Anda di halaman 1dari 34

PEDOMAN

PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH

DIREKTORAT PEMBINAAN TENAGA KEPENDIDIKAN


DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
2019
KATA PENGANTAR

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 11 Tahun 2018 tentang


Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah
memberikan arah perubahan secara organisatoris dalam berbagai hal. Salah satu di
antaranya adalah penegasan dalam perencanaan kebutuhan dan mutasi tenaga
kependidikan yang telah melahirkan Subdirektorat baru di lingkungan Direktorat
Pembinaan Tenaga Kependidikan, yaitu Subdirektorat Perencanaan Kebutuhan dan
Mutasi. Subdirektorat tersebut mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan
perumusan dan pelaksanaan kebijakan, norma, standar, prosedur, kriteria, bimbingan
teknis, dan supervisi di bidang perencanaan dan fasilitasi pengendalian kebutuhan,
dan mutasi lintas daerah provinsi tenaga kependidikan pada pendidikan dasar,
pendidikan menengah, dan pendidikan khusus.

Dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah, selain guru, maka tenaga kependidikan


merupakan komponen yang sangat menentukan dalam keberhasilan penyelenggaraan
pendidikan. Tenaga kependidikan, terdiri dari pengawas sekolah, kepala sekolah, tenaga
laboratorium sekolah, tenaga perpustakaan sekolah, dan tenaga administrasi sekolah,
merupakan bagian integral dalam sistem pendidikan nasional. Oleh karena itu tenaga
kependidikan harus terpenuhi baik secara kuantitas maupun kualitas di setiap satuan
pendidikan di Indonesia.

Berkaitan dengan hal tersebut, Direktorat Pembinaan Tenaga Kependidikan Ditjen


Guru dan Tenaga Kependidikan menyusun pedoman Penataan Tenaga Kependidikan.
Pedoman ini disusun sebagai acuan dalam menyusun dan mengembangkan program
penataan pengawas sekolah. Kepada semua pihak yang terlibat dalam penyusunan
buku ini diucapkan terimakasih.

Jakarta, Agustus 2019


Direktur Pembinaan Tenaga kependidikan,

Dr. Santi Ambarukmi, M.Ed


NIP. 196508101989022001

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah i


DAFTAR ISI

Halaman
0
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i
DAFTAR ISI ........................................................................................................................... ii
BAB I......................................................................................................................................1
PENDAHULUAN ...................................................................................................................1
A. Latar Belakang .......................................................................................................... 1
B. Dasar Hukum ............................................................................................................ 2
C. Tujuan Penyusunan Pedoman ................................................................................ 4
D. Sasaran Pengguna Pedoman ................................................................................... 4
E. Ruang Lingkup .......................................................................................................... 5
BAB II ....................................................................................................................................6
PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH ....................................................................................6
A. Pengertian ................................................................................................................. 6
B. Tujuan Penataan....................................................................................................... 7
C. Rasional ..................................................................................................................... 7
D. Prinsip ....................................................................................................................... 8
E. Manfaat ..................................................................................................................... 9
F. Ruang Lingkup ........................................................................................................ 10
BAB III .................................................................................................................................12
MEKANISME PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH ...........................................................12
A. Alur Penataan ......................................................................................................... 12
B. Pelaksanaan Penataan Pengawas Sekolah ........................................................... 13
1. Rekrutmen Pengawas Sekolah ...........................................................................14
2. Pengendalian Formasi ........................................................................................14
3. Redistribusi ..........................................................................................................16
4. Mutasi ...................................................................................................................17
C. Tindak Lanjut.......................................................................................................... 19
BAB IV .................................................................................................................................20
ORGANISASI PELAKSANA PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH .....................................20
A. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ......................................................... 20
B. Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi ....... 21
C. Badan Kepegawaian Negara .................................................................................. 21

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah ii


D. Kementerian Dalam Negeri ................................................................................... 21
E. Pemerintah Provinsi .............................................................................................. 21
F. Pemerintah Kabupaten/Kota ................................................................................ 23
BAB V ..................................................................................................................................24
PENJAMINAN MUTU PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH ..............................................24
A. Perencanaan ........................................................................................................... 25
B. Pelaksanaan ............................................................................................................ 25
C. Pemantauan dan Evaluasi ..................................................................................... 26
D. Pendampingan ........................................................................................................ 28
BAB VI .................................................................................................................................30
PENUTUP ............................................................................................................................30

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah iii


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen


Pegawai Negari Sipil, pengawas sekolah merupakan salah satu kelompok dalam
jabatan fungsional yang memiliki fungsi dan tugas yang berkaitan dengan
pelayanan fungsional yang berdasarkan pada keahlian dan keterampilan
tertentu. Pengawas sekolah adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diberi tugas,
tanggung jawab dan wewenang secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk
melaksanakan pengawasan akademik dan manajerial pada satuan pendidikan.

Uraian tugas pengawas sekolah dalam melaksanakan pengawasan akademik dan


manajerial tersebut meliputi penyusunan program pengawasan dengan ruang
lingkup pembinaan, pemantauan, penilaian tugas pokok guru dan kepala sekolah,
bimbingan teknis guru dan kepala sekolah, melaksanakan pembinaan guru dan
kepala sekolah; memantau keterlaksanaan pengelolaan SNP di sekolah,
melaksanakan penilaian pelaksanaan tugas pokok guru dan kepala sekolah;
melaksanakan bimbingan teknis pelaksanaan tugas pokok guru dan kepala
sekolah secara kolektif dan melaksanakan evaluasi hasil pelaksanaan program
pengawasan.

Secara nyata terdapat beberapa permasalahan yang berkaitan dengan penataan


pengawas sekolah (pengendalian formasi, redistribusi, dan mutasi) yaitu (1)
Pemerintah Pusat dan Provinsi/Kabupaten/Kota belum mempunyai proyeksi
kebutuhan pengawas sekolah untuk jenjang TK/RA, SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA,
SMK/MAK, dan SLB, berdasarkan satuan pendidikan dan berdasarkan mata
pelajaran/rumpun mata pelajaran/bimbingan konseling; (2) Terdapat
kesenjangan jumlah pengawas sekolah di setiap daerah, di mana terdapat
kelebihan atau kekurangan pengawas sekolah di hampir seluruh daerah, bahkan
terdapat beberapa provinsi yang belum memiliki pengawas sekolah PLB; (3)
pengangkatan pengawas sekolah belum memperhatikan pada mata pelajaran/

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 1


rumpun mata pelajaran yang ada; (4) terdapat pengawas sekolah yang belum
memiliki sertifikat pendidik; (5) terdapat pengawas sekolah yang diangkat dari
jabatan lain selain guru; (6) terdapat pengawas sekolah yang diangkat setelah
umur 55 tahun; (7) terdapat pengawas sekolah yang diangkat belum memiliki
Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan (STTPP) Calon Pengawas Sekolah;
(8) terdapat pengawas sekolah yang belum memiliki keterampilan dan keahlian
yang sesuai dengan bidang pengawasan; (9) terdapat alih tugas pengawas
sekolah ke jabatan lain; dan (10) masih terdapat daerah kabupaten/kota belum
memisahkan antara pengawas sekolah jenjang TK dan jenjang SD.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan adanya Pedoman Penataan


Pengawas Sekolah. Dengan adanya pedoman ini diharapkan dapat terwujud: (1)
pemerataan pengawas sekolah antar jenjang, dan antar jenis pendidikan, antar
kabupaten/kota, dan/atau antar provinsi dalam upaya mewujudkan peningkatan
dan pemerataan mutu pendidikan formal secara nasional dan pencapaian tujuan
pendidikan nasional melalui pemindahtugasan pengawas sekolah dari/dan
dalam kabupaten/kota/provinsi yang lain; (2) upaya intervensi penataan
pengawas sekolah untuk pemerataan di wilayah sesuai dengan perencanaan
kebutuhan, dan (3) rekrutmen pengawas sekolah yang sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.

Berdasarkan uraian di atas dan dengan mengacu pada Keputusan Kepala BKN
Nomor 13 Tahun 2003 tanggal 21 April 2003 tentang Petunjuk Teknis
Pelaksanaan Peraturan Penerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang Wewenang
Pengangkatan, Mutasi, dan Pemberhentian Pengawai Negeri Sipil, Direktorat
Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan melalui Direktorat Pembinaan Tenaga
Kependidikan Pendidikan Dasar dan Menengah menyusun Pedoman Penataan
Pengawas Sekolah.

B. Dasar Hukum

1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional;


2. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara;

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 2


3. Undang-Undang Nomor 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah
sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang
Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor
23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah;
4. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan
Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua atas
Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan;
5. Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri
Sipil;
6. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat Daerah;
7. Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru sebagaimana
telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2017 tentang
Guru;
8. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 21 Tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas
Sekolah dan Angka Kreditnya sebagaimana telah diubah dengan Peraturan
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 14
tahun 2016 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Pendayagunaan
Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 21 tahun 2010 tentang
Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya;
9. Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai
Negari Sipil;
10. Keputusan Kepala BKN Nomor 15 Tahun 2003 tanggal 21 April 2003 tentang
Petunjuk Teknis Pengawasan dan Pengendalian di Bidang Kepegawaian
sebagai Pelaksana Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2003 tentang
Wewenang Pengangkatan, Mutasi, dan Pemberhentian Pengawai Negeri Sipil;
11. Peraturan Kepala BKN Nomor 37 Tahun 2011 tentang Pedoman Penataan
Pegawai Negeri Sipil;
12. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 20 Tahun 2016 tentang Jenjang Jabatan Fungsional;

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 3


13. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 15 Tahun 2018
tentang Pemenuhan Beban Kerja Guru, Kepala Sekolah, dan Pengawas
Sekolah; dan
14. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 11 Tahun 2018
tentang Organisasi Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
15. Peraturan Badan Kepegawaian Negara Republik Indonesia Nomor 5 Tahun
2019 tentang Tatacara Pelaksanaan Mutasi
16. Peraturan Menteri Pendayaguanaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokraasi Nomor 13 Tahun 2019 tentang Pengusulan, Penetapan, dan
Pembinaan Jabatan Fungsional Pegawai Negeri Sipil.

C. Tujuan Penyusunan Pedoman

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah disusun dengan tujuan sebagai berikut.


1. Acuan Instansi Kepegawaian pada Pemerintah Pusat maupun Daerah
(Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/kota) dalam penataan pengawas
sekolah.
2. Pedoman dalam evaluasi kebijakan di bidang penataan pengawas sekolah
pada instansi kepegawaian pusat maupun daerah.
3. Acuan pengembangan program kerja berkelanjutan dalam penataan
pengawas sekolah.
4. Acuan instansi terkait untuk melaksanakan penataan pengawas sekolah
berdasarkan peta kebutuhan, peta kinerja pengawas sekolah, dan peta mutu
satuan pendidikan pada wilayah pengawasan.

D. Sasaran Pengguna Pedoman

Sasaran pedoman penataan pengawas sekolah ini di peruntukkan bagi:


1. Instansi yang memiliki kewenangan melakukan penataan pengawas sekolah
pada Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.
2. Pejabat fungsional pengawas sekolah pada semua jenjang pendidikan.
3. Instansi pengguna jabatan fungsional pengawas sekolah di lingkungan
Kementerian Agama dan Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 4


E. Ruang Lingkup

Ruang lingkup dari pedoman penataan pengawas sekolah mencakup: (1)


Substansi penataan pengawas sekolah meliputi: pengertian, tujuan, rasional,
prinsip, manfaat,dan ruang lingkup penataan; (2) Mekanisme penataan pengawas
sekolah meliputi: prosedur penataan dan pelaksanaan penataan meliputi:
rekrutmen, pengendalian formasi, redistribusi, dan mutasi; (3) Organisasi
pelaksana penataan pengawas sekolah meliputi: wewenang Kemendikbud,
Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi,
Kementerian Dalam Negeri, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah
Kabupaten/Kota; (4) Penjaminan mutu penataan pengawas sekolah meliputi:
perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi, dan pendampingan.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 5


BAB II
PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH

A. Pengertian

1. Pengawas Sekolah adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diberi tugas,
tanggung jawab, dan wewenang secara penuh oleh pejabat yang berwenang
untuk melaksanakan pengawasan akademik dan manajerial pada satuan
pendidikan. Setiap pengawas sekolah memiliki beban kerja sebagai
pengawas sekolah yang meliputi tugas melaksanakan pengawasan,
pembimbingan, dan pelatihan profesional terhadap guru, yang ekuivalen
dengan pelaksanaan pembelajaran atau pembimbingan.
2. Formasi pengawas sekolah adalah jumlah dan susunan jabatan dan/atau
pangkat pengawas sekolah yang diperlukan dalam suatu lembaga/instansi
untuk mampu melaksanakan tugas pokok dalam jangka waktu tertentu.
3. Penataan PNS adalah suatu proses yang sistematis dan berkelanjutan untuk
memperoleh kuantitas, kualitas, komposisi dan distribusi/sebarannnya
pegawai yang tepat sesuai dengan kebutuhan organisasi.
4. Penataan pengawas sekolah merupakan kelanjutan dari proses
perencanaan kebutuhan pengawas sekolah yang diatur secara sistematis
sehingga semua pengawas sekolah memiliki keahlian, kemahiran, atau
kecakapan yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu.
5. Pembinaan pengawas sekolah adalah upaya peningkatan dan
pengendalian standar yang meliputi kewenangan pengelolaan, prosedur,
metodologi pelaksanaan tugas jabatan, dan penilaian kinerja.
6. Sertifikasi Kompetensi Jabatan adalah proses pemberian bukti pengakuan
atas kemampuan teknis, manajerial, dan sosial kultural tertentu yang
dimiliki pengawas sekolah berdasarkan atas hasil uji kompetensi yang telah
dilakukan berdasarkan standar kompetensi jabatan.
7. Uji Kompetensi adalah proses pengukuran dan penilaian terhadap
kompetensi teknis, manajerial, dan sosial kultural pengawas sekolah dalam
melaksanakan tugas dan fungsi dalam jabatan.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 6


8. Kompetensi Teknis adalah pengetahuan, keterampilan, dan sikap/perilaku
yang dapat diamati, diukur, dan dikembangkan secara spesifik berkaitan
dengan bidang teknis jabatan pengawas sekolah.
9. Kompetensi Manajerial adalah pengetahuan, keterampilan, dan
sikap/perilaku yang dapat diamati, diukur, dan dikembangkan untuk
memimpin dan/atau mengelola unit organisasi.
10. Kompetensi Sosial Kultural adalah pengetahuan, keterampilan, dan
sikap/perilaku yang dapat diamati, diukur, dan dikembangkan terkait
dengan pengalaman berinteraksi dengan masyarakat majemuk dalam hal
agama, suku dan budaya, perilaku, wawasan kebangsaan, etika, nilai-nilai,
moral, emosi, dan prinsip yang harus dipenuhi oleh setiap pemegang jabatan
untuk memperoleh hasil kerja sesuai dengan peran, fungsi, dan jabatan.

B. Tujuan Penataan

Penataan pengawas sekolah secara umum bertujuan untuk menjamin proses


pengendalian formasi, redistribusi, dan mutasi sesuai dengan ketentuan.
Penataan pengawas sekolah secara khusus bertujuan untuk:

1. mengendalikan komposisi, formasi, dan kebutuhan pengawas sekolah oleh


pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah
kabupaten/kota;
2. melakukan pemerataan pengawas sekolah sesuai dengan kebutuhan riil
pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota.
3. melakukan pembinaan dan pengembangan karir dan/atau untuk
pemerataan kualitas dan kuantitas pengawas sekolah; dan
4. meningkatkan perluasan dan pemerataan akses pendidikan, peningkatan
mutu dan daya saing serta relevansi pendidikan.

C. Rasional

Sampai saat ini sebagian besar daerah, baik di tingkat provinsi atau
kabupaten/kota belum melakukan penataan pengawas sekolah secara
tersistem. Salah satu faktor penyebabnya karena daerah kesulitan dalam

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 7


mengembangkan aturan terkait penataan pengawas sekolah belum memiliki
pedoman yang yang dijadikan rujukan secara nasional. Mengingat begitu
pentingnya penataan pengawas sekolah dalam upaya penyediaan kebutuhan
jumlah, sebaran, dan kualitas layanan pembinaan sekolah, maka sistem
penataan pengawas sekolah perlu segera dikembangkan secara terorgnisir yang
melibatkan pemerintah pusat dan pemerintah daerah.

Agar penataan pengawas sekolah dapat dilakukan secara sistemik, baik


penataan dalam lingkup provinsi/kabupaten/kota maupun dalam lingkup
nasional, maka diperlukan rambu-rambu, standar dan mekanisme penataan
pengawas sekolah yang dapat dijadikan rujukan oleh daerah. Dengan demikian
pemerintah daerah akan lebih mudah dan memiliki kepastian untuk
menindaklanjuti dalam bentuk peraturan daerah dan pelaksanaannya. Dengan
adanya rujukan rambu-rambu, standar dan mekanisme yang berlaku secara
nasional, maka pelaksanaan penataan pengawas sekolah dapat menghindari
terjadinya keragaman penataan pengawas sekolah antar daerah dan lebih
berkualitas.

D. Prinsip

Penataan pengawas sekolah dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip berikut


ini.

1. Teliti: tidak ada kesalahan dalam melakukan penataan pengawas sekolah.


2. Objektif: sesuai data yang ada di daerah (tidak ada data yang ditambah
dan/atau dikurangi).
3. Dilaksanakan secara objektif, yaitu penataan pengawas sekolah
mengacu kepada proses peningkatan mutu pengawas sekolah yang
independen, tidak diskriminatif, dan memenuhi standar pendidikan
nasional.
4. Transparan, yaitu mengacu kepada proses penataan yang memberikan
peluang kepada para pemangku kepentingan pendidikan untuk
memperoleh akses informasi tentang proses dan hasil penataan pengawas
sekolah.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 8


5. Akuntabel, merupakan proses penataan pengawas sekolah yang dapat
dipertanggungjawabkan kepada pemangku kepentingan pendidikan secara
administratif, finansial, dan akademik.
6. Legalitas, proses penataan pengawas sekolah dilaksanakan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
7. Sistematis (terencana, terjadwal, dan terukur). Penataan pengawas
sekolah harus berkontribusi untuk mewujudkan tujuan pendidikan
nasional. Oleh karena itu, kegiatan penataan pengawas sekolah harus
menjadi bagian terintegrasi dari rencana pengembangan sekolah dalam
suatu provinsi/kabupaten/kota dalam melaksanakan peningkatan mutu
pendidikan nasional.

E. Manfaat

1. Bagi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Penataan pengawas sekolah memberikan kemudahan dalam melakukan


pemantauan, evaluasi, dan pengembangan program pembinaan pengawas
sekolah baik terkait dengan kebutuhan peningkatan kompetensi maupun
peningkatan karir pengawas sekolah dalam lingkup nasional. Disamping
itu, penataan pengawas sekolah juga memudahkan pelaksanaan program
Peningkatan Kompetensi Pembelajaran (PKP) dan pembinaan manajerial
sekolah yang memerlukan kontribusi langsung dari pengawas sekolah
dalam pelaksanaan supervisi melalui pembinaan, pemantauan, dan
penilaian terhadap guru dan kepala sekolah.

2. Bagi Pemerintah Daerah

Penataan pengawas sekolah memberikan kemudahan dalam melakukan


pemantauan, evaluasi, dan pengembangan program pembinaan pengawas
sekolah baik terkait dengan kebutuhan peningkatan kompetensinya
maupun peningkatan karir pengawas sekolah dalam lingkup daerah.
Penataan pengawas sekolah juga akan memudahkan pemerintah daerah
dalam menyediakan data/informasi mengenai jumlah, sebaran,

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 9


kualifikasi, dan kualitas kinerja pengawas sekolah di daerahnya yang
diperlukan untuk pendataan skala nasional. Disamping itu, penataan
pengawas sekolah juga memudahkan pemerintah daerah dalam
memastikan bahwa sebaran, baik kualitas maupun kuantitasnya telah
terpenuhi.

3. Bagi Dinas Pendidikan

Dinas Pendidikan melalui pengawas sekolah akan lebih mudah melakukan


koordinasi, sosialisasi, dan eksekusi kebijakan di bidang Pendidikan,
khususnya yang terkait dengan pengelolaan sekolah.

4. Bagi Sekolah

Sekolah sebagai sasaran pembinaan yang dilakukan oleh pengawas


sekolah akan memperoleh layanan pembinaan yang optimal baik dari sisi
frekuensi kunjungan pembinaan, kesesuaian waktu pembinaan, maupun
kualitas pembinaannya.

F. Ruang Lingkup

Ruang lingkup penataan pengawas sekolah secara substansial mencakup hal-hal


sebagai berikut.
1. Analisis Kuantitas dan Kualitas Kinerja Pengawas Sekolah
Analisis kuantitas dan kualitas kinerja pengawas sekolah merupakan tahap
awal dalam mekanisme penataan pengawas sekolah. Analisis kuantitas
didasarkan pada ketentuan yang berlaku dan analisis kualitas didasarkan
pada hasil penilaian kinerja pengawas sekolah.
2. Penataan Pengawas Sekolah dalam Rangka Penataan Proporsi
Sebaran Penugasan Pengawas Sekolah
Pada tingkat pendidikan menengah dan pendidikan khusus, mutasi
pengawas sekolah berada pada kewenangan pemerintah provinsi,
sedangkan untuk pendidikan pra sekolah dan pendidikan dasar berada
pada kewenangan pemerintah kabupaten/kota.
3. Penataan Pengawas sekolah Berdasarkan Zonasi

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 10


Pendekatan penataan pengawas sekolah diutamakan dalam satu zona
dengan mempertimbangkan efektivitas dan efisiensi.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 11


BAB III
MEKANISME PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH

A. Alur Penataan

Penataan pengawas sekolah dalam pelaksanaannya mencakup komponen


pengendalian formasi, redistribusi, dan mutasi. Penataan pengawas sekolah
secara skematik digambarkan melalui alur berikut.

REKRUTMEN
CALON PENGENDALIAN REDISTRIBUSI
PENGAWAS FORMASI
SEKOLAH

TINDAK LANJUT MUTASI

Gambar 3.1 Alur Penataan Pengawas Sekolah


Keterangan :
1. Komponen aktivitas rekrutmen pengawas sekolah merupakan langkah awal
dalam sistem penataan pengawas sekolah, di dalamnya termasuk diklat
calon pengawas sekolah dan pengangkatan pengawas sekolah.
2. Pengendalian formasi jabatan fungsional pengawas sekolah mencakup
pengendalian jumlah dan susunan pangkat pengawas sekolah yang
dibutuhkan di setiap Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota untuk
melaksanakan tugas pokok dalam jangka waktu tertentu yang ditetapkan
oleh kepala Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota (PermenPAN & RB
Nomor 20 Tahun 2016).
3. Redistribusi pengawas sekolah diperlukan apabila terjadi permasalahan
tidak meratanya sebaran pengawas sekolah baik secara kualitas maupun
kuantitas.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 12


4. Mutasi pengawas sekolah dilakukan dalam rangka perluasan dan
pemerataan akses pendidikan, peningkatan mutu, dan daya saing serta
relevansi pendidikan.

B. Pelaksanaan Penataan Pengawas Sekolah

Penataan pengawas sekolah dilaksanakan dengan cara menghitung kebutuhan


pengawas sekolah yang dilakukan sesuai ketentuan peraturan perundang-
undangan, menganalisis kesenjangan antara kondisi riil pengawas sekolah yang
ada sesuai dengan syarat jabatan, dan menentukan kategori jumlah pengawas
sekolah pada setiap instansi dengan cara membandingkan antara hasil
penghitungan kebutuhan pengawas sekolah setiap jenjang jabatan dengan
jumlah pengawas sekolah yang ada.

Proses penataan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari perencanaan


pengawas sekolah. Proses penataan mengacu pada pola karier, rasio, komposisi,
kualifikasi, dan distribusi pengawas sekolah sebagai hasil dari pemetaan
kebutuhan. Pola karier pengawas sekolah sebagai jabatan fungsional menjadi
dasar pertimbangan dalam melaksanakan penataan, pengendalian formasi,
redistribusi, dan mutasi. Rasio jumlah pengawas sekolah dengan jumlah sekolah
sesuai dengan ketentuan. Kualifikasi merupakan syarat jabatan dalam
memenuhi kebutuhan pengawas sekolah. Sedangkan komposisi dan distribusi
merupakan sebaran jumlah dan kualitas pengawas sekolah.

Penempatan dan penugasan pengawas sekolah dilakukan oleh pemerintah


provinsi dan pemerintah kabupaten/kota dengan memperhatikan rasio,
komposisi, kualifikasi dan distribusi, serta ketentuan peraturan perundang-
undangan. Penempatan, penugasan, dan pengangkatan pengawas sekolah dalam
pangkat dan jabatan tertentu menjadi wewenang dan tanggung jawab
pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kab/kota berdasarkan
ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 13


Kekeliruan penempatan pengawas sekolah akan memengaruhi formasi,
redistribusi, dan mutasinya. Apabila terjadi kelebihan atau kekurangan jumlah
pengawas sekolah, tidak hanya akan memengaruhi anggaran Dinas Pendidikan
Provinsi/Kabupaten/Kota, tetapi juga berpengaruh terhadap capaian kinerja
pengawas sekolah yang bersangkutan. Penempatan pengawas sekolah yang
tidak memenuhi kompetensi yang dibutuhkan dapat memengaruhi mutu
pendidikan di sekolah binaannya. Oleh karena itu, Dinas Pendidikan
Provinsi/Kabupaten/Kota dan BKD Provinsi/Kabupaten/Kota harus merancang
analisis jabatan.

Pelaksanaan penataan pengawas sekolah selain untuk memenuhi kebutuhan


jumlah/kuantitas pengawas sekolah, juga untuk meningkatkan mutu/kualitas
atau kompetensi pengawas sekolah melalui kegiatan pendidikan dan pelatihan,
bimbingan teknis atau kegiatan lainnya sesuai dengan mekanisme dan ketentuan
peraturan perundang-undangan.

1. Rekrutmen Pengawas Sekolah

Mekanisme pelaksanaan rukrutmen pengawas sekolah meliputi


pendataan calon pengawas sekolah, seleksi administrasi, seleksi substansi,
pelaksanaan diklat sehingga dihasilkan calon pengawas sekolah yang
berkualitas dan dibuktikan dengan kepemilikan STTPP.

2. Pengendalian Formasi

Mengacu pada ketentuan pada PermenPAN dan Reformasi Birokrasi


Nomor 20 Tahun 2016 yang dimaksud dengan formasi jabatan fungsional
pengawas sekolah adalah jumlah dan susunan pangkat pengawas sekolah
yang dibutuhkan oleh Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota untuk
melaksanakan tugas pokok dalam jangka waktu tertentu yang ditetapkan
oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota. Dengan
memahami proses pemenuhan kebutuhan pengawas sekolah, pejabat
yang berwenang dapat mengendalikan atau menjamin kebenaran data dan
hasil pengolahan data. Analisis kelebihan atau kekurangan pengawas

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 14


sekolah penting karena kegiatan ini mencakup pemeriksaan rumus yang
digunakan untuk menghitung kebutuhan pengawas sekolah dan juga hasil
perhitungannya. Apabila ada ketidaksesuaian data pengawas sekolah
maka perlu dihitung kembali dengan menggunakan rumus yang sesuai
dengan ketentuan. Selanjutnya perlu dilakukan validasi metode
pemenuhan kebutuhan pengawas sekolah.

Pengendalian formasi jabatan pengawas sekolah dalam pengaturannya


perlu mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: (1) sebaran jenjang
jabatan pengawas sekolah ahli madya dan pengawas sekolah ahli utama di
provinsi/kabupaten/kota; (2) Kualifikasi dan kompetensi pengawas
sekolah yang sesuai dengan satuan pendidikan (TK/SD/SMP/SMA/SMK/
SLB).

Penempatan dan penugasan pengawas sekolah pada satuan pendidikan


oleh Pemerintah, pemerintah provinsi atau pemerintah kab/kota dengan
memperhatikan rasio, komposisi, kualifikasi dan distribusi, serta
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku bagi Pengawas
Sekolah tersebut.

Penempatan, penugasan, dan pengangkatan seorang pengawas sekolah


dalam pangkat dan jabatan tertentu menjadi wewenang dan tanggung
jawab pemerintah, pemerintah provinsi dan pemerintah kab/kota
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Tahap
penempatan dan penugasan merupakan tahap yang paling kritis karena
kesalahan pada tahap ini dapat mengakibatkan berbagai masalah
termasuk konflik pada suatu lembaga. Oleh karena itu perlu dilakukan
dengan mengacu pada hasil analisis jabatan sesuai dengan kualifikasi yang
dipersyaratkan.

Prinsip dasar penempatan dan penugasan pengawas sekolah adalah


kesesuaian antara tugas dengan kemampuan yang dimiliki. Penempatan
pengawas sekolah yang tepat dapat meningkatkan kinerja lembaga.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 15


Pengangkatan pengawas sekolah dari pangawas sekolah ahli madya ke
pengawas sekolah ahli utama sebagai berikut.

a. Pengawas sekolah sesuai dengan penjenjangan karir dapat diangkat


menjadi pengawas sekolah ahli utama sesuai dengan PermenPAN
dan RB Nomor 21 tahun 2010 karena harus ada yang melaksanakan
tugas pembimbingan terhadap pengawas sekolah ahli madya oleh
pengawas ahli utama dalam melaksanakan tugas pokok.
b. Mengikuti uji kompetensi yang diselenggarakan oleh pihak yang
berwenang sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun
2017 dan PermenPAN dan RB Nomor 13 Tahun 2019.
c. Tersedia formasi pengawas sekolah ahli utama berdasarkan analisis
jabatan yang dibuat oleh pemerintah daerah
provinsi/kabupaten/kota sesuai dengan beban kerja pengawas
sekolah.
d. Memperoleh hasil penilaian kinerja minimal baik.

3. Redistribusi

Resdistribusi pengawas sekolah diperlukan apabila sebaran pengawas


sekolah tidak merata, baik secara kualitas maupun kuantitas. Redistribusi
pengawas sekolah dilakukan melalui proses berikut ini.
a. Analisis distribusi pengawas sekolah.
b. Penyusunan bahan kebijakan redistribusi pengawas sekolah
c. Mengacu pada norma, standar, prosedur, dan kriteria redistribusi
pengawas sekolah.

Redistribusi pengawas sekolah dilakukan berdasarkan pemenuhan beban


kerja pengawas sekolah perminggu dan sasaran pengawasan sesuai rasio
yang telah ditetapkan. Selain itu redistribusi ditentukan oleh pengalaman
pengawas sekolah dalam melaksanakan tugas pengawasan di satu tempat
paling sedikit 4 (empat) tahun dan paling banyak 8 (delapan) tahun serta
disesuaikan dengan tipe sekolah sebagai sasaran pembinaan. Zonasi
satuan pendidikan binaan menjadi pertimbangan dalam redistribusi

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 16


pengawas sekolah.

4. Mutasi

Mutasi pengawas sekolah adalah perpindahan tugas dan/atau lokasi yang


terdiri atas: (a) Mutasi pengawas sekolah antar-kabupater/kota dalam
satu provinsi, dan (b) Mutasi pengawas sekolah antar kabupaten/kota
antar provinsi, dan antar provinsi. Selain perpindahan tugas dan/lokasi,
juga dapat dilakukan atas permintaan sendiri.

a. Mutasi Pengawas Sekolah antar-Kabupater-Kota dalam Satu


Provinsi
1) Mutasi Pengawas Sekolah (TK,SD, dan SMP) antar-kabupaten/kota
dalam satu provinsi ditetapkan oleh gubernur setelah memperoleh
pertimbangan Kepala BKN/Kepala Kantor Regional BKN.
2) Kepala BKN/Kepala Kantor Regional BKN memberikan
pertimbangan teknis setelah melakukan verifikasi dan validasi
kebutuhan jabatan pada instansi penerima dan instansi asal.
3) BKN tidak dapat mengeluarkan pertimbangan teknis jika hasil
verifikasi dan validasi tak sesuai dengan kebutuhan jabatan di
instansi penerima maupun instansi asal.
4) Berdasarkan pertimbangan teknis Kepala BKN/Kepala Kantor
Regional BKN, gubernur menetapkan keputusan mutasi.
5) Berdasarkan penetapan gubernur, PPK instansi penerima
menetapkan pengangkatan PNS dalam jabatan.

b. Mutasi Pengawas Sekolah antar Kabupaten/Kota antar Provinsi


dan antar Provinsi
1) Mutasi Pengawas Sekolah antar kabupaten/kota antar provinsi
dan antar provinsi ditetapkan oleh menteri yang
menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam negeri setelah
memperoleh pertimbangan teknis Kepala BKN/ Kepala Kantor
Regional BKN.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 17


2) Pertimbangan teknis Kepala BKN /Kepala Kantor Regional BKN
diberikan dalam hal persyaratan terpenuhi dan BKN telah
melakukan verifikasi dan validasi kebutuhan jabatan di instansi
penerima dan instansi asal.
3) Dalam hal berdasarkan hasil verifikasi dan validasi tidak sesuai
dengan kebutuhan jabatan di instansi penerima dan instansi asal,
BKN tidak dapat memberikan pertimbangan teknis.
4) Berdasarkan pertimbangan teknis Kepala BKN/Kepala Kantor
Regional BKN, menteri yang menyelenggarakan urusan
pemerintahan dalam negeri menetapkan keputusan mutasi.
5) Berdasarkan penetapan menteri, PPK instansi penerima
menetapkan pengangkatan Pengawas Sekolah.

Persyaratan mutasi:
a. Analisis jabatan dan analisis beban kerja terhadap jabatan pengawas
sekolah yang akan mutasi;
b. Surat permohonan mutasi dari pengawas sekolah yang bersangkutan;
c. Surat usul mutasi dari PPK instansi penerima dengan menyebutkan
jabatan yang akan diduduki;
d. Surat persetujuan mutasi dari PPK instansi asal dengan menyebutkan
jabatan yang akan diduduki;
e. Surat pernyataan dari instansi asal bahwa pengawas sekolah yang
bersangkutan tidak sedang dalam proses atau menjalani hukuman
disiplin dan/atau proses peradilan yang dibuat oleh PPK atau pejabat
lain yang menangani kepegawaian paling rendah menduduki JPT
(Jabatan Pimpinan Tinggi) Pratama;
f. Salinan/fotokopi sah keputusan dalam pangkat dan/atau jabatan
terakhir;
g. Salinan/fotokopi sah penilaian prestasi kerja bernilai baik dalam 2
tahun terakhir;
h. Surat pernyataan tidak sedang menjalani tugas belajar atau ikatan dinas
yang dibuat oleh PPK atau pejabat lain yang menangani kepegawaian.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 18


Salah satu bentuk penataan pengawas sekolah yang harus menjadi
perhatian dan prioritas instansi terkait adalah proses mutasi pengawas
sekolah. Proses mutasi pengawas sekolah yang akurat harus dilakukan
dalam rangka perluasan dan pemerataan akses pendidikan, peningkatan
mutu, dan daya saing serta relevansi pendidikan.

C. Tindak Lanjut

Apabila terjadi ketidaksesuaian dalam penataan pengawas sekolah seperti


kesenjangan jabatan, ketidaksesuaian persyaratan, kelebihan dan kekurangan
formasi pengawas sekolah dan kesenjangan mutu/kompetensi pengawas
sekolah maka pemerintah daerah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota
perlu melakukan tindak lanjut sebagai berikut.
1. Menyusun rencana kebutuhan pengawas sekolah.
2. Melakukan pemetaan kebutuhan pengawas sekolah.
3. Mengendalikan formasi kebutuhan pengawas sekolah.
4. Melaksanakan penempatan pengawas sekolah berdasarkan hasil pemetaan
kebutuhan.
5. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan atau bimbingan teknis
peningkatan kompetensi pengawas sekolah.
6. Melakukan redistribusi dan mutasi sesuai ketentuan peraturan perundang-
undangan.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 19


BAB IV
ORGANISASI PELAKSANA PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH

A. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

1. Merumuskan kebijakan penataan pengawas sekolah:


a. secara aktif karena kewenangannya untuk memindahkan pengawas
sekolah lintas daerah antar provinsi pada pendidikan anak usia dini,
pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan khusus.
b. secara pasif meminta kepada pemerintah daerah (Gubernur atau
Bupati/Walikota) untuk memindahkan pengawas sekolah lintas
kabupaten/kota dalam satu provinsi atau dalam satu
kabupaten/kota.
2. Menyusun bahan pemetaan kebutuhan mutasi pengawas sekolah pada
pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan
pendidikan khusus;
3. Menyusun bahan redistribusi pengawas sekolah pada pendidikan anak usia
dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan khusus;
4. Menyusun bahan mutasi pengawas sekolah lintas daerah provinsi pada
pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan
pendidikan khusus;
5. Menyusun bahan norma, standar, prosedur, dan kriteria (petunjuk teknis)
di bidang mutasi pengawas sekolah pada pendidikan anak usia dini,
pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan khusus;
6. Memberi bimbingan teknis dan supervisi kepada BKD dan Dinas
Pendidikan yang menangani mutasi pengawas sekolah lintas daerah
provinsi pada pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan
menengah, dan pendidikan khusus; dan
7. Melaksanakan evaluasi dan laporan di bidang mutasi pengawas sekolah
pada pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah,
dan pendidikan khusus.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 20


B. Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi

1. Menyusun peraturan jabatan fungsional pengawas sekolah yang


dilaksanakan sesuai dengan formasi jabatan fungsional pengawas sekolah
yang ditetapkan oleh Menteri yang bertanggungjawab di bidang
pendayagunaan aparatur negara.
2. Mengatur tentang jabatan fungsional pengawas sekolah dan angka
kreditnya.

C. Badan Kepegawaian Negara

1. Melaksanakan wewenang dalam pengangkatan, mutasi, dan pemberhentian


pengawas sekolah.
2. Badan Kepegawaian Negara dapat mendelegasikan sebagian wewenangnya/
memberikan kuasa kepada pejabat lain di lingkungannya untuk menetapkan
pengangkatan, mutasi, dan pemberhentian pengawas sekolah.
3. Memberikan pertimbangan mutasi pengawas sekolah antar kabupaten/kota
dalam satu propinsi atau antar provinsi.

D. Kementerian Dalam Negeri

1. Kementerian Dalam Negeri menetapkan keputusan mutasi pengawas


sekolah antarprovinsi berdasarkan pertimbangan kepala BKN.
2. Melaksanakan pengawasan terhadap pemerintah daerah dalam pelaksanaan
mutasi pengawas sekolah sesuai dengan standar teknis yang telah
ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, dan
penerapannya menjadi salah satu kinerja daerah.

E. Pemerintah Provinsi

Di tingkat provinsi penataan pengawas sekolah menjadi tanggung jawab


langsung Badan Kepegawaian Provinsi dan Dinas Pendidikan Provinsi.
1. Dinas Pendidikan Provinsi

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 21


Secara teknis Dinas Pendidikan Provinsi bertanggung jawab langsung mutasi
kepala satuan pendidikan jenjang Pendidikan menengah dan Pendidikan
khusus, antarkabupaten/kota dalam wilayah provinsi.
Untuk melaksanakan mutasi pengawas sekolah Dinas Pendidikan Provinsi
melakukan kegiatan-kegiatan sebagai berikut.
a) Analisis jabatan pengawas sekolah, untuk memperoleh informasi
jabatan pengawas sekolah di wilayah provinsi yang menjadi tanggung
jawabnya.
b) Analisis beban kerja pengawas sekolah, sehingga diperoleh jumlah
kebutuhan pengawas sekolah jenjang pendidikan menengah dan
pendidikan khusus.
c) Verifikasi dan validasi pengawas sekolah, jenjang pendidikan
menengah dan pendidikan khusus, untuk mendapatkan data kelebihan
dan kekurangan pengawas sekolah.
d) Pemetaan kebutuhan pengawas sekolah jenjang pendidikan menengah
dan pendidikan khusus.
e) Mengajukan usulan kebutuhan dan mutasi pengawas sekolah kepada
Badan Kepegawaian Daerah Provinsi dan usulan mutasi harus disertai
data kinerja pengawas sekolah dan peta mutu sekolah.
2. Badan Kepegawaian Daerah Provinsi
Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi bertanggungjawab dalam
pengadaan dan mutasi pengawas sekolah jenjang pendidikan menengah dan
pendidikan khusus. Proses mutasi pengawas sekolah dilakukan berdasarkan
langkah-langkah sebagai berikut.
a. Analisis data yang disampaikan oleh Dinas Pendidikan Provinsi, yang
terdiri atas:
1) hasil analisis data kinerja;
2) hasil analisis peta mutu pendidikan sekolah jenjang pendidikan
menengah dan pendidikan khusus;
3) hasil analisis data jumlah kepala berdasarkan jenjang jabatan.
b. Penerbitan SK mutasi pengawas sekolah dengan persetujuan kepala
Dinas Pendidikan Provinsi.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 22


c. Mengusulkan mutasi pengawas sekolah antarprovinsi kepada Badan
Kepegawaian Negara (BKN).

F. Pemerintah Kabupaten/Kota

1. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota


Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota bertanggung jawab melakukan
kegiatan-kegiatan berikut ini.
a) Analisis jabatan pengawas sekolah jenjang pendidikan dasar, untuk
memperoleh informasi jabatan pengawas sekolah di wilayah
kabupaten/kota yang menjadi tanggung jawabnya.
b) Analisis beban kerja pengawas sekolah jenjang pendidikan dasar (SD
dan SMP), PAUD jalur formal (TK) sehingga diperoleh jumlah
kebutuhan pengawas sekolah jenjang pendidikan dasar.
c) Analisis hasil verifikasi dan validasi pengawas sekolah, jenjang
pendidikan dasar (SD dan SMP), PAUD jalur formal (TK), untuk
mendapatkan data kelebihan dan kekurangan pengawas sekolah.
d) Analisis pemetaan kebutuhan pengawas sekolah jenjang pendidikan
dasar (SD dan SMP), PAUD jalur formal (TK).
e) Mengajukan usulan kebutuhan dan mutasi pengawas sekolah kepada
Badan Kepegawaian Daerah Provinsi. Usulan mutasi harus disertai
data kinerja pengawas sekolah dan peta mutu sekolah.
2. Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten/Kota
Badan Kepegawaian Daerah (BKD) kabupaten/kota bertanggung jawab
dalam pengadaan dan pengusulan mutasi pengawas sekolah jenjang
pendidikan dasar (SD dan SMP) dan PAUD jalur formal (TK). Proses
pengusulan mutasi pengawas sekolah dilakukan berdasarkan, hasil analisis
data kinerja, peta mutu sekolah, dan data jumlah pengawas sekolah jenjang
pendidikan dasar (SD dan SMP) dan PAUD jalur formal (TK).

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 23


BAB V
PENJAMINAN MUTU PENATAAN PENGAWAS SEKOLAH

Penjaminan mutu penataan pengawas sekolah adalah proses untuk memastikan


bahwa seluruh aktivitas dalam penataan pengawas sekolah yang meliputi
perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi, dan pedampingan agar berjalan
sesuai dengan prosedur yang teah ditetapkan. Penjaminan mutu dalam penataan
pengawas sekolah disajikan pada Gambar 5.1.

PERENCAN
AAN

PENJAMI
PENDAMPI PELAKSAN
NGAN NAN AAN
MUTU

PEMANTA
UAN DAN
EVALUASI

Gambar 5.1 Prosedur Kegiatan Penataan Pengawas Sekolah

Penjaminan mutu tersebut di atas untuk memastikan proses penataan pengawas


sekolah, meliputi perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi, dan
pedampingan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 24


A. Perencanaan

Perencanaan penataan pengawas sekolah merupakan upaya untuk memastikan


agar pelaksanaan penataan pengawas Sekolah sesuai dengan yang dibutuhkan
pada tingkat kabupaten/kota, tingkat provinsi telah direncanakan dengan baik
sebagaimana standar pengawas sekolah yang telah ditetapkan. Prosedur pada
kegiatan perencanaan penataan pengawas sekolah merupakan langkah strategis
yang perlu dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota, pemerintah provinsi
maupun pemerintah pusat demi memastikan program penataan pengawas
sekolah sesuai yang dibutuhkan pada semua tingkatan telah terencana dengan
baik.

Prosedur untuk kegiatan perencanaan penataan pengawas sekolah bertujuan


untuk: (1) mengidentifikasi permasalahan dalam proses perencanaan, (2)
tingkat keberhasilan perencanaan, dan (3) menginventaris temuan-temuan dan
tindak lanjut. Ruang lingkup prosedur kegiatan perencanaan penataan Pengawas
Sekolah sebagai berikut.

1. Penyelenggaraan kegiatan seperti penyiapan pedoman/panduan kerja


perencanaan, kebutuhan administrasi, sarana prasarana, konsultan dan
narasumber, panitia maupun perencananya sendiri.
2. Proses perencanaan penataan Pengawas Sekolah.
3. Pengolahan hasil pengamatan dalam berbagai dokumen dan pemberian
umpan balik.
4. Penyusunan laporan hasil penjaminan mutu.

B. Pelaksanaan

Dalam rangka pelaksaaan prosedur kegiatan penataan pengawas sekolah perlu


diuraikan tugas sebagai berikut:

1. Melakukan pengamatan dan pemeriksaan terhadap penyiapan


pedoman/panduan kerja perencanaan, kebutuhan administrasi, sarana
prasarana, konsultan dan narasumber, panitia maupun perencana
menggunakan instrumen prosedur yang ditetapkan.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 25


2. Melakukan pengamatan terhadap proses penataan pengawas sekolah
untuk memastikan pelaksanaan penataan pengawas sekolah sesuai
standar yang ditetapkan. Pengamatan menggunakan instrumen prosedur
yang ditetapkan.
3. Melakukan refleksi terhadap proses penataan dan memberi umpan balik.
4. Melakukan pelaporan dan tindak lanjut hasil penataan pengawas sekolah.

Tenaga pelaksana disiapkan oleh pihak Kementerian Pendidikan dan


Kebudayaan melalui pembekalan dan penugasan. Ketentuan yang mencakup
penetapan personil, tugas dan tanggungjawab, perangkat dan instrumen,
pelaksanaan, pengolahan data, pembiayaan, pelaporan, dan tindak lanjut diatur
dalam petunjuk teknis.

C. Pemantauan dan Evaluasi

1. Pemantauan
a. Ruang Lingkup
Pemantauan kegiatan penataan pengawas sekolah bertujuan untuk:
(1) menginventarisasi faktor pendukung dan penghambat pelaksanaan
penataan, (2) perubahan rencana dan solusi yang ditemukan. Ruang
lingkup pemantauan kegiatan penataan pengawas sekolah meliputi:
1) Faktor pendukung dan penghambat kegiatan penataan;
2) Perubahan-perubahan yang terjadi dan solusi yang ditemukan.
b. Tugas Pemantauan
1) Melakukan pemantauan faktor-faktor yang mendukung dan
menghambat pelaksanaan penataan pengawas sekolah misalnya
ketersediaan kebutuhan kerja, ketersediaan sumber daya
manusia.
2) Melakukan pemantauan terhadap proses penataan pengawas
sekolah yang berlangsung.
3) Melakukan pengamatan terhadap dokumen hasil penataan.
4) Melakukan pelaporan pemantauan kegiatan penataan pengawas
Sekolah.
c. Tenaga Pemantau
Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 26
Tenaga pemantau disiapkan oleh pihak Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan melalui pembekalan dan penugasan. Ketentuan yang
mencakup penetapan personil, tugas dan tanggung jawab, perangkat
dan instrumen pemantauan, pelaksanaan pemantauan, pengolahan
data, pembiayaan, pelaporan, dan tindak lanjut diatur dalam petunjuk
teknis.
2. Evaluasi

Evaluasi yang dilakukan terhadap kegiatan penataan pengawas sekolah


diarahkan pada pengumpulan informasi tentang keterlaksanaan dan
ketercapaian tujuan penataan pengawas sekolah secara menyeluruh.

Laporan evaluasi kegiatan penataan dimaksud merupakan bahan masukan


kepada berbagai pihak yang berkepentingan menyangkut pemenuhan
kriteria mutu pada semua tahapan pelaksanaan. Hasil evaluasi digunakan
sebagai bahan rekomendasi kebijakan, perbaikan, dan pengembangan
selanjutnya.

a. Ruang Lingkup
Ruang lingkup evaluasi kegiatan penataan pengawas sekolah adalah
seluruh aspek terkait penataan pengawas sekolah seperti perencanaan,
pelaksanaan, ketercapaian tujuan, hasil evaluasi terhadap kegiatan
penataan pengawas sekolah bertujuan untuk: (1) mengetahui tingkat
keberhasilan proses pelaksanaan penataan pengawas sekolah; (2) hasil
penataan pengawas sekolah.
Ruang lingkup evaluasi kegiatan penataan pengawas sekolah meliputi:
1) Persiapan, pelaksanaan, ketercapaian tujuan, hasil yang mengacu
pada cakupan pengendalian kegiatan penataan pengawas sekolah.
2) Penyiapan dan pengembangan instrumen evaluasi berupa dokumen
berupa angket, lembar pengamatan.
3) Penyiapan tenaga evaluasi
4) Pengumpulan Data
5) Pengolahan dan analisis data
6) Penyusunan laporan dilakukan oleh masing-masing pelaksana atau
Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 27
petugas evaluasi.
b. Sasaran Evaluasi

Sasaran evaluasi meliputi; 1) pemerintah kabupaten kota, 2) pemerintah


provinsi dan 3) pemerintah pusat yang melaksanakan penataan
pengawas sekolah.

c. Mekanisme Evaluasi
1) Pelaksana evaluasi adalah pihak Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan dengan menugaskan petugas evaluasi yang telah
diberikan pembekalan.
2) Pelaksanaan evaluasi kegiatan penataan pengawas sekolah
dilakukan minimal 1 (satu) kali selama pelaksanaan kegiatan.
3) Jumlah responden untuk evaluasi pemerintah kabupaten/kota,
pemerintah provinsi dan pemerintah pusat disesuaikan kebutuhan
dengan prinsip keterwakilan (representasi)

d. Pendanaan Evaluasi

Sumber dana evaluasi dibebankan pada DIPA Kementerian Pendidikan


dan Kebudayaan.

e. Ketentuan Lain

Ketentuan lain yang mencakup penetapan, peran dan fungsi petugas,


perangkat dan instrumen evaluasi, pelaksanaan, pengolahan data,
pembiayaan, pelaporan, dan tindak lanjut diatur dalam petunjuk teknis.

D. Pendampingan

Pendampingan penataan pengawas sekolah:


1. Secara umum dilaksanakan oleh Menteri Dalam Negeri;
2. Secara teknis dilaksanakan oleh Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota serta
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
Prosedur pada kegiatan penataan pengawas sekolah merupakan langkah
strategis yang perlu dilakukan oleh satuan pendidikan, pemerintah

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 28


kabupaten/kota, pemerintah provinsi maupun pemerintah pusat demi
memastikan semua pengawas sekolah yang dibutuhkan pada semua tingkatan
dan jenjang telah terencana dengan baik.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 29


BAB VI
PENUTUP

Pemerintah secara terus-menerus mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem


pendidikan nasional yang berkualitas. Usaha ini dimaksudkan untuk menjamin
pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu serta relevansi dan efisiensi
manajemen pendidikan untuk menghadapi tantangan sesuai dengan tuntutan
perubahan kehidupan lokal, nasional, dan global sehingga perlu dilakukan
pembaharuan pendidikan secara terencana, terarah, dan berkesinambungan. Sesuai
dengan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 11 Tahun 2015
tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan mempunyai tugas
menyelenggarakan perumusan dan pelaksanaan kebijakan di bidang pembinaan guru,
pendidik lainnya, dan tenaga kependidikan. Dalam melaksanakan tugas tersebut,
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan menyelenggarakan salah satu
fungsinya, yaitu perumusan kebijakan di bidang pembinaan guru, pendidik lainnya,
dan tenaga kependidikan. Salah satu kegiatan yang diprogramkan Direktorat
Pembinaan Tenaga Kependidikan Ditjen Guru dan Tenaga Kependidikan
Kemendikbud adalah penyusunan Pedoman Penataan Pengawas Sekolah.

Pedoman Penataan Pengawas Sekolah 30