Anda di halaman 1dari 1

1.1.

Sejarah Skizoafektif

Di tahun 1913 George H. Kirby dan pada tahun 1921 August Hoch keduanya
menggambarkan pasien dengan ciri campuran skizofrenia dan gangguan afektif (mood).Karena
pasiennya tidak mengalami perjalanan demensia prekoks yang memburuk, Kirby dan Hoch
mengklasifikasikan mereka di dalam kelompok psikosis manic-depresif Emil Kraepelin.
Di tahun 1933 Jacob Kasanin memperkenalkan istilah “gangguan skizoafektif” untuk
suatu gangguan dengan gejala skizofrenik dan gejala gangguan mood yang bermakna.Pasien
dengan gangguan ini juga ditandai oleh onset gejala yang tiba-tiba, seringkali pada masa
remajanya.Pasien cenderung memiliki tingkat fungsi premorbid yang baik, dan seringkali suatu
stressor yang spesifik mendahului onset gejala.Riwayat keluarga pasien sering kali terdapat suatu
gangguan mood.Kasanin percaya bahwa pasien memiliki suatu jenis skizofrenia. Dari 1933
sampai kira-kira tahun 1970, pasien yang gejalanya mirip dengan gejala pasien-pasien Kasanin
secara bervariasi diklarifikasi menderita gangguan skizoafektif, skizofrenia atipikal, skizofrenia
dalam remisi, dan psikosis sikloid – istilah-istilah yang menekankan suatu hubungan dengan
skizofrenia.