Anda di halaman 1dari 27

PERKEMBANGAN HEWAN

CLEAVAGE (POLARITAS SEL TELUR, BIDANG PEMBELAHAN, POLA


PEMBELAHAN, BAGIAN DAN TIPE TELUR)

Nama :
Faisal Muhaidin 2181000220056

Dosen Pengampu :
1. Nikmatul Iza, S.Si., S.Pd., M.Si.
2. Nila Kartika, S.Si., M.Si.

PRODI PENDIDIKAN BIOLOGI


INSTITUT KEGURUAN DAN ILMU KEPENDIDIKAN
TAHUN AJARAN 2019/2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
rahmat, hidayah, serta inayah-Nya kepada penulis sehingga makalah yang
berjudul “Cleavage (Polaritas Sel Telur, Bidang Pembelahan, Pola
Pembelahan, Bagian dan Tipe Telur” ini dapat diselesaikan.

Adapun maksud dan tujuan dalam penyusunan makalah ini selain


untuk menyelesaikan tugas yang diberikan dosen pengajar, yaitu untuk
memperluas pengetahuan para mahasiswa.

Penulis menyadari keterbatasan dalam penulisan makalah ini. Untuk


itu, kritik dan saran dari pembaca sangat diharapkan untuk menyempurnakan
makalah ini. Semoga makalah ini dapat menjadi referensi yang bermanfaat
untuk perkembangan ilmu pengetahuan di masa yang akan datang.

Malang, 23 Maret 2020

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................ii

DAFTAR ISI.................................................................................................iii

DAFTAR GAMBAR.....................................................................................iv

BAB I PENDAHULUAN

1.1.............................................................................. Latar Belakang.......1


1.2......................................................................... Rumusan Masalah.......2
1.3.......................................................................... Tujuan Penulisan.......3

BAB II PEMBAHASAN

2.1. Pengertian dari pembelahan (Cleavage)...................................4


2.2. Polaritas pada sel telur..............................................................4
2.3. Macam – macam bidang pembelahan......................................5
2.4. Pola pembelahan.......................................................................6
2.5. Bagian – bagian dan tipe telur..................................................6
2.6. Proses morulasi.......................................................................13
2.7. Macam – macam blastulasi....................................................13
2.8. Proses blastulasi pada animalia..............................................14

BAB III PENUTUP

3.1.................................................................................. Kesimpulan.....19
3.2............................................................................................ Saran.....20

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................21

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Bidang Pembelahan......................................................................5

Gambar 2. Tipe Telur Berdasarkan Penyebaran Yolk....................................9

Gambar 3. Proses Zigot Membentuk Morula...............................................13

Gambar 4. Proses Pembentukan Blastulasi..................................................15

Gambar 5. Perkembangan Embrio Ikan Cuppang (Betta splendens)

pada Tahap Pembelahan Sel.......................................................16

Gambar 6. Blastulasi pada amphibian..........................................................17

Gambar 7. Blastulasi pada kelompok aves...................................................17

Gambar 8. Blastulasi pada kelompok mamalia............................................18

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Berbagai Contoh Hewan dengan Berbagai Tipe


Pembelahan dan Posisi Yolk..............................................................12

v
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Bagaimana suatu proses pertumbuhan dari bayi hingga dewasa? Dari
bayi kita dapat tumbuh menjadi bentuk sekarang, hal ini disebabkan karena
sel-sel di dalam tubuh kita terus-menerus memperbanyak diri melalui suatu
proses pembelahan sel yang disebut cleavage. Pada organisme multiseluler,
proses pembelahan tersebut biasanya dimulai dengan penyatuan dua
heterogamet yaitu sperma dan sel telur dalam sebuah proses yang dikenal
dengan istilah fertilisasi. Fertilisasi merupakan suatu proses kompleks yang
melibatkan penetrasi lapisan-lapisan pelindung sel telur oleh sperma yang
motil sampai terjadi penyatuan dua pronuklei (masing-masing nucleus gamet
disebut pronukleus) untuk menghasilkan nucleus tunggal yang diploid. Secara
sederhana fertilisasi ini merupakan penggabungan dari sel telur dan sperma
sehingga menghasilkan telur yang telah difertilisasi atau dibuahi (zigot).

Kehidupan organisme multiseluler ini dalam suatu generasi baru


dimulai dari zigot yang melakukan pembelahan secara mitosis. Setelah
fertilisasi sel akan langsung mengalami pembelahan ganda dari yang semula
satu sel menjadi dua, lalu menjadi empat, delapan dan seterusnya. Pembelahan
itu berlangsung di sepanjang saluran tuba fallopi, sambil berjalan menuju
uterus. Sungguh suatu keajaiban mengingat manusia yang berasal dari satu sel
telur yang kemudian dibuahi oleh sperma dan merupakan hal yang mustahil
apabila suatu zigot dapat tumbuh menjadi individu multiseluler tanpa adanya
pembelahan sel. Organisme multiseluler tumbuh karena adanya kenaikan
jumlah sel melalui pembelahan sel, juga menghasilkan sel-sel baru yang
berfungsi mengganti sel-sel yang mati atau rusak. Frekuensi pembelahan sel
bervariasi pada setiap organisme, contohnya bakteri kolera akan membelah
setiap 20 menit, sementara sel-sel pada manusia membutuhkan waktu sekitar
18-22 jam untuk membelah. Pembelahan sel juga penting untuk reproduksi

1
suatu organisme. Dalam proses pembelahan tersebut, bahan genetis berupa
kromosom selalu diwariskan kepada anak.

Lain halnya dengan organism uniseluler. Pada organisme bersel satu


(uniseluler), seperti bakteri dan protozoa, proses pembelahan sel merupakan
salah satu cara untuk berkembang biak. Pada makhluk hidup bersel banyak
(multiseluler), pembelahan sel mengakibatkan bertambahnya sel-sel tubuh.
Oleh karena itu, terjadilah proses pertumbuhan pada makhluk hidup baik
dalam hal ukuran, bentuk, perlengkapan fisiologis dan pola prilakunya.
Pertumbuhan dan perkembangan pada hewan termasuk manusia dapat
dibedakan menjadi dua fase utama, yaitu pertumbuhan dan perkembangan
embrionik serta pertumbuhan dan perkembangan pasca embrionik.
Pertumbuhan dan perkembangan embrionik adalah fase pertumbuhan dan
perkembangan makhluk hidup selama masa embrio yang diawali dengan
peristiwa fertilisasi sampai dengan terbentuknya janin di dalam tubuh induk
betina. Sedangkan Pertumbuhan dan perkembangan pasca embrionik adalah
pertumbuhan dan perkembangan setelah masa embrio. Pada masa ini
pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi terutama penyempurnaan alat-
alat reproduksi (alat-alat kelamin), dan biasanya pula hanya terjadi
peningkatan ukuran bagian-bagian tubuh.

1.2. Rumusan Masalah


1. Apa pengertian dari pembelahan (Cleavage) ?
2. Bagaimana polaritas pada sel telur ?
3. Apa saja macam – macam bidang pembelahan ?
4. Apa saja pola pembelahan ?
5. Apa saja bagian-bagian dan tipe telur ?
6. Bagaimana proses morulasi ?
7. Apa saja macam – macam blastulasi ?
8. Bagaimana proses blastulasi pada animalia ?

2
1.3. Tujuan
1. Untuk mengetahui tentang pengertian dari pembelahan (Cleavage).
2. Untuk mengetahui tentang polaritas pada sel telur.
3. Untuk mengetahui tentang macam – macam bidang pembelahan.
4. Untuk mengetahui tentang pola pembelahan.
5. Untuk mengetahui tentang bagian – bagian dan tipe telur.
6. Untuk mengetahui tentang proses morulasi.
7. Untuk mengetahui tentang saja macam – macam blastula.
8. Untuk mengetahui tentang proses blastulasi pada animalia.

3
BAB 2

PEMBAHASAN

2.1. Pengertian dari Pembelahan (Cleavage).


Zigot adalah hasil dari fertilisasi ovum dengan spermatozoa dan
bersipat diploid. Di dalam zigot terdapat satu set kromosom, karena pada
waktu fertilisasi sel sperma membawa setengah informasi genetic dari
ayah dan setengan dari ibu yang sama-sama bersipat haploid (n+n=2n).
Zigot memiliki 2 kutub yaitu kutub animal dan kutub vegetal.
Animal pole, sel-sel yang terdapat di dalamnya disebut mikromer
dan banyak mengandung sitoplasma. Vegetal pole, sel-sel yang terdapat di
dalamnya disebut makromer dan banyak mengandung yolk yang berfungsi
sebagai sumber makanan bagi sel-sel yang sedang membelah. Peranan
zigot dalam pembelahan sangatlah penting karena zigot adalah bahan dasar
yang menyebabkan pembelahan itu terjadi, sehingga organism multiseluler
ini bisa terbentuk.
Cleavage merupakan proses pembelahan sel paling awal dan teratur
setelah fertilisasi selesai yang dialami oleh sel tunggal zigotik menuju
proses kedewasaan atau kejadian terakhir yang diakibatkan oleh fertilisasi
adalah pembelahan mitosis beulang ulang dari telur (Cloude A. Ville,
1999). Cleavage ini menciptakan embrio multiseluler atau blastula dari
zigot. Pembelahan atau cleavage juga disebut segmentasi dan proses
pembelahannya diaktivasi oleh enzim MPF, dengan pembelahan tersebut
zigot yang mulanya uniseluler berubah menjadi multiseluler.

2.2. Polaritas pada Sel Telur.


Sebagian besar hewan kecuali mamalia mempunyai sel telur dengan
polaritas yang jelas. Polaritas tersebut ditentukan oleh mRNA, protein dan
yolk. Yolk terkonsentrasi pada satu kutub disebut kutub vegetal (Vegetal
pole), sedangkan kutub yang berlawanan dengan konsentrasi yolk sedikit
disebut kutub animal (Animal pole). Kutub animal merupakan tempat

4
badan polar meiosis menguncup dan terlepas dari sel. Pada beberapa
hewan, kutub animal menandai titik tempat anterior (kepala) embrio
terbentuk. Pada hewan katak, belahan animal mempunyai granula melanin
dalam lapisan luar sitoplasma, menyebabkan berwarna biru abu-abu pekat,
sementara bagian kutub vegetal mengandung yolk banyak nampak terang
(Nugroho, 2015).

2.3. Macam – Macam Bidang Pembelahan.


Bidang pembelahan yang dapat terjadi pada perkembangan zigot ada
beberapa macam, yaitu:
1. Ekuator
Bidang pembelahan tegak lurus terhadap poros kutub animal vegetal
dan di pertengahan antara keuda kutub tersebut.
2. Latitudinal
Bidang pembelahan yang sejajar dengan bidang ekuatorial
3. Meridian
Bidang pembelahan melewati poros kutub animal vegetal
4. Vertikal
Bidang pembelahan melewati tegak lurus dari animal ke vegetal.
Perbedaan dengan bidang meridian adalah, tidak melewati poros
kutub animal vegetal. Bidang vertikal ini sejajar atau melintang
bidang meridian (Nugroho, 2015).

Gambar 1. Bidang Pembelahan.


Sumber :
https://repository.unmul.ac.id/assets

5
/upload/buku/file_1021900032.pdf
2.4. Pola Pembelahan.
Pola pembelahan dapat dibedakan menjadi:
1. Radial, blastula berbentuk bundar, rongga besar dan terdapat ditengah.
Dijumpai pada echinodermata dan amphioxus.
2. Bilateral, blastula berbentuk bundar, rongga besar dan terdapat
ditengah. Dijumpai pada ascidian.
3. Spiral, blastula berbentuk bundar, rongga besar dan terdapat ditengah.
Dijumpai pada molusca.
4. Rotasional, blastula berbentuk bundar, rongga besar, dan
terdapatditengah. Dijumpai pada mamalia (Nugroho, 2015).

2.5. Bagian – Bagian dan Tipe Telur.


2.5.1. Bagian – Bagian Telur.
Telur mempunyai bagian-bagian telur yaitu, cangkang
telur yang berpori sebagai tempat pertukaran udara. Di dalam
cangkang sendiri terdapat selaput tipis di salah satu ujung telur,
selaput tersebut tidak menempel pada cangkang sehingga
membentuk rongga udara. Yang berfungsi sebagai sumber
oksigen bagi embrio. Selaput pembungkus telur meliputi:
1. Membran primer: dibentuk oleh ooplasma sebagai membran
vitelin (oolemma) dan dihasilkan oleh telur sendiri
2. Membran sekunder: dibentuk oleh sel folikel sebagai zona
pelusida (pada mamalia), corona radiata (Amfibia dan aves),
Korion (Insecta dan siklostomata), sel granulosa, dan sel
theca.
3. Selaput tertier: dibentuk setelah fertilisasi di dalam oviduct
sebagai lendir (pada katak), khorion (pada ikan), albumen
(pada burung).
4. Selaput quarter: dibentuk di dalam uterus sebagai kulit kapur
(pada burung), kapsula (pada ikan), khitin (pada seranga)
(Nugroho, 2015).

6
Kandungan telur lainnya adalah albumen/putih telur dan
yolk/kuning telur/lecitin/vitelus. Albumen berfungsi melindungi
zigot atau embrio dari goncangan dan sebagai cadangan
makanan. Selain albumen, telur juga mengandung yolk yang
berfungsi sebagai persediaan makanan bagi embrio. Yolk
merupakan cadangan makanan untuk perkembagan embrio
spesies hewan tertentu. Kandungan yolk adalah protein, lipida,
fosfolipida, dengan komposisi bervariasi. Pada vertebrata yolk
dihasilkan di hepatosit dan diangkut dalam bentuk terlarut oleh
darah ke ovarium. Di ovarium yolk ditransfer oleh sel-sel folikel
ke dalam oosit untuk selanjutnya diproses oleh mitokondria
menjadi butir-butir yolk. Berdasarkan jumlah dan cara
penyebaran yolk, telur dibedakan atas beberapa tipe telur. Oosit
membentuk beberapa macam selaput yang berfungsi sebagai
pelindung dan sebagai pengenal sperma sesame spesiesnya
(Nugroho, 2015).

Yolk keberadaannya di telur disokong oleh kalaza (tali


kuning telur) yang berfungsi untuk menahan kuning telur, supaya
tetap pada tempatnya dan menjaga embrio tetap berada di bagian
atas kuning telur. Bagian penting lain dari telur adalah keping
Lembaga atau disebut juga sel embrio. Sel-embrio ini yang akan
tumbuh dan berkembang menjadi individu baru. Di bagian sisi
dalam membran telur terdapat lapisan plasma kortek. Lapisan
tersebut mempunyai peranan penting pada saat fertilisasi
berlangsung, disebut sebagai granula korteks. Granula korteks
diselubungi oleh struktur membran mukopolisakarida. Granula
korteks mempunyai ukuran yang bervariasi dan ada yang
mengandung pigmen sehingga nampak kehitaman seperti pada
lapisan granula korteks amphibia. Telur mempunyai sumbu yang
berorientasi pada sumbu animal dan sumbu vegetal, yaitu sebagai
polus animalis (dorsal) dan polus vegetativus (ventral). Polus
animalis berisi ooplasma, polus vegetativus berisi deutoplasma

7
(vitelus/yolk). Vitelus/yolk disintesis di dalam hepar dan masuk
ke dalam telur melalui pembuluh darah. Atas dasar keadaan
vitelus tersebut, telur nantinya dapat dibedakan berdasarkan
beberapa kriteria ada tidaknya vitelus, jumlah dan penyebaran
vitellus.

Sel telur atau ovum dapat dibedakan berdasarkan


beberapa kriteria yaitu:

1. Berdasarkan ada tidaknya yolk/lecith


Telur dapat diklasifikasikan berdasarkan ada tidaknya vitellus
(lecith/yolk):
a. Lecithal telur yang mempunyai lecith
b. Alecithal apabila tidak mempunyai lecith.

2. Berdasarkan jumlah yolk


Berdasarkan banyak sedikitnya lecith atau yolk dapat
dibedakan menjadi
a. Iso-homo/oligolecithal:Yaitu telur dengan jumlah yolk
relatif sedikit. Contohnya telur Echinodermata,
Amphioxus, dan Mamalia.
b. Mesolesital: tipe telur dengan setengah bagian telur
mengandung yolk dan kebanyakan terdapat pada bagian
hemisfer vegetal.
c. Polilesita atau megalesital: telur megalesital adalah tipe
telur yang mempunyai jumlah yolk yang sangat banyak
sehingga inti dengan sedikit ooplasma terdesak ke kutub
anima. Telur tipe ini berukuran besar karena kandungan
yolknya, contoh telur pisces, reptil, dan aves.

3. Berdasarkan penyebaran yolk/lesital/deutoplasma


a. Isolesital atau homolesital: tipe telur dengan jumlah yolk
relative sedikit dan tersebar merata di daerah sitoplasma

8
telur. Contohnya telur echinodermata, amphioxus,
mamalia.
b. Mediolesital: disebut juga mesolesital, dengan ciri
jumlah yolk sedang berupa lapisan di kutub vegetal.
Contoh sebagian amfibia
c. Telolesital yaitu yolk hanya tersebar pada salah satu
ujung atau kutub, kecuali pada bagian blastidisc animal
pole. Telur ini memiliki jumlah yolk yang sangat banyak,
sehingga inti sel dari telur ini pun hampir terdesak keluar
sitoplasma. Namun, letak inti sel tidak ekstrim seperti
letak telur megalesital. Inti sel pada telur tipe ini tidak
terlalu dekat dengan membran sel.
d. Sentrolesital: Telur sentrolesital adalah tipe telur dengan
yolknya terkonsentrasi di tengah dan ooplasma tampak
sebagai selaput tipis diwilayah permukaan dengan pulau-
pulau sitoplasma, contoh telur arthropoda (Nugroho,
2015).

2.5.2. Tipe – Tipe Telur.

Gambar 2. Tipe Telur Berdasarkan Penyebaran


Yolk.
Sumber :
https://repository.unmul.ac.id/assets
/upload/buku/file_1021900032.pdf

9
Berbagai tipe telur di atas mempunyai hubungan yang
erat dengan macam pembelahan. Berikut ini merupakan tipe
pembelahan berdasarkan tipe sel telur di atas:

1. Pembelahan Holoblastik = pembelahan menyeluruh, artinya


seluruh sel telur mengalami pembelahan. Pembelahan
holoblastik dibedakan lagi menjadi:
a. Pembelahan holoblastik sempurna (equal): merupakan
pembelahan holoblastik yang menghasilkan sel telur
menjadi dua blastomer yang sama besar sehingga pada
akhir pembelahan diperoleh sejumlah blastomer yang
seragam, seperti sel telur tipe isolesital.

b. Pembelahan holoblastik tidak sempurna (unequal): bidang


pembelahan menyeluruh pada sel telur, namun lebih
banyak terjadi di salah satu kutub sel telur. Bila yolk
banyak terdapat pada kutub vagetal, maka pembelahan
lebih cepat terjadi di kutub animal dan terbentuk dua tipe
blastomer dan menyebabkan ukuran blastomer tidak
sama, yaitu makromer (blastomer ukuran besar) dan
mikromer (blastomer ukuran kecil). Hal ini dijumpai pada
sel telur tipe telolesital.

c. Pembelahan holoblastik radial: bidang pembelahan radial


holoblastik merupakan pembelahan blastomer-lastomer
yang terdapat pada bagian kutub animal telur, terletak di
atas blastomer yang ada pada bagian vegetatif, sehingga
pola blastomer adalah radial simetris. Hewan yang
mempunyai ciri pembelahan holoblastik radial adalah
echinodermata dan amphioxus.

d. Pembelahan holoblastik spiral: Bidang pembelahan spiral


holoblastik dijumpai pada kelompok annelida, turbellaria,

10
dan semua jenis molluska kecuali cephalopoda. Pada
pembelahan spiral ini, orientasi spindel mitosis bukan
paralel atau tegak lurus dengan sumbu animavegetatif
telur, namun orientasinya adalah miring sehingga
blastomer-blastomer yang dihasilkan tidak terletak tepat
di atas atau di bawah blastomer-blastomer yang lain.
Akibat adanya pergeseran posisi dari spindel mitosis,
akan berdampak sel-sel blastomer bagian atas berada di
atas pertemuan dua blastomer yang berada di bawahnya.
Pembelahan spiral dikenal dua tipe yaitu pembelahan
dekstral dan sinistral. Dikatakan pembelahan dekstral
apabila arah putaran spiral searah dengan jarum jam, dan
pembelahan sinistral apabila arah putaran spiral
berlawanan dengan arah jarum jam.

e. Pembelahan holoblastik bilateral: Pembelahan bilateral


holoblastik ditemukan pada hewan ascidian (tunicata)
serta nematoda. Di tipe ini, dua dari empat blastomer
yang dihasilkan dari dua kali pembelahan berukuran lebih
besar dari dua sel lainnya, membentuk sebuah bidang
bilateral simetris. Saat pembelahan pertama,
menghasilkan dua sel yang tidak sama besar. Kedua sel
kemudian membelah simultan pada bidang yang saling
tegak lurus, menghasilkan empat blastomer dengan
bentuk menyerupai huruf T. Susunan blastomer yang
berbentuk huruf T berubah menjadi suatu bentuk
rhomboid. Pembelahan berikutnya menyebabkan susunan
blastomer semakin bilateral simetris. Dua blastomer yang
berukuran besar membelah membentuk dua blastomer
lainnya di sisi kanan dan kiri sel blastomer tersebut,
sementara dua blastomer lainnya membentuk suatu
kelompok empat sel yang letaknya saling membelakangi.

11
f. Pembelahan holoblastik rotasional Pembelahan tipe
rotasional holoblastik dapat dijumpai pada kelompok
mamalia, contoh mencit dan manusia. Ciri-ciri
pembelahan holoblastik rotasional pada mamalia adalah:
Pembelahannya relative lambat, orientasi blastomer-
blastomernya adalah khas. Pembelahan pertama secara
ekuatorial. Pembelahan embrio mamalia sedikit berbeda
dengan pembelahan pada embrio lain, yaitu pada
pembelahan awal embrio mamalia tidak terjadi secara
sinkron. Blastomer-blastomer pada embrio mamalia tidak
semua mengadakan pembelahan pada waktu yang
bersamaan, Sehingga blastomer pada embrio mamalia
tidak bertambah dari stadium 2 sel ke 4 sel, dan 4 sel
menjadi 8 sel.

2. Pembelahan Meroblastik, yaitu tipe pembelahan tidka


menyeluruh pada sel telur, namun hanya sebagaian dari sel
telur. Pembelahan mitosis yang terjadi tidak disertai oleh
pembagian yolk sehingga pembagiannya adalah inti sel dan
sitoplasma di kutub animal. Pembelahan meroblastic dapat
dibedakan menjadi:
a. Pembelahan meroblastik diskoidal: dijumpai pada sel
telur politelolesital seperti aves, reptilia, dan mamalia
bertelur.
b. Pembelahan meroblastik superfisial: dijumpai pada sel
telur sentrolesital seperti arthropoda (Nugroho, 2015).

12
Tabel 1. Berbagai Contoh Hewan dengan Berbagai Tipe Pembelahan dan Posisi Yolk.
Sumber : https://repository.unmul.ac.id/assets /upload/buku/file_1021900032.pdf

2.6. Proses Morulasi.


Morula merupakan fase dimana bentuk dan ukuran sel blastodisk
sudah mulai membesar dan merubah bentuk (Diana dkk, 2017).
Pembelahan sel yang terjadi setelah sel berjumlah 32 sel dan berakhir
bila sel sudah menghasilkan sejumlah blastomer yang berukuran sama
akan tetapi ukurannya lebih kecil. Sel tersebut memadat untuk menjadi
blastodisc kecil yang membentuk dua lapisan sel. Pada saat ini ukuran sel
mulai beragam. Sel membelah secara melintang dan mulai membentuk
formasi lapisan kedua secara samar pada kutub animal. Stadium morula
berakhir apabila pembelahan sel sudah menghasilkan blastomer.
Blastomer kemudian memadat men adi blastodisc kecil membentuk dua
lapis sel (Soenardirahardjo, 2017).

13
Gambar 3. Proses Zigot Membentuk Morula
Sumber: https://www.biologiedukasi.com/2018/05/3
-tahapan-perkembangan-embrio-morula.html

2.7. Macam – Macam Blastulasi


Pembentukan blastula pada dasarnya adalah tahapan untuk
mempersiapkan embrio untuk menyusun kembali kelompokan sel untuk
tahapan selanjutnya. Oleh karena distribusi kuning telur atau yolk untuk
tiap jenis telur suatu spesies berbeda, maka akan mempengaruhi
bentukbentuk blastula. Berikut adalah macam-macam bentuk blastula
berdasarkan distribusi yolk telur:
1. Coeloblastula. Merupakan blastula dengan bentuk bulat, dijumpai
pada telur-telur dengan tipe isolesital dan oligolesital. Contoh blastula
pada Synapta sp, Asterias sp, Amphioxus, dan Amphibia.
2. Diskoblastula. Blastula yang mempunyai bentuk cakram atau tudung.
Blastodisk tampak berkembang seperti cakram di atas massa yolk.
Dijumpai pada telur dengan tipe telolesital. Contoh blastula pada
ayam, dan ikan zebra. Rongga blastula terbentuk pada bagian bawah
cakram atau tudung diantara blastodisk dan yolk.
3. Blastokista. Bentuk blastula mirip kista. Blastula ini memiliki inner
cell mass di bagian dalam embrio dan dikelilingi oleh tropoblas.
Blastula ini dijumpai pada telur dengan tipe isolesital. Contoh
blastula tipe ini dijumpai pada mamalia.
4. Stereoblastula Blastula dengan tipe masif tak berongga. Blastula ini
dijumpai pada telur dengan tipe sentrolesital. Contoh blastula pada
berbagai jenis serangga (Nugroho, 2015).

2.8. Proses Blastulasi pada Animalia.


Setelah terbentuk zigot, maka zigot akan melakukan pembelahan
secara mitosis yang berlangsung secara cepat, namun tidak terjadi
pertumbuhan. Pembelahan zigot dari satu sel menjadi dua sel, kemudian 4,
8, 16 dan seterusnya berlangsung di saluran tuba fallopii. Hasil
pembelahan zigot tersebut pada akhirnya membentuk massa sel padat yang

14
disebut morula. Masing-masing sel dari pembelahan awal ini disebut
blastomer. Pembelahan zigot berkali-kali akan menghasilkan lebih dari
100 sel blastosis yang mengelilingi rongga yang berisi cairan. Rongga
tersebut dinamakan blastosoel. Sedangkan sel-sel yang mengelilingi yang
mengelilinginya disebut blastomere. Perkembangan lanjut dari morula
disebut blastula yang dicirikan dengan adanya rongga blastosoel. Adanya
rongga blastula memungkinkan untuk berlangsungnya gerakan-gerakan
morfogenik untuk reorganisasi sel-sel embrio pada stadium perkembangan
selanjutnya.
Pada pembelahan dan perkembangan blastula selanjutnya,
beberapa blastomere blastula akan berdiferensiasi menjadi inner cell mass
dan trofektoderm. Pada proses selanjutnya inner cell mass akan
berdiferensiasi lebih lanjut menjadi dua lapisan yaitu lapisan hipoblas
(Selsel kuboid kecil) dan lapisan epiblas (Sel-sel kolumner yang
meninggi). Dua lapisan ini yang menjadi cikal bakal keping embrio atau
disebut embryonic disc (Nugroho, 2015).

Gambar 4. Proses Pembentukan Blastulasi


Sumber : http://goooolblog.blogspot.com/2011/03/
embriogenesis-adalah-proses-pembentukan.html

Terdapat berbagai macam blastula pada berbagai kelas animalia,


yaitu :
a. Pisces
Perkembangan embrio setelah melalui fase morula adalah
fasebalastula. Embrio terus melakukan pembelahan sel untuk

15
berkembang menjadi blastula, yaitu ditandai dengan terbentuknya
rongga kosong. Selama stadia blastula, blastomer membelah beberapa
kali membentuk blastomer-blastomer dengan ukuran yang makin
kecil, sehingga tempat pada stadia morula blastomer semula padat
akan terbentuk ruangan kosong yang disebut blastosul yang ditutupi
oleh blastoderm dan pada sisi luar terdapat epiblast. Antara blastosul
dan blastoderm dipisahkan oleh hypoblast primer (Ardhardiansyah
dkk, 2017).
Fase blastula pada B. splendens (Gambar 1H) terjadi 126 menit
setelah telur dibuahi dan pada tahap ini sel membelah hingga
mencapai ribuan sel. Blastomer pada embrio B. splendens akan
semakin mengecil sehingga jumlah sel semakin sulit untuk dihitung.
Menurut Narwati (2012), fase morula berlangsung selama 32 menit.
Pembelahan sel yang menjadi semakin banyak dan bertumpuk
menyebabkan sel tidak terlihat jelas (Annur dkk, 2016).

Gambar 5. Perkembangan Embrio Ikan Cuppang (Betta splendens) pada Tahap


Pembelahan Sel.
Keterangan: A = embrio sebelum terjadi pembelahan, B = pembelahan
pertama, C = pembelahan 4 sel, D = pembelahan 8 sel, E = pembelahan
16 sel, F = pembelahan 32 sel, pembelahan 64 sel (fase morula), G =
fase blastula, Y = kuning telur (yolk), bl = blastodisk, blm = blastomer,
VP = kutub vegetal (vegetal pole) (Annur dkk, 2016).

b. Amphibi
Blastula beserta blastosoel pada amphibia (Contoh: Xenopus
sp) tercapai saat stadium 128 sel. Blastula amphibia mempunyai tiga
daerah penting, yaitu:

16
a. Daerah di sekitar kutub animal, yaitu sel-sel yang membentuk atap
blastocoel. Sel-sel tersebut akan menjadi lapisan ektoderem. Selsel
tersebut berukuran kecil (mikromer) dan mengandung banyak
butir-butir pigmen.
b. Daerah di sekitar kutub vegetatif, terdiri atas sel-sel yolk yang
berukuran besar atau disebut makromer dan merupakan cikal bakal
sel-sel endoderm. Daerah tersebut mengandung banyak butiran
yolk.
c. Daerah sub ekuatorial terdiri atas sel-sel cincin marginal, berupa
daerah kelabu (gray crescent). Daerah tersebut akan membentuk
sel-sel mesoderem. Pada blastula katak, atap blastocoel berupa 2-4
lapisan sel. Sementara alas blastocoel adalah sel-sel yolk.
Blastocoel terletak lebih ke arah kutub animal. Fungsi blastosoel
adalah membatasi interaksi antara bakal ektoderem dan sel-sel
endoderem pada cincin marginal yang mengelilingi tepi blastosoel
(Nugroho, 2015).

17
Gambar 6. Blastulasi pada amphibian (Nugroho, 2015).

c. Pada Aves
Bentuk blastula pada burung adalah cakram atau tudung.
Ketika lapisan tunggal blastoderem terbentuk, blastoderem kemudian
membelah secara ekuatorial atau horisontal, menghasilkan 3-4 lapisan
sel. Pada tahap ini, blastodisk dibedakan menjadi dua daerah, yaitu:
a. Area pelusida = daerah bening terletak di bagian atas rongga
subgerminal.
b. Area opaka = daerah tampak gelap, terletak di bagian tepi
blastodisk

Gambar
7. Blastulasi pada kelompok aves (Nugroho, 2015).

Pada beberapa anggota aves, rongga subgerminal merupakan


blastosoel. Khusus pada ayam dan bebek, blastosoel terbentuk setelah
adanya delaminasi blastoderm membentuk lapisan sel bagian bawah
yang disebut hipoblas primer, sedangkan lapisan sel bagian atas
dinamakan epiblast (Nugroho, 2015).

d. Pada Mamalia
Blastula mamalia dinamakan blastokista, mempunyai ciri
adanya rongga berisi cairan yang dikelilingi oleh selapis sel pada
bagian tepi (Trofoblas atau trofektoderm). Bagian dalam embrio ke

18
arah kutub animal, terdapat inner cell mass.Trofoblas merupakan
bagian ekstra embrional yang membentuk selaput korion dan berperan
dalam pembentukan plasenta. Sementara inner cell mass akan menjadi
cikal embrio (Nugroho, 2015).
Gambar 8. Blastulasi pada mamalia (Nugroho, 2015).

BAB 3
PENUTUP

1.1. Kesimpulan
Dari penjabaran materi yang telah dibahas dapat diketahui bahwa
cleavage merupakan proses pembelahan sel paling awal dan teratur setelah
fertilisasi selesai yang dialami oleh sel tunggal zigotik menuju proses
kedewasaan atau kejadian terakhir yang diakibatkan oleh fertilisasi adalah
pembelahan mitosis beulang ulang dari telur. Selain itu Sebagian besar
hewan kecuali mamalia mempunyai sel telur dengan polaritas yang jelas.

19
Polaritas tersebut ditentukan oleh mRNA, protein dan yolk. Yolk
terkonsentrasi pada satu kutub disebut kutub vegetal (Vegetal pole),
sedangkan kutub yang berlawanan dengan konsentrasi yolk sedikit disebut
kutub animal (Animal pole).
Pada bidang pembelahan yang dapat terjadi pada perkembangan
zigot ada beberapa macam, yaitu:
a. Ekuator
b. Latitudinal
c. Meridian
d. Vertikal
Pola pembelahan dapat dibedakan menjadi:
a. Radial
b. Bilateral
c. Spiral
d. Rotasional

Selain itu terdapat bagian – bagian telur yang terdiri dari struktur
selaput telur dan tipe – tipe telur yaitu holoblastik dan meroblastik. Pada
pemmbelahan sel juga terjadi proses morulasi merupan embelahan sel
yang terjadi setelah sel berjumlah 32 sel dan berakhir bila sel sudah
menghasilkan sejumlah blastomer yang berukuran sama akan tetapi
ukurannya lebih kecil, dan proses blastulasi pada proses selanjutnya.

1.2. Saran
Penulis tentunya masih menyadari jika makalah diatas masih
terdapat banyak kesalahan dan jauh dari kesempurnaan. Penulis akan
memperbaiki makalah tersebut dengan berpedoman pada banyak sumber
serta kritik yang membangun dari para pembaca.

20
DAFTAR PUSTAKA

Annur, Madinawati, Septina F. Mangitung, Rusaini. 2016. Embriogenesis Ikan


Cupang (Betta Splendens). Jurnal Agrisains, Vol. 17, Nomor 3, 137 – 140.
Ardhardiansyah, Ujang Subhan, Ayi Yustiati. 2017. Embriogenesis dan
Karakteristik Larva Persilangan Ikan Patin Siam (Pangasius hypophthalmus)
Jantan dengan Ikan Baung (Hemibagrus nemurus) Betina. Jurnal Perikanan
dan Kelautan, Vol. VIII, Nomor 2, 17 – 27.
Diana, Farah, Shela Rahmita, Sufal Diansyah. 2017. Pengendalian Jamur
Saprolegnia sp Pada Telur Ikan Tawes (Puntius javanicus) Menggunakan

21
Ekstrak Daun Bunga Tahi Ayam (Tagetes erecta L). Jural Perikanan Tropis
Vol. 4, Nomor 2, 101 – 113.
Nugroho, Rudy Agung. 2015. Buku Ajar Reproduksi Perkembangan Hewan.
Yogyakarta : Universitas Atma Jaya Press.
Soenardirahardjo, Bambang Poernomo. 2017. Teratologi. Surabaya : Airlangga
University Press.
Villee, Claude A., Warren F. Walker, Jr., Robert D. Barnes. 1988. Zoologi Umum.
Wood and Co

22