Anda di halaman 1dari 14

KESEHATAN MENTAL DALAM

PERSPEKTIF PSIKOLOGI POSITIF

“Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas pada Mata Kuliah Kesehatan Mental”

Dosen Pengampu:
Novy Yulianti, M.Psi., Psikolog.

Disusun Oleh:

Dyah Rafidasya 180207011


Indah Permata Sari 180207004
Januar Arifin 180207018
Nida Kamilia 180207026
Yeni 180207042

DEPARTEMEN PSIKOLOGI

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH BANDUNG

(2019/2020)
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat dan rahmat-
Nyalah sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah dengan judul “Kesehatan Mental
Dalam Perspektif Psikologi Positif” dengan keadaan sehat dan dapat terselesaikan dengan
tepat waktu dan semoga makalah ini bermanfaat bagi kami dan juga bagi para pembacanya

Kami menyadari bahwa penyusunan makalah ini tidak luput dari kesalahan sehingga
kami mengharapkan kritik dan saran demi terbangunnya makalah kami di kemudian hari.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Bandung, Maret 2020

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................................i
DAFTAR ISI.............................................................................................................................ii
BAB 1.........................................................................................................................................1
PENDAHULUAN.....................................................................................................................1
1.1 Latar Belakang..........................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah.....................................................................................................1
1.3 Tujuan........................................................................................................................1
BAB 2.........................................................................................................................................2
PEMBAHASAN.......................................................................................................................2
2.1 KONSEP KESEHATAN MENTAL........................................................................2
A. Pengertian Kesehatan Mental..................................................................................2
B. Menurut pengertian para ahli:.................................................................................2
C. Ciri ciri Kesehatan Mental.......................................................................................3
D. Gangguan Kesehatan Mental...................................................................................3
2.2 Psikologi Positif..........................................................................................................4
A. Sejarah Psikologi Positif...........................................................................................4
B. Pengertian dan penjelasan Psikologi Positif...........................................................4
C. Tujuan Psikologi Positif............................................................................................5
D. Dimensi Psikologi Positif...........................................................................................6
E. Ciri Khas Psikologi Positif........................................................................................7
BAB 3.........................................................................................................................................9
PENUTUP.................................................................................................................................9

ii
3.1 KESIMPULAN..........................................................................................................9
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................10

iii
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Psikologi pada dasarnya merupakan ilmu yang mempelajari perilaku dan
kejiwaan dalam kehidupan manusia. Psikologi mengkaji perilaku manusia yang
bermacam-macam. Psikologi merupakan suatu konsep yang ambisius untuk
mendefinisikan seperangkat disiplin akademi yang memberikan perhatian pada aspek-
aspek kejiwaan manusia.
Psikologi yang berkembang dewasa ini dapat disebut sebagai psikologi negatif,
karena berkutat pada sisi-negatif manusia.Psikologi, karena itu, paling banter hanya
menawarkan terapi atas masalah-masalah kejiwaan.Padahal, manusia tidak hanya
ingin terbebas dari problem, tetapi juga mendambakan kebahagiaan. Adakah
psikologi jenis lain yang menjawab harapan ini?
Ilmu psikologi sendiri sangat besar peranannya dalam perkembangan ilmu-ilmu
social dewasa ini. Bukan hanya sebagai disiplin yang membantu memcahkan
masalah-masalah mental manusia, psikologi sangat berperan besar dalam
memecahkan masalah kolektif manusia masyarakat. Ruang lingkupnya mencakupi
berbagai proses perilaku yang dapat diamati, speperti gerak tangan, cara berbicara,
perubahan kejiwaan, dan proses yang hanya dapat diartikan sebagai pikiran dan
mimpi.
Dengan demikian, psikologi dapat diartikan sebagai suatu ilmu yang mempelajari
tentang perilaku individu dalam berinteraksi dengan lingkungannya.
1.2 Rumusan Masalah
a. Apa yang dimaksud dengan kesehatan mental menurut pendapat para ahli ?
b. Apa saja ciri-ciri dari sehat mental dan gangguan mental ?
c. Apa yang dimaksud dengan Psikologi Positif ?
1.3 Tujuan
a. Untuk mengetahui kesehatan mental berdasarkan pendapat para ahli.
b. Untuk mengetahui ciri-ciri orang yang sehat mental serta gangguan mental.
c. Untuk mengetahui Psikologi Positif.

1
BAB 2

PEMBAHASAN

2.1 KONSEP KESEHATAN MENTAL


A. Pengertian Kesehatan Mental
Kesehatan mental alih bahasa dari Mental Hygiene atau mental Health. Definisi-
definisi yang diajukan  para ahli diwarnai oleh keahlian masing-masing. Menurut
World Health Organization dalam Winkel  (1991) disebutkan : Sehat adalah suatu
keadaan berupa kesejahteraan fisik,mental dan social secara penuh dan bukan semata-
mata berupa absensinya penyakit atau keadaan lemah tertentu. Dedinisi ini
memberikan gambaran yang luas dalam keadaan sehat,mencangkup berbagai aspek
sehingga diharapkan dapat mewujudkan kesejahteraan hidup. dapat memanfaatkan
segala potensi dan bakat yang ada semaksimal mungkin dan membawa kepada
kebahagiaan bersama serta mencapai keharmonisan jiwa dalam hidup.
B. Menurut pengertian para ahli:
1. Menurut Dr. Jalaluddin dalam bukunya “Psikologi Agama” bahwa: “Kesehatan
mental merupakan suatu kondisi batin yang senantiasa berada dalam keadaan
tenang, aman dan tentram, dan upaya untuk menemukan ketenangan batin dapat
dilakukan antara lain melalui penyesuaian diri secara resignasi (penyerahan diri
sepenuhnya kepada Tuhan)”.
2. Menurut paham ilmu kedokteran, kesehatan mental merupakan suatu kondisi yang
memungkinkan perkembangan fisik, intelektual dan emosional yang optimal dari
seseorang dan perkembangan itu berjalan selaras dengan keadaan individu
tersebut.
3. Zakiah Darodjat, terhindarnya seseorang dari gejala-gejala ganggun dan penyakit
jiwa, dapat menyesuaikan diri, dapat memanfaatkan segala potensi dan bakat yang
ada semaksimal mungkin dan membawa kebahagiaan bersama serta mencapai
keharmonisan jiwa dalam hidup.
4. Allport, manusia sehat adalah manusia yang mencapai kematangan.

2
5. Maslow, manusia sehat adalah manusia yang mampu mengaktualisasikan dirinya
dan mencapai kebahagiaan.

Kesehatan mental adalah keserasian atau kesesuaian antara seluruh aspek psikologis


dan dimiliki oleh seorang untuk dikembangkan secara optimal agar individu mampu
melakukan kehidupan-kehidupan sesuai dengan tuntutan-tuntutan atau nilai-nilai yang
berlaku secara individual, kelompok maupun masyarakat luas sehingga yang sehat
baik secara mental maupun secara sosial. Sikap hidup individu yang sehat dan normal
adalah sikap yang sesuai dengan norma dan pola hidup kelompok masyarakat,
sehingga ada relasi interpersonal dan intersosial yang memuaskan.

C. Ciri ciri Kesehatan Mental 


Ciri-ciri kesehatan mental dikelompokkan kedalam enam kategori, yaitu:
1. Memiliki sikap batin (Attitude) yang positif terhadap dirinya sendiri.
2. Aktualisasi diri (kebutuhan naluriah pada manusia untuk melakukan yang terbaik
dari yang dia bisa.)
3. Mampu mengadakan integrasi dengan fungsi-fungsi psikis yang ada
4. Mampu berotonom terhadap diri sendiri (Mandiri)
5. Memiliki persepsi yang obyektif terhadap realitas yang ada 
6. Mampu menselaraskan kondisi lingkungan dengan diri sendiri. (Jahoda, 1980).
7. Memiliki persepsi yang akurat terhadap realita,termasuk melihat realita
sebagaimana adanya.
8. Tidak menyangakal hal-hal buruk yang terjadi di masa lalunya dan masa kini.
9. Memiliki penguasaan terhadap situasi, termasuk mempunyai kontrol diri di dalam
mengasihi orang lain, di dalam pekerjaan termasuk dalam bersahabat dengan
orang lain.
D. Gangguan Kesehatan Mental
Bagi penderita gangguan mental / psychoneurosis, masih menghayati realitas ,
masih hidup dalam alam pada umumnya. ia masih merasakan kesukaran-kesukaran
sebenarnya ia tidak dapat atau kurang dapat mengadakan penyesuaian diri terhadap
lingkungan serta belum kuat atau tidak kuat kata hatinya. Itulah sebenarnya ia
mencari jalan keluar untuk melarikan diri dari kekecewaan atau penderitaan menjadi
Psychoneorosis, dijelaskan beberapa macam gangguan mental, yaitu :

3
1. Histeria
Sebenarnya tidak ada dasar fisik atau organis, tetapi si penderita betul-betul
merasa sakit kadang-kadang dapat berupa kelumpuhan. Seperti gangguan mental
lainnya, perasaan tertekan, gelisah, cemas dan sebagainya. Gejala-gejala tersebut
dapat terlihat seperti  gejala fisik atau gejala mental.
2. Psikosomatisme
Psikosomatis berasal dari dua kata yaitu ”psycho” yang artinya pikiran dan
“soma” yang artinya tubuh. Psikosomatis dalam dunia medis yaitu merupakan
suatu penyakit yang mula-mula dipengaruhi oleh faktor kejiwaan (psikologis),
kemudian berjalannya waktu sehingga menjadi penyakit fisik. Konflik psikis
merupakan sebab bermacam macam penyakit fisik.
2.2 Psikologi Positif
A. Sejarah Psikologi Positif
Psikologi Positif secara resmi didirikan oleh Martin E.P. Seligman pada tahun
1998. Seligmen yang waktu itu menjabat sebagai Presiden APA (American
Psychological Assosiation) secara otomatis dinobatkan sebagai bapak psikologi
positif. Gagasan mengenai psikologi positif ini, muncul ketika Seligman sedang
berkebun dengan anaknya. Kemudian pada liburan musim dingin tanhun 1997, dia
bertemu dengan Mihaly Csikszentmihalyi. Kesempatan itupun mereka pergunakan
untuk melakukan diskusi mengenai psikologi positif.Pada awalnya psikologi
memiliki tiga tujuan utama, yaitu :Menyembuhkan penyakit mentalMembantu
semua orang untuk hidup dengan lebih produktif dan bermaknaMengidentifikasi
dan memelihara bakat atau potensi manusiaNamun, setelah perang dunia II yang
menimbulkan kesedihan dan trauma bagi seluruh penduduk dunia, muncul
berbagai penyakit mental seperti depresi, stress, trauma, dll.
Hal ini mengakibatkan banyak praktik psikologi hanya berfokus pada upaya
penyembuhan penyakit tersebut yang selanjutnya disebut dengan disease model.
Ilmu psikologi yang berkembang justru melupakan kedua tujuan lain dan hanya
berfokus pada upaya penyembuhan penyakit mental. Banyak psikolog yang tidak
menyukai metode penyakit ini. Menurut mereka hal itu berarti telah mereduksi arti
manusia itu sendiri yaitu, individu yang memiliki potensi dan selalu maju untuk
berkembang. Pemikiran inilah yang menjadi dasar bagi Seligman untuk
mendirikan psikologi positif. Dia menganggap dengan begitu, maka psikologi
telah berpaling dari tujuan awalnya, yaitu untuk membuat orang lebih

4
sejahtera. Dengan jabatan presidensilnya, Seligman bersama dengan anggota
Steering Comitee yang lain (Mihaly Csikszentmihalyi, Ed Diener, Kathleen Hall
Jamieson, Chris Peterson, and George Vaillant) mengembangkan psikologi
positif.
B. Pengertian dan penjelasan Psikologi Positif
Psikologi adalah ilmu yang mempelajari tentang jiwa dan perilaku manusia
dalam kehidupan sehari-hari.Dan selama ini yang kita ketahui, bidang psikologi
selalu menghadapi hal-hal yang berhubungan dengan jiwa seseorang, misalnya
penyebab orang mengalami gangguan jiwa, mengapa orang bisa mengalami stress,
dan lain-lain.Yang selalu berhubungan dengan sisi negatif seseorang.
Tetapi selami ini kita mengenal yang nama nya psikologi positif, yaitu lebih
menekankan apa yang benar/baik pada seseorang, dibandingkan apa yang
salah/buruk. Sebelumnya, psikologi biasanya selalu menekankan apa yang salah
pada manusia, seperti soalan stress, depresi, kegelisahan dan lain lain.
Itulah sebabnya, ada aliran baru dalam dunia psikologi, dan menyebutnya
sebagai psikologi positif.MenurutSeligman,“Psikologi bukan hanya studi tentang
kelemahan dan kerusakan; psikologi juga adalah studi tentang kekuatan dan
kebajikan.Pengobatan bukan hanya memperbaiki yang rusak; pengobatan juga
berarti mengembangkan apa yang terbaik yang ada dalam diri kita.”Misi Seligman
ialah mengubah paradigma psikologi, dari psikologi patogenis yang hanya
berkutat pada kekurangan manusia ke psikologi positif, yang berfokus pada
kelebihan manusia.
Berfokus terhadap penanganan berbagai masalah bukanlah hal baru dalam
dunia psikologi.Sejak dulu, manusia selalu dipandang sebagai makhluk yang
bermasalah.Sejak awal mula munculnya aliran psikologi (mashab behaviorisme),
manusia dipandang sebagai suatu mekanik yang penuh dengan banyak
masalah.Mashab ini kemudian melihat masalah yang ada pada manusia, belum
lagi dengan mashab psikoanalisis yang melihat kenangan masa lalu sebagai
penyebab penderitaan yang ada saat ini.Apapun itu, psikologi yang berkembang
selama bertahun-tahun lamanya lebih memedulikan kekurangan ketimbang
kelebihan yang ada pada manusia.Itulah sebabnya psikologi yang berkutat pada
masalah sering disebut sebagai psikologi negatif.
C. Tujuan Psikologi Positif

5
Psikologi positif berhubungan dengan penggalian emosi positif, seperti
bahagia, kebaikan, humor, cinta, optimis, baik hati, dan sebagainya.Sebelumnya,
psikologi lebih banyak membahas hal-hal patologis dan gangguan-gangguan jiwa
juga emosi negatif, seperti marah, benci, jijik, cemburu dan sebagainya. Dalam
Richard S. Lazarus, disebutkan bahwa emosi positif biasanya diabaikan atau tidak
ditekankan, hal ini tidak jelas kenapa demikian. Kemungkinan besar hal ini karena
emosi negatif jauh lebih tampak dan memiliki pengaruh yang kuat pada adaptasi
dan rasa nyaman yang subyektif dibanding melakukan emosi positif.Contohnya,
pada saat kita marah, maka ada rasa nyaman yang terlampiaskan, rasa superior,
dan sebagainya. Ada suatu penelitian mengatakan bahwa marah adalah emosi
yang dipelajari, sehingga dia akan cenderung untuk mengulangi hal yang dirasa
nyaman.
Psikologi positif tidak bermaksud mengganti atau menghilangkan penderitaan,
kelemahan atau gangguan (jiwa), tapi lebih kepada menambah khasanah atau
memperkaya, serta untuk memahami secara ilmiah tentang pengalaman manusia.
Jadi intinya saat ini kita sudah mengenal yang nama nya psikologi positif, ada
baiknya kita merubah diri kita sedikit demi sedikit. Sebisa mungkin kita lebih
mengeluarkan emosi positif kita dibandingkan emosi negatif kita. Maka hasilnya
pun akan positif. Dasar psikologi ini adalah keyakinan bahwa setiap individu ingin
menjalani kehidupan yang memuaskan dan bahagia dengan memelihara apa yang
terbaik dalam diri mereka danmeningkatkan pengalaman berbuah di tempat kerja,
cinta, sosialisasi, dll.
D. Dimensi Psikologi Positif
Berfokus pada tiga bidang pengalaman manusia (Seligman &
Csikszentmihalyi, 2000) (W, 2005) yang membantu untuk menentukan ruang
lingkup dan orientasi positif perspektif psikologi. Yaitu :
Pada tingkat subjektif, psikologi positif melihat pernyataan subyektif positif
atau emosi positif seperti kebahagiaan, kepuasan, sukacita dengan kehidupan,
relaksasi, keintiman cinta,, dan kepuasan. Positif subjektif juga dapat mencakup
pikiran konstruktif tentang diri dan masa depan, seperti optimisme dan harapan.
Positif subjektif juga dapat mencakup perasaan energi, vitalitas, dan keyakinan,
atau efek positif emosi seperti tawa.
Pada tingkat individu, psikologi positif berfokus pada cir-ciri individu positif,
atau yang lebih lama dan persisten pola perilaku yang terlihat pada orang setiap

6
waktu. Penelitian ini mungkin termasuk sifat-sifat individu seperti keberanian,
ketekunan, kejujuran, atau kebijaksanaan. Artinya, psikologi positif termasuk
studi tentang perilaku positif dan sifat-sifat yang secara historis telah digunakan
untuk mendefinisikan "kekuatan karakter" atau kebajikan. Hal ini juga dapat
mencakup kemampuan untuk mengembangkan estetika sensibilitas atau tekan
menjadi kreatif potensi dan dorongan untuk mengejar keunggulan.
Terakhir, pada tingkat kelompok atau masyarakat, psikologi positif berfokus
pada pengembangan, pembuatan, dan pemeliharaan lembaga positif. Dalam
psikologi, area positif diaalamatkan pada isu-isu seperti pembangunan dari nilai-
nilai sipil, penciptaan keluarga sehat, studi lingkungan kerja yang sehat, dan
masyarakat yang positif. Psikologi positif juga mungkin terlibat dalam investigasi
yang melihat bagaimana lembaga-lembaga dapat bekerja lebih baik untuk
mendukung dan memelihara semua warga negara mereka mempengaruhi.
E. Ciri Khas Psikologi Positif
Seligman memperkenalkan prinsip-prinsip dasar Psikologi Positif, ciri-ciri
kebahagiaan yang autentik, dan faktor-faktor pendukungnya. Dengan metode-
metode praktis yang dirumuskannya, manusia dapat memanfatkan temuan-temuan
terbaru dari sains kebahagiaan untuk mengukur dan mengembangkan kebahagiaan
dalam hidup Anda.
Pada tahun 2000, Martin Seligman dan Mihaly Csikszentmihalyi menyatakan
“Kami percaya bahwa psikologi positif akan muncul fungsi manusia yang
mencapai pemahaman ilmiah dan efektif untuk membangun berkembang dalam
individu, keluarga, dan masyarakat. Psikologi positif mencari” untuk mencari dan
membina jenius dan bakat “, dan” untuk membuat kehidupan normal lebih
memuaskan “, tidak hanya untuk mengobati penyakit mental. Pendekatan ini telah
menciptakan banyak menarik di sekitar subjek, dan pada tahun 2006 studi di
Universitas Harvard yang berjudul “Psikologi Positif” menjadi kursus semester
yang paling populer semester.
Menurut Seligman, “Psikologi bukan hanya studi tentang kelemahan dan
kerusakan; psikologi juga adalah studi tentang kekuatan dan kebajikan.
Pengobatan bukan hanya memperbaiki yang rusak; pengobatan juga berarti
mengembangkan apa yang terbaik yang ada dalam diri kita.” Misi Seligman ialah
mengubah paradigma psikologi, dari psikologi patogenis yang hanya berkutat

7
pada kekurangan manusia ke psikologi positif, yang berfokus pada kelebihan
manusia.
Berfokus terhadap penanganan berbagai masalah bukanlah hal baru dalam
dunia psikologi. Sejak dulu, manusia selalu dipandang sebagai makhluk yang
bermasalah. Sejak awal mula munculnya aliran psikologi (aliran behaviorisme),
manusia dipandang sebagai suatu mekanik yang penuh dengan banyak masalah.
Aliran ini kemudian melihat masalah yang ada pada manusia, belum lagi dengan
mashab psikoanalisis yang melihat kenangan masa lalu sebagai penyebab
penderitaan yang ada saat ini. Apapun itu, psikologi yang berkembang selama
bertahun-tahun lamanya lebih memedulikan kekurangan ketimbang kelebihan
yang ada pada manusia. Itulah sebabnya psikologi yang berkutat pada masalah
sering disebut sebagai psikologi negatif.
Psikologi positif berhubungan dengan penggalian emosi positif, seperti
bahagia, kebaikan, humor, cinta, optimis, baik hati, dan sebagainya. Sebelumnya,
psikologi lebih banyak membahas hal-hal patologis dan gangguan-gangguan jiwa
juga emosi negatif, seperti marah, benci, jijik, cemburu dan sebagainya. Dalam
Richard S. Lazarus, disebutkan bahwa emosi positif biasanya diabaikan atau tidak
ditekankan, hal ini tidak jelas kenapa demikian. Kemungkinan besar hal ini karena
emosi negatif jauh lebih tampak dan memiliki pengaruh yang kuat pada adaptasi
dan rasa nyaman yang subyektif dibanding melakukan emosi positif. Contohnya,
pada saat kita marah, maka ada rasa nyaman yang terlampiaskan, rasa superior,
dan sebagainya. Ada suatu penelitian mengatakan bahwa marah adalah emosi
yang dipelajari, sehingga dia akan cenderung untuk mengulangi hal yang dirasa
nyaman.
Psikologi positif tidak bermaksud mengganti atau menghilangkan penderitaan,
kelemahan atau gangguan (jiwa), tapi lebih kepada menambah khasanah atau
memperkaya, serta untuk memahami secara ilmiah tentang pengalaman manusia.

8
BAB 3

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Psikologi Positif adalah salah satu upaya untuk mencapai kesehatan mental. Karena
psikologi positif adalah ilmu pengetahuan dan aplikasi yang berhubungan dengan
studi tentang kekuatan psikologi (psychological strengths) atau dalam istilah lainnya
adalah kekuatan diri manusia (human strenghts) dan emosi positif (Snyder dan Lopez,
2007).
Seligman (2002) menyatakan bahwa tujuan psikologi positif adalah untuk
mempercepat perubahan dalam psikologi yang hanya berfokus pada upaya
memperbaiki hal-hal terburuk dalam hidup menjadi upaya membangun kualitas
terbaik dalam hidup. Suatu kekuatan diri positif memberikan kontribusi untuk
berbagai pemenuhan yang dapat mengantarkan pada kualitas hidup yang baik untuk
seseorang (Peterson & Seligman, 2004). Kualitas hidup yang baik akan dapat
mengantarkan individu mencapai kesehatan mental. Indikator kesejahteraan suatu
masyarakat dapat dilihat dari tingkat kesehatan mentalnya.

9
DAFTAR PUSTAKA

Daradjat, Zakiah. 1983. Kesehatan Mental, PT. Toko Gunung Agung, Jakarta.


Daradjat, Zakiah.1984. Kesehatan Mental Peranannya dalam Pendidikan dan
Pengajaran. Jakarta: IAIN
Jaelani, AF, 2001. Penyucian Jiwa & Kesehatan Mental, Jakarta: Penerbit Amzah
Mujib, Abdul dan Jusuf Muzakkir; 2002. Nuansa-nuansa Psikologi Islam; Raja
Grafindo Perkasa; Jakarta.
Mujib, Abdul. 2006.  Kepribadian Dalam Psikologi Islam; PT Raja Grafindo Perkasa;
Jakarta.
Poerwadarminta, 1984. Kamus Umum Bahasa Indonesia, PN. Balai Pustaka, Jakarta.
Sudarsono, 1993. Kamus Filsafat dan Psikologi, Rineka Cipta, Jakarta.

10