Anda di halaman 1dari 12

TUGAS MAKALAH HUKUM KONTRAK

TENTANG SYARAT SAHNYA SUATU PERJANJIAN

Disusun oleh:

Aldo Cahyo Nugroho NIM (A.111.17.0118)

SEMARANG
2020
BAB I
PENDAHULUAN
1.1   Latar Belakang
Hukum bertujuan mengatur berbagai kepentingan manusia dalam rangka pergaulan hidup
di masyarakat.kepentingan manusia dalam masyarakat begitu luas, mulai dari kepentingan
pribadi hingga masyarakat dengan Negara. Untuk itu pergolongan hukum privat mengatur
kepentingan individu atau pribadi, seperti hukum dagang dan hukum perdata. Hukum perikatan
yang terdapat dalam buku III kitab undang-undang hukum perdata merupakan hukum yan
bersifat khusus dalam melakukan perjanjian dan perbuatan hukum yang bersifat ekonomis atau
perbuatan hukum yang dapat dinilai dari harta kekayaan seseorang atau badan hukum.
Dalam kegiatan ekonomi terdapat upaya untuk mendapatkan keuntungan atau laba. Namun
harus berdasarkan peraturan dan norma yang terdapat dalam undang-undang yang berlaku
maupun hukum yang berlaku. Dengan adanya hubungan hukum maka terjadi pertalian hubungan
subjek hukum dengan objek hukum (hubungan hak kebendaan). Dalam hukum perjanjian
didalamnya terdapat dua azas yaitu azas konsensualitas dan azas kebebasan berkontrak.
Dalam perkembangan perekonomian di Indonesia, tentunya memerlukan perangkat hukum
nasional yang sesuai dengan hukum perikatan atau kontrak yang berkembang dinamis dalam
masyarakat melengkapi perangkat perundang-undangan. Di Indonesia berbagai peratutran
undang-undang dibuat oleh pemerintah Indonesia telah menggantikan sebagian kitab undang-
undang hukum perdata dan kitab undang-undang hukum dagang. Naumun untuk mengisi
kekosongan hukum di Indonesia maka ke dua kitab undang-undang itu masih digunakan sampai
ada peraturan perundang-undangan yang baru untuk menggantinya.

1.2   Rumusan Masalah
1)    Apakah pengertian dari perjanjian?
2)    Apa saja azas-azas dalam perjanjian
3)    Apa yang dimaksud dengan subyek dan obyek perjanjian?
4)    Apa saja syarat sahnya dari sebuah perjanjian dalam hukum?
5)    Bagaimana bentuk-bentuk perjanjian?
6)    Apa yang dimaksud dengan wanprestasi dan apa saja sanksinya?

BAB II
PEMBAHASAN
2.1.       Pengertian Perjanjian
Menurut Pasal 1313 KUH Perdata Perjanjian adalah Perbuatan dengan mana satu orang
atau lebih mengikatkan dirinya terhadap satu orang lain atau lebih. Dari peristiwa ini, timbullah
suatu hubungan hukum  antara dua orang atau lebih yang disebut Perikatan yang di dalamya
terdapat hak dan kewajiban masing-masing pihak.   Perjanjian adalah sumber perikatan.

2.2.       Azas-Azas Perjanjian
Kitab Undang-Undang Hukum Perdata merumuskan ada lima azas dalam hukum
perjanjian :
1.    Azas Kebebasan (Freedom of Contract)
Azas kebebasan dalam hukum perjanjian memandang bahwa setiap pihak bebas untuk
menentukan apakah mereka akan membuat perjanjian atau tidak, bebas mengadakan perjanjian
dengan siapa pun, bebas menentukan isi perjanjian, cara pelaksanaan, serta syarat-syarat
perjanjian, dan bebas menentukan bentuk perjanjian, apakah lisan atau tertulis.
Azas tersebut telah ada sejak zaman Yunani dan mengalami perkembangan pada zaman
Pertengahan (Rennaisance) dengan latar belakang paham individualisme yang memandang
bahwa setiap orang bebas memperoleh apa saja yang dia kehendaki. Pelopor paham ini adalah
Hugo de Grecht, Thomas Hobbes, John Locke, dan J.J. Rousseau.
Pasal 1338 ayat (1) KUHP memuat ketentuan mengenai azas kebebasan bahwa: “Semua
perjanjian yang dibuat secara sah berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang
membuatnya.”
                        
2.    Azas Konsensualisme (Concensualism)
Azas ini memandang bahwa sebuah perjanjian disebut sah apabila ada kesepakatan, yakni
persesuaian antara kehendak dan pernyataan yang dibuat oleh kedua belah pihak. Azas ini
termaktub dalam pasal 1320 ayat (1) KUHP, berkaitan dengan bentuk perjanjian.
Azas ini lahir dari hukum Romawi dan Jerman. Hukum Romawi mengenal azas contractus
verbis literis dan contractus innominat, sebuah perjanjian dianggap terjadi apabila memenuhi
suatu bentuk yang ditetapkan.
Sementara hukum Jerman, mengenal istilah perjanjian riil dan perjanjian formal. Disebut
perjanjian riil apabila perjanjian tersebut dibuat dan dilaksanakan secara kontan dan disebut
perjanjian formal apabila perjanjian tersebut dalam bentuk tertulis.

3.    Azas Kepastian Hukum (Pacta Sunt Servanda)


Asas ini memandang bahwa suatu perjanjian memiliki kepastian hukum berkaitan dengan
akibat dari perjanjian tersebut, pihak ketiga (hakim, dll.) harus menghormati substansi perjanjian
dan tidak boleh melakukan intervensi. Azas kepastian hukum tersebut termaktub dalam pasal
1338 ayat (1) KUHP.
4.    Azas Itikad Baik (Good Faith)
Azas ini memandang bahwa pelaksanaan substansi perjanjian antara kedua belah pihak
didasarkan pada kepercayaan dan itikad baik. Itikad baik tersebut dibedakan menjadi dua, yaitu
nisbi dan mutlak.
Itikad baik nisbi berkaitan dengan sikap dan tingkah laku subjek perjanjian secara nyata,
sedangkan itikad baik mutlak memandang bahwa penilaian itikad baik menyangkut ukuran
objektif dan tidak memihak berdasarkan norma-norma yang ada. Azas ini termaktub dalam pasal
1338 ayat (3) KUHP.
5.    Azas Kepribadian (Personality)
Azas ini memandang bahwa setiap pihak yang melakukan perjanjian berdasarkan
kepentingan diri sendiri. Sebagaimana termaktub dalam pasal 1315 KUHP yang berbunyi: “Pada
umumnya seseorang tidak dapat mengadakan perikatan atau perjanjian selain untuk dirinya
sendiri,” dan ditegaskan dalam pasal 1340: “Perjanjian hanya berlaku antara pihak yang
membuatnya.”
Dengan demikian, sebuah perjanjian hanya mengikat kedua belah pihak. Kecuali, ada
kasus khusus sebagaimana disebutkan dalam pasal 1317 KUHP: “Dapat pula perjanjian diadakan
untuk kepentingan pihak ketiga, bila suatu perjanjian yang dibuat untuk diri sendiri atau suatu
pemberian kepada orang lain, mengandung suatu syarat semacam itu.”

2.3.       Subyek Dan Obyek Perjanjian

2.3.1.      Pengertian Subyek Hukum


Pengertian subyek hukum (rechts subyek) menurut Algra dalah setiap orang mempunyai
hak dan kewajiban yang menimbulkan wewenang hukum (rechtsbevoegheid), sedangkan
pengertian wewenang hukum itu sendiri adalah kewenangan untuk menjadi subyek dari hak-hak.
Dalam menjalankan perbuatan hukum, subyek hukum memiliki wewenang. Wewenang
subyek hukum ini di bagi menjadi dua. Pertama, wewenang untuk mempunyai hak
(rechtsbevoegdheid) dan Kedua, wewenang untuk melakukan (menjalankan) perbuatan hukum
dan
faktor-faktor yang mempengaruhinya. 
1.        Pembagian Subyek Hukum
a)             Manusia
Pengertian secara yuridisnya ada dua alasan yang menyebutkan alasan manusia sebagai
subyek hukum yaitu Pertama, manusia mempunyai hak-hak subyektif dan Kedua, kewenangan
hukum. Dalam hal ini kewenangan hukum berarti, kecakapan untuk menjadi subyek hukum,
yaitu sebagai pendukung hak dan kewajiban.
Pada dasarnya manusia mempunyai hak sejak dalam kendungan (Pasal 2 KUH Perdata),
namun tidak semua manusia mempunyai kewenangan dan kecakapan untuk melakukan
perbuatan hukum, orang yang dapat melakukan perbuatan hukum adalah orang yang sudah
dewasa (berumur 21 tahun atau sudah kawin), sedangkan orang-orang yang tidak cakap
melakukan perbuatan hukum adalah orang yang belum dewasa, orang yang ditaruh dibawah
pengampuan, seorang wanita yang bersuami (Pasal 1330 KUH Perdata).
b)             Badan Hukum
Menurut sifatnya badan hukum ini dibagi menjadi dua yaitu:
1)        Badan hukum publik, yaitu badan hukum yang di dirikan oleh pemerintah.
Contohnya : Provinsi, kotapraja, lembaga-lembaga dan bank-bank negara
2)        Badan hukum privat, adalah badan hukum yang didirikan oleh perivat (bukan pemerintah)
Contohnya : Perhimpunan, Perseroan Terbatas, Firma, Koprasi, Yayasan.

2.3.2.      Pengertian Obyek Hukum


Obyek hukum ialah segala sesuatu yang dapat menjadi hak dari subyek hukum. Atau
segala sesuatu yang dapat menjadi obyek suatu perhubungan hukum. Obyek hukum dapat pula
disebut sebagai benda. Merujuk pada KUHPerdata, benda adalah tiap-tiap barang atau tiap-tiap
hak yang dapat dikuasai oleh hak milik. Benda itu sendiri dibagi menjadi dua yaitu benda
berwujud dan benda tidak berwujud.

2.4.       Syarat Sahnya Perjanjian


Berdasarkan ketentuan Pasal 1320 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, suatu perjanjian
dinyatakan sah apabila telah memenuhi 4 (empat) syarat komulatif. Keempat syarat untuk sahnya
perjanjian tersebut antara lain :
1.    Sepakat diantara mereka yang mengikatkan diri. Artinya para pihak yang membuat.
2.    Perjanjian telah sepakat atau setuju mengenai hal-hal pokok atau materi yang diperjanjikan. Dan
kesepakatan itu dianggap tidak ada apabila diberikan karena kekeliruan, kekhilafan, paksaan
ataupun penipuan.
3.    Kecakapan untuk membuat suatu perikatan. Arti kata kecakapan yang dimaksud dalam hal ini
adalah bahwa para pihak telah dinyatakan dewasa oleh hukum, yakni sesuai dengan ketentuan
KUHPerdata, mereka yang telah berusia 21 tahun, sudah atau pernah menikah. Cakap juga
berarti orang yang sudah dewasa, sehat akal pikiran, dan tidak dilarang oleh suatu peraturan
perundang-undangan untuk melakukan suatu perbuatan tertentu. Dan orang-orang yang dianggap
tidak cakap untuk melakukan perbuatan hukum yaitu : orang-orang yang belum dewasa, menurut
Pasal 1330 KUHPerdata jo. Pasal 47 UU Nomor 1 tahun 1974 tentang Perkawinan;  orang-orang
yang ditaruh dibawah pengampuan, menurut Pasal 1330 jo. Pasal 433 KUPerdata; serta orang-
orang yang dilarang oleh undang-undang untuk melakukan perbuatan hukum tertentu seperti
orang yang telah dinyatakan pailit oleh pengadilan.
4.  Suatu Hal Tertentu. Artinya, dalam membuat perjanjian, apa yang diperjanjikan harus jelas
sehingga hak dan kewajiban para pihak bisa ditetapkan.
5.  Suatu Sebab Yang Halal. Artinya, suatu perjanjian harus berdasarkan sebab yang halal yang
tidak bertentangan dengan ketentuan Pasal 1337 Kitab Undang-undang Hukum Perdata, yaitu :
• Tidak bertentangan dengan ketertiban umum;
• Tidak bertentangan dengan kesusilaan; dan
• Tidak bertentangan dengan undang-undang.
Sebagaimana yang telah dijelaskan diatas, syarat kesatu dan kedua dinamakan syarat
subjektif, karena berbicara mengenai subjek yang mengadakan perjanjian, sedangkan ketiga dan
keempat dinamakan syarat objektif, karena berbicara mengenai objek yang diperjanjikan dalam
sebuah perjanjian. Dalam perjanjian bilamana syarat-syarat subjektif tidak terpenuhi maka
perjanjiannya dapat dibatalkan oleh hakim atas permintaan pihak yang tidak cakap atau yang
memberikan kesepakatan secara tidak bebas. Selama tidak dibatalkan, perjanjian tersebut tetap
mengikat. Sedangkan, bilamana syarat-syarat objektif yang tidak dipenuhi maka perjanjiannya
batal demi hukum. Artinya batal demi hukum bahwa, dari semula dianggap tidak pernah
ada  perjanjian sehingga tidak ada dasar untuk saling menuntut di pengadilan.

2.5.       Bentuk – Bentuk Perjanjian


Berdasarkan pasal 1233 KUH Perdata dapat diketahui bahwa perikatan di bagi menjadi dua
golongan besar yaitu :
1.        Perikatan perikatan yang bersumber pada persetujuan (perjanjian )
2.        Perikatan prikatan yang bersumber pada undang undang .

Selanjutnya menurut pasal 1352 KUH .Perdata terhadap perikatan-perikatan yang bersumber
pada undang undang di bagi lagi menjadi dua golongan yaitu :
1.        Perikatan perikatan yang bersumber pada persetujuan (perjanjian )
2.        Perikatan prikatan yang bersumber pada undang undang .

Menurut pasal 1353 KUH .Perdata perikatan tersebut diatas dapat dibagi lagi menjadi dua
macam atau dua golongan yaitu sebagai berikut :

1.        Perikatan perikatan yang bersumber pada undang undng berdasarkan perbuatan seseorang yang
tidak melanggar hukum . mislnya sebagai mana yang di atur dalam pasal 1359KUH . Perdata
yaitu tentang mengurus kepentingan orang lain secara sukarela dan seperti yang si atur dlam
pasal 1359 KUH .Perdata tentang pembayaran yang tidak di wajibkan.
2.        Perikatan perikatan yang bersumber pada undang undang berdasarkan perbuatan seseorang yang
melanggar hukum . hal ini diatur didalam pasal 1365KUH. Perdata.

Pada umumya tidak seorang pun dapat mengikatkan diri atas nama sendiri atau meminta di
tetapkan suatu janji , selain untuk dirinya sendiri .Menurut Mariam Darus Badrul Zaman bahwa
yang dimaksud dengan subjek perjanjian adalah :
1.        Para pihak yang mengadakan perjanjian itu sendiri
2.        Para ahli waris mereka dan mereka yang mendapat hak dari padanya
3.        Pihak ketiga

2.6.       Wanprestasi
Suatu perjanjian dapat terlaksana dengan baik apabila para pihak telah memenuhi
prestasinya masing-masing seperti yang telah diperjanjikan tanpa ada pihak yang dirugikan.
Tetapi adakalanya perjanjian tersebut tidak terlaksana dengan baik karena adanya wanprestasi
yang dilakukan oleh salah satu pihak atau debitur.

Perkataan wanprestasi berasal dari bahasa Belanda, yang artinya prestasi buruk. Adapun
yang dimaksud wanprestasi adalah suatu keadaan yang dikarenakan kelalaian atau kesalahannya,
debitur tidak dapat memenuhi prestasi seperti yang telah ditentukan dalam perjanjian dan bukan
dalam keadaan memaksa. Adapun bentuk-bentuk dari wanprestasi yaitu:
1)   Tidak memenuhi prestasi sama sekali;
Sehubungan dengan dengan debitur yang tidak memenuhi prestasinya maka dikatakan debitur
tidak memenuhi prestasi sama sekali.
2)   Memenuhi prestasi tetapi tidak tepat waktunya;
Apabila prestasi debitur masih dapat diharapkan pemenuhannya, maka debitur dianggap
memenuhi prestasi tetapi tidak tepat waktunya.
3)   Memenuhi prestasi tetapi tidak sesuai atau keliru.
Debitur yang memenuhi prestasi tapi keliru, apabila prestasi yang keliru tersebut tidak dapat
diperbaiki lagi maka debitur dikatakan tidak memenuhi prestasi sama sekali.
Sedangkan menurut Subekti, bentuk wanprestasi ada empat macam yaitu:
1)   Tidak melakukan apa yang disanggupi akan dilakukan;
2)   Melaksanakan apa yang dijanjikannya tetapi tidak sebagaimana dijanjikannya;
3)   Melakukan apa yang dijanjikannya tetapi terlambat;
4)   Melakukan sesuatu yang menurut perjanjian tidak boleh dilakukan.
Untuk mengatakan bahwa seseorang melakukan wanprestasi dalam suatu perjanjian,
kadang-kadang tidak mudah karena sering sekali juga tidak dijanjikan dengan tepat kapan suatu
pihak diwajibkan melakukan prestasi yang diperjanjikan.
Dalam hal bentuk prestasi debitur dalam perjanjian yang berupa tidak berbuat sesuatu,
akan mudah ditentukan sejak kapan debitur melakukan wanprestasi yaitu sejak pada saat debitur
berbuat sesuatu yang tidak diperbolehkan dalam perjanjian. Sedangkan bentuk prestasi debitur
yang berupa berbuat sesuatu yang memberikan sesuatu apabila batas waktunya ditentukan dalam
perjanjian maka menurut pasal 1238 KUH Perdata debitur dianggap melakukan wanprestasi
dengan lewatnya batas waktu tersebut. Dan apabila tidak ditentukan mengenai batas waktunya
maka untuk menyatakan seseorang debitur melakukan wanprestasi, diperlukan surat peringatan
tertulis dari kreditur yang diberikan kepada debitur. Surat peringatan tersebut disebut dengan
somasi.
Somasi adalah pemberitahuan atau pernyataan dari kreditur kepada debitur yang berisi
ketentuan bahwa kreditur menghendaki pemenuhan prestasi seketika atau dalam jangka waktu
seperti yang ditentukan dalam pemberitahuan itu.
Menurut pasal 1238 KUH Perdata yang menyakan bahwa: “Si berutang adalah lalai,
apabila ia dengan surat perintah atau dengan sebuah akta sejenis itu telah dinyatakan lalai, atau
demi perikatan sendiri, ialah jika ini menetapkan bahwa si berutang harus dianggap lalai dengan
lewatnya waktu yang ditentukan”.
Dari ketentuan pasal tersebut dapat dikatakan bahwa debitur dinyatakan wanprestasi
apabila sudah ada somasi (in gebreke stelling). Adapun bentuk-bentuk somasi menurut pasal
1238 KUH Perdata adalah:
1)   Surat perintah
Surat perintah tersebut berasal dari hakim yang biasanya berbentuk penetapan. Dengan surat
penetapan ini juru sita memberitahukan secara lisan kepada debitur kapan selambat-lambatnya
dia harus berprestasi. Hal ini biasa disebut “exploit juru Sita.”
2)   Akta sejenis
Akta ini dapat berupa akta dibawah tangan maupun akta notaris.
3)   Tersimpul dalam perikatan itu sendiri
Maksudnya sejak pembuatan perjanjian, kreditur sudah menentukan saat adanya wanprestasi.
Dalam perkembangannya, suatu somasi atau teguran terhadap debitur yang melalaikan
kewajibannya dapat dilakukan secara lisan akan tetapi untuk mempermudah pembuktian
dihadapan hakim apabila masalah tersebut berlanjut ke pengadilan maka sebaiknya diberikan
peringatan secara tertulis.
Dalam keadaan tertentu somasi tidak diperlukan untuk dinyatakan bahwa seorang debitur
melakukan wanprestasi yaitu dalam hal adanya batas waktu dalam perjanjian (fatal termijn),
prestasi dalam perjanjian berupa tidak berbuat sesuatu, debitur mengakui dirinya wanprestasi.
1.        Sanksi
Apabila debitur melakukan wanprestasi maka ada beberapa sanksi yang dapat dijatuhkan
kepada debitur, yaitu:
1) Membayar kerugian yang diderita kreditur;
2) Pembatalan perjanjian;
3) Peralihan resiko;
4) Membayar biaya perkara apabila sampai diperkarakan dimuka hakim.
2.        Ganti Kerugian
Penggantian kerugian dapat dituntut menurut undang-undang berupa “kosten, schaden en
interessen” (pasal 1243 dsl)
Yang dimaksud kerugian yang bisa dimintakan penggantikan itu, tidak hanya biaya-biaya
yang sungguh-sungguh telah dikeluarkan (kosten), atau kerugian yang sungguh-sungguh
menimpa benda si berpiutang (schaden), tetapi juga berupa kehilangan keuntungan (interessen),
yaitu keuntungan yang didapat seandainya siberhutang tidak lalai (winstderving).
Bahwa kerugian yang harus diganti meliputi kerugian yang dapat diduga dan merupakan
akibat langsung dari wanprestasi, artinya ada hubungan sebab-akibat antara wanprestasi dengan
kerugian yang diderita. Berkaitan dengan hal ini ada dua sarjana yang mengemukakan teori
tentang sebab-akibat yaitu:
a)    Conditio Sine qua Non (Von Buri)
Menyatakan bahwa suatu peristiwa A adalah sebab dari peristiwa B (peristiwa lain) dan
peristiwa B tidak akan terjadi jika tidak ada pristiwa.
b)   Adequated Veroorzaking (Von Kries)
Menyatakan bahwa suatu peristiwa A adalah sebab dari peristiwa B (peristiwa lain). Bila
peristiwa A menurut pengalaman manusia yang normal diduga mampu menimbulkan akibat
(peristiwa B).
Dari kedua teori diatas maka yang lazim dianut adalah teori Adequated Veroorzaking karena
pelaku hanya bertanggung jawab atas kerugian yang selayaknya dapat dianggap sebagai akibat
dari perbuatan itu disamping itu teori inilah yang paling mendekati keadilan.

Seorang debitur yang dituduh wanprestasi dapat mengajukan beberapa alasan untuk
membela dirinya, yaitu:
a)    Mengajukan tuntutan adanya keadaan memaksa (overmach);
b)   Mengajukan alasan bahwa kreditur sendiri telah lalai;
c)    Mengajukan alasan bahwa kreditur telah melepaskan haknya untuk menuntut ganti rugi.

3.        Keadaan Memaksa (overmach)


Debitur yang tidak dapat membuktikan bahwa tidak terlaksanya prestasi bukan karena
kesalahannya, diwajibkan membayar gantirugi. Sebaliknya debitur bebas dari kewajiban
membayar gantirugi, jika debitur karena keadaan memaksa tidak memberi atau berbuat sesuatu
yang diwajibkan atau telah melakukan perbuatan yang seharusnya ia tidak lakukan.
Keadaan memaksa adalah suatu keadaan yang terjadi setelah dibuatnya perjanjian, yang
menghalangi debitur untuk memenuhi prestasinya, dimana debitur tidak dapat dipersalahkan dan
tidak harus menanggung resiko serta tidak dapat menduga pada waktu persetujuan dibuat.
Keadaan memaksa menghentikan bekerjanya perikatan dan menimbulkan berbagai akibat
yaitu:
a)    Kreditur tidak dapat lagi memintai pemenuhan prestasi;
b)   Debitor tidak lagi dapat dinyatakan wanprestasi, dan karenanya tidak wajib membayar ganti
rugi;
c)    Resiko tidak beralih kepada debitor;
d)   Kreditor tidak dapat menuntut pembatalan pada persetujuan timbal-balik.
Mengenai keadaan memaksa ada dua teori, yaitu teori obyektif dan teori subjektif.
Menurut teori obyektif, debitur hanya dapat mengemukakan tentang keadaan memaksa, jika
pemenuhan prestasi bagi setiap orang mutlak tidak mungkin dilaksanakan. Misalnya, penyerahan
sebuah rumah tidak mungkin dilaksanakan karena rumah tersebut musnah akibat bencana
tsunami.
Menurut teori subyektif terdapat keadaan memaksa jika debitor yang bersangkutan
mengingat keadaan pribadinya tidak dapat memenuhi prestasinya. Misalnya, A pemilik industri
kecil harus menyerahkan barang kepada B, dimana barang-barang tersebut masih harus dibuat
dengan bahan-bahan tertentu, tanpa diduga bahan-bahan tersebut harganya naik berlipat ganda,
sehingga jika A harus memenuhi prestasinya ia akan menjadi miskin. Dalam hal ini ajaran
subyektif mengakui adanya keadaan memaksa. Akan tetapi jika menyangkut industri besar maka
tidak terdapat keadaan memaksa.
Keadaan memaksa dapat bersifat tetap dan sementara. Jika bersifat tetap maka berlakunya
perikatan berhenti sama sekali. Misalnya, barang yang akan diserahkan diluar kesalahan debitur
terbakar musnah.
Sedangkan keadaan memaksa yang bersifat sementara berlakunya perikatan ditunda.
Setelah keadaan memaksa itu hilang, maka perikatan bekerja kembali. Misalnya, larangan untuk
mengirimkan suatu barang dicabut atau barang yang hilang ditemukan kembali.
4.        Wanprestasi, Sanksi, Ganti Kerugian dan Keadaan Memaksa dalam Perspektif Fiqih Muamalah
Dalam perjanjian/akad dapat saja terjadi kelalaian, baik ketika akad berlangsung
maupun pada saat pemenuhan prestasi. Hukum Islam dalam cabang fiqh muamalahnya juga
mengakui/mengakomodir wanprestasi, sanksi, ganti kerugian serta adanya keadaan memaksa,
berikut ini disajikan pemikiran salah satu ahli fiqih muamalat Indonesia, Prof. DR. H. Nasrun
Haroen, M.A.
Untuk kelalaian itu ada resiko yang harus ditanggung oleh pihak yang lalai, bentuk-
bentuk kelalaian itu menurut ulama, diantaranya pada akad Bay’ barang yang dijual bukan milik
penjual (misal barang wadiah atau ar-rahn), atau barang tersebut hasil curian, atau menurut
perjanjian harus diserahkan kerumah pembeli pada waktu tertentu, tetapi ternyata tidak
diantarkan dan atau tidak tepat waktu, atau barang rusak dalam perjalanan, atau barang yang
diserahkan tidak sesuai dengan contoh yang disetujui. Dalam kasus-kasus seperti ini resikonya
adalah ganti rugi dari pihak yang lalai.
Apabila barang itu bukan milik penjual, maka ia harus membayar ganti rugi terhadap
harga yang telah ia terima. Apabila kelalaian berkaitan dengan keterlambatan pengantaran
barang, sehingga tidak sesuai dengan perjanjian dan dilakukan dengan unsur kesengajaan, pihak
penjual juga harus membayar ganti rugi. Apabila dalam pengantaran barang terjadi kerusakan
(sengaja atau tidak), atau barang yang dibawa tidak sesuai dengan contoh yang disepakati maka
barang tersebut harus diganti.
Ganti kerugian dalam akad muamalah dikenal dengan adh-dhaman, yang secara
harfiah berarti jaminan atau tanggungan. Ulama mengatakan adakalanya adh-dhaman berupa
barang atau uang.
Pentingnya adh-dhaman dalam perjanjian agar dalam akad yang telah disetujui kedua
belah pihak tidak terjadi perselisihan. Segala kerugian baik terjadi sebelum maupun sesudah
akad maka ditanggung resikonya oleh pihak yang menimbulkan kerugian. Akan tetapi dalam
keadaan memaksa fiqh Islam tidak menghukumi orang yang berbuat tanpa disengaja dan tidak
menghendaki perbuatan lalai tersebut, asalkan orang tersebut telah berbuat maximal untuk
memenuhi prestasinya, dan Islam mengapresiasi orang yang memberi kelapangan dalam
pembayaran hutang.
BAB III
PENUTUP
3.1.       Kesimpulan
Jadi, kegiatan perekonomian diatur oleh hukum perdata yang timbul dalam perikatan yang
bersumber dari perjanjian dan Undang-Undang. hukum perikatan digunakan dalam perbuatan
hukum jual-beli, sewa-menyewa, asuransi, perbankan, surat-surat berharga, perjanjian kerja,
pasar modal dan lainnya. Hukum perikatan juga menganut azas kebebasan berkontrak dan azas
konsensualitas sebagai induk dari kebebasan para pihak dalam melakukan perikatan. Benda
sebagai objek perikatan disebut objek hukum dalam penyerahan benda bergerak dan tidak
bergerak merupakan salah satu prestasi yang harus dilakukan hak dan kewajibannya kepada
salah satu pihak dalam perikatan.
Perikatan adalah suatu hubungan hukum diantara dua orang atau dua pihak, dimana pihak
yang satu berhak menuntut sesuatu hal dari pihak yang lain dan pihak yang lainnya
itu berkewajibanuntuk memenuhi tuntutan tersebut. Pihak yang berhak menuntut
dinamakan kreditur (si berpiutang), sedangkan pihak lainnya yang berkewajiban memenuhi
tuntutan itu dinamakan debitur (si berhutang).
Suatu perikatan bisa timbul baik karena perjanjian maupun karena undang-undang – UU
dan perjanjian adalah sumber perikatan. Dalam suatu perjanjian, para pihak yang
menandatanganinya sengaja menghendaki adanya hubungan hukum diantara mereka –
menghendaki adanya perikatan. Motivasi tindakan para pihak adalah untuk memperoleh
seperangkat hak dan kewajiban yang akan mengatur hubungan mereka, sehingga inisiatif
munculnya hak dan kewajiban perikatan itu ada pada mereka sendiri. Beda halnya dengan
perikatan yang bersumber pada undang-undang, dimana hak dan kewajiban yang muncul bukan
merupakan motivasi para pihak melainkan karena undang-undang mengaturnya demikian.
Perjanjian diatur dalam pasal 1313 Kitab Undang-undang Hukum Perdata (KUH Perdata),
yaitu “suatu perbuatan yang mana satu orang atau lebih mengikatkan dirinya terhadap satu
orang lain atau lebih”. Berbeda dengan perikatan yang merupakan suatu hubungan hukum,
perjanjian merupakan suatu perbuatan hukum. Perbuatan hukum itulah yang menimbulkan
adanya hubungan hukum perikatan, sehingga dapat dikatakan bahwa perjanjian merupakan
sumber perikatan.
3.2.       Saran
Demikian makalah kami dapat  kami selesaikan. Kami berharap agar makalah yang kami
susun ini menjadi bermanfaat bagi penulis maupun pembaca dan menambah wawasan mengenai
hukum perdata,  khususnya permasalahan hukum perjanjian dan hukum perikatan ini.
Namun, dalam penyusunan ini, kami sadar terdapat banyak kekurangan, Karena kami pun
masih dalam tahap belajar, dan menyusun. Maka dari itu kami membutuhkan kritik dan saran
yang konstruktif dari para pembaca dan pembimbing
DAFTAR PUSTAKA
Subekti, R, Prof, S.H. dan Tjitrosudibio, R, 2001, Kitab Undang Undang Hukum Perdata, 
Cetakan ke-31, PT Pradnya Paramita, Jakarta.
Subekti, R, Prof, S.H., Hukum Perjanjian, Cetakan ke-VIII, PT Intermasa.
Mashudi, 1995, Bab-bab Hukum Perikatan, Bandung: Mandar Maju
Silondae. Arus Akbar, Fariana. Andi,  ”Aspek Hukum dalam Ekonomi dan Bisnis”, Mitra
Wacana Media, 2010