Anda di halaman 1dari 2

Kunci Jawaban DPM soal APHP

PAKET 1
No 3. Fungsi peralatan gelas
1. Gelas beaker: sebagai wadah untuk melarutkan bahan, wadah memisahkan bahan, wadah untuk
memanaskan bahan
2. Labu erlenmeyer: sebagai wadah untuk melakukan titrasi, mencampur bahan-bahan kimia untuk
analisis, wadah penampung bahan kimia, memanaskan bahan kimia,
3. Gelas ukur: berfungsi mengukr volume dari larutan denga tingkat ketelitian rendah,
4. Tabung reaksi: berfungsi sebagai wadah menamung larutan dalam jumlah sedikit, untuk
merekasikan bahan kimia dan pembiakan mikroorganisme,
5. Cawan petri: sebagai wadah media pembiakan mikroorganisme
6. Gelas arloji : digunakan sebagai wadah tempat bahan yang akan ditimbang terutama bahan
berbentuk padat, sebagai pentup wadah pada saat pemanasan untuk mecegah penguapan
7. Corong pemisah: berfungsi memisahkan dua larutan yang bercampur berdasarkan perbedaan
berat jenisnya

No. 4
Pour plate
Metode penanaman biakan dengan cara mengambil seikit sampel (1 ml) yang sudah diencerkan.
Selanjutnya sampel disebarkan ke dalam media yang belum padat dengan cara dihomogenkan.

No.5
Penanganan bahan kimia besifat korosif
Menghindari kontak langsung dengan badan serta menggunakan alat pelindung diri. Selalu mencuci
tangan setelah kegiatan selesai. Bahan krosif padat berbahaya jika dilarutkan karena dapat mengirtasi
kulit. Bahan korosif gas mempunyai potensi bahaya terbesar karena terhisap memluai ernapasan,
sehingga jaugkan wadah/tempat reaksi yang menghasilkan korosif gas.

PAKET 2
No. 3. Fungsi peralatan non gelas
1. Botol semprot: berguna sebagai wadah untuk aquades untuk kegiatan pengenceran
2. Kaki tiga: berfungsi sebagai penyangga kawat kasa asbes pada proses pembakaran spirtus
3. Kasa asbes: berfungsi sebagai penahan beaker glass atau erlenmeyer pada saat pemanasan
4. Sparula: berfungsi sebegai alat untuk mengambil bahan berupa padatan
5. Penjepit tabung reaksi: untuk menjepit tabung reaksi pada saat proses pemanasan
6. Klem dan statif: berguna untuk memegag sokhlet, menjepit kondensor dalam proses titrasi dan
tempat berdirinya buret pada saat titrasi
7. Pippet filler: berfungsi sebegai alat tambahan pada pipet volume atau pipet ukur untuk membantu
menyedot dan mengeluarkan larutan

No. 4
Spread Plate
Metode pananaman biakan yang dilakukan dengan cara menyebarkan suspensi mikroorganisme di atas
permukaan media yang padat. Sebanyak 0,1 ml suspensi diteteskan di atas permkaan media padat,
kemudian dengan menggunakan batang L yang telah disterilkan, tetesan suspensi disebarkan secara
merata.
No. 5
Penanganan bahan kimia yang bersifat mudah meledak
Menghindari dari tumbukan benturan, gesekan, panas dan api. Lakukan pencampuran di tempat
terbuka atau lemari uap, gunakan alat pelindung diri yang sesuai (sarung tangan, masker, jas lab,
sepatu tertutup dan safety glasses). Disimpan ditempat yang kering.

PAKET 3
No 3: Fungsi peralatan pemanas
1. Oven: berfungsi memanasakan hingga suhu tinggi dan mengurangi kadar air suatu bahan,
mengeringkan alat-alat gelas sebelim digunakan.
2. Inkubator: untuk menumbuhkan bakteri dengan cara inkubasi dengan mengendalikan suhu dalam
ruangan inkubator
3. Autoklaf: untuk mensterilkan suatu alat atau bahan meggunakan uap pada suhu tinggi dan
tekanan tinggi (121oC)
4. Api spirtus: sebagai sumber api untuk memanaskan bahan
5. Tanur: berfungsi untuk pemanasan, seperti ekstrkais logam dari bijih (peleburan) , untuk
mengabukan zat padat

No 4.
Streak plate
Metode pananaman biakan yang dilakukan dengan cara sampel digoreskan pada permukaan media pada
cawan petri dengan menggunakan ose. Diantara goresan-goresan yang terbentuk terdapat sel-sel
mikroorganisme yang terpisah dan nantinya akan tumbuh serta berkembang membentuk koloni.

No 5
Penanganan bahan kimia yang bersifat mudah teroksidasi
Menyimpan pelarut dalam botol berwarna gelap, sisa pelarut tidak disimpan dalam waktu yang
terlalu lama, dan saat destilasi tidak menggunakan pengaduk udara. Disimpan dalam wadah dan
diletakkan di lemari yang tidak mudah terbakar, hindarkan dari api dan panas, serta hindarkan
dari bahan organik yang mudah terbakar (kertas, kayu, dan bahan kimia pereduksi)

Anda mungkin juga menyukai