Anda di halaman 1dari 7

Flat Foot

Definisi dan Epidemiologi

Flat foot atau pes planus adalah suatu kondisi lengkung kaki sisi medial (arcus
longitudinal medial) berkurang atau tidak ada, sehingga telapak kaki akan sejajar dengan tanah.1
Prevalensi flat foot masih belum diketahui dengan jelas, karena belum ada konsensus klinis atau
kriteria secara radiologis untuk menentukan flat foot

Gambar kaki penderita flat foot

Klasifikasi

Harris RT dan Beath T mengklasifikasikan flat foot menjadi tiga jenis, yaitu rigid flat foot,
flexible flat foot, dan flexible flat foot with short tendo-achilles. 10 Dalam banyak kasus, flat foot
akan bersifat flexible. Keadaan ini ditandai dengan lengkungan yang normal ketika tidak
menyokong beban tubuh dan lengkungan yang mendatar saat sedang menyokong beban tubuh
seperti keadaan berdiri.
Flexible flat foot seringkali terlihat selama dekade pertama kehidupan karena lengkung
kakinya belum terbentuk sempurna dan dapat bersifat simtomatik ataupun asimtomatik. Faktor
penyebab kelainan ini adalah kelemahan yang berlebihan dari kapsula sendi dan ligamen yang
berakibat hilangnya lengkungan tarsal ketika menyokong beban tubuh.

.
Rigid flat foot merupakan kaki datar patologis yang biasanya menimbulkan nyeri,
keterbatasan gerak, dan membutuhkan penanganan segera. Pada kondisi ini, seseorang tidak
memiliki lengkung kaki sama sekali, baik ketika dalam posisi weightbearing ataupun non-
weightbearing. Weight bearing adalah keadaan kaki saat menyokong beban tubuh seperti dalam
keadaan berdiri. Sedangkan, non-weight bearing adalah keadaan kaki ketika tidak menyokong
beban tubuh seperti dalam keadaan menjinjit.

Etiologi

Etiologi flat foot ada beberapa macam, di antaranya sebagai berikut:23


a. Kongenital, yaitu kelainan bawaan sejak lahir yang terjadi karena mungkin diturunkan dari keluarga
(genetik).
b. Adanya ruptur pada tendon tibialis posterior.

c. Post trauma, seperti fraktur pada ankle dengan yang gagal menyambung (malunion)
d. Kelemahan atau kelebihan aktivitas pada otot kaki.

e. Penyakit neuromuskular.

f. Penyakit neuropatik.

g. Penyakit inflamasi, seperti artritis.

h. Obesitas.

Flat foot patologis memiliki banyak etiologi, dimana disfungsi tendon tibialis posterior
merupakan penyebab yang paling umum. Pada flat foot patologis ada tiga kerusakan dimensional,
yaitu keadaan valgus pada kaki bagian belakang, kolapsnya arcus longitudinal, dan kaki bagian
depan mengalami abduksi. Flat foot patologis dapat menyebabkan terjadinya kontraktur pada
tendon achilles.
Selain kondisi di atas, flat foot juga erat dikaitkan dengan obesitas. Walaupun masih
banyak perdebatan, obesitas lebih mengarah kepada rigid atau flexible flat foot.

Patofisiologi

Biomekanika dari komponen tulang, sendi, dan otot pada kaki saling bekerjasama
menopang tubuh pada saat foot strike dan push off untuk meredam benturan dan menyiapkan rigid
phase. Bentuk kaki penderita flat foot yang lebar tanpa adanya lengkung mengakibatkan
komponen pengungkit tubuh kaku untuk proses berjalan dan berlari yang menyebabkan gangguan
keseimbangan dan cepat lelah. Pada keadaan normal foot dikatakan lebih stabil karena tekanan
dari berat badan dibagi secara merata keseluruh tapak kaki. Penyebab utama dari kaki datar
adalah gangguan struktur tulang
sehingga pada kondisi kaki datar menyebabkan otot, tendon, dan ligamen bekerja lebih berat.

Penyebabnya dibedakan menjadi dua, yaitu penyebab biomekanik seperti forefoot varus, forefoot
supinatus, pronasi yang disebabkan oleh equinus dan pronasi yang diakibatkan dari patologis pada
daerah proksimal yang lain. Penyebab non biomekanik meliputi menurunnya atau hilangnya
fungsi otot, faktor keturunan dan trauma

Kondisi flat foot akan sangat memengaruhi fase berjalan pada manusia. Terutama saat stance
phase, fase yang akan memiliki porsi terbesar untuk menyokong beban tubuh (weightbearing) saat
berjalan. Pada kondisi flat foot, terjadi peningkatan kontraksi dari otot tibialis posterior akibat
peningkatan massa tubuh dan karena keadaan yang berlangsung secara terus menerus akan
menyebabkan disfungsi posterior tibial tendon. Hal ini akan membuat os calcaneus berkurang
eversinya dan menyebabkan penurunan inversi os tibialis, eversi hindfoot, abduksi forefoot, dan
deformitas sendi subtalar

Deformitas sendi subtalar menyebabkan ketidakstabilan dan posisi eversi berlebih mengakibatkan
kurang mampu untuk mempertahankan keseimbangan berdiri dalam jangka waktu yang cukup
lama. Karena terjadi secara terus menerus akan membuat arcus longitudinal medial mendatar dan
pada akhirnya berada dalam
kondisi flat foot

Manifestasi Klinik

Pada anak-anak gejala flexible flat foot hampir tidak pernah menimbulkan permasalahan.
Pada umunya flexible flat foot pada anak-anak memberikan gejala asimtomatik. Jika keadaan
flexible flat foot tersebut bertahan hingga usia dewasa muda, kemungkinan akan mengalami gejala
seperti rasa sakit yang ringan di sepanjang bagian bawah kaki. flexible flat foot kemungkinan
menimbulkan gejala ketika mencapai usia dewasa muda. Gejala tersebut terjadi ketika adanya
kontraksi dari tendon achilles yang membatasi pergerakan dorsofleksi pergelangan kaki secara
penuh, kemudian memindahkan tekanan pada bagian mid foot, yang kemudian dapat
menyebabkan kerusakan pada persendian tarsal dan memberikan rasa nyeri pada lengkungan
medial dan pergelangan kaki
Gejala yang mungkin terjadi pada beberapa orang dengan flexible flat foot termasuk:

1. Nyeri tumit di sepanjang pergelangan kaki atau di sepanjang bagian luar kaki
2. Rasa sakit sepanjang tulang kering

3. Nyeri atau kelelahan pada betis

4. Nyeri punggung, pinggul, atau lutut

Flat foot menyebabkan ketidakstabilan kaki sebagai penumpu tubuh. Hal ini dapat menyebabkan
berbagai keluhan seperti cepat ausnya sol sepatu bagian tumit, mempengaruhi gerakan normal
berjalan yang mengakibatkan kelelahan, serta nyeri. Flat foot menyebabkan kurang berfungsinya
sistem pengungkit yang kaku saat kaki meninggalkan pijakan, sehingga menyebabkan keluhan mudah
lelah dan membatasi aktivitas jalan.
Ratanya arcus longitudinal menyebabkan gangguan pada proses weightbearing dan
menjadi penyebab perubahan fungsional pada kaki. Banyak orang dengan kondisi flat foot
menunjukkan tidak adanya fase toe-off saat berjalan. Gejala yang timbul berupa pronasi kaki,
pemendekan otot-otot pengungkit, nyeri pada plantar fascialis, kelemahan struktur pendukung
dari sisi medial kaki, dan tendon tibialis posterior. Dalam waktu yang lama, deformitas ini akan
berkembang menjadi kronik dan tekanan yang tidak normal akan ditransmisikan ke area
proksimal, sehingga mempengaruhi sendi

lutut, pinggul, dan punggung bawah.

Diagnosis

Dalam mendiagnosis flat foot, dilakukan pemeriksaan pada kaki dan mengamati
bagaimana kondisi telapak kaki ketika pasien berdiri dan duduk. Pemeriksaan yang bisa dilakukan
pada kondisi flat foot antara lain:

1. Inspeksi
Melalui pengamatan arcus atau lengkung kaki, baik pada saat non-weightbearing maupun
weightbearing. Pemeriksaan dapat dilakukan dengan cara inspeksi pada bagian arcus longitudinal
medial untuk menentukan flat foot. Baik pada saat non- weight bearing maupun weight bearing
akan jelas dengan kasat mata terbantuknya arcus.21 Namun, dengan cara inspeksi kita sulit untuk
menentukan derajat keparahan dari flat foot. Untuk membedakan flexible flat foot dengan rigid flat
foot dapat dilakukan Jack Test. Jack Test dilakukan dengan cara meminta responden menjinjit dan
dilihat terbentuk lengkungan atau tidak pada arcus longitudinal medial. Jika tidak terdapat
lengkungan, maka Jack Test positif dan menandakan rigid flat foot. Pada kondisi ini, seseorang
tidak memiliki lengkung kaki sama sekali, baik ketika dalam posisi weightbearing ataupun non-
weight bearing

2. Radiografi, CT Scan, MRI, dan Bone Scan


Memberikan gambaran mengenai anatomi kaki serta
membantu mendiagnosis kelainan pada ankle dan kaki. Foto X- Ray menjadi gold standard
dilakukan untuk menentukan keparahan gangguan flat foot. Metode yang sering digunakan adalah
Meary’s angle. Meary’s angle telah digunakan untuk mengidentifikasi kelainan pada pasien dengan
flat foot dan pes cavus pada radiograf lateral. Ini adalah sudut antara garis yang ditarik dari pusat
sumbu longitudinal os talus dan os metatarsal pertama. Pada beban kaki normal, sumbu garis
tengah dari talus sejajar poros tengah os metatarsal pertama.

Interpretasi Meary’s angle:

 Normal : sudut 0 derajat

 Pes cavus : sudut > 4 derajat (cembung ke atas)

 Pes planus : sudut > 4 derajat (cembung ke bawah)


longitudinal dapat dilakukan melalui sidik tapak kaki (footprint) dengan memperhatikan

Foto X-Ray telapak kaki normal Foto X-Ray flat foot

3. AHI (The Arch Height Index)

AHI (The Arch Height Index) dilakukan dengan cara mengukur tinggi
arcus dengan menggunakan handheld callipers. arcus dihitung dengan
membagi ketinggian dorsum (punggung kaki) dengan panjang kaki
pertama).

4. Wet Footprint Test


Pemeriksaan tinggi rendahnya arcus atau lengkung kaki

batas medial kaki. Sidik tapak kaki dapat dilakukan dengan menggunakan media tinta ataupun air
biasa (wet test). Pada wet footprint test, bentuk arcus kaki diketahui dengan cara membasahi kaki,
lalu menapakkannya pada selembar kertas sehingga pada kertas tadi akan tertinggal sidik tapak
kaki.26

Secara umum, keadaan flexible flat foot akan kembali pada posisi normal disertai
lengkungan longitudinal pada saat posisi duduk atau ketika kaki tidak menumpu beban berat tubuh.
Ketika berdiri dengan menggunakan jari-jari kaki, lengkungan longitudinal akan terbentuk dan
ujung hind foot menjadi varus dengan adanya plantar fleksi dari hind foot. Pada saat posisi duduk
akan memperlihatkan bahwa hind foot akan pada posisi netralnya disertai
dengan deformitas supinasi dari fore foot

Tata laksana
Tata laksana flat foot bergantung kepada derajat keparahan dan penyebab keluhan.
Jika keadaan flat foot tidak menyebabkan nyeri yang persisten atau adanya keluhan lain,
tatalaksana mungkin tidak diperlukan. Untuk tata laksana flat foot terbagi menjadi dua
cara, yaitu:

a. Terapi non-bedah

1. Menggunakan sepatu yang disisipkan alat khusus (orthotic) untuk menstabilkan fungsi kaki saat
berjalan.
2. Melakukan latihan (stretching exercises) bersama fisioterapis untuk memperkuat otot-otot kaki.
3. Mengatur aktivitas berat yang dapat menyebabkan keluhan bertambah parah.
4. Melakukan penurunan berat badan, jika dalam kondisi kelebihan berat badan (obesitas).
5. Mengonsumsi obat-obatan penghilang rasa sakit, seperti ibuprofen untuk membantu
mengurangi rasa sakit dan peradangan pada kaki.
Cara ini tidak akan membantu untuk mengubah lengkungan dari arcus longitudinal medial
yang datar, tapi akan membantu mengurangi keluhan dari flat foot. Jika cara ini tidak membantu
mengurangi keluhan, maka harus dirujuk ke dokter spesialis ortopedi.
b. Terapi bedah
Intervensi bedah sebagian besar hanya dilakukan pada pasien rigid flat foot (patologis)
dewasa dengan keluhan nyeri yang persisten, jika cara-cara di atas sama sekali tidak membantu
mengurangi atau menghilangkan keluhan dari flat foot atau
memang terjadi perkembangan tulang kaki yang tidak normal.