Anda di halaman 1dari 12

PENYEBAB GLOSSITIS DAN

PENANGGULANGANNYA
Joswin (170600085)

Mahasiswa Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara


Jl. Alumni No. 2, Kampus USU, Medan 20255

joswinzhang18@gmail.com

ABSTRAK

Masalah kesehatan gigi dan mulut menduduki peringkat ke enam penyakit yang
paling sering dikeluhkan oleh masyarakat Indonesia salah satu ialah kesehatan mulut.
Terdapat banyak penyakit mulut yang ada di sekitar kita, salah satu nya adalah
glossitis. Glossitis merupakan penyakit yang mengenai salah satu organ di dalam
mulut, yaitu organ lidah. Glossitis biasanya disebut sebagai peradangan lidah,
glossodynia. Glossitis sebenarnya bukan penyakit serius, tetapi merupakan gejala dari
penyakit lain, seperti anemia zat besi, defisiensi vitamin B12 , Sindrom Sjogren,
Herpes Simplex 1, Candida dan reaksi alergi. Tipe-tipe Glossitis ada beberapa macam
seperti atrophic glossitis, media rhomboid glossitis (MRG) dan Geographic Tongue
(Lidah Geografik). Semua tipe glossitis umumnya memiliki gejala yang hampir sama,
yaitu terjadi pembengkakan pada lidah, adanya rasa nyeri atau panas ketika memakan
makanan pedas dan panas. Cara-cara mencegah glossitis adalah menjaga kesehatan
mulut dengan baik dan benar, menjaga pola makan agar dapat memenuhi kebutuhan
vitamin untuk tubuh, dan menghindari iritan seperti makanan pedas dan panas,
minuman beralkohol

Kata Kunci : glossitis, peradangan, anemia, B12, tipe, gejala, mencegah.

ABSTRACT

Dental and oral health problems are ranked sixth disease most often complained by
the people of Indonesia one is oral health. There are many mouth diseases around us,
one of which is glossitis. Glossitis is a disease that affects one organ in the mouth, the
organ of the tongue. Glossitis is usually referred to as tongue inflammation,
glossodynia. Glossitis is actually not a serious illness, but is a symptom of other
diseases, such as iron anemia, vitamin B12 deficiency, Sjogren's syndrome, Herpes
Simplex 1, Candida and allergic reactions. There are several types of glossitis such as
atrophic glossitis, rhomboid glossitis media (MRG) and Geographic Tongue
(Geographic Tongue). All types of glossitis generally have almost the same

1
symptoms, namely swelling of the tongue, the pain or heat when eating spicy food
and heat. Ways to prevent glossitis is to maintain good oral health properly, maintain
the diet to meet the needs of vitamins for the body, and avoid irritants such as hot and
spicy foods,
 and alcoholic beverages

Keywords: glossitis, inflammation, anemia, B12, type, symptoms, prevent.

PENDAHULUAN

Rongga mulut mempunyai berbagai fungsi, yaitu sebagai mastikasi, fonetik,

dan juga estetik. Hal tersebut mengakibatkan rongga mulut merupakan tempat paling

rawan dari tubuh karena merupakan pintu masuk berbagai agen berbahaya, seperti

produk mikroorganisme, agen karsinogek, selain rentan terhadap trauma fisik,

kimiawi, dan mekanis.

Berdasarkan penjelasan diatas, walaupun pengetahuan dan teknologi dalam

bidang kedokteran gigi semakin berkembang, namun berbagai penyakit gigi dan

mulut juga semakin beragam. Berbagai penyakit yang bisa dikatakan masih awam

atau asing pada mayarakat harus segera disosialisasikan agar pencegahan dan

penyembuhannya dapat diterapkan pada masyarakat. Tetapi, penyakit- penyakit yang

sudah tidak asing lagi tetap menjadi polemik dalam bidang kedokteran gigi, karena

tidak jarang kita temukan masyarakat yang pengetahuannya masih sangat minim

untuk mencegah maupun terapi penyakit tersebut.

2
Mulut merupakan pintu gerbang pertama di dalam sistem pencernaan.

Makanan dan minuman akan diproses didalam mulut dengan bantuan gigi- geligi,

lidah, saliva, dan otot. Pemeliharaan kebersihan gigi dan mulut merupakan salah satu

upaya 2 meningkatkan kesehatan. Mulut bukan sekedar pintu masuk makanan dan

minuman, tetapi fungsi mulut lebih dari itu dan tidak banyak orang menyadari

besarnya peranan mulut bagi kesehatan dan kesejahteraan seseorang. Masyarakat

akan sadar pentingnya kesehatan gigi dan mulut ketika terjadi masalah atau ketika

terkena penyakit. Oleh karena itu kesehatan gigi dan mulut sangat berperan dalam

menunjang kesehatan seseorang.

Salah satu penyakit mulut ialah Glossitis. Glossitis biasanya disebut sebagai

peradangan lidah. Kondisi tersebut menyebabkan lidah membengkak , berubah

warna, dan mengembangkan tampilan yang berbeda di permukaan. Lidah adalah

organ kecil berotot di mulut yang membantu Anda mengunyah dan menelan

makanan. Ini juga membantu dengan ucapan Anda1.

Glossitis dapat menyebabkan benjolan kecil di permukaan lidah (papila)

menghilang. Papila mengandung ribuan sensor kecil yang disebut saraf perasa dan

berperan pada saat kita makan. Peradangan lidah yang parah yang menyebabkan

pembengkakan dan kemerahan bisa menyebabkan rasa sakit dan bisa mengubah cara

Anda makan atau berbicara1.

3
PENGERTIAN GLOSSITIS

Glossitis bisa berarti nyeri pada lidah, atau biasanya peradangan dengan

depapillasi permukaan dorsal lidah (kehilangan papilla lingual), meninggalkan

permukaan yang halus dan eritematosa (kemerahan), (kadang-kadang disebut glossitis

atrofi). Dalam pengertian yang lebih luas, glossitis bisa berarti radang lidah (Sore

Tongue)1,2.

Glossitis sering disebabkan oleh kekurangan nutrisi dan mungkin tidak

menimbulkan rasa sakit atau menyebabkan ketidaknyamanan. Glossitis biasanya

merespon dengan baik terhadap pengobatan jika penyebabnya diidentifikasi dan

diperbaiki. Rasa sakit lidah yang disebabkan oleh glossitis dibedakan dari sindroma

mulut terbakar, dimana tidak ada perubahan yang dapat diidentifikasi pada

penampilan lidah, dan tidak ada penyebab yang dapat dikenali2.

FAKTOR PENYEBAB GLOSSITIS

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan Glossitis yaitu :

1. Anemia Defisiensi Besi

Anemia defisiensi besi terutama disebabkan oleh kehilangan darah, seperti

yang terjadi pada saat menstruasi atau perdarahan gastrointestinal. Hal ini sering

4
mengakibatkan glossitis atrofi3 , memberi lidah tampilan botak dan mengkilap,

disertai bibir pucat (pucat) pada bibir dan selaput lendir lainnya yang cenderung

mengalami ulserasi mulut berulang, dan cheilosis (pembengkakan bibir). Munculnya

lidah pada anemia defisiensi besi telah digambarkan sebagai atrofi yang menyebar

atau tambal sulam dengan kelembutan atau pembakaran3.

2. Defisiensi Vitamin B12

Vitamin B12 merupakan salah satu vitamin yang sangat dibutuhkan oleh

tubuh dan berperan dalam pertahanan jaringan lunak mulut. Vitamin ini berasal dari

produk hewan terutama daging, hati, ginjal, kuning telur, susu serta dapat ditemukan

pada kerang, tiram, dan ikan laut. Pada tumbuh tumbuhan jarang sekali ditemukan,

hanya sedikit sekali ditemukan pada gandum dan sayuran. Apabila terjadi defisiensi

akan mengakibatkan anemia pernisiosa yang berdampak terhadap timbulnya

kelainan- kelainan di dalam mulut antra lain pada lidah, mukosa mulut, bibir, jaringan

periodontal serta tulang alveolar.

3. Reaksi Alergi

Alergi terjadi ketika sistem imun tubuh bereaksi berlebihan terhadap benda

atau zat asing seperti serbuk bunga, racun lebah ataupun bulu binatang. Sistem imun

memproduksi protein yang disebut IgE antibodies. Antibodi ini melindungi tubuh

5
dari benda atau zat yang tidak diinginkan yang bisa membuat anda sakit atau

menyebabkan infeksi.

Reaksi alergi yang dapat menimbulkan glossitis adalah obat-obatan,

makanan, dan beberapa hal lain yang berpotensi memperburuk papila dan jaringan

otot lidah1,2. Termasuk juga pasta gigi dan beberapa jenis obat yang mengobati darah

tinggi

4. Penyakit Lain

Glossitis juga dapat disebabkan oleh pengaruh penyakit lain, seperti

penyakit Sindrom Sjogren yang dapat menyebabkan peradangan pada kelenjar ludah

sehingga menyebabkan mulut menjadi kering. Penyakit Herpes Simplex dan Candida 4

juga dapat menjadi penyebab dari MRG4,5.

TIPE TIPE DAN GEJALA GLOSSITIS

1. ATROPHIC GLOSSITIS

Atrophic Glossitis (Bald tongue)8,9 merupakan kelainan lidah yang

mempunyai gambaran klinis berupa tidak adanya papila filiformis pada lidah yang

mengakibatkan permukaan lidah menjadi licin dan berwarna merah yang disertai rasa

sakit1. Kondisi ini menyebabkan terganggunya fungsi pengecapan dan dapat juga

menimbulkan sensasi terbakar pada lidah. Atropi papilla lidah dapat disebabkan oleh

6
trauma kronis, defisiensi nutrisi dan abnormalitas hematologi, dan obat-obatan 3.

Namun dapat juga dijumpai atropi papilla lidah pada pasien tanpa adanya penyebab

tertentu. Pada pasien lanjut usia, atropi papilla lidah dianggap sebagai perubahan

akibat pertambahan usia3.

2. MEDIAN RHOMBOID GLOSSITIS

Median rhomboid glossitis8,9 memiliki gambaran klinis berupa bentuk belah

ketupat (rhomboid), menonjol dari jaringan sekitarnya dengan permukaan halus dan

berlobus1. Lesi ini berada di daerah median dorsum lidah persis di anterior papila

sirkumvalata dan tidak memiliki papila filiformis. Median rhomboid glossitis dapat

berwarna merah, putih, atau kuning dan sering dihubungkan dengan adanya

Candida4. Median rhomboid glossitis seringkali mengenai pria dewasa usia

pertengahan dan jarang mengenai anak-anak. Pasien diabetik7, supresi imun dan

pasien yang mendapat terapi antibiotik spektrum luas memiliki prevalensi median

rhomboid glossitis yang lebih tinggi. Median rhomboid glossitis mudah dikenali

melalui gambaran klinisnya, lokasi khasnya dan sifat tanpa gejalanya6.

3. LIDAH GEOGRAFIK

Lidah geografik (Geographic tongue)8,9 merupakan suatu kelainan pada

permukaan lidah berupa daerah kemerahan, tidak berpapila dengan penipisan epitel

7
dorsal lidah, biasanya dikelilingi zona sempit dari papila yang beregenerasi, berwarna

lebih putih dari daerah yang dikelilinginya 1,2. Etiologinya tidak diketahui dengan

pasti, tetapi diperkirakan berhubungan dengan stress emosional, defisiensi nutrisi,

herediter, dan hormonal. Lesi ini biasanya sembuh dengan sendirinya dan muncul

kembali di tempat lain. Biasanya kelainan ini asimtomatis, tetapi rasa terbakar atau

iritasi pada lidah umumnya terjadi, terutama akibat makanan yang panas atau pedas.

Ketidaknyamanan yang muncul akibat geographic tongue hilang dan timbul serta

dapat memburuk pada saat-saat tertentu ketika wanita sedang haid atau selama

kehamilan.5

PENCEGAHAN DAN PENANGANAN KLINIS

Pencegahan glossitis adalah menjaga kebersihan mulut yang baik

(penyikatan dan pembersihan gigi secara menyeluruh dan pembersihan dan

pemeriksaan profesional reguler) dan asupan nutrisi yang cukup ( zat besi dan B12).

(2)

Tujuan pengobatan adalah mengurangi peradangan. Kebanyakan orang

tidak perlu pergi ke rumah sakit untuk perawatan kecuali lidah bengkak parah.

 Kebersihan mulut yang baik itu penting. Sikat gigi Anda setidaknya dua kali

sehari dan percikan setidaknya sekali sehari.

8
 Antibiotik, obat antijamur, atau antimikroba lainnya mungkin diresepkan jika

glossitis disebabkan oleh infeksi.

 Perubahan diet dan suplemen digunakan untuk mengobati anemia dan kekurangan

nutrisi.

 Hindari iritan (seperti makanan panas atau pedas, alkohol, dan tembakau) untuk

mengurangi ketidaknyamanan pada lidah.(1,2)

PEMBAHASAN

Diagnosis lidah adalah salah satu diagnosis yang paling penting dalam

Pengobatan Tradisional China (TCM) dan telah digunakan secara luas selama ribuan

tahun untuk analisis dan aplikasi klinis di cina. Kemudahan dan kesederhanaan

membuat diagnosis lidah tradisional sangat kompetitif untuk mengembangkan

komputer berdasarkan sistem diagnosis. Baru-baru ini, ada kecenderungan untuk

memanfaatkannya pengolahan citra dan teknologi pengenalan pola pada bantuan

analisis kuantitatif untuk diagnosis citra lidah. Namun diagosis lidah biasanya

subjektif, kualitatif dan selalu sulit untuk mengotomatisasi keseluruhan proses.

Klasifikasi lidah berbasis TCM diperkenalkan pada 120 sampel lidah

tersegmentasi menggunakan kombinasi transformasi DAS dan model kontur aktif

(ACM). 21 sifat dari zat lidah dan lapisan berasal dari lidah yang menyumbang 24

lidah kelas untuk klasifikasi Lima teknik pembelajaran yang berbeda diterapkan di

antaranya ID3, J48, Naive Bayes, BayesNet dan SVM sebanyak 457 kasus.

Keakuratan 96,03% dicapai dengan menggunakan SVM dengan teknik evaluasi out-

9
out. Proses dan teknik digunakan untuk mengekstrak fitur dari lidah mengikuti TCM,

namun TCM tidak cukup disetujui dalam Pengobatan Barat (WM).

Setelah mensurvei makalah yang diterbitkan, sebagian besar peneliti bekerja

di Traditional Chinese Medicine (TCM) dan sistem yang diusulkan untuk mendeteksi

berbagai masalah kesehatan manusia mengikuti Pengobatan Tradisional China

(TCM). Tetapi Masalah TCM adalah TCM tidak cukup disetujui dalam Pengobatan

Barat (WM). Mayoritas peneliti melakukannya tidak berusaha mengembangkan

sistem mengikuti Pengobatan Barat (WM), yang dapat diuji dan diverifikasi oleh tes

medis konvensional dalam prakteknya dikembangkan oleh Barat Kedokteran (WM)

KESIMPULAN

1. Glossitis merupakan salah satu jenis penyakit oral yang menyerang organ

lidah.

2. Biasanya disebut peradangan lidah, glossiadyna.

3. Penyebab dari glossitis bermacam macam seperti : defisiensi nutrisi, reaksi

alergi, penyakit lain ( Sjrogen Sindrom dan Herpex Simplex ).

4. Glossitis terdiri dari beberapa jenis yaitu : Atrophic Glossitis, Median

Rhomboid Glossitis, Lidah Geografik (Geographic Tongue).

5. Gejala Glossits bermacam macam tetapi biasanyaa semua jenis glossitis akan

terjadi pembengkakan, sensitif dengan makanan panas dan pedas dan terasa

sensasi terbakar di organ lidah.

6. Pencegahan yang dapat dilakukan agar tidak terkena glossitis adalah menjaga

kebersihan mulut dengan baik dan menjaga asupan nutrisi agar terpenuhi.

10
7. Penangan glossitis biasanya dapat dilakukan dengan pemberian antibiotik,

obat anti jamur, anti mikroba, dan menghindari iritan yang dapat mengurangi

kenyamanan pada lidah.

DAFTAR PUSTAKA

1. Anonymous. Everything You Need to Know About Glossitis.

<https://www.healthline.com/health/glossitis#overview1> (24 Oktober 2017)

2. Anonymous.Health Guide about Glossitis.

<http://www.nytimes.com/health/guides/disease/glossitis/overview.html> (23

Oktober 2017)

3. Raju V, Arora A, Saddu S. Atrophic glossitis; an indicator of iron deficiency

anemia: report of three cases. Int J Dent Clinics 2014, 6 (6): 30-31.

4. Terai H dkk. Clinical Features of Partial Atrophic Tongue Associated with

Candida. Int J Dentistry and Oral Science 2016, 3 (1): 177-180.

5. Kruska P, O’Brian R.J. Diagnosis and Management of Sjogren Syndrome.

American Family Physician 2009, 79 (6): 465-470.

6. Mehta V. Benign Migratory Glossitis: Report of a Rare Case with Review of

Literature. J Dent Health, Oral Disorder Ther 2017, 6(4): 00210.

11
7. Rahman A, Ahmed A, Yue S. Classification of Tongue – Glossitis

Abnormality. In : Proceedings of the World Congress on Engineering,

London, 2017: 1-4.

8. Scully C. Oral and Maxillofacial Medicine.2nd ed. Toronto: Elsevier Limited,

2008: 347-348.

9. Crawson RA, Odell EW. Disease of Oral Mucosa.8 th ed. Toronto: Elsevier

Limited, 2008: 246-251.

12