Anda di halaman 1dari 15

Nama Dosen Pengampu :

Kelompok :2
Kelas :C
Anggota : 1. Victoria Catrine P D (2020394421)
2. Vitta Dharma Pertiwi (2020394422)
3. Winda Krisdiyanti (2020394423)
4. Yupita Ratri W (2020394424)
5. Yusuf Nifsu Al Huda (2020394425)
6. Ariska Maulana (2020394426)
7. Aurellia Hawilla (2020394427)
8. Ayu Farisca (2020392228)
9. Ayu Tri Pancawati (2020394429)
10. Claudia Fernandita (2020394430)
11. Devi Nawang Sari (2020394431)
12. Erviana Vernanda M (2020394432)
13. Evan Meigino K (2020394433)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER

UNIVERSITAS SETIA BUDI

SURAKARTA

2020
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Nyeri sendi adalah rasa sakit pada bagian tubuh yang menghubungkan tulang
dengan tulang, menyebabkan pergerakan dan kualitas hidup penderitanya menjadi
terganggu. Nyeri sendi bisa berlangsung singkat atau lama. Tingkat keparahan rasa
sakitnya juga bervariasi, mulai dari ringan, menengah, hingga berat. (Marianti, 2017).
Penyebab nyeri sendi yang paling sering adalah radang sendi, trauma pada waktu
lampau, beban pada gerakan sendi yang berulang-ulang, sikap tubuh yang salah, proses
penuaan, ataupun karena terlalu lama tak bergerak. Hal ini sering membuat orang tidak
mau menggerakkan tubuhnya untuk menghindari nyeri yang timbul itu, tetapi langkah
yang seperti ini justru akan memperparah keadaan. Hal tersebut akan berakibat pada
melemahnya otot sehingga nyeri persendian itu kian memburuk. (Tauhid, 2013)
Penggunaan obat analgetik merupakan salah satu cara untuk mengurangi nyeri pada
sendi. Tetapi kebanyakan masyarakat kurang mempertimbangkan dan tidak
mempedulikan akan efek samping yang ditimbulkan dari pemakaian obat ini dengan cara
tidak tepat. Hal ini malah bisa menimbulkan efek samping berupa irtiasi pada lambung
atau saluran cerna sehingga rasa sakit yang dialami tidak berkurang dan tidak terkontrol.
Jika obat ini digunakan dalam jangka panjang, maka ginjal dan hati bisa rusak terutama
untuk orang yang punya riwayat gangguan gastrointestinal dan juga pada lansia.
(Makmum, 2009).
Berdasarkan uraian di atas, makalah ini disusun sebagai salah satu panduan dalam
pengobatan nyeri sendi.

1.2.Rumusan Masalah

1. Apa yang dimaksud dengan nyeri sendi ?

2. Apa saja faktor – faktor penyebab nyeri sendi ?


3. Bagaimana upaya dalam pencegahan nyeri sendi ?
4. Apa saja terapi farmakologi yang dapat mengurangi neyri sendi ?
5. Apa saja terapi non farmakologi yang dapa di lakukan untuk terapi nyeri sendi ?
1.3 Tujuan Makalah

1. Mengetahui yang dimaksud dengan nyeri sendi.

2. Mengetahui dan memahami faktor – faktor penyebab nyeri sendi.


3. Mengerti dan mampu menerapkan upaya dalam pencegahan nyeri sendi.
4. Mampu menjelaskan terapi farmakologi yang dapat mengurangi neyri sendi.
5. Mengetahui terapi non farmakologi yang dapa di lakukan untuk terapi nyeri sendi.
BAB II

PEMBAHASAN

A. Definisi Nyeri Sendi


Nyeri adalah suatu pengalaman sensorik dan emosional yang tidak menyenangkan
yang berkaitan dengan kerusakan jaringan yang nyata atau yang berpotensial untuk
menimbulkan kerusakan jaringan. Nyeri didefinisikan sebagai suatu keadaan yang
mempengaruhi seseorang dan eksistensinya diketahui bila seseorang pernah mengalaminya.
Menurut International Association for Study of Pain (IASP), nyeri adalah pengalaman
perasaan emosional yang tidak menyenangkan akibat terjadinya kerusakan aktual maupun
potensial, atau menggambarkan kondisi terjadinya kerusakan. Sendi adalah pertemuan antara
dua tulang atau lebih, sendi memberikan adanya segmentasi pada rangka manusia dan
memberikan kemungkinan variasi pergerakan diantara segmen-segmen serta kemungkinan
variasi pertumbuhan (Brunner & Sudarth, 2002). Nyeri sendi adalah suatu akibat yang
diberikan tubuh karena pengapuran atau akibat penyakit lain.

B. Etiologi Penyakit

Penyebab utama penyakit nyeri sendi masih belum diketahui secara pasti. Biasanya
merupakan kombinasi dari faktor genetik, lingkungan, hormonal dan faktor sistem
reproduksi. Namun faktor pencetus terbesar adalah faktor infeksi seperti bakteri,
mikroplasma dan virus.
Ada beberapa teori yang dikemukakan sebagai penyebab nyeri sendi yaitu:

a. Mekanisme imunitas

Penderita nyeri sendi mempunyai auto antibody di dalam serumnya yang di kenal sebagai
faktor rematoid anti bodynya adalah suatu faktor antigama globulin (IgM) yang bereaksi
terhadap perubahan IgG titer yang lebih besar 1:100, Biasanaya di kaitkan dengan vaskulitis
dan prognosis yang buruk.

b. Faktor metabolic

Faktor metabolik dalam tubuh erat hubungannya dengan proses autoimun.

c. Faktor genetik dan faktor pemicu lingkungan

Penyakit nyeri sendi terdapat kaitannya dengan pertanda genetik. Juga dengan masalah
lingkungan, Persoalan perumahan dan penataan yang buruk dan lembab juga memicu
pennyebab nyeri sendi.
d. Faktor usia.

Degenerasi dari organ tubuh menyebabkan usia lanjut rentan terhadap penyakit baik yang
bersifat akut maupun kronik (Brunner & Sudarth, 2002).
C. Manifestasi Klinik Nyeri Sendi
Kebanyakan pasien dengan penyakit atau kondisi traumatik otot, tulang dan sendi
biasanya mengalami nyeri. Nyeri tulang dapat dijelaskan secara khas sebagai nyeri dalam,
tumpul
yang bersifat membosankan, sementara nyeri otot dijelaskan sebagai pegal atau nyeri dan serr
ing digambarkan sebagai kram “otot”. Nyeri fraktur tajam dan menusuk dan dapat
dihilangkan dengan imobilisasi.
Nyeri tajam juga bisa ditimbulkan oleh infeksi tulang akibat spasme otot atau peneka
nan padasaraf sensoris. Kebanyakan nyeri muskuloskeletal dapat dikurangi dengan istirahat.
Nyeri yang bertambah karena aktivitas dapat menunjukkan memar sendi atau otot, sementara
nyeri pada satu titik yangterus bertambah adalah proses infeksi (osteomielitis), tumor ganas,
ataukomplikasivaskuler. Nyeri menyebar terdapat pada keadaan yang mengakibatkan tekanan 
pada serabyt saraf.
Manifestasi klinik :
 Rasa nyeri pada sendi
Merupakan gambaran primer pada osteoarthritis, nyeri akan bertambah apabila
sedang melakukan sesuatu kegiatan fisik.
 Kekakuan dan keterbatasan gerak
Biasanya akan berlangsung 15-30 menit dan timbul setelah istirahat atau saat
memulai kegiatan fisik
 Peradangan
Sinovitis sekunder, penurunan pH jaringan, pengumpalan cairan dalam ruang
sendi akan menimbulkan pembengkakan dan peregangan simpai sendi yang
akan menimbulkan rasa nyeri.
 Mekanik
Nyeri biasanya akan lebih dirasakan setelah melakukan aktivitas lama dan akan
berkurang pada waktu istirahat. Mengkin ada hubungannya dengan keadaan
penyakit yang telah lanjut, dimana rawan sendi telah rusak berat. Nyeri
biasanya berlokasi pada sendi yang terkena tetapi dapat menjalar, misalnya
pada osteoarthritis coxae nyeri dapat dirasakan dilutut, bokong sebelah lateri
dan tungkai atas. Nyeri dapat timbul pada waktu dingin, akan tetapi hal ini
belum dapat diketahui penyebabnya.
 Pembengkakan sendi
Pembengkakan sendi merupakan reaksi peradangan karena pengumpulan cairan
dalam ruang sendi biasanya teraba panas tanpa adanya pemerahan.
 Deformitas
Disebabkan oleh distruksi local rawan sendi
 Gangguan fungsi
Timbul akibat ketidakserasian antara tulang pembentuk sendi.
Gejala nyeri :
 Nyeri dapat digambarkan sebagai rasa tajam menusuk, pusing, panas seperti
terbakar, menyengat, pedih, nyeri yang merambat, rasa nyeri yang hilang-
timbul dan tidak dirasakan pada tempat yang berbeda-beda.
 Setelah beberapa lama, rangsangan nyeri yang sama dapat memunculkan
gejala yang sama sekali berbeda (contoh : dari nyeri menusuk menjadi pusing,
dari nyeri terasa nyata menjadi samar-samar).
 Gejala yang tidak spesifik meliputi kecemasan, depresi, kelelahan, insomnia
(gangguan pola tidur), rasa marah dan ketakutan.

D. Patofisiologi

Nyeri sendi ini biasa terjadi akibat adanya aktivitas berlebih tubuh yang akan
menimbulkan adanya rangsangan mekanik berlebih pada sendi, hal tersebut akan
menginduksi lepasnya mediator-mediator inflamasi seperti bradikinin, prostaglandin, dan
sitokin serta juga meningkatkan kepekaan nosiseptor di sendi. Mediator-mediator ini
memiliki efek vasodilatasi (inflamasi) dan perangsangan nosiseptor ini menyebabkan nyeri.

E. Pemilihan Obat Nyeri Sendi


1. Paracetamol
 ACR (American College of Rheumatology) merekomendasikan parasetamol
sebagai obat pertama dalam penatalaksanaan nyeri, karena relatif aman, efikasi,
dan harga murah dibanding NSAID
 Penghilang rasa sakit setara dengan aspirin, naproksen, ibuprofen, dan beberapa
NSAID
 Tidak mengurangi peradangan
 Tidak mengiritasi lambung, relatif lebih aman, dan harga lebih murah
 Peringatan: bagi pasien dengan penyakit hari, peminum berat alkohol, dan yang
minum antikoagulan atau NSAID.
 Drug of choice bagi pasien dengan masalah ginjal
 Bekerja pada SSP untuk menghambat sintesa prostaglandin dengan cara memblok
kerja siklooksigenase pusat

2. NSAID (Ibuprofen, aspirin)


 Untuk mengatasi nyeri sendi tingkat sedang hingga berat
 Sebagai COX – 2 Inhibitor
 Mengurangi kekakuan dan pembengkakan serta menghilangkan rasa sakit
 NSAID dapat menyebabkan masalah pencernaan (gangguan lambung, gangguan
usus, atau merusak lapisan lambung

3. Obat-obat lain
a. Welmove
 Mengandung kombinasi glucosamine, chondroitin, vitamin C, Mn, Mg, dan Zn
yang bekerja dalam menstimulasi pembentukan tulang rawan sendi
 Merupakan nutrisi sendi yang mengandung glucosamin, chondroitin, vitamin,
dan mineral yang cocok untuk mengatasi kaku dan nyeri pada sendi lutut,
pinggang, bahu, dan sendi lainnya. Obat ini bekerja dengan melumasi
persendian sehingga sendi mudah untuk digerakkan.
 Suplemen ini aman digunakan sebagai suplemen pengurang rasa sakit, terutama
bagi orang yang tidak bisa menggunakan obat jenis NSAID
 Tidak dapat digunakan untuk pasien yang hipersensitif

b. Viostin DS
 Indikasi dari Viostin DS diantaranya membantu mengatasi kaku dan nyeri sendi,
mencegah dan terapi Osteoarthritis (pengapuran sendi), nutrisi pada
pembentukan tulang rawan sendi, mengurangi dan menghambat peradangan
sendi.
 Mengandung glucosamine HCl 500 mg, Chondroitin sulphate 50 mg, Vitamin C
50 mg, Mangan 50 mg, Magnesium 10 mg, dan Zinc 5 mg.
 Glucosamine merupakan suplemen makanan yang digunakan untuk
meringankan osteoarthritis, rematik, dan gangguan pada persendian. Suplemen
ini adalah senyawa monosakarida yang diproduksi dengan cara menghidrolisis
cangkang kerang, tulang hewan, sumsum tulang, dan jamur. Selain itu bisa juga
didapatkan melalui fermentasi biji-bijian seperti jagung atau gandum.
Glucosamine bekerja dengan cara merangsang produksi proteoglikan dan
meningkatkan serapan sulfat oleh tulang rawan artikular. Chondroitin sulfate
adalah senyawa sulfat glikosaminoglikan (GAG) yang terdiri dari rantai bolak
gula (N-acetylgalactosamine dan asam glukuronat), senyawa ini secara alami
merupakan komponen struktural penting dari tulang rawan dan berpengaruh
terhadap ketahanan tulang terhadap tekanan. Chondroitin sulfate yang
digunakan sebagai suplemen makanan biasanya ditujukan untuk pengobatan
osteoarthritis.
 Untuk aturan pakai, apabila untuk pencegahan / pemeliharaan maka diminum
sehari sekali 1 kaplet. Untuk pengobatan / perawatan 3 kali sehari 1 kaplet.
 Kontraindikasi dari Viostin DS belum ada data terdokumentasi. Karena
glucosamine biasanya berasal dari cangkang kerang sementara reaksi alergi
biasanya disebabkan oleh dagingnya, suplemen ini mungkin aman digunakan
oleh orang-orang dengan riwayat alergi kerang. Namun biasanya produsen tetap
memberikan peringatan bahwa orang-orang yang alergi terhadap kerang harus
berkonsultasi dulu.
 Efek samping obat ini diantaranya gatal-gatal dan ketidaknyamanan lambung
(misalnya diare, mulas, mual, dan muntah)

4. Voltaren Emulgel
 Voltaren 1% emulgel adalah obat oles untuk meredakan peradangan akibat trauma
pada otot, sendi terutama penyakit-pemyakit rematik lokal.
 Obat ini mengandung zat aktif berupa Diklofenak Dietilamin
 Sediaan ini mengandung diklofenak obat NSAID yang berbeda dengan gel
pendinginan dan plester yang bekerja hanya dengan mendinginkan atau membuat
kulit panas, diklofenak bekerja dengan meredakan nyeri dan mengurangi
peradangan pada sumbernya. Bahan ini memungkinkan bahan aktif (diklofenak)
menyerap ke dalam kulit dengan cepat untuk meredakan nyeri dan peradangan.
 Aturan pakainya adalah dengan mengoleskan emulgel ke bagian yang terdampak
sebanyak tiga atau empat kali sehari. Banyaknya gel yang perlu dioleskan
bergantung pada ukuran bagian yang terdampak. Obat ini dapat digunakan hingga
14 – 21 hari.
 Gel ini tidak boleh dioleskan pada luka terbuka, infeksi, cedera terbuka, atau area
lain dengan kulit tidak normal. Selain itu, gel ini tidak boleh digunakan pada pasien
yang alergi diklofenak, propilena glikol, isopropil alkohol, dan butilhidroksi
toluena.

5. Aclonac Cool Gel


 Aclonac adalah obat yang digunakan untuk peradangan akibat trauma tendon
(iritasi pada tendon), peradangan atau pembengkakan yang terjadi pada bursa, yaitu
kantong yang berisi cairan pelumas yang terletak di sekitar sendi (bursitis),
gangguan berupa rasa nyeri dan kaku di area bahu (sindrom bahu dan tangan).
Selain itu, juga digunakan untuk mengobati rematik jaringan lunak setempat dan
penyakit rematik lokal.
 Mengandung Diclofenac dietylamine yang setara dengan 10 mg (1%) Diclofenac
Sodium
 Efek samping yang mungkin terjadi diantaranya, ruam, eksim, inflamasi akut yang
terjadi pada kulit dan membran mukosa (eritema) dan dermatitis.
 Obat ini tidak boleh digunakan oleh pasien yang hipersensitif terhadap komponen
dalam obat ini.
BAB III

Kasus

Contoh Kasus Nyeri Sendi :

Seorang pria berumur 56 tahun datang ke apotek dengan keluhan nyeri lutut kiri sejak
seminggu yang lalu. Pasien juga merasakan kaku pada lutut kirinya sejak 2 hari sebelum
datang ke apotek. Kaku ini biasanya muncul pada pagi hari setelah pasien bangun tidur dan
lutut terlihat sedikit bengkak. Selama merasakan nyeri pasien hanya mengoleskan minyak
saja pada bagian yang nyeri dan istirahat maka nyeri masih bisa mereda. Pria tersebut tidak
memiliki riwayat penyakit terdahulu dan tidak memiliki alergi obat. Pada masa mudanya
pasien suka sekali berolahraga mulai dari sepakbola, bulu tangkis, basket, lari, volli dan
memiliki hobi naik gunung. Pasien memutuskan untuk membeli obat terlebih dahulu ke
apotek dan belum berpikir untuk pergi ke dokter

Penyelesaian

Obat : Welmove

Khasiat : Untuk mengatasi nyeri sendi, tulang, dan otot

Dosis : 2 - 3x sehari 1 kaplet

Aturan pakai : 3x sehari 1 kaplet diminum sesudah makan

Obat : Voltaren Emulgel

Khasiat : Anti nyeri dan anti infalmasi

Dosis : Dioleskan pada bagian yang sakit 3 – 4 x sehari

Aturan pakai : Oleskan pada bagian yang sakit tipis-tipis 3x sehari

Terapi Non Farmakologi

1. Kompres es batu pada bagian yang mengalami nyeri sendi


2. Istirahat cukup dan kurangi melakukan aktivitas berat seperti mengangkat beban yang
terlalu berat
3. Posisikan bagian-bagian tubuh yang bengkak lebih tinggi saat tidur, jangan
sembarangan diurut
4. Makan makanan yang bervariasi seperti, makanan sehat dan bergizi, terutama sayur,
biji-bijian, dan buah
5. Batasi makan makanan yang mengandung banyak garam, lemak jahat, kolesterol, dan
penyedap rasa
6. Olah raga ringan dengan cukup setidaknya 30 menit per harinya, seperti berenang,
berjalan, dan yoga
7. Minum air putih setidaknya minimal 8 gelas per hari

DIALOG KASUS NYERI SENDI


Pasien : Siang mbak
Apoteker : Ya, siang pak (sambil berdiri dari tempat duduk). Saya Yupita apoteker di
apotek ini ada yang bisa saya bantu?
Pasien : Iya mbak, saya mau beli obat. Obat nyeri lutut
Apoteker : Oh…. obatnya untuk siapa pak ?
Pasien : Untuk saya sendiri bu.
Apoteker : Maaf pak, boleh minta waktunya sebentar untuk konseling? Kira-kira 10
menit.
Pasien : Baik bu, tidak masalah
Apoteker : Mari pak silakan masuk, silakan duduk
Pasien : Iya bu
Apoteker : Maaf pak, apa bapak sudah pernah mengalami sakit seperti ini sebelumnya?
Pasien : Belum ada bu
Apoteker : Apa bapak sudah pernah ke dokter terkait keluhan bapak ini?
Pasien : Ga ada bu, ini makanya saya datang ke apotek mau minta rekomendasi obat
dari apoteker
Apoteker : Maaf pak, boleh saya meminta beberapa data bapak untuk arsip dokumentasi
swamedikasi?
Pasien : Oh, ok ga masalah
Apoteker : Maaf, dengan bapak siapa ini?
Pasien : Bapak Joni
Apoteker : Maaf pak, Pak Joni usianya berapa kalau boleh tau ?
Pasien : 56 tahun bu
Apoteker : Pak Joni, boleh saya meminta alamatnya pak?
Pasien : Jalan Merdeka 12 Surakarta
Apoteker : Maaf pak joni, ada nomor hp yg bisa saya hubungi?
Pasien : 09829
Apoteker : Maaf pak, apakah bapak ada alergi obat pak?
Pasien : Tidak bu
Apoteker : Maaf pak, apakah bapak ada riwayat penyakit?
Pasien : Ga ada bu
Apoteker : Selain nyeri lutut, apa lagi gejala yang dirasakan?
Pasien : Ya nyeri lutut udah semingguan, trus 2 hari lalu malah jadi kaku lutut kiri
saya.
Apoteker : Lututnya kaku itu pada waktu kapan pak?
Pasien : Pagi tuh bu, pas saya bangun tidur
Apoteker : Apakah ada gejala yang lain pak? Misalnya ada pembengkakan atau gejala
lainnya?
Pasien : Nah iya itu bu, bengkak kalo pas saya baru bangun tidur, kaku banget, nyeri.
Apoteker : Kalau pengobatan yang sudah di terima apa saja? Atau usaha apa yang
dilakukan selama ini untuk menangani keluhan di lututnya pak?
Pasien : Selama merasakan nyeri saya hanya mengoleskan minyak saja pada bagian
yang nyeri dan istirahat maka nyeri masih bisa mereda.
Apoteker : Maaf pak, kira-kira apakah dulu bapak ada melakukan olahraga yang cukup
intens?
Pasien : Oh dulu sih bu pas saya masih muda. Saya masa mudanya suka sekali
berolahraga mulai dari sepakbola, bulu tangkis, basket, lari, volli dan naik
gunung.
Apoteker : Oh gitu. Baik pak, ini ada beberapa pilihan obat untuk nyeri lutut. Ada obat
yang diminum dan ada obat yang dioles. Ada ibuprofen, paracetamol,
welmove dan voltaren. Kira-kira bapak memilih yang mana?
Pasien : Bingung saya pilih yang mana bu, boleh pilihkan saja. Yang mana saja bu,
yang penting nyeri saya bisa segera hilang. Udah ga perlu ngerasain nyeri
lutut, kaku lutut.
Apoteker : Baik pak, kalo misal saya rekomendasikan, ini ada obat Welmove dan
Voltaren emulgel. Welmove gunanya untuk mengatasi nyeri sendi, tulang, dan
otot. Sehari diminum 3x sehari 1 kaplet ya pak, diminum sesudah makan ya
pak. Nah, untuk voltaren emulgel gunanya untuk mengatasi nyeri dan
inflamasinya pak. Cara pakainya dengan dioleskan pada bagian yang sakit 3-
4x sehari. Dioleskan pada bagian yang sakit, dioles tipis-tipis saja ya pak. Efek
samping obat ini yaitu sembelit, mual, sakit kepala dan mengantuk. Namun
bapak tidak perlu khawatir karena efek samping ini tidak selalu terjadi pada
setiap orang. Untuk penyimmpanan obatnya bisa disimpan di kotak obat atau
tempat yang terhindar dari sinar matahari langsung dan hindarkan dari
jangkauan anak-anak. Ada yang perlu ditanyakan pak?
Pasien : Oh gitu, tidak ada bu
Apoteker : Selain obat yang tadi saya sampaikan, bapak juga perlu melakukan
beberapa hal lain guna menunjang keberhasilan pengobatan pak. Caranya
dengan Kompres es batu pada bagian yang mengalami nyeri sendi. Istirahat
cukup dan kurangi melakukan aktivitas berat seperti mengangkat beban yang
terlalu berat. Posisikan bagian-bagian tubuh yang bengkak lebih tinggi saat
tidur, jangan sembarangan diurut. Makan makanan yang bervariasi seperti,
makanan sehat dan bergizi, terutama sayur, biji-bijian, dan buah. Batasi
makan makanan yang mengandung banyak garam, lemak jahat, kolesterol,
dan penyedap rasa. Olah raga ringan dengan cukup setidaknya 30 menit per
harinya, seperti berenang, berjalan, dan yoga. Minum air putih setidaknya
minimal 8 gelas per hari
Pasien : Baik bu. Terima kasih
Apoteker : Maaf pak boleh saya minta tolong diulangi. Untuk obat welmove dan
voltaren emulgel ini dipakainya bagaimana pak?
Pasien : Welmove diminum 3x sehari sesudah makan. Voltaren gel dioles 3-4x
sehari, dioles tipis-tipis pada bagian yang sakit. Selain pake obat, saya juga
dapat melakukan rekomendasi lain untuk menunjang pengobatan saya.
Apoteker : Iya pak, betul sekali. Nanti jika dalam 3 hari tidak ada perbaikan/sembuh,
segera untuk menghubungi dokter ya pak. Oh ya pak, ini saya berikan kartu
nama saya, jadi ketika bapak membutuhkan informasi terkait obat, bapak bis
menghubungi saya melalui kontak saya tersebut.
Pasien : Ya bu
Apoteker : Total obatnya semuanya Rp. 61.000. Obatnya bisa diambil setelah
melakukan pembayaran di kasir ya pak
Pasien : Ya bu, terima kasih banyak
Apoteker : Ya pak, semoga lekas sembuh dan hati-hati di jalan
BAB IV

Kesimpulan dan Saran

A. Kesimpulan

Nyeri sendi adalah rasa sakit pada bagian tubuh yang menghubungkan tulang dengan tulang,
menyebabkan pergerakan dan kualitas hidup penderitanya menjadi terganggu. Nyeri sendi
bisa berlangsung singkat atau lama. Tingkat keparahan rasa sakitnya juga bervariasi, mulai
dari ringan, menengah, hingga berat. Penyebab nyeri sendi antara lain: mekanisme imunitas,
faktor metabolik, faktor genetik dan faktor pemicu lingkungan, serta faktor usia.

B. Saran

Sebaiknya sebagai seseorang yang selalu membutuhkan kesehatan hendaknya selalu


menjaga kesehatan tubuh baik secara jasmani, rohani, fisik dan lingkungan sekitar, sehingga
kita dapat mencegah penyebab kelainan penyakit yang salah satunya yaitu terjadinya nyeri
sendi.
DAFTAR PUSTAKA

(Bahrudin, 2017 dan International Association for the Studi of Pain, 2009).

Brunner & Suddarth, 2002, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, alih bahasa: Waluyo
Agung., Yasmin Asih., Juli., Kuncara., I.made karyasa, EGC, Jakarta.

Tauhid, H. R. M. 2013. Nyeri Sendi Dapat Dihindari. Tersedia di:


https://jatim.kemenag.go.id/file/file/mimbar318/pzmq1362719423.pdf. Diakses pada
tanggal 17 Maret 2020.
Marianti. 2017. Alodokter. Nyeri Sendi. Tersedia di: https://www.alodokter.com/nyeri-sendi.
Diakses pada tanggal 17 Maret 2020.
Makmun, A. S. 2009. Psikologi Kepribadian. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.