Anda di halaman 1dari 5

LO 1 (Peridex, PerioGard) (Anderson, 1989).

1. PRINSIP BEDAH PERIO 3. Merokok.


Efek buruk merokok pada penyembuhan luka
2. Persiapan Pasien periodontal telah banyak didokumentasikan. Pasien
Evaluasi Ulang Setelah Terapi Tahap I. Hampir setiap harus diberitahu dengan jelas tentang fakta ini dan
pasien menjalani apa yang disebut fase terapi awal atau diminta untuk berhenti merokok sepenuhnya atau
persiapan, yang pada dasarnya terdiri dari penskalaan setidaknya berhenti merokok selama minimal 3 hingga 4
menyeluruh dan root planing dan menghilangkan semua minggu setelah prosedur. Untuk pasien yang tidak mau
iritan yang menyebabkan peradangan periodontal. mengikuti saran ini, rencana perawatan alternatif yang
Prosedur ini melakukan hal berikut: (1) menghilangkan tidak mencakup teknik yang lebih canggih (mis.,
beberapa lesi seluruhnya; (2) membuat jaringan lebih Regeneratif, mucogingival, estetika) harus
kuat dan konsisten, sehingga memungkinkan operasi dipertimbangkan. ( Carranza dkk, 2014)
yang lebih akurat dan halus; dan (3) mengenalkan pasien
dengan kantor, operator, dan asistennya, sehingga Informed Consent
mengurangi kekhawatiran dan ketakutan pasien Pasien harus diberitahu pada kunjungan awal tentang
( Carranza dkk, 2014) diagnosis, prognosis, dan berbagai perawatan yang
mungkin dilakukan kondisinya, dengan hasil yang
Premedikasi diharapkan dan semua pro dan kontra dari setiap
Untuk pasien yang tidak dikompromikan secara medis, pendekatan yang dibahas juga. Pada saat operasi, pasien
nilai pemberian antibiotik secara rutin untuk operasi harus kembali diberitahu, secara lisan dan tertulis,
periodontal belum ditunjukkan dengan jelas(Murphy, prosedur yang akan dilakukan, dan ia harus
1979). Namun, beberapa penelitian telah melaporkan menunjukkan persetujuannya untuk menjalani prosedur
berkurangnya komplikasi pasca operasi, termasuk dengan menandatangani formulir persetujuan
mengurangi rasa sakit dan pembengkakan, ketika ( Carranza dkk, 2014).
antibiotik diberikan sebelum operasi periodontal dan
dilanjutkan untuk 4 hingga 7 hari setelah operasi. 4. Peralatan darurat
( ariaudo, 1969; Strahan, 1972). Operator, semua asisten, dan personel kantor harus
Penggunaan antibiotik profilaksis pada pasien yang dilatih untuk menangani semua kemungkinan keadaan
dinyatakan sehat telah dianjurkan untuk prosedur bone- darurat yang mungkin timbul. Obat-obatan dan peralatan
grafting dan dimaksudkan untuk meningkatkan untuk penggunaan darurat harus selalu tersedia setiap
kemungkinan perlekatan baru. Meskipun alasan untuk saat. ( Carranza dkk, 2014)
penggunaan tersebut tampaknya logis, tidak ada bukti 5. Treatment hipersensitivitas akar
penelitian yang tersedia untuk mendukungnya. Dalam 6. Pasien harus diberi tahu tentang kemungkinan
setiap kasus, risiko yang melekat pada pemberian hipersensitifitas akar sebelum perawatan dilakukan.
antibiotik harus dievaluasi bersama dengan manfaat Informasi berikut tentang cara mengatasi masalah juga
potensial. Obat presurgical lainnya termasuk pemberian harus diberikan kepada pasien:
obat antiinflamasi nonsteroid seperti ibuprofen (mis., 1. Hipersensitivitas muncul sebagai akibat dari
Motrin) 1 jam sebelum prosedur dan juga penggunaan pemaparan dentin, yang tidak dapat dihindari jika
obat kumur dengan chlorhexidine gluconate 0,12% kalkulus, plak, dan produk-produknya, yang terkubur di
dalam akar, harus dihilangkan. premolar.
2. Hipersensitivitas perlahan menghilang selama 3. Dalam kasus keterlibatan furkasi Tingkat II dan III, di
beberapa minggu. mana selain menghilangkan iritasi lokal, reseksi akar
3. Faktor penting dalam mengurangi hipersensitivitas yang diperlukan atau hemiseksi dapat dipertimbangkan.
adalah kontrol plak. 4. Kantong infraboni di area yang tidak dapat diakses
4. Agen desensitisasi tidak menghasilkan bantuan segera yang tidak responsif terhadap metode non-bedah.
dan harus digunakan selama beberapa hari atau bahkan 5. Peradangan terus-menerus di daerah dengan kantong
berminggu-minggu untuk menghasilkan hasil sedang dan dalam.
( Carranza dkk, 2014) 6. Koreksi masalah mukogingiva.

Agen Desensitisasi. KONTRAINDIKASI PERIODONTAL


Sejumlah agen telah diusulkan untuk mengendalikan OPERASI
hipersensitivitas akar. Evaluasi klinis dari banyak agen Ini mungkin oral atau sistemik.
yang diusulkan sulit karena alasan berikut: 1. Pada pasien usia lanjut di mana gigi dapat bertahan
(1) sulit mengukur dan membandingkan rasa sakit di seumur hidup tanpa menggunakan pengobatan radikal
antara orang yang berbeda; (Prosedur yang diindikasikan pada seseorang yang
(2) hipersensitivitas menghilang dengan sendirinya berusia 60 tahun mungkin tidak dibenarkan pada
setelah beberapa waktu; dan seseorang yang berusia 70 tahun).
(3) agen desensitisasi biasanya memerlukan beberapa 2. Pasien dengan penyakit sistemik seperti penyakit
minggu untuk bertindak. kardiovaskular, keganasan, penyakit hati, kelainan
Agen desensitisasi dapat diterapkan oleh pasien di darah, diabetes yang tidak terkontrol, konsultasi dengan
rumah atau oleh dokter gigi atau kebersihan di kantor dokter pasien sangat penting.
gigi. Mekanisme aksi yang paling mungkin adalah 3. Dimana penskalaan subgingiva dan perawatan rumah
pengurangan diameter tubulus dentin untuk membatasi yang baik akan menyelesaikan atau mengendalikan lesi.
perpindahan cairan di dalamnya. Menurut Trowbridge 4. Dimana motivasi pasien tidak memadai.
dan Silver, ini dapat diperoleh dengan cara-cara berikut: 5. Di hadapan infeksi.
(1) dengan pembentukan lapisan noda yang dihasilkan 6. Dimana prognosisnya sangat buruk sehingga
dengan membakar permukaan yang terbuka; kehilangan gigi tidak bisa dihindari.
(2) melalui aplikasi topikal dari agen yang membentuk
endapan yang tidak larut dalam tubulus; PRINSIP-PRINSIP UMUM BEDAH
(3) dengan impregnasi tubulus dengan resin plastik; atau Sebuah. Persiapan pasien
(4) dengan menyegel tubulus dengan resin plastik. b. Kondisi umum yang umum untuk semua teknik bedah
periodontal, dan
INDIKASI BEDAH PERIODONTAL c. Komplikasi yang mungkin terjadi selama atau setelah
1. Area dengan kontur tulang yang tidak teratur, kawah operasi.
yang dalam dan yang lainnya yang membutuhkan
pendekatan bedah. Instruksi untuk Pasien setelah Pembedahan
2. Kantong yang dalam di mana penghilangan iritasi 1. Pasien harus minum obat yang disarankan.
akar sepenuhnya tidak mungkin, terutama di daerah 2. Paket harus tetap di tempatnya sampai diangkat
yang tidak dapat diakses seperti daerah geraham dan setelah satu minggu, oleh dokter.
3. Selama tiga jam pertama setelah operasi, hindari
makanan panas agar bungkusnya mengeras, cobalah Komplikasi selama
mengunyah bagian mulut yang tidak dioperasikan. Minggu Pasca Operasi Pertama
Hindari jus jeruk dan makanan berbumbu karena 1. Perdarahan persisten setelah operasi
menyebabkan rasa sakit dan terbakar. 2. Sensitivitas terhadap perkusi mungkin karena
4. Jangan merokok. perluasan peradangan ke ligamen periodontal.
5. Jangan menyikat bungkus. 3. Pembengkakan: Dalam dua hari pertama pasca
6. Selama hari pertama oleskan es. operasi pasien melaporkan pembengkakan pipi yang
7. Ikuti aktivitas harian Anda, tetapi hindari pengerahan lembut dan tidak nyeri di area operasi. Mungkin ada
tenaga yang berlebihan dari jenis apa pun. pembesaran kelenjar getah bening dan suhu mungkin
8. Pembengkakan tidak biasa. sedikit meningkat. Jenis keterlibatan ini disebabkan oleh
9. Mungkin ada semburat darah dalam air liur selama 4 reaksi inflamasi lokal terhadap prosedur operasi. Jika
sampai 5 jam pertama setelah operasi, lebih dari ini jika pembengkakan berlanjut dan berhubungan dengan
ada perdarahan, segera laporkan ke dokter peningkatan nyeri. Antibiotik seperti amoksisilin, 500
mg setiap 8 jam selama 1 minggu harus diresepkan.
KOMPLIKASI SELAMA BEDAH 4. Merasa lemah: Pasien mungkin mengalami, perasaan
1. Sinkop atau hilangnya kesadaran sementara karena a melemah selama sekitar 24 jam setelah operasi.
pengurangan aliran darah otak. 5. Nyeri pasca operasi
Penatalaksanaan: (a) Pasien harus ditempatkan dalam
(posisi Trendelenburg) posisi terlentang dengan kaki KURET
terangkat. (B) Pakaian ketat harus dilonggarkan dan TYPES
jalan napas terbuka dipastikan. (c) Pemberian oksigen I. Gingival curettage: Consists of removal of inflamed
juga bermanfaat. (d) Pemberian glukosa juga membantu. soft
Riwayat serangan sinkopal sebelumnya selama tissue lateral to pocket wall (Fig. 39.1).
kunjungan gigi harus dieksplorasi sebelum melanjutkan a. Subgingival curettage: It is a procedure that is
dengan perawatan. performed apical to epithelial attachment (Fig. 39.2).
b. Inadvertent curettage: Curettage that is done
2. Perdarahan: Operasi periodontal menghasilkan unintentionally during scaling and root planing.
perdarahan yang banyak pada tahap insisional awalnya. II. Surgical curettage, chemical curettage, ultrasonic
Namun, setelah jaringan granulasi dihilangkan, curettage.
perdarahan akan hilang atau berkurang. Perdarahan
berlebihan setelah langkah-langkah awal mungkin INDIKASI
karena kapiler dan arteriol yang terkoyak atau kerusakan 1. Dapat dilakukan sebagai bagian dari attachment baru
pembuluh yang lebih besar karena invasi bedah pada di kantong infraboni yang cukup dalam yang terletak di
area anatomi. area yang dapat diakses di mana jenis "operasi tertutup"
Perawatan: Paket tekanan, pelet kapas dicelupkan ke disarankan.
dalam bubuk subsulfat besi. Trombin, mempercepat 2. Dapat dilakukan sebagai prosedur yang tidak pasti
proses pembekuan darah, selulosa teroksidasi dan busa untuk mengurangi peradangan sebelum prosedur
Gel yang paling umum digunakan untuk mengontrol eliminasi saku seperti operasi flap.
perdarahan. 3. Ini juga dapat dilakukan pada pasien di mana
prosedur bedah yang luas dikontraindikasikan seperti selama proses penyembuhan. Beberapa peneliti telah
penuaan, komplikasi sistemik, dll. Di mana pengobatan melaporkan bahwa, pada monyet dan manusia yang
dikompromikan dan prognosis terganggu. diobati dengan penskalaan dan kuretase, penyembuhan
4. Kuret sering dilakukan pada kunjungan recall sebagai menghasilkan pembentukan epitel junctional yang
metode perawatan pemeliharaan untuk daerah panjang dan tipis tanpa ikatan jaringan ikat yang baru.
peradangan berulang dan kedalaman poket, terutama di Dalam beberapa kasus, long epitelium ini terganggu
mana operasi pengurangan kantong sebelumnya telah oleh "jendela" connective-tissue attachment
dilakukan.
GINGIVEKTOMY
PROSEDUR
• Teknik dasar. DEFINISI
• Excisional New Attachment Procedure (ENAP) • Gingivektomi adalah eksisi dinding jaringan lunak
Kuretase seperti itu tidak menghilangkan faktor-faktor kantong (tujuannya adalah menghilangkan kantong).
lokal seperti plak dan kalkulus, karena itu harus selalu • Gingivoplasti adalah pembentukan kembali gingiva
diikuti oleh prosedur penskalaan dan root planing. yang telah kehilangan bentuk fisiologisnya daripada
menghilangkan kantung.
Teknik Dasar Kedua prosedur ini dilakukan bersama-sama meskipun
Setelah anestesi lokal yang memadai, kuret yang tepat mereka dapat dipertimbangkan secara terpisah untuk
dipilih dan diadaptasi sedemikian rupa sehingga ujung tujuan pengajaran.
tombaknya melawan jaringan. Instrumen dimasukkan
sedemikian rupa sehingga menarik lapisan dalam dari PRASYARAT
dinding saku dan dibawa sepanjang dinding jaringan Prasyarat dasar untuk gingivektomi adalah sebagai
lunak yang biasanya dengan stroke horizontal. Dinding berikut:
saku mungkin didukung oleh tekanan jari yang lembut 1. Harus ada zona yang memadai dari gingiva yang
pada permukaan luar. terpasang sehingga eksisi sebagian masih akan
Pada kuretase subgingiva, jaringan yang melekat di meninggalkan zona yang memadai secara fungsional.
antara bagian bawah kantung dan puncak alveolar 2. Tulang alveolar yang mendasarinya harus dalam
diangkat dengan gerakan menyendok kuret ke bentuk normal atau hampir normal. Jika ada keropos
permukaan gigi. Area tersebut dibilas untuk tulang, itu harus bersifat horizontal.
menghilangkan puing-puing. Jika perlu kadang-kadang 3. Seharusnya tidak ada cacat infrabony atau kantong.
jahitan dan packdapat diindikasikan.
INDIKASI
Penyembuhan Setelah Penskalaan dan Kuretase Jika prasyarat yang disebutkan di atas dipenuhi,
gingivektomi dapat digunakan untuk melakukan hal
Pemulihan dan epitelisasi sulkus umumnya berikut:
membutuhkan 2 hingga 7 hari dan pemulihan epitel 1. Hilangkan kantong dan abses supra-alveolar.
junctional terjadi pada hewan sedini 5 hari setelah 2. Hapus pembesaran berserat atau edematous dari
perawatan. Serat kolagen imatur muncul dalam waktu gingiva.
21 hari. Serat gingiva sehat yang secara tidak sengaja 3. Ubah margin yang digulung atau tumpul ke bentuk
terputus dari gigi dan air mata di epitel diperbaiki fisiologis.
4. Buat bentuk yang lebih estetik dalam kasus di mana perdarahan.
paparan mahkota anatomi belum sepenuhnya terjadi. c. Electrofulguration: Menggunakan arus tegangan
5. Buat simetri bilateral (di mana margin gingiva dari tinggi. Memiliki
satu gigi seri telah sedikit berkurang lebih banyak aplikasi terbatas dalam kedokteran gigi.
daripada gigi seri yang berdekatan). d. Elektrodeskasi: Menggunakan saat ini dehidrasi dan
6. Paparkan mahkota klinis tambahan untuk paling sedikit digunakan, karena merupakan teknik yang
mendapatkan retensi tambahan untuk prosedur restoratif berbahaya. Di sini elektroda aktif dimasukkan ke dalam
(akses ke area subgingiva, dll.). jaringan dan jaringan di sekitar elektroda dikoagulasi
7. Kawah gingiva yang benar. secara massal di situ. Prosedur ini hanya berguna dalam
operasi dermatologis dan kanker.
KONTRAINDIKASI
Gingivektomi dan gingivoplasti tidak diindikasikan INDIKASI / TUJUAN BEDAH FLAP
dalam 1. Dapatkan akses untuk debridemen root.
situasi berikut: 2. Pengurangan atau penghapusan kedalaman saku,
1. Dengan adanya tepi alveolar yang tebal, kawah sehingga pasien dapat menjaga permukaan akar bebas
interdental atau bentuk tulang crestal yang aneh. dari plak.
2. Ketika ada kantong infraboni. 3. Membentuk ulang jaringan lunak dan keras untuk
3. Jika kantong memanjang sampai / di bawah mencapai topografi yang harmonis (arsitektur
persimpangan mucogingival. fisiologis).
4. Perawatan kebersihan mulut yang tidak memadai oleh 4. Regenerasi tulang alveolar, ligamentum periodontal,
pasien dan sementum.
5. Pasien yang tidak kooperatif.
6. Pasien yang dikompromikan secara medis. KLASIFIKASI
7. Hipersensitivitas dentin sebelum prosedur Menurut Ketebalan Flap / Paparan Tulang
pembedahan (memerlukan persiapan yang matang dari setelah Flap Reflection
pasien secara mental dan bukan merupakan Flap diklasifikasikan sebagai:
kontraindikasi). Sebuah. Flap penuh / mucoperiosteal: Semua jaringan
8. Daerah yang secara estetis menantang, terutama di lunak termasuk periosteum meningkat (Gbr. 41.2).
wilayah anterior rahang atas. b. Ketebalan sebagian / flap mukosa / flap ketebalan
split:
JENIS-JENIS GINGIVEKTOM Refleksi hanya epitel dan lapisan jaringan ikat yang
1. Bedah gingivektomi. mendasarinya, tulang ditutupi oleh lapisan jaringan ikat
2. Gingivektomi dengan bedah listrik. termasuk periosteum
3. Laser gingivektomi.
4. Gingivektomi dengan chemosurgery.

Empat jenis teknik bedah elektro tersedia:


Sebuah. Electrosection: Tiga prosedur dilakukan incisi,
memotong dan merencanakan.
b. Elektrokoagulasi: Digunakan untuk mencegah