Anda di halaman 1dari 38

STANDAR SPLN D6.

001: 2012
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (PERSERO) No. 566.K/DIR/2012

PERSYARATAN MINIMUM
UJI KOMISIONING DAN INSPEKSI PEMBANGKIT
LISTRIK TENAGA SURYA - PLTS

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

i
STANDAR SPLN D6.001: 2012
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (PERSERO) No. 566.K/DIR/2012

PERSYARATAN MINIMUM
UJI KOMISIONING DAN INSPEKSI
PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA - PLTS

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
PERSYARATAN MINIMUM
UJI KOMISIONING DAN INSPEKSI
PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA - PLTS

Disusun oleh:

Kelompok Bidang Distribusi Standardisasi


dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 277.K/DIR/2012

Kelompok Kerja Standardisasi PLT Surya


dengan Keputusan Kepala
PT PLN (Persero) PUSLITBANG Ketenagalistrikan
No. 135.K/PUSLITBANG/2011

Diterbitkan oleh :
PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M - 1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
Susunan Kelompok Bidang Standardisasi
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No. 277.K/DIR/2012

1. Ir. Ratno Wibowo : Sebagai Ketua merangkap Anggota


2. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Pranyoto : Sebagai Anggota
4. Ir. Dany Embang : Sebagai Anggota
5. Ir. Lukman Hakim : Sebagai Anggota
6. Ir. Adi Subagio : Sebagai Anggota
7. Ir. Zairinal Zainuddin : Sebagai Anggota
8. Ir. Indradi Setiawan : Sebagai Anggota
9. Satyagraha A. Kadir, ST : Sebagai Anggota
10. Ir. Rutman Silaen : Sebagai Anggota
11. Ir. Iskandar Nungtjik : Sebagai Anggota
12. Ir. Ignatius Rendroyoko.M.Eng.Sc : Sebagai Anggota

Susunan Kelompok Kerja Standardisasi


PLT Surya
Keputusan Kepala PT PLN (Persero) PUSLITBANG Ketenagalistrikan
No.135.K/PUSLITBANG/2011

1. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Ketua merangkap Anggota


2. Tri Wahyudi, ST, MM : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Pranyoto : Sebagai Anggota
4. Satyagraha A. Kadir, ST : Sebagai Anggota
5. Trihardimasyar, ST, MSc : Sebagai Anggota
6. Ir. Agus Yogianto, MT : Sebagai Anggota
7. Handy Wihartady, ST, MSc : Sebagai Anggota
8. Didik F. Dahlan, ST, MSc : Sebagai Anggota
9. Harry Indrawan, ST, MSc : Sebagai Anggota
10. Nurul Fauziah, ST : Sebagai Anggota
11. M. Firmansyah, ST, MSc : Sebagai Anggota
12. Ir. Iskandar Nungtjik : Sebagai Anggota
13. Ir. Ratno Wibowo : Sebagai Anggota
14. Umar Rosadi, ST, MSc : Sebagai Anggota
15. Zainal Arifin, ST, MSc : Sebagai Anggota
16. Winner, ST, MSc : Sebagai Anggota
17. Ir. Henrison A.lumbanraja, MM : Sebagai Anggota
18. Ir. Parlindungan Siregar, MSc : Sebagai Anggota
SPLN D6.001: 2012

Daftar Isi

Daftar Isi……………………………………………………………………………………….........i
Daftar Tabel…………………………………………………………………………………………i
Daftar Gambar……………………………………………………………………………………...ii
Daftar Lampiran ……………………………………………………………………………………ii
Prakata……………………………………………………………………………………….……..iii
1 Ruang Lingkup ............................................................................................................. 1
2 Tujuan .......................................................................................................................... 1
3 Acuan Normatif ............................................................................................................. 1
4 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 2
4.1 Sel PV ................................................................................................................. 2
4.2 Kabel String PV ................................................................................................... 2
4.3 Modul AC PV ....................................................................................................... 2
4.4 Standar Kondisi Uji (STC) .................................................................................... 2
4.5 Sirkuit Tegangan Terbuka Kondisi Standar Uji UOC STC. ........................................ 2
4.6 Arus Hubung Singkat Kondisi Standar Uji ISC STC ................................................. 2
4.7 Sisi DC (DC Side) ................................................................................................ 2
4.8 Sisi AC (AC side) ................................................................................................. 2
4.9 Verifikasi .............................................................................................................. 2
4.10 Inspeksi ............................................................................................................... 3
4.11 Pengujian ............................................................................................................ 3
4.12 Pelaporan ............................................................................................................ 3
4.13 Lembaran Data (Data Sheet) ............................................................................... 3
4.14 Pengujian Individu Peralatan ............................................................................... 3
4.15 Pengujian Komisioning ........................................................................................ 3
5 Persyaratan Dokumentasi ............................................................................................ 3
5.1 Umum .................................................................................................................. 3
5.2 Data Sistem ......................................................................................................... 4
5.3 Diagram Pengkawatan ........................................................................................ 4
5.4 Lembaran Data .................................................................................................... 5
5.5 Informasi Desain Mekanik ................................................................................... 6
5.6 Informasi Operasi dan Pemeliharaan .................................................................. 6
5.7 Data Komisioning dan Hasil Pengujian ................................................................ 6
6 Verifikasi....................................................................................................................... 6
6.1 Umum .................................................................................................................. 6
6.2 Inspeksi ............................................................................................................... 7
6.3 Pengujian ............................................................................................................ 9
6.4 Pengujian Baterai pada sistem PLTS ................................................................ 13
6.5 Pengujian Efisiensi ............................................................................................ 14
6.6 Pengujian Kinerja Sistem PLTS ......................................................................... 14
6.7 Pengujian Khusus Pada Sistem PLTS ............................................................. 14
6.8 Laporan-Laporan Verifikasi ................................................................................ 15

Daftar Tabel

Tabel 1 Nilai minimum dari resistans insulasi ...................................................................13

i
SPLN D3.022-3: 2012

Daftar Gambar

Gambar 1. Skema umum instalasi PV- satu larik ............................................................. 16

Daftar Lampiran

Lampiran 1. Model Sertifikat Verifikasi............................................................................. 17


Lampiran 2. Model Laporan Inspeksi .............................................................................. 18
Lampiran 3. Model Laporan Uji Larik PV ........................................................................ 20
Lampiran 4. Prosedur Inspeksi Kamera Inframerah PV Larik .......................................... 21

ii
SPLN D6.001: 2012

Prakata

Standar ini untuk memastikan bahwa sistem PLTS yang dibangun memenuhi kriteria
kualitas dari sistem yang terpadu secara baik dan benar sesuai dengan standar yang
berlaku.

Standar ini mencakup pengujian komisioning minimum, kriteria inspeksi dan dokumentasi
untuk memverifikasi instalasi sistem PLTS. Standar ini juga juga mencakup informasi dan
dokumentasi minimum yang diperlukan untuk serah terima ke pengguna. Dokumen yang
telah diverifikasi selanjutnya dapat digunakan untuk referensi pengujian ulang,
pemeriksaan/ reinspeksi, pemeliharaan atau modifikasi.
Dengan diberlakukannya standar ini diharapkan akan dijadikan pedoman umum dalam
melakukan pengujian komisioning minimum dan kriteria pemeriksaan, sehingga dapat
membantu memverifikasi/pemeriksaan setelah terinstal grid terhubung sistem Fotovoltaik
Pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dan selanjutnya untuk pedoman dalam melakukan
inspeksi ulang, pemeliharaan atau modifikasi terhadap PLTS milik PT PLN (Persero).

iii
SPLN D6.001: 2012

Persyaratan Minimum
Uji Komisioning dan Inspeksi Pembangkit Listrik Tenaga Surya -
PLTS

1 Ruang Lingkup

Standar ini mencakup pengujian komisioning minimum, kriteria inspeksi dan dokumentasi
untuk memverifikasi instalasi sistem PLTS, juga mencakup informasi dan dokumentasi
minimum yang diperlukan untuk serah terima ke pengguna. Dokumen yang telah diverifikasi
selanjutnya dapat digunakan untuk referensi pengujian ulang, pemeriksaan/reinspeksi,
pemeliharaan atau modifikasi.

2 Tujuan
Sebagai pedoman umum dalam melakukan pengujian komisioning minimum dan kriteria
pemeriksaan, sehingga dapat membantu verifikasi/pemeriksaan setelah PLTS selesai
terpasang dan selanjutnya untuk pedoman dalam melakukan inspeksi ulang, pemeliharaan
atau modifikasi terhadap PLTS milik PT PLN (Persero).

3 Acuan Normatif

Dokumen-dokumen referensi/acuan berikut sangat diperlukan dalam penggunaan standar


ini. Untuk referensi yang bertanggal, maka hanya terbitan tersebut yang berlaku sedangkan
referensi yang tidak bertanggal, yang berlaku adalah terbitan terakhir dari dokumen referensi
tersebut (termasuk amandemennya).
a. IEC 62446: 2009, Grid conneted photovoltaic systems-Minimum requirements for
system documentation, commisioning tests and inspection;
b. IEC 60364 (all parts), Low-voltage electrical installations;
c. IEC 60364-6, Low-voltage electrical installations – Part 6: Verification;
d. IEC 60364-7-712: 2002, Electrical installations of buildings – Part 7-712:
Requirements for
e. special installations or locations – Solar photovoltaic (PV) power supply systems;
f. IEC/TR 60755:2008, General requirements for residual current operated protective
devices;
g. IEC 61557 (all parts), Electrical safety in low voltage distribution systems up to 1000
V AC
h. and 1500 V DC – Equipment for testing, measuring or monitoring of protective
measures;
i. IEC 61730-1, Photovoltaic (PV) module safety qualification – Part 1: Requirements for
construction;
j. IEC 61683–11: 1999, Photovoltaic systems – Power conditioners – Procedure for
measuring efficiency;
k. IEC 61724 – 04: 1998, Photovoltaic system performance monitoring – Guidelines for
measurement, data exchange and analysis;
l. SPLN D5.005: 2012, Panduan Umum Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Surya.

1
SPLN D6.001: 2012

4 Istilah dan Definisi

4.1 Sel PV

Dasar perangkat PV yang dapat menghasilkan listrik ketika terkena cahaya seperti radiasi
matahari.

4.2 Kabel String PV

Kabel penghubung PV modul untuk membentuk string PV.

4.3 Modul AC PV

Modul terintegrasi / perakitan inverter dimana terminal antarmuka listrik adalah hanya untuk
sisi AC.

4.4 Standar Kondisi Uji (STC)

Uji kondisi yang ditentukan dalam IEC 60904-3 untuk sel PV dan modul PV.

4.5 Sirkuit Tegangan Terbuka Kondisi Standar Uji UOC STC

Tegangan kondisi standar uji tanpa berbeban (terbuka) di modul PV, string PV, larik PV,
generator PV atau di sisi DC dari inverter PV.

4.6 Arus Hubung Singkat Kondisi Standar Uji ISC STC

Arus hubung singkat dari modul PV, PV string, larik PV atau generator PV pada kondisi
standar uji.

4.7 Sisi DC (DC Side)

Bagian dari instalasi PV dari sel PV ke terminal DC inverter PV.

4.8 Sisi AC (AC side)

Bagian dari instalasi PV dari terminal AC inverter PV ke titik sambungan kabel catu PV untuk
instalasi listrik.

4.9 Verifikasi

Semua tindakan pengukuran untuk mengecek/memeriksa kesesuaian suatu instalasi sistem


tenaga listrik dengan standar yang relevan.

2
SPLN D6.001: 2012

4.10 Inspeksi

Pemeriksaan instalasi listrik dilakukan secara visual untuk memastikan pemilihan peralatan
yang benar dan dipasang secara tepat.

4.11 Pengujian

Pengukuran dilakukan untuk membuktikan efektivitas suatu instalasi listrik.

CATATAN: hal ini mencakup nilai yang pasti dengan menggunakan alat ukur yang tepat, nilai tidak
dapat dideteksi oleh pemeriksaan.

4.12 Pelaporan

Pencatatan/rekaman dari hasil pemeriksaan dan pengujian.

4.13 Lembaran Data (Data Sheet)

Gambaran dari suatu produk dasar dan spesifikasi.


CATATAN: Biasanya satu atau dua halaman. Bukan manual lengkap produk.

4.14 Pengujian Individu Peralatan


Pengujian yang diterapkan untuk peralatan-peralatan utama PLTS seperti uji jenis modul PV,
uji karakteristik inverter, dan uji karakteristik baterai yang dilakukan di laboratorium PLN
Puslitbang atau laboratorium Independen yang laporannya dikeluarkan PLN Puslitbang.

4.15 Pengujian Komisioning

Kumpulan dari beberapa baterai yang memiliki tipe sama yang dihubungkan secara listrik
baik seri ataupun paralel untuk memperbesar kapasitas.

5 Persyaratan Dokumentasi

5.1 Umum

Sistem dokumentasi PLTS memegang peranan penting dan sebagai kunci dari sistem data
PLTS setelah instalasi PLTS tersebut terhubung ke grid atau ke beban/pelanggan. Informasi
dari sistem dokumentasi ini berguna sebagai pegangan dalam pengoperasian, perbaikan
dan pemeliharaan serta pengembangan PLTS selanjutnya, dan dapat digunakan sebagai
bahan pedoman manual dalam pengoperasian/pemeliharaan.

3
SPLN D6.001: 2012

5.2 Data Sistem

5.2.1 Informasi Dasar Sistem

Informasi dasar sistem PLTS minimum yang harus dipenuhi dan disediakan.
Judul merupakan Informasi yang biasanya disajikan pada halaman sampul dari dokumentasi
sistem yang harus meliputi:
a. Referensi Identifikasi proyek (jika ada);
b. Daya sistem pengenal (kW DC atau AC kVA);
c. Modul PV dan inverter - pabrikan, model dan kuantitas;
d. Tanggal instalasi;
e. Tanggal komisioning;
f. Nama Pelanggan/User;
g. Alamat lokasi PLTS.

5.2.2 Informasi Perancang Sistem (System Designer Information)

Informasi minimum yang harus dipenuhi dan disediakan untuk semua lembaga/badan yang
bertanggung jawab atas desain sistem. Bilamana lebih dari satu perusahaan yang memiliki
tanggung jawab untuk desain sistem, maka informasi berikut harus dipenuhi dan disediakan
secara bersama-sama dengan deskripsi peran mereka dalam proyek.
Informasi minimal yang harus dipenuhi adalah:
a. Perusahaan perancang sistem;
b. Kontak person perancang sistem;
c. Alamat e-mail, nomor telepon, dan alamat pos dari perancang sistem.

5.3 Diagram Pengkawatan

5.3.1 Umum

Diagram pengkawatan garis tunggal (single line wiring diagram) minimal harus dipenuhi dan
disediakan. Diagram ini harus menjelaskan informasi secara rinci dan akan dijelaskan dalam
bab berikut ini.
CATATAN: Secara umum, diharapkan bahwa informasi ini akan disajikan sebagai penjelasan diagram
pengkawatan garis tunggal (single line wiring diagram). Dalam beberapa keadaan, biasanya untuk
sistem yang lebih besar di mana ruang pada diagram mungkin terbatas, Informasi dapat disajikan
dalam bentuk format tabel.

5.3.2 Spesifikasi Umum-Larik (Array)

Diagram pengkawatan harus mencakup informasi desain larik (array) berikut:


a. Jenis Modul;
b. Jumlah modul;
c. Jumlah string;
d. Modul per string.

4
SPLN D6.001: 2012

5.3.3 Informasi String Fotovoltaik

Diagram pengkawatan harus mencakup informasi string Fotovoltaik:


a. Spesifikasi kabel string - ukuran dan jenis;
b. Spesifikasi peralatan proteksi arus lebih string (di mana terpasang) – jenis dan
nilai/tegangan arus;
c. Jenis blocking diode (jika relevan).

5.3.4 Detail Elektrik Larik (Array)

Diagram pengkawatan harus mencakup informasi elektrik dari larik (array) berikut:

a. Spesifikasi kabel utama larik - jenis dan ukurannya;


b. Lokasi kotak sambungan larik;
c. Jenis isolator DC, lokasi dan nilai tegangan/arus;
d. Peralatan proteksi arus lebih larik (jika digunakan), jenis, lokasi dan nilai
tegangan/arus.

5.3.5 Proteksi Tegangan Lebih dan Pembumian

Diagram pengkawatan harus mencakup informasi proteksi tegangan lebih dan pembumian
sebagai berikut:
a. Detail dari semua konduktor pembumian-ukuran dan titik penyambungan. Termasuk
detail dari rangka larik pengikat kabel equipotential yang terpasang.
b. Detail dari setiap sambungan ke Sistem Proteksi Petir (LPS) yang telah ada.
c. Detail dari setiap perangkat instalasi perlindungan surja (baik jaringan AC dan DC)
termasuk lokasi, jenis dan nilai.

5.3.6 Sistem AC

Diagram pengkawatan harus termasuk informasi sistem AC berikut:


a. Lokasi, jenis dan nilai isolator AC;
b. Lokasi perangkat proteksi arus lebih AC, jenis dan nilai;
c. Lokasi perangkat arus residu, jenis dan nilai (di mana terpasang).

5.4 Lembaran Data

Lembaran data minimal harus disediakan untuk komponen sistem berikut:


a. Lembaran data modul untuk semua jenis modul yang digunakan dalam sistem -
dengan persyaratan IEC 61730-1;
b. Lembaran data imnverter untuk semua jenis inverter yang digunakan dalam sistem.
CATATAN: Penyediaan lembaran data untuk komponen sistem lainnya yang signifikan harus
dipertimbangkan.

5
SPLN D6.001: 2012

5.5 Informasi Desain Mekanik

Lembaran data untuk sistem mounting larik secara mekanis harus disediakan.

5.6 Informasi Operasi dan Pemeliharaan


Informasi operasi dan pemeliharaan harus disediakan serta harus mencakup item minimal
sebagai berikut:

a. Prosedur untuk memverifikasi sistem operasi yang benar;


b. Sebuah daftar periksa/check list apa yang harus dilakukan jika terjadi kegagalan
sistem;
c. Prosedur berhenti darurat/isolation procedures;
d. Rekomendasi pemeliharaan dan pembersihan (jika ada);
e. Pertimbangan untuk setiap pengembangan terkait dengan pengerjaan larik PV
(misalnya pekerjaan atap);
f. Dokumentasi garansi untuk modul PV dan inverter - termasuk tanggal mulai garansi
dan masa garansi;
g. Dokumentasi garansi dari pelaksanaan pekerjaan/ keresistans terhadap cuaca.

5.7 Data Komisioning dan Hasil Pengujian

Salinan dari semua data komisioning dan pengujian harus dipenuhi dan disediakan. Sebagai
persyaratan minimum data harus termasuk hasil uji verifikasi secara rinci dalam butir 6
standar ini.

6 Verifikasi

Verifikasi dari sistem PV yang terhubung ke jaringan harus dilakukan dan mengacu pada IEC
60364-6 yang mensyaratkan verifikasi awal dan periodik untuk setiap instalasi listrik.
Verifikasi awal dilakukan setelah selesainya instalasi baru atau selesainya penambahan atau
perubahan pada instalasi yang ada.
Verifikasi periodik adalah untuk menentukan, sejauh mana dapat dilakukan, apakah instalasi
dan semua peralatan pendukungnya dalam kondisi memuaskan untuk digunakan.
CATATAN: Lembar verifikasi pengujian disediakan dalam lampiran standar ini.

6.1 Umum

Setiap instalasi subsistem dan komponen harus diverifikasi selama pembangunannya,


sejauhmana hal ini dapat diterima dilakukan/dilaksanakan dalam rangka melengkapi
sebelum digunakan oleh pengguna dengan mengacu pada standar IEC 60364-6.
Verifikasi awal harus mencakup perbandingan hasil dengan kriteria yang relevan, untuk
mengkonfirmasi bahwa persyaratan IEC 60364 telah dipenuhi.
Untuk penambahan atau perubahan instalasi yang sudah ada, maka harus diverifikasi bahwa
penambahan atau perubahan sesuai dengan IEC 60364 dan tidak mengganggu
keselamatan instalasi yang ada.
Verifikasi awal dan periodik harus dilakukan oleh orang yang ahli, kompeten dalam verifikasi.

6
SPLN D6.001: 2012

6.2 Inspeksi

6.2.1 Umum

Inspeksi harus dilakukan terlebih dahulu sebelum pengujian dan umumnya akan dilakukan
sebelum instalasi sistem di enerjais. Pemeriksaan harus dilakukan dengan persyaratan
standar IEC 60364-6.

6.2.2 Inspeksi Sistem DC

Pemeriksaan instalasi DC minimal meliputi:


a. Sistem DC yang dirancang, ditentukan dan dipasang harus sesuai dengan
persyaratan secara umum sesuai standar IEC 60364 dan persyaratan khusus sesuai
standar IEC 60364-7-712;
b. Semua komponen DC harus ditentukan untuk beroperasi terus menerus pada kondisi
sistem DC dan pada kemungkinan gangguan arus DC maksimal dan kemungkinan
tegangan DC maksimal (Voc stc dikoreksi untuk julat suhu lokal dan berdasarkan jenis
modul, dan arus pada 1,25 × Isc stc sesuai dengan IEC 60364-7-712.433:2002);
c. Proteksi dengan menggunakan kelas II atau insulasi setara diadopsi di sisi DC -
ya/tidak (disarankan kelas II - IEC 60364-7-712.413.2:2002);
d. Kabel string PV, kabel larik PV dan kabel utama DC PV yang telah dipilih dan
disambungkan sehingga dapat meminimalkan risiko gangguan pembumian dan
hubung singkat (IEC 60364-7-712.522.8.1:2002). Biasanya dicapai dengan
menggunakan kabel dengan pelindung dan insulasi yang diperkuat (sering disebut
"insulasi ganda");
e. Sistem pengkawatan yang telah dipilih dan dipasang harus tahan terhadap pengaruh
eksternal yang diperkirakan seperti angin, suhu, pembentukan es dan radiasi
matahari (IEC 60364-7-712.522.8.3:2002);
f. Untuk sistem tanpa perangkat proteksi arus lebih string: verifikasikan bahwa nilai arus
balik modul (Ir) lebih besar arus balik yang mungkin terjadi. Begitu pula verifikasi
ukuran kabel string mampu mengakomodasi kombinasi arus gangguan maksimum
dari kabel string yang terhubung paralel (IEC 60364-7-712.433:2002);
g. Untuk sistem dengan perangkat pelindung arus lebih string, verifikasi perangkat
proteksi arus lebih string yang dipasang tepat dan benar sesuai spesifikasi kode lokal
atau instruksi pabrikan untuk proteksi modul PV sesuai dengan standar IEC 60364-7-
712.433.2:2002.
h. Pastikan bahwa sakelar pemisah DC yang dipasang cocok ke sisi DC dari inverter
(IEC 60364-7-712.536.2.2.5:2002).
i. Jika blocking dioda dipasang, pastikan nilai tegangan balik minimal 2 × Voc stc dari
string PV yang dipasang (IEC 60364-7-712.512.1.1:2002).
j. Jika salah satu konduktor DC terhubung ke bumi, pastikan paling tidak ada
pemisahan antara sisi AC dan DC dan ini akan menghindari korosi pada sambungan
bumi yang terpasang (IEC 60364-7-712.312.2: 2002).
CATATAN 1: Pemeriksaan sistem DC mensyaratkan pengetahuan tentang sistem tegangan dan arus
maksimum.
Tegangan sistem maksimum adalah fungsi dari desain string/larik, tegangan sirkit terbuka (Voc)
dari modul dan suatu pengali untuk memperhitungkan variasi suhu dan irradians;
7
SPLN D6.001: 2012

Arus gangguan maksimum yang mungkin adalah fungsi dari desain string/larik, arus hubung
singkat (Isc) dari modul dan suatu pengali untuk memperhitungkan variasi suhu dan irradians (IEC
60364-7-712.433:2002).
CATATAN 2: Apabila nilai arus balik modul (Ir) tidak disediakan oleh pabrikan maka harus diambil
nilainya 1,35 × nilai proteksi arus lebih modul.
CATATAN 3: Nilai proteksi arus lebih modul harus diambil sebagai nilai yang diberikan oleh pabrikan
sesuai persyaratan IEC 61730-1.

6.2.3 Proteksi Terhadap Tegangan Lebih/Kejut Listrik

Pemeriksaan sistem PV minimal harus mencakup verifikasi:


a. Verifikasi tipe B RCD: adalah instalasi RCD dan inverter PV tanpa adanya pemisahan
antara sisi AC dan sisi DC, - sesuai dengan standar IEC 60.755 (IEC 60364-7-
712.413.1.1.1.2:2002 dan Gambar 712,1), lihat gambar 1;
b. Untuk meminimalkan tegangan induksi yang disebabkan oleh petir, semua area dari
kabel yang melingkar dipastikan dibuat sekecil mungkin (IEC 60364-7-
712.444.4:2002);
c. Bilamana disyaratkan kode lokal, yakinkan bahwa penghantar proteksi pembumian
rangka larik atau rangka modul telah terpasang dengan benar dan tersambung ke
bumi. Bilamana proteksi pembumian dan/atau konduktor ikatan ekipotensial telah
dipasang, yakinkan bahwa itu juga paralel pada terbundel dengan kabel DC (IEC
60364-7-712.54:2002).

6.2.4 Sistem AC

Pemeriksaan sistem PV minimal harus mencakup verifikasi:


a. Sarana insulasi inverter yang telah disediakan di sisi AC;
b. Semua perangkat insulasi dan perangkat pensaklaran yang telah terhubung
sedemikian sehingga instalasi PV terangkai ke sisi "beban" dan pasokan publik ke
sisi "sumber" (IEC 60364-7-712.536.2.2.1:2002);
c. Penyetelan proteksi inverter diprogram mengikuti kode jaringan (local regulations)

6.2.5 Identifikasi dan Label (Labelling and Identification)

Pemeriksaan sistem PV minimal harus mencakup verifikasi:


a. Semua sirkit, perangkat proteksi, sakelar dan diberikan label yang sesuai;
b. Semua kotak sambung (junction boxes) DC (pembangkit PV dan kotak larik PV)
dicantumkan label peringatan yang menunjukkan bahwa bagian-bagian aktif di dalam
kotak terhubung dengan larik PV dan mungkin masih bertegangan setelah terpisah
dari inverter PV dan pasokan publik;
c. Sakelar pemisah bagian utama AC diberi label dengan jelas;
d. Label peringatan pasokan ganda dipasang pada titik interkoneksi;
e. Diagram garis tunggal pengkawatan dipasang di lapangan;
f. Penyetelan proteksi inverter dan detail installatur ditampilkan di lapangan;
g. Prosedur shutdown darurat ditampilkan di lapangan;
h. Semua penandaan dan label ditempelkan dengan benar dan tahan lama.

8
SPLN D6.001: 2012

6.3 Pengujian

6.3.1 Umum

Pengujian instalasi listrik harus dilakukan sesuai dengan persyaratan standar IEC 60364-6.
Alat ukur dan peralatan pemantauan dan metode harus dipilih sesuai dengan bagian-bagian
yang relevan dari standar IEC 61557. Jika peralatan ukur lain digunakan, maka harus
merupakan peralatan yang setara tingkat kinerja dan keselamatannya.
Metode pengujian yang dijelaskan dalam butir ini diberikan sebagai metode acuan, metode
lain dapat digunakan asalkan hasilnya valid/dapat dipertanggungjawabkan.
Dalam hal pengujian menunjukkan terjadi suatu kesalahan: setelah kesalahan dipastikan
semua diperbaiki, maka uji sebelumnya harus diulang jika mempengaruhi hasil pengujian
sebelumnya.

Pengujian harus dilakukan sesuai dengan urutan sebagai berikut:


a. Pengujian untuk semua rangkaian AC dengan persyaratan IEC 60364-6.
Setelah pengujian di sirkit AC selesai, pengujian-pengujian berikutnya harus
dilanjutkan di sirkit DC dari larik PV.
b. Kontinyuitas proteksi pembumian dan/atau konduktor ikatan ekipotensial yang
dipasang (lihat buitir 6.3.2);
c. Pengujian polaritas (lihat butir 6.3.3);
d. Pengujian tegangan sirkit terbuka string (lihat butir 6.3.4);
e. Pengujian arus hubung singkat string (lihat butir 6.3.5);
f. Pengujian fungsi (lihat butir 6.3.6);
g. Pengukuran resistans insulasi dari sirkit DC (lihat butir 6.3.7).

Dalam hal pengujian/pengukuran menunjukkan terjadi kesalahan pada salah satu pengujian
untuk memenuhi persyaratan, maka pengujian tersebut dan setiap pengujian sebelumnya
yang dipengaruhi oleh kesalahan itu harus diulangi.

6.3.2 Kontinyuitas Proteksi Pembumian dan/atau Konduktor Ikatan


Ekipotensial

Untuk konduktor proteksi atau ikatan yang dipasang di sisi DC, seperti ikatan dari
rangka larik, pengujian kontinyuitas listrik harus dilakukan pada semua konduktor tersebut.
Sambungan ke terminal pembumian utama juga harus diverifikasi

6.3.3 Pengujian Polaritas

Polaritas semua kabel DC harus diverifikasi menggunakan alat uji yang sesuai. Setelah
polaritas dipastikan/diyakinkan, kabel-kabel harus diperiksa untuk memastikan kebenaran
identifikasi dan kesesuaian sambungan ke perangkat sistem seperti perangkat sakelar atau
inverter.
CATATAN: Untuk alasan keselamatan dan untuk pencegahan kerusakan pada peralatan yang
terhubung, adalah sangat penting melakukan pemeriksaan polaritas sebelum pengujian lain dan
sebelum sakelar ditutup atau perangkat proteksi arus lebih string ini dimasukkan. Jika pengecekan
dilakukan pada sistem yang sebelumnya terhubung dan ditemukan polaritas terbalik dari satu string,
maka penting untuk memeriksa modul dan membypass dioda untuk setiap penyebab kerusakan oleh
kesalahan ini.

9
SPLN D6.001: 2012

6.3.4 Pengujian Tegangan Sirkit Terbuka - String PV

Tegangan sirkit terbuka dari setiap string PV harus diukur dengan alat ukur yang sesuai. Hal
ini harus dilakukan sebelum menutup setiap sakelar atau memasang perangkat proteksi arus
lebih (di mana terpasang).
Nilai yang terukur harus dibandingkan dengan nilai yang diharapkan. Perbandingan dengan
yang diharapkan dimaksudkan sebagai pemeriksaan untuk instalasi yang benar, bukan
mengukur kinerja modul atau kinerja larik. Verifikasi kinerja modul/kinerja larik berada di luar
lingkup standar ini.
Untuk sistem dengan multi string identik dan di mana kondisi irradians stabil,
tegangan antara string harus dibandingkan. Nilai-nilai ini harus sama (biasanya
5% untuk kondisi irradians yang stabil). Untuk kondisi irradians yang tidak stabil, metode
berikut dapat diadopsi:
a. Pengujian mungkin ditunda;
b. Pengujian dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa meter, dengan satu
meter pada string acuan;
c. Pembacaan meter iradians dapat digunakan untuk menyesuaikan pembacaan saat
ini.
CATATAN: Tegangan yang kurang dari nilai diharapkan mungkin dapat menunjukkan satu atau lebih
modul tersambung dengan kesalahan polaritas, atau karena kesalahan insulasi, kerusakan berikutnya
dan/atau akumulasi air di pipa atau kotak persimpangan. Pembacaan tegangan yang tinggi biasanya
hasil dari kesalahan pengkawatan.

6.3.5 Pengukuran Arus String PV

6.3.5.1 Umum

Seperti pengukuran tegangan sirkit terbuka, tujuan dari pengukuran arus string PV adalah
untuk memastikan bahwa tidak ada kesalahan besar dalam pengkawatan larik PV. Pengujian
ini tidak digunakan sebagai ukuran kinerja modul/kinerja larik.

Dua metode pengujian yang mungkin dan keduanya akan memberikan informasi tentang
kinerja string. Bila memungkinkan pengujian hubung singkat lebih disukai karena akan
mengecualikan setiap pengaruh dari inverter.

6.3.5.2 Pengujian Hubung Singkat String PV

Arus hubung singkat dari setiap string PV harus diukur menggunakan alat uji yang sesuai.
Melakukan pengujian hubung singkat string berpotensi bahaya dan prosedur pengujian yang
sesuai, seperti yang dijelaskan di bawah ini harus diikuti.

Nilai yang terukur harus dibandingkan dengan nilai yang diharapkan. Untuk sistem dengan
beberapa string identik dan di mana terdapat kondisi irradians stabil, pengukuran arus
dalam string individu harus dibandingkan. Nilai-nilai ini harus sama (biasanya 5%
untuk kondisi irradians yang stabil).
Untuk kondisi irradians tidak stabil, metode berikut ini dapat diadopsi:
a. Pengujian mungkin ditunda;
b. Pengujian dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa meter, dengan satu
meter pada string acuan;
10
SPLN D6.001: 2012

c. Pembacaan meter iradiasi dapat digunakan untuk menyesuaikan pembacaan saat ini.

6.3.5.2.1 Prosedur Pengujian Hubung Singkat

Pastikan bahwa semua string PV terisolasi (isolated) satu sama lainnya dan semua
perangkat sakelar dan sarana pemutusan dibuka.
Hubung singkat sementara yang diterapkan ke string selama pengujian, dapat dilakukan
dengan salah satu:
a. Kabel arus hubung singkat dihubung sesaat ke perangkat pemutus beban yang sudah
terangkai dalam string;
b. Penggunaan "kotak uji sakelar hubung singkat" – suatu perangkat pengenal pemutus
beban yang dapat dimasukkan sesaat ke dalam rangkaian untuk membuat hubung
singkat diaktifkan.
Pada kedua hal, perangkat sakelar dan konduktor hubung singkat harus mempunyai
pengenal lebih besar daripada arus hubung singkat dan tegangan sirkit terbuka. Arus
hubung singkat dapat diukur menggunakan salah satu clip on ammeter atau in-line ammeter.
CATATAN: "kotak sakelar hubung singkat" adalah sebuah item dari alat uji yang dapat digunakan
untuk pengujian hubung singkat dan pengujian insulasi larik (lihat 6.3.7)

6.3.5.3 Pengujian Operasional String PV

Dengan sistem diaktifkan (switched on) dan berada dalam mode operasi normal (inverter
dengan MPPT), arus dari setiap string PV harus diukur dengan menggunakan clip-on
ammeter ditempatkan pada kabel string.
Nilai yang terukur harus dibandingkan dengan nilai yang diharapkan. Untuk sistem dengan
beberapa string identik dan di mana terdapat kondisi irradians stabil, pengukuran arus
pada string individu harus dibandingkan. Nilai-nilai ini harus sama (biasanya 5% untuk
kondisi irradians yang stabil).
Untuk kondisi radiasi tidak stabil, metode berikut ini dapat diadopsi:
a. Pengujian mungkin ditunda;
b. Pengujian dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa meter, dengan satu
meter pada string acuan;
c. Pembacaan meter radiasi dapat digunakan untuk mengatur pembacaan arus.

6.3.6 Pengujian Fungsi

Pengujian fungsi berikut harus dilakukan:


a. Perangkat Hubung Bagi (Switchgear) dan perangkat kontrol harus diuji untuk
menjamin pengoperasian yang benar dan memastikan bahwa sudah terpasang dan
terhubung dengan benar.
b. Semua inverter dari sistem PV harus diuji untuk memastikan beroperasi dengan
benar.
Prosedur uji harus menggunakan prosedur yang ditetapkan oleh pabrikan inverter.
c. A loss of mains test harus dilakukan: Dengan sistem beroperasi, isolator AC utama
harus dibuka - harus diamati (misalnya pada display meter) bahwa sistem PV
dengan segera berhenti menghasilkan (generate).

11
SPLN D6.001: 2012

Setelah ini, isolator AC harus ditutup kembali dan harus diamati bahwa sistem beralih
ke operasi normal.

6.3.7 Pengujian Resistans Insulasi Larik PV

6.3.7.1 Umum

Sirkit DC larik pada PV bertegangan selama siang hari dan, tidak seperti sirkit AC
konvensional, tidak bisa dipisahkan (isolated) sebelum melakukan pengujian ini.
Pelaksanaan pengujian ini berpotensi menyebabkan terjadinya kejut listrik, sehingga sangat
penting harus mengikuti prosedur standar keselamatan kerja berikut:
a. Batasi akses ke area kerja;
b. Jangan menyentuh dan mencegah orang lain yang menyentuh permukaan logam
dengan bagian tubuh anda pada saat melakukan pengujian insulasi;
c. Jangan menyentuh dan mencegah orang lain yang menyentuh bagian belakang
modul/laminasi atau terminal modul/laminasi dengan bagian tubuh anda pada saat
melakukan pengujian insulasi;
d. Ketika peralatan uji insulasi dienerjais, ada tegangan di daerah uji tersebut. Peralatan
memiliki kemampuan auto discharge otomatis;
e. Pakaian/peralatan pelindung diri yang semestinya harus dipakai pada saat
melakukan pengujian.
CATATAN: Untuk beberapa instalasi, misalnya sistem yang lebih besar atau di mana diduga
kesalahan insulasi terjadi karena cacat instalasi atau cacat produksi, atau di mana hasil dari pengujian
kondisi kering diragukan, suatu pengujian insulasi larik kondisi basah mungkin tepat. Pengujian
insulasi larik kondisi basah dapat ditemukan pada ASTM Std E 2047, Test Method for Wet Insulation
Integrity Testing of PV Arrays.

6.3.7.2 Pengujian Resistans Insulasi Larik PV – Metode Uji

Pengujian harus dilakukan berulang untuk setiap larik PV sebagai syarat minimum. Jika
diperlukan, pengujian individu string mungkin saja dilakukan. Dua metode pengujian sebagai
berikut:
a. Metode Uji 1 – Pengujian antara bagian negative larik dan pembumian diikuti dengan
pengujian antara bagian positif larik dan pembumian;
b. Metode Uji 2 - Pengujian antara pembumian dan bagian negative dan positif larik
yang dihubung singkatkan.
Pada struktur rangka yang disatukan dengan pembumian, sambungan pembumian yang
sesuai atau rangka larik (dimana rangka larik digunakan, yakinkan suatu kontak yang benar
dan hubungan tidak terputus pada seluruh rangka metal).
Untuk sistem dimana rangka larik tidak terhubung ke pembumian (misalnya pada instalasi
kelas II), enjinir komisioning dapat memilih melakukan dua pengujian sebagai berikut:
Antara kabel larik dan pembumian; dengan tambahan;
Antara kabel larik dan rangka.
Untuk larik-larik yang tidak memiliki akses ke bagian yang konduktif (contoh: PV model
genteng rumah), pengujian harus dilakukan antara kabel larik dan pembumian bangunan.
CATATAN 1: Apabila metode uji 2 diadopsi, untuk meminimalkan risiko dari busur listrik, kabel positif
dan negative larik harus dihubung singkat dengan cara yang aman. Biasanya hal ini akan dilakukan

12
SPLN D6.001: 2012

dengan menggunakan kotak sakelar hubung singkat. Alat tersebut menggabungkan pemutus beban
DC dan secara aman membuat dan memutus hubung singkat setelah kabel larik yang dihubungkan
secara aman ke perangkat.
CATATAN 2: Prosedur uji harus dirancang untuk memastikan tegangan puncak tidak melebihi
tegangan modul atau kabel.

6.3.7.3 Resistans Insulasi Larik PV – Prosedur Pengujian

Sebelum dimulai pengujian:


a. Batasi akses kepada orang yang tidak berkepentingan;
b. Pisahkan larik PV dari inverter (umumnya pada sakelar pemisah larik);
c. Lepaskan bagian peralatan yang dapat memberikan dampak pada pengukuran
insulasi (contoh: proteksi tegangan lebih) pada sambungan atau kotak penggabung.
Bilamana kotak sakelar hubung singkat digunakan untuk metode 2, kabel larik harus aman
tersambung ke perangkat hubung singkat sebelum sakelar hubung singkat diaktifkan.
Perangkat uji resistans insulasi harus dihubungkan antara bumi dan kabel larik sesuai
dengan metode uji yang digunakan. Test lead harus dibuat aman sebelum melakukan
pengujian. Ikuti petunjuk perangkat uji insulasi untuk memastikan tegangan uji sesuai Tabel
1 dan pembacaan dalam MΩ. Resistans insulasi yang diukur dengan tegangan uji
ditunjukkan pada Tabel 1, adalah memuaskan jika setiap sirkit memiliki resistans insulasi
tidak kurang dari nilai sesuai Tabel 1.
Pastikan sistem de-energized sebelum melepas kabel pengujian atau menyentuh setiap
bagian yang konduktif.

Tabel 1. Nilai Minimum Dari Resistans Insulasi

Tegangan sistem Resistans insulasi


Tegangan uji
Metode pengujian (Voc stc x 1,25) minimum
(V) (V)
(MΩ)

<120 250 0,5


Metode uji 1
120-500 500 1
Positif larik dan Negatif
larik terpisah
>500 1000 1

Metode uji 2 <120 250 0,5


Positif larik dan Negatif 120-150 500 1
larik dihubung singkat
>500 1000 1

6.4 Pengujian Baterai Pada Sistem PLTS

6.4.1 Baterai Sebelum Terpasang Pada Sistem PLTS

Pengujian baterai dilakukan saat penerimaan dan sebelum terpasang pada sistem PLTS
dengan perlakuan berikut:
a. Periksa fisik dan visual baterai meliputi: berat dan kelengkapan penandaan, dengan
mengambil sampel uji secara random sesuai dengan standar SPLN D3.022-3: 2012;

13
SPLN D6.001: 2012

b. Periksa tegangan sirkit buka baterai (open circuit voltage), verifikasi beterai dan
pastikan melalui uji bahwa baterai berfungsi secara benar;
Pengujian open circuit voltage dilakukan pada baterai tersambung bersama;
Prosedur uji harus menggunakan prosedur yang ditetapkan oleh pabrikan baterai;
c. Pengujian berat jenis/density, dilakukan setelah baterai terpasang;
d. Operasi pengisian dan pelepasan muatan baterai.
Prosedur uji harus menggunakan prosedur yang ditetapkan oleh pabrikan baterai.

6.4.2 Baterai Setelah Terpasang Pada Sistem PLTS

Pengujian baterai setelah terpasang pada sistem PLTS dengan perlakuan berikut:
a. Pengujian fungsi pengisian dari modul PV;
b. Pengujian arus pengisian dan pelepasan tipikal;
c. Pengujian efisiensi;
d. Verifikasi uji autonomy time, perlakuan uji sesuai standar SPLN D3.022-3: 2012.

6.4.3 Pengujian Sebelum Garansi Habis:

Pengujian ini dilakukan untuk memverifikasi kondisi baterai sebelum masa garansi habis.
Tahapan pengujian seperti di atas.

6.5 Pengujian Efisiensi

Pengujian ini ditujukan untuk mengukur efisiensi daya yang digunakan PLTS sebagai sistem
Off grid /Stand alone atau tersambung ke jaringan grid connected, dimana tegangan otuput
dan frekuensi pada kondisi stabil.
Pedoman pengujian ini mengacu pada IEC 61683 – 11: 1999, Photovoltaic systems – Power
conditioners – Procedure for measuring efficiency.

6.6 Pengujian Kinerja Sistem PLTS

Tujuan dari pengujian ini adalah untuk menilai kinerja keseluruhan sistem PV dikonfigurasi
sebagai berdiri sendiri atau utilitas grid-connected, atau sebagai terhibridisasikan dengan
non-PV sumber daya seperti mesin generator dan turbin angin.
Pedoman pengujian ini mengacu pada IEC 61724 – 04: 1998, Photovoltaic system
performance monitoring – Guidelines for measurement, data exchange and analysis.

6.7 Pengujian Khusus Pada Sistem PLTS

Dalam kondisi sistem PLTS dilakukan uji khusus untuk menjamin bahwa sistem berfungsi
dengan benar, perlakuan uji mengikuti hal berikut:
a. Pengujian waktu sikronisasi untuk memastikan perangkat sinkron berfungsi dengan
benar;
b. Pengujian karakteristik pembebanan untuk memastikan bahwa kinerja sistem PLTS
sesuai dengan desain peruntukkannya, pengujian meliputi: pengukuran pada
irrandians, suhu modul, keluaran PV, keluar inverter.

14
SPLN D6.001: 2012

6.8 Laporan-Laporan Verifikasi

6.8.1 Umum

Setelah menyelesaikan proses verifikasi, laporan harus disiapkan. Laporan ini harus
mencakup informasi berikut:
a. Ringkasan informasi yang menggambarkan sistem (nama, alamat, dll);
b. Daftar sirkit yang telah diperiksa dan diuji;
c. Rekaman pemeriksaan;
d. Rekaman dari hasil uji untuk setiap sirkit yang diuji;
e. Interval pengujian yang direkomendasi hingga verifikasi berikutnya;
f. Tanda tangan dari orang melakukan verifikasi.
g. Model laporan verifikasi yang ditampilkan dalam lampiran standar ini

6.8.2 Verifikasi Awal

Verifikasi dari instalasi baru harus sesuai dengan persyaratan pada butir 6 standar ini.
Laporan verifikasi awal harus mencakup informasi tambahan mengenai orang yang
bertanggung jawab untuk desain, konstruksi dan verifikasi sistem – dan tingkat tanggung
jawab masing-masing.
Laporan awal harus memuat rekomendasi untuk interval antara inspeksi-inpeksi periodik.
Hal ini harus ditentukan dengan memperhatikan jenis instalasi dan peralatan, penggunaan
nya dan operasi, frekuensi dan kualitas pemeliharaan dan pengaruh eksternal hal mana
yang dapat dikenakan.
CATATAN: Di beberapa negara interval antara verifikasi ditetapkan oleh peraturan nasional.

6.8.3 Periode Verifikasi

Periode verifikasi dari instalasi yang terpasang harus memenuhi persyaratan dari butir 6
standar ini. Apabila diperlukan, hasil dan rekomendasi dari verifikasi periode sebelumnya
harus diperhitungkan.
Sebuah laporan verifikasi periodik harus disiapkan dan termasuk daftar dari setiap kesalahan
dan rekomendasi untuk perbaikan atau perbaikan (seperti up grade sistem untuk memenuhi
standar yang berlaku saat ini).

15
SPLN D6.001: 2012

Gambar 1. Skema umum instalasi PV- satu larik

16
SPLN D6.001: 2012

Lampiran 1. Model Sertifikat Verifikasi

Verifikasi Awal
Sertifikat Verifikasi Sistem PV
Verifikasi Periodik

Klien
Penjelasan Instalasi

Daya pengenal-kW DC
Lokasi
Alamat Instalasi

Sirkit pengujian

Tgl uji

Acuan laporan inspeksi IEC 60364-6


Nama dan Acuan hasil uji IEC 60364-6
alamat kontraktor Acuan hasil inspeksi larik PV
Acuan hasil uji larik PV

Desain, Konstruksi, Inspeksi dan Pengujian

Kami yang bertandatangan dibawah ini bertanggung jawab atas, konstruksi, pemeriksaan desain dan
pengujian instalasi listrik, khusus dari keterangan yang dijelaskan di atas memiliki kemampuan dan
kepedulian saat melaksanakan desain konstruksi, pemeriksaan dan pengujian.

Rekomendasikan inspeksi yang berikutnya


Tanda tangan:

Komentar:

Nama:

Tanggal:

(tanggungjawab ini
terbatas pada
pekerjaan yang
disebutkan diatas)

17
SPLN D6.001: 2012

Lampiran 2. Model Laporan Inspeksi

Verifikasi Awal
Laporan Inspeksi Sistem PV
Verifikasi Periodik

Alamat instalasi Referensi

Tanggal

Rangkaian diperiksa Pemeriksa

Umum

Keseluruhan sistem telah diinspeksi sesuai persyaratan IEC 60364-6 dan laporan inspeksi
sesuai persyaratan IEC 60364-6 terlampir.

Instalasi dan Desain Larik dari PV

Sistem DC di desain, dispesifikasikan dan dipasang secara umum sesuai IEC 60364 dan
secara khusus sesuai IEC 60364-7-712.
Komponen-komponen DC memiliki kapasitas untuk operasi DC secara kontinyu.
Komponen-komponen DC memiliki kapasitas arus dan tegangan maksimum (Voc stc dikoreksi
pada suhu setempat dan jenis modul; arus pada Isc stc x 1,25 – IEC 60364-7-
712.433:2002).
Proteksi dengan menggunakan kelas II atau insulasi setara diadopsi di sisi DC - ya/tidak
(disarankan kelas II - IEC 60364-7-712.413.2:2002);
Kabel string PV, kabel larik PV dan kabel utama DC PV yang telah dipilih dan
disambungkan sehingga dapat meminimalkan risiko gangguan pembumian dan hubung
singkat (IEC 60364-7-712.522.8.1:2002).
Sistem pengkawatan yang telah dipilih dan dipasang harus tahan terhadap pengaruh
eksternal yang diperkirakan seperti angin, suhu, pembentukan es dan radiasi matahari (IEC
60364-7-712.522.8.3:2002);
Sistem tanpa perangkat proteksi arus lebih string: ukuran kabel string mampu
mengakomodasi kombinasi arus gangguan maksimum dari kabel string yang terhubung
paralel (IEC 60364-7-712.433:2002);
Sistem dengan perangkat proteksi arus lebih string, perangkat proteksi arus lebih string
dipasang tepat dan benar sesuai spesifikasi kode lokal atau instruksi pabrikan untuk proteksi
modul PV sesuai dengan standar IEC 60364-7-712.433.2:2002;
Sakelar pemisah DC yang dipasang cocok ke sisi DC dari inverter (IEC 60364-7-
712.536.2.2.5:2002);
Jika blocking dioda dipasang, pastikan nilai tegangan balik minimal 2 × Voc stc dari string PV
yang dipasang (IEC 60364-7-712.512.1.1:2002).
Jika salah satu konduktor DC terhubung ke bumi, pastikan paling tidak ada pemisahan
antara sisi AC dan DC dan ini akan menghindari korosi pada sambungan bumi yang
terpasang (IEC 60364-7-712.312.2: 2002).
18
SPLN D6.001: 2012

Proteksi terhadap tegangan lebih/kejut listrik

Jika RCD terpasang dan inverter PV tanpa adanya pemisahan antara sisi AC dan sisi DC,
RCD jenis B sesuaii dengan standar IEC 60.755 (IEC 60364-7-712.413.1.1.1.2:2002 dan
Gambar 712,1), lihat gambar 1;
Semua area dari kabel yang melingkar dipastikan dibuat sekecil mungkin (IEC 60364-7-
712.444.4:2002);
Rangka larik dengan ikatan ekipotensial telah dipasang, bila dipasang konduktor ikatan
ekipotensial dipasang paralel dan dibundel dengan kabel DC.

Pertimbangan khusus sirkit AC sistem PV

Sarana insulasi inverter yang telah disediakan di sisi AC;


Semua perangkat insulasi dan perangkat pensaklaran yang telah terhubung sedemikian
sehingga instalasi PV terangkai ke sisi "beban" dan pasokan publik ke sisi "sumber" (IEC
60364-7-712.536.2.2.1:2002);
Penyetelan proteksi inverter diprogram mengikuti kode jaringan (local regulations)

Identifikasi dan labeling sistem PV

Semua sirkit, perangkat proteksi, sakelar dan diberikan label yang sesuai;
Semua kotak sambung (junction boxes) DC (pembangkit PV dan kotak larik PV) dicantumkan
label peringatan yang menunjukkan bahwa bagian-bagian aktif di dalam kotak terhubung
dengan larik PV dan mungkin masih bertegangan setelah terpisah dari inverter PV dan
pasokan publik;
Sakelar pemisah bagian utama AC diberi label dengan jelas;
Label peringatan pasokan ganda dipasang pada titik interkoneksi;
Diagram garis tunggal pengkawatan dipasang di lapangan;
Penyetelan proteksi inverter dan detail installatur ditampilkan di lapangan;
Prosedur shutdown darurat ditampilkan di lapangan;
Semua penandaan dan label ditempelkan dengan benar dan tahan lama.

Instalasi umum (mekanik) sistem PV

Ventilasi diberikan dibelakang larik untuk mencegah pemanasan lebih atau/resiko api;
Rangka larik dan material tahan korosi;
Rangka larik dipasang secara benar dan stabil; genteng yang dipasang tahan cuaca;
Masukan kabel tahan cuaca.

19
SPLN D6.001: 2012

Lampiran 3. Model Laporan Uji Larik PV

Verifikasi Awal
Laporan Uji Larik PV Verifikasi Periodik
Alamat instalasi Referensi

Tanggal

Uraian pekerjaan pengujian Pemeriksa

Instrumen uji

String 1 2 3 4 n

Modul
Larik
Jumlah

Voc
Parameter larik
Isc

Jenis

Perangkat proteksi arus lebih Nilai (A)


string
Nilai DC (V)

Kapasitas (kA)

Jenis

Pengkawatan Fase (mm2)

Pembumian (mm2)

Voc

Pengujian string Isc

Radiasi w/m2

Cek polaritas

Tegangan uji (V)

Resistans insulasi larik (+) - Bumi (MΩ)

(-) - Bumi (MΩ)

Kontinyuitas pembumian

Fungsi PHB

Model inverter

Nomor seri inverter

Fungsi inverter

Uji loss of mains

20
SPLN D6.001: 2012

Lampiran 4. Prosedur Inspeksi Kamera Inframerah PV Larik

D.1 Umum

Tujuan dari inspeksi kamera inframerah (IR) adalah untuk mendeteksi variasi suhu yang
tidak biasa dalam operasi modul PV di lapangan. Variasi suhu tersebut dapat
mengindikasikan masalah dalam modul dan/atau larik, seperti bias balik (reverse-bias) sel,
kerusakan dioda bypass, kerusakan ikatan solder, sambungan buruk dan kondisi-kondisi
lainnya yang mengarah kepada operasi suhu tinggi setempat.
Pemeriksaan ini dapat dimasukkan sebagai bagian dari proses verifikasi awal atau periodik.
Hal ini juga dapat digunakan untuk memecahkan masalah yang dicurigai dalam modul, larik
atau string.

D.2 Prosedur

Untuk inspeksi kamera IR, larik harus dalam mode operasi normal (pelacakan daya puncak).
Radiasi pada bidang permukaan larik harus lebih besar dari 400 W/m² dan kondisi langit
harus stabil. Idealnya, radiasi harus relatif konstan dan lebih dari 600 W/m² pada bidang
permukaan larik untuk memastikan bahwa tersedia arus yang cukup untuk menyebabkan
perbedaan suhu yang bisa terlihat.
Tergantung pada konstruksi modul dan konfigurasi mounting, menentukan sisi mana dari
modul yang dapat menghasilkan gambar termal yang paling terlihat (prosedur mungkin perlu
diulang untuk setiap sisi).
Memindai setiap modul dalam array atau sub-array yang bersangkutan, memberikan
perhatian khusus pada dioda blokir, kotak sambungan, sambungan listrik, atau masalah larik
yang khusus diidentifikasi yang menunjukkan perbedaan temperatur yang dapat terlihat dari
lingkungan sekitarnya.
Ketika dilakukan pemindaian dari depan larik, perhatian perlu dilakukan untuk memastikan
kamera dan operator tidak menimbulkan bayangan pada daerah di bawah penyelidikan.
CATATAN: Melihat larik dari belakang akan meminimalkan interfensi dari cahaya yang dipantulkan
dari kaca modul, tapi melihat dari depan biasanya memberikan gambar yang mudah terlihat karena
konduktivitas termal dari kaca.

D.3 Menafsirkan hasil

D.3.1 Umum

Pengujian ini terutama mencari variasi suhu anomali dalam larik. Variasi suhu normal karena
titik-titik mounting, stiker perekat, dan barang-barang lainnya harus diidentifikasi hanya
dengan maksud untuk menghindari merekam variasi suhu normal.
Secara harian, suhu rata-rata larik PV akan bervariasi cukup dramatis, sehingga standar
suhu mutlak untuk mengidentifikasi anomali ini tidak terlalu berguna. Perbedaan suhu antara
hot spot dan larik operasi normal adalah hal yang paling penting. Perlu dicatat bahwa suhu
larik adalah fungsi dari iradians, kecepatan angin, dan suhu sekitar, yang bervariasi secara
signifikan sepanjang siang hari.
Dokumen daerah suhu ekstrem dengan jelas menandai lokasi pada komponen yang diduga,
atau pada gambar string/larik. Selidiki setiap anomali termal untuk menentukan apa
penyebab yang mungkin. Gunakan inspeksi visual dan pengujian listrik (string dan tingkat
modul) untuk menyelidiki. Dalam beberapa kasus kurva I-V dari satu atau lebih modul
dengan anomali termal dibandingkan dengan kurva I-V dari modul tanpa anomali termal
merupakan cara yang dapat digunakan.
21
SPLN D6.001: 2012

Dalam beberapa keadaan mengulangi pemindaian dengan segmen larik hubung terbuka
mungkin memberikan informasi lebih baik. Biarkan 15 menit setelah larik dihubung terbuka
untuk keseimbangan termal. Modul string yang gambar IR nya tidak berubah arus tidak
dihasilkan pada kondisi berbeban.

D.3.2 Hot spot Modul

Suhu modul harus relatif seragam, tidak ada area dengan perbedaan suhu yang signifikan.
Namun, diharapkan bahwa modul akan lebih panas di sekitar kotak sambungan
dibandingkan dengan area lainnya karena panas tidak segera dihantarkan pada lingkungan
sekitar. Hal ini juga normal pada modul PV untuk melihat gradien suhu di tepi dan suport
mendukung.

Adanya hot spot pada modul biasanya menunjukkan masalah listrik, kemungkinan resistansi
seri, resistansi shunt atau ketidakcocokan sel. Dalam beberapa hal selidiki kinerja dari
semua modul yang menunjukkan hot spot yang signifikan. Inspeksi visual dapat
menunjukkan tanda-tanda overheating, misalnya daerah cokelat atau berubah warna.

D.3.3 Dioda Bypass

Jika ada dioda bypass panas, periksa larik untuk mencari penjelasan/penyebab yang jelas
seperti bayang-bayang atau serpihan pada modul dengan dioda bypass. Jika tidak ada
penyebab yang jelas, diduga modulnya yang buruk.

D.3.4 Sambungan Kabel

Sambungan-sambungan kabel antara modul seharusnya tidak terlalu panas dari kawatnya.
Jika sambungan lebih panas, periksa apakah sambungan telah longgar atau berkarat.

22
Pengelola Standardisasi :

PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan


Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id
Pengelola Standardisasi :

PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan


Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id