Anda di halaman 1dari 38

LAPORAN AKTUALISASI

NILAI NILAI DASAR APARATUR SIPIL NEGARA

Judul :

“PERAN APOTEKER DALAM MENINGKATKAN MUTU PELAYANAN


KEFARMASIAN DI PUSKESMAS KARANG TALIWANG”

Disusun oleh :

Nama : Glendy Rezfi Pradhana, S.Farm.,Apt


NIP : 19890402 201903 1 002
Kelas : B
Gol/ Angkatan : III/b
Jabatan : Apoteker Ahli Pertama
Unit Kerja : Puskesmas Karang Taliwang
Coach : H. Prasetya Utama,SKM, M.Kes
Mentor : Andi Supriyadi, SKM

BADAN KEPEGAWAIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA KOTA


MATARAM
POLA KEMITRAAN DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH PROVINSI NUSA
TENGGARA BARAT
2019

HALAMAN PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR ASN

i
Judul : Peran Apoteker Dalam Meningkatkan Mutu Pelayanan Kefarmasian Di
Puskesmas Karang Taliwang
Penulis : Glendy Rezfi Pradhana, S.Farm.,Apt
No Absen : 12

Telah diperiksa dan disetujui untuk diseminarkan

Mataram 11 Oktober 2019


Penulis

Glendy Rezfi Pradhana, S.Farm.,Apt


NIP : 19890402 201903 1 002

Mentor Coach

Andi Supriyadi, SKM H. Prasetya Utama,SKM, M.Kes


NIP : 19760217 199803 1 005 NIP : 19680121 199203 1 003

PENGESAHAN
KERTAS KERJA AKTUALISASI NILAI DASAR ASN

ii
Kertas Kerja Aktualisasi Nilai Dasar ASN ini telah diseminarkan pada Badan Kepegawaian dan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Kota Mataram bekerjasama dengan Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat
Pada Hari : Rabu
Tanggal : 20 November 2019
Kemudian telah diperbaiki sesuai dengan saran/komentar pembahasan pada saat seminar dan
pengarahan dari penguji, mentor dan coach.

Mataram, 20 November 2019

Mentor, Coach,

ANDI SUPRIYADI, SKM H. PRASETYA UTAMA,SKM, M.Kes


NIP. 19760217 199803 1 005 NIP. 19680121 199203 1 003

Mengetahui

Penguji, KEPALA BADAN PENGEMBANGAN


SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH
PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT,

IRWAN RAHADI, SSTP, MM Drs. TRI BUDIPRAYITNO, M.Si


NIP. 19770103 199511 1 001 NIP. 19681016 198803 1 003

iii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikumWr. Wb.

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa yang telah

melimpahkan rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Aktualisasi

Nilai-Nilai Dasar ASN di Hotel Graha Ayu guna memenuhi salah satu syarat dalam

menyelesaikan Latihan Dasar CPNS angkatan XIV di Kota Mataram.

Laporan ini dapat terwujud atas bimbingan, pengarahan dan bantuan dari berbagai pihak

yang tidak bisa disebutkan satu persatu. Dalam kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan

terima kasih kepada :

1. Ibu B. Nelly Kusumawati M., SE., M.Ak. selaku Kepala Badan Kepegawaian dan

Pengembangan Sumber Daya Manusia Kota Mataram

2. Bapak Drs. Tri Budiprayitno, M.Si. selaku Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya

Manusia Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat

3. Ibu Dra. Baiq Noviana Indriani, M.M. selaku narasumber yang memberikan masukan

yang membangun

4. H. Prasetya Utama,SKM, M.Kes selaku Coach yang telah banyak memberikan

bimbingan, arahan dan dorongan bagi penyempurnaan dan penyelesaian laporan

rancangan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN.

5. Andi Supriyadi, SKM selaku Kepala Sub Bagian Tata Usaha Puskesmas Karang

Taliwang dan juga Mentor yang telah memberikan saran dan masukkan selama kegiatan

iv
6. Orang tua dan anak yang selalu memberikan dukungan dan doa demi kesuksesan penulis

dalam menjalankan amanah.

7. Bapak dan ibu Widya Iswara yang telah memberikan ilmu pengetahuan, bimbingan serta

arahan selama pelatihan dasar dan membantu dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi.

8. Rekan-Rekan kerja di Puskesmas Karang Taliwang yang telah bersedia membantu dan

bekerjasama selama masa kegiatan aktualisasi

9. Rekan-rekan sesama peserta pelatihan dasar golongan XIV di Lingkup Pemerintah Kota

Mataram.

Penulis menyadari bahwa Laporan aktualisasi ini masih banyak kekurangan karena

keterbatasan pengetahuan dan pengalaman yang penulis miliki. Oleh karena itu, penulis

mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari semua pihak sehingga dalam

penulisan selanjutnya dapat lebih baik.

Demikian Laporan Aktualisasi ini kami buat untuk menjadi pembelajaran penulis dalam

melaksanakan Diklatsar dan Prajabatan CPNS Lingkup Pemerintahan Kota Mataram.

Penulis

Glendy Rezfi Pradhana,S.Farm.,Apt

v
DAFTAR ISI
RANCANGAN AKTUALISASI............................................................................i
HALAMAN PERSETUJUAN...............................................................................ii
PENGESAHAN....................................................................................................iii
KATA PENGANTAR...........................................................................................iv
DAFTAR ISI.........................................................................................................vi
DAFTAR TABEL................................................................................................vii
BAB I.....................................................................................................................1
PENDAHULUAN..................................................................................................1
A. Latar Belakang............................................................................................1
B. Tujuan..........................................................................................................2
C. Ruang Lingkup Aktualisasi.........................................................................3
BAB II....................................................................................................................4
PENETAPAN ISU................................................................................................4
A. Identifikasi Isu.............................................................................................4
B. Analisis dan Pemilihan Isu..........................................................................4
C. Dampak Isu..................................................................................................7
D. Pemecahan Isu.............................................................................................7
BAB III...................................................................................................................9
RANCANGAN AKTUALISASI...........................................................................9
A. Deskripsi Organisasi..................................................................................10
B. Nilai-Nilai Dasar Profesi ASN..................................................................14
C. Rancangan Kegiatan..................................................................................19
D. Jadwal Rencana Pelaksanaan.....................................................................29
BAB IV................................................................................................................ 31
CAPAIAN AKTUALISASI................................................................................ 31
BAB V ................................................................................................................ 43
PENUTUP........................................................................................................... 43
A. Kesimpulan .............................................................................................. 43
B. Saran ........................................................................................................ 44
A. Rekomendasi ........................................................................................... 44
LAMPIRAN........................................................................................................ 46
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................48

vi
DAFTAR TABEL
Tabel 1 . Analisis Isu Alat Bantu APKL.................................................................5
Tabel 2.Analisis Isu Alat Bantu USG.....................................................................7
Tabel 3.Indikator ANEKA......................................................................................6
Tabel 4.Rancangan Kegiatan................................................................................19
Tabel 5. Timeline Kegiatan Aktualisasi................................................................30
Tabel 6. Konsultasi dan Sosialisasi Terkait Rancangan Aktualisasi.....................31
Tabel 7. Membuat Resep yang di lengkapi Evaluasi Mutu Farmasi.....................33
Tabel 8. Membuat etiket obat................................................................................35
Tabel 9. Melakukan Skrining Resep dan Pemberian Etiket..................................36
Tabel 10. Melakuan Pelayanan Informasi Obat....................................................38
Tabel 11. Membuat daftar obat yang termasuk dalam LASA dan High Alert .....39
Tabel 12. Melakukan labeling pada obat LASA dan High Alert .........................41

vii
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan pegawai

pemerintahan dengan perjanjian kerja (P3K) yang bekerja pada instansi pemerintahan. Pengertian

tersebut sesuai dengan Undang – Undang no 5 tahun 2014. Peran Aparatur Sipil Negara (ASN) sudah

ditetapkan pada UU no 5 tahun 2014 pasal 12, yaitu “Sebagai perencana, pelaksana dan pengawas

penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan pembangunan nasional, melalui pelaksanaan

kebijakan dan pelayanan publik yang profesional, bebas dari intervensi politik, serta bersih dari

praktik korupsi, kolusi dan nepotisme.

Peraturan LAN Nomor 12 Tahun 2018 Pasal 5 ayat (1) dan (2), Pelatihan Dasar
CPNS bertujuan untuk mengembangkan kompetensi CPNS yang dilakukan secara
terintegrasi. Kompetensi ini diukur berdasarkan kemampuan menunjukkan sikap perilaku
bela negara; mengaktualisasikan nilai-nilai dasar PNS dalam pelaksanaan tugas jabatannya;
mengaktualisasikan kedudukan dan peran PNS dalam kerangka NKRI; dan menunjukkan
penguasaan Kompetensi Teknis yang dibutuhkan sesuai dengan bidang tugas.
Berdasarkan pertimbangan tersebut maka dilakukan inovasi dalam penyelenggaraan
pelatihan dasar yang memungkinkan peserta untuk mampu menginternalisasikan nilai-nilai
dasar profesi PNS yang diberikan dalam pembelajaran di tempat diklat yaitu on-campus
kemudian mengaktualisasikan hasil pembelajaran on-campus saat kembali ke tempat kerja
(off-campus).

Menurut UU nomor 75 tahun 2014, Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan


yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat (UKM) dan upaya kesehatan
perseorangan (UKP) tingkat pertama, yang mengutamakan upaya promotif (promosi) dan
preventif, (pencegahan) untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-
tingginya. Pelayanan kefarmasian di puskesmas harus dilakukan oleh tenaga kesehatan yang
memiliki kompetensi dan kewenangan untuk melakukan pekerjaan kefarmasian. Tenaga
kefarmasian di Puskesmas Karang Taliwang terdiri dari satu orang Apoteker dan dua orang
Tenaga Teknis Kefarmasian/TTK.

viii
Berdasarkan PMK No. 74 Tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di
Puskesmas, Apoteker memiliki tugas melakukan pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan
Medis Habis Pakai serta pelayanan farmasi klinik. Kegiatan ini meliputi perencanaan
kebutuhan, permintaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian,
pencatatan, pelaporan, dan pengarsipan, pemantauan dan evaluasi pengelolaan.
Sebagai ASN yang bertugas menjadi Apoteker dalam bidang pelayanan farmasi maka
sudah sepantasnya saya mengimplementasikan nilai-nilai dasar ASN dalam kegiatan
pelayanan farmasi di puskesmas dalam rangka peningkatan serta pengendalian mutu
pelayanan sebagai salah satu tugas pokok Aparatur Sipil Negara (ASN) yang disebutkan
dalam UU No. 5 tahun 2014 tentang ASN adalah sebagai pelayan publik.
Dengan demikian perlu dibangun ASN yang memiliki integritas, professional, netral dan
bebas dari intervensi politik, bersih dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme.Serta mampu
menyelenggarakan pelayanan publik bagi masyarakat dan mampu menjalankan peran sebagai
unsur perekat persatuan dan kesatuan bangsa berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.Nilai-
nilai tersebut kemudian tertuang sebagai nilai dasar ASN yang meliputi Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika publik, Komitmen mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA).
Nilai-nilai dasar tersebut menjadi acuan dalam pelaksanaan kegiatan pelayanan farmasi
yang saya lakukan di Puskesmas Karang Taliwang..Sehingga diharapkan dapat membentuk
ASN yang berkarakter dan professional sesuai bidang masing-masing demi mewujudkan
pelayanan yang optimal bagi masyarakat umum.

B. Tujuan
Pelaksanaan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN betujuan untuk membentuk ASN yang
profesional dan berkarakter kuat yaitu ASN yang mampu menerapkan nilai ANEKA
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi dalam melakukan
pelayanan publik. Selain itu ASN juga harus menjunjung tinggi standar etika dalam melayani
masyarakat dan menamkan rasa cinta tanah air dalam bekerja.

1. Bagi Peserta
Tujuan aktualisasi bagi peserta adalah:
a. Sebagai prasyarat kelulusan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil
Golongan III Tahun Anggaran 2019 dengan pola baru,

ix
b. Membentuk ASN yang memiliki integritas, profesional, netral dan bebas dari
intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme.Hal tersebut
dapat dibentuk dengan menginternalisasikan nilai-nilai ANEKA serta mengerti
kedudukan dan perannya sebagai ASN dalam NKRI.
2. Bagi Organisasi
Tujuan dari aktualisasi nilai-nilai dasar ASN bagi organisasi adalah:
a. Untuk menciptakan lingkungan kerja yang mencerminkan nilai-nilai ANEKA
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi).
b. Meningkatkan mutu pelayanan farmasi di Puskemas Karang Taliwang dengan
penerapan nilai dasar ANEKA
C. Ruang Lingkup Aktualisasi
Sasaran Kerja Pegawai (SKP)
Kegiatan ini diharapkan nantinya dapat terlaksana di lingkungan kerja penulis
yaitu UPT Puskesmas Karang Taliwang dimulai dari tanggal 14 Oktober 2019 sampai
18 November 2019, sesuai dengan Jabatan Fungsional Apoteker dan Angka Kreditnya,
yaitu berkaitan dengan pelayanan kefarmasian. Diharapkan nantinya aspek-aspek atau
kegiatan tersebut dapat terlaksana di UPT Puskesmas Karang Taliwang dengan
terwujudnya nilai-nilai ANEKA disetiap aspek-aspek kegiatan yaitu Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi.

Ruang lingkup kegiatan aktualisasi ini sebagai berikut :

1. Dilaksanakan dari tanggal 14 Oktober 2019 -18 November 2019


2. Pelaksanaan kegiatan dilaksanakan di Puskesmas Karang Taliwang
3. Penerapan kegiatan dibatasi pada penjabaran nilai-nilai dasar profesi ASN yang
meliputi Akuntbalitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi
(ANEKA).
4. Konsultasi dengan kepala puskesmas, dan sosialisasi dengan rekan sejawat tenaga
tekhnis kefarmasian terkait persiapan pelaksanaan aktualisasi

x
BAB II

PENETAPAN ISU

A. Identifikasi Isu
Isu adalah sebuah masalah yang muncul pada sebuah instansi akibat dari
kesenjangan antara realita (kondisi saat ini) dengan kondisi ideal (harapan para
stakeholder).Rancangan aktualisasi ini dimulai dengan mengidentifikasi isu yang muncul
pada instansi kerja penulis, yaitu Unit Farmasi Puskesmas Karang Taliwang. Isu muncul
dari berbagai sumber, yaitu : 1) Hasil observasi dan pengalaman penulis selama masa
percobaan (CPNS), 2) Tugas pokok dan fungsi penulis sebagai Apoteker dan 3) Sasaran
kinerja pegawai.

Beberapa isu yang muncul dari sumber di atas kemudian di inventarisir dengan
mengkategorikannya ke dalam tiga prinsip ASN yaitu: 1) Manajemen ASN. 2) Pelayanan
publik, dan 3) Whole of Government (WoG). Langkah selanjutnya adalah
mengkonsultasikan isu yang telah teridentifikasi kepada rekan sejawat, coach, dan
mentor, kemudian dapat dianalisis secara mendalam sehingga terpilihlah sebuah core
issue.

Berdasarkan alur tersebut, maka didapatkanlah isu yang telah diidentifikasi dan
terkategorisasi dengan prinsip ASN, sebagai berikut :
1. Kurang Optimalnya pelayanan kefarmasian di Puskesmas Karang Taliwang
2. Kurang baik dan jelas nya Pemberian label dan etiket obat kepada pasien
3. Belum adanya survey kepuasan pasien di pelayanan farmasi
4. Tidak diterapkannya pelayanan farmasi klinis berupa visite pada pasien rawat inap
5. Kurang optimalnya sistem distribusi obat kepada pasien rawat inap

B. Analisis dan Pemilihan Isu


Penetapan isu strategis yang akan diangkat dalam kegiatan aktualisasi ini
memerlukan satu pemilihan isu. Pemilihan isu dilakukan dengan memberikan penilaian
dan skala prioritas utuk setiap isu yang telah diidentifikasi sebelumnya. Analisis

xi
pemilihan isu yang digunakan dalam kegiatan ini adalah menggunakan dual alat bantu
penetapan kriteria kualitas isu. Kriteria pertama adalah APKL (Aktual, Problematik,
Kekhalayakan, dan Kelayakan).
Berdasarkan definisi operasional isu yang telah ditetapkan, akan menggambarkan
kesenjangan antara kondisi realita dan kondisi ideal yang diharapkan oleh stakeholder.
Hasil penilaian berdasarkan alat bantu penetapan kriteria APKL dapat dilihat pada tabel
berikut.
Tabel 1 . Analisis Isu Alat Bantu APKL

No ISU kriteria ISU Total Rangking


Skor
A P K L
1 Kurang Optimalnya 5 4 4 5 18 I
pelayanan kefarmasian di
Puskesmas Karang
Taliwang
2 Kurang baik dan jelas nya 3 3 4 3 13 V
Pemberian label dan etiket
obat kepada pasien
3 Belum adanya survey 4 3 3 4 14 IV
kepuasan pasien di
pelayanan farmasi
4 Tidak diterapkannya 3 4 4 4 15 III
pelayanan farmasi klinis
berupa visite pada pasien
rawat inap
5 Kurang optimalnya sistem 4 4 4 4 16 II
distribusi obat kepada
pasien rawat
Keterangan berdasarkan skala likert 1-5 (5 = sangat besar, 4 = besar, 3 = sedang, 2 =
kecil, 1 = sangat kecil )
A : Aktual
P : Problematika
K : Kekhalayakan

xii
L : Layak

Kriteria selanjutnya untuk menentukan isu yang akan diangkat dilakukan dengan
menggunakan USG (Urgency, Serious-ness dan Growth). Metode USG merupakan salah satu
cara untuk menentukan urutan prioritas isu dengan metode skoring. Metode ini
memperhatikan urgensi dari isu tersebut harus segera ditindaklanjuti.Kriteria USG
dikategorikan ke dalam rentang penilaian skala Likert 1-5 dengan ketentuan semakin besar
nilainya, maka semakin strategis isu tersebut harus diselesaikan.Variabel dari metode USG
dapat dijabarkan sebagai berikut:
- Urgency, artinya seberapa mendesak suatu isu harus dibahas, dianalisis dan
ditindaklanjuti.
- Seriousness merujuk pada seberapa serius suatu isu harus dibahas dikaitkan dengan
akibat yang ditimbulkan.
- Growth merujuk pada seerapa kemungkinan memburuknya isu terseut jika tidak
ditangani.
Tabel 2.Analisis Isu Alat Bantu USG

No
Isu/Permasalahan U S G Total
.
1. Kurang Optimalnya pelayanan 5 4 5 14
kefarmasian di Puskesmas Karang
Taliwang
2. Kurang optimalnya sistem distribusi 4 4 4 12
obat kepada pasien rawat
3. Tidak diterapkannya pelayanan farmasi 4 4 5 13
klinis berupa visite pada pasien rawat
inap

Keterangan berdasarkan skala likert 1-5 (5 = sangat besar, 4 = besar, 3 = sedang, 2 =


kecil, 1 = sangat kecil )

xiii
Urgency Serious Growth
5 Sangat mendesak Sangat berpengaruh Sangat berdampak
4 Mendesak Berpengaruh Berdampak
3 Cukup mendesak Cukup berpengaruh Cukup berdampak
2 Tidak mendesak Tidak berpengaruh Tidak berdampak
1 Sangat tidak Sangat tidak Sangat tidak
mendesak berpengaruh berdampak

hasil analisis menggunakan APKL dan USG maka isu yang diangkat adalah “ Peran Apoteker
Dalam Meningkatkan Mutu Pelayanan Kefarmasian Di Puskesmas Karang Taliwang “

C. Dampak Isu
a. Timbul resiko menurunnya kualitas obat yang dapat disebabkan oleh tidak dilakukan
monitoring dan evaluasi penyimpanan sediaan farmasi.
b. Kesalahan dalam pengambilan, penyiapan obat untuk pasien rawat jalan
c. Dapat menurunkan kualitas pelayanan Puskesmas
d. KTD ( kejadian yang tidak diharapkan ) yang dapat mengancam keselamatan pasien
e. Kepuasan pasien terhadap pelayanan kefarmasian di puskesmas karang taliwang menurun

D. Pemecahan Isu

Berdasarkan isu atau permasalahan diatas, penulis memberikan pemecahan masalah


sebagai berikut :

1. Melakukan konsultasi kepada kepala UPT Puskesmas dan sosialisasi kepada tenaga
kefarmasian yang ada di puskesmas Karang Taliwang
2. Membuat resep yang dilengkapi dengan form kelengkapan administrasi, pencatatan
respond time pengerjaan resep, list pemberian informasi obat dan survey kepuasan pasien
3. Membuat etiket obat yang informasi obat nya lebih jelas
4. Melakukan Skrining Resep dan pemberian etiket
5. Melakukan Pelayanan Informasi Obat melalui media cetak ( Leaflet )
6. Membuat daftar obat yang termasuk dalam LASA dan High Alert
7. Melakukakan Labeling pada Obat yang termasuk dalam LASA dan High Alert

xiv
Label sangat diperlukan dalam proses penyimpanan obat untuk mengurangi
kesalahan pengambilan obat. Obat kategori LASA ( Look A like Sound A Like ) pelabelan
Look A Like di tempel menggunakan stiker pada masing-masing obat yang mempunyai
bentuk rupa yang sama, pelabelan Sound A Like dengan cara huruf yang berbeda ditulis
dengan huruf kapital. Contoh OMEprazole dengan LANSOprazole. Selain itu juga obat
high alert dan Elektrolit Pekat perlu diberikan pelabelan karena beresiko tinggi
menyebabkan hal yang fatal apabila salah pemberian obat, pelabelannya menggunakan
stiker pada masing-masing obat yang termasuk high alert dan Elektrolit Pekat.

xv
BAB III

RANCANGAN AKTUALISASI

A. Deskripsi Organisasi
1. Nama Organisasi, Visi, Misi dan Nilai Organisasi
 Nama Organisasi
Puskesmas Karang Taliwang merupakan Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD)
yang berlokasi di Jl. Ade Irma Suryani no.60, Kecamatan Cakranegara Kota
Mataram
 Visi
Terwujudnya Pelayanan Kesehatan bermutu di Puskesmas Karang Taliwang menuju
Kecamatan Cakranegara Sehat 2020
 Misi
1. Mewujudkan pelayanan kesehatan bermutu dalam upaya kesehatan
perorangan (UKP) dan upaya kesehatan masyarakat (UKM) melalui
mekanisme akreditasi puskesmas.
2. Mewujudkan sistem manajemen pelayanan kesehatan yaang bermutu baik
dibidang administrasi, ketatausahaan, maupun kepemimpinan.
3. Mewujudkan sumber daya manusia yang bermutu dan profesional dalam
mendukung pelayanan kesehatan melalui upaya pendidikan, pelatihan dan
pengembangan tenaga kesehatan serta pemberdayaan tenaga kesehatan
4. Mewujudkan kemandirian masyarakat diwilayah kerja dalam bidang
kesehatan melalui pemberdayaan potensi yang ada.

 Motto
Motto Puskesmas Karang Taliwang adalah “Melayani Sepenuh Hati”
 Tata Nilai
Kreatif Aman RAmah bertaNGgungjawab TerAmpil Lugas berIntelektualitas
berWAwasan meNGayomi

xvi
2. Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi
a. Tugas Pokok
UPTD Puskesmas memiliki tugas pokok antara lain :

1. Mengumpulkan, mengolah data dan informasi, menginventarisasi permasalahan serta


melaksanakan pemecahan permasalahan yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan
masyarakat;
2. Merencanakan, melaksanakan, mengendalikan, mengevaluasi dan melaporkan
kegiatan Puskesmas;
3. Menyiapkan bahan kebijakan, bimbingan dan pembinaan serta petunjuk teknis sesuai
bidang tugasnya;
4. Melaksanakan upaya kesehatan masyarakat;
5. Melaksanakan upaya kesehatan perorangan;
6. Melaksanakan pelayanan upaya kesehatan/ kesejahteraan ibu dan anak, Keluarga
Berencana, perbaikan gizi, perawatan kesehatan masyarakat, pencegahan dan
pemberantasan penyakit, pembinaan kesehatan lingkungan, penyuluhan kesehatan
masyarakat, usaha kesehatan sekolah, kesehatan olah raga, pengobatan termasuk
pelayanan darurat karena kecelakaan, kesehatan gigi dan mulut, laboratorium
sederhana, upaya kesehatan kerja, kesehatan usia lanjut, upaya kesehatan jiwa,
kesehatan mata dan kesehatan khusus lainnya serta pembinaan pengobatan
tradisional;
7. Melaksanakan pembinaan upaya kesehatan, peran serta masyarakat, koordinasi
semua upaya kesehatan, sarana pelayanan kesehatan, pelaksanaan rujukan medik,
pembantuan sarana dan pembinaan teknis kepada Puskesmas Pembantu, unit
pelayanan kesehatan swasta serta kader pembangunan kesehatan;
8. Melaksanakan pengembangan upaya kesehatan dalam hal pengembangan kader
pembangunan di bidang kesehatan dan pengembangan kegiatan swadaya masyarakat
di wilayah kerjanya;
9. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan dalam rangka sistem informasi kesehatan;
10. Melaksanakan ketatausahaan dan urusan rumah tangga UPT;
11. Melaksanakan analisis dan pengembangan kinerja UPTD;

xvii
12. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas.
b. Fungsi
UPTD Puskesmas memiliki fungsi :
1. Menjadi Pusat pembangunan kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya
2. Melakukan Pembinaan terhadap masyarakat terkait peningkatan kemampuan untuk
pola hidup sehat di wilayah kerjanya
3. Melakukan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu.

Tugas Puskesmas

Untuk melaksanakan fungsi – fungsi tersebut di atas, UPTD Puskesmas mempunyai

tugas:

1. Mengumpulkan, mengolah data dan informasi, menginventarisasi permasalahan

serta melaksanakan pemecahan permasalahan yang berkaitan dengan pelayanan

kesehatan masyarakat;

2. Merencanakan, melaksanakan, mengendalikan, mengevaluasi dan melaporkan

kegiatan Puskesmas;

3. Menyiapkan bahan kebijakan, bimbingan dan pembinaan serta petunjuk teknis

sesuai bidang tugasnya;

4. Melaksanakan upaya kesehatan masyarakat;

5. Melaksanakan upaya kesehatan perorangan;

6. Melaksanakan pelayanan upaya kesehatan/ kesejahteraan ibu dan anak, Keluarga

Berencana, perbaikan gizi, perawatan kesehatan masyarakat, pencegahan dan

pemberantasan penyakit, pembinaan kesehatan lingkungan, penyuluhan kesehatan

masyarakat, usaha kesehatan sekolah, kesehatan olah raga, pengobatan termasuk

pelayanan darurat karena kecelakaan, kesehatan gigi dan mulut, laboratorium

xviii
sederhana, upaya kesehatan kerja, kesehatan usia lanjut, upaya kesehatan jiwa,

kesehatan mata dan kesehatan khusus lainnya serta pembinaan pengobatan

tradisional;

7. Melaksanakan pembinaan upaya kesehatan, peran serta masyarakat, koordinasi

semua upaya kesehatan, sarana pelayanan kesehatan, pelaksanaan rujukan medik,

pembantuan sarana dan pembinaan teknis kepada Puskesmas Pembantu, unit

pelayanan kesehatan swasta serta kader pembangunan kesehatan;

8. Melaksanakan pengembangan upaya kesehatan dalam hal pengembangan kader

pembangunan di bidang kesehatan dan pengembangan kegiatan swadaya

masyarakat di wilayah kerjanya;

9. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan dalam rangka sistem informasi

kesehatan;

10. Melaksanakan ketatausahaan dan urusan rumah tangga UPT;

11. Melaksanakan analisis dan pengembangan kinerja UPT;

12. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas.

3 . Tugas Pokok dan Fungsi Penulis


Tugas pokok fungsional Apoteker adalah :
1. Melakukan pelayanan resep mulai dari menerima resep, menyerahkan obat sesuai
resep dan menjelaskan kepada pasien tentang pemakaian obat
2. Memberikan KIE (Komuniksi, Informasi dan Edukasi) kepada pasien;
3. Merencanakan kebutuhan obat dan perbekalan kefarmasian baik bulanan dan
tahunan
4. Mengelola pemasukan obat dan alkes (alat kesehatan)
5. Mengelola pengeluaran/pendistribusian obat kepada Puskesmas Pembantu,

xix
Pos Kesehatan Desa, Polindes, Posyandu maupun kegiatan Puskesmas Keliling;
6. Menyusun dan menyimpan arsip resep
7. Melaksanakan pencatatan, pelaporan dan evaluasi.
8. Melakukan pelayanan resep mulai dari menerima resep, menyerahkan obat sesuai
resep dan menjelaskan kepada pasien tentang pemakaian obat;

Fungsi apoteker adalah membantu pekerjaan kepala puskesmas dalam pengelolaan


perbekalan kefarmasian di puskesmas yang dalam pelaksanaannya dibantu oleh tenaga
tekhnis kefarmasian.
Uraian Tugas/ Tanggung Jawab :
a. Mengkoordinir kegiatan kefarmasian di puskesmas.
b. Mengkoordinir pelayanan obat dan alkes .
c. Memastikan kegiatan kefarmasian di puskesmas berjalan dengan baik.
d. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh pimpinan sesuai bidang tugas untuk
kelncaran pelaksanaan tugas.

xx
Struktur organisasi

xxi
B. Nilai-Nilai Dasar Profesi ASN
Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 101 tahun 2000 tentang Pendidikan dan
Pelatihan Jabatan Pegawai Negeri Sipil (PNS), ditetapkan bahwa salah satu jenis diklat yang
strategis untuk mewujudkan PNS sebagai bagian dari ASN menjadi professional adalah
diklat Prajabatan. Tujuannya adalah membentuk nilai-nilai dasar profesi ASN, sehingga
mampu melaksanakan tugas dan perannya secara profesional sebagai pelayan publik.
Penyelenggaraan diklat prajabatan ini melalui 2 tahap yaitu pembelajaran di tempat diklat
(on-campus) dan mengaktualisasikan hasil pembelajaran on-campus saat kembali ke tempat
kerja (off-campus).

Aparatur Sipil Negara (ASN) harus mengaktualisasikan nilai-nilai dasar yang


dirumuskan dalam ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu,
dan Anti Korupsi) untuk menciptakan pelayanan prima kepada masyarakat, seperti yang
telah dijelaskan pada modul Diklat yang disusun oleh Lembaga Administrasi Negara (LAN)
dengan penjelasan sebagai berikut :

1. Akuntabilitas
Akuntabilitas adalah kewajiban untuk memenuhi tanggungjawab yang harus dicapai oleh
setiap individu, kelompok atau institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi
amanahnya. Amanah seorang PNS adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik.
2. Nasionalisme
Nasionalisme merupakan pandangan tentang rasa cinta yang wajar terhadap bangsa dan
negara dan menghormati bangsa lain. Nasionalisme berperan penting dalam pembinaan
karakter bangsa. Jiwa nasionalisme sangat penting sebagai pondasi aparatur sipil Negara
(ASN) untuk mengaktualisasikan dirinya dalam menjalankan tugas dan fungsinya yang
berorientasi pada kepentingan publik, bangsa dan Negara.
3. Etika Publik
Etika publik merupakan refleksi atas standar/norma yang menentukan baik/buruk,
benar/salah tindakan keputusan, prilaku untuk mengarahkan kebijakan publik dalam
rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik.

4. Komitmen Mutu

xxii
Komitmen mutu merujuk kemampuan untuk bekerja secara efektif dan efisien serta dapat
menciptakan inovasi-inovasiyang baru untuk mempertahankan bahkan meningkatkan
mutu pelayanan institusi. Indicator yang terdapat dalam komitmen mutu yaitu efektifitas,
efisien, inovasi, orientasi pada mutu dan kreativitas.

5. Anti korupsi

Anti Korupsi adalah segala kegiatan yang berhubungan dengan kemampuan untuk
menolak terhadap perilaku korupsi. Tindak pidana korupsi terdiri dari kerugian keuangan
Negara, suap-menyuap, pemerasan, perbuatan curang, penggelapan dalam jabatan,
benturan kepentingan dalam pengadaan dan gratifikasi.
Menyusun aksi penyempurnaan aktualisasi nilai dasar Nilai-nilai dasar ANEKA
memiliki indikator-indikator sebagai berikut:

Tabel 3.Indikator ANEKA

No Nilai Dasar Indikator


1 1) Tangguang Jawab
2) Jujur
3) Kejelasan Target
4) Netral
AKUNTABILITAS 5) Mendahulukan Kepentingan
Publik
6) Adil
7) Transparan
8) Konsisten
9) Partisipatif
2 1) Religius (Patuh Ajaran Agama)
2) Hormat Menghormati
3) Kerjasama
4) Tidak Memaksakan Kehendak
5) Jujur
6) Amanah
7) Adil
NASIONALISME 8) Persamaan Derajat
9) Tidak Diskriminatif
10) Mencintai Sesama Manusia
11) Tenggang Rasa
12) Membela Kebenaran

xxiii
No Nilai Dasar Indikator
13) Persatuan
14) Rela Berkorban
15) Cinta Tanah Air
16) Memelihara Ketertiban
17) Disiplin
18) Musyawarah
19) Kekeluargaan
20) Tanggung Jawab
21) Kepentingn Bersama
22) Gotong Royong
23) Sosial
24) Tidak Menggunakan Hak Yang
Bukan Miliknya
25) Hidup Sederhana
26) Kerja Keras
27) Menghargai Karya Orang Lain
3 1) Jujur
2) Bertanggung Jawab
3) Integritas Tinggi
4) Cermat
ETIKA 5) Disiplin
6) Hormat
7) Sopan
8) Taat Pada Peraturan Undang-
Undangan
9) Taat Perintah
10) Menjaga Rahasia
4 1) Efektivitas
2) Efisiensi
KOMITMEN MUTU 3) Inovasi
4) Berorientasi Mutu
5 1) Jujur
2) Disiplin
3) Tanggung Jawab
4) Kerja Keras
ANTI KORUPSI 5) Sederhana
6) Mandiri
7) Adil
8) Berani
9) Peduli

xxiv
UNIT KERJA : Farmasi
IDENTIFIKASI ISU : Kurang Optimalnya pelayanan kefarmasian di Puskesmas Karang Taliwang
ISU YANG DIANGKAT : “ Peran Apoteker Dalam Meningkatkan Mutu Pelayanan Kefarmasian Di Puskesmas Karang
Taliwang “
GAGASAN PEMECAHAN :
1. Melakukan konsultasi kepada kepala UPT Puskesmas dan sosialisasi kepada tenaga
ISSU
kefarmasian yang ada di puskesmas Karang Taliwang
2. Membuat resep yang dilengkapi dengan form kelengkapan administrasi, pencatatan
respond time pengerjaan resep, list pemberian informasi obat dan survey kepuasan pasien
3. Membuat etiket obat yang informasi obat nya lebih jelas
4. Melakukan Skrining Resep dan pemberian etiket
5. Melakukan Pelayanan Informasi Obat melalui media cetak ( Leaflet )
6. Membuat daftar obat yang termasuk dalam LASA dan High Alert
7. Melakukakan Labeling pada Obat yang termasuk dalam LASA dan High Alert

25
C. Rancangan Kegiatan
Kegiatan aktualisasi yang akan dilaksanakan setelah kembali ke unit kerja penulis. Dijabarkan dengan sistematis untuk
kegiatan yang akan dilaksanakan dan didalamnya juga dijelaskan mengenai tahapan kegiatan dan hasil yang diharapkan dari
kegiatan yang disusun. Adapun detail rancangan aktualisasi tersebut sebagai berikut :

Tabel 4.Rancangan Kegiatan

No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-


Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
1 1. Menentuka Output : Akuntabilita Diskusi Kegiatan ini Terjalinnya
Melakukan n waktu dan Mendapatkan s Penyusunan diharapkan
komunikasi yang
konsultasi kepada Jam persetujuan Memiliki rasa kegiatan terwujudnya
konsultasi dan masukan tanggung yang akan misi terarah dengan
kepala UPT dengan dari kepala jawab dilakukan Puskesmas
Kepala
Puskesmas dan Kepala Puskesmas terhadap Karang
Puskesmas terkait rancangan Taliwang Puseksmas
sosialisasi kepada Karang kegiatan kegiatan yang yaitu
Karang Taliwang
tenaga Taliwang aktualisasi dilakukan . memberikan
dan pelayanan terkaitaktualisasi
kefarmasian yang sosialisasi Nasionalism kesehatan
yang akan di
ada di puskesmas kepada e bermutu, ,
tenaga Menyusun mewujudkan lakukan di
Karang Taliwang kefarmasian perencanaan SDM yang
Puskesmas
2. Berkoordin kegiatan bermutu dan
asi dengan dengan baik professional Karang Taliwang
semua Etika
26
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
tenaga PublikHorm
kefarmasian at, dan sopan
Melakukan dengan
pencatatan atasan
terkait Komitmen
saran/masukan Mutu
untuk Meningkatka
rancangan n efisien dan
aktualisasi efektifitas
sehingga
pelayanan
kefarmasian
dapat
berjalan
dengan baik
Membuat resep 1. Mendesain Resep yang Akuntabilita Menyusun Menyelengga Terjalinnya
yang dilengkapi dan dilengkapi s: dan rakan upaya
kerjasama tim
dengan form mencetak form Bertanggung mencetak kesehatan
kelengkapan form resep kelengkapan jawab resep perorangan dengan baik dan
administrasi, 2. Mendistribus administrasi, terhadap terbaru yang bermutu
integritas yang
pencatatan ikan resep pencatatan pekerjaan
2.
respond time yang terbaru respond time, kefarmasian tinggi dalam
pengerjaan resep, ke unit-unit list PIO dan di puskesmas
sebuah tim
list pemberian puskesmas survey Nasionalism
informasi obat kepuasan e:
dan survey pasien Bekerja sama
kepuasan pasien dengan tim

27
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
farmasi
puskesmas
Komitmen
mutu :
pembuatan
resep yg
lebih lengkap
bertujuan
mencegah
terjadinya
kesalahan
( medication
error )
1. Mendesain Output : etiket Akuntabilita Menyusun Menyelengga Terjalinnya
dan obat yang s: dan rakan upaya
kerjasama tim
mencetak terdapat Sebagai mencetak kesehatan
Membuat etiket etiket obat informasi bentuk etiket perorangan dengan baik dan
obat yang yang nama obat, tanggung terbaru yang bermutu
integritas yang
informasi indikasi dan jawab
informasi obat nya lebih tanggal ED terhadap tinggi dalam
3.
nya lebih rinci jelas dan tugas dan
sebuah tim
rinci Bukti Fisik : fungsi
dan jelas 2. Berkoordin pekerjaan
1. etiket
asi dengan kefarmasian
2. foto
semua Komitmen
tenaga Mutu:
kefarmasian Menjaga

28
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
mutu obat
sebelum
diberikan ke
pasien
4. 1. Melakukan Output : Akuntabilita Bekerja Kegiatan ini Terwujudnya
Melakukan sama diharapkan
n skrining 1. Hasil s: suatu koordinasi
Skrining Resep dengan terwujudnya
administrasi skrinin 1. Rasa tenaga misi yang baik dengan
dan pemberian farmasi Puskesmas
, farmasetis, g resep tanggung sejawat tenaga
etiket lainya Karang
klinis 2. Terlaks jawab Melakukan Taliwang farmasi yang ada
pengecekan yaitu
2. Melakukan ananya untuk di UPT
kelengkapa memberikan
konfirmasi pember memonitor n resep dan pelayanan puskesmas
menulis kesehatan
kepada ian ing dan Karang Taliwang
etiket bermutu, ,
penulis etiket mengawasi dengan rinci mewujudkan
dan jelas SDM yang
resep Bukti Fisik : setiap
bermutu dan
apabila 1.Resep yang kegiatan professional
terdapat form
ditemukan serta
skrining resep
masalah 2. etiket memberika
3. foto
terkait resep n informasi
3. Menulis kepada

29
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
informasi pasien
jelas dan dengan
rinci jelas
tentang obat Nasionalism
pada etiket e:
4. Menempelk Tanggung
an etiket jawab
pada seorang
masing- apoteker
masing obat terhadap
pelayanan
kefarmasian
Etika Publik
: intergritas
tinggi dan
tanggung
jawab.
Komitmen

30
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
Mutu
:berorientasi
mutu
terhadap
keefektifan
dan efisinesi

5. Mendesain leaflet Output : Akuntabilita Membuat Menyelengga Terjalinnya


Melakukan leaflet rakan upaya
terkait cara Leaflet s : rasa kerjasama tim
Pelayanan terkait cara kesehatan
meminum obat Bukti Fisik : tanggungjaw Penggunan perorangan dengan baik dan
Informasi Obat obat yang yang
yang benar Dokumentasi ab terhadap integritas yang
melalui media benar komunikatif
Mencetak leaflet foto dan file cara dan bermutu tinggi dalam
cetak ( Leaflet ) Menerapkan
Membagikan leaflet meminum sebuah tim
pelayan
leaflet kepada obat yang public yang
akuntabel
pasien baik
Nasionalism
e:
.

Etika Publik

31
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
Sikap jujur
dispilin
bertanggung
jawab
Komitmen
cermat
Mutu :

6. 1. Menentuka Output dan Akuntabilita Menyusun Menyelengga Kegiatan ini


Membuat daftar n daftar Bukti Fisik : s : rasa daftar obat rakan upaya
menerapkan nilai-
obat yang obat yang daftar obat tanggung yang kesehatan
masuk LASA dan jawab termasuk perorangan nilai Integritas
termasuk dalam dalam HIGH ALERT apoteker LASA dan yang bermutu
LASA dan High LASA dan sebagai HIGH
HIGH kordinator ALERT
Alert ALERT kerfamasian
2. Mencetak dan
daftar obat menjamin
LASA dan keselaamatan
HIGH pasien
ALERT
Etika Publik
:integritas

32
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
tinggi dan
bertanggung
jawab
7. 1. Mendesain Output dan Akuntabilita Memberi Menyelengga Terwujudnya
Melakukakan dan Bukti Fisik : s: tanda label rakan upaya
suatu koordinasi
Labeling pada mencetak label sticker Bertanggung dan di kesehatan
label LASA LASA dan jawab tempatkan perorangan yang baik dengan
Obat yang dan HIGH HIGH ALERT terhadap di tempat yang bermutu
sejawat tenaga
termasuk dalam ALERT pekerjaaan khusus
2. Menempelk kefarmasian untuk farmasi yang ada
LASA dan High an masing- sesuai dengan seluruh obat
di UPT
Alert masing sumpah yang
pada obat jabatan termasuk puskesmas
yang Nasionalism LASA dan
Karang Taliwang
termasuk e: HIGH
LASA dan Berkerja ALERT
HIGH sama dengan
ALERT tim farmasi
dalam
melakukan
aktualisasi
kegiatan
Komitmen
Mutu :
Berinovasi
untuk
menempel

33
No Kegiatan Tahapan Output Nilai-Nilai Teknik Kontribusi Penguatan Nilai-
Kegiatan Dasar Aktualisasi Terhadap Nilai Organisasi
Nilai Dasar Visi/Misi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
nama nama
perebakalan
farmasi
sehingga
memudahkan
proses
pencarian
obat

D. Jadwal Rencana Pelaksanaan

Tabel 5. Timeline Kegiatan Aktualisasi

34
No Kegiatan Oktober - November
1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 1 1 13
4 5 6 7 8 9 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 0 1 2
1.
Melakukan
konsultasi kepada
kepala UPT
Puskesmas dan
sosialisasi kepada
tenaga kefarmasian
yang ada di
puskesmas Karang
Taliwang

2.
Membuat resep yang
dilengkapi dengan
form kelengkapan
administrasi,
pencatatan respond
time pengerjaan
resep, list pemberian
informasi obat dan
survey kepuasan
pasien

3.
Membuat etiket obat
yang informasi obat
nya lebih jelas

35
4.
Melakukan Skrining
Resep dan pemberian
etiket

5.
Melakukan
Pelayanan Informasi
Obat melalui media
cetak ( Leaflet )

6.
Membuat daftar obat
yang termasuk dalam
LASA dan High Alert

7.
Melakukakan
Labeling pada Obat
yang termasuk dalam
LASA dan High Alert

36
37