Anda di halaman 1dari 11

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Kajian Pustaka

1. Proses Belajar Mengajar Matematika di Sekolah

Belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku pada diri individu berkat

adanya interaksi antara individu dan individu dengan lingkungannya (Usman, 1995:

5). Belajar sebagai suatu proses, ditandai dengan adanya perubahan pada diri

seseorang. Winkel (1986: 36) menyatakan bahwa belajar adalah suatu aktivitas

mental/psikis, yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungannya, yang

menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengetahuan, pemahaman, keterampilan

dan nilai sikap. Perubahan itu bersikap secara relatif, konstan dan berbekas.

Belajar adalah kegiatan yang dilakukan untuk menguasai pengetahuan,

kebiasaan, kemampuan, keterampilan dan sikap melalui hubungan timbal balik antara

proses belajar dengan lingkungannya. Selanjutnya Soejanto (1997: 21) menyatakan

bahwa belajar adalah segenap rangkaian aktivitas yang dilakukan secara sadar oleh

seseorang dan mengakibatkan perubahan dalam dirinya berupa penambahan

pengetahuan yang menyangkut banyak aspek, baik karena kematangan maupun

karena latihan. Perubahan ini memang dapat diamati dan berlaku dalam waktu relatif

lama. Perubahan yang relatif lama tersebut disertai dengan berbagai usaha, sehingga

Hudoyo (1990: 13) mengatakan bahwa belajar itu merupakan suatu usaha yang

6
7

berupa kegiatan hingga terjadinya perubahan tingkah laku yang relatif lama atau

tetap.

Dari beberapa pendapat para ahli pada intinya belajar merupakan suatu proses

untuk mencapai suatu tujuan yaitu perubahan kearah yang lebih baik. Perubahan

tersebut adalah perubahan pengetahuan, pemahaman, keterampilan dan sikap yang

bersifat menetap.

Pengertian mengajar adalah penyerahan kebudayaan berupa pengalaman-

pengalaman kecakapan kepada anak didik atau usaha mewariskan nilai-nilai

kebudayaan kepada generasi muda/penerus, sejalan dengan pendapat De Quelyu

dan Gazali dalam Abdurrahman(1990: 73) mengatakan bahwa belajar adalah

menanamkan pengetahuan pada seseorang dengan cara paling singkat dan tepat .

Usman (1995: 6) menyatakan mengajar merupakan suatu perbuatan yang

memerlukan tanggung jawab yang cukup berat, karena berhasilnya pendidikan pada

siswa sangat bergantung pada pertanggungjawaban guru dalam melaksanakan

tugasnya.

Mengajar pada prinsipnya membimbing siswa dalam kegiatan belajar

mengajar atau mengandung pengertian bahwa mengajar merupakan suatu usaha

mengorganisasi lingkungan dalam hubungannya dengan anak didik dan bahan

pengajaran yang menimbulkan proses belajar (Usman, 1995: 6). Sejalan

dengan

itu, Hamalik (2001: 8) menyatakan bahwa mengajar adalah usaha guru untuk

mengorganisasi lingkungan sehingga menciptakan kondisi belajar bagi siswa.


8

Pengertian ini mengandung makna bahwa guru dituntut untuk dapat berperan sebagai

organisator kegiatan belajar siswa dan juga hendaknya mampu memanfaatkan

lingkungan, baik yang ada di kelas maupun yang ada di luar kelas yang menunjang

kegiatan belajar mengajar.

Menurut Rusyan (1989: 27) bahwa mengajar bukan upaya guru

menyampaikan bahan pelajaran, melainkan bagaimana siswa dapat mempelajari

bahan pelajaran sesuai tujuan.

Dari pengertian belajar dan mengajar yang telah dikemukakan oleh para ahli,

dapatlah dikatakan bahwa proses belajar adalah suatu proses yang mengandung

serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang

berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. Interaksi atau

hubungan timbal balik antara guru dan siswa itu merupakan syarat utama bagi

berlangsungnya proses belajar mengajar. Interaksi dalam peristiwa belajar mengajar

mempunyai arti yang lebih luas, tidak sekedar hubungan antara guru dengan siswa,

tetapi berupa interaksi edukatif. Dalam hal ini bukan hanya penyampaian pesan

berupa materi pelajaran, melainkan penanaman sikap dan nilai pada diri siswa yang

sedang belajar.

Dalam proses belajar mengajar, keberhasilan guru dalam pengajaran

ditentukan oleh prestasi atau hasil belajar yang dicapai oleh siswa. Oleh karena itu,

pendidikan mempunyai peranan penting dan diharapkan dapat membimbing siswa

agar mereka menguasai ilmu dan keterampilan yang berguna serta memiliki sifat

positif.
9

Dalam mengajar matematika perubahan tingkah laku diarahkan pada

pemahaman konsep-konsep matematika yang akan mengarahkan individu kepada

berpikir matematis berdasarkan aturan-aturan yang logis dan sistematis.

Materi matematika disusun secara teratur dalam urutan yang logis dan

hirarkis, artinya topik matematika yang telah diajarkan merupakan prasyarat untuk

topik berikutnya. Seseorang akan lebih mudah mempelajari sesuatu bila belajar itu

didasari kepada apa yang telah diketahui oleh orang itu. Karena itu untuk

mempelajari suatu topik matematika yang baru, pengalaman belajar yang lalu dari

seseorang akan mempengaruhi terjadinya proses belajar matematika tersebut. Hudoyo

(1988: 4) menyatakan bahwa belajar matematika yang terputus-putus akan

mengganggu terjadinya proses belajar. Ini berarti bahwa belajar matematika akan

terjadi dengan lancar bila belajar itu sendiri dilakukan secara kontinu. Sehubungan

dengan itu, maka dalam mengajar guru hendaknya dapat memberikan pengetahuan

prasyarat sebagai dasar untuk mempelajari topik matematika yang diajarkan agar

dalam menyelesaikan soal-soal matematika tidak terlalu banyak mengalami kesulitan.

Berdasarkan pendapat para ahli dapat disimpulkan bahwa proses belajar

mengajar matematika adalah proses belajar mengajar yang melibatkan guru dan siswa

secara simultan, di mana perubahan tingkah laku siswa diarahkan pada pemahaman

konsep-konsep matematika yang akan mengantarkan siswa pada berpikir matematis

berdasarkan aturan-aturan yang logis dan sistematis, sedangkan guru dalam mengajar

hendaknya dapat memilih topik-topik matematika sesuai dengan urutan logis.


10

2. Prestasi Belajar Matematika

Poerwadarminta (1974: 769) mendefinisikan bahwa prestasi merupakan hasil

yang telah dicapai oleh seseorang dalam suatu usaha yang dilakukan atau dikerjakan.

Defenisi di atas sejalan dengan pendapat Winkel (1986: 102) yang menyatakan bahwa

prestasi adalah bukti usaha yang dicapai.

Istilah prestasi selalu digunakan dalam mengetahui keberhasilan belajar siswa

di sekolah. Prestasi belajar adalah suatu nilai yang menunjukan hasil yang tertinggi

dalam belajar yang dicapai menurut kemampuan siswa dalam mengerjakan sesuatu

pada saat tertentu. Selanjutnya Soejanto (1979: 12) menyatakan bahwa prestasi

belajar dapat pula dipandang sebagai pencerminan dari pembelajaran yang ditunjukan

oleh siswa melalui perubahan-perubahan dalam bidang pengetahuan/pemahaman,

keterampilan, analisis, sintesis, evaluasi serta nilai dan sikap.

Prestasi belajar siswa ditentukan oleh dua faktor yaitu intern dan ekstren.

Faktor intern merupakan faktor-faktor yang berasal atau bersumber dari siswa itu

sendiri, sedangkan faktor ekstern merupakan faktor yang berasal atau bersumber dari

luar peserta didik. Faktor intern meliputi prasyarat belajar, yakni pengetahuan yang

sudah dimiliki oleh siswa sebelum mengikuti pelajaran berikutnya, keterampilan

belajar yang dimiliki oleh siswa yang meliputi cara-cara yang berkaitan dengan

mengikuti mata pelajaran, mengerjakan tugas, membaca buku, belajar kelompok

mempersiapkan ujian, menindaklanjuti hasil ujian dan mencari sumber belajar,

kondisi pribadi siswa yang meliputi kesehatan, kecerdasan, sikap, cita-cita, dan
11

hubungannya dengan orang lain. Faktor ekstern antara lain meliputi proses belajar

mengajar, sarana belajar yang dimiliki, lingkungan belajar, dan kondisi sosial

ekonomi keluarga (Usman, 1995: 12).

Berdasarkan pengertian prestasi yang dikemukakan para ahli, maka dapat

dikatakan bahwa prestasi belajar matematika adalah tingkat penguasaan yang dicapai

siswa dalam mengikuti proses belajar mengajar matematika sesuai dengan tujuan

yang ditetapkan. Prestasi yang dicapai oleh siswa merupakan gambaran hasil belajar

siswa setelah mengikuti proses belajar mengajar dan merupakan interaksi antara

beberapa faktor.

3. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe NHT

Pembelajaran kooperatif merupakan strategi pembelajaran yang

mengutamakan adanya kerjasama antar siswa dalam kelompok untuk mencapai

tujuan pembelajaran. Para siswa dibagi ke dalam kelompok-kelompok kecil dan

diarahkan untuk mempelajari materi pelajaran yang telah ditentukan. Tujuan

dibentuknya kelompok kooperatif adalah untuk memberikan kesempatan kepada

siswa agar dapat terlibat secara aktif dalam proses berpikir dan dalam kegiatan-

kegiatan belajar. Dalam hal ini sebagian besar aktifitas pembelajaran berpusat pada

siswa, yakni mempelajari materi pelajaran serta berdiskusi untuk memecahkan

masalah.

Pembelajaran kooperatif tipe NHT merupakan salah satu tipe pembelajaran

kooperatif yang menekankan pada struktur khusus yang dirancang untuk


12

mempengaruhi pola interaksi siswa dan memiliki tujuan untuk meningkatkan

penguasaan akademik. Tipe ini dikembangkan oleh Kagen dalam Ibrahim (2000: 28)

dengan melibatkan para siswa dalam menelaah bahan yang tercakup dalam suatu

pelajaran dan mengecek pemahaman mereka terhadap isi pelajaran tersebut. Ibrahim

mengemukakan tiga tujuan yang hendak dicapai dalam pembelajaran kooperatif

dengan tipe NHT yaitu :

1. Hasil belajar akademik stuktural

Bertujuan untuk meningkatkan kinerja siswa dalam tugas-tugas akademik.

2. Pengakuan adanya keragaman

Bertujuan agar siswa dapat menerima teman-temannya yang mempunyai berbagai

latar belakang.

3. Pengembangan keterampilan sosial

Bertujuan untuk mengembangkan keterampilan sosial siswa. Keterampilan yang

dimaksud antara lain berbagi tugas, aktif bertanya, menghargai pendapat orang

lain, mau menjelaskan ide atau pendapat, bekerja dalam kelompok dan

sebagainya.

Penerapan pembelajaran kooperatif tipe NHT merujuk pada konsep Kagen

dalam Ibrahim (2000: 29), dengan tiga langkah yaitu :

a. Pembentukan kelompok

b. Diskusi masalah

c. Tukar jawaban antar kelompok.


13

Langkah-langkah tersebut kemudian dikembangkan oleh Ibrahim (2000: 29) menjadi

enam langkah sebagai berikut :

Langkah 1. Persiapan

Dalam tahap ini guru mempersiapkan rancangan pelajaran dengan membuat

Skenario Pembelajaran (SP), Lembar Kerja Siswa (LKS) yang sesuai dengan model

pembelajaran kooperatif tipe NHT.

Langkah 2. Pembentukan kelompok

Dalam pembentukan kelompok disesuaikan dengan model pembelajaran

kooperatif tipe NHT. Guru membagi para siswa menjadi beberapa kelompok yang

beranggotakan 3-5 orang siswa. Guru memberi nomor kepada setiap siswa dalam

kelompok dan nama kelompok yang berbeda. Kelompok yang dibentuk merupakan

percampuran yang ditinjau dari latar belakang sosial, ras, suku, jenis kelamin dan

kemampuan belajar. Selain itu, dalam pembentukan kelompok digunakan nilai tes

awal (pre-test) sebagai dasar dalam menentukan masing-masing kelompok.

Langkah 3. Tiap kelompok harus memiliki buku paket atau buku panduan

Dalam pembentukan kelompok, tiap kelompok harus memiliki buku paket

atau buku panduan agar memudahkan siswa dalam menyelesaikan LKS atau masalah

yang diberikan oleh guru.

Langkah 4. Diskusi masalah

Dalam kerja kelompok, guru membagikan LKS kepada setiap siswa sebagai

bahan yang akan dipelajari. Dalam kerja kelompok setiap siswa berpikir bersama

untuk menggambarkan dan meyakinkan bahwa tiap orang mengetahui jawaban dari
14

pertanyaan yang telah ada dalam LKS atau pertanyaan yang telah diberikan oleh

guru. Pertanyaan dapat bervariasi, dari yang bersifat spesifik sampai yang bersifat

umum.

Langkah 5. Memanggil nomor anggota atau pemberian jawaban

Dalam tahap ini, guru menyebut satu nomor dan para siswa dari tiap

kelompok dengan nomor yang sama mengangkat tangan dan menyiapkan jawaban

kepada siswa di kelas.

Langkah 6. Memberi kesimpulan

Guru bersama siswa menyimpulkan jawaban akhir dari semua pertanyaan

yang berhubungan dengan materi yang disajikan.

Ada beberapa manfaat pada model pembelajaran kooperatif tipe NHT

terhadap siswa yang hasil belajar rendah yang dikemukakan oleh Lundgren dalam

Ibrahim (2000: 18), antara lain adalah :

1. Rasa harga diri menjadi lebih tinggi

2. Memperbaiki kehadiran

3. Penerimaan terhadap individu menjadi lebih besar

4. Perilaku mengganggu menjadi lebih kecil

5. Konflik antara pribadi berkurang

6. Pemahaman yang lebih mendalam

7. Meningkatkan kebaikan budi, kepekaan dan toleransi

8. Hasil belajar lebih tinggi.


15

B. Kerangka Berpikir

Untuk meningkatkan prestasi belajar siswa terhadap mata pelajaran

matematika, guru harus mampu menciptakan suasana belajar yang optimal dengan

menerapkan berbagai model pembelajaran.

Dalam pembelajaran matematika, salah satu hal yang harus diperhatikan oleh

guru dalam mengajarkan suatu pokok bahasan adalah pemilihan model pembelajaran

yang sesuai dengan materi yang diajarkan, karena melihat kondisi siswa yang

mempunyai karakteristik yang berbeda antara satu dengan yang lainnya dalam

menerima materi pelajaran yang disajikan guru di kelas, ada siswa yang mempunyai

daya serap cepat dan ada pula siswa yang mempunyai daya tanggap yang lama.

Menyikapi kenyataan ini, penulis menilai perlu digunakan model

pembelajaran kooperatif dengan tipe NHT, yaitu membagi siswa dalam beberapa

kelompok yang terdiri dari 5 orang siswa dan setiap kelompok mempunyai tingkat

kemampuan yang beragam, ada yang pintar, sedang, dan ada pula yang tingkat

kemampuannya kurang. Kemudian setiap anggota kelompok diberikan tanggung

jawab untuk memecahkan masalah atau soal dalam kelompoknya dan diberikan

kebebasan mengeluarkan pendapat tanpa merasa takut salah. Oleh karena itu tidak

tampak lagi mana siswa yang unggul karena semuanya berbaur dalam satu kelompok

dan sama-sama bertanggung jawab terhadap kelompoknya tersebut. Dengan

demikian, untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa kelas VIII1 SMP

Negeri 1 Batuatas khususnya pada pokok bahasan sistem persamaan linear dua
16

peubah, guru perlu menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam

mengajarkan pokok bahasan tersebut karena daya serap siswa dalam menerima materi

pada pokok bahasan sistem persamaan linear dua peubah tidak sama dan diharapkan

dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT setiap siswa akan mempunyai

tingkat kemampuan yang relatif sama terhadap materi sistem persamaan linear dua

peubah dan pada akhirnya prestasi belajar siswa akan lebih baik.

E. Hasil Penelitian yang Relevan

Hasil penelitian yang relevan dengan penelitian ini adalah hasil penelitian

yang dilakukan oleh Wa Sinar (2003: 43) yang menyimpulkan bahwa melalui model

pembelajaran kooperatif tipe NHT dapat meningkatkan pemahaman siswa

dalam belajar matematika. Syamsidar (2004: 36) menyimpulkan bahwa dengan

menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe NHT kemampuan siswa kelas I3

semester I SLTP Negeri 2 Raha dalam memahami konsep operasi hitung pada

bilangan bulat dapat ditingkatkan.

F. Hipotesis Tindakan

Berdasarkan kajian teori, maka hipotesis tindakan penelitian ini adalah:

“Dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Heads

Together) prestasi belajar matematika siswa pada pokok bahasan sistem persamaan

linear dua peubah siswa kelas VIII1 SMP Negeri 1 Batuatas dapat ditingkatkan”.