Anda di halaman 1dari 175

Buku Ajar

Pembelajaran Fisika
Berbasis Praktikum Laboratorium

Diterbitkan Oleh
R.A.De.Rozarie
(Anggota Ikatan Penerbit Indonesia)
Jl. Ikan Lumba-Lumba Nomor 40 Surabaya, 60177
Jawa Timur – Negara Kesatuan Republik Indonesia
www.derozarie.co.id – penerbitrozarie@gmail.com
Buku Ajar
Pembelajaran Fisika Berbasis Praktikum Laboratorium
© Oktober 2019

Eklektikus: Djeli Alvi Tulandi


Editor: Suyut
Master Desain Tata Letak: Frega Anggaraya Purba
http://doi.org/10.5281/zenodo.3598434

Angka Standar Buku Internasional: 978-602-1176-71-9


Perpustakaan Nasional Republik Indonesia
Katalog Dalam Terbitan

Sebagian atau seluruh isi buku ini dilarang digunakan atau direproduksi
dengan tujuan komersial dalam bentuk apapun tanpa izin tertulis dari
R.A.De.Rozarie kecuali dalam hal penukilan untuk keperluan artikel atau
karangan ilmiah dengan menyebutkan judul dan penerbit buku ini secara
lengkap sebagai sumber referensi.
Terima kasih

PENERBIT PERTAMA DENGAN KODE BATANG UNIK


PRAKATA

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas penyertaan dan
bimbingan-Nya sehingga kami team penulis dapat menyelesaikan Buku
Ajar Pembelajaran Fisika Berbasis Praktikum Laboratorium. Pembelajaran
fisika berbasis praktikum adalah salah satu mata kuliah wajib di Program
Studi Pendidikan Fisika yang memberi kemampuan kepada mahasiswa
untuk mengembangkan pengetahuan dan kete-rampilannya dalam
pembelajaran fisika di kelas.
Atas selesainya buku ajar ini kami menyampaikan terima kasih
kepada:
1. Rektor Universitas Negeri Manado atas arahan dan petunjuk beliau
dalam berbagai aktivitas LP2I terutama dalam penulisan buku najar.
2. Ketua LP2AI Unima yang memberi kesempatan kepada tim untuk
menyusun buku ajar analisis numerik bagi mahasiswa Program Studi
Ilmu Fisika.
3. Dekan FMIPA Unima yang mendorong dosen untuk pengadaan buku
ajar.
4. Kepada semua pihak yang tak dapat diungkapkan satu persatu atas
kesediaan waktu dan telah menyumbangkan pikiran bagi pening-katan
kualitas buku ajar ini.
Saran dari berbagai pihak sangat diharapkan bagi perbaikan kualitas buku
ajar ini.

Manado, Oktober 2019

Penulis

i
DAFTAR ISI

PRAKATA i
BAB I
Tinjauan Tentang Pembelajaran Sains (IPA)
Pada Tingkat Pendidikan Dasar Dan Menengah
A. Deskripsi 1
B. Sajian/Uraian 1
B.1. Hakikat Sains, Proses Sains dan Nilai-Nilai
Sains dalam Pendidikan 1
1.1. Sains dan Proses Sains (Sciencing) 1
1.2. Sikap-sikap dan Nilai-nilai Sains Penting
dalam Pendidikan 4
1.3. Fokus Sainsing pada Tingkat Pendidikan
Dasar dan Menengah 5
1.4. Hal-hal Penting yang Perlu Diperhatikan
dalam Mengembangkan Tujuan Pembelajaran Sains 7
B.2. Pembelajaran Sains Berbasis Konstruktivis 7
2.1. Bentuk Pendekatan Konstruktivis 7
2.2. Hands-On/Minds-On Guided Discovery,
Pendekatan Berbasis Konstruktivis 14
C. Rangkuman 28
D. Contoh Soal 32
E. Soal Latihan 40
F. Tes Formatif 41
G. Kunci Tes Formatif 41
H. Tindak Lanjut 54
BAB II
Tinjauan Tentang Pendekatan Ilmiah (Scientific Approach)
Dan Strategi Pembelajaran Berbasis Penyelidikan
(Inquiry Based Learning)
A. Deskripsi 55
B. Sajian/Uraian 55
B.1. Tinjauan Umum Pendekatan
Ilmiah (Scientific Approach) 55
1.1. Pengantar Singkat “Metode Ilmiah”
dan Langkah-Langkahnya 55
1.2. Beberapa Sifat dalam Menggunakan Metode Ilmiah 57
1.3. Model Pendekatan Ilmiah (Scientific Approach)
dalam Gambaran Kurikulum 2013 57
1.3.1. Gambaran Umum Langkah-langkah Pembelajaran 57

ii
1.3.2. Penjelasan tentang Langkah-langkah Pembelajaran 59
B.2. Strategi Pembelajaran Berbasis Penyelidikan
(Inquiry Based Learning) 61
2.1. Konsep Dasar Strategi Pembelajaran Inquiry 61
2.2. Prinsip-prinsip Penggunaan Strategi
Pembelajaran Inquiry 62
2.3. Langkah Umum yang Banyak Digunakan
tentang Strategi Pembelajaran Inquiry 63
2.4. Kesulitan-kesulitan Implementasi, Keunggulan
dan Kelemahan Strategi Pembelajaran Inquiry 64
2.4.1. Kesulitan-kesulitan Implementasi 64
2.4.2. Keunggulan dan Kelemahan Strategi
Pembelajaran Inquiry 65
2.5. Spektrum dan Level (Tingkatan) Pembelajaran
Inquiry dalam Pembelajaran Sains (IPA) 65
2.6. Hal-hal Utama yang Perlu Diperhatikan dalam
Menyusun Rencana Pembelajaran Berorientasi Inquiry 68
2.7. Peran Guru dan Siswa, Fase-fase Pembelajaran
Inquiry serta Tahapan Langkah Dasar Inquiry
Laboratorium 69
2.7.1. Peran Guru dan Siswa 69
2.7.2. Fase-fase Pembelajaran Inquiry 70
2.7.3. Tahapan Langkah Dasar Pembelajaran
Berbasis Inquiry Menggunakan Laboratorium 71
C. Rangkuman 73
D. Contoh Soal 77
E. Soal Latihan 80
F. Tes Formatif 81
G. Kunci Tes Formatif 81
H. Tindak Lanjut 86
BAB III
Tinjauan Tentang Laboratorium IPA
Dan Pemanfaatannya Dalam Pembelajaran
A. Deskripsi 87
B. Sajian/Uraian 87
B.1. Tinjauan Umum Laboratorium IPA
di Sekolah Menengah 87
1.1. Pentingnya Laboratorium IPA 87
1.2. Kompetensi Guru Sains/IPA
Kaitan dengan Laboratorium 88
1.3 Pengertian, Fungsi dan Peran Laboratorium

iii
IPA di Sekolah 89
1.3.1 Pengertian Laboratorium 89
1.3.2. Fungsi Laboratorium 90
1.3.3. Peranan Laboratorium Sekolah 90
B.2. Pemanfaatan Laboratorium Sains/IPA dalam
Pembelajaran yang dapat Melatih Pengembangan
Keterampilan Proses Sains 91
2.1 Tahapan Langkah Dasar Penggunaan Laboratorium
dalam Pembelajaran Sains/IPA yang dapat
Mengembangkan Keterampilan Proses Sains 91
C. Rangkuman 105
D. Contoh Soal 109
E. Soal Latihan 116
F. Tes Formatif 117
G. Kunci Tes Formatif 117
H. Tindak Lanjut 117
BAB IV
Berbagai Contoh Skenario Pembelajaran Praktikum
Laboratorium Fisika (Rill/Virtual)
Dengan Pendekatan Ilmiah
A. Deskripsi 119
B. Sajian/Uraian 120
B.1. Contoh-contoh Skenario Sejumlah Topik/Judul
Pembelajaran Praktikum Laboratorium dalam Bentuk
LKS/LKP dengan Pendekatan Ilmiah, yang Lebih
Menonjolkan Penggunaan Keterampilan Proses Sains
dalam Format “hands-on minds-on guided discovery”
IPA-Fisika di Sekolah Menengah 120
B.2. Contoh-contoh Skenario Sejumlah Topik/Judul
Pembelajaran Praktikum Laboratorium dalam Bentuk
LKS/LKP dengan Pendekatan Ilmiah, yang Lebih
Menonjolkan Penggunaan Keterampilan Proses Sains
dalam Format “hands-on minds-on guided discovery”
IPA-Fisika di Sekolah Menengah 120
C. Tindak Lanjut 120
BAB V
Strategi Pembelajaran Berbasis Proyek
(Project Based Learning)
A. Deskripsi 124
B. Sajian/Uraian 124
B.1. Strategi Pembelajaran Berbasis Proyek

iv
(Project Based Learning) 124
1.1. Konsep Dasar Strategi Pembelajaran PjBL 124
1.2. Prinsip-Prinsip Penggunaan Model Pembelajaran
Berbasis Proyek 125
1.3. Langkah-langkah Project Based Learning 126
1.4. Keunggulan dan Kelemahan Model
Pembelajaran Berbasis Proyek 127
1.5. Hal-hal Utama dalam Menyusun Rencana
Pembelajaran Berorientasi Proyek 129
1.6. Peran Guru dan Siswa dalam Pembelajaran
Berbasis Proyek 130
1.7. Sistem Penilaian Proyek 132
C. Rangkuman 132
D. Contoh Soal 135
E. Soal Latihan 138
F. Tes Formatif 139
G. Kunci Tes Formatif 139
H. Tindak Lanjut 142
BAB VI
Model Pembelajaran Creative Problem Solving (CPS)
A. Deskripsi 143
B. Sajian/Uraian 143
B.1. Model Pembelajaran Creative Problem Solving (CPS) 143
1.1. Konsep Dasar Model Pembelajaran CPS 143
1.2. Prinsip-prinsip Penggunaan Model Pembelajaran CPS 144
1.3. Langkah-langkah Creative Problem Solving 144
1.4. Kelebihan dan Kelemahan Model Pembelajaran
Creative Problem Solving (CPS) 146
C. Rangkuman 146
D. Contoh Soal 147
E. Soal Latihan 152
F. Tes Formatif 153
G. Kunci Tes Formatif 153
H. Tindak Lanjut 160
Senarai 162

v
BAB I
TINJAUAN TENTANG PEMBELAJARAN SAINS (IPA)
PADA TINGKAT PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

A. Deskripsi
Dalam bab pertama ini akan dibahas terlebih dahulu tentang
pembelajaran IPA (termasuk didalamnya Fisika), hakekatnya, tujuan-nya,
dan model pendekatan dan/atau strategi pembelajarannya terutama pada
tingkat pendidikan dasar dan menengah, lebih khusus tentang pendekatan
konstruktivis dengan strategi “hands-on/minds-on discovery”.
Setelah mempelajari bab ini, diharapkan mahasiswa atau pembaca
lainnya akan dapat:
1) Memahami tentang hakekat sains, proses sains (sciencing) dan nilai-nilai
sains dalam pendidikan.
2) Memahami tentang pembelajaran sains berbasis konstruktivis.
3) Memahami dan dapat memberikan contoh scenario pembelajaran fisika
menggunakan pola pendekatan konstruktivis dengan strategi “hands-
on/minds-on discovery”.
B. Sajian/Uraian
B.1. Hakikat Sains, Proses Sains dan Nilai-Nilai Sains dalam Pendi-dikan
1.1. Sains dan Proses Sains (Sciencing)
Sains dalam arti Ilmu Pengetahuan Alam pada hakekatnya berkaitan
dengan cara mencari tahu dan memahami tentang alam secara sistematis,
sehingga sains bukanlah hanya berupa kumpulan pengetahuan yang berupa
fakta-fakta, konsep-konsep, prinsip-prinsip saja tetapi juga merupakan
suatu proses penemuan. Sains meliputi kedua-duanya, yaitu sebagai suatu
produk (berupa kumpulan pengetahuan yang ilmiah) dan sebagai suatu
proses. Proses yang dimaksudkan disini adalah proses yang biasa dilakukan
oleh para “scientist” (saintis). Arthur A. Carin (1997:6-7) menyebutkan
proses tersebut dengan istilah “sciencing” (sainsing), yaitu suatu proses
yang tak pernah berakhir yang biasa dilakukan oleh saintis dengan tujuan
untuk mengkonstruksi pengetahuan tentang bagaimana dunia kita bekerja,
dan selanjutnya menjelaskan, memprediksi, dan bisa juga mengontrol
fenomena (gejala). Ada tiga unsur utama dalam sainsing, yaitu sikap dan
proses yang ilmiah, produk yang ilmiah, dan penyelidikan (investigasi)
gejala alamiah.

1
Formulasi
Hipotesis

Obsevasi gejala dan Eksplorasi,


perumusan masalah investigasi,
atau ketidakcocokan pegujian,
Siklus
(discrepancy) informasi, dan
sainsing
tinjauan pustaka

Konklusi yang tentative


dan investigasi Organisasi, analisis,
selanjutnya yang dan aplikasi dari
potensial data yang terkumpul

Gambar 1. Siklus sainsing


Sainsing bukan suatu proses yang linier, tapi lebih bersifat siklus, bisa
dimulai dari sebarang titik, tapi pada umumnya mulai dengan pengamatan
(observasi) suatu ketidakcocokan (discrepancy), yang oleh Piaget disebutkan
sebagai ketidakseimbangan kognitif (cognitive disequilibrium).
Ketidakcocokan tersebut dapat berupa sesuatu yang tidak cocok dengan
pengetahuan atau pengalaman sebelumnya. Saintis biasanya menggunakan
suatu prosedur yang bervariasi dalam upaya mereka mengungkapkan
berbagai hal yang misterius dari dunia kita; prosedur ini disebut proses
sains. Tanpa sadar, barangkali kita (termasuk anak-anak) telah banyak kali
menggunakan prosedur ini. Keterampilan sainsing yang juga dikenal
dengan istilah life long learning skills, dapat digunakan dalam kehidupan
sehari-hari dan dalam pembelajaran di sekolah dalam setiap mata pelajaran.
Jika kita membantu siswa belajar menggunakan proses ilmiah atau
keterampilan inkuari untuk memecahkan masalah, maka mereka dapat
belajar untuk suatu waktu hidup. Ada empat hal utama dalam proses yang
diperlukan untuk melakukan sainsing dalam kelas, yaitu (1) amati apa yang
terjadi, (2) mencoba membuat penalaran mengenai pengamatan, (3)
menggunakan pengetahuan baru untuk membuat prediksi tentang apa yang
bakal terjadi kemudian, dan (4) menguji prediksi di bawah kondisi yang
dikontrol untuk melihat jika hal itu benar. Kemungkinan untuk gagal bisa

2
terjadi. Karena itu sains juga melibatkan trial and error; mencoba lagi, gagal,
dan mencoba lagi. Sains tidak menuntut semua jawaban, malah
menganjurkan kita bersikap skeptis sehingga kita dapat memodifikasi
model kita tentang dunia atau mengubah model tersebut, ataupun kita
membuat suatu temuan.
Dalam sainsing diperlukan observasi ilmiah (scientific), yaitu suatu
proses pengumpulan informasi dengan menggunakan indera dan
instrumen yang menunjang penginderaan tersebut. Observasi disini adalah
suatu proses empirik berdasarkan pengalaman praktis tanpa mengacu pada
suatu pendapat atau teori. Di satu sisi, sainsing dimulai dengan observasi
dunia alamiah, namun di sisi lain, observasi selalu terjadi dari suatu
kerangka pengetahuan tertentu. Apa yang saintis atau siswa cari dalam
suatu situasi dan bagaimana mereka menginterpretasi apa yang mereka lihat
sangat bergantung pada pengetahuan yang relevan yang mereka bawa pada
situasi itu. Siswa harus belajar membedakan secara cermat antara
pengamatan mereka dengan pendapat mereka. Dengan bimbingan guru,
siswa dapat mengembangkan keterampilan melakukan observasi. Ada
tujuh komponen yang perlu diperhatikan dalam melakukan suatu observasi
ilmiah, yaitu (1) Rencana (Plan). Gunakan suatu rencana untuk membimbing
observasi sehingga Anda tidak kehilangan hal penting atau mengulang
observasi yang tak diperlukan., (2) Penginderaan. Gunakan semua indera
yang diperlukan termasuk instrumen yang menunjang penginderaan
tersebut dalam mengumpulkan informasi yang ekstensif dan jelas., (3)
Pertanyaan (Questions). Upayakan dan pelihara suatu pikiran terbuka
sementara melakukan observasi; fokuskan pada ketidakcocokan yang
dihadapi, munculkan pertanyaan-pertanyaan yang mengarah pada
observasi baru dan pada informasi baru, (4) Pengukuran (Measurement).
Lakukan pengukuran variabel penting untuk melengkapi pengamatan
kualitatif bila hal itu diperlukan, (5) Persamaan dan Perbedaan (Similarities
and Differences). Identifikasi persamaan dan perbedaan antar objek dan
objek-objek lainnya yang dapat dibandingkan, (6) Pengubahan (Changes).
Amati hakekat pengubahan yang menarik yang dilakukan atau terjadi pada
objek atau sistem. (7). Komunikasi (Communication). Laporkan pengamatan
yang dilakukan secara jelas, gunakan deskripsi verbal, chart, diagram,
gambar, dan metode lainnya yang diperlukan.

3
Suatu inferensi biasanya menyertai suatu observasi. Observasi
adalah pernyataan tentang informasi yang bisa diperoleh secara langsung
melalui kelima indera; Inferensi adalah interpretasi dari observasi. Suatu
inferensi adalah suatu konklusi mengenai pengamatan yang didasarkan
pada pengetahuan dan pengalaman yang telah ada sebelumnya. Inferensi
terbangun berdasarkan tiga komponen yang saling berinteraksi yaitu
observasi, pengetahuan dan pengalaman, dan konklusi.
Belajar untuk menyelidiki dan untuk mengkomunikasikan dan
menginterpretasi hasil-hasil penyelidikan adalah suatu tujuan penting dari
saintis. Menyelidiki adalah suatu operasi yang rumit, yang terdiri dari
banyak tahapan atau komponen. Bekerja dengan variabel adalah suatu
komponen penting dalam menyelidiki. Suatu variabel adalah suatu sifat dari
benda atau kejadian yang dapat berubah. Ada tiga tipe variabel penting
dalam penyelidikan ilmiah, yaitu (1) variabel manipulasi (juga disebut
variabel tak bergantung adalah variabel yang oleh eksperimenter sengaja
diubah atau dimanipulasi dalam suatu penyelidikan; (2) variabel respons
(juga disebut variabel tergantung) adalah variabel yang berubah dalam
suatu penyelidikan mengikuti atau merespons perubahan-perubahan dalam
variabel yang dima-nipulasi; (3) variabel kontrol adalah variabel yang
sengaja dipertahan-kan atau konstan atau tak diubah dalam suatu
penyelidikan.
Generalisasi mengenai variabel yang termanipulasi mungkin
ditemukan atau dikonstruksi dalam suatu penyelidikan. Suatu generalisasi
adalah suatu kesimpulan yang tergambar dari sejumlah kejadian tertentu.
Generalisasi yang menggambarkan hubungan variabel sering disebut
prinsip. Suatu hipotesis adalah suatu terkaan mengenai suatu hubungan
yang mungkin di alam yang dapat dikonfirmasi atau dibuktikan melalui
suatu penyelidikan. Hipotesis digunakan untuk menuntun eksperimen.
Hipotesis sering dinyatakan dalam bentuk seperti “makin besar nilai
variabel yang dimanipulasi, akan makin besar (atau makin kecil) nilai
variabel yang merespons”. Sebagai contoh, “Makin berat suatu pendulum,
akan makin lambat pendulum itu berayun”.
1.2. Sikap-sikap dan Nilai-nilai Sains Penting dalam Pendidikan
Ada sikap-sikap dan nilai-nilai yang dapat dibentuk dari sainsing
yang baik. Para saintis, yaitu mereka yang terlatih dalam bidang-bidang
sains tertentu, mempelajari gejala dan kejadian melalui observasi,

4
eksperimen, dan berbagai kegiatan empirik dan analitis lainnya. Ada sikap-
sikap dan nilai-nilai umum tertentu yang menandai atau mencirikan
pekerjaan mereka. Pendidikan sains harus mencapai sikap-sikap dan nilai-
nilai ilmiah tersebut. Sikap-sikap dan nilai-nilai penting untuk dipelajari dan
ditunjukkan oleh siswa–siswa ketika mereka terlibat dalam sainsing adalah
sebagai berikut:
a. Rasa ingin tahu. Saintis dan begitu juga anak-anak didorong rasa ingin
tahu, yaitu suatu dorongan untuk mengetahui dan memahani dunia.
b. Menuntut adanya bukti. Saintis dan siswa yang terlibat dalam sainsing
menuntut adanya bukti untuk menyokong kesimpulan dan gugatan
(klaims). Menuntut bukti berarti menguji ide-ide berdasarkan fakta-fakta.
c. Bersikap skeptis. Saintis dan siswa-siswa yang terlibat dalam sainsing
harus tetap tidak percaya (skeptis) terhadap kesimpulan yang dibuatnya
sendiri atau orang lain. Ketika bukti-bukti baru menyokong eksplanasi
yang berbeda mengenai objek atau kejadian – saintis dan siswa-siswa kita
– harus bersedia mengubah eksplanasi-eksplanasi sebelumnya.
d. Bersedia menerima perbedaan pendapat. Saintis dan siswa-siswa harus dapat
menerima perbedaan pendapat.
e. Mampu bekerja sama. Saintis umumnya bekerja dan muncul sebagai suatu
tim. Bekerja sama dalam memunculkan dan menjawab berbagai
pertanyaan, menganalisis data, dan memecahkan masalah adalah sikap
penting lainnya dalam melakukan kegiatan-kegiatan ilmiah di
laboratorium dan di sekolah dasar dan menengah.
f. Bersikap positif terhadap kegagalan. Kesalahan dan kebuntuan adalah suatu
konsekuensi alamiah dari inkuari. Sikap seperti ini dapat ditumbuhkan
dakam pembelajaran sains
1.3. Fokus Sainsing pada Tingkat Pendidikan Dasar dan Mene-ngah
Ada beberapa hal penting yang perlu dipahami yang berkaitan
dengan produk ilmiah. Pengetahuan ilmiah yang sering juga dinyatakan
sebagai produk sains, telah terakumulasi berabad-abad sebagai hasil
kegiatan empirik dan analitik para saintis. Sainsing pada tingkat sekolah dasar
dan menengah terfokus pada pengembangan proses dan sikap ilmiah, produk ilmiah
baru, dan penyelidikan gejala alam.
Pengetahuan dan produk ilmiah umumnya dinyatakan dalam bentuk
fakta, konsep, prnsip, dan teori. Fakta adalah hasil dari kegiatan
eksperimental atau proses dalam sains. Sedangkan konsep, prinsip, teori, dan

5
hukum adalah hasil dari bentukan mental secara logis. Fakta ilmiah adalah
pernyataan-pernyataan yang terkonfirmasi secara objektif tentang hal-hal
yang ada secara nyata atau kejadian-kejadian yang terjadi secara aktual atau
telah teramati. Konsep ilmiah adalah organisasi mental tentang dunia yang
didasarkan pada kesamaan diantara benda-benda, pengamatan-
pengamatan, atau kejadian-kejadian. Prinsip ilmiah adalah pernyataan-
pernyataan tentang hubungan antara konsep-konsep. Teori ilmiah adalah
suatu kerangka yang luas mengenai hubungan fakta, konsep, dan prinsip.
Seperti prinsip, teori juga adalah suatu generalisasi yang bersifat sementara
yang dapat berubah bila ada bukti baru yang tak lagi menopangnya. Hukum
secara khusus adalah teori ilmiah atau model yang telah teruji dan diterima
secara luas, meskipun demikian tetap bersifat sementara. Hukum pada
umumnya telah mengalami pengujian yang lebih keras dari pada prinsip
dan teori ilmiah, dan dipandang telah awet, sepanjang masih terdukung
oleh berbagai pengujian. Contohnya hukum kekekalan energi.
Menyelidiki gejala alam memerlukan pengajuan berbagai pertanyaan,
Anak-anak muda mengeksplorasi dunia di sekitar mereka dan saintis yang
bekerja dalam bidang mereka menanyakan banyak pertanyaan. Ada dua tipe
pertanyaan yang biasa digunakan dalam inkuari ilmiah: pertanyaan “apa”
dan pertanyaan “bagaimana dan mengapa”. Pertanyaan “apa” berada pada
level empirik, dan biasanya menuju pada suatu deskripsi yang diperlukan
sebagai dasar untuk suatu kerja analitik. Sedangkan pertanyaan “bagaimana
dan mengapa” berada pada level analitik, dan biasanya dilatarbelakangi
oleh informasi tertentu. Pertanyaan-pertanyaan seperti itu melibatkan
kegiatan mengamati, menginfer, menggeneralisasi, dan menggunakan
pengetahuan yang telah ada.
Untuk menjamin jawaban terhadap pertanyaan “bagaimana dan
mengapa” mungkin juga melibatkan kegiatan mengidentifikasi variabel,
merumuskan hipotesis, bereksperimen, dan menginter-pretasi data.
Pertanyaan “mengapa” mungkin tidak mempunyai jawa-ban akhir; setiap
kali diperoleh jawaban dapat memunculkan perta-nyaan baru yang lebih
mendasar yang memerlukan jawaban atau informasi yang lebih
konsepsional. Mengajukan pertanyaan adalah inti dari inkuari ilmiah dan
merupakan dasar dalam pembelajaran dengan model penemuan terbimbing (guided
discovery).

6
1.4. Hal-hal Penting yang Perlu Diperhatikan dalam Mengembang-kan
Tujuan Pembelajaran Sains
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan tujuan
pembelajaran sains adalah (1) Pengembangan sikap keingintahuan tentang dunia,
yaitu keinginan mengekspolasi alam dan dunia secara teknologis, serta
kemampuan untuk mengajukan pertanyaan tentang hakekat dunia, dan
kemampuan untuk mengidentifikasi masalah-masalah yang dihadapi
manusia. (2) Pengembangan keterampilan untuk melakukan penyelidikan
(menginvestigasi) tentang dunia alamiah, memecahkan masalah (persoalan),
dan membuat keputusan. Perkaya pemahaman dan kemampuan murid-
murid untuk menggunakan proses sains, serta mantapkan pemahanan dan
kemampuan murid-murid untuk menggunakan strategi memecahkan
masalah dan mengambil keputusan. (3) Mengembangkan dasar pengetahuan
sains dan teknologi. (4) Menggunakan pendekatan Sains, Teknologi, dan
Masayarakat, dimana program pembelajaran sains harus a). mengantar
murid-murid untuk mengingat dan menerapkan sikap dan kebiasaan
berpikir ilmiah, b). meningkatkan pemahaman murid-murid mengenai sains
dan teknologi sebagai kebutuhan utama manusia, c). membantu murid-
murid menjadi lebih merasakan mengenai interaksi sains, teknologi, dan
masyarakat, dan d). membantu murid-murid dalam menggunakan
pengetahuan, sikap, dan keterampilan ilmiah dan teknologis, dalam
membuat keputusan.
Karena itu, maka tujuan pembelajaran sains menurut Carin (1997:24-
25) yang mengutip pendapat Cormack dan Yager, meliputi lima domain, dan
dirancang untuk membantu murid-murid menjadi melek secara ilmiah dan
secara teknologis, yaitu (1) mengetahui dan memahami, (2) mengeksplorasi dan
menemukan, (3) berimajinasi dan berkreasi, (4) merasakan dan menilai, dan (5)
menggunakan dan menerapkan.
B.2. Pembelajaran Sains Berbasis Konstruktivis
2.1. Bentuk Pendekatan Konstruktivis
Banyak pendidik sains merekomendasikan model-model
pembelajaran yang sesuai dengan teori belajar konstruktivistik. George W.
Gagnon dan Michelle Collay (1997) mengemukakan bahwa konstruktivisme
menyatakan suatu pergeseran paradigma dari pendidikan berdasarkan teori
behaviorisme ke pendidikan yang berdasarkan pada teori-teori kognitif.
Epistimologi behavioristik difokuskan pada intelegensi, domain-domain

7
tujuan, tingkatan pengetahuan dan penguatan, sedangkan epistimologi
konstruktivis menganggap bahwa siswalah yang mengkonstruksi
pengetahuannya sendiri berdasarkan interaksi mereka dengan lingkungan.
Ada empat asumsi epistimologis mengenai pembelajaran konstruktivisme
yang dikemukakan, yaitu (1) Pengetahuan dikonstruksi secara fisik oleh
siswa yang terlibat secara aktif dalam pembelajaran, (2) Pengetahuan
dikonstruksi secara simbolik oleh siswa yang membuat representasi
tindakannya sendiri, (3) Pengetahuan dikonstruksi secara sosial oleh siswa-
siswa yang secara bersama membagi pemahaman mereka satu sama lain,
dan (4) Pengetahuan dikonstruksi secara teoritik oleh siswa yang mencoba
menerangkan hal-hal yang belum mereka pahami dengan baik. Sejalan
dengan pandangan tersebut, Arthur A.Carin (1997:72) mengemukakan
bahwa dalam model-model tersebut, guru memilih kegiatan-kegiatan yang
menuntun siswa untuk mengkons-truksi konsep-konsep yang dipahaminya
sendiri, dengan cara sebagai berikut:
• Memulai dengan pengetahuan, keterampilan, miskonsepsi, dan teori-
teori naïf yang siswa bawa pada pengalaman-pengalaman baru
(pengetahuan yang telah mereka miliki sebelumnya).
• Memperhadapkan siswa-siswa dengan pengalaman-pengalaman yang
memotivasi untuk menguji ide-ide baru melawan ide-ide mereka sendiri
yang telah ada sebelumnya, apakah mendukung atau mempertanyakan
pikiran mereka (pengalaman-pengalaman umum).
• Memperkenalkan siswa-siswa pada informasi-informasi baru yang
spesifik (berupa istilah-istilah, defenisi, bahasa lain) untuk melihat
bagaimana informasi-informasi tersebut berlaku pada pengetahuan yang
telah siswa-siswa miliki sebelumnya (bahasa menemukan).
• Menempatkan murid-murid dalam pengalaman-pengalaman tambahan
yang menantang, menyangkal, atau memperluas ide-ide mereka
sendiri (pengalaman-pengalaman yang mengklarifikasi).
• Membimbing siswa-siswa untuk bertanya, berdiskusi, memperde-
batkan, menyimpulkan, dan mengkonstruksi atau merevisi suatu konsep
pemahaman baru (mengkonstruksi konsep-konsep dan pe-ngertian/
pemahaman).
Dasim Budimansyah (2002:5) menjelaskan bahwa pandangan
konstruktivisme sebagai filosofi pendidikan mutakhir menganggap semua
peserta didik mulai dari taman kanak-kanak sampai dengan perguruan

8
tinggi memiliki gagasan/pengetahuan tentang lingkungan dan
peristiwa/gejala lingkungan disekitarnya, meskipun gagasan/pengetahuan
ini sering naïf dan miskonsepsi. Mereka senantiasa mempertahankan
gagasan/pengetahuan naïf ini secara kokoh. Ini dipertahankan karena
gagasan/pengetahuan ini terkait dengan gagasan/pengetahuan awal
lainnya yang sudah dibangun dalam wujud “schemata” (struktur kognitif).
Inti kegiatan pendidikan adalah memulai pelajaran dari “apa yang diketahui
peserta didik”. Guru tidak dapat mengindoktrinasi gagasan ilmiah supaya
peserta didik mau mengganti dan memodifikasi gagasannya yang non-
ilmiah menjadi gagasan/pengetahuan yang ilmiah. Arsitek pengubah
gagasan peserta didik adalah peserta didik sendiri; guru hanya berperan
sebagai “fasilitator” dan “penyedia kondisi” supaya proses belajar bisa
berlangsung.
Berbagai model pembelajaran mencoba untuk memasukkan gagasan
tersebut di atas, misalnya seperti yang dikembangkan oleh Robert Karplus
dan Their dan diadaptasi oleh Carin (1997:71), yang dikenal dengan “siklus
SCIS” (Science Curriculum Improvement Study). Mereka mengajukan suatu
model siklus pembelajaran tiga tahapan (yaitu eksplorasi, invensi, dan
penemuan) sebagaimana terlihat dalam gambar berikut (Gambar 2).
Pada tahap eksplorasi, pengalaman fisik dan interaksi sosial siswa
membantu mereka membangun gambaran mental (pengetahuan fisik). Pada
tahap ini mereka dibiarkan untuk menangani secara spontan, dan secara
bebas menggarap bahan-bahan, menuju pada pertanyaan-pertanyaan dan
ide-ide sementara. Pengetahuan yang telah ada sebelumnya yang relevan
dengan masalah diakses dan digu-nakan dalam memulaikan penataan ide-
ide baru. Guru memainkan peran secara tidak langsung sebagai pengamat,
sebagai penanya, dan asisten bagi siswa. Disini siswa-siswa terlibat secara
aktif mema-nipulasi materi.

Fase Eksplorasi
Siswa-siswa berinteraksi dengan
Bahan-bahan dan satu sama lain

Evaluasi
Dan
9 Diskusi
Fase Penemuan atau Fase Invensi atau
Aplikasi Konsep Introduksi Konsep
Gambar 2. Siklus belajar Karplus dan Thier
Pada tahap invensi atau pengantar konsep, siswa saling berinteraksi dan
mengkomunikasikan ide-ide baru pada guru dan sesama temannya untuk
mengasimilasi atau mengakomodasi ide-ide khusus (pengetahuan sosial).
Pada tahap ini guru menggali atau melemparkan konsep, prinsip, atau antar
hubungan yang secara langsung berkaitan dengan fase eksplorasi,
umumnya melalui metode ekspositori (yaitu pengajaran langsung). Pada
tahap invensi, guru mempunyai suatu peran tradisional yaitu
mengumpulkan informasi tentang siswa dari tahap eksplorasi dan
mengintroduksi istilah-istilah (terminologi) dan informasi lainnya; siswa
dibimbing dalam membentuk ide-ide baru yang bermakna dan
mengaitkannya dengan pengetahuan yang telah mereka miliki sebelumnya.
Disini siswa berpartisipasi secara mental dan sosial.
Pada tahap penemuan atau aplikasi konsep, pengalaman-pengalaman
fisik siswa dan interaksi sosial mereka serta ide-ide baru yang baru mereka
gunakan dalam situasi baru, digunakan dalam situasi memecahan masalah
(terjadi self-regulation). Pada fase ini, siswa-siswa mencobakan ide-ide baru
yang mereka pelajari dengan mentransformasikannya pada situasi-situasi
baru, yang menyebabkan terjadinya penguatan atau perubahan struktur
mental. Guru memperhadapkan situasi-situasi baru atau masalah untuk
dicarikan kemungkinan solusinya dengan menggunakan informasi dari
tahap-tahap sebelumnya. Disini ide-ide baru yang dibentuk, dielaborasi dan
diperkuat melalui penerapan dalam situasi-situasi baru. Murid-murid
terlibat secara aktif pada tahap ini.
Dari gambaran diatas nampak bahwa pada fase invensi, siswa-siswa
dibimbing dalam membentuk ide-ide baru yang kuat dan mengaitkannya
dengan pengetahuan yang telah mereka miliki sebelumnya. Pada fase ini,
gagasan-gagasan siswa yang tidak benar atau miskonsepsi harus
dikonfrontasikan secara jujur. Siswa-siswa perlu mengulangi kesempatan

10
untuk meyakini bahwa mungkin ada masalah dengan ide-ide spontan
mereka dan memodifikasi ide-ide tersebut dibawa bimbingan guru. Dalam
fase penemuan (discovery), ide-ide baru yang dibentuk dielaborasi dan
diperkuat melalui penerapan dalam situasi-situasi baru.
Model Pembelajaran Konstruktivis (Constructivist Learning Model
atau disingkat CLM) muncul dalam beberapa pola disain dengan unsur-
unsur pokok yang berbeda namum pada hakekatnya karakteristiknya dan
sasarannya sama, penekanannya pada belajar bagaimana belajar,
keterlibatan aktif siswa dalam mengkonstruksi pengetahuan dan dalam
menerapkan pengetahuan pada berbagai situasi baru atau dalam
memecahkan persoalan. Salah satu bentuk model atau pola disain yang
sangat popular adalah yang dikenal dengan nama “Model Pengajaran
Berorientasi Konstruktivis untuk Membimbing Pembelajaran Sains
(Constructivist-Oriented Instructional Model To Guide Science Learning)” seperti
yang ditunjukkan oleh Arthur A. Carin (1997:74-75) yang diadaptasinya dari
pola Yager (1991), dengan empat unsur/tahapan, yang filosofinya
ditunjukkan secara skematis dalam Gambar 3.

Dalam model ini, murid-murid menerima suatu invitasi untuk belajar,


menggali, menemukan, dan berkreasi (explore, discover, and create), mengajukan
eksplanasi dan solusi, dan mengambil tindakan pada apa yang mereka pelajari.

Sains Teknologi
Invitasi
Diawali dengan Diawali dengan
Pertanyaan-pertanyaan masalah adaptasi

11
Tentang dunia alamiah manusia dengan
Eksplorasi, lingkungan
Metode-metode inkuari discover,
kreasi Strategi-strategi
Strategi-strategi
pemecahan
Pemecahan masalah
masalah
Eksplanasi gejala dalam Pengajuan
Solusi masalah-
dunia alamiah eksplanasi adaptasi manusia
dan solusi
Tindakan-tindakan
Tindakan-tindakan
personal dan Mengambil personal dan
Aplikasi-aplikasi Tindakan Aplikasi-aplikasi
sosial
sosial

Gambar 3. Model pengajaran berorientasi konstruktivis untuk membimbing


pembelajaran sains

Nampak dari gambar di atas bahwa keempat tahap ini merupakan suatu
modifikasi dari model siklus pembelajaran tiga tahapan yang diajukan
Karplus & Thier (telah ditunjukkan dengan Gambar 2) dengan penekanan
pada STS (Science Technology and Society). Keempat tahapan tersebut
didasarkan pada cara-cara praktisi profesional sains/teknologi mempelajari
dan menerapkan berbagai keterampilan dan informasi ke dalam bidang
mereka, seperti itu juga bagaimana murid-murid mengkonstruksi konsep-
konsep sains mereka. Model ini bersifat siklikal dan dinamik, artinya bahwa
meskipun suatu pelajaran tunggal atau satuan studi mempunyai suatu
permulaan (invitasi) dan suatu akhir (mengambil tindakan), setiap
pengetahuan atau keterampilan baru dapat memunculkan suatu invitasi
baru, dan karena itu siklus tersebut berkelanjutan.
Gambaran yang lebih detail mengenai keempat tahapan dalam
model pembelajaran berorientasi konstruktivis tersebut di atas, ditunjukkan
dalam Gambar 4. Meskipun ada sejumlah model dan pendekatan
pembelajaran sains yang telah dikembangkan oleh para pendidik sains,
namun para saintis dan pendidik sains pada umumnya sependapat, bahwa
meskipun pembelajaran sains terjadi dalam cara-cara yang bervariasi, cara
yang terbaik adalah melalui suatu pendekatan aktif.

12
Gambar 4. Gambaran lebih detail mengenai keempat tahapan dalam model
pembelajaran berorientasi konstruktivis
Pendekatan tersebut harus melibatkan siswa dalam mengob-servasi,
mengukur, memprediksi, menginfer, menginvestigasi, dan mengeksplanasi
dunia dengan cara-cara yang sejajar dengan metode-metode yang biasa
digunakan oleh saintis.
2.2. Hands-On/Minds-On Guided Discovery, Pendekatan Berbasis
Konstruktivis

13
Arthur A Carin (1997:52-53) mengemukakan suatu pendekatan
berorientasi konstrutivis yang dikenal dengan nama “Hands-on/Minds-on
Guided Discovery”. Implikasi dari filsafat konstruktivis (yang merupakan
gabungan pekerjaan Jean Piaget, Lev Vygotsky, David Ausubel, Jerome
Bruner, dan Robert Gagne) terhadap pendekatan tersebut di atas adalah:
• Hands-on
Siswa mengeksplorasi bahan/materi dan peristiwa melalui indera
mereka dan belajar dengan berbuat.
• Minds-on
Siswa mengkonstruksi pengetahuan dan skema dengan memikir-kan
tentang apa yang mereka buat dan pelajari dari bahan-bahan dan
peristiwa-peristiwa.
• Guide discover
Guru merancang dan mengorganisir lingkungan pembelajaran dan
melengkapi pengalaman untuk menfasilitasi dan membimbing siswa-
siswa dalam membentuk dan mempelajari pengetahuan bermakna.
• Open Inquiry
Siswa-siswa mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan dari diri mereka
sendiri dengan menggunakan cara-cara yang ilmiah (scientific).
Pentahapan atau pengkategorian di atas sebenarnya bukan merupakan
pemisahan kedalam empat kategori yang berdiri sendiri, tapi lebih
merupakan satu kesatuan yang dapat digunakan sekaligus mulai tahap
yang berciri “hands-on” sampai kepada tahap yang lebih berciri “open
discovery/inquiry”. Hal ini bergantung kepada apa yang disebut oleh
Piaget dan konstruktivist lainnya sebagai kesiapan mental (mental readiness)
untuk menginternalisasi konsep-konsep.
Pendekatan “hands-on/minds-on guided discovery” memfasilitasi
pembelajaran sains, dan konsisten dengan filsafat belajar-mengajar
konstruktivis. Penganut konstrutivisme menekankan bahwa tiap orang
harus secara individual mengkonstruksi ide-ide jika mereka ingin
menjadikan pengetahuan itu berguna. Dalam pendekatan inkuari bebas,
siswa didorong untuk mendapatkan jawaban terhadap pertanyaan-
pertanyaan sekitar kehidupan nyata yang relevan dengan hidupnya. Dan ini
merupakan pendekatan pembelajaran yang sangat bermakna, kuat, dan
efektif, terutama jika siswa telah memiliki pengalaman-pengalaman praktis
melalui pembelajaran dengan pendekatan “hands-on/minds-on guided

14
discovery”. Pendekatan tersebut memadukan teknik-teknik yang ber-pusat
pada guru (teacher-centered) dan yang berpusat pada siswa (student-centered).
High 100%

50%

Low 0%
Kanak-kanak Usia Menengah Dewasa
Keterangan:
Domonasi guru
Pengetahuan siswa sebelumnya dan konstruksi konsep-
konsep
Gambar 5. Dominasi guru dan variabel pembelajaran siswa

Gambar 5 mengilustrasikan hubungan yang dapat terjadi antara


dominasi guru dan apa yang Piaget dan konstruktivis lainnya sebut sebagai
kesiapan mental untuk menginternalisasi konsep. Karena siswa dapat
menginternalisasi konsep-konsep untuk mana mereka telah siap secara
mental, maka makin muda usia murid/siswa, guru harus lebih banyak
memberikan pengalaman bagi mereka untuk meningkatkan informasi baru
(pengetahuan sebelumnya) dan membimbing mereka untuk membangun
konsep-konsep mereka sendiri. Makin tua usia siswa, makin kurang
penyajian, dan makin banyak mereka berinisiatif bekerja, dan guru
berfungsi sebagai fasilitator, nara sumber, pendorong, dan pembimbing.
Dari gambaran di atas jelas, bahwa dengan discovery/inquiry
terbimbing ataupun terbuka, siswalah yang lebih aktif terlibat dalam
pembelajaran dan dominasi guru semakin kecil persentasenya. Dengan
demikian, jika dilihat dari segi usia atau kesiapan mental, maka
pembelajaran sains di SMU harus lebih banyak menggunakan pendekatan
discovery/inkuiry baik terpimpin maupun bebas/terbuka.

15
Format pembelajaran dengan pendekatan “guided discovery Hands-
on/minds-on” dalam pembelajaran sains harus mencakup sebanyak mungkin
dari kesepuluh pertanyaan berikut ini:
1. Apakah rentangan usia siswa yang dihadapi menguntungkan dilihat dari
kegiatan yang akan dilakukan?
2. Pertanyaan atau masalah apa yang boleh diselidiki?
3. Konsep-konsep ilmiah/teknologis apa yang bisa siswa-siswa beberkan,
untuk ditemukan, atau dikonstruksi dalam kegiatan ini?
4. Apa yang harus saya tahu? Dimana saya mendapatkannya?
5. Konsep-konsep, teori-teori naif, miskonsepsi-miskonsepsi apa yang
siswa-siswa miliki pada topik ini? Bagaimana saya akan merasa-kannya?
6. Proses sains apa yang akan dilibatkan?
7. Apa yang saya perlukan untuk membimbing kegiatan ini?
8. Bagaimana akan kami komunikasikan atau diskusikan?
9. Tindakan-tindakan apa yang akan diambil siswa-siswa, baik secara
individual maupun secara kelompok?
10.Bagaimana siswa-siswa akan menggunakan atau menerapkan apa yang
mereka konstruksi atau temukan untuk kehidupan sehari-hari mereka,
dan/atau untuk kepentingan sains/masyarakat/teknolo-gi?
Dalam Gambar 6 ditunjukkan korelasi antara tahap-tahap model
pembelajaran yang berorientasi konstruktivis dalam format “Hands-
on/Minds-on Guided Discovery”.
Tahap-Tahap Model Konstruktivis Berorientasi Format
Hands-On/Minds-On Guided Discovery
Invitasi Topik-topik ilmiah/teknologis apa yang dapat
siswa-siswa beberkan dalam kegiatan ini?
Pertanyaan-pertanyaan atau masalah-masalah
apa yang dapat siswa-siswa selidiki?
Eksplorasi, Proses-proses sains apa yang dilibatkan? Apa
Penemuan-penemuan yang siswa-siswa akan buat secara individual
ataupun secara kelompok?
Pengajuan Eksplanasi Konsep-konsep ilmiah apa yang siswa-siswa
dan Solusi bisa temukan atau konstruksikan? Apa yang
akan kita komunikasikan atau diskusikan?
Mengambil Tindakan Bagaimana siswa-siswa akan menggunakan
atau menerapkan apa yang mereka
konstruksikan atau temukan?

16
Gambar 6. Korelasi antara model yang berorientasi konstruktivis dengan format
kegiatan “guided discovery hands-on/minds-on”

Sebagai penutup bagian ini, kita perlu menyimak beberapa


pemikiran yang dikemukakan oleh Nyoman S. Degeng (1997) dalam
hubungannya dengan pembelajaran berbasis konstruktivistik. Hal-hal
pokok yang dikemukakannya adalah sebagai berikut:
o Belajar adalah penyusunan pengetahuan dari pengalaman konkrit,
aktivitas kolaboratif, dan refleksi serta interpretasi. Mengajar adalah
menata lingkungan agar si-belajar termotivasi dalam menggali makna
serta menghargai ketidakmenentuan.
o Si-belajar akan memiliki pemahaman yang berbeda terhadap
pengetahuan tergantung pada pengalamannya, dan perpestif yang
dipakai dalam menginterpretasikannya.
o Mind berfungsi sebagai alat untuk menginterpretasi objek, atau perspektif
yang ada dalam dunia nyata sehingga makna yang dihasilkan bersifat
unik dan individualistik.
o Konstruktivistik berangkat dari pengakuan bahwa orang yang belajar
harus bebas. Hanya di alam yang penuh dengan kebebasan si belajar
dapat mengungkapkan makna yang berbeda dari hasil interpretasinya
terhadap segala sesuatu yang ada di dunia nyata. Kebebasan menjadi
unsur yang esensial dalam lingkungan belajar.
o Kebebasan dipandang sebagai penentu keberhasilan belajar. Si-belajar
adalah subyek yang harus mampu menggunakan kebebasan untuk
melakukan pengaturan diri dalam belajar. Kontrol belajar dipegang oleh
si-belajar.
o Tujuan pembelajaran ditekankan pada belajar bagaimana belajar:
menciptakan pemahaman baru, yang menuntut aktivitas kreatif-
produktif dalam konteks nyata, yang mendorong si-belajar untuk
berpikir dan berpikir ulang dan mendemonstrasikannya.
o Pembelajaran lebih banyak diarahkan untuk meladeni pertanyaan atau
pandangan si-belajar.
o Aktivitas belajar lebih banyak didasarkan pada data primer dan bahan
manipulatif dengan penekanan pada keterampilan berpikir kritis:
analisis, membandingkan, generalisasi, memprediksi, dan
menghipotesis.

17
o Pembelajaran dan evaluasi menekankan pada proses.
o Evaluasi merupakan bagian utuh dari belajar dengan cara membe-rikan
tugas-tugas yang menuntut aktivitas belajar yang bermakna serta
menerapkan apa yang dipelajari dalam konteks nyata. Eva-luasi
menekankan pada keterampilan proses dalam kelompok.
o Implikasi terhadap pembelajaran/evaluasi: Sediakan pilihan tugas (tidak
semua mengerjakan tugas yang sama), sediakan pilihan bagaimana cara
memperlihatkan bahwa siswa telah menguasai apa yang dipelajari,
sediakan waktu yang cukup untuk memikirkan dan mengerjakan tugas,
jangan terlalu banyak menggunakan tes yang telah ditetapkan waktunya,
sediakan kesempatan untuk berpikir ulang dan melakukan perbaikan,
libatkan pengalaman-pengalaman konkrit; berikan kesempatan untuk
menerapkan cara berpikir dan belajar yang paling cocok dengan diri si-
belajar, suruh siswa melakukan evaluasi diri tentang cara berpikirnya,
tentang cara belajarnya, tentang mengapa ia menyukai tugas tertentu;
Motivasi siswa dengan tugas-tugas riel dalam kehidupan sehari-hari dan
kaitkan tugas-tugas dengan pengalaman pribadinya,
o Dorong siswa untuk memahami kaitan antara usaha dan hasil, beri
kesempatan untuk melakukan kerja kelompok, perhitungkan proses dan
hasil kelompok.
Untuk memperoleh gambaran bentuk skenario pembelajaran fisika berbasis
konstruktivis dengan pendekatan “hands-on minds-on guided siscovery”,
berikut ini disajikan sebuah contoh:
Skenario Pembelajaran IPA-Fisika Berbasis Konstruktivis (Untuk SMA)

Pokok Materi Pembelajaran : Elastisitas


Sub Pokok Materi : Gaya Pegas dan Gerak Harmonik
Sederhana
Kelas / Semester : XI/ Ganjil (III)
Waktu : 5 x 45 menit ( 225 menit)

▪ Bagaimana jenis pegas (yang dispesifikasikan dengan tetapan pegas) dan massa
beban mempengaruhi periode getaran/osilasi?
▪ Bagaimana memperoleh bentuk formulasi matematis yang menyatakan
hubungan antara periode(dan/atau) getataran dengan tetapan pegas dan massa
beban?
▪ Bagaimana pula panjang tali mempengaruhi periode ayunan? Apakah massa tali
mempengaruhi periode ayunan sederhana? Bagaimana mempe-roleh bentuk
formulasi/rumus matematis periode (dan/atau frekuensi) ayunan?

18
Konsep-konsep dan prinsip- • Makin besar tetapan pegas (k) makin kecil
prinsip apa yang siswa periode getaran.
harus temukan dan • Makin besar massa (m) beban makin besar
konstruksikan? periode getaran.
• Periode getaran/osilasi pegas T = 2  m/k,
atau frekuensi f = 1/2  k/m.
• Besarnya periode getaran harmonis
sederhana berbanding lurus dengan akar
massa beban yang digantungkan pada
pegas, dan berbanding terbalik dengan akar
tetapam pegas.
• Makin panjang tali (l) makin besar periode
ayunan sederhana.
• Periode ayunan sederhana tak bergantung
pada massa bandul.
• Besarnya peride ayunan sederhana juga
bergantung pada percepatan gravitasi
setempat.
• Periode osilasi ayunan sederhana: T = 2 
l/g, atau frekuensi f = 1/2  g/l .
Latar belakang informasi • Besarnya periode osilasi ayunan sederhana
apa yang siswa perlu miliki berbanding lurus dengan akar panjang tali
sebelumnya? ayunan dan berbanding terbalik dengan akar
percepatan gravitasi setempat
Apa yang telah siswa miliki • Pengertian periode getaran o pengertian
dan apa yang belum? frekuensi o simpangan
• Hukum Newton II o percepatan linier (a)
dan percepatan sudut () serta hubungan
keduanya.
Informasi baru apa yang • Perlu dilacak oleh guru. Bila ada informasi
diperlukan? yang diperlukan tapi belum dimiliki oleh
siswa, guru perlu mengingatkan siswa agar
dibahas dalam diskusi atau siswa yang
bersangkutan diberi tugas tambahan supaya
memiliki informasi yang diperlukan itu.
• Tetapan pegas o hukum Hooke o komponen
normal dan komponen tangensial gaya.
• Kesetimbangan gaya-gaya.

19
Bahan-bahan apa yang • Dua buah pegas (minimal) yang berbeda
diperlukan? tetapannya.
• Lima buah beban gantung yang massanya
berbeda (10 gr, 20 gr, 30 gr, 40 gr, dan 50 gr)
dilengkapi statif berskala mm tempat
gantung pegas.
• Stopwatch
• Mistar (antara 30 – 50 cm)
• Tali (benang)
Apa yang akan kita • Apa yang Anda pikirkan akan terjadi
diskusikan? terhadap periode getaran jika pegas diganti
sementara beban gantungnya tetap?
• Apa pula yang Anda pikirkan jika massa
beban gantung yang diubah besarnya
sementara pegasnya tetap?
• Bagaimana Anda mendapatkan hubungan
(dalam bentuk rumus) antara periode getaran
(T) dengan massa beban (m) dan tetapan
pegas (k)?
Proses Bagian I:
Apa yang akan siswa-siswa a. Sediakan dua buah pegas (berbeda
lakukan? tetapannya), sebuah beban gantung, sebuah
statif tempat gantung, stopwatch.
Memanipulasi/menyususn Gantung pegas pada statif, dan gantungkan
bahan beban pada pegas. Tarik beban ke bawah
sejauh x cm, kemudian lepaskan.
Mengamati, Mengukur b. Apa yang terjadi? Ukur dan catat waktu
Menggunakan bilangan untuk 10 getaran. Hitung dan catat waktu
Mencatat data untuk satu getaran.
c. Apa yang Anda perkirakan bila pegas diganti
Memprediksi dengan pegas lainnya yang tetapan pegasnya
Berhipotesis lebih besar? Lalu buatlah suatu pernyataan
(kualitatif) yang Anda perkirakan benar
Bereksperimen menguji mengenai hubungan antara periode getaran
hipotesis dengan tetapan pegas, dan berikan alasan
mengapa Anda berpikir seperti itu.
Mengidentifikasi variabel
d. Lakukan percobaan untuk menguji
Menyimpulkan/menginfer
pernyataan yang Anda buat.
e. Dari percobaan ini, nyatakan mana variabel
bebas, mana variabel terikat dan mana
variabel kontrol?
f. Buatlah kesimpulan dari hasil percobaan
yang Anda peroleh.
Apa yang akan siswa-siswa Bagian II:
lakukan?

20
1. Apa yang Anda perkirakan terhadap periode
Berhipotesis getaran pegas jika massa beban yang
digantung pada pegas diperbesar? Buatlah
Bereksperimen menguji pernyataan (kualitatif) yang Anda perkirakan
hipotesis (mengamati, benar mengenai hubungan antara periode
mengukur, mencatat data, getaran dengan besarnya massa beban. Beri
menggunakan bilangan, alasan mengapa Anda berpikir seperti itu.
mengidentifikasi variabel 2. Ujilah pernyataan Anda dengan melakukan
mengkreasi model, percobaan. Untuk setiap beban, ukur waktu
menyimpulkan) untuk 10 getaran. Hitung dan catat waktu
untuk satu getaran. Nyatakan mana variabel
bebas, variabel terikat, dan variabel kontrol?
Petunjuk: Gunakan 5 buah beban (minimal)
yang massanya berbeda, siapkan pula tabel
pengamatan terlebih dahulu.
3. Tuangkan hasil pengamatan Anda dalam
bentuk grafik (T vs m).
4. Buatlah kesimpulan berdasarkan hasil
percobaan Anda.
Apa yang akan siswa-siswa Bagian III:
lakukan? Memperoleh formulasi matematis mengenai
hubungan antara periode getaran pegas dengan
Menginfer tetapan pegas dan massa beban yang tergantung
pada pegas.
Mengkonstruksi suatu 1. Berdasarkan pengetahuan yang telah Anda
formulasi (menggeneralisasi) miliki sebelumnya, yaitu hubungan gaya,
massa dan percepatan, baik percepatan linier
Menverifikasi maupun percepatan sudut, F =-may = m (-
2y) serta hukum Hooke F = -ky, -2 = k/m ,
dan  = 2/T, diskusikan dalam kelompok
untuk mendapat-kan formulasi/rumus
periode T dinyatakan dalam k dan m. Buatlah
pernyataan ringkas (pernyataan kualitatif
mengenai rumus/formula tersebut.
2. Periksa formulasi yang Anda buat, apakah
ditunjang oleh hasil-hasil percobaan yang
Anda lakukan di atas?
Apa yang akan siswa-siswa Bagian IV:
lakukan? Menyelidiki hubungan antara periode ayunan
dengan panjang tali dan massa beban yang
Memanipulasi bahan berayun pada ujung tali.
1. Ikatkan sebuah benda (massanya x gm),
Mengamati, mengukur, pada ujung tali (panjangnya misalnya dipilih
mencatat data, menggunakan = 50 cm). Beri simpangan dari posisi
bilangan

21
setimbang kira-kira 15 cm, jangan terlalu
Mengidentifikasi variabel jauh. Lepaskan, biarkan benda berayun.
2. Ukur dan catat waktu untuk 10 kali berayun
Berhipotesis (10 ayunan); tiap kali simpangannya diatur
15 cm. Hitung dan catat waktu untuk satu
Menguji hipotesis kali berayun.
(bereksperimen: memanipulasi 3. Ulangi percobaan di atas, tapi panjang tali
bahan, mengamati, mengukur, menjadi 75 cm, tapi massa beban tetap, dan
mencatat data, menggunakan simpangan tetap diambil 15 cm. Ukur lagi
bilangan, menginterpretasi waktu untuk 10 kali mengayun, dan hitung
data, menginfer) dan catat waktu untuk satu kali berayun
(satu osilasi).
Mengkonstruksi pengetahuan 4. Dari langkah 2 dan 3, tentukan mana
Menggeneralisasi variabel bebas, mana variabel terikat, dan
mana variabel kontrol?
Menverifikasi 5. Apakah yang Anda pikirkan mengenai
pengaruh massa beban terhadap periode
osilasi ayunan sederhana? Beri alasan
mengapa Anda berpikir seperti itu ?
6. Bagaimana cara Anda menguji kebenaran
pikiran Anda tersebut? Lakukanlah cara yang
Anda ajukan itu, dan dapatkan data yang
diperlukan (sebelumnya siapkanlah tabel
untuk tempat mencatat data) Buatkan
kesimpulan berdasarkan data yang Anda
peroleh.
7. Bagaimana Anda memperoleh bentuk
formulasi/rumus periode osilasi ayunan
sederhana? Diskusikan dalam kelompok.,
gunakan pengetahuan yang telah Anda
miliki sebelumnya, dan gunakan pula
informasi baru yang bisa Anda dapatkan dari
buku atau penjelasan guru atau sumber
lainnya, seperti yang Anda lakukan pada
bagian III.1. Dari formulasi yang
konstruksikan itu, buatkanlah pernyataan
atau penjelasan kualitatif mengenai
hubungan periode ayunan sederhana dengan
panjang tali dan faktor lainnya yang muncul
dalam rumus yang Anda dapatkan.
8. Periksa apakah formulasi yang Anda peroleh
ditunjang oleh hasil-hasil percobaan yang
telah Anda lakukan di atas?
Apa yang akan siswa-siswa Bagian V:
lakukan?

22
Sekarang gunakanlah pengetahuan baru yang
Mengkonstruksi suatu model baru saja Anda dapatkan untuk memecahkan
atau penjelasan baru beberapa soal atau menjawab beberapa
pertanyaan yang telah disiapkan melalui
Mengkomunikasikan informasi lembaran soal/pertanyaan (dibagikan kepada
dan ide-ide, atau saling tukar siswa). Kegiatan ini sebaiknya Anda diskusikan
ide (sharing) dalam kelompok Anda harus berusaha
melampaui tahap ini dengan sukses.
Merumuskan sejumlah Catatan untuk guru: Soal-soal dan pertanyaan-
jawaban/solusi atau mereview pertanyaan disini harus dirancang sedemikian rupa
suatu solusi secara konstruktif agar proses yang tercantum disebelah kiri bisa
berlagsung.
Apa yang akan siswa-siswa Bagian VI:
lakukan? Siswa diminta memecahkan satu atau lebih
masalah yang diperhadapkan kepada mereka,
Menerapkan atau mentransfer misalkan bagaimana memecahkan masalah jam
pengetahuan dan keterampilan, dinding bandul yang mulai lambat; atau dengan
inisiatif sendiri menemukan masalah teknologi
Membagi informasi dan ide, di lingkungannya atau yang ada dalam
masyarakat (yang berhubungan dengan
Mengembangkan dan pengetahuan yang baru dikonstrusinya) dan
memperkenalkan ide, secara kreatif mencoba memecahkannya baik
secara individual maupun secara bersama,
Mengajukan gagasan atau misalkan mereka tertarik untuk mengatasi maalah
pertanyaan-pertanyaan baru kekakuan yang terjadi pada shock braker pada sepeda
atau memunculkan suatu motor; atau siswa mengajukan suatu rancangan
hipotesis, karya inovatif tertentu atau suatu rancangan
penelitian sederhana, misalnya mereka mengajukan
Membuat keputusan. rencana untuk meneliti apakah terdapat perbedaan
besarnya percepatan gravitasi rata-rata di daerah
gunung batu dengan di daerah perairan; atau siswa
menulis sebuah makalah untuk dibahas dalam
suatu forum diskusi ilmiah atau artikel untuk
dimuat dalam jurnal ilmiah, misalnya menulis
laporan hasil penelitian mereka tentang
perbandingan percepatan gravitasi di dua tempat
yang berbeda jenis bebatuannya; atau siswa
mengajukan pertanyaan-pertanyaan baru untuk
dijawab, misalnya apakah sebuah jam tangan akan
menunjukkan waktu yang sama kalau jam tersebut
digunakan oleh astronot di bumi dan di bulan? atau
mengajukan hipotesis berlandaskan
pengetahuan yang baru dipelajarinya untuk
diuji kebenarannya, misalnya mereka
memunculkan hipotesis yang berbunyi “terdapat

23
perbedaan yang berarti antara harga percepatan
gravitasi di daerah gunung batu dengan di daerah
perairan yang diperoleh dengan metode osilasi
ayunan sederhana”

Bila dicermati contoh di atas, nampak bahwa bagian awal sampai


sebelum bagian I merupakan tahap invitasi, bagian II sampai dengan bagian
IV merupakan tahap eksplorasi, bagian V merupakan tahap pengajuan
penjelasan dan solusi, sedangkan bagian VI merupakan tahap mengambil
tindakan. Sebagai tambahan yang berguna untuk lebih memahami berbagai
indikator proses sains yang akan digunakan dalam contoh skenario yang
akan diberikan kemudian, berikut ini diberikan gambaran tentang proses
sains yang juga merupakan indikator-indikator keterampilan inkuiri.
Gambaran Tentang Proses Sains atau Indikator-Indikator Kete-
rampilan Inkuiri (Dengan Mengambil Contoh Materi Pembelajaran
Perubahan Wujud Zat – Sub Bahasan Proses Peleburan)

Proses Sains / Definisi Contoh Aktivitas


Keterampilan
Inkuari
Memanipulasi Menangani atau Menyusun peralatan dan
bahan mencobakan bahan bahan-bahan yang diperlukan
dan peralatan secara untuk melakukan suatu
trampil dan efektif. penyelidikan mengenai laju
peleburan es, menuangkan
cairan dari satu kontainer ke
kontainer lainnya, atau
mengangkat suatu neraca,
menset untuk digunakan.
Mengamati Menjadi sadar Memperhatikan suatu es
terhadap suatu objek balok yang sedang melebur
atau kejadian untuk menentukan
dengan mengguna- perubahan bentuknya,
kan setiap indera meraba air dari suatu es
(atau perluasan dari balok untuk menentukan
indera) untuk kedinginannya, atau
mengenali sifat/ciri. menggunakan sebuah
termometer untuk
menentukan kedinginan
dari air.
Mengklasifikasi Menyusun atau Mengambil benda-benda
mendistribusikan seperti kenop dari suatu

24
benda-benda, koleksi dan
kejadian, atau menempatkannya dalam
informasi yang kelompok-kelompok
merepresentasikan berdasarkan warna, jumlah
benda-benda atau lubang, atau bentuk; atau
peristiwa ke dalam menyusunnya ke dalam
kelas-kelas urutan menurut besarnya.
mengikuti suatu
metode atau sistem.
Mengukur Membuat Menggunakan sebuah clock
pengamatan- untuk menghitung jumlah
pengamatan detik yang diperlukan untuk
kuantitatif dengan suatu peleburan es,
membanding- menggunakan termometer
kannya dengan untuk menentukan
suatu standar kon- temperatur akhir dalam
vensional atau non derajat Celsius dari es yang
konvensional. telah melebur, atau
menimbang es balok pada
suatu timbangan sederhana
dengan menggunakan klips
kertas sebagai suatu standar.
Mengunakan Menerapkan aturan- Menghitung waktu rata-rata
bilangan aturan atau rumus- untuk meleburnya 10 cm3 es
rumus matematika balok.
untuk menghitung
besaran-besaran atau
menentukan
pertautan
berdasarkan
pengukuran-
pengukuran dasar.
Mencatat data Mengumpulkan Membuat catatan; membuat
informasi tentang suatu daftar atau outline;
benda atau peristiwa merekam bilangan pada
yang suatu chart atau grafik;
mengilustrasikan merekam dengan tape;
suatu situasi khusus. mengambil foto; menulis
angka-angka hasil
pengamatan atau
pengukuran dalam suatu
penyelidikan, seperti catatan
banyaknya cm3 air yang
terbentuk ketika sebuah es
balok melebur.

25
Mereplikasi Membentuk Mengoperasikan suatu skala
tindakan-tindakan timbangan atau
yang merupakan menggunakan sebuah
duplikasi dari termometer sesuai prosedur
symbol-simbol, pola- yang didemonstrasikan
pola, atau prosedur sebelumnya atau
yang dimodelkan oleh orang lain.
didemonstrasikan.
Mengidentifikasi Mengenali Mendaftarkan atau
variabel karakteristik benda menggambarkan faktor-
atau faktor dalam faktor yang dipikirkan atau
peristiwa yang tetap diharapkan mempengaruhi
atau berubah dibawa laju peleburan suatu es
kondisi yang balok dalam udara dan
berbeda dalam air, seperti suhu awal
dari air dan udara, besarnya
es, atau volume air dan
udara.
Menginterpretasi Menganalisis data Mempelajari suatu grafik,
data yang telah chart, atau tabel data yang
didapatkan dan dikumpulkan tentang
mengorganisirnya peleburan es balok dan
dengan menentukan memperhatikan bahwa es
pola-pola yang nyata balok yang lebih kecil
atau pertautan melebur lebih lambat dari
dalam data. yang es yang lebih besar.
Memprediksi Membuat suatu Menyatakan es balok yang
taksiran mengenai beratnya dua kali dari es
kejadian yang akan balok lainnya akan
datang atau kondisi memerlukan waktu melebur
yang diharapkan dua kali lebih lama.
terjadi.
Menformulasi Mengkonstruksi Membuat suatu pernyataan
Hipotesis suatu pernyataan untuk digunakan sebagai
yang tentatif dan dasar untuk suatu
dapat diuji mengenai eksperimen: “Jika suatu es
apa yang dipikirkan balok ditempatkan dalam
sepertinya benar air dan yang lainnnya dalam
berdasartkan udara pada temperatur yang
penalaran. sama, maka es batu yang di
dalam air akan melebur
lebih lambat”.
Menginfer Membuat suatu Menyatakan bahwa panas
konklusi berdasar- meleburkan es balok yang
kan suatu penalaran ditempatkan di dalam air.

26
untuk menjelaskan
suatu pengamatan.
Menggeneralisasi Menggambarkan Membuat suatu ringkasan
konklusi umum dari pernyataan sesuai analisis
fakta-fakta hasil-hasil eksperimen: “Es
melebur lebih lambat dalam
air dari pada dalam udara
apabila kedua-duanya udara
dan air mempunyai
temperatur yang sama”
Mengkreasi Menyajikan Menggambarkan suatu
model informasi dengan grafik atau diagram,
cara ilustrasi grafik mengkonstruksi suatu
atau dengan repre- benda tiga dimensi,
sentasi multisensori menggunakan sebuah
lainnya. rekaman tape,
mengkonstruksi suatu chart
atau tabel, atau
memproduksi suatu gambar
atau foto yang
mengilustrasikan informasi
tentang peleburan es balok.
Membuat Mengenali alternatif- Mengenali alternati
keputusan alternatif dan pilihan mengenai cara-cara
suatu rangkaian menyimpan es balok untuk
tindakan dari antara menghindarkannya
berbagai alternatif melebur; menganalisis
berdasarkan akibat dari setiap alternatif,
pertimbangan seperti biaya, efek pada
pikiran atau orang lain, atau efek pada
penalaran yang lingkungan; menggunakan
dibenarkan. pikiran-pikiran atau nalar
yang dapat dibenarkan
sebagai dasar untuk
membuat pilihan.

27
Bagan materi berikut ini juga perlu dicermati karena dalam
pembahasan pada bagian B.2, keterkaitan antara sains, teknologi dan
masyarakat sudah digunakan.

Sains bermula dalam Teknologi bermula dalam


pertanyaan-pertanyaan tentang masalah-masalah adaptasi
dunia alamiah manusia terhadap lingkungan

Mengaplikasikan Mengaplikasikan Strategi


metode-metode inkuari Pemecahan Masalah

Mengajukan eksplanasi Mengajukan Solusi


(untuk gejala dalam (untuk masalah-
dunia alamiah) masalah adaptasi)
manusia)

Pertanyaan- Berbagai aplikasi Masalah-


pertanyaan Sosial dari ekspla- masalah
baru nasi dan solusi baru

Tindakan-tindakan personal berdasarkan hasil-


hasil eksplanasi dan solusi

Gambar 7. Gambaran skematik hubungan antara sains, teknologi, dan masyarakat


dalam kaitannya dengan tujuan-tujuan pendidikan

C. Rangkuman
o Sains (Ilmu Pengetahuan Alam) pada hakekatnya berkaitan dengan cara
mencari tahu dan memahami tentang alam secara sistematis, sehingga
sains bukanlah hanya berupa kumpulan pengetahuan yang berupa fakta-
fakta, konsep-konsep, prinsip-prinsip saja tetapi juga merupakan suatu
proses penemuan.
o Sains meliputi kedua-duanya, yaitu sebagai suatu produk (berupa
kumpulan pengetahuan yang ilmiah) dan sebagai suatu proses.
o Sainsing (sciencing), yaitu suatu proses yang tak pernah berakhir yang
biasa dilakukan oleh saintis dengan tujuan untuk mengkonstruksi
pengetahuan tentang bagaimana dunia kita bekerja, dan selanjutnya
menjelaskan, memprediksi, dan bisa juga mengontrol fenomena (gejala).

28
o tiga unsur utama dalam sainsing, yaitu (1) Sikap dan proses yang ilmiah,
(2) Produk yang ilmiah, dan (3) Penyelidikan (investigasi) gejala alamiah.
o Ada empat hal utama dalam proses yang diperlukan untuk mela-kukan
sainsing dalam kelas, yaitu amati apa yang terjadi, (2) mencoba membuat
penalaran pengamatan, menggunakan penge-tahuan baru untuk
membuat prediksi tentang apa yang bakal terjadi kemudian, dan menguji
prediksi di bawah kondisi yang dikontol untuk melihat jika hal itu benar.
o Dalam sainsing diperlukan observasi ilmiah (scientific), yaitu suatu proses
pengumpulan informasi dengan menggunakan indera dan instrumen
yang menunjang penginderaan tersebut
o Ada tujuh komponen yang perlu diperhatikan dalam melakukan suatu
observasi ilmiah, yaitu rencana, penginderaan, pertanyaan, pengukuran,
persamaan dan perbedaan, pengubahan, komunikasi.
o Suatu inferensi biasanya menyertai suatu observasi. Inferensi adalah
interpretasi dari observasi. Inferensi terbangun berdasarkan tiga
komponen yang saling berinteraksi, yaitu observasi, penge-tahuan dan
pengalaman, dan konklusi.
o Menyelidiki adalah suatu operasi yang rumit, yang terdiri dari banyak
tahapan atau komponen.
o Variabel adalah suatu sifat dari benda atau kejadian yang dapat berubah.
Ada tiga tipe variabel penting dalam penyelidikan ilmiah, yaitu variabel
manipulasi (variabel bebas) penyelidikan, variabel respons, variabel kontrol.
o Generalisasi adalah suatu kesimpulan yang tergambar dari sejumlah
kejadian tertentu, menggambarkan hubungan variabel sering disebut
prinsip.
o Hipotesis adalah suatu terkaan mengenai suatu hubungan yang mungkin
di alam yang dapat dikonfirmasi atau dibuktikan melalui suatu
penyelidikan. Hipotesis digunakan untuk menuntun eks-perimen.
o Sikap-sikap dan nilai-nilai sains dalam pendidikan, adalah rasa ingin tahu,
menuntut adanya bukti, bersikap skeptis, bersedia menerima perbedaan
pendapat, mampu bekerja sama, bersikap positif terhadap kegagalan.
o Sainsing pada tingkat sekolah dasar dan menengah terfokus pada
pengembangan proses dan sikap ilmiah, produk ilmiah baru, dan
penyelidikan gejala alam.
o Pengetahuan dan produk ilmiah umumnya dinyatakan dalam bentuk fakta,
konsep, prnsip, dan teori

29
o Ada dua tipe pertanyaan yang biasa digunakan dalam inkuari ilmiah
pertanyaan “apa” dan pertanyaan “bagaimana dan mengapa”.
o Mengajukan pertanyaan adalah inti dari inkuari ilmiah dan merupakan
dasar dalam pembelajaran dengan model penemuan terbimbing (guided
discovery).
o Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan tujuan pembelajaran
sains adalah (1) Pengembangan sikap keingintahuan tentang dunia, (2)
Pengembangan keterampilan untuk melakukan penye-lidikan
(menginvestigasi) tentang dunia alamiah, (3) Mengembangkan dasar
pengetahuan sains dan teknologi, (4) Menggunakan pendekatan Sains,
Teknologi, dan Masayarakat,
o Tujuan pembelajaran sains meurut Carin (1997) yang mengutip pendapat
Cormack dan Yager, meliputi lima domain, yaitu mengetahui dan
memahami, mengeksplorasi dan menemukan, berimajinasi dan
berkreasi, merasakan dan menilai, dan menggunakan dan menerapkan.
o Pembelajaran konstruktivisme menurut Carin menyangkut 4 domain,
yaitu (1) pengetahuan dikonstruksi secara fisik oleh siswa yang terlibat
secara aktif dalam pembelajaran, (2) pengetahuan dikonstruksi secara
simbolik oleh siswa yang membuat representasi tindakannya sendiri, (3)
pengetahuan dikonstruksi secara sosial oleh siswa-siswa yang secara
bersama membagi pemahaman mereka satu sama lain, (4) pengetahuan
dikonstruksi secara teoritik oleh siswa yang mencoba menerangkan hal-
hal yang belum mereka pahami dengan baik.
o Menurut Carin dalam model konstruktivis, guru memilih kegiatan-
kegiatan yang menuntun siswa mengkonstruksi konsep-konsep yang
dipahaminya sendiri, dengan cara sebagai berikut:
• Memulai dari pengetahuan yang telah siswa miliki sebelumnya).
• Memperhadapkan siswa pada pengalaman-pengalaman umum.
• Memperkenalkan siswa pada informasi-informasi baru yang spesifik
(bahasa menemukan).
• Menempatkan siswa dalam pengalaman-pengalaman tambahan yang
menantang, menyangkal, atau memperluas ide-ide mereka sendiri
(pengalaman-pengalaman yang mengklarifikasi).
• Membimbing siswa menyimpulkan, dan mengkonstruksi atau
merevisi suatu konsep pemahaman baru (mengkonstruksi konsep-konsep
dan pengertian/ pemahaman).

30
o Inti kegiatan pendidikan adalah memulai pelajaran dari “apa yang
diketahui peserta didik”. Arsitek pengubah gagasan peserta didik adalah
peserta didik sendiri; guru hanya berperan sebagai “fasilitator” dan
“penyedia kondisi” supaya proses belajar bisa berlangsung.
o Siklus SCIS (Science Curriculum Improvement Study) merupakan suatu
model siklus pembelajaran tiga tahapan (yaitu eksplorasi, invensi, dan
penemuan), model yang diadaptasi dari Robert Karplus dan Their oleh
Carin.
o Dalam model dengan pola desain yang sangat popular yang dikenal
dengan nama “Model Pengajaran Berorientasi Konstruktivis untuk
Membimbing Pembelajaran Sains (Constructivist-oriented instructional
model to guide science learning), dan yang lebih popular dikenal dengan
model konstruktivis berorientasi format hands-on/minds-on guided
discovery dengan tahap-tahap kegiatan dimana siswa (1) menerima suatu
invitasi untuk belajar, (2) menggali, menemukan, dan berkreasi (explore,
discover, and create), (3) mengajukan eksplanasi dan solusi, dan (4) mengambil
tindakan pada apa yang mereka pelajari.
o Model Pendekatan ini melibatkan siswa dalam proses scientific
mengobservasi, mengukur, memprediksi, menginfer, menginvesti-gasi,
dan mengeksplanasi dunia dengan cara-cara yang sejajar dengan metode-
metode yang biasa digunakan oleh saintis.
o Model pendekatan ini merupakan iImplikasi dari filsafat konstruk-tivis
(yang merupakan gabungan pekerjaan Jean Piaget, Lev Vygotsky, David
Ausubel, Jerome Bruner, dan Robert Gagne)

D. Contoh Soal
Soal
Pilih satu topik bahasan materi fisika SMA dan buatkan skenario pembelajarannya
yang berbasis konstruktivis dengan strategi pendekatan “hands-on minds-on guided
discovery”.
Jawaban

31
Topik bahasan yang dipilih, misalnya “Rangkaian Arus Bolak-Balik”, dengan
bahasan: Nilai Efektif Arus dan Tegangan BB, serta Rangkaian Resistif.
Skenario Pembelajarannya adalah:
Pokok Materi Pembelajaran : Rangkaian Arus Bolak-Balik
Sub Pokok Materi : Nilai Efektif Arus dan Tegangan BB,
Rangkaian Resistif
Kelas / Semester : XII/ Ganjil (V)
Waktu : 4 x 45 menit ( 2 x 90 menit)

Masalah Yang Menjadi Fokus Dalam Pembelajaran


1. Bagaimana mendapatkan fungsi serta besarnya arus dan tegangan ac
melalui percobaan, baik secara langsung maupun dengan bantuan
simulasi menggunakan komputer?
2. Bagaimana mendapatkan bentuk formulasi yang menyatakan
hubungan nilai efektif arus dan tegangan dengan nilai maksimumnya
melalui percobaan, baik langsung maupun dengan bantuan simulasi
menggunakan komputer?
3. Bagaimana menentukan frekuensi ac berdasarkan pengamatan
dengan osiloskop, baik secara langsung maupun dengan bantuan
simulasi menggunakan komputer?
4. Bagaimana mendapatkan gambaran tentang bentuk fungsi arus dan
tegangan ac pada rangkaian resistif, baik bentuk formulasi
matematiknya maupun bentuk grafiknya?

Konsep-konsep dan prinsip- • Bentuk fungsi arus dan tegangan ac.


prinsip apa yang siswa harus • definisi arus dan tegangan ac
temukan atau konstruksikan? • definisi dan bentuk formulasi nilai efektif
arus dan tegangan
• pengertian fasor
• penggambaran arus dan tegangan dalam
diagram fasor, untuk rangkain resistif
• Pengaruh perubahan frekuensi terhadat
arus dan tegangan untuk rangkaian
resistif
• Bentuk formulasi dan bentuk grafik arus
dan tegangan dalam rangkaian resistif
Latar belakang informasi apa • Hukum Ohm
yang siswa perlu miliki • Hukum Kirchhoff
sebelumnya? • fase dan sudut fase
• daya listrik
• integral tertentu
• identitas Sin2 ωt
Apa yang telah siswa miliki, • Pertama, dianggap semua informasi di
dan apa yang belum dari yang atas telah dimiliki oleh siswa.
diperlukan itu?

32
• Kedua, bila ternyata setelah dilacak, masih
ada sejumlah siswa yang belum memiliki
satu atau beberapa informasi yang
diperlukan itu, guru perlu mengambil
tindakan mereview kembali informasi
yang diperlukan itu, atau tindakan lain
berupa dorongan dan penugasan kepada
siswa untuk mempelajari kembali hal-hal
yang diperlukan itu.
Informasi baru apa yang • nilai maksimum arus dan tegangan ac
diperlukan? • nilai efektif arus dan tegangan ac
• Energi listrik dalam satu perioda, dan
daya rata-rata
• Pengertian fasor
• tegangan yang terinduksi pada resistor
• o tegangan sesaat pada resistor
Bahan-bahan dan alat apa yang Bahan
diperlukan? • resistor (100, 200, 300, 400, 500 ohm,)
• kertas grafik mm
Alat
• program simulasi, komputer, LCD (jika
tersedia)
• voltmeter, amperemeter dan ohmmeter
• sumber tegangan ac (atau signal
generator).
• kabel-kabel penghubung
• panel rangkaian
• Lain-lain yaitu panduan
simulasi/percobaan (terutama untuk
guru).
• LKS (untuk siswa).
Menyiapkan mental siswa Bagian Invitasi
untuk belajar 1.0 Dapat diawali dengan memberikan
motivasi, menyiapkan mental siswa
Pengajuan masalah (apa yang misalnya dengan memberikan gambaran
akan didiskusikan atau tentang kompetensi yang perlu dikuasai
diselidiki?) atau tujuan yang perlu dicapai dan apa yang
siswa bisa lakukan jika kompetensi atau
tujuan pembelajaran bahasan ini dicapai.
1.1 Dengan menggunakan osiloskop atau
dengan cara simulasi menggunakan
komputer, tunjukkan kepada siswa
bagaimana bentuk grafik arus atau tegangan
AC yang berasal dari suatu sumber tegangan

33
AC pada suatu resistor yang dilewati arus
tsb, dan bagaimana bentuk grafik tegangan
DC yang berasal dari suatu sumber tegangan
DC. Tanyakan, “perbedaan apa yang mereka
amati dari kedua bentuk grafik tsb, dan
bagaimana mendapatkan bentuk fungsi arus
I(t) dan tegangan V(t)-nya?”
1.2. Tanyakan, kepada mereka “berapa harga
tegangan AC dan DC yang ditunjukkan oleh
osiloskop. Bila ternyata mereka belum tahu
cara membacanya, berikan penjelasan
tentang cara membaca tegangan dengan
osiloskop. Selanjutnya, simulasikan
pengukuran tegangan AC dengan osiloskop
dan dengan voltmeter AC, dan tanyakan
“mengapa angka yang ditunjukkan ber-beda,
pada hal kedua alat tsb mengukur besaran
yang sama?” Tanyakan lagi, “bagaimana
mereka bisa mendapatkan formulasi yang
menyatakan hubungan antara kedua angka
pengukuran tersebut”.
1.3. Perhadapkan siswa pada fakta tentang
penggunaan resistor, induktor (kumparan),
dan kapasitor pada berbagai peralatan,
misalnya pada rangkaian starter, relay
penunda waktu, power supply (catu daya),
pesawat radio (pemancar dan penerima), dll.
Tanyakan, “apa dugaan mereka tentang
perilaku masing-masing komponen tsb, bila
dilewati arus listrik, khususnya arus bolak-
balik?”.
1.4. dst, dapat saja dikembangkan oleh guru.
Proses Bagian Eksplorasi
Apa yang akan siswa-siswa 1. Lakukan demonstrasi atau bimbing siswa
lakukan? melakukan percobaab dengan
Manipulasi/menyusun bahan menghubungkan sebuah resistor 1 kohm
dan alat dengan sumber tegangan ac 6 V (gunakan
Mengamati trafo atau generator isyarat), baik secara
langsung ataupun dengan bantuan
Mengukur, mengamati, simulasi).
mencatat data 2. Dengan menggunakan osiloskop, amati
dan gambarkan bentuk grafik/kurva
Mengeksplanasi (memberi tegangan listrik ac yang muncul pada
penjelasan) resistor R tsb. Gantikan sumber AC
dengan sumber DC (batere 6 V). Amati

34
Menggunakan analogi dan gambarkan bertuk kurva/grafik
tegangan yang diperlihatkan osiloskop.
Menginferensi Cermati dan tuliskan perbedaannya.
Menformulasikan 3. Gantikan kembali dengan sumber
tegangan AC (pakai generator isyarat
Menggambar grafik yang amplitudonya diatur pada 6 V).
Menginterpretasi Dengan menggunakan osiloskop, dan
voltmeter ac, ukurlah tegangan pada
resistor . Amati dan catat angka
pengukuran yang ditunjukkan oleh kedua
alat tsb. Atau yang ditunjukkan dengan
simulasi. Cermati kedua angka tsb.
Diskusikan, mengapa angka yang
ditunjukkan berbeda?
4. Dengan cara analogi seperti yang
digunakan pada rangkaian listrik DC
untuk suatu rangkaian tertutup yang
mengandung satu R dan satu sumber
tegangan, gunakan hukum Kirchhoff
untuk memperoleh bentuk fungsi arus
dan tegangan listrik ac. Tuliskan bentuk
formulasi tersebut (arus dan tegangan).
5. Pada langkah-2 di atas, Anda telah
menggambarkan bentuk kurva/grafik
tegangan ac pada R dalam rangkaian ac
yang hanya mengandung R saja.
Berdasarkan bentuk formulasi arus dan
tegangan yang Anda dapatkan/tuliskan
pada langkah-4 di atas, gambarkan pula
kurva/grafik arus bersama-sama dengan
kurva/grafik tegangannya. Buatkan
interpretasi tentang kedua kurva/grafik
tersebut.
Apa yang akan siswa-siswa Eksplorasi-2
lakukan? 1. Hubungkan sebuah resistor 100 ohm ke
Menyusun bahan/alat sumber tegangan AC, yang mula-mula
diatur pada tegangan 3V/50Hz. (guru
Berhipotesis membantu dengan simulasi).
2. Buatlah dugaan, apakah Hukum Ohm
Bereksperimen menguji yang menyatakan hubungan V, I, dan R
hipotesis berlaku disini?
(mengubah variabel, mengukur, 3. Ujilah kebenaran dugaan Anda, dengan
mengamati, membuat tabel cara mengukur dan mengamati arus yang
pengamatan dan mencatat data) melalui R (pakai ammeter AC), dan
tegangan yang jatuh pada R (pakai

35
menggunakan bilangan, voltmeter AC). Lakukan beberapa kali
mengolah data, menyimpulkan dengan mengatur tegangan sumber
berturut-turut: 3V. 6V, 9V, 12V, dan 15V
mengkomunikasikan data, AC. Catat data hasil pengukuran dalam
tabel.
menginterpretasi 4. Bandingkan hasil pengukuran tegangan
dengan hasil perkalian I dan R pada setiap
Berhipotesis variasi tegangan yang dilakukan.
“Bagaimana formulasi hubungan V, I, dan
Bereksperimen menguji R yang dapat Anda simpulkan dari hasil
hipotesis yang Anda dapatkan?” Apakah
(merancang eksperimen, kesimpulan Anda mendukung atau
mengukur, mengamati, menolak dugaan Anda sebelumnya?
mengubah variabel, 5. Gambarkan grafik/kurva V vs I
mengumpulkan data) berdasarkan data yang Anda peroleh
(sebaiknya pakai kertas grafik mm).
Mengkomunikasikan data, Bagaimana bentuk grafiknya?. Buatlah
Menginterpretasi interpretasi tentang grafik tersebut.
Menyatakan apakah kemiringan grafik
Mengeksplanasi tsb? (Jika siswa belum mengerti arti
Menerapkan kemiringan grafik, guru dapat
memberikan sedikit penjelasan).
6. Buatlah dugaan tentang apa yang akan
terjadi pada arus AC yang melalui suatu
resistor murni, bila frekuensi arus bolak-
balik diubah (dinaikkan/diturunkan)
besarnya? Tuliskan dugaan Anda!
7. Rancang percobaan untuk mendapatkan
data yang akan digunakan untuk menguji
dugaan Anda. (Guru membantu dengan
percobaan yang disimulasikan). (Petunjuk:
Sumber tegangan diatur pada
amplitudo12V, frekuensi awal 10 Hz. Ukur
tegangan pada R (pakai voltmeter AC),
dan arus yang melaluinya (pakai ammeter
AC). Amati dan catat (dalam tabel) angka
yang ditunjukkan kedua alat tersebut,
berturut-turut untuk frekuensi 10 Hz, 100
Hz, 1 kHz, 100 kHz.
8. Cermati data tsb, dan gambarkan grafik
arus I vs log f (pakai kertas grafik semilog).
Buatkan interpretasi fisis tentang grafik
tersebut.
9. Ikuti penjelasan tentang pengertian dan
penggunaan fasor dalam menggambarkan

36
amplitudo tegangan dan arus. Berdasarkan
penjelasan tersebut, gambarkan fasor arus
dan tegangan untuk rangkaian resistif
murni bila fasor berputar dengan
kecepatan sudut ω dan dengan tetapan
fase δ

37
Apa yang akan siswa-siswa Bagian Eksplanasi dan Solusi
lakukan? Bagian-1
Mengeksplanasi (memberi Berikanlah penjelasan, atau jawablah
penjelasan) beberapa pertanyaan berikut ini:
1. Pertanyaan dalam buku Fisika SMU Kelas
Membuat solusi III cawu 2, Marten Kanginan: (a)
pertanyaan no-1 s/d no-6, hl. 125. (b)
Apa yang akan siswa-siswa 2. dst.,
lakukan Atau dapat diganti dengan soal-soal yang
Mengeksplanasi (memberi dikembangkan oleh guru. (Catatan:
penjelasan) Pertanyaan-pertanyaan di atas harus berkisar
pada gejala/fenomena fisika atau pada
Membuat solusi persoalan teknologi yang ada dalam
masyarakat, dan semuanya bisa saja hanya
Apa yang akan siswa-siswa ditempatkan di dalam LKS).
lakukan Bagian-2
Kerjakan soal-soal berikut ini
Mengembangkan kreativitas 1. (a) Latihan 10.1: no-1 s/d 3, hl. 122; (b)
Latihan 10.2: no-1 – no-2, hl. 125; (c)
Menerapkan pengetahuan baru 2. dst.,
yang dikonstruksi dalam Atau soal lain yang dikembangkan oleh guru
teknologi dan masyarakat (dimuat dalam LKS).

Bagian Mengambil tindakan atau ekspansi


Petunjuk: Pada bagian ini, Anda (siswa)
dituntut untuk mengembangkan
kemampuan dan kreativitas untuk
menggunakan pengetahuan yang baru saja
dipelajari atau dikonstruksikan, dan
pengetahuan atau kemampuan yang telah
dimiliki sebelumnya, dalam merancang suatu
teknologi atau karya produktif inovatif.
1. Rancang sebuah alat sederhana dengan
menggunakan rangkaian resistif untuk
membuat beberapa buah lampu menyala
dengan intensitas cahaya yang berbeda.

38
Menerapkan pengetahuan baru 2. Rancang sebuah alat sederhana dengan
yang dikonstruksi dalam menggunakan rangkaian resistif untuk
teknologi dan masyarakat membuat beberapa buah lampu menyala
dengan intensitas cahaya yang berbeda.
Menerapkan pengetahuan baru 3. Amati lampu di jalanan, ada yang secara
yang dikonstruksi dalam otomatik berangsur-angsur menyala pada
teknologi dan masyarakat. waktu menjelang malam, tetapi secara
otomatik berangsur-angsur mati pada
Mengembangkan kreativitas waktu menjelang fajar pagi. Bagaimana
Anda menjelaskan fenomena ini?
Mengkomunikasikan Bagaimana pula Anda nenjelaskan
tentang lampu tidur yang bisa diredupkan
cahayanya hanya dengan memutar
Evaluasi sebuah tombol pada lampu tersebut?
Apa yang dievaluasi? 4. Carilah sebuah artikel dari sebuah jurnal
atau majalah yang isinya berkaitan
Jenis tagihan dan apa yang dengan materi pembelajaran yang baru
perlu disiapkan? Anda pelajari, dan buatlah kajian tentang
hal tersebut, atau buatlah suatu karya
teknologi sederhana berdasarkan bacaan
tersebut, kemudian laporkan dalam suatu
diskusi kelas atau tempelkan hasil kajian
atau laporan karya tersebut di majalah
dinding.
5. dst., dapat dikembangkan oleh guru
(termuat dalam LKS).
Catatan: Semua hasil karya Anda, harus
Anda laporkan kepada guru untuk dinilai.

Seluruh kemampuan dasar, sesuai yang


tercantum dalam kurikulum, khususnya
yang menyangkut materi pembelajaran Arus
Listrik Bolak-Balik, sub bahasan
Pengertian Arus dan Tegangan Bolak-Balik,
Nilai Efektif, serta Rangkaian Resistif murni.
- tes (soal disiapkan tersendiri, digabung
untuk 2 pertemuan).
- non tes
- beberapa item bentuk pilihan, 5-10 menit).
- tugas-tugas individual dan kelompok
(tercantum dalam LKS, pekerjaan
dikumpulkan).
- pertanyaan lisan di kelas.
- unjuk kerja (karya-karya kreatif inovatif),
petunjuknya dicantumkan dalam LKS.

39
- keterlibatan dalam proses sains (selama
pembelajaran berlangsung, dengan
menggunakan format observasi yang
berisi sejumlah komponen proses sains,
berbentuk check list).
- Format Evaluasi untuk tempat
menampung semua nilai tagihan.

E. Soal Latihan
Disediakan 4 topik bahasan materi fisika SMA sesuai silabus
Kurikulum 2013, masing-masing dengan judul:
b) Hukum Newton dan Penerapannya
c) Fluida statik (yang mencakup Hukum Utama Hidrostatis, Hukum
Pascall, Hukum Archimedes, Gejala kapilaritas, Viskositas dan Hukum
Stokes).
d) Analisis vektor untuk Gerak Parabola dan Gerak Melingkar
e) Usaha dan Energi (yang mencakup energi kinetik dan energi potensial
(gravitasi dan pegas), konsep usaha, hubungan usaha dan energi kinetik,
hubungan usaha dengan energi potensial, hukum kekekalan energi
mekanik). Manfaatkan informasi tentang pendekatan saintifik yang
termuat dalam Silabus Kurikulum 2013.
Kelas Anda akan dibagi dalam empat kelompok, dan setiap
kelompok akan diberikan salah satu pokok materi tersebut di atas.
Pembagian kelompok akan dilakukan oleh dosen/asisten. Setiap anggota
kelompok dalam setiap kelompok secara individual menyusun skenario
pembelajarannya yang berbasis konstruktivis dengan strategi pendekatan
“hands-on minds-on guided discovery” untuk materi yang sudah ditentukan
untuk masing-masing kelompok. Sebelum Anda mengerjakan secara
individual, kelompok Anda perlu melakukan diskusi kelompok untuk
menyamakan persepsi bagaimana mengerjakan soal tugas ini. Setelah Anda
diberi waktu 1 minggu, maka akan dilakukan diskusi kelas, tiap kelompok
akan diambil sampel untuk mempresentasikan hasil kerjanya. Berdasarkan
masukan-masukan dalam diskusi ini, Anda secara individual memperbaiki

40
hasil pekerjaan Anda, kemudian mengumpulkannya (print out-nya dan
softnya kepada dosen/asisten).
F. Tes formatif
Bagian I
Jawablah soal-soal berikut ini dengan baik:
1. Jelaskan tentang hakekat sains
2. Jelaskan pula tentang sainsing (“sciencing”) dan unsur-unsur utama
dalam sainsing.
3. Jelaskan tentang variabel, hipotesis, generalisasi, sikap dan nilai-nilai
sains dalam pendidikan.
4. Jelaskan tentang hal-hal yang perlu diperhatikan dalam me-
ngembangkan tujuan pembelajaran sains dan apa tujuan pembe-lajaran
sains menurut Arthur Carin.
5. Jelaskan tahap-tahap kegiatan dalam model konstruktivis berorientasi
format “hands-on/minds-on guided discovery”.
6. Tuliskan proses scientitif apa saja yang siswa perlu lakukan dalam
pembelajaran dengan model konstruktivis dalam format “hands-
on/minds-on guided discovery”.
Bagian II
Soal
Susunlah skenario pembelajaran konstruktivis dengan strategi pendekatan
“hands-on minds-on guided discovery” untuk materi pembelajaran “Rangkaian
Listrik Arus Bolak-Balik” (dengan sub bahasan Rangkaian Induktif dan
Rangkaian Kapasitif), untuk SMA sesuai Silabus Fisika kelas IIX KTSP).
Manfaatkan informasi yang tercantum dalam silabus tersebut.
G. Kunci Tes Formatif
Bagian I
Jawaban
Dapat dijawab sebagai berikut
• Sains (IPA) pada hakekatnya berkaitan dengan cara mencari tahu dan
memahami tentang alam secara sistematis, sehingga sains bukanlah
hanya berupa kumpulan pengetahuan yang berupa fakta-fakta, konsep-
konsep, prinsip-prinsip saja tetapi juga merupakan suatu proses
penemuan. Sains meliputi kedua-duanya, yaitu sebagai suatu produk
(berupa kumpulan pengetahuan yang ilmiah) dan sebagai suatu proses.

41
• Sainsing (“sciencing”), yaitu suatu proses yang tak pernah berakhir yang
biasa dilakukan oleh saintis dengan tujuan untuk mengkonstruksi
pengetahuan tentang bagaimana dunia kita bekerja, dan selanjutnya
menjelaskan, memprediksi, dan bisa juga mengontrol fenomena (gejala).
Tiga unsur utama dalam sainsing, yaitu sikap dan proses yang ilmiah,
produk yang ilmiah, dan penyelidikan (investigasi) gejala alamiah.
Dapat dijawab sebagai berikut
• Variabel adalah suatu sifat dari benda atau kejadian yang dapat berubah.
Ada tiga tipe variabel penting dalam penyelidikan ilmiah, yaitu (1)
Variabel manipulasi (variabel bebas) penyelidikan; (2) Variabel respons;
Variabel kontrol.
Generalisasi adalah suatu kesimpulan yang tergambar dari sejumlah
kejadian tertentu, menggambarkan hubungan variabel sering dise-but
prinsip.
Hipotesis adalah suatu terkaan mengenai suatu hubungan yang mungkin
di alam yang dapat dikonfirmasi atau dibuktikan melalui suatu
penyelidikan. Hipotesis digunakan untuk menuntun eks-perimen.
Sikap-sikap dan nilai-nilai sains dalam pendidikan, adalah:
Rasa ingin tahu, menuntut adanya bukti, bersikap skeptis, bersedia menerima
perbedaan pendapat, mampu bekerja sama, bersikap positif terhadap kegagalan
• Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan tujuan pembelajaran
sains adalah (1) Pengembangan sikap keingintahuan tentang dunia, (2)
Pengembangan keterampilan untuk melakukan penye-lidikan (menginvestigasi)
tentang dunia alamiah, (3) Mengembangkan dasar pengetahuan sains dan
teknologi, (4) Menggunakan pendekatan Sains, Teknologi, dan Masyarakat.
Tujuan pembelajaran sains menurut Carin (1997) yang mengutip pendapat
Cormack dan Yager, meliputi lima domain, yaitu (1) mengetahui dan
memahami, (2) mengeksplorasi dan menemukan, (3) berimajinasi dan berkreasi,
(4) merasakan dan menilai, dan (5) menggunakan dan menerapkan.
Tahapan kegiatan pembelajaran dengan model konstruktivis dalam format
hands-on/minds-on guided discovery adalah Siswa (1) menerima suatu invitasi
untuk belajar, (2) menggali, menemukan, dan berkreasi (explore, discover, and
create), (3) mengajukan eksplanasi dan solusi, dan (4) mengambil tindakan pada apa
yang mereka pelajari.
Model Pendekatan ini melibatkan siswa dalam proses scientific
mengobservasi, mengukur, memprediksi, menginfer, menginvesti-gasi, dan

42
mengeksplanasi dunia dengan cara-cara yang sejajar dengan metode-
metode yang biasa digunakan oleh saintis.

Bagian II
Jawaban
Skenario Pembelajarannya adalah:
Pokok Materi Pembelajaran : Rangkaian Arus Bolak-Balik
Sub Pokok Materi : Rangkaian Induktif, dan Kapasitif
Kelas / Semester : XII/ Ganjil (V)
Waktu : 4 x 45 menit (2 x 90 menit)

Masalah Yang Yang Menjadi Fokus Dalam Pembelajaran


1. Apa arti konsep reaktansi induktif dan dan bagaimana memperoleh bentuk
formulasi matematik reaktansi induktif tersebut berdasarkan analisis data
hasil pengamatan/percobaan?
2. Bagaimana bentuk grafik arus dan tegangan digambarkan berdasarkan data
hasil pengamatan/percobaan rangkaian induktif?
3. Apa arti konsep reaktansi kapasitif dan dan bagaimana memperoleh bentuk
formulasi matematik reaktansi kapasitif tersebut berdasarkan analisis data
hasil pengamatan/percobaan?
4. Bagaimana bentuk grafik arus dan tegangan digambarkan berdasarkan data
hasil pengamatan/percobaan rangkaian kapasitif?
5. Ragam persoalan apa saja yang bisa didapatkan solusinya berdasarkan
bentuk grafik arus dan tegangan dan/atau berdasarkan bentuk formulasi
matematik untuk rangkaian induktif dan rangkaian kapasitif.
6. Bagaimana penerapan generalisasi/kesimpulan yang diperoleh siswa dari
pembelajaran ini terhadap masalah sehari-hari yang ada di lingkungannya?
Konsep-konsep dan prinsip- • Bentuk formulasi dan bentuk grafik arus
prinsip apa yang siswa harus dan tegangan dalam rangkaian induktif,
temukan atau konstruksikan? serta pengertian dan bentuk formulasi
reaktansi induktif.
• Bentuk formulasi dan bentuk grafik arus
dan tegangan dalam rangkaian kapasitif,
serta pengertian dan bentuk formulasi
reaktansi kapasitif.
Latar belakang informasi apa • nilai maksimum arus dan tegangan AC
yang siswa perlu miliki • nilai efektif arus dan tegangan AC
sebelumnya? • energi listrik dalam satu perioda, dan
daya rata-rata
• Pengertian fasor
• tegangan yang terinduksi pada resistor,
dan pengertian rangkaian resistif

43
• bentuk grafik arus dan tegangan serta
bentuk formulasi matematik pada
rangkaian resistif
Apa yang telah siswa miliki, dan • Pertama, dianggap semua informasi di
apa yang belum dari yang atas telah dimiliki oleh siswa.
diperlukan itu? • Kedua, bila ternyata setelah dilacak,
masih ada sejumlah siswa yang belum
memiliki satu atau beberapa informasi
yang diperlukan itu, guru perlu
mengambil tindakan mereview kembali
informasi yang diperlukan itu, atau
tindakan lain berupa dorongan dan
penugasan kepada siswa untuk
mempelajari kembali hal-hal yang
diperlukan itu.
Informasi baru apa yang • tegangan yang terinduksi/terimbas
diperlukan? pada induktor dan kapasitor.
• tegangan sesaat pada induktor dan pada
kapasitor
• pengertian reaktansi induktif dan
reaktansi kapasitif
• pengaruh perubahan frekuensi pada
reaktansi induktif dan pada reaktansi
kapasitif
Bahan-bahan dan alat apa yang Bahan
diperlukan? • induktor 10 mH atau 100 mH,
kapasitor 100 uF
• kertas grafik mm
Alat
• program simulasi, komputer, LCD (jika
tersedia)
• voltmeter, amperemeter dan ohmmeter.
• sumber tegangan ac (atau signal
generator).
• kabel-kabel penghubung o panel
rangkaian
Lain-lain
• panduan simulasi/percobaan (terutama
untuk guru).
• LKS (untuk siswa).
Menyiapkan mental siswa untuk Bagian Invitasi
belajar 1.0 Dapat diawali dengan memberikan
motivasi, menyiapkan mental siswa
misalnya dengan memberikan gambaran

44
tentang kompetensi yang perlu dikuasai
atau tujuan yang perlu dicapai dan apa
yang siswa bisa lakukan jika kompetensi
atau tujuan pembelajaran bahasan ini
Pengajuan masalah (apa yang dicapai.
akan didiskusikan atau 1.1 Dengan menggunakan osiloskop atau
diselidiki?) dengan cara simulasi menggunakan
komputer, tunjukkan kepada siswa
bagaimana bentuk grafik arus atau
tegangan AC yang berasal dari suatu
sumber tegangan AC pada suatu induktor
yang dilewati arus tsb, dan bagaimana
bentuk grafik tegangan DC yang berasal
dari suatu sumber tegangan DC. Tanyakan,
“perbedaan apa yang mereka amati dari
kedua bentuk grafik tsb, dan bagaimana
mendapatkan bentuk fungsi arus I(t) dan
tegangan V(t)-nya?”
1.2. Tanyakan, kepada mereka “berapa
harga tegangan AC dan DC yang
ditunjukkan oleh osiloskop. Selanjutnya,
simulasikan pengukuran tegangan AC
dengan osiloskop dan dengan voltmeter
AC, dan tanyakan “mengapa angka yang
ditunjukkan berbeda?”. Tanyakan juga
apakah frekuensi ABB berpengaruh dan
bagaimana pengaruhnya terhadap arus dan
tegangan yang muncul pada induktor?
Tanyakan lagi, “bagaimana mereka bisa
mendapatkan formulasi yang menyatakan
hubungan antara kuat arus dengan
tegangan, frekuensi dan nilai induktansi”.
1.3. Lakukan lagi seperti langkah 1.1-1.2,
tapi menggunakan kapasitor.
1.4. Perhadapkan siswa pada fakta tentang
penggunaan induktor (kumparan) dan
kapasitor pada berbagai peralatan, misalnya
pada rangkaian starter, relay penunda
waktu, power supply (catu daya), pesawat
radio (pemancar dan penerima), dll.
Tanyakan, “apa dugaan mereka tentang
perilaku masing-masing komponen tersebut
bila dilewati arus listrik, khususnya arus
bolak-balik?”.
Proses Bagian Eksplorasi

45
Apa yang akan siswa-siswa 1. Lakukan demonstrasi atau bimbing
lakukan? siswa melakukan percobaan dengan
Manipulasi/menyusun bahan menghubungkan sebuah induktor L 100
dan alat mH dengan sumber tegangan AC 12 V
(gunakan trafo atau generator isyarat),
Mengamati baik secara langsung ataupun dengan
bantuan simulasi).
Mengukur, Mengamati, 2. Dengan menggunakan osiloskop, amati
Mencatat data dan gambarkan bentuk grafik/kurva
tegangan listrik ac yang muncul pada
Membanding induktor L tersebut. Gantikan sumber
AC de-ngan sumber DC (batere 12 V).
Mengukur, Mengamati, Amati dan gambarkan bertuk
Mencatat data kurva/grafik tegangan yang
diperlihatkan osiloskop. Cermati dan
Mengeksplanasi tuliskan perbedaannya.
3. Gantikan kembali dengan sumber
Menginfer tegangan AC (pakai generator isyarat
Membuat formulasi yang amplitudonya diatur pada 12 V).
Dengan menggunakan osiloskop, dan
Mengkomunikasikan voltmeter ac, ukurlah tegangan pada
(Menggambar grafik) induktor. Amati dan catat angka
Menginterpretasi pengukuran yang ditunjukkan oleh
kedua alat tersebut. Atau yang
ditunjukkan dengan simulasi. Cermati
kedua angka tersebut. Diskusikan,
mengapa angka yang ditunjukkan
berbeda?
4. Dengan cara analogi seperti yang
digunakan pada rangkaian listrik DC
untuk suatu rangkaian tertutup yang
mengandung satu induktor murni L dan
satu sumber tegangan, gunakan hukum
Kirchhoff untuk memperoleh bentuk
fungsi arus dan tegangan listrik ac.
Tuliskan bentuk formulasi tersebut
(arus dan tegangan).
5. Pada langkah-2 di atas, Anda telah
menggambarkan bentuk kurva/grafik
tegangan ac pada induktor L dalam
rangkaian ac yang hanya mengandung
L saja. Berdasarkan bentuk formulasi
arus dan tegangan yang Anda
dapatkan/tuliskan pada langkah-4 di
atas, gambarkan pula kurva/ grafik arus

46
bersama-sama dengan kurva/grafik
tegangannya. Buatkan interpretasi ttg
kedua kurva/grafik tersebut.
Eksplorasi-2
Lakukan seperti pada Eksplorasi -1, tapi
menggantikan Induktor L dengan Kasitor C
100 uF

47
Apa yang akan siswa-siswa Eksplorasi-3
lakukan? 1. Hubungkan sebuah induktor
Menyusun bahan dan alat (kumparan) 100 mH ke sumber
tegangan AC, yang diatur pada
Berhipotesis tegangan max. (ampli-tudo) 12V. (guru
membantu dengan simulasi).
Mengukur, mengamati, 2. Buatlah dugaan tentang bagaimana
mengumpulkan/mencatat data, pengaruh pengubahan frekuensi
menghitung (menggunakan arus/tegangan bolak-balik terhadap
bilangan) arus yang mengalir melalui sebuah
induktor dalam suatu rangkaian
Menyimpulkan induktif murni.
3. Dengan mengatur frekuensi berturut-
Menginterpretasi turut: 10 Hz, 100 Hz, 1 kohm, 10 kohm,
dan 100 kohm, ukur/amati dan catat
Memeriksa hipotesis (dalam tabel) arus yang melalui L (pakai
ammeter AC), dan tegangan efektif pada
Menginferensi L (pakai voltmeter AC). Pada kolom
(Membuat formulasi) yang sesuai dalam tabel, catat pula hasil
perhitungan 2πfL dan V/2πfL untuk
Membanding setiap frekuensi yang digunakan.
Menginterpretasi 4. Bandingkan angka hasil pengukuran
Menggambar grafik arus I dengan hasil bagi V/2πfL untuk
setiap frekuensi yang digunakan. Jika
2πfL) ditulis dengan notasi XL dan
disebut reaktansi induktif, buatlah
kesimpulan ttg bentuk formulasi yang
menyatakan hubungan antara Veff , I,
dan XL untuk suatu rangkaian induktif
murni.
5. Dengan mencermati rumus yang baru
saja Anda formulasikan, buatlah
interpretasi tentang bentuk
kebergantungan arus ac yang mengalir
melalui suatu induktor terhadap
frekuensi arus/tegangan bolak-balik
yang digunakan. Bagaimanakah bentuk
grafiknya? Apakah hasil yang Anda
dapatkan menyokong atau menolak
dugaan Anda sebelumnya?
Apakah perbedaannya dengan yang
terjadi pada rangkaian kapasitif murni?
6. Dengan menggunakan hubungan V(t) =
L dI/dt, hukum Kirchhoff untuk
rangkaian induktif murni dimana

48
tegangan sumberV = Vo Sin ωt,
dapatkanlah bentuk formulasi tegangan
VL dan arus I.
7. Bandingkan kedua bentuk formulasi
tersebut, dan gambarkan kurva/grafik
kedua fungsi.

49
Apa yang akan siswa-siswa Eksplorasi-4
lakukan? 1. Hubungkan sebuah kapasitor 100 uF ke
Menyusun bahan dan alat sumber tegangan AC, yang diatur pada
tegangan maksimal. (amplitudo) 12V.
Berhipotesis (Guru membantu dengan simulasi).
2. Buatlah dugaan tentang bagaimana
Mengukur, mengamati, pengaruh pengubahan frekuensi
mengumpulkan/mencatat data, arus/tegangan bolak-balik terhadap
menghitung (menggunakan arus yang mengalir melalui sebuah
bilangan) kapasitor dalam suatu rangkaian
kapasitif murni.
Menyimpulkan 3. Dengan mengatur frekuensi berturut-
turut 10 Hz, 100 Hz, 1 kohm, 10 kohm,
Menafsir, menginterpretasi, dan 100 kohm, ukur/amati dan catat
(dalam tabel) arus yang melalui C (pakai
Menyimpulkan ammeter AC), dan tegangan efektif pada
Menggambar grafik C (pakai voltmeter AC). Pada kolom
yang sesuai dalam tabel, catat pula hasil
Memeriksa hipotesis perhitungan 1/2πfC dan V/(1/2πfC)
untuk setiap frekuensi yang digunakan.
Membanding 4. Bandingkan angka hasil pengukuran
arus I dengan hasil bagi V/(1/2πfC)
Menginferensi untuk setiap frekuensi yang digunakan.
(Membuat formulasi) Jika (1/2πfC) ditulis dengan notasi XC
dan disebut reaktansi kapasitif, buatlah
kesimpulan tentang bentuk formulasi
yang menyatakan hubungan antara Veff,
I, dan XC untuk suatu rangkaian
kapasitif murni.
5. Dengan mencermati rumus yang baru
saja Anda formulasikan, buatlah
interpretasi tentang bentuk
kebergantungan arus ac yang mengalir
melalui suatu kapasitor terhadap
frekuenci arus/tegangan bolak-balik
yang digunakan. Bagaimanakah bentuk
grafiknya? Apakah hasil yang Anda
dapatkan menyokong atau menolak
dugaan Anda sebelumnya? Apakah
perbedaannya dengan yang terjadi pada
rangkaian resistif murni?.
6. Dengan menggunakan hubungan Q =
CVC, hukum Kirchhoff untuk rangkaian
kapasitif murni dimana tegangan
sumber V = Vo Sin ωt, dan definisi

50
I=dQ/dt, dapatkanlah bentuk formulasi
tegangan VC dan arus I.
7. Bandingkan kedua bentuk formulasi
tersebut, dan gambarkan kurva/grafik
kedua fungsi tersebut dalam satu
gambar, serta buatkan interpretasi
fisisnya.

51
Apa yang akan siswa-siswa
lakukan? Bagian Eksplanasi dan Solusi
Eksplanasi (menjelaskan) Bagian-1
Memberikan solusi Berikanlah penjelasan, atau jawablah
berdasarkan pengetahuan baru beberapa pertanyaan berikut ini:
yang dikonstruksi 1. Pertanyaan dalam buku Fisika SMU
Kelas III cawu 2, Marten Kanginan: (a)
Apa yang akan siswa-siswa pertanyaan no-1 s/d no-6, hl.125. (b)
lakukan pertanyaan no-7 s/d 14, hl.137-138.
2. dst.,
Eksplanasi (menjelaskan) Atau dapat diganti dengan soal-soal yang
Memberikan solusi berdasarkan dikembangkan oleh guru. (Catatan:
pengetahuan baru yang Pertanyaa-pertanyaan di atas harus berkisar
dikonstruksi pada gejala/fenomena fisika atau pada
persoalan teknologi yang ada dalam
masyarakat, dan semuanya bisa saja hanya
ditempatkan di dalam LKS).
Bagian-2
Kerjakan soal-soal berikut ini
(a) Latihan 10.1: no-1 s/d 3, hl. 122; (b)
Latihan 10.2 : no-1 – no-2, hl. 125 ; (c)
Latihan 10.3 : no-1 s/d no-3, hl. 132 ; (d)
Latihan 10.4 : no-1 s/d no-2, hl. 137
2. dst.,
Atau soal lain yang dikembangkan oleh
guru (dimuat dalam LKS).
Apa yang akan siswa-siswa Bagian mengambil tindakan atau ekspansi
lakukan Petunjuk: Pada bagian ini, Anda (siswa)
dituntut untuk mengembangkan
Mengembangkan kreativitas kemampuan dan kreativitas untuk
Membuat penerapan dalam menggunakan pengetahuan yang baru saja
teknologi dan masyarakat dipelajari atau dikonstruksikan, dan
(berdasarkan pengetahuan yang pengetahuan atau kemampuan yang telah
baru dikonstruksi) dimiliki sebelumnya, dalam merancang
suatu teknologi atau karya produktif
Mengkomunikasikan inovatif
1. Rancang sebuah alat sederhana dengan
menggunakan rangkaian kapasitif atau
induktif yang dapat membuat dua buah
lampu berkedip secara bergantian.
2. Carilah sebuah artikel dari sebuah jurnal
atau majalah yang isinya berkaitan
dengan materi pembelajaran yang baru
Anda pelajari, dan buatlah kajian

52
tentang hal tersebut, atau buatlah suatu
karya teknologi sederhana berdasarkan
bacaan tersebut, kemudian laporkan
dalam suatu diskusi kelas atau
tempelkan hasil kajian atau laporan
karya tersebut di majalah dinding.
3. dst., dapat dikembangkan oleh guru
(termuat dalam LKS).
Catatan: Semua hasil karya Anda, harus
Anda laporkan kepada guru untuk dinilai.
Evaluasi Seluruh kemampuan dasar, sesuai yang
Apa yang dievaluasi? tercantum dalam kurikulum, khususnya
yang menyangkut materi pembelajaran
Jenis tagihan dan apa yang perlu Arus Listrik Bolak-Balik, sub bahasan
disiapkan? Pengertian Arus dan Tegangan Bolak-Balik,
Nilai Efektif, serta Rangkaian Resistif,
Induktif, dan Kapasitif Murni.
- tes (soal disiapkan tersendiri, digabung
untuk 2 pertemuan).
- non tes:
- kuis (diberikan diawal pertemuan
kedua, cukup satu soal esay, atau
beberapa item bentuk pilihan, 5-10
menit).
- tugas-tugas individual dan kelompok
(tercantum dalam LKS, pekerjaan
dikumpulkan).
- pertanyaan lisan di kelas.
- unjuk kerja (karya-karya kreatif
inovatif), petunjuknya dicantumkan
dalam LKS.
- keterlibatan dalam proses sains (selama
pembelajaran berlangsung, dengan
menggunakan format observasi yang
berisi sejumlah komponen proses sains,
berben tuk check list).
- Format Evaluasi untuk tempat
menampung semua nilai tagihan.

H. Tindak Lanjut

53
Untuk memantapkan pemahaman dan keterampilan Anda dalam
menyusun skenario pembelajaran dengan pendekatan konstruktivis dalam
format hands-on minds-on, Anda diminta untuk menyusun lagi dua skenario,
yang pertama diambil topiknya dari bahan ajar IPA SMP (dari silabus
kurikulum KTSP), dan yang kedua dari Fisika SMA kelas XI semester genap
(dari silabus kurikulum 2013).

BAB II

54
TINJAUAN TENTANG PENDEKATAN ILMIAH (SCIENTIFIC
APPROACH) DAN STRATEGI PEMBELAJARAN BERBASIS
PENYELIDIKAN (INQUIRY BASED LEARNING)

A. Deskripsi
Dalam bab kedua ini akan dibahas model pendekatan Ilmiah
(scientific approach) dan strategi pembelajaran berbasis penyelidikan (inquiry)
serta penerapannya dalam pembelajaran Sains (IPA) khusus-nya Fisika di
sekolah menengah.
Setelah mempelajari bab ini, diharapkan mahasiswa atau pembaca
lainnya akan dapat:
1) Memahami tentang model pendekatan ilimah (scientific approach) dalam
gambaran globalnya.
2) Memahami tentang strategi pembelajaran berbasis penyelidikan (inquiry
based learning), serta penerapannya dalam pembelajaran Sains (IPA)
khususnya fisika di sekolah menengah.
Karena itu, materi (bahan ajar) yang dipilih untuk disajikan dalam bab ini
adalah 1) Tinjauan umum pendekatan ilmiah (scientific approach), 2)
Pembelajaran Berbasis Penyelidikan (Inquiry Based Learning), dan contoh
penerapannya dalam pembelajaran IPA-Fisika di Sekolah Menengah.
B. Sajian/Uraian
B.1. Tinjauan Umum Pendekatan Ilmiah (Scientific Approach)
1.1. Pengantar Singkat “Metode Ilmiah” dan Langkah-Langkahnya
Bab ini diawali dengan meninjau terlebih dahulu tentang metode
ilmiah secara umum, yang juga digunakan dalam bidang ilmu diluar sains
(IPA). Metode ilmiah disini dilihat sebagai seperangkat teknik yang
digunakan oleh komunitas ilmiah untuk menyelidiki fenomena alam
dengan menyediakan kerangka kerja obyektif untuk membuat penyelidikan
ilmiah dan analisis data untuk mencapai kesimpulan tentang apa yang yang
dipertanyakan.
Tujuan dari metode ilmiah adalah seragam, tetapi metode itu sendiri
belum tentu diformalkan sama antara semua cabang ilmu pengetahuan. Hal
yang paling umum, metode ilmiah dinyatakan sebagai serangkaian langkah,
meskipun jumlah yang tepat dan sifat langkah bervariasi tergantung pada
sumbernya. Metode ilmiah bukan resep, melainkan siklus yang
berkelanjutan yang dimaksudkan untuk diterapkan dengan cerdas,

55
imajinatif, dan kreatif. Sering, beberapa langkah ini berlangsung secara
bersamaan, dalam urutan yang berbeda, atau diulang sebagai percobaan
yang disempurnakan , tapi ini adalah urutan yang paling umum dan intuitif.
Ada ungkapan tidak ada satu “metode ilmiah”, melainkan, ada sejumlah
strategi yang telah terbukti efektif dalam menjawab pertanyaan tentang
bagaimana hal-hal di alam benar-benar bekerja. Tergantung pada sumber,
langkah-langkah yang tepat akan dijelaskan agak berbeda, namun berikut
ini adalah pedoman umum yang baik tentang bagaimana metode ilmiah
sering diterapkan.
1. Mengajukan pertanyaan - menentukan suatu fenomena alam atau
kelompok fenomena yang Anda ingin tahu dan ingin jelaskan atau
pelajari lebih lanjut tentang fenomena tersebut, kemudian mengajukan
pertanyaan yang spesifik yang tertuju pada apa yang Anda cari.
2. Menyelidiki topik - langkah ini mencakup belajar sebanyak yang Anda
bisa tentang fenomena, termasuk mempelajari penelitian sebelumnya
dari orang lain dalam bidang serupa.
3. Merumuskan hipotesis - menggunakan pengetahuan yang telah Anda
peroleh, merumuskan hipotesis tentang sebab akibat dari fenomena, atau
hubungan fenomena dengan beberapa fenomena lainnya.
4. Menguji hipotesis - merencanakan dan melaksanakan prosedur untuk
menguji hipotesis (suatu percobaan) dengan mengumpulkan data.
5. Menganalisis data - menggunakan analisa matematis yang tepat untuk
melihat apakah hasil percobaan mendukung atau menolak hipotesis.
Jika data tidak mendukung hipotesis, hipotesis harus ditolak atau
dimodifikasi dan diuji kembali. Jangan merasa gagal jika kesimpulan yang
diperoleh tidak mendukung hipotesis Anda. Ingat hipotesis itu hanya suatu
tebakan atau dugaan dan karna itu tak usah terkejut ketika melihat hasil.
Sering kali, hasil percobaan disusun dalam bentuk laporan laboratorium
(untuk pekerjaan kelas) atau dalam bentuk artikel (dalam hal penelitian
akademik yang dapat diterbitkan). Hasil percobaan yang dipublikasi dapat
memberikan kesempatan bagi orang lain memunculkan lebih banyak
pertanyaan baru tentang fenomena yang sama atau fenomena yang terkait,
untuk memulai proses penyelidikan lagi.
1.2. Beberapa Sifat dalam Menggunakan Metode Ilmiah
Tujuan dari metode ilmiah adalah untuk mendapatkan solusi
permasalahan berbagai fenomena secara sistematis dan objektif.

56
• Penggunaan metode ilmiah dimaksudkan untuk menghilangkan
pengaruh subyektivitas pribadi dengan berfokus pada prosedur
pengujian obyektif.
• Penalaran harus digunakan untuk membuat hipotesis konsisten dengan
hukum-hukum ilmiah yang saat ini dikenal.
• Hipotesis yang disajikan harus memungkinkan untuk melakukan
eksperimen dengan hasil yang dapat diamati dan terukur.
• Semua langkah proses harus difokuskan pada penggambaran dan
penjelasan fenomena yang diamati.
• Hanya sejumlah terbatas asumsi dan entitas hipotetis yang harus
diusulkan dalam teori tertentu.
• Hipotesis haruslah berupa sesuatu yang dapat dibuktikan kebenarannya
oleh data yang dapat diobservasi melalui percobaan, tapi bias jadi
percobaan tidak berguna dalam mendukung hipotesis.
• Pengujian harus dapat dilakukan oleh pengamat lain yang tertarik untuk
mencoba kemudian.
Adalah baik untuk menjaga sifat-sifat ini dalam pikiran ketika
mengembangkan prosedur dan pengujian hipotesis. Kiranya pengenalan
metode ilmiah ini memberikan gambaran tentang upaya yang biasa
dilakukan oleh para ilmuwan untuk memastikan bahwa pekerjaan mereka
adalah bebas dari bias, inkonsistensi, dan dari komplikasi yang tidak perlu.
Ketika Anda sendiri menggunakannya dalam merancang pembelajaran
sains, kiranya hal ini berguna untuk merefleksikan secara teratur cara-cara
menggunakan prinsip-prinsip metode ilmiah.
1.3. Model Pendekatan Ilmiah (Scientific Approach) dalam Gamba-ran
Kurikulum 2013
1.3.1. Gambaran Umum Langkah-langkah Pembelajaran
Proses pembelajaran menyentuh tiga ranah, yaitu kognitif, afektif,
dan psikomotorik, dimana hasil belajar diharapkan melahirkan peserta
didik yang produktif, kreatif dan inovatif melalui penguatan ketiga ranah
tersebut di atas secara terintegrasi. Hal ini secara skematis dapat
digambarkan sebagai berikut (Gambar 8):

57
Gambar 8. Gambaran skematis proses dan hasil belajar dalam kurikulum 2013

- Ranah sikap menggamit transformasi substansi atau materi ajar agar


peserta didik “tahu mengapa”.
- Ranah keterampilan menggamit transformasi substansi atau materi ajar
agar peserta didik “tahu bagaimana”.
- Ranah pengetahuan menggamit transformasi substansi atau materi ajar
agar peserta didik “tahu apa”.
- Hasil akhirnya adalah peningkatan dan keseimbangan antara
kemampuan untuk menjadi manusia yang baik dan manusia yang
memiliki kecakapan dan pengetahuan untuk hidup secara layak dari
peserta didik.
Proses pembelajaran harus dilaksanakan dengan dipandu nilai-nilai,
prinsip-prinsip, atau kriteria ilmiah. Proses pembelajaran disebut ilmiah jika
memenuhi kriteria seperti berikut ini:
1) Substansi atau materi pembelajaran berbasis pada fakta atau fenomena
yang dapat dijelaskan dengan logika atau penalaran tertentu; bukan
sebatas kira-kira, khayalan, legenda, atau dongeng semata.
2) Penjelasan guru, respon peserta didik, dan interaksi edukatif guru-
peserta didik terbebas dari prasangka yang serta-merta, pemikiran
subjektif, atau penalaran yang menyimpang dari alur berpikir logis.
3) Mendorong dan menginspirasi peserta didik berpikir secara kritis,
analistis, dan tepat dalam mengidentifikasi, memahami, memecahkan
masalah, dan mengaplikasikan substansi atau materi pembelajaran.
4) Mendorong dan menginspirasi peserta didik mampu berpikir hipotetik
dalam melihat perbedaan, kesamaan, dan tautan satu sama lain dari
substansi atau materi pembelajaran.

58
5) Mendorong dan menginspirasi peserta didik mampu memahami,
menerapkan, dan mengembangkan pola berpikir yang rasional dan
objektif dalam merespon substansi atau materi pembelajaran.
6) Berbasis pada konsep, teori, dan fakta empiris yang dapat
dipertanggungjawabkan.
7) Tujuan pembelajaran dirumuskan secara sederhana dan jelas, namun
menarik sistem penyajiannya.
Kurikulum 2013 menekankan pada dimensi pedagogik modern
dalam pembelajaran, yaitu menggunakan pendekatan ilmiah. Pendekatan
ilmiah dalam pembelajaran sebagaimana dimaksud meliputi mengamati,
menanya, menalar, mencoba, membentuk jejaring untuk semua mata
pelajaran.
Langkah-langkah pendekatannya dapat digambarkan secara
skematik sebagai berikut:

Gambar 9. Gambaran skematik langkah proses pembelajaran dengan pendekatan


ilmiah kurikulum 2013

1.3.2. Penjelasan tentang Langkah-langkah Pembelajaran


Langkah pertama pada scientific approach adalah observing
(mengamati). Siswa mengamati obyek yang akan dipelajari. Kegiatan
belajarnya adalah membaca, mendengar, menyimak, melihat (tanpa atau
dengan alat). Kompetensi yang dikembangkan adalah melatih
kesungguhan, ketelitian, mencari informasi. Dalam hal ini guru menyajikan
perangkat pembelajaran berupa media pembelajaran. dalam kegitan
mengamati, guru menyajikan video, gambar, miniatur, tayangan, atau
obyek asli. Siswa bisa diajak untuk bereksplorasi mengenai obyek yang akan
dipelajarai.
Langkah kedua pada scientific appraoach adalah questioning
(menanya). Kegiatan belajarnya adalah mengajukan pertanyaan tentang
informasi yang tidak dipahami dari apa yang diamati atau pertanyaan untuk

59
mendapatkan informasi tambahan tentang apa yang diamati (dimulai dari
pertanyaan faktual sampai ke pertanyaan yang bersifat hipotetik).
Kompetensi yang dikembangkan adalah mengembangkan kreativitas, rasa
ingin tahu, kemampuan merumuskan pertanyaan untuk membentuk
pikiran kritis yang perlu untuk hidup cerdas dan belajar sepanjang hayat.
Pada kegiatan pembelajaran ini siswa melakukan pembelajaran bertanya.
Siswa yang pandai dan cerdas akan bertanya atau menjawab pertanyaan
baik dari guru maupun dari teman.
Langkah ketiga pada scientific approach adalah associating (menalar/
mengolah informasi). Kegiatan belajarnya adalah pertama, mengolah
informasi yang sudah dikumpulkan baik terbatas dari hasil kegiatan
mengumpulkan/eksperimen maupun hasil dari kegiatan mengamati dan
kegiatan mengumpulkan informasi; kedua, pengolahan informasi yang
dikumpulkan dari yang bersifat menambah keluasan dan kedalaman
sampai kepada pengolahan informasi yang bersifat mencari solusi dari
berbagai sumber yang memiliki pendapat yang berbeda sampai kepada
yang bertentangan. Kompetensi yang dikembangkan adalah
mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat aturan, kerja keras,
kemampuan menerapkan prosedur dan kemampuan berpikir induktif serta
deduktif dalam menyimpulkan. Pada kegiatan ini siswa akan menalar yaitu
menghubungkan apa yang sedang dipelajari dengan apa yang ada dalam
kehidupan sehari-hari. pada kegiatan ini siswa berlatih menerapkan apa
yang dipelajari sesuai dengan kehidupan sehari-hari.
Langkah ke empat pada scientific approach adalah experimenting
(mencoba). Kegiatan yang dilakukan adalah mengumpulkan
informasi/eksperimen. Kegiatan belajarnya adalah melakukan eksperimen,
membaca sumber lain selain buku teks, mengamati
objek/kejadian/aktivitas, wawancara dengan nara sumber. Kompetensi
yang dikembangkan adalah mengembangkan sikap teliti, jujur, sopan,
menghargai pendapat orang lain, kemampuan berkomunikasi, menerapkan
kemampuan mengumpulkan informasi melalui berbagai cara yang
dipelajari, mengembangkan kebiasaan belajar dan belajar sepanjang hayat.
Pada langkah pembelajaran ini, setiap siswa dituntut untuk mencoba
mempraktekkan apa yang dipelajari.
Langkah ke lima pada scientific approach adalah networking
(membentuk jejaring). Networking adalah kegiatan siswa untuk membentuk

60
jejaring pada kelas. Kegiatan belajarnya adalah menyampaikan hasil
pengamatan, kesimpulan berdasarkan hasil analisis secara lisan, tertulis,
atau media lainnya. Kompetensi yang dikembangkan adalah
mengembangkan sikap jujur, teliti, toleransi, kemampuan berpikir
sistematis, mengungkapkan pendapat dengan singkat dan jelas, dan
mengembangkan kemampuan berbahasa yang baik dan benar. Pada
tahapan ini siswa mempresentasikan kemampuan mereka mengenai apa
yang telah dipelajari sementara siswa lain menanggapi. Tanggapan siswa
lain bisa berupa pertanyaan, sanggahan atau dukungan tentang materi
presentasi. Guru berfungsi sebagai fasilitator tentang kegiatan ini. Dalam
kegiatan ini semua siswa secara proporsional akan mendapatkan kewajiban
dan hak yang sama. Siswa akan terlatih untuk menjadi narasumber, menjadi
orang yang akan terlatih sehingga menjadi pribadi yang mandiri., dan
pribadi yang bisa dipercaya. Semua kegiatan pembelajan akan kembali
kepada pencapaian ranah pembelajaran yaitu ranah sikap, ranah kognitif
dan ranah keterampilan.
B.2. Strategi Pembelajaran Berbasis Penyelidikan (Inquiry Based
Learning)
2.1. Konsep Dasar Strategi Pembelajaran Inquiry
Strategi pembelajaran inquiry atau boleh juga disebut Inkuiri Ilmiah
(Scientific Inquiry) mengacu pada berbagai cara di mana para ilmuwan
mempelajari alam dan mengemukakan penjelasan berdasarkan bukti yang
diperoleh dari pekerjaan mereka. Inquiry juga mengacu pada kegiatan siswa
di mana mereka mengembangkan pengetahuan dan pemahaman tentang
ide-ide ilmiah, serta pemahaman tentang bagaimana ilmuwan mempelajari
alam (Karl J. Wenning, 2010). Lebih lanjut dijelaskan bahwa Inquiry ilmiah
adalah cara yang ampuh untuk memahami konten ilmu pengetahuan. Siswa
belajar bagaimana mengajukan pertanyaan dan menggunakan bukti untuk
memberikan jawaban. Dalam proses belajar strategi inquiry ilmiah, siswa
belajar untuk melakukan penyelidikan dan mengumpul-kan bukti-bukti
dari berbagai sumber, mengembangkan penjelasan dari data, dan
berkomunikasi serta mempertahankan kesimpulan me-reka.
Strategi Pembelajaran Inquiry banyak dipengaruhi oleh aliran belajar
kognitif. Menurut aliran ini belajar pada hakikatnya adalah proses mental
dan proses berpikir dengan memanfaatkan segala potensi yang dimiliki
setiap individu secara optimal. Ini adalah rangkaian kegiatan pembelajaran

61
yang menekankan pada proses berpikir secara kritis dan analitis untuk
mencari dan menemukan sendiri jawaban dari suatu masalah yang
dipertanyakan.
Ada beberapa hal yang menjadi ciri utama strategi pem-belajaran
inquiry. Pertama, strategi ini menekankan kepada aktivitas siswa secara
maksimal untuk mencari dan menemukan. Kedua, seluruh aktivitas yang
dilakukan siswa diarahkan untuk mencari dan menemukan jawaban sendiri
dari sesuatu yang dipertanyakan, sehingga diharapkan dapat
menumbuhkan sikap percaya diri. Ketiga, tujuan dari penggunaan strategi
ini adalah mengembangkan kemam-puan berpikir secara sistematis, logis
dan kritis, atau mengembangkan kemampuan intelektual sebagai bagian
dari proses mental.
Strategi pembelajaran inquiry akan efektif manakala:
• Guru mengharapkan siswa dapat menemukan sendiri jawaban dari suatu
permasalahan yang ingin dipecahkan.
• Jika bahan pelajaran yang akan diajarkan tidak berbentuk fakta atau
konsep yang sudah jadi melainkan sebuah kesimpulan yang perlu
pembuktian.
• Jika proses pembelajaran berangkat dari rasa ingin tahu siswa terhadap
segala sesuatu
• Jika guru akan mengajar kepada sekelompok siswa yang rata-rata
memiliki kemauan dan kemampuan berpikir.
• Jika jumlah siswa yang belajar tidak terlalu banyak sehingga bisa
dikendalikan guru
• Jika guru memiliki waktu yang cukup untuk menggunakan pende-katan
yang berpusat pada siswa.
2.2. Prinsip-prinsip Penggunaan Strategi Pembelajaran Inquiry
Pembelajaran berorientasi inquiry memerlukan pendekatan dan
strategi yang jelas yang secara sistematis akan mempromosikan semua
keterampilan proses ilmiah dan intelektual yang diharapkan dari seseorang
yang secara ilmiah melek. Strategi Pembelajaran inquiry merupakan strategi
yang menekankan pada pengembangan intelektual anak. Pengembangan
intelektual itu menurut Piaget dipengaruhi faktor maturation, physical
experience, social experience, dan equilibration.

62
Maturation atau kematangan adalah proses perubahan fisio-logis dan
anatomis, yaitu proses pertumbuhan fisik, yang meliputi pertumbuhan
tubuh, otak dan sistem saraf.
Physical experience adalah tindakan-tindakan fisik yang dilaku-kan
individu terhadap benda-benda yang ada dilingkungan sekitar-nya.
Social experience adalah aktivitas dalam berhubungann dengan orang
lain. Ada dua aspek pengalaman sosial yang dapat membantu
perkembangan intelektual. Pertama, pengalaman sosial dapat me-
ngembangkan kemampuan berbahasa. Kedua, melalui pengalaman sosial
anak akan mengurangi egocentric-nya.
Equilibration adalah proses penyesuaian antara pengetahuan yang
sudah ada dengan pengetahuan baru yang ditemukannya.
Atas dasar penjelasan diatas, maka dalam penggunaan Strategi
Pembelajaran inquiry terdapat beberapa prinsip yang harus diper-hatikan
oleh setiap guru, yaitu:
1. Berorientasi pada pengembangan intelektual.
2. Prinsip interaksi.
3. Prinsip bertanya.
4. Prinsip belajar untuk berpikir.
5. Prinsip keterbukaan.
2.3. Langkah Umum yang Banyak Digunakan tentang Strategi Pem-
belajaran Inquiry
Orientasi
Langkah orientasi adalah langkah untuk membina suasana atau
iklim pembelajaran yang responsif. Beberapa hal yang perlu dilakukan
dalam tahapan orientasi:
• Menjelaskan topik, tujuan, dan hasil belajar yang diharapkan dapat
dicapai oleh siswa
• Menjelaskan pokok-pokok kegiatan yang harus dilakukan oleh siswa
untuk mencapai tujuan
• Menjelaskan pentingnya topik dan kegiatan belajar.

Merumuskan Masalah

63
Merumuskan masalah merupakan langkah yang membawa siswa
pada suatu persoalan yang mengandung teka-teki. Beberapa hal yang harus
diperhatikan dalam merumuskan masalah, diantaranya:
• Masalah hendaklah dirumuskan sendiri oleh siswa.
• Masalah yang dikaji adalah masalah yang mengandung teka-teki yang
jawabannya pasti.
• Konsep-konsep dalam masalah adalah konsep-konsep yang sudah
diketahui lebih dahulu oleh siswa.
Merumuskan Hipotesis
Hipotesis adalah jawaban sementara dari suatu permasalahan yang
sedang dikaji. Sebagai jawaban sementara hipotesis perlu diuji
kebenarannya.
Mengumpulkan Data
Mengumpulkan data adalah aktivitas menjaring informasi yang
dibutuhkan untuk menguji hipotesis yang diajukan. Dalam strategi
pembelajaran inkuiri, mengumpulkan data merupakan proses mental yang
sangat penting dalam pengembangan intelektual.
Menguji Hipotesis
Menguji hipotesis adalah proses menentukan jawaban yang
dianggap diterima sesuai dengan data atau informasi yang diperoleh
berdasarkan pengumpulan data.
Merumuskan kesimpulan
Merumuskan kesimpulan adalah proses mendeskripsikan temuan
yang diperoleh berdasarkan hasil pengujian hipotesis.
2.4. Kesulitan-kesulitan Implementasi, Keunggulan dan Kelema-han
Strategi Pembelajaran Inquiry
2.4.1. Kesulitan-kesulitan Implementasi
Pertama, strategi pembelajaran inkuiri merupakan strategi
pembelajaran yang menekankan kepada proses berpikir yang bersandarkan
pada dua sayap yang sama pentingnya, yaitu proses belajar dan hasil belajar.
Kedua, sejak lama tertanam dalam budaya belajar siswa bahwa
belajar pada dasarnya adalah menerima materi pelajaran dari guru, dengan
demikian bagi mereka guru adalah sumber belajar yang utama.
Ketiga, berhubungan dengan system pendidikan kita yang dianggap
tidak konsisten.
2.4.2. Keunggulan dan Kelemahan Strategi Pembelajaran Inquiry

64
1) Keunggulan
a. Strategi pembelajaran inkuiri merupakan strategi pembe-lajaran yang
menekankan kepada perkembangan aspek kognitif, afektif, dan
psikomotor secara seimbang, sehingga pembelajaran melalui strategi ini
dianggap lebih bermakna.
b. Strategi pembelajaran inkuiri dapat memberikan ruang kepada siswa
untuk belajar sesuai dengan gaya belajar mereka
c. Strategi pembelajaran inkuiri merupakan strategi yang dianggap sesuai
dengan perkembangan psikologi belajar modern yang menganggap
belajar adalah proses perubahan tingkah laku berkat adanya
pengalaman.
d. Strategi belajar ini dapat melayani kebutuhan siswa yang memiliki
kemampuan diatas rata-rata.
2) Kelemahan
a. Jika strategi pembelajaran inkuiri digunakan sebagai strategi
pembelajaran, maka akan sulit mengontrol kegiatan dan keberhasilan
siswa.
b. Strategi ini sulit dalam merencanakan pembelajaran oleh karena
terbentur dengan kebiasaan siswa dalam belajar
c. Memerlukan waktu yang panjang sehingga sering guru sulit
menyesuaikannya dengan waktu yang telah ditentukan.
d. Selama kriteria keberhasilan belajar ditentukan oleh kemampuan siswa
menguasai materi pelajaran, maka strategi pembelajaran inkuiri akan
sulit diimplementasikan oleh setiap guru.
2.5. Spektrum dan Level (Tingkatan) Pembelajaran Inquiry dalam
Pembelajaran Sains (IPA)
Carl J. Wenning (2010), memberikan gambaran tentang spekrum
inquiry yang menyatakan tingkatan pembelajaran iquiry mulai tingkatan
paling bawah dengan kadar inquiry yang rendah, sampai tingkatan paling
atas dengan kadar inquiry yang makin tinggi. Kadar keterlibatan guru makin
berkurang pada level yang makin ke atas, sedangkan siswa justru
sebaliknya, pada level yang makin ke atas, kadar keteribatannya makin
meningkat. Hal ini diperlihatkan dengan gambar berikut ini (Gambar 10):

65
Gambar 10. Spektrum dan level pembelajaran inquiry

Dari gambar spektrun dan level inquiry ini nampak bahwa ada enam
tingkatan (level) inquiry, yaitu pembelajaran discovery (discovery learning)
yang membutuhkan keterampilan yang mendasar (rudimentary skills),
demonstrasi interaktif (interactive demonstration) yang yang membutuhkan
keterampilan dasar (basic skills), pelajaran inkuiri (inquiry lesson) yang
membutuhkan keterampilan menengah (intermediate skills), lab inkuiri
(inquiry lab) yang membutuhkan keterampilan yang terintegrasi (integrated
skills), real-world applications, yang membutuhkan keterampilan tinggi
puncak (culminating skills) dan eksplanasi hipotetis (hyphotetical explanations)
yang membutuhkan keterampilan lanjut (advanced skills).
Dengan demikian, maka pengunaan strategi pembelajaran inquiry di
sekolah perlu disesuaikan dengan kemampuan dan kesiapan belajar pada
setiap tingkatan sekolah. Secara umum, penerapannya adalah:
o Untuk tingkat Sekolah Dasar, dari level Discovery Learning hingga level
Demonstrasi Interaktif
o Untuk tingkat Sekolah SMP, dari level Discovery Learning hingga level
Inquiry Lesson
o Untuk tingkat SMA, dari level Discovery Learning hingga level Real World
Interactive
o Untuk Siswa-siswa terbaik, dari level Discovery Learning hingga level
Hyphotetical Explanations

66
Gambaran mengenai tujuan pedagogis dan unsur-unsur keterampilan
(skills) pada setiap level (tingkatan) iquiry adalah:
Discovery Learning
Tujuan pedagogisnya:
Siswa mengembangkan konsep (dan belajar nama untuk konsep-konsep baru)
berdasarkan pengalaman pertama.
Unsur-unsur keterampilannya (skills) adalah:
a) mengamati,
b) menformulasikan konsep
c) memperkirakan
d) menarik kesimpulan
e) mengkomunikasikan hasil
f) mengklasifikasikan hasil
Demonstrasi Interaktif
Tujuan pedagogisnya:
Siswa terlibat dalam menjelaskan dan membuat prediksi yang memungkinkan guru
untuk memperoleh, mengidentifikasi, menantang dan menyempurnakan konsep
alternatif.
Unsur-unsur keterampilannya (skills) adalah:
a) memprediksi
b) menjelaskan
c) memperkirakan
d) memperoleh dan mengolah data
e) merumuskan dan merevisi penjelasan ilmiah
f) mengenali dan menganalisis penjelasan alternatif
Inquiry Lesson
Tujuan pedagogisnya:
Siswa mengidentifikasi prinsip-prinsip dan/atau hubungan-hubungan ilmiah
dengan bekerja bersama guru atau demonstrator yang menunjukkan proses inquiry
dan yang menuntun untuk berpikir secara serius.
Unsur-unsur keterampilannya (skills) adalah:
a) mengidentifikasi/mengukur variabel
b) mengumpulkan dan merekam data
c) membangun tabel data
d) merancang dan melakukan penyelidikan ilmiah
e) menggunakan teknologi dan matematika
f) menggambarkan hubungan
Inquiry Lab
Tujuan pedagogisnya:
Siswa, bekerja terutama secara mandiri, membangun hukum empiris berdasarkan
pengukuran variabel dalam kondisi yang dikendalikan
Unsur-unsur keterampilannya (skills) adalah:
a) mengukur secara metrik
b) mendesain dan melaksanakan penyelidikan ilmiah yang terkontrol.
c) menggunakan sensor dan analisis grafik selama penyelidikan.

67
d) membangun hukum-hukum empiris berdasarkan bukti dan logika.
Real-World Applications
Tujuan pedagogisnya:
Siswa memecahkan masalah-masalah yang berkaitan dengan situasi autentik, baik
secara individual maupun secara bersama dalam kelompok kolaboratif,
berdasarkan pendekatan berbasis masalah atau berbasis proyek.
Unsur-unsur keterampilannya adalah:
a) mengumpulkan, mengevaluasi, dan menginterpretasi data dari berbagai
sumber.
b) mengkonstruksi argumentasi-argumentasi yang masuk akal berdasarkan bukti-
bukti ilmiah.
c) membuat dan mengajukan keputusan-keputusan atau kesepakatan-kesepakatan
berdasarkan bukti.
d) mempraktekkan keterampilan interpersonal
Hyphotetical Explanations
Tujuan pedagogisnya:
Siswa mengembangkan dan menguji hipotesis untuk melayani berbagai eksplanasi
terhadap fenomena-fenomena yang diamati dan untuk menuntun eksperimen
selanjutnya.
Unsur-unsur keterampilannya (skills) adalah:
a) mensintesis dan menguji eksplanasi-eksplanasi hipotetik yang kompleks.
b) menganalisis dan mengevaluasi argumentasi-argumentasi ilmiah.
c) menghasilkan prediksi-prediksi baru
d) merevisi hipotesis berdasarkan data baru
2.6. Hal-hal Utama yang Perlu Diperhatikan dalam Menyusun Ren-cana
Pembelajaran Berorientasi Inquiry
Sebelum memulai pembuatan suatu rencana pembelajaran, guru
perlu menentukan tujuan yang ingin dicapai berupa kompetensi dasar dan
mengidentifikasi indikator-indikator yang menggambarkan pencapaian
kompetansi dasar tersebut.
Pertanyaan-pertanyaan yang dipersiapkan terbanyak haruslah
berorientasi inquiry (mencari dan menyelidiki). Fokus dari setiap rencana
haruslah memungkinkan siswa untuk menjawab satu atau beberapa
pertanyaan yang muncul dari masalah yang ingin dicari jawabannya. Guru
tak perlu banyak berbicara, tetapi berupaya mem-bimbing siswa untuk bisa
aktif dalam hal-hal seperti berhipotesis, bereksperimen, mengumpukan
data, menganalisa data, menginter-pretasi data, dan membuat kesimpulan-
kesimpulan berdasarkan data empirik yang diperoleh.
Rumusan tujuan yang ingin dicapai hendaknya menggambarkan
perilaku atau performance siswa. Hal itu harus menggambarkan apa yang
diharapkan untuk diketahui, yang dapat dilakukan dan yang dapat

68
dinampakkan dalam sikap siswa pada akhir dari pembelajaran. Ini
mencakup pengetahuan, keterampilan intelektual, dan berbagai disposisi
lainnya yang diperlukan. Tujuan-tujuan tersebut harus berupa perilaku atau
performance yang dapat diamati atau diukur.
Aktifitas pembelajaran yang direncanakan haruslah benar-benar
membantu mengarahkan siswa untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan. Perlu diperhatikan sejumlah keterampilan (skills) yang akan
dikembangkan melalui pengalaman belajar apalagi yang menggunakan
laboratorium. Indikator-indikator keterampilan ini perlu disesuaikan
dengan tingkat kematangan dari siswa. Kita dapat mengelompokkan
keterampilan ini ke dalam empat tahapan (level), seperti yang ditunjukkan
berikut ini. Hal ini akan membantu guru dalam menyiapkan rencana
aktifitas pembelajaran berbasis penyelidikan (berorientasi inquiry),
disesuaiakan dengan level dan skills sebagaimana yang telah disajikan pada
bagian dimuka.
Selanjutnya berkaitan dengan rencana penilaian, bagaimana guru
menentukan untuk bisa mengetahui bahwa tujuan yang diinginkan untuk
pelajaran yang direncannakan tercapai atau tidak. Pelajaran dianggap belum
berakhir kalau belum diketahui atau belum dilakukan pengecekan apakah
tujuan yang diinginkan sudah dicapai oleh siswa atau belum.
Mengakhiri rencana pembelajaran perlu dipikirkan kesimpulan-
kesimpulan pelajaran itu. Bagaimana ini dilakukan? Bagaimana materi
pelajaran ini dikaitkan dengan dunia nyata? Tunjukkan cara bagaimana
materi pelajaran yang direncanakan itu dikaitkan dengan fenomena alam
yang nyata.
2.7. Peran Guru dan Siswa, Fase-fase Pembelajaran Inquiry serta Tahapan
Langkah Dasar Inquiry Laboratorium
2.7.1. Peran Guru dan Siswa
Peran dan aktifitas guru dalam menyiapkan dan melaksanakan
pembelajaran yang menggunakan laboratorium dalam hal ini yaitu:
Upayakan pembelajaran yang bepusat pada siswa (student-centered),
guru membangun pengetahuan siswa dengan membawa dan
mengembangkannya dari situasi belajar: guru membantu siswa
mengkonstruksi pengetahuannya dari pengalaman belajarnya; fokus pada
siswa sebagai penyelidik yang aktif dari pada sebagai penerima
pengetahuan yang pasif; pusatkan pada satu atau lebih pertanyaan

69
bimbingan sebagai mode inquiry yang aktif (pertanyaan bimbingan lebih
banyak dalam pembelajaran di kelas dibandingkan dengan pembelajaran di
laboratorium).
• Upayakan siswa untuk berpikir dan bertanya.
• Giring siswa agar muncul debate dan diskusi diantara mereka.
• Siapkan tahapan dan langkah-langkah yang variatif dalam penyelidikan.
• Bertindak sebagai mentor dan pembimbing yang memberikan sedikit
arahan yang mungkin diperlukan.
• Pelihara atmosfir kelas yang kondusif untuk inquiry.
• Tanamkan kebiasaan siswa untuk bertanya “Bagaimana aku bisa tahu
materi pelajaran ini?” Dari pada bertanya “Apa yang harus ku tahu dari
pelajaran ini?”
• Berikan respons atau penghargaan untuk apa yang telah dikatakan atau
dilakukan siswa yang berkontribusi pada pelajaran.
Sedangkan peran dan aktifitas siswa dalam pembelajaran inquiry yang
menggunakan laboratorium adalah:
• Membuat pengamatan dan pengumpulan data.
• Menformulasikan ramalan (prediksi) berdasarkan pengamatan dan
mengkreasikan serta melaksanakan eksperimen dalam rangka
mendapatkan dan menvalidasi kesimpulan.
• Mencari hubungan sebab dan akibat.
• Menghubungkan variabel bebas dan variabel terikat untuk menyatakan
hubungan yang bermakna.
• Menggunakan kemampuan bernalar.
• Membuat keputusan dan menuliskan kesimpulan-kesimpulan
berdasarkan data.
• Menginterpretasikan hasil pengamatan atau data yang terkumpul.
2.7.2. Fase-fase Pembelajaran Inquiry
Standar Nasional Pendidikan Sains dan Inquiry Illionis University
(Carl J. Wenning, 2007) mengajukan sejumlah komponen pembelajaran
berbasis inquiry, berupa fase-fase yang esensial berdasarkan siklus belajar:
Fase-1: Siswa diperhadapkan dengan suatu pertanyaan yang ilmiah,
kejadian, atau fenomena. Ini berhubungan dengan apa yang telah mereka
ketahui, ciptakan kebimbangan dengan ide-ide mereka sendiri, dan/atau
dorong mereka untuk belajar lebih jauh lagi.

70
Fase 2: Siswa mengeksplorasi ide-ide melalui pengalaman hands-on,
menformulasi dan menguji hipotesis, memecahkan masalah, dan
mengemukakan penjelasan-penjelasan untuk apa yang mereka amati.
Fase 3: Siswa menganalisis dan menginterpretasi data, mensintesiskan ide-
ide mereka, membuat model, dan mengklarifikasi konsep dan eksplorasi
dengan guru dan sumber-sumber pengetahuan ilmiah lainnya.
Fase 4: Siswa menunjukkan pemahaman dan kemampuan mereka dan
menerapkan apa yang telah mereka pelajari pada situasi-situasi yang baru.
2.7.3. Tahapan Langkah Dasar Pembelajaran Berbasis Inquiry Meng-
Gunakan Laboratorium
Secara umum ada lima tahapan langkah dalam melaksanakan
praktek/percobaan berorientasi Inquiry (Eugenia Etkina, Alan Van
Heuvelen, 2008), yaitu:
1. Observasi dan Identifikasi
2. Eksperimentasi:
a) Pengamatan.
b) Pengujian.
c) Penerapan (Aplikasi).
3. Generalisasi.
4. Pembuktian (Verifikasi).
5. Komunikasi.
Dengan penjelasan sebagai berikut:
1. Observasi dan Identifikasi, berkaitan dengan:
 Serangkaian pengamatan sistematik yang berhubungan dengan tipe
pertanyaan-pertanyaan berbeda yang ingin dicari jawaban-nya.
◼ Mengapa?
◼ Bagaimana?
◼ Apa itu?
 Suatu rumusan pertanyaan penyelidikan (research quations) yang baik
dimunculkan dari pengetahuan yang sudah dimiliki.
2. Eksperimentasi, berhubungan dengan
 Perencanaan eksperimen
 Pengumpulan bukti-bukti atau fakta dari serangkaian penga-matan
 Perumusan atau suatu hubungan atau formulasi berdasarkan bukti-
bukti, pengujian dan penjelasan (eksplanasi), atau menda-patkan
suatu penerapan (aplikasi)

71
Dikenal tiga tipe Eksperimen, yaitu:
 Observasional (eksperimen untuk menyelidiki suatu fenomena baru).
 Pengujian (eksperimen untuk menguji suatu hipotesis).
 Penerapan (eksperimen untuk memecahkan suatu masalah praktis
atau untuk menentukan suatu besaran fisis dalam dua cara yang
berbeda)
Contoh arahan untuk suatu Eksperimen Observasional:
“Kepada Anda diperhadapkan sebuah bola logam berongga yang berisi
suatu gas yang belum diketahui didalamnya. Anda juga diberi sebuah
termometer, dan sebuah alat pengukur tekanan, sebuah plat panas,
segumpal es, dan sebuah wadah berisi air panas. Rancang dan lakukan
suatu eksperimen untuk menentukan (jika ada) suatu hubungan antara
tekanan dan temperatur dari gas yang tak diketahui itu ketika volumenya
dibuat tetap”.
Contoh suatu Eksperimen Pengujian:
“Rancang dan lakukan suatu eksperimen pengujian untuk menguji
hukum berikut ini: Suatu benda selalu bergerak dalam arah searah
dengan arah total gaya yang bekerja padanya. Anda punya sebuah kereta
dinamik, peluncur dinamik, sebuah pegas berskala, kertas pita, sebuah
bola guling, a mallet, sebuah bola kecil dan sebuah cushion untuk
digunakan. Anda bisa juga menggunakan peralatan umum lainnya yang
tersedia di lab.”
Contoh Eksperimen Penerapan (Aplikasi):
“Rancang dan lakukan paling sedikit dua eksperimen yang tak saling
bergantung untuk menentukan koefisien gesekan statik antara sepatu
Anda dan suatu sampel karpet yang bisa diperoleh. Alat dan bahan:
pegas berskala, mistar, protraktor, karpet atau permukaan papan, pita.
3. Generalisasi
Bergantung pada tipe eksperimen yang dilakukan
◼ Untuk tipe observasional – secara tipikal suatu hubungan diturunkan
dari suat grafik; suatu hipotesis atau model dapat dihasilkan untuk
eksperimentasi berikutnya.
◼ Untuk tipe pengujian - secara tipikal bukti ditentukan untuk
mensupport atau tidak mengkonfirmasi suatu model atau hipotesis;
data tak pernah “membuktikan” suatu model atau hipotesis.

72
◼ Untuk tipe aplikasi (penerapan) – kedua-duanya berlaku atau tidak
sama sekali
4. Verifikasi
Bergantung juga pada tipe eksperimen
◼ Untuk tipe observasional – Menggunakan formulasi baru untuk
membuat prediksi dalam rangka pembuktian.
◼ Untuk tipe pengujian – Menggunakan hipotesis atau model untuk
mendeduksi prediksi-prediksi untuk pembuktian.
◼ Untuk tipe aplikasi (penerapan) - kedua-duanya berlaku atau tidak
sama sekali.
Verifikasi memerlukan perhitungan statistik ketidakpastian (teori
kesalahan/ketidakpastian)
Verifikasi juga memerlukan penjelasan (eksplanasi).
5. Komunikasi
 Ingat bahwa ilmu alamiah adalah suatu kompak sosial, dan bahwa ada
jalan dan proses-proses untuk hasil-hasil komunikasi yang diterima
 Ingat untuk membatasi generalisasi
 Komunikasi memberikan bukti serta prosedur sehingga orang lain
dapat mereplikasi temuan Anda
Desain eksperimental yang umum
 Mengidentifikasi sistem yang akan dipelajari
 Mengidentifikasi sistem variabel yang berbeda
 Mengidentifikasi prosedur umum yang akan diikuti
 Mengdentifikasi model jika mungkin
 Mengubah rentangan variabel bebas (independent variable)
 Mengumpulkan dan menginterpretasi data
 Menyiapkan presisi keseluruhan eksperimen
C. Rangkuman
o Metode ilmiah disini dilihat sebagai seperangkat teknik yang digunakan
oleh komunitas ilmiah untuk menyelidiki fenomena alam dengan
menyediakan kerangka kerja obyektif untuk membuat penyelidikan
ilmiah dan analisis data untuk mencapai kesimpulan tentang apa yang
yang dipertanyakan.
o Langkah metode ilmiah bisa berbeda, tetapi yang umum digunakan
adalah mengajukan pertanyaan (masalah), menyelidiki topik,
merumuskan hipotesis, menguji hipotesis dan menganalisis data.

73
o Tujuan dari metode ilmiah adalah untuk mendapatkan solusi
permasalahan berbagai fenomena secara sistematis dan objektif.
o Dalam gambaran kurikulum 2013, pendekatan ilmiah (scientific approach)
mengikuti lima langkah, yaitu mengamati (observing), menanya
(questioning), menalar (associating), mencoba (experimen-ting), dan
membentuk jejaring (networking).
o Inquiry ilmiah adalah cara yang ampuh untuk memahami konten ilmu
pengetahuan. Siswa belajar bagaimana mengajukan pertanyaan dan
menggunakan bukti untuk memberikan jawaban. Dalam proses belajar
dengan strategi inquiry ilmiah, siswa belajar untuk melakukan
penyelidikan dan mengumpulkan bukti-bukti dari berbagai sumber,
mengembangkan penjelasan dari data, dan berkomunikasi serta
mempertahankan kesimpulan mereka.
o Ciri utama strategi pembelajaran inquiry. Pertama, strategi ini
menekankan kepada aktivitas siswa secara maksimal untuk mencari dan
menemukan. Kedua, seluruh aktivitas yang dilakukan siswa diarahkan
untuk mencari dan menemukan jawaban sendiri dari sesuatu yang
dipertanyakan, sehingga diharapkan dapat menumbuhkan sikap percaya
diri. Ketiga, tujuan dari penggunaan strategi ini adalah mengembangkan
kemampuan berpikir secara sistematis, logis dan kritis, atau
mengembangkan kemampuan intelektual sebagai bagian dari proses
mental.
o Strategi Pembelajaran inquiry merupakan strategi yang menekan-kan
pada pengembangan intelektual anak. Pengembangan intelektual itu
menurut Piaget dipengaruhi oleh 4 faktor, yaitu maturation, physical
experience, social experience, dan equilibration.
o Dalam penggunaan Strategi Pembelajaran inquiry terdapat beberapa
prinsip yang harus diperhatikan oleh setiap guru, yaitu berorientasi pada
pengembangan intelektual, prinsip interaksi, prinsip bertanya, prinsip
belajar untuk berpikir, prinsip keter-bukaan.
o Langkah Umum yang Banyak Digunakan tentang Strategi Pem belajaran
Inquiry, adalah orientasi, merumuskan masalah, meru-muskan hipotesis,
mengumpulkan data, menguji hipotesis, merumuskan kesimpulan.
o Ada beberapa kesulitan, keunggulan dan kelemahan dalam penggunaan
strategi pembelajaran inquiry.

74
o Ada enam tingkatan (level) inquiry yaitu pembelajaran discovery
(discovery learning) yang membutuhkan keterampilan yang mendasar
(rudimentary skills), demonstrasi interaktif (interactive demonstration) yang
yang membutuhkan keterampilan dasar (basic skills), pengajaran inkuiri
(inquiry lesson) yang membutuhkan keterampilan menengah (intermediate
skills), lab inkuiri (inquiry lab) yang membutuhkan keterampilan yang
terintegrasi (integrated skills), Real-world applications, yang membutuhkan
keterampilan tingkat tinggi (culminating skills) dan eksplanasi hipotetis
(hypho-tetical explanations) yang membutuhkan keterampilan lanjut
(advanced skills).
o Pengunaan strategi pembelajaran inquiry di sekolah perlu disesuaikan
dengan kemampuan dan kesiapan belajar pada setiap tingkatan sekolah.
Secara umum, penerapannya adalah untuk tingkat Sekolah Dasar dari
level Discovery Learning hingga level Demonstrasi Interaktif, Untuk tingkat
Sekolah SMP dari level Discovery Learning hingga level Inquiry Lesson,
Untuk tingkat SMA dari level Discovery Learning hingga level Real world
Interactive, Untuk Siswa-siswa terbaik dari level Discovery Learning hingga
level Hyphotetical Explanations.
o Peran guru dalam pembelajaran berbasis inquiry:
- Upayakan siswa untuk berpikir dan bertanya.
- Giring siswa agar muncul debate dan diskusi diantara mereka.
- Siapkan tahapan dan langkah-langkah yang variatif dalam
penyelidikan.
- Bertindak sebagai mentor dan pembimbing yang memberikan sedikit
arahan yang mungkin diperlukan.
- Pelihara atmosfir kelas yang kondusif untuk inquiry.
- Tanamkan kebiasaan siswa untuk bertanya “Bagaimana aku bisa tahu
materi pelajaran ini? Dari pada bertanya “Apa yang harus ku tahu dari
pelajaran ini?”
- Berikan respons atau penghargaan untuk apa yang telah dikatakan
atau dilakukan siswa yang berkontribusi pada pelajaran.
o Peran dan aktifitas siswa dalam pembelajaran inquiry yang meng-
gunakan laboratorium adalah:
- Membuat pengamatan dan pengumpulan data.

75
- Menformulasikan ramalan (prediksi) berdasarkan pengamatan dan
mengkreasikan serta melaksanakan eksperimen dalam rangka
mendapatkan dan menvalidasi kesimpulan.
- Mencari hubungan sebab dan akibat.
- Menghubungkan variabel bebas dan variabel terikat untuk
menyatakan hubungan yang bermakna.
- Menggunakan kemampuan bernalar.
- Membuat keputusan dan menuliskan kesimpulan-kesimpulan
berdasarkan data.
- Menginterpretasikan hasil pengamatan atau data yang terkumpul.
o Ada lima tahapan langkah dalam melaksanakan praktek/perco-baan
berorientasi Inquiry, yaitu:
- Observasi & Identifikasi.
- Eksperimentasi.
- Generalisasi.
- Pembuktian (Verifikasi).
- Komunikasi.
o Dikenal tiga tipe Eksperimen, yaitu:
- Observasional (eksperimen untuk menyelidiki suatu fenomena baru).
- Pengujian (eksperimen untuk menguji suatu hipotesis).
- Penerapan (eksperimen untuk memecahkan suatu masalah praktis
atau untuk menentukan suatu besaran fisis dalam dua cara yang
berbeda)
o Desain eksperimental yang umum
- Mengidentifikasi sistem yang akan dipelajari.
- Mengidentifikasi sistem variabel yang berbeda.
- Mengidentifikasi prosedur umum yang akan diikuti.
- Mengdentifikasi model jika mungkin.
- Mengubah rentangan variabel bebas (independent variable).
- Mengumpulkan dan menginterpretasi data.
- Menyiapkan presisi keseluruhan eksperimen.
D. Contoh Soal
Soal:
Pilih satu topik bahasan materi fisika SMA dan buatkan skenario pembe-lajarannya
dalam bentuk Lembar Kegiatan Praktikum yang menggunakan strategi inquiry
terbimbing.
Jawaban

76
Topik bahasan yang dipilih, misalnya “Pembiasan (Refraksi) Cahaya” dengan
materi bahasan “Pembiasan (Refraksi) Cahaya pada Sebuah Lensa Cembung Tipis”
untuk SMP.
Skenario Pembelajarannya dalam bentuk Lembar Kerja Praktek adalah:
Judul
Pembiasan Cahaya pada Sebuah Lensa Cembung Tipis

Tujuan Percobaan
Menyelidiki proses pembiasan cahaya pada sebuah lensa cembung tipis.

Alat/Bahan
Bila menggunakan praktikum rill
- Bangku optik
- 2 buah lensa cembung tipis
- layar
- sumber cayaha
Bila menggunakan praktikum virtual
- Software PhET

geometric-optics_en.jar

Gambar 11. Bagan percobaan refraksi pada sebuah lensa tipis (menggunakan lab
virtual)

Merumuskan Masalah:
Bertolak dari rumusan tujuan percobaan ini, tuliskan disini dengan kalimat atau
bahasa Anda sendiri, rumusan masalah yang menjadi fokus kegiatan lab saat ini.

77
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________

Menyusun dugaan sementara (hipotesis):


Buatlah dugaan, pada posisi manakah bayangan dari sebuah benda yang
ditempatkan di muka sebuah lensa cembung tipis terbentuk, ketika letak benda : (a)
di tempat yang jauh sekali dari lensa, (b) di antara tempat jauh dan titik berjarak 2 x
jarak fokus, (c) pada titik ber- jarak 2 x jarak fokus, (d) di antara titik berjarak 2 x
jarak fokus dan titik fokus, (e) pada titik fokus, (f) di antara titik fokus dan lensa.
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________

Ujilah dugaan atau pemikiran Anda tersebut, melalui percobaan/ simulasi berikut:

Prosedur (Langkah-langkah) Percobaan:


Tuliskan langkah-langkah kegiatan yang akan Anda lakukan untuk mendapatkan
data yang diperlukan dalam rangka menguji/membuktikan kebenaran hipotesis
yang Anda rumuskan.
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
___________________________________________

Anda boleh saja menggunakan prosedur berikut ini sebagai alternatif:


1. Jalankan simulasi/animasi refraksi pada lensa cembung tipis menggunakan
software berikut ini:

Double click disitu


geometric-optics_en.jar untuk simulasi

2. Mula-mula klik benda (pensil) yang ada di kiri lensa dan geserkan objek (benda)
teresbut ke posisi paling jauh di sebelah kiri. Amati letak posisi bayangan dan
sifat bayangan yang terbentuk di kanan lensa. Catat hasil pengamatan Anda.
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
_______________________________________________________

3. Geser perlahan-lahan objek tersebut ke kanan mendekati lensa hingga objek


menempati posisi dekat lensa. Untuk setiap posisi objek, yaitu pada posisi: (a) di

78
tempat yang jauh sekali dari lensa, (b) di antara tempat jauh dan titik berjarak 2
x jarak fokus, (c) pada titik ber- jarak 2 x jarak fokus, (d) di antara titik berjarak
2 x jarak fokus dan titik fokus, (e) pada titik fokus, (f) di antara titik fokus dan
lensa, perhatikan letak dan sifat bayangan yang terbentuk. Ukur jarak benda dan
jarak bayangan yang terbentuk pada setiap posisi tersebut di atas. Catat hasil
pengamatan Anda, dan nyatakan pula sifat bayangan yang terbentuk
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
________________________________________

Rangkumkan hasil pengukuran dan pengamatan Anda dalam suatu tabel yang
perlu Anda buat dengan baik dalam kolom dan baris. Anda boleh diskusikan
dengan teman, bagaimana bentuk tabel tersebut.

Hasil:
1. Berdasarkan data hasil percobaan/simulasi yang Anda peroleh. bagaimana hasil
pengamatan Anda mengenai posisi dan sifat bayangan yang terbentuk ketika
objek berada (a) di tempat yang jauh sekali dari lensa? (b) di antara tempat jauh
dan titik berjarak 2 x jarak fokus?, (c) pada titik ber- jarak 2 x jarak fokus?, (d) di
antara titik berjarak 2 x jarak fokus dan titik fokus?, (e) pada titik fokus?, (f) di
antara titik fokus dan lensa?.
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
________________________________________

Kesimpulan:
Berdasarkan hasil yang diperoleh, apa yang dapat Anda simpulkan tentang
pembiasan (refraksi) cahaya pada sebuah lensa cembung tipis?
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________

Apakah hipotesis yang Anda rumuskan sebelumnya dapat diterima atau tidak.
Dengan kata lain, apakah hipotesis Anda teruji kebenarannya?

Laporkan Hasil Kegiatan Tiap kelompok Melalui Suatu Diskusi Kelas:


Laporan Kelompok-1: ..........................
Kelompok-2, dst ...................................
Pertanyaan/Tugas (Untuk Melengkapi Laporan Tertulis):

79
1. Buatkan rangkuman bahasan tentang pembiasan (refraksi) cahaya pada
permukaan batas antara dua medium yang rapat optiknya berbeda.
2. Buatkan pula rangkuman bahasan tentang pembiasan cahaya oleh sebuah lensa
cembung tipis.
3. Tuliskan satu contoh soal lensa cembung tipis serta pemecahannya. Soal tersebut
harus harus mempertanyakan jarak bayangan dan sifat bayangan untuk semua
posisi objek yang ditnjau pada percobaan di atas.
Tindak Lanjut:
1. Selidikilah pengaruh besarnya indeks bias lensa terhadap letaknya posisi
bayangan dan sifat bayangan yang terbentuk ketika objek (benda) digeser dari
posisi paling jauh di kiri hingga objek berada pada posisi dekat lensa.
2. Selidikilah pengaruh perubahan besarnya jari-jari kelengkungan lensa terhadap
letaknya posisi bayangan dan sifat bayangan yang terbentuk.
3. Berikan contoh penggunaan lensa cembung tipis dalam kehidupan sehari-hari,
berikan sedikit penjelasan.
4. Laporkan hasil penyelidikan atau hasil kerja Anda.
Daftar Pustaka
Free Download PhET Software Interactive Simulations dari University of Colorado
at oulder Simulation: Circuit Construction Kit (DC Only). Didownload
pada 5 April 2009 dari http://phet.colorado.edu.
Virtual Lab: http://websites.kahoks.org/Richert_Gary/ sciweb/applets. html
Wagania Hans, (2008). “Pembuatan dan Penggunaan Presentasi Bahan Ajar Fisika
Berbantuan Lab Virtual Sebagai suatu Inovasi dalam Pembelajaran”.
Makalah (disampaikan dalam Pelatihan Guru Fisika SMP dan SMA),
diselenggarakan oleh Dinas Dikpora Kab Minut 21-22 Agustus 2008. Panitia
Penyelenggara.
Wiemans, Adams, Loeblein, Perkins. (2010). ”Teaching Physics Using PhET
Simulation”. http://phet.colorado.edu/publications/ Teaching_p-
hysics_using_ PhET_TPT.pdf; diakses 8 Nopember 2011
E. Soal Latihan
Disediakan 4 topik bahasan materi fisika SMA sesuai silabus KTSP,
masing-masing dengan judul:
a) Elastisitas dan Gaya Pegas
b) Gerak Harmonik Sederhana.
c) Impuls dan Momentum
d) Usaha dan Energi
Kelas Anda akan dibagi dalam empat kelompok, dan setiap kelompok akan
diberikan salah satu materi tersebut di atas. Pembagian kelompok akan
dilakukan oleh dosen/asisten. Setiap anggota kelompok dalam setiap
kelompok secara individual menyusun skenario pembelajarannya dalam
bentuk Lembar Kerja Praktek/Percobaan dengan menggunakan strategi
pembelajaran inquiry terbimbing untuk materi yang sudah ditentukan untuk

80
masing-masing kelompok. Sebelum Anda mengerjakan secara individual,
kelompok Anda perlu melakukan diskusi kelompok untuk menyamakan
persepsi bagaimana mengerjakan soal tugas ini. Setelah Anda diberi waktu
1 minggu, maka akan dilakukan diskusi kelas, tiap kelompok akan diambil
sampel untuk mempresentasikan hasil kerjanya. Berdasarkan masukan-
masukan dalam diskusi ini, Anda secara individual memperbaiki hasil
pekerjaan Anda, kemudian mengumpulkannya (print outnya dan softnya
kepada dosen/asisten).
F. Tes Formatif
Bagian I
Jawablah soal-soal berikut ini dengan baik:
1. Jelaskan tentang ciri utama pembelajaran dengan strategi inquiry.
2. Tuliskan langkah umum yang banyak digunakan tentang Strategi
Pembelajaran Inquiry,
3. Berikan gambaran singkat tentang spektrum enam level pembelaja-ran
inquiry.
4. Tuliskan lima tahapan langkah dalam melaksanakan praktek/per-cobaan
berorientasi Inquiry
Bagian II
Soal
Susunlah skenario pembelajaran dengan strategi inquiry terbimbing dalam
bentuk Lembar Kerja Praktek/Percobaan, untuk materi pembelajaran IPA
SMP dengan judul materi “Hukum Ohm”.
G. Kunci Tes Formatif
Bagian I
Jawaban
o Ciri utama strategi pembelajaran inquiry. Pertama, strategi ini
menekankan kepada aktivitas siswa secara maksimal untuk mencari dan
menemukan. Kedua, seluruh aktivitas yang dilakukan siswa diarahkan
untuk mencari dan menemukan jawaban sendiri dari sesuatu yang
dipertanyakan, sehingga diharapkan dapat menumbuhkan sikap percaya
diri. Ketiga, tujuan dari penggunaan strategi ini adalah mengembangkan
kemampuan berpikir secara sistematis, logis dan kritis, atau
mengembangkan kemampuan intelektual sebagai bagian dari proses
mental.

81
o Langkah Umum yang Banyak Digunakan tentang Strategi Pem-belajaran
Inquiry, adalah Orientasi, Merumuskan Masalah, Merumuskan Hipotesis,
Mengumpulkan Data, Menguji Hipotesis, Merumuskan Kesimpulan.
o Ada enam tingkatan (level) inquiry, yaitu pembelajaran discovery
(discovery learning) yang membutuhkan keterampilan yang mendasar
(rudimentary skills), demonstrasi interaktif (interactive demonstration) yang
yang membutuhkan keterampilan dasar (basic skills), pengajaran inkuiri
(inquiry lesson) yang membutuhkan keterampilan menengah (intermediate
skills), lab inkuiri (inquiry lab) yang membutuhkan keterampilan yang
terintegrasi (integrated skills), real-world applications, yang membutuhkan
keterampilan tingkat tinggi (culminating skills) dan eksplanasi hipotetis
(hypho-tetical explanations) yang membutuhkan keterampilan lanjut
(advan-ced skills).
o Ada lima tahapan langkah dalam melaksanakan prak-tek/percobaan
berorientasi Inquiry, yaitu:
- Observasi dan Identifikasi.
- Eksperimentasi.
- Generalisasi.
- Pembuktian (Verifikasi).
- Komunikasi.
Bagian II
Jawaban
Skenario pembelajaran dengan strategi inquiry terbimbing dalam bentuk
Lembar Kerja Praktek/Percobaan sesuai yang diminta, bisa disusun seperti
berikut ini:
Judul
Hukum Ohm

Tujuan:
Menyelidiki untuk mendapatkan formulasi hubungan/keterkaitan antara kuat
arus, hambatan dan beda tegangan listrik pada rangkaian listrik arus searah
sederhana
Rumusan Masalah
Bagaimanakah formulasi hubungan (keterkaitan) antara kuat arus listrik, hambatan
listrik dan beda tegangan listrik pada rangkaian arus searah sederhana?
Variabel
1. Hambatan (R), var bebas/kontrol
2. Tegangan (V), var bebas/kontrol
3. Arus (I), var terikat

82
Rancangan Percobaan

Variasi-1
Var Terikat: Arus (I)
Var Bebas: Hambatan (R) Lihat Tabel-1
Var Kontrol: Tegangan (V)

Variasi-2
VarTerikat: Arus (I)
Var Bebas: Tegangan (V) Lihat Tabel-2
Var Kontrol: Hambatan (R)

Alat/Bahan dan Instrumen Untuk Pengamatan/Pengukuran

Alat/Bahan
Sumber tegangan
Resistor
Saklar
Kawat penghubung

Instrumen (Alat Ukur)


Amperemeter
Voltmeter
Catatan:
- Karena percobaan ini menggunakan lab virtual, bahan dan alat/instrumen yang
diperlukan telah tersedia pada panel dan nilainya dapat diubah-ubah sesuai
keperluan.
- Percobaan ini dilakukan dengan menggunakan software Electronic Work Bench
EWB512

83
Rangkaian Percobaan

Gambar 12. Rangkaian percobaan hukum Ohm (menggunakan software EWB)

Pertanyaan Pendahuluan
Bila Anda melakukan percobaan dengan rangkaian seperti di atas, sebelum Anda
melakukannya apa yang dapat Anda ramalkan/harapkan/hipo-tesiskan mengenai
hubungan antara besarnya arus yang melalui R dengan besarnya selisih tegangan
pada R dan besarnya nilai R? (Tuliskan ramalan/harapan/hipotesis Anda).
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________

Ujilah kebenaran hipotesis Anda dengan melakukan percobaan (dengan mengikuti


langkah-langkah seperti berikut ini, atau sesuai dengan yang Anda rencanakan).

Langkah-langkah percobaan
1) Susun rangkaian seperti pada Gambar-1, dengan R = 50 ohm dan sumber
tegangan V = 12 V.
2) Untuk mengukur arus yang mengalir dalam rangkaian, buka sambungan antara
titik B dan C, lalu pasang amperemeter. Sedangkan untuk mengukur tegangan
pada R, voltmeter dihubungkan parallel dengan R (voltmeter dihubungkan ke
titik A dan B). Onkan saklar, lalu baca arus dan tegangan yang ditunjukkan oleh
amperemeter dan voltmeter. Catat hasil pengamatan dalam Tabel 2.
3) Lakukan lagi percobaan ini seperti pada langkah kedua, tapi ganti hambatan
dengan 100 ohm. Catat hasilnya dalam tabel.

84
4) Ulangi kembali langkah ketiga, tapi dengan menggunakan hambatan 150 ohm.
Catat hasilnya dalam tabel.
Tabel 1. Data pengamatan percobaan Hukum Ohm (R sebagai var control dan V
sebagai var bebas)

V sumber (volt) R (ohm) I (mA) VAB (volt) VAB/R


12 50 ... ... ...
100 ... ... ...
150 ... ... ...

1) Percobaan berikut dengan rangkaian seperti pada Gambar 12, tapi hambatan (R)
dibuat tetap, yang diubah adalah V dengan menggunakan sumber tegangan
dengan keluaran yang dapat diubah. Tiap kali mengubah V, diukur arus yang
melalui R dan tegangan yang ada pada R. Hasil pengamatan dicatat dalam Tabel
2 berikut:

Tabel 2. Data pengamatan percobaan Hukum Ohm (V sebagai var kontrol dan R
sebagai var bebas)

R (ohm) VAB (volt) I (mA) VAB/I


50 5 .. ..
10 .. ..
15 .. ..
100 5 .. ..
10 .. ..
150 5 .. ..
10 .. ..

Tugas untuk didiskusikan/dikerjakan


Hasil diskusi/pekerjaan Anda ditulis di lembar tersendiri
1) Berdasarkan hasil pengamatan pada Tabel 2 di atas, bahagilah harga VAB dengan
harga arus (I) yang teramati pada langkah 2 hingga 4, dan catat dalam kolom-4,
kemudian bandingkan harga hasil bagi ini dengan harga R yang terpasang.
Tuliskan apa yang dapat Anda simpulkan dari percobaan ini? (Tuliskan dalam
bentuk kalimat dan dalam bentuk formulasi matematik mengenai hubungan V,
I, dan R). Rumusan hukum apa yang Anda dapatkan?
2) Berdasarkan hasil pengamatan yang dicatat dalam Tabel 2, bagilah harga VAB
dengan harga I, catat hasilnya pada kolom 4. Bandingkan hasilnya dengan harga
R yang Anda gunakan. Formulasi atau hubungan apa yang Anda dapatkan?
Gambarkan grafik VAB vs I dari data untuk ketiga R yang Anda gunakan
(gunakan kertas grafik millimeter block). Bagaimana bentuk grafik ketiga grafik
tersebut? Hitung kemiringan tiap grafik tersebut (koefisien arahnya). Sama
dengan apakah harga kemiringan grafik tersebut? Buatlah interpretasi tentang
grafik tersebut.

85
Perhatikan:
Setelah Anda selesai melakukan praktek/Simulasi menggunakan software EWB, segera
keluar atau tutup (close) file simlasi tersebut sebelum pindah ke file simulasi lain.
H. Tindak Lanjut
Untuk memantapkan pemahaman dan keterampilan Anda dalam
menyusun skenario pembelajaran dalam bentuk LKS eksperimen dengan
pendekatan ilmiah (scientific approach) dengan strategi pembelajaran inquiry
terbimbing, Anda diminta untuk menyusun lagi dua skenario, yang pertama
diambil topiknya dari bahan ajar Fisika SMA kelas XI semester genap (dari
silabus kurikulum KTSP), dan yang kedua dari Fisika SMA kelas XII
semester genap (dari silabus kurikulum 2013).

86
BAB III
TINJAUAN TENTANG LABORATORIUM IPA
DAN PEMANFAATANNYA DALAM PEMBELAJARAN

A. Deskripsi
Dalam bab ketiga ini akan dibahas tentang laboratorium IPA sebagai
salah satu sarana pelengkap/penunjang pembelajaran. Akan dibahas
bagaimana pemanfaatannya dalam pembelajaran yang berorientasi
penyelidikan atau berbasis pendekatan ilmiah. Akan diberikan beberapa
alternatif contoh skenario dalam bentuk Lembar Kegiatan Praktek,
khususnya untuk IPA-Fisika di Sekolah Menengah, baik untuk praktikum
rill maupun virtual.
Setelah mempelajari bab ini, diharapkan mahasiswa calon guru IPA
khususnya fisika atau pembaca lainnya akan dapat memahami tentang
peran dan fungsi laboratorium IPA dalam pembelajaran serta memahami
tentang bagaimana memanfaatkan laboratorium sebagai sarana
penunjang/pelengkap pembelajaran, yang dapat melatih pengembangan
keterampilan proses sains siswa terutama di sekolah menengah. Karena itu,
maka materi (bahan ajar) yang dipilih untuk disajikan dalam bab ini adalah
tinjauan umum tentang laboratorium IPA di seolah menengah, pemanfaatan
laboratorium IPA dalam pembelajaran berbasis pendekatan saintifik yang
dapat melatih pengembangan keterampilan proses sains siswa terutama di
sekolah menengah.
B. Sajian/Uraian
B.1. Tinjauan Umum Laboratorium IPA di Sekolah Menengah
1.1 Pentingnya Laboratorium IPA
Bidang ilmu yang menjadikan alam sekitar sebagai obyek kajian
seringkali disebut sebagai Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). Proses pencarian
kebenaran dalam IPA senantiasa dilakukan dengan pendekatan saintifik
empirik, karena hanya dengan cara demikian gejala-gejala alam dapat
dipelajari dengan pengamatan dan penginderaan langsung ataupun tidak
langsung. Dalam IPA siswa diberi kesempatan seluas-luasnya untuk
mengasah kemampuan indera secara tepat dalam menangkap dan

87
memahami gejala alam yang ada di sekitar. Untuk memberi kesempatan
kepada siswa berlatih melakukan pengamatan dan eksperimentasi terhadap
gejala-gejala alam di atas sudah seharusnya apabila sekolah menyediakan
sarana dan prasarana yang memadai. Bentuk sarana tersebut antara lain
adalah laboratorium IPA. Laboratorium IPA dapat digunakan oleh siswa
untuk tempat berlatih dan sekaligus sebagai wahana untuk dapat
berinteraksi secara langsung dengan obyek IPA yang dapat dipelajari secara
langsung.
Belajar IPA atau sains pada hakekatnya adalah belajar tentang
fenomena alam. Beberapa ilmuwan memberikan definisi sains sesuai
dengan pengamatan dan pemahamannya. Carin mendefinisikan science
sebagai the activity of questioning and exploring the universe and finding and
expressing it’s hidden order, yaitu “Suatu kegiatan berupa pertanyaan dan
penyelidikan alam semesta dan penemuan dan pengungkapan serangkaian
rahasia alam” (Kholil, 2009).
Berdasarkan definisi di atas, belajar sains tentunya memiliki
karakteristik khusus dibandingkan belajar ilmu-ilmu yang lain.Belajar sains
tidak sekedar belajar informasi sains tentang fakta, konsep, prinsip, hukum
dalam wujud ‘pengetahuan deklaratif’, akan tetapi belajar sains juga belajar
tentang cara memperoleh informasi sains, cara sains dan teknologi bekerja
dalam bentuk pengetahuan prosedural, termasuk kebiasaan bekerja ilmiah
dengan metode ilmiah dan sikap ilmiah. Pada hakekatnya sains terdiri atas
tiga komponen, yaitu produk, proses, dan sikap ilmiah. Jadi tidak hanya
terdiri atas kumpulan pengetahuan atau fakta yang dihafal, namun juga
merupakan kegiatan atau proses aktif menggunakan pikiran dalam
mempelajari rahasia gejala alam.
Pendekatan dan metode pembelajaran sains/IPA yang sesuai
dengan definisi IPA di atas antara lain dengan eksplorasi, inkuiri dan
eksperimen. Dalam pencapaian Standar kompetensi yaitu kualifikasi
kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan
pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada
setiap kelas dan/atau semester pada suatu mata pelajaran dan kompetensi
dasar yaitu sejumlah kemampuan yang harus dikuasai peserta didik dalam
mata pelajaran tertentu sebagai rujukan penyusunan indikator kompe-
tensi dalam suatu pelajaran, siswa SMP, mensyaratkan antara lain kegiatan

88
pembelajaran yang sifatnya mengeksplorasi, membuktikan,
mengkomunikasikan.
1.2. Kompetensi Guru Sains/IPA Kaitan dengan Laboratorium
Untuk pembelajaran sains/IPA (Permendiknas No 24 Tahun 2007).
Untuk menyelenggarakan pembelajaran IPA dengan memanfaatkan fasilitas
laboratorium maka sesuai dengan Standar dan kompetensi guru mata
pelajaran IPA SMP/MTs berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
No 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi
Guru diperlukan guru yang memiliki kompetensi antara lain:
a) Memahami lingkup dan kedalaman IPA sekolah.
b) Kreatif dan inovatif dalam penerapan dan pengembangan IPA.
c) Menguasai prinsip-prinsip dan teori-teori pengelolaan dan keselamatan
kerja/belajar di laboratorium IPA sekolah.
d) Menggunakan alat-alat ukur, alat peraga, alat hitung, dan piranti lunak
komputer untuk meningkatkan pembelajaran IPA di kelas, laboratorium.
e) Merancang eksperimen IPA untuk keperluan pembelajaran atau
penelitian.
1.3 Pengertian, Fungsi dan Peran Laboratorium IPA di Sekolah
1.3.1 Pengertian Laboratorium
Laboratorium (disingkat lab) adalah tempat riset ilmiah, eksperi-
men, pengukuran ataupun pelatihan ilmiah dilakukan. Laboratorium
biasanya dibuat untuk memungkinkan dilakukannya kegiatan-kegiatan
tersebut secara terkendali. Sementara menurut Emha (2002), laboratorium
diartikan sebagai suatu tempat untuk mengadakan percobaan,
penyelidikan, dan sebagainya yang berhubungan dengan ilmu fisika, kimia,
dan biologi atau bidang ilmu lain.
Pengertian lain menurut Sukarso (2005), laboratorium ialah suatu
tempat dimana dilakukan kegiatan kerja untuk mernghasilkan sesuatu.
Tempat ini dapat merupakan suatu ruangan tertutup, kamar, atau ruangan
terbuka, misalnya kebun dan lain-lain.
Berdasarkan definisi tersebut, maka dapat dikatakan bahwa
laboratorium IPA adalah suatu tempat yang digunakan untuk melakukan
percobaan maupun pelatihan yang berhubungan dengan ilmu fisika,
biologi, dan kimia atau bidang ilmu lain, yang merupakan suatu ruangan
tertutup, kamar atau ruangan terbuka seperti kebun dan lain-lain.

89
Laboratorium dapat bermacam macam jenisnya. Di Sekolah
Menengah, umumnya jenis laboratorium disesuaikan dengan mata
pelajaran yang membutuhkan laboratorium tersebut. Karena itu di sekolah-
sekolah untuk pembelajaran IPA biasanya hanya dikenal Laboratorium
Fisika, Laboratorium Kimia dan Laboratorium Biologi. Di SLTP mungkin
hanya ada Laboratorium IPA saja.
1.3.2. Fungsi Laboratorium
Sukarso (2005), secara garis besar mengemukakan bahwa labora-
torium dalam proses pendidikan adalah sebagai tempat untuk berlatih
mengembangkan keterampilan intelektual melalui kegiatan pengamatan,
pencatatan dan pengkaji gejala-gejala alam; mengem-bangkan keterampilan
motorik siswa. Siswa akan bertambah keterampilannya dalam
mempergunakan alat-alat media yang tersedia untuk mencari dan
menemukan kebenaran; memberikan dan memupuk keberanian untuk
mencari hakekat kebenaran ilmiah dari sesuatu objek dalam lingkungn alam
dan sosial; memupuk rasa ingin tahu siswa sebagai modal sikap ilmiah
seseorang calon ilmuan; membina rasa percaya diri sebagai akibat
keterampilan dan penge-tahuan atau penemuan yang diperolehnya;
laboratorium sebagai sumber untuk memecahkan masalah atau melakukan
percobaan.
Tujuan pembelajaran fisika yang terdiri dari ranah pengetahuan,
ranah sikap, dan ranah keterampilan/afektif dapat digali, diungkapkan, dan
dikembangkan. Laboratorium sebagai prasarana pendidikan atau wadah
proses pembelajaran, terdiri dari ruang yang dilengkapi dengan berbagai
perlengkapan dengan bermacam-macam kondisi yang dapat dikendalikan,
khususnya peralatan untuk melakukan percobaan.
1.3.3. Peranan Laboratorium Sekolah
Berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) guru
fisika sangat dituntut mengembangkan kreatifitas dalam membuat alat-alat
sederhana yang mampu menjelaskan teori dan konsep fisika, sesuai dengan
peralatan yang ada dan kondisi daerahnya agar tervisualisasi sehingga
mudah dipahami dan dimengerti siswanya. Untuk itu peranan laboratorium
fisika menjadi sangat penting, karena laboratorium merupakan pusat proses
belajar mengajar untuk mengadakan percobaan, penyelidikan atau
penelitian (Ari, 2007).

90
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa peranan laboratorium
sekolah antara lain:
1) Laboratorium sekolah sebagai tempat timbulnya berbagai masalah
sekaligus sebagai tempat untuk memecahkan masalah tersebut.
2) Laboratorium sekolah sebagai tempat untuk melatih keterampilan serta
kebiasaan menemukan suatu masalah dan sikap teliti.
3) Laboratorium sekolah sebagai tempat yang dapat mendorong semangat
peserta didik untuk memperdalam pengertian dari suatu fakta yang
diselidiki atau diamatinya.
4) Laboratorium sekolah berfungsi pula sebagai tempat untuk melatih
peserta didik bersikap cermat, bersikap sabar dan jujur, serta berpikir
kritis dan cekatan.
5) Laboratorium sebagai tempat bagi para peserta didik untuk
mengembangkan ilmu pengetahuannya (Emha, 2002).
B.2. Pemanfaatan Laboratorium Sains/IPA dalam Pembelajaran yang
dapat Melatih Pengembangan Keterampilan Proses Sains
2.1 Tahapan Langkah Dasar Penggunaan Laboratorium dalam
Pembelajaran Sains/IPA yang dapat Mengembangkan Kete-
rampilan Proses Sains
Komponen-komponen Indikator Keterampilan Proses Sains
Dalam bab I telah ditunjukkan unsur-unsur atau komponen yang
menjadi indikator ketampilan inquiry yang yang ditunjukkan Carin (2007),
yang sebenarnya merupakan indikator-indikator Keterampilan Proses Sains,
yaitu:
Memanipulasi Bahan: Menangani atau mencobakan bahan dan peralatan
secara trampil dan efektif.
Mengamati: Menjadi sadar terhadap suatu objek atau kejadian dengan
mengguna-kan setiap indera (atau perluasan dari indera) untuk mengenali
sifat/ ciri.
Mengklasifikasi: Menyusun atau mendistribusikan benda-benda, kejadian,
atau informasi yang merepresentasikan benda-benda atau peristiwa ke
dalam kelas-kelas mengikuti suatu metode atau sistem.
Mengukur: Membuat pengamatan-pengamatan kuantitatif dengan
membandingkannya dengan suatu standar konvensional atau non
konvensional.

91
Menggunakan bilangan: Menerapkan aturan-aturan atau rumus-rumus
matematika untuk menghitung besaran-besaran atau menentukan pertautan
berdasarkan pengukuran-pengukuran dasar.
Mencatat Data: Mengumpulkan informasi tentang benda atau peristiwa yang
mengilustrasikan suatu situasi khusus.
Mereplikasi: Membentuk tindakan-tindakan yang merupakan duplikasi dari
simbol-simbol, pola-pola, atau prosedur yang didemonstrasikan.
Mengidentifikasi variabel: Mengenali karakteristik benda atau faktor dalam
peristiwa yang tetap atau berubah dibawa kondisi yang berbeda.
Menginterpretasi Data: Menganalisis data yang telah didapatkan dan
mengorganisirnya dengan menentukan pola-pola yang nyata atau pertautan
dalam data.
Memprediks : Membuat suatu taksiran mengenai kejadian yang akan datang
atau kondisi yang diharapkan terjadi.
Menformulasi hipotesis: Mengkonstruksi suatu pernyataan yang tentative dan
dapat diuji mengenai apa yang dipikirkan sepertinya benar berdasartkan
penalaran.
Menginfer: Membuat suatu konklusi berdasar-kan suatu penalaran untuk
menjelaskan suatu pengamatan.
Menggambarkan konklusi berdasarkan fakta: Menggambarkan konklusi umum
dari fakta-fakta.
Mengkreasi Model: Menyajikan informasi dengan cara ilustrasi grafik atau
dengan repre-sentasi multisensori lainnya.
Membuat keputusan: Mengenali alternatif-alternatif dan pilihan suatu
rangkaian tindakan dari antara berbagai alternatif berdasarkan
pertimbangan pikiran atau penalaran yang dibenarkan.
Dalam implementasi kurikulum 2013, indikator-indikator
keterampilan proses dalam pembelajaran IPA meliputi (diangkat dari bahan
diklat PLPG tentang kurikulum 2013):
a) mengamati,
b) mengelompokkan/mengklasifikasi,
c) menafsirkan,
d) meramalkan,
e) mengajukan pertanyaan,
f) merumuskan hipotesis,
g) merencanakan percobaan,

92
h) menggunakan alat/bahan,
i) menerapkan konsep,
j) mengkomunikasikan.
Keterampilan proses IPA itu diklasifikasi dalam dua kelompok berasarkan
tingkat kompleksitasnya, yaitu:
Keterampilan Proses Dasar
dengan komponen indikator, meliputi pengamatan, pengukuran,
menyimpulkan, meramalkan, menggolongkan, mengkomunikasi-kan.
Keterampilan Proses Terpadu
dengan komponen indikator, meliputi pengontrolan variabel, interpretasi
data, perumusan hipotesis, pendefinisian variabel secara operasional, dan
merancang eksperimen
Praktek/Percobaan Laboratorium Sebagai Suatu Kegiatan Ilmiah
Secara umum ada lima tahapan langkah dalam melaksanakan
praktek/percobaan di laboratorium sebagai suatu kegiatan ilmiah. Sebagai
suatu kegiatan menyelidiki atau inquiry, Eugenia Etkina, dan kawan-kawan
(2008), mengemukakan lima tahapan langkah kegiatan tersebut, yaitu
observasi & identifikasi, eksperimentasi, generalisasi, pembuktian
(verifikasi) dan komunikasi.
Contoh arahan untuk suatu Eksperimen Observasional:
“Kepada Anda diperhadapkan sebuah bola logam berongga yang
berisi suatu gas yang belum diketahui didalamnya. Anda juga diberi
sebuah termometer, dan sebuah alat pengukur tekanan, sebuah plat
panas, segumpal es, dan sebuah wadah berisi air panas.Rancang dan
lakukan suatu eksperimen untuk menentukan (jika ada) suatu
hubungan antara tekanan dan temperatur dari gas yang tak
diketahui itu ketika volumenya dibuat tetap”.
Contoh suatu Eksperimen Pengujian:
“Rancang dan lakukan suatu eksperimen pengujian untuk menguji
hukum berikut ini: Suatu benda selalu bergerak dalam arah searah
dengan arah total gaya yang bekerja padanya. Anda punya sebuah
kereta dinamik, peluncur dinamik, sebuah pegas berskala, kertas
pita, sebuah bola guling, a mallet, sebuah bola kecil dan sebuah
cushion untuk digunakan. Anda bisa juga menggunakan peralatan
umum lainnya yang tersedia di lab.”
Contoh Eksperimen Penerapan (Aplikasi):

93
“Rancang dan lakukan paling sedikit dua eksperimen yang tak
saling bergantung untuk menentukan koefisien gesekan statik antara
sepatu Anda dan suatu sampel karpet yang bisa diperoleh. Alat dan
bahan: pegas berskala, mistar, protraktor, karpet atau permukaan
papan, pita.”
Penggunaan Lab Virtual dalam Pembelajaran IPA-Fisika dan Pen-
dekatannya
Lab Virtual Sebagai Suatu Alternatif
Mata pelajaran Fisika di Sekolah ditujukan untuk mendidik siswa
agar mampu mengembangkan observasi dan eksperimentasi serta berpikir
taat asas. Hal ini didasari oleh tujuan Fisika, yakni mengamati, memahami,
dan memanfaatkan gejala-gejala alam yang melibatkan zat (materi) dan
energi. Kemampuan observasi dan eksperimentasi ini lebih ditekankan pada
melatih kemampuan berpikir eksperimental yang mencakup tatalaksana
percobaan dengan mengenal peralatan yang digunakan dalam pengukuran
baik di dalam laboratorium maupun di alam sekitar kehidupan siswa.
Kemampuan berpikir dilatihkan melalui pengelolaan data untuk
selanjutnya dengan menggunakan perangkat matematis dibangun konsep,
prinsip, hukum dan teori (Depdiknas, 2003).
Keilmuan Fisika mencakup perangkat keilmuan, telaah keilmuan,
perangkat pengamatan, dan perangkat analisis. Keempat perangkat tersebut
bersinergi satu sama lain dalam membangun konsep, prinsip, teori, dan
hukum Fisika. Perangkat keilmuan mencakup obyek telaah Fisika yang
meliputi: zat, energi, gelombang, dan medan. Sedangkan telaah keilmuan
mencakup bangunan ilmu yang meliputi: mekanika, termofisika, gravitasi,
akustik, optika, kelistrikan dan kemagnetan, Fisika atom/inti, Fisika zat
padat, geofisika serta astrofisika. Perangkat pengamatan mencakup
perangkat untuk melaksanakan observasi untuk menelaah fenomena obyek
dan kejadian fisis pada daerah makroskopis maupun mikroskopis.
Perangkat ini mencakup alat ukur besaran fisis dan tata kerja dalam
pelaksanaan eksperimen. Perangkat analisis merupakan perangkat dalam
melaksanakan perhitungan terhadap hasil pengukuran.
Berdasarkan uraian di atas tampak bahwa eksperimen atau
praktikum atau pengamatan fenomena fisika merupakan jantungnya mata
pelajaran fisika. Berdasarkan hasil survai diketahui bahwa pada
pembelajaran fisika di sekolah, sebagian besar fenomena fisika tidak

94
diselidiki melalui pengamatan langsung tetapi lebih banyak diceriterakan
atau hanya dicontohkan saja dari kehidupan sehari-hari. Pembelajaran fisika
lebih didominasi dengan metode ceramah. Bahkan beberapa guru
menganggap bahwa teori terdapat di dalam soal, sehingga dalam
pembelajaran guru menerangkan materi secara global kemudian siswa
diberi soal, nanti teorinya dijelaskan ketika membahas soal tersebut. Guru
tidak sempat melaksanakan praktikum karena mengejar target
menyelesaikan materi pada GBPP yang sangat padat. Guru tidak
mempunyai cukup waktu untuk mengajak siswa melakukan eksperimen di
laboratorium sekolah. Peralatan laborato-rium di sekolah juga umumnya
sangat minim dan kualitasnya rendah sehingga kurang presisi. Kalaupun
dipaksakan melakukan eksperimen menggunakan peralatan tersebut sering
hasilnya tidak dapat digunakan untuk membangun konsep, prinsip, hukum
dan teori yang sesuai dengan seharusnya. Sekolah juga tidak dapat
menyediakan dana bahan habis pakai untuk praktikum yang memadai Guru
juga harus mempersiapkan segala sesuatunya sendiri karena laboratorium
sekolah tidak memiliki teknisi sendiri. Di samping itu pemahaman guru
mengenai tujuan dan hakekat pembelajaran fisika sekolah masih kurang
memadai. Masih sangat banyak guru yang tidak dapat membedakan antara
kegiatan laboratorium inkuiri dengan verifikasi. Eksperimen yang telah
dilaksanakan oleh siswa selama ini lebih banyak bersifat verifikasi. Bahkan
masih banyak sekolah yang berlokasi di kota besar yang tidak memiliki
laboratorium, apalagi yang berlokasi di kota-kota kecil dan di daerah.
Permasalahan yang diuraikan di atas mungkin dapat diatasi dengan
menggunakan Laboratorium Fisika Virtual atau maya, sebagai suatu
alternatif, namun demikian beberapa isu berikut ini perlu dijadikan bahan
pertimbangan.
• Apakah simulasi praktikum dapat menggantikan praktikum secara
Hand-on
• Bagaimana efektivitas simulasi praktikum?
• Apakah simulasi praktikum dapat memenuhi tujuan pembelajaran
fisika?
• Apakah simulasi praktikum sepenuhnya dapat mengatasi kekurangan
peralatan?
• Apakah simulasi praktikum dapat mengatasi resiko bahaya?
• Apakah simulasi praktikum dapat mengatasi permasalahan waktu yang

95
sempit?
• Apakah simulasi praktikum dapat mengatasi permasalahan ketelitian
peralatan?
• Apakah simulasi praktikum dapat mengatasi permasalahan dana bahan
habis pakai?
Penggunaan Komputer Dalam Pembelajaran IPA-Fisika
Komputer dalam perkembangan masa kini dapat dimanfaatkan
dalam pendidikan dan pembelajaran. Dengan memanfaatkan kelebihan-
kelebihan komputer, maka komputer dapat dijadikan sebagai media dan
sumber belajar dalam bidang studi tertentu di samping media yang lain.
Penggunaan komputer dalam pembelajaran di sekolah, menurut Coburn
(1985) dapat diklasifika-sikan ke dalam beberapa jenis, yaitu:
a. Program latihan (drill and practice), yaitu program yang dirancang untuk
digunakan siswa dalam melakukan latihan-latihan soal.
b. Program tutorial, yaitu program yang dirancang supaya komputer dapat
digunakan sebagai tutor dalam proses pembelajaran.
c. Program demonstrasi, yaitu program yang digunakan untuk
memvisualisasikan konsep yang abstrak.
d. Program simulasi, yaitu program yang digunakan untuk
memvisualisasikan proses yang dinamik.
e. Program permainan instruksional, yaitu program yang digunakan untuk
permainan dengan menggunakan instruksi-instruksi komputer dengan
tujuan untuk meningkat-kan pemahaman materi yang diajarkan.
Banyak keuntungan diperoleh dari penggunaan media komputer sebagai
alat bantu pembelajaran. Jackson (dalam Paramata, 1996) menyatakan
bahwa pengajaran yang menggunakan komputer dapat mengembangkan
keterampilan berpikir siswa. Selain itu penggunaan media komputer dapat
menyeimbangkan kebutuhan waktu dan keperluan pemrosesan dari tugas-
tugas tertentu, serta memungkinkan pengembangan pendekatan
pembelajaran bervariasi.
Coburn (1985), mengemukakan bahwa komputer dapat merupakan
media pengajaran yang dapat memvisualisasikan berbagai fakta,
keterampilan, konsep dan komputer juga menampilkan gambar-gambar
yang bergerak sesuai dengan keperluannya. Selain itu, penggunaan
komputer dapat dirancang sedemikian rupa sehingga dapat berinteraksi

96
dengan pemakainya. Menurut Hamalik (2001) komputer adalah suatu
medium interaktif, dimana siswa memiliki kesempatan untuk berinteraksi
dalam bentuk mempengaruhi atau mengubah urutan yang disajikan
sehingga meningkatkan motivasi dan memberikan pengalaman kinestetik
melalui penggunaan keyboard komputer. Polla (2000) menyatakan
pembelajaran berbantuan komputer mampu menciptakan suatu proses
belajar mengajar yang interaktif, sehingga dapat memberikan manfaat
optimal bagi siswa dan guru dalam mencapai tujuan pendidikan. Defrianto
(2001) mencoba menggunakan metode pengajaran fisika interaktif dan
visualisasi komputer dan hasilnya memberikan kenaikan nilai rata-rata yang
signifikan.
Latuheru (1988) mengungkapkan kelebihan komputer yaitu:
a. Bekerja dengan komputer sebagai sesuatu yang baru bagi siswa,
menimbulkan motivasi bagi mereka untuk lebih menekuni materi yang
disajikan.
b. Dengan adanya warna, musik, dan grafik yang dianimasi dapat
menambahkan realisme, dan merangsang untuk mengadakan latihan-
latihan kerja, kegiatan laboratorium, simulasi dan sebagainya.
c. Kecepatannya dalam hal menanggapi respon siswa, justru merupakan
sesuatu yang mengandung nilai-nilai penguatan.
d. Kemampuannya untuk mengingat secara cepat dan tepat,
memungkinkan perlakuan/pekerjaan siswa yang lalu dapat dicatat
dengan baik, dan dapat digunakan untuk merencanakan langkah-
langkah selanjutnya.
e. Kemampuan komputer dalam hal menyimpan dokumen secara aman,
memungkinkan pengajaran individual dapat dijalankan dengan baik.
Bagi guru, persiapan-persiapan dapat dijalankan dengan baik untuk
semua siswa (khususnya bagi siswa-siswa yang berbakat), dan kemajuan
mereka dapat dimonitor.
f. Jangkauan kontrol guru lebih luas, dan banyak informasi dapat
diperoleh; membantu guru mengadakan kontrol yang lebih ketat dan
baik, tertuju pada bagian-bagian yang secara langsung merupakan
kesulitan bagi siswa.

97
Disamping beberapa keunggulan penggunaan komputer dalam
pembelajaran, komputer juga mempunyai kelemahan-kelemahan dalam
penggunaannya, yaitu:
a. Komputer tidak dapat membuat setiap hal jelas, seperti apa yang
dikehendaki guru. Gagasan guru yang telah tersusun dalam perangkat
pembelajaran belum tentu dapat diterima jelas oleh semua siswa.
Komputer membantu guru dalam menjelaskan sebagian dari peran guru.
b. Komputer bukanlah alat bantu yang harus digunakan secara terus
menerus, melain-kan digunakan pada saat-saat tertentu dimana
diperlukan oleh guru dan siswa. Penggunaan komputer dalam
pengajaran dapat digunakan pada saat siswa memerlu-kan bantuan
untuk meningkatkan prestasi belajarnya.
c. Komputer tidak dapat mengatasi permasalahan yang dihadapi secara
individual dalam proses pembelajaran. Oleh karena itu peran guru sangat
penting untuk mengatasi permasalahan tersebut, terutama siswa yang
lambat daya tangkapnya terhadap informasi yang disampaikan.
d. Komputer tidak dapat menjangkau aspek afektif /sikap dari ranah
pembelajaran sehingga komputer belum dapat digunakan mengubah
tingkah laku siswa ke arah yang lebih baik.
e. Proses pembelajaran dengan komputer relatif lebih mahal dari media
lain. Komputer memerlukan adanya pemikiran yang matang sebelum
menggunakan komputer dalam pembelajaran; ditinjau dari segi biaya
serta kegunaannya. Pemeliharaannya pun merupakan masalah yang
perlu dipikirkan.
f. Merancang dan produksi program untuk kepentingan proses
pembelajaran dengan komputer mempunyai konsekuensi biaya, waktu
dan tenaga yang tidak sedikit.
Kelemahan-kelemahan penggunaan komputer dalam pembelajaran
sebenarnya dapat diatasi walaupun tidak seluruhnya, jika program
pembelajaran menggunakan komputer dibuat interaktif. Penerapan
teknologi komputer mendorong proses pembelajaran ke arah “individual
learning”, di mana posisi guru bergeser dari instruktur tradisional ke arah
mentor. Selain itu, pembelajaran individu mendorong siswa ke arah belajar
aktif, kreatif dan interaktif.

98
Pada saat ini komputer sudah memasyarakat, dan hampir setiap
sekolah telah memiliki laboratorium komputer. Selama ini umumnya
laboratorium komputer di sekolah-sekolah belum banyak digunakan dalam
meningkatkan efektivitas pembelajaran. Dengan kata lain pemanfaatan
komputer di sekolah-sekolah belum optimal sesuai dengan kemampuannya.
Padahal komputer dapat dijadikan sebagai media pembelajaran fisika yang
sangat menarik apabila ditunjang oleh ketersedian perangkat lunak
pembelajaran fisika. Dengan menerapkan Laboratorium Virtual maka
pemanfaatan Laboratorium Komputer menjadi optimal.
Penggunaan Laboratorium Virtual
Laboratorium ini berupa software yang tentu saja dijalankan oleh
sebuah komputer. Semua peralatan yang diperlukan oleh sebuah
laboratorium terdapat di dalam software tersebut. Dengan memiliki sebuah
laboratorium komputer dan berbagai software simulasi praktikum maka
sekolah tersebut sama saja dengan memiliki berbagai laboratorium lain yang
sifatnya maya, misalnya laboratorium fisika, kimia, biologi, matematika,
bahasa, seni rupa dan lain-lain tergantung kepada macam software yang
dimiliki.
Salah satu contoh software laboratorium virtual yaitu Electronics
Workbench (EWB) yang dikeluarkan oleh Interactive Image Technologies Ltd.
Dengan menggunakan EWB kita dapat membuat berbagai rangkaian listrik
atau rangkaian elektronik secara maya pada layar komputer, melakukan
pengukuran, dan melakukan berbagai analisis terhadap rangkaian tersebut.
EWB dilengkapi dengan berbagai sumber input seperti batere, sumber
tegangan AC, sumber Vcc, sumber FM; berbagai komponen dasar seperti
resistor, kapasitor, relay, switch dan transformer; berbagai komponen elektronik
baik untuk elektronika analog mapun digital dan berbagai alat ukur, dan
lain-lain seperti voltmeter, ammeter, osiloskop, terdapat di dalam software ini.
Simulasi komputer telah menjadi bagian reformasi pendidikan,
mendefinisikan kembali peranan guru dan membentuk kembali
pengalaman belajar di kelas sesuai dengan National Science Education
Standard (NSES) dan National Science Teachers Association (NSTA, 2001).
Simulasi sains dapat dijadikan alat yang efektif dalam membantu siswa
memahami dan menerapkan pengalaman praktis dalam berpikir ilmiah
(Akpan, 2001); Suatu simulasi adalah suatu eksekusi dinamik dari proses-
proses yang didalamnya ada sistem model hubungan dari obyek (Akpan,

99
2001; Miller & Castellanos, 1996). Program simulasi dapat menerima
perintah dari pengguna, mengubah keadaan suatu model, dan
menampilkan keadaan baru. Menurut Akpan (2001), simulasi harus
dirancang dengan maksud membenamkan siswa kedalam keadaan
kehidupan nyata sains, mengalami aktivitas hands-on, berpikir tingkat tinggi
(higher-order thinking), dan pemecahan masalah secara kolaboratif.
Sejumlah penelitian memperoleh kenyataan bahwa simulasi
komputer mempunyai kemampuan untuk menyajikan visualisasi dan
gambar yang realistik dan dapat menciptakan lingkungan belajar yang
konstruktif sehingga meningkatkan hasil belajar siswa ataupun mahasiswa.
Pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh siswa diharapkan bukan
hasil mengingat seperangkat fakta-fakta, tetapi hasil dari menemukan
sendiri. Dengan dasar itu, pembelajaran harus dikemas menjadi proses
mengkonstruksi bukan menerima pengeta-huan. Simulasi praktikum
menggunakan EWB memungkinkan sipembelajar untuk mengkonstruksi
pengetahuannya sendiri.
Perangkat lunak lain yang sekararang ini banyak digunakan untuk
simulasi praktikum (lab virtual) fisika adalah yang dikeluarkan oeh
universitas Colorado, yang dikenal dengan PhET (Physic Educatinal
Tecnology). Berbagai simulasi yang siap dijalankan dapat di unduh secara
bebas melalui internet melalui alamat http://phet.colorado.edu.

100
Berikut ini ditunjukkan beberapa contoh tampilan lab virtual untuk
beberapa percobaan fisika yang dapat dilakukan dengan perangkat lunak
PhET.

Gambar 13. Lab virtual untuk gerak parabol


Melalui simulasi praktik ini siswa dapat dituntun melakukan
percobaan untuk menyelidiki misalnya pengaruh perubahan kecepatan
awal terhadap jarak terjauh yang dicapai atau terhadap titik tertinggi yang
dicapai untuk sudut elevasi tertentu.

101
Gambar 14. Simulasi praktikum (lab virtual) osilasi bandul sederhana

Melalui simulasi ini, siswa dapat melakukan percobaan untuk


menyelidiki misalnya hubungan antara periode bandul sederhana dengan
panjang bandul, massa bandul dan percepatan gravitasi, dan
menformulasikannya dalam suatu formulasi matematik (rumus). Lewat
simulasi ini siswa dapat identifikasi variabel dan melakukan variasi
percobaan dengan menentukan variabel bebas dan variabel kendali
(kontrol).

Gambar 15. Simulasi praktikum (lab virtual) osilasi pegas

102
Gambar 16. Simulasi praktikum (lab virtual) rangkain listrik searah

Dengan perangkat lunak ini, banyak percobaan dapat dilakukan seperi


Hukum Ohm, rangkaian seri, rangkaian parallel, seri-paralel, Hukum
Kirchoff. Dua contoh lain lab virtual berikut ini dapat dijalankan dengan
“Flash Player”.

Gambar 17. Simulasi praktikum (lab virtual) GLBB

103
Gambar 18. Simulasi praktikum (lab virtual) tumbukan 1 dimensi

Dengan simulasi praktikum ini, siswa dapat melakukan eksperimen


tumbukan satu dimensi baik untuk tumbukan elastik maupun tumbukan
tidak elastik. Siswa bisa melakukan pengukuran dan pengamatan untuk
memperoleh data yang diperlukan untuk menformulasikan hukum
kekekalan momentum baik tumbukan elastik maupun tidak elastik.
Selanjutnya, untuk melibatkan siswa dalam kegiatan keterampilan proses
sains, diperlukan Lembar Kerja Praktikum yang bisa dirancang
mengunakan skenario pembelajaran berorientasi konstruktivis dalam
format hands-on minds-on discovery atau dengan strategi inquary terbimbing
sebagaimana yang telah dibahas dalam bab I dan bab II.
Eksperimen Sungguhan (Eksperimen Rill) dan Pendekatannya
Apabila sarana peralatan praktikum tersedia di laboratorium secara
memadai, maka siswa dapat langsung menyentuh peralatan dan bahan yang
diperlukan, mengatur atau memanipulasinya, serta melakukan berbagai
kegiatan lainnya yang tercakup dalam keterampilan proses sesuai skenario
yang dirancang. Pendekatan dan strategi yang digunakan dalam melakukan

104
eksperimen rill sama dengan yang digunakan dalam eksperimen virtual,
yaitu haruslah lebih diutamakan yang berbasis pendekatan saintifik. Untuk
dapat mewujudkan harapan ini, maka sangat perlu untuk menyiapkan
penutun dalam bentuk LKS/LKM/LKPD (Lembar Kerja Siswa/Lembar
Kerja Murid/Lembar Kerja Peserta Didik) yang memungkinkan siswa
terlibat melakukan kegiatan keterampilan proses dengan indikator-
indikator seperti yang telah dikemukakan di depan.
Lembar kegiatan siswa (LKS) adalah lembaran-lembaran berisi tugas
yang harus dikerjakan oleh peserta didik. Lembar kegiatan biasanya berupa
petunjuk dan langkah-langkah untuk menyelesaikan suatu tugas. Lembar
kegiatan untuk mata pelajaran IPA harus disesuaikan dengan pendekatan
pembelajaran IPA, salah satu pendekatan yang disarankan yaitu pendekatan
keterampilan proses. Untuk pembuatan LKS baik untuk eksperimen
maupun non-eksperimen, ada dua hal yang harus dikerjakan guru dalam
mengembangkan keterampilan proses, yaitu mengikuti langkah-langkah
penyusunan LKS dan memperhatikan aturan-aturan penyusunan LKS
sebagai media hands-outs pembelajaran (Kamalia Devi, cs, 2009). LKS untuk
eksperimen berupa lembar kerja yang memuat petunjuk praktikum yang
menggunakan alat-alat dan bahan-bahan. Sistimatika LKS umumnya terdiri
dari judul, pengantar, tujuan, alat bahan, langkah kerja, kolom pengamatan,
pertanyaan.
Langkah-langkah yang dapat diikuti untuk mengembangkan LKS,
adalah:
a. Mengkaji materi yang akan dipelajari siswa yaitu dari kompetensi dasar,
indikator hasil belajarnya dan sistimatika keilmuannya.
b. Mengidentifikasi jenis keterampilan proses yang akan dikembang-kan
pada saat mempelajari materi tersebut.
c. Menentukan bentuk LKS yang sesuai dengan materi yang akan diajarkan.
d. Merancang kegiatan yang akan ditampilkan pada LKS sesuai dengan
keterampilan proses yang akan dikembangkan.
e. Mengubah rancangan menjadi LKS dengan tata letak yang menarik,
mudah dibaca dan digunakan.
f. Mengujicoba LKS apakah sudah dapat digunakan siswa untuk melihat
kekurangan-kekurangannya.
g. Merevisi kembali LKS.

105
Dalam gambar berikut ini ditunjukkan foto dokumen dimana siswa sedang
melakukan eksperimen rill di ruang laboratorium.

Gambar 19. Gambar visual siswa sedang melakukan praktikum rill di laboratorium

C. Rangkuman
o Pada hakekatnya sains terdiri atas tiga komponen, yaitu produk, proses,
dan sikap ilmiah. Jadi tidak hanya terdiri atas kumpulan pengetahuan
atau fakta yang dihafal, namun juga merupakan kegiatan atau proses
aktif menggunakan pikiran dalam mempelajari rahasia gejala alam.
o Pendekatan dan metode pembelajaran sains/IPA yang sesuai dengan
definisi Sains/IPA di atas antara lain dengan eksplorasi, inkuiri dan
eksperimen.
o Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru diperlukan guru
yang memiliki kompetensi antara lain:
- Memahami lingkup dan kedalaman IPA sekolah.
- Kreatif dan inovatif dalam penerapan dan pengembangan IPA.
- Menguasai prinsip-prinsip dan teori-teori pengelolaan dan
keselamatan kerja/belajar di laboratorium IPA sekolah.
- Menggunakan alat-alat ukur, alat peraga, alat hitung, dan piranti
lunak komputer untuk meningkatkan pembelajaran IPA di kelas,
laboratorium.
- Merancang eksperimen IPA untuk keperluan pembelajaran atau
penelitian
o Laboratorium IPA adalah suatu tempat yang digunakan untuk
melakukan percobaan maupun pelatihan yang berhubungan dengan
ilmu fisika, biologi, dan kimia atau bidang ilmu lain, yang merupakan

106
suatu ruangan tertutup, kamar atau ruangan terbuka seperti kebun dan
lain-lain.
o Fungsi laboratorium dalam proses pendidikan adalah 1) sebagai tempat
untuk berlatih mengembangkan keterampilan intelektual, 2)
mengembangkan keterampilan motorik siswa. 3) memberikan dan
memupuk keberanian untuk mencari hakekat kebenaran ilmiah dari
sesuatu objek dalam lingkungn alam dan sosial, 4) memupuk rasa ingin
tahu siswa, 5) membina rasa percaya diri, 6) sebagai sumber untuk
memecahkan masalah atau melakukan percobaan, 7) tempat menggali,
mengungkap, dan mengem-bangkan ranah pengetahuan, ranah
sikap/afektif, dan ranah keterampilan siswa, 8) sebagai prasarana
pendidikan.
o Peranan laboratorium sekolah antara lain sebagai 1) tempat timbulnya
berbagai masalah sekaligus sebagai tempat untuk memecahkan masalah
tersebut. 2) tempat untuk melatih keterampilan serta kebiasaan
menemukan suatu masalah dan sikap teliti, 3) tempat yang dapat
mendorong semangat peserta didik untuk memperdalam pengertian dari
suatu fakta yang diselidiki atau diamatinya, 4) sebagai tempat untuk
melatih peserta didik bersikap cermat, bersikap sabar dan jujur, serta
berpikir kritis dan cekatan, 5) tempat bagi para peserta didik untuk
mengembangkan ilmu pengetahuannya.
o Komponen yang menjadi indikator keterampilan proses sains, meliputi
mengamati, mengklasifikasi, menafsirkan, meramalkan, mengajukan
pertanyaan, merumuskan hipotesis, merencanakan percobaan,
menggunakan alat atau bahan, menerapkan konsep,
mengkomunikasikan.
o Keterampilan proses IPA dapat diklasifikasi dalam dua kelompok
berasarkan tingkat kompleksitasnya, yaitu keterampilan proses dasar,
dan keterampilan proses terintegrasi.
o Kegiatan laboratorium sebagi suatu kegiatan ilmiah memiliki lima
tahapan langkah dasar, yaitu observasi dan identifikasi, ekspe-rimentasi,
generalisasi, pembuktian (verifikasi), komunikasi.
o Dikenal tiga tipe eksperimen, yaitu observasional, pengujian, dan
penerapan.

107
o Laboratorium Fisika Virtual atau maya merupakan suatu alternatif
dalam mengatasi persoalan kurangnya atau belum tersedianya sarana
peralatan laboratorium yang diperlukan.
o Penggunaan komputer dalam pembelajaran di sekolah, menurut Coburn
(1985) dapat diklasifikasikan ke dalam beberapa jenis, yaitu program
latihan (drill and practice), program tutorial, program demonstrasi,
program simulasi, dan program permainan instruksional.
o Pembelajaran berbantuan komputer mampu menciptakan suatu proses
belajar mengajar yang interaktif, sehingga dapat memberikan manfaat
optimal bagi siswa dan guru dalam mencapai tujuan pendidikan.
o Penerapan teknologi komputer mendorong proses pembelajaran ke arah
“individual learning”, di mana posisi guru bergeser dari instruktur
tradisional ke arah mentor. Selain itu, pembelajaran individu mendorong
siswa ke arah belajar aktif, kreatif dan interaktif.
o Komputer dapat dijadikan sebagai media pembelajaran fisika yang
sangat menarik apabila ditunjang oleh ketersedian perangkat lunak
pembelajaran fisika. Dengan menerapkan Laboratorium Virtual maka
pemanfaatan Laboratorium Komputer menjadi optimal.
o Dengan memiliki sebuah laboratorium komputer dan berbagai software
simulasi praktikum maka sekolah tersebut sama saja dengan memiliki
berbagai laboratorium lain yang sifatnya maya.
o Contoh software laboratorium virtual yaitu Electronics Workbench (EWB)
yang dikeluarkan oleh Interactive Image Technologies Ltd. dan berbagai
simulasi dengan PhET yang dikeluarkan Universitas Colorado.
o Simulasi harus dirancang dengan maksud membenamkan siswa kedalam
keadaan kehidupan nyata sains, mengalami aktivitas hands-on, minds-on
atau berpikir tingkat tinggi (higher-order thinking), dan pemecahan
masalah secara kolaboratif.
o Sejumlah penelitian menyimpulkan bahwa simulasi komputer
mempunyai kemampuan untuk menyajikan visualisasi dan gambar yang
realistik dan dapat menciptakan lingkungan belajar yang konstruktif
sehingga meningkatkan hasil belajar siswa ataupun mahasiswa.
Pembelajaran harus dikemas menjadi proses mengkonstruksi.
o Untuk melibatkan siswa dalam kegiatan keterampilan proses sains
melalui penggunaan lab virtual, diperlukan Lembar Kerja Praktikum
yang bisa dirancang mengunakan skenario pembela-jaran berorientasi

108
konstruktivis dalam format hands-on minds-on discovery atau dengan
strategi inquary terbimbing sebagaimana yang telah dibahas dalam bab I
dan bab II, atau yang berbasis masalah.
o Praktikum atau eksperimen rill dapat dilakukan apabila sarana peralatan
praktikum tersedia di laboratorium secara memadai.
o Dengan eksperimen rill siswa dapat langsung menyentuh peralatan dan
bahan yang diperlukan, mengatur atau memanipulasinya, serta
melakukan berbagai kegiatan lainnya yang tercakup dalam keterampilan
proses sesuai skenario yang dirancang.
o Lembar kegiatan Siswa (LKS) untuk mata pelajaran IPA harus
disesuaikan dengan pendekatan pembelajaran IPA, salah satu
pendekatan yang disarankan yaitu pendekatan keterampilan proses.
o Sistimatika LKS umumnya terdiri dari judul, pengantar, tujuan, alat
bahan, langkah kerja, kolom pengamatan, pertanyaan.

D. Contoh Soal
Soal:
1. Pilih satu materi bahasan fisika SMA dan buatkan skenario pembelajaranya
dalam bentuk Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) atau LKS ataupun Lembar
Kegiatan Praktek (LKP) dalam format berorientasi inquiry terbimbing,
menggunakan lab virtual.
2. Pilih satu materi bahasan fisika SMA dan buatkan skenario pembelajaranya
dalam bentuk Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) atau LKS ataupun Lembar
Kegiatan Praktek (LKP) dengan pendekatan konstruktivis dalam format hands-
on minds-on discovery, menggunakan lab rill.

Jawaban:
1. Materi bahasan yang dipilih untuk kegiatan yang menggunakan Lab Virtual,
misalnya “Hubungan Antara Tegangan, Arus, dan Hambatan” untuk SMP.
Skenario Pembelajarannya dalam bentuk Lembar Kerja Siswa adalah
Judul
Hubungan Antara Tegangan, Arus, dan Hambatan
Ekeperimen Inquiry Terbimbing (Guided Inquiry)
Pengantar
Arus listrik yang mengalir melalui sebuah rangkaian akan meningkat dengan
meningkatnya tegangan. Besar arus tersebut dapat dihitung dengan Hukum
Ohm, di mana R = hambatan (Ω), V = tegangan (V), I = arus (A)
Tujuan
Menyelidiki hubungan antara tegangan, arus, dan hambatan
Bahan

109
4 baterai 1.5 V atau catu daya 0 – 12 V, 2 lampu 4,5 V, 10 kabel dengan klip buaya
atau kit rangkaian DC
Ala
Catu daya 0 – 12 V, amperemeter 1, voltmeter 1, soket lampu 2, soket baterai 4,
sakelar 1, atau kit rangkain DC
ICT/Internet Based
Free Download PhET Software Interactive Simulations dari University of Colorado
at Boulder alamat situs http://phet.colorado.edu Simulation: Circuit Construction
Kit (DC Only)
Rumusan Masalah
Dengan memperhatikan rumusan tujuan di atas, cobalah rumuskan masalah yang
menjadi fokus pembelajaran ini!
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Hipotesis
Rumuskan pula dugaan atau jawaban sementara Anda terhadap masalah yang
Anda rumuskan
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Variabel
(a) yang dijaga konstan (var kontrol):
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________(b) yang
dimanipulasi (var bebas):
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________(c) yang
merespons (var terikat):
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Langkah- langkah
1. Buka PhET Interactive Simulations (atau dapat diganti dengan menggunakan
program aplikasi EWB)
2. Pilih dan jalankan Circuit Construction Kit (DC only). (DC only).
3. Pada papan rangkaian siapkan seluruh alat dan bahan yang dibutuhkan seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 1.

110
Gambar 1. Circuit Construction Kit
4. Hubungkan seluruh alat dan bahan seperti ditunjukkan pada Gambar 1.
5. Catat pembacaan voltmeter dan amperemeter pada Tabel 1 sementara sakelar
masih terbuka.
6. Dengan sebuah baterai 1,5 V berada di rangkaian, aktifkan atau tutup sakelar.
Catat pembacaan voltmeter dan amperemeter pada Tabel 1.
7. Lakukan lagi langkah 6 dengan menggunakan dua baterai 1.5 V, dan kemudian
tiga baterai 1.5 V, empat baterai, dan terakhir lima baterai 1.5 V dalam hubungan
seri.
8. Lukis grafik yang menunjukkan hubungan antara tegangan dan arus pada
tempat yang disediakan pada Gambar 2.

Tabel 1. Pengamatan I, V, dan R

Tegangan (V) Arus (A) Hasil bagi V/A

Lukisan grafik :

111
Gambar 2. Grafik tegangan versus arus

Analisis:
Berdasarkan data dan gambar grafik yang Anda peroleh, apa yang diminta seperti
yang tertulis berikut ini:
1. Bagaimana hubungan antara tegangan dan arus?
Semakin…………. tegangan, semakin………………. arus mengalir.
2. (a) Tulis rumus yang menyatakan hubungan antara tegangan dan aru .
(b) Berdasarkan hubungan yang baru Anda tuliskan, rasio tegangan dan arus
menyatakan besaran apa dalam eksperimen ini?
3. Hubungan ini dikenal sebagai hukum………………………
(a) Hitunglah kecuraman/kemiringan grafik yang diperoleh dalam percobaan
ini.
(b) Berdasarkan Hukum Ohm kecuraman itu menyatakan besaran apa?
Kecuraman grafik tersebut merupakan…………………..dari rangkaian listrik
tersebut.
(c) Berapakah hambatan dari rangkaian tersebut?
4. Rumuskan definisi operasional untuk hambatan itu berdasarkan eksperimen
tersebut.
5. Hambatan merupakan rasio dari……………………………..

Kesimpulan
1. Apakah hipotesismu diterima?
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
_______________________________________________________
2. Kesimpulan apa yang dapat dibuat?
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
_______________________________________________________
Penerapan
Hukum Ohm memungkinkan kita untuk menghitung………………., ……………….,
dan ………………..

Jika rasio tegangan terhadap arus untuk dua konduktor logam sama, maka
hambatan untuk kedua logam itu adalah………………….
Rujukan/Pustakan
Free Download PhET Software Interactive Simulations dari University of Colorado
at Boulder
Simulation: Circuit Construction Kit (DC Only). Didownload pada 5 April 2009
dari http://phet.colorado.edu.

112
Jawaban No. 2
Materi bahasan yang dipilih untuk kegiatan yang menggunakan Lab Rill, misalnya
“Koefisien Tumbukan (Restitusi)” untuk SMA, dengan pendekatan konstruktivis
dalam format hands-on minds-on discovery.

Judul
Koefisien Tumbukan (Restitusi)

Pokok Materi Pembelajaran : Momentum dan Impuls


Sub Pokok Materi : Koefisien Tumbukan (Restitusi)
Kelas / Semester : XI/ Genap
Waktu : 2 x 45 menit ( 90 menit)

Bagaimana bentuk formulasi hubungan antara koefisien restitusi (e) apabila bola
pejal dijatuhkan dari ketinggian h dengan ketinggian pantulan berturut-turut h1
dan h2 ?
Bagaimana bentuk grafik (√h2) vs (√h1) ?

113
Konsep-konsep dan prinsip- > Makin besar ketinggian h makin besar
prinsip apa yang siswa ketinggian pantulan h1 dan h2
harus temukan dan > Formulasi matematis koefisien tumbukan
konstruksikan? e =  h2 /  h1

atau dapat ditulis:

𝑣2 −√2𝑔ℎ2 ℎ2
𝑒=− = =√
𝑣1 −√2𝑔ℎ1 ℎ1

Latar belakang informasi > Besarnya koefisien restitusi bola dan lantai
apa yang siswa perlu miliki berbanding lurus dengan akar ketinggian
sebelumnya ? pantulan
h2 dan berbanding terbalik dengan akar
ketinggian pantulan h1

Apa yang telah siswa miliki o Hukum kekekalan energi mekanik


dan apa yang belum? o hukum kekekalan momentum

o Pengertian momentum o pengertian impuls


o energi kinetik, energi potensial

Informasi baru apa yang Perlu dilacak oleh guru.


diperlukan? Bila ada informasi yang diperlukan tapi belum
dimiliki oleh siswa, guru perlu mengingatkan
siswa agar dibahas dalam diskusi atau siswa
yang bersangkutan diberi tugas tambahan
supaya memiliki informasi yang diperlukan itu.

o definisi koefisien restitusi


o Jenis-jenis tumbukan
o tumbukan lenting sempurna, tumbukan
lenting sebagian dan tumbukan tidak lenting
sama sekali..
Bahan-bahan apa yang a. Rol meter untuk mengukur ketinggian
diperlukan? pantulan bola yang dilepaskan secara bebas
dari ketinggian tertentu.
b. Bola tenis dan bola bekel.
Apa yang akan kita > Apa yang Anda pikirkan akan terjadi bila
diskusikan? sebuah bola pejal dilepaskan ke lantai?
> Apa pula yang Anda pikirkan jika besar
ketinggian h diubah untuk bola yang tetap
(sama)?

114
> Bagaimana Anda mendapatkan hubungan
(dalam bentuk rumus) antara koefisien restitusi
(e) dengan ketinggian pantulan bola oleh lantai
(h1 ) dan (h2)?
PROSES Bagian I:
Apa yang akan siswa-siswa a. Jatuhkan bola tenis dari ketinggian h = 1,5 m.
lakukan?
b. Ukurlah ketinggian pantulan bola yang
Memanipulasi/menyususn pertama h1 dan kedua h2. Ulangi percoba-an
bahan Anda sampai dua kali.

Mengidentifikasi variabel c. Hitunglah harga akar h1 atau (√h1) dan harga


Mengamati, Mengukur akar h2 atau (√h2). Bagaimana perkiraan Anda
Menggunakan bilangan mengenai harga angka-angka hasil
Mencatat data
perbandingan (√h2)/(√h1)?

Menggunakan bilangan d. Hitunglah harga perbandingan antara (√h2)


Memprediksi dan (√h1) yaitu: harga (√h2)/(√h1).
Berhipotesis
e. Dari ketiga percobaan yang anda lakukan,
apakah hasil perbandingan antara (√h2) dan
Menggunakan bilangan (√h1) itu sama persis atau hampir sama atau
melenceng jauh? Jika melenceng jauh ulangi
percobaan Anda. Buatlah tabel data hasil
percobaan dan masukkan data ke dalam tabel
Bereksperimen menguji data yang telah Anda buat.
hipotesis (tabel data terlampir di bawah )
Mencatat data
Menyimpulkan/menginfer
Apa yang akan siswa-siswa Bagian II :
lakukan? a. Ulangi langkah percobaan b dan c dengan
Memanipulasi bahan bola bekel. Buatlah tabel hasil percobaan
Bereksperimen seperti tabel di atas dan masukkan data ke
dalam tabel yang telah Anda buat.
Mencatat data b. Apakah harga perbandingan (√h2)/(√h1)
sama persis atau hampir sama atau
melenceng jauh? Jika melenceng jauh, ulangi
Memprediksi percobaan Anda.
Berhipotesis c. Jika hampir sama, apakah kesimpulan Anda?
Tulislah tabel hasil percobaan dan
mencatat data, kesimpulan Anda dalam buku laporan Anda.
Menyimpulkan
d. Bagaimana perkiraan bentuk grafik (√h2) vs
Memprediksi (√h1) untuk masing-masing percoba-an?

115
Mengkomunikasikan e. Dari hasil percobaan yang Anda peroleh,
(Menggambar grafik) buatlah grafik (√h2) vs (√h1) untuk masing-
Menggunakan bilangan masing percobaan dalam kertas grafik yang
Mencatat data telah Anda sediakan. Bagaimanakah bentuk
grafiknya? Apakah garis lurus mendatar atau
Menyimpulkan garis garis lurus miring? Jika berbentuk garis
lurus miring hitunglah tg α-nya. Apakah
Mengkomunikasikan (membuat harga tg α selalu tetap? Berapakah harganya?
laporan) apakah harganya sama persis atau hampir
sama dengan harga (√h2)/(√h1)? Jika hampir
Menerapkan
sama, kesimpulan umum apakah yang dapat
Anda tarik? Apakah dapat disimpulkan

bahwa: 𝑒 = √ ℎ2 ? Jika dapat tuliskan
1
kesimpulan umum dan penjelasan Anda
dalam buku laporan Anda.
f. Tulislah aplikasi dari kesimpulan yang Anda
peroleh dari percobaan ini.
Apa yang akan siswa-siswa Bagian III
lakukan? Sekarang gunakanlah pengetahuan baru yang
baru saja Anda dapatkan untuk memecahkan
Mengkonstruksi suatu model
beberapa soal atau menjawab beberapa
atau penjelasan baru
pertanyaan yang telah disiapkan melalui
Mengkomunikasikan informasi lembaran soal/pertanyaan (dibagikan kepada
dan ide-ide, atau saling tukar siswa, dalam bentuk LKS non eksperimen yang
ide (sharing) telah disiapkan oleh guru). Kegiatan ini
Merumuskan sejumlah sebaiknya Anda diskusikan dalam kelompok
jawaban/solusi atau mereview Anda harus berusaha melampaui tahap ini
suatu solusi secara konstruktif dengan sukses.
Catatan untuk guru: Soal-soal dan pertanyaan-
pertanyaan disini harus dirancang sedemikian rupa
agar proses yang tercantum disebelah kiri bisa
berlagsung.
Apa yang akan siswa-siswa Bagian IV
lakukan? Siswa diminta memecahkan satu atau lebih
masalah yang diperhadapkan kepada mereka,
Menerapkan atau mentransfer
misalkan bagaimana memecahkan masalah; atau
pengetahuan dan keterampilan,
dengan inisiatif sendiri menemukan masalah
Membagi informasi dan ide, teknologi di lingkungannya atau yang ada
Mengembangkan dan dalam masyarakat (yang berhubungan dengan
memperkenalkan ide, pengetahuan yang baru dikonstruksinya) dan
secara kreatif mencoba memecahkannya baik
Mengajukan gagasan atau secara individual maupun secara bersama, atau
pertanyaan-pertanyaan baru siswa mengajukan suatu rancangan karya
inovatif tertentu atau suatu rancangan

116
atau memunculkan suatu penelitian sederhana; atau siswa menulis sebuah
hipotesis, makalah untuk dibahas dalam suatu forum
diskusi ilmiah; atau siswa mengajukan
pertanyaan-pertanyaan baru untuk dijawab,
atau mengajukan hipotesis berlandaskan
pengetahuan yang baru dipelajarinya untuk
diuji kebenarannya.

Tabel data (lampiran):

Sama
h2 (√h2)/ Persis/
h(m) No h1 (cm) √h1 √h2
(cm) (√h1) Hampir
Sama
1,5 1
2
3
2,0 1
2
3
2,5 1
2
3

E. Soal Latihan
Disediakan 4 topik bahasan materi fisika SMA sesuai silabus KTSP,
masing-masing dengan judul:
a) Fluida statik dan Fluida Dinamik
b) Hukum Termodinamika Pertama dan Kedua
c) Gelombang Mekanik
d) Usaha dan Energi
Kelas Anda akan dibagi dalam empat kelompok, dan setiap
kelompok akan diberikan salah satu materi tersebut di atas. Pembagian
kelompok akan dilakukan oleh dosen/asisten. Setiap anggota dalam setiap
kelompok secara individual menyusun dua skenario pembelajaran dalam
bentuk Lembar Kerja Siswa (yang pertama menggunakan lab virtual
untuk percobaan dengan menggunakan strategi pembelajaran inquiry
terbimbing, dan yang kedua menggunakan lab rill dan menggunakan
pendekatan konstruktivis dalam format hands-on minds-on discovery),
untuk materi yang sudah ditentukan untuk masing-masing kelompok.

117
Sebelum Anda mengerjakan secara individual, kelompok Anda perlu
melakukan diskusi kelompok untuk menyamakan persepsi bagaimana
mengerjakan soal tugas ini. Setelah Anda diberi waktu 1 minggu, maka akan
dilakukan diskusi kelas, tiap kelompok akan diambil sampel untuk
mempresentasikan hasil kerjanya. Berdasarkan masukan-masukan dalam
diskusi ini, Anda secara individual memperbaiki hasil pekerjaan Anda,
kemudian mengumpulkannya (print out-nya dan soft-nya kepada
dosen/asisten).
F. Tes Formatif
Bagian I
Jawablah soal-soal berikut ini dengan baik:
1. Jelaskan tentang fungsi laboratorium dalam pembelajaran Sains-Fisika di
Sekolah Menengah.
2. Jelaskan tentang penggunaan laboratorium virtual dalam pembelajaran Sains-
Fisika
3. Berikan gambaran tentang bentuk LKS/LKP/LKPD eksperimen laboratorium
dengan pendekatan berbasis penyelidikan, tunjukkan langkah-langkah pokok
aktivitasnya.
4. Tuliskan dan jelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan guru dalam menyusun
skenario LKS/LKP/LKPD eksperimen laboratorium.
Bagian II
Soal
Susunlah skenario pembelajaran dengan strategi inquiry terbimbing dalam bentuk
Lembar Kerja Praktek/Percobaan, untuk materi pembelajaran IPA SMP dengan
judul materi “Pemuaian Benda”
G. Kunci Tes Formatif
Bagian I
Jawaban
o
o
o
o
Bagian II
Jawaban
o
o
o
o
H. Tindak Lanjut
Untuk memantapkan pemahaman dan keterampilan Anda dalam
menyusun skenario pembelajaran dalam bentuk LKS eksperimen dengan
pendekatan ilmiah (scientific approach) dengan strategi pembelajaran inquiry

118
terbimbing, Anda diminta untuk menyusun lagi dua skenario, yang
pertama menggunakan lab virtual diambil topiknya dari bahan ajar Fisika
SMA kelas X semester genap (dari silabus kurikulum KTSP), dan yang
kedua menggunakan lab rill dari Fisika SMA kelas XII semester ganjil (dari
silabus kurikulum 2013).

119
BAB IV
BERBAGAI CONTOH SKENARIO PEMBELAJARAN
PRAKTIKUM LABORATORIUM FISIKA (RILL/VIRTUAL)
DENGAN PENDEKATAN ILMIAH

A. Deskripsi
Dalam bab keempat ini akan dibrikan sejumlah contoh skenario
pembelajaran praktikum laboratorium berbagai topik/judul dalam bentuk
Lembar Kerja Siswa (LKS) atau Lembar Kerja Praktikum (LKP), baik
praktikum rill maupun pratikum virtual. Akan diberikan 1) Contoh-contoh
LKS/LKP dengan pendekatan ilmiah yang lebih menonjolkan penggunaan
keterampilan proses sains dalam format “hands-on minds-on guided
discovery”, 2) Contoh-contoh LKS/LKP dengan pendekatan ilmiah yang
lebih menonjolkan penggunaan strategi inquiry terbimbing.
Setelah mempelajari bab ini, diharapkan mahasiswa calon guru IPA
khususnya fisika atau pembaca lainnya akan dapat:
1) Memperoleh gambaran yang lebih jelas tentang skenario berbagai
topik/judul pembelajaran praktikum laboratorium dalam bentuk
LKS/LKP dengan pendekatan ilmiah, baik yang lebih menonjolkan
penggunaan keterampilan proses sains dalam format “hands-on minds-
on guided discovery” maupun yang lebih menonjolkan penggunaan
strategi inquiry terbimbing.
2) Memiliki keterampilan dalam menyusun skenario pembelajaran
praktikum laboratorium dalam bentuk LKS/LKP dengan pendekatan
ilmiah.
Karena itu, maka materi (bahan ajar) yang dipilih untuk disajikan dalam bab
ini adalah 1) Contoh-contoh skenario sejumlah topik/judul pembelajaran
praktikum laboratorium dalam bentuk LKS/LKP dengan pendekatan
ilmiah, yang lebih menonjolkan penggunaan keterampilan proses sains
dalam format “hands-on minds-on guided discovery” IPA-Fisika di sekolah
menengah, 2) Contoh-contoh skenario sejumlah topik/judul pembelajaran
praktikum laboratorium dalam bentuk LKS/LKP dengan pendekatan
ilmiah, yang lebih menonjolkan penggunaan strategi inquiry terbimbing
untuk IPA-Fisika di sekolah menengah.

120
B. Sajian/Uraian
B.1. Contoh-contoh Skenario Sejumlah Topik/Judul Pembelajaran
Praktikum Laboratorium dalam Bentuk LKS/LKP dengan Pende-katan
Ilmiah, yang Lebih Menonjolkan Penggunaan Keterampilan Proses Sains
dalam Format “hands-on minds-on guided discovery” IPA-Fisika di
Sekolah Menengah
B.2. Contoh-contoh Skenario Sejumlah Topik/Judul Pembelajaran
Praktikum Laboratorium dalam Bentuk LKS/LKP dengan Pende-katan
Ilmiah, yang Lebih Menonjolkan Penggunaan Keterampilan Proses Sains
dalam Format “hands-on minds-on guided discovery” IPA-Fisika di
Sekolah Menengah
C. Tindak Lanjut

KEGIATAN LAB BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH


LKS I
Menentukan Sifat Kelembaman Suatu Benda

Tujuan Percobaan:
Membuktikan sifat kelembaman suatu benda
Bahan/Komponen dan Instrumen.
o Kertas HVS 1 lembar
o Gelas atau Aqua

Merumuskan Masalah
Bertolak dari rumusan tujuan percobaan ini, tuliskan disini dengan kalimat atau
bahasa Anda sendiri, rumusan masalah yang menjadi fokus kegiatan lab saat ini.
o

121
o
o
o
Menyusun dugaan sementara (hipotesis)
Dengan melihat tujuan dan gambar diatas, apa yang menjadi dugaan sementara
Anda jika a) kertas ditarik secara horizontal secara perlahan b) kertas ditarik secara
horizontal dengan sekali hentakan cepat.
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Ujilah dugaan atau pemikiran Anda tersebut, melalui percobaan
Prosedur (Langkah-langkah) Percobaan
Tuliskan langkah-langkah kegiatan yang akan Anda lakukan untuk mendapatkan
data yang diperlukan dalam rangka menguji/membuktikan kebenaran hipotesis
yang Anda rumuskan.
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Anda boleh saja menggunakan prosedur berikut ini sebagai alternatif:
1. Meletakkan selembar kertas di atas meja, kemudian meletakkan gelas atau aqua
gelas di atas kertas tersebut (seperti pada gambar di Atas).
2. Menarik kertas secara horizontal dengan perlahan. Mengamati apa yang terjadi
pada gelas/aqua gelas. Mengulangi hingga 3 kali.
3. Menarik kertas secara horizontal dengan sekali hentakan yang cepat. Mengamati
peristiwa yang terjadi pada gelas. Mengulangi hingga 3 kali.
Hasil
Bagaimana hasil pengamatan Anda mengenai a) kertas ditarik secara horizontal
secara perlahan. b) kertas ditarik secara horizontal dengan sekali hentakan cepat.
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________

Pertanyaan
1. Bagaimana keadaan gelas pada saat kertas ditarik secara perlahan?
2. Bagaimana keadaan gelas pada saat kertas ditarik secara cepat?
3. Samakah hasil antara keadaan gelas, jika kertas ditarik dengan perlahan atau
ditarik dengan cepat?
4. Jika hasilnya berbeda, apa yang mengakibatkan hal tersebut?
Kesimpulan
Berdasarkan hasil yang diperoleh, apa yang dapat Anda simpulkan tentang
percobaan diatas!
Laporkan Hasil Kegiatan Tiap kelompok Melalui Suatu Diskusi Kelas
Laporan Kelompok-1: ..........................
Kelompok-2, dst ...................................
Pertanyaan/Tugas (Untuk Melengkapi Laporan Tertulis

122
1. Buatkan rangkuman bahasan tentang Sifat Kelembaman Suatu benda
2. Tuliskan satu contoh soal mengenai Hukum Newton I.

KEGIATAN LAB BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH


LKS II
Hukum II Newton
Tujuan Percobaan
Menentukan hubungan Gaya dengan percepatan benda
Menentukan hubungan percepatan dengan massa suatu benda
Bahan/Komponen dan Instrumen
o Beban
o Katrol
o Tali
o Kereta
Merumuskan Masalah
Bertolak dari rumusan tujuan percobaan ini, tuliskan disini dengan kalimat atau
bahasa Anda sendiri, rumusan masalah yang menjadi fokus kegiatan lab saat ini.
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Menyusun dugaan sementara (hipotesis)
Denegan melihat tujuan dan bahan diatas, tuliskan apa yang menjadi dugaan
sementara pada percobaan ini
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Prosedur (Langkah-langkah) Percobaan
Tuliskan langkah-langkah kegiatan yang akan Anda lakukan untuk mendapatkan
data yang diperlukan dalam rangka menguji/membuktikan kebenaran hipotesis
yang Anda rumuskan.
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________
Anda boleh saja menggunakan prosedur berikut ini sebagai alternatif:
1. Merangkai kereta, katrol, tali, dan beban (100 g) seperti gambar I dibawah.
Mengamati percepatan gerak kereta.
2. Menambahkan beban (2 x 100 g) pada rangkaian percobaan seperti pada gambar
II dibawah! Mengamati percepatan gerak kereta.
3. Memindahkan beban (100 g) yang menggantun ke atas kereta seperti pada
gambar III dibawah. Mengamati percepatan gerak kereta.

123
Gambar I

Gambar II

Gambar III

Data Hasil Percobaan

F = beban yang m = Massa kereta + massa Percepatan


No
digantung beban (Kg) Kereta

Pertanyaan :
1. Apa yang mempengaruhi perbedaan besar percepatan sistem pada percobaan 1
dan 2?

124
BAB V
STRATEGI PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK
(PROJECT BASED LEARNING)

A. Deskripsi
Dalam bab ini akan dibahas strategi pembelajaran berbasis proyek
serta penerapannya dalam pembelajaran Sains (IPA) khususnya Fisika di
sekolah menengah.
Setelah mempelajari bab ini, diharapkan mahasiswa atau pembaca
lainnya akan dapat memahami tentang strategi pembelajaran berbasis
proyek (project based learning), serta penerapannya dalam pembelajaran Sains
(IPA) khususnya fisika di sekolah menengah. Karena itu, materi (bahan ajar)
yang dipilih untuk disajikan dalam bab ini adalah pembelajaran berbasis
proyek (project based learning), dan contoh penerapannya dalam
pembelajaran IPA-Fisika di sekolah menengah.
B. Sajian/Uraian
B.1. Strategi Pembelajaran Berbasis Proyek (Project Based Learning)
1.1 Konsep Dasar Strategi Pembelajaran PjBL
Pembelajaran berbasis proyek (project based learning) adalah model
pembelajaran yang menggunakan proyek sebagai inti pembelajaran
(permendikbud, 2014:20). Pembelajaran berbasis proyek berasal dari
gagasan John Dewey tentang konsep “Learning by Doing” yakni proses
perolehan hasil belajar dengan mengerjakan tindakan-tindakan tertentu
sesuai dengan tujuannya, terutama penguasaan anak tentang bagaimana
melakukan sesuatu pekerjaan yang terdiri atas serangkaian tingkah laku
untuk mencapai suatu tujuan.
Model pembelajaran project based learning dikembangkan
berdasarkan tingkat perkembangan berfikir siswa dengan berpusat pada
aktivitas belajar siswa sehingga memungkinkan mereka untuk beraktivitas
sesuai dengan keterampilan, kenyamanan, dan minat belajarnya.

125
Pendekatan pembelajaran berbasis proyek didukung teori belajar
konstruktivisme yang menyatakan bahwa struktur dasar suatu kegiatan
terdiri atas tujuan yang ingin dicapai sebagai subyek yang berada di dalam
konteks suatu masyarakat di mana pekerjaan itu dilakukan dengan
perantaraan alat-alat, peraturan kerja, pembagian tugas dalam penerapan di
kelas bertumpu pada kegiatan aktif dalam bentuk melakukan suatu (doing)
daripada kegiatan pasif menerima transfer pengetahuan dari pengajar.
Model ini memberikan kesempatan pada siswa untuk menentukan sendiri
proyek yang akan dikerjakannya baik dalam hal merumuskan pertanyaan
yang akan dijawab, memilih topik yang akan diteliti, maupun menentukan
kegiatan penelitian yang akan dilakukan. Peran guru dalam pembelajaran
adalah sebagai fasilitator, menyediakan bahan dan pengalaman bekerja,
mendorong siswa berdiskusi dan memecahkan masalah, dan memastikan
siswa tetap bersemangat selama mereka melaksanakan proyek.
Tujuan pembelajaran berbasis proyek adalah:
• Meningkatkan kemampuan siswa dalam pemecahan masalah proyek.
• Memperoleh pengetahuan dan keterampilan baru dalam pembelajaran.
• Membuat siswa lebih aktif dalam memecahkan masalah proyek yang
kompleks dengan hasil produk nyata.
• Mengembangkan dan meningkatkan keterampilan siswa dalam
mengelola bahan atau alat untuk menyelesaikan tugas atau proyek.
• Meningkatkan kolaborasi siswa khususnya pada PjBL yang bersifat
kelompok.
1.2 Prinsip-Prinsip Penggunaan Model Pembelajaran Berbasis Proyek
a. Centrality (Keterpusatan)
Proyek dalam pembelajaran berbasis proyek adalah pusat atau inti
kurikulum, bukan pelengkap kurikulum. Di dalam pembelajaran, proyek
adalah strategi pembelajaran, siswa mengalami dan belajar konsep-konsep
inti suatu disiplin ilmu melalui proyek. Model ini merupakan pusat strategi
pembelajaran, dimana siswa belajar konsep utama dari suatu pengetahuan
melalui kerja proyek. Oleh karna itu, kerja proyek bukan merupakan praktik
tambahan dan aplikasi praktis dari konsep yang sedang dipelajari,
melainkan menjadi sentral kegiatan pembelajaran dikelas.
b. Driving Question (Pertanyaan Penuntun)
Pekerjaan proyek yang dilakukan oleh siswa bersumber pada
pertanyaan atau persoalan yang menuntun siswa untuk menemukan konsep

126
mengenai bidang tertentu. Dalam hal ini aktivitas bekerja menjadi motivasi
eksternal yang dapat membangkitkan motivasi internal pada diri siswa
untuk membangun kemandirian dalam menyelesaikan tugas.
c. Constructive Investigation (Investigasi konstruktif)
Pembelajaran berbasis proyek terjadi proses investigasi yang
dilakukan oleh siswa untuk merumuskan pengetahuan yang dibutuhkan
untuk mengerjakan proyek. Oleh karena itu guru harus dapat merancang
strategi pembelajaran yang mendorong siswa untuk melakukan proses
pencarian dan atau pendalaman konsep pengetahuan dalam rangka
menyelesaikan masalah atau proyek yang dihadapi.
d. Autonomy (Otonomi)
Project based learning menuntut student centered, siswa sebagai problem
solver dari masalah yang dibahas. Pembelajaran berbasis proyek, siswa
diberi kebebasan atau otonomi untuk menentukan target sendiri dan
bertanggung jawab terhadap apa yang dikerjakan. Guru berperan sebagai
motivator dan fasilitator untuk mendukung keberhasilan siswa dalam
belajar.
e. Realisme
Proyek yang dikerjakan oleh siswa merupakan pekerjaan nyata yang
sesuai dengan kenyataan di lapangan kerja atau di masyarakat. Proyek yang
dikerjakan bukan dalam bentuk simulasi atau imitasi, melainkan pekerjaan
atau permasalahan yang benar-benar nyata.
1.3 Langkah-langkah Project Based Learning
Langkah-langkah project based learning sebagaimana yang
dikembangkan oleh The George Lucas Educational Foundation (2005) terdiri
dari:
a. Penentuan Pertanyaan Mendasar (Start With the Essential Ques-tion)
Pembelajaran dimulai dengan pertanyaan esensial yaitu pertanyaan
yang dapat memberi penugasan kepada siswa dalam melakukan suatu
aktivitas. Topik penugasan sesuai dengan dunia nyata yang relevan untuk
siswa. dan dimulai dengan sebuah investigasi mendalam.
b. Mendesain Perencanaan Proyek (Design a Plan for the Project)
Perencanaan dilakukan secara kolaboratif antara guru dan siswa.
Dengan demikian siswa diharapkan akan merasa “memiliki” atas proyek
tersebut. Perencanaan berisi tentang aturan main, pemilihan aktivitas yang
dapat mendukung dalam menjawab pertanyaan esensial, dengan cara

127
mengintegrasikan berbagai subjek yang mungkin, serta mengetahui alat dan
bahan yang dapat diakses untuk membantu penyelesaian proyek.
c. Menyusun Jadwal (Create a Schedule)
Guru dan siswa secara kolaboratif menyusun jadwal aktivitas dalam
menyelesaikan proyek. Aktivitas pada tahap ini antara lain:
- membuat timeline (alokasi waktu) untuk menyelesaikan proyek,
- membuat deadline (batas waktu akhir) penyelesaian proyek,
- membawa peserta didik agar merencanakan cara yang baru,
- membimbing peserta didik ketika mereka membuat cara yang tidak
berhubungan dengan proyek, dan
- meminta peserta didik untuk membuat penjelasan (alasan) tentang
pemilihan suatu cara.
d. Memonitor Siswa Dan Kemajuan Proyek (Monitor the Students and the
Progress of the Project)
Guru bertanggungjawab untuk melakukan monitor terhadap
aktivitas siswa selama menyelesaikan proyek. Monitoring dilakukan dengan
cara menfasilitasi siswa pada setiap proses. Dengan kata lain guru berperan
menjadi mentor bagi aktivitas siswa. Agar mempermudah proses
monitoring, dibuat sebuah rubrik yang dapat merekam keseluruhan
aktivitas yang penting.
e. Menguji Hasil (Assess the Outcome)
Penilaian dilakukan untuk membantu guru dalam mengukur
ketercapaian standar, berperan dalam mengevaluasi kemajuan masing-
masing siswa, memberi umpan balik tentang tingkat pema-haman yang
sudah dicapai siswa, membantu guru dalam menyusun strategi
pembelajaran berikutnya.
f. Mengevaluasi Pengalaman (Evaluate the Experience)
Pada akhir pembelajaran, guru dan siswa melakukan refleksi
terhadap aktivitas dan hasil proyek yang sudah dijalankan. Proses refleksi
dilakukan baik secara individu.
1.4 Keunggulan dan Kelemahan Model Pembelajaran Berbasis Proyek
1) Keunggulan
a. Meningkatkan Motivasi
Laporan-laporan tertulis tentang proyek itu banyak yang mengatakan
bahwa siswa suka tekun sampai kelewat batas waktu, berusaha keras
dalam mencapai proyek. Guru juga melaporkan pengembangan dalam

128
kehadiran dan berkurangnya keterlam-batan. Siswa melaporkan bahwa
belajar dalam proyek lebih fun daripada komponen kurikulum yang lain.
b. Meningkatkan Kemampuan Pemecahan Masalah
Penelitian pada pengembangan keterampilan kognitif tingkat tinggi
siswa menekankan perlunya bagi siswa untuk terlibat di dalam tugas-
tugas pemecahan masalah dan perlunya untuk pembelajaran khusus
pada bagaimana menemukan dan meme-cahkan masalah. Banyak
sumber yang mendiskripsikan lingkungan belajar berbasis proyek
membuat siswa menjadi lebih aktif dan berhasil memecahkan problem-
problem yang kompleks.
c. Meningkatkan Kolaborasi
Pentingnya kerja kelompok dalam proyek memerlukan siswa
mengembangkan dan mempraktikkan keterampilan komunikasi
(Johnson & Johnson, 1989). Kelompok kerja kooperatif, evaluasi siswa,
pertukaran informasi online adalah aspek-aspek kolaboratif dari sebuah
proyek. Teori-teori kognitif yang baru dan kons-truktivistik menegaskan
bahwa belajar adalah fenomena sosial, dan bahwa siswa akan belajar
lebih di dalam lingkungan kolaboratif (Vygotsky, 1978; Davidov, 1995).
d. Meningkatkan Keterampilan Mengelola Sumber
Bagian dari menjadi siswa yang independen adalah bertang-gungjawab
untuk menyelesaikan tugas yang kompleks. Pembe-lajaran Berbasis
Proyek yang diimplementasikan secara baik mem-berikan kepada siswa
pembelajaran dan praktik dalam mengor-ganisasi proyek, dan membuat
alokasi waktu dan sumber-sumber lain seperti perlengkapan untuk
menyelesaikan tugas.
e. Increased Resource – Management Skills
Pembelajaran berbasis proyek yang diimplementasikan secara baik
menberikan kepada siswa pembelajaran dan praktik dalam
pengorganisasian proyek dan membuat alokasi waktu dan sumber-
sumber lain seperi perlengkapan untuk menyelesaikan tugas.
2) Kelemahan
a. Kebanyakan permasalahan “dunia nyata” yang tidak terpisahkan dengan
masalah kedisiplinan, untuk itu disarankan mengajarkan dengan cara
melatih dan menfasilitasi peserta didik dalam menghadapi masalah.
b. Memerlukan banyak waktu yang harus diselesaikan untuk
menyelesaikan masalah.

129
c. Memerlukan biaya yang cukup banyak
d. Banyak peralatan yang harus disediakan
Untuk mengatasi kelemahan dari pembelajaran berbasis proyek
seorang peserta didik dapat mengatasi dengan cara memfasilitasi peserta
didik dalam menghadapi masalah , membatasi waktu peserta didik dalam
menyelesaikan proyek, meminimaliskan dan menyediakan peralatan yang
sederhana yang terdapat dilingkungan sekitar, memilih lokasi penelitian
yang terjangkau yang tidak membutuhkan banyak biaya dan waktu.
1.5 Hal-hal Utama dalam Menyusun Rencana Pembelajaran Berori-entasi
Proyek
Dalam membimbing siswa dalam pembelajaran berbasis proyek ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan dan dijadikan pijakan tindakan.
Adapun pedoman pembimbingan tersebut antara lain:
1. Keautentikan
Keautentikan dapat dilakukan dengan beberapa strategi, yaitu
dengan mendorong dan membimbing siswa untuk memahami
kebermaknaan dari tugas yang dikerjakan, meranncang tugas siswa sesuai
dengan kemampuannya sehingga ia mampu menyelesaikannya tepat
waktu, dan mendorong serta membimbing siswa agar mampu
menghasilkan sesuatu dari tugas yang dikerjakannya.
2. Ketaatan Terhadap Nilai-Nilai Akademik
Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa strategi yaitu dengan
mendorong dan mengarahkan siswa agar mampu menerapkan berbagai
pengetahuan dalam menyelesaikan tugas yang dikerjakan, merancang dan
mengembangkan tugas-tugas yang dapat memberi tantangan pada siswa
untuk menggunakan berbagai metode dalam pemecahan masalah serta
mendorong dan membimbing siswa untuk mampu berpikir tingkat tinggi
dalam memecahkan masalah.
3. Belajar Pada Dunia Nyata
Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa strategi berikut, yaitu
mendorong dan membimbing siswa untuk mampu bekerja pada konteks
permasalahan yang nyata yang ada di masyarakat, mendorong dan
mengarahkan agar siswa mampu bekerja dalam situasi organisasi yang
menggunakan teknologi tinggi, dan mendorong serta mengarahkan siswa
agar mampu mengelola kemampuan keterampilan pribadinya.
4. Aktif Meneliti

130
Hal ini dapat dilakukan dengan mendorong dan mengarahkan siswa
agar dapat menyelesaikan tugasnya sesuai dengan jadwal yang telah
dibuatnya, mendorong dan mengarahkan siswa untuk melakukan
penelitian dengan berbagai macam metode, serta mendorong dan
mengarahkan siswa agar mampu berkomunikasi dengan orang lain, baik
melalui presentasi ataupun media lain.
5. Hubungan Dengan Ahli
Hal ini dapat dilakukan dengan mendorong dan mengarahkan siswa
untuk mampu belajar dari orang lain yang memiliki pengetahuan yang
relevan, mendorong dan mengarahkan siswa berdiskusi dengan orang lain
dalam memecahkan masalah, serta mendorong dan mengarahkan siswa
untuk mengajak pihak luar untuk terlibat dalam menilai unjuk kerjanya.
6. Penilaian
Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa strategi yaitu mendorong
dan mengarahkan siswa agar mampu melakukan evaluasi diri terhadap
kinerjanya dalam mengerjakan tugasnya, mendorong dan mengarahkan
siswa untuk mengajak pihak luar untuk terlibat mengembangkan standar
kerja yang terkait dengan tugasnya serta mendorong dan mengarahkan
siswa untuk menilai
1.6 Peran Guru dan Siswa dalam Pembelajaran Berbasis Proyek
Pembelajaran berbasis proyek adalah suatu model atau pendekatan
pembelajaran yang inovatif, yang menekankan belajar kontekstual melalui
kegiatan-kegiatan yang kompleks. Pembelajran berbasis proyek adalah
penggunaan proyek sebagai model pembelajaran. Proyek-proyek
meletakkan siswa dalam sebuah peran aktif yaitu sebagai pemecah masalah,
pengambilan keputusan, peneliti, dan pembuat dokumen. Pembelajaran
berbasis proyek berangkat dari pandangan konstruktivisme yang mengacu
pada pendekatan kontekstual. Dengan demikian, pembelajaran berbasis
proyek merupakan metode yang menggunakan belajar kontekstual, dimana
para siswa berperan aktif untuk memecahkan masalah, mengambil
keputusan, meneliti, mempresentasikan, dan membuat dokumen.
Pembelajaran berbasis proyek dirancang untuk digunakan pada
permasalahan kompleks yang diperlukan siswa dalam melakukan
investigasi dan memahaminya.

131
Menurut Waras Khamdi, selama berlangsungnya proses
pembelajaran berbasis proyek, pelajar akan mendapatkan bimbingan dari
narasumber atau fasilitator, dimana peran fasilitator:
1) Peran Guru
a. Mengajar kelompok dan menciptakan suasana yang nyaman
b. Memastikan bahwa sebelum dimulai, setiap kelompok telah memiliki
seorang anggota yang bertugas membaca materi, sementara teman –
temannya mendengarkan, dan seorang anggota yang bertugas mencatat
informasi yang penting sepanjang jalannya diskusi
c. Memberikan materi atau informasi pada saat yang tepat, sesuai dengan
perkembangan kelompok.
d. Memastikan bahwa setiap sesi diskusi kelompok diakhiri dengan self-
evalution.
e. Menjaga agar kelompok terus memusatkan perhatian pada pencapaian
tujuan.
f. Memonitor jalannya diskusi dan membuat catatan tentang berbagai
masalah yang muncul dalam proses belajar, serta mengajar agar proses
belajar terus berlangsung. Dengan tujuan agar setiap tahapan dalam
proses belajar tidak dilewati atau diabaikan, sehingga tiap tahapan
dilakukan dalam urutan yang tepat.
g. Menjaga motivasi pelajar dengan mempertahankan unsur tantangan
dalam penyelesaian tugas dan juga mempertahankan untuk mendorong
pelajaran keluar dari kesulitan.
h. Membimbing proses belajar dengan mengajukan pertanyaan yang tepat
pada saat yang tepat, secara mendalam tentang berbagai konsep, ide,
penjelasan, sudut pandang, dsb.
i. Mengevaluasi kegiatan belajar termasuk partisipasi pelajar dalam proses
kelompok. Pengajar perlu memastikan bahwa setiap pelajar terlibat
dalam proses kelompok dan berbagai pemikiran dan pandangan.
2) Peran Siswa
a. Menggunakan kemampuan bertanya dan berpikir
b. Melakukan riset sederhana
c. Mempelajari ide dan konsep baru
d. Belajar mengatur waktu dengan baik
e. Melakukan kegiatan belajar sendiri/kelompok
f. Mengaplikasikan belajar lewat tindakan

132
g. Melakukan interaksi social (wawancara, survei, observasi, dll)
h. Kegiatan lebih banyak pada kerja kelompok.
1.7 Sistem Penilaian Proyek
Penilaian proyek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu
tugas yang harus diselesaikan dalam periode/waktu tertentu. Tugas
tersebut berupa suatu investigasi sejak dari perencanaan, pengumpulan
data, pengorganisasian, pengolahan dan penyajian data. Penilaian proyek
dapat digunakan untuk mengetahui pemahaman, kemampuan
mengaplikasikan, kemampuan penyelidikan dan kemampuan
menginformasikan peserta didik pada mata pelajaran tertentu secara jelas
(Kemdikbud, 2013). Pada penilaian proyek terdapat 3 hal yang perlu
dipertimbangkan yaitu:
a. Kemampuan pengelolaan
Kemampuan peserta didik dalam memilih topik, mencari informasi dan
mengelola waktu pengumpulan data serta penulisan laporan.
b. Relevansi
Kesesuaian dengan mata pelajaran, dengan mempertimbangkan tahap
pengetahuan, pemahaman dan keterampilan dalam pembelajaran.
c. Keaslian
Proyek yang dilakukan peserta didik harus merupakan hasil karyanya,
dengan mempertimbangkan kontribusi guru berupa petunjuk dan
dukungan terhadap proyek peserta didik (Kemdikbud, 2013).
C. Rangkuman
o Project based learning adalah model pembelajaran yang menggunakan
proyek sebagai inti pembelajaran. Pembelajaran berbasis proyek berasal
dari konsep “Learning by Doing” yang bermakna bahwa proses perolehan
hasil belajar dengan mengerjakan tindakan-tindakan tertentu sesuai
dengan tujuannya, terutama penguasaan anak tentang bagaimana
melakukan sesuatu pekerjaanyang terdiri atas serangkaian tingkah laku
untuk mencapai suatu tujuan.
o Tujuan pembelajaran berbasis proyek adalah meningkatkan kemampuan
siswa dalam pemecahan masalah proyek, memperoleh pengetahuan dan
keterampilan baru dalam pembelajaran, membuat siswa lebih aktif dalam
memecahkan masalah proyek yang kompleks dengan hasil produk nyata,
mengembangkan dan meningkatkan keterampilan siswa dalam
mengelola bahan atau alat untuk menyelesaikan tugas atau proyek,

133
meningkatkan kolaborasi siswa khususnya pada PjBL yang bersifat
kelompok.
o Prinsip-prinsip pembelajaran berbasis proyek adalah centrality
(keterpusatan), driving question (pertanyaan penuntun), constructive
investigation (investigasi konstruktif), autonomy (otonomi), dan realisme.
o Langkah-langkah Project Based Learning terdiri dari penentuan
pertanyaan mendasar (start with the essential question), mendesain
perencanaan proyek (design a plan for the project), menyusun jadwal (create
a schedule), memonitor siswa dan kemajuan proyek (monitor the students
and the progress of the project), menguji hasil (assess the outcome),
mengevaluasi pengalaman (evaluate the experience).
o Keunggulan dari pembelajaran berbasis proyek adalah meningkatkan
motivasi, meningkatkan kemampuan pemecahan masalah,
meningkatkan kolaborasi, meningkatkan keterampilan mengelola
sumber, dan increased resource – management skills.
o Kelemahan dari pembelajaran ini adalah kebanyakan permasalahan
“dunia nyata” yang tidak terpisahkan dengan masalah kedisiplinan ,
untuk itu disarankan mengajarkan dengan cara melatih dan menfasilitasi
peserta didik dalam menghadapi masalah, memerlukan banyak waktu
yang harus diselesaikan untuk menyelesaikan masalah, memerlukan
biaya yang cukup banyak, banyak peralatan yang harus disediakan.
o Untuk mengatasi kelemahan dari pembelajaran berbasis proyek seorang
peserta didik dapat mengatasi dengan cara memfasilitasi peserta didik
dalam menghadapi masalah, membatasi waktu peserta didik dalam
menyelesaikan proyek, meminimaliskan dan menyediakan peralatan
sederhana yang terdapat dilingkungan sekitar, memilih lokasi penelitian
yang terjangkau yang tidak membutuhkan banyak biaya dan waktu.
o Peran Guru dalam pembelajaran berbasis proyek adalah mengajar
kelompok dan menciptakan suasana yang nyaman, memastikan bahwa
sebelum dimulai, setiap kelompok telah memiliki seorang anggota yang
bertugas membaca materi, sementara teman-temannya mendengarkan,
dan seorang anggota yang bertugas mencatat informasi yang penting
sepanjang jalannya diskusi, memberikan materi atau informasi pada saat
yang tepat, sesuai dengan perkembangan kelompok, memastikan bahwa
setiap sesi diskusi kelompok diakhiri dengan self-evalution, menjaga agar
kelompok terus memusatkan perhatian pada pencapaian tujuan,

134
memonitor jalannya diskusi dan membuat catatan tentang berbagai
masalah yang muncul dalam proses belajar, serta mengajar agar proses
belajar terus berlangsung. Dengan tujuan agar setiap tahapan dalam
proses belajar tidak dilewati atau diabaikan, sehingga tiap tahapan
dilakukan dalam urutan yang tepat, menjaga motivasi pelajar dengan
mempertahankan unsur tantangan dalam penyelesaian tugas dan juga
mempertahankan untuk mendorong pelajaran keluar dari kesulitan,
membimbing proses belajar dengan mengajukan pertanyaan yang tepat
pada saat yang tepat, secara mendalam tentang berbagai konsep, ide,
penjelasan, sudut pandang, dsb, mengevaluasi kegiatan belajar termasuk
partisipasi pelajar dalam proses kelompok. Pengajar perlu memastikan
bahwa setiap pelajar terlibat dalam proses kelompok dan berbagai
pemikiran dan pandangan.
o Peran siswa dalam pembelajaran berbasis proyek adalah menggunakan
kemampuan bertanya dan berpikir, melakukan riset sederhana,
mempelajari ide dan konsep baru, belajar mengatur waktu dengan baik,
melakukan kegiatan belajar sendiri/kelompok, mengaplikasikan belajar
lewat tindakan, melakukan interaksi sosial (wawancara, survei,
observasi, dll), kegiatan lebih banyak pada kerja kelompok.
o Dalam membimbing siswa dalam pembelajaran berbasis proyek ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan dan dijadikan pijakan tindakan.
Adapun pedoman pembimbingan tersebut antara lain keautentikan,
ketaatan terhadap nilai-nilai akademik, belajar pada dunia nyata, aktif
meneliti, hubungan dengan ahli, penilaian.
o Pada penilaian proyek terdapat 3 hal yang perlu dipertimbangkan yaitu:
kemampuan pengelolaan, relevansi, dan keaslian

D. Contoh Soal
Soal
Buatkan skenario salah satu materi Fisika dalam bentuk Pembelajaran Berbasis
Proyek
Jawaban:
KEGIATAN PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK
Satuan Pendidikan :

135
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Semester : X/I
Topik : Fluida Statis
Sub Topik : Hukum Pascal
Tugas : Pembuatan Pompa Hidrolik Sederhana

A. Kompetensi Inti
1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan
keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait
fenomena dan kejadian tampak mata.
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan,
mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis,
membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang
dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.
B. Kompetensi Dasar
1. Mengagumi keteraturan dan kompleksitas ciptaan Tuhan tentang aspek fisik dan
kimiawi, kehidupan dalam ekosistem, dan peranan manusia dalam lingkungan
serta mewujudkannya dalam pengamalan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti;
cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan
peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari.
3. Menerapkan hukum-hukum fluida statis dalam kehidupan sehari-hari
4. Merancang dan melakukan percobaan yang memanfaatkan sifat-sifat fluida
statis, berikut presentasi hasil percobaan dan pemanfaatannya
C. Indikator
1. Membuat rancangan alat pompa hidrolik sederhana untuk menjelaskan secara
kualitatif prinsip dari hukum pascal.
2. Membuat alat pompa hidrolik sederhana untuk menjelaskan secara kualitatif
prinsip dari hukum pascal.
D. Tujuan
Setelah pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Membuat rancangan alat pompa hidrolik sederhana untuk menjelaskan secara
kualitatif prinsip dari hukum pascal
2. Membuat alat pompa hidrolik sederhana untuk menjelaskan secara kualitatif
prinsip dari hukum pascal

E. Petunjuk Umum
1. Pelajari konsep hukum pascal !
2. Buat rancangan alat pompa hidrolik sederhana meliputi alat dan bahannya,
desain atau gambarnya dan cara kerja!

136
3. Setelah dirancang, buat alat pompa hidrolik sederhana sesuai rancangan!
4. Uji alat dengan melakukan percobaan dan hal yang harus diperbaiki agar alat
bisa bekerja dengan baik!
5. Catat hasil percobaan dan hal-hal yang harus diperbaiki!
6. Lakukan perbaikan alat kalau diperlukan!
7. Selamat mencoba, mudah-mudahan alat hasil kreativitasmu dapat dimanfaatkan
dilingkungan yang membutuhkan air jernih. Semangat!

LAPORAN KEGIATAN PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK

Mata Pelajaran : Fisika


Topik : Fluida Statis
Sub Topik : Pembuatan Alat Pompa Hidrolik Sederhana
Nama : …………………………………
Kelas : VII …….

A. Merancang Alat Petunjuk Khusus.


1. Setelah mempelajari konsep hokum pascal serta penerapan pompa hidrolik
dalam kehidupan sehari-hari, buatlah rancangan alat pompa hidrolik sederhana
dari alat dan bahan yang ada di sekitar rumah!
2. Tulislah rancangan beserta gambar dan keterangannya di bagian bawah gambar!
3. Uraikan cara kerja alatnya!

Tanggal Merancang :
Alat dan Bahan :

Gambar Rancangan dan Keterangan Gambar :

Cara Menggunakan Alat :

B. Laporan Pengujian Alat Penjernihan


Petunjuk Khusus

137
Setelah Anda membuat alat pompa hidrolik sederhana berdasarkan rancangan,
ujilah alat tersebut dengan melakukan percobaan pada alpompa hidrolik sederhana,
laporkan hasil pengujian menggunakan format berikut:

Tanggal Pengujian: Hasil Pengamatan dan


Catatan Perbaikan:

Kegiatan:
1. Melakukan percobaan pada alat pompa hidrolik
sederhana
Tanggal Perbaikan dan Pengujian: Hasil Pengamatan:

C. Laporan Penelitian Sederhana


Petunjuk Khusus
Berdasarkan hasil kegiatanmu ini, tulislah sebuah laporan penelitian sederhana
tentang alat pompa hidrolik sederhana dapat menjelaskan konsep hukum pascal.
Buatlah judul yang menarik, tulis laporan secara sistematis.
Daftar Pustaka
Grant, M.M. 2002. Getting A Grip of Project Based Learning : Theory, Cases and
Recomandation. North Carolina : Meredian A Middle School
Computer Technologies. Journal vol. 5.
Kemdikbud. 2013. Model Pengembangan Berbasis Proyek (Project Based
Learning). http//www.staff.uny.ac.id
The George Lucas Educational Foundation. 2005. Instructional Module Project
Based Learning. http//www.edutopia.org.modules/P-
BL/whatpbl.php.2005
Thomas, J.W. 2000. A Review of Research on Problem Based Learning. California:
The Autodesk Foundation.
Wrigley, H.S. 2003. Knowledge in Action : The Promise of Project Based Learning,
Focus and Basic. Journal vol. 2. h.3.
Hanafiah, Nanang. dan Cucu, Suhana. 2009. Konsep Strategi Pembela-jaran.
Bandung: Refika Aditama.
NYC Department of Education. 2009. Project-Based Learning: Inspiring Middle
School Students to Engage in Deep and Active Learning. New York.
Sutirman. 2013. Media dan Model-Model Pembelajaran Inovatif. Yogya-karta:
Graha Ilmu.

138
Daryanto. 2009. Panduan Proses Pembelajaran Kreatif & Inovatif. Jakarta:
Publisher.
Abidin, Zainal. 2007. Analisis Eksistensial. Jakarta: Raja Grafindo.
Winastwan, Gora dan Sunarto. 2010. Pakematik Strategy Pembelajaran Inovatif
Berbasis TIK. Jakarta: Flex Media Komputindo.
Abdulah Sani, Ridwan. 2014. Pembelajaran Saintifik untuk Implementasi
Kurikulum 2013. Jakarta: Bumi Aksara.
Wena, Meda. 2011. Strategi Pembelajaran Inovatif Kontemporar. Jakarta: Bumi
Aksara.
E. Soal Latihan
Disediakan 4 topik bahasan materi fisika SMA sesuai silabus KTSP,
masing-masing dengan judul:
a) Elastisitas dan Gaya Pegas
b) Gerak Harmonik Sederhana.
c) Impuls dan Momentum
d) Usaha dan Energi
Kelas Anda akan dibagi dalam empat kelompok, dan setiap kelompok akan
diberikan salah satu materi tersebut di atas. Pembagian kelompok akan
dilakukan oleh dosen/asisten. Setiap anggota kelompok dalam setiap
kelompok secara individual menyusun skenario pembelajarannya dalam
bentuk Lembar Kerja Praktek/Percobaan dengan menggunakan model
pembelajaran berbasis proyek untuk materi yang sudah ditentukan untuk
masing-masing kelompok. Sebelum Anda mengerjakan secara individual,
kelompok Anda perlu melakukan diskusi kelompok untuk menyamakan
persepsi bagaimana mengerjakan soal tugas ini. Setelah Anda diberi waktu
1 minggu, maka akan dilakukan diskusi kelas, tiap kelompok akan diambil
sampel untuk mempresentasikan hasil kerjanya. Berdasarkan masukan-
masukan dalam diskusi ini, Anda secara individual memperbaiki hasil
pekerjaan Anda, kemudian mengumpulkannya (print outnya dan softnya
kepada dosen/asisten.

F. Tes Formatif
Bagian I
Jawablah soal-soal berikut ini dengan baik:
• Jelaskan tentang ciri utama pembelajaran berbasis proyek.

139
• Tuliskan langkah langkah pembelajaran berbasis proyek.
• Tuliskan hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam penilaian proyek
pada model pembelajaran berbasis proyek.
Bagian II
Susunlah skenario pembelajaran dengan model pembelajaran berbasis
proyek untuk materi pembelajaran IPA SMP dengan judul materi “Energi”.
G. Kunci Tes Formatif
Jawaban
Bagian I
o Ciri utama pembelajaran berbasis proyek adalah centrality (keterpusatan),
driving question (pertanyaan penuntun), constructive investigation
(investigasi konstruktif), autonomy (Otonomi), dan realisme.
o Langkah-langkah Project Based Learning terdiri dari: Penentuan
pertanyaan mendasar (start with the essential question), mendesain
perencanaan proyek (design a plan for the project), menyusun jadwal (create
a schedule), memonitor siswa dan kemajuan proyek (monitor the students
and the progress of the project), menguji hasil (assess the outcome),
mengevaluasi pengalaman (evaluate the experience).
o Pada penilaian proyek terdapat 3 hal yang perlu dipertimbangkan yaitu
kemampuan pengelolaan, relevansi, keaslian.
Bagian II
KEGIATAN PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK
Satuan Pendidikan : SMP
Mata Pelajaran : IPA
Kelas/Semester : VII/II
Topik : Energi
Sub Topik : Konsep Energi dan Sumber Energi
Tugas : Pembuatan Kincir Angin Sederhana
A. Kompetensi Inti
1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan
keberadaannya.
3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait
fenomena dan kejadian tampak mata.
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan,
mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis,

140
membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang
dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.
B. Kompetensi Dasar
1. Mengagumi keteraturan dan kompleksitas ciptaan Tuhan tentang aspek fisik dan
kimiawi, kehidupan dalam ekosistem, dan peranan manusia dalam lingkungan
serta mewujudkannya dalam pengamalan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti;
cermat; tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan
peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari.
3. Mengenal konsep energi, berbagai sumber energi, energi dari makanan,
transformasi energi, respirasi, sistem pencernaan makanan, dan fotosintesis.
4. Mendeskripsikan perubahan energi dari bentuk satu ke bentuk energi yang
lainnya.
5. Merancang dan melakukan percobaan yang memanfaatkan sifat-sifat energi,
berikut presentasi hasil percobaan dan pemanfaatannya.
C. Indikator
1. Membuat rancangan alat kincir angin sederhana untuk menunjukan proses
perubahan energi gerak menjadi energi listrik.
2. Membuat alat kincir angin sederhana untuk untuk menunjukan proses
perubahan energi gerak menjadi energi listrik.
D. Tujuan
Setelah pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Membuat rancangan alat kincir angin sederhana untuk menunjukan proses
perubahan energi gerak menjadi energi listrik.
2. Membuat alat kincir angina sederhana untuk menunjukkan proses perubahan
energi gerak menjadi energi listrik.
E. Petunjuk Umum
1. Pelajari konsep energi!
2. Buat rancangan alat kincir angin sederhana meliputi alat dan bahannya, desain
atau gambarnya dan cara kerja!
3. Setelah dirancang, buat alat kincir angin sederhana sesuai rancangan!
4. Uji alat dengan melakukan percobaan dan hal yang harus diperbaiki agar alat
bisa bekerja dengan baik!
5. Catat hasil percobaan dan hal-hal yang harus diperbaiki!
6. Lakukan perbaikan alat kalau diperlukan!
7. Selamat mencoba, mudah-mudahan alat hasil kreativitasmu dapat dimanfaatkan
dilingkungan yang membutuhkan air jernih. Semangat!

LAPORAN KEGIATAN PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK

Mata Pelajaran : IPA


Topik : Energi
Sub Topik : Pembuatan Alat Kincir Angin Sederhana

141
Nama : …………………………………
Kelas : VII …….

A. Merancang Alat Petunjuk Khusus.


1. Setelah mempelajari konsep energi serta penerapan kincir angin dalam
kehidupan sehari-hari, buatlah rancangan alat kincir angin sederhana dari alat
dan bahan yang ada disekitar rumah!
2. Tulislah rancangan beserta gambar dan keterangannya dibagian bawah
gambar!
3. Uraikan cara kerja alatnya!

Tanggal Merancang :
Alat dan Bahan :

Gambar Rancangan dan Keterangan Gambar :

Cara Menggunakan Alat :

B. Laporan Pengujian Alat Penjernihan


Petunjuk Khusus
Setelah Anda membuat kincir angin sederhana berdasarkan rancangan,
ujilah alat tersebut dengan melakukan percobaan pada kincir angin
sederhana, laporkan hasil pengujian menggunakan format berikut:

Tanggal Pengujian : Hasil Pengamatan dan


Catatan Perbaikan :
Kegiatan:

142
1. Melakukan percobaan pada alat kincir
angin sederhana
Tanggal Perbaikan dan Pengujian : Hasil Pengamatan :

C. Laporan Penelitian Sederhana


Petunjuk Khusus
Berdasarkan hasil kegiatanmu ini, tulislah sebuah laporan penelitian
sederhana tentang alat kincir angin sederhana dapat menjelaskan konsep
energi dalam perubahan energi gerak menjadi energi listrik . Buatlah judul
yang menarik, tulis laporan secara sistematis.
H. Tindak Lanjut
Untuk memantapkan pemahaman dan keterampilan Anda dalam
menyusun skenario pembelajaran berbasis proyek, Anda diminta untuk
menyusun lagi dua skenario, yang pertama diambil topiknya dari bahan
ajar Fisika SMA kelas XI semester genap (dari silabus kurikulum KTSP),
dan yang kedua dari Fisika SMA kelas XII semester genap (dari silabus
kurikulum 2013).

BAB VI

143
Model Pembelajaran Creative Problem Solving (CPS)

A. Deskripsi
Dalam bab ini akan dibahas model pembelajaran creative problem
solving serta penerapannya dalam pembelajaran Sains (IPA) khususnya
Fisika di sekolah menengah.
Setelah mempelajari bab ini, diharapkan mahasiswa atau pembaca
lainnya akan dapat memahami tentang model pembelajaran creative problem
solving serta penerapannya dalam pembelajaran Sains (IPA) khususnya
fisika di sekolah menengah. Karena itu, materi (bahan ajar) yang dipilih
untuk disajikan dalam bab ini adalah pembelajaran creative problem solving
dan contoh penerapannya dalam pembelajaran IPA-Fisika di Sekolah
Menengah.
B. Sajian/Uraian
B.1. Model Pembelajaran Creative Problem Solving (CPS)
1.1 Konsep Dasar Model Pembelajaran CPS
Model Creative Problem Solving (CPS) adalah suatu model
pembelajaran yang melakukan pemusatan pada pengajaran dan
keterampilan pemecahan masalah, yang diikuti dengan penguatan
keterampilan. Ketika dihadapkan dengan suatu pertanyaan, siswa dapat
melakukan keterampilan memecahkan masalah untuk memilih dan
mengembangkan tanggapannya. Tidak hanya dengan cara menghafal tanpa
dipikir, keterampilan memecahkan masalah memperluas proses berpikir
(Pepkin, 2004). Model pembelajaran ini cocok digunakan dalam peningkatan
kemampuan masalah karena dalam model pembelajaran ini pengalaman
sebelumnya dalam menyelesaikan suatu masalah merupakan faktor yang
penting dalam menyelesaikan masalah baru yang berbeda, disamping faktor
minat peserta didik. Kemampuan pemecahan masalah penting untuk
dimiliki siswa karena dapat membuat siswa memecahkan masalah,
membuat keputusan dan mengekspresikan diri secara kreatif Tang Keow
Ngang, (2013: 1).
Disamping aspek problem solving, aspek kreatif dibutuhkan dalam
model pembelajaran CPS. Aspek ini digunakan untuk mencari berbagai
gagasan/ide dalam memilih solusi yang optimal dan terbaik. CPS
merupakan variasi dari pembelajaran dengan pemecahan masalah melalui
teknik sistematik dalam mengorganisasikan gagasan kreatif untuk

144
menyelesaikan suatu permasalahan. Dua fase kreatif dalam pemecahan
masalah sebagaimana dikemukakan oleh (Von Oech, 1990) yaitu fase
imaginatif dan fase praktis. Dalam fase imaginatif gagasan strategi
pemecahan masalah diperoleh, dan dalam fase praktis, gagasan tersebut
dievaluasi dan dilaksanakan. Proses pembelajaran dengan model
pembelajaran CPS melibatkan siswa untuk bekerja dengan situasi yang
kompleks.
Adapun tujuan model creative problem solving adalah
• Siswa menjadi terampil menyeleksi informasi yang relevan kemudian
menganalisisnya dan akhirnya meneliti kembali hasilnya.
• Kepuasan intelektual akan timbul dari dalam sebagai hadiah intrinsik
bagi siswa.
• Potensi intelektual siswa meningkat.
• Siswa belajar bagaimana melakukan penemuan dengan melalui proses
melakukan penemuan
• menekankan pada aspek kognitif dan afektif peserta didik dalam
pembelajaran.
1.2 Prinsip-Prinsip Penggunaan Model Pembelajaran CPS
• Adanya permasalahan yang dapat diajukan atau diberikan guru kepada
siswa, dan siswa bersama guru, atau dari siswa sendiri yang kemudian
dijadikan pembahasan dan mencari pemecahannya sebagai kegiatan
belajar siswa.
• Permasalahan sesuai dengan topik atau pokok bahasan yang semestinya
dipelajari.
• Mengingat masalah-masalah yang diajukan untuk dipecahkan siswa,
hendaknya sederhana.
• Masalah dapat dirumuskan dalam bentuk pertanyaan, pernyataan,
tujuan, garis-garis besar suatu topik.
1.3 Langkah-langkah Creative Problem Solving
a) Komponen I - Understanding Challenge (Memahami tantangan)
- Menentukan tujuan: guru menginformasikan kompetensi yang
harus dicapai dalam pembelajarannya.
- Menggali data: guru menyajikan fenomena alam yang dapat
mengundang keingintahuan peserta didik

145
- Merumuskan masalah: guru memberi kesempatan kepada peserta
didik untuk mengindentifikasi permasalahan.
b) Komponen II - Generating Ideas (Membangkitkan Gagasan)
- Memunculkan gagasan: guru memberi waktu dan kesem-patan
pada peserta didik untuk mengungkapkan gagasannya dan juga
membimbing peserta didik untuk menyepakati alternatif pemecahan
masalah yang akan diuji.
c) Komponen III - Preparing For Action (Mempersiapkan Tinda-kan)
- Mengembangkan solusi: guru mendorong peserta didik untuk
mengumpulkan informasi yang sesuai, melaksanakan eksperimen
untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah, 2)
membangun penerimaan: guru mengecek solusi yang telah
diperoleh peserta didik dan memberikan perma-salahan yang baru
namun lebih kompleks agar peserta didik dapat menerapkan solusi
yang telah ia peroleh.
Tabel 3. Langkah-Langkah Model Pembelajaran CPS

No Indikator Tingkah Laku Guru dan Siswa


1 Klarifikasi masalah Guru menjelaskan mengenai masalah yang
diajukan kepada siswa agar siswa
memahami penyelesaian seperti apa yang
diharapkan
2 Pengungkapan pendapat Guru memberi kebebasan kepada siswa
untuk mengungkapkan pendapat ten-tang
bagaimana macam strategi penye-lesaian
masalah. Dari setiap ide yang diungkapkan,
siswa mampu untuk memberikan alasan.
3 Evaluasi dan pemilihan Guru membimbing setiap kelompok
mendiskusikan pendapat-pendapat atau
strategi mana yang cocok untuk menye-
lesaikan masalah
4 Implementasi (penguatan) Siswa menentukan strategi mana yang
dapat diambil untuk menyelesaikan ma-
salah, kemudian menerapkanya sampai
menemukan penyelesaian dari masalah
tersebut.

146
1.4 Kelebihan dan Kelemahan Model Pembelajaran Creative Pro-blem
Solving (CPS)
1) Keunggulan
a. Memberi kesempatan kepada peserta didik untuk memahami
konsep-konsep dengan menyelesaikan suatu permasalahan.
b. Membuat peserta didik aktif dalam pembelajaran.
c. Mengembangkan kemampuan berpikir peserta didik karena
disajikan masalah pada awal pembelajaran dan memberi keleluasaan
kepada peserta didik untuk mencari arah-arah penyelesaiannya
sendiri.
d. Mengembangkan kemampuan peserta didik untuk mende-finisikan
masalah, mengumpulkan data, menganalisis data, membangun
hipotesis, dan percobaan untuk memecahkan suatu permasalahan.
e. Membuat peserta didik dapat menerapkan pengetahuan yang sudah
dimilikinya ke dalam situasi baru.
2) Kelemahan
a. Perbedaan level pemahaman dan kecerdasan peserta didik dalam
menghadapi masalah.
b. Ketidaksiapan peserta didik untuk menghadapi masalah baru yang
dijumpai di lapangan.
c. Model ini mungkin tidak terapkan untuk peserta didik taman kanak-
kanak atau kelas-kelas awal sekolah dasar.
d. Membutuhkan waktu yang tidak sebentar untuk memper-siapkan
peserta didik melakukan tahap-tahap di atas.
C. Rangkuman
o Model Creative Problem Solving (CPS) adalah suatu model pembelajaran
yang melakukan pemusatan pada pengajaran dan keterampilan
pemecahan masalah, yang diikuti dengan penguatan keterampilan.
Ketika dihadapkan dengan suatu pertanyaan, siswa dapat melakukan
keterampilan memecahkan masalah untuk memilih dan
mengembangkan tanggapannya.
o Tujuan model creative problem solving adalah Siswa menjadi terampil
menyeleksi informasi yang relevan kemudian menganalisisnya dan
akhirnya meneliti kembali hasilnya. Kepuasan intelektual akan timbul
dari dalam sebagai hadiah intrinsik bagi siswa. Potensi intelektual siswa

147
meningkat. Siswa belajar bagaimana melakukan penemuan dengan
melalui proses melakukan penemuan menekankan pada aspek kognitif
dan afektif peserta didik dalam pembelajaran.
o Ciri utama model pembelajaran CPS adalah adanya permasalahan yang
dapat diajukan atau diberikan guru kepada siswa, dan siswa bersama
guru, atau dari siswa sendiri yang kemudian dijadikan pembahasan dan
mencari pemecahannya sebagai kegiatan belajar siswa. Permasalahan
sesuai dengan topik atau pokok bahasan yang semestinya dipelajari.
Mengingat masalah-masalah yang diajukan untuk dipecahkan siswa,
hendaknya sederhana. Masalah dapat dirumuskan dalam bentuk
pertanyaan, pernyataan, tujuan, garis-garis besar suatu topik.
o Langkah-langkah creative problem solving adalah Komponen I
Understanding Challenge (Memahami Tantangan): menentukan tujuan,
menggali data dan merumuskan masalah. Komponen II - Generating Ideas
(Membangkitkan Gagasan): memunculkan gagasan. Komponen III -
Preparing For Action (Mempersiapkan Tindakan): mengembangkan solusi
dan membangun penerimaan
D. Contoh Soal
Soal
Pilih satu topik bahasan materi fisika SMA dan buatkan skenario pembelajaranya
dalam bentuk Lembar Kegiatan Praktikum yang menggunakan model
pembelajaran creative problem solving.
Jawaban
Topik bahasan yang dipilih, misalnya “Fluida Statis”
Skenario Pembelajarannya dalam bentuk Lembar Kerja Praktek adalah, sbb:
LEMBAR KERJA SISWA
Materi Pokok : Fluida Statis
Kompetensi Dasar : Menganalisis hukum-hukum yang berhubungan
dengan fluida statis dan dinamik serta
penerapannya dalam kehidupan sehari-hari
Tujuan : Menjelaskan hubungan tekanan hidrostatis dengan
kedalaman air
Alokasi Waktu : 60 menit
Nama Anggota Kelompok :
1) ---------------------------------------------
2) ---------------------------------------------
3) ---------------------------------------------
4) ---------------------------------------------
Kelas/Semester :

148
A. Memahami Masalah

Pernahkah Anda melihat kapal selam? Mengapa kapal selam


dibuat lebih kuat dari kapal-kapal yang lain. Ketika kapal-kapal
yang lain dibuat dengan menggunakan kayu dan besi. Kapal
selam justru dibuat dengan baja yang lebih kuat dari kayu atau
besi

Mengapa demikian?
Peristiwa itu dapat dijelaskan dengan konsep fisika, bagaimana
penjelasannya?
Mari, ikuti dan lakukan kegiatan berikut

B. Pengungkapan Pendapat

Berdasarkan masalah dan pertanyaan di atas tuliskan solusi alternatif pemecahan


masalah atau jawaban sementara Anda pada tempat yang disediakan!
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
__________________________________________________________

1. Alat & Bahan

a. selang plastik d. corong


b. gelas e. balon
c. mistar f. air

149
C. Evaluasi dan Pemilihan

2. Langkah Kerja
1. Pasang corong pada selang plastik dan tutuplah dengan balon. Kemudian
isilah selang dengan sedikit air dan buatlah membentuk huruf U seperti pada
gambar berikut! Aturlah agar air dalam selang memiliki ketinggian sama.
2. Masukkan corong ke dalam air sedalam h, kemudian amati perbedaan
permukaan air pada selang U. Ukurlah nilai ini dapat digunakan sebagai
pengukur tekanan P! (Catat hasil pengukuran perbedaan ketinggian ini
sebagai Δh)
3. Lakukan kegiatan 2 dengan mengubah kedalaman selang h, sebanyak 4 kali!

150
3. Tabel Hasil Pengamatan

Tuliskan hasil pengamatan kalian dalam tabel berikut ini!


Percobaan ke- h (cm) Δh (cm)
1
2
3
4
5

4. Analisis hasil penyelidikan

Lakukan analisis data hasil pengamatan pada percobaan yang telah


kalian lakukan, dengan mengisi tabel berikut!
Jika diketahui: massa jenis air (ρ) = 1000 kg/m3 dan percepatan
gravitasi (g) = 10 kg/ms2

Percobaan ke- h (cm) Δh (cm) Ph = ρ . g . h


1
2
3
4
5

151
D. Implementasi/penguatan

1. Berdasarkan pengamatan dari percobaan yang telah kalian


lakukan, bagaimana hubungan kedalaman letak corong dalam air
dengan perubahan air yang terdapat pada selang plastik?
Jawab: _______________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

2. Bagaimana hubungan antara kedalaman letak benda dalam air


dengan besar tekanan hidrostatik?

Jawab: _______________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

3. Buatlah grafik hubungan antara kedalaman letak benda dalam air


(h) dengan perubahan ketinggian air dalam selang plastik (Δh)!

Jawab: _______________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

Pertanyaan/Tugas (Untuk Melengkapi Laporan Tertulis):

152
4. Buatlah rangkuman bahasan tentang hukum-hukum yang berhubungan
dengan fluida statis dan dinamik serta penerapannya dalam kehidupan sehari-
hari
5. Buatlah rangkuman bahasan hubungan tekanan hidrostatis dengan kedalaman
air
6. Tuliskan satu contoh soal tekanan hidrostatis

Daftar Pustaka
Hamid, A.A. (2009). Penyusunan RPP IPA. Yogyakarta: UNY
Nozari, A.Y., & Slamlan, H. (2014) The Effects of Problem-Solving Teaching
on Creative Thinking among District 2 High School Students in Sari
City. University of Medical Sciences, Sari, Mazandaran, Iran.
O’Brien, M. (2012). Fostering a Creativity Mindset for Teaching (and
Learning). LEARNing Landscapes | Vol. 6, No. 1, Autumn 2012.
Ozkal., & Nese. (2014). Relationship Between Teachers’ Creativity Fos-tering
Behaviors And Their Self Efficacy Beliefs. Educational Research and
Reviews. Diambil tanggal 14 Oktober 2016, pada
http://www.academicjournals.org/journal/ERR/article-full-text-
pdf/05B2C1547274
Öztürk, Þ. (2004). Creative thinking in education. Ondokuz Mayýs Üni-
versitesi Eðitim Fakültesi Dergisi, 18(1), 77-84.
Piirto, J. (2011). Creativity for 21st Century Skills. How to Embed Creativity into
the Curriculum. Sense Publishers Rotterdam/Boston/Tai-pei.
PISA. (2012). Framework for PISA 2012 problem solving. Doc:
Soekamto, T & Saripudin, U. (1997). Teori Belajar dan Model-model Pem-
belajaran. Dirjen Dikti Depdikbud: Peningkatan dan Pengem-bangan
Aktivitas Instrumental.
Suparwoto. (2011). Simetri dalam Fisika dan Implementasinya dalam Pendidikan
Karakter. Yogyakarta: FMIPA UNY.
Suprijono. A. (2011). Model-Model Pembelajaran. Jakarta: Gramedia Pustaka
Jaya.
Prasetyo, Z.K (2004). Materi Pokok Kapita Selekta Pembelajaran Fisika. Jakarta:
Universitas Terbuka.
E. Soal Latihan
Disediakan 4 topik bahasan materi fisika SMA sesuai silabus KTSP,
masing-masing dengan judul:

153
a) Elastisitas dan Gaya Pegas
b) Gerak Harmonik Sederhana
c) Impuls dan Momentum
d) Usaha dan Energi
Kelas Anda akan dibagi dalam empat kelompok, dan setiap
kelompok akan diberikan salah satu materi tersebut di atas. Pembagian
kelompok akan dilakukan oleh dosen/asisten. Setiap anggota kelompok
dalam setiap kelompok secara individual menyusun skenario
pembelajarannya dalam bentuk Lembar Kerja Praktek/Percobaan dengan
menggunakan strategi pembelajaran inquiry terbimbing untuk materi yang
sudah ditentukan untuk masing-masing kelompok. Sebelum Anda
mengerjakan secara individual, kelompok Anda perlu melakukan diskusi
kelompok untuk menyamakan persepsi bagaimana mengerjakan soal tugas
ini. Setelah Anda diberi waktu 1 minggu, maka akan dilakukan diskusi
kelas, tiap kelompok akan diambil sampel untuk mempresentasikan hasil
kerjanya. Berdasarkan masukan-masukan dalam diskusi ini, Anda secara
individual memperbaiki hasil pekerjaan Anda, kemudian
mengumpulkannya (print out-nya dan soft-nya kepada dosen/asisten.
F. Tes Formatif
Bagian I
Jawablah soal-soal berikut ini dengan baik:
• Jelaskan tentang ciri utama pembelajaran dengan menggunakan model
creative problem solving.
• Tuliskan langkah-langkah model pembelajaran creative problem solving.
Bagian II
Soal
Susunlah skenario pembelajaran dengan model pembelajaran creative problem
solving dalam bentuk Lembar Kerja Praktek/Percobaan, untuk materi
pembelajaran
G. Kunci Tes Formatif
Bagian I
Jawaban
• Ciri utama model pembelajaran CPS adalah adanya permasalahan yang
dapat diajukan atau diberikan guru kepada siswa, dan siswa bersama
guru, atau dari siswa sendiri yang kemudian dijadikan pembahasan dan
mencari pemecahannya sebagai kegiatan belajar siswa. Permasalahan

154
sesuai dengan topik atau pokok bahasan yang semestinya dipelajari.
Mengingat masalah-masalah yang diajukan untuk dipecahkan siswa,
hendaknya sederhana. Masalah dapat dirumuskan dalam bentuk
pertanyaan, pernyataan, tujuan, garis-garis besar suatu topik.
• Langkah-langkah creative problem solving adalah Komponen I
Understanding Challenge (Memahami Tantangan): menentukan tujuan,
menggali data dan merumuskan masalah. Komponen II - Generating Ideas
(Membangkitkan Gagasan): memunculkan gaga-san. Komponen III -
Preparing For Action (Mempersiapkan Tindakan): mengembangkan solusi
dan membangun penerimaan.

155
Bagian II
Jawaban

LEMBAR KERJA SISWA 05

VISKOSITAS
Kompetensi Dasar
2.2 Menganalisis hukum-hukum yang berhubungan dengan fluida statis dan
dinamik serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari
Tujuan
Menentukan koefisien kekentalan zat cair dengan menggunakan hukum Stokes
Alokasi Waktu
60 menit
Nama Anggota Kelompok
1) ______________________________
2) ______________________________
3) ______________________________
4) ______________________________
Kelas/Semester :
________________________________

Perhatikan gambar di atas


Dua buah telur dilepaskan secara bersama dalam larutan berbeda yakni
air (gambar a) dan larutan garam (gambar b). Jika Anda perhatikan maka
telur dalam larutan air lebih sampia ke dasar gelas daripada gerak telur
dalam larutan garam.
156
A. Memahami Masalah
1. Apakah benar demikian? Gerak telur pada larutan air garam lebih
lambat? Jika benar mengapa demikian?
2. Apakah Anda pernah membuktikan percobaan ini?
Tentu ini sangat menarik untuk dipelajari untuk itu ikuti percobaan
berikut dengan cermat!

B. Menghasilkan Ide-Ide
Berdasarkan masalah dan pertanyaan di atas tuliskan solusi alternatif atau jawaban
sementara Anda pada tempat yang disediakan!

157
1. Alat & Bahan

Tabung stokes
Tinggi (80 cm) Mistar (100 cm) Mikrometer
sekrup (0,25
mm;0,01mm)

Bola pejal (10 buah)


Termometer
Neraca Ohauss

Gambar 1. Skema Alat

158
C. Evaluasi dan Pemilihan
2. Prosedur Kegiatan
Percobaan 1 : Menentukan harga viscositas berdasarkan grafik t = f(y)
1) Ukur dan catat suhu zat cair dengan menggunakan termometer.
2) Ukur dan catat massa jenis zat cair dengan menggunakan aerometer.
3) Pilih salah satu bola pejal yang tersedia (pilih yang kecil), ukur dan catat
diameter bola dengan menggunakan mikrometer sekrup. Lakukan pengukuran
ulang sebanyak 10 kali dengan posisi yang berbeda-beda (bola diputar agar
mendapatkan r yang mewakili).
4) Timbang massa bola pejal yang akan digunakan (cukup satu kali pengukuran).
Perhatikan posisi skala nol sebelum alat ukur dipergunakan.
5) Masukkan bola kedalam tabung Stokes yang berisi oli, amati gerak bola
hingga bola dianggap bergerak lurus beraturan.
6) Berilah tanda batas dengan gelang pertama ketika bola dianggap telah
mengalami gerak lurus beraturan (+ 5-7 cm dari permukaan zat cair).
7) Ukur jarak yang akan diamati (y) dengan memberikan tanda dengan gelang
kedua.
8) Ambil bola yang telah dimasukkan, tiriskan, lalu masukkan kembali ke
dalam tabung Stokes, amati dan catat waktu yang ditempuh bola selama
bergerak lurus beraturan sepanjang y.
9) Berdasarkan data yang Anda peroleh, tentukanlah harga massa jenis bola pejal
dan rata-rata jari-jari bola pejal. Dengan informasi yang Anda peroleh
prediksikan besar kecepatan gerak benda dalam fluida, prediksi ini akan
membantu Anda untuk mendapatkan data yang berkualitas.
10) Lakukan langkah g-h untuk 10 kali percobaan dengan jarak y yang berbeda-
beda dengan cara mengubah kedudukan posisi gelang kedua. Jarak gelang
pertama dan kedua minimal 20cm.

Percoban 2 : menentukan harga viscositas zat cair berdasarkan grafik fungsi


1
t = f( )
r2
1) Pilih 10 buah bola dengan massa jenis yang sama (terbuat dari bahan yang sama)
dan jari-jari yang berbeda (ambil bola yang tidak terlalu besar).
2) Ukur massa (1 kali pengukuran) dan jari-jari (5 kali pengukuran) masing-masing
bola.
3) Berdasarkan data perolehan 1, prediksikan jarak antar dua gelang pembatas
pada tabung Stokes, gunakan jarak ini untuk eksperimen pada percobaan 2.
4) Kemudian ukur waktu yang diperlukan masing-masing bola pejal untuk
menempuh jarak antara kedua gelang pembatas yang sudah ditentukan itu
(jarak tetap) untuk setiap bola yang dijatuhkan.
3. Arahan Pembuatan Laporan
1. Dengan menggunakan data percobaan pertama buatlah grafik t=f(y), kemudian
tentukan koefisien kekentalan zat cair berdasarkan grafik tersebut!

159
1
2. Dengan menggunakan data percobaan kedua, buatlah grafik t = f( )
r2
kemudian tentukan koefisien kekentalan zat cair berdasarkan grafik tersebut !
3. Bandingkan hasil dari kedua percobaan tersebut, kemudian berikan penjelasan
mengenai kedua hasil itu !
4. Cocokkan harga koefisien viscositas yang telah Anda peroleh dengan harga
pada literatur, berikan argumentasi Anda tentang hal ini !

D. Implementasi/Penguatan
1. Jelaskan Perbedaan antara gaya gesekan zat cair dengan gaya gesekan antara
zat padat?
Jawab:
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
________________________________________
2. Dengan melihat literatur, tentukanlah harga viskositas oli pada temperatur
kamar!
Jawab:
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
_______________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
_______________________________________________________
3. Jika variabel massa jenis oli ρ dan massa jenis bola yang berjari-jari r, tentukanlah
besar kecepatan benda!
Jawab:
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
________________________________________
4. Berdasarkan persamaan viskositas, variabel apa yang harus dipertahan-kan
untuk memperoleh data untuk membuat grafik t=f(y) dan bagai-manakah cara
Anda untuk menentukan koefisien kekentalan zat cair dari grafik tersebut pada
pertanyaan di atas?

160
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
________________________________________
5. Berdasarkan persamaan bagaimanakah bentuk prediksi grafik t = f (1/r 2 ), dan
bagaimanakah Anda menetukan harga koefisien viskositas dari grafik ini?
Jawab:
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
_____________________________________________
6. Dengan memperhatikan prosedur mengapa pengukuran dilakukan 5-7 cm di
bawah permukaan zat cair?
Jawab:
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
______________________________________________________________________
________________________________________

H. Tindak Lanjut
Untuk memantapkan pemahaman dan keterampilan Anda da-lam
menyusun skenario pembelajaran dalam bentuk LKS ekspe-rimen
dengan model pembelajaran creative problem solving, Anda diminta untuk
menyusun lagi dua skenario, yang pertama diambil topiknya dari bahan
ajar Fisika SMA kelas XI semester genap (dari silabus kurikulum KTSP),
dan yang kedua dari Fisika SMA kelas XII semester genap (dari silabus
kurikulum 2013).
Daftar Pustaka
Budimansyah Dasim. 2002. Model Pembelajaran dan Penilaian Portofolio.
Bandung: Penerbit PT Genesindo.
Carin Arthur A. 1997. Teaching Modern Science, Seventh Edition. New
Yersey: Prentice Hall, Inc.
Carl J. Wenning., 2011. Student Lab Handbook, Illinois State University Physics
Department.
Degeng S. Nyoman., Suhardjono. 1997. “Analisis Komparatif Pan-dangan
Behavioristik VS Konstruktivistik Tentang Pemecahan Masalah

161
Belajar Abad XXI”, Makalah, disampaikan Pada Semi-nar Nasional
Teknologi Pembelajaran Program Pasca Sarjana IKIP Malang, (26
Juni 1997).
Depdiknas. 2002. Kurikulum Berbasis Kompetensi. Jakarta: Puskur-Balit-bang
Depdiknas.
Erwanti Novia. 2010. Pentingya Mengelola Laboratorium Sekolah. Dinas
Pendidikan Kota Padang. Sumber: http://disdik.padang.go.id
(diunduh, 6 Juni 2012).
Eugenia Etkina, Alan Van Heuvelen,. 2008. “Introduction to Scientific
Abilities Project”. http://paer.rutgers.edu/scientific Abili ties/
Introduction/default.aspx.
Gagnon W. George. 1997. “Constructivist Learning Design”. Paper yang
diperoleh melalui internet (file:///A|/KONSTRUK/-CONSTR-
4.HTM).
Joyce, B. & Weil, M. 1996. Models of Teaching, 5th Edition. Boston : Allyn &
Bacon.
Kholil, Anwar, 2009. Hakikat Pembelajaran IPA.
Lawson, A.E. 1995. Science Teaching and the Development of Thinking.
California: Wadsworth, Inc.
Levels of Inquiry: Hierarchies Of Pedagogical Practices And Inquiry
Processes. Journal of Physics Teacher Education Online, 2(3), February
2005, pp. 3-11.
Permendiknas No. 26 Tahun 2008 tentang Standar Tenaga Pengelola
Laboratorium Sekolah/Madrasah.
Permendiknas No 16 tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan
Kompetensi Guru.
Permendiknas No 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana
untuk SD/Mi, SMP/MTs. dan SMA/MA.
Permendiknas No 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses untuk Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah.
Suparmo Paul. 1997. Filsafat Konstruktivisme dalam Pendidikan. Yogya-karta:
Penerbit Kanisius.
_____, 2002. Reformasi Pendidikan (Sebuah Rekomendasi). Yogyakarta: Penerbit
Kanisius.
Sutrisno. “Pola Belajar Dengan Pendekatan Konstruktivisme Dengan Topik
Usaha dan Energi”. 2002. Makalah, disajikan pada Kegiatan

162
Pemanfaatan Tenaga Ahli (Technical Assistant) di Jurusan Fisika
FMIPA UNIMA dalam Rangka Pelaksanaan Proyek Due-Like.
The Levels of Inquiry Model of Science Teaching. Journal of Physics Teacher
Education Online, 6(2), Summer 2011, pp. 9-16.

SENARAI

Sains –(Science) – Ilmu Pengetahuan Alam


Sainsing (Sciencing) – Proses Sains – cara kerja scientist
Produk Sains – kumpulan pengetahuan ilmiah)
Observasi ilmiah (Scientific observation)
Inferensi – interpretasi dari observasi, beriteraksi dengan pengalaman,
disertai dengan konklusi
Variabel – benda atau kejadian yang bisa diubah/dimanipulasi
Independent variable – variabel bebas – variabel manipulasi
Dependent variable – variabel respons - variabel terikat
Controll variable – variabel yang dipertahankan tetap
Generalisasi – kesimpulan – menggambarkan hubungan variabel/prinsip
Hipotesis – terkaan mengenai suatu hubungan – dikonfirmasi melalui
penyelidikan – menuntun eksperimen
Pengetahuan dan produk ilmiah – fakta, konsep, prinsip, teori
Dua tipe pertanyaan – “apa” dan “mengapa dan bagaimana”
Menanya (Quetioning) – inti inquiry ilmiah, dasar dari model penemuan
terbimbing (Guaded Discovery)
Siklus SCIS – eksplorai, invensi, penemuan
Pembelajaran model konstruktivis : invitasi – eksplorasi, penemuan, kreasi
– eksplanasi dan solusi – mengambil tindakan
Proses scientific- mengobservasi, mengukur, memprediksi, menginfer,
menginvestigasi, dan mengeksplanasi
Metode ilmiah - mengajukan pertanyaan (masalah), menyelidiki topik
merumuskan hipotesis, menguji hipotesis dan menganalisis data
Pendekatan ilmiah (scientific approach) kurikulum 2013 - mengamati
(observing), menanya (questioning), menalar (associating), mencoba
(experimenting), dan membentuk jejaring (networking)

163
Mempengaruhi penggunaan strategi inquiry - 4 faktor: maturation, physical
experience, social experience, dan equilibration
Pembelajaran inquiry - berorientasi pada pengembangan intelektual,
prinsip interaksi, prinsip bertanya, prinsip belajar untuk berpikir, prinsip
keterbukaan
Langkah Umum Strategi Pembelajaran Inquiry - Orientasi, Meru-muskan
Masalah, Merumuskan Hipotesis, Mengumpulkan Data, Menguji Hipotesis,
Merumuskan Kesimpulan
Enam level inquiry - Pembelajaran Discovery (Discovery Learning),
Demonstrasi Interaktif (Interactive Demonstration), Pengajaran Inkuiri
(Inquiry Lesson), Lab Inkuiri (Inquiry Lab), Real-world applications, Eksplanasi
Hipotetis (Hyphotetical Explanations)
Enam level ketrampilan (skill) inquiry yang dibutuhkan – ketrampilan
tingkat dasar (rudimentary skills), ketrampilan dasar (basic skills), ketrampilan
menengah (intermediate skills), ketrampilan yang terintegrasi (integrated
skills), ketrampilan tingkat tinggi (culminating skills), ketrampilan lanjut
(advanced skills)
Level inquiry tingkat Sekolah Dasar - dari Discovery Learning hingga
Demonstrasi Interaktif
Level inquiry tingkat SMP - dari Discovery Learning hingga Inquiry Lesso
Level inquiry tingkat SMA - dari Discovery Learning hingga Real world
Interakti
Level inquiry siswa-siswa terbaik - dari Discovery Learning hingga
Hyphotetical Explanations
Sains - produk, proses, dan sikap ilmiah
Pembelajaran sains di sekolah – fokus pada eksplorasi, inkuiri dan
eksperimen
Laboratorium IPA - tempat melakukan percobaan maupun pelatihan IPA
(Fisika, kimia, Biologi) – ruang tertutup, ruang terbuka
Fungsi laboratorium Sains - tempat berlatih mengembangkan keterampilan
intelektual, keterampilan motorik siswa, Memberikan dan memupuk
keberanian mencari hakekat kebenaran ilmiah, Memupuk rasa ingin tahu
siswa, Membina rasa percaya diri, sumber untuk memecahkan masalah atau
melakukan percobaan, - Tempat menggali, mengungkap, dan
mengembangkan ranah pengetahuan, ranah sikap/afektif, dan ranah
keterampilan siswa, Sebagai prasarana pendidikan
Komponen indikator ketrampilan proses sains - Mengamati,
mengelompokkan/mengklasifikasi, menafsirkan, meramalkan,
mengajukan pertanyaan, merumuskan hipotesis, merencanakan percobaan,
menggunakan alat/bahan, menerapkan konsep, mengkomunikasikan
Klasifikasi ketrampilan proses IPA - ketrampilan proses dasar, ketrampilan
proses terintegrasi
Lima tahapan langkah dasar kegiatan ilmiah laboratorium - observasi &
identifikasi, eksperimentasi, generalisasi, pembuktian (verifikasi),
komunikasi

164
Tiga tipe Eksperimen - Observasional, Pengujian, Penerapan
Laboratorium Virtual (maya) - alternatif dalam mengatasi persoalan
kurangnya atau belum tersedianya sarana peralatan laboratorium yang
diperlukan.
Penggunaan komputer di sekolah - Program latihan (drill and practice),
program tutorial, program demonstrasi, program simulasi, dan program
permainan instruksional.
Contoh software laboratorium virtual - Electronics Workbench (EWB),
berbagai simulasi dengan PhET.
Rancangan Simulasi lab virtual - harus memungkinkan siswa mengalami
aktivitas hands-on, minds-on atau berpikir tingkat tinggi (higher-order
thinking), dan pemecahan masalah secara kolaboratif.
Lembar Kerja Praktikum atau LKS - perlu dirancang menggunakan
skenario pembelajaran berorientasi konstruktivis dalam format hands-on
minds-on discovery atau dengan strategi inquary terbimbing
Praktikum/eksperimen rill - dilakukan apabila sarana peralatan praktikum
tersedia di laboratorium secara memadai
Lembar kegiatan Siswa (LKS) untuk mata pelajaran IPA – gunakan
pendekatan pembelajaran IPA, pendekatan keterampilan proses
Sistimatika LKS pada umumnya - judul, pengantar, tujuan, alat bahan,
langkah kerja, kolom pengamatan, pertanyaan

165