Anda di halaman 1dari 15

TUGAS MAKALAH

PERANAN INDONESIA DALAM


GERAKAN NON BLOK

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 5

 RAPLI
 RISKA
 RESKY NUR
 SUHARNI
 NURFADILA
 SUIKARNAIM

TAHUN AJARAN 2020


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa


atas segala rahmat-NYA dan pemberkatan-NYA sehingga makalah ini
dapat tersusun hingga selesai . Tidak lupa kami juga mengucapkan
banyak terimakasih atas bantuan dari pihak yang telah berkontribusi
dengan memberikan sumbangan baik materi maupun pikirannya.

Makalah ini kami buat dengan harapan agar makalah ini dapat
menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca
terutama mengenai peranan Indonesia dalam Gerakan Non Blok
(GNB) dan dapat lebih memaknai dan semakin mencintai NKRI
tercinta ini. Kami juga berharap agar untuk ke depannya dapat
memperbaiki makalah ini dalam bentuk maupun menambah isi
makalah agar menjadi lebih baik lagi dalam hal isi sehingga lebih
informatif bagi para pembaca.

    Karena keterbatasan pengetahuan maupun pengalaman kami,


Kami yakin masih banyak kekurangan dalam makalah ini, Oleh
karena itu, kami sangat mengharapkan saran dan kritik yang
membangun dari pembaca demi kesempurnaan makalah ini.

                                                                         
DAFTAR ISI

Kata Pengantar……………………………………………………………………………………..2
Daftar Isi……………………………………………………………………………………………..3

BAB I :
PENDAHULUAN……………………………………………………………………….................4
A. LATAR BELAKANG………………………………………………………………………..4
B. RUMUSAN MASALAH…………………………………………………………………….4
BAB II :
APA ITU GERAKAN NON-BLOK…………………………………………………………………5
BAB III :
KONFERENSI ASIA AFRIKA SEBAGAI CIKAL BAKAL GERAKAN NON-BLOK……….5
A. LATAR BELAKANG PEMBENTUKAN KAA…………………………………………..5
B. KONFERENSI PENDAHULUAN SEBELUM KAA……………………………………6
C. KONFERENSI ASIA AFRIKA…………………………………………………………….7
BAB IV :
PENDIRI GERAKAN NON-BLOK………………………………………………………………..9
BAB V :
PERANAN INDONESIA DALAM GNB DAN KTT X GNB…………………………………..10
A. PERANAN INDONESIA DALAM GNB…………………………………………….....10
B. INDONESIA SEBAGAI TUAN RUMAH KTT X DAN KETUA GNB………………11
BAB VI :
PENUTUP…………………………………………………………………………………………..13

Daftar Pustaka…………………………………………………………………………………….15
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Berakhirnya Perang Dunia II tidak saja berhasil menghancurkan


Nazizme Jerman, Fasisme Italia, dan Militerisme Jepang, tapi juga
memberikan pukulan hebat terhadap kubu penjajahan dan sekaligus
meniupkan kekuatan luar biasa kepada gerakan pembebasan dan
kemerdekaan di Asia dan Afrika. Selain itu, juga muncul 2 kekuatan utama
di dunia. Uni Soviet dengan paham komunisnya, serta kubu AS, Inggris,
dan Perancis sehingga menyebabkan munculnya “Perang Dingin” antara
kedua kubu tersebut.

Dalam kondisi yang seperti ini, lahir dorongan yang kuat dari para
pemimpin dunia ketiga untuk dapat keluar dari tekanan dua Negara
tersebut. Soekarno, Ghandi dan beberapa pemimpin dari Asia serta Afrika
merasakan polarisasi yang terjadi pada masa tersebut adalah tidak jauh
berbeda dengan kolonialisme dalam bentuk yang lain.

Akhirnya, dibentuklah suatu gerakan atau organisasi berupa GNB


yang berharap dapat mengatasi masalah-masalah yang muncul pada saat
itu yang disebabkan oleh “peperangan” kedua kubu tersebut.

B. RUMUSAN MASALAH

Indonesia sebagai salah satu negara pendiri dari GNB tentu memiliki
peranan yang penting dalam Gerakan Non-Blok dalam kampanye untuk
tidak memihak pada blok manapun. Muncullah pertanyaan mengenai
peranan Indonesia dalam GNB tersebut, yaitu sebagai berikut :

1. Bagaimanakah pengaruh Indonesia dalam usaha pembentukan Gerakan


Non-Blok ?
2. Bagaimanakah proses terjadinya Gerakan Non-Blok ?
3. Peranan apa saja yang dilakukan oleh Indonesia sepanjang sejarah Gerakan
Non-Blok ?
BAB II

APA ITU GERAKAN NON-BLOK ?

Gerakan Non-Blok adalah suatu organisasi yang dibuat oleh negara-


negara Asia dan Afrika yang pada saat itu menentang adanya pertentangan
antara kubu Amerika Serikat dan sekutunya dengan kubu Uni Soviet.

Gerakan ini bermula dari sebuah Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Afrika


sebuah konferensi yang diadakan di Bandung, Indonesia, pada tahun 1955.
Di sana, negara-negara yang tidak berpihak pada blok tertentu
mendeklarasikan keinginan mereka untuk tidak terlibat dalam konfrontasi
ideologi Barat-Timur. Gerakan Non Blok dibentuk pada tahun 1961 oleh
beberapa negara yang cinta damai dan ingin berperan aktif dalam mencari
solusi terbaik dalam rangka menciptakan perdamaian dan keamanan dunia.
Dengan tujuan utama mempersatukan Negara-negara yang tidak ingin
beraliansi dengan Negara-negara adidaya peserta Perang Dingin yaitu USA
dan Uni Soviet. Gagasan untuk mendirikan GNB merupakan upaya cerdas
untuk meredakan ketegangan antara Blok Barat dengan Blok Timur.
Sekaligus mewujudkan kehidupan dunia yang tertib, aman, dan damai
berdasarkan prinsip-prinsip kebebasan untuk menentukan cita-citanya.

BAB III

KONFERENSI ASIA AFRIKA


SEBAGAI CIKAL BAKAL GERAKAN NON-BLOK

A. LATAR BELAKANG PEMBENTUKAN KAA


Pasca perang dunia ke-2 banyak negara-negara di kawasan asia dan
afrika masih dijajah oleh penjajahnya. Contoh : Malaysia dan Singapura
masih dijajah oleh Inggris, Kongo masih dijajah Belgia, dan masih banyak
lagi. Di daerah jajahan masih hidup dalam kekurangan, miskin, tidak
berpendidikan, dan diliputi perasaan rendah diri. Sebagai pemlik sah
bumi, alam negerinya sendiri, mereka tidak dapat memanfaaatkan
kekayaan tersebut karena mereka dijajah.

Selain itu bangsa-bangsa Asia yang sudah merdeka masih belum


mendapat kesadaran untuk bersatu. Misalnya, China bersengketa dengan
taiwan untuk memperebutkan pulau Quemoi. Ditambah lagi PBB tidak
mampu menyelesaikan persengketaan antara bangsa-bangsa yang
bersengketa. Sementara itu dunia sedang diliputi oleh adanya
persengketaan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet beserta sekutu-
sekutunya mengenai perkembangan persenjatan modern. Hal-hal itulah
yang menjadi latar belakang penyebab berdirinya Konferensi Asia Afrika.

Perdana Menteri Ali Sastroamidjojo sadar bahwa diperlukannya


usaha dalam mendukung negara-negara di Asia dan Afrika serta juga
meningkatkan kerja sama antar negara-negara tersebut dalam ikut serta
untuk mewujudkan perdamaian di dunia, sehingga pada tanggal 23
Agustus 1953, beliau mengusulkan di depan Dewan Perwakilan Rakyat
untuk menggalang kerja sama antara negara-negara di Asia dan Afrika.

Tujuan utama pembentukan KAA adalah untuk saling membantu


antar negara yang baru merdeka, setelah lama dijajah oleh bangsa asing.
Serta membantu negara yang sedang memperjuangkan kemerdekaannya.

B. KONFERENSI PENDAHULUAN SEBELUM KAA

(1) PERTEMUAN TUGU

Pertemuan Tugu diadakan pada tanggal 9-22 April 1954 di Wisma


Tugu, Puncak, Jawa Barat. Pada awal tahun 1954, Perdana Menteri
Ceylon, Sir John Kotelawala, mengundang para perdana menteri dari
Birma (U Nu), India (Jawaharlal Nehru), Indonesia (Ali Sastroamidjojo),
dan Pakistan (Mohammed Ali) dengan maksud mengadakan suatu
pertemuan informal di negaranya. Undangan tersebut diterima baik oleh
semua pemimpin pemerintah negara tersebut.

Pada kesempatan itu, Presiden Indonesia, Soekarno, menekankan


kepada Perdana Menteri Indonesia, Ali Sastroamidjojo, untuk
menyampaikan ide diadakannya Konferensi Asia Afrika pada pertemuan
Konferensi Kolombo tersebut. Beliau menyatakan bahwa hal ini
merupakan cita-cita bersama selama hampir 30 tahun telah
didengungkan untuk membangun solidaritas Asia Afrika dan telah
dilakukan melalui pergerakan nasional melawan penjajahan.

Sehubungan dengan diundangnya Indonesia oleh Perdana Menteri


Ceylon, maka Pemerintah Indonesia mengadakan suatu pertemuan yang
dihadiri oleh para kepala perwakilan Indonesia di Asia, Afrika, dan
Pasifik, bertempat di Wisma Tugu, Puncak, Jawa Barat. Pertemuan ini
diketuai oleh Menteri Luar Negeri Indonesia, Sunario, membahas
rumusan-rumusan yang akan menjadi bahan bagi Perdana Menteri Ali
Sastroamidjojo dalam forum Konferensi Kolombo, sebagai dasar usulan
Indonesia untuk meluaskan gagasan kerja sama regional di tingkat Asia
Afrika. 

Rumusan hasil Pertemuan Tugu :

1) Menolak pembentukan dua blok di dunia : Blok Barat dan Blok Timur,
serta menolak ikut serta dalam   aktivitas dua kekuatan besar
tersebut
2) Mengusulkan untuk membentuk kelompok yang memperjuangkan
kemerdekaan dan kemakmuran dalam sebuah kerja sama yang
didasari oleh kepentingan bersama untuk melawan kekuatan
imperialis-kolonialis
3) Mengusahakan terselenggaranya konferensi anti imperialis-kolonialis
4) Meyakinkan peserta untuk memperhatikan sikap politik dunia dan
kerja sama Asia Afrika 
5) Membawa kebijakan luar negeri yang bebas aktif dan kebijakan
bertetangga baik. 
(2) KONFERENSI KOLOMBO (KONFERENSI PANCANEGARA I)

Konferensi pendahuluan yang pertama diselenggarakan di Kolombo,


ibu kota negara Sri Lanka pada tanggal 28 April–2 Mei 1954. Konferensi
dihadiri oleh lima orang perdana menteri dari negara sebagai berikut :
a) Perdana Menteri Pakistan : Muhammad Ali Jinnah
b) Perdana Menteri Sri Lanka : Sir John Kotelawala
c) Perdana Menteri Burma (Myanmar) : U Nu
d) Perdana Menteri Indonesia : Ali Sastroamijoyo
e) Perdana Menteri India : Jawaharlal Nehru

Konferensi Kolombo membahas masalah Vietnam, sebagai persiapan


untuk menghadapi Konferensi di Jenewa. Di samping itu Konferensi
Kolombo secara aklamasi memutuskan akan mengadakan Konferensi
Asia Afrika dan pemerintah Indonesia ditunjuk sebagai penyelenggaranya.
Kelima negara yang wakilnya hadir dalam Konferensi Kolombo kemudian
dikenal dengan nama Pancanegara. Kelima negara itu disebut sebagai
negara sponsor. Konferensi Kolombo juga terkenal dengan nama
Konferensi Pancanegara I.

(3) KONFERENSI BOGOR (KONFERENSI PANCANEGARA II)

Konferensi pendahuluan yang kedua diselenggarakan di Bogor


pada tanggal 22–29 Desember 1954. Konferensi itu dihadiri pula oleh
perdana menteri negara-negara peserta Konferensi Kolombo.

Konferensi Bogor memutuskan hal-hal sebagai berikut :

a) Konferensi Asia Afrika akan diselenggarakan di Bandung pada


bulan 18-24 April 1955.
b) Penetapan tujuan KAA dan menetapkan negara-negara yang akan
diundang sebagai peserta Konferensi Asia Afrika.
c) Hal-hal yang akan dibicarakan dalam Konferensi Asia Afrika.
d) Pemberian dukungan terhadap tuntutan Indonesia mengenai Irian
Barat.

C. KONFERENSI ASIA AFRIKA

Setelah menyepakati akan dibentuknya Konferensi Asia Afrika,


Pemerintah Indonesia segera mensosialisasikan konsep dari Konferensi
Asia Afrika kepada 18 negara lain yang ada di Asia dan Afrika. KAA
mendapat sambutan positif dari negara-negara yang ada, terutama
karena sebagian besar dari negara-negara tersebut adalah negara yang
baru saja merdeka.

Pemerintah Indonesia mengundang 25 negara di Asia dan


Afrika sebagai peserta dari Konferensi Asia-Afrika, meski Afrika Tengah
pun menolak karena belum siap mengikuti Konferensi tersebut.
Konferensi Asia Afrika pun diikuti oleh 29 negara dari Asia dan Afrika.
Konferensi Asia Afrika pun dilaksanakan pada tanggal 18-24 April 1955
di Gedung Merdeka di Bandung.

KAA ditujukan untuk mengidentifikasi dan mendalami masalah-


masalah dunia waktu itu dan berupaya menformulasikan kebijakan
bersama negara-negara baru tersebut pada tatanan hubungan
internasional. Sejak saat itu, proses pendirian GNB semakin mendekati
kenyataan, dan dalam proses ini tokoh-tokoh yang memegang peran
kunci sejak awal adalah Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser, Presiden
Ghana Kwame Nkrumah, Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru,
Presiden Indonesia Soekarno, dan Presiden Yugoslavia Josip Broz Tito.
Kelima tokoh dunia ini kemudian dikenal sebagai para pendiri GNB.

Dalam Pertemuan tersebut, 29 kepala Negara Asia dan Afrika


bertemu membahas masalah dan kepentingan bersama, termasuk
didalamnya mengupas secara serius tentang kolonialisme dan pengaruh
kekuatan “barat”. Pertemuan ini disebutkan pula sebagai Konferensi Asia
Afrika atau sering pula disebut sebagai Konferensi Bandung.

Konferensi Asia Afrika pun akhirnya menghasilkan konsesus atau


kesepakatan yang dituangkan dalam komunike akhir yang berisi :

1. Kerja sama ekonomi;


2. Kerja sama kebudayaan;
3. Hak-hak asasi manusia dan hak menentukan nasib sendiri;
4. Masalah rakyat jajahan;
5. Masalah-masalah lain;
6. Deklarasi tentang memajukan perdamaian dunia dan kerja sama
internasional.
Deklarasi yang dituangkan dalam komunike akhir ini pun disebut
dengan Dasasila Bandung yang berisi poin-poin sebagai berikut :
1. Menghormati hak-hak dasar manusia dan tujuan-tujuan serta asas-
asas yang termuat di dalam piagam PBB;
2. Menghormati kedaulatan dan integrits territorial semua bangsa;
3. Mengakui persamaan ras dan persamaan semua bangsa baik besar
maupun kecil;
4. Tidak melakukan intervensi atau campur tangan dalam soal-soal
dalam negeri orang lain;
5. Menghormati hak-hak tiap bangsa untuk mempertahankan diri
sendiri secara sendiri atau kolektif sesuai dengan piagam PBB;
6. Tidak menggunakan peraturan-peraturan pertahanan kolektif untuk
bertindak bagi kepentingan khusus salah satu Negara besar. Dan
tidak melaukan tekanan terhadap Negara lain.
7. Tidak melakukan tindakan-tindakan atau ancaman agresi ataupun
penggunaan kekerasan terhadap integritas territorial atau
kemerdekaan politik suatu Negara.
8. Menyelesaikan segala perselisihan internasional dengan jalan damai,
seperti perundingan, persetujuan, arbitrase atau penyelesaian
hukum, atau cara damai lain berdasarkan pilihan pihak-pihak yang
bersangkutan sesuai dengan piagam PBB.
9. Memajukan kepentingan bersama dan kerja sama.
10. Menghormati hukum dan kewajiban-kewajiban internasional.

BAB IV
PENDIRI GERAKAN NON-BLOK
Kata “non-blok” sendiri pertama kali digunakan di Srilangka tahun
1954 oleh PM India Jawaharlal Nehru. Dalam pidato yang disampaikan
oleh PM India, dia menjelaskan lima pilar prinsipil yaitu :
o Saling menghormati integritas teritorial dan kedaulatan.
o Perjanjian non-agresi
o Tidak mengintervensi urusan dalam negeri negara lain
o Kesetaraan dan keuntungan bersama
o Menjaga perdamaian

GNB bermula di KAA 1955, dimana banyak Negara menjelaskan


ketidakinginan mereka untuk terlibat dalam Proxy war. GNB didirikan oleh
beberapa tokoh seperti : Soekarno (Indonesia) , Gamal Abdul Nasser (Arab-
Mesir), Pandith Jawaharlal Nehru (India), Joseph Broz Tito (Yugoslavia),
Kwame Nkrumah (Ghana). Ada beberapa factor kenapa mereka
mencanangkan hal ini:
o Munculnya dua blok, yaitu Blok Barat di bawah Amerika Serikat dan
Blok Timur di bawah Uni Soviet yang saling memperebutkan
pengaruh di dunia.
o Adanya kecemasan negara-negara yang baru merdeka dan negara-
negara berkembang, sehingga berupaya meredakan ketegangan
dunia.
o Ditandatanganinya “Dokumen Brioni” tahun 1956 oleh Presiden
Joseph Broz Tito (Yugoslavia), PM Jawaharlal Nehru (India), Presiden
Gamal Abdul Nasser (Mesir), bertujuan mempersatukan negara-
negara non blok.
o Terjadinya krisis Kuba 1961 karena US membangun pangkalan
militer di Kuba secara besar-besaran, sehingga mengkhawatirkan AS
Dan tujuan mereka sebagai berikut :
o meredakan ketegangan dunia sebagai akibat pertentangan dua blok
adidaya yang bersengketa;
o mengusahakan terciptanya suasana dunia yang aman dan damai;
o mengusahakan terwujudnya hubungan antarbangsa secara
demokratis;
o menentang kolonialisme, politik apartheid,dan rasialisme;
o memperjuangkan kebebasan dalam bidang ekonomi dan kerja sama
atas dasar persamaan derajat;

Pembangunan Gerakan Non-blok dicanangkan dalam Konferensi


Tingkat Tinggi (KTT) yang dihadiri 25 negara dari Asia, Afrika, Eropa, dan
Latin Amerika diselenggarakan di Biograd (Belgrade), Yugoslavia pada tahun
1961. Pemimpin kharismatik dari Yugoslavia, Presiden Broz Tito, menjadi
pemimpin pertama dalam Gerakan Non-Blok. Sejak pertemuan Belgrade
tahun 1961, serangkaian Konferensi Tingkat Tinggi Gerakan Non Blok telah
diselenggarakan di Kairo, Mesir (1964) diikuti oleh 46 negara dengan
anggota yang hadir kebanyakan dari negara-negara Afrika yang baru meraih
kemerdekaan, kemudian Lusaka, Zambia (1969), Alzier, Aljazair (1973) saat
terjadinya krisis minyak dunia, Srilangka (1977), Cuba (1981), India (1985),
Zimbabwe (1989), Indonesia, Kolombia, Afrika Selatan, dan terakhir di
Malaysia pada tahun 2003. Dengan didasari oleh semangat Dasa Sila
Bandung, maka pada tahun 1961 Gerakan Non Blok dibentuk oleh Josep
Broz Tito, Presiden Yugoslavia saat itu.
Melihat kenyataan di atas, keberadaan Gerakan Negara-Negara
Non-Blok secara tegas mengacu pada hasil-hasil kesepakatan dalam
Konferensi Asia-Afrika di Bandung 1955. Penggunaan istilah bangsa-bangsa
non-blok atau “tidak memihak” adalah pernyataan bersama untuk menolak
melibatkan diri dalam konfrontasi ideologis antara Barat-Timur dalam
suasana Perang Dingin. Lebih lanjut, bangsa-bangsa yang tergabung dalam
Gerakan Non-Blok lebih memfokuskan diri pada upaya perjuangan
pembebasan nasional, menghapuskan kemiskinan, dan mengatasi
keterbelakangan di berbagai bidang. Dengan demikian, jelas terang bagi kita
besarnya kontribusi Konferensi Bandung bagi perkembangan Gerakan Non-
Blok sebagai gerakan politik dari negara-negara yang menentang perang
dingin.
Setelah hampir 50 tahun sejak disepakati “Dasasila Bandung”
yang menjadi landasan semangat antikolonialisme di Asia Afrika, lalu
dilanjutkan dengan Konferensi di Beograd yang merumuskan GNB, secara
kuantitas GNB berhasil menggalang anggota dari 25 negara pada tahun
1961 dan saat ini menjadi 116 negara ditambah 17 negara pengamat yaitu
Antiqua & Barbuda, Armenia, Azerbaijan, Belarus, Brazil, China, Costa
Rica, Croatia, Dominica, Dominican Rep., El Salvador, Kazakhstan,
Kyrgyztan, Mexico, Paraguay, Uruguay dan Ukraine.

BAB V
PERANAN INDONESIA DALAM GNB DAN KTT X GNB
A. PERANAN INDONESIA DALAM GNB
Peranan penting Konferensi Asia Afrika tahun 1955 bagi
pembentukan Gerakan Non Blok menunjukan keterlibatan Indonesia
dalam gerakan itu sejak masih dalam gagasannya. Indonesia pun terlibat
aktif dalam persiapan penyelenggaraan KTT I GNB di Beograd,
Yugoslavia.

Dengan demikian Indonesia termasuk perintis dan pendiri GNB.


Keikutsertaan Indonesia dalam GNB sejak awal disebabkan oleh
kesesuaian prinsip gerakan dengan politik  luar negeri bebas aktif.
Indonesia berkeyakinan, perdamaian hanya mungkin tercipta dengan
sikap tidak mendukung pakta militer (NATO dan Pakta Warsawa).
Soekarno sangat mendukung GNB karena pada waktu itu dia
sedang menggalang kekuatan negara-negara baru atau New Emerging
Forces (Nefos) untuk membebaskan Irian Barat yang masih diduduki
Belanda, di mana Soekarno sudah tidak percaya dengan perundingan
diplomasi dengan pihak Belanda.

B. INDONESIA SEBAGAI TUAN RUMAH KTT X DAN KETUA GNB

Runtuhnya Tembok Berlin pada tahun 1989 dan juga runtuhnya


kekuatan militer-politik komunisme di Eropa Timur menyebabkan
terjadinya argumen tentang apa pentingnya Gerakan Non Blok.
Ditambah lagi,dengan berakhirnya sistem dua kutub(bipolar) politik
dunia alias tidak ada blok lagi, GNB diyakinkan tidak dibutuhkan
kembali.
Namun tetap saja beberapa negara mengusulkan agar GNB
membantu menyelesaikan masalah baru yang timbul setelah Perang
Dingin yang adalah akibat dari terjadinya Proxy War di beberapa
negara., masalah ini diantaranya adalah kesenjangan antara Utara-
Selatan (negara maju dan negara berkembang), kemiskinan dan
kerusakan lingkungan. Penyelesaian masalah ini menjadi fokus utama
GNB selama dipimpin Indonesia dan selama dekade 90-an.

Berdasarkan Keputusan Pertemuan Tingkat Menteri Luar Negeri


Gerakan Non-Blok di Acccra, Ghana, tanggal 4-7 September 1991,
Indonesia telah ditetapkan sebagai tuan rumah/penyelenggara KTT GNB
X. KTT GNB X berlangsung pada tanggal 1 – 7 September 1992 di
Jakarta dan Bogor.

KTT X GNB di Jakarta berhasil merumuskan “Pesan Jakarta” yang


disepakati bersama. Dalam “Pesan Jakarta” tersebut terkandung visi
GNB yaitu :
 Hilangnya keraguan sementara anggota khususnya mengenai
relevansi GNB setelah berakhirnya Preang Dingin dan ketetapanhati
untuk meningkatkan kerjasama yang konstruktif serta sebagai
komponen integral dalam “arus utama” (mainstream) hubungan
internasional;
 Arah GNB yang lebih menekankan pada kerjasama ekonomi
internasional dalam mengisi kemerdekaan yang telah berhasil dicapai
melalui cara-cara politik yang menjadi ciri menonjol perjuangan GNB
sebelumnya;
 Adanya kesadaran untuk semakin meningkatkan potensi ekonomi
Negara-negara anggota melalui peningkatan kerjasama Selatan-
Selatan.
Selama tiga tahun dipimpin Indonesia, banyak kalangan
menyebut, GNB berhasil memainkan peran penting dalam percaturan
politik global. Lewat Jakarta Message, Indonesia memberi warna baru
pada gerakan ini. Antara lain, dengan meletakkan titik berat kerjasama
pada pembangunan ekonomi dengan menghidupkan kembali dialog
Selatan-Selatan.
Hal tersebut diatas, dirasa sangat perlu sebab Komisi Selatan dalam
laporannya yang berjudul “The Challenge to the South” (1987),
menegaskan bahwa negara-negara Selatan harus mengandalkan
kemampuannya sendiri, kalau sekedar berharap pada kerjasama Utara-
Selatan ibarat pungguk merindukan bulan. Sebaliknya, dialog Selatan-
Selatan akan memperkuat posisi tawar (bargaining position) negara-
negara berkembang (tidak dianggap lemah,tidak berdaya, dan tidak
mampu menjadi negara yang dapat menjalankan pemerintahan tanpa
intervensi).

Dengan dibukanya dialog Selatan-Selatan ini, diharapkan bahwa


negara berkembang dapat cepat mencapai tingkat ekonomi dan
kehidupan yang layak dengan berbagai kerjasama di bidang ekonomi
sehingga kemerdekaan bangsa-bangsa tersebut tidak menjadi sia-sia
karena bila tidak bukan tidak mungkin negara tersebut akan dijajah di
bidang ekonomi (neokolonialisme)

Dengan profil positifnya selama ini, Indonesia dipercaya untuk turut


menyelesaikan berbagai konflik regional, antara lain :
1. Meredam gerakan separatis Moro di Filipina (Pemerintah Filipina
dan MNLF)
2. Sengketa di Laut Cina Selatan.
3. Meredakan Konflik Kamboja setelah serangkaian pembicaraan
Jakarta Informal Meeting (I & II) serta Pertemuan Paris yang
disponsori antara lain oleh Indonesia.

Selama mengemban kepemimpinan GNB, Indonesia telah melakukan


upaya-upaya penting dan inovatif, yaitu :
 Menghidupkan kembali dialog konstruktif Utara-Selatan
berdasarkan saling ketergantungan yang setara (genuine
interdependence), kesamaan kepentingan dan manfaat, dan
tanggung jawab bersama.
 Mengupayakan penyelesaian masalah utang luar negeri negara-
negara berkembang miskin (HIPCs/Heavily Indebted Poor
Countries) yang terpadu, berkesinambungan dan komprehensif.
 Memperkuat kerja sama Selatan-Selatan, KTT GNB ke-10 di
Jakarta sepakat untuk mengintensifkan kerja sama Selatan-
Selatan berdasarkan prinsip collective self-reliance. Sebagai
tindak lanjutnya, sesuai mandat KTT Cartagena, Indonesia
bersama Brunei Darussalam mendirikan Pusat Kerja Sama Teknik
Selatan-Selatan GNB. Pusat kerja itu dinamakan NAM CSSTC
(Non-Aligned Movement Center for South-South Technical
Cooperation). Bentuk program kegiatan difokuskan pada
pengentasan kemiskinan, kemajuan UKM, penerapan TIK pada
kehidupan bernegara dan penyelenggaraan pemerintahan,
pelatihan tenaga kesehatan dan KB untuk mengatasi
pertumbuhan penduduk yang terlalu besar, dan studi banding
petugas pertanian.
 Mengupayakan pemecahan masalah hutang luar negeri negara-
negara miskin baik pada kesempatan dialog dengan Ketua G-7
maupun dengan menyelenggarakan Pertemuan Tingkat Menteri
GNB mengenai Hutang dan Pembangunan yang diselenggarakan
di Jakarta pada bulan Agustus 1994 serta berbagai seminar
mengenai penyelesaian hutang luar negeri.
 Untuk hutang multilateral, dimana lembaga Bretton Woods
semula enggan untuk membahasnya, pada akhirnya telah
mendapatkan perhatian Bank Dunia dan Dana Moneter
Internasional dengan diluncurkannya Prakarsa HIPCs (Heavily
Indebted Poor Countries); Peningkatan Fasilitas Penyesuaian
Struktural (Enhanced Structural Adjustment Facility) dan
pembentukan Dana Perwalian oleh Bank Dunia serta komitmen
negara-negara Paris Club bagi penyelesaian hutang bilateral
dengan menaikkan tingkat pengurangan beban hutang dari 67%
menjadi 80%. Hal ini merupakan suatu keberhasilan upaya GNB
dalam kerangka memerangi kemiskinan.
Melalui pendekatan baru yang dikembangkan sewaktu Indonesia
menjadi Ketua, GNB telah berhasil mengubah sikap negara-negara anggota
GNB tertentu yang pada intinya menerapkan standard ganda terhadap
lembaga Bretton Woods. Disatu pihak secara bilateral negara-negara
anggota GNB termasuk ingin memanfaatkan dana yang tersedia dari
Bretton Woods, tetapi secara politis menunjukkan sikap apriori terhadap
Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional. Seperti diketahui, bahwa
pengambilan keputusan pada lembaga Bretton Woods pada prinsipnya
didasarkan atas besarnya jumlah kekayaan anggota, dan ini dapat berarti
selalu merugikan kepentingan negara-negara berkembang. Namun
sekarang, dapat dikatakan bahwa telah terjalin hubungan yang baik dimana
lembaga Bretton Woods telah mau mendengarkan argumentasi dan
mempertimbangkan usulan-usulan GNB.

BAB VI
PENUTUP
Motivasi utama pendirian Gerakan Non Blok pada tahun 1961 adalah untuk
menghindarkan perang serta memperkokoh perdamaian. Persaingan kekutan
militer yang sangat tajam antara AS dan Uni Soviet menimbulkan kekhawatiran
berbagai Negara bahwa kemungkinan akan pecah perang terbuka antara kedua
pihak.
Untuk menyikapi keadaan tersebut beberapa Negara melakukan inisiatif
dan memprakarsai sebuah gerakan yang diposisikan netral, tidak memihak serta
tidak berada di kedua belah pihak. Pendirian GNB didasari oleh semangat Dasasila
Bandung yang dihasilkan pada Konferensi Asia Afrika (KAA) di Bandung.

Pada saat masih berlangsung perang dingin, tujuan GNB memiliki


relevansi yang sangat kuat. Keberadaannya secara politik agak surut ketika terjadi
revolusi politik besar-besaran di Uni Soviet dan Negara-negara Eropa Timur.
Sekarang ini, GNB yang sudah tidak lagi fokus dengan masalah “Perang Dingin”
yang sudah berakhir ini, ternyata masih dapat memberikan pengaruhnya kepada
dunia walau dalam taraf yang kecil. Terbukti pada saat kepemimpinan Indonesia
dalam GNB dan KTT X dimana GNB berhasil memecahkan berbagai masalah yang
ada.
Meskipun sekarang, Indonesia tidak lagi menjabat sebagai Ketua maupun
Troika GNB (kepemimpinan GNB terdiri dari Ketua satu periode sebelumnya,
Ketua sekarang dan Ketua yang akan datang), namun tidak berarti bahwa
penanganan oleh Indonesia terhadap berbagai permasalahan penting GNB akan
berhenti atau mengendur. Sebagai anggota GNB, Indonesia akan tetap berupaya
menyumbangkan peranannya untuk kemajuan GNB dimasa yang akan datang
dengan mengoptimalkan pengalaman yang telah didapat selama menjadi Ketua
dan Troika GNB.

DAFTAR PUSTAKA
1) http://faiz-marwan.blogspot.co.id/2014/05/peran-indonesia-
dalam-gerakan-non-blok.html
2) http://hadisfile.blogspot.co.id/2014/03/contoh-makalah-kaa-
gnb_5189.html
3) Habib, Muhammad dkk. 2015. Sejarah Indonesia 3. Jakarta :
Yudhistira
4) https://www.scribd.com/doc/314756585/Makalah-Sejarah-Peranan-Indonesia-
dalam-GNB