Anda di halaman 1dari 15

DEFINISI PEMBUBARAN FIRMA

Pembubaran firma atau likuidasi firma adalah suatu kondisi dimana semua
anggota persekutuan firma setuju untuk menghentikan usahanya atau
persekutuaan firma terpaksa berhenti karena hal-hal tertentu.

Pembubaran persekutuan dapat disebabkan oleh:


1) salah seorang sekutu menghendaki pembubaran
2) salah seorang sekutu meninggal dunia, dan ahli warisnya tidak menyetujui untuk
melanjutkan persekutuan
3) perselisihan intern diantara sekutu
4) salah seorang sekutu dinyatakan pailit
Tujuan utama dari likuidasi adalah melakukan pengurusan dan pemberesan atas
harta pailit. Proses likuidasi juga mengacu pada perpu No. 1 tahun 1998 tentang
Perubahan Atas Undang-Undang tentang Kepailitan.

Langkah-Langkah Likuidasi
Dalam pembubaran persekutuan firma ada dua langkah/urutan likuidasi
yang memerlukan pembahasan akuntansi yaitu:
1. Tahap realisasi
Tahap ini adalah saat pelaksanaan penjualan seluruh aktiva non kas yang
dimiliki firma menjadi uang kas
2. Tahap likuidasi
Tahap ini adalah saat pengembalian seluruh kewajiban firma dan diakhiri
dengan pengembalian modal dari para sekutu firma.
Pada tahap ini dapat dilakukan dengan cara :
a. Likuidasi dilaksanakan secara serentak
b. Likuidasi dilaksanakan secara bertahap ( setiap hasil realisasi secara
parsial diterima)

31
Likuidasi serentak ( dilakukan setelah seluruh
realisasi dilakukan)
Apabila likuidasi dilakukan secara serentak maka tahap akuntansi yang
dilakukan adalah mencatat setiap transaksi sesuai dengan prosedur :
1. Realiasasi aktiva non kas dimana laba rugi realisasi dibebankan ke rekening
modal anggota
2. Penyelesaian kewajiban pada pihak luar
3. Penyelesaian kewajiban pada anggota persekutuan firma
4. Pengembalian modal pada anggota persekutuan firma (likuidasi)

KASUS 1
Para anggota persekutuan Firma MOS setuju untuk melakukan likuidasi Firma
MOS per 1 april 1998. Neraca Firma MOS per 31 Maret 1998 adalah sebagai
berikut:

NERACA FIRMA MOS


Per 31 Maret 1998
Kas Rp. 20.000 Hutang Dagang Rp. 60.000
Piutang 30.000 Hutang Pada S 20.000
Persediaan 100.000 Total Hutang Rp. 80.000
Aktiva tetap 150.000 Modal Sekutu
Modal M (30%) Rp. 40.000
Modal O (30%) 80.000
Modal S (40%) 100.000
Total Modal sekutu Rp. 220.000
Total Aktiva Rp. 300.000 Total hutang dan Modal Rp. 300.000

Para sekutu setuju membagi laba rugi firma sesuai dengan kepemilikan yang
dimiliki pada Firma MOS. Fa MOS setuju dilukuidasi dengan Realisasi aktiva non
kas Firma diperoleh sebagai berikut:

32
Piutang dijual sebesar Rp. 25.000
Persediaan dijual sebesar RP. 90.000
Aktiva Tetap dijual sebesar Rp. 120.000
Total realisasi Rp. 235.000
Diminta :
Susunlah ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat likuidasi Firma MOS serta
laporan likuidasi yang diperlukan.

PEMBAHASAN
FIRMA MOS
LAPORAN LIKUIDASI
1 APRIL 1998
(RP.)
Keterangan Kas Piut Pers Ak. Hut. hut. modal
M O S
Ttp Dag S
(30) (30) (40)
Saldo sblm 20.000 30.000 100.000 150.000 60.000 20.000 40.000 80.000 100.000
likuidasi
Realisasi aktiva 235.000 (30.000) (100.000 (150.000 (13.500) (13.500) (18.000)
non kas dan ) )
pembagian rugi
255.000 60.000 20.000 26.500 66.500 82.000
Penyelesaian (60.000) (60.000)
hutang pada
pihak luar
195.000 20.000 26.500 66.500 82.000
Penyelesaian (195.000 (20.000) (26.500) (66.500) (82.000)
pada sekutu )

Ket: (Rp. 13.500)


didapat dari (235.000 - 30.000 - 100.000 - 150.000 * persentasi modal M.O.S)

Jurnal Realisasi
Kas Rp. 235.000
Modal M 13.500
Modal O 13.500
Modal S 18.000
Piutang Rp. 30.000

33
Persediaan 100.000
Aktiva Tetap 120.000

Jurnal Likuidasi
Hutang Dagang RP. 60.000
Hutang pada S 20.000
Modal M 26.500
Modal O 66.500
Modal S 82.000
kas Rp. 255.000

Masalah yang timbul dalam likuidasi serentak adalah :


1. Salah satu anggota defisit tetapi secara pribadi mampu (solven)
2. Salah satu anggota defisit dan tidak mampu secara pribadi (insolven)

1. Salah satu anggota defisit tetapi secara pribadi mampu (solven)


Hal ini terjadi apabila rugi akibat realisasi aktiva non kas meyebabkan
salah satu sekutu mempunyai saldo modal defisit tetapi secara pribadi mampu,
maka sekutu/anggota tersebut harus menyetor kas untuk menutupi defisit
modalnya.

KASUS 2
Pada Firma MOS diatas (kasus 1) dengan realisasi aktiva non kas sebagai
berikut:
Piutang dijual sebesar Rp. 10.000
Persediaan dijual sebesar RP. 50.000
Aktiva Tetap dijual sebesar Rp. 80.000

34
PEMBAHASAN
FIRMA MOS
LAPORAN LIKUIDASI
1 APRIL 1998
(RP.)
Keterangan Kas Piut Pers Ak. Hut. hut. modal
M O S
Ttp Dag S
(30) (30) (40)
Saldo sblm 20.000 30.000 100.000 150.000 60.000 20.000 40.000 80.000 100.000
likuidasi
Realisasi aktiva 140.000 (30.000) (100.000 (150.000 (42.000) (42.000) (56.000)
non kas dan ) )
pembagian rugi
160.000 60.000 20.000 (2.000) 38.000 44.000
Penyelesaian (60.000) (60.000)
hutang pada
pihak luar
100.000 20.000 (2.000) 38.000 44.000
Investasi 2.000 2.000
tambahan M
102.000 20.000 38.000 44.000
Penyelesaian (102.000 (20.000) (38.000) (44.000)
pada sekutu )

Jurnal Realisasi
Kas Rp. 140.000
Modal M 42.000
Modal O 42.000
Modal S 56.000
Piutang Rp. 30.000
Persediaan 100.000
Aktiva Tetap 150.000

Jurnal investasi tambahan M


Kas Rp. 2.000
Modal M Rp. 2.000

35
Jurnal Likuidasi
Hutang Dagang RP. 60.000
Hutang pada S 20.000l
Modal O 38.000
Modal S 44.000
Kas Rp. 162.000

2. Salah satu anggota defisit dan tidak mampu secara pribadi (insolven)
Hal ini terjadi apabila rugi akibat realisasi aktiva non kas meyebabkan
salah satu sekutu mempunyai saldo modal defisit tetapi secara pribadi tidak
mampu, maka deficit modalnya akan dibebankan pada sekutu yang lain.

KASUS 3
Sama seperti pada kasus 2 akan tetapi sekutu M tidak mampu secara pribadi,
maka deficit sebesar Rp. 2.000 akan dibebankan pada sekutu O dan S.

PEMBAHASAN
FIRMA MOS
LAPORAN LIKUIDASI
1 APRIL 1998
(RP.)
Keterangan Kas Piut Pers Ak. Hut. hut. modal
Ttp Dag S M (30) O S
(30) (40)
Saldo sblm 20.000 30.000 100.000 150.000 60.000 20.000 40.000 80.000 100.000
likuidasi
Realisasi aktiva 140.000 (30.000) (100.000 (150.000 (42.000) (42.000) (56.000)
non kas dan ) )
pembagian rugi
160.000 60.000 20.000 (2.000) 38.000 44.000
Penyelesaian (60.000) (60.000)

36
hutang pada
pihak luar
100.000 20.000 (2.000) 38.000 44.000
Pembebanan 2.000 (857) (1.143)
defisit M kepada
O dan S
100.000 20.000 37.143 42.857
Penyelesaian (100.000 (20.000) (37.143) (42.857)
pada sekutu )

Jurnal Realisasi
Kas Rp. 140.000
Modal M 42.000
Modal O 42.000
Modal S 56.000
Piutang Rp. 30.000
Persediaan 100.000
Aktiva Tetap 120.000

Jurnal Pembebanan Defisit M kepada Sekutu O dan S


Modal O Rp. 857

Modal S 1.143

Modal M Rp. 2.000

Jurnal Likuidasi
Hutang Dagang RP. 60.000
Hutang pada S 20.000l
Modal O 37.143
Modal S 42.857
Kas Rp. 160.000

Likuidasi dilakukan setiap hasil realisasi secara parsial diterima


(likuidasi berangsur)
Pada likuidasi berengsur cara pembagian kas yang ada setelah realisasi
sebagain aktiva non kas adalah membayar kewajiban pada pihak luar baru
setelah itu membagi kas pada sekutu secara perhitungan tertentu berhak
menerima kas.
Perhitungan likuidasi berangsur dapat dengan melalui cara :

37
1. Pembagian kas tanpa program kas
2. Pembagian kas dengan program kas

1. Pembagian kas tanpa program kas


Yang dimaksud dengan pembagian kas tanpa program kas adalah
perhitungan pembagian kas yang ada sesudah pelunasan kewajiban pihak luar,
dimana yang menerima kas adalah anggota yang bersaldo modal kredit dengan
prosedur sebagai berikut :
a. Realisasi sebagian aktiva non kas
b. Melunasi kewajiban paihak luar
c. Membebankan kerugian maksimal dengan mengasumsikan sisa aktiva non
kas yang belum terjual dianggap kerugian
d. Membagi kas yang ada

KASUS 4
Pada kasus FIRMa MOS diatas apabila realisasi aktiva non kasnya sebagai
berikut:
1. Piutang dan persediaan direalisasi sebesar Rp. 80.000
2. Sebagian aktiva tetap dengan harga pokok Rp. 60.000 direalisasi sebesar Rp.
70.000
3. Aktiva tetap yang tersisa direalisasi sebesar Rp. 70.000

PEMBAHASAN
1. Piutang dan persediaan direalisasi sebesar Rp. 80.000
Perhitungan Jurnal
Realisasi Rp. 80.000 Kas Rp. 80.000
Piutang&persediaan ( 130.000) Modal M 15.000
Rugi realisasi Rp. 50.000 Modal O 15.000
Dibebankan pada: Modal S 20.000

38
M: 30% x Rp. 50.000 = Rp. 15.000 Piutang Rp. 30.000
O: 30% x Rp. 50.000 = Rp. 15.000 Persediaan 100.000
S: 40% x Rp. 50.000 = Rp. 20.000
2. Melunasi kewajiban pada pihal luar
PERHITUNGAN
Kas yang ada Rp. 20.000
Kas dari Realisasi Rp. 80.000
Saldo kas Rp. 100.000

Aktiva yang belum terjual Rp. 150.000 dianggap rugi dibebankan pada:
M O S
(30%) (30%) (40%)
Pebebanan rugi Rp. 45.000 Rp. 45.000 Rp. 60.000
Saldo modal Rp. 25.000 Rp. 65.000 Rp. 80.000
(defisit)/surplus (Rp. 20.000) Rp. 20.000 Rp. 20.000
Beban deficit M (Rp. 8.571) (Rp. 11.429)
(3:4)
Saldo modal Rp. 11.429 Rp. 8.571
Piutang Rp. 20.000
Pembagian kas Rp. 11.429 Rp. 28.571

JURNAL
Hutang dagang Rp. 60.000
Hutang S Rp. 20.000
Modal O Rp. 8.571
Modal S Rp. 11.429
Kas Rp. 100.000

39
3. Sebagian aktiva tetap direalisasi sebesar Rp. 70.000 dari harga pokok Rp.
60.000
Perhitungan Jurnal
Realisasi aktiva tetap Rp. 70.000 Kas Rp. 80.000
Harga pokok (Rp. 60.000) Aktiva Tetap 60.000
Laba Rp. 10.000 Modal M 3.000
Modal O 3.000
Modal S 4.000
4. Pembagian kas Rp. 70.000
PERHITUNGAN
M O S
(30%) (30%) (40%)
Saldo modal Rp. 25.000 Rp. 65.000 Rp. 80.000
Pembagian I (Rp. 8.571) (Rp. 11.429)
Rp. 25.000 Rp. 56.429 Rp. 68.571
Pembagian laba Rp. 3.000 Rp. 3.000 Rp. 4.000
Saldo modal akhir Rp. 28.000 Rp. 59.429 Rp 72.571
Sisa Aktiva tetap (Rp. 27.000) (Rp. 27.000) (Rp. 36.000)
yang belum terjual
Rp. 90.000
dianggap rugi
Sisa modal = RP. 1.000 Rp. 32.429 Rp. 36.571
pembagian kas

JURNAL
Modal S Rp. 1.000
Modal O Rp. 32.429
Modal S Rp. 36.571
Kas Rp. 70.000
5. Realisasi sisa aktiva tetap sebesar Rp. 70.000 dan pembagian kas
JURNAL
Kas Rp. 70.000

40
Modal S Rp. 6.000
Modal O Rp. 6.571
Modal S Rp. 8.000
persediaan Rp. 90.000
(mencatat ralisasi sisa aktiva tetap dan pembebanan rugi realisasi)
M O S
(30%) (30%) (40%)
Saldo modal Rp. 27.000 Rp. 24.000 Rp. 36.000
Realisasi III (Rp. 8.571) (Rp. 11.429)
Saldo modal akhir Rp. 27.000 Rp. 15.429 Rp. 24.571

Modal S Rp. 27.000


Modal O Rp. 15.429
Modal S Rp. 24.571
Kas Rp. 70.000
(pembagian kas)

2. Pembagian kas dengan program kas


Dalam hal likuidasi berangsur, pembagian kas dilakukan dengan program
kas, dimana para sekutu/anggota Firma sudah bias menentukan siapa yang
berhak menerima kas terlebih dahulu dengan menggunakan perhitungan sebagai
berikut:
a. setiap anggota ditentukan kapasitas menanggung rugi tertinggi
b. setelah diketahui anggota yang bias menanggung kerugian tertinggi, maka
anggota tersebut berhak menerima kas terlebih dahulu sampai dengan
kapasitas menanggung rugi sama besar dengan yang lain.
c. Hutang anggota ditambahkan ke dalam modal anggota.

KASUS
Neraca Firma 3S pada tanggal 31 Mei 2000 tersaji sebagai berikut
Neraca Fa 3S

41
Per 31 Mei 2000
Kas Rp. 20.000 Hutang Dagang Rp. 25.000
Aktiva lainnya 200.000 Hutang Pada Santi 20.000
Modal Santo (25%) 55.000
Modal Santi (25%) 50.000
Modal Sari (50%) 70.000
Total Aktiva Rp. 220.000 Total Hut. dan Modal Rp. 220.000

Realisasi I : aktiva non kas dengan harga pokok Rp. 50.000 dijual Rp. 40.000
Realisasi 2: aktiva non kas dengan harga pokok Rp. 100.000 dijual Rp. 80.000
Reaisasi 3 : aktiva non kas dengan harga pokok Rp. 50.000 dijual Rp. 50.000
PEMBAHASAN
1. Kapasitas menanggung kerugian tertinggi
Keterangan Santo Santi Sari
Modal Rp. 55.000 Rp. 50.000 Rp. 70.000
Hutang Pada Santi 20.000
Total Kepentingan Rp. 55.000 Rp. 70.000 Rp. 70.000
% menanggung kerugian 100% / 25% 100% / 25% 100% / 25%
Rugi terbesar bisa ditanggung Rp. 220.000 Rp. 280.000 Rp. 140.000
Kelebihan daya tanggung rugi 1 - ( 60.000) -
Rp. 220.000 Rp. 220.000 Rp. 140.000
Kelebihan daya tanggung rugi II ( 80.000) ( 80.000)
Rp. 140.000 Rp. 140.000 Rp. 140.000

2. Pembagian Kas
Pembagian Kas I : untuk Santi = 25 % x Rp. 60.000 = Rp. 15.000
Pembagian kas II : untuk Santo = 25% x Rp. 80.000 = Rp. 20.000
Untuk Santi = 25% x Rp. 80.000 = Rp. 20.000
Pembagian kas berikutny selalu berbanding 25:25:50

3. Jurnal Realisasi dan likuidasi


Realisasi Likuidasi
Realisasi I
Kas Rp. 40.000 Hutang dagang Rp. 40.000
Modal Santo 2.500 Hutang pd Santi 2.500
Modal Santi 2.500 Modal Santi 2.500

42
Modal sarwi 5.000 kas Rp. 50.000
Aktiva Lainnya Rp. 50.000
Realisasi II
Kas Rp. 80.000 Modal Santo Rp. 30.000
Modal Santo 5.000 Modal Santi 30.000
Modal Santi 5.000 Modal Sarwi 20.000
Modal sarwi 10.000 kas Rp. 80.000
Aktiva Lainnya Rp. 100.000
Realisasi III
Kas Rp. 50.000 Modal Santo Rp. 12.500
Aktiva Lainnya Rp. 50.000 Modal Santi 12.500
Modal Sarwi 25.000
kas Rp. 50.000

Latihan
1. Fa MOS yang beranggotakan M, O dan S pada saat sebelum likuidasi
mempunyai neraca sebagai berikut:
Debit Kredit
Kas Rp. 7.600.000,00 Rp.
Aktiva lain-lain 73.600.000,00
Hutang 30.000.000,00
Modal M 22.800.000,00
Modal O 12.600.000,00
Modal S 15.800.000,00
Total Rp. 81.200.000,000 Rp. 81.200.000,00

43
M, o dan S sepakat melakukan likuidasi dengan menjual aktiva lain-lain
sebesar Rp. 23.600.000,00 serta sekaligus melunasi hutang-hutangnya. Rasio
pembagial laba rugi adalah 4:2:4
Diminta:
a. Dengan anggapan bahwa semua kas hasil likuidasi didistribusikan kepada
para anggota, buatlah tabel yang menunjukkan distribusi pembagian kas
b. Buatlah jurnal untuk mencatat penjualan aktiva lain-lain, pembagian rugi
atas penjualan aktiva lain-lain, pembayaran hutang dan distribusi kas
kepada para anggota
c. Dengan anggapan bahwa S membayar Rp. 3.000.000,00 atas saldo debit
modalnya kepada persekutuan,buatlah jurnal untuk mencatat penerimaan
kas dari pembayaran S, pembagian rugi yang ditanggung oleh M dan O
serta distribusi kas pada para anggota.

2. Ommni, Retno dan Yani adalah anggota dari Fa Tresno abadi yang membagi
laba rugi dengan perbandingan 25:40:35. Pada akhir tahun 200x dilakukan
likuidasi. Dengan catatan penting sebagai berikut:
- Saldo masing-masing anggota sebagai berikut:
Modal Ommni Rp. 315.000.000,00
Modal Retno Rp. 430.000.000,00
Modal Yani Rp. 205.000.000,000
- Saldo piutang Retno pada persekutuan Rp. 26.500.000,00 sedangkan Yani
sebesar Rp. 15.000.000,000
Likuidasi dilakukan secara bertahap dan aktiva kekayaan perusahaan dijual
secara bertahap sebagai berikut:
Tahap 1 : dijual mesin dan peralatan laku Rp. 315.000.000,00
Tahap 2 : dijual perlengkapan kantor laku Rp. 430.000.000,00
Tahap 3 : dijual kantor dan seisinya laku Rp. 63.000.000,00
Pembayaran hasil penjualan kepada para anggota dilakukan setiap tahap
penjualan.

44
Diminta:
a. Susunlah program prioritas pembayaran kas kepada para anggota
b. Distribusi kas sesuai dengan program prioritas pada setiap tahap
penjualan.

45