Anda di halaman 1dari 14

Kami IntechOpen, dunia yang

penerbit terkemuka
Buka buku Access Dibangun oleh para

ilmuwan, bagi para ilmuwan

4.600
buku terbuka akses yang tersedia
120.000 135 juta
penulis internasional dan editor download

penulis kami adalah salah satu

154 TOP 1% 12,2%


Negara dikirim ke kebanyakan ilmuwan dikutip Kontributor dari atas 500 universitas

Pilihan buku-buku kita terindeks di Indeks Citation Buku

di Web of Science ™ Inti Collection (BKCI)

Tertarik dalam penerbitan dengan kami? Hubungi


book.department@intechopen.com

Angka yang ditampilkan di atas didasarkan pada data terbaru yang dikumpulkan.

Untuk informasi lebih lanjut kunjungi www.intechopen.com


Bab

Produksi Bioetanol dari


lignoselulosa Biomassa
Thi Tuong Sebuah Tran, Thi Kim Phung Le, Thanh Phong Mai dan Dinh
Quan Nguyen

Abstrak

Gambaran dari teknologi dasar untuk menghasilkan bioetanol dari biomassa lignoselulosa disajikan dalam
konteks ini. Proses konvensional mencakup dua langkah utama. Pertama, lignoselulosa harus pra-perawatan
dalam rangka untuk menghapus lignin dan meningkatkan penetrasi agen hidrolisis tanpa kimia kerusakan
selulosa dan hemiselulosa. Kedua, bahan pretreated dikonversi menjadi bioetanol melalui hidrolisis dan
fermentasi. Beberapa khas penelitian yang diterbitkan dan metode pengolahan populer dalam upaya untuk
meningkatkan konversi biomassa untuk bioetanol dan meningkatkan efektivitas biaya juga diperkenalkan secara
singkat. Di sini, kilang campuran bioetanol baku yang mengakibatkan untuk mendapatkan lebih tinggi larutan
pekat tidak dianggap.

Kata kunci: bioetanol, lignoselulosa, pretreatment, hidrolisis, fermentasi

1. Latar Belakang

Selama ribuan tahun dalam sejarah manusia, produksi alkohol dari produk alami dan pertanian dengan
pati atau gula tinggi isi, seperti buah-buahan, biji-bijian, tebu, atau jagung, telah dikenal dengan baik.
Mikroorganisme dibudidayakan di bahan karbohidrat ini untuk mengkonversi gula dan pati menjadi etanol
melalui metabolisme. Karena polisakarida ini merupakan polimer dari monosakarida, juga dikenal sebagai gula
tunggal, seperti glukosa, fruktosa, xylose, dll, mereka dapat pertama enzimatik dihidrolisis dan kemudian
difermentasi menjadi etanol oleh mikroorganisme. Melalui bioprocesses seperti, campuran alkohol diperoleh
[1].

Saat ini, biofuel menarik minat intensif dari seluruh dunia karena keramahan lingkungan. Biofuel yang
terbarukan sebagai sumber karbon netral, yang tidak melanggar keseimbangan dalam isi udara atmosfer
yang menyebabkan pemanasan global. Biofuel adalah yang paling cara layak untuk membebaskan manusia
dari ketergantungan pada sumber daya fosil tradisional [2].

Dalam 20 tahun terakhir, krisis minyak mentah menyebabkan permintaan semakin tinggi energi terbarukan,
terutama biofuel. Amerika dan Brasil adalah dua negara terkemuka dalam memproduksi bioetanol dari tebu dan
jagung. Sebuah laporan pada tahun 2009 menyatakan bahwa Brasil diproduksi setiap tahunnya 12,5 miliar liter
bioetanol dari tebu sebagai bahan bakar untuk industri, sementara Amerika juga menghasilkan 5 miliar liter
bioetanol dari jagung dengan mendirikan 111 SPBU yang menjual E85 bensin (campuran bensin terdiri dari 85
jilid. % sebagai bioetanol) [3]. Namun, produksi biofuel dari pati dan gula penuh semangat melanggar terhadap
keamanan pangan dunia untuk kemanusiaan.

1
Alkohol Bahan Bakar - Saat Teknologi dan Prospek Masa Depan

Pati Selulosa glikogen

Keberadaan di alam Populer ditemukan pada tumbuhan sebagai Komponen utama dari dinding Ditemukan di jamur dan hewan

penyimpanan karbohidrat sel tanaman sebagai sumber energi mereka

unit monomer Alpha glukosa glukosa beta Alpha glukosa

struktur kimia polimer obligasi 1,4-glikosidik di obligasi 1,4-glikosidik 1,4 dan


amilosa; 1,4 dan ikatan 1,6-glikosidik
ikatan 1,6-glikosidik di
amilopektin

morfologi Amilosa sebagai bercabang, rantai Lurus, panjang, rantai tidak bercabang Singkatnya, banyak rantai

molekul melingkar; amilopektin sebagai rantai dengan ikatan H antara rantai yang bercabang, sebagian

bercabang panjang, sebagian melingkar berdekatan melingkar

berat molekul rata-rata Variabel 162,14 g / mol 666,6 g / mol

Tabel 1.
Perbandingan pati selulosa vs dan glikogen.

Dalam upaya untuk menemukan pendekatan alternatif untuk produksi bioetanol, biomassa lignoselulosa
menimbulkan perhatian intensif selulosa mirip dengan pati dan gula karena juga merupakan polimer glukosa.
Perbandingan antara tiga polisakarida populer, pati, selulosa, dan glikogen, disajikan dalam Tabel 1; paling
perbedaan antara selulosa dan pati adalah glikosidik mereka dan bentuk kompleks selulosa pada tanaman, di
mana ia sangat menggabungkan dengan lignin dan hemiselulosa. Sebaliknya, lignoselulosa adalah biomassa
melimpah paling di dunia, yang dapat ditemukan sebagai daun, kulit, tubuh, cabang, dll dari hampir semua
tanaman yang ada. Oleh karena itu, produksi bioetanol lignoselulosa jelas merupakan suatu strategi pasokan
energi, terutama cocok untuk negara-negara dengan pertanian dan kehutanan limbah dapat dimanfaatkan sebagai
bahan masukan.

2. lignoselulosa

Selulosa dan hemiselulosa, seperti pati, terdiri dari gula. Namun, sebagian besar selulosa di alam adalah
dalam bentuk lignoselulosa. Lignoselulosa adalah struktur kompleks bahan alami yang ditemukan dalam
tanaman. Ini merupakan sumber berlimpah sebagian bahan organik terbarukan di bumi. sumber daya murah
lignoselulosa biomassa dapat kehutanan, pertanian, dan limbah agro-industri. Berbagai bahan tersebut dapat
disebutkan di sini termasuk serbuk gergaji, pohon poplar, bagas tebu, residu bir, rumput dan sedotan, batang,
daun, sekam, kerang, dan kulit dari biji-bijian, jagung, sorgum, dan barley. Berbeda dengan keinginan
memanfaatkan bahan-bahan tersebut untuk menghasilkan produk yang berharga, limbah lignoselulosa masih
terakumulasi setiap tahun dalam jumlah besar, menyebabkan masalah lingkungan [3].

Lignoselulosa terdiri dari selulosa, hemiselulosa, dan lignin dan selalu ada di samping ekstrak lainnya dan
jejak mineral. Komposisi umum dari lignoselulosa disajikan dalam Meja 2. Dalam lignoselulosa, helai serat
selulosa yang dibentuk oleh menghubungkan selulosa satu sama lain melalui ikatan hidrogen. Struktur selulosa
dalam polimer tidak homogen. daerah kristalin yang mana selulosa nano-fibril diatur dalam rangka dan kompak,
sedangkan daerah amorf yang tertata dan lebih mudah untuk dihidrolisis [1]. serat selulosa seperti kerangka
dikelilingi oleh hemiselulosa dan lignin ( Gambar 1). Struktur ini secara alami melindungi polisakarida dari
hidrolisis oleh enzim dan bahan kimia, sehingga meningkatkan kesulitan di kedua kimia dan biokonversi
lignoselulosa dengan produk lain, yaitu, etanol.

2
Produksi Bioetanol dari lignoselulosa Biomassa DOI:
http://dx.doi.org/10.5772/intechopen.86437

Dalam lignoselulosa, selain selulosa, hemiselulosa juga merupakan polisakarida terlihat. Hemiselulosa
adalah linear dan polimer heterogen bercabang biasanya terdiri dari lima gula-L-arabinosa yang berbeda,
D-galaktosa, D-glukosa, D-mannose, dan D-xylose. Tulang punggung rantai hemiselulosa dapat berupa
homopolimer atau heteropolymer (campuran gula yang berbeda). Hemiselulosa berbeda dari selulosa tidak
hanya oleh unit gula yang berbeda tetapi juga oleh morfologi molekul mereka menjadi amorf, di mana rantai
pendek yang bercabang dari rantai molekul utama. Sebagai hasil dari karakteristik kimia ini, hemiselulosa lebih
mudah dihidrolisis dari selulosa [3].

Lapisan fibril dan memainkan peran sebagai perekat bunching serat di lignoselulosa, lignin yang tinggi
berat molekul, heteropolymer hidrofobik dengan struktur yang kompleks dan variabel. Lignin terdiri dari alkohol
fenilpropanoid, terutama coniferyl, sinapyl, dan alkohol coumaryl dengan hidroksil, methoxyl, dan
kelompok-kelompok fungsional karbonil ( Gambar 2). Rasio tiga monomer tersebut di lignin bervariasi antara
angiosperma dan gymnosperma dan

Bahan baku Lignin (wt.%) Selulosa (wt.%) Hemiselulosa (wt.%)

kayu keras 18-25 45-55 24-40

kayu lunak 25-35 45-50 25-35

rumput 10-30 25-40 25-50

Meja 2.
komposisi khas kimia dari biomassa lignoselulosa [4, 5].

Gambar 1.
Lignoselulosa dan komponen-komponennya (Gambar: USDA Agricultural Research Service).

Gambar 2.
Alkohol aromatik khas sebagai monomer dari lignin.

3
Alkohol Bahan Bakar - Saat Teknologi dan Prospek Masa Depan

antara tanaman yang berbeda. Lignin berperan sebagai cross-linking selulosa dan hemiselulosa dalam
matriks. Lignin dapat larut dalam larutan asam dan basa dengan kelarutan tergantung pada prekursor mereka.
Properti ini dari lignin membuat struktur lignoselulosa lebih kuat dan keras di alam, menolak agen hidrolisis.
Oleh karena itu, pretreatment untuk menghapus lignin dari lignoselulosa dan meningkatkan penetrasi agen
hidrolisis merupakan langkah penting dalam proses konversi biomassa untuk bioetanol [2].

3. Proses konvensional mengkonversi lignoselulosa untuk bioetanol

Untuk ekspresi kimia umum mengkonversi karbohidrat berbasis glukosa alami untuk bioetanol, dapat
dinyatakan sebagai berikut:

(C 6 H 10 HAI 5 ) n + n H 2 O → n C 6 H 12 HAI 6 → 2n C2 H 5 OH + 2n CO 2

Bahan masukan bisa jus buah, residu pembuatan bir, residu kedelai, residu kacang, beras, gandum, dan
jenis terutama lignoselulosa seperti jerami, kayu, rumput, dll Gambar 3 menyajikan flowchart konvensional
proses.
Seperti disebutkan di atas, pretreatment merupakan langkah penting diikuti oleh hidrolisis dan fermentasi dari
lignoselulosa dengan perlakuan khusus. Untuk lignoselulosa menghidrolisis, dalam prinsip-prinsip, enzim dan bahan
kimia dapat digunakan. Namun, dalam bab ini, hanya hidrolisis enzimatik adalah mean karena kelayakannya,
sementara mengarah lain untuk solusi dengan konsentrasi tinggi bahan kimia (asam, basa, atau garam), yang tidak
ramah bagi pertumbuhan fermentasi mikroorganisme.

Gambar 3.
Skema produksi etanol lignoselulosa pada prinsipnya umum.

4. Pretreatment biomassa lignoselulosa

proses pretreatment diterapkan untuk lignoselulosa sebelum hidrolisis dan fermentasi untuk:

• Meningkatkan daerah amorf, yang lebih mudah untuk dihidrolisis dari selulosa kristal.

4
Produksi Bioetanol dari lignoselulosa Biomassa DOI:
http://dx.doi.org/10.5772/intechopen.86437

• Meningkatkan porositas matriks serat untuk mempromosikan penetrasi bahan kimia dan enzim
ke dalam struktur.

• Membebaskan selulosa dari sekitar lignin dan hemiselulosa.

Fisik, kimia, dan metode pretreatment biologi yang digunakan dalam pretreating lignoselulosa. Untuk
klasifikasi metode pretreatment, berikut ini adalah ringkasan singkat:

4,1 metode pretreatment fisiko

• proses mekanis mengurangi ukuran biomassa dan dengan demikian meningkatkan permukaan kontak. proses
mekanis tidak mengubah sifat kimia dari bahan. Oleh karena itu, mereka hanya bisa menjadi langkah untuk
mengolah bahan baku sebelum langkah-langkah lain dari pretreatment. Pemotongan, menghancurkan,
penggilingan, dan penggilingan dapat dilakukan dengan peralatan khusus.

• metode thermophysical: penggilingan, uap meledak, tekanan tinggi mengepul, dll meningkatkan
permukaan kontak, menurunkan derajat polimerisasi selulosa, mengurangi kristalinitas selulosa, dan
agak retak lignin silang. Pada tahun 1925, WH Mason menemukan metode ledakan uap untuk pretreat
bahan kayu. Metode ini cepat diterapkan di industri lain, seperti disusui hewan, memproduksi bubuk kayu
dari kayu keras, produksi veneer, dll [6-8]. Pada 1980-an, Iotech Perusahaan diteliti tentang efek uap
ledakan pada hidrolisis biomassa lignoselulosa kembung. Menurut Iotech, kondisi yang optimal untuk uap
ledakan lignoselulosa alami yang 500-550 psi dengan waktu retensi 40 detik [9]. Shultz et al. juga meneliti
efisiensi pretreatment ledakan uap pada berbagai biomassa lignoselulosa, seperti keripik kayu, sekam
padi, jerami jagung, dan tebu [10]. Pengaruh waktu, suhu, dan pH selama ledakan uap kayu poplar
dipelajari dengan tujuan mengoptimalkan kedua pemulihan pentosa dan efisiensi enzimatik hidrolisis [11,
12]. Sebagai kesimpulan umum, uap ledakan pretreatment dapat membusungkan lignoselulosa untuk
meningkatkan secara signifikan permukaan kontak dari substrat, yang menghasilkan tingkat hidrolisis
jauh lebih tinggi pada langkah berikut.

• CO kritis 2 Metode ekstraksi: pada pandangan pertama, metode ini diharapkan untuk membuat giliran
berliku di pretreatment lignoselulosa [13]. Namun, biaya sistem terlalu tinggi dengan peralatan tekanan
tinggi, yang membuatnya tidak layak untuk produksi industri. Selain itu, penelitian serupa lainnya
menunjukkan bahwa metode ini tidak efektif untuk meningkatkan hasil konversi biomassa untuk bioetanol
[14, 15].

• Ionic metode cairan: cairan ionik juga dikenal sebagai mencair garam organik dengan beberapa sifat
khusus, seperti nonvolatile, sangat termal tahan lama, dan, terutama, larut selulosa. Oleh karena itu,
cairan ionik dipelajari untuk lignoselulosa pretreat sebagai pelarut hijau. Marzieh Shafiei et al. digunakan
1-etil-3-methylimidazolium untuk kayu pretreat untuk konversi bioetanol. Hasil konversi akhir adalah
81,5%, sangat positif dalam hal akademi [16]. Sayangnya, metode ini juga tidak layak untuk skala
industri karena biaya sangat tinggi dari cairan ionik.

5
Alkohol Bahan Bakar - Saat Teknologi dan Prospek Masa Depan

Pretreatment dengan menggunakan pelarut organik dan surfaktan untuk menghilangkan lignin juga di beberapa
kepentingan, tetapi hasilnya telah tidak bukan hanya penyelidikan akademis atau hanya untuk ekstraksi lignin [17, 18].

4.2 Metode kimia

Larutan encer asam dan basa dikenal karena dissolvability mereka lignin. Asam dan basa pretreatments
dari lignoselulosa telah sejauh ini yang paling efektif dan layak untuk teknologi produksi bioetanol
lignoselulosa [19, 20]:

• pretreatments asam: H 2 BEGITU 4 dan HCl yang populer digunakan dalam pretreating lignoselulosa.
-Terkonsentrasi tinggi larutan asam tidak disukai karena toksisitas dan hidrolisis selulosa dan
hemiselulosa selama pretreatment. Selain itu, korosi peralatan dan keselamatan bagi operator manusia
ketika menggunakan asam tinggi terkonsentrasi adalah masalah. asam diencerkan juga tidak terlalu
dianjurkan karena generasi senyawa furfural selama proses pretreatment, yang menghambat
pertumbuhan mikroorganisme dalam proses fermentasi. Meskipun fakta bahwa, beberapa studi masih
menunjukkan bahwa pretreatments asam dengan konsentrasi larutan asam ini lebih rendah dari 4,0 wt.%
Masih efisien dan ekonomi [21]. Lu et al. digunakan diencerkan H berair 2 BEGITU 4 dengan konsentrasi 2.0,
4.0, dan 6.0 wt.% pada 80, 60, dan 120 ° C untuk jagung pretreat batang sebelum fermentasi bahan untuk
bioetanol. Mereka menemukan bahwa konsentrasi optimal asam adalah 2,0 wt.% Untuk pretreat tangkai
jagung di 43 menit pada 120 ° C [22]. Cara et al. juga menyarankan menggunakan 1,0 wt.% H berair 2 BEGITU
4 untuk pretreat kering pohon zaitun pada 170-210 ° C [23].

• pretreatments Alkaline: dibandingkan dengan asam, pretreatment dari lignoselulosa dengan larutan alkali
meminimalkan hilangnya karbohidrat karena hidrolisis. Alkali juga membantu untuk menghilangkan asetil
kelompok, mempromosikan hidrolisis kemudian, dan menghambat pembentukan furfural [24]. Natrium
hidroksida adalah alkali yang paling populer untuk lignoselulosa pretreat karena biaya rendah dan efisiensi yang
tinggi. Kalsium hidroksida juga dianggap karena murah meskipun efisiensi yang rendah dan curah hujan [25].

Gambar 4a-c menunjukkan scanning electron mikroskopis (SEM) Foto dari kayu karet dengan perlakuan
khusus ( Hevea brasiliensis) oleh solusi asam dan basa (Dr. Nguyen et al.). Seperti yang terlihat dari Gambar
4a, sebelum pretreatment, struktur kayu karet baik utuh dan diakui dalam rangka. Setelah pretreatment alkali ( Gambar
4b), struktur urat saraf itu dipipihkan karena kehilangan lignin perekat dan gangguan. Selain itu, pretreatment
alkali diikuti oleh perendaman larutan asam seperti itu di Gambar 4c menghasilkan over-kerusakan material, di
mana didelignifikasi selulosa sangat dihidrolisis oleh asam.

4.3 Metode Biologi

Mempekerjakan mikroorganisme untuk lignoselulosa pretreat adalah cara yang menarik, menjanjikan biaya
rendah di kedua biaya peralatan dan operasi. Pleurotus, Pycnoporus, Ischnoderma, Phlebia, dll telah
dibudidayakan di lignoselulosa dengan harapan memanfaatkan metabolisme mikroorganisme untuk
menghancurkan kristalinitas selulosa dan menghapus lignin. Namun, kebanyakan studi didasarkan pada skala
laboratorium dan hasil terbatas menunjukkan [26-29].

6
Produksi Bioetanol dari lignoselulosa Biomassa DOI:
http://dx.doi.org/10.5772/intechopen.86437

Gambar 4.
(A) SEM foto dari kayu karet sebagai bahan awal. (B) SEM foto dari kayu karet pra-perawatan dengan larutan alkali berair (2,0 wt.% NaOH
selama 24 jam, rasio kering biomassa / solusi adalah dari 1/10 wt./wt.). (C) SEM foto dari kayu karet basa-dipretreatment direndam dalam
larutan asam selama 24 jam (2,0 wt.% H 2 BEGITU 4, rasio kering biomassa / solusi adalah dari 1/10 wt./wt.).

4.4 Kombinasi metode pretreatment

Tampaknya metode pretreatment tunggal tidak dapat menghasilkan hasil yang diharapkan.
Kombinasi metode pretreatment telah menjadi prosedur konvensional

7
Alkohol Bahan Bakar - Saat Teknologi dan Prospek Masa Depan

dalam memproduksi bioetanol dari lignoselulosa. Pertama, kebutuhan biomassa untuk sizereduced dengan
proses mekanis, seperti penggilingan, pemotongan, dan menghancurkan, opsional diikuti oleh ledakan uap
sebelum direndam dalam alkali atau larutan asam (pretreatment alkali lebih disukai). Kedua, bahan pretreated
dicuci dan dinetralkan. Produk akhir dari langkah ini adalah selalu bahan-engah, yang siap untuk fermentasi
lebih lanjut [30, 31]. Selain itu, usabilitas limbah internal juga membahas untuk meningkatkan keberlanjutan
produksi bioetanol lignoselulosa dan mengurangi biaya kimia [32].

5. Konversi dari lignoselulosa dengan perlakuan khusus untuk bioetanol

Pra-perawatan biomassa dapat dikonversi ke bioetanol oleh kedua konversi langsung mikroba (DMC) dan
hidrolisis bersama dengan fermentasi [33]. Bahkan, metode DMC membutuhkan banyak waktu, sedangkan hasil
konversi yang agak rendah dengan risiko tinggi kontaminasi [34, 35]. Sebaliknya, hidrolisis enzimatik
menggabungkan mikroorganisme fermentasi adalah metode yang lebih disukai dengan terbukti banyak kinerja yang
lebih baik [33].

5.1 Sakarifikasi lignoselulosa

Setelah makhluk lignoselulosa pra-perawatan, bahan polisakarida-diperkaya dihidrolisis menjadi gula


tunggal (heksosa dan pentosa) dengan enzim. Enzim dikomersialisasikan untuk selulosa dan hemiselulosa
menghidrolisis pada kenyataannya merupakan campuran beberapa jenis enzim, biasa disebut selulase,
diekstrak dari mikroorganisme. Enzim ini membelah glikosidik karbohidrat, biasanya melalui pembalik atau
mempertahankan mekanisme, yang terakhir yang berlangsung melalui mekanisme dua langkah yang
mencakup pembentukan glikosil-enzim menengah [36].

Berbeda dengan hemiselulosa, yang dapat dihidrolisis lebih mudah, selulosa agak stabil dengan struktur
kristal, menolak depolimerisasi. Untuk selulosa enzimatis menghidrolisis secara efektif, tiga enzim selulosa
berikut yang populer bersama-sama bekerja [37]:

• Endo-1,4- β- glucanases (EG) atau 1,4 β- D-glukan 4-glucanohydrolases (EC3.2.1.4). Enzim


ini secara acak istirahat 1,4 β- obligasi glukan.

• Exo-1,4- β- D-glucanases termasuk 1,4 β- D-glukan glucohydrolase (EC 3.2.1.74), untuk free D-glukosa dari
1,4 β- D-glukan dan perlahan-lahan menghidrolisis D-selobiosa, dan enzim 1,4- β- D-glukan
cellobiohydrolase (EC 3.2.1.91) (CBH) ke selobiosa bebas dari 1,4- β- glukan.

• β- D-glukosidase atau β- D-glukosida glucohydrolase (EC 3.2.1.21) untuk membentuk


D-glukosa dari selobiosa, serta oligomer lainnya glukosa.

Aktivitas enzim selulase dapat diukur dengan metode standar yang dijelaskan dalam Laporan Teknis NREL
/ TP-510-42.628 (Laboratorium Nasional Departemen Energi AS Kantor Efisiensi Energi dan Energi
Terbarukan). hidrolisis enzimatik memberikan keuntungan untuk pertumbuhan mikroorganisme dalam
fermentasi meskipun ada sedikit perbedaan suhu optimal untuk dua proses.

5.2 Fermentasi

Mikroorganisme yang digunakan untuk memetabolisme gula tunggal dibebaskan dari hidrolisis
enzimatik untuk mengkonversikannya ke bioetanol. Ada dua pendekatan:

8
Produksi Bioetanol dari lignoselulosa Biomassa DOI:
http://dx.doi.org/10.5772/intechopen.86437

• hidrolisis dan fermentasi (SHF) terpisah: hidrolisis dilakukan sampai selesai, dan kemudian
mikroorganisme ditambahkan ke campuran untuk memfermentasi gula. Metode ini memiliki beberapa
titik lemah yang melekat, termasuk kontaminasi, pembentukan inhibitor, dan kebutuhan lebih banyak
waktu dan peralatan tambahan.

• sakarifikasi simultan dan fermentasi (SSF): hidrolisis enzimatik dan mikroorganisme fermentasi dilakukan
dalam peralatan yang sama pada waktu yang sama. Kedua enzim dan mikroorganisme dimuat ke dalam
campuran. Metode ini terbukti jauh lebih baik daripada SHF di atas dengan waktu yang lebih singkat,
kurang peralatan, dan meminimalkan resiko kontaminasi.

SSF saat ini dianggap metode yang optimal untuk mengkonversi lignoselulosa untuk bioetanol. Proses
ini dilaporkan dengan hasil konversi yang tinggi [21]. Namun, masih ada beberapa mundur kecil metode ini.
Suhu optimal untuk hidrolisis enzimatik adalah 45-50 ° C, sedangkan fermentasi adalah pada efisiensi
tertinggi pada 28-35 ° C. Selain itu, beberapa produk antara juga menahan pertumbuhan mikroorganisme
[25, 38].

mikroorganisme yang berbeda dapat digunakan untuk meningkatkan fermentasi. tabel 3


hadiah mikroorganisme populer, yang dapat memetabolisme gula dan etanol mengeluarkan.
Dari Tabel 3, mudah untuk memahami mengapa Saccharomyces cerevisiae adalah pilihan yang
menguntungkan ragi ke larutan gula fermentasi untuk bioetanol. Berkat toleransi untuk konsentrasi etanol tinggi
dan inhibitor material, Saccharomyces cerevisiae
dikenal tidak hanya tradisional tetapi juga ragi yang paling populer di produksi bioetanol.

Dalam proses fermentasi, nutrisi tambahan tentu ditambahkan untuk memberikan sumber nitrogen
organik untuk pertumbuhan mikroorganisme. Pepton, jagung curam minuman keras (CSL), urea, dan
bahkan residu distilasi dari proses produksi bioetanol telah digunakan dan diteliti [32].

Produksi etanol lignoselulosa masih biaya-efisien. Dalam upaya untuk meningkatkan hasil bioetanol
fermentasi, lebih dari satu mikroorganisme galur kaleng

Ciri mikroorganisme

E. coli Z. mobilis Saccharomyces Pichia


cerevisiae stipitis

D-Glukosa fermentasi + + + +

pemanfaatan heksosa lainnya (D-galaktosa dan + - + +


D-mannose)

pemanfaatan pentosa (D-xilosa dan + - - +


L-arabinosa)

pemanfaatan hemiselulosa langsung - - - w

fermentasi anaerob - + + w

pembentukan campuran-produk + w w w

produktivitas etanol yang tinggi (dari glukosa) - + + w

toleransi etanol w w + w

Toleransi terhadap inhibitor lignoselulosa yang diturunkan w w + w

kisaran pH asam - - + w

+ . positif; -, negatif; w, lemah.

Tabel 3.
Beberapa mikroorganisme populer untuk produksi bioetanol [39].

9
Alkohol Bahan Bakar - Saat Teknologi dan Prospek Masa Depan

dimuat ke dalam campuran fermentasi sebagai sakarifikasi simultan dan metode cofermentation (SSCF) [39].
Dengan ini, baik heksosa dan pentosa dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan bioetanol.

6. Kesimpulan

bahan bakar terbarukan dan energi adalah permintaan penting dari manusia yang ketika sumber daya
fosil habis dan pemanasan global adalah pada tingkat yang mengkhawatirkan merah. Produksi bioetanol
lignoselulosa dapat memenuhi kebutuhan ketahanan pangan dan visi berkelanjutan dari dunia hijau. Proses
ini meliputi pretreatment, hidrolisis enzimatik, dan fermentasi tahap. studi yang intensif sedang dilakukan di
seluruh dunia, dalam rangka meningkatkan efektivitas biaya produksi etanol dan untuk membuat transisi dari
laboratorium ke skala industri / komersial. latar belakang singkat ini ditulis dengan harapan untuk menemukan
beberapa informasi memerhatikan bagi para pembaca tentang teknologi berbasis lignoselulosa bioetanol,
yang saat ini menarik banyak studi untuk memperpendek kesenjangan antara penelitian dan komersialisasi.

Ucapan Terima Kasih

Penelitian ini didanai oleh National City University Ho Chi Minh Vietnam (VNU-HCM) dengan nomor
hibah B2018-20-02.

rincian penulis

Thi Tuong Sebuah Tran, Thi Kim Phung Le, Thanh Phong Mai dan Dinh Quan Nguyen * Laboratorium Biofuel
dan Biomass Research, Ho Chi Minh University of Technology (HCMUT), Vietnam National University (VNU),
Kota Ho Chi Minh, Vietnam

*Alamat semua surat menyurat ke: ndquan@hcmut.edu.vn

© 2019 Penulis (s). Lisensi IntechOpen. Bab ini didistribusikan di bawah persyaratan Lisensi Creative
Commons Attribution (http://creativecommons.org/licenses/ oleh / 3.0), yang memungkinkan penggunaan tak
terbatas, distribusi, dan reproduksi dalam media apapun, asalkan karya asli benar dikutip.

10
Produksi Bioetanol dari lignoselulosa Biomassa DOI:
http://dx.doi.org/10.5772/intechopen.86437

Referensi

[1] Perez J, Munoz-Dorado J, de la Rubia R, Enzim dan mikroba Teknologi. 1993; 15: 821-831
Martinez J. Biodegradasi dan perawatan biologis
selulosa, hemiselulosa dan lignin: Sebuah
gambaran. Internasional Mikrobiologi. 2002; 5: 53-63 [9] Fernandes MC, Ferro MD, Paulino AF, Mendes
JA, Gravitis J, Evtuguin
DV, et al. sakarifikasi enzimatik dan bioethanol
produksi dari
[2] Palmqvist E, Hahn-Hägerdal Cynara cardunculus pra-perawatan oleh ledakan uap.
B. Fermentasi hidrolisat lignoselulosa. II: Inhibitor Teknologi Bioresource. 2015; 186: 309
dan mekanisme penghambatan. Teknologi
Bioresource. 2000; 74: 25-33
[10] Hernández D, Riano B, Coca M,
García-González MC. Sakarifikasi karbohidrat dalam
[3] Sheehan J. Jalan ke bioetanol: Sebuah perspektif biomassa mikroalga dengan pretreatments fisik,
strategis dari US Department of Energy Program kimia dan enzimatik sebagai langkah sebelumnya
etanol nasional. Dalam: Himmel M, Baker J, Saddler untuk produksi bioetanol. Teknik Kimia Journal.
J, editor. Glikosil Hydrolases untuk Biomassa 2015; 262: 939
Konversi. Washington, DC: American Chemical
Society; 2001. pp. 2-25
[11] Excoffier G, Toussaint B, Vignon MR. Sakarifikasi
kayu poplar uap meledak. Bioteknologi dan
Bioengineering. 1991; 38: 1308-1317

[4] Betts RA, Cox PM, Lee SE, Wooward FL. Kontras
fisiologis dan struktural masukan vegetasi dalam
[12] Puri VP, Pearce GR. Alkaliexplosion
simulasi perubahan iklim. Alam. 1997; 387: 796-799
pretreatment jerami dan ampas tebu untuk
hidrolisis enzimatik. Bioteknologi dan
Bioengineering. 1986; 28: 480-485

[5] Malherbe A, Cloete


TE. Lignoselulosa biodegradasi: Fundamental dan
[13] Narayanan S et al. Pretreatment dari guayule
aplikasi. Ulasan di Lingkungan Sains dan
biomassa menggunakan superkritis CO 2- metode
Bioteknologi. 2002; 1: 105-114
berbasis untuk digunakan sebagai bahan baku
fermentasi. Teknologi Bioresource. 2010; 101: 9785

[6] Koullas DP, Christakopoulos P, kekos


D, Macris BJ, Koukios EG. Menghubungkan efek [14] Chen WC et al. Memproduksi bioetanol dari debu
dari pretreatment pada hidrolisis enzimatik jerami. pra-perawatan-kayu oleh proses sakarifikasi dan
Bioteknologi dan Bioengineering. 1992; 39: 113-l 16 co-fermentasi simultan. Journal of Taiwan Institute of
Chemical Engineers. 2017; 79: 43

[7] Azuma J, Asai T, Isaka M, Koshijima


T. Pengaruh iradiasi microwave pada kerentanan [15] Jeong H et al. Gula dan etanol produksi dari
enzimatik selulosa kristal. Jurnal Fermentasi biomassa kayu melalui hidrolisis air superkritis
Teknologi. 1985; 63: 529-536 dalam sistem skala pilot terus menerus
menggunakan katalis asam. Teknologi
Bioresource. 2017; 245: 351
[8] Ramos LP, Nazhad MM, Saddler JN.
Pengaruh hidrolisis enzimatik pada morfologi dan
denda struktur residu selulosa pretreated. [16] Shafiei M et al. Peningkatan produksi etanol
dari kayu cemara

11
Alkohol Bahan Bakar - Saat Teknologi dan Prospek Masa Depan

chip dengan pretreatment cairan ionik. Applied [25] Kim S, Holtzapple MT. Pengaruh fitur struktural
Energy. 2013; 102: 163 pada enzim cerna brangkasan jagung. Teknologi
Bioresource. 2006; 97: 583-591
[17] Zhang K, Pei Z, Wang D. Organik pretreatment
pelarut biomassa lignoselulosa untuk biofuel dan
biokimia: Sebuah tinjauan. Teknologi Bioresource. [26] Rolz C, De Leon R, De Arriola
2016; 199: 21-33 MC, De Cabrera S. Biodelignification rumput
lemon dan serai ampas tebu oleh jamur pelapuk
putih. Mikrobiologi Terapan dan Lingkungan.
[18] Chen Y, Zhou Y, Qin Y, Liu D, Zhao X. Evaluasi 1986; 52: 607.611
aksi Tween 20 surfaktan non-ionik selama hidrolisis
enzimatik dari lignoselulosa: Pretreatment, kondisi
hidrolisis dan struktur lignin. Teknologi Bioresource. [27] Mes-Hartree M, Yu EKC, Reid ID, Saddler JN.
2018; 269: 329-338 Kesesuaian Aspenwood biologis didelignifikasi
dengan Phlebia rremellosus untuk fermentasi etanol
atau butanediol. Terapan Mikrobiologi dan
Bioteknologi. 1987; 26: 120-125
[19] Szczodrak J, Ilczuk Z, Rogalski
J, Leonowicz A. Intensifikasi oak serbuk gergaji
hidrolisis enzimatik oleh pretreatment kimia atau
hidrotermal. Bioteknologi dan Bioengineering. 1986; 28: [28] Itoh H et al. pretreatments Bioorganosolve
504.510 untuk sakarifikasi simultan dan fermentasi kayu
beech oleh ethanolysis dan jamur busuk putih.
Journal of Biotechnology. 2003; 103: 273
[20] Farid MA, Shaker HM, El-Diwany AI. Pengaruh
asam perasetat, natrium hidroksida dan asam
fosfat pada bahan selulosa sebagai pretreatment
untuk hidrolisis enzimatik. Enzim dan mikroba [29] Nazarpour FL et al. pretreatment biologis
Teknologi. 1983; 5: 421.424 karet dengan Ceriporiopsis subvermispora untuk
hidrolisis enzimatik dan produksi bioetanol.
BioMed Penelitian Internasional. 2013; 9: 9
[21] Akar DF, Saeman JF, Harris JF. Kinetika asam
katalis konversi xylose ke furfural. Hutan Journal.
1959; 158: 165
[30] Tran UPN, Vu KLV, Nguyen QD, Le PTK,
Phan TD, Mochidzuki K, et al. keseimbangan
[22] Lu XB, Zhang YM, Yang J, Liang energi dari sistem biorefinery skala kecil. Ilmu
Y. enzimatik hidrolisis dari brangkasan jagung Lingkungan Hidup. 2013; 26: 489-496
setelah pretreatment dengan encer asam sulfat.
Teknik Kimia dan Teknologi. 2007; 30: 938-944
[31] Nguyen QD, Le TKP, Tran TAT. Sebuah teknik
untuk cerdas-reuse larutan alkali di lignoselulosa
[23] Cara C, Ruiz C, Oliva JM, Saez F, Castro E. pra-perawatan. Teknik Kimia Transaksi. 2018; 63: 157-162
Produksi bahan bakar ethanol dari uap-ledakan
pra-perawatan zaitun pemangkasan pohon.
Teknologi Bioresource. 2008; 99: 1869-1876
[32] Nguyen DQ, Vu LVK, Le TKP, Phan DT,
Mochizduki K, Sakoda A. Self-reuse residu distilasi
[24] Chang VS, Holtzapple MT. faktor fundamental sebagai sumber nitrogen untuk sakarifikasi simultan
yang mempengaruhi biomassa enzimatik dan fermentasi dalam proses produksi bioetanol dari
reaktivitas. Biokimia Terapan dan Bioteknologi. jerami padi. Ilmu Lingkungan Hidup. 2015; 28: 335
2000; 84-86: 5-37

12
Produksi Bioetanol dari lignoselulosa Biomassa DOI:
http://dx.doi.org/10.5772/intechopen.86437

[33] Wyman CE. Etanol dari biomassa


lignoselulosa: Teknologi, ekonomi, dan peluang.
Teknologi Bioresource. 1994; 50: 3-15

[34] Herrero AA, Gomez


RF. Pengembangan toleransi etanol di thermocellum
Clostridium: Pengaruh suhu pertumbuhan.
Mikrobiologi Terapan dan Lingkungan. 1980; 40: 571-577

[35] Zertuche L, Zall RR. Sebuah studi


memproduksi etanol dari selulosa
menggunakan Clostridium thermocellum.
Bioteknologi dan Bioengineering. 1982; 24: 57-68

[36] Knott SM, Momeni MH, Crowley MF, Mackenzie


LF, Götz AW, sandgren
M, et al. Mekanisme hidrolisis selulosa oleh dua
langkah, mempertahankan cellobiohydrolase
dijelaskan oleh studi struktural dan jalur transisi
sampel. Journal of American Chemical Society.
2014; 136: 321-329

[37] Chosdu R, Hilmy NE, Erlinda TB, Abbas B.


Radiasi dan pretreatment kimia limbah selulosa.
Radiasi Fisika dan Kimia. 1993; 42: 695-698

[38] Kong F, Engler CR, Soltes EJ. Efek dari


sel-dinding asetat, backbone xylan, dan lignin pada
hidrolisis enzimatik kayu aspen. Biokimia Terapan dan
Bioteknologi. 1992; 34: 23-35

[39] Gírio FM et al. Hemiselulosa untuk bahan bakar


ethanol: Sebuah tinjauan. Teknologi Bioresource. 2010; 101:
4775-4800

13