Anda di halaman 1dari 71

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK ETANOL DAUN

PUCUK MERAH (Syzygium myrtifolium Walp.) TERHADAP


KADAR ASAM URAT MENCIT PUTIH
(Mus musculus L.) JANTAN

SARI SKRIPSI

Oleh :

ELSI ISNEINI RUNANDA


NIM :1401016

PROGRAM STUDI S1 FARMASI


SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI RIAU
YAYASAN UNIV RIAU
PEKANBARU
2018
DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI................................................................................................... i
DAFTAR TABEL .......................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... v
DAFTAR LAMPURAN................................................................................. vi
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... 5
2.1 Pucuk Merah (Syzygium myrtifolium Walp.) ................................ 5
2.1.1 Klasifikasi Tumbuhan .................................................... 5
2.1.2 Morfologi ........................................................................ 6
2.1.3 Kandungan Kimia dan Khasiat ....................................... 6
2.1.4 Penelitian Toksisitas Pucuk Merah ................................ 7
2.2 Tinjauan Tentang Flavonoid ......................................................... 9
2.3 Proses Ekstraksi Bahan Alam ....................................................... 10
2.3.1 Pengertian ...................................................................... 11
2.3.2 Metode Ekstraksi ............................................................ 12
2.3.3 Proses Maserasi .............................................................. 12
2.3.4 Proses Pemekatan ........................................................... 13
2.3.5 Skrining Fitokimia .......................................................... 13
2.4 Asam Urat ..................................................................................... 15
2.4.1 Pengertian Asam Urat..................................................... 15
2.4.2 Metabolisme Asam Urat ................................................. 15
2.4.3 Patologis Asam Urat ....................................................... 18
2.4.3.1 Hiperurisemia ...................................................... 18
2.4.3.2 Gout ..................................................................... 21
2.4.4 Tanda dan Gejala ............................................................ 23
2.5 Penatalaksaan Terapi ..................................................................... 23
2.5.1 Terapi Farmakologi ........................................................... 23
2.5.2 Terapi Non Farmakologi ................................................... 25
2.6 Tinjauan tentang Allopurinol ........................................................ 26
i
2.6.1 Sifat dan Kimia Farmakologi ........................................... 26
2.6.2 Farmakokinetik ................................................................. 27
2.6.3 Interaksi Obat ................................................................... 28
2.6.4 Penggunaan Terapetik ...................................................... 29
2.6.5 Efek Merugikan yang Umum ........................................... 30
2.6.6 Uraian Umum Allopurinol ............................................... 31
2.7 Makanan Tinggi Purin ................................................................... 31
2.8 Hewan Percobaan Mencit Putih (Mus musculus L.) ................... 33
2.9 Metode Pemeriksaan Asam Urat ................................................... 33
BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN ............................................. 35
3.1 Tempat dan Waktu Penelitisn ....................................................... 35
3.2 Metodologi Penelitian ................................................................... 35
3.2.1 Alat dan Bahan ............................................................... 35
3.2.1.1 Alat ..................................................................... 35
3.2.1.2 Bahan .................................................................. 35
3.2.2 Hewan Percobaan ........................................................... 36
3.2.3 Rancangan Penelitian ..................................................... 36
3.2.4 Prosedur Penelitian ......................................................... 36
3.2.4.1 Pengambilan Sampel ........................................ 36
3.2.4.2 Pembuatan Fraksi Etil Asetat Ekstrak Etanol
Daun Pucuk Merah ........................................... 37
3.2.4.3 Skrining Fitokimia Daun Segar ........................ 37
3.2.4.4 Skrining Fitokimia Fraksi ................................. 39
3.2.4.5 Persiapan Hewan Uji ........................................ 41
3.2.4.6 Jumlah Sampel .................................................. 41
3.2.4.7 Pengelompokkan Hewan Uji ............................ 42
3.2.4.8 Perencanaan Dosis ............................................ 43
3.2.4.9 Pembuatan Sediaan Uji ..................................... 43
3.2.4.10 Pemberian Sediaan Uji ..................................... 44
3.2.4.11 Cara Pengambilan Darah .................................. 45
3.2.4.12 Penentuan Kadar Asam Urat Darah .................. 45
3.2.4.13 Analisis Data ..................................................... 45

ii
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 46

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Struktur Dasar Flavoinoid ......................................................................... 9
2. Strruktur Asam Urat .................................................................................. 15
3. Pembentukan Asam Urat .......................................................................... 17
4. Struktur Allopurinol .................................................................................. 31
5. Tanaman Pucuk Merah (Syzygium myrtifolium Walp.) ............................ 51
6. Daun Pucuk Merah (Syzygium myrtifolium Walp.) ................................. 51
7. Surat Identifikasi Sampel Daun Tanaman Pucuk Merah .......................... 52
8. Skema Kerja Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah (Syzygium
myrtifolium Walp.) .................................................................................... 53
9. Skema Uji Penurunan Kadar Asam Urat Darah ....................................... 55

iv
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
1. Daftar Makanan Mengandung Purin ......................................................... 32

v
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Tanaman Pucuk Merah (Syzygium myrtifolium Walp.) ............................. 51
2. Surat Identifikasi Sampel Daun Tanaman Pucuk Merah ........................... 52
3. Skema Kerja Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah (Syzygium
myrtifolium Walp.) ..................................................................................... 53
4. Skema Uji Penurunan Kadar Asam Urat Darah......................................... 55

vi
BAB I

PENDAHULUAN

Asam urat merupakan produk akhir yang terbentuk dari senyawa purin

yaitu adenin dan guanin dihasilkan dalam jaringan yang mengandung enzim

xantin oksidase terutama di hati dan usus halus. Sekitar 90% penyakit asam urat

disebabkan oleh ketidakmampuan ginjal membuang asam urat secara tuntas dari

tubuh melalui urin. Sebagian kecil lainnya karena tubuh memproduksi asam urat

secara berlebihan (Dalimartha, 2008).

Hiperurisemia adalah keadaan dimana kadar asam urat di dalam darah

atau serum melebihi kadar normal. Hiperurisemia bersifat asimtomatik,

hiperurisemia ditunjukkan dengan adanya kadar asam urat yang abnormal. Kadar

asam urat abnormal saat kadar asam urat melebih 7,0 mg/dl dan pada kadar ini

beresiko gout arthritis (Dipiro, 2009).

Penyakit asam urat atau yang dikenal juga dengan sebutan gout

merupakan suatu penyakit karena kelainan metabolisme purin (hiperurisemia).

Pada keadaan ini bisa terjadi oversekresi asam urat atau penurunan fungsi ginjal

yang mengakibatkan penurunan eksresi asam urat, atau kombinasi keduanya.

Kadar asam urat normal pada wanita : 2,6 – 6 mg/dL, dan pada pria : 3 – 7 mg/dL

(Smeltzer, 2002).

Hiperurisemia merupakan peningkatan kadar asam urat yang terjadi

akibat percepatan biosintesis purin (adenin dan guanin untuk membentuk DNA)

dan asam amino degradasi purin berlebih akibat adanya kematian sel, kelebihan

asupan asam nukleat dan protein melalui makanan atau ekskresi asam urat melalui

1
ginjal yang tidak sempurna (Putra, 2009) sedangkan gout (pirai) adalah penyakit

yang sering ditemukan, merupakan kelompok penyakit heterogen sebagai akibat

deposisi kristal monosodium urat pada jaringan, akibat gangguan metabolisme

berupa hiperurisemia (Misnadiarly, 2008). Umumnya, gout ini menyerang lutut,

tumit dan jempol kaki. Sendi yang terserang tampak bengkak, merah, panas, nyeri

di kulit, sakit kepala, dan tidak nafsu makan. Penyebabnya adalah naiknya kadar

asam urat dalam darah (Hariana, 2005).

Prevalensi penyakit gout pada populasi di USA diperkirakan

13,6/100.000 penduduk. Sedangkan, di Indonesia sendiri diperkirakan 1,6-

13,6/100.000 orang, prevalensi ini meningkat seiring dengan meningkatnya umur.

Perlu diketahui pula di Indonesia gout diderita pada usia lebih awal dibandingkan

dengan negara barat. 32% serangan gout terjadi pada usia dibawah 34 tahun.

Sementara diluar negeri rata-rata diderita oleh kaum pria diatas usia tersebut.

(Sukarmin, 2015).

Pirai atau gout merupakan penyakit metabolik yang ditandai oleh episode

artritis akut berulang karena adanya endapan kristal monosodium urat pada sendi-

sendi dan jaringan sekitar (Katzung et al, 2012; abdullah et al,2012).

Usaha untuk menurunkan kadar asam urat darah dapat dilakukan dengan

mengurangi produksi asam urat atau meningkatkan ekstresi asam urat oleh ginjal

(Price dan wilson, 2012). Allopurinol adalah contoh obat yang bekerja

menghambat pembentukan asam urat melalui penghambatan aktivitas enzim

xantin oksdase dan probenesid merupakan contoh obat orikosurik yang dapat

meningkatkan ekstresi asam urat dengan menghambat reabsorbsi di tubulus ginjal.

Sayangnya, obat-obatan antihiperurisemia ini memiliki efek samping yang tidak

2
diinginkan, seperti hipersensitivitas (allopurinol) atau peningkatan resiko

pembentukan batu ginjal atau nefrotoksisitas (urikosurik) (Katzung et al ,2012).

Oleh sebab itu, penelitian tentang antihiperurisemia alternatif dengan profil

toksikologi yang lebih kecil akan sangat dibutuhkan.

Penggunaan tanaman obat sebagai alternatif dalam pengobatan banyak

dipertimbangkan masyarakat, sehingga diperlukan penelitian untuk membuktikan

khasiat tanaman tersebut. Tanaman obat berkhasiat merupakan kekayaan alam

yang belum banyak digali dan dikembangkan secara mendalam, sehingga

diperlukan penelitian dan pengujian yang lebih lanjut baik dari segi kkhasiat

maupun keamanan penggunaannya pada manusia (Dewoto, 2007).

Dewoto, H.R., 2007, Pengembangan Obat Tradisional Indonesia Menjadi

Fitofarmaka, Majalah Kedokteran Indonesia, 57(7), 206-211.

Penelitian yang dilakukan terhadap genus Syzygium menunjukkan adanya

aktivitas penurunan kadar asam urat yaitu pada rebusan daun salam (Syzygium

polyanthum) pada dosis 7,8 g/BB mampu menurunkan kadar asam urat sebanyak

16,10% pada mencit putih jantan (Djohari dan Paramitha, 2015). Hasil penelitian

ekstrak etanol daun juwet ( Syzygium cumini L.) mengandung senyawa terpenoid,

steroid, dan flavonoid yang menunjukkan aktivitas antihiperurisemia (Rukmana,

2011). Pada penelitian sebelumnya dengan menggunakan fraksi air ekstrak etanol

daun salam dosis 210 mg/kgBB dan 420 mg/kgBB (Utami, 2008), infusa daun

salam (Syzygium polyanthum) dosis 2,5 g/kgBB (Arianti, 2007) memeiliki efek

penurunan kadar asam urat yang setara dengan allopurinol 10 mg/kgBB.

3
Tanaman pucuk merah (Syzygium myrtifolium Walp.) biasa dimanfaatkan

sebagai tanaman hias. Namun, tanaman pucuk merah ini juga memiliki kandungan

senyawa kimia yang bermanfaat. Daun pucuk merah (Syzygium myrtifolium

Walp.) mengandung senyawa flavonoid, fenolik dan terpenoid yang memiliki

aktivitas antitumor dan angiogenesis (Aisha, 2013). Hasil penelitian menyatakan

bahwa fraksi etil asetat pada daun berwarna merah pucuk merah (Syzygium

myrtifolium Walp.) mengandung senyawa alkaloid, triterpenoid, fenolik, dan

flavonoid (Wati et al, 2017). Hasil penelitian lain menyatakan bahwa daun pucuk

merah (Syzygium myrtifolium Walp.) pada fraksi etanol-air memiliki aktivitas

antioksidan paling tinggi (Oktiadina, 2015). Pada penelitian sebelumnya senyawa

metabolit yang terkandung pada ekstrak etanol daun hijau tanaman pucuk merah

(Syzygium myrtifolium Walp.) adalah senyawa alkaloid, saponin triterpenoid,

steroid, flavonoid dan fenolik dan terdapat aktivitas antihiperurisemia pada dosis

7,40 mg/kgBB yang setara dengan allopurinol 10 mg/kg BB (Juwita et al, 2017).

Beberapa peneliti terdahulu sudah melakukan penelitian dengan toksisitas

daun pucuk merah. Pradila (2015) melakukan penelitian uji toksisitas akut daun

pucuk merah dan didapatkan LD50 diatas 1600 mg/kgBB yang berarti tidak toksik.

Kemudian penelitian mengenai uji toksisitas subkronik yang telah dilakukan,

diantaranya adalah penelitian mengenai pengaruh pucuk merah terhadap fungsi

ginjal dilakukan oleh Asnila (2007) mengenai pengaruh pemberian ektrak etanol

daun pucuk merah terhadap fungsi ginjal mencit putih jantan yang menunjukkan

pemberian ekstrak pada dosis 300,600, dan 900 mg/kgBB tidak mempengaruhi

kadar kreatinin serum.

4
Berdasarkan latar belakang masalah diatas, peneliti tertarik untuk

melakukan penelitian mengenai pengaruh pemberian fraksi etil asetat daun pucuk

merah (Syzygium myrtifolium Walp.) dalam menurunkan kadar asam urat pada

dosis yang ditetapkan. Selain itu, penelitian ini juga bisa menjadi rujukan awal

dalam pengembangan obat-obat tradisional kedepannya.

5
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pucuk Merah (Syzygium myrtifolium Walp.)

Pucuk merah (Syzygium myrtifolium Walp.,) merupakan spesies tanaman

yang termasuk ke dalam famili Myrtaceae, biasa dimanfaatkan sebagai tanaman

hias. Adapun uraian dari tanaman ini meliputi klasifikasi tanaman, morfologi,

kandungan kimia dan khasiat serta toksisitas.

2.1.1 Klasifikasi Tanaman

Klasifikasi tanaman ini menurut Suhono (2010) sebagai berikut:

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Class : Magnoliopsida

Subclass : Magnoliidae

Ordo : Myrtale

Family : Myrtaceae

Genus : Syzygium

Species : Syzygium myrtifolium Walp.

Sinonim : Eugenia myrtifolia Roxb, Eugenia oleina Wright, Eugenia

parva C.B.Rob, Eugenia sinubanensis Elmer, Syzygium

campanellum Mig, Syzygium campanulatum Korth,

Syzygium campanulatum Var. Longistylum Chantaran and

J. Parn, Syzygium sinubanense (Elmer) Diels.

Nama Daerah : Pucuk merah

6
2.1.2 Morfologi

Tanaman pucuk merah (Syzygium myrtifolium walp) adalah tanaman bias

yang tergolong dalam family myrtacae. Pucuk merah memiliki daun berwarna

merah dan hijau. Daun tumbuh rapat antara satu daun dengan daun yang lainnya.

Tekstur daunhalus dengan panjang daun berkisar 5 cm dan permukaan daun yang

mengkilap. Saat daun masih pucuk dan muda, daun akan berwarna merah dan

dapat tumbuh dengan baik dengan mendapat sinar matahari penuh, bunganya

berwarna putih atau cream dan tidak mencolok. Panajng daun ± 6 cm dan lebar 2

cm, pertulangan daun pucuk merah menyirip. Buahnya berbentuk buah-buah

berry kecil yang berwarna merah hingga coklat kemerahan. Biji pucuk merah

berbentuk bulat tidak sempurna, permukaannya tidak rata dan berwarna coklat

agak keungu-unguan serta diameternya ±3-4 mm. Sedangkan batangnya berarna

coklat dan berbentuk berserpih. Pucuk merah digunakan sebagai tanaman hias dan

tanaman peneduh. Batang pucuk merah berbentuk bulat dan keras berkayu, tinggi

batangnya bisa mencapai 5 meter. Akar pucuck merah adalah akar tunggang

sehingga bisa menopang pohonnya yang tinggi (Gilman, 2013).

2.1.3 Kandungan Kimia dan Khasiat

Berdasarkan uji skrining fitokimia daun pucuk merah mengandung

flavonoid, fenolik, steroid, dan terpenoid (Anggraini, 2015; Masyitah, 2015;

Aisha el al, 2013). Selain itu, daun merah dari tanaman pucuk merah mengandung

alkaloid dan triterpenoid (Haryati et al, 2015). Biasanya masyarakat memanfaatan

tanaman pucuk merah ini sebagai tanaman hias.

Pada daun pucuk merah diperoleh nilai total fenolik dan flavonoid ektrak

etanol dan etil asetat daun pucuk merah yang tinggi yang memiliki aktifitas

7
antioksidan dengan nilai LC50 ekstrak etanol dan etil asetat secara berturut-turut

123,38 ppm dan 238,498 ppm (Anggraini, 2015) sedangkan buah pucuk merah

yang diisolasi mengandung antosianin juga memiliki aktivitas antioksidan dan

aplikasi sebagai pewarna alami (Santoni, et al , 2013). Telah dilakukan juga

penelitian, didapatkan dari kristal dimethoxychalcone (DMC) yang diisolasi dari

daun pucuk merah dan ekstrak etanol daun pucuk merah memiliki aktivitas

sitotoksik (Memon et al, 2014).

Senyawa metabolit sekunder yang terkandung dalam ekstrak total daun

pucuk merah (Syzygium myrtifolium Walp.) adalah golongan alkaloid,

triterpenoid, steroid, saponin, fenolik dan flavonoid. Fraksi n-heksana

mengandung senyawa golongan alkaloid, triterpenoid dan steroid. Fraksi etil

asetat mengandung senyawa golongan alkaloid, triterpenoid, steroid, fenolik dan

flavonoid sedangkan fraksi etanol-air mengandung senyawa golongan

triterpenoid, saponin dan fenolik (Haryati dan saleh, 2015). Pada penelitian

Santoni et al (2013) buah pucuk merah yang diekstraksi menggunakan berbagai

pelarut diketahui mengandung senyawa antosianin yang berkhasiat sebagai

antioksidan dan sebagai pewarna alami.

2.1.4 Penelitian Toksisitas Pucuk Merah

Beberapa peneliti terdahulu telah melakukan penelitian berkaitan dengan

toksisitas daun pucuk merah. (Pradila, 2015) melakukan penelitian uji toksisitas

akut dari daun pucuk merah dan didapatkan nilai LD50 diatas 16000 mg/KgBB

yang berarti tidak toksik. Pada pemeriksaan biokimia klinis telah dilakukan

penelitian toksisitas dari ekstrak etanol daun pucuk merah pada dosis 300, 600,

dan 900 mg/KgBB. Diantaranya penelitian mengenai pengaruh pemberian ekstrak

8
terhadap kadar kreatinin serum yang menunjukkan pada dosis 300, 600, dan 900

mg/KgBB tidak mempengaruhi kadar kreatinin serum (Asnila, 2017). Penelitian

mengenai pengaruh pemberian ekstrak terhadap kadar nitrogen urea serum

menunjukkan pada dosis 300 dan 600 mg/KgBB tidak mempengaruhi kadar

nitrogen urea serum, sedangkan pada dosis 900 mg/KgBB mulai mempengaruhi

kadar nitrogen urea serum, namun masih berada dalam rentang normal (Renita,

2016).

Penelitian mengenai pengaruh ekstrak terhadap kadar birilubin serum total

menunjukkan pada dosis 300, 600, dan 900 mg/KgBB tidak mempengaruhi kadar

birilubin serum total (Novrita, 2016). Selanjutnya penelitian pengaruh pemberian

ekstrak terhadap aktivitas SGOT dan SGPT menunjukkan pada dosis 300, 600,

dan 900 mg/KgBB terjadi kenaikan aktivitas SGOT dan SGPT yang masih berada

dalam rentang normal (Anggraini, 2017), dan penelitian mengenai pengaruh

pemberian ekstrak etanol daun pucuk merah terhadap kadar albumin

menunjukkan pada dosis 600, dan 900 mg/KgBB tidak mempengaruhi kadar

albumin, namun pada dosis 300 mg/KgBB terjadi penurunan kadar albumin

(Astuti, 2016).

Selanjutnya pada pemeriksaan histopatolgi juga telah dilakukan

penelitian toksisitas dari ekstrak etanol daun pucuk merah pada dosis 300, 600,

dan 900 mg/KgBB. Diantaranya penelitian pengaruh pemberian ekstrak terhadap

histologi hati mencit putih didapatkan hasil pemeriksaan makroskopis pada dosis

300 mg/KgBB warna organ hati sedikit pucat sedangkan dosis 600 dan 900

mg/KgBB warna organ hati lebih pucat dengan tekstur organ hati licin dan terlihat

bintik kecil pada hati, pada pemeriksaan mikroskopis secara kualitatif pada dosis

9
300, 600, dan 900 mg/KgBB sinusoid mengalami pelebaran dan kongesti

sedangkan pemeriksaan mikroskopis kuantitatif pada dosis 600 dan 900

mg/KgBB menyebabkan kenaikan persentase kerusakan vena sentralis (Santi,

2017).

Penelitian pengaruh pemberian ekstrak terhadap histologi jantung

mencit putih jantan didapatkan hasil pemeriksaan makroskopis tidak terjadi

perubahan pada tekstur dan warna organ jantung, selanjutnya pada pengamatan

mikroskopis kualitatif pemberian ekstrak pada dosis 900 mg/KgBB

mengakibatkan sedikit kerusakan pada vena besar dan arteri besar, kemudian pada

pengamatan kuntitatif pemberian ekstrak pada dosis 900 mg/KgBB dapat

meningkatkan diameter sel otot jantung secara signifikan (Sismayani, 2017).

Selanjutnya penelitian pengaruh pemberian ekstrak terhadap histologi ginjal

diperoleh hasil bahwa pada dosis 300 mg/KgBB tidak mempengaruhi histologi

ginjal kiri dan kanan sedangkan dosis 600 dan 900 mg/KgBB mempengaruhi

histologi ginjal kiri dan kanan (Musdalifah, 2017). Dan penelitian uji efek

teratogenik ekstrak etanol daun pucuk merah terhadap mencit putih betina

menunjukkan terjadinya hemoragi pada fetus mencit pada dosis 900 mg/KgBB;

(Latifah, 2017).

2.2 Tinjauan tentang Flavonoid

Flavonoid merupakan metabolit sekunder yang terdapat pada tumbuhan

dan didistribusikan secara luas dalam tumbuhan tersebut. Flavonoid banyak

ditemukan di dalam sayuran, kacang-kacangan, buah, biji, batang, bunga, dan

lain-lain. Struktur dasar flavonoid adalah inti dengan 2-fenil-benzo-γ-piran yang

terdiri dari dua cincin benzen (A dan B) yang dihubungkan oleh cincin piran

10
heterosiklik (C) (Shandhar et al, 2011). Struktur flavonoid dapat ditunjukkan pada

Gambar 1.

Gambar 1. Struktur dasar flavonoid (Kumar dan Pandey, 2015)

Flavonoid diketahui memiliki aktivitas biologis dan farmakologi, seperti

antioksidan, antibakteri, antivirus, dan efek antimutagenik. Flavonoid juga dapat

menghambat beberapa enzim, seperti xantin oksidase, siklooksigenase,

lipoksigenase, dan fosfoinositida 3-kinase. Xantin oksidase dapat menyebabkan

hiperurisemia dan bersifat oksidatif dalam kerusakan jaringan hidup. Flavonoid

dapat mengkatalisis oksidasi hipoksantin dan xantin untuk asam urat (Lin et al.,

2002). Menurut Mo et al. (2007) flavonoid memiliki 6 golongan senyawa yang

aktif sebagai xantin oksidase inhibitor yaitu kuersetin, morin, myricetin,

kaemferol, apigenin dan puerarin pada mencit yang diinduksi kalium oksonat.

2.3 Proses Ekstraksi Bahan Alam

2.3.1 Pengertian

Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larut

sehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan menggunakan suatu

pelarut. Senyawa aktif yang terdapat dalam berbagai simplisia dapat digolongkan

kedalam golongan minyak atsiri, alkaloid, flavonoid dan lain-lain, dengan

diketahuinya senyawa aktif yang terkandung pada simplisia mempermudah

pemilihan pelarut dan cara ekstraksi yang tepat (Anonim, 2000).


11
Ekstrak adalah sediaan kering, kental atau cair yang diperoleh dengan

mengekstraksi senyawa aktif dari simplissia nabati ataupun hewani menggunakan

pelarut yang sesuai, kemudian pelarut diuapkan dan massa yang yang tersisa

diperlakukan sedemikian hingga memenuhi baku yang telah ditetapkan (Anonim,

2000).

Ekstrak dikelompokkan atas dasar sifatnya, yaitu (Voight, 2005) :

1. Ekstrak encer adalah sediaan yang memiliki konsistensi semacam madu

dan dapat dituang.

2. Ekstrak kental adalah sediaan yang liat dalam keadaan dingin dan tidak

dapat dituang. Kandungan air berjumlah sampai 30%. Tinggimya kadar

kandungan air menyebabkan ketidakstabilan sediaan obat karena cemaran

bakteri.

3. Ekstrak kering adalah sediaan yang memiliki konsistensi kering dan

mudah dituang, sebaiknya memiliki kandungan lembab lebih dari 5%.

4. Ekstrak cair adalah ekstrak yang dibuat sehingga 1 bagian simplisia sesuai

dengan 2 bagian ekstrak cair.

2.3.2 Metode Ekstraksi (Anonim, 2000)

Ekstraksi adalah suatu proses pemisahan kandungan senyawa kimia dari

jaringan tumbuhan ataupun hewan dengan menggunakan penyari tertentu. Ada

beberapa metode ekstraksi yaitu:

a. Cara Dingin

1. Maserasi

Maserasi adalah pengekstrakan simplisia dengan menggunakan pelarut

dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada temperatur

12
ruangan (kamar). Remaserasi berarti dilakukan pengulangan penambahan

pelarut setelah dilakukan penyaringan maserat pertama dan seterusnya.

2. Perkolasi

Perkolasi adalah ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru sampai terjadi

penyarian sempurna yang umumnya dilakukan pada temperatur kamar.

Proses perkolasi terdiri dari tahapan pengembangan bahan, tahap maserasi

antara, tahap perkolasi sebenarnya (penetasan/penampungan ekstrak) terus

menerus sampai diperoleh ekstrak (perkolat).

b. Cara Panas

1. Refluks

Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik didihnya

selama waktu tertentu dan dalam jumlah pelarut terbatas yang relatif

konstan dengan adanya pendinginan balik.

2. Digesti

Digesti adalah maserasi dengan pengadukan kontinu pada temperatur yang

lebih tinggi dari temperatur kamar yaitu pada 40-500C.

3. Infusa

Infusa adalah ekstraksi dengan pelarut air pada temperatur penangas air

(bejana infusa tercelup dalam penangas air mindidih, temperatur terukur

96-980C) selama waktu tertentu (15-20 menit).

4. Dekokta

Dekokta adalah infus pada waktu yang lebih lama dan temperatur sampai

titik didih air.

5. Soxhletasi

13
Soxhletasi adalah ekstraksi yang menggunakan pelarut yang selalu baru

yang umumnya dilakukan dengan alat khusus sehingga terjadi ekstraksi

kontinu dengan jumlah pelarut yang relatif konstan dengan adanya

pendinginan balik.

6. Destilasi uap

Destilasi uap adalah cara destilasi uap khusus yang digunakan untuk

senyawa yang dapat ikut diuapkan bersama uap air.

2.3.3 Proses Maserasi

Maserasi merupakan metode sederhana yang paling banyak digunakan.

Cara ini sesuai, baik untuk skala kecil maupun skala industri. Metode ini

dilakukan dengan memasukkan serbuk tanaman dan pelarut yang sesuai ke dalam

wadah inert yang tertutup rapat pada suhu kamar. Proses ekstraksi dihentikan

ketika tercapai kesetimbangan antara konsentrasi senyawa dalam pelarut dengan

konsentrasi dalam sel tanaman. Setelah proses ekstraksi, pelarut dipisahkan dari

sampel dengan penyaringan (Agoes, 2007).

Kerugian utama dari metode maserasi ini adalah memakan banyak waktu,

pelarut yang digunakan cukup banyak, dan besar kemungkinan beberapa senyawa

hilang. Selain itu, beberapa senyawa mungkin saja sulit diekstraksi pada suhu

kamar. Namun di sisi lain, metode maserasi dapat menghindari rusaknya

senyawa-senyawa yang bersifat termolabil (Agoes, 2007). Remaserasi berarti

dilakukan pengulangan penambahan pelarut setelah dilakukan penyaringan

maserasi pertama dan seterusnya (Anonim, 2000).

14
2.3.4 Proses Pemekatan

Pemekatan adalah peningkatan jumlah partikel solute (senyawa terlarut)

dengan cara penguapan pelarut, ekstrak tidak sampai menjadi kering tetapi hanya

menjadi pekat/kental. (Anonim, 2000).

2.3.5 Skrining Fitokimia

Skrining fitokimia merupakan cara untuk mengindentifikasi bioaktif yang

belum diketahui melalui suatu tes atau pemeriksaan yang dapat dengan cepat

memisahkan antara bahan alam yang memiliki kandungan fitokimia tertentu

dengan bahan alam yang tidak memiliki kandungan fitokimia tertentu. Skrining

fitokimia merupakan tahap pendahuluan dalam suatu penelitian yang bertujuan

untuk memberikan gambaran tentang golongan senyawa yang terkandung dalam

tanaman yang sedang diteliti. Metode skrining fitokimia dilakukan dengan melihat

reaksi pengujian warna dengan menggunakan suatu pereaksi warna. Hal penting

dalam skrining fitokimia adalah pemilihan pelarut dan metode ekstraksi (Kristanti

et al, 2008).

Fitokimia adalah ilmu yang mempelajari tentang senyawa organik pada

tumbuhan atau zat kimia yang terdapat dari tumbuhan yang memberikan ciri khas

tertentu, baik pada rasa, aroma, ataupun warna pada tanaman/tumbuhan itu.

Pendekatan secara skrining fitokimia pada hakikatnya adalah analisis secara

kualitatif dari kandungan kimia yang terdapat di dalam tumbuhan atau bagian

tumbuhan (akar, batang, daun, bunga, dan biji) terutama kandungan metabolit

sekunder yang merupakan senyawa bioaktif seperti alkaloid, antrakuinon,

flavonoid, glikosida jantung, kumarin, saponin, tannin, polifenol, dan minyak

15
atsiri. Persyaratan yang harus dipenuhi dalam melakukan skrining fitokimia

diantaranya:

a. Metode yang digunakan sederhana.

b. Metode dapat dilakukan dalam waktu yang singkat dan cepat.

c. Metode yang digunakan dapat dilakukan menggunakan peralatan

sederhana.

d. Selektif terhadap golongan senyawa yang dipelajari.

e. Semikualitatif dan dapat memberikan keterangan tambahan ada atau

tidaknya senyawa tertentu dari golongan senyawa yang dipelajari (Marjoni,

2016)

2.4 Asam Urat

2.4.1 Pengertian Asam Urat

Gambar 2. Struktur Asam Urat : C5H4N4O3 (Murray et al, 2009).

Asam urat adalah senyawa derivat purin yang memiliki sifat sukar larut

dalam air dan semisolid dengan rumus kimia C5H4N4O3 (Gambar 2). Asam urat

memiliki rasio plasma antara 3.6 mg/dL (~214µmol/L) hingga 8.3 mg/dL

(~494µmol/L). Pada manusia, asam urat adalah produk terakhir dari metabolisme

nukleotida purin, akibat absennya enzim urikase yang mengkonversi asam urat

menjadi alantoin (Murray et al, 2009).

16
2.4.2 Metabolisme Asam Urat

Dua pertiga total asam urat tubuh berasal dari pemecahan purin endogen,

hanya sepertiga yang berasal dari diet yang mengandung purin. Pada pH netral

asam urat dalam bentuk ion asam urat (kebanyakan dalam bentuk monosodium

urat), banyak terdapat di dalam darah. Konsentrasi normal kurang dari 420

μmol/L (7,0 md/dL). Kadar asam urat tergantung jenis kelamin, umur, berat

badan, tekanan darah, fungsi ginjal, status peminum alkohol dan kebiasaan

memakan makanan yang mengandung diet purin yang tinggi. Kadar asam urat

mulai meninggi selama pubertas pada laki-laki tetapi wanita tetap rendah sampai

menopause akibat efek urikosurik estrogen. Dalam tubuh manusia terdapat enzim

asam urat oksidase atau urikase yang akan mengoksidasi asam urat menjadi

alantoin. Defisiensi urikase pada manusia akan mengakibatkan tingginya kadar

asam urat dalam serum. Urat dikeluarkan di ginjal (70%) dan traktus

gastrointestinal (30%). Kadar asam urat di darah tergantung pada keseimbangan

produksi dan ekskresinya (Spieker et al, 2002).

Sintesis dan pemecahan nukleotida purin terjadi di hati. Purin adalah

protein yang termasuk dalam golongan nukleoprotein, yang berasal dari makanan

dan penghancuran sel-sel tubuh yang sudah tua. Purin merupakan hasil

metabolisme protein yang dapat membentuk asam urat. Produksi asam urat

tergantung dari kandungan purin dalam diet dan kecepatan biosintesis degradasi

purin (Harrison, 2008). Pada awalnya, asam urat dibentuk dari degradasi protein

menjadi asam amino. Asam amino akan didegradasi membentuk glutamat.

Glutamat akan dimetabolisme membentuk glutamin. Ketika glutamin mengalami

reaksi dengan fosforibosil pirofosfat (PRPP) akan membentuk fosforibosilamin.

17
PRPP merupakan suatu gula derivatif dari ribosa-5-fosfat. Fosforibosilamin

merupakan prekursor untuk pembentukan nukleotida purin. Bentuk nukleotida

purin yang terbentuk pertama kali adalah inosin monofosfat (IMP). IMP akan

dikonversi menjadi adenosin monofosfat (AMP) dan guanosin monofosfat

(GMP). AMP dan GMP merupakan nukleotida purin yang terdapat pada manusia

dan dapat dipecah menjadi bentuk nukleosida yaitu adenosin dan guanosin. IMP

juga dapat membentuk suatu nukleosida yaitu inosin. Adenosin akan mengalami

deaminase menjadi inosin oleh enzim adenosin deaminase. Fosforilasi inosin dan

guanosin yang dikatalisis oleh nukleosida purin fosforilase akan dihasilkan basa

purin yaitu hipoxantin dan guanin. Kemudian hipoxantin dan guanin akan

membentuk xantin yang masing-masing dikatalisis dengan enzim xantin oksidase

dan guanase. Xantin yang terbentuk akan dikatalisis kembali oleh xantin oksidase

membentuk asam urat (Harvey dan Ferrier, 2011).

18
Gambar 3. Pembentukan asam urat (Harvey dan Ferrier, 2011)

2.4.3 Patologis Asam Urat

Asam urat dari purin diproduksi dari 3 sumber yaitu diet purin, perombakan

asam nukleat dan nukleotida purin, dan dari sintesis de novo purin. Kondisi asam

urat yang meningkat dalam tubuh menyebabkan terjadi penumpukan asam urat

pada jaringan yang kemudian akan membentuk kristal urat yang ujungnya tajam

seperti jarum. Kondisi ini memacu terjadinya respon inflamasi dan diteruskan

dengan serangan gout (Nyoman, 2009).

2.4.3.1 Hiperurisemia (Sudoyo et al, 2006)

19
Hiperurisemia adalah keadaan dimana terjadi peningkatan kadar asam urat

darah diatas normal. Hiperurisemia bisa terjadi karena peningkatan metabolisme

asam urat, penurunan asam urat urin atau gabungan keduanya. Banyak batasan

untuk menyatakan hiperurisemia, secara umum kadar asam urat diatas 2 standar

deviasi hasil laboratorium pada populasi normal dikatakan sebagai hiperurisemia.

Batasan pragmatis yang sering digunakan untuk hiperurisemia adalah suatu

keadaan dimana terjadi peningkatan kadar asam urat yang bisa mencerminkan

adanya kelainan patologi.

Hiperurisemia yang berkepanjangan dapat menyebabkan gout atau pirai,

namun tidak semua hiperurisemia akan menimbulkan kelainan patologi berupa

gout. Gout atau pirai adalah penyakit akibat adanya penumpukan kristal

monosodium urat pada jaringan akibat peningkatan kadar asam urat. Penyakit

gout terdiri dari kelainan artritis pirai atau artritis gout, pembentukan tophus,

kelainan ginjal berupa nefropati urat dan pembentukan batu urat pada saluran

kencing.

Penyebab hiperurisemia dan gout dapat dibedakan dengan hiperurisemia

primer, sekunder dan idiopatik. Hiperurisemia dan gout primer adalah

hiperurisemia dan gout tanpa disebabkan penyakit atau penyebab lain.

Hiperurisemia dan gout sekunder adalah hiperurisemia atau gout yang disebabkan

karena penyakit lain atau penyebab lain. Hiperurisemia dan gout idiopatik adalah

hiperurisemia yang tidak jelas penyebab primer, kelainan genetik, tidak ada

kelainan fisiologi atau anatomi yang jelas.

1. Hiperurisemia dan Gout Primer

20
Hiperurisemia primer terdiri dari hiperurisemia dengan kelainan molekular

yang masih belum jelas dan hiperurisemia karena adanya kelainan enzim spesifik.

Hiperurisemia primer kelainan molecular yang belum jelas terbanyak didapatkan

yaitu mencapai 99%, terdiri dari hiperurisemia karena underexcretion (80-90%)

dan karena overproduction (10-20%). Hiperurisemia primer karena kelainan

enzim spesifik diperkirakan hanya 1%, yaitu karena peningkatan aktivitas varian

dari enzim phoribosylpyrophosphatase (PRPP) synthetase, dan kekurangan

sebagian dari enzim hypoxanthine phosphoribosyltranferase (HPRT).

Hiperurisemia primer karena underexcretion kemungkinan disebabkan karena

faktor genetik dan menyebabkan gangguan pengeluaran asam urat sehingga

menyebabkan hiperurisemia.

2. Hiperurisemia dan Gout Sekunder

Hiperurisemia dan gout sekunder dibagi menjadi beberapa kelompok,

yaitu kelainan yang menyebabkan peningkatan biosintesis de novo, kelainan yang

menyebabkan peningkatan degradasi ATP atau pemecahan asam nukleat dan

kelainan yang menyebabkan underecretion. Hiperurisemia sekunder karena

peningkatan biosintesis de novo terdiri dari kelainan karena kekurangan

menyeluruh enzim HPRT, kekurangan enzim glucose 6-phosphatase pada

glycogen storage disease (von gierkee), dan kelainan karena kekurangan enzim

fructose-1-phosphate aldolase.

Hiperurisemia sekunder tipe overproduction dapat disebabkan karena

keadaan yang menyebabkan peningkatan pemecahan ATP atau peningkatan

pemecahan asam nukleat dari inti sel. Peningkatan pemecahan ATP akan

membentuk AMP dan berlanjut membentuk IMP atau purin nucleotide dalam

21
metabolisme purin. Keadaan ini bisa terjadi pada penyakit akut yang berat seperti

infark miokard, status epileptikus atau pengisapan asap rokok yang mendadak.

Pemecahan inti sel akan meningkatkan produksi purin nucleotide dan

berlanjut menyebabkan peningkatan produksi asam urat. Keadaan yang sering

menyebabkan pemecahan inti sel adalah penyakit hemolysis kronis, polisitemia,

psoriasis. Beberapa penyakit atau kelainan dapat menyebabkan hiperurisemia

sekunder karena gangguan pengeluaran asam urat melalui ginjal

(underexctretion). Gangguan pengeluaran asam urat melalui ginjal dapat melalui

gangguan dalam, filtrasi, reabsorbsi, sekresi dan reabsorbis paska sekresi.

Hiperurisemia sekunder dapat disebabkan karena penurunan masa ginjal,

penurunan filtrasi glomerulus, penurunan fractional uric acid clearance dan

pemakaian obat-obatan. Gangguan pengeluaran asam urat melalui ginjal dapat

dihitung dengan pemeriksaan fractional uric acid clearance. Pada keadaan normal

pengeluaran asam urat melalui ginjal (kliren urat) berbanding lurus dengan kliren

kreatinin darah.

2.4.3.2 Gout (Price dan Wilson, 2006)

Gout merupakan istilah yang dipakai untuk kelompok gangguan

metabolik, yang ditandai oleh meningkatnya konsentrasi asam urat

(hiperurisemia). Gout dapat bersifat primer maupun sekunder. Gout primer

merupakan akibat langsung pembentukan asam urat tubuh yang berlebihan atau

akibat eksresi asam urat. Gout sekunder disebabkan karena pembentukan asam

urat yang berlebihan atau eksresi asam urat yang berkurang akibat proses penyakit

lain atau pemakaian obat-obat tertentu.

22
Masalah akan timbul jika terbentuk kristal-kristal monosodium urat

monohidrat pada sendi-sendi dan jaringan sekitarnya. Kristal-kristal terbentuk

seperti jarum ini mengakibatkan reaksi peradangan jika berlanjut menimbulkan

nyeri hebat yang sering menyertai serangan gout. Jika tidak diobati, endapan

kristal akan menyebabkan kerusakan yang hebat pada sendi dan jaringan lunak.

Terdapat empat tahap perjalanan klinis dari penyakit gout yang tidak diobati.

1. Hiperurisemia Asimtomatik

Nilai normal asam urat serum pada laki-laki adalah 5,1±1,0 mg/dL, dan

pada perempuan adalah 4,0±1,0 mg/dL. Nilai-nilai ini meningkat sampai 9-10

mg/dL pada seseorang dengan gout. Dalam tahap ini pasien tidak menunjukkan

gejala-gejala selain dari asam urat serum. Hanya 20% dari pasien hiperurisemia

asimtomatik yang berlanjut dengan serangan gout akut.

2. Artritis Gout Akut

Pada tahap ini terjadi pembengkakan mendadak dan nyeri luar biasa,

biasanya pada sendi ibu jari kaki dan sendi metatarsophalangeal. Artritis bersifat

monoartikular dan menunjukkan tanda-tanda peradangan lokal. Mungkin terdapat

demam dan peningkatan jumlah leukosit. Serangan dapat dipicu oleh

pembedahan, trauma, obat-obatan, alkohol, atau stres emosional. Sendi-sendi lain

dapat terserang termasuk sedi jari-jari tangan, lutut, mata kaki, pergelangam

tangan, dan siku. Serangan gout akut biasanya pulih tanpa pengobatan, tetapi

dapat memakan waktu 10 sampai 14 hari.

Perkembangan dari serangan akut gout umumnya mengikuti serangkaian

peristiwa sebagai berikut. Mula-mula terjadi hipersaturasi dari urat plasma dan

cairan tubuh. Selanjutnya diikuti oleh penimbunan didalam dan sekeliling sendi-

23
sendi. Serangan gout seringkali terjadi sesudah trauma lokal atau rupture tofi

(timbunan natrium urat), yang mengakibatkan terjadi pengendapan asam urat di

luar serum. Kristalisasi dan penimbunan asam urat akan memicu serangan gout.

Kristal-kristal urat akan memicu mekanisme respon peradangan lainnya. Respons

peradangan ini dapat dipengaruhi oleh lokasi dan banyaknya timbunan kristal

asam urat. Reaksi peradangan dapat meluas dan bertambah sendiri, akibat dari

penambahan timbunan kristal serum.

3. Tahap Interkritis

Tidak terdapat gejala-gejala pada masa ini, yang dapat berlangsung dari

beberapa bulan sampai tahun. Kebanyakan orang mengalami seranghan gout

berulang dalam waktu kurang dari satu tahun jika tidak diobati.

4. Tahap Gout Kronik

Pada tahap ini timbunan asam urat yang terus bertambah dalam beberapa

tahun jika pengobatan tidak dimulai. Serangan akut artritis gout dapat terjadi

dalam tahap ini. Tofi terbentuk pada masa gout kronik akibat insolubilitas relatif

asam urat. Secara klinis tofi ini mungkin sulit dibedakan dengan nodul reumatik.

2.4.4 Tanda dan Gejala

Tanda-tanda hiperurisemia adalah terjadinya serangan mendadak pada

sendi, terutama sendi ibu jari kaki. Serangan pertama sangat sakit dan sering

dimulai pada pertengahan malam. Sendi menjadi cepat bengkak, panas, dan

kemerah-merahan. Meskipun serangan pertama terjadi pada jari ibu kaki, tetapi

sendi-sendi yang lain seperti lutut, tumit, pergelangan tangan dan kaki juga

merasa sakit (Krisnatuti, 2008).

2.5 Penatalaksaan Terapi

24
Tujuan terapi dalam pengobatan asam urat adalah untuk menghentikan

serangan akut, mencegah serangan berulang atau kekambuhan, mencegah

komplikasi yang berkaian dengan pengendapan kristal urat di jaringan, dan

mencegah atau membalikkan fungsi umumnya terkait dengan penyakit termasuk

obesitas, peningkatan trigliserida dan hipertensi (Dipiro et al, 2008) terapi untuk

penderita asam urat dapat dibedakan menjadi 2, yaitu:

2.5.1 Terapi farmakologi

Terapi ini dilakukan dengan mengkonsumsi obat-obatan tertentu. Obat-

obatan yang digunakan dalam mengatasi serangan gout, yaitu:

1. NSAID, biasanya digunakan untuk terapi pada gout akut karena memiliki

tingkat efikasi yang tinggi dan toksisitas yang rendah dalam penggunaan

jangka pendek (Dipiro et al, 2008). Contoh obat golongan NSAID yang

sering digunakan yaitu indometasin dan naproksen. Dalam penggunaan obat-

obatan golongan NSAID harus memperhatikan potensi efek sampingnya,

antara lain pada gastrointestinal (gastritis, perdarahan, dan perforasi), ginjal

(renal papillary necrosis, menurunkan creatinine clearance), pada

kardiovaskular, dan system saraf pusat (gangguan fungsi kognitif, sakit

kepala, pusing). Penggunaan NSAID tidak dapat diberikan pada pasien

dengan penyakit aktif ulkus peptikum, terkompensasi gagal jantung

kongestif, gangguan ginjal berat, atatu riwayat hipersensitivitas terhadap

aspirin atau NSAID lainnya (Dipiro et al, 2008).

2. Kolkisin sangat efektif digunakan untuk menghilangkan serangan akut gout,

terapi tidak menurunkan kadar asam urat dalam serum, keuntungan

penggunaannya rendah dan rasio toksisitasnya berhubungan dengan gout

25
(Dipiro et al, 2008). Mekanisme kerjanya berdasarkan penghambatan sekresi

zat-zat kemotaktik dan/atau glycoprotein dari granulosit yang memegang

peranan pada rangkaian proses peradangan hingga siklusnya dihentikan.

Mekanisme lainnya adalah dengan menghambat pembelahan sel (Tjay dan

Raharja, 2007). Efek samping yang ditimbulkan dari penggunaan kolkisin

adalah gangguan gastrointestinal, neutropenia dan axonal neuromyopathy.

Kolkisin digunakan apabila pasien toleran atau kontraindikasi dengan NSAID

(Dipiro et al, 2008).

3. Kortikosteroid biasanya digunakan untuk mengobati serangan akut artritis

gout, tetapi biasanya diberikan untuk pasien dengan kontraindikasi terhadap

NSAID atau kolkisin. Kortikosteroid dapat diberikan secara oral maupun

sistemik atau dengan injeksi intraartikular (Dipiro et al, 2008).

4. Obat orikosurik yaitu golongan obat yang dapat meningkatkan klirens ginjal

atau meningkatkan eksresi asam urat. Obat-obat ini bekerja dengan cara

menghambat reabsorbsi asam urat di renal proximal tubular sehingga

menyebabkan peningkatan eksresi asam urat melalui urin. Obat urikosurik

yang paling banyak digunakan adalah probenesid dan sulfinpirazon. Terapi

dengan urikosurik harus dimulai pada dosis kecil untuk menghindari

uriksuria dan kemungkinan pembentukan batu ginjal. Untuk menghindari

kemungkinan tersebut perlu masukan cairan atau minum minimal 2 liter/hari

termasuk 2 gelas larutan natrium sitrat/bikarbonat 1% untuk membuat kemih

alkalis dan membantu melarutkan asam urat (pH Ca 6,5) (Tjay dan Raharja,

2007). Efek samping utama dari obat urikosurik adalah iritasi

gastrointestinal, kulit kemerahan dan hipersensivitas, serangan gout artritis

26
akut, dan pembentukan batu ginjal. Obat-obat ini kontraindiksai pada pasien

dengan kelainan fungsi ginjal (kliren kreatinin <50 ml/menit) dan pada pasien

yang mengalami overproduksi asam urat (Dipiro et al, 2008).

5. Obat urikostatik merupakan obat dengan mekanisme kerja sebagai xantin

oksidase yang menghambat konversi hiposantin menjadi xantin dan xantin

menjadi asam urat, serta peningkatan kadar serum, hipoxantin dan xantin

(Schlesinger, 2004). Contoh obat urikostatik yang paling banyak digunakan

adalah allopurinol.

2.5.2 Terapi non farmakologi

Terapi ini disebut juga terapi non obat yaitu dengan melalui tindakan

tindakan yang dapat dilakukan untuk menurunkan kadar asam urat dalam darah,

antara lain dengan :

1. Menghindari konsumsi makanan dan minuman yang mengandung

purin tinggi (misalnya :jeroan, melinjo, teh, kopi dan lain sebagainya)

dan minyak jenuh

2. Menurunkan berat badan melalui pembatasan kalori (bagi yang

obesitas)

3. Mengurangi minum alkohol

4. Meningkatkan asupan cairan dan mengurangi konsumsi garam.

2.6 Tinjauan tentang Allopurinol (Gunawan dan Sulistia, 2012) CARI

LITERATUR LAIN

Allopurinol menghambat xantin oxidase dan mencegah sintesis urat dari

hipoxantin dan xantin. Obat ini digunakan untuk mengobati hiperurisemia pada

penderita pirai dan untuk mencegah hiperurisemia pada pasien ganas hematologis

27
yang menjalani kemoterapi (sindrom lisis tumor akut). Walaupun penyebab pirai

lebih disebabkan oleh penurunan ekstresi urat dan bukan produksi urat yang

berlebihan. Allopurinol tetap merupakan obat yang efektif.

2.6.1 Kimia dan Sifat Farmakologis

Allopurinol dan metabolit primernya oksipurinol menghambat xantin

oksidase. Allopurinol menghambat secara kompetitif xantin oksidase pada

konsentrasi rendah dan merupakan inhibitor non kompetitif pada konsentrasi

tinggi. Allopurinol juga merupakan substrat untuk xantin oksidase, hasil reaski

ini, oksipurinol, juga merupakan inhibitor nonkompetitif enzim ini. Pembentukan

oksipurinol, bersamaan dengan keberadaannya yang lama dalam jaringan,

bertanggung jawab pada banyak aktivitas farmakologis allopurinol.

Dengan tidak adanya allopurinol, purin yang dominan di dalam urin

adalah asam urat. Selama pengobatan allopurinol, purin dalam urin mencakup

hipoxantin, xantin, dan asam urat. Karena masing-masing mempunyai kelarutan

yang independen, konsentrasi asam urat dalam plasma menurun dan eksresi purin

meningkat, tanpa pajan saluran kemih terhadap muatan asam urat yang

berlebihan,walaupun konsentrasinya meningkat selama terapi allopurinol,

hipoxantin dan xantin dieksresi secara efisien, dan dapat deposit di jaringan tidak

terjadi.

Allopurinol mempermudah disolusi tophi dan mencegah perkembangan

atau progresi artritis pirai kronis dengan menurunkan konsentrasi asam urat dalam

plasma di bawah batas kelarutannya. Pembentukan batu asam urat sebenarnya

menghilang karena pengobatan, yang mencegah terjadi nefropati. Saat kerusakan

ginjal yang signifikan telah terjadi, allopurinol tidak dapat memperbaiki fungsi

28
ginjal, tetapi memperlambat perburukan penyakit insiden serangan akut. Artritis

pirai dapat meningkat selama berbulan-bulan pertama terapi allopurinol sebagai

konsekuensi mobilisasi simpanan asam urat dijaringan.

Pemberian bersama dengan kolkisin membantu menekan serangan akut.

Setelah penurunan penyimpanan asam urat yang berlebih di jaringan, insiden

serangan akut menurun dan kolkisin dapat dihentikan. Pada beberapa pasien,

peningkatan eksresi oksipurin yang diinduksi oleh allopurinol lebih rendah

daripada penurunan eksresi asam urat. Perbedaan ini sebagai hasil penggunaan

kembali oksipurin dan penghambatan umpan balik pada biosintesis purin secara

de novo.

2.6.2 Farmakokinetik

Allopurinol diabsorbsi relatif cepat setelah pemberian oral, dan

konsentrasi plasma puncak dicapai dalam 60-90 menit. Sekitar 20% eksresi dalam

feses 48-72 jam, kemungkinan sebagai obat yang tidak diabsorbsi, dalam 10-30%

dieksresikan dalam bentuk tidak berubah dalam urin. Sisanya mengalami

metabolisme, kebanyakan menjadi oksipurinol. Oksipurinol dieksresi secara

lambat dalam urin oleh filtrasi glomerulus. Waktu paruh plasma allopurinol

adalah 1-2 jam dan oksipurinol 18-30 jam (lebih lama pada penderita kerusakan

ginjal). Dosis diberikan satu kali sehari dan membuat allopurinol sebagai senyawa

antihiperurisemia yang paling sering digunakan.

Allopurinol dan metabolit aktifnya oksipurinol didistribusikan dalam

seluruh cairan jaringan, kecuali otak, tempat konsentrasinya sekitar sepertiga dari

jaringan lain. Kedua senyawa tersebut tidak terikat dengan protein plasma.

29
Konsentrasi plasma kedua senyawa ini tidak berhubungan dengan efek terapeutik

atau efek toksik.

2.6.3 Interaksi Obat

Allopurinol meningkatkan waktu paruh probenesid dan meningkatkan efek

urikosuriknya, sementara probenesid meningkatkan bersihan oksipurinol,

sehingga memerlukan peningkatan dosis allopurinol. Allopurinol menghambat

inaktivasi enzimatik merkaptopurin dan derivatnya azatioprin oleh xantin

oksidase. Oleh sebab itu, bila allopurinol diberikan bersamaan dengan

merkaptopurin atau azatioprin oral, dosis senyawa antineoplastic harus dikurangi

hingga 25-33%. Hal ini penting bila pengobatan pirai diberikan pada penerima

transplantasi. Risiko supresi sumsum tulang juga meningkat bila allopurinol

diberikan dengan senyawa sitotoksik yang tidak dimetabolisme oleh xantin

oksidase, terutama siklofosfamida.

Allopurinol mengganggu inaktivasi hepatic warfarin dan peningkatan

pemantauan aktivitas protombin direkomendasikan pada pasien yang mendapat

kedua obat tersebut. Peningkatan insiden ruam pada pasien mendapat allopurinol

bersama dengan ampisilin masih harus ditentukan apakah berasal dari allopurinol

atau hiperurisemia. Rekasi hipersensivitas telah dilaporkan pada pasien yang

fungsi ginjalnya terganggu, terutama yang mendapat terapi kombinasi allopurinol

dan diuretic tiazid. Pemberian alloprutinol bersama dengan tiofilin menyebabkan

peningkatan akumulasi metabolit aktif teofilin, 1-metilxantin, konsetrasi teofilin

dalam plasma juga meningkat.

2.6.4 Penggunaan Terapeutik

30
Allopurinol (zyloprim,aloprim, dan lain lain) tersedia untuk penggunaan

oral dan memberikan terapi yang efektif untuk pirai dengan hiperurisemia primer

dan hiperurisemia akibat polisetemia vera, metaplasia myeloid, diskrasia darah

lainnya, atau sindrom lisis tumor akut. Allopurinol dikontraindikasikan pada

pasien yang memperlihatkan efek merugikan yang memperlihatkan efek

merugikan yang serius atau reaksi hipersensitivitas terhadap pengobatan, dan pada

ibu menyusui dan anak-anak, kecuali pada penyakit ganas atau kelainan

metabolisme purin bawaan tertentu (sindrom Lesch-Nyhan). Allopurinol pada

umumnya digunakan pada hiperurisemia yang disertai komplikasi, untuk

mencegah sindrom tumor lisis akut, atau pada pasien dengan hiperurisemia pasca

tranplantasi, jika diperlukan, obat ini dapat digunakan bersamaan dengan senyawa

urikosurik.

Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi konsentrasi plasma asam

urat sampai <6 mg/dL. Pada penatalaksanaan pirai, peningkatan terapi allopurinol

ditambah dengan kolkisin umum dilakukan dan untuk menghindari permulaan

pemakaian allopurinol selama serangan artritis pirai akut. Asupan cairan harus

mencukupi untuk mempertahankan volume urin harian lebih dari 2L, urin yang

sedikit basa lebih baik. Dosis awal harian 100 mg ditambah 100 mg dengan

interval setiap minggu. Kebanyakan pasien dapat dipertahankan pada 300

mg/hari. Pasien dengan pirai yang sangat memerlukan 400-600 mg/hari, dan

pasien dengan keganasan hematologis memerlukan hingga 800 mg/hari dimulai 2-

3 hari sebelum kemoterapi dimulai. Dosis harian lebih dari 300 mg harus dibagi.

Dosis harus dikurangi pada pasien seiring dengan penurunan filtrasi glomerulus

(misalnya, 300 mg/hari jika bersihan kreatinin >90 mL/menit, 200 mg/hari jika

31
bersihan kreatinin antara 60 dan 90 mL/menit, 100 mg/hari jika bersihan kreatinin

30-60 mL/menit dan 50-100 mg/hari jika bersihan kreatinin <30 mL/menit).

Dosis lazim harian pada anak-anak dengan hiperurisemia sekunder yang

berhubungan dengan penyakit ganas adalah 150-300 mg, tergantung pada usia.

Allopurinol juga berguna untuk menurunkan konsetrasi plasma asam urat yang

tinggi pada pasien dengan sindrom Lesch-Nyhan sehingga mencegah komplikasi

yang disebabkan oleh hiperurisemia.

2.6.5 Efek Merugikan yang Umum

Allopurinol ditoleransi baik oleh kebanyakan pasien. Efek merugikan yang

sering muncul adalah reaksi hipersensitifitas yang dapat terjadi beberapa bulan

atau tahun setelah pengobatan. Efek biasanya mereda dalam beberapa hari setelah

pengobatan dihentikan. Reaksi yang serius menyebabkan obat ini tidak digunakan

lebih lanjut.

Reaksi kulit yang disebabkan oleh allopurinol terutama pruritus, eritema,

atau erupsi makopapular, tetapi kadang-kadang timbul lesi urtikaria atau purpura..

Karena ruam mungkin mendahului reaksi hipersensitivitas yang parah, pasien

yang mengalami ruam harus menghentikan allopurinol. Demam, rasa tidak enak

badan, dan myalgia juga dapat terjadi. Efek tersebut teramati pada 3% pasien

dengan fungsi ginjal yang normal dan lebih sering terjadi pada pasien yang

kerusakan ginjal.

2.6.6 Uraian Umum Allopurinol

Nama Kimia : 1H-Pirazolol (3,4) dipirimidin -4-ol[315-30-0] C5H4N4O

Rumus Molekul : C5H4N4O

32
Gambar 4. Struktur Allopurinol (Anonim, 1995)

Persyaratan : Allopurinol mengandung tidak kurang dari 98,0% dan tidak

lebih dari 101,0% C5H4N4O dihitung terhadap zat yang telah

dikeringkan.

Pemerian : Serbuk halus putih hingga hampir putih, berbau lemah.

Kelarutan : Sangat sukar larut dalam air dan etanol, larut dalam larutan

kalium dan natrium hidroksida, praktis tidak larut dalam kloroform

dan dalam eter.

Penyimpanan : dalam wadah tertutup baik.

2.7 Makanan Tinggi Purin

Asam urat merupakan hasil pemecahan dari purin. Oleh karena itu,

makanan yang mengandung tinggi purin seharusnya dihindari. Makanan yang

mengandung tinggi purin contohnya adalah jeroan (misalnya, pankreas dan

timus), ikan smelt, ikan sarden, dan mussels. Makanan yang memiliki purin cukup

tinggi seperti ikan asin, ikan trout, haddock, scallops, daging kambing, sapi, hati,

ikan salmon, ginjal, dan ayam kalkun. Purin terdapat dalam semua makanan yang

mengandung protein. Oleh karena itu, penghentian konsumsi sumber purin secara

total tidak dapat dilakukan (Sutrani et al, 2004).

Tabel 1. Daftar Makanan yang Mengandung Purin (Apriyanti, 2013)

Makanan Purin

33
(mg/100 gram)
Kopi, coklat 2300
Limpa domba/kambing 773
Hati sapi 554
Ikan sarden 480
Jamur kuping 448
Limpa sapi 444
Daun melinjo 366
Paru-paru sapi 339
Kangkung, bayam 290
Ginjal sapi 269
Jantung sapi 256
Hati ayam 243
Jantung domba/kambing 241
Ikan teri 239
Udang 234
Biji melinjo 222
Daging kuda 200
Kedelai dan kacang 190
Dada ayam dengan kulit 175
Daging ayam 169
Danging angsa 165
Lidah sapi 160
Ikan kakap 160

2.8 Hewan Percobaan Mencit Putih (Mus musculus L.)

Mencit (Mus musculus L.) termasuk mamalia pengerat (rodensia) yang

cepat berkembang biak, mudah dipelihara dalam jumlah banyak. Adapun

klasifikasinya adalah sebagai berikut (Priyambodo, 2003).


34
Kingdom : Animalia

Filum : Chordata

Klas : Mamalia

Ordo : Rodentia

Family : Muridae

Genus : Mus

Spesies : Mus musculus L.

Mencit (Mus musculus L.) memiliki ciri-ciri berupa bentuk tubuh kecil,

berwarna putih, memiliki siklus estrus teratur yaitu 4-5 hari. Kondisi ruang untuk

pemeliharaan mencit (Mus musculus L.) harus senantiasa bersih, kering dan jauh

dari kebisingan. Suhu ruang pemeliharaan juga harus dijaga kisarannya antara 19-

390 C serta kelembaban udara antara 30-70% (Akbar, 2010).

Cara ideal memegang mencit yaitu memegang bagian tengah ekor mencit.

Leher dipegang dengan tangan kanan dan jangan terlalu ditekan, jari telunjuk dan

ibu jari memegang kuduk dan jari kelingking mengempit ekor (Anonim, 2014).

Kadar asam urat darah normal mencit adalah.......

2.9 Metode Pemeriksaan Asam Urat

1. Point of Care Testing (POCT)

Pemeriksaan kadar asam urat dalam darah dapat dilakukan dengan POCT.

Point of Care Testing (POCT) merupakan pemeriksaan laboratorium sederhana

dengan menggunakan sampel darah dalam jumlah sedikit, hasilnya dapat

diketahui dengan cepat karena tanpa membutuhkan transportasi spesimen dan

persiapan dan mudah dalam penggunaan alat. POCT merupakan prosedur

35
laboratorium medis yang dapat dilakukan secara langsung karena memiliki reagen

yang siap untuk digunakan.

Prinsip pemeriksaan dengan Point of Care Testing (POCT) menggunakan

teknologi biosensor yang menghasilkan muatan listrik dari interaksi kimia antara

zat tertentu dalam darah (misalnya asam urat) dan elektroda strip. Perubahan

potensial listrik yang terjadi akibat reaksi kedua zat tersebut akan diukur dan

dikonversi menjadi angka yang sesuai dengan jumlah muatan listrik yang

dihasilkan. Angka yang dihasilkan dalam pemeriksaan dianggap setara dengan

kadar zat yang diukur dalam darah (Akhzami et al, 2016).

2. Metode Enzimatis

Analisa kimia yang digunakan dalam penetapan kadar asam urat dapat

dilakukan dengan penggunaan reagen seperti DHBSA (asam 3,5-dikloro-2-

hidroksibenzenesulfonat). Mekanisme kerja dari metode ini yaitu asam urat

dioksidasi oleh enzim urikase dengan bantuan H2O dan O2 menjadi

allantoin, karbondioksida dan hidrogen peroksida. Hidrogen peroksida yang

dihasilkan akan bereaksi dengan senyawa fenol (dikloro-2

hidroksibenzensulfonat) dan kromogen (4-aminoantipirin) menjadi kuinonimin

yang berwarna merah muda, dimana reaksi tersebut dikatalisis oleh enzim

peroksidase (POD). Besarnya intensitas warna yang dihasilkan oleh kuinonimin

tersebut menunjukkan kadar asam urat dalam darah. Kelebihan dari metode ini

adalah bersifat cepat dan praktis, sederhana, presisi tinggi, mudah dilakukan,

sensitif, dan sesuai bila digunakan untuk pemeriksaan laboratorium secara rutin

(Zhao et al, 2009).

36
BAB III

PELAKSANAAN PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan di laboratorium Farmakologi dan laboratorium

Penelitian Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFAR) Riau Yayasan Univ Riau.

Waktu pelaksanaan penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari sampai

dengan Juni 2018.

3.2 Metodologi Penelitian

3.2.1 Alat dan Bahan

3.2.1.1 Alat

Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini yaitu kandang pemeliharaan

hewan, tempat air minum, botol maserasi, alat-alat gelas (Pyrex), timbangan

analitik, rotary evaporator, tabung reaksi, rak tabung reaksi, lumpang, alu, pipet

tetes, jarum suntik, gunting bedah , spatula, dan uric acid strip test (Easy Touch

®), aluminium foil, sudip.

3.2.1.2 Bahan

Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu daun Pucuk

Merah (Syzygium myrtifolium Walp.), NaCMC, etanol 96%, etil asetat, H2SO4

pekat, HCL pekat, CHCl3, CH3COOH glasial, FeCl3 1%, serbuk Mg, kertas

saring, hati sapi, allopurinol, aquades,) dan pakan ternak.

37
3.2.2 Hewan Percobaan
Hewan uji dalam penelitian ini adalah mencit putih ( Mus Musculus L.)
jantan sehat, dengan umur 6-8 minggu dan berat 20-30 gram.
3.2.3 Rancangan Penelitian

1. Pengambilan Sampel

2. Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah

3. Skrining Fitokimia Daun Segar

4. Persiapan Hewan Uji

5. Jumlah Sampel

6. Pengelompokan Hewan Uji

7. Perencanaan Dosis

8. Pembuatan Sediaan

9. Pemberian Sediaan Uji

10. Cara Pengambilan Darah

11. Penentuan Kadar Asam Urat

12. Analisis Data

3.2.4 Prosedur Penelitian

3.2.4.1 Pengambilan Sampel

Sampel yang digunakan adalah daun pucuk merah (Syzygium myrtifolium

Walp) yang diambil di Jl. Prof. Dr. Mukhtar Lutfi, Universitas Riau. Kelurahan

Simpang Baru, Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru.

3.2.4.2 Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah

a. Persiapan sampel

Daun pucuk merah terlebih dahulu dibersihkan dari kotoran yang melekat,

dikering anginkan lalu dirajang selama 5 hari hingga kering.

b. Ekstraksi
38
Ekstraksi dilakukan dengan cara maserasi atau perendaman. Sampel yang

telah kering direndam dengan etanol 96% hingga seluruh sampel terendam dalam

botol kaca gelap dan tertutup rapat yang berkapasitas 2,5 L. Perendaman

dilakukan selama 5 hari (setiap hari diaduk) dan di ulang sebanyak 3 kali. Maserat

disaring dengan kapas dan dipindahkan ke dalam bejana yang tertutup rapat.

Maserat yang diperoleh dikentalkan dengan alat rotary evaporator sehingga

Skrining Fitokimia Daun Segar.

a. Pemeriksaan Alkaloid

Sebanyak 4 gram sampel dirajang dan digerus halus dalam lumpang dan

dibasahi dengan 5 ml kloroform, tambahkan 5 ml larutan kloroform amoniak 0,05

N, digerus perlahan dan disaring dalam tabung reaksi, ditambahkan 0,5 ml asam

sulfat 2 N, dikocok selama 2 menit sampai terjadi pemisahan, diambil lapisan

asam ditambahkan pereaksi mayer, adanya alkaloid ditandai dengan terbentuknya

kabut putih hingga endapan putih.

b. Pemeriksaan Flavonoid, Fenolik, Terpenoid, Steroid dan Saponin

Sebanyak 4 g sampel dirajang dimasukan dalam tabung reaksi

diekstraksi menggunakan etanol dan dipekatkan. Ekstrak yang diperoleh

ditambahkan dengan air suling dan kloroform masing-masing 5 ml, lalu dikocok

kuat dan dibiarkan beberapa saat sampai terbentuk 2 lapisan yaitu lapisan air dan

lapisan kloroform. Lapisan air digunakan untuk pemeriksaan flavonoid, fenolik

dan saponin sedangkan lapisan kloroform digunakan untuk pemeriksaan terpenoid

dan steroid.

1. Uji Flavonoid

39
Beberapa tetes lapisan air dimasukkan ke dalam plat tetes, lalu

ditambahkan sedikit serbuk magnesium dan beberapa tetes asam klorida

pekat, terbentuk warna kuning sampai merah menunjukkan adanya

flavonoid.

2. Uji Fenolik

Beberapa tetes lapisan air dipindahkan ke plat tetes dan ditambahkan

beberapa larutan besi (III) klorida, reaksi ditandai dengan terbentuk warna

hijau/biru/ungu.

3. Uji Terpenoid dan Steroid

Lapisan kloroform disaring dengan norit yang diletakkan ke dalam pipet

tetes yang diberi kapas ujungnya, kemudian ditampung pada tiga lobang

plat tetes, setelah kering pada lubang pertama ditambah pereaksi asam

asetat anhidrat, lubang kedua ditambah asam sulfat pekat dan lubang

ketiga ditambah asam asetat anhidrat dan asam sulfat pekat sama banyak,

bila terbentuk warna lembayung merah-merah menunjukkan adanya

senyawa terpenoid dan warna biru-hijau-ungu menunjukkan adanya

senyawa steroid.

4. Uji Saponin

Ambil beberapa mL lapisan air masukkan ke dalam tabung reaksi dikocok

kuat, bila terbentuk busa yang tetap selama 5 menit menandakan positif

saponin.

3.2.4.3 Persiapan Hewan Uji

Sebelum percobaan dimulai hewan diaklimatisasi dahulu selama 7 hari

untuk. pengadaptasian lingkungannya. Hewan dikelompokkan secara acak

40
sedemikian rupa sehingga penyebaran berat badan merata untuk semua kelompok

dengan variasi berat badan tidak lebih 20% dari rata-rata berat badan. Hewan

ditimbang setiap hari untuk menentukan volume sediaan ujiyang akan diberikan.

(Anonim, 2014).

3.2.4.4 Jumlah sampel

Pada penelitian ini, hewan percobaan dibagi dalam 6 kelompok.

Banyaknya hewan percobaan tiap kelompok ditentukan dengan menggunakan

rumus Federer, dengan perhitungan sebagai berikut (Supranto, 2000) :

(t-1)(r-1) > 15

t : jumlah perlakuan

r : jumlah hewan coba setiap kelompok percobaan

n : jumlah minimum

Sehingga, berdasarkan rumus Federer, banyaknya sampel hewan percobaan tiap

kelompok yang diperlukan adalah :

(t-1)(r-1) > 15

(5-1)(r-1) > 15

4r-1 > 15

4r > 16

r>4

Jumlah sampel hewan percobaan tiap kelompok dari perhitungan harus

lebih besar dari 4 hewan percobaan. Pada penelitian ini digunakan 5 ekor hewan

41
percobaan tiap kelompok, sehingga banyaknya sampel yang digunakan dapat

memenuhi syarat.

3.2.4.5 Pengelompokan Hewan Uji

Hewan uji dibagi dalam 3 kelompok kontrol dan 3 kelompok perlakuan.

Setiap kelompok terdiri dari 5 ekor mencit. Perlakuannya sebagai berikut :

a. Kelompok kontrol normal, massing-masing hewan percobaan diberikan

suspensi NaCMC sebanyak 1% dari bobot badan mencit.

b. Kelompok kontrol (negatif), masing-masing hewan percobaan diberikan hati

sapi 0,6 mg/20gBB dan suspensi NaCMC sebanyak 1% dari bobot badan

mencit.

c. Kelompok kontrol (positif), masing-masing hewan percobaan diberikan hati

sapi 0,6 mL/20gBB dan allopurinol dengan dosis 13 mg/kgBB.

d. Kelompok dosis 1, masing-masing hewan percobaan diberikan hati sapi 0,6

mL/20gBB dan fraksi etil asetat daun pucuk merah dengan dosis 100

mg/kgBB.

e. Kelompok dosis 2, masing-masing hewan percobaan diberikan hati sapi 0,6

mL/20gBB dan fraksi etil asetat daun pucuk merah dengan dosis 200

mg/kgBB.

f. Kelompok dosis 3, masing-masing hewan percobaan diberikan hati sapi 0.6

mL/20gBB dan fraksi etil asetat daun pucuk merah dengan dosis 400

mg/kgBB.

3.2.4.6 Perencanaan Dosis

Pada penelitian ini digunakan fraksi etil asetat daun pucuk merah. Dosis

fraksi etil asetat daun pucuk merah yaitu 100, 200, dan 400 mg/kgBB. Dosis

42
untuk hati sapi adalah 0,6 mL/20 gBB. Konsentrasi dihitung menggunakan rumus

(Thompson, 1985):

Keterangan :

VAO : Volume Administrasi Obat

3.2.4.7 Pembuatan Sediaan Uji

a. Pembuatan Suspensi NaCMC

NaCMC ditimbang sebanyak 1 g, dimasukkan kedalam lumpang yang

berisi air suling panas (±60 C) sebanyak 10 mL. diamkan selama ± 15 menit

hingga warna menjadi bening, digerus hingga berbentuk gel dan diencerkan

dengan sedikit akuades, kemudian dituangkan kedalam labu ukur 100 mL,

ditambahkan aquades sampai tanda batas, sehingga didapatkan NaCMC

konsentrasi 1 %.

b. Pembuatan Suspensi Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah (Syzygium

myrtifolium Walp.) dan Suspensi Allopurinol

Ekstrak Etanol daun pucuk merah disuspensikan dalam 5 mL NaCMC 1%

kemudian diaduk sampai homogen. Selanjutnya diberikan pada masing-masing

kelompok perlakuan secara peroral. Allopurinol ditimbang sebanyak 13 mg/kbBB

kemudian disuspensikan dalam larutan NaCMC 1% sampai volume 5 ml dan

diaduk sampai homogen.

c. Pembuatan Suspensi Hati Sapi

43
Hati sapi segar 100 g dicuci bersih, dipotong kecil-kecil, dimasukkan ke

dalam lumpang dengan menambahkan 25 mL air. Lalu digerus menjadi halus,

kemudian disaring dengan kain kasa dan dimasukkan ke dalam wadah.

3.2.4.8 Pemberian Sediaan Uji


Mencit jantan dibagi menjadi 6 kelompok percobaan secara acak dimana
setiap kelompok terdiri dariv5 ekor mencit. Kelompok 1 adalah kelompok
normal yang tidak diberi perlakuan apa-apa tetapi tetap diukur kadar asam
urat darahnya. Kelompok 2 merupakan mencit kontrol negatif yang hanya
diberikan suspensi NaCMC 1%. Kelompok 3 adalah mencit kontrol positif
yang diberikan allopurinol. Sedangkan kelompok 4,5,6 adalah mencit yang
diberi ekstrak uji secara oral, sehari sekali selama 14 hari masing-masing
dengan dosis 100,200,400.

Hewan diaklimatisasi selama 7 hari, kemudian hewan dipuasakan kurang

lebih 16 jam sebelum pengujian, tetapi tetap diberi minum. Sebelum diberi

perlakuan, semua hewan uji diukur kadar asam urat darah sebagai kadar awal

(normal). Kemudian hewan dibuat hiperurisemia dengan memberikan induksi hati

sapi dengan dosis 0,6 mL/20 gBB sebanyak 1 kali sehari secara oral pada pagi

hari selama 11 hari, 2 jam setelah diinduksi kemudian hewan diambil darahnya

untuk melihat kenaikan kadar asam urat di dalam darah. Kemudian pada hari ke-

12 hewan diberi perlakuan berdasarkan kelompoknya, yaitu kelompok kontrol

negatif diberi diberi hati sapi 0,6 mL/20 gBB dan suspensi NaCMC, kelompok

kontrol positif diberi diberi hati sapi 0,6 mL/20 gBB dan allopurinol 13 mg/kgBB,

kelompok dosis 1 diberi hati sapi 0,6 mL/20 gBB dan fraksi etil asetat daun pucuk

merah 100 mg/kgBB, kelompok dosis 2 diberi diberi hati sapi 0,6 mL/20 gBB dan

fraksi etil asetat daun pucuk merah 200 mg/kgBB, kelompok dosis 3 diberi hati

sapi 0,6 mL/20 gBB dan fraksi etil asetat daun pucuk merah 400 mg/ kgBB.

Pengukuran kadar asam urat darah hewan dilakukan pada hari ke-19, ke-27 dan

44
ke-35 dan dilihat kelompok perlakuan mana yang memiliki efek penurunan kadar

asam urat paling tinggi.

3.2.4.9 Cara Pengambilan Darah

Sebelum diambil darah, ekor mencit dibersihkan dengan alkohol, darah

diambil melalui ekor dengan cara memotong atau melukai ekor dengangunting

bedah. darah yang keluar dari ekor lalu diteteskan pada strip asam urat

3.2.4.10 Penentuan Kadar Asam Urat Darah

Alat dikalibrasi dengan menggunakan kunci kode strip kemudian strip

dipasang pada alat dan secara otomatis alat akan hidup. Layar akan menampilkan

nomor kode strip, yakinkan nomor kode sama dengan pembungkus strip. Darah

diambil melalui pembuluh vena pada ujung ekor mencit kemudian ditekan pada

strip alat dan dalam hitungan 20 detik, layar akan menampilkan pemeriksaan

kadar asam urat

3.2.4.11 Analisis Data

Analisis data penelitian diuraikan secara deskriptif kualitatif dalam

bentuk tabel dan grafik dan Analys of Variance (ANOVA) dua arah dan metoda

Tukey.

45
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan tentang pengaruh pemberian
ekstrak etanol daun pucuk merah (Syzygium myrtifolium Walp) terhadap
kadar asam urat mencit putih (Mus musculus L.) jantan diperoeh hasil
sebagai berikut :
1. Hasil dari 1,6 kg daun pucuk merah (Syzygium myrtifolium Walp) segar
diperoleh 0,9 kg sampel kering daun pucuk merah (Syzygium
myrtifolium Walp), kemudian dilakukan ekstraksi dan didapat ekstrak
kental sebanyak 221,227 g.
2.

46
4.2 Pembahasan

Pada penelitian ini dilakukan pengujian tentang pengaruh pemberian

ekstrak etanol daun pucuk merah terhadap kadar asam urat mencit putih jantan

selama 28 hari. Parameter yang digunakan adalah kadar asam urat.

Pada penelitian ini sampel yang digunakan adalah pucuk merah (Syzygium

myrtifolium Walp), yang diambil di jalan Prof.DrMukhtar Lutfi Universitas Riau,

kelurahan simpang baru, kecamatan tampan, kota pekanbaru. Bagian tanaman

yang digunakan adalah daun pucuk merah. Sampel daun pucuk merah telah

diidentifikasi di laboratorium ................. Alasan pengambilan sampel disana agar

lebih mudah untuk pengambilan sampel, dapat diambil dalam jumlah yang banyak

dan apabila terjadi kekurangan akan mudah diperoleh kembali karena daerah

pengambilannya lebih dekat.

Sampel segar daun pucuk merah diambil sebanyak 1,6 kg. Setelah itu

dilakukan sortasi basah dimana sampel akan dipisahkan dari pengotor seperti

batan, daun yang tidak bagus dan pengotor lainnya, seteah itu daun pucuk merah

dilakukan proses pencucian dengan air dan mengalir. Proses pengeringan

dilakukan di tempat yang terlindung dar paparan cahaya matahari langsung, untuk

meminimalisasi rusak atau teruraunya senyawa-senyawa termolabil serta

menghndari rusaknya simplisia akibat sinar ultraviolet dai cahaya matahari.

Proses pengeringan ini bertujuan untuk mengurangi kadar air sampel, sehingga

dapat menghambat proses enzimatis dan mencegah pertumbuhan. Dalam kondisi

kering, pengolahan sampel menjadi lebih mudah karena lebih mudah disimpan,

ditimbang, serta lebih tahan lama (Gunawan dan Mulyadi, 2004).

47
Setelah dikeringkan daun pucuk merah di sortasi kering untuk memisahkan daun

dengan rantingnya serta membuang daun yang busuk dan rusak atau daun yang

tidak sempurna proses pengeringannya. Daun kering yang didapat sebanyak 0,9

kg. kemudian daun yang sudah kering dirajang, Proses perajangan dilakukan

untuk memperkecil ukuran sehingga memperbesar luas permukaan sampel

sehingga kontak antara samel dan pelarut lebih banyak terjadi dan proses ekstraksi

maksimal. Penggunaan daun kering untuk menghindari adanya reaksi enzimatik

atau tumbuhnya kapang dan jamur. Metoda ekstraksi zat aktif yang dipilih yaitu

metode maserasi. Maserasi adalah proses penyarian sederhana dengan merendam

sampel dalam pelarut yang sesuai selama 5 hari sebanyak 3 kali pengulangan..

Proses pengulangan maserasi ini dilakukan dengan tujuan agar hasil ekstraksi

yang didapat maksimal (Agoes, 2009).

Maserasi dilakukan dengan menggunakan pelarut etanol 96%. Karena

etanol dengan konsentrasi tersebut dapat lebih mudah berpenetrasi ke dalam sel

dan mempunyai kemampuan ekstraksi yang lebi baik dibandingkan dengan etanol

konsentrasi rendah. Alasan pemilihan etanol sebagai pelarut karena merupakan

pelarut yang bersifat universal yang mampu melarutkan hampir semua jenis zat.

Selain itu juga merupakan pelarut yang memiliki kemampuan absorbsi yang

cukup baik dan tidak beracun (Anonim, 2000).

Maserat yang telah dihasilkan kemudian dipekatkan dengan menggunakan

alat rotary evaporator sehingga diperoleh ekstrak yang kental. Metoda ini

digunakan dengan tujuan agar ekstrak yang akan dipekatkan tidak rusak karena

adanya pemanasan pada suhu tinggi dengan cara divakum dan disertai dengan

48
labu yang berputar. Dengan menggunakan labu yang berputar pemanasan dapat

tersebar secara merata (Anonim, 2000).

Rotary evaporator merupakan salah satu teknik pemekatan ekstrak yang

menggunakan prinsip destilasi (pemisahan). Prisnsip utama dalam instrument ini

terletak pada penurunan tekanan udara di dalam alat penguapan atau oleh labu

alas bulat agar pelarut dapat menguap lebih cepat dibawah titik didihnya. Teknik

yang digunakan dalam rotary evaporator ini bukan hanya terletak pada

pemanasannya tapi dengan menurunkan tekanan pada labu alas bulat dan memutar

labu alas bulat dengan kecepatan tertentu, sehingga suatu pelarut akan menguap

dan senyaa yang larut dalam pelarut tersebut tidak ikut menguap namun

mengendap. Dengan adanya pemanasan dibawah titik didih pelarut, senyawa yang

terkandung dalam pelarut tersebut tidak rusak oleh suhu tinggi (Agoes, 2009).

Instrumen ini lebih disukai, karena hasil yang diperoleh sangat akurat jika

dibandingkan dengan teknik pemisahan lainnya, misalnya mengunakan metoda

penguapan menggunakan oven. Maka bisa dikatakan bahwa instrumen t ini lebih

unggul karena pada instrument ini memiliki suatu teknik yang berbeda dengan

teknik pemisahan lainnya (Agoes, 2009).

Setelah didapatkan ekstrak kental etanol kemudian dilanjutkan dengan

skrining fitokimia. Skrining fitokimia merupakan cara untuk mengindentifikasi

bioaktif yang belum diketahui melalui suatu tes atau pemeriksaan yang dapat

dengan cepat memisahkan antara bahan alam yang memiliki kandungan fitokimia

tertentu dengan bahan alam yang tidak memiliki kandungan fitokimia tertentu.

Skrining fitokimia merupakan tahap pendahuluan dalam suatu penelitian yang

bertujuan untuk memberikan gambaran tentang golongan senyawa yang

49
terkandung dalam tanaman yang sedang diteliti. Metode skrining fitokimia

dilakukan dengan melihat reaksi pengujian warna dengan menggunakan suatu

pereaksi warna (Kristanti et al, 2008). Hasil uji fitokimia menunjukkan bahwa

ekstrak etanol daun pucuk merah (Syzygium myrtifolium Walp) mengandung

metabolit sekunder antara lain............................

Hasil identifikasi metabolit sekunder dari ekstrak etanol daun pucuk merah

(Syzygium myrtifolium Walp) menunjukkan positif adanya senyawa golongan

flavonoid dengan timbulnya warna jingga ketika beberapa tetes lapisan air dari

ekstrak dibieri logam magnesium dan larutan asam klorida pekat.

Penelitian ini menggunakan hewan percobaan berupa mencit putih jantan.

hal ini dikarenakan mencit putih jantan merupakan jenis hean yang memenuhi

persyaratan yakni sensitivitas, cara metabolisme sediaan uji yang serupa dengan

manusia, serta cara penangannya yang mudah sewaktu dilakukan percobaan

(Anonim, 2014). Selain itu mencit cepat berkembang biak, dengan harga yang

relatif murah serta tidak memerlukan kandang yang begitu besar (Akbar, 2010).

Alasan pemilihan mencit jantan dengan kelamin jantan dikarenakan mencit jantan

lebih stabil dibandingkan mencit betina dari segi hormonal. Kondisi hormonal

jantan lebih stabil dibandingkan betina karena pada betina mengalami perubahan

hormonal pada masa-masa tertentu seperti pada masa siklus estrus, masa

kehamilan dan menyusui yang dapat mempengaruhi kondisi psikologis hean uji

serta mempengaruhi hasil uji yang didapat (Suhendi et al, 2011; Akbar, 2010).

Disamping keseragaman jenis kelamin, hewan uji yang digunakan juga

mempunyai keseragaman berat badan (antara 20-30 gram) dan umur (2-3 bulan)

hal ini bertujuan untuk memperkecil variabilitas biologis antar hewan uji yang

50
digunakan, sehingga dapat memberikan respon yang relatif lebih seragam

terhadap rangsangan kimia yang digunakan dalam penelitian ini. Selain itu juga,

pemilihan umur 2-3 bulan dikarenakan pada umur tersebut mencit telah dewasa

dan perkembangan organnya telah sempurna (Akbar, 2010).

Hewan percobaan yang digunakan harus diaklimatisasi terlebih dahulu

selama tujuh hari. Tujuan dari aklimatisasi ini adalah untuk menyesuaikan hean

uji dengan kondisi lingkungannya dan meminimalisir stress pada hewan uji yang

dapat memepengaruhi penelitian. Setelah aklimatisasi selesai, maka mencit putih

jantan ditimbang berat badan rata-rata pada hari ketujuh untuk menentukan mencit

yang akan dijadikan hean percobaan. Hewan uji dikelompokkan secara acak

sehingga penyebaran berat badan merata untuk semua kelompok dengan variasi

berat badan tidak lebih dari 20% dari rata-rata berat badan. Kemudian hewan uji

yang dipilih adalah hewan yang sehat, tidak cacat, pertumbuhan dan perilaku

normal (Anonim, 2014).

Hewan uji yang telah memenuhi kriteria kemudian dikelompokkan secara

acak dalam enam kelompok ............... dimana cara ini diharapkan pembagiannya

akan merata dan data yang dihasilkan mendekati sama.

Sediaan uji dibuat dalam bentuk sediaan suspensi, hal ini disebabkan

karena ekstrak yang akan dipakai tidak larut dalam air. Pensuspensi yang

digunakn adalah Natrium Carboxymethyle Cellulose (NACMC) dengan

konsentrasi 1% dimana konsentrasi ini yang biasa digunakan untuk sediaan oral.

Pada konsentrasi ini ekstrak dapat terdispersi dengan baik dan homogen.

Pemilihan NaCMC sebagai pensuspensi dapat menghasilkan suspensi yang stabil,

51
selain itu NaCMC bersifat inert sehingga tidak mempengaruhi zat berkhasiat,

tidak toksik, tidak mengiritasi dan mudah diperoleh (Rowe et al , 2009).

52
DAFTAR PUSTAKA

Aisha, A.F.A., Ismail, Z., Abu-Salah, K.M., Alrokayan, S.A., dan Majid,
A.M.S.A. 2013. Syzigium Campanulatum Korth Methanolic Extract
Inhibit Angiogenesis and Tumor Growth in Nude Mice. BMC
Complementary & Alternative Medicine 13(168):2-11.

Agoes, G., 2007, Teknologi Bahan Alam, Penerbit ITB, Bandung.

Akhzami, D.R., Rizki, M. dan Setyorini, R.H. 2016. Perbandingan Hasil Point of
Care Testing (POCT) Asam Urat dengan Chemistry Analyzer. Jurnal
Kedokteran. 5(4): 15-19.

Anggraini, S, 2017, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah


(Syzygium myrtifolium Walp.) Terhadap Aktivitas SGOT dan SGPT Pada
Mencit Putih (Mus musculus L.) Jantan, Skripsi, Sekolah Tinggi Ilmu
Farmasi Riau, Pekanbaru.

Anonim, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik


Indonesia, Jakarta.

Anonim, 2000, Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat, Edisi 1,


Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Direktorat Jenderal
Pengawasan Obat dan Makanan, Jakarta.

Anonim, 2014, Pedoman Uji Toksisitas Nonklinik Secara In Vivo, Badan


Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. Jakarta.

Apriyanti, M. 2013, Menu Sehat bagi Penderita Asam Urat, Pustaka Baru,
Yogyakarta

Ariyanti, R. Pengaruh Pemberian Infusa Daun Salam (Eugenia polyantha Wight.)


Terhadap Penurunan Kadar Asam Urat dalam Darah Mencit Putih Jantan

53
hiperurisemia, Skripsi, Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah
Surakarta, Surakarta. 2007.

Asnila, 2017, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah (Syzygium
myrtifolium Walp.) Terhadap Fungsi Ginjal Mencit Putih (Mus musculus
L.) Jantan, Skripsi. Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru.

Astuti, R.D., 2016, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah
(Syzygium myrtifolium Walp.) Terhadap Kadar Albumin Mencit Putih
(Mus musculus L.) Jantan, Skripsi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau,
Pekanbaru.

Dalimartha, S., 2008, Resep Tumbuhan Obat Untuk Asam Urat, Penebar
Swadaya, Depok.

Dipiro, J.T., Wells, B.G., Talbert, R.L., Yee, G.C., Matzke, G.R., Posey, L.M.,..
2008. Pharmacotherapy: A Pathophysiological Approach. Edisi 7. Mc
Graw Hill, New York.

Djohari, M., Paramitha, R., 2015, Efektivitas Rebusan Daun Salam (Syzygium
polyanthum) Terhadap Penurunan Kadar Asam Urat Dalam Darah Mencit
Putih Jantan, Jurnal Pharmacy 12(02):176-185.

Gritter, R.J., Robbit, J.M., dan Schwarting, A.E., 2003, Pengantar Kromatografi,
Edisi II, Terjemahan K. Padmawinata dan I. Soedino, ITB, Bandung.

Gunawan, N. Sulistia, G., 2012, Farmakologi dan Terapi, Departemen


Farmakologi dan Terapetik FKUI, Balai Penerbit FKUI, Jakarta.

Hariana, Arief., 2005, Tumbuhan Obat dan Khasiatnya, Jilid 2, Penerbit Swadaya,
Jakarta.

Harrison, T.R., 2008, Principles of Internal Medicine, Edisi 17, Mc Graw Hill,
New York.

Harvey, R. A., Ferrier, D. R., 2011, Biochemistry, Edisi 5, Lippincott Williams


and Wilkins, USA.

Haryati, N.A., Saleh, C., dan Erwin. 2015. Uji Toksisitas dan Antibakteri Ekstrak
Daun Merah Tanaman Pucuk Merah (Syzigium myrtifolium Walp.)
terhadap Bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli. Jurnal
Kimia Mulawarman 13(1):35-40.

Herliana, E., 2013, Penyakit Asam Urat Kandas Berkat Herbal, FMedia, Jakarta.

Juwita, R., Saleh, C., dan Sitorus, S. 2017. Uji Aktivitas Antihiperurisemia dari
Daun Hijau Tanaman Pucuk Merah (Syzigium myrtifolium Walp.) terhadap
54
Mencit Jantan (Mus musculus). Jurnal Atomik 02(1):162-168.

Kumar, S., Pandey, A. K., 2015, Chemistry and Biological Activities of


Flavonoids: An Overview. The Scientific World Journal. Vol. 2013: 1-16.

Krisnatuti, 2008, Perencanaan Menu Untuk Penderita Gangguan Asam Urat,.


Penebar swadaya, Jakarta.

Kristanti, A. N, S. Aminah, M. Tanjung, B. Kurniadi, 2008, Buku Ajar Fitokimia,


Jurusan Kimia Laboratorium Kimia Organik FMIPA, Universitas
Airlangga, Surabaya.

Latifah, S.H., 2017, Uji Efek Teratogenik Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah
(Syzygium myrtifolium Walp.) Terhadap Mencit Putih (Mus musculus L.)
Betina, Skripsi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru.

Lin, C.M., Chen, C.S., Liang, Y.C., Lin, J.K., 2002, Molecular Modeling of
Flavonoids that Inhibits Xanthine Oxidase. Biochemical and Biophysical
Research Communications, 294: 167–172.

Marjoni, M.R. 2016. Dasar-Dasar Fitokimia. Trans Info Media. Jakarta.

Misnadiarly, 2008, Mengenal Penyakit Arthritis, Riset, Puslitbang Biomedis Dan


Farmasi, Badan Litbangkes, Jakarta.

Mo, S.F., Zhou, F., Lv Y.Z., Hu, Q.H., Zhang, D.M., Kong, L.D., 2007.
Hypouricemic Action of Selected Flavonoids in Mice: Structure-activity
Relationships. Biological & Pharmaceutical Bulletin. 30: 1551–1556.

Murray, R. K., Granner, D. K., dan Rodwell, V. W. 2009, Biokimia Harper, Edisi
27, Terjemahan oleh Brahm U. Pendit, EGC, Jakarta.

Musdalifah., 2017, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah


(Syzygium myrtifolium Walp.) terhadap Histologi Ginjal Mencit Putih
(Mus musculus L.) Jantan. Skripsi. Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau.
Pekanbaru.

Ng, F.S.P., 1978, Tree Flora of Malaya A Manual For Foresters, volume 3,
Forest Departement Ministry Of Primary Industries, Malaysia, 68.

Novrita, S, 2016, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah


(Syzgium myrtifolium Walp.) Terhadap Kadar Bilirubin Mencit Putih
(Mus musculus L.) Jantan. Skripsi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau,
Pekanbaru.

Nurcahyanti, W. R. Munawaroh, 2007, Efek Daun Salam terhadap Kadar Asam


Urat pada Mencit Terinduksi Oxonate dan Profil Kromatografi Lapis
Tipisnya, Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta.
55
Nyoman, K., 2009, Asam Urat, Kartika Medika, Yogyakarta.

Oktiadina, G., 2015, Uji Fitokimia dan Aktivitas Antioksidan Ekstrak dan Fraksi
Dari Daun Pucuk Merah (Syzygium myrtifolium Walp.) Dengan
menggunakan Metode DPPH (1,1-diphenyl-2-picrylhydrazyl), Skripsi,
FMIPA Universitas Mulawarman, Samarinda.

Pacher, P., Nivorozhkin, A. & Szabe, C., 2006, Therapeutic Effects of Xanthin
Oxidase Inhibitors: Renaissance Half A Century After The Discovery of
Allopurinol. Pharmacological Reviews, 58 (1), 87- 114

Permadi, I., 2016, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah
(Syzgium myrtifolium Walp.) Terhadap Kadar Trigliserida Mencit Putih
(Mus musculus L.) Jantan, Skripsi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau,
Pekanbaru.

Price, A.S., Wilson, M.L. 2005. Patofisiologi: Konsep Klinis Proses-Proses


Penyakit. Diterjemahkan oleh Pendit, B.U., Hartanto, H., Wulansari, P.,
dan Maharani, D.A. EGC. Jakarta.

Putra, T.R., 2009, Hiperurisemia, Dalam : Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid
III, Edisi 5, FKUI, Jakarta.

Pradila, Y., 2015, Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah
(Syzgium myrtifolium Walp.) Terhadap Mencit Putih (Mus musculus L.)
Jantan, KTI. Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau, Pekanbaru.

Priyambodo, S., 2003, Pengendalian Hama Tikus Terpadu Seri Agrikat, Penebar
Penyakit Edisi 4. EFC, Penerbit Buku Kedokteran, Jakarta.

Renita, L., 2016, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah
(Syzgium myrtifolium Walp.) Terhadap Kadar Nitrogen Urea Darah
Mencit Putih (Mus musculus L.) Jantan. Skripsi. Sekolah Tinggi Ilmu
Farmasi Riau. Pekanbaru.

Rukmana, D., 2011, Uji Aktivitas Ekstrak Etanol 96% Daun Juwet (Syzygium
cumini L) Dalam Menurunkan Kadar Asam Urat Dalam Darah Mencit
Hiperurisemia, Skripsi, Universitas Airlangga, Surabaya.

Santi, F., 2017, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah (Syzgium
myrtifolium Walp.) Terhadap Histologi Hati Mencit Putih (Mus musculus
L.) Jantan, Skripsi, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau. Pekanbaru.

Schlesinger, N., 2004, Management of Acute and Chronic Gouty Arthritis Present
State of the Art, Drugs 64 (21): 2399-2416.

56
Smeltzer, S. C., & Bare, B. G., 2002, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah,
Edisi 8, EGC, Jakarta.

Shandhar, Kumar, Prasher, Tiwari, Salhan, dan Sharma. 2011. A Review of


Phytochemistry and Pharmacology of Flavonoids. Internationale
Pharmaceutica Sciencia 1(1): 25-41.

Sismayani, R. 2017, Pengaruh Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah


(Syzgium myrtifolium Walp.) Terhadap Histologi Jantung Mencit Putih
(Mus musculus L.) Jantan. Skripsi. Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau.
Pekanbaru.

Spieker, E.L., Ruschitzka, T.F., Lűscher, F.T., Dan Noll, G., 2002, The
Management of Hyperuricemia And Gout In Patient With Heart Failure.
The European Journal Of Heart Failure 2002(2):403–410.

Sudoyo, A.W., Setiyohadi. B., Alwi. I., Simadibrata. M, Setiati, S., 2006, Editors.
Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Edisi 4. Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit
Dalam FKUI, Jakarta.

Suhono, B., 2010, Ensiklopedia Flora, Jilid 5, Cetakan I, PT. Kharisma Ilmu,
Jakarta.

Sukarmin, 2015, Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Kadar Asam Urat


Dalam Darah Pasien Gout di Desa Kedungwinong Sukolilo Pati, jurnal
The 2nd University Research Coloquium 2015:95-100.

Supranto, J. 2000. Teknik Sampling Untuk Survei dan Eksperimen. PT Rineka


Cipta. Jakarta.

Sutrani L, Alam S, Hadibroto I., 2004, Asam Urat. Gramedia Pustaka Utama,
Jakarta.

Thompson, E. B., 1985, Drug Bioscreening, Graceway Publishing Company, Inc,


America.

Utami, I.W., 2008, Efek Fraksi Air Ekstrak Etanol Daun Salam (Syzygium
polyanthum Wight.) Terhadap Penurunan Kadar Asam Urat Mencit Putih
(Mus musculus) Jantan Galur Balb-C yang Diinduksi dengan Kalium
Oksonat, Skripsi, Universitas Muhammadiyah, Surakarta.

Tjay, T.H dan Raharja, K., 2007. Obat-obat Penting Khasiat, Penggunaan dan
Efek-Efek Sampingnya, Edisi 6, PT. Elex Media Komputindo, Jakarta.

Voight, R., 2005, Buku Ajaran Tekhnogi Farmasi, Alih Bahasa : Soendani
Noerono Soewandhi, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.

57
Wati, M., Erwin., Tarigan, D., 2017, Isolasi dan Identifikasi Senyawa Metabolit
Sekunder Dari Fraksi Etil Asetat Pada Daun Berwarna Merah Pucuk
Merah (Syzygium myrtifolium Walp), Jurnal Kimia Mulawarman
14(2):100-107.

Zhao, Y., Yang, X., Lu, W., Liao, H. dan Liao, F. 2009. Uricase Based Methods
for Determination of Uric acid in Serum. Microchim Acta. 164: 1-6.

Lampiran 1.Tanaman Pucuk Merah (Syzygium myrtifolium Walp)

Gambar 5.Tanaman Pucuk Merah(Syzygium myrtifolium Walp)

58
Gambar 6. Daun Pucuk merah(Syzygium myrtifolium Walp)

59
Lampiran 2. Surat Identifikasi Sampel Daun Tanaman Pucuk Merah

Gambar 7. Surat Identifikasi Sampel Daun Tanaman Pucuk Merah

60
Lampiran 3. Skema Kerja Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah
(Syzygium myrtifolium Walp)

Sampel (daun pucuk merah) segar (3 kg)


 Sortasi
 Cuci bersih
 Kering-anginkan selama 5 hari

Sampel (daun pucuk merah) kering (1 kg)

 Sortasi kering
 Proses perajangan

Sampel (daun pucuk merah) yang telah


dirajang

 Maserasi dengan etanol dalam


wadah tertutup dan terlindung
cahaya selama 5 hari sebanyak
3 kali.
 Saring dengan kapas dan
kertas saring

Maserat Ampas

Pekatkan dengan
Rotary evaporator

Ekstrak etanol kental daun


pucuk merah (114,5843 g)

Gambar 8. Skema Kerja Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Pucuk Merah


(Syzygium myrtifolium Walp.)

61
Lampiran 5. Skema Uji Penurunan Kadar Asam Urat Darah

Mencit diaklamasi selama 7 hari

Pengukuran kadar asam urat mencit sebelum perlakuan

Diinduksi hati sapi 0,6 mL/20 gBB satu kali sehari secara peroral
selama 14 hari

Mencit hiperurisemia

Fraksi etil asetat daun pucuk merah

Hati sapi 0,6 Hati sapi 0,6 Hati sapi 0,6 Hati sapi 0,6 Hati sapi 0,6
mL/20 gBB + mL/20 gBB + mL/20 gBB + mL/20 gBB + mL/20 gBB +
Allopurinol 13 suspensi Dosis 100 Dosis 200 Dosis 400
mg/kgBB NaCMC 1% mg/kgBB mg/kgBB mg/kgBB

Pemberian diberikan pada hari ke-12 sampai hari ke-35

Pengambilan darah dan Pengukuran kadar asam urat pada hari ke-19,ke-27
dan hari ke-35

Analisis Data

Gambar 10. Skema Uji Penurunan Kadar Asam Urat Darah

62
Lampiran 6. Skema pembuatan suspensi sediaan uji ekstrak etanol daun pucuk
merah (syzygium myrtifolium walp)

Air

dipanaskan

63
Lampiran 7. Kandungan metabolit sekunder dari sampel segar dan ekstrak etanol
daun pucuk merah (syzygium myrtifolium walp)

no Kandungan pereaksi Sampel Ekstrak Keterangan


metabolit segar etanol
sekunder
1 Alkaloid Mayer + + (+) bila terbentuk
endapan
putih/jingga

2 Flavonoid Mg/HCl + + (+) bila terbentuk


warna merah,
kuning atau jingga

3 Saponin Air - + (+) bila terbentuk


busa ±10 menit

4 Steroid Liebermann- + + (+) bila terbentuk


burchard warna biru atau
hijau

5 Terpenoid Liebermann- + + (+) bila terbentuk


burchard warna
merah/violet

6 Fenolik FeCl + + (+) bila terbentuk


warna hijau, biru
atau ungu

Keterangan :
+ : mengandung metabolit sekunder
- : tidak mengandung metabolit sekunder

Gambar :

64