Anda di halaman 1dari 560

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, September 2014
Cetakan kedua, Oktober 2014

Penulis: Dr. Mahyus Ekananda


Penelaah Materi: Dr. Muslich Lufti
Pengembang Desain Instruksional: Rini Dwiyani Hadiwidjaja

Desain Cover & Ilustrator: Bangun Asmo Darmato


Lay-outer : Heru Junianto
Copy Editor : Arryta Canty

658.1511
EKA EKANANDA, Mahyus
m Materi pokok manajemen keuangan internasional; 1 - 9/
EKMA5313/3 sks/ Mahyus Ekananda. -- Cet.2; Ed.2 --.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2014.
625 hal.: ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011- 913-0

1. manajemen - keuangan
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... xi

MODUL 1: LINGKUNGAN KEUANGAN INTERNASIONAL 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Manajemen Keuangan Internasional................................................... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.14
Rangkuman ………………………………….................................... 1.16
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.17

Kegiatan Belajar 2:
Perusahaan Multinasional................................................................... 1.20
Latihan …………………………………………............................... 1.30
Rangkuman ………………………………….................................... 1.32
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.32

Kegiatan Belajar 3:
Neraca Pembayaran............................................................................. 1.34
Latihan …………………………………………............................... 1.55
Rangkuman ………………………………….................................... 1.58
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.59

GLOSARIUM.................................................................................... 1.60
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 1.63

MODUL 2: PASAR VALUTA ASING DAN INSTRUMEN 2.1


KEUANGAN INTERNASIONAL
Kegiatan Belajar 1:
Pasar Pertukaran Mata Uang............................................................... 2.2
Latihan …………………………………………............................... 2.16
iv

Rangkuman ………………………………….................................... 2.18


Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.19

Kegiatan Belajar 2:
Pasar Mata Uang Euro......................................................................... 2.21
Latihan …………………………………………............................... 2.29
Rangkuman ………………………………….................................... 2.31
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.32

Kegiatan Belajar 3:
Pasar Saham Internasional................................................................... 2.33
Latihan …………………………………………............................... 2.35
Rangkuman ………………………………….................................... 2.36
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 2.37

GLOSARIUM..................................................................................... 2.38
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 2.41

MODUL 3: PERILAKU DAN SISTEM NILAI TUKAR 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Perilaku Nilai Tukar............................................................................ 3.2
Latihan …………………………………………............................... 3.23
Rangkuman ………………………………….................................... 3.26
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.27

Kegiatan Belajar 2:
Keseimbangan dan Penentuan Nilai Tukar......................................... 3.28
Latihan …………………………………………............................... 3.69
Rangkuman ………………………………….................................... 3.71
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.72

Kegiatan Belajar 3:
Sistem Nilai Tukar.............................................................................. 3.74
v

Latihan …………………………………………............................... 3.86


Rangkuman ………………………………….................................... 3.88
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 3.88

Kegiatan Belajar 4:
Nilai Tukar dan Manajemen Perusahaan............................................. 3.90
Latihan …………………………………………............................... 3.93
Rangkuman ………………………………….................................... 3.94
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 3.94

GLOSARIUM..................................................................................... 3.95
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 3.98

MODUL 4: INSTRUMEN DERIVATIF VALUTA ASING 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Pasar Kontrak dan Faktor yang Memengaruhi Instrumen
Forward............................................................................................... 4.2
Latihan …………………………………………............................... 4.13
Rangkuman ………………………………….................................... 4.15
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.16

Kegiatan Belajar 2:
Pasar Kontrak dan Faktor yang Memengaruhi Instrumen
Future.................................................................................................. 4.18
Latihan …………………………………………............................... 4.30
Rangkuman ………………………………….................................... 4.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.34

Kegiatan Belajar 3:
Pasar Kontrak dan Faktor yang Memengaruhi Instrumen Option...... 4.36
Latihan …………………………………………............................... 4.53
Rangkuman ………………………………….................................... 4.55
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.58
vi

Kegiatan Belajar 4:
Pasar Kontrak dan Faktor yang Memengaruhi Instrumen SWAP...... 4.60
Latihan …………………………………………............................... 4.76
Rangkuman ………………………………….................................... 4.76
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 4.77

GLOSARIUM..................................................................................... 4.78
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 4.80

MODUL 5: VARIABEL-VARIABEL KEUANGAN


INTERNASIONAL 5.1
Kegiatan Belajar 1:
Arbitrage Internasional dan Kondisi Paritas....................................... 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.14
Rangkuman ………………………………….................................... 5.15
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.16

Kegiatan Belajar 2:
Hukum Satu Harga dan Purchasing Power Parity............................. 5.19
Latihan …………………………….…………............................... 5.36
Rangkuman ………………………………….................................... 5.38
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.39

Kegiatan Belajar 3:
Keseimbangan Suku Bunga, Inflasi, dan Nilai Tukar........................ 5.41
Latihan …………………………………………............................... 5.58
Rangkuman ………………………………….................................... 5.61
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 5.62

Kegiatan Belajar 4:
Peramalan Nilai Tukar........................................................................ 5.64
Latihan …………………………………………............................... 5.74
vii

Rangkuman ………………………………….................................... 5.77


Tes Formatif 4 .................................................................................... 5.77

GLOSARIUM..................................................................................... 5.80
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 5.81

MODUL 6: RISIKO YANG TERJADI PADA TRANSAKSI 6.1


KEUANGAN INTERNASIONAL
Kegiatan Belajar 1:
Volatilitas dan Fluktuasi Nilai Tukar.................................................. 6.5
Latihan ............................................................................................... 6.21
Rangkuman ......................................................................................... 6.22
Tes Formatif 1 .................................................................................... 6.23

Kegiatan Belajar 2:
Analisis Lindung Nilai........................................................................ 6.25
Latihan …………………………………………............................... 6.30
Rangkuman ………………………………….................................... 6.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.33

GLOSARIUM..................................................................................... 6.35
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 6.36

MODUL 7: EKSPOSUR DALAM VALUTA ASING 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Eksposur Transaksi.............................................................................. 7.5
Latihan ............................................................…............................... 7.13
Rangkuman ......................................................................................... 7.14
Tes Formatif 1 .................................................................................... 7.15

Kegiatan Belajar 2:
Eksposur Ekonomi.............................................................................. 7.18
viii

Latihan .............................................................................................. 7.29


Rangkuman ………………………………….................................... 7.30
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.31

Kegiatan Belajar 3:
Eksposur Translasi.............................................................................. 7.33
Latihan …………………………………………............................... 7.37
Rangkuman ………………………………….................................... 7.38
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.40

GLOSARIUM.................................................................................... 7.43
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 7.44

MODUL 8: BENTUK INVESTASI DAN SISTEM


PENDANAAN INTERNASIONAL 8.1
Kegiatan Belajar 1:
Investasi Asing Langsung................................................................... 8.2
Latihan …………………………………………............................... 8.30
Rangkuman ………………………………….................................... 8.31
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.32

Kegiatan Belajar 2:
Pendanaan Melalui Utang Internasional............................................. 8.34
Latihan …………………………………………............................... 8.52
Rangkuman ………………………………….................................... 8.53
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.54

Kegiatan Belajar 3:
Pendanaan Melalui Perbankan Internasional...................................... 8.56
Latihan …………………………………………............................... 8.73
Rangkuman ………………………………….................................... 8.74
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 8.74
ix

Kegiatan Belajar 4:
Pendanaan Melalui Obligasi dan Saham Internasional....................... 8.76
Latihan …………………………………………............................... 8.97
Rangkuman ………………………………….................................... 8.98
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 8.99

GLOSARIUM..................................................................................... 8.100
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 8.103

MODUL 9: STRUKTUR MODAL DAN MODAL KERJA 9.1


INTERNASIONAL
Kegiatan Belajar 1:
Struktur Modal Untuk Perdagangan Internasional.............................. 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.38
Rangkuman ………………………………….................................... 9.43
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.43

Kegiatan Belajar 2:
Pendanaan Kegiatan Ekspor dan Impor.............................................. 9.45
Latihan …………………………………………............................... 9.58
Rangkuman ……………….………………….................................... 9.59
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.60

GLOSARIUM.................................................................................... 9.61
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 9.63
xi

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Manajemen Keuangan Internasional/EKMA5313


merupakan kelompok mata kuliah yang memberikan
pengetahuan yang membentuk kemampuan serta keahlian seseorang
untuk mengelola organisasi secara profesional dengan bobot kredit 3
(tiga) satuan kredit semester (SKS). Pembahasan Buku Materi Pokok
(BMP) ini dimulai dengan pembelajaran masalah dan lingkungan ekonomi
dan keuangan di dunia modern saat ini yang tidak lepas keterkaitannya
dengan permasalahan ekonomi dan keuangan internasional internasional
antar negara. BMP ini membahas secara bertahap dalam 9 (sembilan) modul
tersusun secara sistematis, yaitu.

Modul 1: Lingkungan Keuangan Internasional


Modul 2: Pasar Valuta Asing Dan Instrumen Keuangan Internasional
Modul 3: Perilaku Dan Sistem Nilai Tukar
Modul 4: Instrumen Derivatif Valuta Asing
Modul 5: Variabel-Variabel Keuangan Internasional
Modul 6: Risiko Yang Terjadi Pada Transaksi Keuangan Internasional
Modul 7: Eksposur Dalam Valuta Asing
Modul 8: Bentuk Investasi Dan Sistem Pendanaan Internasional
Modul 9: Struktur Modal Dan Modal Kerja Internasional

Secara umum mata Manajemen


kuliah Keuangan
Internasional/EKMA5313 diharapkan dapat memberikan pengetahuan
secara mendalam dan menyeluruh tentang bagaimana membuat
keputusan manajerial yang berhubungan dengan pengelolaan
keuangan perusahaan multinasional. Dengan demikian, mata kuliah
manajemen keuangan internasional ini mempunyai relevansi yang cukup
tinggi dengan kondisi dunia sekarang ini.
xii

Peta Kompetensi
Manajemen Keuangan Internasional/EKMA5313
TIU
Membuat keputusan manajerial yang berhubungan dengan
pengelolaan keuangan internasional pada perusahaan
multinasional

MODUL 9
Struktur Modal Dan Modal Kerja
Internasional

MODUL 6 MODUL 7 MODUL 8


Risiko Yang Terjadi Pada Eksposur Dalam Valuta Bentuk Investasi Dan
Transaksi Keuangan Asing Sistem Pendanaan
Internasional Menganalisa Internasional

MODUL 4 MODUL 5
Instrumen Derivatif Valuta Variabel-Variabel
Asing Keuangan Internasional

MODUL 2 MODUL 3
Pasar Valuta Asing Dan Perilaku Dan Sistem Nilai
Instrumen Keuangan Tukar
Internasional

MODUL 1
Lingkungan Keuangan Internasional
Modul 1

Lingkungan Keuangan Internasional

Dr. Mahyus Ekananda S


PEN D A HU L UA N

P embahasan Manajemen Keuangan Internasional dimulai dengan


pembelajaran bahwa masalah ekonomi dan keuangan di dunia modern
saat ini tidak lepas keterkaitan permasalahan ekonomi internasional dan
keuangan internasional antar negara. Penyusunan Buku Materi Pokok (BMP)
Manajemen Keuangan Internasional ini membahas secara bertahap dalam 9
(sembilan) modul.
Modul ini merupakan modul pertama dari sembilan modul mata kuliah
Manajemen Keuangan Internasional. Dalam modul 1 (satu) ini membahas
tentang lingkungan keuangan internasional. Secara spesifik, modul ini
membicarakan tiga topik yang tertuang dalam 3 (tiga) kegiatan belajar
berikut ini.
1. Manajemen Keuangan Internasional.
2. Perusahaan Multinasional.
3. Neraca Pembayaran.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu menjelaskan
lingkungan keuangan internasional secara lebih spesifik, sedangkan secara
khusus setelah menyelesaikan modul ini, Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan lingkungan keuangan internasional;
2. menjelaskan pasar valuta asing dan instrumen Keuangan
Internasional;
3. menganalisis perilaku dan sistem nilai tukar;
4. menganalisis instrumen derivative valuta asing;
5. menganalisis hubungan variabel-variabel keuangan internasional;
6. menganalisis risiko yang terjadi pada transaksi keuangan
internasional dan nilai tukar;
7. menganalisis eksposur-eksposur dalam valuta asing;
8. menganalisis bentuk investasi dan sistem pendanaan internasional;
9. menganalisis struktur modal dan modal kerja internasional.
1.2 Manajemen Keuangan Internasional 

Pembahasan topik ini menjadi terasa penting dengan semakin majunya


keterkaitan bisnis dan ekonomi antar negara di dunia. Selain itu, semakin
terglobalisasinya dunia bisnis dan semakin terbukanya perekonomian dunia
maka topik-topik tersebut mempunyai relevansi yang cukup tinggi dengan
kondisi dunia sekarang ini. Tren semacam itu membuat praktis semua sektor
bisnis akan berkaitan dengan dunia luar. Perubahan pada dunia luar akan
mempunyai implikasi terhadap bisnis dalam suatu negara. Dengan demikian,
mata kuliah manajemen keuangan internasional mempunyai relevansi yang
cukup tinggi dengan kondisi dunia sekarang ini.
 EKMA5313/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Manajemen Keuangan Internasional


A. PENGERTIAN MANAJEMEN KEUANGAN INTERNASIONAL

Untuk memulai pembahasan mengenai manajemen keuangan


internasional, sebaiknya kita mempelajari definisi dari istilah manajemen,
yaitu mengurus, mengawasi, seni melaksanakan, dan mengatur orang lain
untuk mencapai tujuan organisasi. Istilah keuangan adalah semua hal-hal
berkaitan dengan uang, contoh penjualan. Internasional adalah hal-hal yang
ada hubungannya dengan negara lain (lebih dari 1 negara), contoh export dan
import. Zaman sekarang, bisnis di dalam Indonesia semakin hari semakin
banyak berkaitan dengan luar negeri, itulah alasan untuk saya mengapa
belajar “Manajemen Keuangan International”.
Manajemen Keuangan Internasional dapat didefinisikan sebagai
manajemen keuangan untuk perusahaan multinasional. Perusahaan
multinasional mempunyai beberapa ciri yang berlainan dengan perusahaan
domestik. Salah satu ciri yang menonjol terletak pada wilayah operasi yang
mencakup beberapa wilayah negara, kondisi perekonomian, politik, sosial,
dan budaya yang berbeda. Pengelolaan keuangan perusahaan multinasional
tentunya juga akan berbeda dengan pengelolaan perusahaan domestik.
Seorang manajer keuangan international bertujuan mengelola perusahaan
agar mencapai tujuan perusahaan, yaitu meningkatkan nilai perusahaan dan
meningkatkan nilai saham. Untuk mencapai tujuan tersebut, manajer
keuangan haruslah memperoleh keuntungan (profit) yang tinggi. Untuk
mencapai tujuan itu, sangat bergantung kepada berbagai kendala,
diantaranya: perbedaan nilai mata uang, perubahan nilai mata uang naik atau
turun sangat berpengaruh terhadap profit. Kondisi ekonomi negara investor
sendiri dan negara investor yang akan investasi harus diperhatikan, kondisi
ekonomi akan mempengaruhi nilai mata uang naik atau turun. Suku bunga di
setiap negara berbeda, investor dapat menginvestasikan uangnya ke bank luar
negeri yang mempunyai bunga lebih tinggi, dan juga pengaruh oleh inflasi
negara masing-masing.
1.4 Manajemen Keuangan Internasional 

B. PERUSAHAAN MULTINASIONAL

1. Perusahaan Multinasional dan Ekonomi Perdagangan


Dalam memahami masalah keuangan internasional, kita tidak dapat lepas
dari peran perusahaan multinasional. Berbagai literatur menyebutnya sebagai
Multinational Companny (MNC). Dilihat dari sejarahnya, istilah Classical
theory of MNC pertama kali dikemukakan oleh Adam Smith dan Ricardo.
Teori ini berbicara tentang teori invisible hand, teori mekanisme pasar, teori
supply, dan teori demand. Dari teori ini muncul pembahasan mengenai
perdagangan. Sejalan dengan perkembangan ekonomi dan perdagangan inilah
dikemukakan Modern Theory of MNC. Teori ini menerangkan bahwa sumber
daya bisa dimobilisasi, kecuali natural resource dan dari teori ini muncul
dominasi ekonomi (imperialisme model baru). Multinational company
(MNC) selalu muncul dari berdagang. Naluri alami perusahaan ini adalah
memaksimumkan keuntungan dan meminimumkan biaya.
Umumnya MNC berbentuk perusahaan yang memiliki perusahaan induk
di suatu negara dengan beberapa anak perusahaan di negara lain. Kegiatan
MNC umumnya pada bidang perdagangan dan investasi pabrik. Ciri khas
MNC, yaitu membuat keputusan-keputusan mengenai pendapatan proyek
dengan mempertimbangkan berbagai jenis variable ekonomi, seperti nilai
tukar, sukubunga, harga, dan lain sebagainya. Variabel-variable ini akan
mempengaruhi berbagai operasi perusahaan. MNC selalu diwarnai dengan
pengambilan keputusan-keputusan yang berkaitan dengan strategi memasuki
pasar, pemilihan operasional di luar negeri serta aktivitas produksi, marketing
dan keuangan yang paling efisiensi bagi korporasi secara keseluruhan.
Dalam dua dasawarsa terakhir, dunia menunjukkan perubahan cara
berdagang dan bertransaksi yang begitu pesat. Pasar barang dan uang dunia
tengah mengalami proses globalisasi yang sangat cepat. Perekonomian antar
negara menjadi semakin saling terintegrasi dan berhubungan. Pasar dunia
disebut terintegrasi (integrated) bilamana suatu aset yang sama dijual dengan
harga yang relatif sama pula di berbagai negara. Kebalikannya adalah pasar
yang tersegmentasi (segmented), dalam hal ini harga aset yang identik
berbeda secara cukup signifikan. Banyak faktor yang menyebabkan
tersegmentasinya pasar dunia, termasuk di antaranya adalah biaya transaksi,
peraturan pemerintah (misalnya bea masuk barang impor, perbedaan tarif
pajak), hambatan informasi dan immobilitas sumber daya manusia. Seiring
dengan semakin berkurangnya hambatan terhadap perdagangan dunia, pasar
 EKMA5313/MODUL 1 1.5

asing atau pasar ekspor akan memainkan peran yang semakin penting bagi
perekonomian domestik.

2. Integrasi Perdagangan dan Trend Global


Perkembangan ekonomi dan perdagangan saat ini terjadi kecenderungan
integrasi perdagangan di pasar barang dan jasa selain dipicu oleh adanya tren
global ke arah perekonomian pasar bebas, juga sangat dipengaruhi oleh
lahirnya kerja sama ekonomi regional (misalnya APEC–Asia Pasific
Economic Cooperation, NAFTA–North American Free Trade Agreement,
EU–European Union) dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO–World
Trade Organization). Organisasi ini setiap negara anggotanya untuk
melonggarkan atau bahkan menghilangkan hambatan-hambatan perdagangan
internasional. Pelonggaran ini diperlukan mengingat praktik hambatan tarif
dapat dipakai oleh suatu negara untuk menahan aliran barang dari negara
lain, akibatnya terjadi tindakan balasan dari negara lain memproteksi aliran
barang. Praktik ini meningkatkan biaya perdagangan dan menghambat
efisiensi. Tindakan menghilangkan hambatan ini dipandang sebagai langkah
politik kelompok negara. Adanya kepentingan politik atas keputusan tersebut,
berarti bahwa globalisasi harus mampu memberi nilai tambah bagi
perekonomian suatu negara. Adanya kerja sama tersebut membuat setiap
negara lebih leluasa menjual barang dan jasa ke negara lain, atau membeli
barang dan jasa dari negara lain yang menawarkan produk yang paling
kompetitif. Fenomena ini tentu saja besar pengaruhnya bagi perekonomian
domestik. Perusahaan lokal harus mampu meningkatkan daya saing
produknya baik dari segi kualitas, harga maupun desain agar mampu bersaing
dengan produk impor dan sekaligus memanfaatkan kesempatan yang timbul
dari adanya kerjasama ekonomi tersebut. Jika tidak, mereka harus siap untuk
gulung tikar di negeri sendiri.
Keinginan setiap perusahaan untuk selalu memperluas pasar, juga turut
mempergencar proses globalisasi. Tentunya keinginan ini harus diimbangi
dengan penelaahan ulang terhadap formulasi strategi perusahaan. Dengan
semakin maraknya fenomena globalisasi, setiap negara akan semakin
membuka perekonomiaanya terhadap perdagangan internasional. Dalam
kondisi seperti ini, sumbangan perdagangan internasional terhadap
perekonomian nasional akan semakin nyata dan penting. Bagi dunia bisnis,
fenomena ini tidak hanya memunculkan kesempatan baru, tetapi juga resiko
dan hambatan baru. Untuk itu, pemerintah dan perusahaan-perusahaan lokal
1.6 Manajemen Keuangan Internasional 

harus mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan global dan


memanfaatkan setiap kesempatan yang ada, dengan mengubah cara pandang
lokal menjadi cara pandang global, menyesuaikan strategi bersaing serta
menyiapkan sumber daya manusia dan teknologi yang handal.

C. TRANSAKSI DALAM PERUSAHAAN MULTINASIONAL

Secara khusus, kegiatan dan transaksi MNC diwarnai dengan berbagai


tindakan spekulasi dan pengambilan keputusan dalam kondisi yang tidak
pasti. Manajer perusahaan melakukan transaksi di dalam pasar keuangan
menghadapi berbagai ketidakpastian akibat perubahan berbagai nilai uang di
masa yang akan dating. Berkembangnya jenis instrumen yang dipasarkan
dalam pasar uang juga mengalami perkembangan. Manajer keuangan
menghadapi motivasi yang melandasi kegiatan manajer keuangan. Untuk
memulai pembahasan lebih lanjut, modul ini akan memulai penjelasan
mengenai dua motivasi. Terdapat dua motivasi di dalam pasar forward (pasar
transaksi untuk masa datang).

1. Hedging
Hedging adalah istilah jika seorang manajer keuangan international
bermaksud menekan risiko melalui cara melindungi nilai transaksi atau asset
yang dimilikinya. Hedging dipandang pula sebagai lindung nilai. Lindung
nilai adalah sebuah posisi yang didirikan di satu pasar dalam upaya untuk
mengimbangi eksposur terhadap fluktuasi harga di beberapa posisi yang
berlawanan di pasar lain dengan tujuan untuk meminimalkan paparan satu
untuk yang tidak diinginkan risiko. Berikut ini contoh sederhana tindakan
hedging.
Seorang Hedger yang khas mungkin seorang petani komersial. Jika
harga pasar gandum dan tanaman lainnya berfluktuasi terus-menerus
sebagai perubahan penawaran dan permintaan untuk mereka, dengan
gerakan yang besar kadang-kadang ke arah baik. Berdasarkan harga
berlaku dan tingkat penyediaan pada saat panen, petani dapat
memutuskan untuk menanam jagung adalah ide yang baik dalam satu
musim, tetapi harga ramalan hanya itu: harapan. Setelah gandum petani
tanaman, berkomitmen untuk itu untuk seluruh musim tanam. Jika harga
riil gandum naik signifikan antara menabur dan panen, petani membuat
banyak uang tak terduga, tetapi jika harga yang sebenarnya jatuh pada
saat panen, ia bisa hancur.
 EKMA5313/MODUL 1 1.7

Jika petani menjual sejumlah kontrak berjangka gandum setara dengan


ukuran tanaman pada musim tanam, efektif mengunci harga gandum pada
saat itu, kontrak adalah perjanjian untuk menyediakan sejumlah gantang
gandum tempat tertentu pada tanggal tertentu di masa depan untuk harga
tetap tertentu. Petani itu telah mencakup eksposur harga gandum, tidak lagi
peduli jika harga saat ini naik atau turun karena jaminan harga untuk kontrak.
Anda tidak lagi harus khawatir akan dirusak oleh harga rendah gandum di
waktu panen, tetapi juga memberikan kesempatan untuk membuat uang
ekstra dari harga gandum yang tinggi pada saat panen.
Risiko bisa muncul dengan memiliki preferensi yang berbeda-beda di
setiap agent ekonomi. (agent ekonomi dari ekonomi keuangan international
adalah negara). Dengan kondisi risiko berbeda-beda, manajer dapat putuskan
kondisi sekarang mau hedging atau not hedging:
a. Hedging : preferensi terhadap risk tinggi
b. Not hedging : preferensi terhadap risk rendah
Jika dengan kondisi risiko tinggi (hedging), how to hedging the risk is a
challenge for the manager. Risiko dapat terjadi di dalam nilai tukar uang, dan
gap antara kenyataan dan harapan. Sering kali perusahaan forecast sesuatu
beda dengan kenyataannya.

Spekulasi
Spekulasi memiliki motivasi ketika pelaku ekonomi mendapatkan profit
sebesar-besar nya. Ada 2 macam bisnis market, yaitu Rill Market dan Money
Market. Rill market adalah ketika kita dapat profit dari menjual barang-
barang, contoh berjualan kain, dan lain-lain. Money market adalah ketika kita
dapat profit dari uang kita sendiri, contoh deposito uang ke bank. Exchange
rate sangat mempengaruhi profit. Oleh karena nilai tukar uang sangat
berflutuasi, setiap saat berbeda, dan itu sangat beresiko karena jika kita
menjual sesuatu atau depositor di luar negeri, ketika nilai mata uang negara
itu sedang turun, investor akan rugi. Tentang exchange rate, berflutuasi untuk
beda posisi bahwa mereka akan dapat kondisi berbeda. Jika nilai tukar tetap
stabil, investor tidak usah melakukan apa-apa. Jika nilai mata uang naik buat
exporter atau turun buat importer, mereka akan dapat profit lebih banyak,
berarti no hedging. Jika tidak stabil maka investor harus hedging resikonya.
Hedging dilakukan oleh dua pasar yang berbeda, spekulasi dilakukan
oleh 1 pasar di dalam waktu berbeda melakukan transasi di dalam waktu
yang sama. Contoh buat spekulasi, seorang exporter export barang ke luar
1.8 Manajemen Keuangan Internasional 

negeri, jika pembayarannya 2 bulan ke depan, tentunya ada masalah karena


kurs 2 bulan ke depan berbeda dengan kurs sekarang. Jadi, bagaimana untuk
mendapatkan profit maximum adalah tugas manajer keuangan internasional
harus menghitung prediksi (forecast) kurs 2 bulan kedepan, jika akan naik,
tidak masalah (no problem), jika mungkin turun, dapat beli forward contact
untuk melindungi profit. Berikut ini contoh sederhana tindakan spekulasi.
Spekulasi biasanya dilaksanakan pada instrumen yang memiliki tingkat
volatilitas tinggi. Pada kondisi ini, harga saham naik turun dengan cepat.
Keuntungan (gain) dan kerugian (loss) dapat terjadi begitu cepat. Sesuai
dengan sifat spekulan yang risk taker, kondisi naik turunnya saham sebagai
peluang untuk segera mendapatkan keuntungan yang tinggi. Saham-saham
yang harganya relatif stabil menyulitkan investor yang bertransaksi aktif
dalam beli jual saham memperoleh keuntungan dengan cepat. Berlawanan
dengan kelompok pertama, kelompok kedua ini umumnya tidak diverifikasi,
tetapi menerapkan strategi fokus untuk memaksimalkan keuntungan. Tidak
jarang mereka menggunakan fasilitas margin dan short sale. Saham-saham
pilihannya acap bukan saham berkapitalisasi besar.
Data empiris di bursa kita menunjukkan saham emiten kecil
mendominasi 10 top gainers dengan return ratusan persen setiap tahunnya.
Hanya sekitar 5% saham berkapitalisasi besar yang masuk daftar itu 6 tahun
terakhir. Mereka percaya dan optimistis kombinasi strategi di atas, yaitu
fokus di saham-saham lapis kedua dan ketiga dengan volatilitas tinggi di luar
LQ-45 dengan menggunakan fasilitas margin dan short sale akan
memberikan return paling optimal, jauh di atas return pasar. Meskipun
demikian, mereka juga tidak mau dipanggil penjudi karena mengaku sudah
menghitung risiko investasinya dengan cermat. Adapun, penjudi tidak pernah
mengalkulasi risikonya sehingga return realisasi hampir pasti negatif. Jadi,
berdasarkan risk return trade off, urutan investor adalah hedger, spekulan
takut risiko, spekulan pencari risiko dan penjudi. Semakin kecil risiko dan
return investasi, semakin dekat ke hedger. Semakin tinggi risiko dan return,
semakin pas dijuluki spekulan atau bahkan penjudi.

D. EKONOMI DAN MANAJEMEN KEUANGAN INTERNASIONAL

1. Ilmu Ekonomi
Ilmu ekonomi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam
memilih suatu barang untuk dikonsumsi dan menghasilkan produksi untuk
 EKMA5313/MODUL 1 1.9

menciptakan kemakmuran. Inti masalah yang timbul dalam ekonomi adalah


adanya ketidakseimbangan antara kebutuhan manusia yang tidak terbatas
dengan sumber daya yang jumlahnya sangat terbatas. Baiklah kita membahas
pengertian ekonomi mendasar sebelum membicarakan manajemen keuangan
internasional.
Istilah dan kata "ekonomi" berasal dari bahasa Yunani οἶκος (oikos)
yang memiliki arti "keluarga, rumah tangga", dan νόμος (nomos), atau
"peraturan, aturan, hukum,". Secara garis besar dapat diartikan sebagai
"aturan rumah tangga" atau "manajemen rumah tangga", sedangkan yang
dimaksud dengan ahli ekonomi atau ekonom adalah orang yang bekerja
menggunakan konsep ekonomi dan data dalam mencapai tujuannya.
Cakupan pembahasan ekonomi dapat dibagi dalam dua besar, yaitu
mikroekonomi vs makroekonomi. Selain itu, subyek ekonomi juga bisa dibagi
menjadi positif (deskriptif) vs normatif, mainstream vs heterodox, dan
lainnya. Ekonomi juga difungsikan sebagai ilmu terapan dalam manajemen
keluarga, bisnis, dan pemerintah. Teori ekonomi juga dapat digunakan dalam
bidang-bidang selain bidang moneter, seperti penelitian perilaku kriminal,
penelitian ilmiah, kematian, politik, kesehatan, pendidikan, keluarga, dan
lainnya. Hal ini dimungkinkan karena pada dasarnya ekonomi, seperti yang
telah disebutkan di atas adalah ilmu yang mempelajari pilihan manusia.
Banyak teori yang dipelajari dalam ilmu ekonomi diantaranya adalah teori
pasar bebas, teori lingkaran ekonomi, invisble hand, informatic economy,
daya tahan ekonomi, merkantilisme, briton woods, dan sebagainya.
Adam Smith sering disebut sebagai yang pertama mengembangkan ilmu
ekonomi pada abad 18 sebagai satu cabang tersendiri dalam ilmu
pengetahuan. Melalui karya besarnya Wealth of Nations, Smith mencoba
mencari tahu sejarah perkembangan negara-negara di Eropa. Sebagai seorang
ekonom, Smith tidak melupakan akar moralitasnya terutama yang tertuang
dalam The Theory of Moral Sentiments..
Secara garis besar, perkembangan aliran pemikiran dalam ilmu ekonomi
diawali oleh apa yang disebut sebagai aliran klasik. Aliran yang terutama
dipelopori oleh Adam Smith ini menekankan adanya invisible hand dalam
mengatur pembagian sumber daya, dan oleh karenanya peran pemerintah
menjadi sangat dibatasi karena akan mengganggu proses ini. Konsep invisble
hand ini kemudian direpresentasikan sebagai mekanisme pasar melalui harga
sebagai instrumen utamanya.
1.10 Manajemen Keuangan Internasional 

Aliran klasik mengalami kegagalannya setelah terjadi Depresi Besar


tahun 1930-an yang menunjukkan bahwa pasar tidak mampu bereaksi
terhadap gejolak di pasar saham. Sebagai penanding aliran klasik, Keynes
mengajukan teori dalam bukunya General Theory of Employment, Interest,
and Money yang menyatakan bahwa pasar tidak selalu mampu menciptakan
keseimbangan karena itu intervensi pemerintah harus dilakukan agar
distribusi sumber daya mencapai sasarannya. Dua aliran ini kemudian saling
"bertarung" dalam dunia ilmu ekonomi dan menghasilkan banyak varian dari
keduanya, seperti: new classical, neo klasik, new keynesian, monetarist, dan
sebagainya.

2. Tujuan-tujuan Ekonomi
Dalam praktiknya ekonomi memiliki tujuan berbeda. Sebagai individu
(rumah tangga) tujuannya lebih mengutamakan pada pencapaian kepuasan
sebesar-besarnya (utilitas) dengan sumber daya yang terbatas, dalam hal ini
kendala keterbatasan pendapatan (income).
Tindakan individu mencari harga murah agar dengan anggaran terbatas
mendapatkan banyak barang. Sebagai perusahaan (produsen) lebih
mengutamakan profit (karena perusahaan lebih berorientasi pada keuntungan
untuk meningkatkan nilai perusahaan). Semakin tinggi profit, semakin tinggi
nilai perusahaan. Profit yang tinggi mencerminkan pangsa pasar yang besar
dan banyak. Berbagai tindakan perusahaan menghasilkan strategi dalam
mencapai tujuan perusahaan dalam usahanya, perusahaan terkendala oleh
biaya. Sebagai negara memiliki tujuan ekonomi yang lebih mengutamakan
wealth. Negara lebih mementingkan kemakmuran rakyatnya sehingga dapat
BEP saja sudah cukup, yang terpenting rakyat makmur dan sejahtera, namun
demikian, tujuan ini terkendala anggaran.

3. Pertumbuhan Ekonomi
Dua hal esensial harus dilakukan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi,
yaitu pertama, sumber-sumber yang harus digunakan secara lebih efisien. Ini
berarti, tidak boleh ada sumber-sumber menganggur dan alokasi penggunaan
kurang efisien. Yang kedua, penawaran atau jumlah sumber-sumber atau
elemen-elemen pertumbuhan tersebut haruslah diusahakan pertambahannya.
Elemen-elemen yang memacu pertumbuhan ekonomi tersebut diantaranya
sebagai berikut.
 EKMA5313/MODUL 1 1.11

a. Sumber-sumber Alam. Elemen ini meliputi luasnya tanah, sumber


mineral dan tambang, iklim, dan lain-lain. Beberapa negara sedang
berkembang sangat miskin akan sumber-sumber alam, sedikitnya
sumber-sumber alam yang dimiliki merupakan kendala cukup serius.
Dibandingkan dengan sedikitnya kuantitas serta rendahnya persediaan
kapital dan sumber tenaga manusia maka kendala sumber alam lebih
serius.
b. Sumber-sumber tenaga kerja. Masalah di bidang sumber daya manusia
yang dihadapi oleh negara-negara sedang berkembang pada umumnya
adalah terlalu banyaknya jumlah penduduk, pendayagunaannya rendah,
dan kualitas sumber-sumber daya tenaga kerja sangat rendah.
c. Kualitas tenaga kerja yang rendah. Negara-negara sedang berkembang
tak mampu mengadakan investasi yang memadai untuk menaikkan
kualitas sumber daya manusia berupa pengeluaran untuk memelihara
kesehatan masyarakat serta untuk pendidikan dan latihan kerja.
d. Akumulasi kapital. Untuk mengadakan akumulasi kapital diperlukan
pengorbanan atau penyisihan konsumsi sekarang selama beberapa
dekade. Di negara sedang berkembang, tingkat pendapatan rendah pada
tingkat batas hidup mengakibatkan usaha menyisihkan tabungan sukar
dilakukan. Akumulasi kapital tidak hanya berupa truk, pabrik baja,
plastik, dan sebagainya, tetapi juga meliputi proyek-proyek infrastruktur
yang merupakan prasyarat bagi industrialisasi dan pengembangan serta
pemasaran produk-produk sektor pertanian. Akumulasi kapital sering
kali dipandang sebagai elemen terpenting dalam pertumbuhan ekonomi.
Usaha-usaha untuk mendorong laju pertumbuhan ekonomi dilakukan
dengan memusatkan pada akumulasi kapital. Hal ini karena pertama,
hampir semua negara-negara berkembang mengalami kelangkaan
barang-barang kapital berupa mesin-mesin dan peralatan produksi,
bangunan pabrik, fasilitas umum, dan lain-lain. Kedua, penambahan dan
perbaikan kualitas barang-barang modal sangat penting karena
keterbatasan tersedianya tanah yang bisa ditanami.
1.12 Manajemen Keuangan Internasional 

Contoh Pertumbuhan Ekonomi Beberapa Negara

PERTUMBUHAN EKONOMI TUJUH NEGARA INDUSTRI UTAMA DAN BEBERAPA NEGARA TERTENTU
(Persen per tahun )
KELOMPOK NEGARA 2010 2011 GROUP OF
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2* COUNTRIES

1 Tujuh Negara Industri - - - - - - The Seven Major


Industrial Countries
2 Amerika Serikat 2.5 3.0 3.2 2.8 2.3 1.5 USA
3 Jepang 4.6 2.4 4.4 2.2 -1.0 -1.0 Japan
4 Jerman 1.7 4.1 3.9 4.0 5.4 2.8 Germany
5 Inggris -0.2 1.7 2.8 1.7 1.8 0.7 United Kingdom
6 Italia 0.5 1.3 1.0 1.3 1.0 0.8 Italy
7 Perancis 1.2 1.7 1.8 1.5 2.2 1.6 France
8 Kanada 2.2 3.4 3.4 3.4 2.9 2.2 Canada
9 NIEs - - - - - - NIEs
10 RRC 11.9 10. 9.6 9.8 9.7 9.5 People's Republic
3 of China
11 Korea Selatan 8.1 7.2 4.5 4.8 4.2 3.4 South Korea
12 Hong Kong 8.2 6.5 6.8 6.2 7.2 5.1 Hong Kong
13 Taiwan 13.3 12. 9.8 6.9 6.5 4.9 Taiwan
5
14 Singapura 15.5 18. 10. 12. 8.3 0.9 Singapore
8 3 0
15 Beberapa Negara ASEAN - - - - - - Selected ASEAN
Countries
16 Indonesia 1) 5.7 6.2 5.8 6.9 6.5 6.5 Indonesia
17 Malaysia 10.1 8.9 5.3 4.8 4.6 4.0 Malaysia
18 Thailand 12.0 9.1 6.7 3.8 3.0 2.6 Thailand
19 Filipina 7.3 7.9 6.5 7.1 4.9 - Philippines
20 Beberapa Negara Amerika - - - - - - Selected Latin America
Latin Countries
21 Argentina 6.8 11. 8.6 9.2 9.9 - Argentina
8
22 Brazil 9.0 8.8 6.7 5.0 4.2 - Brazil
23 Mexico 4.3 7.6 5.3 4.6 4.6 3.3 Mexico

Sumber: Bank Indonesia 2011. http://www.bi.go.id

4. Manajemen Keuangan
Manajemen keuangan merupakan manajemen terhadap fungsi keuangan
organisasi. Tujuan manajemen keuangan biasanya dinyatakan untuk
memaksimumkan kekayaan pemegang saham. Tujuan normatif tersebut
mengarahkan kegiatan keuangan. Kegiatan dan manajemen keuangan
ditujukan untuk memaksimumkan kekayaan pemegang saham. Untuk
mencapai tujuan tersebut, manajer keuangan mengambil dua keputusan
pokok, yaitu keputusan investasi (investment) dan keputusan pendanaan
(financing). Bagan berikut ini menggambarkan dua keputusan pokok yang
 EKMA5313/MODUL 1 1.13

diambil oleh manajer keuangan, dan hubungannya dengan tujuan


memaksimumkan kekayaan pemegang saham, yang merupakan tujuan
normatif manajemen keuangan.

Ruang Lingkup Manajemen Keuangan Internasional

a. International financial environment


Lingkungan keuangan internasional yang mencakup pembicaraan
tentang sistem moneter internasional, neraca pembayaran internasional,
mekanisme penentuan kurs mata uang asing, manifestasi berlakunya
sistem harga yang meliputi daya beli, paritas tingkat bunga, peramalan
kurs mata uang asing, manajemen pengendalian operasi MNC.
b. Pembelanjaan operasi internasional
Suatu usaha menyangkut bagaimana mendapatkan dana, menggunakan
dana dan mendistribusikan laba. Pinjaman-pinjaman domestik dan luar
negeri dapat disindikasikan dan menguntungkan bagi peminjam dan
yang meminjamkan. Sindikasi dapat meningkatkan hubungan dengan
pemerintah-pemerintah di luar negeri karena ia berarti membelanjai
aktivitas ekonomi domestiknya. Pemanfaatan utang luar negeri
pemerintah untuk membiayai belanja negara sedemikian rupa sehingga
dapat mendukung kegiatan ekonomi, terutama kegiatan yang produktif
sehingga pada gilirannya akan mendorong pertumbuhan ekonomi.
c. Investasi di luar negeri
Sebuah perusahaan dari suatu negara menanamkan modalnya dalam
jangka panjang ke sebuah perusahaan di negara lain. Dengan cara ini,
perusahaan yang ada di negara asal dapat mengendalikan perusahaan
yang ada di negara tujuan investasi baik sebagian maupun seluruhnya
dengan cara penanam modal membeli perusahaan di luar negeri yang
sudah ada atau menyediakan modal untuk membangun perusahaan baru
di sana atau membeli sahamnya minimal 10 %. Stabilitas ekonomi dan
keamanan menjadi salah satu faktor penting untuk menunjang investasi.
Negara yang kondisi keamanannya stabil dan jarang terjadi konflik
internal menjadi tempat yang ideal untuk berinvestasi. Selain itu,
kepastian hukum juga amat menunjang jalannya investasi.
1.14 Manajemen Keuangan Internasional 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah alasan utama MNC mengembangkan bisnis internasional?


2) Jelaskan perubahan di Eropa dan Meksiko yang menciptakan peluang
baru bagi MNC AS!
3) Sebutkan tiga risiko yang sering dihadapi oleh MNC dalam kegiatan
bisnisnya!
4) Apa yang dimaksud dengan spekulasi valuta asing? (b) Bagaimana
spekulasi dapat berlangsung di pasar spot? (c) Mengapa spekulasi
biasanya terjadi di pasar berjangka?
5) Seandainya seorang spekulan merasa bahwa kurs tunai (spot) dari pound
dalam tiga bulan mendatang akan menjadi lebih tinggi, daripada kurs
pound tiga bulan di muka (foward) $1,98 pada hari ini. (a) Bagaimana
dia dapat menggunakan $198.000 untuk spekulasi di pasar foward?
(b) Apa yang terjadi jika kurs tunai (spot) pound dalam tiga bulan
mendatang adalah $2,10? $1,90? $1,98?

Petunjuk Jawaban Latihan


1) MNC dapat memanfaatkan keunggulan komparatif (seperti teknologi
atau biaya tenaga kerja) melalui hubungan dengan perusahaan-
perusahaan di negara lain, yang membuat dapat melakukan penetrasi ke
pasar negara tersebut. Namun, dengan kondisi ketidaksempurnaan pasar,
keunggulan komparatif antarnegara tidak selalu dapat dimanfaatkan.
Oleh karena itu, MNC mencoba untuk memanfaatkan keunggulan
komparatif. Banyak MNC pada awalnya melakukan penetrasi pasar
dengan melakukan ekspor, namun akhirnya membuat cabang di pasar
asing dan berusaha membedakan produk mereka saat perusahaan lain
memasuki pasar tersebut (teori siklus produk— product cycle).
2) Di akhir tahun 1980-an dan 1990-an, negara-negara Eropa Barat
menghilangkan banyak batasan yang memungkinkan peluang lebih besar
untuk melakukan ekspansi yang efisien di seluruh Eropa. Akibatnya,
perusahaan-perusahaan AS berpeluang untuk berekspansi ke negara-
negara Eropa dengan biaya lebih murah dibandingkan sebelumnya. Pada
periode yang sama, negara-negara Eropa Timur membuka pasarnya
 EKMA5313/MODUL 1 1.15

untuk perusahaan-perusahaan asing dan melakukan privatisasi banyak


perusahaan negara. Hal ini membuat perusahaan-perusahaan AS dapat
melakukan penetrasi ke negara-negara tersebut untuk menawarkan
produk yang sebelumnya tidak ada.
3) Pertama, adanya risiko kondisi ekonomi yang lemah di negara asing.
Kedua, adanya risiko negara, yang mencerminkan risiko perubahan
perilaku pemerintah atau publik pada MNC. Ketiga, adanya risiko kurs,
yang dapat memengaruhi kinerja MNC di negara asing tersebut.
4) Spekulasi valuta asing berarti mengambil risiko kurs valuta asing atau
membuka harapan untuk mendapatkan keuntungan. Ini merupakan
kebalikan dari hedging. (b) Spekulan valuta asing yang mengharapkan
kurs spot valuta akan menjadi lebih tinggi dalam tiga bulan, akan
membeli valuta di pasar spot hari ini pada kurs spot hari ini,
menyimpannya untuk tiga bulan, dan kemudian menjual kembali di
pasar tunai setelah tiga bulan. Jika spekulasinya benar maka dia akan
mendapatkan keuntungan, jika tidak, dia hanya akan mendapat pulang
pokok atau bahkan menderita kerugian. Di lain pihak, jika spekulan
mengharap kurs spot akan menurun dalam tiga bulan maka dia dapat
meminjam valuta asing dan menukarnya dengan mata uang nasional
pada kurs tunai hari ini. Setelah tiga bulan, jika kurs spot valuta asing
sudah cukup rendah, dia dapat menghasilkan suatu keuntungan dengan
membeli kembali mata uang asing (membayar kembali pinjaman mata
uang asingnya) pada kurs spot yang lebih rendah. (Untuk memperoleh
keuntungan, kurs spot yang baru haruslah cukup rendah, Untuk dapat
mengatasi bunga pinjaman valuta asing yang dipinjam untuk tiga bulan,
melebihi bunga deposito mata uang nasional bank selama tiga bulan).
(c) Spekulasi valuta asing biasanya terjadi di pasar berjangka karena hal
itu lebih sederhana dan pada waktu yang sama tidak meliputi
peminjaman valuta asing atau mengikat modal atau dana spekulan.
5) Spekulan akan membeli £100.000 pada hari ini di pasar foward untuk
penyerahan dalam tiga bulan, pada kurs foward hari ini $1,98. (b)
Setelah tiga bulan, spekulan membayar $198.000 dan menerima
£100.000 untuk kontrak foward. Jika kurs spot pada waktu itu $2,10 ia
dapat dengan segera menjual kembali £100.000 ini untuk $210.000 dan
memperoleh keuntungan $12.000 (dikurangi sedikit biaya untuk
transaksi tersebut). Jika setelah tiga bulan kurs spot pound adalah $1,90
maka dia tetap membayar $198.000 dan menerima £100.000 atas kontrak
1.16 Manajemen Keuangan Internasional 

foward yang jatuh tempo. Akan tetapi, kini ia hanya dapat menjual
kembali £100.000 untuk $190.000 dan dengan demikian, menderita rugi
$8.000. Jika setelah tiga bulan kurs spot pound adalah $1,98, spekulan
itu tidak akan memperoleh keuntungan, tetapi juga tidak menderita
kerugian.

R A NG KU M AN

Kegiatan Belajar 1 membahas manajemen keuangan internasional.


Manajemen keuangan internasional diartikan sebagai manajemen
keuangan oleh perusahaan multinasional. Tujuan utama MNC adalah
memaksimalkan kekayaan pemegang saham. Jika manajer tertarik untuk
memenuhi keinginannya sendiri, bukan keinginan pemegang saham
maka terjadi masalah keagenan. Manajer juga menghadapi batasan
lingkungan, peraturan, dan etika yang dapat menimbulkan pertentangan
dengan tujuan memaksimalkan kekayaan pemegang saham.
Bisnis internasional memiliki tiga teori utama. Teori keunggulan
komparatif menyatakan bahwa tiap negara seharusnya menggunakan
keunggulan komparatif untuk melakukan spesialisasi produksi dan
mengandalkan negara lain untuk memenuhi kebutuhan lainnya. Teori
pasar tidak sempurna berpendapat bahwa karena pasar tidak sempurna,
adanya faktor produksi yang tidak mudah dipindahkan mendorong suatu
negara untuk melakukan spesialisasi berdasarkan sumber daya yang
dimiliki. Teori siklus produk menyatakan bahwa setelah perusahaan
berdiri di negara asal, perusahaan biasanya memperluas spesialisasi
produknya di negara asing.
Metode yang paling umum bagi perusahaan yang menjalankan
bisnis internasional adalah melalui perdagangan internasional, lisensi,
waralaba, kerja sama operasi, akuisisi perusahaan asing, dan mendirikan
anak perusahaan asing. Metode seperti lisensi dan waralaba melibatkan
investasi modal kecil, tetapi akan memberikan sebagian laba pada pihak
lain. Akuisisi perusahaan asing atau pendirian anak perusahaan asing
membutuhkan investasi modal besar, namun menjanjikan potensi
pengembalian yang juga besar.
 EKMA5313/MODUL 1 1.17

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dapatkan informasi dan profil beberapa perusahaan multinasional,


seperti Citibank, Boeing, Honda Motors, dan Microsoft melalui website
mereka. Cari informasi yang berkaitan dengan perusahaan tersebut,
seperti jumlah negara yang mereka masuki, jumlah investasi di seluruh
dunia, jumlah karyawan di seluruh dunia, jumlah penjualan yang di
dalam dan di luar negeri, dan sebagainya. Dapatkan karakteristik mereka
dalam mengembangkan usahanya yang membuat mereka menjadi
perusahaan multinasional?

2) Sebutkan dan jelaskan bagaimana pengaruh keuangan internasional


terhadap ekonomi nasional dilihat dari aspek macro finance berdasarkan:
a. perhitungan pendapatan nasional (GDP atau GNP);
b. pengaruh agregat supply dan agregat demand.

3) Sebutkan dan jelaskan bagaimana pengaruh keuangan internasional


terhadap ekonomi nasional dilihat dari aspek micro finance!

4) FDI inflow terjadi di berbagai sektor diantaranya, seperti sektor tekstil


dan produk tekstil. FDI ini berorientasi ekspor, hal ini menyebabkan
peningkatan ekspor sektor tersebut secara signifikan. Peran FDI dan
perdagangan internasional signifikan di dalam mendukung pertumbuhan
ekonomi. FDI di dalam bentuk perusahaan multinasional dapat
meningkatkan daya saing ekspor baik dalam bentuk peningkatan jumlah
ekspor atau diversifikasi barang-barang yang akan diekspor. Menimbang
pengalaman krisis moneter tahun 1999 yang lalu, beberapa dampak FDI
yang tidak dikelola dengan baik menimbulkan juga dampak negatif.
Sebutkan beberapa dampak positif dan negatif dari foreign direct
investment!

5) Misalkan Menteri Keuangan Indonesia membacakan pidato mengenai


kondisi perekonomian Indonesia. Misal kurs sebelum dia memulai pidato
adalah Rp8.500,007$. Berikut ini kronologis pidatonya, dan perubahan
kurs yang terjadi.
1.18 Manajemen Keuangan Internasional 

Tabel 1.1.
Kronologis Pidato Menteri Keuangan dan Kurs yang Terjadi
Waktu Isi Pidato Kurs Rp/$
Pukul 10:00 Kondisi perekonomian Indonesia Rp8.300,00/$
semakin membaik.
Pukul 10:30 Kekacauan yang terjadi akan Rp8. 400,007$
memperburuk kondisi perekonomian
dan nampaknya saat ini belum
ditemukan solusi terbaik untuk
mengatasi kekacauan tersebut.
Pukul 10:45 Tetapi kita akan selalu belajar Rp8.250,00/$
mengatasi permasalahan
tersebut. Berdasarkan pengalaman
masa lalu, kita akan bisa mengatasi
kesulitan yang muncul.

Dengan menggunakan konsep efisiensi keuangan, jelaskan apa yang


terjadi dalam situasi di atas. Mengapa rupiah menguat pada pukul 10:00,
melemah pada pukul 10:30, dan kembali menguat pada pukul 10:45.
Apakah dalam jam-jam tersebut kondisi perekonomian Indonesia benar-
benar berubah? Kalau tidak, mengapa kurs Rupiah/$ bergerak naik
turun?

6) Sebanyak 14 perusahaan multinasional berkomitmen mendukung


program kemitraan pembangunan pertanian berkelanjutan World
Economic Forum (WEF) di Indonesia guna membantu upaya Indonesia
meningkatkan produksi pertanian dan mewujudkan ketahanan pangan.
Saat memberikan keterangan pers di sela pertemuan WEF Asia Timur di
Jakarta, Wakil Menteri Pertanian Bayu Krisnamurthi mengatakan
perusahaan multinasional, antara lain meliputi Nestle, Sinar Mas,
Dupont, Unilever, Sygenta, Kraft, Cargill, Astra International, dan
Indofood tersebut akan terlibat langsung dalam usaha untuk
meningkatkan produktifitas pertanian, perbaikan rantai pasok produk
pertanian, dan kesejahteraan petani. "Indonesia dipilih sebagai mitra
karena potensi sumber daya alam dan pasar yang besar. Kepemimpinan
Indonesia juga diakui di tingkat regional maupun global. Indonesia juga
punya banyak inisiatif terkait ketahanan pangan dan lingkungan".
Melihat sikap pemerintah yang positf terhadap permasalahan pertanian,
 EKMA5313/MODUL 1 1.19

sektor keuangan turut menyambut positif sikap ini. Berikan pendapat


saudara mengenai bagaimana pasar keuangan nenangkap peluang bisnis
dalam sektor pertanian melalui perkembangan saham beberapa
perusahaan yang ikut meningkatkan produktifitas pertanian tersebut.
Perlihatkan bahwa sikap masyarakat terhadap perusahaan di atas dapat
ditangkap melalui perkembangan perdagangan saham di pasar sekunder.
1.20 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 2

Perusahaan Multinasional

A. TUJUAN PERUSAHAAN MULTINASIONAL

Sebagaimana dijelaskan di muka, perekonomian telah menggerakkan


seluruh penduduk, perusahaan, pemerintah, dan negara untuk memenuhi
kebutuhannya berdasarkan sumber daya yang terbatas. Pada tingkat
perusahaan, pembelajaran ini lebih menfokuskan pada strategi perusahaan
untuk meningkatkan nilai perusahaan di tengah situasi ekonomi yang
semakin luas. Tujuan dari perusahaan yang menjalankan bisnis domestik
adalah untuk memaksimalkan nilai perusahaan dan memaksimalkan
kekayaan pemegang saham. Dalam era perdagangan dan bisnis yang lebih
luas antar negara, perusahaan semakin maju untuk menjalankan bisnis di
lingkungan internasional (Multinational Company).
Banyak perusahaan telah berubah menjadi perusahaan multinasional
(MNC) yang didefinisikan sebagai perusahaan yang terlibat dalam berbagai
bentuk bisnis internasional. Manajer perusahaan ini melakukan manajemen
keuangan internasional, yang melibatkan investasi internasional dan
keputusan pendanaan yang ditujukan untuk meningkatkan nilai MNC
tersebut. Oleh karena pasar asing dapat sangat berbeda dengan pasar
domestik, pasar ini memberikan peluang untuk memperbaiki arus kas
perusahaan. Beberapa hambatan untuk masuk ke pasar asing akhir-akhir ini
telah berkurang atau dihapuskan karenanya mendorong perusahaan untuk
meraih peluang bisnis internasional (memproduksi dan/atau menjual barang
di luar negeri).
Kebanyakan perusahaan multinasional berusaha memperoleh dana dari
pasar valuta asing karena dianggap dapat memberikan dana yang besar.
Perusahaan tersebut berlomba menanamkan investasinya pada pasar valuta
asing, agar mendapatkan keuntungan yang maksimal. Pasar valuta asing ini
menjangkau seluruh bagian dunia, dalam hal ini harga-harga mata uang
senantiasa bergerak setiap saat. Harga dari satu mata uang dalam mata uang
lain merupakan hasil dari kekuatan penawaran dan permintaan.
 EKMA5313/MODUL 1 1.21

B. TEORI DASAR PERUSAHAAN MULTINASIONAL

Umumnya berbagai literatur menyebutkan terdapat 2 teori yang mendasari


perusahan multinaisonal (MNC), yaitu
1. Teori klasik Perusahaan Multi Nasional (Classical Theory of MNC)
didasarkan pada teori Adam Smith mengenai pertumbuhan ekonomi.
Dalam teori ini MNC dibangun dari teori tentang invisible hand,
mekanisme pasar, supply, and demand. Dari teori ini, muncul konsep
perdagangan antar masyarakat dan negara. Perdagangan timbul karena
adanya kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi, tetapi dapat dipenuhi oleh
pihak lain. Ada sumber daya yang tidak dapat diperbaharui kembali dan
tidak dapat dimobilisasi menimbulkan keinginan suatu negara mencari
sumber dari negara lain melalui imperialisme.
2. Teori modern perusahaan multinasional (Modern Theory of MNC)
menyebutkan bahwa sumber daya dapat dimobilisasi kecuali sumber
daya alam (natural resources). Kebutuhan dapat dipenuhi dari sumber
yang efisien karena memiliki daya jual yang lebih baik. Keterbatasan
sumber daya menimbulkan ekspedisi mencari sumber baru di daerah
lain. Jika teori klasik menekankan pada penguasaan wilayah yang
menghasilkan sumber daya, teori modern lebih menekankan adanya
dominasi-dominasi ekonomi (imperialisme model baru) guna
menghasilkan nilai perdagangan yang berdaya saing tinggi.

C. MANFAAT EKSPANSI PERUSAHAAN MULTINASIONAL

Kiprah MNC sangat pesat seiring dengan lebarnya iklim keterbukaan


transaksi dan perdagangan antar negara. Dalam perkembangan ekonomi dan
perdagangan modern, pengetahuan mengenai pengelolaan atau manajemen
keuangan internasional tidak hanya penting bagi MNC besar dengan
sejumlah anak perusahaan asing, tetapi juga penting untuk perusahaan yang
menjalankan bisnis internasional. Beberapa cara MNC mempertahankan diri
dan bersaing memperbesar pangsa pasar, perusahaan tersebut cenderung
untuk masuk ke pasar khusus ketika mereka tidak harus bersaing dengan
perusahaan besar yang memiliki keunggulan skala ekonomi. Beberapa
perusahaan kecil membuat anak perusahaan asing untuk menembus pasar
asing melalui ekspor. Manajemen keuangan internasional juga penting bagi
perusahaan yang tidak menjalankan bisnis internasional. Perusahaan harus
1.22 Manajemen Keuangan Internasional 

memahami bagaimana pesaing asing mereka akan terpengaruh dengan


pergerakan nilai tukar, tingkat bunga asing, biaya tenaga kerja, dan inflasi.
Semua hal tersebut dapat memengaruhi biaya produksi dan kebijakan harga
pesaing asing.
Perkembangan perusahaan multinasional yang pesat tentunya memberikan
manfaat kepada semua pihak yang terlibat. Mempelajari MKI tentunya
memberikan manfaat bagi manager MNC dalam berbagai aspek, diantaranya:
1. memformulasikan berbagai peristiwa-peristiwa internasional yang
relefan yang akan mempengaruhi strategi perusahaan;
2. merumuskan atau memformulasikan strategi binsis dalam penentuan
langkah-langkah apa saja yang harus diambil dalam rangka mengisolasi
perusahaan dan pengaruh-pengaruh yang merugikan;
3. mengantisipasi bebagai faktor eksternal maupun internal mengenai
peristiwa-peristiwa atau kejadian dapat mempengaruhi tujuan
perusahaan. Jadi, manager MNC akan memaksimalkan profit dengan
cara meminimalkan resiko;
4. mengidentifikasi peluang yang mungkin diperoleh guna meningkatkan
nilai perusahaan dan kekuatan pangsa pasar;
Faktor yang menjadi perhatian utama mengancam keberlangsungan MNC
adalah risiko. Berbagai risiko yang sering ditemui MNC adalah
1. fluktuasi dan volatilitas nilai tukar. Nilai ini sangat mempengaruhi
perdagangan barang antar negara. Ketidakpastian nilai tukar tentunya
membuat manajer MNC sulit dalam menentukan tingkat harga jual yang
sesuai;
2. tingkat inflasi. Peningkatan tingkat inflasi suatu negara menunjukkan
tingkat harga domestik negara tersebut meningkat dan harga uang
menurun. Akibat dari fenomena ini menurunkan kemampuan penduduk
dalam mengonsumsi barang. MNC yang mengembangkan usahanya di
negara tersebut akan sulit meningkatkan pangsa pasarnya. Dengan
demikian, terjadi penurunan pada neraca berjalan negara tersebut;
3. tingkat produksi dan pertumbuhan ekonomi negara lain yang
berhubungan. Meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi berarti
meningkatnya pendapatan nasional yang selanjutnya memungkinkan
untuk meningkatnya pendapatan perkapita masyarakat, apabila jumlah
penduduk tidak meningkat lebih tinggi berarti meningkatnya
kemakmuran masyarakat. Saat MNC memasuki pasar asing untuk
menjual produk, permintaan produk ini tergantung dari kondisi ekonomi
 EKMA5313/MODUL 1 1.23

pada pasar tersebut. Oleh karena itu, arus kas masuk MNC bergantung
pada kondisi ekonomi asing. Negara yang memiliki potensi pertumbuhan
ekonomi yang lebih tinggi atau stabil akan lebih menarik investasi asing
karena perusahaan yakin dapat memperoleh manfaat dari pertumbuhan
ekonomi tersebut dengan beroperasi di negara itu;
4. pendapatan negara. Jika tingkat pendapatan suatu negara meningkat
dalam presentase yang lebih tinggi dibandingkan dengan negara lain
maka neraca berjalan akan turun, jika faktor lain tidak berubah. Ketika
pendapatan riil meningkat maka konsumsi barang akan meningkat.
Persentase peningkatan konsumsi kemungkinan besar mencerminkan
peningkatan permintaan barang asing.
5. Kebijakan politik suatu negara dan ekonomi. Saat MNC mendirikan
anak perusahaan di negara asing, MNC menjadi rawan terhadap risiko
politik yang timbul karena pemerintah setempat atau masyarakat
melakukan tindakan yang mempengaruhi arus kas MNC.
6. Pinjaman (utang) luar negeri pemerintah sebagai modal bagi pembiayaan
pembangunan perekonomian nasional yang cukup penting bagi sebagian
besar negara yang sedang berkembang. Bantuan modal dari luar negeri
umumnya dalam bentuk hibah (grant), bantuan pembangunan, kredit
ekspor, dan arus modal swasta, seperti bantuan bilateral dan multilateral,
investasi swasta langsung (PMA), pinjaman bank dan kredit
perdagangan (ekspor/impor) yang dapat diberikan baik kepada
pemerintah maupun kepada pihak swasta;
7. neraca perdagangan. Pembelian produk impor menyebabkan
berpindahnya ketergantungan pada produk domestik menjadi
ketergantungan pada produk asing. Oleh karena itu, dapat menyebabkan
defisit neraca perdagangan, defisit yang besar menyebabkan pindahnya
lapangan kerja ke negara asing. Komponen utama neraca berjalan adalah
neraca perdagangan (balance of trade) yang merupakan selisih dari
ekspor dan impor. Ekspor dan impor barang mencerminkan produk
berwujud. Ekspor dan impor jasa mencerminkan pariwisata dan jasa-jasa
lainnya. Defisit neraca perdagangan berarti nilai barang dan jasa yang
diekspor lebih sedikit dibandingkan nilai barang dan jasa yang diimpor.
1.24 Manajemen Keuangan Internasional 

D. METODE BISNIS INTERNASIONAL

Saat ini telah berkembang berbagai metode dalam menjalankan bisnis


internasional. Intinya, metode ini berorientasi pada bagaimana perusahaan
dapat terus mempertahankan beberadaannya pada berbagai situasi.
1. Membuka jalur perdagangan internasional. Cara ini merupakan
pendekatan yang konservatif dan aman yang dapat digunakan oleh
perusahaan untuk menembus pasar dan untuk memperoleh barang
dengan biaya rendah. Pendekatan ini memiliki resiko minimal karena
perusahaan tidak membahayakan modalnya. Jika perusahaan mengalami
penurunan pada kegiatan ekspor dan impornya, perusahaan tersebut
umumnya akan mengurangi atau menghentikan aktivitas tersebut dengan
biaya rendah.
2. Metode waralaba mengharuskan suatu perusahaan untuk menyediakan
strategi penjualan atau penyediaan jasa tertentu, memberikan bantuan
dan mungkin juga menyediakan investasi awal waralaba dengan imbalan
berkala. Seperti lisensi, waralaba memungkinkan perusahaan untuk
menembus pasar asing tanpa melakukan investasi besar.
3. Kerjasama operasi merupakan entitas yang dimiliki dan dioperasikan
bersama oleh dua atau lebih perusahaan. Sebagian besar bentuk
kerjasama operasi memungkinkan dua perusahaan mengaplikasikan
keunggulan kompetitif masing-masing pada suatu proyek tertentu.
4. Akuisisi perusahaan yang telah berjalan perusahaan sering kali
mengakuisisi perusahaan di negara lain sebagai sarana untuk menembus
pasar asing. Akuisisi memungkinkan perusahaan untuk memiliki
pengendalian penuh atas bisnis internasionalnya dan secara cepat
memperoleh sejumlah besar pangsa pasar asing.
5. Mendirikan anak perusahaan asing baru perusahaan juga dapat
menembus pasar asing dengan mendirikan perusahaan baru di negara
lain untuk memproduksi dan menjual produknya, tetapi metode ini
membutuhkan investasi yang besar. Mendirikan anak perusahaan baru
lebih disukai dibandingkan akuisisi perusahaan asing karena perusahaan
baru dapat dibentuk sesuai dengan kebutuhan induk perusahaan. Selain
itu, investasi yang dibutuhkan lebih kecil dibandingkan dengan membeli
perusahaan yang telah berjalan. Namun, perusahaan tidak akan
memperoleh pengembalian investasi sampai anak perusahaan telah
berdiri dan basis pelanggan telah diperoleh.
 EKMA5313/MODUL 1 1.25

E. BENTUK PERUSAHAAN MULTINASIONAL

Saat ini terdapat berbagai bentuk MNC, secara umum bentuk perusahaan
induk di suatu negara (HC, Holding Company), yaitu membentuk beberapa
anak perusahaan (subsidiaries) di negara lain. Kegiatan umumnya
perusahaan ini adalah trading/perdagangan dan manufacturing/pabrik. MNC
mengambil keputusan-keputusan yang berkaitan dengan strategi memasuki
pasar (penetrasi), pemilihan operasional di luar negeri serta aktivitas
produksi, marketing, dan keuangan yang paling efisien bagi korporasi secara
keseluruhan. MNC muncul dari keinginan berdagang dan mengembangkan
pangsa pasar untuk meningkatkan penjualan. Naluri tindakan ini adalah
memaksimalkan profit dan meminimumkan biaya.
Terdapat 3 tipe utama perusahaan multinasional. Inti pembagian dilihat dari
cara perusahaan mengelola perusahaan dari aspek bahan baku (raw material),
aspek pemasaran, dan cara bagaimana perusahaan meminimumkan biaya
untuk meningkatkan daya saing.
1. Raw material secker. MNC yang berusaha pada bidang ini bertujuan
mencari bahan baku. Tipe ini paling primitif diantara semua tipe MNC.
Keterbatasan bahan baku dan tanah mendorong MNC mencari bahan
baku di daerah lain untuk memenuhi kebutuhan produksi MNC di
negaranya.
2. Market seeker. MNC pada bidang ini mengembangkan usahanya dengan
memulai operasi diluar negeri. Tujuan perusahaan ini untuk
mendekatkan diri pada konsumen akhir.
3. Cost minimizers seeker. Kelompok ini melakukan investasi biaya
produksi rendah berorientasi pada penekanan biaya produksi.
Suatu perusahaan memulai menjadi MNC diawali dengan ekspor, kemudian
dengan investasi di luar negeri diakhiri dengan produksi. Perkembangan ini
dilakukan secara tidak sadar, tidak melalui rencana, tetapi timbul berdasarkan
rangsangan, tantangan (threat) dan peluang (opportunities) yang
menimbulkan respon.
Keuntungan mendirikan pabrik di luar negeri seperti berikut.
1. Memanfaatkan perkembangan pasar.
2. Menyesuaikan produk dan jadwal produksi terhadap perubahan selera.
dan kondisi setempat.
3. Dapat memenuhi pesanan dengan cepat.
4. Melakukan purna jual.
5. Merancang produk baru.
1.26 Manajemen Keuangan Internasional 

F. KEGIATAN PERUSAHAAN MULTINASIONAL

1. Restrukturisasi Multinasional
a. Membangun anak usaha baru, akuisisi perusahaan, menjual anak
usaha yang ada, downsizing operasi, atau memindahkan produksi
diantara anak perusahaan, semuanya merupakan bentuk dari
restrukturisasi multinasional.
b. MNC secara terus menerus menaksir berbagai bentuk restrukturisasi
multinasional yang memungkinkan dalam konteks perubahan
ekonomi, politik, dan industri antar negara.

2. Akuisisi Internasional
Melalui akuisisi internasional, perusahaan dapat melakukan ekspansi
bisnis internasionalnya dengan cepat bila sasaran telah pada tempatnya, dan
keuntungan dari hubungan dengan konsumen yang sudah ada. Namun,
akuisisi biasanya membutuhkan lebih sedikit biaya, dan tidak membutukan
integrasi dengan gaya manajemen induk perusahaan. Seperti proyek jangka
panjang lainnya, analisis penganggaran modal dapat digunakan untuk
menentunkan apakah suatu perusahaan dapat diakusisi. Oleh karena itu,
keputusan akuisisi dapat didasarkan pada perbandingan keuntungan dan
biaya yang diukur dengan Net Present Value (NPV). Perlu diingat bahwa
nilai tukar, pajak, dan pembatasan/pemblokiran dana yang relevan harus
dipertimbangkan. Biaya terkait hambatan dari agen pemerintah setempat
yang memonitor merger dan akuisisi harus dipertimbangkan juga. Contohnya
seperti hambatan terkait hukum hostile takeovers, pembatasan asing terhadap
kepemilikan mayoritas, dan syarat-syarat khusus lainnya.
Saat krisis di Asia, beberapa MNC memiliki kesempatan berbisnis di
Asia. Di Asia, saat krisis, nilai properti turun, nilai tukar melemah, banyak
perusahaan hampir bangkrut, dan pemerintah ingin memecahkan masalah
krisis ini. Namun, MNC harus tidak mengabaikan pertumbuhan ekonomi di
Asia yang juga melemah. Di Eropa, adopsi euro sebagai mata uang lokal oleh
beberapa negara menyederhanakan analisis yang dilakukan oleh MNC saat
membandingkan berbagai perusahaan sasaran yang memungkinkan.

G. PEMERINTAH DAN PERUSAHAAN MULTINASIONAL

Pembahasan mengenai hubungan pemerintah dan perusahaan


multinasional tidak lepas dari peran pemerintah dalam mengendalikan
 EKMA5313/MODUL 1 1.27

perekonomian suatu negara. Sebagaimana kita ketahui, ekonomi adalah ilmu


yang membahas keterlibatan agen-agen ekonomi dalam aktivitas mereka.
Ilmu Ekonomi membagi agen-agen ekonomi menjadi beberapa kelompok
berikut ini.
1. Individu atau rumah tangga (household). Kelompok ini mempunyai
tujuan memaksimumkan kepuasan (utilitas) melalui mengonsumsi
barang hasil produksi. Keinginan memaksimumkan kepuasan dibatasi
oleh pendapatan. Pendapatan membatasi konsumen memilih dan
mengonsumsi barang. Disamping itu, pola konsumsi individu sangat
dipengaruhi oleh preferensi terhadap barang yang dibutuhkan.
2. Firm/perusahaan/MNC. Kelompok ini mempunyai tujuan memaksi-
mumkan keuntungan (profit). Keinginan memaksimumkan keuntungan
dibatasi oleh biaya yang harus ditanggung. Kendalanya, yaitu biaya
dalam hal ini Profit = total revenue – total cost.
3. Pemerintah. Kelompok ini mempunyai tujuan memaksimumkan
kesejahteraan (walfare). Kendala yang dihadapi pemerintah adalah
terbatasnya anggaran.

Cara pemerintah meningkatkan welfare:


1. Menentukan kebijakan pada berbagai sector agar tercipta keadaan
ekonomi masyarakat pada tingkat persaingan sempurna. Pada tingkat
persaingan sempurna, harga terbentuk efisien dan paling murah. Harga
murah dibentuk oleh keseimbangan pelaku ekonomi dalam jumlah besar.
2. Membawa negara berada pada keseimbangan pasar. Pada keseimbangan
pasar, semua pelaku ekonomi dapat mengakses kebutuhan minimum
seperti kesehatan, infrastruktur, pendidikan. Situasi ini akan dipelajari
dalam manajemen keuangan internasional pada saat membahas
mengenai purchasing power parity (PPP), international fisher effect
(IFE) dan keseimbangan suku bunga (interest rate parity, IRP). Situasi
pada keseimbangan ini menghasilkan pola interaksi ekonomi yang stabil
dan terjadi pada jangka panjang.

MNC memperbesar market powernya (market share) dengan tujuan


untuk penjualan yang pada akhirnya akan meningkatkan pendapatan. Pada
kondisi persaingan sempurna, pendapatan yang besar akan meningkatkan
keuntungan, meningkatkan wealth, dan sulit untuk membuat harga semena-
mena. Akan tetapi, jika MNC mampu untuk bersaing dan menjadi monopolis,
1.28 Manajemen Keuangan Internasional 

pendapatan yang besar akan meningkatkan keuntungan, meningkatkan


wealth, dan dapat membuat harga semena-mena. Peran pemerintah
bermanfaat untuk menghindari MNC melakukan praktik monopoli
mekanisme pasar. Oleh sebab itu, pemerintah menerbitkan undang-undang
anti monopoli untuk mencegah penguasaan salah satu kebutuhan masyarakat
yang utama kepada pihak swasta.

1. Analisis Risiko Negara


Risiko negara merupakan efek lingkungan negara MNC terhadap potensi
yang merugikan terhadap arus kas. Risiko negara dapat digunakan: untuk
memonitor ketika MNC dapat menjalankan bisnis; sebagai alat penyeleksi
untuk menghindari menjalankan bisnis di negara yang memiliki risiko
berlebih; untuk meningkatkan analisis yang digunakan dalam membuat
keputusan investasi jangka panjang atau keputusan pendanaan.

2. Faktor Risiko Politik


Faktor atau penyebab timbulnya risiko politik datang dari beberapa
sumber, diantaranya sikap konsumen negara setempat. Beberapa konsumen
mungkin sangat loyal dengan produk dalam negeri mereka. Pemerintah
setempat mungkin mengenakan syarat khusus, pembatasan transfer dana,
menyubsidi perusahaan lokal, atau gagal dalam menegakkan copyright laws,
pemblokiran transfer dana. Dana yang diblokir mungkin tidak dapat
digunakan secara optimal. Mata uang yang tak dapat ditukarkan. Induk MNC
mungkin perlu menukarkan pendapatan dengan barang-barang. Perang,
pertempuran internal dan eksternal dapat menghasilkan efek yang
menghancurkan. Birokrasi dapat meningkatkan keruwetan bisnis. Korupsi
dapat meningkatkan biaya dalam menjalankan bisnis atau mengurangi
pendapatan.

3. Tipe Penilaian Risiko Negara


Penilaian makro risiko negara merupakan seluruh penilaian risiko negara
tanpa mempertimbangkan bisnis MNC. Penilaian mikro risiko negara
merupakan penilaian negara terkait dengan tipe bisnis MNC.

Penilaian menyeluruh risiko negara terdiri atas


a. risiko politik makro;
b. risiko keuangan makro;
 EKMA5313/MODUL 1 1.29

c. risiko politik mikro;


d. risiko keuangan mikro;
Opini penilai risiko yang berlainan terkadang berbeda secara subjektif pada:
a. pengidentifikasian faktor risiko politik dan keuangan yang relevan;
b. Penentuan pentingnya setiap faktor secara relatif, dan
c. Memprediksi nilai faktor yang tidak dapat diukur secara obyetif.

4. Teknik Menilai Risiko Negara


Beberapa cara atau teknik menilai risiko negara melalui beberapa cara.
Checklist approach melibatkan pemeringkatan dan pembobotan seluruh
faktor yang diidentifikasi, dan kemudian menggabungkan peringkat dan
bobot untuk menghasilkan penilaian keseluruhan.
Delphi technique melibatkan pengumpulan berbagai opini bebas dan
kemudian merata-ratakan dan mengukur penyebaran dari opini-opini
tersebut.
Quantitative analysis teknik seperti analisis regresi dapat diaplikasikan
pada data historis untuk menilai sensitifitas bisnis pada berbagai faktor.
Inspection visits melibatkan perjalanan ke suatu negara dan bertemu
dengan pegawai pemerintah, eksekutif perusahaan, dan/atau konsumen untuk
mengklarifikasi ketidakpastian. Terkadang, perusahaan menggunakan
berbagai teknik dalam melakukan analisis penilaian risiko. Contohnya,
mereka mungkin menggunakan pendekatan checklist untuk mengembangkan
pemeringkatan risiko negara keseluruhan, dan beberapa teknik lain untuk
menentukan pemeringkatan pada faktor-faktor yang dipertimbangkan.

5. Mengembangkan Pemeringkatan Risiko Negara


Pendekatan checklist memerlukan langkah-langkah sebagai berikut.
a. Memberikan nilai dan bobot pada faktor risiko politik.
b. Mengalikan nilai faktor dengan bobotnya, dan menjumlahkannya untuk
mendapatkan memeringkatan risiko politik.
c. Tentukan pemeringkatan risiko keuangan dengan cara yang sama.
d. Memasukkan bobot pada pemeringkatan politik dan keuangan
berdasarkan tingkat kepentingan yang dipersepsikan.
e. Mengalikan pemeringkatan dengan bobotnya, dan menjumlahkannya
pada seluruh pemeringkatan risiko negara.
Penilai risiko negara yang berbeda memiliki prosedur sendiri dalam
menghitung risiko negara. Walaupun sebagian besar prosedur melibatkan
1.30 Manajemen Keuangan Internasional 

pemeringkatan dan pembobotan faktor risiko individual, jumlah, tipe,


pemeringkatan, dan pembobotan faktor akan bervariasi pada negara yang
sedang dinilai, seperti tipe operasi perusahaan yang sedang direncanakan.
Perusahaan dapat menggunakan pemeringkatan saat menyeleksi proyek
potensial, atau saat memonitor proyek yang ada. Contohnya, keputusan
terkait ekspansi anak usaha, transfer dana ke induk perusahaan, dan sumber
pendanaan, seluruhnya dapat terpengaruh dengan adanya perubahan pada
pemeringkatan risiko negara.
Mempertimbangkan risiko negara dalam penganggaran modal. Jika
pemeringkatan risiko negara berada pada zona yang dapat diterima, proyek
terkait negara memerlukan pertimbangan lebih lanjut. Risiko negara dapat
dipertimbangkan dalam analisis penganggaran modal proyek:
1. Dengan menyesuaikan tingkat diskon. Persepsi risiko lebih tinggi,
tingkat diskon lebih tinggi seharusnya diaplikasikan pada arus kas
proyek.
2. Dengan menyesuaikan estimated cash flows. Dengan mengestimasi
bagaimana aliran kas dapat dipengaruhi oleh setiap bentuk risiko, MNC
dapat menentukan distribusi kemungkinan NPV proyek.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksudkan dengan country risk?
2) Sebutkan dan jelaskan beberapa faktor yang dapat menentukan
country risk!
3) Sebutkan dan jelaskan beberapa cara untuk menilai country risk!
4) Risiko adalah faktor utama yang mengancam keberlangsungan MNC.
Jelaskan berbagai risiko yang sering ditemui MNC.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Country risk atau risiko negara adalah risiko yang timbul dari
keberadaan negara tempat MNC mengembangkan bisnisnya yang
berpotensi merugikan terhadap arus kas perusahaan. Namum demikian,
informasi mengenai tingkat risiko dapat digunakan untuk memonitor
 EKMA5313/MODUL 1 1.31

seberapa jauh MNC dapat menjalankan bisnis. Informasi tingkat risiko


dapat digunakan sebagai alat penyeleksi untuk menghindari menjalankan
bisnis di negara yang memiliki risiko berlebih.
2) Faktor atau penyebab timbulnya risiko politik datang dari beberapa
sumber, diantaranya: 1) sikap konsumen negara setempat; 2) Sikap
pemerintah setempat; 3) Perang; 4) Birokrasi; dan 5) Korupsi.
3) Beberapa cara atau teknik menilai risiko negara melalui beberapa cara.
Checklist approach yang melibatkan pemeringkatan dan pembobotan
seluruh faktor yang diidentifikasi. Delphi technique melibatkan
pengumpulan berbagai opini bebas. Quantitative analysis teknik, seperti
analisis regresi dapat diaplikasikan pada data historis untuk menilai
sensitifitas bisnis pada berbagai faktor. Inspection visits melibatkan
perjalanan ke suatu negara dan bertemu dengan pegawai pemerintah,
eksekutif perusahaan, dan/atau konsumen untuk mengklarifikasi
ketidakpastian.
4) Beberapa risiko yang sering ditemui MNC dalam mengembangkan
bisnisnya di manca negara diantaranya sebagai berikut.
a. Fluktuasi dan volatilitas nilai tukar. Nilai ini sangat mempengaruhi
perdagangan barang antar negara. Ketidakpastian nilai tukar
tentunya membuat manajer MNC sulit dalam menentukan tingkat
harga jual yang sesuai.
b. Tingkat Inflasi. Akibat dari fenomena ini menurunkan kemampuan
penduduk dalam mengonsumsi barang. MNC yang mengembangkan
usahanya di negara tersebut akan sulit meningkatkan pangsa
pasarnya.
c. Tingkat produksi dan pertumbuhan ekonomi negara lain yang
berhubungan. Negara yang memiliki potensi pertumbuhan ekonomi
yang lebih tinggi atau stabil akan lebih menarik investasi asing
karena perusahaan yakin dapat memperoleh manfaat dari
pertumbuhan ekonomi tersebut dengan beroperasi di negara
tersebut.
d. Pendapatan negara. Persentase peningkatan konsumsi kemungkinan
besar mencerminkan peningkatan permintaan barang asing.
e. Kebijakan politik suatu negara dan ekonomi. Kebijakan politik
menjadi barometer keleluasaan MNC menjalankan bisnisnya di
negara tersebut.
1.32 Manajemen Keuangan Internasional 

f. Pinjaman (utang) luar negeri pemerintah sebagai modal bagi


pembiayaan pembangunan perekonomian nasional yang cukup
penting bagi sebagian besar negara yang sedang berkembang.
g. Neraca perdagangan. Ekspor dan impor jasa mencerminkan
pariwisata dan jasa-jasa lainnya. Defisit neraca perdagangan berarti
nilai barang dan jasa yang diekspor lebih sedikit dibandingkan nilai
barang dan jasa yang diimpor.

R A NG KU M AN
Perusahaan Multinasional telah berkembang seiring dengan
perkembangan hubungan perdagangan dan perekonomian global saat ini.
Berbagai perusahaan besar banyak meningkatkan strategi ekspansinya
menjadi perusahaan yang berskala internasional. Namun demikian, banyak
tantangan yang harus dihadapi terutama ketidakpastian yang terjadi pada
kondisi negara yang akan dituju. Ketidakpastian timbul dari berbagai
aspek, seperti ekonomi, keuangan, dan masalah tindakan spekulasi diantara
manajer perusahaan. Bentuk-bentuk perusahaan multinasional menjadi
pilihan yang menentukan keberlangsungan menghadapi persaingan yang
lebih luas. Manajer harus memahami implikasi penentuan jenis perusahaan
yang akan diekspansi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berbagai perusahaan besar di Indonesia dapat berkembang menjadi


perusahaan multinasional. Carilah dua perusahaan besar di Indonesia
yang telah menjadi perusahaan multinasional selama 10 tahun dan dua
perusahaan besar yang berpeluang dapat menjadi perusahaan
multinasional. Bandingkan profil perusahaan ini dibandingkan dengan
perusahaan multinasional yang telah berdiri di Indonesia.
2) Salah satu perusahaan multinasional ada di Indonesia adalah Freeport
dan Castrol. Jelaskan strategi bisnis mereka berusaha di Indonesia.
3) Dampak Pertumbuhan Eropa Timur. Para manajer Loyola Corp akhir-
akhir ini mengadakan pertemuan untuk membahas peluang baru di Eropa
"sebagai hasil dari integrasi antarnegara Eropa Timur baru-baru ini.
Mereka memutuskan untuk tidak menembus pasar baru karena fokus
 EKMA5313/MODUL 1 1.33

mereka saat ini adalah menambah pangsa pasar di AS. Manajer


keuangan Loyola telah membuat peramalan laba berdasarkan pangsa
pasar 12% yang saat ini dimiliki Loyola di Eropa Timur (merupakan
persentase dari total penjualan Eropa). Apakah 12 persen merupakan
estimasi yang layak untuk pangsa pasar Eropa Timur tahun depan? Jika
tidak, apakah estimasi tersebut terlalu tinggi atau rendah dibandingkan
pangsa pasar Eropa Timur yang aktual pada tahun depan?
4) Penilaian Bisnis Internasional Wal-Mart. Selain memiliki supermarket di
AS, Wal-Mart memiliki 11 supermarket di Argentina, 24 supermarket di
Brasil, 214 supermarket di Kanada, 29 supermarket di Cina, 92
supermarket di Jerman, 15 supermarket di Korea Utara, 611 supermarket
di Meksiko, dan 261 supermarket di Inggris. Hitunglah nilai Wal-Mart
yang terdiri atas dua bagian, bagian AS (terkait dengan bisnisnya di AS)
dan bagian non-AS (terkait dengan bisnisnya di negara lain). Jelaskan
bagaimana untuk menentukan nilai sekarang (dalam dolar) dari bagian
non-AS dengan mengasumsikan bahwa Anda memiliki akses atas data
terperinci bisnis Wal-Mart di luar AS.
5) Menilai Tren Investasi Asing Langsung. Alamat situs Biro Analisis
Ekonomi adalah http://www.bea.doc.gov.
a) Gunakan situs ini untuk menilai tren terakhir investasi asing
langsung (DPI) di luar negeri yang dilakukan perusahaan AS.
Bandingkan DPI di Inggris dengan DPI di Francis. Berikan alasan
mengenai perbedaan besar ini.
b) Berdasarkan tren terbaru DPI, apakah MNC AS sedang mengejar
peluang di Asia? Eropa Timur? Amerika Latin?
1.34 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiata n Belajar 3

Neraca Pembayaran

A. PENDAHULUAN NERACA PEMBAYARAN

Neraca pembayaran adalah catatan sistematis mengenai semua transaksi


ekonomi antar penduduk suatu negara dengan negara-negara lain selama
periode tertentu. Pengertian penduduk dalam hal ini meliputi perorangan
(individu), perusahaan, badan hukum, badan pemerintah, atau siapa saja yang
tempat tinggal utamanya di negara tersebut. Transaksi ekonomi berarti
pertukaran nilai barang atau jasa ekonomi atau pengalihan kekayaan
penduduk suatu negara ke negara lain.
Neraca pembayaran memiliki dua sisi, yaitu kredit dan debet. kredit
adalah transaksi yang menimbulkan hak menerima pembayaran dari
penduduk negara lain. Sementara itu, sisi debet adalah transaksi yang
menimbulkan kewajiban membayar kepada penduduk negara lain. Semua
transaksi kredit masuk dalam neraca pembayaran dengan tanda positif (+),
sedangkan transaksi debet masuk dengan tanda negatif (-).
Neraca pembayaran: merupakan ringkasan transaksi pada suatu negara
tertentu antar warga negara domestik dan asing pada suatu periode tertentu.
Neraca ini mencerminkan akuntansi dari transaksi internasional suatu negara
pada suatu periode. Neraca ini mencatat transaksi usaha, individu maupun
negara. Isi laporan neraca pembayaran yang paling penting adalah neraca
berjalan dan neraca modal. Membandingkan investasi ke luar negeri (negatif/
debit) dan investasi asing ke dalam negeri (positif/kredit) dalam periode
tertentu.
Neraca pembayaran internasional suatu negara yang biasanya juga
disebut neraca pembayaran, neraca pembayaran luar negeri, 'balance of
payments', 'balance of international payments', atau 'international balance of
payments', bisa didefinisikan sebagai suatu ikhtisar yang tersusun secara
sistematik yang memuat semua transaksi-transaksi ekonomi luar negeri yang
diadakan oleh penduduk negara bersangkutan untuk jangka waktu tertentu.
Menurut Pippenger (1973) Neraca Pembayaran Internasional (NPI)
memiliki sebutan-sebutan lain, seperti Neraca Pembayaran (NP) atau Neraca
Pembayaran Luar Negeri (NPLN). Lebih lanjut, Soediyono (1987)
 EKMA5313/MODUL 1 1.35

menyatakan bahwa dalam bahasa Inggris, NPI disebut Balance of Payments


(BOP) atau Balance of International Payments (BIP) atau International
Balance of Payments (IBP). Untuk konsistensi dalam disertasi ini istilah yang
dipakai adalah Neraca Pembayaran Internasional (NPI).
Walaupun NPI memiliki banyak sebutan, namun menurut Duasa (2000)
kesemuanya mempunyai pengertian yang sama. Pengertian tersebut dapat
dilihat dari definisi berikut. NPI didefinisikan sebagai suatu catatan atau
ikhtisar yang tersusun secara sistematis tentang semua transaksi-transaksi
ekonomi luar negeri yang diadakan oleh penduduk suatu negara dalam kurun
waktu satu (1) tahun. Transaksi ekonomi tersebut meliputi kegiatan ekspor
dan impor barang dan jasa, arus masuk dan keluarnya modal, hibah dan
pembayaran transfer lain (lihat juga Lanciaux, 1990; Blejer, et al., 1995;
Nwaobi 2003 ).

B. PERKEMBANGAN TEORI DAN NERACA PEMBAYARAN


INTERNASIONAL

Landreth, et al.(2002) mengelompokkan teori-teori tentang Neraca


Pembayaran Internasional menjadi: 1) Teori NPI Pra Klasik (Pre-Classical
Theory); 2) Teori NPI Klasik (Classical Theory); 3) Teori NPI Keynesian
(Keynesian Theory); 4) Teori NPI Neo-Klasik atau Monetaris (Neo-Classical
Theory or Monetary Theory); dan 5) Teori Model Kendala Pertumbuhan (The
Balance of Payments Constrained Growth Model Theory). Masing-masing
teori tersebut memiliki perbedaan dari aspek asumsi, variable, dan
proposisinya (lihat juga Snowdon, et al., 1995; Sukirno, 2000 dan
McCombie, et al., 2002). Pemikiran atau pandangan masing-masing
kelompok tersebut dapat diuraikan satu per satu di bawah ini. Secara
skematis perkembangan pemikiran teori NPI ditunjukkan dalam Gambar
berikut ini.
1.36 Manajemen Keuangan Internasional 

Perkembangan Teori Neraca Pembayaran Internasional

RANGKUMAN PEMIKIRAN TEORI NPI PRA-KLASIK DAN KLASIK


Variabel
Teori NPI Asumsi Pengaruh Proposisi Penulis
NPI
A. Pra-Klasik  Berdagang didorong Tarif, kuota, Apabila ekspor dan Landerth,1989;
Tokoh-tokoh motif faedah dan subsidi, dan impor dikendalikan Nopirin, 1998;
nya: laba pajak. dengan tarif, kuota, Thirwall, 2003;
Aristoteles  Kemakmuran negara Namun, menurut subsidi, dan pajak Vera, 2005;
Xenophone berasal dari surplus David Hume tidak maka neraca Aizenman, 2005
Thomas perdagangan luar perlu campur perdagangan selalu
Mun David negeri tangan surplus
Hume pemerintah
B. Klasik  Campur tangan Variabel harga Negara akan Alexander,1998;
Tokoh- pemerintah dalam tenaga kerja menerima manfaat Landerth,1998;
tokohnya: perekonomian (upah) dan maksimal dari Ackay, 2001;
Adam Smith minim. perbandingan perdagangan Nelson,2002;
David  Upah dan harga biaya per unit bebas dengan Deliarnov,2005;
Ricardo fleksibel barang mengandalkan Razmi,2005
keunggulan absolut
dan keunggulan
komparatif
 EKMA5313/MODUL 1 1.37

C. KOMPONEN NERACA PEMBAYARAN

Struktur NPI suatu negara dapat dilihat pada tabel 2.1. Struktur tersebut
merupakan suatu model yang dikembangkan oleh Bank Dunia.

Kemudian, Kuncoro (2009) menjelaskan masing-masing unsur NPI tersebut


di atas sebagai berikut.

1. Neraca Barang (Neraca Perdagangan)


Neraca barang dan neraca jasa disebut juga neraca transaksi berjalan
(current account). Rekening transaksi berjalan (current account) merupakan
sub NPI yang mencatat seluruh transaksi barang dan jasa. Pos ini merupakan
golongan terbesar dalam neraca pembayaran, yang meliputi transaksi barang.
Transaksi barang ini meliputi ekspor barang, termasuk barang-barang yang
dapat dilihat secara fisik, misalnya minyak, tembakau, tanah, kayu, karet, dan
sebagainya. Ekspor barang merupakan transaksi kredit karena transaksi itu
menimbulkan hak untuk menerima pembayaran (menyebabkan terjadinya
aliran uang atau dana masuk ke dalam negeri). Impor barang meliputi barang-
barang konsumsi, barang modal, dan bahan mentah untuk industri. Impor
barang-barang merupakan transaksi debet karena menimbulkan kewajiban
1.38 Manajemen Keuangan Internasional 

untuk melakukan pembayaran kepada negara lain (menyebabkan aliran dana


atau uang ke luar negeri).
Rekening ini terdiri atas tiga bagian, yaitu (a) neraca perdagangan
(balance of trade), yang mencatat selisih antara ekspor dan impor barang
yang diperdagangkan dalam perdagangan internasional; (b) neraca jasa
(services balance), yang mencatat transaksi ekspor dan impor jasa, termasuk
pembayaran bunga dan dividen, pengeluaran militer dan turis; (c) neraca
transfer unilateral (unilateral transfers balance), yang mencatat hibah baik
dari perseorangan maupun pemerintah (misalnya bantuan luar negeri dan
bantuan militer). Sumber-sumber dana ditunjukkan oleh tanda positif (kredit),
sedang penggunaan dana ditunjukkan oleh tanda negatif (debit).

2. Neraca Modal (capital account)


Rekening/neraca modal (capital account) merupakan sub NPI yang
menunjukkan aliran modal finansial baik yang langsung diperdagangkan
(perubahan portofolio dalam bentuk saham, obligasi, dan surat berharga
internasional yang lain) maupun untuk membayar barang dan jasa. Dengan
kata lain, rekening ini mencerminkan perubahan kepemilikan jangka panjang
dari suatu negara (baik berupa investasi asing langsung maupun pembelian
surat-surat berharga dengan jatuh tempo lebih dari satu tahun), dan kekayaan
finansial jangka pendek (surat-surat berharga dengan jatuh tempo kurang dari
satu tahun). Dengan demikian, transaksi dalam rekening modal
diklasifikasikan sebagai berikut.
1. Investasi asing langsung (direct foreign investment): investasi pada
aktiva tetap pada negara asing yang dapat digunakan untuk melakukan
operasi usaha. Contoh: pembangunan pabrik baru.
2. Investasi portofolio: transaksi terkait asset keuangan jangka panjang
(seperti saham dan obligasi) antar negara yang tidak memengaruhi
adanya transfer pengendalian. Contoh: pembelian saham perusahaan
negara lain.
3. Investasi modal lain: transaksi yang melibatkan asset keuangan jangka
pendek.
Neraca Jasa. Sesuai dengan namanya, neraca jasa hanya mencatat transaksi-
transaksi jasa saja. Neraca jasa meliputi transaksi ekspor dan impor jasa.
Ekspor jasa meliputi penjualan jasa angkutan, turisme/pariwisata, asuransi,
pendapatan investasi, dan modal di luar negeri. Ekspor jasa termasuk
transaksi kredit. Impor jasa meliputi pembelian jasa dari penduduk negara
 EKMA5313/MODUL 1 1.39

lain, termasuk pembayaran bunga, dividen atau keuntungan modal yang


ditanam di dalam negeri oleh penduduk negara lain.

3. Reserve Account
“Reserve Account” merupakan sub NPI yang mencatat hasil bersih dari
cadangan devisa yang dimiliki oleh suatu negara dalam bentuk valuta-valuta
asing.

4. Lalu Lintas Moneter (Accomodating Transaction)


Transaksi lalu lintas moneter adalah semua transaksi jual beli yang
terjadi dari suatu negara ke luar negeri. Transaksi ini sering disebut
accomodating transaction sebab merupakan transaksi yang timbul sebagai
akibat dari adanya transaksi lain. Transaksi lain itu sering disebut dengan
autonomous karena timbul dengan sendirinya, tanpa dipengaruhi transaksi
lain. Termasuk dalam transaksi autonomous adalah transaksi-transaksi yang
sedang berjalan dan transaksi kapital serta transaksi satu arah.

5. Surplus dan Defisit Neraca Pembayaran


Neraca perdagangan dikatakan surplus bila nilai ekspor barang lebih
besar dari pada impornya. Kebijakan neraca pembayaran ditujukan untuk
lebih meningkatkan penerimaan devisa dari ekspor guna memenuhi
kebutuhan konsumsi dalam negeri. Kebijakan tersebut ditujukan pula untuk
menghemat devisa melalui substitusi impor dan memanfaatkan sumber-
sumber dana dari luar negeri baik berupa pinjaman maupun penanaman
modal asing, serta menunjang perluasan kesempatan kerja dan pemerataan
pembangunan.

Berikut ini contoh perubahan arus kas pada berbagai transaksi antar negara
Transaksi Perdagangan Internasional Posisi Arus Kas AS Jurnal
Beberapa waga AS membeli CD melalui internet dari Arus kas keluas AS Debit
perusahaan di Cina
Pemerintah Meksiko membayar perusahaan konsultan Arus kas masuk AS Kredit
AS atas jasa konsultasi yang diberikan
Transaksi Perdagangan Internasional Posisi Arus Kas AS Jurnal
Investor AS menerima pembayaran deviden dari Arus kas masuk AS Kredit
perusahaan di Prancis atas saham yang dimilikinya
Kantor kas Negara AS mengirim pembayaran bunga ke Arus kas keluar AS Debit
perusahaan asuransi Jerman yang membeli obligasi
pemerintah AS tahun lalu
1.40 Manajemen Keuangan Internasional 

Untuk memudahkan pemahaman, berikut ini diberikan contoh proses


penghitungan menggunakan angka-angka. Kolom pertama dan keempat
menjelaskan operasi tanda untuk penjumlahan. Kolom terakhir adalah nilai
transaksi dalam milyar dolar. Perhatikan bahwa total impor lebih besar
dibandingkan nilai ekspor.

Tanda Item Tanda Nilai


(1) Ekspor barang + 712
+ (2) Ekspor jasa + 292
+ (3) Penerimaan pendapatan + 275
= (4) Total ekspor dan penerimaan jasa = 1279

(5) Impor barang - 1263


+ (6) Impor jasa - 246
+ (7) Pembayaran pendapatan - 259
= (8) Total Impor dan pembayawan pendapatan = 1768

(9) Transfer bersih - 68

(10) Saldo neraca berjalan = (4) – (8) – (9) - 557

Dalam kegiatan belajar selanjutnya, akan dijelaskan faktor-faktor yang


menyebabkan perubahan pada setiap pos-pos neraca pembayaran ini. Dalam
teori ekonomi internasional, ketidakseimbangan ekspor dan impor
menyebabkan ketidak-seimbangan pada pos-pos aliran modal. Aliran ini
disebabkan faktor-faktor ekonomi di dalam negara atau negara partnernya.
Beberapa faktor diantaranya suku bunga, nilai tukar, dan inflasi.

D. STRUKTUR NERACA PEMBAYARAN INDONESIA

Dari Neraca Pembayaran Indonesia seperti terlihat dalam Tabel 2.2. kita
saksikan bahwa dalam neraca pembayaran tersebut dibedakan dalam berbagai
elompok transaksi ekonomi internasional. Penyajian neraca pembayaran yang
cukup terperinci seperti yang diterbitkan oleh Bank Indonesia tersebut
kiranya mudah dipahami. Semakin terperinci penyajian data, semakin
banyakkemungkinan pengolahannya, yang dengan demikian berarti pula
semakin besar kemungkinan pemanfaatannya. Dengan perkataan lain, dapat
dikemukakan bahwa dengan penyajian neraca pembayaran yang cukup
terperinci seperti yang tercantum pada lampiran tersebut, diharapkan
 EKMA5313/MODUL 1 1.41

masyarakat akan dapat memanfaatkan data yang disajikan dalam neraca


pembayaran tersebut secara maksimal.

Tabel 2.2.
Contoh Neraca Pembayaran Indonesia (per Juni 2011)

URAIAN 2010 20 20 ITEMS


* 10 * 11
Q1 Q2 Q3 Q4 Ye Q1 Q2
ar * **

I. Transaksi Berjalan 1,936 1,40 1,20 1,09 5,64 2,08 232 I. Current
9 5 3 3 9 Account
A. Barang, A. Barang 1) 6,954 6,84 7,59 9,23 30,6 8,68 9,72 A. Goods 1)
bersih (Neraca 8 3 2 28 6 8
Perdagangan)
- Ekspor 35,08 37,4 39,7 45,8 158, 45,8 51,4 -Exports
8 44 12 30 074 18 60
- Impor - - - - - - - -Imports
28,13 30,5 32,1 36,5 127, 37,1 41,7
4 96 19 97 447 33 32
B. Jasa-Jasa, 1. Nonmigas 5,812 5,88 6,60 9,09 27,3 8,62 10,6 1. Non-Oil &
bersih 1 5 7 95 8 38 gas
C. Pendapatan, a. Ekspor 28,51 30,2 32,7 37,8 129, 37,0 41,9 a. Exports
bersih 1 98 63 45 416 92 91
D. Transfer b. Impor - - - - - - - b. Imports
Berjalan, bersih 22,69 24,4 26,1 28,7 102, 28,4 31,3
9 17 58 47 021 64 53
2. Minyak - - - - - - - 2. Oil
1,663 2,14 1,99 2,85 8,65 3,43 4,99
0 1 9 3 8 8
A.Transaksi a. Ekspor 3,556 3,84 3,74 4,54 15,6 4,85 4,97 a. Exports
Modal 0 9 7 91 6 9
B. Transaksi b. Impor - - - - - - - b. Imports
Finansial 5,219 5,98 5,74 7,40 24,3 8,29 9,97
0 0 6 44 3 8
3.Gas 2,805 3,10 2,98 2,99 11,8 3,49 4,08 3. Gas
7 0 4 86 5 8
a. Ekspor 3,022 3,30 3,20 3,43 12,9 3,87 4,49 a. Exports
6 1 8 68 0 0
b. Impor -217 -200 -222 -444 - -375 -402 b. Imports
1,08
2
B. Jasa - jasa - - - - - - - B. Services
2,106 2,27 2,15 2,78 9,32 2,30 3,59
5 5 8 4 5 8
1. Ekspor 3,873 4,01 4,33 4,54 16,7 4,45 4,56 a. Exports
5 4 4 66 6 7
2.Impor - - - - - - - b. Imports
5,979 6,29 6,48 7,33 26,0 6,76 8,16
1 9 2 90 1 4
C. Pendapatan - - - - - - - C. Income
3,993 4,26 5,38 6,65 20,2 5,31 6,87
2 5 3 91 8 1
1. Penerimaan 444 443 521 482 1,89 579 636 1. Receipts
0
2. Pembayaran - - - - - - - 2. Payments
4,436 4,70 5,90 7,13 22,1 5,89 7,50
5 6 4 81 8 8
1.42 Manajemen Keuangan Internasional 

URAIAN 2010 20 20 ITEMS


* 10 * 11
Q1 Q2 Q3 Q4 Ye Q1 Q2
ar * **
D. Transfer 1,080 1,09 1,15 1,30 4,63 1,02 974 D. Current
berjalan 8 1 1 0 7 transfers
1. Penerimaan 1,815 1,81 1,88 2,05 7,57 1,82 1,83 1. Receipts
6 3 7 1 9 8
2. Pembayaran -735 -718 -732 -756 - -802 -864 2. Payments
2,94
1
II. Transaksi Modal & Finansial 5,590 3,69 7,36 9,55 26,2 6,43 12,5 II. Capital and
7 5 0 01 6 18 Financial
Account
a. Perubahan A. Transaksi 18 2 4 26 50 1 - A. Capital
Cadangan modal account
Devisa
b. Pinjaman B. Transaksi 5,572 3,69 7,36 9,52 26,1 6,43 12,5 B. Financial
IMF: finansial 2) 5 1 4 51 5 18 account 2)
- Aset - -583 - 2,03 - - - - Assets
3,601 4,74 1 6,90 3,30 1,03
8 1 7 2
- Kewajiban 9,172 4,27 12,1 7,49 33,0 9,74 13,5 - Liabilities
7 09 4 52 2 50
1. Investasi 2,484 2,29 1,68 4,24 10,7 3,04 2,69 1. Direct
langsung 8 4 1 06 1 9 investment
a. Ke luar negeri -427 -982 - -64 - - - a. Abroad
1,19 2,66 1,74 2,54
1 4 8 7
b. Di Indonesia ( 2,911 3,28 2,87 4,30 13,3 4,78 5,24 b. In indonesia
PMA ) 0 5 5 71 9 7 (FDI)
2. Investasi 6,159 1,08 4,51 1,43 13,2 3,79 5,74 2. Portfolio
portofolio 9 7 7 02 8 2 investment
a. Aset -409 -152 - -353 - -311 -536 a. Assets
1,59 2,51
7 1
b. Kewajiban 6,569 1,24 6,11 1,78 15,7 4,10 6,27 b. Liabilities
1 4 9 13 9 8
1 ) Sektor publik 6,556 997 4,82 1,15 13,5 4,38 2,96 1) Public sector
0 4 26 3 4
2 ) Sektor swasta 13 244 1,29 636 2,18 -274 3,31 2) Private
5 7 4 sector
3. Investasi lainnya - 308 1,16 3,84 2,24 -404 4,07 3. Other
3,072 0 6 3 6 Invesment
a. Aset - 552 - 2,44 - - 2,05 a. Assets
2,764 1,96 7 1,72 1,24 1
0 5 8
b. Kewajiban -308 -244 3,12 1,40 3,96 844 2,02 b. Liabilities
0 0 8 5
1 ) Sektor publik 147 -879 1,09 1,39 1,75 95 - 1) Public sector
3 5 6 1,40
2
2 ) Sektor swasta -455 636 2,02 5 2,21 749 3,42 2) Private sector
7 2 7
III. Total ( I + II ) 7,526 5,10 8,57 10,6 31,8 8,52 12,7 III.Total ( I + II )
6 0 42 44 5 50
IV. Selisih Perhitungan Bersih -905 315 - 646 - -859 -873 IV. Net Errors
1,61 1,55 and Omissions
6 9
V. Neraca Keseluruhan (III+IV) 6,621 5,42 6,95 11,2 30,2 7,66 11,8 V. Overall
1 5 89 85 6 76 Balance (III+IV)
 EKMA5313/MODUL 1 1.43

URAIAN 2010 20 20 ITEMS


* 10 * 11
Q1 Q2 Q3 Q4 Ye Q1 Q2
ar * **
VI. Cadangan Devisa dan yang terkait - - - - - - - VI. Reverses
3) 6,621 5,42 6,95 11,2 30,2 7,66 11,8 and related
1 5 89 85 6 76
items 3)
A. Transaksi Cadangan Devisa - - - - - - - A. Reserve
6,621 5,42 6,95 11,2 30,2 7,66 11,8 Asset
1 5 89 85 6 76
Transactions
B. Pinjaman IMF - - - - - - - B. Use of Fund
credit and Loans
1. Penarikan - - - - - - - 1. Purchases
2. Pembayaran - - - - - - - 2. Repurchases
Memorandum: - - - - - - - Memorandum:
- Posisi Cadangan Devisa 71,82 76,3 86,5 96,2 96,2 105, 119, - Reserve
3 21 51 07 07 709 655 Assets Position
Dalam Bulan Impor dan Pembayaran 5.3 5.6 6.3 7.0 7.0 6.0 6.8 In months of
Utang Luar Negeri Pemerintah imports & official
debt repayment
- Transaksi Berjalan (% PDB) 1.2 0.8 0.6 0.6 0.8 1.1 0.1 - Current
Account ( %
GDP )
- Rasio Pembayaran Utang ( % ) 21.2 23.2 20.3 23.7 22.2 18.0 21.6 - Debt Service
Ratio ( % )
a.I. Rasio Pembayaran Utang 5.0 7.2 4.8 6.2 5.8 4.5 5.4 o/w Government
Pemerintah & Otoritas Moneter ( % ) & Monetary
Authority DSR
(%)
Sumber: Bank Indonesia 2011. http://www.bi.go.id

Untuk kepentingan analisis, sering-sering pengelompokan lebih lanjut


terhadap transaksi-transaksi ekonomi intenasional seperti yang disajikan
dalam Lampiran No.1 tersebut diperlukan. Pengelompokkan lebih lanjut ke
dalam pos-pos dasar, seperti di bawah ini merupakan suatu cara
pengelompokan yang banyak dijumpai dalam buku-buku teks dalam bidang
ekonomi intenasional. Pos-pos Dasar seperti berikut.
1. Transaksi Dagang (‘trade')
2. Barang-barang (‘visible trade')
3. Jasa-jasa (‘invisible trade')
4. Pendapatan Modal ('income on investment')
5. Transaksi-transaksi Unilateral (‘unilateral transaction')
6. Penanaman Modal Langsung (‘direct investment')
7. Utang piutang jangka panjang ('long term loan')
8. Utang piutang jangka pendek (‘shortterm capital’)
9. Sektor Moneter (‘monetary sector')
1.44 Manajemen Keuangan Internasional 

Kita akan menguraikan lebih lanjut mengenai makna pos-pos dasar


tersebut di atas. Penggolongan dasar pos-pos tersebut di atas sedikit
menyimpang dari susunan neraca pembayaran yang disarankan oleh IMF.
Susunan/struktur neraca pembayaran yang disarankan oleh IMF diikuti oleh
Bank Indonesia, pos pendapatan modal tergolong dalam pos perdagangan.
Susunan dengan model IMF untuk pos neraca barang dan jasa sebagai
berikut.
Neraca Barang-barang dan Jasa-jasa:
1. Neraca perdagangan barang (visible trade)
a. Barang-barang
b. Emas tidak moneter.
2. Neraca jasa-jasa (invisible trade)
a. Ongkos pengangkutan dan asuransi
b. Ongkos transport lain-lain
c. Perjalanan luar negeri
d. Pendapatan modal
e. Pemerintah, tidak termasuk dalam bagian lain
f. Jasa-jasa lainnya.
Pembagian ini didasarkan pada pengelompokan faktor-faktor yang
mempengaruhi pos-pos ini. Nilai transaksi pendapatan modal pada dasamya
sangat berbeda dengan faktor-faktor yang mempengaruhi nilai transaksi
perdagangan barang dan jasa, maka untuk keperluan analisis, pos pendapatan
modal kita lepaskan dari pos perdagangan dan kita tempatkan sebagai suatu
pos yang berdiri sendiri.

1. Transaksi Dagang
Dalam pos ini dicatat semua transaksi ekspor dan transaksi impor
barang-barang dan jasa. Ekspor barang-barang dan ekspor jasa kita catat
dalam pos perdagangan di sebelah kredit, sedangkan transaksi impor barang
dan impor jasa-jasa kita catat dalam pos perdagangan di bagian debit.
Transaksi perdagangan kita sebut visible trade, apabila benda yang kita
ekspor atau yang kita impor adalah benda ekonomi yang berujud, sedangkan
apabila yang kita ekspor atau yang kita impor merupakan penunaian jasa
maka transaksi tersebut kita golongkan sebagai 'invisible trade' atau transaksi
jasa.
Perhatikan contoh berikut ini. Jika sebuah perusahaan mengekspor karet
kita ke negara lain maka dalam neraca pembayaran internasional akan dicatat
 EKMA5313/MODUL 1 1.45

sebagai transaksi kredit pada 'visible trade'. Pada Neraca Pembayaran


Internasional kita lakukan kredit karena transaksi tersebut merupakan hak
kepada penduduk negara kita untuk menerima pembayaran dari penduduk
negara yang mengimpornya, dan transaksi tersebut kita anggap sebagai
transaksi yang 'visible' didasarkan pertimbangan bahwa karet adalah
merupakan benda ekonomi yang mempunyai wujud.
Contoh lain, jika perusahaan penerbangan Lion Air membawa orang-
orang asing dari Bangkok ke Hongkong misalnya maka transaksi-transaksi
yang terjelma merupakan transaksi ekspor jasa. Oleh karena itu, kita
golongkan sebagai credit invisible trade transaction pada neraca pembayaran
kita.
Impor alat-alat kapital dari luar negeri dalam neraca pembayaran
intemasional kita golongkan sebagai 'debit visible trade transaction'. Seorang
penduduk negara kita menggunakan jasa asuransi perusahaan asing, dalam
neraca pembayaran internasional kita akan tercatat sebagai 'debit invisible
trade transaction'.
Impor dan ekspor emas dibedakan antara impor-ekspor emas tidak
moneter dengan impor-ekspor emas moneter. Impor-ekspor emas tidak
moneter pada umumnya berupa perhiasan dan tergolong dalam transaksi
perdagangan. Sebaliknya, impor-ekspor emas moneter hanya dilakukan oleh
bank sentral yang untuk Indonesia ialah Bank Indonesia dan tergolong dalam
pos transaksi moneter.
Transaksi yang termasuk dalam ongkos transpor lainnya ialah semua
ongkos transpor kecuali ongkos pengangkutan barang; antara lain ialah
perbaikan kapal, biaya pelabuhan udara atau pelabuhan laut, biaya pos, dan
pengeluaran-pengeluaran oleh anak-anak buah kapal. Semua pengeluaran
yang dilakukan oleh wisatawan asing termasuk kategori ini, kecuali biaya
perjalanannya yang masuk dalam kategori perjalanan luar negeri.
Pengeluaran yang termasuk dalam kategori pemerintah tidak termasuk
dalam bagian lain ialah semua pengeluaran pemerintah untuk menggaji para
pegawainya di luar negeri dan juga semua pengeluaran bantuan militer
dengan semua pembiayaannya yang diberikan oleh negara neraca
pembayaran kepada negara lain. Ketidaklengkapan angka-angka pada pos ini
dengan sendirinya merupakan salah satu unsur pembentuk pos selisih yang
tidak diperhitungkan. Transaksi-transaksi yang biasanya masuk dalam
kategorijasa-jasa lainnya antara lain biaya langgangan publikasi-publikasi
luar negeri, film, sewa tanah, dan sewa bangunan.
1.46 Manajemen Keuangan Internasional 

2. Pendapatan Modal
Pos ini meliputi semua transaksi penerimaan pendapatan yang berasal
dari penanaman modal kita di luar negeri dan penerimaan pendapatan oleh
penduduk negara lain yang merupakan akibat adanya modal asing yang
tertanam dalam perekonomian kita. Pendapatan yang kita maksud di sini
dapat berbentuk keuntungan, dividen, dan bunga. Keuntungan, dividen, dan
bunga yang diterima oleh penduduk negara kita, pada neraea pembayaran
intemasional kita akan terlihat sebagai transaksi kredit pada pos 'income on
investment'.
Sementara itu, keuntungan, dividen, dan bunga yang dibayar oleh
penduduk negara kita kepada penduduk negara lain yang memiliki
perusahaan yang tempat kedudukannya di negara kita atau yang memiliki
saham-saham yang diterbitkan oleh perusahaan-perusahaan kita atau yang
memiliki surat-surat obligasi yang diterbitkan oleh badan-badan swasta di
negara kita ataupun yang diterbitkan oleh pemerintah, atau yang memberikan
pinjaman berbunga kepada penduduk negara kita dalam bentuk-bentuk
lainnya, semuanya adalah merupakan transaksi debit pendapatan modal pada
neraca pembayaran internasional kita. Dalam pos ini kita catat juga laba yang
tidak dibagikan dari cabang-cabang perusahaan asing yang ada di negara kita.

3. Transaksi Unilateral
Transaksi yang tergolong dalam transaksi unilateral antara lain transaksi-
transaksi hadiah, bantuan, dan transfer unilateral. Berbeda dengan transaksi
jual beli, transaksi hadiah atau 'gifts' tidak mengakibatkan timbulnya
kewajiban bagi si penerima barang untuk mengadakan pembayaran harganya
kepada si penyerah barang tersebut. Dari segi si pemberi hadiah, transaksi
penyerahan barang tidak pula menimbulkan hak kepadanya untuk menerima
pembayaran dari si penerima barang. Transaksi yang tidak menimbulkan hak
atau kewajiban secara yuridis adalah merupakan transaksi sepihak, yaitu
yang biasa disebut transaksi unilateral. Selain 'gift' atau hadiah, yang
tergolong sebagai transaksi unilateral ialah transaksi-transaksi aids atau
bantuan, dan transaksi 'unilateral transfer'.
Dari segi akuntansi transaksi-transaksi ini sifatnya hanyalah meniadakan
hak menerima atau kewajiban membayar sebagai akibat dikreditnya atau
didebitnya pos lain, yang sebenarnya hak menerima pembayaran atau
kewajiban membayar tersebut seharusnya tidak ada. Jadi, misalnya seorang
penduduk Indonesia mendapat kiriman barang sebagai hadiah ulang tahunnya
 EKMA5313/MODUL 1 1.47

dari penduduk negara lain, pemerintah kita menerima obat-obatan sebagai


sumbangan untuk korban bencana alam yang kita peroleh dari penduduk
negara lain, atau pada waktu dulu sesaat saldo bank pemerintah kita di
Jepang bertambah sebagai akibat adanya pembayaran pampasan perang
Jepang kepada kita maka pos perdagangan atau 'bank deposits' kita debit.
Dengan didebitnya pos-pos tersebut berarti kewajiban kita untuk mengadakan
pembayaran kepada penduduk negara-negara yang kita sebutkan tadi, timbul.
Akan tetapi, kenyataan yang sebenamya tidak demikian. Oleh karena itu,
dengan maksud untuk menghapus kewajiban yang sudah tercatat, tetapi yang
sebenarnya tidak ada, pos-pos unilateral kita kredit. Untuk penerimaan
hadiah ulang tahun pos 'gift' kita kredit, untuk penerimaan obat-obatan oleh
pemerintah 'pos aids' kita kredit, dan untuk mengimbangi didebitnya pos
bank deposits yang timbul dari adanya penerimaan pampasan perang, pos
'unilateral transfer' kita kredit.

4. Penanaman Modal Langsung


Dalam istilah neraca pembayaran internasional yang tergolong sebagai
transaksi 'direct investment' ialah transaksi jual beli saham dan perusahaan
yang diadakan oleh penduduk negara yang satu dengan penduduk negara
yang lain dan penanaman modal langsung yang diadakan oleh penduduk
suatu negara di negara lain. Bagi suatu negara ops 'direct investment 'akan
didebit kalau dalam tahun bersangkutan ada di antara penduduknya yang
membeli saham dari penduduk negara lain, atau membeli perusahaan dari
tangan penduduk negara lain atau mendirikan perusahaan di negara lain.
Sebaliknya, neraca pembayaran internasional suatu negara pos investasi
langsungnya akan dikredit apabila di antara penduduknya ada yang menjual
saham kepada penduduk negara lain atau apabila ada penduduk asing yang
mendirikan perusahaan di wilayah kekuasaannya.

5. Utang Piutang Jangka Panjang


Transaksi-transaksi yang tercatat pada pos ini meliputi semua transaksi
kredit jangka panjang. Pada umumnya, yang dimaksud dengan kredit jangka
panjang ialah kredit dengan jangka waktu pembayaran lebih dari satu tahun.
Jual beli surat-surat obligasi antara penduduk negara yang memiliki neraca
pembayaran internasional dengan penduduk negara lain termasuk dalam
kategori ini juga. Dengan demikian, suatu neraca pembayaran pos 'long term
loan'nya akan dikredit apabila penduduk negaranya ada yang berhasil
1.48 Manajemen Keuangan Internasional 

menjual surat-surat obligasi (entah surat obligasi tersebut surat obligasi yang
diterbitkan oleh penduduk negara lain ataukah surat obligasi tersebut surat
obligasi yang diterbitkan oleh penduduk negara bersangkutan) kepada
penduduk negara lain.
Penduduk negara tersebut menerima pembayaran kembali pinjaman-
pinjaman jangka panjang yang dipinjamkan kepada penduduk negara-negara
lain dan apabila penduduk negara tersebut dalam tahun neraca pembayaran
mendapatkan pinjaman jangka panjang dari penduduk negara lain. Transaksi-
transaksi yang berkebalikan dengan transaksi-transaksi tersebut dengan
sendirinya merupakan transaksi debit pada pos 'long term loan'. Lebih lanjut
transaksi utang piutang jangka panjang ini dapat dibedakan antara transaksi
utang piutang jangka panjang pemerintah dan transaksi utang piutang jangka
panjang swasta.

6. Utang Piutang Jangka Pendek


Uraian mengenai pos ini sama dengan uraian pos 'long term loan', hanya
saja bedanya ialah bahwa dalam pos 'long term loan', transaksi utang piutang
yang dicatat adalah utang piutang jangka panjang, sedangkan dalam pos
'short term capital' transaksi utang piutang yang dicatat hanyalah transaksi
utang piutang jangka pendek, yang jatuh temponya tidak melebihi satu
tahun.
Transaksi kredit jangka pendek ini pada umumnya terdiri atas transaksi-
transaksi penarikan dan pembayaran surat-surat wesel. Seperti halnya dengan
pos utang piutang jangka panjang, transaksi utang piutang jangka pendek
dapat pula dibedakan antara utang piutang jangka pendek pemerintah dan
transaksi utang piutang jangka pendek swasta. Sementara ahli ekonomi
menemukan bahwa transaksi utang piutang swasta merupakan pos yang
paling sukar untuk menaksir angkanya sebab transaksi ini merupakan
transaksi yang paling sukar dapat diawasi oleh pemerintah. 1) Oleh karena
itu, dapat diramalkan bahwa pos ini tendensinya merupakan salah satu pos
yang besar peranannya dalam pembentukan angka pada pos selisih yang tidak
diperhitungkan.

7. Sektor Moneter
Seperti kita saksikan dari Lampiran No.1, sektor moneter terdiri atas:
Bank Sentral
1. Hubungan dengan IMF
 EKMA5313/MODUL 1 1.49

2. Kewajiban-kewajiban jangka pendek


3. Mutasi cadangan devisa
4. Mutasi cadangan emas moneter
Bank-bank devisa:
1. Kewajiban-kewajiban jangka pendek
2. Mutasi cadangan devisa.
Transaksi-transaksi yang terjadi pada pos sektor moneter pada dasarnya
merupakan transaksi-transaksi pembayaran, yaitu pembayaran terhadap
transaksi-transaksi yang tercatat pada 'current account' (= transaksi-transaksi
perdagangan, pendapatan modal, dan transaksi unilateral), dan 'investment
account' (= transaksi-transaksi penanaman modal langsung, utang piutang
jangka panjang, dan utang piutang jangka pendek bukan moneter). Apabila
jumlah pengeluaran untuk 'current account' dan 'investment account
'perbedaannya merupakan defisit yang harns ditutup dengan saldo kredit pada
'monetary sector'.
Pos hubungan dengan IMF akan terisi apabila cadangan pada IMF dan
saldo SDR (= Special Drawing Right) mengalami perubahan. Kerja sama
antar bank sentral dari berbagai negara memungkinkan mereka dalam batas-
batas tertentu saling membantu mengatasi kesulitan likuiditas luar negeri
negara-negara anggotanya yang sangat mendesak dan berlangsung tidak lama
dengan fasilitas yang disebut 'swap '. Transaksi swap ini akan tercatat pada
pos kewajiban-kewajiban jangka pendek.
Mutasi cadangan devisa merupakan pos dalam hal ini dicatat transaksi-
transaksi penerimaan dan pemakaian valuta asing. Di samping dolar Amerika
Serikat, valuta-valuta asing yang kita pakai dalam transaksi-transaksi
pembayaran internasional ialah dolar Australia, shillings Austria, francs
Belgia, dolar Canada, kroner Denmark, mark Jerman, francs Perancis, dolar
Hongkong, lire Italia, yen Jepang, escudos Portugis, poundsterling, dolar
Singapura, kronor Swedia, dan franc Swiss. 2) Baik untuk bank sentral
maupun untuk bank-bank swasta, penerimaan valuta asing dari luar negeri
akan merupakan transaksi debit, sedangkan pemakaian valuta asing ke luar
negeri merupakan transaksi kredit pada masing-masing pos. Ke dalam pos
mutasi cadangan emas moneter dicatat perubahan-perubahan yang terjadi
pada besarnya cadangan emas moneter, yaitu apabila terjadi aliran emas
moneter ke luar negeri, yang biasa disebut 'gold outflow', pos ini kita kredit,
sedangkan sebaliknya kalau ada aliran emas moneter ke dalam negeri, yang
biasa disebut juga 'gold inflow', pos ini kita debit.
1.50 Manajemen Keuangan Internasional 

Berikut ini artikel tentang perdagangan Indonesia pada akhir tahun 2010.
Neraca perdagangan Indonesia bulan September 2010 mengalami surplus
US$ 2,5 miliar. Surplus perdagangan ini disumbang oleh surplus
perdagangan sektor nonmigas mencapai US$ 2,6 miliar, sementara
perdagangan sektor migas mengalami defisit sebesar US$ 0,1 miliar.
Meskipun kinerja ekspor nonmigas bulan September 2010 mengalami
perlemahan, antara lain karena faktor musiman dibanding bulan Agustus,
surplus perdagangannya justru mengalami kenaikan sebesar 68 persen.
Dengan kinerja perdagangan periode September 2010, secara kumulatif
perdagangan Indonesia periode Januari-September 2010 mengalami surplus
sebesar US$ 13,5 miliar, meningkat 14,2% dari surplus periode yang sama
tahun 2009. Surplus perdagangan selama tahun 2010 disumbang oleh surplus
perdagangan sektor nonmigas mencapai US$ 14 miliar, sementara
perdagangan sektor migas mengalami defisit US$ 0,5 miliar.
Surplus neraca perdagangan nonmigas bulan September tertinggi selama
2010. Surplus neraca perdagangan nonmigas bulan September 2010
mencapai US$ 2,6 miliar, tertinggi selama tahun 2010. Pertumbuhan surplus
neraca perdagangan nonmigas (m to m) pada September 2010 terhadap
September 2009 sebesar 33,4%, sedangkan pertumbuhan September 2010
terhadap Agustus 2010 sebesar 47%. Surplus neraca perdagangan nonmigas
dua bulan terakhir tumbuh signifikan.
Ekspor nonmigas bulan September 2010 mencapai US$ 10,1 miliar, jauh
di atas angka rata-rata kinerja ekspor bulanan selama tahun 2008 sebesar US$
9 miliar, masa sebelum krisis global. Kinerja ekspor selama September 2010
meningkat 25,2% dibanding periode yang sama tahun 2009. Dengan kinerja
ekspor selama September 2010 maka ekspor kumulatif nonmigas periode
Januari-September 2010 mengalami peningkatan 34,9% dibanding periode
yang sama tahun 2009. Sementara itu, apabila dilihat pergerakannya,
performa ekspor Indonesia terus menguat. Moving average annual growth
rate periode Oktober 2009 sampai September 2010 mengalami kenaikan
30,8% dari periode yang sama tahun sebelumnya.
Selama periode Januari-September 2010 total ekspor mencapai US$
110,8 miliar naik 38,3% terhadap periode yang sama 2009, bahkan
mendekati nilai ekspor untuk seluruh tahun 2009 sebesar US$ 116,5 miliar.
Sementara itu, ekspor nonmigas mencapai US$ 91,8 miliar naik 34,9%
terhadap Januari-September 2009, dan juga mendekati nilai ekspor nonmigas
untuk seluruh tahun 2009 sebesar US$ 97,5 miliar. “Kinerja ekspor tahun
 EKMA5313/MODUL 1 1.51

2010 kembali pulih setelah selama tahun 2009 mengalami kontraksi. Selama
Januari-September 2010 nilai ekspor non migas mencapai US$ 91,8 miliar,
naik 34,9% dari periode yang sama tahun 2009, dan 2,9% lebih tinggi dari
periode yang sama tahun 2008.
Ekspor nonmigas 2010 mengalami pertumbuhan lebih cepat dibanding
sebelum masa krisis (tahun 2008). Peningkatan ekspor nonmigas ini
mendorong percepatan pemulihan perdagangan luar negeri,” jelas Wakil
Menteri Perdagangan, Mahendra Siregar. Penguatan ekspor nonmigas
periode Januari-September 2010 didorong oleh peningkatan ekspor seluruh
sektor. Ekspor produk manufaktur mengalami peningkatan yang signifikan
sebesar 34,2% setelah pada tahun 2009 mengalami kontraksi sebesar 25,5%.
Sampai dengan Triwulan III tahun 2010 nilai ekspor manufaktur Indonesia
naik menjadi US$ 68,9 miliar. “Pulihnya perekonomian dunia dari krisis
global mulai terlihat dari adanya peningkatan permintaan produk ekspor
manufaktur Indonesia, begitu juga permintaan terhadap produk sektor
pertambangan dan pertanian,” ia manegaskan. Meningkatnya nilai ekspor
manufaktur didorong oleh menguatnya kinerja ekspor beberapa produk yang
naik cukup signifikan. Ekspor produk karet meningkat tajam selama periode
Januari-Agustus 2010, sebesar 100,5% karena dipengaruhi oleh selain
naiknya volume ekspor (15,7%) juga naiknya harga internasional karena
berkurangnya suplai akibat musim hujan yang melanda negara-negara
produsen utama karet. Sementara itu, ekspor produk otomotif, alas kaki,
produk hasil hutan, dan kakao masing-masing meningkat sebesar 49,2%,
38,2%, 35,8%, dan 29,2%.
Peningkatan ekspor nonmigas Indonesia selama periode Januari-
September 2010 terutama ke beberapa negara tujuan mengindikasikan mulai
pulihnya perekonomian negara-negara tersebut setelah krisis global
sepanjang tahun 2009. Setelah mengalami perlemahan di tahun 2009, ekspor
nonmigas Indonesia ke sepuluh negara memperlihatkan peningkatan
tertinggi. Kinerja ekspor ke negara-negara tersebut bahkan meningkat lebih
tinggi dari tahun 2008, sebelum krisis. Beberapa negara tersebut merupakan
negara tujuan utama ekspor Indonesia, seperti Jepang meningkat 45,8%, Cina
naik 56,1%, Jerman 30,7%, dan Australia 36,5% serta beberapa negara
ASEAN menguat 38%-68%.
1.52 Manajemen Keuangan Internasional 

E. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMENGARUHI PERDAGANGAN


INTERNASIONAL

Secara umum, aliran perdagangan internasional terjadi akibat agen


ekonomi memperoleh tujuan utama perusahaan, yaitu menghasilkan
keuntungan sebesar-besarnya. Dalam praktiknya, arus perdagangan
internasional memerlukan kesepakatan antara dua pihak yang bertransaksi.
Adanya kesepakatan perdagangan antar negara, terutama kesepakatan
perdagangan bebas, seperti AFTA, AFTA+China, GATT, NAFTA, dan
sebagainya berguna untuk menghapus kekhawatiran tingginya resiko yang
ditimbulkan oleh berbagai hal, diantaranya risiko negara, risiko nilai tukar,
risiko suku bunga, dan sebagainya. Kesepakatan pada kasus integrasi
ekonomi EROPA terjadi penyatuan mata uang pada negara-negara Eropa
sebagai respons untuk mengurangi dampak fluktuasi dan volatilitas nilai
tukar bagi produsen dan konsumen Eropa.
Ketidaksepakatan dalam perdagangan sering terjadi karena kepentingan
sepihak negara terhadap negara lain. Dalam hal kebijakan perdagangan
internasional, pemerintah turut menentukan perusahaan mana yang akan
memperoleh sebagian besar pangsa pasar dalam industri. Kebijakan bertujuan
untuk mengurangi tingkat pengangguran, melindungi pekerja lokal,
meningkatkan pendapatan penduduk, dan meningkatkan pertumbuhan
ekonomi suatu negara. Meskipun kesepakatan perdagangan telah mengurangi
bea masuk dan kuota, sebagian besar negara tetap mempertahankan batasan
perdagangan atas produk tertentu guna melindungi perusahaan domestik
negara tersebut.
Kurs mata uang juga dapat dijadikan sebagai kebijakan suatu negara. AS
dan negara-negara di Eropa pernah protes karena terlalu kuatnya mata uang
mereka sehingga barang/jasa mereka menjadi terlalu mahal bagi pembeli
asing. Eksportir AS menyatakan tidak dapat bersaing dengan Cina karena
mata uang Cina selalu dibuat lemah. Selain kurs, aktivitas outsourcing juga
merupakan masalah terkait dengan perdagangan. Menggunakan tenaga kerja
dari negara lain akan berakibat biaya operasi yang murah, namun
menimbulkan pengangguran di negara asal dan memengaruhi neraca
perdagangan (pembelian jasa negara lain).
 EKMA5313/MODUL 1 1.53

1. Faktor Arus Perdagangan Internasional


Perdagangan internasional dapat memengaruhi perekonomian suatu
negara maka penting untuk mengidentifikasi dan mengawasi faktor-faktor
yang memengaruhinya. Faktor-faktor tersebut antara lain inflasi, pendapatan
nasional, batasan pemerintah, dan kurs mata uang. Beberapa faktor yang
memengaruhi arus perdagangan internasional sebagai berikut.
a. Inflasi
Jika inflasi suatu negara meningkat (dibandingkan negara rekanan
dagangnya) maka neraca berjalan negara tersebut akan menurun. Hal ini
disebabkan masyarakatnya akan membeli lebih banyak barang di luar
negeri (karena tingginya inflasi lokal) dan ekspor negara tersebut
menurun.
b. Pendapatan Nasional
Jika pendapatan suatu negara meningkat (dibandingkan negara rekanan
dagangnya) maka neraca berjalan negara tersebut akan menurun. Hal ini
disebabkan oleh peningkatan pendapatan riil akan meningkatkan
konsumsi yang kemungkinan besar juga meningkatkan permintaan akan
barang asing.
c. Batasan Pemerintah
Pemerintah suatu negara dapat membatasi atau menghalangi impor dari
negara lain. Dengan menggunakan batasan tersebut, pemerintah
mengacaukan arus perdagangan. Batasan perdagangan yang paling
sering digunakan antara lain bea masuk (pajak atas barang impor
sehingga harga barang asing meningkat) dan kuota (jumlah maksimum
yang dapat diimpor).
d. Kurs Mata Uang
Jika nilai mata uang suatu negara meningkat (dibandingkan negara
rekanan dagangnya) maka saldo neraca berjalan akan turun. Hal ini
disebabkan oleh bertambah mahalnya barang-barang yang diekspor bagi
negara pengimpor sehingga permintaan barang menurun.
e. Interaksi Antar Faktor
Faktor-faktor yang di atas saling berinteraksi. Contohnya, saat inflasi
naik, neraca berjalan turun, namun naiknya inflasi juga melemahkan
nilai mata uang yang berakibat neraca berjalan naik. Oleh karena itu,
dampak inflasi dapat dihilangkan sebagian.
1.54 Manajemen Keuangan Internasional 

2. Faktor-Faktor yang Memengaruhi Investasi Asing Langsung


Beberapa faktor umum yang mungkin mengubah daya tarik suatu negara
untuk investasi asing langsung seperti berikut ini.
a. Perubahan Batasan: contohnya saat perusahaan AS menembus India,
Cina, dan lain-lain saat negara-negara tersebut menghapus batasan.
b. Privatisasi: penjualan beberapa usaha mereka pada perusahaan atau
investor lain oleh pemerintah. Privatisasi mendorong bisnis
internasional karena perusahaan asing dapat mengakuisisi usaha
yang dijual oleh pemerintah setempat.
c. Potensi Pertumbuhan Ekonomi: negara dengan potensi pertumbuhan
ekonomi tinggi akan lebih menarik investasi asing.
d. Tarif Pajak: negara dengan tarif pajak relatif rendah atas laba
perusahaan akan lebih menarik investasi asing.
e. Nilai Tukar: Investor akan berinvestasi di negara dengan nilai tukar
rendah karena berharap akan menguat dikemudian hari.

3. Memperbaiki Defisit Neraca Perdagangan


Defisit neraca perdagangan tidak selalu menjadi masalah karena
memungkinkan konsumen negara tersebut memperoleh manfaat karena
produk impor menjadi lebih murah dibandingkan produk domestik. Namun,
pembelian produk impor menyebabkan berpindahnya ketergantungan pada
produk domestik menjadi ketergantungan pada produk asing sehingga
pemerintah berupaya memperbaiki defisit neraca perdagangan.
Beberapa metode untuk memperbaiki defisit neraca perdagangan adalah
kebijakan yang meningkatkan permintaan barang domestik dari luar negeri.
Permintaan barang domestik dari luar negeri dapat meningkat dengan
menurunkan harga barang dilihat dari sudut pandang negara lain (inflasi
rendah dan nilai tukar mata uang dikurangi).
Walaupun menurunkan nilai tukar mata uang terlihat rasional untuk
memperbaiki defisit neraca perdagangan, namun ternyata metode tersebut
tidak selalu berhasil. Beberapa hal yang dapat menyebabkan metode tersebut
gagal sebagai berikut.
a. Tindakan balasan pesaing.
b. Melemahnya mata uang lain.
c. Transaksi internasional yang telah diatur sebelumnya (contohnya
perjanjian yang sudah disepakati sebelum turunnya nilai mata uang).
 EKMA5313/MODUL 1 1.55

d. Perdagangan antarperusahaan (perusahaan yang memang sudah


menjalin hubungan kerja sama tanpa menghiraukan nilai mata
uang).
Neraca perdagangan akan turun untuk beberapa lama, namun setelah
turunnya nilai tukar mata uang dan meningkatnya daya beli, neraca
perdagangan akan naik kembali. Situasi ini disebut dampak kurva J (J-curve
effect). Penjelasan fenomena kurva J disebabkan oleh elastisitas kurs terhadap
impor dan ekspor berbeda. Penyesuaian antara kesemua pos ini selalu terjadi
sesuai dengan tingkat fundamental ekonomi suatu negara. Suatu negara yang
memiliki kebijakan impor tinggi untuk mesin produksinya akan lambat pulih
jika terjadi depresiasi nilai tukar. Bentuk kurva J akan panjang mencapai
penyesuaian ke kondisi jangka panjang.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan mengapa (a) suatu negara yang mengalami defisit tidak dapat
membiarkan defisit terus-menerus dan (b) negara yang mengalami
surplus tidak mau membiarkan surplus yang tidak terbatas.
2) Buatlah definisi dan ruang lingkup dari (a) transfer unilateral swasta, dan
(b) transfer unilateral pemerintah.
3) Apa yang diukur oleh neraca modal Indonesia ? (b) Dalam bentuk apa
arus keluar modal dari Indonesia itu? (c) Dalam bentuk apa saja arus
masuk modal ke Indonesia itu?
4) Bahaslah secara singkat (a) sebab-sebab jangka pendek atau yang
bersifat surplus dan (b) sebab jangka panjang atau alasan struktural
untuk ketidakseimbangan neraca pembayaran suatu negara.
5) Bedakanlah antara (a) mekanisme penyesuaian otomatis dan mekanisme
penyesuaian kebijakan dan (b) mekanisme penyesuaian harga otomatis
dan mekanisme penyesuaian pendapatan otomatis.
1.56 Manajemen Keuangan Internasional 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) (a) Suatu negara yang mengalami defisit dapat membiayai atau


menyelesaikan defisit neraca pembayarannya dengan menarik cadangan
internasional, dengan meminjam dari luar negeri atau kedua-keduanya.
Oleh karena setiap negara mempunyai cadangan terbatas dan
kemampuannya membayar kembali pinjaman luar negeri juga terbatas
maka negara tersebut tidak dapat terus membiarkan defisit yang tidak
terbatas.
(b) Sekali suatu negara yang mengalami surplus menganggap bahwa
cadangan internasionalnya mencukupi, negara itu menjadi semakin
segan untuk terus melakukan surplus dan mengakumulasi cadangan
internasional. Sama halnya, negara-negara yang mengalami surplus
segan untuk terus meminjamkan secara tidak terbatas kepada negara-
negara yang mengalami defisit karena khawatir akan kegagalan
(membayar utang). Negara-negara pengekspor minyak telah mencapai
posisi yang demikian ini. Meskipun keperluan dan beban untuk
penyesuaian lebih besar dan lebih segera bagi negara-negara yang
mengalami defisit, hal itu juga dirasakan oleh negara-negara yang
mengalami surplus.
2) (a) Pembayaran transfer (transfer unilateral) swasta merupakan
pemberian-pemberian yang dibuat oleh individu dan institusi
nonpemerintah kepada penduduk negara-negara lain. Pembayaran
transfer swasta yang dibuat oleh penduduk Indonesia (debit) dapat
berbentuk kontribusi individu kepada dana pertolongan kelaparan untuk
negeri yang kurang maju, pengiriman-pengiriman uang dari imigrasi di
Indonesia kepada keluarga-keluarganya "di kampung halaman" atau
paket CARE yang dikirim kepada anak-anak kurang gizi di negara yang
miskin.
(b) Pembayaran transfer pemerintah merupakan pemberian atau
pembayaran lain (yang tidak langsung diterima kembali) yang dibuat
oleh pemerintah satu negara kepada individu, instituasi atau pemerintah
negara lain. Pembayaran transfer yang diterima oleh pemerintah
Indonesia (kredit) dapat berbentuk bantuan ekonomi (seperti bantuan
uang, barang-barang konsumsi, peralatan modal atau bantuan teknik)
kepada negara-negara yang kurang maju; bantuan militer (biasanya
dalam bentuk peralatan militer).
 EKMA5313/MODUL 1 1.57

3) (a) Neraca modal Indonesia mengukur perubahan aset Indonesia di luar


negeri dan aset luar negeri di Indonesia, selain dari aset cadangan
pemerintah. Jadi, bila neraca transaksi berjalan mengukur arus barang-
barang, jasa-jasa, dan pembayaran transfer maka neraca modal
mengukur perubahan dalam stok dan semua aset keuangan yang bukan
berupa cadangan. Pemisahan aset cadangan pemerintah dari rekening
modal disebabkan karena perubahan dalam cadangan (reserves)
mencerminkan kebijakan pemerintah, bukan kekuatan-kekuatan pasar.
(b) Arus keluar modal dari Indonesia dapat berbentuk kenaikan aset
Indonesia di luar negeri (seperti Indonesia membeli saham-saham luar
negeri) atau pengurangan aset luar negeri di Indonesia (seperti penjualan
saham-saham Indonesia oleh orang asing). Keduanya adalah keluar
modal dan dicatat sebagai debit (-) karena keduanya mengakibatkan
pembayaran kepada orang asing. Perhatikanlah bahwa rekening modal
hanya memasukkan perubahan dalam persediaan aset keuangan yang
bukan cadangan. Perubahan dalam cadangan aset keuangan atau
cadangan internasional termasuk dalam rekening pemerintah.
(c) Arus masuk modal ke Indonesia dapat berbentuk pengurangan aset
luar negeri Indonesia (seperti penjualan saham-saham luar negeri
Indonesia) atau kenaikan aset luar negeri di Indonesia (seperti penjualan
saham-saham luar negeri Indonesia oleh orang asing). Keduanya
merupakan arus masuk modal dan dicatat sebagai kredit (+) keduanya
mengakibatkan penerimaan dari pembayaran orang asing. Sekali lagi,
rekening modal hanya memasukkan perubahan dalam aset keuangan
bukan cadangan.
4) (a) Ekspansi siklis (cyclical) dari pendapatan nasional dalam negeri dan
kontraksi di luar negeri akan menaikkan impor negara, mengurangi
ekspornya dan menyebabkan suatu defisit. Sama halnya, bila tingkat
inflasi dalam negeri lebih tinggi dibanding luar negeri, akan
meningkatkan impor dan menurunkan ekspor. Kegagalan hasil pertanian
atau pemogokan dapat mempunyai dampak yang sama dan
menyebabkan defisit. Suatu defisit juga dapat timbul dari mengalirnya
modal internasional ke luar negeri.
(b) Beberapa dari alasan jangka panjang atau alasan struktural dari
ketidakseimbangan neraca pembayaran adalah: perbedaan dalam tingkat
pertumbuhan di dalam negeri dan di luar negeri, perubahan-perubahan
dalam selera atau preferensi permintaan, tingkat kemajuan teknologi
1.58 Manajemen Keuangan Internasional 

yang berbeda dan perubahan persediaan faktor (kondisi) produksi atau


penawaran dan perubahan dalam kerangka ekonomi dan kerangka politik
dalam mana perdagangan dan pembayaran-pembayaran dilakukan
(seperti dan tingkat proteksi, pembentukan blok-blok perdagangan,
perang dan seterusnya).
5) (a) Mekanisme penyesuaian otomatis adalah mekanisme yang bekerja
oleh ketidakseimbangan neraca pembayaran itu sendiri, tanpa tindakan
apa pun dari pemerintah dan yang beroperasi untuk mengurangi atau
menghilangkan ketidakseimbangan (kecuali kalau pemerintah
mengambil langkah-langkah yang khusus direncanakan untuk mencegah
mekanisme itu). Hal ini dibedakan dari kebanyakan penyesuaian yang
diambil oleh pemerintah untuk tujuan khusus mengoreksi ketidak-
seimbangan neraca pembayaran. Perhatikanlah bahwa mekanisme
penyesuaian otomatis digerakkan segera setelah ketidakseimbangan
terjadi, sementara diperlukan waktu untuk memutuskan perlunya
kebijaksanaan penyesuaian, mengadopsinya, dan memulai mengopera-
sikannya.
(b) Mekanisme penyesuaian harga otomatis didasarkan pada perubahan-
perubahan harga pada negara yang mengalami defisit dan surplus untuk
menimbulkan penyesuaian. Mekanisme ini beroperasi secara berbeda
pada standar emas dibandingkan dengan sistem nilai tukar fleksibel. Di
pihak lain, mekanisme penyesuaian pendapatan otomatis didasarkan
pada perubahan pendapatan nasional dari negara-negara yang mengalami
defisit dan surplus. Oleh karena alasan-alasan pedagogis, masing-masing
dari mekanisme penyesuaian otomatis ini semula dipelajari secara
terpisah. Dalam praktik, hal ini tidak realistis karena sampai suatu taraf
tertentu mereka semua beroperasi secara serentak.

R A NG KU M AN
Neraca pembayaran meringkaskan secara sistematis transaksi
ekonomi dari suatu negara dengan negara lainnya (sisa dunia) selama
periode tertentu. Pembicaraan mengenai neraca pembayaran membahas
beberapa hal mengenai: (1) Struktur Neraca Pembayaran; (2)
Ketidakseimbangan Neraca Pembayaran dan Mekanisme Penyesuaian;
(3) Aliran Barang, Jasa, dan Modal; dan (4) Strategi Menghadapi Defisit
Transaksi Berjalan.
 EKMA5313/MODUL 1 1.59

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Anda baru saja diangkat menjadi penasihat ekonomi Presiden. Presiden


ingin memperoleh masukan mengenai sistem kurs yang paling baik untuk
Indonesia, apakah sistem kurs bebas atau sistem kurs tetap. Anda
mengumpulkan beberapa informasi mengenai plus minusnya sistem
penetapan kurs. Sistem kurs tetap mempunyai kelebihan karena dapat
membuat kondisi nilai mata uang menjadi lebih stabil. Jika kondisi nilai mata
uang (kurs) stabil maka perhitungan bisnis menjadi lebih mudah dilakukan.
Biaya yang berkaitan dengan ketidakpastian menjadi jauh berkurang. Di lain
pihak, sistem ini sangat rentan terhadap sasaran spekulasi. Jika nilai suatu
mata uang yang tidak lagi mencerminkan kondisi perekonomian suatu negara
maka spekulan akan mulai beraksi. Biasanya pemerintah akan selalu kalah
melawan serangan spekulan yang jika digabungkan di dunia ini maka
kekuatannya akan sangat dahsyat. Sistem kurs bebas mempunyai kelebihan,
antara lain dapat mendisiplinkan pemerintahan suatu negara. Jika suatu
negara ingin mata uangnya membaik nilainya maka pemerintah harus
menjalankan kebijakan perekonomian yang berdisiplin tinggi dan sehat. Di
lain pihak, sistem ini akan membuat kondisi ketidakpastian semakin tinggi
dan akan menyebabkan biaya perekonomian semakin tinggi. Perusahaan
harus melakukan manajemen risiko yang mempunyai biaya tinggi.
Presiden meminta Anda menemuinya besok pagi. Anda harus berpikir
keras, informasi apa lagi yang saya butuhkan, apakah ada sistem penetapan
kurs lain yang lebih sesuai dengan kondisi negara kita, dan tentu saja apa
yang harus Anda katakan kepada Presiden.
1.60 Manajemen Keuangan Internasional 

Glosarium

Balance of payments : Ringkasan semua transaksi ekonomi suatu


(neraca pembayaran) negara dengan negara-negara lain di dunia
selama satu tahun.
Balance of Payments : Adalah catatan sistematis mengenai semua
(Neraca pembayaran) transaksi ekonomi antar penduduk suatu negara
dengan negara-negara lain selama periode
tertentu.
Capital account : Neraca yang menunjukkan perubahan aset suatu
(neraca modal) negara di luar negeri dan aset luar negeri di
negara itu, di luar aset cadangan resmi
pemerintah.
Capital account : merupakan sub NPI yang menunjukkan aliran
(Rekening/neraca modal finansial baik yang langsung
modal) diperdagangkan (perubahan portofolio dalam
bentuk saham, obligasi. dan surat berharga
internasional yang lain) maupun untuk
membayar barang dan jasa.
Capital inflows(arus : Suatu penurunan aset negara di luar negeri
masuk modal) dan/atau suatu kenaikan aset luar negeri di
negara itu.
Capital outflows : Suatu kenaikan aset luar negeri negara itu
(arus ke luar modal) dan/atau suatu pengurangan aset luar negeri di
negara itu.
Credit transaction : Transaksi-transaksi ekonomis yang membawa
(transaksi kredit) penerimaan pembayaran dari orang asing.
Current account : Neraca yang mencatat semua transaksi
(neraca transaksi perdagangan barang-barang dan jasa-jasa/serta
berjalan) transfer unilateral.
Debit transaction : Transaksi ekonomis yang membawa
(transaksi debit) pembayaran kepada orang asing.
Deficit in the balance : Kelebihan debit total terhadap kredit total dalam
of payments (defisit neraca transaksi berjalan dan neraca modal
dalam neraca (termasuk alokasi SDK dan selisih statistik).
pembayaran) Defisit ini juga sama dengan saldo kredit neto
dalam neraca cadangan resmi bangsa itu.
 EKMA5313/MODUL 1 1.61

Delphi technique : Melibatkan pengumpulan berbagai opini bebas


(Delphi teknik) dan kemudian merata-ratakan dan mengukur
penyebaran dari opini-opini tersebut.
Double-entry : Prosedur akuntansi yang mengharuskan setiap
bookeeping transaksi harus dicatat atau dibukukan dua kali,
(prinsip pembukuan sekali dimasukkan (sebagai) debit, satu kali lagi
berpasangan) dimasukkan sebagai kredit.
Economics : Adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia
(Ilmu ekonomi) dalam memilih suatu barang untuk dikonsumsi
dan menghasilkan produksi untuk menciptakan
kemakmuran.
Hedging : (Hedging) adalah istilah jika seorang manajer
keuangan international bermaksud menekan
risiko melalui cara melindungi nilai transaksi
atau asset yang dimilikinya.
Inspection visits : melibatkan perjalanan ke suatu negara dan
(Inspeksi Kunjungan) bertemu dengan pegawai pemerintah, eksekutif
perusahaan, dan/atau konsumen untuk
mengklarifikasi ketidakpastian.
Official reserve : Neraca yang menunjukkan perubahan dalam
account aset cadangan resmi negara dan perubahan aset
(neraca cadangan luar negeri resmi di negara itu selama tahun
pemerintah) tersebut.
Official reserve asset : Emas yang dikuasai oleh otorita moneter negara
(aset cadangan itu, SDK, posisi cadangan negara itu di
pemerintah) International Monetary Fund (IMF), dan semua
devisa yang dimiliki negara itu.
Quantitative analysis : Teknik seperti analisis regresi dapat
(Analisis Kuantitatif) diaplikasikan pada data historis untuk menilai
sensitifitas bisnis pada berbagai faktor.
Reserve Account : Merupakan sub NPI yang mencatat hasil bersih
(Cadangan Rekening) dari cadangan devisa yang dimiliki oleh suatu
negara dalam bentuk valuta-valuta asing.
Service transaction : Bagian dari neraca transaksi berjalan yang
(transaksi jasa) meliputi perjalanan dan transportasi, penerimaan
serta pembayaran dari pendapatan atas investasi
luar negeri, dan transaksi militer.
1.62 Manajemen Keuangan Internasional 

Statistical : Pos khusus untuk "menyeimbangkan" neraca


discrepancy pembayaran suatu negara bila rekening (tiga
(selisih statistik) rekening) dari neraca pembayaran dibuat
bersama.
Surplus in the : Kelebihan total kredit terhadap total debit dalam
balance of payments neraca transaksi berjalan dan neraca modal
(surplus neraca (termasuk alokasi SDR dan selisih statistik).
pembayaran) Surplus ini juga sama dengan saldo debit neto
dalam neraca cadangan resmi negara itu.
Unilateral transfer : Pemberian atau kiriman dana dari pihak
(transfer unilateral domestik (baik individu maupun pemerintah) ke
atau satu arah) pihak luar negeri (individu atau pemerintah),
dan sebaliknya.
 EKMA5313/MODUL 1 1.63

Daftar Pustaka

Amalia, Lia. 2007. Ekonomi Internasional, Penerbit Graha Ilmu, Yogyakarta

Bodie, Kane, Marcus. 1993. Investment, Irwin, Homewood. Buku ini banyak
mengambil contoh soal dari tes CFA (Chartered Financial Analyst).

Brigham, Eugene; Joel F. Houston. 1998. Financial Management. 8th ed.


Forth Worth: Dryden Press.

Eitman, David K., Arthur I. Stonehill, and Michael H. Moffet. 1998.


Multinational Business Finance. Reading. Massachssets: Addison-
Wesley.

Hamdy, Hady.1997. Manajemen Keuangan Internasional. Ghalia Indonesia.


Jakarta.

Hanafi, Mamduh. 2008 . Manajemen Keuangan Internasional, Universitas


Terbuka, Jakarta

Laporan Neraca Pembayaran Bank Indonesia 2011, www.bi.go.id.Jakarta.


2011,

Lindert, Peter H., & Kindleberger, Charles P. 1993. Ekonomi Internasional.


Alih Bahasa, Ir. Burhanuddin Abdullah, Penerbit Erlangga, Jakarta.

Madura, Jeff. 2006. Corporate Finance International. Edisi kedelapan jilid 1.


Jakarta: Salemba Empat.

Riyanto, Bambang. 1996. Pembelanjaan. BPFE.

Sartono, Agus. 1996. Manajemen Keuangan. BPFE.

Tucker, Alan L. 1991. Financial Futures, Options, and Swaps. St. Paul: West
Publishing.
Modul 2

Pasar Valuta Asing dan Instrumen


Keuangan Internasional
Dr. Mahyus Ekananda S
PEN D A HU L UA N

M odul dua membicarakan pasar valuta asing dan penentuan kurs mata
uang asing. Pasar valuta asing terjadi karena negara mempunyai mata
uang yang berbeda. Perusahaan multinasional yang beroperasi di beberapa
negara akan terlibat dalam transaksi yang melibatkan mata uang yang
berbeda. Kegiatan Belajar 1 membicarakan pasar valuta asing yang meliputi
organisasi, jenis-jenis, dan isu lainnya. Kegiatan Belajar 2 membicarakan
penentuan nilai mata uang asing (kurs valuta asing), pada situasi dengan
mekanisme pasar bebas dan nilai suatu mata uang yang akan ditentukan oleh
faktor-faktor yang relevan. Setelah membaca modul ini, secara umum Anda
diharapkan mampu mengaplikasikan pasar valuta asing dan instrumen
keuangan internasional.

Secara khusus setelah membaca modul ini Anda diharapkan mampu:


1. menjelaskan pelaku dalam pasar valuta asing;
2. menjelaskan institusi yang membutuhkan valuta asing;
3. menjelaskan pelaku perantara pada pasar valuta asing;
4. menerapkan prinsip-prinsip transaksi spot dalam transaksi valuta asing;
5. menerapkan prinsip-prinsip transaksi foward dalam transaksi valuta
asing;
6. menerapkan prinsip-prinsip transaksi swap dalam transaksi valuta asing;
7. menerapkan prinsip-prinsip kurs silang;
8. menjelaskan faktor yang memengaruhi kurs;
9. menjelaskan independensi dari bank sentral;
10. menjelaskan intervensi dari bank sentral;
11. menerapkan prinsip-prinsip arbitrage segitiga dalam transaksi valuta
asing;
12. menerapkan prinsip-prinsip keseimbangan dalam penentuan kurs valuta
asing.
2.2 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 1

Pasar Pertukaran Mata Uang

A. PENGERTIAN VALUTA ASING (VALAS)

Dalam modul ini, istilah valuta asing disebut sebagai valas.


Perbandingan antara valuta (nilai tukar atau kurs) menunjukkan perbandingan
relatif harga valuta terhadap valuta asing lainnya. Kurs beli ditetapkan
menurut sudut pandang bank yang menunjukkan nilai tukar yang dinyatakan
dalam suatu satuan terhadap jumlah satuan mata uang negara lain yang harus
diserahkan kepada bank untuk membeli tiap unit mata uang negara tertentu.
Sebagai contoh, kurs beli rupiah terhadap dolar US sebesar Rp9.000/$US
adalah nilai kurs yang ditetapkan oleh bank ketika nasabah bermaksud untuk
menukarkan dolar US yang dimilikinya untuk memperoleh uang dalam
bentuk rupiah.
Kurs jual menurut sudut pandang bank adalah menunjukkan jumlah
satuan mata uang negara lain yang akan diterima dari bank jika membeli
mata uang negara lain dengan mata uang domestik. Dengan contoh yang
mirip, kurs jual rupiah terhadap dolar US sebesar Rp9.300/$US adalah nilai
kurs yang ditetapkan oleh bank ketika nasabah bermaksud untuk menukarkan
rupiah yang dimilikinya untuk memperoleh uang dalam bentuk dolar US.
Valuta asing adalah suatu mekanisme ketika orang dapat melakukan
berbagai tindakan mentransfer daya beli melewati batas negara yang
menggunakan satuan uang yang berbeda, memperoleh atau menyediakan
kredit untuk transaksi perdagangan internasional, dan meminimalkan
kemungkinan risiko kerugian (exposure of risk) akibat terjadinya fluktuasi
kurs suatu mata uang.
EKMA5313/MODUL 2 2.3

Contoh valuta asing yang berlaku di Indonesia yang dicatat oleh Bank
Indonesia
KURS TENGAH BEBERAPA MATA UANG UTAMA TERHADAP RUPIAH DI BANK INDONESIA

VALUTA 2010 2011

Sep Oct Nov Dec Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep

AUD 8,630 8,722 8,701 9,143 8,982 8,940 9,001 9,352 9,162 9,220 9,336 8,990 8,611

CAD 8,636 8,746 8,860 8,987 9,052 9,022 8,972 9,014 8,764 8,884 8,941 8,693 8,498

CHF 9,129 9,072 9,028 9,600 9,622 9,499 9,484 9,815 10,055 10,334 10,609 10,816 9,810

EUR 12,139 12,412 11,850 11,956 12,319 12,103 12,317 12,716 12,278 12,462 12,161 12,359 11,956

GBP 14,112 14,235 14,035 13,894 14,359 14,190 14,026 14,280 14,110 13,835 13,900 13,981 13,764

HKD 1,150 1,151 1,161 1,155 1,162 1,132 1,118 1,103 1,097 1,105 1,092 1,100 1,132

J P Y/ 100 10,677 11,080 10,713 11,029 11,036 10,795 10,514 10,513 10,522 10,672 10,955 11,099 11,524

MYR 2,892 2,873 2,858 2,916 2,962 2,888 2,879 2,883 2,838 2,846 2,879 2,871 2,768

SGD 6,774 6,880 6,843 6,981 7,046 6,916 6,906 6,987 6,929 6,985 7,065 7,103 6,796

USD 8,924 8,928 9,013 8,991 9,057 8,823 8,709 8,574 8,537 8,597 8,508 8,578 8,823

Sumber: Bank Indonesia 2011

Valuta asing adalah mata uang yang dikeluarkan sebagai alat


pembayaran yang sah di negara lain, sedangkan bursa valuta asing (atau
disingkat bursa valas) dalam kosakata Inggris foreign exchange market biasa
disebut juga dengan kata lain seperti forex atau juga fx merupakan suatu jenis
perdagangan atau transaksi yang memperdagangkan mata uang suatu negara
terhadap mata uang negara lainnya (pasangan mata uang/pair) yang
melibatkan pasar-pasar uang utama di dunia selama 24 jam secara
berkesinambungan.

B. PENGERTIAN PASAR VALUTA ASING

Definisi dari foreign exchange market, yaitu suatu tempat dalam hal ini
uang yang telah ditentukan dalam satu mata uang dibeli dan dijual dengan
uang yang telah ditentukan dalam mata uang lainnya. Definisi lainnya adalah
bertemunya penjual dan pembeli dengan bantuan broker. Uang selain
digunakan sebagai alat pembayaran yang sah, juga mempunyai fungsi-fungsi
lainnya, antara lain sebagai tolak ukur kekayaan sesorang, tingkat daya beli
seseorang, dan juga sebagai alat untuk mengukur tingkat kesejahteraan
seseorang. Dalam perkembangannya, uang berkembang menjadi komoditas
yang dapat di perdagangkan
2.4 Manajemen Keuangan Internasional 

Pasar valas atau juga disebut pasar devisa merupakan mekanisme ketika
satu negara dapat memperdagangkan satu mata uang dengan mata uang
lainnya. Pasar valas atau devisa membentuk inti dari sistem keuangan
internasional. Pasar devisa memfasilitasi konversi mata uang domestik ke
mata uang asing, dan sebaliknya (pembelian dan penjualan valas). Selain
memberikan mekanisme pembayaran-pembayaran internasional, pasar devisa
melaksanakan fungsi hedging, menghubungkan tingkat bunga domestik dan
luar negeri serta penggunaan operasi-operasi arbitrage untuk menjamin
bahwa ratio-ratio disesuaikan untuk ekspektasi-ekspektasi nilai tukar
menjadi sama antar negara.
Pedagang valas (trader atau dealer) di masing-masing bank biasanya
beroperasi pada trading room yang berbeda dan beroperasi dengan
menggunakan telepon, mesin telex, fax, dan media lainnya yang dapat
berkomunikasi tiap menit (other “minute to minute communication media”).
Pusat perdagangan atau dikenal dengan istilah “bursa”, tidak terpusat pada
suatu negara, namun tersebar di beberapa tempat di dunia. Perdagangan
utama dunia dimulai setiap pagi di Sydney dan Tokyo, bergerak ke barat ke
Hong Kong dan Singapura, terus menuju ke Bahrain, bergeser ke pasar-pasar
Eropa di Frankfurt, Zurich, dan London, melompati samudra Atlantik ke
New York, pergi ke barat di Chicago, dan berakhir di San Fransisco, dan Los
Angeles. Pasar paling dalam atau paling liquid, pada awal sore hari di Eropa,
ketika pasar-pasar Eropa dan Pantai Timur AS buka. Periode ini dianggap
sebagai waktu terbaik untuk menjamin eksekusi order yang sangat besar.
Pasar-pasar tersebut pada dasarnya tidak saling bersaing, melainkan saling
mengisi. Pasar-pasar tersebut berintegrasi sangat erat sehingga secara
bersama-sama mereka merupakan suatu pasar dunia meskipun terpisah oleh
jarak dan waktu.
Pasar valuta asing sendiri mengalami pertumbuhan yang pesat pada awal
dekade 70’an. Adapun yang menyebabkan pasar valuta asing bertumbuh
dengan pesat antara lain berikut ini.
1. Pergerakan nilai valuta asing yang mengalami pergerakan cukup
signifikan sehingga menarik bagi beberapa kalangan tertentu untuk
berkecimpung di dalam pasar valuta asing.
2. Bisnis yang semakin mengglobal. Dengan semakin sengitnya
persaingan bisnis membuat perusahaan harus mencari sumber daya
baru yang lebih murah, dan tersebar di seluruh dunia sehingga
menimbulkan permintaan akan mata uang suatu negara tertentu.
3. Perkembangan telekomunikasi yang begitu cepat dengan adanya
sarana telepon, telex, facximile, internet maka memudahkan para
EKMA5313/MODUL 2 2.5

pelaku pasar untuk berkomunikasi sehingga transaksi lebih mudah


dilakukan.
4. Keuntungan yang diperoleh di pasar valuta yang cenderung besar
meningkatkan keinginan berbagai pihak berusaha memperoleh gain
dari pergerakan valuta asing.
5. Pergerakan nilai valuta asing yang selalu berubah-ubah dari waktu
ke waktu karena hukum demand dan supply selalu melibatkan
berbagai pelaku pasar yang mempunyai berbagai kepentingan.
Berbagai jenis pasar menerima transaksi jual dan beli valuta asing. Salah satu
pembagian ini, pasar mata uang dibedakan menurut skalanya:
1. Pasar eceran (retail market) dengan kriteria penyebaran lokasi pasar
besar. Pasar ini dapat diartikan suatu tempat pertukaran keuangan
antara pelanggan perorangan dengan bank atau money changer.
Jumlah mata uang yang diperdagangkan kecil, sedangkan biaya
transaksinya relatif sama dengan transaksi besar.
2. Whole sale market (pasar besar) dengan kriteria penyebaran lokasi
pasar kecil dan terbatas karena volume yang diperdagangkan besar
dengan agen ekonomi yang lebih kecil. Harus menyediakan
cadangan dalam berbagai mata uang sehingga membutuhkan modal
lebih besar. Contoh untuk skala ini adalah suatu pasar dalam hal ini
terjadi pertukaran mata uang antara bank dengan bank.
Kedua pembagian menurut skala tersebut dicirikan oleh perbedaan antara
kurs jual dan beli yang besar dan volume perdagangan mata uang yang besar
pula.
Dari sisi sektor perekonomian, yaitu sektor riil dan sektor pasar uang,
pasar terdiri atas dua macam, yaitu riil market dan money market. Riil market
merupakan pasar yang menjual produk yang nyata, seperti baju, tas, sepatu,
dan sebagainya. Sementara itu, money market, uang menjadi produknya
sehingga money market memiliki risiko yang lebih besar daripada riil market.
Fungsi pokok pasar valuta asing dalam membantu lalu-lintas pembayaran
internasional, berikut ini.
1. Mempermudah pertukaran valuta asing serta pemindahan dana dari
satu negara ke negara lain. Proses penukaran atau pemindahan dana
ini dapat dilakukan dengan sistem clearing, seperti halnya yang
dilakukan oleh bank-bank serta pedagang.
2. Oleh karena sering terdapat transaksi internasional yang tidak perlu
segera diselesaikan pembayaran atau penyerahan barangnya maka
2.6 Manajemen Keuangan Internasional 

pasar valuta asing memberikan kemudahan untuk dilaksanakannya


perjanjian atau kontrak jual beli dengan kredit.
3. Memungkinkan dilakukannya hedging. Seorang pedagang
melakukan hedging apabila dia pada saat yang sama melakukan
transaksi jual beli valuta asing yang berbeda, untuk
menghilangkan/mengurangi resiko kerugian akibat perubahan kurs.
4. Transfer Daya Beli (transfer of purchasing power) diperlukan
karena perdagangan internasional dan modal transaksi biasanya
melibatkan pihak-pihak yang hidup di negara-negara dengan mata
uang nasional yang berbeda. Masing-masing pihak biasanya ingin
berurusan dengan mata uang sendiri, tetapi transaksi perdagangan
atau modal dapat ditagih hanya dalam satu mata uang tunggal. Jika
eksportir Jepang menjual mobil Toyota untuk importir Brazil,
eksportir bisa faktur importir Brazil dalam yen Jepang, cruzeiros
Brazil, atau mata uang ketiga negara nyaman seperti dolar AS. Mata
uang akan disepakati sebelumnya. Apapun mata uang yang
digunakan, satu atau lebih pihak harus mentransfer daya beli atau
dari mata uang nasionalnya sendiri. Jika transaksi dalam yen,
pengimpor Brazil harus membeli yen dengan cruzeiros.

1. Mekanisme Pasar Valuta Asing


Pasar valas dunia menawarkan mekanisme yang dapat menyelesaikan
transaksi yang kompleks dan beragam secara efisien. Perantara utama dalam
pasar valas adalah bank-bank utama yang beroperasi di seluruh dunia
terutama yang berdagang valas. Bank-bank ini dihubungkan dengan jaringan
telekomunikasi yang sangat maju dan canggih, dalam hal ini dapat
menghubungkan bank-bank tersebut dengan klien utamanya dan bank-bank
lain di seluruh dunia. Tidak seperti di bursa saham yang memiliki lantai
perdagangan (trading floor), pialang-pialang berbagai bank dalam pasar valas
tidak pernah bertemu dan berhadapan secara langsung.
Ada dua tingkatan dalam pasar valas. Pertama, pasar konsumen/eceran
(consumer/retail market), dalam hal ini individu atau institusi membeli dan
menjual valas kepada bank. Sebagai contoh, bila IBM bermaksud mengambil
keuntungan dari cabangnya di Jerman ke AS maka IBM dapat mendatangi
sebuah bank di Frankfurt dengan tawaran menjual DM yang dimilikinya
untuk ditukarkan US$. Kedua, apabila bank tersebut tidak memiliki jumlah
US$ yang diinginkan maka bank tadi akan mendatangi bank lain untuk
memperoleh dolar sebagai pengganti DM atau valas lain. Penjualan dan
pembelian semacam ini disebut pasar antar bank.
EKMA5313/MODUL 2 2.7

2. Pelaku Pasar Valas


Pelaku ekonomi yang utama dalam pasar valas dapat digolongkan
menjadi beberapa pihak.
a. Individu
Individu-individu yang bermain di pasar valas terdorong oleh kebutuhan
bisnis dan pribadinya. Kebutuhan pribadi, misalnya seseorang ingin
mengirim sejumlah uang kepada orang lain di luar negeri. Kebutuhan
bisnis muncul apabila seseorang terlibat dalam bisnis internasional,
contohnya importir individu.
Masyarakat atau perorangan. Masyarakat atau perorangan dapat
melakukan transaksi valuta asing disebabkan oleh beberapa faktor.
Faktor yang pertama adalah kegiatan spekulasi, yaitu dengan
memanfaatkan fluktuasi pergerakan nilai valuta asing untuk memperoleh
keuntungan. Faktor kedua adalah kebutuhan konsumsi pada saat berada
di luar negeri. Contoh saja ada sebuah keluarga yang melakukan
perjalanan ke luar negeri, sebut saja negara Amerika. Pada saat mereka
akan melakukan kegiatan konsumsi di Amerika maka mereka tidak dapat
membayarnya dengan rupiah karena mata uang yang berlaku di Amerika
adalah dolar Amerika sehingga mereka mau tidak mau harus
menukarkan uangnya terlebih dahulu ke dalam dolar Amerika. Contoh
lainnya adalah seorang ayah yang akan membiayai sekolah anaknya di
Australia maka sang ayah harus menukarkan uangnya ke dalam bentuk
Australian dolar terlebih dahulu.
b. Institusi
Institusi yang dimaksud disini adalah institusi-institusi keuangan yang
mempunyai investasi internasional, meliputi dana pensiun, perusahaan
asuransi, mutual fund, dan bank investasi. Untuk meningkatkan daya
saing dan menekan biaya produksi perusahaan selalu melakukan
eksplorasi terhadap berbagai sumber-sumber daya yang baru dan yang
lebih murah. Biasanya kita menyebut kegiatan ini dengan kegiatan
impor. Perusahaan juga akan selalu melakukan kegiatan eksplorasi
market untuk memperluas jaringan distribusi barang dan jasa yang telah
diproduksi oleh perusahaan tersebut yang pada akhirnya akan timbul
pendapatan dalam mata uang lain. Biasanya kita menyebut kegiatan
tersebut dengan ekspor. Oleh karena ada kegiatan impor dan ekspor
inilah perusahaan kadang memerlukan mata uang negara lain dengan
jumlah yang cukup besar.
c. Perusahaan
Untuk meningkatkan daya saing dan menekan biaya produksi
perusahaan selalu melakukan eksplorasi terhadap berbagai sumber-
sumber daya yang baru dan yang lebih murah. Bisanya kita menyebut
2.8 Manajemen Keuangan Internasional 

kegiatan ini dengan kegiatan impor. Perusahaan juga akan selalu


melakukan kegiatan eksplorasi market untuk memperluas jaringan
distribusi barang dan jasa yang telah diproduksi oleh perusahaan tersebut
yang pada akhirnya akan timbul pendapatan dalam mata uang lain.
Biasanya kita menyebut kegiatan tersebut dengan ekspor. Oleh karena
ada kegiatan impor dan ekspor inilah perusahaan kadang memerlukan
mata uang negara lain dengan jumlah yang cukup besar.
d. Perbankan dan Bursa Dealer non Bank Asing
Perbankan adalah pelaku pasar valas yang terbesar dan paling aktif.
Perbankan beroperasi dalam pasar valas lewat para pedagangnya. Istilah
teknis untuk menyebut para pedagang ini adalah exchange dealer atau
exchange trader. Bank umum melakukan transaksi jual beli valas untuk
berbagai keperluan, antara lain melayani nasabah yang ingin
menukarkan uangnya ke dalam bentuk mata uang lain. Untuk memenuhi
kewajibannya dalam bentuk valuta asing.
Bank dan beberapa nonbank dealer valuta asing, beroperasi baik di pasar
antar bank dan klien. Mereka mendapat keuntungan dari membeli valuta
asing pada harga "bid" dan menjualnya pada "menawarkan" sedikit lebih
tinggi (juga disebut "bertanya") harga. Persaingan antara dealer di
seluruh dunia mempersempit spread antara bid dan offer dan
berkontribusi untuk membuat pasar valuta asing "efisien" dalam arti
yang sama seperti di pasar sekuritas.
Dealer di departemen devisa bank-bank internasional besar sering
menjadi fungsition yaitu sebagai "pembuat pasar". Mereka berdiri
bersedia setiap saat untuk membeli dan menjual mata uang. Mereka
mempertahankan nilai mata uang tersebut dan melakukan perdagangan
dengan bank lain di lingkungan moneter mereka sendiri dan di
lingkungan lainnya di seluruh dunia, dalam batas-batas perdagangan
yang ditetapkan oleh kebijakan bank. Batas perdagangan menjadi
penting karena departemen devisa bank banyak beroperasi sebagai pusat
laba, dan dealer individu mendapat kompensasi atas pelanggaran
keuntungan dari batas perdagangan oleh dealer. Bank dengan sekala
kecil menengah cenderung ikut berpartisipasi, tetapi tidak menjadi
pembuat pasar di pasar antarbank. Bank-bank tersebut bukannya
mempertahankan nilai mata uang yang signifikan, mereka membeli dan
menjual kepada bank yang lebih besar untuk mengimbangi transaksi
ritel.
EKMA5313/MODUL 2 2.9

e. Bank Sentral
Di banyak negara bank sentral adalah lembaga independen yang bertugas
menyetabilkan mata uangnya. Biasanya bank sentral melakukan jual beli
valuta asing dalam rangka menyetabilkan nilai tukar mata uangnya yang
biasa disebut dengan kegiatan intervensi. Bank Sentral memasuki pasar
valas dengan tujuan utama bukan untuk memperoleh laba atau
menghindari resiko dari operasi valas yang dilakukannya. Tujuan utama
Bank Sentral adalah memengaruhi nilai mata uangnya dan nilai mata
uang penting lain agar bergerak sesuai dengan nilai yang menurut Bank
Sentral tersebut sesuai dengan kepentingan ekonomi negaranya.
Bank sentral dan departemen keuangan menggunakan pasar untuk
memeroleh atau menghabiskan cadangan devisa negara mereka serta
untuk memengaruhi harga dalam hal ini mata uang mereka sendiri
diperdagangkan. Mereka dapat bertindak untuk mendukung nilai mata
uang mereka sendiri karena kebijakan yang diadopsi pada tingkat
nasional atau karena komitmen yang dimasukkan melalui keanggotaan
dalam perjanjian, seperti mengapung bersama sebagai Sistem Moneter
Eropa (EMS). Akibatnya, motif mereka bukanlah untuk mendapatkan
keuntungan seperti itu, melainkan untuk memengaruhi nilai valuta asing
mata uang mereka dengan cara yang akan bermanfaat bagi kepentingan
warga mereka. Dalam banyak kasus mereka melakukan yang terbaik
pekerjaan mereka ketika mereka rela mengambil kerugian atas transaksi
valuta asing mereka.
f. Spekulan dan Arbitraser
Arbitraser adalah orang yang mengeksploitasi perbedaan kurs antar
valas. Peran serta spekulan dan arbitraser dalam pasar valas semata-
mata didorong oleh motif mengejar keuntungan. Mereka justru
mengambil laba dari fluktuasi drastis yang terjadi di pasar valas. Dengan
kata lain, mereka tidak mempunyai transaksi bisnis atau komersial yang
perlu dilindungi di pasar valas.
Spekulan dan arbitragers mencari keuntungan dari perdagangan di pasar
itu sendiri. Mereka beroperasi dalam kepentingan mereka sendiri, tanpa
perlu atau kewajiban untuk melayani klien atau untuk memastikan pasar
terus menerus, sedangkan dealer mencari keuntungan dari spread antara
bid dan offer di samping apa yang mungkin mereka peroleh dari
perubahan nilai tukar, para spekulan mencari semua keuntungan mereka
2.10 Manajemen Keuangan Internasional 

dari perubahan nilai tukar. Arbitragers mencoba untuk keuntungan dari


perbedaan kurs simultan di pasar yang berbeda.
Sebagian besar spekulasi dan arbitrase dilakukan atas nama bank-bank
besar oleh pedagang yang dipekerjakan oleh bank-bank. Jadi, bank
bertindak baik sebagai dealer tukar dan sebagai spekulan dan
arbitragers. (Bank jarang mengakui berspekulasi, melainkan mereka
melihat diri mereka sebagai "mengambil posisi agresif"!)
g. Broker
Broker adalah perusahaan yang menjadi perantara terjadinya transaksi
valuta asing. Mereka membantu kita untuk mencarikan pembeli ataupun
penjual. Broker valuta asing agen yang memfasilitasi perdagangan antara
dealer tanpa mereka sendiri menjadi kepala dalam transaksi. Untuk
layanan ini mereka biaya komisi kecil. Mereka mempertahankan akses
cepat ke ratusan dealer di seluruh dunia melalui saluran telepon terbuka.
Pada saat broker mungkin mempertahankan selusin atau garis tersebut
lebih ke bank klien tunggal, dengan garis-garis terpisah untuk mata uang
yang berbeda dan untuk spot dan pasar maju. Hubungan antara bank
bertindak sebagai dealer dan broker. Pelanggan pendekatan Bank
sendiri, Citibank di New York. Citibank pada gilirannya, dapat
melakukan perdagangan langsung dengan Bankers Trust atau Produsen
Hanover di New York, atau langsung dengan Barclays atau National
Westminster di London, atau Citibank dapat mencari tanda kutip atau
memesan melalui New York broker, yang pada gilirannya bisa memesan
h. Pemerintah
Pemerintah melakukan transaksi valuta asing untuk berbagai tujuan,
antara lain membayar hutang luar negeri, menerima pendapatan dari luar
negeri yang harus di tukarkan lagi ke dalam mata uang lokal.

C. PASAR KEUANGAN INTERNASIONAL

Penjelasan berikut ini adalah penggolongan beberapa jenis pasar.


Pembagian ini didasarkan pada fungsi dan jenis transaksinya. Dalam dunia
perdagangan internasional, ada beberapa jenis pasar yang biasa digunakan
oleh Multinational Corporatio, yaitu.
1. Pasar Uang Internasional (Foreign Financial Market)
2. Pasar Nilai Tukar Internasional (Foreign Exchange Market, Pasar
Valas)
EKMA5313/MODUL 2 2.11

3. Pasar Kredit Internasional (Credit Market)


4. Pasar Obligasi Internasional (Bond Market)
5. Pasar Saham Internasional (International Share Market)

1. Pasar Uang Internasional


Pasar uang pasti dibutuhkan oleh setiap negara karena pasar ini
memfasilitasi antara pihak yang memiliki dana berlebih dengan pihak yang
memerlukan dana. Fungsi Pasar uang internasional adalah menghubungkan
dana dari deposan kepada peminjam dalam kaitannya dengan Multinational
Corporation, biasanya institusi keuangan ini menerima deposito dan
menawarkan pinjaman dalam berbagai mata uang. Secara umum, pasar uang
internasional berbeda dengan pasar pasar uang domestik dalam hal jenis mata
uang, dan jumlah transaksi yang biasanya lebih besar dari pasar uang
domestik.
Motif untuk menggunakan pasar keuangan internasional dapat digolongkan
menjadi tiga kategori, yaitu
a. motif untuk investasi;
b. motif untuk menyalurkan kredit; dan
c. motif untuk meminjam.
a. Motif untuk investasi pada pasar luar negeri
Motif para investor berinvestasi pada pasar luar negeri adalah untuk
mengambil keuntungan dari kondisi ekonomi yang favorable, pada saat
mereka memperkirakan valuta asing untuk apresiasi terhadap valuta
negaranya, dan untuk mengambil keuntungan dari diversifikasi
internasional.
b. Motif untuk menyalurkan kredit pada pasar luar negeri
Pengiriman barang antar negara dalam perdagangan internasional
membutuhkan waktu. Oleh karena itu, diperlukan suatu cara untuk
membiayai barang-barang dalam perjalanan pengiriman tersebut
termasuk setelah barang sampai ke tempat tujuan yang biasanya
memerlukan beberapa waktu untuk membiayai barang-barang dalam
perjalanan pengiriman tersebut termasuk setelah barang sampai ke tujuan
yang biasanya memerlukan beberapa waktu untuk kemudian dijual
kepada pembeli.
Oleh karena pergerakan barang antar negara membutuhkan waktu,
persediaan dalam transit harus dibiayai. Dalam kasus penjualan Toyota,
seseorang harus membiayai mobil saat mereka sedang dikirim ke Brazil
2.12 Manajemen Keuangan Internasional 

dan juga sementara mereka "berlantai" dengan dealer Toyota di Brasil


sebelum dijual ke pelanggan akhir. Waktu berlalu mungkin di mana saja
dari beberapa minggu sampai enam bulan, tergantung pada bagaimana
mobil dikirimkan.
Eksportir Jepang mungkin setuju untuk memberikan kredit ini dengan
membawa piutang satu importir Brazil, dengan atau tanpa bunga atau,
pengimpor Brazil dapat membayar tunai pada pengiriman dari Jepang
dan membiayai mobil dengan bank lokal. Pasar valuta asing
menyediakan sumber ketiga kredit. Instrumen khusus, seperti akseptasi
bankir dan surat-surat kredit, tersedia untuk membiayai perdagangan
internasional.
Para kreditor menyalurkan kredit pada pasar luar negeri adalah untuk
mengapitalisasi/mengambil keuntungan dari tingkat bunga luar negeri
yang lebih tinggi, pada saat mereka memperkirakan valas untuk apresiasi
terhadap valuta negaranya, dan untuk mengambil keuntungan dari
diversifikasi internasional.
c. Motif untuk meminjam pada pasar luar negeri
Para debitor meminjam pada pasar luar negeri adalah untuk
mengapitalisasi/mengambil keuntungan dari tingkat bunga luar negeri
yang lebih rendah, pada saat mereka memperkirakan valas untuk
depresiasi terhadap valuta negaranya.

2. Pasar Nilai Tukar Internasional


Ketika Multinational Corporation atau pihak lain melakukan investasi
atau meminjam dari pasar asing, mereka umumnya bergantung pada pasar
nilai tukar internasional untuk memperoleh mata uang yang dibutuhkan. Oleh
karenanya, tindakan investasi atau peminjaman internasional umumnya
membutuhkan pasar nilai tukar internasional (Foreign Exchange Market,
FEM). Foreign Exchange Market memfasilitasi perdagangan dan transaksi
keuangan internasional. Multinational Corporation mengandalkan pasar nilai
tukar internasional untuk mengonversikan mata uang asalnya dengan mata
uang negara asing yang dibutuhkan untuk melakukan kegiatan Multinational
Corporation. Definisi FEM:
a. Tempat mata uang dalam satu mata uang dibeli dan dijual dengan
uang dalam mata uang lainnya.
EKMA5313/MODUL 2 2.13

b. Bukan tempat fisik, itu adalah jaringan para bankir, forex, broker,
dan dealer yang fungsinya adalah untuk membawa pembeli dan
penjual bersama-sama.
c. Tidak terbatas pada negara manapun, melainkan menyebar melalui
pusat-pusat keuangan terkemuka.
d. Transaksi tersebut diwujudkan melalui perubahan kepemilikan
deposito bank, umumnya dilakukan melalui telepon, teleks, forex,
dan menit lain untuk media komunikasi menit.
Produk dan operasi Foreign Exchange Market secara ringkas dijelaskan
berikut ini. Penjelasan lebih luas disajikan pada bab lainnya.
a. Futures kontrak yang menyatakan volume standar suatu mata uang
tertentu untuk ditukar pada jatuh tempo tertentu.
b. Options adalah kontrak untuk memberikan hak kepada nasabah
untuk membeli atau menjual sejumlah uang atau harga tertentu yang
disepakati. Penjelasan detil mengenai option akan dijelaskan pada
bagian lain modul ini.
c. Spot Market adalah harga pasar yang melibatkan harga saat ini
dalam suatu transaksi valas, sedangkan Spot Rate terbagi menjadi
TOD (Today) dan TOM (Tommorow), dalam hal ini kursnya adalah
kurs mata uang yang berlaku maksimal dalam 2 hari ke depan.
d. Forward Market adalah pasar mata uang yang melibatkan kontrak
pada masa yang akan datang, dalam hal ini mata uang yang
digunakan dalam Forward Market adalah kurs mata uang pada saat
jatuh tempo.
e. Outright Rate adalah mata uang lokal (local currency) per 1 unit
mata uang asing (foreign currency) dan disesuaikan menggunakan
swap rate.
f. Swap Rate mengekspresikan/menggambarkan discount/premium
dari spot rate dan biasanya digunakan dalam transaksi interbank.
g. Jika kurs beli (bid) < kurs jual (offer) maka akan menjadi Premium
rate, sedangkan jika kurs jual (offer) < kurs beli (bid) maka akan
menjadi Discount rate.
h. Arbritase adalah proses kalkulasi dari 2 quota mata uang asing
(foreign exchanges) yang berbeda dibandingkan dengan quota yang
sama.
2.14 Manajemen Keuangan Internasional 

Transaksi yang dilakukan pada Foreign Exchange Market:


a. Trading: transaksi valas dengan produk spot untuk pemenuhan
segera. Seperti penjualan devisa hasil ekspor, atau pembelian devisa
untuk pembayaran impor.
b. Hedging: transaksi valas dengan forward untuk melindungi risiko
nilai tukar yang diperkirakan akan terjadi di masa depan.
c. Arbitrage: transaksi valas untuk mendapatkan keuntungan dari
perbedaan nilai tukar dan/suku bunga di dua mata uang.
d. Speculation: transaksi valas untuk mendapatkan keuntungan dari
ekspektasi pergerakan nilai tukar ke depan yang berbeda dari premi
forward yang terjadi di pasar.
Pada saat ini pusat perdagangan utama adalah di London, New York,
Tokyo, dan Singapura, namun bank-bank di seluruh dunia menjadi
pesertanya. Perdagangan valuta asing terjadi sepanjang hari dalam hal ini
apabila pasar Asia berakhir maka pasar Eropa mulai dibuka dan pada saat
pasar Eropa berakhir maka pasar Amerika dimulai dan kembali lagi ke pasar
Asia, terkecuali di akhir pekan.
Di bursa valas (valuta asing) ini orang dapat membeli ataupun menjual
mata uang yang diperdagangkan. Secara obyektif adalah untuk mendapatkan
profit atau keuntungan dari posisi transaksi yang anda lakukan. Di Bursa
valas dikenal istilah Lot dan Pip. 1 Lot nilainya adalah $1000 dan 1 pip
nilainya adalah $10, sedangkan nilai dolar di bursa valas berbeda dengan
nilai dolar yang kita kenal di bank-bank. Nilai dolar di bursa valas sangat
bervariasi, 6000/8000, dan 10.000 rupiah.
Berikut ini kasus opsi kebijakan Bank Indonesia. Dalam opsi kebijakan
BI bahwa Berbagai kalangan menilai langkah Bank Indonesia, yang
mengharuskan adanya tujuan penggunaan yang jelas untuk pembelian valuta
asing di atas 100.000 dolar AS per bulan, adalah positif. Berbagai kalangan
lega, Bank Indonesia akhirnya berani menghentikan kegiatan spekulasi di
pasar valuta asing.
Dengan kebijakan itu, Indonesia memasuki era baru dalam kebijakan
devisa bebas yang selama ini dianut. Dengan membatasi spekulasi, kebijakan
devisa bebas dinilai akan membawa lebih banyak manfaat bagi
perekonomian domestik.
”Selama ini, sistem devisa bebas yang diterapkan BI kebablasan. Sangat
liberal, melebihi negara liberal sekalipun. Selama ini tidak ada yang dilarang
termasuk spekulasi, padahal ini penyakit rupiah selama ini.
EKMA5313/MODUL 2 2.15

Valuta asing ini sangatlah berperan penting dalam Sistem Moneter


Internasional. Jika terjadi penurunan ataupun kenaikan nilai valuta asing
maka hal ini akan memberikan pengaruh terhadap dunia internasional.
Sebelum ada valuta asing ini, dunia internasional menggunakan emas sebagai
alat investasinya karena dianggap nilai emas dapat terus naik setiap saat.
Biasanya emas ini dibeli dan dijual kepada bank-bank sentral dengan standar
tukar emas yang telah ditetapkan. Bank-bank disini berperan sebagai lembaga
pemerintah yang mengelola kebijaksanaan moneter di setiap negara. Jadi,
bank disini menjadi perwakilan dalam mengatur kebijakan moneter dalam
negaranya. Sudah barang tentu jika ada sesuatu yang terjadi dalam bidang
bisnis, moneter dan keuangan di salah satu negara di dunia (negara yang
berpengaruh), maka akan berpengaruh juga terhadap sistem moneter
internasional

3. Pasar Kredit Internasional


Multinational Corporation kadang kala mendapat pinjaman berjangka
dari institusi keuangan lokal yang bersifat jangka menengah. Akan tetapi,
Multinational Corporation juga memiliki kemampuan untuk memperoleh
piinjaman jangka menengah melalui bank yang berlokasi di pasar asing.
Pinjaman ini biasanya diberikan dalam mata uang dolar atau mata uang lain
yang dibutuhkan dan umumnya jatuh tempo dalam 5 tahun.
Umumnya bank menerima deposito jangka pendek dan memberikan
pinjaman jangka panjang maka jatuh tempo aktivanya akan bebeda
pasivanya. Hal ini memiliki dampak negatif terhadap kinerja bank saat suku
bunga meningkat. Untuk menghindari resiko ini, umumnya bank
menggunakan pinjaman dengan suku bunga mengambang. Tingkat bunga
berubah sesuai dengan pergerakan pada beberapa suku bunga pasar, seperti
LIBOR (London Interbank Offer Rate) yang merupakan suku bunga
pinjaman antar bank.

4. Pasar Obligasi Internasional


Salah satu kemampuan lain yang dimiliki oleh Multinational
Corporation adalah kemampuan untuk memperoleh pinjaman jangka panjang
di pasar asing. Ada 3 alasan yang menyebabkan Multinational Corporation
memilih untuk menjual obligasi di pasar obligasi internasional, yaitu
a. para penjual obligasi mengetahui bahwa mereka dapat menarik
permintaan tinggi dengan menjual obligasi di negara asing tertentu
2.16 Manajemen Keuangan Internasional 

dibandingkan dengan menjual obligasi tersebut di pasar mereka


sendiri;
b. Multinational Corporation lebih menyukai mendanai proyek asing
tertentu dengan mata uang tertentu dan karenanya berusaha
memperoleh dana dalam mata uang yang banyak digunakan;
c. pendanaan di negara asing dengan tingkat bunga yang lebih rendah
memungkinkan Multinational Corporation mengurangi biaya
pendanaan, meskipun Multinational Corporation mungkin akan
terkena resiko nilai tukar.
Obligasi internasional umumnya diklasifikasikan sebagai obligasi asing
atau obligasi Eropa. Obligasi asing dijual oleh peminjam asing ke negara
obligasi ditempatkan. Pada beberapa kasus, suatu perusahaan Multinational
Corporation dapat menjual berbagai jenis obligasi di berbagai negara,
obligasi ini disebut obligasi pararel.

5. Pasar Modal Internasional


Multinational Corporation biasanya memperoleh dana jangka panjang
dengan mengeluarkan saham di negara asalnya. Namun, Multinational
Corporation juga dapat menarik dana dari investor asing dengan menjual
saham di pasar internasional. Saham yang ditawarkan lebih mudah terjual
jika ditawarkan di beberapa pasar. Selain itu, pengeluaran saham di negara
asing dapat meningkatkan citra perusahaan di negara asing tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sesudah membaca uraian pada modul ini, jelaskan pengertian dari valuta
asing.
2) Jelaskan pengertian dari pasar valuta asing.
3) Sebutkan pelaku-pelaku pasar valuta asing.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Valuta asing adalah suatu mekanisme ketika orang dapat melakukan


berbagai tindakan pertukaran denominasi mata uang yang berlaku untuk
EKMA5313/MODUL 2 2.17

melakukan transaksi melewati batas negara yang menggunakan satuan


uang yang berbeda.
2) Pasar valas atau juga disebut pasar devisa merupakan mekanisme ketika
satu negara dapat memperdagangkan satu mata uang dengan mata uang
lainnya. Selain memberikan mekanisme pembayaran-pembayaran
internasional, pasar devisa melaksanakan fungsi hedging,
menghubungkan tingkat bunga domestik dan luar negeri serta
penggunaan operasi-operasi arbitrage antar negara.
3) Pelaku ekonomi yang utama dalam pasar valas dapat digolongkan
menjadi beberapa pihak.
a. Individu-individu yang bermain di pasar valas terdorong oleh
kebutuhan bisnis dan pribadinya.
b. Institusi-institusi keuangan yang mempunyai investasi internasional,
meliputi dana pensiun, perusahaan asuransi, mutual fund, dan bank
investasi.
c. Perbankan adalah pelaku pasar valas yang terbesar dan paling aktif.
Perbankan beroperasi dalam pasar valas lewat para pedagangnya.
Istilah teknis untuk menyebut para pedagang ini adalah exchange
dealer atau exchange trader.
d. Bank sentral dan departemen keuangan menggunakan pasar untuk
memperoleh atau menghabiskan cadangan devisa negara mereka
serta untuk mempengaruhi harga dalam hal mata uang mereka
sendiri diperdagangkan. Mereka dapat bertindak untuk mendukung
nilai mata uang mereka sendiri karena kebijakan yang diadopsi pada
tingkat nasional atau karena komitmen yang dimasukkan melalui
keanggotaan dalam perjanjian, seperti mengapung bersama sebagai
Sistem Moneter Eropa (EMS).
e. Arbitraser adalah orang yang mengeksploitasi perbedaan kurs antar
valas. Peran serta spekulan dan arbitraser dalam pasar valas semata-
mata didorong oleh motif mengejar keuntungan.
f. Spekulan dan arbitragers mencari keuntungan dari perdagangan di
pasar itu sendiri. Mereka beroperasi dalam kepentingan mereka
sendiri, tanpa perlu atau kewajiban untuk melayani klien atau untuk
memastikan pasar terus menerus. Sementara itu, dealer mencari
keuntungan dari spread antara bid dan offer di samping apa yang
mungkin mereka peroleh dari perubahan nilai tukar, para spekulan
mencari semua keuntungan mereka dari perubahan nilai tukar.
2.18 Manajemen Keuangan Internasional 

g. Broker adalah perusahaan yang menjadi perantara terjadinya


transaksi valuta asing. Mereka membantu kita untuk mencarikan
pembeli ataupun penjual.
h. Pemerintah melakukan transaksi valuta asing untuk berbagai tujuan,
antara lain membayar hutang luar negeri, menerima pendapatan dari
luar negeri yang harus di tukarkan lagi ke dalam mata uang lokal.

R A NG KU M AN
Keberadaan pasar yang tidak sempurna menghalangi integrasi pasar
yang menyeluruh. Akibatnya, investor dan kreditor berusaha untuk
memanfaatkan karakteristik khusus yang membuat pasar asing lebih
menarik dibandingkan pasar domestik. Hal ini menimbulkan arus dana
internasional dan menghasilkan perkembangan pasar keuangan
internasional.
Pasar nilai tukar asing memungkinkan pertukaran mata uang untuk
memfasilitasi perdagangan atau transaksi keuangan internasional. Bank
komersial dapat bertindak sebagai perantara keuangan pada pasar
tersebut. Bank ini siap untuk menukarkan mata uang saat itu atau untuk
suatu waktu di masa depan dengan menggunakan kontrak forward.
Pasar uang internasional terdiri atas beberapa bank besar yang
menerima deposito dan menawarkan pinjaman jangka pendek dalam
berbagai jenis mata uang. Pasar ini digunakan terutama oleh pemerintah
dan perusahaan besar. Pasar Eropa merupakan bagian dari pasar uang
internasional.
Pasar kredit internasional terdiri atas bank komersial seperti di atas
yang bertindak sebagai pasar uang internasional. Bank tersebut
mengubah sebagian simpanan yang diterimanya menjadi pinjaman
(jangka menengah) untuk pemerintahan dan perusahaan besar.
Pasar obligasi internasional memfasilitasi transfer kredit jangka
panjang internasional sehingga memungkinkan pemerintahan dan
perusahaan besar meminjam dana dari berbagai negara. Pasar obligasi
internasional difasilitasi oleh sindikasi bank investasi internasional yang
membantu penjualan obligasi.
Bursa saham internasional memungkinkan perusahaan memperoleh
pendanaan ekuitas dari negara asing. Oleh karenanya, pasar ini
membantu MNC mendanai ekspansi internasionalnya.
Pasar valuta asing muncul karena negara mempunyai mata uang
yang berbeda-beda. Jika negara hanya mempunyai satu mata uang maka
tidak akan terjadi pasar valuta asing. Pembicaraan mencakup beberapa
topik: (1) organisasi pasar valuta asing; (2) beberapa tipe transaksi: spot
EKMA5313/MODUL 2 2.19

dan forward; (3) kurs silang; dan (4) arbitrase segitiga. Transaksi spot
adalah transaksi dengan delivery (penyerahan produk) saat ini juga.
Transaksi forward adalah transaksi dengan kurs yang ditetapkan
sekarang, tetapi delivery dilakukan beberapa saat mendatang (misal tiga
bulan mendatang). Transaksi forward dapat bermanfaat untuk
manajemen risiko (hedging) dan bisa juga dipakai sebagai alat spekulasi.
Kurs silang bisa bermanfaat jika kurs antara dua mata uang tidak
tersedia. Kurs silang dapat dipakai untuk menghitung kurs dua mata
uang dengan cara tidak langsung. Jika kurs tiga mata uang tidak
konsisten satu sama lain maka akan ada kesempatan arbitrase.
Kesempatan arbitrase akan terjadi sampai kurs tiga mata uang yang
berbeda konsisten satu sama lain.

TES F OR M AT IF 1

1) Pasar Keuangan Internasional. Baru-baru ini Wal-Mart mendirikan


dua toko ritel kota Shanzen, Cina, yang memiliki populasi 3,7 juta
penduduk. Toko ritel ini sangat besar dan menjual produk lokal maupun
produk impor. Saat laba Wal-Mart melejit dari yang dibutuhkan di
Shanzen, kelebihan laba tersebut dikirim kembali ke AS. Selanjutnya,
Wal-Mart kemungkinan akan membangun toko ritel tambahan di
Shanzen atau kota lain di Cina.
a. Jelaskan bagaimana toko ritel Wal-Mart di Cina akan menggunakan
pasar spot nilai tukar mata uang.
b. Jelaskan bagaimana Wal-Mart dapat memanfaatkan pasar uang
internasional saat perusahaan tersebut mendirikan toko ritel lain di
Asia.
c. Jelaskan bagaimana Wal-Mart dapat menggunakan pasar obligasi
internasional untuk mendanai pendirian toko ritel baru di pasar
asing.
2) Pasar Uang Internasional. Apakah fungsi dari pasar uang
internasional? Jelaskan dengan singkat alasan pengembangan dan
pertumbuhan pasar uang Eropa tahun 2009 sampai 2010. Jelaskan
perbedaan antara pasar uang, pasar kredit, dan pasar obligasi
internasional.
3) Diversifikasi Internasional. Jelaskan bagaimana krisis di Asia akan
memengaruhi pengembalian untuk perusahaan Indonesia dan Amerika
Serikat yang melakukan investasi pada bursa saham Asia sebagai sarana
diversifikasi internasional.
2.20 Manajemen Keuangan Internasional 

4) Integrasi Bursa Saham. Caterpillar Inc., sebuah perusahaan AS,


merencanakan untuk menjual saham baru di AS pada bulan ini. Satu-
satunya keputusan yang perlu diambil adalah hari apa penjualan saham
akan dilakukan. Menurut Anda, mengapa Bullet memantau hasil bursa
saham di BEJ dan bursa saham di Wall Street setiap pagi?
5) Pasar Saham Asing. Jelaskan mengapa perusahaan menjual saham di
pasar asing. Mengapa perusahaan AS menjual lebih banyak saham di
Eropa sejak digunakannya mata uang tunggal pada tahun 1999?
6) Kurs Mata Uang Asing. Anda baru kembali dari Kanada, dan pada saat
itu dolar Kanada berharga $0,70. Anda masih memiliki C$200 dari sisa
perjalanan dan dapat menukar uang tersebut menjadi dolar di bandara,
tetapi bagian penukaran uang di bandara hanya menghargai dolar
Kanada senilai $0,60. Pekan depan, Anda akan berangkat ke Meksiko
dan membutuhkan peso. Bagian penukaran uang di bandara akan
menjual peso seharga $0,10 per peso. Anda bertemu dengan wisatawan
di bandara yang berasal dari Meksiko dan sedang menuju ke Kanada. la
mau membayar C$200 milik Anda seharga 130 peso. Apakah Anda akan
menerima tawaran ini atau menukar dolar Kanada di bandara? Jelaskan.
EKMA5313/MODUL 2 2.21

Kegiatan Belajar 2

Pasar Mata Uang Euro

A. PASAR EUROCURRENCY

Saat ini pasar keuangan di Eropa menjadi pusat perhatian menyusul


kejatuhan perekonomian Yunani dan komitmen kekuatan perekonomian
Eropa pasca penyatuan niai tukar Eropa beberapa tahun yang lalu. Strata
tertinggi integrasi perekonomian sedang diuji keandalannya dalam
menyelesaikan persoalan keuangan salah satu negara anggotanya.
Pasar Eurocurrency adalah pasar uang yang memberikan layanan
perbankan ke berbagai pelanggan dengan menggunakan mata uang asing
yang berlokasi di luar pasar domestik. Konsep ini tidak memiliki hubungan
dengan Uni Eropa atau bank-bank yang terkait dengan negara-negara
anggota, walaupun asal-usul konsep ini sangat berasal dari wilayah tersebut.
Sebagai contoh, deposit sebesar $ AS di sebuah bank di Perancis adalah
deposito Euro-dolar. Seluruh pasar untuk pinjaman dan deposito di
Eurocurrency adalah Eurocurrency Pasar.
Salah satu faktor yang membuat Pasar Eurocurrency unik dibandingkan
dengan banyak akun pasar uang lainnya adalah kenyataan bahwa sebagian
besar tidak diatur oleh badan pemerintah. Karena kesepakatan bank dengan
berbagai mata uang yang dikeluarkan oleh entitas asing, sulit bagi pemerintah
untuk campur tangan dalam negeri, terutama di Amerika Serikat. Namun,
dengan pembentukan sistem nilai tukar fleksibel pada tahun 1973, Federal
Reserve System diberikan kekuasaan untuk menyetabilkan mata uang
pinjaman pada saat terjadi situasi krisis. Akan tetapi, satu masalah yang
timbul adalah bahwa krisis ini tidak ditentukan oleh peraturan, yang berarti
intervensi yang harus didirikan berdasarkan setiap kasus dan Federal Reserve
harus bekerja secara langsung dengan bank-bank sentral seluruh dunia untuk
menyelesaikan masalah ini.
Dalam tiap negara terdapat pasar keuangan yang berfungsi membantu
efisiensi transfer dana dari unit-unit yang mengalami surplus dana ke unit-
unit yang mengalami defisit. Pasar ini dikendalikan oleh berbagai regulasi
yang berupaya mempertinggi efektivitas dan efisiensinya.
Alasan utama keberadaan institusi-institusi keuangan yang membentuk
pasar keuangan ini adalah untuk menyediakan informasi dan keahlian. Unit-
2.22 Manajemen Keuangan Internasional 

unit yang mengalami surplus dana biasanya tidak mengetahui siapa yang
membutuhkan dana. Selain itu, mereka seringkali tidak dapat mengevaluasi
resiko kredit dari calon peminjam, atau menciptakan dokumentasi yang
diperlukan serta mengawasi penerima pinjaman. Institusi-institusi
keuanganlah yang berspesialisasi dalam mengumpulkan dana dari para
penabung, mengemas ulang dana-dana tersebut, dan kemudian
mentransfernya ke unit-unit yang membutuhkan dana.
Walaupun namanya Pasar Eurocurrency terutama dipengaruhi oleh nilai
dolar Amerika. Hampir dua pertiga dari seluruh aset di seluruh dunia yang
diwakili oleh mata uang AS. Tantangan dengan bank asing berkisar pada
fakta bahwa peraturan yang diberlakukan oleh Federal Reserve benar-benar
hanya berlaku di AS. Tingkat perpajakan dan nilai tukar dolar Amerika
bervariasi tergantung pada bangsa. Misalnya, dolar Amerika di Vietnam
senilai lebih daripada di Kanada, lebih mempengaruhi pasar.
Sebuah daya tarik utama dari pasar Eurocurrency adalah perbedaan suku
bunga dibandingkan dengan pasar domestik. Oleh karena transaksinya besar
dan kurangnya kontrol petugas mereka, deposito Eurocurrency cenderung
menghasilkan lebih dari deposito dalam negeri, dan pinjaman cenderung
relatif lebih murah daripada di pasar domestik. Secara tradisional, pinjaman
tersebut dilakukan dengan persentase tertentu di atas London Inter-Bank
Offered Rate (LIBOR), yang merupakan tingkat suku bunga bank biaya satu
sama lain atas kredit dari Eurocurrencies. Sebagian besar pinjaman dilakukan
dengan syarat variabel-rate, dan periode memperbaiki tingkat-umumnya
enam bulan, meskipun dapat juga satu atau tiga bulan. Oleh karena sifat
variabel suku bunga, jatuh tempo dapat memperpanjang ke masa depan.
Karakteristik Pasar Eurocurrency sebagai berikut.
1. Pasar Eurocurrency lebih menyerupai pasar grosir dari pada retail.
Dalam pasar ini, transaksi yang dilakukan cenderung sangat besar.
Peminjam umum seperti pemerintah, bank sentral, dan perusahaan
sektor publik cenderung untuk meminjam sebagian besar dana.
Selain itu, hampir empat per lima dari pasar Eurodolar adalah antar
bank, yang berarti bahwa transaksi dilakukan antara bank.
2. Bentuk simpanan terutama lebih ke bersifat jangka pendek.
Sebagian besar deposito antar bank, dan mereka cenderung jangka
pendek. Hal ini menyebabkan kekhawatiran tentang risiko karena
pinjaman Eurocurrency sebagian besar untuk waktu yang cukup
lama.
EKMA5313/MODUL 2 2.23

1. Perkembangan Pasar Eurocurrency


Sama seperti perusahaan-perusahaan domestik, perusahaan-perusahaan
multinasional kadang-kadang mendapatkan dana jangka pendek dari institusi
keuangan lokal, atau dengan menerbitkan sekuritas jangka pendek, seperti
commercial paper. Namun, mereka juga dapat memperoleh dana dari
institusi-institusi keuangan luar negeri. Peranan perantara keuangan
internasional muncul pada tahun 1960-an dan 1970-an seiring dengan
gencarnya perusahaan multinasional melakukan ekspansi. Selama periode ini,
pasar Eurodolar, atau yang sekarang disebut dengan pasar Eurocurrency,
tumbuh untuk mengakomodasi pertumbuhan bisnis internasional. Pasar
Eurodolar tercipta karena korporasi-korporasi AS mendepositokan dolar AS
meminjamkan dolar tersebut kepada korporasi-korporasi lain yang berbasis di
Eropa. (Eurodolar adalah dolar AS yang didepositokan pada bank-bank
Eropa).
Oleh karena dolar AS digunakan secara luas bahkan oleh negara-negara
lain sebagai medium pertukaran, kebutuhan dolar di Eropa berlangsung terus
menerus. Deposito dolar AS yang ditempatkan pada bank-bank Eropa dan
benua-benua lain, kemudian dikenal dengan nama Eurodolars. Pertumbuhan
pasar Eurodolar sebagian disebabkan oleh regulasi yang muncul di AS pada
tahun 1968, yang membatasi bank-bank AS untuk memberikan pinjaman
kepada pihak-pihak luar negeri. Subsidiari MNC AS yang berada di luar
negeri terpaksa mencari dolar AS dari bank-bank Eropa. Selain itu,
pemerintah juga membatasi suku bunga deposito dolar di AS. Hal ini
mendorong pelarian dolar dari AS ke pasar Eurodolar yang tidak menerapkan
regulasi semacam itu. Selain itu, deposito Eurodolar tidak terkena reserve
requirements, yaitu bank-bank dapat mengurangi spread antara apa yang
mereka bayarkan kepada pemilik deposito dengan bunga yang mereka terima
dari peminjam, dan tetap mendapatkan laba yang layak. Hal ini membuat
pasar Eurodolar semakin popular karena bank-bank dapat menawarkan suku
bunga deposito yang menarik kepada korporasi dan pemerintah yang
kelebihan dana dan kredit yang menarik kepada korporasi dan pemerintah
yang kekurangan dana.

2. Komposisi Pasar Eurocurrency


Pasar Eurocurrency terdiri atas beberapa bank besar (disebut Eurobank)
yang menerima deposito dan menawarkan kredit dalam berbagai valuta.
Negara-negara yang menjadi anggota Organization of Petroleum Exporting
2.24 Manajemen Keuangan Internasional 

Countries (OPEC) juga menggunakan pasar Eurocurrency untuk


mendepositokan dolar AS karena OPEC umumnya meminta pembayaran
minyak dalam dolar. Deposito dolar dari negara-negara anggota OPEC
tersebut kadang-kadang disebut dengan Petrodolar (Petrodolar adalah
deposito-deposito dolar yang ditempatkan oleh negara-negara yang menerima
dolar hasil penjualan minyak ke negara-negara lain).
Pasar Eurocurrency secara historis merupakan tempat perputaran
pendapatan minyak dari negara-negara OPEC ke negara-negara lain, yaitu
pendapatan minyak yang didepositokan dalam Eurobank kadang-kadang
dipinjamkan ke negara-negara pengimpor minyak yang kekurangan kas.
Sejalan dengan bertambahnya permintaan minyak dari negara-negara
pengimpor minyak, dana-dana tersebut sekali lagi dipindahkan ke negara-
negara pengekspor minyak, yang selanjutnya muncul dalam deposito-
deposito baru. Proses perputaran ini telah menjadi sumber dana yang penting
bagi sejumlah negara.
Transaksi-transaksi dalam pasar Eurocurrency umumnya berbentuk
kredit dan deposito yang bernilai besar, biasanya di atas $1juta. Transaksi-
transaksi keuangan yang bernilai tinggi seperti ini dapat mengurangi beban
operasional sebuah bank. Ini adalah alasan lain mengapa sebuah Eurobank
dapat menawarkan suku bunga deposito maupun kredit yang menarik. Pada
saat suatu valuta didepositokan pada atau diberikan (sebagai kredit) oleh
Eurobank, valuta tersebut biasanya diberi awalan “Euro”.
Sebagai contoh, suatu kredit dalam Franc Swiss yang diberikan oleh
Eurobank dinamakan “Euro-Swiss Franc”, sementara deposito yen pada
Eurobank disebut deposito ”Euroyen”. Suku bunga bagi tiap Eurocurrency
tidak berbeda jauh dengan suku bunga valuta tersebut di negara asalnya,
yakni suku bunga kredit Eurodolar mungkin hanya berbeda sedikit dari kredit
dolar yang sama di AS, dan suku bunga kredit Euro-Swiss franc mungkin
sedikit lebih kecil dari suku bunga kredit Franc-swiss di Swiss. Namun,
besarnya suku bunga yang dikenakan atas kredit dalam valuta yang berlainan
saling berbeda jauh karena dana yang didenominasi dalam masing-masing
valuta memiliki tingkat permintaan dan penawaran mereka sendiri.

B. PASAR EUROCREDIT

Perusahaan-perusahaan multinasional dan domestik kadang


mendapatkan dana jangka menengah melalui kredit berjangka dari institusi
EKMA5313/MODUL 2 2.25

keuangan lokal, atau melalui penerbitan notes (kewajiban berjangka


menengah) dalam pasar lokal mereka. Namun, perusahaan multinasional juga
memiliki akses ke dana jangka menengah dari Eurobank yang berlokasi di
luar negeri. Kredit berjangka waktu jatuh tempo 1 tahun atau lebih yang
diberikan oleh Eurobank umumnya dinamakan dengan Eurocredit. Atau
Eurocredit loan. Kredit dari pasar Eurocredit menjadi popular karena
korporasi-korporasi dan badan-badan pemerintah umumnya lebih suka
meminjam untuk jangka waktu lebih dari satu tahun. Jangka waktu jatuh
tempo umum bagi kredit-kredit Eurocredit adalah 5 tahun.
Oleh karena Eurobanks menerima deposito jangka pendek dan kadang-
kadang menyediakan kredit berjangka waktu jatuh tempo yang lebih tinggi,
jangka waktu jatuh tempo aset dan kewajiban mereka tidak cocok. Hal ini
berarti dapat merugikan kinerja bank-bank tersebut selama periode suku
bunga yang meningkat karena bank-bank tersebut mungkin telah mengunci
suku bunga kredit yang akan diterimanya (yaitu kredit berbunga tetap).
sedangkan suku bunga yang dibayarkan kepada para deposan terus
meningkat. Untuk menghindari resiko ini, Eurobank umumnya sekarang
memberikan kredit berbunga mengambang. Suku bunga kredit mengambang
mengikuti pergerakan sejumlah suku bunga acuan, seperti London Interbank
Offer Rate (LIBOR), yaitu suku bunga yang dikenakan bagi kredit antar
Eurobank. Sebagai contoh, kredit Eurocredit mungkin memiliki suku bunga
kredit yang berubah setiap 6 bulan dan ditetapkan sebesar “LIBOR + 3 %”.
Premium yang dibayarkan diatas LIBOR akan tergantung pada resiko kredit
dari peminjam.
Dalam sejumlah kasus, sebuah korporasi atau badan pemerintah
memerlukan lebih banyak dana dari jumlah yang bisa atau mau disediakan
oleh satu Eurobank. Oleh karena alasan ini, muncullah apa yang disebut
Kredit Sindikasi Eurocredit (Syndicated Eurocredit Loan). Bank-bank yang
berpartisipasi dalam sindikasi menggabungkan dana untuk memenuhi
kebutuhan peminjam. Oleh karena masing-masing bank menyalurkan
sebagian dana dari seluruh dana yang dibutuhkan peminjam, tidak satu bank
pun yang terekspos secara total terhadap resiko kegagalan pelunasan oleh
peminjam. Resiko ini ditanggung bersama oleh semua bank yang terlibat.
2.26 Manajemen Keuangan Internasional 

C. PASAR EUROBOND

Perusahaan-perusahaan multinasional, sama seperti perusahaan-


perusahaan domestik, dapat memperoleh dana jangka panjang dengan
menerbitkan obligasi jangka panjang dalam pasar lokal mereka. Perusahaan-
perusahaan multinasional juga dapat mengakses dana jangka panjang dari
pasar luar negeri dengan menerbitkan obligasi dalam pasar obligasi
internasional. Obligasi internasional dapat diklasifikasi ke dalam obligasi luar
negeri dan Eurobond. Suatu obligasi luar negeri diterbitkan oleh sebuah
entitas luar negeri di negara tempat obligasi tersebut ditempatkan. Sebagai
contoh, sebuah korporasi AS dapat menerbitkan obligasi yang didenominasi
dalam Mark Jerman yang dijual kepada para investor Jerman. Dalam kasus
lain, sebuah perusahaan dapat menerbitkan berbagai jenis obligasi dalam
berbagai negara. Valuta yang mendenominasi tiap tipe obligasi ditentukan
oleh negara tempat obligasi tersebut dijual. Jadi, sebuah perusahaan AS dapat
menerbitkan obligasi yang didenominasi dalam mark yang dijual di Jerman,
obligasi yang didenominasi dalam franc Swiss yang dijual di Swiss. Obligasi-
obligasi luar negeri ini kadang secara khusus disebut parallel bonds.
Eurobonds dijual di negara-negara di luar negara yang valutanya
mendenominasi obligasi tersebut. Eurobond menjadi sangat popular
sepanjang dekade sebelumnya sebagai suatu cara untuk mendapatkan dana
jangka panjang. Emisi Eurobond dijamin (underwrite) oleh suatu sindikat
bank investasi multinasional dan secara simultan ditempatkan di banyak
negara, dalam rangka mengakses spektrum sumber dana yang lebih luas.
Proses underwriting terjadi dalam beberapa langkah berurutan. Sindikat bank
investasi akan menjual obligasi kepada sebuah kru underwriting besar.
Dalam banyak kasus, secara khusus obligasi terlebih dahulu dialokasikan
kepada underwriter regional sebelum akhirnya mencapai pembeli obligasi.
Salah satu masalah yang berkaitan dengan metode distribusi ini berkaitan
dengan adanya kemungkinan underwriter tahap kedua dan ketiga tidak
menepati janjinya untuk menjual obligasi. Sindikat bank investasi dengan
demikian terpaksa mendistribusikan kembali obligasi yang belum terjual atau
menjualnya secara langsung, yang kemudian memunculkan masalah
“pencernaan” di pasar dan menambah biaya distribusi. Untuk mencegah
masalah semacam ini, obligasi-obligasi biasanya didistribusikan dalam
volume yang lebih tinggi kepada underwiter yang telah membuktikan
komitmen mereka di masa lalu, sedangkan underwriter yang lain
EKMA5313/MODUL 2 2.27

mendapatkan jatah yang lebih rendah. Cara ini telah membantu pasar
Eurobond mempertahankan daya tariknya sebagai pusat penempatan obligasi.
Eurobond memiliki beberapa karakteristik yang unik. Eurobond
biasanya membayar kupon, dan pembayaran-pembayaran kupon dilakukan
secara tahunan. Kontrak perjanjian dari sejumlah Eurobond mengandung
kalusul konvertibilitas yang memungkinkan obligasi tersebut dikonversikan
dengan saham biasa dalam jumlah tertentu. Eurobond umumnya memiliki
sejumlah kecil, jika ada, provisi protektif, yang memberi keuntungan kepada
penerbitnya. Contohnya adalah call provision. Call provision bahkan
terkandung dalam Eurobond berjangka waktu jatuh tempo pendek. Sejumlah
Eurobond yang dinamakan floating rate notes (FRNs), memiliki provisi suku
bunga variable yang membuat suku bunga kupon berubah sepanjang waktu
sesuai dengan pergerakan suku bunga pasar.
Berbagai valuta digunakan untuk mendenominasi Eurobond. Yang
paling dominan adalah dolar AS, yang mendenominasi 70 hingga 75 %
Eurobond, bahkan di tahun-tahun sebelumnya dolar AS lebih dominan lagi
Eurobond memiliki pasar sekunder. Market maker dari Eurobond dalam
pasar sekunder umumnya adalah para underwriter yang menjual Eurobond
dalam paar primer. Suatu kemajuan teknologi yang dinamakan Euro-clear
membantu memberi tahu semua pedagang mengenai jumlah Eurobond yang
tersedia untuk dijual, yang membuat pasar sekunder menjadi lebih aktif.
Perantara-perantara dalam pasar sekunder berbasis di berbagai negara,
terutama di Inggris. Mereka tidak hanya dapat bertindak sebagai pialang,
tetapi juga sebagai dealer yang memiliki persediaan Eurobond. Banyak
perantara ini, seperti Bank of America International, Slomon Brothers, dan
Citicorp International, merupakan anak perusahaan dari perusahaan-
perusahaan multinasional AS.

Perkembangan Pasar Eurobond


Kemunculan pasar Eruobond sebagian disebabkan oleh munculnya
Interest Equalization Tax (IET) yang dikenakan oleh pemerintah AS pada
tahun 1963 dalam rangka menghambat keinginan para investor AS
berinvestasi dalam sekuritas-sekuritas asing. Jadi, peminjam-peminjam non
AS yang dulunya menjual sekuritas kepada para investor AS terpaksa harus
mencari para investor lain. Sepanjang dekade sebelumnya, perusahaan-
perusahaan dari seluruh dunia telah mulai menarik dana jangka panjang dari
sumber-sumber luar negeri dengan menerbitkan obligasi di seluruh dunia.
2.28 Manajemen Keuangan Internasional 

Bentuk peminjaman semacam ini kadangkala dapat terhindar dari regulasi


domestik, seperti yang dialami oleh obligasi yang diterbitkan dalam pasar
domestik, dan dapat juga mengambil keuntungan dari rendahnya suku bunga
yang tersedia di luar negeri. Namun, bagi obligasi yang diperdagangkan
secara internasional, salah satu pihak, apakah penerbit obligasi atau pembeli
obligasi, terekspos terhadap nilai tukar.
Sebelum tahun 1984, para investor yang membeli obligasi yang
diterbitkan di AS secara langsung terkena withholding tax sebesar 30 %. Oleh
karena itu, penerbit obligasi menahan 30 % pembayaran bunga untuk
membayar pajak tersebut. Beragam perjanjian pajak antara AS dengan
negara-negara lain telah ditandatangani, yang membuat withholding tax
memiliki dampak yang berbeda atas para investor dari satu negara dengan
para investor dari negara lain. Oleh karena adanya withholding tax, banyak
obligasi AS diterbitkan dalam pasar Eurobond melalui anak perusahaan
pembiayaan (yang disebut dengan captive finance companies) mereka yang
berada di Netherlands Antilles. Perjanjian pajak memungkinkan pembayaran-
pembayaran bunga dari anak-anak perusahaan AS yang ada di Antilles
kepada para investor non AS bebas dari withholding tax. Perusahaan-
perusahaan AS yang menggunakan metode pembiayaan ini mampu menjual
obligasi mereka dengan harga yang relatif tinggi karena bebas pajak. Dengan
kata lain, mereka mendapatkan dana dengan harga yang relatif murah.
Walaupun begitu, sejumlah perusahaan AS enggan menggunakan metode
pembiayaan ini karena harus mengeluarkan biaya untuk mendirikan anak
perusahaan di Antilles, dan karena mereka takut metode pengelakan
withholding tax semacam ini akan dilarang oleh pemerintah AS di masa
depan. Terbukti, pada bulan Juli 1984, pemerintah AS menghapuskan
withholding tax dan membolehkan korporasi-korporasi AS menerbitkan
obligasi berkupon secara langsung kepada para investor non AS. Selain itu,
reksadana terbuka (mutual funds) yang mengandung sekuritas-sekuritas AS
juga dapat dimasuki oleh para investor non AS. Dealer obligasi jangka
panjang dan jangka menengah pemerintah AS (treasury notes dan treasury
bonds) telah membuka kantor perwakilan di London dan Tokyo serta kota-
kota penting lainnya di luar negeri untuk mengakomodasi permintaan asing
terhadap sekuritas-sekuritas tersebut.
Akitivitas pasar Eurobond semakin popular tiap tahunnya. Pemanfaatan
pasar ini oleh korporasi-korporasi AS juga terus meningkat, akibat
populernya convertible bonds dan FRNs. Banyak penawaran dalam pasar ini
EKMA5313/MODUL 2 2.29

berhubungan dengan perusahaan-perusahaan energi atau badan-badan


pemerintah yang membutuhkan dana. Walaupun sebagian besar obligasi yang
diterbitkan dalam pasar Eurobond memiliki rating, pembeli cenderung
mengabaikan rating dan mementingkan nama besar penerbitnya. Hal ini
memberikan keuntungan bagi perusahaan-perusahaan AS terkenal yang
belum mendapat rating tinggi. Sekitar seperempat penerbitan obligasi dalam
pasar Eurobond bernilai kurang dari $ 100 juta, sedangkan bagi lebih dari
sepertiga penerbitan bernilai lebih dari $ 300 juta.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Berikan alasan untuk timbulnya pasar Eurocurrency.


2) Jelaskan (a) bagaimana pasar Eurocurrency dapat menciptakan uang
dan (b) mengapa persediaan uang Amerika Serikat mungkin tidak
dipengaruhi oleh penciptaan deposito Eurodolar.
3) Jelaskan (a) persoalan yang ditimbulkan oleh adanya pasar
Eurocurrency (b) manfaat-manfaat Eurocurrency.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Satu alasan timbulnya pasar Eurodolar adalah suku bunga yang relatif
tinggi atas deposito dolar jangka pendek yang dibayar oleh bank non-
Amerika. Bank-bank Eropa juga mampu bekerja pada penyebaran yang
lebih kecil antara kurs meminjam dan meminjakan dibandingkan dengan
bank-bank Amerika Serikat. Alasan lain adalah dolar Amerika Serikat
merupakan mata uang internasional yang penting, yaitu mata uang yang
bergera cepat, dalam membuat, dan menerima pembayaran internasional
sehingga perusahaa multinasional (MNCs) sangat senang untuk
memelihara deposito dolar di luar negeri. Kini, hampir setengah dari
nilai total mata uang Eropa berada dalam mata uang lain yang penting,
seperti pound Inggris, mark Jerman, frank Perancis, frank Swis dan yen
Jepang. Alasan ketiga, timbulnya pasar Eurodolar adalah bahwa MNC
dapat mengatasi pembatasan kredit domestik di negaranya dengan
menjamin di pasar Eurodolar. Alasan keempat adalah bahwa negara-
2.30 Manajemen Keuangan Internasional 

negara komunis lebih menyukai memelihara deposito dolar di luar


Amerika Serikat karena takut bahwa Amerika Serikat mungkin
membekukan deposit dolar mereka di Amerika Serikat dalam krisis
politik.
2) (a) Pasar Eurocurrency menciptakan uang dengan cara yang sama,
seperti sistem perbankan domestik, yakni melalui sistem perbankan
fraksional, seperti yang kita memiliki dewasa ini. Misalnya,
Eurodolar diciptakan ketika bank di luar Amerika Serikat membuat
pinjaman dolar kepada perusahaan yang menggunakannya untuk
melakukan pembayaran kepada perusahaan lain, dan menerima
deposito dolar perusahaan di luar Amerika Serikat. Sama halnya,
Eurodolar diciptakan ketika bank di luar Amerika Serikat yang
kekurangan dolar meminjam dolar dari bank lain yang tidak
menggunakan dolarnya. Oleh karena tidak ada cadangan resmi pada
deposito mata uang Eropa, sebenamya multiplier uang menjadi
sangat besar. Kenyataannya, multiplier uang pada dasarnya sangat
kecil karena kebocoran pasar Eurocurrency. Hal ini terjadi bila dolar
ditukarkan dengan mata uang nasional dan berakhir di bank sentral
negara itu atau didepositokan di Amerika Serikat.
(b) Bila individu atau bank memindahkan deposito dolar dari New
York kepada bank London yang mempunyai rekening dengan bank
Amerika Serikat, penawaran uang Amerika Serikat tidak
terpengaruh walaupun telah diciptakan Eurodolar dengan jumlah
yang sama. Jika bank London kemudian meminjamkan dolar ini di
Eropa, Eurodolar tambahan telah diciptakan, tetapi uang Amerika
Serikat secara langsung tetap tidak dipengaruhi.
3) (a) Satu persoalan yang paling serius yang timbul dari eksistensi
pasar Erocurrency adalah berkurangnya daya stabilisasi domestik
pemerintah nasional, khususnya bagi negara-negara kecil Eropa.
Misalnya, suatu perusahaan dapat mengatasi pembatasan kredit
domestik dengan meminjam dari pasar Eurocurrency. Persoalan lain
adalah bahwa dana-dana likuid jangka pendek dengan cepat dan
secara massal dapat bergerak dari satu pusat keuangan kepada yang
lain (arus uang panas), menimbulkan ketidakstabilan yang besar
dalam kurs dan suku bunga. Akkan tetapi, masalah-masalah ini
bagaimanapun, dewasa ini bukan lagi merupakan masalah serius di
bawah sistem kurs mengambang dibandingkan dalam sistem kurs
baku sebelumnya. Akhirnya, pasar Eurocurrency kebanyakan tidak
diatur, dan dengan demikian kegagalan suatu bank yang mempunyai
banyak deposito mata uang Eropa mungkin akan meledakkan
kepanikan bank internasional yang serupa pada kepanikan yang
EKMA5313/MODUL 2 2.31

diciptakan di dalam negeri oleh "menghilangnya" bank-bank penting


sebelum asuransi deposito ditetapkan.
(b) Manfaat yang ditimbulkan pasar Eurocurrency adalah kompetisi dan
efisiensi yang lebih besar dalam perbankan domestik. Manfaat lain
adalah kemampuan pasar Eurocurrency sebagai penengah (perantara).
Misalnya, Eurocurrency menengahi konflik yang ditimbulkan oleh
deposito yang sangat banyak dari negara-negara pengekspor minyak
setelah tahun 1973 dan rekening impor yang sangat cepat dari negara-
negara pengimpor minyak. Adalah sangat mungkin bahwa dengan
melakukan fungsi ini, Eurocurrency mencegah krisis likuiditas pada
pertengahan dan akhir tahun 1970-an.

R A NG KU M AN
Pasar Eurocurrency adalah pasar uang yang memberikan layanan
perbankan ke berbagai pelanggan dengan menggunakan mata uang asing
yang berlokasi di luar pasar domestik.
Pasar Eurocurrency terdiri atas beberapa bank besar (disebut
Eurobank) yang menerima deposito dan menawarkan kredit dalam
berbagai valuta. Negara-negara yang menjadi anggota Organization of
Petroleum Exporting Countries (OPEC) juga menggunakan pasar
Eurocurrency untuk mendepositokan dolar AS karena OPEC umumnya
meminta pembayaran minyak dalam dolar.
Sebelum tahun 1984, para investor yang membeli obligasi yang
diterbitkan di AS secara langsung terkena withholding tax sebesar 30 %.
Oleh karena itu, penerbit obligasi menahan 30 % pembayaran bunga
untuk membayar pajak tersebut. Beragam perjanjian pajak antara AS
dengan negara-negara lain telah ditandatangani, yang membuat
withholding tax memiliki dampak yang berbeda atas para investor dari
satu negara dengan para investor dari negara lain. Oleh karena adanya
withholding tax, banyak obligasi AS diterbitkan dalam pasar Eurobond
melalui anak perusahaan pembiayaan (yang disebut dengan captive
finance companies) mereka yang berada di Netherlands Antilles.
2.32 Manajemen Keuangan Internasional 

TES F OR M AT IF 2

1) Jelaskan bagaimana apresiasi dolar Indonesia terhadap dolar AS pada


tahun 2008 memengaruhi tingkat pengembalian investasi perusahaan
AS yang berinvestasi pada pasar sekuritas uang Indonesia.
2) Krisis keuangan Yunani berdampak ke perekonomian negara-negara
Eropa. Bagaimana pendapat Anda strategi penyelamatan krisis keuangan
ini melalui pasar keuangan Eropa saat ini. Anda diharapkan dapat
menjawab dengan mengumpulkan data keuangan negara-negara Eropa
melalui internet.
EKMA5313/MODUL 2 2.33

Kegiatan Belajar 3

Pasar Saham Internasional

LINGKUNGAN PASAR SAHAM INTERNASIONAL

MNC dan perusahaan-perusahaan domestik umumnya mendapatkan


dana jangka panjang dengan menerbitkan saham dalam bursa-bursa lokal.
Akan tetapi, perusahaan multinasional juga dapat mencari dana dari para
investor luar negeri dengan menerbitkan saham dalam pasar internasional.
Emisi saham baru semakin banyak yang diambangkan dalam pasar
internasional untuk berbagai alasan. Perusahaan-perusahaan non (AS)
amerika Serikat yang membutuhkan dana dalam jumlah besar kadang-
kadang akan menerbitkan saham di AS (ini yang disebut dengan Yankee
stock offerings) karena tingginya likuiditas pasar emisi perdana di sana, yaitu
suatu korporasi luar negeri mungkin mampu menjual seluruh emisi sahamnya
di AS, sementara dalam pasar-pasar lain yang lebih kecil, tidak semua saham
dapat terjual. Bank-bank investasi AS umumnya berfungsi sebagai
underwriter dari saham-saham yang ditargetkan ke pasar AS, dan menerima
fee underwriting yang berkisar antara 3 hingga 6 % dari nilai emisi. Oleh
karena banyaknya institusi keuangan di AS yang mau membeli saham-saham
non AS sebagai investasi, perusahaan-perusahaan non AS mungkin dapat
menjual seluruh emisinya di AS.
Perusahaan-perusahaan yang menerbitkan saham di AS biasanya
diwajibkan memenuhi aturan-aturan pengungkapan yang lebih ketat
berkenaan dengan kondisi keuangan mereka. Namun, mereka dibebaskan dari
sejumlah kewajiban pengungkapan jika mereka memenuhi kualifikasi dari
salah satu pedoman Security Exchange Commission (yang disebut dengan
Rule 114a) melalui penempatan saham secara langsung kepada para investor
institusional.
Banyak penawaran saham yang terjadi akhir-akhir ini di AS oleh
perusahaan-perusahaan asing merupakan akibat dari program swastanisasi
yang melanda Amerika Latin dan Eropa, dalam hal ini perusahaan-
perusahaan yang sebelumnya dimiliki pemerintah sekarang dijual kepada
para investor AS. Oleh karena besarnya ukuran dari sejumlah badan usaha
yang diswastanisasi, pasar saham lokal tidak mampu menyerap semua saham
2.34 Manajemen Keuangan Internasional 

yang ditawarkan. Konsekuensinya, para investor AS menjadi sasaran


swastanisasi perusahaan-perusahaan asing.
Jika sebuah perusahaan non AS menerbitkan saham di dalam negara
asalnya, basis pemegang saham menjadi sangat terbatas karena sejumlah
kecil investor institusional yang besar mungkin akan membeli sebagian besar
saham. Dengan menerbitkan saham di AS, berarti perusahaan tersebut telah
mendiversifikasikan basis pemegang sahamnya, yang bias mengurangi
gejolak harga pada saat mereka menjual sahamnya. Jika perusahaan memiliki
basis pemegang saham yang kecil, penjualan saham dalam jumlah besar
dapat mengakibatkan gejolak harga yang signifikan.
Perusahaan-perusahaan non AS juga bisa mendapatkan ekuitas dengan
menerbitkan American Depository Receipts (ADRs), yaitu sertifikat yang
mewakili sekumpulan saham. Pemanfaatan ADR ditujukan untuk
menghindari sejumlah kewajiban pengungkapan yang dikenakan SEC kepada
perusahaan-perusahaan penerbit saham di AS sehingga membuat mereka
lebih mudah melakukan emisi di AS. Walaupun pasar AS menawarkan
keuntungan bagi penawaran saham baru karena ukurannya yang besar, tetapi
ketatnya kewajiban registrasi kadang-kadang dapat memperlambat
penjualannya. Oleh karena itu, sejumlah perusahaan AS telah menerbitkan
saham dalam pasar luar negeri dalam beberapa tahun terakhir. Perusahaan-
perusahaan AS yang lain menerbitkan saham di luar negeri hanya untuk
meningkatkan citra global mereka. Keberadaan berbagai pasar yang
digunakan untuk melakukan emisi saham menyediakan banyak pilihan bagi
korporasi yang membutuhkan dana. Persaingan antar pasar ini diharapkan
akan meningkatkan efisiensi emisi saham.
Emisi saham internasional cenderung lebih laku dalam pasar luar negeri
jika perusahaan multinasional yang menerbitkannya memiliki citra global.
Akan tetapi, sejumlah MNC yang kurang terkenal juga menerbitkan saham
dalam pasar luar negeri untuk menciptakan citra global. Selain itu, penerbit
saham di beberapa pasar sekaligus dapat menghindarkan emiten dari tekanan
penurunan harga yang dapat terjadi jika keseluruhan emisi dijual dalam satu
pasar tunggal.
Lokasi operasi MNC dapat mempengaruhi keputusan mengenai tempat
penerbitan saham karena MNC tersebut mungkin menginginkan sebuah
negara tempat MNC tersebut dapat mengumpulkan arus kas yang memadai di
masa depan untuk menutupi pembayaran dividen. Saham dari sejumlah
perusahaan multinasional yang berbasis di AS diperdagangkan secara luas
EKMA5313/MODUL 2 2.35

pada berbagai bursa saham di berbagai belahan dunia. Sebagai contoh,


saham-saham Coca Cola Company yang diperdagangkan pada bursa di AS,
Frankfurt, dan Swiss. Saham TRW International diperdagangkan di AS
London, dan Franfurt. Saham-saham CPC International, Allied-Signal, dan
banyak MNC AS yang lain diperdagangkan pada lebih dari 5 bursa berbeda
di luar negeri, selain di AS sendiri. Dengan menempatkan saham mereka
pada bursa-bursa luar negeri, perusahaan-perusahaan multinasional dapat
dengan mudah menjual saham-saham tersebut kepada para investor asing
yang memiliki akses terhadap bursa yang dimaksud.
Perusahaan-perusahaan multinasional besar telah mulai menempatkan
emisi saham baru dalam berbagai bursa luar negeri secara simultan. Bank-
bank investasi menjamin emisi saham melalui satu sindikasi atau lebih yang
melibatkan bank-bank investasi dari berbagai negara. Distribusi saham secara
global dapat mencapai pasar yang lebih luas sehingga jumlah saham yang
dapat diterbitkan dengan harga tertentu juga meningkat. Sebagai akibat dari
kemajuan teknologi dan sejumlah peristiwa penting pasar saham di seluruh
dunia telah berubah menjadi sistem perdagangan global 24 jam. Kejadian
yang dikenal dengan “Big Bang” telah memunculkan system perdagangan
saham terkomputerisasi (yang dinamakan SEAQ) di London pada bulan
Oktober 1986, yang mirip dengan system NASDAQ di AS. Selain itu,
London Stock Exchange sekarang membolehkan perusahaan-perusahaan
investasi besar dari AS dan Jepang untuk berdagang di sana. Perdagangan
saham terjadi terus menerus tanpa henti karena perbedaan zona waktu antara
Tokyo, London, New York, dan berbagai bursa lain di dunia.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Satu lembar ADR saham Pari, perusahaan Prancis, mencerminkan satu
lembar saham yang diperdagangkan pada bursa saham Prancis. Harga
saham Pari adalah 20 euro pada saat penutupan bursa saham Prancis.
Ketika bursa saham AS dibuka, euro bernilai $1,05. Hitunglah harga
ADR.
2) Asumsikan tidak ada biaya trarisaksi. Jika PADR < (Pjt X S ) maka saham
ADR akan mengalir kembali ke Prancis. Saham ini akan dikonversi
2.36 Manajemen Keuangan Internasional 

menjadi sejumlah saham di Prancis; dan diperdagangkan di bursa


Prancis. Investor yang melakukan arbitrase akan membeli saham ADR
di AS dan dikonversi menjadi sejumlah saham di bursa Prancis dan
dijual di bursa Prancis, tempat saham tersebut tercatat. Jelaskan tindakan
Arbitrase ini berdampak.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Perhitungan harga ADR adalah:


PADR= Pjt x S
= 20 x $1,05
=$21
2) Tindakan arbitrase ini akan (1) mengurangi penawaran jumlah ADR
pada bursa karenanya menaikkan harga ADR, dan (2) menambah
penawaran saham yang pada bursa saham Prancis sehingga menurunkan
harga saham di Prancis. Arbitrase berlangsung terus hingga perbedaan
harga menghilang. Mengasumsikan bahwa tingkat konversi satu saham
ADR adalah satu lembar saham. Beberapa ADR dapat dikonversi
menjadi lebih dari satu saham terkait. Berdasarkan kondisi ini, arbitrase
akan terjadi apabila PADR = Conv x Pjt x S, di mana Conv mencerminkan
jumlah lembar saham asing yang dapat diperoleh untuk setiap ADR.

R A NG KU M AN
Selain menerbitkan saham lokal, perusahaan multinasional juga dapat
memperoleh dana dengan cara menerbitkan saham di pasar internasional.
Hal ini akan meningkatkan citra perusahaan dan pengenalan nama, dan
diversifikasi basis pemegang saham. Saham juga dapat lebih mudah
dicerna. Perhatikan bahwa persaingan pasar harus meningkatkan efisiensi
isu-isu baru. Saham yang diterbitkan di AS oleh perusahaan non-AS atau
pemerintah yang disebut Yankee penawaran saham. Banyak seperti
penawaran saham baru-baru dihasilkan dari program privatisasi di Amerika
Latin dan Eropa Non-U.S. perusahaan juga dapat menerbitkan American
Depository Receipts (ADR), yang mewakili bundel sertifikat saham. ADR
kurang diatur secara ketat. Lokasi dari operasi MNC dapat mempengaruhi
keputusan tentang di mana untuk menempatkan saham, mengingat arus kas
diperlukan untuk menutupi pembayaran dividen. Karakteristik pasar juga
penting. Pasar saham mungkin berbeda dalam ukuran, tingkat aktivitas
EKMA5313/MODUL 2 2.37

perdagangan, persyaratan peraturan, tingkat pajak, dan proporsi


kepemilikan saham individu versus institusional.

TES F OR M AT IF 3

Teknologi informasi memungkinkan transaksi jual beli saham dilakukan


secara real time antar negara dan nyaris perfect mobility. Namun dalam
kenyataannya, perkembangan harga saham internasional tidak berjalan
beriringan satu dengan lainnya. Per tanggal 10 November 2011 pergerakan
harga saham New York Stock Exchange (NYSE), Bursa Efek Indonesia
(BEI), dan NIKE tidak beriringan (co movement). Jelaskan mengapa hal ini
terjadi.
2.38 Manajemen Keuangan Internasional 

Glosarium

Appreciation : Suatu penurunan harga mata uang asing


(apresiasi) (domestik) terhadap mata uang domestik.
Arbitrase : adalah orang yang mengeksploitasi perbedaan
kurs antar valas. Peran serta spekulan dan
arbitraser dalam pasar valas semata-mata
didorong oleh motif mengejar keuntungan.
banking (perbankan) : Adalah pelaku pasar valas yang terbesar dan
paling aktif. Perbankan beroperasi dalam pasar
valas lewat para pedagangnya.
Broker : adalah perusahaan yang menjadi perantara
terjadinya transaksi valuta asing. Mereka
membantu kita untuk mencarikan pembeli
ataupun penjual.
Covered interest : Transfer dana likuid dari pusat moneter yang
arbitrage satu ke yang lain untuk memperoleh tingkat hasil
(arbitrase suku yang lebih tinggi, dalam hal ini risiko kursnya
bunga terselubung) ditutup dengan penjualan berjangka valuta asing
sesuai dengan saat jatuh tempo investasi luar
negeri tadi
Depreciation : Suatu kenaikan harga mata uang asing dalam
(depresiasi) mata uang domestik.
Effective exchange : Rata-rata tertimbang dari kurs antara mata uang
rate domestik dan mata uang negara-negara yang
(kurs efektif) menjadi sekutu dagang terpenting.
Equilibrium : Kurs yang ditentukan oleh perpotongan kurva
exchange rate permintaan dan kurva penawaran pasar mata
(kurs keseimbangan) uang asing.
Eurocurrencies : Deposito-deposito bank komersial di negara-
(mata uang Eropa) negara selain negara yang mengeluarkan mata
uang tersebut.
Exchange rate : Kecenderungan kurs mengalami depresiasi atau
overshooting apresiasi secara mendadak melebihi tingkat yang
diperlukan untuk mencapai keseimbangan kurs
jangka panjang, kemudian secara bertahap
berbalik arah menuju ke tingkat ekuilibrium
jangka panjang tersebut.
Foreign Exchange : Adalah suatu mekanisme ketika orang dapat
(valuta asing) melakukan berbagai tindakan mentransfer daya
beli melewati batas negara yang menggunakan
EKMA5313/MODUL 2 2.39

satuan uang yang berbeda, memperoleh atau


menyediakan kredit untuk transaksi perdagangan
internasional, dan meminimalkan kemungkinan
risiko kerugian (exposure of risk) akibat
terjadinya fluktuasi kurs suatu mata uang.
Foreign exchange : Membeli mata uang asing ketika harganya
arbitrage rendah dan menjualnya ketika harganya tinggi.
(arbitrase kurs Hal ini mempertahankan tingkat pertukaran
valuta asing) (kurs) yang sama di semua pasar di berbagai
tempat.
Foreign exchange : Jaringan organisasional, tempat individu-
market individu, bank-bank, dan perusahan-perusahaan
(pasar valuta asing) membeli dan menjual mata uang asing atau
pertukaran mata uang asing.
Foreign exchange : Harga valuta asing dalam satuan mata uang
rate domestik.
(kurs)
Forward exchange : Kurs khusus yang dipakai dalam transaksi-
rate transaksi valuta asing yang kontraknya disetujui
(kurs berjangka) pada hari ini, sedangkan penyerahan atau
realisasinya dilakukan beberapa waktu
kemudian, satu, tiga, atau enam bulan mendatang
(biasanya tiga bulan).
Forward Market : adalah pasar mata uang yang melibatkan kontrak
pada masa yang akan datang, dalam hal ini mata
uang yang digunakan dalam Forward Market,
adalah kurs mata uang pada saat jatuh tempo.
Futures : kontrak yang menyatakan volume standar suatu
mata uang tertentu untuk ditukar pada jatuh
tempo tertentu.
Hedging : (menghindarkan risiko) Menutup risiko kurs.
Institutions : adalah institusi-institusi keuangan yang
(institusi) mempunyai investasi internasional, meliputi
dana pensiun, perusahaan asuransi, mutual fund,
dan bank investasi.
Interest arbitrage : Transfer dana-dana cair/likuid dari satu pusat
(arbitrase suku moneter ke pusat lainnya dalam rangka meraih
bunga) hasil riel (rate of return) yang lebih tinggi.
Interest parity : Keadaan (situasi) di mana perbedaan bunga
(paritas bunga) positif pada pusat moneter asing sama dengan
diskonto berjangka valuta asing.
2.40 Manajemen Keuangan Internasional 

Options : adalah kontrak untuk memberikan hak kepada


nasabah untuk membeli atau menjual sejumlah
uang atau harga tertentu yang disepakati.
Penjelasan detil mengenai option akan dijelaskan
pada bagian lain modul ini.
Outright Rate : adalah mata uang lokal (local currency) per 1
unit mata uang asing (foreign currency) dan
disesuaikan menggunakan swap rate.
Pasar Eurocurrency : adalah pasar uang yang memberikan layanan
perbankan ke berbagai pelanggan dengan
menggunakan mata uang asing yang berlokasi di
luar pasar domestik.
Speculation : Penerimaan risiko kurs, atau posisi terbuka,
(spekulasi) dengan harapan membuat untung.
Spot exchange rate : Kurs dalam transaksi-transaksi valuta asing yang
(kurs spot/tunai) persetujuan kontrak dan realisasinya dilakukan
seketika (dalam hal ini hanya berselang dua hari
kerja).
Spot Market : adalah harga pasar yang melibatkan harga saat
ini dalam suatu transaksi valas, sedangkan Spot
Rate terbagi menjadi TOD (Today) dan TOM
(Tommorow), dimana kursnya adalah kurs mata
uang yang berlaku maksimal dalam 2 hari
kedepan.
Swap Rate : mengekspresikan/menggambarkan discount/
premium dari spot rate dan biasanya digunakan
dalam transaksi interbank. Jika kurs beli (bid) <
kurs jual (offer) maka akan menjadi Premium
rate sedangkan jika kurs jual (offer) < kurs beli
(bid) maka akan menjadi Discount rate.
EKMA5313/MODUL 2 2.41

Daftar Pustaka

David K. Eiteman, Arthur I. Stonehill, dan Michael H. Moffett.2003.


Manajemen Keuangan Multinasional. Edisi kesembilan jilid 1. Jakarta:
Indeks, hal.94.

Jeff Madura. 1997. Manajemen Keuangan Internasional, edisi keempat jilid


1. Jakarta: Erlangga, hal.57-58.

Jeff Madura.1997.Manajemen Keuangan Internasional. Edisi keempat jilid 1.


Jakarta: Erlangga, hal.57-58.

Jeff Madura.1997.Manajemen Keuangan Internasional. Edisi keempat jilid 1.


Jakarta: Erlangga. hal.183.

M. Faisal.2001.Manajemen Keuangan Internasional. Jakarta: Salemba


Empat. hal.17.

Martono dan D. Agus Harjito.2004. Manajemen Keuangan. Edisi pertama


cetakan keempat. Yogyakarta: Ekonisia, hal.384.

Overvalued terjadi apabila harga saat ini melebihi harga intrinsiknya, atau
dengan kata lain harga saat ini lebih mahal dibandingkan harga
wajarnya. Lihat http://www.investorglossary.com/overvalued.htm.
Overvalued. Diakses pada tanggal 19 Februari 2010, pukul 14.02 WIB.
Modul 3

Perilaku dan Sistem Nilai Tukar


Dr. Mahyus Ekananda S
PEN D A HU L UA N

P ada Modul 3 (tiga) ini, pembahasan fokus pada hubungan-hubungan


penting terkait dengan nilai tukar atau kurs. Selain itu dibahas juga
tentang bagaimana pemerintah dapat mempengaruhi pergerakan nilai tukar
dan bagaimana pergerakan tersebut dapat berpengaruh pada kondisi ekonomi.
Kebijakan pemerintah dapat mempengaruhi nilai tukar sekaligus kondisi
ekonomi dan pasar keuangan negara tersebut. Oleh karena kinerja dari
sebuah perusahaan internasional akan terpengaruh baik oleh kondisi ekonomi
maupun nilai tukar, seorang manajer keuangan perlu memahami bagaimana
sebuah kebijakan pemerintah dapat memengaruhi nilai tukar.
Setelah mempelajari modul 3 (tiga) ini diharapkan Anda dapat
menjelaskan perilaku dan sistem nilai tukar. Secara khusus, Anda diharapkan
mampu.
1. menjelaskan beberapa sistem nilai tukar di berbagai negara;
2. menjelaskan bagaimana perilaku dapat melakukan intervensi langsung
dalam memengaruhi nilai tukar;
3. menjelaskan bagaimana perilaku dapat melakukan intervensi tidak
langsung dalam memengaruhi nilai tukar, dan
4. menjelaskan bagaimana intervensi perilaku di pasar mata uang dapat
memengaruhi kondisi ekonomi.
3.2 Manajemen Keuangan Internasional 

Ke g ia t an B e la ja r 1

Perilaku Nilai Tukar

A. PENGERTIAN NILAI TUKAR

Nilai tukar atau kurs (foreign exchange rate) dapat didefinisikan sebagai
harga mata uang suatu negara relatif terhadap mata uang negara lain. Oleh
karena nilai tukar ini mencakup dua mata uang maka titik keseimbangan
ditentukan oleh sisi penawaran dan permintaan dari kedua mata uang
tersebut. Cornelius Lucas (1995) dalam bukunya yang berjudul “Trading in
the Global Currency Analysis” mengartikan nilai tukar sebagai “An ex
change rate is the price of one currency in terms of another”. Sementara itu,
Frank J. Fabozzi dan Franco Modigliani (1992) memberikan definisi
mengenai nilai tukar sebagai berikut: “An exchange rate is definied as the
amount of one currency that can be exchanged per unit of another currency,
or the price of one currency in terms of another currency”. Kurs adalah harga
mata uang suatu negara berhubungan dengan mata uang negara lain (Lindert,
1994).
Dari beberapa definisi di atas dapat disimpulkan bahwa exchange rate
atau nilai tukar secara sederhana diartikan sebagai harga dari satu mata uang
terhadap mata uang yang lain, atau dengan kata lain nilai tukar adalah
sejumlah uang dari suatu mata uang tertentu yang dapat dipertukarkan
dengan satu unit mata uang negara lain.
Kurs atau yang biasa disebut nilai tukar ialah harga dari mata uang suatu
negara yang dinyatakan dengan mata uang negara lain, misalnya 1 dolar AS
= Rp9.000,00. Oleh karena ada banyak negara yang berpartisipasi dalam
perekonomian internasional, sistem pengukuran multi-exchange rate sering
digunakan untuk mengoordinasikan dan mengharmonisasikan pertukaran
uang.
Contoh. Untuk memahami bagaimana pengaruh selisih kurs
beli/jual, asumsikan bahwa Anda memiliki $1.000 dan
merencanakan perjalanan dari AS ke Inggris. Asumsikan lagi bahwa
kurs beli pound Inggris di bank adalah $1,52 dan kurs jual adalah
$1,60. Sebelum melakukan perjalanan, Anda pergi ke bank untuk
menukar dolar menjadi pound. Uang Anda sebesar $1.000 akan
dikonversi menjadi 625 pound (£), dengan perhitungan berikut:
 EKMA5313/MODUL 3 3.3

Jumlah dolar AS yang akan dikonversi $1.000


= = £625
Harga yang dibebankan bank per pound $1,60

Pada dasarnya, pengertian nilai tukar rupiah suatu mata uang dapat
dilihat dalam dua aspek, yaitu aspek nominal dan aspek riil. Secara nominal,
perkembangan nilai tukar diartikan sebagai suatu perkembangan yang
menjelaskan perbedaan harga dua mata uang yang berbeda. Dalam
praktiknya, hal ini akan menerangkan seberapa banyak suatu mata uang
domestik harus dibayarkan untuk memperoleh satu unit mata uang asing.
Pendekatan sederhana menjelaskan bahwa bilamana dalam satu waktu jumlah
mata uang yang harus dibayarkan untuk mendapatkan mata uang lainnya
mengalami peningkatan maka dapat dikatakan nilai tukar yang bersangkutan
telah mengalami depresiasi. Demikian pula sebaliknya, bilamana jumlah
mata uang yang dibayarkan menjadi lebih sedikit dibandingkan periode
sebelumnya maka nilai tukar tersebut telah mengalami apresiasi.
Pergerakan kurs mata uang akan berdampak pada nilai MNC karena kurs
dapat memengaruhi jumlah arus masuk kas yang diterima dari ekspor atau
dari anak perusahaan, dan memengaruhi jumlah arus keluar kas yang
digunakan untuk membayar impor. Kurs nilai tukar mengukur nilai satu
satuan mata uang terhadap mata uang lain. Jika kondisi ekonomi berubah,
kurs mata uang dapat berubah cukup besar. Penururnan nilai pada suatu mata
uang sering disebut depresiasi (depreciation). Ketika pound sterling Inggris
terdepresiasi terhadap dolar AS berarti dolar AS menguat relatif terhadap
pound sterling. Peningkatan nilai suatu mata uang disebut apresiasi
(appreciation).
Sistem nilai tukar dapat dikategorikan dalam beberapa jenis berdasarkan
pada seberapa kuat tingkat pengawasan pemerintah pada nilai tukar. Secara
umum, nilai tukar dapat dibagi menjadi berikut ini.
1. Sistem nilai tukar tetap (Fixed Exchange Rate).
2. Sistem tukar mengambang (Flexible Exchange Rate).
3. Mengambang Murni dan Mengambang Terkendali.
4. Mengambang Terkendali dan Intervensi Pemerintah.
5. Sistem Nilai Tukar Terikat (Pegged Exchange Rate).
6. Sistem Mata Uang Dewan (Currency Board System).
7. Polarisasi.
3.4 Manajemen Keuangan Internasional 

B. CARA UNTUK MENULISKAN NILAI TUKAR

Nilai tukar ditentukan oleh suku bunga dan ekspektasi tentang masa
depan yang dipengaruhi oleh kondisi pasar uang. Analisa pergerakan nilai
tukar mata uang antara dua negara dengan mengubah tingkat harga pada
kedua negara dapat dilakukan dengan pendekatan teori paritas daya beli.
Menurut Blanchard (2000) nilai tukar didefinisikan sebagai harga dari mata
uang asing dilihat dari mata uang domestik. Nilai tukar (exchange rate) atau
kurs adalah harga relatif mata uang suatu negara terhadap mata uang negara
lain. Terdapat dua cara untuk menyatakan nilai tukar, yaitu indirect quote
dan direct quote.

1. Indirec Quotes
Model Eropa yang sering disebut dengan indirect quote. Indirect
Quotation adalah sistem yang menyatakan nilai valas (foreign currency) yang
diperlukan atau diperoleh untuk satu unit domeistic currency. Sistem
penulisannya dilakukan dengan menempatkan nilai foreign currency di depan
dan unit domeistic currency di belakang. Model ini merupakan cara yang
paling umum dipakai dalam perdagangan valuta asing atau antarbank di
seluruh dunia. Penetapan nilai tukarnya dilakukan berdasarkan pada berapa
unit mata uang asing yang dibutuhkan untuk membeli satu unit mata uang
dalam negeri.
Contohnya, nilai tukar US dolar terhadap rupiah pada tanggal 16 Maret 2004
adalah 0.0000116 US dolar per 1 rupiah. Nilai tukar ini biasa disebut sebagai
harga satu unit mata uang domestik dalam mata uang asing.
Misalnya, jika mata uang rumah adalah dolar AS($) dan mata uang asing
adalah mark Jerman (DM), nilai tukar antara dolar dan tanda mungkin
menyatakan: DM1.5625/$, dibaca sebagai "tanda 1,5625 per dolar."
Metode ini, yang disebut istilah Eropa, mengungkapkan laju sebagai
harga mata uang asing satu dolar (mata uang rumah). Ini juga disebut kutipan
tidak langsung. Hampir kutipan antar bank di seluruh dunia dinyatakan dalam
istilah-istilah Eropa.

2. Direc Quotes
Model Amerika sering disebut direct quote. Direct Quotation adalah
sistem yang menyatakan nilai mata uang suatu negara (domeistic currency)
yang diperlukan atau diperoleh untuk satu nilai valas (foreign currency).
Penulisannya dilakukan dengan menempatkan nilai domeistic currency di
 EKMA5313/MODUL 3 3.5

depan dan unit foreign currency di belakang. Model ini disebut sebagai harga
satu unit mata uang asing dalam mata uang domestik. Contohnya, nilai tukar
rupiah terhadap dolar pada tanggal 16 Maret 2004 adalah Rp8.610.00 per
1 US dolar. Dengan kata lain, model ini menjelaskan berapa unit rupiah yang
dibutuhkan untuk membeli satu unit US dolar. Nilai tukar ini merupakan kurs
yang biasa dipakai di Indonesia.
Misalnya, melanjutkan dengan contoh kita dari dolar AS sebagai mata uang
rumah dan mark Jerman sebagai mata uang asing, nilai tukar antara dolar,
dan tanda dalam konteks Amerika mungkin:
$0.6400/DM, dibaca sebagai "0,6400 dolar perDM."
Perubahan pada nilai tukar mengalami depresiasi dan apresiasi.
Depresiasi adalah penurunan harga mata uang domestik terhadap mata uang
asing, sedangkan apresiasi adalah kenaikan harga mata uang domestik
terhadap mata uang asing. Bila kondisi lain tetap maka depresiasi mata uang
suatu negara membuat harga barang-barang negara tersebut lebih murah bagi
pihak luar negeri, sedangkan harga barang luar negeri menjadi lebih mahal
bagi pihak dalam negeri, begitu pula sebaliknya.
Kata "dolar" sendiri berasal dari sebuah unit moneter kuno,
Joachimsthaler atau "Thaler," dicetak di Kerajaan Bohemia sedini 1516.
Tidak ada bukti untuk pandangan beberapa bahwa "$" adalah inisial
ditumpangkan "U" dan "S" dengan loop bawah U dihapus. Delapan belas
mata uang di dunia disebut "dolar": US dolar, dolar Australia, dolar Bahama,
Barbados dolar, dolar Belize, dolar Bermudian, dolar Brunei, dolar Kanada,
dolar Karibia Timur, dolar Guyana, Hong Kong dolar, dolar Jamaika, dolar
Liberia, dolar Taiwan Baru, dolar Selandia Baru, dolar Singapura, dolar
Kepulauan Solomon, dan dolar Zimbabwe. Contoh kasus.
Agen ekonomi bank BNI memiliki dana US$ 10.000. Ia bermaksud
untuk memiliki mata uang rupiah. Jika kurs jual atau selling price yang
berlaku pada suatu waktu sebesar Rp8.000/$US maka untuk mendapatkan
US$ 10.000, seorang agen ekonomi harus mambayar dalam bentuk rupiah
sebanya IS 10.000 x Rp8.000,-/$US = Rp80.000.000,-. Kurs yang berlaku ini
disebut sebagai kurs jual atau selling rate atau ask: rate untuk USD, yaitu
Rp8.000 per USD yang akan sama dengan kurs beli atau buying rate atau bid
rate untuk rupiah, yaitu USD 1/8.000 atau USD 0.000125 per rupiah. Dalam
hal ini, yang perlu diperhatikan adalah bahwa penentuan kurs jual dan kurs
beli akan selalu dilihat dari sisi kepentingan bank. Dalam hal Bank BNI
memerlukan jumlah valas yang banyak untuk memenuhi permintaan nasabah,
3.6 Manajemen Keuangan Internasional 

Bank BNI dapat menghubungi bank devisa lain atau Bank Indonesia (bank
sentral) untuk membeli valas atau USD.
Sebaliknya, eksportir garmen D di Jakarta, setelah menerima
pembayaran dari importir C di New York tentu akan menjual USD yang
diterimanya kepada bank dalam hal dia menjadi nasabah, misalnya Bank
Mandiri untuk mendapatkan nilai lawannya dalam rupiah yang akan
digunakannya untuk membayar berbagai pengeluarannya di dalam negeri,
seperti membayar gaji karyawan, pajak, dan lain-lain. Dalam hal Bank
Mandiri mempunyai terlalu banyak valas, dia dapat menjual atau
menawarkannya kepada bank devisa lainnya, misalnya BNI atau Bank
Indonesia (Bank Sentral) untuk menjual valas atau USD. Dalam hal ini, kurs
yang berlaku disebut sebagai kurs beli atau buying rate atau bid rate untuk
USD, yaitu Rp7.900 per USD, yang akan sama dengan kurs jual atau selling
rate atau ask rate untuk rupiah, yaitu USD % 9Q0 per rupiah atau USD
0.000127 per rupiah.
Kurs spot atas euro pada pagi ini adalah $1,031. Ini merupakan kurs
langsung karena mencerminkan nilai mata uang asing dalam dolar. Kurs
tidak langsung euro adalah kebalikan dari kurs langsungnya.

Kurs tidak langsung = 1/Kurs langsung


= 1/$1,031
= 0,97, yang berarti 0,97 euro = $1

Jika awalnya Anda memperoleh kurs tidak langsung, Anda dapat


menggunakan kebalikannya untuk mendapatkan kurs langsung. Dengan
menggunakan kurs tidak langsung, euro sebesar $0,97, kurs langsungnya
adalah
Kurs langsung = 1/Kurs tidak langsung
= 1/$0.97
= $1,031

3. Kutipan Bid dan Offer


Sistem penulisan (kutipan) yang menyatakan harga atau nilai suatu valas
yang dinyatakan dalam valas lainnya disebut sebagai forex quotation. Di
bursa valas dikenal dua macam forex quotation, yaitu direct quotation dan
indirect quotation. Kutipan (cara penulisan) penawaran nilai tukar antar bank
dinyatakan sebagai bid dan offer. Bid adalah harga (yaitu, nilai tukar) dalam
satu mata uang dalam hal ini dealer akan membeli mata uang lain. Offer
 EKMA5313/MODUL 3 3.7

adalah harga (yaitu, nilai tukar) ketika dealer akan menjual mata uang
lainnya. Dealerbid (membeli) di satu harga dan offer (menjual) dengan harga
sedikit lebih tinggi, agar mereka mendapat keuntungan dari perbedaan antara
membeli dan menjual harga nilai tukar. Cara penulisan bid dan offer dapat
bermacam-macam diantaranya:

European Term
Bid Offer
Outright Quotation
Spot 1.5625 1.5635
One month forward 1.5567 1.5579
Three month forward 1.5450 1.5466
Six month forward 1.5283 1.5301

Points Quotation
One month forward 58 - 56
Three month forward 175 - 169 Forward Discount
Six month forward 342 - 334 Forward Discount

Seorang pedagang Eropa yang berkeinginan membeli dolar dapat secara


langsung (secara simultan) menawarkan untuk menjual dolar. Sebagai
contoh, asumsikan bahwa sebuah bank membuat kutipan nilai tukar yang
ditampilkan istilah mata uang Eropa terhadap dolar Amerika (DM/$).
"Kutipan tempat pada baris pertama mengindikasikan bahwa pedagang valuta
asing bank akan "membeli dolar" (yaitu "tanda menjual") dengan harga
DM1.5625 per dolar. Trader akan "menjual dolar" (yaitu "tanda membeli")
dengan harga DM1.5635 per dolar.
Pada papan penawaran tertulis judul "kutipan langsung" berarti harga
yang tercantum adalah penuh sampai ke semua titik desimal diberikan. Untuk
mempersingkat kutipan, pedagang cenderung menyingkat transaksi ini ketika
berbicara di telepon atau mempersingkat penempatan penulisan pada layar
video. Istilah pertama, membeli dari kutipan dituliskan secara penuh, yaitu
"1,5625". Namun, untuk istilah kedua, membeli akan dinyatakan hanya
sebagai angka yang berbeda dari tawaran tersebut.Oleh karena itu, membeli
dan menjual akan dicetak "1,5625-35" di layar video, sedangkan pada
transaksi melewati komunikasi telepon, trader mungkin berkata,
"1,5625(jeda) 35", "1,5625-35" atau hanya "25 sampai 35" dengan asumsi
angka didepannya dikenal. Bagian dari kutipan dihilangkan karena jarang
3.8 Manajemen Keuangan Internasional 

terjadi perubahan pada bilangan di muka, sedangkan bagian yang sering


berubah terjadi pada dua digit terakhir.
Untuk kasus nilai tukar di Indonesia, berikut ini adalah contoh penulisan
(kutipan) nilai tukar. Kurs jual atau selling rate atau ask rate untuk USD
yang berlaku di Indonesia sekitar awal tahun 2011, yaitu Rp8.000,- per USD
yang akan sama dengan kurs beli atau buying rate atau bid rate untuk rupiah,
yaitu USD 1/8.000 atau USD 0.000125 per rupiah. Dalam hal ini, yang perlu
diperhatikan adalah bahwa penentuan kurs jual dan kurs beli akan selalu
dilihat dari sisi kepentingan bank. Kurs jual menurut sudut pandang bank
adalah menunjukkan jumlah satuan mata uang negara lain yang akan diterima
dari bank jika membeli mata uang negara lain dengan mata uang domestik.
Dengan contoh yang mirip, kurs jual rupiah terhadap dolar US sebesar
Rp8.300,-/$US adalah nilai kurs yang ditetapkan oleh bank dalam hal ini
nasabah bermaksud untuk menukarkan rupiah yang dimilikinya untuk
memperoleh uang dalam bentuk dolar US. Kurs beli rupiah terhadap dolar
US sebesar Rp8.000,-/$US adalah nilai kurs yang ditetapkan oleh bank dalam
hal ini nasabah bermaksud untuk menukarkan dolar US yang dimilikinya
untuk memperoleh uang dalam bentuk rupiah.
Berikut ini contoh penghitungan premium dengan informasi bid dan offer
pada forward satu bulan. Pada pengumuman pasar uang dituliskan sebagai
berikut:

Tawaran (bid) Menawarkan (offer)


Spot rate (diberikan) 1.4860 1.4870
Satu bulan (dalam poin) -0.0033 -0.0032
Satu bulan (dalam poin) 1.4827 1.4838

Tingkat forward satu bulan ke depan menunjukkan semakin kuat mata uang
dolar AS relatif terhadap pound Inggris. Perubahan premium (dalam persen
per tahun, dalam % pa) di tingkat forward dolar per pon dihitung dari rata-
rata tahunan sebagai berikut:

 0.0033  .0032 
  360days
Premium =  2
x x100  2.62%
1.4860  1.4870  30days
 2 
 EKMA5313/MODUL 3 3.9

4. Spot Rate
Spot rate pada perdagangan mata uang adalah rate antar mata uang asing
yang berlaku pada saat terjadi transaksi sampai dengan 2 hari berikutnya.
Pada pasar uang rate ini biasa ditulis perbandingan antar 2 m.u.
Contoh: PT A melakukan transaksi sebesar Rp10.000.000,- dengan PT B di
U.S., jika spot rate pada hari Senin tertulis Rp2.000,-/USD maka bank di U.S
dapat memberikan uang sebanyak USD 5.000, kepada PT B. Bank akan dapat
menggunakan spot rate ini sampai hari Rabu.

5. Kutipan Forward dalam Persentase


Transaksi forward dilakukan dengan menggunakan rate untuk 1, 2, 3,
atau 6 bulan mendatang. Transaksi forward dua bulan pada tanggal 20 Maret
1998 akan jatuh pada tanggal 20 Mei 1998 atau hari berikutnya jika jatuh
pada hari libur. Cara penulisan (kutipan) forward kadang-kadang dinyatakan
dalam bentuk deviasi persen per tahun dari spot rate. Metode kutipan
bertujuan mengukur premi atau diskon di pasar forward melalui perbedaan
suku bunga. Pada kutipan tidak langsung (Indirec Quotes), rumus untuk
premi persen per-tahun atau diskon adalah
Premium forward (+) atau diskon (-) = Spot  forward x 360 x100
forward n
Dalam hal ini n = jumlah hari dalam kontrak (n jumlah hari atau periode,
dalam hal ini pembilang adalah 12). Berikut ini contoh pengukuran.
Diasumsikan bahwa dolar adalah mata uang rumah:

kutipan tidak langsung kutipan langsung


Spot rate 3-bulan ke depan ¥ 105,65/$ $0.0094652 15 / ¥
¥105,04/$ $0,009520 183 / ¥
Jika n sama dengan jumlah hari, premi tiga bulan ke depan tahunan/diskon
pada yen (Ĵ) dari perspektif dolar, kemudian dihitung sebagai berikut.

S  Fn 360
x x100
Fn n

Menggantikan tempat tidak langsung dan tingkat maju, serta jumlah hari ke
depan (90).

0.009520183  0.009465215 360


fv  x x100  2.32%
0.009465215 90
3.10 Manajemen Keuangan Internasional 

Nilai positif mencerminkan nilai forward mempunyai nilai jual relatif


premium (+) terhadap dolar (jika hubungan kurs terhadap dolar). Nilai
negatif mencerminkan nilai forward mempunyai nilai jual relatif discount (-)
terhadap dolar (jika hubungan kurs terhadap dolar).
Pada kutipan langsung (direct quotes), bila menggunakan kutipan langsung,
formula menjadi:
Forward premium (+) atau diskon (-) = forward  Spot x 360 x100
Spot n
Nilai premi yang positif, sekali lagi menandakan yen depan adalah menjual
pada relatif premium untuk dolar.

( Fn  S ) 360
fv  x x100
S n
Mengganti tempat langsung dan harga ke depan, serta jumlah hari ke depan
(90),

0.009520183  0.009465215 360


fv  x x100  2.32%
0.009465215 90

Sekali lagi, nilai positif mencerminkan nilai forward mempunyai nilai jual
relatif premium (+) terhadap dolar (jika hubungan kurs terhadap dolar). Nilai
negatif mencerminkan nilai forward mempunyai nilai jual relatif discount (-)
terhadap dolar (jika hubungan kurs terhadap dolar). Nilai premi yang positif
menandakan forward yen pada posisi jual relatif premium (+) untuk dolar.

Point Basis
Cara penulisan Forward dapat dilakukan dengan sistem point. Point adalah
selisih antara Outright Spot dan Outright Forward.

Bid Offer
Outright Spot 1.6525 1.5635
less points -175 -169
Outright Forward 1.5450 1.5466
Forward Discount jika selisih point pada Bid lebih besar dari Offer
Forward Premium jika selisih point pada Bid lebih kecil dari Offer
Seandainya kurs spot pound hari ini adalah $2,00, sementara kurs tiga
bulan mendatang adalah $2,02. (a) Bagaimana importir Amerika Serikat yang
harus membayar £10.000 dalam tiga bulan mendatang membendung risiko
 EKMA5313/MODUL 3 3.11

valuta asingnya? (b) Apa yang terjadi jika importir Amerika Serikat tidak
membendung risiko dan kurs spot pound dalam tiga bulan mendatang adalah
$2,22? $1,95?
Importir Amerika Serikat dapat melakukan (membendung risiko) dengan
membeli £10.000 hari ini untuk penyerahan tiga bulan kemudian, pada kurs
tiga bulan mendatang dari pound, yaitu $2,02. Dengan demikian, dia bersedia
membayar data kontrak di muka 2 sen dolar lebih banyak per pound (atau
$200 untuk £10.00) daripada kurs spot hari ini untuk menjamin dirinya
terhadap risiko bahwa kurs spot pound dalam tiga bulan mendatang akan
menjadi jauh lebih tinggi dari $2,02. Setelah tiga bulan bila pembayaran tiba,
importir Amerika Serikat akan membayar $20.200 dan mendapat £10.000
yang dia perlukan untuk membayar importirnya, tanpa menghiraukan berapa
kurs spot pound pada waktu itu.
Jika importir Amerika Serikat tidak membendung/melakukan hedging
dan kurs spot pound dalam tiga bulan mendatang adalah $2,22, dia harus
membayar $2.000 lebih banyak dibandingkan jika dia melakukan hedging,
untuk mendapatkan £10.000 yang dia perlukan untuk membuatkan jika dia
melakukan hedging, untuk mendapatkan £10.000 yang dia perlukan. Dengan
demikian, melalui hedging importir Amerika Serikat tidak hanya akan
menghindarkan risiko harus membayar lebih banyak dolar dari yang dia
harapkan, ia juga tidak punya peluang membayar lebih sedikit karena ia
bukan spekulan, ia puas dengan situasi ini.

6. Nilai Tukar Silang (Cross Rate)


Dalam perdagangan internasional banyak dijumpai kurs dari berbagai
pasangan mata uang sehingga tidak adanya perbandingan valas tertentu dapat
diperoleh melalui hubungan mata uang lain dengan mata uang lainnya yang
diperdagangkan secara luas. Sebagai contoh, importir Australia
membutuhkan mata uang Denmark untuk membayar pembelian komoditi di
Kopenhagen. Dolar Australia (disimbolkan A $) tidak ditulis melawan
Danish Krone (simbol DKR). Namun, kedua mata uang yang dikutip
terhadap dolar AS berikut ini nilai kurs tersebut.

Kutipan Australian Dolar A$1.3806/US$


Kroner Denmark DKr6.4680/US$
3.12 Manajemen Keuangan Internasional 

Melalui informasi ini kita dapat menghitung kurs antara dolar Australia
terhadap dolar Canada sebagai berikut.

Australia Dolar/U.S. dolar A$1.3806/US$


= = A$0.2135/DKr/C$
Kroner Denmark/U.S. dolar DKr6.4680/US$

Tingkat nilai tukar silang juga bisa dihitung sebagai bentuk kebalikannya:
Kroner Denmark/U.S. dolar DKr6.4680/US$
= = DKr4.6849/A$
Australia Dolar/U.S. dolar A$1.3806/US$

Jika peso bernilai $0,07, dan dolar Kanada bernilai $0,70 maka nilai peso
dalam dolar Kanada dihitung sebagai berikut.
Nilai peso dalam $
Nilai peso dalam C$ = = $0,07/$0,07 = C$0,10
Nilai C$ dalam $

Oleh karena itu, peso Meksiko bernilai seharga C$0,10. Kurs nilai tukar juga
dapat dinyatakan dalam sejumlah peso yang setara dengan satu dolar Kanada.
Angka ini dapat dihitung dengan menggunakan kebalikan perhitungan di
atas: 0,70/0,07 =10, yang menunjukkan bahwa satu dolar Kanada bernilai 10
peso berdasarkan informasi di atas.

7. Intermarket Arbitrage
Dalam perkembangan transaksi mata uang, terdapat pertukaran mata
uang yang tidak memberikan nilai tepat dengan harga mata uang lainnya.
Sebagai contoh dalam arbitrase intermarket antara Belanda gulden, Dolar
Kanada, dan Dolar AS dari daftar harga di counter bank didapatkan harga
sebagai berikut.

Belanda gulden (simbol fl ) per dolar AS fl 1.9025/US $


Dolar Kanada per dolar AS C$ 1.2646/US $
Belanda gulden per dolar Kanada fl 1,5214 / C $

Cross rates dapat digunakan untuk memeriksa peluang arbitrase intermarket.


Tingkat nilai tukar silang antara gulden Belanda dan dolar Kanada adalah
 EKMA5313/MODUL 3 3.13

Gulden Belanda / U.S. dolar fl1.9025/US$


= = fl1.5044/C$
Dolar Kanada / U.S. dolar C$1.2646/US$

Namun, tingkat nilai tukar silang tidak sama dengan kutipan yang sebenarnya
sebesar 1.5214/C $. Perbedaan ini menimbulkan kesempatan untuk
mendapatkan keuntungan dari arbitrase antara tiga pasar (arbitrage
triangular) ada.
Berikut ini contoh penerapan arbitrase. Seorang pedagang Belanda
memiliki harta fl 1.000.000 sesungguhnya dapat menjual asetnya ini di pasar
spot dengan kurs US $ 525.624. Bersamaan dengan itu pedagang ini dapat
pula menggunakan informasi kurs yang berlaku saat itu dalam hal ini dolar
AS untuk C $ 664.704 dan pertukaran dolar Kanada untuk fl 1.011.281.
Langkah ini menghasilkan keuntungan yang bebas risiko sebesar fl 11.281,
ketika biaya transaksi diasumsikan nol. Bagaimana arbitrase kurs dapat
berlangsung jika $1,98 = £1 di New York dan pada waktu yang sama $2,00 =
£1 di London? (6) Apa yang terjadi begitu arbitrase berlangsung?
Para arbitrator kurs akan membeli pound di New York dengan harga
$1,98 per pound dan segera menjual kembali di London seharga $2,00
sehingga ia untung 2,0 sen atau 1% atas setiap pound yang dipertukarkan
(dikurangi bunga selama uang terikat dalam arbitrase dan biaya transfer
telegram—keduanya sangat kecil). Marjin keuntungan ini mungkin tampak
sangat kecil, akan tetapi bila transaksi tersebut mencapai satu juta dolar, itu
berarti keuntungan sebanyak $10.000 hanya untuk kerja beberapa menit.
Perhatikan juga bahwa arbitrase tidak mendatangkan risiko kurs, kecuali
bersifat sementara karena ia membeli dan segera menjual kembali dalam
jumlah yang sama.
Bilamana arbitrase berlangsung terus, harga dolar dari pound cenderung
naik di New York (karena kenaikan permintaan untuk pound) dan turun di
London (karena kenaikan penawaran pound). Hal ini mengurangi potensi
keuntungan dalam arbitrase karena harga dolar untuk pound di New York,
London, dan di setiap pusat moneter lain sedikit demi sedikit sama besarnya.
Bilamana arbitrase tidak terjadi baik karena kurangnya informasi ataupun
karena hal itu dilarang perbedaan besar dalam kurs antara dua mata uang
yang sama dapat terjadi pada pusat-pusat moneter yang berbeda. Apa yang
telah kita gambarkan di atas adalah dua-segi arbitrase. Arbitrase tiga-segi
terletak atas prinsip yang pada dasarnya sama, akan tetapi melibatkan tiga
pusat-pusat moneter dan tiga mata uang itu jarang terjadi.
3.14 Manajemen Keuangan Internasional 

8. Perubahan Pada Spot Exchangerates


Berikut ini contoh mengukuran perubahan kurs spot. Diasumsikan
bahwa mark Jerman terhadap dolar US dikutip dalam DM $ 1,56257, tiba-
tiba mengalami penguatan menjadi DM $ 1,28007. Bagaimana nilai
persentase kenaikan dalam nilai dolar? Untuk meninjau hal ini perlu ditinjau
penghitungan dalam bentuk kutipan langsung dan tidak langsung.
Dengan Kutipan Tidak Langsung. Rumus berikut mengungkapkan
perubahan dalam nilai spot terhadap dolar AS:

mulai tingkat - tingkat berakhir


persentase perubahan = x 100
tingkat berakhir

DM1.5625/$ - DM1.2800/S
= x 100 = + 22.07%
DM1.2800/$

Dengan Kutipan Langsung. Jika kurs dengan kutipan langsung ditulis maka
digunakan nilai perbandingan $0.6400/DM dihasilkan dari nilai DM1.5625/$
dan $0.78125/DM dihasilkan dari nilai DM1.2800/S), persamaan untuk
perubahan ini adalah sebagai berikut.

tingkat berakhir - mulai tingkat


persentase perubahan = x 100
mulai tingkat

$0.78125/DM - $0.6400/DM
= x 100 = +22.07%
$0.6400/DM

Asumsikan bahwa kurs yang berlaku untuk transaksi besar suatu bank
komersial atas mata uang euro adalah $1,0876/78. Kurs ini berarti bahwa
bank komersial akan membayar $1,0876 per euro. Sebaliknya, bank akan
menjual euro seharga $1,0878. Selisih kurs beli/jual pada contoh ini adalah
$1,0878 - $1,0876
Selisih kurs =
$1.0878
= sekitar 0,000184 atau 0,0184%
 EKMA5313/MODUL 3 3.15

Contoh soal:
Kurs antara dolar dan pound menunjukkan sejumlah dolar yang diperlukan
untuk membeli satu pound, atau $/£. Jika kurs ini $1,99 di London dan $2,01
di New York maka para abritrasur valuta asing akan membeli pound di
London dan menjualnya kembali di New York, ia untung 2 sen untuk setiap
satu pound. Kalau ini terjadi, harga pound dalam dolar naik di London dan
jatuh di New York sampai harganya sama, misalnya pada $2,00, di kedua
tempat itu. Kemudian, kemungkinan memperoleh keuntungan menghilang
dan arbitrase berakhir. Jika kurs CR) naik dari $2,00 ke $2,10 (di New York
dan London), kita mengatakan bahwa nilai dolar telah turun mengalami
depresiasi terhadap pound karena kita sekarang memerlukan lebih banyak
dolar untuk membeli setiap pound. Di pihak lain, bilamana R turun, nilai
dolar naik (mengalami apresiasi). Ini sama dengan depresiasi pound.
Pertanyaan :
(a) Apa yang dimaksud kurs antara dolar dan pound?
(b) Jika kurs antara dolar dan pound berubah dari $2,00 = £1 ke $2,20 = £1,
apa artinya ini bagi dolar? Bagi pound?
(c) Jika kurs antara dolar dan pound berubah dari $2,00 = £1 ke $1,98 = £1,
apa artinya ini bagi dolar? Bagi pound?
(d) Apa yang dimaksud dengan kurs (nilai tukar) efektif? Bagaimana hal itu
diukur?
Penyelesaian:
a. Kurs antara dolar dan pound adalah jumlah dolar yang diperlukan untuk
memperoleh satu pound. Misalnya, pada suatu waktu diperlukan $2,00
untuk membeli satu pound. Maka kurs antara dolar dan pound dapat
dinyatakan sebagai $2,00 = £1. Inilah rumus yang dilakukan oleh
Amerika Serikat dan merupakan salah satu rumus yang akan terus kita
gunakan dalam buku ini. Namun demikian, kurs antara dolar dan pound
juga dapat digambarkan sebagai jumlah pound yang diperlukan untuk
membeli satu dolar. Dengan demikian, kurs di atas untuk $2,00 = £1 juga
dapat digambarkan sebagai £0,50 = $1. Sama halnya, kurs antara dolar
dan franc Perancis (F) dapat digambarkan baik sebagai $0,20 = Fl atau
sebagai F5 = $1. Kurs tukar antara dolar dan mark Jerman (DM) dapat
diberikan sebagai $0,40 = DM1 atau sebagai DM2,5 = $1. Selalu ada
kurs antara dolar dan mata uang lain yang diperdagangkan.
b. Kenaikan kurs dari $2,00 = £1 ke $2,20 = £1 menunjukkan penurunan
nilai dolar sebesar 10% terhadap pound, karena sekarang diperlukan
10% lebih banyak dolar untuk membeli satu pound. Hal ini sama dengan
3.16 Manajemen Keuangan Internasional 

kenaikan nilai pound terhadap dolar (karena sekarang lebih sedikit pound
yang diperlukan untuk membeli satu dolar).
c. Suatu penurunan dalam kurs antara dolar dan pound dari $2,00 = £1 ke
$1,98 = £1 menunjukkan kenaikan nilai dplar sebesar 1%, atau
sebaliknya, penurunan nlai pound sebesar 1%.
d. Kurs (nilai tukar) efektif adalah rata-rata tertimbang dari kurs antara
mata uang domestik dan mata uang negara-negara sekutu dagang yang
paling penting, berdasarkan nilai relatif perdagangan negara itu dengan
setiap sekutu dagangnya.

C. JENIS NILAI TUKAR

Dalam praktek bisnis keuangan internasional terdapat berbagai jenis nilai


tukar. Tujuan penentuan berbagai jenis nilai tukar sesuai dengan kepentingan
para agen ekonomi untuk menyepakati transaksi nilai tukar dengan koleganya
di belahan dunia lainnya. Pergerakan kurs mata uang yang selalu berubah-
ubah akan mempengaruhi pada Multinational Corporation karena kurs dapat
mempengaruhi jumlah arus kas masuk yang diterima dari ekspor atau dari
anak perusahaan, dan juga dapat mmpengaruhi jumlah arus kas keluar yang
digunakan untuk membayar impor. Kurs nilai tukar mengukur nilai satu
satuan mata uang terhadap mata uang lain. Penurunan nilai pada suatu mata
uang disebut dengan depresiasi, dan peningkatan nilai pada suatu mata uang
disebut dengan apresiasi.

1. Nilai Tukar Riil


Nilai tukar riil adalah harga relatif dari suatu barang diantara 2 negara
dengan demikian nilai tukar riil menunjukkan suatu nilai tukar barang di
suatu negara dengan negara lain (term of trade). Nilai tukar riil dapat
mengukur daya saing suatu negara di arena perdagangan internasional.
Ukuran ini dinyatakan dalam bentuk rasio harga-harga barang di luar negeri,
dinyatakan dalam satuan mata uang lokal, relatif terhadap harga-harga
barang di dalam negeri.
NT rill = (NTnom X Pdom) : Pint

Kenaikan nilai tukar riil atau depresiasi riil berarti bahwa harga-harga di
luar negeri yang dinyatakan dalam satuan mata uang kita telah meningkat
relatif terhadap harga-harga barang yang diproduksi di dalam negeri. Ini
berarti bahwa jika faktor-faktor lainnya dianggap tetap, kita memiliki daya
 EKMA5313/MODUL 3 3.17

saing keluar yang lebih tinggi. Artinya, barang kita menjadi lebih murah
relatif terhadap barang-barang impor baik bagi kita maupun bagi masyarakat
luar negeri. Misalnya, jika nilai tukarnya tetap konstan dan harga-harga di
luar negeri maka nilai tukar riilnya naik, menunjukkan bahwa barang-barang
domestik menjadi lebih murah relatif daripada barang-barang luar negeri.
Sebaliknya, penurunan nilai tukar riil atau apresiasi riil berarti bahwa barang-
barang domestik menjadi relatif lebih mahal atau bahwa kita telah kehilangan
daya saing ekspor.
Nilai tukar riil antara mata uang dua negara merupakan ukuran dari
harga-harga barang dan jasa satu negara relatif terhadap negara lain. Nilai
tukar riil ini merupakan konsep penting tidak hanya untuk
menguantifikasikan penyimpangan dari Prchasing Power Parity (PPP), tetapi
juga untuk menganalisis kondisi permintaan dan penawaran makroekonomi
dalam ekonomi terbuka.

2. Nilai Tukar Nominal


Nilai tukar nominal adalah harga relatif mata uang antara 2 negara,
dinyatakan dalam nilai mata uang domestik per mata uang asing (1 USD =
9.000 Rupiah). Selain depresiasi maupun apresiasi, dalam nilai tukar juga
dikenal istilah devaluasi dan revaluasi. Devaluasi merupakan penurunan nilai
tukar satu mata uang domestik, misalnya rupiah relatif terhadap mata uang
asing tertentu, misalnya US dolar yang disebabkan oleh kebijakan
pemerintah. Devaluasi terjadi apabila harga mata uang asing dalam sistem
nilai tukar tetap dinaikkan oleh tindakan resmi. Devaluasi hanya dapat terjadi
jika nilai rupiah dikaitkan terhadap US dolar dan pemerintah dengan sengaja
mengubah nilai rupiah relatif terhadap US dolar. Jika pemerintah tidak
mengaitkan rupiah terhadap US dolar dan perubahan nilai tukar terjadi
dengan sendirinya, istilah ini tidak berlaku lagi. Dengan demikian, istilah
devaluasi hanya berlaku dalam sistem nilai tukar tetap bilamana suatu mata
uang domestik dikaitkan dengan mata uang asing tertentu.
Pemerintah, sewaktu-waktu mengubah besarnya nilai relatif mata uang
domestik terhadap mata uang asing tertentu tersebut. Jadi, devaluasi berarti
bahwa orang-orang asing membayar lebih sedikit untuk mata uang yang
didevaluasi atau bahwa penduduk-penduduk dari negara yang mendevaluasi
membayar lebih besar untuk mata uang asing. Lawan dari devaluasi adalah
revaluasi. Revaluasi merupakan kenaikan nilai tukar satu mata uang domestik
terhadap mata uang asing tertentu. Sama dengan devaluasi, istilah revaluasi
hanya berlaku dalam sistem nilai tukar tetap.
3.18 Manajemen Keuangan Internasional 

Perubahan nilai tukar juga dapat disebabkan oleh mekanisme penawaran


dan permintaan di pasar. Penurunan nilai tukar satu mata uang domestik,
misalnya rupiah relatif terhadap mata uang asing, misalnya US dolar yang
disebabkan gerakan permintaan dan penawaran terhadap rupiah dan US dolar
di pasar valuta asing disebut depresiasi. Istilah depresiasi ini berlaku dalam
sistem nilai tukar mengambang bilama pemerintah tidak mengaitkan mata
uang domestik dengan mata uang asing tertentu. Pemerintah juga tidak dapat
mengubah nilai relatif mata uang domestik terhadap mata uang asing tertentu.
Apresiasi merupakan lawan dari depresiasi. Apresiasi merupakan kenaikan
nilai tukar satu mata uang domestik relatif terhadap mata uang asing tertentu.
Sama dengan depresiasi istilah apresiasi hanya berlaku dalam sistem nilai
tukar mengambang.

3. Nilai Tukar Efektif


Nilai tukar efektif merupakan pengukuran nilai tukar yang berdasarkan
pada rata-rata nilai tukar suatu mata uang riil terhadap seluruh atau sejumlah
mata uang asing. Sebagai angka rata-rata, biasanya dalam menghitung nilai
tukar efektif tersebut dipergunakan suatu bobot atas suatu mata uang tertentu.
Bobot tersebut dapat berupa pangsa perdagangan suatu negara dengan negara
lain. Nilai tukar efektif dapat dihitung baik secara bilateral maupun
multilateral.

4. Nilai Tukar Keseimbangan Fundamental (FEER)


FEER (Fundamental Equilibrium Exchange Rate) ialah pengukuran nilai
tukar yang berdasarkan pada fundamental suatu negara. Pendekatan FEER
dikemukakan pertama kali oleh Williamson (1994). Menurutnya, pendekatan
FEER melalui macroeconomic balance membentuk suatu kerangka untuk
menghitung nilai tukar equilibium pada saat terjadinya keseimbangan internal
dan eksternal. Oleh karena itu, pendekatan ini lebih bersifat normatif dan
jangka menengah panjang.
Pada model FEER ini, keseimbangan internal tercermin dalam suatu
kondisi bilamana pertumbuhan ekonomi mendekati atau mencapai potensial
output dengan tingkat pengangguran yang cukup rendah yang disertai dengan
tidak adanya perubahan perilaku masyarakat. Dengan demikian, tekanan
tekanan inflasi pada kondisi tersebut relatif rendah atau mendekati nol.
Sementara itu, keseimbangan external dicapai apabila saving investment
 EKMA5313/MODUL 3 3.19

dalam tingkat normal. Hal ini berarti posisi neraca pembayaran yang relatif
terkendali dalam jangka panjang menengah panjang.

5. Nilai Tukar Keseimbangan Perilaku (BEER)


BEER (Behavioral Equilibrium Exchange Rate) ialah nilai tukar yang
diukur atas perilaku-perilaku pasar baik yang bersifat fundamental maupun
non-fundamental, seperti tingkat resiko suatu negara. Pendekatan ini pertama
kali dikemukakan oleh Clark dan MacDonald (1998), pendekatan ini
menjelaskan bahwa model BEER merupakan salah satu turunan model yang
dapat menangkap baik pengaruh faktor fundamental ekonomi maupun non
ekonomi. BEER adalah model yang menambahkan country risk sebagai
faktor non ekonomi yang akan mempengaruhi keseimbangan nilai tukar.
Pendekatan ini juga memperhatikan perilaku nilai tukar riil efektif untuk
memperoleh nilai tukar keseimbangan yang mencerminkan kondisi
fundamental perekonomian.
Adapun faktor-faktor fundamental yang mempengaruhi keseimbangan
nilai tukar riil jangka panjang, antara lain mencakup faktor-faktor yang
mempengaruhi posisi perdagangan antara home country dengan pasar dunia
(term of trade), faktor-faktor produktivitas sektor tradable dan nontradable,
arus modal dan komposisi domestic absorption (pangsa investasi dalam
PDB). Model nilai tukar jangka panjang BEER membentuk persamaan
reduced form yang diderivasikan dari kondisi uncovered intereset parity
menurut Foot dan Thaler (1990) menjelaskan hubungan sederhana antara
perbedaan tingkat bunga dan ekspektasi depresiasi mata uang atau disebut
uncovered interest parity: Uncovered dikarenakan pada pasar forward
(ekspektasi pasar dari nilai tukar spot mendatang) tidak digunakan sebagai
perlindungan (hedge) sehingga perbedaan tingkat bunga dapat menjadi alat
estimasi perubahan nilai tukar mendatang.

D. JENIS TRANSAKSI NILAI TUKAR

1. Transaksi Spot
Transaksi yang dilakukan oleh pelaku ekonomi di pasar antarbank
dikatakan spot adalah apabila pembelian valuta asing dengan pengiriman dan
pembayaran antara bank yang dilaksanakan setelah hari kerja kedua. Kurs
spot (the spot exchange rate) adalah kurs nominal pada hari tersebut/nilai
kurs mata uang asing terhadap mata uang domestik tertentu pada saat terjadi
3.20 Manajemen Keuangan Internasional 

transaksi. Transaksi spot merupakan transaksi valuta asing dengan


penyerahan (delivery) saat itu juga (secara teoritis, meskipun dalam praktik
transaksi spot diselesaikan dalam waktu dua atau tiga hari) (Faisal, 2001).
Pada pasar spot (spot market), mata uang diperjualbelikan secara langsung
/segera (immediately delivery). Pada hampir semua surat kabar, terdapat
harga atau kurs valas yang paling aktif diperdagangkan disajikan. Kurs
(exchange rate) adalah harga satu mata uang (yang diekspresikan) terhadap
mata uang lainnya. Kurs dapat diekspresikan sebagai sejumlah mata uang
lokal yang dibutuhkan untuk membeli satu unit mata uang asing (direct
quote) atau sebaliknya sejumlah mata uang asing yang dibutuhkan untuk
membeli satu unit mata uang lokal (indirect quotes) (Faisal, 2001). Dalam
pasar spot menurut Kuncoro (2001), dibedakan tiga jenis transaksi:
a. cash, di mana pembayaran satu mata uang dan pengiriman mata
uang laindiselesaikan pada hari yang sama;
b. tom (kependekan dari tommorow/besok), bilamana pengiriman
dilakukan pada hari berikutnya;
c. spot, bilamana pengiriman diselesaikan dalam tempo 48 jam setelah
perjanjian.
Tanggal penyelesaian disebut sebagai "value date/tanggal nilai." Pada
tanggal nilai, sebagian besar transaksi dolar di dunia diselesaikan melalui
komputer di Clearing House Interbank Setlement (CHIPS) di New York,
yang menyediakan transaksi perhitungan saldo bersih hutang dari bank yang
satu ke bank yang lainnya. Di pusat pembayaran ini transaksi spot adalah tipe
pembayaran yang paling penting dalam transaksi, transaksinya merupakan
47,3% dari seluruh transaksi dalam survei.
Sebagai contoh, sebuah transaksi spot khas di pasar antarbank mungkin
melibatkan kontraktor bank AS pada Senin untuk transfer £10.000.000 ke
rekening sebuah bank di London. Jika kurs spot $1,6984/£, bank AS akan
mentransfer £10.000.000 ke bank di London pada hari Rabu, dan bank
London akan mentransfer $16.984.000 ke bank AS pada waktu yang sama.
Sebuah transaksi spot antara bank dan pelanggan komersial tidak akan selalu
menunggu dua hari untuk penyelesaian.

2. Transaksi Forward Outright


Transaksi Forward Outright (biasanya hanya disebut "forward")
membutuhkan pengiriman pada tanggal yang akan datang dari sejumlah
tertentu nilai mata uang untuk sejumlah tertentu mata uang lain. Nilai tukar
 EKMA5313/MODUL 3 3.21

ditetapkan pada saat perjanjian, tetapi pembayaran dan pengiriman tidak


dilakukan hingga jatuh tempo.
Kurs forward adalah kurs yang ditetapkan sekarang pada saat transaksi
dilakukan untuk diselesaikan/diserahkan kemudian hari. Oleh karena pelaku-
pelaku ekonomi tidak mengetahui berapa nilai tukar spot dalam 1 minggu,
bulan, tahunan atau masa yang akan datang lainnya. Kurs forward untuk
tanggal tertentu di masa depan biasanya digunakan sebagai perkiraan kurs
spot di masa depan. Kurs forward biasanya mudah diakses sehingga dapat
digunakan sebagai prediksi yang mudah dan bebas biaya. Tidak seorang pun
selalu yakin bahwa kurs forward memberikan ramalan nilai mata uang yang
lebih akurat dibandingkan kurs spot (Madura, 2006). Dengan adanya
fluktuasi pada pasar valuta asing, sulit untuk meramalkan nilai mata uang.
Kurs forward digunakan sebagai standar perbandingan karena kurs forward
disajikan pada beberapa surat kabar dan majalah. Kurs forward umumnya
lebih akurat untuk memprediksi kurs dalam jangka pendek dibandingkan
memprediksi kurs untuk jangka panjang (Madura, 2006).
Metode transaksi forward adalah kesepakatan antara pembeli dan
penjual, antara bank dengan konsumen atau antara bank dengan bank untuk
jumlah mata uang tertentu dengan jangka waktu penyerahan tertentu dan
dengan nilai tukar yang telah ditentukan di muka (Sartono, 2003). Transaksi
forward dalam valuta asing merupakan transaksi dengan penyerahan pada
beberapa waktu mendatang sejumlah mata uang tertentu berdasarkan jumlah
sejumlah mata uang tertentu yang lain. Transaksi forward biasanya terjadi
bila eksportir, importir, atau pelaku ekonomi lain yang terlibat dalam pasar
valas harus membayar atau menerima sejumlah mata uang asing pada suatu
tanggal tertentu di masa mendatang (Kuncoro, 2001).

3. Transaksi swap
Sebuah transaksi swap di pasar antarbank adalah pembelian dan
penjualan secara simultan dari jumlah yang diberikan devisa untuk dua
tanggal nilai yang berbeda baik pembelian dan penjualan dengan rekanan
yang sama. Jenis umum dari swap adalah "spot terhadap forward". Dealer
membeli mata uang di pasar spot dan sekaligus menjual jumlah yang sama
kembali ke bank yang sama di pasar maju. Oleh karena ini dieksekusi sebagai
transaksi tunggal dengan satu rekanan, dealer tidak menimbulkan risiko
valuta asing tak terduga.
3.22 Manajemen Keuangan Internasional 

Sebuah transaksi yang lebih canggih disebut "maju-maju" swap. Dealer


menjual 20.000.000 £ maju untuk dolar untuk pengiriman dalam, katakanlah,
dua bulan di $1,6870/£ dan simul-taneously membeli £20.000.000 maju
untuk pengiriman tiga bulan di $1,6820/pound sterling. Para DIF-ference
antara harga beli dan harga jual setara dengan perbedaan suku bunga antara
dua mata uang. Jadi swap dapat dilihat sebagai teknik untuk pinjaman mata
uang lainnya secara sepenuhnya dijamin. Transaksi swap sangat penting
dalam pasar antarbank. Mereka mewakili 39% dari transaksi valuta asing
dalam survei BIS. Kutipan swap dibahas dalam bagian berikutnya.

KURS SWAP
JAKARTA (Bisnis): Kurs Rp/US$ transaksi SWAP pada 7 Maret 2001 (US$.000).
Jangka waktu Tertinggi Terendah Rata-rata Jumlah
A. BANK DALAM NEGERI:
Overnight 9.895,00 9.845,00 9.866,36 272.000
1 Minggu 9.890,00 9.860,00 9.876,03 110.000
2 Minggu 0.000,00 0.000,00 0.000,00 0.00
1 Bulan 9.885,00 9.860,00 9.871,03 32.512
Jumlah 9.895,00 9.840,00 9.869,95 460.150
B. BANK LUAR NEGERI:
Overnight 9.900,00 9.840,00 9.880,10 27.308
1 Minggu 9.870,00 9.860,00 9.869,86 54.107
2 Minggu 0.000,00 0.000,00 0.000,00 0.00
1 Bulan 9.878,00 9.875,00 9.876,76 3.067
Jumlah 9.900,00 9.840,00 9.880,34 178.617
C. NASABAH :
Overnight 9.870,00 9.870,00 9.870,00 135
1 Minggu 0.000,00 0.000,00 0.000,00 0.00
2 Minggu 0.000,00 0.000,00 0.000,00 0.00
1 Bulan 9.862,50 9.862,50 9.862,50 10.000
Jumlah 9.875,00 9.862,50 9.862,96 10.435
D. TOTAL KURS SWAP:
Overnight 9.900,00 9.840,00 9.867,62 299.443
1 Minggu 9.890,00 9.860,00 9.873,99 164.107
2 Minggu 0.000,00 0.000,00 0.000,00 0.00
1 Bulan 9.885,00 9.860,00 9.869,54 45.579
Jumlah 9.900,00 9.840,00 9.872,70 649.202
 EKMA5313/MODUL 3 3.23

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang dimaksudkan dengan spot rate dan spot market?


2) Apakah yang dimaksudkan dengan Indirect Quotes?
3) Apakah yang dimaksudkan dengan nilai tukar keseimbangan Funda-
mental?
4) Berikut ini adalah contoh bagaimana suatu bank berusaha memanfaatkan
prediksi pergerakan kurs mata uang i pasar mata uang asing. Berikut ini
data yang diperoleh. Chicago Bank memperkirakan bahwa kurs mata
uang dolar Selandia Baru (NZ$) terapresiasi dari nilainya sekarang
sebesar $0,50 menjadi $0,52 dalam 30 hari. Chicago Bank dapat
memperoleh pinjaman jangka pendek sebesar $20 juta melalui pinjaman
antarbank. Suku bunga (per tahun) untuk pinjaman jangka pendek pada
pasar antarbank saat adalah sebagai berikut:

Mata Uang Suku Bunga Peminjam Suku Bunga Pinjaman


(Lending Rate) (Borrowing Rate)

Dolar AS 6,72% 7,20%


Dolar Selandia Baru 6,48% 6,96%
a) Jelaskan bagaimana tindakan bank yang dapat menguntungkan jika
terjadi apresiasi nilai tukar dolar AS terhadap NZ$. Dalam hal ini
bank dapat meminjam dolar, menukar dolar menjadi dolar Selandia
Baru, meminjamkan dolar Selandia Baru, dan pelunasan pinjaman
dalam dolar AS.
b) Jika pihak bank mengantisipasi depresiasi dolar AS, jelaskan
bagaimana bank dapat meminjam dolar NZ, menukar dolar NZ
menjadi dolar AS, meminjamkan dolar AS, dan pelunasan pinjaman
dalam dolar NZ.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Spot rate pada perdagangan m.u. adalah rate antar mata uang asing yang
berlaku pada saat terjadi transaksi sampai dengan 2 hari berikutnya.
3.24 Manajemen Keuangan Internasional 

2) Indirect Quotation adalah sistem yang menyatakan nilai valas (foreign


currency) yang diperlukan atau diperoleh untuk satu unit domeistic
currency. Sistem penulisannya dilakukan dengan menempatkan nilai
foreign currency di depan dan unit domeistic currency di belakang.
3) FEER (Fundamental Equilibrium Exchange Rate) ialah pengukuran nilai
tukar yang berdasarkan pada fundamental suatu negara. Pendekatan
FEER dikemukakan pertama kali oleh Williamson (1994). Menurutya,
pendekatan FEER melalui macroeconomic balance membentuk suatu
kerangka untuk menghitung nilai tukar equilibium pada saat terjadinya
keseimbangan internal dan eksternal. Oleh karena itu, pendekatan ini
lebih bersifat normatif dan jangka menengah panjang.
4.a Oleh karena pialang sering kali bertindak sebagai perantara antarbank,
tingkat bunga peminjam berbeda dengan tingkat bunga pinjaman.
Chicago Bank dapat:
a. Meminjam sebesar $20 juta.
b. Menukar $20 juta menjadi NZ$40 juta (dihitung dari
$20.000.000/$0,50).
c. Memberikan pinjaman dalam dolar Selandia Baru dengan tingkat
bunga tahunan 6,48%, yang memberikan pengembalian 54 persen
selama periode 30 hari [dengan perhitungan 6,48% x (30/360)].
Setelah 30 hari, bank akan menerima NZ$40.216.000 [dengan
perhitungan NZ$40.000.000 x (1 + 0,0054)].
d. Membayar pinjaman dolar dengan uang yang diperoleh dari
pelunasan pinjaman dalam dolar Selandia Baru. Bunga tahunan atas
pinjaman dalam dolar AS adalah 7,2 persen, atau 0,6 persen selama
30 hari [dengan perhitungan 7,2% x (30/360)]. Jumlah dolar AS
yang dibutuhkan untuk melunasi pinjaman dolar adalah $20.120.000
[dengan perhitungan $20.000.000 x (1 + 0,006)].

Jika diasumsikan bahwa tingkat kurs pada hari 30 adalah $0,52


untuk satu dolar Selandia Baru seperti yang telah diperkirakan, jumlah
uang dalam dolar Selandia Baru yang dibutuhkan untuk melunasi
pinjaman dolar AS adalah NZ$38.692.308 (dengan perhitungan
$20.120.000/0,52 per dolar Selandia Baru). Dengan memerhatikan
bahwa bank memperoleh NZ$40.216.000 dari pelunasan pinjaman dalam
dolar Selandia Baru maka bank memperoleh keuntungan spekulatif
sebesar NZ$1.523.692 yang setara dengan $792.320 (dengan
 EKMA5313/MODUL 3 3.25

mempertimbangkan bahwa kurs spot adalah $0,52 per dolar Selandia


Baru pada hari 30). Bank akan memperoleh keuntungan spekulatif ini
tanpa menggunakan dana dari rekening tabungan karena dana ini
dipinjam melalui pasar antarbank.
4.b Sebaliknya, jika Chicago Bank memprediksi bahwa dolar Selandia Baru
akan terdepresiasi, banktersebut dapat berusaha memperoleh keuntungan
spekulatif dengan mengambil posisi berlawanan dari yang sebelumnya
dijelaskan. Misalnya, asumsikan bahwa bank memprediksi kurs nilai
tukar dolar Selandia Baru pada hari 30 adalah $0,48. Bank dapat
meminjam dalam dolar Selandia Baru, mengonversi pinjaman menjadi
dolar AS, dan meminjamkan dolar AS tersebut pada pihak lain. Pada hari
30, bank akan menutup posisi ini. Dengan kurs yang digunakan pada
contoh sebelumnya, dan asumsi bahwa bank dapat meminjam NZ$40
juta maka bank akan melakukan tahap berikut.
a. Meminjam sebesar NZ$40 juta.
b. Menukar NZ$40 juta menjadi $20 juta (dihitung dari
NZ$40.000.000 x $0,50).
c. Memberikan pinjaman dalam dolar AS dengan tingkat bunga
tahunan 6,72%, yang memberikan pengembalian 56 persen selama
periode 30 hari [dengan perhitungan 6,72% x (30/360)]. Setelah 30
hari, bank akan menerima $20.112.000 [dengan perhitungan
$20.000.000 x (1 + 0,0056)].
d. Membayar pinjaman dolar Selandia Baru dengan uang yang
diperoleh dari pelunasan pinjaman dalam dolar AS. Bunga tahunan
atas pinjaman dalam dolar Selandia Baru adalah 6,96 persen, atau
0,58 persen selama 30 hari [dengan perhitungan 6,96% x (30/360)].
Jumlah dolar Selandia Baru yang dibutuhkan untuk melunasi
pinjaman adalah NZ$40.232.000 [dengan perhitungan
NZ$40.000.000 x (1 + 0,0058)].

Dengan asumsi bahwa kurs nilai tukar pada hari ke-30 untuk setiap
dolar Selandia Baru adalah $0,48 sesuai yang diperkirakan sebelumnya
maka jumlah dolar AS yang diperlukan untuk melunasi pinjaman dalam
NZ$ adalah $19.311.360 (dengan perhitungan j NZ$40.232.000 x $0,48
per dolar Selandia Baru). Dengan mempertimbangkan bahwa bank
memperoleh $20.112.000 dari pinjaman dalam dolar AS maka bank akan
mendapatkan keuntungan spekulatif sebesar 800.640 (dengan
3.26 Manajemen Keuangan Internasional 

perhitungan $20.112.000 - $19.311.360) j tanpa menggunakan uangnya


sendiri.

R A NG KU M AN

1) Nilai tukar atau kurs (foreign exchange rate) dapat didefinisikan sebagai
harga mata uang suatu negara relatif terhadap mata uang negara lain.
Oleh karena nilai tukar ini mencakup dua mata uang maka titik
keseimbangan ditentukan oleh sisi penawaran dan permintaan dari kedua
mata uang tersebut.
2) Pergerakan kurs mata uang umumnya diukur melalui persentase
perubahan riil selama periode tertentu, seperti dalam satu bulan atau satu
tahun. MNC memonitor terus pergerakan kurs mata uang selama periode
jika MNC memiliki arus kas satuan mata uang asing terkait.
3) Indirect Quotation adalah sistem yang menyatakan nilai valas (foreign
currency) yang diperlukan atau diperoleh untuk satu unit domeistic
currency. Direct Quotation adalah sistem yang menyatakan nilai mata
uang suatu negara (domeistic currency) yang diperlukan atau diperoleh
untuk satu nilai valas (foreign currency).
4) Tujuan penentuan berbagai jenis nilai tukar sesuai dengan kepentingan
para agen ekonomi untuk menyepakati transaksi nilai tukar dengan
koleganya di belahan dunia lainnya. Pergerakan kurs mata uang yang
selalu berubah-ubah akan mempengaruhi pada Multinational
Corporation karena kurs dapat mempengaruhi jumlah arus kas masuk
yang diterima dari ekspor atau dari anak perusahaan, dan juga dapat
mmpengaruhi jumlah arus kas keluar yang digunakan untuk membayar
impor.
 EKMA5313/MODUL 3 3.27

TES F OR M AT IF 1

1) Saudara dihadapkan pada data/informasi keuangan internasional sebagai


berikut.
Spot Rate : JPY 115/USD dan Rp9200/USD
Forward Rate 90 hari : JPY 110/USD dan Rp 85/JPY
Menurut suatu lembaga konsultan perkiraan realisasi Future
Spot Rate (FSR) 90 hari adalah sebagai berikut.
FSR Probability

1. JPY 108/USD 10%


2. JPY 110/USD 20%
3. JPY 112/USD 40%
4. JPY 115/USD 20%
5. JPY 118/USD 10%
3.28 Manajemen Keuangan Internasional 

Ke g ia ta n B ela ja r 2

Keseimbangan dan Penentuan Nilai Tukar

A. KESEIMBANGAN NILAI TUKAR

Meskipun mudah untuk mengukur persentase perubahan nilai suatu mata


uang, namun sulit untuk menjelaskan mengapa perubahan terjadi atau
memprediksi bagaimana kurs akan berubah di masa depan. Untuk mencapai
kedua tujuan ini, konsep keseimbangan kurs nilai tukar (equilibrium
exchange rate) harus dimengerti, begitu juga faktor-faktor yang
memengaruhi keseimbangan kurs.
Sebelum mempertimbangkan mengapa kurs mata uang berubah, ingat
bahwa kurs mata uang pada suatu waktu tertentu mencerminkan harga mata
uang tersebut. Seperti produk lain yang dijual di pasar, harga mata uang
ditentukan oleh permintaan mata uang tersebut relatif terhadap
penawarannya. Oleh karena itu, pada setiap kemungkinan tingkat harga
pound sterling Inggris, akan terdapat sejumlah permintaan pound sterling
serta penawaran pound sterling untuk dijual. Pada suatu waktu tertentu, mata
uang harus mencerminkan harga bilamana permintaan atas mata uang
tersebut setara dengan penawaran dan hal ini merupakan keseimbangan kurs
mata uang. Tentunya, kondisi ini dapat berubah sewaktu-waktu, yang
menyebabkan penyesuaian penawaran atau permintaan mata uang tertentu
dan menyebabkan pergerakan harga mata uang tersebut. Topik ini akan
dibahas terperinci pada bagian berikut.

1. Permintaan Mata Uang


Untuk menjelaskan keseimbangan kurs mata uang akan digunakan mata
uang Inggris, pound sterling. Ingggris belum menggunakan euro sebagai
mata uang resmi dan tetap menggunakan pound sterling. Gambar 3.1
memperlihatkan jumlah hipotetis atas permintaan pound sterling pada setiap
kemungkinan kurs mata uang. Pada suatu waktu tertentu, hanya terdapat satu
kurs mata uang. Tampilan ini memperlihatkan kuantitas pound sterling yang
diminta pada berbagai tingkatan kurs mata uang. Tampilan ini memiliki
sumbu vertikal dengan satuan dolar per pound sterling karena yang
diperjualkan adalah pound sterling. Hal ini dimaksudkan agar terjadi
konsistensi nilai pada sumbu vertikal dengan nilai dari pound sterling yang
 EKMA5313/MODUL 3 3.29

diperdagangkan. Sumbu vertikal semakin tinggi ditandai dengan nilai pound


sterling semakin tinggi dibandingkan dolar AS. Sumbu vertikal semakin
tinggi semakin banyak dolar yang didapatkan untuk setiap pound sterling.

$1,60

$1,55

$1,50

Jumlah £

Gambar 3.1.
Kurva Permintaan Pound Sterling Inggris

Kurva permintaan bergerak turun karena perusahaan AS akan terdorong


untuk membeli pound sterling Inggris dalam jumlah yang lebih besar ketika
harganya lebih murah karena hanya membutuhkan dolar yang lebih sedikit
untuk memperoleh sejumlah pound sterling yang diinginkan.

2. Penawaran Mata Uang


Sampai saat ini, baru dibahas mengenai permintaan AS atas pound
sterling Inggris, namun juga perlu diperhatikan mengenai permintaan Inggris
atas dolar AS. Hal ini dinamakan penawaran pound sterling untuk dijual
karena pound sterling ditawarkan di pasar mata uang asing untuk ditukar
dengan dolar AS.
Kurva penawaran pound sterling yang akan dijual pada pasar mata uang
asing dapat dibuat dengan cara yang sama dengan kurva permintaan pound
sterling. Gambar 3.2. memperhatikan jumlah pound sterling untuk dijual
terkait dengan setiap kemungkinan kurs nilai tukar (pound sterling yang
ditawarkan ke pasar uang asing untuk ditukar dengan dolar). Perhatikan dari
kurva penawaran pada Gambar 3.2 bahwa terdapat hubungan positif antara
3.30 Manajemen Keuangan Internasional 

nilai pound sterling Inggris dan jumlah pound sterling untuk dijual
(ditawarkan), yang dapat dijelaskan sebagai berikut. Jika pound sterling
dinilai tinggi, konsumen dan perusahaan Inggris lebih suka membeli barang
dari AS. Oleh karena itu, mereka memasok sejumlah besar pound sterling ke
pasar untuk ditukarkan dengan dolar. Sebaliknya, ketika nilai pound sterling
rendah, pasokan pound sterling untuk dijual lebih sedikit, mencerminkan
berkurangnya keinginan Inggris untuk membeli barang AS.

3. Keseimbangan
Penggabungan kurva permintaan dan penawaran pound sterling inggris
dapat dilihat pada Gambar 3.3 pada kurs mata uang senilai $1,50, kuantitas
pound sterling yang diminta akan melebihi penawaran pound sterling untuk
dijual. Akibatnya, bank yang melayani penukaran mata uang akan mengalami
kekurangan pound sterling pada tingkat kurs tersebut. Pada kurs senilai
$1,60, kuantitas pound sterling yang diminta lebih sedikit dibandingkan
penawaran pound sterling untuk dijual. Oleh karena itu, bank yang melayani
penukaran mata uang akan memperoleh kelebihan pound sterling pada
tingkat kurs tersebut.

$1,60

$1,55

$1,50

Jumlah £

Gambar 3.2.
Kurva Penawaran Pound Sterling Inggris
 EKMA5313/MODUL 3 3.31

Sesuai Gambar 3.3. kurs keseimbangan adalah $1,55 karena pada kurs
ini jumlah pound sterling yang diminta setara dengan kuantitas penawaran
pound sterling untuk dijual.
Dampak Likuiditas. Untuk semua mata uang, kurs nilai tukar diperoleh
melalui transaksi pasar mata uang internasional, tetapi untuk beberapa mata
uang, proses penyesuaiannya lebih fluktuatif dibandingkan lainnya. Likuditas
mata uang memengaruhi sensitivitas kurs mata uang untuk transaksi tertentu.
Jika pasar spot suatu mata uang likuid maka kurs nilai tukar tidak terlalu
sensitif terhadap satu transaksi pembelian atau penjualan berskala terbesar.
Oleh karena itu, perubahan kurs keseimbangan akan relatif kecil. Dengan
adanya beberapa pembeli dan penjual mata uang, transaksi akan mudah
dilakukan. Sebaliknya, jika pasar suatu mata uang tidak likuid, kurs nilai
tukarnya akan sangat sensitif terhadap satu transaksi pembelian atau
penjualan berskala besar. Jika tidak ada cukup pembeli atau penjual untuk
memenuhi transaksi berskala besar, berarti harga mata uang harus berubah
untuk membuat keseimbangan antara permintaan dan penawaran mata uang
tersebut. Akibatnya, mata uang yang tidak likuid cenderung memperlihatkan
perubahan nilai tukar kurs yang lebih fluktuatif karena harga keseimbangan
mata uang tersebut akan berubah hanya karena perubahan kecil pada kondisi
penawaran dan permintaan.

$1,60 S

$1,55 .. …………………….

1,50

Jumlah £

Gambar 3.3.
Grafik Penetuan Kurs Seimbang (Ekuilibrum)

Contoh keseimbangan. Gambar 3.4. menunjukkan pasar valuta asing untuk


pound dari sudut pandangan Amerika Serikat dalam model dua negara yang
disederhanakan. Perpotongan kurva permintaan pasar Amerika Serikat untuk
3.32 Manajemen Keuangan Internasional 

pound (D£) dan kurva penawaran pasar Amerika Serikat untuk pound (S £)
menentukan keseimbangan kurs tukar sebesar $2,00 = £1 dan keseimbangan
jumlah pound yang diminta dan ditawarkan per tahun adalah £6 milyar.

Gambar 3.4.

D£ miring secara negatif karena pada R yang lebih rendah, Inggris menjadi
tempat yang lebih murah dan lebih menarik untuk membeli dan menanam
modal, dan dengan demikian penduduk Amerika Serikat meningkatkan
permintaannya terhadap jumlah pound yang lebih besar. Di lain pihak, S £
biasanya miring secara positif karena pada R yang lebih rendah maka
penduduk Inggris menganggap lebih mahal untuk membeli dan
berinvestasi di Amerika Serikat. Sebagai akibatnya, mereka
membelanjakan lebih sedikit pound di Amerika Serikat. Jika karena
sesuatu alasan D£ bergeser ke atas, Amerika Serikat akan menghadapi
kelebihan permintaan terhadap pound (defisit dalam neraca pembayaran
Amerika Serikat) pada keseimbangan kurs semula. Hal ini dapat dikoreksi
jika Amerika Serikat mengizinkan nilai dolarnya menurun (yakni, R naik
ke tingkat keseimbangannya yang baru).

B. PENENTUAN NILAI TUKAR

Nilai tukar suatu mata uang merupakan salah satu alat untuk
menganalisis perekonomian suatu negara. Penentuan nilai tukar suatu mata
uang (excahange rate determination) dilakukan dengan suatu pendekatan.
Beberapa teori yang memberikan landasan mengenai faktor yang menentukan
 EKMA5313/MODUL 3 3.33

nilai tukar adalah teori pendekatan perdagangan terhadap pembentukan kurs,


teori paritas daya beli terhadap pembentukan kurs, teori moneter terhadap
pembentukan kurs, teori pendekatan aset terhadap pembentukan kurs, dan
teori pendekatan keseimbangan portofolio terhadap pembentukan kurs.
Penjelasan mengenai pendekatan tersebut akan diuraikan sebagai berikut.

1. Klasifikasi Teori Penentuan Nilai Tukar


Frankel (1995) dan Gibson (1996) menyebutkan bahwa penentuan nilai
tukar ini dilakukan melalui cara pandang pasar aset (assets-market view),
yaitu didasarkan pada asumsi bahwa mobilitas modal adalah sempurna
(perfect capital mobility). Komposisi portofolio aktual akan menyesuaikan
secara spontan (instantaneously) sesuai dengan perubahan komposisi
portofolionya. Dengan asumsi aset tanpa risiko, kondisi perfect capital
mobility menyatakan secara tidak langsung asumsi adanya perlindungan pada
paritas suku bunga, covered interest parity (CIP), yang dinyatakan sebagai:

i = i* + d

dimana: i = suku bunga bond domestik


i* = suku bunga bond non-domestik
d = forward premium on foreign exchange

Aset tanpa risiko membuat pemilik modal dapat menempatkan


kekayaannya pada berbagai bentuk aset dengan tingkat pengembalian yang
sama dan tanpa adanya perbedaan pada suku bunga. Dengan sendirinya
terjadi perlindungan pada paritas suku bunga. Model assets-market view
dengan asumsi perfect capital mobility dapat dibagi menjadi dua berdasarkan
sifat substitusinya, yaitu perfect capital substitutability dan imperfect capital
substitutability.
Sifat perfect capital substitutability antara bond domestik dan
nondomestik mengasumsikan bahwa aset bond domestik dan nondomestik
berada pada tingkat manfaat yang sama (indifferent) sesuai dengan komposisi
dari setiap portofolio sepanjang tingkat pengembalian yang diharapkan
(expected rate of return) dari dua jenis bond sama jika diekspresikan secara
numerik. Sifat ini menyatakan secara implisit tidak adanya risk premium
(berarti risiko nol, =0), berarti tidak adanya perlidungan atas paritas suku
bunga (uncovered interest parity UIP ) yang dinyatakan sebagai:
3.34 Manajemen Keuangan Internasional 

e
S = i - i*

e
dimana : S = expected depreciation foreign currency

Sifat substitusi ini menyatakan secara tidak langsung memiliki risk


premium (berarti ada risiko,  0) dan mengabaikan (UIP) yang berarti
mengasumsikan adanya perlindungan atas paritas suku bunga (covered
interest parity, CIP). Dari penjelasan di atas, asumsi UIP, perfect capital
substitutability dan tidak ada risk premium (=0) sebagai asumsi untuk
model pendekatan moneter. Sementara itu, asumsi yang mengabaikan UIP,
imperfect capital substitutability dan memiliki risk premium ( 0) sebagai
asumsi untuk model pendekatan keseimbangan portofolio. Untuk lebih
jelasnya, pembagian itu dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Modern Asset View


Exchange rate determinatioan (primarily) in the capital account
Perfect cap. Mobility
Covered interest parity (CIP) holds : i- i* = ft+1 –et =d

Monetary Approach
Portfolio Balance Approach No substitutability of money
Domestic and foreign assets are not perfect substitutes Perfect cap. Substitutability of assets
Imperfect cap. Substitutability Risk Premium zero :  = 0
Risk Premium exist :   0 Uncovered interest parity (UIP) holds
Uncovered interest parity does not hold
i- i* = Et et+1 – et =S e
Et et+1  ft+1
Et et+1  ft+1

Uniform Small-Country Preferred Local Monetarist Overshooting


Preferred Model Model Habitat Model Model Model
Branson(1979), Kouri(1976),D Frenkel(1976), Dornbusch
Dornbusch
Kouri(1976), ooley & Mussa(1976),Bil (1976),Frankel(
(1983)
Rodriguez(1980) Isaard(1979) son(1978) 1979)

Gambar 3.5.

Clasen (1997) memaparkan lebih jelas lagi bahwa pendekatan portofolio


menganggap investor tidak lagi risk neutral tetapi risk aversion. Risk
aversion yang berarti adanya keengganan mengambil rIsiko menunjukkan
asumsi bahwa aset memiliki resiko ( 0). Dengan adanya risiko maka
terdapat beberapa aset yang memiliki imbalan tingkat pengembalian yang
lebih tinggi. Mereka akan tertarik pada aset yang memiliki tingkat
penghasilan yang lebih tinggi sebagai kompensasi atas pemilihannya pada
aset yang berisiko.
 EKMA5313/MODUL 3 3.35

Bukti lain adanya risk premium, investor akan melindungi investasinya


(hedging) terhadap resiko mata uang (currency risk) dengan instrumen
forward (forward exchange market) atau dengan demikian investor
melakukan perlidungan terhadap paritas suku bunga (adanya covered interest
rate parity). Jika asumsi perlidungan terhadap nilai tukar diperhatikan maka
berlaku hubungan:
i = i* + (Fo - E) / E

dimana : i = suku bunga bond domestik


i* = suku bunga bond non-domestik
Fo = forward premium on foreign exchange.
E = foreign exchange rate.

2. Interest Rate Parity (CIRP/IRP)


Kondisi yang lain ada pelaku pasar mempertahankan ekspekasi nilai
tukar yang deterministik atau pasti sehingga mereka mempunyai keyakian
yang pasti tentang ekspekatasinya pada nilai tukar spot di masa datang.
Asumsi pelaku pasar adalah risk neutral bilamana para pelaku pasar tidak
tertarik untuk menggunakan perlindungan forward karena tidak seperti
perilaku pasar yang arbitrase, tetapi mereka hanya memperhatikan yield/
hasil yang diperoleh dari dananya dan tidak memperhatikan risiko yang
terjadi.
Teori IRP menjabarkan hubungan antara nilai tukar saat ini (spot) dan
nilai tukar masa depan (forward) dengan perbedaan tingkat suku bunga di
pasar uang. IRP menyatakan bahwa “selisih antara nilai tukar masa depan
dengan nilai tukar saat ini satu mata uang terhadap mata uang lainnya
dijabarkan dalam persentase adalah sama besarnya dengan selisih persentase
tingkat bunga kedua mata uang tersebut” (Levich dalam Haryadi, 2006).
Berdasarkan persamaan yang terbentuk dari teori IRP, persamaannya
biasa disebut CIRP, memungkinkan seorang investor melakukan kapitalis
atas selisih bunga dua mata uang tersebut dan melakukan hedging atas risiko
mata uang dengan melakukan transaksi nilai tukar saat ini dan nilai tukar
masa depan secara bersamaan (Haryadi, 2001). Adapun dalam penelitian ini
akan lebih difokuskan pada UIRP.

3. Uncovered Interest Rate Parity (UIRP/ UIP)


Salah satu dari beberapa teori–teori yang terpenting dalam ekonomi
internasional adalah teori Fisher. Nama Fisher berasal dari sesuai dengan
3.36 Manajemen Keuangan Internasional 

sang penemunya, yaitu Irving Fisher (FE). Fisher menyatakan bahwa tingkat
bunga nominal (i) merupakan penjumlahan dari real rate of return (r) dan
ekspektasi inflasi (I)

i=r+I

Fisher berpendapat bahwa perbedaan tingkat suku bunga antara dua


negara terjadi karena ada perbedaan tingkat ekspektasi inflasi dikedua negara
tersebut, sedangkan perbedaan ekspektasi inflasi antara dua negara tersebut
akan mempengaruhi perubahan nilai tukar mata uang kedua negara tersebut
(Haryadi, 2006). Misal, jika ekspektasi inflasi di Indonesia adalah 15% dan
ekspektasi di Amerika Serikat adalah 1% maka ekspektasi nilai tukar rupiah
terhadap dolar Amerika akan terdepresiasi sebesar 8%. Sehingga persamaan
FE yang diturunkan dari teori efek Fisher untuk perubahan nilai tukar rupiah
terhadap dolar Amerika Serikat dihubungkan dengan perbedaan return dari
investasi dalam dua mata uang asing yang berbeda adalah sebagai berikut
(Haryadi, 2006):
(Set+1 – St)/St = Irp – I$
Dimana:
Set+1 = Ekspektasi spot rate rupiah terhadap dolar AS pada periode t+1
St = Spot rate aktual rupiah terhadap dolar AS pada periode t+1
Irp= Return investasi rupiah dinyatakan dalam tingkat suku bunga nominal
I$= Return investasi dolar AS dinyatakan dalam tingkat suku bunga nominal

Persamaan FE ini oleh sebagian akademisi umum juga disebut


persamaan UIRP (Levich dalam Haryadi, 2006). Persamaan ini menyatakan
bahwa selisih return dari investasi mata uang domestik dengan return dalam
mata uang asing seharusnya sama dengan perubahan nilai tukar kedua mata
uang tersebut (Pugel dalam Haryadi, 2006). Uncovered Interest Rate Parity
memiliki asumsi bahwa investor tidak melindungi perolehannya untuk masa
yang datang terhadap kegiatan investasinya.
Misal, investor ingin menginvestasikan dananya sebesar 1 rp dalam
bentuk deposito selama 1 tahun (12 bulan) dengan suku bunga i persen.
Perolehan investor untuk 1 tahun yang akan datang ialah 1+ i rupiah. Investor
tersebut juga dapat membeli valas dan mendepositokannya, misal dalam
bentuk dolar AS (tidak ada kontrol devisa). Jika kurs $ saat ini ”s” rupiah per
satu dolar maka investor akan mendapat ”1/s” dolar. Setahun kemudian
(1+i*)/S.
(1 + iUS) = E[St+1] (1+iINA) /S
 EKMA5313/MODUL 3 3.37

Persamaan ini mengasumsikan bahwa premi risiko adalah tidak ada,


bilamana investor dianggap adalah risk-neutral. Jika investor bukanlah risk-
neutral sehingga forward-rate (F+1) menjadi berbeda dengan ekspektasi
forward-rate (E[S+ 1]), dan covered- uncovered tidak dapat digunakan.
UIRP tidak dapat menguji secara langsung ekspektasi pasar dalam future
exchange rate. Lebih dari itu, dari persamaan UIRP. yang relatif sederhana,
mengasumsikan tidak ada biaya transaksi, pergerakan modal yang sempurna,
dan tidak adanya pengaruh dari otoritas moneter dalam waktu yang
bersamaan.
Uncovered Interest Parity (VIP) berlaku jika
it+1 = it* + (et+1 – et)
Transformasi persamaan menjadi:
it+1 – it* = (et+1 – et)
et+1 = et + (it+1 – it*)
dimana:
et 1  et  it 1  i *
Gandolfo (2002) menjelaskan tentang UIRP, pelaku pasar menempatkan
sejumlah dana jangka pendek, dinyatakan dalam domestic currency atau
foreign currency maka mereka memperhatikan seperti berikut.

a. Investasi dananya di dalam negeri maka memperoleh pendapatan


bunga Id.
b. Mengkonversi dananya dalam foreign currency pada tingkat nilai
tukar spot sekarang (current spotexchange rate) pada ”r” kemudian
menempatkan dananya di LN dengan memperoleh pdpt bunga If dan
mengkonversi kembali (dana awal ditambah bunga) kembali ke
dalam domestik currency dengan menggunakan expected spot
exchangerate sebesar ”r”.
Suatu kondisi UIRP terpenuhi, jika dukur dalam mata uang dometik
maka selisih tingkat return antara investasi dalam mata uang asing dengan
investasi dalam mata uang domestik adalah sama dengan nol sehingga tidak
ada kemungkinan untuk melakukan spekulasi yang menghasilkan keuntungan
dengan melakukan transaksi–transaksi tersebut (Haryadi, 2006).
Dengan demikian, kesimpulannya ialah dalam pasar valuta hanya akan
tercapai ekulibrium jika kondisi UIRP terpenuhi bilamana return dari
deposito-deposito adalah sama dalam semua mata uang yang sama. Hal ini
membawa implikasi bahwa return dari spekulasi adalah nihil (Krugman,
1996).
3.38 Manajemen Keuangan Internasional 

4. Uncovered vs Interest Rate Parity (UIRP vs CIRP)


Kondisi IRP mengimplikasikan bahwa nilai tukar “forward “ satu mata
uang terhadap mata uang lain terbentuk sesuai dengan interest differential
kedua mata uang asing tersebut, sedangkan dalam kondisi UIRP
mengaplikasi “future expected”. Perbedaan diantara keduanya hanyalah
terdapat pada nilai tukar yang diharapkan di masa datang, yang digantikan
oleh nilai tukar forward yang dibentuk berdasarkan forward premium atas
nilai tukar spot (Haryadi, 2006).
Walaupun demikian, dalam kenyataan perubahan sekarang atas nilai
tukar juga mengubah ekspektasi nilai tukar di masa yang akan datang, tetapi
asumsi nilai tukar di masa datang yang konstan perlu dibuat dalam rangka
untuk menjelaskan pengaruh-pengaruh dari variabel-variabel nilai tukar spot
dalam model UIRP terhadap ekpektasi return dalam mata uang domestik
(Krugman, 1996).

5. Purchasing Power Parity (PPP)


Teori ini dikemukakan oleh Gustav Cassel, seorang ekonom Swedia
yang memperkenalkan teori paritas daya beli pada tahun 1918. Paritas daya
beli menghubungkan kurs valas dengan harga-harga komoditi dalam mata
uang lokal di pasar internasional, yaitu bahwa kurs valas akan cenderung
menurun dalam proporsi yang sama dengan laju kenaikan harga (Baillie dan
MacMahon, 1994). Pada intinya, paritas daya beli menekankan hubungan
jangka panjang antara kurs valas dan harga-harga komoditi secara relatif.
Asumsi utama yang mendasari teori paritas daya beli adalah bahwa pasar
komoditi merupakan pasar yang efisien dilihat dari alokasi, operasional,
penentuan harga, dan informasi (Tucker, et at., 1991). Secara implisit ini
berarti: (1) semua barang merupakan barang yang diperdagangkan di pasar
internasional (tradable goods) tanpa dikenal biaya operasional sepersen pun;
(2) tidak ada bea masuk, quota, ataupun hambatan lain dalam perdagangan
internasional; (3) barang luar negeri dan barang domestik adalah homogen
secara sempurna untuk masing-masing barang; (4) adanya kesamaan indeks
harga yang digunakan untuk menghitung daya beli mata uang asing dan
domestik, terutama tahun dasar yang digunakan dan elemen indeks harga.
Oleh karena itu, bila indeks harga di kedua negara identik, hukum satu
harga menjustifikasi paritas daya beli (Baillie dan MacMahon, 1990; Eitman,
et al., 1992). Artinya, bila produk/jasa yang sama dapat dijual di pasar yang
berbeda dan tidak ada hambatan dalam penjualan maupun biaya transportasi
 EKMA5313/MODUL 3 3.39

maka harga produk/jasa ini cenderung sama di kedua pasar tersebut. Bila
kedua pasar tersebut adalah dua negara yang berbeda, harga produk/jasa
tersebut biasanya dinyatakan dalam mata uang yang berbeda, tetapi harga
produk/jasa tetap masih sama. Perbandingan harga hanya memerlukan satu
konversi satu mata uang ke mata uang lain, misalnya:

P x S = P*

dimana P adalah harga produk dalam negeri, dikalikan kurs spot/konversi (S,
misalnya, rupiah per dolar Amerika Serikat), sama dengan harga produk di
luar negeri (P*).
Sebaliknya, bila harga kedua produk dinyatakan dalam mata uang lokal dan
pasar adalah efisien, maka kurs valas dapat dinyatakan dalam harga lokal
produk tersebut:
S = P*/P

bilamama S adalah kurs spot dolar Amerika Serikat per rupiah.


Bila hukum satu harga berlaku untuk segala jenis barang dan jasa, kurs PPP
dapat dijumpai pada sejumlah harga. Dalam khazanah teori PPP dikenal dua
versi paritas daya beli, yaitu absolut dan relatif. Paritas daya beli versi absolut
(absolute PPP) mengatakan bahwa kurs valas dinyatakan dalam nilai harga
di dua negara:

St = Pt/P*t

dimana Pt dan P*t masing-masing adalah harga rata-rata tertimbang dari


komoditi pada periode t di dua negara (tanda “*” menunjukkan luar negeri).
3.40 Manajemen Keuangan Internasional 

Perkembangan Tingkat IHK

200

150
IHK rate

P.Ina
100
P.Us
50

0
1998M9
1999M4
1999M1
2000M6
2001M1
2001M8
2002M3
2002M1
2003M5
2003M1
2004M7
2005M2
2005M9
2006M4
2006M1
Tahun

Gambar 3.6
Pergerakan Indeks Harga Konsumen Indonesia - Amerika

Dengan kata lain, paritas daya beli absolut menerangkan bahwa kurs spot
ditentukan oleh harga relatif dari sejumlah barang yang sama (ditunjukkan
oleh indeks harga).
Misalnya, katakanlah tingkat harga saat ini di Indonesia 110, sedangkan
di USA sebesar 105. Jika kurs awal dolar adalah Rp2.500,00 maka menurut
paritas daya beli, kurs rupiah yang dinilai dalam dolar Amerika Serikat
seharusnya meningkat menjadi Rp2.619,00 yang diperoleh dari (2.500 x
110/105), atau mengalami depresiasi sebesar 4,76%. Di lain pihak, bila
tingkat harga di USA sekarang menjadi 115 maka rupiah akan mengalami
apresiasi sekitar 4,36%, atau menjadi Rp2.391,00 yang diperoleh dari (2.500
x 110/115). Jadi, dapat disimpulkan bahwa dalam paritas daya beli absolut,
negara yang mata uangnya mengalami tingkat inflasi yang tinggi seharusnya
mengurangi nilai mata uangnya relatif terhadap mata uang dengan tingkat
inflasi yang lebih rendah.
Sementara itu, paritas daya beli yang relatif (relative) mengatakan
persentase perubahan kurs nominal akan sama dengan perbedaan inflasi
diantara kedua negara. Dinyatakan dalam konteks mendatang (ex ante terms),
harapan perubahan kurs valas sama dengan harapan perbedaan inflasi.
 EKMA5313/MODUL 3 3.41

Δste = Δpt – Δpte*

dimana Δste = harapan perubahan kurs spot, (set+1 – st) dan Δpte = harapan
perubahan inflasi, (pet+1 – pt). Notasi yang dinyatakan data huruf kecil berarti
dinyatakan dalam bentuk logaritma natural (misal : s = ln S); tanda * diatas
variabel menunjukkan negara asing.
Baik paritas daya beli versi absolut maupun relatif dapat dinyatakan dalam
nilai kurs paritas daya beli riil (real exchange rate, StPPP) sebagai berikut:

StPPP = StPt*/Pt

bilamana mendefinisikan kurs riil dalam nilai daya beli antara dua kelompok
konsumsi barang. Dengan kata lain, paritas daya beli absolut dapat
dinyatakan sebagai StPPP = 1 dan paritas daya beli relatif dapat dinyatakan
dalam St+1PPP = StPPP.

6. Hukum Satu Harga


Dalam kaitan penentuan nilai tukar riil terdapat beberapa pengukuran
berdasarkan konsep purchasing power parity, yaitu bentuk pengukuran PPP
absolut dan PPP relatif. Versi absolut berdasarkan “hukum satu harga” dapat
dijelaskan sebagai berikut:

P1 = SP1*

bilamana P1 adalah harga dari barang 1 di dalam negeri, P 1* adalah harga dari
barang 1 dalam di luar negeri dan St adalah nilai tukar (rasio harga dalam
mata uang domestik untuk setiap satu unit harga mata uang non-domestik).

Sebagai contoh, harga satu stel blue jean (jaket plus celana) di AS adalah
US $ 50, dan di Indonesia sebesar Rp500.000,- maka kurs antara US $
dengan Rupiah adalah US $ 1 = Rp10.000,-.

Jadi, kurs tersebut didasarkan pada perbandingan Purchasing Power


Parity (PPP) sebagai berikut:

Rp.500.000,-/stel
PPP =
US$50/stel
= 10.000
3.42 Manajemen Keuangan Internasional 

7. Purchasing Power Parity (Weak)


Versi lain untuk purchasing power parity, yaitu relatif (atau weak),
bilamana hubungan persamaan di atas tidak selamanya sama sehingga perlu
konstanta (E) yang menyeimbangkan persamaan tersebut. Persamaan
purchasing power parity relatif menjadi:

S = E.P/P*

Dalam hal ini, perhitungan purchasing power parity, yaitu bentuk


pengukuran PPP relatif mirip dengan konsep perhitungan bilateral exchange
rate riil bilamana perbedaan itu terletak pada penggunaan indeks harga
(Hinkle &Montiel 1999, p. 75).
Misalnya, kalau di AS harga satu stel jeans hanya naik dua kali, sementara di
Indonesia harga satu stel blue jeans adalah tiga kali, maka kursnya (kurs
PPP), akan menjadi:

Rp.500.000,  / stel 3
PPP  x
US $100 2

Rp.500.000
  Rp500.000
US $100

Jad, kurs dolar dengan rupiah pada kasus ini adalah US $ 1 = Rp5.000,-

Versi relatif purchasing power parity terutama membahas mengenai


pergerakan perubahan nilai tukar dan hubungannya dengan inflasi. Tingkat
perubahan antara nilai tukar dua negara sama dengan perbedaan antara
tingkat perubahan harga dari setiap negara:

dS/S = dP/P - dP*/P*

Persamaan PPP relatif menunjukkan bahwa jika tingkat harga domestik


meningkat lebih cepat dibandingkan tingkat harga maka terjadi depresiasi
nilai tukar, vice versa. Persamaan nilai tukar riil bilateral (E) dapat diubah
menjadi:

E = S.P*/P
 EKMA5313/MODUL 3 3.43

bilamana P adalah indeks harga barang (WPI) di dalam negeri, P* adalah


harga barang (WPI) di luar negeri, dan St adalah nilai tukar nominal (rasio
harga dalam mata uang domestik untuk setiap satu unit harga mata uang non-
domestik). Nilai tukar riil ini mengukur tingkat kompetitif antar negara.
Apresiasi nilai tukar (E turun) disebabkan oleh apresiasi nilai tukar nominal
(S), kenaikan P* atau turunnya P, berhubungan dengan menurunnya tingkat
kompetitif, vice versa. Dalam hal ini, S.P* adalah harga barang luar negeri
dalam satuan mata uang domestik, dan P adalah harga barang domestik. Jika
harga relatif barang luar negeri meningkat (yaitu SP* meningkat) maka
konsumen akan berpindah dari mengonsumsi barang luar negeri menjadi
mengonsumsi barang domestik karena harga barang luar negeri, yaitu barang
impor menjadi mahal.

8. Trade Balance
Berdasarkan teori ini nilai tukar didasarkan pada pertukaran barang dan
jasa antar negara. Artinya, bahwa nilai tukar atau kurs antar dua mata uang
dari dua negara ditentukan oleh besar-kecilnya perdagangan barang dan jasa
yang berlangsung di antara dua negara tersebut sehingga teori ini biasa
disebut sebagai pendekatan perdagangan (trade approach) atau pendekatan
elastisitas terhadap pembentukan kurs (elasticity approach to exchange rate
determination), (Salvatore, 1997).
Menurut pendekatan ini, kurs equilibrium adalah kurs yang akan
menyeimbangkan nilai impor dan ekspor (NX) dari suatu negara. Jika nilai
impor negara tersebut lebih besar dibandingkan nilai ekspornya (artinya
negara yang bersangkutan mengalami defisit perdagangan) maka kurs mata
uangnya () akan mengalami peningkatan (mengalami depresiasi atau
penurunan nilai tukar). Sebaliknya, apabila nilai ekspor melebihi nilai
impornya maka mata uang negara tersebut akan mengalami apresiasi nilai
tukar. Disini r* adalah suku bunga nondomestik, r suku bunga domestik, dan
S adalah saving.
Jika sebelumnya kita mendapatkan hubungan antara:
NX = S – I(r*)
Hubungan antara nilai tukar dengan perdagangan adalah sebagai berikut:

NX = NX()
maka:
3.44 Manajemen Keuangan Internasional 

NX()= S – I(r*)
Dalam grafik  terhadap NX digambarkan sebagai berikut:

Gambar 3.7

Sumbu vertikal adalah dalam $/Rp sehingga bergerak ke atas menunjukkan


depresiasi rupiah terhadap dolar (contoh Rp.9000,-/$ menjadi Rp10.000,-/$)
dan ke bawah adalah apresiasi rupiah terhadap dolar. Grafik di atas
menunjukkan posisi bilamana keseimbangan nilai  menentukan NX
sehingga dicapai NX()= S – I(r*).

Kasus I. Pada suatu negara kecil, jika pada saat bilamana terjadi penurunan
international saving (diakibatkan diantaranya oleh (1) peningkatan belanja
negara sehingga saving berkurang; (2) peningkatan investasi akibat dari
turunnya suku bunga; (3). peningkatan pajak. S-I menjadi berkurang
sehingga terjadi penurunan NX. Penurunan S-I menyebabkan pernurunan
kebutuhan rupiah yang akan ditukarkan dengan dolar untuk investasi dan
perdagangan ke luar negeri, berarti terjadi penurunan kebutuhan akan dolar.
Akibatnya, terjadi penguatan rupiah terhadap dolar (apresiasi).
 EKMA5313/MODUL 3 3.45

Kasus II. Jika terjadi peningkatan belanja fiskal dunia, akan memacu
peningkatan suku bunga dunia. Negara kecil akan mengikuti peningkatan
suku bunga dunia. Akibatnya, investasi domestik turun dari I(r 1) menjadi I(r2)
akibat dari naiknya suku bunga dunia r1 naik menjadi r2. Oleh karena
saving domestik tidak berubah (peningkatan belanja fiskal hanya pada negara
non domestik) maka terjadi peningkatan international saving. Jika
dimisalkan S tetap, berarti terjadi kebutuhan uang kas rupiah untuk
ditukarkan dengan dolar. Peningkatan S-I ini menyebabkan kenaikan
kebutuhan rupiah yang akan ditukarkan dengan dolar atau bentuk konsumsi
lainnya. Permintaan barang domestik dan nondomestik meningkat, harga
barang domestik akan lebih mahal dibandingkan dengan harga nondomestik.
Akibatnya terjadi pelemahan rupiah terhadap dolar (depresiasi).
3.46 Manajemen Keuangan Internasional 

Kasus III. Pada kasus ini khusus penurunan international saving oleh
peningkatan investasi I(r1) menjadi I(r2) akibat dari turunnya suku bunga
dunia r1 turun menjadi r2. Penurunan S-I menyebabkan pernurunan
kebutuhan rupiah yang akan ditukarkan dengan dolar untuk investasi dan
perdagangan ke luar negeri, berarti terjadi penurunan kebutuhan akan dolar.
Akibatnya, terjadi penguatan rupiah terhadap dolar (apresiasi).

Kasus IV. Pada kasus ini, penurunan international saving diakibatkan oleh
peningkatan belanja negara di dunia sehingga saving berkurang. S-I
menjadi berkurang sehingga terjadi penurunan NX. Penurunan S-I
menyebabkan penurunan kebutuhan rupiah yang akan ditukarkan dengan
 EKMA5313/MODUL 3 3.47

dolar untuk investasi dan perdagangan ke luar negeri, berarti terjadi


penurunan kebutuhan akan dolar. Akibatnya, terjadi penguatan rupiah
terhadap dolar (apresiasi).

9. Teori Pendekatan Moneter (Monetary Approach)


Salah satu pendekatan pembentukan fundamental nilai tukar adalah
pendekatan moneter (monetary approach). Pendekatan moneter
mendefinisikan bahwa nilai tukar (s) merupakan harga mata uang asing yang
dinyatakan dalam mata uang domestik. Dengan mengacu pada harga relatif,
nilai tukar tersebut secara normatif akan ditentukan oleh kekuatan permintaan
dan penawaran relatif. Oleh karena harga relatif melibatkan dua mata uang
maka nilai tukar akan berhubungan dengan permintaan dan penawaran dari
kedua jenis mata uang ini. Sejauh ini terdapat beberapa cara menentukan nilai
tukar. Disini y adalah tingkat produksi, p adalah tingkat harga domestik, p*
adalah tingkat harga non domestik m jumlah uang beredar domestik, m
jumlah uang beredar non domestik, r adalah suku bunga domestik, r* adalah
suku bunga nondomestic. terdapat beberapa pendekatan, yaitu

Pendekatan model moneter :

m-p = y - r
m*-p* = y* - r*
r=r* + Se
s = p – p*
3.48 Manajemen Keuangan Internasional 

Penyelesaian terhadap persamaan-persamaan di atas menghasilkan hubungan:


(m-m*)- (p - p*) =  (y - y*) - (r - r*)
karena bentuk persamaan 3 adalah Se = r – r*, persamaan di atas menjadi:
(m-m*)- (p - p*) = (y - y*) - (Se)
(m-m*)- (p - p*) + (Se) = (y - y*)
karena bentuk persamaan 4 adalah s = p – p*, persamaan di atas menjadi:
(m-m*)- s + (Se) = (y - y*)
s = - (y - y*) + (m-m*) + (Se)
Disini bentuk ekspektasi Se dapat diuraikan menjadi bentuk Se = pe – pe*
s = - (y - y*) + (m-m*) + (pe – pe*)
nilai tukar ditentukan oleh harga relatif permintaan dan penawaran uang. Jika
pendapatan domestik meningkat relatif terhadap pendapatan non domestik
maka terjadi peningkatan permintaan uang terhadap penawaran uang. Jika
terjadi kelebihan permintaan uang terhadap penawaran uang domestik maka
terjadi aprediasi nilai tukar (nilai tukar turun, contoh Rp10.00-,/$ menjadi
Rp9.000,-/$).
Jika ekspektasi inflasi pe hanya ditentukan oleh pertumbuhan uang beredar
maka kita dapat melakukan penggantian variabel pe dengan pertumbuhan
uang m. Penentuan nilai m dengan asumsi random walk sebagai berikut:
mt = mt-1 + et dan m*t = m*t-1 + e*t
maka persamaan penentuan nilai tukar menjadi:
s = - (y - y*) + (m-m*) + (m – m*)
Asumsi utama model ini adalah PPP selamanya berlaku dan harga sangat
fleksibel.
Pendekatan moneter ini memiliki dua vers, yaitu flexible price dan sticky
price version. Perbedaan mendasar dari kedua pendekatan ini adalah bahwa
versi flexible price didasarkan pada asumsi PPP yang secara terus menerus
dapat dipenuhi, sementara versi sticky price (yang dikembangkan oleh
Dornbusch, 1976) memungkinkan nilai tukar jangka pendek bergerak
menyimpang dari nilai PPP meskipun dalam jangka panjang pergerakan nilai
tukar akan kembali pada nilai keseimbangannya, yakni PPP.
 EKMA5313/MODUL 3 3.49

10. Fleksible-Price Monetary Approach (FLMA)


Fleksible-Price Monetary Approach (FLMA) merupakan pengembangan
yang paling sederhana dari teori PPP. Berdasarkan teori tersebut variabel-
variabel yang mempengaruhi nilai tukar adalah money supply, pendapatan
dan tingkat suku bunga, yang dalam bentuk reduced form dapat dituliskan
sebagai berikut:

st = mt - mt* - 1 yt + 2 yt* + 3 rt - 4 rt*

Bilamana s adalah spot rate, m adalah money supply, y adalah pendapatan


dan i adalah tingkat suku bunga (simbol * mewakili variabel luar negeri).
Dari persamaan tersebut dapat dinyatakan bahwa bila terdapat
peningkatan jumlah uang yang diedarkan maka nilai tukar akan terdepresiasi
dalam proporsi yang sama. Sementara itu, perubahan pendapatan akan
berpengaruh terhadap nilai tukar karena adanya kenaikan pendapatan akan
menyebabkan permintaan uang untuk transaksi meningkat. Dengan asumsi
jumlah uang beredar tetap maka nilai tukar akan terapresiasi sebesar
elastisitas pendapatannya (1). Hal yang sama juga berlaku apabila terdapat
peningkatan suku bunga domestik.

11. Sticky- Price Monetary Approach (SPMA)


Studi empiris memperlihatkan bahwa pendekatan FLMA dalam jangka
pendek masih memperlihatkan beberapa kelemahan. Sehubungan dengan itu,
Dornbusch telah melakukan modifikasi dengan memasukkan asumsi adanya
penyesuaian yang lebih lambat di pasar barang dibandingkan dengan di pasar
uang bila terjadi perubahan kebijakan atau shocks di dalam perekonomian
atau dengan kata lain, terdapat kekakuan harga (price rigidity) dalam jangka
pendek.
Dornbusch mengakui bahwa PPP berlaku dalam jangka panjang dan
permintaan uang sama dengan penawaran. Implikasinya, dalam jangka
pendek real exchange rate dan suku bunga dapat berfluktuasi dan
keseimbangan jangka panjangnya sehingga kebijakan moneter dapat
mempengaruhi variabel riil. Bentuk persamaan SPMA dapat dituliskan
sebagai berikut.
st = β0 + β1 (mt – mt*) + β2 (yt - yt*) + β3 (rt - rt*) + β4 (μt – μt*) + et
3.50 Manajemen Keuangan Internasional 

bilamana s, m, μ, r, dan y masing-masing adalah nilai tukar, money supply,


inflasi, tingkat suku bunga, dan pendapatan.
Adanya kekakuan harga dalam jangka pendek juga membawa implikasi
nilai tukar akan mengalami overshooting. Artinya, nilai tukar mengalami
perubahan (apresiasi atau depresiasi) yang lebih besar dibandingkan dengan
tingkat perubahan yang diperlukan untuk mencapai kondisi keseimbangan
jangka panjang sehingga penyesuaian menuju keseimbangan jangka panjang
yang baru berada dalam arah yang berbeda dari yang terjadi pada awalnya.
Dalam praktiknya, model pendekatan moneter kekakuan harga dapat
menjelaskan terjadinya overshooting yang seringkali terjadi dalam praktik
sehari-hari. Dengan memperhatikan dasar teori yang digunakan maka model
ini lebih sesuai untuk diterapkan di negara kecil yang bertindak selaku price
taker baik di pasar keuangan maupun di pasar barang, menerima suku bunga
dunia, dan harga barang-barang sebagai sesuatu yang given. Selain itu, model
ini juga masih menggunakan asumsi-asumsi yang berlaku bagi model
moneter, kecuali asumsi barang domestik dan barang luar negeri tidak
bersifat substitusi sempurna sehingga flexibilitas harga tidak berlangsung
sempurna. Harga barang hanya dapat menyesuaikan diri menuju ke
keseimbangan baru setelah time-lag tertentu sehingga terdapat biaya
penyesuaian yang timbul akibat kurang sempurnanya informasi yang
diterima. Keseimbangan harga baru dalam jangka panjang, bilamana PPP
berlaku, mengisyaratkan bahwa efek jangka panjang dari perubahan money
supply adalah identik dengan model moneter.
Model pendekatan moneter kekakuan harga memiliki properti utama,
yaitu kecepatan penyesuaian dalam harga barang adalah lebih lambat
dibandingkan dengan harga aset. Oleh karena harga komoditas lebih sticky
dari nilai tukar mata uang maka akan terjadi volatilitas dalam nilai tukar
nominal.

12. Portfolio Balance Approach


Konsep model ini dikemukakan oleh Branson (1989) didasarkan pada
anggapan bahwa penduduk akan mendiversifikasi uangnya ke dalam
beberapa bentuk portofolio sebagai tindakannya yang enggan untuk
mengambil risiko (risk aversion). Penduduk akan menggunakan sebagian
uang atau kekayaan dari penghasilannya ini untuk dibelanjakan, sebagian
sebagai uang kas (cash), dan sisanya untuk ditabung (saving). Baik dalam
bentuk kas maupun tabungan, penduduk dapat memilikinya dalam dua
 EKMA5313/MODUL 3 3.51

bentuk pilihan mata uang. yaitu dalam mata uang domestik dan mata uang
nondomestik. Agar memudahkan istilah, dalam literatur ini digunakan istilah
kas domestik sebagai uang kas dalam mata uang rupiah dan kas nondomestik
sebagai uang kas dalam mata uang US dolar. Sementara itu, bond domestik
sebagai simpanan dalam mata uang rupiah dan nondomestik sebagai
simpanan dalam mata uang US dolar.
Keempat jenis portofolio ini secara agregat akan mempengaruhi
pergerakan stok uang beredar di dalam sistem ekonomi terbuka. Kebijakan
bank sentral terhadap sistem ini akan mengubah struktur uang beredar,
perubahan pada suku bunga, dan nilai tukar. Analisis moneter berdasarkan
empat jenis portofolio ini merupakan konsep inti dari model Portfolio
Balance Approach.
Teori modern tentang nilai tukar (exchange rate) menyatakan bahwa
nilai tukar tidak lagi ditentukan terutama oleh permintaan akan mata uang
asing (foreign currency) melalui perdagangan barang dan jasa, tetapi lebih
kepada bagaimama para pemilik uang menempatkan kekayaannya pada
berbagai bentuk aset. Pada tahap pertama, pemilik uang akan membagi
asetnya ke dalam bentuk kas yang sangat likuid untuk memenuhi transaksi
kebutuhan primer dan sisanya disimpan ke dalam aset yang kurang likuid,
tetapi menghasilkan bunga (interest-bearing assets). Aset yang terakhir ini
kerap disebut bond. Tahap kedua, pemilik aset akan mencoba untuk spekulasi
dan berjaga-jaga dengan membagi sebagian asetnya tadi ke dalam berbagai
mata uang lain, selain domestic currency, yaitu membaginya ke dalam
foreign currency sehingga setelah tahap kedua ini, pembagian aset menjadi
empat bentuk portofolio yang dijelaskan dalam gambar di bawah ini.

pilihan mata uang


domestic foreign

pilihan Money M -
bentuk
aset Bonds B F

Gambar 3.8
Pembagian Portofolio Aset
3.52 Manajemen Keuangan Internasional 

Penempatan aset ke dalam uang kas domestik disebut sebagai money


supply (M). Penempatan uang ke dalam bond domestik disebut bond (B) dan
penempatan aset dalam bentuk bond asing disebut foreign bond (F).
Meskipun ada juga penduduk yang memegang uang asing, tetapi jumlah ini
tidak terlalu banyak dan jumlah yang diperdagangkan sangat sedikit
dibandingkan dengan bentuk portofolio yang lain. Dengan demikian, pilihan
menyimpan uang dalam bentuk kas mata uang asing relatif sedikit
dibandingkan dengan bentuk investasi lainnya.
Pemilihan ke dalam bentuk aset ini tergantung kepada sifat dari individu
pemilik aset. Salah satu sifat disebut sebagai risk-averse, yaitu pribadi yang
enggan mengambil risiko bilamana ia sesungguhnya enggan mengambil
risiko jika tidak diberikan keuntungan yang lebih tinggi. Oleh karena itu, ia
akan mencari keuntungan yang lebih tinggi sebagai kompensasi risiko tinggi
yang dihadapi melalui cara diantaranya dengan pembagian aset (diversifikasi)
untuk memperkecil resiko. Diversifikasi ini dapat dengan mengombinasikan
portofolionya pada bond domestik atau bond nondomestik yang memiliki
risiko berbeda. Tentu saja pemilihan pada portofolio dengan risiko yang lebih
tinggi disebabkan keuntungan yang diharapkan lebih tinggi daripada
portofolio yang berisiko lebih rendah. Jumlah keseluruhan portofolio tersebut
di atas adalah jumlah kekayaan yang dimiliki (diberikan dalam notasi
W: wealth).
Untuk memudahkan penjelasan, model yang telah diuraikan di atas akan
dijelaskan melalui visualisasi secara grafis bilamana suku bunga domestik (i)
dan nilai tukar (E) sebagai sumbu horisontal dan vertikal. Visualisasi grafis
persamaan ini dijelaskan pada gambar berikut.
 EKMA5313/MODUL 3 3.53

E
B’B’
BB MM
M’M’
Exchange rate

A B

F’F’

FF

i
Interest rate

Gambar 3.9
Analisis Grafis Pendekatan Keseimbangan Portofolio Jangka Pendek

Meningkatnya bond domestik akan menggeser garis BB ke B’B’,


menurunnya bond nondomestik akan menggeser garis FF ke F’F’, dan
menurunnya uang domestik akan menggeser MM ke M’M’. Pada jangka
pendek, titik A adalah ekuilibrium ketiga pasar portofolio tersebut. Sebagai
contoh, jika pemerintah melalui open-market operation hendak menurunkan
jumlah uang beredar (MM) dengan menjual bond domestik, berarti telah
terjadi peningkatan bond domestik (BB) di pasar, sebagai akibatnya akan
menekan jumlah bond nondomestik (FF), ekuilibrium bergeser dari A ke B.
Dengan menerapkan berbagai kasus kebijakan, model pendekatan
keseimbangan portofolio ini memberikan efek jangka pendek sebagai berikut:

Tabel 3.1
Efek Jangka Pendek pada Variabel Endogen

interest rate exchange rate wealth


Expansionary monetary policy
- open-market operation Falls Rises rises
- foreign exchange market intervention falls Rises rises
Foreign exchange market intervention
- steilized rises Rises rises
Expansionary monetary policy
- financed by issuing debt rises rises/falls rises
- financed by creating money falls Rises rises
Current account surplus exogenous unchanged Falls unchanged
3.54 Manajemen Keuangan Internasional 

C. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI NILAI TUKAR

Kurs mata uang pada suatu waktu akan mencerminkan harga mata uang
tersebut. Uang hampir sama dengan sebuah produk. Pada dasarnya, harga
mata uang ditentukan oleh permintaan mata uang tersebut relatif terhadap
penawarannya. Kurs keseimbangan nilai tukar akan berubah sepanjang waktu
karena perubahan kurva permintaan dan penawaran. Oleh karenanya, pada
setiap kemungkinan tingkat harga Dolar US maka akan terdapat sejumlah
permintaan Dolar US serta penawaran Dolar US untuk dijual. Peneliti dan
pengamat ekonomi saat ini mengetahui bahwa fluktuasi nilai tukar ditentukan
oleh berbagai faktor yang dapat diamati melalui kajian analisis statistik dan
analisis deskriptif. Dengan mengetahui faktor-faktornya, manajer keuangan
perusahaan dapat memperkirakan pergerakan nilai tukar akibat dari
berubahnya faktor penentu nilai tukar tersebut. Berikut ini adalah faktor-
faktor yang mempengaruhi nilai tukar.

1. Tingkat inflasi
Inflasi didefinisikan sebagai kenaikan harga umum secara terus menerus
dan persisten dari suatu perekonomian. Kenaikan harga satu atau dua barang
tidak dapat disebut inflasi kecuali kenaikan harga tersebut meluas kemana-
mana. Kenaikan dalam harga-harga rata-rata seluruh barang dan jasa dalam
perekonomian harus dibedakan dari kenaikan harga relatif dari barang-barang
secara individual.
Berdasarkan penyebabnya, inflasi dapat dibedakan menjadi dua macam,
yaitu demand-pull inflation dan cost-push inflation. Dilihat dari segi efek
yang ditimbulkannya, demand-pull inflation menyebabkan peningkatan
output atau total jumlah barang dan jasa. Sebaliknya, cost-push inflation
menyebabkan penurunan output atau jumlah barang dan jasa. Besarnya
peningkatan atau penurunan output tersebut tergantung dari nilai pengganda
(multiplier).
Inflasi di Indonesia diukur berdasarkan penggunaan berbagai indikator
walaupun sebagaimana dibanyak negara lainnya, indeks harga konsumen
lebih sering menjadi basis perhitungan inflasi tersebut. Indeks harga
konsumen mengukur perkembangan harga barang dan jasa di daerah
perkotaan bilamana banyaknya barang tergantung pada kota dan tahun dasar.
Dalam pasar valuta asing, perdagangan internasional baik dalam bentuk
barang maupun jasa menjadi dasar yang utama dalam pasar valuta asing
sehingga perubahan harga dalam negeri yang relatif terhadap harga luar
 EKMA5313/MODUL 3 3.55

negeri dipandang sebagai faktor yang mempengaruhi pergerakan kurs valuta


asing. Contoh: jika Amerika sebagai mitra dagang Indonesia mengalami
tingkat inflasi yang cukup tinggi maka harga barang Amerika juga menjadi
lebih tinggi sehingga otomatis permintaan terhadap produk relatif mengalami
penurunan.
Rasio uang dalam daya beli (paritas daya beli) berfungsi sebagai titik
nilai tukar yang mencerminkan hukum nilai. Itulah mengapa tingkat inflasi
berdampak pada nilai tukar. Peningkatan inflasi di suatu negara mengarah
pada penurunan mata uang nasional, dan sebaliknya. Penyusutan inflasi uang
di dalam negeri akan mengurangi daya beli dan kecenderungan untuk
menjatuhkan nilai tukar mata uang mereka terhadap mata uang negara-negara
bilamana tingkat inflasi yang lebih rendah.
Perubahan pada tingkat inflasi relatif dapat mempengaruhi aktivitas
perdagangan internasional, yang dapat mempengaruhi permintaan dan
penawaran suatu mata uang dan karenanya akan mempengaruhi nilai tukar.
Contoh, peningkatan tiba-tiba inflasi di Indonesia akan menyebabkan
peningkatan akan menyebabkan peningkatan permintaan atas barang
Singapore, dan akan menyebabkan peningkatan permintaan akan dolar
Singapore. Di sisi lain, peningkatan tiba-tiba inflasi di Indonesia akan
mengurangi keinginan Singapore untuk membeli produk Indonesia dan akan
mengurangi penawaran dolar Singapore untuk dijual.
Contoh pertimbangkan bagaimana kurva permintaan dan penawaran
dalam Gambar 3.4. berubah jika inflasi AS mendadak meningkat pesat
sementara inflasi Inggris tidak berubah (asumsikan bahwa baik perusahaan
AS maupun perusahaan Inggris menjual produk; merupakan substitusi satu
sama lain). Peningkatan tiba-tiba inflasi AS akan menyebabkan peningkatan
permintaan AS atas produk Inggris dan karenanya juga menyebabkan
peningkatan permintaan AS atas pound sterling Inggris.

2. Aktifitas Neraca Pembayaran


Neraca pembayaran secara langsung mempengaruhi nilai tukar. Dengan
demikian, neraca pembayaran aktif meningkatkan mata uang nasional dengan
meningkatnya permintaan dari debitur asing. Saldo pembayaran yang pasif
menyebabkan kecenderungan penurunan nilai tukar mata uang nasional
sebagai seorang debitur dalam negeri mencoba untuk menjual semuanya
menggunakan mata uang asing untuk membayar kembali kewajiban eksternal
mereka. Ukuran dampak neraca pembayaran pada nilai tukar ditentukan oleh
tingkat keterbukaan ekonomi. Contoh, efek dari perubahan tarif, pembatasan
3.56 Manajemen Keuangan Internasional 

impor, kuota perdagangan, subsidi ekspor berdampak pada neraca


perdagangan. Ketika keseimbangan positif dalam perdagangan ada di muka
terdapat peningkatan permintaan untuk mata uang negara yang meningkatkan
laju, dan dalam hal keseimbangan negatif proses sebaliknya terjadi.
Pergerakan modal jangka pendek dan jangka panjang bergantung pada
tingkat suku bunga domestik, pembatasan atau mendorong impor, dan ekspor
modal.

3. Perbedaan suku bunga di berbagai negara


Perubahan tingkat suku bunga di suatu negara akan mempengaruhi arus
modal internasional. Pada prinsipnya, kenaikan suku bunga akan merangsang
masuknya modal asing Itulah sebabnya di negara dengan modal lebih tinggi
tingkat suku bunga masuk, permintaan untuk meningkatkan mata uang, dan
itu menjadi mahal. Pergerakan modal, terutama spekulatif “uang panas”
meningkatkan ketidakstabilan neraca pembayaran.
Suku bunga mempengaruhi operasi pasar valuta asing dan pasar uang.
Ketika melakukan transaksi, bank akan mempertimbangkan perbedaan suku
bunga di pasar modal nasional dan global dengan pandangan yang berasal
dari laba. Mereka lebih memilih untuk mendapatkan pinjaman lebih murah di
pasar uang asing, bilamana tingkat lebih rendah, dan tempat mata uang asing
di pasar kredit domestik, jika tingkat bunga yang lebih tinggi. Di sisi lain,
kenaikan nominal suku bunga di suatu negara menurunkan permintaan untuk
mata uang domestik sebagai tanda terima kredit yang mahal untuk bisnis.
Dalam hal mengambil pinjaman, pengusaha meningkatkan biaya produk
mereka yang pada gilirannya, menyebabkan tingginya harga barang dalam
negeri. Hal ini relatif mengurangi nilai mata uang nasional terhadap satu
negara.
Contoh, suku bunga Indonesia meningkat sementara suku bunga
Singapore relatif tetap. Dengan kondisi tersebut, investor Indonesia memiliki
kemungkinan untuk mengurangi permintaannya atas dolar Singapore, karena
suku bunga di Indonesia lebih menarik.

4. Tingkat pendapatan relatif


Faktor lain yang mempengaruhi permintaan dan penawaran dalam pasar
mata uang asing adalah laju pertumbuhan pendapatan terhadap harga-harga
luar negeri. Oleh karena pendapatan mempengaruhi jumlah akan permintaan
barang impor maka tingkat pendapatan juga merupakan salah satu faktor
 EKMA5313/MODUL 3 3.57

yang mempengaruhi nilai tukar. Laju pertumbuhan pendapatan dalam negeri


diperkirakan akan melemahkan kurs mata uang asing, sedangkan pendapatan
riil dalam negeri akan meningkatkan permintaan valuta asing relatif
dibandingkan dengan supply yang tersedia.

5. Kontrol pemerintah
Kebijakan pemerintah dapat mempengaruhi keseimbangan nilai tukar dalam
berbagai hal termasuk:
a. usaha untuk menghindari hambatan nilai tukar valuta asing;
b. usaha untuk menghindari hambatan perdagangan luar negeri;
c. melakukan intervensi di pasar uang, yaitu dengan menjual dan membeli
mata uang.

Pemerintah juga dapat mempengaruhi nilai tukar dengan cara:


a. mengenakan batasan atas pertukaran mata uang asing;
b. mengenakan batasan atas perdagangan asing;
c. mencampuri pasar mata uang asing (membeli atau menjual mata uang);
d. mempengaruhi variabel makro, seperti inflasi, suku bunga, dan tingkat
pendapatan.

Alasan pemerintah untuk melakukan intervensi di pasar uang adalah:


a. untuk memperlancar perubahan dari nilai tukar uang domestik yang
bersangkutan;
b. untuk membuat kondisi nilai tukar domestik di dalam batas-batas yang
ditentukan;
c. tanggapan atas gangguan yang bersifat sementara;
d. berpengaruh terhadap variabel makro seperti inflasi, tingkat suku bunga,
dan tingkat pendapatan

6. Ekspektasi
Faktor terakhir yang mempengaruhi nilai tukar valuta asing adalah
ekspektasi nilai tukar di masa depan. Sama seperti pasar keuangan yang lain,
pasar valas bereaksi cepat terhadap setiap berita yang memiliki dampak ke
depan. Sebagai contoh, berita mengenai bakal melonjaknya inflasi di AS
mungkin dapat menyebabkan pedagang valas menjual dolar karena
memperkirakan nilai dolar akan menurun di masa depan. Reaksi langsung
akan menekan nilai tukar dolar dalam pasar.
3.58 Manajemen Keuangan Internasional 

7. Interaksi Faktor
Transaksi dalam pasar mata uang asing memfasilitasi baik arus
perdagangan maupun keuangan. Transaksi mata uang asing terkait
perdagangan biasanya tidak terlalu bereaksi terhadap berita tertentu. Namun,
transaksi arus modal sangat resportsif terhadap berita karena keputusan untuk
mempertahankan sekuritas dalam mata uang tertentu, seringkali berganti
pada antisipasi perubahan nilai mata uang tersebut. Seringkali faktor yang
terkait perdagangan maupun keuangan berinteraksi dan memengaruhi
pergerakan mata uang secara simultan.

8. Contoh Ilustrasi
Kenaikan tingkat pendapatan seringkali menyebabkan prediksi akan
peningkatan suku bunga. Jadi, sekalipun kenaikan pendapatan dapat
menyebabkan jumlah impor yang lebih besar, namun kenaikan ini secara
tidak langsung menarik lebih banyak arus masuk modal (dengan asumsi suku
bunga meningkat). Oleh karena arus masuk keuangan yang menguntungkan
ini dapat menutup arus keluar perdagangan karena impor, kenaikan tingkat
pendapata sering kali diharapkan akan menguatkan mata uang lokal.

Faktor Terkait Perdagangan


Perbedaan Inflasi Permintaan Barang Permintaan Mata
Asing Uang Asing
Perbedaan Pendapatan
Permintaan Produk Penawaran atas
AS Mata Uang Asing
Batasan Perdagangan untuk Dijual
dari Pemerintah
Kurs Nilai Tukar
antara Mata Uang
Asing dengan Dolar
Faktor Keuangan
Perbedaan tingkat Permintaan Permintaan Mata Unag
bunga Sekuritas Asing Asing dari AS
Penawaran Mata Uang
Batasan Arus Modal Permintaan Asing untuk Dijual
Sekuritas AS

Gambar 3.10
Ilustrasi Bagaimana Faktor-faktor Tertentu Memengaruhi Kurs Mata Uang
 EKMA5313/MODUL 3 3.59

Tampilan 3.10. memisahkan arus pembayaran antarnegara menjadi arus


terkait perdagangan dan arus terkait keuangan serta menggambarkan faktor-
faktor yang memengaruhi arus tersebut. Selama suatu periode tertentu,
beberapa faktor mungkin membuat nilai mata uang asing terdorong naik,
namun faktor lain membuat nilai mata uang tertekan turun.
Contoh, asumsikan dua peristiwa berikut terjadi secara simultan: (1)
kenaikan inflasi AS secara tiba-tiba dan (2) kenaikan suku bunga AS
secara tiba-tiba. Jika perekonomian Inggris relatif tidak berubah
maka kenaikan inflasi AS akan memberikan tekanan yang
meningkatkan nilai pound sterling sementara peningkatan suku
bunga AS akan menekan turun nilai pound sterling.
Sensitivitas kurs nilai tukar terhadap faktor-faktor tersebut tergantung dari
volume transaksi internasional antara kedua negara. Jika kedua negara
terlibat dalam perdagangan internasional dalam volume besar, namun dengan
arus modal internasional dalam volume kecil maka dampak tingkat inflasi
relatif akan lebih besar. Namun, jika volume arus modal kedua negara
berjumlah besar maka dampak fluktuasi tingkat suku bunga tidak terlalu
besar.
Contoh, asumsikan bahwa Morgan Co., MNC AS, biasanya membeli
perlengkapan dari Venezuela dan Jepang, dan karenanya ingin meramalkan
arah perubahan mata uang bolivar Venezuela dan yen Jepang. Analis
keuangan Morgan telah mengembangkan prediksi kondisi ekonomi selama
setahun sebagai berikut.

Faktor AS Venezuela Jepang


Perubahan Suku -1% -2% -4%
bunga
Perubahan Inflasi +2% -3% -6%

Asumsikan bahwa volume perdagangan internasional AS dan Venezuela


dalam jumlah besar, tetapi hanya melibatkan transaksi arus modal yang
minimal. Juga asumsikan bahwa AS dan Jepang terlibat hanya memiliki
volume perdagangan internasional relatif sedikit, tetapi melakukan transaksi
arus modal yang relatif sering. Bagaimana seharusnya prediksi Morgan I
terkait dengan nilai bolivar Venezuela dan yen Jepang di masa depan?
Bolivar akan sangat terpengaruh oleh faktor terkait perdagangan karena
Venezuela diasumsikan melakukan perdagangan dalam volume besar dengan
3.60 Manajemen Keuangan Internasional 

AS. Prediksi perubahan inflasi akan membuat tekanan yang meningkatkan


nilai-nilai bolivar. Suku bunga hanya filkan sedikit memengaruhi bolivar
karena transaksi arus modal yang relatif jarang antara AS dan Venezuela.
Yen Jepang sangat dipengaruhi oleh suku bunga karena diasumsikan
Jepang memiliki transaksi arus modal besar dengan AS. Perubahan suku
bunga yang diperkirakan akan menekan turun nilai yen. Perubahan inflasi
diperkirakan tidak terlalu memengaruhi yen karena perdagangan antara kedua
negara diasumsikan tidak sering terjadi. Arus modal telah meningkat seiring
waktu dan dapat mudah mengacaukan arus perdagangan. Oleh karena alasan
ini, hubungan antarfaktor (seperti inflasi dan pendapatan) yang memengaruhi
perdagangan dan kurs mata uang tidak sekuat yang diharapkan.
Pemahaman mengenai kurs keseimbangan tidak memastikan ramalan kurs
mata uang yang akurat karena ramalan ini sebagian tergantung dari
bagaimana perubahan faktor yang memengaruhi kurs mata uang di masa
depan. Meskipun para analis memahami bagaimana pengaruh faktof-faktor
tersebut terhadap kurs mata uang, mereka tidak dapat memprediksi
bagaimana faktor tersebut akan berubah.

D. PENELITIAN TERDAHULU TENTANG PURCHASING POWER


PARITY, STICKY PRICE MONETARY APPROACH, DAN
UNCOVERED INTEREST RATE PARITY

Studi empiris tentang penentuan nilai tukar dengan menggunakan


bermacam-macam model pendekatan penentuan nilai tukar telah banyak
dilakukan di berbagai negara. Dengan penggunaan model yang bervariasi
antara time series, cross section, dan model struktural menghasilkan temuan
yang relatif beragam. Pada bagian ini, akan dipaparkan beberapa temuan
hasil studi empiris mengenai penentuan nilai tukar yang sudah dilakukan
yang berkaitan dengan penelitian yang akan dilakukan.
Ai Sukaesih (2006) dalam melakukan pengujian teori paritas daya beli
kasus Indonesia dengan beberapa negara di Asia Timur, dengan
menggunakan metode Kointegrasi Engle-Granger (Augmented Dickey Fuller
dan phillips perron, serta Kointegrasi Johansen) menemukan bahwa teori
paritas daya beli antara indonesia dengan Thailand, Korea, Phillipina, dan
Malaysia tidak terbukti (tidak berlaku). Perbedaan inflasi yang terjadi di
kedua negara tidak dapat menunjukkan selisih nilai tukar relatif antara kedua
negara tersebut.
 EKMA5313/MODUL 3 3.61

Selain itu, ada Reggof et al (2001) meneliti paritas daya beli dengan
membandingkan komoditas (barley, butter, wheat) antara Inggris dan
Belanda pada periode 1271-1991 atau selama hampir 700 tahun. Dengan
analisis tren, volatilitas, dan dinamika harga relatif, hasilnya konfirmasi atas
law of one price meskipun dalam periode tersebut terjadi perang, penurunan
biaya trasportasi maupun perubahan kebijakan perdagangan internasional.
Menzie D. Chinn di tahun 1999 melakukan penelitian tentang
misalignment purchasing power parity dan pada mata uang di Asia Timur
pada tahun 1990-an. Menzie melakukannya terhadap sampel sebanyak 5
negara dengan menggunakan data CPI dilakukan uji Kointegrasi Johansen
dan Horvart-watson, untuk membuktikan purchasing power parity antara
kelima negara tersebut. Hasilnya, purchasing power parity berlaku dan
semua pengukuran nilai tukar riil Asia Timur kembali ke rata-rata asal.
Ringgit Malaysia, Bath Thailand, dan Peso Philipina mengalami overvalued,
sedangkan Rupiah Indonesia dan Won Korea Selatan mengalami
undervalued.
Ramirez dan Khan di tahun 1999, menguji hipotesis purchasing power
parity pada lima (5) negara industri, yaitu Kanada, Perancis, Jerman, Jepang,
dan Inggris dengan menggunakan permodelan kointegrasi dan koreksi galat
(ECM), hasilnya purchasing power parity berlaku dalam jangka panjang,
tetapi tidak dalam jangka pendek.
Variabilitas dalam nilai tukar yang menyimpang dari purchasing power
parity merupakan salah satu ciri dari sistem nilai tukar mengambang bebas.
Hipotesa overshooting dipeloporioleh Donbusch (1978) yang bertujuan untuk
menjelaskan pola variabilitas ini. Donbush mengestimasi Inggris
Pounsterling- Amerika Dolar menggunakan Autoregresive. Hasilnya, jumlah
uang beredar berhubungan negatif terhadap nilai tukar Inggris
Pounsterling/Amerika Dolar, sedangkan pendapatan dan tingkat suku bunga
berhubungan positif terhadap nilai tukar Inggris Pounsterling/Amerika Dolar.
Pada tahun 1980, Dornbsch menambahkan variabel inflasi sehingga
hasilnya menjadi kontras bilamana jumlah uang beredar, pendapatan, inflasi
berhubungan positif terhadap nilai tukar Inggris Pounsterling/Amerika Dolar
dan tingkat suku bunga berhubungan negatif.
Frankel (1979) mengestimasi model dua negara dengan dasar model
Dornbusch ternyata menemukan bukti yang mendukung hipotesa overhooting
untuk DM/US$. Kemudian, Frankel dan Rodriquez (1982) berpendapat
bahwa overshooting bukan karakteristik dari pasar valas dan Dornbusch
3.62 Manajemen Keuangan Internasional 

Overshooting berlaku hanya jika diasumsikan bahwa pasar uang lebih cepat
menyesuaikan dibanding pasar barang. Dengan menggunakan asumsi
imperfect capital mobility dalam model Dornbusch, mereka menggambarkan
kemungkinan adanya undershooting, ketika pada awalnya terjadi apresiasi di
bawah nilai ekulibrium jangka panjang, yang kemudian diikuti dengan
depresiasi sampai kondisi steady state tercapai.
Suryanto (2003), dengan menggunakan model dasar exchange rate
oversooting yang dikembangkan Dornbusch (1976), hasil penelitian
membuktikan bahwa peningkatan jumlah uang beredar dalam jangka pendek
akan menyebabkan nilai tukar rupiahnya terdepresiasi melebihi dalam jangka
panjangnya. Fluktuasi nilai tukar rupiah sangat dipengaruhi oleh jumlah uang
beredar dan gross domestic product memiliki hubungan yang positif dan
tingkat suku bunga luar negeri memiliki hubungan negatif, seperti yang
ditunjukkan oleh signifikannya variabel-variabel.
Dengan diterimanya hipotesa overshooting nilai tukar rupiah pada kurun
waktu penelitian, dalam jangka pendek jumlah uang beredar naik akan
menyebabkan nilai tukar rupiah terdepresiasi melebihi tingkat depresiasi pada
jangka panjang overshooting 1997.8-1998/12 lebih besar dr 1997.8-2002.12
hal ini diperkirakan besarnya ekspektasi depresiasi nilai tukar rupiah, dan
memburuknya variabel- variabel undamental ekonomi.
Menurut Falianty (2003), dengan menggunakan Autoregressive
Distributed Lag (ARDL) dan Fully Modified Ordinary Least Square
(FMOLS) hipotesa overshooting dapat diterima di Indonesia dalam sistem
nilai tukar mengambang pada periode September 1997 sampai Desember
2002. Hipotesa overshooting diterima, jumlah uang beredar naik akan
menyebabkan depresiasi nilai tukar rupiah pada jangka pendek lebih besar
dari jangka panjangnya. Volatilitas nilai tukar terjadi justru untuk kembali
pada keseimbangan saddle path/keseimbangan.
Penelitian Endri (2002) dilakukan untuk meneliti tentang analisis tingkah
laku pergerakan nilai tukar rupiah terhadap lima mitra dagang utama, yaitu
Amerika Serikat, Inggris, Jepang, Belanda, dan Singapura. Penelitian ini
menggunakan data kuartalan, yaitu dari kuartal pertama tahun 1987 sampai
kuartal kedua tahun 1997 dan variabel yang digunakan meliputi variabel
jumlah uang beredar (M1 dan M2), GDP riil, tingkat bunga nominal, tingkat
inflasi, dan nilai tukar nominal.
Penelitian Endri menerapkan persamaan simultan permintaan uang,
inflasi, dan suku bunga terhadap model moneter FLMA dan SPMA. Endri
 EKMA5313/MODUL 3 3.63

membuktikan bahwa dalam jangka pendek perbedaan tingkat bunga lebih


menentukan daripada perbedaan inflasi dalam mempengaruhi pergerakan
nilai tukar. Dalam penelitian ini, Endri menyimpulkan bahwa dalam
menganalisis pergerakan nilai tukar rupiah maka model moneter FLMA lebih
tepat digunakan daripada model moneter SPMA. Michael B. Devereux di
tahun 1998, meneliti tentang dampak pemberlakuan flexibel exchange rate
regime dan fix exchange rate regime terhadap tingkat kesejahteraan
masyaratat di dua negara. Hasilnya bahwa optimal exchangerate ditentukan
oleh harga yang diberlakukan menurut produsen dan konsumen. Ketika harga
berdasarkan konsumen maka varian dari konsumen rumah tangga tidak
dipengaruhi sistem moneter luar negeri dalam sistem flexibel exchange rate
regime. Ketika harga dibentuk berdasarkan produsen maka konsumen rumah
tangga akan dipengaruhi oleh sistem moneter luar negeri karena
pemberlakuan harga yang ditetapkan produsen sebabkan trade off antara
flexibel exchange rate regime dan fix exchange rate regime.
Copeland pada tahun 1991, melakukan penelitian tentang uncovered
interest rate parity. Copeland menguji keterkaitan nilai tukar spot dan nilai
tukar forward untuk lima mata uang, DM Jerman, Pounsterling Inggris,
Franc Perancis, Swedia, Jepang Yen terhadap dolar AS. Data yang digunakan
adalah harian dan Franc yang digunakan berjangka waktu 1 bulan. Teknik
yang digunakan adalah kointegrasi, error corection model. Ada tiga periode
analisis, 1976-1979, 1980-1985, dan 1986-1990. Hasilnya, speed of
adjustment periode terakhir (1986-1990) lebih memuaskan dari periode
sebelumnya, kedua speed of adjustment terbesar adalah Jepang Yen dan ini
sebagai akibat liberalisasi pasar keuangan jepang.
Enyart (1999) menguji uncovered interest rate parity antara Amerika
dan Jepang. Data yang digunakan sebanyak 58 bulan, yaitu dari Januari 1994
sampai Oktober 1998. Selain Uji Kointgrasi juga dilakukan causality test.
Pengujian untuk kointegrasi dilakukan antara independen Yen/US$ dan
dependen (interest rate Jepang, interest rate Amerika, dan selisih dari tingkat
suku bunga Jepang dan Amerika). Dari pengujian tersebut tidak
ditemukannya kointegrasi antara nilai tukar dengan variabel dependennya.
Sementara itu, uji kausalitas untuk nilai tukar sebagai variabel independen
dan selisih tingkat suku bunga sebagai variabel dependen. Hasil uji Granger-
kausalitas ditemukan hubungan kausal antara selisih tingkat suku bunga dan
nilai tukar.
3.64 Manajemen Keuangan Internasional 

Merideth dan Chin pada tahun 2002 juga melakuan penelitian terhadap
model uncovered interest rate parity, menggunakan tingkat suku bunga
sebagai longer maturity bonds untuk negara-negara G-7, yaitu instrumen
keuangan dengan jatuh tempo yang panjang, yaitu sampai 5-10 tahun.
Diperoleh hasil suku bunga dengan slope pada jangka panjang cenderung
mendukung uncovered interest rate parity daripada jangka pendeknya. Hal
ini menunjukkan bahwa di jangka panjang, gerakan kurs didorong oleh
selisih tingka bunga dan nilai tukar yang bererti mendukung uncovered
interest rate parity secara konsisten.
Bhatti dan Moosa (1995), menguji hipotesis uncovered interest rate
parity dalam kondisi keseimbangan di jangka panjang. Digunakan data
kwartal pada suku bunga treasury bill 3 bulan yang didominasi ”mata uang
vs dolar” dari Januari 1972 s/d Maret 1993. Penelitian ini menggunakan
Engel-Granger test, diperoleh hasil yang secara kuat mendukung interest rate
parity dan ditemukan kointergration di setiap kasus.
Cheung et al (2004), melakukan prediksi nilai tukar dalam rezim
mengambang, melihat seberapa jauh fluktuasi nilai tukar dalam rezim
mengambang dapat diprediksi oleh teori dan model-model yang ada.
Hasilnya, prediksi nilai tukar dengan lima alternatif model untuk Amerika
Serikar, Kanada, Inggris, Jepang, Jerman, dan Swis dengan data kuartalan
dari tahun 1973 sampai 2000.

E. DERIVATIF KURS MATA UANG

1. Pasar Forward
Pasar forward memfasilitasi perdagangan kontrak forward atas mata
uang. Kontrak forward (forward contract) adalah perjanjian antara sebuah
perusahaan dengan sebuah bank komersil untuk menukar sejumlah mata uang
tertentu dengan kurs nilai tukar tertentu (forward rate) pada tanggal tertentu
di masa depan. Saat perusahaan multinasional (MNC) mengantisipasi
kebutuhan adanya penerimaan valuta asing di masa depan, mereka dapat
membuat kontrak forward untuk menetapkan kurs guna membeli atau
menjual valuta asing tertentu. Umumnya semua MNC besar menggunakan
kontrak forward.
MNC menggunakan kontrak forward sebagai lindung nilai atas
impornya. MNC dapat menetapkan kurs untuk membeli mata uang yang
diperlukan guna membayar impor.
 EKMA5313/MODUL 3 3.65

a. Selisih Jual/Beli
Seperti kurs spot, kurs forward memiliki selisih jual/beli. Selisih antara
kurs beli/jual akan bertambah besar untuk kurs forward atas mata uang
negara berkembang, seperti Chile, Meksiko, dan lain-lain karena pasaran
mata uang ini memiliki permintaan kontrak forward yang lebih sedikit
maka bank lebih sulit mempertemukan pembeli dan penjual. Kurangnya
likuiditas ini membuat bank memperbesar selisih jual atau beli saat
melakukan kontrak forward. Kontrak atas mata uang tersebut umumnya
tersedia hanya untuk jangka waktu pendek.

b. Premi atau Diskon atas Kurs Forward


Selisih antara kurs forward (F) dengan kurs spot (S) pada suatu waktu
dinyatakan sebagai premi (p). Dimana perumusannya adalah sebagai
berikut:
F = S (1 + p)

bilamana p mencerminkan premi forward atau presentase selisih kurs


forward di atas kurs spot.

c. Arbitrase
Kurs forward umumnya berbeda dengan kurs spot untuk semua mata
uang. Jika kurs forward sama dengan kurs spot dan tingkat bunga antara
kedua negara berbeda maka beberapa investor (dengan asumsi tertentu)
dapat menggunakan arbitrase untuk memeroleh pengembalian lebih
tinggi dibandingkan dengan pengembalian yang diperoleh secara
domestik tanpa menambah risiko. Akibatnya, kurs forward biasanya
memiliki premi (atau diskon) yang mencerminkan perbedaan antara suku
bunga negara asal dengan suku bunga asing.

d. Pergerakan Kurs Forward


Jika premi kurs forward tidak berubah, kurs forward akan bergerak
searah dengan perubahan kurs spot mata uang terkait sepanjang waktu.
Kenyataannya, premi forward dipengaruhi oleh diferensial (perbedaan)
suku bunga antara kedua negara dan dapat berubah seiring waktu.
Sebagaian besar perubahan dalam kurs forward suatu mata uang
disebabkan oleh perubahan kurs spot mata uang tersebut.
3.66 Manajemen Keuangan Internasional 

e. Kontrak Forward dalam Transaksi Swap


Transaksi swap merupakan transaksi spot bersamaan dengan kontrak
forward terkait yang pada akhirnya akan membalik transaksi spot
tersebut. Beberapa kontrak forward dimaksudkan untuk tujuan ini.

f. Non-Deliverable Forward Contract (NDF)


Bentuk kontrak forward terbaru dinamakan kontrak forward tanpa
penyerahan yang sering kali digunakan untuk mata uang pada negara
berkembang. Seperti kontrak forward biasa, NDF tidak mengakibatkan
pertukaran mata uang sesungguhnya pada tanggal kontrak, atau tidak
terdapat penyerahan. Sebaliknya, suatu pihak yang terkait kontrak
melakukan pembayaran pada pihak lain berdasarkan kurs nilai tukar di
masa depan.

g. Currency Futures Contract


Kontrak futures mata uang merupakan kontrak yang menyatakan volume
standar suatu mata uang tertentu untuk ditukar pada tanggal jatuh tempo
tertentu. Oleh karena itu, kontrak futures mata uang serupa dengan
kontrak forward dari sisi kewajibannya, tetapi berbeda dengan forward
mata uang serupa dengan kontrak forward dari sisi bentuk
perdagangannya. Futures umumnya digunakan oleh MNC untuk lindung
nilai posisi valuta asingnya.

h. Spesifikasi Kontrak
Kontrak futures mata uang umumnya berdasarkan nilai mata uang dalam
dolar AS. Namun, tersedia juga kontrak futures dalam beberapa lintas
kurs, seperti nilai tukar antara dolar Australia dan dolar Kanada. Oleh
karena itu, spekulator yang memperkirakan bahwa nilai dolar Australia
akan berubah jauh terhadap dolar Kanada dapat mengambil posisi
futures untuk memanfaatkan prediksinya.
Kontrak futures yang tersedia untuk beberapa mata uang diperdagangkan
salah satunya di Chicago Mercantile Exchange (CME). Untuk informasi
lebih lanjut mengenai futures yang diperdagangkan secara luas dapat
dilihat di www.cme.com/prd/fx/crossrate2625.html.
 EKMA5313/MODUL 3 3.67

i. Perdagangan Futures
Perusahaan atau individu dapat mengirim pesanan kontrak futures
melalui perusahaan pialang yang bertindak sebagai perantara. Pesanan
membeli atau menjual kontrak futures untuk mata uang tertentu dan
tanggal jatuh tempo tertentu disampaikan ke perusahaan pialang yang
seterusnya meyampaikan ke CME.
Perdagangan di lantai bursa CME dimulai pada pukul 07.20 hingga
pukul 14.00 (waktu Chicago) dari hari Senin hingga Jumat. Kontrak
futures mata uang juga dapat diperdagangkan secara otomatis melalui
mesin pencocokan otomatis di CME yang dinamakan GLOBEX, yang
beroperasi 23 jam/hari (hanya ditutup pukul 16.00-17.00).
Pialang jasa penuh (full-service) membebankan komisi sekitar $50 untuk
satu siklus perdagangan mata uang, sementara pialang diskon
membebankan komisi sebesar $20.

F. MNC DAN FUTURES MATA UANG

Perusahaan yang membuka posisi atas valuta asing dapat


mempertimbangkan membeli atau menjual kontrak futures untuk
mengompensasi posisinya. Membeli kontrak futures dapat memungkinkan
perusahaan membeli valuta asing pada kurs tetap tertentu.

1. Menutup Posisi Futures


Jika suatu perusahaan yang memiliki kontrak futures mata uang
memutuskan tidak lagi menginginkan posisi ini sebelum jatuh tempo maka
perusahaan tersebut dapat menutup posisinya dengan menjual kontrak futures
yang serupa. Keuntungan atau kerugian dari posisi futures awalnya akan
tergantung kepada spread dari harga pembelian dan penjualan futures
tersebut.
Harga futures berubah sepanjang waktu sesuai dengan pergerakan kurs
spot dan juga dengan perubahan perkiraan nilai kurs spot pada tanggal jatuh
tempo.

2. Biaya Transaksi Futures Mata Uang


Para pialang yang menerima pesanan transaksi futures membebankan
biaya transaksi atau komisi dalam bentuk selisih antara posisi jual/beli, atau
3.68 Manajemen Keuangan Internasional 

dapat juga sesuai dengan perjanjian di awal bahwa komisi yang akan
diperoleh sesuai angka yang tertera pada perjanjian.

G. PASAR OPSI MATA UANG

Opsi mata uang memberikan hak untuk membeli atau menjual mata uang
dengan harga tertentu. Opsi tersebut diklasifikasikan ke dalam dua kategori,
yaitu opsi jual dan opsi beli. Selain terdapat bursa yang menyediakan opsi
mata uang, juga terdapat bursa over – the – counter (OTC) bilamana opsi
mata uang ditawarkan oleh bank komersil dan perusahaan pialang. Tidak
seperti opsi yang diperdagangkandi bursa, opsi ini disesuaikan dengan
kebutuhan khusus suatu perusahaan.

1. Opsi Beli Mata Uang


Opsi beli mata uang (currency call option) memberikan hak untuk
membeli mata uang tertentu pada harga tertentu selama periode tertentu.
Harga yang dapat digunakan oleh pemilik opsi untuk membeli mata uang
disebut harga penyerahan (exercise price atau strike price) dan terdapat
tanggal kadaluarsa dalam bulan untuk tiap opsi.

2. Faktor -Faktor yang Mempengaruhi Premi Opsi Beli


Premi atas suatu opsi beli mencerminkan biaya kepemilikan hak untuk
membeli mata uang tertentu pada harga tertentu. Untuk MNC yang
menggunakan opsi beli mata uang sebagai lindung nilai, premi
mencerminkan biaya asuransi atau perlindungan terhadap MNC. Premi opsi
beli (C) utamanya dipengaruhi oleh tiga faktor, yaitu

C = f(S – X, T, σ)
bilamana:
S – X = perbedaan antara kurs spot nilai tukar (S) denga strike
price atau exercise price (X), semakin tinggi semakin berharga opsi
beli
T = periode hingga jatuh tempo,
σ = mencerminkan volatilitas nilai mata uang (standar deviasi
perubahan nilai mata uang)
 EKMA5313/MODUL 3 3.69

1. Opsi Jual Mata Uang


Pemilik opsi jual mata uang (currency put option) menerima hak untuk
menjual suatu mata uang pada harga tertentu (strike price) selama suatu
periode waktu tertentu.

2. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Premi Opsi Jual

Premi opsi beli (C) utamanya dipengaruhi oleh tiga faktor, yaitu
C = f(S – X, T, σ)
bilamana:
S – X = perbedaan antara kurs spot nilai tukar (S) denga strike
price atau exercise price (X), semakin rendah semakin berharga opsi
jual
T = periode hingga jatuh tempo
σ = mencerminkan volatilitas nilai mata uang (standar deviasi
perubahan nilai mata uang)

3. Berspekulasi dengan Kombinasi Dua Opsi


Untuk mata uang yang lebih berfluktuasi, salah satu strategi spekulasi
adalah dengan membuat posisi kurva terbuka (straddle), yang menggunakan
baik opsi jual dan opsi beli dengan exercise price yang sama. Seorang
spekulator juga dapat mengantisipasi bahwa suatu mata uang akan sangat
terpengaruh oleh kondisi perekonomian saat ini, namun tidka pasti mengenai
bagaimana bentuk pengaruh tersebut. Dengan membeli opsi jual dan opsi
beli, spekulator akan memeperoleh keuntungan jika terjadi perubahan nilai
mata uang yang cukup besar baik naik ataupun turun. Meskipun hanya
menggunakan satu opsi dari dua opsi yang dibeli, namun keuntungan yang
diperoleh dapat melebihi biayanya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi keseimbangan nilai tukar.


2) Jelaskan klasifikasi Teori Penentuan Nilai Tukar yang Saudara kenal.
3) Apakah yang dimaksud dengan Purchasing Power Parity?
3.70 Manajemen Keuangan Internasional 

4) Jelaskan dengan singkat teori pendekatan moneter.


5) Jelaskan dengan singkat teori keseimbangan portfolio.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kurs mata uang pada suatu waktu akan mencerminkan harga mata uang
tersebut. Uang hampir sama dengan sebuah produk. Pada dasarnya,
harga mata uang ditentukan oleh permintaan mata uang tersebut relatif
terhadap penawarannya. Kurs keseimbangan nilai tukar akan berubah
sepanjang waktu karena perubahan kurva permintaan dan penawaran.
Faktor-faktor yang mempengaruhi nilai tukar berikut ini.
a) Tingkat inflasi relatif.
b) Suku Bunga relatif.
c) Tingkat pendapatan relatif.
d) Pengendalian pemerintah.
e) Prediksi pasar.

2) Penentuan nilai tukar diklasifikasikan menurut tingkat mobilitas modal


aset. Pendekatan moneter mengasumsikan bahwa mobilitas modal adalah
sempurna (perfect capital mobility) sehingga melalui asumsi ini
komposisi portofolio aktual akan menyesuaikan secara spontan
(instantaneously) sesuai dengan perubahan komposisi portofolionya.
Pendekatan keseimbangan portofolio (Portfolio Balance Approach)
mengasumsikan bahwa mobilitas modal tidak sempurna dan adanya risk
premium. Melalui kedua pembagian utama dibagi menjadi beberapa
kelompok. Pendekatan moneter dibagi menjadi monetarist model dan
overshooting model, sedangkan portfolio balance approach dibagi
menjadi uniform preferred model, small country model, dan preffered
local habitat model.

3) Purchasing Power Parity adalah terminologi keseimbangan daya beli


antara dua negara yang memiliki mata uang berbeda. Akibat dari
perubahan kurs antara kedua mata uang ini menimbulkan perubahan
harga barang secara relatif antara kedua negara. Akibat dari perubahan
nilai tukar ini, ada satu pihak yang akan memiliki nilai uang yang lebih
tinggi daripada negara lainnya. Akibatnya, penduduk yang memegang
uang dengan nilai yang lebih tinggi memiliki kemampuan untuk
membeli barang yang lebih banyak di negara.
 EKMA5313/MODUL 3 3.71

4) Pendekatan moneter mendefinisikan bahwa nilai tukar (s) merupakan


harga mata uang asing yang dinyatakan dalam mata uang domestik.
Dengan mengacu pada harga relatif, nilai tukar tersebut secara normatif
akan ditentukan oleh kekuatan permintaan dan penawaran relatif. Oleh
karena harga relatif melibatkan dua mata uang maka nilai tukar akan
berhubungan dengan permintaan dan penawaran dari kedua jenis mata
uang ini. Dengan mengasumsikan penawaran uang konstan maka nilai
tukar ditentukan oleh permintaan akan uang yang ditentukan oleh faktor-
faktor tingkat produksi, tingkat harga domestik, tingkat harga non
domestik, jumlah uang beredar domestik, jumlah uang beredar non
domestik, suku bunga domestik, dan suku bunga non domestik.

5) Konsep model ini dikemukakan oleh Branson (1989) ini didasarkan pada
anggapan bahwa penduduk akan mendiversifikasi uangnya ke dalam
beberapa bentuk portofolio sebagai tindakannya yang enggan untuk
mengambil risiko (risk aversion). Penduduk akan menggunakan
sebagian uang atau kekayaan dari penghasilannya ini untuk dibelanjakan,
sebagian sebagai uang kas (cash), dan sisanya untuk ditabung (saving).

Agar memudahkan istilah, dalam literatur ini digunakan istilah kas


domestik sebagai uang kas dalam mata uang rupiah dan kas non-domestik
sebagai uang kas dalam mata uang US dolar. Sementara itu, bond domestik
sebagai simpanan dalam mata uang rupiah dan nondomestik sebagai
simpanan dalam mata uang US dolar. Keempat jenis portofolio ini secara
agregat akan mempengaruhi pergerakan stok uang beredar didalam sistem
ekonomi terbuka. Kebijakan bank sentral terhadap sistem ini akan mengubah
struktur uang beredar, perubahan pada suku bunga, dan nilai tukar.

R A NG KU M AN

Pergerakan kurs mata uang umumnya diukur melalui persentase


perubahan nilai selama periode tertentu, seperti dalam satu bulan atau
satu tahun. MNC memo terus pergerakan kurs mata uang selama periode
jika MNC memiliki arus kas dalam satuan mata uang asing terkait.
Kurs keseimbangan nilai tukar antara dua mata uang pada suatu
waktu ditentukan oleh kondisi permintaan dan penawaran. Perubahan
3.72 Manajemen Keuangan Internasional 

pada permintaar penawaran suatu mata uang akan memengaruhi kurs


keseimbangan nilai tukar.
Faktor ekonomi utama yang dapat memengaruhi pergerakan kurs
mata uang dampaknya pada kondisi permintaan dan penawaran adalah
tingkat inflasi relatif bunga dan tingkat pendapatan serta pengendalian
pemerintah. Ketika faktor tersebut menyebabkan perubahan pada
perdagangan internasional atau arus keuangan, tersebut menyebabkan
permintaan atau penawaran suatu mata uang berubah karenanya
memengaruhi kurs keseimbangan.
Dua faktor yang selalu diawasi oleh partisipan pasar mata uang
asing adalah inflasi relatif dan suku bunga:
a) Jika suatu negara asing mengalami inflasi tinggi (relatif terhadap
AS), ekspor negara tersebut ke AS akan menurun (permintaan AS
untuk mata uang asing tersebut berkurang), impornya akan
meningkat (penawaran mata uang asing untuk ditukar dengan dolar
meningkat), dan terdapat tekanan untuk menurunkan nilai
keseimbangan mata uang tersebut.
b) Jika suatu negara asing mengalami kenaikan suku bunga (relatif
terhadap suku bunga AS), arus masuk dana AS untuk membeli
sekuritas akan meningkat (permintaan AS atas mata uang asing
meningkat), arus keluar dana negara tersebut untuk membeli
sekuritas AS akan turun (penawaran mata uang asing untuk ditukar
dengan dolar AS berkurang) dan karenanya mendorong kenaikan
nilai keseimbangan mata uang tersebut.
Semua faktor yang relevan harus dipertimbangkan secara simultan
untuk menilai kemungkinan pergerakan nilai suatu mata uang.

TES F OR M AT IF 2

1) Jelaskan dampak peristiwa di bawah ini terhadap nilai tukar rupiah:


a. Pemilu 2004
b. Pertumbuhan ekonomi Indonesia membaik
c. Posisi BOP Indonesia surplus
d. Moratorium utang luar negeri Indonesia
e. Rencana penjualan obligasi pemerintah di luar negeri sebesar USD
1 miliar
f. Naiknya suku bunga FED USA sebesar 25 basis point
 EKMA5313/MODUL 3 3.73

2) Sebutkan dan jelaskan beberapa faktor yang dapat memengaruhi


fluktuasi kurs valas!
3) Sebutkan beberapa transaksi ekonomi internasional yang menjadi
sumber penawaran dan permintaan kurs valas!
4) Sebutkan aktivitas perdagangan dan keuangan internasional yang dapat
mempengaruhi supply foreign currency!
5) Sebutkan aktivitas perdagangan dan keuangan internasional yang dapat
mempengaruhi demand foreign currency!
6) Menurut Saudara manakah yang lebih penting antara nilai mata uang
yang kuat atau yang stabil bagi pembangunan dan pertumbuhan ekonomi
suatu negara? Jelaskan!
7) Dampak Spekulasi terhadap Kurs Mata Uang. Jelaskan mengapa prediksi
publik oleh ekonomi terkenal mengenai kurs bunga masa depan akan
memengaruhi nilai dolar saat ini. Mengapa beberapa prediksi ekonom
terkenal tidak berdampak pada nilai dolar saat ini?
8) Dampak Suku Bunga terhadap Kurs Mata Uang. Asumsikan bahwa suku
bunga turun relatif terhadap suku bunga Inggris. Jika faktor lain tidak
berubah, bagaimana ini dapat memengaruhi (a) permintaan AS atas
pound sterling Inggris; (b) penawaran pound sterling Inggris; dan
(c) nilai keseimbangan pound sterling Inggris?
3.74 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 3

Sistem Nilai Tukar

A. SISTEM NILAI TUKAR

Sistem pokok nilai tukar secara umum dapat dibedakan menjadi dua,
yaitu sistem nilai tukar tetap (fixed exchange rate) dan sistem nilai tukar
mengambang (flexible exchange rate). Pembedaan ini berdasarkan pada besar
cadangan devisa dan intervensi bank sentral yang diperlukan untuk
mempertahankan nilai tukar pada sistem tersebut. Sistem nilai tukar tetap
membutuhkan cadangan devisa yang sangat besar. Selain itu, bank sentral
harus berulang kali mengintervensi pasar agar nilai tukar tetap berada pada
posisi yang dikehendaki. Sebaliknya, sistem nilai tukar mengambang tidak
membutuhkan cadangan devisa. Bank sentral juga tidak perlu mengintervensi
pasar karena kurs valuta asing ditetapkan oleh interkasi antara permintaan
dan penawaran mata uang yang bersangkutan.

Tabel 3.2
Sistem dan Kebijakan Nilai Tukar

Fixed Managed Floating


Sistim  Nilai tukar tetap pada  Penetapan pita intervensi,  Nilai tukar
tingkat tertentu, dengan batas atas dan ditentukan sesuai
sepertit: peg, currency batas bawah. mekanisme
board, dan lain-lain.  Nilai tukar dijaga bergerak permintaan dan
 Kewajiban bank sentral mengambang di dalam penawaran valas di
untuk selalu siap pita intervensi sesuai pasar valas.
melayani permintaan mekanisme pasar.
dan penawaran devisa.
Kebijakan  Devaluasi jika nilai  Intervensi otomatis bank  Intervensi bank
tukar fundamental lebih sentral untuk menjaga pita sentral untuk
rendah dari nilai tukar intervensi. menjaga agar nilai
yang ditetapkan  Bank sentral jual valas jika tukar pasar tidak
(undervalued). nilai tukar bergerak terlalu bergejolak.
 Apresiasi jika mendekati batas atas.  Intervensi tidak
overvalue.  Beli valas jika nilai tukar untuk mengarahkan
mendekati batas bawah. atau mencapai
target nilai tukar
pada tingkat atau
kisaran tertentu.
 EKMA5313/MODUL 3 3.75

1. Sistim Nilai Tukar Tetap (Fixed Exchange Rate)


Sistem nilai tukar tetap (Fixed Exchange Rate) adalah nilai tukar mata
uang dibuat konstan ataupun hanya diperbolehkan berfluktuasi dalam kisaran
yang sempit. Bila pada suatu saat nilai tukar mulai berfluktuasi terlalu besar,
maka pemerintah akan melakukan intervensi untuk menjaga agar fluktuasi
tetap berada dalam kisaran yang diinginkan. Tindakan bank sentral dalam
melakukan pemotongan nilai mata uangnya disebut sebagai devaluasi,
sedangkan tindakan penyesuaian ke atas biasa disebut
revaluasi. Keuntungannya, pada kondisi bilamana nilai tukar dibuat tetap,
sebuah perusahaan internasional dapat melakukan kegiatan bisnisnya tanpa
perlu khawatir terhadap perubahan nilai mata uang di kemudian hari.
Kelemahannya, adanya risiko bahwa pemerintah akan melakukan perubahan
nilai mata uang secara mendadak dan dapat membuat konsidi ekonomi
sebuah negara menjadi sangat tergantung dari kondisi ekonomi negara lain.
Dalam sistem ini pemerintah atau bank sentral negara yang bersangkutan
turut campur secara aktif dalam pasar valuta asing dengan membeli atau
menjual valuta asing jika nilainya menyimpang dari standar yang telah
ditentukan. Dalam sistem ini, nilai tukar suatu mata uang dipatok terhadap
satu atau beberapa mata uang asing. kurs tukar biasanya konstan atau
diizinkan berfluktuasi hanya dalam batasan yang sangat sempit. Jika kurs
tukar mulai bergerak terlalu besar maka pemerintah akan melakukan
intervensi untuk menjaganya tetap dalam batasan yang diizinkan. Perubahan
nilai tukar dilakukan oleh otoritas moneter melalui mekanisme devaluasi atau
revaluasi. Kelebihan sistem ini adalah terbatasnya ruang gerak untuk
berspekulasi. Ada pun kelemahan sistem ini, yaitu kurangnya fleksibilitas
mata uang jika terjadi perubahan-perubahan dalam pasar internasional. Selain
itu, otoritas moneter harus memiliki cukup dana untuk menjaga kestabilan
nilai tukar mata uangnya.
Nilai tukar mata uang dibuat konstan ataupun hanya diperbolehkan
berfluktuasi dalam kisaran yang sempit. Bila pada suatu saat nilai tukar mulai
berfluktuasi terlalu besar maka pemerintah akan melakukan intervensi untuk
menjaga agar fluktuasi tetap berada dalam kisaran yang diinginkan.
Sebuah perusahaan internasional dapat melakukan kegiatan bisnisnya
tanpa perlu khawatir terhadap perubahan nilai mata uang di kemudian hari.
Namun, ada risiko bahwa pemerintah akan melakukan perubahan nilai mata
uang secara mendadak.
3.76 Manajemen Keuangan Internasional 

Dalam sistem nilai tukar tetap, bank-bank sentral asing siap sedia untuk
membeli dan menjual mata uang mereka dengan harga tetap dilihat dari segi
dolar. Kebanyakan negara industri utama memiliki nilai tukar tetap mulai
akhir Perang Dunia Kedua sampai tahun 1973. Dalam sistem nilai tukar
tetap, bank sentral harus membiayai setiap surplus atau defisit neraca
pembayaran yang timbul pada nilai tukar resmi.
Dengan permintaan dan penawaran pasar yang tertentu, pemasang harga
harus memenuhi kelebihan permintaan atau mengambil kelebihan penawaran.
Agar dapat menjamin bahwa harga itu (nilai tukar) bertahan tetap, jelaslah
bahwa perlu untuk menyimpan persediaan valuta asing yang bisa disediakan
untuk menukarkannya dengan mata uang dalam negeri.
Pada perekonomian dengan sistem nilai tukar tetap, bank sentral akan
mempertahankan harga valuta asing yang konstan terhadap mata uang
domestik. Hal ini dilakukan melalui pembelian dan penjualan valuta asing
pada nilai tukar yang tetap tadi. Untuk itu, bank sentral harus menyimpan
cadangan valuta asing.
a. Keuntungan: perusahaan internasional dapat melakukan bisnisnya tanpa
perlu khawatir terhadap perubahan nilai mata uang di kemudian hari.
b. Kelemahan: risiko atas tindakan pemerintah mengubah nilai mata uang
secara mendadak. Selain itu, kondisi ekonomi sebuah negara menjadi
sangat bergantung pada kondisi ekonomi negara lain.

2. Sistem Nilai Tukar Mengambang (Flexible Exchange Rate)


Sistem Nilai tukar mengambang (Flexible Exchange Rate) adalah nilai
tukar ditentukan sepenuhnya oleh pasar tanpa intervensi dari pemerintah
bilamana nilai tukar akan disesuaikan secara terus menerus sesuai dengan
kondisi penawaran dan permintaan dari mata uang tersebut. Keuntungannya,
kondisi ekonomi suatu negara akan lebih terlindungi dari kondisi ekonomi di
negara lain. Kelemahannya, bila tingkat pengangguran di AS meningkat
maka permintaan AS terhadap barang impor akan menurun sehingga
menyebabkan tekanan ke atas terhadap nilai tukar dolar. Nilai dolar yang
menguat akan menyebabkan konsumen memilih membeli barang impor
dibanding barang lokal karena terasa lebih murah.
Dalam sistem ini nilai tukar suatu mata uang diambangkan terhadap
mata uang-mata uang asing. Dengan demikian, perubahan nilai tukar
ditentukan oleh mekanisme pasar, tanpa harus melibatkan campur tangan
otoritas moneter. Kelebihan sistem ini adalah fleksibilitasnya yang tinggi
 EKMA5313/MODUL 3 3.77

dalam melakukan penyesuaian terhadap kondisi pasar. Selain itu, otoritas


moneter tidak perlu mempunyai cadangan dana untuk menjaga kestabilan
nilai tukar mata uangnya. Adapun kelemahan dari sistem ini adalah sangat
besarnya peluang untuk berspekulasi sehingga dapat menyebabkan
ketidakstabilan nilai tukar. Dalam sistem ini, nilai kurs tukar ditentukan oleh
tekanan pasar tanpa adanya intervensi pemerintah. Keuntungan dari sistem
ini adalah masalah dari negara lain (seperti inflasi dan tingkat pengangguran)
tidak akan merambat (contagion effect). Selain itu, bank sentral dan
pemerintah tidak perlu terus menjaga dan mempertimbangkan kurs tukar
dalam mengimplementasikan berbagai kebijakan. Kerugiannya adalah bagi
negara yang mengalami masalah akan mendapat tekanan yang lebih berat.
Sistem ini merupakan kebalikan dari sistem kurs tetap.
Sebaliknya dalam sistem nilai tukar tukar yang fleksibel, bank-bank
sentral memperkenalkan permintaan mata uang asing. Jika nilai tukar tukar
hari ini terhadap mark adalah 50 sen per mark, dan ekspor Jerman ke
Amerika Serikat naik dengan demikian menaikan permintaan akan mark oleh
orang-orang Amerika maka Bundesbank hanya berpangku tangan saja dan
membiarkan nilai tukar menyesuaikan diri. Dalam kasus khusus ini, nilai
tukar tukar dapat bergerak dari 50 sen per mark ke tingkat, seperti misalnya
52 per mark sehingga membuat barang-barang Jerman lebih mahal dilihat
dari dolar dan dengan demikian mengurangi permintaan akan barang-barang
oleh orang-orang Amerika.
Nilai tukar ditentukan sepenuhnya oleh pasar tanpa intervensi dari
pemerintah. Bila pada sistem tetap tidak diperbolehkan adanya fleksibilitas
nilai tukar, pada sistem mengambang bebas memperbolehkan adanya
fleksibilitas secara penuh. Pada kondisi nilai tukar yang mengambang, nilai
tukar akan disesuaikan secara terus-menerus sesuai dengan kondisi
penawaran dan permintaan dari mata uang tersebut.
Keuntungan dari sistem ini kondisi ekonomi suatu negara akan lebih
terlindungi dari kondisi ekonomi negara lain. Walaupun menguntungkan bagi
negara yang terlindungi dari permasalahan ekonomi negara lain, namun hal
ini dapat dipandang sebagai kerugian bila dipandang dari sisi negara yang
pertama kali mengalami masalah ekonomi. Pada sistem ini bank sentral tidak
perlu harus selalu mempertahankan nilai tukar dalam suatu kisaran tertentu.
Menurut Krugman dan Obstfeld (2000) salah satu alasan perubahan
sistem nilai tukar tetap ke sistem nilai tukar mengambang adalah agar bank
sentral menjadi lebih independen dalam menjalankan kebijakan moneternya.
3.78 Manajemen Keuangan Internasional 

Friedman (1953) dan Sohmen (1961) mempersoalkan bahwa floating


exchange rate akan mengisolasi sebuah negara dari gangguan yang berasal
dari seluruh dunia. Sebagai contoh: dengan nilai tukar yang tetap, penurunan
permintaan pada ekspor suatu negara melalui perdagangan asing akan
mengakibatkan resesi domestik. Dengan floating exchange rate, nilai tukar
akan menyesuaikan untuk menjaga kesetimbangan dari balance of payment
maka pada contoh ini nilai tukar akan berdepresiasi untuk menjaga
persaingan dan juga tingkat permintaan internal.
a. Keuntungan: kondisi ekonomi suatu negara tidak bergantung pada
kondisi ekonomi negara lain (negara tidak akan terkena imbas dari
masalah yang dihadapi negara lain).
b. Kelemahan: kerugian yang dialami oleh suatu negara yang menghadapi
masalah ekonomi dapat berarti sebagai keuntungan bagi negara yang
kondisi ekonominya tidak bermasalah.
Berikut ini Adela kasus nyata sistem kurs mengambang bebas. Di bawah
sistem tingkat bunga mengambang, penurunan pembelian AS barang Inggris
akan mencerminkan penurunan permintaan AS untuk pound sterling Inggris.
Seperti perubahan permintaan dapat menyebabkan pound terdepresiasi
terhadap dolar AS (di bawah sistem nilai tetap, pon tidak akan diizinkan
untuk terdepresiasi). Depresiasi pound akan membuat barang-barang Inggris
terlihat murah bagi konsumen AS, mengimbangi kemungkinan penurunan
permintaan barang-barang yang dihasilkan dari tingkat yang lebih rendah dari
pendapatan AS. Seperti benar dengan inflasi, perubahan mendadak dalam
pengangguran akan memiliki pengaruh sedikit pada suatu negara asing
dengan sistem tingkat bunga mengambang dari bawah sistem suku bunga
tetap.
Keuntungan tambahan dari suatu sistem nilai bebas floating rate adalah
bahwa bank sentral tidak diperlukan untuk terus menjaga nilai tukar dalam
batas-batas yang ditentukan. Oleh karena itu, tidak dipaksa untuk
menerapkan kebijakan intervensi yang mungkin memiliki efek yang tidak
menguntungkan pada perekonomian hanya untuk mengendalikan nilai tukar.
Selanjutnya, pemerintah dapat menerapkan kebijakan tanpa memperhatikan,
apakah kebijakan akan mempertahankan nilai tukar yang dalam batas-batas
yang ditentukan. Akhirnya, jika nilai tukar tidak diizinkan untuk mengapung,
investor akan menginvestasikan dana di negara mana pun memiliki tingkat
bunga tertinggi. Ini kemungkinan akan menyebabkan pemerintah di negara-
negara dengan tingkat bunga rendah untuk membatasi dana investor dari
 EKMA5313/MODUL 3 3.79

meninggalkan negara. Dengan demikian, akan ada lebih banyak pembatasan


pada arus modal, dan efisiensi pasar keuangan akan berkurang.
Jika Amerika Serikat mengalami inflasi tinggi, dapat melemahkan dolar
sehingga isolasi Inggris dari inflasi, seperti yang dibahas sebelumnya. Dari
perspektif AS, bagaimanapun, dolar AS yang lebih lemah menyebabkan
harga impor lebih tinggi. Hal ini dapat meningkatkan harga bahan AS dan
persediaan, yang pada gilirannya akan menaikkan harga US barang jadi.
Selain itu, harga asing lebih tinggi (dari perspektif AS) bisa memaksa
konsumen AS untuk membeli produk dalam negeri. Sebagai produsen AS
mengakui bahwa persaingan asing mereka telah berkurang karena dolar yang
lemah, mereka dapat lebih mudah menaikkan harga mereka tanpa kehilangan
pelanggan mereka untuk kompetisi asing.

3. Mengambang Murni dan Mengambang Terkendali


Mengambang murni dan mengambang terkendali adalah sistem nilai
tukar yang ada saat ini pada sebagian besar mata uang berada diantara sistem
tetap dan mengambang bebas. Fluktuasi nilai tukar dibiarkan mengambang
dari hari ke hari dan tidak ada batasan-batasan resmi, namun pemerintah
sewaktu-waktu dapat melakukan intervensi untuk menghindarkan fluktuasi
yang terlalu jauh dari mata uangnya. Kelemahannya, pemerintah
memungkinkan untuk memanipulasi nilai tukar dengan maksud untuk
menguntungkan negara itu sendiri dan merugikan yang lain.
Kebanyakan sistem kurs yang digunakan negara-negara saat ini berada
diantara sistem kurs tetap dan sistem kurs mengambang bebas, yaitu sistem
kurs mengambang terkendali. Komponen sistem kurs mengambang bebas
ditunjukkan oleh kurs tukar yang diizinkan berfluktuasi pada basis harian
tanpa adanya batasan resmi. Komponen sistem kurs tetap ditunjukkan oleh
pemerintah yang dapat dan kadang-kadang melakukan intervensi untuk
mencegah mata uangnya bergerak terlalu jauh pada arah tertentu. Sistem ini
dapat dinyatakan sebagai penggabungan antara sistem nilai kurs tetap dan
sistem kurs mengambang. Dalam sistem ini nilai tukar suatu mata uang
diambang dalam suatu batas yang disebut rentang intervensi. Otoritas
moneter akan melakukan tindakan stabilisasi (intervensi) ketika nilai tukar
mata uangnya telah melampaui nilai-nilai batas yang ditetapkan. Kelebihan
sistem ini adalah fleksibilitasnya yang cukup tinggi dalam melakukan
penyesuaian terhadap perubahan kondisi pasar. Adapun kelemahan sistem
3.80 Manajemen Keuangan Internasional 

ini, yaitu perlunya otoritas moneter memiliki cadangan dana yang cukup
untuk menjaga kestabilan nilai tukar mata uangnya.
Sistem nilai tukar yang ada saat ini sebagian besar mata uang berada di
antara sistem tetap dan mengambang bebas. Fluktuasi nilai tukar dibiarkan
mengambang dari hari ke hari dan tidak ada batasan-batasan resmi. Hal ini
sama dengan sistem tetap, dalam pemerintah sewaktu-waktu dapat
melakukan intervensi untuk menghindarkan fluktuasi yang terlalu jauh dari
mata uangnya. Sistem ini memungkinkan pemerintah untuk memanipulasi
nilai tukar, dengan maksud untuk menguntungkan negara itu sendiri dan
merugikan yang lain.
Dalam sistem mengambang murni (clean floating), bank sentral sama
sekali tidak campur tangan, dan memperkenankan nilai tukar tukar secara
bebas ditentukan di pasar valuta asing. Bank sentral tidak campur tangan di
pasar valuta asing dalam sistem mengambang murni, oleh karena itu
transaksi-transaksi cadangan resmi, akan menjadi nol dalam situasi seperti
itu. Ini berarti bahwa neraca pembayaran akan menjadi nol dalam sistem
mengambang murni. Nilai tukar akan menyesuaikan diri sampai jumlah
current account dan capital account menjadi nol.
Pada perekonomian dengan sistem nilai tukar mengambang, nilai tukar
dapat berubah dari waktu ke waktu. Pada sistem mengambang murni, nilai
tukar tersebut ditentukan oleh permintaan dan penawaran valuta asing tanpa
adanya intervensi bank sentral guna menetapkan nilai tukar tersebut. Pada
sistem mengambang terkendali, bank sentral melakukan intervensi dengan
membeli dan menjual valuta asing dalam upaya mempengaruhi nilai tukar.
Dalam praktiknya sejak tahun 1973, sistem nilai tukar fleksibel satu pun
tidak ada yang berbentuk mengambang murni. Melainkan, sistem itu
merupakan mengambang terkendali, atau tidak murni. Di bawah sistem
mengambang terkendali, bank-bank sentral campur tangan untuk membeli
dan menjual mata uang asing dalam usahanya untuk mempengaruhi nilai
tukar. Oleh karena itu, transaksi-transaksi cadangan resmi tidak sama dengan
nol.
Berikut ini adalah pengalaman beberapa negara yang mengalami krisis
moneter pada tahun 1997. Beberapa pemerintah memaksakan band di sekitar
mata uang mereka untuk membatasi tingkat fluktuasi kurs. Pemerintah Korea
Selatan menggunakan strategi ini untuk menstabilkan mata uangnya (dengan
tujuan kestabilan) pada tahun 1997, namun upaya menghentikan nilai kurs
pada band tertentu tidak dapat dipertahankan. Negara Rusia juga menerapkan
 EKMA5313/MODUL 3 3.81

rentang band kurs mata uangnya (rubel) relatif terhadap dolar sebesar 15
persen di atas dan di bawah pada bulan November 1997, tetapi mereka pada
saat itu tidak dapat mempertahankan nilai rubel dalam rentang band-band ini.
Pemerintah Brasil ternyata berhasil menahan depresiasi mata uangnya (yang
sebenarnya) pada sekitar 7 persen per tahun, namun upaya mempertahankan
ini ditinggalkan. Baru-baru ini mereka melepaskan rentang band ini dengan
mengizinkan kurs untuk untuk mengapung. Venezuela menggunakan sistem
patokan mengambang pada mata uangnya bilamana mata uangnya dipatok
terdepresiasi sebesar 1,5 persen per bulan terhadap dolar, tetapi pada
kenyataannya penyimpangan mengalami fleksibilitas di atas atau di bawah
tingkat yang diharapkan melebar sebesar 7,5 persen.

4. Mengambang Terkendali dan Intervensi Pemerintah


Pada perekonomian dengan sistem nilai tukar mengambang murni,
pemerintah tidak mengambil langkah apapun di dalam pasar valuta asing.
Berbeda dari perekonomian dengan sistem nilai tukar mengambang murni
ini, pemerintah sama sekali tidak melakukan transaksi valuta asing.
Pemerintah tidak mencampuri pasar valuta asing, apapun yang terjadi pada
nilai tukar. Sistem nilai tukar semacam itu hampir belum pernah terjadi,
walaupun Amerika Serikat telah bertindak serupa itu pada tahun 1981–1982.
Pada umumnya, pemerintah sedikit banyak turut campur dalam valuta asing.
Intervensi di pasar valuta asing terjadi bila pemerintah membeli ataupun
menjual valuta asing dalam usahanya untuk mempengaruhi nilai tukar.
Besarnya intervensi pemerintah ini sangat bervariasi. Ada pemerintah yang
hanya mencoba mengimbangi fluktuasi jangka pendek dan membeli ataupun
menjual valuta asing guna mempertahankan “pasar yang tertib”. Akan tetapi,
ada pula yang mencoba untuk menjaga agar nilai tukar yang dinilai terlalu
tinggi (overlvalued) tidak mengalami depresiasi agar nilai tukar yang dinilai
tidak terlalu rendah (undervalued) tidak mengalami apresiasi. Mengambang
terkendali (sebagai lawan dari mengambang murni) adalah praktik
menggunakan intervensi yang besar untuk mencoba mempertahankan nilai
tukar terhadap tekanan kekuatan pasar.
Selama periode 1973–1986, intervensi atas pasar valuta asing adalah
sedemikian rupa sehingga sistem nilai tukar bersifat mengambang terkendali.
Pemerintah telah melakukan intervensi dengan skala yang sangat besar. Ini
tentu saja menimbulkan pertanyaan tentang, mengapa pemerintah harus
3.82 Manajemen Keuangan Internasional 

mencoba menahan kekuatan pasar, guna mencegah agar mata uang tersebut
tidak mengalami apresiasi ataupun depresiasi.

5. Sistem Nilai Tukar Terikat (Pegged exchange rate)


Sistem nilai tukar terikat (Pegged exchange rate) adalah bilamana mata
uang lokal mereka diikatkan nilainya pada sebuah valuta asing atau pada
sebuah jenis mata uang tertentu. Nilai mata uang lokal akan mengikuti
fluktuasi dari nilai mata uang yang dijadikan ikatan tersebut.
Melalui sistem ini nilai mata uang lokal diikatkan pada sebuah valuta
asing atau mata uang tertentu. Nilai mata uang lokal akan mengikuti fluktuasi
dari mata uang yang dijadikan ikatan tersebut. Banyak negara kecil
mengikatkan mata uangnya terhadap Dolar AS. Sistem yang dibentuk untuk
mengikatkan mata uang lokal kepada sebuah valuta asing disebut dewan mata
uang (currency board). Dewan ini bertugas menjaga cadangan dari semua
nilai mata uang yang dicetak.
Beberapa negara menggunakan sistem ini, bilamana nilai mata uang
mereka diikatkan ke satu atau lebih mata uang asing. Nilai mata uang negara
tersebut kemudian menjadi tetap dalam unit mata uang asing yang diikat,
namun nilainya akan bergerak sejalan dengan nilai mata uang asing yang
diikat terhadap mata uang asing lainnya.
Mata uang dipatok ke mata uang asing, misalnya, Bahama dan Barbados
terkait dengan dolar AS
Contoh: MEE mata uang diizinkan untuk berfluktuasi dalam batas yang
ditentukan (1972-1979), Bursa Rate Mechanism (ERM) krisis Jatuh,
Tahun 1992: Jerman difokuskan pada pengendalian inflasi, Jerman
kebijakan moneter ketat menyebabkan kenaikan suku bunga, Dana
mengalir ke Jerman dari negara lain untuk memanfaatkan tingginya suku
bunga Jerman, Mengurangi dana pinjaman di negara lain, Peningkatan
suku bunga di negara lain, Masalah: countires lainnya, terutama Perancis
dan Inggris, menginginkan suku bunga rendah untuk merangsang
ekonomi (mereka berada dalam resesi), Mengapa negara-negara lain
suku bunga tidak hanya lebih rendah?suku bunga Menurunkan akan
mengakibatkan apresiasi dolar.
Dewan mata uang (currency board) adalah sistem untuk mengikatkan
mata uang lokal kepada sebuah valuta asing. Dewan bertugas menjaga
cadangan dari semua nilai mata uang yang dicetak. Sistem dewan mata uang
dapat menstabilkan nilai sebuah mata uang dan sistem ini akan efektif bila
 EKMA5313/MODUL 3 3.83

pemerintah dapat meyakinkan para investor bahwa nilai mata uang dapat
terus dipertahankan. Bila para investor tidak yakin akan kemampuan
pemerintah untuk menjaga nilai mata uangnya maka mereka akan segera
memindahkan dana dan investasinya ke luar negeri. Bila hal ini berlanjut,
penawaran dari mata uang lokal akan melebihi permintaan terhadapnya, dan
pemerintah pun akan terpaksa melakukan devaluasi terhadap mata uangnya.
Negara yang menggunakan sistem dewan mata uang tidak memiliki
kendali penuh terhadap nilai suku bunga, karena nilai suku bunga di negara
tersebut harus mengikuti nilai suku bunga di negara yang menjadi ikatan nilai
mata uangnya.
Mata uang yang telah diikat pada valuta asing tidak dapat diikat lagi
pada mata uang yang lain. Oleh karena suatu negara tidak dapat mengikatkan
mata uangnya terhadap seluruh mata uang lain, maka negara tersebut akan
terpengaruh oleh pergerakan mata uang lain terhadap mata uang yang
menjadi ikatannya.
Penggunaan euro memungkinkan terjadinya aktivitas perdagangan dan
aliran dana lintas batas di dalam zona euro tanpa perlu melakukan konversi
nilai tukar mata uang. Hal ini akan memungkinkan terjadinya lebih banyak
kesepakatan bisnis jangka panjang karena perusahaan-perusahaan dari negara
yang berbeda tersebut tidak lagi mengkhawatirkan risiko terjadinya kerugian
besar akibat pergerakan mata uang. Jadi, semakin banyak terjadi kerja sama
bisnis dalam bentuk lisensi, perusahaan patungan, dan akuisisi diantara
perusahaan-perusahaan eropa.
Arus perdagangan di antara negara-negara Eropa yang menggunakan
euro telah meningkat karena para eksportir dan importir dapat berdagang
tanpa kekhawatiran akan pergerakan mata uang. Aliran yang meningkat ini
akan mengakibatkan pengaruh yang semakin besar dari satu negara dengan
negara lain sehingga lama-kelamaan kondisi ekonominya akan semakin
terintegrasi.
Salah satu keuntungan utama dari penggunaan mata uang tunggal ini
adalah hilangnya risiko nilai tukar diantara negara-negara eropa, yang
nantinya akan merangsang peningkatan arus perdagangan dan dana di antara
negara-negara Eropa tersebut dan biaya transaksi akibat nilai tukar otomatis
akan hilang.
Setiap negara memiliki bank sentral yang dapat melakukan intervensi
terhadap pasar valuta asing untuk mengontrol nilai tukar mata uangnya.
Tugas lain bank sentral adalah melakukan kontrol terhadap pertumbuhan
3.84 Manajemen Keuangan Internasional 

jumlah uang beredar dengan maksud untuk menjaga kondisi ekonomi yang
baik.
Bank sentral biasanya mengatur nilai tukar karena tiga alasan, yaitu
a. untuk menghindari fluktuasi nilai tukar yang terlalu tajam;
bila diperkirakan bahwa kondisi ekonomi akan terpengaruh akibat
pergerakan drastis mata uangnya maka bank sentral akan berupaya untuk
mengurangi fluktuasi tersebut. Pengurangan fluktuasi ini maka akan
menurunkan kekhawatiran di pasar keuangan sehingga akan mengurangi
kegiatan spekulatif yang dapat menyebabkan kejatuhan nilai uang secara
lebih jauh;
b. untuk menetapkan suatu batas rentang pergerakan mata uan;
beberapa bank sentral mencoba untuk mempertahankan pergerakan nilai
tukar mata uangnya dalam suatu rentang kendali tertentu baik yang
diterapkan secara formal maupun tidak;
c. sebagai respons terhadap tekanan yang bersifat sementara;
bank sentral melakukan intervensi untuk mengisolasi mata uang dari
tekanan-tekanan yang bersifat sementara, yaitu untuk melawan kondisi
pasar yang tidak teratur.
Pemerintah dapat menggunakan intervensi langsung dengan cara
menjual atau membeli mata uang di pasar uang, sehingga ikut mempengaruhi
penawaran dan permintaan mata uang di pasar dan pada saatnya akan
mempengaruhi nilai keseimbangan di pasar uang. Bila pemerintah membeli
mata uang di pasar uang maka itu berarti memberi tekanan naik pada titik
keseimbangan nilai tukar. Bila pemerintah menjual mata uang di pasar uang
maka berarti memberi tekanan turun pada titik keseimbangan nilai tukar mata
uang tersebut. Beberapa pemerintah menggunakan kontrol nilai tukar
(misalnya melalui kontrol devisa) sebagai salah satu bentuk intervensi tidak
langsung dalam menjaga nilai mata uangnya. Pemerintah dari negara mana
pun akan menggunakan kebijakan fiskal dan moneter untuk mengendalikan
perekonomiannya. Selain itu, pemerintah dapat berusaha mempengaruhi
pasar uang untuk memperkuat atau memperlemah nilai tukar mata uangnya
dengan maksud meningkatkan kondisi perekonomiannya.
Mata uang yang lemah dapat merangsang kenaikan permintaan luar
negeri terhadap produk ekspor negara tersebut. Walaupun nilai mata uang
yang lemah dapat meningkatkan lapangan pekerjaan di dalam negeri, hal ini
juga dapat menyebabkan kenaikan inflasi. Mata uang lokal yang kuat akan
merangsang konsumen dan perusahaan lokal untuk membeli produk dari
 EKMA5313/MODUL 3 3.85

negara lain. Kondisi ini akan menyebabkan semakin kuatnya kompetisi dari
produk asing dan memaksa produsen lokal untuk menahan harganya agar
tidak naik. Secara umum, tingkat inflasi akan rendah bila mata uang lokalnya
kuat.

6. Sistem Mata Uang Dewan (Currency Board System)


Suatu dewan mata uang (Currency board system) adalah sebuah sistem
untuk mengelompokkan nilai mata uang lokal untuk beberapa mata uang
tertentu lainnya. Untuk menjelaskan makna sistem mata uang ini baiklah kita
menyimak contoh berikut.
Hong Kong telah mengikat nilai mata uangnya (Hong Kong dolar)
terhadap dolar AS (HK $ 7,80 = $ 1,00) sejak tahun 1983. Setiap Hong Kong
dolar yang beredar didukung oleh dolar AS di cadangannya. Argentina
mematok peso untuk satu dolar AS pada tahun 1991, tetapi kemudian pada
bulan Januari 2002 peso dipatok untuk $ 0,71 (1,4 peso per dolar). Pada
tahun 2000, El Salvador mengatur mata uangnya (usus besar) untuk dinilai
pada 8,75 per dolar.
Agar sistem Currency Board berhasil mempertahankan nilai mata uang
lokal dengan beberapa mata uang tertentu lainnya, ia harus memiliki
kredibilitas untuk mempertahankan nilai tukar pada tingkat yang sesuai. Jika
pada kondisi ekonomi tertentu terjadi tekanan pada nilai mata uang lokal,
bank sentral harus melakukan intervensi untuk mempertahankan nilai mata
uang itu.
Pada saat krisis keuangan di Indonesia tahun 1998, Indonesia hampir
menerapkan sistem Currency Board. Ketika Indonesia sedang mengalami
masalah keuangan selama krisis Asia 1977-1988, bisnis dan investor menjual
mata mata uang lokal (rupiah) karena berharap bahwa nilai tukar rupiah
terhadap dolar melemah. Tindakan tersebut dibiarkan terus terjadi. Indonesia
dianggap menerapkan dewan mata uang untuk menstabilkan mata uang dan
menghambat aliran dana ke luar negeri. Agen bisnis dan investor tidak
memiliki kepercayaan pada kemampuan pemerintah Indonesia untuk
mempertahankan nilai tukar tetap dan khawatir bahwa tekanan ekonomi
pada akhirnya akan mengakibatkan penurunan nilai rupiah. Dengan
demikian, pemerintah Indonesia tidak melaksanakan suatu dewan mata uang.
3.86 Manajemen Keuangan Internasional 

7. Dolarisasi
Dolarisasi adalah penggantian mata uang asing dengan dolar AS.
Proses ini adalah langkah di luar dewan mata uang, karena memaksa mata
uang lokal digantikan oleh dolar AS. Meskipun dolarisasi dan dewan mata
uang keduanya berusaha untuk mematok nilai mata uang lokal, dewan mata
uang tidak menggantikan mata uang lokal dengan dolar. Keputusan negara
untuk menggunakan dolar AS sebagai mata uang lokal tidak dapat dengan
mudah dibalik karena tidak lagi memiliki mata uang lokal. Berikut ini contoh
penerapan sistem dolarisasi yang berhasil di Ekuador. Dolarisasi Ekuador
diimplementasikan pada tahun 2000 dengan mengganti mata uang lokal
(disebut Sucre). Mulai tahun 1990 hingga 2000, Sucre yang disusutkan
sekitar 97 persen terhadap dolar. Melemahnya mata uang yang disebabkan
kondisi perdagangan yang tidak stabil, inflasi tinggi, dan suku bunga
fluktuatif. Dolarisasi itu diharapkan untuk perdagangan dan kondisi
ekonomi. Pada November 2000, inflasi telah menurun dan pertumbuhan
ekonomi telah meningkat. Dengan demikian, tampaknya dolarisasi yang
memiliki efek menguntungkan.
Reputasi ini diikuti dan ditinjau oleh beberapa negara lain di Amerika
Latin memantau dolarisasi di Ekuador karena mereka sedang mencari metode
untuk menstabilkan nilai tukar mata uang lokal mereka dengan mata uang
lainnya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan perbedaan pokok antara sistem nilai tukar tetap dan sistem nilai
tukar mengambang.
2) Apakah yang dimaksud dengan sistem nilai tukar terikat (pegged
exchange rate)?
3) Jelaskan apakah yang disebut dolarisasi.
4) Pada saat krisis ekonomi Indonesia tahun 1998 sampai dengan 1999,
Indonesia hampir memberlakukan sistem Currency Board. Jelaskan
apakah yang dimaksud dengan sistem nilai tukar ini.
5) Dalam sistem nilai tukar fleksibel, terdapat keuntungan terhadap kondisi
perdagangan dan aliran modal suatu negara. Jelaskan keuntungan ini.
 EKMA5313/MODUL 3 3.87

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sistem nilai tukar tetap adalah nilai tukar mata uang dibuat konstan
ataupun hanya diperbolehkan berfluktuasi dalam kisaran yang sempit.
Bila pada suatu saat nilai tukar mulai berfluktuasi terlalu besar, maka
pemerintah akan melakukan intervensi untuk menjaga agar fluktuasi
tetap berada dalam kisaran yang diinginkan. Keuntungannya, pada
kondisi dimana nilai tukar dibuat tetap, sebuah perusahaan internasional
dapat melakukan kegiatan bisnisnya tanpa perlu khawatir dengan
terhadap perubahan nilai mata uang di kemudian hari. Kelemahaanya,
adanya resiko bahwa pemerintah akan melakukan perubahan nilai mata
uang secara mendadak dan dapat membuat konsidi ekonomi sebuah
Negara menjadi sangat tergantung dari kondisi ekonomi Negara lain.
nilai tukar ditentukan sepenuhnya oleh pasar tanpa intervensi dari
pemerintah dimana nilai tukar akan disesuaikan secara terus menerus
sesuai dengan kondisi penawaran dan permintaan dari mata uang
tersebut. Keuntungannya, kondisi ekonomi suatu Negara akan lebih
terlindungi dari kondisi ekonomi di Negara lain. Kelemahannya, bila
tingkat pengangguran di AS meningkat maka permintaan AS terhadap
barang impor akan menurun, sehingga menyebabkan tekanan keatas
terhadap nilai tukar dolar.
2) Sistem nilai tukar terikat adalah dimana mata uang lokal mereka
diikatkan nilainya pada sebuah valuta asing atau pada sebuah jenis mata
uang tertentu. Nilai mata uang lokal akan mengikuti fluktuasi dari nilai
mata uang yang dijadikan ikatan tersebut. Melalui sistem ini nilai mata
uang lokal diikatkan pada sebuah valuta asing atau mata uang tertentu.
Nilai mata uang lokal akan mengikuti fluktuasi dari mata uang yang
dijadikan ikatan tersebut.
3) Dolarisasi adalah penggantian mata uang asing dengan dolar AS. Proses
ini adalah langkah di luar dewan mata uang, karena memaksa mata uang
lokal digantikan oleh dolar AS.
4) Suatu dewan mata uang adalah sebuah sistem untuk mengelompokkan
nilai mata uang lokal untuk beberapa mata uang tertentu lainnya. Guna
memperkecil jatuhnya nilai tukar rupiah, Indonesia hampir tertarik
dengan sistem ini agar penurunan nilai tukar rupiah berkurang. Tetapi
dengan sistem ini bank sentral tidak lagi independen untuk
mengendalikan nilai tukar rupiah. Indonesia lebih memilih melepaskan
band (rentang) kendali nilai tukar menjadi mengambang bebas dengan
terus mengendalikan faktor lainnya yang sangat mendukung yaitu
3.88 Manajemen Keuangan Internasional 

terkendalinya jumlah uang beredar, terkendalinnya aliran modal dan


inflasi domestik yang terjaga. Untuk melakukan ini diperlukan
independensi bank sentral yang kuat.
5) Menurut para ahli moneter, pada sistem nilai tukar fleksibel, defisit
neraca pembayaran akan mengalami penyesuaian secara otomatis
melalui depresiasi mata uang dari negara yang defisit melalui
pengurangan kelebihan permintaan uang. Nilai tukar yang melemah akan
meningkatkan defisit neraca pembayaran karena ekspor. Kelebihan
jumlah uang beredar akibat depresiasi ini akan dikurangi dengan
penjualan obligasi dan surat berharga pemerintah.

R A NG KU M AN

Sistem nilai tukar dapat dikategorikan dalam beberapa jenis


berdasarkan seberapa kuat tingkat pengawasan pemerintah pada nilai
tukar. Indonesia saat ini menganut sistem nilai tukar mengambang bebas.
Pada kondisi nilai tukar yang mengambang, nilai tukar akan disesuaikan
secara terus-menerus sesuai dengan kondisi penawaran dan permintaan
dari mata uang tersebut. Keuntungan dari sistem ini kondisi ekonomi
suatu negara akan lebih terlindungi dari kondisi ekonomi negara lain.
Walaupun menguntungkan bagi negara yang terlindungi dari
permasalahan ekonomi negara lain, namun hal ini dapat dipandang
sebagai kerugian bila dipandang dari sisi negara yang pertama kali
mengalami masalah ekonomi. Pada sistem ini bank sentral tidak perlu
harus selalu mempertahankan nilai tukar dalam suatu kisaran tertentu.
Sistem pokok nilai tukar secara umum dapat dibedakan menjadi dua,
yaitu sistem nilai tukar tetap (fixed exchange rate) dan sistem nilai tukar
mengambang (flexible exchange rate). Pembedaan ini berdasarkan pada
besar cadangan devisa dan intervensi bank sentral yang diperlukan untuk
mempertahankan nilai tukar pada sistem tersebut.

TES F OR M AT IF 3

1) Mana pernyataan yang benar mengenai pendekatan moneter pada neraca


pembayaran? (a) pendekatan moneter pada dasarnya memandang neraca
pembayaran sebagai gejala moneter; (b) defisit neraca pembayaran
 EKMA5313/MODUL 3 3.89

diakibatkan kelebihan penawaran uang dalam negara itu; (c) surplus


neraca pembayaran diakibatkan kelebihan permintaan uang;
(d) ketidakseimbangan neraca pembayaran dibetulkan secara otomatis
dalam jangka panjang; (e) semua benar.
2) Jika pendapatan nasional atau GNP adalah 100 dan rasio yang
diinginkan dari saldo uang nominal terhadap pendapatan nasional
nominal adalah 1/4 maka jumlah uang yang diminta adalah (a) 20;
(b) 25; (c) 50; (d) 100.
3) Dasar moneter (monetary base) suatu negara sama dengan (a) kredit
dalam negeri yang diciptakan oleh penguasa moneter negara,
(b) cadangan internasional negara itu, (c) penawaran uang dari negara
itu, (d) kredit dalam negara yang diciptakan oleh penguasa moneter
negara itu ditambah cadangan internasional negara tersebut,
(e) penawaran uang dari negara tersebut ditambah cadangan
internasional.
4) Menurut pendekatan moneter, revaluasi mata uang nasional
(a) menaikkan permintaan uang dari negara itu; (b) meningkatkan
penawaran uang dari negara itu, (c) mengurangi permintaan uang dari
negara itu, (d) mengurangi penawaran uang dari negara itu.
5) Menurut pendekatan moneter, jika negara yang mengalami surplus
merevaluasikan mata uangnya untuk membetulkan surplus neraca
pembayaran, dan pada waktu yang sama mengurangi penawaran
uangnya maka revaluasi akan menjadi (a) tidak efektif dalam jangka
panjang; (b) efektif dalam jangka pendek; (c) efektif dalam jangka
panjang; (d) semua benar.
3.90 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 4

Nilai Tukar dan Manajemen Perusahaan

A. INTERVENSI PEMERINTAH

Dari waktu ke waktu, bank sentral mungkin ikut campur dalam pasar
forex (float dikelola, pasak, atau tetap) dalam rangka: agar pergerakan nilai
tukar Smooth, meningkatkan perdagangan internasional (mengurangi
ketidakpastian), Mencegah mendadak pergerakan nilai tukar, mengurangi
aktivitas spekulatif, Menetapkan batas-batas nilai tukar implisit
tingkatmisalnya, FED memiliki tujuan (tidak diungkapkan) dan akan campur
tangan dalam pasar valas untuk mempertahankan dolar dalam batas-batas
implisit, menanggapi temporay gangguan (misalnya, harga minyak). Alasan-
alasan pemerintah (bank sentral) mengatur nilai tukar, yaitu:
1. Menghindari fluktuasi nilai tukar yang terlalu tajam, dengan tujuan:
a. Agar dunia usaha menjadi lebih stabil.
b. Memberi rangsangan pada perdagangan internasional.
c. Menurunkan kekhawatiran di pasar keuangan sehingga mengurangi
kegiatan spekulatif yang dapat menyebabkan kejatuhan nilai mata
uang.
2. Menetapkan suatu batas rentang pergerakan mata uang, dengan tujuan
untuk mempertahankan pergerakan nilai tukar mata uangnya dalam
rentang kendali tertentu sehingga dapat dicegah penyimpangan nilai
tukar dari rentang kendali tersebut.
3. Sebagai respon terhadap tekanan yang bersifat sementara, yang bertujuan
untuk mengisolasi mata uang dari tekanan-tekanan yang bersifat
sementara.

1. Intervensi langsung
Agar dolar terdepresiasi; pemerintah membeli mata uang asing dengan
dolar ("membanjiri pasar dengan dolar"), Untuk menghargai dolar, membeli
dolar dengan mata uang asing
Contoh:Plaza Accord (1985); menyerukan tertib depresiasi dolar, Lima bank
campur tangan pada tahun 1989 mengalami depresiasi dolar, 1992: FED
intervensi untuk memperkuat dolar, 1994: 16 bank sentral membeli $ 1,5
miliar (tidak berhasil), FED dapat menyembunyikan strategi. Asumsikan
 EKMA5313/MODUL 3 3.91

FED ingin melemahkan dolar dan menginformasikan kepada publik;


masyarakat akan berusaha untuk menjual ke depan; pada saat jatuh tempo,
masyarakat akan membeli dolar di tempat, menempatkan tekanan pada nilai
tukar.
Intervensi langsung biasanya efektif pada kondisi dimana terdapat koordinasi
dari beberapa bank sentral. Bila semua bank sentral secara simultan
melakukan intervensi untuk menguatkan atau melemahkan nilai sebuah mata
uang, maka mereka akan mempunyai kekuatan yang sangat besar dalam
menentukan nilai tukar. Efektivitas intervensi langsung tergantung dari
jumlah cadangan yang digunakan. Jika bank sentral memiliki cadangan
dalam jumlah rendah, maka bank sentral tersebut tidak dapat memberikan
tekanan yang cukup kuat terhadap nilai mata uang. Kekuatan pasar akan
mengalahkan bank sentral. Peningkatan aktivitas pertukaran mata uang
mengakibatkan intervensi langsung menjadi kurang efektif. Besarnya volume
transaksi pertukaran mata uang dalam satu hari seringkali lebih besar dari
gabungan cadangan dari seluruh bank sentral.
a. Intervensi steril: jika sebuah bank sentral melakukan intervensi di pasar
uang tanpa melakukan penyesuaian untuk mengubah tingkat penawaran
uang beredar. Misalnya, Federal Reserve mengonversi dolar ke dalam
valuta asing di pasar uang untuk memperlemah dolar, maka jumlah uang
dolar yang beredar akan bertambah.
b. Intervensi tidak steril: jika Federal Reserve secara simultan melakukan
transaksi dengan jumlah yang sama di pasar sekuritas/obligasi, maka
jumlah uang dolar yang beredar tidak akan berubah.
Para spekulan selalu berusaha memprediksi kapan dan berapa besar
intervensi yang akan dilakukan bank sentral dengan tujuan meraih
keuntungan dari tindakan intervensi tersebut. Meskipun para spekulan bisa
menentukan tingkat intervensi bank sentral, tetapi mereka tidak dapat
mengetahui secara pasti seberapa besar dampaknya terhadap nilai tukar
nantinya.

2. Intervensi tidak langsung


Pemerintah, dengan bank central nya melakukan kebijakan, misalnya
dengan merubah suku bunga, yang akhirnya dapat merubah exchange rate,
sebagai contoh : FED pengaruh faktor-faktor yang menentukan nilai tukar,
misalnya, jika FED ingin memperkuat dolar, bisa menurunkan jumlah uang
beredar, yang menaikkan suku bunga
3.92 Manajemen Keuangan Internasional 

a. Intervensi tidak langsung dilakukan oleh bank sentral dengan cara


mengelola faktor-faktor yang berpengaruh terhadap nilai tukar, antara
lain (kasus AS):
1) perubahan diferensial antara tingkat inflasi AS dengan inflasi negara
asing
2) perubahan diferensial antara suku bunga AS dengan suku bunga
negara asing
3) perubahan diferensial antara tingkat pendapatan AS dengan tingkat
pendapatan negara asing
4) perubahan pada pengendalian pemerintah
5) perubahan prediksi kurs nilai tukar masa depan
b. Faktor-faktor yang biasa digunakan oleh bank sentral saat melakukan
intervensi tidak langsung adalah suku bunga dan pengendalian
pemerintah.
c. Tindakan menaikan suku bunga sebagai bentuk intervensi tidak langsung
oleh pemerintah dilakukan dengan tujuan untuk mengurangi laju dana ke
luar negeri dan sekaligus untuk mengurangi tekanan terhadap mata
uangnya. Tetapi kebijakan ini akan berdampak negatif bagi para debitor
(dunia usaha, intitusi pemerintah, dan konsumen) sehingga dapat
melemahkan perekonomian.
d. Beberapa pemerintahan menggunakan kontrol nilai tukar sebagai salah
satu bentuk intervensi tidak langsung untuk menjaga nilai mata uangnya.
Pada kondisi krisis yang berat, kontrol ini akan dilepas dan membiarkan
nilai tukar mengambang di pasar uang. Selanjutnya pemerintah akan
menetapkan kontrol baru berdasarkan nilai pasar terakhir.

B. INTERVENSI SEBAGAI ALAT KEBIJAKAN

Setiap pemerintahan akan menggunakan kebijakan fiskal dan moneter


untuk mengendalikan perekonomiannya. Setiap pemerintahan dapat
mempengaruhi pasar uang untuk memperkuat atau memperlemah nilai tukar
mata uangnya guna meningkatkan kondisi perekonomiannya. Nilai tukar
merupakan alat bagi setiap pemerintahan untuk mencapai tujuan-tujuan
ekonomi yang diinginkannya.
Penetapan nilai ideal dari suatu mata uang sangat bergantung pada sudut
pandang negara bersangkutan. Kuat atau lemahnya mata uang hanyalah salah
satu dari banyak faktor yang mempengaruhi perekonomian negara tersebut.
 EKMA5313/MODUL 3 3.93

Pengaruh mata uang lokal yang lemah terhadap perekonomian dalam negeri:
1. Dapat merangsang kenaikan permintaan luar negeri terhadap produk
ekspor, dan sebaliknya mengurangi impor produk asing ke negara
tersebut.
2. Dapat meningkatkan lapangan pekerjaan di dalam negeri, tetapi
sekaligus dapat menyebabkan kenaikan inflasi.
3. Perusahaan lokal dapat meningkatkan harga jual produknya karena harga
produk impor menjadi terlalu mahal sehingga sulit bersaing.
4. Perusahaan-perusahaan berbasis ekspor menjadi pihak yang mendapat
keuntungan.
Pengaruh mata uang lokal yang kuat terhadap perekonomian dalam negeri:
1. Akan merangsang konsumen dan perusahaan lokal untuk membeli
produk dari negara lain (produk impor).
2. Semakin kuatnya daya saing produk impor sehingga memaksa produsen
lokal untuk tidak menaikkan harga.
3. Secara umum, tingkat inflasi akan rendah
4. Dapat berakibat pada meningkatkan angka pengangguran karena produk
lokal kalah bersaing dengan produk impor.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Jelaskan pentingnya intervensi pemerintah dalam mengendalikan nilai tukar.

Petunjuk Jawaban Latihan

Fluktuasi nilai tukar yang tidak stabil akan meyebabkan terganggunya


komponen ekonomi makro seperti pendagangan dan aliran modal.
Penyesuaian yang terjadi pada pasar dapat pula secara otomatis akan
meredam dampak ini. Tetapi waktu yang diperlukan tidak dapat diperkirakan
dengan pasti. Untuk itu pemeritah perlu untuk melakukan intervensi agar
penyesuaian variabell ekonomi segera terjadi. Tujuan intervensi ini agar agar
dunia usaha menjadi lebih stabil, memberi rangsangan pada perdagangan
internasional dan menurunkan kekhawatiran di pasar keuangan sehingga
3.94 Manajemen Keuangan Internasional 

mengurangi kegiatan spekulatif yang dapat menyebabkan kejatuhan nilai


mata uang.

R A NG KU M AN
Manajemen perusahaan sangat berkepentingan dengan fluktuasi
nilai tukar dalam suatu negara. Perusahaan mmebutuhkan kondisi
perekonomian yang stabil agar perencanaan perusahaan dapat diprediksi
dengan baik. Nilai tukar yang tidak stabil akan mengganggu
keberlangsungan transaksi perdagangan antar negara. Agar kondisi nilai
tukar stabil diperlukan intervensi pemerintah yang efektif dan efisien.
Pemerintah dapat melakukan intervensi langsung atau tidak langsung.
Tidakan intervensi pemerintah akan diamati oleh kalangan usaha sebagai
informasi untuk menentukan kebijakan perusahaan. ketidakberhasilan
pemerintah akan mengakibatkan ketidakpercayaan kalanganusaha
menjalankan bisnis dan transaksinya dalam menggunakan mata uang
rupiah. Ketidakpercayaan kalangan usaha akan memperlemah nilai tukar
rupiah terhadap berbagai mata uang akan mengakibatkan keterpurukan
perekonomian Indonesia.

TES F OR M AT IF 4

1) Dalam dua dasawarna terakhir terjadi perubahan yang drastis pemerintah


dalam mengendalikan nilai tukar. Jelaskan perbedaan intervensi yang
dilakukan pamerintah pada sistem mengambang terkendali dan sistem
nilai tukar mengambang bebas. Jelaskan pula bagaimana perubahan yang
terjadi pada neraca pembayaran dan postur APBN di Indonesia.
2) Diskusikan perbedaan manfaat bagi kalangan usaha/bisnis menghadapi
intervensi langsung dan intervensi tidak langsung oleh pemerintah
kedalam perekonomian di Indonesia.
 EKMA5313/MODUL 3 3.95

Glosarium

Currency board system : sebuah sistem untuk mengelompokkan nilai


(Suatu dewan mata mata uang lokal untuk beberapa mata uang
uang) tertentu lainnya.
Dolarization : penggantian mata uang asing dengan dolar
(Dolarisasi) AS. Proses ini adalah langkah diluar dewan
mata uang, karena memaksa mata uang
lokal digantikan oleh dolar AS.
Effective exchange rate : Merupakan pengukuran nilai tukar yang
(Nilai tukar efektif) berdasarkan pada rata-rata nilai tukar suatu
mata uang riil terhadap seluruh atau
sejumlah mata uang asing.
Fixed Exchange Rate : nilai tukar mata uang dibuat konstan ataupun
hanya diperbolehkan berfluktuasi dalam
kisaran yang sempit.
Fixed Exchange Rate : sistem nilai tukar tetap dimana nilai tukar
mata uang dibuat konstan ataupun hanya
diperbolehkan berfluktuasi dalam kisaran
yang sempit.
Flexible Exchange : nilai tukar ditentukan sepenuhnya oleh pasar
Rate tanpa intervensi dari pemerintah dimana
nilai tukar akan disesuaikan secara terus
menerus sesuai dengan kondisi penawaran
dan permintaan dari mata uang tersebut.
Flexible Exchange : nilai tukar ditentukan sepenuhnya oleh pasar
Rate (Sistem Nilai tanpa intervensi dari pemerintah dimana
tukar mengambang) nilai tukar akan disesuaikan secara terus
menerus sesuai dengan kondisi penawaran
dan permintaan dari mata uang tersebut.
Foreign exchange rate : harga mata uang suatu negara relatif
terhadap mata uang negara lain. Karena nilai
tukar ini mencakup dua mata uang, maka
titik keseimbangan ditentukan oleh sisi
penawaran dan permintaan dari kedua mata
uang tersebut
Forward exchange rate : kurs yang ditetapkan sekarang pada saat
transaksi dilakukan untuk diselesaikan /
diserahkan kemudian hari.
Fundamental : Adalah pengukuran nilai tukar yang
Equilibrium Exchange berdasarkan pada fundamental suatu negara.
3.96 Manajemen Keuangan Internasional 

(Nilai Tukar
keseimbangan
Fundamental)Rate
Fundamental : pengukuran nilai tukar yang berdasarkan
Equilibrium Exchange pada fundamental suatu negara.
Rate
Intervensi langsung : adalah intervensi oleh pemerintah dengan
cara mengatur instrumen keuangan sasaran
(nilai tukar) melalui perdagangan matauang
atau pembelian matauang tertentu untuk
meredam jatuhnya nilai tukar lebih dalam.
Intervensi tak langsung : adalah intervensi oleh pemerintah dengan
cara mengatur instrumen keuangan
(instrumen antara) seperti suku bunga yang
akan merubah variabel sasaran (nilai tukar).
Mengambang murni : sistem nilai tukar yang ada saat ini pada
dan mengambang sebagian besar mata uang berada diantara
terkendali system tetap dan mengambang bebas.
Model Amerika : yang sering disebut direct quote. Direct
Quotation (Model Amerika) adalah sistem
yang menyatakan nilai mata uang suatu
negara (domeistic currency) yang diperlukan
atau diperoleh untuk satu nilai valas (foreign
currency).
Nominal exchange rate : Adalah harga relatif mata uang antara 2
(Nilai tukar nominal) negara, dinyatakan dalam nilai mata uang
domestik per mata uang asing (1 USD =
9000 Rupiah).
Pegged exchange rate : Sistem nilai tukar terikat dimana mata uang
lokal mereka diikatkan nilainya pada sebuah
valuta asing atau pada sebuah jenis mata
uang tertentu.
Pegged exchange rate : dimana mata uang lokal mereka diikatkan
(Sistem nilai tukar nilainya pada sebuah valuta asing atau pada
terikat) sebuah jenis mata uang tertentu.
The real exchange rate : Adalah harga relatif dari suatu barang
(Nilai tukar riil) diantara 2 negara dengan demikian nilai
tukar riil menunjukkan suatu nilai tukar
barang di suatu negara dengan negara lain
(term of trade).
 EKMA5313/MODUL 3 3.97

Transaksi swap di : pembelian dan penjualan secara simultan


pasar antar bank dari jumlah yang diberikan devisa untuk dua
tangga nilai yang berbeda.
3.98 Manajemen Keuangan Internasional 

Daftar Pustaka

Agus Sartono. 1996. Manajemen Keuangan. BPFE.

Amalia, Lia. 2007. Ekonomi Internasional, Penerbit Graha Ilmu, Yogyakarta

Bambang Riyanto. 1996. Pembelanjaan. BPFE.

Bodie, Kane, Marcus. 1993. Investment, Irwin, Homewood. Buku ini banyak
mengambil contoh soal dari tes CFA (Chartered Financial Analyst)

Brigham, Eugene; Joel F. Houston. 1998. Financial Management. 8 th ed.


Forth Worth: Dryden Press.

Eitman, David K., Arthur I. Stonehill, and Michael H. Moffet. (1998).


Multinational Business Finance. Reading. Massachssets: Addison-
Wesley.

Hamdy Hady, 1997, Manajemen Keuangan Internasional, Ghalia Indonesia,


Jakarta

Hanafi, Mamduh. 2008 . Manajemen Keuangan Internasional, Universitas


Terbuka, Jakarta

Jeff Madura, 2006 , Corporate Finance International, edisi kedelapan jilid 1.


Jakarta: Salemba Empat.

Lindert, Peter H., & Kindleberger, Charles P., 1993, Ekonomi Internasional,
Alih Bahasa, Ir. Burhanuddin Abdullah, Penerbit Erlangga, Jakarta.
Modul 4

Instrumen Derivatif Valuta Asing

Dr. Mahyus Ekananda S


PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas derivatif valuta asing yang sering digunakan baik
oleh spekulator yang tertarik menggunakan perdagangan valuta asing
hanya untuk memperoleh keuntungan maupun oleh perusahaan untuk
melindungi posisi valuta asingnya. Derivatif valuta asing merupakan kontrak
yang harganya sebagian merupakan turunan dari nilai mata uang yang
terdapat pada kontrak tersebut. Beberapa individu dan perusahaan keuangan
membentuk posisi derivatif mata uang untuk berspekulasi atas perubahan
kurs nilai tukar di masa depan. MNC umumnya membentuk posisi derivatif
sebagai lindung nilai eksposurnya terhadap risiko nilai tukar. Manajer MNC
harus memahami bagaimana derivatif ini dapat digunakan untuk mencapai
tujuan perusahaan.
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda mampu menganalisis
bagaimana instrumen derivatif valuta asing dapat digunakan untuk mencapai
tujuan perusahaan.
Tujuan khusus modul ini diharapkan Anda mampu menganalisis
1. bagaimana kontrak forward untuk sarana lindung nilai berdasarkan
perkiraan pergerakan kurs nilai tukar;
2. bagaimana kontrak futures digunakan untuk spekulasi atau lindung nilai
berdasarkan perkiraan pergerakan kurs nilai tukar; dan
3. bagaimana kontrak opsi mata uang digunakan untuk spekulasi atau
lindung nilai berdasarkan perkiraan pergerakan kurs nilai tukar.
4.2 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 1

Pasar Kontrak dan Faktor yang


Memengaruhi Instrumen Forward

A. PENGERTIAN FORWARD DAN PASAR FORWARD

Pasar Forward memfasilitasi perdagangan kontrak forward atas mata


uang. Kontrak forward adalah perjanjian antara sebuah perusahaan dengan
sebuah bank komersial untuk menukar sejumlah mata uang tertentu dengan
kurs nilai tukar tertentu (yang disebut kurs forward) pada tanggal tertentu di
masa depan. Kontrak forward ini melayani perusahaan multinasional (MNC)
dan perusahaan-perusahaan yang besar, transaksi forward sering kali bernilai
$1 juta atau lebih. Kontrak forward umumnya tidak digunakan oleh
konsumen atau perusahaan kecil. Kontrak forward yang paling umum
berjangka waktu 30, 60, 90, 180, dan 360 hari. Meskipun tersedia juga untuk
jangka waktu lainnya (termasuk jangka waktu yang lebih panjang). Kurs
forward atas suatu mata uang tertentu umumnya berbeda sesuai dengan
lamanya (jumlah hari) periode forward.
Berikut ini adalah contoh bagaimana MNC menggunakan kontrak
forward dalam bisnisnya. Bagaimana MNC menggunakan kontrak forward
sebagai lindung nilai atas impornya. MNC dapat menetapkan kurs untuk
membeli mata uang yang diperlukan guna membayar impor.
Contoh Kasus: Turz, Inc., MNC yang berlokasi di Chicago, akan
memerlukan 1.000.000 dolar Singapura dalam jangka waktu 90 hari untuk
membayar impornya. Perusahaan ini dapat membeli dolar Singapura yang
dapat diperoleh segera dengan kurs spot sebesar $0.50/dolar Singapura (S$).
Pada kurs spot ini perusahaan akan memerlukan $500000 (dihitung dari
S$1000000 X $0.50/dolar singapura). Namun, saat ini perusahaan tidak
memiliki dana untuk dikonversi menjadi dolar Singapura. Perusahaan dapat
menunggu selama 90 hari, lalu menukar dolar dengan dolar Singapura
dengan kurs yang berlaku pada saat itu. Namun, Turz tidak mengetahui
berapa tingkat kurs pada saat itu. Jika kurs saat itu naik menjadi $0.60, Turz
akan memerlukan $600.000 (dihitung dari S$1.000.000 x $0.60/dolar
Singapura), dengan pengeluaran tambahan sebesar $100.000 karena apresiasi
dolar Singapura. Untuk menghindari eksposur terhadap risiko nilai tukar,
 EKMA5313/MODUL 4 4.3

Turz dapat menetapkan kurs atas dolar Singapura yang akan dibayar 90 hari
mendatang tanpa harus menukar dolar Singapura saat ini. Khususnya, Turz
dapat melakukan negosiasi untuk kontrak forward dengan bank untuk
membeli S$1.000.000 untuk 90 hari mendatang.

B. NON-DELIVERABLE FORWARD KONTRAK

Sebuah jenis baru dari kontrak forward disebut kontrak non-deliverable


forward (NDF) sering digunakan untuk mata uang di negara berkembang.
Seperti kontrak forward biasa, sebuah NDF merupakan perjanjian
mengenai posisi dalam jumlah tertentu mata uang tertentu, nilai tukar
tertentu, dan tanggal penyelesaian tertentu di masa depan. Namun, NDF
tidak mengakibatkan pertukaran aktual mata uang pada masa mendatang.
Artinya, tidak ada pengiriman. Sebaliknya, satu pihak perjanjian membuat
pembayaran kepada pihak lain berdasarkan kurs pada tanggal di masa depan.
Sebuah contoh kasus kontrak non-deliverable forward adalah Jackson,
Inc, sebuah MNC yang berbasis di Wyoming, menentukan pada tanggal 1
April itu akan membutuhkan 100 juta peso Chili untuk membeli persediaan
pada tanggal 1 Juli. Hal ini dapat menegosiasikan NDF dengan bank lokal
sebagai berikut. Para NDF akan menentukan mata uang (peso Chili), tanggal
penyelesaian (90 hari dari sekarang), dan tingkat referensi yang disebut,
yang mengidentifikasi jenis nilai tukar yang akan ditandai ke pasar di
pemukiman. Secara khusus, NDF akan berisi informasi berikut.
1. Beli 100 juta peso Chili.
2. Perdamaian tanggal: 1 Juli..
3. Referensi indeks: penutupan nilai tukar peso Chili’s (dalam dolar)
yang dikutip oleh bank sentral Chili dalam 90 hari.

Diasumsikan bahwa peso Chili (yang merupakan indeks referensi) saat


ini senilai $0,0020 sehingga jumlah dolar dari posisi adalah $ 200.000
pada saat perjanjian. Pada saat tanggal penyelesaian (Juli 1), nilai indeks
referensi ditentukan, dan pembayaran dilakukan antara kedua pihak untuk
menyelesaikan NDF. Sebagai contoh, jika kenaikan nilai peso untuk $0,0023
pada bulan Juli 1, nilai dari posisi yang ditentukan dalam NDF akan
$230,000 ($0,0023 x 100 juta peso). Oleh karena nilai posisi NDF Jackson
adalah $30.000 lebih tinggi dari pada ketika perjanjian telah dibuat,
Jackson akan menerima pembayaran sebesar $30.000 dari bank.
4.4 Manajemen Keuangan Internasional 

Selisih Beli/Jual. Seperti juga kurs spot, kurs forward memiliki selisih
beli/jual. Misalnya, suatu bank dapat membuat kontrak dengan suatu
perusahaan dengan perjanjian untuk menjual dolar Singapura berjangka 90
hari seharga $0,510 per dolar Singapura. Kurs ini mencerminkan kurs jual.
Pada saat yang sama, perusahaan tersebut sepakat untuk membeli dolar
Singapura berjangka 90 hari dari perusahaan lain seharga $0,505 per dolar
Singapura.
Selisih antara kurs kurs beli dan jual akan bertambah besar untuk kurs
forward atas mata uang negara berkembang, seperti Cile, Meksiko, Korea
Utara, Taiwan, dan Thailand. Oleh karena pasaran mata uang ini memiliki
permintaan kontrak forward yang lebih sedikit maka bank lebih sulit
mempertemukan pembeli dan penjual. Kurangnya likuiditas ini membuat
bank memperbesar selisih beli/jual saat melakukan kontak forward. Kontrak
atas mata uang tersebut umumnya tersedia hanya untuk jangka waktu pendek.

Premi atau diskon atas kurs forward. Selisih antara kurs forward (F) dengan
kurs spot (S) pada suatu waktu tertentu dinyatakan sebagai premi:

F = S (1 + p)

Dimana p mencerminkan premi forward atau persentase selisih kurs forward


di atas kurs spot.
Jika kurs spot euro adalah $1,03, dan kurs forward berjangka satu tahun ke
depan memiliki premi forward sebesar 2 persen maka kurs forward
berjangka satu tahun adalah
F = S(1 + p)
= $1,03(1 + 0,02)
= $1,0506
Dengan melihat kurs spot dan kurs forward pada suatu waktu tertentu maka
premi dapat dihitung dengan mengubah persamaan di atas:
F = S(1 + P)
F/S = 1 + P
(F/S) – 1 = P
 EKMA5313/MODUL 4 4.5

C. FORWARD RATE DAN FORWARD MARKET

Forward market adalah bursa valas bilamana dilakukan transaksi


penjualan dan pembelian valas dengan kurs forward. Kurs forward adalah
kurs yang ditetapkan sekarang atau pada saat ini, tetapi diberlakukan untuk
waktu yang akan datang (future period) antara lebih dari 2 x 24 jam sampai
dengan 1 tahun atau 12 bulan.
Forward rate dan forward market timbul karena adanya ketidakpastian
dan fluktuasi kurs valas. Hal ini terutama terjadi semenjak berlakunya sistem
kurs mengambang (floating rate system) setelah Dekrit Presiden Nixon pada
tanggal 15 Agustus 1971. Dekrit tersebut antara lain menyatakan bahwa nilai
mata uang USD tidak dikaitkan dan dijamin lagi dengan emas.
Sebelumnya, berdasarkan persetujuan Bretton Woods tahun 1944, sistem
moneter internasional (SMI) didasarkan pada sistem kurs tetap atau fixed
exchange rate. Dalam hal ini, USD convertible atau dapat ditukar dan
dijamin sepenuhnya dengan emas dengan ketentuan USD 35 ekuivalen
dengan 1 troy once emas. Dewasa ini, negara-negara industri menganut
sistem kurs mengambang (floating rate system), seperti Inggris, Jerman,
Jepang, Francis, dan lain-lain. Kurs forward mata uang ini biasanya dimuat
dalam Wall Street Journal.
Semenjak diberlakukannya sistem kurs mengambang tersebut, banyak
perusahaan dan perbankan, termasuk badan usaha pemerintah, menggunakan
forward market untuk mengadakan forward contract. Hal itu bertujuan
melindungi transaksi perdagangan dan keuangan internasional dari risiko
kerugian dan dari para pedagang valas yang melakukan spekulasi untuk
tujuan mencari keuntungan dari fluktuasi forward rate.

1. Forward Market untuk Hedging


Ilustrasi dari forward contract ini dapat dilihat pada contoh berikut.
Suatu perusahan Indonesia memerlukan dana untuk membayar kontrak
pembelian bahan baku dari USA senilai USD 1.000.000,00 dalam jangka
waktu 120 hari atau 4 bulan. Spot rate jual pada saat ini, tanggal 09 Agustus
2004 adalah Rp9.300/USD . Oleh karena fluktuasi kurs yang tidak menentu,
bilamana diperkirakan USD akan apresiasi terhadap rupiah menjadi
Rp9.300
/USD maka pimpinan perusahaan melakukan forward contract dengan
bank atau forex dealer dengan kurs forward untuk 120 hari.
4.6 Manajemen Keuangan Internasional 

Pada waktu jatuh tempo pada tanggal 08 Desember 2004 (setelah 120
hari), pimpinan perusahaan akan mendapat kepastian memperolah dana
sebesar USD 1,000,000.00 dengan membayar sebesar USD 1.000.000,00 x
Rp9.300
/USD = Rp9.300.000.000,-. Pembayaran ini dilakukan dengan forward
premium sebesar:

9.300 – 9.200 360


= x x 100%
9.200 120

= 0,1086956 x 300% = 3,26% untuk periode 120 hari

Perhitungan forward premium/discount ini dapat dilakukan


dengan menggunakan rumus sebagai berikut.

FR - SR 360 Bila FR > SR (+) Forward Premium


= x x 100%
SR n Bila FR < SR (-)  Forward Discount

Keterangan:
FR = Forward rate
SR = Spot rate
n = Hari untuk 360/n, atau
n = Bulan untuk 12/n

Berdasarkan rumus di atas, dapat disimpulkan sebagai berikut.


a) Bila FR > SR atau valas yang di-forward contract-kan mengalami
apresiasi, perhitungan dengan rumus di atas akan menghasilkan bilangan
positif yang berarti bahwa forward contract valas tersebut dilakukan
dengan forward premium.
b) Bila FR < SR atau valas yang di-forward contract-kan mengalami
depresiasi, perhitungan dengan rumus di atas akan menghasilkan
bilangan negatif yang berarti bahwa forward contract valas tersebut
dilakukan dengan forward discount.
Perhitungan forward premium dan forward discount ini diperlukan bagi para
pengusaha atau pedagang valas untuk mengantisipasi risiko kerugian atau
spekulasi memperoleh keuntungan dengan membandingkannya dengan
 EKMA5313/MODUL 4 4.7

tingkat bunga atau risiko yang harus ditanggung jika tidak melakukan
forward contract.

2. Swap Rate
Swap rate adalah forward differential for inter bank/dealers quote as a
discount from or premium on spot rate. Swap Rate dapat dikonversikan
menjadi Outright Rate dengan cara:
a. menambah premium (point) pada swap rate; atau
b. mengurangi discount (point) pada swap rate.
Sekalipun swap rate tidak memiliki tanda positif atau negatif, namun dapat
ditetapkan apakah^bnyard rate mendapat discount atau preimium
berdasarkan ketentuan atau aturan sebagai berikut.

1. Bila forward bid rate point lebih kecil dari pada ask rate point maka
forward rate mendapat premium dan nilai point harus ditambahkan
terhadap spot rate untuk mendapatkan/menghitung outright quote
2. Sebaliknya, bila bid rate point lebih besar daripada ask rate point maka
forward rate mendapat discount dan nilai point harus dikurangi dari spot
rate untuk mendapatkan/menghitung outright quote

Contoh Perhitungan

Spot Rate FR 30 hari FR 90 hari FR 180 hari


GBP: $2.0015 – 30 19 – 17 26 – 22 42 – 35
GHF: $0.6963 - 68 4-6 9 - 14 25 - 38

Berdasarkan data dan dengan menggunakan kedua aturan di atas maka dapat
dihitung Outright Quote, sebagai berikut.

GBP CHF
Maruty SPREAD SPREAD
BID ASK BID ASK
% %
Spot 2.0015 $2.0030 0.075 $0.6963 $0.6968 0.720
FR 30 hari 1.9996 $2.0013 0.085 $0.6967 $0.6974 0.100
FR 90 hari 1.9989 $2.0013 0.095 $0.6972 $0.6982 0.143
FR 180 hari 1.9973 $1.9995 0.110 $0.6988 $0.7006 0.257
4.8 Manajemen Keuangan Internasional 

Formula Menghitung Forward Point untuk menentukan Forward Pricing.


Formula 1
(B – A) x (SR x T)
Forward points =
(A x T) + (100 x DB)

Dimana:

A = Base currency interest rate = USD


B = Counter currency interest rate = SGD
SR = Spot rate
T = Time in days = 90 hari
DB = Day basis for the year= 360 hari

Contoh, Bunga deposito 3 bulan: USD = 5.5% dan SGD = 3.5% dan Kurs
tengah SR = SGD 1.5350/USD. Tentukan forward pointnya.

(3.5 – 5.5) x (1.5350 x 90)


Forward points =
(5.5 x 90) + (100 x 360)
-2 x 1.5350 x 90
=
495 + 36000
= -0.007571 = -76 points

Dengan demikian, karena bunga deposito USD lebih besar dari pada SGD
maka permintaan spot USD meningkat. Akan tetapi, setelah 3 bulan atau saat
jatuh tempo forward rate USD akan mengalami depresiasi menjadi:

= 1.5350 - 0.0076 = SGD 1.5274/USD

Formula 2
SR x (B - A) x T
Forward points =
100 x DB

Contoh, bunga deposito 3 bulan: USD = 5.5% dan SGD = 3.5% dan Kurs
tengah SR = SGD 1.5350/USD. Tentukan forward pointnya.
 EKMA5313/MODUL 4 4.9

1.5350 x (3.5% - 5.5%) x 90


Forward points =
36000
= -0.007675 = -77 points

Dengan demikian, karena bunga deposito USD lebih besar dari pada SGD
maka permintaan spot USD meningkat. Akan tetapi, setelah 3 bulan atau saat
jatuh tempo forward rate USD akan mengalami depresiasi menjadi:

= 1.5350 - 0.0077 = SGD 1.5273/USD


Kebijaksanaan pengusaha untuk melakukan forward contract ini merupakan
salah satu cara hedging, yaitu tindakan pengusaha untuk menghindari risiko
kerugian sebagai akibat fluktuasi kurs valas atau forex rate.

3. Forward Market untuk Spekulasi


Sebagai ilustrasi dari penggunaan Forward Market untuk tujuan
spekulasi dapat dilihat dari contoh di bawah ini. Misalkan, data dan informasi
dari suatu bank devisa di Jakarta sebagai berikut. Spot Rate (SR) = Rp9.000,-
/USD dan Forward Rate (FR) 90 hari = Rp910,-/USD. Akan tetapi, seorang
speculator mencoba mencari informasi lain tentang kemungkinan realisasi
Future Spot Rate (FSR) dengan kemungkinan harapan atau Expected
Probability sebagai berikut.

No FSR Probability Expected Value FSR


1 9.050 10% 905
2 9.100 20% 1.820
3 9.150 60% 5.490
4 9.20 10% 920
9.135

Berdasarkan perbandingan data di atas, dapat dilihat bahwa FSR > FR.
Dengan demikian, bila spekukator ingin mendapatkan keuntungan maka akan
dilakukan Forward Contract Beli atau Take a Long Position. Dalam hal ini,
spekulator akan mendapat keuntungan sebesar Rp35,-/USD dari kontrak beli
dengan FR Rp9.100,-/USD dan kemudian menjual ke pasar dengan harga
FSRRp9.135,-/USD.
Langkah spekulator untuk mencari keuntungan di atas dapat digambarkan
dengan grafik-grafik di bawah ini.
4.10 Manajemen Keuangan Internasional 

Grafik 4.1
Spekulasi Long Position Forward Contract

Dari uraian langkah spekulasi di atas maka dapat disimpulkan bahwa


seorang spekulator akan berusaha untuk mencari keuntungan dengan langkah
sebagai berikut.
a. Bila diperkirakan FSR > FR maka spekulator akan melakukan kontrak
"Long Position" atau kontrak beli untuk mendapatkan keuntungan
sebesar Rp35,-/USD (membeli USD di kontrak dengan harga FR =
Rp9.100,-/USD dan menjualnya di pasar dengan harga pasar FSR =
Rp9.135,-/USD).
b. Akan tetapi, sebaliknya bila ramalan Expected Value-nya temyata salah
atau meleset, misalnya FSR < FR atau menjadi 9050 < 9100 maka
spekulator akan mengalami kerugian Rp50,-/USD (Beli USD di kontrak
dengan harga FR = Rp9.100,-/USD dan menjualnya di pasar dengan
harga FSR = Rp9.135,-/USD).
c. Dalam hal ini, bila diperkirakan FSR < FR maka sebaiknya spekulator
akan melakukan kontrak "Short Position" atau kontrak jual untuk
mendapatkan keuntungan seperti yang ditunjukkan oleh grafik 6.2. di
bawah ini.
 EKMA5313/MODUL 4 4.11

Grafik 4.2.
Spekulasi Short Position Forward Contract

Misalkan data dan informasi dari suatu bank devisa di Jakarta sebagai
berikut. Spot Rate (SR) = Rp9.000,-/USD dan Forward Rate (FR) 90 hari =
Rp9.100,-/USD. Tetapi seorang specu Jator mencoba mencari informasi lain
tentang kemungkinan realisasi Future Spot Rate (FSR) dengan kemungkinan
harapan atau Expected Probability sebagai berikut.

No FSR Probability Expected Value FSR


1 8.900 20% 1.780
2 9.050 30% 2.715
3 9.100 30% 2.730
4 9.150 20% 1.830
9.055

Langkah yang akan dilakukan untuk keuntungan dapat dilakukan sebagai


berikut.
a. Bila diperkirakan FSR < FR maka spekulator akan melakukan kontrak
"Short Position" atau kontrak jual untuk mendapatkan keuntungan
sebesar Rp45,-/USD (membeli USD di pasar dengan harga FSR =
Rp9.055,-/USD dan menjualnya di kontrak dengan harga pasar FR =
Rp9.100,-/USD).
b. Akan tetapi, sebaliknya bila ramalan Expected Value-nya ternyata salah
atau meleset, misalnya FSR > FR atau menjadi 9.150 > 9.100 maka
spekulator akan mengalami kerugian Rp50,-/USD (Beli USD di pasar
dengan harga FSR = Rp9.150,-/USD dan menjualnya di kontrak dengan
harga FR = Rp 9.100,-/USD).
4.12 Manajemen Keuangan Internasional 

4. Exchange Rate Pass - Through


Pass-through adalah pengukuran respons perubahan harga barang impor
dan barang ekspor sebagai akibat perubahan kurs valas. Diasumsikan harga
sebuah mobil BMW buatan Germany yang dijual di USA dalam USD dan
Euro sebagai berikut.

EUR USD
PBMW PBMW
= € 35,000 x $1.0000/6 = = $ 35,000

Jika Euro apresiasi terhadap USD sebesar 20%, dari $1.00/€ menjadi $1.20/€
maka harga mobil BMW secara teoritis akan naik menjadi $42.000. Akan
tetapi, bila harga mobil BMW di USA tidak naik sebesar 20%, misalnya
hanya naik menjadi $. 40.000 maka dikatakan tingkat Pass-through hanya:
EUR
PBMW $40, 000
EUR
,2
 = 1.1429 atau 14,29% kenaikan
P BMW ,1 $35, 000
Tingkat Pass-through diukur dari perubahan kurs valas yang ditunjukkan
oleh perubahan harga dalam USD. Pada contoh ini, harga BMW dalam USD
hanya naik sebesar 14,29%,-, sedangkan EURO apresiasi sebesar 20%
terhadap USD. Tingkat Pass-through hanya sebagian, yaitu sebesar

14,29%
/20% = 0,71 = 71%

Dengan demikian, hanya sebesar 71% dari perubahan kurs valas yang
merupakan pass—through terhadap harga USD, sedangkan sisa 29% dari
perubahan kurs diserap oleh BMW.

Dampak Exchange Rate Pass-Through dalam Krisis Moneter


Pada dasarnya, exchange rate "Pass-Through" ini mencerminkan
"dampak negatif dari krisis moneter yang harus ditanggung oleh eksportir
produk pertanian/primer dari Indonesia, yaitu dalam bentuk
"kebocoran/kerugian'' akibat harga barang menurun dalam nilai valas.
Untuk ilustrasi dari "kebocoran/kerugian'' sebagai akibat exchange rate
"Pass-Through' ini dapat dilihat dari contoh perhitungan di bawah ini.
Misalnya, harga 1 kg kopi sebelum krisis moneter Rp2.500,- = USD 1.
Setelah krisis moneter, USD apresiasi sebesar 300% dan Rp depresiasi
sebesar -75% karena nilai tukar menjadi Rp10.000/USD. Dengan demikian,
 EKMA5313/MODUL 4 4.13

secara teoritis pembeli kopi dari luar negeri akan dapat membeli kopi dengan
uang USD 1 sebanyak:
Rp10.000
x 1 kg kopi = 4 kg kopi
Rp2.500

Dalam hal ini, berarti harga 4 kg kopi = USD 1 atau 1 kg kopi = USD
0,25. Perhitungan ini menunjukkan bahwa harga kopi Indonesia jika dinilai
dalam USD menjadi menurun sebesar -75%, yaitu dari USD I/kg kopi
menjadi USD 0,25/kg sehingga secara teoritis eksportir Indonesia mengalami
kebocoran/kerugian dan sebaliknya, pembeli luar negeri memperoleh
keuntungan akibat Pass-Through. Oleh karena bargaining position yang
relatif rendah dari produk pertanian/primer maka biasanya eksportir
Indonesia sulit menaikkan harga jualnya dalam valas. Biasanya kenaikan
harga produk ekspor dalam valas relatif kecil (< 50%) dan tidak akan dapat
mengcover depresiasi nilai rupiah yang mencapai -75%.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Spekulasi ini memanfaatkan peluang perbedaan rate forward pada mata


uang asing. Suatu transaksi yang dapat terjadi bilamana Tn A memiliki
uang USD 100,000. Dalam kesempatan itu Tn A membeli kontrak
forward yang mencantumkan rate forward USD 0.5760/DM, jangka
waktu 6 bulan. Jika enam bulan kemudian, spot rate USD 0.6/DM, jika
mencantumkan kontraknya USD 0.5760/DM, hitunglah keuntungan
Tn A.
2) Tarsis melakukan negosiasi kurs forward sebesar $0,50 untuk membeli
S$1.000.000, 90 hari dari sekarang. Jika kurs spot 90 hari mendatang
adalah $0,47, berapakah jumlah yang harus dibayar Tarsis?
3) Sebuah perusahaan menggunakan pasar forward untuk menetapkan kurs
guna menjual valuta asing. Strategi ini digunakan sebagai lingkungan
nilai terhadap kemungkinan valuta asing tersebut mengalami depresiasi
kelak. Petroscan, Inc., yang berlokasi di Virginia, mengekspor produk ke
4.14 Manajemen Keuangan Internasional 

perusahaan Prancis dan akan menerima pembayaran sebesar €400.000


dalam 4 bulan. Petroscan dapat menetapkan jumlah dolar yang akan
diterima dari transaksi ini dengan menjual euro secara forward atau saat
ini, Petroscan dapat menegosiasi kontrak forward dengan bank untuk
menukar €400.000 dengan dolar pada tanggal forward tertentu. Tentukan
jumlah dolar yang didapatkan.
4) Jika kurs forward euro berjangka satu tahun adalah $1,0506 dan kurs
spot euro adalah sebesar $1,03, hitunglah premi forward euro.
5) Jelaskan perbedaan antara Foward Market, Future Market, dan Option
Market.
Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tn. A dapat menukar uang dengan rate yang tercantum pada kontrak
USD 0.5760/DM maka Tn A memperoleh DM 173.611,11. Tn A
menukar uang tersebut ke dalam dolar dengan spot rate sehingga
mendapat USD 104,166.67 maka keuntungan yang diperoleh Tn A
adalah USD 4,166.67.
2) Tarsis harus membayar $0,03 per unit atau $30.000 (1.000.000 unit x
$0,03) lebih besar untuk dolar Singapura dibandingkan dengan jumlah
yang dibayar jika Turz tidak terikat kontrak
3) Asumsikan bahwa kurs forward empat bulan mendatang untuk euro
adalah $1,10. Empat bulan mendatang, Petroscan akan menukar euro
sebesar €400.000 (dihitung dari €400.000 x $1,10)
4) premi forward euro adalah:
(F/S) – 1 = P
($1,0506/$1,03) – 1 = P
1,02 = 0,02 atau 2 persen

Ketika kurs forward lebih kecil dibandingkan kurs spot yang berlaku
maka premi forward bernilai negatif, dan kurs forward mencerminkan
diskon.

5) Beberapa Perbedaan Derivative Market

Karateristik Forward Market Future Market Option Market


1. 1.Nilai Kontrak Bebas Standardized/Lot Standardized/Lot (1/2
(Amount) Future)
2. 2.Tgl. Kontrak Bebas Rabu ke-3 setiap •American Option (Dapat
(Delivery Date) bulan Maret/Juni/ direalisasi setiap saat
 EKMA5313/MODUL 4 4.15

Karateristik Forward Market Future Market Option Market


Sept/Des selama masa kontrak
masih berlaku)
• European Option (janya
direalisir pada saat jatuh
tempo/due date)
3. 3.Market Place Dengan telepon Floor Floor
4. 4.Security deposit Tidak ada, tetapi Memerlukan Bayar Fee/Premium
mempunyai deposit
Account
5. 5.Jenis Transaksi 
Buy/Long Position Buy/Long Position Buy/Call Position
 Sell/Short  
Sell/Short Position Sell/Put Position
Position
6. 6.Realisasi Wajib/Obligation Wajib/Obligation Fakultatif/boleh tidak
direalisir
7. 7.Transaction Spread Buy-Sell Negociated Fee Fee Call/Put Option
Cost

R A NG KU M AN
Sebuah kontrak forward menetapkan volume standar dari suatu mata
uang tertentu yang akan ditukar pada tanggal tertentu. Kontrak tersebut
dapat dibeli oleh perusahaan untuk melindungi nilai hutang atau dijual
oleh suatu perusahaan untuk lindung nilai piutang.
Mata uang kontrak berjangka dapat dibeli oleh spekulan yang
mengharapkan mata uang untuk menghargai. Sebaliknya, itu dapat dijual
oleh spekulan yang mengharapkan mata uang yang mengalami
depresiasi. Jika mata uang terdepresiasi, nilai kontrak berjangka
menurun, yang memungkinkan mereka spekulan untuk mendapatkan
keuntungan ketika mereka menutup posisi mereka.
Kontrak berjangka pada suatu mata uang tertentu dapat dibeli oleh
perusahaan yang memiliki hutang dalam mata uang itu dan ingin lindung
nilai terhadap apresiasi mata uang yang kemungkinan. Sebaliknya,
kontrak tersebut dapat dijual oleh perusahaan-perusahaan yang memiliki
piutang di rency-cur dan ingin lindung nilai terhadap kemungkinan
depresiasi mata uang itu.
4.16 Manajemen Keuangan Internasional 

TES F OR M AT IF 1

1) Apakah yang dimaksudkan dengan Exchange Rate Pass-Through?


2) Diketahui beberapa data kurs valas sebagai berikut.

Spot Rate Forward Rate 90 hari

a. USD 1.50/GBP USD 1.52/GBP


b. JPY 110/USD JPY 105/USD
c. CHF 2.00/USD USD 0.50/CHF
d. Rp9.000,-/USD Rp9.100,-/USD

Pertanyaan:
a) Apakah masing-masing penjualan USD berdasarkan data di atas
dilakukan dengan forward premium atau forward discount?
b) Berapa forward premium atau forward discount masing-masing?
3) Sebutkan dua ketentuan atau aturan yang berlaku dalam
memperhitungkan forward point untuk menentukan Forward Rate!
4) Apakah yang dimaksudkan dengan Long Position Forward dan Short
Position Forward?
5) Saudara dihadapkan pada data/informasi keuangan internasional sebagai
berikut.

Spot Rate : JPY 115/USD dan Rp9200,-/USD


Forward Rate 90 hari : JPY 110/USD dan Rp85,-/JPY
Menurut suatu lembaga konsultan perkiraan realisasi Future Spot
Rate (FSR) 90 hari sebagai berikut.

FSR Probability

1. JPY 108/USD 10%


2. JPY 110/USD 20%
3. JPY 112/USD 40%
4. JPY 115/USD 20%
5. JPY 118/USD 10%
 EKMA5313/MODUL 4 4.17

Berdasarkan data dan informasi di atas, Anda diminta untuk:


a) menghitung Spot Rate Rp/JPY dan Forward Rate 90 hari Rp/USD.
b) menentukan berapa apresiasi/depresiasi antara kedua valas.
c) Menentukan apakah forward contract antara USD dengan JPY masing-
masing akan dilakukan dengan forward premium atau discount dan
berapa besarnya premium atau discountnya masing-masing.
d) Menentukan expected value dari JPY/USD berdasarkan probability di
atas.
e) Apakah saudara akan melakukan spekulasi forward contract long atau
short position untuk USD atau JPY dan berapa keuntungannya bila
Saudara berspekulasi dengan modal Rp10.000.000,-.
f) Gambarkan grafik yang menunjukkan keuntungan speculator.
4.18 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 2

Pasar Kontrak dan Faktor yang


Memengaruhi Instrumen Future

A. PENGERTIAN FUTURE

Future termasuk salah satu diantara banyak instrumen keuangan yang


akhir-akhir ini dikembangkan. Pertama kali dibandingkan dengan para
investor, para manajer dapat memprediksi situasi perusahaan lebih tepat,
mengingat manajemen lebih memahami kondisi internal perusahaan. Akan
tetapi baik para investor maupun para manajer tidak dapat memprediksi
tingkat bunga dan perubahan harga sekuritas dengan baik. Salah satu cara
untuk menghindari tingkat risiko tersebut adalah dengan mengadakan kontrak
future. Instrumen ini dimaksudkan untuk melindungi para investor maupun
para manajer untuk menghindari risiko tingkat bunga dan perubahan harga
sekuritas.
Adanya kebutuhan terhadap antisipasi risiko bisnis semacam itu
menimbulkan bisnis yang secara spesifik memberikan atau melayani jasa
kontrak future. Bab ini akan menjelaskan secara rinci bagaimana dan apa
yang melatarbelakangi kontrak future. Sebelum dibahas mengenai future,
terlebih dahulu perlu dibedakan antara future, forward, dan spot (cash)
markets. Ketiga instrumen keuangan tersebut mempunyai karakteristik yang
berbeda.
Kontrak futures adalah sebuah perjanjian atau komitmen dua pihak,
untuk mengirimkan atau menerima instrumen finansial atau komoditas pada
tanggal tertentu di masa datang, dengan harga yang telah ditentukan pada
waktu penandatanganan kontrak. Pihak yang telah setuju untuk mengirim
sesuatu dinamakan pihak yang menjual kontrak atau “go short”, sedangkan
pihak lain yang setuju untuk menerima dinamakan pihak yang membeli
kontrak atau “go long”.
dikembangkan di Chicago, USA sekitar tahun 1970-an, kemudian
menyebar ke Eropa dan akhir-akhir ini ke negara-negara lain di seluruh
dunia. Future dapat dijumpai baik pada pasar uang, pasar komoditas maupun
pasar modal. Jadi, future termasuk instrumen derivative sebab nilainya
berasal dari nilai pokok atau nilai dasar instrumen keuangan. Dengan
 EKMA5313/MODUL 4 4.19

demikian, future merupakan derivatif dari instrumen pasar modal.


Timbulnya transaksi derivatif (turunan) disebabkan masing-masing pihak
berkepentingan ingin mengantisipasi ketidakpastian di masa yang akan
datang. Adanya faktor-faktor eksternal yang tidak dapat dikuasai akan
berkemungkinan menimbulkan kerugian baik bagi investor maupun debitor.
Inilah risiko bisnis yang harus diantisipasi dengan jalan membuat kontrak
future.
Berbeda dengan kontrak opsi bilamana individu yang terlibat pada
kontrak mempunyai hak, bukan kewajiban, untuk membeli dan menjual
aktiva finansial, kontrak futures mengatur bahwa individu yang terlibat
kontrak berkewajiban melakukan pengiriman dan penerimaan. Transaksi
futures atau forwards juga berbeda dari transaksi “spot” yang mewajibkan
pihak bertransaksi untuk melakukan pengiriman segera atau delivery “on the
spot” pada harga spot.
Kontrak futures diperdagangkan pada bursa yang telah terorganisasi,
sedangkan kontrak forward dilakukan secara langsung antar dua pihak atau
menggunakan jasa pihak bank. Selain itu, terdapat empat perbedaan pokok
antara kontrak futures dan forwards, yaitu
a. kontrak futures sudah sangat standardized, artinya bahwa bursa tempat
perdagangan futures telah menentukan tanggal jatuh temponya kontrak,
lokasi pengiriman, kualitas, dan kuantitas yang jelas dari barang yang
akan dikirimkan pada setiap kontrak. Jadi, para individu atau pihak yang
terlibat tidak perlu negosiasi lagi mengenai hal-hal ketentuan seperti di
atas. Standardisasi di bursa inilah yang juga menyebabkan pasar untuk
futures sangat likuid;
b. bursa futures menjamin kinerja masing-masing lembaga kliring yang
terlibat di perdagangan futures. Setiap lembaga kliring juga menjamin
kinerja dari masing-masing pedagang (traders). Jaminan ini
meningkatkan likuiditas bursa futures;
c. untuk membatalkan atau keluar dari sebuah kontrak yang telah dibeli
(dijual), satu pihak dapat menjual (membeli) kontrak yang identik. Bursa
dapat membatalkan posisi long (short) pertama dengan posisi short
(long) kedua sehingga posisi bersih adalah nol.
d. Setiap akhir hari perdagangan, keuntungan dan kerugian pada setiap
transaksi dapat dihitung. Jika terjadi keuntungan pada posisi tertentu
maka bursa akan membayar cash kepada lembaga kliring yang menjamin
seorang pedagang. Sebaliknya, jika terjadi kerugian pada suatu posisi,
4.20 Manajemen Keuangan Internasional 

maka lembaga kliring yang memberi penjaminan seorang pedagang akan


membayar kerugian tersebut secara cash kepada bursa.
Tujuan dari kontrak futures pada instrumen keuangan adalah untuk
mengalihkan risiko perubahan pada harga sekuritas di masa datang dari satu
pihak ke pihak lain dalam kontrak tersebut. Oleh karena itu, instrumen
futures ini menawarkan suatu cara untuk mengatur tingkat risiko yang ada di
pasar finansial. Sebagai contoh, Pihak A berjanji untuk mengirimkan sebuah
obligasi kepada B pada tanggal 1 September pada harga $980. Jika harga
pasar obligasi tersebut jatuh menjadi $900 pada tanggal 1 September, pihak B
akan merugi sebesar $80 karena B berjanji akan membayar $980 kepada A
atas pengiriman obligasi tersebut. Dengan masuk ke dalam perjanjian, pihak
A mentransfer risiko perubahan harga obligasi selama waktu tertentu ke
pihak B. Perlu diketahui bahwa pihak B, dengan menanggung risiko
perubahan harga, dapat memperoleh keuntungan jika harga obligasi tersebut
naik. Secara umum, fungsi dari lembaga kliring dalam perdagangan futures
dapat digambarkan sebagai berikut:

Instrumen futures ini merupakan “zero-sum game” bagi pihak-pihak


dalam sebuah kontrak, artinya bahwa keuntungan satu pihak merupakan
kerugian pihak lain. Pihak yang berpartisipasi di pasar futures dapat
dibedakan menjadi dua, yaitu
a. hedgers, yaitu pihak yang memasuki sebuah kontrak untuk mencari
perlindungan dari risiko perubahan harga;
 EKMA5313/MODUL 4 4.21

b. spekulator, yaitu pihak yang memasuki kontrak dengan harapan bahwa


risiko perubahan harga dapat mendatangkan keuntungan baginya.
Jadi, seorang “hedger” menghindari risiko dan melindungi dirinya dari
adanya perubahan harga, sedangkan seorang spekulator bersedia menampung
risiko dan berani bertaruh guna mendapatkan keuntungan yang tinggi.

Contoh penggunaan komoditas dalam transaksi lindung nilai dengan


kontrak futures, sebuah perusahaan tekstil ingin melindungi dirinya dari
kenaikan harga kapas akibat dari kegagalan panen. Pada bulan Agustus,
perusahaan mengadakan kontrak futures untuk membeli 5 juta kg kapas
pada bulan Desember dengan harga $0.58 per kg sehingga total biaya
$2.9 juta. Pada saat musim gugur terjadi kegagalan panen kapas
sehingga menyebabkan harga kapas di pasar meningkat tajam. Kontrak
futures untuk kapas diperdagangkan pada harga $0.68, tetapi perusahaan
telah lebih dahulu melindungi dirinya dari keadaan seperti ini. Oleh
karena itu, pada bulan Desember (tanggal pengiriman) perusahaan
tersebut mendapatkan kiriman kapas dengan harga $0.58 per kg atau
$0.10 lebih murah dari harga kapas di pasar spot dan menghemat
$500,000. Alternatif lain, perusahaan tersebut dapat saja menjual kontrak
futures pada kapas yang dimilikinya di pasar dengan harga $0.68 (harga
pasar bulan Desember) dan menggunakan uang yang didapatkan untuk
membeli kapas di pasar spot.

B. PRINSIP DASAR HEDGING (LINDUNG NILAI)


MENGGUNAKAN FUTURES

Fungsi utama dari pasar futures adalah untuk mengalihkan atau


mentransfer risiko harga dari pihak hedger ke pihak speculator, atau bahwa
risiko tersebut dialihkan dari orang yang bersedia membayar untuk
menghindari risiko kepada orang yang berani menanggung risiko dengan
harapan memperoleh keuntungan. Aktivitas lindung nilai dalam hal ini adalah
penggunaan transaksi futures sebagai pengganti atau substitusi sementara dari
transaksi di pasar spot. Sepanjang harga spot dan harga futures bergerak
bersama-sama, adanya kerugian pada satu posisi (spot atau futures) akan
dihapuskan (offset) dengan adanya keuntungan atau profit di posisi lainnya.
Ketika jumlah kerugian dan keuntungan sama besar maka lindung nilai
ini dinamakan lindung nilai sempurna (perfect hedge). Pada sebuah pasar
4.22 Manajemen Keuangan Internasional 

bilamana kontrak futures dinilai dengan benar, lindung nilai sempurna


seharusnya akan menghasilkan tingkat pengembalian sebesar tingkat bunga
pada sekuritas tak berisiko.
Pada praktiknya aktivitas lindung nilai tidaklah semudah ini. Jumlah
kerugian dan keuntungan pada sebuah transaksi lindung nilai akan ditentukan
oleh hubungan antara harga spot dan harga futures ketika sebuah transaksi
lindung nilai itu dimulai dan diselesaikan. Selisih dari harga spot dan harga
futures dinamakan basis.

Basis = Harga Spot – Harga Futures

Jika harga kontrak futures dinilai berdasarkan nilai teoritisnya maka


selisih antara harga spot dan harga futures adalah cost of carry, yaitu biaya-
biaya transaksi, pembiayaan, atau penyimpanan yang timbul. Risiko yang
ditanggung oleh hedger adalah risiko basis, risiko perubahan basis karena
kontrak futures dihargai secara salah dibandingkan dengan harga spot-nya.
Oleh karena itu, aktivitas lindung nilai berkenaan dengan substitusi risiko
harga oleh risiko basis; atau digantikannya risiko bahwa harga futures akan
berubah oleh risiko basis futures (selisih harga spot dan futures) akan
berubah.

C. MACAM-MACAM HEDGING DENGAN FUTURES

1. Cross Hedging
Kontrak futures yang digunakan untuk melindungi nilai suatu posisi
bilamana sebuah portofolio atau satu instrumen tidak identik dengan
underlying instrument-nya dinamakan cross hedging (hedging silang). Cross
hedging sangat umum dilakukan pada manajemen portofolio atau manajemen
aktiva/kewajiban karena tidak adanya kontrak futures untuk spesifik saham
atau obligasi. Di sini cross hedging menimbulkan satu risiko lagi – risiko
bahwa pergerakan harga sebuah underlying instrument tidak dapat secara
persis mengikuti pergerakan harga portofolio atau instrumen yang dilindungi
nilainya. Oleh karena itu, efektivitas dari sebuah cross hedge ditentukan oleh:
a. hubungan antara harga spot dari underlying instrument dan harga
futures-nya;
b. hubungan antara nilai pasar portofolio dan harga spot dari underlying
instrument kontrak futures;
 EKMA5313/MODUL 4 4.23

2. Short Hedging
Short hedge digunakan untuk perlindungan terhadap penurunan pada
harga spot dari instrumen finansial atau portofolio di masa datang atau
perlindungan terhadap kenaikan tak terduga dari tingkat suku bunga. Dalam
melaksanakan short hedge, pihak hedger akan menjual kontrak futures
(bilamana dia berjanji untuk melakukan pengiriman). Dengan adanya short
hedge maka pihak hedger telah menetapkan harga masa datang saat itu dan
mengalihkan risiko perubahan harga kepada pihak pembeli kontrak.

3. Long Hedging
Long hedge digunakan untuk perlindungan terhadap kenaikan pada harga
spot dari instrumen finansial atau portofolio di masa datang atau
perlindungan terhadap penurunan yang tak terduga pada tingkat suku bunga.
Dalam melaksanakan long hedge, pihak hedger membeli kontrak futures
(bilamana berjanji untuk menerima pengiriman).
Sebagai contoh ilustrasi kedua jenis lindung nilai akan digunakan
kontrak futures dengan underlying instrument-nya adalah tingkat suku bunga.
Lembaga keuangan sangat sering menggunakan kontrak futures ini untuk
mengantisipasi adanya kenaikan dan penurunan suku bunga di pasar.
Contoh 1: Misalnya sebuah bank dengan negative gap (nilai aktiva lebih
rendah dari pada kewajiban) berniat melindungi dirinya dari adanya kenaikan
suku bunga yang akan menurunkan profitabilitas. Jika suku bunga di pasar
naik maka tingkat pengembalian dari pinjaman dengan bunga tetap (sebagai
aktiva bank) tidak akan meningkat sebesar dari suku bunga simpanan
(deposito) yang harus dibayarkan bank kepada nasabahnya.
Pihak bank akan melakukan short hedge di pasar suku bunga futures
dengan cara menjual kontrak futures pada obligasi. Kontrak obligasi ini
dipilih karena sifatnya yang jangka panjang dan pembayaran kupon tetap
adalah sama dengan aktiva bank yang berupa pinjaman berbunga tetap jangka
panjang. Misal pihak bank memulai kontrak pada bulan Maret dan berjanji
untuk mengirim atau menjual obligasi di bulan September pada harga 110-22
(artinya harga obligasi adalah 110 dan 22/32 dari nilai pari) atau sebesar
$110,687.50. Obligasi seharga ini menawarkan tingkat pengembalian sebesar
7%. Pihak pembeli dari kontrak ini adalah seorang spekulator yang berharap
suku bunga di pasar turun. Pada bulan September ternyata suku bunga pasar
naik sehingga harga kontrak obligasi tersebut menjadi $90,812.50 atau
menawarkan 9% tingkat pengembalian. Di sini pihak bank sebagai hedger,
4.24 Manajemen Keuangan Internasional 

akan memperoleh keuntungan sebesar: (keuntungan bank merupakan


kerugian spekulator).
Harga kontrak futures pada obligasi 110-22 (Maret) $ 110,687.50,
dikurangi: Harga kontrak futures pada saat bank menjualnya (September)
(90,812.50), keuntungan bank dari transaksi (kerugian spekulator)
$19,875.00. Pihak bank dapat menggunakan keuntungan sebesar $19,875 ini
untuk menutupi adanya penurunan spread akibat kenaikan suku bunga.
Contoh kasus cross-hedging. Misalkan seorang petani gandum berniat
menjual 37,500 bushels gandum tiga bulan lagi, dan perusahaan makanan
berniat membeli gandum dalam jumlah yang sama tiga bulan mendatang.
Pihak perusahaan ingin melindungi dirinya dari risiko kenaikan harga
gandum dan pihak petani ingin melindungi dirinya dari risiko penurunan
harga gandum. Akan tetapi, kontrak futures gandum tidak diperdagangkan di
pasar futures. Kedua pihak percaya bahwa ada hubungan atau korelasi positif
antara harga gandum dan jagung. Harga spot gandum adalah 80% dari harga
spot jagung. Harga gandum di pasar spot per bushel adalah $2.20 dan jagung
$2.75 per bushel. Harga jagung di pasar futures adalah $3.20 per bushel.
Bagaimana petani dan perusahaan makanan dapat melakukan cross-hedging
dalam kasus ini? Selisih antara harga spot dan harga futures (basis) jagung
adalah
$0.45 ($2.75 – $3.20)
Pertama, kita harus menentukan berapa banyak kontrak futures yang
akan digunakan untuk perlindungan. Nilai kas dari 37,500 bushels gandum
dengan harga spot $2.20 per bushel adalah $82,500. Untuk melindungi nilai
sebesar ini dengan menggunakan futures jagung dengan harga spot sebesar
$2.75 maka sejumlah 30,000 bushels (82,500/2.75) jagung perlu di-hedge.
Jika setiap satu kontrak futures jagung terdiri dari 5,000 bushels, jadi
diperlukan 6 buah kontrak.
Misalnya saja harga spot dari gandum dan jagung turun menjadi $1.60
dan $2.00 per bushel, dan harga futures dari jagung turun menjadi $2.45 per
bushel. Oleh karena harga gandum adalah 80% dari harga jagung maka basis
(selisih antara harga spot dan harga futures) kontrak futures jagung masih
tetap -$0.45 pada saat hedging diselesaikan. Dalam hal ini, pihak penjual
(short) dari cross-hedging ini memperoleh keuntungan sebesar $22,500
($3.20 - $2.45 * 30,000) di pasar futures (offset kerugian di pasar spot) dan
pihak pembeli (long) memperoleh kerugian sama besarnya. Inilah yang
dinamakan cross hedge yang sempurna. Hal yang sama akan terjadi bila
 EKMA5313/MODUL 4 4.25

harga spot untuk kedua jenis barang naik sama besarnya dan basis tidak
berubah.
Kasus lain apabila harga spot dari kedua jenis barang turun, tetapi
penurunan harga spot gandum lebih besar dari pada penurunan harga spot
jagung. Misalkan harga spot gandum turun menjadi $1.30 per bushel dan
harga spot jagung turun menjadi $2.00 per bushel. Harga futures jagung turun
menjadi $2.45 sehingga basis sebesar -$0.45 tidak berubah. Asumsikan harga
spot gandum pada saat hedging diselesaikan adalah 65% dari harga spot
jagung dan bukan 80% seperti pada saat memulai hedging. Dalam kasus ini,
kerugian pihak penjual (short) di pasar spot melebihi kerugian yang
direalisasi di pasar futures sebesar $11,200. Pihak penjual (long) mengalami
hal kebalikannya atau diuntungkan dari cross hedging ini sebesar $11,200.
Apabila penurunan harga spot dari gandum lebih sedikit dari pada penurunan
harga spot jagung maka pihak penjual (short) akan mengalami keuntungan
dan pihak pembeli (long) akan mengalami kerugian.

D. PERBEDAAN ANTARA OPSI DENGAN FUTURE

Adanya berbagai kesamaan antara kontrak opsi dengan kontrak future


sehingga masyarakat umum termasuk mahasiswa, investor, dan manajer
kesulitan untuk membedakan diantara keduanya. Bentuk perbedaan kedua
instrumen derivatif tersebut adalah
1. pada kontrak opsi, pembeli kontrak mempunyai hak dan tidak
mempunyai keharusan untuk melaksanakan (di-exercise-kan) hak
tersebut;
2. apabila pembeli opsi meminta haknya maka penerbit opsi (Option
Writer) mempunyai keharusan untuk memberikan hak tersebut kepada
pembeli hak opsi, sedangkan pada kontrak future baik pembeli maupun
penjual berkewajiban untuk melakukan haknya;
3. pembeli konrak future mendapat keuntungan apabila harga kontrak
future naik dan mendapat rugi apabila harga kontrak future turun;
4. pembeli opsi mendapat rugi sebesar call premium dan memperoleh
seluruh keuntungan pada saat harga opsi naik;
5. pada kontrak opsi, keuntungan option writer terbatas sebesar call
premium.
4.26 Manajemen Keuangan Internasional 

E. PASAR CURRENCY FUTURES

Currency future market (CFM) merupakan salah satu bentuk bursa valas.
Ini dilakukan untuk melindungi posisi forex-nya atau untuk berspekulasi
mencari keuntungan terhadap fluktuasi forward rate. CFM berawal dari
lahirnya commodity futures exchange untuk memenuhi kebutuhan petani dan
pemakai atau pedagang produk pertanian pada tahun 1919 di Chicago
Mercantile Exchange (CME). Tahun 1972 CME mendirikan divisi
international monetary market (IMM) yang memungkinkan perdagangan
jangka pendek dari securities (surat berharga), emas, dan forex. Valas atau
currency futures market (CFM), kontrak perdgangan standar volume, dan
jangka waktu tertentu sebagaimana tercantum pada tabel di bawah ini.

Tabel 4.1.
Mata Uang Asing yang Diperdagangkan di IMM
No Currency Unit per IMM contract
1 AUD 100,000
2 GBP 62,500
3 CAD 100,000
4 EUR 125,000
5 NZD 100,000
6 JPY 12,500,000
7 CHF 125,000
8 MXP 500,000
9 SUR 500,000

Transaksi perdagangan CFM dilakukan face to face di trading floor


yang disiapkan IMM melalui broker, beda dengan forward contract yang
dinegosiasikan melalui telepon. Tanggal jatuh tempo currency futures
contract selalu pada setiap hari Rabu ke-3 pada bulan Maret, Juni,
September, dan Desember.
Contoh kasus: PT AS tanggal 02/01perlu dana sebesar EUR 575,000.00
untuk 40 hari kemudian (tgl 11/2). PT ini dapat melindungi atau
mempertahankan forex position-nya, antara lain dengan cara:
1) melakukan currency futures contract, atau melakukan forward contract.
Jika pilihan pertama yang dilakukan, yaitu memilih currency futures
contract maka:
a) pilihan IMM contract yang paling dekat waktunya adalah Rabu ke-3
bulan Maret:
 EKMA5313/MODUL 4 4.27

b) untuk sejumlah keperluan dana tersebut di atas akan memilih dua


kemungkinan pembelian CFM.

(1) membeli 4 X EUR future contract, yaitu 4 X EUR 125,000.00 =


EUR 500,000.00

(2) membeli 5 X EUR futures contract, yaitu 5 X EUR 125, 000.00 =


EUR 625,000.00

Dengan cara ini, PT akan mendapat kepastian dan terhindar dari


kemungkinan risiko kerugian akibat apresiasi EUR yang tinggi. Jika yang
dilakukan adalah pilihan ke-2, perusahaan akan melakukan forward contract
yang sesuai dengan kebutuhannya sebesar EUR 575.000,00 untuk jangka
waktu 40 hari sehingga mendapat kepastian dan terhindar dari kemungkinan
risiko kerugian akibat apresiasi EUR yang tinggi.

Catatan: Secara normal future currency price = forward rate, untuk valas
tertentu, tetapi bila terjadi asumsi :
Future currency price GBP = USD 1.50/GBP dan Forward Rate GBP =
USD 1.48/GBP
maka PT dapat membeli GBP dengan forward contract dan sekaligus
pada saat yang sama jual dengan curency futures contract. Dengan cara ini
perusahaan akan mendapat keuntungan sebesar USD 0,02/GBP, tetapi
tindakan ini menyebabkan turunnya future currency price.
Selain untuk melindungi terhadap risiko, CFM juga untuk mencari
keuntungan dengan memperhatikan future currency movement. Jika
spekulator memperkirakan suatu valas akan apresiasi, dia akan membuat
futures contract untuk spesific settlemant date sehingga dia dapat membeli
valas sesuai dengan rate atau kurs tertentu. Jika pada waktu jatuh tempo
futues contractnya ternyata spot rate lebih tinggi daripada futures contract
nya. Dia akan untung dari selisih kurs antara spot rate dan futures contract
ratenya, dan sebaliknya.
Kontrak futures mata uang merupakan kontrak yang menyatakan volume
standar suatu mata uang tertentu untuk ditukar pada tanggal jatuh tempo
tertentu. Oleh karena itu, kontrak futures mata uang serupa dengan kontrak
forward dari sisi kewajibannya, tetapi berbeda dengan forward dari sisi
bentuk perdagangannya. Futures kontrak umumnya digunakan oleh MNC
untuk lindung nilai posisi valuta asingnya. Selain itu, futures kontrak
4.28 Manajemen Keuangan Internasional 

diperdagangkan oleh spekulator yang berharap memperoleh manfaat dari


prediksinya mengenai pergerakan kurs masa depan.
Pembeli kontrak futures menetapkan kurs nilai tukar untuk dibayarkan
atas suatu valuta asing pada suatu waktu tertentu di masa depan. Secara
alternatif, seorang penjual kontrak futures menetapkan kurs nilai tukar
bilamana suatu valuta asing akan ditukar untuk mata uang setempat. Di AS,
kontrak futures dibeli untuk menetapkan jumlah dolar yang diperlukan untuk
memperoleh jumlah valuta asing tertentu dalam jumlah tertentu. Kontrak itu
dijual untuk menetapkan jumlah dolar yang akan diterima dari penjualan
valuta asing tertentu dalam jumlah tertentu.
Penggunaan Kontrak Futures pada Perusahaan. Perusahaan yang
membuka posisi atas valuta asing dapat mempertimbangkan membeli atau
menjual kontrak futures untuk mengompensasi posisinya. Membeli futures
kontrak dapat memungkinkan perusahaan membeli valuta asing pada kurs
tetap tertentu.
Contoh Kasus: Teton Co. Memesan produk Kanada dan saat produk
diserahkan harus mengirim C$500000 untuk eksportir Kanada. Oleh karena
itu, saat ini Teton membeli kontrak futures atas dolar kanada, dan dengan
demikian menetapkan harga yang akan dibayar untuk dolar Kanada pada
tanggal jatuh tempo di masa depan. Dengan memiliki kontrak futures, Teton
tidak perlu merisaukan perubahan kurs spot dolar kanada.

F. PERBANDINGAN KONTRAK FORWARD DAN KONTRAK


FUTURES MATA UANG

Kontrak futures mata uang serupa dengan kontrak forward dalam hal
kontrak tersebut memungkinkan seorang pembeli untuk menetapkan kurs
nilai tukar atas suatu mata uang tertentu yang dibeli atau dijual pada suatu
tanggal tertentu di masa depan. Meskipun demikian, terdapat beberapa
perbedaan antara kontrak futures dengan kontrak forward. Kontrak futures
mata uang dijual di bursa, sementara tiap kontrak forward diperoleh melalui
negosiasi antara suatu perusahaan dan suatu bank komersial melalui jaringan
telekomunikasi. Oleh karena itu, kontrak forward dapat disesuaikan dengan
kebutuhan perusahaan, sementara kontrak futures mata uang telah
distandarisasi.
Perusahaan yang membangun hubungan dengan bank besar cenderung
untuk menggunakan kontrak forward dibanding kontrak futures karena
 EKMA5313/MODUL 4 4.29

jumlah mata uang dalam kontrak forward dapat disesuaikan dengan jumlah
yang akan dibeli atau dijual di masa depan dan tanggal jatuh tempo kontrak
forward juga dapat disesuaikan dengan keinginan mereka. Sebaliknya,
perusahaan kecil dan individu yang tidak memiliki hubungan dengan bank
besar atau lebih suka memperdagangkan jumlah kecil cenderung untuk
menggunakan kontrak futures.
Berikut ini perbandingan Pasar Forward dan Pasar Futures dilihat dari
ukuran kontrak, tanggal penyerahan, partisipan, deposit sekuritas, kegiatan
kliring, lokasi pasar, peraturan, likuidasi, dan biaya transaksi.

Tabel 4.2.
Perbandingan Pasar Forward dan Pasar Futures
FORWARD FUTURES
Ukuran Kontrak Disesuaikan dengan Standar.
kebutuhan.
Tanggal Penyerahan Disesuaikan dengan Standar
kebutuhan
Partisipan Bank, pialang, dan Bank, pialang, dan
perusahaan multinasional. perusahaan multinasional.
Tidak mendukung adanya Spekulasi publik yang
spekulasi publik berkualitas dapat dilakukan
Deposit Sekuritas Tidak diperlukan, tetapi Diwajibkan menyerahkan
diwajibkan memiliki saldo sekuritas dalam jumlah kecil.
kompensasi di bank atau lini
kredit
Kegiatan Kliring Menangani kontijensi antar Ditangani melalui pertukaran
bank dan pialang individu. badan kliring. Penyelesaian
Tidak ada fungsi badan harian sesuai harga pasar.
kliring yang terpisah.
Lokasi Pasar Melalui jaringan telepon Bursa perdagangan sentral
dunia dengan komunikasi seluruh
dunia.
Peraturan Peraturan Mandiri Commdity Futures Trading
Commission; National
Futures Association
Likuidasi Sebagian besar diselesaikan Sebagian besar diselesaikan
mealui penyerahan. melalui kompensasi (offset),
Beberapa diselesaikan hanya sedikit yang melalui
melalui kompensasi (offset) penyerahan.
dengan biaya tertentu.
Biaya Transaksi Ditetapkan berdasarkan Biaya pialang dengan jumlah
"selisih" (spread) antara kurs sesuai negosiasi.
beli dan kurs jual bank.
4.30 Manajemen Keuangan Internasional 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan manfaat future ditinjau dari kepentingan para investor.
2) Misalkan sebuah perusahaan dana pensiun di bulan Maret mempunyai
sejumlah besar obligasi pemerintah yang akan jatuh tempo bulan
September. Ketika obligasi itu jatuh tempo maka perusahaan dana
pensiun akan segera menginvestasikan dananya lagi di obligasi yang
sama. Tingkat suku bunga pada saat bulan Maret tinggi dan ada
kemungkinan suku bunga akan turun pada bulan September nanti.
Perusahaan dana pensiun tentunya tidak ingin menanamkan dana di
sekuritas yang berbunga rendah nantinya. Jelaskan bagaimana kontrak
futures dapat menghindari masalah ini. Jika harga kontrak futures (posisi
beli) pada obligasi 90-26 (Maret) ($ 90,812.50) dan harga kontrak
futures pada saat dijual (September) 110,687.50, tentukan keuntungan
dari dana pensiun di pasar futures.
3) Asumsikan harga futures atas pound sterling adalah $1,50 dan kontrak
forward untuk periode yang sama bernilai $1,48. Saudara sebagai
manajer , apa yang dapat anda lakukan.
4) Jelaskan apa yang akan terjadi jika kurs spot dengan futures sama dan
suku bunga valuta asing lebih tinggi dari suku bunga AS.
5) Setiap kontrak futures mata uang mewakili suatu perjanjian antara
seorang klien dengan badan kliring di bursa, meskipun posisi pertukaran
belum ditetapkan. Sebagai ilustrasi anggaplah Anda meminta seorang
pialang untuk membeli kontrak futures atas pound sterling Inggris yang
jatuh tempo pada bulan Maret. Sementara itu, orang lain yang tidak
Anda kenal juga menghubungi seorang pialang untuk menjual kontrak
futures yang sama. Kedua pihak tidak perlu merisaukan risiko kredit
pihak lain. Badan kliring di bursa akan menjamin bawah Anda akan
mendapatkan piutang Anda sebagai hasil dari posisi futures Anda.
Jelaskan bagaimana Saudara dapat meminimumkan risiko ini.
6) Futures mata uang biasanya dijual oleh para spekulator yang
memperkirakan bahwa kurs spot mata uang tersebut akan lebih rendah
dibandingkan dengan kurs futures atas penjualan mata uang tersebut
yang harus mereka penuhi. Asumsikan bahwa pada tanggal 4 April,
 EKMA5313/MODUL 4 4.31

terdapat kontrak futures sebesar 500.000 peso Meksiko yang akan jatuh
tempo pada bulan Juni, berharga $0,09. Pada tanggal 4 April, para
spekulator yang memperkirakan nilai peso akan turun menjual kontrak
futures atas peso. Asumsikan bahwa pada tanggal 17 Juni (tanggal jatuh
tempo), kurs spot atas peso adalah $0,08. Hitunglah keuntungan posisi
futures ini.
Petunjuk Jawaban Latihan

1) Perusahaan dapat masuk dalam sebuah kontrak futures pada bulan Maret
untuk membeli sejumlah obligasi pemerintah, dengan kata lain,
perusahaan dana pensiun melakukan long hedge. Jika tingkat suku bunga
benar turun pada bulan September, maka nilai dari posisi futures
meningkat. Hal ini disebabkan pada saat suku bunga pasar turun, harga
obligasi akan naik (hubungan negatif antara harga obligasi dan suku
bunga). Dengan melakukan long hedge (buy hedge), perusahaan dana
pensiun dapat memperoleh keuntungan dengan cara membeli obligasi
pada harga yang lebih rendah dan menjualnya dengan harga yang telah
ditentukan pada saat kontrak dimulai. Meskipun perusahaan dana
pensiun menginvestasikan dananya pada bulan September nanti dengan
bunga yang rendah, tetapi dengan jumlah uang yang lebih banyak akibat
dari keuntungannya di pasar futures.
2) Harga kontrak futures (posisi beli) pada obligasi 90-26 (Maret)
($90,812.50) ditambah harga kontrak futures pada saat dijual
(September) 110,687.50, keuntungan dana pensiun di pasar futures
$19,875.00. Akibat transaksi lindung nilai di pasar futures yang
menghasilkan keuntungan, perusahaan dana pensiun mempunyai dana
sebesar $19,875 lebih banyak untuk diinvestasikan di obligasi.
3) Perusahaan dapat berusaha untuk membeli kontrak forward dan secara
simultan menjual kontrak futures. Jika perusahaan dapat dengan tepat
mencocokkan tanggal jatuh tempo kedua kontrak tersebut, perusahaan
tersebut akan memperoleh jaminan keuntungan sebesar $0,02 per unit.
Tindakan ini akan menekan harga futures mata uang. Kontak futures dan
forward atas mata uang dan tanggal penyelesaian tertentu harus memiliki
harga yang sama, jika tidak maka akan menghasilkan keuntungan yang
pasti (jika tidak ada biaya transaksi).
4) Perbedaan harga futures dengan kurs spot terjadi karena alasan sama
yang menyebabkan perbedaan kurs forward dengan kurs spot. Jika kurs
4.32 Manajemen Keuangan Internasional 

spot dengan futures sama dan suku bunga valuta asing lebih tinggi dari
suku bunga AS, para spekulator AS dapat memperoleh pengembalian
yang lebih tinggi dibandingkan dengan pengembalian atas investasi AS.
Mereka dapat membeli valuta asing dengan kurs spot, menginvestasikan
dana tersebut dengan suku bunga yang menarik, dan secara simultan
menjual futures valuta asing tersebut untuk menetapkan kurs nilai tukar
untuk mengonversi kembali valuta asing tersebut dalam dolar. Jika kurs
spot dan futures sama maka tidak ada keuntungan atau kerugian saat
konversi mata uang. Jadi, semakin tinggi suku bunga asing akan
menghasilkan pendapatan investasi yang lebih tinggi. Tindakan investor
untuk memanfaatkan kesempatan ini akan mendorong kurs spot ke atas
dan menekan harga futures mata uang sehingga menyebabkan harga
futures menjadi lebih rendah dari kurs spot.
5) Untuk meminimumkan risikonya terhadap jaminan tersebut, CME
mengenakan| persyaratan margin untuk membiayai fluktuasi pada nilai
kontrak, artinya para partisipan harus memberikan deposit pada
perusahaan pialang tempat mereka membeli kontrak tersebut. Jika nilai
kontrak futures berkurang seiring waktu, pembeli dapat diminta untuk
menambah margin awal. Persyaratan margin tidak selalu diminta untuk
kontrak forward karena perjanjian kontrak forward lebih bersifat
personal; bank mengenal perusahaan yang menjadi nasabahnya dan
percaya perusahaan tersebut akan memenuhi kewajibannya.

6) Tampilan Sumber Keuntungan dari Pembelian Futures Mata Uang

4 April Juni 17 (tanggal Jatuh Tempo)


+……………………………………+………………………………….+
Tahap 1: Menjual Kontrak Tahap 1: Menjual Kontrak

$0,09 per peso X p500.000 $0,08 per peso X p500.000

= $45.000 = $40.000
Saat tanggal jatuh tempo Jumlah yang dibayar

Tahap 3: Menjual Peso Sebesar $45.000


untuk Memenuhi Kontrak Futures

Keuntungan posisi futures mencapai $5.000 yang mencerminkan perbedaan


antara jumlah yang diterima pada saat menjual peso sesuai dengan kontrak
 EKMA5313/MODUL 4 4.33

futures ($45.000) dengan jumlah yang dibayar untuk membeli peso di pasar
spot ($40.000).
Posisi lain menyebabkan kerugian, tetapi seiring waktu keuntungan dan
kerugian akan saling mengompensasi (saling offset). Riset telah
membuktikan bahwa pada beberapa tahun, harga futures secara konsisten
melebihi harga mata uang terkait pada tanggal jatuh tempo, sementara
pada tahun-tahun lain, harga futures secara konsisten terletak di bawah
harga mata uang terkait pada tanggal jatuh tempo. Hal ini
memperlihatkan bahwa pasar futures mata uang mungkin tidak efisien.
Namun, pola ini tidak selalu dapat dilihat hingga pola tersebut terjadi,
yang berarti bahwa akan sulit untuk secara konsisten memperoleh laba
abnormal dari spekulasi pada futures mata uang.

R A NG KU M AN

Kontrak future valuta asing adalah perjanjian pertukaran untuk


meminta pengiriman di masa depan atas sejumlah valuta asing standar
pada waktu, tempat, dan harga yang telah ditetapkan.
Kontrak future valuta asing pada kenyataannya adalah kontrak
forward yang terstandardisasi.
Tidak seperti kontrak forward, perdagangan future terjadi pada
lantai bursa yang terorganisasi dibandingkan dengan antara bank dan
pelanggan. Future juga mensyaratkan jaminan (collateral) dan umumnya
diselesaikan melalui pembelian posisi offsetting.
Future juga berbeda dari kontrak forward pada ukuran kontrak,
waktu jatuh tempo, lokasi perdagangan, penetapan harga, persyaratan
jaminan/margin, metode penyelesaian, komisi, jam perdagangan, pihak
yang terkait (counterparty), dan likuiditas.
Manajer keuangan biasanya lebih menyukai forward valuta asing
dibandingkan future karena kesederhanaan dan kemudahan
mempertahankan forward. Spekulan keuangan biasanya lebih menyukai
future valuta asing dibandingkan forward karena likuiditas dari pasar
future.
4.34 Manajemen Keuangan Internasional 

TES F OR M AT IF 2

1) Apakah yang dimaksudkan dengan Currency Future Market dan


jelaskan kegunaannya?
2) Bagaimana perusahaan dapat menggunakan konrak futures mata
uang?
3) Bagaimana spekulator dapat menggunakan kontrak futures mata
uang?
4) Situs web Chicago Mercantile Exchange menyajikan informasi
mengenai futures dan opsi mata uang. Alamat situs ini adalah
http://www.cme.com.
a) Gunakan situs web ini untuk melihat harga kontrak futures mata
uang saat ini Apakah harga futures hari ini (untuk kontrak dengan
jatuh tempo paling cepat) umumnya mencerminkan kenaikan atau
penurunan dari hari sebelumnya? Apakah ada berita hari ini yang
dapat menerangkan perubahan harga futures tersebut?
b) Apakah terlihat bahwa harga futures antarmata uang (untuk kontrak
dengan jatuh tempo paling cepat) bergerak pada arah yang sama?
Jelaskan.
c) Jika Anda membeli kontrak futures atas pound sterling Inggris
dengan tanggal jatuh tempo terdekat, berapakah harga futures
tersebut? Dengan memerhatikan bahwa suatu kontrak bernilai
62.500 pound sterling, berapa dolar yang Anda butuhkan untuk
memenuhi kontrak tersebut saat jatuh tempo?
5) Pasar fotures mata uang biasanya digunakan sebagai cara untuk
memanfaatkan pergerakan nilai mata uang karena nilai kontrak fotures
cenderung bergerak searah dengan perubahan nilai mata uang terkait.
Akhir-akhir ini beberapa mata uang terapresiasi terhadap dolar. Sebagian
besar spekulator memprediksi bahwa mata uang tersebut akan terus
menguat dan membeli posisi beli dalam jumlah besar dalam bentuk
fotures. Namun, Federal Reserve melakukan intervensi pada pasar valuta
asing dengan segera menjual mata uang untuk ditukar dengan dolar
sehingga menyebabkan penurunan seketika atas nilai valuta asing
(karena dolar menguat). Partisipan yang telah membeli kontrak futures
mata uang menderita kerugian besar. Salah satu piala merespons dampak
 EKMA5313/MODUL 4 4.35

campur tangan Federal Reserve dengan menjual segera 300 kontr futures
atas pound sterling Inggris (yang bernilai sekitar $30 juta). Tindakan ini
justru menambah kepanikan di pasar futures.
a) Jelaskan mengapa intervensi bank sentral menyebabkan kepanikan
pada pedagang yang menjual kontrak futures mata uang dengan
posisi beli.
b) Jelaskan mengapa tindakan seorang pialang yang menjual kontrak
futures senilai 300 pound sterling menyebabkan kepanikan. Apakah
sinyal yang diberikan dengan melakukan tindakan tersebut?
c) Jelaskan mengapa spekulator dengan posisi jual mendapat
keuntungan dari intervensi bank sentral.
d) Beberapa pedagang dengan posisi beli mungkin segera menanggapi
intervensi bank sentral dengan menjual kontrak futures. Mengapa
beberapa spekulator dengan posisi beli tidak mengubah posisi
mereka atau bahkan menambah nilai dengan membeli lebih banyak
kontrak futures sebagai tanggapan atas intervensi bank sentral?
4.36 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 3

Pasar Kontrak dan Faktor yang


Memengaruhi Instrumen Option

A. PENGERTIAN OPTION

Opsi menunjukkan hak untuk melakukan sesuatu karena merupakan hak


maka pemodal atau manager keuangan dapat melakukannya atau tidak. Pada
pasar uang atau pasar modal, opsi merupakan selembar kertas berharga yang
memungkinkan pemodal untuk membeli atau menjual suatu saham atau mata
uang dengan harga tertentu pada waktu yang telah ditentukan sebelumnya.
Spekulasi pada pasar mata uang dapat ditinjau dari dua pihak, yaitu
pihak pembeli (buyer) dan pihak penerbit (writer) dengan jenis opsi, yaitu
call dan put. Unsur-unsur lain pada opsi, yaitu spot rate, premium, dan
exercise price. Untuk jelasnya, hal-hal tersebut diuraikan sebagai berikut.
Pengertian buyer pada opsi adalah pihak yang memegang hak untuk
melakukan opsi, sedangkan writer adalah pihak yang menerbitkan opsi.

1. Opsi Beli (Call Option)


Call option atau opsi beli, yaitu suatu kontrak yang memberikan hak
kepada pemilik untuk membeli saham atau mata uang dengan harga tertentu
(harga ini disebut sebagai exercise price atau striking price) pada tanggal
tertentu (exercise date). Jika opsi tersebut dapat dilaksanakan setiap waktu
sampai dengan tanggal jatuh tempo maka opsi tersebut dinamakan American
options. Sebaliknya, jika opsi tersebut hanya dapat dilaksanakan pada saat
jatuh tempo saja maka opsi dinamakan European options. Pihak pembeli (the
“long”) dari call option akan membayar sejumlah call premium kepada pihak
penjual (the “short”).
Ilustrasi berikut ini menggambarkan secara nyata keuntungan investor
jika menggunakan call option. Misalnya, saham ABC diperdagangkan di
bursa dengan harga Rp100,- per lembar. Investor X membeli satu opsi beli
(call option) pada satu lembar saham ABC dan jatuh tempo dalam enam
bulan dengan membayar premium sebesar Rp10,-. Harga exercise opsi beli
tersebut adalah Rp100,- tersebut jatuh tempo, harga saham ABC naik
menjadi Rp150,-. Oleh karena investor X memegang opsi beli saham ABC
 EKMA5313/MODUL 4 4.37

maka dia berhak untuk membeli saham tersebut di pasar seharga Rp100,- dan
kemudian dapat menjualnya dengan harga Rp150,-. Dalam hal ini, investor X
berhasil mengantongi laba kotor Rp50,- (Rp150.- – Rp100,-) dan setelah
dikurangi dengan premium yang telah dibayarkan di muka maka laba atau
keuntungan bersih investor X adalah Rp40,-.
Andaikan saja sampai dengan batas jatuh tempo opsi beli tersebut, harga
saham ABC tetap atau bahkan turun menjadi Rp90,-, investor X berhak
“pergi” tanpa melaksanakan haknya untuk membeli saham ABC seharga
Rp100,-. Jika demikian maka dia akan menanggung kerugian sebesar
premium yang telah dibayarkannya di muka sebesar Rp10,-. Akan tetapi, jika
investor X melaksanakan haknya untuk membeli satu lembar saham ABC
seharga Rp100,- dan kemudian menjualnya seharga Rp90,- maka dia akan
menderita total kerugian sebesar Rp20,- (Rp10,- + Rp10,- premium).
Ilustrasi tersebut menggambarkan bahwa kontrak opsi beli dapat
membatasi total kerugian yang ditanggung oleh investor akibat adanya
penurunan harga pada saham (dalam hal ini sebagai underlying instrument-
nya), yaitu sebesar call premium-nya. Dua grafik di bawah ini menunjukkan
profil keuntungan bagi pemegang dan penulis (penjual) opsi beli pada saat
jatuh tempo.

Sumber:Arditti (1996)
Gambar 4.1
Long Call Profit Profile at Expiratiom
4.38 Manajemen Keuangan Internasional 

Sumber: Arditti (1996) Gambar 4.2


Short Call Profit Profile at Expiration

2. Opsi Jual (Put Option)


Jenis lain dari option contract adalah opsi jual (put option). Put option
atau opsi jual memberikan hak kepada pemegangnya, bukan kewajiban,
untuk menjual sejumlah aktiva finansial pada harga yang tertentu (yang
disebut strike atau exercise price) pada tanggal tertentu sampai dengan opsi
jual tersebut jatuh tempo. Sama dengan call option, pihak pembeli
(the “long”) dari put option akan membayar sejumlah put premium kepada
pihak penjual (the “short”). Contoh ilustrasi berikut ini menggambarkan
keuntungan dari opsi jual bagi pemegang atau pembelinya. Investor X
membeli satu lembar opsi jual pada selembar saham ABC dengan jangka
waktu jatuh tempo adalah enam bulan. Harga exercise opsi jual tersebut
adalah Rp100,- dan premium yang dibayarkan di muka adalah Rp10,-.
Misalkan, pada saat jatuh tempo harga pasar saham ABC adalah Rp75,-.
Hal ini sangat menguntungkan investor X karena dia dapat membeli saham
ABC di pasar seharga Rp75,- dan kemudian menjualnya dengan harga
Rp100,-.Keuntungan bersih dari transaksi ini adalah Rp15,- (Rp25,- – Rp10,-
premium).
Akan tetapi, jika sebaliknya harga pasar saham ABC pada saat jatuh
tempo naik menjadi Rp125,-. Investor X lebih baik tidak melaksanakan
haknya untuk exercise dan membiarkan opsi tersebut jatuh tempo. Kerugian
investor X pada kasus ini adalah sebesar put premium saja, yaitu Rp10,-.
 EKMA5313/MODUL 4 4.39

Apabila investor X tetap melaksanakan exercise-nya pada saat harga pasar


saham naik maka dia harus membeli satu lembar saham ABC dengan harga
Rp125,-, dan kemudian menjualnya kepada pihak pembeli dengan harga
Rp100,- saja sehingga total kerugian yang harus diderita oleh investor X
adalah sebesar Rp35 (Rp25 + Rp10 premium). Ilustrasi ini menggambarkan
bahwa kontrak opsi jual dapat membatasi total kerugian yang ditanggung
oleh investor akibat adanya kenaikan harga saham sebesar put premium-nya.
Dua grafik di bawah ini menunjukkan profil keuntungan bagi pemegang
dan penulis (penjual) opsi jual pada saat jatuh tempo.

Sumber: Arditti (1996)


Gambar 4.3

Long Put Profit Profile at Expiration


4.40 Manajemen Keuangan Internasional 

Sumber: Arditti (1996)


Gambar 4.4

Short Put Profit Profile at Expiration

Dasar dari call dan put option ini menjadi penting bagi para pelaku pasar
modal yang bergerak dalam bidang derivatif karena dengan adanya instrumen
call dan put ini dapat dibentuk berbagai sekuritas atau instrumen jenis baru
dengan struktur payoff yang sesuai dengan keinginan investor, yaitu
membatasi atau meminimalkan tingkat risiko untuk tingkat pengembalian
atau return tertentu, seperti berikut.

Covered Call
Strategi yang sering digunakan oleh manajer reksa dana untuk
meningkatkan tingkat pengembalian adalah menjual opsi beli (call option)
pada sebuah saham yang telah dimiliki atau yang dibeli pada saat yang
bersamaan dengan penjualan opsi beli tersebut. Posisi jual opsi beli – beli
saham (short call-long stock) ini dinamakan covered call.
Jika harga saham cenderung turun, investor akan memperoleh sejumlah
premium opsi beli karena harga saham berada di bawah harga opsi beli. Jika
saham bergerak naik maka saham tersebut dapat dijual dan investor tidak
menderita kerugian akibat harus membeli saham di pasar dengan harga yang
lebih tinggi. Adapun grafik payoff sebagai berikut.
 EKMA5313/MODUL 4 4.41

Sumber: Arditti (1996)


Gambar 4.5
Covered Call Profit Profile at
Expiration
Covered call ini sering dianggap sebagai strategi yang berisiko karena
investor yang menjual call option pada saham membuang semua potensi
keuntungan saham untuk sejumlah premium call option, dan menahan semua
risiko jika harga saham turun.

3. Premium
Premium merupakan harga opsi atau biaya yang harus dikeluarkan untuk
membeli opsi tersebut.

Contoh: PT A membeli kontrak opsi call dengan premium adalah Rp50,-


/USD, dan kontrak opsi call tertulis Rp2.010,-/USD. Pada saat
jatuh tempo, spot rate saat itu Rp2.070,-/USD, tetapi PT A dapat
menggunakan kontrak itu untuk membeli dolar dengan rate
Rp2.010,-/USD sehingga keuntungan PT A adalah

SPOT rate - (strike price+Premium) = 2070 - 2010 - 50 =


Rp.10,-/USD.

Jika PT A akan membeli USD dengan Rp1.000.000,- ia akan


mendapatkan USD 497.5124. Dibandingkan jika ia menggunakan
spot rate saat itu ia hanya mendapat USD 483.0918.
4.42 Manajemen Keuangan Internasional 

4. Posisi-posisi dalam Spekulasi Opsi


In-the-money adalah posisi bilamana opsi akan menguntungkan jika
exercise dilaksanakan pada opsi call, exercise rate harus lebih besar dari spot
rate saat itu. Pada opsi put, exercise rate harus lebih kecil dari spot rate saat
itu. In The Money Opsi mempunyai harga:
a. pada opsi call harga saat ini di atas harga strike price;
b. pada opsi put harga saat ini di bawah harga strike price.

At-the-money adalah posisi ketika exercise price sama dengan spot price.
Posisi ini sama untuk opsi call atau opsi put. At The Money :
Opsi mempunyai harga = 0.

 Baik pada opsi call dan put, harga saat ini tepat pada harga
yang strike price

Out-of-the-money adalah posisi bilamana opsi tidak akan


menguntungkan jika exercise dilaksanakan. Pada opsi call, exercise rate
harus lebih kecil dari spot rate saat itu. Pada opsi put, exercise rate harus
lebih besar dari spot rate saat itu. Out of The Money: Opsi tidak mempunyai
harga. Kerugian sebesar PV dari harga opsi:
a. pada opsi call harga saat ini di bawah yang strike price;
b. pada opsi put harga saat ini di atas yang strike price.

Kondisi-Kondisi Opsi diantaranya

a. Exercise Price : Harga tertentu yang disepakati pada kontrak.


b. Exercise Date : Tanggal jatuh tempo yang disepakati pada kontrak.
c. Premium : Harga kontrak opsi.

5. Opsi Memberikan Perlindungan atau Asuransi pada Investor


Selain dari keuntungan yang dapat diperoleh dari spekulasi opsi, opsi
mempunyai kegunaan bagi pedagang yang mengikuti reaksi pasar dengan
cermat dan memiliki tujuan tertentu. Kegunaan tersebut antara lain
memberikan asuransi pada investasi saham. Satu metode untuk mengurangi
risiko dengan opsi adalah membeli sebuah married put. Artinya, membeli
sebuah saham dan sebuah put option (opsi jual) pada saham yang sama pada
waktu yang bersamaan. Jika harga saham turun maka opsi jual tersebut akan
 EKMA5313/MODUL 4 4.43

meningkat nilainya dan sebagian dari kerugian di saham dapat ditutupi


dengan menjual put option tersebut.
Strategi yang hampir sama dinamakan strangle, yaitu menjual call
option (opsi beli) dengan harga exercise di atas harga pasar dan menjual put
option (opsi jual) dengan harga exercise di bawah harga pasar. Hal ini berarti
investor mendapatkan premium dan sekaligus menetralkan posisinya pada
saat yang bersamaan.
Strategi lain adalah straddle yang berarti membeli dan menjual opsi pada
saham yang sama dengan harga exercise yang berbeda. Jadi, jika investor
terpaksa harus membeli atau menjual karena ada seseorang yang exercise
opsi tersebut, investor dapat mengatasi transaksi ini dengan melakukan
exercise pada opsi beli atau jual yang dimilikinya.
Para eksekutif perusahaan sering kali diberikan hak untuk membeli
saham perusahaan dengan harga di bawah harga pasar dan mereka dapat
menjualnya dan mendapatkan keuntungan. Skema penggajian yang
melibatkan stock option ini sangat konsisten dan konsekuen dengan tujuan
perusahaan untuk memaksimalkan nilai pemegang saham, dalam arti bahwa
hanya pemimpin perusahaan yang meningkatkan nilai perusahaan saja yang
diberi insentif untuk membeli saham di bawah harga pasar dan menjualnya
dengan keuntungan.

B. MACAM-MACAM OPSI

1. Opsi Pada Indeks Saham


Para spekulan sering kali menggunakan indeks harga saham untuk
mendapatkan keuntungan akibat perubahan harga di pasar saham. Sama
dengan metode lain yang berisiko, metode ini juga dapat mendatangkan
kerugian yang cukup besar, tetapi risiko ini diimbangi dengan jangka jatuh
tempo opsi yang relatif pendek.
Membeli sebuah opsi jual (put option) pada indeks saham adalah salah
satu cara bagi investor untuk melindungi portofolio investasinya akibat
penurunan drastis di pasar saham. Hal ini dikarenakan investor mempunyai
hak untuk menjual opsinya dengan profit jika pasar saham turun. Kesulitan
menemukan indeks saham di pasar yang sangat mewakili atau mencerminkan
saham pada kontrak opsi adalah salah satu hambatan investor jika
menggunakan opsi jenis ini. Faktor hambatan lain adalah bahwa indeks
saham opsi tidak selamanya bergerak searah dengan pergerakan pasar saham.
4.44 Manajemen Keuangan Internasional 

2. Opsi Pada Suku Bunga


Kontrak opsi pada suku bunga sebenarnya adalah sama dengan kontrak
opsi pada obligasi pemerintah karena perubahan suku bunga menyebabkan
perubahan harga obligasi. Pemegang obligasi dapat melindungi investasinya
dengan menggunakan kontrak opsi pada suku bunga ini, sebagaimana
pemegang saham dapat “hedge” investasinya dengan menggunakan kontrak
opsi pada indeks saham. Opsi pada suku bunga digunakan untuk
mengimbangi kerugian nilai yang terjadi antara tanggal pembelian opsi dan
tanggal jatuh tempo obligasi. Jika uang yang diterima dari pembayaran
obligasi jatuh tempo diinvestasikan lagi dengan bunga yang lebih rendah,
profit atau keuntungan dari perdagangan opsi dapat menutupi sebagian
kerugian tersebut.
Opsi jual (put option) pada obligasi, suatu hak untuk menjual pada harga
tertentu, akan bernilai lebih jika harga exercise semakin tinggi dan jatuh
temponya semakin lama, sedangkan opsi beli (call option) akan lebih
berharga jika harga exercise semakin rendah. Ketika suku bunga naik – harga
obligasi turun – nilai (harga) opsi beli meningkat dengan adanya tanggal
exercise opsi yang semakin lama.

3. Opsi Pada Mata Uang


Investasi di luar negeri sangat rentan terhadap perubahan nilai tukar mata
uang. Investor dapat melindungi investasi portofolionya dengan cara
membeli opsi pada mata uang negara bilamana investasinya berada.
Misalnya, seorang investor Australia mempunyai sebagian besar portofolio
investasinya di Jepang. Pada saat nilai mata uang Yen melemah terhadap
dolar Australia, investasi investor Australia di perusahaan Jepang akan
kehilangan nilainya, tetapi adanya opsi (hak) untuk membeli Yen Jepang
dengan kurs yang lemah dapat dijual dengan profit dan mengurangi kerugian
pada nilai investasi.

4. Opsi Pada Kontrak Futures


Opsi tersedia dalam banyak jenis kontrak futures suku bunga dan saham.
Opsi pada kontrak futures memberikan pemegangnya hak untuk melakukan
sesuatu–jual atau beli–pada kontrak-kontrak futures. Ada beberapa
keuntungan yang menjadikan alasan mengapa seorang investor tertarik untuk
memegang hak opsi pada sebuah kontrak futures, antara lain adalah leverage
dan spekulasi dengan risiko terbatas.
 EKMA5313/MODUL 4 4.45

a. Pembeli dari sebuah opsi beli (call option) pada kontrak futures memiliki
tingkat “leverage” yang lebih dibandingkan pembeli dari sebuah opsi
beli biasa. Oleh karena biasanya jika pemegang opsi melaksanakan
haknya, dia harus segera mempunyai sejumlah uang kas. Pada kasus opsi
beli pada kontrak futures, ketika pemegang opsi berniat melaksanakan
haknya dia hanya meletakkan sejumlah uang untuk margin saja. Jumlah
uang yang relatif sedikit ini tentunya dapat menghasilkan keuntungan
besar pada saat penyelesaian kontrak futures.
b. Opsi pada kontrak futures dapat digabungkan dengan kontark futures
biasa untuk berspekulasi dengan risiko yang rendah, atau mendapatkan
keuntungan dari pergerakan harga yang menguntungkan, tetapi
membatasi risiko kerugian. Contoh dari ini adalah membeli opsi jual (put
option) pada kontrak futures suku bunga. Jika harga futures turun,
spekulan dapat mengimbangi kerugiannya dengan keuntungan yang
didapat dari opsi jual karena apabila harga spot turun, posisi “long”
(beli) pada futures bernilai turun dan pada opsi jual menguntungkan.

C. CURRENCY OPTION MARKET

Currency option market (COM) merupakan suatu alternatif COM lain


bagi pengusaha dan pedagang valas atau spekulator untuk melakukan kontrak
sehingga memperoleh hak untuk membeli (call option) atau hak untuk
menjual (put option) yang tidak harus dilakukan (not obligation) atas
sejumlah unit valas pada harga dan jangka waktu atau tanggal expired
tertentu. Menurut Eitman, Stonehill, dan Moffett, ada beberapa keterangan
dan ketentuan pokok yang perlu diketahui sehubungan dengan currency
option market, antara lain:
1. penjual currency option disebut sebagai writer atau grantor;
2. pembeli currency option disebut sebagai holder;
3. currency option contract dapat dilakukan dalam sejumlah mata uang
yang sama dengan currency futures contract (AUD, CAD, GBP, JPY,
DEM, FRF dan CHF, dan lain-lain);
4. satuan contract adalah setengah dari satuan currency future contract;
5. transaksi dilakukan berdasarkan strike atau exercise price atau harga
berlaku yang disepakati bilamana pemilik contract dizinkan untuk
merealisasi kontraknya (call put option);
4.46 Manajemen Keuangan Internasional 

6. american option memberikan hak kepada pembeli kontrak untuk


merealisir (excercise) option yang di belinya pada setiap waktu antara
tanggal pembuatan kontrak dan tanggal jatuh temponya (expire date);
7. European option hanya dapat direalisasi pada waktu atau tanggal jatuh
temponya;
8. suatu currency option yang excercise price-nya sama dengan spot price
disebut sebagai at the money;
9. suatu currency option yang akan menguntungkan jika direalisasi segera
disebut sebagai in the money yang terdiri atas:
a. in the money calls, yaitu call option yang excercise price-nya lebih
rendah atau di bawah curent spot price;
b. in the money puts, yaitu put option yang excercise price-nya lebih
tinggi atau di atas current spot price.
10. suatu currency option yang tidak akan menguntungkan jika direalisasi
segera disebut sebagai out of the money yang terdiri atas:
a. out of the money calls, yaitu call option yang excercise price-nya
lebih tinggi atau di atas current spot price-nya;
b. out of the money puts, yaitu put option yang excercise price-nya
lebih rendah atau di bawah current spot price-nya.
11. Premium atau option price adalah biaya currency option yang ditetapkan
dan dibayar di muka oleh pembeli kepada penjual option.
Currency option ini dapat dibeli atau dijual dalam tiga macam pasar
(market), yaitu
1. physical currency option yang dibeli pada bursa over the counter
(interbank);
2. physical currency option yang dibeli pada bursa valas, seperti
Philadelphia Stock Exchange;
3. currency option untuk future contract yang dibeli pada bursa future
contract seperti IMM.

1. Option Market Hedge

Contoh: At-the-money (ATM) strike price: $1.75/£ (biaya premium: 1.5%),


Out-of-the-money (OTM) strike price: $1.71/£ (biaya premium: 1%). Spot
rate: $1.764/£.
a. Dilakukan pembelian opsi jual (Put) pada ATM:
 Biaya opsi put = Size of option x (premium) x (spot rate) =
£1,000,000 x 1.5% x $1.7640/£ = $26,460. Jika biaya ini
 EKMA5313/MODUL 4 4.47

diinvestasikan dengan bunga 12% selama 3 bulan: $26,460 x


(1+12%/4) = $27,254. (Nilai ini sama dengan $27,254/£1,000,000 =
$0.027254/£).
 Jika rate di bawah $1.75/£: 3 bulan y.a.d. rate yang digunakan
adalah strike price pada at-the-money (ATM) $1.75£ x £1,000,000 =
$1,750,000 - $27,254 =$1,227,746.
Minimum net proceed = $1,227,746.
 Jika rate di atas $1.75/£: 3 bulan y.a.d. rate yang digunakan adalah
rate pada saat itu (spot bulan Juni: $1.76/£) $1.76£ x £1,000,000 =
$1,760,000 - $27,254 =$1,732,746.
Maksimum net proceed = Unlimited
 Break event point kontrak opsi dibandingkan dengan kontrak
forward. Oleh karena rate forward bulan Juni sebesar $1.7540/£,
opsi akan lebih menguntungkan dibanding kontrak forward jika rate
spot bulan Juni di atas $1.7813 ($1.7540/£ ditambah dengan biaya
opsi sebesar $0.027254/£).

Rate break-event-point dibandingkan dengan kontrak forward adalah


$1.7813.

b. Dilakukan pembelian opsi jual (Put) pada OTM:


 Biaya opsi = Size of option x (premium) x (spot rate) = £1,000,000 x
1.00% x $1.7640/£ = $17,640. Jika biaya ini diinvestasikan dengan
bunga 12% selama 3 bulan: $17,640 x (1+12%/4) = $18,169.20.
(Nilai ini sama dengan $18,169.20 /£1,000,000 = $0.0181692/£).
 Jika rate di bawah $1.71/£: 3 bulan y.a.d. rate yang digunakan
adalah strike price pada at-the-money (ATM) $1.71£ x £1,000,000 =
$1,710,000 - $18,169.20 = $1,691,831.
Minimum net proceed = $1,691,831.
 Jika rate di atas $1.71/£: 3 bulan y.a.d. rate yang digunakan adalah
rate pada saat itu (spot bulan Juni: $1.76/£) $1.76£ x £1,000,000 =
$1,760,000 - $18,169.20 = $1,741,831.
Maksimum net proceed = Unlimited
 Break event point kontrak opsi dibandingkan dengan kontrak
forward. Oleh karena rate forward bulan Juni sebesar $1.7540/£,
opsi akan lebih menguntungkan dibanding kontrak forward jika rate
spot bulan Juni di atas $1.7721692 ($1.7540/£ ditambah dengan
biaya opsi sebesar $0.0181692/£).
Rate break-event-point dibandingkan dengan kontrak forward adalah
$1.7721692.
4.48 Manajemen Keuangan Internasional 

c. Dilakukan pembelian opsi beli (Call) pada OTM:


 Biaya opsi = Size of option x (premium) x (spot rate) = £1,000,000 x
1.5% x $1.7640/£ = $26,460. Jika biaya ini diinvestasikan dengan
bunga 12% selama 3 bulan: $26,460 x (1+12%/4) = $27,254. (Nilai
ini sama dengan $27,254/£1,000,000 = $0.027254/£).
 Jika rate di bawah $1.75/£: maka tidak terjadi pembelian mata uang.
Biaya yang harus ditanggung sebesar biaya opsi: $27,254.
 Jika rate di atas $1.75/£: 3 bulan y.a.d. rate yang digunakan adalah
rate pada saat itu (spot bulan Juni: $1.76/£) $1.76£ x £1,000,000 =
$1,760,000 - $27,254 =$1,732,746.
Maksimum kerugian akibat opsi ini hanya sebesar $1,777,254 (yaitu
sebesar £1,000,000 x $1.75/£ = $1,750,000 ditambah biaya opsi:
$27,254)

2. Berspekulasi dengan Opsi Jual Mata Uang


Orang-orang dapat berspekulasi dengan opsi jual mata uang sesuai
perkiraan mereka mengenai pergerakan mata uang tertentu di masa depan.
Misalnya, spekulator yang memperkirakan bahwa pound sterling Inggris
akan terdepresiasi membeli opsi jual pound sterling Inggris, yang memberi
mereka hak untuk menjual pound sterling Inggris tersebut pada strike price
tertentu. Jika kurs spot pound sterling terdepresiasi seperti yang telah
diperkirakan, spekulator dapat membeli pound sterling dengan kurs spot dan
menggunakan opsi jual mereka untuk menjual pound sterling tersebut
seharga strike price.
Spekulator juga dapat berusaha memperoleh keuntungan dari penjualan
opsi jual mata uang. Penjual opsi tersebut wajib membeli mata uang tertentu
seharga strike price dari pemilik opsi jual yang menggunakan opsinya.
Spekulator yang memperkirakan bahwa mata uang akan terapresiasi (atau
minimal tidak terdepresiasi) dapat menjual opsi jual suatu mata uang. Jika
mata uang tersebut terapresiasi sepanjang periode opsi maka opsi tidak akan
digunakan. Ini adalah situasi ideal untuk penjual opsi jual karena mereka
akan memperoleh hasil sebesar premi yang diperoleh saat menjual opsi dan
tidak menanggung biaya.
Keuntungan bersih bagi spekulator dari pembelian opsi jual suatu mata
uang tergantung dari perbandingan exercise price untuk menjual mata uang
tersebut dibandingkan dengan kurs beli mata uang dan premi yang dibayar
 EKMA5313/MODUL 4 4.49

untuk memperoleh opsi jual. Suatu kontrak opsi jual atas pound sterling
Inggris memiliki informasi berikut.
a. Premi opsi beli pound sterling Inggris adalah $0,04 per unit.
b. Exercise price opsi beli = $1,40.
c. Satu kontrak opsi terdiri atas £ 31.250.
Seorang spekulator yang membeli opsi jual ini memutuskan untuk
menggunakan opsi sesaat sebelum akhir masa berlaku, ketika kurs spot
pound sterling adalah $1,30. Pada saat itu, spekulator tersebut membeli
pound sterling di pasar spot. Dengan mempertimbangkan informasi ini,
keuntungan bersih pembeli opsi jual dihitung sebagai berikut.

Per Unit Pe Kontrak


Kurs jual £ $1,40 $43.750 ($1,40 x 31.250 unit)
-Kurs beli £ -1,30 -40.625 ($1,30 x 31.250 unit)
-Pembayaran premi opsi beli -0,04 -1.250 ($0,04 x 31.250 unit)
Keuntungan bersih $0,06 $1.875 ($0,06 x 31.250 unit)

Dengan mengasumsikan bahwa penjual opsi jual menjual pound sterling


yang diterimanya segera setelah opsi digunakan oleh pembeli, keuntungan
bersih bagi penjual opsi jual dihitung sebagai berikut.

Per Unit Pe Kontrak


Kurs jual £ $1,30 $40.6250 ($1,30 x 31.250 unit)
-Kurs beli £ -1,40 -43.750 ($1,40x 31.250 unit)
-Penerimaan dari premi opsi beli +0,04 +1.250 ($0,04 x 31.250 unit)
Keuntungan bersih $0,06 $1.875 (-$0,06 x 31.250 unit)

Penjual opsi jual tidak perlu menjual pound sterling (setelah terpaksa
membeli pound sterling seharga $1,40 per pound sterling) hingga kurs spot
pound sterling meningkat. Namun, tidak ada jaminan bahwa pergerakan nilai
pound sterling akan berubah arah dan mulai terapresiasi. Kerugian bersih
penjual mungkin menjadi lebih besar jika kurs spot pound sterling terus
turun, kecuali jika pound sterling dijual segera.
Berapa pun keuntungan pemilik opsi jual maka sebesar itu pula kerugian
penjual dan sebaliknya. Hubungan ini tetap berlaku jika tidak ada komisi
pialang dan jika pembeli dan penjual opsi memulai dan menutup posisi
mereka secara bersamaan. Namun, terdapat komisi pialang atas opsi mata
uang dan besarnya serupa dengan kontrak fatures mata uang.
4.50 Manajemen Keuangan Internasional 

Berspekulasi dengan Kombinasi Opsi Jual dan Beli. Untuk mata uang
yang lebih berfluktuasi, salah satu strategi spekulasi adalah dengan membuat
posisi kurva terbuka (straddle), yang menggunakan baik opsi jual dan opsi
beli dengan exercise price yang sama. Hal ini mungkin tidak biasa karena
memiliki opsi jual dilakukan dengan perkiraan bahwa mata uang tersebut
akan terdepresiasi sementara opsi beli dilakukan dengan perkiraan bahwa
mata uang tersebut akan terapresiasi. Namun, mata uang mungkin akan
terdepresiasi (pada saat tersebut opsi jual digunakan) dan kemudian berubah
arah dan terapresiasi (sehingga akan menghasilkan keuntungan jika opsi beli
digunakan).
Harga Opsi Informasi posisi nilai mata uang dapat diperoleh melalui
situs Web Bursa Saham Philadelphia. Khususnya pada
http://www.phlx.com/products/currency/currency.html yang menyajikan
spesifikasi kontrak dan informasi mengenai volume kontrak opsi mata uang
yang diperdagangkan pada bursa tersebut.
Seorang spekulator juga dapat mengantisipasi bahwa suatu mata uang
akan sangat terpengaruh oleh kondisi perekonomian saat ini, namun tidak
pasti mengenai bagaimana bentuk pengaruh tersebut. Dengan membeli opsi
jual dan opsi beli, spekulator akan memperoleh keuntungan jika terjadi
perubahan nilai mata uang yang cukup besar baik naik maupun turun.
Meskipun hanya menggunakan satu opsi dari dua opsi yang dibeli, namun
keuntungan yang diperoleh bisa melebihi biayanya.
Efisiensi Pasar Opsi Mata Uang. Jika pasar opsi mata uang efisien,
maka premi opsi mata uang mencerminkan seluruh informasi yang tersedia.
Berdasarkan kondisi ini, sulit bagi spekulator untuk secara konsisten
memperoleh keuntungan abnormal saat berspekulasi pada pasar ini. Riset
membuktikan bahwa pasar opsi mata uang adalah efisien setelah
mempertimbangkan dampak biaya transaksi. Meskipun beberapa strategi
perdagangan mungkin menghasilkan keuntungan abnormal pada periode
tertentu, strategi ini mungkin menyebabkan kerugian besar jika dilakukan
pada periode lain. Sulit untuk mengetahui strategi mana yang menghasilkan
keuntungan abnormal pada periode mendatang.

D. PENERAPAN MODEL HARGA

Meskipun kondisi batas dapat digunakan untuk menentukan rentang


mungkin untuk premium pilihan mata uang, mereka tidak justru
 EKMA5313/MODUL 4 4.51

menunjukkan premi yang sesuai untuk pilihan. Namun, model penentuan


harga telah dikembangkan untuk opsi mata uang harga. Berdasarkan
informasi tentang pilihan (misalnya karena harga pelaksanaan dan waktu
untuk jatuh tempo) dan tentang mata uang (seperti kurs spot-nya, standar
deviasi, dan tingkat bunga), model penentuan harga bisa menurunkan premi
pilihan mata uang. Pilihan mata uang harga model Biger dan Hull1 adalah

C = e-r*T S . N(d1) – e-rTX . N(d1 - σ√T)

Dimana
D1 = {[ln(S/X) + (r – r* + (σ2/2))T]/σ√T]
C = harga call option mata uang
S = spot yang mendasari nilai tukar
X = harga pelaksanaan
r = US suku bunga tanpa risiko
r*= tingkat bunga tanpa risiko asing
σ = standar deviasi sesaat pengembalian pada holding dari asing
mata uang
T = waktu jatuh tempo options dinyatakan sebagai fraksi tahun
N(.)= fungsi distribusi standar normal kumulatif

Persamaan ini didasarkan pada model penentuan harga opsi saham


(OPM) saat memungkinkan untuk dividen berkesinambungan karena bunga
yang diperoleh pada memegang keamanan asing (r *) adalah setara dengan
dividen terus dibayarkan pada bagian saham, versi ini OPM memegang
sepenuhnya. Transformasi kunci dalam mengadaptasi OPM saham untuk opsi
mata uang nilai adalah substitusi nilai tukar harga saham. Dengan demikian,
perubahan persentase nilai tukar diasumsikan untuk mengikuti proses difusi
dengan mean dan varians konstan.
Bodurtha dan Courtadon telah menguji kemampuan prediksi dari pilihan
mata uang model penentuan harga. Mereka dihitung kesalahan harga dari
model menggunakan 3.326 opsi panggilan. Persentase rata-rata model harga
kesalahan untuk opsi panggilan adalah -6,90 persen, yang lebih kecil dari
kesalahan yang sesuai dilaporkan untuk OPM Black-Scholes-disesuaikan
dividen saham. Oleh karena itu, model penentuan harga opsi mata uang lebih
akurat dibandingkan dengan OPM saham mitra.
Model yang dikembangkan oleh Biger dan Hull kadang-kadang disebut
sebagai model Eropa karena tidak account untuk latihan awal. Opsi mata
uang Eropa tidak memungkinkan untuk latihan awal (sebelum tanggal
4.52 Manajemen Keuangan Internasional 

kadaluarsa), sementara pilihan mata uang Amerika tidak memungkinkan


untuk latihan awal. Fleksibilitas tambahan opsi mata uang Amerika mungkin
membenarkan premi yang lebih tinggi pada opsi mata uang Amerika dari
pada opsi mata uang Eropa dengan karakteristik serupa. Namun, tidak ada
model tertutup-formulir untuk harga opsi mata uang Amerika. Meskipun
berbagai teknik yang digunakan untuk harga opsi mata uang Amerika, model
Eropa yang paling banyak diterapkan terhadap harga opsi mata uang Amerika
karena model Eropa bisa sama akurat.
Bodurtha dan Courtadon menemukan bahwa penerapan model pilihan
harga mata uang Amerika tidak meningkatkan akurasi prediktif. Mengingat
semua parameter lain, model penentuan harga opsi mata uang dapat
digunakan untuk menyalahkan standar deviasi o. Parameter ini tersirat
merupakan penilaian pasar options volatilitas mata uang selama masa opsi.

Mata Uang Harga Put Pilihan Menurut Put-Call Parit


Mengingat premi call option Eropa (disebut C), premi untuk put option
Eropa (disebut P) pada mata uang yang sama dan harga pelaksanaan yang
sama (X) dapat berasal dari paritas put-call, seperti yang ditunjukkan di
bawah ini:
P = C + Xe-rT – Se-r*T
bilamana
r = AS tanpa risiko suku bunga
r* = asing tanpa risiko tingkat bunga waktu
T = options hingga jatuh tempo dinyatakan sebagai fraksi tahun

Jika premi meletakkan opsi yang sebenarnya kurang dari apa yang
disarankan oleh persamaan paritas put-call "di atas, arbitrase dapat
dilakukan. Secara khusus, orang bisa (1) membeli put option; (2) menjual
call option; dan (3) membeli mata uang yang mendasarinya. Pembelian yang
dibiayai dengan dana hasil penjualan call option dan dari pinjaman dengan
tarif yang r. Sementara itu, mata uang asing yang dibeli dapat disimpan untuk
mendapatkan tingkat asing r*. Terlepas dari skenario untuk jalur pergerakan
nilai tukar mata uang tersebut selama hidup pilihan, arbitrase akan
menghasilkan keuntungan. Pertama, jika nilai tukar sama dengan harga
pelaksanaan, seperti yang setiap opsi berakhir tidak berharga, mata uang
asing dapat dikonversi di pasar spot ke dolar, dan jumlah ini akan melebihi
jumlah yang diperlukan untuk membayar kembali pinjaman. Kedua, jika
 EKMA5313/MODUL 4 4.53

mata uang asing menghargai dan karena melebihi harga pelaksanaan, akan
ada kerugian dari call option yang dilaksanakan. Meskipun opsi put akan
berakhir, mata uang asing akan dikonversi di pasar spot ke dolar, dan jumlah
ini akan melebihi jumlah yang diperlukan untuk membayar kembali pinjaman
dan jumlah kerugian atas call option. Ketiga, jika mata uang asing
terdepresiasi dan karena itu di bawah harga pelaksanaan, jumlah yang
diterima dari melaksanakan put option ditambah jumlah yang diterima dari
mengonversi mata uang asing ke dolar akan melebihi jumlah yang diperlukan
untuk membayar kembali pinjaman. Sejak arbitrase yang menghasilkan
keuntungan di bawah setiap skenario kurs, hal ini akan memaksa penyesuaian
pada premi opsi sehingga menempatkan-panggilan paritas tidak lagi
dilanggar.
Jika premi meletakkan opsi yang sebenarnya lebih dari apa yang
disarankan oleh paritas put-call, arbitrase lagi akan mungkin. Strategi
arbitrase akan menjadi kebalikan dari yang digunakan saat premi
menempatkan sebenarnya adalah pilihan yang kurang dari apa yang
disarankan oleh paritas put-call (hanya sebagai dijelaskan). Arbitrase
tersebut akan memaksa penyesuaian premi opsi sehingga menempatkan-
panggilan paritas tidak lagi dilanggar. Para arbitrase yang dapat diterapkan
ketika ada pelanggaran paritas put-call pada opsi mata uang Amerika sedikit
berbeda dari arbitrase yang berlaku untuk opsi mata uang Eropa. Namun
demikian, konsep masih menyatakan bahwa premi put option mata uang
dapat ditentukan sesuai dengan premi call option pada mata uang yang sama
dan harga latihan yang sama.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jim adalah seorang spekulator yang membeli opsi beli pound sterling
Inggris dengan strike price $1,40 dan berlaku hingga bulan Desember.
Kurs spot saat pembelian sekitar $1,39. Jim membayar premi opsi beli
sebesar $0,012 per unit. Asumsikan tidak ada biaya pialang. Sebelum
akhir masa berlaku, kurs spot pound sterling Inggris mencapai $1,41. Pada
saat tersebut Jim menggunakan opsi beli dan segera menjual pound
sterling dengan kurs spot ke bank. Tentukan keuntungan Jim.
4.54 Manajemen Keuangan Internasional 

2) Asumsikan bahwa Jim membeli opsi beli tersebut dari Linda. Juga
asumsikan bahwa Linda akan membeli pound sterling Inggris hanya jika
opsi digunakan oleh Jim, ketika ia harus menjual pound sterling seharga
exercise price, yaitu $1,40. Dengan menggunakan informasi pada contoh
ini, tentukan keuntungan bersih Linda.
3) Berikut ini ada informasi transaksi keuangan sebagai berikut.
Seorang spekulator yang membeli opsi beli ini memutuskan untuk
menggunakan opsi sesaat sebelum akhir masa berlaku, saat kurs spot
mencapai $0,74. Spekulator tersebut akan segera menjual dolar Kanada
pada pasar spot. Dengan mempertimbangkan informasi ini, tentukan
keuntungan bersih spekulator, keuntungan bersih penjual dan berikan
ulasan keuntungan kedua pihak ini.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menentukan keuntungan atau kerugian Jim, pertama hitung


pendapatan dari penjualan mata uang tersebut. Kemudian jumlah tersebut
dikurangi dengan harga pembelian pound sterling dengan menggunakan
opsi, dan juga dikurangi dengan premi opsi. Perhitungan dapat dilihat sebagai
berikut. Asumsikan bahwa satu opsi terdiri atas 31.250 unit.

Per Unit Pe Kontrak


Kurs jual £ $1,41 $44.063 ($1,41 x 31.250 unit)
-Kurs beli £ -1,40 -43.750 ($1,40 x 31.250 unit)
-Pembayaran premi opsi beli -0,012 -375 ($0,012 x 31.250 unit)
Keuntungan bersih -$0,002 -$62 (-0,002 x 31.250 unit)

2) Keuntungan bersih Linda dari penjualan opsi beli dapat dilihat pada
perhitungan berikut:
Per Unit Pe Kontrak
Kurs jual £ $1,40 $43.750 ($1,40 x 31.250 unit)
-Kurs beli £ -1,41 -43.063 ($1,41 x 31.250 unit)
-Penerimaan premi +0,012 +375 ($0,012 x 31.250 unit)
Keuntungan bersih $0,002 $62 (-$0,002 x 31.250 unit)
3) Premi opsi beli atas dolar Kanada (C$) = $0,01 per unit.
• Strike price = $0,70.
• Satu kontrak opsi terdiri atas C$50.000.
keuntungan bersih bagi spekulator dihitung sebagai berikut:
 EKMA5313/MODUL 4 4.55

Per Unit Pe Kontrak


Kurs jual C$ $0,74 $37.000 ($0,74 x 50.000 unit)
-Kurs beli C$ -0,70 -35.000 ($0,70 x 50.000 unit)
-Pembayarn premi opsi beli -0,01 -500 ($0,01 x 50.000 unit)
Keuntungan bersih $0,03 $1.500 (-$0,03 x 50.000 unit)

Jika penjual opsi beli tidak memiliki dolar Kanada hingga opsi akan
digunakan maka keuntungan bersih penjual opsi beli adalah

Per Unit Pe Kontrak


Kurs jual C$ $0,70 $35.000 ($0,70 x 50.000 unit)
-Kurs beli C$ -0,74 -37.000 ($0,704x 50.000 unit)
-Penerimaan premi -0,01 +500 ($0,01 x 50.000 unit)
Keuntungan bersih $0,03 $1.500 (-$0,03 x 50.000 unit)

Dengan mengabaikan komisi pialang, keuntungan pembeli opsi beli


sama dengan kerugian penjualnya. Beban pembeli opsi mencermmkan
pendapatan penjual, dan pendapatan pembeli merupakan beban penjual.
Namun, karena pembeli dan penjual opsi dapat menutup posisi mereka,
hubungan yang dijelaskan di sini tidak akan terjadi kecuali jika kedua pihak
memulai dan menutup posisi mereka pada saat yang bersamaan.

R A NG KU M AN
Individu dapat melakukan spekulasi pada pasar opsi mata uang
berdasarkan perkiraan mereka terhadap perubahan mata uang tertentu di
masa depan. Spekulator yang memperkirakan bahwa suatu valuta asing
akan mengalami apresiasi akan membeli opsi beli valuta asing tersebut.
Jika kurs spot valuta asing tersebut terapresiasi, spekulator dapat
menggunakan opsinya dengan membeli mata uang seharga strike price
dan kemudian menjualnya dengan kurs spot yang berlaku.
Seperti juga futures mata uang, untuk setiap pembeli opsi beli mata
uang akan tersedia penjual opsi. Penjual opsi beli (atau kadang disebut
penulis opsi/tvriter) wajib menjual mata uang tertentu dengan harga
tertentu (strikeprice) hingga tanggal jatuh tempo tertentu. Para
spekulator kadang ingin menjual opsi jual suatu mata uang yang mereka
perkirakan akan terdepresiasi di masa depan. Opsi beli akan digunakan
jika kurs spot lebih tinggi dibandingkan strike price. Oleh karena itu,
penjual opsi beli akan menerima premi saat opsi dibeli dan dapat
memiliki seluruh premi jika opsi tidak digunakan. Namun, opsi tersebut
4.56 Manajemen Keuangan Internasional 

akan dijual dengan premi tinggi karena adanya risiko tinggi bahwa opsi
akan digunakan pada suatu waktu.
Keuntungan bersih bagi spekulator yang membeli opsi beli suatu
mata uang tergantung dari perbedaan harga jual mata uang dengan
exercise price yang dibayar untuk mata uang tersebut ditambah dengan
premi untuk memperoleh opsi beli.
Titik Impas Spekulasi. Pembeli opsi beli akan mencapai titik impas
jika pendapatan dari penjualan mata uang sama dengan pembayaran
untuk (1) mata uang (seharga strike price) dan (2) opsi premi, atau
dengan kata lain, tanpa memerhatikan jumlah unit dalam satu kontrak,
pembeli akan mencapai impas jika kurs spot untuk menjual mata uang
sama dengan strike price ditambah dengan premi opsi.
1) Kontrak future valuta asing adalah perjanjian pertukaran untuk
meminta pengiriman di masa depan atas sejumlah valuta asing
standar pada waktu, tempat, dan harga yang telah ditetapkan.
2) Kontrak future valuta asing pada kenyataannya adalah kontrak
forward yang terstandarisasi.
3) Tidak seperti kontrak forward, perdagangan future terjadi pada
lantai bursa yang terorganisasi dibandingkan dengan antara bank
dan pelanggan. Future juga mensyaratkan jaminan (collateral) dan
umumnya diselesaikan melalui pembelian posisi offsetting.
4) Future juga berbeda dari kontrak forward pada ukuran kontrak,
waktu jatuh tempo, lokasi perdagangan, penetapan harga,
persyaratan jaminan/margin, metode penyelesaian, komisi, jam
perdagangan, pihak yang terkait (counterparty), dan likuiditas.
5) Manajer keuangan biasanya lebih menyukai forward valuta asing
dibandingkan future karena kesederhanaan dan kemudahan
mempertahankan forward. Spekulan keuangan biasanya lebih
menyukai future valuta asing dibandingkan forward karena
likuiditas dari pasar future.
6) Opsi valuta asing merupakan kontrak keuangan yang memberi
pemegangnya hak, namun bukan kewajiban untuk membeli (dalam
kasus call) atau menjual (dalam kasus put) suatu jumlah tertentu
valuta asing pada suatu harga yang sudah ditentukan sebelumnya
atau sebelum tanggal jatuh tempo tertentu.
7) Penggunaan opsi mata uang sebagai sarana spekulatif bagi pembeli
opsi meningkat dari kenyataan bahwa suatu opsi meningkat nilainya
ketika mata uang yang mendasarinya naik (untuk call/opsi beli) atau
turun (untuk put/opsi jual). Besarnya kerugian bila mata uang yang
mendasarinya bergerak ke arah yang berlawanan sebatas pada premi
(biaya) opsi itu.
 EKMA5313/MODUL 4 4.57

8) Penggunaan opsi mata uang sebagai alat spekulatif bagi writer


(penjual) suatu opsi timbul dari pendapatan premi opsi. Ketika opsi
baik jual atau beli—kadaluwarsa out-of-the money (tidak ada
nilainya), penjual opsi itu telah mendapatkan preminya.
9) Spekulasi merupakan usaha untuk mendapatkan keuntungan dengan
memperdagangkan berdasarkan harapan tentang harga-harga di
masa mendatang. Dalam pasar valuta asing, orang berspekulasi
dengan mengambil suatu posisi dalam suatu valuta asing dan
kemudian menutup posisi itu setelah nilai tukar bergerak;
keuntungan hanya dihasilkan bila nilai tukar itu bergerak dalam arah
yang diharapkan spekulan tersebut.
10) Penilaian opsi mata uang, penetapan premi opsi, merupakan
kombinasi yang kompleks dari nilai tukar spot saat ini, harga
pelaksanaan tertentu, nilai tukar forward (yang tergantung pada nilai
tukar spot saat ini dan perbedaan tingkat bunga), volatilitas mata
uang, dan waktu jatuh tempo.
11) Nilai total dari sebuah opsi adalah jumlah nilai intrinsic dan
waktunya. Nilai intrinsic bergantung pada hubungan antara harga
pelaksanaan opsi dan nilai tukar spot saat ini pada suatu waktu
tertentu, bilamana nilai waktu memperkirakan bagaimana nilai
intrinsic dapat mengubah – untuk lebih baik – sebelum waktu jatuh
tempo atau kadaluarsa opsi tersebut.
12) Opsi mata uang diklasifikasikan sebagai call options atau put option.
Call options memungkinkan hak untuk membeli mata uang tertentu
pada nilai tukar yang ditentukan oleh tanggal kadaluwarsa tertentu.
Pasang memungkinkan opsi hak untuk menjual mata uang tertentu
pada nilai tukar yang ditentukan oleh tanggal kadaluwarsa tertentu.
13) Panggilan pilihan pada suatu mata uang tertentu dapat dikejar oleh
spekulan yang mengharapkan mata uang yang menghargai. Pasang
pilihan pada suatu mata uang tertentu dapat dibeli oleh spekulan
yang mengharapkan mata uang yang mengalami depresiasi.
14) Call options mata uang biasanya dibeli oleh perusahaan yang
memiliki hutang dalam mata uang yang diharapkan untuk
menghargai. Mata uang put option yang biasanya dibeli oleh
perusahaan yang memiliki piutang dalam mata uang yang
diharapkan dapat terdepresiasi.
4.58 Manajemen Keuangan Internasional 

TES F OR M AT IF 3

1) Daftar faktor-faktor yang mempengaruhi mata uang premi call option,


dan secara singkat menjelaskan hubungan yang ada untuk masing-
masing. Apakah menurut Anda opsi call di-uang-di euro memiliki premi
yang lebih tinggi atau lebih rendah daripada call option di-uang-dalam
poundsterling Inggris (dengan asumsi tanggal berakhirnya dan nilai uang
total diwakili oleh masing-masing pilihan adalah sama untuk kedua
opsi)?
2) Daftar faktor-faktor yang mempengaruhi mata uang menempatkan premi
option, dan secara singkat menjelaskan hubungan yang ada untuk
masing-masing.
3) Randy Rudecki membeli call option pada poundsterling Inggris untuk
$0,02 per unit. Strike price adalah $1,45, dan kurs spot pada saat opsi
pon telah dieksekusi adalah $1,46. Asumsikan ada 31.250 unit pada
pilihan British pound. Apa yang laba bersih Randy pada opsi ini?
4) Mike Suerth menjual call option pada dolar Kanada untuk $0,01 per unit.
Strike price adalah $0,76, dan kurs spot pada saat opsi itu dilaksanakan
adalah $0,82. Asumsikan Mike tidak mendapatkan dolar Kanada sampai
pilihan telah dieksekusi. Juga menganggap ada 50.000 unit pada pilihan
dolar Kanada. Apa laba bersih Mike atas call option?
5) Seorang spekulator membeli opsi beli dolar Kanada dengan strike
price sebesar $0,60,1 seharga $0,06 per unit. Asumsikan kontrak opsi
tersebut terdiri atas 50.000 unit. Jika kurs spot dolar Kanada adalah
$.65 pada saat opsi jatuh tempo, berapakah laba bersih per unit bagi
spekulator tersebut? Berapakah laba bersih kontrak tersebut? Berapa
nilai spot saat opsi jatuh tempo yang memberikan titik impas bagi
spekulator? Berapakah laba bersih per unit bagi penjual opsi ini?
6) Suatu opsi beli atas pound sterling Inggris memiliki strike price $1,56
dengan premi $0,08 per unit. Opsi beli lain atas pound sterling Inggris
memiliki strike price $1,59 dengan premi $0,06 per unit.
a) Lengkapi kertas kerja untuk bull spread di bawah ini.
 EKMA5313/MODUL 4 4.59

Nilai Pound Sterling Inggris pada Saat Opsi JatuhTempo


$1,50 $1,56 $1,59 $1,65
Opsi beli $1,56
Opsi beli $1,59
Barsih
b) Berapakah titik impas untuk bull spread ini?
c) Berapakah keuntungan maksimum untuk bull spread ini? Berapakah
kerugian maksimum?
d) Jika kurs spot pound sterling Inggris adalah $1,58 pada saat opsi
jatuh tempo, berapakah keuntungan atau kerugian total dari bull
spread ini?
e) Jika kurs spot pound sterling Inggris adalah $1,55 pada saat opsi
jatuh tempo, berapakah keuntungan atau kerugian total dari bear
spread ini?
7) Lindung Nilai dengan Derivatif Mata Uang. Asumsikan bahwa transaksi
pada kolom pertama tabel di bawah adalah satu-satunya transaksi yang
dilakukan oleh perusahaan AS tertentu. Berikan tanda "X" pada tabel
yang menurut Anda merupakan cara untuk melakukan lindung nilai atas
kas yang berasal dari transaksi terkait.

Kontrak Forward Kontrak Futures Kontrak Opsi


Forward Forward Futures Futures Membeli Membeli
Beli Jual Beli Jual Opsi beli Opsi Jual
a. George Co. berencana untuk
membeli produk Jepang dalam
satuan yen
b. Harvard, Inc., akan menjual
barang ke Jepang dalam satuan
yen
c. Yale Corp. memiliki anak
perusahan di Australia yang
akan mengirim dana ke induk
perusahaan di AS
d. Brown, Inc, harus melunasi
utang dalam satuan dolar
Kanada
e. Princeton Co. akan membeli
perusahaan di Jepang dalam
waktu dekat (namun
transaksinya bias jadi batal)
4.60 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 4

Pasar Kontrak dan Faktor yang


Memengaruhi Instrumen SWAP

A. PENGERTIAN SWAP

Transaksi swap adalah pembelian dan penjualan mata uang asing secara
bersamaan. Transaksi swap banyak terjadi di pasar antarbank, bilamana
penyelesaian transaksi beli dan jual dilakukan pada tanggal yang berbeda.
Tanggal penyelesian transaksi disebut value date. Pembelian maupun
penjualan dilakukan di bank yang sama. Tipe transaksi yang umum dilakukan
adalah membeli mata uang asing di pasar spot dan pada waktu yang sama
menjualnya di pasar forward.
Valuta yang diperdagangkan dalam transaksi valas juga dibedakan atas
dua golongan, yaitu hard currencies dan soft currencies. Penggolongan ini
biasanya didasarkan atas volume perdagangan suatu negara baik secara
kualitas maupun secara kuantitas. Hard currencies merupakan jenis mata
uang yang sering diperdagangkan, seperti dolar Amerika, yen Jepang, atau
Deutch Mark Jerman. Sementara itu, soft currencies merupakan jenis mata
uang yang jarang diperdagangkan, seperti Ringgit Malaysia, Rupiah
Indonesia, dan mata uang dari negara-negara berkembang lainnya.
Swap merupakan perjanjian pertukaran aliran kas selama periode tertentu
di masa mendatang. Swap tumbuh sangat pesat, dan saat ini notional value
(nilai kontrak) swap sudah mengalahkan pasar futures dan opsi. Bagian
terbesar dari swap adalah swap tingkat bunga, yang mencakup sekitar 75%
dari total pasar swap, meskipun swap yang pertama kali dilakukan
merupakan swap mata uang (currency swap). Variasi lain dari swap
berkembang, misal swaption (swap atas opsi), forward rate swap, swap
dengan mata uang asing (currency swap), swap hutang-saham.
Swap setidak-tidaknya mempunyai dua tujuan: (1) merestrukturisasi
keuangan perusahaan, dan (2) memperoleh dana pinjaman yang lebih murah.
Restrukturisasi keuangan dengan swap cukup fleksibel dan cepat dilakukan.
Dana pinjaman yang lebih murah dapat diperoleh melalui swap karena
adanya asimetri dalam penentuan premi risiko di pasar keuangan dunia.
Kegiatan Belajar 3 ini membicarakan swap, instrument yang sering
 EKMA5313/MODUL 4 4.61

digunakan dalam transaksi keuangan internasional. Pembicaraan diawali


dengan swap tingkat bunga untuk tujuan restrukturisasi dan menurunkan
biaya, kemudian dilanjutkan dengan diskusi mengenai swap mata uang, dan
diakhiri dengan pembicaraan swap hutang-saham. Swap hutang saham
berkaitan dengan upaya menyelesaikan krisis hutang di negara berkembang.

B. SWAP TINGKAT BUNGA

Swap tingkat bunga merupakan perjanjian pertukaran pembayaran bunga


selama periode tertentu. Pihak pertama membayar bunga tetap, sedangkan
pihak kedua membayar bunga yang bersifat variabel (floating rate).

1. Tujuan Restrukturisasi
Swap merupakan cara yang cepat dan mudah untuk merestrukturisasi
struktur keuangan perusahaan. Misalkan, ada dua perusahaan dengan neraca
sederhana sebagai berikut ini.

PT “A”
Aset Pasiva
Obligasi, dengan tingkat bunga Tetap 11 Obligasi dengan tingkat bunga
% variable LIBOR + 1%

PT “B”
Aset Pasiva
Obligasi dengan tingkat bunga variable Obligasi, dengan tingkat bunga Tetap
LIBOR + 2% 10 %

PT "A" mempunyai aset berupa obligasi dengan bunga tetap sebesar


11% yang didanai dengan obligasi bunga variable dengan bunga
LIBOR+1%. Sebaliknya, PT "B" mempunyai aset dengan bunga variabel
LIBOR+2% dan didanai dengan bunga tetap sebesar 10%. Keduanya
menghadapi risiko perubahan tingkat bunga. Apabila tingkat bunga LIBOR
naik menjadi 11%, PT A mempunyai kewajiban membayar bunga sebesar
11% + 1% = 12%, sedangkan ia hanya menerima sebesar 11%, yang berarti
ia rugi 1% (-1%). PT B sebaliknya, memperoleh keuntungan sebesar 3%.
Apabila sebaliknya tingkat bunga LIBOR turun menjadi 4%, PT A
memperoleh keuntungan sebesar 6%, sedangkan PT B mengalami kerugian
sebesar 4% (-4%).
4.62 Manajemen Keuangan Internasional 

PT A dan PT B dapat melakukan swap kewajiban membayar bunga.


Bunga variabel PT A ditukar dengan bunga tetap PT B. Gambar 4.6 berikut
ini menggambarkan situasi yang terjadi setelah kontrak swap.

Gambar 4.6
Swap Tingkat Bunga

Struktur neraca kedua perusahaan setelah adanya transaksi swap akan


nampak sebagai berikut ini.
PT “ A”

Aset Pasiva
Obligasi, dengan tingkat bunga Tetap 11 Obligasi dengan tingkat bunga tetap
% 10%

PT “B”
Aset Pasiva
Obligasi dengan tingkat bunga variable Obligasi, dengan tingkat variable
LIBOR + 2% LIBOR + 1%

Setelah pertukaran, kedua perusahaan tersebut dapat lepas dari risiko


perubahan tingkat bunga. Keduanya sekarang memperoleh spread sebesar
 EKMA5313/MODUL 4 4.63

1% meskipun tingkat bunga berubah-ubah. Alternatif lain bagi PT A adalah


dengan mengeluarkan obligasi dengan bunga tetap, atau PT B mengeluarkan
obligasi dengan bunga variabel. Tetapi kadang-kadang ada situasi bilamana
keinginan suatu perusahaan tidak dapat terlaksana. Misal, PT A ingin
mengeluarkan obligasi dengan bunga tetap, tetapi karena rating tidak terlalu
baik perusahaan tersebut harus membayar bunga tetap yang terlalu tinggi.
Dalam situasi semacam itu akan lebih menguntungkan bagi PT A untuk
mengeluarkan obligasi dengan bunga variabel kemudian ditukar (swap)
dengan obligasi bunga tetap. Situasi semacam itu mengarah pada motivasi
swap dengan tujuan memanfaatkan quality spread (memperoleh dana
murah).

2. Memperoleh Dana yang Lebih Murah


Persoalan memperoleh quality spread tersebut dapat dijelaskan berikut
ini. Misalkan ada dua perusahaan dengan rating BBB (rendah) dan AAA
(tinggi). Apabila keduanya meminjam di pasar keuangan tetap dan variabel,
tingkat bunga yang akan diperoleh dapat dilihat sebagai berikut ini.

Tabel 4.3
Spread Kualitas

Pasar Variabel Pasar Tetap


Prsh (BBB) LIBOR + 1% 12%
Prsh (AAA) LIBOR + 0,5% 10%
Spread Kualitas 0,5% 2%
Spread Kualitas Bersih 2% - 0,5% = 1,5%

Dari tabel di atas nampak bahwa ada quality spread sebesar 1,5%. Kedua
perusahaan tersebut dapat melakukan transaksi swap yang dapat
meminimalkan biaya pendanaan masing-masing. Misalkan, perusahaan AAA
ingin meminjam di pasar floating rate, sedangkan perusahaan BBB ingin
meminjam di pasar fixed rate. Misalkan, keduanya setuju dengan perjanjian
perusahaan dengan rating AAA membayar floating rate LIBOR + 1%, dan
sebagai imbalannya, perusahaan BBB membayar fixed rate dengan tingkat
bunga 11%.
Gambar 4.7 berikut ini menggambarkan swap untuk memanfaatkan
spread kualitas tersebut. Berikut ini langkah-langkah yang akan dilakukan
oleh kedua perusahaan berdasarkan Gambar 4.7.
4.64 Manajemen Keuangan Internasional 

Perusahaan AAA
1a. Melakukan pinjaman di pasar fixed rate -10%
2a. Membayar floating rate ke perusahaan BBB -(LIBOR+1%)
3a. Menerima fixed rate dari perusahaan BBB +11%
4a. Pembayaran bersih (1+2+3) -IBOR

Perusahaan BBB
1b. Melakukan pinjaman di pasar floating rate -(LIBOR+1%)
2b. Membayar fixed rate ke perusahaan AAA -11%
3b. Menerima floating rate dari perusahaan AAA +(LIBOR+1%)
4b. Pembayaran bersih (1+2+3) -11%

Prsh AAA: -10% -(LIBOR + 1%) + 11% = -LIBOR


Prsh BBB: -(LIBOR + 1%) - 11% + (LIBOR + 1%) = -11%

Gambar 4.7
Swap Memanfaatkan Spead Kualitas

Dari perhitungan sebelumnya, nampak bahwa perusahaan AAA sekarang


dapat masuk ke pasar floating rate dengan tingkat bunga LIBOR. Beban
bunga ini lebih kecil dibandingkan kalau perusahaan AAA tersebut langsung
masuk ke pasar floating rate, bilamana perusahaan tersebut harus membayar
sebesar LIBOR +0,5%. Penghematan yang terjadi adalah 0,5%. Sedangkan
perusahaan BBB dapat menghemat 1% dengan melakukan swap. Apabila
perusahaan tersebut langsung masuk ke pasar fixed, tingkat bunga yang harus
 EKMA5313/MODUL 4 4.65

dibayar adalah 12%. Dengan transaksi swap, beban bunga yang dibayar
adalah 11%.

Spread kualitas yang sebesar 1,5% dibagi oleh kedua perusahaan tersebut
dengan alokasi sebagai berikut ini.

1,5% = 0,5% + 1%
(Spread Kualitas (Penghematan (Penghematan
Bersih) Prsh AAA) Prsh BBB)

Perhatikan bahwa spread kualitas sebesar 1,5% dapat dibagi diantara dua
perusahaan tersebut dengan alokasi yang berbeda. Pada kenyataannya
penghematan yang dapat diperoleh oleh perusahaan sangat tergantung dari
kekuatan tawar-menawar perusahaan yang terlibat dalam transaksi swap.
Perusahaan dengan kekuatan tawar-menawar yang kuat akan memperoleh
penghematan yang lebih besar dari spread kualitas. Yang jelas kedua
perusahaan tersebut sama-sama akan memperoleh penghematan positif.
Situasi semacam ini merupakan win-win situation bilamana semua pihak
memperoleh manfaat.
Situasi semacam itu barangkali dapat menjelaskan kenapa pertumbuhan
swap sangat pesat. Di lain pihak pandangan pasar yang efisien mengatakan
bahwa free lunch atau win-win situation seperti yang diceritakan terdahulu
tidak akan bertahan lama. Kekuatan penawaran dan permintaan akan segera
menghapus keuntungan semacam itu, dan hanya karena ketidaksempurnaan
pasar atau hambatan-hambatan lain yang membuat situasi semacam itu dapat
terjadi, tetapi nampaknya para profesional keuangan melihat bahwa di dunia
ini masih ada hambatan-hambatan yang memungkinkan terjadinya eksploitasi
semacam transaksi swap tersebut. Akan tetapi, dengan semakin banyaknya
swap, spread kualitas menjadi semakin berkurang atau semakin hilang.
Namun, sebelum hilang masih ada kesempatan memanfaatkan kesempatan
spread kualitas tersebut.

3. Menggunakan Perantara
Dalam contoh di atas, perusahaan dapat langsung menemukan pihak lain
tanpa melalui perantara. Dalam praktik, perantara biasanya diperlukan untuk
memperlancar transaksi swap, bahkan perantara keuangan, seperti bank,
sering bertindak sebagai market maker (dealer) dalam pasar swap. Bank
tersebut bersedia melakukan transaksi dengan pihak yang membutuhkan baik
4.66 Manajemen Keuangan Internasional 

tingkat bunga variabel maupun tingkat bunga tetap. Jika ada perusahaan
menginginkan pembayaran bunga tetap (seperti perusahaan AAA karena
perusahaan AAA mempunyai penghasilan bunga tetap), bank bersedia
melakukan swap dengan perusahaan tersebut.
Jika bank melakukan transaksi swap semacam itu, risiko perubahan
tingkat bunga berpindah dari perusahaan ke bank. Bank menerima
pembayaran bunga tetap dari perusahaan AAA, tetapi membayar bunga
variabel ke perusahaan AAA. Bank kemudian berusaha mengelola risiko
dengan mencari pihak lain yang ingin melakukan swap yang berkebalikan
dengan swap perusahaan AAA. Jika perusahaan AAA menginginkan
pembayaran bunga tetap, pihak yang diinginkan oleh bank adalah perusahaan
yang menginginkan pembayaran bunga variabel. Perusahaan BBB
merupakan contoh yang tepat untuk pihak tersebut. Dengan demikian, pada
akhirnya bank bertindak sebagai perantara antara perusahaan AAA dengan
BBB, meskipun antara perusahaan AAA dengan perusahaan BBB tidak perlu
bertatap muka secara langsung, atau melakukan transaksi dengan bank pada
saat yang bersamaan.
Gambar berikut ini menggambarkan peranan bank dalam transaksi swap.
Situasi yang dihadapi perusahaan AAA dengan perusahaan BBB sama seperti
dalam contoh sebelumnya.

Gambar 4.8.
Swap Tingkat Bunga dengan Perantara

Perusahaan AAA bersedia membayar bank bunga tetap sebesar 9,25%.


Sebagai gantinya, bank membayar perusahaan tersebut bunga variabel
sebesar LIBOR. Kemudian, bank tersebut menemukan perusahaan BBB yang
menginginkan pembayaran bunga variabel karena penghasilannya berasal
 EKMA5313/MODUL 4 4.67

dari bunga variabel. Perusahaan BBB bersedia membayar sebesar LIBOR ke


bank, dan bank bersedia membayar bunga tetap sebesar 8,75% ke perusahaan
tersebut.
Setelah transaksi tersebut, penghasilan yang diperoleh perusahaan AAA,
BBB, dan bank adalah sebagai berikut ini.

Perusahaan AAA
Penghasilan bunga tetap +11%
Bayar bunga -(LIBOR+1%)
Bayar ke bank -9,25%
Dapat dari bank +LIBOR
---------------------
Bersih +0,75%

Perusahaan BBB
Penghasilan variabel +(LIBOR+2%)
Bayar bunga tetap -10%
Bayar ke bank -LIBOR
Dapat dari bank +8,75%
---------------------
Bersih +0,75%

Bank
Bayar bunga ke AAA -LIBOR
Pembayaran dari AAA +9,25%
Pembayaran dari BBB +LIBOR
Bayar ke BBB -8,75%
---------------------
Bersih +0,50%

Setelah transaksi, perusahaan AAA dan BBB dapat memperoleh


penghasilan yang pasti sebesar 0,75%, sedangkan bank dapat memperoleh
penghasilan sebesar 50 basis point (bps) atau 0,5%. Perhatikan bahwa bank
bersedia melakukan transaksi swap karena dia akan memperoleh penghasilan
dari transaksi tersebut. Risiko perubahan tingkat bunga yang ditanggung bank
juga dapat dikelola dengan menyeimbangkan transaksi swap perusahaan
AAA dengan perusahaan BBB.
Dalam contoh kedua, bilamana ada quality spread, perusahaan juga
dapat menggunakan jasa bank. Bank dan dua perusahaan yang terlibat
4.68 Manajemen Keuangan Internasional 

kemudian akan membagi quality spread. Misalkan LIBOR+1% ke bank, dan


menerima bunga 11% dari bank, perusahaan BBB membayar 11,5% ke bank
dan menerima LIBOR+1% dari bank. Gambar 4.9. berikut ini
menggambarkan rangkaian transaksi yang terjadi.

Gambar 4.9.
Swap Memanfaatkan Spread Kualitas dengan Perantara

Langkah yang dilakukan secara spesifik sebagai berikut ini.

Perusahaan AAA
1. Melakukan pinjaman di pasar fixed rate -10%
2. Membayar floating rate ke bank -(LIBOR+1%)
3. Menerima fixed rate dari bank +11%
4. Pembayaran bersih (1+2+3) -LIBOR

Perusahaan BBB
1.Melakukan pinjaman di pasar floating rate -(LIBOR+1%)
2. Membayar fixed rate ke bank -11,5%
3. Menerima floating rate dari bank
+(LIBOR+1%)
4. Pembayaran bersih (1+2+3) -11,5%

Bank
1. Membayar bunga tetap ke AAA -11%
2. Menerima bunga floating dari AAA +(LIBOR+1%)
 EKMA5313/MODUL 4 4.69

3. Membayar bunga floating ke BBB -(LIBOR+1%)


4. Menerima bunga fixed dari BBB +11,5%
5. Penerimaan bersih +0,5%

Setelah transaksi swap, perusahaan AAA membayar bunga floating


sebesar LIBOR%. Bunga variabel ini lebih rendah dibandingkan jika
perusahaan meminjam di pasar langsung, yaitu sebesar LIBOR+0,5%.
Perusahaan AAA dengan demikian dapat menghemat sebesar 0,5%.
Perusahaan BBB membayar bunga tetap sebesar 11,5%. Bunga tetap ini lebih
kecil dibandingkan jika perusahaan tersebut langsung memasuki pasar
keuangan, dimana perusahaan akan membayar 12%. Dengan demikian, BBB
dapat menghemat 0,5%. Bank akan menerima 50 basis point (bps) untuk jasa
tersebut. Dengan demikian, quality spread sebesar 1,5% dibagi habis diantara
ketiga pelaku swap tersebut, sebagai berikut ini.

1,5% = 0,5% + 0,5% + 0,5%


(Spread Kualitas (Penghematan Perh. (Penghematan Perh. (Bank)
Bersih) AAA) BBB)

C. SWAP MATA UANG

Swap mata uang pada dasarnya sama dengan swap tingkat bunga, yaitu
pertukaran aliran kas, kecuali swap mata uang melibatkan lebih dari satu
mata uang. Aliran kas yang dipertukarkan dapat aliran kas tetap dengan tetap,
atau tetap dengan variabel. Swap mata uang merupakan kontrak swap
pertama kali. Sesudah itu kontrak swap berkembang, dan swap tingkat bunga
justru mendominasi kontrak swap. Ilustrasi berikut ini menjelaskan kontrak
swap antara IBM dengan Bank Dunia yang merupakan pionir dalam kontrak
swap.

1. Swap Fixed-fixed (Kas tetap dengan tetap)


Berikut ini contoh swap aliran kas tetap dengan aliran kas tetap lainnya.
Ada dua perusahaan yaitu perusahaan AS dan Jerman. Perusahaan AS akan
mendirikan operasi di Jerman, dan sebaliknya perusahaan Jerman akan
beroperasi di AS. Bagi perusahaan AS, untuk mendanai kegiatannya dan
sekaligus menghilangkan eksposur mata uang, perusahaan tersebut dapat
menerbitkan obligasi di pasar keuangan Jerman dengan denominasi Mark
4.70 Manajemen Keuangan Internasional 

Jerman. Cara semacam ini akan menyeimbangkan aliran kas masuk (Mark
Jerman) dengan aliran kas keluar (juga Mark Jerman), tetapi karena
perusahaan AS tersebut relatif belum dikenal di Jerman, tingkat bunga yang
diperoleh kemungkinan dapat lebih tinggi dibandingkan perusahaan Jerman
yang sudah dikenal. Oleh karena itu, akan lebih baik jika perusahaan AS
tersebut meminjam dana di pasar keuangan AS, yang sudah dikenal dengan
baik, kemudian melakukan swap dengan perusahaan Jerman untuk
menghilangkan eksposur mata uangnya. Perusahaan Jerman juga menghadapi
masalah yang sama dengan perusahaan AS. Oleh karena itu, perusahaan
Jerman akan lebih menguntungkan apabila meminjam di Jerman dan
kemudian melakukan swap.

Bagan berikut ini menggambarkan ketidakseimbangan mata uang yang


dihadapi kedua perusahaan tersebut sebelum melakukan swap.

PT “A” (Perusahaan AS)


Aset Pasiva
Aset dengan kas dalam US$ Obligasi dengan tingkat bunga tetap
10%, denominasi Mark Jerman

PT “B” (Perusahaan Jerman)


Aset Pasiva
Aset dengan kas dalam Mark Jerman Obligasi, dengan tingkat bunga tetap
10%, denominasi US$.

Misalkan secara spesifik swap dilakukan sebagai berikut. Perusahaan AS


mengeluarkan obligasi di pasar AS sebesar $40 juta, dengan jangka waktu
empat tahun, dengan tingkat bunga 9%, yaitu $3,6 juta pertahun, sampai
tahun keempat. Tahun keempat perusahaan membayar bunga dan pokok
pinjaman sebesar $40 juta. Present value aliran kas tersebut adalah $40 juta
karena discount rate yang dipakai adalah tingkat bunga pasar, yaitu 9%.
Sebaliknya, perusahaan Jerman mengeluarkan obligasi di Jerman senilai
DM70 juta dengan tingkat bunga 6% (DM4,2juta) pertahun selama empat
tahun. Pada tahun keempat perusahaan tersebut membayar bunga dan pokok
pinjaman.
Kemudian, kedua perusahaan tersebut melakukan swap aliran kas.
Perusahaan AS menyerahkan dolarnya ke cabang AS perusahaan Jerman.
Perusahaan Jerman menyerahkan DMnya ke cabang Jerman perusahaan AS.
 EKMA5313/MODUL 4 4.71

Kemudian, keduanya saling menukar kewajiban di masa mendatang. Gambar


berikut ini menggambarkan proses swap tersebut.

Gambar 4.10.
Swap Mata Uang

Perusahaan AS mengambil alih kewajiban perusahaan Jerman melalui


Swap, dan sebaliknya. Setelah Swap, perusahaan AS membayar bunga dan
pokok pinjaman dalam DM dengan tingkat bunga 6%, sedangkan perusahaan
Jerman membayar bunga dan pokok pinjaman dalam dolar AS dengan bunga
9%. Timbul pertanyaan, mengapa perusahaan Jerman mau menukar
kewajiban sehingga harus membayar tingkat bunga yang lebih tinggi (9%)?
Jawabannya adalah karena tingkat bunga yang tinggi, berdasarkan kondisi
paritas, mengindikasikan mata uang yang akan melemah di masa mendatang.
Tingkat bunga yang tinggi di AS diimbangi oleh depresiasi dolar AS
terhadap DM di masa mendatang. Dalam kondisi keseimbangan, present
value dari dua kewajiban tersebut akan sama. Kalau tidak sama, tentunya ada
pihak yang dirugikan dan tidak mau masuk dalam transaksi swap. Dalam
4.72 Manajemen Keuangan Internasional 

contoh tersebut, present value kewajiban dalam dolar adalah $40 juta,
sedangkan present value dalam DM adalah DM70 juta. Dengan
menggunakan kurs yang berlaku, yaitu DM1,75/$, kedua present value
tersebut mempunyai nilai yang sama.
Tabel 3.8. menunjukkan hal tersebut. Baris pertama dan kedua
menunjukkan aliran kas pertahunnya dalam DM dan US$, sedangkan baris
ketiga menunjukkan kurs DM/$ berdasarkan aliran pertukaran kas. Tahun
pertama karena aliran kas dalam US$ adalah $3,6 juta dan dalam DM adalah
DM4,2 juta maka kurs DM/$ adalah DM4,2/$3,6 = DM1,167/$. Baris
keempat menunjukkan kurs dengan mengasumsikan kondisi paritas PPP
berlaku. Menurut kondisi tersebut, kurs dipengaruhi oleh inflasi. Pada tahun
pertama, kurs DM/$ adalah 1,75(1,06/1,09) = DM1,7/$. Pada tahun kedua,
kurs tersebut adalah 1,75(1,06/1,09)2 = DM1,65/$. Baris kelima
menunjukkan aliran kas dalam DM dengan menggunakan kurs yang dihitung
dengan model PPP (kurs pada baris keempat).
Jika perusahaan AS meminjam di pasar keuangan AS dan tidak
memasuki kontrak swap maka baris ini merupakan perkiraan aliran kas
keluar di masa mendatang. Oleh karena itu, perusahaan AS indifferent (sama
saja) antara aliran kas baris ke satu dengan baris kelima. Akan tetapi, baris
pertama mempunyai keuntungan karena aliran kas tersebut merupakan aliran
kas yang pasti, sedangkan baris kelima merupakan perkiraan aliran kas
mendatang. Oleh karena sesuatu hal, kondisi paritas PPP tidak berlaku maka
kurs di masa mendatang tidak lagi sesuai dengan perkiraan. Perusahaan dapat
membayar lebih banyak atau lebih sedikit. Dari segi kepastian, perusahaan
akan lebih senang dengan aliran kas yang pasti. Oleh karena itu, baris
pertama, aliran kas melalui transaksi swap lebih dipilih dibandingkan dengan
aliran kas tanpa melalui swap (baris kelima). Dengan cara semacam itu, swap
mata uang dapat dipandang sebagai kontrak forward, yaitu serangkaian
kontrak forward mata uang asing di masa mendatang.
Baris keenam mempunyai interpretasi yang sama dengan baris kelima.
Hanya sekarang sudut pandangnya adalah perusahaan Jerman. Perusahaan
Jerman akan lebih baik memilih aliran kas yang pasti, meskipun pada baris
kedua perusahaan Jerman dapat memperoleh aliran kas keluar yang lebih
besar, tetapi aliran kas pada baris kedua tersebut merupakan aliran kas yang
pasti, yang lebih mudah dikelola.
 EKMA5313/MODUL 4 4.73

Tabel 4.4
Aliran Kas dalam Swap Fixed-fixed (dalam juta)

Tahun 0 Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5


DM 70,00 4,3 4,2 4,2 4,2 70,00
US$ 40,00 3,6 3,6 3,6 3,6 40,00
Kurs DM/$ 1,75 1,167 1,167 1,167 1,167 1,75
Kurs (PPP) 1,75 1,70 1,65 1,61 1,57 1,52
DM dengan 70,00 6,13 5,96 5,79 5,63 60,88
PPP 40,00 2,47 2,54 2,61 2,68 45,99
$ dengan PPP

Misalkan, sekarang tingkat bunga turun menjadi 5% di Jerman, dan 7%


di AS. Oleh karena tingkat bunga turun, perusahaan akan lebih
menguntungkan jika melunasi hutang lama, menerbitkan hutang yang baru
(dengan tingkat bunga yang lebih rendah), dan barangkali melakukan
transaksi swap lagi. Dengan tingkat bunga yang baru, nilai hutang yang lama
menjadi DM71,91 juta dan US$42,1 juta. Nilai tersebut merupakan present
value (dengan discount rate adalah tingkat bunga yang baru) aliran kas yang
masih tersisa tiga tahun mendatang.

PV(DM) = 4,2/(1+0,05)1 + 4,2/(1+0,05)2 + 4,2/(1+0,05)3


+ 70/(1+0,05)3
= DM71,91 juta
PV($) = 3,6/(1+0,07)1 + 3,6/(1+0,07)2 +
3,6/(1+0,07)3 + 40/(1+0,07)3
= $42,1 juta

Misal, dolar apresiasi terhadap DM karena penurunan tingkat bunga


dolar lebih besar dibandingkan penurunan tingkat bunga Jerman. Kurs DM/$
yang baru menjadi DM1,80/$, jika perusahaan tidak memasuki swap.
Jika perusahaan AS tidak memasuki swap, membayar US$ (karena
mengeluarkan obligasi di AS), berarti nilai kewajiban perusahaan tersebut
menjadi $42,1 juta. Sebaliknya, dengan memasuki swap, kewajiban
perusahaan menjadi DM71,19/ (DM1,80/$) = $39,55 juta. Oleh karena
kewajiban dia menjadi lebih kecil, dengan memasuki swap, berarti
perusahaan AS memperoleh "keuntungan" sebesar $2,55 juta (42,1 juta-
39,55). Perusahaan AS bersedia dibayar $2,55 juta agar melepaskan kontrak
swap tersebut. Sebaliknya, bagi perusahaan Jerman jika dia tidak memasuki
kontrak swap, dia akan membayar dalam DM, dan nilai kewajiban DM
4.74 Manajemen Keuangan Internasional 

adalah DM71,91 juta. Dengan memasuki swap nilai kewajiban dia adalah
dalam US$ dan nilai kewajiban tersebut adalah DM75,78 juta ($42,1 juta ×
DM1,8/$). Selisih yang diperoleh adalah negatif, yaitu DM71,91 juta -
DM75,78 juta = -DM3,87 juta. Dengan kata lain, perusahaan Jerman bersedia
membayar atau "menjual" kontrak swapnya dengan jumlah tersebut, dan
kemudian mengeluarkan sekuritas baru dengan tingkat bunga yang lebih
rendah.

2. Swap Fixed-floating
Dalam contoh di atas, kedua perusahaan tidak menghadapi risiko
perubahan tingkat bunga karena tingkat bunga kewajiban tidak variabel
(tetap). Jika perusahaan mengeluarkan surat berharga dengan tingkat bunga
variabel maka perusahaan tidak hanya menghadapi risiko perubahan kurs,
tetapi juga risiko perubahan tingkat bunga. Misalkan, neraca kedua
perusahaan di atas sebagai berikut.

PT”A” (perusahaan AS)


Aset Pasiva
Aset dengan kas dalam US$ Obligasi dengan tingkat bunga tetap
10%, denominasi Mark Jerman

PT “B” (Perusahaan Jerman)


Aset Pasiva
Aset dengan kas dalam Mark Jerman Obligasi, dengan tingkat bunga tetap
10%, denominasi US$.

Kedua perusahaan kemudian dapat melakukan swap agar sisi aset


dengan kewajiban menjadi seimbang. Bagan berikut ini menunjukkan
pertukaran (swap) tersebut.
 EKMA5313/MODUL 4 4.75

Gambar 4.11.
Swap Mata Uang fixed-floating

Swap dilakukan dengan menyamakan present value dari dua aliran kas
dengan denominasi yang berbeda, dengan menggunakan kurs tertentu, misal
kurs sekarang atau kurs forward. Jika ada selisih (present dari perusahaan A
berbeda dengan present value dari perusahaan B), penyesuaian dapat
dilakukan, misal dengan membayar di muka perbedaan selisih tersebut.
4.76 Manajemen Keuangan Internasional 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Jelaskan apakah yang disebut sebagai transaksi SWAP di pasar antar bank.
Petunjuk Jawaban Latihan

Sebuah transaksi swap di pasar antarbank adalah pembelian dan penjualan


secara simultan dari jumlah yang diberikan devisa untuk dua tanggal nilai
yang berbeda baik pembelian dan penjualan dengan rekanan yang sama. Jenis
umum dari swap adalah "spot terhadap forward." Dealer membeli mata uang
di pasar spot dan sekaligus menjual jumlah yang sama kembali ke bank yang
sama di pasar maju karena ini dieksekusi sebagai transaksi tunggal dengan
satu rekanan, dealer tidak menimbulkan risiko valuta asing tak terduga

R A NG KU M AN

Kontrak forward menetapkan volume standard suatu mata uang


untuk ditukar pada tanggal tertentu. Kontrak tersebut dapat dibeli oleh
suatu perusahaan sebagai lindung nilai atas utang atau dijual oleh suatu
perusahaan sebagai lindung nilai atas piutang
Kontrak futures mata uang dapat dibeli oleh speculator yang
memperkirakan mata uang tersebut akan mengalami apresiasi.
Sebaiknya, kontrak tersebut dapat dijual oleh speculator yang
memperkirakan mata uang akan mengalami depreasi. Jika mata uang
terdepresiasi, nilai kontrak futures akan turun sehingga beberapa
speculator dapat memperoleh keuntungan saat mereka menutup
posisinya.
Kontrak futures atas suatu mata uang tertentu dapat dibeli oleh
perusahaan yang memiliki utang dalam satuan mata uang tersebut dan
ingin melakukan lindung nilai atas kemungkinan apresiasi mata uang
tersebut. Sebaliknya, kontrak ini dapat dijual oleh perusahaan yang
memiliki piutang dalam mata uang tertentu dan ingin melakukan lindung
nilai atas kemungkinan depresiasi pada mata uang tersebut.
 EKMA5313/MODUL 4 4.77

Opsi mata uang terbagi atas opsi beli atau opsi jual. Opsi beli
memberikan hak untuk membeli sejumlah mata uang pada kurs nilai
tukar tertentu sebelum berakhir pada tanggal tertentu. Opsi jual
memberikan hak untuk menjual mata uang tertentu, pada kurs nilai tukar
tertentu sebelum berakhir pada tanggal tertentu.
Opsi beli atas mata uang tertentu dapat dibeli oleh speculator yang
memperkirakan apresiasi atas mata uang tersebut. Opsi jual atas mata
uang tertentu dapat dibeli oleh speculator yang memperkirakan
depresiasi atas mata uang tersebut.
Opsi beli mata uang umumnya dibeli oleh perusahaan yang
memiliki utang dalam valuta asing yang diperkirakan akan mengalami
apresiasi. Opsi jual mata uang umumnya dibeli oleh perusahaan ynag
memiliki piutang dalam valuta asing yang diperkirakan akan mengalami
depresiasi.

TES F OR M AT IF 4

1) Jelaskan manfaat beberapa keuntungan swap agreement dibandingkan


dengan forward contract!
2) Sebutkan beberapa manfaat dari swap agreement.
3) Misalkan jika PT AAA dan PT BBB melakukan pinjaman di pasar bunga
tetap dan floating (mengambang), tingkat bunga yang akan mereka
peroleh adalah sebagai berikut ini.

Fixed Market Floating Market


PT AAA LIBOR+0,5% 11%
PT BBB LIBOR+1,5% 13%

Misalkan, keuntungan akan dibagi sama besarnya di antara kedua perusahaan


tersebut, bagaimana swap dapat digunakan untuk menghemat?
Jelaskan mengapa ada semacam free lunch pada situasi di atas, bilamana
semua pihak nampaknya diuntungkan. Coba jelaskan adakah pihak yang
dirugikan?
4.78 Manajemen Keuangan Internasional 

Glosarium

Forex : Sistem penulisan yang menyatakan harga atau nilai


Quotation suatu valas yang dinyatakan dalam valas lainnya
disebut sebagai forex quotation. Di bursa valas
dikenal dua macam forex quotation, yaitu direct
quotation dan indirect quotation.
Forward : kontrak foreign exchange sekarang untuk diserahkan
suatu waktu di masa yang akan datang (1 bulan, 6
bulan, dan lain-lain), atau dengan kata lain, membeli
suatu barang dalam waktu sekarang ini dan telah
ditentukan harganya, akan tetapi pembayarannya
nanti. Nilai tukar ditentukan pada saat kesepakatan,
namun pembayaran dan penyerahan tidak dituntut
sampai jatuh tempo. Forward exchange rate
normalnya di-quote untuk value date satu, dua, tiga,
enam, dan dua belas bulan.
Forward : bursa valas bilamana dilakukan transaksi penjualan
Market dan pembelian valas dengan kurs forward.
Futures : standarisasi kontrak foreign exchange untuk
pembayaran dan penyerahan suatu waktu di masa
yang akan datang. Perjanjian futures memiliki
hubungan yang cukup dekat dengan perjanjian
forward. Kontrak futures ini diperjualbelikan pada
bursa, dengan PT Kliring sebagai perantara antara
pembeli dan penjual. Hanya sedikit kontrak yang
benar-benar diselesaikan pada tanggal terakhir
(kadaluarsa). Pembeli dan penjual cenderung
menutup kontrak secara sepihak. Penjual
membatalkan kontrak dengan membeli kontrak lain,
sedangkan pembeli membatalkan kontrak dengan
menjual kontrak lain.
Kontrak future : perjanjian pertukaran untuk meminta pengiriman di
valuta asing masa depan atas sejumlah valuta asing standar pada
waktu, tempat, dan harga yang telah ditetapkan.
Kurs Forward : kurs yang ditetapkan sekarang atau pada saat ini,
tetapi berlaku untuk waktu yang akan datang (future
period) antara 2 x 24 jam lebih sampai dengan 1
tahun atau 12 bulan (2 x 24 jam < FR < 360 hari).
Opsi valuta : kontrak keuangan yang memberi pemegangnya hak,
asing namun bukan kewajiban, untuk membeli (dalam
 EKMA5313/MODUL 4 4.79

kasus call) atau menjual (dalam kasus put) suatu


jumlah tertentu valuta asing pada suatu harga yang
sudah ditentukan sebelumnya atau sebelum tanggal
jatuh tempo tertentu.
Option : kontrak bilamana salah satu pihak menyetujui untuk
membayar sejumlah imbalan kepada pihak yang
lainnya untuk suatu “hak” (tetapi bukan kewajiban)
untuk membeli sesuatu atau menjual sesuatu kepada
pihak yang lainnya. Pemegang opsi memiliki hak
untuk membeli atau menjual mata uang sepanjang
usia kontrak. Apabila tidak dilaksanakan, opsi tentu
saja akan mengalami kadaluarsa. Untuk perlindungan
ini, seseorang akan dikenakan biaya. Opsi ada pada
mata uang pasar saat ini dan mata uang kontrak
futures. Perdagangan opsi dapat dilakukan dengan
relatif mudah karena opsi mata uang diperdagangkan
pada sejumlah bursa di seluruh dunia. Penggunaan
dan penilaian opsi mata uang kurang lebih sama
dengan opsi saham. Nilai opsi dan premi yang
dibayarkan bergantung pada perubahan nilai tukar.
Spekulasi : usaha untuk mendapatkan keuntungan dengan
memperdagangkan berdasarkan harapan tentang
harga-harga di masa mendatang. Dalam pasar valuta
asing, orang berspekulasi dengan mengambil suatu
posisi dalam suatu valuta asing dan kemudian
menutup posisi itu setelah nilai tukar bergerak;
keuntungan hanya dihasilkan bila nilai tukar itu
bergerak dalam arah yang diharapkan spekulan
tersebut.
Spot : kontrak foreign exchange untuk nilai hari ini dan
keesokan harinya (tunai, cash and carry).
Swap : kombinasi antara spot dan forward. Swap bertujuan
untuk saling menghilangkan risiko. Transaksi swap
dalam pasar antarbank adalah pembelian dan
penjualan simultan suatu jumlah tertentu valuta asing
untuk dua value date yang berlainan. Pembelian dan
penjualan itu dilakukan dengan pihak yang sama.
Tipe swap yang lazim adalah spot against forward.
Dealer membeli suatu mata uang pada pasar spot dan
serentak menjual jumlah yang sama ke bank yang
sama dalam pasar forward.
4.80 Manajemen Keuangan Internasional 

Daftar Pustaka

Amalia, Lia. 2007. Ekonomi Internasional. Penerbit Graha Ilmu. Yogyakarta.

Hamdy Hady. 1997. Manajemen Keuangan Internasional. Ghalia Indonesia.


Jakarta.

Hanafi, Mamduh. 2008 . Manajemen Keuangan Internasional, Universitas


Terbuka, Jakarta.

Krugman, Paul R. & Obstfeld, Maurice. 2000. International Economis,


Theory and Policy. New York, USA: Addison–Wesley Publishing
Company.

Lindert, Peter H, & Kindleberger, Charles P. 1993. Ekonomi Internasional.


Alih Bahasa. Ir. Burhanuddin Abdullah. Penerbit Erlangga. Jakarta.

Lindert, Peter H. 1991. International Economics. USA: Richard D.Irwin Inc.

Madura, Jeff. 2003. Internasional Financial Management. USA: West


Publishing Company.

Salvatore, Dominick. 1993. International Economics. New York: MacMillan


Publishing Company.
Modul 5

Variabel-variabel Keuangan Internasional

Dr. Mahyus Ekananda S


PEN D A HU L UA N

V ariabel keuangan internasional yang dibahas dalam modul 5 (lima) ini


adalah variabel yang berperan membentuk kondisi keseimbangan dalam
keuangan internasional. Berbagai bentuk keseimbangan dijelaskan disini
sesuai dengan jenis variabelnya. Dalam kondisi keseimbangan, arbitrase
tidak mungkin dilakukan. Dalam kondisi ketidakseimbangan, arbitrase bisa
dilakukan, dan proses tersebut akan menghasilkan keuntungan bebas risiko
yang positif dengan modal nol. Jika ada kesempatan arbitrase maka pelaku
pasar akan segera memanfaatkan kesempatan tersebut. Eksploitasi arbitrase
tersebut mendorong situasi menuju keseimbangan, yaitu kondisi bilamana
arbitrase tidak mungkin dilakukan lagi.
Ada lima kondisi keseimbangan paritas yang sering dibicarakan yaitu.
1. PPP (Purchasing Power Parity).
2. IRP (Interest Rate Parity).
3. IFE (International Fisher Effect).
4. FP (Forward Parity).
5. FE (Fisher Effect).
Modul ini terdiri atas 4 kegiatan belajar, Kegiatan Belajar 1
membicarakan PPP, FE, dan IFE, sedangkan Kegiatan Belajar 2
membicarakan Hukum Satu Harga dan Purchasing Power Parity. Kegiatan
Belajar 3 membahas Keseimbangan Suku Bunga, Inflasi, dan Nilai Tukar.
Kegiatan Belajar 4 membahas tentang Peramalan Nilai Tukar. IRP dan FP.
Kondisi FPPP (Forward Purchasing Parity) menghubungkan diskonto/premi
forward. Kaitan antara kelima kondisi paritas juga dibahas pada modul 5 ini.
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda mampu menganalisis
kondisi keseimbangan paritas dalam keuangan internasional. Secara khusus,
Anda diharapkan mampu.
1. Menjelaskan pengertian dan bentuk arbitrase
2. Menjelaskan Triangular arbitrage
5.2 Manajemen Keuangan Internasional 

3. Menghitung nilai rate mata uang


4. Menjelaskan teori Purchasing Power Parity
5. Menganalisis perubahan kurs (exchange rate)
6. Menjelaskan Interest Rate Parity (IRP)
7. Menganalisis nilai ef
8. Menjelaskan peramalan fundamental (fundamental forecasting)
 EKMA5313/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Arbitrage Internasional dan Kondisi


Paritas

A. PENGERTIAN ARBITRAGE INTERNASIONAL

Arbitrase atau juga disebut "arbitrage" adalah berasal dari bahasa


Perancis dan merujuk pada suatu putusan yang dibuat oleh seorang arbiter
dalam suatu peradilan arbitrase atau arbitration tribunal. Pada Perancis
modern, kata "arbitre" ini biasanya bermakna sebagai wasit. Penggunaan
kata "arbitrasi" sebagaimana yang dimaksud dalam artikel ini, pertama kali
diperkenalkan pada tahun 1704 oleh "Mathieu de la Porte" dalam bukunya
yang berjudul "La science des négocians et teneurs de livres" sebagai suatu
perhitungan atas perbedaan nilai tukar guna mengenali suatu tempat yang
paling menguntungkan untuk melakukan penerbitan dan penyelesaian
transaksi penukaran uang.
Dalam dunia akademis, istilah "arbitrasi" ini diartikan sebagai suatu
transaksi tanpa arus kas negatif dalam keadaan yang bagaimanapun, dan
terdapat arus kas positif atas sekurangnya pada satu keadaan, atau dengan
istilah sederhana disebut sebagai "keuntungan tanpa risiko" (risk-free profit).
"Arbitrasi" atau dalam istilah asing disebut arbitrage, yang dalam dunia
ekonomi dan keuangan adalah merupakan praktik untuk memperoleh
keuntungan dari perbedaan harga yang terjadi di antara dua pasar keuangan.
Arbitrasi ini adalah merupakan suatu kombinasi penyesuaian transaksi atas
dua pasar keuangan bilamana keuntungan yang diperoleh adalah berasal dari
selisih antara harga pasar yang satu dengan yang lainnya.
Seorang yang melakukan arbitrasi disebut "arbitraser" atau dalam istilah
asing disebut juga arbitrageur. Istilah ini utamanya digunakan dalam
perdagangan instrumen keuangan, seperti obligasi, saham, derivatif,
komoditi, dan mata uang.
Apabila harga pasar tidak memungkinkan dilakukannya arbitrasi yang
menguntungkan maka harga tersebut adalah merupakan ekuilibrium arbitrasi
atau juga dikenal dengan istilah arbitrage equilibrium atau pasar bebas
arbitrasi. Ekulibrium atau keseimbangan arbitrasi ini adalah merupakan
prakondisi dari teori keseimbangan umum atau general equilibrium.
5.4 Manajemen Keuangan Internasional 

Arbitrase didefinisikan sebagai pemanfaatan perbedaan kurs melalui


keuntungan bebas risiko. Ada tiga bentuk arbitrase, yaitu arbitrase lokasi,
arbitrase segitiga, dan arbitrase perlindungan suku bunga.

1. Arbitrase Lokasi
Arbitrase lokasi adalah proses pembelian mata uang di lokasi tertentu
bilamana harganya murah dan dengan segera menjual mata uang tersebut di
lokasi lain dengan harga yang lebih tinggi. Arbitrase lokasi biasanya
dilakukan oleh bank atau pialang valuta asing yang secara terus-menerus
memantau kurs pada bank lain. Jika suatu bank mengetahui perbedaan kurs di
antara 2 bank lain maka bank tersebut akan melakukan arbitrase lokasi untuk
memperoleh keuntungan bebas risiko dengan segera. Keuntungan dari
arbitrase lokasi tergantung dari jumlah uang yang digunakan untuk
memanfaatkan perbedaan kurs nilai tukar, dan nilai perbedaan tersebut. Kurs
nilai tukar akan bereaksi terhadap strategi arbitrase lokasi yang diterapkan
oleh partisipan pasar valuta asing.

2. Cross Rate
Adalah cara penghitungan nilai rate mata uang lain berdasarkan nilai
rate mata uang lain yang telah diketahui. Sebagai contoh telah diketahui
rate:

Australian Dolar : A$ 1.3806 /US$


Danish Kroner : DKr 6.4680 /US$

Importir dari Australia dapat membeli satu US$ untuk A$ 1.3806/US$.


Dengan cross rate perhitungan menjadi:

Australian Dolar /US$ = A$ 1.3806 /US$ = A$ 0.2135 /DKr


Danish Kroner / US$ DKr 6.4680 /US$
atau perhitungan dapat dibalik menjadi:
Danish Kroner / US$ = DKr 6.4680 /US$ = DKr 4.6849 /A$
Australian Dolar /US$ A$ 1.3806 /US$
 EKMA5313/MODUL 5 5.5

3. Arbitrase Segitiga/Triangular arbitrage


Triangular arbitrage ini adalah jenis arbitrage atau perdagangan valas
yang dilakukan oleh para arbitrageur dengan membandingkan cross
exchange rate antara tiga lokasi atau tempat yang berbeda. Hampir sama
halnya dengan locational arbitrage, international triangular arbitrage ini
juga harus dilakukan secara cepat. Oleh karena itu, biasanya hanya dapat
dilakukan oleh para arbitrager atau forex dealer yang mempunyai terminal
komputer yang mempunyai link atau dapat akses ke berbagai bursa valas
internasional.

a. Kurs lintas mata uang (cross exchange rate) mencerminkan hubungan


antara dua mata uang yang berbeda dengan satu mata uang dasar.
Misalnya, di Amerika Serikat, kurs lintas mata uang mengacu pada
hubungan antara dua mata uang selain dolar.
b. Jika kurs lintas mata uang aktual berbeda dengan kurs lintas mata uang
yang seharusnya maka perbedaan ini dapat dimanfaatkan, yakni dengan
menggunakan arbitrase segitiga.
c. Dalam arbitrase segitiga transaksi mata uang dilakukan pada pasar spot
untuk memanfaatkan perbedaan kurs lintas mata uang antara dua mata
uang tertentu.
d. Arbitrase segitiga merupakan strategi yang hanya dapat dimanfaatkan
oleh sedikit pihak karena teknologi komputer yang tersedia saat ini untuk
para pialang valuta asing dengan segera mendeteksi ketidakseimbangan
kurs lintas nilai tukar.
e. Perubahan kurs yang terjadi akibat arbitrase segitiga (sebagai contoh
hubungan antara mata uang US Dolar, Poundsterling, dan Ringgit
Malaysia)

Aktivitas Dampak
- Partisipan menggunakan dolar Bank meningkatkan kurs jual
untuk membeli poundsterling poundsterling terhadap dolar

- Partisipan menggunakan Bank mengurangi kurs beli poundsterling


poundsterling untuk membeli terhadap ringgit atau bank mengurangi
ringgit jumlah ringgit untuk ditukar dengan setiap
poundsterling yang diterima
- Partisipan menggunakan ringgit Bank mengurangi kurs beli ringgit
untuk membeli dolar terhadap dolar
5.6 Manajemen Keuangan Internasional 

Aktivitas triangular arbitrage ini pada prinsipnya berjalan selama 24


jam dari Senin s.d. Ju’mat karena adanya perbedaan waktu antara berbagai
pusat keuangan internasional atau bursa valas di dunia.
Misalnya, jika di Jakarta pukul 11 siang (kegiatan di bursa valas sedang
berlangsung) maka di Sidney pada saat yang sama bursa valas sudah tutup,
sedangkan di Paris masih subuh dan di New York tengah malam (bursa valas
sedang tutup). Demikian pula sebaliknya, jika di Jakarta sore/malam hari,
maka di bursa valas Paris dan New York tentu sedang penuh dengan aktivitas
transaksi valas. Dengan adanya perbedaan waktu ini, seorang investor atau
pemilik modal akan dapat mengoptimalkan pendayagunaan modalnya dengan
melakukan trading valas selama 24 jam penuh.
Triangular arbitrage ini dapat dijelaskan dengan contoh sebagai berikut.
Misalnya, investor atau pemilik modal yang berada di Jakarta ingin mencari
keuntungan dengan melakukan triangular arbitrage. Untuk itu dia
menghubungi forex dealer untuk melakukan kontrak trading valas pada salah
satu bank devisa yang berada di Jalan Jenderal Sudirman, misalnya sebesar
USD100,000.
Menurut informasi yang diperoleh dari forex dealernya melalui terminal
komputer di kantor bank devisa tersebut yang berhubungan jaringan Reuters
melalui satelit Palapa dan Intelsat ternyata spot rate valas di tiga bursa valas
luar negeri sebagai berikut.
Contoh. Jika pound sterling Inggris berharga $1,60, sementara dolar
Kanada berharga $0,80, maka nilai pound sterling Inggris terhadap dolar
Kanada dapat dihitung sebagai berikut:

Nilai £ dalam satuan C$ = $ 1,60/$0,80 = 2,0

Nilai dolar Kanada dalam satuan pound sterling juga dapat dihitung dengan
rumus kurs lintas mata uang:

Nilai C$ dalam satuan £ = $0,80/$ 1,60 = 0,50

Perhatikan bahwa nilai dolar Kanada dalam satuan pound sterling hanya
merupakan kebalikan dari nilai pound sterling dalam dolar Kanada.
Jika kurs lintas mata uang aktual berbeda dengan kurs lintas mata uang
yang seharusnya (seperti yang dihitung oleh rumus di atas) maka Anda dapat
berusaha memanfaatkan perbedaan tersebut. Dengan kata lain, Anda dapat
menggunakan arbitrase segitiga, bilamana transaksi mata uang dilakukan
 EKMA5313/MODUL 5 5.7

pada pasar spot untuk memanfaatkan perbedaan kurs lintas mata uang antara
dua mata uang tertentu.
Asumsikan bahwa suatu bank memiliki kurs pound sterling Inggris
seharga $ 1,60 dan ringgit Malaysia (MYR) seharga $0,20, dengan kurs lintas
mata uang £1 = MYR8,1. Tugas pertama Anda adalah menghitung nilai
pound sterling dalam dolar dan nilai ringgit Malaysia dalam dolar untuk
membuat kurs lintas mata uang antara pound sterling dan ringgit. Kurs lintas
mata uang sesuai rumus di atas menetapkah bahwa pound sterling seharusnya
berharga MYR8,1.
Ketika menetapkan kurs nilai tukar £1 = MYR8,1, bank tersebut
menukar pound sterling dengan ringgit yang terlalu banyak dan meminta
ringgit yang terlalu banyak untuk ditukar dengan pound sterling. Berdasarkan
informasi ini, Anda dapat melakukan arbitrase segitiga melalui pembelian
pound sterling dengan dolar, mengonversi pound sterling menjadi ringgit,
dan kemudian menukar ringgit menjadi dolar. Jika Anda saat ini memiliki
$10.000, berapa dolar yang Anda miliki setelah melakukan strategi arbitrase
segitiga? Untuk menjadi pertanyaan tersebut, lakukan tiga langkah berikut:

a. Tentukan pound sterling yang diterima dari penukaran dolar: $10.000 =


£6.2 berdasarkan kurs bank $1,60 per pound sterling.
b. Tentukan berapa ringgit yang diterima dari penukaran pound sterling
£6.251 MYR50.625, berdasarkan kurs bank 8,1 ringgit per pound
sterling.
c. Tentukan berapa dolar AS yang diperoleh dari penukaran ringgit:
MYR50.625 = $10.1 berdasarkan kurs bank $0,20 per ringgit (5 ringgit
per satu dolar). Strategi arbitrase segitiga menghasilkan $10.125 atau
$125 lebih dari jumlah uang awal.

4. Spot Rate di Tiga Bursa Valas


Jika dihitung cross rate dari ketiga bursa valas di atas akan diperoleh
perhitungan sebagai berikut.
FRF / USD = FRF / DEM x DEM / USD
(Paris) (Frankfurt) (New York)
3¹3 x 1,33
Ternyata terdapat perbedaan antara cross rate menurut perhitungan (3 x
1.33 = 3.99) dengan cross rate yang terdapat di pasar (5). Adanya perbedaan
ini merupakan indikator bagi investor untuk mendapat keuntungan dengan
5.8 Manajemen Keuangan Internasional 

melakukan triangular arbitrage. Sebagai langkah pertama dengan modal


USD100,000. di Paris, investor meminta kepada forex dealernya untuk
membeli FRF dengan kurs FRF500/USD sehingga dia akan mendapatkan
FRF500,000.00.
Kemudian, FRF500,000 ditransfer ke Frankfurt untuk membeli DEM
dengan Kurs DEM0.33/FRF sehingga investor akan mendapatkan
DEM165,000. Selanjutnya, DEM165,000 ditransfer ke New York untuk
membeli USD dengan kurs USD0.75/DEM sehingga investor mendapatkan
USD123,750.
Dari mutasi transaksi di atas ternyata dengan modal USD100,000. yang
dimulai dari Paris, akhirnya investor mendapatkan hasil sebesar
USD123,750. Dengan demikian, berarti investor itu mendapat keuntungan
kotor USD23,750 sebelum dipotong komisi dan biaya transfer dalam waktu
yang relatif sangat singkat.
Selama masih terdapat perbedaan cross rate di atas, investor masih
mempunyai peluang untuk mencari keuntungan. Hal ini dapat dimulai dari
kota mana saja dengan ketentuan bahwa aktivitas triangular arbitrage harus
dilakukan menurut arah jarum jam.
Sebaliknya, apabila aktivitas triangular arbitrage dilakukan berlawanan
dengan arah jarum jam, investor pasti akan menderita kerugian. Peluang
mendapat keuntungan melalui mekanisme triangular arbitrage ini hanya
bersifat sementara dan harus dilakukan secara cepat selama masih terdapat
perbedaan dalam perhitungan cross rate dari tiga valas seperti yang
ditunjukkan di atas. Sifat eksistensi sementara sehingga mekanisme
triangular arbitrage harus dilakukan dengan cepat karena aktivitas
triangular arbitrage ini akan membawa dampak realignment atau
keseimbangan cross rate kepada tingkat yang seharusnya atau appropriate.
Jika dimungkinkan melakukan pertukaran nilai tukar silang (cross
exchange rate) yang berbeda dengan nilai pada spot rates maka kita dapat
menyelesaikan contoh soal berikut ini.
Dibawah ini adalah daftar nilai tukar bid ask British pound (£) dan Malaysian
ringgit (MYR) dalam dolar.
Tabel 5.1
Daftar nilai tukar bid ask British pound (£) dan Malaysian ringgit (MYR)
Bid (Beli) Ask (Jual)
British pound (£) $1,60/£ $1,61/£
Ringgit Malaysia (MYR) $0,200/MYR $0,202/MYR
£ MYR8,1/£ MYR8,2/£
 EKMA5313/MODUL 5 5.9

Manajer pemegang pound berniat membeli dolar dengan kurs $1,61 / £.


Dengan adanya nilai tukar silang, ia memiliki cara lain, yaitu
mengonversikan kurs beli MYR8,1/£, lalu jual pada $0,200/MYR. Nilai tukar
yang dihasilkan 8,1-0,2= $1,62 /£. Langkah ini menghasilkan keuntungan
$1,62 /£ - $1,61 /£ = $0,01/£.
Tabel 5.1 ini menjelaskan jika seseorang pemegang dolar ($)
menginginkan Pound maka bank akan menggunakan Ask (menjual) pound
dengan tingkat $1,61/£. Jika seseorang menjual Pound maka bank akan
menggunakan Bid (beli) pound dengan tingkat $1,60/£. Demikian pula jika
seseorang pemegang dolar ($) membeli/menjual Ringgit Malaysia, bank akan
menggunakan Ask/ Bid. Pada baris terakhir dicantumkan pula nilai tukar
antara British pound (£) dengan Malaysian ringgit (MYR). Dengan
menggunakan nilai ini kita dapat melakukan pertukaran.
Misalkan manajer ini memiliki uang $1,000 dan ingin membeli pound
(£) dengan cara menukarkan ke bank yang memasang harga nilai tukar di
atas. Apabila manajer ini langsung menukarkan dolar ($) dan membeli pound
(£), ia harus memakai kurs Ask $1,61/£, ia mendapatkan £621,12. Bank
menetapkan Ask karena bank menjual pound (£). Namun, jika ia menukarkan
dahulu $1,000 untuk mendapatkan Ringgit Malaysia, bank menggunakan
kurs Ask $0,202/MYR, ia mendapatkan MYR4950,50. Dengan nilai ini
manajer menjual MYR4950,50 untuk mendapatkan pound (£) dengan kurs
$0,200/MYR. Ia mendapatkan

B. INTERMARKET ARBITRAGE

Diketahui rate beberapa mata uang:

Dutch guilders/US$: fl 1.9025/US$


Canadian dolars/US$: C$ 1.2646/US$
Dutch guilders/Canadian dolars: fl 1.5214 /C$
Cross rate :
Dutch guilders/US$ = fl 1.9025/US$ = fl 1.5044/C$
Canadian dolars/US$ C$ 1.2646/US$

Perbedaan antara cross rate dengan rate Dutch guilders/Canadian dolars


dapat menimbulkan proses arbitrage. Pialang Dutch menjual fl1,000,000 dan
5.10 Manajemen Keuangan Internasional 

mendapat US$525,624 (rate fl 1.9025/US$). Selanjutnya, menjual dolar


Amerika tersebut dan mendapat C$664,704 (rate C$ 1.2646 /US$). Dari uang
dolar Canada ia dapat menjualnya dan mendapat fl1,011,281 (rate fl 1.5214
/C$). Dengan demikian, ia untung sebesar fl11,281.

C. ARBITRASE PERLINDUNGAN SUKU BUNGA

Arbitrase perlindungan suku bunga merupakan proses untuk


memanfaatkan perbedaan suku bunga antara dua negara untuk melindungi
dari risiko kurs nilai tukar. Istilah arbitrase perlindungan suku bunga
(covered interest arbitrage) akan lebih jelas jika dibagi menjadi dua bagian:

1. “arbitrase suku bunga” (interest arbitrage): mengacu pada proses untuk


memanfaatkan perbedaan suku bunga di antara dua negara;
2. “perlindungan” (covered): mengacu pada lindung nilai atas risiko kurs
nilai tukar.
Arbitrase perlindungan suku bunga kadang diartikan bahwa dana yang
digunakan untuk investasi diperoleh dari pinjaman lokal. Dalam kasus ini,
istilah arbitrase digunakan secara luas karena terdapat sejumlah uang yang
diinvestasikan selama beberapa periode tertentu.
Arbitrasi adalah dimungkinkan apabila salah satu dari ketiga kondisi ini
terjadi:
1. Aset yang sama tidak diperdagangkan dengan harga yang sama pada
setiap pasar.
2. Dua aset dengan arus kas yang identik tidak diperdagangkan dengan
harga yang sama.
3. Suatu aset dengan nilai kontrak berjangka yang diketahui, bilamana aset
tersebut pada saat ini tidaklah diperdagangkan pada harga kontrak
berjangka dengan dikurangi potongan harga berdasarkan suku bunga
bebas risiko (atau terdapat biaya penyimpanan gudang atas aset tersebut
yang tidak dapat diabaikan).
Arbitrasi bukanlah merupakan suatu tindakan sederhana dari pembelian
produk di suatu pasar dan menjualnya di pasar lain dengan harga yang lebih
tinggi kelak. Transaksi arbitrasi harus terjadi secara kesinambungan guna
menghindari terungkapnya risiko pasar ataupun risiko perubahan harga pada
salah satu pasar sebelum kedua transaksi selesai dilaksanakan. Dalam segi
 EKMA5313/MODUL 5 5.11

praktik, hal ini umumnya hanya dimungkinkan untuk dilakukan terhadap


sekuriti dan produk keuangan yang dapat diperdagangkan secara elektronik.

Contoh. Anda berminat untuk memanfaatkan suku bunga yang relatif


tinggi di Inggris dan Anda memiliki dana yang tersedia untuk 90 hari.
Suku bunga ini sudah pasti; hanya kurs masa depan saat Anda akan
menukar pound sterling menjadi dolar yang tidak pasti. Anda dapat
menggunakan kontrak forward penjualan pound sterling untuk memastikan
kurs saat pound sterling ditukar menjadi dolar pada suatu waktu di masa
depan. Strategi sesungguhnya sebagai berikut.
1. Pada hari pertama, tukar dolar AS Anda menjadi pound sterling dan
membuat deposito berjangka 90 hari di bank Inggris.
2. Pada hari pertama, buatlah kontrak forward untuk menjual pound
sterling 90 hari kemudian.
3. Setelah 90 hari, saat deposito jatuh tempo, tukar pound sterling
menjadi dolar AS berdasarkan kurs yang telah disepakati pada kontrak
forward.

D. KONVERGENSI HARGA

Arbitrasi menyebabkan konvergensi harga pada pasar yang berbeda.


Sebagai hasil dari arbitrasi, nilai tukar mata uang, harga komoditi, dan harga
sekuriti pada pasar yang berbeda cenderung bersatu pada harga yang sama,
pada seluruh pasar yang ada, pada setiap kategori. Kecepatan dari bersatunya
harga-harga tersebut diukur dari efisiensi pasar. Arbitrasi cenderung untuk
mengurangi diskriminasi harga dengan merangsang pasar orang untuk
melakukan pembelian pada harga murah dan menjualnya kembali saat harga
tinggi, sepanjang pembeli tidak dilarang untuk menjual kembali dan biaya
transaksi pembelian, penyimpanan, dan penjualan kembali adalah relatif
rendah terhadap perbedaan harga pada pasar yang berbeda-beda.
Arbitrasi menggerakkan mata uang yang berbeda-beda menuju suatu
keseimbangan daya beli. Misalnya, harga suatu mobil dibeli di Amerika lebih
murah daripada di Kanada maka orang Kanada akan membeli mobil
melintasi perbatasan negara untuk memanfaatkan kondisi arbitrasi. Pada saat
yang sama, orang Amerika akan membeli mobil Amerika dan
mengirimkannya melewati perbatasan serta menjualnya di Kanada. Orang
Kanada harus membeli mata uang dolar Amerika untuk membeli mobil
5.12 Manajemen Keuangan Internasional 

tersebut, dan orang Amerika harus menjual dolar Kanada yang diterimanya
sebagai pembayaran mobil yang dieksportnya. Kesemua aksi tersebut akan
meningkatkan permintaan dolar Amerika dan suplai dolar Kanada, dan
sebagai hasilnya maka kurs dolar Amerika akan menguat dan akan membuat
harga mobil Amerika menjadi mahal, dan harga mobil Kanada menjadi
murah hingga suatu saat tidaklah lagi menguntungkan membeli mobil di
Amerika dan menjualnya di Kanada.

E. RISIKO

Transaksi arbitrasi pada pasar sekuriti modern memiliki risiko yang


rendah. Umumnya adalah tidak mungkin untuk menutup 2 atau 3 transaksi
pada saat yang bersamaan, oleh karenanya ada kemungkinan bahwa sewaktu
satu transaksi ditutup maka akan terjadi kenaikan harga di pasar secara cepat
yang membuat tidak mungkin dilakukannya transaksi lain dengan harga
menguntungkan. Terdapat juga risiko pada mitra pengimbang bilamana pihak
mitra pengimbang gagal melaksanakan kesepakatan, bahaya ini sangat serius
sebab suatu kuantitas yang amat besar harus diperdagangkan guna
memperoleh keuntungan atas perbedaan harga yang amat kecil tersebut.
Risiko ini akan membesar apabila terdapat daya ungkit atau uang yang
digunakan adalah merupakan uang pinjaman.
Risiko lainnya terjadi apabila barang yang dibeli dan dijual tidak sama
dan arbitrasi dilakukan berdasarkan asumsi bahwa harga barang tersebut
adalah saling berhubungan atau terprediksi.
Persaingan di pasar juga dapat menciptakan risiko sepanjang trasnaksi
arbitrasi. Misalnya, apabila ada orang yang bermaksud untuk mengambil
keuntungan dari perbedaan harga saham IBM yang diperdagangkan di NYSE
dan yang diperdagangkan di London Stock Exchange maka mereka dapat
saja melakukan pembelian dalam jumlah yang amat besar atas saham IBM di
pasar NYSE lalu ternyata bahwa mereka tidak dapat menjualnya di pasar
LSE. Hal ini menjadikan si arbitraser pada posisi risiko tanpa lindung nilai.
Pada era tahun 1980an, risiko arbitrasi menjadi umum. Dalam spekulasi
bentuk ini, yang seorang memperdagangkan sekuriti yang secara nyata
harganya di bawah ataupun di atas nilai sebenarnya, bilamana sewaktu
dilihatnya bahwa valuasi yang salah tersebut akan terkoreksi oleh suatu
peristiwa.
 EKMA5313/MODUL 5 5.13

Contoh arbitrase. Misalnya saja nilai tukar (setelah dipotong biaya


penukaran) di London adalah 5 poundsterling = 10 USD = 1.000 yen dan
nilai tukar di Tokyo adalah 1000 yen = 6 poundsterling = 12 USD. Sehingga
dengan melakukan penukaran uang senilai ¥1000 akan memperoleh $12 di
Tokyo dan dengan menukarkan $12 tersebut di London akan memperoleh
¥1.200 sehingga akan dilakukan arbitrasi untuk keuntungan sebesar ¥200
tersebut. Dalam kenyataannya, arbitrasi segitiga ini sedemikian
sederhananya, namun amat jarang terjadi bilamana arbitrasi atas kurs spot
valuta asing pada kontrak serah adalah lebih umum dilakukan.
Contoh arbitrasi yang melibatkan New York Stock Exchange dan
Chicago Mercantile Exchange. Bilamana harga saham pada NYSE dan
kontrak serah yang menjadi korespondennya di CME adalah tidak seimbang,
salah satunya dapat membeli sedikit lebih murah dan menjual dengan harga
lebih mahal sebab perbedaan di antara harga tersebut kecil (dan tidak
berlangsung lama), Oleh karena itu, hal ini dapat menguntungkan apabila
dilakukan dengan komputer untuk melakukan analisa harga di berbagai pasar
dan secara otomatis melaksanakan perdagangan sewaktu terdapat harga yang
selisihnya jauh daripada karga keseimbangan. Aktivitas dari arbitraser
lainnya dapat membuat hal ini menjadi sangat berisiko. Siapa yang memiliki
komputer tercepat dan memiliki ahli matematika terpandai akan memperoleh
keuntungan dari suatu selisih kecil berkesinambungan yang bagi investor
individu merupakan hal yang tidak menguntungkan.
Para ekonom menggunakan terminologi arbitrasi tenaga kerja global
(global labor arbitrage) untuk menunjukkan tendensi beralihnya proses
manufaktur ke negara-negara dengan upah tenaga kerja rendah serta memiliki
minimum peringkat kestabilan politik dan pertumbuhan ekonomi yang
mendukung bagi industrialisasi. Saat ini nampaknya banyak yang
mengalihkan manufaktur ke RRC, dan yang membutuhkan tenaga kerja
berbahasa Inggris mengalihkannya ke India dan Filipina.
5.14 Manajemen Keuangan Internasional 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Pada counter suatu perusahaan keuangan internasional di Amerika


Serikat terpampang berbagai informasi diantaranya terdapat informasi:
$0.5/DM dan $ 1.80/£ . Tentukan kurs DM/£ dan £/DM.
2) Pada kesempatan lain berlaku kurs beberapa mata uang sebagai berikut.
New York (AS) Frankfurt (Ger)
$ 0.51/DM DM 2.00/$

→ DM 1:0.51/$ → $ = 1 : 2.00/DM = 0.5/DM


Dengan menggunakan informasi ini, apakah dapat diambil keuntungan
dengan cara pertukaran mata uang?
3) Berikut ini adalah kurs antara beberapa mata uang yang berlaku di
NewYork dan Zurich.

New York Zurich


$/SWF $ 0.60 / SWF $ 0.60/SWF
$/DM $ 0.51/DM $ 0.52/DM
SWF/DM SWF 0.85 / DM SWF 0.87/ DM
Analisalah apa yang dilakukan di New York dan Zurich?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Menghasilkan perbandingan mata uang DM/£ diperoleh dengan cara


perhitungan matematis DM/$ x $/£.
DM/£ = (1 : 0.50) x 1.80 = DM 3.6 / £
£/ DM = £/$ x $/DM =£/DM
= (1 : 1.80) x 0.50 = £ 0.2778 / DM

2) Pilih alternatif:
a) Jual DM ke $ di NY, lalu jual $ ke DM di FF
b) Jual $ ke DM di NY, lalu jual DM ke $ di FF
 EKMA5313/MODUL 5 5.15

Alternatif pertama:
a) NY → DM/$ → $ 0.51/DM
b) FF → 0.51 x DM 2.00/$ = DM 1.02/$ (untung)

Alternatif kedua:
a) NY → 1 $/DM → DM 1:0.51 / $ = DM 1.961 / $
b) FF → 1.961 x $0.5/DM = $ 0.986/DM (rugi)

Jadi alternatif yang dipilih adalah alternatif 1 karena terdapat keuntungan


sebesar (1.02-1 = DM 0.02/$).

3) a) Di NY dan Zur tidak dilakukan transaksi terhadap $/SWF karena


mempengaruhi kurs yang sama di kedua tempat tersebut.
b) Di NY $/DM lebih murah daripada di Zur maka transaksi yang
dilakukan beli $/DM di New York lalu menjual $/DM di Zuric.
Buktikan.
c) Di NY SWF/DM lebih murah daripada di Zur maka transaksi yang
dilakukan: beli SWF/DM di NY lalu menjual SWF/DM di Zuric.
Buktikan.
d) Mana yang paling tinggi tingkat keuntungannya?

R A NG KU M AN

Arbitrase didefinisikan sebagai pemanfaatan perbedaan kurs melalui


keuntungan bebas risiko. Ada tiga bentuk arbitrase, yaitu arbitrase
lokasi, arbitrase segitiga dan arbitrase perlindungan suku bunga.
Arbitrage segitiga terkait dengan kurs lintas mata uang. Kurs lintas
mata uang antara dua mata uang ditentukan oleh nilai dua mata uang
relatif terhadap mata uang ketiga. Jika kurs lintas aktual berbeda dengan
kurs yang seharusnya maka dapat dilakukan arbitrage segitiga.
Arbitrage segitiga akan memaksa kurs lintas mata uang berubah
sehingga arbitrage segitiga tidak lagi dapat dilakukan.
Arbitrage perlindungan suku bunga dilakukan berdasarkan
hubungan antara premi kurs forward dan perbedaan suku bunga. Ukuran
premi atau diskon dari kurs forward suatu mata uang harus setara dengan
perbedaan suku bunga antara kedua negara asal mata uang tersebut.
Secara umum, kurs forward valuta asing akan memiliki diskon (premi)
jika suku bunganya lebih tinggi (rendah) dibandingkan suku bunga AS.
Jika premi forward menyimpang cukup besar dari perbedaan suku bunga
5.16 Manajemen Keuangan Internasional 

maka dapat dilakukan arbitrage perlindungan suku bunga. Pada bentuk


arbitrage ini, investasi asing jangka pendek akan dilindungi oleh
penjualan valuta asing secara forward di masa depan. Dengan cara
tersebut, investor tidak terkena eksposur atas fluktuasi nilai valuta asing
terssebut.

TES F OR M AT IF 1

1) Asumsikan terjadi kurs nilai tukar spot berikut:


£1 = $1,50
C$ = $0,75
£1 = C$2
Asumsikan tidak ada biaya transaksi. Berdasarkan kurs tersebut, apakah
arbitrase segitiga akan menguntungkan? Jelaskan.

2) Asumsikan informasi berikut:


Kurs spot £ = $ 1,60
Kurs forward berjangka 180 hari = $1,56
Suku bunga Inggris berjangka 180 hari = 4%
Suku bunga AS berjangka 180 hari = 3%

Berdasarkan informasi ini, apakah arbitrase perlindungan suku bunga


oleh investor AS mungkin dilakukan? Jelaskan.

3) Dengan menggunakan informasi pada pertanyaan sebelumnya, apakah


terjadi paritas suku bunga? Jelaskan.

4) Asumsikan bahwa kurs forward pound sterling Inggris berjangka satu


tahun memiliki diskon. Asumsikan bahwa paritas suku bunga tetap
terjadi. Jelaskan bagaimana diskon kurs forward atas pound sterling
Inggris akan berubah jika suku bunga satu tahi Inggris meningkat
sebesar 0,3 persen sementara suku bunga satu tahun AS meningkat 0,2
persen.
 EKMA5313/MODUL 5 5.17

Arbitrase Lokasi. Jelaskan konsep arbitrase lokasi dan skenario yang


memungkinkan arbitrase ini dilakukan.
Arbitrase Lokasi. Asumsikan informasi berikut.

Beal Bank Yardley Bank


Kurs beli dolalr Selandia Baru $0,401 $0,398
Kurs jual dolar Selandia Baru $0,404 $0,400

Dengan informasi tersebut, apakah mungkin dilakukan arbitrase lokasi?


Jika ya, jelaskan tahap yang dilakukan pada arbitrase tersebut, dan
hitung keuntungan dari arbitrase tersebut jika Anda memiliki dana
sebesar $1.000.000. Apakah kekuatan pasar yang akan terjadi akan
menghilangkan kemungkinan terus dilakukannya arbitrase lokasi ini?
Arbitrase Perlindungan Suku Bunga. Asumsikan informasi berikut.

Kurs spot peso Meksiko = $0,100


Kurs forward peso Meksiko berjangka 180 hari = $0,098
Suku bunga di Meksiko untuk 180 hari = 6%
Suku bunga AS untuk 180 hari = 5%

Dengan informasi berikut, apakah arbitrase perlindungan suku bunga


menguntungkan bagi investor Meksiko yang memiliki dana dalam peso?
Jelaskan jawaban Anda.

5) Arbitrase Perlindungan Suku Bunga Dua Arah. Asumsikan bahwa


suku bunga tahunan AS saat ini adalah 8 persen dan suku bunga Jerman
saat ini adalah 9 persen. Kuts forward euro berjangka satu tahun
memiliki diskon 2 persen.
a. Apakah terjadi paritas suku bunga?
b. Dapatkan perusahaan AS memperoleh keuntungan arbitrase
perlindungan suku bunga dengan menginvestasikan dana di Jerman?
c. Dapatkah anak perusahaan AS di Jerman memperoleh keuntungan
arbitrase perlindungan suku bunga dari investasi dana di AS?

6) Arbitrase Perlindungan Suku Bunga. Mata uang rand Afrika Selatan


memiliki premi forward satu tahun sebesar 2 persen. Suku bunga satu
tahun di AS adalah 0,3 persen lebih tinggi dibandingkan suku bunga
Afrika Selatan. Berdasarkan informasi ini, apakah arbitrase perlindungan
suku bunga dapat dilakukan oleh investor AS jika terjadi paritas suku
bunga?
5.18 Manajemen Keuangan Internasional 

7) Arbitrase Perlindungan Suku Bunga Dua Arah. Perhatikan informasi


berikut:
 Anda memiliki dana $500.000 untuk diinvestasikan.
 Kurs spot dirham Maroko adalah $0,110.
 Kurs forward dirham Maroko berjangka 60 hari adalah $0,108.
 Suku bunga 60 hari di AS adalah 1 persen.
 Suku bunga 60 hari Maroko adalah 1 persen.
a. Berapakah hasil bagi investor AS yang melakukan arbitrase
perlindungan suku bunga? Apakah arbitrase perlindungan suku
bunga menguntungkan pada kasus ini?
b. Apakah arbitrase perlindungan suku bunga menguntungkan bagi
investor Maroko pada kasus ini?

8) Arbitrase Segitiga. Asumsikan informasi berikut.

Kurs Saat Ini


Nilai dolar Kanada dalam dolar AS $0,90
Nilai dolar Selandia Baru dalam dolar AS $0,30
Nilai dolar Kanada dalam dolar Selandia Baru NZ$3,02

Dengan mempertimbangkan informasi tersebut, apakah arbitrase segitiga


dapat dilakukan? Jika ya, jelaskan tahap yang dilakukan pada arbitrase
tersebut, dan hitung keuntungan dari arbitrase tersebut jika Anda
memiliki dana sebesar $1.000.000. Apakah kekuatan pasar yang akan
terjadi akan menghilangkan kemungkinan terus dilakukannya arbitrase
segitiga ini?

9) Diskusikan masalah arbitrase perlindungan suku bunga dua arah.


Asumsikan bahwa suku bunga untuk satu tahun saat ini adalah 10 persen
dan suku bunga satu tahun Kanada adalah 10 persen. Juga asumsikan
terjadi paritas suku bunga. Apakah kurs forward dolar Kana akan
memiliki diskon atau premi? Jika investor AS berusaha melakukan
arbitrase perlindungan suku bunga, berapakah pengembaliannya? Jika
investor Kanada berusaha melakukan arbitrase perlindungan suku bunga,
berapakah pengembaliannya?
 EKMA5313/MODUL 5 5.19

Kegiatan Belajar 2

Hukum Satu Harga dan Purchasing Power


Parity

A. PENGERTIAN HUKUM SATU HARGA

Ide dasar PPP berasal dari ekonom Inggris abad 19 David Ricardo.
Gustav Cassel seorang ekonom Swedia mempopulerkan PPP dengan
membuatnya sebagai center piece dari teori nilai tukar, sementara itu banyak
terjadi kontroversi tentang validitas secara umum dari PPP. Konsep PPP
secara umum diatributkan Cassel, ekonom yang memformulasikan
pendekatannya pada tahun 1920-an. Teori Cassel secara esensial
merepresentasikan sebuah sintesis dari pekerjaan ekonom abad 19, yaitu
Ricardo, Wheatley, dan Norton. Doktrin PPP menyarankan bahwa kita
seharusnya mampu membeli seperangkat produk di setiap negara yang
memiliki jumlah keuangan yang sama. Dasar konsep teori PPP adalah bahwa
exchange rate bergantung pada tingkat harga dan bukan sebaliknya. Ide ini
muncul dari “bullionist controversy” ketika diperdebatkan bahwa suatu
kenaikan suplai uang di Inggris telah menyebabkan depresiasi sterling mata
uang kontinental selama perang melawan Napoleon. Sejak awal doktrin PPP
direalisasikan dengan interpretasi moneter dari exchange rate. Doktrin PPP
dapat diilustrasikan dengan membuat sebuah perbedaan antara versi absolut
dan versi relatifnya.
Ada beberapa bentuk dari teori PPP. Bentuk Absolut, menyarankan
bahwa harga satu atau dua produk yang mirip dari dua negara yang berbeda
seharusnya sama apabila diukur dalam mata uang umum. Jika ada
ketidakcocokan dalam harga diukur dalam mata uang umum, demand harus
shift/dinaikkan sehingga harga tersebut dapat bertemu. Sebagai contoh, jika
produk yang sama diproduksi di Amerika dan Inggris, dan harga di Inggris
lebih rendah bila dihitung dalam mata uang umum, seharusnya tingkat
permintaan barang tersebut di Inggris meningkat daripada di Amerika Serikat
maka secara langsung harga aktual yang berlaku di suatu negara dipengaruhi
dan/atau nilai tukar akan menyesuaikan diri. Kedua tekanan ini akan
menyebabkan nilai produk tersebut akan sama bila diukur dalam mata uang
umum (common currency). Secara realistik, eksistensi biaya transportasi,
5.20 Manajemen Keuangan Internasional 

tarif, dan quota akan mengganggu keabsolutan bentuk dari PPP. Apabila
biaya transportasi tinggi sebagai contoh, permintaan akan produk tersebut
tidak akan turut meningkat seperti disarankan.
Dalil satu harga (law of one price) menyatakan bahwa pada pasar
kompetitif yang bebas dari biaya transportasi dan kendala hukum
perdagangan (seperti: tarif, quota) barang homogen yang dijual pada negara
yang berbeda harus bernilai sama apabila harganya dinyatakan dalam mata
uang yang sama. Anggap barang homogen i yang diproduksi di USA dan
Inggris dapat diperjual-belikan secara bebas di antara kedua negara tersebut.
Dengan perdagangan bebas dimaksudkan tidak ada hambatan pada
perdagangan internasional hambatan tarif dan biaya transaksi. Jika P i, UK
adalah harga barang di UK dan Pi, US adalah harga barang di US maka sesuai
law of one price:
Pi, UK = Pi, US. S
Oleh karena itu, harga poundsterling dari barang i di UK harus sama
dengan harga poundsterling pada barang US yang homogen (P i, US. S). Jika
hubungan ini tidak terjadi maka akan menguntungkan untuk membeli barang
pada negara yang lebih murah dan membawanya ke negara yang lebih mahal.
Persamaan tadi terbatas hanya relevan untuk satu barang. Oleh sebab itu,
harga domestik akan sama dengan harga luar negeri yang dikalikan dengan
nilai tukar mata uang asing dalam mata uang domestik.
Sebagai contoh: jika Pi, UK untuk beberapa alasan lebih besar dari P i, US. S
akan menjadi menguntungkan untuk para agen ekonomi di negara asing
untuk membeli barang i di negara itu, mengirim ke negaranya, dan
menjualnya dengan harga yang lebih tinggi. Secara seimbang kondisi tersebut
dapat menguntungkan bagi para pedagang di negara kita untuk mengalihkan
dana menjadi mata uang asing, membeli barang i di negara asing, dan
mengirimkannya ke negara kita. Keuntungan dari selisih perbedaan tingkat
harga tersebut dikenal dengan istilah arbitrage. Proses perdagangan ini akan
terus berlanjut sampai tidak lagi menguntungkan. Biaya transaksi akan
memodifikasi hasil ini dalam pengertian bahwa mereka menciptakan sebuah
”neutral band” bilamana tidak menguntungkan lagi untuk melakukan
perdagangan.
Contoh, harga 1 kg gandum di USA = $2, harga 1 kg gandum di UK = ₤1,
maka nilai tukar antara dolar dan poundsterling: ER = $2/₤ 1 = 2.
Pendekatan ini didasari oleh hukum satu harga (law of one price) yang
menyatakan bahwa dalam keadaan perdagangan bebas (free trade) barang-
barang yang sejenis seharusnya mempunyai harga yang sama di kedua negara
 EKMA5313/MODUL 5 5.21

(setelah dikurangi ongkos angkut) sehingga kemampuan membeli masing-


masing mata uang menjadi setara.
Jika exchange rate itu tetap atau disengaja tetap, maka harga i akan
meningkat di negara asing dan jatuh di negara domestik karena komoditas
perdagangan ke negara domestik untuk mengembalikan keseimbangan (2.2).
Jika exchange rate bersifat fleksibel sempurna maka tekanan untuk
mengubah mata uang domestik ke mata uang asing, dalam rangka penduduk
asal untuk mendapatkan barang asing, akan menyebabkan exchange rate
mengalami depresiasi (nilai S akan meningkat). Untuk itu, harga barang i
akan tetap fixed di kedua negara dan persamaan (2.2) akan dikembalikan
dengan lebih menggunakan exchange rate daripada penambahan tingkat
harga.
Persamaan paritas daya beli (PPP) absolut terlihat mirip dengan law of
one price. Namun demikian, ada perbedaan antara keduanya. Law of one
price digunakan untuk barang satuan sementara PPP dipakai untuk tingkat
harga secara umum yang merupakan gabungan harga dari semua komoditas
yang masuk ke dalam pasar. Jika law of one price berlaku untuk setiap
komoditas, tentunya PPP harus secara otomatis berlaku selama pasar yang
dipakai untuk tingkat harga negara yang berbeda adalah sama. Oleh karena
itu, apabila pada waktu tertentu nilai tukar tidak sama dengan rasio harga
maka menurut teori PPP, nilai tukar aktual ini akan terdepresiasi/apresiasi
sehingga dalam jangka panjang akan sama dengan rasio harga. Dengan kata
lain, teori PPP menegaskan bahwa paritas daya beli seharusnya tidak diukur
berdasarkan nilai tukar aktual tetapi nilai tukar yang sama dengan rasio
harga.
Harga-harga dari komoditas yang identik jika diubah ke dalam satuan
mata uang tertentu akan berbeda secara nyata antar negara. Meskipun law of
one price tidak terpenuhi dalam penelitian dari data harga yang dipecah
menjadi jenis-jenis komoditas. Berikut adalah kelemahan-kelemahan dari
teori nilai tukar PPP yang didasarkan atas law of one price:
1. Berlawanan dengan asumsi-asumsi dari law of one price, biaya
transportasi dan larangan dalam perdagangan sudah pasti terjadi.
Halangan-halangan dalam perdagangan ini mungkin cukup tinggi
sehingga dapat mencegah barang dan jasa untuk diperdagangkan antar
negara.
2. Monopolistis atau Oligopolistis yang terjadi pada praktik pasar barang
dan jasa mungkin berinteraksi dengan biaya transportasi dan halangan
5.22 Manajemen Keuangan Internasional 

lain dalam perdagangan sehingga melemahkan hubungan lebih lanjut


antara harga-harga dari barang-barang sejenis yang dijual di negara yang
berbeda.
3. Oleh karena data inflasi yang dilaporkan pada berbagai negara
didasarkan atas tidak adanya pembedaan pada komoditas, tidak ada
alasan bagi nilai tukar membatasi pengukuran dari perbedaan inflasi,
meskipun pada saat tidak ada halangan dalam perdagangan dan semua
produk dapat diperdagangkan.
4. Biaya transportasi dan batasan peraturan pemerintah mengenai
perdagangan, membuat mahalnya pemindahan barang-barang antara
lokasi pasar dalam negara yang berbeda-beda dan karena itu
melemahkan mekanisme law of one price yang mendasari PPP. Biaya
transportasi menjauhkan hubungan antara nilai tukar dan harga barang-
barang yang secara tidak langsung dinyatakan oleh law of one price.
Halangan peraturan hukum perdagangan, seperti cukai, memiliki efek
yang sama dengan biaya transportasi. Biaya transportasi bisa jadi relatif
sangat tinggi terhadap biaya produksi barang dan jasa sehingga barang
dan jasa tersebut tidak dapat diperdagangkan secara internasional untuk
mendapatkan keuntungan. Barang dan jasa yang demikian disebut non-
tradeable. Keberadaan barang dan jasa non-trradeable ini
memungkinkan terjadinya penyimpangan sistematis bahkan dari relative
PPP. Karena harga dari suatu non-tradeable ditentukan sepenuhnya dari
kurva permintaan dan penawaran domestiknya, pergerakan pada kurva
tersebut dapat menyebabkan harga domestik dari berbagai komoditas
turut berubah relatif terhadap harga asing untuk komoditas yang sama.
Non-tradeable merupakan konsep penting dalam menentukan tingkat
harga nasional, bahkan harga-harga dari produk-produk yang
diperdagangkan biasanya termasuk biaya pemasaran dan distribusi dari
barang-barang non-tradeable.

B. PURCHASING POWER PARITY

Jika the law of one price benar-benar berlaku, purchasing power parity
(PPP) dari nilai tukar dapat diketahui. Salah satu teori yang popular dan
kontroversial dalam Keuangan Internasional adalah purchasing power parity,
bilamana teori ini fokus pada hubungan inflasi dan nilai tukar. Pandangan
penting mengenai faktor-faktor yang menentukan nilai tukar adalah teori
 EKMA5313/MODUL 5 5.23

bahwa perubahan nilai tukar terutama diakibatkan oleh perbedaan perilaku


tingkat harga antar kedua negara sedemikian rupa sehingga nilai tukar
perdagangan tetap konstan. Konsep ini adalah teori paritas daya beli (PPP).
Teori itu mengemukakan bahwa pergerakan nilai tukar terutama
mencerminkan laju inflasi yang berbeda.
Bentuk relatif dari PPP adalah versi alternatif yang bergantung pada
kemungkinan ketidaksempurnaan pasar, seperti biaya transportasi, tarif, dan
quota. Menurut versi ini, akibat ketidaksempurnaan pasar harga dari produk
yang mirip dari negara-negara yang berbeda tidak perlu sama bila diukur
dalam mata uang umum. Kendati demikian versi ini menyatakan bahwa
seharusnya tingkat perubahan harga produk mirip bila diukur dalam mata
uang umum, selama biaya transportasi dan penghalang perdagangan tidak
berubah. Asumsikan dua negara memiliki inflasi nol, dan asumsikan tingkat
pertukaran mata uang kedua negara berada di titik ekuilibrium. Seiring
berjalannya waktu, kedua negara mungkin akan mengalami inflasi, untuk
menahannya tingkat pertukaran harus disesuaikan untuk membatasi
perbedaan tingkat inflasi kedua negara. Jika hal tersebut terjadi harga barang
di kedua negara harus muncul mirip di mata konsumen. Bilamana konsumen
seharusnya dapat melihat sedikit perbedaan dalam daya beli di kedua negara.
Contoh, jika tingkat harga-harga umum di negara B dari tahun dasar ke-
tahun 1 tidak mengalami perubahan, sementara itu tingkat harga-harga umum
di negara A meningkat 50% maka menurut PPP relatif, nilai tukar antara
mata uang negara A dan negara B (B/A) naik menjadi 50% (atau mata uang
negara A mengalami depresiasi sebesar 50%) pada periode 1 dibandingkan
pada periode dasar.
Diasumsikan indeks harga home country (h) dan foreign country (f)
sama. Kini asumsikan bahwa seiring waktu home country mengalami inflasi
dengan rate Ih, sedangkan foreign country If. Oleh karena inflasi, indeks
harga barang di home country konsumen adalah Ph:

Ph (1+Ih)

Indeks harga foreign country akan berubah juga seiring inflasi di negara
tersebut, yaitu.

Pf (1+If)
5.24 Manajemen Keuangan Internasional 

Jika Ih>If dan tingkat pertukaran mata uang antar kedua negara tidak
berubah maka daya beli akan lebih kuat pada produk luar negeri, dalam hal
ini PPP tidak berlaku. Jika Ih<If dan exchange rate antar kedua negara tidak
berubah maka daya beli pada produk lokal lebih kuat daripada produk luar
negeri, dalam hal ini PPP juga tidak berlaku.
Teori PPP menyatakan bahwa exchange rate tidak akan bertahan
konstan, namun akan menyesuaikan untuk menjaga keseimbangan dalam
purchasing power. Jika muncul inflasi dan exchange rate dari negara asing
berubah indeks harga asing berdasarkan perspektif konsumer berubah
menjadi:

Pf (1+If) (1+ef)

Bilamana ef mewakili persentase perubahan pada nilai mata uang asing.


Berdasarkan teori PPP, persentase perubahan di negara asing (ef) harus
berubah untuk menjaga keseimbangan indeks harga baru di kedua negara.
Kita dapat menyelesaikan ef di bawah kondisi PPP dengan menyusun formula
untuk indeks harga yang baru dari negara luar, sama dengan formula untuk
indeks harga baru pada home country, sebagai berikut.

Pf (1+If) (1+ef) = Ph (1+Ih)

dengan menyelesaikan ef kita dapatkan

ef = (Ph (1+Ih)/ Pf (1+If))-1

Formula ini mencerminkan hubungan antara tingkat inflasi relatif dan


exchange rate berdasarkan PPP, ingat bahwa jika Ih>If, ef harus bernilai
positif. Hal ini mengimplikasikan bahwa nilai tukar asing akan meningkat
apabila inflasi pada home country melebihi inflasi pada foreign country.
Kebalikannya, jika Ih<If maka ef akan jadi negatif. Hal ini menggambarkan
bahwa nilai mata uang asing akan menurun (depresiasi) jika inflasi foreign
country melebihi inflasi home country.

Contoh 1.
Asumsikan bahwa pada awalnya nilai tukar berada dalam keseimbangan.
Kemudian, mata uang asal mengalami inflasi sebesar 5 persen, sementara
 EKMA5313/MODUL 5 5.25

inflasi atas mata uang asing adalah 3 persen. Berdasarkan PPP, nilai mata uang
asing akan berubah sebagai berikut.

1 + Ih
ef = -1
1 + If
1 + 0,05
= -1
1 + 0,03
= 0,0194, atau 1,94%
Maka pada contoh ini, mata uang asing harus terapresiasi sebesar 1,94
persen sebagai akibat dari inflasi pada negara asal yang lebih tinggi relatif
dibandingkan inflasi negara asing. Jika perubahan kurs terjadi, indeks harga
pada negara asing akan sama tinggi dengan indeks pada negara asal dari sudut
pandang konsumen negara asal. Meskipun inflasi negara asing lebih rendah,
apresiasi mata uang mendorong naik indeks harga negara asing dari sudut
pandang konsumen pada negara asal. Dengan mempertimbangkan dampak
nilai tukar, indeks harga kedua negara akan meningkat sebesar 5 persen dari
sudut pandang negara asal. Jadi, daya beli konsumen atas produk asing akan
sama dengan produk lokal.

Contoh 2.
Apabila situasi ketika inflasi asing lebih tinggi dibandingkan inflasi
lokal. Asumsikan bahwa awalnya nilai tukar berada dalam keseimbangan.
Kemudian, negara asal mengalami inflasi sebesar 4 persen, sementara negara asing
mengalami inflasi sebesar 7 persen. Sesuai PPP, mata uang asing akan mengalami
penyesuaian sebagai berikut.
( 1 + Ih)
ef = -1
(1 + If)
1 + 0,05
= -1
1 + 0,03
= 0,028, atau -2,8%
5.26 Manajemen Keuangan Internasional 

Contoh 3.
Terdapat informasi keuangan sebagai berikut. Tingkat inflasi
ndonesia = 9% per tahun dan tingkat inflasi USA = 3% per tahun, Spot
Rate tanggal 01-12-1997 = Rp5.000/USD. Oleh karena itu, berdasarkan teori
PPP, perubahan kurs valas atau forex rate dan forward rate untuk satu
tahun kemudian akan dapat diperkirakan, yaitu
1 + Ih
ef = -1
1 + If
1 + 9% 1,09
ef = -1= -1
1 + %3 1,03

ef = 1,05 - 1= 0,058 = 5,8%

Ini berarti bahwa USD akan apresiasi terhadap Rp sebesar 5,8%


per tahun. Dengan demikian, perkiraan forward rate pada tanggal 1-
1-1997 adalah Rp5.000,- (1 + 5,8%) = Rp5.290,-
PPP adalah suatu gambaran yang masuk akal mengenai kecenderungan
perilaku nilai tukar, terutama bila perbedaan inflasi antar kedua negara
tersebut besar. Khususnya, kita telah melihat bahwa hubungan PPP tetap
berlaku meskipun terjadi kenaikan stok uang beredar. Jika pergerakan tingkat
harga disebabkan oleh perubahan moneter sebagaimana yang mungkin terjadi
jika laju inflasi tinggi maka kita dapat berharap bahwa hubungan PPP
tersebut tetap berlaku dalam jangka panjang, tetapi diperlukan beberapa
persyaratan. Pertama, bahwa gangguan moneter dalam jangka pendek pun
akan mempengaruhi nilai tukar perdagangan. Nilai tukar cenderung bergerak
sangat cepat relatif terhadap tingkat harga sehingga dalam jangka pendek
(satu kuartal ataupun satu tahun), kita sama sekali tidak akan terkejut melihat
penyimpangan nilai tukar yang sangat besar terhadap nilai yang ditunjukkan
oleh PPP. Persyaratan penting yang kedua, menyangkut peranan gangguan
bukan moneter dalam mempengaruhi nilai tukar. Sebagai contoh, kita telah
melihat bahwa kenaikan ekspor akan memperbaiki nilai tukar perdagangan
kita, atau mendorong terjadinya apresiasi nilai mata uang pada tingkat harga
domestik yang tidak berubah. Dalam jangka panjang, nilai tukar, dan harga-
harga tidak perlu bergerak bersama-sama, sebagaimana yang akan terjadi bila
semua gangguan bersifat moneter. Sebaliknya, mungkin kita akan
 EKMA5313/MODUL 5 5.27

menghadapi perubahan yang besar pada tingkat harga relatif. Perubahan


semacam itu jelas berlawanan terhadap teori paritas daya beli tentang nilai
tukar.
Teori PPP yang murni akan menyatakan bahwa nilai tukar dan tingkat
harga relatif akan bergerak dalam satu garis, tetapi masalahnya jelas tidak
demikian. Sebagai contoh, pada tahun 1976 depresiasi nilai tukar pounds
terhadap dolar jauh lebih besar daripada perubahan tingkat harga relatif.
Sebaliknya, pada tahun 1980–1981 inflasi yang relatif tinggi di Inggris sama
sekali tidak diimbangi oleh depresiasi nilai tukar. Jadi, dalam jangka pendek
dan selama periode yang lebih panjang, nilai tukar dapat berbeda dari evolusi
tingkat harga relatif. Berbagai faktor riil seperti perubahan kebijakan fiskal,
penemuan minyak di Laut Utara, atau kebijakan moneter yang sangat ketat,
mempunyai efek jangka pendek terhadap nilai tukar, dan beberapa masalah
dapat mengubah tingkat harga relatif dalam jangka panjang.
Sebagai aspek yang bersifat empiris, pandangan PPP atas nilai tukar
akan berlaku dengan baik ketika terjadi perubahan laju inflasi sangat
menonjol. Jadi, PPP merupakan suatu penjelasan penting atas beberapa
pergerakan nilai tukar yang besar, khususnya pada kondisi hiper-inflasi.
Akan Tetapi, tidak semua perubahan nilai tukar disebabkan oleh gangguan
moneter, dan PPP pada dasarnya tidak memberikan penjelasan yang baik
terhadap perilaku jangka pendek dari nilai tukar.
Purchasing Power Parity (PPP) atau Paritas daya beli adalah sebuah
metode yang digunakan untuk menghitung sebuah alternatif nilai tukar antar
mata uang dari dua negara. PPP mengukur berapa banyak sebuah mata uang
dapat membeli dalam pengukuran internasional (biasanya dolar) karena
barang dan jasa memiliki harga berbeda di beberapa negara.

Contoh, harga 1 kg gandum di USA = $2, harga 1 kg gandum di UK = ₤1,


maka nilai tukar antara dolar dan poundsterling: ER = $2/₤ 1 = 2.
Ada beberapa kelemahan dari “hukum satu harga”, yaitu
1. Biaya transportasi, hambatan perdagangan, dan biaya transaksi lainnya,
dapat menjadi signifikan.
2. Harus ada pasar yang kompetitif untuk barang dan jasa di kedua negara.
3. Hukum satu harga hanya berlaku untuk barang yang diperjual-belikan;
barang tidak bergerak, seperti rumah, dan banyak layanan yang bersifat
lokal, tidak dapat diperdagangkan antar negara.
5.28 Manajemen Keuangan Internasional 

Kelemahan dari Relative Purchasing Power Parity:


1. Rasio antara harga barang dan jasa non-traded terhadap harga barang
dan jasa traded lebih tinggi di negara-negara maju daripada di negara-
negara berkembang. Salah satu alasannya, adalah bahwa teknik produksi
barang dan jasa non-traded di negara berkembang dan negara maju
relatif hampir sama, namun para pekerja di bidang ini di negara maju
menerima gaji yang lebih besar dibandingkan dengan para pekerja pada
produksi barang dan jasa traded.
2. Selama indeks harga umum termasuk di dalamnya barang dan jasa
traded dan non-traded, dan harga-harga barang dan jasa non-traded
tidak sama dalam perdagangan internasional, tetapi lebih tinggi di negara
maju maka pendekatan PPP relatif akan cenderung memberikan hasil
bahwa mata uang negara berkembang dinilai terlalu rendah atau nilai
tukar di negara berkembang mengalami undervalued.

C. ABSOLUTE PURCHASING POWER PARITY

Paritas daya beli absolut adalah pernyataan bilamana nilai tukar sama
dengan tingkat harga relatif. Absolut PPP ini secara tidak langsung
menyatakan suatu hal yang disebut sebagai relatif PPP, yang menyatakan
bahwa perubahan persentase dalam suatu nilai tukar antara dua nilai mata
uang selama periode tertentu sama dengan perbedaan antara perubahan
persentase pada tingkat harga nasional. Relatif PPP ini menjelaskan absolut
PPP dari segi tingkat harga dan nilai tukar menjadi perubahan harga dan nilai
tukar.
Untuk menguji absolut PPP, peneliti bidang ekonomi membandingkan
tingkat harga-harga internasional dari berbagai komoditas. Harga-harga dari
komoditas yang identik jika diubah ke dalam satuan mata uang tertentu akan
berbeda secara nyata antar negara. Meskipun law of one price tidak terpenuhi
dalam penelitian dari beberapa penelitian dengan menggunakan data harga
yang dipecah menjadi jenis-jenis komoditas. Oleh karena pendapat yang
mendasari absolut PPP dibangun berdasarkan law of one price tidak
mengejutkan jika PPP tidak dapat menjelaskan data tersebut dengan baik.
Kini, asumsikan bahwa UK dan USA memproduksi sebanyak j jenis barang
bilamana j berkisar antara 1 – n dan Law of one price (persamaan 2.2)
berlaku pada setiap n jenis barang maka kita dapatkan:
 EKMA5313/MODUL 5 5.29

dan dengan menyusun kembali persamaan tersebut menurut nilai tukar


kita dapatkan absolut PP :

n n

maka jika P = £100 dan S.P


j ,UK j,US
= $50
j 1 j1

nilai tukar pound terhadap dolar menjadi 2 pound per dolar. Semakin mahal
harga di UK terhadap harga di US maka semakin besar jumlah pound yang
harus dikeluarkan untuk mendapatkan satu dolar. Versi absolut PPP tidak
akan berguna jika hanya ada sedikit sumber statistik dari tingkat harga
sebuah negara, dan bahkan jika ada bobot yang digunakan dalam perhitungan
tingkat harga akan berbeda antar negara. Oleh karena cara perhitungan harga
yang paling terkenal adalah bentuk indeks maka bentuk yang lebih baik dari
PPP adalah relative version, bilamana nilai tukar dan harga diperhitungkan
relatif pada suatu periode waktu bilamana diasumsikan bahwa absolut PPP
sedang berlaku.
n n
 
j
,UK j
,US
S
t
,b P
t
,b

j1
P
j1
t
,b

S t ,b
bilamana adalah titik nilai tukar dalam periode t relatif pada nilai tukar
St,b St
di periode awal atau b ( Sb). Jika modifikasi dari persamaan (2.1)
secara umum di logaritma naturalkan maka kita mendapatkan nilai tukar
paritas daya beli absolut:

ln St,b = ln Pt – ln Pt*

Bilamana: St adalah nilai tukar domestik relatif terhadap nilai tukar luar, Pt
merupakan harga domestik dan Pt* adalah harga luar.
Versi relatif PPP memiliki keuntungan dibanding absolut PPP, yaitu
selama bobot yang digunakan untuk menentukan indeks harga pada UK dan
US tetap sama, pembobotan yang sama tidak perlu digunakan dalam
menentukan indeks harga. Versi absolut PPP yang didiskusikan di atas
menghubungkan exchange rate dengan tingkat harga absolut dari semua i =
1,...,n barang dagangan di kedua negara. Dalam suatu periode bilamana harga
relatif stabil, exchanges rate tidak akan diharapkan berubah banyak.
5.30 Manajemen Keuangan Internasional 

Bagaimana pun juga, dalam periode inflasi yang tajam, seperti pengalaman
pada tahun 1970-an, tampaknya tingkat harga nasional relatif akan banyak
berubah, dan begitu juga exchange rate. Absolut PPP mungkin tidak bertahan
apabila ada peraturan perdagangan, seperti tarif atau kuota, jika ada biaya
transportasi atau apabila ada informasi yang tidak lengkap mengenai harga-
harga di kedua negara.

D. RELATIVE PURCHASING POWER PARITY

Paritas daya beli relatif menyatakan bahwa perubahan nilai tukar


haruslah sama dengan selisih antara perubahan harga-harga di dalam dan di
luar negeri serta dapat menyesuaikan untuk menyeimbangkan perbedaan
pada tingkat inflasinya. Negara-negara yang mengikuti kebijakan moneter
dengan tujuan perbedaan tingkat inflasi seharusnya dapat melihat bahwa
perbedaan ini secara nyata dapat terlihat dalam suatu pergerakan nilai tukar.
Kebanyakan studi mengenai PPP didasarkan atas relatif PPP yang tidak
memerlukan baik sejumlah barang yang sama maupun pembobotan yang
sama dalam penentuan indeks harga. Versi relatif PPP ini menyatakan bahwa
perubahan pada tingkat harga akan terkait dengan perubahan pada nilai tukar.
Perubahan dalam nilai tukar antar dua negara sama dengan perbedaan dalam
tingkat inflasinya. Sebagai contoh, jika tingkat inflasi Amerika 5% per tahun
sementara di Inggris tingkat inflasinya 3% per tahun maka relatif PPP
menyatakan bahwa dolar akan mengalami depresiasi sebesar 2% per tahun.
Bentuk relatif dari paritas daya beli merupakan versi alternatif yang
memperhitungkan kemungkinan ketidaksempurnaan pasar, seperti biaya
transportasi, tarif, dan kuota sehingga harga produk yang sama di negara
yang berbeda tidak perlu menjadi sama bila diukur dengan mata uang yang
sama. Namun demikian versi ini menyatakan bahwa tingkat perubahan dalam
harga-harga produk seharusnya agak sama bila diukur dengan mata uang
yang sama selama biaya transportasi dan hambatan-hambatan perdagangan
tidak berubah ( Madura, 2002 213-214 )
Hubungan antar tingkat inflasi relatif dan nilai tukar yang
menggambarkan paritas daya beli dapat dinyatakan dalam formula sebagai
berikut (Madura, 2000: 215)
ef = ( 1 + I h )
( 1 + If )
 EKMA5313/MODUL 5 5.31

Pada Rumus ini ef adalah perubahan dalam nilai mata uang asing, Ih
adalah tingkat inflasi domestik, dan If adalah tingkat inflasi asing. Secara
sederhana, hubungan antara tingkat inflasi relatif dan nilai tukar sebagai
gambaran paritas daya beli dapat dirumuskan sebagai berikut :

Ef = I h - If

Bila Ih > If yang berarti tingkat inflasi domestik lebih besar dari pada
tingkat inflasi asing, maka ef seharusnya positif atau dengan kata lain mata
uang asing akan mengalami apresiasi, demikian pula sebaliknya.
Bentuk lain PPP dengan asumsi yang lebih sederhana adalah relative
purchasing power parity. Bentuk ini memakai proporsi perubahan masing-
masing peubah. Apabila dalam PPP absolut modelnya, misal kan untuk kasus
Indonesia dengan Amerika adalah Rp/USD = CPI Ind/CPI US dalam PPP
relatif, modelnya adalah perubahan atau dari log Rp/USD = (log CPI Ind –
log CPI US), sehingga menjadi log Rp/USD = ( log CPI Ind – log CPI US),
dimana log= persentase perubahan sehingga log Rp/USDt= (Rp/USDt -
Rp/USDt-1)/ Rp/USDt-1* 100%. Secara sederhana model persamaan relatif
PPP yang menggambarkan perbedaan nilai tukar dan inflasi adalah sebagai
berikut:
ΔSt = Δρt - Δρt* = πt - πt*

Dimana: ΔSt adalah persentase perubahan selisih nilai tukar relatif pada
periode t dengan periode t-1, πt adalah inflasi domestik pada periode t, πt*
merupakan inflasi luar pada periode t.
Dalam model di atas, persentase perubahan (growth) nilai tukar
dipengaruhi oleh perbedaan inflasi antar negara. Inflasi sendiri adalah
persentase perubahan indeks harga barang dan jasa di negara tertentu. Intuisi
model PPP relatif di atas dapat diartikan sebagai berikut: ketika inflasi di
Indonesia lebih tinggi dari Amerika Serikat dan nilai tukarnya tetap. Hal ini
mengakibatkan harga ekspor barang dan jasa Indonesia menjadi relatif lebih
mahal dan tidak mampu berkompetisi dengan barang dan jasa dari luar
negeri. Ekspor Indonesia akan cenderung menurun sedangkan impor dari
negara lain akan cenderung meningkat. Dampaknya, rupiah akan mengalami
tekanan dan terdepresiasi atau US dolar akan mengalami apresiasi terhadap
rupiah. Selama dlog Rp/USD belum sama dengan selisih inflasi atau belum
tercapai ekuilibrium, nilai tukar akan tetap bergerak.
5.32 Manajemen Keuangan Internasional 

Faktor-faktor yang memengaruhi fluktuasi nilai tukar menurut Madura


(2000:109-115) meliputi: tingkat inflasi relatif, suku bunga relatif atas
pendapatan relatif, pengendalian pemerintah, harapan pasar, dan interaksi
antar faktor-faktor tersebut. Dari keenam faktor tersebut, teori paritas daya
beli hanya memusatkan perhatian pada salah satu faktor saja, yaitu tingkat
inflasi ketika inflasi menjadi faktor yang sangat penting dan nilainya dapat
ditentukan sebagai persentase perubahan dalam indeks harga secara umum
sebagaimana GNP deflector atau indeks harga konsumen.

E. HAMBATAN TERJADINYA PURCHASING POWER PARITY

Walaupun secara teori paritas daya beli antara dua negara berlaku,
namun pada praktiknya kadang paritas daya beli tersebut tidak dapat terjadi.
Selain kelemahan-kelemahan teori PPP seperti yang sudah dijelaskan
sebelumnya, yaitu adanya biaya transportasi untuk memindahkan barang
antar negara berbeda, peraturan kebijakan yang berbeda dalam perdagangan
masing-masing negara manakala hampir setiap negara membatasi impor
dengan memberlakukan tarif dan quota untuk melindungi sektor
perdagangannya. Pajak juga merupakan faktor yang dapat membantu
menjelaskan mengapa penyimpangan berlakunya teori paritas daya beli
terjadi, perbedaan tingkat pajak antar dua negara mengakibatkan tingkat
harga yang berbeda pula.
Adanya praktik monopoli dan oligopoli pada pasar barang dan jasa juga
diduga sebagai faktor lain yang menghambat terjadinya teori PPP. Selain itu,
adanya profitabilitas relatif dari traded vs non traded goods, tingkat
produktivitas yang lebih tinggi, adanya penemuan sumber daya baru untuk
traded goods, perubahan preferensi konsumsi ke traded (import minded) atau
ke non traded goods (bangga produksi dalam negeri) dan penerimaan
pembayaran bunga dari surplus (defisit) neraca pembayaran yang
memengaruhi tingkat harga juga menjadi banyak faktor penyimpangan teori
paritas daya beli.
Nilai tukar dipengaruhi faktor lain sebagai tambahan terhadap inflasi
diferensial manakala diferensial pada suku bunga dan tingkat penghasilan
serta kontrol pemerintahan adalah juga merupakan hal yang penting. Tidak
adanya barang pengganti untuk barang-barang yang akan dipertukarkan
mengakibatkan ketika harga menjadi lebih tinggi di suatu negara maka
sesegera mungkin negara lain tidak melanjutkan mengimpor dan beralih ke
 EKMA5313/MODUL 5 5.33

pembelian domestik, perubahan ini pula akan memengaruhi nilai tukar.


Selain itu konsep PPP sendiri hanya mampu melihat fenomena jangka
panjang karena nilai tukar dalam jangka pendek lebih banyak dipengaruhi
oleh spekulasi dan persepsi masyarakat terhadap perekonomian. Pemilihan
terhadap indeks harga serta bobot yang digunakan dalam indeks tersebut
untuk tiap barang dan jasa akan sangat sulit untuk ditentukan, oleh karena
sangat tergantung terhadap preferensi konsumsi masyarakat. Hal ini juga
menjadi salah satu alasan teori paritas daya beli antar kedua negara tidak
berlaku.
Agar paritas daya beli dapat berlaku maka pasar harus bersifat kompetitif
sempurna. Jika persaingan tidak sempurna, walaupun tidak ada penghalang
lain, tingkat harga antar negara mungkin saja tidak sama. Perbedaan harga
traded goods antar negara dapat terjadi apabila perusahaan mampu
memberlakukan harga sesuai dengan pasar. Teori ekonomi menyatakan
bahwa sebuah perusahaan akan memaksimalkan profit dengan
memvariasikan harga dalam kaitannya dengan elastisitas permintaan pada
suatu barang. Elastisitas permintaan mengindikasikan bagaimana permintaan
suatu barang akan berubah bila harga berubah. Sebuah perusahan dapat
memaksimalkan pendapatan dengan memberlakukan harga yang lebih tinggi
pada produknya di negara dengan permintaan yang inelastis relatif terhadap
negara dengan tingkat permintaan yang lebih elastis.

F. STUDI EMPIRIS PURCHASING POWER PARITY

Teori paritas daya beli telah sekian lama menjadi dasar teori untuk
menentukan tingkat harga internasional pada kondisi penyesuaian pasar
internasional untuk mempertahankan keseimbangan jangka panjang. Sebagai
suatu masalah empiris, PPP telah menjadi konsep yang sulit dipahami.
Aplikasi dan uji empiris dari paritas daya beli (PPP) dibuat dengan merujuk
pada pasar barang dan jasa internasional untuk mewakili pola konsumsi. PPP
paling sering diuji keberlakuannya dibandingkan dengan teori-teori lain
dalam ilmu keuangan Internasional. Selain perhitungan PPP relatif sangat
mudah, untuk dua negara yang mirip baik preferensi konsumsi maupun
tingkat ketergantungannya, PPP sangat ideal digunakan untuk
membandingkan standar hidup kedua negara dibandingkan jika hanya
menggunakan nilai tukar aktual. Berbagai penelitian dilakukan untuk
menguji berlakunya teori paritas daya beli. Beberapa penelitian yang mampu
5.34 Manajemen Keuangan Internasional 

membuktikan keberlakuan teori paritas daya beli akan dikemukakan berikut


ini.
Michael R. Pakko dan Patricia S Pollard (2003) telah melakukan
penelitian berjudul Burgernomics: A Big Mac Guide to Purchasing Power
Parity. Penelitian ini membandingkan harga burger Big Mac di beberapa
negara di seluruh dunia, dengan mempertimbangkan perbedaan nilai tukar
sebagai alasan perbedaan harga internasional. Fitur atraktif dari Big Mac
sebagai indikator PPP terletak pada kesamaan komposisinya. Komponen
bahan baku yang digunakan pada Big Mac sama pada seluruh dunia, karena
itulah Big Mac menjadi bahan perbandingan daya beli pada mata uang yang
berbeda. Rogoff et al (2001): meneliti PPP beberapa komoditas (barley,
butter, wheat) antara Inggris dan Belanda dari periode 1271-1991 (700
tahun), dengan analisis tren, volatilitas, dan dinamika harga relatif. Hasilnya:
konfirmasi atas law of one price, meskipun dalam periode tersebut terjadi
perang, penurunan biaya transportasi, maupun perubahan kebijakan
perdagangan internasional. Cashin & McDermot (2004): meneliti mean-
reverting real exchange rate setelah bretton wood untuk 90 negara (maju dan
berkembang). Hasilnya: meskipun PPP berlaku untuk banyak negara, mean-
reversion real exchange rate berlangsung lambat, dengan sifat temporer pada
50 negara dan persisten pada 40 negara. Kecepatan penyesuaian ke
equilibrium lebih disebabkan oleh (a) inflasi tinggi, dan (b) volatilitas nilai
tukar nominal besar. Fenomena moneter dan rezim nilai tukar. Sementara (c)
perbedaan tingkat produktifitas atau pengeluaran pemerintah, dan (d) trade
openness (rasio export plus impor per GDP), tidak dapat menjelaskan
persistensi deviasi dari PPP.
Menzie D. Chinn dalam International Monetary Fund Working Paper
No. WP/99/120 telah melakukan penelitian dengan judul Measuring
Misalignment: Purchasing Power Parity and East Asian Currencies in the
1990s. Penelitian ini dilakukan terhadap sampel sebanyak 5 negara dengan
menggunakan data CPI (Consumer Price Index) dilakukan uji kointegrasi
Johansen dan Horvarth-Watson untuk membuktikan apakah teori paritas daya
beli antara kelima negara tersebut berlaku dan apakah telah terjadi
overvalued pada nilai tukar negara-negara tersebut. Hasil dari penelitian
tersebut diperoleh bahwa teori paritas daya beli berlaku dan semua
pengukuran nilai tukar riil Asia Timur kembali ke rata-rata asal. Ringgit
Malaysia, baht Thailand, dan Peso Filipina mengalami overvalued sementara
rupiah Indonesia dan won Korea mengalami undervalued.
 EKMA5313/MODUL 5 5.35

Penelitian tentang paritas daya beli lainnya dilakukan oleh Robert la


France dan Lawrence Schembri (Canada, Autumn 2002) dengan judul
Purchasing-Power Parity: Definition, Measurement, and Interpretation.
Melakukan penelitian dengan membandingkan barang dan jasa di Kanada
dengan Amerika Serikat. Hasilnya meskipun penyimpangan nilai tukar dari
nilai PPP mengindikasikan bahwa barang dan jasa Kanada relatif lebih murah
jika dibandingkan dengan Amerika Serikat atau negara OECD lainnya,
penyimpangan ini tidak dapat diinterpretasikan sebagai indikasi bahwa dolar
Kanada mengalami penurunan nilai terhadap jumlah yang sebanding. Secara
prinsip nilai tukar dipengaruhi oleh kenyataan dan faktor-faktor moneter.
Akibatnya, nilai ekuilibrium dari nilai tukar tidak harus sama dengan nilai
paritas daya belinya.
Penelitian lain tentang paritas daya beli juga dilakukan oleh Ramirez dan
Khan dengan judul A Cointegration Analysis of Purchasing Power Parity:
1976-1996 dalam International Advances Research Volume 5 No. 3, Agustus
1999. Studi ini menguji hipotesis paritas daya beli pada lima negara industri,
yaitu Kanada, Perancis, Jerman, Jepang, dan Inggris dengan menggunakan
pemodelan ko-integrasi dan koreksi galat. Pengujian kointegrasi
menunjukkan pada semua negara industri yang diteliti, hipotesis paritas daya
beli berlaku dalam jangka panjang, tetapi tidak berlaku dalam jangka pendek.
Claude Lopez (Maret 2004) dalam penelitiannya yang berjudul Evidence of
Purchasing Power Parity for the Floating Regime Period meneliti hipotesis
PPP di dalam negara-negara industri untuk periode pasca bretton woods
dengan menggunakan dua panel uji unit root, DF-GLS-SUR dan ADF-SUR
test, terutama yang dikembangkan oleh Lopez (2003) dan Levin, serta Lin
dan Chu (2002). Kedua pendekatan memerlukan serial data spesifik dan
hubungan waktu yang sama. Sementara, kedua tes menyediakan bukti adanya
PPP untuk periode pasca 1973, tes DF-GLS-SUR yang lebih kuat
menunjukkan hasil yang lebih kuat secara konsisten, terutama untuk periode
1973-1998.
5.36 Manajemen Keuangan Internasional 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jika terdapat informasi tingkat inflasi USA: 3% per tahun dan
tingkat inflasi Jepang: 1% per tahun, tentukan perubahan kurs
valas atau forex rate dan forward rate untuk 1 tahun.
2) Suatu perusahaan AS yang mengimpor komponen komputer dari Jepang,
membayar pembeliannya dengan yen. Importir ini tidak khawatir
tentang kemungkinan peningkatan harga di Jepang (yang harus dibayar
dengan yen) karena akan ada dampak kompensasi dari paritas daya beli
(PPP). Jelaskan pernyataan tersebut.
3) Gunakan apa yang Anda ketahui mengenai pengujian PPP untuk menjawab
pertanyaan berikut. Dengan menggunakan informasi pada pertanyaan
pertama, jelaskan mengapa perusahaan AS yang mengimpor komponen
komputer dari Jepang seharusnya tidak khawatir mengenai pembayarannya
di masa depan?
4) Gunakan PPP untuk menjelaskan bagaimana nilai mata uang negara-
negara Eropa Timur akan berubah jika negara-negara tersebut mengalami
inflasi tinggi, sementara AS mengalami inflasi rendah.
5) Asumsikan bahwa kurs spot dolar Kanada adalah $0,85 dan tingkat
inflasi Kanada sama dengan AS. Lalu, asumsikan bahwa Kanada
mengalami inflasi sebesar 4 persen, sementara AS mengalami inflasi 3
persen. Menurut PPP, berapakah nilai baru dolar Kanada setelah
menyesuaikan dengan tingkat inflasi? (Anda dapat menggunakan rumus
untuk memperkirakan jawaban ini).
6) Asumsikan bahwa kurs spot dolar Australia adalah $0,90 dan suku bunga
awal Australia dan AS adalah 6 persen. Lalu, asumsikan bahwa suku
bunga satu tahun di Australia meningkat sebesar 0,05 persen, sementara
suku bunga di AS tidak berubah. Dengan menggunakan informasi ini serta
teori IFE, prediksikan kurs spot untuk satu tahun 1 depan.
7) Pada pertanyaan sebelumnya, suku bunga Australia meningkat dari 6 persen
menjadi 11 persen. Menurut IFE, apakah faktor yang menyebabkan
perubahan tersebut? Berikan penjelasan mengenai faktor-faktor yang
meyebabkan perubahan pada dolar Australia berdasarkan IFE. Jika
 EKMA5313/MODUL 5 5.37

investor AS percaya akan IFE, apakah mereka akan memanfaat suku


bunga Australia yang lebih tinggi tersebut? Jelaskan.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Spot Rate tanggal 1-2-1997 = JPY120/USD. Oleh karena itu,


berdasarkan teori PPP, perubahan kurs valas atau forex rate dan
forward rate untuk 1 tahun kemudian akan dapat diperkirakan,
yaitu.
1 + Ih
ef = -1
1 + If

1 + 1% 1,01
ef = -1= -1
1 + %3 1,03

ef = 0,98058 - 1= 0,01942 = -1,94%


Ini berarti bahwa USD akan depresiasi terhadap JPY sebesar
1,94% per tahun. Dengan demikian, perkiraan forward rate pada tanggal
1-1-1991 dapat dihitung, yaitu JPY 120 x (1 – 1,94%) = JPY117,67/USD

2) Jika harga di Jepang naik karena inflasi, nilai yen akan turun. Oleh karena
itu, meskipun importir perlu membayar yen lebih banyak, importir akan
mendapat keuntungan dari nilai yen yang melemah (importir akan
membayar dolar yang lebih sedikit untuk sejumlah yen tertentu). Oleh
karena itu, terdapat efek kompensasi jika terjadi PPP.

3) Paritas daya beli tidak selalu berlaku. Pada contoh kita, inflasi Jepang akan
meningkat (menyebabkan importir akan membayar yen lebih banyak),
namun yen Jepang tidak harus terdepresiasi dalam jumlah yang sama,
atau tidak terdepresiasi sama sekali. Oleh karena itu, jumlah dolar yang
harus dibayar untuk produk Jepang akan meningkat seiring waktu.

4) Inflasi tinggi akan mengubah neraca perdagangan, bilamana Amerika akan


mengurangi pembelian produk pada negara tersebut, sementara
permintaan produk AS oleh negara-negara tersebut akan meningkat
(sesuai PPP). Oleh karena itu, akan terjadi tekanan turun pada nilai mata
uang-mata uang tersebut.
5.38 Manajemen Keuangan Internasional 

5) ef = Ih – If
= 3% - 4%
= -0,01 atau – 1%
St+1 = S(1 + ef)
= $0,85[1+ (-0,01)]
= $0,8415

6) ( 1 + ih)
ef = -1
(1 + if)

(1 + 0,06)
= -1
(1 + 0,11)
≡ -0,045, atau -4,5%

St+1 = S(1 + ef)


= $0,90[1+ (-0,045)]
= $0,8595

7) Menurut IFE, peningkatan suku bunga sebesar 0,5 persen mencerminkan


taksiran peningkatan inflasi sebesar 0,5 persen. Jika terjadi penyesuaian
inflasi, neraca perdagangan akan terpengaruh karena permintaan produk
AS dari Australia akan meningkat, sementara permintaan produk
Australia dari AS akan turun. Oleh karena itu, dolar Australia akan
melemah. Jika para investor AS percaya akan IFE, mereka tidak berupaya
untuk memanfaatkan suku bunga Australia yang lebih tinggi karena mereka
memperkirakan dolar Australia akan melemah seiring waktu.

R A NG KU M AN

Teori PPP melihat hubungan antara perbedaan tingkat inflasi


dengan pergerakan kurs di masa depan. IFE melihat perbedaan suku
bunga dengan pergerakan kurs di masa depan. Teori paritas suku
bunga (IRP) membahas hubungan antara perbedaan suku bunga
dengan premi (atau diskon) kurs forward pada. suatu waktu tertentu.
Teori paritas daya beli (purchasing power parity—PPP)
menerangkan hubungan sempurna antara tingkat inflasi relatif di antara
dua negara dengan kurs mereka. Secara pasti, teori PPP menyatakan
bahwa keseimbangan kurs akan menyesuaikan dengan besaran
 EKMA5313/MODUL 5 5.39

perbedaan tingkat inflasi di antara dua negara. Meskipun PPP tetap


merupakan konsep yang berharga, terdapat bukti adanya penyimpangan
yang cukup besar atau pelaksanaan teori dalam dunia sesungguhnya.
Bentuk relatif PPP mempertimbangkan kemungkinan pasar yang
tidak sempurna, seperti biaya transportasi, bea masuk, dan kuota. Versi
ini menyatakan bahwa karena adanya ketidaksempurnaan pasar, harga
sejumlah produk pada negara yang berbeda tidak selalu sama jika diukur
dalam mata uang yang sama. Namun, bentuk ini menyatakan bahwa
tingkat perubahan harga barang kurang lebih akan sama jika diukur
dalam mata uang yang sama, selama biaya transportasi dan batasan
perdagangan lainnya tidak berubah.

TES F OR M AT IF 2

1) Jelaskan teori paritas daya beli (purchasing power parity—PPP).


Berdasarkan teori ini apakah ramalan umum mengenai nilai mata uang
pada negara-negara dengan inflasi tinggi?
2) Perbedaan inflasi antara Amerika dan negara industri lainnya umumnya
hanya sebesar nol koma beberapa persen. Namun, dalam beberapa tahun
perubahan kurs antara mata uang terkait telah berubah sebesar 10 persen
atau lebih. Apakah dampak informasi ini terhadap PPP?
3) Asumsikan bahwa beberapa negara Eropa yang menggunakan mata uang
euro mengalami inflasi yang lebih tinggi dibandingkan Amerika Serikat,
sementara dua negara Eropa yang menggunakan euro juga memiliki
tingkat inflasi yang lebih rendah dibandingkan AS. Menurut PPP,
bagaimana dampak hal tersebut pada nilai euro terhadap dolar?
4) Jepang umumnya memiliki tingkat inflasi yang lebih rendah
dibandingkan Amerika Serikat. Bagaimana hal ini akan memengaruhi
nilai yen Jepang? Mengapa hubungan ini tidak selalu terjadi?
5) Estimasi depresiasi akibat PPP. Asumsikan bahwa kurs spot pound
sterling Inggris adalah $1,73. Bagaimana kurs spot ini akan berubah
menurut PPP jika tingkat inflasi Inggris adalah 7 persen, sementara
tingkat inflasi AS adalah 2 persen?
6) Bagaimana analisis regresi digunakan untuk menentukan apakah
hubungan yang diprediksi oleh PPP terjadi secara rata-rata? Tentukan
modelnya dan jelaskan bagaimana Anda menilai hasil regresi untuk
5.40 Manajemen Keuangan Internasional 

menentukan apakah terdapat perbedaan signifikan dari hubungan yang


diprediksi oleh PPP?
7) Dampak interaktif PPP. Asumsikan bahwa tingkat inflasi pada negara
yang menggunakan euro sangat rendah, sementara negara Eropa yang
menggunakan mata uang lain mengalami inflasi tinggi. Jelaskan
bagaimana dan mengapa nilai euro diperkirakan berubah sesuai teori
PPP.
8) Asumsikan bahwa arbitrase lokasi memastikan bahwa kurs spot telah
sesuai. Juga asumsikan bahwa Anda percaya akan paritas daya beli. Kurs
spot pound sterling Inggris adalah $1,80, dan kurs spot franc Swiss
adalah 0,3 pound sterling. Anc mengharapkan bahwa tingkat inflasi satu
tahun di Inggris adalah 7 persen, 5 persen (Swiss dan 1 persen di AS.
Berapakah perkiraan Anda atas kurs spot franc Swiss dalam satu tahun
terhadap dolar?) Jelaskan perhitungan Anda.
9) Perbandingan PPP dan IFE. Apakah mungkin PPP terjadi jika IFE tidak
terjadi?
10) Dampak batasan perdagangan terhadap PPP dan IFE. Apakah PPP akan
terjadi antara Amerika Serikat dan Hungaria jika batasan perdagangan
dihapuskan dan nila mata uang Hungaria dilepas tanpa intervensi
pemerintah? Apakah lebih mungkin terjadi IFE antara Amerika dan
Hungaria jika batasan perdagangan dihapuskan dan nilai mata uang
Hungaria dilepas tanpa intervensi pemerintah? Jelaskan.
Diketahui spot rate di Jakarta 01-08-1997 sebagai berikut.
a. Rp5.000/USD
b. Rp40/JPY
Tingkat inflasi per tahun di:
- Indonesia 9%
- USA 3%
- Jepang 1%

Pertanyaan:
Dengan menggunakan teori PPP, Anda diminta untuk
menentukan:
a. Forward rate 180 hari untuk Rp/USD, Rp/JPY dan JPY/USD.
b. Mata uang yang apresiasi dan mata uang yang depresiasi.
 EKMA5313/MODUL 5 5.41

Kegiatan Belajar 3

Keseimbangan Suku Bunga, Inflasi , dan


Nilai Tukar

T eori paritas daya beli (purchasing power parity-PPP) menyatakan bahwa


keseimbangan kurs akan menyesuaikan dengan besaran perbedaan
tingkat inflasi diantara dua negara. Teori paritas daya beli menerangkan
hubungan sempurna antara tingkat inflasi relatif diantara dua negara dengan
kurs mereka.
Bentuk relatif PPP mempertimbangkan kemungkinan pasar yang tidak
sempurna, seperti biaya transportasi, bea masuk, dan kuota. Versi ini
menyatakan bahwa karena adanya ketidaksempurnaan pasar, harga sejumlah
produk pada negara yang berbeda tidak selalu sama jika diukur dalam mata
uang yang sama. Namun, bentuk ini menyatakan bahwa tingkat perubahan
harga barang kurang lebih akan sama jika diukur dalam mata uang yang
sama, selama biaya transportasi dan batasan perdagangan lainnya tidak
berubah.
Jika dua negara menghasilkan produk yang merupakan substitusi satu
sama lain, permintaan produk tersebut akan berubah saat terjadi perbedaan
tingkat inflasi. Jika Inflasi mata uang asal (Ih) lebih besar dari inflasi mata
uang asing (If) dan nilai tukar mata uang kedua negara tersebut tidak berubah
maka daya beli konsumen atas barang asing lebih besar dibandingkan daya
beli atas barang lokal. Pada kasus ini tidak terjadi PPP. Jika Inflasi mata uang
asal (Ih) lebih kecil dari inflasi mata uang asing (If) dan nilai tukar mata uang
kedua negara tersebut tidak berubah maka daya beli konsumen atas produk
lokal lebih besar dibandingkan daya beli atas produk asing. Pada kasus ini
juga tidak terjadi PPP. Teori PPP menyatakan bahwa nilai tukar tidak tetap,
tetapi akan berubah untuk mempertahankan paritas daya beli.
Bentuk relatif PPP dapat digunakan untuk mengestimasi bagaimana
nilai tukar akan berubah sebagai akibat dari perbedaan tingkat inflasi antar
negara. Teori PPP tidak hanya memberikan penjelasan bagaimana tingkat
inflasi diantara dua negara dapat mempengaruhi nilai tukar, tetapi juga
memberikan informasi yang dapat digunakan untuk memprediksi nilai tukar.
Kelemahan dalam pengujian teori PPP adalah bahwa hasilnya berbeda
tergantung dari periode dasar yang digunakan. Periode dasar yang dipilih
5.42 Manajemen Keuangan Internasional 

harus mencerminkan posisi keseimbangan, karena evaluasi periode


berikutnya akan dibandingkan dengan periode dasar tersebut. Salah satu
alasan utama meniadakan kurs tetap adalah karena sulitnya mengidentifikasi
keseimbangan kurs yang layak.
Paritas daya beli tidak terjadi secara konsisten karena adanya pengaruh
hal lain dan karena tidak tersedia substitusi untuk beberapa barang yang
diperdagangkan. Segera setelah harga menjadi relatif lebih tinggi di suatu
negara, konsumen di negara lain akan berhenti mengimpor barang dan
berbalik membeli produk dalam negeri. Hal ini akan mempengaruhi nilai
tukar. Namun, jika tidak terdapat barang substitusi lokal maka konsumen
tidak akan berhenti mengimpor barang.
Paritas daya beli dapat diuji dengan menilai kurs “riil” diantara dua mata
uang sepanjang waktu. Kurs riil merupakan kurs nilai tukar aktual setelah
disesuaikan dengan dampak inflasi pada dua negara bersangkutan.
Kurs tidak akan mendekati tingkat rata-rata tertentu dan karenanya tidak
dapat dianggap konstan pada jangka panjang. Berdasarkan kondisi ini,
gagasan PPP tidak berlaku karena pergerakan kurs riil bukan merupakan
penyimpangan sementara dari suatu nilai keseimbangan.
Teori dampak fisher internasional (international fisher effect-IFE) ini
menggunakan tingkat suku bunga sebagai pengganti perbedaan inflasi, untuk
menjelaskan mengapa kurs berubah sepanjang waktu, namun teori ini sangat
terkait dengan teori PPP karena suku bunga sering kali sangat terkait dengan
tingkat inflasi. Menurut dampak fisher, tingkat suku bunga bebas risiko
nominal mencakup tingkat pengembalian riil dan taksiran inflasi. Jika
investor dari seluruh negara menginginkan pengembalian yang sama,
perbedaan tingkat suku bunga antar negara mungkin merupakan akibat dari
perbedaan taksiran inflasi.
Teori PPP menyatakan bahwa pergerakan nilai tukar disebabkan oleh
perbedaan tingkat inflasi. Jika suku bunga riil antar negara sama maka
perbedaan suku bunga nominal diakibatkan oleh perbedaan taksiran inflasi.
Teori IFE menyatakan bahwa mata uang asing dengan suku bunga yang
relatif tinggi akan terdepresiasi karena suku bunga nominal yang tinggi
mencerminkan taksiran inflasi. Suku bunga nominal juga turut membentuk
risiko gagal bayar (default) atas investasi, sedangkan mata uang asing akan
terapresiasi ketika suku bunga asing lebih kecil dibandingkan suku bunga
negara asal sehingga pengembalian atas sekuritas asing akan sama dengan
pengembalian atas sekuritas di negara asal. Oleh karena IFE berdasarkan
 EKMA5313/MODUL 5 5.43

paritas daya beli maka teori ini juga tidak berlaku secara konsisten karena
kurs dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor selain inflasi maka kurs tidak selalu
berubah sesuai dengan perbedaan inflasi.
Teori IFE menyatakan bahwa seorang investor yang secara periodik
berinvestasi pada sekuritas berbasis bunga asing secara rata-rata akan
memperoleh pengembalian yang sama dengan investasi domestik. Artinya,
nilai tukar mata uang negara dengan suku bunga tinggi akan terdepresiasi
untuk mengompensasi keuntungan dari suku bunga yang diterima dari
investasi asing. Namun, terdapat bukti bahwa selama beberapa periode IFE
tidak berlaku. Oleh karena itu, investasi pada sekuritas asing jangka pendek
mungkin menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan dengan
investasi domestik. Namun, jika suatu perusahaan berusaha untuk
memperoleh pengembalian yang lebih tinggi ini, perusahaan menanggung
risiko bahwa mata uang yang digunakan pada sekuritas asing tersebut akan
terdepresiasi terhadap mata uang asal investor selama periode investasi. Pada
kasus tersebut, sekuritas asing akan menghasilkan pengembalian yang lebih
rendah dibandingkan sekuritas domestik, meskipun sekuritas ini memiliki
suku bunga yang lebih tinggi.
Meskipun teori paritas suku bunga (IRP), paritas daya beli (PPP), dan
dampak fisher internasional (IFE) terkait dengan penentuan kurs, namun
mereka memiliki implikasi yang berbeda. Teori IRP membahas mengapa
kurs forward berbeda dengan kurs spot dan tingkat perbedaan yang
seharusnya terjadi. Teori ini digunakan pada suatu titik waktu tertentu.
Sebaliknya, teori PPP dan IFE membahas bagaimana kurs spot mata uang
berubah sepanjang waktu. Jika teori PPP menyatakan bahwa kurs spot akan
berubah sesuai dengan perbedaan inflasi maka teori IFE menyatakan bahwa
kurs spot akan berubah sesuai dengan perbedaan suku bunga. Meskipun
begitu, PPP terkait dengan IFE karena taksiran perbedaan inflasi
mempengaruhi perbedaan suku bunga nominal di antara dua negara.
Beberapa generalisasi pada kondisi negara dapat dilihat dengan
menerapkan teori ini. Negara dengan inflasi tinggi cenderung memiliki suku
bunga tinggi (karena dampak fisher). Mata uang negara tersebut cenderung
melemah sepanjang waktu (karena PPP dan IFE), serta kurs forward atas
mata uang biasanya memiliki diskon yang tinggi (karena IRP).
5.44 Manajemen Keuangan Internasional 

A. PENGERTIAN INTEREST RATE PARITY

Paritas suku bunga (IRP) adalah teori yang menyatakan bahwa besaran
premi (atau diskon) kurs forward seharusnya setara dengan perbedaan suku
bunga dari kedua negara terkait.
Misalnya:
1. Titik A dan B mencerminkan diskon, bilamana dalam situasi ini suku
bunga asing melebihi suku bunga asal, kurs forward biasanya memiliki
diskon kira-kira sebesar perbedaan tersebut (titik A = 1%, titik B = 2%).
2. Titik C dan D mencerminkan premi, bilamana dalam situasi ini suku
bunga asing lebih rendah dari suku bunga asal, kurs forward biasanya
memiliki premi kira-kira sebesar perbedaan tersebut (titik C = 1%, titik
D = 2%).
3. Pada titik X digambarkan bahwa perbedaan suku bunga asing dan
domestik adalah 2%, dan premi forward atas mata uang asing adalah 4%
maka dihasilkan titik X, begitu pula dengan titik Y.
4. Pada titik Z terjadi sebaliknya, bahwa perbedaan antara suku bunga asing
dan suku bunga domestik adalah -1%, dan diskon forward sebesar 3%
maka dihasilkan titik Z.
5. Untuk menguji apakah terdapat paritas suku bunga, dapat dilihat dari
posisi titik tersebut, apakah memberikan indikasi arbitrase perlindungan
suku bunga akan menguntungkan. Untuk titik di sebelah kanan garis
IRP, investor pada negara asal perlu mempertimbangkan penggunaan
arbitrase perlindungan suku bunga dapat dilakukan karena akan
menghasilkan keuntungan (perbedaan suku bunga asing lebih tinggi dan
premi forward lebih kecil dari selisih perbedaan suku bunga tersebut).
Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan jika akan melakukan
arbitrase perlindungan suku bunga, yaitu
1. biaya transaksi;
2. risiko politik;
3. perbedaan undang-undang pajak.

Interest Rate Parity (IRP)


Menunjukkan tingkat bunga yang seharusnya akibat dari proses
pertukaran mata uang. Contoh aplikasi IRP diberikan sebagai berikut.
 EKMA5313/MODUL 5 5.45

a. Investor Amerika Serikat mengkonversikan US $1,000,000 ke uang


Swiss France (spot rate SF1.4800/$). Dari hasil konversi ini didapatkan:
SF 1,480,000.
b. Uang ini diinvestasikan selama 3 bulan pada deposito Bank Swiss
dengan bunga 4% per tahun. Pada saat jatuh tempo didapatkan bunga +
pokok: SF 1,480,000 x (1+0.04/4) = SF 1,494,800.
c. Pada saat jatuh tempo ia mengkonversikan kembali uangnya ke US$
(forward rate SF1.4655/$). Dari hasil konversi ini didapatkan:
US$1,020,000.

Catatan: IRP adalah tingkat bunga dengan mendepositokan US$ 1,000,000


pada tingkat bunga 2.00% per 3 bulan (atau 8.00% per tahun) sehingga
didapatkan pokok + bunga: US$1,020,000.

Implikasi transaksi ini menunjukkan perbandingan safe forward dan spot


sama dengan perbandingan suku bunga SF dan suku bunga $:

SSF/$ /FSF/$ = (1+iSF)/(1+i$)

Covered Interest Arbitrage (CIA)


Menunjukkan adanya peluang keuntungan akibat proses arbitrage akibat
tidak seimbangnya tingkat bunga (IRP) dengan rate yang ditawarkan.
Contoh aplikasi CIA diberikan sebagai berikut.

Arbitrage:

a. Investor Amerika Serikat mengkonversikan US $1,000,000 ke uang Yen


Jepang (spot rate ¥106.00/$). Dari hasil konversi ini didapatkan:
¥106,000,000.
b. Uang ini diinvestasikan selama 6 bulan pada deposito Bank Jepang
dengan bunga 4% per tahun. Pada saat jatuh tempo didapatkan bunga +
pokok: ¥106,000,000.x (1+0.04/2) = ¥108,120,000.
c. Pada saat jatuh tempo ia mengkonversikan kembali uangnya ke US$
(forward rate ¥103.50/$). Dari hasil konversi ini didapatkan:
US$1,044,638.
5.46 Manajemen Keuangan Internasional 

Deposito:

Jika deposito pada Bank Amerika adalah 8.00% per tahun maka jika
didepositokan uang US$1,000,000 pada saat jatuh tempo didapat pokok +
bunga: $1,000,000x (1+0.08/2) = $1,040,000.

Catatan: Cost of fund jika mendepositokan uang adalah sebesar


US$1,044,638-US$1,040,000 = $4,638. Nilai ini adalah keuntungan yang
diperoleh jika melakukan proses arbitrage.

B. INTERNASIONAL FISHER EFFECT

Internasional fisher effect yaitu teori yang menerangkan hubungan


sempurna antara suku bunga relatif dan nilai tukar di antara dua negara.

- Kaitan dengan PPP.


PPP menyatakan bahwa pergerakan nilai tukar disebabkan oleh
perbedaan tingkat inflasi. Jika suku bunga riil suatu negara sama maka
perbedaan suku bunga nominal diakibatkan oleh perbedaan taksiran inflasi.
Teori IFE ini tidak sejalan dengan gagasan bahwa dengan suku bunga
tinggi maka akan dapat menarik investor untuk berinvestasi, tetapi harus
diperhatikan pula tingkat inflasinya.
Misalkan:
1. Titik yang berada pada garis IFE merupakan penyesuaian kurs untuk
mengompensasi perbedaan suku bunga. Hal ini berarti bahwa investor
akan memperoleh hasil yang sama (setelah disesuaikan oleh fluktuasi
kurs) tanpa memperhatikan apakan investor akan berinvestasi pada
negara asal atau negara asing.
2. Titik yang berada di bawah garis IFE umumnya mencerminkan
pengembalian investasi deposito asing yang lebih tinggi, sedangkan titik
yang berada di atas IFE umumnya mencerminkan pengembalian
investasi deposito asing yang lebih kecil dibandingkan dengan
pengembalian investasi domestik
Kelemahan teori IFE ini adalah sekali lagi fluktuasi nilai tukar tidak
hanya dipengaruhi oleh suku bunga saja dan tingkat inflasi, tetapi juga oleh
faktor-faktor lain sehingga pengaruh suku bunga kadang membingungkan.
 EKMA5313/MODUL 5 5.47

1. Turunan Dampak Fisher Internasional


Hubungan yang tepat antara perbedaan suku bunga di antara dua negara
dan taksiran perubahan nilai kurs menurut IFE dapat diturunkan sebagai
berikut. Pertama, pengembalian aktual bagi para investor yang melakukan
investasi pada sekuritas pasar uang (seperti deposito bank jangka pendek) di
negara asal mereka adalah berupa suku bunga yang ditawar deposito tersebut.
Namun, pengembalian aktual bagi investor yang melakukan investasi pada
sekuritas pasar uang asing tergantung dari suku bunga asing (if) serta
persentase perubahan nilai mata uang asing (ef) yang digunakan pada
sekuritas tersebut. Rumus untuk menghitung pengembalian aktual atau
"efektif” (setelah disesuaikan dengan kurs) atas deposito pada asing (atau
sekuritas pasar uang asing lainnya) adalah

r=(1+if)(1+ef)-1
Menurut IFE, pengembalian efektif atas investasi asing harus secara rata-
rata, setara dengan pengembalian efektif atas investasi domestik. Oleh karena
itu, IFE menyatakan batas taksiran pengembalian atas investasi pasar uang
asing setara dengan suku bunga pada investasi pasar uang lokal:

E(r) = ih
Bilamana r adalah pengembalian efektif atas deposit asing dan ih adalah
suku bunga deposit di negara asal. Kita dapat menentukan berapa tingkat
perubahan mata uang asing selling investasi di kedua negara memberikan
hasil yang sama. Gunakan rumus awal untuk menghitung r, dan tetapkan r
setara dengan ih sebagai berikut.
r = ih
(1 + if)(1 + ef) - 1 = ih

Lalu cari nilai ef:

(1 + if)(1 + ef) = (1 + ih)


(1 + ih)
(1 + ef ) =
(1 + if)
(1 + ih)
ef = -1
(1 + if)
5.48 Manajemen Keuangan Internasional 

Seperti dibuktikan di atas, teori IFE menyatakan bahwa ketika ih > if, ef
akan positif karena tingkat suku bunga asing yang relatif kecil mencerminkan
taksiran inflasi negara asing yang relatif lebih rendah. Dengan kata lain, mata
uang asing akan terapresiasi ketika suku bunga asing lebih kecil
dibandingkan suku bunga negara asal. Apresiasi ini akan meningkatkan
pengembalian asing bagi investor negara asal sehingga pengembalian atas
sekuritas asing akan sama dengan pengembalian atas sekuritas di negara asal.
Sebaliknya, jika it > ih, maka ef akan negatif atau dengan kata lain, mata
uang asing akan terdepresiasi ketika suku bunga asing lebih tinggi
dibandingkan suku bunga negara asal. Depresiasi ini akan mengurangi
pengembalian atas sekuritas asing dari sudut pandang investor negara asal
sehingga pengembalian atas sekuritas asing tidak akan lebih tinggi
dibandingkan pengembalian atas sekuritas negara asal.
Contoh, Numerik dari Turunan IFE. Dengan mempertimbangkan dua
tingkat suku bunga, nilai ef dapat ditentukan dari rumus turunan tersebut, dan
digunakan untuk memprediksi kurs.
Contoh, Asumsikan bahwa suku bunga deposito bank satu tahun di
negara asal adalah 11 persen, dan suku bunga deposito bank satu tahun di
negara asing adalah 12 persen. Agar pengembalian aktual dari dua investasi
berikut akan setara dari sudut pandang investor negara asal maka kurs mata
uang asing harus berubah sepanjang periode investasi sebesar persentase
berikut.
(1 + ih)
ef = -1
(1 + if)
1 + 0,11
= -1
1 + 0,12

= -0,0089, atau – 0, 89%

Implikasinya adalah mata uang asing yang digunakan untuk deposito


asing perlu terdepresiasi sebesar 0,89 persen agar pengembalian aktual
deposito asing menjadi 11 persen dari sudut pandang investor negara asal.
Hal ini menyebabkan pengembalian atas investasi asing akan setara dengan
pengembalian investasi domestik.
 EKMA5313/MODUL 5 5.49

2. Analisis Grafik Dampak Fisher Internasional


Grafik di bawah ini menggambarkan sekumpulan titik yang
membuktikan argumen di balik teori IFE. Misalnya, titik E mencerminkan
situasi bilamana suku bunga asing melebihi suku bunga awal sebesar 0,3
persen. Namun, mata uang terdepresiasi sebesar 3 persen untuk
mengompensasi keuntungan dari suku bunga ini. Oleh karena itu, seorang investor
yang memiliki deposito di negara asing memperoleh pengembalian yang setara
dengan investasi domestik. Titik F mencerminkan suku bunga negara asal yang
2 persen lebih tinggi dibandingkan suku bunga asing. Jika investor dari negara asal
membuat deposito asing, investor tersebut akan rugi meskipun suku bunga lebih
tinggi. Namun, teori IFE menyatakan bahwa mata uang tersebut akan terapresiasi
sebesar 2 persen untuk mengompensasi suku bunga yang lebih rendah.
Titik F pada Grafik 5.1 juga menggambarkan IFE dari sudut pandang
investor asing. Suku bunga negara asal akan menarik investor asing. Namun,
teori IFE menyatakan bahwa mata uang asing akan terapresiasi sebesar 2
persen sehingga dari sudut pandang investor asing berarti bahwa mata uang
negara asal yang digunakan pada instrumen investasi akan terdepresiasi untuk
mengompensasi suku bunga yang lebih tinggi. Grafik Ilustrasi Garis IFE
(Ketika Perubahan Kurs Mengompensasi Seluruh Perbedaan Suku Bunga).
5.50 Manajemen Keuangan Internasional 

Grafik 5.1
Ilustrasi Garis IFE
(Ketika Perubahan Kurs Mengompensasi Seluruh Perbedaan Suku Bunga)

Titik pada Garis IFE. Seluruh titik yang terletak pada garis IFE (IFE
line) pada Grafik 5.1 mencerminkan penyesuaian kurs untuk mengompensasi
perbedaan suku bunga. Hal ini berarti bahwa investor akan memperoleh hasil
yang sama (setelah disesuaikan oleh fluktuasi kurs tanpa memerhatikan
apakah investor akan berinvestasi pada negara asal atau negara asing.
Tepatnya, teori IFE tidak menyatakan bahwa hubungan ini akan terus
terjadi sepanjang satu periode tertentu. Kesimpulan teori IFE adalah jika
suatu perusahaan secara periodik melakukan investasi asing untuk
memanfaatkan suku bunga asing yang lebih tinggi maka perusahaan tersebut
akan memperoleh hasil yang kadang kala di atas atau di bawah hasil investasi
domestik. Investasi periodik oleh perusahaan AS untuk memanfaatkan suku
bunga yang lebih tinggi secara rata-rata akan memperoleh hasil yang sama
 EKMA5313/MODUL 5 5.51

dengan yang diperoleh perusahaan melalui investasi domestik secara


periodik.
Titik di bawah Garis IFE. Titik-titik di bawah garis IFE umumnya
mencerminka pengembalian investasi deposito asing yang lebih tinggi.
Misalnya, titik G pada Grafik 5.1 mengindikasikan bahwa suku bunga asing
lebih tinggi 3 persen dibandingkan suku bunga negara asal. Selain itu, mata
uang asing terapresiasi sebesar 2 persen. Kombinasi dari suku bunga asing
yang lebih tinggi ditambah dengan apresiasi mata uang asing akan
menyebabkan hasil investasi asing lebih tinggi dibandingkan investasi
domestik. Jika data aktual digabung dan digambarkan, serta sejumlah besar
titik berada di bawah garis IFI maka hal ini menyatakan bahwa investor
negara asal akan secara konsisten meningkatkan pengembalian investasinya
melalui deposito pada bank asing. Kondisi tersebut akan menyangkal teori
IFE.
Titik di atas Garis IFE. Titik-titik di atas garis IFE umumnya
mencerminkan pengembalian deposito asing yang lebih kecil dibandingkan
dengan pengembalian investasi domestik. Misalnya, titik H mencerminkan
suku bunga asing yang lebih tinggi 3 persen dibandingkan suku bunga negara
asal. Namun, titik H juga memberikan indikasi bahwa kurs mata asing
terdepresiasi sebesar-5 persen sehingga menghilangkan keuntungan dari
perbeda suku bunga.
Contoh lain, yaitu titik J mencerminkan situasi bilamana investor negara
asal terkena dua dampak negatif akibat berinvestasi pada deposito asing.
Pertama, suku bunga asing lebih I dibandingkan suku bunga negara asal.
Kedua, mata uang asing terdepresiasi selama periode deposito. Jika data
aktual digabung dan digambarkan, serta sebagian besar titik berada di garis
IFE, hal ini menyatakan bahwa investor negara asal akan secara konsisten
menerima pengembalian atas investasi asing yang lebih rendah dibandingkan
dengan investasi pada negara asal. Hasil tersebut juga menyangkal teori IFE.

Contoh.
Informasi Effective return home investment = ih = 11% dan Interest rate
foreign deposit = if = 12%. Agar effective return dari kedua investasi ini
sama bagi investor domestik maka persentase (%) perubahan forex
rate akan mencapai sebesar:
5.52 Manajemen Keuangan Internasional 

(1 + ih)
ef = -1
(1 + if)
(1 + 11%)
ef = -1 = -0,0089 = -0,89%
(1 + 12%)
Ini berarti forex dari foreign deposit akan depresiasi sebesar 0,89%
untuk dapat membuat effective return dari foreign deposit = 11% bagi
investor dalam negeri. Untuk lebih jelasnya, teori IFE ini dapat juga
dianalisis dengan menggunakan Grafik 5.2.

Grafik 5.2

Keterangan:
- Sumbu vertikal menunjukan selisih ih – if
- Sumbu horizontal menunjukan persentase (%) perubahan spot rate

Keterangan Grafik:
a. Titik A menunjukkan ih - if = 2% (positif) dan sebagai antisipasi maka
foreign currency spot rate apresiasi juga sebesar 2%.
b. Titik B menunjukkan ih - if = - 3% (negatif) dan sebagai antisipasi maka
foreign currency spot rate depresiasi juga sebesar 3%.
c. Semua titik yang berada pada garis AB disebut berada pada IFE line. Di
sini, perbedaan atau selisih tingkat bunga (ih-if) akan sama dengan
tingkat perubahan currency spot rate (apresiasi atau depresiasi).
d. Titik-titik yang berada di bawah IFE line merupakan titik-titik yang
menunjukkan tingkat return/hasil maksimal untuk investasi di luar
 EKMA5313/MODUL 5 5.53

negeri. Misalnya, titik E bilamana tingkat bunga luar negeri lebih tinggi
3% dibandingkan tingkat bunga dalam negeri dan ditambah lagi dengan
apresiasi valas atau forex sebesar 2%. Kombinasi antara tingkat bunga
yang tinggi dan ditambah dengan apresiasi valas menyebabkan hasil
investasi di luar negeri akan lebih tinggi daripada investasi di dalam
negeri.
e. Titik-titik yang berada di atas IFE line merupakan titik-titik yang
menunjukkan tingkat return/hasil yang rendah dari investasi di dalam
negeri dibandingkan dengan investasi di luar negeri. Misalnya, titik C
tingkat bunga luar negeri lebih tinggi 3%, tetapi valas atau forex yang
dihasilkan dari investasi di luar negeri mengalami depresiasi sebesar 5%
sehingga secara total investasi di luar negeri akan mengalami kerugian
sebesar 2%, bahkan untuk titik D kerugian investor akan lebih besar lagi
karena tingkat bunga di luar negeri lebih rendah 2% dan hasil valas atau
forex-nya mengalami depresiasi sebesar 2% juga sehingga secara total
investasi di luar negeri akan mengalami return/hasil yang 4% lebih
rendah daripada di dalam negeri.

Dari analisis grafik di atas dapat dikemukakan beberapa catatan penting


yang perlu diperhatikan oleh para investor jangka pendek dalam negeri.
Catatan penting tersebut sebagai berikut.
a. Investasi di luar negeri akan menguntungkan untuk titik-titik yang
berada di bawah IFE line apabila:
1) ih > if, tetapi selisih (ih - if) < tingkat apresiasi valas atau forex
(kuadran II);
2) if > ih dan valas atau forex apresiasi sehingga memperoleh
return/hasil maksimal (kuadran III);
3) if > ih, tetapi selisih (if- ih) > depresiasi valas atau forex (kuadran
IV).
b. Investasi di luar negeri akan merugikan untuk titik-titik yang berada di
atas IFE line apabila:
1) if > ih, tetapi selisih (if- ih) < depresiasi valas atau forex (kuadran V);
2) ih > if dan valas atau forex depresiasi sehingga mendapat kerugian
atau loss yang maksimal (kuadran VI);
3) ih > if, tetapi selisih (ih - if) > apresiasi valas atau forex (kuadran I).
c. Dari penelitian yang dilakukan oleh Madura dan Nosari (1992) serta
Thomas (1985), ternyata bahwa teori IFE tidak selalu tepat atau tidak
5.54 Manajemen Keuangan Internasional 

selalu dapat dibuktikan kebenarannya karena adanya faktor-faktor lain,


selain dari inflasi yang dapat mempengaruhi perubahan kurs valas atau
forex rate fluctuation. Dengan kata lain, perubahan kurs valas tidak
selalu sesuai dengan tingkat perbedaan inflasi. Beberapa faktor lain
tersebut adalah kontrol pemerintah, posisi BOP, money supply,
pertumbuhan GDP, dan lain-lain.

3. Fisher Effect
Nominal interest rates pada setiap negara, i$, sebanding dengan tingkat
pengembalian yang diminta (riil), r$, ditambah dengan tingkat inflasi yang
diharapkan, $. Rumusan ini berasal dari penurunan rumus:
i$ = [(1+r$)(1+$) ]-1
i$ = r$ + $ + r$$
perkalian r$$ terlalu kecil maka:
i$ = r$ + $

4. Pengajuan Dampak Fisher Internasional


Jika titik-titik aktual (satu titik untuk tiap periode) dari suku bunga dan
perubahan kurs sepanjang waktu digambarkan pada suatu grafik seperti pada
Grafik 5.1, kita dapat menentukan apakah titik tersebut secara sistematis
terletak di bawah garis IFE (yang menggambarkan pengembalian investasi
asing yang lebih tinggi), di atas garis IFE (yang menggambarkan
pengembalian investasi asing yang lebih rendah), atau secara merata tersebar
di kedua sisi garis IFE (menggambarkan keseimbangan antara pengembalian
investasi asing yang lebih tinggi pada beberapa periode dan pengembalian
yang rendah pada periode lainnya).
 EKMA5313/MODUL 5 5.55

Grafik 5.3
Ilustrasi Konsep IFE
(Ketika Perubahan Kurs Mengompensasi Perbedaan Suku Bunga secara Rata-
rata)

Grafik 5.3. merupakan contoh dari sekumpulan titik yang cenderung


mendukung teori IFE. Hal ini berarti bahwa pengembalian investasi asing
jangka pendek secara rata-rata, hampir setara dengan pengembalian investasi
domestik. Perhatikan bahwa 'dap titik mencerminkan perubahan kurs yang
tidak selalu dapat mengompensasi perbedaan suku bunga. Pada beberapa
kasus, perubahan kurs tidak mengompensasi seluruh perbedaan suku bunga.
Pada beberapa kasus lain, perubahan kurs lebih besar dari perbedaan suku
bunga. Secara keseluruhan hasilnya seimbang sehingga perbedaan suku
bunga, secara rata-rata terkompensasi oleh perubahan kurs. Oleh karena itu,
investasi asing memberikan hasil yang secara rata-rata setara dengan
investasi domestik.
Jika imbal hasil asing diperkirakan sama dengan hasil domestik,
perusahaan AS mungkin lebih menyukai investasi domestik. Perusahaan
dapat mengetahui hasil sekuritas domestik jangka pendek (misalnya deposito
bank) lebih awal, sementara hasil dari sekuritas asing jangka pendek akan
tidak pasti karena perusahaan tidak mengetahui berapa kurs spot saat
sekuritas jatuh tempo. Investor umumnya lebih menyukai investasi dengan
hasil yang telah diketahui dibandingkan dengan investasi yang hasilnya tidak
pasti, jika diasumsikan fitur investasi lainnya tidak berbeda.
Hasil Pengujian IFE. Apakah IFE dalam realitas berlaku tergantung
dari periode waktu yang diamati. Meskipun teori IFE terjadi selama periode
5.56 Manajemen Keuangan Internasional 

waktu tertentu, terdapat bukti bahwa teori ini tidak berlaku secara konsisten.
Penelitian oleh Thomas menguji teori IFEJ dengan melihat hasil
(1) pembelian kontrak futures mata uang dengan suku bunga tinggi yang
memiliki harga diskon (relatif terhadap kurs spot) dan (2) menjual futures
atas mata uang dengan suku bunga rendah yang memiliki premi. Jika mata
uang bersuku bunga tinggi mengalami depresiasi dan mata uang bersuku
bunga rendah mengalami apresiasi sesuai dengan toeri IFE maka strategi ini
tidak akan menghasilkan keuntungan signifikan. Namun, 123 dari 216
transaksi (57 persen) yang dilakukan berdasarkan strategi ini memperoleh
keuntungan. Selain itu, keuntungan rata-rata jauh lebih tinggi dibanding
kerugian rata-rata. Penelitian ini membuktikan bahwa IFE tidak berlaku.
Uji Statistik IFE. Uji statistik sederhana atas IFE dapat dilakukan dengan
menggunsakan analisis regresi terhadap kurs historis dan perbedaan suku
bunga nominal.
(1 + iAS)
ef = a 0 + a 1 –1 +µ
(1 + if)

bilamana a0 adalah konstanta, a1 adalah koefisien kemiringan, dan µ adalah


kesalahan (error). Analisis regresi akan menentukan koefisien regresi. Nilai
hipotesis a0 dan al masing-masi adalah 0 dan 1,0. Koefisien ini menyiratkan
bahwa setiap perubahan pada tingkat inflasi akan dikompensasi oleh
perubahan nilai tukar dalam persentase yang besarnya sama rata-rata.
Uji t untuk tiap koefisien regresi memerlukan perbandingan nilai hipotesis
untuk kemudian dibagi dengan standard error (s.e.) dari koefisien tersebut,
sebagai berikut.

Pengujian untuk = a0 = 0 Pengujian untuk = a1 = 1

a0 – 0 a1 - 0
t= t=
s.e. dari a0 s.e. dari a1

Tabel t digunakan untuk menentukan nilai t (t-value]. Jika uji t menentukan


bahwa koefisien berbeda secara signifikan dengan nilai hipotesis maka IFE
ditolak.
 EKMA5313/MODUL 5 5.57

C. CONTRACTUAL HEDGING

1. Unhedging
Tindakan dalam pertukaran mata uang dengan berdasarkan pada rate
setempat.
Contoh 1.
Jati memiliki uang £1,000,000. Tiga bulan y.a.d. ia mengharapkan rate spot
sebesar $1.76/£ maka ia akan menerima £1,000,000 x $1.76/£ = $1,760,000.
Jika rate spot 3 bulan y.a.d. sebesar £1,65 maka ia hanya menerima
$1,650,000. Perusahaan tanpa pertumbuhan, tanpa investasi, dan tanpa
dikenai pajak.

2. Hedging
Tindakan yang melindungi pertukaran mata uang yang akan datang
dengan menetapkan rate tertentu pada masa yang akan datang. Tindakan ini
dapat berupa kontrak-kontrak yang berisi kesepakatan untuk membeli/jual
mata uang dengan rate yang disepakati.
Contoh 2.
Jati memiliki uang £1,000,000. Ia bermaksud menukar dengan mata uang
dolar Amerika ($). Tiga bulan y.a.d. ia mengharapkan rate spot sebesar
$1.76/£ maka ia akan menerima £1,000,000 x $1.76/£ = $1,760,000. Jika rate
spot 3 bulan y.a.d. sebesar £1,65 maka ia hanya menerima $1,650,000.
Terdapat beberapa cara dalam hedging.

a. Forward Market Hedge


Forward Market Hedge yaitu tindakan melindungi kontrak yang akan
datang dengan tindakan forward. Kesepakatan forward meliputi pembelian
kontrak forward atau future.
Contoh 3.
Jati memiliki uang £1,000,000. Ia bermaksud menukar dengan mata uang
dolar Amerika ($). Ia membeli kontrak forward dengan rate $1.7540/£. Tiga
bulan y.a.d. ia akan menerima £1,000,000 x $1.7540/£ = $1,754,000. Jika
rate spot 3 bulan y.a.d. sebesar £1,76 maka ia akan menerima $1,760,000.

b. Money Market Hedge


Money Market Hedge yaitu tindakan melindungi kontrak yang akan
datang dengan tindakan jual beli pada pasar mata uang.
5.58 Manajemen Keuangan Internasional 

Contoh 4.
Jati memiliki uang £1,000,000. Ia bermaksud menukar dengan mata uang
dolar Amerika ($).
1. Borrowing: Oleh karena transaksi dilakukan pada 3 bulan y.a.d. ia
meminjam uang (i=10%) sebesar (1+10%/4) x £1,000,000 =
£975,610
2. Uang sebesar £975,610 ditukarkan dengan rate spot saat ini sebesar
$1.7640/£ sehingga didapat: £975,610 x $1.7640/£ = $1,720,976.
Dari sini Jati dapat melakukan beberapa tindakan tindakan:
3. Deposito (rate 6% p.a selama 3 bulan). Perhitungan $1,270,976 x
(1 + 6%/4) = $1,746,791.
4. Meminjamkan (rate 8% p.a selama 3 bulan). Perhitungan
$1,270,976 x (1+8%/4) = $1,755,396.
5. Ditanam dalam saham (rate 12% p.a selama 3 bulan). Perhitungan
$1,270,976 x (1+12%/4) = $1,772,605.
6. Dengan kontrak forward 3 bulan yang akan datang dengan nominal
£1,000,000. Perhitungan £1,000,000 x $1.754/£ = $1,754,000. Pada
kontrak forward berarti bunga sebesar:
x (1 + rate) = $1,754,000
rate = 0.0192 per 3 bulan.
rate = 0.0192 x 360/90 = 7.8% per tahun.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan perbedaan teori Paritas suku bunga (IRP), Paritas daya beli
(PPP) dan Dampak Fisher Internasional (IFE)?
2) Jika tingkat bunga nominal adalah 8 persen di Indonesia dan 5 persen di
Jepang. Tingkat pengembalian riil yang diharapkan adalah 2 persen di
setiap negara. Tingkat inflasi Indonesia diperkirakan akan 6 persen,
sedangkan tingkat inflasi di Jepang diharapkan menjadi 3 persen.
Jelaskan fenomena ini menggunakan teori IFE.
3) Asumsikan bahwa tingkat bunga deposito bank di Indonesia untuk satu
tahun adalah 11 persen, dan tingkat bunga deposito bank asing Citi Bank
 EKMA5313/MODUL 5 5.59

untuk satu tahun adalah 12 persen. Gunakan teori IFE untuk menjelaskan
perspektif investor di Indonesia.
Petunjuk Jawaban Latihan

1) perbedaan teori Paritas Suku Bunga (IRP), Paritas Daya Beli (PPP) dan
Dampak Fisher Internasional (IFE)
Teori Variabel utama Rangkuman teori
Paritas suku Premi (atau Perbedaan suku Kurs forward suatu mata
bunga (IRP) diskon) kurs bunga uang terhadap mata uang
forward lain akan mencakup premi
(diskon) yang ditentukan oleh
perbedaan suku bunga di
antara kedua negara.
Akibatnya, arbitrase
perlindungan suku bunga
akan menghasilkan
pengembalian yang tidak
lebih tinggi dibandingkan
investasi domestik
Paritas daya beli Persentase Perbedaan tingkat Kurs spot suatu mata uang
(PPP) perubahan kurs inflasi terhadap mata uang lain
spot akan berubah sebagai reaksi
dari perbedaan tingkat inflasi
di antara kedua negara. Oleh
karena itu, daya beli
konsumen saat membeli
produk di negara mereka
sendiri akan sama dengan
daya beli saat mengimpor
barang dari negara asing.
5.60 Manajemen Keuangan Internasional 

Teori Variabel utama Rangkuman teori


Dampak Fisher Persentase Perbedaan tingkat Kurs spot suatu mata uang
Internasional (IFE) perubahan pada suku bunga terhadap mata uang lain
kurs spot akan berubah sesuai dengan
perbedaan suku bunga
antara kedua negara terkait.
Oleh karena itu, pengem--
balian dari sekuritas pasar
uang asing yang tidak
dilindungi (uncovered) secara
rata-rata tidak akan melebihi
pengembalian atas sekuritas
pasar uang domestik dari
sudut pandang investor di
negara asal.

2) Menurut teori PPP, yen Jepang diharapkan untuk menghargai oleh


diferensial inflasi yang diharapkan sebesar 3 persen. Jika perubahan nilai
tukar seperti yang diharapkan, investor Jepang yang berusaha untuk
memanfaatkan tingkat bunga Indonesia yang lebih tinggi akan
mendapatkan imbalan yang sama dengan apa yang dapat diterima di
negara mereka sendiri. Meskipun suku bunga di Indonesia adalah
3 persen lebih tinggi, para investor Jepang akan membeli kembali yen
pada akhir periode investasi untuk tahun 3 persen lebih harga bilamana
mereka menjual yen. Oleh karena itu, mereka kembali dari investasi di
Indonesia tidak lebih baik dari apa yang mereka akan terima di dalam
negeri.
3) Bagi investor di Indonesia, mata uang asing akan harus berubah selama
jangka waktu investasi dengan persentase sebagai berikut.
(1  ib )
ef  1
(1  i f )
(1  .11)
 1
(1  .12)
= -.0089, atau -.89%

Implikasinya adalah bahwa mata uang asing denominasi deposit asing akan
perlu terdepresiasi sebesar 89 persen untuk membuat hasil aktual deposit
asing sama dengan 11 persen dari perspektif investor di negara asal. Hal ini
akan membuat pengembalian investasi asing sama dengan pengembalian
investasi domestik.
 EKMA5313/MODUL 5 5.61

R A NG KU M AN

1) Dampak Fisher Internasional (international Fisher effec-IFE)


menerangkan hubungan sempurna antara suku bunga relatif dan nilai
tukar di antara dua negara. Teori ini menyatakan bahwa seorang investor
yang secara periodik berinvestasi pada sekuritas berbasis bunga asing
secara rata-rata akan memperoleh pengembalian yang sama dengan
investasi domestik. Artinya, nilai tukar mata uang negara dengan suku
bunga tinggi akan terdepresiasi untuk mengompensasi keuntungan dari
suku bunga yang diterima dari investasi asing.
2) Paritas suku bunga (interest rate parity-IRP) adalah ketika kekuatan
pasar memaksa perubahan suku bunga dan kurs nilai tukar sedemikian
rupa sehingga arbitrase perlindungan suku bunga tidak dapat dilakukan
lagi dan terjadi keseimbangan. Pada keseimbangan tersebut, kurs
forward berbeda kurs spot pada jumlah tertentu yang dapat
mengompensasi perbedaan suku bunga antara dua mata uang. Jika kurs
forward lebih kecil di bandingkan kurs spot, secara implisit hal ini
menunjukkan bahwa terdapat diskon atas kurs forward. Oleh karena itu,
arbitrase perlindungan suku bunga hanya akan memberikan
pengembalian yang tidak lebih tinggi dibandingkan dengan
pengembalian yang diperoleh dari investasi domestik. Jika suku bunga
asing lebih kecil dibandingkan suku bunga asal, hubungan IRP akan
memperlihatkan bahwa kurs forward memiliki premi.
3) Jika terjadi IRP maka keuntungan dari arbitrase perlindungan suku
bunga mungkin dapat diperoleh. Investor dapat berusaha untuk
memanfaatkan suku bunga asing yang tinggi meskipun mereka tidak
melakukan lindung nilai (tidak menjual mata uang secara forward).
Namun IFE menyatakan bahwa strategi ini tidak akan memberikan
pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan pengembalian domestik
karena kurs diperkirakan akan turun secara rata-rata, sebesar
perbedaan suku bunga tersebut.
5.62 Manajemen Keuangan Internasional 

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

IRP, PPP, dan Spekulasi atas Derivatif Mata Uang. Suku bunga tiga
bulan AS (tidak disetarakan dengan satu tahun) adalah 1 persen. Suku
bunga tiga bulan Kanada (tidak disetarakan dengan satu tahun) adalah 4
persen. Terjadi paritas suku bunga. Taksiran inflasi selama periode ini
adalah 5 persen di AS dan 2 persen di Kanada. Tersedia opsi beli dolar
Kanada yang jatuh tempo dalam 3 bulan dengan premi $0,02 dan strike
price $0,64. Kurs spot dolar Kanada adalah $0,65. Asumsikan Anda
percaya paritas daya beli.
a. Tentukan keuntungan dan kerugian Anda dalam dolar jika membeli
kontrak opsi beli senilai C$100.000.
b. Tentukan keuntungan atau kerugian Anda jika membeli kontrak
futures senilai C$100.000.
Jelaskan dengan menggunakan grafik tentang pengertian
overvaluation dan undervaluation rupiah!
Suatu perusahaan Kanada mempunyai kontrak untuk
membeli 100.000 unit mainan dengan harga GBP 3.5 per unit
dari suatu perusahaan UK. Kemudian, perusahaan Canada
tersebut juga mempunyai kontrak penjualan mainan tersebut
dengan perusahaan USA dengan harga USD 5.5 per unit. Marginal
cost (warehousing, travel, dan lain-lain) di dalam negeri Canada
sebesar CAD 0.70 per unit.
Kurs valas atau nilai tukar pada waktu penandatanganan kontrak
adalah USD 0.80/CAD dan GBP 0.60/CAD
a. Apakah bisnis ini menguntungkan bagi perusahaan Canada?
Jelaskan!
b. Bagaimana pengaruhnya terhadap keuntungan perusahaan Canada
jika terjadi devaluasi USD terhadap CAD dan bagaimana pula
sebaliknya jika revaluasi USD terhadap CAD?
c. Bagaimana pengaruhnya terhadap keuntungan perusahaan Canada
jika terjadi devaluasi GBP terhadap CAD dan bagaimana pula
sebaliknya, jika revaluasi GBP terhadap CAD?
d. Bagaimana pengaruhnya terhadap keuntungan perusahaan Canada
jika terjadi devaluasi USD terhadap GBP dan bagaimana pula
sebaliknya, jika revaluasi USD terhadap GBP?
e. Bagaimana pengaruhnya terhadap keuntungan perusahaan Canada
jika kurs valas atau forex rate berubah 1 menjadi USD 0.90/CAD dan
GBP 0.57
/CAD?
 EKMA5313/MODUL 5 5.63

Diketahui data/informasi keuangan internasional sebagai berikut.


Kurs Tengah Spot Rate: Rp9.200,-/USD; Rp5.200,-/AUD dan
Rp13.100,-/ GBP.
Kurs Tengah Forward Rate.
Untuk 90 hari : Rp9.100,-/USD; Rp5.100,-/AUD & Rp13.050,-/GBP
Tingkat Bunga p.a : Rp USD AUD GBP
-Deposito 5% 0,50% 0,60% 0,70%
-Loan 10% 0,75% 0,85% 1,00%
Pertanyaan:
a. Dalam mata uang apa akan Saudara depositokan untuk 90 hari bila
Saudara memiliki dana tunai ide sekarang sebesar USD 100.000?
b. Berapa USD total akan dibayar bila Saudara memiliki utang untuk
90 hari masing-masing sebanyak 100.000.000 dan AUD. 100.000
serta GBP. 100.000?

Jika pada suatu saat diketahui data sebagai berikut.

Suku bunga i$, 6 bln = 7.10 % p.a Spot rate S = $ 0.0001086/Rp

Suku bunga iRp, 6 bln = 9.10 % p.a Forward rate = $ 0.00008151/ Rp

a. Tunjukkan bahwa jika seseorang memiliki dana 10 juta Rupiah


berinvestasi dengan suku bunga rupiah akan ter-cover jika investor
tersebut mengubah dananya melalui mekanisme pasar internasional.
b. Tunjukkan bahwa paritas suku bunga terjadi dan bagaimana Anda
melakukan analisis terhadap forward premiumnya.
Aplikasi IFE terhadap krisis Asia. Sebelum krisis Asia, beberapa
investor berupaya untuk memanfaatkan suku bunga tinggi di negara-
negara Asia Tenggara meskipun tingkat suku bunga ini mencerminkan
taksiran inflasi. Jelaskan mengapa investor melakukan hal tersebut.
Mengapa menurut IFE negara-negara Asia Tenggara tidak dapat menarik
investasi asing sebelum terjadinya krisis Asia meskipun suku bunga di
negara tersebut tinggi?
5.64 Manajemen Keuangan Internasional 

Kegiatan Belajar 4

Peramalan Nilai Tukar

A. PERAMALAN BAGI MNC

Sebenarnya seluruh aktivitas operasi MNC dapat dipengaruhi oleh


perubahan kurs. Berikut adalah beberapa fungsi perusahaan yang
memerlukan peramalan kurs. Keputusan untuk lindung nilai (hedging
decision) MNC selalu harus mengambil keputusan apakah akan melakukan
lindung nilai atas utang atau piutang dalam satuan mata uang asing. Apakah
perusahaan akan melakukan lindung nilai dapat ditentukan dari prediksinya
mengenai nilai mata uang asing.
Contoh sederhana sebagai berikut. Perusahaan di AS, Kiat Co, sedang
mempertimbangkan untuk mencari pinjaman dalam yen Jepang guna
mendanai aktivitas operasi di AS karena suku bunga di Jepang lebih rendah.
Jika yen terdepresiasi terhadap dolar selama periode pinjaman, perusahaan
bahkan dapat melunasi pinjaman dengan satuan dolar yang lebih sedikit (saat
mengonversi dolar tersebut untuk melunasi pinjaman dalam yen). Keputusan
untuk meminjam dalam yen atau dolar tergantung dari ramalan nilai yen di
masa depan. Keputusan investasi jangka pendek. Perusahaan sering kali
memiliki sejumlah besar kelebihan kas selama periode jnagka pendek. Kas
dalam jumlah besar dapat dideposito pada beberapa mata uang. Mata unag
untuk deposito sebaiknya (1) memiliki suku bunga tinggi dan (2) nilainya
menguat selama periode investasi.

B. PERAMAAN FUNDAMENTAL

Peramalan fundamental (fundamental forecasting) dilakukan


berdasarkan hubungan fundamental antara variabel-variabel ekonomi dengan
kurs. Ingat dari Modul 4 bahwa perubahan pada kurs spot nilai tukar
dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut.

e =f(∆INF, ∆INT,∆INC,∆GC, ∆EXP)

bilamana
e = Persentase perubahan kurs spot
 EKMA5313/MODUL 5 5.65

∆INF = perubahan diferensial antara tingkat inflasi AS dengan


inflasi negara asing
∆INC = perubahan diferensial antara suku bunga AS dengan suku
bunga negara asing
∆INT = perubahan diferensial antara tingkat pendapatan AS
dengan tingkat pendapatan negara asing
∆GC = perubahan pada pengendalian pemerintah
∆EXP = perubahan prediksi nilai tukar masa depan

Dengan mempertimbangkan nilai variabel tersebut saat ini serta dampak


historisnya terhadap nilai mata uang, perusahaan dapat membuat prediksi
kurs.
Suatu peramalan dapat dibuat hanya berdasarkan penilaian subjektif
mengenai tingkat pergerakan umum atas variabel-variabel ekonomi pada
suatu negara yang diperkirakan akan memengaruhi kurs. Dari sudut pandang
statistik, suatu ramalan akan dibuat berdasarkan dampak faktor-faktor yang
terukur secara kuantitatif terhadap kurs. Meskipun pembahasan beberapa
model fundamental yang lengkap berada di luar cakupan modul ini, namun
berikut disajikan pembahasan yang telah disederhanakan.
Contoh. Fokus pembahasan ini hanya dua dari beberapa faktor yang
memengaruhi nilai mata uang. Sebelum mengidentifikasi faktor tersebut,
pertimbangkan bahwa tujuan perusahaan adalah untuk memperkirakan
persentase perubahan (tingkat apresiasi atau depresiasi) atas pound sterling
Inggris terhadap dolar AS pada kuartal berikutnya. Untuk penyederhanaan,
asumsikan bahwa peramalan perusahaan atas pound sterling Inggris
tergantung hanya dari dua faktor yang memengaruhi nilai pound sterling:
1. inflasi di Amerika Serikat relatif terhadap inflasi di Inggris;
2. pertumbuhan pendapatan di Amerika Serikat relatif terhadap
pertumbuhan pendapatan di Inggris (dinyatakan dalam persentase
perubahan).

Langkah pertama adalah menentukan bagaimana variabel tersebut


memengaruhi persentase perubahan nilai pound sterling berdasarkan data
historis. Hal ini dapat ditentukan dengan analisis regresi. Pertama, data
kuartalan inflasi dan tingkat pertumbuhan pendapatan baik di Inggris dan
Amerika digabungkan. Variabel terikat (dependen) adalah persentase
5.66 Manajemen Keuangan Internasional 

perubahan nilai pound sterling Inggris per kuartal (BP). Variabel bebas
(independen) dibentuk sebagai berikut.
1. Persentase perubahan perbedaan inflasi (tingkat inflasi AS dikurang
tingkat inflasi Inggris) kuartal sebelumnya, disebut INFt-1.
2. Persentase perubahan perbedaan pertumbuhan pendapatan (pertumbuhan
pendapatan AS dikurangi pertumbuhan pendapatan Inggris) pada kuartal
sebelumnya, atau disebut INCt-1
Persamaan regresi didefinisikan sebagai berikut.

BPt = b0 + b1INFt-1 + b2INCt-1 + µt

bilamana b0 merupakan konstanta, b1 mengukur sensitivitas BPt terhadap


perubahan pada INFt-1, b2 mengukur sensitivitas BPt terhadap perubahan pada
INCt-1, dan µt mencerminkan tingkat kesalahan (error). Seperangkat data
historis lalu digunakan untuk mencari nilai BP, INF, dan INC sebelumnya.
Dengan perangkat data tersebut, analisis regresi akan menentukan nilai
koefisien regresi (b0, b1, dan b2), atau analisis regresi menentukan arah dan
sejauhi mana BP dipengaruhi oleh setiap variabel bebas. Koefisien b1 akan
memperlihatkan tanda positif jika INFt-1 berubah maka BP akan berubah
dengan arah yang sama (jika faktor lain konstan). Tanda negatif merupakan
indikasi bahwa BP dan INF bergerak dengan arah yang berlawanan. Pada
persamaan di atas, b1 diperkirakan akan memiliki tanda positif karena ketika
inflasi AS meningkat relatif terhadap inflasi di Inggris, terdapat tekanan yang
mendorong naik nilai pound sterling.
Koefisien regresi b2 (yang mengukur dampak INCt-1 terhadap BPt)
diperkirakan positif karena ketika pertumbuhan pendapatan AS melebihi
pertumbuhan pendapatan Inggris, terdapat tekanan yang mendorong naik
nilai pound sterling. Hubungan ini telah dibahas secara terperinci pada Bab 4.
Saat analisis regresi digunakan untuk mencari nilai koefisien, nilai
koefisien tersebut dapat digunakan dalam peramalan. Sebagai ilustrasi,
asumsikan nilai berikut: b0 = 0,02, b1 = 0,8, dan b2 = 1,0. Koefisien tersebut
dapat diartikan sebagai berikut. Untuk setiap unit persentase perubahan pada
perbedaan inflasi, pound sterling diperkirakan akan berubah sebesar 0,8
persen pada arah yang sama, jika faktor lain konstan. Untuk setiap unit
persentase.
Perubahan pada perbedaan tingkat pendapatan, pound diperkirakan akan
berubah sebesar 1 persen pada arah yang sama, jika faktor lain konstan.
 EKMA5313/MODUL 5 5.67

Untuk membuat peramalan, asumsikan bahwa persentase perubahan kuartal


terakhir pada INFt-1 (perbedaan inflasi) adalah 4 persen dan INCt-1
(perbedaan tingkat pertumbuhan) adalah 2 persen. Dengan menggunakan
informasi ini, beserta perkiraan koefisien regreasi kita maka taksiran BPt
adalah
BPt = b0 + b1INFt-1 + b2INCt-1
= 0,002 + 0,8(4%) + 1(2%)
= 0,2% + 3,2% + 2%
= 5,4 %
Jadi, dengan mempertimbangkan angka tingkat inflasi dan pertumbuhan
pendapatan terakhir, pound sterling seharusnya terapresiasi sebesar 5,4
persen pada kuartal berikutnya.
Contoh ini disederhanakan untuk menggambarkan bagaimana analisis
fundamental digunakan dalam peramalan. Model lengkap dapat terdiri atas
lebih dari dua faktor, tetapi aplikasinya akan sama. Database dengan jumlah
seri waktu yang besar diperlukan untuk menjamin tingkat keyakinan akan
hubungan yang diprediksi pada model.
Menggunakan Analisis Sensitivitas untuk Peramalan Fundamental.
Jika model regresi digunakan untuk peramalan, dan nilai dari faktor yang
memengaruhi memiliki dampak tertunda (lagged) pada kurs, nilai aktual
faktor tersebut dapat digunakan sebagai input dalam peramalan. Misalnya,
jika perbedaan inflasi memiliki dampak tertunda pada kurs maka perbedaan
inflasi pada periode sebelumnya dapat digunakan untuk meramal persentase
perubahan kurs pada periode berikutnya. Namun, beberapa faktor memiliki
pengaruh langsung pada kurs. Oleh karena faktor ini tidak dapat diketahui
maka harus digunakan peramalan. Perusahaan mengetahui bahwa jika faktor
tersebut diramalkan dengan tidak tepat maka mengakibatkan peramalan
pergerakan kurs yang tidak tepat sehingga perusahaan ingin
mempertimbangkan ketidakpastian tersebut melalui analisis sensitivitas yang
mempertimbangkan lebih dari satu kemungkinan atas faktor yang tidak pasti.

C. PPP UNTUK PERAMALAN

Variabel-variabel yang digunakan adalah variabel-variabel fundamental


yang dapat diobservasi secara langsung, seperti nilai tukar nominal, tingkat
output, tingkat harga yang berlaku, tingkat suku bunga, dan inflasi. Penelitian
yang dilakukan oleh Cheung et al (2004) menggunakan model berdasarkan
5.68 Manajemen Keuangan Internasional 

beberapa teori penentuan nilai tukar, yakni teori paritas daya beli (Gustav
Cassell dalam Levi, 2001), teori moneter disekulibrium/kekakuan harga
(Rudiger Dornbusch dalam Suryanto, 2003), dan teori moneter uncovered
interest rate parity (Wikipedia, 2008). Penelitian Cheung et al ini
menggunakan estimasi model nilai tukar error corection model dan first
deference dengan bentuk log linier.
Salah satu model yang digunakan ialah model purchasing power parity
yang dikemukakan oleh Gustav Cassel, seorang ekonom Swedia
diperkenalkan pada tahun 1918. PPP menghubungkan kurs valas dengan
harga-harga komoditi dalam mata uang lokal di pasar internasional, yaitu
bahwa kurs valas akan cenderung menurun dalam proporsi yang sama dengan
laju kenaikan harga (Baillie dan MacMahon, 1994).
Dalam model PPP menekankan hubungan jangka panjang antara kurs
valas dan harga-harga komoditi secara relatif. Perbandingan harga hanya
memerlukan satu konversi satu mata uang ke mata uang lain, misalnya:

P (S) = P*
bilamana P adalah harga produk dalam negeri, dikalikan kurs spot/
konversi (S, misalnya, rupiah per dolar Amerika Serikat) sama dengan harga
produk di luar negeri (P*). Dalam matematika, persamaan di atas dapat
diubah bentuknya menjadi perbandingan harga menggambarkan nilai tukar
diantara kedua negaranya
St = Pt/Pt*
bilamana S adalah kurs spot rupiah per dolar Amerika Serikat.
Bila hukum satu harga berlaku untuk segala jenis barang dan jasa, kurs PPP
dapat dijumpai pada sejumlah harga. Dalam teori PPP dikenal dua versi PPP,
yaitu absolut dan relatif. PPP versi absolut (absolute PPP) mengatakan
bahwa kurs valas dinyatakan dalam nilai harga di dua negara:

St = Pt/P*t
*
Bilamana Pt dan P t masing-masing adalah harga rata-rata tertimbang dari
komoditi di dua negara (tanda “*” menunjukkan luar negeri). Dalam
penelitian ini, persamaan PPP akan digunakan dalam bentuk Log sehingga
persamaannya menjadi sebagai berikut.

st = pt + pt* + et
 EKMA5313/MODUL 5 5.69

Bilamana, st, pt, pt*, merupakan bentuk logaritma natural kurs spot rupiah
per dolar AS, tingkat harga dalam negeri (Indonesia), dan tingkat harga luar
negeri (Amerika Serikat).

Dornbusch mengakui bahwa PPP berlaku dalam jangka panjang.


Implikasinya, dalam jangka pendek real exchange rate dan suku bunga dapat
berfluktuasi dan keseimbangan jangka panjangnya sehingga kebijakan
moneter dapat mempengaruhi variabel riil. Dalam bentuk reduced form
SPMA dapat dituliskan sebagai berikut.

st = 0 + 1mt + 3mt-1 + 4pt + 5yt - 6yt-1 + et

bilamana s, m, p, dan y masing-masing adalah nilai tukar, money supply,


inflasi, dan pendapatan.
Dalam persamaan di atas jelas terlihat bahwa semua variabel dalam model
merupakan variabel difference, kecuali harga yang mencerminkan adanya
kekakuan harga (price rigidity). Adanya kekakuan harga dalam jangka
pendek juga membawa implikasi nilai tukar akan mengalami overshooting.
Artinya, nilai tukar mengalami perubahan (apresiasi atau depresiasi) yang
lebih besar dibandingkan dengan tingkat perubahan yang diperlukan untuk
mencapai kondisi keseimbangan jangka panjang sehingga penyesuaian
menuju keseimbangan jangka panjang yang baru berada dalam arah yang
berbeda dari yang terjadi pada awalnya.

D. KEGUNAAN PPP UNTUK PERAMALAN FUNDAMENTAL

Ingat bahwa teori paritas daya beli (PPP) menyatakan hubungan


fundamental antara perbedaan inflasi dan kurs. Secara sederhana PPP
menyatakan bahwa mata uang pada negara yang mengalami inflasi akan
terdepresiasi sebesar jumlah yang mencerminkan perbedaan inflasi negara
tersebut dengan negara lain. Ingat bahwa menurut PPP, persentase perubahan
pada nilai mata uang asing (e) selama suatu periode harus mencerminkan
perbedaan antara tingkat inflasi negara asal (Ih) dengan tingkat inflasi asing
(If) selama periode tersebut.
(1  I AS )
ef  1
(1  I f )
5.70 Manajemen Keuangan Internasional 

Contoh.
Tingkat inflasi AS tahun depan diperkirakan senilai 1 persen, sementara
tingkat inflasi 1 Australia diperkirakan 6 persen. Menurut PPP, kurs dolar
Australia akan berubah sebagai berikut.
(1  I AS )
ef  1
(1  I f )
1, 01
 1
1, 06
= -4,7%
Ramalan persentase perubahan dolar Australia ini dapat diterapkan pada
kurs spot saat ini untuk meramalkan kurs spot masa depan pada akhir
tahun. Jika kurs spot dolar Australia saat ini (St) adalah $0,50 maka
taksiran kurs spot pada akhir tahun E(St+l) adalah sekitar $0,4765:

E(St+1) = St(1 + ef)


= $0,50[1 + ( -0,047)]
= $0,4765

Pada kenyataannya, tingkat inflasi antara dua negara pada periode masa
depan tidaklah pasti dan karenanya harus diramalkan saat menggunakan PPP
untuk meramalkan kurs masa depan pada akhir periode. Hal ini membuat
penggunaan PPP untuk meramalkan kurs masa depan menjadi lebih sulit.
Meskipun inflasi periode berikut dapat diketahui dengan pasti, PPP mungkin
tidak dapat meramalkan kurs secara akurat.
Keterbatasan Peramalan Fundamental. Meskipun peramalan
fundamental mempertimbangkan perkiraan hubungan fundamental antara
beberapa faktor dengan nilai mata uang, namun terdapat beberapa
keterbatasan:
1. tidak diketahui kapan tepatnya pengaruh beberapa faktor terhadap nilai
mata uang muncul. Mungkin dampak inflasi atas kurs tidak terjadi
sampai dua, tiga, atau empat kuartal berikutnya. Model regresi perlu
disesuaikan dengan hal tersebut;
2. seperti dibahas sebelumnya, beberapa faktor memperlihatkan dampak
langsung terhadap kurs. Faktor ini dapat dicakup pada model peramalan
fundamental hanya jika faktor ini dapat diramalkan. Peramalan faktor
tersebut harus dibuat untuk periode yang terkait dengan periode
 EKMA5313/MODUL 5 5.71

peramalan kurs. Dalam hal ini, akurasi peramalan kurs sedikit banyak
akan bergantung pada akurasi peramalan faktor-faktor tersebut.
Meskipun suatu perusahaan mengetahui dengan tepat bagaimana
perubahan faktor tersebut memengaruhi kurs, prediksi kurs dapat
menjadi tidak akurat jika perusahaan tidak dapat memprediksi nilai
faktor-faktor tersebut;
3. beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan pada proses peramalan
fundamental tidak dapat dihitung dengan mudah. Misalnya, apa yang
terjadi jika suatu perusahaan eksportir Australia yang besar mengalami
pemogokan tenaga kerja sehingga menyebabkan kelangkaan barang? Hal
ini akan mengurangi tersedianya produk Australia bagi konsumen AS
dan karenanya mengurangi permintaan AS atas produk Australia.
Kejadian tersebut akan menekan nilai dolar Australia yang umumnya
tidak dapat dicakup dalam model peramalan;
4. koefisien yang diperoleh dari analisis regresi tidak selalu konstan
sepanjang waktu. Pada contoh sebelumnya, koefisien INFt-1 adalah 0,6,
yang berarti bahwa setiap perubahan INF sebesar satu unit, peso meksiko
akan terapresiasi sebesar 6 persen. Namun, jika pemerintah Meksiko atau
pemerintah AS mengenakan batasan perdagangan baru, atau
menghilangkan batasan yang ada, dampak perbedaan inflasi terhadap
perdagangan (dan juga kurs peso Meksiko) akan terpengaruh.

E. KETERBATASAN PERAMALAN FUNDAMENTAL

Peramalan fundamental mempertimbangkan perkiraan hubungan funda-


mental antara beberapa faktor dengan nilai mata uang, namun terdapat
beberapa keterbatasan:
1. tidak diketahui kapan tepatnya pengaruh beberapa faktor terhadap nilai
mata uang muncul. Mungkin dampak inflasi atas kurs tidak terjadi
sampai dua, tiga, atau empat kuartal berikutnya. Model regresi perlu
disesuaikan dengan hal tersebut;
2. seperti dibahas sebelumnya, beberapa faktor memperlihatkan dampak
langsung terhadap kurs. Faktor ini dapat dicakup pada model peramalan
fundamental hanya jika faktor ini dapat diramalkan. Peramalan faktor
tersebut harus dibuat untuk periode yang terkait dengan periode
peramalan kurs. Dalam hal ini, akurasi peramalan kurs sedikit banyak
akan bergantung pada akurasi peramalan faktor-faktor tersebut.
5.72 Manajemen Keuangan Internasional 

Meskipun suatu perusahaan mengetahui dengan tepat bagaimana


perubahan faktor tersebut memengaruhi kurs, prediksi kurs dapat
menjadi tidak akurat jika perusahaan tidak dapat memprediksi nilai
faktor-faktor tersebut;
3. beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan pada proses peramalan
fundamental tidak dapat dihitung dengan mudah. Misalnya, apa yang
terjadi jika suatu perusahaan eksportir Australia yang besar mengalami
pemogokan tenaga kerja sehingga menyebabkan kelangkaan barang? Hal
ini akan mengurangi tersedianya produk Australia bagi konsumen AS
dan karenanya mengurangi permintaan AS atas produk Australia.
Kejadian tersebut akan menekan nilai dolar Australia, yang umumnya
tidak dapat dicakup dalam model peramalan;
4. koefisien yang diperoleh dari analisis regresi tidak selalu konstan
sepanjang waktu. Pada contoh sebelumnya, koefisien INFt-1 adalah 0,6,
yang berbarti bahwa setiap perubahan INF sebesar satu unit, peso
meksiko akan terapresiasi sebesar 6 persen. Namun, jika pemerintah
Meksiko atau pemerintah AS mengenakan batasan perdagangan baru
atau menghilangkan batasan yang ada, dampak perbedaan inflasi
terhadap perdagangan (dan juga kurs peso Meksiko) akan terpengaruh.
Keterbatasan peramalan fundamental didiskusikan untuk menekankan bahwa
teknik peramalan yang paling canggih pun (fundamental atau lainnya) tidak
dapat menyajikan ramalan akurat secara konsisten. MNC yang membuat
peramalan harus mempertimbangkan margin untuk kesalahan dan
mempertimbangkan kemungkinan kesalahan saat mengimplementasikan
kebijakan perusahaan.

F. PERAMALAN DENGAN DATA PASAR

Proses membuat peramalan dari indikator pasar, yang dikenal dengan


peramalan berbasis pasar (market-based forecasting), biasanya
dikembangkan berdasarkan (1) kurs spot atau (2) kurs forward. Kegunaan
Kurs Spot. Kurs spot saat ini dapat digunakan sebagai taksiran atas kurs spot
di masa depan. Untuk melihat mengapa kurs spot dapat digunakan dalam
peramalan berbasis pasar, asumsikan bahwa pound sterling Inggris
diperkirakan akan mengalami apresiasi terhadap dolar dalam jangka waktu
dekat. Perkiraan ini akan mendorong spekulan untuk membeli pound sterling
dengan menggunakan dolar AS saat ini untuk mengantisipasi apresiasi pound
 EKMA5313/MODUL 5 5.73

sterling, dan pembelian ini dapat mendorong naik nilai pound sterling.
Sebaliknya, jika pound sterling diperkirakan akan mengalami depresiasi
terhadap dolar, spekulan akan menjual pound sterling sekarang, dengan
harapan dapat membeli pound sterling kembali dengan harga yang lebih
murah setelah nilainya turun. Tindakan tersebut dapat membuat depresiasi
pound sterling langsung terjadi. Oleh karena itu, nilai pound sterling saat ini
seharusnya mencerminkan perkiraan nilai pound sterling dalam jangka waktu
dekat. Perusahaan dapat menggunakan kurs spot dalam peramalan karena
kurs ini mencerminkan perkiraan pasar atas kurs spot dalam jangka waktu
dekat.
Kegunaan Kurs Forward. Kurs forward untuk tanggal tertentu di masa
depan biasanya digunakan sebagai perkiraan kurs spot di masa depan atau
kurs forward berjangka 30 hari merupakan perkiraan kurs spot 30 hari
mendatang, kurs forward berjangka 90 hari merupakan perkiraan kurs spot
90 hari mendatang, dan seterusnya. Ingat bahwa kurs forward dihitung
sebagai berikut
F=S(l+p)

bilamana p mencerminkan premi forward. Oleh karena p mencerminkan


selisih kurs forward terhadap kurs spot, maka dapat digunakan sebagai
perkiraan persentase perubahan kurs:
E(e) = p
= (F/S) – 1
Jika kurs forward dolar Australia berjangka satu tahun adalah $0,63,
sementara kurs spot adalah $0,60 maka perkiraan persentase perubahan dolar
Australia adalah:
E(e) = p
= (F/S) – 1
= (0,63/0,60) – 1
= 0,05, atau5%
5.74 Manajemen Keuangan Internasional 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Kansas Co. harus membayar 10 juta peso Meksiko untuk perlengkapan


yang dibelinya dari Meksiko besok. Hari ini, peso terapresiasi 3 persen
terhadap dolar Kansas Co. dapat mengirim pembayaran hari ini sehingga
dapat terhindar dari dampak apresiasi tambahan esok hari. Berdasarkan
analisis runtun waktu historis, Kansas telah menentukan bahwa jika
terjadi apresiasi peso terhadap dolar sebesar lebih dari 1 perseri, jelaskan
bagaimana fluktuasi peso pada hari berikutnya.
2) Phoenix Corp. membuat model regresi untuk meramalkan persentase
perubahan nilai peso Meksiko. Phoenix percaya bahwa pergerakan kurs
hanya dipengaruhi oleh perbedaan suku bunga riil dan perbedaan inflasi,
seperti diperlihatkan pada model regresi berikut:
et =a0 + a1INTt + a2INFt-1 + µt

bilamana
et = persentase perubahan kurs peso selama periode t
INTt = Perbedaan suku bunga riil selama periode t
INFt-1 = Perbedaan inflasi pada periode sebelum t
a0, a1, a2 = Perbedaan suku bunga riil selama periode t
µt = Kesalahan

Data historis digunakan untuk menentukan nilai el beserta nilai INTt


dan INFt-1 selama beberapa periode (lebih baik menggunakan basis data
selama 30 periode atau lebih). Cakupan tiap periode historis (kuartal, bulan,
dan seterusnya) harus sesuai dengan cakupan periode yang dibutuhkan
dalam peramalan. Data historis per periode yang dibutuhkan untuk model
peso Meksiko adalah (1) persentase perubahan pada nilai peso; (2) suku
bunga riil AS dikurangi dengan suku bunga riil Meksiko; dan (3) tingkat
inflasi AS pada periode sebelumnya dikurangi tingkat inflasi Meksiko pada
periode sebelumnya. Asumsikan bahwa analisis risiko telah menghasilkan
perkiraan koefisien regresi sebagai berikut:
 EKMA5313/MODUL 5 5.75

Koefisien Regresi Estimasi


a0 0,001
a1 -0,7
a2 0,6
Tanda negatif pada a1 mengindikasikan hubungan negatif antara INTt
dengan pergerakan peso, sementara tanda positif a2 mengindikasikan
hubungan positif antara INFt-1 dengan pergerakan peso.
Jelaskan bagaimana hasil regresi ini digunakan untuk peramalan pada
periode mendatang.
Berdasarkan teori Fischer Effect (i = r + I) maka dapat diturunkan
rumus untuk menghitung tingkat bunga riil sebagai berikut.

Keterangan:
Rr (x) = Tingkat bunga riil di negara x
Rn (x) = Tingkat bunga nominal di x
I (x) = Tingkat inflasi di x
Pr (x) = Premium risiko di x
F (x) = Premium faktor lain di x

Berdasarkan rumus di atas maka dapat dijelaskan hal-hal berikut.


a. Bila pada kondisi awal di Indonesia diperoleh data sebagai berikut.
Suku bunga SBI = 70%, inflasi = 50%, Pr = 15%, dan F = 0% maka
Rr = 70% - (50% + 15% + 0%) = 5%.
b. Bila suku bunga SBI turun menjadi 40%, inflasi turun menjadi 15%,
dan Pr = 15% maka Rr = 40% - (15% + 15% + 0%) = 10%. Akibatnya,
nilai rupiah akan naik atau apresiasi.
c. Sebaliknya, bila suku bunga SBI = 50%, tingkat inflasi = 50% (tetap
tinggi), dan Pr = 15% maka Rr = 50% - (50% + 15% + 0%) = -15%
(negatif). Akibatnya, nilai rupiah akan turun atau depresiasi.

Kesimpulan:
a. Pergerakan atau fluktuasi kurs mempunyai hubungan positif dengan
suku bunga riil. Artinya, bila suku bunga riil di x naik maka kurs mata
uang x akan naik, dan demikian pula sebaliknya.
b. Perbedaan suku bunga nominal di antara dua negara atau mata uang
belum tentu mencerminkan perbedaan suku bunga riil.
5.76 Manajemen Keuangan Internasional 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Peso akan terdepresiasi sekitar 60 persen pada hari berikutnya. Atau,


et + 1 = et x (- 60%) ketika et > 1%
Dengan menerapkan kecenderungan ini pada situasi sekarang di mana
peso terapresiasi sebesar 3 persen hari ini, Kansas Co. meramalkan
bahwa perubahan kurs esok hari adalah sebesar
et + 1 = et x (-60%)
= (3%) x (-60%)
= - 1,8%
Dengan mempertimbangkan ramalan bahwa peso akan terdepresiasi
keesokan harinya, Kansas memutuskan untuk mengirim pembayaran
pada esok hari bukan hari ini.

2) Untuk meramalkan persentase perubahan peso dalam periode


mendatang, INTt dan INFt-1 harus diestimasi. Asumsikan bahwa INFt-1
adalah 1 persen. Namun, INTt pada awal periode tidak diketahui
sehingga harus diprediksi. Asumsikan bahwa Phoenix Corp. memiliki
distribusi probabilitas INTt sebagai berikut:

Probabilitas Kemungkinan hasil


20% -3%
50% -4%
30% -5%
100%

Prediksi e1 tersendiri dapat dibuat melalui tiap kemungkinan hasil INTt


sebagai berikut:

Prediksi INT Prediksi et Probabilitas


-3% 0,1% + (-0,7)(-3%) + 0,6(1%) = 2,8% 20%
-4% 0,1% + (-0,7)(-4%) + 0,6(1%) = 3,5% 50%
-5% 0,1% + (-0,7)(-5%) + 0,6(1%) = 4,2% 30%

Jika perusahaan perlu prediksi mengenai mata uang lainnya, maka


perusahaan dapat mengembangkan distribusi probabilitas pergerakan mata
uang tersebut selama periode mendatang dengan cara yang sama.
 EKMA5313/MODUL 5 5.77

R A NG KU M AN
Perusahaan multinasional memerlukan peramalan kurs untuk
mengambil keputusan mengenai lindung nilai utang dan piutang,
pendanaan dan investasi jangka pendek, penganggaran modal, dan
pendanaan jangka panjang.
Metode peramalan dapat dievaluasi oleh perusahaan dengan
membandingkan nilai aktual mata uang terhadap nilai yang diprediksi
dengan metode peramalan. Agar perbandingan ini berarti, maka
perbandingan ini perlu dilakukan selama beberapa periode. Dua kriteria
yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja metode peramalan adalah
kriteria bias dan akurasi. Saat membandingkan akurasi peramalan atas
dua mata uang, kesalahan peramalan absolut harus dibagi dengan
realisasi nilai mata uang untuk mengontrol perbedaan nilai relatif mata
uang.

TES F OR M AT IF 4

1) Pertanyaan ini mengenai Peramalan dengan Kurs Forward. Asumsikan


bahwa suku bunga empat tahun di AS yang dihitung per tahun adalah 9
persen dan suku bunga empat tahun di Singapura adalah 6 persen.
Asumsikan terjadi paritas suku bunga selama periode empat tahun.
Asumsikan kurs spot dolar Singapura adalah $0,60. Jika kurs forward
digunakan dalam peramalan, berapakah perkiraan kurs spot dolar
Singapura empat tahun mendatang? Berapakah persentase depresiasi
atau apresiasi untuk periode empat tahun sesuai implikasi peramalan
tersebut?
2) Asumsikan bahwa model regresi berikut diterapkan pada data kuartal
historis
et = a0 + a1INTt + a2INFt-1 + µt

di mana
et = persentase perubahan suku bunga atas yen Jepang selama
periode t
INTt = rata-rata perbedaan suku bunga riil selama periode t
(suku bunga AS dikurangi suku bunga Jepang
INFt-1 = perbedaan inflasi pada periode sebelumnya (inflasi AS
dikurangi inflasi Jepang)
5.78 Manajemen Keuangan Internasional 

a0, a1, a2 = koefisien regresi


µt = kesalahan

Asumsikan bahwa estimasi koefisien regresi adalah sebagai berikut:


a0 = 0,0
a1 = 0,9
a2= 0,8

Juga asumsikan bahwa perbedaan inflasi pada sebagian besar periode


terakhir adalah 3 persen. Perbedaan suku bunga riil pada pierode
mendatang diperkirakan sebagai berikut:

Perbedaan Suku Bunga Probabilitas


0% 30%
1 60
2 10

Jika Kiat Co, menggunakan informasi ini untuk meramalkan kurs yen
Jepang, apakah yang akan menjadi distribusi probabilitas persentase dari
perubahan yen pada periode mendatang?
3) Faktor apakah yang memengaruhi pergerakan nilai tukar euro terhadap
dolar di masa depan?
4) Setiap bulan, diumumkan defisit neraca perdagangan Indonesia.
Pedagang mata uang asing sering memberikan reaksi atas pengumuman
ini dan bahkan berusaha meramalkan angkanya sebelum pengumuman
resmi
a. Menurut Anda mengapa pengumuman defisit perdagangan kadang
kala memberikan dampak pada perdagangan mata uang asing?
b. Pada beberapa periode, pedagang mata uang asing tidak merespons
pengumuman defisit perdagangan, meskipun defisit yang
diumumkan cukup besar. Berikan penjelasan atas tidak adanya
respons tersebut.
5) Indonesia cenderung menghadapi tingkat inflasi yang lebih tinggi
dibandingkan AS dan juga suku bunga yang lebih tinggi dibandingkan
AS. Inflasi dan suku bunga lebih mudah berubah di Indonesia
dibandingkan dengan di negara indstri. Nilai rupiah Indonesia umumnya
lebih mudah berubah dibandingkan nilai mata uang negara industri jika
dilihat dari sudut pandang AS, rupiah telah terdepresiasi selama
bertahun-tahun, tetapi dengan tingkat depresiasi yang berbeda. Selisih
kurs beli/jual peso cenderung meningkat dibandingkan mata uang negara
industri.
 EKMA5313/MODUL 5 5.79

a. Jelaskan alasan ekonomi yang paling dapat menjelaskan depresiasi


rupiah secara terus-menerus.
b. Menurut Anda mengapa selisih kurs beli/jual rupiah lebih tinggi
dibandingkan mata uang negara industri? Bagaimana hal ini dapat
memengaruhi perusahaan AS yang menjalankan bisnis cukup besar
di Indonesia?
5.80 Manajemen Keuangan Internasional 

Glosarium

Arbitrase lokasi : proses pembelian mata uang di lokasi


tertentu dimana harganya murah dan dengan
segera menjual mata uang tersebut di lokasi
lain dengan harga yang lebih tinggi.
Absolute Purchasing : pernyataan dimana nilai tukar sama dengan
Power Parity (Paritas tingkat harga relatif
daya beli absolut)
Arbitrage (Arbitrase) : didefinisikan sebagai pemanfaatan
perbedaan kurs melalui keuntungan bebas
risiko. Ada tiga bentuk arbitrase, yaitu
arbitrase lokasi, arbitrase segitiga dan
arbitrase perlindungan suku bunga.
Fundamental : berdasarkan hubungan fundamental antara
Forecasting (Peramalan variabel-variabel ekonomi dengan kurs.
fundamental)
Internasional Fisher : teori yang menerangkan hubungan sempurna
Effect antara suku bunga relatif dan nilai tukar di
antara dua negara.
Purchasing Power : suatu gambaran yang masuk akal mengenai
Parity (PPP) kecenderungan perilaku nilai tukar, terutama
bila perbedaan inflasi antar kedua negara
tersebut besar.
Relative Purchasing : perubahan nilai tukar haruslah sama dengan
Power Parity (Paritas selisih antara perubahan harga-harga di
daya beli relatif) dalam dan di luar negeri serta dapat
menyesuaikan untuk menyeimbangkan
perbedaan pada tingkat inflasinya.
Triangular arbitrage : jenis arbitrage atau perdagangan valas yang
dilakukan oleh para arbitrageur dengan
membandingkan cross exchange rate antara
tiga lokasi atau tempat yang berbeda.
 EKMA5313/MODUL 5 5.81

Daftar Pustaka

Amalia, Lia. 2007. Ekonomi Internasional, Penerbit Graha Ilmu, Yogyakarta

Brigham, Eugene; Joel F. Houston. 1998. Financial Management. 8 th ed.


Forth Worth: Dryden Press.

Eitman, David K., Arthur I. Stonehill, and Michael H. Moffet. (1998).


Multinational Business Finance. Reading. Massachssets: Addison-
Wesley.

Hamdy Hady, 1997, Manajemen Keuangan Internasional, Ghalia Indonesia,


Jakarta

Hanafi, Mamduh. 2008 . Manajemen Keuangan Internasional, Universitas


Terbuka, Jakarta

Jeff Madura, 2006 , Corporate Finance International, edisi kedelapan jilid 1.


Jakarta: Salemba Empat

Krugman, Paul R. & Obstfeld, Maurice. 2000. International Economis,


Theory and Policy. New York, USA: Addison – Wesley Publishing
Company

Lindert, Peter H., & Kindleberger, Charles P., 1993, Ekonomi Internasional,
Alih Bahasa, Ir. Burhanuddin Abdullah, Penerbit Erlangga, Jakarta.

Salvatore, Dominick. 1993. International Economics. New York: MacMillan


Publishing Company.
Modul 6

Risiko yang Terjadi pada Transaksi


Keuangan Internasional
Dr. Mahyus Ekananda S
PEN D A HU L UA N

P ara eksekutif keuangan di seluruh dunia menghargai cara-cara baru dan


imaginatif untuk meminimalkan eksposur yang dihadapi atas volatilitas
kurs valuta asing, harga komoditas, tingkat suku bunga, dan harga sekuritas.
Industri jasa keuangan saat ini menawarkan banyak produk lindung nilai
keuangan, termasuk swap mata uang, swap suku bunga, dan opsi.
Tujuan utama manajemen risiko keuangan adalah untuk meminimalkan
potensi kerugian yang timbul dari perubahan tak terduga dalam harga mata
uang, kredit, komoditas, dan ekuitas. Risiko volatilitas harga yang dihadapi
ini dikenal sebagai risiko pasar. Risiko pasar terdapat dalam berbagai bentuk.
Meskipun fokus terhadap volatilitas harga atau tingkat, akuntan manajemen
perlu mempertimbangkan risiko lainnya. Risiko likuiditas timbul karena tidak
semua produk manajemen risiko keuangan dapat diperdagangkan secara
bebas. Diskontinuitas pasar mengacu pada risiko bahwa pasar tidak selalu
menimbulkan perubahan harga secara bertahap. Risiko kredit merupakan
kemungkinan bahwa pihak lawan dalam kontrak manajemen risiko tidak
dapat memenuhi kewajibannya. Risiko regulasi adalah risiko yang timbul
karena pihak otoritas publik melarang penggunaan suatu produk keuangan
untuk tujuan tertentu. Risiko pajak merupakan risiko bahwa transaksi lindung
nilai tertentu tidak dapat memperoleh perlakuan pajak yang diinginkan.
Risiko akuntansi adalah peluang bahwa suatu transaksi lindung nilai tidak
dapat dicatat sebagai bagian dari transaksi yang hendak dilindung nilai.
Pertumbuhan jasa manajemen risiko yang cepat menunjukkan bahwa
manajemen dapat meningkatkan nilai perusahaan dengan mengendalikan
risiko keuangan. Jika nilai perusahaan menyamai nilai kini arus kas masa
depannya, manajemen potensi risiko yang aktif dapat dibenarkan dengan
beberapa alasan. Pertama, manajemen eksposur membantu dalam
menstabilkan ekspektasi arus kas perusahaan. Aliran arus kas yang lebih
6.2 Manajemen Keuangan Internasional 

stabil dapat meminimalkan kejutan laba sehingga meningkatkan nilai kini


ekspektasi arus kas.
Manajemen keuangan internasional memainkan peranan yang penting
dalam proses risiko manajemen. Mereka membantu dalam
mengidentifikasikan eksposur pasar, menguantifisikasi keseimbangan yang
terkait dengan strategi respons risiko alternatif, mengukur potensi yang
dihadapi perusahaan terhadap risiko tertentu, mencatat produk lindung nilai
tertentu, dan mengevaluasi efektivitas program lindung nilai.
1. Identifikasi risiko pasar
Kerangka dasar yang bermanfaat untuk mengidentifikasikan berbagai
jenis risiko market berpotensi dapat disebut pemetaan risiko. Kerangka ini
diawali dengan pengamatan atas hubungan berbagai risiko pasar tehadap
pemicu nilai suatu perusahaan dan pesaingnya.
2. Menguantifikasi penyeimbangan
Peran lain yang dimainkan oleh para akuntan dalam proses manajemen
risiko meliputi proses kuantifikasi penyeimbangan yang berkaitan dengan
alternatif strategi respons risiko. Mungkin manajemen lebih suka untuk
mempertahankan beberapa risiko yang dihadapi dibandingkan harus
melakukan lindung nilai apabil biaya perlindungan risiko dirasakan lebih
tinggi daripada manfaatnya.
3. Manajemen risiko di dunia dengan kurs mengambang
Dalam dunia kurs mengambang, manajemen risiko mencakup
(1) antisipasi pergerakan kurs, (2) pengukuran risiko kurs valuta asing yang
dihadapi perusahaan, (3) perancangan strategi perlindungan yang memadai,
dan (4) pembuatan pengendalian manajemen risiko internal.
4. Peramalan atas perubahan kurs
Dalam mengembangkan program manajemen risiko nilai tukar, manajer
keuangan harus memiliki informasi mengenai kemungkinan arah, waktu, dan
magnitudo perubahan kurs. Oleh karena menyadari prospek kurs sebelumnya,
manajer keuangan dapat menyusun ukuran-ukuran defensif memadai dengan
lebih efisien dan efektif. Beberapa pihak menyatakan bahwa peramalan kurs
valuta merupakan suatu tindakan yang sia-sia.
Jika peramalan kurs tidak mungkin atau terlalu mahal dilakukan maka
manajer keuangan dan akuntan harus mengatur masalah-masalah perusahaan
mereka sedemikian rupa untuk meminimalkan pengaruh buruk perubahan
kurs. Proses ini dikenal sebagai manajemen potensi risiko.
 EKMA5313/MODUL 6 6.3

5. Manajemen potensi risiko


Menyusun struktur permasalahan perusahaan untuk meminimalkan
pengaruh buruk kurs memerlukan informasi mengenai potensi terhadap risiko
valas yang dihadapi. Potensi terhadap risiko valas timbul apabila perubahan
kurs valas juga mengubah nilai aktiva bersih, laba, dan arus kas suatu
perusahaan. Pengukuran akuntansi tradisional terhadap potensi risiko valas
ini berpusat pada dua jenis potensi risiko: translasi dan transaksi.
6. Potensi risiko translasi
Potensi risiko translasi mengukur pengaruh perubahan kurs valas
terhadap nilai ekuivalen mata uang domestik atas aktiva dan kewajiban dalam
mata uang asing yang dimiliki oleh perusahaan. Kelebihan antara aktiva
terpapar risiko dengan kewajiban terpapar (yaitu pos-pos dalam mata uang
asing yang ditranslasikan berdasarkan kurs kini) menyebabkan timbulnya
posisi aktiva terpapar bersih. Posisi ini sering kali disebut potensi risiko
positif. Sebaliknya, jika perusahaan memiliki posisi kewajiban terpapar
bersih atau potensi risiko negatif apabila kewajiban terpapar melebihi aktiva
terpapar.
7. Potensi risiko transaksi
Potensi risiko transaksi berkaitan dengan keuntungan dan kerugian nilai
tukar valuta asing yang timbul dari penyelesaian yang berdenominasi dalam
mata uang asing. Tidak seperti keuntungan dan kerugian translasi,
keuntungan dan kerugian transaksi memiliki dampak langsung terhadap arus
kas. Masing-masing perusahaan afiliasi luar negeri harus mengirimkan
laporan potensi risiko multi mata uang dan negara, perusahaan dapat
melakukan kebijakan lindung nilai terkoordinasi secara terpusat untuk
menghilangkan kerugian potensial.
8. Potensi risiko akuntansi versus ekonomi
Kerangka pelaporan yang sebelumnya dijelaskan menunjukkan potensi
risiko valas yang dihadapi perusahaan pada suatu waktu tertentu. Namun
demikian, laporan potensi risiko translasi dan transaksi tidak mengukur
potensi risiko ekonomi suatu perusahaan. Ini merupakan pengaruh perubahan
nilai mata uang terhadap kinerja operasi dan arus kas masa depan perusahaan.

Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu menganalisis risiko


yang terjadi pada transaksi keuangan internasional.

Secara khusus, Anda diharapkan mampu.


1. Menjelaskan volatilitas dan fluktuasi nilai tukar
6.4 Manajemen Keuangan Internasional 

2. Menjelaskan parameter dasar VaR


3. Menganalisis Value at Risk (VAR) dengan menghitung perkiraan
terbesar kerugian (maximum loss expected, atau skenario terburuk)
pada suatu investasi selama periode tertentu.
4. Menjelaskan strategi lindung nilai untuk meminimalkan atau
menghilangkan potensi risiko
5. Menjelaskan pengertian, kegunaan hedging dan teknik dalam
melakukan hedging
 EKMA5313/MODUL 6 6.5

Kegiatan Belajar 1

Volatilitas dan Fluktuasi Nilai Tukar

A. PENGERTIAN VOLATILITAS DAN FLUKTUASI NILAI TUKAR

Dalam modul ini, perubahan naik-turunnya nilai tukar didefinisikan


sebagai fluktuasi nilai tukar. Fluktuasi nilai tukar yang sering terjadi akan
mengakibatkan harga barang impor dan ekspor dalam transaksi perdagangan
MNC tidak menentu. Demikian juga, fluktuasi nilai tukar yang semakin besar
akan membuat harga barang impor dan ekspor yang dilakukan MNC berubah
semakin besar. Di sini tingkat kecenderungan berubahnya nilai tukar, yaitu
seberapa sering dan seberapa besarnya fluktuasi nilai tukar didefinisikan
sebagai volatilitas nilai tukar/Gourieroux (2001) dalam bukunya Financial
Econometrics, Problem, Model, and Methods, mendefinisikan volatilitas
sebagai time-variying variance. Variance disini sebagai besaran yang
menunjukkan besarnya perubahan data pada suatu kelompok data maka
volatilitas yang berarti tingkat perubahan varian antarwaktu. Semakin tinggi
volatilitas nilai tukar menunjukkan bahwa semakin tinggi ketidakpastian
fluktuasi nilai tukar (ketidakpastian ini menunjukkan tingkat risiko dari nilai
tukar). Volatilitas nilai tukar yang tinggi menyebabkan pengadaan barang
impor dan ekspektasi keuntungan dari ekspor menjadi tidak menentu.
Fluktuasi dan volatilitas nilai tukar selalu diamati oleh pelaku
perdagangan (MNC) sebagai dasar untuk menentukan kebijakannya (dalam
modul ini diasumsikan sifat pelaku perdagangan sebagai risk aversion).
Volatilitas nilai tukar yang tinggi tentunya akan membuat para pengambil
keputusan dapat menghadapi ketidakpastian yang semakin tinggi dalam
memperkirakan keuntungan yang diperoleh. Tindakan yang biasanya
dilakukan oleh para pelaku perdagangan dalam menghadapi ketidakpastian
ini, antara lain dengan melakukan penyesuaian jumlah produksi agar
didapatkan manfaat yang paling optimum yaitu dengan cara memaksimalkan
pendapatan dan meminimumkan biaya produksi. Tindakan lain, yang dapat
diambil adalah mengurangi risiko ini dengan jalan hedging atau tindakan
perlindungan yang dapat mengurangi ketidakpastian.
Pada bulan Agustus 1997, Indonesia memasuki rezim nilai tukar
mengambang bebas, dengan dilepaskannya rentang intervensi. Fluktuasi nilai
tukar sering terjadi dengan perbedaan yang cukup besar sehingga
6.6 Manajemen Keuangan Internasional 

meningkatkan volatilitas nilai tukar. Depresiasi nilai tukar yang besar


seharusnya meningkatkan ekspor. Sebaliknya, yang terjadi adalah nilai
ekspor dan impor turun. Data statistik menunjukkan bahwa ekspor dan impor
memerlukan waktu penyesuaian untuk meningkat dan bertumbuh dengan
baik. Indonesia menghadapi tantangan dalam meningkatkan nilai ekspor non
migas.

B. DAMPAK VOLATILITAS NILAI TUKAR TERHADAP VOLUME


PERDAGANGAN INTERNASIONAL

Teori utama mengenai pengaruh volatilitas nilai tukar pada perdagangan,


yang digunakan dalam modul ini didasarkan pada paper Hooper-Kohlhagen
(1978). Mereka membangun persamaan permintaan impor dan penawaran
ekspor dengan asumsi bahwa permintaan impor digunakan sebagai bahan
baku produksi untuk memenuhi kebutuhan domestik dan ekspor. Volatilitas
nilai tukar terjadi, bila pelaku ekonomi menempatkan uangnya dalam
denominasi non domestik dan tidak mengikat kontrak perdagangannya dalam
kontrak forward. Dalam modelnya ini, diasumsikan bahwa ketidakpastian
hanya disebabkan oleh volatilitas nilai tukar. Model ini kemudian diadaptasi
oleh Cushman (1982) dan Goldstein (1985) menjadi bentuk yang lebih
ringkas dengan mengasumsikan beberapa variabel ceteris paribus, namun
tetap dapat mengakomodasi fenomena perdagangan secara umum.

1. Kajian Teoritis Pengaruh Nilai Tukar Pada Perdagangan


Kajian teoritis mengenai pengaruh nilai tukar pada perdagangan telah
banyak dilakukan oleh beberapa peneliti. Salah satu kajian teoritis yang
menjadi teori dasar dalam penelitian ini diberikan oleh Hooper & Kohlhagen
(1978). Selanjutnya, teori ini digunakan dalam penelitian-penelitian yang
dilakukan oleh Chusman (1983), Akhtar-Hilton (1984), Gotur (1985),
Stockman (1995), Arize (1997), Baum (1999), dan Klassens (1999).
Hubungan nilai tukar terhadap perdagangan menimbulkan berbagai
kontroversi dalam melihat pengaruh nilai tukar terhadap perdagangan, yaitu
dapat positif, negatif atau nol, yang berarti tidak mempunyai pengaruh apa-
apa. Trade balance dipengaruhi oleh nilai tukar riil (S), bukan nilai tukar
nominal (E). Perubahan yang akan terjadi pada nilai tukar riil (S) akan
dipengaruhi oleh kondisi harga barang domestik (P) dan harga barang luar
 EKMA5313/MODUL 6 6.7

negeri (P*), yang juga dipengaruhi oleh perubahan nilai tukar nominal. Jika
uang domestik terdepresiasi (E meningkat) maka dapat menyebabkan harga
barang domestik meningkat pada proporsi yang sama bilamana tidak akan
mengubah nilai tukar riil (S). Akan tetapi, jika depresiasi uang domestik
tersebut tidak menyebabkan perubahan pada harga barang domestik pada
proporsi yang sama maka terjadi perubahan pada nilai tukar riil (S).
Dalam kaitan penentuan nilai tukar riil terdapat beberapa pengukuran
berdasarkan konsep purchasing power parity, yaitu bentuk pengukuran PPP
absolut dan PPP relatif. Versi absolut berdasarkan “hukum satu harga”
dinyatakan sebagai: P1 = EP1*, bilamana P1 adalah harga dari barang 1 di
dalam negeri, P1* adalah harga dari barang 1 dalam di luar negeri dan Et
adalah nilai tukar (rasio harga dalam mata uang domestik untuk setiap satu
unit harga mata uang non-domestik). Versi lain untuk purchasing power
parity, yaitu relatif (atau weak) bilamana hubungan persamaan di atas tidak
selamanya sama sehingga perlu konstanta (S) yang menyeimbangkan
persamaan tersebut. Persamaan purchasing power parity relatif menjadi:
S = E.P/P*. Dalam hal ini perhitungan purchasing power parity, yaitu bentuk
pengukuran PPP relatif mirip dengan konsep perhitungan bilateral exchange
rate riil bilamana perbedaan itu terletak pada penggunaan indeks harga
(Hinkle & Montiel 1999, p. 75). Versi relatif purchasing power parity
terutama membahas mengenai pergerakan perubahan nilai tukar dan
hubungannya dengan inflasi.
Ketidakpastian tersebut melahirkan beberapa pemikiran untuk
memecahkan fenomena ini. Diantaranya adalah memisalkan bahwa dalam
neraca perdagangan, pendapatan domestik tetap, Y dan pendapatan luar
negeri tetap, Y * maka persamaan neraca perdagangan T dapat ditulis
menjadi:

T= Xt = Xt*(S, Y * ) - S Xt(S, Y )

Dari satu sisi, depresiasi mata uang domestik akan meningkatkan ekspor
(Xt* meningkat), sebaliknya, dari sisi lain akan menurunkan impor (Xt turun).
Alasannya ialah dengan nilai tukar riil (S) yang meningkat maka barang
domestik menjadi relatif lebih murah, dibandingkan barang luar negeri
sehingga penduduk domestik dan penduduk asing akan cenderung untuk
mengonsumsi barang domestik. Pengaruh bersih karena depresiasi pada
6.8 Manajemen Keuangan Internasional 

neraca perdagangan bersifat tidak pasti, dan karena peningkatan pada nilai
tukar riil (S) juga akan mempengaruhi sisi impor, yaitu meningkatkan jumlah
harga yang harus dibayar sebagai akibat adanya impor. Hasilnya, sesuai
dengan persamaan di atas, meskipun terjadi penurunan pada impor, jumlah
total yang harus dibayar untuk barang impor akan meningkat karena nilai
tukar riil (S) juga meningkat.
Dalam persamaan neraca perdagangan tingkat respons antara permintaan
ekspor domestik dan impor terhadap depresiasi mata uang domestik berbeda.
Tingkat responsif ini dapat disebut sebagai elastisitas harga permintaan untuk
ekspor domestik dan impor domestik. Elastisitas harga permintaan untuk
ekspor domestik (M*) ini dinyatakan sebagai:
 M * / M *
* =
S / S
Semakin tinggi * semakin besar respons ekspor terhadap perubahan
pada nilai tukar riil (S). Elastisitas harga permintaan untuk impor domestik
(M) ini dinyatakan sebagai:
 M / M
=
S / S
Semakin tinggi  semakin besar respons impor karena perubahan pada
nilai tukar riil (E). Persamaan ini menunjukkan suatu respons yang pasti,
bilamana akan terjadi hubungan positif dari depresiasi mata uang domestik
pada neraca perdagangan, jika dipenuhi kondisi:
* +  > 1
Fungsi ini dikenal sebagai Marshall-Lerner-condition yang menyatakan
bahwa pengaruh langsung dari depresiasi mata uang domestik pada neraca
perdagangan positif, jika jumlah dari elastisitas harga dari permintaan akan
ekspor domestik dan impor domestik melebihi 1 (satu). Jika diasumsikan
Marshall-Lerner-condition berlaku maka depresiasi pada nilai tukar akan
memperbaiki neraca perdagangan pada setiap tingkat pendapatan.
Kondisi Marshall-Lerner memberikan implikasi meningkatkan pengaruh
perubahan nilai tukar pada perdagangan, yaitu dengan meningkatkan
sensitivitas dari aliran perdagangan terhadap perubahan pada harga relatif.
Cara praktis penerapan kondisi ini adalah dengan melakukan estimasi
 EKMA5313/MODUL 6 6.9

persamaan ekonometrik bilamana volume ekspor dan impor dihubungkan


dengan harga relatif dan perubahannya pada ekspor dan impor.
Beberapa studi empiris terkini menyebutkan bahwa terdapat perbedaan
yang signifikan mengenai waktu respons pada volume perdagangan terhadap
perubahan harga relatif pada perdagangan. Meskipun efek pada harga terjadi
dengan segera, tetapi perubahan pada volume perdagangan akibat perubahan
nilai tukar riil dapat terjadi sangat lambat. Devaluasi menghasilkan respons
yang lambat pada perdagangan karena harga impor dari mata uang domestik
relatif lebih tinggi dari harga ekspornya sehingga volume ekspor akan
meningkatkan volume, tetapi pada volume impor akan menurun. Secara
keseluruhan dapat dikatakan bahwa fluktuasi nilai tukar mengakibatkan efek
yang tidak terlalu besar, tetapi berubah sepanjang waktu sampai akhirnya
didapatkan keseimbangan dengan kondisi baru. Efek ini dikenal sebagai
J-curve effect.

2. Pengukuran Volatilitas Nilai Tukar


Dalam sub bagian ini diperkenalkan berbagai pengukuran yang
diharapkan dapat menghasilkan data risiko yang paling sesuai untuk
merekam berpengaruh volatilitas pada pada perdagangan.
Standar Deviasi. Ukuran risiko yang umumnya digunakan adalah
standar deviasi sampel bergerak (moving sample standard deviation) dari
perubahan persentase nilai tukar masa lampau. Lebar jangka waktu harus
ditentukan, dan biasanya menggunakan selang waktu selama satu sampai dua
tahun. Sebagai contoh untuk pengukuran dengan akumulasi data n bulan:

1 n
Vij1t/21{sijt }   100.(sij t  m  sij t  m  1)2
n m 1

Secara implisit, persamaan ini mengasumsikan bahwa rata-rata


perubahan nilai tukar riil adalah nol. Kita dapat mengukur volatilitas pada
bulan t sebagai [100(st-st-l)]2, dan kemudian menghaluskannya dengan
mengambil rata-rata dengan n periode. Tentu saja, mengambil sebuah rata-
rata yang berbobot sama dalam n bulan kurang tepat, dan bersifat sementara.
Ternyata, beberapa penulis melaporkan bahwa hasilnya tidak terlalu peka.
Karakteristik utama pengukuran standar deviasi bergerak (moving sample
standard deviation) pada persamaan (4-1) adalah sebagai sebuah metode
6.10 Manajemen Keuangan Internasional 

untuk dapat menangkap lonjakan (shock) nilai tukar riil dengan faktor rata-
rata yang tinggi (dengan n data bulanan). Cara ini menghasilkan korelasi
serial risiko yang tinggi.
Model GARCH untuk pengukuran risiko nilai tukar, biasanya
menggunakan faktor [100(st-st-l)]² untuk memperhalus volatilitas bulanan.
Misalnya, jika seseorang menggunakan sebuah model GARCH (1,1) maka
ukuran risikonya adalah:

V j1t/21{sj t}   0   1.100.( sj t  1  sjt  2)   2.V j t  2 {sj t  1}


2

Bilamana j=1,2,…J adalah negara tujuan ekspor, s adalah nilai tukar riil
dalam logaritma natural. Pada persamaan (), kita mengasumsikan bahwa
pengukuran shock dengan [100(st-st-l)]², dengan rata-rata perubahan nilai
tukar riil adalah nol. Karateristik utama pengukuran risiko berdasarkan
persamaan () menghasilkan volatilitas yang rendah, bahkan sering
menghasilkan risiko yang konstan. Bollerslev, Chou, dan Kroner (2002)
menggunakan metode ini menghasilkan autokorelasi yang rendah, bahkan
hampir nol. Klassens (1999) menyatakan bahwa korelasi serial yang rendah
dari risiko yang diukur melalui persamaan (), ternyata tidak sesuai dengan
korelasi yang tinggi, yang disyaratkan untuk menghasilkan pengaruh yang
baik.
Nilai risiko yang sesuai, memiliki asumsi bahwa autokorelasi tidak ada
pada perubahan nilai tukar dengan frekuensi yang tinggi. Untuk
menghasilkan pengukuran volatilitas, agar mendekati keadaan yang
sesungguhnya maka caranya adalah mengakumulasikan data tersebut menjadi
data bulanan. Data bulanan ini akan merepresentasikan keadaan yang
sesungguhnya. Berdasarkan asumsi ini, dibuatlah pengukuran alternatif agar
didapatkan hasil pengukuran yang lebih baik.
Idenya, volatilitas bulanan sebagaimana metode terdahulu
100.( s t  st  1) 2
dikembangkan dengan akumulasi  100.( sj d  1  sjd ) ,
Dt
d 1
2

bilamana Dt adalah jumlah hari dalam satu bulan t, j adalah negara tujuan
ekspor, dan s adalah nilai tukar riil dalam logaritma natural. Setiap data
bulanan akan menangkap fluktuasi yang terjadi setiap hari. Cara ini
memberikan hasil yang lebih menggambarkan kondisi risiko bulanan.
Dengan kata lain, cara ini lebih menggambarkan risiko yang sebenarnya
terjadi pada bulan bersangkutan.
 EKMA5313/MODUL 6 6.11

Prinsip metode ini, yaitu mengestimasi dengan proses autoregressive AR(2).


Pada tahap awal dilakukan pembentukan seri data dengan fungsi
 100.( sj d  1  sjd ) . Dari data ini, kita estimasi nilai v (rata-rata), 1 dan
Dt 2

d 1

2 (koefisien autoregressive) dengan proses AR(2).


Koefisien ini diharapkan dapat menangkap semua korelasi serial dari
data. Langkah kedua melakukan estimasi volatilitas Vt 11/ 2 {st} melalui
persamaan:
2
Vij1t/21{sij t} = v+  p{  100.(sd  sd  1)2 - v}
Dt

p1 d 1

bilamana koefisien ini disubstitusi dari nilai hasil estimasi langkah pertama.
Dalam modul ini, volatilitas nilai tukar diukur dengan persamaan ( ). Metode
pengukuran risiko ini diusulkan oleh Klassens (1999) sebagai pengukuran
risiko alternatif yang dapat menghasilkan pengaruh risiko pada perdagangan
dengan lebih baik. Metode pengukuran risiko ini juga diterapkan dalam
penelitian Baum (1999).

C. MENILAI EKSPOSUR TRANSAKSI BERDASARKAN NILAI


RISIKO

Metode untuk menilai eksposur adalah metode nilai risiko (value-at-


risk—VAR), yang menggabungkan volatilitas dan korelasi mata uang untuk
menentukan potensi kerugian per hari maksimum terhadap nilai posisi MNC
yang memiliki eksposur terhadap pergerakan kurs.

1. Definisi Risiko
Menurut Djohanputro (2008, p33-p35) untuk memudahkan pengenalan
risiko, perlu dilakukan klasifikasi sehingga mengenal karakter dari risiko.
Risiko dapat dikategorikan ke dalam risiko murni dan risiko spekulatif. Cara
lain mengklasifikasi risiko adalah mengategorikan ke dalam risiko sistematik
dan risiko spesifik.

a. Risiko Murni dan Spekulatif


Risiko murni merupakan risiko yang dapat mengakibatkan kerugian pada
perusahaan, tetapi tidak ada kemungkinan menguntungkan. Perusahaan
6.12 Manajemen Keuangan Internasional 

menghadapi berbagai hal dalam risiko ini. Misalnya, kekayaan mesin yang
menanggung risiko murni. Ada kemungkinan mesin mengalami kerusakan,
mulai dari kerusakan kecil sampai besar. Akan tetapi, tidak mungkin keadaan
sebaliknya bisa terjadi. Kekayaan berupa gedung juga ada kemungkinan
mengalami kerugian berupa kerusakan atau kehancuran. Sementara itu, yang
disebut dengan risiko spekulatif adalah risiko yang dapat mengakibatkan dua
kemungkinan, merugikan atau menguntungkan perusahaan. Misalnya,
perusahaan yang menyimpan valuta asing, seperti US$, GB₤, atau JPY dapat
mengalami keuntungan atau kerugian. Simpanan tersebut menguntungkan
bila nilai tukar mata uang tersebut menguat. Nilai simpanan tersebut
meningkat bila dihitung dalam Rupiah. Sebaliknya, nilai simpanan tersebut
menurun bila dihitung dalam Rupiah pada saat nilai tukar valuta asing
tersebut melemah. Kebanyakan transaksi perusahaan yang melibatkan aspek
moneter secara langsung mengandung risiko spekulatif.

b. Risiko Sistematik dan Spesifik


Risiko sistematik (systematic risk) juga disebut risiko yang tidak dapat
didiversifikasi (nondiversiviable risk). Ciri dari risiko sistematik adalah tidak
dapat dihilangkan atau dikurangi dengan cara penggabungan berbagai risiko.
Risiko spesifik (specific risk) atau risiko yang dapat didiversifikasi
(diversiviable risk) dapat dihilangkan melalui proses penggabungan
(pooling). Konsep risiko sistematik dan spesifik sangat berguna dalam
menangani risiko keuangan. Banyak risiko yang berkaitan dengan keuangan
perusahaan dapat ditekan dengan menerapkan diversifikasi. Secara umum,
risiko adalah tingkat ketidakpastian akan terjadinya sesuatu atau tidak
terwujudnya sesuatu tujuan, pad