Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Sikap mulai menjadi fokus pembahasan dalam ilmu sosial semenjak awal abad 20. Sikap adalah cara
menempatkan atau membawa diri, atau cara merasakan, jalan pikiran, dan perilaku. Selain itu, sikap
atau attitude adalah suatu konsep paling penting dalam psikologi. Pembahasan yang berkaitan dengan
psikologi hampir selalu menyertakan unsur sikap baik sikap individu maupun sikap kelompok sebagai
salah satu bagian pembahasannya. Banyak kajian dilakukan untuk merumuskan pengertian sikap,
prose terbentuknya sikap, maupun proses perubahannya.

Secara definitif sikap berarti suatu keadaan jiwa dan keadaan berfikir yang disiapkan untuk
memberikan tanggapan terhadap suatu obyek yang diorganisasikan melalui pengalaman serta
mempengaruhi secara langsung atau tidak langsung pada praktik / tindakan (Notoatmodjo, 2003).

1.2 Rumusan masalah

Dari permasalahan yang telah diuraikan pada latar belakang maka permasalahan materi ini adalah :

1. Bagaimana defenisi sikap dan bagian-bagiannya

2. Bagaimana pembentukan sikap itu dilakukan

1.3 Tujuan penulisan

Tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :

1. Mengetahui defenisi sikap dan bagian-bagiannya

2 Mengetahui bagaimana pembentukan sikap itu dapat dilakukan

1.4 Manfaat penulisan

Manfaat dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :

1. Memberikan dasar pengetahuan mengenai Deenisi sikap dan bagian-bagian dari sikap tersebut

2. Mempelajari beberapa teori-teori dan pendapat tentang sikap

3. Agar mahasiswa dapat mengetahui dan memahami pembentukan sikap


BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian sikap

Sikap merupakan reaksi atau respon seseorang yang masih tertutup terhadap suatu stimulus atau
Obyek Psikologi (Soekidjo N, 2003). Obyek psikologi di sini meliputi : simbol, kata-kata, slogan,
orang, lembaga, ide dan sebagainya. Newcomb dalam Notoatmodjo (2003) menyatakan bahwa sikap
merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak, dan bukan merupakan pelaksanan motif tertentu.
Sikap belum merupakan suatu tindakan atau aktifitas, akan tetapi adalah merupakan pre-disposisi
tindakan atau perilaku.

Sikap adalah suatu bentuk evaluasi / reaksi terhadap suatu obyek, memihak / tidak memihak yang
merupakan keteraturan tertentu dalam hal perasaan (afeksi), pemikiran (kognisi) dan predisposisi
tindakan (konasi) seseorang terhadap suatu aspek di lingkungan sekitarnya (Saifudin A, 2005).

Meskipun ada beberapa perbedaan pengertian sikap, tetapi berdasarkan pendapat - pendapat tersebut
maka dapat disimpulkan bahwa sikap adalah keadaan dalam diri manusia yang menggerakkan untuk
bertindak atau berbuat dalam kegiatan sosial dengan perasaan tertentu di dalam menanggapi obyek
situasi atau kondisi di lingkungan sekitarnya. Selain itu sikap juga memberikan kesiapan untuk
merespon yang sifatnya positif atau negatif terhadap obyek atau situasi.

2.2 Komponen sikap

Sikap seseorang ditentukan oleh kepuasan yang dirasakan sesuai harapannya. Konsep sikap sangat
terkait dengan konsep kepercayaan dan perilaku. Kemudian menurut Azwar (2005), komponen-
komponen sikap adalah

a. Kognitif

Kognitif terbentuk dari pengetahuan dan informasi yang diterima yang selanjutnya diproses
menghasilkan suatu keputusan untuk bertindak.

b. Afektif

Menyangkut masalah emosional subyektif sosial terhadap suatu obyek, secara umum komponen ini
disamakan dengan perasaan yang dimiliki terhadap suatu obyek.

c. Konatif

Menunjukkan bagaimana perilaku atau kecenderungan berperilaku yang ada dalam diri seseorang
berkaitan dengan obyek sikap yang dihadapinya.
2.3 Klasifikasi sikap

a. Sikap dapat pula diklasifikasikan menjadi sikap individu dan sikap social (Gerungan, 2000).

b. Sikap sosial dinyatakan oleh cara-cara kegiatan yang sama dan berulang-ulang terhadap obyek
sosial, dan biasanya dinyatakan oleh sekelompok orang atau masyarakat.

c. Sikap individu, adalah sikap yang dimiliki dan dinyatakan oleh seseorang.

2.4 Ciri-Ciri sikap

Ciri-ciri sikap menurut Heri Purwanto (1998) dalam buku Notoadmodjo (2003) adalah :

a. Sikap bukan dibawa sejak lahir melainkan dibentuk atau dipelajari sepanjang perkembangan itu
dalam hubungannya dengan obyeknya.

b. Sikap dapat berubah - ubah karena itu sikap dapat dipelajari dan sikap dapat berubah pada
seseorang bila terdapat keadaan - keadaan dan syarat - syarat tertentu yang mempermudah sikap pada
orang tersebut.

c. Sikap tidak berdiri sendiri, tetapi senantiasa mempunyai hubungan tertentu terhadap suatu obyek.
Dengan kata lain sikap itu terbentuk, dipelajari, atau berubah senantiasa berkenaan dengan suatu
obyek tertentu yang dapat dirumuskan dengan jelas.

d. Obyek sikap itu merupakan suatu hal tertentu tetapi dapat juga merupakan kumpulan dari hal-hal
tersebut.

e. Sikap mempunyai segi-segi motivasi dan segi-segi perasaan, sifat alamiah yang membedakan
sikap dan kecakapan- kecakapan atau pengetahuan-pengetahuan yang dimiliki orang.

2.5 Fungsi sikap

Menurut Katz (1964) dalam buku Wawan dan Dewi (2010) sikap mempunyai beberapa fungsi, yaitu:

a) Fungsi instrumental (fungsi penyesuaian/fungsi manfaat)

Fungsi ini berkaitan dengan sarana dan tujuan. Orang memandang sejauh mana obyek sikap dapat
digunakan sebagai sarana atau alat dalam rangka mencapai tujuan. Bila obyek sikap dapat membantu
seseorang dalam mencapai tujuannya, maka orang akan bersifat positif terhadap obyek tersebut.
Demikian sebaliknya bila obyek sikap menghambat pencapaian tujuan, maka orang akan bersikap
negatif terhadap obyek sikap yang bersangkutan.

b) Fungsi pertahanan ego

Ini merupakan sikap yang diambil oleh seseorang demi untuk mempertahankan ego atau akunya.
Sikap ini diambil oleh seseorang pada waktu orang yang bersangkutan terancam keadaan dirinya atau
egonya.

c) Fungsi ekspresi nilai

Sikap yang ada pada diri seseorang merupakan jalan bagi individu untuk mengekspresikan nilai yang
ada pada dirinya. Dengan mengekspresikan diri seseorang akan mendapatkan kepuasan dapat
menunjukkan kepada dirinya. Dengan individu mengambil sikap tertentu akan menggambarkan
keadaan sistem nilai yang ada pada individu yang bersangkutan.

d) Fungsi pengetahuan

Individu mempunyai dorongan untuk ingin mengerti dengan pengalaman-pengalamannya. Ini berarti
bila seseorang mempunyai sikap tertentu terhadap suatu obyek, menunjukkan tentang pengetahuan
orang terhadap obyek sikap yang bersangkutan.

2.6 Pembentukan sikap

Sikap dapat terbentuk atau berubah melalui empat macam:

1) Adopsi

Kejadian - kejadian dan peristiwa - peristiwa yang terjadi berulang - ulang dan terus menerus, lama -
kelamaan secara bertahap diserap kedalam diri individu dan mempengaruhi terbentuknya suatu sikap.

2) Diferensiasi

Dengan berkembangnya intelegensi, bertambahnya pengalaman, sejalan dengan bertambahnya usia,


maka ada hal - hal yang tadinya dianggap sejenis, sekarang dipandang tersendiri lepas dari jenisnya.
Terhadap objek tersebut dapat terbentuk sikap tersendiri pula.

3) Integrasi

Pembentukan sikap disini terjadi secara bertahap, dimulai dengan berbagai pengalaman yang
berhubungan dengan satu hal tentu sehingga akhirnya terbentuk sikap menegenal hal tersebut.
4) Trauma

Trauma adalah pengalaman yang tiba - tiba, mengejutkan, yang meninggalkan kesan mendalam pada
jiwa orang yang bersangkutan. Pengalaman - pengalaman yang traumatis dapat juga menyebabkan
terbentuknya sikap.

2.7 Faktor yang mempengaruhi pembentukan sikap

Pada dasarnya sikap bukan merupakan suatu pembawaan, melainkan hasil interaksi antara individu
dengan lingkungan sehingga sikap bersifat dinamis. Sikap dapat pula dinyatakan sebagai hasil belajar,
karenanya sikap dapat mengalami perubahan.

Sesuai yang dinyatakan oleh Sheriff & Sheriff (1956), bahwa sikap dapat berubah karena kondisi dan
pengaruh yang diberikan. Sebagai hasil dari belajar, sikap tidaklah terbentuk dengan sendirinya
karena pembentukan sikap senantiasa akan berlangsung dalam interaksi manusia berkenaan dengan
objek teretntu (Hudaniah, 2003).

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi pembentukan sikap, antara lain:

1. Faktor internal

yaitu cara individu dalam menanggapi dunia luarnya dengan selektif sehingga tidak semua yang
datang akan diterima atau ditolak.

a. Faktor Genetik dan Fisiologik

Faktor ini berperan penting dalam pembentukan sikap melalui kondisi – kondisi fisiologik.

Misalnya waktu masih muda, individu mempunyai sikap negatif terhadap obat-obatan, tetapi ia
menjadi biasa setelah menderita sakit sehingga secara rutin harus mengkonsumsi obat – obatan
tertentu.

b. Pengalaman pribadi

Untuk dapat menjadi dasar pembentukan sikap, pengalaman pribadi harus meninggalkan kesan yang
kuat. Karena itu, sikap akan lebih mudah terbentuk apabila pengalaman pribadi tersebut melibatkan
faktor emosional. Dalam situasi yang melibatkan emosi, penghayatan akan pengalaman akan lebih
mendalam dan lebih lama berbekas. Menurut Oskamp, dua aspek yang secara khusus memberi
sumbangan dalam membentuk sikap.

Pertama adalah peristiwa yang memberikan kesan kuat pada individu (salient incident), yaitu
peristiwa traumatik yang merubah secara drastis kehidupan individu, misalnya kehilangan anggota
tubuh karena kecelakaan.
Kedua yaitu munculnya objek secara berulang - ulang (repeated exposure). Misalnya, iklan kaset
musik. Semakin sering sebuah musik diputar di berbagai media akan semakin besar kemungkinan
orang akan memilih untuk membelinya.

c. Kebudayaan

B.F. Skinner (dalam, Azwar 2005) menekankan pengaruh lingkungan (termasuk kebudayaan) dalam
membentuk kepribadian seseorang. Kepribadian tidak lain daripada pola perilaku yang konsisten yang
menggambarkan sejarah reinforcement (penguatan, ganjaran) yang dimiliki.

Contoh : Sikap orang kota dan orang desa berbeda terhadap kebebasan dalam pergaulan.

d. Faktor Emosional

Tidak semua bentuk sikap ditentukan oleh situasi lingkungan dan pengalaman pribadi seseorang.
Kadang-kadang, suatu bentuk sikap merupakan pernyataan yang didasari oleh emosi yang berfungsi
sebagai semacam penyaluran frustasi atau pengalihan bentuk mekanisme pertahanan ego. Sikap
demikian bersifat sementara dan segera berlalu begitu frustasi telah hilang akan tetapi dapat pula
merupakan sikap yang lebih persisten dan lebih tahan lama.

Contoh: Prasangka (sikap tidak toleran, tidak fair)

2. Faktor Eksternal

Faktor eksternal yaitu keadaan – keadaan yang ada di luar individu yang merupakan stimulus untuk
membentuk atau mengubah sikap.

a. Pengaruh orang tua

Orang tua sangat besar pengaruhnya terhadap kehidupan anak-anaknya. Sikap orang tua akan
dijadikan role model bagi anak-anaknya.

Misalnya, orang tua pemusik, akan cenderung melahirkan anak-anak yang juga senang musik.

b. Kelompok sebaya atau kelompok masyarakat

Pada umumnya, individu bersikap konformis (sesuai) atau searah dengan sikap orang orang yang
dianggapnya penting. Ada kecenderungan bahwa seorang individu berusaha untuk sama dengan
teman sekelompoknya. Kecenderungan ini antara lain dimotivasi oleh keinginan untuk berafiliasi dan
keinginan untuk menghindari konflik dengan orang yang dianggap penting tersebut.

Misalnya seorang anak nakal yang bersekolah dan berteman dengan anak - anak santri kemungkinan
akan berubah menjadi tidak nakal lagi.
c. Media massa

Sebagai sarana komunikasi, berbagai media massa seperti televisi, radio, mempunyai pengaruh besar
dalam pembentukan opini dan kepercayaan orang. Adanya informasi baru mengenai sesuatu hal
memberikan landasan kognitif baru bagi terbentuknya sikap terhadap hal tersebut. Pesan-pesan
sugestif yang dibawa informasi tersebut, apabila cukup kuat, akan memberi dasar afektif dalam
mempersepsikan dan menilai sesuatu hal sehingga terbentuklah arah sikap tertentu.

Misalnya, media massa banyak digunakan oleh partai politik untuk mempengaruhi masyarakat dalam
pemilihan umum.

d. Institusi / Lembaga Pendidikan dan Agama

Sebagai suatu sistem, institusi pendidikan dan agama mempunyai pengaruh kuat dalam pembentukan
sikap dikarenakan keduanya meletakkan dasar pengertian dan konsep moral dalam diri individu.
Pemahaman akan baik dan buruk, garis pemisah antara sesuatu yang boleh dan tidak boleh dilakukan,
diperoleh dari pendidikan dan dari pusat keagamaan serta ajaran - ajarannya.

2.8 Sikap psitif dan negative

Dalam pergaulan sehari - hari kita dapat menemukan dua sikap/perilaku, yaitu perilaku positif dan
perilaku negatif. Orang yang memiliki sikap negatif umumnya perilakunya tidak menyenangkan dan
membuat orang lain merasa tidak betah bersamanya. Ia cenderung merugikan orang lain. Sebaliknya
orang yang memiliki sikap positif umumnya kehadirannya didambakan, menyenangkan, dan orang
merasa betah bersamanya. Kehadirannya cenderung menguntungkan berbagai pihak. Sikap positif
mendukung hidup bersamanya.

Menurut Heri Purwanto (1998:63), sikap dapat bersifat positif dan dapat pula bersifat negatif:

1. Sikap positif kecenderungan tindakan adalah mendekati, menyenangi, mengharapkan obyek


tertentu.

2. Sikap negatif terdapat kecenderungan untuk menjauhi, menghindari, membenci tidak menyukai
obyek tertentu.

Secara ringkas, sikap positif artinya perilaku baik yang sesuai dengan nilai-nilai dan norma-norma
kehidupan yang berlaku dalam masyarakat.Sedangkan sikap negatif ialah sikap yang tidak sesuai
dengan nilai-nilai dan norma-norma kehidupan yang berlaku dalam masyarakat atau bahkan
bertentangan.
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dari materi yang telah di jelaskan di atas maka dapat disimpulkan bahwa sikap merupakan keadaan
dalam diri manusia yang menggerakkan untuk bertindak atau berbuat dari diri individu atau dalam
kegiatan sosial dengan perasaan tertentu di dalam menanggapi obyek situasi atau kondisi di
lingkungan sekitarnya. Selain itu sikap juga memberikan kesiapan untuk merespon yang sifatnya
positif atau negatif terhadap obyek atau situasi.

Pembentukap sikap bukan merupakan suatu pembawaan, melainkan hasil interaksi antara individu
dengan lingkungan sehingga sikap bersifat dinamis. Sikap dapat pula dinyatakan sebagai hasil belajar,
karenanya sikap dapat mengalami perubahan.

3.2 Saran

Menyadari bahwa penulis masih jauh dari kata sempurna, kedepannya penulis akan lebih fokus dan
details dalam menjelaskan tentang makalah di atas dengan sumber - sumber yang lebih banyak yang
tentunya dapat di pertanggung jawabkan.

Untuk saran bisa berisi kritik atau saran terhadap penulisan juga bisa untuk menanggapi terhadap
kesimpulan dari bahasan makalah yang telah di jelaskan.
DAFTAR PUSTAKA

H. Djaali. 2008. Psikologi Pendidikan. Jakarta : Bumi Aksara

Anonim a. 2008. Faktor – Faktor yang mempengaruhi sikap ( Online ) http: // www.Sikap. Com

Sri Utami Rahayuningsih . 2008. Sikap ( Attitude ) (Online ) http:// www.Atttitude,blogspot. Com

Fitri. 2008. Pengertian Sikap (Online ) http:// Blog dunia Psikologi. Com

Hanurawan Fattah. Psikologi Sosial Suatu Pengantar. Bandung :Rosada

Sarwono Sarlito. Pengantar Psikologi Umum. Jakarta : Rajawali Pers