Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM TEKNIK KIMIA I

Tangki Berpengaduk

Dosen Pengampu :
Evelyn S.T, M.Sc.

Oleh :
Kelompok VIII
Kelas C
Mhd. Dion Arfi (1707113661)
Nabilla Putri Andini (1707113659)
Putri Elvira (1707113849)

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2019

ii
Lembar penugasan

ii
Lembar Pengesahan Laporan Praktikum
Laboratorium Instruksional Teknik Kimia I
Tangki Berpengaduk

Dosen pengampu praktikum dengan ini menyatakan bahwa :


Kelompok VIII

Mhd. Dion Arfi (1707113661)


Nabilla Putri Andini (1707113659)
Putri Elvira (1707113849)

1. Telah melakukan perbaikan-perbaikan yang disarankan oleh Dosen


Pengampu/ Asisten Praktikum
2. Telah menyelesaikan laporan lengkap praktikum Tangki Berpengaduk dari
praktikum Laboratorium Instruksional Teknik Kimia I yang disetujui oleh
Dosen Pengampu/ Asisten Praktikum

Catatan Tambahan :

Pekanbaru, November 2019

Evelyn, S.T, M.Sc.


NIP. 19750314 200122 2 001

iii
ABSTRAK
Pengadukan (agitation) adalah operasi yang dapat menimbulkan gerakan pada
suatu bahan (fluida) yang diaduk. Gerakan yang ditimbulkan membentuk suatu
pola sirkulasi aliran. Sistem pengadukan yang paling banyak ditemui pada industri
proses teknik kimia, yaitu tangka berpengaduk yang merupakan pengaduk
(impeller) terpasang pada batang pengaduk dan perangkat penggerak (motor).
Percobaan ini bertujuan untuk menentukan pola aliran yang terjadi, mempelajari
pengaruh sekat dan tanpa sekat pada pola aliran, menghitung kebutuhan daya
yang diperlukan untuk suatu operasi pencampuran dan mempelajari karakteristik
daya pengaduk. Terlebih dahulu dilakukan pengukuran dimensi alat, isi tangki
dengan air hingga ketinggian 30 cm, pasang pengaduk (propeller, paddle, atau
turbin) serta penggunaan sekat dan tanpa sekat, atur neraca pegas dan kecepatan
pengaduk, amati sampai terbentuk vortex. Dari percobaan dihasilkan pola aliran
aksial pada propeller, tangensial pada paddle dan turbin membentuk aliran radial.
Besarnya daya tergantung pada impeller, kecepatan putar, dan sifat fisis fluida.
Kata Kunci : pengadukan, fluida, impeller, sekat dan tanpa sekat, vorteks

iv
DAFTAR ISI

COVER...........................................................................i
LEMBAR PENUGASAN.....................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN..................................................iii
ABSTRAK ..................................................................... iv
DAFTAR ISI ...................................................................v
DAFTAR GAMBAR ........................................................vii
DAFTAR TABEL...........................................................viii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................1
1.1 Pernyataan Masalah ................................................................................1
1.2 Tujuan Percobaan ...................................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................................2
2.1 Definisi Pengadukan ...............................................................................2
2.2 Tangki Berpengaduk................................................................................3
2.3 Jenis-Jenis Pengaduk...............................................................................4
2.3.1 Pengaduk Jenis Dayung (Paddle) ..................................................5
2.3.2 Pengaduk Jenis Turbin ...................................................................6
2.3.3 Pengaduk Jenis Baling-Baling (Propeller).....................................6
2.3.4 Pengaduk Jenis Helical Ribbon.......................................................7
2.3.5 Agitator Gigi Potong/Mata Gergaji.................................................7
2.3.6 Agitator Jenis Pita Spiral (Helixal & Axial)....................................8
2.3.7 Agitator Jenis Gerbang....................................................................9
2.3.8 Agitator Hydrofolis.........................................................................9
2.3.9 Agitator Jenis Jangkar/Anchor........................................................9
2.3.10 Agitator Jenis UZ..........................................................................10
2.3.11 Agitator Koaksial..........................................................................11
2.3.12 Impeller Rushton...........................................................................11
2.3.13 Impeller Model Rotor/ Stator Mixer.............................................11
2.3.14 Impeller Soliditas Rendah.............................................................12
2.3.15 Impeller Soliditas Tinggi...............................................................12
2.4 Kecepatan Pengaduk..............................................................................13
2.5 Pola Aliran Pengadukan .......................................................................14
2.6 Jumlah Pengaduk...................................................................................15
2.7 Bilangan Tak Berdimensi dalam Proses Pengadukan...........................15
2.7.1 Bilangan Reynolds .......................................................................15
2.7.2 Bilangan Power.............................................................................16
2.7.3 Bilangan Fraude............................................................................17
2.8 Kurva Karakteristik...............................................................................13
BAB III METODE PERCOBAAN ....................................................................16
3.1 Alat-alat yang Digunakan.......................................................................19
3.2 Bahan-bahan yang Digunakan..............................................................19
3.3 Penentuan Pola Aliran ............................................................................19
3.4 Rangkaian Alat........................................................................................20
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................19
4.1 Hasil Pengamatan...................................................................................19
4.1.1 Penentuan Pola Aliran...................................................................19
4.2 Pembahasan............................................................................................21

v
4.2.1 Penentuan Pola Aliran Pada tangki berpengaduk.........................21
4.2.2 hubungan antara kecepatan pengaduk dengan daya.....................22
4.2.3 hubungan laju aliran dengan NRE..................................................24
4.2.4 hubungan laju aliran dengan NPO..................................................26
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..............................................................28
5.1 Kesimpulan.............................................................................................28
5.2 Saran.......................................................................................................28
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN A PERHITUNGAN
LAMPIRAN B LAPORAN SINGKAT
LAMPIRAN C LAPORAN SEMENTARA
LAMPIRAN D DOKUMENTASI

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Pengaduk Jenis Dayung (Paddle)............................................................6


Gambar 2.2 Pengaduk Jenis Turbin (Turbine)............................................................6
Gambar 2.3 Jenis Baling-Baling (Propeller): (a) Marine Propeller (b) Hydrofoil
propeller (c) High flow propeller............................................................7
Gambar 2.4 Pengaduk Jenis (a), (b), dan (c) Helical-Ribbon, (d) Semi-Spiral...........9
Gambar 2.5 Pola Aliran Pengadukan........................................................................14
Gambar 2.6 Kurva Karakteristik untuk pengaduk tipe six-blade turbine pada
tangki bersekat.......................................................................................18
Gambar 3.1 Rangkaian Alat......................................................................................20
Gambar 4.1 Pola Aliran Propeller............................................................................25
Gambar 4.2 Pola Aliran Turbin.................................................................................26
Gambar 4.3 Pola Aliran Paddle................................................................................24
Gambar 4.4 Hubungan Laju Pengaduk dengan Sekat vs Daya.................................28
Gambar 4.4 Hubungan Laju Pengaduk tanpa Sekat vs Daya....................................28

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kondisi untuk Pemilihan Pengaduk.........................................................15


Tabel 4.1 Pengaduk Propeller dengan Fluida Air (dengan sekat)...........................21
Tabel 4.2 Pengaduk Propeller dengan Fluida Air (tanpa sekat)..............................21
Tabel 4.3 Pengaduk Turbin dengan Fluida Air (dengan sekat)................................21
Tabel 4.4 Pengaduk Turbin dengan Fluida Air (tanpa sekat)..................................22
Tabel 4.5 Pengaduk Paddle (1) dengan Fluida Air (dengan sekat).........................22
Tabel 4.6 Pengaduk Paddle (1) dengan Fluida Air (tanpa sekat)............................22
Tabel 4.7 Pengaduk Paddle (2) dengan Fluida Air (dengan sekat).........................23
Tabel 4.8 Pengaduk Paddle (2) dengan Fluida Air (tanpa sekat)............................23
Tabel 4.9 Pengaduk Paddle (3) dengan Fluida Air (dengan sekat).........................23
Tabel 4.10 Pengaduk Paddle (3) dengan Fluida Air (tanpa sekat)............................24

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Pernyataan Masalah


Pengadukan adalah suatu operasi kesatuan yang bertujuan untuk
menimbulkan gerakan dalam fluida yang diaduk. Fungsi utama dari operasi
pengadukan adalah sebagai sarana pencampuran, yang bertujuan untuk membuat
homogen suatu campuran bahan. Bahan yang diaduk biasa berupa dua cairan yang
saling melarut, padatan dalam cairan, ataupun gas dengan padatan. Pengadukan
juga dapat dilakukan untuk mempercepat terjadinya reaksi, serta mempercepat
terjadinya perpindahan massa atau panas.
Dalam peralatan tangki berpengaduk yang merupakan suatu sistem
pencampuran selalu dilengkapi dengan pengaduk atau impeller. Prinsip kerja
tangki berpengaduk adalah mengubah energi listrik motor menjadi energi kinetik
aliran fluida diujung blade impeller sehingga terjadi panas pencampuran.
Pencampuran terjadi karena adanya gerak rotasi dari pengaduk. Pemilihan jenis
dan geometrik pengaduk dilakukan berdasarkan sifat fisik fluida, terutama
viskositas.
Selain jenis dan geometri pengaduk, kecepatan pengadukan dapat
mempengaruhi pola aliran. Kecepatan terlalu tinggi dapat menimbulkan pusaran
pada fluida yang disebut dengan vortex. Vortex tidak diharapkan dalam
pengadukan karena dapat menyebabkan penurunan kualitas fluida, serta
menyebabkan penggumpalan pada fluida sehingga waktu pencampuran menjadi
lebih lama. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengadukan dan pencampuran
yaitu konfigurasi tangki, jenis dan geometri pengaduk, posisi sumbu pengaduk,
serta sifat fluida. Jenis dan geometri pengaduk erat kaitannya dengan pola aliran
dan daya pengadukan.
1.2 Tujuan Percobaan
Adapun tujuan percobaan tangki berpengaduk adalah sebagai berikut.
1. Dapat menjelaskan pola aliran dalam tangki berpengaduk.
2. Menjelaskan pengaruh penggunaan sekat dan tanpa sekat pada pola aliran.
3. Menghitung kebutuhan daya yang diperlukan untuk suatu operasi
pencampuran.

1
4. Menentukan karakteristik daya pengaduk.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi Pengadukan


Pengadukan (agitation) merupakan suatu operasi yang menimbulkan
gerakan pada suatu bahan (fluida) di dalam sebuah tangki, yang mana gerakannya
membentuk suatu pola sirkulasi. Fungsi utama operasi pengadukan adalah sebagai
sarana pencampuran, yang bertujuan untuk menyeragamkan suatu campuran
bahan. Fungsi lainnya adalah untuk menyelenggarakan reaksi, mempercepat
perpindahan panas, mempercepat perpindahan massa, serta menyebarkan atau
mendispersikan gas di dalam zat cair dalam bentuk gelembung-gelembung kecil.
Salah satu sistem pengadukkan yang banyak ditemui di industri proses kimia
adalah tangki berpengaduk, yang umumnya digunakan untuk mengaduk fluida
cair. Sistem ini terdiri dari suatu tangki penampung fluida, pengaduk (impeller)
yang terpasang pada batang pengaduk dan perangkat penggerak (motor) yang
mengubah pasokan energi luar menjadi gerakan batang pengaduk (Mc.Cabe,
1985).
Menurut Geankoplis (1993), tujuan dilakukannya pengadukan antara lain:
1. Mencampur dua fluida yang mudah larut.
2. Melarutkan padatan dalam cairan.
3. Mempercepat perpindahan panas antara fluida dengan gulungan induksi di
dalam dinding bejana.
4. Mendispersikan gas ke dalam cairan.
5. Menyelenggarakan suatu reaksi dan mempercepat terjadinya perpindahan
massa.
Istilah pengadukan dan pencampuran yang sering dikacau balaukan itu
sebenarnya tidaklah sinonim satu sama lain. Pengadukan (agitation) menunjukan
gerakan yang terinduksi menurut cara tertentu pada suatu bahan di dalam bejana.
Dimana gerakan itu biasanya mempunyai semacam pola sirkulasi. Pengadukan
berbeda dengan pencampuran. Tidak semua operasi pengadukkan melibatkan

2
pencampuran.Akan tetapi, proses pencampuran biasanya melibatkan pengadukan.
Pencampuran (mixing) merupakan suatu peristiwa menyebarnya bahan-bah

3
3

secara acak, di mana bahan yang satu menyebar ke dalam bahan yang lain dan
sebaliknya (Mc.Cabe, 1985).
Pada proses pencampuran, pengadukkan dilakukan untuk menyeragamkan
suatu campuran dengan cepat dan meningkatkan transfer momentum antar partikel
pada fluida yang diaduk. Dengan pengadukan maka akan mempercepat
tercapainya campuran homogen pada proses pencampuran. Kadang-kadang
pengaduk (agitator) digunakan untuk beberapa tujuan sekaligus seperti
umpamanya dalam hidrogenasi katalitikdaripada zat cair. Dalam bejana
hidrogenasi gas hidrogen didispersikan melalui zat cair dimana terdapat partikel-
partikel katalis padat dalam keadaan suspensi, sementara kalor reaksi diangkut ke
luar melalui kumparan atau mantel (Mc cabe, 1985).
Pengadukan zat cair dilakukan untuk berbagai maksud berujung dari
tujuan langkah pengolahan itu sendiri. Tujuan pengadukan antara lain:
1. Untuk membuat suspensi partikel zat.
2. Untuk meramu zat cair yang mampu campur (miscible) umpamanya metil
alkohol dan air.
3. Untuk menyebarkan (dispersi) gas di dalam zat cair dalam bentuk
gelembung-gelembung kecil.
4. Untuk menyebarkan zat cair yang tidak dapat bercampur dengan zat cair
lain sehingga membentuk emulsi.
5. Untuk mempercepat perpindahan kalor antara zat cair dengan kumparan
atau mantel kalor.

2.2. Tangki Berpengaduk


Yang dimaksud dengan tangki berpengaduk (tangki reaksi) adalah bejana
pengaduk tertutup yang berbentuk silinder , bagian atas dan tutupnya cembung.
Tangki berpengaduk terutama digunakan untuk reaksi-reaksi kimia pada tekanan
diatas tekanan atmosfer dan pada tekanan vakum. Namun tangki ini juga sering
digunakan untuk proses yang lain misalnya untuk pencampuran, pelarutan,
ekstraksi, dan kristalisasi. Biasanya dalam alat tangki berpengaduk yang
merupakan satu sistem pencampuran dapat dilengkapi dengan impeller dan baffle.
Prinsip kerja tangki pengaduk sendiri adalah mengubah energi mekanis motor
4

yang memutar shaft impeller menjadi energi kinetik aliran fluida dalam tangki
berpengaduk. Energi kinetik tersebut menimbulkan sirkulasi aliran fluida di ujung
blade impeller sehingga terjadi proses pencampuran.
Menurut Mc Cabe (2004), hal yang penting dari tangki pengaduk dalam
penggunaannya antara lain:
1. Bentuk pada umumnya digunakan bentuk silindris dan bagian bawahnya
cekung.
2. Ukuran yaitu diameter dan tinggi tangki
3. Kelengkapannya :
a) Ada tidaknya baffle, yang berpengaruh pada pola aliran di dalam tangki.
b) Pendingin/pemanas (jacket/coil) yang berfungsi sebagai pengendali
suhu.
c) Letak lubang pemasukan dan pengeluaran untuk proses kontinyu.
d) Kelengkapannya lainnya seperti tutup tanki dan sebagainya.

2.3. Jenis-Jenis Pengaduk


Pengaduk dalam tangki memiliki fungsi sebagai pompa yang menghasilkan
laju volumetrik tertentu pada tiap kecepatan putaran dan input daya. Input daya
dipengaruhi oleh geometri peralatan dan fluida yang digunakan Walas (1988).
Indikasi dari rentang viskositas pada setiap jenis pengaduk adalah :
a. Pengaduk jenis baling-baling digunakan untuk viskositas fluida di bawah
Pa.s (3000 cP)
b. Pengaduk jenis turbin bisa digunakan untuk viskositas di bawah 100 Pa.s
(100.000 cp)
c. Pengaduk jenis dayung yang dimodifikasi seperti pengaduk jangkar bisa
digunakan  untuk viskositas antara 50 - 500 Pa.s (500.000 cP)
d. Pengaduk jenis pita melingkar biasa digunakan untuk viskositas di atas
1000 Pa.s dan telah digunakan hingga viskositas 25.000 Pa.s. Untuk
viskositas lebih dari 2,5 - 5 Pa.s (5000 cP) dan diatasnya, sekat tidak
diperlukan karena hanya terjadi pusaran kecil.
Profil aliran dan derajat turbulensi merupakan aspek penting yang
mempengaruhi kualitas pencampuran. Rancangan pengaduk sangat dipengaruhi
5

oleh jenis aliran, laminar atau turbulen. Aliran laminar biasanya membutuhkan
pengaduk yang ukurannya hampir sebesar tangki itu sendiri. Hal ini disebabkan
karena aliran laminar tidak memindahkan momentum sebaik aliran turbulen.
Menurut aliran yang dihasilkan, pengaduk dapat dibagi menjadi tiga
golongan (Brilliant, 2012) :
1. Pengaduk aliran aksial yang akan menimbulkan aliran yang sejajar dengan
sumbu putaran.
2. Pengaduk aliran radial yang akan menimbulkan aliran yang berarah
tangensial dan radial terhadap bidang rotasi pengaduk. Komponen aliran
tangensial menyebabkan timbulnya vortex dan terjadinya pusaran, dan dapat
dihilangkan dengan pemasangan baffle atau cruciform baffle.
3. Pengaduk aliran campuran yang merupakan gabungan dari kedua jenis
pengaduk di atas. Menurut bentuknya, pengaduk dapat dibagi menjadi 3
golongan yaitu propeller, turbine, paddles.

Adapun jenis-jenis pengaduk yaitu sebagai berikut (Brilliant, 2012):


2.3.1 Pengaduk Jenis Dayung (Paddle)
Pengaduk jenis ini sering memegang peranan penting pada proses
pencampuran dalam industri. Paddle digunakan pada aliran fluida laminar,
transisi atau turbulen tanpa baffle. Pengaduk padel menimbulkan aliran arah
radial dan tangensial dan hampir tanpa gerak vertical samasekali. Arus yang
bergerak kearah horizontal setelah mencapai dinding akan dibelokkan keatas
atau kebawah. Biladigunakan pada kecepatan tinggi akan terjadi pusaran saja
tanpa terjadi agitasi. Berbagai jenis pengaduk dayung biasanya digunakan pada
kecepatan rendah diantaranya 20 hingga 200 rpm. Dayung datar berdaun dua
atau empat biasa digunakan dalam sebuah proses pengadukan. Panjang total dari
pengadukan dayung biasanya 60 - 80% dari diameter tangki dan lebar dari
daunnya 1/6 - 1/10 dari panjangnya. Pengaduk jenis dayung yang dimodifikasi
seperti pengaduk jangkar bisa digunakan untuk viskositas antara 50 - 500 Pa.s
(500.000 cP).
6

Gambar 2.1 Pengaduk Jenis Dayung (Paddle)

2.3.2 Pengaduk Jenis Turbin (Turbine)


Pengaduk turbin adalah pengaduk dayung yang memiliki banyak daun
pengaduk dan berukuran lebih pendek, digunakan pada kecepatan tinggi untuk
cairan dengan rentang kekentalan yang sangat luas. Diameter dari sebuah turbin
biasanya antara 30 - 50% dari diameter tangki. Turbin biasanya memiliki empat
atau enam daun pengaduk. Pengaduk jenis turbin bisa digunakan untuk
viskositas di bawah 100 Pa.s (100.000 cp).

Gambar 2.2 Pengaduk Jenis Turbin (Turbine)

2.3.3 Pengaduk Jenis Baling – Baling (Propeller)


Kelompok ini biasa digunakan untuk kecepatan pengadukan tinggi dengan
arah aliran aksial. Pengaduk ini dapat digunakan untuk cairan yang memiliki
viskositas rendah dan tidak bergantung pada ukuran serta bentuk tangki.
Kapasitas sirkulasi yang dihasilkan besar dan sensitive terhadap beban head.
Pengaduk jenis baling-baling digunakan untuk viskositas fluida di bawah Pa.s
(3000 cP).
Dalam perancangan propeller, luas sudu biasa dinyatakan dalam
perbandingan luas area yang terbentuk dengan luas daerah. Ada beberapa jenis
pengaduk atau impeller yang biasa digunakan, yaitu:
7

a. Marine propeller
b. Hydrofoil propeller
c. High flow propeller

a. b. c.

Gambar 2.3 Jenis Baling – Baling (Propeller) : (a) Marine propeller (b) Hydrofoil
propeller (c) High flow propeller

2.3.4 Pengaduk Helical-Ribbon


Jenis pengaduk ini digunakan pada larutan pada kekentalan yang tinggi
dan beroperasi pada rpm yang rendah pada bagian laminer. Ribbon (bentuk seperti
pita) dibentuk dalam sebuah bagian helical (bentuknya seperti baling-balling
helicopter dan ditempelkan ke pusat sumbu pengaduk). Cairan bergerak dalam
sebuah bagian aliran berliku-liku pada bagiam bawah dan naik ke bagian atas
pengaduk. Pengaduk jenis pita melingkar biasa digunakan untuk viskositas di atas
1000 Pa.s dan telah digunakan hingga viskositas 25.000 Pa.s. Untuk viskositas
lebih dari 2,5 - 5 Pa.s (5000 cP) dan diatasnya, sekat tidak diperlukan karena
hanya terjadi pusaran kecil.

Gambar 2.4. Pengaduk Jenis (a), (b) & (c) Hellical-Ribbon, (d) Semi-Spiral

2.3.5 Agitator Gigi Potong / Mata Gergaji


8

Agitator Gigi potong / Mata gergaji (Sawtooth)  adalah  disk


disperser kecepatan  tinggi, yang terdiri sebagai sejumlah besar gigi mengarah ke
atas dan ke bawah sekitar pinggiran mata potong, biasanya digunakan dalam
aplikasi dispersi, misalnya memecahkan tetesan serbuk / partikel / potongan ke
dalam cairan / larutan sistem atau untuk pencampuran bubuk ke dalam produk
dengan misture/ permukaan  halus. Pisau berputar sampai dengan 3000 rpm dan
menciptakan pola aliran radial dalam tangki beserta campuran yang stasioner.
Pisau menciptakan pusaran yang menarik dalam isi tangki dengan pisau tajam.
Permukaan pisau kemudian secara mekanis mengobrak-abrik butiran padat yang
ada dalam larutan sehingga mengurangi ukuran mereka, dan pada saat yang sama
menyebarkan mereka di antara cairan yang digunakan sebagai cairan pembawa.
Dirancang untuk mengolah berbagai bahan dari viskositas yang bervariasi.
Fitur-fitur teknis : Kecepatan Agitator Gigi potong / Mata gergaji yang
tinggi sangat ideal untuk dispersi yang sampai maksimum sekitar 50.000
centipoises. Bila digunakan bersama dengan multi-poros mixer, mereka dapat
berguna untuk beberapa ratus ribu centipoises.Agitator ini dapat digunakan pada
produksi Pelapis, Tinta, Pewarna, dan Perekat kimia industri.

2.3.6 Agitator Jenis Pita Spiral (Helixal Axial)


Pengaduk Pita Spiral dirancang terutama gerakan pencampuran cairan
yang berbeda kekentalannya atau  beda dalam bentuk misalnya butiran padatan
yang dilarutkan (dalam proses 'penggantian cairan'). Seperti sebuah impeller dapat
dirancang dengan spiral bagian dalam tambahan yang digunakan untuk memompa
ke arah yang berlawanan.Hal ini diperlukan untuk pencampuran bahan viskositas
tinggi.Ini impeler juga dapat memiliki dua helixes luar. Kualitas produk campuran
akhir dalam aplikasi ini dapat menjadi sangat penting secara ekonomi dan di
harapkan merata dalam satu batch proses. Dinding pencakar dapat dipasang pada
baling impeller untuk membantu meningkatkan perpindahan panas dan
homogenitas dalam produk agar tidak lengket dengan dinding tangki. Fitur-fitur
teknis: Cocok untuk viskositas yang sangat tinggi hingga 25.000.000 cps.
Kegunaannya kebanyakan pada pabrik kimia,  industri proses dan pengolahan. 
Pengaduk ini cocok  untuk aplikasi viskositas tinggi. Misalnya pencampuran
9

polimer tanaman,  industri makanan,  atau industri yang memakai proses / aplikasi
viskositas tinggi seperti pencampuran : Krim, Lotion, Pasta.

2.3.7 Agitator Jenis Gerbang


Pengaduk Gerbang digunakan dalam tangki dangkal luas dan untuk bahan
viskositas tinggi dengan suhu / temperatur benda kerja  rendah dan dalam kondisi
vakum (tidak ada kontak dengan udara luar) , biasanya di gunakan untuk industri
minuman atau kosmetik. Kelebihan dari pengaduk gerbang adalah dapat sangat
rapat serta sesuai dengan kontur wadah / tangki pengolahan. Pengaduk gerbang
akan  mendapatkan pencampuran yang memadai dalam kondisi laminar aliran
ditemui dalam aplikasi viskositas tinggi. Ini impeler menyapu permukaan dinding
seluruh kapal dan mengagitasi sebagian besar batch cairan melalui kontak fisik.
Beberapa desain termasuk ber-engsel pencakar untuk meningkatkan
perpindahan panas dengan dinding dan tidak lengket/ bahan tidak berwarna.
Kecepatan poros pengaduk gerbang adalah rendah dan di perlukan gearbox / rasio
gigi yang besar antara motor dan shaft/batang pengaduk gerbang. Digunakan
atmosfer tertutup atau bertekanan/vakum penggunaan. Fitur-fitur teknis: Impeler
anchor digunakan untuk viskositas cairan antara 5.000 dan 100.000 cP, biasanya
dipakai pada pengadukan yougurt, keju lembut dan saus.

2.3.8 Agitator Hydrofolis


Hydrofoils impeller adalah impeller efisiensi tinggi yang dikembangkan
untuk aplikasi di mana perputaran bahan / pengadukan secara perlahan dengan
aliran aksial yang diinginkan sesuai dengan rancang bangun sistem pengolahan.
Pada dasarnya pengaduk / impeller ini memiliki dua, tiga atau empat bilah pair /
pasangan bilah yang berbentuk lonjong, yang melengkung dan kadang-kadang
dibuat dengan tepi terkemuka bulat (sesuai dengan aliran fluida yang di inginkan).
Sudu pisau (bentuk pengaduk) di ujungnya adalah lebih dangkal dari pada yang
berada dihub / bubungan atau yang mendekati poros, yang menyebabkan tekanan
hampir konstan di seluruh /sepanjang permukaan pisau / bilah pengaduk.Ini
menghasilkan kecepatan yang lebih seragam di seluruh daerah impeller.
10

Bentuk pisau / bilah ini menghasilkan sejumlah daya yang rendah dan arus
tinggi per unit daya dibandingkan dengan turbin blade bertingkat. Aliran ini lebih
efisien ke arah saluran pompa sirkulasi yang berada di bawahnya, dan sistem
pusaran impeller hampir sama kuat dengan sistim  yang berasal  dari turbin blade
bertingkat. Selain itu, pisau/ bilah sudu tertentu menyebabkan bentuk geser
minimum tapi memiliki ketahanan kavitasi lebih dari desain lainnya melalui
desain hidrodinamik yang  efektif  mengenai poros/ poros as yang besar lagi untuk
tangki yang lebih dalam, dan menyelesaikan proses  yang terkait dengan
keterbatasan waktu dan kecepatan kritis yang di perbolehkan selama waktu
pengadukan. Hydrofoils dibagi dua impeler kelompok utama: soliditas rendah dan
soliditas tinggi.
2.3.9 Agitator Jenis Jangkar / Anchor
Pengaduk ini mirip dengan jangkar kapal, maka disebut pengaduk jangkar.
Ada banyak aplikasi yang dapat dipakai agitator  yang terintegrasi dengan
pengaduk model  jangkar ini. Impeler tipe jangkar mampu  menyapu permukaan
dinding secara menyeluruh  dan meng-agitasi sebagian besar batch cairan melalui
kontak fisik. Dinding pencakar  atau scraper dapat dipasang pada baling impeller
jangkar yang berfungsi untuk meningkatkan perpindahan panas melalui dinding
tangki pengolahan  dan mencegah tidak lengketnya bahan baku pada dinding
tangki. Untuk menambah ratanya sistim pencampuran dapat di kombinasikan
dengan agitator ulir.Kelebihan dari pengaduk jangkar adalah dapat disesuaikan
dengan kontur permukaan tangki pengolahan. Pengaduk Jangkar dapat di pakai
pada  pencampuran dalam kondisi t  laminar dan ditemui dalam aplikasi viskositas
tinggi. Kombinasi antara pengaduk jangkar, scraper, dan pengaduk ulir. Impeller
Jangkar digunakan untuk viskositas cairan antara 5.000 dan 100.000 cP.

2.3.10 Agitator Jenis UZ


Jenis pengaduk UZ menjadi lebih dan lebih populer di kalangan berbagai
industri.UZ merupakan bagian dari seri 'Pitch Blades', dan lebih efisien dalam
pencampuran benda kerja.Diameter impeller juga dapat dipengaruhi oleh diameter
tangki dan viskositas bahan. Fitur-fitur teknis: Cocok untuk viskositas rendah
sampai menengah. Kegunaan dari   Mixers UZ untuk aplikasi  Susu (Yoghurt,
tangki fermentasi), tangki penyimpanan Susu, dan aplikasi Buttermilk.Selanjutnya
11

di Industri Minuman dapat digunakan untuk pengolahan Buah jus.Mixer ini juga
merupakan solusi umum di dalam pengolahan Ragi, telur cair, dalam
penyimpanan dan proses gula cair.

2.3.11 Agitator Koaksial


Para agitator koaksial menggunakan dua impeler yang berbeda mixer
masing-masing didukung oleh independen listrik drive-motor, yang beroperasi
pada kecepatan yang berbeda, untuk pencampuran dan dispersi. Para agitator
pusat dapat menjadi turbin berkecepatan tinggi yang dirancang untuk mencampur
dan membubarkan pigmen / butiran / gumpalan .Para agitator luar ternyata pada
kecepatan rendah dekat dengan dinding kapal untuk memastikan bahwa suspensi/
campuran/ larutan seluruh tercampur. Aplikasi agitator ini pada misal Chocolate
agitator untuk melelehkan cokelat dan menahan sampai 150.000 cp.

2.3.12 Impeller Ruhston


Desain operasional: Ini kadang-kadang disebut impeller turbin pipih radial
dan memiliki empat atau lebih pisau vertikal, dan spasi / ruangan di sekitar disk.
Aliran radial dibuang ke luar pada dinding tangki  dengan setengah aliran
diarahkan ke atas, dan setengah aliran diarahkan ke bawah. Meskipun impeller
rushton dapat digunakan untuk semua jenis tugas pencampuran tunggal dan
multiple-fase, mereka yang paling efektif untuk gas-cair dan cair-cair dispersi dan
memberikan hasil pencampuran yang lebih tinggi dan tingkat turbulensi yang
lebih rendah dengan pemompaan.
Dengan ditambahkan  baffle yang cocok, pengarah arus ini akan membuat
arus kuat ke atas-bawah untuk yang mengalir baik di atas dan di bawah
impeller.Generasi baru dari turbin radial adalah turbin backswept yang memiliki
enam pisau melengkung.Sifat backswept dari pisau adalah mencegah penumpukan
material pada pisau dan memiliki gas tertinggi sehingga penyebaran material yang
tersedia jadi lebih merata dan larut.Pada umumnya impeller ini digunakan untuk
cairan viskositas rendah ke menengah, cairan bercampur larutan/padatan,
Fermentasi, Dispersi Gas, Limbah dan pengolahan serat dalam industri pulp dan
kertas.
12

2.3.13 Impeller Model Rotor / Stator Mixer


Mixer geser / mesin potong untuk memotong dan melarutkan bahan baku
dengan fluida pelarut  dengan intensitas  tinggi menggunakan kecepatan  rotor /
stator generator untuk menerapkan geser mekanis dan hidrolik intens. Pisau dari
jangka rotor pada kecepatan perangkat pemotong 15 sampai 30 m / s dalam stator
tetap. Seperti pisau memutar melewati setiap pembukaan di stator, mereka akan
menggeser / memotong / melalui saringan partikel, menekan  bahan baku dengan
kecepatan tinggi ke dalam saringan atau lubang stator disekitarnya.  Bahan
dikeluarkan secepat mungkin sehingga terjadi pengurangan ukuran partikel.
Aplikasi: Impeller Geser stator rotor ini bekerja dengan baik untuk
mengurangi tetesan / ukuran partikel baik untuk homogenisasi, pelarutan ,
solubilisasi, emulsifikasi, menggiling, dan dispersi. Mixer geser tinggi  (Stator /
Rotor) yang paling cocok untuk pencampuran bahan dengan viskositas maksimum
10.000 cps. Digunakan bersama-sama dengan impeller tipe jangkar dan  dapat
menangani viskositas sampai kira-kira 200.000 cps.
Dalam aplikasi yang memerlukan induksi cepat  seperti bubuk/serbuk, 
Dengan desain rotor / stator dimodifikasi khusus yang menghasilkan kevakum-an
yang kuat. sistem menarik padatan melalui lubang input bahan baku (di buat
semacam saluran khusus masuk dan mengarahkan mereka langsung ke zona
pemotongan stator rotor ). Stators dapat dipertukarkan /di ganti sesuai dengan
kebutuhan. Spesifikasi generator rotor / stator batch adalah selalu berhubungan
dengan keseimbangan dan aliran. Hal ini benar apakah itu sebuah mixer yang
berdiri sendiri atau merupakan bagian dari mixer multi-agitator. Kepala stator
bulat (A) dengan lubang bundar besar yang terbaik untuk tujuan umum
pencampuran.Ini menghasilkan arus kuat, dan dengan cepat mengurangi ukuran
partikel besar.
Kepala stator Slotted (B) memberikan kombinasi yang paling populer
untuk pemotongan bahan dan laju aliran efisien.Ini sangat ideal untuk emulsi dan
menengah viskositas bahan. Kepala Lubang Baik (C) menyediakan geser tertinggi
mungkin dengan mengorbankan tingkat aliran lebih lambat.Hal ini paling cocok
untuk viskositas rendah emulsi dan dispersi halus.

2.3.14 Impeller Soliditas Rendah (ISR)


13

Impeller ini adalah impeller yang sangat efisien untuk pencampuran cairan
dan suspensi padatan. Desain ini sangat unik dan tidak ada sisi bayangan  antara
pisau dan permukaan yang halus untuk memudahkan pembersihan.
2.3.15 Impeller untuk Soliditas Tinggi (IST)
IST mempunyai dua pisau, Impeller ini membentuk aliran kontra / bertolak
belakang.Impeller IST telah disarankan sebagai impeller yang sangat efisien untuk
mencampur fluida yang sangat kental misalnya pada fluida non-Newtonian. 
Desain impeller ini (IST) paling fleksibel. Intensitas pencampuran isi tangki dan
permukaan cairan karena kompleks naik turun pergerakan fluida karena adanya
fluida yang berlawanan dari pisau / bilah pengaduk  bagian luar. Impeller ini telah
dikembangkan untuk menggabungkan antara sirkulasi yang baik dengan gaya
geser/ tingkat gaya pengadukan rendah (low energi). Hal ini memastikan waktu
pengadukan yang  pendek di permukaan cairan / fluida.
Impeler ini menyediakan hingga empat kali perpindahan panas lebih baik
dari impeller turbin standar, karena diameter pisau besar dan kedekatan ujung
pisau pada dinding tangki. Impeller (IST) dirancang berdasarkan pada tinggi
impeller/rasio diameter dinding. Untuk kondisi turbulen membutuhkan
baffle dinding, untuk kondisi laminar digunakan tanpa baffle dinding. Aplikasi
pemakaian / kegunaan : Deterjen.

2.4 Kecepatan Pengaduk


Salah satu variasi dasar dalam proses pengadukan dan pencampuran adalah
kecepatan putaran pengaduk yang digunakan. Variasi kecepatan putaran pengaduk
bisa memberikan gambaran mengenai pola aliran yang dihasilkan dan daya listrik
yang dibutuhkan dalam proses pengadukan dan pencampuran. Secara umum
klasifikasi kecepatan putaran pengaduk pada industri kimia dibagi tiga, yaitu :
kecepatan putaran rendah, sedang dan tinggi.

2.4.1 Kecepatan Putaran Rendah


Kecepatan rendah yang digunakan berkisar pada kecepatan 400 rpm.
Pengadukan dengan kecepatan ini umumnya digunakan untuk minyak kental,
lumpur dimana terdapat serat atau pada cairan yang dapat menimbulkan busa.
Jenis pengaduk ini meghasilkan pergerakan batch yang empurna dengan sebuah
14

permukaan fluida yang datar untuk menjaga temperatur atau mencampur larutan
dengan viskositas dan gravitasi spesifik yang sama.

2.4.2 Kecepatan Putaran Sedang


Kecepatan sedang yang digunakan berkisar pada kecepatan 1150 rpm.
Pengaduk dengan kecepatan ini umumnya digunakan untuk larutan sirup kental
dan minyak pernis. Jenis ini paling sering digunakan untuk meriakkan permukaan
pada viskositas yang rendah, mengurangi waktu pencampuan, mencampuran
larutan dengan viskositas yang berbeda dan bertujuan untuk memanaskan atau
mendinginkan.

2.4.3 Kecepatan Putaran Tinggi


Kecepatan tinggi yang digunakan berkisar pada kecepatan 1750 rpm.
Pengaduk dengan kecepatan ini umumnya digunakan untuk fluida dengan
viskositas rendah misalnya air. Tingkat pengadukan ini menghasilkan permukaan
yang cekung pada viskositas yang rendah dan dibutuhkan ketika waktu
pencampuran sangat lama atau perbedaan viskositas sangat besar.

2.5 Pola Aliran Pengadukan


Menurut Geankoplis (1993), bentuk pola alir pada pengadukan dipengaruhi
oleh:
1. Tipe pengaduk (impeller)
2. Geometri tangki
3. Adanya sekat
Menurut Mc.Cabe (1985), adapun bentuk pola alir pada pengadukan suatu
larutan dalam tangki terbagi atas:
a. Pola aliran radial, yaitu pola alir yang tegak lurus terhadap sumbu impeller.
b. Pola aliran aksial, yaitu pola alir yang sejajar dengan sumbu impeller.
c. Pola aliran tangensial, yaitu pola alir yang mengelilingi sumbu impeller.
Dibawah ini merupakan gambar pola aliran pengadukan pada pengaduk yang
berbeda, yaitu sebagai berikut.
15

Gambar 2.5 Pola Aliran Pengadukan

Jika kecepatan putar pengaduk tinggi dan sumbu Impeller berada di pusat
tangki pada tangki tidak bersekat maka akan menyebabkan terjadinya vorteks.
Fenomena vorteks ini sangat tidak diinginkan dalam suatu proses pengadukan
karena dapat mengakibatkan pencampuran menjadi tidak sempurna. Selain itu,
vorteks juga dapat menyebabkan campuran tumpah dari tangki. Gambar 2.4
memperlihatkan bentuk pola alir dan terjadinya Vorteks pada suatu operasi
pengadukan.

2.6 Jumlah Pengaduk


Penambahan jumlah pengaduk yang digunakan pada dasarnya untuk tetap
menjaga efektifitas pengadukan pada kondisi yang berubah. Ketinggian fluida
yang lebih besar dari diameter tangki, disertai dengan viskositas fluida yang lebih
besar dan diameter pengaduk yang lebih kecil dari dimensi yang biasa digunakan,
merupakan kondisi dimana pengaduk yang digunakan lebih dari satu buah,
dengan jarak antara pengaduk sama dengan jarak pengaduk paling bawah ke dasar
tangki. Penjelasan mengenai kondisi pengadukan dimana lebih dari satu pengaduk
yang digunakan dapat dilihat dalam Tabel 2.1.

Tabel 2.1 Kondisi untuk pemilihan pengaduk


No Satu Pengaduk Dua Pengaduk
1 Fluida dengan viskositas rendah Fluida dengan viskositas sedang dan
tinggi
2 Pengaduk menyapu dasar tangki Pengaduk pada tangki yang dalam
3 Kecepatan balik aliran yang Gaya gesek aliran besar.
tinggi
4 Ketinggian permukaan cairan Ukuran mounting nozzle yang
yang bervariasi minimal
16

2.7 Bilangan Tak Berdimensi dalam Proses Pengadukan


Beberapa bilangan tidak berdimensi yang berhubungan dengan proses
pengadukan adalah (Walas, 1988):
2.7.1 Bilangan Reynold
Pengadukan dikenal beberapa bilangan tanpa dimensi. Salah satunya
adalah bilangan Reynold yang ditemukan oleh Osbourne Reynold. Bilangan
reynold mengklasifikasikan karakteristik sirkulasi dalam proses pengadukan
didalam tangki menjadi 3, yaitu:
1. Laminar
Aliran laminar dalam pengadukan mempunyai bilangan Reynold yang
nilainya <10.
2. Transisi
Rezim transisi memiliki bilangan Reynold mulai dari 10 hingga 10.000
bergantung pada pengaduk yang digunakan.
3. Turbulen
Rezim tubulen pada tangki memiliki bilangan Reynold >10000. Pada
sistem tanpa sekat daerah turbulen ditandai dengan terjadinya vortex di sekitar
pengaduk. Persamaan untuk menghitung bilangan reynold adalah sebagai berikut.
ρ x N x D2a
N ℜ= .......................................................................................(2.1)
μ
Dimana:
Nre = bilangan Reynold
Ρ = densitas fluida (kg/m3)
N = kecepatan pengaduk (rad/s)
Da = diameter pengaduk (m)
μ = viskositas fluida (kg/m.s)

2.7.2 Bilangan Power


Bilangan tak berdimensi lainnya adalah bilangan daya. Persamaan yang
digunakan untuk menghitung bilangan daya adalah sebagai berikut.
p
N Po= .....................................................................................(2.2)
ρ x N 3 x D 5a
Dimana :
17

Npo = bilangan daya


ρ = densitas fluida (kg/m3)
N = kecepatan pengaduk (rad/s)
Da = diameter pengaduk (m)
P = daya (watt)

Pada sistem bersekat, bilangan daya sangat bergantung pada bilangan


Reynold. Namun pada saat bilangan Reynold mencapai nilai > 10 4 (aliran
turbulen). Bilangan daya akan konstan dan tidak lagi bergantung pada bilangan
reynold. Bilangan reynold dan bilangan daya diperlukan untuk membuat kurva
karakteristik pengadukan. Skala yang dipakai yang dipakai pada kurva ini adalah
skala logaritmik. Kurva karakteristik pangadukan merupakan suatu kurva yang
menyatakan hubungan antara bilangan daya dan bilangan Reynold. Bilangan daya
berada pada sumbu y dan bilangan Reynold berada pada sumbu x.

2.7.3 Bilangan Fraude


Bilangan tak berdimensi ini menunjukkan perbandingan antara gaya
inersia dengan gaya gravitasi. Bilangan Fraude dapat dihitung dengan persamaan
berikut (McCabe, 1985):

2
v 2 ( ND ) N 2 D
Fr = = =
Dg Dg g ...............................................................................(2.3)
dimana
Fr = bilangan Fraude
N = kecepatan putaran pengaduk
D = diameter pengaduk
G = percepatan gravitasi
Bilangan Fraude bukan merupakan variabel yang signifikan. Bilangan ini
hanya diperhitungkan pada sistem pengadukan dalam tangki tidak bersekat. Pada
sistem ini bentuk permukaan cairan dalam tangki akan dipengaruhi gravitasi
sehingga membentuk pusaran (vortex). Vorteks menunjukkan keseimbangan
antara gaya gravitasi dengan gaya inersia.

2.8 Kurva Karakteristik


18

Kurva karakteristik merupakan suatu kurva yang menyatakan hubungan


antara bilangan Reynold terhadap bilangan daya. Dengan menggunakan kurva
karakteristik, kita dapat menentukan besarnya daya yang diperlukan pada bilangan
Reynold tertentu. Hal ini sangat membantu, karena sulit untuk menentukan jumlah
daya yang diperlukan impeller pada pengadukan skala industri.
Kurva karakteristik pengadukan dibentuk dengan menggunakan skala
logaritmik dari komponen absis maupun ordinatnya. Kurva tersebut memiliki
kemiringan (gradien) yang negatif. Artinya, menunjukkan adanya hubungan yang
berbanding terbalik antara komponen absis dan komponen ordinatnya, yakni
bilangan Reynold dan bilangan Daya. Contoh bentuk kurva karakteristik untuk
tangki bersekat berpengaduk jenis six-blade turbin dapat dilihat pada Gambar
1.10. (Brodkey and Hershey,1998).

Gambar 2.6 Kurva karakteristik untuk pengaduk tipe six-blade turbine


pada tangki bersekat
Dari Gambar 1.10 tampak digunakan pengaduk jenis turbin dengan
perbandingan W (lebar) dengan D (diameter) yang berbeda, yaitu 1/5 dan 1/8.
Selain itu, bentuk blade pada masing-masing turbin juga berbeda. Hal itu
mempengaruhi bilangan daya yang diperlukan untuk pengadukan.
19
BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat-alat yang Digunakan


Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut.
1. Unit tangki berpengaduk
2. Impeller dengan tipe pengaduk propeller, paddle, dan turbin

3.2 Bahan-bahan yang Digunakan


Adapun bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah
sebagai berikut.
1. Air
2. Pelet-pelet plastik berwarna

3.3 Prosedur Percobaan


3.3.1 Penentuan Pola Aliran dan Karakteristik Daya Pengaduk
1. Tangki diisi dengan ketinggian air 260 mm dari dasar tangki baik dengan
sekat ataupun tanpa sekat.
2. Pelet-pelet plastik berwarna merah dimasukkan kedalam tangki.
3. Klem penyetel neraca pegas dikendorkan sehingga memungkinkan
dinamometer dapat bergerak bebas.
4. Posisi kedudukan dinamometer diatur pada posisi netral.
5. Pengaduk dipasang (paddle) pada posisi yang tersedia pada batang poros
tangki berpengaduk. Setelah itu, motor pengaduk dihidupkan.
6. Kecepatan putar motor diatur dengan penambahan kecepatan sebesar
120,130, dan 140 rpm dengan sekat. Sedangkan, pada tangki berpengaduk
tanpa sekat, kecepatan putar motor diatur sebesar 200, 210, dan 220 rpm.
7. Gerakan fluida (air) didalam tangki diamati baik dari bagian atas dan depan
sampai terlihat bentuk pola aliran dan vortex pada permukaan air.
8. Pola aliran yang terbentuk kemudian digambar.
9. Catat perubahan gaya setiap kenaikan putaran.
10. Dilakukan prosedur yang sama pada jenis pengaduk yang berbeda
(propeller dan turbin) dengan kecepatan putar motor sebesar 350 rpm.

19
20

3.4 Rangkaian Alat

Motor Listrik

F
Pengukur Gaya atau
pegas

Fluid Mixing Apparatus

150
Impeller
rpm
Sekat

Gambar 3.1 Rangkaian alat tangki berpengaduk


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
Berdasarkan hasil percobaan yang dilakukan pada jenis pengaduk yang
berbeda, yaitu propeller, paddle, dan turbin disajikan pada tabel berikut.
4.1.1 Pengaduk Propeller
ρ = 999 kg/m3
µ = 0,001 kg/m.s
h = 0,265 m (dengan sekat)
h = 0,27 m (tanpa sekat)
D= 0,8 m
Tabel 4.1 Pengaduk Propeller dengan Fluida Air ( Dengan sekat )
Gaya Laju Putar Torque Daya
Rpm (F) (ω) (T) (P) Po Re

350 0 36,63 0 0 0 2,34×105

Tabel 4.2 Pengaduk Propeller dengan Fluida Air (Tanpa sekat)


Gaya Laju Putar Torque Daya
Rpm Po Re
(F) (ω) (T) (P)
350 0 36,63 0 0 0 2,34×105

4.1.2 Pengaduk Turbin


ρ = 999 kg/m3
µ = 0,001 kg/m.s
h = 0,29 m (dengan sekat)
h = 0,302 m (tanpa sekat)
D= 0,12m
Tabel 4.3 Pengaduk Turbin dengan Fluida Air (Sekat)
Gaya Laju Putar Torque
Rpm Daya (P) Po Re
(F) (ω) (T)
350 0 36,63 0 0 0 5,27×105

21
22

Tabel 4.4 Pengaduk Turbin dengan Fluida Air (Tanpa Sekat)


Gaya Laju Putar Torqu
Rpm Daya (P) Po Re
(F) (ω) e (T)
350 0 36,63 0 0 0 5,27×105

4.1.3 Pengaduk Paddle


4.1.3.1 Paddle (1)
ρ = 999 kg/m3
µ = 0,001 kg/m.s
h = 0,278 m (dengan sekat)
h = 0,300 m (tanpa sekat)
D= 0,124 m
A = 6,2 ×2 cm2
Tabel 4.5 Pengaduk Paddle (1) dengan Fluida Air (Sekat)
Laju
Gaya Torque Daya
Rpm Putar Po Re
(F) (T) (P)
(ω)
120 0,05 12,56 0,0055 0,069 1,19 ×10-3 1,93 ×105
130 0,05 13,6 0,0055 0,074 1,01 ×10-3 2,09 ×105
140 0,1 14,65 0,011 0,161 1,75 ×10-3 2,25 ×105

Tabel 4.6 Pengaduk Paddle (1) dengan Fluida Air ( Tanpa sekat )
Laju
Gaya Torque Daya
Rpm Putar Po Re
(F) (T) (P)
(ω)
200 0,1 20,93 0,011 0,23 8,57 ×10-3 3,22 ×105
210 0,15 21,98 0,016 0,36 1,17 ×10-3 3,28 ×105
220 0,15 23,02 0,016 0,38 1,06 ×10-3 2,54 ×105

4.1.3.2 Paddle (2)


ρ = 999 kg/m3
µ = 0,001 kg/m.s
h = 0,305 m (dengan sekat)
h = 0,39 m (tanpa sekat)
D= 0,13 m
23

A = 6,5 ×6,2 cm2


Tabel 4.7 Pengaduk Paddle (2) dengan Fluida Air (Sekat)
Laju
Gaya Torque Daya
Rpm Putar Po Re
(F) (T) (P)
(ω)
120 0,02 12,56 0,0022 0,027 3,76 ×10-4 2,12 ×105
130 0,02 13,6 0,0022 0,029 3,2×10-4 2,30 ×105
140 0,02 14,65 0,022 0,032 2,76 ×10-4 2,47 ×105

Tabel 4.8 Pengaduk Paddle (2) dengan Fluida Air ( Tanpa sekat )
Laju
Gaya Torque Daya
Rpm Putar Po Re
(F) (T) (P)
(ω)
200 0,03 20,93 0,0033 0,069 2,03 ×10-4 3,53 ×105
210 0,03 21,98 0,0033 0,072 1,84 ×10-4 3,71 ×105
220 0,03 23,02 0,0033 0,075 1,68 ×10-4 3,89 ×105

4.1.3.3 Paddle (3)


ρ = 999 kg/m3
µ = 0,001 kg/m.s
h = 0,341 m (dengan sekat)
h = 0,28 m (tanpa sekat)
D= 0,09 m
A = 4,7 ×7,1 cm2
Tabel 4.9 Pengaduk Paddle (3) dengan Fluida Air (Sekat)
Laju
Gaya Torque Daya
Rpm Putar Po Re
(F) (T) (P)
(ω)
120 0,5 12,56 0,055 0,69 5,91 ×10-2 1,02 ×105
130 0,5 13,6 0,055 0,74 5,04 ×10-2 1,10 ×105
140 0,5 14,65 0,055 0,80 4,34 ×10-2 1,19 ×105
24

Tabel 4.10 Pengaduk Paddle (3) dengan Fluida Air (tanpa Sekat)
Laju
Gaya Torque Daya
Rpm Putar Po Re
(F) (T) (P)
(ω)
200 0,02 20,93 0,0022 0,046 8,51 ×10-4 1,69 ×105
210 0,1 21,98 0,011 0,241 3,86 ×10-3 1,78 ×105
220 0,1 23,02 0,011 0,253 3,52 ×10-3 1,86 ×105

4.2 Pembahasan
4.2.1 Pola Aliran Propeller
Impeller berfungsi untuk menggerakkan fluida disekelilingnya, yang dapat
membentuk pola aliran tertentu. Pola aliran yang terbentuk dengan menggunakan
pengaduk propeller dapat dilihat seperti pada Gambar 4.1 yang menghasilkan pola
aliran aksial, yaitu aliran yang arahnya sejajar terhadap tangki berpengaduk.
Menurut Margaretty (1999), impeller dengan jenis propeller, merupakan
pengaduk yang menghasilkan pola aliran aksial. . Berdasarkan hasil pengamatan
pola aliran yang diamati dari bagian atas tangki, bentuk atau pola aliran awalnya
akan bersirkulasi seperti didorong ke arah bawah poros pengaduk dan selanjutnya
ke bagian samping, kemudian bagian atas terlihat seperti tidak adanya pola aliran
yang terbentuk, dimana dalam hal ini permukaan air tenang, dan kertas warna
yang ada di dalam tangki hanya sedikit mengalami pergerakan. Hal inilah yang
menunjukkan bahwa pola aliran yang dihasilkan pada jenis impeller ini adalah
aksial, dengan arah aliarn yang sejajar terhadap tangki.
Percobaan ini ada yang menggunakan sekat dan tanpa sekat, sehingga dapat
menghasilkan pola aliran yang berbeda. Pada aliran yang tidak menggunakan
sekat, akan terbentuk aliran yang bergerak memutari propeller lalu naik di sekitar
batang pengaduk dan bergerak ke arah dinding tangki hingga ke arah bawah dan
naik lagi ke propeller. Mulanya, vortex atau pusaran air tidak terlalu terlihat jelas
pada saat digunakan kecepatan yang rendah, namun pada kecepatan yang tinggi
akan terjadi vortex pada aliran yang berada diatas permukaan air, semakin tinggi
kecepatan putaran tangki maka akan semakin besar vortex pada tangki. Sedangkan
pola aliran dengan menggunakan sekat tidak terbentuk vortex hal ini sesuai
dengan teori menurut Broadkey and Hersey (1998) dimana sekat (baffle)
25

merupakan pembatas yang digunakan dalam tangki untuk mencegah terjadinya


pembentukan ruang udara (vortex) pada saat cairan-cairan dengan viskositas
rendah diaduk dalam tangki dengan impeller yang berada pada pusatnya. Adanya
penggunaan sekat untuk mencegah terjadinya vortex, dikarenakan sekat yang
terdapat pada tangki dapat memecah pusaran yang terjadi saat proses pengadukan
berlangsung.

Gambar 4.1 Pola aliran Propeller

4.2.2 Pola Aliran Turbin


Pada dasarnya turbin meyerupai dayung berdaun banyak dengan daun-
daunnya yang agak pendek dan berputar pada kecepatan tinggi pada suatu poros
yang dipasang di pusat tangki (Purwanto, 2008). Pola aliran yang ditimbulkan
pada pengaduk jenis turbin adalah pola aliran yang kecil pada batang pengaduk
serta terbentuk pola aliran yang besar pada impeller dengan arus yang kuat
membentuk pola aliran radial dan tangensial. Sirkulasi atau pergerakan pada
fluida yang terbentuk berasal dari daun turbin kemudian bergerak ke arah sisi
tangki, lalu bergerak di bagian dinding, membelok ke atas dan ke dasar tangki.
Fluida mengalir dari bagian bawah impeller mengikuti pola arus aliran radial dan
tangensial pada impeller, menuju ke batang pengaduk. Hal ini sesuai dengan teori
yang dinyatakan oleh Margaretty (1999), bahwa pengaduk jenis turbin akan
cenderung membentuk pola aliran radial, dimana pola aliran yang terbentuk
bergerak menyebar ke segala arah, dimula dengan gerakan mengelilingi
pengaduk, namun saat aliran mengenai buffle yang digunakan, aliran naik ke atas
dan menyebar menyeluruh sehingga pola yang terbentuk berupa pola aliran
tangensial. Pada kecepatan 350 rpm, terbentuk vorteks dan menghasilkan torsi.
26

Semakin besar kecepatan pengaduk yang digunakan, semakin tinggi vorteks yang
dihasilkan. Begitu pula dengan kertas warna yang ada di dalam tangki tersebar
merata ke seluruh bagian tangki.
Untuk aliran yang tidak menggunakan sekat pada kecepatan yang tinggi
akan terjadi vortex pada aliran yang berada diatas permukaan air, saat kecepatan
diperbesar maka akan semakin besar vortex pada tangki. Sesuai dengan teori,
untuk mencegah terjadinya vortex dapat dilakukan dengan menggunakan sekat
pada tangki, karena sekat yang terdapat pada tangki dapat memecah pusaran yang
terjadi saat proses pengadukan (Broadkey and Hersey, 1998).

Gambar 4.2 Pola aliran


Turbin

4.2.3 Pola Aliran Paddle


Pola aliran yang terbentuk
dari penggunaan pengaduk paddle
ini akan cenderung menghasilkan pola aliran tangensial seperti pada gambar 4.3.
Sirkulasi atau pergerakan aliran yang terbentuk dipengaruhi oleh ukuran daun
paddle yang digunakan. Pada percobaan ini, digunakan 3 variasi daun paddle
dengan ukuran yaitu 6,1 x 2 cm, 6,5 x 6,2 cm dan 4,7 x 7,1 cm. Berdasarkan hasil
pengamatan, melalui bagian atas tangki, terlihat adanya pola aliran berupa radial
yang bergerak searah mengelilingi pengaduk dan kertas warna yang ada di dalam
tangki bergerak menyebar sejajar mengelilingi pengaduk.
Pada percobaan ini pada saat tanpa menggunakan sekat digunakan variasi
laju aliran, yaitu 200, 210, dan 220 rpm pada tinggi fluida yang digunakan yaitu
300 cm. Pada aliran yang tidak menggunakan sekat saat diaduk dengan kecepatan
yang tinggi akan terjadi vortex pada aliran yang berada diatas permukaan air,
semakin tinggi kecepatan putaran tangki maka akan semakin besar vortex pada
tangki. Begitu pula pada percobaan yang menggunakan sekat digunakan variasi
laju aliran, yaitu 120, 130, dan 140 rpm dengan tinggi fluida yang digunakan yaitu
300 cm. Pola aliran dengan menggunakan sekat tidak terjadi vortex hal ini sesuai
dengan teori yang menyatakan bahwa penggunaan sekat dapat mencegah
terjadinya vortex. Laju putar semakin meningkat seiring dengan meningkatanya
27

kecepatan yang digunakan. Tinggi fluida pada saat menggunakan sekat dan tanpa
sekat akan berbeda, dimana baik pada paddle 1, 2, dan 3 tinggi fluida saat
menggunakan sekat lebih rendah daripada saat tidak menggunakan sekat. Hal ini
dapat terjadinya, karena adanya sekat menyebabkan terpecahnya atau tersebarnya
pusaran air yang terbentuk, sehingga akan mempengaruhi tinggi dari fluida
tersebut.

Gambar 4.3 Pola aliran Paddle

4.2.4 Hubungan Daya Pengaduk dengan Adanya Sekat dan Tanpa Sekat
Adanya sekat akan sangat mempengaruhi daya yang dibutuhkan. Sekat
(baffle) adalah lembaran vertikal datar yang ditempelkan pada dinding tangki.
Tujuan utama menggunakan sekat dalam tangki adalah memecah pusaran air saat
terjadinya pengadukan dan pencampuran. Oleh karena itu, posisi sumbu pengaduk
pada tangki bersekat berada di tengah. Namun pada umumnya pemakaian sekat
akan menambah beban pengadukan seiring dengan meingkatnya kecepatan
pengadukan yang berakibat pada bertambahnya kebutuhan daya pengadukan
(Maulana, 2010). Sekat pada tangki juga membentuk distribusi konsentrasi yang
lebih baik di dalam tangki, karena pola aliran yang terjadi terpecah lebih besar
mampu menghasilkan pencampuran yang lebih baik.
Berdasarkan hasil percobaan yang dilakukan, adanya penggunaan sekat
pada tangki dapat meningkatkan daya yang dibutuhkan, seiring dengan
meningkatnya kecepatan pada pengaduk yang digunakan. Sedangkan, pada tangki
yang tidak menggunakan sekat, daya yang dibutuhkan untuk setiap kecepatan
yang semakin meningkat, tidak membutuhkan daya yang terlalu besar, karena
28

tidak ada pusaran air yang terpecah, dengan kata lain akan terbentuk vortex.
Kebutuhan daya pada salah satu jenis pengaduk, yaitu paddle 1, paddle 2, dan
paddle 3, dapat dilihat pada grafik berikut.
0.9
0.8
0.7
0.6
Daya (Rpm)

0.5
0.4 Paddle 1
Paddle 2
0.3
Paddle 3
0.2
0.1
0
115 120 125 130 135 140 145

Laju Putaran (Rpm) Paddle dengan Sekat

Gambar 4.4 Hubungan Laju Pengaduk dengan Sekat Vs Daya

0.9
0.8
0.7
0.6
Daya (Rpm)

0.5
0.4 Paddle 1
Paddle 2
0.3
Paddle 3
0.2
0.1
0
195 200 205 210 215 220 225

Laju Putaran (Rpm) Paddle Tanpa Sekat

Gambar 4.5 Hubungan Laju Pengaduk Tanpa Sekat Vs Daya

Dari Gambar 4.4 dan 4.5 merupakan gambar salah satu hubungan antara laju
pengaduk dengan sekat dan tanpa sekat dengan daya pada jenis pengaduk paddle
1, dapat terlihat bahwa, daya pengaduk semakin besar seiring dengan
meningkatnya laju putaran pada tangki dengan sekat maupun tanpa sekat. Sesuai
dengan teori, dimana seharusnya daya yang lebih besar akan terdapat pada tangki
berpengaduk dengan sekat, namun pada percobaan ini nilai daya tangki
29

berpengaduk dengan sekat yang digunakan tidak terlalu besar dikarenakan


kecepatan pada tangki yang menggunakan sekat lebih rendah daripada tangki
yang tanpa sekat. Ada atau tidaknya sekat secara langsung akan mempengaruhi
daya yang digunakan dalam suatu operasi pengadukan. Hal ini terbukti dari grafik
hubungan kecepatan putaran dengan daya yang dibutuhkan pada pengaduk paddle
tanpa sekat dan menggunakan sekat, terlihat bahwa penggunaan sekat
memperbesar daya yang dibutuhkan untuk mengaduk fluida. Sehingga, dari
percobaan yang dilakukan telah membuktikan teori hubungan daya dengan
penggunaan sekat pada tangki berpengaduk tersebut.

4.2.5 Hubungan Daya dengan Jenis Pengaduk


Setiap jenis pengaduk yang digunakan akan menghasilkan daya yang
berbeda terhadap fluida yang digunakan, hal ini dapat dikeranekan perbedaan pola
aliran yang dihasilkan oleh setiap jenis pengaduk yang berbeda (Rieke, 2007).
Pola aliran yang dibentuk oleh tipe impeller pada propeller adalah aksial,
tangensial pada paddle, dan turbin membentuk aliran radial. Aliran aksial adalah
aliran yang bersirkulasi pada arah parallel (sejajar) dengan poros, sehingga tidak
menghasilkan daya yang besar untuk melakukan rotasi atau putaran pada fluida
yang diaduk. Pada aliran dengan pola radial, fluida akan mengalami pergerakan
yang tegak lurus terhadap dinding dari tangki berpengaduk tersebut, sehingga
daya yang dihasilkan juga tidak besar, karena perputaran dari aliran hanya tegak
lurus saja. Sedangkan, pada pola aliran tangensial terjadi perputaran atau rotasi
pada arah singgung terhadap lintasan lingkar di sekililing poros, dengan demikian
akan ada pergerakan yang membutuhkan daya untuk fluida tersebut berputar.
Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan, terbukti bahwa
perbedaan daya hanya terjadi pada pengaduk jenis paddle, baik pada paddle 1,
paddle 2, maupun pada paddle 3, dimana daya yang dibutuhkan untuk proses
berlangsung semakin mengalami peningkatan seiring dengan meningkatnya
kecepatan yang digunakan. Perbandingan hasil percobaan pada ketiga jenis
pengaduk yang digunakan (propeller, turbin, dan paddle) dapat dilihat pada tabel
yang disajikan diatas. Terlihat bahwa pada jenis pengaduk propeller daya yang
dihasilkan 0 (nol) baik pada tangki yang menggunakan sekat maupun tanpa sekat
karena pada jenis pengaduk ini pola aliran yang dihasilkan aksial, dimana aliran
30

ini sejajar dengan porosnya, begitu pula pada jenis pengaduk turbin yang
menghasilkan daya 0 (nol). Berbeda dengan pengaduk jenis paddle, yang
mengalami peningkatan jumlah daya yang dibutuhkan seiring dengan
meningkatanya kecepatan yang digunakan. Sehingga, dari hasil percobaan ini
telah sesuai dengan teori yang menyatakan hubungan antara daya yang dihasilkan
dengan penggunaan 3 jenis pengaduk.
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
1. Pola aliran yang dihasilkan pada setiap jenis pengaduk berbeda-beda, yaitu
untuk pengaduk propeller menghasilkan pola aliran aksial, untuk pengaduk
turbin menghasilkan pola aliran radial serta pengaduk paddle menghasilkan
pola aliran tangensial.
2. Penggunaan sekat dan tanpa sekat akan memberikan pengaruh yang berbeda
pada pola aliran yang dihasilkan. Pola aliran dengan menggunakan sekat
dapat mencegah terjadinya vortex (pusaran air). Dengan demikian, jika tanpa
sekat maka akan terbentuk vortex.
3. Kebutuhan daya pengaduk pada suatu operasi pencampuran dapat
dipengaruhi oleh adanya sekat ataupun tanpa sekat pada tangki berpengaduk
yang digunakan, maupun perbedaan daya pengaduk yang disebabkan oleh
adanya perbedaan jenis pengaduk yang digunakan. Pada jenis pengaduk
propeller dan turbin tidak ada daya yang dibutuhkan, sedangkan pada paddle
akan berbeda daya pengaduk yang dibutuhkan.
4. Karakterisitik daya pengaduk dipengaruhi oleh laju putaran pengaduk, jenis
impeller yang digunakan dan bentuk geometris impeller (diameter impeller)
yang digunakan.

5.2 Saran
1. Lebih teliti saat memperhatikan pola aliran yang terbentuk saat proses
pengadukan berlangsung, agar diperoleh data yang sesuai dengan teori.
2. Teliti dalam mengendalikan kecepatan pengaduk, lihat perubahan angka
kecepatan dengan teliti, karena alat yang digunakan kurang konstan.

31
DAFTAR PUSTAKA

Brilliant, G. S., Ayu, R.S., Tantular, N., Sugeng, W. 2012. Simulasi Pola Aliran
dalam Tangki Berpengaduk menggunakan Side-Entering Impeller untuk
Suspensi Padat-Cair. Jurnal Teknik Pomits, 1(1).

Brodkey, R.S. and H.C. Hersey. 1998. Transport Phenomena A Unifield Appoach,
McGraw-Hill Book Co. Inc., Singapore
Geankoplis, C.J. 1993. Transport Processes and Unit Operations 3th edition.
New jesey : Prentice Hall.

Mc Cabe WL. 2004. Unit Operation Of Chemical Engineering. 3rd Edition.


Tokyo: McGrawHill Young.

Mc. Cabe, W.L., J.C Smith and P. Harriot. 1985. Unit Operation of chemical
Engineering, 5th edition, McGraw-Hill Book Co. Inc., New York
Wallas, Stanley., 1988, Chemical Process Equipment, Selection and Desain.,
Butterworth- Heinneman, USA

Purwanto, D. 2008. Pengaruh Desain Impeller, Baffle vE, dan Kecepatan Putar
Pada Proses Isolasi Minyak Kelapa Murni dengan Metode Pengadukan.
Seminar Nasional Aplikasi Sains dan Teknologi 2008.

32
LAMPIRAN B
PERHITUNGAN

B.1 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada Propeller


dengan sekat :
 350 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 350 2 ×3,14 s = 36,63
60 (rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0 x 0,11 = 0 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0 Nm-2 x 36,63 rad = 0 Watt
ω
P=Tx s

d. Bilangan Reynold
kg rad
N Re=
ρ ND
2
N ℜ=
999
m 3( 36,63
s )
( 0,08 )2

μ kg = 2,34 x 105
0,001
m.s
e.
Bilangan daya

P
N Po =
ρN 3 D5
0 Watt
kg rad 3 5 = 0
=
( 999
m 3
x (
36,63
s )
x (0,08 m) )
B.2 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada Propeller
tanpa sekat :
 350 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 350 2 ×3,14 s = 36,63
60 (rpm
s )

33
f. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0 x 0,11 = 0 Nm-2

g. Daya, P (watt)
= 0 Nm-2 x 36,63 rad = 0 Watt
ω
P=Tx s

h. Bilangan Reynold
kg rad
N Re=
ρ ND 2
N ℜ=
999
m 3( 36,63
s )
( 0,08 )2

μ kg = 2,34 x 105
0,001
m.s
i.
Bilangan daya

P
N Po =
ρN 3 D5
0 Watt
= kg rad 3 5 = 0
( 999
m 3
x (
36,63
s )
x (0,08 m) )
B.3 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada turbin
dengan sekat :
 350 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 350 2 ×3,14 s = 36,63
60 (rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0 x 0,11 = 0 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0 Nm-2 x 36,63 rad = 0 Watt
ω
P=Tx s

d. Bilangan Reynold

34
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (36,63
s )
( 0,12 )2

kg
0,001
m.s
= 5,27 x 105

e.
Bilangan daya

P
N Po =
ρN 3 D5
0 Watt
= kg rad 3 5 = 0
( (
999 3 x 36,63
m s )
x (0,12 m) )
B.4 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada turbin
tanpa sekat :
 350 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 350 2 ×3,14 s = 36,63
60 ( rpm ) s

b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0 x 0,11 = 0 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0 Nm-2 x 36,63 rad = 0 Watt
ω
P=Tx s

d. Bilangan Reynold
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (36,63
s )
( 0,12 )2

kg
0,001
m.s
= 5,27 x 105

e.
Bilangan daya

35
P
N Po =
ρN 3 D5
0 Watt
= kg rad 3 5 = 0
( 999
m 3
x (
36,63
s )
x (0,12 m) )
B.5 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada paddle 1
dengan sekat :
 120 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 120 2 ×3,14 s = 12,56
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,05 x 0,11 = 0.0055 Nm -2

c. Daya, P (watt)
= 0,0055 Nm-2 x 12,56 rad = 0,069 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,069Watt
3 -3
kg rad 5 = 1,19 x 10
=
( 999
m3
x (
12,56
s
x )
(0,124 m) )
e. Bilangan Reynold
2
ρ ND
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
12,56
s )
( 0,124 )2

kg
0,001
m.s
= 1,93 x 105
 130 rpm
a. Laju putaran, ω

36
rad
rad
ω = 130 2 ×3,14 s = 13,60
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,05 x 0,11 = 0.0055 Nm -2

c. Daya, P (watt)
= 0,0055 Nm-2 x 13,60 rad = 0,074 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,074 Watt
kg rad 3 5 = 1,01 x 10
-3
=
( 999
m3
x (
13,60
s
x )
(0,124 m) )
e. Bilangan Reynold
2
ρ ND
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
13,60
s )
( 0,124 )2

kg
0,001
m.s
= 2,09 x 105
 140 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 140 2 ×3,14 s = 14,65
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,1 x 0,11 = 0.011 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,011 Nm-2 x 13,60 rad = 0,161Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

37
0,161Watt
3 -3
kg rad 5 = 1,75x 10
=
( 999
m3
x (
14,65
s
x )
(0,124 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
14,65
s )
( 0,124 )2

kg
0,001
m.s
= 2,25x 105
B.6 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada paddle 1
tanpa sekat :
 200 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 200 2 ×3,14 s = 20,93
60 ( rpm
s)
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,1 x 0,11 = 0.011 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,011Nm-2 x 20,93 rad = 0,23 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,23Watt
3 -4
kg rad 5 = 8,57 x 10
=
( 999
m3
x (
12,56
s
x )
(0,124 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
20,93
s )
( 0,124 )2

kg
0,001
m.s

38
= 3,22 x 105
 210 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 210 2 ×3,14 s = 21,98
60 ( rpm
s)
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,15 x 0,11 = 0.016 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,016 Nm-2 x 21,98 rad = 0,36 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,36Watt
kg rad 3 5 = 1,17 x 10
-3
=
( 999
m3
x (
21,98
s
x )
(0,124 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
13,60
s )
( 0,124 )2

kg
0,001
m.s
= 3,38 x 105
 220 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 220 2 ×3,14 s = 23,02
60 ( rpm
s)
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,15 x 0,11 = 0.016 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,016 Nm-2 x 23,02 rad = 0,38 Watt
ω
P=Tx s

39
d.
Bilangan daya

0,38Watt
3 -3
kg rad 5 = 1,06 x 10
=
( 999
m3
x (
23,02
s
x )
(0,124 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
23,02
s )
( 0,124 )2

kg
0,001
m.s
= 3,54 x 105
B.7 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada paddle 2
dengan sekat :
 120 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 120 2 ×3,14 s = 12,56
60 ( rpm
s )
f. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,02 x 0,11 = 0.0022 Nm -2

g. Daya, P (watt)
= 0,0022 Nm-2 x 12,56 rad = 0,027 Watt
ω
P=Tx s

h.
Bilangan daya

0,027 Watt
3 -4
kg rad 5 = 3,76 x 10
=
( 999
m3
x (
12,56
s
x )
(0,13 m) )
i. Bilangan Reynold
2
ρ ND
N Re=
μ

40
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
12,56
s )
( 0,13 )2

kg
0,001
m.s
= 2,12 x 105
 130 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 130 2 ×3,14 s = 13,60
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,02 x 0,11 = 0.0022 Nm -2

c. Daya, P (watt)
= 0,0022 Nm-2 x 13,60 rad = 0,029 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,029 Watt
kg rad 3 5 = 3,2 x 10
-4
=
( 999
m3
x (
13,60
s
x )
(0,13 m) )
e. Bilangan Reynold
2
ρ ND
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
13,60
s )
( 0,124 )2

kg
0,001
m.s
= 2,3 x 105
 140 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 140 2 ×3,14 s = 14,65
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,02 x 0,11 = 0.022 Nm-2

41
c. Daya, P (watt)
= 0,022 Nm-2 x 14,65 rad = 0,032 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,032Watt
3 -3
kg rad 5 = 2,76 x 10
=
( 999
m3
x (
14,65
s
x )
(0,13 m) )
e. Bilangan Reynold
2
ρ ND
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
14,65
s )
( 0,13 )2

kg
0,001
m.s
= 2,47 x 105
B.8 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada paddle 2
tanpa sekat :
 200 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 200 2 ×3,14 s = 20,93
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,03 x 0,11 = 0.0033 Nm -2

c. Daya, P (watt)
= 0,0033 Nm-2 x 20,93 rad = 0,069 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,069 Watt
3 -4
kg rad 5 = 2,03 x 10
=
( 999
m3
x (
20,93
s
x )
(0,13 m) )
e. Bilangan Reynold

42
ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
20,93
s )
( 0,13 )2

kg
0,001
m.s
= 3,53x 105
 210 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 210 2 ×3,14 s = 21,98
60 ( rpm )
s

b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,03 x 0,11 = 0.0033 Nm -2

c. Daya, P (watt)
= 0,0033 Nm-2 x 21,98 rad = 0,072 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,072Watt
kg rad 3 5 = 1,84 x 10
-4
=
( 999
m3
x (
21,98
s
x)(0,13 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
21,98
s )
( 0,13 )2

kg
0,001
m.s
= 3,71 x 105
 220 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 220 2 ×3,14 s = 23,02
60 ( rpm )
s

43
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,03 x 0,11 = 0.0033 Nm -2

c. Daya, P (watt)
= 0,0033 Nm-2 x 23,02 rad = 0,075 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,075 Watt
3 -4
kg rad 5 = 1,68 x 10
=
( 999
m3
x (
23,02
s
x)(0,13 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
23,02
s )
( 0,13 )2

kg
0,001
m.s
= 3,89 x 105
B.9 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada paddle 3
dengan sekat :
 120 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 120 2 ×3,14 s = 12,56
60 ( rpm )
s

b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,5 x 0,11 = 0.055 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,055 Nm-2 x 12,56 rad = 0,69 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

44
0,69 Watt
3 -2
kg rad 5 = 5,91 x 10
=
( 999
m3
x (
12,56
s
x)(0,09 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
12,56
s )
( 0,09 )2

kg
0,001
m.s
= 1,02 x 105
 130 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 130 2 ×3,14 s = 13,60
60 ( rpm )
s

b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,5 x 0,11 = 0.055 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,055 Nm-2 x 13,60 rad = 0,74 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,74 Watt
3 -2
kg rad 5 = 5,04 x 10
=
( 999
m3
x (
13,60
s
x)(0,09 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
13,60
s )
( 0,09 )2

kg
0,001
m.s
= 1,10 x 105

45
 140 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 140 2 ×3,14 s = 14,65
60 ( rpm )
s

b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,5 x 0,11 = 0.055 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,055 Nm-2 x 14,65 rad = 0,80 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,80 Watt
3 -2
kg rad 5 = 4,34 x 10
=
( 999
m3
x (
14,65
s
x)(0,09 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
14,65
s )
( 0,09 )2

kg
0,001
m.s
= 1,19 x 105
B.10 Perhitungan Menentukan Karakteristik Daya Pengaduk Pada paddle 3
tanpa sekat :
 200 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 200 2 ×3,14 s = 20,93
60 ( rpm )
s

b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,02 x 0,11 = 0.0022 Nm -2

c. Daya, P (watt)

46
= 0,0022 Nm-2 x 20,93 rad = 0,046 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,046 Watt
3
= kg rad = 8,51 x 10-4
( (
999 3 x 20,93
m s )
x (0,09 m)5 )
e. Bilangan Reynold
2
ρ ND
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
20,93
s )
( 0,13 )2

kg
0,001
m.s
= 1,69 x 105
 210 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 210 2 ×3,14 s = 21,98
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,1 x 0,11 = 0.011 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,0011 Nm-2 x 21,98 rad = 0,241 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,241Watt
3 -3
kg rad 5 = 3,86 x 10
=
( 999
m3
x (
21,98
s
x )
(0,09 m) )
e. Bilangan Reynold

ρ ND 2
N Re=
μ

47
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
21,98
s )
( 0,09 )2

kg
0,001
m.s
= 1,78 x 105
 220 rpm
a. Laju putaran, ω
rad
rad
ω = 220 2 ×3,14 s = 23,02
60 ( rpm
s )
b. Torque,T (Nm)
T = Gaya (F) x 0,11 = 0,1 x 0,11 = 0.011 Nm-2

c. Daya, P (watt)
= 0,011 Nm-2 x 23,02 rad = 0,253 Watt
ω
P=Tx s

d.
Bilangan daya

0,253 Watt
kg rad 3 5 = 3,52 x 10
-3
=
( 999
m3
x (
23,02
s
x )
(0,09 m) )
e. Bilangan Reynold
2
ρ ND
N Re=
μ
kg rad

N ℜ=
999
m 3 (
23,02
s )
( 0,09 )2

kg
0,001
m.s
= 1,86 x 105

48
LAMPIRAN C
DOKUMENTASI

Gambar C.1 Rangkaian alat Gambar C.2 Regulator


tangki berpengaduk speed motor dan pulse meter

49
Gambar C.2 Air dalam Gambar C.2 Pengaduk
tangki berpengaduk dengan paddle, propeller, dan turbin
ketinggian 260 mm

50