Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN

A. Pengertian
Kanker Cerviks yaitu keganasan pada leher rahim yang merupakan keganasan pada
bagian terendah rahim yang menonjol ke liang sanggama / vagina ( Depkes RI, 2006) .
Kanker Cerviks merupakan pertumbuhan dari Human Papilloma Virus (Kline, 2007).
Kanker serviks adalah penyakit akibat tumor ganas pada daerah mulut rahim sebagai
akibat dari adanya pertumbuhan jaringan yang tidak terkontrol dan merusak jaringan
normal di sekitarnya. (FKUI, 1990; FKKP, 1997). Kanker serviks adalah penyakit kanker
yang terjadi pada daerah leher rahim, yaitu daerah pada organ reproduksi wanita yang
merupakan pintu masuk kearah rahim, letaknya antara rahim (uterus) dengan liang
senggama wanita (vagina) (Wijaya, 2010).

B. Etiologi
Menurut Wijaya (2010), ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan peluang
seorang wanita untuk terkena kanker serviks. Faktor-faktor tersebut adalah :
a. Infeksi Virus Human Papilloma (HVP)
Faktor resiko dari infeksi HPV adalah factor yang terpenting dalam timbulnya
penyakit kanker serviks ini. Human Papilloma Virus adalah sekelompok lebih dari
100 virus yang berhubungan yang dapat menginfeksi sel-sel pada permukaan kulit,
ditularkan melalui kontak kulit seperti vaginal, anal, atau oral seks. Virus ini
berasal dari familia Papovaridaedan genus Papilloma virus. Hubungan seks yang
tidak aman terutama pada usia muda atau melakukan hubungan seks dengan
banyak pasangan, memungkinkan terjadinya infeksi HPV. Organ reproduksi
wanita pada usia remaja (12-20 tahun) sedang aktif berkembang. Bila terjadi
rangsangan oleh penis/sperma dapat memicu perubahan sifat sel menjadi tidak
normal, apalagi bila terjadi luka saat berhubungan seksual dan kemudian terjadi
infeksi virus HPV.
b. Pasangan Seksual yang Berganti-ganti
Dari berbagai penelitian yang dilakukan timbulnya penyakit kanker serviks
berkaitan erat dengan perilaku seksual seperti mitra seks yang berganti-ganti.
Resiko kanker serviks lebih dari 10 kali bila berhubungan dengan 6 atau lebih
mitra seks.
c. Usia Pertama Melakukan Hubungan Seks
Wanita yang melakukan hubungan seks pertama sekali pada umur dibawah 17
tahun hampir selalu 3x ;lebih mungkin terkena kanker serviks di usia tuanya.
Semakin muda seorang wanita melakukan hubungan seks maka semakin besar
resiko terkena kanker serviks. Hal ini disebabkan karena alat reproduksi wanita
pada usia ini belum matang dan sangat sensitif.
d. Merokok
Tembakau atau rokok mengandung bahan-bahan karsinogenik baik yang dikunyah
atau dihisap sebagai rokok atau sigaret. Penelitian menunjukkan lendir serviks pada
wanita perokok mengandung nikotin dan zat-zat lainnya terdapat di dalam rokok.
Produk sampingan rokok seringkali ditemukan pada mukosa serviks dari wanita
perokok.
e. Jumlah Anak
Wanita yang sering melahirkan mempunyai resiko 3-5 x lebih besar terkena kanker
leher rahim. Terjadinya trauma pada bagian leher rahim yang tipis dapat
merupakan penyebab timbulnya suatu peradangan dan selanjutnya berubah
menjadi kanker. Menurut berapa pakar, jumlah kelahiran yang lebih dari 3 akan
meningkatkan resiko wanita terkena kanker serviks.
f. Kontrasepsi
Pil KB yang dipakai dalam jangka waktu lama dapat meningkatkan resiko terkena
kanker serviks.Dari beberapa penelitian menemukan bahwa resiko kanker serviks
meningkat berkaitan dengan semakin lama wanita tersebut menggunakan pil KB,
dan cenderung akan menurun pada saat pil tersebut dihentikan. Beberapa penelitian
juga menunjukkan bahwa pemakaian pil KB akan menyebabkan wanita lebih
sensitif terhadap HPV sehingga makin meningkatkan resiko terkena kanker
serviks.
g. Riwyat Keluarga
Sama seperti jenis kanker lainnya, maka pada kanker leher rahim juga akan
meningkatkan resiko lebih besar terkena pada wanita yang mempunyai keluarga
(ibu atau kakak perempuan) terkena kanker leher rahim.
h. Kekebalan Tubuh
Seseorang yang melakukan diet ketat, diet rendah sayuran dan buah-buahan,
rendahnya konsumsi vitamin A,C, dan E setiap hari dapat menyebabkan kurangnya
daya tahan tubuh, sehingga oang tersebut gampang terinfeksi oleh berbagai kuman,
termasuk HPV. Penurunan kekebalan tubuh dapat juga mempercepat pertumbuhan
sel kanker dari noninvasive menjadi invasif.

C. Patofisiologi
Serviks mempunyai dua jenis sel epitel yang melapisi nektoserviks dan endoserviks,
yaitu sel epitel kolumner dan sel epitel squamosa yang disatukan oleh Sambungan
Squamosa Kolumner (SSK).Proses metaplasia adalah proses pergantian epitel kolumner
dan squamosa. Epitel kolumner akan digantikan oleh squamosa baru sehingga SSK akan
berubah menjadi Sambunga SquamosaSquamosa (SSS)/ squamosa berlapis.
Pada awalnya metaplasia berlangsung fisiologis Namun dengan adanya mutagen dari
agen yang ditularkan melalui hubungan seksual seperti sperma, virus herpes simplek tipe
II, maka yang semula fisiologis berubah menjadi displasia. Displasia merupakan
karakteristik konstitusional sel seperti potensi untuk menjadi ganas.
Hampir semua ca. serviks didahului dengan derajat pertumbuhan prakanker yaitu
displasia dan karsinoma insitu. Proses perubahan yang terjadi dimulai di daerah
SquamosaColumner Junction (SCJ) atau SSK dari selaput lendir portio. Pada awal
perkembangannya, ca. serviks tidak memberikan tanda-tanda dan keluhan. Pada
pemeriksaan speculum, tampak sebagai portio yang erosive (metaplasia squamosa) yang
fisiologik atau patologik.
Tumor dapat tumbuh sebagai berikut:
1. Eksofitik, mulai dari SCJ kearah lumen vagina sebagai masa proliferasi yang
mengalami infeksi sekunder dan nekrosis.
2. Endofitik, mulai dari SCJ tumbuh ke dalam stroma serviks dan cenderung untuk
mengadakan infiltrasi menjadi ulkus.
3. Ulseratif, mulai dari SCJ dan cenderung merusak struktur jaringan serviks dan
melibatkan awal fornises vagina untuk menjadi ulkus yang luas.

Displasia pada serviks disebut Neoplasia Servikal Intraepitelial (CIN). CIN ada tiga
tingkatan yaitu:
1. CIN I : Displasia ringan, terjadi di epitel basal lapisan ketiga, perubahan sitoplasmik
terjadi di atas sel epitel kedua dan ketiga.
2. CIN II : Displasia sedang, perubahan ditemukan pada epitel yang lebih rendah dan
pertengahan, perubahan sitoplasmik terjadi di atas sel epitel ketiga.
3. CIN III : Displasia berat, terjadi perubahan nucleus, termasuk pada semua lapis sel
epitel, diferensiasi sel minimal dan karsinoma insitu.

D. Manifestasi Klinis
Menurut Sukaca (2009), gejala penderita kanker serviks diklasifikasikan
menjadi dua yaitu gejala pra kanker serviks dan gejala kanker serviks.
Gejala pra kanker serviks ditandai dengan gejala :
a. Keluar cairan encer dari vagina(keputihan)
b. Pendarahan setelah sanggama yang kemudian dapat berlanjut menjadi pendarahan
yang abnormal.
c. Pada fase invasive dapat keluar cairan berwarna kekuning-kuningan, berbau dan
dapat bercampur dengan darah.
d. Timbul gejala-gejala anemia bila terjadi pendarahan kronis
e. Timbul nyeri panggul(pelvis) atau diperut bagian bawah bila ada radang panggul
Bila sel-sel tidak normal ini berkembang menjadi kanker serviks, maka
muncul gejala-gejala sebagai berikut :
a. Pendarahan pada vagina yang tidak normal.
Ditandai dengan pendarahan diantara periode menstruasi yang regular, periode
menstruasi yang lebih lama dan lebih banyak dari biasanya, pendarahan setelah
hubungan seksual.
b. Rasa sakit saat berhubungan seksual.
c. Bila kanker telah berkembang makin lanjut maka dapat timbul gejala-gejala seperti
penurunan berat badan, nyeri panggul, kelelehan, berkurangnya nafsu makan,
keluar tinja dari vagina, dll.
E. Klasifikasi.
menurut FIGO (Federation Internationale de Gynecologic et Obstetrigue), 1988 : 
a. Tingkat Kriteria   
1. Karsinoma Pra invasive
Stadium 0 : Karsinoma in situ atau karsinoma intra epitel.
2. Karsinoma Invasif
a. Stadium I : Proses terbatas pada serviks (perluasan ke korpus uteri tidak
dinilai).
- Stadium I a : Karsinoma serviks preklinis hanya dapat didiagnostik secara
mikroskopis, lesi tidak lebih dari 3 mm atau secara mikroskopik
kedalamannya > 3-5 mm dari epitel basal dan memanjang tidak lebih dari
7 mm.
- Stadium I b : Lesi invasif > 5, dibagi atas lesi < 4 Cm dan > 4 Cm.
b. Stadium II : Proses keganasan telah keluar dari serviks dan menjalar ke 2/3
bagian atas vagina dan atau ke parametrium tetapi tidak sampai dinding
panggul.
- Stadium II a : Penyebaran hanya ke vagina, parametrium masih bebas dari
infiltrat tumor.   
- Stadium II b : Penyebaran ke parametrium, uni atau bilateral tetapi belum
sampai dinding panggul.  
b. Stadium III : Penyebaran sampai 1/3 distal vagina atau ke parametrium sampai
dinding panggul.   
- Stadium III a : Penyebaran sampai 1/3 distal vagina namun tidak sampai
ke dinding panggul.
- Stadium III b : Penyebaran sampai dinding panggul, tidak ditemukan
daerah bebas infiltrasi antara tumor dengan dinding panggul atau proses
pada tingkat I atau II tetapi sudah ada gangguan faal ginjal/hidronefrosis.
c. Stadium IV : Proses keganasan telah keluar dari panggul kecil dan melibatkan
mukosa rektum dan atau vesika urinaria (dibuktikan secara histologi) atau
telah bermetastasis keluar panggul atau ketempat yang jauh.   
- Stadium IV a : Telah bermetastasis ke organ sekitar.
- Stadium IV b : Telah bermetastasis jauh.

F. Penatalaksanaan
1. Pembedahan
Pada karsinoma in situ (kanker yang terbatas pada lapisan serviks paling luar),
seluruh kanker sering kali dapat diangkat dengan bantuan pisau bedah ataupun melalui
LEEP (loop electrosurgical excision procedure) atau konisasi. Dengan pengobatan
tersebut, penderita masih bisa memiliki anak. Histerektomi adalah suatu tindakan
pembedahan yang bertujuan untuk mengangkat uterus dan serviks (total) ataupun salah
satunya (subtotal). Biasanya dilakukan pada stadium klinik IA sampai IIA (klasifikasi
FIGO).

2. Terapi penyinaran (radioterapi)


Terapi radiasi bertujuan untuk merusak sel tumor pada serviks serta
mematikan parametrial dan nodus limpa pada pelvik. Kanker serviks stadium II B, III,
IV sebaiknya diobati dengan radiasi.
3. Kemoterapi
Kemoterapi adalah penatalaksanaan kanker dengan pemberian obat melalui
infus, tablet, atau intramuskuler. Obat kemoterapi digunakan utamanya untuk
membunuh sel kanker dan menghambat perkembangannya. Tujuan pengobatan
menggunakan kemoterapi tergantung jenis kanker dan fase saat diagnosis. Kemoterapi
disebut sebagai pengobatan adjuvant ketika kemoterapi digunakan untuk mencegah
kanker kambuh. Kemoterapi sebagai pengobatan paliatif ketika kanker sudah
menyebar luas dan dalam fase akhir, sehingga dapat memberikan kualitas hidup yang
baik. (Galle, 2000). Kemoterapi bekerja saat sel aktif membelah, namun kerugian
dari kemoterapi adalah tidak dapat membedakan sel kanker dan sel sehat yang aktif
membelah seperti folikel rambut, sel disaluran pencernaan dan sel batang sumsum
tulang. Pengaruh yang terjadi dari kerja kemoterapi pada sel yang sehat dan aktif
membelah menyebabkan efek samping yang umum terlihat adalah kerontokan rambut,
kerusakan mukosa gastrointestinal dan mielosupresi. Sel normal dapat pulih kembali
dari trauma yang disebabkan oleh kemoterapi, jadi efek samping ini biasanya terjadi
dalam waktu singkat.
Macam-Macam kemoterapi
a. Obat golongan Alkylating agent, platinum Compouns, dan Antibiotik Anthrasiklin
obat golongan ini bekerja dengan antara lain mengikat DNA di inti sel, sehingga
sel-sel tersebut tidak bisa melakukan replikasi.
b. Obat golongan Antimetabolit, bekerja langsung pada molekul basa inti sel, yang
berakibat menghambat sintesis DNA.
c. Obat golongan Topoisomerase-inhibitor, Vinca Alkaloid, dan Taxanes bekerja
pada gangguan pembentukan tubulin, sehingga terjadi hambatan mitosis sel.
d. Obat golongan Enzim seperti, L-Asparaginase bekerja dengan menghambat
sintesis protein, sehingga timbul hambatan dalam sintesis DNA dan RNA dari sel-
sel kanker tersebut.

G. Komplikasi
1. Komplikasi yang terjadi karena radiasi
Waktu fase akut terapi radiasi pelvik, jaringan-jaringan sekitarnya juga terlibat
seperti intestines, kandung kemih, perineum dan kulit. Efek samping gastrointestinal
secara akut termasuk diare, kejang abdominal, rasa tidak enak pada rektal dan
perdarahan pada GI. Diare biasanya dikontrol oleh loperamide atau atropin sulfate.
Sistouretritis bisa terjadi dan menyebabkan disuria, nokturia dan frekuensi.
Antispasmodik bisa mengurangi gejala ini. Pemeriksaan urin harus dilakukan untuk
mencegah infeksi saluran kemih. Bila infeksi saluran kemih didiagnosa, terapi harus
dilakukan segera. Kebersihan kulit harus dijaga dan kulit harus diberi salep dengan
pelembap bila terjadi eritema dan desquamasi. Squele jangka panjang (1 – 4 tahun
setelah terapi) seperti : stenosis pada rektal dan vaginal, obstruksi usus kecil,
malabsorpsi dan sistitis kronis.
2. Komplikasi akibat tindakan bedah
Komplikasi yang paling sering akibat bedah histerektomi secara radikal adalah
disfungsi urin akibat denervasi partial otot detrusor. Komplikasi yang lain seperti
vagina dipendekkan, fistula ureterovaginal, pendarahan, infeksi, obstruksi usus,
striktur dan fibrosis intestinal atau kolon rektosigmoid, serta fistula kandung kemih
dan rektovaginal.

DAFTAR PUSTAKA
Arif Mansjoer dkk (2000), Kapita Selekta Kedokteran , Edisi 3 , Jilid 1. EGC :
Jakarta 
Bagian Obstetri dan Ginekologi FK Unpad Bandung. (2000). Obstetri Fisiology.
Bandung : Elemen.
Carpenitto, Lynda Juall. (2000). Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Alih bahasa :
Monica Ester, Edisi 8. EGC : Jakarta.
Doengoes, Marilynn E. (2001). Rencana Perawatan Maternal / Bayi Edisi 2. Jakarta :
EGC.
G.W Garland and Joan M.E, 1999, Quickly Obstetric and ginekology of Nurses,
English University Press, London
Haen Forer. (1999). Perawatan Maternitas Edisi 2. Jakarta : EGC.

Hinchliff, Sue. (1996). Kamus Keperawatan. Edisi; 17. EGC : Jakarta

Lynda Jual Carpenito, 2001, Buku Saku Diagnosa keperawatan edisi 8,EGC,Jakarta
Manuaba. (2001). Kapita Selekta Penatalaksanaan Rutin Obstetri Ginekologi dan
KB. Jakarta : EGC.
Muchtar Rustam. (1998). Sinopsis Obstetri Fisiologi Obstetri Patologi Edisi: 2.
Jakarta : EGC.