Anda di halaman 1dari 1

PENGARUH KADAR ORGANIK TERHADAP BETON

Kadar organik secara keseluruhan dapat menurunkan kekuatan beton ,


bahkan jika kadar organik tersebut berlebih justru akan merusak beton itu sendiri.
Kadar organik yang ada pada umumnya adalah minyak, lemak , glukosa dan
beberapa senyawa garam , Zat organik tersebut jika tercampur pada campuran
dapat membuat asam-asam organis dan zat lain bereaksi dengan semen yang
sedang mengeras. Hal ini dapat mengakibatkan berkurangnya kekuatan beton dan
juga menghambat hidrasi semen sehingga proses pengerasan berlangsung lambat.
secara spesifik kadar organik yang ada pada agregat tersebut akan bereaksi
dengan kalsium hidroksida yang ada pada semen dan membentuk satu senyawa
baru yang sifatnya merusak beton itu sendiri. Misalnya contoh kasus yang di
paparkan supartono (1996) untuk senyawa sulfat. Kalsium hidroksida atau kapur
yang terdapat dalam semen akan
bereaksi dengan sulfat dan air, kemudian menghasilkan kalsium sulfat atau
gypsum. Terbentuknya kalsium.sulfat
ini bila kemudian keadaannya kering, gips akan membentuk kristalnya yang seperti
jarum dan mengembang, mendesak sisi sekitarnya sehingga terjadi pengrusakan
pada sisi sekitar itu dan dapat terlihat pasta atau adukan betonnya merapuh.