Anda di halaman 1dari 91

See discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.

net/publication/334749897

BUNGA RAMPAI TANYA JAWAB FIKIH MADZHAB SYAFI'IYAH

Book · January 2010

CITATIONS READS

0 1,786

1 author:

Nanang Zubaidi
University of Melbourne
11 PUBLICATIONS   1 CITATION   

SEE PROFILE

Some of the authors of this publication are also working on these related projects:

University life View project

Teacher’s Cognition in the Provision of Corrective Feedback: Case Study on Indonesian EFL Teachers View project

All content following this page was uploaded by Nanang Zubaidi on 29 July 2019.

The user has requested enhancement of the downloaded file.


‫بالغ للناس‬
BUNGA RAMPAI TANYA JAWAB FIKIH
MADZHAB SYAFI'IYAH

Editor:
Nanang Zubaidi

DISARIKAN DARI:
RUBRIK TANYA JAWAB BULETIN JUMAT AL-HUDA
PONDOK PESANTREN MIFTAHUL HUDA
JL. GADING PESANTREN 38, MALANG. 65115
TELP. (+62341) 582174
https://gadingpesantren.id

1
             

“(Al-Quran) ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka
diberi peringatan dengan-Nya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia adalah
Tuhan yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran”
(QS. Ibrahim [14]: 52).

Alhamdulillāhi rabbil ‗ālamīn, wa as-shalātu wa as-salāmu ‗ala an-asyrafi al-anbiyāi


wa al-mursalina, sayyidinā wa maulāna Musthafā, Muhammadin shallallāhu ‗alaihi wa
sallama. Segala puji bagi Allah tuhan semesta alam yang memberi kami kelapangan
sehingga bisa menyelesaikan buku tanya jawab ini. Shalawatullah wa salamuhu semoga
senantiasa terlimpahkan atas junjungan kami nabi Muhammad shallallāhu ‗alaihi wa
sallama.
Asyhadu an lā ilāha illallāh, wa asyhadu anna muhammadan ‗abduhu wa rasuluhu.
Amma ba‘du. Buku ini kami beri judul   dengan harapan agar bisa menjadi
petunjuk yang baik dan sempurna bagi manusia sehingga tidak salah dalam mengambil
hukum. Ini merupakan kumpulan pertanyaan yang disampaikan oleh pembaca buletin al-
Huda dan telah dijawab dalam rubrik Rubrik Tanya Jawab (RTJ) di Buletin Jum‘at al-
Huda. Setiap pertanyaan dijawab dan dibahas dengan pembahasan a la fikih madzhab
Syafi‘iyyah yang sederhana. Karena keterbatasan kemampuan kami, kami tidak menuliskan
kutipan dalil asli dalam bahasa arab, namun hamper di setiapnya disertai sumber rujukan
untuk memudahkan para pembaca.
Kami mengharapkan semoga Allah subhanahu wa ta‘ala berkenan meridlai buku ini
dan apa yang kami lakukan. Semoga Allah berkenan menjadikannya amal shalih yang
diterima, menjadi lantaran (wasilah) untuk mendekatkan diri (taqarrub) kami pada-Nya,
serta mendapat ampunan-Nya kelak.
Buku ini selesai disusun pada tanggal 1 Juni 2010 M, 18 Jumadattsani 1431 H,
sesuai dengan kemudahan yang diberikan Allah Swt. Saya berdoa semoga buku ini
bermanfaat secara umum. Jika dalam buku ini ditemukan banyak kesalahan dan kekeliruan,
saya persilahkan pembaca yang arif memperbaikinya, agar orang-orang tidak mengikuti
pendapat yang salah. ً‫الهى انت مقصىدي و رضاك مطلىب‬

‫الفقٍر الى هللا‬

‫نانانج زبٍدي‬

2
DAFTAR ISI
BAB I: BERSUCI…………………………………………………………………. 7
1. Wudlu' di Tempat MCK…………………………………………………… 7
2. Mandi Wajib……………………………………………………………….. 7
3. Najis Anjing………………………………………………………………... 7
4. Pakaian dan Najis………………………………………………………….. 8
5. Berbicara Saat Wudlu ……………………………………………………... 9
6. Minum Membatalkan Wudlu……………………………………………… 9
7. Wudlu memegang Istri…………………………………………………….. 9
8. Istinja‘ dengan Tissue……………………………………………………... 10
9. Mimpi Basah……………………………………………………................ 10
10. Wudlunya Orang Sakit……………………………………………………. 10
11. Penyebab Mandi Wajib……………………………………………………. 11
12. Najis Anjing dan Babi ……………………………………………………... 11
13. Darah Nyamuk……………………………………………………............. 12
14. Beser Kencing……………………………………………………............... 12
15. Niat Mandi Haid……………………………………………………........... 12
BAB II: SHALAT……………………………………………………................... 14
1. Salam Pada Tahiyat Akhir………………………………………………… 14
2. Shalat Hajat…………………………………………………….................. 14
3. Shalat Sunnah Qobliyah Jum‘at…………………………………………… 14
4. Shalat Tahajjud……………………………………………………............. 15
5. Shalat Tasbih dengan Berjamaah…………………………………………. 15
6. Shalat Tarawih…………………………………………………….............. 16
7. Makmum Tertinggal Imam………………………………………………… 16
8. Air Berbau Obat Untuk Bersuci…………………………………………… 16
9. Jari Menunjuk di Tahiyyat Akhir…………………………………………. 17
10. Sujud Sahwi Karena Lupa……………………………………………….... 17
11. Hukum Qadla Shalat……………………………………………………..... 18
12. Shalat Tahajud…………………………………………………….............. 18
13. Qadla Shalat dan Shalat Sunnah………………………………………….. 19
14. Dalil Shalat jamak dan Qashar…………………………….…................... 19
15. Shalat Witir…………………………….…...................……………...…… 20
16. Shalat Sepotong-Sepotong…………………………….…......................... 20
17. Shalat Dzuhur Sesudah Shalat Jum‘at…………………………….…........ 20
18. Khatib Jum‘at dari Desa lain…………………………….…...................... 21
19. Shalat Bagi Orang Junub…………………………….…............................ 21
20. Memperbanyak Doa Ketika Bersujud…………………………….…......... 21
21. Tidak Bersedekap Saat Berdiri…………………………….…................... 22
22. Belajar Shalat, Hanya Bisa Baca al-Fatihah dan Qulhu…………............. 22
23. Makmum Masbuq Shalat Isya', Imam Shalat Tarawih…………………... 22
24. Menahan Kentut Waktu Shalat…………………………….…................... 23
25. Membaca "Radhiyallahu ‘Anhu" Saat Khutbah………………………..... 23
26. Shalat di Musholla Pabrik…………………………….….......................... 23
27. Jumlah Minimal Peserta Shalat Jum‘at…………………………….…...... 24
28. Salaman Setelah Shalat…………………………….….............................. 24
29. Sulit Ibadah Sunnah…………………………….…................................... 24
30. Shalat Shubuh Tanpa Membaca Doa Qunut............................................ 25
31. Shalat Wajib Tidak Lengkap, Ingin Shalat Sunnah…………………….... 25
32. Mengqadha Shalat dan Puasa Orang yang Meninggal.............................. 26
33. Mengerjakan Shalat Sunnah Qabliyah atau Ba‘diyah Saja....................... 26
34. Orang Junub Melaksanakan Shalat........................................................... 27
35. Sahnya Shalat Jum‘at............................................................................... 27
36. Bicara Pada Waktu Khutbah Jum‘at......................................................... 27

3
37. Thuma'ninah.............................................................................................. 28
38. Berjalan Dalam Shalat............................................................................... 28
39. Merasa Berniat Shalat Maghrib Ketika Shalat Isya'.................................. 29
40. Fadhilah Shalat Tahajjud.......................................................................... 29
41. Shalat diatas Kasur................................................................................... 30
42. Bermakmum Pada Makmum yang Meneruskan Shalat............................. 30
43. Mengulang Shalat...................................................................................... 30
44. Berpuasa Tapi Shalatnya tidak lengkap.................................................... 31
45. Mengqadla Shalat yang Tidak Diketahui Jumlah Rakaatnya.................... 31
46. Isbal (Memanjangkan Jubah Melebihi Mata Kaki).................................... 31
47. Fadhilah Shalat Tasbih............................................................................. 32
48. Shalat di Tempat yang Bersimbol Salib.................................................... 32
49. Menghadiahkan Pahala Shalat Sunnah Pada Orang yang Meninggal........ 33
50. Shalat Ba‘diah Isya‘ dan Shalat Witir....................................................... 33
51. Shalat Tapi Sarungnya Bolong................................................................. 33
52. Empat Rakaat Shalat Sunnah, Satu Takbiratul Ihram.............................. 34
BAB III: PUASA..................................................................................................... 35
1. Akil Baligh Tapi Tidak Berpuasa.............................................................. 35
2. Hutang Puasa............................................................................................ 35
3. Qadla Puasa.............................................................................................. 36
4. Memakai Siwak Ketika Berpuasa............................................................. 36
5. Menelan Air Ketika Berkumur.................................................................. 36
6. Puasa Syawwal......................................................................................... 37
7. Puasa Ramadhan, Lupa Niat Pada Malam Harinya.................................. 37
8. Lailatul Qadar........................................................................................... 37
9. Puasanya Orang yang Sewaktu-Waktu Kambuh Penyakitnya.................. 38
10. Puasa Ramadhan Tapi Masturbasi............................................................ 38
11. Sisa Makanan Tertelan Saat Puasa........................................................... 39
12. Puasa Muharram....................................................................................... 39
13. Niat Qadla Puasa Ramadlan dan Puasa Senin-Kamis.................................. 40
BAB IV: ZAKAT.................................................................................................... 41
1. Menjual Zakat Fitrah................................................................................. 41
2. Aturan Balad dalam Zakat........................................................................ 41
3. Zakat dan Pajak......................................................................................... 42
4. Zakat Profesi............................................................................................... 42
BAB V: HAJI........................................................................................................... 43
1. Mengubah Nama Sewaktu Haji................................................................. 43
2. Arisan Haji................................................................................................ 43
3. Walimah Haji............................................................................................. 43
BAB VI: PERNIKAHAN....................................................................................... 45
1. Menikahi Satu Keturunan......................................................................... 45
2. Nikah Sirri................................................................................................ 45
3. Suami Dinafkahi Istri................................................................................ 46
4. Penggunaan Alat Kontrasepsi................................................................... 46
5. Pernikahan Orang yang Zina..................................................................... 47
6. Hubungan Badan dengan Membayangkan Wanita Lain............................ 47
7. Nikah Lewat Telepon................................................................................. 48
8. Tradisi Bangun Nikah................................................................................ 48
9. Menjatuhkan Talak Dalam Keadaan Mabuk.............................................. 48
10. Menikah Dengan Anak Paman................................................................... 49
11. Wali Hakim............................................................................................... 49
12. Rujuk Setelah Talak Tiga Kali................................................................... 50
13. Menikah Dengan Orang Nonmuslim.......................................................... 50
14. Macam-Macam Mahram............................................................................. 51
15. Menggauli Istri Setelah Ditalak.................................................................. 51

4
BAB VII: IBADAH.................................................................................................. 52
1. Tawassul/Wasilah...................................................................................... 52
2. Mendoakan Orang Tua yang Beda Agama................................................. 52
3. Madzhab Imam Ja'far Shadiq..................................................................... 52
4. Taubat........................................................................................................ 53
5. Gaji PNS dan Bisyarah Khatib.................................................................. 53
6. Terlarang Bagi Wanita yang Sedang Datang Bulan................................... 54
7. Bunuh Diri................................................................................................. 54
8. Surat Yasin................................................................................................ 55
9. Manakib..................................................................................................... 55
10. Taubat dari Riya'........................................................................................ 56
11. Makan di Masjid........................................................................................ 56
12. Menjawab Salam........................................................................................ 56
13. Adzan Pada Saat Mengubur Jenazah......................................................... 57
14. Shalawat yang Benar.................................................................................. 57
15. Adab Membaca al-Quran............................................................................ 58
16. Merawat Mayit Bayi................................................................................... 58
17. Ibadah Bagi Wanita Haid........................................................................... 58
18. Tahlil dan Kirim Pahala............................................................................. 59
19. Hukum Tahlilan, Fida‘an, dan Yasinan...................................................... 59
20. Pahala Sedekah dari Uang Saku................................................................. 60
21. Membaca Diba' dan Shalawat Memakai Lagu Bersyair Cinta.................... 60
BAB VIII: MUAMALAH....................................................................................... 61
1. Membeli Barang "Bekas" Dari Pegadaian.................................................. 61
2. Berhutang Kepada Orang yang Meninggal Dunia...................................... 61
3. Membeli Barang Barang Sitaan dari Pemerintah........................................ 62
4. Menjual Ayam yang Tidak Putus Tenggorokannya................................... 62
BAB IX: SOSIAL..................................................................................................... 63
1. Presiden Wanita.......................................................................................... 63
2. Mencuri Kepunyaan Orang Murtad........................................................... 63
3. Pacaran....................................................................................................... 63
4. Menganggap Orang Lain Sebagai Saudara.................................................. 64
5. Santunan Fakir Miskin dan Shalat............................................................. 65
6. Ucapan Selamat Natal................................................................................ 65
7. Titip Salam................................................................................................. 65
8. Memindahkan Makam ke Tempat Lain..................................................... 66
9. Tinggal di Rumah Kerabat yang Nonmuslim............................................. 66
10. Durhaka Pada Ibu...................................................................................... 66
11. Mengunjungi Saudara Nonmuslim............................................................. 67
12. Berjabat Tangan Dengan Wanita Untuk Bermaaf-Maafan......................... 67
13. Mengubur Mayit dalam Peti....................................................................... 69
14. Undangan RAT Koperasi Diatas Tempat Ibadah Agama Lain................... 68
15. Wanita Menjadi Pemimpin......................................................................... 69
16. Bayi Tabung.............................................................................................. 69
BAB X: DASAR AGAMA....................................................................................... 70
1. Mengecat Rambut....................................................................................... 70
2. Menjawab Azan didalam Kamar Mandi..................................................... 71
3. Tato............................................................................................................ 71
4. Maksiat dan Doa........................................................................................ 71
5. Makan Daging Kuda Liar........................................................................... 72
6. Mencintai Sesama Jenis Karena Allah........................................................ 72
7. Unsur dan Sifat Manusia, Jin, dan Malaikat............................................... 73
8. Memakai Celana Dalam.............................................................................. 73
9. Madzhab..................................................................................................... 74
10. Pembagian Hak Waris Menurut Al-Qur'an dan Hadits............................... 75

5
11. Dosa Syirik.................................................................................................75
12. Berkomunikasi Dengan Roh.......................................................................76
13. Urutan Surat Dalam Al-Quran....................................................................76
14. Kaset dan Mushaf.......................................................................................77
15. Mati Syahid.................................................................................................77
16. Kata Ganti Bagi Allah.................................................................................78
17. Hukum Makan Bekicot...............................................................................78
18. Wirid Untuk Menyelesaikan Hutang...........................................................78
19. Hadits Terpecahnya Umat Islam Menjadi 73 Golongan..............................79
20. Tawassul.....................................................................................................79
21. Mengurus Jenazah Orang yang Tidak Pernah Shalat dan Puasa.................79
22. Membakar Lembaran al-Qur'an yang Tercecer dan Rusak..........................80
23. Doa Asyura'................................................................................................80
24. Hukum Rokok.............................................................................................81
25. Larangan bagi Wanita Haid.........................................................................81
26. Surga dan Neraka........................................................................................81
27. Posisi Tidur.................................................................................................82
28. Kuis SMS....................................................................................................82
29. Mengkhitankan Anak..................................................................................82
30. Tasawuf.......................................................................................................83
31. Peringatan Haul dan Sunnah Nabi...............................................................83
32. Perbedaan al-Qur‘an, Hadits Nabi, dan Hadits Qudsi.................................84
33. Hukum Masuk Thariqah.............................................................................84
34. Pengertian Thariqah....................................................................................84
35. Alat-Alat Masjid yang Sudah Rusak...........................................................85
36. Nadzar Dalam Hati......................................................................................85
37. Menentukan Sesuatu Berdasarkan Hari Kelahiran......................................85
38. Hukuman Bagi Orang yang Berzina............................................................86
39. Mengucapkan Selamat Natal.......................................................................86
40. Gay, Homoseks, dan Tato...........................................................................87
41. Hukum Mendengarkan Musik.....................................................................87
42. Aurat Perempuan........................................................................................88
43. Wanita Haid Masuk Masjid........................................................................88
44. Maksud 'Aman dari Siksa Kubur'...............................................................89
45. Adzan Ketika Mayyit Dimasukkan ke Liang Lahat....................................89
46. Laki-Laki Memakai Anting-Anting.............................................................89
47. Alkohol.......................................................................................................90
48. Mendengarkan Musik..................................................................................90
49. Aqiqah dengan Kambing.............................................................................90

6
BAB I
BERSUCI
Wudlu' di Tempat MCK

Pertanyaan:
Bagaimana hukumnya wudlu' di kamar mandi yang biasa untuk MCK ( seperti di
kebanyakan kost-kostan)? (08563538xxx)

Jawaban:
Berwudlu di tempat yang diperuntukkan MCK hukumnya makruh. Seperti yang
dijelaskan dalam Tanwir Al-Quluub hal 110, "Adapun kemakruhan wudlu ada sepuluh,
yaitu berlebih-lebihan dalam menggunakan air, –sampai dengan—wudlu di WC."
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 425, 26 Agustus 2005)

-o-

Mandi Wajib

Pertanyaan:
1. Kapankah lelaki harus mandi wajib?
2. Apakah cairan yang keluar ketika terangsang harus mandi wajib?
(Diambil dari beberapa pertanyaan yang masuk yang pada intinya sama)

Jawaban:
1. Mandi besar menurut arti bahasa ialah mengalirnya air pada sesuatu. Sedangkan
menurut istilah syara' adalah mengalirnya air pada sekujur tubuh dengan niat mandi
besar.Ada beberapa hal yang mewajibkan mandi antara lain keluarnya air mani,
masuknya dzakar kedalam farji (hubungan seks), haid setelah berhenti
pendarahanya, serta wiladah (melahirkan) sekalipun tidak basah (Fathul Muin Hal
9-10 dan I'anatut Thalibin hal 122-127 Juz I).
2. Apabila cairan yang di maksud adalah mani (terjadinya izal atau ejakulasi) maka
harus mandi besar. Shalat tidak sah apabila masih menyandang hadast, baik hadast
kecil maupun hadast besar. Namun apabila yang keluar adalah madzi, maka cukup
berwudlu, tidak perlu mandi besar. Keluarnya madzi hanya membatalkan wudlu.
(Ibanatul Ahkam I/128).
Ciri-ciri air mani adalah waktu keluar terasa nikmat,, keluarnya dengan tercurat,
waktu basah berbau adonan roti, setelah kering berbau putih telur (Fathul Muin Hal
9-10). Sedangkan air madzi adalah cairan putih atau kuning yang tidak terlalu
kental, keluarnya sewaktu nafsu seks sedang bergejolak dengan gejolak yang tidak
begitu kuat. (Fathul Muin Hal 11). Diriwayatkan dari Ali Bin Abi Thalib ra beliau
berkata aku adalah orang yang sering keluar madzi, lalu aku meminta Miqdad
untuk bertanya pada Nabi SAW, beliau menjawab bahwa kewajibanya adalah
berwudlu (Ibanatul Ahkam I/127).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 453, 10 Maret 2006)

-o-

Najis Anjing

Pertanyaan:
Apakah pakaian yang terkena najis anjing juga harus dibersihkan dengan tanah?
(085697529xxx)

7
Jawaban:
Jilatan atau kotoran atau air kencing anjing disebut Najis Mughaladlah cara
mencucinya adalah dengan 7 kali basuhan dan salah satunya sengan debu yang suci. Hal
tersebut juga berlaku pada pakaian, akan tetapi saat ini sudah ada sabun/deterjen yang bisa
membersihkan kotoran, sehingga ada beberapa ulama yang membolehkan memakai sabun
sebagai ganti tanah untuk membersihkan pakaian yang terkena najis mughaladlah, sebab
bukankah pakaian akan malah jadi kotor bila di bersihkan dengan tanah.( Fikih Keseharian
Gus Mus Hal 130-138)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 457, 14 April 2006)

-o-

Pakaian dan Najis

Pertanyaan:
Assalamu'alaiukum Wr.Wb. Bagaimana cara mensucikan/mencuci pakaian? Terus
kalau bagian dalam masjid terkena najis bagaimana cara mensucikannya?
Wassalamu'alaikum Wr. Wb. (Pengirim 03417734xxx)

Jawaban:
Bisa jadi pemikiran kita terlalu berlebihan pada bidang fiqih sehingga menampilkan
kesan bahwa fiqih Islam itu sulit dan berat untuk dilaksanakan contohnya masalah
menghilangkan najis yang kebanyakan oleh kita dianggap paling sulit dan membebani
sehingga melupakan hal penting yang lain misalnya bagaimana cara menghilangkan najis
yang ada di hati kita seperti riya, sombong dan takabur. Perlu di ingat kembali bahwa Islam
tidak pernah mempersulit umatnya, tidak akan membebani umatnya dengan beban diluar
kemampuanya, Allah berfirman ".....Allah sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu di
dalam agama suatu kesempitan...." (QS Al-Hajj: 78).
Cara mencuci pakaian bila airnya sedikit pada prinsipnya airlah yang mendatangi
pakaian maksudnya pakaian ditaruh di suatu tempat misalnya ember kemudian tuanglah air
ke dalamnya sampai pakaian basah semua, biarkan dulu air sampai penuh dan mengalir
(tumpah) lalu dicuci seperti biasa sampai hilang najisnya. Bukan dengan ember dipenuhi
air dulu kemudian pakaian di cuci didalamnya. Adapun membasuh ulang terakhir kali
(mbilasi) satu persatu seperti yang biasa dilakukan saat mencuci terakhir kali, itu tidak apa-
apa karena hal tersebut dilakukan lebih untuk kebersihan pakaian.
Cara mencuci pakaian bila airnya banyak, misalnya di air yang mengalir atau
tempat mencucinya memuat air yang lebih 2 qulah maka cara mencucinya adalah
pakaianlah yang mendatangi air, maksudnya pakaian dimasukan kedalam suatu tempat
yang sebelumnya sudah ada airnya. Juga dibolehkan airlah yang mendatangi pakaian
seperti cara diatas.
Jika najis mengenai bagian lantai masjid, tidak perlu mengepel seluruh lantai
masjid, caranya najis tersebut diambil kemudian dilap dengan lap suci yang dapat
menyerap air. Kemudian disiram dengan air (airnya jangan terlalu banyak, ukuranya air
tersebut mampu membasahi dan melewati lebih banyak dari ukuran najis tersebut)
kemudian dilap lagi dengan lap yang suci. Hal tersebut bisa dilakukan berulang-ulang
sampai najisnya hilang. (Fathul Qorib dan Fathul Mu'in bab thaharah. Fikih Keseharian
Gus Mus, hal. 136-138)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 459, 28 April 2006)

-o-

8
Berbicara Saat Wudlu

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum. Bagaimana hukumnya berbicara atau menjawab panggilan
orang lain saat wudlu. Apakah membatalkan wudlu? Terima kasih. Wassalam. (Pengirim :
085649842xxx).

Jawaban:
Dalam kitab I‘anah ath-Thalibin dijelaskan bahwa ditengah mengerjakan wudlu kita
disunnahkan untuk tidak berbicara kecuali jika mendesak, seperti saat kita wudlu kita
melihat orang buta yang berjalan sendirian padahal didepannya terdapat lubang yang
membahayakannya maka kita wajib bicara (mengingatkan) dia. Sehingga berbicara saat
wudlu, meski kurang layak, tidak membatalkan wudlu, tetapi jika berbicara pada saat shalat
jelas membatalkan shalat. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 9 Juni 2006)

-o-

Minum Membatalkan Wudlu

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr.Wb. Apakah minum itu dapat membatalkan wudlu? Lantas
jika ada seorang ustadz yang makan atau minum setelah memberikan pengajian ba‘da
maghrib kemudian shalat isya‘ berjamaah tanpa wudlu terlebih dahulu, apakah shalatnya
batal? Terima kasih. Wassalam. (Pengirim: 081334530xxx).

Jawaban:
Seperti yang sudah ditulis dalam kolom Fiqih al-Huda beberapa Buletin Jum‘at al-
Huda Edisi yang lalu bahwa makan dan atau minum adalah salah satu perkara yang
membetalkan shalat, bukan membatalkan wudlu, misalnya ketika kita sedang melaksanakan
shalat tiba-tiba kita menelan sisa-sisa makanan atau minuman yang ada didalam mulut kita,
maka shalat kita batal tetapi wudlu kita tidak batal, tentunya terasa (berbeda dengan ludah,
kalau menelan ludah jelas diperbolehkan) sehingga kita tidak perlu wudlu lagi, tetapi kita
harus memulai shalat dari awal. Pun begitu dengan kejadian yang Anda temukan seperti
seorang ustadz tersebut, shalatnya tetap syah, shalatnya makmum juga tidak batal lantaran
imam yang minum atau makan setelah ceramah tersebut. Wallahu a‘lam.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 475, 17 Agustus 2006)

-o-

Wudlu memegang Istri

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum. Bagaimanakah hukumnya seorang suami dalam keadaan masih
mempunyai wudlu memegang isterinya, Apakah wudlunya batal atau tidak? Tolong
dijelaskan pula dalilnya. Terima kasih. Wassalam. (Pengirim : 081334223xxx).

Jawaban:
Diantara hal yang membatalkan wudlu menurut madzhab Imam Syafi‘i adalah
bersentuhan kulit antara laki-laki dan perempuan yang bukan muhrimnya tanpa
menggunakan satir (penutup/ perantara). Karena isteri termasuk muhrim (orang yang haram
dinikahi), maka menyentuh isteri dapat membatalkan wudlu. (Fathu al-Qarib).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 476, 24 Agustus 2006)

-o-

9
Istinja’ dengan Tissue

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr.Wb. Apakah boleh bersuci/ istinja‘ dengan menggunakan
tissue, karena saat ini banyak dijumpai toilet di tempat umum yang hanya menyediakan
tissue. Setahu saya istinja‘ itu dengan menggunakan batu sebagai pengganti air. Terima
kasih atas jawabannya. Wassalamu‘alaikum Wr.Wb. (Pengirim: 085349841xxx).

Jawaban:
Segala sesuatu yang keluar dari kemaluan dan anus (kecuali air mani) maka
dihukumi najis. Maka diwajibkan untuk membersihkan dan menghilangkannya dengan
menggunakan air apabila tidak mendapatkan air atau tidak diperbolehkan menggunakan air
(misalnya sakit) maka diperbolehkan melakukan istinja‘ (membersihkan) dengan
menggunakan batu dalam kitab fiqih pengertian batu atau disebut hajar memiliki 2
pengertian yakni hajar haqiqi yaitu batu seperti yang umum kita ketahui dan hajar syar‘i
yaitu meliputi segala sesuatu benda yang padat. Syarat benda untuk istinja‘ adalah suci,
dapat menghilangkan kotoran, kering dan bukan benda yang dimuliakan/ berharga.
Menurut kami, tissue termasuk dalam hajar syar‘i karena terbuat dari kertas padat, kering,
bisa menghilangkan najis dan bukan benda yang dimuliakan/berharga maka boleh
digunakan untuk istinja‘. Wallahu a‘alm bisshowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 493, 22 Desember 2006)

-o-

Mimpi Basah

Pertanyaan:
Saya pernah waktu habis maghrib langsung tidur, terus mimpi basah. Jam 1 bangun
mau shalat Isya', apakah harus mandi? Tidak ada toleransi? Pengirim 085649533xxx.

Jawaban:
Segala sesuatu yang bersifat wajib maka tidak mengenal istilah toleransi, kecuali
dalam keadaan benar-benar dlarurat misalnya apabila dikerjakan (madi besar) maka akan
membahayakan diri (bagi yang sakit tidak boleh kena air,dll.). Salah satu perkara yang
mewajibkan mandi besar adalah keluarnya air mani melalui mimpi basah, maka diwajibkan
mandi besar setelah mimpi basah. Sesuai dengan hadits Nabi yang diriwayatkan dari
Aisyah r.a. berkata "Jika bangun seseorang dari tidur dan melihat basah dan tidak merasa
mimpi maka dia wajib mandi dan jika ia mimpi bersetubuh (tetapi) tidak ada tanda basah
maka tidak wajib mandi. (HR. An-Nasa'i dan Ibnu Majah). Sumber: Kitab Irsyadul Ibad.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 500, 9 Februari 2007)

-o-

Wudlunya Orang Sakit

Pertanyaan:
Bagaimana caranya wudhu orang yang sedang sakit, tangannya terluka kemudian
diperban sehingga kalau kena air lama sembuhnya, sedangkan anggota tubuh yang lain
tidak apa-apa. Apakah boleh tayamum atau wudhu tapi tangan tidak dibasuh air?
(Pengirim: 085234126xxx).

10
Jawaban:
Agama Islam adalah agama yang tidak menyulitkan umatnya untuk melakukan
ibadah ada beberapa kemudahan dalam keadaan tertentu misalnya saat sakit seperti
pertanyaan tersebut. Apabila terdapat luka pada anggota badan yang kemudian diperban
dengan maksud untuk pengobatan maka ia boleh berwudhu tetapi pada saat membasuh
luka yang diperban tersebut cukup mengusapnya saja pada bagian yang di perban tersebut
(perban tidak usah dibuka) sedangkan anggota tubuh yang lain tetap di basuh seperti biasa.
Adapun syarat perban atau pembalut yang digunakan untuk menutup luka harus suci ketika
digunakan akan tetapi sebagian ulama tidak mensyaratkan perban harus suci karena adanya
unsur dharurat. Apabila luka yang dideritanya sangat parah sebagian ulama membolehkan
untuk melakukan tayamum. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 507, 30 Maret 2007)

-o-

Penyebab Mandi Wajib

Pertanyaan:
Ass, Ustadz saya ingin bertanya, apa batasan seorang harus mandi wajib? Kalau dia
tidak melakukan tapi dalam mimpinya orang lain yang melakukan? Bagaimana hukumnya,
mimpinya atau keluarnya yang mengharuskan dia mandi wajib? (Pengirim 085227603xxx)

Jawaban:
Perkara yang mewajibkan mandi junub antara lain: a) keluar mani (sperma) dalam
keadaan tidur maupun bangun, b) bertemunya dua kemaluan (persetubuhan) sekalipun tidak
keluar mani (Lihat Fiqih Lima Madzhab hal. 29-30). Jadi mandi junub disebabkan oleh
keluarnya mani, bukan oleh adanya mimpi. Imam Syafi‘i berpendapat bahwa tak ada beda
antara merasa nikmat (syahwat) atau tidak. Imam Hanafi, Maliki, dan Hambali berpendapat
tidak diwajibkan mandi kecuali merasa nikmat. Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 549, 25 Januari 2008)

-o-

Najis Anjing dan Babi

Pertanyaan:
Ass. Apakah anjing dan babi itu hanya najis air liur dan kotorannya saja? Dalam
buku berjudul Soal Jawab Tentang Masalah Agama, penulis: A. Hassan, penerbit: CV.
Diponegoro Bandung cetakan ke-12 tahun 1993, hal: 32-36 dinyatakan bahwa babi hanya
najis dimakan sedangkan tidak najis jika disentuh. bagaimana cara bersuci yang benar jika
terkena hewan tersebut? (Penanya: 081333784xxx).

Jawaban:
Najis babi dan anjing adalah najis mughaladhah (najis berat). Ada perbedaan terkait
anjing dan babi. Dari segi kenajisannya, ada ulama yang berpendapat bahwa yang najis itu
seluruh tubuhnya. Sebagian yang lain berpendapat bahwa yang najis adalah air liurnya saja.
Syaikh Muhammad Nawawi al-Jawy berpendapat bahwa yang diharamkan adalah anjing,
babi, dan keturunannya (lihat Kasyifatus Syaja hal. 40).
Cara bersuci yang benar adalah dengan membasuh/mencuci sesuatu yang terkena
jilatannya sebanyak tujuh kali, dan salah satu diantaranya dicampur dengan pasir/tanah. Hal
itu sesuai hadits dari Abdullah bin Mughaffal (lihat Fikih Keseharian Gus Mus hal. 485-
486), ia berkata: ”Rasulullah SAW memerintahkan membunuh anjing kemudian bertanya:
„Ada apa dengan mereka dan dengan anjing? Kemudian beliau memberi pengecualian
pada anjing pemburu dan anjing penjaga kambing lalu bersabda: Apabila ada anjing

11
menjilat kedalam bejana, maka basuhlah tujuh kali, dan campurlah basuhan yang kedua
dengan tanah...” (HR. Muslim).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 566, 23 Mei 2008)

-o-

Darah Nyamuk

Pertanyaan:
Assalamuaalaikum Wr.Wb. Saya secara tidak sengaja memukul nyamuk yang
menggigit saya, dan kemudian darah nyamuk tersebut menempel di tubuh saya. Apakah
airnya menjadi najis kalau misalnya saya mencuci tangan di air? Terima kasih. (Penanya:
081331377xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr.Wb. Selain pembagian dalam kadar najis menjadi
mughaladzah (berat), mutawasithah (sedang), dan mukhafafah (ringan); najis juga dibagi
menjadi dua, yaitu najis yang dimaafkan (dima‘fu) dan tidak dimaafkan. Najis yang tidak
dimaafkan adalah najis yang jelas jika dilihat, dibau, dan dirasakan; serta mengubah warna,
bau, dan rasa air yang kemasukan najis tersebut. Sebaliknya sesuatu yang karena sangat
sedikitnya sehingga kemudian tidak bisa dirasakan, dicium, atau dilihat maka menjadi najis
yang dimaafkan. Jika air yang ukurannya dua qullah kemasukan bangkai dan bekas darah
nyamuk tersebut dan airnya berubah warna, rasa, atau baunya, maka air tersebut menjadi
najis. Jika keadaan air tetap, maka najis tersebut dimaafkan. Wallahu a‘lam bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 613, 17 April 2008)

-o-

Beser Kencing

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Bagaiman hukumnya air yang masih merembes dari
dzakar setelah kencing? Apakah dihukumi najis atau dima‘fu? Teman saya terkena
penyakit beser kencing. Katanya hal tersebut dima‘fu karena sulit menghindarinya, jadi
tetap sah dipakai shalat fardhu berkali-kali. Namun, ada teman saya yang lain berkata
bahwa pakaian yang dipakai hanya bisa digunakan untuk satu shalat saja. Sebenarnya mana
yang betul? (Penanya: 085649362xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Jika air tersebut termasuk air sisa kencing setelah kita
cebok kita merasakan ada sisa air kencing yang keluar maka air tersebut dihukumi najis.
Adapun untuk orang yang beser, memang ada keringanan (rukhshah) yang diberikan.
Setelah wudlu, ia harus cepat-cepat membalut dzakarnya dengan kapas kemudian
melakukan shalat. Jika tidak seperti itu, maka dihukumi najis. Wallahu a‘lamu bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 637, 2 Oktober 2009)

-o-

Niat Mandi Haid

Pertanyaan:
Bagaimana jika seseorang yang haid ingin mandi besar dan niatnya di kamar mandi,
sedangkan kita tidak boleh menyebut nama Allah di kamar mandi? (Penanya:
085259390xxx)

12
Jawaban:
Hukum melafalkan kalimat al-udhma‘ (nama-nama Allah, nabi, malaikat), zikir, dan
lain sebagainya yang mulia di kamar mandi adalah haram. Tapi hukum melafalkan niat
adalah sunnah, tidak wajib. Niat wajib di dalam hati. Jadi meniatkan mandi besar didalam
hati saja sudah cukup, tanpa perlu melafalkannya (lihat Hasyiyah Al-Bajuri juz 7, hal. 65).
Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 668, 7 Mei 2010)

13
BAB II
SHALAT

Salam Pada Tahiyat Akhir

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Ucap salam pada tahiyat akhir pada Imam Shalat fardlu
apa tidak boleh diucapkan dengan lengkap, apa dasar hukumnya? Wassalamu‘alaikum Wr.
Wb. 081555758xxx.

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Boleh mengucapkan salam secara lengkap (sampai wa
baraakatuh) seusai tahiyat akhir saat menoleh ke kanan dan ke kiri, hal ini didasarkan pada
hadits riwayat abu dawud (Bulughul Maram hal 65). Ada pula riwayat lain dengan redaksi "
Assalamua'alaikum" juga disebutkan dalam hadits riwayat An-Nasaa'iy III:63 (dalam Kaifa
Tushalli, hal. 49). Jadi masing-masing ucapan salam baik yang lengkap maupun tidak,
sama-sama memiliki dasar hukum.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 405, 15 April 2005)

-o-

Shalat Hajat

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Salam ta'dhim. Apakah Rasulullah saw pernah
melakukan Shalat hajat? bagaimana hukumnya Shalat hajat itu? dan tolong berikan
sumbernya! terima kasih. wassalamu‘alaikum Wr. Wb. 03417028xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Imam Ghazali dalam kitabnya Ihya' ulumidin (juz I/242)
menganjurkan kita untuk melakukan Shalat hajat. Dasar beliau adalah hadits berikut
"Barang siapa yang mempunyai hajat (kebutuhan) kepada Allah atau kepada seseorang,
maka berwudlulah, lakukanlah Shalat dua rakaat dan bacalah Laa ilaah illallah al halimul
kariim ...."(H,R, Ibnu Majah (Iqamatus Shalat/1342 dan Tarmidzi / Shalat/ 479). Imam
Ghozali sendiri mengatakan, "Barang siapa yang mempunyai beberapa urusan dan sangat
dibutuhkan untuk kebaikan agama dan dunia namun sulit dicapai, hedaklah melakukan
Shalat hajat". Namun Syekh Mahrous Ali (19 tahun Tuntunan Shalat Sunat dan 9 Shalat
bid'ah hal. 135) mengatakan bahwa Nabi Muhammad SAW tidak pernah melakukan Shalat
hajat, begitu juga para sahabat beliau. Mereka juga punya hajat kepada Allah dan tiada
orang yang hidup diatas bumi Allah yang tidak mempunyai hajat duniawi dan ukhrowi.
Seandainya Rasulullah SAW pernah menjalankannya walaupun hanya sekali, kita akan
menjalankan karena ittiba' (ikut) kepada beliau", tegas Syekh Mahrous Ali dalam buku
tersebut. Wallahu a'lam bisshowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 410, 13 Mei 2005)

-o-

Shalat Sunnah Qabliyah Jum’at

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum, saya ingin bertanya apakah ada Shalat sunnah sebelum Shalat
Jum‘at (Shalat sunnah qobliyah Jum‘at). Terima kasih. Wassalamu'alaikum Wr.Wb.
(Pengirim: 081334697xxx)

14
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Shalat sunnah sebelum Shalat Jum‘at itu ada. Sebelum
melaksanakan Shalat Jum‘at disunnahkan Shalat sunnah qabliyah dua rakaat seperti Shalat
dzuhur sebagaimana yang diterangkan dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Daud :
Ibnu Umar memperpanjang Shalat sebelum pelaksanaan Shalat Jum‘at, dan melaksanakan
Shalat sunnah dua rakaat sesudahnya di rumahnya. Dan ia menceritakan bahwa Rasulullah
juga melakukan yang demikian itu. Dalil yang paling kuat untuk dijadikan pedoman
tentang kebolehan Shalat dua rakaat sebelum Jum‘at adalah hadits riwayat Ibnu Hibban dari
Abdullah bin Zubair: Tidak ada suatu shalatpun kecuali sebelum fardlu itu dilaksanakan
ada shalat dua rakaat yaitu shalat sunnah (keterangan dari kitab Imam Kurdi 'ala bifadhal).
Disamping shalat sunnah qobliyah Jum‘at disunnahkan untuk melakukan shalat sunnah
tahiyyaul masjid ketika memasuki masjid. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 413, 3 Juni 2005)

-o-

Shalat Tahajjud

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Apakah Shalat tahajjud harus dikerjakan setelah kita
tidur? Karena kalau kita melekan sampai malam pingin tahajjud, kalau tidur dulu bisa-bisa
kebablasan sampai pagi, tidak jadi shalat tahjjudan? Wassalamu‘alaikum Wr. Wb.
(Pengirim: 086533634xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Kata ―tahajjud‘ berasal sari kata ―hujuud‖ yang berarti
tidur. Tahajjud artinya shalat setelah bangun tidur. Allah berfirman, ―Dan pada sebagian
malam, bertahajjudlah kamu sebagai ibadah tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhanmu
mengangkat kamu ke tempat terpuji‖(QS Al-Israa‘: 79). Untuk dapat menggapai tahajjud,
Anda tidak harus melekan (begadang) sampai malam, bisa-bisa menambah rasa malas
beraktivitas di pagi hari karena ngantuk. Untuk itu, ada anjuran dari ulama dengan
membaca akhir surat Al-Kahfi (ayat 107-110) sebanyak tiga kali menjelang tidur (tentu
tanpa melupakan doa sebelum tidur). Insya Allah, dengan membaca ayat tersebut dan
disertai keinginan kuat bertahajjud, Allah akan membangunkan Anda pada malam yang
mustajabah itu. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 417, 1 Juli 2005)

-o-

Shalat Tasbih dengan Berjamaah

Pertanyaan
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Bolehkah Shalat tasbih dengan berjamaah? Mohon
disebutkan dasar-dasarnya, terima kasih. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. 081334504xxx

Jawab.
Waalaikumsalam Wr. Wb. Shalat Tasbih berjama'ah diperbolehkan, tidak
dimakruhkan namun juga tidak berpahala, keterangan dalam kitab Buqyatul Mustarsyidin
(Dalam Ahkamul Fuqaha‘, 208)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 431, 7 Oktober 2005)

-o-

15
Shalat Tarawih

Pertanyaan
Assalamualaikum.Apa hukumnya Shalat tarawih dan apakah boleh Shalat tarawih
dilakukan pada jam 1 malam oleh dua orang saja? Wassalamualaikum. (Pengirim:
081615862xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Bulan Ramadhan adalah bulan penuh berkah, rahmat,
dan maghfirah (ampunan). Oleh sebab itu, Nabi SAW menganjurkan memperbanyak
ibadah. Termasuk dalam hal ini adalah melakukan shalat tarawih sehabis shalat Isya‘.
Dinamakan tarawih, karena setiap selesai dua salam (4 rakaat) dianjurkan istirahat sejenak.
Jadi hukum melakukan shalat ini adalah sunnah. Waktunya adalah setelah shalat Isya‘
hingga terbit fajar shadiq. (lihat Fiqih Tradisionalis, hal. 122-123 dan Nihayatuz Zain, hal.
114).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 433, 21 Oktober 2005)

-o-

Makmum Tertinggal Imam

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Ustadz, saya mau bertanya, 1. Makmum masih berdiri
meneruskan bacaan Al-Fatihah, sementara imam posisinya sudah i'tidal bagaimana?
Bata;kah makmum tersebut? 2. Bagaimanan hukumnya orang yang Shalat tapi telinganya
sendiri tidak mendengar bacaan Shalatnya?terima kasih banyak atas jawabannya.
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (081555704xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Penulis Inarah Ad-Duja, Syeikh Muhammad Ali bin
Husain Al-Maliki mengatakan, ―Syarat keenam (dari syarat-syarat jamaah) adalah takbir
ihram makmum dilakukan setelah takbir ihram imam, tidak mendahului imam dengan dua
rukun fi‘ly (perbuatan) dengan sengaja dan tahu, serta tidak ketinggalan dua rukun dari
imam tanpa ada alasan (udzur).‖
Pada kasus Anda, makmum sudah ketinggalan dua rukun perbuatan, yaitu ruku‘ dan
i‘tidal. Kalau itu dilakukan dengan sengaja, maka rakaatnya tidak dihitung dan menambah
satu rakaat setelah imam salam (Iqna‘). Namun kalau tertinggal ada alasannya, hukumnya
hanya makruh dan menghilangkan pahala jamaah, sebagaimana ditetapkan Nawawi dalam
Raudlah. Akan tetapi pahala shalat secara total tidak hilang karena melakukan hal yang
makruh. Salah satu hal yang bisa dijadikan alasan, misalnya imam membaca dengan cepat
dan ruku‘ sebelum menyelesaikan bacaan fatihah. Maka makmum membaca fatihah dan
melakukan rukun selanjutnya, untuk menyusul imam selama tidak tertinggal tiga rukun
panjang. (Sumber, Kitab Risalah Al-Jamaah fi Mabhats Shalat Al-Jamaah, hal 33-34).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 437, 25 November 2005)

-o-

Air Berbau Obat Untuk Bersuci

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Wr.Wb.Jika air yang asalnya keruh kemudian menjadi bening
karena obat, dan air tersebut berbau obat apakah suci dan mensucikan dan apakah dapat
digunakan untuk bersuci?Terima kasih atas jawabannya. Wassalamu'alaikum Wr.Wb.
(Pengirim: 085648320xxx)

16
Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Agama Islam sangat memperhatikan kebersihan dan
kesucian, Air suci mensucikan (muthlaq) yang dapat digunakan untuk bersuci, wudlu,
mandi atau menghilangkan najis. Untuk menilai apakah air seperti itu layak digunakan
bersuci, tidak terlepas dari kondisi aslinya, artinya kalau diambil dari air yang suci dan
mensucikan, maka layak digunakan untuk bersuci. Perubahan bau akibat dicampur dengan
bahan kimia (kaporit misalnya) tidak masalah. Karena kadar perubahan itu sedikit. Tetapi
jika berasal dari air najis maka pemberian obat tidak dapat mengubahnya menjadi air
mutlaq, sebab iar najis hanya dapat menjadi air muthlaq jika perubahannya menjadi jernih
kembali terjadi dengan sendirinya atau airnya diperbanyak, bukan karena pengaruh bahan
kimia atau benda lain. Intinya bahan kimia yang dicampurkan tidak mempengaruhi status
air yang semula. Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 442, 30 Desember 2005)

-o-

Jari Menunjuk di Tahiyyat Akhir

Pertanyaan:
Kenapa pada takhiyat akhir jari telunjuk harus menunjuk? 085649558xxx.

Jawaban:
Mengangkat jari telunjuk ketika tasyahud itu disunnahkan karena merupakan
teladan dari nabi Muhammad Saw. "Diriwayatkan dari Ali bin Abdurrahman al-Mu'awi,
beliau bercerita bahwa pada suatu saat Ibnu Umar RA melihat saya sedang
mempermainkan kerikil ketika shalat. Setelah saya selesai shalat, beliau menegur saya lalu
berkata, „(Apabila kamu shalat) maka kerjakan sebagaimana yang dilaksanakan
Rasulullah SAW (dalam shalatnya).‟ Ibnu Umar berkata, "Apabila Nabi SAW duduk ketika
melaksanakan shalat, beliau meletakkan telapak tangan kanannya di atas paha kanannya
dan menggenggam semua jemarinya. Kemudian berisyarah dengan (mengangkat) jari
telunjuknya (ketika mengucapkan illallah), dan meletakkan telapak tangan kirinya di atas
paha kirinya." (Shahih Muslim, hal: 913). Perbuatan itu dimaksudkan sebagai simbol serta
sarana untuk mentauhidkan Allah Swt. Seluruh anggota tubuh kita mentauhidkan-Nya
dengan dipandu oleh jari telunjuk itu. Syeikh Ibnu Ruslan dalam kitab Zubad-nya
mendendangkan syair yang artinya: "Ketika mengucapkan illallahu, maka angkatlah jari
telunjukmu untuk mengesakan Dzat yang engkau sembah." (Matan Al-Zubad, hal 24).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 444, 13 Januari 2006)

-o-

Sujud Sahwi Karena Lupa

Pertanyaan:
Bolehkah kita menggati dengan sujud syahwi apabila kita meninggalkan rukun
shalat karena lupa? (Pengirim: 08563555xxx)

Jawaban:
Sujud sahwi terjemah harfiyahnya adalah "sujud lupa". Orang yang melakukan
shalat bisa saja lupa karena lupa adalah sifat manusiawi. Misalnya terntang jumlah rakaat
(misalnya shalat Maghrib lupa sampai empat rakaat), lupa tidak duduk pada tasyahud
pertama, atau ragu-ragu, "apa sudah empat rakaat atau baru tiga?" Itu semua bisa ditambeli
dengan sujud sahwi. Menurut kebanyakan ulama, yang dapat ditambeli dengan sujud sahwi
adalah yang tidak termasuk kategori wajib atau rukun shalat. Sehingga apabila Anda
meninggalkan rukun shalat karena lupa, maka tidak bisa dengan hanya sujud sahwi tetapi
harus menambahkan satu rakaat yang ditinggalkan rukunnya.

17
Pada dasarnya, sujud sahwi dilakukan karena meninggalkan satu sunnah ab'adl
sekalipun sengaja ditinggalkan. Sunnah-sunnah ab'adl antara lain tahiyat awal (tasyahud
pertama), duduk tasyahud awal, qunut ratib (yaitu qunut Shubuh dan witir di bulan
Ramadhan, bukan termasuk qunut nazilah), berdiri pada qunut, shalawat kepada Nabi
Muhammad Saw., dan shalawat atas keluarga Nabi sesudah tasyahud akhir dan qunut
(Fathul Muin: 25-26).
Contoh kasus yang pada akhirnya harus bersujud sahwi adalah, ketika Anda sedang
shalat Ashar, setelah sujud pada rakaat yang kedua, Anda lupa tidak bertasyahud tapi
langsung berdiri lagi. Begitu berdiri tegak, Anda baru ingat, Anda jangan lalu kembali
duduk. Nanti ketika akan salam, Anda sujud lagi dua kali, yang dinamakan sujud sahwi.
Diriwayatkan dari Ibnu Buhainah r.a. dia berkata, "Nabi Muhammad Saw, pernah suatu
ketika mengimami Shalat Dhuhur dan ketika dapat dua rakaat, beliau langsung berdiri,
tidak duduk. Orang-orang yang makmum pun mengikuti beliau berdiri. Sampai sempurna
empat rakaat, dan orang-orang tinggal menunggu salam beliau, tiba-tiba beliau bertakbir
dan bersujud dua kali sebelum salam." (Fikih Keseharian Gus Mus, hal. 220-221). Wallahu
a'lam.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 454, 24 Maret 2006)

-o-

Hukum Qadla Shalat

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Wr.Wb. Bagaimana pendapat kyai tentang pendapat sebagian
golongan, bahwa Shalat wajib itu bila tidak ditunaikan pada waktunya, tidak wajib
dikerjakan di lain waktu (qadla)? Apakah pendapat itu terdapat dalam madzhab empat?
Terima kasih. Wassalamu'alaikum Wr.Wb. (Pengirim: 085230151xxx)

Jawaban.
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Para ulama berpendapat bahwa shalat wajib itu harus
diqadla secepatnya bila tidak ditunaikan pada waktunya. Tidak ada pendapat yang tidak
mewajibkan qadla kecuali pendapat yang bertentangan dengan ijma' dan salah (bathil)
berdasarkan dalil yang ada, yaitu pendapat Ibnu Hazmin (Abu Muhammad Ali bin Hazm)
yang berkata bahwa ia tidak perlu mengqadla selamanya dan tidak sah melakukan
selamanya, namun sebaiknya ia banyak melakukan kebaikan dan shalat sunnah agar
timbangan (amal baiknya) menjadi berat di hari kiamat kelak serta istighfar dan taubat
kepada Allah. Para ulama mu'tabar telah sepakat bahwa barangsipa yang meninggalkan
shalat secara sengaja maka ia harus mengqadla (menggantinya). Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 451, 3 Maret 2006)

-o-

Shalat Tahajud

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum. Apakah shalat tahajjud diharuskan tidur dahulu, tapi ada yang
mengatakan meski tidak tidur tidak apa-apa. Mana dua pendapat tersebut yang harus saya
pegang, soalnya saya sulit tidur sore? Wassalamu‘alaikum. (Pengirim: 085649149xxx).

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Shalat sunnah tahajjud sangat dianjurkan Allah
sebagaimana diterangkan dalam surat Al-Isra': 79, "Dan di antara malam itu,
bertahajjudlah engkau sebagai ibadah sunnah (tambahan) bagimu, mudah-mudahan

18
Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji." Begitu juga dalam surat Adz-
Dzariyat: 17, "Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam." Dalam kitab Fathul Mu'in
dijelaskan bahwa Shalat tahajjud adalah Shalat sunnah yang dilakukan di malam hari
dengan tidur terlebih dahulu. Dalam hadits nabi dari Aisyah ra. Bahwa, "Nabi SAW biasa
tidur pada permulaan malam dan bangun pada akhir malam kemudian mengerjakan
Shalat." (HR. Bukhori dan Muslim). Dari beberapa dalil tersebut, kiranya shalat sunnah
tahajjud dikerjakan sesudah tidur terlebih dahulu dan yang paling utama adalah dilakukan
pada sepertiga malam terakhir (sekitar pukul 02.00 WIB hingga shubuh). Wallahu a'lam bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 466, 16 Juni 2006)

-o-

Qadla Shalat dan Shalat Sunnah

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr.Wb. Apakah orang berkewajiban qadha shalat fardlu, boleh
mengerjakan shalat sunah? Terima kasih atas jawabannya. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb.
(Pengirim: 081335640xxx).

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Jika meninggalkan shalat fardlu itu karena ada udzur
(halangan), maka mengerjakan shalat sunnah tetap sah, tetapi kalau meninggalkan itu tidak
karena udzur maka mengerjakan shalat sunnah hukumnya haram, menurut pendapat Ibnu
Hajar shalatnya tetap sah, tetapi menurut Imam Zarkasyi tidak sah. Sebagaimana yang telah
dijelaskan dalam kitab I‘anatuth Thalibin. Jika kita masih mempunyai tanggungan Shalat
fardlu sebaiknya segera kita laksanakan sesegera mungkin tanpa menunda-nunda. Wallahu
a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 473, 28 Juli 2006)

-o-

Dalil Shalat Jamak dan Qashar

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum. Wr.Wb. Bagaimana dalil nashnya shalat jamak dan qashar? Jika
dilakukan berjamaah, bacaan imam sirri atau jahr (keras)? (Pengirim: 081334509xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Dalam hadits yang diriwayatkan oleh HR. Bukhari
Muslim, Sahabat Anas ra mengatakan, ”Kami keluar bersama Rasullullah SAW dari kota
Madinah menuju Makkah. Maka Rasulullah selalu shalat qashar dua rakaat sampai
kembali ke kota Madinah.” Ibnu Umar ra berkata, Rasulullah SAW bersabda:
“Sesungguhnya Allah SWT suka jika orang mengerjakan keringanan-keringanan yang
diberikan kepadanya sebagaimana Allah tidak suka orang melakukan hal-hal yang
berdosa.” (HR. Ahmad dan disyahkan oleh Ibnu Huzaimah dan Ibnu Hibban; Kitab
Bulughul Maram bab shalat musafir). Apabila dilaksanakan secara berjamaah, dibaca
sesuai dengan shalat tersebut. Shalat Maghrib, Isya dan Shubuh, imam membaca dengan
jahr (keras), Shalat Dzuhur & Ashar, imam membaca dengan sirri. Wallahu a‘lam bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 479, 15 September 2006)

-o-

19
Shalat Witir

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr Wb. Kenapa setelah shalat tarawih, shalat witirnya kok tidak
3 rakaat sekalian (satu salam)? Terima kasih atas jawabannya. Pengirim: 085649910xxx

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Dalam kitab Fathul Mu‘in disebutkan bahwa tidak
boleh menyambung shalat witir sampai melebihi dua kali tasyahud. Makruh hukumnya
mengerjakan shalat witir 3 rakaat langsung. Sebab dalam sebuah hadits disebutkan bahwa:
“Jangan kalian menyerupakan shalat witir dengan shalat maghrib.” Bagi orang yang
melakukan shalat witir 3 rakaat setelah membaca surat Al Fatihah pada rakaat pertama
disunahkan membaca surat alkafiruun, rakaat kedua disunahkan membaca surat Al-‗A‘laa,
sedangkan pada 1 rakaat yang akhir disunnahkan membaca surat Al –Ikhlas, Al Falaq dan
An-Naas.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 482, 6 Oktober 2006)

-o-

Shalat Sepotong-Sepotong

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr.Wb. Saya shalat tiap hari tapi katanya belum sempurna
(sepotong-sepotong) apakah shalat saya ini sah apa tidak? Wassalamu‘alaikum Wr.Wb.
(Pengirim: 085230578xxx).

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Menurut hukum fiqih Shalat dianggap sah apabila
sudah memenuhi syarat dan rukun yang telah ditentukan oleh syari‘at. Adapun masalah
diterima atau tidak shalatnya itu adalah urusan Allah Swt. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 485, 27 Oktober 2006)

-o-

Shalat Dzuhur Sesudah Shalat Jum’at

Pertanyaan:
Apakah masih ada kewajiban bagi seorang laki-laki untik Shalat dhuhur sesudah
Shalat Jum‘at? (Pengirim: 03416208xxx).

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Shalat Jum‘at sudah mencukupi sebagai ganti dari
shalat dhuhur. Sehingga baik itu laki-laki, perempuan atau yang lainnya ketika sudah
melakukan shalat Jum‘at maka tidak perlu shalat dhuhur. Kewajiban shalat Jum‘at bisa
gugur dengan berbagai alasan,semisal sakit, dalam perjalanan dan hujan. Sehingga ketika
seseorang sakit dan tidak shalat Jum‘at, maka boleh diganti dengan shalat dhuhur (al-
Muhaddzab 1: 205).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 504, 9 Maret 2007)

-o-

20
Khatib Jum’at dari Desa lain

Pertanyaan:
Apakah boleh seorang khatib yang khutbah dan menjadi imam di sebuah desa yang
bukan tempat mukimnya atau bukan desanya tetapi dia dulu berasal dari desa tersebut dan
bagaimana hukumnya boleh apa tidak. (Pengirim: 085649696xxx).

Jawaban:
Boleh. Syarat wajib shalat Jum‘at adalah mukallaf, baligh, merdeka, tidak ada
udzur, muqim (tinggal di tempat dilaksanakannya shalat Jum‘at), mutawattin (bertempat di
daerah tempat pelaksanaan shalat Jum‘at, tidak pergi dari tempat itu baik di musim
kemarau ataupun penghujan selain ada keperluan seperti berdagang dan ziarah). Jumlah
minimal jamaah shalat Jum‘at (40 orang menurut madzhab Syafi‘i dan 4 orang menurut
madzhab Hanafi) hanya diambil dari selain khatib.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 517, 8 Juni 2007)

-o-

Shalat Bagi Orang Junub

Pertanyaan:
Bagaimana hukumnya melakukan shalat bagi orang junub? Apakah ia wajib qadha
kalau itu dilakukan pada saat lupa? (085645663xxx)

Jawaban:
Orang yang junub tidak boleh melakukan shalat. Ia harus mengqadha shalatnya jika
meninggalkan shalat pada waktunya. Perkara yang dilarang dilakukan oleh orang yang
berhadats besar (junub) antara lain: perkara yang haram dilakukan oleh orang yang
berhadats kecil (shalat, thawaf, menyentuh dan membawa mushaf, dan lain-lain) dan
berdiam diri di masjid. Jika ia melakukan shalat pada saat ia lupa sedang junub, maka ada
dua hukum. Shalatnya sah jika ia bertayammum di tempat yang diperbolehkan tayammum,
dan ia tidak wajib qadha. Shalatnya menjadi tidak sah jika ia berwudhu dan dilakukan
ditempat yang tidak diperbolehkan tayammum.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 521, 6 Juli 2007)

-o-

Memperbanyak Doa Ketika Bersujud

Pertanyaan:
Apakah benar jika kita bersujud disunnahkan memperbanyak doa? Jika benar,
bolehkah saya berdoa dalam bahasa Indonesia? Mengingat saya belum menguasai bahasa
Arab. (Pengirim : 081555684xxx).

Jawaban:
Memang benar kita disunnahkan memperbanyak doa pada waktu sujud. Saat
dimana kita paling dekat dengan Tuhan kita adalah ketika shalat khususnya pada saat sujud.
Doa itu ada dua macam. ma‘tsuur (doa yang sampai kepada kita dari Rasulullah) dan tidak
ma‘tsuur. Untuk do‘a ma‘tsuur dianjurkan menggunakan Bahasa Arab, sedangkan yang
tidak ma‘tsur bisa menggunakan bahasa Arab atau bahasa lain (karena Allah Maha
Mengetahui) asalkan tidak dilakukan pada saat sujud. karena tidak ada seorang ulama pun
yang memperbolehkan dalam sujud shalat ini, dikhawatirkan kalau dilakukan justru
membatalkan shalatnya. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 523, 20 Juli 2007)

21
-o-

Tidak Bersedekap Saat Berdiri

Pertanyaan:
Ketika kami menyaksikan TV yang menayangkan salat Idul Adha di masjid Istiqlal
Jakarta, ada duta dari negara lain yang sewaktu berdiri ada yang tidak sedekap. (kalau di
Indonesia kan mesti sedekap). Mana yang betul? Terima kasih. (Pengirim: 081331966xxx).

Jawaban:
Tentang ―sedekap‖ sewaktu berdiri salat, memmang ada yang tidak melakukannya.
menurut pendapat Imam Malik yang masyhur memang tidak ―sedekap‖ (tepatnya
membiarkan kedua tangan lepas ketika berdiri shalat). Perbedaan ini disebabkan karena
perbedaan riwayat hadits dan perbedaan anggapan mengenai sikap mana yang lebih
menjamin kekhusyu‘an. Jadi orang asing yang Anda lihat di TV sedang shalat ied memang
mengikuti madzhab Imam Malik. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 524, 27 Juli 2007)

-o-

Belajar Shalat, Hanya Bisa Baca Al-fatihah dan Qulhu

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Saya mau bertanya Ustadz, saya belajar Shalat. Saya
hanya bisa baca Al-fatihah dan qulhu. Apakah bisa dibaca setelah surat Al-Fatihah. Soalnya
ada yang yang bilang dibaca al-fatihah saja kalau Shalat fardlu. Wassalamu‘alaikum Wr.
Wb. (Pengirim: 081632382xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Bisa. Yang termasuk rukun shalat adalah membaca
Surat Alfatihah. Jadi, membaca surat sesudah membaca Alfatihah adalah sunnah
(dianjurkan), meninggalkannya tidaklah membuat shalat kita batal. Hukum membaca surat
sesudah Alfatihah bagi imam adalah sunnah, sedang bagi makmum tidak, karena
sebenarnya makmum disunahkan mendengarkan bacaan imam. Wallahu a‘lamu bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 526, 10 Agustus 2007)

-o-

Makmum Masbuq Shalat Isya', Imam Shalat Tarawih

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apa boleh makmum masbuq Shalat isya'. Sedangkan imamnya
shalat tarawih. Wassalamualaikum.

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Sebagian ulama berpendapat tidak boleh jika
makmum tahu bahwa sang imam shalat tarawih. Namun jika si ma'mum tidak tahu, maka ia
dimaafkan. Namun, mayoritas ulama berpendapat tidak apa-apa bermakmum pada Imam
yang shalat sunnah asalkan shalat imam dan makmum mempunyai ciri-ciri yang hampir
sama. Jika makmum shalat isya' dan imam shalat gerhana, maka shalat makmum batal
(Lihat Nihayatus Zain bab shalat jamaah). Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 531, 14 September 2007)

22
-o-

Menahan Kentut Waktu Shalat

Pertanyaan:
Apakah benar orang yang sedang melaksanakan shalat dan menahan kentut itu
hukumnya makruh? Terima kasih. (Pengirim: 08113646xxx).

Jawaban:
Dalam melaksanakan shalat, maka kita harus mengusahakan semaksimal mungkin
supaya kita dapat khusyuk karena ibadah shalat adalah menghadap kepada Allah secara
langsung. Rasulullah SAW menganjurkan kita supaya kita tidak mengerjakan shalat jika
kita sedang menehan kentut, buang air kecil maupun buang air besar sebagaimana sabda
beliau dalam hadits dari Aisyah r.a. ―Tidak sempurna shalat seseorang jika makanan
dihidangkan atau apabila dia didesak buang air besar atau kecil.‖ (HR. Imam Ahmad,
Muslim dan Abu Daud). Jika waktu shalat masih longgar maka menahan kentut adalah
makruh dan sebaiknya ia mengeluarkan hadats itu kemudian berwudlu lagi, namun jika
waktu shalat yang sempit (tinggal sedikit) maka menahan kentut adalah wajib. Wallahu
a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 536, 26 Oktober 2007)

-o-

Membaca "Radhiyallahu ’Anhu" Saat Khutbah

Pertanyaan:
Bagaimana hukumnya menyerukan ‖taradhdhi‖ (membaca radhiyallahu ‘anhu) atau
membaca ‖shalawat‖ dengan suara keras ketika khatib menyebut nama-nama shahabat dan
nama Rasulullah SAW dalam khutbahnya? Terima kasih. (Pengirim 085736047xxx)

Jawaban:
Membaca shalawat ketika khatib menyebutkan nama Rasulullah SAW dengan suara
dikeraskan itu hukumnya sunnah asalkan tidak berlebihan (terlalu keras, apabila keterlaluan
maka hukumnya menjadi makruh). Begitupula apabila membaca shalawat,bahkan jika
menimbulkan tasywisy maka hukumnya adalah haram. Sedangkan jika ada jamaah shalat
Jum‘at yang sedang bersin saat khutbah disampaikan maka kita disunnahkan untuk
mendoakan dan menjawab orang yang bersin tersebut. Wallahu a‘lam bis shawab. (lihat
I‘anatut-thalibin).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 538, 9 Nopember 2007)
-o-

Shalat di Musholla Pabrik

Pertanyaan:
Mau tanya bagaimana hukumnya kantor pabrik yang dibuat musholla khusus
karyawannya. Sah apa tidak shalatnya. Terima kasih. (Pengirim: 03418133xxx)

Jawaban:
Shalatnya tetap sah. karena memang secara fiqih bisa dibenarkan. bahkan bagi
orang luar (bukan karyawan pabrik) yang ingin melaksanakan shalat ditempat tersebut
shalatnya sah. Namun sahnya shalat belum tentu menjamin diterimanya shalat.

23
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 540, 23 Nopember 2007)

-o-
Jumlah Minimal Peserta Shalat Jum’at

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Mau tanya. Salah satu syarat sahnya shalat Jum‘at adalah diikuti
40 orang yang bertempat tinggal di daerah tersebut (mustautin). Fenomena sekarang ini,
banyak pabrik, kampus, sekolah, kantor yang melaksanakan shalat Jum‘at di tempat
mereka. Jadinya syarat mustautin itu tidak terpenuhi. Jadi gimana shalat kita? Sah apa
tidak? Syukron. (085648678xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Hukumnya tafshil. Imam Syafi‘i dalam kaul qadim
yang diikuti Imam Muzanni berpendapat bahwa shalat Jum‘at bisa dilakukan oleh minimal
4 orang (seperti pendapat Imam Maliki). Pendapat ini dinukil pengarang Al-Talkhis dan
syarh Muhaddzab. Namun mayoritas ulama syafiiyah menganggap tidak sah. Imam Abu
Hanifah membolehkan secara muthlaq (Lihat kitab Al-Majmu‘ juz 4 hal. 505). Abu Ali
Ibnu Abi Hurairah berpendapat bahwa shalat Jum‘atnya sah karena mereka berkewajiban
mengikuti shalat Jum‘at sehingga shalatnya sah, seperti shalat yang dihadiri oleh penduduk
yang mukim. (Lihat Ahkamul Fuqaha hal. 525-526).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 539, 16 Nopember 2007)
-o-

Salaman Setelah Shalat

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Hukum salaman setelah shalat itu gimana? Lalu pujian habis
adzan itu boleh apa tidak? (Pengirim 085648241xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Memang belum ada dalil (Al-Qur'an maupun hadits)
yang menjelaskan tentang bersalaman setelah shalat, bahkan mungkin Rasulpun belum
melakukannya, Namun sebagian ulama membolehkan bersalaman setelah shalat. Hal ini
berdasarkan hadits yang menjelaskan bahwa jika dua orang muslim bersalaman, maka
gugurlah dosa-dosa keduanya selama masih bersalaman. disamping itu pula dengan
berslaman setelah shalat dapat meningkatkan tali persaudaraan sesama muslim. Adapun
Membaca pujian setelah adzan hukumnya diperbolehkan. karena pada dasarnya dalam
pujian itu berisi tentang pujian kepada Allah dan Rasul-Nya, sehingga dengan membaca
pujian tersebut dimaksudkan semakin mendekatkan diri kita kepada Allah sambil
menunggu shalat jamaah dimulai. Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 540, 23 Nopember 2007)

-o-

Sulit Ibadah Sunnah

Pertanyaan:
Saya seorang Ibu dari balita dan juga bekerja diluar. Sulit bagi saya untuk duduk
lama dan berdzikir dan melakukan ibadah sunah setelah shalat lima waktu. Masih baikkah
shalat saya? (Pengirim 08179618xxx)

Jawaban:
Baik tidaknya shalat ditentukan oleh seberapa baik kita memenuhi syarat dan rukun
shalat. Adapun dzikir bisa dilakukan kapan dan dimana saja. Hal itu sesuai dengan firman

24
Allah: ”Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat(mu), ingatlah Allah di waktu
berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa
aman, maka dirikanlah shalat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya shalat itu adalah
fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” (An-Nisa 103).
Sedangkan shalat sunnah rawatib (sebelum dan sesudah shalat fardlu) dan shalat sunnah
yang lainnya bermanfaat untuk menyempurnakan kekurangan shalat fardhu dan menunjang
ibadah. Sehingga tidak apa-apa jika memang tidak bisa mengerjakannya, karena hukumnya
sunnah (jika dilakukan mendapat pahala, ditinggalkan tidak mendapat siksa). Wallahu
a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 541, 30 Nopember 2007)

-o-

Shalat Shubuh Tanpa Membaca Doa Qunut

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apakah sah Shalat shubuh dengan tidak membaca do‘a Qunut?
Karena saya belum hafal. Terus, do‘a Qunut itu termasuk syarat syahnya Shalat atau
rukunnya? (081334755xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Shalat Subuh tetap sah walaupun tidak membaca doa
Qunut, karena doa ini bukan termasuk rukun dan syarat sah shalat. Membaca doa Qunut
hukumnya sunnah ab‘adh. Jika meninggalkannya, kita disunahkan melakukan sujud sahwi.
Jika belum hafal doa Qunut, bisa diganti dengan membaca doa yang lain. Wallahu a‘lam
bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 543, 14 Desember 2007)

-o-

Shalat Wajib Tidak Lengkap, Ingin Shalat Sunnah

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Maaf, saya ada masalah. Saya Shalat lima waktu kadang
baik kadang enggak, tapi pingin shalat sunnah, itu boleh apa tidak? (Pengirim:
085648005xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Kalau shalat fardhu tersebut ditinggalkan karena ada
halangan (uzur) yang bersifat syar‘i, maka shalat sunnahnya sah dan tidak haram dikerjakan
(Lihat Ahkamul Fuqaha‘ hal. 205). Jika berhutang shalat fardhu karena sengaja
meninggalkan tanpa uzur syar‘i, maka shalat sunnahnya sah tapi haram dikerjakan. Karena
itulah kita diwajibkan menyegerakan mengqadla shalat fardhu sebelum mengerjakan shalat
sunnah lainnya. Demikian pendapat Ibnu Hajar (lihat kitab I‘anatut Thalibin juz 1 hal. 31-
32).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 549, 25 Januari 2008)

-o-

Mengqadha Shalat dan Puasa Orang yang Meninggal

Pertanyaan:

25
Assalamualaikum Wr. Wb. Sekitar dua tahun yang lalu ayah saya meninggal dunia.
sebagai anak apakah wajib mengqadha shalat dan puasanya, apakah cukup dengan
mendoakannya saja? (Pengirim: 081805141xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Ahli waris berkewajiban mengganti puasa dan shalat
yang ditinggalkan almarhum dengan cara membayar fidyah yang diberikan kepada fakir
miskin atau mengqadha puasa dan shalat yang ditinggalkan (lihat Ahkamul Fuqaha‘ hal
172). Mendoakan almarhum tidaklah mencukupi untuk membayar hutang ibadahnya.
Jumhur ulama dan qaul jadid Imam Syafi‘i berpendapat bahwa wajib membayar 1 mud
untuk setiap waktu shalat dan puasa yang ditinggalkan (Lihat Ianatut Thalibin juz 2 hal.
276). 1 mud adalah sama dengan 6 ons makanan pokok misalnya beras. Adapun Imam
Nawawi (dalam Syarah Muhaddzab), sesuai qaul qadim Imam Syafi‘i, berpendapat sunnah
bagi famili untuk berpuasa sebagai ganti dari puasa yang ditinggalkan almarhum
berdasarkan hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari (lihat Fathul Qarib bab Puasa). Dalam
kitab Tarsyihul Mustafidin disebutkan bahwa qadha shalat dan puasa boleh dilaksanakan
oleh famili almarhum atau orang lain atas izin famili (lihat Ahkamul Fuqaha hal 173).
Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 553, 22 Februari 2008)

-o-

Mengerjakan Shalat Sunnah Qabliyah atau Ba’diyah Saja

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Bolehkah jika hanya mengerjakan salat sunnah qabliyah
atau ba‘diyah, misalnya hanya mengerjakan salat qabliyah dzuhur karena waktunya tidak
memungkinkan lagi untuk melaksanakan salat ba‘diyah dzuhur? Benarkah makan dan
minum itu tidak membatalkan wudhu? Ada yang mengatakan hal itu membatalkan wudhu
(Penanya: 081803236xxx).

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Boleh mengerjakan hanya salah satu shalat sunnah
qabliyah atau ba‘diyah. Namun yang lebih afdhal adalah dikerjakan semuanya. Makan dan
minum tidak membatalkan wudhu karena tidak termasuk empat perkara yang membatalkan
wudhu, antara lain: a) keluarnya sesuatu dari dua jalan (qubul dan dubur) selain air mani ,
b) hilangnya akal disebabkan karena tidur atau yang selainnya (misalnya mabuk atau ayan)
kecuali tidurnya orang yang duduknya pas ke bumi, c) menyentuh kulit lawan jenis yang
telah baligh tanpa adanya penghalang, d) menyentuh kemaluan dengan telapak tangan (lihat
Kasyifatus Syaja hal 25-27). Namun sebaiknya orang yang akan salat berkumur terlebih
dahulu karena dikhawatirkan masih ada sisa makanan yang tersisa dimulut dan
dimungkinkan tertelan ketika salat. Hal ini dapat membatalkan salat walaupun wudhunya
tidak batal. Wallahu a‘lam.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 560, 11 April 2008)

-o-

Orang Junub Melaksanakan Shalat

Pertanyaan:

26
Assalamu‘alaikum. Jika seseorang lupa kalau ia sedang junub kemudian langsung
melaksanakan shalat dan ia baru ingat ketika waktu shalat telah habis, apakah ia wajib
mengqadha shalatnya? Mohon penjelasannya. Terima kasih. (Penanya : 085649684xxx).

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Jika shalat tersebut dilaksanakan dengan tayamum,
di tempat-tempat yangdiperbolehkan tayamum maka ia tidak wajib mengqadha shalat
tersebut. namun jika shalatnya denga wudlu atau di tempat yang tidak diperbolehkan
tayamum, maka ia wajib mengqadha shalatnya tersebut (lihat kitab Bajuri Hasyiyah Fathul
Qarib). Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 565, 16 Mei 2008)

-o-

Sahnya Shalat Jum’at

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Langsung saja saya pernah mendengar, jika khutbah
Jum‘at dilaksanakan dan ada jamaah yang bicara dengan orang lain maka shalat Jum‘at
orang tersebut tidak sah? (08549515xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Shalat Jum‘at orang tersebut tetap sah, namun tidak
mendapat fadhilah (keutamaan) dari kesunahan Jum‘at. Diam ketika khutbah dibacakan
tidaklah termasuk rukun Jum‘at, sehingga walaupun ditinggalkan (orang tersebut berbicara
ketika khatib berkhutbah), shalatnya tetap sah. Namun, diam mendengarkan khutbah
termasuk sunat shalat Jum‘at. Dalam Fathul Qarib (hal. 19) dinyatakan bahwa diam
(sukuut) dan mendengarkan khatib berceramah (ishgha‘) hukumnya sunat. Sebagai
tambahan, dalam Fathul Muin (hal. 43) dinyatakan bahwa jamaah shalat Jum‘at tetap
disunahkan diam walaupun tidak mendengar suara khatib. Bahkan mereka dimakruhkan
berbicara dengan orang lain. Yang baik bagi orang yang tidak mendengar suara khatib
adalah membaca Qur‘an atau berdzikir. Ibnu Abbas ra. berkata, bersabda Rasulullah SAW:
”Perumpamaan orang yang bicara ketika imam berkhutbah Jum‟at, bagaikan himar
(keledai) yang membawa lembaran-lembaran buku, dan orang yang menegur dengan
kalimat: dengarlah (perhatikanlah), tidak mendapat pahala Jum‟at (tidak dianggap
Jum‟atnya).” (HR. Ahmad). Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 570, 13 Juni 2008)

-o-

Bicara Pada Waktu Khutbah Jum’at

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. langsung saja saya pernah mendengar, jika khutbah
Jum‘at dilaksanakan dan ada jamaah yang bicara dengan orang lain maka shalat Jum‘at
orang tersebut tidak sah? (08549515xxx)

Jawaban:
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. Shalat Jum‘at orang tersebut tetap sah, namun tidak
mendapat fadhilah (keutamaan) dari kesunahan Jum‘at. Diam ketika khutbah dibacakan
tidaklah termasuk rukun Jum‘at, sehingga walaupun ditinggalkan (orang tersebut berbicara
ketika khatib berkhutbah), shalatnya tetap sah. Namun, diam mendengarkan khutbah
termasuk sunat shalat Jum‘at. Dalam Fathul Qarib (hal. 19) dinyatakan bahwa diam
(sukuut) dan mendengarkan khatib berceramah (ishgha‘) hukumnya sunat. Sebagai

27
tambahan, dalam Fathul Muin (hal. 43) dinyatakan bahwa jamaah shalat Jum‘at tetap
disunahkan diam walaupun tidak mendengar suara khatib. Bahkan mereka dimakruhkan
berbicara dengan orang lain.
Yang baik bagi orang yang tidak mendengar suara khatib adalah membaca Qur‘an
atau berdzikir. Ibnu Abbas ra. berkata, bersabda Rasulullah SAW: “Perumpamaan orang
yang bicara ketika imam berkhutbah Jum‟at, bagaikan himar (keledai) yang membawa
lembaran-lembaran buku, dan orang yang menegur dengan kalimat: „Dengarlah
(perhatikanlah), tidak mendapat pahala Jum‟at (tidak dianggap Jum‟atnya).” (HR.
Ahmad). Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 570, 20 Juni 2008)

-o-

Thuma'ninah

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Tuma'ninah dalam shalat itukan wajib. Terus waktu ruku' itu kita
thuma'ninah dulu atau baca tasbih dulu? (Pengirim: 085655519xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Rukun shalat dibagi menjadi dua macam, rukun qauly
(ucapan), dan rukun fi'ly (perbuatan). Thuma'ninah termasuk rukun fi'ly. Thuma'ninah
adalah diam tidak bergerak kira-kira sepanjang tiga kali bacaan tasbih. Diam dalam
thuma'ninah adalah sikap badan untuk diam dan tidak bergerak atau berpindah kedudukan,
bukannya diam tidak berbicara. Jadi, kita melakukan keduanya (membaca tasbih dan
thuma'ninah) dalam ruku' secara bersamaan, begitu juga dalam sebagian rukun shalat
lainnya. Wallahu a'lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 578, 15 Agustus 2008)

-o-

Berjalan Dalam Shalat

Pertanyaan:
Berjalan satu sampai dua langkah dalam shalat tanpa ada sebab, bagaimana
hukumnya? Apa ada dalil yang memperbolehkannya? (Penanya: 03417752xxx)

Jawaban:
Tidak membatalkan. Yang termasuk membatalkan shalat adalah melakukan banyak
gerakan yang sambung-menyambung (fi'lin katsir wila'an). Batasan dari banyak gerakan
adalah tiga gerakan atau lebih yang dilakukan secara sambung-menyambung walaupun
orang yang shalat tersebut lupa (lihat Fathul Muin: 27). Menurut Syaikh Zainuddin al-
Malibary, yang dimaksud dengan "banyak" adalah seperti halnya tiga kali kecapan
pengunyah, tiga kali melangkah yang sambung-menyambung, ataupun menggerakkan
kepala dan tangan sekalipun dilakukan secara bersamaan. Berjalan satu atau dua langkah
bisa membatalkan shalat, jika dilakukan dengan meloncat dan atau menyengaja bermain-
main dengan langkahnya tersebut. Wallahu a'lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 579, 22 Agustus 2008)

-o-

Merasa Berniat Shalat Maghrib Ketika Shalat Isya'

Pertanyaan:

28
Assalamualaikum. Setelah shalat Maghrib saya berbaring dan setengah tertidur,
begitu tiba adzan Isya, saya terbangun dan langsung wudlu, terus ikut berjamaah. Karena
baru bangun, saya merasa berniat shalat maghrib. Saya baru sadar bahwa shalat tersebut
adalah shalat Isya' setelah empat rakaat. Bagaimana shalat Isya' saya tersebut? (Penanya:
081349631xxx)

Jawaban:
Wassalamualaikum. Shalat Isya' tersebut batal, dan harus diulang. Syaikh Zainuddin
al-Malibary memerinci hukum orang yang merasa ragu-ragu akan niat shalatnya. Jika orang
tersebut langsung ingat setelah takbir, maka shalatnya sah. Tapi ia wajib mengulang niat
dan takbirnya. Ia tidak perlu mengulang shalatnya. Namun bila ia baru ingat setelah waktu
yang cukup lama atau sesudah melakukan satu rukun shalat (sekalipun rukun yang berupa
ucapan, misalnya membaca surat al-Fatihah) maka shalatnya batal (Fathul Muin hal. 16).
Hal ini karena peran niat sangatlah penting. Nabi SAW bersabda: "Bahwasanya amal itu
bergantung pada niatnya." Wallahu a'lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 583, 19 September 2008)

-o-

Fadhilah Shalat Tahajjud

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apakah benar jika shalat tahajjud kemungkinan besar
doa/keinginan kita dikabulkan? Apakah ada doa agar cepat punya anak? (Penanya:
085651336xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam. Benar. Shalat tahajud merupakan salah satu ibadah yang
dilakukan pada saat yang mustajabah. Allah berfirman: "Dan pada sebahagian malam hari
bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-
mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji." (QS. al-Isra' [17]: 79). Para
ulama selalu menghimbau agar umat Islam menghidupkan malam (qiyamul lail) karena
begitu besarnya fadhilah didalamnya. Kitab Irsyadul Ibad menyebutkan beberapa dalil
tentang keutamaan bangun malam. Nabi SAW bersabda: "Allah menurunkan perintah-Nya
pada tiap malam kelangit dunia ketika tinggal sepertiga yang akhir dari malam itu, untuk
berseru: 'Siapa yang berdoa Aku terima, siapa yang meminta Aku beri, siapa yang
memohon ampun Aku ampuni." (HR. Bukhari). Selain itu ada pula hadits dari Abu
Umamah ra.: "Rasulullah SAW ditanya: „Pada waktu apakah doa yang sangat mustajabah
itu?‟ Jawab Nabi SAW: „Pada waktu malam yang akhir, dan sesudah shalat fardhu." (HR.
Turmudzi). Imam Muslim juga meriwayatkan hadits yang konteksnya hampir senada
dengan hadits-hadits diatas. Tentang doa agar cepat punya anak, ada banyak sekali versi
dari para ulama. Untuk lebih jelasnya, anda dapat menghubungi redaksi buletin Jum‘at al-
Huda. Wallahu a'lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 590, 7 Nopember 2008)

-o-

Shalat diatas Kasur

Pertanyaan:

29
Apa hukumnya shalat diatas kasur? (Pengirim: 085651336xxx)

Jawaban:
Shalat harus dilaksanakan dalam keadaan suci dari najis baik badan, tempat maupun
pakaian. Ulama empat madzhab memperbolehkan orang bersujud (shalat) diatas apa saja
(termasuk diatas kasur) dengan syarat benda tersebut harus suci (Fiqih Lima Madzhab, hal.
95). Semua ulama juga sepakat bahwa letak atau posisi dahi diharuskan menetap (tidak
bergerak) dan tidak lebih tinggi dari letak dua lutut dengan ketinggian yang tidak biasanya.
Jika seseorang sudah memenuhi syarat tersebut maka hukum shalatnya adalah sah. Wallahu
a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 592, 21 Nopember 2008)
-o-

Bermakmum Pada Makmum yang Meneruskan Shalat

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Bagaimana jika shalat berjamaah pada makmum yang
meneruskan rakaatnya setelah imam salam. Apakah boleh dan bagaimana hukumnya?
Mana yang lebih utama jika dibandingkan dengan membuat jamaah baru mulai dari awal?
(Penanya: 087859195xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Bermakmum pada makmum lain yang melanjutkan
rakaatnya setelah imam shalat adalah boleh (mubah). Hal itu karena makmum yang
menjadi imam tersebut sudah tidak mutaba‘ah (menganut) pada imam. Namun, jika
dibandingkan dengan membuat jamaah baru, maka membuat jamaah baru itu lebih afdhal.
Dalam kitab fathul Mu‘in bab shalat jamaah dinyatakan bahwa orang yang bermakmum
pada makmum masbuq akan mendapatkan pahala dan fadhilah shalat berjamaah. Namun
apa yang didapatkannya tidaklah seutama seperti yang didapatkan oleh makmum yang
mengikuti sepanjang shalat imamnya. Bagi orang yang tidak menjumpai rukuk rakaat
terakhir disunahkan untuk menunggu imam salam dan kemudian memulai jamaah baru bila
waktu shalat tidak mendesak. Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 636, 25 September 2009)

-o-

Mengulang Shalat

Pertanyaan:
Bagaimana hukumnya mengulang shalat/membuat shalat jamaah kedua sesudah
mengikuti shalat jamaah yang pertama? (03418673xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. I‘adah shalat (mengulang shalat sesuai waktunya)
dihukumi sunnah. Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk melaksanakan shalat
berjamaah kedua kalinya: a) waktu shalat tersebut belum habis, b) tidak mengulanginya
lebih dari satu kali (hanya diperkenankan mengulang sekali saja), c) apabila shalat mu‘adah
(yang diulangi) tadi adalah shalat fardhu maka niatnya juga harus niat fardhu, d) shalat
mu‘adah tadi adalah shalat ada‘ (shalat dalam waktu) bukan shalat qadla (mengulang shalat
diluar waktunya), dan e) shalat yang pertama harus sempurna/sah. Orang yang melakukan
shalat i‘adah (yang diulang) tadi bebas menjadi imam/makmum pada shalat yang pertama
dan kedua. I‘adah shalat ini juga disunnahkan bagi shalat yang dilakukan sendirian (tidak
berjamaah). (Lihat I‘anatut Tholibin Juz 2, hal: 6-7; Bughyatul Musytarsyidin, hal: 67).
Wallahu a‘lamu bisshowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 640, 23 Oktober 2009)

30
-o-

Berpuasa Tapi Shalatnya tidak lengkap

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Pak uztad kakak saya berpuasa, tapi shalatnya tidak
lengkap 5 waktu. Bagaimana hukumnya? (08167578xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Puasa dan shalat adalah ibadah yang terpisah, berbeda,
dan mempunyai rukun serta syarat tersendiri. Jadi jika puasanya dilakukan dengan
memenuhi syarat dan rukunnya maka puasa tersebut dihukumi sah. Begitu juga ibadah
shalatnya. Meskipun ia sudah melakukan ibadah-ibadah lainnya dengan sempurna, ia tetap
berdosa apabila tidak melakukan shalat karena shalat merupakan ibadah tersendiri. Bahkan
seandainya ia meninggalkan shalat terus menerus disertai dengan rasa ingkar, hal itu akan
menyebabkannya menjadi kufur. (Lihat Fathul Qorib bab taarikus shalat; Fathul Muin, hal:
3). Wallahu a‘lam.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 640, 23 Oktober 2009)

-o-

Mengqadla Shalat yang Tidak Diketahui Jumlah Rakaatnya

Pertanyaan:
Bagaimana caranya mengqadla shalat yang tidak diketahui jumlah rakaatnya?
(Penanya: 087756410xxx)

Jawaban:
Seseorang mungkin lupa berapa kali dia telah meninggalkan shalat dan berapa
banyak rakaat yang harus dia qadla. Jika seseorang tersebut lupa akan bilangan rakaat
shalat yang wajib diqadlanya, maka dia wajib mengqadla shalat-shalat yang dia yakini telah
ditinggalkannya. Sedangkan menurut Imam Syafi‘i ia wajib mengqadla shalat-shalatnya
sampai ia yakin bahwa tanggungan shalat yang wajib diqadlanya sudah habis/tidak ada
(lihat as-Syarqawi juz 1, hal. 276-277). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 649, 25 Desember 2009)

-o-

Isbal (Memanjangkan Jubah Melebihi Mata Kaki)

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Bagaimana hukumnya isbal (memanjangkan jubah melebihi
mata kaki) dan apakah khusus didalam shalat saja atau juga untuk diluar shalat? (Penanya:
085646763xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Sebagaimana kami ketahui, para ulama berbeda
pendapat tentang hukum memakai celana di atas mata kaki. Hal tersebut merujuk pada
hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari dari Abu Hurairah. Rasulullah saw. bersabda,
―Sarung (celana) yang di bawah mata kaki akan ditempatkan di neraka.‖
Dari hadits tersebut para ulama berpendapat bahwa sunnah memakai pakaian tidak
melebihi kedua mata kaki. Sebagian ulama bahkan mengharamkan mengenakan pakaian
sampai di bawah mata kaki jika dimaksudkan lil khulayah atau karena faktor kesombongan.
Hal ini juga didasarkan pada hadits lain riwayat Al-Bukhari dari Ibnu Umar. Rasulullah

31
saw. bersabda, “Allah tidak melihat orang yang merendahkan pakaiannya dengan penuh
kesombongan.”
Sebagian ulama lainnya berpendapat bahwa dipersilahkan memakai pakaian sebatas
mata kaki, tidak harus di atasnya, selama bisa menjaga celana kita dari kotoran dan najis,
dan tidak untuk kesombongan. Menurut ulama‘ fiqih, anjuran meninggikan celana atau
sarung di atas mata kaki dimaksudkan agar orang tersebut terjaga dari kotoran atau najis.
Selain itu, konteks hadits di atas lebih condong kepada adab dan kesopanan. Wallahu a‘lam
bisshowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 655, 5 Februari 2010)
-o-

Fadhilah Shalat Tasbih

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Saya ingin bertanya, apa fadhilahnya shalat tasbih? (Penanya:
087756410xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Shalat tasbih sangatlah dianjurkan untuk dikerjakan
karena besarnya fadhilah yang terkandung didalamnya. Bahkan jika bisa dilakukan minimal
satu minggu sekali. Sebagian fadhilah shalat tasbih yang termaktub dalam kitab Irsyadul
‘Ibad adalah didapatnya sepuluh kebaikan berupa diampuninya dosa yang awal dan akhir,
yang dahulu dan yang baru, yang rahasia dan yang terang-terangan, yang kecil dan besar.
Sebagian ulama‘ bahkan berkata bahwa tidak ada orang yang meninggalkan shalat tasbih
kecuali orang-orang yang menyepelekan agama. Begitu besarnya fadhilah shalat ini
sehingga nabi Muhammad Saw. dalam hadits yang diriwayatkan Abu Dawud dan Al-
Hakim menyatakan bahwa jika bisa sebaiknya shalat tasbih dikerjakan sehari sekali, atau
seminggu sekali, atau sebulan sekali, atau setahun sekali, atau bahkan seumur hidup sekali
(lihat I‘anatut Thalibin juz 2, hal: 259-260). Wallahu a‘lamu bis showaab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 660, 12 Maret 2010)

-o-

Shalat di Tempat yang Bersimbol Salib

Pertanyaan:
Bagaimana hukumnya shalat di tempat yang ada simbol-simbol salib, dan gambar
Yesus? Apakah sah atau tidak?

Jawaban:
Menurut fikih syariat, selama shalat seseorang memenuhi syarat-syarat dan
rukunnya yang telah ditetapkan, maka shalatnya tetap dihukumi sah. Adapun shalat di
tempat-tempat yang disebutkan diatas dihukumi makruh diqiyaskan dengan shalat di dalam
gereja. Umar bin Khattab ra. dalam penaklukan Baitul maqdis di Betlehem, pada waktu
akan melaksanakan shalat memilih shalat di luar gereja, untuk menghindari prasangka,
kerancuan pengikut-pengikutnya, dan efek negative lainnya. Ada pula ulama‘ yang
beralasan bahwa kemakruhan shalat ditempat tersebut muncul karena tempat-tempat seperti
itu termasuk tempat berdiamnya setan. Sebagian ulama berpendapat sebaliknya dengan
menganggap shalat itu tidak apa-apa dilakukan selama tempat tersebut bersih dan suci,
(lihat Mughni juz 1, hal. 987, At-Tirmisii juz 2, hal 398-399). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 664, 9 April 2010)

-o-

Menghadiahkan Pahala Shalat Sunnah Pada Orang yang Meninggal

32
Pertanyaan:
Assalamualaikum. Saya mau bertanya, bolehkah pahala shalat sunnah seperti shalat
qabliyah, ba‘diyah, dan lain-lain dihadiahkan pada orang tua yang sudah meninggal?
(Penanya: 085755730xxx)

Jawaban:
Menghadiahkan pahala yang kita lakukan kepada orang meninggal merupakan hal
yang jamak dilakukan dalam kalangan Ahlus Sunnah wal Jama‘ah. Perbuatan tersebut
dihukumi boleh (mubah). Jumhur ulama berpendapat bahwa pahala ibadah yang
dihadiahkan bisa sampai kepada mayit. Yang dimaksud ―pahala yang sampai‖ disini
bukanlah hakikat pahala shalat yang dilakukan orang tadi, melainkan pahala yang sepadan
atau semisal dengan pahala shalat tersebut. Hakikat pahala shalat tersebut tetap milik orang
yang melakukan shalat. Selain itu, si mayit juga diberi pahala yang besarnya sama dengan
pahala orang yang shalat. Hal ini tidak hanya berlaku pada ibadah badaniyah (badan)
seperti shalat dan puasa, tetapi juga ibadah maaliyah (harta) seperti zakat dan sedekah dan
ibadah muraqabah seperti haji (lihat I‘anatut Thalibin juz 2, hal 248; I‘anatut Thalibin juz 3,
hal 222; dan Ifadut Thallab, hal 11). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 665, 16 April 2010)

-o-

Shalat Ba’diah Isya’ dan Shalat Witir

Pertanyaan:
Assalamualaikum, bolehkan melanjutkan shalat ba‘diah isya‘ ketika hendak tidur
tidur malam? Dan mana yang lebih baik, salat witir sebelum tidur atau setelah salat tahajut?
(085646361xxx)

Jawaban:
Boleh-boleh saja melakukan shalat ba‘da isya‘ ketika hendak tidur, karena
waktunya shalat ba‘diyah itu mulai dari setelah selesainya shalat fardhu sampai keluarnya
waktu tersebut. Sedangkan mana yang lebih utama dalam melaksanakakn shalat witir,
dalam hal ini ada 2 pilihan:
1. Bagi orang yang yakin mampu bangun tidur sebelum fajar maka disunahkan witir
setelah tidur.
2. Bagi orang yang tidak yakin mampu bangun tidursebelum fajar maka disunahkan
melakukan witir sebelum tidur.
(Hamish I‘anatut tholibin jus 7, hal. 252)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 667, 30 April 2010)

-o-

Shalat Tapi Sarungnya Bolong

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Bagaimana hukumnya ketika shalat sarungnya bolong?
(Penanya: 085815269xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Kadang kita tidak tahu apakah pakaian yang kita pakai
ada berlubang atau robek. Karena itulah kita diminta berhati-hati dalam berpakaian. Salah
satu syarat sah shalat adalah menutup aurat. Jika pakaian tersebut berlubang di bagian aurat

33
orang yang shalat, shalatnya batal dan ia wajib mengulang shalatnya. Sebagian ulama
berpendapat bahwa lubang yang sangat kecil, yang sekiranya warna kulit mushalli (orang
yang shalat) tidak terlihat dari lubang itu, adalah dima‘fu (dimaafkan) dan shalatnya tetap
sah. Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 669, 14 Mei 2010)

-o-

Empat Rakaat Shalat Sunnah, Satu Takbiratul Ihram

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Bolehkah mengerjakan shalat sunnah qabliyah atau
ba‘diyah dzuhur yang jumlahnya empat rakaat dengan satu takbiratul ihram dan satu salam
saja?

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Empat rakaat shalat sunnah qabliyah dan ba‘diyah
dzuhur dihukumi sunnah berdasarkan hadits, ―Barang siapa menjaga empat rakaat sebelum
dzuhur dan empat rakaat setelah dzuhur, Allah mengharamkan neraka atasnya‖ (HR. at-
Tirmidzi). Syakh Sulaiman bin Muhammad bin Umar al-Bujairami berpendapat
diperbolehkan mengerjakan empat rakaat shalat sunnah qabliyah dzuhur dengan satu
takbiratul ihram. Bahkan jika shalat sunnah rawatib diakhirkan terhadap shalat fardhu,
maka diperbolehkan mengerjakan delapan rakaat shalat sunnah qabliyah dan ba‘diyah
dzuhur dengan satu takbiratul ihram (lihat al-Bujairami ala al-Khatib jilid 2, hal 56).
Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 670, 21 Mei 2010)

34
BAB III
PUASA

Akil Baligh Tapi Tidak Berpuasa

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum wr, wb. Apa hukumnya orang yang tidak berpuasa pada bulan
Ramadhan, padahal dia sudah akil baligh dan tidak sedang berhalangan? Bagaimana cara
menggantinya? Terima kasih. Wassalamu‘alaikum wr, wb.

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Orang Islam yang telah mukallaf (sudah terkena beban
menunaikan ibadah) wajib menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan (Sullam At-
Taufiq, hal. 43). Apabila tidak menunaikannya padahal telah memenuhi syarat, maka
Rasulullah Saw. Menegaskan, ―Barangsiapa membatalkan puasanya satu hari di bulan
Ramadhan tanpa ada udzur (alasan) dan juga tidak sedang sakit, maka tidak cukup baginya
puasa setahun penuh (untuk menggantikannya) walaupun dia melakukannya‖ (Dari Abu
Hurairah dan Ibnu Mas‘ud, dalam kitab Mukhtashar Abi Jamrah. Hadits ke-89 hal. 98)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 430, 30 September 2005)

-o-

Hutang Puasa

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apa boleh puasa Ramadhan sedangkan puasa tahun lalu belum
lengkap, ada yang bilang kalau belum lengkap,bayarnya berlipat. Misalnya 1hari tidak
puasa bayarnya harus puasa 1tahun berturut turut. Benar/tidak. Kalo tidak bagaimana cara
melengkapinya. Wassalamualaikum. Pengirim : 085234195xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Orang yang seperti itu tergolong men-ta‘khir-kan qadha
(menunda-nunda qadha puasa). Membayarnya/menggantinya tidak harus berpuasa satu
tahun berturut-turut. Untuk itu dia tetap boleh menjalankan puasa Ramadhan tahun ini,
sedangkan yang tahun lalu wajib di qadha (diganti) dengan membayar fidyah, yaitu
memberi makan fakir miskin tiap hari ¾ liter beras atau yang sama dengan itu. (Fathul
Mu‘in bi Syarh Qurratil ‗Ain, hal. 57).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 432, 14 Oktober 2005)

-o-

Qadla Puasa

Pertanyaan:
Bisakah melakukan qadha' puasa yang lewat beberapa tahun lalu? (08523414xxx)

Jawaban:
Qadha' adalah mekanisme syariah untuk melaksanakan suatu ibadah yang karena
satu dan lain hal tidak dilaksanakan tepat waktu. Dalam konteks puasa, waktu qadha'
terbentang panjang selama sebelas bulan, terhitung mulai Syawal hingga Sya'ban. Kalau
kesempatan panjang ini masih juga terlewatkan (yang bersangkutan belum menunaikan
qadha' sampai tiba Ramadhan berikutnya), maka para ulama sepakat bahwa orang semacam
ini benar-benar keterlaluan (dan dihukumi dosa) karena berlaku teledor terhadap waktu atau

35
kesempatan panjang yang disediakan. Atas keteledoran itu, ditambahkan sanksi baru yaitu
membayar fidyah (denda) berupa penyerahan bahan makanan pokok sebanyak 1 mud
(satuan tradisional Arab, kira-kira sama dengan 6 ons dalam ukuran metrik). Adapun
kewajiban untuk mengganti puasanya dengan puasa juga masih berlaku seperti semula
(lihat Dialog dengan Kiai Sahal Mahfudh, hal. 125)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 436, 18 November 2005)

-o-

Memakai Siwak Ketika Berpuasa

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr Wb. Apa hukumnya memakai siwak di siang hari bagi orang
yang sedang menjalankan ibadah puasa? Pengirim : 085234126xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Bersiwak termasuk salah satu kebaikan yang sangat
dianjurkan, karena dapat membersihkan mulut dan gigi. Dalam sebuah hadits yang
diriwayatkan oleh Aisyah disebutkan bahwa: bersiwak dapat membersihkan mulut dan
menimbun keridhaan Tuhan. Dianjurkan bersiwak bagi orang yang berpuasa, namun
sebagian ulama memakruhkan bersiwak setelah waktu dhuhur bagi orang yang berpuasa.
Akan tetapi hal itu tidak membatalkan puasa, sebagaiman pendapat Imam Syafi‘i. Jadi
sebaiknya tidak menggunakan siwak atau sikat gigi setelah dluhur pada saat kita berpuasa.
Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 482, 6 Oktober 2006)

-o-

Menelan Air Ketika Berkumur

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr.Wb. Batalkah puasa saya karena pada waktu berkumur ketika
wudhu tanpa sengaja saya menelan air?. Pengirim : 085645464xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Orang yang lupa makan atau minum pada saat puasa,
maka puasanya tidak dianggap batal, sehingga orang tersebut tidak wajib mengqadla di hari
lain atau membayar kaffarah. Hal ini telah dijelaskan Rasulullah dalam hadits beliau yang
diriwayatkan oleh Imam Muslim “Barang siapa yang lupa pada saat puasa, lalu makan
atau minum, hendaklah melanjutkan puasanya. Hal ini berarti Allah memang berkehendak
memberi makan atau minum kepada orang yang lupa tersebut.” Jadi puasa orang tersebut
tetap sah dan tidak batal. Wallahu a‘lam bish showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 483, 13 Oktober 2006)

-o-

Puasa Syawwal

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Bagaimana niat puasa Syawal dan apa manfaatnya?
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirirm: 085234068xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Niat Puasa Syawal yaitu nawaitu shauma ghadin min
syahri syawal sunnatan lillahi ta‘ala. Adapun manfaat puasa Syawal dalam hadits

36
diterangkan, Sahabat Abu Ayub Al Anshari ra mengatakan Rasulullah SAW bersabda:
“Barangsiapa yang puasa Ramadhan kemudian dilanjutkan dengan enam hari bulan
Syawal maka sama dengan puasa satu tahun.” (HR. Muslim).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 485, 27 Oktober 2006)

-o-

Puasa Ramadhan, Lupa Niat Pada Malam Harinya

Pertanyaan:
Saya mau tanya bagaimana jika seseorang lupa melakukan niat puasa Ramadhan
pada malam harinya, apakah puasanya tetap syah? Terima kasih. (Pengirim :
08563074xxx).

Jawaban:
Menurut Imam Syafi'i, niat puasa Ramadhan dan puasa wajib lainnya harus
dilakukan pada malam hari (mulai terbenamnya matahari hingga menjelang shubuh atau
imsak) dan dilakukan secara kontinyu tiap hari selama puasa. Sedangkan menurut Imam
Maliki, niat puasa Ramadhan boleh dapat dilakukan pada malam pertama (tanggal satu
Ramadhan) dengan maksud untuk berhati-hati jika di dalam (tegah-tengah) bulan
Ramadhan lupa melakukan niat pada malam harinya, maka dapat dimaafkan (tidak
membatalkan puasa). namun demikian tetap harus diusahakan untuk melakukan niat setiap
malam selama puasa jika tidak lupa. Saat ini sebagian saudara kita melakukan niat puasa
setelah jamah shalat Tarawih supaya tidak terlupa. Menurut Imam Hambali niat puasa
Ramadhan boleh dilakukan pada siang hari jika benar-benar terpaksa (belum melakukan
niat pada malam tanggal satu Ramadhan dan lupa niat pada malam harinya). Wallahu a'lam
bish showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 531, 14 September 2007)

-o-

Lailatul Qadar

Pertanyaan:
Bulan puasa kemarin lailatul qadar tepatnya tanggal 23 Ramadhan, apa benar?
(Pengirim: 085691138xxx)

Jawaban:
Lailatul Qadar termasuk rahasia Allah SWT. Walaupun begitu, para ulama berusaha
menafsirkan beberapa alamat dari lailatul qadar. Menurut keumumannya, lailatul qadar
sering jatuh pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan. Syaikh Abdul Mu‘thi
menyebutkan bahwa sebagian ulama berpendapat lailatul qadar bisa diketahui dari awal
datangnya puasa. Jika awal puasa terjadi pada hari ahad dan rabu, maka lailatul qadar jatuh
pada malam 29. Jika awal puasa terjadi pada hari Jum‘at dan Selasa, maka lailatul qadar
jatuh pada malam 27. Jika awal puasa terjadi pada hari kamis, maka lailatul qadar jatuh
pada malam 25. Jika awal puasa terjadi pada hari Sabtu, maka lailatul qadar jatuh pada
malam 23. Dan jika awal puasa terjadi pada hari Senin, maka lailatul qadar jatuh pada
malam 21 (Lihat Bughyatul Musytarsyidin: 113). Namun begitu, yang lebih utama adalah
kita mempersiapkan dan menggiatkan ibadah kita sejak awal Ramadhan karena keterangan
diatas masih bersifat penafsiran ulama saja. Adapun kebenarannya hanya Allah yang tahu
(Lihat Fadhailu Ramadhan). Wallahu a‘lam bisshowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 546, 4 Januari 2007)

-o-

37
Puasanya Orang yang Sewaktu-Waktu Kambuh Penyakitnya

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Bagaimana cara berpuasa untuk orang yang mempunyai penyakit
yang sewaktu-waktu bisa kambuh dan harus minum obat, misalnya penderita asma?
(Penanya: 085646669xxx)

Jawaban:
Islam memberi tuntunan yang spesifik terkait cara berpuasa bagi orang yang sakit.
Jika orang tersebut sakit yang sifatnya permanen, maka ia diperbolehkan tidak berniat
puasa pada malam hari. Jika seseorang mempunyai sakit yang tidak permanen, kadang sakit
dan kadang sembuh, maka ada dua cara. Jika pada saat menjalankan puasa ia sedang sakit,
ia diperbolehkan meninggalkan niat pada malam hari (tidak berniat puasa). Jika ia sedang
tidak sakit, maka ia tetap wajib berniat puasa pada malam hari. Bila kemudian ditengah-
tengah puasa penyakit tersebut kambuh lagi dan ia membutuhkan obat, ia diperbolehkan
berbuka dari puasanya (lihat Fathul Qarib hal. 26). Kemudian bagi orang yang
meninggalkan puasa itu diwajibkan untuk mengqadla puasa wajib yang ditinggalkan di hari
lainnya. Allah berfirman, ”...Maka barangsiapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam
perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang
ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain...” (QS. al-Baqarah: 184).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 566, 23 Mei 2008)

-o-

Puasa Ramadhan Tapi Masturbasi

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Bagaimana hukumnya orang puasa ramadhan tapi tidak kuat
menahan hawa nafsu hingga masturbasi untuk mengeluarkan air mani tapi tetap puasa,
gimana cara menggantinya, apa yang harus dilakukan untuk menebus hal itu?
(085730510xxx)

Jawaban:
Puasa orang tersebut batal. Dalam Fathul Qarib (hal. 25) dinyatakan bahwa ada
sepuluh hal yang membatalkan puasa, yang salahsatunya adalah inzal (keluar mani dengan
disengaja). Menurut Syaikh Muhammad bin Qasim al-Ghazy, masturbasi (onani/inzal)
adalah mengeluarkan sperma lewat persentuhan kulit, baik dengan kulit tangan sendiri atau
tangan istrinya, tanpa melalui hubungan badan. Mengeluarkan mani dengan bantuan tangan
sendiri hukumnya haram, sedangkan jika dibantu dengan tangan istri hukumnya halal.
Namun, perlu diingat bahwa keduanya membatalkan puasa. Ia berkewajiban mengqadla
(mengganti) puasa yang batal tersebut (Fathul Muin: 57). Syaikh Zainuddin bin Abdul Aziz
Al-Malibary berpendapat bahwa qadha hukumnya wajib bagi orang yang meninggalkan
puasa, sekalipun ada uzur untuk meninggalkan puasa wajib seperti Ramadhan, nadzar, dan
kafarat. Uzur itu sendiri bisa berupa sakit, bepergian, meninggalkan niat, haid, nifas, dan
lain sebagainya. Adapun tata cara qadha sama seperti tata cara puasa biasa. Wallahu a‘lam
bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 569, 13 Juni 2008)

-o-

Sisa Makanan Tertelan Saat Puasa

38
Pertanyaan:
Assalamualaikum. Ustadz, saya ingin bertanya tentang sisa makanan yang berada
dalam mulut dan ikut tertelan bersama ludah pada saat siang hari puasa. Jika dilakukan saat
lupa, apakah tetap membatalkan puasa? (Penanya: 085736549xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Salah satu hal yang membatalkan puasa adalah
masuknya sesuatu yang tampak, meskipun hanya sedikit, kedalam jauf (rongga dalam)
secara sengaja dan mengetahui keharamannya (lihat Nihayatus Zain: 186). Ulama
mentafshil (memerinci) hukum sisa makanan disela-sela gusi yang ikut masuk ketika
sedang menelan ludah. Jika sisa makanan tersebut ikut tertelan, namun ia tidak bisa
memisahkan antara ludah dan sisa makanan dan tidak mampu meludahkannya, maka
puasanya tidak batal. Dan jika ia bisa meludahkan atau memisahkan antara ludah dan sisa
makanan, namun ia malah menelannya dengan sengaja, maka puasanya batal (lihat Fathul
Muin: 56). Wallahu a'lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 582, 12 September 2008)

-o-

Puasa Muharram

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Puasa Muharram itu dilakukan berapa hari, apa hukum,
fadhilah dan pahalanya? Terima kasih. (085259156xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr.Wb. Muharram merupakan salah satu dari empat bulan yang
dimuliakan. Puasa Muharram dianjurkan untuk dilaksanakan selama sepuluh hari, mulai
tanggal 1 hingga 10 Muharram. Hal ini dikuatkan oleh khabar Sayyidina Ali bin Abi Thalib
ra.: ―Jika anda akan puasa sesudah bulan Ramadhan, maka puasalah bulan Muharram.
Sebab ia bulan Allah, disitu ada hari yang pada hari itu Allah telah memberikan taubat pada
suatu kaum, dan tetap akan memberikan taubat yang lain-lainnya.‖ Rasulullah SAW sendiri
dalam hadits riwayat Bukhari Muslim memerintahkan umatnya berpuasa pada bulan
tersebut untuk mensyukuri dan memperingati hari-hari kemenangan agama Allah dan
perjuangan para nabi dan rasul-Nya. Setiap hari dalam bulan muharram mempunyai
fadhilah sendiri. Nabi memerintahkan agar umat Islam setidaknya berpuasa pada tanggal 9
dan 10 Muharram agar tidak meniru orang-orang yahudi. Dalam satu riwayat dikatakan
bahwa puasa satu hari pada kedua hari tersebut dapat menebus dosa setahun yang lalu dan
yang akan datang. Selain itu Allah akan meluaskan rizkinya sepanjang tahun. Wallahu
a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 599, 9 Januari 2009)

-o-
Niat Qadla Puasa Ramadlan dan Puasa Senin-Kamis

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Saya ingin mengqadla puasa Ramadlan tahun lalu. Tapi
jika saya mengqadlanya dengan dua niat sekaligus, yaitu niat mengqadla puasa Ramadlan
dan niat puasa Senin-Kamis, apakah itu diperbolehkan?

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Para ulama berbeda pendapat mengenai sah tidaknya
puasa tersebut. Ulama yang menghukumi sah antara lain Ibnu Hajar dan Imam Ramli.
Menurut Ibnu Hajar, puasa sunnahnya sah dan ia mendapat pahala atas puasa sunnahnya
jika ia niatkan. Imam Ramli juga berpendapat puasa orang itu sah dan mendapatkan pahala

39
sunnah, bahkan meskipun ia tidak berniat puasa sunnah, selama tidak ada hal yang merusak
puasa tersebut. Yang membatalkan puasa itu misalnya jika seseorang mengqadla puasa
Ramadlan pada bulan Syawwal, sekaligus juga berniat mengqadla puasa Dzulqa‘dah.
Artinya ia melakukan tiga puasa sekaligus; qadla Ramadlan, sunnah Syawwal, dan sunnah
Dzulqa‘dah. Ulama yang menghukumi tidak sah misalnya Abu Makhramah dan al-
Mashudi. Abu Makhramah, mengikuti pendapat al-Mashudi, menyatakan bahwa kedua
puasa tersebut (qadla puasa Ramadlan dan puasa sunnah) tidak sah. Hal itu sebagaimana
seseorang yang berniat shalat dzuhur dan sunnah (qabliyah atau ba‘diyah) dzuhur sekaligus
dalam satu shalat. Kedua shalat itu menjadi gugur (lihat Bughyatul Mustarsyidin, hal 113).
Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 670, 21 Mei 2010)

40
BAB IV
ZAKAT

Menjual Zakat Fitrah

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Apakah amil zakat boleh menjual zakat fitrah
kemudian diberikan kepada yang berhak menerimanya dalam bentuk uang?
Wassalamu‘alaikum Wr.Wb. (Pengirim: 085234126xxx).

Jawaban:
Wassalamualaikum Wr. Wb. Tidak diperbolehkan amil zakat fitrah yang menerima
dalam bentuk bahan makanan kemudian menjualnya dan uangnya diberikan pada yang
berhak kecuali dalam keadaan darurat dan memaksa. Seperti dikhawatirkan bahan makanan
tersebut akan rusak sebelum dibagikan ataupun kesulitan saat pengangkutan dalam jumlah
besar. (Kitab Anwar juz 1).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 484, 20 Oktober 2006)

-o-

Aturan Balad dalam Zakat

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Saya pernah mendengar bahwa zakat itu harus diberikan dalam
satu balad. Apakah yang dimaksud dengan balad itu? Apakah kewajiban zakat tersebut
gugur ketika kita keluar dari balad? Apa bedanya dengan baladul jum'at? (Penanya:
03416623xxx)

Jawaban:
Wassalamualaikum. Balad adalah desa, kelurahan, atau pedukuhan. Pengarang
Alminhaj menyatakan bahwasanya balad adalah semua tempat atau daerah (Al-Mahal)
walaupun tidak berbentuk negeri (lihat Ahkamul Fuqaha'). Zakat sebaiknya diberikan atau
didistribusikan dalam satu balad. Jika seseorang bepergian dan sehingga tidak bisa
membayar zakat ditempat perputaran hartanya (balad), ia boleh mengakhirkan zakat
sehingga sampai kembali ke tempatnya (qaul Imam Syafi'i) atau mendistribusikannya ke
daerah yang dekat (qaul Ibnu Makhramah dan Imam Al-Rauyani). Baladul zakat sama
dengan baladul jum'at karena yang dimaksud denga keduanya adalah tempat yang berada
di lingkungan perumahan, sekiranya tidak diperbolehkan jama' qoshor bagi musafir
dilingkungan itu (kitab Syarqowi Tahrir). Wallahu A'lamu Bisshawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 584, 26 September 2008)

-o-

Zakat dan Pajak


Pertanyaan:
Assalamualaikum. Pak ustadz, apakah zakat hanya diberikan sebatas pada asnaf 8
saja? Apakah boleh pajak dipungut setelah zakat? (Penanya: 085229743xxx)

Jawaban:
Wassalamualaikum Wr. Wb. Zakat hanya bisa diberikan pada asnaf 8 saja. Allah
berfirman dalam surat at-Taubah [9] ayat 60, "Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah

41
untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mu'allaf
yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk
jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan
yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana." Karena sudah
sangat jelas, maka sampai saat ini zakat tidak dapat diberikan kepada selain golongan
tersebut. Hanya, definisi dan kriteria kedelapan golongan tersebut diperluas oleh para
ulama tafsir. Yusuf Qardhawi misalnya memperluas kriteria fakir dan miskin.
Ahli tafsir lainnya mendefinisikan sabilillah sebagai orang yang bekerja untuk
kepentingan Islam, dalam bidang pertahanan ataupun umum seperti mendirikan sekolah,
rumah sakit dan lain-lain. Berkaitan dengan pajak, perlu diketahui bahwa zakat dan pajak
adalah sesuatu yang berbeda. Pada zaman nabi, kaum muslimin hanya diwajibkan
membayar zakat. Pajak dibebankan pada kafir dzimmy yang hidup atau tinggal dinegara
Islam dan tidak memusuhi Islam. Pajak perkepala yang dipungut oleh pemerintah Islam
dari orang-orang yang bukan Islam, sebagai imbangan bagi keamanan diri mereka itu
disebut juga jizyah. Di Indonesia, pajak dibayarkan pada pemerintah untuk digunakan
sebagai dana pembangunan. Hal ini berbeda zakat yang fungsi utamanya untuk
membersihkan diri kita. Jadi, orang yang sudah membayar zakat tetap berkewajiban
membayar pajak. Wallahu a'lamu bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 589, 31 Oktober 2008)

-o-

Zakat Profesi

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Dalam khazanah fiqih klasik tidak dijumpai zakat profesi.
Berkenaan dengan hal tersebut, bila kita mengerjakan ibadah yang tidak sesuai dengan
syariat akan tertulah. Apakah melaksanakan zakat profesi yang tidak ada dalam fiqih juga
akan diterima? (085646763xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Memang dalam fikih klasik tidak disebutkan secara jelas
adanya zakat profesi. Akan tetapi jika pekerjaan/profesi yang dilakukan tadi diniatkan
tijarah (dagang/mencari keuntungan) dan mengandung unsur mu‘awadhah (timbal balik
jasa dengan upah), maka permasalahan tersebut bisa disamakan dengan zakat tijarah yang
tentunya juga harus memenuhi syarat-syarat zakat tijarah. Dalam perkembangannya,
profesi seseorang juga dimasukkan sebagai sesuatu yang wajib dizakati. Selain itu dalam
buku dan kitab fikih modern juga sudah banyak disebutkan pembahasan tentang zakat
profesi (lihat Tuhfatul Muhtajin juz 3, hal: 295-297; Kifayatul Akhyar juz 1, hal: 178).
Wallahu a‘lamu bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 659, 5 Maret 2010)

BAB V
HAJI

Mengubah Nama Sewaktu Haji

Pertanyaan:

42
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Bagaimanakah hukumnya mengubah nama,
sebagaimana kebiasaan jamaah haji yang mengubah namanya di makkah atau Madinah?
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 085649652xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Hukum mengubah nama itu ada kalanya wajib apabila
nama itu haram, seperti Musyrikah (wanita yang musyrik). Ada kalanya sunnah, yaitu
apabila nama itu hukumnya makruh, seperti Khimar (keledai). Dan ada kalanya hukumnya
boleh apabila nama tersebut tidak haram dan tidak makruh dn diganti dengan nama yang
lebih baik yang tidak dilarang oleh agama. (kitab Tanwirul Qulub dan kitab Bajuri
Hasyiyah Fathul Qarib Juz II). Mengenai seseorang (termasuk jamaah haji dan orang yang
baru memeluk agam Islam atau mu‘allaf) yang namanya diubah menjadi nama yang lebih
baik (nama Islami) itu hukumnya boleh, karena nama adalah do‘a. Wallahu a‘lam bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 496, 12 Januari 2007)

-o-

Arisan Haji

Pertanyaan:
Bagaimana kedudukan arisan haji yang jumlah uang setorannya berubah-ubah dan
bagaimana hukum hajinya? Terima kasih. (Pengirim 081333832xxx).

Jawaban:
Pada dasarnya arisan dibenarkan, sedangkan arisan haji karena berubah-ubah nilai
ONH-nya maka dalam hal ini terdapat perbedaan pendapat, tapi hajinya tetap sah. Pendapat
yang bebeda antara lain:
Perkumpulan yang populer (misalnya arisan) di kalangan wanita, dimana masing-
masing dari wanita tersebut mengeluarkan sejumlah tertentu (dalam hal ini uang) dan
memberikannya kepada salah seorang dari mereka secara bergantian sampai giliran yang
terakhir, maka yang demikian itu sah. Ini merupakan penjelasan dari penguasa Iraq. ( kitab
al-Qulyubi, juz II hlmn.258 ).
Sah haji orang fakir dan semua yang tidak mampu selama ia termasuk orang
merdeka dan mukallaf (muslim, berakal, baligh), sebagaimana sah orang yang sakit yang
memaksakan diri untuk melaksanakan shalat jum‘at. ( kitab Nihayatul Muhtaj juz III, hal.
23 )
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 550, 1 Pebruari 2008)

-o-

Walimah Haji

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Saya ingin bertanya apakah hukum syukuran ataupun
walimah haji yang kerap dilaksanakan di Indonesia? Apakah ada dalilnya, karena hal
tersebut terkesan memberatkan pihak yang berhaji jika harus mengadakan perjamuan
sebelum dan sesudah berangkat haji? (Penanya: 085736549xxx)
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Hukum ketiganya adalah sunnah, karena banyak
mengandung fadhilah (keutamaan). Ibadah tersebut sudah dilaksanakan sejak zaman nabi
Saw. dan bukan merupakan hal baru. Kesunahan tersebut didasarkan pada hadits nabi Saw.
dalam kitab Shahih Bukhari: ”Dari Jabir bin Abdullah ra. bahwa ketika Rasulullah Saw.
datang ke Madinah usai melaksanakan haji, beliau menyembelih kambing atau sapi.” Di
Indonesia, praktik ziarah haji, syukuran, dan walimah haji biasa dilakukan sebelum orang

43
tersebut berangkat haji dan sesudah kembalinya. Maksud dari kedua walimah tersebut tentu
saja sama, yaitu sebagai ungkapan rasa syukur karena telah mendapat kesempatan dan
kemudahan menunaikan ibadah haji. Mengadakan walimah haji merupakan suatu praktik
bersyukur (syukuran), bersedekah pada orang lain, sehingga keduanya merupakan ibadah.
Selain itu berziarah kepada orang yang akan berangkat haji atau pulang dari haji hukumnya
sunnah pula. Ziarah haji praktik nyata silaturahim (menyambung persaudaraan), yang
intinya pada saling mendoakan. Dr. Bakr Muhammad Ismail dalam Al-Fiqh Al-Wadhih
min Al-Kitab wa Al-Sunnah (hal. 673) menyatakan bahwa orang yang baru pulang haji
disunahkan untuk menyembelih unta, sapi, atau kambing untuk diberikan pada para fakir
miskin, tetangga, sanak kerabat, saudara, serta relasi sebagai bentuk pendekatan diri pada
Allah Swt. Hal itu sesuai yang dicontohkan oleh Nabi Saw. Namun jika tidak ada
suguhanpun, sebenarnya tidak apa-apa. Ziarah haji, syukuran, dan walimah haji sangat
kental berhubungan dengan faktor budaya karena telah ada dan dilakukan sejak lama.
Sehingga banyak yang mengasumsikan bahwa hal-hal tersebut wajib hukumnya. Pada
dasarnya, mengadakan walimah, syukuran, dan ziarah haji bukanlah suatu keharusan.
Wallahu a‘lamu bis Showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 598, 2 Januari 2009)

44
BAB VI
PERNIKAHAN

Menikahi Satu Keturunan

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Apa sebabnya orang sekarang kok dilarang menikah
satu keturunan, sedang dulu waktu keturunan nabi Adam kok tidak apa-apa?
wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (085649530xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Perlu dipahami ada perbedaan antara syariat yang
dibawa oleh Nabi Muhammad SAW dengan syariat sebelum beliau. Salah satu syariat yang
harus dipedomani oleh umatnya adalah larangan menikah satu keturunan (saudara kandung)
walaupun pada masa Nabi Adam As. hal itu diperbolehkan. Allah berfirman: "Diharamkan
kepada kamu mengawini ibu-ibu kamu, anak-anakmu yang perempuan, saudara-
saudaramu yang perempuan, saudara-saudara bapakmu yang perempuan, saudara-
saudara ibumu yang perempuan, anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang
laki-laki, anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan, ibu-ibumu yang
menyusukan kamu, saudara perempuan sepesusuan, ibu-ibu istrimu (mertua), anak-anak
istrimu yang dalam pemeliharaanmu dari istri yang telah kamu campuri, tetapi jika kamu
belum campur dengan istrimu itu (dan sudah kamu ceraikan), maka tidak berdosa kamu
mengawininya. (dan diharamkan bagimu) istri-istri anak kandungmu(menantu), dan
menghimpunkan (dalam perkawinan) dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah
terjadi pada masa lampau. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"
(Q.S. An-Nisaa' [4]: 23).
Ada yang menegaskan bahwa pernikahan antar keluarga (satu keturunan) dapat
melahirkan anak-cucu yang lemah jasmani dan rohani. Adapula yang meninjau dari segi
keharusan menjaga hubungan kekerabatan. Adalagi yang memandang bahwa sebagian yang
disebut di atas berkedudukan semacam anak, saudara dan ibu kandung yang kesemuanya
harus dilindungi dari rasa birahi. Ada pula yang memahami larangan perkawinan antar
kerabat sebagai upaya Al-Qur'an memperluas hubungan antar keluarga lain dalam rangka
mengukuhkan satu masyarakat (lihat Wawasan Al-Qur'an, hal.195).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 409, 6 Mei 2005)

-o-

Nikah Sirri

Pertanyaan:
Apa hukumnya nikah sirri bagi orang muslim? Dan apakah jika sudah menikah sirri
boleh untuk melakukan hubungan seperti suami istri? Terima kasih. Wassalamu‘alaikum
Wr. Wb. (Pengirim: 08155373xxx)

Jawaban:
Sirri, secara bahasa berarti diam-diam atau tidak terbuka. Nikah sirri dapat diartikan
sebagai pernikahan yang tidak tercatat dalam catatan sipil, atau tidak diumumkan kepada
khalayak melalui walimatul ursy. Sebenarnya, pernikahan dapat dikatakan sah menurut
agama, apabila memenuhi ketentuan pernikahan dalam Islam, yaitu ada mempelai, wali,
saksi, ijab qabul, dan mahar sebagai pelengkap pernikahan.
Menurut Imam Abu Hanifah, Imam Syafi'i, dan Imam Ahmad bin Hanbal,
pernikahan secara diam-diam (tidak diumumkan) tetap diakui sah, asal disaksikan oleh
minimal dua orang saksi. Sedangkan Imam Malik berpendapat, pernikahan bisa sah meski

45
tanpa ada saksi, namun harus diumumkan atau diramaikan. Sehingga, jika seseorang
melakukan pernikahan secara sirri, maka batal pernikahannya meski ada dua orang saksi
(Al-Mizan Al Kubra, Juz II hal 111).
Meski demikian, karena kita hidup di negara yang memiliki hukum (temasuk
hukum pernikahan), maka hendaknya ada pertimbangan-pertimbangan sebelum
melaksanakan nikah sirri, tidak sekedar sesuai dengan apa yang difatwakan imam madzhab.
Para imam madzhab tersebut hidup pada abad pertengahan, sepuluh abad yang lalu, yang
jelas sangat berbeda jauh dengan masa modern seperti sekarang ini. Nikah sirri, akan
banyak menimbulkan banyak persoalan di kemudian hari, apalagi jika terjadi perselisihan;
sang istri dan anak-anak yang dilahirkan tidak mempunyai kekuatan dan perlindungan
hukum karena tidak diakui oleh pemerintah yang berwenang (Lihat Kompilasi Hukum
Islam di Indonesia, Bab II tentang Dasar-dasar Perkawinan: pasal 5-6, hal 76). Wallahu
a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 411, 20 Mei 2005)

-o-

Suami Dinafkahi Istri

Pertanyaan :
Assalamu'alaikum Wr.Wb. Saya mau tanya. Bagaimana hukumnya seorang lelaki
yang istrinya bekerja, kemudian si lelaki diberi nafkah oleh istrinya, padahal di dalam al-
Qur'an dijelaskan bahwa lelakilah yang berkuasa memberikan segala keperluan istri.
Apakah halal bagi lelaki makan nafkah pemberian istrinya? Terima kasih atas jawabannya.
Wassalamu'alaikum Wr.Wb. (Pengirim: 085230151xxx)

Jawaban.
Waalaikumsalam Wr. Wb. Kalau si lelaki (suami) berkeyakinan, atau ada tanda-
tanda bahwa si istri senang hati untuk memberikan nafkah, dan bekerja, maka halal nafkah
iti dimakan oleh si lelaki, disamakan dengan mahar yang disebut dalam firman Allah yang
artinya "jikalau mereka para istri senang hati untukmu maka makanlah mahar itu dengan
baik hati dan tulus". Demikian pula halal hukumnya bagi istri bekerja dengan seizin suami.
Wallahu a'lam bishowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 445, 20 Januari 2006)

-o-

Penggunaan Alat Kontrasepsi

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Wr.Wb. jika penggunaan alat kontrasepsi untuk mencegah
kehamilan pada suami istri yang ikut KB diperbolehkan, mengapa aborsi dilarang,
bukankah intinya sama-sama membunuh calon bayi? Wassalamu'alaikum Wr.Wb.
Pengirim 085234126xxx.

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Kalau dengan azal (mengeluarkan air mani diluar rahim)
atau dengan alat yang mencegah sampainya mani ke rahim seperti alat kontrasepsi maka
hukumnya makruh. Begitu juga dengan meminum obat untuk menjarangkan kehamilan.
Tetapi kalau dengan sesuatu yang memutuskan kehamilan sama sekali maka hukumnya
haram kecuali jika ada bahaya, misalnya karena terlalu sering melahirkan anak yang
menurut pendapat dokter bisa membahayakan kesehatannya maka hukumnya boleh dengan
segala cara (Asnal Matholib 186, Fatawi Ibnul Ziyad 249, Al Bajuri juz II/ 93, Ahkamul
Fuqaha‘ hal. 231).

46
Mencegah kehamilan tersebut tidak termasuk membunuh bayi karena belum
melewati tujuh tahap penciptaan manusia. (lihat QS. Al Haj: 5). Sedangkan aborsi
(pengguguran kandungan) menurut ahli fiqih adalah haram. Menurut Imam Al-Ghazali,
keberadaan makhluk hidup ada beberapa tingkatan. Tingkatan pertama adalah ketika
sperma masuk ke dalam rahim dan tercampur dengan ovum dan siap untuk hidup maka
merusaknya adalah suatu kejahatan, kalau sperma sudah menjadi segumpal darah maka
tingkat kejahatannya lebih tinggi. Apabila telah ditiupkan ruh dan menjadi makhluk
sempurna tingkat kejahatannya lebih tinggi lagi, dan yang paling tinggi tingkat
kejahatannya adalah jika pembunuhan dilakukan setelah bayi itu terpisah (lahir) sebagai
makhluk hidup (Ihya' Ulumuddin III, Kitabun Nikah 47).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 446, 27 Januari 2005)

-o-

Pernikahan Orang yang Zina

Pertanyaan:
1. Jika 2 orang berbuat zina sampai perempuan hamil lalu mereka dinikahkan, apakah
setelah perempuan melahirkan mereka perlu (wajib) dinikahkan ulang?
2. Jika ada gadis hamil diluar nikah, lalu ada laki-laki (bukan yang menghamili) ingin
menikahinya. Apakah pernikahan itu harus menunggu sampai si perempuan
melahirkan atau bagaimana yang sesuai dengan hukum Islam?
3. Jika ada seorang perempuan atau laki-laki yang berbuat zina, lalu mereka minta
dihukum rajam, siapakah yang berhak menghukumnya (di Indonesia)?
(Diambil dari beberapa pertanyaan yang masuk yang pada intinya sama)

Jawaban:
1. Tidak perlu
2. Tidak perlu menunggu lahirnya anak, bahkan kalau antara pernikahan dan waktu
melahirkan lebih dari 6 bulan, maka anaknya bisa bernasab kepada yang
mengawini, tapi kalau antara perkawinan dan melahirkannya hanya 6 bulan atau
kurang, maka anaknya hanya bernasab pada ibunya saja. Tidak pada laki-laki yang
mengawini.
3. Yang berhak menghukum adalah qadhi, atau lembaga yang diangkat oleh
pemerintah untuk mengurusi hal tersebut, dan bila pemerintahnya tidak
melaksanakan, maka pemerintahnya yang berdosa, bukan masyarakatnya. Namun,
yang bagus, dosa perzinaan dirahasiakan, karena hubungan dosa hanya pada Allah
(hak Allah) dan bertaubat dengan cara yang lain. (Referensi: Bughyat al Mustarsidin
hal 201, Itsmid al 'Ain hal 242 dan 263)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 450, 24 Februari 2006)

-o-

Hubungan Badan dengan Membayangkan Wanita Lain

Pertanyaan:
Bagaimanakah hukumnya ketika berhubungan dengan istri membayangkan wanita
lain, atau sebaliknya. Pengirim (08563735xxx)

Jawaban:
Bagi suami yang berhubungan dengan istrinya dengan membayangkan wanita lain
hukumnya adalah HARAM, karena perbuatan itu adalah sebagian dari perbuatan zina.
Sedangkan zina adalah perbuatan yang sangat dilarang dalam agama Islam. Bila seseorang
melihat wanita lain, kemudian dia berhubungan dengan istrinya lalu membayangkan wanita
tersebut, maka yang demikian itu adalah termasuk bagian daripada zina (Qurrotul Uyun,

47
149). Hukum haram tersebut juga berlaku sama bagi wanita (istri). Wallahu a'lam bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 455, 31 Maret 2006)

-o-

Nikah Lewat Telepon

Pertanyaan:
Nikah melalui telepon/internet/nikah tanpa berhadapan langsung dengan wali,
sah/tidak nikahnya? (081334049xxx)

Jawaban:
Pernikahan merupaka satu-satunya cara yang sah untuk menyalurkan kebutuhan
biologis dan mendapatkan keturunan di samping meningkatkan ketakwaan seseorang.
Melihat kedudukannya yang demikian, prosesnya tentu agak rumit dan ketat. Berbeda
dengan akad jual beli atau muamalah lainnya, seperti termaktub dalam kitab Tanwir al-
Quluub, At-Tanbih, dan Kifayah Al-Akhyar. Akad pernikahan hanya dianggap sah jika
dihadiri mempelai laki-laki, seorang wali, ditambah minimal dua orang saksi yang adil.
Pengertian "dihadiri" di sini, mengharuskan mereka secara fisik (jasadnya) berada di dalam
satu majelis. Hal itu mempermudah tugas saksi dan pencatatan. Sehingga kedua mempelai
yang terlibat dalam akad tersdebut pada saat yang akan datang tidak mempunyai peluang
untuk mengingkarinya. Karenanya, akad nikah lewat telepon maupun internet tidak
mendapat pembenaran dari fikih, sebab tidak dalam satu mejelis dan sangat sulit
dibuktikan. (Dialog dengan Kiai Sahal Mahfudh, hal. 235-236)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 458, 21 April 2006)

-o-

Tradisi Bangun Nikah

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Tajaddud (jawa: bangun nikah), bagaimana hukumnya
terhadap nikah yang sudah resmi? Bagaimana menurut syari‘at Islam? Wassalamu‘alaikum
Wr. Wb. (Pengirim : 0813346xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Tajdid nikah adalah melakukan akad memperbaharui
nikah bagi orang yang sebelumnya sudah melakukan akad nikah secara sah, tajdid nikah
atau bangun nikah tidak mempengaruhi akad nikah yang pertama, sebab akad yang kedua
(pada saat tajdid nikah) bukan akad yang hakiki. Juga bahwa pengucapan akad yang kedua
tidak merusak akad yang pertama. Jadi hukum tajdid nikah adalah boleh jika dilaksanakan
dengan tujuan yang baik. Wallahu a‘lam bis shawab. (Hasyiyah al jamal, IV: 245).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 516, 1 Juni 2007)

-o-

Menjatuhkan Talak Dalam Keadaan Mabuk

Pertanyaan:
Saya pernah melihat tetangga saya menjatuhkan talak pada istrinya, sedangkan ia
dalam keadaan mabuk berat. Esok paginya ia mengaku tidak ingat apa-apa. bagaimana
hukum talak tersebut, mengingat ia melakukannya dalam keadaan pikiran yang tak stabil
(tidak sadar)? (Pengirim: 03417300xxx)

48
Jawaban:
Mayoritas fuqaha‘ (ulama ahli fiqih) berpendapat bahwa talak orang yang mabuk itu
sah jika ia minum minuman yang diharamkan (dengan keinginannya sendiri) dan menjadi
mabuk karena minuman tersebut. Namun, jika yang dia minum adalah minuman yang
mubah (boleh) dan kemudian mabuk, maka talaknya tidak sah. Demikian pula jika orang
tersebut dipaksa minum minuman keras dan jika ia tidak tahu jika minuman itu
memabukkan. Talaknya dianggap tidak sah (Syarh Fathul Muin Jawa: 530). tentang
permasalahan ini, Imam Syafi‘i memiliki dua pendapat, namun pendapat beliau yang lebih
kuat adalah talak tersebut sah (Lihat Fiqhu Sunnah 2: 212). Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 524, 27 Juli 2007)

-o-

Menikah Dengan Anak Paman

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Wr. Wb. Bagaimana hukumnya menikah dengan anak paman?
Terima kasih. Wassalamualaikum. (Pengirim: 0817384xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Anak paman boleh (halal) dinikahi. Wanita yang haram
dinikahi ada 14. Tujuh diantaranya disebabkan oleh nasab, antara lain: a) ibu keatas, b)
anak perempuan kebawah, c) saudara wanita kandung, d) bibi (saudara ayah dan ibu), e)
‘amah (bibinya ayah), f) anak perempuan dari saudara laki-laki, g) dan anak perempuan
dari saudara perempuan. Tiga disebabkan radha‘, antara lain: h) saudara sepesusuan, i) ibu
yang menyusui, j) dan saudara wanita sesusuan. Empat yang lain karena hubungan
pernikahan, k) ibu mertua (ibu dari istri) keatas, l) anak tiri apabila ibunya sudah
dikumpuli, m) istrinya ayah, n) istrinya anak laki-laki. Selain itu tidak boleh melakukan
poligami terhadap saudari dari istri (lihat Fathul Qarib: 45). Wallahu a‘lam bishowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 527, 17 Agustus 2007)

-o-

Wali Hakim

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Seorang cewek akan nikah, ayah dan kakeknya sudah
wafat, saudara kandungnya putri semua, paman-pamannya nonmuslim, siapa yang berhak
jadi wali, dan siapa yang menyerahkan perwakilan? Apa langsung ibunya? Apa boleh ayah
kandung calon mempelai pria (kyai/ulama) bertindak sebagai wali hakim? (081334708xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Urut-urutan perwalian nikah dalam Islam adalah sama
dengan urut-urutan pewarisan. Hak wali nasab adalah sebagai berikut: ayah, kakek si
wanita (calon), anak lelaki si wanita dan seterusnya kebawah (cucu, buyut, dst), saudara
lelaki, anak lelaki saudara lelaki dan seterusnya kebawah, paman si wanita, anak paman dan
seterusnya kebawah, paman ayah si wanita, anak paman ayah si wanita dan seterusnya
kebawah. Adapun syarat wali nikah antara lain: Islam, berakal, dan laki-laki. Jadi, ibu tidak
berhak menjadi wali (Lihat Fathul Muin, hal. 103). Jika diketahui tidak mempunyai wali
nasab yang berhak, maka tetap bisa melangsungkan pernikahan dengan wali hakim. Dalam
hal ini, wali hakimnya adalah Kepala Kantor Urusan Agama (KUA) selaku Pegawai
Pencatat Nikah (PPN). (lihat Fikih Keseharian Gus Mus, hal: 313-315). Wallahu a‘lam bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 542, 7 Nopember 2007)

49
-o-

Rujuk Setelah Talak Tiga Kali

Pertanyaan:
Apakah masih diperbolehkan rujuk kembali, sementara perceraian di pengadilan
satu kali dan saya mengeluarkan talak tiga kali? (Pengirim: 085233497xxx)

Jawaban:
Tidak boleh rujuk kembali sebelum suami istri tersebut menikah lagi dengan orang
lain.. Hal ini sesuai dengan Qur‘an surat Al-Baqarah ayat 230: ”Kemudian jika si suami
mentalaknya (sesudah talak yang kedua), maka perempuan itu tidak lagi halal baginya
hingga dia kawin dengan suami yang lain. Kemudian jika suami yang lain itu
menceraikannya, maka tidak ada dosa bagi keduanya (bekas suami pertama dan isteri)
untuk kawin kembali jika keduanya berpendapat akan dapat menjalankan hukum-hukum
Allah. Itulah hukum-hukum Allah, diterangkan-Nya kepada kaum yang (mau) mengetahui.”
Maksudnya adalah wanita yang sudah ditalak tiga (talak ba‘in) menjadi tidak halal
lagi sampai wanita itu menikah dengan lelaki lain secara sah. Perkawinan kedua ini harus
berlangsung dengan keinginan kedua belah pihak hingga salah satu meninggal dunia, atau
wanita tersebut ditalak ba‘in. Barulah wanita itu boleh dinikahi kembali.
Talak pertama dan kedua yang dijatuhkan suami disebut talak raj‘i. Hal ini
mencegah suami menggauli istri. Namun suami bisa merujuk istrinya pada masa iddah.
Talak yang diucapkan kali ketiga disebut talak ba‘in. Talak ini bersifat final sehingga suami
dilarang merujuk istrinya (lihat Kitab Fiqih Muslimah: 303-304). Tentunya pengadilan
agama, jika mengetahui bahwa si suami telah mentalak istrinya tiga kali dan kesemuanya
sah akan melegalkan perceraian tersebut. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 542, 7 Nopember 2007)

-o-

Menikah Dengan Orang Nonmuslim

Pertanyaan:
Saya seorang muslim yang akan menikah dengan orang non Islam (Kristen), dan
pernikahannya nanti akan dilaksanakan dengan cara Islami, bagaimana hukum dan
sah/tidak pernikahan saya dimata Allah? (pengirim: 081615620xxx).

Jawaban:
Pernikahan antara orang Islam dengan non islam (kafir) hukumnya haram dan tidak
sah, kalau perempuan tersebut bukan kafir kitabi (ahli kitab) yang murni keturunan asli
sebelum di naskh (ubah) dengan kerasulan Nabi Muhammad Saw. seperti perempuan
murtad, Majusi, Wastani, kafir kitabi yang orang tuanya masuk ke dalam agama itu sesudah
dimansukh (diubah) sebagaimana wanita non muslim di Indonesia.
Dalam kitab Asy-Syarqawi II/237 disebutkan, ―(Dan diantara nikah yang bathil
adalah) pernikahan seorang muslim dengan wanita kafir murni dan bukan dari kalangan
ahli kitab, seperti menyembah berhala, majusi atau salah satu dari kedua orang tuanya
penyembah berhala atau majusi. Hal ini selama nenek moyangnya bukan pemeluk agama
kafir tersebut setelah diralat dengan misi kenabian Muhammad SAW pendapat ini juga
disebutkan dalam al-Minhaj.
Agar pernikahannya sah, maka perempuan nonmuslim tersebut harus masuk Islam
terlebih dahulu sebelum dinikahi. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 548, 18 Januari 2008)

-o-

50
Macam-Macam Mahram

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Ada berapakah macam-macam
mahram itu dan siapa sajakah yang dimaksud dengan mahram itu? Mohon penjelasannya?
(081333157xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Bagi seorang laki-laki, ada tiga jenis mahram.
1. Mahram dari perempuan lewat jalur nasab
a. Ibu ke atas (nenek dan seterusnya)
b. Anak perempuan ke bawah (cucu perempuan dan seterusnya)
c. Saudara perempuan sekandung
d. Saudara perempuan seayah/seibu (bibi)
e. Bibinya ayah
f. Anak perempuan saudara laki-laki (keponakan)
g. Anak perempuan saudara perempuan (keponakan)
2. Mahram dari sepersusun (radha‘), harus memenuhi syarat sebagai berikut
a. Anak yang disusui belum berumur 2 tahun
b. Lima kali susuan, atau lima tegukan susu.
3. Mahram sebab pernikahan (mertua)
a. Ibunya istri (mertua perempuan)
b. Anak tiri yang yang ibunya sudah digauli
c. Istrinya ayah/ibu tiri
d. Istrinya anak laki-laki
Sedangkan mahram untuk perempuan secara umum adalah kebalikan dari mahram
laki-laki (lihat Fathul Qarib bab Pernikahan).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 601, 23 Januari 2009)

-o-

Menggauli Istri Setelah Ditalak

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Ustadz, saya ingin bertanya, bagaimana hukum suami
yang menggauli istrinya pada malam hari sedangkan sebelumnya ia berkata, ―Aku ceraikan
kamu‖? (Penanya: 081334677xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Suami tidak boleh bersenang-senang (istimta‘) atau
menggauli istrinya yang sudah ia talak bain ataupun raj‘i. Jika ia mentalak raj‘i istrinya, ia
harus merujuk istrinya terlebih dahulu, baru sesudah itu istrinya menjadi halal lagi bagi
dirinya. Lafadz rujuk bisa berupa ―saya merujuk istri saya‖, dan yang mirip dengan itu.
Syeikh Zainuddin al-Malibary berpendapat bahwa suami yang mentalak raj‘i istrinya
dikenai ta‘zir (lihat Fathul Mu‘in hal. 116). Wallahu a‘lamu bisshowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 602, 30 Januari 2009)

51
BAB VII
IBADAH

Tawassul/Wasilah

Pertanyaan:
Assalamualaikum wr wb. Apakah hakikat tawassul/wasilah. Wassalamu'alaikum
Wr. Wb. (Pengirim: 081334218xxx)

Jawaban
Waalaikumsalam Wr. Wb. Tawassul artinya menjadikan sesuatu sebagai perantara
dalam usahanya untuk memperoleh kedudukan tinggi di sisi Allah SWT atau untuk
mewujudkan keinginan dan cita-citanya. Sedangkan wasilah adalah sesuatu yang dijadikan
sebagai perantara dalam bertawassul. Allah berfirman, “Hai orang-orang beriman,
patuhlah kepada Allah, dan carilah wasilah kepada-Nya, dan berjuanglah di jalan Allah,
supaya kamu beruntung.” (Q.S. Al-Maidah: 35). Tawassul bisa digunakan ketika berdoa.
Contoh, jika seseorang ingin mendapatkan ampunan Allah, dia berdoa demikian, “Ya
Allah, berkat nama-Mu Ar-Rahman dan Al-Ghaffur, ampunilah segala salahku.” Atau
berdoa seperti ini, “Ya Allah, berkat puasaku (amal lainnya), anugerahilah aku.…‖
Seseorang bertawassul berarti mengaku bahwa dirinya penuh kekurangan. Dengan segala
kekurangannya, dia sadar bahwa doanya sulit terkabul. Oleh karena itu ia pun meminta
syafaat atau pertolongan kepada sesuatu atau seseorang yang –menurut prasangka baiknya-
dicintai oleh Allah. Inilah hakekat tawassul. (Novel bin Muhammad Alaydrus: 113).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 438, 2 Desember 2005)

-o-

Mendoakan Orang Tua yang Beda Agama

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Seandainya orang tua beda agama, terus salah satunya
meninggal dunia, apakah kita perlu mendoakan seperti membaca yasin atau tahlil?
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 085649507xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Tidak perlu, karena syarat mendoakan ahli kubur adalah
sesama muslim. Sebagaimana keterangan dalam al-Qur‘an Surat al-Hasyr :10 ―Ya Tuhan
kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang mendahului kami dengan keimanan,
dan janganlah engkau adakan dalam hati kami rasa dengki (iri hati) terhadap orang-orang
yang beriman‖ Do‘a tersebut dipanjatkankan oleh orang Islam di Madinah terhadap umat
Islam Mekkah.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 486, 3 Nopember 2006)

-o-

Madzhab Imam Ja'far Shadiq

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Mengapa di RTJ 28 Juli 2005 yang berhak diikuti umat Islam hanya 4
madzhab. Apakah madzhab Ja'fari bukan Islam, padahal Imam Hanafi adalah murid Imam
Ja'far Ash-Shodiq nasab langsung Rasulullah. Wassalamualaikum. (081334660xxx)

52
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Madzhab merupakan hasil elaborasi (penelitian secara
mendalam) para ulama untuk mengetahui hukum Tuhan yang terdapat dalam Al-Qur'an,
hadtis, serta dalil lainnya. Sebenarnya madzhab yang boleh diikuti tidak terbatas pada
empat saja (Maliki, Hanafi, Syafii, Hanbali). Sebagaimana dikatakan Sayyid Alwi bin
Ahmad Al-Seggaf dalam Majmu'ah Sab'ah Kutub Mufidah (dalam Fiqh Tradisionalis, hal.
42-43) : "(Sebenarnya) yang boleh diikuti tidak hanya terbatas pada empat madzhab saja.
Bahkan masih banyak madzhab ulama (selain empat madzhab) yang boleh diikuti, seperti
madzhab dua Sufyan (Sufyan Ats-Tsauri dan Sufyan Bin Uyainah), Ishaq bin Rahawaih,
Imam Dawud Al-Zhahiri, dan Al-Auza'I." Namun yang diakui serta diamalkan oleh ulama
golongan ASWAJA hanya empat saja.
Salah satu faktor penyebab terjadinya hal itu, tidak lepas dari murid-murid kreatif
mereka, yang membukukan pendapat-pendapat Imam mereka sehingga semua pendapat
Imam tersebut dapat terkodifikasikan dengan baik. Akhirnya, validitas (kebenaran sumber
dan salurannya) dari pendapat–pendapat itu tidak diragukan lagi. Di samping itu, madzhab
mereka telah teruji ke-shahihan-nya, sebab memiliki metode istinbath (penggalian hukum)
yang jelas dan telah tersistematisasi dengan baik, sehingga dapat dipertanggungjawabkan
secara ilmiah.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 443, 6 Januari 2006)

-o-

Taubat

Pertanyaan
Assalamu‘alakum wr, wb. Saya adalah seorang yang sangat durhaka (kotor di
hadapan Allah). Selama hidup saya berbuat maksiat, bahkan di dunia ini tidak ada yang
haram bagi saya. Sekarang saya mau bertaubat, sudilah kiranya untuk memberi petunjuk.
Wassalamu‘alaikum wr, wb. Pengirim: 081334699xxx

Jawab
Waalaikumsalam Wr. Wb. Syukurlah Anda masih diberi petunjuk-Nya untuk
bertaubat. Taubat merupakan kewajiban bagi setiap umat sebagaimanan diperintahkan
dalam Al-Qur'an maupun As-Sunnah. Melanggengkan perilaku taubat, menjadikan ia
masuk dalam golongan orang yang dicintai Allah SWT. Rasullullah SAW bersabda:
"Orang yang (sudah) bertaubat bagaikan orang yang tidak mempunyai dosa sedikitpun,
dan jika Allah sudah mencintai seorang hamba (yang sudah taubat) maka tidak ada satu
dosa pun yang menganggunya.” Kemudian beliau membaca sebuah ayat (yang intinya):
Sesungguhnya Allah itu sangat mencintai orang-orang yang bertaubat dan orang yang suka
membersihkan diri, ditanyakan kepada beliau: "Apakah tanda-tanda taubat itu?" Rasul
menjawab: "Penyesalan." Jadi orang yang taubat harus senantiasa menyesali perbuatan
dosanya dan berusaha lebih mendekatkan diri pada Allah SWT.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 439, 8 Desember 2005)

-o-

Gaji PNS dan Bisyarah Khatib

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Bagaimana hukum gaji PNS dan bagaimana hukum khatib
(orang yang berkhutbah) sholat jum'at yang menerima uang sangu? Wassalamualaikum.
(Pengirim: 081334516xxx).

53
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb.
1. Gaji PNS adalah sah untuk diterima, karena merupakan hak setelah melaksanakan
kewajiban atau tugas yang dibebankan negara.
2. Khatib sholat jum'at boleh menerima sangu. Memang ada dua kategori ulama yang
baik dan jelek (suu'), ulama yang baik tidak akan meminta-minta atau memasang
tarif untuk menyampaikan khutbah. Tetapi jika dia diberi sangu, boleh dia terima.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 448, 10 Februari 2006)

-o-

Terlarang Bagi Wanita yang Sedang Datang Bulan

Pertanyaan:
Apa saja yang dilarang Allah kepada wanita yang sedang datang bulan selain sholat
dan puasa. 081334276xxx)

Jawaban:
Datang bulan (haid) adalah proses alamiah bagi wanita yang menandakan wanita
tersebut sudah baliqh. Ada 8 perkara yang dilarang dilakukan bagi wanita yang sedang haid
yaitu: 1) Shalat, baik fardhu atau sunah serta sujud tilawah dan sujud syukur, 2) Berpuasa,
3) Membaca Alqur'an, 4) Menyentuh atau membawa Mushaf. 5) Masuk Masjid bila
dikhawatirkan darahnya menetes di Masjid, 6) Thawaf, 7) Berhubungan badan, 8)
Bersenang-senang di bagian antara pusar dan lututnya. (Fathul Qarib, hal. 10). Wallahu
a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 455, 31 Maret 2006)

-o-

Bunuh Diri

Pertanyaan:
Assalamu'alaiukum Wr. Wb. Saya mau tanya, bagaimanakah takdir orang yang
bunuh diri? Terima kasih atas penjelasannya. Wassalamu'alaikum Wr. Wb. {Pengirim
03417058xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Bunuh diri termasuk salah satu dosa besar, sebagaimana
membunuh orang lain tanpa alasan yang dibenarkan oleh agama. Orang yang bunuh diri
adalah orang yang lari dari tanggung jawab kehidupanya dan menunjukan kurangnya
kepercayaanya terhadap kebesaran dan kemurahan Allah SWT. Allah berfirman "Dan
janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah Maha penyayang kepadamu" (QS
An-Nisa:29). Takdir Allah SWT atas makhluknya memang telah ditentukan sebelumnya.
Takdir itu ada yang sifatnya tetap contohnya jenis kelamin, Dan ada takdir yang bisa
berubah atas usahanya yang kemudian diijabahi (dikabulkan) oleh Allah SWT contohnya
orang yang sebelumnya bodoh karena tekun belajar akhirnya pandai. Tentang takdir orang
yang bunuh diri Rasullulah SAW Bersabda: "Dulu sebelum zamanmu ada seorang yang
terluka dan tidak tahan menanggung derita lukanya itu, lalu mengambil pisau dan
memotong sendiri tanganya dan mengalirlah darahnya terus menerus sehingga ia mati.
Allah pun berfirman: „Hamba-Ku telah mendahului-Ku atas kemauannya sendiri, Aku
mengharamkan surga untuknya" (HR Bukhari-Muslim). Dari hadits tersebut jelaslah
pelaku bunuh diri telah menyalahi atas takdir yang telah ditetapkan sebelumnya oleh Allah
SWT. Wallahu a'lam bis shawab. (Fikih Keseharian Gus Mus, hal 79).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 456, 7 April 2006)

54
-o-

Surat Yasin

Pertanyaan:
Bagaimana hukum membaca surat yasin kalau untuk ayat 58 dibaca 3 kali, ayat 38
sebagian, dan ayat 58 dibaca 11 kali. Kalau sunnat kapan baiknya dibaca? (Pengirim:
(08133466xxx).

Jawaban :
Surat Yasin yang demikian lebih dikenal dengan nama Yasin Fadhilah, lazimnya
juga ditambahi dengan doa-doa atau bacaan selain al-Qur'an setelah ayat-ayat tertentu
dalam surat Yasin. Hukum pencampuran dalam hal penulisannya adalah makruh, jika atau
sebab memberikan dugaan bahwa doa-doa atau bacaan tersebut termasuk al-Qur'an.
Sedangkan membaca Yasin Fadhilah hukumnya sunnah, karena didalamnya terdapat do‘a-
do‘a kita kepada Allah. apabila doa-doa tersebut dibaca sesuai dengan tuntutan makna ayat
yang sedang dibaca. Hal itu sama dengan ketika membaca ayat tasbih maka kita
disunnahkan bertasbih atau membaca Subhanallah wal hamdu lillah wa laa ilaha illallahu
Allahu Akbar, ketika membaca ayat doa atau istighfar maka sunnah mengamininya dan
memohon ampun kepada Allah SWT. Wallahu a'lam bissowab. (al-Itqon fi ulumil Qur'an,
III/171 dan Ihya' Ulumiddinjuz I halaman 279).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 461, 12 Mei 2006)

-o-

Manakib

Pertanyaan:
Mohon penjelasan tentang Manakib, apa sama seperti mengikuti Yasin/ Tahlil,
Istighotsah atau pengajian. Bolehkan kita mengikutinya? Bagaimana dengan jamaah yang
belum bisa? Terima kasih. Ws. Wr. Wb. (Pengirim: Karji As.)

Jawaban:
Tentu boleh, berdasarkan sabda Rasulullah dari Abdullah bin Umar, Ia berkata,
"Seorang laki-laki menemui Rasulullah SAW. Kemudian berkata, „Wahai Rasulullah,
bagaimana menurut Anda tentang orang yang mencintai suatu kaum padahal mereka tidak
pernah bertemu dengannya?‟ Rasulullah SAW Bersabda, „Seseorang akan bersama orang
yang dicintainya kelak di akhirat." (Riyadh al-Sholihin & Permasalahan Thoriqoh, hal:20-
21). Dalam kitab Jalaa' al Zhalaam 'alaa Aqidah al-Awaam dijelaskan bahwa seyogyanya
setiap muslim yang mencari keutamaan dan kebaikan itu mencari berkah dan pancaran
rohani, terkabulnya doa dan turunnya rahmat di hadirat para wali di majlis-majlis mereka,
baik mereka itu masih hidup maupun sudah wafat, di makam-makam mereka, pada saat
mereka disebut-sebut, ketika banyak orang berkumpul dalam rangka berziarah kepada
mereka dan ketika keutamaan serta manakib mereka dibacakan dan dihayati.
Begitu juga dalam Al-Fatawaa al-Kubraa II, Ibnu Hajar menyatakan bahwa
menyebut-nyebut kebaikan orang uang sudah wafat dengan disertai tangisan itu haram,
sebagaimana yang disebut dalam kitab al-Adzkaar dan ditegaskan di dalam kitab al-
Majmu', serta dibenarkan oleh al-Asnawi dan dikuatkan oleh Ibnu Abd al-Salam bahwa
diantara cara berbela sungkawa itu ada yang haram, misalnya meratapi kematian dengan
memukul-mukul dada atau wajah, karena demikian itu berarti tidak ikhlas terhadap qodho'
yang telah ditentukan oleh Allah SWT., sedangkan manakib dari orang wafat yang alim,
wira'i atau sholeh, untuk diteladani kebaikannya dan untuk berbaik sangka kepadanya,
bahkan jika demikian, maka pembacaan manakib tersebut dipebolehkan karena bisa
menimbulkan kebaikan dan mempertebal keimanan kepada Allah SWT. Karena itu banyak

55
para shahabat dan ulama yang selalu melakukannya di sepanjang masa tanpa
mengingkarinya (Permasalahan Thoriqoh; 45-47). Wallahu a'lam bissowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 463, 26 Mei 2006)

-o-

Taubat dari Riya'

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Apakah orang yang beramal dengan ada tujuan pamer
(riya‘) kemudian dia bertobat itu masih mendapat pahala? Terima kasih.
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 08155876xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Melakukan semua perbuatan baik (amal sholeh)
seharusnya tidak diserta dengan riya‘ atau pamer tetapi semata-mata karena mencari
keridloan Allah SWT, karena amal disertai pamer tidak akan mendapatkan pahala. Oleh
karena itu marilah kita menata niat dengan benar dalam beramal. Apabila taubatnya
dilakukan setelah dia beramal, maka ia tidak mendapatkan pahala, tetapi jika taubatnya
ditengah-tengah melaksanakan amal, maka ia masih mendapatkan pahala. Wallahu a‘lam
bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 467, 23 Juni 2006)

-o-

Makan di Masjid

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Bagaimana hukumnya makan di dalam masjid yang
lazimnya menimbulkan kotor? Mohon penjelasannya. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb.
(Pengirim: 085649741xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Apabila berkeyakinan atau mempunyai perkiraan akan
mengotori masjid dengan barang najis, maka hukum makan didalam masjid adalah haram,
tetapi jika yakin barang itu tidak najis maka hukumnya adalah kurang baik (khilaful awla).
Adapun jika ada acar makan atau jamuan di masjid sebaiknya menggunakan alas makanan
untuk makanan yang basah agar tidak mengotori masjid, atau lebih baik dilakukan di
jerambah masjid agar lebih berhati-hati. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 468, 30 Juni 2006)

-o-

Menjawab Salam

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Ketika ada yang mengucapkan salam dalam tayangan
sinetron atau film, Apakah kita wajib menjawabnya?.Wassalamu‘alaikum Wr. Wb.
(Pengirim: 081334689xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Mengucapkan salam (Assalamu‘alaikum Wr. Wb.)
kepada sesama muslim adalah disunnahkan dan menjawabnya merupakan kewajiban.
Seperti dalam firman Allah Swt. dalam QS. An-Nisaa‘: 86 “Apabila kamu diberi
penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan

56
yang lebih baik dari padanya, atau balaslah dengan yang serupa yaitu ucapan
Assalamu‟alaikum Wr. Wb. Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu”.
Walaupun begitu, dalam menyampaikan atau menjawab salam ada waktu tertentu.
Misalnya tidak diwajibkan menjawab salam ketika didalam toilet, saat salam diakhir sholat
(tahiyat akhir). Mengenai salam yang ada dalam tayangan TV, seperti dialog interaktif
maka kita hanya wajib menjawab satu kali, sedangkan dalam sinetron atau drama yang ada
adegan mengucapkan salam, maka kita tidak wajib menjawabnya karena salam itu
ditujukan untuk aktor lawan mainnya. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 471, 21 Juli 2006)

-o-

Adzan Pada Saat Mengubur Jenazah


Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Apa hukum mengumandangkan adzan pada saat
mengubur jenazah? Karena setahu saya adzan adalah ajakan untuk melaksanakan shalat.
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 08155550xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Hukumnya mengumandangkan adzan selain untuk
seruan sholat adalah sunah seperti adzan untuk orang yang sedang tertimpa kesusahan,
kecelakaan, kebakaran, pada saat ada angin kencang, dan jika akan bepergian jauh.
Sedangkan adzan yang diserta dengan iqamah sunnah dilakukan pada dua telinga bayi yang
baru lahir dan ketika seseorang musafir tersesat di jalan. (Fathu al-Muin).Wallahu a‘lam bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 486, 3 Nopember 2006)

-o-

Shalawat yang Benar

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Dalam mengucapkan shalawat Nabi ada yang berbunyi
Allahumma sholli ‗ala Muhammad, dan ada yang berbunyi Allahumma sholli ‗ala
sayyidina Muhammad, mana yang benar menurut syari‘at Islam, Apa yang membedakan
menurut syara‘? Terima kasih. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim : 081615672xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Pada dasarnya keduanya benar, karena memiliki maksud
dan tujuan yang sama. Begitu pula ketika tasyahud (tahiyat) dalam shalat, Shalawat yang
berbunyi Allahumma sholli ‗ala Muhammad merupakan shalawat asal atau asli yang
diucapkan oleh Rasulullah SAW. Umumnya mereka yang berpendirian harus pas redaksi
shalawat yang diajarkan Nabi Muhammad (tanpa kata ‗sayyidina‘ sebelum ‗Muhammad‘)
menggunakan dalil hadits riwayat Muslim dari Abi Mas‘ud shohih Muslim juz I hal:173.
Sedangkan dalam kitab Ibanatul Ahkam juz I hal:141, menurut pengikut madzhab Syafi‘i,
sebelum lafadz ‗Muhammad‘ dan ‗Ibrahim‘ ditambahkan ‗sayyidina‘. Lafadz sayyidina itu
sendiri artinya pemimpin kita atau orang yang terhormat. Maka penggunaan kata
‗sayyidina‘ bermaksud lebih menghormati atau memuliakan Nabi Muhammad karena
beliau adalah manusia paling mulia. Dalam banyak kitab kuning seperti Fathul Mu‘in
disebutkan menambahkan ‗sayyidina‘ sebelum ‘Muhammad‘ adalah tidak apa-apa.
Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 487, 10 Nopember 2006)

-o-

57
Adab Membaca al-Quran

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apa hukumnya membaca al-Quran sambil tidur-tiduran, dan
bagaimana posisi yang benar dalam membaca al-Quran menurut syariah Islam?
(085649865xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Membaca al-Quran sambil tidur-tiduran hukumnya
boleh. Namun hal tersebut kurang sopan.Sebab yang di baca adalah Al Qur‘an yang
merupakan firman Allah. Dalam membaca al-Quran terdapat beberapa adab yang
disunahkan. Diantara adab-adab membaca al-Quran adalah:
1. Disunahkan dalam keadaan suci. Mengambil al-Quran sebaiknya dengan tangan
kanan.
2. Disunahkan membaca di tempat yang suci dan bersih.
3. Disunahkan menghadap kiblat, berpakaian yang pantas, dan membaca dengan
khusyuk dan tenang.
4. Ketika membaca, mulut hendaknya bersih, tidak berisi makanan. Maka dari itu
sebaiknya sebelum membaca mulut dan gigi di bersihkan dulu.
5. Disunahkan membaca taawudz dan basmalah sebelum membaca.
6. Disunahkan membaca dengan tartil (dengan pelan dan tenang).
7. Membaca dengan penuh perhatian dan pemikiran tentang ayat yang yang dibaca
serta maksudnya bagi orang yang sudah mengerti artinya.
8. Hendaknya benar-benar diresapi arti dan dan maksudnya. Terutama ayat yang
berkaitan dengan dosa dan siksa.
9. Disunahkan membaca al-Quran dengan suara yang bagus dan merdu.
10. Sedapatnya tidak diselai percakapan dengan orang lain, kalau memang penting
hendaknya berhenti membaca pada pada tanda berhenti (waqaf) baru berbicara.
Serta dilarang tertawa-tawa dan bermain-main dalam membacanya.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 491, 8 Desember 2006)

-o-

Merawat Mayit Bayi

Pertanyaan:
Bagaimanakah jika seorang bayi yang dilahirkan kemudian meninggal dunia
sebelum dipotong urinya (masyimah). Bagaimanakah cara merawat mayat bayi tersebut?
haruskanh memotong urinya terlebih dahulu atau tidak? (Pengirim 08155369xxx).

Jawaban:
Urinya tidak usah dipotong bahkan harus dirawat bersama-sama, karena uri
hukumnya suci. Sedangkan bagian yang terpisah seperti ari-ari yang terdapat pada bayi,
jika berasal dari manusia hukumnya suci, sedangkan dari selain manusia hukumnya najis.
Adapun bagian yang terpisah setelah kematiannya maka hukumnya seperti bangkainya.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 511, 27 April 2007)

-o-

Ibadah Bagi Wanita Haid

Pertanyaan:
Dengan cara seperti apa jika perempuan mengalami masa bulanan, sedangkan ada
keinginan berdoa kepada Allah SWT seperti membaca dzikir sesudah sholah fardhu?

58
Apakah diperbolehkan juga membaca shalawat nariyah maupun shalawat lainnya?
(081252330xxx)

Jawaban:
Dalam kitab I‘anat at-Thalibin juz 1 hal. 69, disebutkan bahwa jika perempuan yang
sedang haid (bulanan) bermaksud atau niat untuk berdzikir, berdoa, mencari berkah,
menghafal atau memutlakkan bacaan, maka boleh hukumnya karena adanya qarinah. Status
bacaanyapun bukan al-Qur‘an walaupun apa yang dibaca itu terdapat di al-Qur‘an. Kecuali
jika ia bermaksud atau niat untuk membaca al-Qur‘an, walaupun apa yang dibacanya itu
tidak terdapat di dalam al-Qur‘an maka itu tidak boleh. Dengan dasar ini, maka membaca
shalawat dihukumi boleh.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 513, 11 Mei 2007)

-o-

Tahlil dan Kirim Pahala

Pertanyaan:
Bagaimana hukum tahlil dan qurban di hari raya Idul Adha yang dikhususkan
pahalanya untuk orang yang sudah meninggal? Apa dasar Qur‘an dan haditsnya?
(Pengirim: 085633730xxx)

Jawaban:
Hukumnya sunnah (I‘anatut Thalibin juz 3 hal. 122). Sebagian ulama dari Ashabus-
Syafi‘i berkata bahwa pahala yang diberikan oleh orang yang hidup kepada orang yang
mati itu bisa sampoai secara mutlak. Itulah yang dipedomani As-Subki dan lain-lain. Ia
menjelaskan bahwa makna yang dipahami secara istimbath dari hadits Rasulullah SAW
adalah bacaan yang dimaksudkan untuk memberikan manfasat pada orang yang mati itu
memang bisa memberikan manfaat padanya. Beberapa kelompok ulama berpendapat bahwa
pahala yang bisa sampai kepada orang yang mati tersebut adalah pahala semua ibadah.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 515, 25 Mei 2007)

-o-

Hukum Tahlilan, Fida’an, dan Yasinan

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Bagaimana hukumnya tahlilan, fida‘an, yasinan buat
orang yang sudah mati? Apa ada hadits dari Rasul tentang hal itu? WAssalamualaikum
Wr. Wb. (085736054xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Hukumnya boleh. Hal ini berdasarkan dalil Qur‘an dan
hadits tentang kebolehan mendoakan orang yang sudah meninggal dunia. “Maka
ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan, tuhan) selain Allah dan
mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan
perempuan. Dan Allah mengetahui tempat kamu berusaha dan tempat kamu tinggal” (QS.
Muhammad: 19).
Allah juga berfirman “Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin
dan Anshor), mereka berdoa: „Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara
kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan
kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami,
Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang." (QS. Al-Hasyr: 10).

59
Selain itu juga ada hadits yang menganjurkan membaca Qur‘an terhadap orang yang
meninggal. “Bacakan surat Yasin pada orang-orang yang meninggal dari kalian semua”
(HR. Abu Daud). Wallahu a‘lam bis showaab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 543, 14 Desember 2007)

-o-

Pahala Sedekah dari Uang Saku

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Anak yang berinisiatif shodaqoh dari uang saku
pemberian orang tua itu pahalanya untuk orang tua atau anak? (Pengirim: 085648435xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Pahala shadaqah tersebut untuk orang tua dan anak. Hal
ini didasarkan pada hadits berikut. Ibnu Umar berkata: rasulullah SAW bersabda: "Apakah
yang memberatkan seseorang jika bersedekah sunah, lalu diberikan pahalanya untuk kedua
ayah bundanya, jika keduanya muslim maka pahalanya sampai pada keduanya, dan ia
sendiri mendapat pahala sebanyak yang diterima keduanya tanpa mengurangi pahala
keduanya" (Ibnu Asakir). Wallahu a'lamu bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 578, 15 Agustus 2008)

-o-

Membaca Diba' dan Shalawat Memakai Lagu Bersyair Cinta

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Bagaimana hukumnya membaca diba' dan shalawat kepada nabi
dengan memakai lagu yang bersyairkan cinta? (Penanya: 03418629xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam. Membaca shalawat merupakan perbuatan sunat yang sangat
dianjurkan (sunnah muakkad). Agar lebih khusyuk, kadang-kadang orang menggunakan
lagu tertentu untuk mengiringi bacaan shalawat diba', burdah, maupun shalawat-shalawat
lainnya. Sehingga hukum asal menyenandungkan (melagukan) shalawat adalah boleh
(mubah). Namun jika menilik firman Allah dalam surat al-Ahzab [33] ayat 56,
"Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang
yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan
kepadanya dengan sesungguh-sungguhnya," maka kita diperintahkan untuk bershalawat
dengan penuh rasa ta'dlim dan tawadlu' kepada Nabi Muhammad SAW. Salah satu cara
bersikap ta'dlim kepada Nabi SAW adalah dengan menyenandungkan shalawat dengan lagu
yang baik dan sesuai. Karena itu, makruh/tidak dianjurkan memakai lagu yang bersyairkan
cinta terutama lagu-lagu cinta modern karena dikhawatirkan dapat mengurangi
ketawadlu'an kita pada beliau. Wallahu a'lamu bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 591, 14 Nopember 2008)

60
BAB VIII
MUAMALAH

Membeli Barang "Bekas" Dari Pegadaian

Pertanyaan:
Apa hukumnya membeli barang "bekas" yang berasal dari pegadaian? (Penanya:
085655692xxx)

Jawaban:
Membeli barang tersebut hukumnya boleh (mubah). Barang bekas tersebut sudah
menjadi milik pegadaian karena si penggadai tidak menebusnya dalam tempo waktu yang
disepakati. Jika kita mengetahui bahwa barang tersebut sah dibeli dan halal, serta telah
memenuhi semua syarat akad jual beli, maka hukum jual belinyapun sah. Syarat barang jual
beli antara lain: barangnya suci, bisa dimanfaatkan, dan bisa dimiliki. Selain itu, wajib ada
ijab qabul dalam jual beli tersebut (lihat Fathul Qarib bab Muamalat). Wallahu a'lamu bis
shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 579, 22 Agustus 2008)
-o-

Berhutang Kepada Orang yang Meninggal Dunia

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Diantara keluarga kami ada yang mengeluh karena menanggung
utang kepada seseorang yang kini telah meninggal dunia. Sedangkan keluarganya sudah
pindah tempat saat ini. Sehingga kami kesulitan untuk melacaknya. Bagaimana cara
membayar utang tersebut? Dan kepada siapa harus diserahkan?Terima kasih.(Penanya
085649841xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Dalam Islam, kewajiban membayar hutang tidak gugur
meski daa-in (pihak yang menghutangi) telah meninggal. Sebab dengan kematian akan
terjadi proses pearisan atau peralihan kepemilikan dari si mayit kepada ahli warisnya.
Termasuk harta yang diwariskan adalah hutang-hutang yang diberikan si mayit kepada
orang lain semasa hidupnya. Dengan demikian maadin (pihak yang berutang) diwajibkan
membayar hutang kepada ahli waris almarhum atau almarhumah. Adalah kewajiban bagi
maa-din untuk berusaha mencari mereka. Dengan membayar hutang kepada mereka, dia
akan terbebas dari hutang.
Jika semua ahli waris tidak ditemukan, maka hutang tersebut tetap wajib dilunasi.
Dalam kitab Bughyat al-Musytarsyidin dijelaskan bahwa hutang tersebut harus dilunasi
dengan menyerahkan hutang itu untuk kepentingan umat Islam. Jika didaerahnya ada
pembangunan masjid atau madrasah, hutang tersebut dapat disumbangkan, meskipun
jumlahnya tidak seberapa dibandingkan dengan biaya yang dibutuhkan untuk pembangunan
itu, karena yang penting adalah si madin menemukan saluran untuk melunasi hutangnya.
Wallahu a‘lam bishshawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 625, 10 Juli 2009)

-o-

61
Membeli Barang Barang Sitaan dari Pemerintah

Pertanyaan:
Bolehkah kita membeli barang/menerima barang sitaan dari pemerintah? (Penanya:
081615602xxx)

Jawaban:
Apabila si pembeli tahu bahwa hasil penjualan barang akan dikembalikan pada
pemiliknya maka hukum pembelian itu adalah boleh. Adapun menerima barang sitaan dari
pemerintah dihukumi tidak boleh. (lihat Nihayatul Muhtaj juz 3, hal. 471 dan Muhadlarat
fil fiqhil al muqaraan bis syaikh muhammad Sa'id Romdhon al-Buuthi, hal: 16). Wallahu
a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 644, 20 Nopember 2009)

-o-

Menjual Ayam yang Tidak Putus Tenggorokannya

Pertanyaan:
Bagaimana hukumnya menjual ayam atau binatang lain yang ketika disembelih
tidak putus tenggorokannya atau kerongkongannya? (08581526xxx)

Jawaban:
Diantara syarat-syarat menyembelih binatang seperti ayam adalah urat tenggorokan
dan kerongkongan harus putus semua. Sehingga kematian binatang sembelihan tersebut
merupakan akibat dari terputusnya urat nadi atau kerongkongannya. Selain itu, putusnya
kedua urat tadi harus dengan satu kali sembelihan. Oleh karena itu alat untuk menyembelih
harus benar-benar tajam. Jika salah satu/kedua urat hewan belum putus, hewan tersebut
dihukumi haram. Sehingga, hukum menjualnyapun ikut menjadi haram (Hasyiyah bajuri
juz 2, hal: 286). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 666, 23 April 2010)

62
BAB IX
SOSIAL

Presiden Wanita

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Bagaimana hukum presiden wanita secara fiqih? Terima
kasih. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 08133471xxxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Ada dua pendapat tentang hal pemimpin (presiden)
wanita. Yang tidak membolehkan wanita menjadi presiden bersumber pada hadits shahih,
diriwayatkan oleh Bukhori, Ahmad Nasa'i, dan Tirmidzi yang menyatakan, ketika sampai
berita kepada Rasulullah SAW, bahwa orang-orang Persia menjadikan puteri Kisra sebagai
ratu mereka, beliau bersabda: "Tidak akan beruntung kaum yang menyerahkan urusan
mereka (pemimpin, jama'ah, presiden) kepada perempuan." Hadits ini bersumber pada Abu
Bakar. Ada pula pendapat yang membolehkan perempuan menjadi pemimpin (presiden).
Abu Hanifah memperbolehkan perempuan menjadi hakim dalam urusan harta benda. Ath-
Thobari berpendapat bahwa perempuan boleh menjadi hakim dalam segala urusan. Dia
mengatakannya dalam Nailul Author dan Al-Fath: "Mereka telah menyepakati atas
persyaratan laki-laki dalam hal hakim, kecuali bagi golongan Hanafiyah."
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 401, 11 Maret 2005)

-o-

Mencuri Kepunyaan Orang Murtad

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Saya mau tanya bagaimana hukumnya mencuri punya
orang murtad dan apa yang dimaksud "arto feki" (di Kitab Safinah)? Mohon dijawab.
Jazakumullahi khoiron katsiron. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 08155566xxxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Hukumya mencuri, bagaimanapun, kalau tidak haq
adalah haram, sekalipun mencuri milik orang murtad. Mencuri termasuk (akhlaq) yang
tercela. Mungkin yang dimaksud penanya dengan "arto feki" adalah harta fai'. Fai' adalah
harta rampasan yang diperoleh dari musuh tanpa terjadinya perang/pertempuran. Tentang
pembagiannya, bisa Anda baca pada Al-Qur'an Surat Al-Hasyr, ayat 7. Wallahu A'lam
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 402, 18 Maret 2005)

-o-

Pacaran

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Saya mau tanya, pacaran itu hukumnya apa? Kalau
langsung nikah tidak kenal dulu rasanya kurang pas. Mohon diberi solusi. Terima kasih.
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 081555825xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Pacaran tidak dikenal dalam Islam, khususnya dalam
hukum pernikahan (munakahat), yang ada ialah khitbah (lamaran), calon suami disunahkan
melamar calon istrinya dengan catatan si wanita belum dilamar pihak lain. Perlu diingat
juga walaupun sudah lamaran, keduanya belum boleh bergaul secara bebas karena belum

63
ada aqad nikah yang sah. Jadi jika yang dimaksud dengan pacaran adalah pergaulan secara
bebas termsuk berduaan antara laki-laki dan perempuan yang belum diikat pernikahan yang
sah, hukumnya haram. Kebanyakan terjadinya kasus hamil di luar nikah disebabkan
pergaulan bebas. Al-Qur'an melarang kita mendekati zina (QS. Al-Isra': 22). Dalam hal ini
islam menekankan tindakan preventif (pencegahan).
Solusi nikah tanpa pacaran adalah dengan menyampaikan secara jujur kepada orang
tua bahwa kita sudah cukup umur untuk menikah, meniatkan untuk menikah (termasuk niat
beribadah) bukan untuk menyakiti seseorang. Caranya:
 Pilihan sendiri; bisa jadi begitu melihatnya langsung cocok, yang paling utama
adalah karena agamanya,bukan karena duniawi, seperti kecantikan dan kekayaan.
 Butuh orang ketiga; sampaikan maksud kita kepada pilihan kita melalui orang yang
paling dekat dan dapat dipercaya dengan orang yang akan kita pilih.
 Minta tolong; cara lain adalah minta tolong kepada orang tua untuk memilihkan
pasangan. Karena tidak ada orang tua yang mau menyengsarakan anaknya, mereka
akan berhati-hati dalam mencarikan pilihan.Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 404, 8 April 2005)

-o-

Menganggap Orang Lain Sebagai Saudara

Pertanyaan:
Bagaimanakah hukumnya bila kita menganggap orang lain sebagai saudara padahal
bukan muhrimnya. (Pengirim: 08123384xxx)

Jawaban:
Di dalam al-Quran, kata saudara (akh) dalam bentuk mufrad (tunggal) ditemukan
sebanyak 52 kali (Wawasan al-Qur'an, hal. 487). Kata tersebut dapat berarti:
1. Saudara sekandung atau saudara seketurunan. Ini yang disebut pula dengan muhrim
(haram dikawini). (QS. an-Nisa':23).
2. Saudara yang dijalin oleh ikatan keluarga (QS. Thaha: 29-30).
3. Saudara dalam arti sebangsa, walaupun tidak seagama (QS. Al-a'raaf: 65).
4. Saudara semasyarakat, walaupun berselisih paham (QS. Shad: 23).
5. Persaudaraan seagama (QS. Al-Hujuraat: 10).
Jadi boleh jika anda menganggap orang lain sebagai saudara, lebih-lebih jika dia seiman
dan sekeyakinan (seagama).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 425, 26 Agustus 2005)

-o-

Santunan Fakir Miskin dan Shalat


Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Wr.Wb. Santun Fakir Miskin tapi nggak shalat, bagaimana
hukumnya? Wassalamu'alaikum Wr.Wb. Pengirim : 081334441xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Beramal kepada fakir miskin dan anak yatim adalah
perbuatan mulia dan terpuji. Amal baik yang dipersembahkan untuk Allah SWT sekecil
apapun niscaya akan ada nilainya dan tidak disia-siakan. Di dalam Al-Qur‘an disebutkan:
―Barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat biji dzarrah pun niscaya dia akan melihat
balasannya. Dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat biji dzarrah pun niscaya dia
akan melihat balasannya‖ (QS. al-Zalzalah: 7-8).
Hanya saja orang yang rajin beramal hendaknya meningkatkan dirinya untuk
menyempurnakan rukun Islam dengan menunaikan ibadah shalat lima waktu. Karena tidak
kalah dengan amal atau sedekah kepada fakir miskin maupun anak yatim, shalat merupakan

64
ibadah yang memiliki posisi penting dalam jajaran rukun Islam. Shalat adalah tiang agama,
meninggalkannya adalah kefasikan (perbuatan dosa), bahkan termasuk dosa besar.
Sementara sebagian ulama menyebutnya adalah suatu kekafiran.Wallahu A'lam
bishshowaab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 438, 2 Desember 2005)

-o-

Ucapan Selamat Natal


Pertanyaan :
Bolehkah saya (seorang muslim) mengucapkan selamat natal/nyepi dan lain-lain?
(Pengirim: 081558163xxx)

Jawaban:
Untuk menjawab pertanyaan tersebut, perlu dirinci sebagai berikut: (a) apabila ada
rasa senang dan bertujuan meniru mereka maka dihukumi kafir, (b) apabila bertujuan untuk
ikut meramaikan hari rayanya orang kafir maka dihukumi haram, dan (c) apabila tidak
bertujuan seperti itu, maka hukumnya makruh (Bughyatul Mustarsyidin hal 246 dan Fatawi
Kubro juz IV hal 239). Kaum muslimin diharap berhati-hati, karena berhati-hati (ihtiyath)
akan lebih baik, alangkah baiknya jika tidak mengikutinya, karena apabila melakukannya
dikhawatirkan mengakibatkan terjerumus ke dalam pemurtadan, kemusyrikan atau
kekafiran. Termasuk perayan hari Valentine dan sejenisnya (disampaikan oleh Hj. Irene
Handono dalam dialog di Yayasan Wisma Sejahtera atau kantor MUI Kota Malang tanggal
13 Mei 2006, termasuk dalam VCD-nya Kebangkitan Ummat dan Islam Rahmatan lil
Alamin)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 464, 2 Juni 2006)

-o-

Titip Salam

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Wr.Wb. Saya cuma mau bertanya hukumnya kalau seandainya
dirtitipi salam kepada orang lain, terus kita lupa atau sengaja tidak menyampaikan,
misalnya karena kita anggap itu masalah sepele, Bagaimana hukumnya apakah berdosa atau
tidak kalau kita tidak menyampaikannya? Wassalamu'alaikum Wr.Wb. (Pengirim:
08180389xxxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Allah SWT berfirman dalam al-Qur'an surat an-Nisa: 58,
"Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak
menerimanya, dan apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu
menetapkan dengan adil." Salam yang dititipkan kepada kita juga merupakan amanah yang
wajib kita sampaikan kepada tujuannya, jika kita dengan sengaja tidak menyampaikannya
maka kita akan berdosa, meskipun ada orang yang menganggapnya masalah yang remeh
atau sepele, tetapi jika kita menyatakan sanggup menyampaikannya, maka kita harus
menyampaikannya, kecuali jika kita lupa. Jika terasa berat menyampaikannya, maka
sebaiknya kita nyatakan secara langsung bahwa kita tidak sanggup menyampaikan salam
tersebut. Walaupun dengan jawaban Insya Allah (dengan maksud untuk hati-hati) maka
hukumnya tetap wajib disampaikan (karena ada orang yang beranggapan bahwa dengan
jawaban Insya Allah maka tidak wajib menyampaikannya).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 464, 2 Juni 2006)

-o-

65
Memindahkan Makam ke Tempat Lain

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Ustadz, saya mau tanya. Makam keluarga saya ada yang terkena
proyek pelebaran jalan, sehingga perlu direlokasi (pindah). Bagaimana hukumnya
memindahkan makam tersebut ke tempat lainnya? (pengirim : 03417329xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Pemindahan makam dari satu tempat ke tempat lainnya
dihukumi secara terperinci (tafshil). 1) Pemindahan makam ke tempat lain haram
hukumnya, kecuali menurut madzhab Hanafi (lihat Al-Syarqawi alat Tahrir juz II, hal. 78).
2) Ulama Syafiiyah berpendapat haram memindahkan makam ke tempat yang baru kecuali
karena darurat, misalnya dikuburkan tanpa disucikan (mandi atau tayamum), sedangkan
mayat tersebut merupakan orang yang harus disucikan (lihat Al-Jamal ‘alal Minhaj juz II,
hal. 218). 3) Ulama Malikiyah berpendapat boleh dengan tiga syarat: tidak terjadi
pengrusakan pada tubuh mayat ketika dipindah, tidak menurunkan martabat mayat (misal
memindahkan dengan cara yang menghinakan), dan pemindahan tersebut dilakukan atas
dasar maslahat (lihat Fiqh ‘ala Madzahibul Arba‘ah juz IV, hal. 537).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 551, 8 Februari 2008)

-o-

Tinggal di Rumah Kerabat yang Nonmuslim

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Saya seorang muslim, saya ada di Malang dan tinggal di
rumah kerabat yang non muslim. Bagaimanakah hukumnya? Apakah shalat saya sah jika
dikerjakan di kamar saya yang ada di dalam rumah orang nonmuslim? (Penanya:
08179655xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Tinggal di rumah orang nonmuslim hukumnya boleh.
Salatnya tetap sah karena hal itu tidak termasuk hal yang membatalkan salat. Syarat sahnya
salat ada lima. a) suci dari hadats besar dan kecil, b) menutup aurat dengan pakaian yang
suci, c) tempat salatnya suci, d) sudah masuk waktu salat, e) menghadap kiblat (lihat Fathul
Qarib hal. 13). Kesimpulannya, sesuatu selain kelima hal tersebut tidaklah menyebabkan
batalnya shalat.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 558, 28 Maret 2008)

-o-

Durhaka Pada Ibu

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Saya sedang ada masalah dengan ibu saya. Ibu sering
mendukung keponakan saya yang suka berbuat maksiat. Suatu hari dengan mata kepala
saya sendiri saya melihat keponakan saya melakukan maksiat. Karena takut dosa, saya
memarahinya. Ibu saya tahu dan balik memarahi saya. Saya sudah berusaha menjelaskan
tapi ibu tetap tidak terima. Saya memutuskan pergi dari rumah dan tidak mau tahu dengan
apa yang terjadi. Yang ingin saya tanyakan adalah, apakah saya termasuk anak yang
durhaka? (Penanya: 08179610xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Tidak durhaka. Dalam kitab Kifayatul Adzkiya‘
dijelaskan bahwa yang dimaksud durhaka adalah jika kita tidak taat pada orang tua dalam

66
hal ibadah dan kebaikan. Lebih jauh diterangkan bahwa kita dilarang untuk taat pada
mahluk jika hal itu berarti melanggar perintah Allah. Allah berfirman, ”Dan Kami
perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah
mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam
dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-
Kulah kembalimu. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku
sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti
keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang
kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan
kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. Luqman: 14-15).
Ayat diatas menjelaskan walaupun kedua orang tua kita berbuat buruk dan
mengajak pada kejelekan, kita tetap harus mempergaulinya dengan baik. Al-Qur‘an
memberi contoh cara berbuat baik pada orang tua sebagai berikut, ‖Dan Tuhanmu telah
memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat
baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau
kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah
kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak
mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia‖ (QS. Al-Isra‘: 23).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 562, 25 April 2008)

-o-

Mengunjungi Saudara Nonmuslim


Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Redaksi yang terhormat, saya dan keluarga saya adalah
muslim, tapi paman dan istrinya adalah non muslim. Apakah saya tidak boleh berkunjung
atau mengucapkan selamat natal? (Penanya: 081333345xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Kita boleh berkunjung pada saudara yang nonmuslim.
Nabi Muhammad SAW telah memberi contoh dengan tetap menjalin hubungan baik
dengan paman beliau, Abu Thalib, yang masih kafir. Itu merupakan contoh toleransi.
Namun mengucapkan selamat natal hukumnya haram menurut jumhur ulama (lihat al-Huda
Buletin Jum‘at al-Huda Edisi 28 Desember 2007). Kita memang harus bertoleransi terhadap
orang lain. Tapi tentunya hal itu dilakukan dengan tidak melanggar tuntunan agama kita
sendiri. Toleransi yang benar adalah menghargai keyakinan agama lain tanpa merusak
keyakinan kita sendiri (lihat QS. al-Kafirun: 1-6).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 564, 9 Mei 2008)

-o-

Berjabat Tangan Dengan Wanita Untuk Bermaaf-Maafan

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Pak, saya ingin bertanya tentang silaturahmi. Bagaimana
hukumnya laki-laki yang berjabat tangan dengan wanita pada saat lebaran dengan alasan
untuk bermaaf-maafan? Terus mana yang yang lebih baik laki-laki atau perempuan dulu
yang mengucapkan salam? Terima kasih. (Penanya: 085736549xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam. Ulama' mentafshil (memerinci) hukum berjabat tangan. Jika
wanita tersebut merupakan mahram ataupun istrinya, maka hukumnya mubah. Namun jika
ia bukan mahram atau istri laki-laki tersebut, maka hukumnya haram. Wudlunya juga
menjadi batal. Tentang pengucapan salam, setidaknya ada tiga pendapat dan alasan yang
berbeda. Pendapat pertama, sunnah bagi laki-laki untuk mengucapkan salam terlebih

67
dahulu pada perempuan jika wanita tersebut merupakan istrinya, mahramnya, atau kategori
wanita lain yang tidak menimbulkan syahwat bagi laki-laki tersebut (lihat kitab Al-Adzkar
An-Nawawi bab hukum memberi dan menjawab salam). Pendapat kedua, makruh
mengucapkan salam terlebih dahulu kepada wanita yang bisa menimbulkan syahwat laki-
laki tersebut, wanita yang sendirian, atau yang tidak bersama dengan laki-laki (lihat kitab
Ahkamul Fuqaha' hal. 176). Pendapat ketiga, boleh (mubah) terlebih dahulu mengucapkan
salam jika laki-laki dan wanita itu bersama rombongan, walaupun bukan rombongan orang
yang baik perbuatannya (lihat kitab I'anatuth Thalibin juz 4). Wallahu a'lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 585, 3 Oktober 2008)

-o-

Mengubur Mayit dalam Peti

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Almuhtarom, saya mau tanya apakah mayit yang dimasukkan
peti & diberi tanah sudah bisa mencukupi penguburan cara islami? (Penanya:
+6285259000xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Memasukkan mayit kedalam peti (shunduq) dan diberi
tanah tanpa adanya uzur tertentu belum bisa mencukupi syarat penguburan Islami.
Penguburan yang dianjurkan secara islami adalah penguburan dengan meletakkan jenazah
dalam lubang yang bisa mencegah timbulnya bau yang tidak sedap dan binatang buas.
Hukum mengubur jenazah dalam peti sendiri adalah makruh karena termasuk bid'ah (lihat
Ahkamul Fuqaha' hal. 60). Namun hukum kemakruhan itu sendiri bisa berubah menjadi
mubah (boleh) atau bahkan wajib karena adanya uzur misalnya tanah yang terlalu lembab
(lihat Ianatut Thalibin Juz 2), bahaya longsor, atau ditakutkan dicuri oleh binatang buas
(lihat Fathul Muin hal 45). Wallahu a'lamu bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 586, 10 Oktober 2008)

-o-

Menghadiri Undangan RAT Koperasi Diatas Tempat Ibadah Agama Lain

Pertanyaan:
Apakah boleh kita menghadiri undangan RAT koperasi ditempat ibadah agama lain,
yang kebetulan dilaksanakan diatas tempat ibadah tersebut? (Penanya: 081333359xxx)

Jawaban:
Boleh. Hal itu karena niat kita untuk datang ketempat tersebut adalah untuk
menghadiri rapat, bukannya ikut beribadah bersama penganut agama lain tersebut. Memang
Surat al-Kafirun [109] ayat 2-6 menyatakan dengan tegas bahwa kita tidak boleh beribadah
bersama dengan kaum kafir atau dengan cara mereka. Dalam sebuah yang diriwayatkan
oleh at-Thabarani dan Ibnu Abi Hatim yang bersumber dari Ibnu Abbas, dikatakan bahwa
al-Walid bin al-Mughirah, al-'Ashi bin Wa-il, al-Aswad bin Muthalib dan Umayyah bin
Khalaf menemui Rasulullah SAW dan mengajaknya untuk menyembah yang mereka
sembah. Sebagai kompensasinya, kaum Quraisy akan menyembah apa yang disembah oleh
umat Islam, membentuk persekutuan dalam segala hal, dan menjadikan Nabi SAW sebagai
pemimpin mereka." Surat tersebut diturunkan sebagai jawaban atas ajakan kaum kafir pada
Nabi untuk beribadah dengan menggunakan cara orang Islam dan kafir sekaligus
(sinkretisme). Yang dilarang adalah jika kita mengikuti kegiatan yang mendekati
kemusyrikan, misalnya ikut beribadah bersama penganut agama tersebut. Allah menyuruh
kita untuk menolak ajakan orang-orang bodoh yang menyekutukan-Nya: "Katakanlah:

68
'Maka apakah kamu menyuruh aku menyembah selain Allah, hai orang-orang yang tidak
berpengetahuan?" (QS. Az-Zumar [39]: 64). Wallahu a'lamu bis showab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 587, 17 Oktober 2008)

-o-

Wanita Menjadi Pemimpin

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Warahmatullahi wabarakatuh. Saya mau tanya! Apa hukum
islam bila seorang wanita menjadi pemimpin? (085755301412)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Mencalonkan seorang perempuan untuk menjadi seorang
pemimpin sebenarnya tidak boleh, kecuali dalam keadaan terpaksa. Hal ini menurut
mazhab Syafi'i, Maliki, Hambali, dan yang dilakukan oleh ulama salaf dan khalaf. Tetapi
mazhab Hanafi memperbolehkan wanita untuk menjadi pemimpin untuk masalah harta
benda. Lebih jauh Imam Ibnu Jarir memperbolehkan wanita untuk memimpin segala
urusan. Dalam kitab Ahkamul Fuqoha' Fi Muqorroti Nadhatul 'Ulama halaman 286
disebutkan wanita diperbolehkan menjadi seorang pemimpin apabila memenuhi syarat
sebagai berikut:
1. Afifah
2. Ahli dalam memimpin
3. Menutup aurat
4. Mendapat izin dari yang berhak memberi izin (suami atau orang tua)
5. Aman dari fitnah
6. Tidak menjadikan sebab timbulnya kemungkaran menurut syariat.
Wallahu a'lamu bisshowab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 595, 12 Nopember 2008)

-o-

Bayi Tabung

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apa hukumnya bayi tabung yang komposisi spermanya bukan
dari sperma suaminya?

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Metode bayi tabung yang umum dipahami adalah
mengambil sperma (mani) dan ovum (sel telur) lalu dimasukkan suatu alat dalam waktu
beberapa hari lamanya. Setelah hal itu dianggap mampu menjadi janin, maka dimasukkan
kedalam rahim ibu. Hukum bayi tabung bisa ditafshil (perinci) sebagai berikut. Jika sperma
tersebut berasal dari orang lain, maka hukum bayi tabungnya adalah haram. Sebaliknya jika
berasal dari sperma suami/istri maka hukumnya boleh. dari sperma orang lain, maka
hukumnya haram. Selain itu sperma/ovum yang berasal dari suami/istri tersebut harus
dikeluarkan dengan cara yang muhtaram (dibenarkan oleh syara‘) serta dimasukkan
kedalam rahim istrinya sendiri. Jika cara yang dipakai untuk mengeluarkan sperma suami
istri tersebut tidak dibenarkan syara‘, maka hukumnya menjadi haram (lihat Ahkamul
Fuqaha‘ hal 372). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 668, 7 Mei 2010)

69
BAB X
DASAR AGAMA

Mengecat Rambut

Pertanyaan:
Saya Journes, mau bertanya bagaimana hukumnya mengecat rambut (semiran)
menurut agama Islam. Apakah semir tersebut menganggu shalat atau tidak? Pengirim:
0815579xxxx

Jawaban:
Di kalangan umat Islam, kebiasaan menyemir rambut sudah ada pada masa
Rasulullah SAW. Menurut keterangan beberapa hadits, Khalifah Abu Bakar dan Umar Ibn
Al-Khattab pernah menyemir rambutnya. Begitu juga pada periode tabi'in dan sesudahnya.
Ulama salaf generasi sahabat dan tabi'in berbeda pendapat. Sebagian menyatakan
menyemir rambut lebih utama. Sebagian yang lain berpendirian sebaliknya. Pendapat
pertama berdasarkan kenyataan adanya sekelompok sahabat, tabi'in dan generasi setelah
mereka yang menyemir rambut sebagaimana diinformasikan beberapa hadits. Sedangkan
pendapat kedua merujuk pada sunnah Rasulullah yang tidak pernah menyemir rambut.
Khilaf juga terjadi pada pemilihan warna semir. Ulama' Syafi'iyah, Hanafiyah,
Malikiyah dan Hanabilah sepakat memperbolehkan warna selain hitam. Khusus semir
warna hitam, menurut Syafi'iyah hukumnya haram. Selain Syafi'iyah hanya menghukumi
makruh. Perbedaan pendapat ini dirunut dari sebuah hadits yang menceritakan peristiwa
pada masa penaklukan Mekkah. Waktu itu, Abu Quhafah, orang tua Sayyidina Abu Bakar
dibawa menghadap kepada Rasulullah SAW, dalam keadaan kepalanya disemir dengan
warna putih (tsughamah). Melihat hal itu Rasulullah SAW berkata kepada para sahabat,
"Bawalah dia kepada salah satu istrinya, agar mengubah warna rambutnya, dan
hindarilah warna hitam."
Dalam hadits ini Rasulullah SAW memerintahkan agar menghindari warna hitam.
Dalam ushul fikh, perintah bisa bersifat wajib (li al-wujub) dan sunah (li an-nadb), yang
menyatakan wajib, mengharamkan warna hitam. Sebaliknya yang menganggap sunnah,
memakruhkan. (Ghayah Al-Wushul: Al-Fiqh Al-Islami. IV, 2679-2680, kitab Al-Fiqh 'ala
Al-Madzahib Al-Arba'ah: II, 46-47).
Penyemiran tidak mempunyai kaitan langsung dengan keabsahan shalat atau
batalnya shalat. Ia tidak termasuk perkara yang membatalkan shalat, sehingga harus
ditinggalkan. Bukan pula syarat dan rukunya, yang harus dilakukan.
Penyemiran hanya berhubungan dengan salah satu persyaratan shalat. Keabsahan
shalat mensyaratkan kesucian dari hadatas dan najis. Hadats dihilangkan dengan mandi dan
wudlu. Salah satu syarat mandi dan wudlu adalah tiadanya benda-benda atau zat
penghalang yang mencegah sampainya air ke seluruh tubuh, termasuk rambut kepala. Dari
sini, semir rambut yang menghalangi sampainya air ke rambut dapat menjadi penyebab
ketidakabsahan shalat, karena wudlu dan mandinya tidak sah. Dari sisi lain, menyemir
rambut dapat mencegah keabsahan shalat bila semir yang dipakai berasal dari bahan yang
najis.
Dengan demikian, asal semir terbuat dari bahan yang suci, serta tidak menghalangi
air sampai ke rambut, maka shalatnya tetap sah. (Sebagaima dikutip dari Dialog Dengan
Kiai Sahal Mahfudh (Solusi Problematika Umat, hal. 25-26). Wallahu A'lam
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 402, 18 Maret 2005)

-o-

70
Menjawab Azan didalam Kamar Mandi

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Apabila kita sedang buang air besar/kecil di dalam
kamar mandi, lalu kita mendengar suara azan, apakah kita wajib menjawabnya atau tidak
boleh menjawabnya? Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. 08563630xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Menjawab azan pada dasarnya adalah sunnah hukumnya.
Tetapi jika dia sedang buang air, makruh baginya menjawab azan dan boleh menjawabnya
selesai buang air, asalkan masa pisah antara selesai azan dan selesai buang air tidak terlalu
lama (I'anatut Thalibin, juz I: 279)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 405, 15 April 2005)

-o-

Tato

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Saya mau tanya apa hukumnya tato? (081334451xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Islam menolak sikap melampaui batas dalam berhias
hingga mengubah ciptaan Allah SWT. Al-qur'an mengkategorikan sikap itu sebagai wahyu
syetan yang mengatakan kepada para pengikutnya, "pasti akan saya perintahkan mereka,
maka mereka pasti akan mengubah ciptaan allah" (QS. an-Nisa': 119). Termasuk diantara
yang diharamkan karena mengubah ciptaan-Nya adalah membuat tato di badan.
"Rasulullah SAW melaknat perempuan yang menato, yang minta ditato, yang memangur,
dan yang minta dipangur." (HR. Muslim). Meski dalam teks hadits yang dilarang
perempuan, tetapi laki-laki juga dilarang. Karena tato bisa menghalangi sampainya air ke
kulit, sehingga wudlu tidak sah.
Dalam tato terjadi pengubahan wajah dan tangan dengan warna biru (dan juga yang
lain) dan lukisan yang jelek. Ini juga menyerupai perilaku orang-orang nasrani, mereka
melukiskan gambar salib di tangan dan dada. Ditambah lagi dengan rasa sakit dan
penyiksaan karena menggunakan tusukan jarum di tubuh orang yang ditato. semua itulah
penyebab turunnya laknat kepada orang yang menato dan minta ditato. (lihat al-Halal wal
Haram fil Islam, karangan Dr. Yusuf Qardhawi, hal. 134-135).Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 410, 27 Mei 2005)

-o-

Maksiat dan Doa

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Saya mau bertanya mengapa dosa dan maksiat
menghalangi terkabulnya do‘a, tetapi kalau hati yakin akan dikabulkannya do‘a itu,
alhamdulillah dikabulkan. Namun, dalam hati, saya merasa malu karena banyak dosa, tapi
Allah mengabulkan. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (081556433xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Menurut Ibrahim bin Al-Adham (dalam 10 Sebab Doa
Ditolak, hal. 87), "Sebab keenam doa tidak dikabulkan ialah, kamu mengaku bahwa kamu
takut kepada neraka tetapi kamu tidak meninggalkan dosa". Ini artinya doa menjadi tidak
diterima Allah gara-gara Dia didurhakai. Kalaupun maksiat terus dilakukan namun doa
dikabulkan, maka bisa jadi ini merupakan istidraj. Istidraj adalah membiarkan orang

71
bergelimang dengan kesesatannya, hingga orang itu tidak sadar bahwa dia didekatkan
secara berangsur-angsur kepada kebinasaan. Dengan kata lain, istidraj merupakan adzab
(siksa) berbungkus nikmat.
Allah berfirman: "Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami, nanti kami
akan menarik mereka dengan berangsur-angsur (ke arah kebinasaan), dengan cara yang
mereka tidak ketahui." (QS.Al-a'raf:182).
Menjalankan maksiat adalah termasuk mendustakan ayat-ayat-Nya. Namun Anda
patut bersyukur masih memiliki rasa malu ketika berbuat dosa. Menurut Nabi SAW, malu
merupakan sebagian dari iman. Karena itu perlu ditindaklanjuti dengan bertaubat,
menyesali perbuatan dosa kemudian tidak mengulangi lagi. Allah sangat senang dengan
orang-orang yang ahli taubat.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 412, 27 Mei 2005)

-o-

Makan Daging Kuda Liar

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Apa hukumnya memakan daging kuda yang
dipekerjakan dengan kuda liar Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. 08563628xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Daging kuda menurut para ulama adalah halal (Al
majmu' syarah Muhadzab 9/4). Dalam hadits disebutkan: "Rasulullah SAW. Pada waktu
(perang) khaibar melarang makan daging himar (zebra) dan mengijinkan makan daging
kuda" (Hasyiyatan li al-Qalyubi, IV/257) tidak masalah apakah kuda itu dipekerjakan atau
kuda liar.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 414, 10 Juni 2005)

-o-

Mencintai Sesama Jenis Karena Allah

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Apa hukumnya jika seseorang menjalin cinta sesama
jenis? Tapi cinta semata-mata hanya karena Allah, dan sulit ditinggalkan. Bagaimana
ustadz? Terima kasih. Wassalamu‘alaikum wr. wb. Pengirim: 081931098xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Menurut Ibnul Qayyim Al-Jauziyah, cinta adalah luapan
hati dan gejolaknya saat dirundung keinginan untuk bertemu dengan sang kekasih (Taman
Orang-orang Jatuh Cinta dan Memendam Rindu, Darul Falah, hal. 4). Seseorang yang
menjalin cinta karena Allah akan mendapatkan fasilitas istimewa kelak di hari kiamat, yang
berupa naungan ketika tidak ada naungan selain milik Allah. Ada tujuh golongan yang
mendapatkan fasilitas seperti itu, salah satunya adalah, “…Dua orang yang saling
mencintai karena Allah , yang keduanya berkumpul dan berpisah karena Allah.” (H.R.
Bukhari Muslim dalam Riyadhus Shalihin. Hadits no. 375 hal. 118).
Cinta karena Allah juga termasuk tanda orang beriman dan bisa menjadikannya
masuk surga. Nabi SAW. bersabda, “Kamu sekalian tidak akan masuk surga hingga
beriman, dan kamu tidak akan beriman hingga saling mencintai. Maukah saya tunjukkan
sesuatu jika kamu kerjakan akan timbul saling mencintai di antara kamu? Sebarkanlah
salam di antara kalian.” (H.R. Muslim Riyadhus Shalihin. Hadits no. 377 hal. 119).
Namun perlu diingat, cinta yang dimaksud adalah cinta karena Allah dengan
berlandaskan ukhuwwah islamiyyah (persaudaraan sesama muslim). Bukan cinta atas dasar
nafsu semata. Kalau cinta sesama jenis berlandaskan nafsu, yang timbul adalah perbuatan

72
homoseksual. Tentunya Islam melarang dengan tegas praktek homoseksual ini dan
mengategorikannya dalam dosa besar (Baca Al-Qur‘an; QS. Asy-Syu‘ara ayat 165-169,
QS. an-Naml ayat 54-55, dan QS. al-‗Ankabut ayat 29-31). Wallahu A'lam Bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 415, 17 Juni 2005)

-o-

Unsur dan Sifat Manusia, Jin, dan Malaikat

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Mohon dijelaskan: terdiri dari berapa unsur dan sifat: 1
Manusia 2. Jin, 3. Malaikat. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (0817538xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Allah menciptakan makhluk-Nya dari dua unsur dasar,
jasad kasar dan jasad lembut. Dari jasad kasar berupa tanah liat, jadilah manusia.
Sedangkan dari jasad lembut berupa api dan cahaya, maka jadilah jin, iblis, setan, dan
malaikat (Mutiara Hikmah Al-Qur‘an, 2001: 248)
Al-Qur‘an menjelaskan bahwa manusia diciptakan dari tanah dan setelah sempurna
kejadiannya, dihembuskanlah kepadanya Ruh Ilahi (QS. Shad: 71-72). Dengan demikian
manusia merupakan kesuatuan dua unsur pokok yang tidak terpisahkan karena bila
dipisahkan maka ia bukan manusia lagi. Tentang sifat-sifatnya, ditemukan sekian ayat
yang memuji dan memuliakan manusia, seperti pernyataan tentang terciptanya manusia
dalam bentuk dan keadaan yang terbaik (QS. At-Tin: 5), dan penegasan tentang
dimuliakannya makhluk ini dibanding dengan kebanyakan makhluk–makhluk Allah lain
(QS. Al-Israa‘: 70). Tetapi, di samping itu sering pula manusia mendapat celaan Tuhan
karena amat aniaya dan mengingkari nikmat (QS. Ibrahim: 34), sangat banyak membantah
(QS. Al-Kahfi: 54), dan bersifat keluh kesah lagi kikir (QS Al-Ma‘arij: 19), serta masih
banyak lagi lainnya.
Adapun jin, Allah jelas-jelas mengatakan bahwa mereka diciptakan dari api. Ada
dua sifat api sebagai unsur utama mereka, yakni api yang ―samum/sangat panas‖ (QS. Al-
Hijr: 27) dan api yang ―marij/menyala, berkobar‖ (QS. Ar-Rahman: 15).
Mengenai malaikat, Al-Qur‘an tidak menyebut unsur utama atau bahan bakunya,
tetapi Allah menyebut perilakunya yang baik. Dikatakan-Nya, malaikat itu hamba-Nya
yang mulia, tidak pernah durhaka terhadap perintah-Nya dan selalu menurut bila diperintah
(QS. At-Tahrim: 6), serta tidak sombong (QS. An-Nahl: 49). Nabi Muhammad Saw.
menyatakan bahwa malaikat tercipta dari cahaya. Beliau bersabda, ‖Malaikat diciptakan
dari cahaya, jin dari api yang berkobar dan Adam (manusia) diciptakan sebagaimana yang
telah dijelaskan kepada kalian‖ (HR Muslim, Ahmad, At-Tirmidzi, dan Ibnu Majah melalui
istri Nabi, ‗Aisyah ra.). Cahaya adalah kondisi penerangan dan kenyamanan yang
melambangkan kebaikan. Ini identik dengan perilaku malaikat.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 416, 24 Juni 2005)

-o-

Memakai Celana Dalam

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Apakah hukumnya bagi seorang muslim memakai
celana dalam (CD), sebelumnya saya pernah dikasih tahu sama seseorang bahwa hukumnya
haram. Biar saya lebih yakin lagi, adakah dalil yang menerangkan hal tersebut?
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. 08125224xxx

73
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Tidak apa-apa memakai celana dalam, bahkan sunnah
hukumnya. Ada yang menyatakan bahwa memakainya, sunnah dari Nabi Muhammad Saw.
Ada pula yang berpendapat, sunnah dari Nabi Ibrahim. Ibnu Al-Qayyim mengatakan, ada
riwayat tentang Rasululah Saw., bahwa beliau memakai celana dalam. Para sahabat pun
memakainya pada masa beliau dengan izin beliau pula. Sedangkan Uqaili dan Ibnu Adi
dalam kitab Al-Kamil dan Imam Baihaqi dalam kitab Adab, telah menyampaikan sebuah
hadits marfu‘ dari Ali bin Abi Thalib. Beliau mengatakan, “Pakailah celana dalam karena
hal itu lebih menutupi diri kalian. Jagalah wanita-wanita (istri-istri) kalian dengannya
ketika mereka sedang keluar rumah (bepergian).” Hal itu disebutkan pula oleh Rafi‘i
dalam kitab Jami‘.
Sedangkan menurut Imam Suyuthi dalam kitabnya, orang yang pertama kali
memakai celana dalam adalah Nabi Ibrahim As. Begitu pula menurut Syekh Syamsuddin
Muhammad bin Al-Lathghani, memakai celana dalam adalah sunnah Nabi Ibrahim As.
“Tidak apa-apa, pakailah (CD) karena mengikuti Nabi Ibrahim.” (Sumber, Kitab Qurratul
‗Uyun fi An-Nikah Asy-Syar‘i, hal. 38-39 dan Berbulan Madu Menurut Syariat Islam, hal
104-106).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 418, 7 Juli 2005)

-o-

Madzhab

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Mohon penjelasan mengenai madzhab ? apakah kita harus atau
wajib bermadzhab pada satu imam madzhab? Wassalamualaikum. 081334708xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Madzhab, secara bahasa berarti jalan (Al-Qamus Al-
Muhith, hal. 86). Sedangkan pengertian madzhab secara istilah sebagaimana dijelaskan
oleh KH. Zainal Abidin Dimyathi dalam kitabnya Al-Idza‘ah Al-Muhimah (hal. 18) adalah,
hukum-hukum dalam berbagai masalah yang diambil, diyakini, dan dipilih oleh para imam
mujtahid.
Madzhab tidak akan terbentuk dari hukum yang telah jelas (qath‘i) dan disepakati
ulama. Misalnya bahwa zhalat itu wajib, zina haram dan semacamnya. Madzhab itu ada dan
terbentuk karena terdapat beberapa persoalan yang masih menjadi perselisihan di kalangan
ulama. Kemudian hasil pendapat ulama itu disebarluaskan serta diamalkan oleh
pengikutnya. Jadi, madzhab itu merupakan hasil elaborasi (penelitian secara mendalam)
para ulama untuk mengetahui hukum Tuhan yang terdapat dalam Al-Qur‘an, Al-Hadits,
serta dalil yang lainnya (Fiqh Tradisionalis, 2004: 41-42).
Islam mengajak umatnya untuk meningkatkan tsaqofah (keilmuan) melalui mengaji,
mengkaji, dan bertanya kepada ulama agar menjadi pengikut yang baik pada (salah satu)
madzhab, --sesuai dengan fungsi madzhab sebagai jalan untuk memudahkan melaksanakan
syariat-- dengan mengetahui dalil-dalil imam madzhabnya secara jelas (Al-Fawaaid Al-
Makkiyyah hal. 61 dalam Fas‘alu hal. 5). Jadi, umat Islam Islam diberi kebebasan memilih
madzhab, namun yang ‗berhak‘ diikuti hanya terbatas pada empat madzhab saja, yakni
madzhab Hanafi, Maliki, Syafii, dan Hanbali (Fiqh Tradisionalis, 2004: 45).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 420, 22 Juli 2005)

-o-

74
Pembagian Hak Waris Menurut Al-Qur'an dan Hadits

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Bagaimana cara pembagian hak waris menurut Al-
Qur'an dan hadits? Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. 08180389xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Dasar hukum pembagian warisan menurut alquran
adalah sebagai berikut: "Allah mensyariatkan bagimu tentang (pembagian warisan untuk)
anak-anakmu. Yaitu: bagian seorang lelaki sama dengan bagian dua anak perempuan.
Dan jika anak itu semuanya perempuan lebih dari dua, maka bagi mereka dua pertiga dari
harta yang ditinggalkan. Jika anak perempuan itu seorang saja, maka ia memperoleh
separuh harta. Dan untuk dua orang ibu bapak, bagi masing-masing seperenam dari harta
yang ditinggalkan, jika yang meninggal itu mempunyai anak. Jika orang yang meninggal
itu tidak mempunyai anak dan ia diwarisi oleh ibu bapaknya (saja), maka ibunya mendapat
sepertiga. Jika yang meninggal itu mempunyai beberapa saudara, maka ibunya mendapat
seperenam. (pembagian-pembagian tersebut diatas) sesudah dipenuhi wasiat yang ia buat
atau (dan) sesudah dibayar hutangnya. (Tentang) orang tuamu dan anak-anakmu, kamu
tidak mengetahui siapa diantara mereka yang lebih dekat (banyak) manfaatnya bagimu. Ini
adalah ketetapan dari Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana"
(QS. An-Nisaa': 11).
Secara umum, bagian laki-laki lebih besar yaitu dua kali perempuan. Hal ini karena
kewajiban laki-laki lebih berat dari perempuan, seperti kewajiban membayar maskawin dan
memberi nafkah.(lihat surat An-Nisaa' ayat 34).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 419, 15 Juli 2005)

-o-

Dosa Syirik

Pertanyaan:
Assalamu‘alakum Wr. Wb. Saya mau bertanya benarkah dosa syirik kepada Allah
tidak bisa diampuni meskipun ia masih hidup? Soalnya menurut Ibnul Qayyim Al-Jauziyah
demikian. Mohon penjelasannya! Terima kasih. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb.
081317320xxx

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Memang dosa paling besar menurut Islam, adalah dosa
syirik atau mempersekutukan Tuhan. Sampai-sampai Allah berfirman, “Sesungguhnya
Allah tidak mengampuni dosa syirik dan mengampuni dosa selain syirik itu bagi siapa saja
yang Ia kehendaki. Barangsiapa mempersekutukan Allah (syirik), maka sungguh ia
melakukan dosa yang sangat besar.” (QS. An-Nisaa‘: 48). Bagi mereka yang hanya
selintas membaca, mungkin ayat ini akan dipahaminya sebagai ―vonis‖ bahwa dosa syirik
adalah dosa yang tak terampuni. Padahal –wallahu a‘lam--tidak ada dosa yang tak
terampuni oleh Allah. Ayat tersebut hanya menjelaskan betapa besar dosa syirik dibanding
dosa-dosa yang lain. Ayat itu haruslah dipahami –wallahu a‘lam—begini: Allah tidak akan
mengampuni dosa syirik yang tidak ditobati (dimintakan ampun) sampai yang bersangkutan
mati dan Dia bisa saja mengampuni dosa-dosa selain syirik itu dengan tanpa ditobati bagi
siapa saja yang dikehendaki-Nya. Dengan kata lain, ayat tersebut berbicara tentang dosa-
dosa yang tidak ditobati sampai yang bersangkutan meninggal. Artinya selama ia masih
hidup dan sempat taubat secara benar, maka ia masih memiliki peluang mendapatkan
ampunan Allah sebelum ajal menjemputnya. Jadi syirik pun bisa diampuni Allah asalkan
orang yang berdosa syirik itu benar-benar menyesali dosanya dan memohon ampunan
Allah, atau taubatan nashuha. (Fikih Keseharian, hal. 57-58)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 422, 5 Agustus 2005)

75
-o-

Berkomunikasi Dengan Roh

Pertanyaan:
Apakah manusia dapat berkomunikasi dengan roh? Apa benar ada sebagian roh
yang tidak sampai ke alam barzakh? (P. Yudho, Sawojajar)

Jawaban:
Manusia dapat berkomunikasi dengan roh, namun yang terjadi adalah komunikasi
antar roh. Artinya roh orang yang masih hidup dan roh orang-orang yang sudah meninggal
bisa saling bertemu (sekaligus berkomunikasi), sebagaimana roh di antara orang-orang
yang masih hidup juga bisa saling bertemu. Allah SWT berfirman: ―Allah memegang jiwa
(orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya;
maka Dia tahan jiwa (orang) yang telah ditetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa
yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat
tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir‖ (QS. az-Zumar: 42). Jadi roh orang
yang masih hidup dapat berkomuniokasi dengan roh orang yang telah meninggal, dalam
tidurnya (ketika bermimpi).
Abu Abdllah bin Mandah menyebutkan, dari Ibnu Abbas, dia berkata berkaitan
dengan ayat tersebut,‖Aku mendengar kabar bahwa roh orang-orang yang masih hidup dan
yang sudah meninggal dapat saling bertemu kala tidur, lalu mereka saling bertanya.
Kemudian Allah menahan roh orang yang sudah meninggal dan mengembalikan roh orang-
orang yang masih hidup ke jasadnya.‖ (Ar-Ruh, oleh Al-Imam Syamsuddin Abi Abdillah
Ibnu Qayyim Al-Jauziyah, hal. 23).
Mengenai alam barzakh, ia adalah pembatas antara dua hal. Menurut Ibnu Qayyim
(Ar-Ruh, hal. 111) yang mengutip pendapat dari Salman Al-Farisi, seakan-akan beliau
memaksudkannya bahwa (roh) berada di bumi yang berda di antara dunia dan akhirat, yang
dilepaskan di sana dan dapat pergi sesukanya. Roh orang-orang mukmin berada di Barzakh
yang luas, yang di dalamnya terdapat ketenteraman, rezeki, dan kenikmatan. Sedangkan roh
orang-orang kafir berada di barzakh yang sempit, yang di dalamnya penuh kesusahan dan
siksa. Firman Allah: ―Dan di hadapan mereka ada Barzakh sampai hari mereka
dibangkitkan‖ (Al-Mukminun: 100). Jadi persoalannya bukan pada sampai tidaknya roh
orang yang telah meninggal atau tidak ke alam Barzakh, tetapi jenis Barzakh tempat ia
berada.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 428, 16 September 2005)

-o-

Urutan Surat Dalam Al-Quran

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Saya mau tanya tentang kedudukan surat dalam Al-
Quran. Kita ketahui bahwa surat yang pertama kali diturunkan adalah surat Al-Alaq, tetapi
mengapa surat tersebut diletakkan pada bagaian belakang Surat Al-Quran? sedangkan surat
Al-Fatihah itu turun pada bagian belakang, tapi mengapa surat Al-Fatihah diletakkan pada
bagian depan sebagai pembukaan/bacaan pertama dari Al-Quran tersebut. 081334335xxx

Jawaban:
Wassalamualaikum. Urutan atau tertib ayat-ayat Al-Quran maupun surat-suratnya,
tidak berdasarkan urutan turunnya ayat maupun surat. Namun hal itu adalah Amrun
Taufiqy (sesuatu yang diajarkan Rasulullah Saw dan sudah mendapatkan petunjuk beliau).
Prof. Dr. Wahbah Zuhaili dalam Tafsir Munir, mengatakan bahwa tidak ada perbedaan
dikalangan ulama tentang urutan ayat-ayat Al-Quran yang memang didasarkan kepada
petunjuk Rasulullah Saw. Begitu pula dengan urutan surat-surat.

76
Dalil urutan ayat-ayat Al-Quran, sebagaimana yang dikatakan oleh Utsman bin Ash
ra., "Saya duduk bersama Rasulullah Saw., lalu beliau mengangkat penglihatan beliau
kemudian menurunkannya. Beliau berkata, 'aku didatangi Malaikat Jibril, kemudian ia
memerintahkanku meletakkan ayat ini pada tempat ini disurat: Innallaha ya'muru bil 'adli
wal ihsan wa ita'I dzil qurba (QS. An-Nahl: 90).”
Sedangkan dalil urutan surat-surat, adalah kehadiran beberapa sahabat dalam
tadarrus Al-Quran antara Jibril dan Rasulullah Saw. Diantaranya Ibnu Mas'ud, yang
merupakan penghafal Al-Quran diluar kepala. Mereka menyaksikan bahwa tadarrus
tersebut sesuai dengan urutan yang sudah disepakati di dalam (peletakan) surat-surat dan
ayat-ayat. (At-Tafsir Al-Munir fil 'Aqiidah was Syari'ah wal Manhaj, hal. 23-24/I)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 449, 16 Februari 2006)

-o-

Kaset dan Mushaf

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Apakah kaset atau piringan hitam (yang merupakan
tasjil shauti) dari al-Qur‘an itu mempunyai kedudukan hukum Qur‘aniyyah yang sama
pula? Terima kasih atas penjelasannya. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim:
085649762xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Piringan hitam atau kaset yang merekam al-Qur‘an
adalah bukan mushaf (nama kertas yang tertulis firman Allah SWT yang berada diantara
dua sampul). Mengenai hukum mendengarkan suara al-Qur‘an dari piringan hitam atau
kaset ada beberapa pendapat: (1) Suara yang didengar dari piringan hitam atau kaset itu
sama dengan suara al-Qur‘an yang didengan dari jamadat, maka tidak dihukumi al-Qur‘an.
Keterangan ini diambil dari kitab Anwar al-Syuruq fii ahkamish shunduq, halaman 31
bahwa bahwa Syeikh Abdul Qadir al-Ahdali membolehkan mendengarkan piringan hitam
atau kaset yang berisi ayat-ayat al-Qur‘an. (2) Pendapat Syeikh Muhammad Ali Al Maliki
dalam kitabnya Anwar al-Syuruq fii ahkamish shunduq menjelaskan bahwa merekam dan
mendengarkkan al-Qur‘an dalam kaset atau piringan hitam hukumnya haram, jika dengan
niat menghina atau merendahkan al-Qur‘an. Dari dua pendapat tersebut kiranya kita dapat
menyikapi dan menggunakan kaset atau piringan hitam tersebut dengan bijaksana. Wallahu
a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 470, 14 Juli 2006)

-o-

Mati Syahid

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Siapakah orang yang akan mati syahid saat ini? Apakah
hanya orang yang berperang di jalan Allah? Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim:
08563678xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Orang yang dikategorikan mati syahid bukan hanya
orang yang mati karena berperang di jalan Allah, menurut hadits Rasulullah Saw. adalah:
orang yang mati karena penyakit wabah/sampar/mutaber, orang yang mati karena sakit
perut, orang yang mati karena tenggelam, orang yang mati tertimbun bangunan, orang yang
mati karena infeksi usus, orang yang mati karena kebakaran, dan wanita yang mati waktu
melahirkan.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 474, 10 Agustus 2006)

77
-o-

Kata Ganti Bagi Allah

Pertanyaan:
Mohon penjelasan, dalam Al-Qur‘an kadang-kadang Allah menggunakan kata ganti
aku (ana) dan juga kami (nahnu). Kata ganti kami kan jamak (tiga atau lebih), Allah kan
tunggal! (Pengirim: 08123365xxx).

Jawaban:
Memang dalam ilmu nahwu dlomir nahnu (kami) itu menunjukkan makna
mutakallim maal ghoir, tapi juga bisa untuk mutakallim wahdah dan berfungsi untuk
mu‘dham nafsah (mengagungkan diri sendiri) seperti halnya antum dan alaikum yang
digunakan untuk satu orang (untuk mengagungkan diri). Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 478, 8 September 2006)

-o-

Hukum Makan Bekicot

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Bekicot itu haram hukumnya karena hidup di air dan
di darat, selain itu apa ada mudhorotnya? Sebab diharamkan itu pasti ada efeknya, terima
kasih. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 08563905xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Segala sesuatu yang diharamkan itu belum tentu ada
mudharatnya, termasuk makanan. Kita dapat mengambil contoh mengapa harimau haram
dimakan, bukan karena harimau ada efeknya bagi tubuh ketika kita memakannya tetapi
karena hewan itu memiliki taring dan kuku tajam. Dalam kitab Fathul Qarib tepatnya pada
bab makanan yang dihalalkan, dijelaskan bahwa hewan yang menjijikkan menurut orang
Arab itu haram kecuali yang diperbolehkan oleh syara‘ (seperti ikan yang bagi sebagian
orang menjijikkan maka hukumnya halal sebagaimana yang dijelaskan dalam al Qur‘an
bahwa bangkai ikan hukumnya halal). Dalam hal ini bekicot termasuk hewan yang
menjijikkan, pada umumnya orang merasa jijik terhadap hewan berlendir, maka tidak boleh
dimakan.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 487, 10 Nopember 2006)

-o-

Wirid Untuk Menyelesaikan Hutang

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Mohon jawaban do‘a atau wirid yang bisa
menyelesaikan hutang banyak. Karena banyak hutang tidak tenang. Wassalamu‘alaikum
Wr. Wb. (Pengirim : 085649742xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Dalam menyikapi hal ini kami akan coba kemukakan
sebuah hadits dari Ibnu Mas‘ud r.a., Rasulullah SAW bersabda ―Barang siapa yang
membaca surat al-Waqi‘ah setiap malam maka orang tersebut tidak akan menjadi fakir
karena dengan membaca surat al-Waqiah Isya Allah akan menjauhkan kita dari kefakiran,
Oleh karena itu bacalah dan ajarkanlah keada anak-anakmu‖. Dari hadits tersebut tidak ada

78
salahnya jika kita mencoba mengamalkan ajaran Rasulullah SAW yang disebutkan dalam
hadits diatas dengan penuh keikhlasan dan kesabaran. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 490, 1 Desember 2006)

-o-

Hadits Terpecahnya Umat Islam Menjadi 73 Golongan

Pertanyaan:
Mohon penjelasan tentang hadits bahwa pada akhir zaman nanti umat Islam akan
terpecah menjadi 73 golongan. Terima kasih. (Pengirim: 085234206xxx).

Jawaban:
Memang benar ada sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan di
shahihkan oleh Syaikh Al Albani yang menyatakan bahwa suatu saat nanti pada akhir
zaman umat Islam akan terpecah menjadi 73 golongan, dan hanya satu golongan yang akan
masuk surga yakni golongan Ahlissunnah wal jamaah. Arti ahli sunnah adalah:
jalan/perbuatan yang dilakukan oleh nabi dan para sahabatnya. Rasulullah SAW
memberikan batasan berupa: Ma ana alaihi wa ash-habih yang artinya adalah segala macam
perbuatan yang dilakukan oleh Rasulullah dan para sahabatnya. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 492, 15 Desember 2006)

-o-

Tawassul

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Boleh tidak sebelum berdoa kita membaca surat
Fatihah yang kita tujukan untuk Nabi Muhammad (tawassul) dan malaikat dengan harapan
agar doa lebih cepat diterima? Terima kasih. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim :
08563635xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Membaca surat al-Fatihah yang ditujukan atau
dihadiahkan kepada Nabi atau malaikat biasanya disebut dengan tawasul. Untuk masalah
tawasul ini Allah telah menegaskan dalam al-Quran surat al-Maidah: 35 yang artinya
adalah “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang
mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat
keberuntungan.” Berdasarkan dalil tersebut maka hukum tawasul adalah boleh. Dengan
catatan tawasul itu bertujuan agar kita semakin mendekatkan diri kepada Allah Swt., salah
satunya memohon agar doa kita dapat dikabulkan oleh Allah seperti yang Anda tanyakan,
tidak selalu doa kita cepat diterima atau dikabulkan Allah tetapi kita harus sabar, Allah
pasti memberikan jalan yang terbaik bagi seluruh makhluk-Nya. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 495, 5 Januari 2007)

-o-

Mengurus Jenazah Orang yang Tidak Pernah Shalat dan Puasa

Pertanyaan:
Assalamu'aikum Wr. Wb.. Bagaimana hukumnya merawat atau mengurus jenazah
orang yang tidak pernah shalat dan puasa. Apakah diperlakukan sama dengan jenazah
orang Islam yang ta'at beribadah? Mohon penjelasannya. Terima kasih. Wassalamu'alaikum
Wr. Wb.. (Pengirim : 085234126xxx)

79
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Semua jenazah orang Islam harus diperlakukan sama,
yaitu : dimandikan, dikafani, disholati dan dikuburkan (kecuali jenazah orang yang mati
syahid dan sedang melakukan ihram). Mengenai jenazah orang Islam yang jarang atau
bahkan tidak pernah shalat dan puasa maka diperlakukan sama sebagaimana jenazah orang
Islam lainnya (selama tidak pernah menyatakan keluar dari Islam). Mengenai amal
perbuatan yang pernah dilakukannya selama masih hidup adalah menjadi urusan Allah
SWT, dan kita yang masih hidup dianjurkan untuk selalu mendo'akannya. (Sumber:
Bughyatul Mustarsyidin).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 497, 18 Januari 2007)

-o-

Membakar Lembaran al-Qur'an yang Tercecer dan Rusak

Pertanyaan:
Assalamu'aikum Wr. Wb. Apakah boleh membakar kertas lembaran-lembaran al-
Qur'an yang tercecer karena sudah rusak atau usang? Wassalamu'alaikum Wr. Wb.
(Pengirim: 08563584xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Apabila membakar lembaran al-Qur'an (atau potongan
ayat al-Qur'an) tersebut dengan maksud menjaga kemuliaan al-Qur'an sebagai kitab suci
umat Islam dari sesuatu yang tidak pantas (misalnya dikhawatirkan terinjak orang, jatuh ke
tempat najis dan lain sebagainya) maka diperbolehkan membakarnya. Jika tidak dengan
maksud tersebut diatas maka hukumnya makruh, dan jika bermaksud untuk menghina atau
merendahkan al-Qur'an hukumnya adalah haram dan bahkan bisa dinyatakan kufur.
Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 497, 18 Januari 2007)

-o-

Doa Asyura'

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah betul ada do'a yang dibaca pada hari 'Asyura
yang mana kalo do'a itu dibaca, kita tidak akan meninggal pada tahun itu? Do'a apa yang
harus dibaca hari Asyura'? Wassalamu'alaikum Wr. Wb.. (Pengirim : 081334276xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Memang terdapat doa khusus bulan Asyura‘. Dalam
kitab al-Haura' disebutkan, "Orang yang dikehendaki Allah meninggal pada tahun itu
berarti tidak diberi kesempatan untuk membaca doa khusus tersebut, bagi yang membaca
doa Asyura' tujuh kali maka dia tidak akan meninggal pada tahun itu." Keterangan dalam
kitab tersebut merupakan salah satu faidah membaca do'a Asyura' tetapi bukan berarti do'a
ini dapat menunda kematian karena kematian adalah menjadi ketentuan Allah SWT.
Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 498, 26 Januari 2007)

-o-

80
Hukum Rokok

Pertanyaan:
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya ingin menanyakan maslah hukum merokok,
karena saya pernah membaca fatwa Syaikh Yusuf Qardhawi, beliau mengharamkan rokok
dengan dalil dari as-sunnah (Fatwa Kontemporer Jilid 1) tapi saya belum pernah mendengar
seorang ulama' pun di Indonesia yang memfatwakan masalah tersebut. Terima kasih.
(Pengirim: 08170479xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. KH. Luthfi Bashori (PIQ Singosari) dalam khutbah
Arafah tahun 2006 pernah menjelaskan bahwa hukum merokok adalah makruh tahrim
(makruh yang mendekati haram). Beliau mengqiyaskan kepada bawang dan berbagai
makanan yang menimbulkan bau di mulut. Jika makanan tersebut dalam beberapa kondisi
dapat memberikan manfaat tetapi oleh Nabi dimakruhkan, Sedangkan rokok yang ditinjau
dari sisi manapun tidak memberikan manfaat, maka hukumnya adalah makruh yang
mendekati haram.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 501, 16 Februari 2007)

-o-

Larangan bagi Wanita Haid

Pertanyaan:
Apa saja yang dilarang Allah SWT kepada wanita yang sedang datang bulan selain
shalat dan puasa? (Pengirim 081334276xxx)

Jawaban:
Ada beberapa hal yang dilarang bagi wanita yang sedang haid, yaitu: (1)Puasa, (2)
Shalat, (3) Thawaf baik sunnah ataupun fardlu, (4) Menyetuh dan membawa mushaf, (5)
Berdiam diri dan lewat di dalam masjid, (6) Membaca al-Qur'an, (7) Thalaq, (8)
Berhubungan badan dengan suami. Wallahu a'lam bis shawab. (Kasyifatus Syaja, halaman
30).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 501, 16 Februari 2007)

-o-

Surga dan Neraka

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Saya mau tanya apakah surga dan neraka dalam agama
Islam sudah diciptakan? Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 085635731xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Surga dan neraka sudah diciptakan Allah sejak dulu.
Dalam al-Qur‘an dijelaskan bahwa sebelum diturunkan ke bumi, Nabi Adam dan istrinya
sudah menempati surga. “Dan Kami berfirman: „Hai Adam, diamilah oleh kamu dan
isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana
saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini . yang menyebabkan kamu
termasuk orang-orang yang zalim” (QS. Al-Baqarah [2]: 35).
Ayat ini membuktikan bahwa surga sudah diciptakan sebelum manusia diciptakan.
Mempercayai adanya surga dan neraka termasuk iman pada perkara yang ghaib, oleh
karena itu kita harus berusaha melakukan perbuatan yang dapat meyebabkan kita
dimasukkan surga dengan segala kelebihannya dan menghindari perbuatan yang dapat

81
menjadikan kita termasuk penghuni neraka yang sangat ngeri. Bagi yang tidak percaya
adanya surga dan neraka, maka dia termasuk orang yang kufur. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 502, 23 Februari 2007)

-o-

Posisi Tidur

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Saya pernah baca di sebuah media dakwah bahwa
dianjurkan untuk mengajarkan anak cara tidur supaya miring ke kanan dan menghindari
tidur tengkurap, apakah artinya? Kenapa harus miring ke kanan? Apakah tidak boleh
miring ke kiri atau terlentang? Terima kasih. Wassalam. (Pengirim: 081334448xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Imam al-Ghazali dalam kitab karyanya membagi cara
tidur menjadi empat bagian: (1) tidur terlentang, yang merupakan tidurnya para Nabi
karena berpikir penciptaan langit dan bumi, (2) tidur miring ke kanan, adalah tidurnya para
ulama dan hamba-hamba yanmg shaleh (3) tidur miring ke kiri, adalah cara tidur para raja
dan penguasa untuk mencerna makanannya, dan (4) tidur tengkurap merupakan tidurnya
para syetan. Wallahu a‘lam bis shawab (Ihya‘ Ulumuddin 2: 20).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 508, 6 April 2007)

-o-

Kuis SMS

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Bagaimana hukumnya ikut kuis sms dan apakah
undian lima itu termasuk mengundi nasib dan bagaimana hukumnya? Wassalam.
(Pengirim: 085234022xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Kuis SMS, dimana peserta mengeluarkan uang melalui
pulsa baik dengan tarif biasa, lebih murah atau lebih mahal dalam pelaksanaannya ada
pihak yang diuntungkan (pihak yang mendapatkan hadiah dan penyelenggara). Ada juga
pihak yang dirugikan (peserta yang tidak mendapatkan hadiah), maka tindakan tersebut
dapat dikategorikan dalam judi (maisir/qimar) dan jelas hukumnya adalah haram (QS.Al
Maidah: 90 dan QS. Al Baqarah: 219). Sedangkan yang dimaksud dengan mengundi nasib
(azlam) dalam praktek jahiliyah adalah ketika seseorang hendak melakukan apapun maka
terlebih dahulu membuat tulisan ―Tuhan memerintahkanku‖ dan kertas yang lain ditulis
―tuhan melarangku‖, kemudian kertas-kertas tersebut dimasukkan kedalam semacam botol,
maka tulisan yang keluar adalah keputusan yang dilaksanakan (al-Mabsut 7: 261). Wallahu
a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 506, 23 Maret 2007)

-o-

Mengkhitankan Anak

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Bagaimana hukum mengtkhitankan anak sesudah
beberapa hari dari hari kelahirannya, boleh atau tidak? Sedangkan dalam kitab Khazinatul
Asrar diterangkan bahwa mengkhitankan anak sebelum berumur 10 tahun tidak boleh.
Terima kasih atas penjelasannya. Wassalamu‘alaikum Wr. Wb.. (Pengirim : 08563678xxx).

82
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Mengkhitankan anak sesudah beberapa hari dari hari
kelahirannya hukumnya boleh. Dalam kitab al-Tuhfah disebutkan, jika mengakhirkan
khitan melampaui hari ketujuh maka dilaksanakan pada hari ke empatpuluh (dari
kelahirannya), jika tidak maka pada tahun ke tujuh (berumur tujuh tahun) yang merupakan
waktu diperintahkannya melaksanakan shalat (usia baligh). Adapun dalam kitab yang
Anda sebutkan, maka dipahami jika anak itu lemah tidak mampu berkhitan kecuali setelah
berumur sepuluh tahun, maka dia sebaiknya dikhitan setelah berumur sepuluh tahun.
Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 512, 4 Mei 2007)

-o-

Tasawuf

Pertanyaan:
Saya mau tanya tentang tasawuf, sebenarnya apa tasawuf itu? Bagaimana cara
belajarnya? terima kasih. (Pengirim: 08125295xxx).

Jawaban:
Dalam kitab Kifayatul Atqiya‘ disebutkan bahwa ada tiga macam ilmu (1) Ilmu
Syari‘at, yaitu ilmu yang mempelajari tentang ibadah, (2) Ilmu Tauhid, adalah ilmu yang
mempelajari tentang aqidah, (3) Ilmu Tasawuf yaitu ilmu yang bermanfaat untuk
membersihkan hati dari penyakit hati, antara lain takabur (sombong), riya‘ (pamer), hasad,
ta‘ajjub dan lain sebagainya. Hukum mempelajari ilmu tasawuf adalah fardlu ‘ain. Adapun
salah satu cara belajar ilmu tasawuf adalah dengan mengikuti pengajian atau majlis ta‘lim
tentang tasawuf.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 513, 11 Mei 2007)

-o-

Peringatan Haul dan Sunnah Nabi

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Apakah peringatan wafat (haul) itu temasuk mengikuti
Sunnah Rasul dan Khularfaur Rasyidin? Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim :
081555880xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Peringatan wafat (haul) mengandung tiga hal: (1)
Mengadakan ziarah kubur dan tahlil, (2) Mengadakan hidangan makanan dengan niat
sedekah dari almarhum, (3) Mengadakan bacaan/khataman al-Qur‘an dan nasehat agama.
Kadang-kadang diadakan penerangan tentang sejarah orang yang diperingati, untuk
dijadikan suri tauladan. Sedangkan meratapi orang yang meninggal diserta tangisan
diharamkan sebagaimana yang disebutkan dalam kitab al-Adzkar dan al-Majmu‘.
Dikarenakan hal ini berarti tidak rela dengan takdir Allah SWT. Kecuali jika dibacakan
manaqib (biografi dan sejarah hidup) orang alim dan shaleh untuk mendorong agar
mengikuti kebaikannya, Oleh karenanya sebagian besar dari kalangan sahabat serta para
ulama senantiasa melakukannya sepanjang masa tanpa ada yang mengingkari. Wallahu
a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 514, 18 Mei 2007)

-o-

83
Perbedaan al-Qur’an, Hadits Nabi, dan Hadits Qudsi

Pertanyaan:
Apakah perbedaan antara al-Qur‘an, hadits nabi, dan hadits Qudsi. Dan apa
hikmahnya mengingat al-Qur‘an itu dari Allah, begitu pula hadits, karena Rasulullah SAW
tidak berkata kecuali dari wahyu yang diterimanya? (Pengirim: 08563490xxx)

Jawaban:
Dalam kitab Tanwirul Qulub diterangkan bahwa perbedaan antara al-Qur‘an, hadits
qudsi, dan hadits nabi adalah sebagai berikut:
Al-Qur‘an diturunkan kepada nabi SAW dengan lafal dan maknanya, membacanya
dinilai sebagai ibadah, dan mengandung mukjizat yang melemahkan semua mahluk untuk
bisa membuat padanan surat yang paling pendek dari pqadanya.
Hadits qudsi, diturunkan kepada nabi SAW biasanya tanpa melalui perantaraan
malaikat, namun dengan ilham atau mimpi. Adakalanya dengan lafal dan maknanya
sekaligus dan adakalanya hanya maknanya saja, nabi SAW yang menyusun redaksinya
kemudian menisbatkannya (mengatasnamakan) kepada Allah SWT. Hadits Qudsi tidak
dinilai ibadah jika dibaca dan tidak mengandung mukjizat (sehingga bisa ditiru seseorang).
Hadits nabi, diwahyukan oleh Allah kepada beliau dengan maknanya saja. Dan nabi
SAW yang membuat redaksinya serta tidak menisbatkannya kepada Allah SWT.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 515, 25 Mei 2007)

-o-

Hukum Masuk Thariqah

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb. Bagaimana hukum masuk thariqah dan
mengamalkannya? Wassalam. (Pengirim: 085649852xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Jikalau yang dikehendaki masuk thariqah itu belajar
membersihkan hati dari sifat-sifat yang rendah dan menghiasinya dengan sifat-sifat terpuji
maka hukumnya fardlu ‘ain. Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah “Menuntut ilmu itu
diwajibkan bagi orang Islam laki-laki dan perempuan.” Adapun mengamalkan dzikir dan
wirid setelah baiat, maka hukumnya wajib, untuk memenuhi janji. Tentang men‖talqin‖
(mengajarkan) dzikir dan wirid kepada murid maka hukumnya sunnah, dan membaiat harus
dilakukan seorang mursyid/guru thariqah (lihat Kitab Al-Adzkiyaa‘ dan Al-Ma‘arif al-
Muhammadiyah hal.81). Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 519, 22 Juni 2007)

-o-

Pengertian Thariqah

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Baiat thariqah hakikatnya selain berjanji ―dzikrullah‖
dalam jumlah tertentu sekaligus berjanji pada guru (mursyid) untuk mengamalkan agama
Islam termasuk meninggalkan larangan-Nya. jika demikian Apakah pengertian sebenarnya
tentang Thariqah?. Wassalam. (Pengirim: 085692175xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Dalam kitab Ahkamul Fuqaha‘: Solusi Problematika
Hukum Islam. Perbedaan antara syariah dan Thariqah, dikatakan oleh al-Shaawi, syariat
adalah hukumj-hukum yang berasal dari Allah SWT yang disampaikan oleh Rasulullah

84
SAW, tentang hal-hal yang wajib, haram, makruh dan yang jaiz dilakukan. Thariqah adalah
melaksanakan hal-hal yang wajib dan yang sunnah, meninggalkan hal-hal yang dilarang,
tidak melakukan hal-hal yang mubah yang tak berguna, memilih perilaku yang paling hati-
hati seperti wira‘i dan memilih riyadhah, seperti tidak banyak tidur pada malam hari,
berlapar-lapar dan diam tidak bicara tanpa guna. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 520, 29 Juni 2007)

-o-

Alat-Alat Masjid yang Sudah Rusak

Pertanyaan:
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.. Bagaimana hukumnya alat-alat masjid yang sudah
rusak seperti tikar dan karpet? Apakah masih tetap kewakafannya/kemesjidannya, ataukah
tidak? Wassalamu‘alaikum Wr. Wb. (Pengirim: 085646986xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Alat-alat masjid yang sudah rusak yang tidak patut
dipakai lagi itu masih tetap hukum kewakafannya kecuali barang itu dibakar, namun boleh
dijual kalau kemaslahatannya hanya didapat hanya dengan proses dijual, kecuali menurut
segolongan ulama‘. Dalam kitab I‘anatut Thalibin juz 3 halaman 18 diperbolehkan menjual
tikar atau alas wakaf untuk masjid yang sudah rusak, dengan hilangnya keindahannya dan
manfaatnya. Sedangkan kemaslahatannya ada pada penjualannya. Demikian halnya
menjual kerangka atap masjid yang telah patah-patah. Berbeda dengan sekelompok ulama
yang tidak memperbolehkannya.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 522, 13 Juli 2007)

-o-

Nadzar Dalam Hati

Pertanyaan:
Nadzar apakah harus diucapkan dengan lisan? Niat memberi dalam hati apa
termasuk nadzar? Apabila tidak mampu melaksanakan nadzar bagaimana?Terima kasih
atas jawabannya. (Pengirim : 081330546xxx)

Jawaban:
Nadzar secara bahasa berarti berjanji dengan sesuatu yang baik atau yang buruk.
Secara istilah berarti janji untuk melakukan suatu kebaikan yang aslinya tidak diwajibkan
untuk dikerjakan. karena faktor pengucapan dan saksi menjadi penting, maka nadzar
seharusnya dilafalkan dengan lisan (lihat syarh Fathul Qarib: 399). Syarat nadzar ada tiga:
islam, ikhtiyar, dan kemutlakan dalam mentasharrufkan (misal dalam harta). Niat memberi
dalam hati tidaklah termasuk nadzar. Apabila tidak mampu melaksanakan nadzarnya maka
ia berkewajiban membayar kafarat seperti kafarat sumpah (Bughyatul Mustarsyidin: 261).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 526, 10 Agustus 2007)

-o-

Menentukan Sesuatu Berdasarkan Hari Kelahiran

Pertanyaan:
Apakah dalam Islam diperbolehkan menentukan sesuatu/perbuatan berdasarkan hari
kelahiran (pasaran)? Terima kasih. (08980319xxx)

85
Jawaban:
Hal itu merupakan salah satu bentuk kebudayaan Jawa (petungan). Agama Islam
tidak menentang tradisi sepanjang tradisi tersebut tidak menyalahi prinsip agama Islam.
Tetapi jika sudah menyalahi prinsip agama, tentu kita harus berhati-hati (Lihat Fikih
Keseharian Gus Mus: 302). Umat Islam harus berkeyakinan bahwa segala sesuatu yang
berlaku di dunia, baik dan buruk, adalah semata dari Allah. (Lihat QS. Ad-Dukhan: 8)
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 539, 16 Nopember 2007)

-o-

Hukuman Bagi Orang yang Berzina

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apa saja macam hukuman bagi orang yang berzina, dan berapa
tahun? Bagaimanakah batasan orang yang dikatakan melakukan zina seperti itu? (Pengirim
085645027xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Dalam ajaran Islam, zina dibagi menjadi dua macam,
yaitu zina muhshan dan zina ghairu muhshan. Zina Muhshan adalah zina yang dilakukan
oleh orang yang sudah menikah. Sedangkan zina ghairu muhshan adalah zina yang
dilakukan oleh orang yang belum menikah. Hukuman bagi pelaku zina muhshan adalah
dirajam (ditanam/dipendam setengah badan kemudian dilempari dengan batu hingga
meninggal). Sedangkan hukuman bagi pelaku zina ghairu muhshan adalah didera/dicambuk
seratus kali dan diasingkan minimal sejauh jarak shalat qashar (sekitar 96 km menurut
pengarang Fathul Qarib) selama setahun. Dalam Islam hukuman bagi para pelaku kejahatan
memang sangat berat, hal ini dimaksudkan supaya pelaku benar-benar jera dan berpikir
berulang kali jika akan mengulangi kejahatan lagi, sedangkan jika hukumannya
terlaluringan, maka tidak menutup kemungkinan pelaku akan mengulangi lagi perbutan
tersebut, dan dengan hukuman didunia tersebut, Insya Allah di akhirat kelak tidak akan
dihukum lagi selama si pelaku sudah bertaubat. Adapun batasan zina adalah masuknya
kepala dzakar (kemaluan pria) kedalam farji (kemaluan wanita) atau kira-kiranya yang
bukan istrinya. (Lihat kitab Fathul Qarib).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 540, 23 Nopember 2007)

-o-

Mengucapkan Selamat Natal

Pertanyaan:
Saya adalah seorang muslim yang mempunyai sahabat dekat non-muslim (Kristen),
bagaimanakah hukumnya mengucapkan selamat Natal kepada non muslim? mungkin tidak
sedikit kaum muslimin dengan kondisi seperti saya, Terima kasih. (Pengirim :
08563524xxx).

Jawaban:
Mengucapkan selamat natal dihukumi haram. Natal dirayakan oleh umat Kristen
yang pandangannya terhadap al-Masih berbeda dengan pandangan Islam. Rasulullah SAW
bersabda: ‖Barang siapa menyerupai suatu kaum, maka tergolong mereka.‖ (H.R. Abu
dawud).
Mengucapkan Selamat Natal atau menghadiri perayaannya dapat menimbulkan
kesalahpahaman dan dapat mengantar kepada pengaburan akidah, karena umat Kristen
memahami al-Masih sebagai Tuhan yang jelas bertentangan dengan ajaran Islam, sehingga
hal ini dijadikan dasar pelarangan atau diharamkannya mengucapkan selamat natal, bahkan
jual beli barang-barang natal. Allah berfirman, ―Dan janganlah kamu campur adukkan yang

86
hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu, sedang kamu
mengetahui.‖ (Al-Baqarah: 42).
Karena merupakan permasalahan ubudiyah (ritual agama), maka hal itu tidak dapat
dikaitkan dengan toleransi antarumat beragama. Allah menegaskan bahwa tidak ada
toleransi dalam hal keimanan dan peribadatan: ‖Katakanlah: Hai orang-orang kafir. Aku
tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang
aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu
tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmu agamamu, dan
untukkulah, agamaku.‖ (QS. Al-Kafirun: 1-6).
Hal ini senada dengan keputusan Majelis Ulama Indonesia tentang perayaan natal
bersama (ditetapkan tanggal 7 Maret 1981) yang menyatakan bahwa mengucapkan selamat
natal ataupun turut menyelenggarakan perayaan natal dihukumi haram. Adapun dasar yang
dipakai untuk mendukung fatwa tersebut antara lain: QS. Al-Hujurat ayat 13, Luqman ayat
15, Mumtahanah ayat 8, Al-Baqarah ayat 42 dan 285, Maryam ayat 30-32, Al-Maidah ayat
72-73, 75, 116-118, At-Taubah ayat 30, dan Al-Ikhlas. Wallahu a‘lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 545, 28 Desember 2007)

-o-

Gay, Homoseks, dan Tato

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apa hukum Islam tentang gay? Apakah homoseks termasuk
zina? Apakah tato haram bagi orang Islam? (Penanya: 08175136xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Homoseks dan lesbian (disebut juga liwath) dihukumi
haram. Perbuatan ini juga termasuk zina (lihat Fikih Keseharian Gus Mus hal. 517). Dasar
pengambilan hukum itu adalah QS. as Syu‘ara‘ ayat 165-169, al-Mu‘minun ayat 5-6, an-
Naml ayat 54-55, dan al-Ankabut ayat 29-31. Allah berfirman, “Mengapa kamu
mendatangi jenis lelaki di antara manusia. Dan kamu tinggalkan isteri-isteri yang
dijadikan oleh Tuhanmu untukmu, bahkan kamu adalah orang-orang yang melampaui
batas… (Luth berdoa): „Ya Tuhanku selamatkanlah aku beserta keluargaku dari (akibat)
perbuatan yang mereka kerjakan.” (QS. As-Syu‘ara‘ ayat 165-169).
Imam Malik dan Imam Hambali berpendapat bahwa kedua pelaku wajib dihukum
bunuh. Golongan as-Syafi‘iyah berpendapat bahwa pelaku harus dihukum seperti hukuman
bagi pelaku zina. Sedangkan golongan hanafiyyah berpendapat tidak sama dengan zina,
sehingga hanya perlu dita‘zir agar menjadi jera (lihat Dialog Dengan Kiai Sahal Mahfud
hal 302-303).
Tato haram bagi umat Islam karena mencegah masuknya air ke kulit ketika bersuci,
baik dari hadats kecil maupun besar. Bila tato dibuat di anggota wudhu seperti tangan atau
kaki maka wudhunya tidak sah karena air tidak sampai pada kulit. Jika tato dibuat di
anggota tubuh yang lain maka mandi besarnya tidak sah karena air tidak merata di seluruh
tubuh. Muslim meriwayatkan, “Rasulullah SAW melaknat perempuan yang menato, yang
minta ditato, yang memanggur (memanjangkan atau memendekkan gigi), dan yang minta
dipanggur.”
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 558, 28 Maret 2008)

-o-

Hukum Mendengarkan Musik

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apakah mendengarkan musik itu maksiat? Mohon penjelasannya
(Penanya: 081559675xxx).

87
Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Ada perbedaan pendapat tentang hukum mendengarkan
musik. Ulama yang mengharamkan mendengarkan musik berpendapat bahwa musik atau
nyanyian merupakan maksiat karena merupakan laghwu (lihat QS. al-Mu‘minun: 23),
lahwu (lihat QS. Luqman: 6), dan zuur (lihat QS. al-Furqan: 72). Lahwu dan laghwu adalah
segala hal yang tidak memberi faidah pada orang yang mengerjakannya didunia maupun di
akhirat (lihat Ahkamul Fuqaha hal 23). Contoh nash al-Qur‘an yang mengharamkan
mendengarkan musik antara lain, ‖Dan di antara manusia (ada) orang yang
mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan
Allah tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan Allah itu olok-olokan. Mereka itu akan
memperoleh azab yang menghinakan‖ (QS. Luqman: 6). Ulama yang memperbolehkan
mendengarkan musik memakai hujjah bahwa segala sesuatu itu halal sepanjang tidak ada
nash (Qur‘an atau sunnah) yang melarangnya (lihat Fikih Keseharian Gus Mus hal. 490).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 559, 4 April 2008)

-o-

Aurat Perempuan

Pertanyaan:
Assalamualaikum. al-Huda yang terhormat. Saya mau bertanya, berdosa atau tidak
seorang wanita yang masih kelihatan kakinya dalam berbusana? (Penanya: 081931844xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Aurat menurut bahasa berarti kurang. Menurut istilah,
aurat adalah bagian tubuh yang diwajibkan untuk ditutupi dan tidak diperbolehkan untuk
dilihat. Lelaki atau perempuan dikenai dosa apabila tidak menutupi auratnya. Bagi
perempuan, aurat yang wajib ditutupi ketika shalat adalah seluruh badan kecuali muka dan
kedua tapak tangan sampai pergelangan tangan. Aurat perempuan diluar salat adalah
seluruh badannya. Sedangkan di tempat sepi atau sendiri (khalwat) maka batas auratnya
antara perut hingga lutut (lihat Fathul Qarib hal. 13).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 562, 25 April 2008)

-o-

Wanita Haid Masuk Masjid

Pertanyaan:
Apabila seorang wanita sedang haid, bolehkah memasuki kantor masjid/wilayah
masjid? (Penanya: 03415481xxx)

Jawaban:
Abi Syuja‘ berpendapat bahwa wanita yang sedang haid dilarang masuk masjid jika
dikhawatirkan menetesnya (lihat Fathul Qarib hal 11). Syaikh Muhammad Nawawi (dalam
Kasyifatus Syaja hal 31) menguatkan pendapat yang melarang wanita masuk, lewat, atau
berdiam diri di masjid. Hal itu berdasarkan hadits dari Aisyah r.a., Nabi bersabda: ‖Saya
tidak menghalalkan masjid bagi orang yang haid dan junub‖ (HR. Abu Daud). Namun, jika
tidak khawatir bakal menetes, maka tidak diharamkan masuk masjid, namun makruh
hukumnya (lihat Tawsyikh ‘ala ibn Qasim hal 47).
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 564, 9 Mei 2008)

-o-

88
Maksud 'Aman dari Siksa Kubur'
Pertanyaan:
Apakah maksud 'aman' dalam hadits, "Barang siapa yang meninggal dunia pada hari
Jum‘at, maka ia akan aman dari siksa kubur.‖ Apakah amannya itu hanya pada hari Jum‘at
itu atau sampai kapan? Terima kasih. (Pengirim: 085736047xxx).

Jawaban:
Dalam kitab Qathral Ghatis dan Darun Nadhid disebutkan: “Apabila ia mati pada
hari Jumat atau malam Jumat, maka siksaan yang mengena di kuburan hanya sesaat,
kemudian terhenti dan tidak akan terulang kembali sampai hari kiamat.” Kalangan ahli
sunnah wal jamaah berpendapat, bahwa adzab kubur itu memang benar adanya. Seorang
mukmin itu mendapatkan dua macam siksaan, apabila dia taat maka ia akan memperoleh
siksa dan tekanan kubur akan tetapi siksa kubur tersebut akan terhenti sampai hari Jumat
kemudian siksaan itu tidak terulang kembali sampai hari kiamat. Dan jika ia mati pada hari
Jumat atau malam Jumat maka ia akan mendapat siksa sesaat dan tekanan kubur, kemudian
siksaan itu terhenti. Dari penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa amannya dari siksa
kubur tersebut adalah sampai hari kiamat. Wallahu a'lam bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 573, 11 Juli 2008)

-o-

Azan Ketika Mayyit Dimasukkan ke Liang Lahat

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb.. Apakah ada dasar kesunnahan dan hadits tentang
mengumandangkan azan ketika mayyit dimasukkan ke liang lahat? (Pengirim:
03417553xxx).

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Tidak ada dasar yang sharih (jelas) tentang kesunnahan
dan hadits mengenai hal tersebut. Sebagian ulama‘ menganggap hal tersebut bid‘ah. Akan
tetapi sebagian ulama‘ mengqiyaskan (menyamakan) hal tersebut dengan kesunnahan azan
dan iqomahnya bayi yang baru lahir (lihat Fatawi Qubro 2: 17, al-Bajuri 1: 240). Wallahu
a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 629, 7 Agustus 2009)

-o-

Laki-Laki Memakai Anting-Anting

Pertanyaan:
Assalamualaikum Wr. Wb. Ustadz, saya sering melihat orang laki-laki memakai
anting-anting. Bagi saya, mereka terlihat aneh karena mirip perempuan. Apakah hal itu
dilarang oleh agama Islam atau tidak? (085743980xxx)

Jawaban:
Memang kita kebetulan hidup di zaman yang serba terbalik, wanita kepingin jadi
laki-laki (tidak mau kalah dengan laki-laki) dan laki-laki pingin Jadi wanita. Ibnu abbas r.a
pernah berkata: “Allah melaknati para lelaki yang bertingkah laku seperti wanita dan para
wanita yang bertingkah laku seperti laki-laki.” (HR. Bukhari). Selain itu juga dikatakan:
“Allah melaknati para lelaki yang mengenakan busana wanita, dan wanita yang
mengenakan busana lelaki. Allah juga melaknati laki-laki yang meniru-niru wanita dan
wanita-wanita meniru-niru lelaki.” (HR. Bukhari). Jadi, memakai anting-anting bagi laki-
laki tersebut dihukumi haram. Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 647, 11 Desember 2009)

89
-o-

Alkohol

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apakah alkohol itu haram dan najis? Bagaimana jika digunakan
untuk kesehatan atau sebagai campuran parfum? (Penanya: 085646763734)

Jawaban:
Waalaikumsalam. Alkohol yang digunakan dalam campuran parfum atau obat-
obatan termasuk najis yang dima‘fu (dimaafkan) jika campuran alkohol tersebut digunakan
hanya sekedar untuk menjaga kebaikan campuran. Hal ini diibaratkan dengan cairan-cairan
najis yang dicampurkan dalam komposisi obat-obatan dan parfum (lihat Ahkamul Fuqaha‘
hal 332). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 649, 25 Desember 2009)

-o-

Mendengarkan Musik

Pertanyaan:
Assalamualaikum. Apa hukumnya mendengarkan musik/nyanyian yang sering kita
dengar sehari-hari dalam Islam? (085855481xxx)

Jawaban:
Waalaikumsalam Wr. Wb. Dalam permasalahan ini para ulama berbeda pendapat;
ada yang mengharamkan dan ada yang memperbolehkan. Golongan yang mengharamkan
berbendapat bahwa nyanyian-nyanyaian tersebut dapat membuat hati lupa kepada Allah.
Sedangkan golongan yang memperbolehkan berpendapat bahwa dari asal permasalahnya
tidak ada nash/keterangan yang jelas mengenai hal tersebut. Jadi apabila dengan nyanyian
tadi seseorang menjadi lupa kepada Allah, menambah maksiat, sebagaimana lagu-lagu yang
dapat mengundang syahwat atau segala sesuatu yang diharamkan agama, maka hukumnya
haram. Tapi apabila mendengarkan lagu tersebut tidak disertai faktor-faktor diatas maka
hukumnya boleh (lihat kitab Is‘adur Rofiq hal. 96, Zawajir juz 2. hal. 340, dan Ihya‘
Ulumuddin juz 2 hal. 266-298). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 650, 1 Januari 2010)

-o-

Aqiqah dengan Kambing

Pertanyaan:
Kenapa hewan aqiqah harus kambing bukan sapi atau lainnya? (081252544xxx)

Jawaban:
Hadits nabi yang diriwayatkan sayyidah Aisyah ra.: ―Rasulullah memerintahkan
kita menyembelih dua kambing untuk anak laki-laki dan kambing untuk anak perempuan‖,
menyerukan sunnahnya melaksanakan aqiqah bagi bayi yang baru dilahirkan. Secara
tekstual hadits tersebut menyatakan bahwa hewan yang dianjurkan untuk digunakan untuk
aqiqah adalah kambing. Akan tetapi, beberapa kitab juga menyebutkan bahwa kita
diperbolehkan beraqiqah dengan dua ekor unta atau dua ekor sapi. (lihat Hasyiyah Bajuri
juz 2, hal 303). Wallahu a‘lamu bis shawab.
(Buletin Jum’at al-Huda Edisi 664, 9 April 2010)
‫صدق هللا العظٍم و بلغ رسىله الكرٌم و نحن على ذلل من الشاهدٌن‬

90

View publication stats