Anda di halaman 1dari 278

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, … 2015

Penulis: 1. Dr. I Made Astra


2. Dr. Iwan Sugihartono
Penelaah Materi: -
Pengembang Desain Instruksional: Herawati, M.Si.

Desain Cover & Ilustrator: Nursuci Leo Saputri


Lay-Outer : Sapriyadi
Copy Editor : Arryta Canty

530
AST ASTRA, I Made
m Materi pokok pengantar fisika zat padat; 1 – 6; PEFI4315/
2 sks/ I Made Astra, Iwan Sugihartono, -- Cet.1; Ed 2--.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2015.
281 hal; ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011-954-3

1. fisika - zat padat


I. Judul II. Sugihartono, Iwan
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... vii

MODUL 1: STRUKTUR KRISTAL 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Kisi Kristal ......................................................................................... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.27
Rangkuman ………………………………….................................... 1.28
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.28

Kegiatan Belajar 2:
Struktur Kristal .................................................................................. 1.32
Latihan …………………………………………............................... 1.45
Rangkuman ………………………………….................................... 1.46
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.47

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.50


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.51

MODUL 2: DIFRAKSI SINAR-X 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Sinar-X ............................................................................................... 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.22
Rangkuman ………………………………….................................... 2.23
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.24

Kegiatan Belajar 2:
Difraksi Sinar-X ................................................................................ 2.27
Latihan …………………………………………............................... 2.42
Rangkuman ………………………………….................................... 2.42
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.43
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.47
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.48
iv

MODUL 3: KISI RESIPROK 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Kisi Resiprok .................................................................... 3.2
Latihan …………………………………………............................... 3.12
Rangkuman ………………………………….................................... 3.13
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.14

Kegiatan Belajar 2:
Zona Brillouin (Brillouin Zones) ...................................................... 3.18
Latihan …………………………………………............................... 3.39
Rangkuman ………………………………….................................... 3.40
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.40

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.43


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.44

MODUL 4: IKATAN KRISTAL DAN KONSTANTA ELASTIK 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Ikatan Kristal ...................................................................................... 4.2
Latihan …………………………………………............................... 4.18
Rangkuman ………………………………….................................... 4.19
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.20

Kegiatan Belajar 2:
Konstanta Elastik ............................................................................... 4.24
Latihan …………………………………………............................... 4.38
Rangkuman ………………………………….................................... 4.39
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.40

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.43


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.44
v

MODUL 5: GETARAN KRISTAL (PHONON) 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Getaran Kristal ................................................................................... 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.22
Rangkuman ………………………………….................................... 5.22
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.23

Kegiatan Belajar 2:
Momentum pada Fonon .................................................................... 5.26
Latihan …………………………………………............................... 5.31
Rangkuman ………………………………….................................... 5.32
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.32

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.36


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.37

MODUL 6: KONSEP DASAR PITA ENERGI 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Model Pita Energi ............................................................................... 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.18
Rangkuman ………………………………….................................... 6.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.19

Kegiatan Belajar 2:
Momentum Pada Fonon .................................................................... 6.23
Latihan …………………………………………............................... 6.40
Rangkuman ………………………………….................................... 6.41
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.42

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.45


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.46
vii

Tinjauan Mata Kuliah

B uku Pengantar Fisika Zat Padat ini berisi tentang konsep-konsep dasar
Fisika Zat Padat. Materi disajikan secara tertulis dengan komprehensif
agar mahasiswa dapat memahami secara sistematis konsep-konsep dasar pada
buku ini. Pengantar tentang konsep dasar fonon dan pita energi juga sudah
disajikan pada buku ini agar mahasiswa lebih siap dalam mengambil mata
kuliah lanjutan yaitu Fisika Zat Padat.
Pengantar Fisika Zat Padat ini memiliki bobot 2 SKS. Oleh karena itu,
agar sesuai dengan bobot yang sudah ditentukan maka buku ini disusun
dengan 6 modul dan masing-masing modul berisi 2 kegiatan belajar. Susunan
tersebut telah disesuaikan dengan rancangan mata kuliah (RMK) Program
Studi Pendidikan Fisika, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,
Universitas Terbuka sehingga dengan susunan yang sistematikanya mengacu
pada RMK yang sudah ditentukan, diharapkan dapat mempermudah
mahasiswa dalam mempelajari isi buku ini.
Adapun isi materi dari buku ini secara garis besar bertujuan untuk:
1. menjelaskan struktur kristal: susunan periodik atom-atom, bentuk-
bentuk kisi, sistem indeks untuk bidang kristal, struktur kristal sederhana,
ketidaksempurnaan kristal;
2. menganalisis keberadaan hamburan dan difraksi sinar-X: difraksi
gelombang oleh kristal, dan spektrum sinar-X;
3. menganalisis keberadaan kisi resiprok: kisi resiprok dan daerah
Brilloin;
4. menjelaskan dan mengklasifikasikan ikatan kristal serta
menganalisa elastisitas kristal: jenis-jenis ikatan kristal dan konstanta
elastisitas;
5. menganalisis getaran kristal: getaran kristal dan momentum pada
fonon;
6. menjelaskan tentang konsep dasar pita energi: model pita energi dan
jumlah orbital pada pita energi.
viii

Dalam rangka untuk membantu mahasiswa lebih memahami isi materi


pada buku Pengantar Fisika Zat Padat ini maka buku yang terdiri atas 6
modul ini dilengkapi dengan latihan dan tes formatif di setiap kegiatan
belajar. Pemberian latihan dan tes formatif bertujuan agar mahasiswa
memiliki barometer pemahaman dari materi yang disajikan pada setiap
kegiatan belajar. Latihan soal yang berbentuk esai pada setiap kegiatan
belajar dilengkapi oleh petunjuk jawaban. Hal ini dimaksudkan agar
membantu mahasiswa dalam menjawab dan memahami topik yang
berhubungan dengan pertanyaan yang disajikan. Sementara itu, tes formatif
yang berbentuk soal pilihan ganda pada setiap kegiatan belajar dilengkapi
dengan kunci jawaban dan alasannya. Hal tersebut dimaksudkan agar
mahasiswa selain mengetahui jawaban yang dimaksud, mahasiswa dapat
lebih memahami konsep dasar dari jawaban tersebut.
Buku Pengantar Fisika Zat Padat ini menggunakan referensi dari
beberapa buku standar internasional, di antaranya:
Charles Kittel. 1996. Introduction to Solid State Physics, 6th Edition.
John Wiley & Sons, Inc.

John J. Quinn & Kyung-Soo Yi. 2009. Solid State Physics: Principles
and Modern Applications. Springer.

Neil W. Ashcroft and N. David Mermin. 1976. Solid State Physics.


Saunders College Publishing.

Penulis berharap agar mahasiswa dapat mempergunakan buku ini


seefektif mungkin. Selanjutnya, agar tujuan dari buku ini tercapai, mahasiswa
disarankan untuk membaca berulang-ulang sampai mengerti isi dari materi
yang disajikan. Selain itu, mahasiswa diwajibkan membaca perintah dengan
seksama soal-soal esai dan latihan yang telah disajikan pada setiap kegiatan
belajar.
Akhir kata, penulis mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya terhadap
semua pihak yang telah membantu menyelesaikan penulisan buku ini.
Semoga buku ini bermanfaat.
ix

Pet a Ko m pe ten si
Pengantar Fisika Zat Padat/PEFI4315

Menganalisis Model Pita Energi

Menganalisis Getaran Kristal

Menganalisis Ikatan Kristal dan


Elastisitasnya

Menganalisis Keberadaan Menganalisis Keberadaan


Hamburan dan Difraksi Sinar-X Kisi Resiprok

Menjelaskan Struktur Kristal


Modul 1

Struktur Kristal
Dr. I Made Astra, M.Si.

PEN D A HU L UA N

F isika zat padat secara umum berfokus pada atom dan elektron di dalam
kristal. Kajian fisika zat padat dimulai pada permulaan abad 20
mengikuti penemuan difraksi sinar-X oleh kristal, publikasi dari serangkaian
perhitungan sederhana, dan keberhasilan memprediksi sifat-sifat kristal.
Ketika sebuah kristal tumbuh di sebuah lingkungan yang konstan, bentuknya
berkembang seperti balok-balok identik yang ditambah secara terus-menerus.
Balok-balok tersebut adalah atom atau kumpulan atom sehingga kristal
adalah barisan atom periodik tiga dimensi. Hal ini sudah diketahui pada abad
ke-18 ketika ahli mineral menemukan bahwa angka-angka indeks dari arah
semua muka kristal adalah angka bulat. Modul 1 ini akan memudahkan Anda
untuk mempelajari modul berikutnya tentang difraksi sinar-X.
Untuk keberhasilan Anda dalam belajar, ikutilah semua petunjuk dengan
cermat. Bacalah uraian berulang-ulang, cari contoh lain yang serupa,
kerjakan latihan secara disiplin, dan bacalah rangkuman sebelum
mengerjakan tes formatif. Jika Anda menunjukkan disiplin yang tinggi dalam
belajar, Anda akan mampu menyelesaikan tugas dan tes yang ada dalam
modul ini dengan baik. Setelah menyelesaikan modul ini, Anda diharapkan
mampu
1. membedakan kristal dengan amorf;
2. menentukan perbedaan antara kisi dan basis;
3. menggambarkan bidang kisi kristal;
4. membedakan bentuk-bentuk kristal sederhana;
5. membedakan sel primitif;
6. menghitung volume sel primitif;
7. menjelaskan bidang kisi dan indeks miller;
8. menyebutkan ciri-ciri sel kubik;
9. menentukan letak koordinat atom dalam kristal;
10. menghitung jari-jari atom;
11. menghitung rapat kemasan atomik.
1.2 Pengantar Fisika Zat Padat 

Agar tujuan tersebut dapat Anda kuasai, modul ini diorganisasikan


menjadi dua kegiatan belajar sebagai berikut.
1. Kegiatan Belajar 1: Kisi Kristal.
2. Kegiatan Belajar 2: Struktur Kristal.

Bacalah petunjuk penggunaan modul dan cermati Anda pasti berhasil


dan secara berangsur-angsur Anda akan menjadi mahasiswa yang mampu
mandiri.

Selamat belajar!

PETUJUK BELAJAR
Petunjuk mahasiswa dalam proses belajar dengan menggunakan setiap
kegiatan belajar dalam modul ini:
1. Anda harus telah menguasai prasyarat agar dapat mempelajari setiap
kegiatan belajar pada modul ini dengan baik.
2. Pastikan bila Anda membuka setiap kegiatan belajar, Anda siap
mempelajarinya minimal satu kegiatan hingga tuntas. Jangan terputus-
putus atau berhenti di tengah-tengah kegiatan.
3. Pahamilah tujuan pembelajaran di setiap kegiatan belajar.
4. Bacalah materi pada setiap kegiatan belajar dengan cermat dan berikan
tanda pada setiap kata kunci pada setiap konsep yang dijelaskan.
5. Perhatikanlah langkah-langkah atau alur dalam setiap contoh
penyelesaian soal.
6. Kerjakan latihan dan evaluasi di tiap akhir materi yang telah dipelajari
serta jangan melihat kunci jawaban sebelum Anda selesai
mengerjakannya.
7. Tandailah bagian-bagian yang belum Anda pahami, kemudian
diskusikan dengan teman atau tanyakan kepada tutor atau orang yang
Anda anggap mampu.
8. Bacalah referensi lain yang berhubungan dengan materi di setiap
kegiatan belajar agar Anda mendapatkan pengetahuan tambahan.
9. Bila Anda belum menguasai 70% dari tiap kegiatan, maka ulangi lagi
langkah-langkah di atas dengan seksama dan lebih teliti.
10. Kerjakanlah soal-soal evaluasi akhir.
 PEFI4315/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Kisi Kristal

K egiatan Belajar 1 (KB 1) ini akan mengajak Anda untuk mengkaji kisi
kristal. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan KB 1 ini Anda
diharapkan mampu menjelaskan tentang kristal (barisan periodik atom),
vektor kisi translasi, basis dan sel primitif, bidang dari partikel-partikel
identik dalam barisan periodik dapat menjadi sebuah hukum untuk angka
bulat pada indeks kisi dan indeks Miller, serta menjelaskan dan mengklasifi-
kasikan tipe dasar ke kisi. Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian
berikut dengan cermat, kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu
pengerjaan latihan, dan kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. KRISTAL

Material zat padat dapat diklasifikasikan berdasarkan keteraturan, di


mana atom atau ion tersusun secara teratur antara atom yang satu dengan
yang lainnya (atau disebut kristal) seperti intan. Sebuah material kristalin
merupakan suatu kondisi di mana atom terletak dalam susunan yang berulang
dalam jarak atomik yang besar; oleh karena itu, muncul urutan yang panjang.
Seperti pada saat terjadi proses pemadatan (solidifikasi), atom-atom akan
menempatkan diri mereka sendiri ke dalam pengulangan pola tiga dimensi di
mana masing-masing atom terikat dengan atom tetangga yang letaknya
sangat dekat.

Gambar 1.1
Material Silikon Oksida (SiO2) dalam Bentuk Kristal dan Amorf
1.4 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kubik sederhana Kubik pusat bidang muka Kubik pusat ruang badan

Gambar 1.2
Tiga Jenis Unit Sel untuk Sistem Kristal Kubik

Semua logam, beberapa jenis keramik, dan polimer tertentu membentuk


kristal di bawah kondisi pemadatan normal. Untuk material yang tidak
bersifat kristalin, rantai pengulangan ini tidak muncul dalam jarak yang
panjang; material ini disebut nonkristalin atau amorf (contohnya kaca).
Sebagai contoh dalam Gambar 1.1 diperlihatkan bentuk kristal dan bentuk
amorf dari material SiO2.
Susunan atomik dalam kristal zat padat mengindikasikan bahwa sedikit
kelompok atom membentuk sebuah pola pengulangan. Oleh karena itu,
dalam menggambarkan struktur kristal, terkadang lebih mudah untuk
membagi struktur tersebut ke dalam entitas pengulangan kecil yang disebut
sebagai unit sel.
Unit sel (sel satuan) merupakan pola berulang dalam tiga dimensi dan
membentuk kisi suatu kristal. Unit sel digambarkan sebagai volume terkecil
suatu zat padat (Gambar 1.2). Semua sel satuan di dalam suatu kristal bersifat
identik, jika kita membahas salah satunya berarti kita telah mendeskripsikan
semuanya sehingga mempermudah proses analisis. Dalam Gambar 1.2
ditampilkan beberapa bentuk unit sel yang lazim ditemui dalam sebuah
padatan.

B. VEKTOR KISI TRANSLASI

Sebuah kristal ideal tersusun dari pengulangan struktur-struktur identik


yang tidak berhingga. Pada Kristal yang sangat sederhana satuan
penyusunnya adalah atom tunggal seperti pada tembaga, perak, emas, besi,
 PEFI4315/MODUL 1 1.5

aluminium, dan logam-logam alkali. Namun, dalam bentuk kristal dapat


meliputi banyak atom dan molekul.
Semua struktur kristal dapat dijelaskan dalam istilah kisi (lattice) yang
dihadapi sebagai kumpulan atom berada pada tiap titik kisi. Kumpulan atom
ini disebut basis; dan ketika berulang dalam ruang menjadi sebuah kristal
sehingga kisi dapat didefinisikan sebagai sebuah susunan titik-titik yang
teratur dan periodik di dalam ruang. Pada setiap titik kisi, baris atom-atom
setiap basis adalah identik dalam komposisinya, susunannya serta
orientasinya sehingga basis dapat didefinisikan sebagai sekumpulan atom
dengan jumlah atom dalam sebuah basis dapat bernilai satu atom atau lebih.

1. Vektor Kisi Translasi


Kisi didefinisikan dengan tiga vektor pokok translasi a1 ,a2 , a3 ketika
susunan atom-atomnya terlihat sama di setiap arah ketika dilihat dari titik r.
Begitu pula ketika dilihat dari titik lain:

𝑟’ = 𝑟 + 𝑢1 𝑎1 + 𝑢2 𝑎2 + 𝑢3 𝑎3 (1)

Di mana 𝑢1 , 𝑢2 , 𝑢3 adalah bilangan bulat. Persamaan titik 𝑟’


didefinisikan dengan (1) untuk semua 𝑢1 , 𝑢2 , 𝑢3 yang didefinisikan sebagai
vektor basis.
Sebuah kisi adalah barisan periodik reguler dari titik-titik dalam ruang.
Kisi adalah abstraksi matematika; struktur kristal yang terbentuk saat basis
atom ditambahkan pada setiap titik kisi. Hubungan logisnya adalah:

𝐾𝑖𝑠𝑖 + 𝑏𝑎𝑠𝑖𝑠 = 𝑠𝑡𝑟𝑢𝑘𝑡𝑢𝑟 𝑘𝑟𝑖𝑠𝑡𝑎𝑙 (2)

(kisi) + (basis) = (struktur kristal)

Gambar 1.3
Bagan Struktur Kristal
1.6 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kisi dan vektor translasi 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 disebut primitif jika terdapat dua titik
r dan r’ yang susunan atomnya terlihat sama dan selalu memenuhi persamaan
(1) dengan pilihan nilai 𝑢1 , 𝑢2 , 𝑢3 tertentu. Dengan definisi dari vektor
translasi primitif, tidak ada sel yang volumenya lebih kecil dari sel primitif
yang dapat menyusun struktur kristal, atau dapat dikatakan bahwa sel primitif
merupakan basis sel penyusun kristal terkecil.
Kita sering menggunakan vektor translasi primitif untuk mendefinisikan
sumbu kristal. Namun, sumbu kristal nonprimitif sering digunakan ketika
memiliki hubungan dengan simetri dari struktur. Sumbu kristal 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3
dari 3 tepi yang berdekatan dapat membentuk sebuah parallelepiped. Jika
titik kisi hanya ada di sudut-sudutnya, maka itu adalah parallelepiped
primitif.
Sebuah operasi kisi didefinisikan sebagai perpindahan dari kristal
dengan vektor translasi kristal:

𝑇 = 𝑢1 𝑎1 + 𝑢2 𝑎2 + 𝑢3 𝑎3 (3)

Dua titik kisi sembarang dihubungkan oleh vektor dengan bentuk pers (3).
Untuk menggambarkan struktur kristal, ada tiga pertanyaan penting
untuk dijawab: Apa itu kisi? Pilihan mana dari 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 yang akan kita
buat? Apa itu basis?
Dalam sebuah struktur dapat memiliki lebih dari satu kisi, dan dalam
kisinya bisa memiliki lebih dari satu sumbu. Basis baru dapat diidentifikasi
jika kita telah menentukan semua hal tersebut. Semua (termasuk pola
difraksi sinar-X) terbukti jika persamaan (3) terpenuhi.
Operasi simetri dari kristal membawa struktur kristal ke bentuknya
sendiri. Ini termasuk operasi translasi kisi. Selanjutnya, ada operasi rotasi dan
refleksi, yang disebut operasi titik. Tentang titik kisi atau titik tertentu dalam
sebuah paralel epipedum dasar, dimungkinkan untuk menerapkan rotasi dan
refleksi yang dapat membawa kristal ke bentuknya sendiri.

Contoh : 𝑇 = −𝑎1 + 3𝑎2 (untuk molekul protein)


 PEFI4315/MODUL 1 1.7

Gambar 1.4
Bagian dari Sebuah Kristal pada Molekul Protein Imajiner, dalam Dua
Dimensi. (Molekul Protein Dipilih karena Tidak Mungkin Memiliki Simetri
Khusus). Susunan Atom dalam Kristal Tampak Persis Sama untuk Pengamat di
𝑟’ dan di 𝑟, dengan Ketentuan bahwa Vektor 𝑇 (𝑇 = −𝑎1 + 3𝑎2 ) yang
Menghubungkan 𝑟’ dan 𝑟 Dinyatakan Sebagai Integral dari Vektor 𝑎1 dan 𝑎2 .
Vektor 𝑎1 dan 𝑎2 adalah Vektor Translasi Primitif dari Kisi Dua Dimensi

Gambar 1.5
Gambar 1.5 Mirip dengan Gambar 1.4, Tetapi dengan Molekul Protein yang
Berpasangan. Vektor Translasi Kristal adalah 𝑎1 dan 𝑎2 . Sebuah Rotasi 𝜋
Radian Terhadap Sumbu Putar Bertanda akan Memutar Kristal Sesuai
dengan Bentuk Asalnya. Lini Terjadi juga untuk Posisi yang Ekuivalen pada
Sel Lainnya, Tetapi Hanya Satu Sel yang Telah Ditandai
1.8 Pengantar Fisika Zat Padat 

Struktur kristal pada Gambar 1.4 telah menggambarkan operasi translasi


simetri. Struktur kristal pada Gambar 1.5 mengikuti kedua translasi dan
operasi titik simetri.

2. Basis
Sebuah basis atom ditambahkan pada setiap titik kisi, dengan setiap basis
yang identik dalam komposisi, susunan, dan orientasi. Gambar 1.6
menunjukkan bagaimana struktur kristal terbentuk dengan menambahkan
sebuah basis pada setiap titik kisi. Kisi ditunjukkan oleh titik pada Gambar
1.4 dan Gambar 1.5, tetapi pada Gambar 1.6c titik-titik tersebut dihilangkan.

Gambar 1.6
Struktur Kristal Terbentuk oleh Penambahan Basis (b) Pada Setiap Titik Kisi
pada Sebuah Kisi (a) Dengan Melihat Pada (c), Anda Dapat Mengenali Basis
dan Dapat Mengabstraksikan Ruang Kisi. Tidak Masalah Ketika Basis Ditaruh
dalam Hubungan terhadap Titik Kisi

Jumlah atom yang terdapat pada basis mungkin hanya satu, atau
mungkin lebih dari satu. Posisi pusat sebuah atom j dari basis terkait dengan
titik kisi dapat dinyatakan sebagai berikut.
𝑟𝑗 = 𝑥𝑗 𝑎1 + 𝑦𝑗 𝑎2 + 𝑧𝑗 𝑎3 (4)
 PEFI4315/MODUL 1 1.9

Kita dapat mengatur titik asal, yang telah disebutkan sebagai titik kisi yang
terkait sehingga

0 ≤ 𝑥𝑗 , 𝑦𝑗 , 𝑧𝑗 ≤ 1

3. Sel Primitif dan Sel Konvensional


a. Sel Primitif
Paralel epipedum didefinisikan sebagai sumbu primitif a1, a2, a3 yang
disebut sel primitif (Gambar 1.6b). Sebuah sel primitif adalah jenis sel atau
sel satuan. Sebuah sel akan mengisi semua ruang dengan pengulangan
operasi translasi kristal yang cocok. Sebuah sel primitif adalah sel dengan
volume minimum.
Ada banyak cara untuk memilih sumbu primitif dan sel primitif untuk
sebuah kisi tertentu. Jumlah atom dalam setiap sel primitif atau basis primitif
selalu sama untuk struktur kristal tertentu.
Selalu ada satu titik kisi per sel primitif. Jika sel primitif adalah sebuah
paralel epipedum dengan titik kisi di setiap sudut dari kedelapan sudutnya,
maka setiap titik kisi dibagi di antara delapan sel sehingga jumlah total titik
1
kisi dalam sel adalah satu: 8 × 8 = 1.
Volume dari paralel epipedum dengan sumbu 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 adalah

𝑉𝑐 = 𝑎1 ∙ 𝑎2 × 𝑎3

𝑉𝑐 = 𝑎2 ∙ 𝑎1 × 𝑎3

𝑉𝑐 = 𝑎3 ∙ 𝑎2 × 𝑎1 (5)
1.10 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 1.7
(a) Titik Kisi dari Kisi Ruang dalam Dua Dimensi. Jajaran Genjang 1, 2, 3
adalah Sama Di Daerah dan Salah Satu dari Mereka Dapat Diambil Sebagai
Sel Primitif. Jajaran Genjang 4 Memiliki 2 Kali Area dari Sel Primitif. (b) Sel
Primitif dari Kisi Ruang dalam Tiga Dimensi. (c) Misalkan Titik-titik Ini adalah
Atom Identik: Sketsa pada Gambar Satu Set Titik Kisi, Sebuah Pilihan Sumbu
Primitif, Sel Primitif, dan Dasar dari Atom yang Terkait dengan Titik Kisi

Contoh:
Apabila vektor-vektor translasi primitif adalah 𝑎1 = 4𝑎, 𝑎2 = 2𝑎, dan
𝑎3 = 2𝑎. Carilah volume sel primitifnya!

Jawab:
Ingat perkalian silang dan titik dua buah vektor:

𝑎2 × 𝑎3 = 2𝑎 × 2𝑎 = 4𝑎2

𝑎1 ∙ 𝑎2 × 𝑎3 = 4𝑎 ∙ 4𝑎2 = 16𝑎3

Dengan analisis vektor dasar, basis yang terkait dengan sel primitif
disebut basis primitif. Tidak ada basis yang mengandung atom kurang dari
jumlah atom basis primitif.
Cara lain untuk menentukan atau memilih sel primitif adalah dengan
metode "Wigner-Seitz". Apabila titik-titik kisi sudah tergambarkan atau
terpola, langkah berikutnya untuk menggambarkan sel primitif dengan
metode "Wigner-Seitz" sebagai berikut.
 PEFI4315/MODUL 1 1.11

1) Ambillah salah satu titik kisi sebagai acuan (biasanya di tengah).


2) Titik kisi yang Anda ambil sebagai acuan tadi, kemudian hubungkan
dengan titik kisi terdekat di sekitarnya.
3) Di tengah-tengah garis penghubung tadi buatlah garis yang tegak lurus
terhadap garis penghubung tadi.
4) Luas terkecil (2 dimensi) atau volume terkecil (3 dimensi) yang
dilingkungi oleh garis-garis atau bidang-bidang ini yang disebut sel
primitif Wigner-Seitz.

Gambar 1.8
Menentukan Sel Primitif dengan Metode Wigner-Seitz

Cara lain untuk memilih sebuah sel primitif ditunjukkan pada


Gambar 1.8. Hal ini diketahui fisikawan sebagai sebuah sel Wigner-Seitz.

4. Sel Konvensional
Kalau dalam bahasan sebelumnya Anda tahu bahwa sel primitif ialah sel
yang mempunyai luas atau volume terkecil maka sel konvensional (sel tak
primitif) adalah sel yang mempunyai luas atau volume bukan terkecil artinya
mempunyai luas atau volume yang besarnya merupakan kelipatan sel primitif
Sel satuan kristal boleh memiliki satu atom atau lebih dalam setiap
selnya. Apabila dalam sel satuan terdapat hanya satu atom maka sel tersebut
disebut sel primitif, di dalam sel primitif atom-atomnya hanya terdapat pada
sudut-sudut sel, sedangkan untuk sel konvensional selain terdapat pada sudut-
sudut sel, juga terdapat pada sisi muka (fcc) atau pusat sel (untuk bcc).
Apabila dalam sel primitif penggambaran sumbu-sumbunya dinyatakan
dengan sumbu a1, a2, dan a3, maka untuk sel konvensional biasanya sumbu-
sumbunya dinyatakan dengan sumbu x, sumbu y dan sumbu z. Gambar 1.9
adalah contoh dari sel konvensional.
1.12 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 1.9
Kisi Ruang Kubik. Sel Di Atas Merupakan Sel Konvensional

C. BIDANG KISI DAN INDEKS MILLER

Orientasi sebuah bidang kristal ditentukan oleh tiga titik pada bidang.
Jika masing-masing titik berada pada sumbu yang berbeda, bidang kristal
dapat digolongkan dengan memberikan koordinat dari titik dalam bentuk
konstanta kisi 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 . Seperti pada Gambar 1.10.

Gambar 1.10
Kisi Kubus Pusat Badan (body-centered cubic), Menunjukkan Sebuah Sel
Primitif. Sel Primitif yang Ditunjukkan adalah Sebuah Rhombohedron dengan
1
Tepi 3 𝑎 dan Sudut Antara Tepi Berdekatan adalah 109𝑜 , 28’
2
 PEFI4315/MODUL 1 1.13

Gambar 1.11
Vektor Translasi Primitif dari Kisi Kubus Pusat Badan (Body-Centered
Cubic), Vektor Tersebut Menghubungkan Titik Kisi pada Titik Asal ke Titik
Kisi pada Pusat Badan. Sel Primitif Diperoleh pada Penyelesaian
Rhombohedron

Perhatikan Gambar 1.11, pada bentuk dari tepi kubus a vektor


translasinya adalah:
1
𝑎1 = 𝑎(𝑥 + 𝑦 − 𝑧)
2
1
𝑎2 = 𝑎(−𝑥 + 𝑦 + 𝑧)
2
1
𝑎3 = 𝑎(𝑥 − 𝑦 + 𝑧)
2
1.14 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 1.12
Sel Rhombohedral Primitif dari Kristal Kubus Pusat Muka (Face-Centered
Cubic). Vektor Translasi Primitif 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 Menghubungkan Titik Kisi pada
Asal dengan Titik Kisi pada Pusat Muka

Seperti digambarkan pada Gambar 1.12, vektor primitifnya adalah

1
𝑎1 = 𝑎 𝑥 + 𝑦
2
1
𝑎2 = 𝑎(𝑦 + 𝑧)
2
1
𝑎3 = 𝑎(𝑧 + 𝑥)
2

Sudut antara sumbu adalah 600, di mana x,y,z adalah vektor satuan kartesian.
 PEFI4315/MODUL 1 1.15

Gambar 1.13
Relasi dari Sel Primitif pada Sistem Heksagonal (Garis Tebal) terhadap
Prisma dari Heksagonal Simetris. Di mana 𝑎1 = 𝑎2 ≠ 𝑎3 .

Gambar 1.14
Bidang Memotong Sumbu 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 di 3𝑎1 , 2𝑎2 , 2𝑎3 . Balikan dari Angka Ini
1 1 1
adalah ; ; . Tiga Bilangan Bulat yang Memiliki Rasio yang Sama adalah
3 2 2
2, 3, 3 maka Indeks Bidang adalah (2 3 3)
1.16 Pengantar Fisika Zat Padat 

Konstanta kisi akan lebih bermanfaat untuk analisa struktur guna


menentukan orientasi bidang dengan aturan sebagai berikut.

Gambar 1.15
Indeks-indeks Bidang Penting pada Kristal Kubus. Bidang (200) sejajar
terhadap (100) dan (100)

1. Tentukan perpotongan pada sumbu dalam bentuk konstanta kisi


𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 . Sumbu-sumbu dapat berasal dari sel primitif ataupun
nonprimitif.
2. Tentukan balikan dari angka-angka tersebut, kemudian sederhanakan
menjadi 3 angka bulat dengan memiliki rasio yang sama, biasanya angka
bulat terkecil. Hasilnya ditulis dalam tanda kurung (hkl), disebut indeks
bidang (bidang Kristal).

1 1
Untuk bidang yang terpotong 4,1,2, balikannya , 1, 𝑑𝑎𝑛 . Tiga angka
4 2
bulat terkecil yang memiliki rasio sama adalah (142). Untuk perpotongan
pada titik tak hingga, nilai indeks yang dimiliki adalah 0. Indeks untuk
beberapa bidang penting pada kristal kubus dapat dilihat pada Gambar 1.15.
Indeks (hkl) dapat menggambarkan sebuah bidang atau bidang-bidang
sejajar. Jika suatu bidang memotong sumbu pada sisi negatif dari titik acuan,
maka indeksnya bernilai negatif, diindikasikan dengan tanda negatif di atas
 PEFI4315/MODUL 1 1.17

indeks: (hkl). Sisi kubus dari Kristal kubus adalah (100), (010), (001), (100),
(010), dan (001). Bidang-bidang yang ekuivalen karena kesimetrian
didenotasikan dengan kurung kurawal di sekitar indeks; set dari sisi kubus
adalah {100}. Ketika bidang (200) memiliki makna maka bidang tersebut
1
sejajar dengan bidang (100), tetapi memotong sumbu 𝑎1 pada 𝑎1 .
2
Indeks [uvw] dari arah sebuah kristal adalah seperangkat angka bulat
terkecil yang memiliki rasio komponen-komponen vektor pada arah yang
diinginkan, berdasar kepada sumbu. Sumbu 𝑎1 adalah arah [100]; sumbu 𝑎2
adalah arah [010]. Pada kristal kubus, arah bidang Kristal [hkl] tegak lurus
dengan bidang (hkl) mempunyai indeks yang sama, akan tetapi tidak benar
untuk sistem kristal lainnya.
Secara singkat langkah-langkah untuk menentukan indeks Miller, antara
lain berikut ini.
1. Tentukan titik-titik potong antara bidang yang bersangkutan dengan
sumbu-sumbu (a1, a2, a3) dalam satuan konstanta kisi a1, a2, dan a3
Sumbu-sumbu di atas dapat dipakai sumbu konvensional (x, y, z) atau
sumbu-sumbu primitif (a1, a2, a3).
2. Tentukan kebalikan dari bilangan-bilangan tadi.
3. Tentukan tiga bilangan bulat terkecil yang mempunyai perbandingan
yang sama.
4. Bidang yang sering muncul disebut indeks (hkl) atau Index Miller.

Catatan:
Jika salah satu dari hkl negatif maka indeks bidang tersebut dapat dituliskan
dengan tanda setrip di atasnya seperti (ℎ𝑘𝑙) artinya h bertanda negatif.

Contoh:
Tentukan Indeks Miller bidang ABC (1/3,1/2,1/2) dari Gambar 1.14 di atas!

Jawab:
1. Bidang-bidang ABC akan memotong sumbu 𝑎1 di 3𝑎1 memotong
sumbu 𝑎2 di 2𝑎2 dan memotong 𝑎3 di 2 𝑎3 .
2. Apabila [𝑎1 ] =[𝑎2 ] = [𝑎3 ] = 1 maka kebalikan bilangan-bilangan tersebut
adalah 1 3 , 1 2 , 1 2.
3. Jadi, ketiga bilangan bulat yang mempunyai perbandingan yang sama
1 1 1
dari 1 3 , 1 2 , 1 2 adalah 2, 3, 3 di dapat dari , , .
3 2 2
4. Dengan demikian, Indeks Miller bidang ABC adalah (hkl) senilai (233).
1.18 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kelompok bidang ini tergantung pada sistem kristal, dua bidang, atau
lebih dapat tergolong dalam kelompok bidang yang sama. Kelompok bidang
identik karena simetri biasanya dituliskan dalam kurung kurawal {hkl}.

Contoh:
Tentukan yang termasuk kelompok bidang {100}!

Jawab:
1. Kelompok bidang ini tergantung pada sistem kristal, dua bidang atau
lebih dapat tergolong dalam kelompok bidang yang sama.
2. Kelompok bidang identik karena simetri biasanya dituliskan dalam
kurung kurawal {hkl}.
3. Kelompok bidang ini adalah:
mempunyai 6 kemungkinan bidang hkl yaitu
100 , 010 , 001 , 100 , 010 , 001 .

D. TIPE DASAR KISI BRAVAIS

Pada tahun 1880, seorang ilmuwan bernama Auguste Bravais


memperkenalkan suatu konsep mengenai kisi ruang. Apabila T merupakan
vektor penghubung antara satu atom dengan atom lainnya maka berlaku
persamaan berikut.

𝑇 = 𝑛1 𝑎 + 𝑛2 𝑏 + 𝑛3 𝑐 (6)

Dengan 𝑛1 , 𝑛2 , 𝑑𝑎𝑛 𝑛3 merupakan bilangan bulat, 𝑎, 𝑏, 𝑐, yang biasanya


disebut vektor basis. Vektor basis merupakan vektor-vektor elementer yang
dapat menunjukkan posisi kisi. Semua titik kisi dapat direproduksi dari
kombinasi linier vektor-vektor. Persyaratan ini memberikan pembatasan pada
rotasi yang diperbolehkan dan translasi yang cocok dengan rotasi yang
diberikan.
 PEFI4315/MODUL 1 1.19

Gambar 1.16
(a) Dimensi Sebuah Unit Sel; (b) Pengulangan Unit Sel ke Tiga

Kita dapat menggunakan vektor translasi sederhana (vektor satuan)


untuk menggambarkan kedudukan sumbu kristal 𝑥, 𝑦, 𝑧 yaitu dengan simbol
𝑎, 𝑏, 𝑑𝑎𝑛 𝑐. Biasanya kita mengarahkan kristal sedemikian rupa sehingga
sumbu-x arahnya selalu menghadap kita dan titik asalnya diletakkan di sudut
bagian bawah, kiri, belakang. Sudut-sudut yang dibentuk oleh sumbu ini
ditandai dengan huruf Yunani, alpha (α), beta (β), dan gamma (γ). Keenam
parameter ini dapat dilihat dalam Gambar 1.16.a dan terkadang disebut
sebagai parameter kisi dari sebuah struktur kristal.
Variasi dari keenam parameter kisi ini menghasilkan tujuh sistem kristal
yang ciri-cirinya ditentukan oleh tiga unsur simetri yaitu 1) sumbu simetri;
2) bidang simetri; 3) pusat simetri.
Kisi Kristal dapat dipetakan dengan translasi kisi T dan beragam operasi
simetri lainnya. Sebuah operasi simetri yang khas adalah rotasi terhadap
sebuah sumbu yang melewati titik kisi. Kisi-kisi dapat ditemukan dengan
satu, dua, tiga, empat, dan enam kali rotasi sumbu yang membawa kisi itu
sendiri, sesuai terhadap rotasi sebesar 2π, 2π/2, 2π/3, 2π/4, dan 2π/6 radian
dan integral lipat dari putaran tersebut. Sumbu rotasi didenotasikan dengan
simbol 1, 2, 3, 4, dan 6.
Kita tidak dapat menemukan sebuah kisi dengan rotasi lainnya seperti
2π/7 radian atau 2π/5 radian. Sebuah molekul tunggal didisain dengan tepat
dapat memiliki sudut berapa pun pada rotasi simetris, tetapi sebuah kisi
periodik tak hingga tidak bisa. Kita dapat memiliki sebuah kristal dari
1.20 Pengantar Fisika Zat Padat 

molekul-molekul yang secara individual memiliki lima kali rotasi sumbu,


tetapi kita tidak bisa mengharapkan kisi memiliki lima kali rotasi sumbu.
Pada Gambar 1.16 kita saksikan apa yang terjadi jika kita mencoba
membangun sebuah kisi periodik yang memiliki lima kali simetri: segi lima
tidak cocok bersama-sama mengisi semua ruang, ditunjukkan bahwa kita
tidak bisa mengombinasikan titik simetri lima kali dengan translasi periodik
yang dibutuhkan.
Dengan kelompok titik kisi, kita memiliki kumpulan operasi simetri
yang diterapkan pada titik kisi, membawa kisi ke dalam dirinya sendiri.
Rotasi yang memungkinkan didaftar. Kita dapat memiliki refleksi m di
sekitar bidang melalui titik kisi. Operasi pembalikan tersusun dari rotasi π
diikuti oleh refleksi pada bidang tegak lurus terhadap sumbu rotasi; efek
keseluruhan menggantikan r dengan –r. sumbu simetri dan bidang simetri
dari sebuah kubus ditunjukkan oleh Gambar 1.16.

1. Tipe Kisi Dua Dimensi


Terdapat jumlah yang tak berhingga dari kisi yang memungkinkan
karena tidak ada pembatasan alami pada panjang dari vektor translasi kisi
atau pada sudut φ di antara mereka. Kisi pada Gambar 1.17 telah
digambarkan semuanya 𝑎1 𝑑𝑎𝑛 𝑎2 . Sebuah kisi umum seperti ini dikenal
sebagai kisi miring dan hanya invariant dalam rotasi π dan 2π di sekitar kisi
mana pun.

Gambar 1.17
Sebuah Sumbu Lima Kali dari Simetri Tidak Dapat Ada pada Sebuah Kisi
Periodik karena Tidak Mungkin untuk Mengisi Area Sebuah Bidang dengan
Sebuah Barisan Terhubung pada Segi Lima. Kita Dapat, Bagaimana pun,
Mengisi Semua Area Bidang Hanya dengan Dua Disain Berbeda dari “ubin”
atau Polygon Dasar. Sebuah Kristal Kuasi Merupakan Penyusunan Kuasi
Periodik Tak Acak dari Dua Jenis Gambar
 PEFI4315/MODUL 1 1.21

Gambar 1.18
(a) Sebuah Bidang yang Sejajar Simetris terhadap Muka Kubus. (b) Bidang
Diagonal dari Simetri pada Sebuah Kubus. (c) Tiga Sumbu Tetrad dari Sebuah
Kubus. (d) Empat Sumbu Triad dari Sebuah Kubus. (e) Enam Sumbu Diad dari
Sebuah Kubus

Akan tetapi, kisi istimewa dari tipe miring dapat menjadi invarian pada
rotasi 2π/3, 2π/4, atau 2π/6 atau pada refleksi cermin. kita harus memaksakan
kondisi terlarang pada 𝑎1 𝑑𝑎𝑛 𝑎2 jika kita ingin membangun sebuah kisi
yang akan invarian pada satu operasi baru atau lebih. Ada empat tipe berbeda
pada batasan, dan masing-masing akan mengarah pada apa yang kita sebut
tipe kisi spesial. Demikian ada lima kisi berbeda pada dua dimensi, kisi
miring dan empat kisi istimewa ditunjukkan pada Gambar 1.18. Kisi bravais
adalah frase umum untuk tipe kisi berbeda; kita katakan bahwa ada lima kisi
bravais atau jaring-jaring pada dua dimensi.
Berdasarkan pada parameter kristal maka kisi kristal dibagi ke dalam
tipe kisi 2 dimensi dan tipe 3 dimensi. Tipe 2 dimensi ada 5 macam sebagai
berikut.
a. Kisi miring.
b. Kisi bujur sangkar.
c. Kisi heksagonal.
d. Kisi segi panjang.
e. Kisi segi panjang berpusat.
1.22 Pengantar Fisika Zat Padat 

Tipe kisi b, c, d, dan e biasanya sering disebut jenis kisi kubus.


a. Kisi miring

Pada kisi miring:


1) Sudut 𝜑 = 90𝑜
2) Sel satuannya berbentuk jajaran genjang, harga 𝑎1 ≠ [𝑎2 ].

b. Kisi bujur sangkar

Pada kisi bujur sangkar:


1) Harga 𝑎1 = 𝑎2 , sudut 𝜑 = 90𝑜
2) Sel satuannya berbentuk bujur sangkar, jumlah titik kisi pada:
a) sel primitif: 4 × 1 4 = 1 𝑏𝑢𝑎ℎ.
b) sel konvensional: 4 × 1 4 = 1 𝑏𝑢𝑎ℎ.

c. Kisi segi panjang


 PEFI4315/MODUL 1 1.23

Pada kisi segi panjang:


1) Harga 𝑎1 = 𝑎2 , sudut 𝜑 = 90𝑜
2) Sel satuannya berbentuk segi empat panjang

d. Kisi heksagonal

1) Harga 𝑎1 = 𝑎2 , sudut 𝜑 = 120𝑜


2) Sel satuannya berbentuk belah ketupat, jumlah titik kisi pada:
Sel primitif: 4 × 1 4 = 1 𝑏𝑢𝑎ℎ.
3) Sel konvensional: 6 × 1 3 + 1 = 1 𝑏𝑢𝑎ℎ.

e. Kisi segi panjang berpusat

1) Harga 𝑎1 ≠ 𝑎2 , sudut 𝜑 = 90𝑜


2) Sel satuannya berbentuk segi panjang berpusat, jumlah titik kisi
pada:
a) sel primitif: 4 × 1 4 = 1 𝑏𝑢𝑎ℎ;
b) sel konvensional: 4 × 1 4 + 1 = 2 𝑏𝑢𝑎ℎ.

2. Tipe Kisi Tiga Dimensi


Grup titik simetri pada tiga dimensi memiliki 14 tipe kisi berbeda pada
Tabel 1.2. Kisi yang umum adalah triklinik, dan ada 13 kisi khusus. Kisi
dikelompokkan agar memudahkan dalam sistem klasifikasi berdasarkan tujuh
tipe sel seperti berikut.
1.24 Pengantar Fisika Zat Padat 

a. Triklinik.
b. Monoklinik.
c. Orthombik.
d. Tetragonal.
e. Kubik.
f. Trigonal.
g. Heksagonal.

Pembagian dalam sistem ditunjukkan pada tabel dalam bentuk hubungan


sumbu yang menggambarkan sel.
Sel pada Gambar 1.19 adalah sel konvensional, hanya sel sc yang
merupakan sel primitif. Biasanya sel nonprimitif memiliki hubungan yang
lebih nyata dengan operasi titik simetri daripada yang dimiliki sel primitif.
Dalam tiga dimensi, terdapat 14 kisi Bravais terbentuk dengan
mengombinasikan salah satu dari tujuh sistem kristal (atau sistem aksial)
dengan salah satu pusat kisi. Masing-masing kisi bravais menunjukkan jenis
kisi yang berbeda. Adapun pusat-pusat kisi tersebut sebagai berikut.
a. Kisi primitif atau sederhana (P); titik kisi hanya terletak di sudutnya saja.
b. Kisi Body centered (I); terdapat tambahan satu titik kisi yang terletak di
pusat sel.
c. Kisi Face centered (F); terdapat tambahan 6 titik kisi yang terletak di
pusat masing-masing permukaan sel.
d. Kisi Base centered (A, B, atau C); terdapat tambahan satu titik kisi pada
salah satu pusat permukaan sel.

Banyaknya kombinasi dari kisi Bravais ini berjumlah 42, namun tidak
semua kombinasi sistem kristal dan pusat kisi ini dibutuhkan untuk
menggambarkan kisi-kisi yang mungkin terbentuk karena sebenarnya
beberapa kombinasi ini bersifat ekuivalen dengan yang lainnya. Keempat
belas kisi Bravais ditampilkan dalam gambar berikut.
 PEFI4315/MODUL 1 1.25

Gambar 1.19
Kisi Bravais
1.26 Pengantar Fisika Zat Padat 

Tabel 1.1
Tipe Kisi Tiga Dimensi

Batas Pada Sumbu dan


Sistem Jumlah kisi
Sudut Sel Konvensional
a1  a2  a3
Triklinik 1
 β  γ
a1  a2  a3
Monoklinik 2
 γ  900  β
a1  a2  a3
Orthombik 4
 β  γ  900
a1  a2  a3
Tetragonal 2
 β  γ  900
a1  a2  a3
Kubik 3
 β  γ  900
a1  a2  a3
Trigonal 1
 β  γ  1200 ,  900
a1  a2  a3
Heksagonal 1  β  900
γ  1200

Hubungan antar 6 variabel pada kisi tiga dimensi dapat ditunjukkan


seperti pada Tabel 1.1.

Terdapat tiga kisi pada sistem kubik yaitu


a. kisi kubik sederhana (simple cubic);
b. kisi kubik pusat badan (Body-centered) (bcc);
c. dan kisi kubik pusat muka (face-centered) (fcc). Karakteristik dari ketiga
kisi kubik terangkum pada Tabel 1.2.

Sel primitif pada kisi bcc ditunjukkan oleh Gambar 1.9, dan vektor
translasi primitif ditunjukkan oleh Gambar 1.1. Vektor translasi primitif dari
kisi fcc ditunjukkan oleh Gambar 1.2. Sel primitif berdasarkan pengertian
hanya memiliki satu titik kisi, akan tetapi sel konvensional bcc memiliki dua
titik kisi, dan sel fcc memiliki empat titik kisi.
 PEFI4315/MODUL 1 1.27

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang membedakan antara kristal dan amorf?
2) Apakah yang dimaksud dengan kisi?
3) Apakah yang dimaksud dengan basis?
4) Apakah yang dimaksud dengan sel primitif?
5) Apa yang dimaksud dengan sel konvensional?
6) Jelaskan dan beri contoh cara melukiskan sel primitif wigner-seitz?
7) Apa yang dimaksud dengan vektor translasi primitif?
8) Berapakah vektor posisi atom apabila atom berada pada posisi 2/3,1/3,
dan 1/2?
9) Gambarkan vektor translasi kristal dalam dua dimensi bila diketahui u1 =
3 satuan panjang, u2 = -2 satuan panjang?
10) Apabila vektor-vektor translasi primitif adalah a1 = 4ax ; a2 = 2ay dan a3
= 2az. carilah volume sel primitifnya.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca teori kristal.


2) Baca teori tentang kisi.
3) Baca teori tentang basis.
4) Baca pembahasan sel primitif.
5) Baca pembahasan sel konvensional.
6) Baca pembahasan sel primitive wigner-seitz.
7) Baca pembahasan vektor translasi.
8) Gunakan rumus: 𝑟𝑗 = 𝑥𝑗 𝑎1 + 𝑦𝑗 𝑎2 + 𝑧𝑗 𝑎3 .
9) Lukis gunakan aturan sistem salib sumbu bidang x-y.
10) Gunakan rumus: 𝑉𝑜 = 𝑎2 ∙ 𝑎3 × 𝑎1 .
1.28 Pengantar Fisika Zat Padat 

R A NG KU M AN

Berdasarkan apa yang telah Anda pelajari dalam Kegiatan Belajar 1


maka dapat dirangkum hal-hal penting seperti berikut.
1. Kristal ideal disusun oleh satuan-satuan struktur yang identik secara
berulang-ulang yang tak hingga di dalam ruang, sedangkan yang
susunannya tidak teratur disebut amorf.
2. Kisi (lattice) adalah sebuah susunan titik-titik yang teratur dan
periodik di dalam ruang.
3. Basis adalah sekumpulan atom-atom dengan jumlah atom dalam
sebuah basis dapat satu buah atom atau lebih.
4. Kristal adalah gabungan antara kisi dan basis.
5. Suatu kristal selalu memenuhi operasi translasi, dalam tiga dimensi
dinyatakan dalam bentuk atom 𝑇 = 𝑢1 𝑎1 + 𝑢2 𝑎2 + 𝑢3 𝑎3 , dengan:
𝑇 = vektor translasi kristal
𝑢1 , 𝑢2 𝑑𝑎𝑛 𝑢3 = bilangan bulat (boleh positif ataupun negatif)
𝑎1 , 𝑎2 𝑑𝑎𝑛 𝑎3 = vektor-vektor translasi primitif
= sumbu-sumbu Kristal primitif
6. Vektor posisi 𝑟𝑗 dari sebuah pusat atom j dari sebuah basis relatif
terhadap titik kisi adalah 𝑟𝑗 = 𝑥𝑗 𝑎1 + 𝑦𝑗 𝑎2 + 𝑧𝑗 𝑎3 dengan 0 ≤
𝑥𝑗 , 𝑦𝑗 , 𝑧𝑗 ≤ 1.
7. Sel primitif adalah sebuah sel yang mempunyai luas (2 dimensi)
atau volume (3 dimensi) terkecil, atau sebuah paralel epipedum yang
dibentuk oleh sumbu-sumbu 𝑎1 , 𝑎2 𝑑𝑎𝑛 𝑎3 .
8. Volume sel primitif dinyatakan dalam bentuk persamaan
𝑉𝑜 = 𝑎1 ∙ 𝑎2 × 𝑎3
𝑉𝑜 = 𝑎2 ∙ 𝑎3 × 𝑎1
9. Cara lain untuk menggambarkan sel primitif adalah dengan metoda
wigner seitz.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam dua dimensi yang termasuk kisi bravais adalah, kecuali bentuk ....
A. miring
B. persegi panjang
C. bujur sangkar memusat
D. monoklinik
 PEFI4315/MODUL 1 1.29

2) Tipe kisi yang memiliki kisi 1 adalah ....


A. trigonal
B. tetragonal
C. orthombik
D. ,onoklinik

3) Berikut yang merupakan sistem kristal tetragonal adalah ....


A. a NaCl
B. FeSO4
C. CuSO4
D. SiO2

4) Indeks Miller bidang yang memotong sumbu kristal pada a1= ½, a2 = 1/3
dan a3 = ½ adalah ....
A. (-1/2 1/3 1/2)
B. (3 2 3)
C. (2 3 2)
D. ( -3 2 -3)

5) Indeks bidang dalam sel kubus konvensional adalah {1 0 0} artinya ....


1. memotong sumbu x di titik =1
2. memotong sumbu y di tak hingga
3. memotong sumbu z di titik tak hingga
Pernyataan yang benar adalah
A. hanya 1
B. 1 dan 3
C. 2 dan 3
D. Semua benar

6) Apabila vektor-vektor translasi primitif adalah 1 = 4a; 2 =2a dan 3


= 2a maka volume sel primitifnya adalah ....
A. 32 a3
B. 8 a3
C. 16 a3
D. 4 a3

7) Untuk sistem kisi face centered cubic tambahan kisi pada masing-masing
permukaan sel sebanyak ....
A. 1
B. 2
1.30 Pengantar Fisika Zat Padat 

C. 4
D. 6

8) Untuk sistem kristal tetragonal besar sudut-sudut sumbu yang benar


adalah ....
o
A.      90
o
B.    90  
o o
C.      120 ,  90
o o
D.    90 ,   120

9) Jumlah titik kisi tiap sel untuk fcc adalah ....


A. 1
B. 2
C. 3
D. 4

10) Bila kisi kubus a maka volume sel primitif fcc adalah ....
A. a3
B. 1/3 a3
C. ¼ a3
D. 1/8 a3

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PEFI4315/MODUL 1 1.31

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.32 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kegiatan Belajar 2

Struktur Kristal

K egiatan Belajar 2 (KB 2) ini akan mengajak Anda untuk mengkaji


struktur kristal. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan KB 2 ini
Anda diharapkan mampu menjelaskan pengertian struktur kristal, dan jari-jari
atom. Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian berikut dengan
cermat, kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu pengerjaan latihan,
dan kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. STRUKTUR KRISTAL

1. Struktur Kristal Kubik


a. Struktur Simple Cubic (SC) atau Kubik Sederhana
Dalam struktur kubik sederhana, atom-atom hanya terletak di bagian
sudut saja sehingga hanya bersinggungan di sepanjang sisi kubus. Total atom
yang berada dalam sebuah unit sel dengan struktur SC berjumlah 1 yang
diperoleh dari penjumlahan seperdelapan atom yang terletak di sudut.
Struktur ini kurang rapat dan memiliki bilangan koordinasi yang berjumlah
enam. Bilangan koordinasi diartikan sebagai banyaknya atom tetangga
terdekat atau banyaknya atom yang bersentuhan. Skema dari struktur kubik
sederhana ini dapat dilihat dalam Gambar 1.20.

(a) (b)
Gambar 1.20
Bentuk Struktur Kristal SC, a) Penggambaran Satu Unit Sel Bola Pejal,
b) Gambar Unit Sel dengan Ukuran Bola Pejal yang Sudah Diperkecil
 PEFI4315/MODUL 1 1.33

Gambar 1.21
Bentuk Struktur Kristal BCC, a) Penggambaran Satu Unit Sel Bola Pejal,
b) Gambar Unit Sel dengan Ukuran Bola Pejal yang Sudah Diperkecil,
c) Kumpulan dari Banyak Atom

b. Struktur Body Centered-Cubic (BCC)


Dalam struktur ini terdapat atom-atom yang terletak di semua sudut
(delapan sudut) dan atom tunggal di bagian pusat kubus. Masing-masing unit
sel BCC memiliki dua atom; satu atom berasal dari penjumlahan satu per
delapan atom yang terletak di delapan sudut kubus dan satu lagi berasal dari
atom yang terletak di pusat kubus, ketika posisi atom yang terletak di bagian
sudut dengan di bagian pusat adalah sama. Bilangan koordinasi untuk
struktur kristal BCC adalah 8, dan dapat dilihat pada Gambar 1.21.

c. Struktur Face Centered-Cubic


Dalam struktur kristal FCC atom-atom terletak pada bagian sudut dan
juga di pusat dari semua permukaan kubus. Untuk struktur kristal FCC,
masing-masing atom yang terletak di sudut dibagi-bagi ke dalam delapan unit
sel, oleh karena itu atom face-centered yang terletak pada bagian sisi terbagi
menjadi dua. Total atom yang dimiliki oleh struktur kristal FCC ada 4 yang
diperoleh dari penjumlahan satu per delapan dari masing-masing atom yang
terletak di delapan sudut dengan setengah bagian atom yang terletak di enam
permukaan sel yang dapat dilihat dalam Gambar 1.21. Untuk FCC, bilangan
koordinasinya ada 1.21.
1.34 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 1.22
Bentuk Struktur Kristal FCC, a) Penggambaran Satu Unit Sel Bola Pejal,
b) Gambar Unit Sel dengan Ukuran Bola Pejal yang Sudah Diperkecil,
c) Kumpulan dari Banyak Atom

d. Struktur Kubik Lainnya


Terdapat beberapa struktur kristal yang merupakan kombinasi dari salah
satu struktur kubik dasar yang saling menyusup antara satu dengan yang
lainnya. Struktur kristal seperti ini biasanya disebut sebagai struktur kristal
campuran jenis AX, ketika A merupakan notasi untuk kation dan X
merupakan notasi untuk anion. Beberapa di antara struktur ini adalah struktur
kubik intan, seng blended, natrium klorida, dan cesium klorida yang akan
dijelaskan sebagai berikut.
1) Struktur Kubik Intan
Struktur intan merupakan gabungan dari subkisi FCC, yang tersusun
dari delapan atom sudut dan enam atom yang terletak di pusat
permukaan unit sel. Semua ini membentuk satu struktur FCC yang titik
asalnya terletak pada koordinat 0, 0, 0 sedangkan subkisi yang lain
terletak pada koordinat ¼, ¼, ¼ ; ¾ , ¾, ¼ ; ¾, ¼ , ¾ ; dan ¼, ¼, ¾
yang dapat dilihat dalam Gambar 1.23.
 PEFI4315/MODUL 1 1.35

Gambar 1.23
Sebuah Unit Sel untuk Struktur Kristal Intan

2) Struktur Cesium Klorida (CsCl)


Dalam struktur Kristal ini, anion terletak pada masing-masing sudut
kubus dan di bagian pusat dari kubus ini diisi oleh satu kation yang dapat
dilihat dalam Gambar 1.24. Pertukaran antara kation dan anion ataupun
sebaliknya, menghasilkan struktur kristal yang sama. Struktur ini
memiliki bilangan koordinasi yang berjumlah 8 buah baik untuk kation
maupun anion.
Struktur cesium klorida (CsCl) merupakan gabungan dari dua buah kisi
kubus sederhana (SC) sehingga atom sudut yang berada pada salah satu
kisi dapat berlaku seperti atom pusat untuk kisi yang lain. Struktur ini
memiliki koordinat untuk Cs : 0, 0, 0 dan Cl : ½ , ½, ½.\

Gambar 1.24
Sebuah Unit Sel untuk Struktur Kristal Cesium Klorida
1.36 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 1.25
Sebuah Unit Sel untuk Struktur Kristal Natrium Klorida

3) Struktur Natrium Klorida (NaCl)


Sebuah unit sel untuk struktur kristal ini dibentuk oleh susunan FCC dari
anion dengan satu kation yang terletak di pusat dan di tengah-tengah
sepanjang tepi kubus (Gambar 1.25). Bilangan koordinasi yang dimiliki
oleh kation dan anion untuk struktur kristal natrium klorida (NaCl) ini
berjumlah enam. Pada setiap kubus terdapat empat molekul, dengan
koordinat atom-atomnya sebagai berikut.
Na → 0, 0, 0 ; ½, ½, 0 ; ½, 0, ½ ; 0, ½, ½
Cl → ½, ½, ½ ; 0, 0, ½ ; 0, ½, 0 ; ½, 0, 0

4) Struktur Seng Sulfida (ZnS)


Dalam struktur ini, semua posisi sudut dan permukaan ditempati oleh
atom S, sedangkan atom Zn mengisi bagian dalam posisi tetrahedral.
Jika posisi atom Zn dan S ditukar maka akan diperoleh susunan yang
ekuivalen. Masing-masing atom Zn mengikat 4 atom S begitu pun
sebaliknya (Gambar 1.26).
 PEFI4315/MODUL 1 1.37

Gambar 1.26
Sebuah Unit Sel untuk Struktur Kristal Seng Sulfida

Pada struktur seng sulfida ini, atom-atom Zn menempati salah satu kisi
FCC dan atom-atom S menempati kisi FCC yang lain sehingga
strukturnya sama dengan struktur intan. Koordinat atom-atom untuk Zn
sebagai berikut.
Zn → 0, 0, 0 ; 0, ½, ½ ; ½, 0, ½ ; ½, ½, 0
S → ¼, ¼, ¼ ; ¾, ¾, ¾ ; ¾, ¼, ¾ ; ¾, ¾, ¼

2. Struktur Kristal Heksagonal Closed Packed (HCP)


Tidak semua logam memiliki unit sel dengan simetri kubik. Struktur
kristal umum yang terakhir ini memiliki struktur kristal heksagonal.
Permukaan atas dan bawah unit sel ini terdiri atas enam atom yang
membentuk hexagon dan mengelilingi sebuah atom tunggal di bagian pusat.
Bidang lain yang membentuk tiga atom tambahan dalam unit sel diletakkan
di antara bidang bagian atas dan bawah. Atom yang terletak pada bidang
tengah memiliki atom tetangga terdekat di kedua bidang yang berdekatan.
Dengan demikian, struktur kristal HCP memiliki bilangan koordinasi yang
berjumlah 6. Struktur ini biasanya ditemui pada beberapa logam di antaranya
magnesium, titanium, seng, berrelium dan kobalt, yang dapat dilihat pada
Gambar 1.27.
1.38 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 1.27
Struktur Kristal HCP a) Tumpukan Bidang-bidang HCP,
b) Kedudukan Relatif Atom-atom dalam kristal HCP

Dalam struktur ini bola-bola atom tersusun dalam satu bidang ketika satu
bola atom bersinggungan dengan enam bola atom di sekitarnya (lapisan A).
Pada lapisan kedua (B) terdiri atas tiga atom yang saling bersinggungan.
Sedangkan pada lapisan ketiga (C) strukturnya sama dengan lapisan A,
Gambar 1.27.

B. JARI-JARI ATOM

Dengan menggunakan ciri-ciri utama yang terdapat dalam struktur, kita


dapat menghitung ukuran dalam suatu jenis struktur tertentu. Dalam subbab
ini akan dibahas beberapa ciri-ciri geometris yang penting antara lain; jari-
jari atom, jumlah atom perunit sel, densitas kemasan relatif, dan bilangan
koordinasi.

Gambar 1.28
Susunan Tumpukan Padat untuk HCP
 PEFI4315/MODUL 1 1.39

Gambar 1.29
a) Struktur Kristal Kubik Sederhana (SC),
b) Keterkaitan antara Jari-jari R dengan Kisi Kristal a

1. Jari-jari Atom
Jari-jari atom digunakan untuk menghitung besarnya jarak
kesetimbangan antara dua pusat atom yang berdekatan. Beberapa hal yang
dapat mempengaruhi besarnya jarak antar atom, faktor pertama adalah suhu.
Bertambahnya kalor dapat membuat suatu benda memuai sehingga jarak
kesetimbangan antar atomnya bertambah. Faktor kedua adalah ionisasi
elektron valensi, hal ini disebabkan karena berkurangnya elektron terluar
menyebabkan elektron yang tersisa semakin tertarik ke dalam mendekati
bagian inti. Sedangkan faktor yang ketiga adalah bilangan koordinasi,
semakin besar bilangan koordinasi atau dengan kata lain semakin banyak
atom tetangga terdekatnya maka tolakan elektronik semakin besar sehingga
jarak kesetimbangan antar atom bertambah. Pada umumnya, jari-jari atom
dinyatakan dengan ‘R’ dan kisi kubus dinyatakan dengan ‘a’. Pada bagian ini
akan dibahas keterkaitan antara jari-jari atom dengan sisi kubus untuk
beberapa sistem kristal seperti pada Gambar 1.29.

a. Kristal Kubik Sederhana


Dalam sistem kristal kubik sederhana, terlihat bahwa atom-atom
bersinggungan hanya sepanjang sisi kubus, dengan demikian kristal ini
memiliki jari-jari atom yang bernilai a/2 yang dapat dilihat dalam Gambar
1.30. Dalam gambar ini kita juga dapat melihat bahwa masing-masing atom
memiliki enam atom tetangga terdekat yaitu empat atom yang posisinya
berada dalam satu bidang, serta dua atom yang terletak di bagian atas dan
1.40 Pengantar Fisika Zat Padat 

bawah sehingga bilangan koordinasi untuk sistem kristal kubik sederhana


adalah 6.

Gambar 1.30
a) Struktur Kristal BCC, b) R dengan kisi kristal a

b. Kristal BCC
Pada Gambar 1.30 struktur kristal BCC memiliki satu atom tambahan
yang terletak di pusat dan bersinggungan dengan delapan atom yang berada
di sudut, yang perlu dicatat adalah atom-atom dalam struktur kristal BCC ini
hanya bersinggungan sepanjang garis diagonal ruang, dengan memperhatikan
kondisi ini kita dapat menghitung besarnya jari-jari atom kristal BCC sebagai
berikut.
Dari gambar b dapat kita lihat bahwa diagonal ruang (AC) besarnya
empat kali jari-jari atom sehingga:
𝐴𝐶 = 𝐴𝐵2 + 𝐵𝐶2
= 2𝑎2 + 𝑎2
=𝑎 3
4𝑅 = 𝑎 3
3 4
𝑅= 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑎 = 𝑅
4 3

c. Kristal FCC
Pada kristal FCC ini terdapat 8 atom yang menempati posisi titik sudut,
dan 6 atom yang menempati posisi permukaan namun di antara atom yang
terletak di sudut tidak ada yang bersinggungan. Dari Gambar 1.31 dapat kita
lihat bahwa atom-atom ini saling berhubungan secara diagonal sisi
permukaan kubus sehingga AC besarnya sama dengan 4R.
 PEFI4315/MODUL 1 1.41

Gambar 1.31
a) Struktur Kristal FCC, b) Keterkaitan antara Jari-jari R dengan Kisi Kristal
a

Besarnya jari-jari atom ini dapat dihitung sebagai berikut.

𝐴𝐶 = 𝐴𝐵2 + 𝐵𝐶 2
= 𝑎2 + 𝑎2
=𝑎 2
4𝑅 = 𝑎 2
2 4
𝑅= 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑎 = 𝑅
4 2

b) Atomic Packing Faktor (APF)


Rapat kemasan atomik = atomic packing factor (APF) adalah fraksi
dari volume bola pejal di dalam sebuah unit sel, dalam hal ini atom dianggap
menggunakan model bola pejal yang secara matematis dapat ditulis sebagai
berikut.

𝑣𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑎𝑡𝑜𝑚 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 𝑠𝑎𝑡𝑢 𝑢𝑛𝑖𝑡 𝑠𝑒𝑙 𝑉𝑎


𝐴𝑃𝐹 = 𝑁𝑎𝑡𝑜𝑚 × = 𝑁𝑎𝑡𝑜𝑚 × (1)
𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑣𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑢𝑛𝑖𝑡 𝑠𝑒𝑙 𝑉𝑠

Di mana Natom adalah jumlah atom dalam setiap unit sel. Setiap sistem
kristal memiliki APF yang berbeda-beda bergantung terhadap geometri sel
yang mereka miliki. Dalam subbab ini akan dibahas mengenai perhitungan
dari beberapa sistem kristal sebagai berikut.
1.42 Pengantar Fisika Zat Padat 

a. Struktur Kubik Sederhana


Seperti yang sudah dibahas sebelumnya bahwa struktur kristal ini
memiliki jumlah atom yang berada dalam unit sel sebanyak satu buah
sehingga besarnya APF sebagai berikut.
Volume atom (Va)
4 4 1 𝜋
𝑉𝑎 = 𝜋𝑅3 = 𝜋( 𝑎)3 = 𝑎3
3 3 2 6

Volume Unit Sel (Vs)


𝑉𝑠 = 𝑎3

Rapat Kemasan:
𝜋 3
𝑉𝑎 𝑎 𝜋
𝐴𝑃𝐹 = 𝑁𝑎𝑡𝑜𝑚 × = 1 × 6 3 = = 0.52
𝑉𝑠 𝑎 6

Dari hasil ini dapat kita simpulkan bahwa hampir setengah dari ruang
dalam unit sel ini kosong, oleh karena struktur SC ini bersifat longgar.

b. Struktur BCC
Pada struktur ini terdapat 8 atom sudut dan 1 atom pusat sehingga total
3
atomnya berjumlah 2, sedangkan jari-jarinya adalah 𝑅 = 𝑎 maka besarnya
4
APF untuk struktur BCC ini adalah:

Volume atom (Va)


4 3 4 3 3𝜋 3
𝑉𝑎 = 𝜋𝑅 = 𝜋( 𝑎)3 = 𝑎
3 3 4 16

Volume Unit Sel (Vs)


𝑉𝑠 = 𝑎3

Rapat Kemasan:
3𝜋 3
𝑉𝑎 𝑎 3𝜋
𝐴𝑃𝐹 = 𝑁𝑎𝑡𝑜𝑚 × = 1× 16 = = 0.68
𝑉𝑠 𝑎 3 8

Hasil ini menunjukkan bahwa atom hanya menempati sekitar 68% dari
keseluruhan volume unit sel.
 PEFI4315/MODUL 1 1.43

c. Struktur FCC
Pada struktur ini terdapat 8 atom yang besarnya seperdelapan bagian
sudut dan 6 atom pada pusat bidang permukaan kubus yang besarnya
setengah. Dengan demikian, struktur ini memiliki 4 atom dalam sebuah unit
2
sel, sedangkan jari-jari atomiknya adalah 𝑅 = 𝑎 maka besarnya densitas
4
kemasan FCC adalah:
Volume atom (Va)
4 4 2 2𝜋 3
𝑉𝑎 = 𝜋𝑅3 = 𝜋( 𝑎)3 = 𝑎
3 3 4 24

Volume Unit Sel (Vs)


𝑉𝑠 = 𝑎3

Rapat Kemasan:
2𝜋 3
𝑉𝑎 𝑎 2𝜋
𝐴𝑃𝐹 = 𝑁𝑎𝑡𝑜𝑚 × = 1× 24 = = 0.74
𝑉𝑠 𝑎 3 6

Maka atom-atom dari struktur FCC ini menempati kira-kira 74% dari
total keseluruhan volume dari satu unit sel.

d. Struktur HCP
Pada struktur HCP terdapat 12 atom yang terletak di sudut dengan
besarnya seperenam bagian, 2 atom yang berada di tengah-tengah dengan
besarnya setengah bagian, dan tiga atom yang terletak di bidang tengah
sehingga atom dengan struktur HCP memiliki 6 atom dalam satu unit sel.
Bilangan koordinasi dari HCP adalah 12 yang nilainya sama dengan struktur
kristal FCC sehingga kristal ini memiliki APF yang besarnya 0.74.

e. Struktur Kubik Intan


Dalam struktur kubik intan, terdapat 8 atom yang menempati posisi
sudut yang besarnya seperdelapan bagian, kemudian ditambahkan dengan
empat atom yang menempati posisi ¼, ¼, ¼ ; ¾ , ¾, ¼ ; ¾, ¼ , ¾ ; dan ¼,
¼, ¾ sehingga atom yang berada dalam satu unit sel berjumlah 8 atom.
Karena atom-atom ini terikat secara tetrahedral maka besarnya bilangan
koordinasi dari struktur kubik intan ini adalah 4. Dengan demikian, besarnya
APF untuk struktur kubik intan adalah:
1.44 Pengantar Fisika Zat Padat 

Menghitung jari-jari atom kubik intan:

𝑎
𝐴𝐵 = 𝐵𝐶 = 𝐶𝐸 =
2
1 1 1
𝐴𝐶 = 𝐴𝐵2 + 𝐵𝐶 2 = ( 𝑎)2 + ( 𝑎)2 = 𝑎
2 2 2
1 1 3
𝐴𝐸 = 𝐴𝐶 2 + 𝐶𝐸 2 = ( 𝑎)2 + ( 𝑎)2 = 𝑎
2 4 2
𝐴𝐸
𝐴𝐷 = 2𝑅 =
2
𝐴𝐸 𝑎 3 𝑎
𝑅= = = 3
4 4 4 8

Volume Atom (Va)


4 4 1 𝜋
𝑉𝑎 = 𝜋𝑅3 = 𝜋( 𝑎)3 = 𝑎3
3 3 2 6

Volume Unit Sel (Vs)


𝑉𝑠 = 𝐿 × 𝑐 = (3 × 1) × 𝑐
= 3 × (𝑎 × 𝑡) × 𝑐
𝑎 2𝑎
=3×𝑎× 3× 6
2 6
= 3𝑎3 2

Rapat Kemasan:
𝑉𝑎 𝑎3 1
𝐴𝑃𝐹 = 𝑁𝑎𝑡𝑜𝑚 × = = = 0.74
𝑉𝑠 3 2𝑎 3 3 2

c) Dimensi Unit Sel


Dimensi dari suatu unit sel atau kisi kristal (a) dapat dicari berdasarkan
pada massa atom atau massa molekul, bilangan Avogaro N, kerapatan zat,
dan struktur kisi kristal, yang dihubungkan dengan persamaan berikut.

𝑛𝐴
𝑎3 = (2)
𝑉𝑠 𝜌𝑁𝑎
Di mana:
n = jumlah atom yang sesuai dengan masing-masing bentuk unit sel
A = Berat atom
Vs = volume unit sel
Na = bilangan Avogadro (6.023 × 1023 atom/mol)
 PEFI4315/MODUL 1 1.45

Tabel 1.2
Karakteristik Kisi Kubik
Pusat Badan Pusat Muka
Sederhana
(Body-centered) (Face-centered)
Volum, sel
konvensional
Titik kisi tiap
1 2 4
sel
Volume, sel
primitif
Titik kisi tiap
1/ 2/ 4/
satuan volume
Jumlah
tetangga 6 8 12
terdekat
Jarak tetangga
a =0.707a
terdekat
Jumlah
tetangga 12 6 6
terdekat kedua
Jarak tetangga
a A
terdekat kedua
Fraksi
pengisian
(APF)

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Tuliskan ke-7 sistem kristal yang Anda ketahui?
2) Jelaskan ciri-ciri kristal kubik?
3) Jelaskan ciri-ciri kristal orthombik?
4) Apakah ciri-ciri struktur kubus sederhana?
5) Secara umum apakah perbedaan antara kristal kubik dan kristal
heksagonal?
1.46 Pengantar Fisika Zat Padat 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca pembahasan tentang sistem kristal.


2) Baca pembahasan tentang kristal kubik.
3) Baca pembahasan tentang kristal orthombik.
4) Baca pembahasan kubus sederhana.
5) Baca pembahan tentang struktur kristal.

R A NG KU M AN

Berdasarkan apa yang telah Anda pelajari dalam Kegiatan Belajar 2


maka dapat dirangkum hal-hal penting seperti berikut.
1. Cara pengisian sel satuan dengan atom tanpa merusak unsur simetri
yang ada pada sistem kristal menghasilkan 14 kisi bravais.
2. Untuk kristal kubus mempunyai 3 kisi bravais sebagai berikut.
a. SC (Simple Cubic/kubus sederhana).
b. BCC (Body-Centered Cubic/kubus pusat badan).
c. FCC (Face-Centered Cubic/kubus pusat muka).
3. Ciri-ciri kubus sederhana (simple cubic) seperti berikut ini.
a. Memiliki 8 atom sudut.
b. Atom-atom yang bersinggungan di sepanjang sisi kubus.
c. Setiap atom memiliki 6 atom tetangga terdekat.
d. Sel primitifnya a1 = ax ; a2 = ay ; a3 = az.
4. Ciri-ciri kubus pusat muka (face-centered cubic) sebagai berikut.
a. Memiliki 8 atom dan satu atom pada pusat masing-masing
bidang muka.
b. Atom-atom yang memiliki enam atom pusat bidang kristal.
c. Atom-atom yang bersinggungan hanya di sepanjang diagonal
bidang muka kristal, sedangkan atom-atom sudutnya tidak
bersinggungan.
5. Ciri-ciri kubus pusat badan (body-centered cubic) seperti berikut.
a. Satu atom yang berada di pusat kubus bersinggungan dengan 8
sudut atom.
b. Antara kedelapan atom tidak bersinggungan.

Untuk tipe kisi 3 dimensi terdapat 7 sistem Kristal yaitu triklinik,


monoklinik, orthombik, tetraghonal, kubus, trigonal, dan heksagonal.
 PEFI4315/MODUL 1 1.47

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Bila kisi kristal SC = a maka volume atomnya adalah ....


A. /6 a3
B. /16 a3
C. /8a3
D. /4 a3

2) Kristal FCC dengan kisi a dan jari-jari atomiknya R nilainya ....


1
A. 𝑅 = 𝑎
2
3
B. 𝑅 = 𝑎
4
2
C. 𝑅 = 𝑎
4
1
D. 𝑅 = 2𝑎
2

3) Bila nilai APF (atomic packing faktor) 0,68 itu artinya ....
A. atom hanya menempati 32% dari volume keseluruhan volume unit
sel
B. atom hanya menempati 68% dari volume keseluruhan volume unit
sel
C. atom hanya menempati 6,8% dari volume keseluruhan volume unit
sel
D. atom hanya menempati 86% dari volume keseluruhan volume unit
sel

4) Pada struktur HCP terdapat 12 atom yang terletak di sudut dengan


besarnya seperenam bagian, 2 atom yang berada di tengah-tengah
dengan besarnya setengah bagian, dan tiga atom yang terletak di bidang
tengah, sehingga atom dengan struktur HCP memiliki 6 atom dalam satu
unit sel. Bilangan koordinasi dari HCP adalah 12 yang nilainya sama
dengan struktur kristal FCC sehingga kristal ini memiliki APF yang
besarnya sekitar ....
A. 0,64
B. 0,74
C. 0,78
D. 0,56
1.48 Pengantar Fisika Zat Padat 

5) Gambar di bawah merupakan contoh kristal ....


A. SC
B. FCC
C. HCC
D. BCC

6) Untuk Kristal BCC, bila jari-jari atomnya R dan kisinya a maka nilai kisi
dalam R adalah ....
A. a = 4/3 R
B. a= 3/4 R
C. a= 4/3 R
D. a= ¾ R

7) Bila atom-atom menempati 74% dari volume keseluruhan dari suatu unit
sel, itu berarti besar rapat kemasannya adalah ....
A. 7,4
B. 0,74
C. 0,26
D. 74

8) Berikut merupakan ciri-ciri kristal kubus sederhana (simple cubic) yaitu:


1. Memiliki 8 atom sudut.
2. Atom-atom yang bersinggungan di sepanjang sisi kubus
3. Setiap atom memiliki 6 atom tetangga terdekat
Ciri-ciri yang benar adalah ....
A. 1 dan 2
B. 1 dan 3
C. hanya 1
D. 1, 2, dan 3
 PEFI4315/MODUL 1 1.49

9) Pada setiap kubus Kristal NaCl terdapat empat molekul, dengan


koordinat atom Na salah satu yang benar adalah ....
A. a. 0, 0, 0 ; ½, ½, 0 ; ½, 0, ½ ; 0, ½, ½
B. b. ½, ½, ½ ; 0, 0, ½ ; 0, ½, 0 ; ½, 0, 0
C. ¼, ¼, ¼ ; ¾ , ¾, ¼ ; ¾, ¼ , ¾ ; ¼, ¼, ¾
D. d. 0, 0, 0 ; 0, ½, ½ ; ½, 0, ½ ; ½, ½, 0

10) Bila massa jenis dari pada KCl 1980 kg/m3, dan berat molekulnya 74.6
kg/kmol bila 1m = 1010 Angstrom (A0) maka besar jarak pisah 2 bidang
kristal KCL adalah sekitar ....
A. 3.14A0
B. 4,2A0
C. 3.8A0
D. 2,4A0

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.50 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) D 1) A
2) A 2) C
3) B 3) B
4) B 4) B
5) D 5) B
6) C 6) C
7) D 7) B
8) A 8) D
9) D 9) A
10) C 10) A
 PEFI4315/MODUL 1 1.51

Daftar Pustaka

Charles Kittel. 1996. Introduction to Solid State Physics. 6th Edition. John
Wiley & Sons, Inc.

Callister, William.D. 1994. Material Science and Engineering An


Introduction. Edisi 3. John Willey & Sons, Inc, USA.

Lawrence, Van Vlack. 1989. Elemen-elemen Ilmu dan Rekayasa Material.


Edisi 6. Terj. Srie Djaprie, Erlangga, Indonesia.
Modul 2

Difraksi Sinar-X
Dr. I Made Astra, M.Si.

PEN D A HU L UA N

S etelah dalam modul sebelumnya Anda mempelajari tentang struktur


kristal secara mendetail, dalam modul ini akan dibahas mengenai
fenomena difraksi sinar-x oleh kristal. Di SMA atau fisika dasar Anda juga
telah mempelajari sifat kembar atau dualisme cahaya sebagai gelombang dan
sebagai partikel. Pada peristiwa efek compton sinar-X berperilaku sebagai
partikel karena mampu menghamburkan elektron diam. Anda juga pasti
masih ingat gelombang berdasarkan medium rambat, gelombang dibagi
manjadi dua yaitu gelombang mekanik, merambat memerlukan medium, dan
gelombang elektromagnetik yang merambat dengan atau tanpa medium.
Dalam spektrum gelombang elektromagnetik urutannya dari panjang
gelombang besar ke kecil yaitu gelombang radio, TV, radar, inframerah,
cahaya tampak, ultraviolet, sinar-X, dan sinar gamma. Gelombang
elektromagnetik termasuk gelombang transversal yaitu arah rambat dan arah
getar saling tegak lurus. Sifat gelombang transversal yaitu dapat dipantulkan,
dibiaskan, berinterferensi, didifraksikan (melentur), dan dipolarisasikan.
Untuk lebih jelas tentang sinar-X sebagai gelombang, bacalah dengan
seksama Modul 2 ini. Modul ini akan membahas mengenai sinar-X dan
Hukum Bragg (difraksi sinar-X), modul ini akan membantu Anda untuk
mempelajari modul berikutnya tentang kisi resiprok. Setelah menyelesaikan
modul ini, Anda diharapkan mampu:
1. menyebutkan sifat-sifat sinar-X.
2. menjelaskan prinsip dasar sinar-X.
3. menghitung energi foton sinar-X.
4. menghitung beda potensial pemercepat elektron dalam menghasilkan
sinar-X.
5. menjelaskan konsep dasar hukum Bragg.
6. menghitung jarak antar muka bidang kristal dengan menggunakan
persamaan Bragg.
7. menjelaskan konsep interaksi foton dengan elektron.
2.2 Pengantar Fisika Zat Padat 

8. menjelaskan proses terjadinya hamburan.


9. menggambarkan fenomena terjadinya difraksi menurut hukum Bragg.
10. menentukan orientasi bidang kristal, serta menghitung intensitas sinar-X.

Agar tujuan tersebut dapat Anda kuasai, modul ini diorganisasikan


menjadi dua kegiatan belajar sebagai berikut.
1. Kegiatan Belajar 1: Sinar-X.
2. Kegiatan Belajar 2: Difraksi Sinar-X.

Ikutilah petunjuk belajar Anda pasti berhasil dan secara berangsur-


angsur Anda akan menjadi mahasiswa yang mampu mandiri.

Selamat belajar!
 PEFI4315/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Sinar-X

K egiatan Belajar 1 (KB 1) ini akan mengajak Anda untuk mengkaji


mengenai sinar-X. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan KB 1 ini
Anda diharapkan mampu menjelaskan tentang sejarah sinar-X, sifat-sifat
sinar-X, pembentukan sinar-X, penyerapan sinar-X, filter sinar-X serta
penerapan sinar-X. Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian berikut
dengan cermat, kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu pengerjaan
latihan, dan kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. SEJARAH PENEMUAN SINAR-X

Sinar-X merupakan salah satu penemuan penting dalam sejarah manusia.


Banyak manfaat yang dapat kita peroleh dari penggunaan sinar-X ini, dalam
bab ini akan dibahas berbagai macam hal yang terkait dengan sinar-X
dimulai dari sejarah penemuannya, sifat dan karakteristiknya, proses
pembentukannya, hingga berbagai aplikasinya dalam teknologi masa kini.
Sinar-X ditemukan pertama kali oleh seorang ilmuwan fisika
berkebangsaan Jerman bernama Wilhelm Conrad Rontgen melalui percobaan
tabung sinar katoda pada tanggal 8 November 1895. Percobaan ini dilakukan

Sumber:
http://cookit.e2bn.org/
historycookbook/23-117-
victorians-Health-facts.html

(a) (b)
Gambar 2.1
(a) Foto Wilhelm Conrad Rontgen , (b) Fotosinar-X Pertama Manusia yang
Menunjukkan Tulang Telapak Tangan Istri Rontgen dengan Cincin di Jarinya
2.4 Pengantar Fisika Zat Padat 

dengan cara mengalirkan arus listrik bertegangan tinggi ke dalam tabung


sinar katoda. Suasana di dalam tabung sinar katoda dibuat hampa udara
sehingga sinar yang dihasilkan dari katoda tidak bertumbukan dengan
partikel lain dan langsung mengenai target.
Bagian permukaan tabung dilapisi dengan kertas hitam yang tebal agar
tidak ada cahaya yang terlihat dari bagian dalam tabung. Rontgen melakukan
percobaan ini pada ruangan yang gelap dan pada saat mengalirkan arus listrik
ke dalam tabung sinar katoda, ia terkejut karena melihat cahaya yang mulai
berpendar pada layar yang terletak beberapa meter dari tabung sinar katoda,
layar ini terbuat dari barium platinocyanide. Dari hasil pengamatannya, layar
ini tetap berpendar meskipun posisinya sudah dijauhkan bebeberapa meter
dari tabung sinar katoda. Saat itu, ia berfikir bahwa pastilah terdapat salah
satu radiasi yang tidak terlihat oleh mata yang berasal dari tabung sinar
katoda. Hasil penemuannya ini dinamakan “sinar-X”, lambang “X” ini
digunakan untuk menandai suatu hal yang belum diketahui.

B. SIFAT-SIFAT SINAR-X

Setelah penemuannya dengan menggunakan peralatan tabung sinar


katoda, Rontgen mulai menggali lebih dalam mengenai radiasi yang berasal
dari tabung sinar katoda tersebut dengan melakukan beberapa pengujian
terhadap pancaran radiasi yang baru ia temukan. Dari hasil pengamatannya ia
menemukan beberapa hal penting terkait dengan “sinar-X” di antaranya:

1. Sinar-X Dapat Memendarkan (Menghasilkan Fluoresensi)


Dalam ekperimennya Rontgen mengetahui bahwa terdapat beberapa
benda yang akan berpendar (fluoresensi) jika terkena radiasi sinar-X.
Intensitas cahaya yang dihasilkan pelat fotoluminesensi, berbanding terbalik
dengan kuadrat jarak antara titik terjadinya sinar-X dengan pelat
fotoluminesensi. Sinar-X memiliki daya tembus yang sangat besar dan dapat
menembus sebuah buku yang memiliki tebal sekitar 1000 halaman. Jika kita
meletakkan tangan diantara tabung dengan layar maka akan terlihat bayangan
hitam dari tulang-tulang pada tangan kita diantara bayangan gelap yang lebih
terang dari tangan kita, seperti yang dapat dilihat dalam Gambar 2.1(b).
Pada saat beberapa logam dikenai sinar-X, logam ini berpendar dan
intensitas dari cahaya yang dihasilkan bergantung terhadap jenis dan
ketebalan logam, setiap logam memiliki densitas intensitas cahaya yang ber-
 PEFI4315/MODUL 2 2.5

beda, meskipun dengan ketebalan yang sama hal ini dapat dilihat dari
Tabel 2.1.
Ketika seberkas sinar-X mengenai sebuah layar maka sinar-X ini dapat
menghitamkan plat film. Hal ini terjadi karena sebagian sinar-X diabsorbsi
oleh film, manakala besarnya koefisien absorbsi ini bergantung terhadap
panjang gelombang sinar-X yang dihasilkan.

Tabel 2.1
Intensitas Cahaya dari Beberapa Logam yang Dikenai Sinar-X

Ketebalan ketebalan relatif massa jenis


Pt 0.018 mm 1 21.5
Pb 0.05 mm 3 11.3
Zn 0.10 mm 6 7.1
AI 3.5 mm 200 2.6

2. Memiliki Sifat Fisis seperti Cahaya Tampak


Sinar-X ini memiliki beberapa sifat seperti cahaya tampak di antaranya
adalah 1) sinar ini tidak dibelokkan oleh medan magnet ataupun medan
listrik, 2) melintas sebagai garis lurus dalam ruang bebas, dan 3) tidak
bermuatan listrik.

3. Dapat Mengionisasi Gas


Sinar-X ini dapat mengionisasi gas dan mengubah sifat listrik pada
beberapa benda cairan dan padat. Sifat inilah yang digunakan dalam dunia
kedokteran untuk mengetahui seberapa banyak sinar-X yang dipancarkan ke
tubuh pasien.

4. Bersifat Geometri seperti Cahaya Tampak


Seperti cahaya tampak, sinar-X dapat didifraksikan, dipolarisasi,
berinterferensi, dipantulkan, dan dibiaskan.

5. Sinar-X Merupakan Radiasi Elektromagnetik


Sinar-X dimasukkan ke dalam kelompok radiasi elektromagnetik karena
sifanya yang hampir sama dengan cahaya tampak. Sinar-X memiliki panjang
2.6 Pengantar Fisika Zat Padat 

o
gelombang 1  dan memiliki rentang frekuensi sebesar 1016 - 1020 Hz dan
energinya berkisar antara 100eV hingga 100 keV. Retina dari mata kita tidak
sensitif terhadap sinar ini sehingga kita tidak dapat melihat sinar ini meski-

Gambar 2.2
Spektrum Radiasi Elektromagnetik

pun dalam jarak yang sangat dekat dengan tabung sinar katoda. Sinar-X
memenuhi persamaan:

𝑐 =𝑓∙𝜆 (1)

dengan:
f = frekuensi dalam Hz
λ = panjang gelombang dalam m
c = laju cahaya = 3.108 m/s

C. PROSES PEMBENTUKAN SINAR-X

Sinar-X dihasilkan dari penembakan suatu atom dengan elektron


berenergi tinggi dengan cara memberikan tegangan yang cukup besar.
Berdasarkan proses terbentuknya, sinar-X ini dibagi ke dalam dua jenis yaitu
sinar-X yang bersifat kontinyu dan sinar-X karakteristik.
1. Sinar-X dengan Spektrum Kontinyu
Sinar-X kontinyu dihasilkan ketika elektron menumbuk suatu target
yang berada dalam tabung sinar katoda dengan kecepatan yang sangat tinggi.
 PEFI4315/MODUL 2 2.7

Di dalam tabung sinar katoda terdapat suatu filamen yang berfungsi sebagai
penghasil elektron dan dua elektroda yang berbahan dasar logam. Untuk
dapat menghasilkan elektron berkecepatan tinggi maka pada tabung sinar
katoda dialiri arus listrik dengan tegangan yang sangat tinggi, besarnya kira-
kira mencapai 1000 kV. Dengan tegangan yang tinggi ini maka filamen akan
berpijar dan menghasilkan loncatan elektron yang bergerak lurus dengan

Sumber:http://www2.rgu.ac.uk/life_semweb/xray.html

Gambar 2.3
Proses Terbentuknya Sinar-X Kontinyu

kecepatan tinggi menuju anoda (target). Akibatnya, terjadi tumbukan dengan


target sehingga dihasilkan radiasi sinar-X ke semua arah.
Jika e merupakan muatan elektron (1.6 × 10-19 Coulomb) dan V adalah
tegangan yang dialiri ke elektroda maka besarnya energi kinetik yang
dimiliki elektron ketika menumbuk target mengikuti persamaan berikut.

1
𝐾𝐸 = 𝑒𝑉 = 𝑚𝑣 2 (2)
2

Di mana m adalah massa elektron (9,11 × 10-31 kg) dan v adalah


kecepatan sebelum tumbukan dalam m/s . KE = energi kinetik elektron dalam
joule, e muatan elektron = 1.6 × 10-19 C dan V = tegangan (beda potensial)
dalam volt. Energi kinetik dari elektron yang menumbuk sebagian besar
berubah menjadi panas dan hanya sebagian kecil saja yang berubah menjadi
sinar-X yaitu kurang dari 1%. Oleh karena itu, target harus dibuat dari bahan
dengan titik leleh yang sangat tinggi dan harus mampu mengalirkan panas
yang timbul.
2.8 Pengantar Fisika Zat Padat 

Besarnya intensitas dan panjang gelombang dari sinar-X yang dihasilkan


setelah tumbukan bergantung pada tegangan yang dialirkan ke dalam tabung
sinar katoda seperti yang dapat dilihat dalam gambar berikut.

Sumber:
http://booktype-demo.sourcefabric.org/elements-of-x-ray-
diffraction/pages/

Gambar 2.4
Skema Spektrum Sinar-X sebagai Fungsi dari Tegangan yang Diberikan
untuk Molybdenum

Dalam Gambar 2.4 dapat kita lihat intensitas mula-mula dari sinar-X
untuk semua panjang gelombang bernilai nol yang disebut sebagai batas
panjang gelombang rendah (shorth wavelength limit, λSWL), kemudian
intensitasnya naik dengan cepat hingga batas maksimum, kemudian turun
sampai panjang gelombangnya bernilai tak berhinga (tidak memiliki ujung).
Dalam Gambar 2.4 dapat kita lihat bahwa sinar-X yang dihasilkan memiliki
kurva yang halus sampai tegangan 20 kV untuk target yang berbahan
molybdenum. Pada umumnya, sinar-X dengan spektrum kontinyu ini dikenal
 PEFI4315/MODUL 2 2.9

dengan sebutan bremsstrahlung dalam bahasa Jerman, yang berarti “radiasi


pengereman” karena sinar-X ini dihasilkan dari perlambatan elektron.
Elektron sebagai partikel bermuatan listrik yang bergerak dengan
kecepatan tinggi, apabila melintas mendekati inti suatu atom maka gaya tarik
elektrostatik inti atom yang kuat dapat menyebabkan arah gerak elektron
membelok dengan tajam. Peristiwa itu menyebabkan elektron kehilangan
energinya dengan memancarkan radiasi elektromagnetik. Tidak semua
elektron diperlambat dengan cara yang sama, beberapa elektron berhenti
ketika terjadi satu tumbukan dan memberikan semua energinya pada saat
tumbukan terjadi sehingga elektron tersebut akan memiliki foton dengan
energi maksimum, atau dengan kata lain sinar-X dengan panjang gelombang
minimum. Elektron yang demikian menyalurkan semua energinya sebesar eV
menjadi energi foton sehingga kita dapat menulisnya ke dalam persamaan
berikut.

𝑒𝑉 = 𝑕𝑣𝑚𝑎𝑥 (3)

Dengan e = 1.6 × 10-19 C, V= beda potensial dalam volt, ʋ = frekuensi


dalam hertz. hʋ=E=energi foton. En = n.H.ʋ dengan n = banyak foton.

6.626 × 10−34 (2.998 × 108 )


𝜆𝑆𝑊𝐿 = 𝑚𝑒𝑡𝑒𝑟
1.602 × 10−19 𝑉

12.40×10 3
𝜆𝑆𝑊𝐿 = (4)
𝑉

Persamaan ini memberikan batas panjang gelombang pendek (dalam


angstroms) sebagai fungsi dari tegangan yang diberikan V. Jika sebuah
elektron tidak sepenuhnya terhenti ketika menumbuk target maka hanya
sebagian energinya yang diubah menjadi radiasi dan foton yang dihasilkan
memiliki energi yang lebih rendah dari eV sehingga menghasilkan sinar-X
dengan frekuensi yang lebih rendah dari vmax dan panjang gelombang yang
lebih panjang dari .
Sekarang dapat kita lihat bahwa kurva dalam Gambar 2.4 semakin
bergerak ke kiri jika tegangan yang diberikan semakin besar karena jumlah
foton yang dihasilkan per detik dan energi rata-rata per foton meningkat.
Total energi sinar-X yang dipancarkan per detik nilainya sebanding dengan
luas area yang berada dibawah salah satu kurva dalam Gambar 2.4, dan juga
2.10 Pengantar Fisika Zat Padat 

bergantung terhadap bilangan atomik Z (nomor atom) dari target yang


digunakan dan juga arus listrik yang dialirkan ke dalam tabung sinar katoda
sehingga total intensitas sinar-X yang dihasilkan dapat dirumuskan sebagai
berikut.
𝐼𝑐𝑜𝑛𝑡 .𝑠𝑝𝑒𝑐𝑡𝑟𝑢𝑚 = 𝐴𝑖𝑍𝑉 2 (5)

Di mana A merupakan besaran yang sepadan dengan konstanta dan m


yang merupakan sebuah konstanta yang bernilai 2. Untuk dapat
menghasilkan radiasi yang tinggi biasanya digunakan logam berat seperti
tungsten (Z = 74) sebagai target dan tegangan yang setinggi mungkin.
Meskipun material yang digunakan sebagai target mempengaruhi intensitas,
hal tersebut tidak mempengaruhi distribusi panjang gelombang dari spektrum
kontinyu.

2. Sinar-X dengan Spektrum Karakteristik


Ketika tegangan yang dialirkan dalam tabung sinar katoda dinaikkan
hingga di atas batas nilai kritis maka akan dihasilkan intensitas maksimum
pada suatu panjang gelombang tertentu yang letaknya berhimpit dengan
spektrum kontinyu 4. Jika sinar-X kontinyu disebabkan perlambatan elektron
oleh target maka sinar-X karakteristik yang berada dalam atom dihasilkan
oleh karakteristik material itu sendiri yang disebut sebagai sinar-X
karakteristik.
Untuk memahami fenomena ini, kita anggap sebuah atom terdiri dari inti
yang terletak di pusat dan dikelilingi oleh elektron dalam beberapa kulit/orbit
yang diberi nama kulit K, L, M, N,… yang berkaitan dengan bilangan
kuantum utama n= 1,2,3,…. Jika sebuah elektron menumbuk target dengan
energi kinetik yang cukup maka elektron ini akan memaksa sebuah elektron
yang berada dalam kulit K keluar dari atom dengan tingkat energi yang
tinggi. Karena elektron yang berada dalam kulit K keluar dari atom maka
terjadi kekosongan dalam kulit K yang kemudian segera diisi oleh elektron
yang berada di kulit terluar dengan memancarkan energi sehingga atom ini
kembali ke keadaan normal. Proses terjadinya sinar-X karakteristik ini dapat
dilihat dalam Gambar 2.5.
Energi yang dipancarkan dalam bentuk ini memiliki panjang gelombang
tertentu yang disebut sebagai radiasi karakteristik K atau biasa disebut
sebagai sinar-X kulit K (penamaan ini didasari dari kulit mana yang diisi oleh
elektron, bukan dari kulit asal elektron yang mengisi). Sinar-X dengan kulit
K yang berasal dari kulit L disebut sebagai sinar-X 𝐾𝛼 , sedangkan sinar-X
yang berasal dari kulit M dan N berturut-turut adalah 𝐾𝛽 , dan 𝐾𝛾 dan
seterusnya deret dari sinar-X ini dapat dilihat dalam Gambar 2.6.
 PEFI4315/MODUL 2 2.11

Dalam peristiwa ini dapat pula terjadi, ketika elektron menumbuk atom,
elektron yang terlepas adalah elektron yang berada dalam kulit L, dan
elektron yang berada di tingkat yang lebih tinggi segera berpindah menuju
kulit L dengan memancarkan foton seperti halnya yang terjadi pada kulit K.
Pancaran radiasi yang dihasilkan ini dinamai dengan

Sumber:
http://booktype-demo.sourcefabric.org/elements-of-x-ray-
diffraction/pages/

Gambar 2.5
Proses Terbentuknya Sinar-X Karakteristik

Gambar 2.6
Transisi Elektron pada Atom Berelektron Banyak Sinar-X L
Sinar-X L dengan energi terendah disebut sebagai 𝐿𝛼 dan sinar-X L lainnya
dinamakan berurutan menurut pertambahan energi seperti yang
diperlihatkan dalam Gambar 2.6.
2.12 Pengantar Fisika Zat Padat 

Ketika terjadi tumbukan antara elektron dengan atom, pemancaran


radiasi sinar-X K dapat langsung diikuti oleh pemancaran dari sinar-X L dan
seterusnya. Ketika terjadi kekosongan pada kulit K maka kekosongan ini
akan segera diisi oleh elektron yang berada di kulit L dan membuat
kekosongan baru dalam kulit L, yang kemudian akan diisi kembali oleh
elektron dari kulit yang lebih tinggi. Dengan cara yang sama akan terbentuk

Gambar 2.7
Sinar-X karakteristik untuk unsur perak yang dialiri tegangan sebesar 30 kV.
Distribusi pancaran sinar-X yang kontinyu merupakan sinar-X bremsstrahlung
sebuah deret pemancaran sinar-X, Gambar 2.7 memperlihatkan spektrum
energi sinar-X untuk perak.
Intensitas dari sinar-X dengan spektrum karakterisitik ini meningkat
apabila tegangan yang dialirkan ke dalam tabung sinar katoda ditingkatkan
relatif terhadap spektrum kontinyu. Intensitas dari masing-masing spektrum
kontinyu ini bergantung terhadap arus i yang mengalir dalam tabung sinar
katoda dan jumlah dimana tegangan yang diberikan melebihi tegangan kritis
untuk terjadinya sebuah eksitasi untuk masing-masing garis. Untuk garis K,
intensitasnya kira-kira diberikan oleh persamaan berikut.

𝐼𝑔𝑎𝑟𝑖𝑠𝐾 = 𝐵𝑖(𝑉 − 𝑉𝐾 )𝑛 (6)

Di mana B nilainya memiliki sifat sebanding dengan sebuah konstanta,


VK merupakan tegangan eksitasi untuk kulit K, dan masalah sebuah konstanta
yang besarnya kira-kira 1.5 (sebenarnya n bukan merupakan sebuah
konstanta namun besarnya bergantung terhadap V dan bervariasi mulai
1 sampai 2). Sekarang dapat kita ketahui bahwa sinar-X karakteristik ini tidak
akan dipancarkan jika tegangan yang diberikan tidak melebihi tegangan kritis
karena energinya tidak cukup untuk mendorong elekron kelur dari kulit-kulit
yang berada dalam atom, jika besarnya energi yang dibutuhkan untuk
 PEFI4315/MODUL 2 2.13

mendorong elektron keluar dari kulit K adalah Wk maka besarnya energi ini
mengikuti persamaan berikut.

Gambar 2.8
Skema Spektrum Sinar-X Karakterisitik dari Molybdenum pada Tegangan 35
kV
1
𝑚𝑣 2 = 𝑊𝐾 (7)
2

Dari persamaan tersebut dapat kita ketahui bahwa energi yang


dibutuhkan untuk mengeluarkan elektron dari kulit K lebih besar
dibandingkan dengan energi yang dibutuhkan pada kulit L karena letaknya
yang lebih dekat dengan inti jika dibandingkan dengan kulit L.
Meningkatnya intensitas sinar-X dengan spektrum karakteristik ini tidak
diikuti oleh perubahan panjang gelombang dan intensitasnya dapat bernilai
tinggi sekali, contohnya untuk spektrum Sinar-X karakteristik yang dimiliki
oleh perak yang diberikan tegangan sebesar 30 kV memiliki intensitas yang
besarnya 90 kali relatif terhadap panjang gelombang kontinyu yang berada di
sebelahnya (Gambar 2.8).

D. ABSORBSI

Pemahaman lebih jauh mengenai transisi elektron yang dapat muncul


pada atom diperoleh dari interaksi elektron dan atom serta interaksi antara
2.14 Pengantar Fisika Zat Padat 

sinar-X dengan atom. Ketika sinar-X menumbuk berbagai macam materi


sebagian dari sinar-X ini ditransmisikan dan sebagian lagi diserap. Hasil
eksperimen menunjukkan bahwa fraksi intensitas berkas sinar-X yaitu
berkurang ketika melewati susbtansi yang homogen, yang besarnya
sebanding dengan jarak yang dilewati (x) dalam bentuk differensial:

𝑑𝐼
− = 𝜇𝑑𝑥 (8)
𝐼

Di mana konstanta kesebandingan μ disebut sebagai koefisien absorbsi


linier dan besarnya bergantung terhadap subtansi yang digunakan
densitasnya, dan panjang gelombang dari sinar-X merupakan integral dari
persamaan tersebut menghasilkan:

𝐼𝑥 = 𝐼𝑜 𝑒 −𝜇𝑥 (9)

Dimana Io= intensitas dari berkas sinar-X yang menumbuk dan Ix =


intensitas berkas yang ditransmisikan setelah melewati sebuah target yang
memiliki ketebalan x dalam watt/m2. µ= koefisien serap bahan satuannya m-1.
Cara manakala koefisien absorbsi bervariasi terhadap panjang
gelombang memberikan petunjuk bagaimana interaksi antara sinar-X dengan
atom-atom. Kurva yang berada pada bagian bawah dalam Gambar 2.9
menunjukkan variasi ini pada bahan penyerap nikel yang tipikal untuk semua
material. Kurva tersebut terdiri atas dua cabang yang serupa dan dipisahkan
oleh sebuah bentuk diskontinuitas yang disebut tepi absorbsi (absorption
edge). Sepanjang cabang ini, koefisien absorbsi bervariasi terhadap panjang
gelombang yang kira-kira berkaitan dengan bentuk persamaan berikut.

𝜇
= 𝑘𝜆3 𝑍 3 (10)
𝜌

Di mana K adalah sebuah konstanta yang nilainya berbeda untuk


masing-masing cabang kurva, dan Z merupakan nomor atomik dari bahan
 PEFI4315/MODUL 2 2.15

Gambar 2.9
Skema Variasi Panjang Gelombang terhadap Energi Per Kuanta Sinar-X dan
Besarnya Koefisien Absorbsi dari Nickel
yang digunakan untuk penyerap. Sinar-X yang memiliki panjang gelombang
yang pendek memiliki kemampuan menembus yang tinggi dan terkadang
disebut “keras”, sedangkan sinar-X yang memiliki panjang gelombang yang
jauh, dapat secara mudah diserap dan dikatakan “lembut”.

E. FILTER (PENYARING) SINAR-X

Dalam percobaan difraksi sinar-X dibutuhkan pancaran radiasi sinar-X


yang bersifat monokromatik, dan pada umumnya hanya garis K yang
digunakan dalam eksperimen difraksi sinar-X. Ketika tabung sinar katoda
diberikan tegangan di bawah Vk, maka akan terbentuk berkas pancaran sinar-
X yang terdiri dari garis Kα yang kuat, garis Kβ yang lemah, dan juga
spektrum kontinyu. Intensitas dari komponen yang tidak diinginkan ini dapat
2.16 Pengantar Fisika Zat Padat 

dihilangkan dengan cara melewatkan berkas sinar-X melalui penyaring


(filter) yang terbuat dari bahan yang memiliki panjang gelombang diantara

Tabel 2.2
Filter yang Digunakan untuk Berbagai Variasi Target Penghasil Sinar-X

Target Filter
Mo Zr
Cu Ni
Co Fe
Fe Mn
Cr V

Gambar 2.10

Kα dan Kβ, material yang digunakan sebagai penyaring bisanya memiliki


bilangan atomic Z yang lebih kecil dari target sehingga dapat menyerap
komponen Kβ, seperti pada Gambar 2.10.
Dalam Tabel 2.2 berikut ini ditampilkan beberapa unsur yang dapat
digunakan untuk menyaring sinar-X.

F. SKEMA TABUNG PENGHASIL SINAR-X

Setiap tabung sinar-X di dalamnya harus terdiri atas beberapa komponen


utama yaitu
1. sumber elektron;
2. sumber tegangan pemercepat;
3. sebuah logam sebagai target.
 PEFI4315/MODUL 2 2.17

Semua tabung sinar-X mempunyai dua elektroda yaitu anoda dan katoda.
Anoda merupakan logam yang dijadikan target yang berfungsi sebagai
potensial dasar, dan sebuah katoda berfungsi sebagai potensial negatif tinggi.
Berikut ini merupakan skema dari peralatan penghasil sinar-X. Pada saat
sekarang ini, tabung sinar-X dilengkapi dengan air pendingin (water-cooler)
untuk mencegah terjadinya peleburan, hal ini disebabkan karena ketika
terjadi tumbukan antara elektron dengan atom, sebagian energi kinetik yang
dimiliki oleh elektron berubah menjadi panas.
Berdasarkan jenisnya, tabung sinar-X dibagi dua yaitu tabung gas (gas
tubes) dan tabung filament (filament tubes). Dalam eksperimennya, Rontgen
menggunakan tabung gas, namun sekarang tabung ini sudah tidak digunakan
lagi. Tabung dengan sebuah filament penghasil elektron di dalamnya
diciptakan pertama kali oleh Coolidge pada tahun 1913.

1. Tabung Filamen
Tabung ini tersusun dari sebuah katoda yang terbuat dari filamen
berbahan Tungsten dan sebuah anoda yang terbuat dari tembaga yang
dilengkapi dengan air pendingin dan terdapat potongan logam yang berfungsi
sebagai targetdi salah satu ujungnya (Gambar 2.11). Salah satu komponen
utama tabung ini adalah transformer bertegangan tinggi yang dihubungkan
dengan filamen dan yang lainnya dihubungkan ke tanah (ground), sedangkan
target ditanahkan oleh air pendingin yang terhubung dengan target.
Untuk dapat menghasilkan elektron, filamen yang berada pada bagian
katoda dipanaskan oleh sebuah arus listrik yang besarnya kira-kira 3 amp,
setelah filamen ini memanas maka akan dipancarkan elektron yang geraknya
dipercepat oleh beda potensial yang berada di antara katoda dan anoda.
Disekitar filamen terdapat logam (metal cup) yang dialiri arus sebesar

Gambar 2.11
Tabung Filamen Sinar Katoda
2.18 Pengantar Fisika Zat Padat 

Sumber: http://pubs.usgs.gov/of/2001/of01-041/htmldocs/xrpd.htm

Gambar 2.12
Skema Peralatan Penghasil Sinar-X

3 amp sehingga elektron yang terlepas dari filamen tidak diserap dan dapat
diteruskan secara fokus menuju target yang disebut sebagai titik fokus (focus
spot). Setelah terjadi tumbukan maka akan dipancarkan sinar-X dari titik
focus ke segala arah. Sinar-X ini kemudian keluar dari tabung melalui jendela
yang berjumlah dua atau lebih. Jendela ini terbuat dari bahan Berrilium
karena jendela-jendela ini harus berada dalam kondisi vakum dan memiliki
tingkat transparansi yang sangat tinggi. Skema dari tabung ini dapat dilihat
pada Gambar 2.12.
Ukuran dan bentuk dari titik fokus (focal spot) dalam tabung sinar-X
sangatlah penting, titik fokus ini harus berukuran sekecil mungkin agar
energi elektron terkonsentrasi pada luasan target yang kecil dan
menghasilkan sinar-X dengan intensitas yang tingi. Setiap tabung sinar-X
memiliki sebuah daya maksimum yang nilainya tidak boleh melebihi batas
maksimum agar tidak merusak tabung. Besarnya batasan ini ditentukan oleh
banyaknya panas yang dapat dihilangkan oleh target yang dapat dilihat dari
besarnya arus maksimum (dalam mA) yang diperbolehkan untuk masing-
masing tegangan tabung yang digunakan (dalam kV).
 PEFI4315/MODUL 2 2.19

F. PENDETEKSIAN SINAR-X

Untuk dapat mendeteksi adanya sinar-X, terdapat beberapa peralatan


yang dapat kita gunakan yaitu layar fluoresensi, film fotografi, dan alat
penghitung (counters).

1. Layar Fluoresensi
Layar fluoresensi merupakan sebuah alat yang dapat berpendar
(berfluoresensi) dalam rentang spektrum cahaya tampak (dalam kasus ini
cahaya tampak yang dipancarkan berwarna kuning) ketika dikenai sinar-X.
Biasanya layar ini terbuat dari Seng Sulfida, yang mengandung sedikit Nikel.
Layar fluoresensi ini banyak digunakan dalam pekerjaan yang berkaitan
dengan difraksi yaitu untuk menentukan posisi dari berkas utama ketika
memasang peralatan.

2. Film Fotografi
Film fotografi dipengaruhi oleh sinar-X seperti halnya cahaya tampak.
Namun, emulsi dari penggunaan film yang biasanya terlalu tipis untuk dapat
menyerap lebih banyak radiasi sinar-X yang terjadi setelah tumbukan,
sedangkan hanya sinar-X terabsorbsi yang dapat menghitamkan plat film.
Karena besarnya koefisien absorbsi bervariasi terhadap panjang
gelombang yang berarti sensitivitas film bergantung terhadap panjang
gelombangnya sendiri atau dengan kata lain jumlah dari penghitaman yang
disebabkan oleh sinar-X dengan intensitas yang sama. Dapatlah kita simpan
dalam pemikiran kita bahwa radiasi putih (radiasi dengan spektrum kontinu
dapat disimpan secara fotografi, dalam satu hal variasi sensistivitas ini dapat
mengubah bentuk dari spektrum kontinyu.

3. Alat Penghitung (Counters)


Alat penghitung sinar-X merupakan sebuah alat yang digunakan untuk
mengonversi sinar-X menjadi sebuah pulsa arus listrik, dan besarnya jumlah
pulsa arus per waktu sebanding dengan intensitas dari sinar-X yang masuk ke
dalam alat penghitung. Terdapat tiga jenis alat penghitung yang digunakan
saat ini yaitu timbal, kilau, dan semikonduktor.
Pada umumnya, layar fluoresensi hanya digunakan untuk mendeteksi
berkas sinar-X, sedangkan film fotografi dan beberapa jenis alat penghitung
dapat melakukan pendeteksian serta dapat menghitung besarnya intensitas.
2.20 Pengantar Fisika Zat Padat 

Film fotografi memiliki beberapa kelebihan yaitu dapat menyimpan beberapa


berkas difraksi pada satu waktu dan posisi relatifnya dalam ruang, dan juga
film ini dapat digunakan sebagai dasar untuk pengukuran intensitas jika
diinginkan. Intensitas berkas sinar-X dapat dihitung secara lebih cepat
dengan menggunakan alat penghitung (counters) dan lebih banyak digunakan
untuk analisis kuantitatif. Namun, peralatan ini hanya mencatat berkas
difraksi dalam satu waktu.

G. PENERAPAN SINAR-X

Berikut ini diuraikan beberapa aplikasi dari sinar-X sebagai berikut.


1. Dalam bidang kedokteran sinar-X ini digunakan untuk melihat bagian
dalam tubuh seseorang, misalnya ada tulang yang patah, yang dikenal
dengan istilah rontgen dan juga CRT.
2. Dalam bidang material sinar-X ini digunakan untuk menganalisis
struktur internal yang berada dalam sebuah substansi seperti fasa,
struktur kristal, fraksi berat dari material yang belum diketahui.

H. PERLINDUNGAN RADIASI

Ada dua jenis bahaya yang harus dihindari pada waktu bekerja dengan
peralatan sinar-X sebagai berikut.

1. Sumber Tegangan Tinggi


Agar terhindar dari bahaya tegangan tinggi maka tabung sinar-X harus
benar-benar terlindung dan tidak ada kemungkinan operator terkontak dengan
bagian-bagian yang bertegangan tinggi. Hal lainnya adalah melindungi
semua kabel-kabel bertegangan tinggi dengan isolasi yang baik.

2. Radiasi Sinar-X
Radiasi sinar-X harus dihindari karena dapat membunuh jaringan sel
tubuh manusia, efek biologis radiasi sinar-X antara lain dapat terbakar
(radiasi setempat dari berkas sinar-X intensitas tinggi) atau mutasi genetik.
Sinar-X untuk difraksi sangat berbahaya karena dapat diserap oleh tubuh
dengan mudah. Satuan dosis radiasi sinar-X untuk tubuh manusia adalah rem
(Roentgen equivalent man). Jumiah dosis radiasi yang diizinkan bagi tubuh
manusia dapat dilihat dalam Tabel 2.3.
 PEFI4315/MODUL 2 2.21

Tabel 2.3
Jumlah Radiasi Sinar-X yang Dizinkan pada Manusia

Maksimum Dosis 13
No Bagian tubuh Maksimum Dosis Tiap Tahun
Minggu

Seluruh tubuh, gonads,


1. 3rem 5 rem
tulang, mata

2. Kulit, seluruh badan 10 rem 15 rem

3. Telapak tangan 10rem 30 rem

4. Jari tangan 25 rem 75 rem

Prinsip umum untuk menghindari radiasi sinar-X adalah


1. jarak: operator harus berada jauh dari sumber radiasi sinar-X;
2. penyerapan: gunakan material/bahan yang mempunyai daya serap tinggi
sebagai pelindung;
3. waktu: usahakan agar operator berada dalam daerah jangkauan radiasi
untuk jangka waktu singkat.

Contoh Soal:
1) Sinar-X memiliki panjang gelombang 200 nm, berapakah frekuensinya?
1 nm = 10-9m
Jawab:
c = f.λ maka f = c/λ = 3,108 ms-1/ 2.10-8 m = 1,5 × 1016 Hz

2) Cahaya memiliki panjang gelombang 600 nm. Bila h = 6,63. 10 -34 J.s,
Berapakah energi foton cahaya tersebut?
Jawab:
E= h.ʋ = h.c/λ = 6,63 × 10-34 J.s. 3.108 ms-1/6.10-8m = 2,07 eV
Catatan: 1 eV = 1,6 × 10-19 Joule.

3) Hitunglah panjang gelombang foton yang memiliki energi 2 eV!


Jawab:
E = h.ʋ = h.c/λ
λ = h.c/E = 6,63 × 10-34 J.s. 3.108 ms-1/2. 1,6 × 10-19 J = 620 nm.
2.22 Pengantar Fisika Zat Padat 

4) Sebuah elektron dipercepat pada beda potensial 100 V. Bila muatan


elektron = 1,6 × 10-19 C dan massa elektron = 9,1 × 10-31kg. Berapa
kecepatan elektron tersebut!
Jawab:
e.V = ½ m.v2, sehingga 𝑣 = 2𝑒𝑉 𝑚
= ( 2. 1,6 × 10-19.100/9.1 × 10-31)1/2= 5,9.106 m/s

5) Koefisien absorbsi aluminium bila sinar-X melaluinya 1,73/cm. Berapa


besar intensitas sinar-X yang masih ditransmisikan ketika melewati
aluminium tebal 156 cm!
Jawab:
I = Io.e-µ.x = Io.e-1.73/cm.1.156 cm = 0.135 Io = 13,5 %

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Berapakah besar tegangan pemercepat elektron yang digunakan agar
mesin penghasil sinar-X menghasilkan sinar 0.5Å!
2) Sinar X dihasilkan dari suatu alat roentgen memiliki panjang gelombang
1,5 Angstrom (1 Angstrom = 10 -10 m). Besar sumber tegangan yang
digunakan pada alat tersebut adalah ...
3) Sebuah tabung televisi beroperasi dengan beda potensial pemercepat
20kV. Berapakah besar energi maksimum sinar-X yang dihasilkan oleh
perangkat televisi tersebut?
4) Sinar-X melewati aluminium dengan koefisien absorbsi 1.73/cm. Berapa
tebal aluminium agar intensitas yang terserap setengah dari mula-mula!
5) Hitunglah kecepatan dan energi kinetik dari elektron yang menumbuk
target dalam tabung sinar-X yang dioperasikan pada tegangan 50k V!
E=1,6 10-19C, m = 9. 10-31kg.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Gunakan persamaan 2.
2) Gunakan persamaan 2.
3) Gunakan persamaan 2.
 PEFI4315/MODUL 2 2.23

4) Gunakan persamaan 9.
5) Gunakan persamaan 2.

R A NG KU M AN

Berdasarkan apa yang telah Anda pelajari dalam kegiatan belajar


maka dapat dirangkum hal-hal penting seperti
1. Sinar-X merupakan gelombang elektromagnetik yang berada dalam
rentang panjang gelombang 1 Å dan frekuensi sebesar 10 16 – 1020
Hz.
2. Sinar-X ini memiliki beberapa sifat diantaranya bersifat geometri
seperti cahaya tampak, dapat terabsorbsi, dapat menghitamkan plat
film, menghasilkan fluoresensi, dapat mengionisasi gas, dan
memiliki sifat fisis seperti cahaya tampak.
3. Berdasarkan pembentukannya, sinar-X ini dibagi menjadi dua yaitu
sinar-X kontinyu dan sinar-X karakteristik. Ketika terjadi tumbukan,
tidak semua sinar-X dipancarkan karena sebagian pancarannya
diserap yang dikenal dengan istilah absorbsi.
4. Dalam eksperimen dengan menggunakan sinar-X, hanya digunakan
sinar-X yang bersifat monokromatik sehingga sinar-X yang
dihasilkan dari tabung sinar katoda harus disaring (filter) sehingga
yang dihasilkan hanya sinar-X Kα. Jenis filter yang digunakan harus
disesuaikan dengan jenis target yang digunakan dalam tabung sinar
katoda. Sinar-X memiliki aplikasi ynag sangat penting baik dalam
bidang kedokteran maupun dalam kajian ilmu bahan. Dalam kajian
ilmu bahan, sinar-X digunakan untuk mendapatkan informasi
mengenai struktur internal seperti fasa, struktur Kristal, fraksi berat
dan lain-lain melalui peristiwa difraksi sinar-X melalui peralatan
difraktometer sinar-X.
5. Ada dua jenis bahaya yang harus dihindari pada waktu bekerja
dengan peralatan sinar X sebagai berikut.
a. Sumber tegangan tinggi.
b. Radiasi sinar X.
2.24 Pengantar Fisika Zat Padat 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Bila frekuensi sinar-X rentangnya antara (108 – 1020) Hz maka rentang


panjang gelombangnya antara .... Ao
A. (0.03 – 300)
B. (0.2 – 200 )
C. (3 – 30)
D. (200 – 400)

2) Bila frekuensi tertinggi sinar-X besarnya 1020 Hz dan tetapan Planck =


6,6 × 10-34 J.s maka besar energi foton sinar-X tersebut dalam Joule ....
A. 3,3 × 10-14
B. 6,6 ×10-20
C. 6,6 × 10-14
D. 3,4 ×10-16

3) Panjang gelombang sinar-X yang dihamburkan ketika elektron


dipercepat dalam tabung sinar-X besarnya 1.18Ao, bilah = 6,3 × 10-34 J.s
maka besar beda potensial pemercepat besarnya ....
A. 5 kV
B. 6 kV
C. 10 kV
D. d.12 kV

4) Besar energi poton suatu cahaya 3.5 eV (1 eV = 1,6 × 10-19 J) besar


panjang gelombang cahaya yang sesuai adalah ....
A. 354 nm
B. 400 nm
C. 550 nm
D. 660 nm

5) Besar frekuensi poton yang memiliki energi 3.1eV adalah: h= 6,6 × 10-34
J.s dan c = 3 × 108 m/s dalam Hz ....
A. 6 1014
B. 7.2 1015
C. 7.5 1012
D. 6.5 1015
 PEFI4315/MODUL 2 2.25

6) Pada percobaan pembentukan sinar-X digunakan tegangan pemercepat


10 kV, elektron yang dipercepat ketika menumbuk target memancarkan
cahaya dengan panjang gelombang 1.18 Ao, besar tetapan Planck dalam
percobaan ini dalam J.s adalah ....
A. 6 × 10-34
B. 6,3 × 10-34
C. 6,6 × 10-34
D. 5,6 × 10-34

7) Berikut beberapa sifat sinar-X di antaranya


1. dapat mengionisasi gas
2. dapat didifraksikan
3. tidak dibelokkan dalam medan magnet maupun listrik
Pernyatan yang benar adalah ….
A. 1 dan 2
B. hanya 3
C. 2 dan 3
D. 1, 2, dan 3

8) Sinar-X dapat terbentuk pada:


1. mempercepat elektron pada tabung katode
2. perpindahan elektron dari kulit L ke kulit K
3. peristiwa efek foto listrik
Pernyataan yang benar adalah ....
A. 1 dan 2
B. hanya 3
C. 2 dan 3
D. 1 dan 3

9) Sinar-X ditemukan oleh ....


A. Bragg
B. W.C Rontgen
C. Compton
D. Faraday

10) Sinar-X ketika melewati aluminium setebal 5 mm tinggal setengahnya.


Bila sinar-X melewati Aluminium setebal 15 mm maka yang tersisa
tinggal ….
A. ¼
B. 1/8
C. 1/6
D. 1/16
2.26 Pengantar Fisika Zat Padat 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4315/MODUL 2 2.27

Kegiatan Belajar 2

Difraksi Sinar-X

D alam Kegiatan Belajar 1 (KB1), Anda telah mempelajari tentang sinar-X.


Berdasarkan pemahaman tentang materi tersebut, kini Anda akan dengan
mudah mempelajari materi KB 2 ini yaitu difraksi sinar-X. Oleh karena itu,
setelah menyelesaikan KB 2 ini Anda diharapkan mampu menjelaskan
tentang jarak antar 2 bidang kristal dan difraksi sinar-X pada kristal (hukum
Bragg). Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian berikut dengan
cermat, kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu pengerjaan latihan,
dan kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. JARAK ANTAR DUA BIDANG KRISTAL

Suatu kristal akan mempunyai bidang-bidang atom. Untuk itu bagaimana


kita mempresentasikan suatu bidang datar dalam suatu kisi kristal, yang
dalam istilah kristalografi sering disebut dengan Index Miller.
Pada Modul 1 telah dipelajari langkah-langkah untuk menentukan Index
Miller suatu bidang Kristal, antara lain berikut ini.
1. Tentukan titik-titik potong antara bidang yang bersangkutan dengan
sumbu-sumbu ( 1, 2, 3) dalam satuan konstanta kisi 1, 2, dan 3,
Sumbu-sumbu di atas dapat dipakai sumbu konvensional (x, y, z) atau
sumbu-sumbu primitif (a1.a2.a3).
2. Tentukan kebalikan dari bilangan-bilangan tadi.
3. Tentukan tiga bilangan bulat terkecil yang mempunyai perbandingan
yang sama.
4. Bidang yang dihasilkan sering disebut index (hkl) atau Index Miller.

Catatan:
Jika salah satu dari hkl negatif maka indeks bidang tersebut dapat dituliskan
dengan tanda setrip di atasnya seperti ( k l) artinya h bertanda negatif.
2.28 Pengantar Fisika Zat Padat 

Contoh :
Tentukan Indeks Miller bidang ABC seperti pada gambar berikut.

Gambar 2.13
𝟏 𝟏 𝟏
Bidang ABC ( , , )
𝟑 𝟐 𝟐

Jawab:
a. Bidang-bidang ABC akan memotong sumbu 𝑎1 di 3𝑎1 memotong sumbu
𝑎2 di 2𝑎2 dan memotong sumbu 𝑎3 di 2𝑎3 .
b. Apabila |𝑎1 | = |𝑎2 | = |𝑎3 | = 1 maka kebalikan dari bilangan-bilangan
𝟏 𝟏 𝟏
tersebut adalah , , .
𝟑 𝟐 𝟐
c. Jadi, ketiga bilangan bulat yang mempunyai perbandingan yang sama
𝟏 𝟏 𝟏 𝟏 𝟏 𝟏
dari: , , adalah 2,3,3 didapat dari ( , , ) × 6.
𝟑 𝟐 𝟐 𝟑 𝟐 𝟐
d. Dengan demikian, indeks Miller bidang ABC adalah (hkl) senilai (233).

Catatan:
Perhatikan bahwa dalam penulisan indeks bidang, kita tidak menggunakan
tanda koma. Kelompok bidang ini tergantung pada sistem kristal, dua bidang
atau lebih dapat tergolong dalam kelompok bidang yang sama. Kelompok
bidang identik karena simetri biasanya dituliskan dalam kurung kurawal
{hkl}. Termasuk kelompok bidang {100} mempunyai 6 kemungkinan bidang
hkl yaitu 100 , 010 , 001 , 100 , 010 , (001).

Setiap bidang identik hanya indexnya berbeda karena pemilihan sumbu


danarah. Di bawah ini diberikan sketsa beberapa bidang dalam kubus sebagai
ilustrasi.
 PEFI4315/MODUL 2 2.29

Gambar 2.14
a) (010), b) L (001)

Dari Gambar 2.13 arah dari bidang [100 ] adalah a1. Dari Gambar 2.13
arah dari bidang [100 ] adalah –a. Dalam krisrtal kubus. arah [ hkl ] adalah
tegak lurus dengan bidang (hkl). Jarak antara dua bidang berturut-turut
dilambangkan sebagai dm. Untuk sistem kubus dengan jarak antara 2 bidang
kristal, besarnya dirumuskan sebagai:

𝑎
𝑑𝑕𝑘𝑙 (1)
𝑕 2 +𝑘 2 +𝑙 2

dengan :
a = sisi kubus (Ao)
dhkl = jarak antar 2 bidang Kristal (Ao)
h, k, l = indeks Miller bidang Kristal

Contoh:
Carilah jarak antar bidang (dhkl) untuk bidang (200) dari kristal NaCl.
Sederhana yang mempunyai kisi kubus sebesar 0,5 Å!
2.30 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 2.15

Jawab:
Dengan menggunakan rumus 1
𝑎 0.5 𝐴𝑜 1 𝑜
𝑑𝑕𝑘𝑙 = 2 = 4𝐴
𝑕2 + 𝑘 2 + 𝑙 2 2

Ada cara lain yang dapat digunakan untuk mencari jarak antar 2 bidang
kristal selain dengan indeks Miller dan persamaan Bragg yaitu berdasarkan
definisi kerapatan suatu sel unit yaitu:

ρ = rapat jenis substansi = rapat jenis unit sel


ρ = (molekul tiap sel)(massa per molekul)/volume sel
ρ = 4 {M/(Na.8.d3) sehingga jarak antar kristal dapat dihitung

dengan persamaan:

1 3
𝑑 = 𝑀 (2𝑁𝑎 𝜌) (2)

dengan:
M = massa molekul, kg/kmol
Na = bilangan avogadro = 6.02 . 1026 molekul/kmol
ρ = rapat massa, kg/m3
d = jarak antar 2 muka kristal, m atau Ao
 PEFI4315/MODUL 2 2.31

Contoh:
Hitunglah jarak antar 2 bidang kristal KCl yang massa molekulnya 74,6
kg/kmol dan rapat massanya 1980 kg/m3! (Na =6.02 × 1026 mol/kmol).
Jawab:
d = [ 74.6/(2.6,02 × 1026.1980)]1/3 = 3.14 Ao

B. DIFRAKSI SINAR-X (GELOMBANG), HUKUM BRAGG

Setelah sebelumnya dibahas mengenai jarak antar 2 muka bidang kristal,


pada bagian ini akan dibahas mengenai fenomena difraksi sinar-X oleh
kristal. Fenomena ini ditemukan pertama kali oleh fisikawan berkebangsaan
Jerman bernama Von Laue pada tahun 1912. Pada saat itu, ilmu yang
berkembang hanya sebatas pengetahuan bahwa peristiwa difraksi dapat
terjadi apabila sebuah gelombang melewati sebuah celah yang besarnya
sebanding dengan panjang gelombang yang melewatinya. Von Loue
berpendapat jika sebuah kristal terususun atas atom-atom secara periodik
dengan jarak antar atom yang berkisar antara 1-2 Å maka atom-atom ini
dapat dianggap berperilaku sebagai celah dalam peristiwa difraksi, selain itu
jika sinar-X merupakan gelombang elektromagnetik dengan panjang
gelombang yang sebanding dengan jarak antar atom dalam kristal maka
menurutnya dapat saja terjadi peristiwa difraksi sinar-X oleh atom-atom yang
terdapat dalam kristal.
Melalui arahannya, dilakukan sebuah eksperimen untuk menguji
hipotesisnya mengenai difraksi sinar-X. Dalam eksperimennya ini digunakan
sebuah kristal tembaga sulfat yang diletakkan diantara sebuah sumber
penghasil sinar-x dan lempeng fotografi. Eksperimen ini memberikan bukti
yang cukup memuaskan untuk dapat menjelaskan kealamian sinar-X dan
keperiodikan susunan atom yang berada dalam sebuah Kristal. Hasil
penelitian ini, melambungkan nama Von Laue dan ia diberikan penghargaan
intelektual pada masanya.
Penelitian ini kemudian dilanjutkan oleh dua fisikawan Inggris yang
bernama W. L Braag dan putranya yang bernama W.H. Bragg. Melalui
ekpserimennya, mereka dapat menjelaskan peristiwa difraksi sinar-X ini
secara matematis dan lebih sederhana dibandingkan dengan Von Laue
sehingga karya mereka mudah dipahami oleh masyarakat awam. Ditahun-
tahun berikutnya, dengan menggunakan peralatan difraksi sinar-X yang telah
2.32 Pengantar Fisika Zat Padat 

diperbaharui, dapat diketahui struktur Kristal dari NaCl, KCl, KBr, dan KI,
ini merupakan penemuan struktrur kristal terlengkap.
Kita mulai pelajaran mengenai struktur kristal melalui difraksi oleh
foton, netron, dan elektron (Gambar 2.16). Difraksi bergantung terhadap
struktur kristal dan panjang gelombang. Pada panjang gelombang sebesar
5000 maka akan terjadi superposisi dari gelombang yang dihamburkan secara
elastik oleh masing-masing atom dari sebuah kristal melalui pemantulan
optik biasa. Ketika panjang gelombang yang dipancarkan sebanding dengan
atau lebih kecil dibandingkan dengan konstanta kisi, kita mungkin dapat
menemukan berkas yang didifraksikan pada arah yang benar-benar berbeda
dengan arah berkas datang.
W. L. Bragg menyajikan sebuah penjelasan sederhana dari sebuah berkas
yang didifraksikan dari sebuah kristal. Penurunan Bragg sangat sederhana,
namun dapat menjelaskan hasil eksperimen dengan ketepatan yang tinggi.
Anggaplah terdapat sebuah gelombang datang yang direfleksikan dari atom-
atom yang terletak pada bidang-bidang yang sejajar dalam kristal, dengan
masing-masing bidang merefleksikan hanya sebagian kecil dari berkas yang
dipancarkan seperti halnya berkas yang dipantulkan oleh sebuah cermin.

Gambar 2.16
Grafik Panjang Gelombang terhadap Energi Partikel
untuk Foton, Netron, dan Elektron
 PEFI4315/MODUL 2 2.33

Sumber:
http://chemwiki.ucdavis.edu/index.php?title=Analytical_Chemistry/Instrum
ental_Analysis/Diffraction/Powder_X-ray_Diffraction&bc=0

Gambar 2.17
Difraksi Sinar-X oleh Kristal

Pada refleksi spekuler (seperti kaca) sudut dari berkas datang sama
dengan sudut refleksi. Kita dapat menemukan berkas difraksi ketika refleksi
dari masing-masing bidang atom yang sejajar saling berinterferensi secara
konstruktif seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 2.17. Kita perlakukan
seperti halnya hamburan elastik manakala energi dari sinar-X tidak berubah
akibat refleksi.
Sekarang kita tinjau sebuah bidang kisi sejajar yang terpisah sejauh d.
Berkas sinar masuk kedalam bidang dari kertas. Beda jalur yang ditempuh
untuk sinar-sinar yang direfleksikan dari bidang yang berdekatan adalah
sebesar 2𝑑 sin𝜃 manakala θ diukur dari bidang terhadap sinar datang.
Interferensi konstruktif dari berkas yang dipantulkan oleh bidang-bidang
hanya terjadi jika beda jalur yang ditempuh merupakan kelipatan bulat dari
panjang gelombang λ sehingga

2𝑑 sin𝜃 = 𝑛𝜆 (3)

Ini adalah hukum Bragg. Refleksi Bragg hanya dapat terjadi untuk
panjang gelombang yang sangat kecil, itulah sebabnya kita tidak dapat
menggunakan cahaya tampak.
Meskipun refleksi dari masing-masing bidang bersifat spekular, namun
hanya terdapat beberapa nilai sudut refleksi tertentu yang sefasa dari semua
2.34 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 2.18
Hasil Analisis untuk Sampel Kristal Cesium Chloride dengan Menggunakan
Berkas Neutron dengan Panjang Gelombang 1.16Å

bidang yang sejajar akan saling menguatkan untuk memberikan berkas


refleksi yang kuat. Jika masing-masing bidang direfleksikan secara sempurna
maka hanya bidang pertama saja dari seperangkat bidang sejajar yang akan
melihat radiasinya, dan berbagai panjang gelombang akan direfleksikan.
Akan tetapi, masing-masing bidang merefleksikan sebesar 10-3 sampai 10-5
dari berkas yang datang sehingga terdapat sekitar 10 3 dan 105 bidang-bidang
yang akan berkontribusi terhadap pembentukan berkas refleksi Bragg dalam
sebuh kristal yang sempurna.
Hukum Bragg merupakan konsekuensi adanya keperiodikan dalam kisi.
Ingatlah bahwa hukum tersebut tidak merujuk kepada komposisi dari atom-
atom basis yang disosiasikan dengan setiap titik kisi. Kelak akan kita lihat,
bahwa komposisi dari basis akan menentukan intensitas relatif dari berbagai
variasi keteraturan difraksi dari seperangkat bidang sejajar yang diberikan.
Hasil eksperimen untuk refleksi Bragg dari kristal tunggal ditunjukkan dalam
Gambar 2.17 dan 2.18 untuk rotasi di sekitar sumbu tetapnya.
Persamaan matematika untuk menghitung intensitas sinar-X yang
dihasilkan alat difraktometer sinar-X adalah:

𝐼 = 𝐹 2 . 𝑃. { ( 1 + cos 2 2𝜃)/(sin2 𝜃. 𝑐𝑜𝑠𝜃)}𝑒 −2𝑀 (4)

dengan:
𝑃 = faktor perkalian
𝐹 = faktor struktur = hasil penjumlahan gelombang-gelombang yang
dihamburkan dalam kristal.
𝑒 −2𝑀 = faktor temperatur
 PEFI4315/MODUL 2 2.35

C. HAMBURAN OLEH KRISTAL

Sebelumnya Anda telah mempelajari bahwa gelombang dari satu tempat


ke tempat lain membawa energi. Demikian pula pada modul sebelumnya
telah dipelajari tentang difraksi sinar-X pada kristal, sinar-X setelah
mengenai kristal akan mengalami beberapa peristiwa seperti ada yang
diserap, dipantulkan, dan dibiaskan serta dihamburkan oleh kristal. Ada
beberapa hal yang memungkinkan terjadinya peristiwa hamburan yaitu pada
saat interaksi antara sinar-X dengan elektron, interaksi sinar-X akibat
tumbukan dengan atom serta interaksi sinar-X dengan sel satuan.

1. Hamburan Oleh Elektron


Sinar-X berasal dari tumbukan elektron dengan sebuah atom target, yaitu
perlambatan elektron akibat tumbukan tersebut. Hal yang sama dapat terjadi
pada saat sinar-X menumbuk elektron maka elektron-elektron tersebut akan
bergetar dan selama waktu tersebut akan terjadi percepatan atau perlambatan
elektron. Sebagai akibat dari adanya percepatan atau perlambatan elektron
tersebut maka elektron akan mengimisikan gelombang elektromagnetik.
Dengan kata lain elektron-elektron tersebut akan menghamburkan sinar-X.
Intensitas berkas sinar-X yang mengalami pengutuban (polarisasi) dan
dihamburkan oleh elektron besarnya adalah:

𝐼𝑒 = 𝐼𝑜 . 𝑒 4 . 𝑠𝑖𝑛2 𝛼 / 𝑟 2 . 𝑚2 . 𝑐 2 (5)

dengan:
Ie = intensitas sinar yang dihamburkan
I0 = intensitas sinar yang datang (watt/m2)
e = muatan elektron= 1,6 10-19 C
m = massa elektron = 9,1 10-31 kg
c = laju cahaya = 3.108 m/s
r = jarak elektron ke titik pengamatan intensitas
α = sudut antara arah penghamburan dengan arah percepatan elekrton (0)
2.36 Pengantar Fisika Zat Padat 

Skema interaksi antara sinar-X dengan elektron seperti gambar berikut.

Gambar 2.19
Interaksi Sinar-X dengan Elektron

Sebenarnya, berkas sinar-X yang keluar dari tabung tidak terpotong


sehingga vektor medan listriknya harus diuraikan seperti pada j (Gambar
2.19).
Sinar-X (arah OP) pada Gambar 2.20 menumbuk elektron pada titik O.
Vektor sinar-X dihasilkan dapat diuraikan dalam komponen-komponen EY dan
Ez. Intensitas sinar-X yang dihamburkan dan diukur di titik P (jarak r dari O)
membentuk sudut 2θ (sinar datang) dapat dinyatakan sebagai:

𝐼𝑒 = (𝐼𝑜 . 𝑒 4 /𝑟 2 . 𝑚2 . 𝑐 2 ). {( 𝑙 + 𝑐𝑜𝑠 2 2𝜃)/2}

𝐼𝑒 = (𝐼𝑜 ./𝑟 2 . 𝑘). {( 𝑙 + 𝑐𝑜𝑠 2 2𝜃)/2} (6)

dengan:
k = e4/m2.c4
Ie = Intensitas sesudah dihamburkan, (watt/m2)
I0 = Intensitas sebelum dihamburkan, (watt/m2)
 PEFI4315/MODUL 2 2.37

Gambar 2.20
Penguraian Vektor Sinar X atas Komponen-komponen Y dan Z

e = muatan eiektron (1,6 × 10 -19 C).


M = massa eiektron (9,1.10-31 kg).
Θ = sudut hamburan, (derajat = o).

Untuk posisi tertentu maka r juga konstan, demikian juga halnya dengan
I0 yang hanya bergantung pada jenis logam target, parameter (l + cos22θ)/2
disebut faktor polarisasi yang hanya bergantung pada sudut difraksinya.

2. Hamburan Oleh Atom


Untuk atom-atom yang ukurannya lebih kecil dari panjang gelombang
sinar-X maka elektron-elektronnya akan bergetar bolak balik terhadap posisi
setimbangnya sehingga atom dapat dianggap sebagai unit massa Zm dan
muatan Ze dengan Z adalah jumlah elektron dalam atom (nomor atom). Dengan
pemisahan ini maka intensitas sinar yang dihamburkan oleh suatu atom dapat
dinyatakan sebagai:

𝐼𝑎 = {𝐼𝑜 . (𝑍𝑒 4 )/𝑟 2 . (𝑍𝑚)2 . 𝑐 4 ). {( 𝑙 + 𝑐𝑜𝑠 2 2𝜃)/2}

𝐼𝑎 = 𝑍 2 . 𝐼𝑒 (7)

Pada kondisi yang sebenamya, ukuran atom hampir sama dengan ukuran
panjang gelombangnya. Oleh karena itu, sinar-X yang dihamburkan oleh
dektron-telektron yang tidak sefase dengan berkas yang dihamburkan oleh
atom sehingga intensitas sinar-X yang dihamburkan oleh atom jauh lebih
2.38 Pengantar Fisika Zat Padat 

kecil dari yang dihitung dengan persamaan di atas. Proses hamburan sinar-X
oleh atom dapat dilihat pada Gambar 2.21.
Apabila faktor hamburan atom (f) dinyatakan sebagai perbandingan
antara ampiitudo gelombang yang dihamburkan atom dengan gelombang
yang dihamburkan oleh satu elektron.

f = ampiitudo gelombang yang dihamburkan oleh atom per amplitudo


gelombang yang dihamburkan oleh satu elektron

Apabila dinyatakan dalam intensitas maka bentuk persamaannya


perbandingan antara intensitas sinar yang dihamburkan oleh atom sinar yang

Gambar 2.21
Hamburan Sinar X oleh Atom

dihamburkan oleh elektron disebut sebagai: faktor penghamburan atom


(atomic scattering faktor) yang lazim disimbolkan dengan f dirumuskan
dalam bentuk persamaan matematik sebagai berikut.

𝑓 2 = 𝐼𝑎 /𝐼𝑒 (8)

Pengaruh sudut difraksi terhadap faktor penghamburan atom jenis materi


dapat dilihat dalam Gambar 2.22.
Pada sudut tertentu hanya beberapa bidang atom saja yang memenuhi
kriteria hukum Bragg. Tidak adanya difraksi dari beberapa bidang yang lain
 PEFI4315/MODUL 2 2.39

dapat dipahami dengan mempelajari pengaruh posisi atom-atom dalam


kristalterhadap intensitas sinar difraksi. Faktor penghamburan atom f, telah
didefinisikan sebelumnya yaitu
𝑓 2 = 𝐼𝑎 /𝐼𝑒

Oleh karena intensitas berbanding langsung dengan amplitudo


gelombang kuadrat maka faktor penghamburan atom dapat dinyatakan
sebagai:

𝑓 2 = 𝐴𝑎 /𝐴𝑒 (9)

Gambar 2.22
Pengaruh Sudut Difraksi terhadap Faktor Penghamburan Atom

3. Hamburan oleh Sel Satuan


Dengan Aa adalah amplitudo gelombang sinar-X yang dihamburkan oleh
atom, Ae adalah amplitudo gelombang sinar-X yang dihamburkan oleh
elektron. Dari perumusan di atas dapat dikatakan setiap atom dalam sel
satuan yang disinari dengan sinar-X akan bergetar dengan amplitudo
gelombang yang sebanding dengan f. Terjadi atau tidaknya difraksi
bergantung kepada posisi atom-atom dalam sel tersebut. Jika berkas sinar
2.40 Pengantar Fisika Zat Padat 

yang dihamburkan oleh suatu atom berbentuk sinusoidal dengan amplitudo


dan fase tertentu maka gelombang berkas sinar yang didifraksikan oleh sel
satuan dapat diperoleh dengan menjumlahkan semua gelombang yang ada.
Secara vektorial penjumlahan ke dua gelombang tersebut dapat ditulis:

𝛹 = 𝐴. 𝑒 𝑖Ф = 𝐴 (𝑐𝑜𝑠 Ф + 𝑖 𝑠𝑖𝑛 Ф)

Sedangkan fase Ф adalah fungsi susunan dan posisi atom pada sel satuan
yang dapat dinyatakan sebagai:

Ф = 2𝜋 ( 𝑕. 𝑢 + 𝑘. 𝑣 + 𝑘. 𝑤)

Dengan u, v, w menyatakan posisi atom dan h, k, l menyatakan indeks


bidang pada sel satuan tersebut. Dengan memasukan nilai Ф ke dalam
persamaan gelombang, mengingat bahwa amplitudo A sebanding dengan
faktor penghamburan atom (f) maka persamaan gelombang dapat dinyatakan
sebagai:

𝛹 = 𝐴. 𝑒 𝑖Ф = 𝐴 (𝑐𝑜𝑠 Ф + 𝑖 𝑠𝑖𝑛 Ф)

= 𝑓 . 𝑒 2𝜋𝑖 (𝑕 .𝑢+𝑘.𝑣+𝑙.𝑤 ) (10)

Intensitas sinar yang dihamburkan oleh atom-atom dalam sel satuan


adalah penjumlahan dari semua intensitas yang dihamburkan oleh masing-
masing atom. Hasil penjumlahan gelombang-gelombang yang dihamburkan
oleh atom-atom dalam sel satuan disebut sebagai: faktor struktur atom (F).
Jika sel satuan mengandung 1, 2, 3, . . . , 𝑁 𝑎𝑡𝑜𝑚, dengan koordinat
𝑢1 𝑣1 𝑤1 , 𝑢2 𝑣2 𝑤2 , 𝑢3 𝑣3 𝑤3 , . . ., 𝑢𝑛 𝑣𝑛 𝑤𝑛 dan faktor penghamburan atom
𝑓1 , 𝑓2 , 𝑓3 , . . . , 𝑓𝑛 , maka faktor struktur untuk penghamburan pada bidang {hkl}
adalah

𝐹𝑕𝑘𝑙 = . 𝑒 2𝜋𝑖 (𝑕 .𝑢𝑛 + 𝑘 𝑣𝑛 + 𝑙 𝑤𝑛 )

= 𝑓1𝑒 2𝜋𝑖 (𝑕.𝑢1 + 𝑘 𝑣2 + 𝑙 𝑤3) + 𝑓2. 𝑒 2𝜋𝑖 (𝑕 .𝑢2 + 𝑘 𝑣2 + 𝑙 𝑤2) +. .. (11)


 PEFI4315/MODUL 2 2.41

Faktor struktur inilah yang akan banyak digunakan untuk memeriksa


suatu bidang menghasilkan difraksi atau tidak.

Tabel 2.1
Faktor Hamburan oleh Atom

No. Bidang Sinθ (o) F


1. 111 0,239 20,21
2. 200 0,276 18,83
3. 220 0,391 15,54
4. 311 0,458 14,01
5. 400 0,535 12,50
6. 331 0,602 11,70
7. 420 0,618 11,42

Contoh Soal:
1) Gypsum mempunyai jarak pisah antara 2 bidang kristal sebesar 7.600
Ao pada 180C. Tentukan panjang gelombang Karaktristik Kα dari sodium
yang digunakan dan saat terjadi orde 1 pemantulan Bragg pada sudut
510 ,35!
Jawab:
2𝑑 sin𝜃 = 𝑛𝜆
2(7.600)(sin 500 ,35)  1( λ)
𝜆 = 11.9 𝐴𝑜

2) Sinar-X dengan panjang gelombang 1,5 A0 datang pada muka kristal


NaCl yang memiliki jarak pisah antar bidang kristal sebesar 2.8 Ao.
Tentukan orde difraksi maksimum yang masih dapat terjadi!
Jawab:
sin 𝜃 = (𝑛𝜆)/(2𝑑)
a. Untuk 𝑛 = 3, diperoleh 𝑆𝑖𝑛 𝜃 < 1.
b. Untuk 𝑛 = 4, diperoleh 𝑆𝑖𝑛 𝜃 > 1, karena 𝑆𝑖𝑛 𝜃 𝑚𝑎𝑘𝑠 = 1 maka
difraksi maksimum yang masih bisa terjadi pada n = 3.
c. Untuk menentukan hubungan dispersi menggunakan (9) dan (10)
perlu dilakukan percobaan untuk menemukan energi yang didapat
atau hilangnya hamburan neutron sebagai fungsi dari arah hamburan
𝑘 − 𝑘′.
2.42 Pengantar Fisika Zat Padat 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebuah kristal NaCl memiliki jarak antar kisinya sebesar 0,25 Ao.
Tentukanlah jarak antar bidang (110) NaCl tersebut?
2) Massa molekul NACl 58.5 kg/kmol. Bila diketahui jarak antar atom
sebesar 2,5 Ao. Berapakah massa jenis kristal NaCl?
3) Jarak pisah antar 2 muka kristal NaCl = 2,8 Ao, sinar-X datang pada
kristal dengan panjang gelombang 1,4 Ao. Berapa besar sudut datang ke
bidang kristal bila refleksi orde-2 Bragg terjadi?
4) Sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi intensitas sinar-X terdifraksi
yang datang pada suatu kristal?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Gunakan persamaan 1)
2) Gunakan persamaan 2)
3) Gunakan persamaan 3)
4) Gunakan persamaan 4)

R A NG KU M AN

Berdasarkan apa yang telah Anda pelajari dalam Kegiatan Belajar 2


maka dapat dirangkum hal-hal penting seperti:
1. Miller (indeks hkl) adalah: Jarak antar 2 bidang kristal bila diketahui
a
d hkl
h  k2  l2
2

atau bila diketahui massa jenis dan massa molekul kristal gunakan:
𝑑 = [ 𝑀/(2𝑁𝑎. 𝜌)]1/3

2. Hukum Bragg
Interferensi konstruktif dari berkas yang dipantulkan oleh bidang-
bidang kristal hanya terjadi jika beda jalur yang ditempuh
 PEFI4315/MODUL 2 2.43

merupakan kelipatan bulat dari panjang gelombang λ, secara


matematis ditulis:
2𝑑 sin𝜃 = 𝑛𝜆

3. Persamaan matematika untuk menghitung intensitas sinar-X yang


dihasilkan alat difraktometer sinar-X adalah:

𝐼 = 𝐹 2 . 𝑃. { ( 1 + cos 2 2𝜃)/(sin2 𝜃. 𝑐𝑜𝑠𝜃)}𝑒 −2𝑀

dengan:
P = faktor perkalian
F = faktor struktur= hasil penjumlahan gelombang-gelombang yang
dihamburkan dalam kristal.
e-2M = faktor temperatur

4. Faktor penghamburan atom dapat dinyatakan sebagai:


𝑓 2 = 𝐴𝑎 /𝐴𝑒

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sinar-X dengan panjang gelombang λ dikenakan pada suatu bahan
material yang memiliki jarak antar muka akan mengalami difraksi
menurut persamaan ....
A. 2𝑑 sin𝜃 = 𝑛𝜆
B. 𝑑 sin𝜃 = 𝑛𝜆
C. d cosθ = nλ
D. 2𝑑 cos𝜃 = 𝑛𝜆

2) Peristiwa difraksi sinar-X pada suatu material pertama kali dikemukakan


oleh ....
A. Faraday
B. Newton
C. Rontgen
D. Bragg
2.44 Pengantar Fisika Zat Padat 

3) Sinar-X yang memiliki panjang gelombang 2 angstrom memiliki energi


sebesar .… 10-14 J. Bila h = 6,6 × 10-34 J.s.
A. 2.99
B. 6.6
C. 0.99
D. 0.09

4) Jarak antar bidang atomik yang berdekatan dalam bidang kalsit adalah
3.10-10 m. Maka sudut terkecil antara bidang-bidang ini dengan berkas
sinar-X yang berpanjang gelombang 0,3 angstrom yang datang agar
sinar-X yang terhambur dapat dideteksi adalah ....
A. 90o
B. 60o
C. 45o
D. 30o

5) Apabila faktor struktur pada bidang (111) adalah 6535,106 dan faktor
perkalian = 8 dan faktor polarisasi Lorentznya 12,03 serta faktor
tempetarurnya 0,939 maka intensitas total pada bidang tersebut
adalah ....
A. 150321
B. 169709
C. 258308
D. 590966

6) Massa jenis KCl 1,98 g/cm3 dan massa molekulnya 74,6 g/mol, bila
Na = 6,02 × 2023 molekul/mol maka jarak antar bidang kristal dalam
angtrom adalah ....
A. 1,8
B. 2,4
C. 3,14
D. 4,2

7) Sinar-X dengan panjang gelombang 1,4 angstrom mengalami difraksi


orde-2 pada bidang kristal yang terpisah 2,8 angstrom satu dengan yang
lain, besar sudut difraksinya adalah ....
A. 20o
B. 30o
C. 40o
D. 53o
 PEFI4315/MODUL 2 2.45

8) Informasi yang dapat diperoleh dari percobaan Bragg adalah


1. susunan atom-atom pada kristal teratur
2. sinar-X sebagai gelombang
3. sinar-X sebagai partikel
Pernyataan yang benar adalah ....
A. 1 dan 2
B. 1 dan 3
C. 2 dan 3
D. 1, 2, dan 3

9) Sinar-X dengan panjang gelombang 1,5 angstrom didifraksikan pada


kristal dengan jarak pisah antar 2 bidang kristal 2,8 angstrom. Orde
maksimum yang masih dapat didifraksikan adalah ….
A. 2
B. 3
C. 4
D. 5

10) Jarak antara 2 bidang pendifraksi d = 1,5 A0, bila bidang pendifraksi
(1-22) maka panjang sisi kubus tersebut adalah ....
A. 3 A0
B. 4,5 A0
C. 6 A0
D. 9 A0

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
2.46 Pengantar Fisika Zat Padat 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4315/MODUL 2 2.47

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) A
2) C 2) D
3) C 3) C
4) A 4) D
5) C 5) D
6) B 6) C
7) D 7) B
8) A 8) A
9) B 9) B
10) B 10) B
2.48 Pengantar Fisika Zat Padat 

Daftar Pustaka

Charles Kittel. 1996. Introduction to Solid State Physics, 6th Edition. John
Wiley & Sons, Inc.

Callister, William. D. 1994. Material Science and Engineering And


Introduction, Edisi 3. John Willey & Sons, Inc, USA.

Lawrence, Van Vlack. 1989. Elemen-elemen Ilmu dan Rekayasa Material.


Edisi 6. Terj. Srie Djaprie, Erlangga, Indonesia.
Modul 3

Kisi Resiprok
Dr. I Made Astra, M.Si.

PEN D A HU L UA N

P ada Modul 1 Anda telah mempelajari kristal yaitu zat padat yang
tersusun oleh atom-atom yang teratur dan terbentuk dalam pola periodik
di dalam ruang, vektor translasi kristal dan pada Modul 2 Anda juga
mempelajari yaitu difraksi sinar-X pada kristal yang dalam percobaan Bragg
mampu menunjukkan bahwa sinar-X adalah gelombang dan susunan atom-
atom dalam sebuah kristal adalah teratur. Pada Modul 3 ini akan dipelajari
lebih mendalam mengenai kebalikan dari vektor translasi kristal dalam ruang
Fourier. Modul ini akan membantu Anda untuk mempelajari Modul 4 tentang
ikatan kristal dan konstanta elastik. Setelah menyelesaikan Modul 3 ini, Anda
diharapkan mampu:
1. menjelaskan kisi resiprok;
2. menjelaskan karakteristik kisi resiprok;
3. menggambarkan kisi resiprok pada struktur kristal;
4. menghitung volume kisi resiprok;
5. menjelaskan kondisi difraksi Laue;
6. menjelaskan hubungan antara kisi resiprok dengan daerah Brillouin;
7. mendefinisikan daerah Brillouin di dalam struktur Kristal;
8. menghitung faktor struktur;
9. menggambarkan daerah Brillouin;
10. menentukan daerah Brillouin.

Agar tujuan tersebut dapat Anda kuasai, modul ini diorganisasikan


menjadi dua kegiatan belajar sebagai berikut.
1. Kegiatan Belajar 1: Kisi Resiprok.
2. Kegiatan Belajar 2: Daerah Brillouin (Brillouin Zones).

Ikutilah petunjuk belajar, Anda pasti berhasil dan secara berangsur-


angsur Anda akan menjadi mahasiswa yang mampu mandiri.

Selamat belajar!
3.2 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Kisi Resiprok

K egiatan Belajar 1 (KB 1) ini akan mengajak Anda untuk mengkaji kisi
kristal. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan KB 1 ini Anda
diharapkan mampu menjelaskan tentang pengertian kisi resiprok, vektor
sumbu kisi resiprok, dan beberapa contoh kisi resiprok pada kristal kubik.
Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian berikut dengan
cermat dan seksama, kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu
pengerjaan latihan, dan kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. PENGERTIAN KISI RESIPROK

Pada Modul 1 telah dikenalkan sebuah vektor translasi kristal (T)


yaitu
T = u1a1+u2a2+u3a3 (3.1)

dengan:
a. u1, u2, dan u3 adalah bilangan bulat (boleh berharga positif ataupun
berharga negatif) atau sering disebut vektor basis.
b. a1, a2 dan a3 adalah sebuah sumbu-sumbu kristal atau vektor translasi
primitif yang berarti: dengan translasi sejajar ketiga vektor kita mencapai
setiap titik yang lain, T menggambarkan translasi dalam ruang dimensi.

Maka dengan cara yang sama untuk kristal 3 dimensi dapat diperlihatkan
dalam Gambar 3.1 berikut.
 PEFI4315/MODUL 3 3.3

Sumber:
http://www.nyu.edu/classes/tuckerman/honors.chem/lectures/lecture_20
/node2.html

Gambar 3.1
Kristal 3 Dimensi dengan Sudut α, β, dan γ. Dengan sudut α, β, dan γ
Sumbu-sumbu Kristal (Vektor Translasi Primitif)

Apabila a1, a2, a3 sumbu-sumbu kristal atau vektor translasi primitif


masing-masing dinyatakan oleh α, β, dan γ yaitu sudut yang diapit oleh dua
vektor-vektor translasi primitif.
Untuk posisi dari sebuah pusat atom j dari sebuah basis, relatif terhadap
titik kisi yang diletakkan adalah
r j = xja1+yja2+zja3 (3.2)

dengan 0 ≤ xj, yj, zj ≤ 1


Artinya xj, yj dan zj merupakan bilangan pecahan. Vektor ini dengan baik
dapat menjelaskan translasi pada bidang. Untuk dapat menjelaskan Kisi
dalam ruang Fourier diperlukan vektor baru yaitu vektor kisi resiprok.
Kisi resiprok adalah kisi dalam ruang Fourier yang bersesuaian dengan
bidang kristal. Vektor dalam ruang kisi nyata (riil) mempunyai dimensi
panjang [L], sedangkan vektor dalam kisi resiprok mempunyai dimensi
kebalikannya yaitu [1/L]. Vektor gelombang selalu digambarkan dalam ruang
Fourier sehingga tiap posisi dalam ruang Fourier akan memiliki makna yang
sama dengan deskripsi gelombang, namun ada arti khusus untuk titik-titik
yang didefinisikan oleh set vektor kisi resiprok G yang bersesuaian dengan
kristal.
3.4 Pengantar Fisika Zat Padat 

Setiap struktur kristal mempunyai dua jenis kisi (lattice), yaitu kisi
kristal nyata dan kisi (lattice) resiprok. Seperti sudah dijelaskan pada modul
sebelumnya bahwa, suatu pola difraksi kristal merupakan pemetaan dari kisi
resiprok suatu kristal, kemudian jika kita memutar sebuah kristal sebenarnya
kita akan memutar kedua kisi, yaitu kisi sebenarnya dan kisi resiprok.
Untuk melanjutkan lebih jauh mengenai Analisis Fourier dari suatu
konsentrasi elektron, kita harus mencari vektor kisi resiprok G. Untuk
menentukan G, terlebih dahulu kita definisikan sumbu-sumbu vektor kisi
resiprok yaitu b1, b2 dan b3 dengan
𝑎2 × 𝑎3
𝑏1 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3
𝑎3 × 𝑎1
𝑏2 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3
𝑎2 × 𝑎1
𝑏3 = 2𝜋 (3.3)
𝑎 1 .𝑎 2 ×𝑎 3

Faktor 2π tidak digunakan peneliti kristal tapi dapat digunakan di fisika


zat padat.
Jika a1, a2, a3 adalah vektor primitif dari kisi Kristal, kemudian b 1, b2, b3
adalah vektor primitif dari kisi resiprok. Masing-masing vektor didefinisikan
sebagai vektor 2 axis (sumbu) dari kisi kristal yang orthogonal (saling tegak
lurus). b1, b2, b3 memiliki sifat:
bi . aj = 2πδij (3.4)

di mana:
δij = 1 jika i = j dan δij = 0 jika i ≠ j

δ lazim disebut fungsi delta Kronecker

b1 = 2π a1/|a1| , nilai [b1]=[b2]=[b3]= 1

b1 .a1 = 2π a1.a1 = 2π, untuk i=j atau

2π. a1.a2xa3/a1.a2xa3 = 2π

b1 . a2 = 2π a1 . a2 =0
 PEFI4315/MODUL 3 3.5

Kita dapat menandai setiap titik dalam ruang resiprok dengan vektor G
yang didefinisikan sebagai:

G = v1b1 + v2b2 + v3b3 (3.5)

Di mana v1, v2, v3 adalah bilangan bulat. Vektor G tersebut adalah vektor
kisi resiprok.

B. KISI RESIPROK KRISTAL KUBIK

Dengan menggunakan persamaan 3.2 dan aturan persamaan 3.3 dapat


diperoleh kisi resiprok untuk kisi kubik seperti berikut:

1. Kisi Resiprok untuk Kisi Kubik Sederhana (SC)


Vektor translasi primitif dari sebuah kisi kubus sederhana dapat
dituliskan sebagai berikut:
𝑎1 = 𝑎𝑥 ; 𝑎2 = 𝑎𝑦 ; 𝑎3 = 𝑎𝑧; (3.6)

Di sini 𝑥 𝑦𝑧 merupakan vektor yang saling tegak lurus dalam satuan


panjang. Volume dari sel ini adalah 𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3 = 𝑎3 . Vektor translasi
primitif dari kisi resiproknya diperoleh dengan menggunakan persamaan 3.2
sebagai berikut.

2𝜋 2𝜋 2𝜋
𝑏1 = 𝑥; 𝑏2 = 𝑦; 𝑏3 = 𝑧; (3.7)
𝑎 𝑎 𝑎

Di sini kisi resiproknya memiliki bentuk yang sama dengan kisi


langsungnya yaitu berbentuk kubik, namun dengan konstanta kisi yang
2𝜋 2𝜋 3
besarnya . Volume sel primitif dari kisi resiproknya .
𝑎 𝑎

2. Kisi Resiprok untuk Kisi fcc


Vektor translasi primitif dari kisi bcc (Gambar 3.2) sebagai berikut.
1 1
𝑎1 = 𝑎 −𝑥 + 𝑦 + 𝑧 ; 𝑎2 = 𝑎 𝑥 − 𝑦 + 𝑧 ;
2 2
1
𝑎3 = 𝑎 𝑥+𝑦−𝑧 ; (3.8)
2
3.6 Pengantar Fisika Zat Padat 

Sumber:
http://www.springerimages.com/Images/RSS/1-10.1007_978-3-642-19971-
4_3-44

Gambar 3.2
Vektor Basis Primitif dari Kisi bcc

Di mana a merupakan sisi dari kubus konvensional dan 𝑥 𝑦𝑧 merupakan


unit vektor orthogonal yang sejajar dengan tepi kubus. Volume dari sel
primitifnya adalah

1
𝑉 = 𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3 = 𝑎3 (3.9)
2

Translasi primitif dari kisi resiprok ini didefinisikan oleh persamaan 2,


dengan menggunakan persamaan 28 kita dapatkan:

2𝜋 2𝜋
𝑏1 = 𝑦 + 𝑧 ; 𝑏2 = 𝑥+𝑧 ;
𝑎 𝑎

2𝜋
𝑏3 = 𝑥+𝑦 ; (3.10)
𝑎

Perhatikan, dengan membandingkan dengan Gambar 3.2 ini kisi resiprok


ini merupakan vektor primitif dari kisi fcc sehingga dapat kita simpulkan
 PEFI4315/MODUL 3 3.7

bahwa sebuah kisi fcc merupakan kisi resiprok dari kisi bcc. Vektor kisi
resiprok yang umum untuk bilangan bulat 𝑣1 , 𝑣2 , 𝑣3 adalah

𝐺 = 𝑣1 𝑏1 + 𝑣2 𝑏2 + 𝑣3 𝑏3

2𝜋
= 𝑣2 + 𝑣3 𝑥 + 𝑣1 + 𝑣3 𝑦 + 𝑣1 + 𝑣2 𝑧 (3.11)
𝑎

G yang paling pendek ada 12 vektor, di mana semua pemilihan tanda


tidak saling bergantung

2𝜋 2𝜋
±𝑦 ± 𝑧 ; ±𝑥 ± 𝑧 ;
𝑎 𝑎

2𝜋
±𝑥 ± 𝑦 ; (3.12)
𝑎

sel primitif dari kisi resiproknya merupakan parallelepiped yang dijelaskan


oleh 𝑏1 , 𝑏2 , 𝑏3 . Volume dari sel dalam ruang resiprok ini adalah 𝑏1 . 𝑏2 × 𝑏3 =
2𝜋 3
2 . Sel tersebut mengandung satu titik kisi resiprok karena masing-
𝑎
masing dari delapan sudutnya saling berbagi seperdelapan parallelepiped.
Masing-masing parallelepiped mengandung seperdelapan dari masing-
masing titik.

3. Kisi Resiprok untuk Kisi bcc


Vektor translasi kisi primitif dari kisi fcc dalam Gambar 3.2 adalah

1 1 1
𝑎1 = 𝑎 𝑦 + 𝑧 ; 𝑎2 = 𝑎 𝑥 + 𝑧 ; 𝑎3 = 𝑎 𝑥 + 𝑦 ; (3.13)
2 2 2

Volume dari sel primitifnya adalah

1
𝑉 = 𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3 = 𝑎3 (3.14)
4

Vektor translasi kisi primitif dari kisi resiprok untuk kisi fcc adalah

2𝜋 2𝜋
𝑏1 = −𝑥 + 𝑦 + 𝑧 ; 𝑏2 = 𝑥−𝑦+𝑧 ;
𝑎 𝑎
3.8 Pengantar Fisika Zat Padat 

2𝜋
𝑏3 = 𝑥+𝑦−𝑧 ; ( 3.15)
𝑎

Ini merupakan vektor translasi kisi primitif untuk kisi bcc sehingga kisi
bcc merupakan kisi resiprok untuk kisi fcc. Volume sel primitif dari kisi
2𝜋 3
resiproknya adalah 4
𝑎
G yang paling pendek adalah delapan vektor berikut.

2𝜋
±𝑥 ± 𝑦 ± 𝑧 (3.16)
𝑎

Batas-batas dari pusat sel dalam kisi resiprok ditentukan oleh sebagian
besar delapan bidang normal terhadap vektor-vektor ini pada titik tengahnya.
Akan tetapi, sudut dari oktahedron yang terbentuk dipotong oleh bidang yang
tegak lurus garis pembagi dari enam kisi resiprok yang lain.

Sumber: http://www.springerimages.com/Images/RSS/1-10.1007_978-3-
642-19971-4_3-45

Gambar 3.3
Vektor Basis Primitif dari Kisi fcc
 PEFI4315/MODUL 3 3.9

2𝜋 2𝜋 2𝜋
±𝑥 ; ±𝑦 ; ±𝑧 ; (3.17)
𝑎 𝑎 𝑎

2𝜋
Ingatlah bahwa 2𝑥 merupakan sebuah vektor kisi resiprok karena
𝑎
sama dengan 𝑏2 + 𝑏3 .

Contoh Soal

Apabila dalam vektor dari kisi ruang heksagonal


𝑎 𝑎
= ( 3 ) 𝑥 + ( )𝑦
𝑎1 2 2
𝑎 𝑎
= −( 3 ) 𝑥 + ( )𝑦
𝑎2 2 2
= 𝑐𝑧
𝑎3

Buktikan bahwa translasi primitif dari kisi resiproknya adalah:


2𝜋 2𝜋
𝑏1 = 𝑥+ 𝑦
3𝑎 𝑎
2𝜋 2𝜋
𝑏2 = − 𝑥+ 𝑦
3𝑎 𝑎
2𝜋
= 𝑧
𝑏3 𝑐

Jawab:
𝑎2 × 𝑎3
𝑏1 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎2
x y z
𝑎2 𝑥𝑎3 = − 3 a a 0
2 2
0 0 𝑐
𝑎 3
= 𝑥 𝑐−0 −𝑦 − 𝑎𝑐 − 0
2 2
𝑎 3
= 𝑐𝑥 + 𝑎𝑐𝑦
2 2
3.10 Pengantar Fisika Zat Padat 

3 a
a 0
2 2
. 𝑥 = 3 a
𝑎1 𝑎2 𝑎3
− a 0
2 2
0 0 𝑐
1 2
1
𝑐 3𝑎 + 3𝑎2
4 4
1
= 3𝑎2 𝑐
2

Jadi,
𝑎 3
𝑎2 𝑥𝑎3 𝑐𝑥 + 𝑎𝑐𝑦
𝑏1 = 2𝜋 = 2𝜋 2 2
𝑎1 . 𝑎2 𝑥𝑎2 3 2
𝑎 𝑐
2
2𝜋 2𝜋
= 𝑥+ 𝑦
3𝑎 𝑎

𝑎3 𝑥𝑎1
𝑏2 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 𝑥𝑎2
x y z
0 0 𝑐
𝑎3 𝑥𝑎3 =
3 a
a 0
2 2
𝑎𝑐 3
= 𝑥 0− −𝑦 0− 𝑎𝑐
2 2
𝑎𝑐 3
=− 𝑥+ 𝑎. 𝑐𝑦
2 2

Sebelumnya telah didapat:


3 2
. 𝑥 = 𝑎 𝑐
𝑎2 𝑎2 𝑎3 2
𝑎𝑐 3
𝑎3 𝑥𝑎1 − 𝑥+ 𝑎𝑐𝑦
𝑏2 = 2𝜋 = 2𝜋 2 2
𝑎1 . 𝑎2 𝑥𝑎2 3 2
𝑎 𝑐
2

2𝜋 2𝜋
= − 𝑥+ 𝑦
3𝑎 𝑎
 PEFI4315/MODUL 3 3.11

𝑎1 𝑥𝑎2
𝑏3 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 𝑥𝑎2
x y z
3 a
𝑎1 𝑥𝑎2 = 2 a 2 0
3 a
− a 0
2 2
1 1
= 𝑧 3𝑎2 + 3𝑎2
4 4
3 2
= 𝑎 𝑧
2
3 2 2
𝑎 𝑧 2𝜋
𝑏3 = 2𝜋 2 = 𝑧
3 2 𝑐
𝑎 𝑐
2

Contoh:
Diketahui vektor translasi primitif dari kisi ruang hexagonal dinyatakan
dalam bentuk persamaan
3 𝑎
𝑎1 = 𝑎𝑧 + 𝑦
2 𝑧
3 𝑎
𝑎2 = − 𝑎 𝑥+ 𝑦
2 2
𝑎3 = 𝑐. 𝑧

Tentukan volume sel primitifnya?

Jawab:
𝑉= . .
𝑎1 𝑎2 𝑎3
3 a
a 0
2 2
3 a
− a 0
2 2
0 0 𝑐
3.12 Pengantar Fisika Zat Padat 

1 3 2
=0 0 0 0 +𝑐 3𝑎2 − − 𝑎
4 4
1 3 2
=0−0+𝑐 3𝑎2 + 𝑎
4 2
3
=𝑐 𝑎2
2
3
= 𝑎2 𝑐
2

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Vektor translasi primitif dari sebuah kisi respirok bcc adalah ....
2𝜋
𝑏1 = 𝑦+𝑧
𝑎
2𝜋
𝑏2 = 𝑥+𝑧
𝑎
2𝜋
𝑏3 = 𝑥+𝑦
𝑎

Tentukan berapakah volume sel kisi respiroknya?

1
2) Bila vektor translasi suatu kisi 𝑎1 = 𝑎 𝑦 + 𝑧 tentukan vektor translasi
2
primitif.

3) Bila vektor translasi primitif dari sebuah kisi respirok sebuah kisi fcc
adalah
2𝜋
𝑏1 = −𝑥 + 𝑦 + 𝑧
𝑎
2𝜋
𝑏2 = 𝑥−𝑦+𝑧
𝑎
2𝜋
𝑏3 = 𝑥+𝑦−𝑧
𝑎

Tentukan berapakah volume sel primitif dari kisi respiroknya?


 PEFI4315/MODUL 3 3.13

Petunjuk Jawaban Latihan

1
1) gunakan rumus: 𝑉 = . 𝑥 = 𝑎3
𝑎1 𝑎2 𝑎3 2
2𝜋
2) gunakan persamaan (6) diperoleh = 𝑏1 = −𝑥 + 𝑦 + 𝑧
𝑎
2𝜋 3
3) gunakan rumus: V = |𝑏1 . 𝑏2 𝑥𝑏3 | = 2
𝑎

Kunci Latihan:
2π 3
1) V = 𝑏1 . 𝑏2 𝑥𝑏3 diperoleh v=2
a
2𝜋
2) 𝑏1 = −𝑥 + 𝑦 + 𝑧
𝑎
2π 3
3) V = 𝑏1 . 𝑏2 𝑥𝑏3 diperoleh v=2
a

R A NG KU M AN

Berdasarkan apa yang telah Anda pelajari dalam Kegiatan Belajar 1


maka dapat dirangkum hal-hal penting seperti berikut.
1. Vektor translasi primitif untuk kisi resiprok

𝑎2 × 𝑎3
𝑏1 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3
𝑎3 × 𝑎1
𝑏2 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3
𝑎2 × 𝑎1
𝑏3 = 2𝜋
𝑎1 . 𝑎2 × 𝑎3

dengan a1, a2 dan a3 adalah vektor translasi primitif dari kisi kristal.

2. Vektor kisi resiprok dinyatakan dalam bentuk


G = v1b1 + v2b2 + v3b3
dengan: v1 v2, dan v3 adalah bilangan bulat.

3. Kisi resiprok untuk kubus sederhana (simple cubic)


Vektor translasi primitif untuk vektor kisi resiprok adalah
2𝜋 2𝜋 2𝜋
𝑏1 = 𝑥; 𝑏2 = 𝑦; 𝑏3 = 𝑧;
𝑎 𝑎 𝑎
3.14 Pengantar Fisika Zat Padat 

Volume satuan sel primitif dari kisi resiproknya adalah b1 , 𝑏2 ,


2𝜋 3
dan b3 yang besarnya sama dengan
𝑎

4. Kisi resiprok untuk kubus pusat muka (face-centered cubic)


Vektor translasi primitif untuk vektor kisi resiprok adalah:
2𝜋 2𝜋
𝑏1 = −𝑥 + 𝑦 + 𝑧 ; 𝑏2 = 𝑥−𝑦+𝑧 ;
𝑎 𝑎
2𝜋
𝑏3 = 𝑥+𝑦−𝑧 ;
𝑎
Volume satuan sel primitif dari kisi resiproknya adalah b1 ,𝑏2 dan 𝑏3
2𝜋 3
yang besarnya sama dengan 4
𝑎

5. Kisi resiprok untuk kubus pusat badan (body-centered cubic)


Vektor translasi primitif untuk vektor kisi resiprok adalah:
2𝜋 2𝜋
𝑏1 = 𝑦 + 𝑧 ; 𝑏2 = 𝑥+𝑧 ;
𝑎 𝑎
2𝜋
𝑏3 = 𝑥+𝑦 ;
𝑎
Volume satuan sel primitif dari kisi resiproknya adalah 𝑏1 . 𝑏2 × 𝑏3
2𝜋 3
yang besarnya sama dengan 2
𝑎

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Vektor translasi primitif untuk kisi resiprok pada sumbu x dinyatakan


dalam bentuk....
a ×a
A. 𝑏1 = 2π 3 1
a 1 .a 2 ×a 3
𝑎2 × 𝑎1
B. 𝑏1 = 2𝜋
𝑎 1 .𝑎 2 ×𝑎 3
𝑎 ×𝑎
C. 𝑏1 = 2𝜋 𝑎 2.𝑎 ×𝑎3
1 2 3
𝑎 ×𝑎
D. 𝑏1 = 2𝜋 𝑎 1.𝑎 ×𝑎2
1 2 3

2) Vektor kisi resiprok dapat dinyatakan dalam bentuk G = v1b1 + v2b2 +


v3b3. Di mana v1, v2, v3 adalah bilangan ....
A. bulat
B. ganjil
 PEFI4315/MODUL 3 3.15

C. genap
D. sembarang bilangan

3) Dari vektor translasi primitif untuk kisi resiprok, hasil perkalian secara
skalar dari b1.a1 mempunyai harga ….
A. 2π
B. π
C. 2
D. O

4) Volume sel primitif dari kisi resiprok untuk kubus sederhana adalah ….
A. (2π/a)
B. (2π/a)2
C. (2π/a)3
D. (2π/a)4

5) Vektor translasi resiprok pada kisi kubus pusat badan (BCC) untuk b1
adalah ....
A. (2π/a)(y+z)
B. (2π/a)(x+z)
C. (2π/a)(x+y)
D. (2π/a)(x+y+z)

6) Apabila jarak antartitik kisi sebesar 3,20 maka jarak antar bidang pada
(100) untuk vektor kisi resiprok kubik pusat muka (FCC) adalah ….
A. 0,85 Å
B. 1,85 Å
C. 2,85 Å
D. 3,85 Å

7) Vektor resiprok untuk bidang (201) pada kisi kubus sederhana adalah ….
A. G = (2π/a)(x+3y+z)
B. G = (2π/a)(3x+y+z)
C. G = (2π/a)(x+3y+3z)
D. G = (2π/a)(3x+3y+z)
3.16 Pengantar Fisika Zat Padat 

8) Vektor translasi primitif untuk kubus sederhana dinyatakan dalam


bentuk a1=ax, a2=ay dan a3=az maka vektor kisi resiprok pada
sumbu y adalah ....
𝜋
A. 𝑦
𝑎
𝜋
B. 𝑦
2𝑎
2𝜋
C. 𝑦
𝑎
2𝜋
D. 𝑦
3𝑎

9) Vektor kisi resiprok dalam kubus sederhana dapat dinyatakan dalam


bentuk ....
𝜋 𝜋 𝜋
A. 𝐺 = 𝑥 𝑉1 + 𝑦𝑉2 + 𝑧𝑉3
𝑎 𝑎 𝑎
2𝜋 2𝜋 2𝜋
B. 𝐺 = 𝑥 𝑉1 + 𝑦𝑉2 + 𝑧𝑉3
𝑎 𝑎 𝑎
3𝜋 3𝜋 3𝜋
C. 𝐺 = 𝑥 𝑉1 + 𝑦𝑉2 + 𝑧𝑉3
𝑎 𝑎 𝑎
4𝜋 4𝜋 4𝜋
D. 𝐺 = 𝑥 𝑉1 + 𝑦𝑉2 + 𝑧𝑉3
𝑎 𝑎 𝑎

10) Vektor translasi primitif dari kisi ruang hexagonal dinyatakan dalam
bentuk persamaan:
𝑎 𝑎
𝑎1 = 3. 𝑥 + 𝑦
2 2
𝑎 𝑎
𝑎2 = − 3. 𝑥 + 𝑦
2 2
𝑎3 = 𝑐𝑧
volume sel primitifnya adalah ....
3
A. 𝑎2 c
2
3
B. . 𝑎3
2
C. (2π/3) a2.c
D. ( 2/π ) a2. c
 PEFI4315/MODUL 3 3.17

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.18 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kegiatan Belajar 2

Zona Brillouin (Brillouin Zones)

K egiatan Belajar 2 (KB 2) ini akan mengajak Anda untuk mengkaji


zona Brillouin. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan KB 2 ini
Anda diharapkan mampu menjelaskan tentang pengertian kondiksi difraksi,
persamaan Laue dan Zona Brilliouin, beberapa contoh zona Brillouin kisi
resiprok pada kristal kubik.
Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian berikut dengan
cermat dan seksama, kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu
pengerjaan latihan, dan kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. AMPLITUDO GELOMBANG YANG DIHAMBURKAN

Penurunan hukum Bragg untuk kondisi difraksi 2dsinθ = nλ


memberikan pernyataan kondisi yang cukup jelas untuk interferensi
konstruktif dari gelombang yang dihamburkan dari titik kisi. Kita
membutuhkan analisis yang lebih dalam untuk menentukan intensitas
hamburan dari basis atom-atom, yang berarti berasal dari distribusi spasial
elektron-elektron yang berada dalam masing-masing sel.

1. Analisis Fourier
Yang sangat penting bagi kita di sini adalah bahwa kerapatan jumlah
elektron 𝑛(𝑟) merupakan sebuah fungsi periodik dari r, dengan periode
a1 , a 2 , a 3 dalam arah ketiga sumbu kristal, sehingga

𝑛 r+T = 𝑛 r (3.18)

Periodesitas tersebut membuat situasi untuk Analisis Fourier menjadi


ideal. Sifat yang paling penting dari kristal secara langsung terkait dengan
komponen-komponen Fourier dari densitas elektron.
Pertama-tama kita tinjau sebuah fungsi 𝑛(𝑥) dengan periode a dalam
arah x, dalam satu dimensi. Kita ekspansikan 𝑛(x) dalam deret Fourier dari
sinus dan kosinus.
 PEFI4315/MODUL 3 3.19

𝑛 𝑥 = 𝑛0 + 𝑝 >0 𝐶𝑝 cos 2𝜋𝑝𝑥 𝑎 + 𝑆𝑝 sin 2𝜋𝑝𝑥 𝑎 (3.19)

Di mana p merupakan bilangan bulat positif, sedangkan Cp dan Sp


merupakan konstanta yang riil yang disebut sebagai koefisien ekspansi
Fourier. Faktor 2𝜋 𝑎 dalam argumen tersebut menjamin bahwa 𝑛(𝑥)
memiliki periode sebesar a:

𝑛 𝑥 + 𝑎 = 𝑛0 + 𝐶𝑝 cos 2𝜋𝑝𝑥 𝑎 + 2𝜋𝑝 + 𝑆𝑝 sin 2𝜋𝑝𝑥 𝑎 + 2𝜋𝑝

= 𝑛0 + 𝐶𝑝 cos 2𝜋𝑝𝑥 𝑎 + 𝑆𝑝 sin 2𝜋𝑝𝑥 𝑎 =𝑛 𝑥 (3.20)

Kita katakan bahwa 2𝜋𝑝 𝑎 merupakan sebuah titik dalam kisi resiprok
atau ruang Fourier dari kristal. Dalam satu dimensi titik ini terletak pada
sebuah garis. Titik kisi resiprok memberi tahu kita bagian-bagian yang
diizinkan dalam Deret Fourier (persamaan 3.18 atau 3.19). Sebuah
pernyataan diizinkan jika konsisten terhadap keperiodikan Kristal, seperti
yang ditunjukkan dalam Gambar 3.4; titik-titik lain dalam ruang resiprok
tidak diizinkan dalam ekspansi Fourier dari fungsi periodik.

Gambar 3.4
Sistem Kependidikan Kristal
Sebuah fungsi periodic 𝑛 𝑥 dengan periode a dan suku 2𝜋𝑝 𝑎 yang mungkin
dapat muncul dalam transformasi Fourier 𝑛 𝑥 = 𝑝 𝑛𝑝 exp 𝑖2𝜋𝑝𝑥/𝑎 .
3.20 Pengantar Fisika Zat Padat 

Akan sangat menguntungkan bagi kita untuk menulis deret yang


ditampilkan dalam persamaan 3.20 dalam bentuk yang lebih ringkas sebagai
berikut.

𝑛 𝑥 = 𝑝 𝑛𝑝 exp 𝑖2𝜋𝑝𝑥/𝑎 (3.21)

Penjumlahannya meliputi seluruh bilangan bulat p, baik bilangan bulat


positif, negatif, ataupun nol. Koefisien sekarang merupakan bilangan
kompleks. Untuk menjamin 𝑛(x) sebagai fungsi riil, kita membutuhkan


𝑛−𝑝 = 𝑛𝑝 (3.22)

Sehingga penjumlahan p dan –p adalah riil, tanda bintang menandakan


kompleks konjugat dari 𝑛𝑝 . Dengan menggunakan 𝜑 = 2𝜋𝑥/𝑎 maka
penjumlahan dari p dan –p dalam persamaan 3.21 dapat bernilai riil jika
persamaan 3.22 terpenuhi. Penjumlahannya adalah:

𝑛𝑝 cos 𝜑 + 𝑖 sin 𝜑 + 𝑛−𝑝 cos 𝜑 − 𝑖 sin 𝜑

= 𝑛𝑝 + 𝑛−𝑝 cos 𝜑 + 𝑖 𝑛𝑝 − 𝑛−𝑝 sin 𝜑 (3.23)

Di mana nilainya sama dengan fungsi riil

2Re 𝑛𝑝 cos 𝜑 − 2Im 𝑛𝑝 sin 𝜑 (3.24)

Jika persamaan 3.22 terpenuhi. Di sini Re 𝑛𝑝 dan Im 𝑛𝑝 menandakan


bagian riil dan imajiner dari 𝑛𝑝 . Oleh karena itu, jumlah densitas 𝑛 𝑥
merupakan fungsi riil seperti yang diinginkan.
Perluasan dari analisis Fourier untuk fungsi-fungsi periodik 𝑛 𝑟 dalam
tiga dimensi akan dijabarkan. Kita harus menemukan seperangkat vektor G
sedemikian rupa sehingga

𝑛 𝑟 = G 𝑛G exp 𝑖G ∙ r (3.25)

Invarian di bawah semua translasi kristal T yang menyebabkan kristal


invarian dan akan kita tunjukkan bahwa seperangkat koefisien Fourier
menentukan amplitude hamburan sinar-X.
 PEFI4315/MODUL 3 3.21

Inversi deret Fourier. Sekarang akan kita tunjukkan bahwa koefisien


Fourier dalam deret (persamaan 3.21) diberikan oleh:

𝑎
𝑛𝑝 = 𝑎−1 0
𝑑𝑥 𝑛 𝑥 exp −𝑖2𝜋𝑝𝑥/𝑎 (3.26)

Subtitusikan persamaan 3.21 ke persamaan 3.26 untuk mendapatkan

𝑎
𝑛𝑝 = 𝑎−1 𝑝′ 𝑛𝑝′ 0
𝑑𝑥 exp 𝑖2𝜋 𝑝′ − 𝑝 𝑥/𝑎 (3.27)

Jika p’≠ 𝑝 maka nilai dari integralnya adalah

𝑎 𝑝 ′ −𝑝
𝑒 𝑖2𝜋 − 1 =0
𝑖2𝜋 𝑝′ − 𝑝

Karena 𝑝′ − 𝑝 merupakan bilangan bulat dan exp 2𝜋 integer = 1.


untuk kasus 𝑝′ = 𝑝 maka nilai dalam integralnya adalah exp 𝑖0 = 1, dan
nilai dari integralnya adalah a sehingga 𝑛𝑝 = 𝑎 −1 . 𝑛𝑝 . 𝑎 = 𝑛𝑝 yang secara
serupa, inversi dari persamaan 3.25 memberikan

𝑛𝐆 = 𝑉𝑐−1 cell
𝑑𝑉 𝑛 𝑟 exp −𝑖G ∙ 𝑟 (3.28)

Di sini merupakan volume dari sebuah sel pada kristal.


Untuk dapat memproses analisis Fourier dari konsentrasi elektron lebih
jauh lagi kita menggunakan vektor G dari penjumlahan Fourier
𝐺 𝑛𝐺 𝑒𝑥𝑝 𝑖𝐺. 𝑟 seperti dalam persamaan 3.25.
Vektor G dalam deret Fourier hanyalah merupakan vektor kisi resiprok,
yang kemudian deret Fourier ini merepresentasikan densitas elektron yang
bersifat invarian di bawah translasi kristal T = 𝑈1 𝑎1 + 𝑈2 𝑎2 + 𝑈3 𝑎3 seperti
yang didefinisikan sebelumnya, dari persamaan 3.25:

𝑛 𝑟+T = 𝐺 𝑛𝐺 𝑒𝑥𝑝 𝑖𝐺. 𝑟 𝑒𝑥𝑝 𝑖𝐺. 𝑇 (3.29)

tetapi exp iG. T =1, karena

𝑒𝑥𝑝 𝑖𝐺. 𝑇 = 𝑒𝑥𝑝 𝑖 𝑣1 𝑏1 + 𝑣2 𝑏2 + 𝑣3 𝑏3 . 𝑢1 𝑎1 + 𝑢2 𝑎2 + 𝑢3 𝑎3

= 𝑒𝑥𝑝 𝑖2𝜋 𝑣1 𝑢1 + 𝑣2 𝑢2 + 𝑣3 𝑢3 (3.30)


3.22 Pengantar Fisika Zat Padat 

Bagian eksponensial memiliki bentuk 2𝜋𝑖 dikalikan dengan bilangan


bulat karena v1 u1 + v2 u2 + v3 u3 merupakan bilangan bulat. Oleh karena itu,
dengan menggunakan persamaan 3.25 kita akan mendapatkan sifat invarian
seperti yang diinginkan, 𝑛 𝑟 + 𝑇 = 𝑛(𝑟)
Hasil ini membuktikan bahwa representasi Fourier dari sebuah fungsi
periodik dalam kisi Kristal dapat mengandung komponen𝑛𝐺 exp⁡ (𝑖𝐺. 𝑟)
hanya pada vektor kisi resiprok G seperti yang didefinisikan sebelumnya.

2. Kondisi Difraksi
Teorema; seperangkat vektor translasi kisi G menentukan refleksi sinar-
X yang mungkin.
Dapat kita lihat dalam Gambar 3.6 bahwa perbedaan dalam faktor fasa
adalah 𝑒𝑥𝑝 𝑖 𝑘 − 𝑘 ′ . 𝑟 diantara berkas-berkas yang dihamburkan dari
elemen volume sejauh r. Vektor gelombang dari berkas yang masuk dan
keluar adalah k dan k’. Amplitudo dari gelombang yang dihamburkan dari
sebuah elemen volume sebanding dengan konsentrasi elektron lokal n(r).
Amplitudo total dari gelombang yang dihamburkan dalam arah k’ sebanding
dengan integral yang meliputi seluruh Kristal n(r)dV dikalikan dengan faktor
fasa exp i k − k ′ . r .

Gambar 3.5
Beda Panjang Jalur yang Ditempuh oleh Gelombang Datang pada Titik O
dengan Titik r adalah r.sinφ, dan Sudut Perbedaan Fasanya adalah
(2πr.sinφ)/λ
 PEFI4315/MODUL 3 3.23

Gambar 3.6
Definisi dari Vektor Hamburan ∆k yang mana k+∆k=k’. Dalam Hamburan
Elastik Besarnya Memenuhi k=k’. Dalam hamburan Bragg dari Sebuah Kisi
Periodik Besarnya ∆k Harus Sama Dengan Beberapa Vektor Kisi Resiprok G.

Dengan kata lain, amplitudo dari vektor medan listrik atau medan
magnetik pada gelombang elektromagentik yang dihamburkan sebanding
dengan integral berikut yang mendefinisikan besaran F yang kita sebut
dengan amplitudo hamburan:

𝐹= 𝑑𝑉 𝑛 𝑟 𝑒𝑥𝑝 𝑖 𝑘 − 𝑘 ′ . 𝑟 = 𝑑𝑉 𝑛 𝑟 exp⁡(−∆k. r) (3.31)

Di mana:

k+∆k=k’. (3.32)

Di sini ∆k mengukur perubahan vektor gelombang dan disebut sebagai


vektor hamburan (Gambar 3.6). Kita menambahkan ∆k ke k untuk
mendapatkan k’, vektor gelombang dari berkas yang dihamburkan.
Kita masukkan persamaan 3.25 ke dalam persamaan 3.31 untuk
mendapatkan amplitudo hamburan

𝐹= 𝐺 𝑑𝑉 𝑛𝐺 𝑒𝑥𝑝 𝑖 𝐺 − ∆k . r (3.33)

Ketika vektor hamburan ∆k sama dengan vektor kisi resiprok tertentu

∆k=G (3.34)

maka argumen untuk eksponensialnya hilang dan 𝐹 = 𝑉. 𝑛𝐺 .


3.24 Pengantar Fisika Zat Padat 

Energi foton sebesar ħω dalam sebuah hamburan elastik bersifat kekal,


sehingga frekuensi ω’= ck’ dari berkas yang muncul sama dengan frekuensi
dari berkas datang. Oleh karena itu, besar dari k dan k’ adalah sama, dan
2
𝑘 2 = 𝑘 ′ , hasil yang sama juga diperoleh untuk berkas elektron dan neutron.
Dari persamaan 3.34 kita menemukan ∆k=G atau k+G = k’ sehingga kondisi
2
difraksinya ditulis sebagai 𝑘 + 𝐺 2 = 𝑘 ′ , atau

2𝑘. 𝐺 + 𝐺 2 = 0 (3.35)

Ini merupakan hasil utama dari teori hamburan elastik gelombang dalam
sebuah kisi periodik. Jika G merupakan sebuah vektor kisi resiprok yaitu G,
dan dengan substitusi ini kita dapat menuliskan persamaan 3.35 menjadi

2𝑘. 𝐺 = 𝐺 2 (3.36)

Ekspresi khusus ini terkadang digunakan sebagai kondisi untuk difraksi.


Persamaan 3.36 merupakan pernyataan lain dari kondisi Bragg dalam
persamaan Bragg. Jarak d(hkl) antara bidang-bidang kisi yang sejajar dan
normal terhadap arah 𝐺 = 𝑕𝑏1 + 𝑘𝑏2 + 𝑙𝑏3 adalah d(hkl) = 2π/G oleh karena
itu hasil dari 2k. G = G2 dapat ditulis sebagai:

2𝜋 2𝜋
2 𝑠𝑖𝑛𝜃 =
𝜆 𝑑(𝑕𝑘𝑙)

Atau 2d(hkl) sinθ = λ, di sini θ merupakan sudut di antara berkas datang


dan bidang kristal.
Bilangan bulat hkl yang mendefinisikan G tidak perlu identik dengan
indeks dari sebuah bidang kristal yang sebenarnya karena hkl dapat
mengandung sebuah faktor umum n, di mana dalam definisi umum dari
indeks dalam modul sebelumnya, faktor umum sudah dieliminasi sehingga
kita dapatkan hasil Bragg:

2d.sinθ = nλ (3.37)

Di mana d merupakan jarak bidang-bidang sejajar yang berdampingan


dengan indeks h/n, k/n, l/n.
 PEFI4315/MODUL 3 3.25

3. Persamaan Laue
Hasil yang sebenarnya (persamaan 3.34) dari teori difraksi yakni
∆k = G, dapat diekspresikan dengan cara lain untuk memberikan suatu
perumusan baru yang kita sebut dengan persamaan Laue. Hal ini sangat
membantu karena representasi geometri yang mereka tunjukkan.
Ambillah hasil skalar dari kedua nilai ∆k dan G secara berturut-turut
dengan 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 dari persamaan bi.aj = 2π δij dan 𝐺 = 𝑕𝑏1 + 𝑘𝑏2 + 𝑙𝑏3
sehingga kita dapatkan:

𝑎1 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣1 ; 𝑎2 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣2 ; 𝑎3 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣3 (3.38)

Persamaan ini memiliki interpretasi geometri yang sederhana. Persamaan


pertama 𝑎1 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣1 memberi tahu kita bahwa ∆k terletak pada sebuah
kerucut tertentu di sekitar arah a1 . Persamaan kedua memberitahu kita bahwa
∆k terletak di sekitar 𝑎2 , dan demikian pula dengan persamaan ketiga yaitu
∆k terletak di sekitar 𝑎3 .
oleh karena itu, pada sebuah refleksi ∆k harus memenuhi ketiga
persamaan tersebut; yang merupakan persamaan sulit yang hanya dapat
dipenuhi oleh penyapuan secara sistematik atau mencari panjang gelombang
atau arah Kristal.
Konstruksi Edwald merupakan konstruksi yang sangat baik yang
ditunjukkan dalam Gambar 3.7. Ini membantu kita untuk memvisualisasikan
sifat yang harus muncul pada peristiwa tersebut untuk memenuhi kondisi
difraksi dalam tiga dimensi.

Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/File:Ewald_Sphere.svg

Gambar 3.7
Konstruksi Edwald
3.26 Pengantar Fisika Zat Padat 

Refleksi dari sebuah bidang tunggal dari atom-atom terjadi dalam arah
dari garis yang memotong dua kerucut, contohnya adalah kerucut yang
didefinisikan oleh dua persamaan Laue. Sekarang, pada umumnya kedua
kerucut akan memotong satu sama lain dengan syarat vektor gelombang
partikel dari berkas datang melebihi nilai batas yang ditentukan oleh dua
persamaan Laue pertama.

B. ZONA BRILLOUIN

Brillouin memberikan pernyataan mengenai kondisi difraksi yang


banyak digunakan dalam fisika zat padat, yang sangat berarti dalam
mendeskripsikan energi elektron dalam teori pita dan eksitasi dasar dari jenis-
jenis yang lain.
Sebuah zona Brillouin didefinisikan sebagai sel primitif Weigner-Seitz
dalam kisi resiprok. Keutamaan dari zona Brillouin ini adalah karena konsep
ini memberikan interpretasi geometri yang sangat jelas pada kondisi difraksi
2k. G = G2 pada persamaan 3.36. Kita bagi kedua sisi dengan 4 sehingga
akan kita dapatkan:

1 1 2
𝑘. 𝐺 = 𝐺 (3.39)
2 2

Kita bekerja dalam ruang resiprok, yaitu ruang dari k dan G. Pilihlah
sebuah vektor G dari titik asal ke sebuah titik kisi resiprok. Buatlah sebuah
bidang normal terhadap vektor G ini sebagai titik tengahnya. Bidang ini
membentuk sebagian dari zona batas (Gambar 3.8a). Sebuah berkas sinar-X
dalam sebuah kristal akan didifraksikan jika vektor gelombangnya k
memiliki besar dan arah yang dibutuhkan oleh persamaan 3.39. Berkas yang
didifraksikan, kemudian akan berada dalam arah K - G seperti yang kita lihat
dari persamaan 3.23 dengan ∆K - G. Oleh karena itu, konstruksi Brillouin
menunjukkan semua bilangan gelombang k yang dapat direfleksikan oleh
kristal.
 PEFI4315/MODUL 3 3.27

Gambar 3.8
(a) Titik Kisi Resiprok di Dekat Titik O pada Titik Asal Kisiresiprok. (b) Zona
Brillouin Pertama dari Kisi yang Berbentuk Persegi

Sumber: http://www.lcst-cn.org/Solid%20State%20Physics/Ch24.html

Gambar 3.9
Zona Brillouin Pertama Dalam 2D untuk Kisi Miring

Seperangkat bidang yang tegak lurus dengan garis pemotong dari vektor
kisi resiprok merupakan sesuatu yang sangat penting dalam teori perambatan
gelombang dalam kristal. Sebuah gelombang yang memiliki vektor
gelombang yang digambarkan dari titik asal dan berakhir pada bidang ini
akan memenuhi kondisi untuk difraksi. Bidang ini membagi ruang Fourier
dari kristal menjadi bagian-bagian kecil seperti yang ditunjukkan dalam
Gambar 3.7b untuk kisi segi empat. Pusat dari segi empat tersebut merupakan
sel primitif dari kisi resiprok. Ini merupakan sel Wigner-Seitz dari kisi
resiprok.
3.28 Pengantar Fisika Zat Padat 

Sel pusat dalam kisi resiprok merupakan hal yang penting dalam teori
padatan, dan kita dapat menyebutnya sebagai zona Brillouin. Zona Brillouin
pertama merupakan volume terkecil yang sepenuhnya tertutupi oleh bidang-
bidang yang tegak lurus memotong vektor kisi resiprok yang digambar dari
titik asalnya.
Zona Brillouin pertama dari sebuah kisi miring dalam dua dimensi di
konstruksi dalam Gambar 3.8 dan untuk sebuah kisi linier dalam satu dimensi
𝜋
dalam Gambar 3.9. Batas-batas zona dari kisi linier terletak pada 𝑘 = ± ,
𝑎
dimana a merupakan sumbu primitif dari kisi kristal.

Gambar 3.10
Kristal dan Kisi Resiprok dalam Satu Dimensi
Beberapa Daerah (Zone) Brilliouin

4. Zona Brillouin untuk Kisi Kubik Sederhana (SC)


Untuk kisi kubik sederhana batas dari zona Brilouin pertamanya
merupakan bidang normal dari keenam vektor kisi resiprok ±𝑏1, ± 𝑏2, ± 𝑏3
pada titik tengahnya.

1 𝜋 1 𝜋 1 𝜋
± 𝑏1 = ± 𝑥 ; ± 𝑏2 = ± 𝑦; ± 𝑏3 = ± 𝑧 (3.40)
2 𝑎 2 𝑎 2 𝑎

2𝜋
Keenam bidang membatasi sebuah kubus dengan tepi sepanjang dan
𝑎
2𝜋 3
volume ; kubus ini merupakan zona Brillouin pertama dari kisi kristal
𝑎
kubik sederhana (sc).
 PEFI4315/MODUL 3 3.29

5. Zona Brillouin Kisi Resiprok untuk Kisi fcc


Untuk kisi fcc G yang paling pendek ada 12 vektor manakala semua
pemilihan tanda tidak saling bergantung.

2𝜋 2𝜋 2𝜋
±𝑦 ± 𝑧 ; ±𝑥 ± 𝑧 ; ±𝑥 ± 𝑦 (3.41)
𝑎 𝑎 𝑎

Sel primitif dari kisi resiproknya merupakan parallelepiped yang dijelaskan


oleh 𝑏1, 𝑏2, 𝑏3 . Volume dari sel dalam ruang resiprok ini adalah 𝑏1 . 𝑏2 × 𝑏3 =
2𝜋 3
2 . Sel tersebut mengandung satu titik kisi resiprok karena masing-
𝑎
masing dari delapan sudutnya saling berbagi seperdelapan parallelepiped.
Masing-masing parallelepiped mengandung seperdelapan dari masing-
masing titik.
Dalam fisika zat padat kita menggunakan sel sentral (Wigner-Seitz) dari
kisi resiprok sebagai zona Brillouin pertama. Masing-masing sel tersebut
mengandung satu titik kisi pada titik sentral dari sel. Zona ini (untuk kisi fcc)
dibatasi oleh bidang normal dari 12 vektor dari persamaan 32 pada titik
tengahnya. Zona ini merupakan 12 permukaan padat yang biasa, sebuah
rhombic dodecahedron seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 3.10. Vektor
dari titik asal ke masing-masing pusat permukaan adalah

𝜋 𝜋 𝜋
±𝑦 ± 𝑧 ; ±𝑥 ± 𝑧 ; ±𝑥 ± 𝑦 (3.42)
𝑎 𝑎 𝑎

Semua pemilihan tanda tidak saling bergantung sehingga menghasilkan


12 vektor.
3.30 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 3.11
Zona Brillouin Pertama dari Kisi bcc

Sumber: http://www.springerimages.com/Images/RSS/1-10.1007_978-3-
642-19971-4_3-45

Gambar 3.12
Vektor Basis Primitif dari Kisi fcc
 PEFI4315/MODUL 3 3.31

6. Kisi Resiprok untuk Kisi bcc


Untuk kisi bcc G yang paling pendek adalah delapan vektor berikut.


±x, ±y, ± z (3.43)
a

Batas-batas dari pusat sel dalam kisi resiprok ditentukan oleh sebagian
besar delapan bidang normal terhadap vektor-vektor ini pada titik tengahnya.
Akan tetapi, sudut dari oktahedron yang terbentuk dipotong oleh bidang yang
tegak lurus garis pembagi dari enam kisi resiprok yang lain.

2𝜋 2𝜋 2𝜋
±𝑥 ; ±𝑦 ; ±𝑧 (3.44)
𝑎 𝑎 𝑎

Gambar 3.13
Zona Brillouin Pertama dari Kisi fcc

2𝜋
Ingatlah bahwa 2𝑥 merupakan sebuah vektor kisi resiprok karena
𝑎
sama dengan 𝑏2 + 𝑏3 . Zona Brillouin pertamanya merupakan volume terkecil
yang dibatasi di sekitar titik asalnya, pundak oktahedron yang terpotong
3.32 Pengantar Fisika Zat Padat 

ditunjukkan dalam Gambar 3.12. Keenam bidang membatasi sebuah kubus


4𝜋  4 
3

dengan tepi dan (sebelum pemotongan besar volumenya adalah    .
𝑎
 a  
C. ANALISIS FOURIER DARI BASIS

Ketika kondisi difraksi ∆k = G dari persamaan 3.34 terpenuhi maka


amplitudo hamburannya ditentukan oleh persamaan 3.31, dan untuk sebuah
kristal dengan N sel dapat ditulis sebagai berikut.

FG = N cell
dVn r exp −iG. r = NSG (3.45)

Besaran SG ini disebut dengan faktor struktur dan didefinisikan sebagai


sebuah integral yang meliputi seluruh sel tunggal dengan r = 0 pada salah
satu sudutnya.
Terkadang penulisan konsentrasi elektron n(r) sebagai super posisi dari
fungsi konsentrasi elektron 𝑛𝑗 yang diasosiasikan dengan masing-masing
atom j dapat memberikan keuntungan bagi kita. Jika rj merupakan vektor
untuk atom pusat j maka fungsi 𝑛𝑗 ( 𝑟 − 𝑟𝑗 menjelaskan kontribusi dari atom
tersebut terhadap konsentrasi elektron pada r. Total konsentrasi elektron pada
r yang disebabkan oleh semua atom dalam sel merupakan penjumlahan
semua atom s dari basisnya.

s
n r = j=1 nj (r − rj ) (3.46)

Dekomposisi dari n(r) tidaklah unik karena kita tidak dapat selalu
mengatakan berapa banyak muatan yang diasosiasikan dengan masing-
masing atom. Ini bukanlah kesulitan yang penting.
Faktor struktur yang didefinisikan oleh persamaan sekarang dapat
dituliskan sebagai integral yang meliputi seluruh atom s dari sebuah sel:

𝑆𝐺 = 𝑑𝑉 𝑛𝑗 𝑟 − 𝑟𝑗 exp⁡−𝑖𝐺. 𝑟
𝑗

= 𝑗 𝑒𝑥𝑝 −𝑖𝐺. 𝑟 𝑑𝑉 𝑛𝑗 𝜌 exp⁡−𝑖𝐺. 𝑟 (3.47)


 PEFI4315/MODUL 3 3.33

Di mana 𝜌 ≡ 𝑟 − 𝑟𝑗
Sekarang kita mendefinisikan faktor bentuk atomik sebagai

𝑓𝑗 = 𝑑𝑉 𝑛𝑗 𝜌 exp⁡−𝑖𝐺. 𝑟 (3.48)

Integralkan seluruh ruang. Jika 𝑛𝑗 (𝜌) merupakan sifat-sifat atom maka


𝑓𝑗 juga merupakan sifat-sifat atomik.
Kita kombinasikan persamaan 3.47 dengan persamaan 3.48 untuk
mendapatkan faktor struktur dari basis dalam bentuk.

𝑆𝐺 = 𝑗 𝑓𝑗 exp⁡−𝑖𝐺. 𝑟 (3.49)

Bentuk umum dari hasil berikut ini diikuti dengan menuliskan untuk
atom j:
𝑟𝑗 = 𝑥𝑗 𝑎1 + 𝑦1 𝑎2 + 𝑧𝑗 𝑎3 (3.50)

Seperti dalam persamaan vektor translasi maka untuk refleksi yang


diberi label ν1,ν2,ν3 kita dapatkan:

𝐺. 𝑟𝑗 = 𝑣1 𝑏1 + 𝑣2 𝑏2 + 𝑣3 𝑏3 + 𝑥𝑗 𝑎1 + 𝑥𝑗 𝑎2 + 𝑧𝑗 𝑎3

= 2𝜋 𝑣1 𝑥𝑗 + 𝑣2 𝑦𝑗 + 𝑣3 𝑧𝑗 (3.51)

sehingga persamaan 3.49 menjadi

𝑆𝐺 𝑣1 𝑣2 𝑣3 = 𝑗 𝑓𝑗 𝑒𝑥𝑝 −𝑖2𝜋 𝑣1 𝑥𝑗 + 𝑣2 𝑦𝑗 + 𝑣3 𝑧𝑗 (3.52)

Faktor struktur S tidak harus riil karena intensitas yang dihamburkan


meliputi S*S, di mana S* merupakan kompleks konjugat dari S sehingga S*S
bernilai riil.
Pada 𝑆𝐺 yang bernilai nol maka intensitas yang dihamburkan juga
bernilai nol, meskipun G merupakan vektor kisi resiprok yang sangat bagus.
Apa yang terjadi jika kita memilih sel dengan cara yang lain, misalnya sel
konvensional sebagai ganti sel primitif yang sekarang basisnya berubah,
dengan cara seperti ini penghamburan fisisnya tidak berubah.
3.34 Pengantar Fisika Zat Padat 

Dalam menghitung faktor struktur dengan fungsi eksponensial yang


kompleks, muncul banyak sekali persamaan yang terkadang berguna. Berikut
ini merupakan beberapa persamaan yang berguna tersebut.
a. 𝑒 𝜋𝑖 = 𝑒 3𝜋𝑖 = 𝑒 5𝜋𝑖 = −1 = cosπ + i sinπ
b. 𝑒 2𝜋𝑖 = 𝑒 4𝜋𝑖 = 𝑒 6𝜋𝑖 = 1 = cos 2π + i sin2π
c. Pada umumnya, 𝑒 𝑛𝜋𝑖 = −1 𝑛 di mana n adalah bilangan bulat
d. Pada umumnya, 𝑒 𝑛𝜋𝑖 = 𝑒 −𝑛𝜋 di mana n adalah bilangan bulat
e. 𝑒 𝑖𝑥 + 𝑒 −𝑖𝑥 = 2𝑐𝑜𝑠𝜃

Kasus yang paling sederhana adalah penghitungan faktor struktur untuk


sebuah unit sel yang hanya tersusun dari satu atom pada titik asalnya, atau
dengan kata lain memiliki koordinat 0 0 0 maka faktor strukturnya adalah

𝑆𝐺 𝑣1 𝑣2 𝑣3 = 𝑓𝑒 2𝜋𝑖 0
=𝑓
dan
𝑆𝐺 2 𝑣1 𝑣2 𝑣3 = 𝑓 2

Oleh karena itu, f2 tidak bergantung terhadap h, k, l, dan nilainya sama


untuk semua refleksi. Selanjutnya, akan dibahas mengenai penghitungan
faktor struktur dari dua kisi konvensional yang lain sebagai berikut.

7. Faktor Struktur dari Kisi bcc


Basis bcc ditujukan untuk sel kubik yang memiliki atom identik pada
1
posisi 𝑥1 = 𝑦1 = 𝑧1 = 0 dan 𝑥2 = 𝑦2 = 𝑧2 = sehingga persamaan 3.52
2
menjadi:

𝑆 𝑣1 𝑣2 𝑣3 = 𝑓 1 + 𝑒𝑥𝑝 −𝑖𝜋 𝑣1 + 𝑣2 + 𝑣3 (3.53)

Di mana f merupakan faktor bentuk dari sebuah atom. S bernilai nol


ketika eksponensialnya bernilai -1 yaitu ketika pangkatnya bernilai –iπ x
(bilangan ganjil) sehingga kita dapatkan:

S = 0 ketika 𝑣1 + 𝑣2 + 𝑣3 = bilangan ganjil


S = 2f ketika 𝑣1 + 𝑣2 + 𝑣3 = bilangan genap

Logam sodium memiliki struktur bcc. Garis-garis pola difraksinya tidak


muncul untuk bidang berikut (100), (300, (111), atau (221), tetapi garis
 PEFI4315/MODUL 3 3.35

difraksi yang berasal dari bidang (200), (110), dan (222) akan muncul; di sini
indeks 𝑣1 𝑣2 𝑣3 ditujukan untuk sel kubik.

8. Faktor Struktur dari Kisi fcc


Basis dari struktur fcc ditujukan untuk sel kubik memiliki atom-atom
identik pada 000, 0 ½½ , ½0½, ½½0 sehingga persamaan 46 menjadi

S  v v v   f 1  exp in  v  v    exp in  v v 


1 2 3 1 2 1 2
(3.54)

 exp  in  v1v2  

Jika semua indeksnya merupakan bilangan genap maka s = 4f; begitu


pula jika semua indeksnya merupakan bilangan ganjil. Namun, jika salah
satunya ada yang bernilai ganjil atau genap maka kedua eksponennya akan
menjadi kelipatan ganjil dari iπ dan S akan bernilai nol. Jika salah satu
bilangan bulatnya bernilai ganjil maka dengan menggunakan argumen yang
sama akan kita dapatkan S bernilai nol.
Oleh karena itu kisi fcc tidak akan memunculkan refleksi untuk indeks
yang sebagian genap atau sebagian ganjil, hal ini ditunjukkan dengan sangat
jelas dalam Gambar 3.13 yang ke dua Kristal KCl dan KBr memiliki struktur
fcc, namun Kristal KCl meniru kisi kubik sederhana karena ion K + dan Cl-
memiliki jumlah elektron yang sama.

9. Faktor Bentuk Atomik


Dalam rumus faktor struktur yang ditunjukkan oleh persamaan 3.52,
muncul besaran yang mengukur kekuatan hamburan dari atom ke-j dalam
unit sel, Nilai dari f meliputi jumlah dan distribusi elektron atomik, dan
panjang gelombang dan sudut hamburan dari sinar yang dipancarkan.
Sekarang kita akan memberikan perhitungan klasik dari faktor struktur.
3.36 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 3.14
Perbandingan dari Refleksi Serbuk KCl dan KBr

Radiasi yang dihamburkan oleh sebuah atom tunggal berperan dalam


efek interferensi di dalam atom. Kita tentukan faktor bentuk dalam
persamaan 3.48 sebagai berikut

𝑓𝑗 = 𝑑𝑉 𝑛𝑗 𝑟 𝑒𝑥𝑝 −𝑖𝐺. 𝑟 (3.55)

Dengan integral diperluas meliputi konsentrasi elektron yang


diasosiasikan dengan sebuah atom tunggal. Anggaplah r membuat sudut
 PEFI4315/MODUL 3 3.37

sebesar α dengan G; sehingga G.r = G.r.cosα. Jika distribusi elektron


memiliki simetri bola maka:

𝑓𝑗 ≡ 2𝜋 𝑑𝑟 . 𝑟 2 𝑑 cos 𝛼 𝑛𝑗 𝑟 𝑒𝑥𝑝 −𝑖𝐺𝑟 cos 𝛼

𝑒 𝑖𝐺𝑟 − 𝑒 −𝑖𝐺𝑟
= 2𝜋 𝑑𝑟 . 𝑟 2 𝑛𝑗 (𝑟)
𝑖𝐺𝑟

Setelah melakukan integrasi d(cosθ) dengan batas dari -1 hingga 1 maka


faktor bentuknya menjadi

sin 𝐺𝑟
𝑓𝑗 = 4𝜋 𝑑𝑟. 𝑛𝑗 𝑟 𝑟 2 . (3.56)
𝐺𝑟

Jika total densitas elektron yang sama terkonsentrasi pada r = 0, maka


hanya Gr = 0 yang akan berkontribusi dalam integral. Dalam limit ini
sin 𝐺𝑟
= 1 dan
𝐺𝑟

𝑓𝑗 = 4𝜋 𝑑𝑟. 𝑛𝑗 𝑟 𝑟 2 = 𝑍 (3.57)

merupakan jumlah elektron atomik. Oleh karena itulah, f merupakan rasio


dari amplitudo radiasi yang dihamburkan oleh distribusi elektron aktual
dalam sebuah atom terhadap amplitudo radiasi yang dihamburkan oleh satu
elektron yang terlokalisasi pada satu titik.
Keseluruhan distribusi elektron dalam sebuah zat padat seperti yang
terlihat dalam difraksi sinar-X sangat dekat terhadap atom-atom bebas yang
sesuai. Pernyataan ini tidak berarti bahwa elektron terluar atau elektron
valensi tidak didistribusikan kembali dalam membentuk zat padat; pernyataan
tersebut hanya berarti bahwa intensitas refleksi sinar-X direpresentasikan
dengan baik oleh nilai atom-atom bebas dari faktor bentuk dan tidak terlalu
sensitif terhadap kecilnya distribusi kembali elektron.
3.38 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 3.15
Hasil Eksperimen Faktor Hamburan Atomik untuk Logam Alumunium. Tidak
Ada Refleksi yang Muncul untuk Indeks Sebagian Genap atau Ganjil seperti
yang Diprediksikan

Sebagai contohnya, Batterman dan rekan kerjanya menemukan


kesesuaian yang sangat baik bila membandingkan intensitas refleksi sinar-X
Bragg dari logam besi, tembaga, dan aluminium dengan penghitungan
teoritik nilai atom bebas dari fungsi gelombang. Hasil ini ditunjukkan dalam
Gambar 3.15.
Terdapat banyak sekali usaha-usaha yang dilakukan untuk mendapatkan
bukti-bukti sinar-X langsung mengenai distribusi elektron yang sebenarnya
dalam sebuah ikatan kimia kovalen, khususnya untuk kristal yang memiliki
struktur intan. Pertanyaannya sekarang terletak sebatas apa yang dapat
diperoleh dengan banyaknya metode difraksi. Dalam silikon pada titik tengah
antara dua tetangga atom terdekat, terdapat peningkatan konsentrasi elektron
melebihi yang diharapkan yang berasal dari penghitungan densitas atau
kerapatan elektron yang tumpang tindih untuk dua atom bebas.
 PEFI4315/MODUL 3 3.39

Contoh soal:
Suatu kristal bcc mempunyai atom-atom identik pada koordinat (x1 y1 z1) =
000 dan (x2 y2 z2) ½ ½ ½ hitunglah faktor strukturnya?

Jawab:
𝑆𝐺 𝑣1 𝑣2 𝑣3 = 𝑓𝑗 𝑒𝑥𝑝 −𝑖2𝜋 𝑣1 𝑥𝑗 + 𝑣2 𝑦𝑗 + 𝑣3 𝑧𝑗
𝑗
= f ( e0 + exp {- 2π i( v1/2 + v2/2 + v3/2)})
Jika v1 + v2 + v3 = bilangan ganjil, SG = f (1 + cos π) = f (1-1) = 0
Jika v1 + v2 + v3 = bilangan genap, SG = f (1 + cos2 π) = f (1+1) = 2F

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Untuk kubus fcc mempunyai jumlah atom per sel satuan adalah 4
terletak pada koordinat 000, ½ ½ 0, 1/2 0 1/2, 0 ½ ½, dan 0 ½ ½.
anggaplah atom-atom sejenis. Tentukan besar faktor strukturnya?
2) Suatu kristal bcc mempunyai atom-atom identik pada koordinat (x1 y1 z1)
= 000, dan (x2 y2 z2) bila (k + l) genap dan (h +l) ganjil tentukan besar
faktor strukturnya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Gunakan rumus:
𝑆𝐺 𝑣1 𝑣2 𝑣3 = 𝑓𝑗 𝑒𝑥𝑝 −𝑖2𝜋 𝑣1 𝑥𝑗 + 𝑣2 𝑦𝑗 + 𝑣3 𝑧𝑗
𝑗
Masukan nilai masing-masing h k l

Kunci Latihan
1) 1.SG = 4f
2) 2.SG = 0
3.40 Pengantar Fisika Zat Padat 

R A NG KU M AN

Bragg menjelaskan fenomena difraksi sinar-X secara geometris dan


menuliskannya secara matematis yang dikenal dengan hukum Bragg.
Perumusan Bragg didasari fakta bahwa difraksi hanya terjadi apabila
beda jalur yang ditempuh oleh gelombang bernilai satu gelombang atau
kelipatan bilangan bulatnya, dari sini kita ketahui bahwa difraksi sinar-X
hanya muncul untuk sudut-sudut tertentu saja yang memenuhi hukum
Bragg. Berikut ini merupakan beberapa variasi pernyataan kondisi
Bragg:

2𝑑. 𝑠𝑖𝑛𝜃 = 𝑛𝜆; ∆𝑘 = 𝐺; 2𝑘. 𝐺 = 𝐺 2

Cara lain untuk mengekspresikan ∆K = G dikenal dengan nama


persamaan Laue yang dinyatakan dengan persamaan berikut:

𝑎1 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣1 ; 𝑎2 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣2 ; 𝑎3 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣3

Zona Brillouin zone pertama merupakan sel primitif Weigner-Seitz


dari kisi resiprok. Hanya gelombang dengan vektor gelombang k yang
digambar dari titik asal memotong sebuah permukaan dari zona Brillouin
yang dapat didifraksikan oleh kristal. Zona Brillouin pertama dari kisi
kubik berbentuk kubus Zona Brillouin pertama dari kisi kubik fcc adalah
oktahedron yang terpotong. Zona Brillouin pertama dari kisi kubik bcc
adalah Rombik dodekahedron.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Faktor struktur kisi kubus pusat badan (BCC) pada bidang (110)
adalah ….
A. 0
B. 2f
C. 3f
D. 4f

2) Jika sinar-X ditembakkan pada struktur kristal kubus pusat badan,


puncak intensitas grafik difraksi muncul pada bidang-bidang berikut ….
A. (210),(200) dan (211)
B. (221),(200) dan (101)
 PEFI4315/MODUL 3 3.41

C. (122),(210) dan (111)


D. (110),(200) dan (211)

3) Amplitudo gelombang yang terhambur oleh suatu kristal sebanding


dengan ….
A. modulus faktor struktur
B. kuadrat faktor struktur
C. faktor struktur
D. faktor bentuk

4) Intensitas gelombang yang didifraksikan oleh suatu sel tergantung


pada ….
A. kedudukan atom dalam sel, faktor bentuk atom dan arah hamburan
B. kedudukan atom dalam sel, faktor struktur dan arah hamburan
C. kedudukan atom dalam sel, faktor bentuk atom dan faktor struktur
D. faktor struktur, faktor bentuk atom dan arah hamburan

5) Daerah Brillouin pertama merupakan ….


A. Kisi primitif Wigner-Seitz
B. Kisi resiprok Wigner-Seitz sel primitif
C. Sel primitif Wigner-Seitz
D. Sel primitif Wigner-Seitz kisi resiprok

6) Bidang yang membatasi daerah Brillouin pertama pada kisi orthombik


akan berbentuk ….
A. segi tiga
B. segi empat
C. segi lima
D. segi enam

7) Beberapa pernyataan dalam kondisi difraksi Bragg, antara lain G = ∆k


dengan: (∆k) menyatakan vektor ....
A. amplitudo
B. gelombang
C. hamburan
D. kisi resiprok

8) Suatu kondisi yang dinyatakan dalam persamaan sebagai


berikut 𝑎1 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣1 , 𝑎2 . ∆𝑘 = 2𝜋𝑣2 sering disebut kondisi ....
A. Bragg
B. Laue
3.42 Pengantar Fisika Zat Padat 

C. Resiprok
D. William

9) Semua macam fungsi yang ada di bawah pengaruh translasi kisi kristal T
dapat diperluas dalam bentuk deret Fourier
𝑛 𝑟+𝑻 = 𝑛𝐺 𝑒𝑥𝑝 𝑖𝐺. 𝑟 𝑒𝑥𝑝 𝑖𝐺. 𝑻
𝑔
Dengan nG merupakan koefisien Fourier yang menyatakan ….
A. amplitudo hamburan sinar-X
B. intensitas hamburan sinar-X
C. konsentrasi elektron dalam atom
D. kerapatan sinar-X

10) Jarak antara bidang d (hkl) yang paralel dari kisi kristal adalah ....
A. -2π/\G\
B. 2 π/\G\
C. -2 π/|g|
D. 2 π/|g|2

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4315/MODUL 3 3.43

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C 1) B
2) A 2) D
3) A 3) C
4) C 4) A
5) A 5) D
6) B 6) B
7) A 7) C
8) C 8) B
9) B 9) C
10) A 10) B
3.44 Pengantar Fisika Zat Padat 

Daftar Pustaka

Kittel, Charles. 1996. “Introduction to Solid State Physics 7thed”. New York:
John Willey & Sons.

Cullity, B.D. 1978. Element of X-Ray Diffraction, Addison Wesley Publishing


Company. Phillipines: Inc.

Sumber:
http://www.nyu.edu/classes/tuckerman/honors.chem/lectures/lecture_20n
ode2.html

Sumber: http://www.springerimages.com/Images/RSS/1-10.1007_978-3-
64219971-43-44

Sumber: http://www.springerimages.com/Images/RSS/1-10.1007_978-3-
64219971-4_3-45

Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/File:Ewald_Sphere.svg

Sumber: http://www.lcst-cn.org/Solid%20State%20Physics/Ch24.html

Sumber: http://www.springerimages.com/Images/RSS/1-10.1007_978-3-
64219971-4_3-45
Modul 4

Ikatan Kristal dan Konstanta Elastik


Iwan Sugihartono, M.Si., Dipl.Sc.

PEN D A HU L UA N

M odul ini difokuskan pada pertanyaan: apa yang mengikat kristal?


Interaksi elektrostatik antara muatan negatif dari elektron dan muatan
positif inti atom disebabkan adanya energi kohesi padatan. Pembahasan
Modul 4 ini meliputi klasifikasi ikatan kristal, konsep dasar dari elastisitas
dan kekakuan, persamaan elastisitas dan regangan, serta konstanta elastisitas
dari kristal. Oleh karena itu, pelajari dengan cermat modul ini sehingga
pembahasan mengenai ikatan kristal dan konstanta elastik akan mudah
dipahami. Setelah menyelesaikan modul ini, Anda diharapkan dapat:
1. mengklasifikasikan ikatan Kristal;
2. menjelaskan dan mengilustrasikan jenis-jenis ikatan kristal;
3. menjelaskan konsep dasar dari elastisitas regangan dan kekakuan;
4. mengilustrasikan kisi kristal menggunakan konsep pegas;
5. menuliskan persamaan elastisitas dan regangan; serta
6. menentukan konstanta elastisitas dari kristal.

Dengan menguasai tujuan tersebut, Anda akan dapat memahami secara


komprehensif konsep tentang ikatan kristal. Agar tujuan tersebut dapat Anda
kuasai, modul ini diorganisasikan menjadi dua kegiatan belajar sebagai
berikut:
1. Kegiatan Belajar 1: Ikatan kristal.
2. Kegiatan Belajar 2: Konstanta elastik.

Kegiatan Belajar 1 ditujukan untuk mencapai tujuan nomor 1, dan 2,


sedangkan Kegiatan Belajar 2 ditujukan untuk mencapai tujuan nomor 3, 4,
5, dan 6. Oleh karena itu, untuk keberhasilan Anda dalam mempelajari modul
ini, ikutilah semua petunjuk dengan cermat. Bacalah uraian berulang-ulang,
cari contoh lain yang serupa, kerjakan latihan secara disiplin, dan bacalah
rangkuman sebelum mengerjakan tes formatif. Jika Anda menunjukkan
disiplin yang tinggi dalam belajar, Anda pasti berhasil dan secara berangsur-
angsur Anda akan menjadi mahasiswa yang mampu mandiri.
Selamat belajar!
4.2 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kegiatan Belajar 1

Ikatan Kristal

K egiatan Belajar 1 (KB 1) ini akan mengajak Anda untuk mengkaji


ikatan kristal. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan KB 1 ini Anda
diharapkan mampu menjelaskan pengertian ikatan kristal, menjelaskan
macam-macam ikatan kristal, membedakan antara satu macam ikatan kristal
dengan ikatan kristal yang lainnya. Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah
uraian berikut dengan cermat, kerjakan latihan setelah membaca rambu-
rambu pengerjaan latihan, dan kerjakan tes formatif setelah membaca
rangkuman.

A. IKATAN KRISTAL

Pada bagian ini kita akan membahas tentang bagaimana suatu kristal
dapat membentuk suatu kesatuan dengan kristal yang lainnya. Beberapa
istilah khusus yang digunakan dalam bahasan ini adalah: pertukaran energi,
gaya Van der Waals, dan ikatan kovalen. Sedangkan perbedaan antara bentuk
struktur kristal satu dengan yang lainnya disebabkan adanya perbedaan
distribusi dari elektron terluar dan inti-inti ion.
Adanya gaya tarik menarik antara muatan positif pada inti dengan
muatan negatif dari elektron dalam atom menyebabkan terjadinya interaksi
dari unit-unit atom pada struktur kristal tersebut. Sedangkan gaya lainnya
seperti gaya magnet hanya memberikan pengaruh kecil pada interaksi, dan
pengaruh gaya gravitasi dapat diabaikan.
Energi kohesif dari kristal digambarkan sebagai energi yang harus
diberikan kepada kristal untuk memisahkan komponen-komponennya
menjadi atom-atom bebas yang netral pada keadaan diam dan pada jarak
pisah yang tidak berhingga. Sedangkan energi kisi digunakan dalam bahasan
kristal ionik dan didefinisikan sebagai energi yang harus diberikan pada
kristal untuk memisahkan komponen-komponennya menjadi ion-ion bebas
pada keadaan diam dan pada jarak tak hingga.
Nilai energi kohesif dari elemen-elemen kristal dapat dilihat pada Tabel
4.1. Perhatikan variasi dalam energi kohesif antara unsur-unsur dalam tabel
periodik. Kristal gas mulia memiliki ikatan yang lemah, dengan energi
 PEFI4315/MODUL 4 4.3

kohesif yang hanya beberapa persen bila dibandingkan dengan energi kohesif
dari unsur-unsur pada kolom C, Si, Ge, dst. Sementara itu, kristal logam
alkali memiliki nilai energi kohesif menengah, sedangkan unsur-unsur logam
transisi memiliki ikatan yang cukup kuat. Titik leleh dan modulus bulk dari
kristal bervariasi dan bergantung pada energi kohesifnya.

Tabel 4.1
Tabel Periodik Unsur

B. KRISTAL DARI GAS MULIA

Struktur kristal yang dibentuk oleh gas mulia merupakan struktur yang
paling sederhana. Distribusi elektron pada gas mulia sangat berdekatan bila
dibandingkan dengan atom-atom bebas. Sifat-sifat kristal pada gas mulia di
antaranya: bersifat isolator, memiliki ikatan yang lemah, dan temperatur leleh
yang cukup rendah. Atom-atomnya memiliki energi ionisasi yang sangat
tinggi. Kulit-kulit atom terluar dari gas mulia umumnya telah terisi penuh
oleh elektron, dan distribusi dari muatan elektron dalam atom-atom gas mulia
simetrik seperti bola.
Distribusi elektron di dalam kristal tidak dapat diganggu secara
signifikan oleh distribusi elektron di sekitar atom bebas. Hal ini dikarenakan
4.4 Pengantar Fisika Zat Padat 

energi kohesif dari atom pada kristal hanya sebesar 1 persen atau lebih kecil
dari energi ionisasi elektron pada atom, sehingga energi yang dibutuhkan
untuk mengubah distribusi muatan atom bebas tidak cukup. Perubahan
distribusi muatan atom bebas ini umumnya disebut sebagai distorsi. Salah
satu bagian dari distorsi ini menghasilkan interaksi yang disebut interaksi
Van der Waals.

1. Interaksi van der Waals-London


Anggaplah kita memiliki dua atom gas mulia yang sama dan terpisah
sejauh R yang sangat jauh bila dibandingkan dengan radius atom. Lantas,
interaksi apakah yang dapat terjadi di antara dua atom netral? Jika distribusi
muatan dari atom tidak berubah maka interaksi antar atomnya menjadi nol,
tetapi pada tiap atom akan muncul momen dipol yang menyebabkan
munculnya interaksi antar atom. Perhatikan gambar di bawah ini:

Gambar 4.1
Model Dua Atom Gas Mulia sebagai Osilator

Sebagai model dua atom tadi, kita menggunakan dua osilator harmonik
linier yang saling identik. Kedua osilator tersebut terpisah oleh jarak R
(berdasarkan posisi inti atau muatan positifnya). Setiap osilator memiliki
muatan ±e yang terpisah sejauh x1 dan x2 seperti yang terlihat pada gambar 1.
Partikel-partikelnya berosilasi di sepanjang sumbu x. Jika p1 dan p2
merupakan momentum dan konstanta gaya adalah C maka kita dapat
menuliskan hamiltonian dari sistem yang tidak terganggu sebagai:

(1)
 PEFI4315/MODUL 4 4.5

Hamiltonian ini merupakan operator energi total sebagai penjumlahan


komponen energi kinetik dan energi potensial. Dengan menganggap jarak x1
dan x2 sangat kecil bila dibandingkan dengan R maka

X1 dan X 2  R  X1  0 (2)

Didapatkan H1 sebagai energi interaksi Couloumb dari dua osilator:

(3)
Bentuk H1 dapat diselesaikan dengan transformasi normal:

1 1
X1   X1  X 2  X2   X1  X 2  (4)
2 2

1 1
X1   X3  X a  X2  X3  X a 
2 2

1 1
P1   P1  P2  Pa   P1  P2 
2 2

1 1
P1   P1  Pa  P2   P1  Pa  (5)
2 2

Indeks s dan a menunjukkan mode gerak simetrik dan antisimetrik.


Lebih lanjut diperoleh:

H  H0  H1
 P4 1  2e4    P 4 1  2e4  
H   s  C  3  x32    2  C  3  xa2  (6)
 2m 2  R    2m 2  R  

Konstanta pegas 1 dan 2 dianggap sama karena atomnya sama/identik.


Kemudian kita subtitusikan persamaan (2) dan (3) ke persamaan Hamiltonian
sehingga didapatkan:
4.6 Pengantar Fisika Zat Padat 

Ps4 1  e4  P4 1  e4 
H  C  2 3  X 32  a  C  2 3  X a2 (7)
2m 2  R  2m 2  R 

Berdasarkan mekanika kuantum kita ketahui frekuensi sudut simetrik dan


asimetrik adalah:

e2 e2
C 2 C 2
ω3  R3 , ω  R3 karena ωa 
C
a
m m m

Maka:

1
ω0  2 ω0
2
1
Diperoleh dari setiap osilasi Eo  ω0
2

sehingga didapatkan:

1  2e2  Λ
ΔU    Δωs  Δωa   ω0 .  3    6
1
(8)
2 8  CR  R

Persamaan di atas menyatakan energi interaksi dari dua buah osilator.


Interaksi tersebut biasa dikenal sebagai interaksi van der Waals atau interaksi
London (interaksi induksi dipol-dipol). Gaya Van der Waals merupakan gaya
tarik menarik listrik yang relatif lemah akibat kepolaran molekul yang
permanen atau terinduksi (tidak permanen). Kepolaran permanen terjadi
akibat kepolaran ikatan dalam molekulnya, sedangkan kepolaran tidak
permanen terjadi akibat molekulnya terinduksi oleh partikel lain yang
bermuatan sehingga molekul bersifat polar sesaat secara spontan.
Gaya van Der Waals dapat terjadi antara partikel yang sama atau
berbeda. Karena Ikatan Van der Waals muncul akibat adanya kepolaran maka
semakin kecil kepolaran molekulnya maka gaya Van der Waals-nya juga
akan semakin kecil. Oleh karena itu, gaya tarik menarik Van der Waals
merupakan prinsip dari interaksi di dalam kristal gas mulia atau dalam kristal
dari molekul-molekul organik.
 PEFI4315/MODUL 4 4.7

Interaksi di sini juga merupakan efek kuantum. Dalam hal ini kita bisa
amati ketika selisih energi interaksinya mendekati nol, dan nilai dari
konstanta Planck per 2 juga berharga nol. Hal itu dapat dikonfirmasi melalui
persamaan 8. Sedangkan adanya kopling dari dipol-dipol menyebabkan nilai
energi interaksinya berkurang. Sementara nilai dari A pada persamaan 8
mendekati, ketika nilai merupakan energi absorbsi optis maksimal sementara
nilai dari polarisabilitas elektronik.

Gambar 4.2
Distribusi Elektron
4.8 Pengantar Fisika Zat Padat 

2. Gaya Repulsif

Gambar 4.3
Kurva Interaksi antara Dua Atom

Distribusi elektron sebuah atom akan berkurang seiring bertambahnya


jarak dari inti atom (Gambar 4.2). Ketika dua buah atom didekatkan,
distribusi muatannya akan mengalami tumpang tindih, hingga akhirnya
mengubah energi elektrostatik sistem. Pada jarak yang sangat dekat, energi
yang tumpang tindih tersebut bersifat repulsif (tolak-menolak).
Gambar 4.3 menunjukkan interaksi antara dua buah atom sebagai fungsi
jaraknya. Dari kurva tersebut tampak bahwa energi potensial minimum
terjadi pada jarak Ro yang disebut jarak interatomik setimbang. Energi
potensial minimum (Uo) tersebut adalah energi kohesif. Gaya interaksi antara
atom ditentukan dari gradient energi potensial yang ditunjukkan dalam
persamaan:

U
F  R   , (9)
R

Untuk R < Ro maka F(R) > 0 disebut dengan gaya bersifat repulsif,
sedangkan untuk R > Ro maka F(R) < 0 yang disebut dengan gaya bersifat
atraktif. Gaya repulsif dan atraktif ini yang akan saling menghilangkan pada
kedudukan Ro yang merupakan keadaan setimbang. Gaya repulsif terjadi
karena adanya prinsip larangan pauli yang menyatakan “tidak dibenarkan
 PEFI4315/MODUL 4 4.9

adanya dua elektron berada pada satu orbital yang memiliki bilangan
kuantum yang sama”.
Pernyataan yang mendasari prinsip ini adalah dua buah elektron tidak
boleh mempunyai seperangkat bilangan kuantum yang sama. Ketika
distribusi muatan dari dua buah atom saling tumpang tindih, terjadi
kecenderungan elektron pada atom B untuk menempati bagian daerah dari
atom A yang telah di tempati sebelumnya oleh elektron dari atom A dan
begitu pula sebaliknya.

Gambar 4.4
Efek Larangan Pauli pada Energi Repulsif

Dari persamaan (9), energi dari interaksi tolak menolak (tolak menolak
hanya akan terjadi pada atom-atom yang berdekatan) sehingga secara empiris
ditulis dalam bentuk B/R12, ketika B merupakan konstanta positif yaitu
parameter empiris. Konstanta A dan B merupakan parameter empiris yang
ditentukan dari pengukuran independen pada fase gas; data yang digunakan
4.10 Pengantar Fisika Zat Padat 

termasuk variasi koefisien dan viskositas. Ini biasanya ditulis untuk energi
total potensial dari dua buah atom dengan pemisah R:

(10)

Di mana  dan σ merupakan parameter-parameter baru, dengan 4  σ 6  A


dan 4  σ12  B . Energi potensial pada persamaan (10) dikenal dengan
potensial Lennard-Jones.

3. Konstanta Kesetimbangan Kisi


Jika kita mengabaikan energi kinetik dari atom gas mulia maka energi
kohesif dari kristal gas mulia diberikan dengan menjumlahkan potensial
Lennard-Jones pada seluruh pasangan atom dalam kristal. Jika terdapat N
buah atom dalam Kristal maka besar energi totalnya menjadi:

  σ 12  σ 6 
1   
     
i i
U total  N   N 4   (11)
 j pij R  j 
2  pij R  
 

di mana pijR merupakan jarak antara atom i dengan atom j berdasarkan


kelipatan nilai R (jarak atom tetangga terdekat). Faktor 1/2 muncul sebagai
kompensasi atas perhitungan ganda dari tiap pasangan atom. Sehingga untuk
struktur FCC:

 j Pij12  12.13188;  j Pij6  14.45392


i i
(12)

Jika kita mengambil nilai U tot dari persamaan (11) sebagai energi total
kristal, nilai kesetimbangan R0 ditunjukkan dengan mensyaratkan nilai U tot
minimum dengan memperhatikan variasi tetangga terdekat berjarak R:

dU tot  σ12 σ6 
 0  2 N  1212.13 13 614.45 7  (13)
dR  R R 
 PEFI4315/MODUL 4 4.11

untuk keadaan equilibrium sama dengan semua unsur dengan


R0
struktur FCC. Nilai-nilai yang diamati dari , menggunakan nilai
σ
independen ditentukan dari σ yang ditunjukkan dalam:
Ne Ar Kr Xe
Ro/σ 1.14 1.11 1.10 1.09

4. Energi Kohesif
Energi kohesif pada kristal gas mulia di titik nol mutlak dan saat tekanan
nol diperoleh dari substitusi persamaan (12) dan (13) ke persamaan (11),
sehingga:

  σ 12  σ 6 
U tot  R  2 N  12.13  14.45   (14)
  R   R  

Untuk maka:

Utot  R  2 N  12.131.09 14.450.19 


12 6
 

Utot  R  2.154 N  (15)

C. KRISTAL IONIK

Kristal ionik terbentuk dari ion positif dan ion negatif. Ikatan ion
dihasilkan dari interaksi elektrostatik antara dua ion yang memiliki muatan
yang berlawanan. Salah satu struktur kristal ionik yang sering ditemukan
ialah sodium klorida atau garam.
Pada ikatan ionik, terjadi transfer elektron dari satu atom ke atom
lainnya. Oleh karena berpindahnya elektron maka atom yang mendapatkan
elektron menjadi bermuatan negatif, sedangkan atom yang kehilangan
elektron akan bermuatan positif. Jika atom mendapatkan elektron maka atom
tersebut memiliki ion negatif atau dikenal dengan istilah anion. Sedangkan
jika atom kehilangan elektron maka atom tersebut menjadi ion positif
atau kation. Karena adanya perbedaan muatan antar ion (ion positif dan ion
4.12 Pengantar Fisika Zat Padat 

negatif) maka ion positif dan negatif akan saling tarik menarik oleh gaya
elektrostatik. Kejadian inilah yang merupakan dasar dari ikatan ionik.
Proses terbentuknya ikatan ionik dicontohkan dengan pembentukan
NaCl. Natirum/sodium (Na) dengan konfigurasi elektron (2,8,1) akan lebih
stabil jika melepaskan 1 elektron sehingga konfugurasi elektron berubah
menjadi (2,8). Sedangkan Klorin (Cl), yang mempunyai konfigurasi (2,8,7),
akan lebih stabil jika mendapatkan 1 elektron sehingga konfigurasinya
menjadi (2,8,8). Jadi agar keduanya menjadi lebih stabil, maka natrium
menyumbang satu elektron dan klorin akan kedapatan satu elektron dari
natrium.
Ketika natrium kehilangan satu elektron maka natrium menjadi lebih
kecil, sedangkan klorin akan menjadi lebih besar karena ketambahan satu
elektron. Oleh karena itu, ukuran ion positif selalu lebih kecil daripada
ukuran sebelumnya, namun ion negatif akan cenderung lebih besar daripada
ukuran sebelumnya. Ketika pertukaran elektron terjadi maka Na akan
menjadi bermuatan positif (Na+) dan Cl akan menjadi bermuatan negatif (Cl).
Kemudian, terjadi gaya elektrostatik antara Na+ dan Cl- sehingga membentuk
ikatan ionik.

1. Elektrostatik atau Energi Madelung


Energi elektrostatik merupakan penyumbang utama kepada energi ikat
untuk Kristal ionik. Interaksi antar atom i (atom acuan) dengan atom-atom j
yang lain (ij) biasa dinyatakan dengan energi interaksi .

Ui   Uij Uij : interaksi atom i dengan atom j (16)


j

U i  jumlah antara interaksi Coulomb dengan interaksi tolak menolak

Rij
q2
U ij  λ  σ  : Rij : jarak antar atom i dan j (17)
Rij

Jika terdapat N buah molekul, maka seharusnya kita memperhitungkan


jumlah ionnya sebagai 2N. Tetapi kita hanya akan memperhitungkan
interaksinya secara berpasangan untuk tiap ikatan yang terbentuk. Energi
tolak menolak hanya terjadi antar ion acuan dengan ion tetangga terdekat
 PEFI4315/MODUL 4 4.13

saja; dan Rij  ρij R merupakan jarak antara dua ion yang berdekatan. Jika
kita memasukkan gaya repulsif hanya di antara tetangga terdekat, maka:

(tetangga terdekat) (18)

(lainnya) (19)

Jadi,

 aq 2 
U tot  NU i  N  zλeR / q   (20)
 R 

di mana z merupakan jumlah dari tetangga terdekat ion-ion, dan


α
i
 konstanta Madelung (21)
j Pij

2. Konstanta Madelung
Definisi konstanta Madelung untuk 1 Dimensi ditunjukkan pada
persamaan (21) yaitu


 j Pij
i
α

Pada persamaan (20) untuk memberikan hasil yang menunjukkan


kestabilan kristal maka nilai  haruslah bernilai positif. Jika kita mengambil
referensi tanda positif-negatif sebagai muatan ion maka tanda positif
berlaku pada ion positif dan tanda negatif untuk ion negatif. Definisi tersebut
sama dengan,

α i 
 (22)
R j r
j

di mana  merupakan jarak ion ke-j dari ion acuan dan R merupakan jarak
tetangga terdekat.
4.14 Pengantar Fisika Zat Padat 

Sebagai contoh, kita menghitung konstanta Madelung untuk garis tak


terbatas dari ion. Pilih ion negatif sebagai ion acuan, dan R menyatakan jarak
antar ion yang berdekatan. Kemudian,

α 1 1 1 1 
 2     
R 
 R 2R 2R 4R 

atau

 1 1 1 
α  2 1    
 2 3 4 

faktor 2 terjadi karena terdapat dua buah ion, satu di sisi sebelah kanan dan
satu di sisi sebelah kiri, dengan jarak  Kita jumlahkan deret tersebut
sehingga

x 2 x3 x 4
In 1  x  x    
2 3 4

1 1 1
untuk  X 1  In 2  1   
2 3 4
maka α  21n 2

Sehingga nilai energi ikat ionik sebesar:

Nq 2  α
U tot  21n 2 1 
Ro  Ro 

D. KRISTAL KOVALEN

Ikatan kovalen adalah sejenis ikatan kimia yang dikarakterisasikan oleh


pasangan elektron yang saling terbagi (kongsi elektron) di antara atom-atom
yang berikatan. Singkatnya, stabilitas tarikan dan tolakan yang terbentuk di
antara atom-atom ketika mereka berbagi elektron dikenal sebagai ikatan
kovalen.
 PEFI4315/MODUL 4 4.15

Ikatan kovalen adalah ikatan yang atom-atomnya saling berbagi


"valensi", seperti yang dibahas oleh teori ikatan valensi. Pada molekul H2,
atom hidrogen berbagi dua elektron via ikatan kovalen. Kovalensi yang
sangat kuat terjadi di antara atom-atom yang memiliki elektronegativitas
yang mirip. Oleh karena itu, ikatan kovalen tidak bergantung pada unsur
yang sama, melainkan hanya pada elektronegatif mereka. Oleh karena ikatan
kovalen adalah saling berbagi elektron maka elektron-elektron tersebut perlu
ter-delokalisasi. Lebih jauh lagi, berbeda dengan interaksi elektrostatik
("ikatan ion"), kekuatan ikatan kovalen bergantung pada relasi sudut antara
atom-atom pada molekul poliatomik.
Pada prinsipnya, semua ikatan kimia berasal dari gaya tarik menarik inti
(nukleus) yang bermuatan + terhadap e yang bermuatan negatif, gaya tarik
menarik ini ditentukan oleh Hukum Coulomb.

kQ1Q2
F (23)
r2

Bila Q1 dan Q2 bermuatan sama maka keduanya akan tolak-menolak,


sebaliknya bila Q1 dan Q2 bermuatan berlawanan akan terjadi tarik menarik.
Ikatan kovalen terbentuk karena hampir semua unsur memiliki ruang kosong
dan orbit dalam berenergi rendah. Makin rendah energi suatu orbit, makin
tinggi stabilitas elektron yang ada di dalamnya. Semua unsur non-logam
memiliki paling tidak 4 dari 8 elektron yang mungkin berada pada orbit
dalam, kecuali: H, He, dan B.
Perbedaan unsur non-logam dengan logam adalah tidak memiliki
kelebihan ruang kosong yang berenergi rendah untuk penyebaran elektron
yang akan dipakai bersama. Elektron yang dapat dipakai bersama dalam
unsur non-logam tidak mengalami “delocalised” seperti pada ikatan metalik
(ikatan logam). Jadi elektron ini terlokalisir dalam jarak yang berdekatan
(ikatan kovalen).
Dalam bahasan lainnya, ikatan kovalen diartikan sebagai ikatan antara
dua atom dengan pemakaian bersama sepasang elektron atau lebih. Ikatan
kovalen terjadi karena kecenderungan atom-atom untuk mencapai
konfigurasi elektron atom gas mulia (bilangan oktet).
4.16 Pengantar Fisika Zat Padat 

Contoh Soal:
Pembentukan H2 dari 2 atom H. Pada molekul H2 ada 3 gaya yang bekerja
seperti berikut.
a. Gaya tolak-menolak antara 2 inti.
b. Gaya tolak-menolak antara 2 elektron.
c. Gaya tarik-menarik antara inti dari satu atom dengan elektron dari atom
yang lainnya. Besarnya gaya c ini lebih besar dari jumlah gaya a dan b.

Keterangan: Gaya c > a dan b

Gambar 4.5
Ikatan Kovalen pada H2

Ikatan kovalen pada H2, 2 elektron dibagi oleh 2 atom dan orbit dari
2 elektron itu juga dibagi oleh 2 atom. Ikatan kovalen merupakan gaya tarik-
menarik yang terjadi ketika setiap atom memasok 1 elektron yang tidak
berpasangan untuk dipasangkan dengan yang lain, dan ada satu ruang kosong
untuk menerima elektron dari atom yang lain sehingga 2 elektron ditarik oleh
kedua inti atom tersebut.
Valensi suatu atom adalah jumlah ikatan kovalen yang dapat terbentuk,
sedangkan elektron valensi merupakan istilah yang digunakan untuk elektron
yang berada pada orbit terluar dari atom yang akan berikatan kovalen.

E. LOGAM

Logam digolongkan dalam konduktivitas listrik yang tinggi, dan


sejumlah elektron dalam metal bebas untuk berpindah, biasanya satu atau dua
per atomnya. Pergerakan elektron disebut dengan konduksi elektron. Pada
 PEFI4315/MODUL 4 4.17

metal, elektron valensi atom akan menjadi elektron konduksi karena


tingginya mobilitas elektron terluar.
Dalam interaksi antar atom logam, ikatan kimia dibentuk oleh gaya tarik
menarik-menarik elektron oleh inti (nukleus) yang berbeda. Asalnya, elektron
milik satu atom yang ditarik oleh inti atom tetangganya yang bermuatan +,
dan elektron ini di-sharing dengan gaya tarik yang sama oleh inti lain yang
mengitarinya. Akibat jumlah elektron valensi yang rendah dan terdapat
jumlah ruang kosong yang besar maka e- memiliki banyak tempat untuk
berpindah. Keadaan demikian menyebabkan e- dapat berpindah secara bebas
antar kation-kation tersebut. Elektron ini disebut “delocalized elektron” dan
ikatannya juga disebut “delocalized bonding”. Elektron bebas dalam orbit ini
bertindak sebagai perekat atau lem. Kation yang tinggal berdekatan satu sama
lain saling tarik menarik dengan elektron sebagai semennya.
Pada umumnya, unsur dalam sistem periodik adalah logam, atom logam
dapat berikatan sambung menyambung ke segala arah sehingga dapat
menjadi molekul yang besar, akibatnya ikatannya kuat dan menjadikan logam
berbentuk padatan.

F. IKATAN HIDROGEN

Karena hidrogen hanya mempunyai satu elektron maka hidrogen akan


membentuk sebuah ikatan kovalen hanya dengan satu atom. Akibat ikatan
kovalen tersebut, inti hidrogen menjadi lebih “terbuka”. Inti hidrogen yang
terbuka ini akan mengalami interaksi dengan atom lain yang lebih bersifat
elektronegatif dan membentuk ikatan hidrogen. Ikatan hidrogen ini umumnya
memiliki energi ikat 0,1 eV. Berdasarkan hal tersebut dipastikan bahwa
ikatan hidrogen memiliki karakteristik ikatan ion yang besar. Beberapa
contoh unsur yang dapat berikatan hidrogen adalah F, O, dan N.

Gambar 4.6
Ion Hidrogen Difluorida H2F-
4.18 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar di atas merupakan gambar dari ion hidrogen difluorida yang


distabilkan oleh sebuah ikatan hidrogen. Pada bentuk ikatan hidrogen yang
kuat, atom hidrogen kehilangan elektronnya karena diberikan kepada salah
satu atom F (katakanlah atom F di sisi kiri). Akibat ikatan tersebut, pada sisi
kanan atom hidrogen, inti atom lebih “terbuka” dan membuatnya “terlihat”
seperti muatan positif bagi atom F di sebelah kanan. Karena atom F lebih
negatif maka terbentuklah ikatan hidrogen antara “muatan positif” inti
hidrogen dengan “muatan negatif” atom F.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan interaksi van der waals!
2) Bagaimana prinsip larangan Pauli?
3) Jelaskan apa yang dimaksud dengan ikatan ion!
4) Sebutkan karakteristik ikatan kovalen!
5) Jelaskan apa yang dimaksud dengan ikatan hidrogen, serta bagaimana
bila dibandingkan dengan ikatan yang lainnya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Interaksi antara dua atom selalu berasal dari gaya tarik-menarik dan
tolak-menolak. Interaksi ini umumnya hanya menggunakan pendekatan
posisi atom. Alangkah baiknya jika diuraikan untuk tiap komponen
interaksinya.
2) Larangan Pauli terkait dengan interaksi yang terjadi pada atom/molekul.
Interaksi tersebut umumnya berkisar pada keadaan elektron sebagai
muatan negatif dan energinya.
3) Anda dapat menjelaskan definisi tersebut dengan memahami terlebih
dahulu apa itu ion dan juga disertakan dengan contoh ikatan yang terjadi.
4) Pengertian kovalen berasal dari kata “bersama-sama”. Cobalah untuk
memahaminya berdasarkan contoh dari ikatan kovalen yang Anda
ketahui.
5) Sesuai namanya, ikatan ini hanya dapat ditemui pada atom hidrogen
yang berikatan dengan atom tertentu. Anda dapat mencoba
 PEFI4315/MODUL 4 4.19

memahaminya berdasarkan karakteristik yang dimiliki oleh hidrogen


seperti jumlah elektron di orbitalnya, pergerakkan elektron ketika
berikatan dengan atom lain, serta pengaruhnya terhadap keadaan di
sekitar.

R A NG KU M AN

Pada senyawa dengan ikatan kovalen yang dominan, elektron dari


ikatan berada pada atom yang membuat ikatan. Diantara molekul yang
berbeda ada ikatan yang lemah yang disebut “gaya van der Waals”. Hal
yang sama terjadi untuk senyawa dengan “ikatan kovalen koordinat”.
Molekul yang berbeda membentuk satuan-satuan yang terpisah. Dalam
molekul ini jarak antar atom dalam molekul lebih kecil dari jarak antara
atom dan molekul di dekatnya.
Senyawa dengan ikatan metalik dan ionik yang dominan, ikatan
tersebut dibentuk oleh elektron-elektron yang dipakai bersama. Dalam
logam gaya tarik berasal dari “delocalised elektron”, sedangkan dalam
senyawa ionik berasal dari gaya tarik menarik antara ion positif dan
negatif. Dalam senyawa ini, partikel-partikel bermuatan diposisikan pada
jarak yang sama satu dengan lainnya sehingga tidak ada kemungkinan
untuk membedakan atau memisahkan molekul yang utuh (discrete).
Dalam logam, setiap atom biasanya diposisikan pada jarak yang sama
dari 6, 8, atau 12 atom lainnya yang menunjukkan bahwa ikatan dengan
seluruh atom-atom yang berbeda ini memiliki kekuatan yang sama.
Dari keseluruhan materi yang telah disampaikan, berikut merupakan
visualisasi dari ikatan-ikatan yang terdapat pada bahasan Ikatan Kristal
ini.
4.20 Pengantar Fisika Zat Padat 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini yang merupakan sifat dari kristal gas mulia adalah ....
A. semikonduktor, transparan, ikatan antar atom lemah, memiliki titik
leleh yang rendah
B. isolator, transparan, ikatan antar atom lemah, memiliki titik leleh
yang rendah
C. isolator, transparan, ikatan antar atom kuat, memiliki titik leleh yang
tinggi
D. semikonduktor, transparan, ikatan antar atom kuat, memiliki titik
leleh yang rendah
 PEFI4315/MODUL 4 4.21

2) Perhatikan persamaan di bawah ini:


Na + 5.1 eV Na + + e
-
Cl + e Cl + 3.6 ev
Na+ + Cl- NaCl + 7.9 eV
Besar energi kohesif dari persamaan tersebut adalah ....
A. 1.5 eV
B. 9.7 eV
C. 4.3 eV
D. 6.4 eV

3) Di bawah ini manakah yang merupakan peran dari konstanta


Madelung....
A. menentukan besarnya energi ikat kristal
B. menentukan ikatan kristal yang terjadi
C. menentukan posisi kristal
D. menentukan pola bidang kristal

4) Gaya apakah yang mempertahankan atom-atom dalam kristal agar tetap


bersatu adalah gaya ....
A. magnet
B. gravitasi
C. van der waals
D. elektrostatik

5) Gaya antara molekul yang timbul dari polarisasi molekul menjadi dipol
disebut gaya ....
A. magnet
B. gravitasi
C. van der waals
D. elektrostatik

6) Berikut ini yang bukan merupakan sifat dari senyawa kovalen adalah ....
A. titik leleh rendah
B. lelehannya tidak menghantarkan listrik
C. larutannya menghantarkan listrik
D. berwujud padat, cair, dan gas pada suhu kamar
4.22 Pengantar Fisika Zat Padat 

7) Suatu senyawa dengan rumus molekul XY. Jika konfigurasi elektron


atom X: 1s2 2s2 2p6 3s2, dan konfigurasi elektron atom Y: 1s2 2s2 2p4
maka XY mempunyai ikatan ....
A. kovalen polar
B. kovalen non-polar
C. kovalen koordinasi
D. elektrovalen

8) Deretan senyawa berikut ini membentuk senyawa kovalen, kecuali ....


A. HF, HCl, HI
B. BH3, BF3, CO2
C. H2O, NH3, CO2
D. Li2O, CaO, MgO

9) Yang berperan dalam ikatan logam adalah ....


A. Proton
B. Neutron
C. Elektron
D. Elektron terdelokalisasi

10) Berikut ini yang merupakan sifat karakteristik dari ikatan logam
adalah ....
A. membentuk ikatan yang kuat
B. memiliki perbedaan kelektronegatifan
C. memiliki konduktivitas yang rendah
D. menurunkan energi dari elektron valensi dalam logam dibandingkan
dengan atom bebas

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PEFI4315/MODUL 4 4.23

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.24 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kegiatan Belajar 2

Konstanta Elastik

K egiatan Belajar 2 (KB 2) ini akan mengajak Anda untuk mengkaji


konstanta elastik. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan KB 2 ini
Anda diharapkan mampu menjelaskan mengenai elastisitas regangan,
elastisitas dan kekakuan, serta elastisitas di dalam kristal. Berkaitan dengan
tujuan tersebut, bacalah uraian berikut dengan cermat, kerjakan latihan
setelah membaca rambu-rambu pengerjaan latihan, dan kerjakan tes formatif
setelah membaca rangkuman.

A. ELASTISITAS REGANGAN

Kita mempertimbangkan sifat elastisitas dari kristal dengan


mengasumsikan bahwa susunan kristal tersebut merupakan medium homogen
kontinyu dengan susunan atom yang teratur dan berulang. Pendekatan ini
biasanya berlaku untuk panjang gelombang elastik λ yang lebih panjang dari
10-6 cm, yang berarti memiliki frekuensi di bawah 1011 atau 1012 Hz.
Beberapa perhitungan untuk material tertentu terlihat rumit karena banyaknya
subskrip yang digunakan pada simbol. Meski demikian, ide dasar fisikanya
mudah; kita menggunakan hukum Hooke dan hukum II Newton. Hukum
Hooke menyatakan bahwa elastisitas regangan pada zat padat berbanding
lurus dengan tegangannya. Hukum ini hanya berlaku untuk regangan yang
kecil sehingga apabila kita berada pada wilayah nonlinear ketika tegangan
bernilai sangat besar, hukum ini tidak berlaku.
Kita spesifikasikan regangan ke dalam istilah komponen-komponen exx,
eyy, ezz, exy, eyz, ezx yang didefinisikan di bawah ini. Kita menganggap
regangan bernilai sangat kecil. Kita tidak membedakan antara kondisi
isotermal (temperatur konstan) dan adiabatik (entropi konstan). Perbedaan
yang kecil antara konstanta elastisitas pada adiabatik dan isothermal tidak
terlalu berpengaruh pada suhu kamar dan di bawahnya.
Kita menganggap tiga vektor orthogonal x, y, z dari satuan panjang
yang tertanam dalam zat padat. Ketika zat padat mengalami perubahan
bentuk (deformasi) seragam yang kecil, tiap sumbu akan mengalami
deformasi pada orientasi ataupun pada panjangnya. Dalam kondisi yang
 PEFI4315/MODUL 4 4.25

seragam setiap sel sederhana dari kristal mengalami deformasi dengan cara
yang sama. Sumbu-sumbu baru x’, y’, z’ dapat dituliskan ke dalam bentuk
sumbu yang lama:


x   1 xx  xˆ xy yˆ  xz z


y  yx xˆ  1 yy  yˆ  yz z (1)


z   zx xˆ  zy yˆ  1 zz  z

Koefisien-koefisien aS menjelaskan perubahan bentuknya; terdapat tiga


dimensi dan memiliki nilai << 1 jika regangan bernilai kecil. Sumbu asal dari
satuan panjang, namun sumbu baru belum tentu dari unit panjang. Sebagai
contoh,

x , x  1  2 xx  2xx 2xy  2xz (2)


di mana x   1 xx , perubahan kecil dari panjang sumbu xˆ, y , zˆ
masing-masing adalah xx , yy , zz , untuk susunan pertama.
Jika perubahan bentuknya seragam, dan kemudian setelah deformasi
letaknya menjadi pada posisi r   xx   yy   zz  . Perpindahan R dari
deformasi didefinisikan oleh

R  r   r  x  x   xˆ  y  y   yˆ   z  z   zˆ (3)


4.26 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 4.8
Sumbu Koordinat dari Deskripsi Keadaan Regangan

atau dari persamaan (1),

P r    x xx  y  yx  z zx  xˆ   x xy  y  yy  z zy  yˆ


(4)
  x xz  y yz  z zz  zˆ

Ini dapat ditulis dengan bentuk yang lebih umum dengan


memperkenalkan u, v, w sehingga perpindahan ditunjukkan oleh

R r   u r  xˆ  v r  yˆ  wr  zˆ (5)

Jika perubahan bentuk tidak seragam maka kita harus relasikan u, v, w


ke dalam daerah regangan. Kita ambil r asal ke daerah yang diinginkan;
kemudian memberikan perbandingan dari persamaan (3) dan (4), dengan
deret Taylor ekspansi R menggunakan R(0) = 0,

u u
x xx  x ; y xy  y ; (6)
x y
 PEFI4315/MODUL 4 4.27

Ini biasanya digunakan dengan koefisien aβ daripada aβ . Kita


definisikan komponen regangan xx , yy ,  zz dengan hubungan
u v w
exx xx  ; eyy yy  ; ezz zz  ; (7)
x y z

menggunakan persamaan (6). Komponen-komponen regangan lain


exy , eyx , ezx didefinisikan dalam perubahan sudut antara sumbu;
menggunakan persamaan (1) kita dapat identifikasikan

u v
exy  x . y  yx  xy   ;
y x

u w
eyz  y .x  zy  yz   ; (8)
z y

u w
ezx  z .x  zx  xz   ;
z x

3. Dilasi
Pecahan peningkatan volume paralelopid yang memiliki sisi x’, y’, z’.
dari persamaan (1) dapat dituliskan:

1 xz xy xz


x. y   z    yx 1  yy  yz  1 xx   yy  zz (9)
zx zy 1 zz

Menghasilkan dua komponen regangan yang dapat diabaikan. Dilasi δ


kemudian ditunjukkan dengan

v  v
δ  exx  eyy  ezz (10)
v
4.28 Pengantar Fisika Zat Padat 

4. Komponen Tegangan
Gaya yang bekerja tiap satuan luas pada zat padat didefinisikan sebagai
tegangan. Terdapat sembilan komponen tegangan: Xx, Xy, Xz, Yx, Yy, Yz, Zx,
Zy, Zz. huruf kapital mengindikasi arah gaya, dan huruf kecil
mengidentifikasi daerah ketika gaya itu diterapkan. Jumlah komponen
tegangan sendiri di hasilkan dari sembilan menjadi enam dengan menerapkan
kondisi dasar kubus ketika tidak ada percepatan angular. Sebagai berikut,

Yz  Z y ; Zx  X z ; X y  Yz ; (11)

Gambar 4.9
Komponen Tegangan Xx Merupakan Gaya yang Bekerja pada Daerah x
dalam Unit Area pada Bidang

keenam komponen tegangan dapat ditunjukkan dalam Xx, Yy, Zz, Yz, Zx, Xy.
 PEFI4315/MODUL 4 4.29

Gambar 4.10
Menunjukkan bahwa Daerah Yx dan Xy Ekuilibrium

B. ELASTISITAS DAN KEKAKUAN

Hukum Hooke menyatakan bahwa untuk deformasi regangan yang


cukup kecil berbanding lurus dengan tegangan sehingga komponen regangan
merupakan fungsi linear dari komponen tegangan:

exx  S11 X x  S12Yy  S13 Z z  S14Yz  S15 Z x  S16 X y


e yy  S21 X x  S22Yy  S23 Z z  S24Yz  S25 Z x  S26 X y
ezz  S31 X x  S32Yy  S33 Z z  S34Yz  S35 Z x  S36 X y
eyz  S41 X x  S42Yy  S43 Z z  S44Yz  S45 Z x  S46 X y (12)
ezx  S51 X x  S52Yy  S53 Z z  S54Yz  S55 Z x  S56 X y
exy  S61 X x  S62Yy  S63 Z z  S64Yz  S65 Z x  S66 X y
4.30 Pengantar Fisika Zat Padat 

Sebaliknya, komponen tegangan merupakan fungsi linear dari komponen


regangan:

X x  C11exx  C12 e yy  C13ezz  C14 e yz  C15ezx  C16 ezy


Yy  C21exx  C22 e yy  C23 Z zz  C24 e yz  C25ezx  C26 X xy
Z z  C31exx  C32 e yy  C33ezz  C34 e yz  C35ezx  C36 exy
Yz  C41exx  C42eyy  C43ezz  C44eyz  C45ezx  C46exy (13)
Yz  C51exx  C52 eyy  C53ezz  C54 e yz  C55ezx  C56 exy
X y  C61exx  C62 e yy  C63ezz  C64 e yz  C65ezx  C66 exy

Jumlah S11, S12, … disebut dengan konstanta pemenuhan elastisitas atau


konstanta elastisitas; jumlah C11, C12,… disebut dengan konstanta kekakuan
elastisitas atau modulus elastisitas. S memiliki dimensi [luas]/[gaya] atau
[volum]/[energi]. C memiliki dimensi [gaya]/[luas] atau [energi]/[volum].

1. Densitas Energi Elastisitas


36 konstanta pada persamaan (12) atau (13) akan berkurang dengan
beberapa pertimbangan. Densitas energi elastisitas U merupakan fungsi
kuadrat dari regangan, berdasarkan perkiraan dari hukum Hooke. Jadi, kita
dapat menuliskan
1  
U
2
 
λ1
C e e
μ λμ λ μ
(14)

di mana indeks 1 hingga 6 didefinisikan sebagai:

1  xx ; 2  yy ; 3  zz ; 4  yz ; 5  zx ; 6  xy (15)

Komponen regangan ditemukan dari turunan U sehubungan dengan


komponen regangan yang terkait. Hasil ini mengikuti definisi energi
potensial. Mempertimbangkan komponen tegangan Xx yang digunakan dalam
satu sisi kubus, sisi berlawanannya berlaku:

u u 1 
Xx  
 xx  1
  
 C11
2
C   Cβ 1 eβ
β 2 1 β
(16)
 PEFI4315/MODUL 4 4.31

Konstanta kekakuan elastisitas simetris:

1
Cαβ 
2
C1β  Cβ 1   Cβα (17)

2. Konstanta Kekakuan dalam Kubus Kristal


Kita menyatakan bahwa densitas energi elastisitas dari kubus kristal
adalah
1
U  C11 exx
2
 2
 e2yy  ezz
2
 1

 C44 e2yz  ezx
2
2
 exy
2
 (18)
 C12 e yy ezz  ezz exx  exx e yy 

dan tidak ada istilah kuadrat lainnya yang terjadi sehingga

exx exy ; eyz ezx ; exx eyz ; (19)

tidak terjadi.
Persyaratan simetri minimum untuk struktur kubik adalah adanya empat
buah sumbu rotasi tiga kali lipat. Sumbu tersebut berada pada [111] dan
sejajar. Efek dari rotasi sebesar 2π / 3 tentang empat sumbu adalah sebagai
pertukaran sumbu x, y, dan z yang terlihat sebagai berikut.

x yzx ;  x  z   y  x ;
(20)
x  z  y  x ;  x  y  z  x

sesuai dengan sumbu yang dipilih. Berdasarkan prinsip pertama skema ini,
sebagai contoh,

2
exx  e2yy  ezz
2
 e2yy  ezz
2
 exx
2
(21)
4.32 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 4.11
Rotasi 2π/3

Dan juga untuk istilah lainnya dalam persamaan (18). Jadi, persamaan
(18) bervariasi dalam operasinya. Namun, setiap istilah pada persamaan (19)
terasa ganjil dalam satuan atau beberapa nilai. Ini tetap untuk memverifikasi
bahwa faktor numerik persamaan (18) adalah benar.
Sehingga persamaan menjadi:

u
 X x  C11exx  C12 eyy  ezz  (22)
 xx

pada perbandingan lebih lanjut, kita lihat bahwa

C12  C13 ; C14  C15  C16  0 (23)


dalam perbandingan dengan persamaan (13) kita memiliki

C61  C62  C63  C64  C65  0 ; C66  C44 (24)

Jadi, dari persamaan (18) kita temukan bahwa nilai konstanta kekakuan
elastisitas dikurangi untuk Kristal kubus ke dalam matriks.
 PEFI4315/MODUL 4 4.33

exx e yy ezz e yz ezx exy


X x C11 C12 C12 0 0 0
Yy C12 C11 C12 0 0 0
Zz C12 C12 C11 0 0 0 (25)
Yz 0 0 0 C44 0 0
Zz 0 0 0 0 C44 0
Xy 0 0 0 0 0 C44

Pada struktur kristal kubik kontanta kekakuan dan elastisitas memiliki


hubungan

1
C44  1 S44 ; C11  C12   S11  2S12  ;
(26)
1
C11  2C12   S11  2S12 

3. Modulus Bulk
Asumsikan bahwa keseragaman dilasi dapat direpresentasikan dengan
1
hubungan exx  eyy  ezz  δ . maka kita dapat menyatakan perubahan
2
bentuk densitas energi dari Kristal kubus sebagai berikut

1
U  C11  2C12  δ 2 (27)
6

Kita dapat mendefinisikan modulus Bulk B dengan hubungan

1 2
U βδ (28)
2
yang setara dengan definisi V dp dV . Untuk Kristal kubus

1
B  C11  2C12  (29)
2

Kompresibilitas K didefinisikan sebagai K  1 B .


4.34 Pengantar Fisika Zat Padat 

C. ELASTISITAS DI DALAM KRISTAL

Bila kita nyatakan persamaan gerak gelombang dalam arah x sebesar

 zU X x X y X z
ρ    (30)
t 2 x x x

ini menunjukkan densitas ρ dan perpindahan u dalam arah x terdapat


persamaan yang setara untuk arah y dan z. Dari persamaan (13) dan (25)
untuk kristal kubik

zu exx  eyy e   exy e 


ρ  C11  C12   zz   C44   zx  (31)
t 2 x  x x   y z 

terlihat arah z, y, dan z parallel terhadap arah kubus. Menggunakan definisi


persamaan (6) dan (7) kita memiliki komponen regangan:

zu zu   z u  z u   zv  z w 


ρ  C11  C     C  C   
44   12 44   (32a)
t 2 x 2  y 2 z 2  xy xz 

Di mana u, v, dan w merupakan komponen perpindahan R yang didefinisikan


dalam persamaan (4).
Persamaan gerak yang sesuai untuk dan ditemukan
langsung dari persamaan (32a)

zv zv   z v  z v   z z 
ρ  C11  C     C12  C44   u   w  (32b)
 2 xz yz 
z 2 
44
t 2 y 2  x  
z w z w   z w  z w   z z 
ρ  C11  C     C12  C44   u   v  (32c)
t 2 z 2
44
 x 2 y 2  
xz yz 
 PEFI4315/MODUL 4 4.35

Contoh: Gelombang untuk arah [100]


Satu solusi dari persamaan (32a) diberikan oleh gelombang longitudinal

u  u0 exp i  Kx  ωt  (33)

di mana u adalah komponen x dari perpindahan partikel. Kedua vektor


gelombang dan partikel bergerak sepanjang arah kubus x. Nilai gelombang
vektor ditunjukkan dalam K  2π λ dan ω  2πυ yang merupakan frekuensi
angular. Jika kita substitusi persamaan (33) ke (32a) maka kita dapatkan

ω2 ρ  C11K 2 (34)

Jadi, kecepatan dari gelombang longitudinal dalam arah [100] adalah

υz  vλ  ω / K  C11 ρ
12
(35)

Mempertimbangkan gelombang transversal atau gelombang geser dengan


vektor gelombang sepanjang arah kubus x dan dengan perpindahan partikel
dalam arah y maka:

u  u0 exp i  Kx  ωt  (36)

Substitusi pada persamaan (32b) akan memberikan hubungan dispersi

ω2 ρ  C44 K 2 (37)

Jadi, kecepatan ω K dari gelombang transversal pada arah [100] adalah

υx  C44 ρ
12
(38)
4.36 Pengantar Fisika Zat Padat 

Contoh: Gelombang pada arah [110]


Asumsikan bahwa gelombang bergerak pada bidang xy dengan perpindahan
partikel w di arah z maka

w  w0 exp i  K x x  K y  ωt  (39)


 

dengan memberikan persamaan (7c)

 
ω2 ρ  C44 K x2  K y2  C44 K 2 (40)

terlepas dari arah perambatan pada bidang.


Mengikuti gelombang lain yang merambat pada bidang xy dengan gerak
partikel pada bidang xy:

u  u0 exp i  K x x  K y y  ωt  ; u  u0 exp i  K x x  K y y  ωt  (41)


   

Dari persamaan (32a) dan (32b),

 
ω2 pu  C11K x2  C44 K y2 u  C12  C44  K x K y v
(42)
ω2 pu  C11K x2  C44 K y2  u C12  C44  K x K y u

kedua persamaan ini memiliki solusi khusus untuk gelombang pada arah
[110], di mana . Kondisi untuk solusi yang menentukan
koefisien dari pada persamaan (42) bernilai 0;

1 1
ω3  C11  C44  K 2 C12  C44  K 2
2 2
0 (43)
1 1
 12
C  C44  K 2
ω3
  11 44 
C  C K 2
2 2

persamaan ini memiliki akar-akar


1 1
ω2 p  C11  C12  2C44  K 2 ; ω2 p  C11  C12  K 2 (44)
2 2
 PEFI4315/MODUL 4 4.37

Akar pertama mendeskripsikan gelombang longitudinal dan akar kedua


mendeskripsikan gelombang geser. Akar pertama akan disubstitusikan ke
dalam persamaan (42) yang pertama sehingga

1 1 1
C11  C12  2C44  K 2u  C11  C44  K 2u  C12  C44  K 2υ (45)
2 2 2

di mana komponen-komponen perpindahan memenuhi . Sedangkan


untuk akar kedua disubstitusi ke persamaan (42) yang atas menghasilkan

1 1 1
C11  C12  K 2u  C11  C44  K 2u  C12  C44  K 2υ (46)
2 2 2

Gambar 4.12
Kontanta Elastik Tiga Daerah Bidang
4.38 Pengantar Fisika Zat Padat 

Tabel 4.3
Konstanta Kekakuan Elastisitas Adiabatik dari Kristal Kubus
pada Temperature yang Rrendah dan Suhu Ruangan

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan bunyi hukum Hooke! Kemudian, jelaskan hubungan antara


tegangan dan regangan!
2) Hitunglah nilai kompresibilitas K, jika diketahui C11 = 1.285, dan
C12 = 0.483!
 PEFI4315/MODUL 4 4.39

3) Hitunglah solusi gelombang longitudinal [100] (u), jika diketahui


panjang gelombang sebesar 8.5 cm, frekuensi gelombang sebesar 325
Hz!
4) Dari soal nomor 3, hitunglah nilai komparasi K dan kecepatan
angularnya, serta kecepatan gelombang longitudinal!
5) Diketahui frekuensi gelombang [110] sebesar 125 Hz, Kx = 3.25, dan
Ky = 2.75 maka jika uo = 5, hitunglah solusi persamaan gelombang
tersebut (u)!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda dapat meninjau hukum tersebut secara mekanika yang sederhana.


Setelah itu, Anda dapat meninjau hubungan antara tegangan dan
regangan berdasarkan hukum tersebut dalam bahasan zat padat.
2) Anda dapat mengetahui nilai kompresibilitas dengan menggunakan
persamaan yang telah diuraikan sebelumnya.
3) Dari keterangan yang telah diketahui, dapat dihitung solusi dari
gelombang longitudinal daerah [100] dengan menggunakan persamaan
pada uraian tersebut.
4) Jika Anda telah mendapatkan solusi dari persamaan gelombang pada
soal sebelumnya maka Anda dapat menghitung nilai komparasi,
kecepatan angular serta kecepatan gelombangnya.
5) Sama halnya dengan soal nomor 3), Anda dapat menghitung solusi
persamaan gelombang untuk daerah [110] dengan menggunakan
persamaan yang telah diuraikan sebelumnya.

R A NG KU M AN

Hukum Hooke menyatakan bahwa elastisitas regangan pada zat


padat berbanding lurus dengan tegangannya. Hukum ini hanya berlaku
untuk regangan yang kecil. Kita mengatakan bahwa kita berada pada
wilayah nonlinear ketika tegangan bernilai sangat besar sehingga Hukum
Hooke tidak berlaku.
Densitas energi elastisitas U merupakan fungsi kuadrat dari
regangan, berdasarkan perkiraan dari hukum Hooke. Densitas ini
ditunjukkan dengan rumus
4.40 Pengantar Fisika Zat Padat 

1  
U
2
 λ 1  C e e
μ1 λμ λ μ

Jika sebuah benda yang mula-mula volumenya V mendapat tekanan


dari segala arah secara homogen sebesar dP maka benda akan
mengalami perubahan volume sebesar dV. Jika perubahan ini masih di
daerah linier maka berlaku hubungan:

dP
B 
dV V

Tanda negatif menyatakan bahwa volume akan berkurang jika


tekanan bertambah. Dengan memasukkan tanda negatif seperti itu,
artinya kita telah membuat bahwa modulus Bulk adalah sebuah besaran
yang positif. Perubahan volume suatu zat padat atau zat cair sangat kecil
sehingga volume V persamaan di atas dapat dianggap konstan. Jika
tekanan tidak terlalu besar maka perubahan dp/dV, juga konstan,
modulus Bulk konstan, serta dp dan dV dapat kita ganti dengan
perubahan volume yang tetap. Untuk fluida dikenal parameter
kompresibilitas yang didefinisikan sebagai kebalikan dari modulus Bulk.

K 1 B

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sifat-sifat elastik pada Kristal dapat dilihat pada pernyataan berikut yaitu
....
A. media kontinyu dan homogen
B. nilai periodik atom
C. media heterogen
D. nilai kisi Kristal

2) Gaya yang bekerja pada benda padat disebut ....


A. regangan
B. tegangan
C. modulus Young
D. energi Kohesif
 PEFI4315/MODUL 4 4.41

3) Perubahan bentuk yang dialami sebuah benda jika dua buah gaya yang
berlawanan arah (menjauhi pusat benda) dikenakan pada ujung-ujung
benda disebut ….
A. regangan
B. tegangan
C. modulus Young
D. energi Kohesif

4) Perbandingan antara tegangan dengan regangan suatu bahan selama gaya


yang bekerja tidak melampaui batas elastisitasnya disebut ....
A. regangan
B. tegangan
C. modulus Young
D. energi Kohesif

5) Bila diketahui Kristal Pb pada suhu 0 K memiliki konstanta kekakuan


C11 dan C12 berturut-turut adalah 0.555 × 1011 dan 0.454 × 1011 N/m2.
Hitunglah besar nilai modulus Bulknya ....
A. 4.877 × 1011 N/m2
B. 1.009 × 1011 N/m2
C. 0.521 × 1011 N/m2
D. 1.463 × 1011 N/m2

6) Dari soal nomor 5) jika diketahui densitas energi kristal tersebut adalah
11.599 g/cm3 maka berapa besar dilasi kristal tersebut?
A. × 10-10 sec/m
B. × 10-10 sec/m
C. 2.181 × 10-5 sec/m
D. 6.897 × 10-4 sec/m

7) Seberapa besar berkurangnya volume,-dV/V, untuk setiap kenaikan


tekanan, dp, merupakan definisi dari ....
A. modulus Bulk
B. kompresibilitas
C. dilasi
D. densitas Energi

8) Hubungan antara tegangan dan regangan menurut Hukum Hooke


adalah ....
A. tegak lurus
B. fungsi eksponensial
4.42 Pengantar Fisika Zat Padat 

C. berbanding terbalik
D. fungsi linear

9) Bila diketahui frekuensi gelombang ialah 589 Hz dan panjang


gelombangnya sebesar 12.5 cm maka kecepatan gelombang [100]
longitudinalnya adalah.…
A. 47.12 volt
B. 73.625 volt
C. 23.56 volt
D. 94.24 volt
E. 36.81 volt

10) Bila diketahui kristal W dengan C44 = 1.631, ρ = 19.317 g/cm3, Kx = 2.5,
dan Ky = 3.75 maka besar frekuensi angular gelombang [110] ialah.…
(Dalam CGS)
A. 1.4932
B. 1.579
C. 1.309
D. 2.309

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4315/MODUL 4 4.43

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) A
2) D 2) B
3) A 3) A
4) D 4) C
5) C 5) A
6) C 6) D
7) D 7) B
8) D 8) D
9) D 9) B
10) D 10) C
4.44 Pengantar Fisika Zat Padat 

Daftar Pustaka

Charles Kittel. 1996. Introduction to Solid State Physics. 6th Edition. John
Wiley & Sons, Inc.

Neil W. Ashcroft and N. David Mermin. 1976. Solid State Physics. Saunders
College Publishing.

Purwanto, Benito Heru. Ikatan Kimia.


http://benito.staff.ugm.ac.id/IKATAN%20KIMIA%20BENITO.htm.

Rusdiana, Dadi. Ikatan Kristal. http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/


JUR._PEND._FISIKA/196810151994031-DADI_RUSDIANA/Ikatan_
kristal_%5BCompatibility_Mode%5D.pdf.
Modul 5

Getaran Kristal (Fonon)


Iwan Sugihartono, M.Si., Dipl.Sc.

PEN D A HU L UA N

P embahasan dalam modul ini ditekankan pada getaran elastis dari kristal
dengan satu atom dalam sel primitif. Oleh karena itu, kajian dalam
Modul 5 ini meliputi konsep dasar getaran kristal, getaran elastik dengan satu
atom basis, daerah Brillouin, kecepatan grup, panjang gelombang,
momentum fonon, serta peristiwa hamburan.
Pelajari dengan cermat modul ini, sehingga pengkajian mahasiswa
mengenai getaran kristal akan menjadi lancar. Setelah menyelesaikan modul
ini, mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan:
1. konsep dasar getaran kristal;
2. getaran kristal dengan basis satu atom;
3. hubungan daerah Brillouin dengan getaran kisi;
4. definisi dari kecepatan grup;
5. panjang gelombang dari getaran kisi;
6. makna fisis dari momentum fonon;
7. terjadinya peristiwa hamburan.

Dengan menguasai tujuan tersebut, diharapkan mahasiswa akan dapat


memahami dan mengerti konsep tentang getaran kristal yang biasa
diistilahkan dengan ”fonon”. Agar tujuan tersebut dapat mahasiswa kuasai,
modul ini diorganisasikan menjadi dua kegiatan belajar sebagai berikut.
1. Kegiatan Belajar 1: Getaran kristal pada basis.
2. Kegiatan Belajar 2: Momentum pada fonon.

Kegiatan Belajar 1 ditujukan untuk mencapai tujuan nomor 1, 2, 3, 4,


dan 5, sedangkan Kegiatan Belajar 2 ditujukan untuk mencapai tujuan nomor
6 dan 7.
Oleh karena itu, untuk keberhasilan mahasiswa dalam mempelajari
modul ini, ikutilah semua petunjuk dengan cermat. Bacalah uraian berulang-
5.2 Pengantar Fisika Zat Padat 

ulang, cari contoh lain yang serupa, kerjakan latihan secara disiplin, dan
bacalah rangkuman sebelum mengerjakan tes formatif. Jika mahasiswa
menunjukkan disiplin yang tinggi dalam belajar, mahasiswa pasti berhasil
dan secara berangsur-angsur mahasiswa akan menjadi mahasiswa yang
mampu mandiri.

Selamat belajar!
 PEFI4315/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Getaran Kristal

K egiatan Belajar 1 (KB 1) ini akan mengajak mahasiswa untuk


mengkaji pengertian dan karakteristik getaran kristal (fonon). Oleh
karena itu, setelah menyelesaikan KB 1 ini mahasiswa diharapkan mampu
menjelaskan konsep dasar getaran kristal, menuliskan persamaan gerak dari
getaran kisi, menganalisis grafik frekuensi getaran kisi kristal, menjelaskan
hubungan daerah Brillioun dengan getaran kisi, dan menjelaskan definisi dari
kecepatan grup, serta menentukan panjang gelombang dari getaran kisi.
Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian berikut dengan cermat,
kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu pengerjaan latihan, dan
kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. GETARAN KISI

Kristal tersusun oleh atom-atom yang kita anggap“diam” pada posisinya


di titik kisi. Sesungguhnya, atom-atom tersebut tidaklah diam, tetapi bergetar
pada posisi kesetimbangannya. Pada suhu ruang, atom-atom pun bergetar
sebagai akibat dari energi termal, yaitu energi panas yang dimiliki atom-atom
pada suhu tersebut.
Getaran atom dapat pula disebabkan oleh gelombang yang merambat
pada kristal. Ditinjau dari panjang gelombang yang digunakan dan
dibandingkan dengan jarak antar atom dalam kristal, dapat dibedakan
pendekatan gelombang pendek dan pendekatan gelombang panjang.
Pendekatan gelombang pendek terjadi apabila gelombang yang digunakan
memiliki panjang gelombang yang lebih kecil dari pada jarak antar atom.
Dalam keadaan ini, gelombang akan “melihat” kristal sebagai susunan atom-
atom yang diskrit sehingga pendekatan ini sering disebut pendekatan kisi
diskrit. Sebaliknya, bila dipakai gelombang yang panjang gelombangnya
lebih besar dari jarak antar atom, kisi akan “tampak” malar (kontinyu)
sebagai suatu media perambatan gelombang. Oleh karena itu, pendekatan ini
sering disebut sebagai pendekatan kisi malar.
Dalam pendekatan gelombang panjang, misalkan kita tinjau sebuah
batang berpenampang A dengan rapat massa ρ, yang dirambati gelombang
mekanik ke arah sumbu - x. Pada setiap titik x dalam batang terjadi
5.4 Pengantar Fisika Zat Padat 

perubahan panjang u (x) sebagai akibat adanya tegangan σ(x) dari


gelombang, lihat Gambar 5.1. Regangan pada batang dapat dituliskan:

Gambar 5.1
Regangan pada Batang

du
E (1)
dx

Karena tegangan σ memenuhi hukum Hooke sebagai berikut.

(2)

dengan E menyatakan modulus elastik atau modulus Young. Selanjutnya,


menurut hukum kedua Newton, tegangan yang bekerja pada elemen batang
dx menghasilkan gaya sebesar:

(3)

dan akan menyebabkan massa elemen batang tersebut  ρAdx mendapatkan


  2 y 
percepatan sebesar  2  sehingga:
 t 

(4)
 PEFI4315/MODUL 5 5.5

Perhatikan lebih lanjut ruas kanan persamaan (4), dapat dijabarkan:

σ
 dx
x
δ
E dx
x
(5)
  du 
 E   dx
x  dx 
d 2u
E dx
dx 2

Masukkan kembali hasil (5) ke persamaan semula (4) memberikan:

  2u   2u
ρAdx  2   E 2 dx. A
 t  x

yang dapat disederhanakan menjadi:

 2u  ρ   2u
   (6)
x 2  E  t 2

yaitu persamaan gelombang elastik. Dan bila dibandingkan dengan


persamaan gelombang umum:

 2u 1  2u

x 2 VS2 t 2

akan diperoleh hubungan bagi kecepatan gelombang elastik:

12
E
vS    (7)
 ρ 

Jadi, jelas bahwa kecepatan gelombang mekanik dalam batang (secara


umum pada zat padat) bergantung pada “besaran elastik” bahan tersebut
5.6 Pengantar Fisika Zat Padat 

yakni modulus Young. Karena perambatan gelombang tersebut bergantung


pada besaran elastik maka gelombang yang bersangkutan disebut gelombang
elastik.
Bentuk penyelesaian dari persamaan gelombang, persamaan (6), dapat
dipilih solusi gelombang bidang:

u  x  u0 exp ikx  iωt  (8)

dengan k bilangan gelombang 2π λ, ω frekuensi sudut dan λ panjang


gelombang. Bila diperhatikan, hubungan ini dapat diubah dengan hanya
bergantung pada besaran gelombang terhadap posisi (x) dengan mengabaikan
faktor waktu (t), maka fungsi gelombang bidang dapat ditulis:

u  x  u0 exp ikx (9)

Dengan menganggap panjang batang L, fungsi gelombang harus


memenuhi syarat periodik yaitu nilai pada ujung kiri  x  0 harus sama
dengan nilainya pada ujung kanan  x  L sehingga:

u  x  0  u  x  L
(10)
u  x  u0 exp ikL

Ini berarti,

exp ikL  1

atau:

ikL  ln 2π 

dan:

 2π 
k    η (11)
 L 
 PEFI4315/MODUL 5 5.7

dengan η  0. 1.  2, . Persamaan terakhir (11) mengungkapkan bahwa


gelombang dapat merambat dalam sebuah benda yang panjangnya L
bilamana bilangan gelombangnya memiliki harga kelipatan bulat (0, 1, 2, …)
dari 2π L atau dengan kata lain, “bilangan gelombang k berharga diskrit”.
Keadaan di atas bila dituliskan dalam ruang–k (koordinat yang
menyatakan bilangan gelombang) akan terlihat seperti pada Gambar 5.2a.
Titik-titik dalam ruang–k menyatakan ragam (moda) gelombang. Jika
panjang batang cukup besar (L>>), maka jarak 2π L akan mendekati nol
dan ini berarti titik-titik dalam ruang–k makin berdekatan (ruang–k
mendekati malar/kuasi kontinyu), lihat Gambar 5.2b.

Gambar 5.2
Ruang –k Satu Dimensi: a) diskrit dan b) malar

Berdasarkan Gambar 5.2 dapat didefinisikan jumlah ragam gelombang


elastik yang mempunyai bilangan gelombang antara k dan k + dk (dalam
interval dk) sebagai:

dk L
   dk
 2π   2π 
(12)
 
 L 
dengan
 2π 
k   
 L 
5.8 Pengantar Fisika Zat Padat 

Jumlah ragam gelombang seperti pada persamaan (12) untuk setiap


satuan volume disebut rapat keadaan atau ditulis g k  dk . Rapat keadaan
dapat juga diungkapkan sebagai frekuensi sudut ω , yaitu g ω dω ; yang
menyatakan jumlah ragam gelombang elastik per satuan volume dengan
frekuensi antara ω dan ω  dω (dalam interval dω ). Di pihak lain, k dan
ω saling terkait melalui hubungan dispersi (lihat Gambar 5.3), yaitu bahwa
ω berbanding lurus terhadap k untuk kisi malar:

ω  vs 2 (13)

Gambar 5.3
Hubungan Dispersi Llinear untuk Kisi Malar (Pendekatan Gelombang Panjang)

dengan vs adalah kecepatan gelombang pada medium yang bersangkutan.


Melalui hubungan ini g ω dapat ditentukan:

L
g ω dω  2   dk
 2π 
 L
g ω    dk (14)
 π 
L

πvs

Angka 2 pada persamaan tersebut muncul karena ragam gelombang


meliputi daerah positif dan negatif yaitu berhubungan dengan gelombang
yang merambat ke arah kanan dan kiri.
 PEFI4315/MODUL 5 5.9

Lebih lanjut, perubahan gelombang di atas dapat diperluas untuk kasus


tiga-dimensi. Dalam ruang tiga dimensi, fungsi gelombang dengan
mengabaikan faktor waktu ditulis:

 
u  x, y, z   u0 exp i k x x  k y y  k z z  (15)

Syarat batas periodik menghasilkan:


exp iL k x  k y  k z   (16)

Hal ini dapat dipenuhi oleh:

 2π   2π   2π 
k x    l ; k y    m ; k z    n
 L   L   L 
l , m, n  0. 1.  2.

Setiap titik dalam ruang – q dinyatakan oleh:

k  k x , k y , k z 
 2π 2π 2π  (17)
  l , m, n
 L L L 

yang merupakan satu ragam gelombang. Pada Gambar 5.4 dilukiskan ruang–
k tiga dimensi, dengan proyeksi pada bidang ky – kz dan besarnya volume
yang ditempati oleh satu titik (kx, ky, kz) dalam ruang–k tersebut.
5.10 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 5.4
Ruang–k Tiga Dimensi : a). Ruang–k dalam Kuadran I (kx, ky, kz>0); b).
Proyeksi Ruang–k pada Bidang ky – kz; c). Volume yang Ditempati Oleh Satu
Yitik dalam Ruang–k.

Rapat keadaan g ω dalam ruang tiga-dimensi dari rambatan gelombang


dapat ditentukan berdasarkan Gambar 5.4. Jumlah ragam gelombang (dalam
bola berjari-jari q) adalah perbandingan antara volume bola dan volume yang
ditempati oleh satu titik dalam ruang–k, jadi:

4 2
πk  L2 
N  3 2   2  k 2 (18)
 2π    π 
 
 L 
 PEFI4315/MODUL 5 5.11

Turunan (diferensiasi) N terhadap q akan memberikan ω  dω :

 L2 
dN   2  k 2 dk  g ω  dω
 2π 
atau
 L2  dk
g ω   2  k 2
 2π  dω

gunakan hubungan dispersi:

 ω 2 dk
ω  vs k ; k 2    ;
1

 vs  dω vs
sehingga diperoleh:

v
g ω  ω2 (19)
2π 2 v1s

V  L2 , untuk volume medium yang berbentuk kubus. Dengan hasil


rumusan terakhir, pengertian jumlah ragam gelombang yang dinyatakan oleh
titik-titik dalam ruang–k dapat diperluas. Dalam pengertian ini, satu titik (kx,
ky, kz) setara dengan 3 (tiga) ragam gelombang dalam ruang (koordinat) tiga
dimensi. Anggap misalnya gelombang merambat ke arah sumbu–x maka
ragam ke arah x ini menjadi gelombang longitudinal (1 ragam), sedangkan
ragam ke arah y dan z menjadi gelombang transversal (2 ragam) sehingga:

1 ragamlongitudinal
kx , k y , kz   2 ragamtransversal

Dalam kasus gelombang merambat ke arah sumbu x maka ungkapan rapat


keadaan dapat dituliskan kembali berbentuk:

 1 2 
v 2

g ω  ω   (20)
2π 2  v3
s, L vs3,T 
5.12 Pengantar Fisika Zat Padat 

dengan vs3, L dan vs3,T adalah kecepatan gelombang longitudinal dan kecepatan
gelombang transversal.
Sampai sejauh ini, kita telah membahas rambatan gelombang elastik
pada bahan padat. Gelombang elastik pada zat padat ini dapat disebabkan
baik oleh gelombang mekanik (bunyi/ultrasonik) maupun oleh gelombang
termal (inframerah). Kedua gelombang tersebut dapat menyebabkan getaran
kisi. Untuk selanjutnya, paket-paket energi getaran kisi disebut fonon. Fonon
dapat dipahami sebagai “kuasi partikel” seperti halnya foton pada gelombang
cahaya/elektromagnet. Melalui konsep yang mirip “dualisme partikel-
gelombang” ini, rambatan getaran kisi dalam zat padat dapat dianggap
sebagai aliran fonon. Beberapa konsep dualisme gelombang-pertikel
ditunjukkan pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1
Beberapa Eksitasi pada Zat Padat

GELOMBANG PARTIKEL
Gel. Elektromagnet Foton
Gel. Elastik Fonon
Gel. Elektron Kolektif Plasmon
Gel. Magnetisasi Magnon
Gel. Elektron+deformasi elastik Polaron
Gel. Polarisasi Eksiton

B. GETARAN KRISTAL DENGAN BASIS SATU ATOM

Dengan mempertimbangkan getaran elastis dari kristal dengan satu atom


dalam sel, kita ingin mencari frekuensi gelombang elastis dalam hal
konstanta elastisitas. Solusi matematika yang paling mudah adalah pada
propagasi arah [100], [110], dan [111] dalam kristal kubus. Arah-arah ini
berada pada tepi kubus, arah diagonal ruang, dan diagonal bidang. Ketika
sebuah propagasi gelombang di sepanjang salah satu dari arah-arah ini,
seluruh bidang atom bergerak dalam fase dengan perpindahan baik paralel
maupun tegak lurus terhadap arah vektor gelombang tersebut. Kita dapat
menggambarkannya dengan koordinat tunggal us yang merupakan
perpindahan bidang S dari posisi setimbangnya. Untuk masing-masing
 PEFI4315/MODUL 5 5.13

vektor gelombang terdapat tiga model, satu dari polarisasi longitudinal


(Gambar 5.5) dan dua dari polarisasi transversal (Gambar 5.6).

Gambar 5.5
Polarisasi Longitudinal

Gambar 5.6
Polarisasi Transversal
5.14 Pengantar Fisika Zat Padat 

Dengan kasus yang sederhana yaitu kasus yang melibatkan getaran


kristal akibat adanya gelombang elastis yang merambat dalam arah [1 0 0] ;
[1 1 0] ; [1 1 1].

Gambar 5.7
Gelombang Merambat dalam Arah [100][110][111]

Contoh
Misalkan kita anggap kristal akan merespons gelombang elastik secara linier
terhadap gaya (perhatikan gambar berikut ini).

Berdasarkan gambar di atas, kita dapat asumsikan bahwa gaya yang


bekerja pada bidang kristal yang ke-s adalah sebanding dengan selisih
simpangannya. Jadi:

Fs  c U s1 U s   c U s1 U s 

atau dapat dituliskan,

Fs  c U s1 U s1  2U s 
(21)
 PEFI4315/MODUL 5 5.15

dengan:
Fs = gaya yang bekerja pada bidang kristal yang ke: s
c = tetapan elastisitas
Us = simpangan bidang kristal yang ke s
U s1 = simpangan bidang kristal yang ke s+1
U s1 = simpangan bidang kristal yang ke s-1

Persamaan gerak bidang kristal ke s adalah

F  m.a  c.x

Dengan,
m.a = Hukum Newton
c.x = Hukum Hooke

d 2U s
m  c U s1  U s1  2U s  (22)
dt 2

Keterangan:
m= massa atom

Solusi dari persamaan gerak ini tergantung pada waktu (t) yang dinyatakan
oleh:

U s  eiωt

Karena persamaan (22) merupakan turunan dari waktu maka:

d 2U s d 2  iωt  2 iωt
 2 
e   ω e
dt 2 dt
U s  eiωt
d 2U s
2
 ω2U s
dt
5.16 Pengantar Fisika Zat Padat 

Karena itulah persamaan (22) dapat ditulis

ω2U s m  c U s1 U s1  2U s  (23)

Solusi:
U s  eiωt dapat ditulis sebagai berikut.
U s  eiωt  ei 2πvt
 ei 2πvt λ λ

U s  eikx  eiksa

Secara lengkap U s dapat ditulis sebagai berikut.

U s  Ueiksa (24)

dengan, U = amplitudo
Karena itu:

ik  s 1a
U s1  Ue  Ueiksa eika
(25)
U s1  U s eika

Persamaan (25) disubstitusi dengan persamaan (22) didapat:


ω2U s m  c U s eika U s eika  2U s  (26)

Karena eiθ  cos θ  i sin θ maka eika  eika  2cos ka


sehingga persamaan (26) menjadi:

ω2 m  c 2 cos ka  2
2c
ω2  1 cos ka  (27)
m
1
 2c 2
ω   1 cos ka 
 m 
 PEFI4315/MODUL 5 5.17

1 
dengan 1 cos ka  2sin 2  ka , persamaan (27) menjadi:
 2 
2c 1 
ω2  2sin 2  ka
m  2 
c 1 
ω 2 sin  ka (28)
m  2 

c
2  A amplitude
m

C. DAERAH BRILLOUIN I

Berapa kisaran K secara fisik yang signifikan untuk gelombang elastik?


Yaitu terdapat dalam daerah Brillouin I. Dari persamaan (25) rasio
perpindahan dua bidang berurutan ditunjukkan oleh

U s1 u exp i  s 1 Ka 


  exp iKa (29)
Us u exp isKa 

Kisaran π hingga π untuk fase Ka mencakup semua nilai


independen dari eksponensial.
Sama sekali tidak ada gunanya mengatakan bahwa dua atom yang saling
berdekatan berada pada fase yang lebih dari π . Di sini, fase relatif 1.2 π
secara fisik identik dengan fase relatif -0.8 π dan fase relatif 4.2 π identik
dengan 0.2 π . Kita memerlukan nilai-nilai positif dan negatif K karena
gelombang dapat merambat ke arah kanan atau kiri.
Persamaan (28) merupakan persamaan dipersi, dan menyatakan
hubungan antara frekuensi sudut ω terhadap vektor gelombang
k .ω  f k  . Bila dinyatakan dengan grafik:
5.18 Pengantar Fisika Zat Padat 

Daerah Brillouin I
Gambar 5.8
Daerah Brillouin I

π
sin  sin 90o  max  1
2
π 2 1
sin  sin 45o  2
2 2
π 2 1
sin  sin 30o 
2 2

Gambar 5.9
Gelombang Diwakili oleh Kurva Zat Padat Menyampaikan bahwa Tidak Ada
Informasi yang Tidak Diberikan oleh Kurva Putus-putus. Hanya Panjang
Gelombang yang Lebih Panjang dari yang Diperlukan untuk Mewakili Getaran
 PEFI4315/MODUL 5 5.19

Rentang nilai-nilai independen K ditentukan oleh

π π
π  Ka  π , or   K 
a a

Kisaran ini merupakan daerah Brillouin dari kisi linear. Nilai ekstrimnya
adalah Kmax   π a .
Terdapat perbedaan yang nyata dari sebuah kontinum elastik: pada batas
kontinum a  0 dan Kmax   . Nilai K di luar daerah Brillouin I
(Gambar 5.8) hanya menghasilkan perpindahan kisi yang ditunjukkan oleh
nilai dengan batas  π a .
Kita dapat menentukan nilai K di luar batas-batas ini dengan mengurangi
beberapa integral dari 2π/a yang akan memberikan vektor gelombang di
dalam batas ini. Misalkan K terletak di luar zona pertama, tetapi vektor
gelombang terkait K’ yang didefinisikan oleh K   K  2π n a terletak
dalam zona pertama, di mana n adalah nilai integer maka rasio perpindahan
(29) menjadi

us1
 exp iKa  exp i 2πn exp i  Ka  2πn  exp iK a (30)
us

karena exp i 2πn  1 . Jadi, perpindahan dapat dideskripsikan dengan vektor


gelombang dalam zona pertama. Jadi, dengan pengurangan vektor kisi dari
K, kita memperoleh vektor gelombang yang sebanding dalam daerah pertama
ini.
Pada batas Kmax   π a dari solusi daerah Brilliouin,
us  u exp isKa bukan menunjukkan pergerakan gelombang, tetapi
kedudukan gelombang. Pada batas daerah sKmax a  sπ , di mana

us  u exp isπ   u 1


2
(31)

juga merupakan kedudukan gelombang: yaitu pergantian osilasi atom dalam


fase berlawanan. Karena us  1 dengan s merupakan bilangan genap
maupun ganjil, dan gelombang tidak bergerak ke kanan ataupun ke kiri.
5.20 Pengantar Fisika Zat Padat 

Situasi ini setara dengan refleksi sinar-X Bragg: ketika kondisi Bragg
ketika gelombang tidak dapat merambat dalam kisi, tetapi melalui refleksi
bolak-balik, kedudukan gelombang sudah diatur.

D. KECEPATAN GRUP

Kecepatan transmisi paket gelombang merupakan kecepatan grup V g,


yang ditunjukkan dengan gradien frekuensi sehubungan dengan K.


Vg   gradien
dk
d  c  1  
 2 sin  ka  (32)
dk  m  2  
c 1 
Vg  a cos  ka
m  2 

Ini merupakan kecepatan propagasi energi dalam medium. Pada saat:


 ka  π  a  π  λ  2a
λ
c 1 
 Vg  a cos  ka  0  tidak ada gradien kemiringan
m  2 
π 2π π
 ka   a   λ  4a
2 λ 2
c π c
 Vg  a cos  0, 741a  ada gradien kemiringan
m 4 m
 PEFI4315/MODUL 5 5.21

Gambar 5.10
Kecepatan Grup Vg dengan K, untuk Model dari Gambar 5.9.
Pada Batas Daerah Kecepatan Gelombang adalah Nol

E. BATAS PANJANG GELOMBANG

1
Ketika Ka<<1 kita dapatkan cos Ka  1  Ka maka persamaan (10)
2
2
menjadi:

c 2 2
ω2  k a (33)
m

Hasil dari frekuensi berbanding langsung dengan vektor gelombang di


batas panjang gelombang yang sesuai pernyataan bahwa kecepatan suara
tidak tergantung pada frekuensi dalam batas ini. Jadi,  ω k , persis seperti
dalam teori kontinum gelombang elastik kontinum dibatasi pada a  0 dan
dengan demikian ka  0 .
5.22 Pengantar Fisika Zat Padat 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan tiga macam eksitasi elementer pada zat padat!
2) Tuliskan persamaan gaya yang bekerja pada bidang kristal ke-s!
3) Turunkan persamaan gerak bidang Kristal ke-s yaitu
2
d U
m  c U s1 U s   c U s1 U s  !
dt 2
4) Jelaskan perbedaan pendekatan gelombang pendek dengan pendekatan
gelombang panjang!
5) Temukan dipersi gelombang elastik pada konstanta elastik dalam kasus
monoatomik basis!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Mahasiswa dapat menjawabnya dengan mengetahui dasar dari fisika zat


padat.
2) Mahasiswa dapat menurunkannya berdasarkan Hukum Hooke dan
Hukum Newton.
3) Mahasiswa dapat menurunkannya dengan menggunakan solusi
persamaan bergantung waktu.
4) Mahasiswa dapat menghubungkan ukuran panjang gelombang yang
digunakan dengan jarak antar atom.
5) Mahasiswa dapat menurunkan lagi rumus dari jawaban nomor tiga.

R A NG KU M AN

Getaran kristal yang terjadi pada struktur dasar monoatomik yang


berbentuk kubus, dapat diperluas hubungan antara jumlah ragam
gelombang yang dinyatakan oleh titik-titik dalam ruang-k. Dalam
pengertian ini, satu titik (kx, ky, kz) setara dengan 3 (tiga) ragam
gelombang dalam ruang (koordinat) tiga-dimensi. Anggap misalnya,
gelombang merambat ke arah-X maka ragam ke arah x ini menjadi
gelombang longitudinal (1 ragam), sedangkan ragam ke arah y dan z
menjadi gelombang transversal (2 ragam). Gelombang transversal adalah
yang bergerak searah bidang x, dan gelombang longitudinal yang
bergerak pada bidang y dan z yang mana saling tegak lurus.
 PEFI4315/MODUL 5 5.23

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1)
No. Gelombang Partikel
1. Foton Gelombang Elektromagnetik
2. Foton Gelombang Elastik
3. Fonon Gelombang Elastik
4. Fonon Gelombang Elektromagnetik

Dari tabel di atas yang merupakan eksitasi elementer yang tepat adalah
nomor ....
A. 1 dan 4
B. 2 dan 3
C. 1 dan 3
D. 2 dan 4

2) Paket – paket energi getaran kisi disebut ....


A. fonon
B. magnon
C. plasmon
D. foton

3) Gaya yang bekerja pada bidang kristal ....terhadap selisih simpangannya.


A. sama
B. sebanding
C. berbanding terbalik
D. tidak berpengaruh

4) Kasus kristal paling sederhana adalah kasus yang menyebabkan getaran


kristal dengan akibat adanya gelombang elastik pada kubus monoatomik
yang merambat dalam arah?
A. [110][110][111]
B. [111][111][100]
C. [100][100][100]
D. [100][110][111]
5.24 Pengantar Fisika Zat Padat 

5) Gambar di samping merupakan salah satu mode getaran atom dalam


kristal yaitu gelombang ....
A. longitudinal
B. transvesal
C. elektromagnetik
D. elastik

6) Gambar di bawah merupakan bidang atom


dalam keadaan equiblirium yang bergetar
dalam mode gelombang ....
A. longitudinal
B. transvesal
C. elektromagnetik
D. elastik

7) Gambar di bawah merupakan bidang atom dalam keadaan equiblirium


yang bergetar dalam mode gelombang
....
A. longitudinal
B. transversal
C. elektromagnetik
D. elastik

8) Daerah yang diberi batas garis putus-


putus pada grafik di samping
merupakan ....
A. batas wilayah
B. daerah Brilliouin pertama
C. titik puncak
D. daerah Brillioun kedua

9) Untuk setiap vektor gelombang terdapat tiga mode getaran yaitu ....
A. 3 buah longitudinal
B. 3 buah transversal
C. 2 buah longitudinal dan 1 buah transversal
D. 1 buah longitudinal dan 2 buah transversal
 PEFI4315/MODUL 5 5.25

10) Getaran kristal pada diatomik basis untuk solusi yang memberikan nilai,
pada daerah brillouin pertama dibatasi pada amplitudo ….
2c 2c
A. ω
M1 M2

c c
B. ω
2 M1 2M 2

c c
C. ω
M1 M2

2c 2c
D. ω
M1 M2

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.26 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kegiatan Belajar 2

Momentum pada Fonon

D alam Kegiatan Belajar 1 (KB1), mahasiswa telah mempelajari tentang


pengertian dan karakteristik getaran kristal (fonon). Berdasarkan
pemahaman tentang materi tersebut, kini mahasiswa akan dengan mudah
mempelajari materi KB 2 ini yaitu momentum. Selanjutnya, mahasiswa
diharapkan dapat menjelaskan makna fisis dari momentum fonon, dan
menjelaskan terjadinya peristiwa hamburan. Bacalah uraian berikut dengan
cermat dan kerjakan tugas-tugas yang diberikan dengan disiplin tinggi.

A. MOMENTUM FONON

Sebuah fonon dari vektor gelombang K akan berinteraksi dengan partikel


seperti foton, neutron, dan elektron, seolah-olah mengalami momentum K .
Namun, fonon sesungguhnya tidak membawa momentum fisik.
Alasan bahwa fonon dalam suatu kisi tidak membawa momentum karena
koordinat fonon (kecuali di K = 0) melibatkan koordinat relatif dari atom.
Jadi dalam molekul H2 koordinat getaran antar inti r1-r2 adalah koordinat
relatif dan tidak membawa momentum linier; pusat massa koordinat 1 2 (r2
+ r1) berhubungan ke modus bidang K = 0 dan dapat membawa momentum
linier .

Momentum fisik kristal adalah

a
p  M  
 dt  U s (1)

ketika kristal membawa K fonon,

 iM Ka 
a  du  1 e 
p  M  
 dt  e isKa 
M  
 dt  1 eiKa 
(2)
 
 PEFI4315/MODUL 5 5.27

di mana s bergantung pada jumlah atom N. Ingat lagi, deret yang kita
gunakan
N 1 1 x N
 s0 xs  1 x
(3)

Nilai diskrit K yang memenuhi kondisi batas akan dihitung dalam


materi yang selanjutnya untuk menemukan bahwa K  2π r Na , di mana
r adalah bilangan bulat. Jadi, eiNKa  ei2πr  1 dan dari persamaan (2)
memenuhi bahwa momentum kristal adalah nol:

 du 
p  M  
 dt   s eisKa  0 (4)

pengecualian untuk persamaan (4) terdapat pada modus homogen K = 0,


untuk semua u sama dengan us sehingga p  NM du dt  . Mode ini
merupakan representasi dari translasi homogen dari kristal secara
keseluruhan, dan translasi ini membawa momentum. Untuk tujuan yang
paling praktis, fonon bertindak seolah-olah momentum adalah K , yang
kadang-kadang disebut momentum kristal. Dalam kristal terdapat aturan
seleksi, vektor gelombang untuk transisi diperbolehkan antara daerah
kuantum. Kita melihat bahwa hamburan elastis dari foton sinar-X oleh kristal
diatur oleh aturan seleksi vektor gelombang tersebut

k  k G (5)

di mana G adalah vektor dalam kisi timbal balik, k adalah vektor gelombang
dari foton sumber, dan k adalah vektor gelombang dari hamburan foton.
Dalam proses refleksi, seluruh bagian kristal akan mengalami recoil
(pemantulan balik) dengan momentum G , tapi momentum dengan modus
homogen ini jarang diperhitungkan secara eksplisit.
Persamaan (5) adalah contoh dari aturan bahwa vektor gelombang dari
total interaksi gelombang di konservasi dalam kisi periodik, dengan
penambahan yang mungkin dari vektor kisi resiprokal (kisi pembalik) G.
Momentum sebenarnya dari sistem secara keseluruhan selalu disederhanakan
dengan mengikuti aturan ini. Jika hamburan foton adalah inelastis, ketika
5.28 Pengantar Fisika Zat Padat 

sebuah fonon dengan vektor gelombang K diciptakan maka aturan seleksi


vektor gelombang menjadi:
k  K  k G (6)
jika fonon K ini diserap dalam proses, terdapat hubungan

k  k  K G (7)

Hubungan (6) dan (7) adalah perluasan alamiah dari (5).


Di sini kita melihat bahwa matematika terlibat dalam aturan seleksi
vektor gelombang. Misalkan dua fonon K1, K2 berinteraksi melalui istilah
kubik dalam energi elastis untuk membuat fonon ketiga K 3. K Peluang
terjadinya tabrakan akan melibatkan produk dari tiga amplitudo gelombang
fonon, yang dituliskan dalam bentuk penjumlahan semua lokasi kisi, (Fonon
K1 masuk) (Fonon K2 masuk) (Fonon K3 keluar)  .

 e
i K3 K1K2 rn
 n eiK r eiK r eiK r
1n 2 n 3 n
n
(8)

Jumlah ini memiliki batas dari sejumlah besar lokasi kisi yang jaraknya
mendekati nol, kecuali K3 = K1 + K2 atau K3 = K1 + K2 + G.

B. HAMBURAN FONON

Hubungan dispersi fonon ω K  paling sering ditentukan oleh hamburan


inelastik neutron dengan emisi atau penyerapan fonon. Lebih lanjut, lebar
sudut berkas hamburan neutron yang tersebar memberikan informasi tentang
waktu hidup fonon. Cara utama neutron ”melihat” kisi adalah melalui
interaksinya dengan inti atom. Kinematika dari hamburan berkas neutron
oleh kisi kristal dijelaskan oleh aturan umum wavevector:

k G  k  K (9)

dan dengan persyaratan konservasi energi. Di mana K adalah wavevector dari


Fonon yang dibuat (+) atau diserap (-) dalam proses, dan G adalah setiap
vektor kisi resiprokal. Untuk sebuah fonon, kita memilih G seperti K yang
terletak di zona Brillouin pertama.
 PEFI4315/MODUL 5 5.29

Energi kinetik neutron adalah p 2 2M n , di mana M n adalah massa


neutron. Momentum p diberikan oleh K , di mana k adalah vektor
gelombang neutron. Dengan demikian,  2 k 2 2M n adalah energi kinetik
neutron. Jika k  adalah vektor gelombang hamburan neutron, energi
hamburan neutron adalah  2 k 2 2M n . Pernyataan konservasi energinya
adalah

 2 k 2  2 k 2
  ω (10)
2M n 2M n

di mana ω adalah energi dari Fonon dibuat (+) atau diserap (-) dalam
proses.

Contoh: hamburan neutron sebagai fungsi arah rambat


Hubungan hamburan neutron sebagai fungsi dari arah hamburan k  k  dapat
dipahami dari hasil percobaan menggunakan teknik Neutron Scattering. Hasil
untuk Germanium dan KBr ditunjukkan pada Gambar 5.11 dan 5.12,
sedangkan hasil untuk Natrium ditunjukkan pada Gambar 5.13. Spektrometer
digunakan dalam melakukan studi fonon yang ditunjukkan pada
Gambar 5.14.

Gambar 5.11
Hubungan Hamburan Fonon dalam Arah [111] di Germanium pada Saat 80K.
Dua Cabang Fonon TA dalam Arah Horizontal. Cabang LO dan TO Bertepatan
di K=0, Ini juga Merupakan Konsekuensi dari Kristal Simetri Ge. Hasilnya
Diperoleh dengan Hamburan Neutron Inelastik oleh G. Nilsson dan G. Nelin.
5.30 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 5.12
Kurva Hamburan dalam Arah [111] di KBr pada Saat 90 K. Ekstrapolasi untuk
K=0 dari Cabang TO, dan LO Disebut ωT, ωL.

Gambar 5.13
Kurva Hamburan Natrium untuk Penyebaran Fonon dalam Arah [001], [110]
dan [111] pada 90 K, Sebagaimana Ditentukan oleh Neutron Inelastik oleh
Woods, Brockhuse, Maret, dan Bowers
 PEFI4315/MODUL 5 5.31

Gambar 5.14
Sebuah Spektrometer Neutron Tiga Sumbu di Brookhaven

Baru-baru ini konsep “mirror symmetry” telah diperkenalkan ke dalam


studi dinamika ion alkali-halida. Idenya adalah untuk mempertimbangkan
kristal yang akan terbentuk jika tiap ion dalam A+B- dibalik. Sekarang ketik
ion A-B+ tidak ada, pasangan massa yang mirip akan saling memiliki, relasi
hamburan fonon yang sangat mirip dengan A+B- (berdasarkan hasil
eksperimen). Hasil KF ini merupakan perkiraan gambaran berlawanan
(mirror) dari NaCl, di mana K+ merupakan isoelektronik dengan Cl- dan F-
merupakan isoelektronik dengan Na+.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan mengapa fonon dalam suatu kisi tidak membawa momentum!
2) Jika frekuensi angular fonon adalah ω , maka energi fonon adalah?
3) Jelaskan hubungan dipersi fonon!
4) Jelaskan bagaimana kondisi momentum kristal pada saat bernilai nol!
5) Jelaskan kinematika dari hamburan berkas neutron oleh kristal!
5.32 Pengantar Fisika Zat Padat 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Mahasiswa harus mengetahui apa itu fonon dan sifatnya


2) Hal yang mendasar mengenai energi, mahasiswa terlebih dahulu harus
mengetahui hubungan ω dengan energi
3) Pahami terlebih dahulu dispersi fonon beserta sifat-sifatnya.
4) Umumnya nilai nol menjadi syarat batas suatu keadaan. Ingat kembali
syarat batas yang ditemukan pada fonon.
5) Berhubungan dengan vektor gelombang serta kaitannya dengan fonon

R A NG KU M AN

Sebuah fonon dari vektor gelombang akan berinteraksi dengan


partikel seperti foton, neutron, dan elektron, seolah olah memiliki
momentum K . Namun, fonon tidak membawa momentum. Alasan
bahwa fonon dalam suatu kisi tidak membawa momentum adalah bahwa
koordinat fonon (kecuali di K  0 ) melibatkan koordinat relatif dari
atom. Dalam kristal terdapat aturan seleksi vektor gelombang untuk
transisi yang diperbolehkan antara daerah kuantum. Kita dapat
merumuskan bahwa hamburan elastik dari foton sinar-X oleh kristal
diatur oleh aturan seleksi vektor gelombang k   k  G .
Untuk menentukan hubungan dispersi menggunakan
 2 k 2  2 k 2
k  G  k   K dan   ω perlu dilakukan percobaan
2M n 2M n
untuk menemukan energi yang diserap atau yang hilang.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Vektor gelombang fonon akan berinteraksi dengan partikel seperti foton,


neutron, dan elektron jika memiliki ....
A. gaya
B. amplitudo
C. momentum
D. energi
 PEFI4315/MODUL 5 5.33

2) Untuk menyatakan hubungan dipersi fonon dijelaskan dengan


penyebaran neutron yang tidak elastik dengan ....
A. pengeluaran dan penyerapan fonon
B. pengeluaran dan penyerapan neutron
C. pengeluaran dan penyerapan atom
D. pengeluaran dan penyerapan elektron

3) Konservasi momentum fonon adalah ....


A. k  G  k   K
B. k  G  k   K
C. k  G  k   K
D. k  G  k   K

4) Konservasi energi fonon adalah ....


 2 k 2  2 k 2
A.   2ω
2M n 2M n
 2 k 2  2 k 2
B.   ω
2M n 2M n
 2 k 2  2 k 2
C.   ω
Mn Mn
 2 k 2  2 k 2
D.   ω
2M n 2M n

5) Nilai negatif pada persamaan konservasi energi fonon ditentukan oleh


proses ....
A. penyerapan
B. pengeluaran
C. penambahan
D. pengurangan

6) Energi hamburan neutron adalah ....


A. k 2M n
B.  2k 2 M n
C.  2 k 2 2M n
D. k 2 2M n
5.34 Pengantar Fisika Zat Padat 

7) Energi kinetik neutron adalah ....


A. mv 2
B. p 2 2M n
C. mv 2 2
D. p2 M n

8) Ketika K  0 maka fonon akan membawa momentum linier.


Momentum fisik kristal adalah ....
1  eiN Ka 
 
A. p  M du dt  
1 eiKa 
 

1 eiKa 
 
B. p  M du dt  
1 e iN Ka 
 

1 eiN Ka 
 
C. p  M du dt  
1 eiKa 
 

1 eiN Ka 
 
D. p  M du dt  
1 eiKa 
 

9) Pada hamburan neutron terdapat rumus k  G  k   K , G merupakan ....


A. setiap vektor gelombang
B. bilangan bulat
C. nilai negatif
D. setiap vektor kisi resiprokal

10) Misalkan dua fonon K1 , K 2 berinteraksi melalui istilah kubik dalam


energi elastik untuk membuat fonon ketiga K 2 . Kemungkinan tabrakan
akan melibatkan ....
A. amplitudo gelombang
B. frekuensi gelombang
C. momentum kristal
D. periode gelombang
 PEFI4315/MODUL 5 5.35

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.36 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C 1) C
2) A 2) A
3) B 3) C
4) D 4) B
5) B 5) A
6) A 6) C
7) B 7) B
8) B 8) D
9) D 9) D
10) A 10) A
 PEFI4315/MODUL 5 5.37

Daftar Pustaka
Charles Kittel. 1996. Introduction to Solid State Physics, 6th Edition, John
Wiley & Sons, Inc.

Harald Ibach & Hans Luth. 2009. Solid-State Physics: An Introduction to


Principles of Materials Science, 4th Edition. Springer.

Neil W. Ashcroft and N. David Mermin. 1976. Solid State Physics, Saunders
College Publishing.
Modul 6

Konsep Dasar Pita Energi

Iwan Sugihartono, M.Si., Dipl.Sc.

PEN D A HU L UA N

M odel elektron bebas pada logam dapat digunakan untuk mempelajari


konsep mengenai kapasitas panas, konduktivitas termal, konduktivitas
listrik, suseptibilitas magnetik, dan elektrodinamika dari logam. Namun
demikian, model tersebut gagal dalam membantu mahasiswa menjawab
pertanyaan besar lain di antaranya: perbedaan antara logam, semilogam,
semikonduktor, dan isolator; terjadinya nilai-nilai positif dari koefisien hall;
hubungan elektron konduksi dalam logam dengan elektron valensi atom-atom
bebas; dan magnetotransport.
Oleh karena itu, bahasan dalam Modul 6 ini adalah mengenai model pita
energi, celah pita energi dan jumlah orbital dalam pita energi. Setelah
menyelesaikan modul ini, mahasiswa diharapkan dapat:
1. membedakan masing-masing model pita energi;
2. menjelaskan makna fisis untuk masing-masing model pita energi;
3. menentukan lebar celah pita energi; serta
4. menentukan jumlah orbital dalam pita energi.

Dengan menguasai tujuan tersebut, mahasiswa akan dapat memahami


dan mengerti dasar dari konsep pita energi yang sangat bermanfaat untuk
menganalisis dinamika elektron pada bahan semikonduktor. Agar tujuan
tersebut dapat mahasiswa kuasai, modul ini diorganisasikan menjadi dua
kegiatan belajar sebagai berikut.
1. Kegiatan Belajar 1: Model Pita Energi.
2. Kegiatan Belajar 2: Momentum pada Fonon.

Kegiatan Belajar 1 ditujukan untuk mencapai tujuan nomor 1, 2, dan 3,


sedangkan Kegiatan Belajar 2 ditujukan untuk mencapai tujuan nomor 4.
Oleh karena itu, untuk keberhasilan mahasiswa dalam mempelajari
modul ini, ikutilah semua petunjuk dengan cermat. Bacalah uraian berulang-
6.2 Pengantar Fisika Zat Padat 

ulang, cari contoh lain yang serupa, kerjakan latihan secara disiplin, dan
bacalah rangkuman sebelum mengerjakan tes formatif. Jika mahasiswa
menunjukkan disiplin yang tinggi dalam belajar, mahasiswa pasti berhasil
dan secara berangsur-angsur mahasiswa akan menjadi mahasiswa yang
mampu mandiri.

Selamat belajar!
 PEFI4315/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Model Pita Energi

K egiatan Belajar 1 (KB 1) ini akan mengajak mahasiswa untuk


mengkaji mengenai model pita energi. Oleh karena itu, setelah
menyelesaikan KB 1 ini mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan konsep
dasar model elektron bebas, fungsi Bloch, dan model Kronig-Penney.
Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah uraian berikut dengan cermat,
kerjakan latihan setelah membaca rambu-rambu pengerjaan latihan, dan
kerjakan tes formatif setelah membaca rangkuman.

A. MODEL ELEKTRON BEBAS

Pada bagian ini kita akan membahas mengenai model elektron bebas.
Model elektron bebas dari logam memberikan informasi yang baik tentang
kapasitas panas, konduktivitas termal, konduktivitas listrik, suseptibilitas
magnetik, dan elektrodinamika pada logam. Akan tetapi, model ini gagal
untuk menjelaskan perbedaan antara logam, semilogam, semikonduktor,
isolator, nilai positif dari koefisien ruang, hubungan antara elektron konduksi
dalam logam dan elektron valensi dari atom bebas, serta sifat kemagnetan.
Konduktor yang baik dengan isolator yang baik memiliki sifat yang
sangat berbeda. Hambatan listrik suatu logam murni kira-kira sebesar 10-10
ohm-cm pada suhu 1 K, selain dari kemungkinan superkonduktivitas,
hambatan dari sebuah isolator yang baik adalah sebesar 1022 ohm-cm.
Setiap zat padat mengandung elektron. Hal yang paling mudah untuk
mengetahuinya adalah dalam fenomena daya hantar listrik, ketika di dalam
fenomena tersebut kita bisa mengamati respons elektron jika di tempatkan
pada medan listrik. Gambar 6.1 memperlihatkan bahwa elektron pada kristal
tersusun dalam pita energi yang dipisahkan oleh daerah energi yang disebut
celah energi atau celah pita. Pada daerah tersebut tidak ditemukan elektron
serupa gelombang, dan merupakan hasil interaksi gelombang elektron
konduksi dengan inti ion dari kristal.
6.4 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 6.1
Skema Pita Energi untuk Isolator, Logam dan Semikonduktor. Pita yang
Diarsir Berarti Terisi Elektron

Keterangan:
 P.V = Pita Valensi = pita energi yang terisi oleh elektron valensi
 P.K = Pita Konduksi = pita energi di atas pita valensi, yang akan terisi
elektron konduksi
 E.g = Celah energi = energi yang diperlukan elektron untuk loncat ke
pita konduksi

Kristal berkelakuan sebagai isolator jika pita energi terisi penuh atau
kosong oleh elektron sehingga tidak ada elektron yang berpindah akibat
adanya medan listrik. Kristal berkelakuan sebagai logam jika satu atau lebih
pita terisi sebagian oleh elektron, pita energinya terisi antara (10-90)% oleh
elektron. Kristal berkelakuan sebagai semikonduktor atau semilogam jika
satu atau dua pita terisi sedikit penuh atau sedikit kosong.
Kristal dapat dikelompokkan dalam 4 golongan berdasarkan nilai
hambatannya:
1. Konduktor ρ <<
2. Semikonduktor 0 ≤ ρ ≤ ∞
3. Isolator ρ = ∞
4. Superkonduktor ρ = 0

Dalam rangka memahami perbedaan antara isolator dengan konduktor,


kita harus memberikan model elektron bebas untuk menjelaskan kisi periodik
zat padat. Kemungkinan celah pita sangat penting untuk menjelaskan adanya
konduktor, semikonduktor, dan isolator.
 PEFI4315/MODUL 6 6.5

Kita akan menemukan sifat lain pada elektron yang unik pada kristal.
Sebagai contoh respons elektron pada medan listrik atau medan magnet jika
elektron dibantu dengan massa efektif m*, manakala bisa lebih besar atau
kecil dari massa elektron bebasnya atau bisa jadi negatif. Elektron dalam
kristal tersebut diketahui dapat bergerak jika diberikan medan listrik. Model
elektron bebas mengizinkan nilai energi didistribusikan terlebih dahulu
secara kontinyu dari nol sampai tak hingga.

h2
k  (kx 2  ky 2  kz 2 ) (1)
2m

di mana, untuk kondisi melebihi batas periodik sebuah kubus dari sisi L.

2π 4π
kx, ky, kz  0;  ;  ; (2)
L L

Fungsi gelombang elektron bebas adalah dalam bentuk:

φk r   exp ik.r ; (3)

Mereka akan dihasilkan kembali dalam bentuk gelombang berjalan dengan


pembawa momentum p = k.
Struktur pita dari kristal biasanya dijelaskan dengan pendekatan model
elektron bebas. Model ini menjawab hampir semua pertanyaan kualitatif
mengenai tingkah laku elektron pada logam. Kita tahu bahwa pemantulan
(reflection) Bragg merupakan karakteristik yang menonjolkan rambatan
gelombang pada kristal. Pemantulan gelombang elektron pada kristal ini
disebabkan oleh celah energi (pada pemantulan Bragg tidak ada solusi
gelombang seperti yang umum ditemukan pada persamaan Schrodinger).
Celah energi ini menentukan signifikansi dalam menentukan apakah zat
padat tersebut merupakan sebuah isolator atau konduktor.
Kita dapat menjelaskan secara fisis asal dari celah energi dalam masalah
sederhana dari zat padat linear yaitu konstanta kisi-kisi. Porsi energi rendah
dari struktur pita ditunjukkan secara kualitatif pada gambar berikut.
6.6 Pengantar Fisika Zat Padat 

Gambar 6.2
Energi vs Vektor Gelombang untuk Elektron Bebas,
dan Elektron pada Kisi Monoatomik

Pada Gambar 6.2(a) untuk seluruhnya elektron bebas dan pada Gambar
6.2(b) untuk elektron yang mendekati bebas, tetapi dengan celah energi pada
k   π a . Kondisi Bragg (k + G)2 = k2 untuk difraksi gelombang dari
vektor gelombang k menjadi dalam satu dimensi.

1
k   G   nπ (4)
2 a

di mana G  2πn a adalah kisi-kisi vektor timbal balik dan n adalah integer.
Pada pemantulan pertama dan celah energi pertama muncul pada k   π a .
Bagian di dalam ruang k antara π a dan π a adalah daerah Brillouin
pertama pada kisi ini. Celah energi yang lain muncul untuk harga atau nilai
yang lain pada integer n.

Contoh:
Persamaan model elektron bebas ketika potensial V = 0

Hψ  Eψ
 PEFI4315/MODUL 6 6.7

Hamiltonian:

p2 2 2
H  
2m 2m
2 2
   Eψ
2m

Fungsi gelombang elektron bebas:

Ψ  eik .r
2 2
E k
2m

Gambar 6.2a menunjukkan bahwa energi yang boleh dimiliki oleh elektron
sembarang mulai dari nol sampai tak hingga untuk setiap nilai k. Model
tersebut gagal untuk menjelaskan perbedaan antara konduktor,
semikonduktor, isolator, dan superkonduktor karena energi yang dimiliki
elektron kontinyu sehingga tidak ada celah energi. Sedangkan pada Gambar
6.2b menunjukkan energi terhadap vektor gelombang untuk sebuah elektron
dalam kisi monoatomik linear dengan konstanta kisi a.
Pada model elektron yang hampir bebas: ΔE = tidak boleh ditempati
oleh elektron (celah terlarang) sehingga model yang berlaku adalah model
elektron yang hampir bebas (V<< ; V≠ 0).

Persamaan Schrodinger : eiπx a


Misal: Logam 1-D
Fungsi gelombang berjalan  eiπx a
6.8 Pengantar Fisika Zat Padat 

Fungsi gelombang pada k   π a tidak mengelilingi gelombang


exp i πx a atau exp i πx a elektron bebas. Pada nilai k yang khusus ini
fungsi gelombang terdiri dari bagian yang sama pada gelombang yang
berjalan ke arah kanan dan kiri. Ketika pemantulan Bragg pada keadaan
k   π a dipenuhi oleh vektor gelombang, sebuah gelombang yang berjalan
ke arah kanan akan mengalami pemantulan Bragg menuju arah kiri, dan
sebaliknya.
Setiap refleksi Bragg berikutnya akan membalikkan arah jalannya
gelombang. Sebuah gelombang yang tidak juga berjalan ke kanan atau ke kiri
disebut Standing Wave: berarti gelombang berdiri.
Pada waktu keadaan bebas direpresentasikan dengan gelombang berdiri
kita dapat memperoleh dua perbedaan gelombang berdiri, yang berasal dari
dua gelombang berjalan exp i πx a diperoleh:

 a  exp iπx a  2cos πx a


ψ   exp iπx
(5)
ψ   exp iπx   exp iπx   2i sin πx 
a a a

Gelombang berdiri diberi mahasiswa (+)/(-) menurut sifat mereka


mengganti mahasiswa ketika –x disubstitusikan untuk x. Kedua gelombang
berdiri tersusun atas gelombang berjalan ke arah kiri dan kanan dengan sama
besar.

1. Asal mula adanya Celah Energi


Dua gelombang berdiri φ dan φ menempatkan elektron pada
celah yang berbeda, begitu pula dua gelombangnya akan mempunyai nilai
energi potensial yang berbeda. Ini merupakan asal mula dari celah energi.
Kemungkinan kerapatan ρ dari sebuah partikel adalah ψ*ψ = |ψ|2.
Untuk gelombang berjalan exp ikx, kita mempunyai
p  exp ikx exp ikx  1 karenanya pergantian kerapatan bernilai
konstan. Nilai kerapatan tidak konstan untuk perpaduan gelombang datar.
Dengan menggunakan gelombang berdiri untuk ψ(+) pada persamaan 5;
Oleh karena itu kita peroleh:
 PEFI4315/MODUL 6 6.9

p   ψ   cos 2πx


2
a

Fungsi ini mengumpulkan elektron-elektron (muatan negatif) pada ion-ion


positif yang dipusatkan pada x=0, a, 2a,.... pada Gambar 6.3, ketika energi
potensial paling rendah. Gambar 6.3a adalah variasi energi potensial
elektrostatik elektron konduksi pada medan inti ion positif. Inti ion
membentuk muatan total positif karena atom-atom diionisasikan pada logam,
dengan elektron valensi diperoleh dari pita konduksi. Energi potensial dari
elektron pada medan ion positif adalah negatif sehingga gaya di antara
mereka menjadi tarik menarik.
Sedangkan untuk gelombang berdiri ψ(-) peluang massa jenisnya adalah

p   ψ   sin 2πx


2
a

Gambar 6.3
Gambar (a). Variasi Energi Potensial Sebuah Elektron Konduksi di Medan Inti
Ion dalam Sebuah Kisi Linear. Gambar (b). Distribusi Probabilitas Kerapatan
2 2
ρ di dalam sebuah kisi ψ   sin πx a ; ψ   cos πx a
2 2

Pada Gambar 6.3b menunjukkan konsentrasi elektron untuk gelombang


berdiri ψ(+,) ψ(-), dan untuk gelombang berjalan. Ketika kita
mengalkulasikan nilai rata-rata energi potensial melebihi tiga distribusi
muatan ini, kita menemukan bahwa energi potensial ρ(+) lebih rendah dari
6.10 Pengantar Fisika Zat Padat 

gelombang berjalan, sedangkan energi potensial dari ρ(-) lebih tinggi


dibandingkan gelombang berjalan. Kita memiliki lebar celah energi E g jika
energi dari ρ(-) dan ρ(+) berbeda sebesar Eg. Hanya di bawah celah energi
pada titik A pada Gambar 6.2 fungsi gelombangnya bernilai ψ(+), dan hanya
di atas celah pada titik B fungsi gelombangnya bernilai ψ(-).

2. Jumlah Celah Energi


Fungsi gelombang pada batas daerah Brillouin k  πx adalah
a
2 cos πx dan 2 sin πx , dinormalisasikan di atas unit panjang dari garis.
a a
Kita menulis energi potensial elektron dalam kristal pada titik x sebagai

U  x  U cos 2πx
a

Energi urutan pertama membedakan antara dua gelombang berdiri dinyatakan


sebagai berikut:

2  2 2
Eg   dxU  x  ψ   ψ  
0   (6)
 2 dxU cos 2πxa 
cos 2πx
a
 sin 2πx
a 
Kita melihat bahwa celah sama seperti komponen Fourier pada Potensial
Kristal. Besarnya celah energi:

2  2 2
Eg   dxU  x  ψ   ψ    U
0  

di mana,

U  x  U cos 2πx a
V r   periodik
 PEFI4315/MODUL 6 6.11

maka,

  

V r   V r  T 
   
T  n1 a1  n2 a2  n3 a3 → 3 dimensi

B. FUNGSI BLOCH

Fungsi Bloch merupakan solusi dari persamaan Schrodinger untuk


potensial periodik dan dinyatakan dalam bentuk:

ψk r   uk r  exp ik.r  (7)

di mana uk r  memiliki periode kisi kristal dengan uk r   uk r  T . Hasil


(7) mengekspresikan teorema Bloch:

Fungsi eigen dari persamaan gelombang untuk potensial periodik adalah


hasil dari gelombang bidang exp(ik.r) dikalikan fungsi uk r  dengan
periodisitas kisi kristal.

Fungsi gelombang satu elektron dari bentuk (7) disebut fungsi Bloch dan
dapat diuraikan ke dalam jumlah dari gelombang berjalan, seperti yang akan
kita lihat selanjutnya. Fungsi Bloch dapat dibentuk ke dalam paket lokalisasi
gelombang untuk mewakili elektron yang menyebar secara bebas melalui
medan potensial dari inti ion.
Sekarang kita akan melihat bukti syarat batas untuk teorema Bloch,
berlaku ketika ψk tidak terdegradasi. Ketika tidak ada fungsi gelombang lain
dengan energi sama dan vektor gelombang sebagai ψ k, kita anggap terdapat
sejumlah N titik kisi yang homogen pada cincin dengan panjang Na. Energi
potensial periodik pada a, dengan U(x) = U(x+sa), di mana s adalah bilangan
bulat. Berdasarkan simetri cincin maka untuk mencari solusi dari persamaan
gelombang dapat dinyatakan dengan persamaan

ψ  x  a  Cψ  x (8)
6.12 Pengantar Fisika Zat Padat 

di mana C adalah konstanta maka,

ψ  x  a  ψ  x  C N ψ  x

Karena ψ  x harus bernilai satu maka nilai C dapat diekspresikan dalam


bentuk eksponensial:

C  exp i 2πs ;
N  s  0.1.2. N 1 (9)

sehingga,

ψ  x  uk  x exp i 2πsx Na (10)

Persamaan tersebut memenuhi persamaan (8), hal tersebut menyatakan


bahwa uk  x memiliki periodisitas a sehingga uk  x  uk  x  a , dengan
k  2πs Na . Fungsi gelombang elektron yang hampir bebas dinyatakan
oleh:
Fungsi Bloch:

  
ψk r   U k r  eikr

Fungsi Bloch merupakan teorema untuk menyelesaikan persamaan


Schrodinger pada potensial listrik yang periodik

  
 
U k r  T  U k r 

sehingga:

   2
 
2
ψ r T  ψ r 

di mana,

   
  
ψ r  T  f T ψ r 
 PEFI4315/MODUL 6 6.13

dengan,



2
f T  e0  1

atau,


 
f T  eikr


2
f T  e0  1

 iaT 
 
f T e

  
Bila, T  T1  T2
maka:
   
  iaT1 T2  iaT1  iaT2 

f T1  T2  e  e e

 
dengan a merupakan fungsi T1  T2  

 
a T  ATx  BTy  CTz
   
k  AX  BY  CZ
   
T  Tx X  B yY  Tz Z
 
k .T  ATx  BTy  CTz

 

sehingga a T  k .T
maka,

  
 
ψ r  T  eikT ψ r 
6.14 Pengantar Fisika Zat Padat 

Contoh:
Buktikan bahwa: Uk periodik!
Berdasarkan persamaan Bloch:

  
 
ψ r  T  eikT ψ r 
 
    ik r T 
  
ψ r T  Uk r T e 
  
   
 
ik r T
ψ r  T  U k r  e

Lalu bila kita bandingkan:


 
    ik r T 
  
ψ r T  Uk r T e 
  
   
 
ik r T
ψ r  T  U k r  e

 
 
U k r   U k r  T Terbukti Uk adalah fungsi periodik

C. MODEL KRONIG-PENNEY

Potensial periodik untuk persamaan gelombang dapat diselesaikan dalam


bagian fungsi dasar berbagai persegi dengan baik dari Gambar 6.4.
Persamaan gelombang yaitu

 d 2ψ
  U  xψ  ψ (11)
2m dx 2

di mana U(x) adalah energi potensial dan  nilai energi eigen.


Dalam daerah 0 < x < a di mana U = 0, fungsi eigen adalah kombinasi linear,

ψ  AeiKx  BeiKx , (12)


 PEFI4315/MODUL 6 6.15

Pada permukaan gelombang berjalan ke kanan dan ke kiri, dengan energi

  2 K 2 2m (13)

Dalam daerah –b < x < 0 dengan batasan solusi dari bentuk

ψ  CeQx  DeQx (14)

Dengan

U0   2 Q2 2m (15)

Gambar 6.4
Sumber Potensial Periodik yang Diperbolehkan oleh Kronig dan Penney

Kita membutuhkan solusi lengkap untuk mendapatkan bentuk Bloch(7).


Kemudian, solusi dalam daerah a < x < a + b harus terkait dengan solusi (14)
pada daerah –b < x < 0 oleh teorema Bloch:

ψ a  x  a  b  ψ b  x  0e  
ik ab
(16)

Yang berfungsi untuk menentukan vektor gelombang k yang digunakan


sebagai index pada label solusinya.
Konstanta A, B, C, D yang dipilih sehingga ψ dan d ψ/dx kontinyu pada
x=0 dan x=a. Ini adalah kondisi batasan mekanika kuantum dasar dalam
masalah yang melibatkan potensial sumur persegi. Pada x=0.
6.16 Pengantar Fisika Zat Padat 

A+B=C+D; (17)

iK(A – B) = Q(C – D) (18)

pada x=0, dengan menggunakan persamaan (16) untuk (a) batas bawah
dalam bentuk dari (-b).

 
AeiKa  BeiKa  CeQb  DeQb e  
ik ab
(19)

   
iK AeiKa  BeiKa  Q CeQb  DeQb e  
ik ab
(20)

Keempat persamaan (17) sampai (20) memiliki solusi hanya jika menentukan
koefisien dari A, B, C, D hilang atau jika hasil di atas disederhanakan jika
potensial diwakili oleh fungsi periodik delta diperoleh ketika kita melewati
2
limit b=0 sedemikian rupa sehingga Q ba  P, dan memiliki nilai. Pada
2
limit ini Q  K dan Qb  1. sehingga menjadi persamaan

P Kasin Ka  cos Ka  cos Ka (21)

Daerah hasil dari K untuk persamaan ini memiliki solusi yang


digambarkan pada Gambar 6.5, untuk kasus P  3π 2. Masing-masing nilai
dari energi yang ditampilkan pada Gambar 6.6 mencatat celah energi pada
daerah batas. Vektor gelombang k dari fungsi Bloch adalah index penting,
berbeda dengan K pada persamaan (12), yang dihubungkan dengan energi
(13). Perlakuan dari masalah ini pada ruang vektor gelombang diberikan pada
bab berikutnya.
 PEFI4315/MODUL 6 6.17

Gambar 6.5
Daerah dari Fungsi  P Kasin Ka  cos Ka , untuk P  3π 2.

Gambar 6.6
Daerah antara Energi dan Nomor Gelombang untuk Potensial Krong-Penney
6.18 Pengantar Fisika Zat Padat 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan mengenai pemantulan Bragg (Reflection Bragg)!


2) Bagaimana bunyi teorema Bloch?
3) Jelaskan apa yang dimaksud gelombang berdiri!
4) Tuliskan persamaan umum fungsi peroidik delta pada limit Q  K dan
Qb  1 !
5) Teorema Bloch digunakan untuk menentukan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Terlebih dahulu mahasiswa harus memahami proses dari pemantulan


Bragg, dari awal proses terjadinya hingga bagaimana sifat pemantulan
tersebut.
2) Mahasiswa dapat menjelaskan jawaban secara detail dan jelas yang
terdapat dalam subbab jumlah energi gap dari model elektron bebas.
3) Gelombang berdiri merupakan satu sifat gelombang yang berbeda terkait
arah gerak gelombang.
4) Terdapat pada subbab mengenai model Kronnig-Penney.
5) Mahasiswa dapat menjelaskan fungsi dari teorema Bloch dengan
menjawab No.2.

R A NG KU M AN

Struktur pita dari kristal sering dijelaskan dengan pendekatan model


elektron bebas untuk pita elektron yang diberikan gangguan dan hanya
lemah oleh potensial periodik dari inti ion. Pemantulan Bragg
merupakan karakteristik yang menonjolkan rambatan gelombang pada
kristal. Pemantulan Bragg gelombang elektron pada kristal ini
disebabkan oleh celah energi. Bagian di dalam ruang k antara  π dan
a
π adalah daerah Brillouin pertama pada kisi ini.
a
 PEFI4315/MODUL 6 6.19

Pada nilai k yang khusus ini fungsi gelombang terdiri atas bagian
yang sama pada gelombang yang berjalan ke arah kanan dan kiri. Ketika
pemantulan Bragg keadaan k   π dipenuhi oleh vektor gelombang,
a
sebuah gelombang berjalan ke arah kanan yaitu Bragg yang dipantulkan
berjalan menuju arah kiri, dan sebaliknya. Gelombang yang tidak juga
berjalan ke kanan atau ke kiri disebut gelombang berdiri. Dua
gelombang berdiri φ  dan φ  mengumpulkan elektron-elektron
pada ruang yang berbeda, dan mempunyai nilai energi potensial yang
berbeda. Ini adalah celah energi asli. Peluang massa jenis ρ dari sebuah
partikel adalah ψ*ψ = |ψ|2.
Teorema Bloch:
Fungsi eigen dari persamaan gelombang untuk potensial periodik
adalah hasil dari permukaan gelombang exp(ik.r) dikalikan dengan
fungsi uk r  terhadap periodisitas kisi kristal. Fungsi teorema Bloch:

ψ a  x  a  b  ψ b  x  0e  
ik ab

Persamaan tersebut memberikan informasi bahwa teorema Bloch


berfungsi untuk menentukan vektor gelombang k.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini yang merupakan penyebab terjadinya pemantulan bragg


adalah ....
A. Elektron konduksi
B. Elektron valensi
C. Celah Energi
D. Energi Gibbs Gelombang Berdiri

2) Fungsi gelombang elektron bebas dihasilkan kembali dalam bentuk


gelombang ....
A. berdiri
B. berjalan
C. elektromagnetik
D. longitudinal
E. transversal
6.20 Pengantar Fisika Zat Padat 

3) Gelombang berjalan yang dipantulkan kembali akan membawa


momentum dengan persamaan ....
A. p   ψ   sin 2πx P
2
a Ka  
B. P = m V
C. P = F/A
D. E = mgh
E. P = k

4) Bagaimana arah pemantulan bragg yang berlaku pada gelombang


berjalan?
A. berbalik arah
B. searah
C. tidak berpengaruh
D. berpengaruh
E. hanya berpengaruh pada bagian tertentu

5) Bagaimana penulisan fungsi teorema Bloch ....


 d 2ψ
A.   U  xψ  ψ
2m dx 2
ψ a  x  a  b  ψ b  x  0e  
ik ab
B.

C. P Kasin Ka  cos Ka  cos Ka


D. ψ  CeQx  DeQx
E. ψ*ψ = |ψ|2

6) Apa yang dimaksud dengan celah energi asli ....


A. energi yang memiliki panjang gelombang
B. energi yang terdapat dalam gelombang berdiri
C. dua gelombang berjalan yang memiliki energi potensial sama
D. dua gelombang mempunyai nilai energi potensial yang berbeda
E. dua gelombang berjalan yang mempunyai nilai pita konduksi tanpa
pita elektron

7) Batas daerah Brillouin pertama pada kisi yaitu .…


A. ruang k antara  2π a dan 2π a
B. ruang k antara  π 2a dan π 2a
C. ruang k antara  π a dan π a
 PEFI4315/MODUL 6 6.21

D. ruang k antara π a dan 2π a


E. ruang k antara 2π a dan π a

8) Fungsi eigen dari persamaan gelombang untuk potensial periodik


adalah ....
A. gelombang yang tidak juga berjalan ke kanan atau ke kiri
B. hasil dari permukaan gelombang exp(ik.r) sebuah fungsi waktu
uk r  dengan periodisitas kisi kristal
C. gelombang mempunyai nilai energi potensial yang berbeda
D. peluang massa jenis ρ dari sebuah partikel
E. bagian yang sama pada gelombang yang berjalan ke arah kanan dan
kiri

9) Fungsi Bloch bersifat akurat ketika ....


A. ψk merupakan genered
B. ψk merupakan regenered
C. ψk merupakan degenered
D. ψk merupakan nondegenered
E. ψk merupakan generate

10) Fungsi gelombang pada batas daerah Brillouin k  πx a adalah ....


x   1 exx  xˆ  exy yˆ  exz zˆ ψ a  x  a  b  ψ b  x  0e  
ik ab
A.

B. ψ  CeQx  DeQx
C. p   ψ   sin 2πx
2
a P Ka
D. P=mV
E. 2 cos πx dan 2 sin πx
a a

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
6.22 Pengantar Fisika Zat Padat 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4315/MODUL 6 6.23

Kegiatan Belajar 2

Momentum Pada Fonon

D alam Kegiatan Belajar 1 (KB 1), mahasiswa telah mempelajari tentang


Jumlah Orbital pada Pita Energi. Oleh karena itu, setelah
menyelesaikan KB 2 ini mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan
mengenai persamaan gelombang elektron dalam potensial periodik, elastisitas
serta logam dan isolator dalam pita energi. Berkaitan dengan tujuan tersebut,
bacalah uraian berikut dengan cermat, kerjakan latihan setelah membaca
rambu-rambu pengerjaan latihan, dan kerjakan tes formatif setelah membaca
rangkuman.

A. PERSAMAAN GELOMBANG ELEKTRON DALAM POTENSIAL


PERIODIK

Pada bab sebelumnya, kita sudah memahami bahwa energi potensial


tidak berubah-ubah di bawah translasi kisi kristal: U(x) = U(x+a). Sebuah
fungsi di bawah translasi kisi kristal dapat ditambahkan deret Fourier dalam
vektor kisi pembalik G. Kita tuliskan deret Fourier dari energi potensial
sebagai berikut.

U  x  G Uk eiGx (1)

Nilai dari koefisien UG untuk potensial kristal sebenarnya cenderung


menurun secara berulang dengan meningkatkan besar G. Untuk potensial
muatan kosong UG menurun menjadi 1 G 2 . Agar energi potensial U(x)
menjadi fungsi riil:

U  x  
G0  
UG eiGx  eiGx  2
G0
UG cos Gx (2)

Agar berfungsi riil, kita asumsikan bahwa simetris pada x = 0 dan Uo = 0.


Persamaan gelombang dari sebuah elektron pada kristal adalah
Ηψ  ψ , di mana H adalah hamiltonian dan E adalah nilai energi eigen.
6.24 Pengantar Fisika Zat Padat 

Solusi ψ disebut fungsi eigen atau orbital atau fungsi Bloch. Secara eksplisit,
persamaan gelombangnya adalah:

 1 2   1 2 

 2m
p  U  xψ  x  
  2m
p   G UG eiGx ψ  x  ψ  x (3)

Persamaan (3) ditulis dengan pendekatan satu elektron yang orbitalnya


ψ  x digambarkan dengan gerakan satu elektron dalam potensial pusat ion
dan dalam potensial rata-rata lainnya pada elektron konduksi.
Fungsi gelombang ψ  x dapat ditulis sebagai penjumlahan deret Fourier
untuk semua nilai vektor gelombang dalam kondisi batas sehingga

ψ  k C k eikx (4)

di mana k adalah riil. (kita dapat pula menulis indeks k dalam C menjadi Ck ).
Paket nilai dari k memiliki bentuk 2πn L karena nilai tersebut ada di
sepanjang syarat batas L. Dengan n merupakan bilangan bulat positif atau
negatif. Kita tidak dapat mengasumsikan bahwa pernyataan itu secara umum
benar, bahwa ψ  x itu sendiri merupakan periodik di kisi translasi dasar a.
Translasinya mengandung ψ  x yang ditentukan oleh teorema Bloch (7).
Namun demikian, tidak semua vektor gelombang dari paket 2πn L
dimasukkan ke Deret Fourier pada berbagai fungsi Bloch. Jika vektor
gelombang k terkandung dalam sebuah ψ , kemudian semua vektor
gelombang dimasukkan ke deret Fourier maka ψ akan memiliki bentuk k+G,
di mana G adalah vektor kisi pembalik. Kita membuktikan hasil ini di
persamaan 3.
Kita dapat menuliskan sebuah fungsi gelombang ψ yang mengandung
komponen k sebagai ψ k atau sebagai ψk G , karena jika k disubstitusikan ke
deret Fourier maka k + G juga disubstitusikan. Vektor gelombang k + G yang
melebihi G dan dibatasi 2πn L .
Kita biasanya memiliki simbol untuk fungsi Bloch adalah k yang terletak
dalam daerah Brillouin pertama. Jika konvensi lain digunakan, biasanya akan
mendapatkan bentuk itu juga. Namun, situasi ini berbeda untuk masalah
Fonon, di mana di sana tidak ada komponen gerakan ion di luar daerah
 PEFI4315/MODUL 6 6.25

pertama. Masalah elektron adalah pada masalah difraksi sinar-X karena


medan elekromagnetik ada di mana saja dalam kristal dan tidak hanya pada
ion.
Untuk solusi persamaan gelombang, substitusi (4) ke dalam (3) untuk
memperoleh persamaan aljabar yang linear untuk koefisien Fourier. Bentuk
energi kinetiknya adalah

2
1 2 1  d   2 d 2ψ  2
2m
p ψ  x  
2m 
i 
dt 
ψ  x   
2m dx 2

2m
 k k 2C k eikx ;

dan bentuk energi potensial adalah

G UG eiGx ψ  x  G  k UG eiGxC k eikx


Persamaan gelombang diperoleh dalam bentuk penjumlahan energi kinetik
dan potensialnya:

2 2
 k 2m k C k eikx   G  k UGC k eik Gx   k C k eikx (5)

Masing-masing komponen Fourier harus memiliki koefisien sama pada kedua


sisi dari persamaan yaitu

 λk C k   G UG C k  G  0 (6)

Dengan notasi

2 2
λk   k (7)
2m

Persamaan (6) merupakan bentuk dari persamaan gelombang yang berguna di


sebuah kisi periodik dan disebut sebagai persamaan sentral. Walaupun tidak
biasa karena paket dari persamaan aljabar mengambil alih tempat dari
persamaan diferensial biasa. Persamaan ini muncul karena di sana, dalam
prinsipnya, sebuah bilangan tak tentu dari C(k-G) dapat ditentukan. Pada
6.26 Pengantar Fisika Zat Padat 

praktiknya bilangan kecil akan dapat mencukupi, mungkin dua atau empat.
Hal tersebut mengambil dari beberapa pengalaman dari pendekatan aljabar.

3. Pernyataan dari Teorema Bloch


Kita dapat menemukan C dari (6), fungsi gelombang (4) diberikan
sebagai

ψk  x    C k  G  e 
i k Gx
(8)
G

Yang mungkin ditata kembali sebagai

ψk  x   G C k  GeikGx eikx  eikxuk x


dengan definisi

uk  x  G C k  GeiGx
Karena uk  x adalah deret Fourier di atas vektor kisi pembalik, hal tersebut
merupakan invarian di bawah translasi kisi kristal T sehingga
uk  x  uk  x  T . Kita periksa secara langsung dengan mengevaluasi
uk  x  T  :

iG x T 
uk  x  T    C k  G  e  eiGT   C k  G eiGx 

 eiGT uk  x

Karena exp(-iGT)=1, ini mengikuti bahwa uk  x  T   uk  x. Dengan


demikian, menghasilkan periodisitas dari uk . Ini merupakan alternatif dan
bukti nyata dari teorema Bloch dan benar sama rata ketika ψk  x menurun.
Seberapa penting vektor gelombang k yang digunakan untuk label
fungsi Bloch? Ada beberapa sifatnya:
 PEFI4315/MODUL 6 6.27

a. Pada translasi kisi kristal yang membawa r untuk r+T kita memiliki:

ψk  x  T   eikT eikr uk  x  T   eikT ψk r  (9)

karena uk  x  T   uk r , kemudian exp(ik.T) adalah faktor fase dari


perkalian fungsi Bloch ketika kita membuat translasi kisi kristal T.
b. Jika potensial kisi menghilang, persamaan inti (6) diturunkan untuk
 λk C k   0, sehingga semua C(k-G) adalah nol kecuali C(k), dan
kemudian ψk r  adalah konstan. Kita memiliki ψk r   eikr , hanya
untuk elektron bebas. (ini mengasumsikan kita memiliki keinginan untuk
memilih k yang tepat sebagai label).
c. Kuantitas k dimasukkan ke dalam hukum kekekalan yang mengatur
proses tumbukan pada kristal (hukum kekekalan merupakan garis seleksi
sesungguhnya untuk transisi). Kemudian, ℏk disebut momentum kristal
dari elektron. Jika elektron diserap ke dalam sebuah tumbukan fonon
dari vektor gelombang q, alur yang diseleksi adalah k  q  k   G.
Pada proses ini elektron tersebar dari a’ dalam keadaan k sampai a dalam
keadaan k’, dengan G resiprocal vektor kisi. Ada sedikit penengah pada
pelabelan fungsi Bloch dapat diserap oleh G tanpa mengubah fisik dari
proses.

4. Solusi dari Persamaan Utama (Central)


Persamaan (6) dapat dikatakan sebagai persamaan utama:

 λk C k   G UG C k  G  0 (10)

Representasi sebuah paket simulasi persamaan linear menghubungkan


koefisien C k  G untuk semua reciprocal vektor kisi G. Hal itu merupakan
paket karena di sana memiliki banyak persamaan seperti koefisien C.
Persamaan tersebut konsisten jika faktor penentu dari koefisien hilang.
Mari kita tulis kembali persamaan untuk sebuah masalah yang lebih
jelas. Misalkan g merupakan nilai G yang paling pendek. Kita mengira
bahwa energi potensial U  x hanya berisi satu komponen Fourier
6.28 Pengantar Fisika Zat Padat 

UG  U  G, ditunjukkan oleh U. Kemudian, blok dari faktor penentu


koefisien diberikan sebagai berikut.

λk 2 g   U 0 0 0
U λk 2 g   U 0 0
0 U λk 2 g   U 0 (11)
0 0 U λk 2 g   U
0 0 0 U λk 2 g  

Di sini dapat dilihat lima persamaan berturut-turut dari (10). Pada prinsipnya,
determinan bernilai tak berhingga, tetapi sering juga menghasilkan nol.
Dari nilai k, tiap-tiap akar  atau k menunjukkan pita energi yang
berbeda kecuali pada keadaan khusus. Solusi dari faktor (11) menunjukkan
energi nilai Eigen nk , di mana n adalah indeks untuk mengoperasikan
energi dan k adalah vektor gelombang dengan penulisan Ck .
Sebagian besar sering kali k digunakan dalam daerah pertama, untuk
mengurangi kemungkinan kebingungan dalam pemberian nama penulisan.
Jika kita memilih k berbeda dari yang sebenarnya dengan menghitung
perbandingan kisi vektor, kita dapatkan persamaan yang sama dalam urutan
yang berbeda, tetapi memiliki spektrum energi yang sama.
K akan paling sering diberikan pada daerah pertama, untuk mengurangi
kebingungan pada saat penulisan. Jika kita memilih k yang berbeda dari
aslinya oleh beberapa vektor kisi pembalik, kita akan dapat memperoleh
paket yang sama dari persamaan pada urutan yang berbeda, tetapi memiliki
spektrum energi yang sama.

5. Model Kronig-Penney dalam Ruang-Ruang Pembalik


(Reciprocal)
Model Kronig-Penney dari potensial fungsi periodik dinyatakan dalam
persamaan sebagai berikut.

U  x  2 G0UG cos Gx  Aa s δ  x  sa (12)

di mana A adalah konstanta dan ruang kisi a. Penjumlahan dari semua


bilangan bulat s antara 0 dan 1/a. Keadaan batasan merupakan periodik
 PEFI4315/MODUL 6 6.29

melebihi lingkar atau cincin dari unit panjang, yang dimaksud di atas atau
lebih dari 1/a atom. Kemudian koefisien Fourier dari potensial adalah

1 1
UG  0 dxU  xcos Gx  Aa s 0 dx δ  x  sacos Gx (13)
 Aa cos Gsa  A
s

Menulis persamaan utama dengan k sebagai indeks Bloch. Kemudian,


persamaan (10) menjadi

 2πn 
 λk  C k   A s C k   0 (14)
 a 

k2
Di mana λk   2 dan jumlah semuanya adalah bilangan bulat n.
2m
Persamaan (35) dapat diselesaikan dengan  k 
Didefinisikan

 2πn 
f k    n C k  a 
 (15)

sehingga persamaan (14) menjadi

C k   
 2mA  2 
(16)
k 2   2m   2 

karena jumlah persamaan (15) semuanya adalah koefisien C, kita memiliki,


untuk beberapa n,

f k   f k  2πn a (17)
6.30 Pengantar Fisika Zat Padat 

Hubungan ini dapat ditulis

 πn   2mA   πn 2  1
C k 

2
a 

   2  f k  k 
   
2

 2

  2m    (18)
 
a

Untuk memperoleh jumlah kedua sisi pada semua n, menggunakan


persamaan (15) dan menghilangkan f(k) dari kedua sisinya,

 2  1
k  2πm   2m 
 2

2mA   n  
a    2 
(19)
 

Penjumlahan dapat diselesaikan dengan bantuan dari persamaan umum,

1
ctn x   n nπ  x (20)

Setelah memanipulasi trigonometri pada persamaan yang digunakan


untuk membedakan dua cotan hasil perkalian dari dua sinus, penjumlahan
pada persamaan (19) menjadi

a 2 sin Ka
(21)
4 Ka cos ka  cos Ka

Dapat ditulis K2 = 2mE/h2.


Hasil akhir untuk persamaan (19) adalah

mAa2 / 2 2 Ka1 sin Ka  cos Ka  cos ka, (22)

Di mana sesuai dengan hasil Kronig-Penney dengan P ditulis untuk


mAa2/2h2.
 PEFI4315/MODUL 6 6.31

6. Aproksimasi Kisi Kosong


Struktur pita sebenarnya biasanya ditunjukkan sebagai plot dari energi
terhadap vektor gelombang pada daerah pertama Brillouin. Ketika
terbentuknya vektor gelombang diberikan di luar daerah pertama, mereka
dibawa kembali ke dalam daerah pertama dengan mengurangi kecocokan
vektor kisi pembalik. Seperti translasi yang dapat selalu ditemukan. Operasi
ini sangat membantu dalam memvisualisasikan dan keekonomisan dari kertas
grafis.
Ketika pita energi didekatkan dengan cukup baik oleh energi elektron
bebas k   2 k 2 / 2m, itu terjadi sebaliknya untuk memulai perhitungan
dengan membawa energi elektron bebas kembali ke dalam daerah pertama.
Prosedurnya cukup sederhana, kita lihat G sehingga k’ pada daerah pertama
memenuhi
k G  K

Di mana k adalah tidak terbatas dan merupakan vektor gelombang


sebenarnya pada kisi kosong. (permukaan gelombang dimodulasikan oleh
kisi, di sana tidak terdapat satu pun vektor gelombang yang “sebenarnya”
untuk tiap keadaan ψ).
Jika kita mengabaikan k’ pertama, energi elektron bebas dapat selalu
ditulis sebagai

  2 
 k x k y k z    k  G 
2
 2m 
  2   2
   k x  Gx   k y  G y   k z  Gz  
2 2


 2m   

Dengan k pada daerah pertama dan G diizinkan untuk mengelilingi sesuai


timbal balik titik kisi.

Contoh:
Pita elektron bebas berbentuk l dari sebuah kisi kubus sederhana. Misalnya,
kita ingin menunjukkan energi sebagai fungsi dari k pada arah [100]. Untuk
2
memudahkan, dipilihlah satuan seperti   1. Kita dapat menunjukkan
2m
beberapa pita dataran rendah dalam aproksimasi kisi kosong dengan energi
6.32 Pengantar Fisika Zat Padat 

mereka  100 pada k=0 dan  k , 00 sepanjang k, berada pada daerah
pertama:

Pita Elektron bebas ini diplotkan dalam Gambar 6.7. Sebagai latihan
buatlah bagan dari pita yang sama untuk k paralel dengan arah [111] dari
ruang vektor gelombang.

7. Aproksimasi Solusi mendekati Daerah Batas


Kami menduga bahwa komponen Fourier UG dari energi potensial kecil
pada perbandingan dengan energi kinetik dari sebuah elektron bebas pada
daerah batas. Pertimbangan pertama vektor gelombang sesungguhnya pada
1
daerah batas terdapat pada G , yaitu pada π/a. Di sini
2

 1 2 1 2  1 2
k 2   G ; K  G    G  G   G
2
 2   2   2 
 PEFI4315/MODUL 6 6.33

Gambar 6.7
Ikatan Energi Ikatan E lektron bebas berbentuk lmahasiswai dari kisi yang
kosong, sebagaimana diubah dengan daerah Brillouin I yang diplot dengan
(Kx00). Di mana G diberikan dalam kolom kedua dari tabel. Kurva yang
dicetak tebal berada di daerah Brillouin I.

Sehingga pada daerah batas energi kinetik dari dua komponen


1
gelombang k   G adalah sama.
2
 1 
Nilai C  G merupakan koefisien penting dalam orbital (29) pada
 2 
 1 
daerah batas sehingga C  G juga merupakan koefisien penting. Hasil ini
 2 
juga mengikuti diskusi dari (5). Kita hanya mendapatkan persamaan tersebut
6.34 Pengantar Fisika Zat Padat 

1 
dari persamaan utama di mana isi dari kedua koefisien C  G dan
 2 
 1 
C  G , dan mengabaikan semua koefisien lainnya.
 2 
1 
Satu persamaan dari (10) menjadi, dengan k   G dan
 2 
1 
λ   2  G 2 2m,
 2 
1   1 
 λ C  G UC  G  0 (23)
2   2 

Persamaan lainnya dari (20) menjadi

 1  1 
 λ C  G UC  G  0 (24)
 2  2 

Dua persamaan tersebut memiliki solusi yang tidak mudah untuk dua
koefisien jika energi memenuhi

λ  U
0 (25)
U λ 

Di mana

2
 2  1 
 λ   U ;  λ  U   G  U
2 2
(26)
2m  2 

Nilai energi ini memiliki dua akar, satu lebih rendah senilai U dibandingkan
dengan energi kinetik elektron bebas, dan satu lainnya lebih tinggi senilai U.
Jadi, energi potensial 2U cos Gx akan menghasilkan celah energi bernilai 2U
pada daerah batas. Perbandingan dari C ditemukan dari salah satu (23) atau
(24):
 PEFI4315/MODUL 6 6.35

 1 
C  G
 2   λ
  1 (27)
 1  U

C  G
 2 

Di mana langkah terakhir menggunakan (26). Jadi, perluasan Fourier dari


ψ(x) pada daerah batas, memiliki dua solusi.


ψ  x  exp iGx
2   expiGx 2
orbital tersebut identik dengan (5) pada Kegiatan Belajar 1.
Satu solusi memberikan fungsi gelombang pada bagian paling bawah
energi gap, yang lainnya memberikan fungsi gelombang pada bagian paling
atas dari energi gap. Solusi tersebut memiliki energi terendah tergantung
pada masukkan atau nilai U.
Sekarang kita menyelesaikan atau memecahkan untuk orbital dengan
1
vektor gelombang k mendekati daerah batas G. Menggunakan aproksimasi
2
dua komponen yang sama, sekarang dengan fungsi gelombang dari bentuk

ψ  x  C k  eikx  C k  Ge 
i k Gx
(28)

seperti diarahkan oleh persamaan utama (10), dapat memecahkan pasangan


dari persamaan
 λk    C k   UC k  G   0;
 λk G    C k  G  UC k   0

2 2
Dengan λk ditentukan sebagai  k . Persamaan ini memiliki solusi jika
2m
energi  memenuhi

λk   U
0
U λk  
6.36 Pengantar Fisika Zat Padat 

Di mana

2   λk G  λk   λk G  λk U 2  0

Energi memiliki dua akar:

1 1 1 2
 λk G  λk     λk G  λk  U 2 
2
 (29)
2  2 

Masing-masing akar mendeskripsikan sebuah pita energi, diplot pada


Gambar 6.9. Ini mudah untuk memperluas energi dalam istilah dari kuantiti
1
(t di atas disebut sebagai tilde), yang mengukur perbedaan k  k  G pada
2
vektor gelombang antara k dan daerah batas:

 21
 4

  
  
k   2m  G 2  K 2    4 λ  k
2 2
2m
U 2 
2
 (30)
 
1    
  
  2 2m  G 2  K 2   1  2 λ U 2  k
2 2
 4 
   2m 

  1 2
Dalam daerah  2GK 2m  U . Dimana λ   2 2m  G
 2   
 PEFI4315/MODUL 6 6.37

Gambar 6.8
Solusi dari Persamaan (29) dalam Skema Daerah Periodik, di Daerah Dekat
Batas dari Daerah Brillouin I. Kurva Elektron Bebas diambil untuk
Perbandingan. Celah Energi pada Catas daerah adalah 0.90.

Menuliskan dua akar batas daerah pada persamaan (26) ke dalam  ,
sehingga kita dapat menuliskan persamaan (30) sebagai

 2 K 2  2 λ 
K    1   (31)
2m  U 

Ini merupakan akar untuk energi ketika vektor gelombang sangat dekat
1
dengan batas daerah di G.
2
Perhatikan ketergantungan kuadrat energi pada K. untuk U negatif,
solusi   sesuai untuk bagian teratas pada kedua pita energi, sedangkan
untuk   sesuai untuk bagian terbawah pada pita energi. Kedua nilai G
diplot dalam Gambar 6.8.
6.38 Pengantar Fisika Zat Padat 

B. JUMLAH ORBITAL DALAM PITA ENERGI

Mempertimbangkan Kristal linear yang dibangun dari bilangan genap N


dari sel sederhana konstanta kisi a. untuk menghitung bagian kita
menerapkan kondisi batas periodik dengan fungsi gelombang lebih panjang
dari kristal. Nilai-nilai yang diizinkan vektor gelombang K elektron dalam
daerah Brillouin I diberikan oleh persamaan (2) pada Kegiatan Belajar 1:

2π 3π 4π Nπ
k  0;  ;  ;  ;;  (32)
L L L L

Kita memotong deret ini di N . π L  π a , karena ini merupakan batas


daerahnya. Titik N . π L  π a tidak akan dihitung sebagai titik bebas
karena terhubung dengan vektor kisi pembalik dengan π a . Jumlah total nilai
ialah N, jumlah sel sederhana.

Gambar 6.9
Rasio Koefisien yang Dihitung Dekat Batas dari Daerah Brillouin I. Komponen
Pertama Mendominasi seperti Bergerak Gauh dari Daerah Batas
 PEFI4315/MODUL 6 6.39

Setiap sel sederhana berkontribusi hanya satu nilai k untuk setiap pita
energi. Hasil ini membawanya ke dalam tiga dimensi. Dengan pertimbangan
dua orientasi bebas dari spin elektron., terdapat orbital bebas 2N dalam setiap
pita energi. Jika terdapat atom tunggal satu valensi di setiap sel sederhana,
pita ini dapat diisi dengan setengah elektron. Jika setiap atom memberikan
kontribusi dua elektron valensi ke dalam pita-pita ini dapat menjadi terisi
penuh. Jika terdapat dua atom yang memiliki satu elektron valensi di setiap
selnya, maka pita ini juga dapat terisi penuh.

C. LOGAM DAN ISOLATOR

Jika elektron valensi mengisi satu atau lebih pita, dan membiarkannya
kosong maka Kristal ini akan bersifat isolator. Medan listrik eksternal tidak
akan menyebabkan aliran arus dalam kristal. (kita menganggap bahwa medan
listrik tidak cukup kuat untuk memisahkan struktur elektroniknya). Asalkan,
pita diisi dipisahkan oleh celah energi dari pita berikutnya yang lebih tinggi,
tidak ada cara berkelanjutan untuk mengubah momentum total dari elektron
jika setiap bagian dapat diakses penuh. Tidak ada perubahan ketika medan
diterapkan. Ini cukup berbeda dengan situasi untuk elektron bebas di mana k
meningkat secara seragam dalam medan.

Gambar 6.10
Bagian yang Ditempati dan Struktur Pita Diberikan (a) Isolator, (b) Logam
atau Semimetal karena Pita Tumpang Tindih, dan (c) Logam karena
Konsentrasi Elektron. Dalam (b) Tumpang Tindih Tidak Perlu Terjadi di
Sepanjang Arah yang Sama di Daerah Brillouin. Jika Tumpang Tindih Kecil,
dengan Bagian-bagian yang Terlibat Relatif Sedikit, Kita Berbicara tentang
Sebuah semilogam
6.40 Pengantar Fisika Zat Padat 

Kristal dapat menjadi isolator hanya jika jumlah elektron valensi dalam
sel dari kristal bernilai integer (pengecualian harus dilakukan untuk elektron
pada kulit yang terikat erat tidak dapat dibantu oleh teori pita energi). Jika
kristal memiliki jumlah elektron valensi per sel, perlu untuk
mempertimbangkan apakah pita tumpang tindih dalam energi. Jika pita
tumpang tindih dalam energi maka bukan satu pita yang penuh sehingga
dapat bersifat isolator, kita dapat memiliki dua pita yang sebagiannya terisi
bersifat logam (Gambar 6.11).
Logam-logam alkali dan logam mulia memiliki satu elektron valensi per
sel, sehingga mereka bersifat logam. Logam alkali tanah memiliki dua
elektron valensi per sel, mereka bisa menjadi isolator, tetapi pita yang
tumpang tindih dapat membuat energi bersifat logam, tetapi logam yang tidak
terlalu baik. Berlian, silikon, dan germanium masing-masing memiliki empat
elektron valensi, sehingga ada delapan elektron valensi per sel; pita tidak
tumpang tindih, dan kristal murni merupakan isolator pada nol mutlak.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang terjadi ketika potensial kisi menghilang?
2) Vektor gelombang k yang digunakan untuk label fungsi Bloch itu
memiliki beberapa properti, yaitu?
3) Jelaskan fungsi dari dua solusi pada perluasan Fourier dari ψ(x) pada
daerah batas?
4) Apa bunyi dari hukum kekekalan energi?
5) Pecahkan  λk C k   GUG C k  G  0 dengan model Kronig-
Penney?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bisa berupa penurunan rumus atau nilai-nilai yang berubah


2) Syarat yang dimiliki ketika fungsi Bloch digunakan
3) Berkaitan erat dengan materi yang sedang kita pelajari
4) Merupakan hal mendasar dalam pembelajaran ini
5) Mahasiswa harus membaca materi yang telah disampaikan
 PEFI4315/MODUL 6 6.41

R A NG KU M AN

Teori pita telah berhasil menjelaskan sebagian besar sifat-sifat


logam, semi logam, isolator, dan konduktor. Walaupun penjelasan
mengenai timbulnya pita energi ini hanya bersifat bagan saja, namun
bagaimanapun juga terjadinya pita-pita itu disebabkan oleh tumpang
tindihnya fungsi gelombang elektron ketika atom-atom itu berdekatan
bersama membentuk zat padat.
Pendekatan ini dapat diselesaikan secara mekanika kuantum dengan
menggunakan persamaan Schrodinger untuk elektron yang bergerak
dalam kisi atom. Untuk memudahkan penyelesaian persamaan seperti ini
maka dibuat beberapa penyederhanaan tanpa mengorbankan sifat
fisisnya. Pertama, kita hanya membahas masalah satu dimensi saja, dan
kedua, kita menggantikan potensial Coulomb dengan potensial kolam
persegi di mana bila r → 0 maka V → ~. Dengan cara yang sama seperti
pada kolam persegi atau pada kolam hidrogen maka kita dapatkan bahwa
energi yang dibolehkan hanyalah harga-harga energi yang diskrit. Ini
berarti hanya pita-pita energi tertentu saja yang dibolehkan.
Elektron yang bergerak melalui sebuah ion maka energi
potensialnya adalah energi potensial Coulomb yang besarnya sebanding
dengan 1/r. Untuk deretan ion yang sangat banyak, yang tersusun secara
teratur dan membentuk kisi kristal satu dimensi maka energi
potensialnya berubah secara periodik sesuai dengan periodisitas kisi
kristal tersebut. Gerak elektron ini dibatasi oleh periodisitas kisi.
Penyelesaian terhadap potensial berulang secara periodik ini
dilakukan dengan menggunakan teorema Bloch, yaitu dengan
memodifikasi fungsi gelombang elektron bebas dengan fungsi potensial
periodik. Bloch menyelesaikan persamaan gelombang Schrodinger
dengan memasukkan syarat bagi fungsi potensial V(r) yang memiliki
sifat periodik seperti yang terdapat dalam kristal.
Model Kronig Penney dalam satu dimensi adalah merupakan suatu
deretan kolam potensial persegi dengan lebar a, dipisahkan oleh
penghalang energi yang lebarnya b dan tinggi Vo. Luas penghalang bVo,
berubah dari tak berhingga sampai nol. Sebagian dari fungsi gelombang
bergetar dalam kolam dan meluruh secara eksponensial dalam
penghalang. Untuk memudahkan, potensial dalam kolam diambil sama
dengan nol.
6.42 Pengantar Fisika Zat Padat 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Agar energi potensial U(x) menjadi fungsi riil maka kita mengasumsikan
simetris pada ....
A. x = 0 dan Uo = 0
B. x = ~ dan Uo = 0
C. x = 0 dan Uo = ~
D. x = ~ dan Uo = ~

2) Fungsi Bloch yang memiliki simbol untuk nilai k terletak dalam daerah
Brillioum ….
A. terakhir
B. kedua
C. ke-nol
D. pertama

3) Masalah elektron adalah pada masalah difraksi sinar-X karena medan


elekromagnetik berada tidak hanya pada ion saja, namun juga pada ....
A. sinar-X
B. kristal
C. positron
D. magnet

4) Manakah di bawah ini yang termasuk persamaan sentral ....


A.  λk C k   G
U G C k  G   0

B.  λk  C k   G UGC k  G  0
C.  λk C k   G UGC k  G  0
D.  λk  C k   G UGC k  G  0

5) Yang dimaksud faktor fase dari perkalian fungsi Bloch ketika kita
membuat translasi kisi kristal T adalah ....
A. exp(-ik.T)
B. exp(-k.T)
C. exp(ik.T)
D. exp(k.T)
 PEFI4315/MODUL 6 6.43

6) Dua komponen apa yang bersifat sama pada daerah batas energi
kinetik ....
1
A. k   G
3
1
B. k   G
2
2
C. k   G
3
3
D. k   G
2

7) Manakah di bawah ini yang merupakan model Kronig-Penney dari


potensial fungsi periodik ....
A. U  x  G0 s
UG cos Gx  Aa δ  x  sa

B. U  x  2 UG cos Gx  Aa δ  x  sa


G0 s

C. U  x  2 UG cos Gx  Aa δ  x  sa


G0 s

D. U  x  2 UG cos Gx  Aa δ  x  sa


G0 s

8) Faktor yang merupakan plot dari energi terhadap vektor gelombang pada
daerah pertama Brillouin, adalah ....
A. struktur pita
B. grafik
C. struktur atom
D. struktur gelombang

9) k pada daerah pertama harus memenuhi ....


A. k   G  K
B. k   K  G
C. k   G  K
D. k   K  G

10) Pada pendekatan daerah batas didapatkan energi yang memiliki....akar


A. satu akar
B. dua akar
C. akar kembar
D. akar tidak riil
6.44 Pengantar Fisika Zat Padat 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4315/MODUL 6 6.45

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C 1) A
2) A 2) D
3) E 3) B
4) A 4) A
5) B 5) C
6) D 6) B
7) C 7) D
8) B 8) A
9) D 9) C
10) E 10) B
6.46 Pengantar Fisika Zat Padat 

Daftar Pustaka

Charles Kittel. 1996. Introduction to Solid State Physics. 6th Edition. John
Wiley & Sons, Inc.

John J. Quinn & Kyung-Soo Yi. 2009. Solid State Physics: Principles and
Modern Applications. Springer.

Neil W. Ashcroft and N. David Mermin. 1976. Solid State Physics, Saunders
College Publishing.

Anda mungkin juga menyukai