Anda di halaman 1dari 3

BAB 6 PANCASILA SEBAGAI SISTEM ETIKA

A. Konsep dan Urgensi Pancasila sebagai Sistem Etika


1. Konsep Pancasila sebagai Sistem Etika
Istilah “etika” berasal dari bahasa Yunani, “Ethos” yang berarti tempat
tinggal yang biasa, padang rumput, kandang, kebiasaan, adat, watak, perasaan,
sikap, dan cara berpikir. Secara etimologis, etika berarti ilmu tentang segala
sesuatu yang biasa dilakukan atau ilmu tentang adat kebiasaan. Dalam arti ini,
etika berkaitan dengan kebiasaan hidup yang baik, tata cara hidup yang baik,
baik pada diri seseorang maupun masyarakat. Etika Pancasila adalah cabang
filsafat yang dijabarkan dari sila-sila Pancasila untuk mengatur perilaku
kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara di Indonesia. Oleh karena
itu, dalam etika Pancasila terkandung
 Sila ketuhanan mengandung dimensi moral berupa nilai spiritualitas yang
mendekatkan diri manusia kepada Sang Pencipta, ketaatan kepada nilai
agama yang dianutnya.
 Sila kemanusiaan mengandung dimensi humanus, artinya menjadikan
manusia lebih manusiawi, yaitu upaya meningkatkan kualitas kemanusiaan
dalam pergaulan antarsesama.
 Sila persatuan mengandung dimensi nilai solidaritas, rasa kebersamaan
(mitsein), cinta tanah air.
 Sila kerakyatan mengandung dimensi nilai berupa sikap menghargai orang
lain, mau mendengar pendapat orang lain, tidak memaksakan kehendak
kepada orang lain.
 Sila keadilan mengandung dimensi nilai mau peduli atas nasib orang lain,
kesediaan membantu kesulitan orang lain.
B. Alasan Diperlukannya Pancasila sebagai Sistem Etika
 Pertama, korupsi akan bersimaharajalela karena para penyelenggara
negara tidak memiliki rambu-rambu normatif dalam menjalankan tugasnya.
 Kedua, dekadensi moral yang melanda kehidupan masyarakat, terutama
generasi muda sehingga membahayakan kelangsungan hidup bernegara.
 Ketiga, pelanggaran hak-hak asasi manusia (HAM) dalam kehidupan
bernegara di Indonesia ditandai dengan melemahnya penghargaan seseorang
terhadap hak pihak lain.
 Keempat, kerusakan lingkungan yang berdampak terhadap berbagai
aspek kehidupan manusia, seperti kesehatan, kelancaran penerbangan, nasib
generasi yang akan datang, global warming, perubahan cuaca, dan lain
sebagainya
C. Sumber Historis, Sosiologis, Politis tentang Pancasila sebagai Sistem Etika
1. Sumber historis
Pada zaman Orde Lama, Pancasila sebagai sistem etika masihvberbentuk
sebagai Philosofische Grondslag atau Weltanschauung. Artinya, nilai-nilai
Pancasila belum ditegaskan ke dalam sistem etika, tetapi nilai-nilai moral
telah terdapat pandangan hidup masyarakat.
2. Sumber Sosiologis
Sosiologi dipahami sebagai ilmu tentang kehidupan antarmanusia. Di
dalamnya mengkaji, antara lain latar belakang, susunan dan pola
kehidupan sosial dari berbagai golongan dan kelompok masyarakat,
disamping juga mengkaji masalah-masalah sosial, perubahan dan
pembaharuan dalam masyarakat.
3. Sumber politis
Sumber politis Pancasila sebagai sistem etika terdapat dalam norma-
norma dasar (Grundnorm) sebagai sumber penyusunan berbagai
peraturan perundang-undangan di Indonesia
D. Dinamika dan Tantangan Pancasila Sebagai Sistem Etika
Bentuk pengamalan Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara
bisa dilakukan melalui:
1. Pengamalan Objektif, dilakukan dengan mentaati serta melaksanakan
peraturan UUD 1945 yang berlandaskan kepada Pancasila.
2. Pengamalan Subjektif, lebih mengarah kepada pengamalan yang dilakukan
oleh setiap individu secara sadar menerapkan dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara dengan menjalankan setiap nilai-nilai yang terkandung dalam
Pancasila.
E. Esensi dan Urgensi Pancasila Sebagai Sistem Etika
 Hakikat Sila Ketuhanan , setiap warga Negara Indonesia memiliki
kepercayaan dan keyakinannya masing-masing. Bangsa Indonesia adalah
bangsa yang berketuhanan, bukan bangsa yang Anti-Ketuhanan.
 Hakikat Sila Kemanusiaan ,setiap warna Negara mempunyai kedudukan
yang sama di depan Hukum, dan setiap warga Negara juga memiliki hak dan
kewajiban yang sama dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.
 Hakikat Sila Persatuan, adanya rasa nasionalisme yang tinggi mendorong
setiap warga negara untuk menghilangkan sikap etnosentrisme.
 Hakikat Sila Kerakyatan, selalu mengutamakan keputusan secara
musyawarah untuk mufakat.
 Hakikat Sila Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia, setiap warga
Negara Indonesia berhak mendapatkan perlakuan yang sama dalam
berbagai bidang kehidupan.