Anda di halaman 1dari 93

UNIVERSITAS ESA UNGGUL

LAPORAN RESIDENSI
EVALUASI INSTALASI FARMASI RAWAT JALAN
DAN INSTALASI KESEHATAN LINGKUNGAN
RUMAH SAKIT PRIKASIH PONDOK LABU JAKARTA SELATAN

OLEH :
MUHAMMAD JAYULI
NIM : 20180309007

PROGRAM PASCA SARJANA


PROGRAM STUDI MAGISTER ADMINISTRASI RUMAH SAKIT
FAKULTAS ILMU ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ESA UNGGUL
JAKARTA , 2020

I
UNIVERSITAS ESA UNGGUL

LAPORAN RESIDENSI
EVALUASI INSTALASI FARMASI RAWAT JALAN DAN INSTALASI
KESEHATAN LINGKUNGAN
RUMAH SAKIT PRIKASIH PONDOK LABU JAKARTA SELATAN

Laporan ini di ajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan mata kuliah
Residensi Program Pasca Sarjana Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan Prgram Studki
Magister Administrasi Rumah Sakit

OLEH :
MUHAMMAD JAYULI
NIM : 20180309007

PROGRAM PASCA SARJANA


PROGRAM STUDI MAGISTER ADMINISTRASI RUMAH SAKIT
FAKULTAS ILMU ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ESA UNGGUL
JAKARTA , 2020

II
PERNYATAAN PERSETUJUAN

Laporan residensi ini telah di setujui oleh pembimbing materi dan pembimbing lapangan
program magang mahasiswa pasca sarjana peminatan Magister Administrasi Rumah
Sakit
Fakultas Ilmu Ilmu Kesehatan
Universitas Esa Unggul

Jakarta , Maret 2020


Pembimbing Residensi

Dr. dr Ratna Indrawati, Mkes

Pembimbing Lapangan Rumah Sakit Prikasih Jakarta

dr. Putri Nadia, MARS

III
PERNYATAAN PERSETUJUAN

Laporan kegiatan residensi ini telah disetujui oleh pembimbing lapangan


Program Pasca Sarjana
Program Studi Administrasi Rumah Sakit
Fakultas Ilmu ilmu Kesehatan Universitas Esa Unggul

Jakarta, Maret 2020


Pembimbing Lapangan
Rumah Sakit prikasih

dr. Putri Nadia, MARS

iv
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Muhammad Jayuli


Alamat : JL. Srimpi RT 5, Rw 7 No 25 Karangmojo
Gunungkidul, Yogyakarta
Tempat Tanggal Lahir : Gunungkidul 30 Juli 1989
Agama : Islam
Jenis Kelamin : Laki-Laki

Riwayat Pendidikan

Madrasah Ibtidaiyah Srimpi Karangmojo Tahun 1996-2001


Madrasyah Tsanawiyah Srimpi Karangmojo Tahun 2011-2004
SMK Pembangunan Karangmojo Tahun 2004-2007
Elektromedik Poltekkes Kemenkes Jakarta II Tahun 2008-2011
Teknik Elektro Universitas Mercubuana Jakarta Tahun 2014-2016

Riwayat Pekerjaaan

1. Teknisi dan Produk spesialist alat Peraga Kedokteran PT. Jaya Kelana Abadi Indonesia
2011 -2014
2. Penanggung Jawab Teknis PT. OG WELLNESS TECHNOLOGIES INDONESIA
Tahun 2014 – 2018
3. Technical expert, Japan Representative
OG WELLNESS TECNOLOGIES CO, LTD Tahun 2018- Sekarang

V
KATA PENGANTAR

Puji serta syukur penulis ucapkan atas berkah dan hidayat Allah SWT sehingga
laporan residensi yang berjudul EVALUASI INSTALASI FARMASI RAWAT JALAN DAN
INSTALASI KESEHATAN LINGKUNGAN RUMAH SAKIT PRIKASIH PONDOK LABU
JAKARTA SELATAN telah selesai dengan baik, laporan Ini adalah hasil dari pengamatan
kurang lebih 2 bulan mulai dari Januari 2020 sampai bulan Maret 2020 pada unit farmasi rawat
alan dan unit kesehatan lingkungan Rumah Sakit Prikasih Pondok Labu Jakarta selatan, Penulis
mengucapkan banyak terimakasih atas bantuan serta dukungan dari teman sejawat maupun
pihak staff Rumah Sakit Prikasih yang telah membantu sehingga program residensi serta
laporan bisa berjalan dengan baik, khususnya penulis ucapakan terima kasih kepada :

1. Allah SWT dan Nabi Agung Muhammad SAW yang telah memberikan kesehatan serta
petunjuk dalam menjalani kegiatan ini
2. Ibu Dr. Rokiah Kusumapradja, SKM, MHA selaku kepala program studi Magister
Administrasi Rumah Sakit Universitas Esa Unggul.
3. Ibu Dr. dr Ratna Indrawati M. Kes Yang telah membimbing dalam pembuatan Laporan
Residensi.
4. Direktur Rumah Sakit Prikasih dr. Putri Nadia, MARS yang telah memberikan izin serta
membimbing saat residensi
5. Kepala Instalasi Farmasi Ibu Al linda Safitri, S. farm., apt, Ibu Asih Setiowati S. farm.,
apt Serta Ibu Nia Ratih Chresda Martha, Amdkl istalasi Kesling Yang telah membantu
dalam penyusunan Laporan.
6. Kedua orang tua serta adek yang sudah memberikan semangat untuk menyelesaikan
laporan ini
7. Seluruh rekan Mahasaiswa MARS angkatan 6 dan pihak yang telah banyak membantu
yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari laporan residensi ini jauh dari kata sempurna oleh karenaya kritik dan
saran sangat penulis nantikan untuk perbaikan kedepannya.

Jakarta, Maret 2020

Muhammad Jayuli

DAFTAR ISI

vi
BAB I PENDAHULUAN……………….………..……………………………………………….…. 1
1.1 Latar Belakang….…………………………………..…………………………………….………….…...1
1.2. Pentingnya Intalasi Farmasi pada rumah sakit…..………………………….…………..…… …………..2
1.3 Pentingnya Instalasi Kesehatan Lingkungan Pada Rumah Sakit …..………..…………………...……....2
1.4 Tujuan Residensi………………………………….………………………………………...….…..…..…3
1.4.1 Tujuan umum…………………………………………………………………………….………...3
1.4.2 Tujuan Khusus ……………………………………………………………………….…………….3
1.5. Manfaat Residensi………………………………………………………………………..…………...…. 3
1.5.1. Bagi Mahasiswa…………………………………………………………………..………………..3
1.5.2. Bagi Pihak Rumah Sakit …………………………………………………….…………………….4
1.5.3. Bagi Program MARS UEU………………………………………………….……………………..4

BAB II PROFIL RUMAH SAKIT PRIKASIH JAKARTA………………………..…………………5

2.1 Sejarah Rumah sakit Prikasih Jakarta ………………………………………………………………….5


2.2 Visi Dan Misi Rumah Sakit Prikasih Jakarta …………………………………………………………..6
2.3 Nilai, Moto Pelayanan Rumah Sakit Prikasih Jakarta …………………………………………………6
2.4 Alamat dan Logo RS Prikasih …………………………………………………………………………6
2.5 Fasilitas dan Pelayana Rumah sakit Prikasih…………………………………………………………..7
2.6 Struktur Organisasi Rumah Sakit prikasih Jakarta…………………………………………………..…11
2.7 Data dan Fasilitas Pelayanan di RS Prikasih……………………………………………………………11
2.7.1 Fasilitas Rawat Jalan………………………………………………………………………….12
2.7.2 Rawat Inap…………………………………………………………………………………….13
2.7.3 Ruang Isolasi………………………………………………………….………..……………..14
2.7.4 ICU ……………………………………………………………………………………...……14
2.7.5 Ruang Operasi………………………………………………………………………...………14

2.8 Profil Instalasi Farmasi Rawat Jalan RS Prikasih ………………………………………………… …16

2.8.1 Gambaran Umum ………………………………………..…………………………….……..16


2.8.2 Denah Ruangan Instalasi Farmasi………………….…………………………………………18
2.8.3 Standard Fasilitas…………………………………….……………………………………….19
2.8.4 Organisasi Instalasi Farmasi…………………………………………………………………..21
2.8.5 Distribusi Ketenagaan Farmasi …………………………….…………………………………21
2.8.6 Bagan organisasi Farmasi Prikasih ……………………………………..…………………….23
2.8.7 Alur Pelayanan Farmasi RS Prikasih ……………………………………..…………………..25
2.8.8 KinerjaPelayanan Farmasi ……………………………………………………………………26

2.9 Gambaran Unit Penunjang Umum ……………………………………………………………...………27

2.9.1Latar belakang Unit Penunjang umum…………………………………………………………..27


2.9.2Gambaran umum unit Kesling…………………………………………………………………..27
2.9.3 Ruang Lingkup Kesling RS Prikasih ……….…………………………………….……………28
2.9.4 Program Kerja Kesling RS Prikasih ……………………………………………………………28

BAB III TINJAUAN PUSTAKA UNIT INSTALASI FARMASI…………….………......33


3.1 Definis Rumah Sakit…………………………………………………………..………………………..33
3.1.1 Tujuan dan Fungsi Rumah Sakit ……………………………………………………………….33
3.1.2 Kalsifikasi Rumah Sakit…………………………………………………….…………………..34
3.2 Definisi Instalasi Farmasi ……………………………………………………………..………………..35
3.2.1 Lingkup Sarana Pelayanan Instalasi Farmasi …………………………………………………..35
3.2.2 Pengelolaan Sediaan Farmasi ………………………………………………….……………….35
3.2.3 Formularium Rumah Sakit ………………………………………………………………..……36

VII
3.2.4 Pengadaan sediaan Farmasi …………………..……………………………………..…………38
3.2.5 Penerimaan dan Penyimpanan ………………...….……………………………………….……38
3.2.6 Pendistribusian………………………………………………………………….…………..….38
3.2.7 Perencanaan Kebutuhan Sediaan Farmasi …………………………….………………………39
3.2.8 Metode perhitungan Rencana Kebutuhan Obat ( RKO )……………….……………………...40
3.2.9 Metode Morbiditas…………………………………………………….……………………….41
3.2.10 Obat dengan Kewaspadaan tinggi ……………………………………….…………………...42
3.2.12 Manajemen Resiko …………………………………………………….……………………..44
3.3 Definisi Unit Kesehatan Lingkungan …………………………………………………………...……45
3.3.1 Tujuan umum dan Tujuan Khusus ……………………………………………………………....45
3.3.2 Standard Baku Mutu Kesling…………………………………………………………………….46
3.3.3 Standard Baku Mutu Udara ……………………………………………………..……………….46
3.3.4 Standard Baku Mutu Tanah ………………………...……………………………………………47
3.3.5 Standard Baku Mutu Makanan siap saji ……………………………...………………………….48
3.3.6 Standard Baku Mutu Bangunan ……………………………..…………………….………….…49
3.3.7 Manajement Kesehatan Lingkungan ………………………………………..…………..………50
3.3.8 Perencanaan dan Organisasi ………… ………………………………………..…….…………50
3.3.9 SDM Kesehatan Lingkungan ………………..……………………………...……….…………..51

BAB IV IDENTIFIKASI MASALAH ………………………………….………………..53


4.1 Identifikasi Masalah farmasi ……………………………………………………………………….…….53
4.1.1 Penemuan Masalah ………………………………………………….………………...……………56
4.1.2 Daftar Masalah ……………………………………………………………………………………..56
4.1.3 Dampak Masalah ………………………………………….………………….…………………….56
4.1.4 Analisa Fish Bone ……………………………………….………………………………………….57
4.1.5 Prioritas Masalah ……………………………………….…………………………………………..58
4.1.6 SWOT Farmasi ………………………………………….………………………………………….59

4.2 Unit Penunjang Kesehatan Lingkungan …..……………..…………………………….…61


4.2.1 Penemuan Masalah Unit Kesling ………………………….…………………………………………63
4.2.2 Daftar Masalah…………………………………………….…………………………………………..63
4.2.3 Analisa Penyebab Masalah Fish Bone ………………….………………………………….…………64
4.2.4 Prioritas Masalah ……………………………………….……………………………………………..65
4.2.5 SWOT Kesling……………………………………….………………………………………………...67

BAB V Alternatif Pemecahan Masalah


5.1. Unit Farmasi Rawat Jalan..……………………………………………………………………………..68
5.1.1 Metode pemecahan masalah ………………………………………………………...…………….68
5.1.2 Saran Terhadap Alur Farmasi………………….…………………………………… …………….70
5.1.3 Evaluasi ……………………………………….……………………………………….…………..71
5.2 Unit Kesehatan lingkungan Green Hospital………….……………………………………………………73
5.2.1. Metode pemecahan Masalah …………….………………………………………………………..73
5.2.2. Saran Terhadap Persiapan Program Green Hospital ……………………………….…….………..74

BAB VI Penutup ………………………………………………...……………………………77


Lampiran……………………………………………………………………………………….78

Daftar Tabel

viii
Tabel 2. 1 Jumlah Ketenagaan Dokter RS Prikasih……………….…………………………………..15
Tabel 2. 2 Jumlah Mitra Medis dan Non Medis RS Prikasih………….……………………………...15
Tabel 2.3 standard fasilitas farmasi Prikasih…………………….…………………………………….20
Tabel 2.4 standard peralatan RS Prikasih …………………….………………………………………21
Tabel 2.5 jumlah ketenagaan farmasi RS Prikas……………………………………………………....23
Tabel 2.6 Kinerja Pelayanan farmasi………………………………………………………….……….26
Tabel 3.1 standard mutu udara…………………………………………………………………………47
Tabel 3.2 Standard mutu tekanan udara……………………………………………………………….48
Tabel 4.1 penemuan masalah Farmasi rawat jalan …………………………………………………….55
Tabel 4.2 prioritas masalah unit farmasi rawat jalan …………………………………………………. 59
Tabel 4.3 Masalah pada unit kesling…………………..……………………………………………….62
Tabel 4. 4 Prioritas masalah unit kesling ……………..……………………………………...………...65

Daftar Gambar

Gambar 1.1 Logo rumah sakit Prikasih Jakarta Pondok Labu……………………..……………………. 6

Gambar 1.2 Kondisi Depan Rumah Sakit Prikasih ……………….……..…………………………….. 10

Gambar 1.3. Struktur Organisasi Rumah Sakit Prikasih…………………………………………………11


Gambar 2.1 Denah ruangan farmasi rawat jalan ………………………………………………………...17

Gambar 2.2 Denah farmasi rawat inap………………………………………………………………...…17

Gambar 2.3 Denah gudang obat RS Prikasih …………………..…………………………..………….. 18

Gambar 2.4 Area depan instalasi farmasi……………………………………………….……………… 18

Gambar 2.5 Bagan Organisasi Farmasi………………………..………………………………..………. 24

Gambar 2.6 Alur pelayanan Farmasi rawat Jalan…………….……..………………………...…………24

Gambar 2.6 Alur pelayanan Farmasi rawat inap…………………….……………..……………………25

Gambar 2.8 Struktur Organisasi Penunjang Umum…………………………….………………………. 27


Gambar 3.1 Contoh tulisan untuk obat beresiko tinggi…………………………………………………..43

Gambar 3.2 Contoh obat LASA dengan kekuatan berbeda……………………………………………..43

Daftar Gambar

IX
Gambar 4.1 Fish bone masalah instalasi farmasi ……………………………………………….57

Gambar 4.2 Fish bone green hospital……………………………………………………………64

Gambar 4.3 Contoh sepanduk informasi green hospital ………………………………….……. 76

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Pada era jaminan kesehatan nasional di harapkan semua unit usaha di rumah sakit
melakukan efisiensi serta melakukan kendali mutu kendali biaya. beberapa strategi harus
dilakukan guna meningkatkan mutu dan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan oleh
masyarakat, maka rumah sakit yang smart, safety, ramah, aman, bermutu, harus memiliki
sarana prasarana yang mendukung serta menerapkan operasional yang efektif dan efisien,
rumah sakit harus menyediakan perawatan berkualitas tinggi terhadap pasien. Pimpinan
rumah sakit bertanggung jawab secara hukum maupun moral atas kualitas pelayanan yang di
berikan kepada pasien ataupun mereka yang datang ke fasilitas pelayanan kesehatan.
Universitas Esa Unggul berpartisipasi dalam mencetak manajer – manajer rumah
sakit yang handal, lulusan MARS diharapkan menjadi pemimpin rumah sakit yang
mempunyai kemampuan untuk memiliki leadership yang baik, memiliki jiwa visioner,
mengetahui dan memahami semua peraturan hukum yang berlaku dalam pengelolaan rumah
sakit, mampu menjalin komunikasi dengan semua kalangan, memahami tata kelola dan
akreditasi rumah sakit serta mampu menjadikan rumah sakitnya berkembang dalam bisnis
usaha. melalui program pasca sarjana Magister Manajemen Administrasi Rumah Sakit
(MARS). Maka dalam rangka mencapai tujuan pendidikan, program Magister Administrasi
Rumah Sakit mewajibkan bagi mahasiswa untuk mengikuti program residensi di rumah sakit
dengan demikian diharapkan melalui program residensi ini mahasiswa memiliki bekal
keterampilan yang diperlukan untuk megelola rumah sakit dengan baik.
Dalam program residensi ini mahasiswa mencari hubungan atau gap antara teori
(Permenkes) dengan kondisi yang ada dilapangan dan sekaligus terlibat dalam pemecahan
masalah dengan bimbingan baik dari pembimbing lapangan maupun pembimbimg dari
akademik. namun dalam pelaksanaan program residensi ini keterbatasan waktu menjadi
kendala dalam mengamati semua unit di rumah sakait. Maka untuk mengotipmalkan
pelaksanaan residensi setiap mahasiswa diwajibkan melakukan residensi di dua unit di rumah
sakit, yaitu unit produksi dan unit penunjang. Penentuan area pelaksanaan residensi di RS
PRIKASIH Jakarta, sudah di tentukan oleh pihak manajemen RS, sehingga penulis di berikan
2 unit yaitu unit farmasi rawat jalan dan unit kesehatan lingkungan.
1
1.2. Pentingnya Intalasi Farmasi pada rumah sakit.
Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah sakit yang
menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Hal tersebut diperjelas dalam keputusan
menteri kesehatan nomor 72 Tahun 2016 tentang standar pelayanan di rumah sakit, yang
menyebutkan bahwa pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan
bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Tuntutan pasien dan
masyarakat akan mutu pelayanan farmasi, mengharuskan adanya peningkatan mutu
pelayanan dari paradigma lama drug oriented ke paradigma baru patient oriented dengan
filosofi Pharmaceutical Care (pelayanan kefarmasian). Praktek pelayanan kefarmasian
merupakan kegiatan yang terpadu dengan tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan
menyelesaikan masalah obat dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan.

1.3 Pentingnya Instalasi Kesehatan Lingkungan Pada Rumah Sakit

Kesehatan lingkungan rumah sakit diatur dengan Peraturan Menteri Kesehatan


tentang kesehatan lingkungan rumah sakit disusun untuk mewujudkan kualitas kesehatan
lingkungan rumah sakit yang memenuhi standar baku mutu kesehatan lingkungan dan
persyaratan kesehatan. Untuk mencapai pemenuhan standar baku mutu kesehatan lingkungan
dan persyaratan kesehatan serta melindungi petugas kesehatan, pasien, pengunjung termasuk
masyarakat di sekitar rumah sakit dari berbagai macam penyakit dan/atau gangguan
kesehatan yang timbul akibat faktor resiko lingkungan perlu diselenggarakan kesehatan
lingkungan rumah sakit. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 7 Tahun
2019 tentang Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit ditetapkan Menteri Kesehatan RI Nila
Faried Moeloek pada tanggal 19 Februari 2019. Permenkes 7 tahun 2019 tentang Kesehatan
Lingkungan Rumah Sakit diundangkan dalam Berita Negara Republik Indonesia tahun 2019
Nomor 296 di Jakarta pada tanggal 18 Maret 2019 oleh Widodo Ekatjahjana, Direktur
Jenderal Peraturan Perundang-Undangan Kemenkumham RI, dan mulai diberlakukan.

2
1.4 Tujuan Residensi
1.4.1 Tujuan umum :
 Mahasiswa dapat membandingan antara teori yang di dapat di rumah sakit dengan apa
yang ada di lapangan.
 Mahasiswa memahami alur dan hubungan kerja antar berbagi unit kerja di rumah
sakit khusunya di unit Farmasi dan Kesling.
 Mahasiswa mempunyai pengalaman untuk mencari dan mengidentifikasi masalah
yang ada dirumah sakit.
1.4.1 Tujuan Khusus :
 Memahami pengelolaan unit kefarmasian serta unit kesling
 Memahami pengelolaan ketenagaan dan penilaian staff di farmasi
 Mengidentifikasi dan menegakkan masalah yang ada di unit farmasi dan unit kesling
 Memberikan alternatif pemecahan masalah yang ditemui serta memberikan informasi
yang dapat di gunakan oleh pihak rumah sakit dalam menentukan kebijakan pada unit
yang di teliti.
1.5. Manfaat Residensi
1.5.1. Bagi Mahasiswa
 Mampu mengidentifikasi masalah-masalah pada Unit secara lebih komprehensif,
berdasarkan kajian dengan metoda yang telah dipelajari, sekaligus mempunyai
kesempatan ikut serta dalam proses pemecahan masalah pada unit di rumah sakit.
 Mendapat pengalaman kerja nyata dan terpapar dengan pelaksanaan manajemen baik
di unit kerja maupun di tingkat rumah sakit.
 Mendapat pengalaman mengenai penerapan teori yang didapat selama kuliah di rumah
sakit.
 Mempunyai kesempatan menggali isu-isu yang dapat dijadikan topic untuk penulisan
tesis.
 Merupakan kesempatan untuk menunjukan kemampuan pribadi sebagai calon manajer
yang handal.

1.5.2. Bagi Pihak Rumah Sakit

3
 Mempunyai sumber informasi tentang pendidikan di MARS UEU, sehingga terbuka
kemungkinan untuk melakukan kerjasama lebih lanjut dalam bidang manajerial
maupun teknis perumahsakitan.
 Dapat memberikan masukan tentang unit yang di teliti sehingga dapat di gunakan
referensi dalam menentukan kebijakan pada unit terkait.
 Dapat memanfaatkan tenaga terdidik untuk kepentingan manajemen rumah sakit,
termasuk dalam upaya penjagaan mutu pelayanan rumah sakit.

1.5.3. Bagi Program MARS UEU


 Menjalin hubungan kerja sama yang saling menguntungkan bagi universitas maupun
Rumah Sakit.

 Mempunyai bahan dan kasus yang dapat diberikan referensi untuk angkatan
berikutnya sebagai bahan pembelajaran.

 Untuk meningkatkan kualitas pembelajaran. dapat mengetahui kekurangan dalam


pemberian materi kuliah dan pembekalan kepada mahasiswa, sehingga mempunyai
informasi Mempunyai data dan informasi yang lengkap tentang Rumah Sakit, yang
dapat dijadikan data base MARS UEU.

BAB II

4
PROFIL RUMAH SAKIT PRIKASIH JAKARTA

2.1 Sejarah Rumah Sakit Prikasih Jakarta


Berawal sebuah kelompok praktek bersama Prikasih yang dibina sejak tahun 1984
dibawah naungan badan hukum yayasan Putra Prikasih dan berlokasi di Jalan RS.
Fatmawati No.74 Cilandak, Pondok Labu Jakarta Selatan 12450. Kegiatan ini dilakukan
dalam rangka ikut membantu program pemerintah dibidang kesehatan di atas tanah
seluas 8.708,8 m2 dengan bangunan gedung 2 lantai. Pada awal tahun 1987 diputuskan
untuk meningkatkan kelompok praktek bersama menjadi rumah sakit umum swasta.
kemudian pada pertengahan tahun 1997 dilakukan feasibility study yang mampu
memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan yang saat ini masih terbuka luas. Untuk lebih
menyikapi kebutuhan tersebut, Rumah Sakit Prikasih melakukan peningkatan jumlah
tempat tidur dari yang semula 68 menjadi 115 tempat tidur. Sedangkan pada tahun 2000
mengalami peningkatan lagi dari 115 menjadi 140 tempat tidur. Seiring dengan
berjalannya waktu, Rumah Sakit Prikasih pada tahun 2002 beralih menjadi badan hukum
PT. PUTRA AMINAH PRIKASIH. Rumah Sakit Prikasih berstatus rumah sakit umum
swasta kelas C yang dibuktikan dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor : HK.03.05/I/2329/11 tentang Penetapan kelas rumah sakit umum
Prikasih tertanggal 19 September 2011. Rumah Sakit Prikasih didukung oleh para dokter
umum dan spesialis serta sub spesialis dari berbagai disiplin ilmu, berbagai fasilitas
penunjang diagnostik dan ruang perawatan. Dalam hal ini, Rumah Sakit Prikasih telah
pula menjadi anggota Persatuan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) Dan Ikatan
Rumah Sakit Jakarta Metropolitan (IRSJAM). Dengan komitmen yang kuat pada
pelayanan yang baik, kamipun melanjutkan langkah kami dengan mengukuhkan
kemandirian usaha kami yang kemudian bernaung di bawah badan hukum PT Medikarya
Anugrah Prikasih, beralih sejak tanggal 3 Juni 2013.
Dalam rangka peningkatan kualitas dan profesionalisme kerja dan pelayanan yang
baik kami juga senantiasa di pantau oleh Kepala Kesehatan DKI Jakarta yang dibuktikan
dengan ijin penyelenggaraan Rumah Sakit berdasarkan surat Keputusan Kepala Dinas
Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Nomor SIUP: 2745 tahun 2014 tentang izin Operasional
Tetap Perpanjangan IV (keempat) yang berlaku hingga 15 Juli 2019.

2.1 Visi Dan Misi Rumah Sakit Prikasih Jakarta

5
Visi
Menjadi rumah sakit pilihan yang dikenal dan dipercaya.
Misi
Menyediakan pelayanan kesehatan kepada masyarakat sekitar dengan
kepedulian tinggi, terjangkau, dan berkualitas.

2.2 Nilai , Moto Pelayanan Rumah Sakit Prikasih Jakarta

NILAI BUDAYA

SIGAP : Sinergi - Ikhlas - Gigih - Amanah - Profesional

MOTTO

Terbaik bagi anda, terbaik bagi kami


Mengiringi langkah kami dalam melaksanakan visi dan misi serta sebagai landasan
kebangkitan perjuangan kami untuk mencapai era globalisasi.

2.3 Alamat dan Logo RS Prikasih


RUMAH SAKIT PRIKASIH

Jl. RS. Fatmawati No. 74


Pondok Labu - Cilandak
Jakarta Selatan 12450

Telp. 021 - 750 4669 (Hunting)


Fax. 021 - 750 5148
IGD. 021 - 7590 5355
Email :prikasih@cbn.net.id

Gambar 1.1 Logo Rumah sakit Prikasih Jakarta Pondok Labu

2.4 Fasilitas Dan Pelayanan Rumah Sakit PRIKASIH

2.5.1 I N S T A L A S I G A W A T D A R U R A T

6
Instalasi Gawat Darurat ( IGD ) merupakan unit yang menangani hal-hal yang berkenaan
dengan kegawatdaruratan, pasien emergency yang membutuhkan penanganan secara
cepat. Sehingga dapat meminimalisir sekecil mungkin resiko terjadi kecacatan dan
kematian ( to save life and limb ).

IGD RS Prikasih memberikan pelayanan 24 jam baik hari kerja maupun hari Minggu /
libur dengan didukung oleh tim dokter dan perawat yang terlatih. Adapun fasilitas yang
terdapat di IGD RS Prikasih yaitu :

1. Ruangan yang luas, terdiri dari :


• Ruang Triage
• Ruang Tindakan
• Ruang Observasi

2. Peralatan Medis Lengkap untuk penanganan pasien emergency, seperti :


• Nebulizer
• ECG
• DC Shock
• Bedside Monitor
3. Penunjang Medis, seperti :
• Farmasi
• Laboratorium
• Radiologi
2.5.2 R A W A T I N A P
+ Kelas VIP
+ Kelas Utama
+ Kelas I
+ Kelas I Bersalin
+ Kelas II Anak
+ Kelas II Bersalin
+ Kelas II Dewasa
+ Kelas III Anak
+ Kelas III Bersalin
+ Kelas III Dewasa
7
+ Kamar Bayi
+ Ruang Isolasi (Non Kelas)

2.5.3 Klinik Spesialis yang ada di Poliklinik RS Prikasih adalah :

1. Klinik Spesialis Anak / Paediatrics


2. Klinik Spesialis Kandungan & Kebidanan / Obsteric & Gynaecology
3. Klinik Spesialis Konsultan Obstetric dan Gynaecology Oncology
4. Klinik Spesialis Penyakit Dalam / Internal Medicine
5. Klinik Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Gastro Entero Hepatology
6. Klinik Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Endokrin Metabolik & Diabetes
7. Klinik Spesialis Jantung / Cardiology
8. Klinik Spesialis Paru / Pulmonology
9. Klinik Spesialis Saraf / Neurology
10. Klinik Spesialis Mata / Opthalmology
11. Klinik Spesialis Kulit & Kelamin / Dermatology & Venerealogy
12. Klinik Spesialis THT / ENT
13. Klinik Spesialis Jiwa / Psychiatry
14. Klinik Spesialis Gigi / Dentist
15. Klinik Spesialis Spesialis Konsultan Bedah Tumor / Oncology Surgery
16. Klinik Spesialis Bedah Umum / General Surgery
17. Klinik Spesialis Bedah Saluran Kemih / Urology Surgery
18. Klinik Spesialis Bedah Orthopaedi / Orthopaedic Surgery
19. Klinik Spesialis Bedah Saraf / Neuro Surgery
20. Klinik Spesialis Fisioterapi
21. Klinik Spesialis Terapi Wicara / Speech Therapy
22. MCU (Medical Check Up)

Selain itu ada juga Poli / Klinik Spesialis yang khusus membuka pelayanan setiap hari
Minggu, yaitu :

1. Klinik Spesialis Anak / Paediatrics


2. Klinik Spesialis Kandungan & Kebidanan / Obsteric & Gynaecology
3. Klinik Spesialis Gigi / Dentist

2.3.4 P E N U N J A N G M E D I K

+ Laboratorium

+ Radiologi

8
+ Fisioterapi

+ Penunjang Diagnostik

+ Farmasi

+ Hemodialisa (HD)

2.3.5 F A S I L I T A S K H U S U S

+ Ruang HCU / ICU

+ Kamar Operasi

+ Ruang Perinatal

+ Kamar Bersalin

2.3.6 F A S I L I T A S U M U M

+ Optik

+ Kafetaria

+ Musholla

+ ATM

+ Parkir Luas

2.3.7 I N F O R M A S I P E N G U N J U N G D A N P A S I E N

+ Tata Tertib dan Waktu Berkunjung

+ Patient Relations

+ Kesehatan dan Keselamatan Anda

+ Survey Kepuasan Pelanggan

+ Hak dan Kewajiban Pasien dan Keluarga Pasien

+ Regulasi Kepulangan Pasien Rawat Inap

+ Reservasi Kamar

+ Rawat Jalan

+ Rawat Inap

+ Fasilitas Kamar Perawatan

+ Selama Anda Dirawat

+ Administrasi Pembayaran3

9
Gambar 1.2 Kondisi depan Rumah Sakit Prikasih ( Sumber WEB RS Prikasih )

10
2.5 Struktur Organisasi Rumah Sakit prikasih Jakarta

Gambar 1.3.
Struktur Organisasi Rumah Sakit Prikasih
Sumber : Pedoman Pengorganisasian Rumah Sakit Prikasih Jakarta

11
2.6 Data dan Fasilitas Pelayanan di RS Prikasih

2.7.1 Fasilitas Rawat Jalan

Fasilitas rawat jalan atau yang lebih dikenal pelayanan poliklinik terdiri dari :
Poliklinik Spesialis dan Sub Spesialis. Poliklinik berada di lantai 1 dan buka setiap hari senin
sampai dengan Sabtu pukul 08.00 – 21.00, khusus hari Minggu hanya dibuka poliklinik
Anak, Kebidanan dan Gigi. Selain daripada poliklinik, Instalasi Gawat Darurat (IGD)
terdapat di bagian depan rumah sakit di Lantai 1 yang buka setiap hari selama 24 jam dan
dilayani oleh dokter umum jaga untuk kasus umum dan darurat yang membutuhkan
pertolongan pertama segera (RS Prikasih, 2019).
Poliklinik Spesialis dan Subspesialis yang tersedia di RS Prikasih adalah sebagai
berikut (RS Prikasih, 2019) :
1. Klinik Spesialis Anak
2. Klinik Spesialis Kandungan & Kebidanan
3. Klinik Spesialis Konsultan Onkologi Obstetri dan Ginekologi
4. Klinik Spesialis Penyakit Dalam
5. Klinik Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Gastroenterohepatology
6. Klinik Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Endokrin Metabolik & Diabetes
7. Klinik Spesialis Jantung
8. Klinik Spesialis Paru
9. Klinik Spesialis Saraf
10. Klinik Spesialis Mata
11. Klinik Spesialis Kulit & Kelamin
12. Klinik Spesialis THT
13. Klinik Spesialis Jiwa
14. Klinik Spesialis Gigi
15. Klinik Spesialis Spesialis Konsultan Bedah Onkologi
16. Klinik Spesialis Bedah Umum
17. Klinik Spesialis Bedah Urologi

12
18. Klinik Spesialis Bedah Ortopedi
19. Klinik Spesialis Bedah Saraf
20. Klinik Spesialis Fisioterapi
21. Klinik Spesialis Terapi Wicara / Speech Therapy
22. MCU (Medical Check Up) 

2.7.2 Fasilitas Rawat Inap


Jumlah tempat tidur di RS Prikasih adalah 117 tempat tidur. Ruang perawatan terbagi
menjadi beberapa kelas, yaitu : VIP, Kelas Utama, Kelas I, Kelas II, Kelas III, Isolasi dan
Ruang bayi dengan fasilitasi di masing-masing kelas sebagai berikut (RS Prikasih, 2019):
1. Kelas VIP. Kelas perawatan ini diperuntukkan bagi 1 pasien per kamar dengan
fasilitas AC, TV Kabel, dispenser, kamar mandi dengan shower air panas, kulkas,
kursi teras, meja makan dan meja tea set, ruang tunggu, sofa bed dan makanan
sesuai pesanan bagi pasien. RS Prikasih memiliki 3 kamar VIP yang terletak di
Ruang Flamboyan.
2. Kelas Utama. Kelas perawatan ini diperuntukkan bagi 1 pasien per kamar dengan
AC, TV Kabel, kamar mandi dengan shower air panas, kulkas, kursi teras, sofa
bed dan makanan sesuai pesanan bagi pasien. RS Prikasih memiliki 11 kamar
kelas Utama yang terletak di Ruang Flamboyan.
3. Kelas I. RS Prikasih memiliki 18 tempat tidur Kelas I yang dibagi menjadi dua
ruangan yaitu Kenanga dan Mawar. Ruang Kenanga memiliki kamar kelas I yang
diperuntukkan bagi 2 pasien kebidanan per kamar dengan fasilitas AC, TV, Kamar
mandi dan Kulkas sedangkan Ruang Mawar diperuntukkan bagi 1 pasien non
kebidanan per kamar dengan fasilitas AC, TV, Kamar mandi dan Sofa bed.
4. Kelas II. RS Prikasih memiliki 25 tempat tidur kelas II yang dibagi pada dua
ruangan yaitu Kenanga dan Teratai. Ruang Kenanga memiliki kamar kelas II yang
diperuntukkan bagi 3 pasien kebidanan per kamar dengan fasilitas AC, TV, Kamar
mandi dan Kulkas sedangkan Ruang Teratai diperuntukkan bagi 2 pasien non
kebidanan dewasa atau anak per kamar dengan fasilitas AC, TV, Kamar mandi
dan Kulkas.
5. Kelas III. RS Prikasih memiliki 44 tempat tidur kelas III yang dibagi pada dua
ruangan yaitu Kenanga dan Melati. Ruang Kenanga memiliki kamar kelas III yang
diperuntukkan bagi 4 pasien kebidanan per kamar dengan fasilitas AC, TV, dan
kamar mandi sedangkan Ruang Melati diperuntukkan bagi 4 sampai 5 pasien non

13
kebidanan dewasa atau anak per kamar dengan fasilitas AC, TV, dan kamar
mandi.

2.7.3 Ruang Isolasi

Ruang ini diperuntukkan bagi 3 pasien yang dirawat dengan diagnosa tertentu yang
memerlukan ruangan tersendiri sehingga tidak dapat menularkan penyakitnya kepada pasien
lain. Fasilitas kamar isolasi meliputi AC, TV, Kamar mandi dan Exhaust Fan. RS Prikasih
memiliki 1 Ruang Isolasi.
2.7.3 Ruang Perawatan Intensif ( High Care Unit/ HCU, Intensif Care Unit/ ICU)
Ruang ini diperuntukkan bagi pasien yang membutuhkan perhatian intensif selama 24
jam. RS Prikasih memiliki HCU dengan kapasitas 3 tempat tidur dan ICU sebanyak 2
tempat tidur
2.7.4 Kamar Operasi
Rumah Sakit Prikasih menyediakan kamar operasi untuk pasien-pasien yang
memerlukan tindakan operasi. Jumlah kamar operasi yang tersedia 2 kamar operasi dan 1
kamar operasi mata, dimana kamar-kamar ini telah dilengkapi peralatan meja operasi dan
alat kesehatan pendukungnya. Beberapa tindakan operasi yang biasa dikerjakan di RS
Prikasih : Sectio Caesaria, MOW, Appendiks, Tonsil, Hernia, Soft Tissue Tumor,
Hemoroidektomi, ORIF dan Operasi Katarak.
2.7.5 Kamar Bersalin
RS Prikasih menyediakan pelayanan kamar bersalin untuk pasien yang akan
melahirkan normal/spontan yang didampingi oleh dokter Spesialis dan Bidan.
2.7.6 Ruang Bayi/ Perinatologi
Rawat Inap Bayi/ Perinatologi sehat dimana terdapat fasilitas inkubator dan 10 box
bayi. untuk bayi baru lahir.
2.7.7 Fasilitas Penunjang Medis

Pelayanan penunjang medis terdiri dari Laboratorium, Radiologi ( Rontgen, CT-Scan,


Echocardiografi, Ultrasonografi), Instalasi Farmasi, Fisioterapi, Penunjang Diagnostik dan
Hemodialisa.

2.7.8 Ketenagaan
RS Prikasih tahun 2018 didukung oleh sumber daya manusia sebagai berikut:

14
Tabel 2. 3 Jumlah Ketenagaan Dokter RS Prikasih

No Jenis Spesialisasi Status Perijinan Jumlah

1 Dokter Umum SIP 20


2 Dokter Anak SIP 8
3 Dokter Gigi SIP 10
4 Dokter Kebidanan & Penyakit SIP 8
Kandungan
5 Dokter Penyakit Dalam SIP 7
6 Dokter Bedah Umum SIP 5
7 Dokter THT SIP 2
8 Dokter Syaraf SIP 4
9 Dokter Anaestesi SIP 5
10 Dokter Radiologi SIP 3
11 Dokter Patologi Klinis SIP 1
12 Dokter Kulit SIP 4
13 Dokter Mata SIP 6
14 Dokter Jiwa SIP 1
15 Dokter Orthopedi SIP 3
16 Dokter Urologi SIP 1
17 Dokter Jantung SIP 4
18 Dokter Paru SIP 3
19 Dokter bedah Syaraf SIP 1

Tabel 2. 4 Jumlah Mitra Medis dan Non Medis RS Prikasih

No Bagian Jumlah
1 Medis 272
2 Non Medis 137
TOTAL 409

2.7 Profil Instalasi Farmasi Rawat Jalan RS Prikasih

2.7.1 Gambaran Umum

15
Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah sakit yang
menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Hal tersebut diperjelas dalam keputusan
menteri kesehatan nomor 72 tahun 2016 tentang standar pelayanan rumah sakit, yang
menyebutkan bahwa pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan
dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada pelayanan pasien,
penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan farmasi klinik. Instalasi farmasi RS
Prikasih merupakan instalasi melakukan kegiatan pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit
dimana meliputi 2 (dua kegiatan), yaitu kegiatan bersifat manajerial berupa pengelolaan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai dan kegiatan pelayanan farmasi
klinik. Instalasi Farmasi RS Prikasih terdiri dari Unit Farmasi Rawat Jalan, Rawat Inap dan
Gudang Farmasi.

2.7.2 Denah Ruangan Instalasi Farmasi

Instalasi farmasi RS Prikasih merupakan instalasi melakukan kegiatan pelayanan


kefarmasian di rumah sakit dimana meliputi 2 (dua kegiatan), yaitu kegiatan bersifat
manajerial berupa pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Instalasi Farmasi RS Prikasih terdiri dari unit farmasi
rawat Jalan, rawat inap dan gudang farmasi, unit farmasi rawat jalan berada di lantai 1,
sebelah kanan pintu masuk rumah sakit, unit farmasi rawat inap berada di lantai 2, didepan
ruang perawatan kelas III, melati. gudang farmasi berada di belakang rumah sakit yang
bertujuan sebagai tempat penyimpanan setelah diantar oleh pabrikan farmasi (Farmasi RS
Prikasih, 2018).

16
Gambar 2.1 Denah ruangan farmasi rawat jalan

Gambar 2.2 denah farmasi rawat inap

Gambar 2.3 denah gudang obat RS Prikasih

17
Gambar 2.4 Area depan instalasi farmasi

2.7.3 Standard fasilitas

Penyelenggaraan pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit Prikasih didukung oleh


sarana dan peralatan yang memnuhi ketentuan dan perundang-undangan kefarmasian yang
berlaku. Lokasi instalasi farmasi menyatu dengan sistem pelayanan rumah sakit, dipisahkan
antara fasilitas untuk penyelenggaraan manajemen, pelayanan langsung kepada pasien dan
peracikan, serta produksi. Peralatan yang memerlukan ketepatan pengukuran dilakukan kalibrasi
alat dan peneraan secara berkala oleh balai pengujian kesehatan dan/atau institusi yang
berwenang. Peralatan yang ada dilakukan pemeliharaan, didokumentasi serta dievaluasi secara
berkala dan berkesinambungan (Farmasi RS Prikasih, 2018). Sarana fasilitas ruang harus
memadai dalam hal kualitas dan kuantitas agar dapar menunjang fungsi dan proses pelayanan
kefarmasian, menjamin lingkungan kerja yang aman untuk petugas dan memudahkan sistem
komunikasi rumah sakit

18
No Standar Ruang Instalasi Farmasi Kondisi di RS
Prikasih
1 Ruang Kantor/Administrasi :

 Ruang Pimpinan Ada


 Ruang Staf
Ada
 Ruang Kerja/admin tata usaha
 Ruang pertemuan Ada
disatukan
dengan ruang
pimpinan
2 Ruang penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis ada
Habis Pakai :

 Kondisi umum
 Kondisi Khusus
3 Ruang distribusi Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis ada
Habis Pakai

 Rawat Jalan
 Rawat Inap (sentralisasi rawat inap)
4 Ruang konsultasi/konseling obat ada
5 Ruang pelayanan Informasi Obat ada
6 Ruang produksi ada
7 Ruang Aseptic Dispensing Ada di rawat
inap
8 Ruang Produksi Non Steril Tidak ada
9 Ruang penanganan Sediaan Sitostatik Tidak melayani
10 Ruang Pencampuran Sediaan yang tidak Stabil Tidak ada
11 Ruang Penyimpanan Nutrisi Parenteral Bukan ruangan
12 Fasilitas Penunjang : ada

 Ruang tunggu
 Ruang Penyimpanan dokumen resep dan sediaan farmasi,
alkesm dan bahan medis habis pakai yang rusak
 Tempat penyimpanan obat di ruang rawat
 Fasilitas toilet, kamar mandi untuk staf

Tabel 2.3 standard fasilitas farmasi Prikasih

No Standar Peralatan Instalasi Farmasi Kondisi di RS


Prikasih
1 Peralatan untuk penyimpanan, peracikan, pembuatan baik obat steril Ada
dan nonsteril maupun aseptic/steril
2 Peralatan kantor untuk administrasi dan arsip Ada

19
3 Kepustakaan yang memadai untuk melaksanakan Pelayanan Ada
Informasi Obat
4 Lemari penyimpanan khusus untuk narkotika Ada
5 Lemari pendingin dan pendingin ruangan untuk obat termolabil Ada
6 Pernerangan, sarana air, ventilasi dan sistem pembuangan limbah Ada
yang baik
7 Alarm
8 Peralatan kantor : mebeul, computer, alat tulis kantor, telepon dan Ada
faaksimili
9 Peralatan sistem komputerisasi Ada
10 Peralatan produksi : Ada

 Peralatan farmasi untuk persediaan, peracikan dan pembuatan


obat
 Peralatan harus dapat menunjang persyaratan keamanan cara
pembuatan obat yang baik
11 Peralatan Aseptic Dispensing : Tidak melayani
kemo, lain2 ada
 Biological Safety Cabinet (utk Pelayanan Sitostatik)
 Horizontal Laminar Air Flow Cabinet
 Passbox dengan pintu berganda
 Barometer
 Thermometer
 Wireless intercom
12 Peralatan Penyimpanan : Ada

 Penyimpanan kondisi umum (lemari/rak, lantai dengan palet)


 Penyimpanan Kondisi Khusus ( lemari pendingin dan AC,
Fasilitas di validasi, lemari penyimpanan khusus, penanganan
dan pembuangan limbah)
 Pelayanan Rawat Jalan, Satelit Farmasi, Kebutuhan ruang
rawat
 Peralatan Konsultasi : leaflet, mebeul, computer, lemari,
kartu arsip

Table 2.4 standard peralatan RS Prikasih

2.7.4 Organisasi Instalasi Farmasi

Staff instalasi farmasi RS Prikasih terdiri atas 4 orang apoteker, 22 tenaga


teknis kefarmasian, 3 orang staf administrasi & distribusi serta 2 orang kurir &
kebersihan. Tenaga kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan kefarmasian,
yang terdiri atas apoteker dan tenaga teknis kefarmasian. Instalasi farmasi dikepalai oleh

20
seorang apoteker yang merupakan penanggung jawab seluruh pelayanan kefarmasian di
rumah sakit. Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai Apoteker dan telah
mengucapkan sumpah jabatan Apoteker. Tenaga teknis kefarmasian adalah tenaga yang
membantu apoteker dalam menjalankan pekerjaan kefarmasian yang terdiri atas sarjana
farmasi, ahli madya farmasi, analis farmasi dan asisten apoteker. Setiap tenaga kefarmasi
yang menjalankan pekerjaan wajib memiliki surat izin sesuai tempat tenaga kefarmasian
bekerja, yaitu : STRA dan SIPA bagi Apoteker dan SIPTTK bagi Tenaga teknis
Kefarmasian (Farmasi RS Prikasih, 2018)

2.7.5 Distribusi Ketenagaan Instalasi farmasi

Instalasi Farmasi RS Prikasih di dalam melaksanakan pelyanan farmasi di bagi menjadi 3


(tiga) yaitu (Farmasi RS Prikasih, 2018), instalasi farmasi harus buka dan melayani pasien
selama 24 jam non stop sehingga perlu di buat pengaturan jaga instalasi farmasi, adapun
pembagian dinas adalah sebagai berikut :

 Kepala Instalsi farmasi : Senin – Jumat 07.30 – 16.00


 Kepala depo :Senin–Jumat 07.00 – 16.00
 Kepala Gudang Farmasi :Senin– Jumat 07.00 – 16.00
 Apoteker Depo Farmasi :Senin–Sabtu
07.00 – 16.00 ( Shift Pagi )
14.00 – 21.00 ( Shift Sore )
 TKK : Senin – Minggu 3 Shift
Pagi : 07.00 – 14.00
Sore : 14.00 – 21.00
Malam : 21.00 – 07.00
a. Depo Farmasi Rawat Jalan
Depo farmasi rawat jalan memberikan pelayanan 24 jam bagi pasien rawat jalan dan IGD
yang dibagi menjadi 3 shift pelayanan. Unit ini dikepalai oleh 1 orang apoteker dan
dibantu 2 orang staff apoteker serta 17 tenaga teknis kefarmasin
b. Depo farmasi Rawat Inap
Depo farmasi rawat inap memberikan pelayanan 24 bagi pasien rawat inap dan kamar
operasi yang dibagi menjadi 3 shift pelayanan. Unit ini dikepalai oleh 1 orang apoteker

21
dan dibantu 2 orang staff apoteker, 7 orang tenaga teknis kefarmasian dan 2 orang tenaga
administrasi & distribusi.
c. Gudang Farmasi
Gudang farmasi melayani penerimaan barang setiap hari senin sd jumat dari pukul 08.00
sd 18.00 sedangkan pelayanan kurir untuk pembelian obat keluar dan distribusi obat ke
depo farmasi setiap hari senin sdsabtu dibagi menjadi 2 shift yaitu pagi pukul 07.00 sd
14.00 dan 14.00 sd 21.00.

Berikut tabel ketenagaan di Instalasi Farmasi

No Nama Jabatan Pendidikan & Kualifikasi Jumlah


1 Ka Instalasi Farmasi Apoteker, dengan STRA dan SIPA 1
2 Ka Depo Farmasi Rawat Apoteker, dengan STRA dan SIPA 1
Jalan
3 Ka Depo Farmasi Rawat Inap Apoteker, dengan STRA dan SIPA 1
4 Ka Gudang Farmasi Apoteker, dengan STRA dan SIPA 1
5 Tenaga teknis kefarmasian S1 Farmasi, D3 Farmasi 22
6 Staf administrasi & distribusi SMA 3
7 Kurir & Kebersihan SMA 2
Total 31

Tabel 2.5 jumlah ketenagaan farmasi RS Prikas

2.7.6 Bagan Organisasi Farmasi RS Prikasih

22
Pada pelayanan farmasi di RS Prikasih di atur demi berlangsungnya pelayanan
farmasi yang efektif dan efesien, untuk menggambarkan garis pertanggung jawaban
struktural maupun fungsional serta koordinasi terlihat pada bagan organisasi farmasi
berikut
Woro Handoko

Manager Penunjang Umum

Al Linda Safitri, S. farm., Apt

Kepala Instalasi farmasi

Paryati, S Farm., Apt


Asih Setyowati, S. farm, Apt Bonita Syukria, S. Farm., Apt
Gudang Farmasi
Depo Farmasi Rawat Jalan Depo Farmasi Rawat Inap

Staff Administrasi Apoteker Apoteker

Kurir TTK TTK

Staff Administrasi Staff Administrasi

Gambar 2.5 Bagan Organisasi Farmasi

2.7.7 Alur pelayanan farmasi RS Prikasih

Pada instalasi farmasi prikasih terdapat 3 unit yang saling berhubungan dan tidak
dapat di lepaskan yaitu unit farmasi rawat jalan, unit farmasi rawat inap dan Gudang, Gudang
Farmasi RS Prikasih merupakan tempat penerimaan obat atau drop obat dari pabrikan farmasi
atau distributor, yang kemudian dicatat sebagian didstribusikan ke depo farmasi rawat jalan
dan sebagian lagi disimpan di Gudang. Alur pelayanan Instalasi Farmasi dapat dilihat dari
alur resep dijelaskan dalam bagan dibawah ini (Farmasi RS Prikasih, 2018

23
Pasien Farmasi Kasir Depo Farmasi Rawat Jalan
Data Kunjungan
Resep Pasien

Perincian biaya
Pemberian nomor resep, resep
Konfirmasi resep, Perhitungan
Biaya

Bukti pembayaran obat Pembayaran resep/


Konfirmasi penjaminan
resep
Kwitansi
Permintaan obat/barang

Pemberian etiket Penyiapan obat/


Peracikan obat

Pengecekan obat Pencatatan obat keluar


dan stok
(quality control)
oleh apoteker

Obat Pemberian Informasi


Obat/konselin Laporan harian
stock, mutase &
pengeluaran

Gambar 2.6 Alur pelayanan Farmasi rawat Jalan

Farmasi Rawat Inap RS Prikasih semenjak tahun 2019 telah menerapkan sistem
Unit Dose Dispensing untuk meningkatkan pelayanan kepada pasien, menurunkan kejadian
missed medication, menurunkan angka return obat serta efisiensi penggunaan obat.

Pasien Rawat Inap Farmasi Rawat Inap Depo Farmasi Rawat Jalan

24
Resep
Pasien baru

Input resep dalam


Resep Sistem
Daftar
diterima medinfrasobat
PerubahanTTK
20-30’pasien
Resep Permintaan
Resepobat/barang
dikumpulkan dalam
1 tempat dibawa
Konfirmasi stok, oleh
Konfirmasi ke DPJP
helper
Obat Pulang Penyiapan obat/ Peracikan
obat
60’
Input obat dalam Sistem

5’
Pencatatan obat keluar dan
Cetak permintaan
stok 3’
obat/barang

O Obat di porsi sesuai


kebutuhan 1 hari 5’
BDistribusi ke pasien : Serah
A
terima dengan Perawat
Pemberian etiket/ 20-
penulisan30’
daftar obat
T

Edukasi obat pulang &


Bukti Pengembalian
konseling
Daftar Obatobat
Pasien

Pembaharuan
Penambahan
Rekonsiliasi obat, data
kesesuaian
Pasienobat obat
obat pasien di sistem
pada status harian
Lama olehPencatatan
TTK 60-120’
obat masuk
dan stok
Pengembalian
Cek sisa obat oleh
obat
TTK
Laporan harian stock,
mutase & pengeluaran

Gambar 2.7 Alur farmasi rawat inap

25
Kinerja Pelayanan Farmasi
Kinerja dan Mutu Pelayanan dapat di lihat pada table di bawah, terdapat indicator
waktu tunggu, kesalahan pemberian obat, penulisan resep sesuai fornas

No Indikator Mutu Target Pencapaian


1 Waktu tunggu pelayanan
a. Obat jadi a. <30 menit 30- 40 Menit
b. Obat Racikan
b. < 60 menit 60 Menit – 1 Jam
2 Tidak adanya kejadian 100 % 100%
kesalahan pemberian
obat
3 Kepuasan pelanggan >80%
4 Penulisan resep sesuai 100 % 100%
formularium
5 Angka Pemenuhan >80% 95%
ketersediaan resep rawat
inap
6 Kejadian kekosongan
obat

Tabel 2.6 Kinerja Pelayanan farmasi

26
2.8 Gambaran Unit Penunjang Umum
2.8.1 Latar belakang Unit penunjang Umum

Unit penunjang umum rumah sakit adalah suatu bagian dari organisasi rumah sakit
yang bertugas untuk melakukan kegiatan di luar non medis yang mempunyai peranan yang
cukup penting untuk mendukung terlaksananya pelayanan rumah sakit yang baik, pada
Rumah Sakit Prikasih unit penunjang mempunyai peranan penting untuk melakukan berbagai
hal yang berurusan dengan hal hal yang bersifat operasional, dalam organisasi penunjang
umum ini terdapat bagian bagian yang berkaitan satu dengan yang lain yang dapat di lihat
dari dari struktur organisasi berikut :

Gambar 2.8 Struktur Organisasi Penunjang Umum


2.9.2 Gambaran Umum Unit Kesehatan Lingkungan (Kesling)

Kesehatan lingkungan rumah sakit adalah upaya pencegahan penyakit dan/atau


gangguan kesehatan dari faktor risiko lingkungan untuk mewujudkan kualitas lingkungan yang
sehat baik dari aspek fisik, kimia, biologi, maupun sosial di dalam lingkungan rumah sakit.
Kualitas lingkungan rumah sakit yang sehat ditentukan melalui pencapaian atau pemenuhan
standar baku mutu kesehatan lingkungan dan persyaratan kesehatan pada media air, udara,

27
tanah, pangan, sarana dan bangunan, dan vektor dan binatang pembawa penyakit. Standar baku
mutu kesehatan lingkungan merupakan spesifikasi teknis atau nilai yang dibakukan pada media
lingkungan yang berhubungan atau berdampak langsung terhadap kesehatan masyarakat di
dalam lingkungan rumah sakit. Sedangkan persyaratan kesehatan lingkungan adalah kriteria
dan ketentuan teknis kesehatan pada media lingkungan di dalam lingkungan rumah sakit.

2.9.3 Ruang Lingkup Kesling RS. PRIKASIH


Penyelenggaraan Kesehatan Lingkungan Rumah bertujuan untuk mewujudkan
lingkungan rumah sakit baik di dalam ataupun lingkungan luar yang aman, nyaman, dan
sehat bagi para pasien, pekerja, pengunjung dan masyarakat di sekitar rumah sakit, kejadian
pencemaran lingkungan dan gangguan kesehatan yang ditimbulkan oleh rumah sakit dapat
ditekan sekecil mungkin atau bila mungkin dihilangkan. Standar Pelayanan Minimal dengan
sasaran, diantaranya terpenuhinya persyaratan kesehatan lingkungan di institusi seperti rumah
sakit, Ruang lingkup kesehatan lingkungan rumah sakit meliputi beberapa aspek tersebut di
atas diwujudkan dalam upaya-upaya Penyehatan Lingkungan Rumah Sakit, sebagaimana
persyaratan
1. Penyehatan ruang bangunan dan halaman rumah sakit.
2. Hygiene sanitasi makanan dan minuman.
3. Penyehatan air.
4. Pengelolaan limbah.
5. Penyehatan tempat pencucian linen (laundry).
6. Pengendalian serangga, tikus, dan binatang pengganggu.
7. Dekontaminasi melalui sterilisasi dan disinfeksi.
8. Pengamanan dampak radiasi.
9. Upaya Promosi Kesehatan dari Aspek Kesehatan Lingkungan

2.9.4 Program Kerja Kesling RS. Prikasih


Program unggulan yang di canangkan oleh Direktur Rumah sakit prikasih pada tahun
2020 adalah pencanangan Green Hospital atau Rumah sakit ramah lingkungan, sehingga
tugas utama unit kesling selain melakukan beberapa hal yaitu, Rumah sakit ramah lingkungan
atau dikenal dengan istilah green hospital adalah rumah sakit yang didesain,
dibangun/direnovasi dan dioperasikan serta dipelihara dengan mempertimbangkan prinsip
kesehatan dan lingkungan berkelanjutan. Dalam rangka mewujudkan rumah sakit yang

28
antisipatif terhadap dampak pemanasan dan perubahan iklim global, maka di masa
mendatang rumah sakit perlu memenuhi prinsip-prinsip sebagai berikut

a. Rumah sakit perlu mendesain bangunan yang menjamin keamanan dan


b. Keselamatan pasien di semua area dengan bahan konstruksi yang mampu mereduksi
kebisingan, bersifat non toksik dengan sirkulasi udara dan penerangan yang baik.
c. Desain konstruksi bangunan rumah sakit harus memprioritaskan pada desain
d. Untuk kemudahan pengendalian infeksi dan penyiapan kondisi darurat.
a. Memaksimalkan kemudahan tenaga medis, staf, pasien dan keluarganya dalam
b. Alur desain proses kegiatan rumah sakit.
c. Desain bangunan rumah sakit harus fleksibel dan menyesuaikan kebutuhan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran.
d. Menerapkan prinsip-prinsip green pada desain dan konstruksi rumah sakit.

Terkait dengan penerapan prinsip green hospital dalam desain dan konstruksi rumah
sakit, Joint Comission International Accreditation (2008) merumuskan konsep green pada
rumah sakit sebagai berikut

a. Rumah sakit di masa mendatang harus menjadi tempat yang sehat baik di dalam
maupun di lingkungan sekitarnya.
b. Mengurangi tingkat toksisitas pada bahan-bahan yang digunakan oleh rumah sakit.
c. Rumah sakit harus sesedikit mungkin menggunakan sumber daya energi dan air, serta
mengurangi produksi limbah yang dihasilkan.
d. Mensejajarkan kesehatan lingkungan dalam mempertimbangkan prioritas
sistem kesehatan sesuai ketentuan bangunan hijau.
e. Memasukkan “konsep berkelanjutan” dalam pelayanan kesehatan.

Kriteria Rumah Sakit Ramah Lingkungan Kriteria rumah sakit ramah lingkungan meliputi
Kriteria desain dan konstruksi dan Kriteria operasional

 Kriteria desain dan konstruksi Kriteria desain dan konstruksi meliputi


Pengembangan Lahan Yang Tepat Bangunan rumah sakit memiliki area hijau, berada di
lokasi yang tepat, memiliki akses ke fasilitas umum, tersedia fasilitas transportasi umum,
memiliki area lansekap (landscape) berimbang, melakukan upaya untuk menciptakan

29
iklim mikro, tersedianya area parkir sepeda, tersedianya manajemen limpasan air hujan
dan upaya lain untuk mengurangi beban banjir ke kawasan sekitar.
 Efisiensi dan Konservasi Energi Bangunan rumah sakit dilengkapi meteran listrik (kWh
meter) pada setiap sub-sistem beban listrik secara terpisah terutama antara fasilitas
pelayanan rumah sakit dan medis, melakukan kalkulasi listrik, melakukan pengukuran
efisiensi energi, menggunakan pencahayaan alami, dilengkapi ventilasi, menghitung
dampak perubahan iklim lokal melalui pengukuran emisi CO2 dan menggunakan sumber
energi baru dan terbarukan.
 Konservasi Air Bangunan rumah sakit dilengkapi alat meteran air, melakukan
pengurangan penggunaan air, menggunakan water fixture hemat air, memasang instalasi
daur ulang air limbah, menggunakan sumber air alternatif, melakukan upaya peresapan
air hujan dan efisiensi air untuk penyiraman taman.

Kriteria operasional Green Hospital meliputi

a. Efisiensi Energi Rumah sakit


melaksanakan manajemen energi dengan menerapkan program efisiensi/penghematan
energi (listrik, bahan bakar dll) dengan menerapkan perhitungan kinerja energi,
menggunakan jenis energi yang ramah lingkungan serta memilih jenis peralatan yang
hemat energi.

b. Tata Udara Rumah sakit


memiliki prosedur pemeliharaan dan pemantauan tata udara ruangan sesuai dengan
persyaratan yang berlaku dan melaksanakannya secara konsisten. Pengelolaan
Limbah Rumah sakit menerapkan pengelolaan limbah medis dan non medis sesuai
ketentuan, menerapkan upaya pengurangan, penggunaan kembali, daur ulang dan
komposting dari limbah yang dihasilkan. Penggunaan insinerator untuk memusnahkan
limbah medis hanya sebagai alternatif terakhir saja.

c. Efisiensi dan Konservasi Air Rumah sakit


melakukan tindakan efisiensi penggunaan air dengan menyediakan alat monitoring
(meteran air), sarana penyuluhan penghematan air, menggunakan sumber air alternatif
seperti air daur ulang air limbah, melakukan konservasi air dengan membangun sumur
resapan air hujan, biopori dan kolam ekologi, menggunakan peralatan plumbing yang

30
hemat air, melakukan daur ulang air limbah, pemisahan air dengan cemaran air ringan
untuk reuse.

d. Transportasi Rumah sakit


menyediakan fasilitas dan kemudahan akses menuju transportasi umum seperti
angkutan umum, bus kota dan lain-lain dengan menyediakan fasilitas jalur
pedestrian/akses pejalan kaki dengan mengacu pada Peraturan Menteri PU No.
30/PRT/M/2006 tentang Pedoman Teknis Fasilitas dan Aksesibilitas Pada Bangunan
Gedung dan Lingkungan. Selain itu rumah sakit menggunakan kendaraan rendah
emisi dan efisien dalam penggunaan bahan bakar dan menyediakan fasilitas parkir
sepeda.

e. Pendidikan Ramah Lingkungan Rumah sakit


melakukan pendidikan ramah lingkungan secara berkesinambungan melalui
sosialisasi, pelatihan, seminar dan lainlain bagi karyawan dan masyarakat lainnya,
menyediakan fasilitas penyebaran informasi green seperti majalah/tabloid, poster,
spanduk, standing banner dan lain-lain, serta petunjuk-petunjuk berbudaya ramah
lingkungan di ruangan-ruangan dan lingkungan luar rumah sakit.

f. Kebersihan Ramah Lingkungan Rumah sakit


selalu menjaga kebersihan ruangan, halaman, sarana, prasarana dan peralatan rumah
sakit dengan menggunakan prosedur yang aman bagi lingkungan dan menggunakan
bahan pembersih dan peralatan kebersihan non toksik dan tidak mengandung bahan
beracun berbahaya.

g. Makanan yang Sehat Rumah sakit


menyediakan makanan bagi pasien dan karyawan dengan bersumber bahan makanan
lokal organik yang segar (fresh), tidak mengandung bahan toksik dan menerapkan
prinsip-prinsip sanitasi dan higienis makanan pada semua aspek dalam penanganan
makanan di rumah sakit dan menggunakan peralatan/material penyajian makanan
yang aman dari bahan toksik dan bahan beracun berbahaya.

31
h. Pengadaan Material Ramah Lingkungan Rumah sakit
menerapkan prosedur pengadaan barang maupun jasa/ pekerjaan yang memenuhi
prinsip-prinsip ramah lingkungan.

i. Manajemen Ramah Lingkungan Rumah sakit


melaksanakan sistem manajemen rumah sakit ramah lingkungan dengan mengacu
pada standar manajemen sesuai sistem manajemen lingkungan (ISO 14001) dengan
melaksanakan tahapan tahapan: kebijakan, perencanaan, implementasi dan operasi,
pengecekan dan upaya perbaikan, serta mengkaji kembali pelaksanaan manajemen.

32
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA UNIT INSTALASI FARMASI

3.1 Definisi Rumah Sakit


Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1204/Menkes/SK/X/2004
tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, dinyatakan bahwa
“rumah sakit merupakan sarana pelayanan kesehatan, tempat berkumpulnya orang sakit
maupun orang sehat, atau dapat menjadi tempat penularan penyakit serta memungkinkan
terjadinya pencemaran lingkungan dan gangguan kesehatan”
Sedangkan pengertian rumah sakit menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No.340/MENKES/PER/III/2010 “rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan
pelayanan rawat inap, rawat jalan dan gawat darurat”. dari pengertian tersebut rumah sakit
melakukan beberapa jenis pelayanan diantaranya pelayanan medik, pelayanan penunjang
medik, pelayanan perawatan, pelayanan rehabilitasi, pencegahan dan peningkatan kesehatan,
sebagai tempat pendidikan dan atau pelatihan medik dan para medik, sebagai tempat
penelitian dan pengembangan ilmu dan teknologi bidang kesehatan serta untuk menghindari
risiko dan gangguan kesehatan sebagaimana yang dimaksud, sehingga perlu adanya
penyelenggaan kesehatan lingkungan rumah sakit sesuai dengan persyaratan kesehatan.

3.1.1. Tujuan dan Fungsi Rumah Sakit

Berdasarkan undang-undang RI. No. 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit, menjelaskan
bahwa rumah sakit mempunyai fungsi sebagai berikut

a.    Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan


standar pelayanan rumah sakit.

b.    Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan yang
paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.

c.    Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka
peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.

d.    Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang


kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan etika

33
ilmu pengetahuan bidang kesehatan.

3.1.2. Kalsifikasi
Rumah sakit terdiri atas rumah sakit umum dan rumah sakit khusus. rumah
sakit umum adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan pada
semua bidang dan jenis penyakit, sedangkan rumah sakit khusus adalah rumah
sakit yang memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit
tertentu, berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ atau jenis penyakit.
Klasifikasi rumah sakit adalah pengelompokan kelas rumah sakit berdasarkan
fasilitas dan kemampuan pelayanan. Berdasarkan fasilitas dan kemampuan
pelayanan menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
340/MENKES/PER/III/2010 tentang klasifikasi rumah sakit dibagi menjadi:

1. Rumah sakit umum kelas A yaitu harus mempunyai fasilitas dan


kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) pelayanan medik
spesialis dasar, 5 (lima) pelayanan spesialis penunjang medik, 12 (dua
belas) pelayanan medik spesialis lain dan 13 (tiga belas) pelayanan medik
sub spesialis.

2. Rumah sakit umum kelas B yaitu harus mempunyai fasilitas dan


kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) pelayanan medik
spesialis dasar, 4 (empat) pelayanan spesialis penunjang medik, 8
(delapan) pelayanan medik spesialis lainnya dan 2 (dua) pelayanan medik
subspesialis dasar.

3. Rumah sakit umum kelas C yaitu harus mempunyai fasilitas dan


kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) pelayanan medik
spesialis dasar dan 4 (empat) pelayanan spesialis penunjang medik.

4. Rumah sakit umum kelas D yaitu harus mempunyai fasilitas dan


kemampuan pelayanan medik paling sedikit 2 (dua) pelayanan medik
spesialis dasar.

34
3.2 Definisi Instalasi Farmasi

Sesuai dengan PERMENKES Nomor 72 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan


Kefarmasian di Rumah Sakit pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan
bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Standar pelayanan
kefarmasian dibutuhkan sebagai tolok ukur yang dipergunakan sebagai pedoman bagi tenaga
kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian. Pengaturan Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit bertujuan untuk:

a) Meningkatkan mutu Pelayanan Kefarmasian;


b) Kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian; melindungi pasien dan masyarakat
dari penggunaan obat yang tidak rasional dalam rangka keselamatan pasien
(patient safety)
3.2.1 Lingkup Sarana Pelayanan Instalasi Farmasi

Dalam Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit dinyatakan


bahwa rumah sakit harus memenuhi persyaratan lokasi, bangunan, prasarana, sumber daya
manusia, kefarmasian, dan peralatan. Persyaratan kefarmasian harus menjamin ketersediaan
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang bermutu, bermanfaat,
aman, dan terjangkau. Selanjutnya dinyatakan bahwa pelayanan Sediaan Farmasi di rumah
sakit harus mengikuti standar pelayanan kefarmasian yang selanjutnya diamanahkan untuk
diatur dengan peraturan menteri kesehatan. Pelayanan kefarmasian di rumah sakit meliputi 2
(dua) kegiatan, yaitu kegiatan yang bersifat manajerial berupa pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Kegiatan
tersebut harus didukung oleh sumber daya manusia, sarana, dan peralatan (PERMENKES
Nomor 72 tahun 2016).

3.2.2 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Habis Pakai

Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai harus
dilaksanakan secara multidisiplin, terkoordinir dan menggunakan proses yang efektif untuk
menjamin kendali mutu dan kendali biaya. Dalam ketentuan Pasal 15 ayat (3) Undang-
Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit menyatakan bahwa pengelolaan alat
kesehatan, sediaan farmasi, dan bahan medis habis pakai di rumah sakit harus dilakukan oleh
instalasi farmasi sistem satu pintu. alat kesehatan yang dikelola oleh instalasi farmasi sistem

35
satu pintu berupa alat medis habis pakai/peralatan non elektromedik, antara lain alat
kontrasepsi (IUD), alat pacu jantung, implan, dan stent. Sistem satu pintu adalah satu
kebijakan kefarmasian termasuk pembuatan formularium, pengadaan, dan pendistribusian
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang bertujuan untuk
mengutamakan kepentingan pasien melalui instalasi farmasi. Dengan demikian semua
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai yang beredar di rumah sakit
merupakan tanggung jawab instalasi farmasi, sehingga tidak ada pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai di rumah sakit yang dilaksanakan selain oleh
instalasi farmasi. Rumah sakit perlu mengembangkan kebijakan pengelolaan obat untuk
meningkatkan keamanan, khususnya obat yang perlu diwaspadai (high- alert medication).
high-alert medication adalah obat yang harus diwaspadai karena sering menyebabkan terjadi
kesalahan/kesalahan serius (sentinel event) dan obat yang berisiko tinggi menyebabkan reaksi
obat yang tidak diinginkan (ROTD). kelompok obat high-alert diantaranya:

1. Obat yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (nama obat rupa dan ucapan
mirip/NORUM, atau Look Alike Sound Alike/LASA).
2. Elektrolit konsentrasi tinggi (misalnya kalium klorida 2meq/ml atau yang lebih pekat,
kalium fosfat, natrium klorida lebih pekat dari 0,9%, dan magnesium sulfat =50%
atau lebih pekat).

3. Obat-obat sitostatika.

3.2.3 Formularium Rumah Sakit

Formularium rumah sakit merupakan daftar obat yang disepakati staf medis, disusun oleh
komite/tim farmasi dan terapi yang ditetapkan oleh pimpinan rumah sakit. Formularium
rumah sakit harus tersedia untuk semua penulis resep, pemberi obat, dan penyedia obat di
rumah sakit. Evaluasi terhadap formularium rumah sakit harus secara rutin dan dilakukan
revisi sesuai kebijakan dan kebutuhan rumah sakit. Penyusunan dan revisi formularium
rumah sakit dikembangkan berdasarkan pertimbangan terapetik dan ekonomi dari
penggunaan obat agar dihasilkan formularium rumah sakit yang selalu mutakhir dan dapat
memenuhi kebutuhan pengobatan yang rasional.

36
Tahapan proses penyusunan Formularium Rumah Sakit:

1. Membuat rekapitulasi usulan obat dari masing-masing staf medik fungsional (SMF)
berdasarkan standar terapi atau standar pelayanan medik;
2. Mengelompokkan usulan obat berdasarkan kelas terapi;

3. Membahas usulan tersebut dalam rapat komite/tim farmasi dan terapi, jika diperlukan
dapat meminta masukan dari pakar;

4. Mengembalikan rancangan hasil pembahasan komite/tim farmasi dan terapi,


dikembalikan ke masing-masing SMF untuk

5. membahas hasil umpan balik dari masing-masing SMF;

6. menetapkan daftar obat yang masuk ke dalam formularium rumah sakit;

7. menyusun kebijakan dan pedoman untuk implementasi; dan

8. melakukan edukasi mengenai Formularium Rumah Sakit

Kriteria pemilihan obat untuk masuk formularium rumah sakit:

1. Mengutamakan penggunaan obat generik;


2. Memiliki rasio manfaat-risiko (benefit-risk ratio) yang paling menguntungkan
penderita;

3. Mutu terjamin, termasuk stabilitas dan bioavailabilitas;

4. Praktis dalam penyimpanan dan pengangkutan;

5. Praktis dalam penggunaan dan penyerahan;

6. Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh pasien;

7. Memiliki rasio manfaat-biaya (benefit-cost ratio) yang tertinggi berdasarkan biaya


langsung dan tidak lansung; dan

8. Obat lain yang terbukti paling efektif secara ilmiah dan aman (evidence based
medicines) yang paling dibutuhkan untuk pelayanan dengan harga yang terjangkau.

Dalam rangka meningkatkan kepatuhan terhadap formularium rumah sakit, maka rumah
sakit harus mempunyai kebijakan terkait dengan penambahan atau pengurangan obat dalam

37
formularium rumah sakit dengan mempertimbangkan indikasi penggunaaan, efektivitas,
risiko, dan biaya.

3.2.4 Pengadaan Sediaan Farmasi

Untuk memastikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
sesuai dengan mutu dan spesifikasi yang dipersyaratkan maka jika proses pengadaan
dilaksanakan oleh bagian lain di luar instalasi farmasi harus melibatkan tenaga
kefarmasian.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan
medis habis pakai antara lain:

1. Bahan baku obat harus disertai sertifikat analisa.


2. Bahan berbahaya harus menyertakan material safety data sheet (MSDS).

3. Sediaan farmasi, alat Kesehatan, dan bahan medis habis pakai harus mempunyai
nomor izin edar.

4. Masa kadaluarsa (expired date) minimal 2 (dua) tahun kecuali untuk sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai tertentu (vaksin, reagensia, dan lain-lain),
atau pada kondisi tertentu yang dapat dipertanggung jawabkan.

3.2.5 Penerimaan dan Penyimpanan Sediaan Farmasi

Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis, spesifikasi,


jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam kontrak atau surat pesanan
dengan kondisi fisik yang diterima. Semua dokumen terkait penerimaan barang harus
tersimpan dengan baik. Penyimpanan setelah barang diterima di instalasi farmasi perlu
dilakukan penyimpanan sebelum dilakukan pendistribusian. Penyimpanan harus dapat
menjamin kualitas dan keamanan sediaan farmasi, alat Kesehatan, dan bahan medis habis
pakai sesuai dengan persyaratan kefarmasian. persyaratan kefarmasian yang dimaksud
meliputi persyaratan stabilitas dan keamanan, sanitasi, cahaya, kelembaban, ventilasi, dan
penggolongan jenis sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai.

38
3.2.6 Pendistribusian Sediaan Farmasi

Distribusi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka menyalurkan/menyerahkan


sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai dari tempat penyimpanan
sampai kepada unit pelayanan/pasien dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis,
jumlah, dan ketepatan waktu. rumah sakit harus menentukan sistem distribusi yang dapat
menjamin terlaksananya pengawasan dan pengendalian sediaan farmasi,

3.2.7 Pencanaan Kebutuhan Sediaan Farmasi

Rumah Sakit harus melakukan perencanaan kebutuhan obat dengan


menggunakan metode yang dapat dipertanggung jawabkan untuk menghindari
kekosongan obat. Perencanaan obat yang baik dapat meningkatkan pengendalian stok
sediaan farmasi di RS. Perencanaan dilakukan mengacu pada Formularium RS yang telah
disusun sebelumnya. Apabila terjadi kehabisan obat karena terlambatnya pengiriman,
kurangnya stok nasional atau sebab lain yang tidak diantisipasi sebelumnya, maka
apoteker menginformasikan kepada staf medis tentang kekosongan obat tersebut dan
saran substitusinya atau mengadakan dari pihak luar yang telah diikat dengan perjanjian
kerjasama. Perencanaan dilaksanakan melibatkan internal instalasi farmasi rumah sakit
dan unit kerja yang ada di rumah sakit. Beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum
menyusun rencana kebutuhan obat:

1) Perlu dipastikan kembali program dan komoditas apa yang akan disusun
perencanaannya.
2) Perlu ditetapkan stakeholder yang terlibat dalam prosesperencanaan,
diantaranya adalah pemegang kebijakan danpemasok/vendor.

3) Daftar obat harus sesuai formularium nasional dan formularium rumah sakit.
formularium rumah sakit yang telah diperbaharui secara teratur harus menjadi
dasar untuk perencanaan, karena daftar tersebut mencerminkan obat yang
diperlukan untuk pola morbiditas terkini.

4) Perencanaan perlu memerhatikan waktu yang dibutuhkan, mengestimasi


periode pengadaan, mengestimasi safety stock dan memperhitungkan lead
time.

39
5) Juga perlu diperhatikan ketersediaan anggaran dan rencana pengembangan
jika ada.

3.2.8 Metode Perhitungan Rencana Kebutuhan Obat ( RKO )

Metode perhitungan RKO


Adapun pendekatan perencanaan kebutuhan dapat dilakukan melalui 4 metode, yaitu
Metode Konsumsi, Metode Morbiditas, Metode Kombinasi Konsumsi dan Morbiditas
serta metode proxy consumption.

3.12.1 Metode Konsumsi


Metode konsumsi didasarkan pada data konsumsi sediaan farmasi. Metode ini sering
dijadikan perkiraan yang paling tepat dalam perencanaan sediaan farmasi. rumah sakit
yang sudah mapan biasanya menggunakan metode konsumsi. metode konsumsi
menggunakan data dari konsumsi periode sebelumnya dengan penyesuaian yang
dibutuhkan. Untuk menghitung jumlah obat yang dibutuhkan berdasarkan metode
konsumsi, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

1. Pengumpulan dan pengolahan data


2. Analisis data untuk informasi dan evaluasi

3. Perhitungan perkiraan kebutuhan obat

4. Penyesuaian jumlah kebutuhan Sediaan Farmasi dengan alokasi dana

Rumus :

A= (B+C+D) – E

A = Rencana Kebutuhan

40
B = Stok Kerja (Pemakaian rata-rata x 12 bulan)

C = Buffer stock

D = Lead Time Stock (Lead time x pemakaian rata-rata) E = Sisa stok

Keterangan :

 Stok Kerja adalah kebutuhan obat untuk pelayanan kefarmasian selama satu periode.
 Buffer stock adalah stok pengaman

 Lead time stock adalah lamanya waktu antara pemesanan obat sampai dengan obat
diterima

 Lead stock adalah jumlah obat yang dibutuhkan selama waktu tunggu (lead time)

3.2.9 Metode Morbiditas

Metode morbiditas adalah perhitungan kebutuhan obat berdasarkan pola penyakit.


Metode morbiditas memperkirakan keperluan obat–obat tertentu berdasarkan dari jumlah
obat, dan kejadian penyakit umum, dan mempertimbangkan pola standar pengobatan untuk
penyakit tertentu. Metode ini umumnya dilakukan pada program yang dinaikkan skalanya
(scaling up). Metode ini merupakan metode yang paling rumit dan memakan waktu yang
lama. Hal ini disebabkan karena sulitnya pengumpulan data morbiditas yang valid terhadap
rangkaian penyakit tertentu. Tetapi metode ini tetap merupakan metode terbaik untuk
perencanaan pengadaan atau untuk perkiraan anggaran untuk sistem suplai fasyankes khusus,
atau untuk program baru yang belum ada riwayat penggunaan obat sebelumnya. Faktor yang
perlu diperhatikan adalah perkembangan pola penyakit dan lead time.

Langkah-langkah dalam perhitungan kebutuhan dengan metode morbiditas:

Mengumpulkan data yang diperlukan


Data yang perlu dipersiapkan untuk perhitungan metode morbiditas adalah:

41
Perkiraan jumlah populasi
Komposisi demografi dari populasi yang akan diklasifikasikan berdasarkan jenis kelamin
untuk umur antara:

 -  0 s.d. 4 tahun
 -  4 s.d. 14 tahun

 -  15 s.d. 44 tahun

 -  >45 tahun

 -  Atau ditetapkan berdasarkan kelompok dewasa (>12 tahun) dan anak (1 – 12 tahun)

Pola morbiditas penyakit , Jenis penyakit pertahun untuk seluruh populasi pada kelompok
umur yang ada. Frekuensi kejadian masing-masing penyakit pertahun untuk seluruh populasi
pada kelompok umur yang ada. Standar pengobatan Obat yang masuk dalam rencana
kebutuhan harus disesuaikan dengan standar pengobatan di rumah sakit.
2. Menghitung kebutuhan jumlah obat, dengan cara jumlah kasus dikali jumlah obat sesuai
pedoman pengobatan dasar. Jumlah kebutuhan obat yang akan datang dihitung dengan
mempertimbangkan faktor antara lain pola penyakit, lead time dan buffer stock.

3.2.1 Obat yang memerlukan kewaspadaan tinggi (high alert)

Obat High Alert

Obat High Alert adalah obat yang harus diwaspadai karena berdampak serius pada
keselamatan pasien jika terjadi kesalahan dalam penggunaannya.
Obat High Alert mencakup:

1. Obat risiko tinggi, yaitu sediaan farmasi dengan zat aktif yang akan menimbulkan
kematian atau kecacatan bila terjadi kesalahan (error) dalam penggunaannya (contoh:
insulin, heparin atau kemoterapeutik).
2. Obat yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (Nama Obat Rupa dan Ucapan
Mirip/NORUM, atau Look Alike Sound Alike/LASA) (contoh lihat gambar)

3. Elektrolit konsentrat contoh: kalium klorida dengan konsentrasi sama atau lebih dari 2
mEq/ml, kalium fosfat, natrium klorida dengan konsentrasi lebih dari 0,9% dan
magnesium sulfat injeksi dengan konsentrasi 50% atau lebih

42
4. Elektrolit konsentrasi tertentu, contoh: kalium klorida dengan konsentrasi 1 mEq/ml,
magnesium sulfat 20% dan 40%.

Daftar obat berisiko tinggi ditetapkan oleh rumah sakit dengan mempertimbangkan data
dari referensi dan data internal di rumah sakit. Referensi yang dapat dijadikan acuan antara
lain daftar yang diterbitkan oleh ISMP (Institute for Safe Medication Practice) pada obat
beresiko tinggi disarankan pemberian label high alert diberikan dari gudang agar potensi
terlupa pemberian label high alert di satelit farmasi dapat diminimalkan. Stiker High Alert
ditempelkan pada kemasan satuan terkecil, contoh: ampul, vial. Obat sitostatika tidak perlu
ditempelkan stiker high alert karena sudah memiliki penandaan khusus obat sitostatika.

Untuk obat high alert yang diserahkan ke pasien rawat jalan, maka tidak perlu di tempelkan
stiker disetiap satuan terkecil (contoh: tablet warfarin).

Gambar 3.1 Contoh tulisan untuk obat beresiko tinggi

Obat Look Alike Sound Alike (LASA)/NORUM

Penyimpanan obat LASA/NORUM tidak saling berdekatan dan diberi label khusus sehingga
petugas dapat lebih mewaspadai adanya obat LASA/NORUM. Disarankan dalam penulisan
menggunakan Tall Man Lettering untuk nama obat yang bunyi/ejaannya mirip. Contoh obat
LASA dengan kekuatan berbeda, obat-obat tersebut disimpan tidak berdampingan dengan
bentuk sediaan berbeda (Gambar 6) dan diberi label “LASA” pada wadahpenyimpanannya.
Contoh obat LASA:

43
Gambar 3.2 Contoh obat LASA dengan kekuatan berbeda

3.2.11 Manajemen risiko Pelayanan Kefarmasian

Manajemen risiko merupakan tanggungjawab semua komponen di rumah sakit,


termasuk Instalasi Farmasi Rumah Sakit. Dalam pelaksanaan standar pelayanan kefarmasian
di rumah sakit, apoteker bertanggung jawab menerapkan manajemen risiko terutama dalam
upaya meningkatkan patient safety (keselamatan pasien). Dalam upaya pengendalian risiko,
praktek konvensional farmasi telah berhasil menurunkan biaya obat namun belum mampu
menyelesaikan masalah sehubungan dengan penggunaan obat. Pesatnya perkembangan
teknologi farmasi yang menghasilkan obat baru juga membutuhkan perhatian akan
kemungkinan terjadinya risiko pada pasien.

Manajemen risiko bermanfaat untuk :

a. Bagi Pasien:

- Mendapatkan pelayanan yang bermutu

- Meningkatnya keselamatan

b. Bagi Rumah Sakit:

- Perlindungan reputasi dan kepercayaan


- Mengurangi komplain, tuntutan
- Menghindari/meminimalkan kerugian finansial

44
Identifikasi Risiko dapat diidentifikasi dari berbagai sumber antara lain: Laporan
medication error, komplain, hasil audit, hasil survey, capaian indikator, Medical Record
review, hasil ronde/tracer, FMEA (Failure Mode and Effect Analysis), RCA (Root Cause
Analysis). Risiko dapat dikelompokkan menjadi risiko eksternal serta risiko internal, dimana
risiko internal lebih dapat dikendalikan dibandingkan risiko eksternal. Contoh risiko internal:
organisasi, SDM, Fasilitas dan sarana.

3.3 Definisi Unit Kesehatan Lingkungan

Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan bahwa upaya kesehatan


lingkungan ditujukan untuk mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat baik fisik, kimia,
biologi, maupun sosial yang memungkinkan setiap orang mencapai derajat kesehatan yang
setinggi-tingginya. Hal ini diperkuat melalui pengaturan sebagaimana tercantum dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2014 tentang kesehatan lingkungan, yang menjadi
acuan utama dalam penyelenggaraan kesehatan lingkungan di berbagai kegiatan diseluruh
wilayah Indonesia. Upaya kesehatan lingkungan adalah upaya pencegahan penyakit dan/atau
gangguan kesehatan dari faktor risiko lingkungan untuk mewujudkan kualitas lingkungan
yang sehat baik dari aspek fisik, kimia, biologi, maupun sosial. Penyelenggaraan kesehatan
lingkungan ini diselenggarakan melalui upaya penyehatan, pengamanan, dan pengendalian,
yang dilakukan terhadap lingkungan permukiman, tempat kerja, tempat rekreasi, serta tempat
dan fasilitas umum. Salah satu tempat dan fasilitas umum tersebut adalah rumah sakit.

Dalam menjalankan fungsinya, rumah sakit menggunakan berbagai bahan dan fasilitas atau
peralatan yang dapat mengandung bahan berbahaya dan beracun. Interaksi rumah sakit
dengan manusia dan lingkungan hidup di rumah sakit dapat menyebabkan masalah kesehatan
lingkungan yang ditandai dengan indikator menurunnya kualitas media kesehatan lingkungan
di rumah sakit, seperti media air, udara, pangan, sarana dan bangunan serta vektor dan
binatang pembawa penyakit. Akibatnya, kualitas lingkungan rumah sakit tidak memenuhi
standar baku mutu kesehatan lingkungan dan persyaratan kesehatan yang telah ditentukan.

45
3.3.1 Tujuan Umum dan Tujuan Khusus

Tujuan Umum

Untuk mewujudkan kualitas kesehatan lingkungan di rumah sakit yang menjamin


kesehatan baik dari aspek fisik, kimia, biologi, radioaktivitas maupun sosial bagi sumber
daya manusia rumah sakit, pasien, pengunjung dan masyarakat di sekitar rumah sakit, serta
mewujudkan rumah sakit ramah lingkungan.

Tujuan Khusus

a) Meningkatkan kualitas media lingkungan dan mengendalikan risiko kesehatan;


b) Meningkatkan lingkungan rumah sakit yang dapat memberikan jaminan
perlindungan kesehatan, keamanan dan keselamatan bagi manusia dan lingkungan
hidup

c) Mendukung terwujudnya manajemen pengelolaan kualitas kesehatan lingkungan


yang baik di rumah sakit.

3.3.2 Standard Baku Mutu Kesehatan Lingkungan dan Persyaratan Kesehatan

Kesehatan lingkungan rumah sakit adalah upaya pencegahan penyakit dan/atau


gangguan kesehatan dari faktor risiko lingkungan untuk mewujudkan kualitas lingkungan
yang sehat baik dari aspek fisik, kimia, biologi, maupun sosial di dalam lingkungan rumah
sakit. Kualitas lingkungan rumah sakit yang sehat ditentukan melalui pencapaian atau
pemenuhan standar baku mutu kesehatan lingkungan dan persyaratan kesehatan pada media
air, udara, tanah, pangan, sarana dan bangunan, dan vektor dan binatang pembawa penyakit.
Standar baku mutu kesehatan lingkungan merupakan spesifikasi teknis atau nilai yang
dibakukan pada media lingkungan yang berhubungan atau berdampak langsung terhadap
kesehatan masyarakat di dalam lingkungan rumah sakit. Sedangkan persyaratan kesehatan
lingkungan adalah kriteria dan ketentuan teknis kesehatan pada media lingkungan di dalam
lingkungan rumah sakit.
Standar Baku Mutu Air dan Persyaratan Kesehatan Air, Standar Baku Mutu Air
a. Standar baku mutu air untuk minum sesuai dengan ketentuan Peraturan
Menteri Kesehatan yang mengatur mengenai standar baku mutu air minum.

46
b. Standar baku mutu air untuk keperluan higiene sanitasi sesuai dengan
ketentuan Peraturan Menteri Kesehatan yang mengatur mengenai standar baku
mutu air untuk keperluan higiene sanitasi.

c. Air untuk pemakaian khusus yaitu hemodialisis dan kegiatan laboratorium

3.3.3 Standar Baku Mutu dan Persyaratan Kesehatan Udara

Standar Baku Mutu Udara

a. Standar baku mutu parameter mikrobiologi udara Standar baku mutu


parameter mikrobiologi udara menjamin kualitas udara ruangan memenuhi
ketentuan angka kuman dengan indeks angka kuman untuk setiap ruang/unit

Standar baku mutu parameter fisik udara


Standar baku mutu parameter fisik untuk udara menjamin kualitas udara ruangan memenuhi
ketentuan laju ventilasi, suhu, kelembaban, tekanan, pencahayaan, kebisingan, dan partikulat
sesuai dengan jenis ruangan, berdasarkan tabel sebagai berikut:

No Ruang/Unit Suplai Pertukaran Udara Kecepatan Laju


Udara Kali/Jam Udara m/detik
M3/Jam/
Orang

1 Operasi 2,8 Minimal 10 0,3 - 0,4

2 Perawatan bayi 2,8 0,15 - 0,25


premature

3 Ruang Luka 2,8 Minimal 5 0,15 - 0,25


bakar

47
Table 3.1 standard mutu udara
Standar Baku Mutu Suhu, Kelembaban, dan Tekanan Udara menurut Jenis Ruang
( Permenkes Nomor 7 Tahun 2019 
Kondisi kualitas udara ruang dan kegiatan di ruang bangunan dan halaman di rumah sakit
berpotensi menyebabkan penularan penyakit. Untuk itu, ruang bangunan dan halaman di
rumah sakit harus memenuhi persyaratan kesehatan kualitas udara ruang sebagai berikut:

No Ruang/Unit Suhu (°C) Kelembaban (%) Tekanan

1 Operasi 22-27 40- 60 positif

2 Bersalin 24-26 40- 60 positif

3 PemuIihan/perawata 22-23 40- 60 seimbang

4 Observasi bayi 27-30 40- 60 seimbang

5 Perawatan bayi 32-34 40- 60 seimbang

6 Perawatan 32-34 40- 60 positif

7 ICU 22-23 40- 60 positif

8 Jenazah/Autopsi 21-24 40- 60 negatif

9 Penginderaan medis 21-24 40- 60 seimbang

10 Laboratorium 20-22 40- 60 negatif

11 Radiologi 17-22 40- 60 seimbang

12 Sterilisasi 21-30 40- 60 negatif

13 Dapur 22-30 40- 60 seimbang

14 Gawat darurat 20-24 40- 60 positif

15 Administrasi, 20-28 40- 60 seimbang

16 Ruang Iuka bakar 24-26 40- 60 positif

Table 3.2 Standard mutu tekanan udara

48
Standar Baku Mutu Tanah dan Persyaratan Kesehatan Tanah
Standar Baku Mutu Tanah
Standar baku mutu tanah ditetapkan untuk menjamin kualitas tanah dalam rangka
melindungi kesehatan komunitas rumah sakit. Berbeda dengan media lingkungan
yang lain seperti air, dan udara, standar baku mutu tanah yang dapat ditetapkan
berkaitan dengan kesehatan masyarakat hanya standar baku mutu kimia tanah.

a. Standar Baku Mutu Kimia Tanah

Standar baku mutu kimia tanah yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat
meliputi parameter-parameter yang telah dtentukan

b. Standar Baku Mutu Radioaktivitas Tanah

Standar baku mutu radioaktivitas tanah secara internasional belum ditetapkan.


Namun pengendalian risiko karena adanya bahan radioaktivitas yang berkaitan
dengan kesehatan ditetapkan melalui parameter Radon yang ada dalam standar
baku mutu radioaktivitas udara dalam ruang.

3.3.5 Standar Baku Mutu dan Persyaratan Kesehatan Pangan Siap Saji

Pangan siap saji di rumah sakit adalah semua makanan dan minuman yang
disajikan dari dapur rumah sakit untuk pasien dan karyawan, serta makanan dan
minuman yang dijual di dalam lingkungan rumah sakit. Pengelolaan pangan siap saji
di rumah sakit merupakan pengelolaan jasaboga golongan B. Jasa boga golongan B
adalah jasa boga yang melayani kebutuhan khusus untuk rumah sakit, asrama jemaah
haji, asrama transito, pengeboran lepas pantai, perusahaan serta angkutan umum
dalam negeri dengan pengolahan yang menggunakan dapur khusus dan
mempekerjakan tenaga kerja. Standar baku mutu dan persyaratan kesehatan untuk
pangan siap saji sesuai dengan ketentuan Peraturan Menteri Kesehatan yang mengatur
mengenai standar baku mutu dan persyaratan kesehatan untuk pangan siap saji. Selain
itu, rumah makan/restoran dan kantin yang berada di dalam lingkungan rumah sakit
harus mengikuti ketentuan mengenai standar baku mutu dan persyaratan kesehatan
untuk pangan siap saji.

49
3.3.6 Standar Baku Mutu dan Persyaratan Kesehatan Sarana dan Bangunan

Standar baku mutu dan persyaratan kesehatan sarana dan bangunan sesuai dengan
ketentuan Peraturan Menteri Kesehatan yang mengatur mengenai persyaratan teknis
bangunan dan prasarana rumah sakit. Selain yang sudah diatur dari ketentuan
peraturan perundang-undangan yang berlaku, terkait dengan toilet dan kamar mandi
terdapat persyaratan fasilitas toilet dan kamar mandi yaitu:

1. Harus tersedia dan selalu terpelihara serta dalam keadaan bersih.


2. Lantai terbuat dari bahan yang kuat, kedap air, tidak licin, berwarna terang,
mudah dibersihkan dan tidak boleh menyebabkan genangan.

3. Pada setiap unit ruangan harus tersedia toilet (jamban, peturasan dan tempat
cuci tangan) tersendiri. Khususnya untuk unit rawat inap dan kamar karyawan
harus tersedia kamar mandi.

4. Pembuangan air limbah dari toilet dan kamar mandi dilengkapi dengan
penahan bau (water seal).

5. Letak toilet dan kamar mandi tidak berhubungan langsung dengan dapur,
kamar operasi, dan ruang khusus lainnya

6. Lubang penghawaan harus berhubungan langsung dengan udara luar.

7. Toilet dan kamar mandi harus terpisah antara pria dan wanita, unit rawat inap
dan karyawan, karyawan dan toilet pengunjung.

8. Toilet pengunjung harus terletak di tempat yang mudah dijangkau dan ada
petunjuk arah, dan toilet untuk pengunjung dengan perbandingan 1 (satu)
toilet untuk 1 - 20 pengunjung wanita, 1 (satu) toilet untuk 1 - 30 pengunjung
pria.

9. Harus dilengkapi dengan slogan atau peringatan untuk memelihara kebersihan.

10. Tidak terdapat tempat penampungan atau genangan air yang dapat menjadi
tempat perindukan/nyamuk

50
3.3.7 Manajement Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit

Kebijakan Tertulis dan Komitmen Pimpinan Rumah Sakit


a. Komitmen pimpinan tertinggi rumah sakit dituangkan dalam kebijakan
tertulis yang dapat berbentuk surat keputusan yang ditandatangani oleh
pimpinan tertinggi rumah sakit atau surat edaran dan kebijakan tertulis
lainnya sebagai bentuk komitmen pimpinan rumah sakit terkait
penyelenggaraan kesehatan lingkungan rumah sakit. Isi surat keputusan
minimal menyatakan dukungan pimpinan rumah sakit dalam
penyelenggaraan kegiatan kesehatan lingkungan rumah sakit, kesediaan
dalam menyediakan sumber daya dan kesediaan menaati ketentuan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
b. Kebijakan tertulis ini disosialisasikan kepada seluruh staf rumah sakit.

c. Kebijakan tertulis ini dilaksanakan sesuai dengan perkembangan


kebutuhan dan perkembangan rumah sakit

3.3.8 Perencanaan dan Organisasi

Penyiapan program kerja kesehatan lingkungan rumah sakit disusun sebagai berikut:

a. Program kerja kesehatan lingkungan rumah sakit mengacu pada hasil


analisis risiko kesehatan lingkungan dan atau meliputi seluruh aspek
kesehatan lingkungan.
b. Program kerja yang disusun berupa program kerja tahunan yang dapat
dijabarkan ke program kerja per triwulan dan atau per semester.

c. Susunan program kerja mengacu pada ketentuan yang berlaku, minimal


berisi latar belakang, tujuan, dasar hukum program kerja, langkah
kegiatan, indikator, target, waktu pelaksanaan, penanggungjawaban dan
biaya.

d. Program kerja dilakukan monitoring dan evaluasi, ditindak lanjuti,


dianalisa, dan disusun laporan.

51
3.3.9 Sumber Daya Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit

Sumber daya manusia yang diperlukan dalam penyelenggaraan kesehatan lingkungan


rumah sakit terdiri atas tenaga kesehatan lingkungan atau tenaga lain yang berkompeten
dalam penyelenggaraan upaya kesehatan lingkungan.

a. Penanggung jawab kesehatan lingkungan di rumah sakit kelas A dan B


adalah seorang tenaga yang memiliki latar belakang pendidikan bidang
kesehatan lingkungan/sanitasi/teknik lingkungan/teknik penyehatan,
minimal berijazah sarjana (S1) atau Diploma IV.
b. Penanggung jawab kesehatan lingkungan di rumah sakit kelas C dan D
adalah seorang tenaga yang memiliki latar belakang pendidikan bidang
kesehatan lingkungan/sanitasi/teknik lingkungan/teknik penyehatan,
minimal berijazah diploma (D3).

c. Rumah sakit pemerintah maupun swasta yang seluruh atau sebagian


kegiatan kesehatan lingkungannya dilaksanakan oleh pihak ketiga,
maka tenaganya harus memiliki latar belakang pendidikan bidang
kesehatan lingkungan/sanitasi/teknik lingkungan/teknik penyehatan,
dan telah memiliki Surat Tanda Registrasi (STR) dan Surat Izin Kerja
(SIK) yang diberikan oleh instansi/institusi yang berwenang kepada
tenaga kesehatan yang telah memiliki sertifikat kompetensi.

d. Kompetensi tenaga dalam penyelenggaraan kesehatan lingkungan di


rumah sakit dapat diperoleh melalui pelatihan di bidang kesehatan
lingkungan yang pelaksana dan kurikulumnya terakreditasi sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

e. Jumlah tenaga kesehatan lingkungan di rumah sakit disesuaikan


dengan beban kerja dan tipe rumah sakit.

3.3.10 Peralatan Kesehatan Lingkungan

52
Rumah sakit harus memiliki peralatan ukur minimal kegiatan kesehatan lingkungan untuk
menjadi alat ukur media dan atau sampel media lingkungan bagi petugas kesehatan
lingkungan rumah sakit dan atau bermitra dengan pihak ketiga yang berkompeten dan
terakreditasi.

Peralatan kesehatan lingkungan minimal yang harus dimiliki oleh rumah sakit adalah:

a. Alat ukur suhu ruangan, yakni thermometer ruangan suhu rendah


b. Alat ukur suhu air, yakni thermometer air

c. Alat ukur kelembaban ruangan, yakni hygrometer

d. Alat ukur kebisingan, yakni sound level meter

e. Alat ukur pencahayaan ruangan, yakni lux meter

f. Alat ukur swapantau kualitas air bersih, yakni klor meter, pH meter
dan DO (Dissolved Oxygen) meter

g. Alat ukur swapantau kualitasair limbah, yakni pH meter, DO


(Dissolved Oxygen) meter dan klor meter

h. Alat ukur kepadatan vector pembawa penyakit, yakni alat perangkap


lalat (fly trap), alat ukur kepadatan lalat (fly grill), alat penangkap
nyamuk, senter, alat penangkap kecoa, dan alat penangkap tikus.

53
IV
IDENTIFIKASI MASALAH

4.1 Identifikasi Masalah Unit Farmasi Rawat Jalan

4.1.1. Penemuan Masalah Pengelolaan Unit Farmasi


Metode Penemuan masalah adalah dengana cara membandingan antara
standard Instalasi farmasi dan pencapaiannya untuk penemuan masalah pada
farmasi rawat jalan RS Prikasih dapat di lihat pada table berikut :

No Parameter Standard Pencapaian Keterangan

1 Standard Standard ruangan Sudah ada Perlu di lakukan


prasarana / farmasi Sarana dan beberapa perawatan alat
Prasarana
bangunan berdasarkan peralatan serta di lakukan
/ruangan PETUNJUK pendukung akan perhitungan
TEKNIS
STANDAR tetapi sering lama usia alat
PELAYANAN terjadi rusak ( lifetime )
KEFARMASIAN
maka perlu
2019
perawatan alat
a) Clean room
serta unit
b) Sistem Tata
backup
Udara (HVAC)
c) Laminar Air
FlowCabinet/Isolator
d) Passbox
e) HEPA Filter
f) Trolley
g) Rak obat
h) Box obat

2 Pelayanan Peralatan dasar yang Sudah ada


Informasi Obat diperlukan meliputi:
ruangan khusus
a)  Mebel - meja, tapi belum di
kursi, rak;
maksimalkan
b)  Komunikasi - fungsinya

54
telepon, faksimili,
Komputer sudah
akses internet;
tersedia akan
c)  Website
tetapi sering
d)  Komputer - terjadi loading
termasuk
lama maka perlu
pencadangan data
eksternal, printer; di cari provider
internet yang
e)  Perangkat lunak -
untuk pengolah kata, lebih cepat.
spreadsheet, basis
data, dan
Belum
presentasi, Software mengunakan e
Informasi Obat,
Interaksi Obat dll; prescribing

f)  Buku teks,
Majalah/jurnal dan
Pedoman/guideline
yang digunakan di

RS (misal PPK,
Clinical Pathway,
PPAM)

g)  Sumber
informasi elektronik
(e-book).

h) Formulir-formulir
kegiatan PIO

3 SDM Farmasi Sesuai dengan Kualifikasi Kepala instalsi


Permenkes 72 tahun Sumber Daya sudah lulusan
Manusia (SDM)
2016 sarjanah
Sudah
Farmasi dan
memenuhi
profesi
Apoteker

55
4 Waktu tunggu Waktu tunggu Sering terjadi Perlu di pisah
pelayanan pelayanan keterlambatan antara
Kepmenkes No.129 pelayanan di pelayanan
Tahun 2008 Standar
Pelayanan Minimal karenankan farmasi BPJS
RS (3) resep dan Rawat Jalan
menumpuk umum
a. Obat Jadi ≤ 30
menit keterlambatan
kira2 15 menit
b. Racikan 60 menit
dari waktu
Tidak adanya
standard
Kejadian kesalahan
pernberian obat
100%
Pada tingkat
Kepuasan pelanggan kesalahan obat
80 %
rendah serta
Penulisan resep penulisan resep
sesuai formularium sesuai
100%
formularium

Tabel 4.1 penemuan masalah Farmasi rawat jalan

4.1.2 Daftar Masalah

56
Setelah melakukan identifikasi masalah maka dapat di temukan beberapa masalah yang
ada di unit farmasi rawat jalan RS. Prikasih yaitu :
a. Waktu tunggu pelayanan farmasi rawat jalan tidak sesuai standard
b. Menumpuknya resep dari pasien BPJS
c. Belum ada electronic prescribing
d. Alat sering terjadi error seperti, blender, timbangan dan computer lama loadingnya
saat meng input data
e. Tidak ada papan alur pelayanan pada poli sehingga pasien kadang bingung

4.1.3 Dampak Masalah


Dengan daftar masalah di atas maka akan terjadi dampak masalah yang terjadi maupun
kemungkinan terjadi di dalam. Unit farmasi rawat jalan, adapun dianataranya adalah :

1. Pengambilan obat pasien BPJS dan pasien umum serta pasien IGD di jadikan satu
menyebabkan penumpukan antrian resep seringkali ini yang menjadikan
keterlambatan pelayanan farmasi karena sering terjadi pada jam jam sibuk ( 8.00 –
12.00 ) sehingga pasien lama menunggu antrian obat di depan loket farmasi.
2. Edukasi obat di lakukan saat penyerahan obat ( Loket ) berada berdekatan dengan
loket penyerahan resep sehingga jika pada jam sibuk akan terjadi penumpukan dan
sering pasien kurang memahami.
3. Loket farmasi berada pada samping pintu masuk utama seringkali keluarga pasien
berdiri di area depan pintu sehingga pemandangan kurang tertib
4. Pada ruang tunggu pendafataran farmasi rawat jalan kurang adanya poster atau baliho
yang memberikan informasi tentang alur pelayanan sehingga sering kali pasien
kurang paham memahami bagaimana alur pelayanan.

MAN
Machinne.
Overload karena semua resep dari Poli rawat
jalan baik Umum atau BPJS semua masuk Alat labeling rusak, timbangan
pada waktu yang bersama. yang error, mesin press , alat
4.1.4 Fish Bone Analisa Penyebab Masalah Farmasi Jalan
blender
Terdapat banyak sub resep pada resep
masuk Komputer error harus menunggu
staff IT untuk menyelesaikan
Semua staf merangkap tugas jika terdapat
banyak resep masuk. Loading dari system internet
57
Waktu tunggu
peracikan obat lama Ketepatan Waktu
tunggu pasien dalam
menerima obatKetepatan
sesuai Waktu
dengan waktutunggu pasien dalam
yang di
tentukan permenkes obat sesuai
menerima
No.129 Tahundengan
2008waktu yang di
Methode tentukan
Money
Tidak ada Electronic prescribing , sehingga
masih menggunakan manual Pasien yang membeli obat dari luar harus di
input terlebih dulu sehingga pasien harus
Untuk resep pasien BPJS masih di campur menunggu.
dengan pasien umum, jumlah pasien BPJS
sekitar 500 patient/ hari Seringnya Pasien HD ( emergency ) harus di
utamakan sehingga pelayanan untuk resep
lain harus pending.

Gambar 4.1 Fish bone masalah instalasi farmasi

4.1.5 Prioritas Masalah

58
Penilaian prioritas masalah dilakukan untuk mencari masalah yang dianggap
segera untuk diselesaikan. Penilaian sudah dijelaskan mengenai masalah dan indikasi
masalah ini muncul. Permasalahan yang sudah diperoleh kemudian akan
diprioritaskan untuk diselesaikan. Cara memprioritaskan masalah yang digunakan
adalah pembobotan berdasarkan kriteria berikut :
1. Pentingnya Masalah
Makin penting (Importance) masalah tersebut, makin diprioritaskan penyelesaian
masalahnya. Beberapa ukuran pentingnya masalah antara lain :
i. Besarnya masalah (Prevalence)
j. Akibat yang ditimbulkan oleh masalah (Severity)
k. Kenaikan besarnya masalah (Rate of Increase)
2. Makin layak teknologi yang tersedia dan yang dapat dipakai untuk mengatasi
masalah (Technical Feasibility), makin diprioritaskan masalah tersebut.
3. Sumber daya yang tersedia
Makin tersedia sumber daya yang dapat dipakai seperti tenaga, dana dan sarana
untuk mengatasi masalah (Resource Ability) makin diprioritaskan masalah tersebut.
Nilai skor antara 1 (tidak penting) sampai 5 (sangat penting) untuk setiap kriteria
yang sesuai. Prioritas masalah adalah yang jumlah nilainya paling besar.

Hasil akhir perhitungan Prioritas Masalah dengan metode Criteria Matrix


Tehnique tersebut sebagai berikut :

59
No Masalah I T R Nilai Prioritas
P Sv R (IxTxR)
1 Waktu tunggu pelayanan farmasi 4 3 4 4 4 768 1
rawat jalan tidak sesuai standard

2 Menumpuknya resep dari pasien BPJS 3 4 4 4 3 576 2

3 Belum ada electronic prescribing 4 3 2 3 2 144 3

4 Alat sering terjadi error seperti , blender, 3 3 2 3 2 108 5


timbangan dan computer untuk input data
5 Tidak ada papan alur pelayanan pada poli 4 2 3 2 3 144 4
sehingga pasien kadang bingung
6 resep pasien BPJS masih di campur 3 2 3 3 3 162 3
dengan pasien umum, jumlah pasien
BPJS sekitar 500 patient/ hari

7 Pasien yang membeli obat dari luar harus 2 2 2 2 3 48 6


di input terlebih dulu sehingga pasien
harus menunggu.

8 Komputer error harus menunggu staff IT 2 3 1 3 1 18 7


untuk menyelesaikan Loading dari
system internet

Tabel 4.2 prioritas masalah unit farmasi rawat jalan

Masalah utama yang menjadi prioritas adalah : Waktu tunggu pelayanan farmasi dalam
pemberian obat kepada pasien.

4.1.6 Analisis SWOT pada unit Farmasi Rawat Jalan Prikasih Jakarta

60
Strenghts
a. Unit Farmasi Prikasih sudah menggunakan Medifrans untuk
melakukan input data obat
b. RS Prikasih dalam Pembelian obat menggunakan system E-Catalog
sehingga mendapatkan harga yang bagus.
c. Pihak manajemen sangat mendukung dalam perbaikan pelayanan
dengan mencari masalah dan kendala serta mencari jalan keluarnya
Weaknesses
a. Dalam satu sift kerja terdapat 3- 4 orang kadang kala mengalami
penumpukan di jam jam pagi mulai pukul 8.00 – 12 .00
b. Belum ada e- prescribing -
c. Inputan / IT system sering kali error
d. Semua staff Farmasi melakukan rangkap kerjaan karena penumpukan
resep.
e. System error pending sehingga harus menunggu sementara waktu
f. Belum ada pemberitahuan mengenai alur pelayanana Farmasi.

Opportunities
a. Turn Over pegawai pada unit Farmasi rendah.
b. Terdapat cadangan / backup peralatan racik obat
c. Dokter sudah patuh untuk meresepkan obat fornas.

Threats
a. Harus selalu update stock obat karena RS. Prikasih melakukan pembelian
obat dengan system E Catalog, sehingga harus mempersiapkan pembelian sebaik
mungkin.
b. Komunikasi antar farmasi dan dokter dalam melakukan konfirmasi obat harus
cepat
c. Pasien kurang aware mengenai alur pembelian obat sehingga perlu di edukasi.

4.2 Unit Penunjang Kesehatan Lingkungan


4.2.1 Penemuan Masalah Unit Kesling
Kebijakan Rumah sakit Prikasih dalam mewujudkan rumah sakit ramah lingkungan

61
( Green Hospital ) adalah dengan menyusun kebijakan tertulis tentang komitmen pengelola
rumah sakit untuk Menerapkan prinsip-prinsip rumah sakit ramah lingkungan, pada saat ini
penulis membandingkan antara Instrumen penilaian mandiri yang di susun oleh Kementrian
kesehatan mengenai green hospital tahun 2018

No Parameter Persiapan Keterangan

1 PERIZINAN DASAR Amdal , IPAL, TPS Sudah terpenuhi ijin dasar dari
TERKAIT
PENGELOLAAN Limbah MOU pengelolaan lingkungan hidup
LINGKUNGAN HIDUP
Kerjasama
RUMAH SAKIT
pengangkutan
limbah B3
2 KINERJA PEMANTAUAN Laporan Sudah melakukan pelaporan
LINGKUNGAN HIDUP Implementasi RKL
RUMAH SAKIT
RPL/ UKL UPL 2
(dua) semester
terakhir ke Instansi
Pembina LH
(Dinas LH,
BPLHD dll)

Hasil uji
laboratorium per
bulan untuk IPAL,
Air bersih , genset,
makanan,

3 ORGANISASI SK Unit kerja Sudah di penuhi dokumen terkait


PENDUKUNG PROGRAM kesehatan
GREEN HOSPITAL
RUMAH SAKIT
lingkungan/
Sanitasi RS
Sertifikat Lulus
Akreditasi RS
LOKASI DAN Prasyarat sudah di penuhi
Lokasi rumah sakit
LANDSCAPE
4 mudah dicapai
dengan
menggunakan
transportasi umum

62
Adanya area
landscape berupa
vegetasi (ruang
terbuka hijau) :
Fasilitas kolam
resapan air hujan
Fasilitas lobang
resapan biopori
Paving/ Grass
block terpasang
dihalaman/area
parkir luar

5 BANGUNAN RUMAH Memiliki Sudah tersedia dokumen terkait


SAKIT SPO/panduan
tentang
pengelolaan
kesehatan
lingkungan dan K3
pada kegiatan
renovasi/
pembangunan
gedung
Memiliki dokumen
Pre-Construction
Risk Assessment
(PCRA)
Pemanfaatan
dinding permanen

Tabel 4.3 Masalah pada unit kesling

4.2.2 Daftar Masalah


Dari prasayarat dasar yang harus di penuhi terdapat beberapa dokumen dan
kebijakan yang belum ada di antaranya :

63
1. Belum adanya Rencana Strategis Implementasi rumah sakit
ramah lingkungan ( Green Hospital ) dokumen renstra RS,
berupa dokumen perencanaan RS Ramah Lingkungan

2. Surat Keputusan Direktur menegnai Team green hospital

3. Surat keputusan mengenai penerapan green hospital.

4. Masih terdapat alat kesehatan enggunaan alat kesehatan


non-merkuri : tensimeter, termometer, inkubator
laboratorium, termometer ruangan, timbangan merkuri

5. Belum ada Perhitungan IKE (Intensitas Konsumsi Energi)


listrik (standar RS =288kWh/m2 per tahun, ASEAN,2000)

6. Belum menggunakan AC Central Hemat Energi

7. Belum ada PJU tenaga surya

8. Pemanfaatan energi terbarukan

9. Belum memiliki media promosi mengenai green hospital

10. Belum ada kebijakan mengenai penghematan air

4.2.3 Analisa Penyebab Masalah

64
Analisa kesiapan RS Prikasih dalam melakukan program green hospital di
mulai dengan mencari apa yang menjadi tujuan yaitu persiapan RS Prikasih serta
masalah masalah yang masih di temui dalam tercapainya rumah sakit ramah
lingkungan
Machine

Masih terdapat alat kesehatan enggunaan alat kesehatan


Men non-merkuri

Belum di bentukanya team dalam pelaksanaan Belum menggunakan AC Central Hemat Energi
green hospital
Belum ada PJU tenaga surya
Belum ada sosialiasi mengenai green hospital
kepada pengunjung RS

Kesiapan RS
melakuakan
green hospital

Methode Money
Belum adanya Rencana Strategis Belum ada anggaran khusus untuk
Implementasi rumah sakit ramah mengganti sarana dan prasarana
lingkungan ( Green Hospital ) sesuai konsep green hospital

Gambar 4.2 Fish bone green hospital

4.10.4 Prioritas Masalah

65
Dalam menentukan prioritas masalah perlu di lakukan penilain sebagai berikut
Pentingnya Masalah Makin penting (Importance) masalah tersebut, makin diprioritaskan
penyelesaian masalahnya. Beberapa ukuran pentingnya masalah antara lain :
l. Besarnya masalah (Prevalence)
m. Akibat yang ditimbulkan oleh masalah (Severity)
n. Kenaikan besarnya masalah (Rate of Increase)
Makin layak teknologi yang tersedia dan yang dapat dipakai untuk mengatasi masalah
(Technical Feasibility), makin diprioritaskan masalah tersebut.
Sumber daya yang tersedia
Makin tersedia sumber daya yang dapat dipakai seperti tenaga, dana dan sarana untuk
mengatasi masalah (Resource Ability) makin diprioritaskan masalah tersebut.
Nilai skor antara 1 (tidak penting) sampai 5 (sangat penting) untuk setiap kriteria yang sesuai.
Prioritas masalah adalah yang jumlah nilainya paling besar.

Hasil akhir perhitungan Prioritas Masalah dengan metode Criteria Matrix Tehnique tersebut
sebagai berikut :

No Masalah I T R Nilai Prioritas


P Sv R (IxTxR)
1 Belum siapnya RS Prikasih dalam 4 3 3 3 4 432 1
melakukan program green hospital

2 Belum ada SK direktur dalam 3 2 3 4 3 216 2


pelaksanaan green hospital
3 Informasi kepada pengunjung RS 3 2 2 2 2 48 6
mengenai green hospital yang tidak ada
4 Masih ada beberapa ruangan yang tidak 3 2 2 2 3 72 5
di fungsikan dengan baik
5 Belum ada taman roof top serta wall 3 2 3 2 3 108 4
garden
6 Upaya pengurangan penggunaan alat 3 3 2 3 3 162 3
mengandung mercury

Tabel 4. 4 Prioritas masalah unit kesling

4.2.5 Analisa SWOT Unit Kesehatan Lingkungan

Analisa Internal

66
Kekuatan

a. Pimpinan rumah sakit menudukung penuh pelaksanaan dan persiapan program


green hospital.

b. Adanya dukungan dari departemen terkait seperti unit Kesling, Pemeliharaan,


taman dsb sehingga persiapan green hospital menjadi maksimal

c. Target terlaksananya green hospital adalah 2021 yang sudah di mulai dari internal
yaitu karyawan pada manajemen.

d. Unit Farmasi sudah melakukan kebijakan plastic berbayar untuk melakukan diet
kantong plastic

Kelemahan

a. Belum adanya SK Direktur mengenai green hospital sehingga periapan secara


resmi belum dilakaukan

b. Unite tekait yaitu Kesling hanya ada satu orang PJ dan belum ada staff yang di
perbantukan untuk mendukung kinerja unit kesling

c. Masih ada beberapa persyaratan dari kemenkes yang belum di lakukan.

d. Perlu alokasi biaya untuk membuat taman serta menganti prasarana sesuai dengan
pra syarat green hospital.

Analisa External

Peluang

a. Green hospital bisa menjadi alternative pilihan untuk pengehamatan di rumah


sakit meliputi penguranagan listrik serta pemanfaatan limbah sehingga menabah
income untuk rumah sakit.

b. Memberikan image baru bagi rumah sakit jika pelaksanaan green hospital tersebut
berjalan dengan baik, sehingga pengunjung rumah sakit akan merasa senang
berobat di rumah sakit.

c. Menjadi pilihan rumah sakit masa depan serta bisa menajadi program
pembelajaran bagi rumah sakit lain.

Ancaman

67
a. Pelaksanaan green hospital memerlukan dana yang tidak sedikit sehingga
perlu di angarkan dengan baik

b. Dalam pelaksanaanya rumah harus aktif dalam mensosialisaikan program


green hospital

c. Dalam pelaksanaanya pasti ada pro dan contra pada lingkungan sehingga kita
perlu waspadai

BAB V
Alternatif Pemecahan Masalah

68
5.1. Unit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Prikasih
5.1.1 Metode Pemecahan Masalah
Dalam upaya pemecahan masalah digunakan metode siklus deming atau sering
disebut siklus PDCAE (Plan, Do, Check, Action, Evaluation, ). Siklus tersebut
merupakan 5 langkah iteratif dalam pengendalian kualitas.

A. PLAN
Artinya merencanakan SASARAN (GOAL=TUJUAN) dan PROSES apa
yang dibutuhkan untuk menentukan hasil yang sesuai dengan SPESIFIKASI
tujuan yang ditetapkan. PLAN ini harus diterjemahkan secara detil dan per sub-
sistem:
a. Merencanakan rapat rutin bulanan untuk melakukan pengawasan serta
mengevaluasi penumpukan resep pada jam jam sibuk,

b. Memaksimalkan serta mengupdate system MEDIFRANS untuk


meminimalkan gangguan saat proses kerja sedang berlangsung.
c. Monitoring uraian tugas karyawan
d. Mensosialisasi dan mengaplikasikan kebijakan pedoman, uraian tugas
dan SPO setiap instalasi di Rumah Sakit PRIKASIH
e. Mengamati serta mengevaluasi beban kerja staff farmasi.

B. DO
Do = MELAKUKAN perencanaan PROSES yang telah ditetapkan sebelumnya.
Ukuran-ukuran proses ini juga telah ditetapkan dalam tahap PLAN. Dalam
konsep DO ini kita harus benar-benar menghindari penundaan, semakin kita
menunda pekerjaan maka waktu kita semakin terbuang dan yang pasti pekerjaan
akan bertambah banyak.
a. Mengadakan rapat koordinasi Manager penunjang medis, dan Kepala
Instalasi untuk membahas masakah yang terjadi
b. Mengadakan evaluasi harian serta bulanan mengenai apa yang menjadi
kendala pada unit Farmasi.
c. Menggunakan E -prescribing
d. Mencari provider Internet yang bagus untuk mendukung kerja Unit
Farmasi.

69
e. Khusus untuk resep BPJS membutuhan satu TTK yang khusus
menginput resep BPJS

C. CHECK
Check = Evaluasi)
artinya melakukan evaluasi terhadap SASARAN dan PROSES serta melaporkan
apa saja hasilnya. Kita mengecek kembali apa yang sudah kita kerjakan,
sudahkah sesuai dengan standar yang ada atau masih ada kekurangan.

a. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap keterlambatan pelayanan


b. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap alur pelayanan.
c. Menganalisa pada Jam jam sibuk apa yang perlu di optimalkan.

D. ACTION
A (Act = Menindaklanjuti)
artinya melakukan evaluasi total terhadap hasil SASARAN dan PROSES dan
menindaklanjuti dengan perbaikan-perbaikan. Jika ternyata apa yang telah kita
kerjakan masih ada yang kurang atau belum sempurna, segera melakukan action
untuk memperbaikinya. Proses ACT ini sangat penting artinya sebelum kita
melangkah lebih jauh ke proses perbaikan selanjutnya.

a. Mengoptimalkan teknologi dalam e-prescription dan SIMRS


terintegrasi
b. Melakukan sosialisasi ke seluruh Pasien untuk alur pelayanan farmasi
c. Melakukan pelatihan dispensing yang cepat tepat sesuai dengan
kebutuhan
d. Membagi waktu pelayanan antara pasien umum dan BPJS
e. Melakukan survey waktu tunggu pasien sebagai indikator mutu depo
farmasi rawat jalan

70
e.1.2 Saran Terhadap Alur Farmasi
Saran yang dapat penulis sampaikan pada Rumah Sakit Prikasih adalah
Bagi rumah sakit
a. Perlu di pertimbangkan menggunakan electronic prescibing
pada instalasi Farmasi karena dengan menggunkan system
berbasis IT ini dapat meningkatan efisiensi dari instalasi
farmasi dalam pengiriman resep elektronik menghilangkan
kemungkinan salah penafsiran dari tulisan tangan dokter
dan mempersingkat waktu dalam membaca resep sehingga
memungkinkan apoteker dapat mempersiapkan resep lebih
cepat.
b. Memisahkan loket farmasi antara pasien umum dan BPJS
sehingga pasien umum tidak perlu menunggu lama serta
pelayanan keduanya bisa cepat sesuai standard waktu
peracikan obat.
c. Membuat papan informasi berupa media informasi (media
Tv) mengenai alur sebagai pemberitahuan pasien tentang
apa yang harus di lakukan dalam proses pengambilan obat
sehingga pasien tidak perlu bertanya berkali kali.
Bagi Institusi Pendidikan
a. Laporan Residensi digunakan sebagai bahan pembelajaran
dan referensi mengenai apa yang terjadi di lapangan.
b. Dalam pemecahan masalah pada setiap rumah sakit berbeda
beda sehingga dapat menambah pengetahuan bagi
mahasiswa
c. Diharapkan ada kerjasama berkelanjutan anatara institusi
Pendidikan dengan pihak rumh sakit.

Bagi Masyarakat

71
a. Masyarakat adalah sebagai penikmat pelayanan kesehatan di rumah
sakit sehingga kritik dan saran dari masyarakat harus di dengarakan
sebagai masukan yang sangat berharga bagi rumah sakit.
b. Di perlukan suatu kerjasama yang baik dari masyarakat untuk ikut
serta berperan aktif pada kegiatan rumah sakit agar terjalin suatu
symbiosis yang baik

5.1.3 Evaluasi
Setelah melakukan penemuan masalah yang diikuti dengan Analisa PDCA,
perlu dilakukan suatu evauasi terhadap pemecahan masalah yang telah dilakukan.
Evaluasi diukur dari beberapa parameter yaitu aspek interal (reaction), evaluasi
pada aspek pembelajaran (learning), evaluasi pada perilaku (behaviour) dan aspek
hasil (external). Masing-masing aspek diukur dari parameter di Rumah Sakit.

Evaluasi Internal ( Reaction )


a. Pada internal rumah sakit instalasi farmasi telah memenuhi syarat
dalam pelayanan farmasi yang baik akan tetapi perlu lebih di
tingkatkan dalam mematuhi SOP dan Regulasi yang berkaitan dengan
depo farmasi rawat jalan

b. Manajemen Farmasi perlu membuat Key Performa Indicator


pelayanan sehingga manajement mengetahui memberikan umpan balik
terkait pencapain kinerja farmasi

Evaluasi Pembelajaran Learning


a. SDM harus belajar ketepatan waktu serta kecakapan dalam
meracik dan menyiapkan obat,
b. Perlu adanya pelatihan serta di berikan reward bagi staff yang
mempunyai performa kerja yang bagus
c. Bagi institusi Pendidikan unit Farmasi Prikasih dapat di
gunakan untuk pembalajaran

Evaluasi aspek perilaku Behaviour

72
b. Bagi rumah sakit bagaimana perilaku staff farmasi dalam
disiplin waktu, serta meningkatkan pelayanan racik obat.
c. Evaluasi Institusi Pendidikan adalah bagaimana perilaku yang
tepat bagi mahasiswa dalam melakukan residensi di unit
Farmasi
d. Evaluasi terhadap keluhan pasien mengenai waktu tunggu
pelayanan farmasi

Evaluasi hasil External

a. Bagi rumah sakit dapat mengevaluasi sisi mana yang kurang baik
dan berpotensi terjadinya keterlabatan pelayanan sebagaimana
hasil laporan residensi ini yaitu mengoptimalkan pelayana
farmasi rawat jalan.
b. Bagi Institusi Pendidikan dapat di lihat kualitas hasil residensi
sehingga di kemudian hari dapat di perbaiki
c. Bagi masyarakat tentunya pelayanan farmasi yang cepat tepat dan
tidak ribet.

e.2 Unit Kesehatan Lingkungan

5.2.1 Metode Pemecahan Masalah

73
Dalam hal ini penulis menggunakan PDCAE untuk mengetahui serta
memberikan solusi pemecahan masalah kesiapan RS Prikasih dalam menjalanakan
program rumah sakit ramah lingkungan ( green hospital )

PLAN

Artinya merencanakan SASARAN (GOAL=TUJUAN) dan PROSES apa


yang dibutuhkan untuk menentukan hasil yang sesuai dengan SPESIFIKASI
tujuan yang ditetapkan. PLAN ini harus diterjemahkan secara detil dan per sub-
sistem:
a. Menyusun team dalam pelaksanaan green hospital team
terdiri dari Manajer, penanggung jawab lapangan serta
beberapa staff yang jumlahnya di sesuaikan dengan
kebutuhan.

b. Membuat surat keputusan direktur dalam pelaksanaan


program green hospital

c. Memasang spanduk ajakan untuk semua yang element


rumah sakit untuk melakukan program green hospital

d. Mensosialisasi dan mengaplikasikan program green


hospital

e. Mengamati serta mengevaluasi persiapan serta kemudian


pelaksanaan green hospital

DO
Do = MELAKUKAN perencanaan PROSES yang telah ditetapkan sebelumnya.
Ukuran-ukuran proses ini juga telah ditetapkan dalam tahap PLAN. Dalam
konsep DO ini kita harus benar-benar menghindari penundaan, semakin kita
menunda pekerjaan maka waktu kita semakin terbuang dan yang pasti pekerjaan
akan bertambah banyak.
a. Mengadakan rapat koordinasi Manager penunjang
Non medis, dan Kepala Unit kesling untuk mebahas
program pertama yang akan di lakukan pada green
hospital
b. Mengadakan evaluasi triwulan mengenai apa yang

74
menjadi kendala pada program green hospital
c. Terus mengkampanyekan program green hospital
CHECK
Check = Evaluasi)
artinya melakukan evaluasi terhadap SASARAN dan PROSES serta melaporkan
apa saja hasilnya. Kita mengecek kembali apa yang sudah kita kerjakan,
sudahkah sesuai dengan standar yang ada atau masih ada kekurangan.

a. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap persiapan


program green hospital
b. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap pra syarat
yang harus di penuhi
c. Menganalisa sejauh mana program green hospital
tersebut berjalan

ACTION
A (Act = Menindaklanjuti)
artinya melakukan evaluasi total terhadap hasil SASARAN dan PROSES dan
menindaklanjuti dengan perbaikan-perbaikan. Jika ternyata apa yang telah kita
kerjakan masih ada yang kurang atau belum sempurna, segera melakukan action
untuk memperbaikinya. Proses ACT ini sangat penting artinya sebelum kita
melangkah lebih jauh ke proses perbaikan selanjutnya.

a. Mengoptimalkan tenaga kesehatan lingkungan sebagai


penanggung jawab program green hospital
b. Melakukan sosialisasi ke seluruh Pasien dan
pengunjung untuk program green hospital
c. Melakukan study banding kepada RS yang sudah
melakukan green hospital terlebih dulu.
d. Memberikan slogan baru terhadap rumah sakit green
hospital.

5.2.2 Saran persiapan Program Green Hospital

75
Pelaksanaan green hospital memerlukan suatu persiapan yang matang
sehingga program green hospital bisa dirasakan dan di lihat, langkah permata
dalam pelaksanaanya adalah dengan cara membuat sepanduk yang berisikan
bahwa rumah sakit prikasih akan menuju rumah sakit ramah lingkungan, perlu
di di buat slogan untuk membuat image baru pada rumah sakit prikasih.
Saran yang dapat penulis sampaikan pada Rumah Sakit Prikasih adalah
Bagi rumah sakit
a. Perlu dilakukan penghitungan budgeting persiapan dalam
melakukan investasi green hospital
b. Perlu di buat team yang khusus menangani serta
mensosialisaikan program green hospital
c. Mulai melakukan edukasi terhadap pengunjung rumah sakit
seperti memilah sampah organic dan non organic
d. Memaksimalkan lahan untuk penghijauan serta menanan
tanaman obat
e. Membuat papan informasi berupa poster mengenai program
green hospital , Membuat acara bagi masyarakat sekitar semisal
pelatihan pembuatan kompos atau seminar manfaatn tanaman
herbal.
Bagi Institusi Pendidikan
a. Laporan Residensi di gunakan sebagai bahan pembelajaran
dan referensi mengenai apa yang terjadi di lapangan.
b. Dalam pemecahan masalah pada setiap rumah sakit berbeda
beda sehingga dapat menambah pengetahuan bagi
mahasiswa
c. Diharapakan ada kerjasama berkelanjutan anatara institusi
Pendidikan dengan pihak rumh sakit.

Bagi Masyarakat
Masyarakat dapat merasakan jika rumah sakit tersebut mempunyai
image baru seperti green hospital, sehingga masyarakat akan
senang berkunjung ke RS Prikasih.

76
Gambar 4.3 Contoh sepanduk informasi green hospital

BAB VI

77
PENUTUP

6.1 Unit farmasi rawat Jalan

Setelah menyelesaiakan 2 bulan program residensi pada unit farmasi rawat jalan
dan melakukan bebrapa interview dengan staff Instalasi farmasi, sejauh ini apa yang sudah di
lakukan Instalasi Farmasi dalam menjalankan pelayanan Farmasi sudah cukup baik, akan
tetapi penulis menemukan beberapa hal yang dapat menajdi penghambat kinerja instlasi
farmasi rawat jalan, di antaranya :

a. Waktu tunggu pelayanan farmasi terlambat di karenakan


penumpukan resep antara pasien umum dan BPJS, oleh
karenanya loket penerimaan lebih baik di pisah agar tidak terjadi
penumpukan resep masuk.
b. Tidak ada informasi alur pelayanan farmasi rawat jalan

c. Jumlah SDM tidak sesuai regulasi

d. Angka Pemenuhan resep belum 100%

Dari beberapa masalah diatas ditemukan satu target pemenuhan yaitu waktu tunggu
peracikan obat sesuai dengan permeknes 129 tahun 2008 yaitu pelayanan obat racik kurang
dari 60 menit serta obat jadi kurang dari 30 menit, saat melakukan Analisa fish bone di
temukan beberapa masalah baik dari segi Men, Methode, Machine maupun money dari
permasalahan ini upaya yang dapat dilakukan melalui proses PDCA (Plan, Do,
Check,Action) adalah menyimpulkan bahwa perlu di pisah antara penerimaan resep pasien
umun dan BPJS karena sering kali terkendala pada system IT BPJS saat petugas melakukan
input data.

6.2 Saran terhadap unit farmasi rawat jalan

78
Setelah penulis memahami masalah yang ada pada unit farmasi rawat jalan , ada beberapa hal
yang perlu di lakukan agar pelayanan farmasi bisa lebih baik di anataranya adalah :

a. Perlu di pertimbangkan menggunakan electronic prescibing


pada instalasi Farmasi karena dengan menggunkan system
berbasis IT ini dapat meningkatan efisiensi serta
memungkinkan apoteker dapat mempersiapkan resep lebih
cepat.
b. Memisahkan loket farmasi antara pasien umum dan BPJS
sehingga pasien umum tidak perlu menunggu lama serta
pelayanan keduanya bisa cepat sesuai standard waktu
peracikan obat.
c. Membuat papan informasi berupa poster mengenai alur
pelayanan farmasi agar pasien tidak mengalami kesulitan.

6.2 Kesimpulan Instalasi Kesehatan Lingkungan

Instalasi Kesehatan Lingkungan RS Prikasih

Pada residensi di instalasi kesehatan lingkungan penulis menyoroti mengenai


persiapan RS Prikasih dalam mempersiapkan program Green Hospital atau rumah sakit
ramah lingkungan. Dalam hal pelaksanaanya penulis mendapatkan bahwa :

a. Surat keputusan dan pembentukan team untuk green


hospital belum ada
b. Masih belum di lengkapi pra syarat green hospital dari
Kemenkes edisi 2018

c. Belum ada pemeritahuan serta spanduk tentang program


green hospital

d. Taman serta ruang terbuka hijau belum di buat secara


maksimal

Dari beberapa masalah diatas ditemukan satu target yaitu sejauh mana persiapan
yang telah di lakukan pihak rumah sakit dalam melakukan program green hospital, langkah
langkah yang mulai di lakukan oleh pihak rumah sakit adalah sebagai berikut :

79
a. Dalam pelaksanaan Green hospital RS. Prikasih sudah
memulai menginventaris alat alat yang menggunakan Air
Raksa.
b. Rumah sakit sudah melakukan indikator Pest Control
c. Para staff sudah mulai melakukan pemilahan sampah antara
sampah organik dan an organik
d. 60 % Air conditioning yang ada di rumah sakit Prikasih
sudah menganti dengan AC Non Freon yang ramah
Lingkungan
e. 100 % Lampu yang di pakai rumah sakit Prikasih sudah
menggunakan LED

6.2. 2 Saran

Setelah melalui proses tahapan residensi di RS Prikasih ditemukan beberapa masalah


serta usulan pemecehannya sehingga beberapa saran yang dapat diberikan kepada penulis
terkait unit kesehatan lingkungan sebagai berikut :

a. Perlu di buat team yang khusus menangani serta


mensosialisaikan program green hospital
b. Memaksimalal kan lahan untuk penghijauan serta Toga
Tanaman obat Keluarga
c. Membuat papan informasi berupa poster mengenai program
green hospital
Membuat Promosi serta seminar bertemakan green hospital, lomba mewarnai untuk anak
bertema green hospital serta acara bagi masyarakat sekitar semisal pelatihan pembuatan toga
( tanaman obat Keluarga ) seminar awan tentang pembuatan pupuk kompos, dst

80
Daftar Pustaka

1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit


2. RS Prikasih, 2019. Profil Rumah Sakit Prikasih tahun 2019, Jakarta
3. Farmasi RS Prikasih, 2019. Pedoman Pelayanan Instalasi Farmasi RS Prikasih,
Jakarta
4. Farmasi RS Prikasih, 2019. Pedoman Pengorganisasian Instalasi Farmasi RS Prikasih,
Jakarta.
5. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia (PERMENKES RI) Nomor 72
tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.
6. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 24 tahun 2016 tentang
Persyaratan Teknis Bangunan dan Prasarana Rumah Sakit.
7. Departemen Kesehatan RI, 2017. Pedoman Teknis Sarana dan Prasaran Rumah Sakit
Kelas C.
8. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 129 Tahun 2008 tentang Standar Pelayanan
Minimal Rumah Sakit.
9. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56 tahun 2014 tentang
Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit.
10. PMK no 7 tahun 2019 tentang kesehatan lingkungan rumah sakit
11. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1204/Menkes/SK/X/2004
menetapkan persyaratan- persyaratan kesehatan lingkungan rumah sakit.
12. Pedoman Green hospital Kemenkes 2018
13. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung,
14. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2007 tentang Energi,
15. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah,
16. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 09 tentang Pelayanan Publik,
17. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup,
18. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan,
19. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit,
20. Peraturan Pemerintah RI Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air,
21. Peraturan Pemerintah RI Nomor 70 Tahun 2009 tentang Konservasi Energi,
22. Evaluating Training Programs Third edition

81
Lampiran
INSTRUMEN PENILAIAN MANDIRI (SELF ASSESSMENT)
IMPLEMENTASI GREEN HOSPITAL

82
83

Anda mungkin juga menyukai