Anda di halaman 1dari 5

PT. ANDARA REJO MAKMUR No.

Dok : 001/ARM/SALES/2020

STANDARD OPERATIONAL Revisi : 00


PROCHEDURE Tgl Efektif :

“PENJUALAN RUMAH” Halaman : 06

TUJUAN

1. Sebagai pedoman dalam setiap proses penjualan unit rumah dan penerimaan uang
konsumen
2. Memberikan kemudahan bagi konsumen dalam melakukan pembayaran angsuran uang
muka (Down Payment)
3. Memberikan kemudahan bagi Sales Force dan Sales Counter dalam setiap proses penjualan,
baik secara kredit ataupun cash bertahap

DEFINISI

- Booking Fee adalah sejumlah uang yang ditetapkan sesuai Kebijakan Komite Penjualan, yang
dibayarkan oleh Konsumen dan berfungsi sebagai tanda bukti komitmen Konsumen untuk
mengunci Blok / Kavling yang akan dibeli dan berlaku selama jangka waktu yang telah
ditetapkan dalam Kebijakan Komite Penjualan
- Pembayaran konsumen adalah pembayaran angsuran uang muka atau pembelian cash yang
pembayarannya dilakukan secara bertahap oleh konsumen dengan tahapan tertentu
- Form APK = Form Aplikasi Pengajuan Kredit
- BI Checking = pengecekan menyeluruh terhadap sejarah perbankan Calon Konsumen yang
dilakukan oleh Bank penyedia kredit yang menunjukan apakah Calon Konsumen tersebut
pernah atau tidak memiliki kredit sebelumnya, baik itu kredit yang masih berjalan maupun
kredit macet
- SPKB = Surat Pemesanan Kavling dan Bangunan (terdiri dari 5rangkap: rangkap 1 untuk Bank,
rangkap 2 untuk Konsumen, rangkap 3 untuk file bagian Marketing, rangkap 4 untuk file
bagian Finance, rangkap 5 untuk file bagian Teknik)
- UR = Uang Reservasi
- UTJ = Uang Tanda Jadi
- DP = Down Payment / Uang Muka
- PPJB = Perjanjian Pengikatan Jual Beli
- AJB = Akta Jual Beli
- Harga Closing = Harga jual yang ditetapkan antara Developer dengan Konsumen
- Komite Penjualan = Manajemen PT. Andara Rejo Makmur (Komisaris, Direktur, Manajer
Keuangan, Manajer Pemasaran, dan Supervisor Pemasaran)
- SF = Sales Force
- SC = Sales Counter
- Broker properti = pihak ketiga yang menjembatani investor atau pembeli dan penjual.
- KPR = Kredit Pemilikan Rumah adalah kredit yang digunakan untuk membeli rumah atau
kebutuhan konsumtif lainnya dengan jaminan/agunan berupa rumah
- BAST = Berita Acara Serah Terima adalah dokumen yang dibuat sebagai tanda bukti bahwa
serah terima kunci telah dilakukan antara Developer dengan Konsumen
PT. ANDARA REJO MAKMUR No. Dok : 001/ARM/SALES/2020

STANDARD OPERATIONAL Revisi : 00


PROCHEDURE Tgl Efektif :

“PENJUALAN RUMAH” Halaman : 06

- BPHTB = Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (pajak pembeli)
- NJOP = Nilai Jual Objek Pajak yang ditentukan oleh pemerintah

RUANG LINGKUP

Prosedur ini mencakup kegiatan mulai dari penerimaan aplikasi pemesanan rumah, proses survey
kelayakan calon konsumen, persetujuan Komite Penjualan, administrasi aplikasi pengajuan kredit
perumahan & cash tempo hingga monitoring pembayaran angsuran DP konsumen atau cash dan
proses KPR.

KEBIJAKAN

1. Ketentuan pembayaran Booking Fee :


 Pembayaran Booking Fee dilakukan pada saat pembuatan Form SPKB (Surat
Pemesanan Kavling dan Bangunan) dilanjutkan dengan pemilihan kavling.
 Masa berlaku Booking Fee adalah 7 hari terhitung sejak tanggal pembayarannya, jika
dalam jangka waktu itu konsumen tidak membayarkan UTJ (uang tanda jadi) atau
Konsumen membatalkan pengajuan sebelum 7 hari maka Booking Fee akan
dianggap hangus dan tidak dapat dikembalikan dan akan dibuatkan surat
pembatalan SPKB.
2. Ketentuan pembayaran Uang Tanda Jadi:
 Pembayaran UTJ adalah 7 hari setelah pembayaran Booking Fee.
 Apabila selama 30 hari setelah pembayaran Uang Tanda Jadi, Konsumen tidak
mampu melakukan pembayaran DP atau konsumen membatalkan pemesanan, maka
Pemesanan akan dibatalkan dan akan dibuatkan surat pembatalan SPKB, dan UTJ
akan dianggap hangus.
3. Ketentuan pembayaran Down Payment / Uang Muka :
 Jangka waktu pembayaran angsuran DP dengan ketentuan pembayaran dilakukan
maksimal 30 hari setelah pembayaran Booking Fee.
 DP minimal 20% dari Harga Jual
 Apabila konsumen melakukan pembatalan sepihak, maka DP akan dikembalikan
dengan dipotong Rp. 5,000,000,- untuk biaya Admin.
4. Semua penjualan KPR atau cash yang telah disetujui Komite Penjualan harus dibuatkan SPKB
(Surat Pemesanan Kavling dan Bangunan) dan PPJB (Pengikatan Perjanjian Jual Beli).
5. BPHTB bersifat titipan kepada perusahaan yang akan dibayarkan melalui notaris, jika ada
kelebihan akan dikembalikan kepada Konsumen dan jika ada kekurangan maka akan
ditagihkan kembali kekurangannya kepada Konsumen. Penentuan kepastian jumlah BPHTB
baru dapat dihitung setelah NJOP per kavling diketahui, besaran titipan adalah sebagai
berikut:
 Untuk Rumah Komersil adalah “Harga Rumah dikurangi Rp 60,000,000,- dikalikan
5%”
 Untuk Rumah Subsidi adalah “Harga Rumah dikalikan 2%”
PT. ANDARA REJO MAKMUR No. Dok : 001/ARM/SALES/2020

STANDARD OPERATIONAL Revisi : 00


PROCHEDURE Tgl Efektif :

“PENJUALAN RUMAH” Halaman : 06

PROSEDUR
PENJUALAN KREDIT (KPR)

Penerimaan aplikasi Kredit Rumah


Pelaksana : SF, SC, Broker property, adm MKT, Spv MKT, AVP, PRD

1. SF, SC, Broker properti meminta Calon Konsumen untuk mengisi APK (2lapis) dan ditandatangani,
kemudian APK copy diberikan kepada calon konsumen untuk kemudian ditukar dengan SPKB jika
permohonan disetujui. Kemudian selama proses survey (7hari), form original akan diajukan kepada
Komite Penjualan untuk disetujui sesuai dengan hasil survey. Fotokopi KTP Suami – Istri wajib
disertakan pada saat pengajuan APK karena akan dipergunakan untuk survey BI Checking.
2. Selama proses survey (7hari), Calon Konsumen diminta untuk melengkapi data-data dan berkas-
berkas sebagai berikut:
 Jika Calon Konsumen adalah Karyawan:
 Fotokopi KTP Suami – Istri
 Fotokopi Kartu Keluarga
 Fotokopi Surat Nikah / Catatan Sipil
 Fotokopi NPWP
 Pas Foto 3x4 (3lembar)
 Original Slip Gaji 3 bulan terakhir Suami – Istri
 Fotokopi Surat Keterangan Kerja (pertama dan terakhir) Suami – Istri
 Fotokopi Rekening Koran 3 bulan terakhir Suami – Istri

 Jika Calon Konsumen adalah Wiraswasta:


 Fotokopi KTP Suami – Istri
 Fotokopi Kartu Keluarga
 Fotokopi Surat Nikah / Catatan Sipil
 Fotokopi NPWP
 Pas Foto 3x4 (3lembar)
 Fotokopi Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) / Surat Keterangan Usaha (SKU)
 Fotokopi Laporan Keuangan 6 bulan terakhir
 Fotokopi Rekening Koran 6 bulan terakhir Suami – Istri
4. Setelah selesai proses survey, hasil survey akan diajukan kepada Komite Penjualan untuk kemudian
diminta persetujuannya dan dari hasil persetujuan maka:
 Jika APK ditolak, maka Booking Fee sepenuhnya dan semua berkas Calon Konsumen akan
dikembalikan
 Jika APK disetujui, maka akan dibuatkan SPKB yang ditandatangani oleh Komite Penjualan
PT. ANDARA REJO MAKMUR No. Dok : 001/ARM/SALES/2020

STANDARD OPERATIONAL Revisi : 00


PROCHEDURE Tgl Efektif :

“PENJUALAN RUMAH” Halaman : 06

 Jika Calon Konsumen membatalkan secara sepihak sebelum masa 7 (tujuh) hari berlalu, maka
Booking Fee akan dikembalikan dengan potongan sebesar Rp. 5,000,000,- untuk biaya
administrasi
5. SPKB yang telah ditandatangani oleh Komite Penjualan akan diberikan kepada Konsumen untuk
ditandatangani bersamaan dengan PPJB, PPJB dibuat dua rangkap (rangkap pertama ditanda tangani
oleh pihak Developer di atas materai dan diberikan kepada pihak Konsumen, kemudian rangkap
kedua ditanda tangani oleh pihak Konsumen di atas materai dan diberikan kepada pihak Developer).
PPJB berfungsi sebagai dokumen pengikat antara pihak Penjual (Developer) dengan pihak Pembeli
(Konsumen) yang sah secara hukum. Pada tahap ini Konsumen wajib membayarkan DP / cicilan DP
pertama (jika DP dicicil / sesuai PPJB) dan dibuatkan tanda terima pembayaran
6. SPKB rangkap pertama akan diajukan kepada Bank bersama dengan data – data dan berkas – berkas
Konsumen untuk kemudian diproses oleh Bank, SPKB rangkap kedua akan diserahkan kepada
Konsumen dan ditukar dengan APK yang dipegang oleh Konsumen, SPKB rangkap ketiga akan
diarsipkan oleh bagian Marketing (bersama dengan copy berkas Konsumen), SPKB rangkap keempat
akan diarsipkan oleh bagian Finance (bersama dengan semua tanda bukti penerimaan pembayaran
yang berhubungan dengan Konsumen tersebut), SPKB rangkap kelima akan dipergunakan sebagai
surat persiapan pembangunan unit oleh bagian Teknik (SPK diterbitkan menyusul setelah proses
wawancara)
7. Paling cepat 2 (dua) hari atau setiap hari Jumat setelah pengajuan berkas Konsumen ke Bank, akan
dilakukan wawancara antara pihak Bank dengan Konsumen (Suami – Istri). Selesai proses
wawancara, bagian Marketing wajib menanyakan kepada Loan Services Bank mengenai peluang
Konsumen untuk lolos proses analisa sehingga bisa diterbitkan SPK kepada bagian Teknik untuk
mulai proses pembangunan
8. Setelah proses wawancara, maka pihak Bank akan menganalisa kemampuan bayar cicilan kredit
Konsumen dan jika perlu akan diadakan survey ke tempat kerja / usaha Konsumen. Lamanya proses
analisa oleh pihak Bank berkisar antara 7 (tujuh) hari kerja sampai dengan 30 (tiga puluh) hari kerja
setelah proses wawancara berlangsung, tergantung pada kelengkapan data dan berkas Konsumen
9. Selesai proses wawancara, bagian Marketing akan langsung berdiskusi dengan pewawancara
mengenai kemungkinan besar apakah Konsumen bisa lolos proses analisa atau tidak. Hasil diskusi ini
akan dipergunakan sebagai dasar untuk menerbitkan SPK kepada bagian Teknik
10. Setelah proses analisa selesai, pihak Bank akan menerbitkan SP3K sebagai surat persetujuan
pemberian kredit bagi Konsumen yang lolos analisa dan berisikan plafon KPR, besaran cicilan, jangka
waktu cicilan, serta biaya administrasi KPR. Bagi Konsumen yang dianggap gagal oleh analis, maka
konsumen yang bersangkutan tidak dapat lagi meneruskan proses KPR.
11. SP3K kemudian diserahkan kepada Konsumen pada hari yang sama, sebagai bahan pertimbangan
Konsumen untuk melanjutkan sampai ke proses Akad Kredit atau mengajukan banding / mundur.
Pengajuan banding / mundurnya konsumen dapat disebabkan oleh beberapa hal, diantaranya:
 Turunnya nominal plafon KPR yang terlalu jauh dari pengajuan dengan yang disetujui oleh Bank
(kurang lebih Rp 50,000,000,-)
PT. ANDARA REJO MAKMUR No. Dok : 001/ARM/SALES/2020

STANDARD OPERATIONAL Revisi : 00


PROCHEDURE Tgl Efektif :

“PENJUALAN RUMAH” Halaman : 06

 Berkurangnya jangka waktu cicilan dan berakibat pada tingginya besaran cicilan yang tidak
sesuai dengan kemampuan Konsumen
 Besarnya biaya administrasi KPR yang dikeluarkan oleh Bank
12. Pada hari yang sama setelah Konsumen setuju atas SP3K yang telah terbit, Konsumen akan dibantu
dibuatkan rekening atas nama Konsumen pada Bank Penyedia Kredit dan Konsumen diwajibkan
untuk mentransfer ke rekeningnya sejumlah uang sesuai yang tercantum dalam biaya administrasi
KPR dalam SP3K dan mentransfer ke rekening perusahaan (berbentuk titipan) sesuai dengan
kebijakan perusahaan mengenai BPHTB
Apabila ternyata Konsumen tidak setuju, maka proses akan dibatalkan, dan Uang Muka yang telah
dibayarkan adakan dikembalikan dengan potongan sebesar Rp. 5,000,000,- untuk biaya administrasi.
13. Untuk persiapan akad lebih lanjut, bagian marketing harus mengajukan pembayaran pajak atas unit
yang akan akad dan biaya LPA (appraisal) kepada bagian Finance. Kemudian dipersiapkan berkas –
berkas yang langsung dikirimkan kepada Notaris berupa fotokopi KTP, fotokopi NPWP, fotokopi KK,
fotokopi buku nikah / catatan sipil. Kemudian membuat surat permohonan akad yang ditujukan
kepada RM Mortgage Bank Penyedia Kredit
14. Pada hari dan jam yang ditentukan untuk akad, Konsumen diharapkan hadir dengan membawa
materai Rp 6,000,- sejumlah 6lembar yang akan dipergunakan dalam berkas – berkas akad. Akad
akan dilakukan sebanyak 2 (dua) kali, yaitu antara Konsumen dengan pihak Bank kemudian
dilanjutkan antara Konsumen dengan pihak Notaris
15. Selambat – lambatnya 7 (tujuh) hari setelah akad, akan dilangsungkan serah terima unit antara pihak
Developer dengan pihak Konsumen, oleh karena itu bagian Marketing harus membuat undangan
serah terima unit 3 (tiga) hari sebelum tanggal serah terima unit dan dikirimkan kepada Konsumen.
Kemudian bagian Marketing wajib meminta berkas akad (copy untuk Konsumen) dari pihak Bank,
yang akan diserahkan bersamaan dengan serah terima unit.
16. Pada saat serah terima unit, hal – hal yang harus diserahkan dari pihak Developer kepada pihak
Konsumen adalah sebagai berikut:
 Ceklis unit
 Gambar teknik
 Berkas akad dari Bank
 Pompa air
 Token listrik
 Kunci
 BAST