Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN

PRAKTIK KERJA LAPANGAN


ANALISA KADAR LOGAM Cd, Pb DAN Zn PADA SUNGAI TOWO
DENGAN MENGGUNAKAN AAS
(ATOMIC ABSORPTION SPECTROPHOTOMETER)
DI UPT LABORATORIUM UJI KUALITAS LINGKUNGAN
BADAN LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN GRESIK
PROVINSI JAWA TIMUR

OLEH :

IVAN FADILLAH SETYO RIZKY


1408.13251.145

PROGRAM STUDI S-1 KESEHATAN LINGKUNGAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN WIDYAGAMA HUSADA
MALANG
2016
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat
dan hidayah-Nya sehingga penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan yang
berjudul “Analisa Kadar Cd, Pb dan Zn Pada Sungai Towo dengan menggunakan
AAS (Atomic Absorption Spectrophotometer) di UPT Laboratorium Uji Kualitas
Lingkungan BLH Kabupaten Gresik” dapat diselesaikan tepat pada waktunya.
Laporan ini menggambarkan tentang salah satu analisis yang ada di UPT
Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan BLH Kabupaten Gresik.
Penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini dapat diselesaikan atas
dukungan dari berbagai pihak sehingga kami mengucapkan terima kasih kepada :
1. dr. Rudy Joegijantoro, MMRS selaku Ketua STIKES Widyagama Husada.
2. Tiwi Yuniastuti, S.Si, M.Kes selaku Kaprodi Kesehatan Lingkungan.
3. Bapak Misbahul Subhi, S.KM, M.KL selaku dosen pembimbing.
4. Ibu Sri Subaidah, ST, MT selaku kepala UPT Laboratorium Uji Kualitas
Lingkungan BLH Kabupaten Gresik.
5. Ibu Any Mardiyani, ST selaku pembimbing lapangan.
6. Seluruh karyawan dan staff di UPT Laboratorium Uji Kualitas
Lingkungan BLH Kabupaten Gresik.
7. Bapak dan Ibu dosen STIKES Widyagama Husada Malang.
8. Orang tua yang telah memberikan dukungan baik materi maupun motivasi.
9. Teman-teman semester III STIKES Widyagama Husada Malang.
Kami menyadari bahwa laporan ini belum sempurna. Oleh karena itu, kami
mengharapkan saran untuk menyempurnakannya. Semoga laporan ini bermanfaat.

Malang, 2016

Penulis

i
DAFTAR ISI

COVER
COVER DALAM
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR.............................................................................................i
DAFTAR ISI..........................................................................................................ii
DAFTAR TABEL.................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................v
DAFTAR LAMPIRAN.........................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1 Latar Belakang.........................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah....................................................................................................3
1.3 Tujuan......................................................................................................................3
1.4 Waktu dan Tempat...................................................................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................4
2.1 Air............................................................................................................................4
2.2 Sungai......................................................................................................................4
2.3 Pencemaran Air........................................................................................................6
2.3.1 Definisi dan Sumber Pencemaran Air..............................................................6
2.3.2 Penyebab Pencemaran Air Sungai....................................................................7
2.4 Logam Berat............................................................................................................8
2.5 Kadmium (Cd).........................................................................................................9
2.5.1 Definisi Kadmium (Cd)....................................................................................9
2.5.2 Dampak Kadmium Terhadap Kesehatan........................................................10
2.6 Timbal (Pb)............................................................................................................10
2.6.1 Defini Pb (Timbal).........................................................................................10
2.6.2 Efek Timbal (Pb) Terhadap Kesehatan...........................................................11
2.7 Seng (Zn)...............................................................................................................11
2.7.1 Definisi seng (Zn)...........................................................................................11
2.7.2 Dampak Terhadap Kesehatan.........................................................................12
2.8 Dampak Pencemaran Air Sungai...........................................................................13
2.9 Spektrofotometer...................................................................................................14

ii
2.9.1 Definisi...........................................................................................................14
2.9.2 Jenis Spektrofotometer...................................................................................15
2.10 AAS (Atomic Absorption Spectrophotometer).....................................................15
2.10.1Bagian-Bagian Spectrfotometer AAS dan fungsinya.....................................16
2.10.2Prinsip Kerja AAS..........................................................................................19
BAB III TINJAUAN KASUS..............................................................................20
3.1 Profil UPT Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan...............................................20
3.1.1 Visi.................................................................................................................20
3.1.2 Misi................................................................................................................20
3.1.3 Motto..............................................................................................................21
3.2 Studi Pencemaran Logam Berat Sungai Towo.......................................................21
3.3 Cara Pengambilan Data/Prosedur Penelitian..........................................................22
3.3.1 Alat.................................................................................................................22
3.3.2 Bahan.............................................................................................................23
3.3.3 Prosedur.........................................................................................................24
3.4 Analisa Data...........................................................................................................26
BAB IV PEMBAHASAN.....................................................................................30
BAB V PENUTUP................................................................................................33
5.1 Kesimpulan............................................................................................................33
5.2 Saran......................................................................................................................33
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................34
LAMPIRAN..........................................................................................................36

iii
DAFTAR TABEL

No Judul Tabel Halaman


3.1 Hasil pengukuran kurva kalibrasi logam Cd 26
3.2 Hasil pengukuran logam kadmium dalam sampel 26
3.3 Hasil pengukuran kurva kalibrasi logam Pb 27
3.4 Hasil pengukuran logam timbal dalam sampel 27
3.5 Hasil pengukuran kurva kalibrasi logam Zn 28
3.6 Hasil pengujian logam seng dalam sampel 29

iv
DAFTAR GAMBAR

No Judul Gambar Halaman


2.2 Bagian Burner dan Nebulizer 17
2.3 Lampu katoda 18
3.1 Struktur organisasi UPT Laboratorium Uji Kualitas
21
Lingkungan Kabupaten Gresik.
3.2 Kurva kalibrasi logam kadmium 26
3.3 Kurva kalibrasi logam timbal 27
3.4 Kurva kalibrasi logam seng 29

v
DAFTAR LAMPIRAN

No Judul Lampiran Halaman


1 Baku mutu air berdasarkan kelas 36
2 Pengambilan sampel dan pengujian DO, pH dan suhu 37
Sungai Towo
3 Pengujian sampel air Sungai Towo dengan AAS 37

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air memegang peranan penting di dalam kehidupan manusia dan juga
makhluk hidup lainnya. Oleh manusia air dipergunakan untuk minum, memasak,
mencuci dan mandi. Di samping itu air juga banyak diperlukan untuk mengairi
sawah, ladang, industri, dan masih banyak lagi. Pencemaran air adalah peristiwa
masuknya zat, energi, unsur, atau komponen lainnya kedalam air sehingga
menyebabkan kualitas air terganggu. Kualitas air yang terganggu ditandai dengan
perubahan bau, rasa, dan warna (Samudro, 2012).
Air merupakan komponen lingkungan yang penting bagi kehidupan. Air
merupakan kebutuhan utama bagi proses kehidupan di bumi, sehingga tidak ada
kehidupan seandainya di bumi tidak ada air. Namun demikian, air dapat menjadi
malapetaka bilamana tidak tersedia dalam kondisi yang benar, baik kualitas
maupun kuantitasnya. Air merupakan kebutuhan penting dalam proses produksi
dan kegiatan lain dalam suatu industri. Untuk itu diperlukan penyediaan air bersih
yang secara kualitas memenuhi standar yang berlaku dan secara kuantitas dan
kontinuitas harus memenuhi kebutuhan industri sehingga proses produksi tersebut
dapat berjalan dengan baik (Nurandani, 2006).
Salah satu badan air yang merupakan kekayaan sumberdaya air adalah sungai.
Sungai merupakan sebuah fenomena alam yang terbentuk secara alamiah. Fungsi
sungai adalah sebagai penampung, penyimpan irigasi dan bahan baku air minum
bagi sejumlah kota disepanjang alirannya. Sungai memiliki peranan penting dalam
kehidupan setiap makhluk hidup. Dengan perannya, air akan mempengaruhi dan
dipengaruhi oleh kondisi/komponen lainnya. Sungai mempunyai kapasitas
tertentu dan ini dapat berubah karena aktivitas alami maupun antropogenik
sehingga dibutuhkan pelestarian agar sungai dapat berjalan sesuai dengan
fungsinya (Agustira, 2013).
Kualitas air ini didasarkan pada baku mutu kualitas air sesuai kelas sungai
berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur No.2 Tahun 2008 Tentang.
Mengingat adanya bahaya dari pencemaran air sungai terhadap kesehatan dan
berdampak buruk terhadap lingkungan, maka perlu bagi petugas untuk
mengetahui berbagai parameter pencemar seperti : sifat bahan pencemar, sumber
dan distribusi, dan dampak yang mungkin terjadi juga cara pengendalian, maka
diperlukan suatu pedoman atau acuan dalam rangka meminimalkan terjadi
dampak terhadap kesehatan dan lingkungan (Wardhana, 1999).
Akibat buangan dari aktifitas rumah tangga bahkan limbah yang datang dari
daerah industri menyebabkan terganggunya ekosistem sungai. Ikan banyak yang
mati, air berubah warna, menimbulkan bau, pemandangan terganggu dan
menimbulkan masalah kesehatan manusia lainnya. Masalah tersebut timbul
dikarenakan juga ketidakmampuan daya dukung sungai terhadap limbah untuk
mengadakan degradasi limbah.
Logam berat merupakan salah satu bahan pencemar yang berbahaya
karena bersifat toksik jika dalam jumlah besar dan dapat mempengaruhi
berbagai aspek dalam perairan baik aspek ekologis maupun aspek biologi. Logam-
logam yang mencemari sungai banyak jenisnya,
diantaranya yang cukup banyak adalah kadmium (Cd) dan logam timbal
(Pb) dan logam seng (Zn) (Suhendrayatna, 2001).
Pengaruh pencemaran lingkungan Pb, Zn dan Cd terhadap kehidupan
hewan atau manusia tergantung pada jenis dan tingkat pencemaran yang
terjadi secara akut, sub akut atau kronis. Akibat akut pencemaran
lingkungan pada umumnya berupa gangguan fungsi atau kerusakan sel,
organ atau jaringan, disamping menimbulkan gangguan pada sistem
informasi pada pembelahan sel, baik somatik maupun generatif (Sumar dkk,
2011).
Analisa kadar logam Cd, Pb dan Zn ini menggunakan alat spektrofotometer.
Spektrofotometer yang digunakan untuk logam tersebut ialah Spektrofotometer
Serapan Atom (SSA). SSA merupakan metode analisa unsur secara kuantitatif
yang pengukurannya berdasarkan penyerapan cahaya dengan panjang gelombang
tertentu oleh atom logam dalam keadaan bebas (Skoog dkk, 2000).

2
Jadi dalam laporan ini akan membahas mengenai cara analisa pencemar
logam Cd, Pb dan Zn dalam air sungai dengan menggunakan alat AAS (Atomic
Aborbant Specthophotometer) atau Spektrofotometer Serapan Atom (SSA).

1.2 Rumusan Masalah


Bagaimana analisa kadar logam Cd, Pb dan Zn dalam air sungai Towo
menggunakan AAS (Atomic Absorption Spectrophotometer) dan pengaruhnya
bagi masyarakat sekitar?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui kadar logam Cd, Pb dan Zn air dalam sungai Towo
menggunakan AAS.
2. Untuk mengetahui pengaruh kandungan logam berat pada kesehatan
masyarakat

1.4 Waktu dan Tempat


Kegiatan Praktik Kerja Lapangan ini dilaksanakan pada :
Hari : Senin s/d Jum’at
Tanggal : 25 Januari 2016 s/d 20 Febuari 2016
Waktu : 07.00 – 15.30
Tempat : UPT Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan BLH Kabupaten
Gresik.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Air
Air merupakan sumber kehidupan. Seluruh kehidupan di muka bumi ini
bergantung pada keberadaan air, karena air merupakan kebutuhan dasar seluruh
makhluk hidup di bumi. Manusia memerlukan air untuk terus hidup, mulai dari
kebutuhan untuk tubuh seperti minum, untuk kebersihan seperti mandi dan
mencuci, sampai dalam mata pencaharian masing-masing seperti dalam kegiatan
pertanian maupun industri.
Air adalah semua air yang terdapat pada, di atas, ataupun di bawah
permukaan tanah, termasuk dalam pengertian ini air permukaan, air tanah, air
hujan dan air laut yang berada di darat (UU No. 7 Tahun 2004 Bab 1 Pasal 1).

2.2 Sungai
Sungai adalah alur atau wadah air alami dan/atau buatan berupa jaringan
pengaliran air di dalamnya, mulai dari hulu sampai muara, dengan dibatasi kanan
dan kiri oleh garis sempadan (PP RI No. 38 Tahun 2011 Tentang Sungai).
Jenis-jenis sungai berdasarkan debit airnya (Mulyanto, 2007) diklasifikasikan
menjadi :
a. Sungai permanen, adalah sungai yang debit airnya sepanjang tahun relatif
tetap.
b. Sungai Periodik, yaitu sungai yang pada waktu musim penghujan debit
airnya besar, sedangkan pada musim kemarau debitnya kecil.
c. Sungai Episodik, yaitu sungai yang pada musim kemarau kering dan pada
waktu musim penghujan airnya banyak.
d. Sungai Ephemeral, yaitu sungai yang hanya ada airnya saat musim hujan
dan airnya belum tentu banyak.
Wilayah sungai ialah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air dalam
satu atau lebih daerah aliran sungai dan/atau pulau-pulau kecil yang luasnya
kurang dari atau sama dengan 2000 Km2 (PP RI No. 38 Tahun 2011 Tentang
Sungai).
Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah wilayah sungai yang dipisahkan dari
wilayah lain oleh pemisah topografi yang berupa punggung bukit, dimana air
hujan yang jatuh dalam wilayah tersebut mengalir dan meresap menuju suatu
sungai dan bermuara di laut (Kementrian Kehutanan, 2013)
Secara umum suatu DAS dibagi dalam tiga wilayah, yaitu wilayah hulu,
wilayah tengah dan wilayah hilir. Ketiga wilayah tersebut memiliki karakteristik
dan fungsi yang berbeda, yaitu :
1. DAS Bagian Hulu didefinisikan sebagai daerah aliran yang terbatas pada
bagian Hulu dimana > 70% dari permukaan lahan DAS tersebut umumnya
mempunyai kemiringan lahan > 8%. Disini, aspek prioritas pemanfaatan
lahan adalah konservasi tanah dan pengendalian erosi. Secara hidrologis,
DAS Bagian Hulu biasanya membentuk daerah utama pengisian kembali
curah hujan untuk air permukaan dan air tanah dari DAS. (Screening Study
Brantas Watersheed).
2. DAS Bagian Tengah didefinisikan sebagai aliran yang terbatas pada
bagian tengah, dimana kurang lebih 50% dari permukaan lahan DAS
tersebut mempunyai kemiringan lahan < 8% serta dimana baik konservasi
tanah maupun pengendalian banjir adalah sama pentingnya. Secara
hidrologis DAS Bagian Tengah membentuk daerah utama transisi curah
hujan untuk air tanah. (Screening Study Brantas Watershed).
3. DAS Bagian Hilir didefinisikan sebagai daerah aliran yang terbatas pada
bagian Hilir, dimana kurang lebih 70% permukaan lahannya mempunyai
kemiringan < 8%. Disini, pengendalian banjir dan drainage biasanya
merupakan factor-faktor yang terabaikan dalam pengembangan tata guna
lahan. (Screening Study Brantas Watershed).
Sungai memiliki peranan penting dalam kehidupan setiap makhluk hidup.
Dengan perannya, air akan mempengaruhi dan dipengaruhi oleh
kondisi/komponen lainnya. Sungai mempunyai kapasitas tertentu dan ini dapat
berubah karena aktivitas alami maupun antropogenik sehingga dibutuhkan
pelestarian agar sungai dapat berjalan sesuai dengan fungsinya (Riyanda, Kemala
dan Jamila, 2013).

5
Kualitas air sungai dapat menurun akibat aktivitas manusia, seperti akibat
kegiatan industri yang menghasilkan limbah cair, pada umumnya limbah tersebut
dialirkan ke aliran sungai. Industri tapioka merupakan salah satu dari industri
yang cukup banyak menghasilkan limbah cair (Riyanda, Kemala dan Jamila,
2013).

2.3 Pencemaran Air


2.3.1 Definisi dan Sumber Pencemaran Air
Dalam Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 tentang Penge.olaan Kalitas
Air dan Pengendalian Pencemaran Air, pasal 1, pencemaran air didefinisikan
sebagai : masuknya dan dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi, dan atau
komponen lainnya kedalam air oleh kegiatan manusia, sehingga kualitas air turun
sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan air tidak dapat berfungsi sesuai
peruntukannya.
Pencemaran air sungai dapat terjadi karena pengaruh kualitas air limbah yang
melebihi batas baku mutu air limbah, disamping itu juga ditentukan oleh debit air
limbah yang dihasilkan. Indikator pencemaran air sungai selain secara fisik dan
kimia dapat juga secara biologis, seperti kehidupan plankton. Plankton merupakan
salah satu indikator terhadap kualitas air terhadap pencemaran (Tanjung, 1993).
Sumber bahan pencemar yang masuk ke perairan dapat berasal dari buangan
yang diklasifikasikan :
1. Point source discharges (sumber titik), yaitu sumber titik atau sumber
pencemar yang dapat diketahui secara pasti dapat berupa suatu lokasi
seperti air limbah industri maupun domestik serta saluran drainase. Air
limbah adalah sisa dari suatu hasil usaha dan atau kegiatan yang berwujud
cair (PP No.82 Tahun 2001).
2. Non point source (sebaran menyebar), berasal dari sumber yang tidak
diketahui secara pasti. Pencemar masuk ke parairan melalui run off
(limpasan) dari wilayah pertanian, pemukiman dan perkotaan (PP No.82
Tahun 2001).

6
Untuk mengetahui apakah suatu air tercemar atau tidak, diperlukan pengujian
untuk menentukan sifat-sifat air sehingga dapat diketahui apakah terjadi
penyimpangan dari batas-batas polusi air. Indikator atau tanda bahwa air
lingkungan telah tercemar adalah adanya perubahan atau tanda yang dapat diamati
melalui:
1. Adanya perubahan suhu air
2. Adanya perubahan pH atau konsentrasi ion hydrogen.
3. Adanya perubahan bau, rasa dan warna air.
4. Timbulnya endapan, koloidal, bahan terlarut.
5. Adanya mikroorganisme.
6. Meningkatnya radio aktif lingkungan (Wardhana, 1999).

2.3.2 Penyebab Pencemaran Air Sungai


Menurut Achmad Lutfi (2009:01) pada dasarnya pencemaran air sungai di
Indonesia disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya yaitu:
1. Berkembangnya Industri-Industri di Indonesia
Dewasa ini industri-industri di Indonesia semakin berkembang, baik
jumlah, teknologi, tingkat produksi maupun limbah yang di hasilkan.
Industri-industri khususnya yang berada di dekat aliran sungai cenderung
akan membuang limbahnya ke dalam sungai yang dapat mencemari
ekosistem air, karena pembuangan limbah industri ke dalam sungai dapat
menyebabkan berubahnya susunan kimia, bakteriologi, serta fisik air.
Polutan yang di hasilkan oleh pabrik dapat berupa:
Logam Berat: timbale, tembaga, seng dll.
Panas: air yang tinggi temperaturnya sulit menyerap oksigen yang pada
akhirnya akan mematikan biota air.
2. Belum Tertanganinya Pengendalian Limbah Rumah Tangga
Limbah rumah tangga yang belum terkendali merupakan salah satu faktor
yang menyebabkan pencemaran lingkungan khususnya air sungai. Karena
dari limbah rumah tangga dihasilkan beberapa zat organik dan anorganik
yang dibuang dan dialirkan melalui selokan-selokan dan akhirnya
bermuara ke sungai. Selain dalam bentuk zat organik dan anorganik, dari

7
limbah rumah tangga bisa juga membawa bibit-bibit penyakit yang dapat
menular pada hewan dan manusia sehingga menimbulkan epidemi yang
luas di masayarakat.
3. Pembuangan Limbah Pertanian Tanpa Melalui Proses Pengolahan.
Limbah pertanian biasanya dibuang ke aliran sungai tanpa melalui proses
pengolahan, sehingga dapat mencemari air sungai karena limbah pertanian
mengandung berbagai macam zat pencemar seperti pupuk dan pestisida.
Penggunaan pupuk di daerah pertanian akan mencemari air yang keluar
dari pertanian karena air ini mengandung bahan makanan bagi ganggang
dan tumbuhan air seperti enceng gondok sehingga ganggang dan
tumbuhan air tersebut mengalami pertumbuhan dengan cepat yang dapat
menutupi permukaan air dan berpengaruh buruk pada ikan-ikan dan
komponen ekosistem biotik lainnya.
Penggunaan pestisida juga dapat menggagu ekosistem air karena pestisida
bersifat toksit dan akan mematikan hewan-hewan air, burung dan bahkan
manusia.
4. Pencemaran Air Sungai Karena Proses Alam
Proses alam juga berpengaruh pada pencemaran air sungai misalnya
terjadinya gunung meletus, erosi dan iklim.
Gunung meletus dan erosi dapat membawa berbagai bahan pencemaran
salah satunya berupa endapan/sediment seperti tanah dan lumpur yang
dapat menyebabkan air menjadi keruh, masuknya sinar matahari
berkurang, dan air kurang mampu mengasimilasi sampah.
Iklim juga berpengaruh pada tingkat pencemaran air sungai misalnya pada
musim kemarau volume air pada sungai akan berkurang, sehingga
kemampuan sungai untuk menetralisir bahan pencemaran juga berkurang.

2.4 Logam Berat


Logam berat ialah benda padat atau cair yang mempunyai berat 5 gram
atau lebih untuk setiap cm³, sedangkan logam yang beratnya kurang dari 5
gram adalah logam ringan. Dalam tubuh makhluk hidup logam berat
termasuk dalam mineral “trace” atau mineral yang jumlahnya sangat sedikit.

8
Beberapa mineral trace adalah esensial karena digunakan untuk aktivitas
kerja sistem enzim misalnya seng (Zn), tembaga (Cu), besi (Fe), dan
beberapa unsur lainnya seperti kobalt (Co), mangan (Mn), dan beberapa
lainnya. Beberapa logam bersifat non- esensial dan bersifat toksik terhadap
makhluk hidup misalnya: merkuri (Hg), kadmium (Cd), dan timbal (Pb)
(Darmono, 2001).
Keberadaan logam berat di lingkungan dapat berasal dari dua sumber.
Pertama berasal dari alam dengan kadar di biosfer yang relatif kecil.
Keberadaan logam berat secara alami tidak membahayakan lingkungan.
Kedua, dari antropogenik dimana keberadaan logam berat tersebut
diakibatkan oleh aktivitas manusia, misalnya limbah industri pelapisan
logam, pertambangan, cat, pembuangan zat kendaraan berMottor, serta
barang-barang bekas seperti baterai, kaleng dan lain sebagainya (Lubis dkk
,2013).

2.5 Kadmium (Cd)


2.5.1 Definisi Kadmium (Cd)
Kadmium disimbolkan dengan Cd. Logam ini termasuk ke dalam
kelompok logam-logam golongan Transition Metal pada Tabel Periodik
unsur kimia. Mempunyai nomor atom (NA) 48 dengan bobot atau berat
atom (BA) 112.411 (Anonymous, 2006).
Kadmiun atau Cd dan bentuk garamnya banyak digunakan pada
beberapa jenis pabrik untuk proses produksinya. Industri pelapisan logam
adalah pabrik yang paling banyak menggunakan kadmium murni sebagai
pelapis, begitu juga pabrik yang membuat Ni-Cd bateri. Bentuk garam Cd
banyak digunakan dalam proses fotografi, gelas dan campuran perak, produksi
foto-elektrik, foto-konduktor, dan fosforus. Kadmium asetat
banyak digunakan pada proses industri porselen dan keramik.
Keberadaan kadmium di alam berhubungan erat dengan hadirnya Pb
dan Zn.

9
Dalam industri pertambangan Pb dan Zn, proses pemurniaannya
akan selalu memperoleh hasil sampingan kadmium yang terbuang dalam
lingkungan (Darmono, 2001). Selain itu menurut Wardhana (1995) logam
Cd atau kadmium juga dapat dijumpai pada industri eloktroplanting karena
industri ini banyak melibatkan logam Cd. Pabrik pipa plastik PVC atau poly
vinil chloride juga memakai Cd sebagai stabilator. Oleh karena itu logam Cd
mudah dijumpai di air lingkungan yang menerima buangan limbah industri.

2.5.2 Dampak Kadmium Terhadap Kesehatan


Keracunan akut dari kadmium dapat terjadi melalui oral maupun inhalasi.
Efek keracunan yang umum adalah iritasi pada saluran pencernaan dan paru-paru,
tenggorokan terasa kering, mual, muntah, salivasi dan diare serta kejang pada
perut dan sakit pada otot. Efek keracunan yang kronis ditandai dengan kehilangan
indera perasa dan penciuman, batuk, berkurangnya berat badan, gigi menjadi
kuning dan dapat juga terjadi kerusakan pada hati dan ginjal (Palar, 1994).

2.6 Timbal (Pb)


2.6.1 Defini Pb (Timbal)
Logam-logam tertentu sangat berbahaya apabila ditemukan dalam konsentrasi
yang tinggi dalam lingkungan, karena logam tersebut mempunyai sifat yang
merusak jaringan tubuh mahluk hidup, diantaranya logam Pb (timbal) (Achmad,
2004).
Logam timbal telah dipergunakan oleh manusia sejak ribuan tahun yang lalu
(sekitar 6400 SM) hal ini disebabkan logam timbal terdapat diberbagai belahan
bumi, selain itu timbal mudah di ekstraksi dan mudah dikelola. Unsur ini telah
lama diketahui dan disebutkan di kitab Exodus. Para alkemi mempercayai bahwa
timbal merupakan unsur tertua dan diasosiasikan dengan planet Saturnus. Timbal
alami, walau ada jarang ditemukan di bumi. (Sumar dkk, 2011)

10
2.6.2 Efek Timbal (Pb) Terhadap Kesehatan menurut Sudarmaji, dkk, 2006.
Paparan bahan tercemar timbal (Pb) dapat menyebabkan gangguan sebagai
berikut :
1. Gangguan Neurologi
Gangguan neurologi (susunan syaraf) akibat tercemar oleh timbal (Pb)
dapat berupa encephalopathy, ataxia, stupor dan coma. Pada anak-anak
dapat menimbulkan kejang tubuh dan neuropathy perifer.
2. Gangguan terhadap sistem reproduksi.
Logam berat timbal (Pb) dapat menyebabkan gangguan pada sistem
reproduksi berupa keguguran, kesakitan dan kematian janin. Logam berat
timbal (Pb) mempunyai efek racun terhadap gamet dan dapat
menyebabkan cacat kromosom.
3. Gangguan terhadap sistem syaraf.
Efek pencemaran timbal (Pb) terhadap kerja otak lebih sensitif pada anak-
anak dibandingkan pada orang dewas. Gambaran klinis yang timbul adalah
rasa malas, gampang tersinggung, sakit kepala, tremor, halusinasi,
gampang lupa, sukar konsentrasi dan menurunnya kecerdasan pada anak
dengan kadar timbal (Pb) darah sebesar 40-80 μg/100 ml dapat timbul
gejala gangguan hematologis. Apabila pada masa bayi sudah mulai
terpapar oleh timbal (Pb), maka pengaruhnya pada profil psikologis dan
penampilan pendidikannya akan tampak pada umur sekitar 5-15 tahun.

2.7 Seng (Zn)


2.7.1 Definisi seng (Zn)
Seng (zinc) adalah unsur kimia dengan lambang kimia Zn, nomor atom 30, dan
massa atom relatif 65,39. Seng tidak diperoleh dengan bebas di alam, melainkan dalam
bentuk terikat. Mineral yang mengandung seng di alam bebas antara lain kalamin,
franklinit, smithsonit, willenit dan zinkit (Kacaribu, 2008).
Logam seng memiliki sifat fisik dan sifat kimia yaitu mempunyai berat
molekul 161,4 mengandung satu atau tujuh molekul air hidrat, hablur transparan
6 atau jarum-jarum kecil, serbuk hablur atau butir, tidak berwarna, tidak berbau,
larutan memberikan reaksi asam terhadap lakmus. Konsentrasi Zn lebih besar dari
5 mg/L di dalam air dapat menyebabkan rasa pahit. Seng dalam air juga mungkin

11
dihasilkan dari sisa racun industri (Dirjen POM, 1995). Mulyaningsih (2009)
menyatakan bahwa pada manusia, seng merupakan logam esensial yang
dibutuhkan manusia dalam jumlah kecil yaitu kurang dari 100 mg/hari, yang
sangat berperan bagi metabolisme tubuh. Seng dapat menstimulasi aktivitas 100
macam enzim dan terlibat sebagai kofaktor pada 200 jenis enzim lainnya yang
terlibat dalam sejumlah besar enzim yang mengkatalisis reaksi metabolik yang
vital. Kekurangan asupan Zn menyebabkan rendahnya sistem imunitas dalam
tubuh (Nasution, 2004).

2.7.2 Dampak Terhadap Kesehatan


Logam Zn sebenarnya tidak toksik, tetapi dalam keadaan sebagai ion, Zn
bebas memiliki toksisitas tinggi .zinc shakes atau zinc chills disebabkan oleh
inhalasi Zn-oksida selama proses galvanisasi atau penyambungan bahan yang
mengandung Zn. Meskipun Zn merupakan unsure esensial bagi tubuh, tetapi
dalam dosis tinggi Zn dapat berbahaya dan bersifat toksik. Absopsi Zn berlebih
mampu menekan absorpsi Co dan Fe. Paparan Zn dosis besar sangat jarang
terjadi. Zn tidak diakumulasi sesuai bertambahnya waktu paparan karena Zn
dalam tubuh akan diatur oleh mekanisme homeostatik, sedangkan kelebihan Zn
akan diabsorpsi dan disimpan dalam hati (Widowati et al, 2008).
Logam seng dalam jumlah kecil tidak membahayakan tetapi dalam jumlah
yang besar dapat menyebabkan perasaan pusing, muntah. Gejala keracunan dapat
berupa iritasi saluran pencernaan, mual, muntah dan diare, tanda-tanda utama
adalah terjadinya hipokronik anemia dan gangguan pertumbuhan (Anonim, 2009).
Zn yang berlebih dan dicampurkan dalm makanan dapat menyebabkan
hidrosefalus pada hewan uji tikus dan juga akan memengaruhi metabolisme dalm
perkembangan mesoderm untuk rangka. Dosis konsumsi seng (Zn) sebanyak 2
gram atau lebih dapat menyebabkan muntah, diare, demam, kelelahan yang
sangat, anemia, dan gangguan reproduksi. Suplemen seng (Zn) bisa menyebabkan
keracunan, begitupun makanan yang asam dan disimpan dalam kaleng yang
dilapisi seng (Zn) (Almatsier, 2001 dalam Anonim, 2010 ). 

12
2.8 Dampak Pencemaran Air Sungai
Menurut Triastuti (2008) pencemaran air sungai di Indonesia membawa
dampak negatif yang beraneka ragam. Diantaranya adalah:
1. Meracuni Sumber Air Minum
Misalnya air yang tercemar oleh logam-logam berat yang masuk  ke dalam
tubuh melalui minuman dapat tertimbun dalam organ-organ tubuh seperti
ginjal, hati, limpa, saluran pencernaan lainnya sehingga mengganggu fungsi
organ tubuh tersebut. Selain itu pencemaran yang disebabkan oleh zat
radioaktif dapat menyebabkan penyakit kanker serta merusak sel dan
jaringan tubuh lainnya.  
2. Mengakibatkan Penularan Penyakit
Yaitu air yang tercemar oleh virus dan bakteri. Misalnya bakteri coli yang
dapat menyebabkan penyakit saluran pencernaan (disentri, kolera, diare,
tyfus) atau penyakit kulit.  
3. Merusak ekosistem air (membunuh ikan-ikan dan organisme dalam air
lainnya)
Yaitu disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya:
a. Bahan pencemaran organik yang tidak dapat diuraiakan oleh
mikroorganisme sehingga akan menggunung dan mencemari air
sungai yang dapat mengganggu kehidupan dan kesejahteraan makhluk
hidup di dalamnya.
b. Bahan pencemaran berupa makanan tumbuh-tumbuhan yang dapat
menyebabkan tumbuhnya alga (ganggang) dan tumbuhan air separti
enceng gondok dengan pesat sehingga menutupi permukaan air yang
mengakibatkan kadar oksigen dan sinar matahari berkurang karena
terhalang dan tidak dapat masuk ke dalam air sehingga mengganggu
kehidupan akuatik (organisme, ikan, dan tanaman dalam air).
c. Bahan pencemaran berupa kondisi (misalnya panas) yang
menyebabkan suhu air meningkat sehingga tidak sesuai untuk
kehidupan akuatik. Tanaman, ikan dan organisme yang mati ini akan
terurai menjadi senyawa-senyawa organik yang dalam proses

13
penguraiannya memerlukan banyak oksigen sehingga terjadi
penurunan kadar oksigen dalam air.
d. Bahan pencemaran berupa endapan/sedimen yang menyebabkan air
menjadi keruh, masuknya sinar matahari berkurang, air kurang
mampu mengasimilasi sampah sehingga mengganggu kehidupan
akuatik.

2.9 Spektrofotometer
2.9.1 Definisi
Spektrofotometer merupakan alat yang digunakan untuk mengukur
absorbansi dengan cara melewatkan cahaya dengan panjang gelombang tertentu
pada suatu obyek kaca atau kuarsa yang disebut kuvet. Sebagian dari cahaya
tersebut akan diserap dan sisanya akan dilewatkan. Nilai absorbansi dari cahaya
yang dilewatkan akan sebanding dengan konsentrasi larutan di dalam kuvet
(Cairns, 2009).
Bagian-bagian dari spektrofotometer :
a. Sumber Cahaya
Sebagai sumber cahaya pada spektrofotometer, haruslah memiliki
pancaran radiasi yang stabil dan intensitasnya tinggi. Sumber energi
cahaya yang biasa untuk daerah tampak, ultraviolet dekat, dan inframerah
dekat adalah sebuah lampu pijar dengan kawat rambut terbuat dari
wolfram (tungsten).
b. Monokromator
Monokromator adalah alat yang berfungsi untuk menguraikan cahaya
polikromatis menjadi beberapa komponen panjang gelombang tertentu
(monokromatis) yang bebeda (terdispersi).
c. Cuvet
Cuvet spektrofotometer adalah suatu alat yang digunakan sebagai tempat
contoh atau cuplikan yang akan dianalisis. Cuvet biasanya terbuat dari
kwars, plexigalass, kaca, plastic dengan bentuk tabung empat persegi
panjang 1x1 cm dan tinggi 5 cm. Pada pengukuran di daerah UV dipakai
cuvet kwarsa atau plexiglass, sedangkan cuvet dari kaca tidak dapat

14
dipakai sebab kaca mengabsorbsi sinar UV. Semua macam cuvet dapat
dipakai untuk pengukuran di daerah sinar tampak (visible).
d. Detektor
Peranan detektor penerima adalah memberikan respon terhadap cahaya
pada berbagai panjang gelombang. Detektor akan mengubah cahaya
menjadi sinyal listrik yang selanjutnya akan ditampilkan oleh penampil
data dalam bentuk jarum penunjuk atau angka digital (Underwood, 2002).

2.9.2 Jenis Spektrofotometer (Hadi, 2009).


Secara umum spektrofotometri dibedakan menjadi empat macam, yaitu :
a. spektrofotometer ultraviolet
b. spektrofotometer sinar tampak
c. spektrofotometer infra merah
d. spektrofotometer serapan atom
Dari 4 jenis spektrofotometer ini memiliki prinsip kerja yang sama yaitu ,
adanya interaksi antara materi dengan cahaya yang memiliki panjang gelombang
tertentu. Perbedaannya terletak pada panjang gelombang yang digunakan. Secara
sederhana Instrumen spektrofotometri yang disebut spektrofotometer terdiri dari :
sumber cahaya – monokromator – sel sampel – detektor – read out (pembaca).
Spektrofotometri merupakan suatu metoda analisa yang didasarkan pada
pengukuran serapan  sinar monokromatis oleh suatu lajur larutan berwarna pada
panjang gelombamg spesifik dengan menggunakan monokromator prisma atau
kisi difraksi dengan detektor fototube (Mathias, 2013).

2.10 AAS (Atomic Absorption Spectrophotometer) / SSA (Spektrofotometer


Serapan Atom)
Salah satu jenis dari spektrofotometer ialah Spektrofotometer Serapan Atom
(SSA). Spektrofotometri merupakan metode analisa unsur secara kuantitatif yang
pengukurannya berdasarkan penyerapan cahaya dengan panjang gelombang
tertentu oleh atom logam dalam keadaan bebas.

15
Metode Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pertama kali dikembangkan
oleh Metals. SSA ditujukan untuk mengetahui unsur logam renik didalam
sampel yang dianalisa. Spektrofotometer Serapan Atom didasarkan pada
penyerapan energi sinar oleh atom-atom netral dalam keadaan gas, untuk itu
diperlukan kalor/panas. Alat ini umumnya digunakan untuk analisa logam
sedangkan untuk non logam jarang sekali. Pada metode ini larutan sampel
diubah menjadi bentuk aerosol didalam bagian pengkabutan (nebulizer) pada alat
AAS selanjutnya diubah kedalam bentuk atom-atomnya berupa garis didalam
nyala (Aris dkk, 2011).

2.10.1 Bagian-Bagian Spectrfotometer AAS dan fungsinya (Aprilia dkk, 2015).


1. Sumber radiasi resonansi
Sumber radiasi resonansi yang digunakan adalah lampu katoda berongga
(Hollow Cathode Lamp) atau Electrodeless Discharge Tube (EDT).
Elektroda lampu katoda berongga biasanya terdiri dari wolfram dan katoda
berongga dilapisi dengan unsur murni atau campuran dari unsur murni yang
dikehendaki.
2. Atomizer
Atomizer terdiri atas Nebulizer (sistem pengabut), spray chamber dan
burner (sistem pembakar)
a. Nebulizer berfungsi untuk mengubah larutan menjadi aerosol (butir-
butir kabut dengan ukuran partikel 15 - 20 μm). Partikel-partikel kabut
yang halus kemudian bersama-sama aliran campuran gas bahan bakar,
masuk ke dalam nyala, sedangkan titik kabut yang besar dialirkan
melalui saluran pembuangan.
b. Spray chamber berfungsi untuk membuat campuran yang homogen
antara gas oksidan, bahan bakar dan aerosol yang mengandung contoh
sebelum memasuki burner.
c. Burner merupakan sistem tepat terjadi atomisasi yaitu pengubahan
kabut/uap garam unsur yang akan dianalisa menjadi atom-atom
normal dalam nyala.

16
Sumber : Aprilia, dkk.2015
Gambar 2.1 Bagian Burner dan Nebulizer
3. Monokromator
Monokromator berfungsi untuk memisahkan radiasi resonansi yang telah
mengalami absorpsi tersebut dari radiasi-radiasi lainnya. Radiasi lainnya
berasal dari lampu katoda berongga, gas pengisi lampu katoda berongga
atau logam pengotor dalam lampu katoda berongga.
4. Detektor
Detektor berfungsi mengukur radiasi yang ditransmisikan oleh sampel dan
mengukur intensitas radiasi tersebut dalam bentuk energi listrik.
5. Rekorder
Sinyal listrik yang keluar dari detektor diterima oleh piranti yang dapat
menggambarkan secara otomatis kurva absorpsi.
6. Lampu Katoda
Lampu katoda merupakan sumber cahaya pada AAS. Lampu katoda
memiliki masa pakai atau umur pemakaian selama 1000 jam. Lampu katoda
pada setiap unsur yang akan diuji berbeda-beda tergantung unsur yang akan
diuji, seperti lampu katoda Cu, hanya bisa digunakan untuk pengukuran
unsur Cu.

17
Lampu katoda terbagi menjadi dua macam, yaitu :
Lampu Katoda Monologam : Digunakan untuk mengukur 1 unsur
Lampu Katoda Multilogam : Digunakan untuk pengukuran beberapa
logam sekaligus, hanya saja harganya lebih mahal.

Sumber : Aprilia, dkk. 2015


Gambar 2.2 Lampu katoda
7. Tabung Gas
Tabung gas pada AAS yang digunakan merupakan tabung gas yang berisi
gas asetilen. Gas asetilen pada AAS memiliki kisaran suhu ± 20.000K, dan
ada juga tabung gas yang berisi gas N2O yang lebih panas dari gas asetilen,
dengan kisaran suhu ± 30.000K.
8. Ducting
Merupakan bagian cerobong asap untuk menyedot asap atau sisa
pembakaran pada AAS, agar asap yang dihasilkan oleh AAS, tidak
berbahaya bagi lingkungan sekitar.
9. Kompresor
Kompresor merupakan alat yang terpisah dengan main unit, karena alat ini
berfungsi untuk mensuplai kebutuhan udara yang akan digunakan oleh
AAS, pada waktu pembakaran atom.
10. Burner
Burner merupakan bagian paling terpenting di dalam main unit, karena
burner berfungsi sebagai tempat pancampuran gas asetilen, dan aquabides,
agar tercampur merata, dan dapat terbakar pada pemantik api secara baik
dan merata.
11. Buangan pada AAS
Buangan dihubungkan dengan selang buangan yang dibuat melingkar
sedemikian rupa, agar sisa buangan sebelumnya tidak naik lagi ke atas,

18
karena bila hal ini terjadi dapat mematikan proses pengatomisasian nyala api
pada saat pengukuran sampel, sehingga kurva yang dihasilkan akan terlihat
buruk.

2.10.2 Prinsip Kerja AAS


Prinsip kerja AAS adalah mengubah sampel yang berbentuk liquid
menjadi bentuk aerosol atau nebulae lalu bersama campuran gas bahan bakar
masuk ke dalam nyala, disini unsur yang dianalisa tadi menjadi atom-atom dalam
keadaan dasar (ground state). Lalu sinar yang berasal dari lampu katoda dengan
panjang gelombang yang sesuai dengan unsur yang uji, akan dilewatkan kepada
atom dalam nyala api. Sinar yang tidak diserap oleh atom akan diteruskan dan
dipancarkan pada detektor, kemudian diubah menjadi sinyal yang terukur. (Aprilia
dkk, 2015)
Sampel yang akan dianalisa ketika dihembus ke dalam nyala terjadi peristiwa
berikut secara berurutan dengan cepat :
1. Pengisapan pelarut yang meninggalkan residu padat.
2. Penguapan zat padat dengan disosiasi menjadi atom-atom penyusunnya,
yang mula-mula akan berada dalam keadaan dasar.
3. Atom-atom tereksitasi oleh energi termal (dari) nyala ketingkatan energi
lebih tinggi.

19
BAB III
TINJAUAN KASUS

3.1 Profil UPT Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan


UPT Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan BLH Kabupaten Gresik berdiri
sejak tahun 2012 sesuai Peraturan Bupati Gresik Nomor 11 Tahun 2012 lokasi di
jl. KH Wachid Hasyim no 17 Gresik. Pada tahun 2016 lokasi UPT Laboratorium
Uji Kualitas Lingkungan BLH Kabupaten Gresik berpindah di jl. Dr. Wahidin
Sudirohusodo No. 102 B Kecamatan Kebomas Kabupaten Gresik. UPT
Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan BLH Kabupaten Gresik sudah
mendapatkan sertifikat akreditasi dari KAN (Komite Akreditasi Nasional) pada
tahun 2014 dengan nomor LP-811-IDN.
Ruang lingkup akreditasi yang sudah diperoleh meliputi parameter Suhu, Zat
Padat Terlarut (TDS), Zat Padat Tersuspensi (TSS), pH Laboratorium, Kebutuhan
Oksigen Biologi (BOD), Kebutuhan Oksigen Kimiawi (COD), Amonia Bebas,
Kadmium Terlarut (Cd), Krom Vi, Tembaga Terlarut (Cu), Besi Terlarut (Fe),
Timbal Terlarut (Pb), Air Raksa (Hg), Seng Terlarut (Zn), Khlorida, Sulfat, Total
Coliform, Daya Hantar Listrik, Oksigen Terlarut (DO), Minyak Lemak, Krom
Total, Kekeruhan, Zat Organik.
UPT Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan BLH Kabupaten Gresik akan
menambah ruang lingkup akreditasi untuk pengujian kualitas udara ambien dan
melakukan registrasi laboratorium lingkungan.

3.1.1 Visi
Menjadi laboratorium lingkungan yang mendukung terwujudnya lingkungan
hidup yang lestari, bersih dan indah secara berkelanjutan.

3.1.2 Misi
1. Meningkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM)
2. Mewujudkan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
3. Meningkatkan sarana dan prasarana laboratorium sesuai SNI ISO/IEC
17025: 2008
3.1.3 Motto
Menjaga fungsi kualitas lingkungan hidup yang baik dan sehat.

Gambar 3.1 Struktur organisai UPT Laboratorium Uji Kualitas Lingkungan


Kabupaten Gresik.

3.2 Studi Pencemaran Logam Berat Sungai Towo


Air merupakan sumber daya alam yang diperlukan untuk hajat hidup orang
banyak, bahkan oleh semua makhluk hidup. Oleh karena itu, sumber daya air
harus dilindungi agar tetap dapat dimanfaatkan dengan baik oleh manusia serta
makhluk hidup yang lain. Pemanfaatan air untuk berbagai kepentingan harus

21
dilakukan secara bijaksana, dengan memperhitungkan kepentingan generasi
sekarang dan generasi mendatang. Sungai sebagai sumber air merupakan salah
satu sumber daya alam yang mempunyai fungsi serbaguna bagi kehidupan dan
penghidupan manusia (Mulyanto, 2007).
Saat ini, masalah utama yang dihadapi oleh sumber daya air meliputi
kuantitas air yang sudah tidak mampu memenuhi kebutuhan yang terus meningkat
dan kualitas air untuk keperluan domestik yang semakin menurun. Kegiatan
industri, domestik, dan kegiatan lain berdampak negatif terhadap sumber daya air,
antara lain menyebabkan penurunan kualitas air (Efendi, 2003).
Seiring berjalannya waktu, penduduk banyak yang mendirikan bangunan dan
melakukan aktivitas di daerah sekitar sungai dan membuang limbah domestik
serta sampah langsung ke sungai, sehingga berdampak pada pencemaran air.
Kegiatan industri yang langsung membuang limbahnya ke sungai tanpa adanya
pengolahan terlebih dahulu bisa berdampak buruk bagi lingkungan sekitar sungai
dan akhirnya menimbulkan pencemaran di sungai tersebut. Mislanya pencemaran
yang dapat diamati secara organoleptic yaitu, berubahnya warna air, dan sungai
berbau.
Kondisi tersebut terlihat pada sungai Towo yang lokasinya berada di jl.
Gubernur Suryo Kecamatan Gresik Kabupaten Gresik yang dijadikan tempat
pembuangan limbah domestik oleh warga. Saat dilakukan pengamatan secara
fisik, airnya sudah berubah warna dan banyak sampah yang ikut terbawa aliran
sungai ini. Oleh karena itu, diperlukan adanya pengujian kualitas air sungai Towo
untuk mengetahui apakah kadarnya masih memenuhi baku mutu lingkungan yang
dipersyaratkan atau tidak, pengujian yang dilakukan meliputi parameter
Kadmium, Timbal dan Seng yang mempunyai dampak merugikan bagi
lingkungan serta manusia.

3.3 Cara Pengambilan Data/Prosedur Penelitian


3.3.1 Alat
1. Spektrofotometer Serapan Atom (SSA)-nyala.
2. Lampu katoda berongga (Hollow Cathode Lamp/HCL) kadmium.
3. Lampu katoda berongga (Hollow Cathode Lamp, HCL) timbal.

22
4. Lampu katoda berongga (Hollow Cathode Lamp, HCL) seng.
5. Gelas piala 100 mL dan 250 mL.
6. Pipet volumetrik 10,0 mL dan 50,0 mL.
7. Labu ukur 50,0 mL; 100,0 mL; dan 1000,0 mL.
8. Erlenmeyer 100 mL.
9. Corong gelas.
10. Kaca arloji.
11. Pemanas listrik.
12. Seperangkat alat saring vakum.
13. Saringan membran dengan ukuran pori 0,45 pm.
14. Timbangan analitik dengan ketelitian 0,0001 g.
15. Labu semprot.

3.3.2 Bahan
1. Air bebas mineral.
2. Asam nitrat (HNO3) pekat p.a.
3. Logam kadmium (Cd) dengan kemurnian minimum 99,5 %.
4. Logam timbal (Pb) dengan kemurnian minimum 99,5%.
5. Logam seng (Zn) dengan kemurnian 99,9%
6. Gas asetilen (C2H2) HP dengan tekanan minimum 100 psi.
7. Larutan pengencer HN03 0,05 M.
8. Larutkan 3,5 mL HN03 pekat ke dalam 1000 mL air bebas mineral dalam
gelas piala.
9. Larutan pencuci HN03 5% (v/v).
10. Tambahkan 50 mL asam nitrat pekat ke dalam 800 mL air bebas mineral
ke dalam gelas piala 1000 mL, lalu tambahkan air bebas mineral hingga
1000 mL dan homogenkan.
11. Udara tekan HP atau udara tekan dari kompresor.

23
3.3.3 Prosedur
a. Pengawetan contoh uji
Bila contoh uji tidak dapat segera diuji, maka contoh uji diawetkan sesuai
petunjuk di bawah ini:
Wadah Pengawet Botol plastik (polyethylene) atau botol gelas
a. Untuk logam terlarut, saring dengan saringan
membran berpori 0,45 pm dan diasamkan dengan
HN03 hingga pH < 2
b. Untuk logam total, asamkan dengan HN03 hingga
pH < 2
Lama Penyimpanan 6 bulan
Kondisi Penyimpanan Suhu ruang

b. Pengoperasian AAS
1. Pertama-tama nyalakan saklar instrumen penguji seperti, komputer, AAS,
dan pompa udara.
2. Masuk ke progam pengujian AAS pada komputer.
3. Setelah itu, klik “connect” akan muncul daftar persiapan checklist
pengapian instrumen.
4. Setelah semua checklist bertanda hijau dan ada beberapa yang berwarna
pink, lalu buka katup asetilen, jika muncul opsi pengecekan bahan bakar
NO2 klik “tidak”.
5. Setelah itu klik “parameter” dipojok kiri atas lalu klik edit parameter,
setelah itu klik cari panjang gelombang logam yang akan diuji misalnya
logam Cd, Pb atau Zn. Serta jangan lupa atur posisi lampu katoda pada
posisi 7 (menurut buku panduan penggunaan AAS).
6. Setelah muncul panjang gelombang, untuk logam Cd panjang
gelombangnya 228,8 nm, logam Pb panjang gelombangnya 217 atau 283
nm serta logam Zn panjang gelombangnya 213,9 nm. Setelah ditemukan
panjang gelombang tersebut lalu klik “close” lalu klik “finish”.

24
7. Setelah itu hidupkan burner AAS dengan memencet dua tombol yang ada
di bagian depan AAS yang berlabel “ignite” secara bersamaan sampai api
menyala.
8. Setalah AAS menyala, pertama-tama bilas dengan blanko, dan klik “auto
zero” lalu “blank” untuk blanko lalu buat kurva kalibrasi.
9. Setelah membuat kurva kalibrasi, lalu periksa apakah koefisien kolerasi
regresi linier (r) < 0.995, bila masih dibawah maka perlu diulang dan
periksa kondisi alat sampai didapatkan koefisien kolerasi regresi linier (r)
≥ 0.995. Bila sudah maka dilanjutkan dengan menguji sampel. Setelah itu
bilas lagi dengan blanko untuk pengujian sampel.
10. Pengujian sampel dilakukan dengan pengulangan dua atau tiga kali,
semakin banyak pengulangan akan didapatkan hasil yang valid. Cara
pengujian kadar logam sampel, yakni dengan klik “start” lalu tunggu
sampai keluar hasil pembacaan logam pada sampel yang diuji.
11. Setelah melakukan pengujian semua sampel, lalu simpan hasil pengujian
di masing-masing folder logam tersebut dengan diberi nama nomor sampel
dan tanggal pengujian sampel. Setelah disimpan lalu print data parameter
hasil pengujian.
12. Setelah pengujian selesai, matikan AAS dengan menekan satu tombol
untuk mematikan, tahan tombol tersebut sampai api benar-benar mati.
Setelah api di AAS mati lalu “disconnect” AAS dari komputer, lalu
matikan komputer dan semua saklar pada komputer dan AAS serta tutup
gas asetilen.

25
3.4 Analisa Data
Setelah dilakukan pengujian di laboratorium, berikut ini didapatkan hasil
pengujian logam berat kadmium (Cd), timbal (Pb) dan seng (Zn).
1. Logam Kadmium (Cd)
Mencari kurva kalibrasi
Tabel 3.1 Hasil pengukuran larutan kurva kalibrasi logam Cd
Larutan standar Absorbansi
0.03 0.0195
0.09 0.0545
0.2 0.114
0.4 0.2185
0.8 0.4226

Dari tabel 3.1 maka didapatkan kurva kalibrasi berikut

Gambar 3.2 Kurva kalibrasi logam kadmium


Setelah itu, analisa kandungan logam kadmium dalam sampel air sungai Towo,
dan didapatkan data sebagai berikut.
Tabel 3.2 Hasil pengukuran logam kadmium dalam sampel

Pengujian ke- Absorbansi Konsentrasi


1 0.0016 -0.0010 mg/L
2 0.0015 -0.0112 mg/L

26
Catatan :
Karena kedua hasil pengujian kadar logam tersebut negatif maka, disimpulkan
kadar logam kadmium dalam sungai Towo kurang dari Method Detection Limit
(MDL) yang batasnya 0,02 mg/L.

2. Logam Pb
Mencari kurva kalibrasi
Tabel 3.3 Hasil pengukuran kurva kalibrasi logam Pb

Larutan standar Absorbansi


0.05 0.0004
0.1 0.0007
0.2 0.0025
0.8 0.0128

Dari tabel 3.3 maka didapatkan kurva kalibrasi berikut

Gambar 3.3 Kurva kalibrasi logam timbal

Setelah itu analisa kandungan logam timbal dalam sampel air sungai Towo, dan
didapatkan data sebagai berikut.
Tabel 3.4 Hasil pengukuran logam timbal dalam sampel

Pengujian ke- Absorbansi Konsentrasi


1 -0.0004 0.0274 mg/L
2 -0.0003 0.0334 mg/L

27
Rata-rata =

Menghitung Rata-rata :

Menghitung %RPD :
%RPD

= x 100

= x100

Catatan :
Karena %RPD lebih besar dair 10% maka diambil hasil pengukuran kadar logam
Pb yang terkecil. Jadi, kadar logam Pb dalam sampel sebesar 0,274 mg/L

3. Logam Zn
Mencari kurva kalibrasi
Tabel 3.5 Hasil pengukuran kurva kalibrasi logam Zn

Larutan standar Absorbansi


0.03 0.0104
0.09 0.0408
0.2 0.0883
0.4 0.1528
0.8 0.301

28
Dari tabel 3.5 didapatkan kurva kalibrasi sebagi berikut.

Gambar 3.4 Kurva kalibrasi logam seng

Setelah itu analisa kandungan logam seng dalam sampel air sungai Towo, dan
didapatkan data sebagai berikut.

Tabel 3.6 Hasil pengujian logam seng dalam sampel

Pengujian ke- Absorbansi Konsentrasi


1 -0.0004 -0.0177 mg/L
2 -0.0007 -0.0185 mg/L

Catatan :
Karena kedua hasil pengujian kadar logam tersebut negatif maka, disimpulkan
kadar logam seng dalam sungai Towo tidak terdeteksi karena lebih kecil dari
MDL logam Zn yaitu sebesar 0,013 mg/L.

29
BAB IV
PEMBAHASAN

Baku mutu lingkungan yang digunakan sebagai batas maksimum untuk kadar
atau konsentrasi suatu hasil pengujian dan bukan untuk menentukan suatu
lingkungan tercemar atau tidak. Begitu pula dengan sungai, bila kadar bahan
pencemar sudah melebihi ambang batas maksimal kadar suatu hasil pengujian
yang ditetapkan maka sungai tersebut tidak lagi berfungsi sebagaimana mestinya,
misalnya sungai tersebut digunakan sebagai sumber air untuk pengairan sawah,
untuk kebutuhan air bersih manusia, sebagai air minum, dan kebutuhan lainnya.
Masyarakat masih mengandalkan air sungai sebagai sumber air untuk
kehidupan mereka sehari-hari. Selain air sungai tersebut gratis, masyarakat juga
dapat menggunakan air sungai dengan jumlah sesuai kebutuhan mereka.
Meskipun dengan kondisi sungai yang tercemar oleh limbah industri dan limbah
domestik, air sungai tersebut dapat menimbulkan gangguan kesehatan dan
menimbulkan berbagai macam penyakit.
Masyarakat belum paham benar yang dimaksud air yang baik untuk
keperluan sehari-hari. Karena kebanyakan masyarakat masih melihat dari kondisi
fisik air tersebut, bila kelihatannya bersih maka mereka akan menggunakannya.
Mereka belum paham bila dalam air terdapat kandungan logam berat yangtidak
dapat dilihat secara kasat mata. Padahal bila mereka terus menggunakan air
tersebut untuk keperluan sehari-hari dampaknya terhadap kesehatan sangat
berbahaya. Karena dampak yang ditimbulkan oleh logam berat berjangka panjang
maka banyak warga yang masih belum paham akan bahaya tersebut.
Oleh karena itu untuk mengetahui apakah air sungai masih layak digunakan
maka diperlukan adanya pemantauan, misalnya dilakukan pengujian terhadap
kualitas sungai tersebut. Pengujian yang bisa dilakukan seperti kondisi fisik air ,
yang palingmudah diamati. Bila kondisi fisik sungai sudah buruk misalnya airnya
berbau tidak enak, warnanya tidak jernih maka bisa dilakukan pengujian tahap
selanjutnya seperti uji total bakteri dalam air dan senyawa kimia dalam air sungai
tersebut, di laboratorium lingkungan.
Pengujian yang dilakukan pada sungai Towo untuk parameter kimia logam
berat Kadmium, Timbal, dan Seng masih berada dibawah baku mutu lingkungan
yang dipersyaratkan. Kadar logam berat yang masih berada di bawah baku mutu
ini bisa dikarenakan pada titik pengambilan di sungai Towo tidak dijadikan
tempat pembuangan limbah industri yang mengandung logam berat. Lokasinya
yang lebih dekat dengan daerah pemukiman warga menjadikan parameter logam
berat masih dibawah baku mutu lingkungan.
Berikut ini pembahasan masing-masing hasil pengukuran logam berat dalam
sungai Towo.
a. Logam kadmium
Pengukuran logam kadmium dalam sungai Towo tidak didapatkan hasil
yang tinggi dan logam kadmium tersebut masih memenuhi baku mutu PP
No 81 Tahun 2001 yakni sebesar 0,01 mg/L. AAS yang digunakan untuk
mengukur kadar logam ini tidak dapat mendeteksi kandungan logam
kadmium karena absorbansi terhadap sampel yang diuji kecil sehingga
kadar logam kadmium dalam sampel pun juga kecil. Faktor lain yang
menyebabkan kadar logam kadmium yang masih dibawah baku mutu
dapat disebabkan pada titik pengambilan sampel tidak berdekatan dengan
sumber penghasil logam kadmium seperti adanya industri. Lokasi
pengambilan sampel berada di daerah yang banyak rumah warga, warung
dan adanya sekolah. Jadi kadar logam kadmium yang terkandung dalam
sungai Towo masih dibawah baku mutu lingkungan.
b. Logam timbal
Hasil pengukuran kadar logam timbal dalam sungai Towo sebesar 0,0274
mg/L, hasil pengukuran logam timbal ini masih dibawah baku mutu
lingkungan yakni sebesar 0,03 mg/L. Disebabkan karena saat pengujian
faktor absorbansi pada larutan sampel yang dibawah MDL. Namun, kadar
logam timbal ini sudah mendekati baku mutu yang ditetapkan. Ini
disebabkan, karena lokasi pengambilan sampel di sungai Towo tidak
berdekatan dengan industri yang menghasilkan limbah logam berat timbal
(Pb) sehingga kadar logam timbal masih dibawah baku mutu lingkungan.

31
c. Logam seng
Pengukuran logam seng pada sampel didapatkan hasil seperti logam
kadmium yang tidak dapat dideteksi oleh AAS. Untuk baku mutu logam
seng dalam air sungai yang ditetapkan pemerintah sebesar 0,05 mg/L.
Kadar logam seng yang tidak dapat dideteksi, disebabkan karena kecilnya
absorbansi terhadap sampel yang diuji. Faktor lain yang menyebabkan
rendahnya kadar logam seng dalam sungai Towo yaitu pada titik
pengambilan sampel lebih banyak bangunan berupa rumah warga dan
tidak terdapat industri. Meskipun warga membuang limbah domestik ke
sungai, kadar logam seng dalam limbah domestik sangat sedikit bahkan
tidak ada. Jadi, kadar logam seng dalam sungai Towo juga masih dibawah
baku mutu lingkungan yang dipersyaratkan.
Meskipun kadar logam berat kadmium, timbal dan seng masih dibawah baku
mutu. Perlu dilakukan upaya pengelolaan lingkungan agar kandungan logam
tersebut tetap dibawah baku mutu lingkungan. Pemerintah, masyarakat serta
perusahaan/industri dapat bekerja sama untuk melakukan pengelolaan lingkungan
hidup dengan tidak membuang limbah sembarangan ke sungai bagi industri dan
masyarakat. Bagi pemerintah, perlu melakukan upaya pengawasan dengan
melakukan pemantauan rutin pada sungai Towo dan menetapkan kebijakan untuk
setiap perusahan yang menghasilkan limbah melakukan pengolahan dan
pemantauna lingkungan secara rutin di lingkungan perusahaanya dan melaporkan
hasilnya ke institusi terkait.

32
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
1. Hasil pengujian kadar logam Cd, Pb dan Zn dalam sungai Towo masih
memenuhi baku mutu lingkungan yang dipersyaratkan. Terdapat parameter
lain yang dapat mendukung sungai Towo tercemar, seperti BOD, COD,
TSS, TDS, pH, suhu, kekeruhan, amoniak, dan total coliform yang secara
garis besar merupakan parameter fisika, kimia dan mikrobiologi.
2. Kegiatan yang dilakukan disekitar lokasi pengambilan sampel
mempengaruhi kualitas air sungai yang diuji.

5.2 Saran
1. Bagi instansi
a. Sebaiknya untuk pengujian sungai Towo perlu dilakukan di beberapa titik,
misalnya titik hulu bagian tengah dan di hilir, supaya benar benar
mengetahui kondisi sungai tersebeut disepanjang aliran sungai. Pengujian
di beberapa titik pengamatan juga bisa diterapkan diseluruh sungai.
b. Sebaiknya instansi segera melakukan pengujian terhadap udara, karena
dengan banyaknya industri yang memiliki cerobong asap dikhawatirkan
kondisi udara sudah tidak sesuai dengan baku mutu lingkungan yang
disebabkan oleh asap dari cerobong dan asap kendaraan.
2. Bagi praktikan
Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) perlu ditingkatkan, seperti
penggunaan jas lab ketika praktikum. Agar mencegah terjadinya hal yang
tidak diinginkan ketika melakukan pengujian.
DAFTAR PUSTAKA

Achmad R. 2004. Kimia Lingkungan. Andi. Yogyakarta

Agustira, R., Lubis, K,S, Jamillah. 2013. Kajian Karakteristik Kimia Air, Fisika
Air dan Debit Sungai Pada Kawasan DAS Padang Akibat Pembuangan
Limbah Tapioka. Jurnal Online Agroekoteknologi Vol. 1 No. 3, 615 – 625.
Retrieved from http://jurnal.usu.ac.id (Diakses Tanggal 10 Februari 2016
Pukul 17.00 WIB).

Anonim, 2009. Hutan Bakau Hilang Minamata Datang. Ecological


Observation and Wetland Cconsevation. Lembaga Kajian Ekologi dan
Konsevasi Lahan Basah.

Anonymous, 2006. Periodic Table: Cadmium. Di ambil melalui http//:


www.chemicalelements.com/elements/cd.html (Diakses pada Tanggal 14
Februari 2016)

Aprilia, D, dkk. 2015. Spektrofotometer Serapan Atom. Kediri : Fakultas Farmasi


Institut Ilmu Kesehatan Bhakti Wiyata.

Daryanto. 2004. Masalah Pencemaran. Bandung : Tarsito.

Dulhadi, Misnani. 2010. Praktikum Teknik Lingkungan Total Padatan Terlarut.


Retrieved from http://misnanidulhadi.blogspot.com (Diakses Tanggal
10Februari 2016 Pukul 20.00 WIB).

Gusnita, Dessy. 2012. Pencemaran Logam Berat Timbal (Pb) Di Udara dan
Upaya Penghapusan Bensin Bertimbal. Bandung : Berita Dirgantara.

Hafni dan Martalius. 2009. Penuntun Praktikum Instrumen Analisis. Padang.


ATIP.

Heryando Palar. 1994. Pencemaran Dan Toksikologi Logam Berat. Jakarta:


Rineka Cipta.

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 15 tahun 1996. Laporan


Pemantauan Kualitas Udara Tahun 2013. Yogyakarta : Menteri Negara
Lingkungan Hidup.

Kacaribu, K. 2008. Kandungan Kadar Seng (Zn) Dan Besi (Fe)


Dalam Air Minum Dari Depot Air Minum Isi Ulang Air Pegunungan
Sibolangit Di Kota Medan. Universitas Sumatera Utara.
Medan.

34
Masduqi, 2009. Keberlanjutan Sistem Penyediaan Air Bersih Perpipaan di
Perdesaan. Desertasi Doktor, Institut Teknologi Sepuluh Nopember,
Surabaya. Retrieved from http://personal.its.ac.id (Diakses Tanggal 18
Februari 2016 Pukul 18.37 WIB).

Mathias, Ahmad. 2013. Spektrofotometri. Solo : Exacta.

Mulyanto, dkk. 2007. Monitoring Pencemaran Logam Berat Raksa (Hg),


Kadmium (Cd), dan Timbal (Pb) di Perairan Pantai Utara Jawa Timur.
Laporan P4M No: 129/P4M/DPPML/L-331/PSL/1992. PSLH
UNIBRAW. Malang

Peraturan Pemerintah No 81 Tahun 2001. Pengelolaan Kualitas Air


Dan Pengendalian Pencemaran Air. Pemerintah Republik Indonesia.

SNI 6989.16:2009. Air dan air limbah – Bagian 16: Cara Uji
Kadmium
(Cd) Secara Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)
Nyala. Jakarta : BSN (Badan Standardisasi Nasional).

SNI 6989.7:2009. Air dan air limbah – Bagian 7: Cara Uji


Seng (Zn)
Secara Spektrofotometri Serapan Atom (SSA) Nyala.
BSN (Badan Standardisasi Nasional).

SNI 6989.8. 2009. Air dan air limbah – Bagian 8 : Cara Uji
Timbal (Pb)
Menggunakan Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)
Nyala. Jakarta : BSN (Badan Standardisasi Nasional).

Suhendryatna. 2001. Bioremoval Logam Berat Dengan Menggunakan


Mikroorganisme Suatu Kajian Kepustakaan (Heavy Metal Bioremeval By
Micriorganisme: A Literatur Study). Semarang : IKIP Semarang.

Umar. M. Tauhid. 2001. Kandungan Lpgam Berat Tembaga (Cu) Pada Air,
Sedimen, Dan Kerang Marcia Sp Di Teluk Parepare Sulawesi Selatan.

Underwood, A.L. dan Day, Jr. 2002. Analisis Kimia Kuantitatif. Jakarta :
Erlangga.

Wardhana, W.A. 1999. Dampak Pencemaran Lingkungan. Andi Offset.


Yogyakarta.

Widowati, W. 2008. Efek Toksik Logam. Yogyakarta: Penerbit Andi.

35
Wijang, Angga Kurniawan. 2012. Laporan Praktikum Kimia Spektrofotometi.
Salatiga : Fakultas Pertanian Dan Bisnis Universitas Kristen Satya
Wacana.

36
LAMPIRAN

Lampiran 1. Tabel Baku mutu air berdasarkan kelas

Kimia

Kelas
Parameter Satuan
I II III IV

6-9 6-9 6-9 5-9


pH
BOD mg/L 2 3 6 12
COD mg/L 10 25 50 100
DO mg/L 6 4 3 0
Total Fosfat sbg P mg/L 0,2 0,2 1 5
Selenium mg/L 0,01 0,05 0,05 0,05

Kadmium mg/L 0,01 0,01 0,01 0,01

Khrom (VI) mg/L 0,05 0,05 0,05 0,01

Tembaga mg/L 0,02 0,02 0,02 0,2

Besi mg/L 0,3 (-) (-) (-)

Timbal mg/L 0,03 0,03 0,03 1

Seng mg/L 0,05 0,05 0,05 2

Selenium mg/L 0,01 0,05 0,05 0,05

Kadmium mg/L 0,01 0,01 0,01 0,01

Khrom (VI) mg/L 0,05 0,05 0,05 0,01

Khlorida mg/l 600 (-) (-) (-)

Sianida mg/L 0,02 0,02 0,02 (-)


Fluorida mg/L 0,5 1,5 1,5 (-)
Nitrit sebagai N mg/L 0,06 0,06 0,06 (-)

Sulfat mg/L 400 (-) (-) (-)


Khlorin bebas mg/L 0,03 0,03 0,03 (-)

Belereng sebagai H2S mg/L 0,002 0,002 0,002 (-)


Sumber : Perda Prov. Jatim No. 2 Tahun 2008

37
Lampiran 2. Pengambilan sampel dan pengujian DO, pH dan suhu Sungai Towo

Lampiran 3. Pengujian sampel air Sungai Towo dengan AAS

38