Anda di halaman 1dari 18

MAKALAH MANAJEMEN KEUANGAN

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah manajemen keuangan yang diampu oleh :

Dr. Jaka Isgiyarta, M.Si. CA., Akt.

Disusun Oleh :

Kelompok 7

1) Rinjani Thiara Prameswari 1810102005


2) Devani Amaralia 1810102009
3) Graselia Wilu Marinda 1810102080

UNIVERSITAS TIDAR
MAGELANG
2019/2020
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr wb

Puji syukur atas kehaditat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahma,
taufik dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan makalah
Manajemen Keuangan yang berjudul “Konsep Penilaian Surat Berharga” tanpa ada halangan
suatu apapun.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan tugas ini belum sempurna sehingga
penulis membutuhkan bimbingan dan pengarahan dari semua kalangan. Penulis berharap
pembaca dapat memberikan kritik dan saran yang bersifat membangun dan semoga makalah
ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

Wassalamualaikum wr wb

Magelang, 17 Februari 2020

Penyusun
BAB I

PENDAHULUAN

I. Latar Belakang

Penilaian ada beberapa konsep nilai: 1. Nilai Likuidasi : jumlah yang dapat direalisasi jika
seluruh/sekelompok aktiva dijual secara terpisah dari organisasi yang menggunakannya 2.
Nilai perusahaan yang berjalan (going concern): nilai perusahaan sebagai badan usaha yang
masih beroperasi: a. Nilai buku : nilai aktiva yang dicatat dalam akuntansi yang merupakan
nilai historis b. Nilai pasar: nilai yang berlaku pada suatu aktiva pada saat penilaian c. Nilai
wajar (intrinsik): nilai yang didukung oleh fakta: laba, deviden, kesempatan investasi

Penilaian Obligasi Nilai Obligasi adalah present value dari cashflow yang diterima oleh
pemilik sampai dengan jatuh temponya - Obligasi yang tidak memiliki jatuh tempo. Di
makalah ini kita akan membahas segala formula maupun contoh dalam beberapa kasus dalam
Konsep Penilaian Surat Berharga.

II. Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud dengan Konsep Penilaian Surat Berharga?
2. Bagaimana Konsep Penilaian Surat Berharga dihitung ?

III. Tujuan Makalah


Makalah ini bertujuan agar para mahasiswa mampu menjelasakan dan
menyelesaikan perhitungan mengenai Konsep Penilaian Surat Berharga.
BAB II
PEMBAHASAN

III.1 Pengertian Penilaian

Bagi pemilik perusahaan, nilai perusahaan dapat dilihat dari nilai saham perusahaan yang
bersangkutan. Nilai juga menunjukan discounted expected cash flow dari aset yang ada. Nilai
aliran kas yang didiskontokan ini merupakan penilaian yang terbaik, sebab discounted cash
flow tersebut mengukur informasi lengkap mengenai aliran kas yang disyaratkan aset yang
ada. Jangka waktu penilaian biasanya ditunjukan untuk jangka waktu panjang. Penilaian juga
ditujukan untuk melihat nilai manajer. Nilai manajer merupakan nilai tip yang ada di
manajemen.Konsep penilaian pada dasarnya merupakan proses penentuan harga surat
berharga atau aktiva modal yang ada di perusahaan

III.2 Penilaian Obligasi

Obligasi merupakan surat pengakuan hutang berjangka panjang yang dikeluarkan oleh
perusahaan atau pemerintah. Pihak yang mengeluarkan obligasi tersebut berarti mempunyai
hutang kepda pihak yang membelinta. Sebaliknya, pihak yang membeli obligasi tersebut
adalah disebut sebagai investor.Obligasi ini memiliki nilai nominal, tingkat bunga tertentu dan
umur tertentu. Investor yang membeli obligasi memiliki tujuan utama untuk memperoleh
return atau yield.Oleh karena itu, penilaian obligasi ini berhubungan dengan bagaimana
mengharapkan rate of return atas obligasi tersebut di masa yang akan datang.

Untuk menentukan besarnya tingkat pengembalian dari obligasi sampai jatuh temponya
dapat digunakan dua pendekatan :

1. Metode singkat atau short cut formula, digunakan untuk menghitung yield to maturity
(YTL) yaitu hasil yang diharapkan apabila suatu obligasi dimiliki oleh investor sampai
tanggal jatuh temponya. Untuk menghitung besarnya hasil (return) tersebut digunakan
formula : YTM = I + (N – P) /n / (P + N) / 2

Keterangan :

YTM : Yield to matturity : Retrun obligasi sampai jatuh temponya

I : tingkat bunga per tahun dalam rupiah


N : nilai nominal obligasi

P : harga pasar obligasi yang terjadin : umur obligasi

2. Metode nilai sekarang

Dalam Metode ini, yield to maturity yang diisyaratkan oleh investor merupakan biaya
modal yang dikeluarkan oleh emiten ( Perusahaan yang mengeluarkan obligasi). Oleh karena
itu yield to maturity diberi notasi kd (cost of debt) ang menyatakan biaya hutang (Obligasi).

Formula yang digunakan untuk menghitung nilai obligasi adalah :

atau

atau

Dimana:

Vb = nilai obligasi

I = tingkat bunga obligasi dalam rupiah

Kd = rate of return obligasi (yield to maturity)

n = umur obligasi dalam tahun

N = nilai nominal obligasi (nilai pada saat obligasi jatuh tempo )

t = jumlah tahun sampai tahun ke t

PVIFA = Present value interest factor for an annuity = nilai sekarang faktor bunga anuitas

PVIF = Present value interest factor = nilai sekarang faktor bunga


Conth 3.1:

Obligasi PT “HASNA” bernlai nominal Rp 10.000 per lembar. Harga pasar yang
terjadi (harga beli) sebesar Rp 9.000. Uumur obligasi tersebut 10 tahun dengan tingkat bunga
(coupon rate) 10% per tahun. Tingkat pengembalian obligasi tersebut sampai saat jatuh tempo
dapat dihitung sebagai berikut:

A. Menggunakan metode singkat

Menggunakan metode present value

Metode ini digunakan untuk mencari nilai kd sebagai return yang diharapkan oleh investor
sampai suatu obligasi jatuh tempo. Metode ini jga dapat digunakan untuk mencari nilai
obligasi pada saat jatuh tempo apabila nilai Kd-nya sudah diketahui.

1) Nilai obligasi apabila Kd yang digunakan 10%

Vb = 909,09 + 826,45 + 751,31 + 683,01 + 620,92 + 564,47 + 513,16 + 466,51 + 424,10 +


385,54 + 3.855,40
Vb = Present value = 9.999,96 dibulatkan Rp 10.000,-
Net Present value = Present value dari yield – harga pasar obligasi
Net present value = Rp 9.999,96 – Rp 9.000 = Rp 999,96 dibulatkan Rp 1.000

Cara perhitungan tersebut di atas kurang praktis. Untuk itu agar perhitungan lebih
mudah maka dapat digunakan tabel present value

Present value bunga: 6,14461 x Rp 1.000 = Rp 6.144,60

Prsent value dari nilai obligasi 0,38554 x Rp 10.000 = Rp 3.855,40


Prsent value of yield = Rp 10.000,00

2) Nilai obligasi apabila kd yang digunakan 15%

Perhitungan yang lebih mudah dapat digunakan tabel present value

Present value dari bun 5,01881xRp 1.000 = Rp 5.018,80

Present value dari nilai obligasi: 0,24178xRp 10.000 = Rp 2.417,50

Present value of yield = Rp 7.436,60

(Terjadi selisih sebesar Rp 7.436,60 – Rp 7.431,17 = Rp 5,43 karena pembulatan


angka )

Dari perhitungan present value di atas, maka sekarang kita mencari besarnya nilai Kd
atau return yang layak yaitu dengan melakukan interpolasi hasil present value dari return pada
Kd atau discount rate sebesar 10% dan 15% dengan cara sebagai berikut:

Kd = 10% + (999,96/2.568,79) x 5% = 10% + 1,95% = 11,95%. Nilai Kd sebesar 11,95%


tersebut merupakan discount rate yang layak. Bandingkan nilai Kd sebesar 11,95% tersebut
dengan hasil yield to maturity yang menggunakan metode singkat yaitu menghasilkan angka
11,58%. Perbedaan sebesar 0,37% tersebut karena adanya perbedaan dalam pembulatan
angka.
3 Nilai Obligasi yang tidak memiliki waktu jatuh tempo
Apabila obligasi PT “HASNA” pada contoh sebelumnya tidak memiliki waktu jatuh
tempo, maka nilai obligasi dapat dicari dengan membagi tingkat bunga obligasi yaitu bunga
yang tertera pada obligasi yang bersangkutan dengan tingkat bunga pasar yang sedang
berlaku.
Jadi jika saat ini bunga hutang yang berlaku di pasar adalah 8% maka nilai obligasi PT
“HASNA” adalah Bunga obligasi = 10% x Rp 10.000 = Rp 1.000. Nilai obligasi = Ro
1.000/0,08 = Rp 12.500. Apabila bunga yang berlaku naik menjadi 12%, maka nilai obligasi
berubah menjadi = Rp 1.000/0,12 = Rp 8.333,33.

III.3 PENILAIAN SAHAM PREFEREN


Merupakan surat pernyataan kepemilikan yang mempunyai preferensi tertentu dibanding
saham biasa. Keistimewaan tersebut anatara lain mengenai pembayaran dividen dan
pembagian kekayaan perusahaan apabila perusahaan yang bersangkutan
dilikuidasi/dibubarkan.
Saham preferen ini mempunyai sifat mendua, yaitu dalam beberapa hal mirip dengan obligasi
dan dalam beberapa hal mirip dengan saham biasa. Nilai saham preferen dapat dihitung

dengan formula : Vp = Dp/Kp

Keterangan :
Vp = nilai saham preferen
Dp = deviden per lembar saham preferen
Kp = tingkat pengembalian yang disyaratkan saham preferen sebagai discount rate nya

Sedangkan rate of return saham preferen dapat dicari dengan formula sebagai berikut :

Kp = Dp / Vp \

Contoh 3.2. misalkan PT hasna memiliki saham preferen yang beredar dengan harga nominal
per lembar Rp 5.000. dividen yang dibayarkan secara tahunan sebesar Rp 500. harga psar
saham preferen saat ini sebesar Rp 6.000. maka besarnya tingkat pengembalian saham
preferen (required rate of return) – nya adalah :

Kp = Dp / Vp = 500/6.000 x 100% = 8,33%

Bila kita ingin mnegatahui nilai saham preferen tersebut diatas, maka dapat dihitung
VP = Dp/Kp = 500/ 0,08333 = Rp 6.000

III.4 Penilaian Saham Biasa

Saham biasa (common stock) merupakan surat bukti kepemilikan atau surat bukti
penyertaan atas suatu perusahaan yang mengeluarkannya. Sebagaimana saham preferen,
saham biasa juga memberi hak dividen kepada pihak yang memilikinya. Dividen ini
dibayarkan oleh emiten setiap tahun apabila perusahaan mendapatkan laba.

Bagi Investor Saham Biasa yaitu orang yang membeli saham, di samping menginginkan
dividen mereka juga ingin memperoleh capital gain atas saham yang dijualnya. Dividen
saham diharapkan sebagai dasar untuk menentukan nilai saham. Caranya adalah dengan
menghitung dividen saham yang akan diterima oleh investor setiap tahunnya untuk dinilai
sekarang.

Penyebab penentuan besarnya tingkat pengembalian dan nilai saham biasa lebih sulit
dibandingkan dengan saham preferen dan obligasi

1. Dividen saham tidak selalu sama setiap periode.


2. Return saham biasa merupakan gabungan dari dividen dan capital gain yang diperoleh
atau capital loss yang diderita investor.
3. Harapan pendapatan yang akan diperoleh tidak tentu dan sulit diprediksi.

Umur saham pada dasarnya tidak ada batasnya (tak terhingga), karena saham akan ada
sampai perusahaan yang bersangkutan dibubarkan.

3.4.1 NILAI SAHAM DENGAN PERTUMBUHAN DIVIDEN NOL

Nilai saham dengan pertumbuhan dividen nol, artinya tidak ada pertumbuhan dividen.
Dividen yang dibayar setiap tahunnya akan konstan pada jumlah tertentu. Nilai saham
dihitung berdasar nilai sekarang (present value) dari dividen yang diharapkan.

Di mana :

P0 = nilai saham, atau harga pasar aktual pada saat ini.


D = dividen saham biasa yang diharapkan oleh investor per tahun

Ks = tingkat pengembalian minimum yang diisyaratkan atas saham

n = umur saham pada tahun ke-n

Formula tersebut dapat disederhanakan menjadi :

Nilai saham = P0 = D/ Ks

CONTOH

Contoh :

PT “AMRO” akan membagikan dividen atas sahamnya sebesar Rp500 per lembar setiap

Tahun. Dividen ini tidak mengalami pertumbuhan (pertumbuhannya nol). Tingkat

Pengembalian yang diharapkan sebesar 10%. Maka nilai sahamnya adalah :

3.4.2 Nilai Saham dengan Pertumbuhan Dividen Konstan

Pertumbuhan dividen konstan menunjukkan bahwa perusahaan tidak berkembang. Para


investor mengharapkan dividen selalu meningkat setiap tahunnya. Oleh karena itu,
pertumbuhaan dividen ini juga menunjukkan pertumbuhan perusahaan yang bersangkutan.
Nilai saham dengan pertumbuhan dividen konstan dapat dihitung dengan suatu model
yang dikemukakan oleh Myron J. Gordon.
Dimana :

P0 = Nilai saham
D0 = dividen saham yang dibayar pada tahun pertama
g = pertumbuhan dividen
D1 = dividen tahun pertama D1 =D0 (1+g)

Apabila pertumbuhan dividen ini akan berlangsung secara kontinyu dan konstan maka rat of
return yang diharapkan dapat dihitung sebagai berikut :

Ks = D1 + g
P0

Contoh soal :

Apabila PT. AMRO pada waktu ini akan mengembangkan dividen sebesar Rp. 500 pada akhir
tahun pertama dan mempunyai laju pertumbuan dividen sebesar 8% per tahun. Sedangkan
tingkat pengembalian (tingkat pendapatan) yang diharapkan 16% per tahun, maka harga
(nilai) saham saat ini adalah

3.4.3 Nilai Saham dengan Pertumbuhan Dividen Tidak Konstan

Pertumbuhan perusahaan yg lebih cepat dibanding pertumbuhan perekonomian pada


umumnya akan tercermin pula dalam pertumbuhan deviden yg tidak normal ( tidak konstan).

Deviden tahun ke-n (Dn) yg tumbuh dengan konstan disederhanakan menjadi Po = Dn /


(Ks-g). Dalam kasus pertumbuhan dividen yg diharapkan tidak konstan, maka dividen
tersebut akan naik dan kemudian turun pada akhir periode pertumbuhan tidak normal dan
akhirnya akan tumbuh dengan stabil.

Langkah langkah untuk menilai saham dengan pertumbuhan tidak konstan :

1. Carilah nilai sekarang dividen selama pertumbuhan tidak konstan

2. Carilah harga saham pada akhir periode pertumbuhan tidak konstan


3. Jumlah kedua unsur nilai tersebut diatas untuk mencari nilai intrinsik saham
tersebut

Contoh :

Apabila saham PT “AMX” saat ini memberikan dividen sebesar Rp 500, per lembar.
Laju pertumbuhan dividen konstan (gn) sebesar 10%. Sedangkan laju pertumbuhan dividen
selama pertumbuhan tidak konstan sebesar 30% pada 3 tahun pertama. Kemudian dividen
tersebut tumbuh konstan kembali sebesar 10% per tahun. Jumlah tahun pertumbuhan tidak
normal misalnya 3 tahun, sedangkan tingkat pengembalian yg disyaratkan oleh pemegang
saham sebesar 16%. Berapa nilai saham saat ini?

jawab.

1. Mencari nilai sekarang atas deviden yg dibayar selama periode pertumbuhan tidak
konstan.

2. Mencari harga saham pada akhir periode pertumbuhan tidak konstan (akhir tahun ketiga
atau P3). Pada saat itu pertumbuhan dividen telah berubah menjadi pertumbuhan
konstan(awal tahun keempat atau P4), kemudian didiskontokan menjadi nilai sekarang.

a) Harga saham pada akhir tahun ketiga sama dengan nilai sekarang atass deviden yg
diharapkan dari tahun keempat sampai tahun tak terhingga

b) Nilai sekarang harga saham tahun ke 3 (P3)

PVP3 = P3,PVIF16%,tahun3 = Rp 20.139,167 x 0,6407 = Rp 12903,16

3. Nilai saham saat ini (nilai instrinsik saham) adalah :

P0 = PV deviden + PV P3 = Rp 1.892,18 + Rp 12.903,16 = Rp 14.795,34


Nilai saham “AMX” saat ini (nilai instrinsik) adalah sebesar Rp14.795,34

Apabila harga saham yg terjadi saat ini lebih besar dari nilai instrinsik tersebut maka saham
yg bersangkutan dinilai terlalu besar dan sebaliknya bila harga lebih kecil maka saham
tersebut dinilai terlalu rendah
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Saham merupakan bukti kepemilikan. Seseorang yang mempunyai saham suatu
perusahaan berarti dia memiliki perusahaan tersebut. Pemegang saham berhak atas dividen,
jika dividen tersebut dibayarkan. Sama seperti pada penilaian obligasi, penilaian saham juga
didasarkan atas present value aliran kas yang akan diterima oleh pemegang saham di masa
mendatang. Karena pemegang saham akan menerima dividen dan capital gain (loss), maka
aliran kas yang relevan untuk pemegang saham adalah dividen dan capital gain (loss) adalah
selisih antara harga jual dengan harga beli.

Obligasi adalah surat utang yang dikeluarkan oleh perusahaan atau negara. Jangka waktu
jatuh tempo obligasi macam macam, ada yang relatif pendek seperti satu tahun, dan ada yang
jangka panjang, yaitu 30 tahun.
Obligasi sebagai instrument investasi jangka panjang mempunyai karakteristik penilaian yang
spesifik dan berbeda dengan instrumen investasi lainnya seperti saham. Konsep penilaian
obligasi yang bentuk pendapatannya dikenal dengan istilah yield . Pada dasarnya
dikembangkan atas dasar intrinsik dari nilai tersebut. Selain itu, besaran aliran dana yang
dihasilkan dari kupon (suku bunga) obligasi tersebut merupakan faktor penting dalam
penilaian sebuah obligasi.

Saham preferen mempunyai karakteristik gabungan antara karakteristik saham dengan


obligasi. Saham preferen membayarkan dividen (mirip seperti saham), tetapi dividen tersebut
dibayar tetap berdasarkan presentase tertentu dari nilai nominal saham preferen.

B. Saran
Adapun saran yang ingin penulis sampaikan adalah keinginan penulis atas partisipasi
pembaca, agar sekiranya mau memberikan kritik dan saran yang bersifat membangun demi
kemajuan penulisan makalah ini. Kami sadar bahwa penulis adalah manusia yang pasti nya
mmiliki kesalahan. Oleh karena itu, dengan adanya kritik dan saran dari pembaca, penulis
bisa mengkoreksi diri dan menjadikan makalah kedepan menjadimakalahyang lebih baik
lagi dan dapat memberikan manfaat yang lebih bagi kita semua.
DAFTAR PUSTAKA

Sabardi, Agus., Manajemen Keuangan, Edisi Pertama, Penerbit UIPP YKPN, Yogyakarta,
1994.
Latihan soal
1. PT. NAKULA akan mengeluarkan obligasi untuk membiayai perluasan usahanya.
Obligasi tersebut bernilai nominal Rp. 100.000 per lembar. Harga pasar yang terjadi
sebesar Rp.95.000. umut obligasi tersebut 15 tahun dengan tingkat kupon (coupon rate)
sebesar 14% per tahun. Berapa tingkat pengembalian obligasi tersebut sampai saat
jatuh tempo dan berapa nilai obligasi apabila return yang diharapkan investor 20%?
Jawab:
- Metode singkat
I +( N−P)/n 14 % x 100.000 ( 100.000−95.000 ) /15
YTM = = = 0,147 = 14,7%
(P+ N )/2 (95.000+100.000)/2
- Nilai obligasi dengan return yang diharapkan 20%
Metode present value
a. Nilai obligasi apabila Kd yang digunakan 15%
Present value = 5,84737 x 14.00 = 81.863
= 0,12289 x 100.000= 12.289 +
= 94.152
b. Nilai obligasi apabila Kd yang digunakan 20%
Present value = 4,6755 x 14.000 = 65.457
= 0,065 x 100.000 = 6.500 +
71.957

Discount rate Present value Harga pasar Net present value


obligasi
15% 94.152 95.000 (848)
20% 71.957 95.000 (23.043)
Selisih 5% 22.195 22.195

Kd = 15% + (848/22.195) x 5%
= 15% + 0,19%
= 15,19%
Atau
Kd = 20% + (23.043/22.195) x 5%
= 20% + 5,19%
= 25,19%
Nilai Kd 15% tersebut merupakan discount rate yang layak. Nilai obligasi
apabila investor menginginkan keuntungan 20% adalah sama dengan 94.152.
2. PT.SADEWA KARYA akan membagikan dividen kepada para pemegang saham
sebesar Rp.400 per lembar pada akhir tahun pertama. Perusahaan merencanakan
pertumbuhan dividen sebesar 9% per tahun, sedangkan tingkat pendapatan yang
diharapkan 20% per tahun. Berapa harga (nilai)saham saat ini ?
Jawab :
D1 400
P0 = = = Rp. 3.636
K 5−g 0,2−0,09
3. Saham PT.ARJUNA saat ini memberikan dividen sebesar Rp.200 per lembar. Laju
pertumbuhan dividen konstan sebesar 8%. Sedangkan laju pertambahan dividen selama
pertumbuhan supernormal (tidak konstan) sebesar 20% pada 4 tahun pertama. Tingkat
pengembalian yang diisyaratkan oleh pemegang saham (requires rate of return) sebesar
15%. Berapa nilai saham saat ini?. Jika harga saham saat ini Rp.10.000 per lembar apa
maknanya?
Jawab:
- Mencari nilai sekarang atas dividen yang dibayar saham pertumbuhan tidak konstan
D x FVIF20% =Dn x PVIF15% = PV.Dn
D1 = 200 x 1,250 = 240 x 0,870 = 208,8
D2 = 200 x 14,40 = 288 x 0,756 = 217,728
D3 = 200 x 1,728 = 345,6 x 0,658 = 227,2048
D4 = 200 x 2,074 = 414,8 x 0,572 = 237,2656 +
Jadi, jumlah nilai sekarang dari dividen periode tidak konstan 891,1984
- Mencari harga saham pada akhir periode pertumbuhan tidak konstan (akhir tahun
ke 4/P4)
a. Harga saham pada akhir tahun ke 4
Nilai sekarang atas dividen yang diharapkan dari tahun kelima – tahun tak
terhingga.
Ds 414,8(1+0,08)
Pd = = = Rp. 5.486,714
Kg−Gn (0,15−0,08)
b. Nilai sekarang harga saham tahun ke 4 (P4)
PV P4 =P3, PVIF25%, Tahun ke 4 = Rp, 5.486,714 x 0,572 = Rp. 3.138,4
- Nilai saham saat ini (nilai instrinsik saham) adalah
P0 = PV dividen + PV P3 = Rp. 891,1984 + 3.138,4 = Rp. 4.029,598 =Rp. 4.029,60
Nilai saham PT.ARJUNA saat ini adalah sebesar Rp. 4.029,60 apabila harga saham
yang terjadi saat ini lebih besar dari nilai instrinsik tersebut, maka saham yang
bersangkutan dinilai terlalu besar & sebaliknya nila harganya lebih kecil maka
sajam tersebut dinilai terlalu rendah.