Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

DI PUSKESMAS DANUREJAN II YOGYAKARTA


PERIODE 24-29 JUNI 2019

DI SUSUN OLEH :

HENNY YULIANAWATI 1606067022


ANA WIASTUTI 1606067060
AYU NUR WARDANI 1606067102

PROGRAM STUDI DIPLOMA III FARMASI


AKADEMI FARMASI INDONESIA
YOGYAKARTA
2019
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
DI PUSKESMAS DANUREJAN II
YOGYAKARTA

PERIODE 24-29 JUNI 2019

DISUSUN OLEH :
Henny Yulianawati (1606067022)
Ana Wiastuti (1606067098)
Ayu Nur Wardani (1606067102)

Disetujui Pada Tanggal : 04 Juli 2019


Oleh :
Dosen Pembimbing Pembimbing Lapangan

Fara Azzahra, M. Farm., Apt Sisilia Arti Candra Dewi, S. Farm., Apt
NIDN. 0520089201 SIPA. 19911101/SIPA-3471/2019/20058

Mengesahkan
Direktur
Akademi Farmasi Indonesia Yogyakarta

Andi Wijaya, M. Farm., Apt


NIDN. 0531038402

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala
rahmat dan hidayah-Nya, yang telah memberikan petunjuk dan kemudahan bagi
kami sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan laporan Praktek Kerja
Lapangan (PKL) di Puskesmas Danurejan II periode 24 sampai 29 Juni 2019
dengan lancar dan baik.
Laporan Praktek Kerja Lapangan ini diajukan untuk memenuhi salah satu
syarat dalam menyelesaikan studi Program Studi D3 Farmasi. Penyusunan laporan
Praktek Kerja Lapangan ini terwujud atas bimbingan, pengarahan dan bantuan
dari berbagai pihak.Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis menyampaikan
penghargaan dan terimakasih kepada :
1. Andi Wijaya, M. Farm.,Apt selaku Direktur Akademi Farmasi Indonesia
Yogyakarta.
2. Fara Azzahra, M. Farm.,Apt selaku dosen pembimbing PKL dari Akademi
Farmasi Indonesia yang telah memberikan bimbingan, dukungan,
pengarahan, dan saran selama Praktek Kerja Lapangan (PKL).
3. Sisilia Arti Candra Dewi, S.Farm.,Apt selaku pembimbing PKL yang telah
memberikan bimbingan dan saran kepada kami selama melaksanakan Praktek
Kerja Lapangan (PKL) dan penyusunan laporan PKL.
4. Ibu Gestuti selaku Tenaga Teknis Kefarmasian di Puskesmas Danurejan II.
5. Seluruh karyawan Puskesmas Danurejan II atas bantuan dan kerja sama
selama Praktek Kerja Lapangan (PKL).
6. Kedua orang tua kami masing-masing atas segala doa, sarana, dan dukungan
yang telah diberikan sehingga Laporan Praktek Kerja Lapangan ini dapat
terselesaikan.
7. Teman-teman sejawat di Akademi Farmasi Indonesia Yogyakarta.
8. Kepada seluruh pihak yang telah membantu terselesaikannya laporan Praktek
Kerja Lapangan ini.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan laporan Praktek Kerja
Lapangan ini masih banyak kekurangan serta jauh dari sempurna karena
keterbatasan waktu dan kemampuan penulis, oleh karena itu penulis dengan tulus
mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca sehingga dapat
digunakan untuk perbaikan lebih lanjut. Harapan kami semoga laporan ini dapat
bermanfaat dan menambah pengetahuan bagi kami khususnya serta bagi pembaca
pada umumnya.

Yogyakarta, Juli 2019


Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..........................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................ii
KATA PENGANTAR........................................................................................iii
DAFTAR ISI......................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR..........................................................................................v
DAFTAR TABEL..............................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN..................................................................................1
A. Latar Belakang.........................................................................................1
B. Tujuan......................................................................................................2
C. Manfaat....................................................................................................2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................4
A. Definisi Puskesmas..................................................................................4
B. Tugas Puskesmas.....................................................................................4
C. Fungsi Puskesmas....................................................................................5
D. Tujuan Puskesmas...................................................................................5
E. Pelayanan Farmasi di Puskesmas............................................................5
F. Pengelolaan SDM....................................................................................6
BAB III TINJAUAN UMUM PUSKESMAS DANUREJAN II.......................8
A. Data Kependudukan di wilayah kerja UPT Puskesmas Danurejan II.....8
B. Geografi dan Data Demografi Puskesmas Danurejan II.........................9
C. Falsafah, Visi, Misi dan Tujuan Puskesmas Danurejan II......................10
D. Struktur Organisasi Puskesmas Danurejan II.........................................10
E. Apotek Puskesmas di Puskesmas Danurejan II......................................12
F. Sarana dan Prasarana di Puskesmas Danurejan II..................................12
G. Perbekalan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan di Puskesmas
Danurejan II............................................................................................12
BAB IV KEGIATAN PKL DAN PEMBAHASAN..........................................13
A. Manajemen Sumber Daya Manusia di Puskesmas Danurejan II...........13
B. Manajemen Perbekalan Farmasi di Puskesmas Danurejan II................14
1. Perencanaan Pengadaan di Puskesmas Danurejan II.......................14
2. Penerimaan di Puskesmas Danurejan II..........................................17
3. Penyimpanan di Puskesmas Danurejan II.......................................17
4. Distribusi di Puskesmas Danurejan II.............................................18
5. Pencatatan dan Pelaporan di Puskesmas Danurejan II....................19
6. Monitoring dan evaluasi pengelolaan obat di Puskesmas
Danurejan II.....................................................................................21
7. Administrasi di Puskesmas Danurejan II........................................21
C. Pelayanan Farmasi Klinis di Puskesmas Danurejan II...........................22
1. Pelayanan Kefarmasian Rawat Jalan di Puskesmas Danurejan II...22
2. Pengkajian dan Pelayanan Resep di Puskesmas Danurejan II........22
3. Pelayanan Informasi Obat di Puskesmas Danurejan II...................24
4. Pemantauan dan Pelaporan Efek Samping Obat di Puskesmas
Danurejan II.....................................................................................24
5. Pemantauan Terapi Obat di Puskesmas Danurejan II.....................25
6. Evaluasi Penggunaan Obat Rasional di Puskesmas Danurejan II...25
7. Promosi Kesehatan di Puskesmas Danurejan II..............................26
BAB V PENUTUP.............................................................................................27
A. Kesimpulan.............................................................................................27
B. Saran.......................................................................................................27
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................28
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Lokasi Puskesmas Danurejan II................................................9


Gambar 2. Alur Perencanaan Obat dan BMHP Puskesmas Danurejan II..........16

vi
DAFTAR TABEL

Tabel I. Jumlah Penduduk Per Kelurahan di Wilayah Kerja Puskesmas


Danurejan II...........................................................................................8
Tabel II. Jumlah Kepala Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Danurejan II
Tahun 2016............................................................................................8
Tabel III. Daftar Sumber Daya Manusia di Puskesmas Danurejan II................13
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Puskesmas......................................................30


Lampiran 2. Contoh Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat...........31
Lampiran 3. Pemakaian 20 Obat Terbanyak......................................................32
Lampiran 4. Laporan Penggunaan Obat Psikotropika........................................33
Lampiran 5. Laporan Indikator Peresapan di Puskesmas...................................34
Lampiran 6. Daftar 10 Penyakit Terbanyak.......................................................35
Lampiran 7. Contoh Rekap Harian Obat............................................................36
Lampiran 8. Contoh Kartu Stok.........................................................................37
Lampiran 9. Contoh Resep Pasien Umum.........................................................38
Lampiran 10. Contoh Resep Pasien BPJS..........................................................39
Lampiran 11. Contoh Resep Pasien Ask............................................................40
Lampiran 12. Contoh Etiket Putih......................................................................41
Lampiran 13. Contoh Etiket Biru.......................................................................42
Lampiran 14. Contoh Formulir Monitoring Indikator Peresepan......................43
Lampiran 15. Kegiatan Selama PKL..................................................................44
Lampiran 16. Rak Penyimpanan Sediaan Tablet di Gudang Farmasi................46
Lampiran 17. Rak Penyimpanan sediaan HIGH ALERT di Gudang Farmasi....46
Lampiran 18. Rak Penyimpanan Alkes dan BMHP...........................................47
Lampiran 19. Lemari Penyimpanan Obat yang Bersifat Termolabil.................48
Lampiran 20. Kartu Grafik Pencatatan Suhu Ruangan dan Lemari Pendingin .
48 Lampiran 21. Termometer Ruangan.............................................................49
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang PKL


Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan
yang optimal bagi masyarakat. Puskesmas merupakan fasilitas pelayanan
kesehatan dasar yang menyelenggarakan upaya kesehatan pemeliharaan,
peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (rehabilitatif), yang
dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan. Konsep
kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan pegangan bagi semua
fasilitas pelayanan kesehatan di Indonesia termasuk Puskesmas (Permenkes,
2016).
Puskesmas sebagai unit pelayanan kesehatan memiliki peran yaitu
Menyediakan data dan informasi obat dan Pengelolaan obat (kegiatan
perencanaan, penerimaan, penyimpanan dan distribusi, pencatatan dan
pelaporan, dan evaluasi). Obat dan perbekalan kesehatan hendaknya dikelola
secara optimal untuk menjamin tercapainya tepat jumlah, tepat jenis, tepat
penyimpanan, tepat waktu pendistribusian, tepat penggunaan dan tepat
mutunya di tiap unit (Kemenkes, 2010).
Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas merupakan satu kesatuan yang
tidak dapat terpisahkan dari pelaksanaan upaya kesehatan, yang berperan
penting dalam peningkatan mutu pelayanan kesehatan bagi masyarakat.
Pelayanan kefarmasian di Puskesmas harus mendukung tiga tiga fungsi
puskesmas, yaitu sebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan
kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat dan pusat pelayanan kesehatan
strata pertama ysng meliputi pelayanan kesehatan perorangan dan pelayanan
kesehatan masyarakat (Permenkes, 2016).
Praktek Kerja Lapangan merupakan wujud aplikasi terpadu antara
sikap, kemampuan dan keterampilan yang diperoleh mahasiswa dibangku
kuliah. Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan diberbagai instansi akan sangat

1
2

berguna bagi mahasiswa untuk dapat menimba ilmu pengetahuaan,


keterampilan dan pengalaman. Praktek Kerja Lapangan merupakan salah satu
syarat untuk menyelesaikan pendidikan Akademi Farmasi Indonesia
Yogyakarta melalui Praktek Kerja Lapangan ini mahasiswa akan mendapat
kesempatan untuk mengembangkan cara berpikir, menambah ide-ide yang
berguna dan dapat menambah pengetahuaan mahasiswa sehingga dapat
menumbuhkan rasa disiplin dan tanggung jawab mahasiswa terhadap apa
yang ditugaskan kepadanya (Fitriana, 2009).
B. Tujuan Praktek Kerja Lapangan
Tujuan diadakannya PKL di bidang Puskesmas yaitu:
1. Untuk mengetahui apakah pelayanan di Puskesmas Danurejan II sudah
sesuai.dengan standar yang telah ditetapkan.
2. Untuk mengetahui apa saja peran Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK)
dalam pelayanan kefarmasian di Puskesmas Danurejan II.
3. Untuk mendukung profil lulusan Akademi Farmasi Indonesia Yogyakarta
yaitu sebagai Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) yang unggul,
menjunjung tinggi nilai-nila hukum dan sosial dilandasi dengan akhlak
mulia, serta dapat menjalankan peran atau fungsi sebagai sebagai TTK
pelaksana dibidang pengelolaan dan pelayanan farmasi di Puskesmas.
C. Manfaat Praktek Kerja Lapangan
1. Memberikan pengetahuan kepada Mahasiswa mengenai kegiatan
kefarmasian khususnya di Puskesmas.
2. Untuk melatih mahasiswa bersikap professional yang diperlukan
mahasiswa dalam memasuki lapangan kerja di bidang farmasi khususnya
di Puskesmas.
3. Mengembangkan dan menerapkan disiplin ilmu pengetahuan yang telah
diperoleh selama kuliah pada unit-unit pelayanan farmasi pada
masyarakat sesuai dengan profesinya.
4. Melatih dan mempersiapkan mahasiswa sebagai calon Tenaga Teknis
Kefaramasian (TTK) yang memiliki pengetahuan, ketrampilan, inisiatif
dan memiliki etos kerja yang tinggi serta bertanggung jawab.
3

5. Agar mahasiswa memperoleh pengetahuan yang belum pernah


didapatkan selama proses perkuliahan.
6. Menghasilkan tenaga kerja yang memiliki keahlian profesional (dengan
tingkat pengetahuan ketrampilan dan etos kerja yang sesuai dengan
tuntutan lapangan kerja).
7. Memperkokoh hubungan antara perguruan tinggi dengan instansi dan
dunia kerja.
8. Meningkatkan sistem proses pendidikan dan pelatihan tenaga kerja yang
berkualitas dan profesional.
9. Memberikan pengakuan dan penghargaan terhadap pengalaman kerja
sebagai bagian dari proses pendidikan.
10. Memberikan pemahaman mengenai tugas dan tanggungjawab seorang
tenaga teknis kefarmasian atau asisten apoteker.
11. Melatih mahasiswa agar dapat berkomunikasi, bersosialisai dan
mengembangkan mental dengan baik dalam lingkungan kerja.
12. Mengajarkan kepada mahasiswa tentang pentingnya kerjasama dalam
dunia kerja.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi Puskesmas
Puskesmas adalah kesatuan organisasi kesehatan fungsional pusat
pengembangan kesehatan masyarakat juga membina peran serta masyarakat
disamping memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada
masyarakat diwilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok. Puskesmas
mempunyai wewenang dan tangung jawab atas pemeliharaan kesehatan
masyarakat dalam wilayah kerjanya (Satrianegara, 2014).
Puskesmas merupakan fasilitas pelayanan kesehatan dasar yang
menyelenggarakan upaya kesehatan pemeliharan, peningkatan kesehatan
(promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif),
dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara
menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan (Permenkes, 2016).
Standar wilayah kerja puskesmas adalah satu kecamatan. Puskesmas
suatu kecamatan terdapat lebih dari satu, maka tanggung jawab wilayah kerja
dibagi antar puskesmas dengan memperhatikan keutuhan konsep wilayah
yaitu desa/kelurahan atau dusun/rukun warga (RW). Puskesmas bertanggung
jawab langsung kepada dinas kesehatan kabupaten/kota (Permenkes, 2016).
B. Tugas Puskesmas
Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk
mencapai tujuan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka
mendukung terwujudnya kecamatan sehat (Permenkes, 2014). Puskesmas
menyelenggarakan kegiatan pelayanan kesehatan tingkat pertama secara
menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan yang meliputi pelayanan
kesehatan perorangan (private goods) dan pelayanan kesehatan masyarakat
(public goods) (Permenkes, 2014). Pelayanan kesehatan yang diberikan di
puskesmas ialah pelayanan kesehatan yang meliputi peningkatan kesehatan
(promotif), upaya pencegahan (preventif), pengobatan (kuratif) dan
pemulihan kembali (rehabilitatif) (Permenkes, 2016).

4
5

C. Fungsi Puskesmas
Fungsi puskesmas dalam melaksanakan kebijakan kesehatan untuk
mencapai tujuan pembangunan kesehatan yaitu dengan menyelenggarakan
upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan tingkat pertama
di wilayah kerjanya (Permenkes, 2014). Puskesmas juga berfungsi sebagai
pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan yang berarti
puskesmas selalu berupaya menggerakkan dan memantau penyelenggaraan
pembangunan lintas sektor termasuk oleh masyarakat dan dunia usaha di
wilayah kerjanya, sehingga berwawasan serta mendukung pembangunan
kesehatan. Disamping itu, puskesmas aktif memantau dan melaporkan
dampak kesehatan dari penyelenggaraan setiap program pembangunan di
wilayah kerjanya. Khusus untuk pembangunan kesehatan, upaya yang
dilakukan puskesmas adalah mengutamakan pemeliharaan kesehatan dan
pencegahan penyakit tanpa mengabaikan penyembuhan penyakit dan
pemulihan kesehatan (Trihono, 2005).
D. Tujuan Puskesmas
Puskesmas memiliki tujuan untuk tercapainya kecamatan yang sehat
mencakup 4 indikator utama yaitu hubungan yang sehat, perilaku sehat,
cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu dan derajat kesehatan penduduk
(Permenkes, 2006).
E. Pelayanan Farmasi di Puskesmas
Pelayanan kefarmasian merupakan kegiatan yang terpadu dengan
tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan masalah obat
dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan. Tuntutan pasien dan
masyarakat akan peningkatan mutu Pelayanan Kefarmasian, mengharuskan
adanya perluasan dari paradigma lama yang berorientasi kepada produk (drug
oriented) menjadi paradigma baru yang berorientasi pada pasien (patient
oriented) dengan filososfi Pelayanan Kefarmasian (pharmaceutical care)
(Permenkes, 2016).
Pelayanan kefarmasian di Puskesmas meliputi 2 (dua) kegiatan, yaitu
kegiatan yang bersifat manajerial berupa pengelolaan sediaan farmasi dan
6

Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) dan kegiatan pelayanan farmasi klinik.
Kegiatan tersebut harus didukung oleh sumber daya manusia dan sarana
prasarana. Pengelolaan sediaan farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
(BMHP) merupakan salah satu kegiatan pelayanan kefarmasian, yang dimulai
dari perencanaan, permintaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian, pencatatan dan pelaporan serta pemantauan dan evaluasi.
Tujuannya adalah untuk menjamin kelangsungan ketersediaan dan
keterjangkauan sediaan farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang efisien,
efektif dan rasional, meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga
kefarmasian, mewujudkan sistem informasi manajemen dan melaksanakan
pengendalian mutu pelayanan (Permenkes, 2016).
Pelayanan farmasi klinik merupakan bagian dari Pelayanan
Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan
dengan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dengan maksud mencapai hasil
yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Pelayanan farmasi
klinik meliputi pengkajian dan pelayanan resep, pelayanan informasi obat,
konseling, visite pasien (khusus puskesmas rawat inap), monitoring efek
samping obat, pemantauan terapi obat dan evaluasi penggunaan obat
(Permenkes, 2016).
F. Pengelolaan Sumber Daya Manusia
Sumber daya manusia untuk melaksanakan pelayanan kefarmasian di
Puskesmas adalah Apoteker yang dibantu oleh Tenaga Teknis Kefarmasian
(TTK) (Permenkes, 2006). Kompetensi Apoteker di Puskesmas mampu
memberikan dan menyediakan pelayanan kefarmasian yang bermutu, mampu
mengambil keputusan secara profesional, mampu berkomunikasi yang baik
dengan pasien maupun profesi kesehatan lainnya dengan menggunakan
bahasa verbal, non verbal maupun bahasa lokal dan selalu belajar sepanjang
karir baik pada jalur farmasi maupun informal sehingga ilmu dan
keterampilan yang dimiliki selalu baru (update). Tenaga Teknis Kefarmasian
hendaknya dapat membantu pekerjaan Apoteker dalan melaksanakan
pelayanan kefarmasian (Permenkes, 2006).
7

Sarana dan prasarana adalah tempat, fasilitas dan peralatan yang secara
tidak langsung mendukung pelayanan kefarmasian puskesmas. Sarana dan
prasarana yang dimiliki puskesmas untuk meningkatkam kualitas pelayanan
kefarmasian, meliputi papan nama “Apotek” atau “Kamar Obat” yang dapat
terlihat jelas oleh pasien, ruang tunggu yang nyaman bagi pasien, peralatan
yang menunjang kefarmasian (timbangan gram dan mg, mortir-stemfer, gelas
ukur, corong, rak alat-alat), tersedia tempat dan alat untuk memberikan
informasi obat bebas dalam upaya penyuluhan pasien (memasang poster,
brosur dan majalah kesehatan), tersedianya sumber informasi serta literatur
yang memadai untuk Pelayanan Informasi Obat (PIO) seperti Informasi
Seputar Obat (ISO), tersedianya tempat juga alay untuk melakukan peracikan
obat yang memadai, tersedianya penyimpanan obat khusus (suppositoria,
narkotika dan psikotropika), tersedianya kartu stok obat untuk memantau
keluar masuknya obat dan tempat penyerahan obat yang nyaman dan aman
bagi pasien untuk melakukan PIO (Permenkes, 2006).
Administrasi adalah rangkaian aktivitas pencatatan, pelaporan,
pengarsipan dalam rangka penatalaksanaan pelayanan kefarmasian yang tertib
baik untuk sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan maupun pengelolaan
resep supaya mudah untuk dimonitor dan dievaluasi (Permenkes, 2006).
BAB III
TINJAUAN UMUM PUSKESMAS DANUREJAN II

A. Data Kependudukan
Jumlah penduduk di wilayah kerja UPT Puskesmas Danurejan II
hampir setiap tahun mengalami kecenderungan peningkatan jumlah.
Berdasarkan data dinas kependudukan dan pencatatan sipil kota Yogyakarta
tahun 2016 jumlah jiwa tercatat 12.006 jiwa. Kepadatan penduduk adalah
16.008/km2. Sex ratio atau perbandingan antara perempuan dan laki-laki
sebesar 1.039 jiwa. Laki-laki 5.888 jiwa sedangkan perempuan sebanyak
6.118 jiwa. Jumlah penduduk per kelurahan dan jumlah kepala keluarga (KK)
dapat dilihat pada tabel I dan tabel II.
Tabel I. Jumlah Penduduk Per Kelurahan di Wilayah Kerja
Puskesmas Danuerjan II
No Kelurahan JUMLAH
Laki-laki perempuan Jiwa
1 Bausasran 3.569 3.735 7.304
2 Suryatmajan 2.319 2.383 4.702
JUMLAH 5.888 6.118 12.006

Tabel II. Jumlah Kepala Keluarga di Wilayah Kerja Puskesmas Danuerjan


II Tahun 2016
No Kelurahan JUMLAH

Laki-laki perempuan Jiwa

1 Bausasran 1.657 658 2.315

2 Suryatmajan 1.131 409 1.540

JUMLAH 2.788 1.067 3.855

8
9

B. Geografi dan Data Demografi


Geografi Unit Pelaksana Teknis (UPT) Puskesmas Danurejan II
adalah salah satu dari dua Puskesmas yang terdapat di kecamatan Danurejan,
Kota Yogyakarta, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Puskesmas
Danurejan II terletak di jalan Krasak Timur No.34, Kelurahan Bausasran,
dengan wilayah kerja meliputi 2 (dua) kelurahan, yaitu Kelurahan Bausasran
dan Kelurahan Suryatmajan. Masing-masing terdiri dari 12 RW 49 RT di
Kelurahan Bausasran dan 15 RW 43 RT di Kelurahan Suryatmajan dengan
luas wilayah kerja seluas 0,75 km2 .Jarak masyarakat di wilayah kerja
Puskesmas Danurejan II untuk mendapatkan pelayanan kesehatan rata-rata 2
km, sedangkan jarak rata-rata ke rumah sakit Yogyakarta kira-kira 3 km.

Gambar 1. Peta Lokasi Puskesmas Danurejan II


Secara administratif wilayah kerja Puskesmas Danurejan II berbatasan
dengan :
1. Sebelah utara : Kecamatan Jetis dan Kecamatan Gondokusuman
2. Sebelah selatan : Kelurahan Tegal Panggung wilayah kerja
Puskesmas Danurejan I dan Kecamatan Pakualaman
3. Sebelah barat : Kecamatan Gedongtengen
4. Sebelah timur : Kecamatan Gondokusuman
10

C. Falsafah, Visi, Misi dan Tujuan Puskesmas Danurejan II


1. Visi
“Terwujudnya Danurejan II sehat melalui penyelenggaraan pembangunan
kesehatan yang optimal”.
2. Misi
a. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan dengan
mengupayakan agar pelaksanaan pembangunan mengacu faktor
kesehatan sebagai pertimbangan utama.
b. Memberikan pelayanan kesehatan tingkat pertama yang bermutu,
merata dan terjangkau.
c. Memberdayakan serta mendorong kemandirian masyarakat dan
keluarga dalam pembangunan kesehatan dengan mengupayakan agar
perilaku hidup bersih dan sehat menjadi kebutuhan masyarakat.
3. Kebijakan Mutu
Kebijakan mutu ditetapkan untuk menjamin kegiatan yang
dilaksanakan di Puskesmas Danurejan II, yaitu :
a. Pelayanan pasien rawat jalan dilayani oleh tenaga kesehatan yang
profesional.
b. Setiap pegawai wajib memberikan pelayanan sebaik mungkin pada
pelanggan.
c. Kebutuhan pelanggan diidentifikasi dan ditindaklanjuti.
d. Upaya peningkatan terus menerus.
D. Struktur Organisasi Puskesmas Danurejan II
Suatu organisasi harus memiliki struktur organisasi untuk memperjelas
ranah kerja masing-masing departemen atau unit, serta sebagai alur kerja
suatu organisasi. Puskesmas Danurejan II memiliki seorang Kepala
Puskesmas yang dibantu oleh Kepala Sub Bagian Tata Usaha Puskesmas.
Pada tahun 2016 Puskesmas Danurejan II telah terakreditasi dan memperoleh
predikat Madya. Struktur organisasi Puskesmas Danurejan II mengacu pada
Permenkes No.75 tahun 2014 dan Peraturan Walikota Yogyakarta No.46
tahun 2012 yaitu menggunakan struktur Badan Layanan Umum Daerah
11

(BLUD) dan struktur puskesmas. Pada struktur puskesmas terdapat Kepala


Puskesmas yang membawahi bagaian fungsional seperti Balai Pengobatan
Umum (BPU), Balai Pengobatan Gigi (BPG) dan unit Kesehatan Ibu dan
Anak (KIA), sementara Kepala Sub Bagian Tata Usaha membawahi 5 bidang,
yaitu kepegawaian, umum, keuangan, data informasi serta perencanaan dan
evaluasi.
Struktur organisasi yang diterapkan di Puskesmas danurejan II sudah
sesuai dengan regulasi peraturan yaitu berlaku yaitu Permenkes No.73 tahun
2014 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) yang minimal terdiri
dari Kepala Puskesmas, Kepala Sub Bagian Tata Usaha, Penanggung Jawab
Upaya Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat (KIA,
pelayanan gizi), Penanggungjawab Upaya Kesehatan Perseorangan,
Kefarmasian dan Laboratorium serta Penanggungjawab jaringan pelayanan
puskesmas dan jejaring fasilitas pelayanan kesehatan.
Pada struktur BLUD, Kepala Puskesmas sebagai pemimpin Puskesmas
dapat mengatur keuangan puskesmas secara mandiri dengan tetap mendapat
bantuan dari pemerintah. Pada struktur BLUD, terbagi menjadi beberapa
uraian kerja seperti pejabat keuangan mengawasi pengelolaan keuangan yang
ada di BLUD serta pejabat teknis yang bertugas untuk memantau kegiatan
yang sudah direncanakan.
Terdapat 33 karyawan di Puskesmas Danurejan II, meliputi 19
Pegawai Negeri Sipil dan 5 tenaga bantuan (dahulu disebut tenaga honorer)
yang sistemnya dikontrak selama 1 tahun, kemudian tiap tahun kontrak
diperbaharui sesuai kebutuhan dan analisis jabatan (anjab).
Penyusunan struktur organisasi puskesmas dilakukan oleh Dinas
Kesehatan Kota Yogyakarta yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Daerah
Yogyakarta, struktur organisasi Puskesmas Danurejan II dapat dilihat pada
lampiran 1.
E. Apotek Puskesmas Danurejan II
Apotek Puskesmas Danurejan II mempunyai 1 orang Apoteker
penanggung jawab dan 1 orang tenaga teknis kefarmasian. Apotek
12

mempunyai sarana dan prasarana yang memadai mencakup papan nama


apotek, ruang tunggu, dispenser, alat pembungkus puyer, lemari pendingin,
tempat peracikan obat, lemari obat (tablet, salep, sirup, alkes) dan lemari
untuk menyimpan obat psikotropika.
F. Sarana dan Prasarana Puskesmas Danurejan II
Sarana adalah fasilitas yang membantu secara langsung dalam
pelayanan kefarmasian sedangkan prasarana adalah tempat, fasilitas dan
peralatan yang secara tidak langsung dalam pelayanan. Puskesmas Danurejan
II terdiri dari gedung utama berlantai dua. Lantai 1 terdiri dari ruang
pendaftaran dan rekam medis, ruang periksa poli umum, poli gigi, ruang
kesehatan ibu dan anak (KIA), ruang KB, ruang poli lansia, ruang farmasi,
ruang konsultasi psikologi, ruang UGD/tindakan, ruang tunggu, laboratorium,
dapur dan toilet. Lantai 2 terdiri dari ruang tata usaha, ruang kepala
puskesmas, ruang pertemuan (aula), mushola, ruang perpustakaan, ruang
sekretariat akreditasi, toilet dan gudang. Puskesmas Danurejan II juga
menyediakan pelayanan ambulance.
G. Perbekalan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan Puskesmas Danurejan II
Perbekalan farmasi terdiri dari obat, alat kesehatan dan Bahan Medis
habis Pakai (BMHP) yang disuplai dari Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta.
Obat adalah bahan atau panduan bahan termasuk produk biologi yang
digunakan untuk mempengaruhi sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam
rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan,
peningkatan kesehatan dan kontrasepsi untuk manusia (Permenkes, 2016).
Alat kesehatan adalah instrumen, aparatis, mesin/implant yang tidak
mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis,
menyembuhkan, memulihkan orang sakit. Bahan Medis Habis Pakai adalah
alat kesehatan yang ditunjukkan untuk penggunaan sekali pakai (single use)
yang daftar produknya diatur dalam undang-undang (Permenkes, 2014).
BAB IV
KEGIATAN PKL DAN PEMBAHASAN

A. Manajemen Sumber Daya Manusia


Penanggung jawab kefarmasian minimal 1 orang Apoteker dan
dibantu oleh Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) sesuai kebutuhan yang
mempunyai STRA (Surat Tanda Registrasi Apotek) dan SIPA (Surat Izin
Praktek Apoteker) serta sarana dan prasarana yang baik.
Sumber daya manusia yang ada di Puskesmas Danurejan II dapat
ditunjukkan pada tabel III.
Tabel III. Daftar Sumber Daya Manusia di Puskesmas Danurejan II
No Jabatan Jumlah
1 Kepala Puskesmas 1
2 Kepala Sub Bag TU 1
3 Dokter Umum 3
4 Dokter Gigi 1
5 Perawat 3
6 Perawat Gigi 2
7 Bidan 2
8 Sanitarian 1
9 Nutrisionis 1
10 MR/SIK/Simpus 1
11 Laboran 3
12 Apoteker 1
13 Tenaga Teknis Kefarmasian 1
14 Psikolog 1
15 Surveilans Kelurahan 2
16 Pendaftaran 2
17 Tata Usaha 4
18 Cleaning Service 1
19 Jaga Malam 1
20 Driver 1
21 Promosi Kesehatan 1
Jumlah Keseluruhan 33

13
14

B. Manajemen Perbekalan Farmasi Puskesmas Danurejan II


Perbekalan farmasi di Puskesmas Danurejan II terdiri dari sediaan
farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP). Sediaan farmasi mencakup
obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika, sedangkan BMHP
merupakan alat kesehatan yang ditunjukkan untuk penggunaan sekali pakai
(single use) yang daftar produknya diatur dalam peraturan perundang-
undangan. Pengelolaan Sediaan Farmasi dan BMHP merupakan kegiatan
pelayanan kefarmasian yang didalamnya terdapat kegiatan perencanaan,
permintaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian, pencatatan,
pelaporan dan pengarsipan serta pemantauan dan evaluasi pengelolaan.
Tujuannya adalah untuk menjamin kelangsungan ketersediaan serta
keterjangkauan obat dan BMHP yang efisien, efektif dan rasional,
meningkatkan kompetensi atau kemampuan tenaga kefarmasian, mewujudkan
sistem informasi manajemen dan melaksanakan pengendalian mutu
pelayanan. Pengelolaan sediaan farmasi dan BMHP diawasi oleh Menteri,
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi dan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten
atau Kota serta oleh Kepala BPOM dengan tugas dan fungsinya masing-
masing.
Kegiatan pengelolaan ini perlu didukung oleh adanya sumber daya
manusia (SDM) yang kompeten serta sarana dan prasarana yang memadai.
SDM tersebut adalah Sumber Daya Kefarmasian yang mencakup minimal 1
orang Apoteker sebagai penanggungjawab yang memiliki Surat Tanda
Registrasi Apotek (STRA) dan Surat Izin Praktek Apotek (SIPA) dengan
dibantu oleh seorang Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) yang memiliki Surat
Tanda Regsitrasi Tenaga Teknis Kefarmasian (STRTTK) dan Surat Izin Kerja
Tenaga Teknis Kefarmasian (SIKTTK). Syarat tersebut sudah terlaksana
yaitu Puskesmas Danurejan II memiliki 1 orang Apoteker penanggung jawab
dan 1 orang Tenaga teknis Kefarmasian.
Manajemen perbekalan farmasi di Puskesmas Danurejan II yaitu
meliputi kegiatan perencanaan dan permintaan, penerimaan, penyimpanan,
15

distribusi, pencatatan, pelaporan, dan monitoring dan evaluasi pengelolaan


obat.
1. Perencanaan dan Permintaan
Perencanaan merupakan tahap awal dari pengelolaan sediaan
farmasi dan BMHP yang merupakan proses seleksi untuk memutuskan
jenis dan jumlah sedian farmasi dan BMHP yang diperlukan untuk
memenuhi kebutuhan puskesmas. Sediaan farmasi yang dikelola di
Puskesmas Danurejan II hanya mencakup obat jadi. Sediaan farmasi dan
BMHP yang termasuk dalam kegiatan perencanaan merupakan obat yang
termasuk Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN), Formularium Nasional,
dan Formularium Puskesmas Danurejan II. Perencanaan di Puskesmas
Danurejan II dilakukan setiap 1 tahun sekali dan dilakukan secara
berjenjang (bottom up) berdasarkan metode kombinasi yaitu dengan
mempertimbangkan pola penyakit dan pola konsumsi pada periode 1
tahun sebelumnya serta data mutasi (keluar masuknya sediaan farmasi dan
BMHP) yang tercatat pada data penggunaan obat secara periodik perbulan
maupun pertahun dan rencana pengembangan (adanya rencana kesehatan
seperti vaksinasi bagi jamaah haju, dan lain-lain).
Perhitungan terhadap jumlah obat yang diperlukan selama satu
tahun dihitung berdasarkan pada pemakaian bulan lalu, Buffer stock (25%
dari jumlah pemakaian sebelumnya) dan sisa stok yang masih terdapat di
gudang farmasi puskesmas. Berikut ini adalah rumus yang digunakan
dalam perencanaan di Puskesmas Danurejan II:

(Pemakaian Bulan Lalu x 12 Bulan x Buffer Stock) – Sisa Stok

Permintaan obat dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) bertujuan


untuk memenuhi kebutuhan obat dan BMHP di Puskesmas sesuai dengan
perencanaan kebutuhan yang telah dibuat. Permintaan obat dan BMHP di
Puskesmas Danurejan II diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan
melalui UPT Gudang Farmasi Kota Yogyakarta. Permintaan dilakukan
perbulan melalui Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat
16

(LPLPO) yang berisi pemakaian obat bulan lalu dan sisa stok obat dan
BMHP yang ada di gudang farmasi puskesmas. Selain itu, pertimbangan
dalam permintaan obat di Puskesmas Danurejan II adalah menggunakan
stok optimum yang didapat dari dua kali pemakaian bulan lalu. Untuk
permintaan obat-obatan yang urgent (mengalami kekosongan di
Puskesmas dalam bulan tersebut) dapat dilakukan dengan sistem
permintaan obat di luar LPLPO atau bon kepada UPT Gudang Farmasi
Kota Yogyakarta sesuai dengan peraturan Dinas Kesehatan yang telah
ditetapkan untuk obat maupun BMHP. Berikut ini adalah rumus yang
digunakan dalam permintaan Puskesmas Danurejan II :

(Pemakaian Bulan Lalu x 2) – Sisa


Stok

Permintaan dengan sistem bertujuan untuk memenuhi kebutuhan


sediaan farmasi dan BMHP yang sebelumnya sudah dilakukan pada
perencanaan tetapi masih belum memenuhi kebutuhan. Belum
tercukupinya kebutuhan tersebut dapat dikarenakan beberapa faktor salah
satunya yaitu muncul penyakit endemik atau jumlah kunjungan kasus
tertentu yang meningkat. Puskesmas Danurejan II juga melakukan
perencanaan dan permintaan BMHP menggunakan sistem e-purchasing
untuk kebutuhan perbekalan farmasi yang biasanya tidak dapat dipenuhi
oleh Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta. Berikut ini merupakan alur
kegiatan perencanaan dan permintaan :

Laporan pemakaian periode sebelumnya


Penentuan jenis dan permintaan obat
Perhitungan kebutuhan obat

Penulisan
Penyerahan LPLPO ke Dinas Kesehatan jenis
Kota dan jumlah permintaan obat dalam LPLPO
Yogyakarta
Penentuan jumlah permintaan obat

Gambar 2. Alur Perencanaan Obat dan BMHP Puskesmas Danurejan II


17

2. Penerimaan
Penerimaan adalah suatu kegiatan dalam menerima obat dan
BMHP dari UPT Gudang Farmasi Kota Yogyakarta sesuai dengan
permintaan yang telah diajukan. Penerimaan obat dan BMHP di
Puskesmas Danurejan II dilakukan dengan sistem dropping barang. Obat
maupun BMHP yang diterima melalui dropping selanjutnya diperiksa
kesesuaiannya dengan Lembar Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat
(LPLPO) yang telah dibuat. Petugas farmasi melakukan pengecekan
terhadap nama barang, bentuk sediaan, jumlah, nomor batch dan tanggal
kadaluarsanya. Selanjutnya obat yang telah sesuai dilakukan pemindahan
dan penyimpanan ke gudang berdasarkan bentuk sediaan, alfabetis, serta
FIFO dan FEFO, tidak lupa pula untuk menuliskan tanggal kadaluarsa
pada sisi depan box agar memudahkan penyusunan dan pengambilan.
Barang yang telah masuk kedalam lemari penyimpanan selanjutnya
dicatatkan pada kartu stok gudang pada kolom barang masuk beserta
jumlahnya dan dilakukan perhitungan terhadap total stok.
3. Penyimpanan
Penyimpanan obat di gudang farmasi Puskesmas Danurejan II
disusun berdasarkan bentuk sediaan, stabilitas serta menggunakan
kombinasi metode FIFO (first in first out) dan FEFO (first expired first
out) yang disusun secara alfabetis. Kombinasi metode tersebut
memudahkan dalam mencari serta meminimalkan obat tersimpan sampai
expired date, untuk meminimalkan hal tersebut petugas kefarmasian
memberikan kode dengan cara menempeli stiker kuning dan diletakkan
ditempat yang mudah terlihat untuk menandai obat yang hampir expired.
Sedangkan untuk peletakkan obat di display pelayanan farmasi (kamar
obat) menggunakan metode bentuk sediaan dan disusun secara alfabetis.
Ruang penyimpanan obat di gudang farmasi disesuaikan dengan sifat
obat, untuk obat yang perlu suhu khusus seperti suppositoria disimpan
dalam lemari pendingin/kulkas.
18

Penyimpanan sediaan farmasi dan BMHP di Puskesmas


Danurejan II dilakukan di gudang farmasi yang terletak dibagian belakang
ruang pelayanan kefarmasian kecuali vaksin. Vaksin disimpan di unit
Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) dalam lemari pendingin dan untuk
penyimpanannya dilakukan oleh bidan. Penyimpanan vaksin disesuaikan
dengan jenis vaksin yaitu vaksin dengan sifat sensitif panas atau sensitif
dingin. Selain itu, penyimpanan obat Psikotropika dan Obat-Obat
Tertentu (OOT) dipisahkan dari bahan lain dengan menggunakan lemari
dengan dobel kunci.
Penyimpanan obat diruang pelayanan kefarmasian dibedakan juga
berdasarkan bentuk sediaannya yaitu tablet/kapsul, sirup dan obat luar
(seperti sediaan topikal) dengan metode penyimpanan secara alfabetis.
Khusus untuk sediaan tablet/kapsul, dibedakan kembali berdasarkan cepat
atau lambatnya penggunaan obat tersebut (fast atau slow moving).
Penyimpanan obat diruangan pelayanan kefarmasian maupun gudang
dilakukan penempelan stiker LASA (Look Alike Sound Alike) dan stiker
High Alert. Stiker LASA ditempelkan seperti pada Captopril 12,5 mg dan
Captopril 25 mg dan untuk penyimpanannya diberi jarak antara keduanya
minimal dua obat. Selain itu, diberi juga penandaan pada obat High Alert
berupa stiker khusus berwarna merah. Obat-obatan High Alert adalah
sekelompok obat yang dapat menimbulkan efek berbahaya jika tidak tepat
dalam penggunaannya (contoh glimepirid, metformin, glibenklamid).
Obat-obat yang tidak digunakan lagi karena rusak atau kadaluarsa
diletakkan terpisah pada tempat/lemari khusus untuk kemudian dibuat
laporan dan dimusnahkan. Pemusnahan ini dilakukan sesuai dengan
Intruksi Kerja (IK). Evaluasi penyimpanan obat di Puskesmas Danurejan
II adalah dengan melihat presentase kecocokan antara fisik obat dan kartu
stok.
4. Distribusi
Sistem distribusi yang digunakan di Puskesmas Danurejan II
adalah menggunakan sistem sentralisasi. Sentralisasi adalah sistem
19

dimana semua perbekalan farmasi yang digunakan dan dibutuhkan pasien


hanya tersedia dalam gudang farmasi saja. Unit yang membutuhkan obat
dan BMHP dari gudang farmasi melakukan pendataan kebutuhan dan
mencatat keperluan tersebut pada buku distribusi yang dimiliki oleh
masing-masing unit saat melakukan permintaan dengan menuliskan
lembar permintaan BMHP, setelah permintaan obat tersedia lengkap,
maka obat dan BMHP yang dibutuhkan akan didistribusikan ke unit-unit
tersebut (atau diambil oleh petuugas yang bersangkutan). Distribusi obat
kepasien rawat jalan menggunakan Individual Prescribing yaitu dengan
menebus obat diloket pelayanan obat.
5. Pencatatan dan pelaporan
Pencatatan dan pelaporan merupakan bagian dari dokumentasi
penggunaan obat dan BMHP yang diterima puskesmas dari gudang
farmasi. Prosedur pencatatan dan pelaporan obat merupakan pedoman
bagi pimpinan puskesmas dan petugas pelayanan obat mengenai
ketersediaan obat di puskesmas yang dapat digunakan oleh koordinator
sub unit farmasi untuk menjamin terlaksananya pelayanan obat secara
optimal. Tujuan dilakukannya pencatatan dan pelaporan yaitu sebagai
dokumentasi mengenai kegiatan yang telah dilakukan, serta sebagai bahan
untuk pengendalian persediaan. Pencatatan dan pelaporan dibuat dalam
bentuk LPLPO yang datanya berasal dari data penggunaan serta kartu
stok.
Kegiatan pencatatan di Puskesmas Danurejan II meliputi
pencatatan jumlah resep harian, pencatatan jenis dan jumlah pemakaian
obat per hari, pencatatan Obat-Obat Tertentu (OOT) yang diserahkan
pada pasien dan pencatatan permintaan serta penggunaan sediaan farmasi
dan BMHP oleh sub unit pelayanan di Puskesmas. Penginputan data pada
Sistem Informasi Manajemen Puskesmas (SIMPUS) dan pengecekan
kesesuaian dengan resep per harinya dilakukan setelah jam pelayanan
berakhir. Pengarsipan resep harian di Puskesmas Danurejan II setiap
harinya diurutkan berdasarkan nomor dan dipisahkan sesuai bulan
20

dituliskannya resep. Resep tersebut juga disusun berdasarkan cara


pembayaran pasien yaitu dengan jaminan (BPJS dan/atau Jamkesmas),
gratis ataupun pembayaran sendiri baru kemudian disimpan pada kardus
khusus penyimpanan dokumen/arsip. Pencatatan pada lembar Obat-Obat
Tertentu (OOT) dilakukan jika ada pemberian obat golongan tersebut
kepada pasien. Lembar OOT berisi tanggal resep, nama pasien, alamat
pasien, nama obat, jumlah obat yang diberikan dan sisa obat yang tersedia
di gudang farmasi.
Pelaporan obat kadaluarsa dibuat setiap akhir triwulan periode
pelaporan dan dilakukan setiap tiga bulan sekali. Sediaan farmasi yang
telah kadaluarsa kemudian ditumpuk dan dipisahkan dari obat lainnya.
Pencatatan obat kadaluarsa diantaranya meliputi nama obat, nomor batch,
tanggal kadaluarsa, jumlah obat dalam satu kemasan, serta harga satuan
yang dilihat dari berita acara saat barang datang dari pihak Dinas
Kesehatan. Hal yang pertama dilihat oleh Dinas Kesehatan yaitu total
nominal obat yang kadaluarsa. Untuk obat slow moving ataupun dead
stock dapat dikembalikan ke Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta tiga bulan
sebelum tanggal kadaluarsa kemudian akan didistribusikan oleh pihak
Dinas Kesehatan ke puskesmas yang membutuhkan obat tersebut. Untuk
obat emergency yang wajib tersedia di Puskesmas, obat harus tersedia
untuk kondisi darurat saat obat tersebut diperlukan dan disimpan hingga
tanggal kadaluarsa meski tidak digunakan. Tetapi hal tersebut dilakukan
jika tidak ada obat-obatan pengganti yang memiliki tanggal kadaluarsa
lebih lama.
Setelah 3 tahun, resep-resep akan dimusnahkan dengan cara
dibakar. Pemusnahan resep dilakukan dengan izin dari Dinas Kesehatan
dan saat pemusnahan disaksikan oleh petugas dari Dinas Kesehatan,
kemudian dibuat berita acara pemusnahan resep. Berita acara pemusnahan
resep ini kemudian dilaporkan ke Dinas Kesehatan Kabupaten.
21

6. Monitoring dan Evaluasi Pengelolaan Obat


Monitoring dan evaluasi penggunaan obat bertujuan untuk
mengendalikan ketidaksesuaian atau kekeliruan dalam pengelolaan obat.
Monitoring dan evaluasi dilakukan secara periodik terhadap stok obat
yaitu dengan cara membandingkan jumlah yang tertulis pada kartu stok
dengan jumlah sebenarnya yang ada; monitoring permintaan obat atau
BMHP dari unit lain; monitoring pengelolaan vaksin di Puskesmas
Danurejan II masih dikelola dibagian KIA (Kesehatan Ibu dan Anak) oleh
seorang bidan dikarenakan keterbatasan ruangan obat dibagian instalasi
farmasi. Vaksin disimpan didalam lemari es/kulkas pada suhu 2-8ºC.
Pengontrolan dilakukan harian, mingguan dan bulanan. Kontrol harian
dilakukan setiap hari saat pagi dan sore dengan dilihat dulu Vaccine Vial
Monitor (VVM) untuk memastikan vaksin dalam kondisi baik dan dapat
digunakan. Pelarut vaksin disimpan pada suhu ruang dan apabila akan
digunakan maksimal 12 jam sebelumnya harus disimpan pada suhu dingi
terlebih dahulu.
7. Administrasi
Administrasi juga terkait dengan akreditasi puskesmas. Puskesmas
Danurejan II menjalankan organisasinya sesuai panduan ISO dan panduan
akreditasi. Contoh dalam hal ini yaitu telah dibuatnya surat keputusan
yang ditandatangani oleh Kepala Puskesmas, yang mempunyai kebijakan
tertulis yang dirincikan dalam bentuk Standar Operasional Prosedur
(SOP) khususnya untuk menjalankan pengelolaan dan pelayanan farmasi
klinis. Dalam SOP penanganan obat kadaluarsa Apoteker diharuskan
untuk melakukan identifikasi obat yang sudah rusak atau kadaluarsa,
meletakkan obat kadaluarsa pada tempat terpisah dengan obat lain, serta
membuat laporan pengembalian obat kadaluarsa yang mencakup nama
obat, nomor batch, keterangan yang ditandatangani oleh Kepala
Puskesmas. Laporan tersebut kemudian diserahkan kepada Dinas
Kesehatan Kota sesuai jadwal pengambilan obat untuk dimusnahkan.
Selain surat keputusan, kebijakan tertulis dan SOP terdapat juga bukti
22

telusur yang berupa kartu stok, dimana surveyor penilai akreditasi


Puskesmas juga melakukan observasi langsung kepada pegawai
puskesmas dengan melihat kesesuaian jumlah fisik dengan kartu stok
obat.
C. Pelayanan Farmasi Klinis di Puskesmas Danurejan II
1. Pelayanan Kefarmasian Rawat Jalan
Pelayanan kefarmasian rawat jalan di Puskesmas Danurejan II
terdapat pelayanan dari Balai Pengobatan Umum (BPU), Balai
Pengobatan Gigi (BPG) dan KIA. Pasien yang akan melakukan
pemeriksaan diawali dengan pendaftaran terlebih dahulu sebagai pasien
umum, BPJS (askes, jamkesmas), KTP ataupun pasien gratis. Kemudian
setelah melakukan pendaftaran pasien akan mengantri sesuai dengan
nomor antrian untuk mendapat panggilan sesuai giliran untuk
mendapatkan pemeriksaan awal oleh perawat meliputi penimbangan berat
badan (BB), pengukuran tinggi badan (TB), suhu badan serta tekanan
darah. Kemudian pasien akan dipanggil menuju ruangan periksa dokter
dan selanjutnya dokter akan memeriksa dan mendiagnosis penyakit pasien
dan menuliskan resep. Pelayanan resep rawat jalan di Puskesmas
Danurejan II melalui beberapa alur yaitu penerimaan resep, skrining resep
(administratif, farmasetik dan klinis), meracik obat sesuai dengan resep,
memberikan etiket pada setiap obat dan penyerahan obat kepada pasien.
2. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Pelayanan resep dimulai dari penerimaan resep, skrining resep,
peracikan, penyerahan hingga pemberian informasi obat. Penerimaan
resep dari pasien berasal dari BPU, BPG dan KIA yang akan diterima
oleh Apoteker di apotek Puskesmas Danurejan II yang terdiri dari pasien
BPJS (Askes, Jamkesmas), KTP, bayar sendiri serta gratis. Setelah resep
diterima dari pasien dilakukan skrining resep yaitu antara lain :
a. Skrining Administratif
Skrining administratif yang dilakukan di Puskesmas Danurejan
II meliputi nama dokter, nomor izin praktek dokter, paraf dokter,
23

tanggal penulisan resep, nama paisen, jenis kelamin pasien, alamat


pasien dan usia pasien.
b. Skrining Farmasetis
Skrining farmasetis yang dilakukan di Puskesmas Danurejan II
dilakukan dengan melalui check list pada kolom skrining farmasetis
yang sesuai dalam PMK No.30 tahun 2014 yaitu bentuk dan kekuatan
sediaan obat, dosis, jumlah obat, stabilitas, ketersediaan obat, aturan
dan cara penggunaan obat serta inkompatibiltas obat. Dalam kolom
check list juga terdapat tanda tangan yang meracik, yang menyerahkan
dan yang menerima resep tersebut. Apabila terjadi permasalahan
terkait farmasetis maka dapat mengkonfirmasi langsung kepada
dokter yang bersangkutan.
c. Skrining Klinis
Skrining klinis yang dilakukan di Puskesmas Danurejan II
dilakukan dengan melalui check list pada kolom skrining klinis
dengan berbagai aspek yaitu tepat indikasi, tepat dosis, tepat waktu
penggunaan obat, tepat rute, interaksi obat, efek samping dan
kontraindikasi. Dalam kolom check list juga terdapat tanda tangan
yang meracik, yang menyerahkan dan yang menerima resep tersebut.
Apabila terjadi permasalahan terkait klinis maka dapat
mengkonfirmasi langsung kepada dokter yang bersangkutan.
Setelah obat telah disiapkan beserta etiket yang sudah tertera pada
resep, maka dapat diserahkan kepada pasien sesuai nomor antrian dan
dipanggil nama beserta alamat. Apoteker menyerahkan obat disertai
Pemberian Informasi Obat (PIO) meliputi nama obat, indikasi, aturan
pakai obat, efek samping, cara pemakaian dan cara penyimpanan obat.
Setelah pasien menerima obat selanjutnya pasien menandatangani dan
memberikan nama terang pada form check list pemberian informasi
obat.
24

3. Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan informasi obat adalah kegiatan pelayanan yang
dilakukan oleh Apoteker untuk memberikan informasi secara akurat, jelas
dan terkini kepada dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya
dan pasien. PIO dilakukan dengan tujuan untuk menyediakan informasi
mengenai obat kepada tenaga kesehatan lain di lingkungan puskesmas,
pasien dan masyarakat; menyediakan informasi untuk membuat kebijakan
yang berhubungan dengan obat dan untuk menunjang penggunaan obat
yang rasional. Kegiatan PIO berupa penyediaan dan pemberian informasi
obat dapat bersifat aktif atau pasif. Beberapa contoh diantaranya yaitu
dengan memberikan dan menyebarkan informasi kepada pasien dengan
buletin, leaflet, label obat, poster, majalah dinding dan lain-lain.
Kegiatan PIO aktif yang dilakukan di Puskesmas Danurejan II
diantaranya yaitu dengan disediakannya leaflet tentang penggunaan obat,
penyakit-penyakit tertentu seperti hipertensi, diabetes, bahaya merokok
yang terletak pada rak khusus di ruang tunggu pasien yang dapat dengan
mudah dilihat atau dijangkau oleh pasien. Terpasang juga poster dengan
konten cara penggunaan suppositoria dan cara mencuci tangan yang baik.
Hal ini dilakukan dengan tujuan agar pasien yang sedang menunggu dapat
membaca informasi tersebut sekaligus menambah pengetahuan pasien
tentang kesehatan atau penggunaan obat yang benar. Apoteker Puskesmas
Danurejan II juga melayani pertanyaan terkait pengobatan apabila terdapat
pasien ataupun tenaga kesehatan lain yang bertanya, kemudian pertanyaan
maupun jawaban didokumentasikan kedalam formulir pelayanan informasi
obat.
4. Pemantauan dan Pelaporan Efek Samping Obat
Pemantauan dan pelaporan efek samping obat adalah kegiatan
pemantauan setiap respon terhadap obat yang merugikan atau tidak
diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan pada manusia
untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi fungsi
fisiologis. Tujuan dilakukannya monitoring efek samping obat adalah
25

menemukan efek samping obat sedini mungkin terutama yang berat, tidak
dikenal dan frekuensinya jarang dan menentukan frekuensi dan insidensi
efek samping obat yang sudah dikenal maupun baru ditemukan. Terdapat
kasus yang didokumentasikan oleh Puskesmas Danurejan II pada tahun
2018 yaitu pasien anak yang mengalami efek samping karena penggunaan
antibiotik amoksisilin. Setelah dilakukan pelaporan hal tersebut dicatat
pada rekam medis serta didokumentasikan oleh Apoteker pada form
khusus untuk pemantauan efek samping obat.
5. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
Pemantauan terapi obat merupakan kegiatan untuk memastikan
bahwa pasien mendaptkan terapi obat yang efektif, terjangkau dengan
memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek samping. Kegiatan ini
memiliki tujuan untuk mendeteksi masalah terkait dengan obat, serta
memberikan rekomendasi penyelesaian masalah terkait dengan obat.
Berdasarkan Permenkes No.74 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas, beberapa kriteria pasien yang sebaiknya
dilakukan PTO yaitu pasien anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui,
pasien yang menerima obat lebih dari lima jenis, pasien yang memiliki
multidiagnosis, pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati, kemudian
pasien yang menerima obat dengan indeks terapi sempit serta pasien yang
menerima obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi merugikan.
Pengaplikasian PTO di Puskesmas Danurejan II belum dilakukan karena
tidak tersedianya fasilitas rawat inap.
6. Evaluasi penggunaan obat rasional
Evaluasi penggunaan obat adalah tahapan terakhir pelayanan
kefarmasian dipuskesmas yang dilakukan secara terstruktur dan
berkesinambungan untuk menjamin obat yang digunakan sesuai indikasi,
efektif, aman, terjangkau dan rasional dengan acuan agar dapat terjadinya
perbaikan dikemudian hari. Evaluasi penggunaan obat ini dilakukan sesuai
SPO (Standar Prosedur Operasional) yang ditetapkan oleh kepala
Puskesmas. Kegiatan evaluasi ini bertujuan untuk mendapatkan gambaran
26

pola penggunaan obat pada kasus tertentu. Pemerintah telah mengeluarkan


evalusdi penggunaan obat rasional di Puskesmas secara nasional melalui
penilaian terhadap penggunaan antibiotik pada kasus ISPA non
pneumonia, antibiotik pada diare non spesifik, penggunaaan injeksi pada
kasus myalgia dan rata-rata item obat per lembar resep yang digunakan
setiap bulan. Evalusi penggunaan obat rasional di Puskesmas Danurejan II
dilakukan oleh Apoteker penanggung jawab.
7. Promosi Kesehatan
Promosi kesehatan adalah suatu program yang di rancang untuk
memberi perubahan terhadap orang lain untuk mampu meningkatkan
pengetahuan kesadaran kesehatan seorang baik secara fisik, lingkungan
dan sosial. Puskesmas Danurejan II memiliki program Promosi kesehatan
yang disebut MANISE (5 menit untuk sehat) yang rutin dilakukan 3 kali
dalam seminggu yaitu pada hari senin, rabu dan kamis pukul 09.30 WIB.
MANISE bertujuan untuk menambah wawasan pasien terkait tentang
suatu penyakit cara penggunaan obat–obat khusus dan lainnya. MANISE
disampaikan oleh setiap karyawan yang bekerja di Puskesmas secara
bergantinan sesuai yang dijadwalkan namun saat ini program tersebut
sudah tidak lagi di laksanakan dikarenakan terdapat program lain yang
menjadiperioritas.
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Standar Pelayanan di Puskesmas Danurejan II sudah sesuai dan
memenuhi Standar Pelayanan di Puskesmas dengan menyelenggarakan
upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat
pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan prefentif, untuk
mencapai derajad kesehatan masyarakat setinggi-tingginya di wilayah
kerja Puskesmas Danurejan II.
2. Peran TTK di Puskesmas Danurejan II berada di Apotek Puskesmas atau
Ruang obat meliputi penyiapan obat sesuai dengan resep dokter yang
masuk, peracikan dan lain-lain.
3. Kegiatan Praktek Kerja Lapangan memberikan pengalaman kepada
mahasiswa untuk dapat memahami tugas dan tanggung jawab seorang
calon TTK di Puskesmas. Kegiatan yang telah dilakukan meliputi
penyiapan obat, meracik obat, penyerahan obat kepada pasien disertai
dengan informasi yang tepat dan benar, penyediaan obat, penerimaan obat
dan menulis kartu stok dan lain-lain.
B. Saran
1. Untuk meningkatkan pelayanan perlu adanya penataan kembali untuk
keberadaan obat fast moving pada lemari atau rak obat tanpa harus
mengganggu loket penerimaan resep yang ada.
2. Pengadaan lemari pendingin khusus untuk penyimpanan obat bersifat
termolabil sehingga tidak perlu menitipkan obat kebagian lain selama
proses pemeliharaan berlangsung.
3. Perlu untuk dilanjukan kembali untuk kegiatan Praktek kerja Lapangan
berikutnya supaya dapat mengetahui pengelolaan perbekalan farmasi di
Puskesmas.

27
DAFTAR PUSTAKA

Fitriana. 2009. Laporan Praktek Kerja Profesi Farmasi Komunitas. Jakarta:


Fakultas Farmasi UI.
Kementerian Kesehatan RI. 2010. Materi Pelatihan Manajemen Kefarmasian di
Puskesmas, Jakarta: Menkes RI.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia. 2006. Pedoman Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas. Jakarta: Depkes RI.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2016 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas. Jakarta: Depkes RI
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun 2014, tentang
Pusat Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Depkes RI.
Satrianegara M.F., 2012. Organisasi dan Fungsi Manajemen layanan Kesehatan.
Makassar: Alauddin University Press.
Trihono, 2005. Manajemen Puskesmas Berbasis Paradigma Sehat. Jakarta: CV
Sagung Seto.

28
LAMPIRAN
Lampiran1. Struktur organisasi puskesmas

30
Lampiran 2. Contoh laporan pemakaian dan lembar permintaan obat

31
Lampiran 3. Pemakaian 20 obat terbanyak

32
Lampiran 4. Laporan penggunaan sediaan psikotropika

33
Lampran 5. Laporan indikator peresepan di Puskesmas

34
Lampiran 6. Daftar 10 penyakit terbanyak

35
Lampiran 7. Contoh rekap harian obat

36
Lampiran 8. Contoh kartu stok

37
Lampiran 9. Contoh resep pasien umum

38
Lampiran 10. Contoh resep pasien BPJS

39
Lampiran 11. Contoh resep pasien Askes

40
Lampiran 12. Contoh etiket putih

41
Lampiran 13. Contoh etiket biru

42
Lampiran 14. Contoh formulir monitoring indikator peresepan

43
Lampiran 15. Kegiatan selama PKL

Membuat sediaan puyer paracetamol

Melakukan penerimaan barang

44
Melakukan penulisan etiket

Melakukan input stok pengeluaran obat

45
Lampiran 16. Rak penyimpanan sediaan tablet di gudang farmasi

Lampiran 17. Rak penyimpanan sediaan HIGH ALERT di gudang farmasi

46
Lampiran 18. Rak penyimpanan alkes dan BMHP

47
Lampiran 19. Lemari penyimpanan obat yang bersifat termolabil

Lampiran 20. Kartu grafik pencatatan suhu ruangan dan lemari pendingin

48
Lampiran 21. Termometer ruangan

49