEMBATAN

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan


lantai jembatan:

1) Setelah rangkaian komponen gelagar terpasang selanjutnya pemasangan


deck jembatan.

2) Tempatkan deck jembatan pada sesuai dengan lubang baut yang ada pada
gelagar, kemudian pasang dan kencangkan sementara baut pada setiap
segmen jembatan (Lihat Gambar 6.28).

Gambar 6.28 Pemasangan segmen deck jembatan


47
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3) Pemasangan deck jembatan sebaiknya dilaksanakan dari satu sisi agar tidak
membentuk celah antar deck jembatan.

Gambar 6.29 Pemasangan lantai jembatan

6.2.10 PEKERJAAN PEMASANGAN RAILING

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pemasangan railing:

1) Pasang terlebih dahulu tiang sandaran ujung dan tengah dimulai dari salah
satu sisi jembatan ke sisi yang lainnya.

Tiang Tiang Tiang


Sandaran Tiang
Sandaran Sandaran Tiang
Sandaran
Sandaran

Lantai
Jembatan

Gambar 6.30 Pemasangan tiang sandaran

2) Pemasangan sandaran tengah pada setiap segmen jembatan dari salah satu
sisi jembatan ke sisi yang lainnya.

48
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

Tiang
Sandaran
Sandaran
Tengah

Gambar 6.31 Pemasangan sandaran tengah

3) Disarankan agar pemasangan railing dilakukan dari satu sisi ke sisi lain,
agar dapat mengikuti chamber jembatan yang telah terbentuk.

4) Setelah pemasangan railing selesai maka dilanjutkan dengan pemasangan


kawat harmonika, dengan cara sebagai berikut:

a) Lakukan pengukuran kebutuhan panjang kawat harmonika.


b) Tentukan titik setiap segmen kawat harmonika pada tiang sandaran,
usahakan pembagian titik segmen sama satu lain.
c) Bentangkan kawat harmonika yang telah disiapkan.
d) Pasang kawat harmonika beserta mur bautnya pada sandaran tengah lalu
kencangkan.

Sandaran
Tengah

Kawat
Harmonika
Tiang
Sandaran

Gambar 6.32 Pemasangan kawat harmonika

49
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

6.2.11 PEKERJAAN PEMERIKSAAN CHAMBER AKHIR

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemeriksaan


chamber akhir jembatan:

1) Setelah lantai jembatan dan sandaran/railing terpasang semua, maka


sebaiknya kita adakan pemeriksaan terhadap chamber kembali dengan cara
yang sama dengan cara pemeriksaan chamber pada (Poin 6.2.8).

2) Bila masih diperlukan untuk mengatur kelengkungan/chamber jembatan


dapat dilakukan dengan cara memutar masing-masing walter mur hanger.

Catatan: Tidak dibenarkan melakukan setting chamber dari walter mur


angkur utama.

6.2.12 PEKERJAAN PEMASANGAN KABEL ANGIN DAN IKATAN


ANGIN

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan pemasangan


kabel angin dan ikatan angin :

1) Membuka gulungan kabel angin, kemudian bentangkan sejajar dengan


bentangan jembatan.

2) Masukkan kabel angin pada setiap angkur angin.

Kabel Angin

Pondasi
Angkur Angin

Angkur Angin

Kabel Angin

Pondasi
Angkur Angin

Angkur Angin

Gambar 6.33 Memasukkan kabel angin pada angkur angin

50
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3) Memasang bulldog grip pada setiap ikatan angin tetapi mur bautnya jangan
dikencangkan terlebih dahulu.

Kabel Angin Bulldog Grip


Kabel Angin

Angkur Angin
Bulldog Grip
Pondasi
Angkur Angin

Gambar 6.34 Memasang bulldog grip

4) Pasang ikatan angin dan bulldog grip pada sackle gelagar jembatan.

Kabel Angin

Bulldog Grip

Gambar 6.35 Memasang ikatan angin dan bulldog grip pada sackle

5) Tarik kabel angin pada sackel hingga bertemu kabel angin utama dan
pasangkan bulldog grip untuk menguncinya.

6) Setelah semua ikatan angin terpasang maka ujung kabel angin yang belum
terkunci ditarik dan dikuncikan pada walter mur ujung satunya.

Gambar 6.36 Menarik dan mengunci ikatan angin

51
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

7) Untuk mempercepat waktu pemasangan, pasang kedua kabel angin secara


bersamaan. Setelah semua kabel angin terpasang periksa kelurusan dan
goyangan jembatan dengan cara :

a) Melihat as fondasi ke as jembatan (untuk kelurusan jembatan).


b) Merasakan ayunan jembatan pada saat dilalui (untuk goyangan).
c) Apabila kondisi jembatan tidak lurus, berarti kabel angin mempunyai
kekencangan yang tidak sama.

6.2.13 PEKERJAAN PEMBUATAN PELAT INJAK

Berikut merupakan tahapan pekerjaan pembuatan pelat injak:

1) Setelah kabel angin dan ikatan angin terpasang serta bentangan jembatan
gantung telah lurus, maka selanjutnya kita bisa melakukan pengecoran
pelat injak pada kedua ujung jembatan.

2) Pastikan elevasi pelat injak sejajar dengan elevasi deck jembatan.

3) Instalasi tulangan dan bekisting pelat injak.

4) Pengecoran pelat injak.

Note : Pengecoran pelat injak dapat dilakukan dengan metode site mix
dengan catatan komposisi campuran beton dapat dijaga sesuai mutu
rencana.

6.2.14 PEKERJAAN FINAL CHECKING

Berikut merupakan tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan final checking :

1) Setelah semua komponen jembatan gantung telah terpasang dan bentangan


jembatan gantung telah lurus harus dilakukan pemeriksaan menyeluruh
atau pemeriksaan akhir (Lampiran D).

2) Periksa semua kekencangan mur baut pada area pylon, clamp hanger,
gelagar dengan kunci torsi. Setelah dikencangkan beri tanda mur baut
dengan marker.

3) Periksa kelengkungan/chamber jembatan.

4) Periksa kelendutan dan goyangan jembatan serta kelurusan jembatan.

52
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

6.3 KESALAHAN UMUM KETIKA PELAKSANAAN

Kesalahan umum yang terjadi ketika pelaksanaan perakitan jembatan gantung


dapat berakibat pemasangan rangka jembatan gantung menjadi tidak ideal.

Berikut merupakan beberapa hal yang harus dihindari pada saat pelaksanaan:

1) Pemotongan kabel yang tidak sesuai karena pemotongan kabel dilakukan di


satu sisi sehingga marking kabel menjadi tidak pas.

2) Pemotongan kabel yang tidak mengikuti aturan sehingga mutu kabel


menjadi turun.

3) Penempatan posisi block out angkur pylon pada base plat pylon tidak tepat.

4) Penempatan sudut kaki pylon tidak tepat sehingga berpengaruh kepada


posisi sambungan baut yang tidak tepat.

5) Pemasangan clamp hanger yang tidak kencang sehingga terjadi slip.

6) Komponen yang dipasang tidak sesuai atau tertukar karena mengabaikan


komponen list dan gambar akan berakibat ketidaksesuaian terhadap rangka
jembatan.

7) Pengencangan baut yang tidak sesuai dengan nilai minimal torsi momen
sehingga akan mengurangi kekuatan sambungan baut.

6.4 PERGANTIAN KOMPONEN YANG TIDAK DIPERBOLEHKAN

Berikut merupakan hal-hal yang tidak diperbolehkan dalam penggantian


komponen jembatan gantung:

1) Modifikasi penggantian baut dapat dilakukan dengan toleransi minimal


±10 mm lebih panjang dari ukuran baut seharusnya dan tidak boleh diganti
dengan baut yang panjangnya lebih pendek dari ukuran baut seharusnya.

2) Tidak dibenarkan melakukan modifikasi komponen tanpa ijin.

3) Tidak diperbolehkan menyambung kabel utama dan kabel angin.

4) Tidak diperbolehkan memperbaiki komponen sambungan (Baut, Resin, Wire


clip/bulldog grip, Clamp hanger, Turnbukcle), jika terjadi kerusakan maka
harus diganti.

53
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

BAB 7
PENGECEKAN AKHIR

7.1 UMUM

Pengecekan akhir dilakukan secara menyeluruh pada jembatan gantung


sebelum dilayak fungsikan. Pengecekan akhir juga dimaksudkan untuk
memprediksi kemungkinan terjadinya kerusakan atau cacat yang ditimbulkan
pada saat perakitan jembatan gantung.

Tahapan pengecekan akhir:

1. Pengecekan kerusakan karat.


a) Periksa secara teliti semua bagian komponen jembatan gantung, pastikan
tidak ada bagian yang berkarat.
b) Pengecatan kembali secara bertahap terhadap komponen yang perlu dicat,
jangan sampai ada permukaan yang tidak tertutup cat, bila lapisan
komponen jembatan gantung dilapis cat.

2. Mur baut perlu diperiksa secara menyeluruh kencangkannya dan pastikan


mur tidak ada yang telepas dari baut.

3. Ganti segera komponen yang rusak dengan komponen cadangan atau baru
dengan spesifikasi yang sama.

4. Pengecekan tanah dan lingkungan jembatan:


a) Periksa kondisi tanah sekitar fondasi, bila terjadi perubahan letak fondasi
berarti tanah dasar tidak kuat menahan beban.
b) Periksa kemungkinan tanah longsor atau erosi yang dapat mempengaruhi
kestabilan masing-masing fondasi.
c) Jika dibutuhkan perkuatan tanah maka segera lakukan perkuatan tanah
yang efektif dan dapat dilaksanakan dengan cepat.

7.2 PENGECEKAN JEMBATAN

Pada komponen utama jembatan gantung tidak boleh terjadi perubahan letak
posisi jika jembatan sudah terpasang. Bila diperlukan penggantian maka harus
dilakukan secara cermat sesuai dengan prosedur.

1. Angkur Utama
Angkur yang telah tertanam harus diberi tanda untuk mempermudah pada
saat pengecekan perawatan jika sewaktu-waktu angkur tercabut maka
tanda tersebut akan menerikan indikator bahwa angkur tercabut.

2. Wire Rope
Pada wire rope dilakukan pengecekan pada area resin, pastikan tidak ada
wire rope yang tercabut dari blok angkur serta serabut wire rope tidak ada
yang terbuka atau terkelupas.

54
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

3. Wire Clip/Bulldong Grip


Pada wire rope ikatan angin dilakukan pengencangan wire clip/bulldog grip
pada masing-masing fondasi ikatan angin dan percabangan-percabangan
yang menghubungkan dengan gelagar jembatan.

4. Roller
Periksa kekencangan mur baut pada dudukan roller jangan sampai ada yang
kendor. Roller dan wire rope utama yang menumpu diberi grease/ pelumas.

5. Hanger
Periksa pergeseran antara walter mur dan as hanger, hal tersebut dapat
dilihat dari tanda marking yang ada, berikan grease/pelumas pada ulir
turnbuckle. Masing-masing mur baut klem hanger dicek kekencangannya.

6. Gelagar
Pemeriksaan pada gelagar jembatan adalah pada sambungan antara profil
dan pelat simpul, untuk mengetahui apabila pada sambungan terjadi
perubahan, maka sambungan harus dikencangkan dengan kunci momen.

7. Lantai Borders
Pemeriksaan lantai borders dilakukan pada mur baut. Mur baut yang kendor
dapat mengakibatkan bergesernya lantai sehingga jarak rongga antara
lantai tidak beraturan dan lantai bergoyang. Mur baut dicek satu per satu
dan jika terjadi baut kendor maka harus segera dikencangkan.

8. Railing
Pada sandaran maupun tiang sandaran diperiksa kelurusan dan mur baut.
Jika terdapat bagian yang masih tidak lurus atau bengkok segera diperbaiki
dan mur baut yang kurang kencang segera dikencangkan.

7.3 PERBAIKAN KOMPONEN JEMBATAN

Komponen-komponen jembatan gantung yang terbuat dari baja diperiksa


untuk memastikan bahwa semua komponen dalam kondisi yang baik dan
berfungsi secara normal. Jika terdapat komponen yang rusak maka komponen
tersebut harus diganti dengan mutu yang sama.

1. Perbaikan Mur Baut


Mur baut yang mengalami perubahan akibat korosi maka perlu dilakukan
penggantian. Penggantian dilakukan dengan cara melepas baut yang rusak
atau karat akibat korosi satu per satu dan diganti langsung sedemikian rupa,
misal dalam satu plat simpul atau gelagar ada 4 baut mur yang perlu diganti
maka penggantiannya dilakukan dengan 1 baut mur dilepas dan diganti
langsung dengan baut mur baru, dan selanjutnya untuk baut mur yang
ke-2, ke-3 dan yang ke-4. Perlu diperhatikan pelepasan baut mur tersebut
dilaksanakan menggunakan peralatan yang sesuai dengan ukuran baut
murnya serta menggunakan kunci momen.

55
Buku Manual Pelaksanaan Perakitan Jembatan Gantung Bentang 60 Meter

2. Perbaikan Cat Galvanis


Semua permukaan komponen jembatan gantung yang terbuat dari baja
dilapisi cat untuk mememberikan perlindungan terhadap karat dalam
jangka panjang. Apabila lapisan cat telah memudar, hilang atau terkelupas
maka harus dilakukan pengecatan ulang.

3. Pelumasan
Bagian yang bergerak dan berulir/drat, seperti roller, hanger, angkur utama,
ikatan angin dan bagian bergerak lainnya harus diberi grease/pelumas,
untuk mencegah agar tidak terjadi kerusakan akibat gesekan dan mencegah
timbulnya karat.

7.4 PENGGANTIAN KOMPONEN JEMBATAN

Penggantian komponen harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut :

1) Penggantian baut
Jika setelah diperiksa diketahui bahwa baut mengalami masalah serius
seperti berkarat, retak atau patah, maka baut tersebut harus segera diganti.
Kekuatan, spesifikasi, dan dimensi harus sesuai dengan desain awal.

2) Penggantian kabel utama


Ketika lapisan pelindung kabel rusak atau terbuka dengan volume
kerusakan lebih dari 10%, maka pelindung tersebut harus segera diganti,
begitu juga apabila terdapat strand yang rusak/putus atau berkarat dengan
volume karat lebih dari 10%, maka kabel tersebut harus diganti.

3) Penggantian bagian yang rusak harus mengembalikan bagian tersebut pada


kapasitas beban rencana semula.

56
LAMPIRAN LIST KOMPONEN A

PT. AMKA (Persero)


NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG
NO.DOK : JG 60/LK/GFI/R-I-60
REVISI :
LIST KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG BENTANG 42 M KELAS PT AMARTA KARYA (PERSERO)
I TYPE SEMI KAKU Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal

KETERANGAN

URAIAN JUMLAH BERAT PER BERAT


No SKETSA KODE DIMENSI PROFIL UKURAN (mm)
KOMPONEN KOMPONEN PART (Kg) TOTAL (Kg)

A MENARA / PILON

JG 60 - P1 L 4
PL-14
P L-12
PL-8 PL-7

1 PILON BAWAH H 200.200.8.12 5.995 379,45 3035,60


JG 60 - P1R 4
P L-10 P L-11
P L-9
PL-6
PL-4

PL-3 PL-13

JG 60 - SP1 L 4
2 PILON ATAS H 200.200.8.12 1.933 143,62 1148,95
PL-2

JG 60 - SP1R 4

PLATE SAMBUNG FLANGE


3 PL 1
JG 60 - PL1 PLATE 12 MM 200x650 16 12,20 195,20
LUAR

PLATE SAMBUNG FLANGE


4 PL 2 JG 60 - PL2 PLATE 12 MM 80x650 32 4,90 156,80
DALAM

5 PLATE SAMBUNG WEB PL 3


JG 60 - PL3 PLATE 12 MM 140x470 16 6,20 99,20

BATANG TOP PILON


6 JG 60 - BR 1 UNP 80.45.5 3.060 4 24,36 97,43
BRACING

BATANG TRUSS
7 JG 60 - BR 2 UNP 80.45.5 1.066 4 8,49 33,94
HORISONTAL BAWAH

BATANG TRUSS
8 JG 60 - BR 3 UNP 80.45.5 493 4 3,92 15,70
HORISONTAL ATAS

BATANG TRUSS CROSS


9 JG 60 - BR 4 UNP 80.45.5 1.831 8 14,57 116,60
BRACING ATAS

BATANG TRUSS CROSS


10 JG 60 - BR 5 UNP 80.45.5 2.186 8 17,40 139,20
BRACING BAWAH

BATANG PORTAL
11 JG 60 - BR 6 UNP 80.45.5 3.150 8 25,07 200,59
HORISONTAL

BATANG ORTAL
12 JG 60 - BR 7 UNP 80.45.5 3.944 16 31,39 502,31
TRANSVERSAL BRACING

BATANG TRUSS
13 JG 60 - BR 8 UNP 80.45.5 3.347 4 26,64 106,57
HORISONTAL BRACING

14 PLATE BASE PYLON JG 60 - PL 5 PLATE 10 mm 250x380 8 7,50 60,00

15 ANGKUR PORTAL - Ass Ø 19 912 64 2,08 133,12

16 MUR ANGKUR PORTAL - N +2W + M22 - 128 - -

17 DUDUKAN ROLLER M-16x75 M-16 75 48 0,22 10,57

18 BRACING M-20x60 M-20 60 312 0,34 104,64

19 KOPEL WEB M-20x75 M-20 75 96 0,37 35,65

20 END PLATE PILON M-20x80 M-20 80 48 0,38 18,40

21 KOPEL FLANGE M-20x80 M-20 80 320 0,38 122,69

22 TOP BRACING M-20x90 M-20 90 12 0,41 4,89


NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG
NO.DOK : JG 60/LK/GFI/R-I-60
REVISI :
LIST KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG BENTANG 42 M KELAS PT AMARTA KARYA (PERSERO)
I TYPE SEMI KAKU Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal

KETERANGAN

URAIAN JUMLAH BERAT PER BERAT


No SKETSA KODE DIMENSI PROFIL UKURAN (mm)
KOMPONEN KOMPONEN PART (Kg) TOTAL (Kg)

B LANTAI

GELAGAR MELINTANG
23 JG - G1 UNP 80.45.5 2280 2 45,40 90,79
UJUNG

24 GELAGAR MELINTANG JG - G2 UNP 80.45.5 2280 29 51,25 1486,15

GELAGAR MEMANJANG
25 JG - U2 UNP 80.45.5 1865 60 14,85 890,72
TEPI

GELAGAR MEMANJANG
26 JG - U3 UNP 80.45.5 1865 30 14,85 445,36
TENGAH

BRACING DIAGONAL
27 JG-BRS-1 SIKU 50.50.5 2324 30 8,78 263,54
LANTAI PANJANG

BRACING DIAGONAL
28 JG-BRS-2 SIKU 50.50.5 1081 60 4,09 245,17
LANTAI PENDEK

29 PLATE SIMPUL DIAGONAL JG-PS-2 PLATE 8 mm 302 x 360 30 6,83 204,83

30 DECK PLATE LANTAI JG-D C K PLATE 3,2 mm 1800 x 1995 30 126,37 3791,25

MUR BAUT GELAGAR


31 M-16x50 M-16 50 360 0,18 64,91
MEMANJANG

MUR BAUT BRACING


32 M-10x40 M-10 40 240 0,05 13,14
GELAGAR

MUR BAUT BRACING


33 M-10x40 M-10 40 240 0,05 13,14
GELAGAR TENGAH

34 MUR BAUT FRAME DECK M-8x30 M-8 30 300 0,03 10,47

35 PENGIKAT SEGEL M-16x100 M-16 100 16 0,26 4,15

36 SHACKLE - RB 12 - 16 0,31 4,96


NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG
NO.DOK : JG 60/LK/GFI/R-I-60
REVISI :
LIST KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG BENTANG 42 M KELAS PT AMARTA KARYA (PERSERO)
I TYPE SEMI KAKU Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal

KETERANGAN

URAIAN JUMLAH BERAT PER BERAT


No SKETSA KODE DIMENSI PROFIL UKURAN (mm)
KOMPONEN KOMPONEN PART (Kg) TOTAL (Kg)

C HANGER

37 HANGER JG 60-H -1 Ass Ø 19 5687 4 13,33 53,31

38 HANGER JG 60-H -2 Ass Ø 19 4874 4 11,47 45,89

39 HANGER JG 60-H -3 Ass Ø 19 4129 4 9,77 39,08

40 HANGER JG 60-H -4 Ass Ø 19 3448 4 8,22 32,86

41 HANGER JG 60-H -5 Ass Ø 19 2831 4 6,81 27,23

42 HANGER JG 60-H -6 Ass Ø 19 2276 4 5,54 22,16

43 HANGER JG 60-H -7 Ass Ø 19 1782 4 4,41 17,65

44 HANGER JG 60-H -8 Ass Ø 19 1349 4 3,42 13,69

45 HANGER JG 60-H -9 Ass Ø 19 975 4 2,57 10,28

46 HANGER JG 60-H -10 Ass Ø 19 660 4 1,85 7,40

47 HANGER JG 60-H -11 Ass Ø 19 402 4 1,26 5,04

48 HANGER JG 60-H -12 Ass Ø 19 203 4 5,37 21,49

49 HANGER JG 60-H -13 Ass Ø 19 2061 4 5,05 20,19

50 HANGER JG 60-H -14 Ass Ø 19 1975 4 4,85 19,41

51 HANGER JG 60-H -15 Ass Ø 19 1947 2 4,79 9,58

52 HANGER JG -H Ass Ø 19 2000 44 4,57 200,93

53 TURNBUCKLE - Ass Ø 19 370 44 0,98 43,16

54 KLEM HANGER JG KLM - PKT 1 PLATE 10 mm 140 x 170 116 1,92 223,10

55 MUR BAUT KLEM ATAS M-16x70 M-16 70 116 0,21 24,63

56 MUR KLEM BAWAH M-20x90 M-20 90 58 0,41 23,63

57 MUR PENGAIT BAWAH M+W19 M19 - 116 0,38 44,47


NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG
NO.DOK : JG 60/LK/GFI/R-I-60
REVISI :
LIST KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG BENTANG 42 M KELAS PT AMARTA KARYA (PERSERO)
I TYPE SEMI KAKU Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal

KETERANGAN

URAIAN JUMLAH BERAT PER BERAT


No SKETSA KODE DIMENSI PROFIL UKURAN (mm)
KOMPONEN KOMPONEN PART (Kg) TOTAL (Kg)

D KABEL UTAMA DAN ANGKUR UTAMA

58 KABEL UTAMA WR. GALVANIS Ø 32 92650 2 449,03 898,07

59 ANGKUR UTAMA ABS-3000 WF 200.100.5,5.8 2770 4 85,95 343,80

60 BATANG ULIR UTAMA ABS -3 Ass Ø 2,5'' 1350 8 56,18 449,44

61 PIN BATANG ULIR ABS -3 Ass Ø 2,5'' 223 8 3,61 28,84

62 PLATE SOCKET BESAR ABS -13 PLATE 20 mm 406 x 600 8 42,01 336,11

PLATE SOCKET KECIL


63 ABS -14 PLATE 40 mm 120 x 150 4 5,65 22,61
TENGAH

64 PIN ANGKUR ABS -16 Ass Ø 4'' 120 4 4,40 17,60

65 PLATE END SOCKET JG - ABS PKT 1 PLATE 120 mm 180 x 520 4 88,17 352,68

66 MUR BATANG ULIR MB-60 MUR 2,5'' 60 16 1,98 31,73

67 MUR PIN BATANG ULIR MP-50 MUR 2,5'' 50 16 2,20 35,16

68 MUR BAUT SOKET KECIL M-20x120 M-20 120 8 0,41 3,26

69 BAUT ANGKUR M-16x30 M-16 30 4 0,18 0,72

70 KABEL KOUS - Uk. 19 mm - 4 0,45 1,80

71 RESIN - KALENG 500 CC - 8 1,15 9,20


NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG
NO.DOK : JG 60/LK/GFI/R-I-60
REVISI :
LIST KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG BENTANG 42 M KELAS PT AMARTA KARYA (PERSERO)
I TYPE SEMI KAKU Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal

KETERANGAN

URAIAN JUMLAH BERAT PER BERAT


No SKETSA KODE DIMENSI PROFIL UKURAN (mm)
KOMPONEN KOMPONEN PART (Kg) TOTAL (Kg)

E KABEL ANGIN

72 KABEL ANGIN KA1 Ø 19 64600 2 100,13 200,26

73 KABEL ANGIN KA2 Ø 19 5400 4 8,37 33,48

74 KABEL ANGIN KA3 Ø 19 3700 4 5,74 22,94

75 KABEL ANGIN KA4 Ø 19 2500 4 3,88 15,50

76 KABEL ANGIN KA5 Ø 19 1800 4 2,79 11,16

77 KABEL ANGIN KA6 Ø 19 1550 2 2,40 4,81

78 ANGKUR IKATAN ANGIN JG - AI UNP 100.50.5 500 4 12,79 51,17

79 U - BOLT - Ø 19 - 160 0,65 103,84


NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG
NO.DOK : JG 60/LK/GFI/R-I-60
REVISI :
LIST KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG BENTANG 42 M KELAS PT AMARTA KARYA (PERSERO)
I TYPE SEMI KAKU Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal

KETERANGAN

URAIAN JUMLAH BERAT PER BERAT


No SKETSA KODE DIMENSI PROFIL UKURAN (mm)
KOMPONEN KOMPONEN PART (Kg) TOTAL (Kg)

F RAILING

80 SANDARAN TENGAH JG-SK1 SIKU 40.40.4 1880 240 4,54 1090,40

JG-SK2a L 2
81 SANDARAN UJUNG ATAS SIKU 40.40.4 450 1,09 4,35
JG-SK2a R 2

SANDARAN UJUNG JG-SK2b L 4


82 SIKU 40.40.4 450 1,03 8,27
TENGAH JG-SK2b R 4

TIANG SANDARAN UJUNG


83 JG-RL1 SIKU 50.50.5 1139 2 12,47 24,95
KANAN

84 TIANG SANDARAN JG-RL2 SIKU 50.50.5 1139 58 12,81 743,11

TIANG SANDARAN UJUNG


85 JG-RL3 SIKU 50.50.5 1139 2 12,47 24,95
KIRI

86 KAWAT HARMONI JG-KH-30 - 1000x30000 4 84,00 336,00

87 PLATE STRIP JG-PKR-1 PLATE 30.3 460 174 0,55 94,85

88 PLATE STRIP JG-PKR-2 PLATE 30.3 200 192 0,24 45,50

MUR BAUT DUDUKAN


89 M-12x40 M-12 40 248 0,09 21,72
RAILING

MUR BAUT HORISONTAL


90 M-8x50 M-8 50 64 0,04 2,79
RAILING UJUNG

MUR BAUT HORISONTAL


91 M-8x50 M-8 50 928 0,04 40,46
RAILING TENGAH

MUR BAUT HORISONTAL


92 RAILING TENGAH (KAWAT M-8x40 M-8 40 360 0,04 14,29
HARMONIKA)}
NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG
NO.DOK : JG 60/LK/GFI/R-I-60
REVISI :
LIST KOMPONEN JEMBATAN GANTUNG BENTANG 42 M KELAS PT AMARTA KARYA (PERSERO)
I TYPE SEMI KAKU Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal

KETERANGAN

URAIAN JUMLAH BERAT PER BERAT


No SKETSA KODE DIMENSI PROFIL UKURAN (mm)
KOMPONEN KOMPONEN PART (Kg) TOTAL (Kg)

G ROLLER

93 AS ROLLER R.140 Ass Ø 8'' 160 4 40,80 163,20

BESI AS ROLLER SAMPING


94 R.2 Ass Ø 6'' 30 8 17,32 138,58
(BUSHING)

95 PLAT TUTUP ATAS R.11 PLATE 5x210 260 4 3,97 15,87

96 PLAT PENYANGGA ATAS R.4 PLATE 25x150 250 8 7,36 58,88

97 RUMAH ROLLER - - - 4 57,21 228,83

98 MUR BAUT SIKU KUPING M-8x30 M-8 30 8 0,03 0,28

99 BOLT DINDING ROLLER M-8x30 M-8 30 16 0,03 0,56

100 ELASTOMER ELASTOMER - 234x234x23 4 0,40 1,60

Catatan : List Komponen tidak termasuk komponen tambahan dan cadangan (Baut, Mur, Ring, Zinc dan Thinner)
LAMPIRAN PACKING LIST B

PT. AMKA (Persero)


NAMA PROYEK : PENGADAAN MATERIAL JEMBATAN GANTUNG PT. AMARTA KARYA (PERSERO)
PACKING LIST
NO.DOK : JG 60 / PCK / M / R-1-60 Disetujui Oleh Diperiksa Oleh Dibuat Oleh Tanggal
JEMBATAN GANTUNG
REVISI :
BENTANG 60 M
KELAS 1 TIPE SEMI KAKU
ISI PACKING

JUMLAH
BERAT DALAM BAHAN
NO. NO PACKING UKURAN PACKING KOMPONEN TOTAL PACKING BERAT PACKING KETERANGAN
URAIAN UKURAN PANJANG KODE LIST SATU PACKING PACKING
DALAM SATU PER UNIT PER UNIT (kg)
(kg)
PACKING

1 I.60.1.1 5955 x 785 x 335 Pilon JG 60 - P1L - P1R H.200.200.8.12 5995 JG 60 - P1L/R 2 758,90 4 Ikat 3035,6 UNP 80 + Siku
2 I.60.1.2 1993 x 730 x 400 Pilon JG 60 - SP1L - SP1R H.200.200.8.12 1933 JG 60 - SP1L/R 4 574,48 2 Ikat 1148,96 UNP 80 + Siku
Plate Sambung Flange Luar PLATE 12 MM 200x650 JG 60 - PL1 16
3 I.60.1.3 200 x 650 x 500 Plate Sambung Flange Dalam PLATE 12 MM 80x650 JG 60 - PL2 32 451,20 1 Ikat 451,20 Strap Band Besi
Plate Sambung Web PLATE 12 MM 140x470 JG 60 - PL3 16
Batang Portal Top Pilon Bracing UNP 80.45.5 3060 JG 60- BR-1 4
Batang Portal Truss Horizontal Bracing Bawah UNP 80.45.5 1066 JG 60- BR-2 4
Batang Portal Truss Horizontal Bracing Atas UNP 80.45.5 493 JG 60- BR-3 4
Batang Portal Truss Cross Bracing Atas UNP 80.45.5 1831 JG 60- BR-4 8 UNP 80 + Siku,
4 I.60.1.4 3944 x 320 x 310 1212,34 1 Ikat 1212,34
Batang Portal Tross Cross Bracing Bawah UNP 80.45.5 2186 JG 60- BR-5 8 Strap Band Besi
Batang Portal Horizontal UNP 80.45.5 3150 JG 60- BR-6 8
Batang Portal Transversal Bracing UNP 80.45.5 3944 JG 60- BR-7 16
Batang Portal Truss Horizontal Bracing UNP 80.45.5 3347 JG 60- BR-8 4
Gelagar Melintang Ujung UNP 80.45.5 2280 JG - G1 2
5 I.60.1.5 2280 x 900 x 720 1576,94 1 Ikat 1576,94 UNP 80 + Siku
Gelagar Melintang UNP 80.45.5 2280 JG - G2 29
Gelagar Memanjang Tepi UNP 80.45.5 1865 JG - U2 60
6 I.60.1.6 1865 x 650 x 700 1336,09 1 Ikat 1336,09 Strap Band Besi
Gelagar Memanjang Tengah UNP 80.45.5 1865 JG - U3 30
Bracing Diagonal Lantai Panjang SIKU 50.50.5 2324 JG-BRS-1 30
7 I.60.1.7 2324 x 350 x 600 508,71 1 Ikat 508,71 Strap Band Besi
Bracing Diagonal Lantai Pendek SIKU 50.50.5 1081 JG-BRS-2 60
8 I.60.1.8 1995 x 1800 Deck Plate Lantai PLATE 3,2 mm 1995 JG-D C K 10 1263,75 3 Ikat 3791,25 Strap Band Besi
Hanger Ass Ø 19 5687 JG 60-H -1 4
Hanger Ass Ø 19 4874 JG 60-H -2 4
Hanger Ass Ø 19 4129 JG 60-H -3 4
Hanger Ass Ø 19 3448 JG 60-H -4 4
Hanger Ass Ø 19 2831 JG 60-H -5 4
Hanger Ass Ø 19 2276 JG 60-H -6 4
Hanger Ass Ø 19 1782 JG 60-H -7 4
Hanger Ass Ø 19 1349 JG 60-H -8 4
9 I.60.1.9 5687 x 500 x 200 546,18 1 Ikat 546,18 Strap Band Besi
Hanger Ass Ø 19 975 JG 60-H -9 4
Hanger Ass Ø 19 660 JG 60-H -10 4
Hanger Ass Ø 19 402 JG 60-H -11 4
Hanger Ass Ø 19 203 JG 60-H -12 4
Hanger Ass Ø 19 2061 JG 60-H -13 4
Hanger Ass Ø 19 1975 JG 60-H -14 4
Hanger Ass Ø 19 1947 JG 60-H -15 2
Hanger Ass Ø 19 2000 JG -H 44
10 I.60.1.10 2770 x 400 x 250 Angkur Utama WF 200.100.5,5.10 2770 ABS-3000 4 343,80 1 Ikat 343,80 Strap Band Besi
Batang Ulir Utama Ass Ø 2,5'' 1350 ABS -3 8
Plate Socket Besar PLATE 20 mm 406 x 600 ABS -13 8
Plate End Socket PLATE 120 mm 180 x 520 JG - ABS PKT 1 4
Pin batang Ulir Ass Ø 2,5'' 223 ABS -3 8
4 Set, 1 Ikat
Plate Socket Kecil Tengah PLATE 40 mm 120 x 150 ABS -14 4
11 I.60.1.11 1500 x 500 x 400 1278,87 1 Ikat 1278,87 1 Set mengikuti Strap Band Besi
Pin Angkur Ass Ø 4'' 120 ABS -16 4
gambar
Mur Batang ulir MB-60 60 ABS -3 16
Mur Pin Batang ulir MP-50 50 ABS -3 16
Mur Baut Socket Kecil M-20 120 M-20x120 8
Baut Angkur M-16 30 M-16x30 4
12 I.60.1.12 200 x 500 x 1500 Angkur Ikatan Angin UNP 100.50.5 500 JG - AI 4 51,17 1 Ikat 51,17 Strap Band Besi
Sandaran Tengah SIKU 40.40.4 1880 JG-SK1 240
13 I.60.1.13 1880 x 300 x 300 Sandaran Ujung Atas SIKU 40.40.4 450 JG-SK2a 4 1103,24 1 Ikat 1103,24 Strap Band Besi
Sandaran Ujung Tengah SIKU 40.40.4 450 JG-SK2b 8
Tiang sandaran SIKU 50.50.5 1139 JG-RL2 29
14 I.60.1.14 1900x 300 x 300 396,50 2 Ikat 793,00 UNP 80 + Siku
Tiang sandaran Ujung SIKU 50.50.5 1139 JG-RL1 & 3 2
As Roller Ass Ø 8'' 165 As st 45 4 4 Set, 1 Ikat
15 I.60.1.15 900 x 655 x 380 Besi As roller Samping Ass Ø 6'' 30 As st 45 8 575,91 1 Ikat 575,91 1 Set mengikuti Strap Band Besi
Rumah Roller PLATE SS 400 4 gambar
Mur Baut Frame Deck M-8 30 M-8x30 308
Mur Baut Horisontal Railing Tengah (Kawat Harmonika) M-8 40 M-8x40 360
Mur Baut Horisontal Railing Ujung M-8 50 M-8x50 64
Mur Baut Horisontal Railing Tengah M-8 50 M-8x50 928
Mur Baut Bracing Gelagar M-10 40 M-10x40 240
Mur Baut Bracing Gelagar Tengah M-10 40 M-10x40 240
Mur Baut Dudukan Railing M-12 40 M-12x40 248
Mur Baut Gelegar Memanjang M-16 50 M-16x50 360
Mur Baut Klem Atas M-16 70 M-16x70 116
16 I.60.1.16 1200 x 900 x 1000 574,94 1 Drum 574,94 Drum besi
Mur Baut Dudukan Roller M-16 75 M-16x75 48
Mur Baut Pengikat Segel M-16 100 M-16x100 16
Mur Baut Bracing M-20 60 M-20x60 312
Mur Baut Kopel Web M-20 75 M-20x75 96
Mur Baut End Plate Pilon M-20 80 M-20x80 48
Mur Baut Kopel Flange M-20 80 M-20x80 320
Mur Baut Top Bracing M-20 90 M-20x90 12
Mur Baut Klem Bawah M-20 90 M-20x90 58
Mur Pengait Bawah M19 M+W19 116
U - Bolt Bulldog Grip 160
Plate Strip PLATE 30.3 460 JG-PKR-1 174
Plate Strip PLATE 30.3 200 JG-PKR-2 192
Turnbuckle Ass Ø 19 370 44
17 I.60.1.17 1200 x 900 x 1000 Shackle RB 12 16 723,64 1 Drum 723,64 Drum besi
Kabel Kous Besi Ø 19 4
Plate simpul diagonal PLATE 10 mm 302 x 360 JG-PS-2 30
Klem Hanger PLATE 10 mm 140 x 170 JG KLM - PKT 1 116
Elastomer Elastomer 23 x 234 X 234 4
18 I.60.1.18 dia 1350 x 700 Kabel Utama Wire rope Ø 32 99000 KU 2 959,62 1 Gulung 959,62 Kayu
19 I.60.1.19 dia 1050 x 500 Kabel Angin Wire rope Ø 19 108000 KA 2 167,40 2 Gulung 334,80 Kayu
Angkur Portal Ass Ø 19 912 64
20 I.60.1.20 300 x 300 x912 133,12 1 Ikat 133,12
Mur Angkur Portal 2N+2W+M-19 128
21 I.60.I.21 Kawat Harmonika 3 mm x 50 x 50 1000 x 30000 JG - KH - 30 1 84,00 4 Roll 336,00 Kawat + Plastik
22 I.60.I.22 Base Plate PLATE 10 mm 250x380 JG 60 - PL 5 8 60,00 1 Ikat 60,00
Mur Baut Frame Deck (Cadangan) M-8 30 M-8x30 7
Mur Baut Horisontal Railing Tengah (Kawat Harmonika)
M-8 40 M-8x40 7
(Cadangan)
Mur Baut Horisontal Railing Ujung (Cadangan) M-8 50 M-8x50 2
Mur Baut Horisontal Railing Tengah (Cadangan) M-8 50 M-8x50 19
Mur Baut Bracing Gelagar (Cadangan) M-10 40 M-10x40 5
Mur Baut Bracing Gelagar Tengah (Cadangan) M-10 40 M-10x40 5
Mur Baut Dudukan Railing (Cadangan) M-12 40 M-12x40 5
Baut Angkur (Cadangan) M-16 30 M-16x30 2
Mur Baut Gelegar Memanjang (Cadangan) M-16 50 M-16x50 7
Mur Baut Klem Atas (Cadangan) M-16 70 M-16x70 3 Dimasukan ke
23 I.60.1.23 1200 x 900 x 1000 15,85 1 Karung 15,85
Mur Baut Dudukan Roller (Cadangan) M-16 75 M-16x75 2 dalam drum baut
Mur Baut Pengikat Segel (Cadangan) M-16 100 M-16x100 2
Mur Baut Bracing (Cadangan) M-20 60 M-20x60 6
Mur Baut Kopel Web (Cadangan) M-20 75 M-20x75 2
Mur Baut End Plate Pilon (Cadangan) M-20 80 M-20x80 2
Mur Baut Kopel Flange (Cadangan) M-20 80 M-20x80 6
Mur Baut Top Bracing (Cadangan) M-20 90 M-20x90 2
Mur Baut Klem Bawah (Cadangan) M-20 90 M-20x90 2
Mur Baut Socket Kecil (Cadangan) M-20 120 M-20x120 2
Mur Pengait Bawah (Cadangan) M19 M+W19 2
24 I.42.1.24 1000 Resin 500 cc - - 8 9,20 1 Set 9,20

BERAT TOTAL KOMPONEN 20.900,44 Kg


LAMPIRAN ERECTION DRAWING C

PT. AMKA (Persero)


LAMPIRAN FORMULIR SURVEY ERECTION D

PT. AMKA (Persero)


LAMPIRAN D (FORMULIR SURVEY ERECTION 60 M)

CHECKLIST SURVEY JEMBATAN GANTUNG SIMETRIS SEMI KAKU BENTANG 60 M


KESESUAIAN GAMBAR DAN FABRIKASI

NAMA JEMBATAN :
TANGGAL PEMERIKSAAN :

SKETSA AREA PENGECEKAN

CHECKER
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
A.1 Geometri Jembatan Sisi Kanan Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Panjang Backstay 15.000 mm

2 Elevasi As Angkur Blok dan Angkur Pylon ±0,00

3 Sudut Backstay 29°

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


A.2 Geometri Jembatan Sisi Kiri Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Panjang Backstay 15.000 mm

2 Elevasi As Angkur Blok dan Angkur Pylon ±0,00

3 Sudut Backstay 29°


No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
A.3 Chamber, Presagging dan Sagging Sisi Kanan Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Nilai Pre-Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 5.855 mm
(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

2 Nilai Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 6.000 mm


(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

3 Nilai Chamber Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 600 mm


(Dari As Chord Tumpuan ke As Chord di Tengah Bentang)

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


A.4 Chamber, Presagging dan Sagging Sisi Kiri Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Nilai Pre-Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 5.855 mm
(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

2 Nilai Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 6.000 mm


(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

3 Nilai Chamber Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 600 mm


(Dari As Chord Tumpuan ke As Chord di Tengah Bentang)
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
B.1 As Blok Angkur Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan As Angkur Blok Pulley Pylon (Satu Line) a. Kelurusan secara visual
b. Kelurusan secara pengukuran

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


B.2 Blok Angkur ABS-3000/P1-KN

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Koneksi Angkur Blok a. Rapat
b. Tidak Rapat

2 Sumbu Angkur Blok a. Pemasangan nut sesuai gambar


b. Terpasang double nut
c. Lurus dengan sumbu angkur blok
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
B.3 Blok Angkur ABS-3000/P1-KI

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Koneksi Angkur Blok a. Rapat
b. Tidak Rapat

2 Sumbu Angkur Blok a. Pemasangan nut sesuai gambar


b. Terpasang double nut
c. Lurus dengan sumbu angkur blok

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


C.1 ABS-3000/P1-KN

K K

ITEM PENGECEKAN KRITERIA


K
PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN K

1 Pemasangan Angkur Utama a. Posisi as angkur utama


b. Kemiringan angkur utama
2 Pemasangan Mur Baut Angkur Utama a. Jumlah mur baut terpasang
b. Kekencangan mur baut
3 Pemasangan End Socket pada Angkur Utama a. Jumlah mur batang ulir
(2 mur untuk 1 batang ulir)
b. Kekencangan mur batang ulir
c. Kekencangan pin angkur
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
C.2 ABS-3000/P1-KI

K K

ITEM PENGECEKAN KRITERIA


K PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN K

1 Pemasangan Angkur Utama a. Posisi as angkur utama


b. Kemiringan angkur utama
2 Pemasangan Mur Baut Angkur Utama a. Jumlah mur baut terpasang
b. Kekencangan mur baut
3 Pemasangan End Socket pada Angkur Utama a. Jumlah mur batang ulir
(2 mur untuk 1 batang ulir)
b. Kekencangan mur batang ulir
c. Kekencangan pin angkur

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


D.1 As Angkur Angin P1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan As Angkur Angin Kanan dan Kiri a. Kelurusan secara visual
b. Kelurusan secara pengukuran
c. Jarak antar angkur angin
2 Kelurusan As Angkur Angin P1 ke P2 a. Kelurusan secara visual
b. Kelurusan secara pengukuran

3 Arah Angkur Angin Terhadap As Jembatan a.Sudut angkur angin terhadap


as jembatan sesuai gambar
b. Jarak as angkur ke as jembatan
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
D.2 JG-AI/P1-KN

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Kabel Angin pada Angkur Angin a. Jumlah wire clip/bulldog grip
pada Angkur Angin 4 pcs dan 1
titik angkur angin
b. Kabel kuos terpasang
2 Posisi Angkur Angin Sudut kemiringan angkur angin

3 Posisi wire clip/bulldog grip Mur Baut wire clip/bulldog grip


mengarah pada kabel angin yang hidup

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


D.3 JG-AI/P1-KI

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Kabel Angin pada Angkur Angin a. Jumlah wire clip/bulldog grip
pada Angkur Angin 4 pcs dan 1
titik angkur angin
b. Kabel kuos terpasang
2 Posisi Angkur Angin Sudut kemiringan angkur angin

3 Posisi wire clip/bulldog grip Mur Baut wire clip/bulldog grip


mengarah pada kabel angin yang hidup
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
E.1 Pemasangan Pylon 1

EL.+8.200

EL.+6.200

EL.+0.00

A B

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pylon Utama a. Pengukuran verticality
b. Posisi dan arah bracing sesuai
gambar
c. Kelengkapan jumlah baut
d. Kekencangan baut
(Lihat Lampiran C1)

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


E.2 Pemasangan Dudukan Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Angkur Pylon a. Jumlah angkur Pylon
b. Jarak antar angkur
c. Verticality angkur
2 Baseplate Pylon Elevasi baseplate yang telah digrouting
rata dengan pondasi Pylon (0,00)

3 As Kaki Pylon a. As antar kaki pylon


b. Jarak antar kaki pylon
c. Kemiringan kaki pylon
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
E.3 Roller R/P1-KN

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Roller pada Pylon a. As roller sesuai dengan pylon
b. Jumlah baut pada rumah roller
c. Kekencangan baut rumah roller

2 Penempatan Wire Rope pada Roller a. Tanda pada wire rope tepat pada
as roller
b. Roller berputar

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


E.4 Roller R/P1-KI

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Roller pada Pylon a. As roller sesuai dengan pylon
b. Jumlah baut pada rumah roller
c. Kekencangan baut rumah roller

2 Penempatan Wire Rope pada Roller a. Tanda pada wire rope tepat pada
as roller
b. Roller berputar
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
F.1 Hanger Sisi Kanan Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan hanger dari ujung klem terhadap cross girder a. Lurus
b. Tidak Lurus

2 Baut pada Hanger a. Kekencangan baut


b. Jumlah baut terpasang

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


F.2 Hanger Sisi Kiri Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan hanger dari ujung klem terhadap cross girder a. Lurus
b. Tidak Lurus

2 Baut pada Hanger a. Nilai kekencangan baut


b. Jumlah baut terpasang
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
F.3 Detail Hanger Sisi Kanan Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Sistem Hanger a. Semua komponen terpasang
b. Panjang masing-masing hanger

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


F.4 Detail Hanger Sisi Kiri Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Sistem Hanger a. Semua komponen terpasang
b. Panjang masing-masing hanger
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
F.5 Turnbuckle Sisi Kanan Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Turnbuckle a. Kencang
b. Kendor
c. Terdapat tack weld
d. Jumlah turnbuckle

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


F.6 Turnbuckle Sisi Kanan Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Turnbuckle a. Kencang
b. Kendor
c. Terdapat tack weld
d. Jumlah turnbuckle
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
G.1 Gelagar Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Baut a. Jumlah baut sesuai list
b. Kekencangan baut sesuai nilai torsi
2 Chamber a. Elevasi tiap segmen gelagar
b. As gelagar tiap segmen
3 Sackle a. Posisi sackle sesuai gambar
b. Kekuatan
4 Jarak Gelagar Tiap Segmen 2000 mm

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


G.2 Deck Pylon 1

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Lubang Kuncian Lubang baut pada deckplate tepat
berada pada lubang baut gelagar
CHECKLIST SURVEY JEMBATAN GANTUNG SIMETRIS SEMI KAKU BENTANG 60 M
KESESUAIAN GAMBAR DAN FABRIKASI

NAMA JEMBATAN :
TANGGAL PEMERIKSAAN :

SKETSA AREA PENGECEKAN

CHECKER
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
A.1 Geometri Jembatan Sisi Kanan Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Panjang Backstay 15.000 mm

2 Elevasi As Angkur Blok dan Angkur Pylon ±0,00

3 Sudut Backstay 29°

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


A.2 Geometri Jembatan Sisi Kiri Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Panjang Backstay 15.000 mm

2 Elevasi As Angkur Blok dan Angkur Pylon ±0,00

3 Sudut Backstay 29°


No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
A.3 Chamber, Presagging dan Sagging Sisi Kanan Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Nilai Pre-Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 5.855 mm
(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

2 Nilai Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 6.000 mm


(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

3 Nilai Chamber Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 600 mm


(Dari As Chord Tumpuan ke As Chord di Tengah Bentang)

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


A.4 Chamber, Presagging dan Sagging Sisi Kiri Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Nilai Pre-Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 5.855 mm
(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

2 Nilai Sagging Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 6.000 mm


(Dari Top Pylon ke Elevasi Kabel di Tengah Bentang)

3 Nilai Chamber Kabel utama di Tengah Bentang Jembatan 600 mm


(Dari As Chord Tumpuan ke As Chord di Tengah Bentang)
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
B.1 As Blok Angkur Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan As Angkur Blok Pulley Pylon (Satu Line) a. Kelurusan secara visual
b. Kelurusan secara pengukuran

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


B.2 Blok Angkur ABS-3000/P2-KN

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Koneksi Angkur Blok a. Rapat
b. Tidak Rapat

2 Sumbu Angkur Blok a. Pemasangan nut sesuai gambar


b. Terpasang double nut
c. Lurus dengan sumbu angkur blok
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
B.3 Blok Angkur ABS-3000/P2-KI

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Koneksi Angkur Blok a. Rapat
b. Tidak Rapat

2 Sumbu Angkur Blok a. Pemasangan nut sesuai gambar


b. Terpasang double nut
c. Lurus dengan sumbu angkur blok

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


C.1 ABS-3000/P2-KN

K K

ITEM PENGECEKAN K KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN K

1 Pemasangan Angkur Utama a. Posisi as angkur utama


b. Kemiringan angkur utama
2 Pemasangan Mur Baut Angkur Utama a. Jumlah mur baut terpasang
b. Kekencangan mur baut
3 Pemasangan End Socket pada Angkur Utama a. Jumlah mur batang ulir
(2 mur untuk 1 batang ulir)
b. Kekencangan mur batang ulir
c. Kekencangan pin angkur
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
C.2 ABS-3000/P2-KI

K K

ITEM PENGECEKAN K KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN K

1 Pemasangan Angkur Utama a. Posisi as angkur utama


b. Kemiringan angkur utama
2 Pemasangan Mur Baut Angkur Utama a. Jumlah mur baut terpasang
b. Kekencangan mur baut
3 Pemasangan End Socket pada Angkur Utama a. Jumlah mur batang ulir
(2 mur untuk 1 batang ulir)
b. Kekencangan mur batang ulir
c. Kekencangan pin angkur

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


D.1 As Angkur Angin P2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan As Angkur Angin Kanan dan Kiri a. Kelurusan secara visual
b. Kelurusan secara pengukuran
c. Jarak antar angkur angin
2 Kelurusan As Angkur Angin P2 ke P1 a. Kelurusan secara visual
b. Kelurusan secara pengukuran

3 Arah Angkur Angin Terhadap As Jembatan a.Sudut angkur angin terhadap


as jembatan sesuai gambar
b. Jarak as angkur ke as jembatan
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
D.2 JG-AI/P2-KN

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Kabel Angin pada Angkur Angin a. Jumlah wire clip/bulldog grip
pada Angkur Angin 4 pcs dan 1
titik angkur angin
b. Kabel kuos terpasang
2 Posisi Angkur Angin Sudut kemiringan angkur angin

3 Posisi wire clip/bulldog grip Mur Baut wire clip/bulldog grip


mengarah pada kabel angin yang hidup

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


D.3 JG-AI/P2-KI

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Kabel Angin pada Angkur Angin a. Jumlah wire clip/bulldog grip
pada Angkur Angin 4 pcs dan 1
titik angkur angin
b. Kabel kuos terpasang
2 Posisi Angkur Angin Sudut kemiringan angkur angin

3 Posisi wire clip/bulldog grip Mur Baut wire clip/bulldog grip


mengarah pada kabel angin yang hidup
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
E.1 Pemasangan Pylon 2

EL.+8.200

EL.+6.200

EL.+0.00

A B

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pylon Utama a. Pengukuran verticality
b. Posisi dan arah bracing sesuai
gambar
c. Kelengkapan jumlah baut
d. Kekencangan baut
(Lihat Lampiran C1)

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


E.2 Pemasangan Dudukan Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Angkur Pylon a. Jumlah angkur Pylon
b. Jarak antar angkur
c. Verticality angkur
2 Baseplate Pylon Elevasi baseplate yang telah digrouting
rata dengan pondasi Pylon (0,00)

3 As Kaki Pylon a. As antar kaki pylon


b. Jarak antar kaki pylon
c. Kemiringan kaki pylon
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
E.3 Roller R/P2-KN

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Roller pada Pylon a. As roller sesuai dengan pylon
b. Jumlah baut pada rumah roller
c. Kekencangan baut rumah roller

2 Penempatan Wire Rope pada Roller a. Tanda pada wire rope tepat pada
as roller
b. Roller berputar

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


E.4 Roller R/P2-KI

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Roller pada Pylon a. As roller sesuai dengan pylon
b. Jumlah baut pada rumah roller
c. Kekencangan baut rumah roller

2 Penempatan Wire Rope pada Roller a. Tanda pada wire rope tepat pada
as roller
b. Roller berputar
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
F.1 Hanger Sisi Kanan Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan hanger dari ujung klem terhadap cross girder a. Lurus
b. Tidak Lurus

2 Baut pada Hanger a. Kekencangan baut


b. Jumlah baut terpasang

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


F.2 Hanger Sisi Kiri Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Kelurusan hanger dari ujung klem terhadap cross girder a. Lurus
b. Tidak Lurus

2 Baut pada Hanger a. Nilai kekencangan baut


b. Jumlah baut terpasang
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
F.3 Detail Hanger Sisi Kanan Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Sistem Hanger a. Semua komponen terpasang
b. Panjang masing-masing hanger

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


F.4 Detail Hanger Sisi Kiri Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Sistem Hanger a. Semua komponen terpasang
b. Panjang masing-masing hanger
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
F.5 Turnbuckle Sisi Kanan Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Turnbuckle a. Kencang
b. Kendor
c. Terdapat tack weld
d. Jumlah turnbuckle

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


F.6 Turnbuckle Sisi Kanan Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Turnbuckle a. Kencang
b. Kendor
c. Terdapat tack weld
d. Jumlah turnbuckle
No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI
G.1 Gelagar Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Pemasangan Baut a. Jumlah baut sesuai list
b. Kekencangan baut sesuai nilai torsi
2 Chamber a. Elevasi tiap segmen gelagar
b. As gelagar tiap segmen
3 Sackle a. Posisi sackle sesuai gambar
b. Kekuatan
4 Jarak Gelagar Tiap Segmen 2000 mm

No SKETSA KETERANGAN FOTO EVALUASI


G.2 Deck Pylon 2

ITEM PENGECEKAN KRITERIA PENGECEKAN HASIL PENGECEKAN


1 Lubang Kuncian Lubang baut pada deckplate tepat
berada pada lubang baut gelagar
LAMPIRAN NILAI BEBAN TORSI MUR BAUT E

PT. AMKA (Persero)