Anda di halaman 1dari 2

ِ َ‫اك َنعبد من‬

‫اسبًا لَهُ بِ َك ْونِ َها‬ ِ ِ


ُ ُ ْ َ َّ‫َو ُي َق َّدر في أ ََّو َلها قُولُوا ليَ ُكو َن َما َق ْبل إي‬
‫ِم ْن َم ُقول ال ِْعبَاد‬

‫َو ُي َق َّد ُر فِي أ ََّو َلها‬


Dan diperkirakan pada awalnya
ِ ‫بِ َكونِها ِمن م ُقول ال ِْعب‬
‫اد‬َ َ ْ َ ْ
dengan fakta bahwa itu adalah perkataan
para penyembah

‫الر ِح ِيم‬ َّ ‫ْس ِم اللَّ ِه‬


َّ ‫الر ْح َم ِن‬
‫الس ابِ َعة‬َّ ‫ت ِم ْن َه ا َو‬ ْ َ‫ورة الْ َفاتِ َح ة" َم ِّكيَّة َس ْبع آيَ ات بِالْبَ ْس َملَ ِة إ ْن َك ان‬ َ ‫"س‬ ُ
‫ض وب إلَى‬ َّ َ‫ره ا َوإِ ْن لَ ْم تَ ُك ْن ِم ْن َه ا ف‬
ُ ْ‫الس ابِ َعة غَْي ر ال َْمغ‬ ِ
َ ‫ين إلَى آخ‬
ِ َّ
َ ‫ص َراط الذ‬
ِ
ِ َ‫اك َنعب د من‬
‫اس بًا لَ هُ بِ َك ْونِ َه ا‬ ِ ِ ِ
ُ ُ ْ َ َّ‫رها َو ُي َق َّدر في أ ََّو َلها قُولُوا ليَ ُك و َن َم ا َق ْب ل إي‬ َ ‫آخ‬
 .‫ِم ْن َم ُقول ال ِْعبَاد‬
(Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi
Maha Penyayang)
Surat Al-Fatihah (menurut versi tafsir ini)
diturunkan di Makkah dan terdapat tujuh ayat
dengan Bismillah sedangkan ayat yang
ketujuhnya adalah Shiraathalladziina sampai
ahirnya. Sedangkan Versi yang mengatakan
bahwasanya Bismillah bukan termasuk Al-
Fatihah maka ayat yang ke tujuh pada ayat
Ghairil Maghdhuubi sampai ahirnya.

Berdasarkan dengan anggapan ini maka sebelum ayat


yang ketujuh diperkirakan adanya kalimat "Quluu"
supaya ayat yang ketujuh ini maknanya sealur dengan ayat
ayat sebelum ayat " iyyaaka Na'budu", yang kesemuanya
itu dianggap sebagai doa dari hamba hamba Allah.
.‫ين‬ ِ
َ ‫ب ال َْعالَم‬ ِّ ‫ْح ْم ُد لِلَّ ِه َر‬
َ ‫ال‬
ُ‫ض ُمونِ َها َعلَى أَنَّه‬ْ ‫ص َد بِ َه ا الثَّنَ اء َعلَى اللَّه بِ َم‬ ِ ُ‫"الْحم د لِلَّ ِه" جملَ ة َخب ِريَّة ق‬
َ ُْ َْ
‫ْح ْم د ِم ْن الْ َخلْق أ َْو ُم ْس تَ ِح ّق أِل َ ْن يَ ْح َم ُدوهُ َواَللَّه َعلَم‬ ِ ِ ِ
َ ‫َت َعالَى َمالك ل َجمي ِع ال‬
‫َعلَى ال َْم ْعبُود بِ َح ٍّق‬
ِ ‫ "رب الْع الَ ِمين" أَي مالِ ك ج ِمي ع الْ َخ ْل ق ِمن اإْلِ نْس وال‬.
‫ْج ّن َوال َْماَل ئِ َك ة‬ َ ْ َ َ ْ َ َ ّ َ
‫رهم َو ُك ّل ِم ْن َه ا يُطْلَ ق َعلَْي ِه َع الَم ُي َق ال َع الَم اإْلِ نْس َو َع الَم‬ ْ ‫اب َوغَْي‬ ّ ‫َوال َّد َو‬
‫ب فِي َج ْمع ه بِالْيَ ِاء َوالنُّون أُولِي ال ِْعلْم َعلَى‬ َ َ ‫ل‬
َ ‫غ‬
َ ‫و‬ ‫ك‬ ِ‫ْجن إلَى غَي ر ذَل‬
ْ ِ
ّ ‫ال‬
 . ‫وجده‬ ِ ‫غَْيرهم و ُهو ِمن الْعاَل مة أِل َنَّهُ َعاَل مة َعلَى م‬
ُ َ َ َ ْ َ َْ
(Segala puji hanya bagi Allah Tuhan semesta alam) Lafal ayat ini
merupakan kalimat berita, dimaksud sebagai ungkapan pujian kepada
Allah berikut pengertian yang terkandung didalamnya, yaitu bahwa
Allah ta'ala adalah yang memiliki semua pujian yang diungkapkan oleh
semua hamba-Nya. Atau makna yang dimaksud ialah bahwa Allah
ta'ala itu adalah Zat yang harus mereka puji. Lafadz Allah merupakan
nama bagi Zat yang berhak disembah. Tuhan seesta alam artinya Allah
adalah yang memiliki pujian semua makhluk-Nya, yaitu terdiri dari
manusia, jin malaikat, hewan hewan melata dan lainnya. Masing
masing mereka disebut alam. Oleh karenanya ada alam manusia, alam
jin dan lain sebagainya. Lafal Al-'Alamin merupakan bentuk jama' dari
lafal 'Aalam yaitu dengan memakai huruf ya' dan huruf nun untuk
menekankan makhluk berkal atau berilmu atas yang lainnya. Kata
'Aalam berasal dari kata 'alaamah atau tanda mengingat ia adalah
tanda bagi adanya yang menciptakan. Wallahu 'Alam. 

 ‫اللهم علمنا ما ينفعنا وانفعنا مبا علمتنا وزدنا علما يا ارحم الرامحني‬
 
Tafsir Jalalain. Hal 1-2 . Versi Maktabah Syaamilah.