Anda di halaman 1dari 6

Metode Pengukuran dan Analisis Topografi

1. Alat dan Bahan

a) Seperangkat Theodolite Topcon


b) Rambu Ukur
c) Waterpass
d) Meteran
e) Patok Beton

2. Metode Pengukuran

Pengukuran titik kontrol vertikal dilakukan dengan cara sifat datar pada lintasan tertutup
dengan pembacaan double stand. Pengukuran titik kontrol horizontal dilakukan dengan cara
pengukuran poligon tertutup, yaitu dengan mengukur jarak dan sudut, dengan pembacaan
double stand. Sedang pengukuran situasi detail dilakukan dengan menggunakan metode
tachimetri.

Untuk mendapatkan hasil pemetaan topografi yang baik, maka syarat minimum yang harus
dilakukan oleh tim survai antara lain ialah :
• Mengontrol keadaan lapangan dan memeriksa kesesuaiannya dengan gambar
situasi yang ada,
• Memeriksa dan memperbaiki peralatan yang akan dipergunakan bagi alat
dengan ketelitian tinggi, perlu dilakukan kalibrasi alat.
• Melakukan pengukuran dengan memakai alat Theodolit berdasarkan keadaan
situasi saat itu. Pengukuran sedapat mungkin dilakukan dengan sistem poligon
tertutup.

Untuk menghindarkan kesalahan-kesalahan selama pengukuran hendaknya pelaksana


mempergunakan beberapa patok saksi sebagai titik referensi.
• Melakukan pengukuran transisi dengan memakai alat level. Pengukuran sedapat
mungkin dilakukan dengan sistem pulang balik.
• Menghitung hasil pengukuran tersebut.

Dari perhitungan ini dapat diketahui kesalahan-kesalahan selama pengukuran, sehingga


apabila perlu dapat dilakukan pengukuran ulang. Hasil perhitungan ini dipergunakan untuk
penggambaran peta topografi. Dalam pekerjaan survai topografi ini, dilakukan 2 (dua)
macam pekerjaan, yaitu :
• Pengukuran untuk menentukan batas-batas pengerjaan pemetaan situasi,
• Pengukuran untuk memperoleh beda tinggi permukaan tanah lokasi.

3. Prosedur Hitungan Poligon Tertutup

a. Menghitung Sudut Jurusan Awal yang telah diketahui koordinatnya


(xa, ya) dan (xb, yb)

α ab = arctan
( xb − xa )
( yb − y a )
b. Menghitung Sudut Jurusan akhir yang telah diketahui koordinatnya
(xc, yc) dan (xc, yc)

α cd = arctan
( x d − xc )
( y d − yc )
c. Jumlahkan semua sudut poligon
n

∑βi
i =1

d. Menghitung koreksi salah penutup sudut :


melalui syarat penutup sudut dengan : adalah sudut-sudut dalam / luar poligon hasil
pengukuran dari lapangan dan n adalah jumlah titik-titik poligon yang diukur sudut-
sudutnya, maka
n
αakhir – αawal = ∑ βi − ( n − 2) x180
i =1
o
+ kβ

n
kβ = α akhir − α awal − ∑ β i − ( n − 2) x180 o
i =1

e. Membagi koreksi tersebut kepada semua sudut :



fβ = n = jumlah patok
n
f. Hitungan koreksi besar sudut β1, β2 dan seterusnya
βi = βi + fβ dan seterusnya
g. Menghitung sudut-sudut jurusan antara titik-titik poligon :
Sudut-sudut jurusan titik poligon terhadap titik poligon berikutnya mengacu terhadap
sudut awal poligon dijumlahkan terhadap sudut poligon yang telah dikoreksi. Untuk
perhitungan awal dapat dihitung, yaitu:
• Jika putaran sudut-sudut tidak melebihi 1 putaran atau sudut 360o, maka :
αa1 = αab + β1
• Jika putaran sudut-sudut melebihi 1 putaran atau sudut 360o, maka :
αa1 = αab + – 360o
Untuk selanjutnya dapat dihitung, yaitu ;
• Jika putaran sudut-sudut tidak melebihi 1 putaran atau sudut 360o, maka :
α12 = αa1 +180o +
• Jika putaran sudut-sudut melebihi 1 putaran atau sudut 360o, maka :
α12 = αa1 +180o + – 360o = αa1 + – 180o
h. Menghitung Koreksi Absis dan Ordinat Koreksi absis dan ordinat ini dapat didekati
melalui metode Bowditch dan Transit. Koreksi metode Bowditch meninjau bobot jarak
dari proyeksi pada absis dan ordinat sedangkan koreksi metode Transit meninjau bobot
jarak dari resultante jarak absis dan ordinat.
Mengkoreksi absis dan ordinat melalui syarat absis dan ordinat, dengan d adalah jarak
datar / sejajar bidang nivo dan α adalah sudut jurusan :
Syarat Absis :

xakhir – xawal = ∑d . sin α + k x


k x = x akhir − x awal − ∑d . sin α

Syarat Ordinat :

yakhir – yawal = ∑d . sin α + k x


k y = y akhir − y awal − ∑d . cos α

i. Menghitung Koordinat – Koordinat Definitif titik-titik poligon dengan Metode


Bowditch :

 d 
x1 = x a + d a1 . sin α a1 + k x  a1 
 ∑d 
 
 d 
y1 = y a + d a1 . cos α a1 + k y  a1 
 ∑d 
 

4. Metode Hitungan tachymetri adalah sebagai berikut :

BA '−BT
1. BA '−BT ⇒ cos m =
BA − BT
( BA − BT ) x cos m = BA '−BT
BA ' = ( BA − BT ) x cos m + BT
BT − BB '
2. BT − BB ' ⇒ cos m =
BT − BB
( BT − BB ) x cos m = BA '−BT
BB ' = BT − ( BT − BB ) x cos m

3. BA ' = ( BA − BT ) x cos m + BT
BB ' = BT − ( BT − BB ) x cos m
( BA '−BB ' ) = ( BA − BB ) x cos m

4. dabx = dab x 100 x cos m


dabx = (BA – BB) x cos m dab x 100 x cos m
dabx = (BA – BB) x 100 x cos2 m
Keterangan :
xa dan ya = Hasil pengolahan data poligon
dabx = Hasil pengolahan data tachymetri
αab = Hasil pembacaan sudut horisontal (azimut) theodolit

BT

O abd O’
Gambar 4.21. Segitiga O BT O’
O' BT
5. sin m = = O' BT = d ab x sin m
d ab

6. ∆ hab = ta + O,BT – BT
∆ hab = ta + dab x sin m – BT
→ ta + (BA – BB) x cos i x sin i x 100 – BT
∆ hab = ta + (BA – BB) x sin 2 i x ½ i x 100 – BT
∆ hab = ta + (BA – BB) x i sin 2 i x 50i x – BT
Jadi TB = ta + ∆ hab
Catatan :
ta = hasil pengolahan data sipat datar
∆ hab = hasil pengolahan data tachymetri
Formulir Pengukuran Titik Detail

PENGUKURAN POLIGON DAN SITUASI DETAIL


Pengukuran Poligon dan Tachymetri No. Lembar dari
Lokasi Cuaca
Diukur Oleh Alat Ukur
Tanggal Instruktur

Bacaan Sudut Beda Tinggi Tinggi


Titik Ukur Tinggi Alat o Jarak (m) Bacaan Benang (cm) Ket
' " (cm) MSL
(cm)
Dari Ke Horizontal Vertikal Miring Datar Atas Tengah Bawah + - (m)