Anda di halaman 1dari 2

Beberapa parameter uji tablet salut diantara adalah uji keseragaman bobot, uji

kekerasan, uji keregasa, uji waktu hancur, uji kontrol kualitas tablet salut enterik.
1. Uji Keseragam Bobot
Uji keseragaman bobot dilakukan dengan cara mengambil 20 tablet secara
acak, kemudian ditimbang satu-persatu menggunakan neraca analitik. Keseragaman
bobot ditentukan dengan mengevaluasi bobot rata-rata, persentase deviasi dari nilai
rata-rata, serta bobot minimum dan bobot maksimum tablet
2. Uji Kekerasan
Kekerasan rata-rata ditentukan dengan cara mengambil sebanyak 10 tablet
secara acak. Setiap tablet ditekan dengan alat uji kekerasan tablet, kemudian dibaca
berapa besar tekanan yang menyebabkan tablet hancur.
3. Uji Keregasan
Uji keregasan dilakukan hanya pada tablet inti yaitu dengan cara mengambil
20 tablet secara acak. Semua tablet secara bersamaan ditimbang dan dimasukkan ke
dalam mesin friabilator. Mesin tersebut diputar sebanyak 100 kali putaran. Setelah itu,
semua tablet tersebut ditimbang kembali. Keregasan ditentukan dengan cara
menghitung persentase bobot yang hilang.
4. Uji Waktu Hancur
Uji waktu hancur dilakukan menggunakan disintegration tester. Sebanyak 6
tablet dipilih secara acak, lalu secara bersama- sama dimasukkan ke mesin uji.
Medium yang digunakan untuk uji ini adalah air yang dipertahankan suhunya pada 37
± 2°C. Waktu hancur ditentukan dengan cara mengamati keenam tablet dalam
medium, dan dicatat saat semua tablet hancur sempurna.
5. Uji kontrol kualitas tablet salut enterik
Preparasi medium penyalut dilakukan terhadap tiga formulasi yaitu medium
dengan konsenstrasi kenaikan bobot 4%, 6% dan 8%. Masing-masing formula
mengandung bahan padatan sebanyak 25% dari total suspensi penyalut. Kollicoat 30
D memiliki sifat meningkatkan viskositas yang besar, Jika kita menambah
konsentrasi Kollicoat 30 D tanpa menambah cairan pensuspensi maka akan
menyebabkan suspensi penyalut menjadi lebih kental. Hal ini akan membuat
suspensi penyalut sulit mengalir dan dikhawatirkan tablet dapat lengket selama proses
penyalutan.4 Pemeriksaan kualitas tablet hasil penyalutan bertujuan untuk menguji
jika tablet memenuhi persyaratan parameter tablet salut enterik. Parameter yang diuji
meliputi penampilan fisik, bobot, kenaikan bobot, diameter, tebal, kekerasan,
kerapuhan, waktu hancur dan uji disolusi baik dalam medium asam maupun basa.
Adapun hasil pemeriksaan tablet salut selaput Uji waktu hancur tablet salut enterik
dilakukan pada dua medium yaitu medium HCl 0,1 N dan buffer fosfat pH 6,8. Uji
pada medium HCl 0,1 N dilakukan selama 2 jam dengan syarat dalam waktu tersebut
tablet tidak boleh hancur, retak ataupun melunak. Uji dilanjutkan pada medium buffer
fosfat pH 6,8 selama 45 menit dengan parameter tablet uji sudah tidak berbentuk
massa tablet. Waktu 45 menit yang digunakan mengikuti metode disolusi sediaan
lepas tertunda natrium diklofenak yang tertera dalam Farmakope Indonesia edisi
IV.13