Anda di halaman 1dari 34

TEKNOLOGI SEDIAAN SOLID PEMBUATAN TABLET ANTALGIN

DENGAN METODE GRANULASI BASAH

Disusun oleh:
1. Diana Hafiizhoh PO.71.39.1.19.089 RPL
2. Elizabet PO.71.39.1.19.091 RPL
3. Ratna Kumala Shinta PO.71.39.1.19.120 RPL
4. Riswandi PO.71.39.1.19.121 RPL
5. Suardi PO.71.39.1.19.126 RPL
6. Surtiningsih PO.71.39.1.19.127 RPL
7. Susi Oktavia PO.71.39.1.19.128 RPL

Kelas : RPL

Dosen Pembimbing :
Dra. Ratnaningsih Dewi Astuti,Apt. M.Kes

Nilai Paraf

JURUSAN FARMASI
POLTEKKES KEMENKES PALEMBANG
TAHUN AKADEMIK 2019/2020

I. TUJUAN
Membuat sediaan antalgin dalam bentuk tablet dengan metode granulasi basah.
II. PRINSIP
1. Metode Granulasi Basah
2. Evaluasi tablet berdasarkan standar quality control (QC)
 Kekerasan tablet
 Waktu hancur
 Keseragaman bobot dan bentuk
 Keseragaman ukuran
 Friabilitas
 Sifat aliran
 Kadar air
III. TEORI
A. Teori Tablet
1. Pengertian
Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan
pengisi. Berdasarkan metode pembuatan dapat digolongkan sebagai tablet cetak dan
tablet kempa. (FI IV, Hal 4).
2. Bentuk dan Penggolongan
1) Tablet Oral untuk Dimakan
 Tablet Kempa atau Tablet Kempa Standar
Kebanyakan tablet jenis ini mengandung obat yang diharapkan berefek lokal
dalam saluran cerna. Obat itu merupakan bentuk obat yang tidak larut dalam air dan
obat yang termasuk dalam kategori terapi seperti itu adalah antasida.
 Tablet Kempa Ganda
Ada dua kelompok tablet yang dikempa beberapa kali yaitu tablet berlapis dan
tablet yang disalut dengan pengempaan. Dalam pembuatannya memerlukan lebih dari
satu kali tekanan, dan hasilnya menjadi tablet dengan beberapa lapisan atau tablet di
dalam tablet. Tablet dalam kategori ini biasanya dibuat untuk salah satu dari kedua
alasan, yaitu untuk memisahkan secara fisika atau kimia bahan-bahan yang tidak dapat
bercampur, atau untuk menghasilkan produk dengan kerja ulang atau produk dengan
kerja yang diperpanjang.
 Tablet Aksi Diperlama dan Tablet Salut Enterik
Bentuk sediaan tablet aksi diperlama dimaksudkan untuk melepas obat sesudah
penundaan beberapa lama, atau setelah tablet melalui satu bagian saluran cerna ke
bagian lainnya. Tablet salut enterik merupakan contoh produk tablet aksi diperlama
yang paling umum. Tablet salut enterik merupakan tablet yang disalut dengan lapisan
yang tidak melarut atau hancur dilambung tapi di usus. Penyalutan enterik digunakan
untuk sejumlah terapi, keamanan, dan alasan medis.
 Tablet Salut Gula dan Tablet Salut Cokelat
Peranan utama kedua tablet salut ini untuk mendapatkan bentuk obat yang
menarik, mengkilap, serta mudah untuk menelannya. Selain itu lapisan ini larut dalam
air dan cepat terurai begitu ditelan dan dapat melindungi obat dari udara dan
kelembapan, memberi rasa atau untuk menghindarkan gangguan dalam pemakaiannya
akibat rasa atau bahan obat, dan juga dapat memisahkan bahan-bahan yang tidak
bercampur diantara penyalut dan inti tablet, kenyataan ini sudah dipergunakan secara
luas dalam membuat multivitamin dan multivitamin yang dikombinasi dengan mineral.
 Tablet Kunyah
Tablet kunyah dimaksudkan untuk dikunyah di mulut sebelum ditelan dan bukan
untuk ditelan utuh. Tujuan dari tablet kunyah adalah untuk memberikan suatu bentuk
pengobatan yang dapat diberikan dengan mudah kepada anak-anak atau orang tua, yang
mungkin sukar menelan obat utuh. Biasanya digunakan dalam sediaan dari tablet
multivitamin, tablet kunyah aspirin, dan antasida.
2) Tablet yang Digunakan dalam Rongga Mulut
 Tablet Buccal dan Sublingual
Kedua jenis tablet ini dimaksudkan untuk diletakkan di dalam mulut, agar dapat
melepaskan obatnya sehingga diserap langsung oleh selaput lendir mulut. Kedua jenis
tablet ini biasanya kecil dan rata, diletakkan di antara pipi dalam dengan gigi (tablet
buccal), atau dibawah lidah (tablet sublingual). Obat-obat yang diberikan dengan cara
ini dimaksudkan agar memberikan efek sistemik, dan karena itu harus dapat diserap
dengan baik oleh selaput lendir mulut. Tablet ini dirancang larut secara lambat, biasanya
dalam jangka waktu 15-30 menit, agar penyerapan berlangsung dengan baik.

 Troches dan Lozenges (Tablet Isap)


Penggunaan kedua jenis tablet ini dimaksudkan untuk memberi efek lokal pada
mulut atau kerongkongan. Bentuk tablet ini umumnya digunakan untuk mengobati sakit
tenggorokan atau untuk mengurangi batuk pada influenza. Troches dan lozenges
biasanya dibuat dengan menggabungkan obat dalam suatu bahan dasar kembang gula
yang keras dan beraroma yang menarik.
 Dental Cones
Dental cones merupakan suatu bentuk tablet yang cukup kecil, dirancang untuk
ditempatkan di dalam akar gigi yang kosong setelah pencabutan gigi. Tujuannya
biasanya untuk mencegah berkembangbiaknya bakteri di tempat yang kosong tadi
dengan menggunakan suatu senyawa antibakteri yang dilepaskan secara perlahan-lahan,
atau untuk mengurangi perdarahan dengan melepaskan suatu astringen atau koagulan.
3) Tablet yang Diberikan dengan Cara Lain
 Tablet Implantasi (Tablet Depo)
Tablet ini dimaksudkan untuk ditanam di bawah kulit manusia atau hewan.
Tujuannya adalah untuk mendapatkan efek obat dalam jangka waktu yang lama,
berkisar dari satu bulan sampai satu tahun. Biasanya dibuat sedemikian rupa, sehingga
obat yang terkandung dilepaskan dengan kecepatan yang konstan.
 Tablet Vaginal
Tablet ini dimaksudkan agar dapat larut secara perlahan-lahan, dan melepaskan
obat yang terkandung di dalamnya ke rongga vagina.
4) Tablet yang Digunakan untuk Membuat Larutan
 Tablet Effervescent
Tablet effervescent dimaksudkan untuk menghasilkan larutan secara cepat dengan
menghasilkan CO2 secara serentak. Keuntungan tablet effervescent sebagai bentuk obat
adalah kemungkinan penyiapan larutan dalam waktu seketika, yang mengandung dosis
obat yang tepat. Kerugiannya ialah kesukaran untuk menghasilkan produk yang stabil
secara kimia.
 Tablet Dispensing
Tablet ini dimaksudkan untuk ditambahkan ke dalam air dengan volume tertentu,
oleh ahli farmasi atau konsumen, untuk mendapatkan suatu larutan obat dengan
konsentrasi tertentu.

 Tablet Hipodermik
Tablet hipodermik terdiri dari satu obat atau lebih, dengan bahan-bahan lain yang
dapat segera larut dalam air, dan dimaksudkan untuk ditambahkan ke dalam air yang
steril atau air untuk injeksi.
5) Tablet Triturasi
Tablet ini bentuknya kecil dan biasanya silinder, dibuat dengan cetakan atau
dibuat dengan kompresi, dan biasanya mengandung sejumlah kecil obat keras. Tablet
triturat ini digunakan untuk memberikan jumlah terukur yang tepat untuk peracikan
obat.
3. Kriteria Tablet
Suatu tablet harus memenuhi kriteria sebagai berikut :
1) Harus mengandung zat aktif dan non aktif yang memenuhi persyaratan.
2) Harus mengandung zat aktif yang homogen dan stabil.
3) Keadaan fisik harus cukup kuat terhadap gangguan fisik/mekanik.
4) Keseragaman bobot dan penampilan harus memenuhi persyaratan.
5) Waktu hancur dan laju disolusi harus memenuhi persyaratan.
6) Harus stabil terhadap udara dan suhu lingkungan.
7) Bebas dari kerusakan fisik.
8) Stabilitas kimiawi dan fisik cukup lama selama penyimpanan.
9) Zat aktif harus dapat dilepaskan secara homogen dalam waktu tertentu.
10) Tablet memenuhi persayaratan Farmakope yang berlaku.
4. Keuntungan dan Kerugian
1) Keuntungan
Sediaan tablet banyak digunakan karena memiliki beberapa keuntungan, yaitu:
 Tablet dapat bekerja pada rute oral yang paling banyak dipilih.
 Tablet memberikan ketepatan yang tinggi dalam dosis.
 Tablet dapat mengandung dosis zat aktif dengan volume yang kecil sehingga
memudahkan proses pembuatan, pengemasan, pengangkutan, dan
penyimpanan.
 Bebas dari air, sehingga potensi adanya hidrolisis dapat dicegah/diperkecil.
Dibandingkan dengan bentuk sediaan lain, sediaan tablet mempunyai keuntungan,
antara lain :
 Volume sediaan cukup kecil dan wujudnya padat (merupakan bentuk sediaan
oral yang paling ringan dan paling kompak), memudahkan pengemasan,
penyimpanan, dan pengangkutan.
 Tablet merupakan bentuk sediaan yang utuh (mengandung dosis zat aktif yang
tepat/teliti) dan menawarkan kemampuan terbaik dari semua bentuk sediaan
oral untuk ketepatan ukuran serta variabilitas kandungan yang paling rendah.
 Dapat mengandung zat aktif dalam jumlah besar dengan volume yang kecil.
 Tablet merupakan sediaan yang kering sehingga zat aktif lebih stabil.
 Tablet sangat cocok untuk zat aktif yang sulit larut dalam air.
 Zat aktif yang rasanya tidak enak akan berkurang rasanya dalam tablet.
 Pemberian tanda pengenal produk pada tablet paling mudah dan murah; tidak
memerlukan langkah pekerjaan tambahan bila menggunakan permukaan
pencetak yang bermonogram atau berhiasan timbul.
 Tablet paling mudah ditelan serta paling kecil kemungkinan tertinggal di
tenggorokan, terutama bila bersalut yang memungkinkan pecah/hancurnya
tablet tidak segera terjadi.
 Dapat diproduksi besar-besaran, sederhana, cepat, sehingga biaya produksinya
lebih rendah.
 Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang memiliki sifat pencampuran kimia,
mekanik, dan stabilitas mikrobiologi yang paling baik.
2) Kerugian
Di samping keuntungan di atas, sediaan tablet juga mempunya beberapa kerugian,
antara lain :
 Ada orang tertentu yang tidak dapat menelan tablet (dalam keadaan tidak
sadar/pingsan).
 Formulasi tablet cukup rumit, antara lain :
 Beberapa zat aktif sulit dikempa menjadi kompak padat, karena sifat amorfnya,
flokulasi, atau rendahnya berat jenis.
 Zat aktif yang sulit terbasahi (hidrofob), lambat melarut, dosisnya cukup besar
atau tinggi, absorbsi optimumnya tinggi melalui saluran cerna, atau kombinasi
dari sifat tersebut, akan sulit untuk diformulasi (harus diformulasi sedemikian
rupa).
 Zat aktif yang rasanya pahit, tidak enak, atau bau yang tidak disenangi, atau zat
aktif yang peka terhadap oksigen, atmosfer, dan kelembaban udara,
memerlukan enkapsulasi sebelum dikempa. Dalam hal ini sediaan kapsul
menjadi lebih baik daripada tablet.
Tetapi jika dibandingkan dengan keuntungannya, kerugian sediaan tablet jauh
lebih sedikit sehingga sediaan tablet merupakan sediaan yang paling banyak dijumpai di
perdagangan.
5. Metode Pembuatan Tablet
Sediaan tablet ini dapat dibuat melalui tiga macam metode, yaitu granulasi basah,
granulasi kering, dan kempa langsung. Pemilihan metode pembuatan sediaan tablet ini
biasanya disesuaikan dengan karakteristik zat aktif yang akan dibuat tablet, apakah zat
tersebut tahan terhadap panas atau lembab, kestabilannya, besar kecilnya dosis, dan lain
sebagainya.
Berikut merupakan penjelasan singkat dari ketiga macam metode tersebut :
a. Granulasi Basah
Yaitu memproses campuran partikel zat aktif dan eksipien menjadi partikel yang
lebih besar dengan menambahkan cairan pengikat dalam jumlah yang tepat sehingga
terjadi massa lembab yang dapat digranulasi.Metode ini biasanya digunakan apabila zat
aktif tahan terhadap lembab dan panas.Umumnya untuk zat aktif yang sulit dicetak
langsung karena sifat aliran dan kompresibilitasnya tidak baik. Prinsipdari metode
granulasi basah adalah membasahi masa tablet dengan larutan pengikat teretentu sampai
mendapat tingkat kebasahan tertentu pula, kemudian masa basah tersebut digranulasi.
Metode ini membentuk granul dengan cara mengikat serbuk dengan suatu perekat
sebagai pengganti pengompakan, tehnik ini membutuhkan larutan, suspensi atau bubur
yang mengandung pengikat yang biasanya ditambahkan ke campuran serbuk atau dapat
juga bahan tersebut dimasukan kering ke dalam campuran serbuk dan cairan dimasukan
terpisah. Cairan yang ditambahkan memiliki peranan yang cukup penting dimana
jembatan cair yang terbentuk di antara partikel dan kekuatan ikatannya akan meningkat
bila jumlah cairan yang ditambahkan meningkat, gaya tegangan permukaan dan tekanan
kapiler paling penting pada awal pembentukan granul, bila cairan sudah ditambahkan
pencampuran dilanjutkan sampai tercapai dispersi yang merata dan semua bahan
pengikat sudah bekerja, jika sudah diperoleh massa basah atau lembab maka massa
dilewatkan pada ayakan dan diberi tekanan dengan alat penggiling atau oscillating
granulator tujuannya agar terbentuk granul sehingga luas permukaan meningkat dan
proses pengeringan menjadi lebih cepat, setelah pengeringan granul diayak kembali
ukuran ayakan tergantung pada alat penghancur yang dugunakan dan ukuran tablet yang
akan dibuat.
 Keuntungan metode granulasi basah :
 Memperoleh aliran yang baik.
 Meningkatkan kompresibilitas.
 Untuk mendapatkan berat jenis yang sesuai.
 Mengontrol pelepasan.
 Mencegah pemisahan komponen campuran selama proses.
 Distribusi keseragaman kandungan.
 Meningkatkan kecepatan disolusi.
 Kekurangan metode granulasi basah:
 Banyak tahap dalam proses produksi yang harus divalidasi.
 Biaya cukup tinggi.
 Zat aktif yang sensitif terhadap lembab dan panas tidak dapat dikerjakan dengan
cara ini. Untuk zat termolabil dilakukan dengan pelarut non air.
b. Granulasi Kering
Disebut juga slugging, yaitu memproses partikel zat aktif dan eksipien dengan
mengempa campuran bahan kering menjadi massa padat yang selanjutnya dipecah lagi
untuk menghasilkan partikel yang berukuran lebih besar dari serbuk semula (granul).
Prinsip dari metode ini adalah membuat granul secara mekanis, tanpa bantuan bahan
pengikat dan pelarut, ikatannya didapat melalui gaya. Teknik ini yang cukup baik,
digunakan untuk zat aktif yang memiliki dosis efektif yang terlalu tinggi untuk dikempa
langsung atau zat aktif yang sensitif terhadap pemanasan dan kelembaban. Pada proses
ini komponen–komponen tablet dikompakan dengan mesin cetak tablet lalu ditekan ke
dalam die dan dikompakan dengan punch sehingga diperoleh massa yang disebut slug,
prosesnya disebut slugging, pada proses selanjutnya slug kemudian diayak dan diaduk
untuk mendapatkan granul yang daya mengalirnya lebih baik dari campuran awal bila
slug yang didapat belum memuaskan maka proses diatas dapat diulang. Dalam jumlah
besar granulasi kering dapat juga dilakukan pada mesin khusus yang disebut roller
compactor yang memiliki kemampuan memuat bahan sekitar 500 kg, roller compactor
memakai dua penggiling yang putarannya saling berlawanan satu dengan yang lainnya,
dan dengan bantuan tehnik hidrolik pada salah satu penggiling mesin ini mampu
menghasilkan tekanan tertentu pada bahan serbuk yang mengalir dintara penggiling.
 Metode ini digunakan dalam kondisi-kondisi sebagai berikut :
 Kandungan zat aktif dalam tablet tinggi.
 Zat aktif susah mengalir.
 Zat aktif sensitif terhadap panas dan lembab.
 Keuntungan cara granulasi kering adalah:
 Peralatan lebih sedikit karena tidak menggunakan larutan pengikat, mesin
pengaduk berat dan pengeringan yang memakan waktu.
 Baik untuk zat aktif yang sensitif terhadap panas dan lembab.
 Mempercepat waktu hancur karena tidak terikat oleh pengikat.
 Kekurangan cara granulasi kering adalah:
 Memerlukan mesin tablet khusus untuk membuat slug.
 Tidak dapat mendistribusikan zat warna seragam.
 Proses banyak menghasilkan debu sehingga memungkinkan terjadinya
kontaminasi silang.

c. Metode Kempa Langsung


Yaitu pembuatan tablet dengan mengempa langsung campuran zat aktif dan
eksipien kering. Tanpa melalui perlakuan awal terlebih dahulu.
Metode ini merupakan metode yang paling mudah, praktis, dan cepat pengerjaannya,
namun hanya dapat digunakan pada kondisi zat aktif yang kecil dosisnya, serta zat aktif
tersebut tidak tahan terhadap panas dan lembab. Ada beberapa zat berbentuk kristal
seperti NaCl, NaBr dan KCl yang mungkin langsung dikempa, tetapi sebagian besar zat
aktik tidak mudah untuk langsung dikempa, selain itu zat aktif tunggal yang langsung
dikempa untuk dijadikan tablet kebanyakan sulit untuk pecah jika terkena air (cairan
tubuh). secara umum sifat zat aktif yang cocok untuk metode kempa langsung adalah;
alirannya baik, kompresibilitasnya baik, bentuknya kristal, dan mampu menciptakan
adhesifitas dan kohesifitas dalam massa tablet.

 Keuntungan metode kempa langsung yaitu :


 Lebih ekonomis karena validasi proses lebih sedikit.
 Lebih singkat prosesnya. Karena proses yang dilakukan lebih sedikit, maka
waktu yang diperlukan untuk menggunakan metode ini lebih singkat, tenaga
dan mesin yang dipergunakan juga lebih sedikit.
 Dapat digunakan untuk zat aktif yang tidak tahan panas dan tidak tahan lembab
Waktu hancur dan disolusinya lebih baik karena tidak melewati proses granul,
tetapi langsung menjadi partikel. tablet kempa langsung berisi partikel halus,
sehingga tidak melalui proses dari granul ke partikel halus terlebih dahulu.
 Kerugian metode kempa langsung :
 Perbedaan ukuran partikel dan kerapatan bulk antara zat aktif dengan pengisi
dapat menimbulkan stratifikasi di antara granul yang selanjutnya dapat
menyebabkan kurang seragamnya kandungan zat aktif di dalam tablet.
 Zat aktif dengan dosis yang besar tidak mudah untuk dikempa langsung karena
itu biasanya digunakan 30% dari formula agar memudahkan proses pengempaan
sehingga pengisi yang dibutuhkanpun makin banyak dan mahal. Dalam beberapa
kondisi pengisi dapat berinteraksi dengan obat seperti senyawa amin dan laktosa
spray dried dan menghasilkan warna kuning. Pada kempa langsung mungkin
terjadi aliran statik yang terjadi selama pencampuran dan pemeriksaan rutin
sehingga keseragaman zat aktif dalam granul terganggu.
 Sulit dalam pemilihan eksipien karena eksipien yang digunakan harus bersifat;
mudah mengalir; kompresibilitas yang baik; kohesifitas dan adhesifitas yang
baik.

6. Masalah dalam Pembuatan Tablet


Beberapa permasalahan dalam pembuatan tablet adalah sebagai berikut :
(Lachman 1994 : 673-680) :
1. Capping
adalah pemisahan sebagian atau keseluruhan bagian atas atau bagian bawah
tablet dari badan tablet. Umumnya disebabkan oleh adanya udara yang terjadi dalam
ruang die dan penyebab lain yaitu kelebihan granul, over lubrikasi atau kurang rubrikan.
2. Laminasi
adalah pemisahan tablet menjadi 2 bagian atau lebih. Umumnya keretakan atau
pecahnya tablet terjadi segera setelah kompresi atau beberapa jam atau hari kemudian.

3. Chipping
adalah keadaan pada bagian bawah tablet terpotong yang disebabkan oleh ujung
punch bawah tidak rata dengan permukaan atas die.
4. Cracking
adalah keadaan tablet pecah, lebih sering di bagian atas tengah. Cracking
merupakan akibat lanjut dari permukaan atas die.
5. Picking
adalah perpindahan bahan dari permukaan tablet dan menempel pada permukaan
punch yang disebabkan pengeringan granul belum cukup, jumlah glidan kurang atau
yang dikompresi adalah bahan berminyak/lengket.
6. Sticking
adalah keadaan granul menempel pada dinding die. Penyebabanya yaitu punch
kurang bersih, tablet dikompresi pada kelembapan tinggi.
7. Mottling
adalah keadaan distribusi zat warna pada permukaan tablet tidak merata.
8. Binding
adalah lubrikasi yang tidak memadai.
7. Bahan – Bahan Tambahan Tablet
A. Bahan Pengisi
adalah zat inert yang ditambahkan dalam formula tablet yang ditujukan untuk
membuat bobot tablet sesuai dengan yang diharapkan
Biasanya tablet yang mengandung zat aktif dengan dosis kecil memerlukan zat pengisi
yang banyak. Jika dosis besar maka pengisi sedikit atau tidak sama sekali.
1. Avicel (mikrokristalin selulosa)
 Bentuk 103 memiliki keunggulan dibandingkan dengan 101, 102 karena volume
spesifiknya kecil, aliran lebih baik dan waktu hancur lebih singkat.
 Insoluble, non-reaktif, aliran kurang baik, kapasitas pegang 50%.
 Menghasilkan tablet yang keras dengan tekanan kecil (kompresibilitas baik) dan
friabilitas tablet rendah, waktu stabilitas panjang.
 Menghasilkan pembasahan yang cepat dan rata sehingga mendistribusikan cairan
penggranul ke seluruh massa serbuk; menghasilkan distribusi warna dan obat yang
merata.
 Bertindak sebagai pembantu mengikat, menghasilkan granul yang keras dengan
sedikit fines.
 Bisa bersifat pengikat kering, disintegran, lubrikan dan glidan.
 Penggunaannya membutuhkan lubrikan; penggunaannya dapat dikombinasi dengan
laktosa, manitol, starch, kalsium sulfat.
 Membantu mengatasi zat-zat yang jika overwetting (terlalu basah) menjadi seperti
“clay” yang sukar digranulasi dan ketika kering granulnya menjadi keras dan resisten
terhadap disintegrasi. Contoh: kaolin, kalsium karbonat.
 Avicel dalam GB memperbaiki ikatan pada pengempaan, mengurangi capping dan
friabilitas tablet.
 Avicel membantu obat larut dengan air agar homogen, mencegah migrasi pewarna
larut air dan membantu agar evaporasi cepat dan seragam.
 Untuk obat dengan dosis kecil, Avicel digunakan sebagai pengisi dan pengikat
tambahan.
 60% avicel PH 101 dan 40% amilum sebagai pasta 10% membuat massa lembab
mudah digranulasi, membentuk granul yang kuat pada pengeringan dengan sedikit
fine daripada pasta yang hanya terbuat dari amilum.
 Bentuk PH 101: serbuk, PH 102: granul, PH 103: serbuk.
 Merupakan disintegran yang sangat baik terutama pada konsentrasi 10% atau lebih
tinggi.
 Pada GB Avicel tidak bersifat disintegran.
 Perhatian: pada konsentrasi tinggi, Avicel dapat menyebabkan tablet lengket pada
lidah saat akan digunakan.
2. Kalsium sulfat trihidrat
 Digunakan sebagai pengisi untuk granulasi dengan jumlah zat aktif 20-30%.
 Sinonim: terra alba, snow white filler.
 Insoluble, non-higroskopis.
 Semakin tinggi grade-nya semakin putih, pengisi paling murah, bisa dipakai untuk
zat aktif asam, netral, basa; punya kapasitas abisaorbisai yang tinggi untuk minyak.
 Pengikat yang disarankan: PVP, MC, starch paste.
3. Kalsium fosfat dibasic
 Digunakan sebagai pengisi dan pengikat untuk kempa langsung dengan memiliki
ukuran paling kecil, tidak mahal, tidak dapat digunakan bersama senyawa asam atau
garam asam.
 Jika digunakan cairan pengikat yang terlalu banyak maka jadi lengket dan keras,
tidak dapat digranul sehingga solusinya dikombinasi dengan starch/Avicel.
4. Laktosa (Lachman Tablet)
 Inkompatibel dengan: senyawa yang sangat basa, asam askorbat, salisilamid,
pyrilamine maleat, phenilephrine HCl.
 Granul laktosa hidrat mengandung kadar lembab 4-5%.
 Laktosa adalah gula peredukasi bereaksi dengan amin menghasilkan reaksi Maillard.
 Isomer: α dan β (dalam campuran berada dalam kesetimbangan kedua bentuk)
(Lachman Industri)
 Pengisi yang paling umum, ada 2 bentuk: hidrat dan anhidrat.
 Jarang bereaksi dengan obat (hidrat dan anhidrat).
 Untuk GB pakai laktosa HIDRAT; laktosa anhidrat tidak mengalami reaksi Maillard
(dengan zat aktif mengandung amina dengan adanya logam stearat), tetapi menyerap
lembab.
 Secara umum tablet menunjukkan release rate yang baik, granulnya cepat kering,
disintegrasi tablet tidak banyak dipengaruhi oleh kekerasan
(Handbook of Pharm Excipient).
 Keburukan: laktosa dpr berubah warna dengan adanya basa amin dan Mg-stearat.
 Dikenal 4 macam bentuk: granul kasar (60-80 mesh), granul halus (80-100 mesh),
granul spray dried (100-200 mesh), dan laktosa anhidrat
 Dikenal sebagai gula susu.
Spray-dried Lactose (Lachman Industri)
 Untuk pengisi kempa langsung, umumnya digabung dengan Avicel. Jika tunggal
digunakan dalam konsentrasi 40-50% sebagai pembawa.
 Sifat direct compression-nya berkurang jika kadar air < 3%; dapat dicampur dengan
20-25% zat aktif tanpa kehilangan sifat direct compression-nya.
 Kapasitas pegang 20-25% terhadap zat aktif; punya aliran baik dan karakteristik
pengikatan yang lebih baik dibandingkan laktosa biasa.
 Kelemahan: dapat menghitam dengan adanya lembab, amin, atau senyawa lain yang
mengandung furaldehid.
 Gunakan lubrikan netral atau asam
5. Sukrosa
 Bisa berfungsi sebagai pengisi/pengikat.
 Jika digunakan sebagai pengikat tunggal, sukrosa membentuk granul yang keras dan
tablet lebih cenderung terdisolusi daripada terdisintegrasi. Oleh karena itu banyak
dikombinasi dengan pengisi insoluble lain.
 Jika digunakan sebagai pengisi kering, biasanya digranulasi dengan pengikat larut air
atau hidroalkohol. Kekerasan granul tergantung jumlah pengikat yang digunakan.
Campuran air dan alkohol akan menghasilkan granul yang lebih lunak..
 Memiliki banyak bentuk, paling sering digunakan bentuk “confectioner” untuk GB
yang mengandung 3% pati jagung untuk mencegah caking.
 Sukrosa digunakan sebagai pemanis dalam tablet kunyah dan digunakan sebagai
pengikat untuk memperbaiki kekerasan tablet.
 Kelemahan: tablet yang dibuat dengan komposisi sebagian besar sukrosa akan
mengeras pada penyimpanan. Sukrosa bukan gula pereduksi tetapi menjadi coklat
pada penyimpanan dan higroskopis.
 Turunan sukrosa yang dapat digunakan untuk kempa langsung:
a. Sugartab : 90-93% sukrosa, 7-10% invert sugar.
b. Di Pac : 97% sukrosa, 3% modified dekstrin.
c. Nu Tab : 95% sukrosa, 4% gula invert, 1% corn starch, Mg stearat.
6. Dekstrosa
 Penggunannya terbatas pada GB sebagai pengisi dan pengikat.
 Digunakan mirip dengan sukrosa, cenderung menghasilkan tablet yang keras
terutama jika menggunakan dekstrosa anhidrat.
 Menjadi coklat pada penyimpanan.
7. Manitol
 Pengisi yang baik untuk tablet kunyah karena rasanya enak, sedikit manis, halus,
dingin (negatif heat solution).
 Non-higroskopis, aliran jelek, membutuhkan lebih banyak cairan pengikat.
 Dapat digunakan untuk formulasi vitamin, menghasilkan granul yang lebih halus dari
sukrosa atau dekstrosa.
 Kadar lembab granul yang dibuat dari sukrosa, dekstrosa, dan manitol setelah
pengeringan semalam pada 140-150 °F adalah 0,2%.
 Hanya sedikit yang terabisaorbisai di saluran cerna, jika digunakan banyak dapat
bersifat laksatif.
8. Emdex dan Celutab
(Lachman Industri)
 Dapat bereaksi dengan amin pada suhu dan kelembaban tinggi.
 Bebas mengalir dan dapat dikempa langsung, mengandung 8-10% lembab, kekerasan
tablet dapat meningkat setelah pengempaan.
 Starch terhidrolisa mengandung 90-92% dekstrosa dan 3-5% maltosa.
 Dapat digunakan sebagai pengganti manitol pada talbet kunyah karena manis dan
berasa halus.
9. Starch 1500 (penjelasan ada di bagian Pengikat)

B. Adsorben

 Adsorben harus memiliki titik leleh yang tinggi. Dengan titik leleh tinggi setelah
terjadi lelehan pertama akan terbentuk massa yang bertitik leleh lebih tinggi.
 Manfaat adsorben: mencegah tablet basah oleh lelehan zat aktif, jika tablet basah
maka tablet akan lengket dalam cetakan. Bekerja menyerap lelehan zat aktif.
Contoh: Avicel, Bolus alba, Kaolin, bentonit, Mg silikat, MgO, trikalsium fosfat,
Aerosil.
C. Pengikat
 Pengikat bisa berupa gula dan polimer.
 Pengikat yang berupa polimer alam: starch, gum (acacia, tragacanth, gelatin).
 Pengikat yang berupa polimer sintetik: PVP, metilselulosa, etilselulosa,
hidroksipropilselulosa.
 Bisa dengan cara kering/basah. Cara basah lebih sedikit membutuhkan bahan.
 Jumlah larutan pengikat yang dibutuhkan untuk 3 kg pengisi tercantum pada tabel.
(Lachman Tablet halaman 161)
1. Starch (amylum) (Lachman Tablet)
 Dapat digunakan sebagai pengisi, pengikat, dan penghancur.
 Dalam bentuk musilago amili 5-10%.
 Cara: suspensikan starch 1:1/2-1 dalam air dingin, tambahkan 2-4 kali air
mendidih dengan pengadukan konstan sampai starch mengembang menjadi
transparan yang dapat diencerkan.
 Cara lain: suspensi starch dalam air dipanaskan.
 Mengandung kadar air 11-14%; akan menyebabkan tablet terdisintegrasi dengan
cepat (hal 161).
 Pembuatannya harus hati-hati agar diperoleh musilago yang baik, tidak
terhidrolisis, dan tidak mengarang.
 Pemakaian terbaik maksimal 30%. Jika dosis zat aktif besar, starch diganti dengan
penghacur yang lebih baik, yaitu avicel.
 Tablet yang mengandung amilum dengan konsentrasi tinggi menunjukkan tablet
yang rapuh dan sukar dikeringkan.
 Amilum yang tidak dimodifikasi tidak mempunyai sifat kompresibilitas yang baik
dan mempunyai friabilitas yang besar, dan akan terjadinya capping pada tablet
jika digunakan dalam jumlah besar
 Sebagai disintegran:
 Pemakaian: 1-20%, merupakan disintegran yang paling umum digunakan.
 Mekanisme kerja dengan membentuk ikatan hidrogen saat pengempaan dan pecah
atau mengembang saat air masuk mell pori (kapiler).
 Pemakaiannya disesuaikan dengan jenis starch, tekanan pengempaan, dan
kandungan air massa cetak.
 Perhatian: sebelum digunakan, starch harus dikeringkan pada suhu 80-90 °C
untuk menghilangkan air yang terabisaorpsi.
2. Starch 1500 (Lachman Tablet)
 Dapat digunakan sebagai pengikat basah, kering, dan disintegran.
 Starch 1500 maksimal mengandung 20% fraksi larut air yang berfungsi sebagai
pengikat sedangkan sisanya bersifat sebagai disintegran.
 Starch 1500 dibutuhkan ± 3-4 kali lebih banyak daripada musilago amili untuk
menghasilkan tablet dengan kekerasan yang sama.
 Sebaiknya tidak digunakan sebagai pengisi pada GB karena akan menghasilkan
gel yang berfungsi sebagai pengikat yang sangat kuat.
 Sebagai disintegran dapat ditambahkan kering, pada fasa luar.
 (Lachman Industri)
 Aliran bagus, merupakan directly compressible starch.
 Dapat dikempa sendiri, tetapi jika dicampur dengan 5-10% obat membutuhkan
lubrikan tambahan (misalnya 0,25% colloidal silicon dioxide).
 Mengandung 10% lembab dan menyebabkan tablet menjadi lunak jika
dikombinasi dengan Mg stearat > 0,5%, sebagai pengganti digunakan asam
stearat.
 Sebagai disintegran:
 Merupakan disintegran yang baik dan ditambahkan dalam campuran kering
(dalam fasa dalam dan atau fasa luar pada metoda granulasi kering atau kempa
langsung, atau dalam fasa luar pada metoda granulasi basah).
 Perhatian: tidak boleh diberikan pada massa basah.
1. Amilum pragelatinasi
 Merupakan pati yang sudah dimasak dan dikeringkan lagi. Dapat digunakan
sebagai pengganti starch paste karena lebih mudah larut dalam air hangat tanpa
pemanasan.
 Dapat ditambahkan kering ke dalam serbuk kemudian dibasahkan dengan air
membentuk massa lembab.
2. Gelatin
 Digunakan pada konsentrasi 5-10% sebanyak 1-5% dari formula.
 Sudah jarang digunakan, digantikan PVP, CMC. Cenderung menghasilkan tablet
yang keras dan memerlukan disintegran yang aktif.
 Dapat digunakan untuk senyawa yang sulit diikat.
 Kelemahan: rentan bakteri dan jamur.
 Jika masih diperlukan pengikat yang lebih kuat, dapat digunakan larutan gelatin
dalam air 2-10%, yang dibuat dengan menghidrasi gelatin dalam air dingin selama
beberapa jam/semalam kemudian dipanaskan sampai mendidih, larutan gelatin
harus dipertahankan hangat sampai digunakan karena akan menjadi gel pada
pendinginan.
3. Larutan sukrosa
 Membentuk granul keras, kekerasan diatur dari konsentrasi sukrosa 20-85%.
 Sangat baik sebagai pembawa soluble dyes dan menghasilkan warna beragam.
 Digunakan untuk menggranulasi tribasic fosfat yang umumnya memerlukan
pengikat yang lebih kohesif dari musilago amili; pada tablet ferro sulfat, bertindak
sebagai pengikat dan pelindung ferrosulfat dr oksidasi.
 Senyawa lain yang pengikatnya bisa berupa gula: aminofilin, asetopheretidin,
asetaminofen, meprobamate,
4. Larutan akasia
 Digunakan pada konsentrasi 10-25%; untuk mengurangi mephenesin (dosis besar
dan sukar digranulasi).
 Menghasilkan granul yang keras tetapi tidak mengeras pada penyimpanan.
 Kelemahan: dapat terkontaminasi mikroba.
 Kadang ditambah lubrikan cair PEG 6000 untuk membantu pencetakan tablet dan
disintegrasi tablet.
5. PVP
 Nama dagang: Kollidon atau Plasdon.
 Inert, larut air dan alkohol, digunakan dalam konsentrasi 3-15%, sedikit
higroskopis, tidak mengeras selama penyimpanan (baik untuk tablet kunyah).
 Tablet efervesen bisa dibuat menggunakan PVP dalam etanol anhidrat. Jangan
menggunakan isopropanol anhidrat karena meninggalkan bau pada granul.
 Konsentrasi 5% menghasilkan kompresibilitas yang baik dari serbuk Natrium
bikarbonat dan asam sitrat sehingga tablet bereaksi cepat dan disolusi cepat.
 PVP baik untuk tablet kunyah terutama untuk alumunium hidroksida, Mg(OH)2.
6. Selulosa
a. Metil selulosa
 1-5% larutan air; larutan 5% menghasilkan kekerasan yang sama dengan musilago
amilum.
 Dapat digunakan untuk menggranulasi soluble/insoluble powder; pengikat yang
baik untuk eksipien laktosa, manitol, dan gula.
 Keuntungan: dapat dikompres cepat, tidak mengeras pada penyimpanan.
b. CMC Na
Digunakan pada konsentrasi 5-15%. Inkompatibel dengan Mg, Ca, Al, dan
garamnya. Menghasilkan granul yang lebih rapuh dari PVP kecenderungan untuk
mengeras, umumnya tablet mempunyai waktu disintegrasi yang lebih lama.
c. Etil selulosa
Larutan dalam alkohol. Low grades digunakan sebagai pengikat 2-10% dalam
etanol.
Dapat digunakan untuk menggranulasi serbuk yang sukar digranulasi: asetaminofen,
kafein, meprobamat, ferofu, arat, dan dapat digunakan sebagai pengikat non air untuk
serbuk yang tidak tahan air seperti asam askorbat. Dapat memperlambat disintegrasi.
d. Polivinil alkohol
Larut air, mirip akasia tapi tidak terlalu rentan dengan bakteri. Membentuk granul
yang lebih lunak dari acacia, menghasilkan tablet yang disintegrasi lebih cepat dan tidak
mengeras pada penyimpanan.
e. PEG 6000
Sebagai pengikat anhidrat, dimana air dan alkohol tidak dapat digunakan.
PEG 6000 merupakan padatan putih yang meleleh pada 70-750C dan mengeras pada
56-630C.

D. Flavour
(Lachman Industri)
 Digunakan untuk tablet kunyah.
 Penambahan pewangi dapat dilakukan dalam keadaan kering, biasanya sebagai fasa
luar, sedangkan yang cair ditambahkan dengan menyemprotkan ke dalam massa
cetak.
 Flavour yang digunakan adalah bentuk flavour oil yang diabsorbsikan ke adsorben.
 Jumlah yang digunakan maksimal 0,5-0,75%.
E. Disintegran
Fungsi : untuk memecah tablet
Cara pakai: saat granulasi, sebelum dicetak (paling baik).
1. Starch (amylum)
2. Starch 1500
3. Sodium starch glycolate (primogel, explotab)
 Pemakaian: 1-20% dengan konsentrasi optimum 4%.
 Explotab tidak dapat sebagai penghancur dalam.
 Mekanisme sama dengan starch secara umum, merupakan starch termodifikasi
sehingga mampu menyerap air 200-300%.
 Waktu disintegrasi ditentukan pula oleh besarnya tekanan pengempaan.
 Perhatian: pada suhu dan kelembaban yang tinggi dapat memperlama waktu
disintegrasi sehingga memperlambat waktu disolusi.
4. Selulosa (selulosa, metilselulosa, CMC, CMC-Na, Avicel, Acdisol)
 Acdisol merupakan ikatan silang dari CMC-Na dan sangat baik untuk digunakan
sebagai disintegran karena larut air dan memiliki afinitas yang besar pada air..
 Acdisol ini digolongkan pada super disintegran. Penggunaan 2-5%.
5. Gums (agar, pectin, tragacant, guar gum)
 Pemakaian: 1-10%.
 Bukan merupakan disintegran yang baik, karena kapasitas pengembangannya yang
relatif rendah
6. Clays
 Pemakaian: 2-10%, sifat hilang jika digranulasi.
 Bukan merupakan disintegran yang baik, karena dapat menyebabkan perubahan
warna secara keseluruhan.
7. Alginat (asam alginat dan Na-alginat)
 Pemakaian: 1-5% (asam alginat) atau 2,5-10% (Na-alginat).
 Memiliki afinitas yang besar terhadap air.
F. Lubrikan
Konsentrasi optimum: 1%
 Fungsi: sebagai eksipien untuk menghilangkan gesekan/friksi saat pengempaan dan
penarikan tablet ke luar cetakan.
 Jenis:
Water soluble: banyak digunakan untuk tablet larut air seperti tablet/serbuk
effervescent
Water insoluble: paling banyak dan digunakan konsentrasi rendah.
 Mekanisme:
Fluid type lubricant
Membentuk lapisan cair antara massa cetak dengan logam cetakan. Dapat meninggalkan
noda pada tablet.
Dengan berinteraksi antara gugus polar lubrikan dengan molekul pada permukaan
logam. Tipe ini memiliki adheren terhadap cetakan lebih baik.
 Lubrikan dapat menyebarkan tekanan saat pengempaan dan meningkatkan bobot
jenis partikel secara keseluruhan.
 Semakin kecil ukuran granul, dibutuhkan lubrikan yang semakin banyak.
 Secara umum lubrikan dapat memperlama waktu hancur tablet dan menurunkan
kecepatan disolusi karena sifatnya yang hidrofob.
 Perhatian: aspirin tidak stabil dengan adanya senyawa alkaline, misalnya lubrikan
alkalin stearat. Penggantinya dapat digunakan talk..
 Lubrikan carbowax seringkali diberikan dalam bentuk larutan alkohol.
 Ketika lubrikan ditambahkan saat granulasi, mereka akan membentuk lapisan di
sekitar granul sehingga dapat mengurangi kerusakan tablet setelah dikempa.
Pembentukan lapisan ini juga akan menyebabkan tablet menjadi labih berpori,
elastik, mudah melar, dan memberikan hasil tablet yang lebih besar sehingga tablet
mudah pecah.
 Lubrikan seringkali ditambahkan secara kering ketika semuanya telah homogen, dan
dicampur pada 2-5 menit akhir dari total waktu pencampuran 10-30 menit.
 Metode penambahan lubrikan di akhir (sebagai fasa luar-setelah granul dibentuk)
memberikan hasil yang lebih baik terhadap kekerasan tablet dan kemudahannya
untuk dikeluarkan dibandingkan dengan metode penambahan lubrikan saat dilakukan
granulasi.
 Sebagai lubrikan tunggal, Mg-lauril sulfiat pada konsentrasi yang lebih rendah dapat
dikombinasi dengan Mg-stearat.
G. Glidan
 Secara umum, fine silica > Mg stearat > talk murni.
 Talk mengandung sejumlah kecil Al silikat dan Fe. Harus hati-hati untuk zat aktif
yang penguraiannya dikatalisis oleh Fe.
1. Cab-O-Sil : 5-10%
2. Corn starch : 5-10%
3. Aerosil : 1-3%
4. Talk : 5%
5. Syloid : 0,1-0,5%
H. Anti Adheren
 Yang paling baik adalah yang larut air, dan yang paling efisien adalah DL-Leusine.
 Biasa digunakan pada produk yang mengandung vitamin E dosis tinggi karena
cenderung terjadi picking.
1. Talk : 1-5%
2. Logam stearat : <1%
3. Cab-O-Sil : 0,1-0,5%
4. Syloid : 0,1-0,5%
5. Corn starch : 3-10%
6. DL-Leusine : 3-10%
7. Na-lauril sulfat: <1%
8. Kontrol Kualitas
a. Pemeriksaan Sebelum tabletting
Merupakan pemeriksaan pada masa granul basah dan kering.
b. Pemeriksaan Selama dan setelah Tabletting
1) Penampilan Umum (organoleptis)
2) Keseragaman kadar zat aktif
3) Keragaman Bobot
4) Kekerasan tablet (Hardness)
5) Kerapuhan Tablet (friability)
6) Waktu Hancur (disintegration time)
7) Kecepatan Kelarutan (dissolution)
B. Pre – formulasi
- Farmakologi Zat Aktif

Antalgin adalah derivat metansulfonat dari Amidopirina yang bekerja terhadap


susunan saraf pusat yaitu mengurangi sensitivitas reseptor rasa nyeri dan mempengaruhi
pusat pengatur suhu tubuh. Tiga efek utama adalah sebagai analgesik, antipiretik dan
anti-inflamasi. Antalgin mudah larut dalam air dan mudah diabsorpsi ke dalam jaringan
tubuh.
- Indikasi :
Untuk menghilangkan rasa sakit, terutama kolik dan sakit setelah operasi.
- Kontraindikasi :
Pada penderita yang alergi terhadap derivat pirazolon. Kasus porfiria hati (amat
jarang) dan defisiensi bawaan glukosa-6-fosfat-dehidrogenase. Penderita yang
hipersensitif, bayi 3 bulan pertama atau dengan berat badan dibawah 5 kg, wanita hamil
terutama 3 bulan pertama dan 6 minggu terakhir, penderita dengan tekanan darah = 100
mmHg.

- Efek Samping :
Gejala kepekaan yang manifestasinya kelainan pada kulit. Pada penggunaan jangka
panjang dapat menyebabkan agranulositosis.
- Perhatian :
Karena dapat menimbulkan agranulositosis yang berakibat fatal, maka sebaiknya
tidak digunakan jangka panjang terus-menerus.Hati-hati pada penderita yang pernah
mengalami gangguan pembentukan darah / kelainan darah.
- Dosis :
Melalui mulut (per oral). Dewasa : sehari 3 kali 1 tablet.
- Cara Penyimpanan :
Simpan pada suhu 25 – 30ºC (kondisi penyimpanan normal).

 Monografi Zat Tambahan


1. Amylum

Struktur kimia

Rumus molekul [C16H10O5]n . dimana n= 300 – 1000


Nama kimia Starch [9005 – 25 -8]
Berat molekul 300 – 1000 tergantung jenis amylum
Pemerian Amylum tidak berbau tidak berasa ,warna putih sampai
putih tua ,serbuk halus
Kelarutan Praktis tidak larut dalam etanol 96%dan dalam air
dingin.pati mengembang seketika dalam air sekitar 5 – 10
% pada 378C .pati menjadi larut dalam air panas pada
suhu diatas suhu gelatinasi.
Stabilitas Pati kering stabil jika dilindungi dari kelembaban
tinggi.pati dianggap sebagai bahan kimia dan
mikrobiologi pada kondisi penyimpanan dibawah
normal .larutan amilum atau atau pasta amylum tidak
stabil dan mudah dimetabolisme oleh
microorganisme,karena itu untuk granulasi basah harus
selalu dibuat baru. Pati harus disimpan dalam wadah
kedap udara di tempat sejuk dan kering
Inkompatibilitas Pati tidak kompatibel dengan zat pengoksidasi kuat.
Berwarna
senyawa inklusi terbentuk dengan yodium
Penyimpanan Dalam tempat sejuk dan kering
Kegunaan penghancur 1 – 20 %, pengikat 5 – 10 %
2. Talcum Venetum

Struktur kimia
Rumus molekul Mg6(S12O5)4(OH)4
Nama kimia Talk(14807-96-6)
Berat molekul -
Pemerian Sangat halus,warna putih sampai putih ke abu-an,tidak
berbau ,berkilat mudah melekat pada kulit dan bebas dr
butiran
Kelarutan Tidak larut dalam hampir semua pelarut
Stabilitas Talk merupakan bahan yang stabil,dapat di sterilisasi
dengan pemanasan sampai 1600 C tidak kurang dari 1 jam
.dapat juga disterilkan dengan gas etilen oxide atau gama
radiasi
Inkompatibilitas Inkompatibilitas dengan kandungan ammonium kwartener
Penyimpanan Talk harus disimpan dalam wadah tertutup rapat dan
tempat kering
Kegunaan Glidan (1 – 5 %), anti adheran ( 1 – 5 % )

 Alasan Pemilihan Bahan Eksipien


1. Amylum oryzae
Pada sediaan ini amilum berfungsi sebagai pengikat dan penghancur, pemilihan ini
untuk menghemat jenis bahan yang digunakan serta amilum memiliki harga yang
ekonomis dan mudah didapat. Karena menggunakan teknik granulasi basah, sebagai
pengikat amilum digunakan dalam bentuk musilago amilum 5 – 10 %. Pada formulasi
ini menggunakan kadar 5 % saja, hal ini dikarenakan tablet yang mengandung amilum
dengan konsentrasi tinggi menunjukkan tablet yang rapuh dan suka dikeringkan.
Amylum ( Strach ) merupakan penghancur yang paling umum digunakan dengan
pemakaian 1 – 20 %. Pada formulasi ini digunakan amylum dengan kadar 20 %.
2. Talcum Venetum
Talc berfungsi sebagai glidan yang memperbaiki masa granul dan sebagai anti adheran
untuk mencegah melekatnya masa tablet pada cetakan. Sebagai glidan digunakan talc
dengan kadar 3 % dan sebagai anti adheran dengan kadar 5 %. Talc merupakan material
yang memiliki sifat antiadherent yang sangat baik.

C. Usulan Formula

R/ Antalgin 500 mg (Zat Aktif)


Laktosa 81,75 mg (Pengisi)
Asam Askorbat 50 mg (Lubricant)
Amilum 35 mg (Penghancur)
PVP 5% (Pengikat)
Talkum 2% (Glidant)
Mg Stearat 0,5% (Antiadherant)

D. Perhitungan dan Penimbangan Bahan


1. Perhitungan Bahan
Bobot 1 tablet = 600 mg
Dibuat sebanyak = 100 tab + 20 tab = 120 tablet
Bobot seluruh = 600 mg x 120 tab =72000 mg
a. Antalgin = 500 mg x 120 tab = 60000 mg
b. Zat Tambahan = 72000 mg – 60000 mg = 12000 mg
 Laktosa = 81,75 x 120 tab = 9810 mg
 Asam Askorbat = 50 mg x 120 tab = 6000 mg
 Amilum = 35 mg x 120 tab= 4200 mg
 PVP = 5/100 x 12000 mg = 600 mg
Mucilago = 100/10 x 600 mg = 6000 mg
Air = 6000-600 = 5400 mg = 5,4 gram= 5,4 ml
 Talkum = 2/100 x 23520 mg = 240 mg
 Mg Stearat = 0,5/100 x 23520 mg =60 mg
2. Penimbangan Bahan
a. Antalgin = 60000 mg
b. Laktosa = 9810 mg
c. Asam Askorbat = 6000 mg
d. Amilum = 4200 mg
e. PVP = 600 mg
f. Air = 5,4 ml
g. Talkum = 240 mg
h. Mg Stearat = 60 mg

IV. ALAT & BAHAN


A. Alat
1. Stamper 9. botol tablet
2. Mortir 10. Neraca gram
3. Ayakan 11. Anak timbangan
4. Beker glass 12. Sendok plastik
5. Batang pengaduk 13. Kertas Perkamen
6. Sudip 14. Penutup botol
7. Gelas ukur 15. Kotak Kemasan
8. Erlenmeyer 16. Etiket putih

B. Bahan
a. Antalgin e. PVP
b. Laktosa f. Air
c. Asam Askorbat g. Talkum
d. Amilum h. Mg Stearat
V. PROSEDUR

A. Pembuatan larutan pengikat


 Timbang PVP sebanyak 600 mg, suspensikan dalam air
 lakukan pengadukan konstan sampai amilum mengembang menjadi
transparan yang dapat diencerkan.
B. Pencampuran dan peracikan
 Pembuatan Fase Dalam
- Antalgin, laktosa, dan amilum dicampur dan diaduk hingga homogen.
- Ditambahkan sedikit demi sedikit mucilago PVP, diaduk hingga rata dan
membentuk massa yang dapat dikepal (granul basah)
C. Penyaringan atau pengayakan kering

- Granul basah disaring


- Hasil saringan dikeringkan dengan menggunakan suhu 400 – 500 C selama 24
jam

- Granul kering dicampur dengan fase luar (vitamin c, talkum, dan magnesium
stearat) hingga terbentuk massa yang homogen.
Setelah dikeringkan, granul diayak dengan ayakan yang mempunyai lubang
yang lebih kecil yaitu nomor 12 – 20.
 Lakukan evaluasi granul.
D. Pencetakkan dengan mesin tablet

- Campuran granul dimasukkan ke dalam mesin pencetak tablet


- Cetak beberapa tablet dan ditimbang. Beratnya harus sesuai yaitu 500 mg

VI. Hasil Evaluasi dan Pembahasan


1. Evaluasi Granul
a. Granulometri
Granulometri adalah analis ukuran dan repartisi granul (penyebaran
ukuran-ukuran granul). Dalam melalukan analisis granulometri
disunakan susunan pengayak dengan berbagai ukuran mesh terbesar
dileetakan paling atas dan di bawahnya disusun pengayak dengan mesh
yang makin kecil
Caranya:
1. Timbang 100 gr granul
2. Letakan granul pada pengayak paling atas
3. Geratkan mesin 5-30 ment, tergantung dari ketahan granul pada
getaran
4. Timbang granul yang tertahan pada tiap-tiap pengayak
5. Hitung persentase granul pada tiap-tiap pengayak
Tujuan granulometri adalah untuk melihat keseragaman dari ukuran
granul. Diharapkan ukuran granul tidak terlalu berbeda. Granulometri
berhubungan dengann sifat aliran granul. Jika ukuran granul berdekatan.
Aliran akan lebih baik. Diharapkan ukuran granul mengkuti kurva
distribusi normal.

Hasil :

b. Kecepatan Alir
Waktu aliran adalah waktu yang diperlukan untuk mengalirkan
sejumlah granul melalui bang corong yang diukur dalam sejumlah zat
yang mengalir dalam sewaktu-waktu tertentu. Untuk 10 gram granul
waktu alirnya tidak boleh lebih dari 1 detik. Waktu alir berpengaruh
terhadap keseragaman bobot tablet. Parameter yang digunakan untuk
mengevaluasi massa tablet adalah pemeriksaan laju alirnya.
Rumus :
Kecepatan alir = w/t
Dimana w = massa granul (g)
t =waktu (detik)
Untuk mengukur laju alir adalah dengan menghitung waktu yang
dibutuhkan sejumlah granul untuk dapat bebas melewati corong (Voight,
1994)
Tabel Laju Alir Terhadap Sifat Alir
Laju Alir (gr/detik) Sifat Aliran
>10 Bebas mengalir
4-10 Mudah mengalir
1,6-4 Kohesif
<1,6 Sangat kohesif

(Aulton, 2001)
Cara pengukuran :
Alat yang digunakan : Stopwatch,corong
Syarat : Tidak boleh >10 detik untuk granul sejumlah 10
gram
Prosedur :
1. Granul ditimbang 10 gram
2. Granul dimasukkan kedalam corong yang bagian bawahnya ditutup
lebih dahulu.
3. Setelah seluruh granul masuk, siapkan stopwatch lalu buka tutup
bagian bawah corong lalu biarkan granul mengalir. Hitung kecepatan
alir menggunkan stopwatch . Waktu alir tidak boleh lebih dari 1 detik

Hasil :
W (massa granul) t (waktu)
Kecepatan
1 2 3 1 2 3
Alir

Rata-rata

Kecepatan Alir =

Pembahasan :

c. Sudut Diam
Sudut diam adalah sudut tepat yang terjadi antara timbunan partikel
berbentuk kerucut dengan bidang horizontal. Jika sejumlah granul atau
serbuk dituang kedalam alat pengukur, besar kecilnya sudut diam
dipengaruhi oleh bentuk ukuran dan kelembaban serbuk. Bila sudut diam
lebih kecil atau sama dengan 300 menunjukkan bahwa serbuk dapat mengalir
dengan bebas, bila sudut lebih besar dari 400 biasanya daya mengalirnya
kurang baik.
Tabel .Hubungan antara Nilai Sudut Henti Terhadap Sifat Alir
Sudut Henti Sifat Aliran

<25 Sangat baik


25-30 Baik
30-40 Cukup
>40 Buruk

Sumber : United State Pharmacopoeial 32th,2009


Rumus : Tan α = h/r
Dimanah : h : tinggi kerucut
r :jari-jaribidangdasarkerucut
Cara pengukuran :
Alat : Kertasmillimeter,penggaris
Syarat : sesuaidengan table
Prosedur :
1. Sesaat setelah granul di alir kan dari corong, granul akan membentuk
gundukan berbentuk kerucut pada kertas milimeter
2. Ukur diameter dan tinggi kerucut tersebut dan masukkan kedalam rumus

Hasil :
r (jari-jari bidang dasar
h (tinggi kerucut)
kerucut)
Sudut
Diam 1 2 3 1 2 3

Rata-rata

Tan α =

Pembahasan :
d. Kompresibilitas (Voight 1994)
Kompresibilitas adalah kemampuan granul untuk tetap kompak dengan
adanya tekanan. Uji kompresibilitya dilakukan dengan alat yang disebut
bulk density.
Rumus :
Persen kompresibility dapat dihitung dengan menggunakan rumus:
%kompresibilitas = (BJ Mampat – BJ Bulk) x 100 %
BJ Mampat
Syarat % kompresibilitas yang baik adalah 5-15% menurut table berikut :
Tabel . Presentase Komprebilitas Terhadap Sifat Alir Granul
%kompresibilitas Sifat Alir

5-15 Sangat baik


12-16 Baik
18-21 Cukup baik
23-35 Buuruk
35-38 Sangat buruk
>40 Sangat buruk sekali

Hasil :
Massa Volume sebelum pemampatan Volume setelah pemampatan
25 gram 51 41

BJ Bulk : BJ Mampat :

%kompresibilitas = – x 100%
BJ Mampat ( )

Pembahasan:

2. Evaluasi tablet
a. Pemeriksaan Organoleptik (Ansel, 1989)
Pemeriksaan organeleptik meliputi warna, rasa, bau, penampilan
(mengkilap atau kusam), tekstur permukaan (halus atau kasar), derajat
kecacatan seperti serpihan, dan kontaminasi benda asing (rambut, tetesan
minyak, kotoran). Warna yang tidak seragam dan adanya kecacatan pada
tablet selain dapat menurunkan nilai estetikanya juga dapat menimbulkan
persepsi adanya ketidak seragaman kandungan dan kualitas produk yang
buruk.

Hasil :

No Pemeriksaan Organoleptik Hasil

1 Warna

2 Rasa

3 Bau

4 Penampilan

5 Tekstur Permukaan

6 Kerusakan Beberapa Tablet

7 Kontaminasi Benda Asing

b. Keseragaman ukuran (Ansel, 1989)


Ukuran tablet meliputi diameter dan ketebalan. Ketebalan inilah yang
berhubungan dengan proses pembuatan tablet, karena harus terkontrol
sampai perbedaan 5 % dari nilai rata-rata. Pengontrolan ketebalan tablet
diperlukan agar dapat diterima oleh konsumen dan dapat mempermudah
pengemasan.

Hasil :

Tablet Ke- Diameter Ketebalan

Jumlah ( )
Rata-rata ( )

Diameter yang baik :

Diperoleh Range Diameter :

Pembahasan :

c. Keseragaman kesediaan
1. Keseragaman bobot (Depkes RI, 1979)
Bobot tablet yang dibuat harus diperiksa secara acak untuk
memastikan bahwa setiap tablet mengandung obat dengan jumlah
yang tepat. Syarat keseragam bobot menurut Farmakope Indonesia
Edisi III adalah bila bobot rata-rata lebih kurang 300 mg, jika
ditimbang satu persatu tidak lebih dari 2 buah tablet yang masing-
masing bobotnya menyimpang 5% dari bobot rata-ratanya, dan tidak
ada satupun tablet yang bobotnya menyimpang lebih dari 10% dari
bobot rata-ratanya.
Alat yang digunakan : Timbangan

Cara pengukuran : Timbang 20 tablet, hitung bobot rata-rata tiap


tablet . Jika ditimbang satu persatu, tidak boleh lebih dari 2 tablet yang
masing-masing bobotnya menyimpang dari bobot rata-ratanya lebih
besar dari harga yang ditetapkan kolom A, dan tidak satupun yang
bobotnya menyimpan g dari bobot rata-rata lebih dari yang ditetapkan
kolom B.

BOBOT PENYIMPANGAN BOBOT


RATA-RATA RATA-RATA DALAM %
A B
25 mg 15 % 30 %
ataukurang
26 mg - 150 10 % 20 %
mg
151 mg - 300 7,5 % 15 %
mg
Lebihdari 300 5% 10%
mg
Rumus :
Bobot rata-rata =

Penyimpangan =

Hasil :

Tablet Ke- Bobot (gram) %Penyimpangan

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20
Jumlah ( )

Rata-rata ( )

Pembahasan :

d. Kekerasan
Tablet harus mempunyai kekuatan dan kekerasan tertentu serta dapat
bertahan dari berbagai goncangan mekanik pada saat pembuatan,
pengepakan dan transportasi. Alat yang biasa digunakan adalah hardness
tester (Banker and Anderson, 1984).
Kekerasan adalah parameter yang menggambarkan ketahanan tablet
dalam melawan tekanan mekanik seperti goncangan, kikisan dan terjadi
keretakan talet selama pembungkusan, pengangkutan dan pemakaian.
Kekerasan ini dipakai sebagai ukuran dari tekanan pengempaan (Parrott,
1971).Keseragaman minimum 4 kg diukur dengan alat Hardness tester.
Caranya :
Ambil masing-masing 6 tablet dari tiap batch , yang kemudian diukur
kekerasanya dengan alat pengukur kekerasan tablet. Letakkan sebuah
tablet dengan posisi tegak diantara anvit dan punch, lalu tablet dijepit
dengan cara memutar sampai tablet pecah dan retak. Pada saat tersebut
angka yang ditunjukkan oleh jarum adalah kekerasan tablet tersebut.

Hasil:

Uji Kekerasan Tablet Menggunakan


Tablet Ke-
Hardness Tester
1
2
3
4
5
Rata-rata ( )

.
Pembahasan :

e. Friabilitas atau kerapuhan tablet (Lachman,1994)


Friabilitas dinyatakan dengan presentase selisih bobot sebelum dan
sesudah pengujian dibagi dengan bobot mula-mula .
Alat yang digunakan : Friabilator
Cara pengukuran :
Tablet yang akan diuji sebanyak 20 tablet, terlebih dahulu dibersihkan dari
sebunya dan ditimbang dengan seksama. Tablet tersebut selanjutnya
dimasukkan kedalam friabilator dan diputar sebanyak 100 kali putaran
selama 4 menit , jadi kecepatan putaranya 25 putaran per menit. Setelah
selesai, keluarkan tablet dari alat, bersihkan dari debu dan timbang
kembali seluruh tablet dengan seksama. Kemudian hitung persentase
kehilangan bobot sebelum dan sesudah perlakuan.
Tablet yang baik memiliki keregasan kurang dari 1 %

Hasil :
Berat 20 tablet sebelum diuji (W1) =
Berat 20 tablet setelah diuji (W2) =

Friabilitas =

Pembahasan :

f. Waktu Hancur
Tidak lebih dari 15 menit untuk tablet biasa dan 60 menit untuk tablet
bersalut gula dan selaput.
Nama alat : Disintegration Tester tipe ZT 2-Erweka
Cara kerja :

1. Pengujian waktu menggunakan 6 buah tablet


2. Masukkan tablet pada masing-masing tabung kecil dari keranjang.
3. Masukkan 1 cakram pada tiap-tiap tabung.
4. Gunakan air bersuhu 37 +/_ 2 c sebagai media yang ada di penangas air
yang ditermostatisasi.
5. Setelah alat dioperasikan ,keranjang akan bergerak keatas dan kebawah
sebanyak 30 kali dalam semenit.
6. Tablet hancur sempurna bila sisa sediaan yang tertinggal pada kasa alat
uji merupakan masa lunak yang tidak mempunyai inti yang jelas. Bila 1
tablet atau 2 tablet tidak hancur sempurna, ulangi pengujian dengan
waktu yang ditambah sebanyak 15 menit. Semua tablet harus hancur
tidak lebih dari 15 menit untuk tablet tidak bersalut dan untuk tablet
bersalut waktunya 60 menit.
Hasil :
Diperoleh waktu hancur untuk 6 tablet =

Pembahasan :
ETIKET DAN BROSUR
Etiket
DAFTAR PUSTAKA

Anief, Moh. 2004. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.

Ansel, Howard C. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, edisi keempat. Jakarta :
UI-Press.

Depkes RI. 1979. Farmakope Indonesia Ed III.Jakarta: Depkes RI.

Martindale The Extra Pharmacopoeia, twenty-eight edition. 1982. London : The


Pharmaceutical Press.

Wade, Ainley and Paul J Weller. 1994. Handbook of Pharmaceutical excipients, Ed


II. London: The Pharmaceutical Press Department of Pharmaceutical Sciences.