Anda di halaman 1dari 47

PETUNJUK TEKNIS

Pelaksanaan Defaulter Tracking system

MAY 2017

1
Table of Contents
BAB 1. Pendahuluan ..........................................................................................
......................................................................................................................................3
............................................3

1.1. Latar Belakang ............................................................


...............................................................................................................................5
...................................................................5

1.2 Landasan Hukum. .............................................................................................................


................................................................................................................................8
...................8

1.3. Pengertian ..........................................................................................................................................9


..........................................................................................................................................9

1.4. Tujuan ................................................................................................................


.................................................................................................................................................9
.................................9

1.5 Sasaran ................................................................................................................................................9


................................................................................................................................................9

BAB 2.
2 . PERSIAPAN ......................................................................................................................................
...................................................................................................................................... 10

2.1 Pemetaan Masalah ...........................................................................................................


...........................................................................................................................
................ 10

2.2 Masalah AKSES dan atau PEMANFAATAN (utilisasi) ........................................................................ 11

BAB 3 PELAKSANAAN..................................................................
PELAKSANAAN.................................................................................................................................
............................................................... 18

3.1 Kebijakan dan Strategi ..................................................................


......................................................................................................................
.................................................... 19

3.2 Metode penerapan

BAB 4 .....................................................................................................................................................
..........................................................................................................................................................
..... 26

Strategi Komunikasi .....................................................................


....................................................................................................................................
............................................................... 2 6

BAB 5 .....................................................................................................................................................
..........................................................................................................................................................
..... 28

Pemantauan, Evaluasi dan Supervisi ................................................................


.........................................................................................................
......................................... 28

5.1. Pemantauan dan Evaluasi ...............................................................................................................


............................................................................................................... 28

5.2. Supervisi S uportif ............................................................................................................................


............................................................................................................................ 28

2
Table of Contents
BAB 1. Pendahuluan ..........................................................................................
......................................................................................................................................3
............................................3

1.1. Latar Belakang ............................................................


...............................................................................................................................5
...................................................................5

1.2 Landasan Hukum. .............................................................................................................


................................................................................................................................8
...................8

1.3. Pengertian ..........................................................................................................................................9


..........................................................................................................................................9

1.4. Tujuan ................................................................................................................


.................................................................................................................................................9
.................................9

1.5 Sasaran ................................................................................................................................................9


................................................................................................................................................9

BAB 2.
2 . PERSIAPAN ......................................................................................................................................
...................................................................................................................................... 10

2.1 Pemetaan Masalah ...........................................................................................................


...........................................................................................................................
................ 10

2.2 Masalah AKSES dan atau PEMANFAATAN (utilisasi) ........................................................................ 11

BAB 3 PELAKSANAAN..................................................................
PELAKSANAAN.................................................................................................................................
............................................................... 18

3.1 Kebijakan dan Strategi ..................................................................


......................................................................................................................
.................................................... 19

3.2 Metode penerapan

BAB 4 .....................................................................................................................................................
..........................................................................................................................................................
..... 26

Strategi Komunikasi .....................................................................


....................................................................................................................................
............................................................... 2 6

BAB 5 .....................................................................................................................................................
..........................................................................................................................................................
..... 28

Pemantauan, Evaluasi dan Supervisi ................................................................


.........................................................................................................
......................................... 28

5.1. Pemantauan dan Evaluasi ...............................................................................................................


............................................................................................................... 28

5.2. Supervisi S uportif ............................................................................................................................


............................................................................................................................ 28

2
DAFTAR SINGKATAN

ADS : Auto Disable Syringe

ASI : Air Susu Ibu

BABA : BAik BAik

BABU : BAik BUruk

BBLR : Berat Bayi Lahir Rendah

BCG : Baccilus Calmette-Guerin

BUBA : BUruk BAik

BUBU : BUruk BUruk

CBR : Crude Birth Rate

DO : Drop-Out

DPT3 : Difteri-Pertusis-Tetanus3
Difteri-Pertusis-Tetanus3

DT : Difteri (dosis normal) Tetanus

FASKES : fasilitas kesehatan

3
G (g) : Gram (gram)

HB : Hepatitis B

HB0 : Hepatitis B nol

Hib : Hemophilus influanzae type b

HIV/AIDS : Human Immunodeficiency Virus/Acquired Immune Deficiency Syndrome

HP : Hand Phone

IMR : Infant Mortality Rate

IPV : Inactivated Poliovirus Vaccine

KEMENKES : KEMENTERIAN KESEHATAN

KIA : Kesehatan Ibu dan Anak

KIE : Komunikasi Informasi Edukasi

KIPI : Kejadian Ikutan Paska Imunisasi

KMS : Kartu Menuju Sehat

LO : Left-Out

LSM : Lembaga Swadaya Masyarakat

MDVP : Multi Dose Vial Policy.

MO : Missed Opportunity

MR : Measles Rubella

MUI : Majelis Ulama Indonesia

MVMH : My Village My Home

OPV : Oral Polio Vaccine

PD3I : Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi

Penta (DPT-HB-Hib): Difteria, Pertussis, Tetanus, Hepatitis B, Hemophilus influenza type


influenza type b

PWS : Pemantauan Wilayah Setempat

Q/A : Question/Answer

RED : Reaching Every District

RISKESDAS : Riset Kesehatan Dasar

RRI : Radio Republik Indonesia

RS : Rumah Sakit

RT : Rukun Tetangga

SI : Surviving Infant

SMS : Short Message Service

1
SPM : Standar Pelayanan Minimal

Td : Tetanus difteri (dosis kecil)

UNICEF : United Nation Childrens’ Fund 

UU : Undang Undang

VVM : Vaccine Vial Monitor

WHO : World Health Organization

WUS : Wanita Usia Subur

2
DAFTAR GAMBAR, TABEL, LAMPIRAN

Gambar halaman depan : diskusi tentang drop-out yang di digambarkan pada monitor-chart
Gambar 1 halaman 3
Gambar 2 halaman 4
Gambar 3 halaman 4
Gambar 4 halaman 5
Gambar 5 halaman 9
Gambar 6 halaman 16
Gambar 7 halaman 18
Gambar 8 halaman 19
Gambar 9 halaman 21

Table 2.1 halaman 8


Table 2.1.1.1 halaman 10
Table 2.1.1.2 halaman 13

Lampiran 1 format defaulter tracking halaman 27


Lampiran 2 pertanyaan dan jawaban halaman 28
Lampiran 3 ringkasan permasalahan halaman 36
Lampiran 4 penghitungan denominator halaman 39

3
KATA PENGANTAR

Program imunisasi merupakan salah satu teknologi pencegahan yang paling cost-effective
yaitu mencegah penyakit yang dapat di-cegah dengan imunisasi (PD3I) yang secara langsung
berhubungan dengan upaya menurunkan angka kematian bayi dan anak.

Kualitas pelayanan imunisasi yang dapat di-ukur melalui banyaknya bayi/anak yang sudah
mendapatkan imunisasi namun tidak menyelesaikan dosis lengkap yang diperlukan agar
pertahanan tubuh anak bekerja optimal akan menggambarkan pelayanan program imunisasi
berhasil atau sia-sia. Sia-sia artinya segala sumber-daya seperti dana, vaksin dan logistiknya,
tenaga dan waktu akan habis percuma.

Buku ini ditulis sebagai bekal petugas imunisasi mulai dari tingkat pusat sampai pada tingkat
pelayanan langsung terhadap masyarakat agar kualitas pelayanan seperti tersebut diatas
sesuai standard operational procedure (SOP) yang pada akhirnya akan meningkatkan
cakupan pelayanan imunisasi sesuai target cakupan nasional.

Seorang ibu atau penjaga anak akan yakin dan percaya bahwa anak yang dibawanya akan
memperoleh pelayanan imunisasi guna membentuk kekebalan tubuh terhadap penyakit yang
dapat menyebabkan anaknya cacad atau meninggal. Kepercayaan ini dapat terjaga, apabila
pelayanan imunisasi berkualitas.

Akhirnya kepada semua pihak yang terlibat di dalam penyusunan dan pembuatan buku ini
diucapkan banyak terima-kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya, sehingga kita
semua diberi kekuatan dan kemampuan untuk melaksanakan amanah ini dengan sebaik-
baiknya.

Jakarta, 2017
Direktur Jenderal PP dan PL

Dr

4
BAB 1. Pendahuluan

1.1. Latar Belakang


Imunisasi merupakan program kesehatan yang paling cost-effective dan berhasil menyelamatkan 2-3

 juta kehidupan setiap tahun di dunia. Sekitar 116 juta bayi diseluruh dunia (2015) menerima 3 dosis

Difteri-Pertusis-Tetanus (DPT) menyebabkan mereka terlindungi dari penyakit yang mematikan atau

memberi cacat. Berdasarkan data estimasi World Health Organization/United Nation Childrens’ Fund

(WHO/UNICEF) per Juli 2016, cakupan nasional DPT3 di Indonesia adalah 81%, stagnan sejak tahun

2010, sehingga diperkirakan sekitar 900 ribu anak tidak diimunisasi (left out) atau belum diimunisasi

lengkap (drop out).

Gambar 1. Negara dengan jumlah bayi terbesar yang tidak mendapatkan imunisasi atau tidak

diimunisasi lengkap (DTP3) tahun 2015

Tidak di vaksinasi

Tidak lengkap

Lengkap

5
Berdasarkan laporan RISKESDAS 2013, trend cakupan imunisasi dasar lengkap secara nasional

mengalami peningkatan. Namun masih terdapat anak yang sama sekali belum mendapatkan imunisasi

dan belum lengkap, dapat dilihat pada gambar 2. dibawah ini:

Gambar 2. Kecenderungan Imunisasi Dasar Lengkap Pada Anak Umur 12-23 Bulan

Tahun 2007, 2010, dan 2013 (Riskesdas 2013)

Kendala umum dalam mencapai cakupan imunisasi rutin yang tinggi antara lain: akses pelayanan sulit,

tingginya DO / pemanfaatan rendah, kehilangan kesempatan (missed opportunity/MO), manajemen

yang tidak optimal dan kendala dari masyarakat (penolakan).

Gambar 3. Alasan Anak tidak Diimunisasi (RISKESDAS, 2013)

6
Berdasarkan RISKESDAS tahun 2013, alasan utama mengapa anak tidak Imunisasi/ tidak Lengkap

munisasi adalah adanya takut demam (28,8%) , keluarga tidak mengijinkan (26,3%), pos imunisasi

terlalu jauh, orang tua sibuk, anak sering sakit, dan tidak tahu tempat pelayanan Imunisasi. Lihat

gambar 3.

Banyak faktor yang berkontribusi terhadap rendahnya cakupan imunisasi seperti isu vaksin palsu,

kejadian ikutan paska Imunisasi (KIPI), penolakan vaksin di beberapa daerah yang cenderung meningkat.

Isu lainnya adalah kurangnya pengetahuan dan kemampuan dari petugas imunisasi karena seringnya

pergantian staff, kurangnya supervisi dan monitoring.

Bila seorang anak tidak menerima semua rangkaian dosis yang dibutuhkan, maka kekebalan sempurna

tidak akan terbentuk. Dengan demikian, semua sumber daya seperti tenaga, waktu, dan dana ya ng

dipakai akan menjadi sia-sia. Petugas i munisasi yang memonitor kondisi ini harus cepat bertindak untuk

mencari penyebab tingginya DO dan mengambil tindakan untuk mengatasi masalah tersebut.

Anak yang tidak diimunisasi atau tidak lengkap imunisasinya biasanya tinggal di pedesaaan/ daerah peri

urban, berasal dari keluarga miskin, t idak berpendidikan/kurang pendidikan dan tidak peduli tentang

pentingnya Imunisasi.

Selain dari pada itu, berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) tahun 2013 dan info

PUSDATIN 2016, terdapat 157 dari 511 kabupaten di Indonesia (31%) yang mempunyai cakupan DPT-HB-

Hib3 kurang dari 80% yang berisiko terjadinya KLB. Lihat gambar 4.

Gambar 4. Cakupan DPT-HB-Hib3 Tahun 2013

dari 511 kabupaten di Indonesia, terdapat 157 (31%) dengan


resiko KLB (RISKESDAS 2013)

157 Kab cakupan Penta3 < 80% 354 Kab cakupan Penta3 ≥ 80%

31%

69%

7
Berdasarkan situasi di atas, perlu adanya sistim untuk menjangkau anak-anak yang tidak lengkap

imunisasinya. Sistim tersebut dikenal dengan nama defaulter tracking. Oleh karena itu, diperlukan suatu

petunjuk teknis system defaulter tracking. Petunjuk teknis ini juga membahas tentang cara menjangkau

anak yang belum pernah di-imunisasi.

1.2 Landasan Hukum.


Penyelenggaraan imunisasi memerlukan dasar hukum untuk menjelaskan bahwa Negara Republik

Indonesia bertanggung jawab dalam kegiatan Imunisasi. Berikut ini landasan hukumnya:

- Undang-Undang (UU) Perlindungan anak no 35 /2014 bahwa setiap anak berhak memperoleh

pelayanan kesehatan termasuk imunisasi

- UU Kesehatan no 36/2009 bahwa setiap anak berhak memperoleh pelayanan kesehatan

imunisasi dasar sesuai kebutuhan

- Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 12 tahun 2017 tentang

penyelenggaraan imunisasi.

- Peraturan Menteri Kesehatan (PMK) no. 43 tahun 2016 tentang Standard Pelayanan Minimum

(SPM)

8
1.3. Pengertian
1. Defaulter tracking  adalah suatu strategi untuk menjangkau anak-anak yang belum lengkap

imunisasinya (DO), baik imunisasi dasar maupun imunisasi lanjutan.

2. Drop-Out (DO) adalah anak yang sudah mendapatkan kesempatan pertama, namun tidak

menyelesaikan atau melengkapi rangkaian dosis pemberian selanjutnya. DO yang > 5%

menunjukkan adanya masalah dalam pemanfaatan layanan Imunisasi. DO bisa dilihat dari

cakupan BCG-Penta3; atau BCG-Campak; atau Penta1- Penta3; atau Penta1-Campak.

DO terjadi ketika ibu tidak mendapat informasi kapan harus kembali untuk dosis berikutnya dan

missed opportunity.

3. Missed opportunity (MO) adalah hilangnya kesempatan seorang anak untuk memperoleh

imunisasi sesuai jadwal, meskipun anak tersebut sudah datang ke fasilitas pelayanan imunisasi.

Missed opportunity   dapat terjadi karena kontra indikasi yang tidak tepat, kekurangan stok

vaksin, kekhawatiran terjadinya KIPI, dll.

4. Akses adalah kesempatan atau kontak pertama dalam mendapatkan pelayanan imunisasi.

Contoh: Cakupan HB0, BCG, Penta-1. Masalah akses terjadi ketika kesempatan tersebut diatas

tidak diperoleh, yang dapat disebabkan oleh karena hambatan geografis, jadwal pelayanan yang

berubah dari yang direncanakan, atau jadual yang tidak cocok dengan waktu yang tersedia pada

ibu, hambatan budaya/agama/keuangan dll.

5. Left-Out (LO) adalah anak yang tidak memperoleh kesempatan pertama dalam pelayanan

imunisasi. LO menunjukkan adanya masalah dalam akses yang bisa dilihat dari cakupan

HB0/BCG/Penta1.

1.4. Tujuan
Buku petunjuk teknis ini merupakan ac uan dalam pelaksanaan sistem defaulter tracking untuk

mengatasi drop out pada imunisasi rutin maupun imunisasi lanjutan dan sebagai acuan untuk

menjangkau anak yang belum pernah di imunisasi.

1.5 Sasaran
Petunjuk teknis ini diperuntukan bagi pengambil kebijakan, pengelola program dan pengelola logistik

imunisasi di tingkat nasional, provinsi, kabupaten/kota dan fasilitas pelayanan kesehatan baik

pemerintah maupun swasta.

9
BAB 2. PERSIAPAN
Prinsip defaulter tracking  adalah menjangkau anak yang belum terjangkau, meminimalkan DO dan
membatasi missed opportunity . Untuk mencapai hal tersebut diperlukan persiapan dengan langkah-
langkah sebagai berikut:

2.1 Pemetaan Masalah


Pemetaan masalah dikategorikan ke dalam 4 situasi sesuai dengan kategori Reaching Every

District (RED). Pemetaan dilakukan dengan memakai pendekatan dua indikator yaitu akses yang diukur

dengan capaian HB0, BCG atau Penta1 dan pemanfaatan yang diukur dengan Penta3 atau Campak,

dengan menggunakan tabel sebagai berikut (contoh Penta1-3):

Tabel 2.1. CARA PENENTUAN/ PEMETAAN MASALAH

Contoh Penta1-3

LO DO (Penta1-3)
(Penta1) ≤ 5% > 5%

 Akses Baik,
Tidak ada masalah
 Pemanfaatan Buruk
≤ 5% (Baik-Baik/BABA)
(Baik-Buruk/BABU) PRIORITAS
PRIORITAS 4
2
 Akses Buruk,
 Pemanfaatan Akses dan Pemanfaatan Buruk
> 5% Baik (Buruk-buruk/BUBU)
(Buruk-Baik/BUBA) PRIORITAS 1
PRIORITAS 3

Contoh cara menghitung LO dan Akses.

Sasaran : 120

Capaian DPT-HB-Hib1 = 98 atau 98/120 x 100 = 82% yang disebut Akses;

LO = 120 – 98 = 22 atau dalam % = (Sasaran  – Capaian DPT-HB-Hib1)/100 x 100%

LO = (120 – 98)/120 x 100 % = 18%.

LO 5% merupakan batas maksimum keberhasilan cakupan (aksesibilitas). Bila lebih dari 5% berarti ada

masalah dalam aksesibilitas.

Jangan hanya memperhatikan persentasi LO, namun perlu juga memperhatikan jumlah absolut,
misalnya 120 –  98 = 22. Nilai 22 juga penting disamping 18%.

10
Cara menghitung DO

Jumlah sasaran = 120

DPT-HB-Hib1 (Penta1) = 98 (82%)

DPT-HB-Hib3 (Penta3) = 85 (71%)

DO yaitu (Penta1 – Penta3)/Penta1 x 100 atau (98 – 85)/98 x 100 = 13 %.

Atau (82% - 71%)/82% x 100 = 13%.

Batas tertinggi DO adalah 5%, bila lebih dari 5% berarti ada masalah dalam pemanfaatan.

Jangan hanya memperhatikan persentasi DO, namun perlu juga memperhatikan jumlah absolut,

misalnya jumlah anak yang tidak lengkap = 120 –  85 = 35. Nilai 35 juga penting disamping 13%.

Gambar dibawah ini disebut monitoring chart atau grafik monitor, dimana yang di monitor adalah garis

LO dan DO terhadap garis diagonal yang disebut garis sasaran (lihat keterangan dibawah). Masalah

terjadi bila sebagai contoh garis Penta1 dan Penta3 menjauhi garis sasaran, dan jarak garis Penta1 dan 3

 juga saling menjauhi.

Garis Penta1 yang menjauhi garis sasaran berarti masalah di Left-Out, sedangkan garis Penta1 dan 3

yang saling menjauhi disebut masalah di Drop-Out.

Gambar 5. Contoh Pemantauan kecenderungan LO dan DO

100%

75%
left out

Drop out
out 50%

25%

0%
  kum   kum   kum   kum   kum   kum   kum   kum   kum   kum   kum
Jan Feb  Mar   Apr  Mei Jun Jul   Agst Sep Okt Nov Des
total kum total total total total total total total total total total total
Penta 1 42 42 31 73 36 109 36 145 36 181 37 218 27 245 27 272
Penta 3 25 25 35 60 40 100 28 128 36 164 35 199 28 227 30 257
DO 17 13 9 17 17 19 18 15
DO% 40% 18% 8% 12% 9% 9% 7% 6%
Keterangan : Garis biru-tua menunjukkan sasaran 100%; Garis merah: DPT-HB-Hib1; Garis hitam: DPT-HB-Hib3

11
2.1.1 Masalah AKSES dan atau PEMANFAATAN
Berikut ini permasalahan, penyebab, dan solusi dilihat dari sudut pandang petugas pemberi pelayanan
Imunisasi

2.1.1.1 Petugas pemberi pelayanan imunisasi

No Masalah Kemungkinan Penyebab Solusi

1. Kehabisan stok vaksin , auto Tidak mengerti cara melatih cara membuat
disable syringe (ADS), pelarut, menghitung kebutuhan dan permintaan dan
safety box , kartu menuju sehat
cara membuat permintaan. perhitungan kebutuhan
(KMS)/buku KIA
Vaksin, ADS, dan logistik
lainnya

2 Terjadi KIPI karena kesalahan Ketidak tahuan petugas Melatih petugas tentang
pada petugas imunisasi (program tentang prinsip penyuntikan dasar-dasar imunisasi
error)
yang aman: vaksinasi dengan termasuk prinsip safety

vaksin kadaluarsa, status VVM injection.

sudah mencapai titik

pembuangan yaitu C atau D, dll

3 Absen-nya petugas pada pos Jarak pos imunisasi yang terlalu -jadwal ulang (re-schedule)
imunisasi,  jauh atau terpencil pelayanan yaitu tiap 3 atau

Jadwal pelayanan yang berubah 4 bulan dengan catatan


karena tidak sesuai rencana, atau Kekurangan petugas imunisasi setiap kunjungan cakupan
 jadwal berubah tapi tanpa
lebih 90%.
pemberitahuan terlebih dahulu
kepada masyarakat Motivasi kerja yang rendah -selalu memberitahukan

karena kurang puas terhadap kader atau masyarakat bila

kepemimpinan atasan, atau petugas berhalangan hadir

merasa kurang di-hargai oleh atau melakukan perubahan

tokoh masyarakat  jadwal

-Rekrut petugas baru,

penambahan petugas

-Pemimpin puskesmas

dilatih tentang ilmu

manajemen/kepemimpinan

yang baik terutama

masalah keuangan yaitu

transparansi dan

12
bertanggung jawab.

-agar juru-imunisasi

senantiasa berpartisipasi

pada kegiatan sosial

setempat agar tokoh

masyarakat mengenal

petugas imunisasi.

4 Masyarakat/ibu kurang Kurang atau tidak dilakukan Empat pokok penyuluhan


berpartisipasi penyuluhan oleh petugas (baca yang harus diberikan

4 pokok penting dalam sebelum vaksinasi:

penyuluhan) terhadap ibu-ibu. -jelaskan vaksin apa yang

diberikan dan penyakit apa

Petugas yang kurang ramah yang dicegahnya

terhadap ibu -kemungkinan terjadinya

KIPI seperti demam, rewel

setelah di imunisasi dan

cara mengatasinya

-kapan ibu kembali

-jaga baik-baik buku

imunisasi agar tidak rusak

atau hilang.

Penyuluhan terhadap

masyarakat umum dengan

memakai Q & A (lihat pada

halaman belakang buku ini)

Petugas harus ramah dan

memberikan kesempatan

kepada ibu untuk bertanya.

5 Masyarakat perkotaan yang Suka berpindah-pindah, atau -penyuluhan kepada


kurang partisipatif menyebabkan merasa tidak perlu/terlalu kelompok masyarakat yang
cakupan rendah
sibuk/tidak diperhatikan, dll menolak/kurang

partisipatif

13
-atur jadwal imunisasi

sesuai kebutuhan mereka

-melibatkan tokoh

masyarakat: pak RT dll

dalam mengajak

masyarakatnya untuk ikut

berpartisipasi pada

kegiatan imunisasi

6 Petugas melakukan miss -Menjalankan invalid contra Petugas di beri


opportunity: terdapat indications yaitu sasaran tidak pengetahuan tentang valid
kesempatan untuk melakukan
di-imunisasi karena ke-kuatiran contraindications.
imunisasi, namun tidak
mempergunakannya yang tidak perlu atau

berlebihan dari petugas Petugas menganjurkan agar

imunisasi terhadap kondisi ibu selalu membawa buku

anak/ibu saat berkunjung. KIA ketika berkunjung ke

-Sasaran berkunjung ke fasilitas puskesmas/RS/balai

kesehatan oleh karena sebab pengobatan (faskes)

lain tapi tidak membawa buku apapun tujuannya

KIA -petugas dilatih tentang

-petugas segan membuka vial cara memakai

vaksin multi-dose seperti kebijaksanaan membuka

Penta, OPV dll karena sasaran multi-dosis vial yaitu vaksin

hanya seorang atau sedikit. harus senantiasa dingin,

-petugas segan memberi vaksin status VVMnya A

beberapa jenis vaksin sekaligus atau B, belum melewati

pada hari yang sama ketika masa kadaluarsa,

sasaran sudah waktunya senantiasa memakai

diberikan semua antigen/jenis prosedur steril, vial tidak

vaksin. Contoh anak usia 9 pernah terendam air.

bulan yang belum pernah di- - anak dapat diberikan

imunisasi maka dapat beberapa antigen sekaligus

diberikan semua jenis vaksin pada saat yang sama sesuai

yang sesuai jadwal (lihat  jadwal yaitu BCG, Penta1,

contoh disamping kolom ini). OPV1, campak, IPV.

Valid contra-indication: anak/ibu alergi terhadap vaksin, pemberian BCG kepada anak yang positif

14
HIV/AIDS, ibu dengan tegas menolak anaknya untuk di-imunisasi misalnya karena batuk/pilek, demam

dsb. Tawarkan ibu untuk setelah anaknya sembuh maka di-imunisasi.

Selain itu anak boleh di-imunisasi (invalid contra-indication) seperti: sedang batuk/pilek, sakit asma,

kurang gizi, anak dengan Berat Badan Lahir Rendah yaitu antara 2500 g  –  2000 g, sedang minum

antibiotika, epilepsy, kejang demam, habis operasi, demam tidak tinggi (kurang dari 38,5 derajad

Celcius), sementara minum ASI, icterus

Gambar gambar dibawah ini adalah contoh seorang anak berusia 10 bulan yang belum pernah di-
vaksinasi, oleh karena menurut ibunya setiap waktu tiba untuk imunisasi maka si-kecil mesti sak it
sehingga tidak jadi di-vaksinasi, dan kini usia 10 bulan dalam kondisi sehat, ingin di-vaksinasi. Oleh
petugas disarankan untuk anak ini di vaksinakan semua antigen, sang ibu setelah di-yakinkan bahwa
tidak ada masalah dengan pemberian i njeksi atau vaksinasi sekaligus, maka ibu si-kecil setuju.

Sang anak yang siap untuk di vaksinasi sekaligus beberapa antigen ketika sudah waktunya di-berikan.

Pemberian tetes Polio1 Pemberian IPV suntikan

15
Pemberian injeksi Campak sub-sutan Pemberian BCG intra-dermal

Pemberian Penta1 intra-muskuler

16
2.1.1.2 masalah pada penerima jasa pelayanan imunisasi.

No Masalah Kemungkinan penyebab Solusi

1 Ibu/masyarakat -waktu pelayanan yang kurang sesuai dengan petugas duduk


kurang waktu yang dikehendaki ibu/masyarakat bersama masyarakat
berpartisipasi untuk menentukan
-jadwal imunisasi yang berubah-ubah tanpa
pada kegiatan  jadwal waktu yang
pemberitahuan sebelumnya
imunisasi sesuai dengan

-petugas imunisasi yang tidak hadir pada kehendak masyarakat

kegiatan posyandu
petugas konsisten

- Ibu/masyarakat yang takut terhadap efek menepati jadwal yang

samping atau KIPI sudah ditentukan


bersama
-sikap petugas yang kasar terhadap ibu
Penyuluhan terhadap
- Lokasi Posyandu/tempat pelayanan masyarakat/ibu
imunisasi terlalu jauh.
Sikap ramah dan
menghargai ibu yang
sudah datang ke
posyandu atau faskes.

Penjadwalan ulang
terhadap kunjungan ke
posyandu yang
terpencil: kunjungan
dapat 4 kali setahun
dengan catatan sekali
kunjungan cakupan
lebih 90%.

2 Ibu/masyarakat - Merasa sudah cukup dengan sekali - Penyuluhan


sudah datang, pemberian yang mirip
namun berikut dengan table
- Adanya KIPI pada anak/ibu
tidak datang lagi diatas yaitu 4
sesuai anjuran - Waktu yang tidak sesuai karena bersamaan pokok
(melengkapi dengan masa panen dll: imunisasi menjadi penyuluhan.
rangkaian dosis - Duduk bersama
bukan prioritas
pemberian, dengan
contoh masyarakat
mendapat Penta- untuk
1 tapi tidak lagi mengatur
datang untuk kembali jadwal
dosis berikutnya pelayanan
= drop-out ) imunisasi

17
2.1.1.3 Masalah pada akses dan drop-out

Masalah AKSES (LO) dan solusi Masalah pemanfaatan (DO) dan solusi

Lokasi pelayanan yang jauh. Kekurangan vaksin (stock-outs).

Solusi: penambahan posyandu, atau dikarenakan Solusi: pelatihan cara menghitung kebutuhan
kekurangan tenaga maka lokasi tsb dikunjungi setiap 3 vaksin untuk tiap puskesmas termasuk
bulan dengan catatan cakupan harus diatas 90% untuk perhitungan stok cadangan 25% dari total
setiap antigen per kunjungan. kebutuhan.

Dapat juga dengan melakukan kegiatan t erpadu


seperti dengan program gizi, KIA, pengobatan dsb,.

Waktu pelayanan yang kurang sesuai dengan waktu Tidak tahu kapan harus kembali.
ibu untuk datang ke tempat pelayanan.
Solusi: selalu diberikan penyuluhan sebelum
Solusi: atur kembali jadwal posyandu/pelayanan yang kegiatan vaksinasi termasuk kapan ibu harus
disesuaikan dengan waktu ibu-ibu, misalnya masa kembali.
panen maka jadual dapat disesuaikan

Kekurangan petugas imunisasi Merasa sekali imunisasi sudah cukup

Solusi: penambahan tenaga, atau ikuti contoh solusi


pada kolom diatas yaitu kunjungan yang dapat
dilakukan tiap 3 atau 4 bulan dst.

Kekurang tahuan Komunikasi yang tidak jelas atau buruk

Solusi: KIE kepada ibu-ibu sebelum kegiatan vaksinasi. Solusi: petugas harus kuasai program imunisasi
dan cara ber-komukiasi yang baik. Hal ini
Petugas dapat memakai kader yang orang local untuk
dapat melalui kegiatan pelatihan.
berkomunikasi dengan masyarakatnya

18
BAB 3. PELAKSANAAN

3.1 Kebijakan dan Strategi


Kebijakan dari Subdit Imunisasi Direktorat Surveilans and Karantina Kesehatan KEMENKES RI adalah

sebagai berikut:

1. Setiap bayi dan baduta (bawah dua tahun) berhak mendapatkan imunisasi rutin lengkap.

2. Bayi atau baduta yang belum pernah mendapatkan imunisasi atau belum lengkap status

imunisasinya, harus segera dilengkapi.

Strategi untuk menjamin setiap bayi dan baduta mendapatkan imunisasi rutin lengkap dapat

menggunakan sistem defaulter tracking maka perlu dilakukan :

1. Analisis PWS untuk memetakan wilayah berdasarkan cakupan (LO), DO, dan analisa masalah (per-

kategori), kemudian menyusun kegiatan dalam rangka mengatasi permasalahan tadi. Analisa

PWS ini digunakan sebagai dasar pembuatan mikroplaning.

2. Gunakan buku kohort dan KIA untuk mendapatkan data anak-anak yang belum lengkap imunisasi

atau terlewatkan status imunisasinya.

3. Membangun kemitraan dengan lintas sektor, lintas program, dalam meningkatkan cakupan dan

 jangkauan, misalnya dengan program gizi dan KIA.

4. Bekerjasama dengan masyarakat untuk memastikan agar semua bayi dan baduta terdata oleh

kader, tokoh masyarakat, tokoh agama, aparat desa, dan kader.

5. Kegiatan dilakukan secara rutin dengan mempergunakan sumber daya yang tersedia : tenaga,

logistik, dana, dan sarana pelayanan

6. Menjangkau semua desa/kelurahan yang sulit atau tidak terjangkau pelayanan

7. Advokasi, sosialisasi dan pembinaan.

19
3.2 Metode penerapan sistem defaulter tracking
1. Kotak pengingat

Kotak pengingat adalah kotak yang berisi kartu yang bertuliskan nama sasaran (anak atau ibu)

dimana waktu untuk mendapatkan dosis berikutnya dicatat pada kartu tersebut. Ketika waktu

untuk dosis berikutnya tiba (misalnya satu bulan kemudian) maka petugas dapat memeriksa

apakah sasaran yang tertulis itu, siap di tempat/pos imunisasi. Bila tidak hadir, maka dapat

dilakukan pelacakan.

Gambar 6. Kotak pengingat.

Cara pembuatan kotak pengingat

 Dapatkan kotak yang isinya dapat menampung seri kartu menurut 12 bulan dalam setahun (gambar

diatas)

 Catat di kartu pengingat

o nama dan umur anak,

o nama orang tua anak dan alamat, desa,

o tanggal ketika si-kecil memperoleh imunisasi.

o Tulis semua jenis antigen/vaksin yang pernah diberikan kepada si-kecil

o Tempatkan kartu tadi pada bulan berikutnya dimana si-kecil harus kembali untuk

menerima dosis selanjutnya pada bulan yang bersangkutan. Contoh: anak “Saleh”

memperoleh DPT-HB-Hib1 tanggal 5 Januari, maka pada bulan Februari dimasukin kartu

tadi. Apabila tanggal 5 Februari anak Saleh tidak datang, maka petugas dapat meminta

tolong kader untuk mencari dan membawa anak Saleh ke pos-imunisasi. Dan seterusnya

untuk DPT-HB-Hib3 bulan Maret. Kotak pengingat berada di Puskesmas atau pada juru-

imunisasi.

20
2. Kantong imunisasi

Kantong imunisasi adalah kantong yang terbuat dari kain atau kertas tebal yang berisi nama nama

sasaran (lihat gambar dibawah).

Cara mempergunakan Kantong imunisasi sama dengan kotak pengingat.

21
3. My Village My Home (MVMH)

MVMH adalah kertas atau bahan plastic seluas kira-kira 150 x 100 cm yang berisi catatan nama

sasaran, nama orang tua dan seterusnya seperti dapat di-lihat pada gambar 7

Penjelasan cara memakai MVMH sbb:

 Catat nama bayi, orang tua dan seterusnya sesuai kolom yang tersedia

 Khusus kolom imunisasi, setiap pemberian antigen dicatat tanggal bulan tahun pemberian.

Contoh: anak lahir tanggal 2 Januari 2017 mendapat HB0, dan sebelum pulang diberikan BCG

pada tgl 4 Januari 2017. Ketika anak berumur 1 bulan, diberikan Polio-1 yaitu tanggal 2 Februari

2017. Tanggal 2 Maret 2017 anak berumur 2 bulan dan menerima DPT-HB-Hib1 dan Polio2 dan

dicatat pada kolom yang sesuai. Apabila anak tidak datang pada tanggal tadi, maka petugas atau

kader mencari orang tua anak untuk membawa anaknya ke pos imunisasi Posyandu. Dan

seterusnya untuk DPT-HB-Hib2 pada bulan April.

 Keuntungan memakai MVMH adalah ibu-ibu yang lain bisa membaca dan kemudian saling

mengingatkan bila ada ibu yang tidak datang padahal sudah waktunya anak ibu yang tidak

datang, di imunisasi. Anak yang baru lahir, atau anak dari orang tua pendatang dapat langsung

dicatat, demikian juga untuk orang tua yang pindah yang membawa serta anaknya dapat

dikeluarkan dari catatan MVMH.

 Metode ini dapat digunakan untuk melacak LO maupun DO.

22
Gambar 7. My Village My Home

23
Dibawah ini beberapa contoh pengisian MVMH.

Gambar 8. cara pengisian MVMH

Contoh 1: pengisian dengan spidol Contoh 2: pengisian dengan kertas sticker. Ini

lebih memudahkan untuk penggantian nama

atau alamat dsb.

24
4. SMS reminder (pengingat SMS).

Short Message Service (SMS) adalah pemberitahuan singkat melalui hand-phone kepada ibu dari

sasaran.

Semua ibu yang anaknya terdaftar sebagai penerima imunisasi di catat nomor HPnya, untuk pada

waktunya si-kecil memperoleh imunisasi, si ibu di-ingatkan melalui SMS. Kekurangannya ialah tidak

semua ibu mempunyai HP.

3.3 Waktu dan tempat pelaksanaan


Defaulter tracking harus dilakukan setiap bulan di tingkat posyandu dan puskesmas.

Proses di Pelayanan Kesehatan

1. Kompilasi daftar bayi dan wanita usia subur (WUS) dari register petugas imunisasi pada akhir

kegiatan/sesi.

2. Masukkan sasaran kunjungan selanjutnya dalam catatan tracking perbulan.

3. Bulan berikutnya: Keluarkan daftar nama dari sistem tracking  pada hari/sesi vaksinasi untuk

memastikan ibu/anak hadir atau tidak.

4. Lengkapi semua catatan imunisasi seperti yang ditentukan setelah imunisasi (buku register,

booklet, tracking register ). Dari tracking register, buat daftar nama anak yang lolos /tidak

datang sesuai jadwalnya.

Pelaksanaan di Tingkat Masyarakat

Petugas menyampaikan secara detail anak yang lolos /defaulter kepada kader

1. Lakukan kunjungan rumah ke pada anak/ WUS yang tetap tidak hadir setelah mendapat teguran

 /reminder dari kader.

2. Tanyakan alasannya tidak mau melanjutkan imunisasi.

3. Jelaskan jadwal imunisasi, keuntungan dan pentingnya melengkapi imunisasi dan menganjurkan

orang tua untuk membawa anaknya pada vaksinasi selanjutnya.

Masalah dalam pelaksanaan system defaulter tracking

1. Petugas tidak terlatih dalam tracking & komunikasi inter personal

2. Tidak cukup sumber daya untuk mendukung kegiatan  tracking termasuk insentif untuk kader

3. Motivasi yang rendah diantara petugas kesehatan.

4. Alat monitoring tidak memadai termasuk tracking registers

5. Tidak menjadi prioritas dalam program

25
BAB 4

Strategi Komunikasi

Manfaat dari strategi komunikasi yang baik adalah untuk menciptakan kesadaran akan pentingnya

Imunisasi, menumbuhkan kepercayaan, menghindari rumor dan kesalahan informasi, meningkatkan

cakupan imunisasi, membangun dukungan masyarakat yang kuat untuk program Imunisasi serta

membawa perubahan sikap positif terhadap Imunisasi.

Contoh empat pesan penting untuk orang tua sebelum melakukan kegiatan imunisasi :

1.vaksin apa yang diberikan dan penyakit apa yang dicegah,


2. kemungkinan terjadinya KIPI, dan cara mengatasinya
3. Kapan kembali pada kunjungan berikutnya,
4.himbauan untuk menjaga buku Imunisasi (KIA) dengan baik dan membawa saat
kunjungan Imunisasi berikutnya

Gambar 9. Penyuluhan sebelum kegiatan imunisasi

26
Berikut ini contoh tentang komunikasi antara petugas (juru-imunisasi/jurim) dan ibu (klien/pelanggan)
yang mempengaruhi terjadinya LO dan DO.

Contoh 1

Jurim: (memanggil) ibu anak Jaja mana?

Ibu: ya suster, hadir

Jurim: mana buku imunisasinya?

Ibu: ini suster (sang ibu menyerahkan)

Jurim: menulis di buku jenis dan dosis antigen pada kolom tanggal pemberian. Setelah itu jurim berkata:

ayo ibu cepat duduk disini. Dengan wajah cemberut: ibu sudah berulang kali membawa anak ibu kemari,

masih juga belum mengerti bagaimana cara memegang anak ibu agar mudah buat saya meng-vaksinasi

anak ibu, gimana sih ibu ini! (suara membentak). Memberi vaksinasi kepada Jaja.

Ibu: sudah suster? Apa tidak ada obat untuk anak saya bila demam?

Jurim: sudah, dan jangan banyak tanya, pergi ke suster disebelah untuk ambil obat penurun panas bila

anak ibu demam habis vaksinasi. Berikut ibu anak Santi, cepat kemari!

Contoh 2

Jurim: ibu anak Yanti, mohon kemari (suara lembut dan senyum)

Ibu: ya suster, hadir

Jurim: maaf, boleh lihat buku imunisasi si-kecil?

Ibu: ini suster

Jurim: ibu, saya akan vaksinasi si-kecil dengan vaksin DPT-HB-Hib-1 untuk mencegah penyakit bla bla bla.

Nanti si-kecil setelah di-vaksinasi mungkin walaupun jarang, akan rewel atau demam ringan, dan itu

tidak apa-apa karena merupakan reaksi tubuh membentuk zat anti terhadap penyakit tadi. Kalau

demam agak tinggi maka berikan obat yang akan kami berikan. Tolong ibu datang pada bulan berikut

untuk si-kecil menerima dosis kedua, dan mohon juga ibu jaga buku ini baik-baik. Ada pertanyaan bu?

Sambil menulis di buku jenis dan dosis antigen pada kolom tanggal pemberian. Setelah itu jurim

mempersilahkan sambil mengatur ibu dan posisi anak untuk di-vaksinasi. Kemudian vaksinasi.

Ibu: sudah suster? Boleh pulang?

Jurim: sudah ibu, terimakasih ibu sudah m embawa si-kecil kemari sambil menyalami ibu.

Dari contoh di atas, komunikasi petugas pada contoh no. 1 dapat membuat ibu kecewa dan tidak

datang lagi ke pelayanan, sedangkan contoh kedua dapat memberikan kepuasan kepada ibu sehingga

dia akan datang lagi ke pelayanan Imunisasi berikutnya.

27
BAB 5

Pemantauan, Evaluasi dan Supervisi

5.1. Pemantauan dan Evaluasi


Pemantuan dan evaluasi terhadap proses pelaksanaan system defaulter tracking  membutuhkan

pengumpulan dan analisis data untuk memastikan apakah kegiatan yang direncanakan telah

dilaksanakan secara efektif atau sejauh mana capaian tujuan dan sasaran yang ditetapkan.

Monitoring dapat dilakukan melalui rapat bulanan, pemantauan indikator terkait pelaksanaan secara

berkala. Indikator utama meliputi:

- Turunnya angka LO menjadi < 5% dan DO menjadi < 5%

- Menurunnya angka absolut anak yang tidak diimunisasi atau tidak lengkap imunisasinya

Pelaksaan monitoring membutuhkan data-data dari format pencatatan dan pelaporan yaitu:

1. Buku KIA sebagai catatan individu bayi dan baduta

2. Buku Kohort bayi sebagai register primer

3. Rekapitulasi Imunisasi bayi desa

4. PWS Imunisasi sebagai alat bantu pelayanan Imunisasi

Hasil pelaksanaan defaulter tracking harus dicatat pada buku KIA dan harus disimpan untuk mengetahui

status Imunisasi bayi dan baduta. Buku tersebut dapat menunjukkan tempat dan tanggal bayi diberikan

Imunisasi sesuai dengan daftar defaulter tracking  (terlampir). Pelaksanaan defaulter tracking harus

dimanfaatkan untuk memantau bagaimana manajemen data di tingkat pelayanan dan untuk

meningkatkan sistem pencatatan dan pelaporan program imunisasi r utin.

5.2. Supervisi Suportif

Supervisi suportif dimaksudkan untuk melakukan evaluasi sekaligus melakukan on the job training

kepada petugas Kesehatan yang sudah diberikan pelatihan sebelumnya terkait defaulter tracking.

Kunjungan supervisi harus mencakup analisa data cakupan, peninjauan pelaksanaan defaulter tracking

yang berkualitas. Pelayanan yang bermutu akan memberikan kepuasan kepada ibu/orang yang

membawa anak untuk dilayani yang akhirnya akan mengurangi LO dan DO.

28
BAB 6
PENUTUP
Keberhasilan dalam program imunisasi digambarkan dalam maksimalnya capaian sasaran dan kecilnya
angka drop-out. Hal ini tergantung kepada pendekatan (approach) manajemen pemegang program
imunisasi di semua tingkat pengambil keputusan yai tu pusat, provinsi, kabupaten dan puskesmas.

Manajemen yang baik bukan lagi melalui sistim inspeksi tetapi ke supportive supervisión yang dijalankan
secara berkala dan teratur.

Sukses manajemen bila memperhatikan 3 aspek yaitu KEPEMIMPINAN, KOORDINASI, INTEGRASI.


Kepemimpinan yang transparan dan bertanggung jawab akan menimbulkan rasa memiliki para stafnya
berupa semangat bekerja demi tercapainya sasaran organisasi. Koor dinasi dan Integrasi adalah penting
untuk mengatasi masalah sumber daya yang terbatas seperti kerjasama lintas sektoral maupun lintas
program. Dengan demikian pekerjaan akan lebih mudah efisien dan efektif.

Akhir dari semua ini adalah semoga buku petunjuk teknis pelaksanaan Defaulter Tracking system ini
dapat membantu petugas kita dalam menyelesaikan persoalan imunisasi seperti banyaknya anak kita
yang tidak lengkap imunisasi dasarnya yang dikemudian hari dapat menimbulkan kejadian luar biasa
penyakit yang dapat dicegah dengan im unisasi.

29
Ucapan terimakasih

Ucapan terimakasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya diberikan kepada WHO dan GAVI yang
sudah mendukung penulisan dan penerbitan buku ini.

Ucapan yang sama diberikan kepada staff Imunisasi KeMentrian Kesehatan, team Defaulter tracking
system Dr Fina Tams, Dr Asmaniar Saleh, Dr Sidik Utoro, Dr Yosi, Deasy dan lain-lain yang tidak sempat
disebut namanya satu per satu yang ikut bersama dalam memberikan masukan saran sehingga buku ini
dapat disusun menurut sistematika penulisan ilmiah.

30
REFERENSI
1. CARE India: Immunization and VPDs, 2004

2. DitJen P3, KeMenKes RI: Modul Pelatihan Imunisasi Bagi Petugas Puskesmas, 2013

3. DitJen P3, KeMenKes RI: Pedoman Pelaksanaan Imunisasi di Daerah Sulit/SOS, 2012

4. Enkhtuya et al: RED-development and testing of a health micro-planning strategy for reaching

difficult to reach populations in Mongolia, 2009 (ARHEN http://www.rrh.org.au)

5. Info Datin-Imunisasi, 2016

6. KEPI Policy on immunizing sick children, 1993

7. Nelson Textbook of Pediatrics, Kliegman et al, 19 th Edition, 2011: pp 892-896

8. PATH Vietnam, improving immunization through supportive supervision, 2007

9. Peetosutan K, UNICEF Indonesia: vaccine hesitancy and effective communication, 2016

10. Peraturan Menteri Kesehatan RI no 42/2013 tentang imunisasi.

11. RISKESDAS, Report on Result of National Basic Health Research, 2007

12. The Lancet: effect of prophylactic paracetamol administration at time of vaccination on febrile

reactions and antibody responses in children: two open-label, randomized controlled trials: 374,

Oct.2009

13. UNICEF: Drop-Out study report, 2012

14. USAID, CDC Atlanta, UNICEF Indonesia: Strengthening Routine Immunization in Indonesia, 2012

15. USAID: Immunization Essentials, a practical field guide, 2003

16. Vivancos R, Martinez R: Performance assessment of the Ugandan National Program of

Immunization in Masindi: Analysis of Routine data, 2007: p 63 (Vol.54/No.1)

17. WHO, EPI Fact Sheet, Indonesia 2014

18. WHO, IIP a practical guide for health staff, 2015

19. WHO, increasing immunization coverage at the health facility level, 2002

20. WHO, training for Mid-level-manager (MLM), 2008

31
LAMPIRAN
LAMPIRAN 1. Format Defaulter Tracking

Keterangan:

Nomor anak: nomor urut sesuai kolom

Nama anak dan alamat: cukup jelas

Nomor telepon atau HP

Tanggal kunjungan selanjutnya: kelanjutan dosis, contoh bulan yad akan menerima Penta2

Tanggal imunisasi: yaitu saat di vaksinasi sekarang dan antigen apa yang diberikan

32
LAMPIRAN 2. Pertanyaan dan Jawaban Q & A mengenai Imunisasi
Apa itu imunisasi dan bagaimana kerja nya?

1.  Apa tujuan dari pada imunisasi?

Kita mengimunisasi orang untuk mencegah orang tersebut menderita penyakit serius yang

bahkan dapat mematikan. Kita juga akan melindungi ibu dan anaknya dari serangan penyakit

berbahaya yang disebut Tetanus.

2. Penyakit apa saja yang dapat dicegah?

Saat ini penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi adalah: tuberculosis (TBC), polio, pertusis

(batuk 100 hari), difteri, tetanus, hepatitis B, Hemophilus influenzae tipe B, dan campak+rubella.

3. Mengapa anak tidak di imunisasi untuk mencegah malaria atau HIV/AIDS?

Sampai saat ini belum ada vaksin untuk mencegah penyakit malaria dan HIV/AIDS

4.  Apakah dengan satu kali suntikan sudah dapat mencegah beberapa penyakit?

Beberapa vaksin hanya untuk pencegahan satu penyakit, namun ada juga vaksin untuk

pencegahan beberapa penyakit seperti DPT-HepB-Hib yang dapat mencegah penyakit Difteri,

Pertussis, Tetanus, Hepatitis B dan Hemophilus influenza  tipe b; MR mencegah campak dan

rubella.

5. Bagaimana imunisasi itu bekerja?

Setelah divaksinasi apakah melalui suntikan atau tetesan ke mulut, tubuh akan dirangsang untuk

membentuk zat anti (antibody) terhadap penyakit yang sesuai vaksin yang masuk kedalam

tubuh. Apabila dikemudian hari penyakit seperti tersebut tadi, menyerang tubuh kita, maka

langsung akan dimatikan sehingga kita tetap sehat atau kalau sakit, maka sangat ringan.

Beberapa vaksin seperti BCG, HB-0 (HB-nol), IPV (polio suntikan) dengan sekali pemberian sudah

cukup untuk tubuh membentuk zat anti. Namun ada beberapa vaksin yang harus diberikan

beberapa kali agar zat anti yang terbentuk didalam tubuh cukup memberikan perlawanan

terhadap penyakit yang bersangkutan, contoh DPT-HepB-Hib, Polio tetes mulut (OPV), MR, dan

Tetanus-difteri Toxoid.

6. Berapa lama waktu atau masa perlindungan dari vaksin yang diberikan kedalam tubuh kita

untuk melawan penyakit yang bersangkutan?

33
Setelah pemberian vaksinasi secara lengkap, maka tubuh akan mempunyai daya tahan/zat anti

selama umur kanak-kanak bahkan dapat lebih lama lagi.

7. Kalau anak sudah mendapatkan imunisasi lengkap, apakah sudah pasti terhindar dari penyakit

 penyakit sesuai jenis vaksin?

Walaupun tidak ada jaminan 100% terhindar dari penyakit-penyakit seperti tersebut diatas,

namun kalau akan menderita, maka pasti sangat ringan. Jadi, masih jauh lebih menguntungkan

divaksinasi dari pada menderita penyakit akibat tidak divaksinasi

8.  Apa yang terjadi kalau kita tidak mengimunisasi anak kita? 

Bila anak tidak diimunisasi atau imunisasinya tidak lengkap, maka anak tersebut akan

mempunyai sistim pertahanan yang lemah, sehingga apabila anak tersebut diserang penyakit-

penyakit seperti tersebut diatas (lihat no 2), maka akan menderita sakit bahkan meninggal

dunia.

Sebelum vaksin vaksin tadi tersedia, maka banyak anak yang meninggal dunia atau cacad karena

penyakit campak dan rubella, TBC, batuk 100 hari, difteri, polio, hepatitis B, hemophilus

influenzae tipe B, dan tetanus.

Tanyakan pada orang-orang yang sudah tua, mereka akan menjawab bahwa hari ini anak-anak

kita sudah pada sehat karena imunisasi dan mereka dapat bertumbuh lebih baik dan bertahan

hidup.

Siapa yang harus diimunisasi dan bagaimana?

9. Kapan anak harus diimunisasi? 

Seorang anak harus diimunisasi secepatnya saat anak tersebut sudah waktunya untuk

memperoleh imunisasi karena tubuhnya akan membentuk daya tahan secara efektif.

Penundaan pemberian imunisasi akan memberikan resiko akan terserang penyakit. Dibawah ini

umur yang sesuai dengan jadwal pemberian:

Secepatnya setelah lahir (dalam waktu < 24 jam) HB-0 mencegah radang hati

Secepatnya setelah lahir sampai umur 1 bulan BCG untuk mencegah TBC

OPV1 untuk mencegah Polio

Secepatnya setelah umur 2 bulan DPT-HepB-Hib1 dan OPV2

Secepatnya setelah umur 3 bulan, atau paling cepat 4 DPT-HepB-Hib2 dan OPV3

minggu setelah DPT-HepB1 dan OPV2

Secepatnya setelah umur 4 bulan atau paling cepat 4 DPT-HepB-Hib3, IPV dan OPV4

34
minggu setelah DPT-HepB2 dan OPV3

Secepatnya setelah mencapai umur 9 bulan Campak Rubella (MR)

10. Bagian tubuh yang mana seorang anak di imunisasi?

Setiap vaksin akan diberikan pada tempat y ang sesuai agar zat anti yang terbentuk dapat

berguna.

BCG - suntikan pada lengan atas kanan

OPV - tetesan ke mulut

IPV - suntikan di paha kiri

DPT-HepB-Hib - suntikan di paha kanan

Campak Rubella (MR) - suntikan pada lengan atas kiri

Catatan: semua suntikan pada anak 1 tahun keatas adalah di lengan atas (otot deltoideus)

11. Bagaimana kalau ditemukan seorang anak sudah melewati usia yang tepat untuk imunisasi

Secara umum anak sudah mendapat imunisasi sesuai umur yang tepat, namun kalau sudah

melewati umur yang seharusnya menerima imunisasi tapi belum berusia satu tahun maka

secepatnya diberikan imunisasi. Untuk anak yang harus mendapatkan beberapa kali imunisasi,

maka saat ditemukan dan sudah melewati 4 minggu interval setelah imunisasi sebelumnya,

maka anak itu juga secepatnya diimunisasi.

12.  Apakah ada alasan untuk tidak mengvaksinasi anak beberapa antigen sekaligus pada saat

berkunjung?

Adalah aman dan efektif/berguna apabila memberikan imunisasi pada anak beberapa antigen

sekaligus pada saat berkunjung, selama pemberiannya adalah pada tempat yang berbeda-beda.

Misalnya anak berkunjung untuk memperoleh imunisasi pada saat usia 40 minggu (10 bulan)

yang belum pernah sebelumnya diimunisasi. Maka saat itu dapat diberikan BCG, OPV1, IPV, DPT-

HepB-Hib1 dan campak-rubella sekaligus. Ini penting untuk me-maksimalkan kesempatan, sebab

pemberian bertahap akan memungkinkan sang ibu tidak datang lagi sesuai anjuran.

13. Pada umur berapa seorang anak akan mendapatkan semua imunisasi dasar.

Setiap anak sudah harus memperoleh imunisasi lengkap sebelum usia satu tahun. Orang tua

yang sudah membawa anaknya dan memperoleh imunisasi lengkap, harus diberi

hormat/ucapan selamat oleh petugas kesehatan dan pemimpin masyarakat. Namun bila

35
ditemukan anak belum lengkap imunisasinya dan umurnya belum satu tahun, maka secepatnya

anak itu, di imunisasi.

14. Bagaimana kita mengetahui anak sudah menerima imunisasi dan kapan?

Setiap anak yang mendapat imunisasi, oleh petugas kesehatan perlu dicatat pada buku register

(kohor/kuning) yang dipegang petugas, dan buku pink/KMS anak yang dipegang ibu. Jadi

imunisasi anak akan dicatat pada kolom yang sesuai dalam buku KMS dan memberitahukan

ibu/pembawa anak, kapan kembali untuk mendapat imunisasi berikutnya.

Itu sebabnya selalu membawa serta KMS saat berkunjung ke petugas kesehatan untuk

imunisasi.

15. Informasi apakah yang harus diberikan ol eh petugas kesehatan kepada ibu/pembawa anak

yang membawa anaknya untuk diimunisasi.

Sekalipun petugas kesehatan sangat sibuk, namun jangan lupa memberikan penjelasan:

 Kapan ibu kembali membawa anaknya untuk mendapat i munisasi berikutnya

 Kalau ada sedikit kemerahan bekas suntikan atau sedikit demam, maka beritahukan

keibu bahwa hal ini menunjukkan bahwa tubuh anak bereaksi bagus untuk membentuk

pertahanan

 Kalau ada waktu, maka dapat dilanjutkan dengan penjelasan tentang penyakit apa saja

yang dilindungi

 Ingatkan ibu untuk selalu membawa KMS saat berkunjung

 Berterima kasih kepada ibu yang sudah membawa anaknya untuk memperoleh

perlindungan melalui imunisasi.

16.  Adakah alasan untuk anak yang sudah waktunya diimunisasi namun tidak boleh divaksinasi?

Setiap anak yang sakit tetap boleh diimunisasi karena aman. Misalnya: anak dengan demam

ringan, batuk pilek, diare, muntah-muntah, kecuali anak sakit berat sehingga perlu di rawat,

temperature tubuh melebihi 38 derajat Celcius.

Bayi premature atau berat badan lahir rendah atau sedang menyusui tetap harus diberikan

imunisasi, karena kalau mereka sakit dan belum diimunisasi, maka penyakit yang dideritanya

(penyakit penyakit yang tersebut dinomor 2) dapat memberikan kondisi yang lebih berat bahkan

kematian.

17. Perlukah petugas kesehatan mengimunisasi anak sekalipun anak yang dibawa bukan untuk

tujuan imunisasi?

36
Ya, anak harus diimunisasi setelah diperiksa KMS anak tersebut menunjukkan bahwa sudah

waktunya untuk diimunisasi. Itu sebabnya ibu/pembawa anak harus selalu membawa buku KIA-

pink/KMS saat berkunjung ke fasilitas kesehatan.

18. Siapa yang seharusnya membawa anak untuk diim unisasi?

Siapa saja, dapat ibu, ayah, nenek, kakak yang sudah dewasa, untuk membawa anak ke fasilitas

kesehatan guna memperoleh imunisasi, dan jangan lupa membawa KMS.

Beberapa anggota keluarga tidak memberikan dukungan untuk ibu membawa anaknya

imunisasi karena adanya kepercayaan bahwa anak akan sakit, rewel, atau berita bahwa

imunisasi itu berbahaya. Adalah penting peranan ayah/bapak untuk mendapat informasi yang

 jelas dan benar agar anak dapat memperoleh imunisasi.

19. Bagaimana pengaruh kampanye imunisasi terhadap imunisasi rutin pada anak?

Anak-anak yang masuk dalam target kampanye imunisasi, dapat diimunisasi, namun harus

diingat bahwa kampanye hanyalah extra atau bonus perlindungan. Anak tetap masih

memerlukan imunisasi rutin sebagai dasar untuk memperoleh pertahanan lengkap. Itu sebabnya

imunisasi di saat kampanye tidak dicatat dalam kartu imunisasi anak/KMS.

20. Kalau anak mendapat extra imunisasi saat kampanye, apakah yang terjadi?

Tidak ada hal buruk yang terjadi, bahkan memperoleh extra perlindungan.

21. Siapa perempuan yang memerlukan imunisasi Tetanus?

Perempuan hamil memerlukan imunisasi Tetanus untuk melindungi dirinya dan juga anaknya

dari serangan penyakit Tetanus yang dapat mematikan itu. Perlindungan sempurna bila ibu

mendapatkan imunisasi lengkap berupa 5 dosis dengan masa interval yang sesuai: Td1, Td2,

Td3, Td4, Td5. Semua perempuan hamil atau tidak adalah aman untuk diimunisasi Tetanus,

namun untuk perempuan hamil, perlindungan juga diberikan kepada anak yang dikandungnya.

Perlunya informasi/penyuluhan kepada orang tua

22.  Apa efek samping yang sering terjadi setelah imunisasi dan apa yang harus dilakukan?

Paling sering terjadi adalah demam dan menangis waktu malam, ada juga luka yang kemerahan

dan sakit dilengan bekas suntikan BCG, atau bengkak bekas suntikan DPT-HepB-Hib yang

memberikan rasa sakit. Tindakan sementara adalah biarkan saja dan akan sembuh sendiri.

37
23. Mengapa beberapa anak menangis setelah imunisasi dan apa yang harus orang tua lakukan?

Anak menangis karena sakit didaerah suntikan, juga dapat menderita demam ringan.

Gunakanlah kompres kain yang basah (air tidak perlu dingin seperti dari kulkas), anak diberi

minum yang banyak. Dan bagi temperature yang tinggi (demam lebih dari 38°C) maka diberikan

parasetamol. Catatan: paracetamol tidak boleh diberikan secara rutin pada anak yang habis di

vaksinasi.

Apabila tidak nampak perbaikan, maka bawalah sikecil ke petugas kesehatan.

24.  Apabila anak menderita demam setelah diimunisasi, apakah masih boleh menerima imunisasi

berikutnya?

Ya, karena demam adalah tanda bahwa tubuh membentuk zat anti setelah memperoleh

imunisasi, jadi anak tetap boleh diberikan imunisasi sekalipun demam kecuali demam tinggi.

25. Mengapa BCG memberikan luka kecil dibekas suntikannya?

Luka terjadi karena pemberian imunisasi di lapisan dalam kulit (intra dermal) dan ini adalah

bentuk reaksi yang baik, bahwa tubuh membentuk zat anti terhadap tuberculosis. Namun, bila

tidak terbentuk luka, maka bukan berarti harus mengulangi imunisasi BCG karena zat anti juga

sudah terbentuk.

26. Mengapa beberapa anak menjadi kurang nafsu makan atau demam setelah imunisasi, dan apa

yang orang tua harus lakukan?

Anak yang demam atau menjadi kurang nafsu makan sesudah imunisasi dapat dilakukan cara

dengan memberikan cukup minum, makan makanan yang disukai anak termasuk meneruskan

pemberian air susu ibu. Apabila dalam tiga hari, belum ada perbaikan, maka bawa anak tersebut

ke petugas kesehatan, karena mungkin demam akibat penyakit lain seperti malaria, dan bukan

karena imunisasi.

27. Pembengkakan bekas imunisasi DPT-HepB-Hib, bila terjadi maka apa yang harus orang tua

lakukan?

Lakukan kompres air (sedikit hangat) didaerah bekas suntikan.

28. Bagaimana kalau ada darah sedikit dibekas suntikan?

Biarkan saja karena akan berhenti sendiri.

29. Bagaimana kalau anak akan sangat sakit bahkan meninggal akibat imunisasi?

38
Kejadian ini sangat-sangat jarang terjadi, dan dapat disebabkan oleh penyakit lain, bukan karena

imunisasi

30.  Apakah imunisasi dapat mempengaruhi ibu untuk memberikan anak (kesuburan)?

Imunisasi Tetanus adalah untuk memberikan perlindungan ibu dan anak terhadap penyakit

Tetanus yang dapat mematikan itu, bukan sebagai alat untuk membatasi kelahiran/kesuburan.

31.  Apakah imunisasi perlu dibayar?

Tidak perlu bayar, imunisasi adalah gratis, pemerintah sudah membayar semua biaya imunisasi.

32.  Apa yang harus dilakukan oleh orang tua/penjaga anak bila KMS anak hilang?

Lapor ke petugas kesehatan untuk mendapatkan KMS yang baru secara gratis.Kemudian orang

tua atau penjaga anak harus menjaga KMS sebaik mungkin agar tidak hilang (simpan ditempat

yang aman), dan selalu membawa KMS saat berkunjung ke petugas kesehatan.

33.  Apa saja yang dapat orang tua kerjakan untuk memperoleh keyakinan bahwa anaknya benar

mendapat perlindungan yang terbaik?

Orang tua mengetahui bahwa anaknya harus mendapat imunisasi satu kali atau beberapa kali

agar perlindungan yang diperoleh anaknya sempurna. Sehingga diperlukan pengetahuan

tentang KAPAN dan DIMANA anaknya dibawa untuk memperoleh imunisasi artinya memahami

tentang dimana, hari apa dan jam berapa kegiatan imunisasi dilakukan o leh petugas kesehatan.

Jadi orang tua harus melakukan sebagai berikut:

 Mendengarkan dengan baik penjelasan petugas kesehatan

 Menanyakan apakah masih ada pertanyaan yang saya perlu tanyakan?

 Mengulangi/mengikuti nasehat tentang efek samping imunisasi dan apa yang harus

dilakukan.

34.  Apakah pesan yang dapat diberikan oleh petugas imunisasi dalam rangka optimalisasi

kesempatan (mencegah missed opportunies) kepada orang tua?

• Setiap bayi sakit yang berobat jalan dan sudah waktunya untuk di-imunisasi, maka harus di-

vaksinasi

• Tetap diberikan DPT-HB-Hib sekalipun anak tersebut sakit

• Tetap berikan OPV (polio tetes) sekalipun anak tersebut muntah-muntah atau diare

• Tetap di-vaksinasi campak sekalipun ibu mengatakan bahwa anaknya pernah menderita

sakit campak

39
• Semua anak yang malnutrisi bila sudah waktunya di-vaksinasi maka lakukan itu (foto

dibawah). Demikian juga anak yang menderita sakit kulit (bisul) boleh di vaksinasi.

• Beritahukan ibu bahwa sekalipun si kecil sakit, adalah aman dan efektif bila divaksinasi.

Imunisasi akan melindungi anak sekalipun anak tersebut sakit.

40
Lampiran 3. Ringkasan dari semua permasalahan diatas.

Hambatan terhadap imunisasi dasar lengkap—IDL imunisasi dasar atau rutin lengkap.

NB: kadang keterangan dibawah ini ada yang saling tumpang-tindih yaitu misalnya topic berbeda

namun penyelesaian sama

Kekurang tahuan

Tidak mengetahui imunisasi dasar yang dibutuhkan serta manfaatnya

Dosis pemberian yang harus lengkap (contoh DPT-HB-Hib harus 3x)

KIPI: kemungkinan terjadi walaupun tidak perlu dikuatirkan

Resiko apabila si-kecil/ibu tidak lengkap imunisasinya

Anggapan yang keliru

Efek KIPI yang menguatirkan, yang dialami sendiri atau mendengar dari omongan orang tua/orang luar —

tetangga/dll

Tidak mengerti terhadap keuntungan bila di-imunisasi, dan k erugian bila tidak/tidak lengkap imunisasinya

Komunikasi yang kurang baik

Petugas tidak merasa perlu untuk KIE terhadap ibu, menganggap ibu ibu sudah tahu, atau merasa terganggu

dengan tanya-jawab, atau tidak mempunyai waktu untuk KIE

Ibu/penjaga anak merasa kurang puas terhadap perlakuan petugas (kasar, cemberut, kurang peduli)

Ibu/penjaga anak, merasa harus membayar atau merasa sakit PD3I (misalnya campak) adalah hal bisaa

Kurangnya dukungan dari orang terdekat atau lingkungan sekitar

Suami atau isteri yang menghalangi—menganjurkan untuk tidak perlu imunisasi

Mertua, nenek, kakek yang tidak mendukung

Hambatan pada pelayanan/fasilitas

Kekurangan vaksin atau logistic (cold chain, buku KMS/Kohor, dll)

Tidak mengetahui bahwa posyandu/puskesmas melakukan imunisasi, atau tidak jelas kapan kegiatan imunisasi

Sering pelayanan tidak sesuai janji/jadual imunisasi, tidak ada pemberitahuan bila ada perubahan jadual

Petugas imunisasi yang merasa berat berbicara/memberi penjelasan

Perilaku petugas imunisasi

Petugas imunisasi kurang baik dalam berkomunikasi: kasar terhadap ibu/cemberut. Petugas memberikan

kesan perilaku negative

41
Petugas imunisasi yang tidak mempunyai kapasitas: jawaban yang diberikan sembarangan —tidak relevant,

membingungkan, tidak konsisten

Petugas yang sering alpa saat kegiatan luar gedung/posyandu atau di puskesmas —tidak ada pelayanan

imunisasi namun kegiatan posyandu ada/tersedia

Bidan desa yang sering tidak berada di tempat tugas/tidak berada di desa

Seringnya kegiatan kunjungan imunisasi di-rumah/sweeping, membuat ibu merasa tidak perlu lagi membawa

si-kecil ke tempat pelayanan kesehatan/posyandu

Kurangnya dukungan dari penguasa/orang yang berpengaruh

Kepala desa/kelurahan yang tidak/kurang mendukung

Tokoh kesehatan (dokter), agama: isyu efek penyakit seperti autisme, haram

Tokoh masyarakat lainnya: mempersulit penyediaan tempat pelayanan umum, budaya

Hal-hal lain yang bertalian dengan tercapainya imunisasi dasar lengkap

Peran motivator

Pengetahuan dasar tentang imunisasi adalah kunci keberhasilan motivator yaitu:

- Keuntungan bila di-imunisasi

- Hak anak untuk di-imunisasi sesuai UU NKRI

- Kerugian bila si-kecil tidak di-imunisasi/tidak lengkap imunisasinya

Pemberian penghargaan terhadap si-kecil yang sudah melengkapi status imunisasinya —sertifikat yang ditanda-

tangani oleh Bupati

Gaya komunikasi—sering, teratur, konsisten, menarik, menghargai

Verbal dengan contoh-contohnya

Q & A Tanya jawab

Poster, lembar balik dsb., sebaiknya memakai gambar khas Indonesia

Gambaran penderita PD3I—anak lumpuh, sakit tetanus dll

Penyuguhan dalam bentuk berwarna, dengan pesan yang jelas, singkat, mudah di-mengerti oleh orang aw am

Selalu mengucapkan terimakasih/penghargaan terhadap ibu yang sudah membawa si-kecil untuk di-

imunisasi

42
Kesimpulan tentang hambatan pada imunisasi rutin dan potensial solusi

Hambatan untuk imunisasi Potensial solusi

Kurangnya informasi -penyuluhan/KIE setiap kegiatan imunisasi

-sweeping

-sistim pencatatan yang akurat dan up-to-date

-selalu melibatkan kader, memakai MVMH tool

-kerjasama dengan Radio RRI, Mesjid, Gereja dll

Pelayanan yang buruk -perencanaan yang baik/seksama

-petugas dilatih tentang imunisasi

-permintaan vaksin dan logistics yang akurat

Hambatan waktu -KIE terhadap orang tua

-atur jadual pelayanan bersama masyarakat

Social, budaya atau politik sebagai penghambat -perencanaan yang baik/seksama

-KIE, libatkan LSM, memakai motivator

Informasi yang keliru -KIE, libatkan LSM, memakai motivator

Jarak -perencanaan pelayanan yang baik/seksama

-atur jadual pelayanan, untuk daerah sangat sulit,

maka kunjungan 3-4 kali setahun tidak apa-apa asal

cakupan yang dicapai diatas 90%

43