Anda di halaman 1dari 155

PROPOSAL DESIMINASI AWAL

PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN


DI RUANG Anak IRNA ANAK RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA
Disusun sebagai Salah Satu Syarat dalam Mencapai Kompetensi
Pendidikan Ners Program Pendidikan Profesi Ners Universitas Airlangga

Disusun oleh :
KELOMPOK 5

1. Marissa Ulfah, S.Kep 131813143072


2. Miladina Nahar, S.Kep 131813143041
3. Novita Anggraeni Astutik, S.Kep 131813143004
4. Nur Hidayanti, S.Kep 131813143025
5. Putri Mei Sundari, S.Kep 131813143040
6. Putri Nandani Alifah., S.Kep 131813143067
7. Retno Dwi Susanti., S.Kep 131813143033
8. Ria Restu Resmi Rahayu, S.Kep 131813143095
9. Shindy Ariatna Andinar, S.Kep 131813143111
10. Thaliah Jihan Nabila, S.Kep 131813143074
11. Tiffani Rosita, S.Kep 131813143089
12. Yolanda Eka Maulida, S.Kep 131813143042

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2019
LEMBAR PENGESAHAN

PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN


PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS

DI RUANG Anak IRNA ANAK


RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA

PERIODE 29 APRIL – 25 MEI 2019

Surabaya, 02 Mei 2019

Pembimbing Akademik I Pembimbing Akademik II

Ilya Krisnana, S. Kep., Ns., M.Kep Eka Mishbahatul M.Has, S.Kep., Ns., M.Kep
NIP. 198109282012122002 NIP. 198509112012122001

Pembimbing Klinik Pembimbing Klinik

Ertawati, S.Kep., Ns. Suparmiasih, S.Kep., Ns.


NIP. 196303161984022001 NIP. 196906091988032001

Mengetahui,

Kepala Bidang Keperawatan PJMA Profesi Manajemen Keperawatan


RSUD Dr. Soetomo Surabaya Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga

Muzhidah, S.Kep., Ns., MM Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)


NIP. 196612251989031004 NIP. 196612251989031004

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah Yang Maha Esa atas segala rahmat dan
karunia-Nya sehingga laporan diseminasi awal praktik profesi manajemen
keperawatan di IRNA Anak Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya dapat
kami selesaikan. Laporan ini dibuat untuk melaporkan penerapan Model Asuhan
Keperawatan Profesional (MAKP) pada profesi stase keperawatan manajemen.
Kami selaku tim penulis menyadari bahwa tidak ada sesuatu yang sempurna
di dunia ini, begitu pula laporan diseminasi awalyang telah kami buat ini, baik
dalam segi isi maupun penulisannya. Kritik dan saran dari pembaca sangat kami
harapkan demi kesempurnaan dan introspeksi kami selanjutnya.
Kami juga berterima kasih kepada pembimbing akademik Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga, pembimbing klinik di RSUD Dr. Soetomo,
pasien dan keluarga serta teman-teman kelompok yang telah membantu dalam
proses penyelesaian laporan. Tim penyusun berharap agar laporan ini dapat
memberikan pengetahuan dan bermanfaat bagi semua perawat dan masyarakat
pada umumnya.

Surabaya, 02 Mei 2019

Tim Praktik Manajemen Keperawatan


Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo, Surabaya

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN.....................................................................................ii
KATA PENGANTAR............................................................................................iii
DAFTAR ISI...........................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................v
DAFTAR TABEL...................................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................x
BAB 1 PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1 Latar Belakang.......................................................................................1
1.2 Tujuan....................................................................................................3
1.2.1 Tujuan Umum.......................................................................................3
1.2.2 Tujuan khusus.......................................................................................3
1.3 Manfaat..................................................................................................4
1.3.1 Bagi pasien............................................................................................4
1.3.2 Bagi Rumah Sakit.................................................................................4
1.3.3 Bagi Perawat.........................................................................................5
BAB 2 PENGKAJIAN.............................................................................................6
2.1. Visi dan Misi..........................................................................................6
2.1.1. Visi RSUD Dr. Soetomo.......................................................................6
2.1.2. Misi RSUD Dr. Soetomo......................................................................6
2.1.3. Visi Ruang Anak....................................................................................6
2.1.4. Misi Ruang Anak...................................................................................6
2.2. Pengumpulan Data.................................................................................7
2.2.1. Ketenagaan (M1-Man)...........................................................................7
2.2.2. Sarana Dan Prasarana (M2- material).................................................37
2.2.3. Metode (M3-Methode)........................................................................50
2.2.4. Pembiayaan dan Billing (M4-Money).................................................68
2.2.5. Mutu (M5-Mutu).................................................................................73
2.3 Analisis Masalah (SWOT)...................................................................87
2.4. Identifikasi Masalah...........................................................................104
2.5. Prioritas Masalah...............................................................................107
BAB 3 PERENCANAAN....................................................................................108
3.1. Pengorganisasian.......................................................................................108
3.2 Strategi Pelaksanaan..........................................................................108
3.2.1 MAKP (Model Asuhan Keperawatan Profesional)...........................108
3.2.2 Penerimaan Pasien Baru....................................................................113
3.2.3 Sentralisasi Obat................................................................................116
3.2.4 Supervisi Keperawatan......................................................................119
3.2.4 Timbang Terima................................................................................123
3.2.5 Ronde Keperawatan..........................................................................127
3.2.6 Discharge Planning..........................................................................130
3.2.7 Dokumentasi Keperawatan...............................................................134
3.3 Plan Of Action (POA)........................................................................138

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Bagan Struktur yang diterapkan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo


Surabaya.............................................................................................8
Gambar 2. 2 Sistem Pemberian MAKP Moduler Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya.............................................................................................9
Gambar 2. 3 Alur Penerimaan Pasien Baru RSUD Dr. Soetomo..........................57
Gambar 2. 4 Alur sentralisasi obat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
..........................................................................................................62
Gambar 3. 1 Diagram Sistem Asuhan Keperawatan "Primary Nursing"............111
Gambar 3. 2 Alur sentralisasi obat.......................................................................118
Gambar 3. 3 Alur Timbang Terima Pasien..........................................................125

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Tenaga Keperawatan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya per


April 2019.............................................................................................9
Tabel 2. 2 Jumlah Tenaga Keperawatan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya..............................................................................................10
Tabel 2. 3 Jumlah Tenaga Non-Keperawatan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya..............................................................................................10
Tabel 2. 4 Tenaga Keperawatan Yang Pernah Mengikuti Latihan di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya bulan April 2019................................11
Tabel 2. 5 BOR Ruang Bona RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 29 April 2019
.............................................................................................................18
Tabel 2. 6 BOR Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 30 April 2019
.............................................................................................................18
Tabel 2. 7 BOR Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 1 Mei 2019. 18
Tabel 2. 8 Daftar diagnosa penyakit terbanyak di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya bulan April 2019..................................................................19
Tabel 2. 9 Daftar diagnosa penyakit terbanyak di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya bulan April 2019..................................................................19
Tabel 2. 10 Nilai Standar Jumlah Perawat Per Shift Berdasarkan Klasifikasi Klien
.............................................................................................................20
Tabel 2. 11 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
hari Senin, 30 April 2019....................................................................21
Tabel 2. 12 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
hari Selasa, 30 Mei 2019.....................................................................21
Tabel 2. 13 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
hari Rabu, 1 Mei 2019.........................................................................22
Tabel 2. 14 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak Ruang Neurologi RSUD Dr.
Soetomo Surabaya hari Senin, 30 April 2019.....................................23
Tabel 2. 15 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak Ruang Neurologi RSUD Dr.
Soetomo Surabaya hari Rabu, 1 Mei 2019..........................................23
Tabel 2. 16 Tindakan pelaksanaan tindakan keperawatan langsung di ruang Bona
2 shift pagi RSUD Dr Soetomo tanggal 29 April – 1 Mei 2019.........32
Tabel 2. 17 Pelaksanaan tindakan keperawatan tidak langsung di ruang Bona 2
shift pagi RSUD Dr Soetomo tanggal 29 April -1 Mei 2019..............32
Tabel 2. 18 Pelaksanaan Tindakan Produktif Keperawatan Per Shift Tanggal 29
Mei 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya...................33

vi
Tabel 2. 19 Pelaksanaan Tindakan Non- Produktif Keperawatan Per Shift Tanggal
29 April 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya............35
Tabel 2. 20 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Struktur Organisasi (n=11) di
Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya.........................................36
Tabel 2. 21 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Jobdesk (n=11) di Ruang
Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya....................................................36
Tabel 2. 22 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Kinerja Kepala Ruanga (n=11)
di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya.....................................36
Tabel 2. 23 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Kinerja Ketua tim/Perawat
Primer (n=11) di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya.............36
Tabel 2. 24 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Fasilitas yang diberikan
Rumah Sakit (Beasiswa, Pelatihan dan Pendidikan) (n=11) di Ruang
Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya....................................................37
Tabel 2. 25 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Pendapatan (n=11) di Ruang
Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya....................................................37
Tabel 2. 26 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Peran Pembantu Perawat
(n=11) di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya.........................37
Tabel 2. 27 Batas Ruang Anak RSUD Dr Sutomo Surabaya................................38
Tabel 2. 28 Perbandingan Jumlah Tempat Tidur, Toilet dan Kamar Mandi
Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Di Rumah Sakit.............................................39
Tabel 2. 29 Indeks Perbandingan Jumlah Karyawan dengan Jumlah Toilet dan
Jumlah Kamar Mandi..........................................................................40
Tabel 2. 30 Peralatan Medis di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo (Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Nomor 340/MENKES/III/2010)..........41
Tabel 2. 31 Sarana dan Prasarana di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo (Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Nomor 340/MENKES/III/2010)..........42
Tabel 2. 32 Stok Obat Emergency Pada Bulan April 2019 di ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo Surabaya........................................................................46
Tabel 2. 33 Hasil Kuesioner dengan perawat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya yang dilakukan tanggal 29 April – 1 Mei 2019...................50
Tabel 2. 34 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya tanggal 29 April - 1 Mei 2019.............................................52
Tabel 2. 35 Hasil kuesioner Penerimaan Pasien Baru oleh perawat di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo yang dilakukan tanggal 29 April – 1 Mei 2019. 55
Tabel 2. 36 Hasil Kuesioner Discharge Planning dengan Perawat di Ruang Anak
RSUD Dr. Sutomo Surabaya tanggal 29 April – 1 Mei 2019.............58
Tabel 2. 37 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya tanggal 29 April – 1 Mei 2019............................................59
Tabel 2. 38 Hasil Kuesioner dengan Perawat Ruangan di Ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo Surabaya tanggal 30 April - 1 Mei 2019..............................63

vii
Tabel 2. 39 Hasil Kuesioner Supervisi dengan Perawat Ruangan di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya tanggal 29 April-1 Mei 2019..............65
Tabel 2. 40 Hasil Kuesioner Dokumentasi Keperawatan di Ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo tanggal 29 April – 1 Mei 2019.......................................66
Tabel 2. 41 Jenis pembiayaan di Ruang Anak di RSUD Dr. Soetomo pada tanggal
29 April- 1 Mei 2019...........................................................................69
Tabel 2. 42 Tarif Pelayanan Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya.............72
Tabel 2. 43 Kejadian ILO pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo pada
bulan Oktober-Desember 2018...........................................................79
Tabel 2. 44 Data pemasangan infus pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr
Soetomo pada tanggal 30 April - 1 Mei 2019.....................................79
Tabel 2. 45 Kejadian Phlebitis pada pemasangan IV line kateter perifer Pasien di
Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo pada tanggal 30 April - 1 Mei 2019
.............................................................................................................79
Tabel 2. 46 Data pemasangan CVC pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr
Soetomo pada tanggal 30 April - 1 Mei 2019.....................................80
Tabel 2. 47 Data kejadian ISK pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr Soetomo
pada bulan Oktober-Desember 2018...................................................80
Tabel 2. 48 Kategori Nyeri Pasien di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo pada
tanggal 30 April – 1 Mei 2019............................................................82
Tabel 2. 49 Kelengkapan Assesmen Awal Medis Dalam 24 Jam Pada Pasien
Rawat Inap..........................................................................................83
Tabel 2. 50 Kelengkapan Assesmen Awal Keperawatan Dalam 24 Jam pada
Pasien Rawat Inap...............................................................................83
Tabel 2. 51 Kepatuhan petugas dalam pengkajian kebutuhan, informasi, edukasi,
privasi pasien dan keluarga.................................................................83
Tabel 2. 52 Average Length Of Stay (AVLOS) Bulan Januari-Maret 2019 di
Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya........................................84
Tabel 2. 53 BOR Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya..............................................................................................85
Tabel 2. 54 BTO Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya..............................................................................................85
Tabel 2. 55 TOI Bulan Januaru-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya..............................................................................................85
Tabel 2. 56 GDR Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya..............................................................................................86
Tabel 2. 57 NDR Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya..............................................................................................86
Tabel 2. 58 Jumlah Mahasiswa Praktika Periode Maret 2019 di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya.............................................................86
Tabel 2. 59 Analisa Masalah (SWOT)...................................................................87
Tabel 2. 60 Identifikasi Masalah..........................................................................104

viii
Tabel 2. 61 Prioritas Masalah..............................................................................107
Tabel 3. 1 Plan of Action.....................................................................................138

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Jadwal Dinas Mahasiswa..................................................................145


Lampiran 2 Gann Chart.......................................................................................146

x
2

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Manajemen pada dasarnya berfokus pada perilaku manusia untuk
mencapai tingkat tertinggi dari produktivitas pada pelayanan di suatu kegiatan.
Suatu instansi pasti membutuhkan seorang manajer yang terdidik dalam
pengetahuan dan keterampilan tentang perilaku manusia untuk mengelola
kegiatan. Manajemen merupakan serangkaian aktivitas (termasuk perencanaan,
pengambilan keputusan, pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian)
yang diarahkan pada sumber-sumber daya organisasi (manusia, finansial, fisik dan
informasi) dengan maksud mencapai tujuan organisasi secara efisien dan efektif
(Griffin, 2004). Tuntutan masyarakat terhadap kualitas pelayanan keperawatan
dirasakan sebagai suatu fenomena yang harus direspon oleh perawat. Oleh karena
itu pelayanan keperawatan ini perlu mendapat prioritas utama dalam
pengembangan di era globalisasi ini. Perawat harus mau mengembangkan ilmu
pengetahuannya dan berubah sesuai tuntutan masyarakat dan menjadi tenaga
perawat yang profesional sehingga mampu menerapkan model asuhan
keperawatan yang efektif dan efisien.
Ruang Anak merupakan ruangan rawat inap anak yang memiliki dua
bagian, yaitu ruang perinatologi dan anak. Berdasarkan hasil pengkajian awal
pada tanggal 13-14 Februari 2020 di Ruang Anak RSUD Arosuka Padang
berkaitan dengan MPKP, diketahui jumlah perawat adalah 15 orang perawat yang
terdiri dari 1 kepala ruangan, 2 kepala tim, dan 12 perawat pelaksana . Hasil
pengumpulan data dengan kuesioner dari 15 responden perawat pelaksana
didapatkan bahwa 100% menyatakan MPKP yang diterapkan di ruang Anak
adalah metode tim, dan 100 % orang perawat telah memahami model asuhan
yang dijalankan. Sebagian besar perawat (100%) menyatakan bahwa model
asuhan keperawatan yang diterapkan sesuai dengan situasi di ruangan. Mayoritas
perawat (100%) menyatakan bahwa MPKP yang digunakan sesuai dengan visi
misi rumah sakit. Setelah dilakukan klarifikasi kembali dengan Kepala Ruangan,
MPKP yang digunakan di ruangan anak adalah MPKP modular atau MAKP
berupa kombinasi atau campuran antara metode primer dengan metode tim.
3

Dalam satu shift Kepala Ruang Anak akan membagi perawat yang bertugas pada
hari tersebut untuk merawat pasien di 2 ruangan yang berbeda-beda.
Pengorganisasian dalam manajemen keperawatan mempunyai banyak
aktivitas penting, salah satunya adalah asuhan keperawatan dikelola secara efektif
dan efisien untuk sejumlah pasien kelolaan di rumah sakit dengan jumlah staf
keperawatan dan fasilitas yang ada. Asuhan keperawatan profesional menuntut
perawat untuk dapat melaksanakan perencanaan, pengorganisasian, pengawasan,
dan pengevaluasian, sarana dan prasarana yang tersedia untuk dapat memberikan
asuhan keperawatan secara efektif dan efisien bagi individu, keluarga dan
masyarakat. Asuhan keperawatan harus diberikan kepada pasien secara sistemik
dan terorganisasi sehingga dibutuhkan suatu manajemen yang baik dalam
pemberian asuhan keperawatan (Nursalam, 2015). Langkah konkrit pengelolaan
yang dapat digunakan dalam peningkatan pelayanan keperawatan profesional
berupa penataan sistem MPKP yang meliputi ketenagaan atau pasien, penetapan
sistem MPKP dan perbaikan dokumentasi keperawatan dengan menerapkan
prinsip SME (Sesuai standar, Mudah dilaksanakan, Efektif dan Efisien). Model
keperawatan profesional ini mampu mendorong keperawatan dalam memperjelas
deskripsi kerja, meningkatkan kemampuan keperawatan dalam mendiskusikan
masalah dengan tenaga kesehatan yang lain dan membantu keperawatan untuk
lebih bertanggung gugat secara profesional terhadap tindakannya (Nursalam,
2015).
Berdasarkan uraian di atas, maka mahasiswa Program Pendidikan Profesi
Ners (P3N) program A angkatan 2014 mencoba menerapkan Model Asuhan
Keperawatan Profesional (MAKP) dengan metode pelayanan asuhan keperawatan
Primary Nursing di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Diharapkan
model asuhan keperawatan ini mampu menyelesaikan masalah dan meningkatkan
mutu pelayanan keperawatan profesional sehingga mampu memenuhi tuntutan
masyarakat akan pelayanan kesehatan.
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Setelah menyelesaikan program profesi manajemen keperawatan,
mahasiswa diharapkan mampu menerapkan prinsip-prinsip manajemen
4

keperawatan dalam melaksanakan MAKP Primary Nursing di tatanan rumah


sakit.
1.2.2 Tujuan khusus

Dalam program profesi Manajemen Keperawatan diharapkan mahasiswa


mampu:
1. Melaksanakan pengkajian situasi ruangan di Ruang Anak
2. Melaksanakan analisis situasi berdasarkan analisis SWOT
3. Menentukan prioritas masalah
4. Menyusun rencana strategi operasional ruangan berdasarkan hasil
pengkajian dan masalah yang ditemukan pada pelaksanaan manajemen
keperawatan meliputi:
1) Menyusun rencana strategis operasional untuk ketenagaan (M1)
2) Menyusun rencana strategis operasional untuk sarana prasarana (M2)
5. Menyusun rencana strategis operasional untuk metode (M3) yang terdiri
dari:
1) Menyusun rencana strategis operasional untuk ketenagaan (M1)
2) Menyusun rencana strategis operasional untuk sarana prasarana (M2)
3) Menyusun rencana strategis operasional untuk metode (M3) yang terdiri
dari:
a) Menyusun rencana operasional strategis untuk menyelesaikan
masalah yang ditemukan pada pelaksanaan MAKP.
b) Menyusun rencana operasional strategis pada timbang terima.
c) Menyusun rencana operasional strategis pada penerimaan pasien
baru.
d) Menyusun rencana operasional strategis pada sentralisasi obat.
e) Menyusun rencana operasional strategis pada ronde keperawatan.
f) Menyusun rencana operasional strategis pada supervisi
keperawatan.
g) Menyusun rencana operasional strategis pada discharge planning.
h) Menyusun rencana operasional strategis pada dokumentasi
keperawatan.
4) Menyusun rencana strategis operasional untuk keuangan (M4).
5

5) Menyusun rencana strategis operasional untuk mutu (M5).


1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi pasien
Tercapainya kepuasan pasien secara optimal selama perawatan di ruang
Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
1.3.2 Bagi Rumah Sakit
1. M1 (Man)
Setelah dilakukan praktik manajemen keperawatan, ruang Anak dapat
meningkatkan profesionalitas dengan menerapkan metode MAKP yang
efektif, kebutuhan jumlah tenaga perawat yang proporsional untuk
melakukan perawatan pasien serta adanya perhitungan BOR per shift.
2. M2 (Material)
Membantu mengajukan peralatan yang kurang dan membantu administrasi
pengelolaan material sesuai standard JCI.
3. M3 (Method)
1) Meningkatkan pelayanan keperawatan kepada pasien secara menyeluruh
2) Menurunkan hari perawatan
3) Sebagai bahan pertimbangan dalam menetapkan kebijakan manajemen,
khususnya manajemen keperawatan yang berimplikasi pada
pendokumentasian asuhan keperawatan yang terkait dengan perencanaan
pulang di rumah sakit
4. M4 (Money)
Mendapatkan perawat yang memiliki loyalitas untuk rumah sakit
dikarenakan gaji yang diberikan sudah sesuai dengan beban kerja yang
diberikan serta perhitungan remunerasi yang transparan
5. M5 (Mutu)
Meningkatkan kualitas keselamatan pasien sesuai standart JCI dan
meningkatkan mutu kepuasan pelayanan pasien di Ruang Anak
1.3.3 Bagi Perawat

1) Terjalin hubungan antar perawat, perawat dengan tim kesehatan lain, dan
perawat dengan pasien serta keluarga pasien
2) Tumbuh dan terbinanya akuntabilitas dan disiplin diri dari perawat
6

3) Meningkatkan profesionalisme dalam menerapkan asuhan keperawatan


profesional.
BAB 2
PENGKAJIAN

2.1. Visi dan Misi


2.1.1. Visi RSUD Dr. Soetomo

Menjadi Rumah Sakit tersier yang terpercaya, aman, bermutu tinggi dan
mandiri.
2.1.2. Misi RSUD Dr. Soetomo

a. Pelayanan sebagai rumah sakit rujukan tersier yang terpercaya, aman,


bermutu tinggi, dan mandiri
b. Menyelenggarakan pendidikan – penelitian tenaga kesehatan yang
terintegrasi tinggi, profesional, inovatif dan melakukan jejaring pendidikan
penelitian yang terintegrasi (Academic Health Centre), pusat
pengembangan bidang kesehatan yang bermutu tinggi serta mewujudkan
sumber daya manusia yang handal.
c. Mewujudkan kehandalan sarana dan prasarana penunjang pelayanan yang
terstandart serta lingkungan kerja yang aman
2.1.3. Visi Ruang Anak
Menjadikan Ruang Anak tempat pelayanan perawatan anak yang usia
lebih dari 28 hari – 18 tahun yang terpercaya, aman, bermutu tinggi
2.1.4. Misi Ruang Anak
a. Menyelenggarakan pelayanan perawatan anak yang terstandar dan
terpercaya, lingkungan kerja yang aman, dan bermutu tinggi, yang
berorientasi pada keselatan pasien.
b. Menyelenggarakan pelayanan perawatan anak dengan kasus respirologi,
penyakit infeksi dan menular, emergensi, kasus hematologi- onkologi usia
kurang dari 5 tahun, neurologi, kardiologi
c. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan yang
terintegrasi tinggi, profesional, inovatif yang menunjang pelayanan
perawatan anak
d. Membangun Sumber Daya Manusia yang professional, akuntabel yang
berorientasi pada customer

7
8

2.2. Pengumpulan Data


Pengumpulan data dilakukan pada tanggal 29 April – 01 Mei 2019, meliputi
ketenagaan, sarana dan prasarana, MAKP, sumber keuangan, dan mutu.
2.2.1. Ketenagaan (M1-Man)
Ruang Anak yang terdiri dari Ruang Neuro-Cardio, Hemato, Respiro dan
isolasi. RSUD Dr. Soetomo Surabaya dipimpin oleh seorang kepala ruangan, 24
perawat dengan jumlah perawat perempuan 22 orang dan jumlah perawat laki-laki
2 orang (S1 sebanyak 6 orang, D3 sebanyak 17 orang, SPK sebanyak 1 orang), 6
orang pekarya kesehatan, 4 orang pekarya rumah tangga, Tata Usaha 2 orang
(Administrasi Umum), mahasiswa praktik Profesi S1 Keperawatan UNAIR
sebanyak 12 orang dan D3 Keperawatan dan Kebidanan sebanyak 14 orang.
MAKP yang diterapkan di ruang Anak adalah MAKP moduler yang merupakan
modifikasi dari MAKP TIM dan MAKP Primer.
MAKP Moduler ini memerlukan perawat primer sebagai ketua tim dengan
kualifikasi Ners, disamping seorang kepala ruang yang juga Ners. Perawat
pelaksana sebagai anggota tim dengan kualifikasi S1 dan D3 (Anak). Berdasarkan
hasil wawancara dengan kepala ruangan Ruang Anak, saat ini di Ruang Anak
terdapat 3 perawat primer dan 20 perawat assosiate yang terbagi dalam 7 orang
dinas pagi, 4 orang dinas siang dan 4 orang dinas malam. Perawat assosiate di
Ruang Anak sifatnya tidak tetap karena setiap perawat memiliki putaran dinas di
Ruang Neuro-Cardio, Hemato, Respiro dan isolasi.
Pemilihan penanggungjawab dilakukan oleh kepala ruangan yang ditentukan
secara tetap dan tidak diubah-ubah sedangkan untuk masing-masing anggota tim
dipilih secara berkala setiap bulan. Penempatan anggota tim di setiap ruangan
ditentukan oleh kepala ruangan sehingga tidak bisa dipastikan siapa saja perawat
yang bertugas disetiap ruangan. Penanggungjawab ditentukan dengan kualifikasi
lama kerja dan profesionalitas, sedangkan tiap 2-3 perawat bertanggung jawab
atas sekelompok pasien sejak masuk hingga pulang ditentukan menggunakan
MAKP moduler, sehingga pembagian tenaga perawat belum dibagi setiap pasien
namun semua perawat merawat satu ruangan. Oleh karena itu, di Ruang Anak
belum dapat dilaksanakan MAKP perawat primer. Jumlah pegawai dan status
pendidikan yang ada. Adapun struktur organisasi adalah sebagai berikut:
9

KEPALA RUANGAN
Suparmiasih, S.Kep., Ns

TATA USAHA
Wahyu D, Amd.PK
Siti M, Amd.PK

PERAWAT PELAKSANA

Enny Handayani, Amd.Kep Titiek Widiani, S.Kep., Ns Rahayu Margi U, Amd.Kep

Elok Pancarwati Siti Maryaningsih, Amd.Kep Sauji, Amd.Kep

Sri Hartatik, Amd.Kep Aulina Mahyudin, Amd.Kep Emilian Susanti, Amd.Kep

Fitri Nur Hamida, Amd.Kep Siti Aisyah, Amd.Kep Yuniatin, Amd.Kep

Reka Dewi, Amd.Kep Nurul Hidayati, Amd.Kep Hanik Endah L, S.Kep., Ns

Tanti Dwi A, S.Kep., Ns Efa Prasinta, Amd.Kep Siti Zumaroh, S.Kep., Ns

Ulfa Lutfina Arif, S.Kep., Ns M. Irfan, Amd.Kep Ardini S, Amd.Kep

Komariyatus S, Amd.Kep Duwi Au’marowati, Amd.Kep

PEKARYA KESEHATAN
Susiati Siti Isminah Jaenab

Saimin Dalinem Tri Yuli

PEKARYA RUMAH TANGGA


Darwanto Lilik Setyorini

Srianah M. Honi Rosidi

Gambar 2. 1 Bagan Struktur yang diterapkan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo


Surabaya
10

KARU

PP I PP II PP III

PA PA PA

PJ / PA PJ / PA PJ / PA

PJ / PA PJ / PA PJ / PA

Gambar 2. 2 Sistem Pemberian MAKP Moduler Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya

Berdasarkan hasil identifikasi komponen perawat yang ada di Ruang Anak


RSUD Dr. Soetomo Surabaya, perawat terdiri dari jenjang pendidikan S1
Keperawatan sejumlah 6 orang, 17 orang jenjang pendidikan D3 Keperawatan, 1
orang jenjang pendidikan SPK.
Tabel 2. 1 Tenaga Keperawatan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya per
April 2019
No Nama Pendidikan Masa Status Jabatan
Kerja
1 Suparmiasih, S.Kep., Ns S1 32 PNS KARU
2 Enny Handayani, Amd.Kep D3 32 PNS Pelaksana
3 Titiek Widiani, S.Kep., Ns S1 25 PNS Pelaksana
4 Rahayu Margi Utami, D3 33 PNS Pelaksana
Amd.Kep
5 Elok Pancarwati SPK 31 PNS Pelaksana
6 Siti Maryaningsih, D3 36 PNS Pelaksana
Amd.Kep
7 Sauji, Amd.Kep D3 8 PNS Pelaksana
8 Sri Hartatik, Amd.Kep D3 21 PNS Pelaksana
9 Aulina Mahyudin, Amd.Kep D3 14 BLUD Pelaksana
10 Emilian Susanti, Amd.Kep D3 12 BLUD Pelaksana
11 Fitri Nur Hamida, Amd.Kep D3 10 BLUD Pelaksana
12 Siti Aisyah, Amd.Kep D3 8 BLUD Pelaksana
13 Yuniatin, Amd.Kep D3 8 BLUD Pelaksana
14 Reka Dewi, Amd.Kep D3 8 BLUD Pelaksana
15 Nurul Hidayati, Amd.Kep D3 8 BLUD Pelaksana
11

No Nama Pendidikan Masa Status Jabatan


Kerja
16 Hanik Endah Lestari, S1 6 BLUD Pelaksana
S.Kep., Ns
17 Tanti Dwi Anggraini, S1 6 BLUD Pelaksana
S.Kep., Ns
18 Efa Prasinta, Amd.Kep D3 5 BLUD Pelaksana
19 Siti Zumaroh, S.Kep., Ns S1 6 BLUD Pelaksana
20 Ulfa Lutfina Arif, S.Kep., S1 4 BLUD Pelaksana
Ns
21 M. Irfan, Amd.Kep D3 3 BLUD Pelaksana
22 Ardini S, Amd.Kep D3 4 BLUD Pelaksana
23 Komariyatus Safitri, D3 4 BLUD Pelaksana
Amd.Kep
24 Duwi Au’marowati, D3 3 BLUD Pelaksana
Amd.Kep

Tabel 2. 2 Jumlah Tenaga Keperawatan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo


Surabaya
No Kualifikasi Jml Masa Kerja Status Laki- Perempuan
Laki
1 S1 6 <5 tahun : 1 2 PNS, - 6
Keperawatan orang 4
> 20 tahun : 5 BLUD
orang
2 D3 17 <5 tahun : 4 5 PNS, 2 15
Keperawatan orang 12
5-15 tahun : 9 BLUD
orang
>16 tahun : 4
orang
3 SPK 1 <5 tahun : 0 1 PNS - 1
orang
> 20 tahun : 1
orang
TOTAL 24 2 22

Tabel 2. 3 Jumlah Tenaga Non-Keperawatan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo


Surabaya
No Kualifikasi Jml Laki-laki Perempuan
1 Perkarya Kesehatan 6 orang 2 4
2 Perkarya Rumah 4 orang 2 2
Tangga
3 Tata Usaha 2 orang - 2
TOTAL 12 orang
12

Tabel 2. 4 Tenaga Keperawatan Yang Pernah Mengikuti Latihan di Ruang Anak


RSUD Dr. Soetomo Surabaya bulan April 2019
No Nama Pelatihan Tahun

1 Suparmiasih, S.Kep., Ns 1. Jenjang karir keperawatan 2012


2. Keperawatan neonatus 2013
3. BLS 2013
4. Asessor 2014
5. Managemen bangsal 2014
6. Persptorship 2014
7. PPGD Advan 2015
8. Diklat perawat ahli 2015
9. PPGD Anak 2016
10. Pasien Safety 2016
11. K3RS 2016
12. HAIS 2016
13. Code blue 2016
14. IPSG 2016
15. Lean leadership 2017
16. Teknik isolasi 2017
17. Layanan prima 2016
18. K3RS 2018
19. DJ Shock 2018
20. Komunikasi efektif 2018
2. Enny Handayani, 1. Manajemen keperawatan 2010
Amd.Kep 2. Patient safety 2011
3. PPGD-GELS 2013
4. Kemoterapi 2013
5. PMKP 2015
6. PPGD anak 2016
7. Pasien safety 2016
8. K3RS 2016
9. BLS 2016
10. HAIS 2016
11. Code blue 2016
12. BLS pediatric 2016
13. Layanan prima 2017
14. K3RS 2018
15. DC Shock 2018
16. Komunikasi efektif 2018
3 Titiek Widiani, S.Kep., Ns 1. LSH 2007
2. Probling solving 2007
3. Perawatan kanker 2013
4. Manajemen laktasi 2013
5. Pembimbing klinik (CI) 2014
6. VCT AID 2014
7. PPGD 2014
8. PMKP 2015
13

No Nama Pelatihan Tahun

9. Perawatan pasien kanker 2015


dengan kemo
10. PPGD anak 2016
11. Pasien safety 2016
12. K3RS 2016
13. HAIS 2016
14. Code blue 2016
15. BLS 2016
16. BLS pediatric 2016
17. Code blue 2016
18. DC Shock 2018
19. K3RS 2018
4 Rahayu Margi Utami, 1. Kemoterapi 2011
Amd.Kep 2. Audit keperawatan 2011
3. Manajemen laktasi 2012
4. TB DOTS 2013
5. BLS 2005
6. Patient safety 2014
7. PITC 2014
8. PPGD anak 2005
9. Pasien safety 2016
10. K3RS 2016
11. HAIS 2016
12. Sosialisasi etik dan disiplin 2016
profesi keperawatan
13. Code blue 2016
14. Teknik isolasi 2017
15. DC Shock 2018
16. K3RS 2018
5 Elok Pancarwati 1. LSH 2007
2. Manajemen laktasi 2014
3. GELS 2014
4. PPGD anak 2016
5. Pasien safety 2016
6. K3RS 2016
7. HAIS 2016
8. Code blue 2016
9. Manajemen laktasi 2016
10. BLS 2016
11. Bimtek teknik promosi 2016
kesehatan RS
12. Kegawatdaruratan jiwa 2017
13. Teknik aseptik 2017
14. K3RS 2018
15. DC Shock 2018
6 Siti Maryaningsih, 1. PPORS 2010
14

No Nama Pelatihan Tahun

Amd.Kep 2. Perawatan dasar anak 2010


3. Resusitasi bayi 2011
4. PPGD-GELS 2013
5. Paliatif 2015
6. Perawatan luka 2016
7. PPGD anak 2016
8. Pasien safety 2016
9. K3RS 2016
10. HAIS 2016
11. Code blue 2016
12. BLS 2016
13. Teknik aseptik 2017
14. Askep resiko tinggi 2018
15. Penggunaan timer turning 2018
schedule dan nutrisi
parenteral
16. DJ Shock 2018
17. K3RS 2018
18. Kemoterapi 2018
7 Sauji, Amd.Kep 1. BLS 2013
2. Pemasangan IV line 2013
3. Askep jiwa 2014
4. BLS 2016
5. PPGD anak 2016
6. Pasien safety 2016
7. K3RS 2016
8. HAIS 2016
9. Code blue 2016
10. Teknik aseptik 2017
11. DC Shock 2018
12. K3RS 2018
8 Sri Hartatik, Amd.Kep 1. Pemasangan infus 2013
2. Kep dasar anak 2010
3. TB 2011
4. Teknik pemasangan IV line 2013
5. Pemasangan infus 2013
6. PPGD anak 2016
7. Pasien safety 2016
8. K3RS 2016
9. HAIS 2016
10. Code blue 2016
11. Kemoterapi 2016
12. Edukator 2017
13. K3RS 2018
14. DC Shock 2018
9 Aulina Mahyudin, 1. PPOSR 2011
15

No Nama Pelatihan Tahun

Amd.Kep 2. Perawatan paliatif 2011


3. Plebotomi 2014
4. Keperawatan dasar anak 2014
5. Ketrampilan standart 2015
akreditasi (JCI)
6. PPGD anak 2016
7. Pasien safety 2016
8. K3RS 2016
9. HAIS 2016
10. Code blue 2016
11. Kemoterapi 2017
12. PPGD 2017
13. K3RS 2018
14. First responder 2018
15. DC Shock 2018
16. Perawatan dasar ventilator 2017
17. K3RS 2018
18. DC Shock 2018
19. Askep kritis 2018
20. First responder 2018
10 Emilian Susanti, Amd.Kep 1. Resusitasi bayi 2010
2. Terapi oksigen 2012
3. Manajemen perawatan luka 2015
4. PPGD-Gels 2015
5. PPGD anak 2016
6. Pasien safety 2016
7. K3RS 2016
8. HAIS 2016
9. Code blue 2016
10. PPI 2017
11. First responder 2018
12. K3RS 2018
13. DC shock 2018
11 Fitri Nur Hamida, 1. Kegawatdaruratan 2010
Amd.Kep 2. Pratugas 2010
3. Perawatan stoma 2014
4. Askep anak 2014
5. PPOSR 2015
6. Askep gadar 2015
7. Manajemen perawatan luka 2016
8. PPGD anak 2016
9. Pasien safety 2016
10. K3RS 2016
11. HAIS 2016
12. Code blue 2017
13. Pengelolaan pasien 2017
16

No Nama Pelatihan Tahun

infeksius (PPI)
14. Sosialisasi etik dan disiplin 2017
profesi kep
15. K3RS 2018
16. DC Shock 2018
17. Kemoterapi 2018
12 Siti Aisyah, Amd.Kep 1. Pratugas 2011
2. Keperawatan dasar anak 2011
3. Askep anak 2012
4. GELS 2010
5. Perawatan luka 2016
6. Basic Life Support (BLS) 2016
7. PPI 2016
8. Pasien safety 2016
9. K3RS 2016
10. HAIS 2016
11. Code blue 2016
12. BLS pediatri 2016
13. Promkes RS 2017
14. K3RS 2018
15. DC Shock 2018
13 Yuniatin, Amd.Kep 1. PPGD 2007
2. Pratugas 2011
3. Ketrampilan dasar anak 2011
4. PPOSR 2014
5. TX 02 2015
6. Askep anak 2014
7. Askep jantung 2016
8. PPGD anak 2016
9. Pasien safety 2016
10. K3RS 2016
11. HAIS 2016
12. Layanan prima 2017
13. PPI 2017
14. K3RS 2018
15. DC Shock 2018
14 Reka Dewi, Amd.Kep 1. BLS 2009
2. Pratugas 2012
3. Dalin 2016
4. PPGD anak 2016
5. Pasien safety/IPSG 2016
6. K3RS 2016
7. HAIS 2016
8. Code blue 2016
9. BLS 2016
10. BLS Pediatric 2016
17

No Nama Pelatihan Tahun

11. PPRA 2017


12. Teknik aseptik 2018
13. K3RS 2018
14. DC Shock 2018
15. Kemoterapi 2018
15 Nurul Hidayati, Amd.Kep 1. PPGD 2010
2. GELS 2010
3. Pratugas 2012
4. PPGD anak 2016
5. Pasien safety 2016
6. K3RS 2016
7. HAIS 2016
8. Code blue 2016
9. Ketrampilan dasar anak 2016
10. Teknik aseptik 2017
11. Ventilasi mekanik anak 2017
12. PPI 2017
13. K3RS 2018
14. DC Shock 2018
16 Hanik Endah Lestari, 1. Pratugas 2014
S.Kep., Ns 2. BLS 2015
3. Phlebotomy 2015
4. Teknik pengambilan darah 2016
5. PPGD anak 2016
6. Pasien safety 2016
7. K3RS 2016
8. HAIS 2016
9. Code blue 2016
10. K3RS 2018
11. DC Shock 2018
17 Tanti Dwi Anggraini, 1. Pratugas 2014
S.Kep., Ns 2. BLS 2013
3. PPGD 2016
4. PPGD anak 2016
5. Pasien safety 2016
6. K3RS 2016
7. HAIS 2016
8. Code blue 2016
9. Teknik aseptik 2017
10. K3RS 2018
11. DC Shock 2018
18 Efa Prasinta, Amd.Kep 1. Pratugas 2014
2. GELS 2013
3. BLS 2015
4. PPGD anak 2016
5. Pasien safety 2016
18

No Nama Pelatihan Tahun

6. K3RS 2016
7. HAIS 2016
8. Code blue 2016
9. PPI 2017
10. Teknik aseptik 2017
11. K3RS 2018
12. DC Shock 2018
19 Siti Zumaroh, S.Kep., Ns 1. Pratugas 2014
2. BLS 2014
3. Dalin 2015
4. PPGD anak 2016
5. Pasien safety 2016
6. K3RS 2016
7. HAIS 2016
8. Code blue 2016
9. Plebhotomy 2018
10. K3RS 2018
11. DC Shock 2018
20 Ulfa Lutfina Arif, S.Kep., 1. BT&CLS 2014
Ns 2. Akupunktur dasar & 2013
moksibasi
3. Pratugas 2016
4. BLS 2016
5. PPGD anak 2016
6. Pasien safety 2016
7. K3RS 2016
8. HAIS 2016
9. Code blue 2016
10. K3RS 2018
11. DC Shock 2018
21 M.Irfan, Amd.Kep 1. Orientasi 2016
2. Pratugas 2017
3. K3RS 2018
4. DC Shock 2018
22 Ardini S, Amd.Kep 1. Orientasi 2018
2. Pratugas 2018
23 Komariyatus Safitri, 1. Orientasi 2018
Amd.Kep 2. Pratugas 2018
24 Duwi Au’marowati, 1. Orientasi 2018
Amd.Kep 2. Pratugas 2018

Keterangan :
BLS : Basic Life Support
BCLS : Basic Cardiac Life Support
BTLS : Basic Trauma Life Support
CI : Clinical Instructor
19

GELS : General Life Support


DALIN : Pengendalian Infeksi
K3RS : Keselamatan dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit
PPI : Pencegahan dan Pengendalian Infeksi

Menurut standart Joint Commission International (JCI) 2011 pelatihan


minimal yang dimiliki perawat ruangan adalah Basic Life Support (BLS), dan
semua perawat Anak sudah mendapatkan pelatihan kecuali perawat pra PK.
a. BOR (Bed Occupacy Rate)
Perhitungan BOR (Bed Occupacy Rate).
1) BOR (Bed Occupacy Rate) Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Tabel 2. 5 BOR Ruang Bona RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 29 April 2019
No Shift Perhitun gan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 35 (ekstra bed 3) = 38
38/35X100% = 100 % + ekstra bed 100%+ 91%+ 91%
3 3
2 Sore 32 (ekstra bed 0) = 94% + ekstra bed 3
32/35X100% = 91%
3 Malam 32 (ekstra bed 0)
32/35X100% = 91%
Sumber: Data Primer (2019)
Tabel 2. 6 BOR Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 30 April 2019
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 33 (ekstra bed 0)
33/35X100% =94% 94%+ 86%+ 86%
2 Sore 29 (ekstra bed 0) 3
30/35X100% = 86% = 87%
3 Malam 29 (ekstra bed 0)
30/35X100% = 86%
Sumber: Data Primer (2019)
Tabel 2. 7 BOR Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 1 Mei 2019
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 32 (ekstra bed 0)
32/35X100% =91% 91%+ 86%+ 86%
2 Sore 30 (ekstra bed 0) 3
30/35X100% = 86% = 88%
3 Malam 30 (ekstra bed 0)
30/35X100% = 86%
Sumber: Data Primer (2019)
20

4. Jumlah Diagnosa Penyakit Terbanyak di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo


Surabaya
Tabel 2. 8 Daftar diagnosa penyakit terbanyak di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya bulan April 2019
Ruangan No Nama Penyakit
Anak 1 ALL
2 Pneumonia
3 Neoplasma lainnya
4 Epilepsi
5 Kejang demam
6 Retinoblastoma
7 Meningitis
8 TB paru
9 CKD
10 Ensefalitis

Tabel 2. 9 Daftar diagnosa penyakit terbanyak di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo


Surabaya bulan April 2019
Ruangan No Nama Diagnosa Keperawatan
Anak 1 Ketidakefektifan perfusi jaringan perifer
2 Ketidakefektifan bersihan jalan napas
3 Ketidakefektifan pola napas
4 Hipertermi
5 Resiko infeksi
6 Resiko penurunan curah jantung
7 Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
8 Resiko perdarahan
9 Resiko aspirasi
10 Resiko penyebaran infeksi
5. Tingkat Ketergantungan Klien dan Kebutuhan Tenaga Perawat
1) Metode Douglas
Bagi klien rawat inap, standar waktu pelayanan klien antara lain:
(1) Perawatan minimal memerlukan waktu 1 s/d 2 jam / 24 jam
(2) Perawatan intermediet memerlukan waktu 3 s/d 4 jam / 24 jam
(3) Perawatan maksimal/total memerlukan waktu 5 s/d 6 jam / 24 jam
21

Menurut Douglas (1984) dalam Nursalam (2014) penerapan sistem klasifikasi


klien dengan tiga kategori tersebut adalah sebagai berikut:
a. Kategori I: perawatan mandiri
Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah klien masih dapat melakukan
sendiri kebersihan diri, mandi, ganti pakaian, makan, minum, penampilan secara
umum baik, tidak ada reaksi emosional. Klien perlu dilakukan diawasi ketika
melakukan ambulasi atau gerakan. Klien perlu dilakukan observasi setiap shift,
pengobatan minimal, dan persiapan prosedur memerlukan pengobatan.
b. Kategori II: Perawatan intermediet
Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah memerlukan bantuan untuk
melakukan kegiatan sehari-hari seperti makan, mengatur posisi waktu makan,
memberi dorongan agar makan, bantuan dalam eliminasi dan kebersihan diri,
tindakan keperawatan untuk memonitor tanda-tanda vital, fungsi fisiologis, statud
emosional, kelancaran drainase, bantuan dalam pendidikan kesehatan serta
kesiapan pengobatan memerlukan prosedur.
c. Kategori III: Perawatan total
Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah tidak dapat melakukan sendiri
kebutuhan sehari-harinya, semua kebutuhan dibantu oleh perawat, penampilan
klien sakit berat, klien memerlukan observasi tanda vital setiap dua jam,
menggunakan selang nasogastrik (NGT), menggunakan terapi intravena,
pemakaian alat penghisap (suction) dan kadang klien dalam kondisi gelisah/
disoriented.
Menurut Douglas (1984) dalam Nursalam (2014) menetapkan jumlah
perawat yang dibutuhkan dalam suatu unit perawatan berdasarkan klasifikasi
klien, dimana masing-masing kategori mempunyai nilai standar per shift.
Tabel 2. 10 Nilai Standar Jumlah Perawat Per Shift Berdasarkan Klasifikasi Klien
Jumlah Klasifikasi Klien
Minimal Parsial Total
Klien P S M P S M P S M
1 0,17 0,14 0,10 0,27 0,15 0,07 0,36 0,30 0,20
2 0,34 0,28 0,20 0,54 0,30 0,14 0,72 0,60 0,40
3 0,51 0,42 0,30 0,81 0,45 0,21 1,08 0,90 0,60
22

Kebutuhan tenaga perawat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya


dari hasil pengkajian adalah sebagai berikut:
1) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
metode Douglas di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya tanggal 29
April-1 Mei 2019.
Tabel 2. 11 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari Senin,
30 April 2019
Kualifikasi Pasien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Pasien
Minimal 0 0x0,17=0 0x0,14=0 0x0,10=0
Parsial 38 38x0,27=71,26 32x0,15=4,8 32x0,07=2,66
Jumlah 38 5,51 3,38 2,66
Total tenaga perawat
Pagi` : 7 orang
Sore : 4 orang
Malam: 4 orang +
Total : 15 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 15 = 1290 = 4,34 = 4 orang
297 297

Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas di Ruang
Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 15 orang + 2 struktural (kepala ruang
dan wakil kepala ruangan) + 4 orang lepas dinas = 21 orang.
Tabel 2. 12 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari
Selasa, 30 Mei 2019
Kualifikasi Pasien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Pasien
Minimal 0 0x0,17=0 0x0,14=0 0x0,10=0
Parsial 33 33x0,27=8,91 29x0,15=4,35 29x0,07=2,03
Jumlah 33 8,91 4,35 2,03
Total tenaga perawat
Pagi : 8 orang
Sore : 3 orang
23

Malam : 3 orang +
Total : 15 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 15 = 1290 = 4,34 = 4 orang
297 297
Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas di Ruang
Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 15 orang + 2 struktural (kepala ruang
dan wakil kepala ruangan) + 4 orang lepas dinas = 21 orang.
Tabel 2. 13 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari Rabu,
1 Mei 2019
Kualifikasi Pasien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Pasien
Minimal 0 0x0,17=0 0x0,14=0 0x0,10=0
Parsial 32 32x0,27=8,64 30x0,15=4,5 30x0,07=2,1
Jumlah 32 8,64 4,5 2,1

Total tenaga perawat


Pagi : 8 orang
Sore : 3 orang
Malam : 3 orang +
Total : 15 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 15 = 1290 = 4,34 = 4 orang
297 297
Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas di Ruang
Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 15 orang + 2 struktural (kepala ruang
dan wakil kepala ruangan) + 4 orang lepas dinas = 21 orang.
Tabel 2. 14 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak Ruang Neurologi RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Senin, 30 April 2019
Kualifikasi Pasien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat
Jumlah
Ketergantung Pagi Sore Malam
Pasien
an
24

Minimal 0 0 0 0
Parsial 9 9x0,27=2,43 7x0,15=1,05 7x0,07=0,49
Total 0 0 0 0
Jumlah 9 2,43 1,05 0,49
Total tenaga perawat
Pagi : 2 orang
Sore : 1 orang
Malam : 1 orang +
Total : 4 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 4 = 344 = 1,15 = 1 orang
297 297
Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas di Ruang
Anak Ruang Neurologi RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 4orang + 2
struktural (kepala ruang dan wakil kepala ruangan) + 1 orang lepas dinas = 7
orang.
Tabel 2. 15 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Anak Ruang Neurologi RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Rabu, 1 Mei 2019
Kualifikasi Pasien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Pasien
Minimal 0 0 0 0
Parsial 8 8x0,27=2,16 8x0,15=1,2 8x0,07=0,56
Total 0 0 0 0
Jumlah 8 2,16 1,2 0,56

Total tenaga perawat


Pagi : 2orang
Sore : 1orang
Malam : 1 orang +
Total : 4 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari :
86 x 4 = 344 = 1,15 = 1 orang
297 297
25

Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas di Ruang
Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 4orang + 2 struktural (kepala ruangan
dan wakil kepala ruangan) + 1 orang lepas dinas = 7 orang.
2) Metode Gillies
Rumus : A x B x C = F = H
(C – D)xE G

Keterangan:
A : Rata-rata jumlah perawatan/pasien/hari
B : Rata-rata jumlah pasien/hari
C : Jumlah hari/tahun
D : Jumlah hari libur masing-masing perawat
E : Jumlah hari kerja masing-masing perawat
F : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
G : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
H : Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut

1. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan


Metode Gillies di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari Senin, 29
April 2019
1) Keperawatan langsung
Keperawatan minimal 0 orang pasien, 0 x 2 jam = 0 jam
Keperawatan parsial 38 orang pasien, 38 x 3 jam = 114 jam
Keperawatan total 0 orang pasien, 0 x 6 jam = 0 jam +
114 jam
2) Keperawatan tidak langsung : 38 orang pasien x 1 jam = 38 jam
3) Penyuluhan kesehatan : 38 orang x 0,25 jam = 9,5 jam
Total jam = 114 jam +38 jam + 9,5 jam = 161,5 jam
Total jam keperawatan yang dibutuhkan perpasien/hari= 161,5: 38 = 4,25
= 4 jam
Dihitung : 4 x 38 pasien x 365 hari = 55480 = 28,4 (28) orang
(365 hari – 86 hari ) x 7 jam 1953
26

20% x 28 = 5,6 = 6 orang


Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas per hari : 28
+ 6 = 34 orang
2. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
Metode Gillies di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari Selasa, 30
April 2019
1) Keperawatan langsung
Keperawatan langsung
Keperawatan minimal 0 orang pasien, 0 x 2 jam = 0 jam
Keperawatan parsial 33 orang pasien, 33 x 3 jam = 99 jam
Keperawatan total 0 orang pasien, 0 x 6 jam = 0 jam +
99 jam
2) Keperawatan tidak langsung : 33 orang pasien x 1 jam = 33 jam
3) Penyuluhan kesehatan : 33 orang x 0,25 jam = 8,25 jam
Total jam = 99 jam +33 jam + 8,25 jam = 140,25 jam
Total jam keperawatan yang dibutuhkan perpasien/hari= 140,25: 33 =
4,25 = 4 jam

Dihitung : 4 x 33 pasien x 365 hari = 48180 = 24,66 (25) orang


(365 hari – 86 hari ) x 7 jam 1953
20% x 25 = 5 orang
Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas per hari : 25
+ 5 = 30 orang
3. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
Metode Gillies di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari Rabu, 1
Mei 2019
1) Keperawatan langsung
Keperawatan minimal 0 orang pasien, 0 x 2 jam = 0 jam
Keperawatan parsial 32 orang pasien, 32 x 3 jam = 96 jam
Keperawatan total 0 orang pasien, 0 x 6 jam = 0 jam+
96 jam
2) Keperawatan tidak langsung : 32 orang pasien x 1 jam = 32 jam
27

3) Penyuluhan kesehatan : 32 orang x 0,25 jam = 8 jam


Total jam = 96 jam + 32 jam + 8 jam = 136 jam
Total jam keperawatan yang dibutuhkan per pasien/ hari = 136 : 32 = 4,25
Dihitung : 4,25 x 32 pasien x 365 hari =49640 = 25,41 = 25 orang
(365 hari – 86 hari ) x 7 jam 1953
20% x 25 = 5 orang
Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas per
hari : 25 + 5 = 30 orang
1) Metode Depkes RI
Menurut Depkes RI (2011) dalam Nursalam (2015) kebutuhan
tenaga keperawatan harus memperhatikan unit kerja yang ada di rumah
sakit. Berdasarkan klasifikasi pasien cara perhitungannya berdasarkan :
(1) Tingkat ketergantungan pasien berdasarkan jenis kasus
(2) Jumlah perawatan yang diperlukan/hari/pasien
(3) Jam perawatan yang diperlukan/ruangan/hari
(4) Jam kerja efektif tiap perawat 7 jam per hari
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah:
Jumlah jam perawatan
Jam kerja efektif per shift
Perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah faktor koreksi
dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian pasien
pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
( Jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
Jumlah tenaga : tenaga yang tersedia + faktor koreksi
a. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Depkes RI di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Senin, 29 April 2019
28

Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :


Jumlah jam perawatan = 4 x 24 = 96 = 13,71 = 14 orang
Jam kerja efektif per shift 7 7

Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor


resiko) dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non keperawatan


(non nursing job) seperti membuat perincian pasien pulang, kebersihan
ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien dan lain sebagainya
diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
Faktor koreksi = (jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
= (14+7) x 25% = 5,25
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
=14 + 5,25 = 19,25 orang
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo Surabaya adalah 19 orang.
b. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
Metode Depkes RI di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari
Selasa, 30 April 2019
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :
Jumlah jam perawatan = 4 x 24 = 96 = 13,7 = 14 orang
Jam kerja efektif per shift 7 7
Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor resiko)
dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :
29

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian pasien pulang,
kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
Faktor koreksi = (jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
= (14+7) x 25% = 5,25
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
=14 + 5,25 = 19,25 orang
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo Surabaya adalah 19 orang.
c. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
Metode Depkes RI di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari
Kamis, 1 Mei 2019

Jumlah tenaga keperawatan yang diperlu kan adalah :


Jumlah jam perawatan = 4,02 x 22 =88,44 = 12,6 perawat
Jam kerja efektif per shift 7 7

Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor resiko)


dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian pasien pulang,
kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
Faktor koreksi = (Jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
= (12,6+6) x 25% = 4,65
30

Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi


=13 + 4,65 = 17,65
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo Surabaya adalah 18 orang.
d. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
Metode Depkes RI di Ruang Kelolaan Anak Ruang Neurologi RSUD
Dr. Soetomo Surabaya hari Senin, 29 April 2019
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :
Jumlah jam perawatan = 4 x 9 = 36 = 5,14 = 5 orang
Jam kerja efektif per shift 7 7

Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor


resiko) dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian pasien pulang,
kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
Faktor Koreksi = (jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
= (5+1) x 25% = 1,5
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
= 5 + 1,5 = 6,5 = 7 orang
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Kelolaan
Ruang Neurologi RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 7 orang.
e. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
Metode Depkes RI di Ruang Kelolaan Anak Ruang Neurologi RSUD
Dr. Soetomo Surabaya hari Selasa, 30 April 2019
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :
31

Jumlah jam perawatan = 4 x 9 = 36 = 5,14 = 5 orang


Jam kerja efektif per shift 7 7

Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor resiko)


dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian pasien pulang,
kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
Faktor Koreksi = (jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
= (5+1) x 25% = 1,5
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
= 5 + 1,5 = 6,5 = 7 orang
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Kelolaan Ruang
Neurologi RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 7 orang.
f. Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan dengan
Metode Depkes RI di Ruang Kelolaan Anak Ruang Neurologi RSUD
Dr. Soetomo Surabaya hari Rabu, 1 Mei 2019
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :
Jumlah jam perawatan = 3,95 x 8 = 31,6 = 4,51 = 5 orang
Jam kerja efektif per shift 7 7

Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor resiko)


dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :
32

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian pasien pulang,
kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan pasien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
Faktor Koreksi = (jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
= (6+0,5) x 25% = 1,625
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
= 6 + 2 = 8 orang
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Kelolaan
Kuesioner RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 8 orang.
7. Beban Kerja Perawat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Perhitungan beban kerja perawat menggunakan teknik Time and
motion study, teknik ini kita mengamati dan mengikuti dengan cermat tentang
kegiatan personel yang diamati. Melalui teknik ini akan didapatkan beban
kerja personel dan kualitas kerjanya (Nursalam, 2015).

Tabel 2. 16 Tindakan pelaksanaan tindakan keperawatan langsung di ruang Bona


2 shift pagi RSUD Dr Soetomo tanggal 29 April – 1 Mei 2019
No Tindakan Keperawatan Waktu Frekuensi Rerta waktu
Langsung (jam) (jam)
1. Merapikan tempat tidur 0,48 3 0,16
Persiapan dan pemberian obat
2. 1,75 7 0,25
kepada pasien (injeksi)
3. Observasi TTV 2,49 30 0,083
4. Penggantian cairan infus 2,49 30 0,083
Evaluasi kepatenan aliran
5. 2,08 13 0,16
infuse
6. Mengikuti visite dokter 6,75 27 0,25
7. Menerima pasien baru 2,5 5 0,5
8. Pemberian kemoterapi 4,5 6 0,75
9. Pemberian tranfusi 9,75 13 0,75
10. Pemberian nutrisi melalui NGT 3,68 23 0,16
11. Memberikan nebul 0,8 5 0,16
12. Pemasangan IV line 130 130 1
33

No Tindakan Keperawatan Waktu Frekuensi Rerta waktu


Langsung (jam) (jam)
13. Mengambil darah (vena) 2,24 14 0,16
14. Mengambil darah (BGA) 15,25 61 0,25
TOTAL 184,76 367 4,716
Tabel diatas menunjukkan bahwa frekuensi tertinggi kegiatan produktif
langsung yaitu observasi pasien, sedangkan kegiatan produktif langsung yang
terendah dilakukan yaitu persiapan operasi.

Tabel 2. 17 Pelaksanaan tindakan keperawatan tidak langsung di ruang Bona 2


shift pagi RSUD Dr Soetomo tanggal 29 April -1 Mei 2019
No Tindakan Keperawatan Waktu Frekuensi Rerta waktu
Tidak Langsung (jam) (jam)
1. Operan dinas 13 13 1
2. Validasi ke pasien 8,5 34 0,25
3. Menulis laporan antar shift 1,44 9 0,16
4. Pembuatan dokumentasi
13 0,25
tindakan di RM 3,25
5. Melengkapi RM 7,2 45 0,16
Total 33,39 114 0,779
Tabel diatas menunjukkan bahwa frekuensi tertinggi kegiatan produktif
tidak langsung yaitu persiapan sterilisasi alat, sedangkan kegiatan produktif tidak
langsung yang terendah dilakukan yaitu telekomunikasi dengan ruang lain.

Tabel 2. 18 Pelaksanaan Tindakan Produktif Keperawatan Per Shift Tanggal 29


Mei 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Waktu Pegawai
Satuan Waktu Beban
No Uraian Tugas Kerja yang
Hasil Penyelesaian Kerja
Efektif Dibutuhkan

Perawatan Harian

1 Timbang Terima Pasien / Kegiata 30 300 3 0.3000


Operan Shift n
2 Membersihkan Tempat Kegiata 10 300 40 1.3333
Tidur n
3 Perawatan Mulut Kegiata 5 300 25 0.4167
n
4 Mengatur Posisi Tidur Kegiata 5 300 10 0.1667
n
5 Pengukuran Suhu, Nadi Kegiata 10 300 120 4.0000
Dan Pernafasan n
6 Menimbang Bb Kegiata 10 300 10 0.3333
34

Waktu Pegawai
Satuan Waktu Beban
No Uraian Tugas Kerja yang
Hasil Penyelesaian Kerja
Efektif Dibutuhkan

n
7 Mengukur Panjang Kegiata 10 300 4 0.1333
Badan Dan Lingkar n
Kepala
8 Memberikan Kegiata 30 1800 1 0.0167
Penyuluhan/Konseling n
9 Mengantar Dan Kegiata 120 7800 2 0.0308
Mengambil Pasien (Ke n
Ok Dll)
10 Menerima Pasien Baru Kegiata 20 300 3 0.2000
n
11 Menyiapkan Pasien Kegiata 30 300 4 0.4000
Pulang n
12 Menulis Tindakan Kegiata 10 300 110 3.6667
Perawat Ke Dalam Status n
Dmk 7/Rm 7
13 Melakukan Pengkajian Kegiata 10 300 5 0.1667
Perawatan n
14 Merencanakan Tindakan Kegiatan 10 300 5 0.1667
Perawatan
15 Melakukan Evaluasi Kegiata 10 300 5 0.1667
n
16 Melakukan Penyuluhan Kegiata 10 300 5 0.1667
Individu n
18 Mengambil Urine Untuk Kegiata 10 300 5 0.1667
Pemeriksaan n
19 Menolong Bab Dan Bak Kegiata 10 300 4 0.1333
n
20 Mengukur Tekanan Kegiata 10 300 3 0.1000
Darah n

  Tindakan Medik
Perawatan
1 Injeksi Im/Iv Kegiata 15 300 70 3.5000
n
2 Pengambilan Sampel Kegiata 30 300 15 1.5000
Darah Vena n
3 Pemasangan Sonde/Maag Kegiata 30 300 5 0.5000
Slang n
4 Pemasangan Infus / Kegiata 30 300 15 1.5000
Penvlon n
5 Pemasangan Oksigen Kegiata 10 300 10 0.3333
n
35

Waktu Pegawai
Satuan Waktu Beban
No Uraian Tugas Kerja yang
Hasil Penyelesaian Kerja
Efektif Dibutuhkan

6 Pemberian Nebulizer + Kegiata 30 300 10 1.0000


Suction n
8 Pemasangan Transfusi Kegiata 30 300 7 0.7000
Darah n
9 Exchange Transfusi Kegiata 240 46800 1 0.0051
n
10 Pengambilan Darah Kegiata 10 300 3 0.1000
Untuk Test Gda n
11 Pemberian Obat Oral Kegiata 10 300 40 1.3333
n
12 Perawatan Colostomy Kegiata 30 1800 2 0.0333
n
13 Perawatan Omphalocele Kegiata 15 93600 1 0.0002
n
14 Resusitasi Nafas Kegiata 45 2100 5 0.1071
n
15 Merawat Luka Kegiata 15 300 3 0.1500
n
16 Memberi Kompres Kegiata 10 300 5 0.1667
n
17 Observasi Intake Dan Kegiata 10 300 20 0.6667
Output Nutrisi n
18 Memberikan Nutrisi Kegiata 10 300 20 0.6667
Lewat Sonde n
19 Menolong Pasien Dengan Kegiata 25 7800 5 0.0160
Perdarahan Hidung/Gusi n
20 Lavement / Memberikan Kegiata 20 7800 1 0.0026
Huknah n
21 Pengambilan Kultur Kegiata 10 300 10 0.3333
(Urine/Feses/Swab) n
22 Perawatan Jenazah Kegiata 30 1800 5 0.0833
n
23 Melakukan Ecg Kegiatan 30 300 8 0.8000
24 Pemberian Obat Melalui Kegiata 15 300 10 0.5000
Inhalasi n
25 Pengambilan Blood Gas/ Kegiata 15 300 4 0.2000
Darah Arteri n
26 Menolong Pasien Dalam Kegiata 30 300 2 0.2000
Keadaan Kejang n
27 Persiapan Pasien Untuk Kegiata 20 300 2 0.1333
Intra Tekal n
28 Memberikan Obat Kegiata 25 300 3 0.2500
Sitostatika n
36

Waktu Pegawai
Satuan Waktu Beban
No Uraian Tugas Kerja yang
Hasil Penyelesaian Kerja
Efektif Dibutuhkan

29 Menyiapkan Px Untuk Kegiata 20 1800 1 0.0111


Lp n
30 Mengambil Pemeriksaan Kegiata 20 7800 3 0.0077
Bta Lambung n
31 Perawatan Px Kegiata 25 7800 1 0.0032
Tracheastomi n
32 Observasi Reaksi Kegiata 10 300 7 0.2333
Tranfusi n
33 Pemberian Suntikan Intra Kegiata 15 300 3 0.1500
Cutan (Ic) n
Jumlah 27.5505

Tabel 2. 19 Pelaksanaan Tindakan Non- Produktif Keperawatan Per Shift Tanggal


29 April 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
No. Kegiatan Waktu
(menit)
1 Makan dan minum 15x3 = 45
2 Sholat 15x5 = 75
Total 120

Per Shift
Waktu Produktifitas : 1240 menit
Tidak Produktif : 120 menit
Total Jumlah Jam Kerja : 1360 menit
Prosentase Produktifitas Kerja : 91,1 % per shift
Keterangan :
Tinggi = > 80%
Sedang = 60-80%
Rendah = < 60%
8. Kepuasan Kerja Perawat
Tabel 2. 20 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Struktur Organisasi (n=11) di
Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No. Kategori Jumlah Persentase
1. Sangat Puas 1 9%
2. Cukup Puas 3 27 %
3. Puas 7 64 %
37

4. Tidak Puas 0 0%
Keterangan: 64 % perawat menyatakan puas terhadap struktur organisasi
Tabel 2. 21 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Jobdesk (n=11) di Ruang
Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No. Kategori Jumlah Persentase
1. Sangat Puas 1 9%
2. Cukup Puas 1 9%
3. Puas 8 73 %
4. Tidak Puas 1 9%
Keterangan : 73% perawat menyatakan puas dengan Jobdesk yang ada
Tabel 2. 22 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Kinerja Kepala Ruanga (n=11)
di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No. Kategori Jumlah Persentase
1. Sangat Puas 1 9%
2. Cukup Puas 3 27 %
3. Puas 7 64 %
4. Tidak Puas 0 0%
Keterangan : 64 % perawat menyatakan puas dengan kinerja kepala ruangan
Tabel 2. 23 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Kinerja Ketua tim/Perawat
Primer (n=11) di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No. Kategori Jumlah Persentase
1. Sangat Puas 1 9%
2. Cukup Puas 1 9%
3. Puas 9 82 %
4. Tidak Puas 0 0%
Keterangan : 82 % perawat puas dengan kinerja ketua tim/PP
Tabel 2. 24 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Fasilitas yang diberikan
Rumah Sakit (Beasiswa, Pelatihan dan Pendidikan) (n=11) di Ruang Anak RSUD
Dr.Soetomo Surabaya
No. Kategori Jumlah Persentase
1. Sangat Puas 0 0%
2. Cukup Puas 4 36 %
3. Puas 6 54 %
4. Tidak Puas 1 9%
Keterangan : 54 % perawat menyatakan puas denan kebijakan RS mengenai
pemberian besiswa atau pelatihan pendidikan keperawatan.
Tabel 2. 25 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Pendapatan (n=11) di Ruang
Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No. Kategori Jumlah Persentase
1. Sangat Puas 0 0%
2. Cukup Puas 1 9%
3. Puas 9 82 %
38

4. Tidak Puas 1 9%
Keterangan : 82% perawat menyatakan puas dengan jumlah pendapatan
yang diterima.
Tabel 2. 26 Persentase Kepuasan Perawat terhadap Peran Pembantu Perawat
(n=11) di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No. Kategori Jumlah Persentase
1. Sangat Puas 0 0%
2. Cukup Puas 3 27 %
3. Puas 8 73 %
4. Tidak Puas 0 0%
Keterangan : 73 % perawat menyatakan puas dengan peran pembantu
Perawat

2.2.2. Sarana Dan Prasarana (M2- material)

Penerapan proses profesi manajemen keperawatan mahasiswa Program


Studi Pendidikan Ners Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga, mengambil
tempat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Pengkajian data awal
dilakukan pada tanggal 29 April-1 Mei 2019, adapun data-data yang didapatkan
adalah sebagai berikut :

1. Lokasi dan Denah/ setting Ruangan


Lokasi penerapan proses profesi manajemen yang digunakan dalam
kegiatan praktik manajemen profesi Fakultas Keperawatan Universitas
Airlangga di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo dengan batas-batas sebagai
berikut :

Tabel 2. 27 Batas Ruang Anak RSUD Dr Sutomo Surabaya


(1) Utara : Bersebrangan dengan ruang tunggu pasien

(2) Timur : Bersebrangan dengan gedung IRNA Medik


Seruni

(3) Barat : Bersebrangan dengan Ruang Pengadaan

(4) Selatan : Bersebrangan dengan Unit Farmasi

Ruang Anak terletak di gedung timur RSUD Dr. Soetomo Surabaya


yang merupakan ruang rawat inap untuk pasien anak. Ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo Surabaya merupakan ruang perawatan pasien yang terdiri dari
ruang Respiro, Isolasi, Kardio, Neuro, dan Hemato. Pembagian ruangan
39

tersebut diklasifikasikan sesuai dengan kasus penyakit. Ruang Respiro


merupakan ruang perawatan kelas 3 yang terdiri dari 2 ruangan. Ruangan I
berkapasitas 5 bed pasien, dilengkapi 1 kamar mandi pasien, 1 ruang
dispensing, dan 1 ruang janitor. Ruangan II berkapasitas 5 bed pasien dan
dilengkapi 1 kamar mandi pasien. Ruang Isolasi merupakan ruang
perawatan kelas 2 yang terdiri dari 5 ruang perawatan yang memiliki
fasilitas 1 bed tiap ruangan. Ruang Kardio dan ruang Neuro merupakan
ruang kelas 3 yang berkapasitas 10 bed dan dilengkapi dengan 2 kamar
mandi pasien. Ruang Hemato merupakan ruang kelas 3 yang berkapasitas
10 bed dilengkapi dengan 2 kamar mandi pasien dan 1 ruang alat.

2. Data bed pasien


Jumlah kapasitas bed pasien di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
berdasarkan hasil pengkajian tanggal 29 April - 1 Mei 2019 sebanyak 35
bed, didapatkan sebagai berikut:
1) Ruang Respiro
Kelas III : 2 ruangan.
Ruangan I berkapasitas 5 bed pasien, dilengkapi 1 kamar mandi
pasien, 1 ruang dispensing, dan 1 ruang janitor. Ruangan II berkapasitas
5 bed pasien dan dilengkapi 1 kamar mandi pasien.
2) Ruang Isolasi
R. Kelas II : Terdiri dari 5 ruang perawatan yang memiliki fasilitas 1
bed tiap ruangan.

3) Ruang Kardio dan Neuro


Kelas III : Berkapasitas 10 bed dan dilengkapi dengan 2 kamar
mandi pasien.
4) Ruang Hemato
Kelas III : Berkapasitas 10 bed dilengkapi dengan 2 kamar mandi
pasien dan 1 ruang alat.
40

Tabel 2. 28 Perbandingan Jumlah Tempat Tidur, Toilet dan Kamar Mandi


Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang Persyaratan Kesehatan
Lingkungan Di Rumah Sakit.
No Jumlah Tempat Tidur Jumlah Toilet Jumlah Kamar Mandi

1 1 s/d 10 1 1

2 11 s/d 20 2 2

3 21 s/d 30 3 3

4 31 s/d 40 4 4

Note : Setiap penambahan 10 tempat tidur harus ditambah 1 toilet dan 1 kamar
mandi.

Sesuai dengan tabel indeks perbandingan jumlah tempat tidur, toilet,


dan jumlah kamar mandi berdasarkan standart Kepmenkes No.
1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan di
Rumah Sakit yang menyatakan bahwa setiap penambahan 10 tempat tidur
harus ditambah 1 toliet dan 1 kamar mandi. Ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo sudah memenuhi standart tentang jumlah tempat tidur, toilet dan
kamar mandi.
Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo memiliki 24 tenaga perawat, 4
pekarya kesehatan, 3 pekarya rumah tangga dengan jumlah kamar mandi
dan toilet sebanyak 5 kamar mandi, untuk pasien memiliki 4 kamar mandi
dan sisanya untuk tenaga kesehatan. Fasilitas toilet Ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo terpelihara dengan bersih dan selalu dibersihkan minimal 2 kali
sehari. Tabel di bawah ini menunjukkan perbandingan jumlah karyawan
dengan jumlah toilet berdasarkan Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2010.

Tabel 2. 29 Indeks Perbandingan Jumlah Karyawan dengan Jumlah Toilet dan


Jumlah Kamar Mandi
No Jumlah karyawan Jumlah toilet Jumlah kamar mandi

1 1 s/d 20 1 1

2 21 s/d 40 2 2

3 41 s/d 60 3 3
41

4 61 s/d 80 4 4

5 81 s/d 100 5 5

Note Setiap penambahan 20 karyawan harus ditambah 1 toilet dan 1 kamar


mandi

Sumber: Kemenkes RI (2010)

Sesuai dengan tabel indeks perbandingan jumlah karyawan dengan


jumlah toilet dan jumlah kamar mandi berdasarkan standart Keputusan
Menteri Kesehatan No 1204/Menkes/SK/X/2010 tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Di rumah Sakit, menunjukkan bahwa Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo belum memenuhi standar tentang jumlah karyawan,
toilet dan kamar mandi.

3. Fasilitas dan Sarana kesehatan


Tabel 2. 30 Peralatan Medis di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo (Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Nomor 340/MENKES/III/2010)
Jumlah
Jumlah
No Nama barang yang Kondisi Usulan
Ideal
tersedia

1 Tensimeter air raksa 4 1/ruangan Baik -

2 Tensimeter digital 3 1/ruangan Baik -

3 Pulse oximetri 5 1/ruangan Hilang 1 Ditambah 1

4 Termometer digital 3 1/ruangan Baik -

5 Nebulizer 8 2/ruangan Rusak 1 Diperbaiki

6 Suction 6 2/ruangan Baik -

7 Timbangan bayi 4 1/ruangan Baik -

8 Timbangan injak 3 1/ruangan Baik -

9 Kotak obat high alert 4 1/ruangan Baik -

10 Syring pump 8 15 Baik Ditambah 7

11 Manometer tabung 16 32 Baik Ditambah 6


42

12 Manometer central 36 1/bed Baik Ditambah 9

13 Suction dinding 10 3/ruangan Baik -

14 Ambubag 10 4/ruangan Baik -

15 Handrub 16 1:1 Baik -

16 Hand wash 11 1:1 Baik -

17 Baskom mandi 13 1:1 Baik -

18 Tabung O2 12 2/ruangan Baik -

19 Tabung O2 transport 5 2/ruangan Baik Ditambah 1

20 Kulkas Obat 1 1/ruangan Baik -

21 Timbangan bayi 4 1/ruangan Baik -

22 Timbangan injak 1 1/ruangan Baik -

23 Sampah Umum 7 1:1 Baik -

24 Sampah Medis 9 6/ruangan Baik -

25 Rak obat 3 1/ruangan Baik -

26 Troly obat 11 1/ruangan Baik -

27 Standar infus portable 6 1:1 Baik -

28 ECG 2 1/ruangan Baik -

29 Emergency kit 3 1/ruangan Baik -

Sumber: Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya (2019)


Menurut standar JCI (2014), Rumah Sakit harus menyediakan
program untuk perawatan, maintenence, pengecekan dan pendokumentasian
alat-alat medis secara berkala. Rencana pembaruan untuk penambahan alat
medis yang belum ada dan harus sudah direncanakan. Rumah Sakit harus
melengkapi inventory alat-alat dengan disertakan strategi perawatan,
maintenence, pengecekan dan pendokumentasian alat-alat medis.
Berdasarkan data di atas peralatan medis di Ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo sudah cukup baik sesuai dengan standar Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia (Permenkes RI) Nomor
340/MENKES/III/2010. Namun masih ada yang perlu ditambahkan
43

misalnya nebulizer, syringe pump, infus pump, X-ray viewer, pulse


oksimetri. Alat medis di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo sudah ada alur
perawatan, maintenence dan pengecekan alat medis.
4. Sarana dan prasarana Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Tabel 2. 31 Sarana dan Prasarana di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo (Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Nomor 340/MENKES/III/2010)

Jumlah
No Jenis alat yang Jumlah ideal Kondisi Usulan
tersedia

1 Tempat tidur 30 1:1 Baik -


pasien

2 Tempat tidur Box 37 1/pasien Rusak 4 Ditambah 3


Stanlis

3 Brankar besar 3 1-2 ruangan Kerangka Ditambah 2


karatan

4 Brankar kecil 2 1-2 ruangan Ban sering Ditambah 2


gembos

5 Tempat tidur 1 1/ruangan Baik -


tindakan

6 Sprei Putih 176 1/pasien Baik -

7 Sprei Biru 17 24 buah Baik Ditambah 7

8 Selimut lorek 67 Secukupnya Baik -

9 Stik laken putih 36 Secukupnya Baik -

10 Stik laken biru 15 Secukupnya Baik -

11 Sarung bantal 65 Secukupnya Baik -


putih

12 Sarung bantal biru 9 1:1 Baik -

13 Baju OK 10 Secukupnya Baik -

14 Baju pendek 20 32 Baik -

15 Doek buntu 27 Secukupnya Baik -

16 Doek lubang 36 Secukupnya Baik -


44

Jumlah
No Jenis alat yang Jumlah ideal Kondisi Usulan
tersedia

17 Handuk kecil 56 Secukupnya Baik -

18 Troly linen kotor 1 1/ruangan Baik -

19 Troly linen bersih 1 1/ruangan Baik -

10 Kursi roda 4 2/ruangan Baik -

21 Matras 3 2/ruangan Baik -

22 Kursi bulat untuk 30 1/ruangan Baik -


pasien

23 Meja pasien 75 1/pasien Baik -

24 Ners Call 5 1/ruangan Baik -

25 Rak monitor 12 12 Baik -

26 Matras angin 3 1/ruangan Baik -


dekubitus

27 APAR 4 1/ruangan Baik -

28 Dapur 1 1/ruangan Baik -

29 Wastafel 10 2/ruangan 1 rusak Ditambah 1

30 Lemari B3 2 1 Baik -

31 Rak kaca 6 1/ruangan Baik -

32 Rak buku terbuka 3 1/ruangan Baik -

33 Perlak 45 secukupnya Baik -

34 Printer 2 1/ruangan Baik -

35 AC 19 2/ruangan Rusak 4 Diperbaiki

Sumber: Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya (2019)


Persediaan sarana dan prasarana di Ruang Anak RSUD.Dr.Soetomo
sudah memenuhi standar sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Nomor 340/MENKES/III/2010. Standart JCI (2014), menuntut
Rumah Sakit untuk menyediakan jaminan keselamatan bagi pasien,
keluarga, staff dan pengunjung yang meliputi keamanan diantaranya adalah:
45

1) Kontruksi bangunan, tersedianya sistem fire safety seperti adanya


sprinkler system, hidran dan jalur evakuasi.
2) Adanya pembuangan material atau bahan berbahaya yang meliputi,
penanganan, penyimpanan dan penanggulangan sisa radioaktif atau
material berbahaya lainnya hingga proses pembuangan.
3) Fire Safety, properti dan penghuni ruangan terproteksi dari api dan asap.
4) Utility System, meminimalis kegagalan operasional dari utility system
yang meliputi listrik, air, gas, oksigen.
5) Menjaga keamanan dengan tersedianya sistem emergency response pada
kejadian luar biasa, bencana dan memastikan respon tersebut berjalan
efektif.
Semua program harus tertulis dan di update kondisinya secara berkala
untuk mengurangi serta mengontrol kecelakaan dan cidera. Strategi yang
harus ada di Rumah Sakit harus meliputi penanggulangan resiko kecelakaan
dan cidera yang dikarenakan ketidakamanan pada lingkungan, sumber daya
dan teknologi. Ruangan Anak RSUD Dr. Soetomo saat ini yang tersedia
adalah 3 Alat Pemadam Api Ringan (APAR) yang masing-masing terletak
di sebelah tangga atau jalur evakuasi, sedangkan hazard safety (tempat
penampungan sementara dan pembuangan material berbahaya) di ruang
Anak RSUD Dr. Soetomo yang tersedia adalah sampah infeksius, sampah
sitotoksis dan sampah-sampah bahan berbahaya (spill kit).
Fire safety pada ruangan Anak RSUD Dr. Soetomo perlu adanya
penambahan pemasangan sprinkler system, smoke detector, dan sistem
alarm. Pada hazard safety perlu adanya penambahan tempat penampungan
sementara dan pembuangan material berbahaya, meliputi :
1) Pembuangan sampah patologi dan anatomi
2) Pembuangan sampah radioaktif
Dari tabel di atas dapat disimpulkan Sarana dan Prasarana di Ruang
Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya dalam keadaan baik dan ada beberapa
yang belum sesuai dengan standar Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia (Permenkes RI) Nomor 340/MENKES/III/2010, yaitu, brankar
besar, brankar kecil, wastafel, tempat tidur box stanlis, dan AC
46

1) Fasilitas untuk pasien


(1) Kamar mandi dan WC untuk pasien ada di setiap ruang perawatan.
2) Fasilitas untuk petugas kesehatan
(1) Kamar mandi pegawai dekat dengan ruang diskusi
(2) Nurse station ada di setiap ruang perawatan
(3) Gudang terletak di sebelah ruang diskusi
Berdasarkan Depkes RI 2006 ruangan pada bangunan rawat inap
terdiri dari ruang rawat inap kelas I, kelas II, Kelas III, Nurse station, ruang
konsultasi dokter, ruang tindakan, ruang administrasi, ruang dokter, ruang
perawat, ruang ganti/locker, ruang linen bersih, ruang linen kotor,
spoelhoek/cuci alat, kamar mandi/toilet, pantry/dapur, ruang janitor/service,
gudang bersih, gudang kotor. Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
memiliki peralatan dan fasilitas cukup baik namun belum memiliki ruang
konsultasi dokter dan ruang dokter.
Ruang obat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo sudah tersedia, obat
sudah dipisahkan sesuai pasien namun belum memenuhi standart untuk
penyimpanan obat yang meliputi, standart penyimpanan sesuai kondisi
kestabilitasan produk obat. Sudah ada indikator suhu ruangan namun untuk
indikator kelembaban ruangan belum ada.

5. Consumable (obat dan bahan habis pakai)

Pemenuhan stok obat dan Consumable di Ruang Anak dilakukan oleh


pihak farmasi. Penyetokan obat dilakukan setiap harinya. Di bawah ini tabel
stok obat emergency pada bulan April 2019 di ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo Surabaya.
Tabel 2. 32 Stok Obat Emergency Pada Bulan April 2019 di ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo Surabaya
Jumlah
Jumlah
No Nama obat/alkes yang Kondisi Usulan
ideal
tersedia

Alkes

1 Simple masker 02 1 1 Baik -


47

Jumlah
Jumlah
No Nama obat/alkes yang Kondisi Usulan
ideal
tersedia

Consumable

14 IV catheter 16 - 2 Baik Ditambah


2

15 IV catheter 18 - 2 Baik Ditambah


2

16 IV catheter 20 - 2 Baik Ditambah


2

17 IV catheter 22 2 2 Baik -

18 IV catheter 24 2 2 Baik

19 IV catheter 26 2 2 Baik

18 Infuset 2 2 Baik -

21 Spuit 3 ml 5 5 Baik -

22 Spuit 5 ml 5 5 Baik -

23 Spuit 10 ml 5 5 Baik -

Cairan
24 Natrium bicarbonate 2 2 Baik -
25 Dextrose 40% 1 1 Baik -
26 RL 500 ml 1 1 Baik -
Emergency Drugs Exp
29 Epinephrine 1mg inj 15 2 Exp -
7/2019
30 Aminophyline inj 3 5 Exp -
10/2019
31 Ca gulconas 10% 10 1 5 Exp -
ml inj 3/2018
32 Dexamethason inj. 5 5 Exp -
1/2019
33 Sulfas Atropine inj 5 5 Exp -
5/2018
34 Dopamine inj 1 5 Exp -
48

Jumlah
Jumlah
No Nama obat/alkes yang Kondisi Usulan
ideal
tersedia
6/2019
35 Lidocain 2% inj 5 2 Exp -
8/2018
36 Diazepam 2 2 Exp -
3/2018
37 Dobutamine inj 1 2 Exp -
6/2019
38 Amiodarone inj 3 2 Exp -
6/2019
Sumber: Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya (2019)
5. Administrasi penunjang
1) Lembar medication chart
2) Lembar standard emergency troly
3) Buku hand over
4) Standar Prosedur Operasional (terlampir)
5) Leaflet dan booklet
Tidak tersedianya Leaflet dan booklet di Ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo Surabaya.

6) Rekam Medis
Berdasarkan pengkajian pada ruang Anak sudah terdapat sistem
pencatatan di buku rekam medis, setiap pasien memiliki rekam medis
masing – masing namun rekam medis tidak dibacakan setiap hand over.

6. Pencahayaan dan Ventilasi


Pencahayaan di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo cukup terang, baik
pencahayaan dari luar/cahaya matahari maupun dari dalam/lampu. Semua
sudut ruangan sudah diberikan penerangan umum. Saklar ditempatkan dekat
pintu masuk, disekitar individu ditempatkan pada tempat yang mudah
dijangkau.
49

Ventilasi di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo menggunakan ventilasi


mekanik atau buatan yaitu air conditioner. Suhu, aliran udara, dan
kelembaban setiap ruangan yang menggunakan AC split tidak dapat diatur
sesuai permintaan pasien. Remote AC berada di nurse station. AC terpasang
pada ketinggian lebih dari 2 meter. AC di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
berjumlah 10 buah, di setiap ruangan memiliki AC.
Berdasarkan Kemenkes 1204/Menkes/SK/X/2010 tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, kondisi pencahayaan dan ventilasi di
Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo sudah memenuhi standart. Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo pencahayaan yakni pada ketinggian minimal 2,5 meter
dari permukaan tanah. Alur pelaporan alat rusak dapat dilakukan secara
tertulis di form yang sudah tersedia kemudian dilaporkan ke bagian sarana
prasarana. Setelah itu bagian sarana prasarana melakukan pengecekan dan
menindaklanjuti.
7. Alur Pengadaan dan Peminjaman Alat Kesehatan
Pengadaan alat kesehatan dilakukan pada tim pengadaan yang
kemudian dilaporkan pada bagian keuangan. Alur pengadaan alat medis
diajukan oleh kepala ruangan dengan mengajukan program pengadaan
barang yang ditujukan kepeda wakil direktur umum. Untuk pengadaan alat
non medis dengan cara mengajukan surat permohonan dari IRNA ke wakil
direktur umum dengan tembusan ke logistik, sedangkan untuk pengajuan
barang farmasi dilakukan oleh kepala IRNA yang ditujukan ke wakil
direktur dengan tembusan ke bidang farmasi. Adanya keterbatasan alat
medis diruangan Anak menyebabkan ruangan harus melakukan peminjaman
alat dari ruangan lain. Alur peminjaman alat di Ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo Surabaya hanya antar alat dari ruang IRNA Anak, cara
peminjaman hanya menggunakan kitir kecil dan ditempel pada buku
timbang terima. Belum ada buku khusus untuk pencatatan peminjaman.
8. Kalibrasi dan Maintenance Alat Kesehatan
Sistem kalibrasi dan Maintenance di ruangan Anak sudah berjalan sesuai
program, bagian sarana dan prasana mempunyai jadwal kalibrasi dan
Maintenance untuk masing-masing alat. Rumah sakit bekerjasama dengan
50

BPFK dilakukan 6 bulan sekali dalam 1 tahun dan kemudian diberikan stiker
penanda pada alat yang telah dilakukan kalibarasi dan maintenance. Selain itu
bagian IPS-RS juga melakukan proses pengecekan alat, dan telah ada stiker
penanda bahwa alat tersebut sudah dilakukan pengecekan.

2.2.3. Metode (M3-Methode)

a. Penerapan MAKP
Tabel 2. 33 Hasil Kuesioner dengan perawat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya yang dilakukan tanggal 29 April – 1 Mei 2019.
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Model asuhan keperawatan yang digunakan
Apakah model asuhan keperawatan yang 13 0
digunakan perawat saat ini adalah MAKP (100%) (0%)
Modular?
Apakah anda mengerti/memahami dengan 13 0
model asuhan keperawatan yang digunakan saat (100%) (0%)
ini?
Menurut anda, Apakah model tersebut cocok 13 0
digunakan di ruangan anda? (100%) (0%)
Apakah model yang digunakan sesuai dengan 13 0
visi dan misi ruangan? (100%) (0%)
2 Efektifitas dan efisiensi model asuhan
keperawatan
Apakah dengan menggunakan model saat ini 2 11
menjadikan semakin pendek lama rawat inap (15,4%) (84,6%)
bagi pasien?
Apakah terjadi peningkatan kepercayaan pasien 13 0
terhadap ruangan? (100%) (0%)
Apakah model yang digunakan saat ini tidak 11 2
menyulitkan dan memberikan beban berat kerja (84,6%) (15,4%)
bagi anda?
Apakah model saat ini tidak memberatkan dalam 13 0
pembiayaan? (100%) (0%)
Apakah model yang digunakan mendapat banyak 0 13
kritikan dari pasien pada ruangan? (0%) (100%)
3 Pelaksanaan model asuhan keperawatan
Apakah telah terlaksana komunikasi yang 12 1
adekuat antara perawat dan tim kesehatan lain? (92,3%) (7,7%)
Apakah kontinuitas rencana keperawatan 13 0
terlaksana? (100%) (0%)
Apakah anda sering mendapat teguran dari 0 13
Ketua Tim? (0%) (100%)
Apakah anda menjalankan kegiatan sesuai 13 0
tupoksi? (100%) (0%)
51

4 Tanggung jawab dan pembagian tugas


Apakah Job Description untuk anda selama ini 12 1
sudah jelas? (92,3%) (7,7%)
Apakah tugas anda sesuai dengan model asuhan 12 1
keperawatan yang saat ini digunakan ruangan? (92,3%) (7,7%)
Apakah anda mengenal atau mengetahui kondisi 13 0
pasien dan dapat menilai tingkat kebutuhan? (100%) (0%)

Berdasarkan hasil pengumpulan data dengan kuesioner dari 13 responden


perawat pelaksana, telah didapatkan 13 perawat menyatakan MAKP yang
diterapkan di ruang Anak adalah MAKP moduler dan semua perawat telah
memahami model asuhan yang dijalankan. Semua perawat (100%) menyatakan
bahwa model asuhan keperawatan yang diterapkan sesuai dengan situasi di
ruangan. Semua perawat (100%) menyatakan bahwa MAKP yang digunakan
sesuai dengan visi misi rumah sakit. Setelah dilakukan klarifikasi kembali dengan
Kepala Ruangan, MAKP yang digunakan diruangan Anak adalah MAKP modular
atau MAKP modifikasi yaitu berupa kombinasi atau campuran antara metode
primer dengan metode tim. Dalam satu shift Kepala Ruang Anak akan membagi
perawat yang bertugas pada hari tersebut untuk merawat pasien di 3 ruangan yang
berbeda-beda. Tanggung jawab perawatan pasien terbagi sebagai berikut, 2
perawat bertugas di ruang Respiro, 2 perawat bertugas di ruang Hemato, dan 2
perawat bertugas di Neuro Cardio. Setiap ruangan memiliki satu perawat primer
dan satu perawat pelaksana.
Dalam pelaksanaan model moduler yang diterapkan masih memiliki
hambatan yaitu dalam bidang SDM (Sumber Daya Manusia). Berdasarkan hasil
wawancara didapatkan data bahwa kepala ruangan, PPJP dan perawat pelaksana
sudah melakukan tugas sesuai dengan model moduler yang ada, namun terdapat
kondisi tertentu dimana hal tersebut tidak dapat dilakukan sesuai dengan pedoman
dari rumah sakit. Terdapat beberapa kondisi yang menyebabkan pelaksanan
metode moduler (modifikasi) kurang dapat diterapkan, antara lain jumlah tenaga
perawat yang masih sedikit pada setiap shiftnya, sedangkan jumlah pasien di
masing-masing ruangan tidak seimbang. Pada pelaksanaan model moduler ini,
ruangan Anak mempunyai kebijakan yang diturunkan dari rumah sakit mengenai
penunjukan dan pembentukan PPJP.
52

Masing-masing PPJP (perawat penanggung jawab pelayanan) dibantu oleh


1-2 orang perawat pelaksana. Karena SDM yang jumlahnya masih terbatas, maka
PPJP akan sekaligus bertindak sebagai perawat pelaksana pada hari yang sama
dengan tugas yang lebih banyak. Jika ada masalah yang tidak bisa diatasi oleh
perawat pelaksana maka didiskusikan dengan PPJP dan kemudian dilaporkan
kepada Kepala ruangan.
Model ini digunakan didasarkan beberapa alasan yaitu dimana
keperawatan primer tidak digunakan secara murni, disebabkan seorang perawat
primer harus mempunyai latar belakang pendidikan S1 keperawatan, sedangkan
jumlah tenaga dengan latar belakang S1 keperawatan masih sedikit. Kegiatan
pemberian asuhan keperawatan dilaksanakan berdasarkan jumlah pasien. Masing-
masing ruangan akan bertanggung jawab terhadap asuhan keperawatan pasien
dalam satu shift tersebut.
Dari kuesioner keefektifan dan keefisienan model MAKP yang diterapkan
11 perawat (84,6%) menyatakan penggunaan model saat ini tidak menjadikan
semakin pendek lama rawat inap bagi pasien. Semua perawat (100%) menyatakan
terjadi peningkatan kepercayaan pasien terhadap ruangan. Perawat yang dinas di
ruang Anak sering berpindah-pindah ketika bertugas, karena membantu atau
bergantian di ruang respiro, hemato, dan neuro-cardio. Sebanyak 11 perawat
(84,6%) menyatakan model yang digunakan saat ini tidak menyulitkan dan tidak
memberikan beban berat kerja serta 13 perawat (100%) merasa model asuhan
yang saat ini dilaksanakan tidak memberatkan dalam pembiayaan. Seluruh
perawat (100%) menyatakan dengan model yang digunakan tidak mendapat
banyak kritikan dari pasien pada ruangan.
b. Timbang Terima
Penyampaian dan penerimaan suatu laporan yang berkaitan dengan pasien
harus dilakukan seefektif mungkin secara singkat, jelas dan lengkap mengenai
tindakan mandiri perawat, tindakan kolaboratif yang sudah dilakukan atau belum
sehingga kesinambungan asuhan keperawatan dapat berjalan dengan sempurna.
Tabel 2. 34 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya tanggal 29 April - 1 Mei 2019
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah timbang terima dilakukan setiap shift? 13 0
53

(100%) (0%)
2 Apakah timbang terima telah dilaksanakan tepat 13 0
waktu? (100%) (0%)
3 Apakah timbang terima dihadiri oleh semua 13 0
perawat yang berkepentingan? (100%) (0%)
4 Apakah timbang terima dipimpin oleh kepala 13 0
ruangan? (100%) (0%)
5 Adakah yang harus dipersiapkan dalam pelaksanaan 13 0
timbang terima? (100 %) (0 %)
6 Apakah anda mengetahui apa saja yang harus 13 0
disampaikan dalam pelaporan timbang terima? (100%) (0%)
7 Adakah buku khusus untuk mencatat hasil laporan 13 0
timbang terima? (100%) (0%)
8 Adakah kesulitan dalam mendokumentasikan 0 13
laporan timbang terima? (0%) (100%)
9 Apakah ada interaksi dengan pasien saat timbang 13 0
terima berlangsung? (100%) (0%)
10 Apakah anda mengetahui bagaimana teknik 13 0
pelaporan timbang terima ketika berada di depan (100%) (0%)
pasien?
11 Apakah waktu untuk mengunjungi masing-masing 11 2
pasien antara 5-10 menit? (84,6%) (15,4%)
12 Apakah terdapat persetujuan atas penerimaan 12 1
timbang terima? (92,3%) (7,7%)
13 Apakah terdapat evaluasi mengenai kesiapan 13 0
perawat pengganti shif selanjutnya oleh kepala (100%) (0%)
ruangan
Sumber : Data Primer 2019
Sumber: Data Primer (2018)
Hasil pengumpulan data melalui kuesioner, observasi, dan wawancara
yang dilakukan tanggal tanggal 29 April-1 Mei 2019 kepada perawat Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya timbang terima dilaksanakan 3 kali sehari yaitu
pada pergantian shift pagi ke shift sore (pukul 14.00), shift sore ke shift malam
(pukul 12.00), dan shift malam ke shift pagi (pukul 07.00). Timbang terima
dilakukan di ruang perawat Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya yang dihadiri
oleh seluruh perawat yang dinas setelah shift, dan perawat yang akan dinas shift
selanjutnya, bersama dengan kepala ruang. Hal ini sesuai dengan hasil angket
yang telah dibagikan kepada 13 perawat. Semua perawat (100%) menyatakan
bahwa timbang terima dipimpin oleh kepala ruangan.
Semua perawat (100%) menyatakan timbang terima dilaksanakan tepat
waktu. Sebanyak 13 perawat (100%) menyatakan bahwa ada yang harus disiapkan
sebelum pelaksanaan timbang terima dan telah mengetahui hal-hal yang harus
54

disampaikan saat timbang terima. Sebanyak 13 perawat (100%) tidak mengalami


kesulitan dalam pendokumentasian laporan timbang terima. Sebanyak 13 orang
perawat (100%) menyatakan ada interaksi saat timbang terima berlangsung. Hasil
observasi, selama pengkajian berlangsung tanggal tanggal 29 April – 1 Mei 2019
validasi dilaksanakan dari shift malam ke shift pagi, dan dari shift pagi ke shift
sore. Proses pelaksanaan validasi pasien 15,4 % perawat menyatakan waktu yang
dibutuhkan tidak sampai 5-10 menit, makimal 3 menit. Sebanyak 92,3% perawat
menyatakan mengetahui mekanisme persetujuan atas penerimaan timbang terima.
Sebanyak 100% perawat menyatakan terdapat evaluasi mengenai kesiapan
perawat pengganti shift selanjutnya oleh kepala ruangan.
Keseluruhan perawat telah mengetahui cara penyampaian dan persiapan
untuk timbang terima dimulai dengan pembukaan dan pembacaan do’a yang
dipimpin oleh kepala ruangan Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya, kemudian
dilanjutkan dengan kepala ruangan menanyakan masalah yang terjadi pada shift
sebelumnya dan memberikan motivasi kepada anggotanya yang akan bertugas
jaga. Selain itu, kepala ruangan juga membagi perawat yang akan bertugas di
ruangan respire, hemato, dan neuro-cardio. Setelah itu kepala ruangan dan
perawat bersama-sama melakukan validasi ke pasien akan tetapi berdasarkan
pengamatan dan observasi didapatkan bahwa perawat belum sepenuhnya
memperkenalkan diri kepada pasien saat validasi. Saat validasi perawat juga
melaporkan kondisi pasien pada perawat yang bertugas pada shift berikutnya, dan
menyampaikan rencana tindakan untuk pasien. Hal ini dikarenakan di ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya melakukan timbang terima dengan metode bedside
handover yaitu timbang terima yang dilakukan di samping tempat tidur pasien
dengan melibatkan pasien atau keluarga pasien secara langsung untuk
mendapatkan feedback.
Untuk isi pelaporan timbang terima menggunakan metode komunikasi
SBAR (situation, background, assesment, recommendation). Situation meliputi
nama pasien, usia, tetapi diagnosa medis, masalah keperawatan, dan nama dokter.
Diagnosa medis tidak disampaikan guna menjaga privasi klien. Background
meliputi perkembangan pasien saat ini, seperti kemajuan tingkat kemampuan
pasien atau aktivitas. Assesment meliputi keadaan umum, tanda-tanda vital,
55

kesadaran, hasil laboratorium, serta informasi klinik yang mendukung, serta


evaluasi perkembangan klien. Recommendation meliputi intervensi yang perlu
dilakukan, seperti terapi dan pemeriksaan penunjang yang akan dilakukan.
Perawat yang bertugas selanjutnya menulis rencana tindakan yang akan dilakukan
di buku catatan. Untuk intervensi mandiri perawat belum disampaikan.
Setelah dilakukan pelaporan dan validasi ke pasien, perawat kembali lagi
ke ners stasion untuk membahas masalah yang perlu dikonfirmasi, setelah itu
timbang terima ditutup dan perawat langsung menyiapkan keperluan untuk
tindakan keperawatan. Penulisan metode SBAR belum lengkap, perawat masih
belum menuliskan konten asuhan keperawatan secara lengkap (intervensi mandiri
perawat belum terdokumentasi). Pendokumentasian SBAR dilakukan di buku
laporan timbang terima yang sudah disediakan oleh ruangan, untuk dibacakan
pada saat timbang terima dan tanda tangan yang tercantum dalam buku laporan
adalah tanda tangan perawat yang saat itu bertugas, sementara pendokumentasian
SOAPI dicatat pada rekam medik pasien.
c. Penerimaan Pasien Baru
Penerimaan pasien baru merupakan suatu cara dalam menerima kedatangan
pasien baru pada suatu ruangan. Proses dalam penerimaan pasien baru
disampaikan beberapa hal mengenai orientasi ruangan, perawatan, medis, dan tata
tertib ruangan (Nursalam, 2015).
Tabel 2. 35 Hasil kuesioner Penerimaan Pasien Baru oleh perawat di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo yang dilakukan tanggal 29 April – 1 Mei 2019
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah Anda mengerti bagaimana penerimaan 13 0
pasien baru? (100 %) (0 %)
2. Apakah sudah ada pembagian tugas tentang 11 2
penerimaan pasien baru (84,6%) (15,4%)
3. Apakah setelah selesai melakukan Penerimaan 13 0
Pasien Baru Anda melakukan (100%) (0%)
pendokumentasian?
4. Apakah Kepala Ruangan/Penanggung Jawab 13 0
shift memberitahu bahwa akan ada pasien (100%) (0%)
baru?
5 . Apakah ada media seperti leaflet, booklet, dll
yang digunakan /diberikan kepada 3 10
pasien/keluarga ketika penerimaan pasien (23,1%) (76,9%)
baru?
6. Apakah saat penerimaan pasien baru sudah
56

No. Pertanyaan Ya Tidak


dilakukan penjelasan tentang 3P (Pengenalan 13 0
kepada pasien tentang tenaga kesehatan lain, (100%) (0%)
peraturan rumah sakit, penyakit serta
sentralisasi obat)
Data didapatkan melalui kuesioner dari 13 perawat dan didapatkan 13
(100%) perawat mengatakan telah mengerti prosedur penerimaan pasien baru,
sudah ada pembagian tugas tentang penerimaan pasien baru, pemberitahuan
pasien baru oleh kepala ruang/ penanggungjawab shift, serta dilakukan
pendokumentasian setelah melakukan penerimaan pasien baru. 10 dari 13 (76,9%)
perawat mengatakan tidak ada media yang digunakan atau diberikan kepada
pasien atau keluarga saat penerimaan pasien baru. Semua perawat mengatakan
telah melakukan penjelasan tentang 3P (pengenalan kepada pasien tentang tenaga
kesehatan lain, peraturan rumah sakit, penyakit, serta sentralisasi obat) saat
penerimaan pasien baru.
Berdasarkan hasil observasi, penerimaan pasien baru dilakukan ketika
akan ada pasien baru. Perawat yang menerima pasien baru adalah perawat yang
sedang bertugas saat itu sehingga semua perawat harus memiliki kompetensi
untuk melakukan penerimaan pasien baru. Berdasarkan wawancara pada kepala
ruangan penerimaan pasien baru yang sudah dilakukan di Ruang Anak yaitu
dimulai sejak pasien datang, perawat akan menyiapkan kamar dibantu dengan
pekarya kesehatan, menyiapkan lembar penerimaan pasien baru, memperkenalkan
diri dan ruangan, memperkenalkan aturan rumah sakit dan aturan ruangan dari
Anak. Pada saat pasien baru masuk, perawat akan memasang gelang identitas ke
pasien, menjelaskan tujuan pemasangan gelang identitas, memperkenalkan nama
dokter yang akan merawat serta penjelaskan mengenai hak dan kewajiban pasien.
Data menunjukkan 100% perawat melakukan pendokumentasian setelah
penerimaan pasien baru dilakukan. Format penerimaan pasien baru telah
disediakan dan terdapat di dalam format pengkajian pasien. Pasien baru yang
sudah pernah dirawat di Ruang Anak perawat akan mengklarifikasi kembali
informasi yang sudah pernah didapatkan mengenai informasi pasien baru,
sedangkan untuk pasien yang baru pertama kali dirawat di Ruang Anak, perawat
akan menjelaskan mengenai informasi pasien baru.
57

Pasien dari IRJ, IRD, atau dari ruang IRNA lain

Anak

RESPIRO HEMATO NEURO/KARDIO

Karu atau PJ shift memberitahukan perawat yang bertugas akan ada


pasien baru/pindahan

Perawat yang bertugas menyiapkan:


1. Informed consent pasien masuk RS
2. Buku status dan format reassessment
3. Menyiapkan Nursing kit
4. Informed consent sentralisasi obat
5. Menyiapkan lembar tata tertib pasien dan pengunjung ruangan
6. Menyiapkan tempat tidur pasien baru

Perawat menjelaskan segala sesuatu yang tercantum di form


penerimaan pasien baru

Kepala ruang dan perawat menyambut pasien baru

Perawat mengecek kondisi klien, terapi yang pernah diberikan, obat-


obatan yang dibawa, dan pemeriksaan yang telah dilakukan

Perawat menjelaskan segala sesuatu yang tercantum di form


penerimaan pasien baru

Assessment awal pasien baru, rencana perawatan

Terminasi (Mengakhiri penerimaan pasien baru)

Evaluasi
58

Gambar 2. 3 Alur Penerimaan Pasien Baru RSUD Dr. Soetomo

d. Discharge Planning
Penting bagi pasien dan keluarga untuk mengetahui perawatan yang telah
diterima dan bagaimana perawatan yang dapat dilanjutkan saat pasien kembali ke
rumah, sehingga status kesehatan pasien dapat dipertahankan atau meningkat.
Discharge planning merupakan komponen system perawatan berkelanjutan yang
diperlukan oleh pasien atau keluarga pasien untuk memahami kebutuhan setelah
perawatan.
Tabel 2. 36 Hasil Kuesioner Discharge Planning dengan Perawat di Ruang Anak
RSUD Dr. Sutomo Surabaya tanggal 29 April – 1 Mei 2019
No Pernyataan Ya Tidak
1 Apakah Bapak/Ibu mengetahui tentang discharge 13 0
planning? (100%) (0%)
2 Apakah Bapak/Ibu berikan saat melakukan 13 0
discharge planning? Jelaskan (100%) (0%)
3 Apakah Bapak/Ibu bersedia melakukan discharge 13 0
planning? Jelaskan (100%) (0%)
4 Apakah discharge planning dilakukan saat pasien 13 0
pulang? (100%) (0%)
5 Kapan pelaksanaan discharge planning dilakukan 13 0
pada pasien? (100%) (0%)
Mulai pasien masuk RS sampai klien keluar RS
saat klien.
Saat klien masuk RS.
Saat pasien akan keluar RS.
6 Apakah sudah ada pembagian tugas discharge 0 13
planning? (0%) (100%)
7 Apakah PJ unit telah menginformasikan tentang 13 0
operasional discharge planning? Jelaskan (100%) (0%)
8 Apakah sudah ada pemberian brosur/leaflet saat 0 13
melakukan discharge planning? (0%) (100%)
9 Apakah discharge planning sudah dilakukan 13 0
dengan SOP yang ada? (100%) (0%)
10 Apakah discharge planning disampaikan dengan 13 0
menggunakan Bahasa yang dimengerti oleh (100%) (0%)
pasien dan keluarga pasien?
11 Apakah Bahasa yang Bapak/Ibu gunakan dalam 0 13
melakukan discharge planning, mengalami (0%) (100%)
kesulitan untuk dipahami?
12 Apakah setiap selesai melakukan discharge 13 0
59

planning, Bapak/Ibu melakukan (100%) (0%)


pendokumentasian dari discharge planning yang
telah Bapak/Ibu lakukan?
Sumber Kuesioner: Nursalam (2015); Sumber data: Data Primer (2019)
Berdasarkan hasil angket dari 13 orang responden, didapatkan hasil bahwa
seluruh perawat mengetahui dan bersedia melakukan discharge planning. Dalam
pelaksanaan discharge planning, sebanyak 100% dari perawat yang menjadi
responden mengatakan tidak ada pembagian tugas. Discharge planning dilakukan
saat pasien pertama kali masuk rumah sakit (pada RM 05). Pelaksanaan discharge
planning sudah terdokumentasikan di rekam medis pasien, hal-hal yang
didokumentasikan dalam form discharge planning saat pasien akan keluar dari
Rumah Sakit yaitu alat bantu yang akan dilepas ketika pasien akan pulang,
meliputi NGT, urin kateter, drain, balutan luka, iv canule, dan gelang identitas.
Discharge planning yang dilakukan saat pasien pertama kali masuk yaitu
informasi mengenai penyakitnya, tindakan medis yang akan dilakukan,
rehabilitasi, penjelasan komplikasi yang mungkin terjadi, dan pengobatan.
Sebanyak 100% dari perawat yang menjadi responden mengatakan tidak
memberikan brosur/leaflet saat melakukan discharge planning. Kartu kontrol
untuk pasien menggunakan resume medis, yang akan dibawa ketika pasien
kontrol ke Rumah Sakit. Resume medis berisi tindak lanjut perawatan di rumah,
meliputi: jenis aktifitas yang boleh dilakukan, edukasi mengenai pengertian dan
pemahaman efek samping obat, anjuran pola makan, dan anjuran untuk segera
mencari pelayanan kesehatan ketika timbul tanda dan gejala penyakit. Selain itu
resume medis juga berisi mengenai daftar nama obat yang dibawa pulang dan
jadwal kontrol.
e. Ronde Keperawatan
Pengambilan data melalui kuesioner, observasi, dan wawancara dilakukan
tanggal 29 April – 1 Mei 2019 pada 13 orang perawat di Ruang Anak.
Tabel 2. 37 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
Surabaya tanggal 29 April – 1 Mei 2019
N Ya Tidak
Pertanyaan
o
1 Apakah ruangan ini mendukung adanya ronde 13 0
keperawatan? (100%) (0%)
2 Apakah sebagian besar perawat di ruangan 13 0
60

N Ya Tidak
Pertanyaan
o
Anak mengetahui dengan jelas mengenai (100%) (0%)
ronde keperawatan?
3 Apakah pelaksanaan ronde keperawatan di 0 13
ruangan ini sudah sesuai dengan ketentuan (0%) (100%)
yang telah dibentuk?
4 Apakah ronde keperawatan dilakukan tiap 1 0 13
bulan? (0%) (100%)
5 Apakah keluarga pasien mengerti tentang 0 13
adanya ronde keperawatan? (0%) (100%)
6 Apakah tim dalam pelaksanaan kegiatan ronde 0 13
keperawatan sudah dibentuk? (0%) (100%)
7 Apakah tim yang telah dibentuk melaksanakan 0 13
kegiatan ronde keperawatan secara optimal (0%) (100%)
Sumber data: Data Primer (2019)
Hasil pengumpulan data didapatkan sebanyak 13 perawat (100%)
mendukung adanya ronde keperawatan dan memahami dengan jelas tentang ronde
keperawatan. Sebanyak 13 orang perawat (100%) menyatakan belum ada tim
khusus yang dibentuk untuk memfasilitasi pelaksanaan ronde keperawatan di
Ruang Anak.
Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruangan tanggal 30 April
2019, ronde keperawatan sudah dilakukan dengan perawat di semua ruangan di
IRNA Anak yang terjadwal setiap bulan pada minggu ke 3, pada bulan ini yang
digunakan adalah ruang PICU. Biasanya ronde keperawatan dilakukan oleh
masing-masing ruangan secara bergantian setiap bulannya mempresentasikan satu
asuhan keperawatan kasus yang terpilih untuk di diskusikan bersama dengan
perawat antar ruang di IRNA Anak, Ronde keperawatan yang dilakukan oleh
perawat-perawat IRNA Anak biasanya membahas suatu kasus pasien yang langka
atau yang tidak kunjung membaik kondisinya sehingga perawat di IRNA Anak
biasanya melakukan konsultasi dengan dokter, farmasi dan ahli gizi maupun
tenaga medis lain untuk memecahkan kasus tersebut.
Pelaksanaan ronde keperawatan di Ruang Anak menemui beberapa
hambatan, antara lain: belum terbentuknya tim ronde keperawatan karena jumlah
tenaga keperawatan yang ada di ruangan Anak masih terbatas, dengan beban kerja
yang tinggi perawat Ruang Anak akan saling membantu antar ruangan, jika
61

pekerjaan di ruangannya sudah selesai. Selain itu tidak ada format ronde
keperawatan di ruangan Anak.
Dalam pelaksanaan ronde keperawatan di ruang Anak, perawat juga akan
melakukan diskusi dengan perawat lainnya yang disebut dengan diskusi refleksi
kasus yang membahas mengenai pengalaman perawat saat melakukan pelayanan..
f. Sentralisasi Obat
Hasil pengumpulan data yang dilakukan pada tanggal 29 April - 1 Mei 2019
melalui observasi, kuesioner, dan wawancara tentang pengelolaan sentralisasi
obat. Di Ruang Anak telah dilakukan sistem sentralisasi obat menggunakan One
Day Dose Dispensing (ODD), baik obat oral maupun obat injeksi untuk semua
pasien. Sarana dan prasarana pengelolaan sentralisasi obat mencakup pasien
umum dan BPJS. Sistem sentralisasi obat dengan sistem ODD yang dilakukan di
ruangan ini adalah setiap dosis obat telah dibuat sesuai dengan yang dibutuhkan
pasien selama 24 jam.
Depo farmasi akan mengirimkan obat yang sudah disiapkan untuk
kebutuhan pasien selama 24 jam. Diruangan Anak RSUD Dr. Soetomo sudah
dilakukan sentralisasi obat yaitu obat injeksi dan oral serta alat-alat kesehatan.
Ada beberapa obat yang langsung dipegang dan diberikan keluarga seperti obat
jenis sirup, namun dengan pengawasan perawat untuk pemberian obat. Pada saat
pemberian obat kepada pasien perawat telah menjelaskan macam obat, kegunaan
obat, jumlah obat, dan efek samping obat.
Alur sentralisasi obat untuk pasien umum yaitu dari dokter ke pasien atau
keluarga pasien untuk meminta persetujuan pembelian obat. Setelah pasien atau
keluarga pasien setuju, kemudian keluarga pasien akan ke farmasi, dari farmasi
pasien atau keluarga pasien memberikan obat yang telah didapat ke perawat.
Untuk pasien BPJS ada 2 alur yaitu obat yang tercover dan tidak tercover, alur
sentralisasi obat yang tercover sama denganpada pasien umum. Obat pasien yang
tidak tercover alurnya yaitu dari dokter ke perawat kemudian perawat konfirmasi
ke pasien untuk ditebus ke farmasi atau bila obat tidak tersedia atau habis, maka
pasien diberi resep dan bisa menebusnya di luar RSUD Dr. Soetomo, selanjutnya
obat diberikan ke perawat dan perawat memberikan obat pada pasien sesuai
dengan jadwal dan dosis sesuai advice dokter.
62

Dokter
Koordinasi
dengan perawat

Pasien/keluarga

Farmasi/apotek

Lembar serah terima obat


Informed consent
Pasien/keluarga sentralisasi obat
Buku serah terima/masuk
obat

Pengaturan & pengelolaan oleh


perawat

Perawat yang menerima

Pasien/keluarga

Gambar 2. 4 Alur sentralisasi obat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya

Berdasarkan hasil wawancara di ruang Anak RSUD Dr. Soetomo


diperoleh hasil yaitu obat yang sudah ada pada perawat akan dibuatkan jadwal
sesuai dengan dosis dan waktu pemberian, dan didokumentasikan dalam buku
obat. Setelah itu perawat menandatangani pemberian obat di rekam medis pasien.
Persetujuan antara perawat dan pasien dalam proses sentralisasi obat sudah
dilakukan informed consent sentralisasi obat serta terdapat lembar rekonsiliasi
yang biasanya digunakan saat pasien baru membawa obat dari rumah ataupun
ruangan lain agar obat tersebut dapat dikelola oleh farmasi ruangan.
Pada pasien umum, jika pasien sudah dinyatakan pulang atau meninggal,
obat yang tersisa akan dikembalikan ke depo farmasi untuk digantikan dengan
63

uang (retur), jika pasien BPJS maka obat yang tersisa akan dikembalikan ke depo
farmasi. Bila terdapat penambahan atau perubahan jenis, dosis, atau alur
perubahan pemberian obat maka informasi ini akan dimasukkan dalam buku
masuk obat dan diinformasikan kepada depo farmasi. Ketika pasien pulang paksa
maka obat akan disesuaikan dengan advice atau resep dari dokter. Apabila pasien
yang datang dengan obat dari luar, didata dalam daftar medication chart. Jika obat
dari luar tersebut sesuai advis terapi yang diberikan dokter ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo tetap di berikan kepada pasien. Sedangkan obat yang tidak dipakai akan
tetap disimpan dan dikembalikan setelah pasien pulang, pulang paksa atau
meninggal.
Tabel 2. 38 Hasil Kuesioner dengan Perawat Ruangan di Ruang Anak RSUD Dr.
Soetomo Surabaya tanggal 30 April - 1 Mei 2019
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Pengadaan sentralisasi obat
a. Apakah anda mengetahui tentang sentralisasi 13 0
obat? (100%) (0 %)
b. Apakah di ruangan anda ini terdapat sentralisasi 13 0
obat? (100%) (0 %)
c. Jika ya, apakah sentralisasi obat yang ada sudah 13 0
dilaksanakan secara optimal? (100%) (0 %)
d. Jika tidak, apakah ruangan perlu dilakukan 13 0
sentralisasi obat? (100%) (0%)
e. Apakah selama ini anda pernah diberi 13 0
wewenang dalam sentralisasi obat? (100%) (0%)
f. Apakah ada format daftar pengadaan tiap-tiap 13 0
macam obat?(Oral-Injeksi-Supositoria-Infus- (100%) (0%)
Insulin-Obat gawat darurat)
2 Alur penerimaan obat
a. Apakah selama ini ada format persetujuan 13 0
sentralisasi obat dari pasien/keluarga pasien? (100%) (0 %)
b. Bagaimana proses penerimaan obat dari 13 0
pasien/keluarga pasien ? (100%) (0 %)
PPB  farmasi (UDD)  perawat  pasien
3 Cara penyimpanan obat
a. Apakah di ruangan ini terdapat ruangan khusus 13 0
untuk sentralisasi obat? (100%) (0 %)
b. Apakah kelengkapan sarana dan prasarana 13 0
pendukung sentralisasi obat? (100%) (0 %)
c. Apakah selama ini Bapak/Ibu memisahkan 13 0
kepemilikan antar obat-obat pasien? (100%) (0 %)
d. Apakah selama ini Bapak/Ibu memberi etiket 13 0
dan alamat pada obat-obat pasien? (100%) (0 %)
64

No Pertanyaan Ya Tidak
4 Cara penyiapan obat
a. Apakah selama ini sebelum memberikan obat 13 0
kepada pasien Bapak/Ibu selalu (100%) (0 %)
menginformasikan jumlah kepemilikan obat
yang akan digunakan?
b. Apakah ada format tiap jenis obat sebelum 13 1
Bapak/Ibu memberikan obat ke pasien? (91,7%) (8,3 %)
Sumber: Data Primer (2019)
Berdasarkan tabel diatas, sebagian besar perawat memberi respon positif
terhadap sentralisasi obat meliputi pengadaan, alur sentralisasi obat, penyimpanan,
dan penyiapan obat. Sebagian besar perawat (100%) mengatakan mengetahui
tentang sentralisasi obat, terdapat sentralisasi obat dalam ruangan Anak, serta ada
format dalam pengadaan sentralisasi obat.
13 orang perawat (100%) menyatakan di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
mempunyai ruangan khusus untuk sentralisasi obat dan memiliki saranan dan
prasarana pendukung sentralisasi obat yang lengkap, 13 perawat (100%)
memisahkan kepemilikan obat-obatan pasien dan diberi etiket tiap masing-masing
obat. Semua perawat telah menginformasikan menginformasikan obat yang akan
dipergunakan kepada pasien.
g. Supervisi keperawatan
Supervisi keperawatan merupakan bagian dari fungsi manajemen yang
berperan untuk mempertahankan agar dalam kegiatan yang telah diprogramkan
dapat dilaksanakan dengan baik dan lancar. Supervisi secara langsung
memungkinkan manajer keperawatan menemukan berbagai hambatan atau
permasalahan dalam pelaksanaan asuhan keperawatan di ruangan.
Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruangan tanggal 29 April - 1
Mei 2019 supervisi di ruangan Anak dilakukan secara langsung dan tidak
langsung. Supervisi secara tidak langsung dilakukan oleh perawat primer dengan
cara melakukan supervisi mengenai kelengkapan rekam medis pasien dan
dilaksanakan selama dinas. Supervisi secara langsung dilakukan oleh Kepala
Ruangan (Karu) setiap hari dan setiap 6 bulan kepada seluruh perawat. Selama 2
bulan terakhir sepervisi sudah berjalan kepada beberapa perawat dan akan
dilanjutkan dalam 4 bulan kedepan. Supervisi meliputi caring, kedisiplinan dan
kinerja perawat. Supervisi langsung setiap hari dilakukan oleh Karu yaitu dengan
65

cross check kepada pasien mengenai kinerja perawat misalnya Karu akan
menanyakan kepada pasien apakah pasien sudah kenal dengan perawat dan dokter
yang merawat pasien, menanyakan sudah dijelaskan oleh perawat akan kegunaan
pemasangan gelang identitas, apakah pasien sudah dijelaskan cara mencuci
tangan, dan menindak lanjuti perawat yang belum melakukan tugas secara
maksimal. Supervisi yang dilakukan juga telah memiliki format yang baku dan
telah didokumentasikan dengan baik.
Tabel 2. 39 Hasil Kuesioner Supervisi dengan Perawat Ruangan di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya tanggal 29 April-1 Mei 2019
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah Bapak/Ibu mengerti tentang supervisi? 13 0
(100%) (0%)
2. Apakah supervisi telah dilakukan di ruangan? 13 0
(100%) (0%)
3. Apakah supervisi dilakukan minimal satu kali 2 11
setiap bulan? (15,4%) (84,6%)
4. Apakah PJ unit melakukan supervisi? 13 0
(100%) (0%)
5. Apakah supervisi di ruangan sudah sesuai dengan 13 0
alur yang ada? (100%) (0%)
6. Adakah format baku supervisi setiap tindakan? 13 0
(100%) (0%)
7. Apakah format untuk supervisi sudah sesuai 13 0
dengan standar keperawatan? (0%) (100%)
8. Apakah alat (instrumen) untuk supervisi tersedia 10 3
secara lengkap? (76,9%) (23,1%)
9. Apakah hasil dari supervisor disampaikan kepada 13 0
perawat? (100%) (0%)
10. Apakah selalu ada feed back dari supervisor 13 0
untuk setiap tindakan? (100%) (0%)
11. Apakah Bapak/Ibu puas dengan hasil dari feed 13 0
back tersebut? (100%) (0%)
12. Apakah ada follow up setiap hasil dari supervisi? 10 3
(76,9%) (23,1%)
13. Apakah Bapak/Ibu menginginkan perubahan 13 0
untuk setiap tindakan sesuai dengan hasil (100%) (0%)
perbaikan dari supervisi?
14. Apakah Bapak/Ibu pernah mendapatkan 9 4
supervisi? (69,2%) (30,8%)
Sumber : Data Primer (2019)
Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 29 April – 1 Mei 2019
didapatkan hasil bahwa semua perawat yang mengisi kuesioner yaitu sebanyak 13
66

perawat (100%) menyatakan telah mengetahui mengenai supervisi, supervisi telah


dilakukan di ruangan. Berdasarkan hasil kuesioner yang diisi oleh 13 perawat di
ruangan Anak didapatkan data bahwa 11 perawat (84,6%) menyatakan bahwa
supervisi tidak dilakukan minimal satu bulan sekali. Berdasarkan hasil wawancara
dan observasi dengan kepala ruangan didapatkan bahwa format baku supervisi
keperawatan sudah ada dari Rumah Sakit Dr. Soetomo dan untuk pelaksanaan
supervisi sudah terjadwal setiap 6 bulan sekali akan tetapi untuk pelaksanaannya
kurang optimal karena tidak sesuai jadwal yang telah direncanakan.
Semua perawat yang mengisi kuesioner 10 orang (76,9%) menyatakan
instrumen supervisi telah tersedia secara lengkap. Sebanyak 10 orang perawat
(76,9%) menyatakan bahwa setiap selesai supervise telah dilakukan follow up.
Semua perawat (100%) puas dengan hasil dari feed back supervisi. Semua
perawat (100%) menginginkan perubahan di setiap tindakan sesuai hasil
perbaikan supervisi. Sebanyak 4 perawat (30,8%) menyatakan belum pernah
dilakukan supervisi.
h. Dokumentasi Keperawatan
Dokumentasi keperawatan merupakan bagian dari media komunikasi antara
perawat yang melakukan asuhan keperawatan dengan perawat lain atau dengan
tenaga kesehatan lain. Dengan tujuan untuk menghindari kesalahan dan
ketidaklengkapan informasi dalam asuhan keperawatan. Data mengenai
dokumentasi keperawatan dikumpulkan melalui kuesioner dan observasi.
Tabel 2. 40 Hasil Kuesioner Dokumentasi Keperawatan di Ruang Anak RSUD
Dr. Soetomo tanggal 29 April – 1 Mei 2019
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Modul dokumentasi keperawatan apa yang
digunakan di ruangan Anak, apakah sudah ada 13 0
format pendokumentasian yang baku yang (100 %) (0%)
digunakan?
2. Apakah bapak/ibu sudah mengerti cara pengisian
13 0
format dokumentasi tersebut dengan benar dan
(100 %) (0%)
tepat?
3. Apakah menurut bapak/ibu format yang
digunakan ini bisa membantu (memudahkan) 13 0
perawat dalam melakukan pengkajian pada (100 %) (0%)
pasien?
4. Apakah bapak/ibu sudah melaksanakan 13 0
pendokumentasian dengan tepat waktu (segera (100 %) (0%)
67

No. Pertanyaan Ya Tidak


setelah melakukan tindakan)?
5. Apakah menurut bapak/ibu model dokumentasi
5 8
yang digunakan ini menambah beban kerja
(38,5%) (61,5%)
perawat?
6. Apakah menurut bapak/ibu model dokumentasi 5 8
yang digunakan ini menyita banyak waktu? (38,5,%) (61,5%)
Sumber: Data Primer (2019)
Berdasarkan data yang didapatkan, sejumlah 13 perawat (100 %)
menyatakan bahwa terdapat format pendokumentasian yang baku. Berdasarkan
hasil observasi langsung terhadap instrumen dokumentasi keperawatan yakni
medical record (status) pasien pada tanggal 29 April-1 Mei 2019, sudah tersedia
sarana prasana dokumentasi untuk tenaga kesehatan yang menggunakan format
pengkajian atau format assessment awal keperawatan anak persistem. Hasil
kuesioner menunjukkan, semua perawat ruang Anak (100%) mengatakan bahwa
format pengkajian yang digunakan memudahkan perawat dalam melakukan
pengkajian pada klien, akan tetapi masih ada 5 orang (38,5%) perawat yang
beranggapan model dokumentasi yang digunakan menambah beban kerja dan
menyita banyak waktu karena dalam melakukan pendokumentasian, perawat
harus menuliskan pada dua buku yatiu buku timbang terima dan rekam medik
milik masing-masing klien. Pengkajian digunakan sebagai pemikiran dasar dari
proses keperawatan yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi atau data
tentang klien. Pengkajian merupakan tahapan proses keperawatan yang digunakan
untuk mengumpulkan informasi dari berbagai sumber melalui cara komunikasi.
Pengkajian yang tidak lengkap dapat mengakibatkan intervensi atau asuhan yang
diberikan tidak tepat. Kelengkapan dalam dokumentasi keperawatan sebaiknya
dikerjakan untuk mencegah resiko kesalahan dalam pemberian asuhan
keperawatan. Format diagnosis keperawatan, intervensi, dan implementasi
terintegrasi dalam catatan perkembangan pasien terintegrasi (CPPT) serta
menggunakan sistem komunikasi SBAR (Situation Background Assessment
Reccomendation) yaitu suatu sistem pendokumentasian yang telah terstandar oleh
JCI, sebagai sebuah alat komunikasi bersama antar tenaga kesehatan yang
bertugas sebagai penanggung jawab pasien, antara lain dokter, perawat, ahli gizi,
farmasi klinis dan lain-lain. Berdasarkan hasil observasi, dokter , perawat, ahli
gizi, farmasi klinis, dan tenaga kesehatan lain sudah mengisi catatan
68

perkembangan pasien terintegrasi untuk setiap harinya, sehingga memudahkan


perawat jaga selanjutnya untuk melanjutkan rencana perawatan pasien. Perawat
menggunakan panduan SOAPI untuk setiap catatan perkembangan yang
dituliskan di rekam medis setiap pasien. Pada saat menerima advice dokter,
perawat ruangan menerapkan sistem read, write, repeat back karena kesadaran
dan pengetahuan perawat tentang tanggungjawab dan tanggung gugat.

2.2.4. Pembiayaan dan Billing (M4-Money)

Berdasarkan hasil wawancara tentang sistem keuangan di Ruang Anak


RSUD Dr. Soetomo, sumber pendanaan di ruang Anak didapatkan data sebagai
berikut:
a. Sumber Dana
Sebagian besar pembiayaan ruangan dan pelatihan petugas ruangan berasal
dari Rumah Sakit yang diperoleh dari APBD (Anggaran Pembangunan Biaya
Daerah) Propinsi Jawa Timur dan dari pembayaran IRNA Anak. Sedangkan
pembiayaan pasien sebagian besar dari BPJS dan biaya sendiri (umum).
Biaya perawatan yang berlaku saat ini sesuai kelas perawatan. Sumber dana
sarana dan prasarana, listrik, air dan telepon dan lainnya sudah terpusat dan
diatur oleh DPA (Dokumen Pelaksanaan Anggaran) IRNA Anak.
b. Jenis Pembiayaan Pasien
Jenis pembiayaan pasien di ruang Anak dijabarkan sebagai berikut:
A. Pesera BPJS: PBI dan Non PBI
1) PBI (Penerima Bantuan Iuran)
Peserta PBI merupakan peserta yang iuran BPJS nya ditanggung oleh
pemerintah antara lain program jamkesmas, jamkesda, SKTM dan Kartu
Indonesia Sehat (KIS). Peserta PBI mendapatkan kelas perawatan kelas III
dan tidak diperbolehkan mengajukan kelas perawatan yang lebih tinggi.
2) Non PBI
Peserta Non PBI antara lain adalah pegawai swasta, PNS (guru, dosen,
TNI, POLRI dan PNS dengan profesi yang lain). Peserta BPJS Non PBI ini
mendapatkan kelas perawatan kelas II dan bisa mengajukan kelas perawatan
yang lebih tinggi. BPJS Non PBI menanggung anak ke 1, 2 dan 3. Anak yang
69

lahir dari ibu yang berstatus BPJS Non PBI maka anak secara otomatis
memiliki status BPJS sama dengan ibunya dengan syarat harus melengkapi
syarat administrasi dalam jangka waktu 3x24 jam.
Selain itu, Peserta Non PBI yang lainnya adalah Peserta BPJS mandiri,
yang merupakan peserta yang pembayaran iuran BPJS dilakukan secara
mandiri atau pribadi bukan dari perusahaan. Peserta BPJS mandiri ini
mendapat pelayanan sesuai dengan kelas BPJS yang didaftarkan dan dapat
mengajukan kelas perawatan yang lebih tinggi. Anak yang lahir dari ibu
dengan status BPJS tidak secara otomatis berstatus BPJS. Pada saat ibu
mengandung sudah dapat mendaftarkan janinnya menjadi peserta BPJS
dengan syarat anak yang didaftarkan sudah memiliki denyut jantung. Bukti
bahwa janin telah memiliki denyut jantung adalah dengan memberikan hasil
USG. Pada saat pendaftaran memakai nama ibu. Berkas yang harus disiapkan
untuk mendaftarkan janin menjadi peserta BPJS adalah membawa USG
kandungan, kartu keluarga dan KTP orang tua.
3) Umum
Merupakan pasien yang pembiayaan kesehatan ditanggung oleh diri
sendiri.
Tabel 2. 41 Jenis pembiayaan di Ruang Anak di RSUD Dr. Soetomo pada tanggal
29 April- 1 Mei 2019
No. No. RM Nama Diagnosa Biaya

1 12.72.xx.xx An. R (7 tahun) Acute Lymphoblastic Non PBI/


Leukimia Kelas II

2 12.73.xx.xx An. K (3 tahun) Acute Lymphoblastic Non PBI/


Leukimia Kelas III

3 12.65.xx.xx An. T (4 tahun) Retinoblastoma Non PBI/


Kelas III

4 12.72.xx.xx An. D (6 tahun) Acute Lymphoblastic Non PBI/


Leukimia Kelas III

5 12.71.xx.xx An. A (4 tahun) Acute Lymphoblastic Non PBI/


Leukimia Kelas III

6 12.69.xx.xx An. M (4 tahun) Neuroblastoma Non PBI/


Kelas III
70

7 12.74.xx.xx An. D (8 bulan) Acute Lymphoblastic Non PBI/


Leukimia Kelas III

8 12.72.xx.xx An. R (2 tahun) Acute Lymphoblastic Non PBI/


Leukimia Kelas III

9 12.71.xx.xx An. S (5 tahun) Acute Lymphoblastic PBI/


Leukimia Kelas III

10 12.74.xx.xx An. R (4 tahun) Acute Lymphoblastic PBI/


Leukimia Kelas III

11 12.70.xx.xx An. N (2 tahun) Acute Lymphoblastic PBI/


Leukimia Kelas III

12 12.74.xx.xx An. G (4 bulan) Syok sepsis Non PBI/


Kelas II

13 12.73.xx.xx An. H (12 Tumor otak Non PBI/


tahun) Kelas III

14 12.75.xx.xx An. A (4 tahun) Encephalitis PBI/


Kelas III

15 12.72.xx.xx An. N (11 Conginetal heart PBI/


bulan) disease Kelas III

16 12.74.xx.xx An. M (3 tahun) Suspect epileptasis Non PBI/


Kelas II

17 12.54.xx.xx An. D (13 Kardiomiopati Non PBI/


tahun) Kelas II

18 12.74.xx.xx By. F (2 bulan) BBLR Non PBI/


Kelas II

19 12.66.xx.xx An. C (2 tahun) Tetralogi fallot Non PBI/


Kelas I

20. 12..45.xx.xx An. A (4 tahun) Meningoesenfalitis Non PBI/


Kelas II

21 12.75.xx.xx An. M (1 tahun) Tonsilofaringitis akut Non PBI/


Kelas III

22 12.63.xx.xx An. D (1 tahun) Pneumoni Non PBI/


Kelas II

23 12.74.xx.xx An. Z (1 bulan) Bronkopneuminia Non PBI/


71

Kelas I

24 12.72.xx.xx An. F (5 tahun) Pneumonia Non PBI/


Kelas II

25 12.63.xx.xx An. A (1 tahun) HIV+ Pneumonia PBI/


Kelas III

26 12.74.xx.xx An. E (6 bulan) Diare akut PBI/


Kelas III

27 12.62.xx.xx An. J (15 tahun) Acute Lymphoblastic PBI/


Leukimia Kelas III

28 12.74.xx.xx An. C (10 Guillain Barre Non PBI/


tahun) Syndrom Kelas I

29 12.74.xx.xx An. R (4 bulan) Pneumonia Non PBI/


Kelas II

30 12.74.xx.xx An. H (4 bulan) Efusi Pleura PBI/


Kelas III

31 12.73.xx.xx By. L (2 bulan) Pneumonia PBI/


Kelas III

32 12.75.xx.xx An. K (11 Pneumonia PBI/


bulan) Kelas III

Sumber : Data Primer (2019)


Keterangan: PBI (Penerima Bantuan Iuran) dan Non-PBI (Non-Penerima
Bantuan Iuran)
PBI : 12 Pasien (37,5% )
Non PBI : 20 Pasien (62,5% )
Pelaksanaan billing pasien di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
dilakukan oleh petugas administrasi ruangan. Adanya petugas yang
melaksanakan billing dapat mengurangi beban kerja perawat. Untuk
pembayaran, pasien umum dilakukan di kasir ARINA, sedangkan untuk
pembayaran BPJS semua berkas diserahkan kepada kasir IRNA Anak dan
diambil oleh Tim Pengendali.
c. Tarif Pelayanan
Tabel 2. 42 Tarif Pelayanan Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
72

Kelas Perawatan Tarif


Anak (Kelas II) Rp 55.000,00
Fasilitas :
a) Bed Pasien
b) Meja Bedside
c) 2 Kursi Bedside
d) Kamar Mandi Luar
e) TV Luar
f) AC
g) Hand Rub
Anak (Kelas III) Rp 45.000,00
Fasilitas :
a) Bed Pasien
b) Meja Bedside
c) Kursi Bedside
d) Kamar mandi dalam
e) TV luar
f) AC
g) Hand rub
Sumber : Data Primer (2019)
Untuk tarif tindakan keperawatan di ruang Anak yang lain didasarkan pada
paket perawatan penyakit yang diderita oleh pasien yang diketahui oleh IKPK
(Ikatan Kerjasama Pembiayaan Kesehatan) dari Pihak BPJS.
d. Penggajian Pegawai
Sumber gaji pegawai di Ruang Anak dijabarkan sebagai berikut:
1) Pegawai dengan status kepegawaian PNS (Pegawai Negeri Sipil)
mendapatkan gaji dari APBN (Anggaran Belanja Pendapatan Negara)
2) Pegawai dengan status Non PNS atau honorer mendapatkan gaji dari
RSUD Dr. Soetomo. Hal tersebut sesuai dengan Surat Keputusan
Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya Nomor
188.4/737/301/SK/2011 tanggal 20 Januari 2011 tentang pedoman
pemberian gaji pegawai harian kontrak di lingkungan RSUD Dr.
Soetomo Surabaya yang terdiri dari gaji pokok, remunerasi, serta
tunjangan daerah.
e. Remunerasi
Berdasarkan hasil wawancara dengan perawat Ruang Anak,
remunerasi mulai ada sejak kurang lebih beberapa tahun yang lalu.
Remunerasi merupakan pengganti dari jasa pelayanan yang diberikan
setiap 1 bulan sekali. Ada dua jenis remunerasi yaitu remunerasi bagi
73

perawat PNS berdasarkan ketentuan gubernur berdasarkan jabatan


fungsional dan remunerasi bagi perawat honorer berdasarkan golongan
PK.
f. Diklat
Sumber biaya untuk pendidikan dan pelatihan perawat, dibiayai
oleh APBD (Anggaran Pendapatan Belanja Daerah).

2.2.5. Mutu (M5-Mutu)

Mutu pelayanan kesehatan adalah pelayanan kesehatan yang dapat


memuaskan setiap pemakai jasa pelayanan kesehatan yang sesuai dengan tingkat
kepuasaan rata-rata serta penyelenggaraannya sesuai dengan standart dan kode
etik profesi (Azwar, 1996).
Mutu pelayanan keperawatan sebagai indikator kualitas pelayanan
kesehatan menjadi salah satu faktor penentu citra institusi pelayanan kesehatan
dimata masyarakat. Hal ini terjadi karena keperawatan merupakan kelompok
profesi dengan jumlah terbanyak, paling depan dan terdekat dengan penderitaan,
kesakitan, kesengsaraan yang di alami pasien dan keluarganya. Salah satu
indikator dari mutu pelayanan keperawatan itu adalah apakah pelayanan
keperawatan yang diberikan itu memuaskan pasien atau tidak. Kepuasan
merupakan perbandingan antara kualitas jasa pelayanan yang di dapat dengan
keinginan, kebutuhan, dan harapan (Tjiptono, 2004).
Mutu asuhan kesehatan sebuah rumah sakit akan selalu terkait dengan
struktur, proses, dan outcome system pelayanan rumah sakit. Secara umum aspek
penilaian meliputi evaluasi, dokumentasi, instrument, dan audit (EDIA)
(Nursalam, 2015). Menurut Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit (2018)
dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan pasien dan menjamin keselamatan
pasien maka rumah sakit perlu mempunyai program peningkatan mutu dan
keselamatan pasien (PMKP) yang menjangkau ke seluruh unit kerja di rumah
sakit.
Berdasarkan hasil pengkajian yang telah dilakukan pada tanggal 30 April –
1 Mei 2019 Ruang Anak RSUD DR. Soetomo Surabaya telah menerapkan upaya
74

penjaminan mutu perawatan pasien, dimana terdapat beberapa aspek penilaian


penting, diantaranya sebagai berikut:
a. Patient safety
Berdasarkan Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit Edisi 1/ SNARS
(2018) seluruh pejabat structural dan pemberi layanan wajib mendorong
pelaksanaan program peningkatan mutu dan keselamatan pasien (PMKP),
berupaya mendorong pelaksanaan budaya mutu dan keselamatan (quality and
safety culture), secara proaktif melakukan identifikasi dan menurunkan variasi,
menggunakan data agar fokus kepada prioritas isu dan berupaya menunjukkan
perbaikan yang berkelanjutan. Sasaran keselamatan pasien (SKP) yang
dikeluarkan oleh SNARS, Standar Akreditasi Rumah Sakit Edisi 1 (Kemenkes,
2011) dan JCI accreditation, maka sasaran tersebut meliputi 6 elemen berikut :
1) Sasaran 1 : Mengidentifikasi Pasien dengan Benar
Sasaran ini memiliki 2 (dua) maksud dan tujuan yakni untuk memastikan
ketepatan pasien yang akan menerima layanan atau tindakan dan untuk
menyelaraskan layanan atau tindakan yang dibutuhkan oleh pasien.
Identifikasi pasien dilakukan untuk menghindari kesalahan pasien. Identifikasi
dilakukan dengan menggunakan gelang untuk identitas pasien di pasang saat
pasien dilakukan penilaian risiko mulai dari IGD atau di ruang perawatan.
Gelang terdiri dari 4 warna yang memiliki definisi tersendiri pada masing-
masing warna.
a) Gelang pink digunakan untuk pasien perempuan.
b) Gelang biru digunakan untuk pasien laki-laki.
c) Gelang kuning digunakan untuk pasien risiko jatuh.
d) Gelang merah digunakan untuk pasien alergi.
e) Gelang ungu digunakan untuk pasien tidak dilakukan resusitasi.
Menurut Kemenkes (2011) standar gelang identitas berwarna pink atau
biru berisi identitas pasien meliputi nama lengkap pasien, nomor rekam
medik, jenis kelamin pasien, dan tanggal lahir. Identifikasi pasien dilakukan
dengan mencocokan gelang identitas yang dipakai pasien. Proses identifikasi
yang digunakan di rumah sakit mengharuskan terdapat paling sedikit 2 (dua)
dari 3 (tiga) bentuk identifikasi, yaitu nama pasien, tanggal lahir, nomor rekam
75

medik, atau bentuk lainnya (misalnya, nomor induk kependudukan atau


barcode). Nomor kamar pasien tidak dapat digunakan untuk identifikasi
pasien. Identifikasi pasien dilakukan ketika penerimaan pasien baru,
pemberian obat, pemberian terapi sebelum melakukan prosedur/tindakan dan
discharge planning.
Berdasarkan hasil pengkajian tanggal 30 April - 1 Mei 2019, penerapan
gelang identitas di Ruang Anak sudah sesuai dengan kriteria Kemenkes yakni
warna pink untuk perempuan atau biru untuk laki-laki, berisi identitas pasien
meliputi nama lengkap pasien, nomor rekam medik, jenis kelamin pasien, dan
tanggal lahir. Pada pengkajian (30 April 2019) didapatkan 3 dari 30 pasien
tidak memakai gelang identitas. Menurut hasil wawancara dengan keluarga
pasien diketahui bahwa 1 anak tidak memakai karena gelang rusak dan 2 anak
lainnya tidak memakai karena gelang. Selain itu ditemukan data bahwa 5 dari
dari 30 keluarga pasien mengatakan bahwa belum mengerti mengenai tujuan
dan manfaat dari pemasangan gelang identitas. 2 keluarga merupakan pasien
baru dan 3 keluarga lainnya merupakan pasien lama
2) Sasaran 2 : Meningkatkan komunikasi yang efektif
Menurut Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit Edisi 1 (2018)
komunikasi dianggap efektif bila tepat waktu, akurat, lengkap, tidak mendua
(ambiguous), dan diterima oleh penerima informasi yang bertujuan
mengurangi kesalahan-kesalahan dan meningkatkan keselamatan pasien.
Komunikasi efektif yang digunakan yaitu menggunakan metode SBAR
(Situation, Background, Assesment, Recommendation). SBAR digunakan pada
saat berkomunikasi dengan tim kesehatan yang lain, timbang terima,
berkomunikasi dengan teman sejawat, konsultasi pasien, dan melaksanakan
informed consent. SBAR juga digunakan pada saat komunikasi atau perintah
secara verbal ataupun telepon, staf yang menerima pesan harus menuliskan
dan membacakan kembali kepada pemberi pesan dan dalam pemberi pesan
harus menandatangani dalam waktu 1x 24 jam. Kolom comunicator yang
ditandatangani oleh perawat yang menerima dan kolom advisor yang
ditandatangani oleh dokter yang memberikan advice.
76

Berdasarkan pengkajian yang dilakukan pada tanggal 30 april - 1 mei


2019, kepala ruangan dan perawat yang sedang berjaga mengatakan
komunikasi efektif yang sudah diterapkan di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
yaitu pelaporan menggunakan metode SBAR. Namun, penulisan metode
SBAR belum lengkap, perawat masih belum menuliskan konten asuhan
keperawatan secara lengkap pada kolom rekomendasi belum
terdokumentasikan secara lengkap. Selain itu TBK (Tulis baca konfirmasi)
juga sudah jarang dilakukan. Hal ini dilakukan jika ada kondisi pasien kritis
saja. Yang berhak untuk ttd adalah dokter dan perawat yang menerima saja.
3.) sasaran 3 : Peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai
Obat high alert adalah obat yang memerlukan kewaspadaan tinggi,
terdaftar dalam kategori obat berisiko tinggi, dapat menyebabkan cedera serius
pada pasien jika terjadi kesalahan dalam penggunaannya. Kewaspadaan
terhadap obat high alert sudah dilakukan dengan memisahkan tempat obat
high alert (obat-obat Look alike, Sound alike), cairan pekat seperti KCL.
MgSO4, Nabic, dll) dengan obat lainnya (ISMP, 2014). Pemberian elektrolit
pekat harus dengan pengenceran dan penggunaan label khusus, setiap
penerapan obat menerapkan prinsip 7 benar (Permenkes, 2011). Salah satu
cara untuk mewaspadai pemberian obat, perawat menggunakan double
crosscheck mulai dari proses persiapan sampai pemberian ke pasien.
Berdasarkan hasil wawancara dan FGD bersama kepala ruang Bona 2,
kepala irna anak, dan PP ruang bona 2 didapatkan bahwa kewaspadaan
terhadap obat-obatan high alert dan LASA sudah dilaksanakan dengan baik.
Penyimpanan obat-obatan high alert, khususnya elektrolit pekat tidak
diletakkan di kamar obat dalam ruang Bona 2, melainkan dikelola langsung
oleh farmasi dan hanya akan diberikan saat ada advice saja. Obat high alert
lain seperti insulin sangat jarang digunakan di ruang Bona 2, namun bila ada,
sudah tersedia tempat penyimpanan khusus yang sulit untuk dijangkau
sehingga aman. Prinsip 7 Benar telah diterapkan dengan baik,
pendokumentasian pemberian obat juga sudah dilakukan.
Penerapkan prinsip 7 benar di ruang Anak RSUD Dr.Soetomo sudah
dilakukan. Bukti dokumentasi perawat pemberi obat dan alasan apabila pasien
77

tidak mendapatkan obat sesuai dengan seharusnya. Ruang Anak menyediakan


1 trolly emergency berisi obat high alert yang sudah diberi label pada setiap
obat dan troli tersebut dalam keadaan tersegel sebagai kebutuhan jika
sewaktu-waktu ada kondisi yang mengancam jiwa.
4.) Sasaran 4 : Memastikan lokasi pembedahan yang benar, prosedur yang
benar, dan pembedahan pada pasien yang benar
Ketepatan sebelum melakukan tindakan terdiri dari tiga hal yaitu tepat
lokasi, tepat pasien, dan tepat prosedur. Proses untuk memastikan tepat lokasi
yaitu menggunakan SPO pemberian marker atau penanda lokasi operasi yang
diberikan oleh dokter operator menggunakan spidol permanen. Proses untuk
memastikan tepat pasien yang dilakukan di ruangan yaitu menggunakan
crosscheck pada gelang identifikasi sedangkan tepat prosedur dilakukan di
ruang operasi menggunakan beberapa check list untuk mencegah kesalahan
prosedur. Prosedur pembedahan dilakukan melalui tiga tahap yaitu:
a) Sign in, dilakukan sebelum pasien di anestesi konfirmasi ke pasien,
keluarga dan tim anestesi.
b) Time out, dilakukan sebelum melakukan insisi, dikonfirmasikan kepada
tim bedah.
c) Sign out, dilakukan sebelum ruang operasi.
Berdasarkan hasil wawancara kepala ruangan dan perawat yang sedang
berjaga pada periode 30 april - 1 mei 2019 di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
untuk memastikan tepat pasien sudah dilakukan menggunakan crosscheck
pada gelang identifikasi, tepat prosedur dilakukan dengan cara ruangan sudah
menyediakan form check list pre operasi sedangkan tepat lokasi dipastikan
dengan pemberian marker atau penanda lokasi operasi menggunakan spidol
permanen oleh dokter di ruangan sebelum operasi.
5.) Sasaran 5 : Mengurangi resiko infeksi terkait pelayanan kesehatan
Kenaikan angka infeksi terkait pelayanan kesehatan menjadi keprihatinan
bagi pasien dan petugas kesehatan. Oleh karena itu, pencegahan dan
pengendalian infeksi menjadi sebuah tantangan di lingkungan fasilitas
kesehatan. Secara umum, infeksi yang terkait dengan pelayanan kesehatan
memiliki kemungkinan untuk terjadi di semua unit layanan kesehatan. Infeksi
78

yang mungkin terjadi antara lain infeksi saluran kencing yang disebabkan oleh
kateter urine, infeksi pembuluh/aliran darah terkait pemasangan infus baik
perifer maupun sentral, dan infeksi paru-paru terkait penggunaan ventilator.
Upaya terpenting untuk menurunkan hingga menghilangkan angka
kejadian infeksi antara lain dengan menjaga kebersihan tangan melalui cuci
tangan. Pedoman kebersihan tangan (hand hygiene) tersedia dari World Health
Organization (WHO). Rumah sakit mengadopsi pedoman kebersihan tangan
(hand hygiene) dari WHO ini untuk dipublikasikan di seluruh rumah sakit.
Sebagai upaya pencegahan infeksi, di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo telah
terbentuk tim Pencegahan dan pengendalian Infeksi (PPI). Selain tim PPI
terdapat tim surveillance untuk mengetahui kejadian infeksi setiap harinya.
Pendataan infeksi setiap hari dilakukan di masing-masing ruangan oleh
IPCLN kemudian dijadikan satu setiap bulannya oleh IPCN (Depkes RI,
2012).
Berdasarkan data sekunder penilaian tim PPI RSUD Dr. Soetomo
Surabaya pada bulan Januari 2019 didapatkan 84% dan bulan Februari 2019
didapatkan 79% perawat sudah menerapkan 6 langkah dan lima momen
mencuci tangan yang ditetapkan oleh WHO dengan benar. Hasil presentase
tersebut sudah dikategorikan baik. Pemberian health education pada keluarga
pasien mengenai cara cuci tangan yang benar sudah dilakukan saat awal
masuk rawat inap dan melalui media berupa poster yang ditempel di setiap
dinding wastafel. Hasil pengkajian pada tanggal 30 April 2019, didapatkan
bahwa 9 dari 31 keluarga yang diobservasi belum mencuci tangan sebelum
atau setelah bersetuhan dengan pasien dengan alasan lupa atau tidak sempat,
serta belum melakukan 6 langkah cuci tangan secara benar. Padahal sebagian
besar keluarga pasien mengatakan sudah diberikan informasi tentang cara cuci
tangan yang benar.
a. ILO (Infeksi Luka Operasi)
Berdasarkan hasil data tahun 2018 (Oktober-Desember) di dapatkan data
ILO di ruang Anak sebesar 0,00%
Tabel 2. 43 Kejadian ILO pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo pada
bulan Oktober-Desember 2018
79

Bulan D N persentase
Oktober 0 0 0
November 0 0 0
Desember 5 0 0
Sumber: Data Sekunder Administrasi Ruang Anak (2018)

b. Phlebitis
Penilaian phlebitis dilakukan berdasarkan hasil pengkajian dan observasi
pada tanggal 30 April – 1 Mei 2019 diperoleh hasil dari 31 pasien, terdapat 1
pasien menunjukkan tahap awal trombophlebitis. Dari pengkajian hal tersebut
dikarenakan kepekatan cairan infus.
Tabel 2. 44 Data pemasangan infus pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr
Soetomo pada tanggal 30 April - 1 Mei 2019

Tanggal Respiro- Hematologi Neuro- Total


isolasi Cardio
30-4-2019 10 8 13 31
01-5-2019 11 7 14 32
Sumber: Data Sekunder Administrasi Ruang Anak (2019)
Tabel 2. 45 Kejadian Phlebitis pada pemasangan IV line kateter perifer Pasien di
Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo pada tanggal 30 April - 1 Mei 2019
Phlebitis
No Tanggal Kasus Jumlah Pasien %
Phlebitis terpasang Infus
1 30-4-2019 1 31 0,03
2 01-5-2019 0 32 0,00
Sumber: Data Sekunder Administrasi Ruang Anak (2019)

Tabel 2. 46 Data pemasangan CVC pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr


Soetomo pada tanggal 30 April - 1 Mei 2019
Tanggal Respiro- Hematologi Neuro- Total
isolasi Cardio
30-4-2019 0 0 2 2
1-5-2019 0 0 3 3
Sumber: Data Sekunder Administrasi Ruang Anak (2019)
Tidak ada kejadian phlebitis pada pemasangan CVC pada tanggal 30 April - 1
Mei 2019.
80

c. ISK (Infeksi saluran kemih)


Angka kejadian ISK didapatkan dari hasil data sekunder administrasi Ruang
Anak. Selama bulan Oktober-Desember 2018 didapatkan bahwa pasien yang
dirawat di Anak RSUD Dr.Soetomo tidak ada yang mengalami ISK.
Tabel 2. 47 Data kejadian ISK pada Pasien di Ruang Anak RSUD Dr Soetomo
pada bulan Oktober-Desember 2018
Bulan D N Persentase
Oktober 141 0 0%
November 107 0 0%
Desember 98 0 0%
Sumber: Data Sekunder Administrasi Ruang Anak (2018)

6.) Sasaran 6 : Mengurangi Risiko Cedera Pasien Akibat Terjatuh


Pasien yang pada asesmen awal dinyatakan berisiko rendah untuk jatuh
dapat mendadak berubah menjadi berisiko tinggi. Hal ini disebabkan oleh
operasi dan/atau anestesi, perubahan mendadak kondisi pasien, serta
penyesuaian pengobatan. Banyak pasien memerlukan asesmen selama dirawat
inap di rumah sakit. Rumah sakit harus menetapkan kriteria untuk identifikasi
pasien yang dianggap berisiko tinggi jatuh (SNARS, 2018).

a. Resiko Jatuh
Pengkajian risiko jatuh pada pasien dilakukan pada saat awal pasien
masuk ke ruangan rawat inap menggunakan form sesuai dengan usia pasien anak
yaitu form penilaian resiko jatuh humpty dumpty. Berdasarkan data yang
diperoleh dari rekam medik pasien, di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo pada
tahun 2019 terjadi satu kali kejadian jatuh pada pasien. Kejadian tersebut terjadi
pada pasien dengan meningoensefalitis hidrosefalus. Kronologi terjadi pada
tanggal 9 Februari 2019 pukul 15.40 WIB pasien rewel, menangis. Pasien dijaga
oleh ibu dan ayahnya, ibu pasien sedang mengambil baju di sebelah kiri pasien
sedangkan ayahnya menjaga di sebelah kanan. Jam 15.45 pasien ingin meraih
ibunya lalu jatuh ke lantai dengan posisi lengan terlebih dahulu. 15.50 lapor
dokter jaga, pasien diperiksa oleh dokter jaga dan dokter bedah saraf, pasien
tidak ada cidera. sebelum pasien jatuh, pasien sudah direncanakan cito operasi
oleh dokter bedah saraf.
81

Pemberian intervensi pada pasien risiko jatuh disesuaikan dengan kriteria


rendah atau tinggi berdasarkan SPO yang telah ada. Salah satu contoh intervensi
penangulangan pasien risiko jatuh yaitu pemasangan tanda kuning risiko jatuh
pada gelang ID, tanda segitiga kuning risiko jatuh pada bed atau infus stand
pasien, harus ada satu penunggu pasien dan side rail harus selalu ditutup serta
memastikan ke keluarga untuk selalu menutupnya, menganjurkan keluarga
pasien untuk minta bantuan perawat dalam tindakan apapun. Pada saat
pengkajian ke ruangan Anak didapatkan setiap pasien telah didampingi oleh
keluarga dan keluarga tidak lupa untuk selalu menutup side rail setiap kali akan
meninggalkan pasien. Penilaian risiko jatuh umumnya ada pada setiap status
pasien telah diisi secara rutin setiap hari.
b. Restrain
Pasien yang dirawat di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo tidak terdapat
pasien yang dilakukan restrain pada tanggal 30 April – 1 Mei 2019
c. Kepuasan pasien terhadap pelayanan kesehatan di rumah sakit
Penilaian kepuasan pasien di Ruang Anak sudah dilakuan evaluasi.
Berdasarkan data kepuasan pasien pada tanggal 30 April – 1 Mei 2019 dari 10
keluarga pasien, dapat diketahui bahwa 7 keluarga pasien merasa puas dan 3
keluarga pasien merasa sangat puas terhadap pelayanan yang dilakukan oleh
rumah sakit.
Pelaksanaan evaluasi kepuasan pasien yang telah dilakukan adalah dengan
menggunakan instrumen kepuasan pasien dari Nursalam (2002) yang berisi 19
soal pertanyaan berbentuk pilihan dengan jawaban “sangat puas”, “puas”, “tidak
puas” dan ”sangat tidak puas”.
d. Kenyamanan
Penilaian nyeri dilakukan dengan menggunakan instrumen, FLACC Pain
Scale instrument. Penilaian nyeri umumnya ada pada setiap status pasien tetapi
belum diisi secara rutin setiap hari. Dari hasil pengolahan data didapatkan bahwa
dalam tiga hari pengambilan data ditemukan pasien di ruang neurologi
mengalami nyeri sedang dan sebagian besar pasien tidak mengalami nyeri.
Tabel 2. 48 Kategori Nyeri Pasien di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo pada
tanggal 30 April – 1 Mei 2019
Tingkat nyeri 04/03/2019 05/03/2019 06/03/2019
82

Tidak nyeri 20 (64%) 22 (65%) 21 (70%)


Nyeri ringan 9 (29%) 11 (32%) 10 (30%)
Nyeri sedang 3 (7%) 1 (3%) 1 (3%)
Nyeri berat 0 (0%) 0 (0%) 0 (0%)
Jumlah 31 (100%) 34(100%) 32(100%)
Sumber: Data primer2019
e. Perawatan diri
Penilaian perawatan diri setelah dilakukan penilaian pada tanggal 30 April –
1 Mei 2019 didapatkan bahwa rata-rata ruangan Anak memiliki pasien dengan
tingkat kemandirian parsial.
f. Indikator Keselamatan Pasien di Ruang Anak RSUD Soetomo
Kepatuhan petugas melakukan komunikasi efektif dengan menerapkan
prosedur TBAK yang tercatat dalam buku laporan berdasarkan hasil data 4 bulan
terakhir (Januari-April) 2019 di dapatkan data kepatuhan petugas melakukan
komunikasi efektif dengan menerapkan prosedur TBAK yang tercatat dalam
buku laporan.
Kepatuhan Petugas Melakukan Komunikasi Efektif dengan Menerapkan
Prosedur SBAR Timbang Terima Pasien dalam Keperawatan dari ruang
emergency ( IGD ) ke ruang / unit lain tercatat dalam buku laporan mencapai
100%
g. Indikator Clinical KPIs
Kelengkapan Assesmen Awal Medis dalam 24 Jam pada Pasien Rawat Inap
Berdasarkan Hasil data 3 bulan terakhir (Januari-Maret) 2019 didapatkan data
kelengkapan asesmen awal medis dalam 24 jam pada pasien rawat inap pada
bulan Januari-Maret 2019 sebesar 100,00%.

Tabel 2. 49 Kelengkapan Assesmen Awal Medis Dalam 24 Jam Pada Pasien


Rawat Inap
No Bulan Assessment Total Prosentase (%)
Lengkap Pasien
1 Januari 31 31 100,00
2 Februari 30 30 100,00
3 Maret 50 50 100,00
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)
h. Kelengkapan Assesment Awal Keperawatan Dalam 24 Jam pada Pasien
Rawat Inap
83

Berdasarkan Hasil data 3 bulan terakhir (Januari-Maret) 2019 didapatkan


data kelengkapan assesmen awal keperawatan dalam 24 jam pada pasien rawat
inap pada bulan Januari-Maret 2019 sebesar 100,00%.

Tabel 2. 50 Kelengkapan Assesmen Awal Keperawatan Dalam 24 Jam pada


Pasien Rawat Inap
No Bulan Assessment Total Prosentase (%)
Lengkap Pasien
1 Januari 30 30 100,00
2 Februari 34 34 100,00
3 Maret 50 50 100,00
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)
i. Kepatuhan petugas dalam pengkajian kebutuhan, informasi, edukasi,
privasi pasien dan keluarga
Berdasarkan Hasil data 3 bulan terakhir (Januari-Maret) 2019 didapatkan
data kepatuhan petugas dalam pengkajian kebutuhan, informasi, edukasi, privasi
pasien dan keluarga pada bulan Januari-Maret adalah 85,71% - 100%.

Tabel 2. 51 Kepatuhan petugas dalam pengkajian kebutuhan, informasi, edukasi,


privasi pasien dan keluarga
No Bulan Petugas Jumlah Prosentase (%)
yang Pasien
Mengisi
Lengkap
1 Januari 30 30 100,00
2 Februari 33 33 100,00
3 Maret 31 31 100,00
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)

j. Average Length Of Stay (AVLOS)


Menurut Huffman (1994) adalah “The average hospitalization stay of
inpatient discharged during the period under consideration”. AVLOS menurut
Depkes RI (2005) adalah rata-rata lama rawat seorang pasien. Indikator ini
disamping memberikan gambaran tingkat efisiensi, juga dapat memberikan
gambaran mutu pelayanan, apabila diterapkan pada diagnosis tertentu dapat
dijadikan hal yang perlu pengamatan yang lebih lanjut. Secara umum nilai
AVLOS yang ideal antara 6-9 hari (Depkes, 2005).
84

Rumus :
AVLOS = Jumlah lama dirawat / Jumlah pasien keluar (hidup + mati)
Berdasarkan data rekapitulasi administrasi selama bulan Januari-Maret 2019
didapatkan bahwa AVLOS di Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo adalah 5,72 hari
pada Bulan Januari, 4,97 hari pada bulan Februari, dan 5,29 hari pada bulan Maret
2019.
Tabel 2. 52 Average Length Of Stay (AVLOS) Bulan Januari-Maret 2019 di
Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Bulan AVLOS Standar Depkes
Januari 5,72 6-9 hari
Februari 4,97 6-9 hari
Maret 5,29 6-9 hari
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)
k. BOR
BOR menurut Huffman (1994) adalah “the ratio of patient service days to
inpatient bed count days in a period under consideration”. BOR juga dapat
diartikan sebagai prosentase pemakaian tempat tidur pada satuan waktu tertentu
(Depkes RI,2005). Indikator ini memberikan gambaran tinggi rendahnya tingkat
pemanfaatan tempat tidur rumah sakit. Nilai parameter BOR yang ideal adalah
antara 60-85% (Depkes RI, 2005).
Rumus :

Tabel 2. 53 BOR Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya
Bulan BOR Standar
Januari 134% 85%
Februari 155% 85%
Maret 155% 85%
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)

l. BTO (Bed Turn Over)


85

BTO merupakan frekuensi pemakaian tempat tidur pada satu periode, berapa
kali tempat tidur dipakai dalam satu satuan waktu tertentu (Depkes RI, 2005).
Idealnya dalam satu tahun, satu tempat tidur rata-rata dipakai 40-50 kali.Rumus :
BTO = Jumlah pasien keluar (hidup + mati) / Jumlah tempat tidur
Tabel 2. 54 BTO Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya
Bulan BTO Standar
Januari 7,34 50
Februari 8,23 50
Maret 9,23 50
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)

m. TOI (Turn Over Internal)


TOI merupakan rata-rata hari dimana tempat tidur tidak ditempati dari telah
diisi ke saat terisi berikutnya (Depkes RI, 2005). Indikator ini memberikan
gambaran tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur kosong
tidak terisi pada kisaran 1-3 hari.
Rumus :
TOI = ((Jumlah tempat tidur X Periode) – Hari perawatan) / Jumlah pasien keluar
(hidup +mati).
Tabel 2. 55 TOI Bulan Januaru-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya
Bulan TOI Standar (Hari)
Januari -1,4 1-3
Februari -1,9 1-3
Maret -1,8 1-3
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)

n. GDR(Gross Death Rate)


GDR menurut Depkes RI (2005) adalah angka kematian umum untuk setiap
1000 penderita keluar.
Rumus :
GDR = ( Jumlah pasien mati seluruhnya / Jumlah pasien keluar (hidup + mati)) X
1000 ‰
Tabel 2. 56 GDR Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya
86

Bulan GDR
Januari 0,272
Februari 0,313
Maret 0,093
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)
o. NDR (Net Death Rate)
NDR merupakan angka kematian 48 jam setelah dirawat untuk setiap 1000
penderita keluar (Depkes RI, 2005).
Rumus:
NDR = (Jumlah pasien mati > 48 jam / Jumlah pasien keluar (hidup + mati)) X
1000 permil
Tabel 2. 57 NDR Bulan Januari-Maret 2019 di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
Surabaya
Bulan GDR
Januari 0,661
Februari 0,625
Maret 0,402
Sumber: Data Sekunder Rekapitulasi Administrasi Ruang Anak (2019)
p. Mahasiswa praktek
Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 30 April- 1 Mei 2019 didapatkan
bahwa terdapat lebih dari satu institiusi kesehatan yang melakukan praktik di
Ruang Anak.
Tabel 2. 58 Jumlah Mahasiswa Praktika Periode Maret 2019 di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya
No Klasifikasi Jumlah
1 Mahasiswa Profesi Ners 12
2 Mahasiswa Poltekkes 14
(Keperawatan dan
Kebidanan)
Sumber: Data Primer (2019)
2.3 Analisis Masalah (SWOT)
Tabel 2. 59 Analisa Masalah (SWOT)
No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating
1. M1 (Man)
1. Internal factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Jenis Ketenagaan 0,3 4 1,2
S1 Keperawatan : 6
D3 Keperawatan : 17
SPK : 1
87

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


Pekarya Kesehatan : 6
Pekarya Rumah Tangga : 4
TU : 2
(2) Struktur organisasi sudah
0,25 4 1
sesuai MAKP Moduler
(3) Pembagian tugas di ruangan
0,25 3 0,75
secara struktural sudah baik
sesuai MAKP
(4) Kinerja perawat di ruangan
0,2 4 0,8
sudah baik sesuai tugas dan
tanggung jawab masing-
masing perawat berdasarkan
peran perawat primer dan
perawat associate

TOTAL
1 3,75
WEAKNESS
(1) Jumlah tenaga keperawatan
yang dibutuhkan untuk
bertugas per hari belum 0,5 5 1,75
mencukupi dimana menurut
metode Douglas efektifnya
ada 32 orang yang
bertugas/hari, namun hanya
ada 14 orang yang
bekerja/hari di ruangan.
(2) Perhitungan BOR belum 0,25 3 0,75
dilakukan setiap shift
(3) Adanya SDM yang cuti 0,25 3 0,75
hamil sehingga menambah
beban kerja ruangan

TOTAL 1 3,25
S-W = 3,75-3,25
= 0,5

2. External Factor (EFAS)


OPPORTUNITY
(1) Adanya kebijakan Rumah 0,45 4 1,8
sakit untuk mendapatkan
beasiswa, kesempatan
pelatihan dan melanjutkan
pendidikan
(2) Adanya mahasiswa praktik 0,15 3 0,45
keperawatan dari berbagai
88

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


jenjang studi S1 dan D3
(3) Adanya kebijakan 0,4 7 1,4
pemerintah tentang
profesionalisasi perawat

TOTAL 1 3,65
THREAT
(1) Tuntutan masyarakat tentang 0,55 3 1,65
perawatan professional
(2) Diberlakukannya MEA 0,45 2 0,9

TOTAL 1 2,55
O-T= 3,65-2,55 =
1,1
2. M2 (Material)

1. Internal factor (IFAS)

STRENGTH

1) Tersedia ekstra bed pasien 0,3 4 0,12


2) Tersedia sarana dan prasarana
bagi pasien dan tenaga kesehatan 0,3 3 0,9
yang masih berfungsi dengan
baik dan memenuhi standar

3) Kalibrasi alat telah berjalan 0,2 3 0,6


4) Terdapat Standar Operasional
0,2 3 0,6
Prosedur
1 2,22
TOTAL
WEAKNESS

1) Jumlah persediaan alat seperti 0,3 4 0,12


nebulizer, syring pump, infus
pump, X-Ray viewer, pulse 3
oximetri, terbatas 0,2 0,6
2) Pengembalian alat-alat yang telah
digunakan tidak dikembalikan lagi
sesuai tempat 3
3) Sudah ada gambar denah ruangan 0,3 0,9
di ruang Anak tetapi masih belum
sesuai standar

1
TOTAL 1,32

S-W= 2,22-
89

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


1,32=0,9

1. External Factor (EFAS)


OPPORTUNITY

1. Adanya kesempatan untuk


sarana dan prasarana serta alat 0,5 3 1,5
kesehatan dalam hal perawatan
dan perbaikan yang rusak
2. Adanya kesempatan untuk
mengajukan penambahan alat 0,5 4 2
kesehatan yang dibutuhkan

TOTAL 1 3,5

TREATENED

1) Adanya peningkatan standar 0,4 3 1,2


masyarakat yang harus dipenuhi
2) Opini masyarakat tentang
RSUD Dr.Soetomo memiliki
alat yang canggih dan lengkap 0,4 3 1,2
3) Adanya perkembangan
teknologi dalam bidang
kesehatan yang semakin pesat
0,2 2 0,4

1 2,8
TOTAL
O-T=3,5-2,8=0,7

3 M3 (Method)
MAKP
1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) RS memiliki visi, misi, dan 0,3 4 1,2
motto sebagai acuan
melaksanakan kegiatan
pelayanan.
(2) Sudah ada model asuhan 0,3 3 1,2
keperawatan yang digunakan
yaitu MAKP moduler (tim-
primer).
(3) Mempunyai SOP setiap 0,1 3 0,2
tindakan
(4) Uraian Tugas sudah tersedia 0,1 3 0,3
(5) Terlaksananya komunikasi 0,2 3 0,6
yang adekuat antara perawat
90

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


dan tim kesehatan lainnya
TOTAL 1 3,5
WEAKNESS
(1) Terbatasnya jumlah perawat 1 3 3
yang membantu optimalisasi
penerapan model yang
digunakan (kadang hanya
berjumlah 4-6 orang per shift
yang terbagi kedalam 3
ruangan).

TOTAL 1 3
S-W = 3,5-3= 0,5
2. External factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Terdapat mahasiswa yang 0,5 3 1,5
praktik profesi manajemen
yang mengelola klien kelolaan
sehingga dapat bekerjasama
dengan perawat pelaksana atau
perawat primer untuk
melaporkan kondisi klien pada
saat itu.

(2) Dengan adanya kebijakan 0,5 3 1,5


Rumah sakit untuk perawat
mendapatkan beasiswa,
kesempatan pelatihan dan
melanjutkan pendidikan,
terjadi peningkatan jumlah
tenaga S1 yang dapat
menunjang perubahan menjadi
MAKP primary nursing.x
TOTAL 1 3
THREATENED
(1) Adanya tuntutan yang lebih
tinggi dari masyarakat untuk 0,3 2 0,6
mendapatkan pelayanan
keperawatan yang profesional. 0,4 2 0,8
(2) Hukum dan peraturan tentang
profesionalisme perawat
semakin banyak.
TOTAL 1 2,4
O-T = 3-2,4= 0,6

TIMBANG TERIMA
91

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


1. Internal factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Timbang terima selalu 0,3 4 1,2
dilakukan dalam setiap
pergantian shift yaitu pagi,
sore, dan malam.
(2) Kepala ruangan memimpin 0,2 3 0,6
kegiatan timbang terima setiap
pagi dan siang.
(3) Adanya laporan jaga setiap 0,1 2 0,2
shift
(4) Ada interaksi dengan pasien 0,3 2 0,6
saat timbang terima
berlangsung.
TOTAL 1 2,8

WEAKNESS
(1) Perawat belum sepenuhnya 1 2 2
memperkenalkan diri kepada
pasien/keluarga saat validasi

TOTAL 1 2
S-W= 2,8-2
= 0,8
2. External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya mahasiswa S1 0,5 4 2,0
keperawatan yang praktik
manajemen keperawatan.
(2) Adanya kerja sama yang baik 0,5 3 1,5
antara mahasiswa S1
Keperawatan yang praktik
dengan perawat ruangan.
TOTAL 1 3,5
THREATENED
(1) Keluarga pasien memiliki 0,6 3 1,8
kepercayaan yang tinggi
kepada perawat sehingga
menuntut perawat untuk
memberikan pelayanan
keperawatan yang profesional
(2) Meningkatnya kesadaran
masyarakat tentang tanggung 0,4 3 1,2
jawab dan tanggung gugat
perawat sebagai pemberian
asuhan keperawatan.
TOTAL 1 3
92

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


O-T= 3,5-3= 0,5

PENERIMAAN PASIEN BARU


1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Saat penerimaan pasien baru 0,3 3 0,9
perawat sudah melakukan
pengenalan diri, penjelasan
peraturan rumah sakit, dan
fasilitas yang diberikan.
(2) 100% perawat memahami
proses penerimaan pasien baru.
(3) 100 % perawat setelah 0,3 3 0,9
selesai melakukan Penerimaan
Pasien Baru melakukan 0,3 3 0,9
pendokumentasian.
(4) 100% Kepala
Ruangan/Penanggung Jawab
shift memberitahu bahwa akan 0,1 3 0,3
ada pasien baru.
TOTAL 1 3
WEAKNESS
(1) Penggunakan welcome 1 3 3
book/leaflet belum ada 3
TOTAL
1 S-W= 3,3-3=
0,3
2. External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya mahasiswa S1 1 3 3
keperawatan yang melakukan
praktik manajemen.

TOTAL 1 3
THREATENED
(1) Tuntutan yang tinggi dari 0,5 3 1,5
masyarakat dalam pelayanan
keperawatan profesional
(2) Keluarga pasien tidak patuh
terhadap peraturan rumah sakit 0,5 2 1,5
berkaitan berlaitan dengan
jumlah dan jam berkunjung
TOTAL 1 2,5
O-T= 3-2,5= 0,5
SENTRALISASI OBAT
1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
93

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


(1) Menggunakan sistem one day 0,4 4 1,6
dose dispending.
(2) Tersedianya ruangan khusus 0,2 3 0,6
dalam sentralisasi obat
(3) Ada lembar pendokumentasian
obat (oral dan parenteral) yang 0,1 2 0,2
diterima di setiap status pasien
(medication chart).
(4) Sudah ada format persetujuan 0,1 3 0,3
sentralisasi obat antara perawat
dengan pasien/keluarga pasien.
(5) Tersedianya etiket pada obat- 0,1 2 0,2
obat pasien.
(6) Sudah dilakukan pemberian 0,1 2 0,2
obat dengan sistem
doublecheck.
TOTAL 1 3,1
WEAKNESS 1 2 2
Belum tersedia format atau surat
serah terima obat antar pasien
dengan perawat
TOTAL 1 S-W= 3,1-2=1,1
1 External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Terdapat mahasiswa yang 0,5 3 1,5
praktik profesi manajemen
yang mengelola klien kelolaan
sehingga dapat bekerjasama
dengan perawat.
(2) Adanya kerja sama yang baik 0,5 2 1
antara perawat dan mahasiswa
S1 keperawatan.
1 2,5
TOTAL
THREATENED
(1) Adanya tuntutan pasien untuk 0,5 2 1
mendapatkan pelayanan yang
profesional.
(2) Keluarga pasien membawa 0,5 3 1,5
obat sendiri dari rumah
TOTAL 1 2,5
O-T= 2,5-2,5= 0
RONDE KEPERAWATAN
1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Sebanyak 12 perawat (100%) 0,5 3 1,5
yang menjadi responden
94

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


mengerti adanya ronde
keperawatan.
(2) Bidang perawatan dan ruangan 0,3 3 0,9
mendukung adanya kegiatan
ronde keperawatan dalam
bentuk diskusi refleksi kasus.
(3) Adanya kegiatan studi kasus 0,2 3 0,6
yang difasilitasi oleh bidang
keperawatan IRNA Anak yang
melibatkan perawat di IRNA
anak

TOTAL 1 3
WEAKNESS
(1) Belum dibentuknya tim dalam
pelaksanaan ronde 0,5 4 2
keperawatan
(2) Diskusi mengenai masalah
pada pasien dilaksanakan 0,5 3 1,5
secara informal dengan tim
medis lain

1 S-W= 3-3,5
TOTAL = - 0,5
2. External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya mahasiswa praktik 0,5 3 1,5
manajemen yang akan
menerapkan ronde
keperawatan.
(2) Adanya kesempatan dari 0,5 2 1
kepala ruangan untuk
mengadakan ronde
keperawatan pada perawat dan
mahasiswa praktik.
TOTAL 1 2,5
THREATENED
(1) Adanya tuntutan yang lebih 0,5 3 1,5
tinggi dari masyarakat untuk
mendapatkan pelayanan
keperawatan yang profesional.
(2) Meningkatnya kesadaran 0,5 3 1,5
masyarakat tentang tanggung
jawab dan tanggung gugat
perawat sebagai pemberi
asuhan keperawatan.
TOTAL 1 3
95

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


O-T= 2,5-3= -0,5
SUPERVISI
1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Perawat sudah mengerti 0,1 3
tentang supervisi 0,3
(2) Supervisi diruangan sudah 0,3 4
sesuai dengan alur dan 1,2
terjadwal
(3) Telah terdapat format baku 0,3 3
supervisi 0,9
(4) 69,2% perawat sudah pernah
dilakukan supervisi 0,3 4
1,2

TOTAL 1 3,6
WEAKNESS
(1) Pelaksanaan supervisi yang 0,5 4 2,0
tidak sesuai jadwal yang telah
direncanakan.
(2) 30,8% perawat menyatakan
belum pernah dilakukan 0,5 2 1,0
supervisi

TOTAL 1 3,0
S-W= 3.6-.3.0=
0,6
2. External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Hasil supervisi keperawatan 0,6 3 1,8
dapat digunakan sebagai
pedoman untuk menilai kinerja
perawat
(2) Adanya mahasiswa S1 yang 0,4 2 0,8
melaksanakan praktik
manajemen dan kerja sama
yang baik antara mahasiswa
dan perawat klinik
TOTAL 1 2,6
THREATENED
(1) Tuntutan klien sebagai 1 2 2
konsumen untuk mendapatkan
pelayanan yang profesional
setiap saat
TOTAL 1 2
0-T=2,6-2= 0,6
DISCHARGE PLANNING
96

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Adanya kemauan untuk 0,3 4 1,2
memberikan pendidikan
kesehatan kepada pasien dan
keluarga pasien.
(2) Discharge planning yang 0,3 3 0,9
dilakukan saat pasien pertama
kali masuk yaitu informasi
mengenai penyakitnya,
tindakan medis yang akan
dilakukan, rehabilitasi,
penjelasan komplikasi yang
mungkin terjadi, dan informasi
pengobatan dan sudah
terdokumentasikan di rekam
medis pasien.
(3) Adanya format dicharge 0,4 3 1,2
planning yang berisi jadwal
pasien kontrol, obat-obatan
pasien, aturan diet dan hasil
laboratorium serta foto-foto.
TOTAL 1 3,3
WEAKNESS
(1) Belum ada leaflet diagnose 1 3 3
keperawatan untuk KIE yang
ditujukan kepada keluarga
pasien mengenai perawatan
pasien selama di rumah karena
keterbatasan ketersediaan
leaflet.

TOTAL 1 3
S-W=3,3-3=0,3
2. Eksternal Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya mahasiswa S1 yang 0,5 4 2
melaksanakan praktik
manajemen dan kerja sama
yang baik antara mahasiswa
dan perawat klinik.
(2) Kemauan pasien dan keluarga 0,5 3 1,5
terhadap anjuran perawat.
(3)
TOTAL 1 3,5
THREATENED
(1) Masyarakat semakin sadar 0,5 3 1,5
97

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


akan pentingnya kesehatan.
(2) Tuntutan yang tinggi dari 0,5 3 1,5
masyarakat untuk
melaksanakan pelayanan
keperawatan yang profesional.
TOTAL 1 3
O-T=3,5-3=0,5
DOKUMENTASI
KEPERAWATAN
1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Tersedianya sarana dan 0,3 3 0,9
prasarana dokumentasi untuk
tenaga kesehatan (sarana
administrasi penunjang).
(2) Penggunaan sistem 0,3 4 1,2
pendokumentasian SBAR dan
SOAPI.
(3) Format pendokumentasian 0,2 3 0,6
dengan model integration
sheet.
(4) Adanya kesadaran perawat 0,2 2 0,4
tentang tanggung jawab dan
tanggung gugat.
TOTAL 1 3,1

WEAKNESS
(1) Pengisian dokumentasi 0,5 2 1
keperawatan memerlukan
banyak waktu karena harus
menuliskan pada buku
timbang terima dan rekam
medik milik masing-masing
klien
(1) Intervensi mandiri perawat ada 0,5 2 1
beberapa yang belum
terdokumentasikan di rekam
medis dan buku timbang
terima

TOTAL 1 S-W=3,1-2=1,1
External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya pelatihan dan seminar 0,4 3 1,2
tentang dokumentasi
keperawatan.
(2) Kerjasama yang baik antara 0,3 2 0,6
98

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


perawat dan mahasiswa
sehingga dapat membantu
kinerja perawat dalam
pendokumentasian pasien.
(3) Adanya dukungan manajemen 0,4 3 1,2
RS untuk meningkatkan sistem
pendokumentasian dalam
rangka akreditasi RS.
TOTAL 1 3
THREATENED
(1) Tingkat kesadaran masyarakat 0,6 3 1,8
(pasien dan keluarga) akan
tanggungjawab dan tanggung
gugat.
(2) Tuntutan yang tinggi dari JCI 0,4 2 0,8
dalam pendokumentasian

TOTAL 1 2,6
O-T= 3-2,6
= 0,4

4 M4 (MONEY)
1. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Pendanaan yang memadai dari 0,6 4 2.4
APBD.
(2) Remunerasi sebagai bentuk 0,4 3 1.2
pendapatan di luar gaji pokok
dari jasa pelayanan Rumah
Sakit. 1 3,6
TOTAL
WEAKNESS
Tidak ditemukan masalah 1 3 3

1 S-W = 3,6-3 = 0,6


TOTAL
2. External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Pembayaran dengan berbagai
jaminan kesehatan. 0,4 3 1.2
(2) Adanya klien Umum yang
dapat meningkatkan 0,5 3 1.5
pendapatan.
(3) Merupakan rumah sakit 0,1 2 0,2
rujukan tipe A di wilayah Jawa
timur.
99

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


TOTAL 1 2,9
THREATENED
(1) Tuntutan yang tinggi dari
masyarakat untuk 0,7 3 2.1
mendapatkan pelayanan
kesehatan yang murah dan
tetap berkualitas.
(2) Pengklaiman dana dari pasien 0,3
BPJS lebih panjang prosesnya 2 0,6
dari pasien umum.

TOTAL 1 2,7

O-T= 2.9-2.7=
0.2

5. M5 (MUTU)
STRENGTH
Faktor Internal
1) Dari segi pelayanan tenaga 0,3 4 1,2
kesehatan dan sarana prasarana
sebagian besar keluarga (30%)
menunjukkan puas, sangat puas
(70%) dan tidak ada yang merasa
tidak puas.
2) Sasaran keselamatan pasien
secara umum tercapai dengan
baik (identifikasi pasien, 0,3 4 1,2
kewaspadaan medikasi, ketepatan
pasien dan tindakan operasi,
kontrol infeksi dan kontrol pasien
jatuh)
3) Sebagai tempat praktik 0,2 3 0,6
mahasiswa keperawatan baik D-3
maupun S-1
4) Rumah Sakit telah terakreditasi 0,2 4 0,8
secara JCI
1 3,8
TOTAL
WEAKNESS
1) Rata-rata BOR Ruangan Anak 0,2 3 0,6
adalah 134% pada bulan Januari
2019, pada Bulan Februari dan
Maret adalah 155% (Kemenkes
RI BOR ideal yaitu antara 60-
100

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


85%). Dengan total kapasitas
ruangan Anak sebanyak 35 bed.
2) Penulisan metode SBAR
lengkap, namun perawat masih 0,2 3 0,6
belum menuliskan konten
asuhan keperawatan secara
lengkap (intervensi mandiri
perawat belum terdokumentasi).
3) Kepatuhan keluarga dalam
menjalankan five moment cuci 0,3 4 1,2
tangan masih rendah.
4) Kelengkapan identitas pasien :
beberapa pasien yang tidak
menggunakan gelang identitas 0,3 4 1,2

TOTAL
1 3,6
S-W = 3,8 – 3,6
= 0.2
1. Eksternal Faktor (EFAS)
OPPORTUNITY
1) Terdapat mahasiswa praktik 0,2 3 0,6
manajemen di ruangan.
2) Kerjasama yang baik perawat 0,2 3 0,6
dengan mahasiswa.
3) Adanya kesempatan bagi 0,3 4 1,2
perawat untuk meningkatkan
keilmuan dan skill guna
meningkatkan kualitas
pelayanan dengan adanya
program-program pelatihan.
4) Adanya sistem PK, 0,3 4 1,2
meningkatkan profesionalisme
perawat.
TOTAL 1 3,6
THREATENED
(1) Adanya peningkatan standar 0,2 2 0,4
masyarakat yang harus
dipenuhi
(2) Pola pikir masyarakat yang 0,4 2 0,8
lebih kritis
(3) Sebagai RS rujukan utama
bagian Indonesia Timur, 0,4 4 1,6
sehingga pasien melebihi
kapasitas ruangan dan SDM
yang ada
101

No Analisa Swot Anakt Rating Anakt x Rating


TOTAL 1 2,8
O-T= 3,6-3,1=
0,5
102

Diagram Layang

Gambar 2. 5 Diagram Kartesius SWOT


103

Keterangan:
M1 : Man (0.5 , 1)
M2 : Material (0.2 , 0.7)
M4 : Money (0.6 , 0.2)
M5 : Mutu (0.2 , 0.5)
TT : Timbang Terima (-0.6 , 0.5)
PPB : Penerimaan Pasien Baru (0.3 , 0.5)
SO : Sentralisasi Obat (1.1 , 0)
RK : Ronde Keperawatan (-0.1 , -0.5)
S : Supervisi (0.3 , 0.6)
DP : Discharge Planning (0.3 , 0.5)
D : Dokumentasi (1.1 , 1.9)
104

W S
2.4. Identifikasi Masalah

Tabel 2. 60 Identifikasi Masalah


No Masalah Penyebab Penanggung Jawab
1. M1 (MAN) 1. Beban kerja di Shindy Ariatna A,
Jumlah tenaga perawat yang ruang Anak S.Kep
tersedia tidak sesuai menurut termasuk kategori
teori. Berdasarkan teori tinggi
Douglas jumlah perawat yang 2. BOR ruang Anak
dibutuhkan ruangan belum selama pengkajian
sesuai perhitungan, dimana 3 hari selalu di
efektifnya terdapat 32 orang atas 85% (90%,
dalam per hari sedangkan di ekstra bed 3)
ruang Anak hanya terdapat 14
orang/hari.
2. M2 (MATERIAL) 1) Dana tidak Nur Hidayanti,
1) Keterbatasan beberapa alat memadai dan S.Kep dan Putri
medis yang sering jumlah pasien yang Mei Sundari, S.Kep
digunakan seperti membutuhkan alat
nebulizer, syring pump, tersebut tidak dapat
infus pump, X-Ray viewer, diprediksi
dan pulse oximetri
2) Sudah ada gambar denah
ruangan di ruang Anak 2) -
tetapi masih belum sesuai
standar

3. M3 (METHODE)
MAKP Diruangan Retno Dwi Susanti,
Belum terlaksana MAKP menggunakan MAKP S.Kep
Primary Nursing secara Moduler yang
keseluruhan. dikombinasikan
dengan MAKP
Primary Nursing, dan
jumlah tenaga Perawat
ruangan Anak yang
memiliki kompetensi
S1 belum mencukupi
untuk memenuhi
standar MAKP
primary nursing.

Timbang terima
Alur timbang terima sudah 1) Penulisan metode Nur Hidayanti.,
baik. Berawal dari ners SBAR, perawat S.Kep
105

No Masalah Penyebab Penanggung Jawab


station untuk berdoa, lalu ke masih belum
bed pasien untuk pelaporan, menuliskan konten
kemudian kembali lagi ke asuhan
ners station. Pelaporan keperawatan
mengenai jumlah perawat secara lengkap
yang bertugas saat itu belum (intervensi mandiri
disampaikan. Penulisan dan perawat belum
penyampaian SBAR sudah terdokumentasi).
baik akan tetapi beberapa
intervensi mandiri perawat
belum disebutkan.

Ronde Keperawatan 1. Pelaksanaan Ronde Tifanni Rosita,


Pelaksanaan ronde keperawatan yang S.Kep
keperawatan belum dilakukan masih belum di
pada ruang Anak. lakukan.
2. Belum
dibentuknya tim
dalam pelaksanaan
ronde keperawatan

Supervisi Supervisi tidak Putri Nandani,


Pelaksanaan supervisi belum dilakukan sesuai S.Kep
sesuai dengan waktu yang waktu yang
direncanakan direncanakan karena
terkendala jadwal
antara supervisor
dengan perawat yang
disupervisi.

Sentralisasi Obat 100% perawat Amalia Fardiana,


Tidak ada format atau bukti mengatakan S.Kep
serah terima obat memahami sentralisasi
obat

Dokumentasi Tuntutan tugas Shindy


1) 61,5% perawat perawat antara Ariatna,S.Kep
berpendapat model memenuhi kebutuhan
dokumentasi yang ADL pasien, tugas
digunakan menyita delegasi dan pengisian
banyak waktu. RM yang terdiri dari
2) 61,5% perawat banyak form dan
berpendapat model banyaknya pasien
dokumentasi keperawatan yang ada di ruangan.
yang digunakan
menambah beban kerja
perawat
106

No Masalah Penyebab Penanggung Jawab

Discharge Planning Terbatasnya Miladina Nahar,


Pelaksanaan discharge ketersediaan leaflet S.Kep.
planning sudah terlaksana diagnose keperawatan
dengan baik, namun belum untuk KIE yang
ada leaflet diagnose ditujukan pada pasien
keperawatan untuk KIE yang atau keluarga
ditujukan pada pasien atau mengenai perawatan
keluarga mengenai perawatan di rumah
di rumah
4. M4 (Money) - -
-

5. M5 (Mutu)

Keluarga tidak mengerti 1.)Kurangnya Retno Dwi Susanti,


tentang kegunaan gelang sosialisasi secara S.Kep
identitas menyeluruh kepada
keluarga pasien
2)Terkendala bahasa

Kurangnya kepatuhan
keluarga dalam melakukan 5 1.)Kesadaran
momen cuci tangan dengan 6 keluarga dalam
langkah cuci tangan yang melakukan cuci
benar (29% dari total tangan secara individu
keluarga pasien yang berbeda-beda.
diobservasi pada tanggal 30 2.)Keluarga seringkali
April 2019) lupa melakukan cuci
tangan karena belum
terbiasa melakukan5
momen cuci tangan
dengan menggunakan
6 langkah cuci tangan
107

2.5. Prioritas Masalah


Tabel 2. 61 Prioritas Masalah
No. Masalah C A R L Nilai Prioritas
1. M1 (Man) 3 3 3 2 54 5

2. M2 (Material) 2 2 2 1 6 9

3. M3 (Method) 3 2 4 3 72 4
MAKP
4. Timbang Terima 4 4 3 4 192 1
5. Discharge planning 4 3 3 4 144 2
6. Supervisi 3 4 2 2 48
7. Penerimaan Pasien Baru 4 3 3 3 108 3
8. Ronde Keperawatan 2 3 2 3 36 6
9. Sentralisasi Obat 3 2 2 1 18 7
10. Dokumentasi 4 3 3 3 108 3
keperawatan
11. Money (M4) 1 1 1 2 2 10
12. Mutu (M5) 3 2 2 3 36 9
BAB 3
PERENCANAAN

3.1. Pengorganisasian

Keefektifitasan pelaksanaan Model Asuhan Keperawatan Profesional


(MAKP) dalam menentukan kebijakan-kebijakan internal yang bersifat umum
dapat dilakukan oleh kelompok dengan cara menyusun struktur organisasi sebagai
berikut:
Ketua : Thaliah Jihan Nabilah, S.Kep
Sekretaris 1 : Yolanda Eka Maulida, S.Kep
Sekretaris 2 : Ria Restu Resmi Rahayu, S.Kep
Bendahara : Marissa Ulfah, S.Kep
Penanggung Jawab Kegiatan
1) MAKP : Novita Anggraeni A, S.Kep
2) Penerimaan pasien baru dan SO : Retno Dwi Susanti, S.Kep
3) Timbang terima : Nur Hidayanti, S.Kep
4) Supervisi : Putri Mei Sundari, S.Kep
5) Discharge planning : Miladina Nahar, S.Kep
6) Ronde keperawatan : Tiffani Rosita, S.Kep
7) Dokumentasi : Shindy Ariatna A, S.Kep,
8) PKRS dan Terapi Bermain : Putri Mei Sundari, S.Kep
Adapun dalam pengelolaan ruang rawat maka dibentuk pengorganisasian
dalam pembagian peran sebagai berikut:
1) Kepala Ruangan/Nursing Unit Manager (NUM)
2) Perawat Primer/Primary Nurse (PN)
3) Perawat Pelaksana/Associate Nurse (AN)
3.2 Strategi Pelaksanaan
3.2.1 MAKP (Model Asuhan Keperawatan Profesional)
A. Latar Belakang
Masyarakat semakin tanggap terhadap kualitas pelayanan keperawatan
profesional. Kebutuhan masyarakat akan pelayanan keperawatan dan tuntutan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka metode sistem

108
109

pemberian asuhan keperawatan harus efektif dan efisien. Hal ini merupakan
fenomena yang harus segera direspon oleh perawat. Perawat sebagai tenaga
kesehatan harus mengevaluasi keinginan dan tuntutan dari masyarakat demi
meningkatkan mutu pelayanan professional keperawatan. Peningkatan mutu
tidak hanya berpaku pada tenaga kesehatan semata, tetapi juga fasilitas dan
faktor-faktor lain yang mendukung peningkatan mutu pelayanan kesehatan.
Kebehasilan suatu asuhan keperawatan kepada pasien sangat ditentukan oleh
pemilihan metode pemberian asuhan keperawatan profesional (Nursalam,
2015).
Ruang Anak merupakan ruangan rawat inap anak yang memiliki tiga
ruangan yaitu ruangan Respiro, Hemato, dan Neuro-Cardio. Berdasarkan hasil
pengamatan dan pengumpulan data yang dilakukan tanggal 29 April – 1 Mei
2019 di ruang Anak RSUD Dr. Soetomo dan wawancara dengan kepala
ruangan, MAKP di ruang Anak RSUD Dr. Soetomo menggunakan MAKP
model moduler atau modifikasi antara model tim dan primer. Saat ini jumlah
perawat totalnya adalah 24 perawat yang terdiri dari kepala ruangan, 3 orang
perawat primer, dan 20 perawat pelaksana. Perawat terbagi menjadi 3 tim,
dimana masing – masing tim terdiri dari 2 orang perawat pelaksana dengan 1
perawat primer hanya pada saat shift pagi. Tiap tim dalam satu kali shift
mengelola pasien di tiga ruangan berbeda (ruangan Respiro, Hemato, Neuro-
Cardio). Namun pembagian tersebut hanya sebagai formalitas pembagian
kerja, pada kenyataannya dalam 1 tim harus saling melengkapi untuk
membantu pekerjaan yang lain. Komunikasi antar anggota terjalin baik, jika
ada masalah yang tidak bisa diatasi oleh perawat pelaksana maka didiskusikan
dengan perawat primer. MAKP tim di ruang Anak RSUD Dr. Soetomo
diterapkan dengan adanya 1 perawat primer pada shift pagi, pada shift sore
dan malam terdapat 1 perawat penanggungjawab dan perawat pelaksana.
Perawat primer bertugas sebagai pengambil keputusan dan penanggungjawab
ruangan, sekaligus sebagai pelaksana.
Manajemen keperawatan merupakan suatu proses bekerja dengan
melibatkan anggota keperawatan dalam memberikan Asuhan Keperawatan
Profesional. Pemberian pelayanan keperawatan secara professional diharapkan
110

mampu menyelesaikan tugasnya dalam memberikan asuhan keperawatan


untuk meningkatkan derajat kesehatan pasien menuju ke arah kesehatan yang
optimal (Nursalam, 2015). Model asuhan keperawatan profesional yang
sedang trend saat ini adalah Primary Nursing. Metode Primary Nursing
merupakan suatu metode yang memberikan tugas kepada satu orang perawat
untuk bertanggungjawab secara penuh sampai keluar rumah sakit. Metode
primer ini ditandai dengan adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara
pasien dan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan, melakukan dan
koordinasi asuhan keperawatan selama pasien di rawat (Nursalam, 2015).
Pengelolaan yang dapat digunakan dalam peningkatan mutu keperawatan
berupa MAKP yang meliputi ketenagaan/pasien, penetapan sistem sesuai
standar, mudah dilaksanakan, efektif dan efisien. Model keperawatan
professional ini mampu mendorong keperawatan dalam memperjelas deskripsi
kerja, meningkatkan kemampuan keperawatan dalam mendiskusikan masalah
dengan tenaga kesehatan yang lain dan membantu keperawatan dalam
mendiskusikan masalah dengan tenaga kesehatan yang lain dan membantu
keperawatan untuk lebih bertanggunggugat secara professional terhadap
tindakannya (Nursalam, 2015). Mahasiswa Program Pendidikan Profesi Ners
(P3N) Angkatan A14 mencoba menerapkan MAKP dengan metode pemberian
asuhan keperawatan Primary Nursing, dimana pelaksanaannya melibatkan 10
pasien kelolaan di ruang Anak RSUD Dr. Soetomo dengan perawat yang
bertugas di ruang tersebut. Model asuhan keperawatan tersebut diharapkan
mampu menyelesaikan masalah dan meningkatkan mutu pelayanan
keperawatan professional sehingga mampu memenuhi kebutuhan masyarakat.
111

TIM MEDIS DAN TIM SARANA DAN


KESEHATAN LAIN PRASARANA RS

KEPALA RUANGAN

PERAWAT
PERAWAT
PRIMER
PRIMER

PERAWAT PERAWAT
ASSOCIATE ASSOCIATE

PASIEN PASIEN
Gambar 3. 1 Diagram Sistem Asuhan Keperawatan "Primary Nursing"

B. Masalah
a. Perawat di ruangan belum paham dan belum terbentuk pasti tentang
struktur pengorganisasian Primary Nursing
b. Belum terlaksananya MAKP Primary Nursing secara keseluruhan
C. Tujuan
a. Tujuan umum
MAKP Primary Nursing terlaksana dengan baik dan optimal.
b. Tujuan khusus
1. Pelayanan keperawatan dilaksanakan sesuai pembagian tugas
2. Terdapat petunjuk tertulis tentang pembagian tugas perawat agar
MAKP terlaksana dengan baik
3. Pelaksanaan MAKP sesuai dengan pembagian tugas perawat
4. Melakukan evaluasi dari pelaksanaan MAKP yang telah
direncanakan
D. Target
a. Penerapan MAKP berjalan sesuai dengan perencanaan yang telah
dibuat
b. Struktur MAKP terlaksana optimal
c. Menerapkan MAKP Primary Nursing sesuai dengan job description
112

E. Evaluasi
a. Struktur

1. Kepala ruangan, perawat primer dan perawat associate terbentuk


sesuai MAKP Primer
2. Organisasi struktur MAKP Primary Nursing tersusun dengan baik
3. Tersedianya uraian tugas pokok dan fungsi sesuai struktur
organisasi.
4. Pasien yang dikelola sesuai dengan jumlah Perawat Primer dan
Perawat Asosiet dengan standar 1 perawat primer bertanggung jawab
pada 4-6 pasien.
a. Proses
1) Kepala ruangan membuat perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan dan pengawasan
2) Perawat primer menerima pasien dan mengkaji kebutuhannya
secara komprehensif, menyusun tujuan dan rencana keperawatan,
melaksanakan rencana yang sudah dibuat, mengkomunikasikan dan
mengkordinasikan pelayanan yang diberikan oleh disiplin lain,
mengevaluasi keberhasilan yang dicapai, menerima dan
menyesuaikan rencana
3) Perawat pelaksana (PA) memberikan perawatan langsung kepada
pasien
4) PN dan AN melaksanakan tugas sesuai dengan wewenang masing-
masing.
b. Hasil
1) Pasien yang dikelola sesuai dengan jumlah PN dan AN dengan
standar 1 PN memegang 4-6 pasien.
2) Kepala ruangan dapat melakukan MAKP primer sesuai Tupoksinya
3) Perawat primer dan perawat asosiet melakukan MAKP primer tugas
sesuai tupoksinya
113

F. Program Kerja
a. Rencana strategis
1. Mendiskusikan bentuk dan penerapan model MAKP yang
dilaksanakan yaitu MAKP Primary Nursing
2. Mengajukan Laporan MAKP dan melaksanakan desiminasi awal
3. Sosialisasi hasil desiminasi
4. Melakukan pembagian peran perawat
5. Menentukan deskripsi tugas dan tanggungjawab perawat
6. Menerapkan model MAKP yang sudah ditentukan
7. Mengevaluasi hasil penerapan MAKP selama 3 minggu
b. Pengorganisasian
1. Penanggungjawab :Novita Anggraeni Astutik, S.Kep
2. Waktu : Tanggal 06 s.d 25 Mei 2019
3.2.2 Penerimaan Pasien Baru

A. Latar Belakang
Tindakan mandiri keperawatan profesional dapat dilakukan melalui
kerjasama berbentuk kolaborasi dengan klien dan tenaga lain dengan memberikan
asuhan keperawatan sesuai sesuai dengan lingkungan wewenang dan lingkungan
tanggung jawabnya (Suyanto, 2008). Menurut Nursalam (2015), keperawatan
sebagai pelayanan yang profesional yang bersifat humanistik, menggunakan
pendekatan holistik, dilakukan berdasarkan ilmu dan kiat keperawatan,
berorientasi kepada kebutuhan obyektif klien, mengacu pada standart asuhan
keperawatan dan menggunakan etika keperawatan sebagai tuntunan utama.
Manajemen pelayanan keperawatan merupakan suatu proses perubahan atau
proses tranformasi dari sumber daya yang dimiliki untuk mencapai tujuan dan
merupakan kontribusi dari pelayanan kesehatan. Manajemen menurut Nursalam
(2002), merupakan suatu pelayanan keperawatan dimana tim keperawatan
dikelola dengan menjalankan empat fungsi manajemen antara lain perencanaan,
pengorganisasian, motivasi dan pengendalian. Keempat fungsi tersebut saling
berhubungan dan memerlukan kemampuan teknis, hubungan antar manusia,
konseptual yang mendukung asuhan keperawatan yang bermutu, berdaya guna
dan berhasil guna masyarakat. Manajemen keperawatan perlu mendapatkan
114

prioritas dalam pengembangan keperawatan dimasa depan, karena berkaitan


dengan tuntutan profesi dan global bahwa setiap perkembangan dan perubahan
memerlukan pengelolaan secara professional dengan memperhatikan setiap
perubahan yang terjadi. Penerimaan pasien baru adalah proses interaksi dengan
pasien, keluarga dan petugas lain dalam kegiatan serah terima pasien yang baru
masuk di ruang perawatan (Suarli, 2010), penerimaan pasien baru dapat dimulai
dengan adanya upaya perencanaan tentang kebutuhan asuhan keperawatan sejak
masuk sampai pasien pulang. Penerimaan pasien baru yang belum dilakukan
sesuai standar maka akan menurunkan mutu kualitas pelayanan yang akhirnya
menurunkan tingkat kepercayaan pasien terhadap pelayanan Rumah Sakit.
Penerapan penerimaan pasien baru di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo, sudah
dilakukan tapi terdapat beberapa aspek yang belum dilakukan secara optimal
seperti penggunaan welcome book saat penerimaan pasien baru.
B. Masalah
a. Penggunaan welcome book belum digunakan secara optimal.
C. Tujuan
a. Tujuan umum
Mengaplikasikan peran perawat dalam penerimaan pasien baru sesuai
standar di Ruang Anak RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
b. Tujuan khusus
1) Merencanakan perencanaan penerimaan pasien baru dan bekerja
sama dengan perawat.
2) Menyusun SOP penerimaan pasien baru
3) Menyusun alur penerimaan pasien baru
4) Menyusun lembar penerimaan pasien baru
5) Mendokumentasikan hasil pelaksanaan penerimaan pasien baru
6) Mengevaluasi hasil pelaksanaan penerimaan pasien baru
D. Target
Penerimaan pasien baru dapat berjalan dengan optimal melalui
perbaikan format penerimaan pasien baru yang disampaikan serta adanya
media (welcome book) untuk menunjang orientasi dan informasi terkait
penerimaan pasien baru.
115

E. Evaluasi
1) Struktur
a. Menentukan penanggungjawab penerimaan pasien baru
b. Menyusun teknik penerimaan pasien baru bersama-sama
dengan staf keperawatan RSUD Dr. Soetomo.
c. Persiapan format dan media penerimaan pasien baru
d. Persiapan nursing kit
2) Proses
a. Melakukan penerimaan pasien baru bersama dengan NUM
(Nursing Units Manager), PN (Primary Nursing), AN
(Associate Nursing).
b. Perkenalan dan orientasi ruangan, penjelasan peraturan rumah
sakit, penjelasan tentang hak dan kewajiban dengan
menggunakan leaflet atau welcome book.
c. AN melakukan pemeriksaan fisik
d. Memberikan kartu pengunjung bagi pasien dan keluarga
e. Mengajarkan cara cuci tangan
3) Hasil
a. Perawat mampu melakukan penerimaan pasien baru sesuai
dengan alur penerimaan pasien baru.
b. Melaksanakan penerimaan pasien baru secara lengkap sesuai
dengan format yang ada.
c. Meningkatkan koordinasi antara perawat pelaksana dan
perawat primer selaku penanggungjawab penerimaan pasien
baru.
d. Adanya leaflet atau welcome book bagi pasien dan keluarga
F. Program kerja
1) Rencana Strategi
a) Menentukan penanggungjawab penerimaan pasien baru
b) Menentukan materi penerimaan pasien baru
c) Membuat media (welcome book atau leaflet) informasi
penerimaan pasien baru.
116

d) Menentukan jadwal pelaksanaan penerimaan pasien baru


e) Melaksanakan penerimaan pasien baru
G. Pengorganisasian
1) Penanggung Jawab : Retno Dwi Susanti, S.Kep
2) Waktu : Tanggal 29 April-25 Mei 2019
3) Role Play : Rabu, 8 Mei 2019

3.2.3 Sentralisasi Obat

A. Latar Belakang
Pengelolaan obat atau sentralisasi merupakan salah satu fenomena
yang harus diperhatikan oleh perawat. Perhatian yang ada harus
bersifat kondusif dengan belajar banyak langkah-langkah konkrit dalam
pelaksanaanya (Nursalam, 2016). Obat merupakan salah satu program
terapi yang sangat menunjang proses kesembuhan pasien. Pengecekan
terhadap penggunaan dan konsumsi obat, sebagai salah satu peran
perawat, perlu dilakukan suatu pola atau alur yang sistematis sehingga
Risiko kerugian baik secara material maupun secara non material dapat
dieliminasi. Kegiatan sentralisasi obat meliputi pembuatan petunjuk
strategi persiapan sentralisasi obat, persiapan sarana yang dibutuhkan
dan membuat petunjuk teknis penyelenggaraan sentralisasi obat.
Pengelolaan sentralisasi yang optimal merupakan salah satu usaha untuk
meningkatkan mutu pelayanan keperawatan.
Pelaksanaan sentralisasi obat di Ruang Anak RS. Dr. Soetomo, obat oral dan
obat injeksi sudah dilakukan system sentralisasi
obat dengan program yang disebut UDD (Unit Dose Dispensing). Alur
sentralisasi obat yaitu obat diresepkan oleh dokter kemudian diserahkan
kepada keluarga untuk mengambil resep di depo farmasi. Setelah itu resep
obat diserahkan ke perawat dalam kemasan per dosis pemberian dengan
tanda bukti lembar serah terima obat tetapi belum ada informed consent
tentang sentralisasi obat dari farmasi ke klien. Terdapat format pencatatan
jenis obat, jadwal pemberian, nama perawat yang bertugas memberikan
117

obat. Jumlah obat oral dan injeksi yang diberikan adalah dosis obat untuk
dua atau tiga kali pemberian dalam sehari sesuai kebutuhan klien.
B. Masalah Pelaksanaan
Sentralisasi obat belum dilakukan secara optimal karena pelayanan farmasi
ruangan tidak shift 24 jam.
C. Tujuan
a) Tujuan Umum
Mahasiswa dapat mengaplikasikan peran perawat primer dalam
pengelolaan sentralisasi obat dan mendokumentasikan hasil
b) Tujuan Khusus
1. Meningkatkan pengetahuan dan pemahaman mahasiswa tentang
sentralisasi obat.
2. Mampu mengelola obat pasien
3. Meningkatkan kepatuhan pasien terhadap program terapi
4. Meningkatkan kepuasan pasien dan keluarga dalam pengelolaan
sentralisasi obat
118

D. Alur sentralisasi obat


Pasien Lama
Pasien Baru Dokter memberi
resep

Pasien/keluarga Farmasi/apotek
(ODD)

Farmasi/apotek Pengaturan & pengelolaan


oleh perawat

Pasien/keluarga Pasien/keluarga

Buku serah terima/


masuk obat oleh farmasi

Pengaturan & pengelolaan


oleh perawat

Perawat yang menerima

Pasien/keluarga

Gambar 3. 2 Alur sentralisasi obat

E. Target
1. Pelaksanaan pemberian obat tepat waktu sesuai anjuran
2. Dokumentasi sentralisasi obat dapat terlaksana dengan optimal
F. Evaluasi
a) Struktur
1. Menyusun teknik sentralisasi obat pasien baru bersama-sama
dengan staf keperawatan Ruang Anak RS. Dr. Soetomo
2. Persiapan format pemberian obat dengan tanda tangan klien atau
keluarga sebagai penerima obat
b) Proses
1. Melakukan sentralisasi obat dengan mengisi buku serah
terima, lembar serah terima, dan surat persetujuan sentralisasi obat
untuk pasien atau keluarga pasien
2. Pelaksanaan sentralisasi obat sesuai dengan alur yang telah
ditentukan
119

G. Program Kerja
a. Rencana strategis
1. Menyusun Laporan sentralisasi obat
2. Menyusun informed consent pengelolaan sentralisasi obat
3. Penanggung jawab pengelolaan obat adalah koordinator
ruangan yang secara operasional dapat didelegasikan kepada staf
yang ditunjuk.
4. Menyusun lembar medikation chart
5. Melaksanakan sentralisasi obat pasien bekerjasama dengan
perawat, dokter, dan farmasi.
6. Mendokumentasikan hasil pelaksanaan pengelolaan sentralisasi
obat
b. Pengorganisasian
1. Penanggungjawab : Retno Dwi Susanti, S.Kep
2. Tanggal : 29 April – 25 Mei 2019

3.2.4 Supervisi Keperawatan

A. Latar Belakang
Supervisi profesional penting untuk tenaga kesehatan karena merupakan
kesempatan untuk berefleksi terhadap praktek, identitas profesional dan untuk
memperluas sudut pandang dimana tenaga kesehatan bekerja. Supervisi dapat
memberikan perluasan sudut pandang, yang dapat terwujud bila ada
keterlibatan dengan supervisor profesional dan berefleksi terhadap praktek (Te
Pou, 2011).
Supervisi klinis merupakan sebuah proses profesional dan pembelajaran
dimana perawat didampingi dalam pengembangan prakteknya melalui waktu
diskusi dengan rekan kerja yang berpengalaman secara teratur (Brunero &
Parbury, 2016). Tujuan utama supervisi adalah membantu tenaga kesehatan
berefleksi terhadap pekerjaan mereka untuk menjamin kebutuhan pengguna
layanan dan tujuan pelayanan, dan kesesuaian pelaksanaan terhadap undang-
undang dan pertanggungjawaban yang harus dipenuhi.
Supervisi merupakan bagian dari fungsi directing (menggerakkan/
pengarahan) dalam fungsi manajemen yang berperan untuk mempertahankan
agar segala kegiatan yang telah diprogramkan dapat dilaksanakan dengan benar
dan lancar. Supervisi secara langsung memungkinkan manajer keperawatan
menemukan berbagai hambatan/permasalahan dalam pelaksanaan asuhan
120

keperawatan di ruangan dengan mengkaji secara menyeluruh faktor-faktor


yang mempengaruhinya dan bersama dengan staf keperawatan untuk mencari
jalan pemecahannya (Suarli dkk, 2010).
Dalam supervisi keperawatan dapat dilakukan oleh pemangku jabatan
dalam berbagai level seperti ketua tim, kepala ruangan, pengawas, kepala seksi,
kepala bidang perawatan atau pun wakil direktur keperawatan. Namun pada
dasarnya seorang supervisor harus memiliki kemampuan sebagai berikut : 1)
membuat perencanaan kerja, 2) Kontrol terhadap pekerjaan, 3) Memecahkan
masalah, 4) Memberikan umpan balik terhadap kinerja, 5) Melatih (coaching)
bawahan, 6) Membuat dan memelihara atmosfir kerja yang motivatif, 7)
Mengelola waktu, 8) Berkomunikasi secara informal, 9) Mengelola diri sendiri,
10) Mengetahui sistem manajemen perusahaan, 11) Konseling karir, 12)
Komunikasi dalam pertemuan resmi (Rakhmawati, 2009).
Penurunan kinerja perawat akan mempengaruhi mutu pelayanan
kesehatan. Studi oleh Direktorat Keperawatan dan Keteknisian Medik Depkes
RI bekerjasama dengan WHO (2005) menemukan kinerja perawat baik 50%
sedang 34,37 %, dan kurang 15,63 %. Kinerja keperawatan di rumah sakit
dikatakan baik bila kinerja perawat > 75 % (Maryadi, 2006). Hasil survei di
RSU Swadana Tarutung, terhadap 152 pasien rawat inap berkaitan dengan
kinerja perawat pelaksana menunjukkan bahwa sebanyak 65% menyatakan
perawat kurang perhatian, 53% mengatakan perawat sering tidak di ruangan,
42% menyatakan perawat bekerja tidak disiplin (Siregar, 2008).
Dalam suatu jurnal manajemen keperawatan yang melakukan penelitian
di suatu rumah sakit didapatkan data supervisi kepala ruang paling banyak
adalah kurang baik yaitu 37 responden (45,7%). Pendokumentasian asuhan
keperawatan diketahui paling banyak adalah baik sebanyak 56 responden
(69,1%). Terdapat hubungan antara supervisi kepala ruang dengan
pendokumentasian asuhan keperawatan di Rumah Sakit (Yanti, dkk, 2013).
Dengan semakin tingginya tuntutan dalam perbaikan kualitas pelayanan
keperawatan serta supervisi keperawatan yang telah ada, kita sebagai calon
perawat memerlukan pemahaman tentang supervisi dalam keperawatan dengan
baik dan benar tentang langkah-langkah supervisi, prinsip supervisi, teknik
supervisi sampai dengan peran dan fungsi supervisi dalam keperawatan.
121

Sehingga kita mampu mengaplikasikannya dalam praktik keperawatan secara


benar (Rakhmawati, 2009).
Berdasarkan hasil pengkajian yang dilakukan di ruang Anak selama
tanggal 29 April – 1 Mei 2019, didapatkan data bahwa supervisi telah
dilakukan dan direncanakan secara terjadwal. Supervisi biasanya dilakukan
oleh kepala ruangan kepada perawat secara langsung akan tetapi dalam
pelaksanaan supervisi keperawatan masih belum dapat dilaksanakan secara
teratur karena terbatasnya waktu dan seringkali tidak sesuai dengan waktu yang
telah direncanakan.
B. Masalah
Supervisi tidak terlaksana sesuai waktu yang telah direncanakan
C. Tujuan
1) Tujuan umum
Setelah dilaksanakan Praktik Manajemen Keperawatan, diharapkan
Ruang Anak RSUD Dr.Soetomo Surabaya mampu menerapkan supervisi
keperawatan dengan optimal.
2) Tujuan khusus
a) Merencanakan perencanaan Supervisi dan bekerja sama dengan
perawat
b) Menyusun Instrumen yang jelas mengenai supervisi.
c) Mendokumentasikan hasil supervisi.
d) Mengevaluasi hasil pelaksanaan supervisi.
D. Target
Supervisi dapat dijalankan di Anak RSUD Dr.Soetomo dan kegiatan
pengawasan serta pembinaan yang dilakukan dapat berjalan secara
berkesinambungan. Supervisi yang dilakukan dapat meningkatkan
pelayanan keperawatan terhadap pasien.
E. Evaluasi
1) Struktur
a) Menentukan penanggung jawab supervisi.
b) Menyusun pelaksanaan supervisi bersama-sama dengan staf
keperawatan Anak RSUD dr.Soetomo
122

c) Persiapan kegiatan Pra supervisi (termasuk pembuatan format dan


instrumen), supervisi dan pasca supervisi.
2) Proses
a) Supervisor menetapkan kegiatan yang akan dilakukan, tujuan dan
cara penilaian.
b) Supervisor menilai kinerja perawat berdasarkan instrumen atau alat
ukur yang ditentukan.
c) Supervisor memanggil PP dan PA untuk mengadakan pembinaan
dan klarifikasi permasalahan.
d) Pelaksanaan supervisi dengan inspeksi, wawancara dan
memvalidasi data sekunder.
e) Supervisor memberikan penilaian supervisi.
f) Supervisor memberikan feedback dan klarifikasi sesuai hasil
laporan supervisi.
g) Supervisor mengklasifikasi permasalahan yang ada.
h) Supervisor memberikan reinforcement dan follow up perbaikan.
3) Hasil
a) Perawat mampu melakukan kegiatan supervisi.
b) Supervisor mampu menilai kerja perawat secara objektif
c) Supervisor mampu meberi penilaian, feedback dan follow up.
d) Perawat primer dan pelaksana mampu memberi klarifikasi
terhadap tindakan yang dilakukan.
e) Meningkatkan koordinasi antara perawat pelaksana dan perawat
primer selaku penanggung jawab pasien.
f) Adanya kegiatan supervisi secara berkesinambungan.
g) Meningkatkan kompetensi perawat.
F. Program Kerja
1) Rencana Strategi
a) Merencanakan supervisi yang dilakukan sesuai dengan struktur
organisasi dan di uraikan dengan jelas, terorganisir, serta dinyatakan
melalui petunjuk, peraturan, uraian tugas dan standar.
123

b) Supervisi memerlukan pengetahuan dasar management,


ketrampilan hubungan antar manusia dan kemampuan menerapkan
prinsip manajemen dan kepemimpinan.
c) Menentukan visi, misi, falsafah, tujuan dan rencana yang spesifik
dalam melaksanakan supervisi.
d) Menciptakan lingkungan yang kondusif, komunikasi efektif,
kreativitas dan motivasi.
e) Melaksanakan supervisi sesuai dengan perencanaan.
f) Melakukan penilaian, feedback dan follow up setelah supervisi.
2) Pengorganisasian
a) Penanggung Jawab : Putri Nandani Alifah, S.Kep
b) Waktu : Tanggal 29 April - 25 Mei 2019
c) Role Play : Jumat, 10 Mei 2018

3.2.4 Timbang Terima

A. Latar Belakang
Profesionalisme dalam keperawatan dapat dicapai dengan mengoptimalkan
peran dan fungsi perawat, terutama peran dan fungsi mandiri perawat. Hal ini
dapat diwujudkan dengan baik melalui komunikasi yang efektif antar perawat,
maupun dengan tim kesehatan yang lain. Salah satu bentuk komunikasi yang
harus ditingkatkan efektifitasnya adalah saat pergantian shift, yaitu saat timbang
terima pasien.
Timbang terima pasien (operan) merupakan teknik atau cara untuk
menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan
pasien. Timbang terima pasien harus dilakukan seefektif mungkin dengan
menjelaskan secara singkat, jelas, dan komplit tentang tindakan mandiri perawat,
tindakan kolaboratif yang sudah dilakukan atau belum dan perkembangan pasien
saat itu. Informasi yang disampaikan harus akurat sehingga kesinambungan
asuhan keperawatan dapat berjalan dengan sempurna.
Timbang terima dilakukan oleh perawat yang berdinas saat itu (Primary
Nursing) kepada perawat penanggungjawab yang akan bertugas secara tertulis dan
lisan. Isi pelaporan timbang terima menggunakan metode komunikasi SBAR
124

(situation, background, assesment, recommendation). Situation meliputi nama


pasien, usia, diagnosa medis, masalah keperawatan, tetapi nama dokter yang
menangani tidak disampaikan. Background meliputi perkembangan pasien saat
ini, seperti kemajuan tingkat kemampuan pasien atau aktivitas. Assesment
meliputi keadaan umum, tanda-tanda vital, kesadaran, hasil laboratorium, serta
informasi klinik yang mendukung, serta evaluasi perkembangan klien.
Recommendation meliputi intervensi yang perlu dilakukan, seperti terapi dan
pemeriksaan penunjang yang akan dilakukan, namun untuk intervensi
keperawatan selanjutnya atau modifikasi intervensi tidak disebutkan.
Setelah dilakukan pelaporan, proses timbang terima ditutup dengan
pembacaan doa, kepala ruangan kemudian menanyakan masalah yang terjadi pada
shift sebelumnya dan memberikan motivasi kepada anggotanya yang akan
bertugas jaga. Selain itu karu juga membagi perawat yang akan bertugas di Anak.
Setelah proses timbang terima dilakukan di ruang perawat, kemudian perawat
bersama-sama melakukan validasi ke pasien dengan menanyakan keluhan yang
dirasakan oleh pasien, namun belum memperkenalkan perawat yang akan
bertugas selanjutnya dan menyampaikan rencana tindakan untuk pasien. Setelah
dilakukan validasi ke pasien, perawat kembali ke nurse station untuk
mendiskusikan kasus pasien, setelah itu perawat melakukan tindakan.
Pendokumentasian SOAP dilakukan di buku laporan timbang terima yang sudah
disediakan oleh ruangan, untuk dibacakan pada saat timbang terima dan tanda
tangan yang tercantum dalam buku laporan adalah tanda tangan perawat yang saat
itu bertugas. Timbang terima yang dilakukan di ruang Anak RSUD dr. Soetomo
Surabaya masih perlu ditingkatkan secara tekniknya. Hal ini dilakukan untuk
perbaikan pada masa akan datang sehingga timbang terima menjadi bagian
penting dalam menggali permasalahan dan mengetahui perkembangan kondisi
pasien sehari-hari.
125

Situation

Data demografi diagnosis Diagnosis keperawatan


medis (data)

Background

Riwayat keperawatan

Assessment: KU, TTV, GCS,


Skala nyeri, Jesiko Jatuh, ROS

Recomendation: tingkatkan
yang sudah, dilanjutkan, stop,
modifikasi, strategi baru

Gambar 3. 3 Alur Timbang Terima Pasien

B. Masalah
1) Timbang terima sudah dilakukan tetapi belum optimal (terkai pelaporan
tindakan mandiri keperawatan).
2) Belum ada pembacaan M1-M5
3) Belum ada ceklist hal-hal yang dilakukan saat timbang terima pasien.
C. Tujuan
1) Tujuan umum
2) Menjaga kesinambungan informasi mengenai keadaan klien dapat
dipertahankan pada setiap shift. Tujuan khusus
Tujuan khusus dilakukan timbang terima dalah sebagai berikut:
a) Menyampaikan kondisi dan keadaan pasien (data fokus).
b) Menyampaikan hal yang sudah atau belum dilakukan dalam asuhan
keperawatan kepada pasien.
c) Menyampaikan hal-hal yang penting yang harus ditindak lanjuti
oleh perawat shift berikutnya.
126

d) Menyusun rencana kerja untuk shift berikutnya


D. Target
Timbang terima dapat berjalan lebih optimal dengan perbaikan format
konten yang disampaikan dan lebih memfokuskan pada masalah
keperawatan serta proses timbang terima dapat terlaksana.
E. Kriteria Evaluasi
1) Struktur
a) Menentukan penanggung jawab timbang terima
b) Menyusun teknik timbang terima bersama-sama dengan staf
keperawatan
c) Menentukan materi timbang terima
d) Menyiapkan rekam medis pasien yang akan digunakan dalam
timbang terima
e) Mempersiapkan buku laporan
2) Proses
a) Melakukan timbang terima bersama dengan kepala ruangan dan
staf keperawatan pada setiap pergantian shift
b) Timbang terima dipimpin oleh PrimaryNurse
c) Timbang terima diikuti oleh perawat, mahasiswa yang berdinas
dan yang akan dinas
d) Timbang terima dilaksanakan di ruang perawat dengan pelaporan
tiap pasien.
e) Menjelaskan masalah yang berfokus pada masalah keperawatan
3) Hasil
a) Perawat mampu melakukan timbang terima sesuai dengan konsep
SBAR
b) Perawat dapat mengikuti perkembangan pasien
c) Dapat meningkatkan kemampuan dan komunikasi antar perawat
d) Menjalin hubungan kerjasama yang bertanggung jawab antar
perawat
e) Pelaksanaan asuhan keperawatan dapat berjalan dengan
berkesinambungan
127

F. Program Kerja
1) Rencana Strategis
a) Menentukan penanggung jawab timbang terima
b) Menyusun format timbang terima serta petunjuk teknis pengisianya
c) Menyiapkan kasus kelolaan yang akan digunakan untuk timbang
terima
d) Mengatur jadwal pelaksanaan timbang terima
e) Timbang terima dapat dilakukan secara lisan atau tertulis
f) Melaksanakan timbang terima bersama dengan ketua tim dan staf
keperawatan
g) Dilaksanakan pada setiap pergantian shift
h) Dipimpin oleh PrimaryNurse sebagai penanggung jawab shift
i) Diikuti perawat, mahasiswa yang berdinas atau yang akan berdinas
j) Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat, sistematis, atau
menggambarkan kondisi saat ini dngan tetap menjaga kerahasiaan
pasien
k) Timbang terima harus berorientasi pada permasalahan pasien,
rencana tindakan dan perkembangan kesehatan pasien pada konsep
SBAR
l) Perawat, mahasiswa yang berdinas atau yang akan berdinas
melakukan validasi ke pasien
m) Berdiskusi dan mendokumentasikan hasil timbang terima pasien
2) Pengorganisasian
a) Penanggung jawab : Nur Hidayanti, S.Kep
b) Waktu : Tanggal 8 Mei – 22 Mei 2019
c) Role play : Selsa, 14 Mei 2019

3.2.5 Ronde Keperawatan

A. Latar Belakang
Dalam pelaksanaan manajemen terdapat model asuhan keperawatan
professional (MAKP) yang di dalamnya terdapat kegiatan ronde keperawatan.
Ronde keperawatan merupakan suatu metode dalam pelayanan keperawatan yang
128

berguna untuk meningkatkan pelayanan kepada pasien dan memberikan masukan


kepada perawat tentang asuhan keperawatan yang dilakukan. Kozier et al (2011)
menyatakan bahwa ronde keperawatan adalah suatu prosedur dua atau lebih
perawat mengunjungi pasien untuk mendapatkan informasi yang akan membantu
dalam merencanakan pelayanan keperawatan dan memberikan kesempatam pada
pasien untuk mendiskusikan masalah keperawtannya serta mengevaluasi
pelayanan keperawatan yang telah diterima pasien.
Ronde keperawatan merupakan media bagi perawat untuk membahas
lebih dalam masalah dan kebutuhan pasien serta sebagai proses belajar bagi
perawat dengan harapan dapat meningkatkan kemampuan kognitif, afektif, dan
psikomotor. Kepekaan dan cara berpikir kritis perawat akan tumbuh dan
terlatih melalui suatu transfer pengetahuan dan mengaplikasikan konsep teori
kedalam praktik keperawatandengan melibatkanperawat primer ataupun
perawat pelaksana, konselor, kepala ruangan dan seluruh tim keperawatan
dengan melibatkan pasien secara langsung sebagai fokus kegiatan (Nursalam
2014).
Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruangan Anak didapatkan
bahwa sejauh ini ronde keperawatan belum pernah dilaksanakan, akan tetapi
setiap bulan telah dilakukan studi kasus yang diikuti oleh semua ruangan di Irna
anak dan peserta pada studi kasus tersebut hanya melibatkan perawat di Irna anak
saja.
Berdasarkan pertimbangan tersebut maka kami mahasiswa Program
Pendidikan Profesi Ners Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga program
A14 akan mengadakan kegiatan ronde keperawatan Ruang RSUD dr.Soetomo
selama Praktik Profesi Manajemen Keperawatan.

B. Masalah
1) Pelaksanaan ronde keperawatan belum sesuai standar
2) Jumlah tenaga keperawatan yang ada di ruangan Anak masih terbatas
3) Belum dibentuknya sistem yang jelas dalam pelaksanaan ronde
keperawatan
4) Perawat belum mengetahui tentang adanya ronde keperawatan
129

5) Belum dibentuknya tim ronde kerawatan


6) Ronde keperawatan belum pernah dilakukan, hanya berupa diskusi
secara informal oleh perawat dan profesi lintas sektor
7) Pasien dan keluarga belum mengetahui tentang kegiatan ronde
keperawatan
8) Beban kerja yang tinggi, karena perawat ruang Anak akan saling
membantu antar ruangan, jika pekerjaan di ruangannya sudah selesai.
C. Tujuan
1) Tujuan umum
Mahasiswa mampu menyelesaikan masalah pasien melalui ronde
keperawatan.
2) Tujuan khusus
a) Menumbuhkan cara berpikir kritis dan sistematis
b) Meningkatkan kemampuan validasi data klien
c) Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan.
d) Meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi rencana
keperawatan.
e) Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang
berorientasi pada masalah klien.
f) Meningkatkan kemampuan justifikasi.
g) Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja
D. Target
Ronde keperawatan dapat berjalan dengan baik.
E. Evaluasi
1) Struktur
a) Menentukan tim ronde keperawatan
b) Menyusun teknik ronde keperawatan
c) Menyusun proposal resume pasien
2) Proses
a) Membuka kegiatan ronde keperawatan
b) Menyampaikan resume pasien
c) Melakukan validasi ke pasien
130

d) Melakukan diskusi dengan dokter, ahli gizi, dan perawat konselor


e) Memberikan rekomendasi dan saran
3) Hasil
a) Menumbuhkan cara berpikir kritis dan sistematis
b) Meningkatkan kemampuan validasi data klien
c) Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan.
d) Meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi rencana
keperawatan
e) Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang
berorientasi pada masalah klien.
f) Meningkatkan kemampuan justifikasi.
g) Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja
F. Program Kerja
1) Rencana Strategis
a) Menentukan penanggung jawab ronde keperawatan
b) Menentukan pembentukan tim ronde keperawatan
c) Melaksanakan sosialisasi kepada perawat terutama tim ronde
keperawatan
d) Menentukan peserta ronde keperawatan dan memberikan informed
consent pada pasien atau keluarga pasien
e) Menentukan jadwal pelaksanaan ronde keperawatan
f) Melaksanakan penerimaan ronde keperawatan
2) Pengorganisasian
a) Penanggung jawab : Tiffani Rosita
b) Waktu : Tanggal 07 – 23 Mei 2019
c) Role Play : Jumat, 17 Mei 2019

3.2.6 Discharge Planning

A. Latar Belakang
Rumah Sakit merupakan salah satu sistem pemberian pelayanan
kesehatan, dimana dalam memberikan pelayanan menggunakan multidisiplin.
Kolaborasi multidisiplin yang baik antara medis, perawat, gizi, fisioterapi,
131

farmasi, dan penunjang diharapkan mampu memberikan pelayanan yang baik


kepada masyarakat (Hariyati, et all, 2008). Peran mandiri perawat dapat
dioptimalkan melalui pelayanan keperawatan professional yang akan
diwujudkan dengan hubungan yang efektif antara perawat dengan klien. Perawat
dapat membantu klien yang mengharapkan kesembuhannya dengan
mempersiapkan mereka untuk merencanakan pulang dari rumah sakit dan
kembali ke rumah mereka masing-masing. Salah satu bentuk peran perawat yang
harus ditingkatkan keefektivitasannya adalah saat perencanaan pulang
(discharge planning).
Informasi yang diberikan perawat kepada klien pada saat perencanaan
pulang memiliki tujuan agar klien dan keluarga mampu mengenali tanda bahaya
dan mengetahui bagaimana cara manajemen pemberian perawatan di rumah.
Perencanaan klien pulang bertujuan untuk meningkatkan status kesehatan klien
secara signifikan dan menurunkan biaya yang diperlukan untuk rehabilitasi lanjut.
Dengan adanya discharge planning, klien diharapkan dapat mempertahankan
kesehatan dan membantu untuk lebih mempertanggungjawabkan kesehatan klien
secara mandiri (Nursalam, 2014).
Perawat adalah salah satu anggota team discharge planning, dan sebagai
discharge planner perawat mengkaji setiap klien dengan mengumpulkan dan
menggunakan data yang berhubungan untuk mengidentifikasi masalah aktual dan
potensial, menentukan tujuan untuk mengajarkan dan mengkaji secara individu
dalam mempertahankan atau memulihkan kembali kondisi klien secara optimal
dengan mengevaluassi asuhan keperawatan. Discharge planning merupakan suatu
dokumentasi untuk menyelesaikan masalah, intervensi, dan asuhan keperawatan
klien yang akan pulang (Nursalam, 2014).
Berdasarkan observasi pelaksanaan discharge planning di Ruang Anak
RSUD Dr.Soetomo Surabaya dilakukan saat pasien pertama kali masuk rumah
sakit, selama dilakukan perawatan dan saat pasien akan keluar dari rumah sakit.
Hal-hal yang didokumentasikan dalam form discharge planning di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya saat pasien akan keluar dari rumah sakit yaitu alat
bantu yang akan dilepas ketika pasien akan pulang, meliputi nasogastric tube,
kateter urin, drain, balutan luka, intravenous canule perifer, central venous line,
132

dan gelang identitas. Beberapa kendala yang dapat terjadi saat discharge planning
yaitu pelaksanaan yang kurang optimal karena belum terdapat leaflet diagnose
keperawatan untuk KIE yang dapat ditujukan untuk pasien atau keluarga saat
discharge planning. Dengan adanya kegiatan roleplay discharge planning yang
akan diadakan oleh mahasiswa praktika keperawatan manajemen di Ruang Anak
RSUD Dr. Soetomo Surabaya, pelaksanaan discharge planning dapat tercapai
secara optimal.
B. Masalah
Belum terdapat leaflet diagnose keperawatan untuk KIE yang dapat
ditujukan untuk pasien atau keluarga saat discharge planning untuk
perawatan di rumah.
C. Tujuan
a. Tujuan Umum
Setelah dilakukan praktik manajemen keperawatan diharapkan semua
perawat di ruang Anak dan mahasiswa mampu melaksanakan discharge
planning secara optimal.
b. Tujuan Khusus
1) Mengidentifikasi kebutuhan klien untuk discharge planning
2) Mengidentifikasi masalah klien dalam discharge planning
3) Membuat perencanaan discharge planning pasien
4) Tersedianya leaflet untuk KIE
5) Hal-hal yang harus diketahui pasien sebelum pulang
6) Mengajarkan klien dan keluarga tentang perawatan klien di rumah yang
meliputi aktivitas istirahat dan tempat kontrol
7) Melakukan evaluasi kepada klien atau keluarga selama pelaksanaan
discharge planning
8) Mendokumentasikan pelaksanaan discharge planning
D. Manfaat
a. Bagi Klien
1) Meningkatkan pengetahuan, sikap dan keterampilan dalam
memperbaiki serta mempertahankan status kesehatan klien
2) Meningkatkan kemandirian klien dan keluarga dalam melakukan
133

perawatan di rumah
3) Meningkatkan kualitas perawatan secara berkelanjutan pada klien.
b. Bagi mahasiswa
1) Membantu mahasiswa dalam mengembangkan ilmu yang telah dimiliki
serta mengaplikasikannya
2) Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam mengkaji kebutuhan
pasien secara komprehensif
3) Mengevaluasi pengaruh intervensi yang terencana dalam discharge
planning pada penyembuhan klien.
c. Bagi Rumah Sakit
1) Meningkatkan mutu pelayanan keperawatan dan dapat mengidentifikasi
pendokumentasian asuhan keperawatan, khususnya pelaksanaan
discharge planning di Rumah Sakit
2) Sebagai bahan pertimbangan dalam menetapkan kebijakan manajemen,
khususnya manajemen keperawatan mengenai pendokumentasian asuhan
keperawatan yang terkait dengan discharge planning di Rumah Sakit
d. Untuk pengembangan pedoman discharge planning dari Rumah Sakit.
E. Target
Terdapat leaflet diagnose keperawatan untuk KIE pada pasien yang akan
pulang yang telah diberikan.
F. Evaluasi
a. Struktur
1) Persiapan dilakukan saat klien masuk ruang Anak RSUD Dr.Soetomo
dan saat pulang
2) Koordinasi dengan pembimbing klinik dan akademik
3) Menyusun proposal
4) Menetapkan kasus
5) Pengorganisasian peran
6) Penyusunan leaflet dan format discharge planning.
b. Proses
1) Membuat leaflet atau brosur discharge planning yang bisa dibawa
pulang oleh klien
134

2) Melakukan evaluasi kepada klien atau keluarga selama pelaksanaan


discharge planning
3) Mendokumentasikan pelaksanaan discharge planning pada rekam medis
klien dan buku khusus discharge planning
4) Mensosialisasikan pelaksanaan discharge planning pada perawat ruangan
c. Hasil
1) Terdokumentasinya pelaksanaan pasien pulang
2) Informasi yang disampaikan dapat diterima oleh pasien dan keluarga
G. Program Kerja
a. Rencana Strategis
1) Menentukan penanggung jawab discharge planning
2) Menentukan materi discharge planning
3) Menentukan klien yang akan dijadikan subjek discharge planning
4) Menentukan jadwal pelaksanaan discharge planning
5) Melaksanakan discharge planning
b. Pengorganisasian
1.) Penanggungjawab : Miladina Nahar,S.Kep
2.) Waktu : Tanggal 29 April – 25 Mei 2019
3.) Roleplay : Rabu, 16 Mei 2019

3.2.7 Dokumentasi Keperawatan

A. Latar Belakang
Dokumentasi keperawatan merupakan dokumen otentik dalam pencatatan
tindakan keperawatan yang dilakukan dalam melaksanakan manajemen asuhan
keperawatan profesional. Komponen penting dalam pendokumentasian adalah
komunikasi, proses keperawatan, serta standar asuhan keperawatan. Efektivitas
dan efisiensi dalam pengumpulan informasi yang relevan dapat meningkatkan
kualitas dokumentasi keperawatan (Nursalam, 2014).
Komponen penting dalam pendokumentasian adalah komunikasi, proses
keperawatan, serta standar asuhan keperawatan. Efektivitas dan efisiensi dalam
pengumpulan informasi yang relevan dapat meningkatkan kualitas dokumentasi
135

keperawatan (Anak). Data keperawatan yang terdapat dalam catatan tersebut


merefleksikan standar asuhan keperawatan yang dibeikan kepada klien.
Dokumentasi keperawatan merupakan media komunikasi antar profesi yang
terlibat dalam merawat klien. Melalui catatan integrasi antar profesi saling
berkomunikasi.
Dokumentasi keperawatan mempunyai beberapa peran sebagai alat
komunikasi multi dimensional yaitu pada tingkat sistem kesehatan, dokumentasi
keperawatan sebagai praktik kompetensi perawat dan akuntabilitas perawat yang
menginformasikan dan menjaga regulasi standar praktik dalam melawan hukum
serta dokumentasi keperawatan sebagai standar dokumentasi keperawatan yang
memfasilitasi standar komunikasi atau bahasa klinik, menginformasikan health
human resource strategy melawan hukum dan menginformasikan koordinasi
perawatan yang berkelanjutan. Pada tingkat departemen organisasi, dokumentasi
keperawatan dapat memfasilitasi standar komunikasi antar tim profesional.
Dokumentasi juga dapat menjadi media koordinasi perawatan melintasi
intra dan interdisiplin tim. Pada taraf klien maka standar dokumentasi dapat
menyampaikan secara jelas tentang riwayat klien. Dokumentasi keperawatan juga
dapat sebagai tanggung gugat perawat (nursing accountability) untuk melindungi
klien (Hannah, et al, 2015).
Perawat memiliki kontribusi penting terhadap catatan klinis dan
keperawatan klien. Dokumentasi keperawatan harus objektif dan yang dapat
merefleksikan kondisi klien serta apa yang terjadi pada klien secara akurat.
Apabila terdapat tuntutan legal, maka catatan keperawatan dapat menunjukkan
alasan yang bijaksana serta dapat dipetakan kenapa melakukan tindakan tersebut
(Moyet, 2009).
Pada hasil pengkajian yang telah dilakukan ditemukan beberapa
permasalahan dalam aspek pendokumentasian antara lain terdapat beberapa
dokumen klien tidak dilengkapi meliputi lembar pengkajian assesmen awal,
SBAR antara shift yang kurang lengkap dan SOAP yang belum terselesaikan.
Pada dokumentasi keperawatan terdapat beberapa yang belum dilengkapi dengan
catatan proses keperawatan seperti interensi mandiri yang dilakukan, dimana
136

catatan keperawatan merupakan aspek penting dalam merawat klien mulai dari
pengkajian sampai dengan evaluasi klien.
Dokumentasi merupakan aspek legal dari tindakan keperawatan yang
dilakukan terhadap klien. Aspek legal tersebut berfungsi sebagai tanggung jawab
dan tanggung gugat terhadap tuntutan hukum. Pada era yang semakin maju seperti
saat ini, masyarakat semakin terbuka informasi hukum. Hal ini menunjukkan
bahwa semakin membuka peluang adanya tuntutan hukum terhadap tindakan
keperawatan yang dilakukan. Bukti legal dari tindakan keperawatan yang telah
dilakukan salah satunya adalah dengan dokumentasi keperawatan.
Salah satu solusi yang dapat dilakukan dalam mengatasi masalah tersebut
yaitu perlu dijalankan atau diterapkan standar dokumentasi keperawatan yang
telah tersedia agar dapat digunakan sebagai bukti legal serta media pembelajaran
bagi mahasiswa yang melakukan praktik profesi. Kelengkapan dokumentasi
keperawatan sebagai cerminan bahwa asuhan keperawatan yang diberikan
mempunyai efektifitas dan efisiensi.
B. Masalah
Pelaksanaan dokumentasi menambah beban kerja perawat dan menyita bayak
waktu (40%) sehingga pendokumentasian kurang maksimal seperti tidak terisinya
dokumentasi keperawatan secara lengkap.
C. Sasaran
a. Tujuan umum
Setelah dilakukan praktik manajemen, dokumentasi keperawatan dapat
dilakukan penerapannya dengan benar dan lengkap.
b. Tujuan khusus
1) Mendokumentasikan proses asuhan keperawatan secara lengkap
2) Mendokumentasikan proses pengkajian keperawatan
3) Mendokumentasikan diagnosis keperawatan
4) Mendokumentasikan pelaksanaan keperawatan
5) Mendokumentasikan evaluasi keperawatan
6) Mendokumentasikan pengelolaan logistik dan obat
7) Mendokumentasikan HE (health education) melalui kegiatan
perencanaan pulang.
137

8) Mendokumentasikan timbang terima


9) Mendokumentasikan pengkajian yang berkaitan dengan lembar
pengkajian asesmen awal, tanda tangan perpindahan pasien, SBAR antar
shift yang kurang lengkap dan SOAP yang belum terselesaikan.
D. Target
Dokumentasi keperawatan dilakukan dengan benar, lengkap, dan teratur.
E. Evaluasi
a. Struktur
Menyiapkan dokumentasi klien dalam satu paket yang lengkap.
b. Proses
1) Dokumentasi klien dilakukan secara bertahap sesaat setelah melakukan
tindakan keperawatan.
2) Melakukan dokumentasi keperawatan mulai dari pengkajian sampai
dengan evaluasi keperawatan secara jelas
c. Hasil
Mahasiswa dan perawat dapat melakukan dokumentasi keperawatan pada
dokumen klien lengkap.
F. Program Kerja
1) Rencana strategis
a) Menyusun format pengkajian untuk kelompok mahasiswa yang
nantinya akan menjadi media dokumentasi perawatan klien kelolaan.
b) Melakukan pendokumentasian bersama dengan perawat ruangan.
c) Melakukan pendokumentasian secara lengkap dan akurat dalam
dokumentasi keperawatan mahasiswa terhadap klien kelolaan.
d) Sosialisasi pentingnya pendokumentasian keperawatan secara benar
dan lengkap
e) Sosialisai dan melakukan pendokumentasian dengan menerapkan
Standard Nursing Language (SNL)
2) Pengorganisasian
a) Penanggung jawab : Shindy Ariatna Andinar, S.Kep
b) Waktu : Tanggal 6 – 19 Mei 2019
138

3.3 Plan Of Action (POA)


Tabel 3. 1 Plan of Action
No Masalah Tujuan Program/Kegiatan Indikator/Target Penanggung Waktu
Keberhasilan Jawab
1 M1 (MAN) Meningkatkan Mengusulkan : Rasio kecukupan Shindy Mei 2019
Sumber Daya Kualitas dan Kuantitas Peningkatan Jenjang Pendidikan antara perawat dan Ariatna A,
Manusia : SDM pegawai yang lebih tinggi. pasien menurut S.Kep
Kurangnya tenaga Peningkatan skill pegawai melalui tingkat
perawat dan beban pendidikan dan pelatihan secara ketergantungan
kerja perawat berkala. pasien terpenuhi.
yang tinggi. Penyegaran ilmu keperawatan Peningkatan jenjang
oleh tenaga yang berkompeten pendidikan dan skill
secara periodik. pegawai tercapai.
Penambahan jumlah perawat. Beban kerja perawat
sesuai dengan
tugasnya.
Peningkatan kinerja
perawat.
2 M2 (MATERIAL)
1.) Jumlah
persediaan alat 1.) Mengupayakan 1.) Identifikasi kebutuhan 3.) Tercukupinya
seperti Nur Mei 2019
terpenuhinya sarana prasarana kebutuhan
nebulizer, Hidayanti
kebutuhan fasilitas 2.) Mengusulkan pada pihak fasilitas sesuai
suction, syring S.Kep dan
pelayanan pelayanan medik mengenai standar
pump, infus
pump, X-Ray pengadaan alat 4.) Rasio alat Putri Mei
viewer, pulse 3.) Mendokumentasikan hasil kesehatan dengan Sundari
oximetri, pelaksanaan pengelolaan alat pasien sesuai S.Kep
139

No Masalah Tujuan Program/Kegiatan Indikator/Target Penanggung Waktu


Keberhasilan Jawab
timbangan medis 5.) Tersedianya
injak, dan gambar denah
termometer memudahkan
digital terbatas orang dalam
2.) Mengupayakan mengenal
2.) Tidak ada adanya gambar denah Mahasiswa bekerja sama dengan
gambar denah
ruangan di Anak
ruangan di ruangan di ruang pihak ruangan Anak untuk
membuat dan memasang gambar
ruang Anak Anak
denah ruangan.
3. M3 Mampu meningkatkan 1. Mendiskusikan setiap MAKP Moduler Novita Mei 2019
(METHODE) : penerapan MAKP hambatan dalam penerapan dapat diterapkan Anggreani,
MAKP Moduler primary nursing pemula model primary nursing secara baik S.Kep
2. Sosialisasi hasil diseminasi
telah terlaksana
3. Merencanakan kebutuhan
namun belum tenaga perawat
optimal 4. Melakukan pembagian peran
perawat
5. Menentukan deskripsi tugas
dan tanggung perawat
6. Melakukan pembagian tenaga
perawat
7. Membantu penerapan model
MAKP yang sudah ada
Penggunaan Penerimaan pasien baru (1) Menentukan penanggung Penerimaan pasien Mei 2019
welcome book dan dilakukan sesuai standart jawab penerimaan klien baru baru dilakukan secara Retno
leaflet tidak ada yang ada dengan (2) Menentukan materi optimal dengan Susanti,
140

No Masalah Tujuan Program/Kegiatan Indikator/Target Penanggung Waktu


Keberhasilan Jawab
memaksimalkan penerimaan klien baru penggunaan media S.Kep
penggunaan welcome (3) Menentukan jadwal sebagai bahan
book dan leaflet pelaksanaan penerimaan pendukung
klien baru
(4) Melaksanakan penerimaan
klien baru
(5) Menjelaskan peraturan hak
dan kewajiban klien di rumah
sakit menggunakan
leaflet/poster
(6) Melakukan Roleplay
penerimaan pasien baru
Sentralisasi obat: Meningkatkan (1) Menyusun proposal Pengadaan, alur, Retno Mei 2019
Tidak ada masalah pemahaman semua sentralisasi obat penyimpanan dan Susanti,
perawat mengenai (2) Memberikan obat sesuai penyiapan obat S.Kep
sentralisasi obat jadwa pemberian obat (waktu dilakukan secara
yang telah ditentukan) tepat
(3) Mengisi RPO dengan tanda
tangan klien atau keluarga
klien sebagai penerima obat
(4) Melaksanakan sentralisasi
obat klien bekerjasama
dengan perawat, dokter, dan
farmasi
(5) Menyediakan lembar serah
terima obat
141

No Masalah Tujuan Program/Kegiatan Indikator/Target Penanggung Waktu


Keberhasilan Jawab
(6) Mendokumentasikan hasil
pelaksanaan pengelolaan
sentralisasi obat
(7) Melakukan Roleplay
Sentralisasi obat
Timbang terima : Timbang terima dilakukan 1) Menentukan tanggung jawab 1) Timbang terima Nur Mei 2019
1. Perawat belum secara efektif dan sesuai timbang terima dilakukan di nurse Hidayanti ,
sepenuhnya dengan standart yang ada 2) Menyusun format timbang station dan di S.Kep
memperkenalk terima pasien serta petunjuk depan pasien
an diri kepada teknis pengisiannya lebih 2) Isi timbang terima
pasien saat menekankan pada askep tentang masalah
validasi keperawatan keperawatan yang
3) Melaksanakan timbang sudah dan belum
terima, setiap pergantian shift teratasi
4) Dokumentasi menggunkan 3) Timbang terima
metode SBAR terdokumentasi
5) Melakukan roleplay timbang dengan baik
terima
Ronde Ronde Keperawatan 1. Membuat format dokumentasi Ronde keperawatan Tiffani Mei 2019
Keperawatan terlaksana dengan optimal ronde keperawatan sudah terlaksana Rosita, S.Kep
sudah dilakukan dan sesuai dengan jadwal 2. Mengusulkan studi kasus bersama perawat dan
akan tetapi dalam yang telah dilakukan untuk
tenaga medis lain di
pelaksanaannya dapat ditingkatkan menjadi
kurang optimal diskusi studi kasus dengan ruangan ruangan
tenaga medis lainnya.
Supervisi Pelaksanaan supervisi 1. Mengusulkan proposal Supervisi terlaksana Putri Nandani Mei 2019
142

No Masalah Tujuan Program/Kegiatan Indikator/Target Penanggung Waktu


Keberhasilan Jawab
terlaksana tidak dapat terlaksana sesuai pelaksanaan alur supervise secara optimal dan Aifah, S.Kep
sesuai waktu yang dengan jadwal 2. Melaksanakan roleplay sesuai jadwal
telah supervisi keperawatan
direncanakan
bersama-sama perawat dan
kepala ruangan
3. Mendokumentasikan hasil
pelaksanaan roleplay supervisi
keperawatan
4. Membuat format roleplay
supervise

Discharge Discharge planning 1 Mengusulkan proposal Discharge planning Miladina Mei 2019
planning dilakukan secara secara pelaksanaan alur discharge sudah terlaksana di Nahar,
optimal. planning. ruangan. Terdapat S.Kep.
Pelaksanaan 2 Mempersiapkan pelaksanaan
leaflet untuk KIE
discharge discharge planning.
3 Melaksanakan kegiatan yang ditujukan pada
planning sudah pasien atau keluarga.
discharge planning.
terlaksana dengan
4 Dokumentasi.
baik, namun
belum adanya
pembagian brosur
atau leaflet KIE
pada pasien yang
143

No Masalah Tujuan Program/Kegiatan Indikator/Target Penanggung Waktu


Keberhasilan Jawab
akan KRS

Pelaksanaan Setelah dilakukan praktik Sosialiasasi pentingnya Dokumentasi Shindy Mei 2019
dokumentasi manajemen, dokumentasi dokumentasian dan sosialisasi keperawatan Ariatna,
menambah beban keperawatan dapat Standard Nursing Language dilakukan dengan S.Kep
dilakukan penerapannya
kerja perawat dan (SNL) berdasarkan SDKI dan lengkap
dengan benar dan
menyita banyak lengkap. SIKI
waktu sehingga
pendokumentasian
kurang maksimal
seperti tidak
terisinya
dokumentasi
keperawatan
secara lengkap

4. M4 (MONEY) - - - - -
144

No Masalah Tujuan Program/Kegiatan Indikator/Target Penanggung Waktu


Keberhasilan Jawab
5. M5 (MUTU)
1.Keluarga tidak Mampu meningkatkan 1.) Menyusun perencanaan 1.) Kepuasan pasien Retno Dwi Mei 2019
mengerti tentang keselamatan pasien, keselamatan pasien sesuai terpenuhi Susanti,
kepuasan pasien. standar akreditasi RS 2.) Tidak ada S.Kep
kegunaan gelang
(6 sasaran utama) complain dari
identitas 2.) Meningkatkan kembali pasien dan
edukasi kepada pasien tentang keluarga pasien
pentingnya kegunaan gelang
identitas untuk keselamatan
h)

2.Pengetahuan Meningkatkan 1) Menyusun satuan acara 1.)Pengtahuan Retno Dwi Mei 2019
pasien dan pengetahuan pasien dan penyuluhan tentang pasien dan keluarga Susanti,
keluarga serta mencegah pengendalian pencegahahan bertambah. S.Kep
keluarga pasien
terjadinya infeksi infeksi. 2.)Mampu mencuci
masih kurang nosokomial. 2) Melakukan demonstrasi cara tangan yang baik dan
mengenai cuci mencuci tangan yang benar. benar
tangan yang benar
dan kapan harus
dilakukan cuci
tangan
i)
145

Lampiran 1 Jadwal Dinas Mahasiswa


JADWAL DINAS
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS ANGKATAN 2014
STASE MANAJEMEN KEPERAWATAN DI RUANG RAWAT INAP Anak RSUD DR. SOETOMO
PERIODE 29 APRIL – 25 MEI 2019
Tanggal
No Nama
29 30 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

1 Marissa U P P P P P P L P M S S P P P S P M M L P P P P P P P L

2 Miladina N P P P P P P L P M M L P P S S P P P P S P P P P P P L

3 Novita A A P P P P P P L P M S S P P S P P P M M L P P P P P P L

4 Nur H P P P P P P L P S S M M L P P M S P P P P P P P P P L

5 Putri Mei P P P P P P L P S S P P M M L P P P S P S P P P P P L

6 Putri Nandani P P P P P P L P P S P S S P M M L P M S P P P P P P L

7 Retno D S P P P P P P L P P P P S S P M M L P S M S P P P P P L

8 Ria R R R P P P P P P L P P P M M L P P S S P P S P P P P P P L

9 Shindy AA P P P P P P L P P P P S S P S P M M L P P P P P P P L

10 Thaliah J N P P P P P P L P P P P P M M L P S S P M S P P P P P L

11 Tiffani R P P P P P P L P P M S S P P M L M S S P P P P P P P L

12 Yolanda E P P P P P P L P S P P P P S P S P P M M L P P P P P L

Keterangan : : Kepala Ruangan : Perawat Primer : Perawat Asosiet


146

Lampiran 2 Gann Chart


GANN CHART
MAHASISWA PROFESI MANAJEMEN
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
DI RUANG RAWAT INAP Anak RSUD DR. SOETOMO SURABAYA
PERIODE 29 APRIL – 25 MEI 2019
MINGGU/TANGGAL
NO KEGIATAN MINGGU I MINGGU II MINGGU III MINGGU IV
29 30 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25
1 Pembukaan praktik manajemen                                                      
2 Orientasi ke Ruang Anak                                                      
3 Pengumpulan data M1-M5                                                      
4 Tabulasi data dan konsultasi FGD                                                      
5 Timbang terima                                                      
6 Cetak RM dan konsultasi RM                                                      
7 Uji coba peran                                                      
8 FGD                                                      
9 Persiapan Roleplay                                                      
10 Desiminasi awal                                                      
11 Pengelolaan pasien                                                      
12 Roleplay penerimaan pasien baru                                                      
13 Roleplay sentralisasi obat                                                      
14 Roleplay timbang terima                                                      
15 Roleplay supervisi                                                      
16 PKRS                                                      
17 Roleplay discharge planning                                                      
18 Roleplay ronde keperawatan                                                      
19 Terapi bermain                                                      
20 Ujian                                                      
21 Desiminasi akhir